Panduan kaprodi 2009

1,362
-1

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
1,362
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
25
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Panduan kaprodi 2009

  1. 1. 003/4.2/WKAM/09 PEDOMAN UMUMPEMILIHAN KETUA PROGRAM STUDI BERPRESTASI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONALDIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DIREKTORAT AKADEMIK 2009
  2. 2. KATA PENGANTARPedoman  Umum  Pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  di  perguruan tinggi  dimaksudkan  untuk  memudahkan  para  penyelenggara  pemilihan  Ketua Program  Studi  baik  di  tingkat  Perguruan  tinggi  Negeri,  tingkat  Kopertis  bagi Perguruan  Tinggi  Swasta  (PTS),  maupun  di  tingkat  nasional  dalam  menyeleksi para  calon  secara  lebih  objektif,  akuntabel  dan  transparan.  Pedoman  ini difokuskan  pada  hal‐hal  prasyarat,  mekanisme  dan  tata  cara  pemilihan  seperti kriteria  calon,  penyerahan  dokumen  sebagai    karya  prestasi,  persyaratan,  dan beberapa data/informasi yang dikirim oleh perguruan tinggi/Kopertis ke tingkat nasional.   Dengan  diselenggarakannya  pemilihan  Ketua  Program  Studi  berprestasi  ini diharapkan  setiap  perguruan  tinggi  memiliki  sistem  penghargaan  yang terprogram  bagi  Ketua  Program  Studi  yang  memiliki  prestasi  tinggi  dalam pelaksanaan  kegiat‐an  manajemen  di  tingkat  program  studi.  Prestasi  yang muncul  dari  pemilihan  tersebut  dapat  menjadi  informasi  yang  berhar‐ga  bagi perguruan  tinggi  untuk  prioritas  pengembangan  menuju  daya  saing  perguruan tinggi berbasis keunggulan lokal.   Semoga  dengan  pedoman  atau  acuan  ini,  penyelenggaraan  pemilihan  Ketua Program  Studi  berprestasi  di  tingkat  perguruan  tinggi/Kopertis  maupun  di tingkat nasional dapat terlaksana dengan baik.      Jakarta, Maret 2009  Direktur Akademik  Illah Sailah  NIP 131128918  i 
  3. 3. DAFTAR ISI     Hal. :Kata Pengantar  iDaftar Isi  ii I.  PENDAHULUAN 1   A. Latar Belakang   1   B. Dasar Hukum   1   C. Tujuan dan Manfaat  2     II.  PENGERTIAN DAN PROSES PEMILIHAN  3   A. Pengertian dan Ketetapan  3   B. Proses Pemilihan  5     III.  KOMPONEN PENILAIAN  5   A. Karya Prestasi Unggul   5   B. Karya Manajerial  6     IV.  PROSES PENILAIAN 6   A. Dokumen yang Diperlukan  6   B. Penilaian Tahap Awal  6   C. Penilaian Tahap Akhir  7   D. Cara Penyampaian Hasil Pemilihan  8     V.  JADWAL KEGIATAN 8 VI.  PENGHARGAAN 11 VII.  PEMBIAYAAN  11 VIII.  PENUTUP   11    Lampiran :       1.  Formulir Prestasi Unggul     2.  Formulir Karya Prestasi Manajerial     ii 
  4. 4. I.  PENDAHULUAN  A. Latar Belakang    Pendidikan  tinggi  di  Indonesia  merupakan  subsistem  pendidikan  nasional yang mencakup program sarjana, magister, spesialis, doktor,  dan  program  diploma.  Perguruan  tinggi  berkewajiban  menyelenggarakan  pendidikan,  penelitian  dan  pengabdian  kepada  masyarakat  sesuai  dengan  visi,  misi,  tujuan,  tugas,  dan  kewenangannya.  Ketua  Program  Studi  sebagai  salah  satu  unsur  penyelenggara  pendidikan  tinggi  merupakan  elemen  penting  dan  strategis  dalam  manajemen  penyelenggaraan  pendidikan  perguruan  tinggi.  