Diterbitkan oleh:                                     http://kapasitor.net                                  Hakcipta Johar...
A      ku tak dilahirkan dengan sebatang pensel untuk teruspandai menulis. Aku mula tahu menulis apabila cikgu tadikamenga...
Fantasi membukit adalah penawar kepada realiti pahit
Aku Budak Setan: Nazihah                                 Prolog      Window Yahoo Messenger tiba-tiba menerpa keluar ke at...
Aku Budak Setan: NazihahOber_Al_payed: ye ke?Jejaka_kacak: ha ah       Aku tersengih kembali. Sejak tamat persekolahan, ak...
Aku Budak Setan: NazihahOber_Al_payed: buduhOber_Al_payed: sumer bende ko tak tau?Jejaka_kacak: hehehhhe :pJejaka_kacak: d...
Aku Budak Setan: Nazihah     Aku menyilangkan kaki ke atas meja. Rokok di atas meja aku capai.Dengan bantuan zippo, batang...
Aku Budak Setan: Nazihah                 1   Sekolah Menengah Sains Kering      Kontang Berkelapa Sawit.       "Mari ikut ...
Aku Budak Setan: Nazihah       Perjalanan dari pejabat sekolah menuju ke destinasi yang aku tidakketahui ini membuatkan ak...
Aku Budak Setan: Nazihah      4 Berlian?       Aku tersengih sendirian. Pelik benar nama kelas itu. Pedulikan!. Redhasahaj...
Aku Budak Setan: Nazihah                                2                             Mahathir       Aku duduk di tempat b...
Aku Budak Setan: Nazihahtak tumpah seperti seekor penyu.      Weh, apsal muke ko cam penyu aaaa?       "Johari, awak tak h...
Aku Budak Setan: Nazihah        Aku berpura-pura sibuk mengemas meja yang konon-kononnya bersepahitu. Pelik rasanya meliha...
Aku Budak Setan: Nazihah        “Budak mane dulu Mahathir tu?”        “Dulu dia budak sekolah St. John kat KL" Mak cik tu ...
Aku Budak Setan: Nazihah                                         3                                        Orga       "Mana...
Aku Budak Setan: Nazihah      “Kalo kamu kluar dari bang, sape nak replace kamu? Bulan depan kita adaKL competition. St. J...
Aku Budak Setan: Nazihah      Diam aaa ..keco btul org tu ni. dah le mulut busuk!       Aku bangun. Kecil saja aku tengok ...
Aku Budak Setan: Nazihah       "Alaa.. sekolah buruk aje. Tak sepopular sekolah ko"       Aku cube nak berdalih.       "Ca...
Aku Budak Setan: Nazihah                                 4                            Padang Hoki       Hari ini genap aku...
Aku Budak Setan: Nazihah       Masalah aku ngan Mahathir telah selesai. Pertempuran yang aku sangkabakal berlaku pada mala...
Aku Budak Setan: Nazihah       Perjalanan ke padang mengambil masa 10 minit. Selepas mengorek storsukan tu, aku menemukan ...
Aku Budak Setan: Nazihah        Jeritan pelajar-pelajar perempuan di sana semakin memualkan. Akumembawa bola ke tengah. Di...
Aku Budak Setan: NazihahPasukan penyorak perempuan menjerit histeria.Kelihatan seorang gadis jatuh terbaring dihentam bola...
Aku Budak Setan: Nazihah                                  5                               Nazihah         "Macam mane bole...
Aku Budak Setan: Nazihah      bising aa !       "Saya tak tau macam mane jadik cam ni cikgu. Saya tengah elok je bawakbola...
Aku Budak Setan: Nazihah        Aku semakin mula dihujani dengan soalan-soalan sebegini. Mereka iniaku anggap tidak ubah s...
Aku Budak Setan: Nazihah      Aku kembali ke kerusi aku. Jawapan Mahathir melegakan kekusutan dankekacauan jiwa aku. Masih...
Aku Budak Setan: Nazihah                         6                Perkenalan Pertama      "Luka kat dahi tu dah ok?"      ...
Aku Budak Setan: Nazihah      "Eerr.. abang Jo mintak maap le pasal petang tadi. Abang Jo tak sengaja."      "Tak ape.. Ji...
Aku Budak Setan: Nazihahtersengih-sengih sambil berpura-pura menjadi seekor beruk8 di tempatduduknya. Haruskan aku berteri...
Aku Budak Setan: Nazihah        "Kalo cam tu, kirenye Jihah dah maafkan abang Jo la ni ek?"        "Ha ah, bukan tu je tau...
Aku Budak Setan: Nazihah       Bunyi siren tu menunjukkan masuklah waktu untuk pulang ke dormitribagi Sekolah Menengah Sai...
Aku Budak Setan: Nazihah      "Ni haa.. Nazihah suruh saya pass note ni kat abang."      Notes? Nazihah hantar notes kat a...
Aku Budak Setan: Nazihah                                 7                           Jurulatih Hoki       Jam menunjukkan ...
Aku Budak Setan: Nazihah      Kehadapan Abg Jo 4 Delima.       Jihah harap, kedatangan surat ini tidak mengganggu kehidupa...
Aku Budak Setan: Nazihah      Tak aihh..tak lama ponn.... lempang nak?       "Dah tunggu Jihah 10 minit dah. Ingatkan Jiha...
Aku Budak Setan: Nazihah         "Bole ke Jihah?" Puad cuba meminta kepastian.         bole ke Jihah~? Eleh.. pancing!    ...
Aku Budak Setan: Nazihahdengan renungan tajam dan tertanya-tanya kehairanan dengan keputusanNazihah.      Adehh..         ...
Aku Budak Setan: Nazihah                                      8                                    Gossip       Hingar bin...
Aku Budak Setan: Nazihah       Aku hempaskan badan aku kembali ke atas katil. Berniat mahumenghabiskan masa barang 30 mini...
Aku Budak Setan: Nazihahpermohonan menjadi MPP. MPP adalah singkatan untuk Majlis PerwakilanPelajar atau lebih senang dipa...
Aku Budak Setan: Nazihahdi sekolah lama dan di rumah. Seronok mendengar celoteh Ayun. Terkumatkamit mulutnya bercerita ten...
Aku Budak Setan: Nazihahreaksi penyesalan datang daripada beliau. Agaknya dia suka kena tarik tudungkot?      "Ewah ewah.....
Aku Budak Setan: Nazihah                                9                             Hazwani      "Semua orang dah sampai...
Aku Budak Setan: Nazihah      dia marah kat aku ke?      "Dia keluar dengan Cik Azilah petang tadi. Pegi Klang rasenye. Be...
Aku Budak Setan: Nazihahlelaki untuk bersama-sama memeriahkan Piala Perdana Menteri bagi zon tengah.Tempat perlawanan akan...
Aku Budak Setan: Nazihah      "Hmm... penat sangat-sangat.Tak pernah Nani kena dera macam ni"      Cet, baru training sket...
Aku Budak Setan: Nazihah       "Entah, ape yang Abang Jo kena tahu pasal Puad?"       dia ade bela antu raye ke?       Haz...
Aku Budak Setan: Nazihah                                 10                             Jiwa Kacau      "Abang Jo tau tak ...
Aku Budak Setan: Nazihahmasing-masing berbeza. Suara serak-serak katak beliau sangat-sangat mencuithati. Aku mengekek send...
Aku Budak Setan: Nazihah      ilmu abah engkau!      "Ha ah, share aaa sket jo"      share abah engkau!      "Ustat cakap,...
Aku Budak Setan: Nazihahmemasukkan syilling ke dalam mesin air tu. Dengan sabar, aku berdiri dibelakang mereka menunggu gi...
Aku Budak Setan: Nazihah       Juga tiada respons.       GEDEGANGGG !!!       Aku tendang mesin air tu. Sakit hati betul. ...
Aku Budak Setan: Nazihah      "Haa..jgn nak mengada-ngada. Aku sepak telur ko kang!"      Jangan oi! nanti, anak sape aku ...
Aku Budak Setan: Nazihah                               11                        Bilik Kaunseling      Menyangap aku berte...
Aku Budak Setan: Nazihahaku ke sebelah mengadap Harry. Ada nilai artistik tergambar di wajahnya ketikaini. Tangan aku melu...
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah

7,091 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
7,091
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Aku Budak Setan - Nukilan Nazihah

  1. 1. Diterbitkan oleh: http://kapasitor.net Hakcipta Johari Rahmad Cetakan Pertama Ogos 2007 Penulis: Johari Rahmad Email: benhurism@gmail.com http://kapasitor.net/my/jojo Ilustrasi Kulit: Johari http://kapasitor.net/my/jojo Typography/Reka Bentuk Johari http://kapasitor.net/my/jojo Hakcipta terpelihara Tidak dibenarkan mengeluar ulang mana-mana bahagian, artikel, ilustrasi, isi kandungan buku ini, dalam apa-apa juga bentuk dan dengan apa cara pun sama ada secara elektronik, fotokopi, mekanik , rakaman atau lain-lain, sebelum mendapat kebenaran bertulis daripada Johari Rahmad DAN kapasitor.net. Johari Rahmad Aku Budak Setan: Nazihah/Johari Rahmad Percuma Dicetak oleh PrimoPDFCerita ini adalah rekaan semata-mata. Tidak ada kaitan dengan yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Penggunaan bahasa dalam cerita ini adalah hanya untuk hiburan sahaja. Aplikasi gaya bahasa dan corak pemikiran di dalam cerita ini tidak sesuai digunapakai dalam kehidupan para pembaca. Penulis mahupun penerbit tidak akan bertanggungjawab terhadapsebarang implikasi tidak normal dalam kehidupan para pembaca kerana amaran telahpun diberi.
  2. 2. A ku tak dilahirkan dengan sebatang pensel untuk teruspandai menulis. Aku mula tahu menulis apabila cikgu tadikamengajar aku menulis. Dan pada ketika kehidupan universitiaku sudah senja, barulah aku mula menulis Aku Budak Setan:Nazihah, itupun dengan rentak dan gaya bahasa aku sendiri.Rentak dan gaya bahasa yang jujur dari diri.Aku tak pernah percaya kepada bakat. Kerana, bakat adalahalasan untuk kita kekal berada di belakang. Kita tak perlukanbakat untuk menulis, kita tak perlukan bakat untuk melukis.Yang kita perlukan adalah pertolongan Allah, usaha dari dirikita sendiri dan sokongan dari persekitaran kita. Yang palingpenting adalah usaha kita.Kejayaan kita adalah berkadar terus dengan usaha kita.Aku munajatkan syukur kepada Allah kerana memberi ilhamuntuk aku melakukan sesuatu yang aku sendiri tak pernahterfikir untuk lakukan. Terima kasih kepada persekitaran aku(cikgu-cikgu, kawan-kawan, kenalan dan komunitiKapasitor) yang membantu aku menjana panduan untukmenulis.Semoga anda terhibur dengan Aku Budak Setan: Nazihah.Jika ada unsur yang tidak baik, jangan jadikan pedoman.Jika ada unsur yang baik, jangan jadikan sempadan.Ertinya: Tiada Tuhan selain Engkau. Maha suci Engkau,sesungguhnya aku dari kalangan orang-orang yang zalim.Sekian,Johari RahmadPengasas Kapasitorhttp://kapasitor.net/my/jojo
  3. 3. Fantasi membukit adalah penawar kepada realiti pahit
  4. 4. Aku Budak Setan: Nazihah Prolog Window Yahoo Messenger tiba-tiba menerpa keluar ke atas skrinmonitorku. Mesej daripada Ober terpampang jelas. Aku membuang putungrokok yang terselit di bibir. Sudah lama rasanya aku tidak mendengar sebarangkhabar dari beliau. Aku tersengih sendirian. Cuaca malam yang dingin memaksaaku menarik sweater yang tersangkut di belakang pintu bilik. Aku kembaliduduk. Mesej daripada Ober menarik perhatianku.Ober_Al_payed: wasap?Ober_Al_payed: BUZZ!!Jejaka_kacak: yo yo yoJejaka_kacak: ape citer?Jejaka_kacak: BUZZ!! Demit, bukannye nak bagi salam ke ape keOber_Al_payed: hehehe.. sehat2Ober_Al_payed: ko amacam?Jejaka_kacak: hohohoho..Jejaka_kacak: walafiat je akuJejaka_kacak:Jejaka_kacak: tapi wellington skang ni sejuk gile Adik pompuan ko sehat Ober? 1
  5. 5. Aku Budak Setan: NazihahOber_Al_payed: ye ke?Jejaka_kacak: ha ah Aku tersengih kembali. Sejak tamat persekolahan, aku dan Ober sekadarmampu bertukar-tukar cerita di window Yahoo Messenger. Walaupun aku dandia sangat rapat suatu ketika dahulu, namun faktor geografi dan biasiswa JPAmemisahkan kami. Sehingga kini, hanya Ober sahajalah yang masih berhubungdengan aku. Yang lain entah ke mana. Yang lain hilang tanpa berita.Ober_Al_payed: weh, aku ade citer best nihJejaka_kacak: hohh.. citer ape?Jejaka_kacak: meh bagitau meh.. mehhOber_Al_payed: heheheheOber_Al_payed: pasal janda kau dulu tu laa..Jejaka_kacak: heh? janda?Jejaka_kacak: janda maner lak nih??Ober_Al_payed: elelelelele.. buat tak paham lakkOber_Al_payed: janda maner lagik??Jejaka_kacak: janda maner??Ober_Al_payed: Jihah lerJejaka_kacak: …Jejaka_kacak: aaa… oohhJejaka_kacak: haa.. ngape ngan dia? Nazihah. Nama keramat itu muncul kembali. Nama yang telah aku shift + delete dari ingatanku kini cuba memahatsemula. Aku menarik nafas sedalam yang mampu. Aku menutup mata serapat yang boleh. Abu di hujung puntung rokok aku petikkan ke dalam mangkuk abu.Ober_Al_payed: ko tau tak dia dah abes stadi skang?Jejaka_kacak: tak tau Dia dah abes stadi dah ke?Ober_Al_payed: ko tau tak dia nak sambung stadi lagik?Jejaka_kacak: tak tau Dia nak sambung stadi balik ke?Ober_Al_payed: ko tau tak dia nak fly ujung bulan nih?Jejaka_kacak: tak tau Dia nak fly pegi mane? 2
