PENGKADERAN PARTAI KEADILAN SEJAHTERA
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

PENGKADERAN PARTAI KEADILAN SEJAHTERA

on

  • 1,309 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,309
Views on SlideShare
1,309
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
33
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

PENGKADERAN PARTAI KEADILAN SEJAHTERA PENGKADERAN PARTAI KEADILAN SEJAHTERA Document Transcript

  • SISTEM REKUITMEN DAN KADERISASI PARTAI KEADILAN SEJAHTERA ( Hasil pengumpulan dan penyusunan dari berbagai sumber informasi ) MAKALAH ( Diajukan untuk melengkapi salah satu tugas mata kuliah Pendidikan Politik ) Disusun Oleh : MUHAMAD YOGI 41032161121007 RIDWAN SOPIANA 41032161121016 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PANCASILA DAN KEWARGANEGARAAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS ISLAM NUSANTARA BANDUNG 2013
  • KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta karunia-Nya kepada kami sehingga kami berhasil menyelesaikan Makalah ini yang alhamdulillah tepat pada waktunya yang berjudul “Sistem Rekuitmen dan Kaderisasi Partai Keadilan Sejahtera” Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha kita. Amin. Bandung, 16 November 2013 Penyusun Muhamad Yogi Ridwan Sopiana ii
  • DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ...................................................................................... ii DAFTAR ISI ..................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1 A. Latar Belakang ....................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .................................................................................. 3 C. Tujuan ..................................................................................................... 3 BAB II PEMBAHASAN ................................................................................. 4 A. Sistem Rekuitmen Partai Keadilan Sejahtera .................................... 4 1. Rekuitmen Fardi ................................................................................ 4 2. Rekuitmen Jama’i .............................................................................. 5 B. Sistem Kaderisasi Partai Keadilan Sejahtera .................................... 7 1. Pengkaderan Berbasis Tarbiyah ....................................................... 10 2. Pengkaderan Tarbiyah Kampus ........................................................ 12 3. Pengkaderan Formal Partai Keadilan Sejahtera ............................... 17 BAB III PENUTUP ......................................................................................... 19 A. Kesimpulan ............................................................................................. 19 B. Saran ....................................................................................................... 20 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 21 iii
  • BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kader adalah orang atau kumpulan orang yang dibina oleh suatu lembaga kepengurusan dalam sebuah organisasi, baik sipil maupun militer, yang berfungsi sebagai 'pemihak' dan atau membantu tugas dan fungsi pokok organisasi tersebut . Dalam hal membantu tugas dan fungsi pokok organisasi tersebut, seorang kader dapat berasal dari luar organisasi tersebut dan biasanya merupakan simpatisan yang berasaz dan bertujuan sama dengan institusi organisasi yang membinanya. Pada umumnya penggunaan kata 'kader' sangat lekat pada partai politik, namum organisasi kemasyarakatan juga mempunyai kader-kader yang membantu tugas ormas tersebut, misal: kader kesehatan; yang mana mereka bukan pegawai dinas yang melaksanakan fungsi kesehatan. Kaderisasi merupakan usaha pembentukan seorang kader secara terstruktur dalam organisasi yang biasanya mengikuti suatu silabus tertentu. Kader diambil dari istilah yang diperkenalkan Lenin pada masa pembentukan Partai Komunis Sovyet. Mendengar kata instan agak teringat dengan makanan yang biasanya dimakan secara instan karena proses pembuatannya instan juga yaitu mie instan. Tapi ulasan kali ini buka tentang cara pembuatan mie instan tetapi hanya sekedar sedikit analogi saja tentang sesuatu yang instan. Instan memliki arti langsung (tanpa dimasak lama) dapat diminum atau dimakan. Hal ini dapat dianalogikan untuk fenomena kader-kader partai politik hari ini yang ada di DPR. Instan dalam arti tanpa proses pengkaderan yang jelas. Mempunyai modal popularitas dan lot of money dapat membuat seseorang mewakili sebuah partai dalam events politik negeri ini. Menjustifikasi pernyataan beberapa orang termasuk ketua DPR bahwa proses kaderisasi partai politik yang buruk bisa membuat lembaga DPR juga buruk. Mungkin sebuah isu lama tetapi tanpa solusi. 1