Ketua  Program  Studi  bertugas  memimpin  dan  melaksanakan  fungsi  manajerial  seperti  membuat  perencanaan,  pelaksanakan  dan  pengendalian  proses  kegiatan  akademik    serta  pengadministrasian  kegiatan  pendukungnya.  Sewajarnya  para  Ketua  Program  Studi  yang  memiliki  kinerja,  dedikasi  dan  integritas  kepribadian  tinggi  mendapat penghargaan.  Sistem  penghargaan  ini  harus  sejalan  dan  sesuai  dengan  harkat  dan  martabat  Ketua  Program  Studi  sebagai  elemen  dalam  manajemen  perguruan tinggi untuk merealisasikan visi, misi, dan tujuan program  studi  yang  relevan  dengan  visi,  misi,  dan  tujuan  lembaga  secara  keseluruhan.   Pendayagunaan  sistem  penghargaan  akan  merupakan  salah  satu  unsur  penting  dan  sebagai  unsur  motivator  ke  arah  kinerja  terbaik  serta  berperan  dalam  menumbuhkan  suasana  akademik,  yang  pada  akhirnya  dapat  mempercepat  perkembangan  masyarakat  ilmiah  masa  kini  dan  masa  depan  sesuai  dengan  yang  diharapkan.  Sistem  pemberian penghargaan diharapkan akan mendorong Ketua Program  Studi  untuk  lebih  berprestasi  dan  produktif,  sehingga  tujuan  pengembangan  sistem  pendidikan  tinggi  dan  pembangunan  nasional  pada umumnya dapat tercapai secara optimal.   B.  Dasar Hukum  1. Undang‐Undang  Republik  Indonesia  No.  20  Tahun  2003  tentang  Sistem Pendidikan Nasional  2.  Undang‐Undang  Republik  Indonesia  No  14  Tahun  2005  tentang  Guru dan Dosen  1 
  5. 5. 3.  Peraturan  Pemerintah  Republik  Indonesia  No.  19  Tahun  2005  tentang Standar Nasional Pendidikan  4.  Peraturan  Pemerintah  Republik  Indonesia  No.  60  Tahun  1999  tentang Pendidikan Tinggi  5.  Peraturan  Pemerintah  Republik  Indonesia  No.  61  Tahun  1999  tentang Penetapan Perguruan Tinggi Sebagai Badan Hukum  6.  Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No 15  Tahun  2005  tentang  Organisasi  dan  Tata  Kerja  Direktorat  Jenderal Pendidikan Tinggi  7.  Keputusan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Republik  Indonesia  No  234 Tahun 2000 tentang Pedoman Pendirian Perguruan Tinggi  8.  Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi No 108 tahun 2001  tentang  Pedoman  Pembukaan  Program  Studi  dan/atau  Jurusan  Berdasarkan  Keputusan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Nomor  234/U/2000 tentang Pedoman Pendirian Perguruan Tinggi  9.  Higher  Education  Long  Term  Strategy  (HELTS)  Tahun  2003‐2010.  Direktorat  Jenderal  Pendidikan  Tinggi,  Departemen  Pendidikan  Nasional   C.  Tujuan dan Manfaat    Tujuan  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  di  perguruan  tinggi adalah untuk memberikan penghargaan kepada Ketua Program  Studi  yang  secara  nyata  dan  luar  biasa  melaksanakan  tugasnya  yang  hasilnya  dapat  dibanggakan  dan  sangat  bermanfaat  bagi  kemajuan  peningkatan kualitas akademik dan kelembagaan.   Pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  diharapkan  bermanfaat  dalam:  1.  