  6. 6. Aku Budak Setan: NazihahOber_Al_payed: buduhOber_Al_payed: sumer bende ko tak tau?Jejaka_kacak: hehehhhe :pJejaka_kacak: dah tu aper kaitannyer ngan aku?Ober_Al_payed: memang ler ade kaitan.Ober_Al_payed: ko tau tak dia nak fly ke mana?Jejaka_kacak: maner le aku tau.. Kan aku dah taip aku tak tau tadi, demit!Ober_Al_payed: dia nak fly kat tempat engkau ler!Jejaka_kacak: heh? ko buat lawak ape ni ober?Ober_Al_payed: serius ler.. adik aku bagitauJejaka_kacak: adik ko kencing ajer tuOber_Al_payed: hehehe… mmg tak lerOber_Al_payed: ape lagi jo? tak nak sambung kesah chenta lama ke?Jejaka_kacak: buduh! anjing!Jejaka_kacak: mmg tak dapat aa..Ober_Al_payed: wakakakaka…Ober_Al_payed: kamon jo.. jgn berlengah lagikk…Jejaka_kacak: demit, kena panah petir aa ko !Jejaka_kacak: agagagaOber_Al_payed: heheOber_Al_payed: ok aa.. aku nak bagitau ko itu jerJejaka_kacak: ko nak tido dah ke? baru kol braper nih??Ober_Al_payed: aku nak pegi Zouk sat, ade pesta muda mudi, hehe Ya Allah, selamatkan rakanku dari sambaran petir-Mu, heheJejaka_kacak: oohh.. aaa okehJejaka_kacak: tq aaa oberOber_Al_payed: tara halOber_Al_payed: chaleJejaka_kacak: tata!Ober_Al_payed: nJejaka_kacak: n Aku termangu sendirian. Skrin monitor itu aku tenung kosong. Baris ayatOber aku ulang satu persatu. Lagu yang keluar dari corong speaker tidak aku beriperhatian. Fikiranku mengelamun jauh tanpa kawalan. Window YahooMessenger itu masih belum aku tutup. Isi kandung ayat Ober di dalam windowitu menjadi tanda tanya. Berita terkini daripada beliau menyesakkan dada.. betul ke ape Ober tulis nih ? 3
  7. 7. Aku Budak Setan: Nazihah Aku menyilangkan kaki ke atas meja. Rokok di atas meja aku capai.Dengan bantuan zippo, batang rokok ke-2 itu aku nyalakan. Aku santaikanbadanku ke atas kerusi sambil melangak kepala mengadap ke siling. betulke Nazihah nak datang sini ? Aku menutup mata. Asap rokok disedut dalam. Tangan kiri dan kanan terkulai jatuh. Belon kenanganku jauh melayang Enjin memoriku dihidupkan semula. Imej Nazihah datang menari… 4
  8. 8. Aku Budak Setan: Nazihah 1 Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit. "Mari ikut saya Johari" Ajakan Pn. Kawsalya memutuskan lamunan aku yang sejak tadi duduktermangu-mangu dungu melihat sekolah kering kontang persis jarak terkukurini. Tanpa banyak bicara, aku bangun dan mengekori Pn. Kawsalya. Mata akumasih melilau meliar melihat persekitaran sekolah ini. Pokok-pokok bunga yangditanam kelihatan seperti hidup segan mati tidak bersiram. Curi tulangkahtukang kebun di sekolah ini? Keadaan kantin yang berserabut dan dewan yangkelam-kabut bagaikan memberi aku satu petanda yang tidak baik. Mampukahaku menghabiskan sisa-sisa zaman beruniformku ini untuk 2 tahun lagi disekolah ini? mane ko nak bawak aku ni Kawsalya oi? 5
  9. 9. Aku Budak Setan: Nazihah Perjalanan dari pejabat sekolah menuju ke destinasi yang aku tidakketahui ini membuatkan aku kebosanan. Ketika ini, aku mempergunakankebosanan yang ada sebagai alasan untuk aku meneliti pelajar-pelajarperempuan yang berada di dalam kelas. Liar mataku terhenti apabilabertembung dengan pandangan seorang pelajar lelaki yang sedang merenungkudari koridor tingkat 2. Dia memerhatikan aku dengan pandangan yang tajam.Aku membalas dengan satu pandangan yang suram. Tidak mahu aku mencaripenyakit di sekolah baru ini. Tidak sanggup aku menempah tiket konsert MariMembelasah Johari di Dormitri. Prinsip hidup aku mudah. Aku tak ganggu orang, orang jangan ganggu aku. Perjalanan Pn. Kawsalya terhenti. Di depan aku terhidang sebuah kelasyang berlangsir pink pudar dan berpintu kayu uzur. Aku mengintai-intai situasidi dalam kelas. Terdengar suara perempuan sedang mengajar sesuatu. Kelihatanpara pelajar di dalamnya tekun dan kusyuk mendengar. Eh, ni kelas aku ke? "Mari masuk Johari.. ni kelas awak ni.” Pn. Kawsalya menjemput akumasuk. Keras sebentar kedua-dua belah kaki aku. Perasaan cuak dan takut tiba-tiba merempuh datang. Berasa cuak kerana aku bakal berdepan dengan satusuasana baru yang agak ganjil. Berasa takut kerana aku tidak mahu di masukkanbersama-sama golongan pelajar-pelajar skema yang gemar belajar. Aku berpura-pura tersengih. Kaki yang keras sebentar tadi masih belum menampakkan tanda-tanda mahu kembali normal. “Kalau awak ada apa-apa masalah, datang cari saya di bilik guru, ok? Sayaada hal dekat bilik guru sekejap.” "Okey, terima kasih Pn. Kawsalya." Pn. Kawsalya berlalu pergi. Aku ditinggalkan terkulat-kulat di muka pintukelas. Mahu masukkah ? Mahu larikah ? Kalau mahu masuk, mahu duduk dimana? Kelas di depan aku ini sudah penuh. Kalau mahu lari, mahu tuju kemana? Sekolah ini dikelilingi dengan pokok kelapa sawit semata-mata dandihiasi dengan padang jarak padang terkukur. Erkk.. ape aku nak buat nih ? Aku melangok melihat nama kelas baru aku ni. 4 Delima?? Mengapa nama batu sebegini yang diberi? Sekolah yang ganjil! Aku cubamengintai kelas sebelah. 6
  10. 10. Aku Budak Setan: Nazihah 4 Berlian? Aku tersengih sendirian. Pelik benar nama kelas itu. Pedulikan!. Redhasahaja nama kelas aku yang tak kurang juga peliknya. Kalau balik ke rumahbercerita dengan Imran, Aida dan Farouk, pasti aku digelakkan tanpa henti. Pastiaku akan menjadi mangsa bahan jenaka selama 2 minggu. Lantaklah ! Denganmembuat muka yang paling jelita pernah aku garap sepanjang 16 tahunkehidupan aku, aku kerahkan segala tenaga aku dan melangkah masuk ke kelas. kontrol Jo kontrol ! kontrol Jo kontrol ! "Ehem! masuk macam tu aje ke? Awak tak nampak ke saya kat sini?" Alamak! "Err... hai, saya pelajar baru kelas ni." Aku tersengih sambil melambaikantangan separuh comel kepada pompuan bertudung merah bercermin mata tebaldan berwajah kacukan Cina itu. Wajahnya yang mencuka mengecutkan perutaku. Tenungan tajam daripada belakang cermin mata tebal itu membuatkan dahiaku hampir mengeluarkan butiran air peluh. Langsung tidak aku sedari bahawa sedari tadi gelagat aku telah lamadiperhatikan oleh warga kelas ini. Sejak aku berada di sudut pintu kelas tadi,segala ragam aku telah diperhatikan baik pelajar kelas mahupun guru wanitayang sedang mencuka memandang aku ketika ini. "Sebagai seorang pelajar baru, awak tak seharusnye masuk begitu sajetanpa mengetuk pintu. Awak harus kenalkan diri awak kepada kawan-kawanawak dan juge kepada saya selaku guru matematik di kelas ini. Kamu semuasetuju para pelajar??" "Setuju...!" Sebulat suara jawapan daripada penghuni kelas membuatkan aku terkakusebentar. Selamat dating ke Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit Jo! 7
  11. 11. Aku Budak Setan: Nazihah 2 Mahathir Aku duduk di tempat baru aku. Kebetulan memang ada sebuah meja dankerusi berlebih di blakang kelas. Belakang kelas? Hoyeah, memang lokasi terbaikuntuk aku. Keadaan kelas aku agak menarik. Di white board belakang adaditampal nota-nota yang dibuat cantik dan lawa. Ada nota pasal matematik,sejarah, bahasa Melayu, fizik dan macam-macam subjek lagi. Satu situasi yangamat jarang untuk aku lihat di sekolah lama aku sebelum ini. Eh, mane section untuk pendidikan seni? Budak-budak kelas ni tak berjiwa seni ke? Aku perhatikan jiran sebelah aku. Tekun benar dia belajar. Terdetik mahubertegur sapa dan berkenalan namun perasaan malas aku sedang menebal. Silaphari bulan nanti, bertelur dahi aku. Jejaka ini tinggi, bercermin mata tebal dansegak bergaya. Wajahnya lonjong berbelah rambut di tengah. Rambut lurusbersisir rapi. Hidung mancung bermata kecil. Jika diimbas 4 kali, rupanya saling 8
  12. 12. Aku Budak Setan: Nazihahtak tumpah seperti seekor penyu. Weh, apsal muke ko cam penyu aaaa? "Johari, awak tak habis-habis lagi termenung? Kalau awak tak ade buku,pegi duduk kat sebelah Ayun tu. Tak ade buku, buat cara tak ade buku. Janganjadik bodoh sombong". Cikgu matematik aku sudah memulakan tiupan trompetnya. Sambiltersengih-sengih, aku pergi ke meja Ayun. Si penyu sebelah aku tersengih-sengihmemandang aku. Eh mane satu Ayun ni? "Jo, duduk sini Jo." Telinga aku menangkap bunyi suara perempuan yangagak comel. Aku mencari-cari dari mana datangnya suara kecil itu. Aku pandangkiri tak ada. Pandang kanan hampa. Pandang ke belakang aku nampak si penyutu tersengih-sengih lagi. Suara sape tu? Ayun ke? Pelik. Suara ade, orangnye tak de. Ayun tu hantu ke? "Oi, sini aaa!" Aku pandang ke bawah. astagaaaa.. keciknya budak ni! Patutla aku tak nampak! Ayun merupakan rakan pertama yang aku kenal di kelas 4 Delima ini.Berkulit cerah dan berpipi gebu, untung beliau tidak dilahirkan dengan berkulitbiru. Jika tidak, saling tak tumpah seperti melihat seekor smurf. Aku punmenarik kerusi lantas duduk sebelah beliau. "Hai, nama saya Johari. Panggil Jo. Selamat berkenalan." Mak aih, kenapa aku skema sangat ni? "Saya Shahrun Niza, panggil Ayun aje" Dia senyum. Eh, lawa la ko ni Cik Smurf… boleh kite bercinta? Proses pembelajaran diteruskan. Sebenarnya, aku tak ambil peduli sangatapa yang guru di hadapan aku ni mengajar. Pembelajaran berkisar tentangsubjek yang kurang aku gemari. Matematik. Setelah tamat kelas itu, barulah akumengetahui nama beliau daripada Ayun. Cikgu Nurul. Cikgu ini memangterkenal dengan sikap garang dan tegas sekaligus menambahkan persepsi burukaku terhadap matapelajaran ini. 9
  13. 13. Aku Budak Setan: Nazihah Aku berpura-pura sibuk mengemas meja yang konon-kononnya bersepahitu. Pelik rasanya melihat keadaan kelas ini di mana semua meja berbalut cantikdan berplastik. Dalam meja mereka itu penuh berisi dengan nota-nota pelajaran,kertas-kertas jiwang, gambar artis domestik dan import, doa mari belajar danbermacam-macam lagi yang kurang aku fahami. "Jo, jom ikut kitorang pegi kantin." Seorang jejaka boroi1 menyapa aku. "Hmm.. aku nak kemas barang jap aa. Korang pegi ler dulu" Aku menolak dengan baik Pelawaan beliau aku tolak disertai dengansenyuman. Jejaka boroi itu tidak menunjukkan apa-apa reaksi. Beliau merenungaku dengan mata yang tajam lalu keluar beramai-ramai menuju ke pintu.Barangkali menyertai ahli kumpulan yang lain menuju ke.. kantin aa kot? Tadi dia ajak pegi kantin, takkan nak melencong pegi library kan? Aku kembali berpura-pura sibuk. Meja yang kelihatan sedikit berhabukaku bersihkan dengan kain buruk. Sampah-sampah di kawasan meja aku buang.Sambil-sambil itu sempat juga mata aku menjeling-jeling ke arah Ayun, smurfyang agak lincah. Rancak benar beliau berborak dengan temannya yang duduk disebelah. "Tadi tu yang tegur kau tadi nama dia Mahathir" Terdengar suara seorangperempuan memotong lamunan. Aku pandang ke belakang. Seorang perempuanberbadan langsing bertudung comot dan berbaju kurung yang agak comot sedangtercegat sambil tersengih. Barisan giginya yang tidak mempunyai struktur yangbaik itu turut menyumbang kepada presepsi buruk aku padanya ketika ini. Eh, mak cik tukang kebun sekolah ke nih? "Ape nama dia tadi? Mahathir ke?" Aku bertanya. "Ha ah, nama dia Mahathir.” Perempuan itu menjawab sambil menggarutudungnya. “Dan.. awak ni pulak?” “Nama aku Ikhwana. Tak payah nak bersaya awak dengan aku. Geli ketiakni haa..” Aku menghulurkan tangan untuk bersalam, namun salaman akudipandang sepi. “Haram.” Ikhawan menjawab dengan senyuman. “Ohh..”1 Boroi – buncit(perut). (Sumber: karyanet.com.my) 10