  • 2 Pertanyaannya sekarang, masih adakah kaderisasi partai politik yang mencetak seseorang menjadi politisi yang handal? ataukah hanya kepentingan pemenangan semata sehingga kader instanpun ? Kalau bicara idealis kiranya kami pikir perlu adanya kaderisasi partai yang baik dan jelas. Mencetak kader partai yang benar-benar mampu menterjemahkan ideologi, visi partai tentunya kami pikir titik temunya pada Indonesia yang sejahtera. Tetapi dengan proses pengkaderan seperti ini juga harus membangun semuanya, selain kemampuan pribadi juga harus membangun diri ke masyarakat (Popularitas) dan tentu saja masalah modal materi. Karena dengan kemampuan pribadi yang handal tidak cukup untuk masuk jadi anggota DPR tanpa popularitas dan juga materi. Kalau hanya mementingkan pemenangan saja kami pikir lebih mudah. Partai politik hanya bergerilya orang yang mempunyai popularitas dan juga banyak uangnya. Dua komponen ini kami pikir senjata untuk pemenangan. Tentu saja berlawanan dengan yang dijelaskan di awal tadi. Kader partai hasil dari sistem instan ini perlu dipertanyakan kredibilitasnya. Namanya juga instan jadi tanpa proses yang jelas (positif). Tetapi dengan cara instan ini lebih efektif dalam pemenangan partai politik. Semuanya mempunyai kelemahan dan kelebihan. Bagi anda yang mau jadi anggota DPR, sebelum masuk partai politik mungkin bisa dimulai dengan meningkatkan kemampuan pribadi (moral & intelektual) bisa melalui pendidikan dan aktif dalam organisasi dan juga memulai melebur dengan masyarakat untuk meningkatkan popularitas sekaligus merintis usaha agar mendapatkan uang berlimpah yang nantinya untuk modal. Kami pikir inilah solusi kecilnya dan dengan begitu, insyaallah partai politik yang akan menghampiri anda.
  • 3 B. Rumusan Masalah a) Bagaiman Sistem Rekruitmen di Partai Keadilan Sejahtera ? b) Bagaiman Sistem Kaderisasi di Partai Keadilan Sejahtera ? C. Tujuan 1. Untuk mengetahui Sistem Rekruitmen di Partai Keadilan Sejahtera 2. Untuk mengetahui Sistem Kaderisasi di Partai Keadilan Sejahtera
  • BAB II PEMBAHSAN A. Sistem Rekuitmen Partai Keadilan Sejahtera Sistem rekuitmen PKS dilalukan dengan dua cara rekuitmen fardi dan jama’i. Rekuitemen fardi sendiri dilakukan oleh anggota Tarbiyah PKS terhadap beberapa orang. Dan rekuitmen jama’i yakni rekuitmen yang dilakukan secara kolektif dengan formal dan informal atau sering kita sebut perekuitan langsung ke partai seperti partai partai lainnya. Dari kedua cara rekuitmen ini, bisa di simpulkan bahwa PKS adalah partai terbuka. Terbukti PKS tidak merekruit anggota tidak hanya dari sistem fardi tapi lewat sistem jama’i. 1. Rekuitemen Fardi Rekuitmen fardi adalah rekuitmen yang dilakukan oleh anggota Tarbiyah terhadap suatu atau dua orang dengan pendekatan pribadi atas inisiatif sendiri atau atas rekomendasi seorang murrabbi. Rekuitemen ini dilakukan dengan cara seseorang anggota Tarbiyah mencari calon peserta Tarbiyah, dimana calon tersebut kemudian dikondisikan melalui tahap tahap, antara lain: ta’aruf (pengenalan dan pendekatan), ikhtiar (upaya mempengaruhi si calon), dan taqarrub (mendekatkan atau menghubungkan si calon dengan komunitas Tarbiyah). Hasil dari upaya pemantauan ini kemudian dilaporkan, dibicarakan, dan dianalisis dalam forum halaqoh berdasarkan standar syarat syarat peserta Tarbiyah. Jika memenuhi syarat maka ia akan diarahkan untuk mengikuti halakoh Tarbiyah. 4
  • 5 2. Rekruitmen Jama’i Rekruitmen jama’i yakni rekruitmen yang dilakukan secara kolektif dengan cara formal dan informal. Rekruitmen jenis ini memiliki beberapa pola: 1. Rekruitmen kepartaian, yakni rekruitmen tehadap anggota masyarakat melalui kegiatan formal kepartaian untuk menjadi anggota dan simpatisan partai. Kegiatan ini dilakukan melalui, pertama, Training Orientasi 1 (TOP 1). Dari TOP 1 akan dihasilkan beberapa tingkatan calon kader, antara lain: yang memiliki kualifikasi tertinggi akan menjadi anggota pemula terbina. Kelompok inilah yang akan dibina dengan intensif di “kawah candradimuka” yang disebut halaqoh tarbiyah, seperti yang di tempuh di LDK. Kualifikasi kedua akan menjadi calon anggota pemula terdaftar yang hanya boleh mengikuti Ta’lim Rutin Partai (TRP). Sedangkan kualifikasi terendah akan menjadi calon anggota partai yang hanya menerima KTA, yang berfungsi menambah dukungan dan suara bagi partai. Kedua, Training Orientasi Partai II (TOP II). TOP II berfungsi meningkatkan peserta TRP dan yang menerima KTA untuk bisa menjadi Anggota Pemula Terbina atau halaqoh Tarbiyah level pemula. 2. Rekruitmen melalui pendaftaran peserta. Pendaftaran peserta ini bisa dilakukan di sekretariat tingkat pusat, wilayah, daerah, cabang, hingga DPRa, di rumah rumah kader PKS atau melalui wwebsite. Para peserta yang mendaftar juga akan di training melalui TOP 1, TOP 2, dan diupayakan bisa mengikuti Tarbiyah anggota level pemula.