Meningkatkan  motivasi  secara  berkelanjutan  di  kalangan  Ketua  Program Studi untuk untuk “bekerja lebih keras dan lebih cerdas”  dalam  melaksanakan  tugas  pokok  dan  fungsinya  sebagai  salah  satu elemem manajemen di Perguruan tinggi.  2.  Menciptakan  suasana  akademik  yang  kondusif  sehingga  memungkinkan Tridharma Perguruan tinggi dapat terlaksana dan  berkembang  dengan  baik  yang  mengarah  kepada  tumbuhnya  semangat pengabdian dan dedikasi.  3.  Menumbuhkan  kebanggaan  bagi  Ketua  Program  Studi  dalam  melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya.  2 
  6. 6. II.  PENGERTIAN DAN PROSES PEMILIHAN   Pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  pada  tingkat  nasional  dilaksanakan  dalam  rangka  peringatan  Hari  Pendidikan  Nasional  dan  peringatan hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia. Pedoman  pemilihan ini diatur sebagai berikut.  A.  Pengertian dan Ketetapan  1.  Perguruan  tinggi  merupakan  lembaga  pendidikan  tinggi  di  lingkungan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Depdiknas dan  dapat  berbentuk  akademi,  politeknik,  sekolah  tinggi,  institut  atau  universitas.  2.  Ketua  Program  Studi  dalam  pedoman  umum  ini  adalah  Ketua  Program  Studi  dan/atau  Ketua  Jurusan  di  lingkungan  Perguruan  tinggi  yang  dalam  dua  tahun  terakhir  memiliki  prestasi  yang  sangat  bermanfaat  dan  dapat  dibanggakan,  serta  diakui  pada  skala nasional.  3.  Ketua  Program  Studi  yang  berhak  mengikuti  proses  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  adalah  dosen  tetap  perguruan  tinggi,  yang  bekerja  penuh  waktu  yang  berstatus  sebagai  tenaga  pendidik tetap pada Perguruan tinggi yang diwakili.   4.  Ketua  Program  Studi  berhak  mengikuti  proses  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  adalah  dosen  yang  memiliki  kualifikasi  akademik  sekurang‐kurangnya  S‐2/SP1  tanpa  dibatasi  oleh  usia,  kepangkatan dan golongan, dan jabatan akademik.   5.  Pimpinan perguruan tinggi negeri hanya dapat meng‐usulkan satu  orang  Ketua  Program  Studi  berprestasi.  Pimpinan  perguruan  tinggi  swasta  mengajukan  satu  orang  Ketua  Program  Studi  berprestasi  ke  Kopertis  dan  selanjutnya  koordinator  Kopertis  menyeleksi  dan  mengirimkan  dua  orang  Ketua  Program  Studi  berprestasi ke tingkat nasional.  6.  Karya Prestasi   a.  Karya prestasi di bidang manajerial program, antara lain dalam  bentuk:  1)  Metode  pemberdayaan  staf  agar  sesuai  dengan  visi,  misi  dan tujuan program studi   2)  Ide/gagasan  tentang  pengembangan  pendidikan/  pembelajaran, tingkat nasional maupun internasional  3 
  7. 7. 3)  Ketepatan  dalam  melaporkan  kegiatan  program  studi  secara  berkala  baik  dalam  EPSBED  maupun  Akreditasi  Program Studi  4)  Metode/model  pemberian  motivasi  kepada  teman  sejawat  (dosen dan tenaga administrasi)  5)   Metode/model  pemberian  motivasi  dalam  meningkatkan  soft skills peserta didik  6)   Hal lain yang relevan dengan fungsi adsministrtif program  studi  seperti  kelengkapan  dokumen  kurikulum,  perencanaan pembelajaran, pedoman pembelajaran dll. b.  