  14. 14. Aku Budak Setan: Nazihah “Budak mane dulu Mahathir tu?” “Dulu dia budak sekolah St. John kat KL" Mak cik tu menyambung bicara. St. john2? Student sekolah gagak ijau?Demit, musuh aku berada di sini !!2 St. John Institution (SJI) adalah salah sebuah sekolah tertua, tersohor dan antara perintisProjek Sekolah Kluster di Kuala Lumpur. (Sumber:http://en.wikipedia.org/wiki/St._Johns_Institution,_Kuala_Lumpur) 11
  15. 15. Aku Budak Setan: Nazihah 3 Orga "Mana boleh selamba nak quit band!!" Aku terkedu. Aku masih memandang ke lantai. Mengharapkan belaskasihan dari Korporal Adrian. Keriuhan senior-senior aku di dalam bilik NCO3tadi terhenti. Mungkin sebab terdengar herdikan Korporal Adrian. Beliau masihlagi berdiri mencekak pinggang di depan aku. Mampus aku kena belasah ni karang nih.. "Kamu tahu kamu penting dalam section kita kan?" Uyyoo... power sgt ke aku ni?3NCO adalah singkatan bagi Pegawai Tidak Bertauliah. Dalam carta organisasi PancaragamSekolah Menengah Victoria, sistemnya seakan-akan tentera di mana pelajar-pelajar seniormenjawat jawatan berasaskan sistem tentera. Korporal adalah tahap kedua tertinggi daripadabawah. 12
  16. 16. Aku Budak Setan: Nazihah “Kalo kamu kluar dari bang, sape nak replace kamu? Bulan depan kita adaKL competition. St. John pon join competition tu. Mana sempat nak cari budakbaru nak training??” Demit, oit.. tempias aa wei, tempiasssss…!! “Tapi.. saya dah terima surat dari Kementerian dah. Minggu depan sayanak kena register kat sekolah tu. Saya tak boleh..” "Then reject the offer la ! Kamu stupid aa? Tak tau macam mane nak rejectthe offer???" herdik Korporal Adrian lagi. Hek elleh.. nak aku reject lak, sukati aku le nak reject ke tidak!! "Kamu nak kita kalah ke hah ??" Korporal Adrian makin mengeraskan suaranye. Kakinya terjengket tinggi.Mungkin kerana mahu menyamakan ketinggiannya dengan aku. Aku membisu.Tidak mampu mahu bertentang mata dengan beliau. Aku tidak mahu menjadikantapak tangannya sebagai bahan makanan aku pada waktu rehat ini. Aku tidakmahu tapak kakinya memberi corak kepada baju sekolah aku. "Haaah???" Dia makin merapat. Aku makin menikus. "Nak kita kalah?????" Aku pejamkan mata aku. Redha ngan ape yang bakal aku kena sekejap lagi... PEK! "Hoi, bangun !! Ko ingat prep malam tempat tido ke???" Aku terjaga. Mimpi rupanya. Aku terpisat-pisat. Sape pulak ketuk kepala aku nih? Aku pandang melangak ke atas. Kelihatan seorang lelaki dewasa yangbermisai nipis bermuka garang berkopiah putih menjegilkan matanya pada aku.Aku berpura-pura mamai. Sambil buat muka selamba aku menggeliat depannyadan memusing-musingkan leher aku. Bunyi lagan tulang leher kedengaran.Kehadirannya beliau di situ tidak aku pedulikan. Ni sape pulak org tua ni? sedap2 ko je ketuk kepala aku apehal? "Ko pegi basuh muke ko skang. Aku tak mau tgk lagi ko tido dalam kelasmasa prep malam!" Lelaki itu menceceh. 13
  17. 17. Aku Budak Setan: Nazihah Diam aaa ..keco btul org tu ni. dah le mulut busuk! Aku bangun. Kecil saja aku tengok lelaki itu ketika ini. Aku berjalan malasmenuju ke tandas. Kata-kata Korporal Adrian masih terngiang-ngiang di otakaku. Keputusan aku untuk bertukar sekolah adalah keputusan yang paling gilaaku pernah ambil. Aku sayang sekolah lama aku. Banyak benda aku belajarselama aku di sana. Banyak pengalaman aku peroleh selama aku di situ.Akhirnya, aku masuk sekolah kampung yang penuh dengan kelapa sawit. Sekolahyang padangnya bagaikan tanah gurun. Cikgu-cikgunya membosankan, pelajar-pelajarnya kemas terjaga rapi semuanya. Bosan! "Yang ketuk kepala ko tadi tu kitorang panggil dia Orga." Aku menoleh. Di belakang aku di dalam tandas ini terpacak jejakaberperut boroi dan bercermin mata. Berdasarkan maklumat yang aku perolehdaripada Ikhwana, lelaki ini bernama Mahathir dan berasal dari SekolahMenengah St. John di Kuala Lumpur. Sejak bila dia ada di situ? Bagaimana akutidak mendengar dia masuk? Mengapa tidak diberi salam dahulu? Mengapa diamengikut aku sampai ke tandas? Kenapa perlu kenalkan aku pada guru lelakitadi? Soalan demi soalan berlegar-legar di dalam kotak fikiran aku ketika inimengiringi perasaan sedikit takut dipukul oleh Mahathir ini. Baik gile lak ngan aku ni ngape?? "Tak pe.. salah aku gak. aku tido tadi." "Nama aku Mahathir." Dia hulur tangan. Nak sambut ke tidak? Nak sambut ke tidak? Aku menyambut tangan Mahathir dengan perasaan was-was. "Nama aku Johari." Dia tersenyum menayang gigi kuning tidak rata itu. Kerak berwarnacokelat di giginya meyakinkan aku bahawa Mahathir ini adalah seorang perokok.Selesai membersihkan muka di tandas. kami berjalan beriringan ke kelas. Jarakdari kelas ke tandas itu tidaklah sejauh mana, kira-kira 20 langkah berjalansahaja. Tapi aku terasa perjalanan aku tu terlalu lama. Berjalan beriringandengan Mahathir yang asalnya dari Sekolah Menegah St. John yang sejak 90tahun yang lampau secara tradisinya sentiasa bermusuhan dengan SekolahMenengah Victoria aku membuatkan aku rasa tidak selesa. "Ko dulu budak mane Jo?" Mahathir bertanya. Aku dapat rasakan jikalau aku memberitahu beliau perkara sebenar, akubakal kehilangan batang hidung malam ini. Haruskah aku mendiamkan dirisahaja ketika ini? 14
  18. 18. Aku Budak Setan: Nazihah "Alaa.. sekolah buruk aje. Tak sepopular sekolah ko" Aku cube nak berdalih. "Cakap je aa.. sekolah mane?" Mahathir mendesak dalam sengihan. Nak cakap ke tak nak ? nak cakap ke tak nak ? "Aku budak VI4 5 dulu". Sepi. Langkah kami terhenti. Mata kami menajam. Gigi kami berlaga. Sunyi. Perubahan pada muka Mahathir membuatkan aku kecut perut. Adakahhari pertama aku di sekolah ini akan dihiasi dengan acara mari memecahkanbatang hidung Johari? Adakah aku akan kehilangan fungsi organ pembiakan pada malam ini? Adakah skrotum aku akan dikuliti ngan pisau belati? Adakah kepala aku bakal bercium bucu pintu kelas 4 Delima? nak gaduh? haa.. meh meh..4 Victoria Institution (VI) adalah sekolah tertua di Kuala Lumpur. Merupakan antara perintisprojek Sekolah Kluster (sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Victoria_Institution)5 Sekolah Menengah Victoria (VI) dan Sekolah Menengah St. John di Kuala Lumpur merupakanmusuh tradisi khususnya antara pasukan pancaragam sejak sekian lamanya. Punca perbalahanmereka tidak diketahui. 15
  19. 19. Aku Budak Setan: Nazihah 4 Padang Hoki Hari ini genap aku seminggu berada di Sekolah Menengah Sains KeringKontang Berkelapa Sawit. Aku mula dapat merasikan diri dengan suasanasekolah baru yang pelik ini. Aku mula berbaik-baik dengan senior-seniorTingkatan 5 yang rata-ratanya berperangai gila-gila. Kehidupan di asrama adalahkehidupan yang mana setiap aktiviti gelapnya memerlukan lesen. Syukur, akutelah peroleh pelbagai lesen di sini. Lesen ragging dapat, lesen ponteng kelasdapat bahkan lesen tak puasa pun dapat! Inilah barisan senior idaman akuselama ni. Selain itu, hubungan aku ngan rakan-rakan sebaya juga tidakmengundang masalah. Tidak pula aku menyangka si penyu yang bernama Harrydi dalam kelas aku itu rupa-rupanya merupakan dormmate serta comikmate.Harry adalah peminat utama komik-komik seperti Alam Perwira, Pendekar Laut,Dewata Raya dan Pedang Setiawan6. Eloklah, ada juga bahan bacaan aku didalam dormitri.6Komik-komik ini adalah barisan komik yang popular lewat tahun 90an. Kebanyakan pelajarasrama sering terpengaruh dengan watak-watak komik ini dan sering menggunapakai namawatak-watak penting komik ini dalam kehidupan masing-masing 16
  20. 20. Aku Budak Setan: Nazihah Masalah aku ngan Mahathir telah selesai. Pertempuran yang aku sangkabakal berlaku pada malam itu tidak menjadi. Rupa-rupanya beliau tidak pedulipun dari mana asal aku. Hal-hal sekolah lama bagi dia sudah tamat. VI atau St.John tidak ada kaitan di Sekolah Menengah Sains Kering Kontang BerkelapaSawit ini. Masing-masing memakai lencana dan menyanyikan lagu sekolah yangsama di sini. Kami semakin rapat. Aktiviti setiap hari dilakukan bersama-sama.Daripada beratur di kantin, beratur di Dewan Makan, makan megi dalam cebukdan curi kiwi kasut daripada pelajar junior. Lama aku perhatikan rakan-rakan aku di dalam dormitri ini. Aktivitipetang selepas prep petang petang selalunya diisi dengan riadah petang. Namun,petang sebegini adalah peluang baik untuk berehat juga. Ada yang tidur, adayang makan megi. Ada yang tekun menggilap kasut. Ada yang sedang melayanjiwang. Ada yang membaca buku. Ada yang mengemas almari dan pelbagaikarenah lagi. Aku? Baring-baring sambil memujuk diri untuk tidur. Aaa... bosan gile !! nak buat ape ni? "Jo, ko tgh buat ape aa?" Mahathir datang mengejut. Eh, ko ni hantu ke? cam mane aku tak sedar ko ade kat sini? "Hmm.. aku tak tau nak buat ape dohh.. gile sangap nih.” Aku berterusterang. "Haa.. kalo ko tak de ape nak buat, jom ikut aku pegi main hoki jom." Hoki? main hoki?? gile ape? "Main kat mane?" "Main kat padang aaa bodo! Takkan main kat dalam dorm kot?" "Alaa.. aku mane ade bawak stick hoki." "Stor sukan ade berlambak... jom-jom jangan berlengah lagi. Untunguntung dapat jumpe Nazihah main kat padang tu." "Nazihah?" "Jom je aaa... banyak cakap aa ko." Nazihah? sape nazihah? magistret? lawyer? mak cik kantin? Tangan aku ditarik turun dari katil. 5 minit bersiap-siap, aku terusmengekori Mahathir turun ke padang. Tidak tersangka aku dalam seboroi-boroiMahathir itu, beliau rajin bersukan. Selalunya jejaka boroi memang pemalasterutama dalam bidang sukan. Ah, lihat sahaja saiz perut sudah tahu. Tetapisiapa Nazihah ? Pertanyaan itu terus menjadi teka teki di dalam otak aku. Tidaktenang rasanya perjalanan aku ke padang itu selagi tidak berjumpa denganNazihah ini. 17
  21. 21. Aku Budak Setan: Nazihah Perjalanan ke padang mengambil masa 10 minit. Selepas mengorek storsukan tu, aku menemukan kayu hoki berjenama Grays yang sudah uzur benar.Kali terakhir aku bermain hoki adalah ketika sekolah rendah. Itu pun acaramenggelecek bola hoki masuk dalam bakul sampah dan diikuti dengan acaramembawa belon atas kepala. "Wwoohhh... ramai gak main hoki ek Mahathir?" "Alaa... tu sumer yang ramai-ramai tu bohong je tu. Tu sumer datangramai-ramai nak tengok Nazihah dengan geng dia main hoki." "Eh, mane satu Nazihahnye?" "Mane ekk... sat aku usha." Mata Mahathir melorot mencari sesuatu. Mencari Nazihah pastinya.Malas aku hendak campur dalam soal hati dengan perasaan Mahathir. Aku masihbaru di sekolah ini dan tujuan utama aku datang ke sini adalah untukmenghabiskan baki 2 tahun zaman beruniform aku. Walaupun melihatperempuan cantik merupakan hobi aku yang bermata keranjang ini, namunbukan di sini tempatnya. Nak ngorat, ngorat lah cara betul. Ni amende tercangok-cangok kat tepi padang ngan kayu hoki nih? gila? Aku meninggalkan Mahathir dan terus melakukan stretching sertamenyertai pasukan lelaki bermain hoki. Keadaan padang yang kering kontangdan berbatu itu membuatkan aku terasa bagaikan sedang bermain hoki dipadang pasir. Ketuk bola sekali, debu tanah akan berterbangan. Setiap kali kayuhoki dihayun, pasti ada ketulan batu akan ikut bersama-sama bola tu. Main hoki amendenye ni? Lebih membingitkan keadaan, di hujung padang tu terdapat sekumpulanpelajar perempuan junior sedang bising-bising memekik dan bersorak. Dari siniaku dapat mendengar sorakan itu ditujukan kepasa siapa. Nama Puadberkumandang keras di sudut padang itu. Sape Puad? star hoki sekolah ni ke? Bola hoki sampai ke hujung kayu. Aku meneruskan permainan aku. 4-5org aku dapat bolos. Ah, teruk benar mereka ini dalam permainan hoki. Pastisegelintir mereka ini semacam Mahathir, datang untuk melihat perempuan,bukannya datang untuk bersukan. Seorang demi seorang aku gelecek dan acahsebelum aku semakin laju menuju ke gol lawan. Mana la star hoki sekolah ni? meh le sini halang aksi lincah aku untuk menjaringkan gol nih. 18
