Your SlideShare is downloading. ×
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Buku Flora Mangrove
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Buku Flora Mangrove

8,888

Published on

Berisikan tentang beberapa jenis flora mangrove yang ada di hutan mangrove.

Berisikan tentang beberapa jenis flora mangrove yang ada di hutan mangrove.

Published in: Education
0 Comments
7 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
8,888
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
1,005
Comments
0
Likes
7
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. HUT 6D JENIS-JENIS FLORA DI EKOSISTEM MANGROVE PROGRAM STUDI KEHUTANAN FAKULTAS PERTANIAN/UNIVERSITAS SUMATERA UTARA KEHUTANAN USU 2010 HUT 6D
  • 2. DAFTAR ISI Drymoglossum heterophyllum………………………………………….. Drynaria quercifolia.......................................................................... Drynaria rigidula............................................................................... Nepherolepis acutifolia...................................................................... Pteris sp............................................................................................. Phymatodes longissima.................................................................... Dischidia benghalensis...................................................................... Dischidia rafflessiana........................................................................ Dischidia nummularia....................................................................... Hoya sp.............................................................................................. Aerides odorata................................................................................. Anota violaceae.................................................................................. Bulbophyllum nutans......................................................................... Cymbidium roseum............................................................................ Dendrobium aloifolium.................................................................... Pluchea indica................................................................................... Sesuvium portulacastrum................................................................... Acanthus volubilis.............................................................................. Caryophyllum malaccensis................................................................ Fimbristylis ferruginea...................................................................... Scirpus grossus.................................................................................. Cholris gayana................................................................................... Cynodon dactylon.............................................................................. Thoracoctachyum sumatranum.......................................................... Calamus erinaceus............................................................................. Licuala sp.......................................................................................... Livistonia saribus............................................................................... Myrmecodia sp................................................................................... Amyema grafis.................................................................................... Amyemam ackayense......................................................................... Finlaysonia obovata........................................................................... Sarcolobus banksii............................................................................. Wedelia biflora................................................................................... Caesalpinia bonduc........................................................................... Caesalpania crista............................................................................ Aganope heptaphylla…………………………………………………….. Dalbergia candenatensis................................................................... Dalbergia menoeides......................................................................... Derris trifoliate.................................................................................. Smythea lancaeta............................................................................... Clerodendron inerme......................................................................... Calophyllum inophyllum.................................................................... Excoecaria indica.............................................................................. Avicennia officinalis……………………………………………………… Avicennia marina............................................................................... 1 3 4 5 6 9 11 12 14 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 26 27 28 30 31 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 53
  • 3. Avicennia alba................................................................................... Avicennia eucalyptifolia..................................................................... Camptostemon philippine……………………………………………….. Camptostemon schultzii..................................................................... Dolichandrone spathacea........................................................... Cynometra iripa................................................................................. Cynometra ramiflora......................................................................... Pithecelobium umbellatum................................................................. Terminalia catppa.............................................................................. Serianthes spp.................................................................................... Pongamia pinnata.............................................................................. Hibiscus granatum.............................................................................. Thespesia populnea............................................................................. Xylocarpus granatum.......................................................................... Xylocarpus mekongensis..................................................................... Xylocarpus moluccensis...................................................................... Ficus microcarpa................................................................................ Allophyllus cobbe................................................................................ Acanthus ilicifolius.............................................................................. Wedelia biflora.................................................................................... Paspalum scrobiculatum..................................................................... Scyphiphora hydrophyllacea............................................................... Acrostichum aureum............................................................................ Aegialitis annulata............................................................................... Clerodendron Inerme........................................................................... Cynanchum carnosium......................................................................... Drynaria sparsisora............................................................................. Sporobolus virginicus........................................................................... Dendrobium callybotrys....................................................................... Humata parvula.................................................................................... 55 56 58 59 60 62 63 64 65 67 68 70 71 73 75 76 78 79 80 81 83 84 86 87 89 90 91 92 93 94
  • 4. Judul Buku: Jenis-Jenis Flora di Ekosistem Mangrove Dosen Pengasuh: Dr. Ir. Yunasfi, M.Si Tim Penyusun: HUT 6 D Anggota: Cut Yulia Maghfirah Marta Kristina Purba Ribka Clara Sitorus Guswinda Nasari Sitanggang Esty Nidianty Ria Pertiwi Sianturi Yaena Adelisa Manurung Khairul Ambri Nasution Astri Hutauruk Irvan Naibaho Polman Roni Tua S Ardiansyah Muda Lubis Sartika Siallagan Heber Fransiskus Tambunan Putri Yani Lubis Roza Prima Manurung Donna Pandiangan Reza Nachsybandi Prihatno Sinaga Habriando Alexander Dany Roy Putra Sitanggang Ade Surya Lestari Smjtk Putri Rafika Fitry Siburian Warsein Roy M Sitohang Helmud Hutasoit Josua M Sitanggang Larman Naibaho Rangga Hisekiel Purba Septo Ismeldo Yogi Safriawan 091201029 091201030 101201138 101201139 101201140 101201141 101201143 101201144 101201145 101201146 101201147 101201148 101201149 101201150 101201151 101201154 101201155 101201156 101201157 101201158 101201159 101201160 101201161 101201162 101201163 101201164 101201165 101201166 101201167 101201168 101201169
  • 5. Ivan Mikael Rickson Marpaung Mahdi Saragih Yosua Simanullang Dedy H.Silaban Arief B.P Hutauruk Ermilda Purba 101201170 101201172 101201173 101201174 101201178 101201180 101201181 Editor: Ribka Clara Sitorus, Warsein Roy M Sitohang Desain Sampul dan Tata Letak: Ribka Clara Sitorus Foto: Flora and Fauna Photograph, Internet Diterbitkan oleh: Program Studi Kehutanan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara Medan Cetakan Pertama, Juni 2013 Medan-Sumatera Utara
  • 6. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove PAKU SISIK NAGA (Drymoglossum heterophyllum.) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Divisi : Pteridophyta Kelas : Pteridopsida Sub Kelas : Polypoditae Ordo : Polypodiales Famili : Polypodiaceae Genus : Drymoglossum Spesies : Drymoglossum heterophyllum Gambar. Paku sisik naga Nama Umum Indonesia : Paku Sisik Naga Sinonim D. heterophyllum C.Chr., D. microphyllum (Pr.) C.Chr., Lemmaphyllum microphyllum Presl. Deskripsi Sisik naga dapat ditemukan di seluruh daerah Asia tropik, merupakan tumbuhan epifit (tumbuhan yang menumpang pada pohon lain), tetapi bukan parasit karena dapat membuat makanan sendiri. Sisik naga dapat ditemukan tumbuh liar di hutan, di ladang, dan tempat-tempat lainnya pada daerah yang agak lembab mulai dari dataran rendah sampai ketinggian 1.000 m dpl. Terna, tumbuh di batang dan dahan pohon, akar rimpang panjang, kecil, merayap, bersisik, panjang 5-22 cm, akar melekat kuat. Daun yang satu dengan yang lainnya tumbuh dengan jarak yang pendek. Daun bertangkai pendek, tebal berdaging, berbentuk jorong atau jorong memanjang, ujung tumpul atau membundar, pangkal runcing, tepi rata, permukaan daun tua gundul atau berambut jarang pada permukaan bawah, berwarna hijau sampai hijau kecokelatan. Daunnya ada yang mandul dan ada yang membawa spora. Daun fertil bertangkai pendek atau duduk, oval Universitas Sumatera Utara 1
  • 7. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove memanjang, panjang 1-5 cm, lebar 1-2 cm. Ukuran daun yang berbentuk bulat sampai jorong hampir sama dengan uang logam picisan sehingga tanaman ini dinamakan picisan. Sisik naga dapat diperbanyak dengan spora dan pemisahan akar. Nama Lokal NAMA DAERAH Sumatera: picisan, sisik naga (Semenanjung Melayu), sakat riburibu (Pantai Sumatera Barat). Jawa: paku duduwitan (Sunda), pakis duwitan (Jawa). NAMA ASING Bao shu lian (C), dubbeltjesvaren, duiteblad, duitvaren (B). NAMA SIMPLISIA Drymoglossi Herba (herba picisan). Kandungan Kimia Sisik naga mengandung minyak asiri, sterol/triterpen, fenol, flavonoid, tanin, dan gula. Penyakit yang Dapat Diobati Tumbuhan Sisik Naga Sisik naga rasanya manis, sedikit pahit, dingin. Antiradang, menghilangkan nyeri (analgesik), pembersih darah, penghenti perdarahan (hemostatis), memperkuat paru-paru, dan obat batuk (antitusif). Efek Farmakologis dan Hasil Penelitian Ekstrak alkohol daun sisik naga mempunyai aktivitas menghambat pertumbuhan Escherichia coli, sedangkan ekstrak alkohol dan ekstrak airnya dapat menghambat pertumbuhan Streptococcus aureus (L. Nuraini Susilowati, FF UGM, 1988). Bagian yang digunakan Bagian yang digunakan adalah daun dan seluruh herba segar atau yang telah dikeringkan. Indikasi Daun sisik naga obat penyakit gondongan (parotitis), TBC kulit dengan pembesaran kelenjar getah bening (skrofuloderma), sakit kuning (jaundice), sukar buang air besar (sembelit), sakit perut, disentri, kencing nanah (gonore), batuk, abses paru-paru, TB paru disertai batuk darah, pendarahan, seperti luka berdarah, Universitas Sumatera Utara 2
  • 8. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove mimisan, berak darah, muntah darah, perdarahan pada perempuan, rematik, keputihan (leukore), dan kanker payudara. PAKU DAUN KEPALA TUPAI (Drynaria quercifolia) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Divisi : Pteridophyta Kelas : Pteridopsida Sub Kelas : Polypoditae Ordo : Polypodiales Famili : Polypodiaceae Genus : Drynaria Spesies : Drynaria quercifolia J. Sm Gambar. Paku daun kepala tupai Deskripsi Akar rimpang memanjat, sisik menyempit. Bentuk daun membulat, daun sarang berbentuk bulat telur, bagian dasar berbentuk jantung. Daun sejati mirip kulit, gundul, tajuk di bagian ujung tidak ada, tajuk di bagian samping yang tertinggi menggantikannya, tajuk daun berbentuk lanset, bagian tepi rata, yang terbawah berukuran kecil, helai daun panjangnya 30-150 cm. Sori terletak di antara tulang daun lateral dari tajuk daun, ganda, teratur dalam deretan. Habitat Merupakan jenis paku epifit, jarang ditemukan di tanah. Manfaat Di Malaya tumbuhan ini dipakai untuk obat bengkak. Kadang-kadang air daunnya dipakai untuk menyembuhkan demam. Universitas Sumatera Utara 3
  • 9. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove PAKU PASILAN KELAPA (Drynaria rigidula (Sw.) Bedd.) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Divisi : Pteridophyta Kelas : Pteridopsida Sub Kelas : Polypoditae Ordo : Polypodiales Famili : Polypodiaceae Genus : Drynaria Spesies : Drynaria rigidula (Sw.) Bedd. Gambar. Paku pasilan kelapa Nama Umum Indonesia : Paku Pasilan Kelapa. Deskripsi Drynaria rigidula memiliki sinonim Polypodium rigidilum Sw. dan Goniophlebium rigidilum Sw. jenis ini merupakan tumbuhan paku epifit kokoh yang biasanya tumbuh menempel di batang-batang pohon besar dan tersebar Asia Tenggara sampai Pasifik dan Australia. Jenis ini kadang-kadang juga tumbuh terrestrial dan ditemukan diberbagai tipe hutan primer maupun sekunder, padang rumput dan perkebunan (kelapa, sawit, karet), dan di pohon-pohon tepi jalan. Drynaria rigidula juga tumbuh secara epilitik, diatas lava atau batu kapur ditempat-tempat yang sangat terbuka mulai dari dataran rendah sampai ketinggian 2.400 m dpl (Hartini,2009 ; Hovenkamp et al. , 1998). Tumbuhan paku yang biasa disebut paku kayakas ini memiliki daun penyangga yang panjangnya kurang dari 25 cm, ramping dan jumlahnya banyak. Swlain itu, tumbuhan ini juga mempunyai 2 macam daun, yaitu daun fertile dan daun steril. Daun fertile panjangnya dapat mencapai 1,5 dengan anak daun berbentuk menyirip. Sori terdapat dalam dua deretan yang teratur diantara tulang daun utamanya. Menurut roft (1999)jenis ini dapat digunakan sebagai tanaman hias. Universitas Sumatera Utara 4
  • 10. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Nepherolepis acutifolia Klasifikasi Kingdom : Plantae Division : Pteridophyta Classis : Filicinae Ordo : Polypodiales Family : Lomariopsidaceae Genus : Nephrolepis Spesies : Nephrolepis sp Gambar. Nepherolepis acutifolia Deskripsi Nephrolepis sp adalah spesies pakis dalam keluarga Lomariopsidaceae (kadang-kadang diperlukan dalam keluarga Davalliaceae atau Oleandraceae atau dalam keluarga sendiri Nephrolepidaceae), berasal dari daerah tropis diseluruh dunia. Nephrolepis sp ini merupakan salah satu dari kelompok sekitar 20.000 spesies dari tanaman yang diklasifikasikan dalam filum atau divisi Pteridophyta, juga dikenal sebagai Filicophyta. Kelompok ini juga disebut sebagai Polypodiaopyta (Polypodiopsida ketika diperlukan sebagai tracheophyta atau tumbuhan vaskuler). Habitat Spesies Nephrolepis sp hidup di berbagai tempat di pegunungan dan di gurun yang kering, di sungai atau di lapangan terbuka. Nephrolepis sp secara umum dapat dianggap sebagian besar habitatnya marjinal, sering terdapat di tempat-tempat di mana berbagai faktor lingkungan membatasi keberhasilan. Beberapa Nephrolepis adalah di antara dunia spesies gulma yang paling serius, termasuk pakis tumbuh di dataran tinggi Inggris, atau nyamuk pakis yang tumbuh di danau tropis, baik spesies membentuk koloni besar menyebar secara agresif. Ada empat tipe habitat tertentu yang dapat ditemukan di tempat yang lembab, hutan yang teduh, terutama ketika terlindung dari sinar matahari penuh, asam Universitas Sumatera Utara 5