Karya  prestasi  di  bidang  pengembangan  jaringan  kemitraan  antara lain dalam bentuk:  1)   Pengembangan  kemitraan  dengan  industri  atau  pengguna  lulusan  2)   Pengembangan kemitraan dengan lembaga pendidikan lain  baik dalam negeri maupun luar negeri  3)  Model pengembangan jaringan dengan alumni  4)  Model  pemberdayaan  kemitraan  dengan  industri/lembaga  pendidikan  lain  baik  dalam  negeri  maupun  luar  negeri  (long term relationship) c.  Karya prestasi di bidang inovasi pembelajaran antara lain dalam  bentuk:  1)  Model pengembangan pembelajaran yang dapat medukung  percepatan pencapaian kompetensi  2)  Model pengembangan kurikulum berbasis kompetensi  3)  Model pemberdayaan sumberdaya manusia   4)  Model pemberdayaan sarana dan prasarana  5)  Model pemberdayaan sumber belajar   6)  Publikasi dalam pengembangan inovasi pembelajaran   7)  Model  pembelajaran  yang  dapat  meningkatkan  spirit  entrepreneurship  d.  Karya prestasi pengembangan di bidang kemahasiswaan:  1)  Model pengembangan peningkatan kompetensi mahasiswa  2)  Model  pembinaan  mahasiswa  dalam  mengaktualisasikan  pemikiran dan temuannya  3)  Model percepatan masa tunggu terhadap lulusannya dalam  memasuki dunia kerja atau pendidikan lanjutan  4 
  8. 8. 4)  Model  pembinaan  organisasi  mahasiswa  di  lingkungan  program studinya.  B.  Proses Pemilihan  Pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  dilakukan  melalui  dua  tingkat, yaitu:  1.  Tingkat Perguruan Tinggi Negeri/Kopertis   a)  Di tingkat masing‐masing perguruan tinggi negeri  b)  Di  tingkat  masing‐masing  perguruan  tinggi  swasta  dan  dilanjutkan  di  tingkat  Kopertis,  dimana  masing‐masing  Kopertis memilih 2 (dua) peserta terbaik dari perguruan tinggi  swasta yang berbeda.  c)  Cara  pemilihan  diserahkan  pada  kebijakan  masing‐masing  perguruan tinggi/Kopertis.   2.  Tingkat Nasional  Di  tingkat  nasional  dilakukan  dua  tahap  seleksi,  yaitu  tahap  awal  dan  tahap  akhir.  Pada  tahap  awal  dipilih  15    (lima  belas)  orang  Ketua  Program  Studi    berprestasi  terbaik  yang  akan  diundang  ke  Jakarta  untuk  mengikuti  pemilihan  tahap  akhir.  Pemilihan  tahap  awal  dilakukan  berdasarkan  penilaian  dokumen  yang  dikirim  ke  panitia pemilihan. Pada tahap akhir 15 orang Ketua Program Studi  berprestasi  terbaik  akan  menyajikan  makalah  hasil  karya  prestasi  dan  berdiskusi  tentang  isu‐isu  aktual  serta  penilaian  kepribadian.  Pada  seleksi  tahap  akhir  dipilih  tiga  orang  ketua  program  studi   berprestasi tingkat nasional.     III.  KOMPONEN PENILAIAN   Komponen penilaian kinerja Ketua Program Studi berprestasi mencakup:  A.  Karya Prestasi Unggul  Karya prestasi unggul adalah karya salah satu bidang dalam tugasnya  sebagai  Ketua  Program  Studi  yang  asli,  dan  bermanfaat  bagi  pengembangan  pendidikan  pada  tingkat  program  studi.  Karya  prestasi, dituliskan dalam 8‐12 halaman sebagaimana  petunjuk teknis  yang tercantum dalam Lampiran 1    5 