  22. 22. Aku Budak Setan: Nazihah Jeritan pelajar-pelajar perempuan di sana semakin memualkan. Akumembawa bola ke tengah. Di depan aku tercegat sorang jejaka berambut tegak.Kolar bajunya sengaja dinaikkan supaya kelihatan seperti jagoan sukan.Daripada gayanya menegang kayu, aku dapat rasakan yang jejaka ini bermainhoki dengan penuh gaya. Aku mengacah dia ke kanan, dia menghalang. Acah diake kiri. dia mengelak. Wahh.. langsung tak kasi can kat aku nih. "Puaddd !! ketuk kaki budak tu..!" "Puadd !! jangan kasi budak poyo tu lepas..!" Oohh... ni le kot Puad yang diorang sorak-sorakkan tu.. Aku bawak bola meluru ke kiri padang dan menghala ke arah pasukansorak perempuan. Puad masih di belakang aku. Sengaja aku perlahankan bolayang dalam kawalan aku ini supaya beliau mampu mengejar kelajuan aku.Ternyata pancingan aku untuk membawa beliau dekat dengan pasukan sorakperempuan yang menyakitkan hati ini menjadi. Puad mengejar dan menghampiridari belakang. Aku mahu melakukan sesuatu yang hina sebentar lagi. Aku mahuPuad meraung disambar bola hoki. Aku mahu beliau mengambil iktibar selepasini supaya tidak lagi menunjuk lagak ketika bermain hoki. Aku mahu tunjukkanpada pasukan penyorak perempuan itu bahawa bukan Puad seorang sahaja yangtahu bermain hoki di sekolah ini. Rapat lagi puad... rapat lagi... Kejap lagi meraung le ko kejap lagi..hehehehe Puad mula menunjuk lagak... Aku mula gelak jahat... Puad makin rapat... Aku tersengih sumbing... Makin rapat.... Puk! Aku hayun kayu hoki aku. Puad mengelak. Bola melencong. Bola menghala ke luar padang. Menghala ke pasukan sorak perempuan. Pek! Puad melopong. Aku pucat lesi. 19
  23. 23. Aku Budak Setan: NazihahPasukan penyorak perempuan menjerit histeria.Kelihatan seorang gadis jatuh terbaring dihentam bola hoki.Mampos aku!Dari jauh aku mendengar suara Mahathir menjerit dengan penuh emosi..."NAZIHAH !!!! "mampos aku nih... mampos aku.. mampos.. 20
  24. 24. Aku Budak Setan: Nazihah 5 Nazihah "Macam mane boleh jadik macam ni?" Cik Azilah, warden aspuri menajamkan matanya ke arah aku. Daripadaraut wajahnya yang bujur, putih serta berbulu roma nipis atas mulut dia, jelasmenunjukkan yang beliau risau dan marah. Risau membimbangkan keadaanNazihah yang benjol dan luka dahinya itu. Marah kepada si pemukul bola yangberjaya membuatkan anak murid kesayangan beliau pengsan. Aku sempatmenjeling ke arah Puad dan Mahathir yang sedang duduk di bangku pondokwakaf depan Aspuri. Muka Puad yang mengerut semacam je tu jelasmenunjukkan yang beliau risau. Jika tidak risau pun, mungkin mahu berterimakasih kepada aku kerana beliaulah insan mulia dan gagah perkasa yang berjayamencempung Nazihah dari padang masuk ke aspuri. "Macam mane boleh jadik macam ni Johari ???" Cik Azilah meninggikansuara. 21
  25. 25. Aku Budak Setan: Nazihah bising aa ! "Saya tak tau macam mane jadik cam ni cikgu. Saya tengah elok je bawakbola tu. Mane saya tau bola yang saya pukul tu bole jadikkan Nazihah sebagaisasaran. Saya tak sengaja cikgu...", nada suara aku yang lembut serta ayat yangskema sepatutnya membantu meredakan perasaan marah orang. Semoga. Cik Azilah mendengus. Mungkin masih tidak berpuas hati dengan jawapanyang aku berikan. Matanya masih melorot ganas ke arah aku. Aku perasan bolamatanya turun naik memandang aku dari bawah ke atas. Lengan baju yangtadinye elok menutup seluruh tangan kini disingkatkan ke paras siku sambilbercekak pinggang. Tidak aku pedulikan. Aku tidak perlu takut kerana memangaku tak bersalah dalam hal ini. "Dah la tu, awak pegi naik. Hal Nazihah tu biar saya yang uruskan." Kata pemutus Cik Azilah melegakan aku. Tak perlu aku berhempas pulasmereka jawapan dan tak perlu aku melenguhkan kaki berdiri mengadap beliau.Tanpa cakap banyak, aku terus memecut kaki aku laju naik ke atas tanpamempedulikan Puad dan Mahathir di pondok wakaf tu. Yang aku tahu, ketika ini aku harus bersiap sedia untuk mandi. Apsal Puad ni concern sgt pasal Nazihah ni ? Sampai sanggup tunggu kat wakaf tu. Ape, Puad tu balak Nazihah ke?? eh, yer le kot. Kalo bukan balak Nazihah, takkan budak-budak pompuan tadi tak bising-bising masa Puad cempung. Kalo bukan balak, tunggu kat wakaf tu nak buat ape? Yang si Mahathir ni pon satu. Duduk kat wakaf tu buat ape? Malam tu jiwa aku kacau. Prep malam yang sepatutnya diisi denganaktiviti menelaah buku dan menyiapkan kerja rumah tiba-tiba bertukar menjadiaktiviti gossip menggosip. Tragedi di padang sekolah petang tadi menjadi topikutama mulut-mulut murai yang gemar menjaga tepi kain orang dalam kelas akuini. Mulut-mulut murai itu tidak letih-letih bertanyakan aku kisah sebenar yangberlaku antara aku dan Nazihah petang tadi. Kalaulah aku dibekalkan voicerecorder, mahu saja aku rekodkan suara aku dan tinggalkan mesin itu di atasmeja aku ini. Kalo ada yang mahu bertanya, aku akan tekan butang play. "Ape jadik kat Nazihah, Jo ??" "Cam mane bole kena bola tu kat kepala dia Jo?" "Banyak tak darah kat padang tadi Jo?" Eh, korang ni keco gile. aku lempang sekor-sekor kang. 22
  26. 26. Aku Budak Setan: Nazihah Aku semakin mula dihujani dengan soalan-soalan sebegini. Mereka iniaku anggap tidak ubah seperti Channel CNN yang berat sebelah yang sentiasamahu berita-berita terbaru untuk diumpat atau dicanang di dalam dormitrisebelum tidur. Padahal, hal ini tidak ada sebab-musabab yang berhubung-kaitdengan mereka pun. Dan anugerah wartawan CNN yang paling aktif pada malamitu tidak lain dan tak bukan jatuh pada classmate aku yang bernama Ikhwana.Sungguh giat beliau melaksanakan tugas sebagai wartawan tidak bertauliahmalam ini. Habis semua orang dicanangnya. Jiwa aku masih belum sembuh daripada kekacauan bahana tragedi dipadang tadi. Bertambah kusut pula apabila Mahathir dari tadi diam membisudan terperosok duduk di kerusi plastik itu. Perasaan bersalah yang tidak tahudari mana datangnya tiba-tiba menghantui aku. Aku telah melukakan dahiNazihah. Aku telah berjaya membuatkan wanita pujaan Mahathir pengsan di ataspadang. Aku telah berjaya membuatkan beliau jealous apabila melihat Puadmencempung Nazihah dari padang sampai ke bilik sakit. Banyak jugak kejayaanaku petang tadi. Cuma yang aku tidak pasti, adakah aku juga turut berjayamembuatkan Mahathir bengang pada aku? Adakah aku berjaya memutuskan talipersahabatan yang baru berusia seminggu dengan Mahathir? "Mahathir" aku menyapa dan memegang bahu beliau. Mahathirmengangkat muke lalu mencabut earphone walkman7 dari telinga. "Aku minta maaf" "Minta maaf apsal?" "Pasal Nazihah petang tadi" Mahathir tergelak. Adakah beliau cuba untuk menukar tenaga marahkepada tenaga gelak seperti mana menukar tenaga haba kepada tenadamekanikal? "Aku tak kesah pon Jo. Aku rase ape yang ko buat tadi tu memang patutpon" "Apsal ko cakap macam tu? Bukan ke ko minat gile ngan Nazihah?" "Lerr.. bile masa aku cakap aku minat kat Nazihah?" "Petang tadi kat dalam dorm" "Aku cakap aku suka tengok dia je, bile masa aku cakap aku suke kat dia?" Aik? "So ko tak marah aaa ek?" "Maner ader marah. Rileks aa beb.."7Penggunaan walkman di Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa sawit adalah tidakdilarang, kecuali di sekolah. 23
  27. 27. Aku Budak Setan: Nazihah Aku kembali ke kerusi aku. Jawapan Mahathir melegakan kekusutan dankekacauan jiwa aku. Masih utuh lagi benang persahabatan ini. Aku amat takutkalau-kalau aku kehilangan kawan lebih-lebih lagi hilang kawan kerana seorangperempuan. Walaupun perempuan adelah satu keperluan, tetapi nilaipersahabatan bagi aku adalah terlalu sukar untuk dicari ganti. "Jo, ade orang nak jumpe kat luar!" Pop! Jeritan Ayun memecah suasana. Suara yang kecil dan comel tuberjaya mengembalikan aku dari fatamorgana dunia balik ke alam nyata. Akumenggagahkan diri untuk bangun dan menuju ke pintu kelas. "Sape?" "Tu.. kat luar tu." eh, sape pulak yang nak jumpe aku ni? Puad ke? Cik Azilah ke? Orga kot? Aku bergegas menuju ke pintu belakang kelas. Apabila aku sampai di muka pintu itu, aku terkesima. Lutut aku menggeletar. Rambut aku menegak. Lidah aku kelu. "Hai abang Jo !" Nazihah??? Saat-saat ini aku terasa hendak demam. 24
  28. 28. Aku Budak Setan: Nazihah 6 Perkenalan Pertama "Luka kat dahi tu dah ok?" Soalan pertama keluar dari mulut aku. Soalan yang tidak sepatutnya akutanya pada seorang wanita yang masih berbalut di dahinya. Jangan salahkan akudengan soalan bodoh itu. Aku berada dalam keadaan sangat terkejut danterpinga-pinga sehingga aku tidak ada idea untuk berkata apa. Ko tak nampak dahi dia tu berbalut lagi ke? Tanye la dah makan ke blom? Keje rumah dah buat ke tidak? Nazihah meraba-raba padang dahinya. Mungkin dia masih tidak percayayang dahi mulus itu luka dan tercalar akibat bola hoki. Mungkin dia tidak yakinorang yang membuatkan dahinya bercalar sedang berdiri di hadapannya. Akuberasa serba salah ketika ini. "Luka ni dah ok dah kot. Lepas kawan-kawan Jihah bersihkan tadi,diorang sapu ubat. So, darah dah berhenti mengalir dah." Jihah? ooo.. tu panggilan manja ko ke? 25
  29. 29. Aku Budak Setan: Nazihah "Eerr.. abang Jo mintak maap le pasal petang tadi. Abang Jo tak sengaja." "Tak ape.. Jihah tau Abang Jo tak sengaja." Nazihah tersenyum.Senyuman yang diiringi dengan barisan gigi yang putih tersusun menghiasidelima merah merekah lembut yang dipanggil bibir. Aku membalas senyumanNazihah. "Nazihah tak patut datang kelas malam-malam macam ni. Kan lagi elokkalau Nazihah duduk rehat kat bilik sakit." "Jihah dah ok dah ni. Lagi pon, yang luka dahi, bukan kaki. Jihah tak jalanguna dahi. So, tak de masalah nak datang prep malam ni." Nazihah senyum lagi.Kali ni lebih lebar. Buat lawak ye? Nak aku tambah kasi besar luka tu? Ketuk ngan kaca tingkap kang, nak? "Sebenarnye.. Jihah datang ni, sebab nak kenal dengan orang yang buatJihah pengsan kat padang tadi." Kedegummm... ade kilat sabung menyabung kat langit. Wah wah wahhh... ade yang kena ketuk ngan kaca tingkap kejap lagi ni kang.. "Ngape? Nazihah nak balas dendam ke?" Nazihah mengekek. "Tolong jangan panggil Jihah ngan nama Nazihah boleh? Panggil Jihahaje." Nazihah senyum lagi. Kali ni lebih lebar. Lebih menawan. Lebih lawa. Lebihrupawan. "Jihah tanye kat kawan-kawan Jihah kat dalam bilik sakit tadi, sape yangpukul bola tu sampai kena Jihah. Diorang cakap diorang tak kenal. Yang diorangtahu, orang yang pukul bola tu budak baru masuk sekolah ni. Rambut diamegi.Tu pasal Jihah datang sini. Jihah nak kenal ngan budak baru tu. Jihah naktengok rambut megi dia. Kata orang, tak kenal maka tak cinta." Eh ko nih.. ko nak bercinta ngan aku ke? "Sape yang bagitau Jihah yang abang ade kat kelas ni?" "Kak Ayun bagitau." Nazihah melunjurkan tangannye ke arah seorang smurf yang bertudungdalam kelas aku. Aku mengikut ke arah tangan Nazihah. Kelihatan Ayun sedang 26