  • 6 3. Rekruitmen melalui Lembaga Dakwah Sekolah dan Lembaga Dakwah Kampus. Hasil dari rekruitmen ini juga diarahkan untuk mengikuti Tarbiyah anggota pemula. 4. Rekruitmen juga bisa dilakukan melalui berbagai kegiatan yang lain, seperti majelis ta’lim, studi intensif, kegiatan Ramdhan, pelatihan, baksos, santunan, dan kegiatan keegiatan yang lain. semua jenis rekruitmen ini berorientasi menjadi pintu masuk bagi calon kader untuk menjadi peserta Tarbiyah level pemula. Dalam merekrut calon PKS tidak mau main main, PKS bisa merekruit sekaligus menyeleksi mana yang pantas memegang dakwah PKS di parlemen dan lingkungan. Islam telah menjadikan sebagai tugas muslim untuk membentuk masyarakat yang sehat, yang bersih dari korupsi dan perbuatan tercela dan untuk berkelakuan baik dan menghidarkan kezaliman. Tapi disisi lain PKS melakukan rekruitmen anggota dari orang-orang yang berlatar belakang non-tarbiyah. Bahkan pada pemilu 2004, partai PKS menjaring lebih dari 30 calon legislatif non muslim. Disamping itu, PKS juga merekrut orang-orang non muslim sebagai anggotanya. Hal ini terlihat dari di sahkanya DPD Partai Keadilan Piniai pada tanggal 5 Juni 2002, yang mayoritas pengurusnya beragam kristen. Para pimpinan PKS juga memberikan kesempatan kepada tokoh agama hindu untuk menjadi anggota legislatif. PKS yang bertransformasi menjadi partai terbuka memang mengagetkan semua pihak, pasalnya PKS sangat menjunjung tinggi nilai nilai Islam. Tapi menurut pandangan PKS sendiri tidak menjadi masalah menjaring anggota non Muslim, karena inilah dakwah di negeri plurarisme yang sebenarnya. PKS sendiri menjaring non Muslim masuk kedalam partai bukan melalui
  • 7 kaderisasi Tarbiyahnya melainkan melalui anggota kehormatan. Penjaringan non Muslim kedalam partai merupakan strategi PKS untuk menaikan pamor PKS yang terbuka terhadap plurarisme, sehingga PKS bisa mendapat masa banyak dalam pemilu. PKS memang partai kader tapi PKS sendiri menginginkan masa yang banyak. Karena dengan memiliki kader yang solid dan ditambah pula masa yang banyak, PKS akan mudah memenangkan pemilu di Indonesia. B. Sistem Kaderisasi Partai Keadilan Sejahtera Sebagai Partai Kader PKS memiliki sistem kaderisasi kepartaian yang sistematis dan metodik. Kaderisasi ini memiliki fungsi rekruitmen calon anggota dan fungsi pembinaan untuk seluruh anggota, kader dan fungsionalis partai. Kaderisasi PKS sendiri memiliki sebuah fungsi yang sangat banyak untuk partai. Fungsi fungsi ini dijalankan secara terbuka melalui infra struktur kelembagaan partai yang tersebar dari tingkat pusat hingga tingkat ranting, fungsionalis berjalan sepanjang waktu selaras dengan tujuan dan sasaran umum partai, khususnya dalam bidang penyiapan sumber daya manusia. Langkah awal bagi pembinaan pribadi lalu lanjut pembinaan keluarga, masyarakat dan lingkungan diawali dari pembinaan kader PKS itu sendiri. PKS memandang bahwa proses dakwah parlemen hanya bisa dilakukan dengan pribadi pribadi yang shaleh. Jika jiwa pribadi bersih otomatis dakwah akan berjalan dengan lancar. Membentuk jiwa yang bersih menjadi sebuah kunci untuk membentuk keluarga yang shaleh. Setelah itu keluarga keluarga itulah yang akan membentuk masyarakat yang islami. Individu merupakan alat masayarakat dan