  9. 9. B.  Karya Manajerial   Kegiatan manajerial program studi dinilai berdasarkan atas hasil kerja  yang diembannya seperti:   1. Program Kerja dan Anggaran Tahunan Program Studi  2. Tugas  dan    hasil  evaluasi  dosen  di  Program  Studi  yang  bersangkutan  dalam  melaksanakan  kegiatan  pembelajaran,  penelitian  dan  pelayanan  pada  masyarakat  sesuai  dengan  ketentuan yang berlaku  3. Hasil  evaluasi  dan  peningkatan  mutu  pelaksanaan  kegiatan  pembelajaran, penelitian dan pelayanan pada masyarakat  4. Ketepatan dalam melakukan perpanjangan ijin, Laporan EPSBED,  akreditasi.   5. Kegiatan lainnya yang relevan    IV.   PROSES PENILAIAN   A.  Dokumen yang diperlukan  Dokumen  yang  dikirim  oleh  pimpinan  perguruan  tinggi  atau  Kopertis terdiri atas:  1. Karya prestatif unggul.   2. Karya manajerial.  3. Surat  pernyataan  dari  pimpinan  perguruan  tinggi  dan  penilaian  atasan/pimpinan  langsung  terhadap  integritas  dan  kepribadian  ketua program studi  yang bersangkutan.  4. Copy  dari  Surat  Keputusan  pengangkatan  Ketua  Program  Studi  yang diusulkan.  B.  Penilaian Tahap Awal  Penilaian  tahap  awal  dilakukan  melalui  penilaian  terhadap  berkas/dokumen yang  masuk dari  Perguruan tinggi Negeri/Kopertis.  Pada  tahap  ini  akan  ditentukan  15  orang  Ketua  Program  Studi  berprestasi terbaik yang akan diundang untuk pemilihan tahap akhir.  Nilai  kumulatif  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  mencakup  komponen:   1.  Karya Prestasi Unggul   : 45%  2.  Karya Manajerial    : 55%  6 
  10. 10. Bobot  penilaian  karya  manajerial  program  studi  adalah  sebagai  berikut:  1. Manajerial program    : 40 %  2. Jaringan Kemitraan    : 30 %  3. Karya Inovasi      : 30 %  C  Penilaian Tahap Akhir  Penilaian  tahap  akhir  dilakukan  untuk  menentukan  tiga  Ketua  Program  Studi  berprestasi  terbaik  dan  akan  diundang  untuk  menghadiri  upacara  kenegaraan  dalam  rangka  Hari  Proklamasi  Kemerdekaan  RI.  Penilaian  pada  pemilihan  tahap  akhir  dilakukan  terhadap:  1.  Tulisan  tentang  karya  prestasi  unggul  dan  karya  manajerial  dengan ketentuan :  a.  Makalah  ditulis  8  ‐  12  halaman,  di  atas  kertas  ukuran  A4  dengan spasi 1,5 dan menggunakan font 12 Times New Roman.  b.  Makalah berisi pendahuluan, tujuan, landasan teori/kajian pustaka,  pembahasan, kesimpulan dan daftar pustaka.   c.  Bahasa  yang  digunakan  bahasa  Indonesia  atau  bahasa  Inggris  yang baik dan benar  2.  Penyajian  makalah  selama  10  menit  dan  dilanjutkan  dengan  tanya  jawab selama maksimum 20 menit.   3.  Pengungkapan  ide  atau  gagasan  pada  diskusi  kelompok  tentang  isu  aktual  yang  akan  ditentukan  segera  sebelum  diskusi  kelompok.  Adapun nilai akhir diperoleh dengan ketentuan sebagai berikut.  1.  40% dari hasil penilaian tahap awal   2.  60% dari hasil penilaian tahap akhir yaitu:  Penulisan Karya Tulis (makalah)  : 50%  Penyajian dan Tanya Jawab    : 30%  Diskusi Kelompok      : 20%    7 
  11. 11. D.  Cara Penyampaian Hasil Pemilihan  1.  Hasil Pemilihan Ketua Program Studi Berprestasi tingkat Perguruan  Tinggi  Negeri/Kopertis  disampaikan  oleh  Rektor/Direktur/  Koordinator Kopertis yang bersangkutan disertai dengan berkas  yang diperlukan kepada:  Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi   c.q. Direktur Akademik   Komplek Depdiknas Gedung D Lantai 7  Jl. Jend. Sudirman, Pintu I, Senayan, Jakarta  2.  Undangan  kepada  15  orang  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  (hasil  penilaian  tahap  awal)  dan  peserta  lainnya  akan  disampaikan  sebelum pemilihan tahap akhir di tingkat nasional  melalui pos atau e‐mail.   3.  Hasil  penilaian  tahap  akhir  akan  diumumkan  oleh    Direktur  Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional.     V. JADWAL KEGIATAN  Jadwal  kegiatan  secara  tentatif  dari  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  disajikan  pada  Bagan  di  halaman  berikut.  Penjelasan  dari  Bagan tersebut adalah sebagai berikut.  1. Bulan Maret  a. Pemberitahuan pelaksanaan pemilihan dari Ditjen Dikti  b. Pembentukan panitia tingkat perguruan tinggi/Kopertis.  c. Penyampaian  pedoman  dan  bahan‐bahan  pemilihan  dari  Ditjen  Dikti ke perguruan tinggi/Kopertis  d. Rapat  Koordinasi  Penetapan  Pelaksanaan  Pemilihan  Ketua  Program Studi Berprestasi Tingkat Nasional oleh Ditjen Dikti  2. Bulan April  a. Pelaksanaan  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  tingkat  perguruan tinggi/Kopertis  b. Penyampaian hasil pemilihan Ketua Program Studi Berprestasi tingkat  perguruan tinggi  c. Penyampaian hasil pemilihan Ketua Program Studi Berprestasi tingkat  perguruan tinggi swasta ke Kopertis  d. Penetapan  pelaksanaan  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi Tingkat Nasional oleh Ditjen Dikti  8 
  12. 12. e. Penetapan tim penilai tingkat nasional   f. Pelaksanaan  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  tingkat  perguruan tinggi/Kopertis 3. Bulan Mei ‐ Juni  a.  Laporan  hasil  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  perguruan tinggi/Kopertis ke Ditjen Dikti Depdiknas  b.  Seleksi kelengkapan administrasi Ketua Program Studi Berprestasi  tingkat perguruan tinggi/Kopertis.  c.  Pemilihan Ketua Program Studi Berprestasi nasional tahap awal.  d.  Pemberitahuan  hasil  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  nasional tahap awal ke seluruh perguruan tinggi.  4. Bulan Juli  a.  Undangan pemilihan tingkat nasional tahap akhir  b.  Pemilihan Ketua Program Studi Berprestasi tingkat nasional tahap  akhir  c.  Laporan  hasil  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  tingkat  nasional tahap akhir ke perguruan tinggi/Kopertis 5. Bulan Juli  Undangan  menghadiri  upacara  17  Agustus  di  Depdiknas  kepada  juara  I,  II,  dan  III    dan  para  finalis  Ketua  Program  Studi    Berprestasi   Tingkat Nasional.   9 
  13. 13. Bagan Jadwal Kegiatan  Maret April Mei Juni Juli AgustusNo. Kegiatan 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 Penyebaran informasi 2 Pemilihan tingkat perguruan tinggi/Kopertis Pengiriman nama, kelengkapan administrasi dan 3 karya tulis ilmiah ke tingkat nasional (Dikti) Penilaian Nasional tahap awal 4 (desk evaluation) • Penilaian Nasional Tahap Akhir 5 • Pengumuman nama Ketua Program Studi Beprestasi Tingkat Nasional Undangan menghadiri Upacara 17 Agustus 6 Depdiknas 10 
  14. 14. VI. PENGHARGAAN   Penghargaan kepada Ketua Program Studi Berprestasi akan diberikan oleh:    1.  Pimpinan  perguran  tinggi/Koordinator  Kopertis  yang  bersangkutan  berupa  piagam  penghargaan  yang  disediakan  sendiri  oleh  masing‐ masing  perguruan  tinggi/Kopertis.  Penghargaan  lainnya  diserahkan  kepada  kebijaksanaan  dan  kemampuan  perguruan  tinggi/Kopetis  yang  bersangkutan. Penghargaan tersebut mempunyai bobot dan makna yang  sesuai dengan pelaksanaan tugas atau misi perguruan tinggi.  2.  Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi berupa :  a.  Piagam Penghargaan, dan  b.  Hadiah lainnya.    Ketua  Program  Studi  Berprestasi  terbaik  peringkat  I,  II,  dan  III  tingkat  perguruan  tinggi/  Kopertis  akan  menerima  penghargaan  yang  diserahkan  oleh  pimpinan  perguruan  tinggi/  Kopetis  pada  waktu  upacara  memperingati  Proklamasi  17  Agustus  1945  di  lingkungan  masing‐masing  perguruan  tinggi.  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  terbaik  peringkat  I,  II  dan  III  iingkat  nasional  akan  menerima  penghargaan  dari  Menteri  Pendidikan Nasional di Jakarta.     VI.  PEMBIAYAAN  Pembiayaan pemilihan dan pemberian penghargaan Ketua Program Studi  Berprestasi  tingkat  perguruan  tinggi/Kopertis  dibebankan  pada  anggaran  perguruan  tinggi/Kopertis  masing‐masing.  Pembiayaan  dan  penghargaan  Ketua  Program  Studi  Berpestasi  di  tingkat  nasional  dibebankan  pada  Daftar  Isian  Pelaksanaan  Anggaran  (DIPA)  yang  relevan  pada  Direktorat  Akademik Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi.      VII. PENUTUP  Buku  pedoman  umum  pemilihan  Ketua  Program  Studi  Berprestasi  ini  menjadi  acuan  bagi  perguruan  tinggi  dan  panitia  penyelenggara  di  Direktorat  Akademik  Direktorat  Jenderal  Pendidikan  Tinggi.  Hal‐hal  yang  belum  diatur  dalam  pedoman  ini  akan  disampaikan  melalui  surat  kepada  perguruan tinggi.     11 
  15. 15. Lampiran 1    FORMULIR PRESTASI UNGGUL  A. DATA DIRI 1. Nama Lengkap (dengan gelar)   2. NIP.   3. Jabatan Akademik   4. Pangkat dan golongan    5. Tempat & Tanggal Lahir 6. Jenis Kelamin  Laki‐laki / Perempuan *) 7. Bidang Keahlian    Fakultas8. Asal Perguruan Tinggi  Jurusan/Dep    Prodi.   B. URAIAN PRESTASI UNGGUL (2 tahun terakhir)  Uraian  prestasi  unggul  ditulis  dalam  8  ‐  12  halaman  yang  antara  lain  memuat:  1. Latar belakang  2. Metode pencapaian unggulan  3. Prestasi yang diunggulkan   4. Kemanfaatan  5. Pengakuan dari pihak terkait  6. Rencana Pengembangan  12 
  16. 16. Lampiran 2  Formulir Karya Prestasi Manajerial  (dua tahun terakhir)   A. Keterangan Perorangan 1. Nama Lengkap (dengan gelar)   2. NIP 3. Jabatan Akademik   4. Pangkat dan golongan    5. Tempat & Tanggal Lahir   6. Jenis Kelamin  Laki‐laki / Perempuan *) 7. Bidang Keahlian    Fakultas8. Asal Perguruan Tinggi  Jurusan/Dep    Prodi  9. Alamat Perguruan Tinggi    Telp/Fax     11. Alamat Rumah (lengkap)  Telp/Fax Hp    E‐mail*) Coret yang tidak perlu B. URAIAN KARYA PRESTASI MANAJERIAL (2 tahun terakhir) Uraian Karya Prestasi Manajerial  ditulis dalam 8 ‐ 12 halaman.   13 

×