  30. 30. Aku Budak Setan: Nazihahtersengih-sengih sambil berpura-pura menjadi seekor beruk8 di tempatduduknya. Haruskan aku berterima kasih pada Ayun? Terima kasih keranamembawa bidadari dari syurga turun dari kayangan dan mendarat di depan iniberjumpa ngan aku? Terima kasih kerana membuatkan aku gelisah tak tentuarah? Terima kasih kerana berpeluang menatap perempuan paling comel dalamsejarah hidup seorang jejaka berambut megi bernama Johari? Time kasih Ayun! "Abang Jo kelas 4 Delima kan? Sama la kite. Saya kelas 3 Delima. Tempatduduk saya kat depan barisan nombor 3 tepi tingkap sebelah kanan." Nazihahteleng ke kiri. Tak tanya pon. "Kite ni sama-sama Delima, kirenye kite ni adik beradik la." Dia teleng kekanan. Tak tanya pon. "Kenapa abang Jo diam? Abang Jo ingat Jihah nak balas dendam katAbang Jo ekkk?" Nazihah mengeruntukan dahi mencari jawapan. Matanya tepatmemandang aku. Wajahnya berubah seakan-akan secomel rubah. Mahu saja akuaku cubit pipi tembam dia tu. Mahu saja aku gigit hidungnya yang seludang tu.Mahu saja aku jilat delima merekah yang merah kebasahan tu. Mahu saja akuajak dia ke kantin dan menikmati makan malam yang indah bersama-sama. sukati aku le nak diam ke hape ke. "Eh, tak de lah. Abang Jo terasa pelik je." "Pelik ngape?" "Pelik pasal Jihah la. Abang Jo yang buat Jihah pengsan, alih-alih Jihahpulak yang datang jumpa Abang Jo. Patutnye Abang Jo yang datang jumpe Jihah.Ni dah terbalik pulak." "Bukan ke dalam agama, kite dituntut memaafkan sesama manusia. Apesalahnya kalo Jihah datang jumpe Abang Jo dan memaafkan kesalahan AbangJo?" Aiseh.. bukak khutbah jumaat pulak budak nih...8Perkara sebegini adalah satu kebiasaan bagi seseorang yang terasa bersalah di SekolahMenengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit. Dalam hal ini, Ayun berasa bersalah keranamenemukan Nazihah dengan Johari. 27
  31. 31. Aku Budak Setan: Nazihah "Kalo cam tu, kirenye Jihah dah maafkan abang Jo la ni ek?" "Ha ah, bukan tu je tau. Sebenarnye kan, Jihah datang ni ade sebab lainlagi tau."Nazihah dah mule menggedik. Ade sebab lain? ko nak ketuk kepala aku ngan kaca tingkap ke? "Sebab ape agak-agak nye tu?" "Sebabb...Jihah kannn.. Jihahhh...nak.."Ayat Nazihah tercomel-comel dantersangkut-sangkut di situ. ko nak ape demit? "Nazihah! ape kamu buat dekat blok tingkatan 4 ni???" Tengkingan Cik Azilah yang sekuat 10 000dB meluncur laju masukmelalui tulang anvil, tukul dan rakap dalam organ pendengaran aku. Cis, di saat-saat genting ini muncul pula Cik Azilah, warden aspuri. Langkahnya dibuka besarsupaya lebih cepat sampai ke arah kami. Mungkin dia menyangkakan bahawaaku akan menambah lagi luka di dahi Nazihah dengan kaca cermin tingkap? Akudiam. Nazihah menunduk. Tiba-tiba aku terasa seperti sedang ditangkap khalwatdi Tasik Cempaka di Bangi. Kacau daun le kau ni Azilah!! "Kamu berdua pegi masuk kelas sekarang!!" Kebas gegendang telinga aku. Frekuensi bunyi yang tinggi itu membunuhhingar-bingar kelas 4 Delima lantas membuatkan mata semua claasmate akudalam 4 Delima terbeliak dan buntut mereka tersentak. Suasana yang hirukpikuk dan kelam kabut sebentar tadi bertukar menjadik senyap sunyi macamsurau seawal pukul 5 pagi. Wartawan-wartawan CNN yang giat bekerja mencaribahan berita tiba-tiba sedang tekun membaca buku. Jejaka-jejaka yang sedangsedap tidur beralaskan buku tiba-tiba duduk tegak membuat kerja rumah. Murai-murai yang tengah bergossip terus bertukar menjadi pelajar harapan bangsa.Tanpa menunggu lama, Nazihah berlalu balik ke kelas. Aku yang memang sejaktadi termalu-malu terus masuk ke kelas menuju meja. Malu aku ditengkingsebegitu rupa. Terasa seperti seekor anjing yang dihambat keluar dek keranamenyalak meminta sepingan tulang. Cik Azilah meninggalkan kelas 4Delima. Sepeninggalan beliau, kelas 4Delima kembali hingar-bingar. Aktiviti yang terhenti disebabkan kehadiranwarden asrama itu kini disambung kembali. Aku pula diselubungi kemarahandan tertanya-tanya. Permintaan Nazihah sebentar tadi tidak dapat dihabiskandek kerana sergahan Cik Azilah. Besar ikon tanda tanya di atas kepala aku ketikaini. Kringgggg... 28
  32. 32. Aku Budak Setan: Nazihah Bunyi siren tu menunjukkan masuklah waktu untuk pulang ke dormitribagi Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit dan blok-blokakademik yang sewaktu dengannya. Sememangnya, masa tamat prep malamadalah masa yang sangat-sangat dinantikan oleh pelajar-pelajar asrama penuh.Tamat prep malam menandakan bermulanya aktiviti buas mereka di asrama.Bagi pelajar putera, aktiviti buas mereka selalunya acara membuli pelajar junior,acara masak megi dalam gayung, ataupun membuat senaman mulut berborakberamai-ramai. Dan yang pasti, acara paling menarik adalah aktiviti jiwangsesama rakan sebaya. Kalau pelajar puteri pula, berborak-borak adalah satukewajipan sebelum tidur. Jika tidak pun membasuh baju, stokin, tudung atauanak tudung. Mandi sebelum tidur juga merupakan satu kebiasaan juga. Sebelum naik ke dorm, kami beramai-ramai akan singgah ke DewanMakan dahulu kerana malam ini Dewan Makan menyediakan burger. Burgeryang hidup segan sos cili malu-malu. Tidak mengapalah. pihak sekolah sudahsediakan supper pun sudah cukup bagus. Walaupun makan megi adalah rutinaku setiap malam, namun melepaskan burger bukanlah pilihan aku yang terbaik.Ketika aku sedang beratur mengambil burger itu, mata aku melilau mencarikelibat Nazihah. Siapa tahu, mungkin senyuman dia boleh memudahkan proseshibernasi aku sebentar lagi. Mungkin senyuman dia boleh menjimatkan megi akutengah malam nanti. Tiada kelibat Nazihah. budak ni tak makan burger kot? “Alaa.. malasnye aku nak beratur ni Mahathir.” Aku mengomen. “Sabar la. Bende nak masuk perut, kena la sabar.” Mahathir membalas. “Tu.. budak-budak form 5 rileks je potong queue. Jom kite join diorangnak?”Aku masih tidak berpuas hati. Beratur panjang sebegini bagi aku adalahmembuang masa. Oleh sebab masa itu emas, maka aku tidak mahu kehilanganemas pada malam ini. “Tak leh bai. Diorang lain, kite ni baru form 4” Azmi mencelah perbualanantara aku dengan Mahathir. “Hmmpphh..” Aku mendengus. Benar kata-kata Azmi itu. Pelajartingkatan lima adalah raja di asrama. Selalunya, tiada siapa yang beranimembantah mereka kecuali guru-guru dan pentadbiran sekolah. "Ni abang Jo kan?" Seorang junior yang berbadan gemuk, gelap bercermin mata lonjongmenyapa aku sambil tersengih-sengih. Yer, adik nak autograph? "Yer, ade ape?" 29
  33. 33. Aku Budak Setan: Nazihah "Ni haa.. Nazihah suruh saya pass note ni kat abang." Notes? Nazihah hantar notes kat aku? "Err..time kasih yer." "Sama-sama. Simpan elok-elok note tu bang.. Jihah siap spray nganperfume feveret dia tu!" perfume feveret? uishhh... biar benar~? Pemberian nota itu membuatkan Mahathir dan Azmi di sebelah akumelopong kehairanan. Along yang kebetulan terdengar kata-kata pelajar juniortadi, datang kepada aku dan menepuk-nepuk bahu aku tanda mengucap tahniah.Ketika ini aku benar-benar terperanjat. Akhirnya, satu lagi sejarah telah tertulisdi dalam diari kehidupan aku. Satu sejarah yang pasti tidak akan aku padamdaripada memori ingatan aku. Aku dapat notes dari awek hot hari ni. Nota daripada Nazihah aku pegang dengan kemas. Takut pula kalau suratitu terlipat. Berbekalkan burger di tangan kiri, aku berlari naik ke dormitri. Akumahu cepat sampai. Aku mahu cepat makan. Aku mahu cepat baca isi kandungannota daripada Nazihah. Aku mahu menekup dan mencium haruman perfumeNazihah. Setiap baris ayatnya aku ulang. Setiap butir perkataannya aku eja. Setiapkesalahan tatabahasanya aku perbetul. Setiap lenggok tulisannya aku ikut. Hatiaku berdegup kencang. Fikiran aku seakan kosong. Haruman nota itu benar-benar melapangkan dada. Kehadapan Abg Jo 4 Delima. Jihah harap, kedatangan surat ini tidak mengganggu kehidupan Abg Jo.Pertemuan kita malam tadi terlalu singkat. Belum sempat pon Jihah nakbercerite panjang, Cik Azilah dah datang menghalau. Rasenye, masih banyaklagi perkara yang Jihah hendak tahu tentang Abg Jo. Dan mungkin, ada bykpersoalan dlm kepala Abg Jo yang hanya Jihah yang mampu jawab. JikalauAbg Jo tidak ada masalah, bolehkah Abg Jo datang ke padang hoki esok? Jihahtunggu Abg Jo dekat stor sukan pukul 5:30 ok? Sekian. Yang Mengharap, Nazihah 30
  34. 34. Aku Budak Setan: Nazihah 7 Jurulatih Hoki Jam menunjukkan tepat pukul 5:12 petang. Aku masih terbaring terkebil-kebil memandang siling dormitri. Masih terbayang di fikiranku tentangpertemuan singkat antara aku dan Nazihah malam semalam. Masih tersarang dimataku akan kelembutan dan keayuan Nazihah menggedik dan meneleng dihadapan aku. Masih segar di telingaku mendengar akan gemersik suaranyamerdu mendayu. Hati aku gelisah. Fikiran aku resah. Jiwa aku kacau. Aku cubamencari posisi badan yang lebih selesa. Kalih badan ke kanan, nampak Azidimenonggeng tidur. Kalih badan ke kiri, nampak Atoy sedang membuat peta atasbantal9. Aku bungkam. Perlahan-lahan aku mencapai surat Nazihah yang akusimpan di dalam almari aku.9Aktiviti riadah pada waktu petang merupakan rutin harian bagi pelajar-pelajar SekolahMenengah Sains Kering Kontang Berkepala Sawit. Setiap pelajar diwajibkan berpakaian sukandan turun bersukan. Walau bagaimanapun, tidur adalah pilihan terbaik bagi pelajar-pelajar yangmalas. 31
  35. 35. Aku Budak Setan: Nazihah Kehadapan Abg Jo 4 Delima. Jihah harap, kedatangan surat ini tidak mengganggu kehidupan Abg Jo.Pertemuan kita malam tadi terlalu singkat. Belum sempat pon Jihah nakbercerite panjang, Cik Azilah dah datang menghalau. Rasenye, masih banyaklagi perkara yang Jihah hendak tahu tentang Abg Jo. Dan mungkin, ada bykpersoalan dlm kepala Abg Jo yang hanya Jihah yang mampu jawab. JikalauAbg Jo tidak ada masalah, bolehkah Abg Jo datang ke padang hoki esok? Jihahtunggu Abg Jo dekat stor sukan pukul 5:30 ok? Sekian. Yang Mengharap, Nazihah Aku termangu-mangu mencari jawapan untuk soalan Nazihah itu. Haruskah aku pergi berjumpa dengan dia petang ini ? Apakah hal yang penting sangat itu? Dia nak ligan aku dengan kayu hoki kot? Tiada jawapan yang pasti untuk soalan Nazihah itu. Yang aku tahu,Jikalau aku hendak dapatkan jawapan yang sebenar, aku perlu berjumpa denganNazihah. Hanya dia yang mampu memberi jawapan. Aku tidak mahu dibiarkanmeneka. Aku tidak mahu membuat jawapan dan telahan sendiri. Bingkas akuturun dari katil dan menggagahkan diri aku mencapai seluar trek dan t-shirtlusuh aku yang bersidai di ampaian luar. Sempat aku melirik pada jam dinding diatas pintu dorm. 5:20 petang, sempat ke aku ni? Aku sarung kasut ke kaki dan terus bergegas menghala ke blok akademikmenuju ke stor sukan. Sampai sahaja di sana, tidak ada kelibat Nazihah di situ.Aku terpinga-pinga menunggu. Janji pukul 5:30 petang mungkin berlarutansehingga pukul 6:00 petang. Aku yang tidak betah menunggu orang, mulaberjalan mundar mandir di koridor stor sukan itu. Sambil mundar mandirmacam pak pandir tu, sempat jugalah aku menjeling-jeling jam di dalam storsukan tu. 5:40 petang, aku kena tipu ke? "Lama ke tunggu Abang Jo?" Aku pusing ke belakang. Kini di hadapan aku Nazihah sedang berdirisambil menyorokkan tangan dibelakang sambil menggerak-gerakkan badannya.Gaya comel yang ditujukkan oleh Nazihah berjaya memadamkan api prasangkaaku. Kain pembalut di dahi dia sudah diganti dgn plaster berubat. 32