  • 8 negara yang terpenting dalam melaksanakan tugas sosial politik demi membangun cara untuk berhasil di dakwah parlemen. Secara umum, pengkaderan di kalangan PKS terdiri dari tiga jenis, yakni Tarbiyah, pengkaderan underbrow PKS, dan yang terakhir adalah pengkaderan formal kepartaian PKS sendiri. Tiga jenis pengkaderan ini merupakan kesatuan yang saling menopang dan bahkan sering sekali bertemu dalam satu bentuk dan satu iven yang sama sehingga tiga lapis pengkaderan ini acap kali terlihat tumpang tindih. Pengkaderan Tarbiyah merupakan pembinaan suatu kelompok kecil (Halaqoh) berkisar 5-10 orang di bawah bimbingan murabbi. Kegiatan seperti ini pada awalnya dilakuakan di kampus kampus, tapi seiring berkembangnya dakwah ke masayarakat, akhirnya pembinaan Tarbiyah ini dilakukan dikalangan masayarakat umum. Organisasi underbrow PKS mengembangkan pola pengakaderan sendiri sendiri. Organisasi organisasi underbrow PKS seperti Garda Keadilan, Serikat Pekerja Keadilan (SPK), Perhimpunan Petani Nelayan Sejahtera Indonesia (KAPMI) adalah organisasi yang bergerak dibidang sosial kemasyarakatan. Selain kelompok kelompok yang secara formal bukan underbrow PKS namu berafiliasi secara ideologis ke partai ini, seperti ROHIS dan LDK juga mengembangkan pola pengkaderan yang khas. Contoh seperti ROHIS dikenal sebagai pengkaderan yang dinamai Latihan Dasar Kepemimpinan, sementara di LDK ada pembinaan bernama Kajian Rutin. Organisasi atau kelompok ini sangat solid, dan memiliki daya juang yang tinggi untuk berdakawah di lingkungan. Mereka pun sering
  • 9 melakukan gerakan gerakan bantuan jika ada musibah yang menimpa daerah daerah di Indonesia. Sedangkan pengkaderan formal partai dilakukan secara resmi oleh kepengurusan dari Dewan Kepengurusan Ranting (DPRa) hingga Dewan Pengurus Pusat (DPP). Ada tujuh jenjang dalam pengkaderan formal ini yakni, TOP 1 (Training Orientasi Partai Satu), TOP 2; TDI (Traning Dasar Satu). TD 2 ; TL 1 (Training Lanjutan Satu), TL 2, dan training management dab kepemimpinan sosial (TMKS). Pengkaderan formal ini merupakan sarana pemibinaan kader sekaligus penjenjangan bagi mereka yang akan berimplikasi pada distribusi peran dan posisi struktural di PKS. Ditengah ketiga jenis pengkaderan PKS ini, sistem pengkaderan PKS yang paling terkenal adalah pengkaderan Tarbiyah yang sekarang lebih dikenal dengan kegiatan Liqo (Pertemuan) dan mentoring yang menjadi posisi kunci bagi pengkaderan PKS. Masing masing sitem pengkaderan PKS tetap menjadikan pengkaderan PKS menjadi penngkaderan utama. Sebagaimana telah dikemukakan dalam bab bab terdahulu, sistem pendidikan Tarbiyah di kampus kampus yang dilakukan oleh PKS ini dilestarikan, diatur, diformalkan, dan distandarkan. Untuk itu DPP PKS telah memproduksi modul panduan yang menjadi acuan resmi pengkaderan di partai ini. Pada tahun 2003, PKS menerbitkan sebuah modul berjudul “Management Tarbiyah Anggota Pemula”. Kemudian pada tahun 2005 terbit modul yang lebih lengkap yang tidak saja diperuntuhkan bagi anggota madya, dan anggota dewasa. Modul tersebut berjudul Manhaj Tarbiyah PK Sejahtera Modul yang dipakai PKS ini mencoba
  • 10 memperkenalkan ideologi dan pemikiran anggota PKS dalam proses dakwahnya. Tapi jika kita lihat makna dari isi modul tersebut mengandung makna positive. Pasalnya modul yang diterapkan PKS berbeda dengan modul modul partai lain. Isi dari modul tersebut memang memperkenalkan cara berfikir PKS, tapi disisi lain modul tersebut mengajarkan kepada peserta didik untuk mengerti bagaimana cara berdakwah politik di parlemen, sistem organisasi partai Islam (PKS) dan tentunya memperluas wawasan keislaman. Dari ketiga cara pengkaderan yang dilakukan PKS mulai dari pengkaderan Tarbiyah, pengkaderan underbrow, dan pengkaderan formal partai. Mungkin penelitian ini akan lebih fokus melihat serta menganalisis tentang pengkaderan Tarbiyah PKS yang menjadi pengkaderan utama dalam PKS. Dari pengkaderan Tarbiyah tersebut akan menghasilkan kader kader yang bagus untuk masuk kedalam poisis strategis di partai. 