  • 11. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove termasuk lahan basah rawa dan rawa-rawa dan juga di daerah tropis, di mana banyak spesies epifit. Habitus Nephrolepis sp merupakan tumbuhan herba atau sedikit berkayu. Daun Daun Nephrolepis sp berbentuk memanjang, ujungnya membulat, sedangkan pangkalnya berlekuk, dan tepi daunnya rata. Jenis daun Nephrolepis sp adalah majemuk, warna daunnya hijau. Ukuran daun paku sangat bervariasi tetapi pada Nephrolepis sp ini ukuran tingginya kurang lebih 20 cm, sedangkan panjangnya sekitar 2 cm dan lebarnya 1 cm, tetapi berdasarkan kesamaan ukuran daunnya Nephrolepis ini termasuk anisofil yaitu daun-daunnya terdiri dari dua ukuran yaitu yang satu lebih besar dari yang lain. Venasi atau peruratan pada Nephrolepis yaitu tulang daunnya tidak bercabang dan terdapat urat daun serta permukaan daunnya halus dan tidak mempunyai ramenta. Pteris sp. Klasifikasi Kingdom :Plantae Divisi : Pteridophyta Kelas :Polipodiopsida Ordo : Pteriales Filum : Pteridaceae Genus : Pteris Spesies : Pteris Gambar. Pteris sp. Batang Batang Pteris sp berbentuk bulat beralur secara longitudinal, beruas-ruas panjang dan kaku, permukaan pada batangnya halus tetapi perlu di ketahiu bahwa batang paku-pakuan tidak selalu halus, tetapi kadang-kadang dihiasi dengan bentukan seperti rambut atau sisik berwarnahitam atau coklat, lapisan lilin dan Universitas Sumatera Utara 6
  • 12. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove sisa-siasa tangkai. Pada batangnya tidak di terdapat rambut, ukuran batangnya biasanya sekitar ±40cm, dan diameternya adalah±25cm. Ukurang batang pada paku-pakuan sangat berfariasi dari beberapa mm sampai beberapa cm, warna batang Pteris sp hijau kecoklatan. Dan bentuk percabangannya adalah percabangan menyirip. Daun Jenis daun Pteris sp adalah majemuk menyirip, tepi daunya halus atau tidak bergerigi,tepi daunnya rata. Terdapat ental, pada kelompok paku-pakuan mempunyai bentuk yang khas yang berbeda dengan daun tumbuh-tumbuhan lainya, sehingga biasa di sebut ental (frond). Bentuk daunya memanjang, berukuran ±3,5 cm, daun paku-pakuan sangat berfariasi ukuranya dari yang berukuran beberapa mm sampai berukuran cm. daun Pteris sp tergolong anisofil yaitu daunya terdiri dari dua ukuran yaitu yang satu lebih besar dari yang lainnya. Warna daun pada Pteris sp adalah hijau tua, peruratan (vernasi) menyirip, ujungujungnya bergabung dengan urat lain sehingga memperlihatkan garis yang dekat dengan tepi. Tekstur daun adalah helaian atau seperti selaput (tekstur daun tumbuhan paku berfariasi seperti selaput atau helaian atau seperti selaput tebal atau kulit). Permukaan daunnya halus atau gundul.Tangkai daun berukuran ±28cm. Ciri-ciri khusus Pteris sp termasuk dimorfisme yaitu, antara sporofil dan tropofil dalam satu individu berbeda bentuk atau ukuranya. Daun tropofil adalah daun yang berfungsi untuk proses fotosintesis sedangkan daun sporofil merupakan penghasil spora. Sporofil Susunan sporofil pada sporofit bervariasi, mulai dari yang tidak berkelompok sampai yang berkelompok. Sporofil yang berkelompok ada yang tersusun antara lain longgar dan tidak longgar Kumpulan sporangium (sorus) berada pada bagian tepi bawah daun, sorus berwarna coklat dan terletak berjejer. Sporangium merupakan kapsul yang berbentuk kanta dwicembung. Dinding sporangium terdiri satu atau beberapa lapisan sel , kecuali pada bagian Universitas Sumatera Utara 7
  • 13. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove tepinya terdapat suatu lapisan sel berdinding tebal yang mengelilingi sebagian kapsul yang dinamakan anulus. Pada bahagian ujung lingkaran terdapat satu kumpulan sel yang pipih yang dikenali sebagai stomium. Apabila sporangium masak sel stomium akan pecah dan membebaskan spora yang terdapat didalamnya.Sporangium pada Pteris sp. berbentuk sepertin jantung atau agak bulat atau bulat telur. Indisiumnya berbentuk menyerupai cangkir. Gambar. Spora pada daun Sorus merupakan satu untaian ( nama khasnya spika ) seperti yang ditemui pada Ophioglossum , atau berbentuk garis panjang seperti pada genus Pteris atau yang bulat seperti genus Phymatodes.. Kedudukan dan susunan sorus amat penting kerana ia bakal menentukan genus dan spesis paku – pakis. Indusium adalah suatu lapisan pelindung untuk melindungi sporangium terutama yang masih muda. Ada sorus yang tidak dilindungi oleh indusium yang dikenali sebagai sorus yang telanjang. Sementara yang dilengkapi dengan indusium terdapat dua jenis. Jenis yang pertama dinamakan indusium sejati yang mana lapisan tisunya berupa penutup melengkok terdiri daripada dua ruangan dengan bahagian tengah berhubungan dan mengikatkannya kepada permukaan daun. Manakala lapisan pelindung yang hanya berupa pelebaran dari bahagian tepi daun yang bengkok dinamakan indusium palsu (Vaizatun, 2009). Universitas Sumatera Utara 8
  • 14. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Phymatodes longissima Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Divisi : Pteridophyta Kelas : Pteridopsida Sub Kelas : Polypoditae Ordo : Polypodiales Famili : Polypodiace Genus : Phymatodes Spesies : Phymatodes longissima (Bl.) Gambar. Phymatodes longissima Deskripsi Kecil sampai besar, tegak hingga pakis gantung, terestrial, epifit atau scandent, kadang-kadang air atau di rawa-rawa. Rimpang pendek dan panjangmerayap, sedang untuk padat ditutupi dengan peltate berbasis, skala klatrat (setidaknya sebagian), dictyostelic. Daun panjang-stipate, silinder thestipe atau bersayap, mengartikulasikan untuk rimpang atau ke phyllopodia berbeda, tidak jarang mengartikulasikan, bundel beberapa fibrovascular banyak cincin terbuka, lamina sederhana untuk pinnatifid, seluruh margin, gundul atau dengan sisik peltate tersebar, bermembran untuk venasi chartaceous atau tipis seperti kulit, mencolok costate, melapisi dgn gambaran yg mirip kisi-kisi, umumnya dengan tidak jelas urat lateral utama, areoles tidak teratur dengan sederhana atau bercabang termasuk veinlets bebas menunjuk ke segala arah, berakhir di bengkak atau hydathodes. Sori exindusiate, di persimpangan pembuluh darah antara areoles, kecil, tersebar di lamina, umumnya dangkal, atau besar lingkaran atau oval dalam satu atau beberapa baris kedua sisi costae, umumnya sedang atau sangat direndam dan menonjol pada permukaan atas, kadang-kadang dengan Parafisa dengan Apeks diperbesar, anulus longitudinal, terganggu, atau 14 -16 sel menebal. Spora monolete, halus atau tuberculate. Universitas Sumatera Utara 9
  • 15. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Gambar. Daun Phymatodes longissima Distribusi Sebuah genus besar 60 sampai mungkin 100 spesies di daerah tropis Dunia Lama, dan daerah beriklim subtropis selatan. Dalam Pauasia ada sekitar 30 spesies, sebagian besar epifit. Phymatodes longissima paku epifit di pohon kadang pada batu atau pada tanah.Daun panjang (Piggot, 1964 Hal. 142)Sorus terdapat di kanan dan kiri tulang daun, dan berada pada cekungan yang dalam yang hampir menembus daun.Kegunaan dalam keadaan darurat di hutantunas dan daun muda tumbuhan ini dapat digunakan untuk bahan makanan baik dimakan langsung, disayur, ditumis atau dikukus. Universitas Sumatera Utara 10
  • 16. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Daun Korpa (Dischidia benghalensis Colebr) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Asterida Ordo : Gentianales Famili : Asclepiadaceae Genus : Dischidia Spesies : Dischidia bengalensis Colebr. Gambar. Daun korpa Nama Umum Indonesia: Daun korpa , daun pitis kecil. Deskripsi Dischidia adalah genus tanaman dalam keluarga Milkweed, Asclepiadaceae. Ini terdiri dari sekitar 80 spesies yang dikenal yang semua tumbuh sebagai epifit dan asli daerah tropis di Cina, India, dan sebagian besar wilayah Indo-Cina. Dischidia erat terkait dengan adik genus Hoya. Dischidia kebanyakan tumbuh di sarang semut arboreal spesies yang berbeda dan beberapa telah mengembangkan hubungan simbiosis di mana tanaman telah mengembangkan daun dimodifikasi untuk baik menyediakan perumahan atau penyimpanan. Dari 80 spesies dalam genus, ada beberapa dalam budidaya luas. Dari jumlah tersebut ada dua jenis modifikasi daun. Tiga spesies mengembangkan daun yang berongga akar dengan struktur penuh. Ini adalah Dischidia kompleks Griff, Dischidia utama (Vahl) Merr. dan Dischidia vidalii Becc. Keduanya menghasilkan daun normal ( berbentuk hati dalam bentuk) di samping daun bulat. Daun ini terbentuk ketika margin luar halter daun tumbuh sementara pusat daun terus berkembang. Universitas Sumatera Utara 11
  • 17. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Akar Bani (Dischidia rafflessiana Wall) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Asteridae Ordo : Gentianales Famili : Asclepiadaceae Genus : Dischidia Spesies : Dischidia rafflesiana Wall. Gambar. Akar bani Nama Umum Indonesia: Akar bani, akar banok, akar kul. Deskripsi Dischidia rafflesiana memiliki kendi berbentuk daun yang menyimpan air hujan. Tanaman menyerap air melalui akar yang tumbuh menjadi pitcher. Semut terkadang menguras kendi dengan menusuk bagian bawah, kemudian mengisi rongga dengan bahan tanaman dan menggunakannya sebagai sarang untuk meningkatkan muda. Epyphite tidak biasa dengan inflasi, daun berongga menyerupai balon, di alam yang digunakan oleh semut untuk bersarang. Ini adalah relatif Hoya aneh dengan daun dimodifikasi yang terlihat seperti sekelompok pisang. Ini meninggalkan rumah semut di alam liar, semut mendapatkan rumah gratis dan tanaman mendapat perlindungan dari serangga predator. Ini epifit tropis dapat tumbuh di lumut, anggrek kulit kayu, atau kulit kayu. Ia juga memiliki putaran koin seperti daun yang lebih normal. Seperti kehangatan, cahaya terang, dan kelembaban tinggi. Tumbuh sekitar 16-kaki panjang, memiliki banyak lincah, dan melilit batang. Pada batang, akar adventif terbentuk pada sendi daun Universitas Sumatera Utara 12
  • 18. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove melampirkannya pada tanaman inang. Daunnya yang berlawanan, mulai kecil, dan bulat, maka penyimpanan makanan diubah menjadi daun besar, teko-suka, dan berongga. Namun, rongga dalam daun mengisi dengan akar sendiri. Ini daun berdaging, di luar hijau, dan di dalam keunguan. Bunga kekuningan, berdaging, dan diatur dalam umbels USDA Zona 11. Mudah tumbuh sebagai houseplant atau di daerah yang lebih kering terrariums. Menyukai cahaya terang dan perlu mengering antara penyiraman. Dischidia adalah keluarga epifit dari Asia Tenggara dan Australasia. Hal ini erat kaitannya dengan hoya meskipun vegetatif tanaman jauh lebih kecil dan bunga-bunga biasanya tidak mencolok. Hampir semua spesies memiliki hubungan erat dengan semut dan banyak telah berevolusi aspek vegetatif menarik untuk menarik semut. Mereka adalah beberapa daun dengan kantong di mana semut dapat membangun sarang di dalam, jenis lain telah disk yang berbentuk daun menekan batang yang lagi-lagi bertindak sebagai tempat tinggal semut. Dua jenis lain Dischidia tidak dirancang untuk menarik semut (meskipun mereka biasanya ditemukan di sekitar sarang semut udara), memiliki baik daun tebal datar (seperti dalam D. hirsuta) atau bantalan tombol kecil-seperti daun di sepanjang ruas yang sangat panjang (misalnya D bengalensis).. Para peneliti telah melacak pergerakan karbon radioaktif dan atom nitrogen dari semut untuk tanaman, membenarkan bahwa tanaman menyerap hal-hal yang dibawa oleh semut. Genus dari sekitar 80 spesies trailing scandent, tanaman keras herba epyphytic, dari W. Asia untuk W. Pasifik. Sebagai tanaman myrmecophilous atau semut-mencintai, dischidias beberapa sangat menarik. Semut menghuni, daun meningkat sering berongga, menggunakan mereka sebagai pembibitan untuk anak mereka dan sebagai tempat pembuangan sampah. Universitas Sumatera Utara 13
  • 19. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Daun Pitis Kecil (Dischidia nummularia R. Br) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Asteridae Ordo : Gentianales Famili : Asclepiadaceae Genus : Dischidia Spesies : Dischidia nummularia R.Br Gambar. Daun pitis kecil Deskripsi Dischidia nummularia adalah pohon anggur epifit dengan kecil, bundar untuk daun bulat telur yang diatur malah sepanjang batang tipis. Dilihat dari samping, daun kecil terlihat seperti lensa cembung kecil. Sebagai tanaman memanjat jalan di sekitar batang pohon, akan membentuk akar pada node dimana mereka akan membantu pohon anggur melekat ke kulit untuk dukungan dan untuk penyerapan air dan nutrisi. Ketika tanaman terluka, memancarkan lateks putih dari luka. Dengan segala sesuatu begitu kecil, maka mudah dibayangkan bahwa bunga ditanggung oleh Dischidia nummularia akan sangat kecil juga. Memang, bunga yang cukup sulit untuk spot. Mereka adalah berwarna putih dan diproduksi dalam sebuah cluster. Setiap bunga hanya mengukur sekitar 3 sampai 5 mm di seluruh. Menariknya, ia memiliki kegunaan obat. Lain di PROSEA, lateks dari Dischidia nummularia diterapkan sebagai anodyne untuk luka yang disebabkan oleh duri ikan dan rebusan daunnya diminum untuk mengobati gonore di Maluku. Di Jawa, lateks memancarkan oleh tanaman digunakan untuk mengobati sariawan pada anak. Di Thailand, tanaman ini digunakan terhadap sirosis Universitas Sumatera Utara 14
  • 20. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Tanaman ini berasal dari Singapura tetapi juga dapat ditemukan tumbuh di Timur India, Myanmar, Indocina, Thailand, seluruh Malesia dan sampai ke utara Australia. Tanaman ini kadang-kadang dapat kuda-kudaan itu sendiri pada tanaman anggrek dan berbagai tanaman lainnya yang tumbuh epiphytically. Kadang-kadang, kita akan menemukan tanaman ini dijual di pembibitan. Ini dapat dijual sebagai tanaman kecil membungkus sepotong kayu apung atau tumbuh menjuntai dari cangkang bekicot. Berakar pada pohon inang, epifit ini bisa mencapai ketinggian 9 ft. Memiliki batang independen, dan kecil tombol-seperti, perak abu-abu daun. Perbungaan adalah umbel kecil bunga berbentuk tabung dengan cincin putih rambut jarang dalam. Misa benih halus berkembang setelah mekar telah pudar. Ini lebih memilih posisi sangat teduh dalam kekeringan, dan area es gratis. Benih segar kadang-kadang digunakan untuk menyebarkan tanaman ini, atau dengan divisi di hangat, dan kondisi rumah kaca lembab. Ia hidup pada berbagai jenis pohon tetapi pohon kebanyakan Paperbark (Melaleuca spesies) di perbatasan hutan hujan. Ini pohon anggur sedikit memiliki daun berbentuk koin kecil yang lucu dan dapat beraneka ragam dengan krim dan abu-abu. Hal ini dapat tumbuh sebagai keranjang atau pot gantung, atau lumut atau kulit kayu. Hal menyukai cahaya terang tetapi matahari tidak langsung atas tanaman. Campuran harus tetap cukup kering antara Waterings. Mereka tidak suka terlalu banyak air dan gerimis tanaman sekali atau dua kali seminggu harus melakukan pekerjaan. Makan cair sebulan sekali dengan setengah kekuatan memadai. Ini juga baik untuk terrariums. Universitas Sumatera Utara 15
  • 21. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Hoya sp. Klasifikasi Kingdom: Plantae (unranked): Angiosperms (unranked): Eudicots (unranked): Asterids Order: Gentianales Family: Apocynaceae Genus: Hoya Spesies : Hoya sp. Gambar. Hoya sp. Deskripsi Hoyas yang merambat abadi hijau atau anggur atau jarang, semak-semak. Mereka sering tumbuh epiphytically di pohon, beberapa tumbuh terrestrially, atau kadang-kadang di daerah berbatu. Mereka memanjat dengan melilit, dan dengan kerja akar adventif. Spesies yang lebih besar tumbuh 1-18 m (3-59 kaki), atau lebih, dengan dukungan yang sesuai dalam pohon. Mereka memiliki seluruh daun sederhana, diatur dalam pola yang berlawanan, yang biasanya sukulen. Daun dapat menunjukkan berbagai bentuk, dan mungkin halus, felted atau berbulu, veination mungkin menonjol atau tidak, dan banyak spesies memiliki permukaan daun bebercak dengan teratur bintik-bintik perak kecil. Universitas Sumatera Utara 16
  • 22. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Aerides odorata Klasifikasi Kingdom : Plantae Division : Magnolliophyta Class : Liliopsida Order : Asparagales Family : Orchidaceae Subfamily : Epidendroideae Tribe : Vandeae SubTribe : Aeridinae Genus : Aerides Species : Aerides odorata Gambar. Aerides odorata Deskripsi Tanaman mekar dari akhir musim semi untuk jatuh dengan sampai tiga puluh 4,4 cm lebar bunga. Bunga yang harum. Sunting distribusi . Tanaman yang ditemukan tumbuh di hutan dataran rendah di Himalaya, Assam, Bangladesh, India, Nepal, Kepulauan Andaman, Myanamar, Thailand, Laos, Kamboja, Vietnam, Penninsular Malaysia, Kalimantan, Sumatera, Jawa, Sulawesi dan Filipina pada ketinggian 200 sampai 2000 meter. Tanaman yang terbaik tumbuh digantung dalam keranjang dan dipasang dan membutuhkan terang sinar matahari penuh dan menengah untuk suhu hangat. Jika hunged akar harus sering disiram. Tanaman harus ditanam dalam media yang berdrainase baik seperti pohon serat pakis (untuk tanaman kecil), beberapa potong kulit kayu cemara kasar, atau sphagnum moss. Universitas Sumatera Utara 17