  36. 36. Aku Budak Setan: Nazihah Tak aihh..tak lama ponn.... lempang nak? "Dah tunggu Jihah 10 minit dah. Ingatkan Jihah tak datang. IngatkanJihah tipu Abang Jo." Nazihah tergelak. "Sori Abang Jo, ade spotcheck kat aspuri tadi. Tu yang Jihah lambat nih." spotcheck konon... "Dahi Jihah tu dah ok ke?" "Hmm.. luka dah kering dah. Alaa.. luka kecik aje. Jauh dari perut, takmatinye." Ko ingat aku pedulik ke kalo ko ko mati pon? "Jom ikut Jihah pegi padang. Ade hal Jihah nak bagitau Abg Jo nih." Kami beriringan menuju ke padang. Suasana petang tu agak damai.Matahari tidak menerik seperti mana biasa. Angin petang bertiup perlahanseakan-akan menyambut kedatangan aku dan Nazihah. Haruman perfumeNazihah berlumba-lumba masuk menusuk hidung aku. Wangi benar perempuandi sebelah aku ini. Masakan mahu bermain hoki petang-petang pun masihmemakai perfume? Biarlah. Itu adalah hak peribadi Nazihah dan aku sama sekalitidak perlu masuk campur. Perjalanan kami menghala ke sekumpulan pelajarperempuan yang sedang bersiap sedia dengan kayu hoki. Kelihatan Puad jugaberada di situ. Rraut wajahnya itu jelas menunjukkan yang beliau tidak senangapabila melihat aku berjalan beriringan dengan Nazihah. Mungkinkah beliaujealous? Kalau beliau jealous pun, itu bukan urusan aku? Sengaja aku berpura-pura menggedik sambil bergelak-gelak sakan dengan Nazihah. Aku mahu Puadjealous. Aku mahu Puad bengang. Walaupun aku tahu sebagai seorang senior,beliau mempunyai kuasa autokrasi untuk membelasah aku apabila aku tiba keasrama sebentar nanti, tapi aku tidak takut. (Sebenarnya aku berpura-pura tidaktakut.) Aku cuba berlagak tenang ketika ini. Cuba! "Eh, abang Puad buat ape kat sini?" Nazihah memulakan bicara. Ha ah, ape ko buat kat sini? "Jihah, Abang Puad ni volAzmier nak jadik coach hoki kite" Seorang gadisbercermin mata dan manis orangnya menjawab. Coach hoki? 33
  37. 37. Aku Budak Setan: Nazihah "Bole ke Jihah?" Puad cuba meminta kepastian. bole ke Jihah~? Eleh.. pancing! "Abang Puad yakin, di bawah latihan Abang Puad nanti, pasukanprempuan sekolah kite pasti cemerlang tahun ni." Puad mula menabur janji-janji. Janji-janji manis yang aku sangat-sangat yakin ada muslihat. "Tak ape lah Abg Puad, Jihah rase Jihah tak perlukan khidmat AbangPuad." ahahahaha kena reject. "Kenapa??" Puad tak puas hati. "Yer lah Jihah, apsal ko tak nak Abang Puad jadi coach?" Gadis bercerminmata dab manis tadi mendesak jawapan. Nazihah terdiam. Semua orang memakukan perhatian kepada Nazihah. Suasana hening seketika. Tiada lagi angin bertiup. Tiada bau perfume menusuk hidung. Matahari menyorok di belakang awan. Aku masih lagi kusyuk menunggu jawapan dari mulut Nazihah. "Sebab Jihah nak Abang Jo jadik coach kite!" Kedegummm! Keputusan Nazihah adalah satu keputusan yang benar-benarmemeranjatkan aku. Tiada sebarang maklumat yang aku peroleh sejak tadi akankeputusan ini. Aku tidak tahu apa kredibiliti aku untuk memimpin pasukan hokiperempuan Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit ini. Danyang paling penting, keputusan Nazihah bagaikan memeterai episod peperanganantara aku dan Puad. Puad memandang aku dengan pandangan tajam. Beliautelah kalah pada seorang pelajar baru yang masih muda usianya berada disekolah ini. Aku menunduk memandang batu-batu di atas tanah, cuba untuktidak melakukan sebarang eye contact dengan Puad. “Tak pe lah kalau macam tu.. orang tak nak, takkan Abang Puad nakpakse.” Puad berlalu pergi menuju ke arah pasukan hoki lelaki meninggalkan akudan pasukan hoki perempuan. Di saat ini, hanya Nazihah seorang sahaja yangtersenyum memandang aku. Manakala ahli-ahli yang lain memandang aku 34
  38. 38. Aku Budak Setan: Nazihahdengan renungan tajam dan tertanya-tanya kehairanan dengan keputusanNazihah. Adehh.. 35
  39. 39. Aku Budak Setan: Nazihah 8 Gossip Hingar bingar dalam dormitri membuatkan aku terjaga. Sejuk benar awalpagi di Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit ini. Akuberpaling ke arah kanan aku. Azidi masih lagi dalam keadaan pegun denganbuntut menonggeng menghala ke siling dan mulut menganga kecil mengeluarkancecair hangat serta memualkan dari mulunya. Aku berpaling ke kiri pula. Atoysudah tiada. Katilnya sudah elok berkemas, selimutnya elok sudah bertegang.Dalam keadaan terpisat-pisat tu, sempat juga aku melirik ke arah jam dinding didalam dormitri aku. 6:30 pagi?10 Bup!10Waktu bangun tidur di Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit adalahberkadar terus dengan jumlah masa yang diperuntukkan ketika melakukan aktiviti pada malamharinya. Contoh: Jika melakukan upacara makan megi selama 1 jam, maka waktu bangun tidurakan terlewat 1 jam. 36
  40. 40. Aku Budak Setan: Nazihah Aku hempaskan badan aku kembali ke atas katil. Berniat mahumenghabiskan masa barang 30 minit lagi untuk tidur. Suasana sejuk dicampurdengan keempukan bantal dan kenikmatan comforter bulu kambingmembuatkan aku lebih bersemangat untuk menyambung beradu. Semalam akubermimpikan Nazihah. Beliau datang ke dalam mimpi aku. Aku tidak sebegituingat apa yang aku mimpikan bersama-sama dengannya tetapi sempat jugalahkami bertukar 10 helai baju menyanyikan lagu "Kuch Kuch Hota Hai" sebelumjatuh bergolek-golek di sepanjang pantai. Selepas bersiap mandi, solat subuh dan bersegak uniform, aku turunmenghala ke blok akademik menuju ke kelas 4 Delima. Petang ini, bermulalahkerjaya aku sebagai seorang jurulatih pasukan hoki perempuan SekolahMenengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit. Keputusan Nazihah semalamsama sekali membunuh impian Puad untuk memegang jawatan itu. Tidak puladalam sangkaan aku yang keputusan Nazihah adalah veto. Ahli-ahli pasukanyang lain sekadar diam membisu seribu kata. Gadis bercermin mata dan manisorangnya itu tidak membantah keputusan Nazihah. Ahli kumpulan yang lain jugatidak membelakangkan Nazihah dalam hal ini. Keputusan memilah coach hokibulat-bulat ditentukan oleh si comel yang berplaster di dahi itu. Puad yangkehampaan terpaksa melangkah menuju ke skuad hoki lelaki. Kasihan, beliauterpaksa menghabiskan petang itu bersama-sama dengan rakan-rakan yang samaspesisnya bermain hoki. Manakala bagi pihak aku, petang semalam bagaikan salji yang gugurdiiringi dengan bunga-bunga sakura dan diselangseli dengan kuntuman bungaros. Seronok, teruja dan menghiburkan. Aku menghabiskan masa seluruh petangitu dengan berkenalan dengan semua ahli pasukan hoki itu. Barulah aku tahuyang gadis bercermin mata dan manis orangnya itu bernama Hazwani. Seoranglagi yang berbadan agak gempal bernama Pial. Ada yang bernama Balqis, adeyang bernama Puteri, Afrah, Fara, Nisha, Azizah bla bla bla.. Semuanya ada 13orang Sampai saja di kelas, aku terus meminjam buku latihan Matematikkepunyaan Azura. Aku tak mahu dileteri oleh Cikgu Nurul yang mengajarmatapelajaran matematik itu. Azura ini duduknya bersebelahan denganIkhwana. Berbeza dengan Ikhwana yang simple dan comot, si Azura ni berdagulebar dan lebih ayu. Apa sahaja karekteristik yang ada pada Ikhwana, tidak adapada Azura. Dia adalah suatu objek yang mengimbangi Ikhwana sepertimanamana malam lawannya siang, sejuk lawannya panas dan lapar lawannyakenyang. Selesai memfotostat buku latihan Azura, aku serahkan buku tersebutkepada Harry pula. Kini giliran Harry pula mengambil tempat sebagai mesinpencetak. Walaupun dia kelihatan seperti anak murid kesayangan Cikgu Nurulyang kerap didodoi dan dimanja, kerja rumah yang diberi selalunya gagaldisiapkan. Kelas aku ni merupakan kelas yang majmuk. Di situlah pelajar-pelajar nonmuslim dihimpunkan bersama-sama dengan pelajar muslim. Di situ jugatercampaknya pelajar-pelajar anyang mengambil Pendidikan Seni dan PrinsipAkaun. Di situ juga berkumpulnya pelajar-pelajar yang datang dari serataMalaysia. Ada datang dari Kedah, Sabah, Kelantan, Perak dan juga Sg. Buloh. Pn.Kawsalya selaku mentor baru sahaja sebentar tadi mengedarkan borang 37
  41. 41. Aku Budak Setan: Nazihahpermohonan menjadi MPP. MPP adalah singkatan untuk Majlis PerwakilanPelajar atau lebih senang dipanggil sebagai pengawas sekolah. Masa pantas berlalu. Sedar-sedar sessi akademik kemahiran berfikirsecara kreatif dan kritis (KBKK) sudah berakhir. Acara seterusnya adalah makantengah hari dan disusuli dengan prep petang. Aku baru sahaja berkira-kira mahupulang menuju ke Dewan Makan bersama-sama dengan Nazihah, tetapidisebabkan sessi akademik kami yang berbeza11, aku akur untuk pulang bersamakawan-kawa berspesis sama yang rata-ratanya telah kelaparan. Harus diingat,para pelajar sekolah berasrama memang sentiasa lapar. Sentiasa saja tembolokmereka kosong. Entah apa aktiviti yang mereka lakukan sabab hari, perut merekasentiasa tidak penuh. "Jo, nak mintak tolong sikit". Aku memandang Ayun. Smurf yang comel ini membutuhkan pertolonganaku agaknya. "Tolong ape?" "Boleh tolong aku tampalkan nota biologi ni kat board tak? Aku taksampai la" Ayun tersengih. Berdasarkan kepada faktor fizikal beliau yang sebegitukecil, nak tak nak aku harus memberi pertolongan. Aku ambil nota di tangannyadan tampalkan di belakang. Cantik nota pelajaran yang dibuatnya. Macam-macam warna yang menarik diguna. Gambarajah proses osmosis daun itu akulekatkan dengan sebaik mungkin. Selesai menampal nota itu baru aku perasan,hanya aku dan Ayun saja yang tinggal di dalam kelas. Demit, budak-budak ni dah balik ke? Apsal tak tunggu aku? "Ok Cik Ayun, dah siap" "Tengkiu Jo." "Tak de hal" "Tunggu aku kejap Jo, aku nak balik makan gak." Yer la.. yer la.. Aku menunggu Ayun mengemaskan barang-barannya. Selesai saja diamenyimpan buku dan mengemas meja, aku mula bergerak keluar dari kelas.Pintu kelas ditutup. Aku dan Ayun beriringan menuju ke Dewan Makan. Agaksunyi blok akademik ketika itu. Logiknya, semua orang sedang memenuhkanperut masing-masing di Dewan Makan. Dalam perjalanan ke Dewan Makan tu,banyak yang kami borakkan. Isi perbualan berkisar kepada kehidupan di asrama,11 Sessi kelas pelajar tingkatan rendah dan tingkatan atas adalah berbeza di Sekolah MenengahSains Kering Kontang Berkelapa sawit di mana, pelajar tingkatan rendah kurang satu waktu atau40 minit berbanding pelajar tingkatan atas. 38
  42. 42. Aku Budak Setan: Nazihahdi sekolah lama dan di rumah. Seronok mendengar celoteh Ayun. Terkumatkamit mulutnya bercerita tentang segala aktivitinya di aspuri. "Nak tanye sket Jo." "Apa dia?" "Aku tengok sekarang ni ko rapat ngan Nazihah tu. Ko ade ape-ape kedengan dia ?"Aku mengekek. Hampir aku tak percaya soalan cepumas itu keluardari mulunya. Aik? ni dah masuk hal peribadi dah ni... "Mane ade ape-ape. Aku ngan dia kawan je." "Eleh.. macam aku tak tau je. Aku dengar ko jadik coach hoki diorangskang kan?"Ayun mula memancing. "Ha ah, jadik coach sementara waktu. Coach lama diorang eksiden, sodiorang kena carik replacement sementara untuk 1-2 bulan ni. Terpaksa la akuyang baik hati ni pergi membantu, hehehe.." Aku membuat sengihan kerangbusuk. "Oohh... macam tu ke?" Yer macam tu la.. ko nak aku buat cam mane lagi? "Kenapa ko tanya macam tu?" Giliran Ayun pula mengekek. "Kalo ko nak tau Jo, cerite ko ngan Nazihah tu tengah panas sekarang ni.Budak-budak aspuri skang sumer dah tau yang korang ade cam affair aaa...So,aku nak le jugak tahu cerite sebenar." "Ohhh.. kirenye, lepas ni ko nak tambah kasi cerite tu lagi panas aa ek?" "Ha ah, lepas ni aku nak buat satu nota besar pasal korang peh tu tampalkat papan kenyataan kat aspuri. Biar semua orang bace. Biar satu sekolah tau." "Ohhoo... ade niat keji nihh...Tarik tudung tu kang.." "Ko tarik aa.. aku jerit karang." Ooo.. cabar aku ek? Pantang betul aku kalau ada orang cabar mencabar ni. Tidak terlintaslangsung perasaan cuak mendengar ugutan sebegitu. Tanpa berlengah, aku tariktudung Ayun secara manja. Tudung dia terus senget 45 darjah. Ayun menjeritsambil menumbuk perut aku. Senak! Tapi terasa sedap pula ditumbuk begitu.Hilaian gelak ketawa memenuhi ruang di antara kami. Gegak gempita perjalanankami dengan hilaian ketawa aku melihat Ayun terkial-kial membetulkan semulatudungnya. Walaupun Ayun agak bengang mendengar gelak tawa aku, tapi tiada 39