1. Pengkaderan Bebasis Tarbiyah Sistem pengkaderan Tarbiyah PKS adalah sistem pengkaderan utama di partai. Sistem ini nampaknya merupakan adopsi pengkaderan Tarbiyah Ikhwatul Muslimin. Hal ini meliputi landasan filosofis, ideologis, dan mab’da (prinsip) keagamaan, tujuan dan target pendidikan, manhaj (metode) dan tahap pentahapan, saran sarana pendidikan yang dipakai. Tarbiyah PKS hanya melakukan adaptasi terbatas terkait dengan materi pendidikan serta menghilangkan sarana pendidikan yang tidak sesuai dengan kondisi dan kebutuhan di Indonesia. Landasan mab’da Tarbiyah PKS bersumber dari prinsip prinsip Ikhwatul Muslimin. Prinsip prinsip Islam ini tidak mengalami penambahan dan
  • 11 pengurangan sedikitpun. Islam yang lurus ini tercermin dalam dua puluh prinsip Islam yang dirumuskan oleh Imam Hasan Al Bana. Konsep Islam Khaffah yang menjadi ideologi utama serta corak pemahaman Islam Tarbiyah PKS bersumber dari prinsip prinsip tersebut. Target dan tujuan pendidikan di Tarbiyah PKS mengdopsi penuh dari rumusan IM. Dalam modul management Tarbiyah diharapkan menghasilkan kriteria yang diharapkan oleh PKS. Mengenai manhaj dan pemantapan, PKS mengdopsi pendekatan tadarruj (gradual) yang diterjemahkan dalam pentahapan yang dirumuskan Ikhwatul Muslimin, yakni: a. Ta’rif (pengkokohan) b. Tanfidz (pelaksanaan) c. Tamkin (pengokohan) Sementara mengenai sarana pendidikan Tarbiyah PKS melakukan adaptasi dengan memakai sarana usroh atau sering kita sebut halaqoh, dauroh (ceramah), tausiah (ceramah singkat), seminar, bedah buku, mukhayam (kemah), mabit (bermalam), rihlah (berwisata), baca buku, taklim rutin PKS, bakti sosial, tarhib (ibadah khusus) Ramadhan, kajian fiqih dan belajar taksin. Kegiatan kegitaan yang dilakukan PKS tersebut bisa disimpulkan bahwa kegiatan kegiatan seperti ini jarang dilakukan oleh partai partai lain. Dengan melakukan kegiatan kumpul bersama seperti itu otomatis akan menguatkan tali silahturahmi sesama kader PKS. Dari penguatan silahturahmi ini akan menghasilkan kader kader yang solid, serta dengan kegiatan yang menarik seperti ini PKS akan mudah mendapatkan simpatisan untuk masuk kedalam kader.
  • 12 2. Pengkaderan Tarbiyah Kampus Aspek utama dalam jaringan Tarbiyah PKS adalah Masjid Kampus. Masjid kampus menjadi fokus kelembagaan jejaring sosial dan keagamaan jemaah Tarbiyah. Tumbuhnya minat dalam mempelajari agama dan meperaktikannya bisa Di fasilitasi melalui masjid kampus. LMD (Lembaga Mujahid Kampus) sejak tahun 1974 menyelenggarakan praktik praktik reguler. LMD juga mempengaruhi perkembangan jejaring Tarbiyah. Setelah LMD kegairahan dalam berislam di kalangan mahasiswa semakin berkembang pesat setelah LDK (Lembaga Dakwah Kampus) secara formal bermunculan dikampus kampus. LDK mendapat dana dari universitas. LDK sendiri dijadikan wadah formal para aktivis dakwah melalui rekruitmen besar besaran pada mahasiswa baru. Terakhir jejejaring sumber daya organisasi Tarbiyah memiliki hubungan dengan KAMMI. Pembentukan KAMMI dalam perjuangan menuntut reformasi menjadi tahap transformasi perjuangan jamaah Tarbiyah dalam menggunakan institusi yang lebih formal dan transparan untuk memperjuangkan cita cita sosial dan politiknya. Pengkaderan Tarbiyah di kampus kampus sangatlah penting karena selain berdakwah di kampus juga mencari bakat bakat yang berintelektual untuk di rekruit kedalam kader partai. Untuk memahami sistem pengkaderan PKS, kita perlu menelah sistem pengkaderan Tarbiyah PKS di kampus kampus. Pelaksanaan pola Tarbiyah di kampus kampus secara umum mengikuti tiga tahapan: ta’rif, takwin, dan tanfids.