  • 23. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Anota violaceae Klasifikasi Kingdom : Plantae Division : Magnoliophyta Class : Liliopsida Order : Asparagales Family :Violaceae Subfamily : Epidendroideae Tribe : Vandeae SubTribe : Aeridinae Genus : Anota Species : Anota violaceae Gambar. Anota violaceae Deskripsi Tanaman mekar dari musim dingin ke musim semi dengan banyak 2 cm lebar bunga. Bunga yang harum. Tanaman yang ditemukan tumbuh di hutan dataran rendah di Himalaya, Assam, Bangladesh, India, Sri Lanka, Nepal, Himalaya Barat, Kepulauan Andaman, Myanamar, Thailand, Laos, Kamboja, Vietnam, Malaysia, Kalimantan, Jawa, Sumatera, dan Filipina pada ketinggian 0 sampai 1200 meter. Tanaman yang terbaik tumbuh digantung dalam keranjang dan terpasang dan membutuhkan cahaya matahari moderat dan suhu hangat. Jika hunged akar harus sering disiram. Tanaman harus ditanam dalam media yang berdrainase baik seperti pohon pakis serat (untuk tanaman kecil), kulit kayu cemara menengah, atau sphagnum moss. Universitas Sumatera Utara 18
  • 24. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Bulbophyllum nutans Klasifikasi Kingdom : Plantae Kelas : Liliopsida Ordo : Asparagales Famili : Orchidaceae Genus : Bulbophyllum Spesies : Bulbophyllum nutans Gambar. Bulbophyllum nutans Deskripsi Genus terbesar anggrek dengan lebih dari 1500 spesies itu juga yang dengan beragam. Hal ini ditemukan di semua daerah tropis di bumi dan cukup beragam dalam morfologi bunganya juga. Bunga-bunga memiliki kaki kolom yang berengsel, melekat pada labellum sehingga bunga memiliki bagian bergerak yang bobs, tenun, jiggles atau melompat di angin sedikit. Kelopak memiliki berbagai bentuk dan ukuran tetapi selalu jauh lebih kecil daripada sepal dorsal. Coulmn ini singkat, sering dengan 2 tanduk tegak, bersayap atau tidak, basis diproduksi untuk kaki melengkung panjang dan 4 agunan, penyerbukan telanjang. Mereka adalah psuedobulbs sympodial dengan 1-2 daun, dekat atau jauh spasi pada rimpang. Kebanyakan bulbos seperti keranjang slat kayu dengan beberapa treefern dan sphagnum media pot. Universitas Sumatera Utara 19
  • 25. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Cymbidium roseum Klasifikasi Kingdom : Plantae Kelas : Liliopsida Ordo : Asparagales Famili : Orchidaceae Genus : Cymbidium Spesies : Cymbidium roseum Gambar. Cymbidium roseum Deskripsi Ditemukan di Penninsular Malayasia, Jawa dan Sumatera di celah-celah batu di wajah vertikal atau rendah di atas pohon pada ketinggian sekitar 1.4502.400 meter sebagai menengah, hangat dingin tumbuh epifit atau terrestrolithophytic anggrek dengan batang-seperti pseudobulbs sepenuhnya diselimuti oleh selubung daun dan membawa 7 sampai 12, berbentuk tali, agak tidak seimbang bilobed apikal, tangguh, daun kasar yang mekar di musim gugur pada ketiak, tegak menjadi horisontal, 12 "[30 cm] panjang, 2 sampai 5 infloresence bunga sebagian besar diselimuti oleh 9 sarung dan membawa segitiga, bracts bunga akut dan bunga harum samar-samar yang tidak terbuka sepenuhnya.Kedua spesimen digambarkan benar. Ini adalah spesies variabel dalam bentuk dan warna. Universitas Sumatera Utara 20
  • 26. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Dendrobium aloifolium Klasifikasi Kingdom : Plantae Kelas : Liliopsida Ordo : Asparagales Famili : Orchidaceae Genus : Dendrobium Spesies : Dendrobium aloifolium Gambar . Dendrobium aloifolium Deskripsi Ditemukan di Myanamar, Thailand, Malaysia, Kamboja, Laos, Vietnam, Jawa, Sumatera, Kalimantan, Kepulauan Sunda Kecil, Nugini dan Filipina di hutan dataran rendah dan bukit dari permukaan laut sampai 600 meter sebagai media untuk ukuran besar, epifit tumbuh panas dengan tegak di masa muda, terjumbai dengan usia batang, bawah berdaun dan apikal bagian ditutupi dengan racts berdaun yang segera jatuh meninggalkan bundel bracts kering dari mana bunga muncul, membawa lateral rata, akut, distichous, mengurangi menuju puncak, imbricate, daun sering keunguan yang mekar di musim semi di berdaun ini, fractiflex, 2 sampai 4 "[5 sampai 10 cm] panjang, bagian apikal batang dengan bunga berturut-turut tunggal baik spasi keluar timbul dari node yg dihiasi dgn rumbai sepanjang berdaun memanjang batang. Tampaknya ada 3 varietas warna utama: dengan spesies pertama, krim bunga bergaris merah, dan yang kedua, concolor itu, bunga berwarna krim dengan melipat tepal, dan ketiga, bunga berwarna krim dengan tepal datar. Siedenfaden membuat menyebutkan bahwa spesies dengan sepal dorsal backbent dan kelopak lebih benar untuk D aloifolium dan bunga-bunga dari D rhodostele memiliki bunga dengan sepal dorsal ke depan ditekuk dan kelopak. Universitas Sumatera Utara 21
  • 27. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Pluchea indica (L) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Asteridae Ordo : Asterales Famili : Asteraceae Genus : Pluchea Spesies : Pluchea indica (L.) Less. Gambar . Pluchea indica Deskripsi Perdu kecil, tumbuh tegak, tinggi bisa mencapai 2 m. Batang berambut halus. Daun bulat telur, hijau muda, panjang 2 - 9 cm, ujung lancip, letak berseling, berbau khas. Bunga majemuk, bentuk malai, keluar dari ketiak daun, bercabang-cabang, warna putih kekuningan. Buah kecil, keras, warna coklat, biji coklat keputih-putihan. Perbanyaan dengan biji atau stek. Universitas Sumatera Utara 22
  • 28. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Sesuvium portulacastrum (L) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Caryophyllales Famili : Aizoaceae Genus : Sesuvium Spesies : Sesuvium portulacastrum Gambar. Sesuvium portulacastrum Deskripsi Pohon : Herba tahunan, menjalar, seringkali memiliki banyak cabang. Panjangnya hingga 1 m dengan batang berwarna merah cerah, halus dan ditumbuhi akar pada ruasnya. Daun : Tebal berdaging. Unit & Letak: sederhana dan berlawanan. Bentuk: bulat memanjang hingga lanset. Ujung: membundar. Ukuran: 2,5-7 x 0,5-1,5 cm. Bunga : Kecil, warna ungu, memiliki tangkai panjangnya 3-15 mm dan tabung panjangnya 3 mm. Letak bunga: di ketiak daun. Formasi: soliter. Daun mahkota: 5 cuping, panjang 6-9 mm. Benangsari: banyak dan 3-4 tangkai putik. Buah : Berbentuk kapsul, bundar dan halus, panjang melintang kira-kira 8 mm. Terdapat beberapa biji hitam berbentuk kacang, halus dan panjangnya 1,5 mm. Ekologi : Seringkali ditemukan di sepanjang bagian tepi daratan dari mangrove, pada hamparan lumpur dan gundukan pasir, pada areal yang secara tidak teratur digenangi oleh pasang surut. Substrat tumbuh berupa pasir, lumpur dan tanah liat. Juga ditemukan di pantai berkarang, sepanjang pematang tambak dan kali pasang Universitas Sumatera Utara 23
  • 29. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove surut. Perbungaan terjadi sepanjang tahun. Bunga diserbuki kumbang kecil pengumpul madu serta ngengat yang terbang siang. Biji tidak mengapung. Penyebaran : Jenis Pan-tropis; ditemukan di sepanjang pesisir Jawa, Madura, Sulawesi dan Sumatera. Manfaat : Daun dapat dimakan setelah berulangkali dicuci dan dimasak. Juga digunakan sebagai makanan kambing. Acanthus volubilis Klasifikasi Kingdom : Plantae Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Asteridae Ordo : Gentianales Famili : Asclepiadaceae Genus : Acanthus Spesies : Acanthus volubilis Gambar. Acanthus volubilis Nama umum : Jeruji Jeruji ( Acanthus Volubilis) adalah asosiasi mangrove langka dari family Apocynaceae, Tanaman ini terancam punah seperti yang diperkirakan terdapat kurang dari 50 individu yang tersisa di alam, dengan beberapa bukti kemerosotan atau fragmentasi habitatnya. Tanaman lain mungkin menjalar dan memanjat satu sama lain, membentuk tebal dan luas seperti tumbuhan semak. Kadang kala mungkin sulit membedakannya dengan Finlaysonia obovata Wall (Kalak kambing) - perambat lain dengan daun bulat yang berlawanan. Untuk membedakannya, hanya dengan Universitas Sumatera Utara 24
  • 30. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove daun rusak. Daun rusak yang memancarkan getah putih milik Kambing Kalak. Daun muda tanaman ini ternyata dimakan oleh beberapa masyarakat sebagai sayuran. Caryophyllus malaccensis Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Myrtales Famili : Myrtaceae Genus : Caryophyllus Spesies : Caryophyllus malaccense Gambar. Caryophyllus malaccensis Deskripsi Kombinasi pohon, bunga dan buah yang telah dipuji sebagai yang paling indah dari keluarga Myrtaceae. Buah ini berbentuk lonjong dan gelap berwarna merah, meskipun beberapa varietas memiliki kulit putih atau merah muda. Daging putih dan mengelilingi biji besar. Jamu dibuat dengan merebus daging dengan gula merah dan jahe. Universitas Sumatera Utara 25
  • 31. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Fimbristylis ferruginea Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Ordo : Cyperales Famili : Cyperaceae Genus : Fimbristylis Spesies : Fimbristylis ferruginea (L.) Vahl Gambar . Fimbristylis ferruginea Deskripsi Fimbristylis ferruginea adalah spesies fimbry dikenal dengan nama umum berkarat alang. Tanaman ini umum disepanjang garis pantai dan muara dari Australia. Hal ini juga asli bagian Afrika, Asia Selatan, dan Amerika Selatan. [1] Bunganya berwarna coklat khas berkarat muncul pada gabah tunggal dari Mei hingga Juli. Scirpus grossus Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Ordo : Cyperales Famili : Cyperaceae Genus : Scirpus Spesies : ScirpusgrossusLinne Gambar . Scirpus grossus Universitas Sumatera Utara 26
  • 32. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi Scirpus grossus adalah gemuk, tegak, kasar tanaman dengan batang berumbai, kuat dan kuat 3-siku mencapai sekitar 1,5 - 2,5 m. Hal ini sangat anakan dengan stolons panjang berakhir pada umbi kecil, batang yang tajam 3sudut dengan sisi cekung, septate, halus atau sedikit scabrid apikal, 70-200 cm x 6-12 mm. Daun panjang dan meruncing. Chloris gayana Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Ordo : Cyperales Family : Poaceae Genus : Chloris Spesies : Chloris gayana Gambar . Chloris gayana Deskripsi Berumpun menahun, biasanya membentuk stolon dengan daun 0.5-1.2 m. Bunga biasanya membentuk menjari, terbentuk dari 6-15 kelompok bunga yang mengumpul (seperti tandan) yang menurun atau menyebar sepanjang 4-15 cm. Biasanya 7-10 juta biji/kg meski lebih sedikit untuk cv. Katambora (4 juta biji/kg). Tumbuh pada hampir semua tanah yang berpengairan baik, kecuali pada tanah liat berat, asalkan kesuburan tanah memadai. Sangat tahan pada tanah dengan kadar Na yang tinggi (konduktivitas >10 dS/m). Juga tahan dengan kadar Li+ tinggi tetapi tidak Mg++. Habitat Tumbuh terbaik pada tanah dengan pH 5,5-7,5 tetapi akan dapat tumbuh pada tanah dengan pH yang ekstrim sampai 4,5 dan 10. Tidak tahan pada tanah dengan kadar mangan (Mg) tinggi. Biasanya ditanam pada daerah dengan curah hujan 700-1200 mm, tetapi tumbuh dengan baik pada daerah-daerah yang lebih Universitas Sumatera Utara 27
  • 33. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove kering. Tidak digunakan bila curah hujan >1800 mm. Digunakan pada padang gembala beririgasi, terutama bila air irigasi mungkin terlalu asin (saline) bagi spesies lain. Daya tahan kekeringan lebih rendah dari Cenchrus ciliaris dan Panicum maximum . Tahan terhadap genangan musiman dan banjir sampai selama 15 hari. Tumbuh dari daerah dekat permukaan laut sampai 2000 m dpl (dari permukaan laut) di daerah tropis, dan sampai >1000 m dpl pada daerah sub tropis. Ditanam pada daerah dengan suhu beragam dan memiliki daya tahan memadai terhadap suhu beku. Umumnya tidak tahan terhadap naungan. Diploid (2n = 20) secara umum tidak sensitive terhadap panjang hari dan berbunga sepanjang musim pertumbuhan. Tetraploid dipengaruhi oleh panjang hari yang pendek dengan pembungaan yang intens pada pertengahan April, dan berbunga lagi pada bulan Oktober/Nopember di bagian selatan dunia. RUMPUT GRINTING (Cynodon dactylon) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Ordo : Poales Famili : Poaceae Genus : Cynodon Spesies : Cynodon dactylon (L.) Pers. Gambar . Cynodon dactylon Deskripsi Rumput grinting (CynodonDactylon) adalah jenis rumput yang memiliki kemampuan agak berlebihan dalam halbertahan hidup dibandingkan rumput jenis lain seperti rumput teki,rumput gajah, rumput manila, dan sebagainya. Bahkan rumput ini mampubertahan hidup di lahan yang tandus dalam musim kemarau sekalipunpertumbuhan daunnya menjadi minim. Ketika terkena mata bajak dan Universitas Sumatera Utara 28
  • 34. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove garupun rumput ini akan tetap terus hidup selama akarnya bersinggungan dengan tanah. Rumput menahun dengan tunas menjalar yang keras; tinggi 0.1 – 0.4 m ( ½ m).Batang langsing, sedikit pipih, yang tua dengan rongga kecil. Daun kerapkali jelas 2 baris. Lidah sangat pendek. Helaian daun bentuk garis, tepi kasar, hijau kebiuran, berambut atau gundul, 2.5 – 15 kali 0.2 – 0.7 cm. Bulir 3 – 9, mengumpul, panjang 1.5 – 6 cm. Poros bulir berlunas. Anak bulir berdiri sendiri, berseling kiri kanan lunas, menghadap ke satu sisi, menutup satu dengan yang lain secara genting, duduk, ellips memanjang, panjang kurang lebih 2 mm, kerapkali keungu-unguan. Sekam 1 – 2 yang terbawah tetap tinggal. Jumlah benang sari 3, tangkai putik 2, kepala putik ungu, muncul di tengah-tengah anak bulir. Bunga tegak seperti tandan. Biji membulat telur, kuning sampai kemerahan terna bertahunan yang berstolon, merumput dengan rimpang bawah tanah menenbus tanah sampai kedalaman 1 m atau lebih. Lamina melancip – memita, berlapis lilin putih keabu-abuan tipis dipermukaan bawah, gundul atau berambut pada permukaan atas . pelepah daun panjang halus, bermabut atau gundul. Ligula tampak jelas berupa cincin rambut – rambut putih. Manfaat Rumput Grinting Kemampuannya tumbuh dan menyebar dengan cepat dan juga dapat bertahan dalam situasi ekstrim, rumput grinting sangat bermanfaat untuk perlindungan erosi, pada lahan miring yang berpotensi erosi. Di Indonesia rumput ini dibudidayakan dan dipersilangkan dengan family yang lain dipergunakan untuk lapangan golf dan penanaman rumput taman. Cynodon di telah menjadi terkenal sistem Kedokteran India menyatakan banyak bagian tanaman ini yang dianggap memiliki sifat obat. Penggunaan tradisional Cynodon adalah untuk mata gangguan dan lemah penglihatan yang menderita disarankan untuk berjalan kaki telanjang diatas tanaman Cynodon yang bereembun setiap pagi. Cynodon dactylon adalah tanaman berasa pedas, pahit, wangi, panas, mempunyai sifat antipiretik, alexiteric. Hal itu dapat menghancurkan foulness napas, berguna dalam leucoderma, bronkitis, tumpukan, asma, tumor, dan pembesaran limpa. Universitas Sumatera Utara 29
  • 35. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Cynodon dactylon diteliti di Universitas Allahabad di India, dan dilaporkan memiliki sifat antimikrobialdan antivirus, dan telah disarankan untuk pengobatan infeksi saluran kemih, prostatitis, sifilis, dan disentri. Tambahan penelitian dilakukan pada C. Dactylon melibatkan yang Glycemic potensial, yang terlibat dalam perawatan diabetes. Dilaboratorium tikus yang diperlakukan dengan hidrazina ekstrak dari defatted C. dactylon, hypoglycemic dan hasil antiDiabetic diamati pada kadar glucose darah dari diuji penduduk. Tes populasi menunjukkan hampir 50% penurunan kadar glukosa darah ketika dosis yang tepat ini dikelola. Ini menunjukkan potensi Cynodon dactylon untuk menjadi alternatif untuk saat ini obat diabetes. Dampak terhadap Lingkungan Kehadirannya di satu sisi memberikan manfaat, pertumbuhan yang cepat, kemampuannya bertahan hidup, bahkan sulit untuk dimatikan meskipun telah dibajak atau pun digarut. Jika dia tumbuh pada lahan kritis dan berpotensi erosi akan memberikan manfaat yang besar. Akan tetapi jika tumbuh pada lahan pertanian maka akan menjadi gulma yang cukup merepotkan dalam pengendaliannya. Bijinya yang kecil dan mudah menyebar, jika jatuh pada kawasan pariwisata, atau pada taman pekarangan maka dalam waktu dekat akan menggantikan rerumputan yang ada di sana. Keindahan taman lambat laun akan berubah. SAW ALANG DAN SAW RUMPUT (Thoracoctachyum sumatranum) Klasifikasi Kingdom Divisi : Liliopsida Ordo : Cyperales Family : Cyperaceae Genus Universitas Sumatera Utara : Magnoliophyta Kelas Gambar. Saw Alang : Plantae : Thoracostachyum Spesies : Thoracostachyum sumatranum 30
  • 36. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi Nama umumdariThoracostachyum sumatranumadalahSaw alangdan Saw rumput, Membendung Bunga dan buah-buahan sebagai semak sekitar 1-2 m. Daun pisau lebih dari 100 cm dan panjang sekitar 1,5-2 cm lebar, bagianpinggir daun memiliki banyak gigi silisifikasi kecil yang dapat memotong kulit. Daun puncak aristate, ujung sekitar 10 cm, bergigi pada margin dan + / - 3-sisi. Helai daun disalurkan pada permukaan atas. Bunga sekitar 6 x 10 cm, terminal pada gagang bunga sekitar 70 cm. Bunga yang paling bawah adalah yang terbesar dan pucat. Bunga sangat kecil, padat. Perianth sekitar 3 mm. Staminal filamen sekitar 0,5 mm, kepala sari sekitar 1,5-2 mm. Stigma tiga, papillose. Distribusi dan Ekologi Terjadi pada NT, CYP dan NEQ. Ketinggian rentang yang sangat kecil, dari permukaan laut dekat 20 m. Tumbuh di hutan hujan rawa. Juga terjadi di Malesia. Calamus erinaceus Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Sub Kelas : Arecidae Ordo : Arecales Famili : Arecaceae Genus : Calamus Spesies : Calamus erinaceus (Becc.) Dransfield Gambar . Calamus erinaceus Nama Indonesia Rotan batang, batang pondos (Sulawesi), rotan udara (Maluku,Seram). Universitas Sumatera Utara 31