  43. 43. Aku Budak Setan: Nazihahreaksi penyesalan datang daripada beliau. Agaknya dia suka kena tarik tudungkot? "Ewah ewah... seronok nampak???" Demit... ! Cik Azilah bercekak pinggang memandang kami. Ganas matanyamenyoroti aku dan Ayun. Dia ni.. ade aje kat mane-mane! "Seronok main tarik-tarik tudung yer Johari???" Ha ah cikgu! Seronok! Cikgu nak kena tarik tudung jugak ke? Aku tidak perasan langsung kelibatnya di depan kami tadi. Sumpah akutidak perasan. Sejak bila Cik Azilah berada di situ? Sudah lamakah diamemerhatikan aku dan Ayun ? Adakah dia memang suka bermain sembunyi-sembunyi ? Adakah dia menyorok di sebalik tiang ? Adakah dia pura-puramenyamar menjadi tiang? Adakah tiang itu sebenarnya adalah dia? Kami menunduk takut. Aku berhenti mengilai. Ayun tak jadi betulkan tudung. Kami meluncur melewati Cik Azilah. Hidung aku... Hidung aku menangkap haruman yang amat aku kenali. Bau perfume yang sangat-sangat aku senangi. Aku menoleh ke belakang... Jantung aku berhenti berdegup. Paru-paru aku berhenti bernafas. Saluran darah aku seakan-akan tersumbat. Nazihah sedang memandang tajam ke arah aku. Alamak...! 40
  44. 44. Aku Budak Setan: Nazihah 9 Hazwani "Semua orang dah sampai ke?" Aku merenung wajah skuad hoki pompuan bimbingan aku itu satu-persatu. Semuanya kelihatan tidak sabar mahu memulakan latihan. Semuanyatertunggu-tunggu apakah arahan dan teknik yang aku akan guna-pakai untukpasukan ini. Bersemangat mereka datang pada petang ini untuk memulakan sessilatihan. Latihan hoki bersama Abang Johari.. 12 orang? bukan patutnye 13 orang ke? aku salah kire ker?? "Semua orang dah sampai ke? "Aku mengulang soalan yang sama. Apsal aku raser cam tak cukup sorang je ni? "Jihah tak dapat datang Abang Jo" Sahut Pial. "Kenapa? Dia sakit ke?" 41
  45. 45. Aku Budak Setan: Nazihah dia marah kat aku ke? "Dia keluar dengan Cik Azilah petang tadi. Pegi Klang rasenye. Beli baranguntuk majlis perpisahan pengetua nanti." Kluar ngan Cik Azilah ? Jawapan Pial merunsingkan aku. Aku sangat yakin yang Nazihah telahmenyaksikan gelagat dan tindakan gedik antara aku dan Ayun tengah hari tadi.Aku sangat yakin yang Cik Azilah memang anti dengan aku setelah apa yangberlaku sejak akhir-akhir ini. Aku sangat yakin juga yang Cik Azilah pasti akansedaya upaya cuba meracun kotak pemikiran Nazihah dengan menabur ceritaburuk dan tohmahan kotor tentang aku. Hati aku runsing. Kepala akuberserabut. Mahu saja aku suruh mereka yang berada di hadapan aku ni bersurai.Tapi aku tak boleh menperaduk-campurkan masalah peribadi dengan tugas aku.Aku kena pandai mengawal perasaan. Aku perlu pandai bersikap profesional. "Kenapa Abang Jo? Rindu kat Jihah ke?" Hazwani membuat muka memancing. Ahli skuad yang lain tersengih-sengih mendengar tempelakan Hazwani. Aiseh, ada orang dapat bau la! "Ok, untuk hari ni... kite start dengan lari pusing padang 3 pusingan.Abang Jo nak tengok tahap fitness korang." Aku cuba menukar tajuk. Malasmahu melayan pancingan Hazwani. "Taruk semua kayu hoki kat satu tempat. Puteri, kamu lead mereka lari.Balqis, kasi Abang Jo surat pasal tournament hoki bulan depan tu." Akumemberi arahan aku yang pertama. Ternyata mereka tidak ada masalah untukpatuh. Balqis menyerahkan kepada aku surat yang aku minta. "Panggil saya Aqeesh jer Abang Jo. Tak payah la panggil nama penuh.Segan la saya." Balqis menguntum senyuman. Ayatnya tadi menandakan bahawadia sudah memberi lesen untuk aku memanggil nama manja dia. Nama yangsebegitu cantik. Sesuai sekali dengan orangnya yang lemah lembut, tenang dancantik. "Ok, panggil Aqeesh ek?" Aku membalas kuntum senyum Balqis. Adeh.. comel-comel btul diorang ni sumer. Larian pun bermula. Untuk tidak kelihatan seperti seorang diktator yangberkuku besi mengamalkan sistem pemerintahan berkroni, aku turut samaberlari dengan mereka. Sambil berlari, aku membaca surat yang Balqis berisebentar tadi. Surat formal yang dialamatkan kepada Sekolah Menengah SainsKering Kontang Berkelapa Sawit itu menjemput skuad perempuan dan skuad 42
  46. 46. Aku Budak Setan: Nazihahlelaki untuk bersama-sama memeriahkan Piala Perdana Menteri bagi zon tengah.Tempat perlawanan akan diadakan di SEMESTI12, Teluk Intan. Larian kami berakhir. Semua orang letih. Semua orang tercungap-cungap.Peluh yang terhasil dari larian sejauh lebih kurang 1.5 km itu membuatkan kamitermengah-mengah. Kecuali aku yang masih steady, anak didik aku yang lainhendak mengangkat kayu hoki pun tidak larat. Aku tersengih melihat merekakeletihan. Kelemahan utama mereka terserlah. Stamina yang tidak berada padatahap yang memberangsangkan boleh mempengaruhi tahap permainan merekasemasa tournament hoki yang mendatang. Tugas aku berakhir kira-kira jam 6:30 petang. Itu pon kerana Cikgu Reza,penolong kanan HEM kami terpekik terlolong menghalau kami balik ke asrama.Bersiap-siap ke surau katanya. Aku yang malas mendengar sengau suaranya, lalumenamatkan latihan petang itu dengan hati yang lapang. Selepas menyimpanperalatan sukan ke dalam stor, kami pulang berasingan. Segan pula aku hendakpulang beriringan dengan anak-anak didik aku itu. Aku melencongkan diri akumenghala ke water cooler di depan bilik guru. Water cooler itu hanya pada namasahaja kerana rasanya tidak pernah sejuk, malahan lebih payau dari air paipbiasa. Mungkin terlebih klorin agaknya. Tak pun mungkin kerana filter air watercooler tu tak pernah bertukar sejak dari dulu. Tak pun mungkin salah satuagenda pihak sekolah untuk memohon duit dari PIBG. Aku menundukmenghirup air water cooler itu. apsal raser payau macam air longkang surau nih? "Tak balik lagi Abang Jo?" Aku tersedak. Hazwani tanpa kedekut menghadiahi aku senyuman yangmanis. Gadis bercermin mata dan manis orangnya itu sedang berdiri sambilmemegang beg sekolahnya yang berbelang batik. Eh, ko tadi bukan dah balik ke? "Nak minum air ni haa.. haus pulak rasenye" Alaa... ko sorang aje ke ? apsal tak ajak Aqeesh datang sekali ? Hazwani masih berdiri di situ. Mungkin dia mahu balik saing sekalidengan aku agaknya. Setelah selesai minum, aku bergerak mahu pulang keasrama,.ditemani Hazwani. Kami beriringan melalui gajah menyusur. Lemahlonglai langkah Hazwani. Kepenatan hasil daripada latihan aku tadi barangkali.Wajah dia pun kelihatan agak pucat. Mungkin corak latihan aku terlalu beratuntuk makhluk yang berjantina perempuan. "Penat ke training tadi Nani?" Aku memukaddimahkan perbualan.12 SEMESTI adalah singkatan kepada Sekolah Menengah Sains Teluk Intan. Sekolah ini jugamenerima nasib yang sama seperti Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawitkerana turut dikelilingi ladang kelapa sawit. 43
  47. 47. Aku Budak Setan: Nazihah "Hmm... penat sangat-sangat.Tak pernah Nani kena dera macam ni" Cet, baru training sket dah mengeluh. "Dulu kan, masa kitorang practise dengan coach lama, dia tak pernah kasitraining macam tadi. Tak pernah dia suruh kitorang lari 3 pusingan padang tu." "Haa.. lain coach, lain la cara training dia. Kirenya korang ni agak malangla dapat coach macam Abang Jo ni." Perjalanan diteruskan lagi. Kali ini Hazwani sudah mampu mengaturlangkah dengan lebih kukuh. Jalannya sudah tidak longlai. Langkahnya sudahtidak lemah. "Dulu akan Abang Jo, sebelum Jihah decide nak amek Abang Jo jadikcoach... kitorang cadang nak amek Abang Puad jadik coach." Aku telan air liur. Gulp! Apsal nama Puad bole kluar nih?? "Dah tu, kenapa tak nak amek Puad jadik coach? Kan bagus amek coachyang semua orang suka. Tak macam Abang Jo ni. Pegang stick hoki pon tak reti." Dah tu, kenapa amek aku jadik coach? "Tak boleh sebab Jihah tu tak nak. Jihah tu kan ketua kitorang. Kena lakitorang dengar cakap dia." Dah tu, kalo dia suruh korang pecahkan tv, korang ikut la yer? "Alaa.. kalo korang dah majoriti nak Puad jadik coach, takkan la Jihah taknak dengar cakap korang kot?" "Tak boleh Abang Jo." Ah, keco aa.. tak boleh.... tak boleh, kalo nak.. cakap ajer la nak! "Kenapa tak boleh pulak?" Hazwani diam. Terdengar bunyi dia menarik nafas yang dalam. Mungkin sedang mengumpulkan kekuatan untuk mengatur ayatseterusnya. Mungkin sedang memikirkan ayat yang sesuai untuk aku dengarkan. "Abang Jo tak kan tak tau apa-apa pasal Abang Puad tu kot?" Aku baru -3 minggu kat sini bahalol, mane le aku tau ape-ape ... 44
  48. 48. Aku Budak Setan: Nazihah "Entah, ape yang Abang Jo kena tahu pasal Puad?" dia ade bela antu raye ke? Hazwani membisu. Soalanku dibiarkan tergantung. Mulut dia bagaikan dikunci. Bibir merah pucat dia terkatup kemas. Pandangannya sayup merenung kejauhan. "Kalo Nani tak nak cakap tak apalah. Abang Jo pon tak nak tahu." Kompom si Puad ni ade bela antu raye.. ! Aku hilang sabar. Malas aku mahu mengambil tahu hal seluar dalam kainpelikat jejaka berambut tegak bernama Puad itu. Tak ada hasil. Tak ada apa yangaku untung kalau aku mengetahui selok belok cerita kehidupan dia itu. Akubukannya wartawan CNN yang dibayar untuk merantau serata ceruk duniasekadar mencari berita panas. Aku bukannya geng Papa Powuzz13 yang sebokmenelefon artis-artis Malaysia bertanya hal-hal itu dan ini. Aku tak rugi apa. Aku tak hilang apa-apa. "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" Heh ??13 Papa Powuzz adalah salah seorang wartawan hiburan yang tersohor di Malaysia lewat tahun90an. Kariernya kewartawanan beliau telah tamat ekoran skandal beliau dengan seorang ahliperniagaan. 45
  49. 49. Aku Budak Setan: Nazihah 10 Jiwa Kacau "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" aku tak tauu!!. "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" kalo ko tau pon, ko bole buat ape jo?? "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" demittt... kluar ko dari otak akuu !!! "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" kluar ko setannnnn .... !!!!! kluarrr ... !!!!!!! Aku pejam mataku rapat. Tombol pili air itu aku pulas semaksimummungkin. Air paip yang deras mengalir laju membasahkan seluruh kulit badanaku. Seronok juga mandi ketika hampir senja ini. Airnya sejuk dan menyegarkan.Kedengaran di sebelah bilik mandi aku itu, suara Qadir menyanyi-nyanyi laguOAG. Minat benar si hidung besar tu dengan OAG. Apa yang sedap sangatdengan lagu OAG tu pon aku tidak tahu. Biarlah, taste muzik dan ideologi politik 46