  • 13 Ta’rif adalah fase pengenalan Islam kepada objek dakwah melalui berbagai sarana, baik melalui pendekatan personal maupun pendekatan masal. Dalam dakwah kampus, tahap ini diimplementasikan dalam bentuk pendekatan personal (dakwah fardiyah) di mana seorang aktivis dakwah kampus secara khusus dan intensif melakukan pendekatan dan interaksi personal dengan calon objek dakwah. Selain itu bentuk kedua dari ta’rif adalah daurah (training) dalam rangka rekruitmen yang diikuti sejumlah mahasiswa, biasanya dilakukan pada hari hari libur. Dalam acara yang berlangsung selama 1 hingga 2 hari, peserta training diperkenalkan dasar akidah Islamiyah. Kemudian betuk ke 3 adalah marhalah ta’rif yaitu penerbitan berbagai media informasi yang dikelola di kalangan tarbiyah, seperti mading, Rohis, buletin Rohis hingga penyebaran majalah Islam. Bentuk ke empat dari ta’rif adalah program mentoring mahasiswa terhadap peserta baru oleh ADK (Aktivis Dakwah kampus ) . Jika dilihat dari fakta lapangan, biasanya peserta yang telah mengikuti tahap ta’rif ini menerima makna positive dan cendrung berubah menjadi lebih islami. Perubahan perubahan tersebut antara lain seperti, penggunaan jilbab, memanjangkan jenggot, dan pembiasaan mengunakan idiom bahasa Arab. Para peserta didik ini memiliki solidaritas yang tinggi jika ada salah satu peserta yang terkena musibah langsung di bantu satu sama lain. Sementara itu, tahap takwin (pengkaderan) dimulai ketika objek dakwah yang terekrut dalam ta’rif dinilai serius dan berpotensi menjadi Aktivis Dakwah Kampus. Pembinaan pada tahap ini dilakukan dalam halaqoh Tarbiyah, yaitu kelompok kecil yang berisikan 5 sampai 10 orang yang dibimbing oleh murabbi (pembimbing). Proses pembinaan
  • 14 berjalan intensif dalam pertemuan (liqa) yang dilaksanakan sepekan sekali.Dalam liqa tersebut peserta Tarbiyah diberikan kurikulum yang diterbitkan oleh PKS. Kurikulum ini bakukan PKS untuk dijadikan modul management Tarbiyah. Didalam modul Tarbiyah tersebut menyajikan satu di antara sekian materi materi halaqoh. Harapan dari modul tersebut untuk mempermudah para murabbi dan para aktivis Tarbiyah dalam melakukan aktivitasnya. Modul tersebut juga berharap mampu menjembatani kelangkaan bahan kajian aktivis Tarbiyah. Setelah melewati fase tahapan ta’rif dan ta’win masuk ketahapan ke tiga yaitu tanfidz. Tahap tanfidz adalah tahapan realisasi kerja kerja dakwah. Para aktivis yang sudah mengikuti tahap takwin atau yang dinilai sudah siap, diarahkan menjadi pekerja pekerja dakwah kampus yang sering disebut Aktivis Dakwah Kampus. Merekalah yang mulai mendapatkanamanah untuk memimpin kepengurusan di berbagai lembag di lingkungan kampus, mengorganisir berbagai lembaga di lingkungan kampus,mengorganisir berbagai kegiatan reguler dan insidental serta difungsikan sebagai murabbi di kampus. Pada tahap ini, pengendalian kerja dakwah bukan lagi dilakukan oleh halaqoh, tetapi di struktur dakwah yang ada di setiap kampus atau fakultas. Pembinaan kader Tarbiyah dikampus dilakukan selama masa kalender akademik. Para Aktivis yang sudah di anggap mampu untuk merekrut anggota anggota baru, dan yang merekruit itu menjadi murabbi untuk peserta barunya. Rekruitmen Tarbiyah dikampus ini dilakukan setiap semester baru atau ketika penerimaan mahasiswa baru . Rekruitmen yang dilakukan seperti mengandung makna positive sekali bagi halaqoh Tarbiyah. Selain bisa menyebarkan dakwah