  • 37. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi Stem sampai 40 m panjang, tanpa daun-selubung 25-40 mm, dengan sarung sampai 60 mm, ruas sampai 40 cm. Daun cirrate sampai 7 m panjang 80 cm termasuk tangkai daun panjang, malai panjang 5 m dan 2 m panjang cirrus bantalan penggenggam besi seperti kelompok Duri melipat; daun-selubung 30-40 cm panjang, hijau kusam, dipersenjatai untuk berbagai tingkat dengan coklat kusam menjadi hitam Duri segitiga sulit untuk 5,5 cm, dasar-dasar setiap 8-12 Duri berdekatan sering bersatu untuk membentuk kerah menjadi 2,5 cm; lutut mencolok; Duri bantalan tangkai daun berlimpah pada permukaan bawah saja, tidak ada pada permukaan atas, duri sampai 3 cm, mirip dalam bentuk dengan yang di selubung daun; selebaran 60-85 pada setiap sisi dari malai, diatur secara teratur, terjumbai, linier, sampai 50 cm x 3 cm, dengan 3 vena lateral, leaflet atas dan bawah permukaan bantalan rambut berbulu sampai 2,5 cm 1,4 cm. Tegak, kuat, dengan 110 cm. Bunga Perbungaan jantan mirip dengan betina. Masak buah bulat, diameter 5 mm, coklat tua, hijau buah belum matang, balik ke putih dalam spesimen herbarium kering. Benih satu per buah; endosperm homogen. Bibit-daun dengan 2 leaflet, 70 mm x 6,5 mm. Asal dan distribusi geografis Calamus zollingeri ditemukan di Sulawesi dan Maluku. Rotan bakau merupakan sejenis pokok dalam kategori pokok Rotan. Rotan ialah nama untuk sebilangan pokok palma panjat Asia tropika daripada famili Arecaceae dan terdiri daripada genus-genus Calamus, Daemonorops, dan Korthalsia. Berbeda dengan kebanyakan pokok palma, daun-daun pokok rotan tidak tumbuh berumpun menjadi silara; daun-daunnya mempunyai cangkuk yang panjang supaya memudahkan pokok-pokok rotan untuk memanjat ke silara pokok yang lain yang mempunyai panjang yang luar biasa (sering beberapa ratus kaki). Universitas Sumatera Utara 32
  • 38. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Licuala sp. (a) (b) Gambar . a) daun, b) buah Nama umum : L. mattenensis var ‘Mapu’. Spesies: Licula elegans, L. grandis,L. mattanensis, L. peltata, L. spinosa. Distribusi & Habitat Hutan hujan di bagian tenggara Sarawak, Kalimantan. Deskripsi Batang soliter, dan kuning, Bananna berbentuk buah. Daun dari banyak spesies yang berbentuk seperti pinwheels, tetapi beberapa memiliki daun tak terbagi yang bulat atau berbentuk berlian. Bunga-bunga dan buah yang juga menarik. Ekologi Hangat, terlindung dan lembab. Akan tumbuh luar selatan sejauh Brisbane, tetapi lebih memilih iklim yang lebih hangat. Kebanyakan Licuala spesies yang ditemukan di hutan hujan dataran rendah teduh, tetapi cahaya dan suhu persyaratan bervariasi. Genus ini dikenal berbentuk kipas yang daun yang sering memiliki pola membelah menarik. Persebaran: Hal ini ditemukan dari Asia selatan ke Pasifik barat daya. Universitas Sumatera Utara 33
  • 39. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Livistonia saribus Klasifikasi Kingdom : Plantae. Subkingdom : Tracheobionta Famili : Arecaceae / Palmae. Ordo : Arecales. Genus : Livistona R.Br. Spesies : Livistonia saribus Gambar . Livistonia saribus Nama umum : Taraw Palm. Deskripsi Batang: Solitary, tegak, abu-abu atau coklat, sampai 15 meter tingginya dan 30 cm. Pucat abu-abu dengan berbentuk baji bertopik daun parut. Daun Costapalmate, dengan hastula menonjol, induplicate, hijau tua mengkilap, hingga 1,5 m di seluruh, dan dibagi menjadi sekitar dua pertiga panjang mereka ke dalam segmen kaku terkulai, kiat-kiat bifida. Para petioles dipersenjatai dengan gigi marjinal kuat. Bunga dan buah Perbungaan adalah 1-1,5 m panjang dan bercabang sampai lima perintah. Bungabunga kuning memiliki kedua struktur pria dan wanita. Buah ini berbentuk bola, sekitar 2-2.5 cm, dan biru mengkilap menjadi biru-ungu ketika dewasa. Penyebaran Berasal dari Asia Tenggara, Indonesia, Filipina. Livistona saribus, umumnya dikenal sebagai taraw sawit, adalah spesies pohon palem dari Thailand dalam genus Livistona. Ini menghasilkan buah biru, dan dingin hardy untuk 24 derajat. Universitas Sumatera Utara 34
  • 40. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Ekologi Tumbuh hingga empat puluh kaki (12 m) tingginya dan lebih memilih tanah yang lembab. Ini memiliki duri di sepanjang batang daun yang menyerupai gigi ikan hiu. Distribusi Widley menyebar ke seluruh Asia Tenggara. Habitat Sebuah kelapa muncul dari hutan hujan tropis. Myrmecodia sp. Klasifikasi Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Gentianales Family: Rubiaceae Suku : Psychotrieae Marga : Hydnophytinae Gambar . Myrmecodia sp. Nama Setempat : Sarang Semut Deskripsi umum : Tumbuhan sarang semut merupakan tanaman raksasa yang merupakan tanaman paling tinggi diantara vegetasi terhambat pada sebuah dataran tinggi mangrove. Batang : Batang tanaman sarang semut berwarna coklat hingga keabuabuan, menggelembung sehingga menyerupai umbi dengan diameter mencapai 30 cm. Daun : Sarang semut memiliki daun tunggal, berwarna hijau, berbentuk jorong (pangkal tumpul dan ujung meruncing), bertangkai, tersusun menyebar namun lebih banyak terkumpul Universitas Sumatera Utara 35
  • 41. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove di ujung batang, tepi rata, permukaan daun halus, tulang daun berwarna putih. Bunga : Bunga sarang semut berwarna putih. Buah : Buahnya berbentuk beri, bulat, dan berwarna orange. Ekologi : Sebagai tumbuhan empifit, sarang semut bersimbiosis dengan tanaman lain sebagai tempat tumbuh (inang). Sarang semut tumbuh menempel pada beberapa jenis pohon seperti kayu putih (Melaleucaleu cadendra), cemara gunung (Casuarina junghuniana), kaha, dan pohon beech (Fagus spp.). Namun sarang semut bukanlah parasit, tumbuhan inang hanya menjadi tempat tumbuh saja. Distribusi : Tumbuh di wilayah Asia Tenggara hingga kawasan Pasifik seperti Kepulauan Solomon, tumbuhan sarang semut memiliki puluhan spesies. Sarang semut dari genus Hydnophytum saja memiliki sekitar 55 spesies, sedangkan dari genus Myrmecodia terdiri atas sekitar 26 spesies. Indonesia, terutama pulau Papua, menjadi daerah dengan jumlah spesies sarang semut terbanyak. Manfaat : Khasiat sarang semut sebagai obat herbal. Amyema grafis Klasifikasi Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Gentianales Family : Loranthaceae Suku : Amyemae Marga : Amyema Gambar. Amyema grafis Deskripsi : Hemi- Parasit, biasanya menggantung, panjangnya 0,5-1 m. Daun : Memiliki daun tebal. Unit dan Letak: Sederhana dan berlawanan. Universitas Sumatera Utara 36
  • 42. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Bentuk :Bulat telur terbalik, Ujung : Membundar, Ukuran ; Panjang hingga 5cm. Bunga : Tandan bunga tumbuh solite pada ketiak daun, setiap tandan memiliki 2-3 gagang yang berisi bunga, daun mahkota bunga berwarna merah serta pangkal berwarna kuning-kehijauan. Ekologi : Hemi parasit pada avicennia, Rhizophora san Sonneratia. Perbungaan sepanjang tahun. Penyebaran : Malaysia, Kalimantan, Kepulauan kangean dan jawa timur. Amyemam ackayense Klasifikasi Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Gentianales Family : Loranthaceae Suku : Amyemae Marga : Amyema Gambar. Amyemam ackayense Deskripsi : Parasit epifitdengan batang halus yang membesar pada bagian buku serta memiliki banyak cabang. Daun : Daun berbentuk seperti sendok lebar dengan gagang daun sepanjang 6-15 cm. Unit & Letak : sederhana & bersilangan. Bentuk : bulat telur. Ujung : membundar. Ukuran : 2,5-4 x 1,52,5 cm. Bunga : Kepala sari panjangnya 1,5 mm. Tangkai benang sari yang menopang kepala sari berukuran 3-5 mm. Buah : Buah elips, dikelilingi oleh daun kelopak bunga yang berurutan. Ekologi : Parasit eksklusif pada mangrove. Penyebaran : Australia Utara, Papua New Guinea dan dekat Merauke (Irian Jaya). Universitas Sumatera Utara 37
  • 43. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove KALAK KAMBING (Finlaysonia obovata) Klasifikasi Kingdom : Plantae Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Gentianales Famili : Asclepiadaceae Genus : Finlaysonia Spesies : Finlaysonia obovata Wall. Gambar. Kalak Kambing Nama Umum : Kalak kambing, oyod wedus. Deskripsi Kalak Kambing (Finlaysonia obovata) adalah asosiasi mangrove langka dari family Apocynaceae. Genus ini berasal dari nama belakang naturalis terkenal George Finlayson, sedangkan nama spesies "obovata" berarti "telur terbalik" dalam bahasa Latin. Tanaman ini terancam punah seperti yang diperkirakan terdapat kurang dari 50 individu yang tersisa di alam, dengan beberapa bukti kemerosotan atau fragmentasi habitatnya. Pasang surut kanal di Sungai Kadut mungkin memiliki salah satu populasi terbesar Kalak Kambing di Singapura. Tanaman ini menunjukkan bentuk pertumbuhan yang menjalar pohon yang tinggi. Tanaman lain mungkin menjalar dan memanjat satu sama lain, membentuk tebal dan luas seperti tumbuhan semak. Kadang kala mungkin sulit membedakannya dengan Acanthus Volubilis - perambat lain dengan daun bulat yang berlawanan. Untuk membedakannya, hanya dengan daun rusak. Daun rusak yang memancarkan getah putih milik Kambing Kalak. Daun muda tanaman ini ternyata dimakan oleh beberapa masyarakat sebagai sayuran. Universitas Sumatera Utara 38
  • 44. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Sarcolobus banksii Klasifikasi Kingdom : Plantae Subkingdom : Viridaeplantae Phylum : Magnoliophyta Subphylum : Spermatophytina Infraphylum : Angiospermae Class : Magnoliopsida Subclass : Lamiidae Superorder : Gentiananae Order : Gentianales Family : Asclepiadaceae Genus : Sarcolobus Specific epithet : banksii – Schult Gambar. Sarcolobus banksii Deskripsi Sekitar 250 marga dan lebih dari 2000 spesies: luas di daerah tropis dan subtropis, terutama di Afrika dan selatan Amerika Selatan, dengan representasi moderat di utara dan tenggara Asia; 44 genera (empat endemik) dan 270 spesies (153 endemik) di Cina. Beberapa pihak termasuk keluarga ini di Apocynaceae itu. Genera 1-6 kadang-kadang ditempatkan dalam sebuah keluarga yang terpisah, Periplocaceae, di sini dianggap sebagai subfamili, Periplocoideae. 7-10 genera milik Secamonoideae dan genera yang tersisa untuk Asclepiadoideae tersebut. Taksa Cina banyak dikenal hanya dari bahan kering, kadang-kadang tidak terjaga dengan baik, dan kemungkinan bahwa studi tentang hidup atau roh diawetkan materi dapat menyebabkan penilaian ulang dari taksonomi dari beberapa taksa endemik. Semua bagian tanaman, terutama bibit dan lateks, sering beracun. Mereka mengandung alkaloid dan berbagai glikosida, banyak yang digunakan dalam obat dan sebagai insektisida. Sebuah spesies sukulen sedikit (misalnya, Stapelia Universitas Sumatera Utara 39
  • 45. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove gigantia NE Brown, Orbea pulchella (Masson) LC Leach, dan O. variegata (Linnaeus) Haworth ditanam oleh kolektor spesialis di Cina. Wedelia biflora Klasifikasi Divisio : Spermatophyta Sub divisio : Angiospermae Class : Dicotyledoneae Subclassis : Sympetalae Ordo : Asterales Familia : Astercae Genus : Wedelia Species : Wedeliabiflora Gambar. Wedelia biflora Deskripsi Habitus : Merupakan Tunbuhan herba basah Akar : Tumbuhan ini merupakan sistem perakaran tunggang (rdixprimara). Batang : Mempunyai arah tumbuh batang menjalar atau merayap (repens) dengan pola. Percabangan simpodial. Batang berbentuk bulat (teres). Permukaan batang rata (laevis). Daun : Berupa daun tunggal, duduk daunnya berhadapan (foliadecusata), bentuk daun Jorong (ovalis), ujung daun runcing (acutus), tepi daun bergerigi ganda (besseratus), Pangkal daun tumpul (obtusus), tulang daun menyirip (peninervis), permukaan daun kasar. Universitas Sumatera Utara 40
  • 46. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Caesalpinia bonduc Klasifikasi Kingdom : Plantae Pyhlum : Angiosperm Kelas : Eudicots Ordo : Rosids Famili : Caesalpiniaceae Genus : Caesalpinia Species : Caesalpania bonduc Gambar. Caesalpinia bonduc Deskripsi Caesalpania bonduc merupakan jenis pantropik dapat ditemukan diseluruh malesiana, walaupun sangat jarang dijumpai di daerah hutan hujan sumatera, Borneo, Filipina dan lain-lain. Caesalpania bonduc dapat dijumpai diberbagai habitat terutama di daerah sekunder sampai dengan ketinggian 800m. Di Filipina bijinya dapat menyembuhkan sakit perut, pencahar ringan juga dipakai sebagai tonik bentuk bubuk. Di Thailand daunnya di pakai untuk menyembuhkan gangguan air kecil. Sedangkan di Indonesia daunnya atau biji yang dimemarkan dipakai sebagai alternative pengobatan dan di Papua Nugini rebusan daun dipakai sebaga obat anti depresi atau orang yang mentalnya terganggu. Rebusan daunnya dapat juga dipakai sebagai obat sinusitis dan obat lelah. Universitas Sumatera Utara 41
  • 47. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Caesalpania crista Klasifikasi Kingdom :Plantae Division :Magnoliophyta Class :Eudicots Order :Fabales Family :Fabaceae Genus :Caesalpania Species :Caesalpanea crista Gambar. Caesalpania crista Deskripsi Tanaman ini adalah tanaman dengan tinggi kurang lebih15m , dengan batang hitam berduri dan menyirip, daun panjang 10-30cm. Ada 2-4 pasang berlawanan, 2,5-8 cm panjang sisi-batang, masing-masing dengan 1-3 pasang opposite. Perbungaan 20-40 cm, dengan biseksual, bunga kuning cerah. Buah lonjong polong, biji keras. Umumnya ditemukan didekat pantai berpasir atau di tepi hutan bakau. Penggunaan tanaman ini dikenal karena sifat obat cacingnya, sehingga digunakan dalam pengobatan tradisional terhadap cacing parasit. Tanaman ini juga memiliki fungsi anti-malaria. Ekstrak dari daun tanaman ini juga memiliki sifat antioksidan, dan juga potensi sebagai obat anti-kanker. Universitas Sumatera Utara 42
  • 48. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Aganope heptaphylla Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida (dikotil) Ordo : Fabales Famili : Fabaceae Genus : Aganope Spesies : Aganope heptaphylla (L.) Polhill Gambar. Aganope heptaphylla Sinonim Derris heptaphylla (L) Merr., Derris macroloba, Derris sinuate Thwaites, Funiscon volutus Rumph., Sophora heptaphylla L. Deskripsi Tumbuhan berupa liana dengan tinggi 3-15 m, tunas muda berbulu. Daun menyirip dengan tulang rusuk pertengahan sepanjang 12-30 cm dengan susunan daun terminal dan leaflet berlawanan diisi dengan 5-7 lembar daun. Bentukdaun bulat telur sampai bulat telur lonjong. Bunga berwarna putih ukuran 1,5-2,5 cm, kelopak berbentuk cangkir berwarna hijau dengan ukuran 5 mm, corolla 1,5 cm, hijau muda. Bunga tersusun terminal 15-30 cm. Pembungaan terjadi dari Oktober sampai Februari. Buah berbentuk polong panjang 10-20 cm dan lebar 4 cm. Ekologi Aganope heptaphylla dapat tumbuh di pesisir pantai dan muara sungai. Dapat tumbuh di daratan, terkadang ditemukan lebih jauh kepedalaman, dan sebagian besar lebih dekat ke daerah pesisir. Penyebaran Ditemukan dari Sri Lanka dan Asia Selatan (Bangladesh, India Timur) Filipina, Malaysia, Singapura, Indonesia dan Papua Nugini. Kegunaan Daun muda dimakan sebagai sayuran. Digunakan sebagai pakan untuk ternak. Universitas Sumatera Utara 43
  • 49. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Dalbergia candenatensis Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi :Magnoliophyta Kelas :Magnoliopsida Ordo :Rosales Famili :Caesalpiniaceae Genus :Dalbergia Spesies : Dalbergia candenatensis Gambar. Dalbergia candenatensis Sinonim Cassia candenatensis Dennst., Dalbergia monosperma Dalzell, Dalbergia torta Graham. Deskripsi Liana berbentuk spiral dengan panjang 8 m. Kulit kayu berwarna gelap sampai abu-abu, lenti sel pucat. Tangkai daun panjang 4-13 cm. Daun majemuk terdiri dari selebaran 5-7. Berbentuk obovate atau berbentuk bulat panjang. Tangkai bunga sekitar 1,5-2 mm, tapi bunga secara teknis sessile dengan dua bracts relatif besar didasar tabung kelopak. Kelopak tabung sekitar 2 mm, lobus sekitar 0,7 mm. Kelopak sekitar 6-10 mm. Benang sari 10, semua filamen bersatu untuk membentuk selubung disekitar ovarium, tapi membuka sepanjang satu sisi. Filamen bebas dari satu sama lain didekat puncaknya. Kepala sari membuka dengan celah bercabang. Ovarium sekitar 2-2.5 mm tangkai, ovarium panjang sekitar 2 mm. Gaya sekitar 1,5 mm. Ovula dua buah. Buah berbentuk sabit atau setengah bulan, dengan sekitar 2-3,5 cm. Benih soliter, reniform. Benih 1-2 adalah berbentuk ginjal, pipih, sekitar 20 mm panjang, halus, dan memiliki venasi seperti jaring. Ekologi Dalbergia candenatensis dapat tumbuh di substrat berlumpur dan berpasir didaratan atau di tepi anak sungai pasang surut. Tidak toleran terhadap genangan Universitas Sumatera Utara 44
  • 50. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove air garam, lebih memilih daerah dengan air tawar. Pembungaan terjadi dari Oktober sampai Februari. Distribusi Ditemukan dari SriLanka dan ke arah timur India sampai Cina selatan, diseluruh Asia Tenggara (Brunei, Filipina, Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam) dan utara Australia dan Afrika Timur. Dalbergia menoeides Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo :Rosales Famili :Caesalpiniaceae Genus :Dalbergia Spesies : Dalbergia menoides Gambar. Dalbergia menoeides Deskripsi Liana, hingga 3m panjang, dan ditutupi dengan rambut-rambut lembut ketika muda. Daun 3-5 tersusun leaflet, panjang tangkai 4-10 cm, bentuk oblong, berbentuk runcing atau agak tumpul di ujung. Permukaan atas hijau tuadan halus, permukaan bawah mengkilap, dengan bulu-bulu lembut halus dan tersebar. Bunganya berwarna putih dan soliter, 2-8 mm, panjang cluster dalam bentuk disk. Bunga tetap dalam kelopak pada tangkai 6-8 mm dan ukuran 3-4 cm. Ekologi Tanaman ini dapat tumbuh hutan bakau dan di rawa yang berdekatan dengan hutan. Pembungaan telah dicatat dari Mei hingga Juli. Distribusi Sedikit yang diketahui tentang distribusi spesies ini, mungkin karena kebingungan dengan spesies serupa. Di Asia Tenggara telah tercatat di Indonesia(Jawa), tetapi itu mungkin ditemukan di tempat lain di Indonesia. Universitas Sumatera Utara 45
  • 51. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Derris trifoliate Klasifikasi Ilmiah Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida (dikotil) Ordo : Fabales Famili : Fabaceae Genus : Derris Spesies : Derris trifoliata Lour Gambar. Derris trifoliate Sinonim Dalbergia heterophylla, Deguelia trifoliata (Lour.) Taub., Deguelia uliginosa (Willd.) Baill., Derris heterophylla (Willd.) Backer, Derris uliginosa Willd. Benth., Robinia uliginosa Willd. Nama Umum Tuba Laut, Areuy Ki Tonggeret, Tuwa Areuy, Gadel, Toweran, Kamulut, Tuba Abal (Ind.), Cóc kèn (Viet.). Deskripsi Liana dengan panjang 15 m, Batang muda berwarna merah gelap, sangat bergerigi dan memiliki lentisel menonjol. Daun alternatif adalah 9-25 cm dan memiliki 3-7 selebaran yang bulat telur atau berbentuk bulat panjang, dengan permukaan atas hijau dan kusam, permukaan bawah hijau keabu-abuan. Bunga dalam bentuk cluster yang 7-20 cm dan terjadi pada axils pada batang yang tumbuh horizontal, sepanjang tanah. Bunga dari September hingga November, dan buah-buahan terjadi pada November dan Desember (di Australia). Berwarna merah muda, putih atau pucat. Alat perkembangbiakan biseksual, dan masingmasing memiliki tangkai panjang 2 mm. Tepi-tepi kelopak dan selebaran di dasar daun-tangkai yang halus yang terpisah. Bunga berukuran 10 - 9 mm.. Polong adalah tekstur kasar, lonjong atau hampir bulat, datar, panjang 2.5-3.5 cm. Universitas Sumatera Utara 46
  • 52. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Ekologi Derris trifoliata di dekat pantai , vegetasi semak rawa dan hutan di belakang pantai pada substrat berlumpur dan berpasir di darat margin habitat mangrove.Tanaman ini lebih memilih daerah dengan masukan air tawar yang tinggi, jarang tergenang air pasang Afrika Timur, Madagaskar, Mascarene Kepulauan, Selatan dan Asia Tenggara termasuk seluruh Malesia, Pasifik dan Australia. Distribusi Ditemukan dari Afrika Selatan dan Timur, melalui tropis dan subtropis Asia ke Cina bagian selatan (Guangdong) dan utara Australia. Mungkin ditemukanseluruh Asia Tenggara, tetapi tercatat di Brunei, Kamboja, Malaysia, Singapura, Indonesia, Myanmar, Thailand dan Vietnam. Kegunaan Derris trifoliata digunakan dalam pengobatan lokal di India sebagai stimulan, antispasmodic dan kontra-iritan, dan melawan encok, kelumpuhan kronis dan dismenorea, dan di Papua Nugini ramuan akar digunakan secara eksternal terhadap demam dan internal terhadap luka. Dokter tradisional Thailand menggunakan akar atau batang sebagai pencahar, karminatif dan anti-arthritis pengobatan. Racun: Ini berfungsi sebagai racun ikan. Fodder: Daun kadangkadang digunakan sebagai pakan ternak. Smythea lancaeta Klasifikasi Kingdom Fylum : Magnoliopsida Ordo : Rhamnales Family : Rhamnaceae Genus Universitas Sumatera Utara : Magnoliophyta Kelas Gambar. Smythea lancaeta : Plantae : Smythea Spesies :Smythea lanceata 47
  • 53. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Sinonim : Smythea pacifica Seem Deskripsi Liana tanpa duri panjang hingga 5 m dengan kasar, hampir halus. Daun berbentuk bulat telur-lonjong, permukaan kasar- halus, panjang tangkai daun 6-13,5 cm. Tepi daun bergigi dan bergelombang. Daun-tangkai ukuran sekitar 3 mm. Bunga biseksual, sepanjang 4-5 mm berkelompok diaxils, cluster banyak bercabang. Para tangkai bunga individu 2-3 mm dan ditutupi dengan rambut halus. Tabung kelopak adalah bentuk saluran dan jarang ditutupi dengan rambut halus. Selama berbunga penuh ukuran tabung kurang dari 1 mm. Kelopak adalah kap-seperti, berlekuk diakhir, dan kuning kehijauan, sekitar 0,5 mm. Buah berbentuk ovate ukuran 3,5-4,5cm. Ekologi Tumbuh di dekat pantai, terutama di hutan bakau. Pembungaan terjadi dari bulan April sampai Desember. Distribusi Di Asia Tenggara dari Brunei, Malaysia, Indonesia (pulau-pulau di Selat Sunda dan Laut Jawa, Jawa Tengah) dan PapuaNugini. Clerodendron inerme Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Lamiales Famili : Verbenaceae Genus : Clerodendron Species : Clerodendron inerme (L.) Gaertn Gambar. Clerodendron inerme Universitas Sumatera Utara 48
  • 54. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi Semak hingga 6 m dan 6 cm dbh. Tidak memiliki stipula. Daun selang seling, sederhana, berbulu. Diameter bunga 14 mm, putih-kuning, dengan tabung corolla, ditempatkan dalam malai. Diameter buah 11 mm berwarna biru-ungu. Ekologi Terutama di daerah pesisir terbuka, yaitu disepanjang pantai, di hutan bakau, disepanjang sungai pasang surut, tetapi juga disepanjang sungai dan di rawa-rawa lebih pedalaman hingga 100 m dpl. Biasanya pada tanah berpasir, tetapi juga di lapangan tanah liat. Distribusi India, Cina Selatan dan Jepang Selatan, ke New Guinea dan Australia. Di Kalimantan ditemukan diseluruh pulau. Calophyllum inophyllum Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Theales Famili : Clusiaceae Genus : Calophyllum Spesies : Calophyllum inophyllum L. Gambar. Calophyllum inophyllum Deskripsi Calophyllum inophyllum adalah tumbuhan mangrove rendah-bercabang dan tumbuh lambat pohon dengan mahkota yang luas dan tidak teratur. Ini biasanya mencapai 8 sampai 20 meter (26-66 kaki) tingginya. Bunga adalah 25 milimeter (0,98 inci) dan terjadi dalam racemose atau perbungaan paniculate yang terdiri dari 4 sampai 15 bunga. Berbunga dapat terjadi sepanjang tahun, tetapi biasanya dua periode berbunga yang berbeda diamati, diakhir musim semi Universitas Sumatera Utara 49
  • 55. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove dan akhir musim gugur. Buah (yang ballnut) adalah bulat, buah berbiji hijau mencapai 2 sampai 4 cm (0,79-1,6) dengan diameter dan memiliki biji tunggal yang besar. Ketika matang, buah berkerut dan warnanya bervariasi dari kuning kemerah kecoklatan. Excoecaria indica Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Euphorbiales Famili :Euphorbiaceae Genus :Escoecaria Spesies :Excoecaria indica (Willd.) Muell. Gambar. Excoecaria indica Deskripsi Pohon, hingga 30 m, diameter batang hingga 40 cm, memutar batang, dengan duri didasar dan penopang hingga 2 m, bercabang dari dasar. Muda ranting pilose, terutama di axils. Bark coklat keabukezaitun, tebal 2-4 mm, vertikal berkerut dan pecah-pecah, mengelupas di persegi panjang kecil, kulit luar yang tipis, kulit bagian kuning sampai coklat, gelap dengan cepat, berserat. Slash dengan kuat, bau manis gubal dan kayu batang homogen, putih kotor. Pucat kuning jerami berwarna, berat moderat dan kekerasan, dengan banyak pori-pori. Daun : tangkai daun 1,1-1,4 cm, pangkal tumpul. Puncak subacuminate untuk acuminate, permukaan bawah dengan 2-4 kelenjar per sisi, 0,25-0,4 mm, kelenjar basal 0,5-0,9 mm dan sering menyentuh pelepah, urat sekunder 18-24 pasang, sudut dengan pelepah 60-66 derajat, vena kecil yang berbeda Inflorescences 30-55 6-8 mm, sumbu pilose bracts dari jantan cymules 1,25-2 mm, pilose untuk Ciliata, kelenjar mereka 1-1,75 oleh 0,5-0,9 mm jantan bunga jarang pilose; pedisel 1-2 mm panjang kelopak 0,6-0,8 mm panjang, Ciliata, benang sari dengan filamen 0,5-0,6 mm panjang saat berbunga, hampir Universitas Sumatera Utara 50
  • 56. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove tidak ada di tunas, kepala sari 0,4-0,5 mm panjang bunga betina: 1 (jarang 2) per Thyrse atau tidak ada ; pedisel 5 mm, kelopak 1,25-1,75 mm, pilose, ovarium 2,5 mm panjang, stigmata 4 - 6 mm. Buah : pedisel 8-22 mm panjang, schizocarp hampir bulat digaris besar, 18-30 mm dengan 20-32, bulat pada kedua ujungnya atau sedikit menipis didasar, tidak atau sangat sedikit sulcate, hijau dan menjadi hitam saat masak, kering dan tanpa lapisan luar berdaging, hampir dan tardily pecah dan sering menumpahkan belum dibuka, kadang-kadang tidak teratur rusak atau dibuka sebagian septicidally atau loculicidally, sering dengan kurang dari 3 biji, tapi selalu teratur trimerous, mericarp dengan dinding pericarp (2 -) 3-4 mm, septum yang tersisa benar-benar di mericarp, karena tanpa kesenjangan septum atau segitiga basal, tersisa columella hanya 4 mm. Avicennia officinalis Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Scrophulariales Famili : Acanthaceae Genus : Avicennia Spesies : Avicennia officinalis L Gambar. Avicennia officinalis Deskripsi Pohon, biasanya memiliki ketinggian sampai 12 m, bahkan kadang-kadang sampai 20 m. Pada umumnya memiliki akar tunjang dana karnafas yang tipis, berbentuk jari dan ditutupi oleh sejumlah lentisel. Kulit kayu bagian luar memiliki permukaan yang halus berwarna hijau-keabu-abuan sampai abu-abu-kecoklatan serta memiliki lentisel. Daun Berwarna hijau tua pada permukaan atas dan hijau-kekuningan atau abuabu kehijauan dibagian bawah. Permukaan atas daun ditutupi oleh sejumlah bintik Universitas Sumatera Utara 51
  • 57. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove bintik kelenjar berbentuk cekung. Unit & Letak: sederhana & berlawanan. Bentuk: bulat telur terbalik, bulat memanjang-bulat telur terbalik atau elips bulat memanjang. Ujung: membundar, menyempit kearah gagang. Ukuran: 12,5 x 6 cm. Bunga Susunan seperti trisula dengan bunga bergerombol muncul di ujung tandan, bau menyengat. Daun mahkota bunga terbuka tidak beraturan, semakin tua warnanya semakin hitam, sering kali tertutup oleh rambut halus dan pendek pada kedua permukaannya. Letak: di ujung atau ketiak tangkai/tandan bunga. Formasi: bulir (2-10 bunga per tandan). Daun Mahkota: 4; kuning-jingga, 10- 15 mm. Kelopak Bunga: 5. Benang sari: 4; lebih panjang dari daun mahkota bunga. Buah Bentuk seperti hati, ujungnya berparuh pendek, warna kuning kehijauan. Permukaan buah agak keriput dan ditutupi rapat oleh rambut-rambut halus yang pendek. Ukuran: Sekitar 2x3 cm. Ekologi Tumbuh dibagian pinggir daratan rawa mangrove, khususnya disepanjang sungai yang dipengaruhi pasang surut dan mulut sungai. Berbunga sepanjang tahun. Penyebaran Tersebar diseluruh Indonesia. Juga tersebar dari India Selatan sampai Malaysia dan Indonesia hingga PNG dan Australia timur. Manfaat Buah dapat dimakan. Kayunya dapat digunakan sebagai kayu bakar. Getah kayu dapat digunakan sebagai bahan alat kontrasepsi. Universitas Sumatera Utara 52
  • 58. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Avicennia marina Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Scrophulariales Famili : Acanthaceae Genus : Avicennia Spesies : Avicennia marina (Forsk.) Vierh. Gambar. Avicennia marina Deskripsi Belukar atau pohon yang tumbuh tegak atau menyebar, ketinggian pohon mencapai 30 meter. Memiliki sistem perakaran horizontal yang rumit dan berbentuk pensil (atau berbentuk asparagus), akar nafas tegak dengan sejumlah lentisel. Kulit kayu halus dengan burik-burik hijau-abu dan terkelupas dalam bagian-bagian kecil. Ranting muda dan tangkai daun berwarna kuning, tidak berbulu. Daun Bagian atas permukaan daun ditutupi bintik-bintik kelenjar berbentuk cekung. Bagian bawah daun putih- abu-abu muda. Unit & Letak: sederhana & berlawanan. Bentuk: elips, bulat memanjang, bulat telur terbalik. Ujung: meruncing hingga membundar. Ukuran: 9 x 4,5 cm. Bunga Seperti trisula dengan bunga bergerombol muncul d ujung tandan, bau menyengat, nektar banyak. Letak: diujung atau ketiak tangkai/tandan bunga. Formasi: bulir (2-12 bunga per tandan). Daun Mahkota: 4, kuning pucat-jingga tua, 5-8 mm. Kelopak Bunga: 5. Benang sari: 4. Universitas Sumatera Utara 53
  • 59. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Buah Buah agak membulat, berwarna hijau agak keabu-abuan. Permukaan buah berambut halus (seperti ada tepungnya) dan ujung buah agak tajam seperti paruh. Ukuran: sekitar 1,5x2,5 cm. Ekologi Merupakan tumbuhan pionir pada lahan pantai yang terlindung, memiliki kemampuan menempati dan tumbuh pada berbagai habitat pasang-surut, bahkan di tempat asin sekalipun. Jenis ini merupakan salah satu jenis tumbuhan yang paling umum ditemukan dihabitat pasang-surut. Akarnya sering dilaporkan membantu pengikatan sedimen dan mempercepat proses pembentukan tanah timbul. Jenis ini dapat juga bergerombol membentuk suatu kelompok pada habitat tertentu. Berbuah sepanjang tahun, kadang-kadang bersifat vivipar. Buah membuka pada saat telah matang, melalui lapisan dorsal. Buah dapat juga terbuka karena dimakan semut atau setelah terjadi penyerapan air. Penyebaran Tumbuh di Afrika, Asia, Amerika Selatan, Australia, Polynesia dan Selandia Baru. Ditemukan diseluruh Indonesia. Manfaat Daun digunakan untuk mengatasi kulit yang terbakar. Resin yang keluar dari kulit kayu digunakan sebagai alat kontrasepsi. Buah dapat dimakan. Kayu menghasilkan bahan kertas berkualitas tinggi. Daun digunakan sebagai makanan ternak. Universitas Sumatera Utara 54
  • 60. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Avicennia alba Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Scrophulariales Famili : Acanthaceae Genus : Avicennia Spesies : AvicenniaalbaBlume Gambar. Avicennia alba Deskripsi Belukar atau pohon yang tumbuh menyebar dengan ketinggian mencapai 25 m. Kumpulan pohon membentuk sistem perakaran horizontal dan akar nafas yang rumit. Akar nafas biasanya tipis, berbentuk jari (atau seperti asparagus) yang ditutupi oleh lentisel. Kulit kayu luar berwarna keabu-abuan atau gelap kecoklatan, beberapa ditumbuhi tonjolan kecil, sementara yang lain kadang kadang memiliki permukaan yang halus. Pada bagian batang yang tua, kadang kadang ditemukan serbuk tipis. Daun Permukaan halus, bagian atas hijau mengkilat, bawahnya pucat. Unit & Letak: sederhana & berlawanan. Bentuk: lanset (seperti daun akasia) kadang elips. Ujung: meruncing. Ukuran: 16 x 5 cm. Bunga Seperti trisula dengan gerombolan bunga (kuning) hampir disepanjang ruas tandan. Letak: di ujung/pada tangkai bunga. Formasi: bulir (ada 10-30 bunga per tandan). Daun Mahkota: 4, kuning cerah, 3-4 mm. Kelopak Bunga: 5. Benang sari: 4. Buah Seperti kerucut/cabe/mente. Hijau muda kekuningan. Ukuran: 4 x 2 cm. Universitas Sumatera Utara 55
  • 61. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Ekologi Merupakan jenis pionir pada habitat rawa mangrove di lokasi pantai yang terlindung, juga dibagian yang lebih asin disepanjang pinggiran sungai yang dipengaruhi pasang surut, serta disepanjang garis pantai. Mereka umumnya menyukai bagian muka teluk. Akarnya dilaporkan dapat membantu pengikatan sedimen dan mempercepat proses pembentukan daratan. Perbungaan terjadi sepanjang tahun. Genus ini kadang-kadang bersifat vivipar, dimana sebagian buah berbiak ketika masih menempel di pohon. Penyebaran Ditemukan diseluruh Indonesia. Dari India sampai Indo Cina, melalui Malaysia dan Indonesia hingga ke Filipina, PNG dan Australia tropis. Manfaat Kayu bakar dan bahan bangunan bermutu rendah. Getah dapat digunakan untuk mencegah kehamilan. Buah dapat dimakan. Avicennia eucalyptifolia Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Scrophulariales Famili : Acanthaceae Genus : Avicennia Spesies : AvicenniaeucalyptifoliaZipp. exMoldenke Gambar. Avicennia eucalyptifolia Deskripsi Semak atau pohon dengan ketinggian mencapai 17 meter. Kulit kayu luar halus bercoreng-coreng, berwarna coklat kekuningan atau hijau, mengelupas pada bagian-bagiannya yang tipis. Kulit kayu bagian dalam berwarna seperti jerami padi sampai coklat pucat. Kayu berwarna putih sampai seperti jerami. Universitas Sumatera Utara 56
  • 62. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Daun Permukaan bagian atas hijau muda sampai hijau tua atau hijau kecoklatan dan kuning kehijauan pada bagian bawah. Unit & Letak: sederhana, berlawanan. Bentuk: bulat memanjang. Ujung: meruncing. Ukuran: 4-16 cm x 1-4 cm. Bunga Tandan bunga membesar di ujung dengan panjang sampai 2,5 cm. Bunga berdiameter 3-4 mm. Letak: di ujung. Formasi: bulir. Daun Mahkota: warna putih, kuning atau merah muda. Kelopak Bunga: hijau pucat, panjang 2-5 mm, bagian luar berambut pendek. Benang sari: berwarna ungu tua hingga coklat. Buah Setengah bagian atas dari bakal buah memiliki bulu. Buah berwarna kuning kehijauan, tidak memiliki mulut buah yang nyata. Ukuran: Panjang kurang dari 3cm. Ekologi Tumbuh di pulau-pulau lepas pantai yang berkarang, dan juga pada bagian pinggir atau tengah daratan dari rawa mangrove. Seperti jenis lain pada genus ini, mereka seringkali bersifat vivipar. Penyebaran Tercatat di Irian Jaya dan PNG. Manfaat Digunakan sebagai kayu bangunan dan kayu bakar. Universitas Sumatera Utara 57
  • 63. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Camptostemon philippinense Gambar. Camptostemon philippinense Deskripsi Tumbuhan berkayu lunak, berupa semak atau pohon yang selalu hijau, kadang-kadang memiliki ketinggian hingga 30 m. Kulit kayu berwarna abu-abu dan memiliki celah/retakan longitudinal serta pangkal batang yang bergalur. Akar tersebar di sepanjang permukaan tanah, dan memiliki akar nafas yang menonjol. Daun Permukaan daun bersisik. Unit & Letak: sederhana dan bersilangan. Bentuk: lanset-elips. Ujung: membundar, pangkalnya sempit. Ukuran: 6-9 x 2-4 cm. Bunga Daun mahkota bunga berwarna putih, bersisik dan ditutupi oleh rambut pendek. Letak di ketiak daun dan batang. Formasi: bulir. Daun mahkota: putih. Benang sari: 5. Buah Buah bundar berbentuk kapsul, bersisik, dan memiliki daun kelopak bunga dan kelopak tambahan yang berurutan. Buah terdiri dari dua biji berbulu padat. Ukuran: panjang buah 1 cm, panjang biji 9mm. Penyebaran Filipina, Kalimantan dan Sulawesi. Universitas Sumatera Utara 58
  • 64. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Camptostemon schultzii Gambar. Camptostemon schultzii Deskripsi Tumbuhan berkayu lunak, berupa semak atau pohon yang selalu hijau, kadang-kadang memiliki ketinggian hingga 30 m dengan kulit kayu berwarna kuning pucat, coklat atau coklat-keabu-abuan dan memiliki celah/retakan longitudinal dan lentisel serta pangkal batang yang bergalur. Akar tersebar di sepanjang permukaan tanah, dan memiliki akar nafas yang menonjol. Daun Daun berumbai-rumbai terletak pada akhir cabang, bagian bawah bersisik, bagian atas halus. Unit & Letak: sederhana dan bersilangan. Bentuk: lansetelips. Ujung: membundar, pangkalnya sempit. Ukuran: 6-16 x 2-5 cm. Bunga Daun mahkota bersisik dan ditutupi oleh rambut pendek berwarna putih. Letak: Di ketiak daun dan cabang. Formasi: bulir. Daun Makhota: putih. Kelopak bunga: seperti cangkir, cuping panjangnya 6 mm. Benang sari: 20. Buah Buah bundar berbentuk kapsul, bersisik, dan memiliki daun kelopak bunga yang bagian luarnya berurutan dan bersisik. Buah terdiri dari dua biji berbulu padat. Ukuran: panjang buah 1 cm, panjang biji 9mm. Universitas Sumatera Utara 59
  • 65. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Ekologi Tumbuh lebih baik di pantai berbatu dan terbuka dibandingkan dengan mangrove di mulut sungai. Umumnya tumbuh pada pantai berpasir yang berada pada kisaran areal pasang surut. Mungkin diserbuki oleh serangga dan angin. Berbunga pada bulan Juni sampai Oktober, buah matang pada bulan Oktober sampai Februari (di Australia). Buah dapat disebarkan melalui air (dengan kisaran gelombang sedang), sementara bijinya yang berbulu disebarkan oleh air maupun angin. Penyebaran Tercatat dari Kalimantan, Maluku, PNG dan Australia Utara. Manfaat Kayu dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan kertas yang cukup kuat. Dolichandrone spathacea Klasifikasi Kingdom :Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Bangsa : Scrophulariales Suku : Bignoniaceae Marga : Dolichandrone Spesies : Dolichandrone spathacea. Gambar. Dolichandrone spathacea NamaIndonesia Kayu kuda, kajeng kapal, kayu pelok, kayu pelumping, kati- kati, kayu jaran (Banyuwangi), ki arak, ki jaran, kuda-kuda, sangi, tomana. Universitas Sumatera Utara 60
  • 66. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi Akar tunjang, kuat, coklat, memiliki batang pohon besar yang bergalur di pangkalan. Batang silindris, pendek dan sering bengkok. Kulit kayu berwarna abu-abu kegelap coklat, dan fissured bergerigi dangkal, sedikit bersisik. Daun Daun majemuk, berhadapan, panjang 30 sampai 40 cm, anak daun 7-9 lembar, berbentuk bulat telur sampai elips dengan panjang 5-7cm, ujung anak daun meruncing. Bunga Bunga pada terminal daun, panjang kelopak bunganya 4-5 cm, corolla berwarna putih, panjang tabung silinder bunga 9-11 cm. Bunga berbentuk corong atau lonceng dengan diameter bunga 5-7 cm. Buah Buah agak silinder atau dikompresi, lengkung seperti kacang polong panjang 30-40 cm, tebalnya 2-2,5cm, mengandung banyak biji. Berwarna hijau waktu muda kemudian berubah coklat saat tua. Biji Biji bersayap, kecil persegi panjang sekitar 1,5cm, putih pucat, datar, persegi untuk persegi, dengan sayap periang. Sebaran Dunia Ditemui disepanjang pantai dan sungai pasang surut dari La Union Propinsi (Luzon) ke Palawan, Mindanao dan kepulauan Sulu, India melalui Malaya sampai New Guinea. Manfaat Di Jawa, daun digunakan untuk membuat obat kumur untuk mengobati infeksi karena jamur, kayunya digunakan untuk membuat pelana kuda dan juga untuk membuat wayang kulit 'tradisional' (wayang kulit) masker (Indonesia). Digunakan juga sebagai abortifacient. Selain itu di Philiphina daun yang segar dan kulit kayunya sering digunakan untuk mengobati perut kembung wanita yang Universitas Sumatera Utara 61
  • 67. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove habis melahirkan. Biji yang ditumbuk halus, digunakan untuk mengobati gugup. Kulit kayunya dapatdigunakan sebagai racun untuk ikan. NAM-NAM HUTAN (Cynometra iripa Kostel) Klasifikasi Kingdom : Plantae Sub kingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Fabales Famili : Fabaceae Genus : Cynometra Spesies : Cynometra iripa Kostel. Gambar. Cynometra iripa Pola Pertumbuhan Pohon atau semak dengan tinggi sampai 15 m, menyebar, warna batang abu-abu, halus pecah-pecah, pangkal batang tidak berbanir, dan akar tidak sering diatas tanah. Di Australia, berbunga selama bulan Maret hingga Agustus, dan buah matang antara Desember sampai Februari. Sebuah pohon yang tumbuh lambat yang hanya menghasilkan benih ditahun dengan hujan yang berlimpah. Pola Daun Tata letak daun alternate, komposisi majemuk,uni-atau bi-jugate dengan 2-4 selebaran, pasangan yang lebih rendah sering lebih kecil, permukaan daun kusam hijau dan licin, bentuk bulat telur simetris, ujung daun bulat, masingmasing dengan periang pulvinus, dan pangkal daun acute. Pola Bunga dan Propagul Tipe Bunga Inflorence dan tata letaknya Axilary, dalam setiap komposisi terdapat 3-5 bunga, berbentuk kepala, tipe bunga yang sempurna, Zygomorphic, tegak, berwarna putih dan lama-kelamaan Universitas Sumatera Utara menjadi coklat, kelopak bunga 62
  • 68. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove berwarna putih krem, benang sari sebanyak 10, merata spasi, filamen ramping, kepala sari kecil, ovarium berbulu didalam dan diluar, dan stigma berbentuk kepal. Penyebaran propagul dengan menggunakan benih tanpa endosperm, secara mengapung, dan tipe perkecambahannya epigeal. Penyebaran Cynometra iripa tersebar dari India diseluruh Asia Tenggara ke Pasifik dan Australia. Di Australia, C.iripa ditemukan dibanyak muara di pantai utara dari Sungai Cato di ArnhemBay, Northern Territory (12 °16'S, 136°21' E) di Barat, ke Sungai Pioneer, Queensland (21 °09'S, 149°13' E) di Timur. KOPI ANJING/KATENG (Cynometra ramiflora L.) Klasifikasi Kingdom : Plantae Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Fabales Famili : Fabaceae Genus : Cynometra Spesies : Cynometra ramiflora L. Gambar. Cynometra ramiflora Botani Pohon kecil dan tegak dengan tinggi hingga 7 m dan diameter batang hingga 30 cm. Tata Letak daun alternate dan permukaan daun halus, terdiri dari 2 sampai 6 selebaran daun. Leaflet yang kasar, panjang daun sekitar 10sentimeter, sekitar sepertigaselebar. corymboselyfascicledatau Bungaberwarna atasracemespendek, putih kekuningan, dansubtendedolehbractsbesar. Buahkeras, yang dilapisin serbuk-serbuk berwarnacoklat, dan panjang2 sampai 4cm. Universitas Sumatera Utara 63
  • 69. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Daun Daun 1-2-jugate, berbentuk ovate, elips atau lanset, dengan ukuran 2,5 x 7 cm, permukaan daun glabrescent atau gundul, pangkal daun bulat, ujung daun meruncing, tangkai daun sepanjang 1,5 cm, daun muda baru lembek, terkulai, dan berwarna putih glossy. Bunga Bunga berwarna putih kekuningan, terletak di ketiak daun atau racemes pendek, komposisi majemuk dan sepal yang sama, ukuran 4-8 mm, berbentuk lanset atau lonjong linier. Buah & Biji Buah (polong) berbentuk bulat telur atau ellipsoid, dinding buah tebal, sangat berkerut, dilapisin serbuk-serbuk berwarnacoklat, ukuran 2-5 x 1,3-4 cm, dan tidak merekah atau pecah. Distribusi Mulai dari India hinggadi seluruh Asia Tenggara dan Malesia, termasuk Filipina. Dan hidup di dalam hutan mangrove. ARAM ARON (Pithecelobium umbellatum Kosterm.) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Rosidae Ordo : Fabales Famili : Fabaceae Genus : Pithecelobium Spesies : Pithecelobium umbellatum Gambar. Pithecelobium umbellatum Universitas Sumatera Utara 64
  • 70. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Botani Pohon atau semak, dengan tinggi 3-24 m. Pohon yang lebih kecil memiliki batang yang sangat berduri. Pohon besar memiliki kulit yang sangat kasar bersisik, ukuran serpihan kulit sampai 20 x 10 cm. Hidup pada tanah Aluvial di pinggir sungai, batu berpasir, dan tepi hutan bakau. Daun Komposisi daun majemuk, berbentuk oblong, ujung daun berbentuk bulat, pangkal daun berbentuk obtuse, daun muda berwarna merah dan akan berubah menjadi hijau pada saat tua. Bunga Komposisi bunga individu atau tunggal pada tangkai yang berbeda dengan ukuran sekitar 3-4 mm. Tipe Umbel peduncles panjang 2-4,5 cm. Filamen staminal sekitar 15-20 mm. Buah Buah berupa polong, dengan ukuran sekitar 10-20 cm, terbatas antara benih, membobol salah satu segmen unggulan pada saat gugur. Distribusi dan Ekologi Tersebar dari permukaan laut sampai 100m. Tumbuh dihutan musim dan hutan tertutup lainnya, biasanya pada tanah beratyang digenangi secara berkala, jugaditemukan di hutan tertutup dekat laut dan sering dekat hutan bakau. Tersebar merata di Asia dan Malesia. KETAPANG (Terminalia catppa L.) Klasifikasi Kingdom Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies Universitas Sumatera Utara : Plantae : Magnoliphyta : Magnoliopsida : Myrtales : Combretaceae : Terminalia : Terminalia catppa L. 65
  • 71. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi umum Pohon meluruh dengan ketinggian 10-35 m. Cabang muda tebal dan ditutupi dengan rapat oleh rambut yang kemudian akan rontok. Mahkota pohon berlapis secara horizontal, suatu kondisi yang terutama terlihat jelas pada pohon yang masih muda. Daun Sangat lebar, umumnya memiliki 6-9 pasang urat yang jaraknya berjauhan, dengan sebuah kelenjar terletak pada salah satu bagian dasar dari urat tengah. Daun berubah menjadi merah muda atau merah beberapa saat sebelum rontok, sehingga kanopi pohon tampak berwarna merah. Unit & Letak: sederhana dan bersilangan. Bentuk: bulat telur terbalik. Ujung: membundar. Ukuran: 8- 25 x 5-14 cm (kadang panjangnya sampai 30 cm). Bunga Tandan bunga (panjangnya 8-16 cm) ditutupi oleh rambut yang halus. Bunga berwarna putih atau hijau pucat dan tidak bergagang. Sebagian besar dari bunga merupakan bunga jantan, dengan atau tanpa tangkai putik yang pendek. Letak: di ketiak daun. Formasi: bulir. Kelopak bunga: halus di bagian dalam. Buah Penampilan seperti buah almond. Bersabut dan cangkangnya sangat keras. Ukuran 5-7 cm x 4x5,5 cm. Kulit buah berwarna hijau hingga hijau kekuningan (mengkilat) di bagian tengahnya, kemudian berubah menjadi merah tua. Ekologi Sebarannya sangat luas. Tumbuh di pantai berpasir atau berkarang dan bagian tepi daratan dari mangrove hingga jauh ke darat. Penyebaran buah dilakukan melalui air atau oleh kelelawar pemakan buah. Pohon menggugurkan daunnya (ketika warnanya berubah merah) sekali waktu, biasanya dua kali setahun (di Jawa pada bulan Januari atau Februari dan Juli atau Agustus). Universitas Sumatera Utara 66
  • 72. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Penyebaran dan Kelimpahan Di seluruh Indonesia, tetapi agak jarang di Sumatera dan Kalimantan. Tumbuh di bagian tropis Asia, Australia Utara dan Polinesia. Kelimpahan Umum, seringkali mendominasi vegetasi pantai. Manfaat Sering ditanam sebagai pohon peneduh jalanan. Kayu berwarna merah dan memiliki kualitas yang baik, digunakan sebagai bahan bangunan dan pembuatan perahu. Biji buahnya dapat dimakan dan mengandung minyak yang berlemak dan bening. Tanin digunakan untuk mengatasi disentri serta untuk penyamakan kulit. Daun kerap digunakan untuk mengobati reumatik. Serianthes spp. Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Rosales Famili : Leguminosae Upfamili : Mimosoideae Genus : Serianthes Spesies : Serianthes spp Gambar. Serianthes spp. Nama setempat : Tidak diketahui Deskripsiumum Serianthes spp. terdapat pohon di Rota dan Guam terjadi pada tanah kapur yang diturunkan. Pohon ini diketahui tumbuh pada ketinggian 400-575 kaki. Penyebaran Serianthes spp. adalah salah satu pohon asli dari Kepulauan Mariana dan tidak ditemukan di tempat lain di dunia. Pohon ini ditemukan dengan ketinggian Universitas Sumatera Utara 67
  • 73. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove hingga 118 kaki (36 meter) dan diameter batang hingga 6 kaki (1,83 meter). Pada 2010, ada 1 pohon di Guam dan 60-80 pohon di Rota. Kelimpahan : Terancam punah Manfaat : Bahan bangunan Pongamia pinnata Klasifikasi Kingdom :Plantae Subkingdom :Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisio : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Rosales Famili : Caesalpiniaceae Genus : Pongamia Spesies : Pongamia pinnata L. Gambar. Pongamia pinnata Nama setempat : Malapari Deskripsi umum Tanaman malapari berupa perdu atau pohon yang menggugurkan daunnya dengan percabangan tersebar. Tinggi pohon ini berkisar antara 15–25 m dengan diameter batang mencapai 80 cm. Batang berwarna abu-abu, melekah tegak lurus samar-samar, cabang pada umumnya tidak memiliki rambut atau urat, dan memiliki goresan yang menyerupai bintil berdekatan dengan pinak daun pada pangkal gagang daun. Daun Setiap ranting memiliki 5–9 helai daun. Daun malapari tersusun dalam dua deret dengan 3–7 pinak daun yang terletak secara bersilangan, mengkilat dan warnanya hijau tua. Unit dan letak daun majemuk bersilangan, berbentuk bulat Universitas Sumatera Utara 68
  • 74. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove telur, menjorong atau lonjong (elips) berukuran 5–22,5 cm × 2,5–15 cm, pangkalnya membundar hingga membaji, dan ujung daun menumpul sampai meruncing. Perbungaannya berupa tandan semu diketiak daun dengan panjang 627 cm. Bunga Pada setiap buku terdapat sepasang bunga berbau menyengat, berwarna putih hingga merah muda, bagian dalam berwarna ungu dengan ruam hijau di tengah, dan terdapat urat kecoklatan dibagian luarnya. Tangkai bunga berukuran 7-15 mm ditutupi oleh pinak daun yang halus dan berambut pendek. Mahkota daun berbentuk bulat telur terbalik dengan panjang 11–18 mm. Kelopak bunga berbentuk cangkir, panjangnya 4-5 mm, ditutupi oleh rambut yang pendek dan halus serta memiliki gigi tumpul yang sangat pendek. Buah Polong berbentuk lonjong menyerong hingga menjorong, tipis berukuran 5–8 cm × 2–3,5 cm × 1–1,5 cm, halus, berkulit tebal hingga agak mengayu, berparuh, bertangkai pendek, merekah lambat, berisi 1–2 biji, mesokarp berserabut, biji bulat telur gepeng berukuran 1,5–2,5 cm × 1,2–2 cm × 0,8 cm, dan bermantel rapuh. Polong tidak membuka ketika masak. Penyebaran Secara umum habitat pohon malapari adalah tepi pantai berpasir putih. Malapari (Pongamia pinnata L.) kemungkinan besar berasal dari India dan dijumpai secara alami dan naturalisasi dari Pakistan, India dan Sri Lanka serta seluruh Asia Tenggara termasuk Indonesia sampai timur laut Australia, Fiji dan Jepang. Selanjutnya diintroduksi di Mesir dan Amerika Serikat (Florida, Hawaii). Kelimpahan :Melimpah Manfaat :Bahan bakar nabati, kayu bakar, bahan bangunan dan pulp kertas. Universitas Sumatera Utara 69
  • 75. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Hibiscus granatum Klasifikasi Kingdom :Plantae Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisio : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Famili : Meliaceae Genus : Hibiscus Spesies : Hibiscus granatum Gambar. Hibiscus granatum Nama setempat : Cedar mangrove Deskripsi umum Hibiscus granatum (Cadar Mangrove) adalah sebuah pohon yang tumbuh hingga ketinggian 22 m. Kulit merah / oranye-coklat, pecah-pecah tidak teratur dan kulit bersisik. Batang dasar biasanya lancar bulat dan kental dengan papan berliku-liku dan akar permukaan serpentine. Daun Daunnya majemuk, hingga 20 cm, panjang tangkai daun 2-5 cm yang terdiri dari 2-6 pasang. Pada umur muda mungkin memiliki daun sederhana. Selebaran yang elips (oval) untuk obovate (terbalik berbentuk telur), panjang 7-11 cm dan lebar 3-6 cm. Bunga Panjang bunga 4-7 cm dan berisi 8-20 kecil bunga (lebar<5 mm) berwarna putih atau merah muda. Buah Bulat, hijau atau coklat. Buah ini berdiameter 15-23 cm dan perpecahan terbuka setelah jatuh untuk mengungkapkan 8-20 biji dan panjang 7-10 cm. Universitas Sumatera Utara 70
  • 76. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Penyebaran Hibiscus granatum ditemukan di muara sungai dari AfrikaTimur, Madagaskar, Sri Lanka, India, melalui Asia dan Indonesia untuk Papua Nugini, selatan barat Kepulauan Pasifik dan Australia Utara. Di Australia, spesies berada di muara sungai dan embayments di pantai utara dari Kepulauan Champagny dan Prince Regent River, Australia Barat di barat, ke Pulau Fraser, Queensland. Kelimpahan :Melimpah. Manfaat :kayu bakar, bahan bangunan, dan bahan kerajinan tangan. Thespesia populnea Klasifikasi Kingdom :Plantae Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisio : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Malyales Famili : Malyaceae Genus : Thespesia Spesies : Thespesia populnea Gambar. Thespesia populnea Nama setempat : Waru laut Deskripsi umum :Pohondenganketinggian 2-10 m. Daun Tebal, berkulit dan permukaannya halus. Unit & Letak:sederhana dan bersilangan. Bentuk :seperti hati. Ujung:meruncing. Ukuran: 7-24 x 5-16 cm. Universitas Sumatera Utara 71
  • 77. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Bunga Pada setiap buku terdapat sepasang bunga berbau menyengat, berwarna putih hingga merah muda, bagian dalam berwarna ungu dengan ruam hijau di tengah, dan terdapat urat kecoklatan di bagian luarnya. Tangkai bunga berukuran 7-15 mm ditutupi oleh pinak daun yang halus dan berambut pendek. Mahkota daun berbentuk bulat telur terbalik dengan panjang 11 – 18 mm. Kelopak bunga berbentuk cangkir, panjangnya 4-5 mm, ditutupi oleh rambut yang pendek dan halus serta memiliki gigi tumpul yang sangat pendek. Buah Polong berbentuk lonjong menyerong hingga menjorong, tipis berukuran 5–8 cm × 2–3,5 cm × 1–1,5 cm, halus, berkulit tebal hingga agak mengayu, berparuh, bertangkai pendek, merekah lambat, berisi 1–2 biji, mesokarp berserabut, biji bulat telur gepeng berukuran 1,5–2,5 cm × 1,2–2 cm × 0,8 cm, dan bermantel rapuh. Polong tidak membuka ketika masak. Penyebaran Secara umum habitat pohon malapari adalah tepi pantai berpasir putih. Malapari (Pongamia pinnata L.) kemungkinan besar berasal dari India dan dijumpai secara alami dan naturalisasi dari Pakistan, India dan Sri Lanka serta seluruh Asia Tenggara termasuk Indonesia sampai timur laut Australia, Fiji dan Jepang. Selanjutnya diintroduksi di Mesir dan Amerika Serikat (Florida, Hawaii). Kelimpahan :Melimpah Manfaat :Bahan bakar nabati, kayu bakar, bahan bangunan dan pulp kertas. Universitas Sumatera Utara 72
  • 78. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Xylocarpus granatum Klasifikasi Ilmiah Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Sub kingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Rosidae Ordo : Sapindales Famili : Meliaceae Genus : Xylocarpus Spesies : Xylocarpus granatum Koen. Gambar. Xylocarpus granatum Nama umum Indonesia : Nyiri, ngiri abang Deskripsi Pohon dapat mencapai ketinggian 10-20 m. Memiliki akar papan yang melebar ke samping, meliuk-liuk dan membentuk celahan-celahan. Batang sering kali berlubang, khususnya pada pohon yang lebih tua. Kulit kayu berwarna coklat muda-kekuningan, tipis dan mengelupas, sementara pada cabang yang muda, kulit kayu berkeriput. Daun Daunnya agak tebal, susunan daun berpasangan (umumnya 2 pasang pertangkai) dan ada pula yang menyendiri. Unit & Letak : majemuk & berlawanan. Bentuk: elips - bulat telur terbalik, ujung: membundar. Ukuran: 4,5 17 cm x 2,5 - 9 cm. Bunga Bunga terdiri dari dua jenis kelamin atau betina saja. Tandan bunga (panjang 2-7 cm) muncul dari dasar (ketiak) tangkai daun dan tangkai bunga Universitas Sumatera Utara 73
  • 79. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove panjangnya 4-8 mm. Letak: di ketiak. Formasi: gerombol acak (8-20 bunga per gerombol). Daun mahkota: 4; lonjong, tepinya bundar, putih kehijauan, panjang 57 mm. Kelopak bunga: 4 cuping; kuning muda, panjang 3 mm. Benang sari berwarna putih krem dan menyatu di dalam tabung. Buah Seperti bola (kelapa), berat bisa 1-2 kg, berkulit, warna hijau kecoklatan. Buahnya bergelantungan pada dahan yang dekat permukaan tanah dan agak tersembunyi. Di dalam buah terdapat 6-16 biji besar-besar, berkayu dan berbentuk tetrahedral. Susunan biji di dalam buah membingungkan seperti teka-teki (dalam bahasa Inggris disebut sebagai ‘puzzle fruit’). Buah akan pecah pada saat kering. Ukuran diameter buah yaitu 10-20 cm. Ekologi Tumbuh di sepanjang pinggiran sungai pasang surut, pinggir daratan dari mangrove, dan lingkungan payau lainnya yang tidak terlalu asin. Seringkali tumbuh mengelompok dalam jumlah besar. Individu yang telah tua seringkali ditumbuhi oleh epifit. Penyebaran Di Indonesia tumbuh di Jawa, Madura, Bali, Kepulauan Karimun Jawa, Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, Maluku dan Sumba, Irian Jaya. Manfaat Kayunya hanya tersedia dalam ukuran kecil, kadang-kadang digunakan sebagai bahan pembuatan perahu. Kulit kayu dikumpulkan karena kandungan taninnya yang tinggi (> 24% berat kering). Universitas Sumatera Utara 74
  • 80. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Xylocarpus mekongensis Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Sub kingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Rosidae Ordo : Sapindales Famili : Meliaceae Genus : Xylocarpus Spesies : Xylocarpus mekongensis Gambar. Xylocarpus mekongensis Deskripsi Pohon yang kuat, berbentuk tiang dengan mahkota berbentuk kerucut, ketinggian sampai 15 m. Kulit kayu berwarna coklat muda, mengelupas secara longitudinal, dan memiliki garis-garis sempit. Daun Pinak daun berbentuk lonjong, dengan ukuran 4,5-12 x 2-7,5 cm, dengan ujung tajam atau tumpul dengan panjang 2-4 mm. Unit & Letak : majemuk & berlawanan. Bentuk: elips - bulat telur terbalik. Ujung: membundar. Ukuran: panjang bisa mencapai 20 cm. Bunga Tandan bunga (panjang 4 - 6,5 cm) muncul dari ketiak tangkai daun dan tangkai bunga panjangnya 6 -10 mm. Letak: di ketiak. Formasi: gerombol acak (9-35 bunga per gerombol). Daun mahkota: berbentuk lonjong lebar, berwarna putih kekuningan dan panjang 5 x 2 mm. Kelopak bunga: berwarna hijau dengan panjang 2 mm. Benang sari: tabung benang sari berbentuk seperti kendi dan panjang 5 mm. Kepala sari panjangnya 1 mm. Universitas Sumatera Utara 75
  • 81. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Buah Seperti bola dan terbagi atas beberapa bagian kepingan. Ukuran diameter buah yaitu 5 -10 cm, biji berdiameter 6,5 cm. Ekologi Pohon jenis ini ditemukan di tepi hutan yang berbatasan dengan perairan pasang surut dan pada bagian tepi daratan di daerah mangrove. Substrat tumbuhnya terdiri dari pasir dan lumpur. Menyukai daerah yang memperoleh masukan air tawar selama beberapa kali dalam setahun. Penyebaran Tercatat di PNG, Afrika Timur, Asia Tenggara, Australia Barat, dan mungkin saja tumbuh di Irian Jaya. Manfaat Bahan bangunan, kayu bakar, minyak untuk penerangan dan minyak rambut serta untuk pewarnaan (di PNG). Jamu dari pohon ini digunakan untuk mengobati kolera. Xylocarpus moluccensis Klasifikasi Kingdom Sub kingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Rosidae Ordo : Sapindales Famili : Meliaceae Genus : Xylocarpus Spesies Universitas Sumatera Utara : Plantae (Tumbuhan) : Xylocarpus moluccensis 76
  • 82. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Nama umum Indonesia : Nyiri batu, nyiri gundik, mojong ti hulu (Sunda), loleso dan pamuli Deskripsi Pohon tingginya antara 5-20 m. Memiliki akar nafas mengerucut berbentuk cawan. Kulit kayu halus, sementara pada batang utama memiliki guratan-guratan permukaan yang tergores dalam. Daun Lebih tipis dari X. granatum, susunan daun berpasangan (umumnya 2-3 pasang pertangkai) dan ada pula yang menyendiri. Unit & letak: majemuk & berlawanan. Bentuk: elips - bulat telur terbalik. Ujungnya meruncing. Ukuran : 412 cm x 2-6,5cm. Bunga Terdiri dari dua jenis kelamin atau betina saja. Tandan bunga (panjang 6 18,5 cm) muncul dari ketiak tangkai daun dan tangkai bunga panjangnya 2-10 mm. Letak: di ketiak. Formasi: gerombol acak (10-35 bunga per gerombol). Daun mahkota: 4; putih kekuningan, lonjong, tepinya bundar, panjangnya 6-7 mm. Kelopak bunga: 4 cuping; hijau kekuningan, panjang sekitar 1,5 mm. Benang sari : 8, menyatu; putih krem dan tingginya sekitar 2 mm. Buah Warna hijau, bulat seperti jambu bangkok, permukaan berkulit dan di dalamnya terdapat 4-10 kepingan biji berbentuk tetrahedral. Ukuran diameter dari buah : 815 cm. Ekologi Jenis mangrove sejati di hutan pasang surut, pematang sungai pasang surut, serta tampak sepanjang pantai. Penyebaran Di Indonesia terdapat di Jawa, Bali, Maluku, NTT, Sulawesi, Kalimantan dan Irian Jaya. Universitas Sumatera Utara 77
  • 83. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Manfaat Kayu dipakai untuk kayu bakar, membuat rumah, perahu dan kadangkadang untuk gagang keris. Biji digunakan sebagai obat sakit perut. Jamu yang berasal dari buah dipakai untuk obat habis bersalin dan meningkatkan nafsu makan. Tanin kulit kayu digunakan untuk membuat jala serta sebagai obat pencernaan. Ficus microcarpa Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Sub kingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub Kelas : Dilleniidae Ordo : Urticales Famili : Moraceae Genus : Ficus Spesies : Ficus microcarpa L.f. Gambar. Ficus microcarpa Nama umum : Jejawi, jabai; Inggris : Chinesse banyan Deskripsi Beringin banyak ditemukan di tepi jalan, pinggiran kota atau tumbuh di tepi jurang. Pohon besar, tinggi 20 - 25 m, berakar tunggang. Batang tegak, bulat, permukaan kasar, cokelat kehitaman, percabangan simpodial, pada batang keluar akar gantung (akar udara). Daun tunggal, bertangkai pendek, letak bersilang berhadapan, bentuknya lonjong, tepi rata, ujung runcing, pangkal turnpul, panjang 3 - 6 cm, lebar 2 - 4 cm, pertulangan menyirip, hijau. Bunga tunggal, keluar dari ketiak daun, kelopak bentuk corong, mahkota bulat, halus, kuning kehijauan. Universitas Sumatera Utara 78
  • 84. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Buah buni, bulat, panjang 0,5 - 1 cm, masih muda hijau, setelah tua merah. Biji bulat, keras dan berwarna putih. Allophyllus cobbe Klasifikasi This image cannot currently be display ed. Kingdom : Plantae Filum : Angiosperms Kelas : Eudicots Ordo : Sapindales Family : Sapindaceae Genus : Allophyllus Species : Allophyllus cobbe Gambar. Allophyllus cobbe Distribusi Allophyllus cobbe adalah tanaman variabel dengan distribusi yang luas di India, Afrika Selatan, Amerika Selatan, Asia Tenggara, dan Papua Nugini. Deskripsi Ukuran tanaman adalah 10 meter (33 kaki) dan 13 m (43 kaki) lebar. Tanaman ini tidak memiliki stipula. Daun dari tanaman yang trifoliolate, sementara selebaran Penni-berurat, dan bisa dari padat ke gundul berbulu. Ukuran bunga adalah sekitar 3 milimeter (0,12 in) dengan diameter, dan berwarna kuningkeputihan. Buah berwarna merah dan 8 mm (0,31 in) diameter. Ekologi Tanaman tumbuh di dipterocarpaceae campuran. Hal ini juga dapat ditemukan di hutan pesisir dan sub-montana di ketinggian 1.700 m (5.600 kaki). Tumbuh biasanya di sepanjang sungai dan sungai (termasuk pasang), di lereng bukit, dan tepi hutan. Juga tumbuh di tanah berpasir atau tanah liat, dan juga dapat ditemukan pada batu kapur dan ultrabasa alasan. Itu ada sebagai sisa-sisa pragangguan dalam hutan sekunder. Universitas Sumatera Utara 79
  • 85. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Manfaat Tanaman dapat digunakan untuk atap, kayu bakar dan busur. Hal ini juga dapat digunakan untuk membuat rakit dan perangkap ikan. Kulit kayu, akar dan daun pohon-pohon dapat digunakan untuk mengobati demam dan sakit perut. Buah, meskipun dimakan, dapat digunakan sebagai racun ikan. Acanthus ilicifolius Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Angiosperms Order : Lamiales Family : Acanthaceae Genus : Acanthus Species : A. Ilicifolius Gambar. Acanthus ilicifolius Deskripsi Herba rendah, terjurai di permukaan tanah, kuat, agak berkayu, ketinggian hingga 2m. Cabang umumnya tegak tapi cenderung kurus sesuai dengan umurnya. Percabangan tidak banyak dan umumnya muncul dari bagian-bagian yang lebih tua. Akar udara muncul dari permukaan bawah batang horizontal. Dua sayap gagang daun yang berduri terletak pada tangkai. Permukaan daun halus, tepi daun bervariasi: zigzag/bergerigi besar-besar seperti gergaji atau agak rata dan secara gradual menyempit menuju pangkal. Unit & letak: sederhana, berlawanan. Bentuk: lanset lebar. Ujung: meruncing dan berduri tajam. Ukuran: 9-30 x 4-12 cm. Mahkota bunga berwarna biru muda hingga ungu lembayung, kadang agak putih. Panjang tandan bunga 10-20 cm, sedangkan bunganya sendiri 5-4 cm. Bunga memiliki satu pinak daun penutup utama dan dua sekunder. Pinak daun tersebut tetap menempel seumur hidup pohon. Letak: di ujung. Formasi: bulir. Universitas Sumatera Utara 80
  • 86. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Warna buah saat masih muda hijau cerah dan permukaannya licin mengkilat. Bentuk buah bulat lonjong seperti buah melinjo. Ukuran: buah panjang 2,5- 3 cm, biji 10 mm. Ekologi Biasanya pada atau dekat mangrove, sangat jarang di daratan. Memiliki kekhasan sebagai herba yang tumbuh rendah dan kuat, yang memiliki kemampuan untuk menyebar secara vegetatif karena perakarannya yang berasal dari batang horizontal, sehingga membentuk bagian yang besar dan kukuh. Bunga kemungkinan diserbuki oleh burung dan serangga. Biji tertiup angin, sampai sejauh 2 m. Di Bali berbuah sekitar Agustus. Penyebaran Dari India hingga Australia tropis, Filipina dan Kepulauan Pasifik barat. Terdapat di seluruh Indonesia. Manfaat Buah ditumbuk dan digunakan untuk “pembersih” darah serta mengatasi kulit terbakar. Daun mengobati reumatik. Perasan buah atau akar kadang-kadang digunakan untuk mengatasi racun gigitan ular atau terkena panah beracun. Biji konon bisa mengatasi serangan cacing dalam pencernaan. Pohon juga dapat digunakan sebagai makanan ternak. SERUNI LAUT (Wedelia biflora) Klasifikasi Kingdom : Plantae Phylum : Tracheophyta Class : Spermatopsida Order : Asterales Family : Compositae Genus : Verbesininae Spesies : Wedelia biflora Gambar. Wedelia biflora Universitas Sumatera Utara 81
  • 87. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Nama Indonesia : Widelia Nama Lokal : saruni laut (Sunda), cinga-cinga (Ternate), widelia (Jawa). Deskripsi Terna atau liana. Daun membundar telur, dengan pangkal membulat. Bunga menyilinder. Buah bongkah menyilinder-meruncing. Distribusi/Penyebaran Dari Afrika tropis ke arah timur ke India dan Indo-Cina sampai Jepang, dan ke arah selatan dari Malesia ke Australia tropis dan Polinesia Barat. Habitat Wedelia biflora biasanya melimpah pada belakang pantai dan sepanjang aliran pasang surut dan batas hutan bakau, dimana jenis ini dapat membentuk belukar yang sulit ditembus. Jenis ini juga umum di hutan sekunder, kebun yang ditinggalkan, perkebunan kelapa dan sawah yang belum ditanami. Perbanyakan Perbanyakan secara alami dilakukan dengan biji atau dapat dilakukan juga dengan stek. Manfaat tumbuhan Selain kegunaannya di seluruh daerah sebagai diuretik, Wedelia biflora dipakai dalam jumlah kecil sebagai bumbu penyedap pada ikan dan daging kurakura. Di Papua Nugini, daun yang telah dihancurkan diusapkan pada kening untuk menyembuhkan sakit kepala, dan diminum bersama air untuk batuk yang parah dan malaria. Batang dan daun yang telah dihancurkan dimasukkan ke dalam air untuk diare dan sakit perut. Getah daunnya dipakai untuk menghentikan luka yang berdarah. Universitas Sumatera Utara 82
  • 88. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Paspalum scrobiculatum Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan) Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Ordo : Poales Famili : Poaceae Genus : Paspalum Spesies : Paspalum vaginatum Sw. Gambar. Paspalum scrobiculatum Deskripsi Tinggi 10-150 cm, diameter 1-6 mm. Cabang lateral jarang bercabang. Daun-selubung gundul di permukaan. Daun-pisau panjang 5-40 cm, 3-15 mm. Daun-blade permukaan halus, tidak berbulu. Perbungaan majemuk, malai dari sebuah racemes. Racemes 1-20, menyebar, 2-15 cm panjang, 1,7-2,5 mm, bantalan 30-110 bulir subur pada masing-masing. Pusat perbungaan sumbu 0-8 cm. Bulir pedicelled. Bulir Subur 2-bunga itu, bunga kecil lebih rendah tandus (Jarang pria), kesuburan atas, terdiri dari 1 kuntum steril basal, terdiri dari 1 floret subur (s), tanpa ekstensi rachilla, obovate atau bundar, bagian punggung dikompresi, 1,4-3 mm. Bulir dari 1 floret subur dan 1 lemma steril basal. Bulir bundar untuk luas berbentuk bulat panjang atau obovate, bagian punggung dikompresi, Planocembung, 1,4-3,2 mm, 1,5-2,1 mm lebar, benar-benar gundul. Turunkan gluma tidak ada; gluma atas membran atau chartaceous, selama gabah. Mirip dengan gluma atas, 3-5-nerved steril lemma. Lemma menjadi kejam subur, coklat tua, cembung glossy, striate,, selama gabah, dengan margin inrolled, mencakup margin palea; palea datar, menjadi kejam, glossy. Distribusi Afrika, Asia Beriklim, Tropis Asia, Australasia, Pasifik, dan Amerika Selatan, Western Australia, Northern Territory, Queensland, New South Wales, Norfolk I. Gardner Wilayah Utara:. Darwin & Teluk, Victoria River, Barkly Universitas Sumatera Utara 83
  • 89. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Tableland. Queensland: Burke, Cook, Downs Sayang, Leichhardt, Moreton, North . Kennedy, Port Curtis, Selatan Kennedy, Wide Bay New South Wales: Utara, Coast, Central Coast, South Coast. Habitat Di daerah tropis dan hutan hujan subtropis, hutan sklerofil kering, tropis dan subtropis sub-lembab hutan, dan padang rumput pesisir. Biasanya berhubungan dengan tanah lembab dan merumput di moderasi. Bunga kebanyakan Desember-Juni. Scyphiphora hydrophyllacea Daun Bunga Buah Nama setempat Perepat lanang, cingam, duduk perempuan, duduk rayap, duduk rambat, dandulit. Deskripsi umum Semak tegak, selalu hijau, seringkali memiliki banyak cabang, ketinggian mencapai 3 m. Kulit kayu kasar berwarna coklat, cabang muda memiliki resin, kadang-kadang terdapat akar tunjang pada individu yang besar. Daun Daun berkulit dan mengkilap. Pinak daun berkelenjar, terletak pada pangkal gagang daun membentuk tutup berambut. Gagang daun lurus panjangnya hingga 13 mm. Unit & Letak : sederhana dan berlawanan. Bentuk : bulat telur terbalik. Ujung : membundar. Ukuran : 4-9 x 2-5 cm. Universitas Sumatera Utara 84
  • 90. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Bunga Warna putih, hampir tak bertangkai, biseksual, terdapat pada tandan yang panjangnya hingga 15 mm. Letak : di ketiak daun. Formasi : kelompok (3-7 bunga per kelompok). Daun mahkota : 4-5, putih-agak merah, elips, 2-4 x 2-2,5 mm, mulut berambut kasar. Kelopak bunga : 4-5; berbentuk mangkok, bawahnya seperti tabung (panjang 5 mm). Benang sari : 4-5. Buah Silindris, berwarna hijau hingga coklat, berurat memanjang dan memiliki sisa daun kelopak bunga. Tidak membuka ketika matang. Terdapat 4 biji silindris. Ukuran : buah : panjang 8 mm, biji : 1 x 2 mm. Ekologi Tumbuh pada substrat lumpur, pasir, dan karang pada tepi daratan mangrove atau pada pematang dan dekat jalur air. Nampaknya tidak toleran terhadap penggenangan air tawar dalam waktu yang lama dan biasanya menempati lokasi yang kerap tegenang oleh pasang surut. Dilaporkan tumbuh pada lokasi yang tidak cocok untuk dikolonisasi oleh jenis tumbuhan mangrove lainnya. Perbungaan terdapat sepanjang tahun, kemungkinan diserbuki sendiri atau oleh serangga. Nektar diproduksi oleh cakram kelenjar pada pangkal mahkota bunga. Banyak buah yang dihasilkan, akan tetapi pembiakan biji relatif rendah. Buah teradaptasi dengan baik untuk penyebaran oleh air karena kulit buahnya yang ringan dan mengapung. Penyebaran India, Sri Lanka, Malaysia, seluruh Indonesia, Papua New Guinea, Filipina, Kepulauan Solomon, dan Australia Tropis. Kelimpahan Tersebar dan secara keseluruhan relatif jarang. Manfaat Kayu kemungkinan dapat digunakan untuk peralatan makan, seperti sendok. Daun dapat digunakan untuk mengatasi sakit perut. Universitas Sumatera Utara 85
  • 91. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Acrostichum aureum Klasifikasi Kerajaan : Plantae Divisi : Pteridophyta Kelas : Pteridopsida Ordo : Pteridales Famili : Pteridaceae (Polypodiaceae) Genus : Acrostichum Spesies : Acrostichum aureum Gambar. Acrostichum aureum Nama setempat Piai raya, mangrove varen, hata diuk, paku cai, kala keok,wikakas,krakas, wreaks, paku laut Deskripsi umum Ferna berbentuk tandan di tanah, besar, tinggi hingga 4 m. Batang timbul dan lurus, ditutupi oleh urat yang besar. Menebal di bagian pangkal, coklat tua dengan peruratan yang luas, pucat, tipis ujungnya, bercampur dengan urat yang sempit dan tipis. Panjang daun 1-3 m, memiliki tidak lebih dari 30 pinak daun. Pinak daun letaknya berjauhan dan tidak teratur. Pinak daun yang terbawah selalu terletak jauh dari yang lainnya dan memiliki gagang yang panjangnya 3 cm. ujung daun fertil berwarna coklat seperti karat. Bagian bawah dari pinak daun tertutup secara seragam oleh sporangia yang besar. Ujung pinak daun yang steril dan lebih panjang membulat atau tumpul dengan ujung yang pendek. Duri banyak, berwarna hitam, peruratan daun menyerupai jarring. Sisik yang luas, panjang hingga 1 cm, hanya terdapat di bagian pangkal dari gagang, menebal di bagian tengah. Spora besar dan berbentuk tetrahedral. Ekologi Ferna tahunan yang tumbuh di mangrove dan pematang tambak, sepanjang kali dan sungai payau serta saluran. Tingkat toleransi terhadap Universitas Sumatera Utara 86
  • 92. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove genangan air laut tidak setinggi A.speciosum. Ditemukan di bagian daratan dari mangrove. Biasa terdapat pada habitat yang sudah rusak, seperti areal mangrove yang telah ditebangi yang kemudian akan menghambat tumbuhan mangrove untuk bergenerasi. Tidak seperti A speciosum, jenis ini menyukai areal yang terbuka terang dan disinari matahari. Penyebaran Pantai tropis. Terdapat diseluruh Indonesia. Manfaat Akar rimpang dan daun tua digunakan sebagai obor. Daun digunakan sebagai dan alas ternak. Daun-daun paku laut yang dikeringkan dipergunakan sebagai atap rumah. Pucuknya yang muda juga dimanfaatkan sebagai sayuran di beberapa daerah.[1] Daun-daun yang tua dan juga akarnya digunakan sebagai bahan obat tradisional. Catatan Sering kali keliru dengan A.speciosum. secara umum, A.aureum lebih tinggi, dan individu mudannya lebih kemerahan dibandingkan dengan A.speciosum yang kecoklatan. Pengenalan yang paling mudah adalah dengan melihat ujung daunnya. A.aureum pada umumnya agak tumpul, tetapi dengan titik yang kecil, sementara pada A.speciosum runcing memanjang. Aegialitis annulata Klasifikasi Kingdom : Plantae Phylum : Tracheophyta Class : Magnoliopsida Order : Plumbaginales Family : Plumbaginaceae Genus : Aegialitis Species : Aegialitis annulata Gambar. Aegialitis annulata Universitas Sumatera Utara 87
  • 93. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Deskripsi Aegialitis annulata berbentuk semak kecil, umumnya memiliki ketinggian 1,5-3 meter, kadang-kadang dijumpai sebagai pohon sampai 7 meter tingginya. Biasanya memiliki akar yang menjalar pada permukaan tanah, dan ranting dengan goresan berbentuk cincin. Kadang-kadang memiliki akar tunjang. Kulit kayu bagian luar berwarna hitam, halus dan kemudian bercelah sejalan dengan bertambahnya umur. Diameter batang sampai 20 cm, bengkak pada bagian pangkal dan memiliki tekstur seperti busa. Morfologi Daun: Terdapat lobang longitudinal dan kelenjar garam. Gagang daun panjangnya 8 cm. Unit & Letak: sederhana & bersilangan. Bentuk: lanset seperti pedang. Ujung: meruncing. Ukuran: 6-9 x 2-5 cm. Bunga: Tandan bunga yang asimetris memiliki banyak bunga. Letak: di ujung tandan/ tangkai bunga. Formasi: payung (ada banyak bunga). Daun Mahkota: 5; putih kadang abu-abu pucat, tumpang tindih; 5-8 mm. Kelopak Bunga: 5; bentuk tabung; 7-8 mm. Buah: Buah berbentuk kapsul melengkung, memiliki 5 sudut, berwarna kemerahan ketika telah matang. Ukuran: 3-4 x 4-5 cm. Ekologi: Tumbuh pada daerah mangrove terbuka sebagai individu yang terpisah atau dalam kelompok kecil. Juga tumbuh pada daerah yang lebih berpasir dan berkarang serta tergenang oleh air dengan salinitas yang sama dengan air laut (pada akhir musim kering). Penyerbukan dilaporkan dibantu oleh semut. Di Australia, perbungaan terjadi pada bulan September - November, sedangkan buah yang matang tumbuh pada bulan Januari - Maret. Penyebaran : Kepulauan Sunda kecil, Maluku, PNG dan Australia Utara. Universitas Sumatera Utara 88
  • 94. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Manfaat : Memiliki kandungan tanin yang sangat tinggi, akan tetapi penggunaannya belum pernah dilaporkan. Clerodendron Inerme Klasifikasi Kingdom :Plantae Phylum : Spermatophyta Class :Dicotyledoneae Ordo :Verbanales Family :Verbanaceae Genus :Clerodendron Species : Clerodendron inerme Gambar. Clerodendron Inerme Nama umum/dagang: Gambir laut Morfologi Habitus: Perdu, tinggi 1-3 m. Batang: Tegak, bulat, percabangan simpodial, coklat pucat. Daun: Tunggal, berhadapan, lonjong, tepi bergerigi, ujung meruncing, pangkal membulat, panjang 8-13 cm, lebar 4-7 cm, bertangkai pendek, pertulangan menyirip, permukaan halus, hijau. Bunga: Majemuk, bentuk lonceng, di ketiak daun, panjang ± 5 cm, tangkai silindris, panjang ± 2 cm, hijau, kelopak bentuk corong, hijau pucat, benang sari jumlah empat, panjang 2-3 cm, putih, kepala sari lonjong, ungu, tangkai putik silindris, panjang 3-4 cm, ungu, mahkota bentuk lonjong, lima helai, ungu. Buah: Kendaga, bulat telur, panjang ± 1,5 cm, hitam. Universitas Sumatera Utara 89
  • 95. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Biji: Bulat, pipih, hijau. Akar: Tunggang, putih kekuningan Ekologi: Tumbuh dengan baik di sepanjang pantai dan toleransiterhadap genangan air garam dan sinar matahari yang panas. Merupakan tanaman serbaguna dan dapat tumbuh sebagai topiary atau sebagai bonsai. Penyebaran: Jenis tersebar Hawaii, Australia, dan Hindia Barat dan iklim yang tropis. Manfaat: Akar dan daun: Berkhasiat sebagai obat sakit kelenjar dan hati. Cynanchum carnosium Klasifikasi Kingdom : Plantae Phylum : Tracheophyta Class : Spermatopsida Ordo : Gentianales Family : Apocynaceae Genus : Cynanchum Species : Cynanchum carnosium Gambar. Cynanchum carnosium Morfologi Akar: Ramping tidak melebihi diameter batang 2cm. Daun: Tangkai menghasilkan eksudat jelas. Daun kasar, berukuran sekitar 1,7 - 6,5 x 1 3,5 cm, panjang petioles 0,8-1,4 cm. Universitas Sumatera Utara 90
  • 96. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Buah: Buah lembut, tidak berkayu, ukuran sekitar 75-90 x 10-12 mm. Ukuran benih sekitar 5-7 x 4 mm, bulu rambut buah sekitar 25 mm. Kuran kotiledon + / - sekitar 2,5 mm panjang, ukuran radikula sekitar 1 mm. Penyebaran Tersebar di bagian selatan menuju utara-timur New South Wales. Rentang ketinggian sangat kecil, terbatas pada zona litoral di belakang mangrove. Juga tersebar di Papua Nugini dan bagian lain dari Malesia. Drynaria sparsisora Moore. Klasifikasi Tumbuhan Kingdom : Plantae Divisi : Pteridophyta Kelas : Pteridopsida Ordo : Polypodiales Famili : Polypodiaceae Genus : Dynaria Spesies : Drynaria sparsisora Moore. Gambar. Drynaria sparsisora Nama Umum : Paku Simbar layangan Nama Daerah: Akar kusu (Melayu), Paku langlayangan (Sunda), Simbar layangan (Jawa), Simbar (Bali), Barang-barang (Makassar) dan Lilanga (Ternate). Deskripsi Habitus Semak, tahunan, menempel pada pohon inang, panjang 0,5 – 1 m. Batang Memanjat atau menjalar, mereduksi seperti akar tinggal atau rimpang, permukaan tertutup rambut dan daun penumpu, cokelat muda. Universitas Sumatera Utara 91
  • 97. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Daun Tunggal, lonjong, tepi berloreh tajam, ujung runcing, pangkal runcing, panjang 25–40 cm, lebar 15–20 cm, pertulangan menyirip, warna daun hijau. Spora Bentuk bulat, menepel di permukaan bawah daun, letak tersebar, cokelat. Akar Tunggang, silindris, dan berwarna cokelat. Manfaat Akar Drynaria sparsisora berkhasiat sebagai obat sakit mata dan untuk obat mencret. Akar dan daun Drynaria sparsisora mengandung Kardenofin, Plavonoida dan Polifenol. Sporobolus virginicus (L.) Kunth Deskripsi Sporobolus adalah genus dari rumput di Poaceae keluarga. Mereka biasanya disebut rumput dropseed atau rumput Sacaton. Tanaman ini adalah padang rumput savana khas dan tanaman, dan tanaman ini merupakan jenisjenis habitat terbuka di iklim panas Gambar. Sporobolus virginicus Bunga Tumbuhan berwarna hijau merumput. Tinggi tumbuhan ini 10-15 cm. Tanaman ini memiliki bunga berwarna hijau dan berwarna ungu. Bunga bereproduksi aseksual dengan menggunakan stolon dan rizoma. Universitas Sumatera Utara 92
  • 98. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Penyebaran Tanaman ini tumbuh dikawasan Autralia, Selendia Baru, Pulau tenang, Ceribben, Afrika, India, Cina dan Indonesia. Tanaman ini tersebar luas dibagian wales. Ekologi Sementara beberapa rumput dropseed membuat tanaman berkebun bagus, mereka umumnya dianggap untuk membuat padang rumput rendah. Kegunaan Ada beberapa benih dari spesies ini yang dapat dimakan dan bergizi, tanaman ini digunakan sebagai makanan misalnya dengan Apache Chiricahua. Spesies lain dilaporkan untuk digunakan sebagai makanan kelaparan, seperti indicus Sporobolus di bagian Region Oromia Ethiopia, di mana ia dikenal sebagai muriy di Oromiffa. Dikenal sebagai Popote de Cambray, Sporobolus digunakan dalam popotillo seni atau jerami mosaik, seni rakyat Meksiko dengan asal-usul Pra-Columbus. Dendrobium callybotrys Klasifikasi Kingdom : Plantae Division : Magnoliophyta Sub divisi : Monokotil Order : Asparagales Family : Orchidaceae Genus : Dendrobium Spesies : Dendrobium callybotrys Gambar. Dendrobium callybotrys Deskripsi Dendrobium adalah salah satu marga anggrek epifit yang biasa digunakan sebagai tanaman hias ruang atau taman. Bunganya sangat bervariasi dan indah. Dendrobium relatif mudah dipelihara dan berbunga. Universitas Sumatera Utara 93
  • 99. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove Pola pertumbuhan anggrek Dendrobium bertipe simpodial, artinya memiliki pertumbuhan ujung batang terbatas. Batang ini tumbuh terus dan akan berhenti setelah mencapai batas maksimum. Pertumbuhan ini akan dilanjutkan oleh anakan baru yang tumbuh di sampingnya. Pada anggrek simpodial ini terdapat penghubung yang disebut rhizoma atau batang di bawah tanah. Dari rhizoma ini akan keluar tunas anakan baru. Di antara rhizoma dan daun ada semacam umbi yang disebut pseudobulb (umbi palsu). Ukuran maupun bentuk pseudobulb bervariasi. Anggrek Dendrobium membutuhkan sinar matahari dengan sedang sampai tinggi, tergantung dari jenis Dendrobium. Apabila suhu terlalu tinggi dapat dibantu dengan pengkabutan dengan penggunaan semprotan untuk menghindari penguapan yang lebih besar. Humata parvula Klasifikasi Kingdom : Plantae Filum : Magnoliophyta Kelas : Filicopsida Ordo : Filicales Famili : Davalliaceae Genus : Humata Spesies : Humata parvula Gambar. Humata parvula Deskripsi Rhizoma nya panjang crepping sekitar 1,5 mm diameter, bantalan daun dimorfik jarak jauh sayu bersisik padat skala penyempitan dari oblong dasar menuju ekor panjang, sampai 6 dengan 0,7 mm, ekor biasanya paten coklat untuk lebih gelap. steril pelepah 0,5 -2,5 penyempitan tipis oblong sederhana putaran puncak di pangkalan, seluruh 6 -9 oleh 2 -2,5 cm. vena telanjang seperti kulit dua kali atau tiga kali bercabang semua . daun palem subur sampai 1-1,25 cm panjangnya , tipis bersayap lurus grandually penyempitan terhadap kedua ujung Universitas Sumatera Utara 94
  • 100. Kehutanan 2010 Jenis-Jenis Flora Mangrove sampai dengan 9 dengan 1 cm lobed setengah jalan berlekuk , bergelombang bulat. sori bagian terminal , mencapai 3-5 untuk setiap lobus, sedikit di dalam indusia tepi naik 1 mm, 2 mm papan,berwarna coklat keseluruhan. Di bagian bawah ini, kesimpulan habitat beberapa berdasarkan preferensi habitat dikenal spesies-spesies yang paling sering dikaitkan dengan Humata heterophylla. Zona: Montana, subtropis, sedang, daerah tropis. Vegetasi: Kawasan budidaya, gurun, situs terganggu, hutan cemara, ladang, hutan, kebun, padang rumput, tempat tidur gantung, padang rumput, hutan pegunungan, hutan terbuka, hutan pinus, hutan hujan, belukar. Habitat Bukit, lereng gunung, pinggir jalan, bukit pasir, streamsides, lembah. Tanah dan Batuan:daerah berpasir, tanah berpasir. Air di Area: Daerah kering, rawa-rawa, daerah mesic, pantai, bank sungai, sungai, rawarawa.Lereng di Area daerah kering, daerah mesic, bank sungai, sungai, lahan lebak. Lereng di Area: lereng bukit Manfaat Beberapa jenis tumbuhan paku dapat diamanfaatkan bagi kepentingan manusia. Jenis tumbuhan paku yang dapat dimanfaatkan yaitu sebagai obat untuk menyembuhkan luka, sebagai pupuk hijau tanaman padi di sawah, dan sebagai tanaman hias. Sebagai bahan penghasil obat-obatan. Universitas Sumatera Utara 95

×