  50. 50. Aku Budak Setan: Nazihahmasing-masing berbeza. Suara serak-serak katak beliau sangat-sangat mencuithati. Aku mengekek sendirian mendengar Qadir memanggil hujan. Untuk sementara waktu ini, aku dapat melupakan jiwa kacaukusebentar.Untuk sementara waktu ini, aku cuba untuk tidak mengingat kembaliayat penyata Hazwani. Untuk sementara waktu ini, aku mampu memesongkanfikiran aku daripada mengingati Nazihah. "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" lalalalalaaaa...lalalalalalalaaa.... Aku keluar dari bilik mandi. Tertekan aku dengan perasaan aku sendiri.Sakit hati aku dengan bermonolog sebegini. Aku meninggalkan Qadir yang masihberusaha memanggil hujan. Aku mencapai peralatan mandi aku lantas bergegasmenuju ke dormitri. Aku mencapai baju melayu biru dan menyarung seluar cargocokelat yang sudah hampir 2 minggu tidak berbasuh. Sebentar lagi berbunyilahsuara Cikgu Reza memekik menghalau kami turun dari asrama. Di sekolah ini,solat maghrib berjemaah adalah diwajibkan. Semua pelajar termasuk lelaki danperempuan diwajibkan turun ke surau, kecuali perempuan yang datang bulanataupon lelaki yang berpura-pura datang bulan. Selesai bersiap, aku mengaturlangkah ke surau.. Berselisih pula dengan Maahad dan juga Sat. Elok juga, adalahjuga rakan bersama-sama aku ke surau. "Itu diaa... playboy sekolah segak berbaju melayu biru sudah kluar daridormm..” Maahad mula menganjing14. Maner? maner playboy tu? maner? Tersengih-sengih dia memandang aku. Aku sekadar tersengih. Pujian ituditujukan kepada aku kah? Haruskah aku berasa bangga dengan pujian itu?Perlukah aku mendabik dada di depan mereka? Wajarkah aku mengetuk hujungkasut aku ini ke batang hidung Maahad? Suka benar mereka ini menganjingrakan-rakan sebaya. Telinga aku sudah mual mendengar anjingan-anjinganmereka. Skrotum aku sudah muak menahan senak diperanjingkan sebegitu. "Gile aa Jo, baru 2 minggu ko sampai sini ko dah sapu habis semua awekcun kat sekolah ni" Sat gigih menyambung anjingan Maahad. Aku tak bersuara,sekadar melemparkan sengihan kambing yang bagaikan baru kena cukurjanggut. sapu habis abah engkau! "Apa ilmu ko pakai Jo?" Maahad menyiku tulang rusuk kiri aku.14 Menganjing merupakan suatu susunan bahasa atau perbuatan yang digunapakai untuk memujiindividu dengan niat utamanya adalah untuk menghina individu itu sebenarnya. Individu yangterperangkap di dalam puji-pujian itu selalunya akan mudah berasa bangga walhal tujuan utamapuji-pujian itu diberi adalah untuk menghina individu tersebut. 47
  51. 51. Aku Budak Setan: Nazihah ilmu abah engkau! "Ha ah, share aaa sket jo" share abah engkau! "Ustat cakap, tak baik kedekut ilmu Jo" ustat abah engkau! Kami bersama-sama menuruni tangga asrama melewati pintu pagar. Akutidak mempedulikan anjingan-anjingan dari Maahad dan Sat. Makin dilayannanti makin senak dada aku. Sedar-sedar, azan Maghrib sudah dilaungkan. SuaraCikgu Reza bagaikan trompet kedengaran menghalau pelajar-pelajar lelaki keluardari surau. Terdengar debikan demi debikan dari arah belakang kami. Itulahhadiah yang bakal diterima kepada sesiapa yang turun lewat. Tetapi, selalunyaCikgu Reza mendebik pelajar dengan manja. Tak seperti Orga. Orga juga akanmendebik pelajar dengan manja juga, tapi dengan menggunakan kaki. Aktiviti surau berakhir dengan solat Isyak berjemaah. Setelah selesaiimam membaca doa penutup, kelihatan pintu keluar surau sendat denganpelajar-pelajar yang berpusu-pusu keluar dari surau. Mungkin mereka tidakbetah duduk di dalam surau ini lama-lama agaknya. Mungkin ada sesuatu yangdikejarkan pada prep malam ini. Aku mencari spot terbaik untuk melabuhkanpunggung nipisku. Berhampiran aku, kelihatan beberapa org pelajar usrahsedang bermesyuarat. Mungkin sedang berbincang tentang hal-hal akhiratbarangkali. Aku mencapai AL-Quran lalu membaca surah Al-Mulk. Tenang hatiini seketika. Aku melagukan surah Al-Mulk itu dengan penuh perasaan sehinggake tajwid terakhir. Ternyata, tindakan aku itu berjaya membuang jiwa kacau aku. Ternyata, tindakan aku itu berjaya melupakan Nazihah seketika. Ternyata, tindakan aku berjaya menarik perhatian pelajar-pelajar usrahyang sedang bermesyuarat itu. Cepat-cepat aku simpan kembali Al-Quran itu di tempatnya semula lalubergegas keluar dari surau. Aku takut kalau-kalau mereka mengajak akumenyertai mesyuarat mereka. Aku tidak mahu merosakkan pemikiran merekadengan otak aku yang agak twisted sejak akhir-akhir ini. "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" …menyesal pulak balik ngan Nani petang tadi Aku memajukan langkah menuju ke kelas. Tekak aku tiba-tiba terasakering dan haus. Lantas, aku lencongkan kaki aku menuju mesin air terdekat.Kelihatan 2 orang pelajar perempuan tingkatan bawah sedang terkial-kial 48
  52. 52. Aku Budak Setan: Nazihahmemasukkan syilling ke dalam mesin air tu. Dengan sabar, aku berdiri dibelakang mereka menunggu giliran untuk membeli air. Cerewet benar mereka inimemilih air minuman kegemaran mereka. alahaii... lembab btul la korang ni. Aku meraba-raba poket seluar aku. 10 sen.. 20sen.... 30sen... 40sen...50sen.... 50 sen aje? mane cukup nak beli air.. "Dik, adik ade singgit?" Aku membuat muka toya sambil menyengih.Budak perempuan itu merenung aku dengan dahi mengerut. Mungkin dia tidakdengar ayat aku tadi agaknya. tebal sgt ke anak tudung ko sampai ko tak dengar aku cakap ?? "Dik, adik ade singgit tak??"Aku mengeraskan suara aku. "Se..sekejap" Adik itu membuka wallet dia lalu menarik keluar syilingseringgit. "Mekasihhh.." Aku tersengih kepada mereka. Duit yang diihulurnya akuambil. eh, macam mamat kelantan kat CM je aku nih. Laju langkah budak-budak perempuan itu berjalan setelah selesaimembeli air mereka. Terasa bersalah pula aku mengepau15 budak perempuan itu.Tapi ape aku boleh buat? Duit aku tak cukup. Aku mengambil posisi budak-budak perempuan tadi. Giliran aku pula terkial-kial memasukkan syilling. Aku menekan punat airkegemaran aku. Mesin air itu tidak bereaksi apa-apa. Tiada respons. rosak kot? Aku tekan lagi untuk kali ke 2. Tiada respons juga. rosak ke? Aku tekan untuk kali ke 3.15 Pau di sini bukan merujuk kepada kuih tetapi aktiviti kejam segelintir manusia yang memintawang atau sebarang harta benda bernilai secara paksa. Pau selalunya berlaku dalam keadaanterdesak tanpa menggunakan senjata kecuali ugutan. Pau yang menggunakan senjata dipanggilperas ugut seperti yang berlaku di kawasan Central Market amnya 49
  53. 53. Aku Budak Setan: Nazihah Juga tiada respons. GEDEGANGGG !!! Aku tendang mesin air tu. Sakit hati betul. sial ! habis duit aku !! Hampa aku. Tekak hausku tak dapat dibasahkan. Dalam kekecewaan yangteramat sangat, aku melangkah longlai menuju ke kelas. Bajingan benar mesinair Sekolah Menengah Sains Kering Kontang Berkelapa Sawit ini. Agaknya budakperempuan tadi itu tidak redha dengan wang singgit yang dia beri tadi. Padanmuka aku. Padan muka ! "Duit kena telan ke Jo?" Aku berpusing ke belakang. Kelihatan Ayun mengliang liuk sambilmenyandang beg dibahu. pau Ayun ni best jugak kot??? "Ha ah, kena telan..." "Kesiannn.. jom aku blanjer air kat kantin jom!" Ok gak tu.. "Seriusss?" "Ha ah, ko nak ke tak nak ni?" "Nak ! nak !" Lega hati aku. Nasib baik ada si smurf yang baik hati dan comel ini.Sebentar lagi, hilanglah kehausan tekak aku ini. Sebentar lagi, aku akan minta airyang paling mahal sekali yang mak cik kantin tu buat. Alang-alang nak mengepauorang ni, baik aku pau dia betul-betul. Barulah terserlah kekejian aku sebagaiseorang kawan. "Sori aa Ayun pasal tgh hari tadi" "Pasal aper?" "Pasal aku tarik tudung ko tu.." "Ohhh.. alaa... rileks aaa beb. Aku tak kesah pon aaa...lain aa kalo ko tarikkain baju kurung aku..." ooo.. maknenye bole ler aku tarik lagi tudung ko lepas nih.. "Hehehe... ok, esok aku tarik kain baju kurung ko pulak ek ?" 50
  54. 54. Aku Budak Setan: Nazihah "Haa..jgn nak mengada-ngada. Aku sepak telur ko kang!" Jangan oi! nanti, anak sape aku nak taruk "bin Johari" nanti?? Kami tergelak. Ugutan Ayun itu membuatkan adik aku menikus. UgutanAyun kali ini amat aku geruni. Ada nada serius dalam ugutan yangdilemparkannya sebentar tadi. Aku perlu berhati-hati selepas ini. Silap langkah,punah harapan emak aku nak menimang cucu nanti. Langkah kami diteruskan.Agak sukar sebenarnya berjalan dengan Ayun ini. Bayangkan, satu langkah akusama dengan 2 langkah dia. Sama ada aku kecilkan langkah aku, ataupon diakena berjalan laju. Mahu tak mahu, aku perlu mengawal saiz langkah aku supayadia mampu mengikut. Aku tak sampai hati melihat dia termengah-mengahsebegitu. "Abang Jo tau tak Jihah baru jer break ngan Abang Puad?" demittt... kluar ko dari otak akuu !!! Aku masih gagal mengeluarkan soalan cepumas Nani dari otak aku. Hatiaku berdebar-debar. Rentak jantung aku tak semenggah. Nafas aku turun naikdiluar kawal. Kening kiri aku bergerak-gerak secara tiba-tiba. Petanda tidak baikkah ? Cik Azilah berada di kantinkah ? Kejang kakiku ketika aku sampai di kantin. Aku sedang bermimpikah ? Mata aku rosakkah ? Tekak aku yang kering tadi seakan-akan telah basah semula. Saraf tunjang aku cacatkah? Rektum aku tersumbatkah ? Nazihah dan Puad sedang rancak berbual sambil duduk bersebelahan dibangku kantin. Berdua-duaan! "Ayun, tahun depan ajer aa ko blanje aku air..." 51
  55. 55. Aku Budak Setan: Nazihah 11 Bilik Kaunseling Menyangap aku berteleku di meja. Kerja rumah berlambak. Buku kerjamenimbun. Sepatah apa pun aku tak tulis. Seketul buku pun aku tak sentuh.Sehelai muka surat pun aku tak selak. Duduk tak sedap, berdiri tak kena, berjalantak mampu, berborak tak larat. Terencat perkembangan otak aku malam ini.Prep malam ini berlalu begitu hambar. Prep malam ini terasa begitu bening. Prepmalam ini kosong tanpa pedoman. Betul ke ape yang aku tengok kat kantin tadi? Aku menarik sehelai kertas kosong. Pensel mekanikal yang aku curi daridormitri junior aku keluarkan. Mungkin aku akan dapat menghilangkan jiwakacau aku dengan bantuan pensel curi ini. Aku cuba melukis sesuatu. Berkalih 52
  56. 56. Aku Budak Setan: Nazihahaku ke sebelah mengadap Harry. Ada nilai artistik tergambar di wajahnya ketikaini. Tangan aku meluncur. Jari aku melakar. Garis ke kiri, teringat Hazihah.Conteng ke kanan, teringat Nazihah. Lorek ke atas, teringat Nazihah. Lenggok kebawah, teringat Nazihah. Nazihah! Nazihah! Nazihah! Aku gigit pensel mekanikal itu. Tak patah. Aku gigit kertas kertas conteng itu. Tak lunyai. Aku gigit meja aku. Tak sedap. Aku bangun. Lega buntut nipisku apabila bercerai dengan kerusi kayu itu.Aku letakkan pensel mekanikal. Aku renyukkan kertas contengan. Aku bergerakkeluar dari kelas. Tak tahu ke mana nak kutuju. Lalu aku ke kelas sebelah, kelas 4Berlian. Kelihatan mentor mereka, Puan Faridah sedang memberi ucapan.Kedengaran suara Puan Faridah berceramah tentang keceriaan, kebersihan danpencapaian kelas. Cair telinga aku mendengar kata-kata perangsang mentormereka itu. Terkentut aku menahan gelak melihat mereka terhangguk-hanggukberpura-pura memahami apa yang Puan Faridah sampaikan. Tidak berminat akumendengar ceramah kecil-kecilan itu. Aku mengambil keputusan untuk terusmerayau. Dan jika berkesempatan, aku akan membuat kacau. Aku berpaling danmeneruskan langkah kaki menuruni tangga. Bosan! Bosan! Bosan! Akhirnya aku tiba di depan bilik kaunseling. Kosong. Tidak ada sesiapa didalam. Lampu bertutup dan pintu berkatup. Selalunya pada waktu malam adasahaja pelajar yang belajar di dalam. Jika tidak melakukan sesuatu yangberunsur educational, pasti ada yang mencuri masa melakukan sesuatu yangjiwang. Cuti ke malam ke? Aku cuba menarik daun pintu. Tak berkunci ! Lepak dalam ni pon best gak nih. Aku tanggalkan kasut dan melangkah cemerlang masuk ke dalam bilikkaunseling. Aku meraba-raba suis kipas dan lampu. Jumpa. Seketika kumudian,terang-benderang bilik kaunseling itu dilimpahi cahaya lampu kalimantang. Adaset sofa kelihatan di sini. Aku henyakkan buntut nipisku ke atas sofa tersebut.Empuk. Bergolek-golek aku di atas sofa berwarna merah itu. Aku menggeliatkemalasan. Aku kejangkan kedua belah kakiku panjang-panjang. Aku tarik keduabelah tangan aku lebar-lebar. Longgar rasanya tulang femur dan tibia aku. Legarasanya otot triceps dan biceps aku. Keempukan dan kelegaan organ-organbadan membuatkan aku tersengih sendirian dan kelopak mata aku tiba-tibaberat. Pelagasss… tido aaa. "Tido ke Abang Jo?" Tersentak aku disergah. Tak de lah, aku tengah baiki enjin motobot ni.. tak nampak ke? 53

×