  • 15 kampus ke pemuda pemuda, pola Tarbiyah kampus ini bisa menyebar keseluruh universitas di Indonesia. Proses pengkaderan Tarbiyah bisa dikatakan sukses. Setelah seukses dikembangkan menjadi sistem pengkaderan di pengkaderan resmi Partai Keadilan Sejahtera. Manhaj dakwah PKS tidak berbeda denaagn yang berlaku di Tarbiyah , manhaj ini kemudian di letakan sebagai tahap awal pengkaderan, yakni anggota pemula. Pada perkembangannya, PKS kemudian mengembangkan manhaj Tarbiyah lanjutan yang diperuntukan bagi anggota muda, madya, dan dewasa yang diselaraskan dengan jenjang pengkaderan dan pembinaan kader partai, pelatihan kepartaian, training dasar, training lanjutan, dan kegitan lainnya. Sistem pengkaderan Tarbiyah PKS yang lebih holistik menjadikan seorang da’i yang produktif dan mampu menanggung beban dakwah. Sedangkan misi yang di patok PKS dalam manhaj Tarbiyah: a. Menyiapkan seprang Dai yang memiliki pengetahuan keIslaman. b. Menyiapkan seorang Dai dalam mengembangkan bakat bakat pribadi demi kamandirian. c. Menyiapkan Dai yang memiliki berbagai keterampilan belajar maupun keterampilan hidup. d. Menyiapkan seroang Dai yang memiliki Ilmu pengetahuan kontemporer sehingga mampu beradaptasi dengan perkembangan metode dan kehidupan di masayarakat. e. Menyiapkan seorang Dai untuk berdakwah secaar profesional dengan mengenal lingkungan sosial masayarakat terutama lingkungan sosialnya.
  • 16 f. Menyiapkan seorang Dai yang berkemampuan membangun masayarakat madani. Program kerja PKS dengan menerapkan management Tarbiyahnya bisa dikatakan berhasil. Pasalnya peserta didik Tarbiyah di didik dari kecil sampai ketingkat dewasa, dan dari orang yang biasa biasa saja menjadi orang yang luar biasa untuk berdakwah, baik itu berdakwah di parlemen maupun berdakwah di masayarakat. Kunci dari keberhasilan PKS mendapatkan atau melahirkan kader kader yang solid berasal dari jejering Tarbiyah ini. Selain itu lulusan dari pengkaderan Tarbiyah ini bisa dipromosikan atau menduduki kursi penting di partai dengan melewati tahapan tahapan terlebih dahulu. Misi Tarbiyah PKS ini nampaknya berhasil, pasalnya banyak Dai Dai yang memiliki kemampuan yang hebat di lingkungan bangkan dalam ruang lingkup nasional. Setelah menerima pembelajaran awal dari Tarbiyah seseorang secara mengejutkan menjadi Dai yang disipakan untuk berdakwah di lingkungan. Ini menandakan pola pengkaderan Tarbiyah yang dilakuakan PKS terhadap peserta Tarbiyah sangat berguna untuk masayarakat dan PKS sendiri. Disini mungkin bisa kita lihat secara jelas bahwa kaderisasi PKS sangat unik dan beda dengan partai partai lain. PKS mampu melahirkan pendukung dan kader yang solid karena sudah di didik dengan managemen Tarbiyahnya. Bisa kita analisis bahwa walaupun PKS dalam kondisi apapun mereka tetap memiliki pendukung yang setia dan terus menurus mendukung dakwah PKS
  • 17 3. Pengakaderan Formal Partai Keadilan Sejahtera Kaderisasi formal PKS dilakuakn dengan tujuh jenjang. Tujung jenjang tersebut antara lain: a. Training Orientasi Partai 1 (TOP 1). TOP 1 ini yakni rekruitmen Lembaga Dakwah Kampus (LDK) yang dilakukan satu sampai akhir pekan. Pada training ini peserta Tarbiyah diperkenalkan pemahaman dasar tentang eksitensi dan struktur pengenalan PKS. b. Training Orientasi Partai 2 (TOP 2). TOP 2 dilakuakan dengan halaqoh yang dipimpin oleh murabbi dan setelah lulus menyandang Anggota Pemula Terbina. c. Training Dasar 1 (TD 1). TD 1 diikuti oleh peserta yang sudah lulus dalam jenjang pertama. Tahap ini di peruntuhkan kepada angggota muda (Muayid). Dalam tahap ini kurikulum akan fokus pada pendalaman nilai nilai keagamaan. d. Training Dasar 2 (TD 2). TD 2 ini adalah lanjutan dari Tarbiyah anggota muda. Pada level ini, manhaj Tarbiyah yang digunakan adalah manhaj Tarbiyah anggota madya. Lulusan level ini menyandang prdeikat Anggota Madya. e. Training Lanjutan 1 (TL 1). TL 1 adalah jenjang akhir manhaj Tarbiyah PKS, yakni manhaj Tarbiyah anggota dewasa. Materi yang diperuntuhkan adalah dasar dasar keIslaman, pengembangan diri, dakwah dan pemikiran Islam, wawasan masayarakat. f. Training Lanjutan 2 (TL 2). TL 2 ini tetap harus mengikuti kurikulum yang sudah ditetapkan oleh PKS. Setelah lulus dari TL 2 ini kemungkinan para peserta didik dinominasikan untuk jabatan jabatan didalam partai.
  • 18 g. Training Management dan Kepemimpinan. Di training ini peseta benar benar di didik dan persiapkan untuk anggota inti di PKS. Lulusan dari Training ini adalah mencapai predikat Anggota Purna yang merupakan anggota tertinggi di dalam perjenjangan PKS. Selain tahap tahap pengkaderan (Training) di atas ada beberapa anggota yang tidak melewati fase tahapan seperti ini. Anggota yang tidak melewari Training training tersebut di anggap anggota kehormatan. Anggota yang diangkat berdasarkan kriteria kriteria tertentu, misalkan ketokohannya yang sudah dikenal masyarakat, atau karena keahliannya dalam bidang tertentu. Tapi anggita kehormatan ini tetap harus mengikuti orientasi partai yang disebut Orientasi Partai dan Tokoh (OPT).
  • BAB III PENUTUP A. Kesimpulan PKS (Partai Keadilan Sejahtera) merupakan partai yang berideologi Islam di Indonesia. Walaupun partai ini berideologi Islam, tapi partai ini mampu bertransformasi menjadi partai terbuka. Dan itu tidak menutup kemungkinan bahwa orang non Muslim bisa masuk menjadi anggota partai. Sistem rekruitmen yang bagus dan di dukung dengan sistem kaderisasi yang solid mampu melahirkan kader kader yang sangat berperan penting di PKS. Para peserta awal yang telah di rekruit oleh PKS kemudian di didik dengan kurikulum yang telah di buat oleh PKS. Di dalam pola kaderisasi PKS mengajarkan kepada pendidik untuk mengenal PKS secara dalam serta memahami Islam dan politik dan memperdalam ilmu agama. PKS sendiri selain merekruit masyarakat, PKS juga merekruit mahasiswa/ pelajar untuk masuk kedalam kader. Di kampus contohnya PKS memiliki kaderisasi Tarbiyah yang menjadi wadah pendidikan Tarbiyah di kampus kampus. Para pelajar yang masuk kedalam LDK akan di perkenalkan lebih jauh tentang PKS sendiri. Setelah menjadi anggota partai inti, anggota partai sudah siap utuk melanjutkan tongkat estafet perjuangan PKS di kanca perpolitiakan Indonenesia. PKS telah berhasil melahirkan kader kader yang berkualitas serta loyal untuk membangun partainya. Ini semua tidak lepas karena program pola kaderisasi Tarbiyah yang sangat bagus untuk partai. 19
  • 20 B. Saran Kami mengarahapkan kepada setiap parpol untuk melakukan rekuitmen dan kaderisasi yang benar artinya tidak instan begitu saja tapi harus melalui berbagai tahapan proses seleksi baik secara administratif maupun akademik agar kader kader yang di hasilkan berkualitas
  • 21 DAFTAR PUSTAKA DPP Partai Keadilan Sejahtera. 2009. Profil Kader Partai Keadilan Sejahtera. Bandung: PT Syaamil Cipta Media Machmudi, Yon.2005. Partai Keadilan Sejahtera: Wajah Baru Islam politik di Indonesia. Bandung: Harakatuna Publishing. Majelis Pertimbangan Pusat (MPP) PKS. 2007. Falsafah Dasar Perjuangan PKS. Tanpa tempat : Tanpa penerbit Muhtadi, Burhanuddin.2012. Dilema PKS: Suara dan Syariah. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia.