Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Aku menggugat Akhwat & Ikhwan
(Fajar Agustanto)
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Kata Pengantar
Puji syukur kepada Allah yang telah mengha...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
JILID 1
Panas terik matahari, bersinar. Terlihat bayang-b...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Walaikumsalam! Masuk Ukh.” Sambut Ukhti Erni dengan seny...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
menghela nafas. “ana rasa jika ingin tetap terlihat eksis...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Zah belum lapar, Mi!”
“Hem! Nggak boleh seperti itu, nan...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Tapi nanti malah nggak bisa merasakan penderitaan, apala...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
keindahan. Bukankah Allah paling suka dengan keindahan! D...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
tiba aku terkaget dari lamunanku. Sesosok yang aku kenal,...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
***
“Mi, itu bagus juga! Warnanya cocok dengan jilbab yan...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
persoalan lainnya, akhwat juga manusia. Yang merasakan ke...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
perusahaan Abi semakin lama samakin maju pesat. Benar-ben...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
JILID 2
“Gimana Ukhti! Siap?” Tanya ukhti Erni.
“Insya Al...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Oh, iya!” Jawab bu Erni sambil duduk.
“ini, Bu!” Erni me...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Terlihat senja memerah. Panas mentari tak lagi segarang d...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
***
Tilawah sudah aku kerjakan. Entah kenapa rasa-rasanya...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Seperti biasanya. Aku harus berjalan menuju pangkalan ang...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Kalau boleh tahu, Mbak bekerja dibidang apa?”
“Saya, bek...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Memang banyak sekali akhwat-akhwat yang kelewat batas. Me...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Vita terlihat gelagapan melihatku. “Wa…laikumsalam!” Vita...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Masya Allah ucapku saat melihat semua itu terjadi. Memang...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Nikmat sekali. Serasa kenikmatan surga turun kedunia. Tet...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
konsen untuk berdzikir saat mengendarai kendaraan. Takut ...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
diam, mengharap ikhwan itu datang dengan sendiri tanpa ik...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
JILID 3
Entah kenapa, suasana yang tadinya begitu bersaha...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Ha! Masalah besar? Jadi mereka menganggap masalah kecil i...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Ya, seperti itu Ustadzah! Kalau menurut pendapat Ustadza...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
menjawab ‘Aku hafal ini dan itu!’ lalu Rasulullah, mengat...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
menempatkan sesuatu pada tempatnya. Dan menempatkan sesua...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Karena aku pasti yakin, tidak ada yang tidak menyukai Akh...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Kalau menurut anti, gimana?” Ucap Reni, mengakhiri cerit...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Hehe… Anti kok antusias banget!” Ucap Reni.
“Ana kan, ha...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
JILID 4
Mentari bersinar lagi. Cahanya memancar pada seti...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
untuk selalu langsung meminta pertolongan kepada-Nya. Buk...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Para ibu-ibu terlihat serius sekali memperhatikan penjela...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Oh ya! Mbak, bisa nunggu ana di rumah makan LEZAT nggak?...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Wajah yang jelita, ceria dengan kegiatan yang begitu dia ...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
***
“Ceritakan masalah anti, sekarang!” Ucapku. Saat suda...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
segala sesuatu dengan mudah. Allah Swt. Melihatnya dalam ...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Mudah, anti tinggal menjadi pembantunya pembantu ana! Gi...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
Tuhannya. Dan selalu melafalkan kalimat ketauhidan yang t...
Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
www.ggs001.cjb.net
“Mbak.... Mbak Farah! Ih kok melamun sih!”
Suara Dewi men...
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Aku menggugat akhwat dan ikhwan
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Aku menggugat akhwat dan ikhwan

2,530 views

Published on

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,530
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
97
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Aku menggugat akhwat dan ikhwan

  1. 1. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Aku menggugat Akhwat & Ikhwan (Fajar Agustanto)
  2. 2. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Kata Pengantar Puji syukur kepada Allah yang telah menghantarkan segala apa yang ada dimuka bumi ini menjadi berarti. Tidak ada satupun sesuatu yang diturunkan-Nya menjadi sia-sia. Sungguh kami sangat bersyukur kepada-Mu Yaa Rabb. Hanya denganmulah, tulisan novel ini dapat kami selesaikan. Novel Aku menggugat akhwat & ikhwan adalah novel yang menjadikan transformasi dalam keberadaan novel-novel Islam. Saya menjadikan novel Aku menggugat akhwat & ikhwan sebagai e-book. Adalah hanya untuk dakwah. Insya Allah ini adalah novel e-book Islam yang pertama. Sesaat, setelah beberapa bulan tidak ada tanggapan dari penerbit-penerbit Islam. Akhirnya saya memutuskan untuk meng-ebookkan novel ini, dan beberapa novel islam yang lain. Karena permintaan dari beberapa teman-teman yang sudah membaca, dan mereka mengatakan bagus. Akhirnya saya menerbitkan karya saya dengan cara yang murah. Novel yang saya tulis sendiri. Seandainya ada teman-teman yang ingin mengirimkan novelnya untuk dijadikan e-book dan dipublikasikan di website kami. Kami siap untuk menerbitkan novel anda, dengan catatan. Semua yang ada di novel ini gratis, tidak ada biaya dalam pengorbitan. Dan seandainya ada penerbit yang akan mengorbitkan novel anda, maka silakan anda mengkonfirmasikannya kepada kami. Sungguh tiada maksud lain, selain untuk berdakwah. Jika memang buku-buku kita tidak bisa diterbitkan oleh para penerbit. Kenapa kita tidak menerbitkan karya kita dengan cara kita sendiri. Semoga niat kita selalu terjaga dari indahnya dunia, dengan selalu mengazamkan niat dalam dakwah. Wassalamu’alaikum Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01)
  3. 3. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net JILID 1 Panas terik matahari, bersinar. Terlihat bayang-bayang fatamorgana didepan aspal yang aku lewati. Panas sekali. Angkot yang aku tumpangi pun, malaju dengan kecepatan yang sedang. Bagaikan menikmati hawa panas yang menyengat kulit. Apalagi aku, dengan jilbabku ini. Keringat sudah dari tadi mengalir deras ditubuhku. Tetapi, karena aku memakai pakaian yang berlapis. Dengan jilbab yang mengurai lebar dan besar. Sehingga mungkin keringatku tertahan. Dan tidak sampai membuatku menjadi terlihat sebagai pepesan akhwat. Tetapi, tidak sedikit pula keringat yang mengalir deras diwajahku. Beberapa kali orang melihatku. Mungkin, mereka berfikir panas-panas kok pakai jilbab, besar pula. Tak seberapa lama, benar juga pikirku. Seseorang ibu melihatku dengan penuh tanya. Ibu itu mengatakan “Mbak, apa nggak gerah! Pakai jilbab yang besar seperti itu?” Aku hanya tersenyum sambil menggelengkan kepala. Ibu itu hanya terlihat dengan senyumnya. Entahlah, senyuman apa yang diberikan ibu itu kepadaku. Mungkin senyuman rasa kasihan, karena keringat diwajahku terus mengalir deras. Tapi aku tak perduli. Cuaca panas inilah yang menjadi pembenar. Untuk melanggar aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh sang Al Haq. Dengan berbagai alasan, banyak wanita yang enggan atau tidak mau memakai jilbab. Sungguh ironis dalam sebuah agama terbesar di Negara ini. Lucu sih, alasan tidak memakai jilbab karena cuaca dinegara ini yang bersifat tropis. Padahal, di Arab. Cuacanya tidak kalah panasnya, bahkan lebih panas dibandingkan Negara ini. Tetapi toh, tidak menyurutkan para wanita yang berada di Arab untuk berjilbab. Panas tetap menyertaiku dalam sebuah mobil angkot yang sangat pengap. Tak jarang, bau keringat pun menyengat. Entah itu bau keringat siapa. Supir angkot, kenek, atau bahkan penumpang lain. Yang penting aku tidak merasa tubuhku berbau. Meskipun aku berjilbab. Aku tidak ingin tubuhku berbau badan yang tidak enak. Tetapi tetap aku juga tidak mau tubuhku harum ditempat yang tidak semestinya. Aku tidak mau dianggap sebagai wanita murahan dalam agamaku. Apalagi dituduh sebagai wanita nakal karena memakai wewangian bukan pada tempatnya. Angkot tetap melaju pada setiap detik hawa panas yang menyengat aspal. Memang berat hari ini. Tetapi aku harus tetap datang dipertemuan. Beberapa kali aku diundang, tetapi aku sering ada acara lain. Maka ini saatnya aku harus menyempatkan untuk datang di teman-teman LDK (Lembaga Dakwah Kampus). Hembusan angin yang keluar dari jendela angkot. Membuatku sedikit merasa nyaman. Hem, sampai juga akhirnya! Ucapku dalam hati. Aku turun dari angkot. Dan berjalan menuju masjid kampus. Pusat para kader- kader dakwah kampus yang akan berkumpul. Terlihat sudah banyak akhwat dan ikhwan yang berkumpul. “Assalamualaikum!” Salamku.
  4. 4. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Walaikumsalam! Masuk Ukh.” Sambut Ukhti Erni dengan senyum. “Alhamdulillah anti datang juga!” ucapnya lanjut. Aku hanya tersenyum sambil menganggukkan kepala. “gimana, sudah dimulai?” Tanyaku basa-basi. “Iya, baru saja dimulai!” Setelah itu kami menyimak pemapaparan yang diberikan oleh Akhi Samsul, ketua LDK. Memang, akhir-akhir ini aku tidak terlelalu aktif dalam kepengurusan LDK. Karena banyaknya amanah diluar membutuhkan waktu yang sangat besar. Dan tak lupa juga, skripsiku yang menggantung karena banyaknya kegiatan. Akhirnya aku memutuskan untuk memfokuskan beberapa hal yang aku anggap penting. Seperti, skripsiku, dan juga amanah diluar. Hijab yang menutupi saat syuro’. Tidak menurunkan kualitas para ikhwan dan akhwat untuk bisa memberikan kontribusinya dalam dakwah. Mereka sangat semangat dengan cara-cara seperti ini. Bahkan memberikan ruang tersendiri bagi para akhwat. Atau bisa juga disebut. Ruang privacynya para akhwat. Jadi benar-benar sangat menyenangkan. Karena dengan begitu, kami tidak terlihat bercampur baur dengan para ikhwan. Sehingga dengan bebas mengutarakan pendapat, tanpa harus malu dilihat para ikhwan. “Setiap dari kita, harus bisa memberikan kontribusi yang jelas terhadap dakwah kita! Maksudnya adalah, setiap anggota harus mampu berkomunikasi dengan baik kepada para mahasiswa-mahasiswa. Jadi agar kita tidak terlalu dibilang eksklusif oleh mereka. Terkadang julukan itu, membuat gerakan dakwah kita menjadi terhambat. Maka dari itu, ana harap. Setiap kader LDK, dapat bersosialisasi dengan mereka. Minimal menjelaskan beberapa hal tentang kegiatan LDK. Dan, maksimal kita dapat mengajak mereka untuk dapat ikut serta berdakwah!” Ucap Samsul dengan panjang lebar. “Baik, ada yang perlu ditanyakan?” Lanjutnya. “Begini, Akh. Ana mempunyai beberapa trik-trik untuk membuat statement kepada mahasiswa yang merasakan keeksklusifan kita! Seperti halnya, menyebarkan bulletin kepada mahasiswa-mahasiswa dengan tema yang diangkat. Adalah program-program LDK. Jadi kita tidak usah repot-repot untuk mendatangi mereka!” Ucap, Rofiq. “Hem, boleh juga! Ada masukan lain, mungkin? Dari para Akhwat!” Ucap Samsul. “Assalamualaikum!” Ucapku. Yang akhirnya disambut dengan jawaban salam para peserta syuro’. “Kalau menurut ana, lebih baik memberikan pendekatan kepada mereka. Dengan cara ikut bergabung dengan mereka, tentunya jika tidak menyimpang dari syari’at. Tetap! Karena pada dasarnya, mahasiswa-mahasiswa yang menganggap kita eksklusif, karena kita sangat jarang sekali berkumpul dengan mereka. Sehingga statement seperti itu muncul dipermukaan, karena perilaku kita sendiri. Ana memang merasakan benar, bahwa banyak ikhwan atau pun akhwat. Yang merasa lebih enjoy bergabung dengan halaqoh mereka, dari pada dengan mahasiswa yang bukan dari halaqoh mereka. Ini merupakan bentuk ketimpangan yang mendasar. Yang akhirnya menjadikan para mahasiswa merasa bahwa para kader LDK. Mempunyai kehidupan sendiri. Atau dalam kata lain, mengasingkan dari kehidupan mahasiswa.” Aku sedikit
  5. 5. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net menghela nafas. “ana rasa jika ingin tetap terlihat eksis dalam dakwah kita. Seharusnya, kita malah harus punya objek dakwah yang jelas. Atau dalam kata lain. Bahwa kita tidak mengesampingkan objek dakwah lain, meskipun kita sudah mempunyai objek dakwah! Seperti halnya, jika kita berada dilingkup kampus. Maka objek dakwah yang fital, adalah para mahasiswa-mahasiswa yang belum tersentuh oleh dakwah. Ini merupakan sebuah tantangan besar bagi kader dakwah kampus! Jadi kader dakwah kampus, tidak hanya diluar saja mereka bisa berdakwah. Seperti mengajar ngaji didesa-desa kumuh, bakti social, dll. Tidak hanya seperti itu. Tetapi seharusnya kita harus membenahi juga rumah kita sendiri, dalam artian kampus kita ini. Karena, antum dan anti lihat saja sendiri. Bagaimana kondisi akhlak dan akhidah kampus kita. Jadi ini merupakan sebuah ladang dakwah bagi kita juga!” Sejenak, peserta kami pun terdiam. “Wah, Ukhti! Jarang ikut syuro’ tapi selalu dapat memberikan penjelasan yang bagus” Bisik ukhti Erni. Aku hanya tersenyum, sambil berkata. “Ini sanjungan apa sindiran! Kalau sanjungan, biasanya Ali Bin Abi Tholib itu membalasnya dengan melemparkan sandalnya. Nah kalau ini sindiran, mending nggak usah disindir gitu! Ana datang aja sudah merasa kesindir.” Bisikku ke ukhti Erni. “Hhihihi…!” Ukthi Erni sambil memegang kepalanya, takut dilempar sandal. “Hem iya, bisa juga seperti itu! Syukron Ukhti atas sarannya. Ana rasa, saran anti boleh juga!” Ucap Samsul. Syuro’ diakhiri dengan beberapa pernyataan untuk dapat memberikan kesan yang lebih baik kepada para mahasiswa. Tidak terlalu terlihat mengasingkan diri dari kehidupan mahasiswa lainnya. Mau ikut bergabung dengan kegiatan-kegiatan mahasiswa lainnya selama tidak keluar dari izzah para kader dakwah kampus. Dan beberapa hal keputusan yang lainnya. Intinya, kader dakwah kampus harus mampu dapat memberikan kontribusi yang jelas baik dan menjadikan mahasiswa lebih senang bergaul dengan aktivis dakwah kampus ketimbang aktivis yang tidak jelas akhidahnya. *** Aku rebahkan tubuhku diatas kasur busa. Aku rasakan kenyamanan. Sudah dari pagi tadi, aku belum istirahat sama sekali. Capek sekali, tubuhku terasa sangat pegal-pegal sekali. “Zah!” suara Ummi membangunkanku dari rebahanku. “Iya, Mi! Masuk aja” ucapkku Ummi membuka pintu. Senyum pun mengembang, dalam wajah Ummi yang begitu teduh. Nikmat sekali. “Zah, sudah makan belum?” tanya Ummi sambil membelai lembut rambutku.
  6. 6. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Zah belum lapar, Mi!” “Hem! Nggak boleh seperti itu, nanti anti sakit!” ucap Ummi lembut. “Nggak kok, Mi!” “Nggak, pokoknya anti harus makan sekarang! Ummi, sudah buatin makanan kesukaan anti!” Ucap Ummi agak memaksa. Tapi tetap, dengan kelembutan. “Ya udah. Zah mandi dulu! Nanti selesai mandi baru makan” ucapku dengan manja. “Hem. Zah, kenapa nggak pakai mobil sendiri! Anti kan bisa lebih nyaman! Dan nggak terlalu capek!” Ujar Ummi. “Nggak, dulu Mi! Zah pengen, nanti aja kalau udah mau punya suami. Baru, Zah akan bawa mobil sendiri.” Kataku menggoda. “Iya, Ummi juga pengen Zah cepat-cepat menikah! Apa mau dicarikan?” Goda Ummi balik. “Ah, Ummi. Nggak dulu, nanti aja! Zah masih ingin menyelesaikan sesuatu yang harus diselesaikan dahulu!” Jawabku lugas. “Mi, Zah mandi dulu!” Ucapku sambil mengambil handuk di lemari. *** Segar, tubuhku serasa kembali bugar. Air benar-benar memberikan kehidupan. Tidak mungkin aku pungkiri, bahwa air memberikan perbaikan. Sungguh nikmat yang tidak dapat aku ingkari. Aku langkahkan kaki ini. Pada sebuah meja makan, yang sudah terisi dengan masakan-masakan menggoda untuk segera dinikmati. Kenikmatan yang terus menerus membuatku menjadi bertambah keimanan. Tapi entahlah, ini sebuah kenikmatan atau ujian yang diberikan Allah kepadaku. “Gimana! Enakkan?” tanya Ummi. Sambil menemaniku makan. “Enak banget Mi! Tapi, Zah nggak mau sering-sering makan-makanan enak Mi!” Ucapku sambil melahap ayam bakar berbumbu pedas. “Loh, kenapa?” Ummi terlihat heran. “Iya Mi. Nanti bisa-bisa Zah ketagihan! Masa aktivis dakwah makannya harus enak- enak terus?” Ucapku sambil tersenyum. “Hem, Anti ini gimana. Aktivis dakwah itu seharusnya makanannya harus yang bergizi! Biar nggak kelelahan dalam berdakwah. Malahan, seharusnya wajib bagi aktivis dakwah untuk makan enak!” Jelas Ummi, sambil tersenyum.
  7. 7. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Tapi nanti malah nggak bisa merasakan penderitaan, apalagi nanti nggak zuhud!” Ummi tersenyum penuh arti. Wajahnya terlihat sangat gembira. “Zah, Anti sudah menjadi wanita yang dewasa! Ummi senang mendengar apa yang keluar dari mulut anti!” “Ah, Ummi. Zah ini masih kecil! Masih suka bermanja-manja sama Ummi! Masih suka dengan boneka-boneka lucu. Zah, tetap masih kecil dihadapan Ummi.” Ucapkku sambil terlihat manja. Ummi hanya tersenyum. Belaian lembut terasa menyejukkan, saat tangan Ummi menyentuh rambut dan kepalaku. Aku hampir menyelesaikan makan malamku. Segelas air putih, membasahi tenggorakanku. Hingga menurunkan semua sisa-sisa makanan yang sedang nangkring ditenggorakanku. Nikmat sekali. Benar-benar, nikmat mana yang harus aku dustai. Selesai makan aku langsung menuju kamarku. Sudah jadi kebiasaanku. Jika selesai makan malam, berwudhu, dan langsung melantunkan ayat-ayat suci. Serta mencoba mengerti tentang apa yang terkandung dalam ayat-ayat suci Al Qur’an. Dan berusaha menghayati, serta mengamalkannya. Setelah itu, tak lupa membaca buku. Buku-buku yang bisa memberikan tingkat pengetahuan dan keimanan. Jika semua itu sudah aku kerjakan. Maka aku harus menyelesaikan tugasku selanjutnya, Allah memberikan malam untuk dijadikan sebagai waktu istirahat. *** Pagi begitu cerah. Bunga-bunga terbasahi oleh embun-embun pagi. Nyanyian burung-burung yang hinggap dibeberapa ranting pepohonan. Menjadikan pagi ini begitu komplit. Tak lupa teh hangat, yang akan selalu menemaniku dalam setiap pagi. Tugas-tugas yang seharusnya aku kerjakan, sudah aku selesaikan. Mulai dari membaca Al ma’tsurat setelah subuh setelah itu tilawah, olah raga pagi, dan yang terakhir. Menikmati pagi dengan secangkir teh hangat, tak lupa ditemani dengan berbagai macam kue kering sebagai pelengkap. “Zah. Anti nggak kuliah hari ini?” Sapa Ummi, yang terlihat baru menyelesaikan tilawahnya. “Kayaknya sih, nggak Mi! Skripsi Zah kan sudah selesai. Tinggal sidangnya aja! Emang ada apa Mi?” “Oh nggak! Ummi hanya mau ngajak Zah jalan-jalan aja! Kayaknya dibutik muslimah dekat rumah ada jilbab yang bagus-bagus. Ummi mau cari beberapa motif jilbab yang bagus! Anti mau ikut nggak?” jawab Ummi. Promosi. “Hem, Ummi gimana sih. Zah kan pengen hidup zuhud! Tidak bermegah-megahan. Jilbab Zah kan udah banyak!” Jelasku. Ummi tersenyum. Masih seperti senyumnya tadi malam. “Alhamdulillah, anakku benar-benar sudah dewasa! Sayang, bukan berarti hidup zuhud itu mengesampingkan
  8. 8. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net keindahan. Bukankah Allah paling suka dengan keindahan! Dan memang, bukan berarti Ummi membeli jilbab itu karena keinginan semata. Tetapi lebih didasarkan kebutuhan Ummi sendiri! Beberapa jilbab Ummi kan sudah banyak yang kekecilan. Tahu sendirikan! Ummi semakin gemuk” “Ok Mi! Zah ikut” Ummi mengangguk. “Nanti, jam 9 kita berangkat!” Ummi bergegas meninggalkanku, menuju dapur. Untuk membantu Bi Iyem. Banyak beberapa akhwat yang terjebak dengan trend busana muslim. Memang kita tidak boleh mengesampingkan keindahan. Tetapi keindahan itu pun tidak boleh terlepas dari kebutuhan kita sendiri! Apalagi budaya shopping bagi wanita ammah pun menjadi trend yang barbeda bagi para akhwat. Kalau orang ammah shoppingnya di mall, tapi kalau akhwat shoppingnya di butik muslimah. Lalu, apa bedanya? Pikirku dalam hati. Suasana pagi barangsur-angsur pergi. Meninggalkan aku yang sejak tadi bersama pagi. Aku biarkan pagi, pergi untuk datang kembali. Bersama keindahan yang diberikan kepada umat seisi bumi. Kubiarkan pagi pergi. Agar bisa memberikan keindahan pagi hari di belahan bumi yang lain. Bergegas aku menuju kamar mandi. Aku hampir lupa, punya janji menemani Ummi ke butik muslimah. “Zah, gimana sudah siap belum?” Teriak Ummi diluar kamarku. “Iya Mi. Sebentar! Ini lagi membetulkan jilbab!” Sahutku. “Ok, Ummi tunggu dibawah ya!” “Ya..!” jawabku singkat. Aku keluar dari kamar. Bersama jilbabku yang tetap membalut tubuhku dalam balutan kemesraan perlindungan dari mata-mata jahil yang melihatku. Selain jilbab adalah perintah dari agamaku. Jilbab merupakan sebuah pakaian yang memang lebih nyaman untuk dikenakan dalama acara apapun. Karena jilbab adalah pakaian pembebasan wanita dari pria. Dan wanita berjilbab adalah wanita yang terbebaskan dari pria. Dan jilbab adalah pakaian yang bebas dan merdeka. “Ok Mi! Zah sudah siap.” Ucapku, saat Ummi sedang duduk santai diruang depan. Menungguku. Kami pun berangkat berdua. Setiap jalan yang aku lewati. Selalu ada saja pandangan yang tertuju pada kaum dhuafa yang berada diperempatan lampu merah. Ada kalanya, juga perkampungan kumuh yang berjejer. Sangat mengherankan, bagi negeri yang disebut gemah ripah ini. Mercedez melaju dengan nyaman disetiap jalan. Mang Kujang, supirku. Mengendarainya dengan santai. Hem enak memang, saat menaiki mercedez ini.Ya Allah, jangan lupakan aku dengan derita umatmu yang selalu bercucuran keringat saat naik angkot. Bagaikan ikan asin yang dijajar rapi. Entah kenapa, tiba-
  9. 9. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net tiba aku terkaget dari lamunanku. Sesosok yang aku kenal, terlihat berjalan kaki disebuah desa kumuh. Apa benar dia! Benar nggak sich? ucapku dalam hati. Bingung. Oh benar, dia! Iya tidak salah lagi, Akhi Khalid! Aku melintasinya. Aku tersenyum sendiri. Tersenyum dengan kegembiraan yang tiada tara. Ikhwan itu yang membuat hatiku selalu berbunga-bunga. Ikhwan itu yang membuat jantungku selalu berdetak tidak karuan saat aku berbicara dengannya. Aku tidak berani menatap matanya, bahkan untuk melihat tubuhnya pun. Aku tidak berani. Dan sekarang pun, jantungku berdetak tak beraturan. Entah kenapa ini. Selalu seperti ini jika aku bertemu dengannya. Memang akhir-akhir ini aku tidak pernah bertemu dengan dia, mengingat kesibukanku dan kesibukannya yang semakin padat. Entah kenapa, aku seperti berbunga-bunga saat melihatnya. Apalagi saat dia berjalan diperkampungan kumuh itu. Aku bagaikan melihat seorang mujahid, yang melangkah pasti dalam barisan tentara Allah. Seorang penjuang yang terus mendambakan surga ketimbang dunia. Seorang yang tiada hentinya berdakwah dalam arus ketidakpastian dalam materinya. Seorang yang merasa tidak pernah kekurangan dalam segala hal selain pahalanya. Bahkan untuk urusan dunia sekalipun. Dia tidak pernah terlihat menginginkannya. Ya Allah, teguhkanlah sikap dia tetap dijalanmu! Hadiahkan bidadari kepada dia didunia maupun disurga-Mu. Aku benar-benar bangga terhadap dia. Aku tidak akan layak untuk bisa mendampinginya. Sungguh seorang ikhwan yang begitu tegar dalam perjuangan-Nya. Subhanalah. Ucapku lirih dalam hati. “Zah, anti kenapa? Dari tadi kok senyam-senyum sendiri!” Ummi mengagetkan lamunanku. “Nggak kenapa-napa kok Mi!” jawabku enteng. “Ah, masa nggak ada apa-apa? Pasti ada yang menyenangkan hati, Zah?” selidik Ummi. “Nggak kok! Zah nggak apa-apa kok Mi!” “Hem, Ummi tahu. Pasti ada salah satu ikhwan yang sudah masuk kedalam hati Zah!” Ucap Ummi terlihat pasti. “Nggak Mi!” Jawabku malu. “Hehe….. nggak usah malu. Kalau memang sudah ingin menikah! Bilang sama Abi atau Ummi. Insya Allah tidak akan ada ikhwan yang akan menolak dinikahkan dengan anti!” Ummi terlihat serius. “Mana ada yang menolak dinikahi seorang akhwat yang cantik begini, apalagi hobinya tilawah dan membaca tafsir!” Goda Ummi. “Ummi..!” Jawabku sewot, dan terlihat manja. Ummi hanya tersenyum, sambil memeluk kepalaku. Aku tidak akan sepadan dengan Ikhwan yang aku impikan itu. Hanya untuk melihat pun aku tidak akan sanggup. Apalagi memilikinya. Sungguh sangat mustahil! Gumamku dalam hati.
  10. 10. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net *** “Mi, itu bagus juga! Warnanya cocok dengan jilbab yang ini!” Usulku sambil mengambil contoh beberapa jilbab. “Iya, yang itu terlihat bagus. Bahannya halus, cocok memang. Warnanya juga nggak terlalu mencolok!” Jawab Ummi. “Hem… iya! Ya sudah Mi, beli yang itu aja!” Ummi mengangguk tanda setuju. “Mbak, yang ini yah!” Ucap Ummi kepada pegawai butik itu. Saat kami akan bergegas keluar butik. Aku melihat seorang akhwat, yang sedang memilih-milih pakaian. Jelas aku melihatnya. Dan benar dia adalah temanku. Ukhti Ria. “Assalamualaikum” Salamku, saat mendekati akhwat itu. “Eh… Walaikumsalam!” Jawabnya sambil tersenyum. “Wah. Lagi belanja yach, Ukh?” Tanyaku Ria hanya tersenyum, sambil menganggukan kepalanya. “Anti lagi shopping juga?” “Oh nggak, lagi nganter Ummi!” Ucapku. Sambil telunjukku menunjuk kearah Ummi. “Oh!” Ria hanya tersenyum. Sambil melambaikan salamnya kepada Ummiku. “Ok. Ana balik dulu yah Ukh!” Ucapku sambil menyalami dan memeluknya. “Assalamualaikum” salamku. Sambil berjalan menuju Ummi. “Walaikumsalam.” *** Entah kenapa. Aku terus mengingat Akhi Khalid. Bayang-bayangnya menghiasi alam bawah sadarku. Sejak aku melihatnya berjalan. Aku semakin menganggumi sosok Khalid. Sosok ikhwan yang tegar, dalam balutan singgah sana keimanan. Meskipun terlihat sangat kekurangan materi, tetapi sosok ikhwan yang satu ini. Tidak pernah meminta sesuatu hal yang dapat merendahkan harga dirinya. Aku sangat bangga bisa bekerja sama dengannya. Hari ini aku benar-benar tidak ada kesibukan. Memang untuk hari ini aku sudah ijin kepada beberapa teman-temanku. Hari ini aku ingin beristirahat total. Aku tidak ingin disibukkan oleh kegiata-kegiatan dakwahku dulu. Bukannya karena aku futur. Tidak, aku tidak futur. Tetapi aku sedang kedatangan tamu bulanan. Seperti
  11. 11. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net persoalan lainnya, akhwat juga manusia. Yang merasakan ketidak sehetan, jika datang waktunya. Hanya untuk saat seperti ini. Dan hanya satu hari ini saja. “Tluutt…tluutt..” dering hpku. No tak dikenal! Siapa yach? Tanyaku dalam hati. Aku ambil hpku, “Hallo… Assalamualaikum!” “Walaikumsalam!” Ucapnya. “Ini siapa yah?” Tanyaku penasaran. “Hehehe…. Sayang. Masa lupa dengan aku!” Ucapnya Siapa nich! Pikirku jengkel. “Ini siapa?” Ucapku ketus. “Wah… benar-benar aku sudah dilupain yah! Ini aku, Deryl!” Ucap si Penelphon Ha.. Deryl! Anak keluarga Wiryo. Anak itu lagi! Huh.. Gumamku dalam hati. “Oh Deryl! Kapan datang?” Tanyaku basa-basi. “Aku datang dari Australi kemarin! Wah aku kangen berat nih sama kamu!” Huh… nih orang. Apa nggak pernah diajari akhlak sama sekali! “Oh” Jawabku datar. “Eh, gimana jalan yuk! Aku pengen jalan-jalan nih. Kamu mau kan!” “Maaf aku nggak bisa!” Jawabku. Bingung. Bagaimana ngomong masalah hijab kepada dia. “Ah kamu, dari dulu tetap begitu! Kalau gitu aku kerumah kamu aja yah?” “Maaf aku lagi pengen sendirian! Ok yah Ryl aku udahan dulu! Wassalam” Ucapku sambil mematikan tombol HPku. Deryl, anak keluarga Wiryo. Seorang pengusaha yang sukses. Tapi sayang tidak diimbangi dengan kesuksesan mendidik anak-anaknya. Mulai dari SMA dulu, Deryl selalu ingin mendekatiku. Pengen mengajak jalanlah, pengen curhatlah. Tapi alhamdulillah, Abi dan Ummi selalu menjaga hijabku dengan setianya. Untunglah orang tuaku tidak menginginkan harta yang berlimpah. Materi yang banyak. Kalaulah orang tuaku menyukai dunia dan isinya. Materi juga harta benda. Pastilah dengan segera aku dinikahkan dengan, Deryl. Tapi, untunglah orang tuaku termasuk prajurit- prajurit dakwah. Alhamdulillah. Dari kekayaanku saja. Aku sudah sangat bersyukur. Beberapa usaha Abi sudah sangat maju. Hampir setara dengan keluarga Deryl. Perusahaan-perusahaan Abi bahkan sudah menerapkan system management yang sangat bagus. Tidak seperti perusahaan-perusahaan yang lainnya. Dengan system management Syari’ah itulah,
  12. 12. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net perusahaan Abi semakin lama samakin maju pesat. Benar-benar berkah yang diberikan oleh Allah kepada keluargaku. Dulu, beberapa kali Deryl datang kerumahku. Dengan sopan aku menemaninya. Tentunya dengan ditemani oleh Abi disampingku. Lucu juga kalau mengenangnya. Deryl menjadi kikuk saat akan berbicara. Kelakuan Deryl pun terlihat kaku. Sangat terlihat tidak nyaman sekali. Lalu, setelah Deryl pulang. Pasti Deryl akan langsung menelphoneku. Lalu mengata-ngataiku, juga Abi dan Ummiku. Kunolah, mengekang anaknyalah, suka mau tahu urasan anak mudalah. Entahlah, banyak sekali yang dikatakan Deryl dalam telphone. Tetapi tetap aku membalasnya dengan sopan, “Aku senang kok dengan perlakuan orang tuaku. Dan aku merasa sangat terlindungi dengan sikap orang tuaku yang seperti itu! Sudah yah aku mau tidur.” Ucapan itulah yang selalu aku gaungkan kepada Deryl, jika dia sudah mengata-ngataiku. Aku jadi teringat Akhi khalid. Saat sering menelphoneku. Seorang Al Akh yang menelephone hanya untuk mengetahui tingkat keilmuan seorang akhwat. Mengetest kemampuan akhwat. Entahlah, banyak cara-cara jahiliah yang saat itu masih digunakan oleh Akhi Khalid. Tapi entah kenapa, Akhi Khalid menjadi malu sekali saat bertemu denganku. Saat setelah, menelephoneku terakhir kali. Hingga akhirnya aku menjadi sekretarisnya di LDK. Aku tak menyangka, ternyata Akhi Khalid sangat berbeda sekali dengan apa yang aku kira. Seorang Ikhwan yang begitu teguh dalam menjalani dakwahnya. Hingga akhirnya, hatiku luluh dibuatnya. Tetapi tetap, aku harus menjaga hijab dengannya. Lantunan ayat-ayat suci mengembang dalam alunan tilawah dari MP3ku. Getaran-getaran hati selalu mengembang dalam setiap alunan tilawah itu. Serasa ingin sekali menangis, menangis karena dosa-dosaku yang telah menjadikanku lalai mengingat nama Rabbku. Mengingat nama Sang Maha Haq. Ya Allah, ampuni aku!
  13. 13. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net JILID 2 “Gimana Ukhti! Siap?” Tanya ukhti Erni. “Insya Allah, ana siap!” Ucapku pasti. “Tapi Ukh. Disana tempatnya sangat kumuh!” Erni terlihat khawatir. “Insya Allah. Medan dakwah yang berliku-liku, sudah ana lewati. Tinggal anti memberikan medan dakwah yang lainnya! Ana sudah siap dengan medan jihad itu” Jawabku mantap. “Baik Ukh! Ana serahkan kepada anti. Ana tahu, anti lebih berpengalaman dari kami. Makanya ana ingin anti ikut dengan kita. Ana juga ingin memastikan, apakah anti siap!” “Insya Allah, ana akan selalu siap! Demi dakwah kita. Ana akan selalu siap!” Erni telah memberikan amanah dakwah kepadaku. Aku tidak mungkin untuk melepaskan amanah itu. Meskipun amanah dakwahku juga sangat banyak. Aku harus tetap bisa memberikan yang terbaik, demi dakwah ini. Demi untuk meraih kemuliaan disisi sang Maha Mulia. Beberapa amanah-amanah dakwahku. Membuat benar-benar bikin hidup lebih hidup. Meski memang bahu ini terasa berat. Tetapi amanah-amanah yang telah dipercayakan, tidak boleh dinafikkan. Selama amanah-amanah itu, tidak diamanahkan secara sembarangan. Desa kumuh. Binaan para akhwat kampus, terlihat dengan jelas. Aura-aura kejahilan terasa begitu menyengat. Apalagi bau-bau yang tidak mengenakkan. Memang ironis sekali. Ternyata masih banyak saudara-saudara umat Islam yang sangat menderita. Menderita karena kemiskinan, dan tak pelak penderitaan akhidah pun mereka rasakannya juga. Dengan pasti, aku dangan akhwat-akhwat lain. Berjalan. Tak lama, Erni berhenti disuatu rumah. “Kita, telah sampai!” Erni menunjukkan sebuah rumah. Rumah yang terlihat terawat lebih bagus ketimbang rumah yang lainnya. “Assalamualiakum” Terlihat seorang wanita paruh baya datang menyambut. Terlihat sangat suka cita melihat kedatangan kami. “Mari-mari silakan masuk! Maaf ya, rumahnya berantakan.” Ucap wanita itu. Sambil membersihkan beberapa debu-debu yang menempel dibeberapa kursi kayunya. “Bu Inah, jangan repot-repot yah!” Ucap Erni. Terlihat mereka sudah kenal sebelumnya. “Oh, nggak kok neng!” Ucap bu Inah, sambil mempersilahkan duduk. “Bu. Erni disini mau memperkenalkan ustadzahnya!” Ucap Erni sambil tersenyum.
  14. 14. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Oh, iya!” Jawab bu Erni sambil duduk. “ini, Bu!” Erni menunjukku. Aku tersenyum. “Namanya Mbak Farah, Bu! Nanti Mbak Farah ini yang akan mengajarkan ngaji dikampung sini. Termasuk, juga nanti teman-teman kami akan ikut pengajian Mbak Farah disini!” Ucap Erni lanjut. “Insya Allah!” Jawabku pelan. Sangat beda sekali dengan kondisi dirumahku. Kampung ini benar-benar menjadikan ladang pahala. Yang representative bisa aku dapatkan. Dan ini adalah tugas yang berat bagikut. Ya Allah kuatkan perjuangan hambamu! Ucapku dalam hati. Bu Inah tersenyum melihatku. “hebat yah! Masih muda dan cantik, sudah jadi ustadzah.” Pujinya. “Apalagi belum menikah! Kalau Ibu punya anak laki-laki, bisa dijodohkan sama Mbak Farah. Kok Bu!” Veletuk Dita. Yang akhirnya membuat “GERR…” Semua. Aku hanya tersenyum. Akhwat ini, ngomong apaan sich! Batinku. Dari balik kelambu, penutup ruang dalam. Muncul seorang pemuda, dia berjalan menuju kedepan dengan langkah yang menunduk-nunduk sopan. “Itu anak Ibu! Rendra namanya!” Yang akhirnya diikuti dengan anggukan para akhwat. “Mbak Farah, rumahnya dimana?” Tanya Ibu Inah. Memecahkan suasana. Aku bingung untuk menjawabnya. Jangan sampai aku bilang rumahku dikawasan cemara indah! Bisa-bisa Ibu Inah segan kepadaku. Bukan karena agamaku, tetapi karena kekayaan orang tuaku. Gumamku dalam hati. “Saya tinggal didekat sini aja kok Bu!” jawabku sekenanya. Bu Inah hanya mengangguk. Beberapa akhwat mencoba mengerti dengan jawaban itu. “Kapan kita mulai!” Ucap Bu Inah “Lebih baik, secepatnya Bu!” Ucapku “Baik, kalau begitu minggu depan! Gimana?” Bu Inah terlihat bersemangat sekali. “Bisa, Bu! Tempatnya dimana?” Tanyaku. “Gimana kalau disini saja! Dirumah ibu.” Bu Inah menawarkan diri. “Iya, tidak apa-apa!” Jawabku. Yang akhirnya diikuti oleh teman-temanku.
  15. 15. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Terlihat senja memerah. Panas mentari tak lagi segarang disiang hari. Aku dan teman-temanku langsung berpamitan. Dalam perjalanan kami pun berbincang-bincang. “Anti, dapat darimana desa itu?” Tanyaku kepada Erni penasaran. “Sebenarnya sich, bukan ana. Tetapi Akhi Khalid yang duluan masuk kedesa itu! Saat itu, akhi Khalid melihat ladang dakwah desa itu besar!” Ucap Erni serius. “Oh!” jawabku sekenanya. Ikhwan itu lagi! bisik hatiku. Entah kenapa setiap nama Ikhwan itu disebut. Hatiku berdesir. “Lalu, apakah Akhi Khalid ikut membina desa itu juga?” Tanyaku penasaran. “Loh! Malahan, Akhi Khalid yang pertama kali membina desa itu. Yang pertama kali, membina anak-anak desa itu. Lalu, setelah itu membina para bapak-bapaknya. Kalau anti tahu, pasti anti akan kaget. Siapa bapak-bapak para anak-anak yang ada didesa itu!” Erni terlihat begitu serius sekali. “Emang siapa Ukh?” Aku benar-benar penasaran. “Bapak-bapak didesa itu, kebanyakan adalah para preman-preman!” “HAH! Preman” ucapku kaget. Masya Allah, para preman saja bisa dibina oleh Akhi Khalid! Sungguh dakwah tidak hanya berada dimasjid. Tetapi berada dimana-mana! Gumamku dalam hati. Semakin menjadikan kekagumanku dengan Al Akh yang satu itu. “Itulah, Ukh! Akhirnya Akhi Khalid mencoba membentuk pengajian untuk para ibu- ibu. Dan diserahkan kepada akhwat-akhwat LDK. Anti kan tahu, akhwat-akhwat LDK masih belum seberapa pengalaman. Akhirnya, kami memilih anti. Karena kami melihat anti lebih berpengalaman dalam pembinaan ibu-ibu!” “Ah. Nggak juga! Ana sama saja dengan anti” Ucapku merendah. Masya Allah, benar-benar berat amanahku. Erni tersenyum. “Siapa sih, yang nggak kenal ukhti Farah! Apalagi, mantan sekretaris LDK. Dan termasuk tangan kanannya akhi Khalid!” Goda Erni. JANGAN…jangan sebut nama itu terus. Jantungku sudah tidak kuat menerima nama jundi itu. Teriakku dalam hati. “Anti itu, ngomong apaan sich!” Ucapku mencoba mengalihkan perhatian. Melewati persimpangan Jl. Raden Shaid. Teman-temanku mulai berpamitan. Aku pun harus naik angkot menuju rumahku. Meskipun nanti aku harus menjadi pepesan akhwat lagi. Atau bahkan berjalan dari perumahanku, karena angkot tidak boleh memasuki permukiman elit itu. Biarlah, biar aku terbiasa untuk menjadi orang susah. Biar nuraniku tertempa dalam setiap hal-hal baru yang aku dapatkan. Meskipun pahit getir itu juga, harus aku alami dan merasakannya.
  16. 16. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net *** Tilawah sudah aku kerjakan. Entah kenapa rasa-rasanya pengen sekali melihat acara-acara tv. Sudah sangat lama, aku tidak menontonnya. Dengan malas, aku ambil remote untuk menyalakan tv. Hem tidak pernah berubah, sudah lama aku tidak melihatmu. Tapi kamu masih tetap saja sama!. Tak seberapa lama. Aku menekan salah satu program tv yang bernuansa Islami. “HIDAYAH” hem bagus juga nih! Sesaat aku menonton sinetron itu. Dari alur ceritanya bagus juga, tetapi sayang dari artisnya masih senang mempertontonkan aurat-auratnya. Bagaimana kalau, masyarakat meniru gaya berpakaian seperti mereka! Pikirku dalam hati. Ternyata sama sekali tidak Islami. Dari judulnya saja seperti film yang Islami. Ternyata dalamnya, sama saja dengan program tv yang lainnya. Apalagi, mempersepsikan seorang laki-laki yang berpoligami. Bertindak semena-mena terhadap istri-istrinya. Ini sama saja menghasut seseorang untuk melanggar syariat Islam. Apalagi, ini termasuk menyatakan bahwa poligami akan terus membuat dampak yang tidak baik. Aku sangat tidak setuju. Ini pemutar balikan ajaran namanya. Memang, sering terjadi poligami dianggap sebuah malapetaka bagi sebuah keluarga. Tetapi, seharusnya bukan poligaminya yang dipersepsikan seperti itu. Seperti malapetaka yang sangat besar. Seharusnya, laki-laki yang melakukan poligami itulah. Yang menjadi sumber masalah. Karena akhidah dan akhlaknya masih belum mengetahui ajaran rasulullah secara benar. Jadi itulah yang harusnya jadi masalah awal. Bukan ajaran poligaminya. Jadi sama saja, jika ada yang mengatakan bahwa tidak akan pernah bisa adil seorang laki-laki yang berpoligami. Malah seharusnya, ungkapan itu dibalik. Menjadi, tidak akan pernah bisa adil laki-laki yang tidak berpoligami. Karena, nyata-nyata bahwa poligami itulah yang menjadikan ujian suami menjadi adil apa tidak. Dan adil itu sendirilah, nantinya yang mengantarkan seorang laki-laki menuju jahannam atau jannah Illahi. Bosan juga melihat tayangan-tayangan menyedihkan itu. Maksudnya, menyedihkan karena tidak berlandaskan Al Qur’an. “KLIK.” Aku matikan saja tvnya. Lebih baik aku terlelap dalam tidur. Memimpikan berjuang bersama mujahidah- mujahidah Allah. Bermimpi tentang indahnya bertemu dengan istri-istri manusia termulia didunia. Bermimpi tentang segala perjuangan. Bermimpi tentang indahnya kemenangan. Dan saat aku bangun. Semua mimpi-mimpiku terwujud. Tapi memang tidak semudah itu. Ya Allah untuk-Mu lah aku tertidur. Dan untuk-Mu lah aku terbangun. Dan bangunkanlah aku pada sepertiga malam-Mu. *** Pagi yang indah. Aku berjumpa lagi denganmu. Aku tetap setia menantimu. Pagi. Embun pagi tetap setia menyirami bunga-bunga. Amanah-amanah dakwah sudah menantiku. Siang ini aku harus berkumpul dan bertemu dengan teman-teman. Kali ini bukan di LDK. Tetapi ditempat pengajian yang setiap minggu harus aku hadiri. Wajib. Untuk dapat selalu mengingatkan dan menguatkan azzamku. Agar dapat selalu istiqomah dalam berdakwah.
  17. 17. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Seperti biasanya. Aku harus berjalan menuju pangkalan angkot. Sudah kebiasaanku. Dan sudah kebiasaan akhwat-akhwat yang lain. Biarlah, sesulit apapun jalan dakwah. Aku akan tetap setia dalam mengembannya. Meskipun jalan didepan, sangat terjal dan sulit untuk aku lalui. Pengap, panas, bau keringat dan bau parfum yang menyengat. Bersatu padu dalam udara yang ada diangkot. Terlihat seorang ibu, berusaha menenangkan bayinya. Karena menangis, kepanasan. Seorang siswa SMA berada disamping pintu masuk angkot. Berusaha untuk mendapatkan angin segar. Beberapa orang pun terlihat berkipas-kipas ria. Termasuk yang berada disampingku. Rok yang diatas lutut, baju atasnya terlihat trendy. Sepertinya wanita karier yang berada di kantoran. Ternyata sebuah baju yang dipilih oleh wanita sendiri, belum tentu nyaman dipakai oleh wanita! Makanya, jangan asal pilih baju. Pilih yang telah dipilihkan-Nya. Pikirku dalam hati. Bagaimana bisa nyaman. Wanita yang berada disampingku, sedaritadi. Berkipas-kipas, sangat terlihat kepanasan. Padahal bajunya, sangat kontras dengan pakaian yang aku kenakan. Sesekali wanita itu melihatku. Tatapan matanya datar, terlihat sinis. Aku hanya tersenyum, saat wanita itu melihatku. Namun sayang, wajahnya terlihat tidak bersahabat. Ingin sekali aku menyapanya. Tetapi, aku takut jika dia tidak menanggapiku. Beberapa kali, dia selalu melihatku. Dan selalu, tatapan datar dan tarlihat sinis yang ditujukan. Aku harus menyapa dia, toh nggak ada salahnya! Kalau dia tidak menanggapi. Aku juga nggak rugi apapun. Dan nggak perlu merasa malu dengan wanita yang tidak punya malu. Pikirku. “Mau turun dimana, Mbak!” Tanyaku, berusaha ramah. “Jl. Sriwijaya.” Jawabnya datar tanpa menatapku. “Oh!” Aku masih berusaha tersenyum ramah. Itu kan daerah perkantoran! Aku tidak lagi bermaksud tanya lagi. Jika aku terus bertanya, nanti dikira aku menginterogasinya. Apalagi, biar wanita itu yang balik bertanya. Nggak etis, seseorang banyak bertanya dengan lawan bicaranya, yang tidak dikenal. Tak seberapa lama, wanita itu pun bertanya. “Kalau Mbak, turun dimana?” Nah kan, umpannya dikembalikan. “Saya, turun, didaerah Jl. Diponegoro” Ucapku dengan senyum. “Mbak, bekerja disana?” tanya wanita itu kembali. Sekarang lebih terlihat memanusiakan manusia. “Oh, nggak kok Mbak! Saya disana mau kerumah saudara” “Oh!” Ucapnya datar. “Mbak, bekerja?” Tanyaku membuka percakapan kembali. “Iya!” Wanita itu menjawab dengan lebih ramah.
  18. 18. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Kalau boleh tahu, Mbak bekerja dibidang apa?” “Saya, bekerja disalah satu perusahaan asing!” jawabnya, terlihat bangga. “Wah, pasti gajinya besar ya Mbak!” Ucapku memuji dia. Wanita itu tertawa. Terlihat bangga sekali. “Sudah berapa lama, bekerja disana Mbak?” “Sudah, hampir empat tahun!” “Sudah lama juga, ya Mbak!” “Ya, begitulah!” “Oh iya, nama saya Farah!” Kataku sambil mengulurkan tangan. Mengajak bersalaman. “Oh iya! Nama saya Vita” Jawabnya ramah. Hem, ternyata ramah juga kok wanita ini. Pikirku. Angkot terus melaju. Sesekali terhenti, karena kemacetan. Aku dan Vita, masih asyik mengobrol. Banyak hal yang dapat aku ketahui darinya. Ternyata dia seorang PR (Publik Relation). Seorang wanita muda yang sudah bersuami. Kariernya yang terus menanjak, dari tahun ketahun. Sungguh sangat dibanggakannya. Kasihan wanita ini, dunianya terbelenggu dengan kefanaan dunia. “Eh, Fara! Aku mau tanya, boleh?” Vita sudah tidak segan-segan lagi untuk memanggil namaku. “Silakan!” “Baru kali ini loh, aku mengobrol dengan seorang wanita yang berjilbab besar. Seperti kamu! Aku sering, bertemu dengan seorang wanita yang berjilbab seperti kamu. Tapi sayang, wanita-wanita yang berjilbab seperti kamu memandangku dengan tatapan yang terlihat jijik sekali. Aku juga muslimah loh! Apakah karena aku nggak berjilbab, makanya mereka melihatku seperti itu?” Serunya. Oh jadi itu! Yang membuat pandangan datarnya tadi tertuju kepadaku. Bagaimana aku menjelaskan tentang ini. Gumamku dalam hati. Bingung. “Mungkin itu perasaan Mbak Vita saja, deh! Karena Mbak Vita nggak berjilbab, lalu ada orang yang berjilbab memandang Mbak Vita. Sehingga Mbak Vita melihat diri Mbak merasa dihina oleh wanita yang berjilbab! Hem, kalau misalkan Mbak Vita bertemu dengan wanita berjilbab besar. Dan wanita itu memandang dengan tidak enak!” aku diam sejenak. “Atas nama wanita yang berjilbab, saya meminta maaf!” Ucapku serius.
  19. 19. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Memang banyak sekali akhwat-akhwat yang kelewat batas. Memandang seorang wanita yang tidak berjilbab, dengan tatapan yang merendahkan. Sepertinya, akhwat itulah yang paling tinggi derajatnya. Padahal, seorang wanita yang tidak berjilbab. Adalah sebuah objek dakwah yang sudah pasti. “Aku tadi, memandang Fara. Sama seperti mereka! Tetapi saat Fara yang menyapaku dengan ramah. Aku seperti, seorang wanita yang benar-benar dihargai. Meskipun aku tidak berjilbab” “Ah, Mbak Vita terlalu berlebih-lebihan! Semua wanita yang berjilbab, juga sama semuanya kok. Hanya saja, mungkin karena Mbak Vita sudah menjaga jarak dengan mereka. Sehingga mereka pun menjaga jarak dengan Mbak Vita! Kalau aku sich, nggak mau menjaga jarak. Mau, menjaga perasaan aja deh!” Ucapku sambil tertawa kecil. “Iya, mungkin juga sih! Dalam ilmu komunikasi, aku juga pernah diajarkan seperti itu. Seorang yang menjaga jarak dengan orang lain, maka otomatis. Orang lain pun akan menjaga jarak dengan kita. Maka, diharuskan dalam ilmu komunikasi itu. Seseorang tidak boleh menjaga jarak dengan orang lain. Tetapi malah lebih diutamakan, bagaimana menjaga pembicaraan agar tetap berkesinambungan dengan lawan bicara. Dan lawan bicara tidak tersinggung dengan ucapan kita.” Vita terlihat yakin dengan ucapannya. “Nah, itu kan Mbak Vita sudah lebih paham!” “Ah, nggak juga! Kamu aja yang mengingatkanku, tentang ilmu itu. Berarti kamu yang lebih paham dari aku!” Ucapnya merendah. “Ah, Mbak Vita suka merendah!” Ucapku. Yang akhirnya membuat kami berdua tersenyum. “Eh, tukeran no Hp yuk!” Usul Vita. “Ok! No Mbak berapa?” “081234238483! Kalau kamu berapa Far!” “081323137485!” “Wah, kamu enak diajak ngobrol Far! Kapan-kapan kita ngobrol lagi yah!” Vita sambil memasukkan lagi Hpnya kedalam tasnya. “Mbak Vita juga! Iya, aku tunggu ngobrolnya kapan-kapan.” “Eh, aku mau turun nich! Sudah dekat. Ok yah.” Vita terlihat menekan bel. “Iya hati-hati Mbak!” Angkot sudah berhenti. Saat, Vita akan turun. “Assalamualaikum!” Salamku kepada Vita.
  20. 20. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Vita terlihat gelagapan melihatku. “Wa…laikumsalam!” Vita tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil melambaikan tangan. Ironis memang. Banyak umat Islam yang lupa atau bahkan enggan mengucapkan sebuah salam keselamatan kepada saudara muslim lainnya. Contohnya Vita. Masih banyak Vita-Vita yang lain dinegeri ini. Mereka mengaku Islam, tetapi tata cara kehidupan mereka. Tidak mencerminkan keIslamannya. Mereka lebih mudah memakai hal-hal yang berbau tidak Islami. Dan mereka merasa bahwa hal-hal yang Islami itu, adalah aneh baginya. Entahlah siapa yang dapat disalahkan. Mereka hidup seperti itu karena ketidak tahuan mereka, atau ketidak mautahuan mereka. Atau mungkin juru dakwahnya yang kurang aktif dalam mendakwahkan hal-hal yang Islami. Atah bahkan juru dakwahnya sendiri, tidak Islami. Mungkin juga juru dakwah nya malu untuk mengatakan hal-hal yang Islami. Kemungkinan juga, hal-hal yang berbau Islami itu, hanya diibaratkan dengan sholat, puasa, zakat, naik haji. Itu saja? Entahlah. Hanya Allah, yang dapat mengetahui itu semua. Dan hanya Allah, yang dapat menyalahkannya. Bukan manusia. Manusia hanya mahluk yang diutus Allah untuk saling mengingatkan tentang hukum-hukum Allah. Jika hukum Allah dilanggar oleh manusia. Maka, bukan kesalahan yang ditujukan kepada manusia yang bersalah. Tetapi manusia, hanya bisa mengingatkan kepada manusia yang bersalah. Dengan cara, menjalankan hukum-hukum Allah tentunya. Angkot sudah melaju kembali, berjalan bagaikan kura-kura laut. Anggap saja ini safari murah! Gumamku dalam hati. Karena angkot berjalan sangat pelan sekali. Matahari, masih bersinar terik. Memamerkan panasnya kepada manusia. Seakan-akan, mengisyaratkan bahwa dineraka akan jauh lebih panas dari pada teriknya sekarang. “CIIITT….” Angkot berhenti mendadak. Seketika itupun, aku dan penumpang lainnya hampir terjungkal. Astaghfirllah ucapku lirih dalam hati. “BRENGSEK…. Bisa bawa mobil apa nggak!” Teriak seorang anak yang berseragam sekolah SMA, sepertinya menantang sopir angkot. Suzuki Baleno merahnya, bagaikan sebuah keperkasaan jiwanya. Sopir angkot hanya duduk diam. Seperti tersirat ketakutan yang teramat dalam. Wajahnya mengisyaratkan penyesalan. Sopir angkot mengangguk-anggukkan kepala dan tangannya, seraya mengisyaratkan perminta maaf. Anak sekolahan itu maju, dan menggedor pintu samping supir angkot. “BANGSAT…! Mau lo.” Ucapnya sambil mengepalkan tangannya. “Maaf…. Saya minta maaf!” Ucap supir angkot. “AWAS, lo!” Anak sekolahan itu kembali kemobilnya. Gayanya, bagaikan seorang jagoan yang telah memenangkan sebuah pertempuran. Berdecit keras mobil Suzuki Baleno itu. Seketika itu, dengan cepat berjalan melesat kembali. “HUH! Dasar anak orang kaya. Kalau bukan anak orang kaya, sudah gue jadiin berkedel.” Gerutu sopir Angkot.
  21. 21. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Masya Allah ucapku saat melihat semua itu terjadi. Memang, seharusnya sopir angkot meminta maaf kepada anak SMA itu. Karena telah memotong jalan seenaknya sendiri. Memang, sering kali sopir angkot seenaknya sendiri kalau mengemudi. Aku, dulu juga hampir menabrak angkot yang supirnya memberhentikan mobil seenaknya. Tetapi, tidak juga dibenarkan seorang anak yang tidak hormat kepada orang yang lebih tua. Sikap anak SMA tadi sangat keterlaluan juga. Dengan sok jagoan, dan kata-kata makian yang membuat panas telinga. Itu sudah menunjukkan, pendidikan orang tuanya tidak merasuk dalam diri anak itu. Atau bahkan orang tuanya tidak pernah mendidik anak itu dengan ajaran akhlak yang baik. Hem, entahlah. JL. Diponegoro, Angkot tepat berhenti disisi jalan. Aku pun melangkah turun. Dan berjalan menuju rumah ustadzah Heni. Sudah kebiasaan juga. Meskipun agak jauh, tetapi disetiap jalan aku merasakan sebuah kenikmatan tersendiri. Dzikir-dzikir dalam perjalanan pun, selalu terucap. Atau bahkan muraja’ah-muraja’ah pun selalu dapat aku lakukan. Karena aku yakin, disetiap jalanku Allah memberikan pahala dan keberkahan-Nya. Tetapi jika aku memakai mobil sendiri. Pasti aku tidak dapat melakukan hal-hal yang biasa aku lakukan. Karena jika aku mengendarai mobil sendiri. Sudah dipastikan aku harus selalu berkonsentrasi dalam mengemudi. Atau, aku akan dengan cepat sampi ditempat tujuan. Dan itu membuat, dzikir-dzikirku, muraja’ahku. Tidak benar-benar maksimal. Langkahku terus disertai dengan teriknya matahari. Sinarnya memancarkan kedahsyatan Penguasa alam. Menyiratkan sebuah hakekat tentang kehidupan yang akan datang. Kehidupan yang akan dilalui oleh setiap manusia. Kehidupan yang kekal dalam kehidupan kedua manusia. Kehidupan yang akan menentukan, tempat kehidupan selanjutnya. Tempat yang akan memisahkan, antara kenikmatan dan kesengsaraan. Tempat yang memisahkan, antara perbuatan kebaikan dan perbuatan keburukan. Tempat yang akan menjadikan manusia menjadi sadar. Sadar akan perbuatan kebaikan dan perbuatan keburukan. Bagi manusia yang telah melakukan perbuatan baik, melakukan perintah yang diturunkan oleh-Nya. Maka tempat kembalinya, adalah sebaik-baik tempat kembali. Jannah. Tetapi bagi manusia yang melakukan perbuatan keburukan. Maka manusia itu akan mendapatkan tempat, seburuk-buruknya tempat kembali. Neraka jahanam. Dan bagi manusia yang telah tersadar akan keburukan perbuatannya. Telah terlambat. Siang ini memang begitu terik. Peluh pun bercucuran, saat-saat kaki ini terus berjalan. Melangkah dalam setiap aral yang melintangi jalan-jalan aspal. Tak jarang aku melihat fatamorgana bermunculan. Karena panas terik matahari, yang membakar aspal. Sungguh, panas seperti itu tidak ada apa-apanya dari pada panasnya neraka. Kakiku terus melangkah, hingga akhirnya aku pun tiba disebuah rumah. Rumah yang asri nan rindang. Membuat sebuah pandangan yang menyenangkan. Tersirat, bahwa si pemilik rumah adalah seorang yang mencintai keindahan. Mencintai kesejukan, dan yang paling indah. Adalah, mencintai sang Maha Keindahan. Beberapa motor sudah terparkir dipekarangan rumah yang rindang itu. Pohon mangga dan pohon jambu air yang rindang. Membuat suasana semakin benar-benar sejuk. Tak jarang aku dan teman-teman lebih sering duduk dibawah pohon-pohon itu.
  22. 22. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Nikmat sekali. Serasa kenikmatan surga turun kedunia. Tetapi aku yakin, kenikmatan itu tidak ada secuil bahkan. Daripada kenikmatan surga. Aku buka pagar rumah. Dan melangkahkan kaki masuk kedalam rumah. “Assalamualaikum” Salamku pada seisi rumah. “Walaikumsalam” Serentak jawaban dari seisi rumah “Masuk, Ukh!” Ucap Reni. Aku segera masuk kedalam rumah. Tak lupa, berjabat tangan dengan pelukan persaudaraan. “Ana, telat yah?” Tanyaku “Nggak kok, Ukh! Kita aja yang nyampainya duluan.” Jawab Resti. “O..h!” “Ustadzah Heni masih belum pulang dari ngajarnya! Jadi dari pada diam kita ngobrol- ngobrol aja.” Ucap Wira. Hem, kok ngobrol sih. Daripada ngobrol kan mending tilawah, muraja’ah atau dzikir. Hem, akhwat! Semoga aja nggak ghibah! Aku tersentak dari lamunku. Saat Resti memegang tanganku, sambil mengatakan. “Ukhti, anti sampai kapan kuat berjalan!” “Maksud anti?” Aku sedikit bingung. “Iya. Maksudnya, anti sampai kapan kuat berjalan dari jalan besar keperumahan ini! Belum lagi, panasnya minta ampun.” Ucap Wira. Wah kok pada ngomongin aku nich! Jangan-jangan, dari tadi cuma ngobrolin aku! Wah, aku kok jadi su’udhon sich. Semoga saja, nggak ngobrolin aku! Gumamku dalam hati. “Oh itu, Insya Allah sampai kapan pun ana kuat berjalan kemana pun! Kalau hanya dari sini sampai jalan besar, itu kan biasa. Yah, sambil berjalan kaki. Dzikir tidak pernah berhenti!” Ucapku sambil tersenyum. “Ih, anti aneh! Kenapa mesti jalan kaki? Kan, kita bisa naik motor atau mobil sambil berdzikir! Apalagi, apa anti nggak takut hitam! And nanti, para ikhwan pada nggak mau loh ta’aruf dengan anti!” Ucap Wira, sambil tersenyum dan mengerdipkan sebelah matanya. “Iya. Apalagi, anti kan sudah punya mobil! Mending itu aja dipakai, dari pada menyulitkan diri sendiri! Bukan berarti, dakwah itu harus selalu sulit loh Ukh! Kalau ada kemudahan, pakai saja kemudahan itu.” Sahut Resti. “Hem,” aku tersenyum. “Yah memang, bisa saja kita berdzikir saat kita mengendarai motor atau mobil. Tapi kalau ana sendiri, ana tidak bisa seperti itu. Ana jadi nggak
  23. 23. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net konsen untuk berdzikir saat mengendarai kendaraan. Takut nabrak! Dan untuk masalah dakwah pun, ana merasa enakkan berjalan kaki. Yah itung-itung, bisa merasakan menjadi kaum dhuafa yang tidak punya apa-apa! Dan cara seperti itu yang menurut ana dapat membangkitkan rasa zuhud dalam diri ana sendiri! Menurut ana, bahwa kemudahan dalam berdakwah itu adalah dalam cara atau strategi dalam melakukan ekspansi dakwah. Bukan dalam seorang yang ingin membuat motivasi bagi dirinya untuk dapat selalu merasakan kehidupan kaum-kaum dhuafa. Dalam artian, memberikan sebuah kepekaan dalam diri untuk selalu menyayangi saudara- saudara kita yang tidak beruntung. Dan menurut ana, itu lebih baik! Daripada ana harus mengambil kemudahan-kemudahan itu, hanya untuk kepuasan diri ana sendiri. Atau dalam kata lain, ana memanfaatkan kemudahan hanya karena ingin kulit ana bisa tetap putih dan mulus selamanya. Nggak! Ana nggak mau itu! Tidak ada mahluk mana pun yang bisa menjamin itu! Selain sang Maha penjamin kehidupan. Toh, jika takdir menyatakan kulit putih dan mulus ana hilang. Maka secara otomatis, meskipun ana menjaga agar kulit putih dan mulus ana tidak hilang. Pasti dengan cara apapun, kulit putih dan mulus ini akan hilang!” Aku sedikit menghela nafas, lalu melanjutkan perkataanku “pada dasarnya, jika ada seorang ikhwan yang tidak mau berta’aruf dengan ana! Ya, kenapa ana harus menunggu ta’aruf ikhwan. Mending ana, yang berta’aruf duluan ke ikhwan!” Ucapku sambil senyum. Terlihat wajah-wajah yang sangat heran pada Al Ukh, yang berada disekitarku. Meraka merasa tidak percaya, aku mengatakan seperti itu. “Masya Allah, Ukh! Apa anti nggak malu berta’aruf duluan dengan ikhwan?” Ucap Wira. “Ukhti, dimana rasa malu anti! Pernyataan anti seperti itu, membuat kami malu. Akhwat, harus punya harga diri yang lebih ketimbang ikhwan. Biarlah ikhwan yang mendahului kita, dalam masalah yang satu ini!” Ucap Resti “Ukhti. Apakah anti ingat Ibunda Khadijah?” Ucapku. Dengan cepat Wira menyela pembicaraanku. “Selalu Ibunda Khadijah yang dijadikan alasan, oleh para akhwat untuk hal-hal yang seperti itu! Ukhti harus ingat, bahwa Ibunda Khadijah adalah wanita yang mulia, dan beliau pun meminang orang yang paling mulia didunia! Nah kita? Siapa kita? Apakah kita semulia ibunda Khadijah? Atau adakah Ikhwan semulia Rasulullah? Kalau ada ikhwan seperti Rasulullah, ana pun akan bersedia untuk melakukan cara yang dipakai ibunda Khadijah!” Aku tersenyum. “Al Ukh! Apakah kita tidak pernah merasa dimuliakan oleh Allah? Apakah cara yang dibolehkan menurut Allah, tidak kita lakukan. Hanya karena harga diri kita! Lalu apa bedanya kita dengan orang-orang ammah pada umumnya? Yang merasakan bahwa harga diri atau pun adat istiadat rasa malu itu lebih besar ketimbang hal-hal yang dibolehkan didalam syariat! Jika seperti itu, maka dengan sendirinya kita pun telah menafikkan hal-hal yang bersifat benar dan dibolehkan! Lalu apa bedanya kita dengan wanita-wanita ammah? Apakah kita merasa bahwa harga diri kita lebih tinggi dari pada ikhwan! Apakah itu benar? Atau hanya, kita yang memasang tarif itu? Apakah kita tidak akan kecewa, jika ada seorang ikhwan. Yang bagus dalam akhidah, cakap dalam kegiatan dakwahnya. Dan kita tertarik dengan dia. Apakah kita hanya
  24. 24. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net diam, mengharap ikhwan itu datang dengan sendiri tanpa ikhtiar kita. Tentunya, ikhtiar yang dibolehkan menurut syariat!” “Ya udah kita nanti menanyakan hal ini ke Ustadzah Heni! Gimana?” Ucap Reni. Yang dari tadi hanya diam. Sepertinya menyimpan sesuatu hal, didalam maksud pembicaraan masalah ini!
  25. 25. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net JILID 3 Entah kenapa, suasana yang tadinya begitu bersahabat. Menjadi terlihat begitu serius. Sudah tidak ada lagi sendagurau dari para Al Ukh. Padahal, aku tadi tidak bermaksud menyinggung mereka. Aku hanya mengungkapkan isi hati yang ingin mereka ketahui. Kalaulah hanya masalah seperti ini saja, menjadi dongkol dihati. Apalagi masalah-masalah perdebatan yang panjang dalam masalah akhidah, syari’at, hadits, pemahaman Al Qur’an, dll. Pasti perdebatan-perdebatan seperti itu yang membuat perpecahan. Padahal solusinya mudah, menurutku. Tinggal kita tidak usah memperdebatkan hal-hal yang tidak dilarang dalam agama. Jika seseorang tidak melanggar syari’at. Kenapa harus dicari-cari pelanggarannya. Kalaulah ingin berdebat, yah harus dengan hati yang terbuka. Terbuka dengan hujjah orang lain, terbuka dengan pendapat orang lain, terbuka dengan pemikiran orang lain, selama hal-hal itu tidak menyimpang dari syari’at. Dan yang lebih penting, kita terbuka untuk mencari sebuah kebenaran dari perdebatan. Bukan mencari pembenaran dari pendapat kita sendiri. Jika kita memang mencari pembenaran pendapat kita dalam perdebatan. Pastilah, kita tidak akan pernah mau mendengarkan kebenaran. Karena, pembenaran itulah yang akan memakan egoisme seseorang untuk menafikkan kebenaran dalam perdebatan. Dan akhirnya, dalam perdebatan. Tidak akan pernah selesai, dan akan membuat rasa benci seseorang kepada lawan bicara. Meskipun, lawan bicara berkata benar. Tak seberapa lama, ustadzah Heni datang. “Assalamualaikum!” “Walikumsalam!” Jawab kami serentak tanpa dikomando. “Afwan, ana terlambat! Ada urusan yang tidak bisa ditinggalkan” Ucap Ustadzah Heni. Kami pun tersenyum, dan memaklumi. Karena kami tahu, bahwa ustadzah Heni. Bukanlah seorang ummahat yang sedikit kegiatan. Tetapi, jam-jam produktif yang membuat begitu banyak kegiatan. Sungguh seorang mujahidah sejati. Aku tahu semua itu, karena Ummiku adalah kakak dari ustadzah Heni. Tetapi, teman-teman sekajianku. Belum mengetahui, kalau aku. Adalah saudara ustadzah Heni. Atau dalam kata lain. Ustadzah Heni adalah Bibiku yang telah merawatku semenjak aku kecil. Tetapi aku tidak mau, membuat mereka menjadi tahu. Kalau Ustadzah Heni adalah Bibiku. “Gimana, sudah lama tadi?” Tanya ustadzah Heni. “Nggak juga kok Ustadzah! Kami juga lagi membahas masalah yang besar!” Ucap Wira. Terlihat seperti cari muka.
  26. 26. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Ha! Masalah besar? Jadi mereka menganggap masalah kecil ini menjadi besar? Masya Allah! Semoga tidak menghalangi dengan masalah-masalah yang memang seharusnya dikatakan besar. Gumamku dalam hati. “Ha! Masalah besar? Masalah apa kok sepertinya sangat penting!” Ustadzah Heni terlihat penasaran. “Iya, masalah tentang menikah!” Jawab Wira lagi. “Hem! Masalah itu. Yah memang itu masalah besar bagi anti-anti yang masih belum menikah!” Sindir ustadzah Heni, sambil tersenyum. Hihihi! Maunya pengen cari muka. Eh kesindir sendiri. Masya Allah! Aku kok su’udhan sih!. “Baik, sebelum membahas masalah besar! Kita buka dulu kajian kita.” Ucap Ustadzah Heni, bijak. Sebuah materi kajian diberikan kepada kami. Kami bersama-sama pun menyimak apa yang diberikan oleh ustadzah Heni. Materi tentang Pembersihan Hati. Ini adalah materi yang membuat kami benar-benar tahu akan makna kesucian hati. Kesucian dalam melakukan perbuatan-perbuatan yang suci. Yang menjadikan aku lebih memaknai kesucian diri. Kesucian untuk selalu menyembah Rabbul izzattih. Tidak ada keraguan didalamnya. “Bagaimana, ada yang mau bertanya?” Ustadzah Heni memandang kami satu persatu. Semua diam. Semua terlihat mengerti tentang arti kesucian diri. Hanya saja, kesucian itu sulit untuk dilakukan. “Hem, kelihatannya semua sudah mengerti yah!” Ucap ustadzah Heni. “Jadi, menjaga kesucian hati. Memang sangat berat untuk diimplementasikan. Namun, jika kita sudah dapat melakukan itu. Maka apapun yang akan kita lakukan, sangat menentramkan hati! Karena perbuatan yang kita lakukan, merupakan perbuatan yang tidak terlepas dari keridhaan Ilahi. Dengan kata lain. Perbuatan yang kita lakukan, akan menjadikan kebaikan bagi kita. Selama perbuatan itu baik menurut syariat. Dan tidak bertentangan!” Semua mengangguk, Insya Allah tanda mengerti. “Baik. Untuk masalah besar tadi gimana? Tetap mau dibahas?” Ustadzah Heni dengan senyum membangkitkan tema besar lagi. “Iya Ustadzah! Masih pelu dilanjutkan.” Ucap Wira antusias. “Baik. Apa sebenarnya yang menjadi masalah itu!” tanya Ustadzah Heni. Wira menceritakan pembicaraan yang masih hangat itu. Dengan antusiasnya, sampai kepada hal-hal yang mendetail.
  27. 27. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Ya, seperti itu Ustadzah! Kalau menurut pendapat Ustadzah gimana?” Ucap Wira. Mengakhiri penjelasannya. “Oh, jadi begitu!” Ustadzah Heni menghela nafas panjang. “Begini sebenarnya, kalau menurut ana. Akhwat mendahului ikhwan dalam berta’aruf, itu sah-sah saja. Hanya saja, budaya timur ini yang membuat kita salah persepsi tentang hal itu. Rasa malu memang sangat harus dipertahankan dalam kepribadian seorang muslim. Bahkan malu itupun adalah sebagian dari iman, bukan! Tetapi, yang paling penting adalah bisa menempatkan rasa malu itu sendiri. Tidaklah seorang muslim yang tidak dapat berlaku proporsional. Semua orang muslim, harus dapat menempatkan sesuatu dengan benar! Karena, jika kita tidak menempatkan sesuatu dengan benar. Maka kita disebut dholim!” Ustadzah Heni tersenyum, dan memandang kami satu persatu. “lalu, apakah akhwat yang mendahului ikhwan berta’aruf itu tidak punya rasa malu? Mungkin kita sering mendengar dan membaca tentang riwayat Ibunda kita, Khadijah! Seorang wanita mulia, yang menikahi manusia paling mulia pula. Mungkin kita berfikir bahwa Siti Khadijah adalah seorang wanita mulia, dan kita tidak setara dengan beliau. Maka kita tidak boleh meniru beliau. Atau karena kita menganggap bahwa yang dinikahi oleh Siti Khadijah adalah seorang yang sangat mulia, sehingga kita memakluminya. Sedangkan sekarang, tidak ada lagi ikhwan yang paling sempurna. Maka sudah tertutup pintu wanita untuk menkhitbah duluan. Wahai ukhti, ingatlah. Bahwa tidak ada seorangpun yang menyamai Rasulullah. Bahkan, jin sekalipun. Lalu, apakah salah jika seorang akhwat menembak ikhwan duluan! Sebuah pertanyaan besar, mungkin! Tetapi pada dasarnya, Allah memberikan derajat yang sama kepada seluruh hambanya. Baik wanita maupun pria. Tidak ada perbedaan derajatnya. Yang membedakan hanyalah, Iman dan ketaqwaannya! Lalu, hubungannya dengan akhwat nembak duluan? Yaitu, wanita sah-sah saja menembak ikhwan lebih dulu. Dan, sudah ada beberapa contoh, selain Siti Khadijah! Tidaklah wanita lebih rendah derajatnya, jika wanita itu menembak ikhwan duluan. Tetapi, kesiapan seorang wanita untuk menembak ikhwan duluan. Haruslah sangat matang. Disamping kesiapan akhidah dan ilmu, juga harus dikuatkan pada sisi mentalnya. Dan seandainya, ikhwan tidak menerima tembakan akhwat. Maka, harus diingat bahwa niat untuk menembak hanya karena Allah. Bukan karena siapa-siapa. Jadi meskipun ikhwan tidak menerima, akhwat tetap bisa berlapang dada. Karena niatnya, hanya untuk Allah! Ya, meskipun kita tahu. Bahwa, hati seorang wanita sangatlah sensitif untuk masalah yang satu ini! Tetapi minimal, bahwa rasa malu harus ditempatkan pada tempatnya! Akhwat boleh malu, misalkan saat tembakannya tidak diterima oleh ikhwan. Tetapi hal itu tidak memalukan. Perlu diingat, bahwa hal itu bukanlah perbuatan yang memalukan! Atau bahkan merendahkan derajat wanita itu sendiri. Jadi derajat wanita, tidak akan pernah luntur meskipun tembakannya meleset!” Ustadzah Heni, lagi-lagi melihat kami satu persatu dengan memberikan senyumnya. “malu boleh, asal tahu penempatan malu itu! Ada sebuah contoh dari seorang shahabiah. Dinukilkan dari hadits! Seorang wanita datang kepada Rasulullah, shahabiah itu menghibahkan dirinya, untuk dinikahi oleh Rasulullah. Tetapi apa yang dilakukan Rasulullah? Rasulullah hanya terdiam, tidak berkata apapun sampai ketiga kalinya. Lalu tiba-tiba seorang pria berkata kepada Rasulullah ‘Wahai Rasulullah, nikahkanlah aku dengannya!’ Rasulullah mengatakan ‘Apa engkau punya sesuatu?’’ lalu jawab pria itu ‘Aku tidak memiliki apapun ya Rasulullah!’ lalu Rasulullah bertanya ‘Apakah engkau hafal suatu surat dalam Al Qur’an?’ lalu pria itu pun
  28. 28. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net menjawab ‘Aku hafal ini dan itu!’ lalu Rasulullah, mengatakan ‘pergilah, karena aku telah menikahkanmu dengannya, dengan mahar surat Al Qur’an yang engkau hafal!’ apakah wanita itu menjadi rendah karena tidak dinikahi oleh rasulullah? Ataukah wanita itu rendah karena telah ditolak Rasulullah? Atau wanita itu rendah karena dinikahi oleh orang yang bukan Rasulullah? Apalagi dinikahi dengan mahar yang hanya hafalan Al Qur’an! Apakah wanita itu menjadi hina? Tidak! Shahabiah itu tetaplah seorang shahabiah. Seorang yang derajatnya tidaklah lebih rendah dari shahabiah-shahabiah lainnya! Ada sebuah contoh. Ada sebuah riwayat juga, yang menyatakan, ada seorang yang menikah dengan mahar sepasang sendal yang dipakai oleh orang itu. Dan Rasulullah bertanya ‘Apakah engkau ridha terhadap diri dan hartamu dengan sepasang sendal?’ si wanita itu menjawab ‘Ya.’ Maka Rasulullah membolehkannya. Dari kisah-kisah seperti tadi. Apakah wanita itu sangat rendah? Hingga dia harus dihargai dengan hanya sepasang sendal! Atau, ada kisah lain yang menyatakan sahabat Rasulullah menikahkan dengan mahar, sebuah cincin besi. Semua ini pernah terjadi! Dan itu, tidak pernah menjadikan rasa malu terhadap para shahabiah- shahabiah. Ini sebuah contoh yang telah dilakukan oleh generasi Rasulullah! Jadi yang terpenting adalah. Rasa malu itu ditempatkan dengan sebenar-benarnya tempat malu itu sendiri. Jika kita telah melakukan kesalahan terhadap syari’at Islam! Baru rasa malu itu timbul. Jika kita melakukan dosa-dosa, baru rasa malu dan derajat yang rendah itu boleh muncul! Tetapi jika, kita tidak melakukan perbuatan yang melanggar syari’at. Maka sesungguhnya, kita tidak perlu merasa malu. Karena itu memang perbuatan yang tidak memalukan! Hanya karena adat daerah, yang membuat rasa malu itu muncul. Dan persoalan-persoalan yang dianggap tabu dalam adat kita. Maka kita sering terkecoh dengan menempatkan rasa malu itu sendiri! Jadi, jika sebuah perkara yang pada dasarnya tidak dilarang oleh agama. Maka seharusnya, kita tidak usah memperdebatkan atau mencari-cari kesalahan pada hal-hal itu!” Ustadzah Heni mengakhiri penjelasannya dengan sebuah kata-kata yang bijak. Kami berempat pun, akhirnya mengerti tentang rasa malu itu sendiri. Memang harus ada penempatan dari rasa malu itu. Bukan hanya dengan ego kita, dalam menyatakan sebuah rasa malu. Tetapi pada prinsipnya, rasa malu itupun harus berada pada hal-hal yang sudah ditetapkan. Karena ego kitalah, kita sering menganggap rasa malu itu tidak dapat ditempatkan sebagai mana mestinya. Sebuah contoh, jika kita tidak bisa mengikuti apa yang sudah menjadi kebiasaan sebuah daerah. Maka kita akan lebih cenderung untuk malu, jika kita tidak mengikuti kebiasaan mereka. Dengan kata lain, kita malu untuk tidak mengikuti kebiasaan seseorang yang pada dasarnya kebiasaan itu adalah sebuah kebiasaan yang memalukan. Jadi sungguh besar memang manfaat rasa malu itu sendiri. Sampai-sampai dalam agama Islam, malu merupakan sebagian dari keimanan. Jadi sebagaimana apa yang telah diajarkan dalam agama Islam. Malu, merupakan hal yang harus dimiliki oleh setiap muslim. Dan setiap muslim harus bisa menempatkan rasa malunya. Tidaklah setiap muslim mengumbar rasa malu itu, hingga menjadi malu-maluin. Atau tidaklah seorang muslim menyimpan terlalu dalam rasa malu, hingga dia tidak mengetahui tempat dimana menyimpan malunya. Maka dari itu, setiap muslim telah diajarkan oleh Allah, dengan memiliki sifat tawadzun. Dengan begitu, kita akan dapat
  29. 29. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net menempatkan sesuatu pada tempatnya. Dan menempatkan sesuatu dengan tempat yang benar. Bukan asal-asalan, dalam menempatkan. *** Didalam kamar, aku memikirkan penjelasan yang dikatakan oleh bibiku. Ustadzah Heni. Terekam kuat dalam benakku. Entah kenapa. Malam, tak membuatku larut dalam buaiannya. Aku masih belum bisa untuk menutupkan mata. Aku masih larut dalam alur pikirku yang tak menentu. Tak seberapa lama, terdengar handphoneku berdering. “Tluuutt…tluutt…” Dengan malas aku mengambil handphone. Siapa, yach? Malam-malam kok telp! Terlihat di screen layar handphone Ukhti Reni. “Assalamualaikum, Ukh!” Ucapku “Walaikumsalam!” Jawabnya dari seberang sana. “Ada apa Ukh? Kok telphon malam-malam! Ada yang penting?” “Afwan Ukh! Ana ngganggu nggak? Ana ingin ngobrol dengan anti nih!” Ucapnya, terlihat sangat berhati-hati sekali. “Nggak kok! Emangnya ada apa?” Reni berhenti sejenak. Dan tak lama terdengar desahan nafas. “Ukh. Ini masalah yang tadi! Masalah tentang akhwat nembak duluan!” “Memangnya, kenapa Ukh?” Tanyaku penasaran. Jangan-jangan Reni tidak setuju dengan hujjahku dan hujjah bibiku. Ustadzah Heni. “Ana, percaya sama anti. Dan ana menganggap anti, dapat merahasiakan permasalahan ana!” “Memangnya, ada permalahan apa ukh?” Tanyaku penasaran. “Ukh. Ana sebenarnya menyukai salah seorang ikhwan, dari kampus anti!” Sejenak Reni menghentikan ucapannya. “Anti tahu Akhi Khalid?” Hah…! Nama itu lagi. Sejenak aku terdiam. Tetapi yang menjadikanku terpukul. Reni juga menyukai Akh Khalid. Kami berdua menyukai ikhwan yang sama. Tetapi, aku yakin tidak hanya aku dan Reni saja yang menyukai ikhwan itu. Pasti banyak juga yang menyukainya. “Ukhti. Anti kenal nggak?” Ucap Reni, lagi. Aku sedikit tergagap dari lamunanku. “Akhi Khalid! Akhi Khalid yang mana? Fakultas Hukum atau dari Fakultas Psikologi?” Ucapku. Sedikit, aku buat bingung.
  30. 30. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Karena aku pasti yakin, tidak ada yang tidak menyukai Akhi Khalid dari Fakultas Hukum. “Hehee… ternyata anti banyak tahu para ikhwan yah!” Ucapnya. “Ah, nggak juga. Hanya saja, ana kan kenal karena satu organisasi dengan mereka?” Jawabku sedikit memendam rasa malu. “Oh, iya! Akhi Khalid yang ana kenal, dari Fakultas Psikologi.” “Oh…!” Sedikit hati ini menjadi lega. Entah kenapa. “Anti, kenal?” Ucapnya sedikit memastikan. “Kenal! Memangnya kenapa?” Tanyaku penasaran. Akhirnya Reni menceritakan semuanya kepadaku. Dari mulai perkenalannya dengan Khalid Wicaksono. Mahasiswa Fakultas Psikologi. Awal pertemuan mereka cukup unik. Saat Reni sedang berjalan-jalan disebuah toko buku. Reni dan Khalid, berada pada counter yang sama. Counter buku Psikoloagi. Karena memang Reni juga adalah mahasiswa psikologi. Saat mereka sedang mencari-cari buku yang mereka inginkan. Ternyata stock buku itu tinggal satu. Saat Khalid akan mengambilnya, tak disangka Reni pun sedang akan mengambil itu. Tak ayal, tangan mereka mengambil buku yang sama. Sehingga akhirnya Khalid meminta maaf, dan mempersilahkan Reni untuk mengambilnya. Reni pun berfikir, bahwa Khalid ini pasti sudah terbina akhlaknya. Karena sikap dari Khalid, cenderung dimiliki oleh setiap ikhwan. Setelah itu perjumpaan mereka akhirnya berakhir. Malam setelah perjumpaan. Reni ditelephone oleh seorang Ikhwan. Dan ternyata itu adalah Khalid. Reni sempat terkejut, bagaimana Ikhwan itu bisa mengetahui nomor telephonenya. Akhirnya Khalid menjelaskan, bahwa dia menemukan dompet Reni yang terjatuh didepan toko buku. Tak lama, akhirnya mereka sering berdiskusi masalah-masalah psikologi. Yang sesuai dengan jurusan mereka. Entah kenapa, ada benih-benih yang bergejolak didalam hati Reni. Itulah yang membuat Reni menjadi jarang untuk menerima telephone Khalid. “Ana takut, terjadi cinta yang terlarang! Dan menjauhkan ana dari-Nya.” Kata Reni. Hingga akhirnya. Diskusi pada kajian tadi siang itu yang membuat Reni menjadi siap untuk menembak Khalid. “Ana siap malu! Dari pada rasa ini, tidak diketahui oleh Akhi Khalid! Entah apa rasanya ini. Karena selama ini, ana belum pernah merasakan yang seperti ini! Mungkin orang akan mengatakan ini cinta, tetapi ana tidak tahu apakah ini benar-benar sebuah kata yang sakral untuk diucapkan. Cinta!” Kata-kata itulah yang terlontar dari mulut Reni. Hingga akhirnya, Reni ingin mencari tahu. Bagaimana tingkah laku Khalid salama ini, yang aku ketahui. Hem, mujahidah sejati! Gumamku dalam hati. Seorang akhwat yang siap menembakkan sebuah gejolak perasaan batin. Sangatlah tidak mudah. Apalagi di daerah yang mayoritas akhwat-akhwatnya masih memeluk kebudayaan daerah mereka.
  31. 31. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Kalau menurut anti, gimana?” Ucap Reni, mengakhiri ceritanya. “Hem, anti berani! Allahu Akbar!” Ucapku. Aku benar-benar salut dengan akhwat yang satu ini. “Bukan itu, yang ana maksud! Apakah ana, tidak melampaui batas?” Ucap Reni, terdengar bingung. “Tidak. Anti tidak melampaui batas! Itukan juga termasuk Ikhtiar Ukh! Selama cara- cara itu tidak melanggar syar’i. Ana rasa, ana akan mendukung anti. Tapi usul ana, anti harus memberitahukan murabbiah dulu. Biarkan murabbiah anti yang menjadi perantara, bukan anti sendiri. Yah minimal, meminimalkan rasa malu itu sendiri jika ditolak!” “Oh iya, betul juga anti!” Reni sedikit menghela nafasnya. “Untung Ukh. Kita punya murabbiah yang bisa dikatakan excellent. Ada salah satu Akhwat, teman ana. Dia mempunyai murabbiah yang sangat tidak setuju jika akhwat nembak duluan! Sampai- sampai teman ana itu menjadi malu dengan halaqohnya!” “Nah itulah Ukh! Yang ana tidak begitu senang. Kenapa kita harus mempersoalkan sesuatu yang tidak melanggar syariat! Hanya karena egoisme semata, syariat kita tafsirkan dengan seenak hati kita sendiri. Termasuk dalam hal ini, perkara akhwat menembak Ikhwan duluan. Sering dikatakan kepada para akhwat yang menembak ikhwan duluan. Dengan kata-kata tidak tahu malulah, karena tidak lakulah, karena kepepetlah, karena mengejar targetlah. Dan banyak Lah-lah lainnya. Jadi ini menurut ana sudah melanggar koridor-koridor yang pernah diterapkan oleh shahabiah- shahabiah Rasulullah. Yang tidak pernah dilarang oleh Rasulullah. Ana menggugat akhwat dan ikhwan. Karena perkara-perkara yang seperti ini. Ikhwan banyak yang mematok kriteria yang terlalu tinggi bagi para akhwat calon istriknya. Padahal, akhwatkan juga manusia! Sedangkan para akhwat, mereka suka dengan euphoria. Dengan mendambakan ikhwan yang hafalannya bagus, banyak aktif diorganisasi. Sampai-sampai, siap hidup sengsara dengan para ikhwan. Ini merupakan sebuah euphoria yang membuat akhwat-akhwat menjadi terbelenggu. Hingga akhirnya akhwat-akhwat hanya bisa menunggu saja, sedangkan para ikhwan terus mencari kriteria-kriteria yang standart dengan pikiran ikhwan itu sendiri. Bahkan ini menurut ana, sudah diluar jalur tentang koridor-koridor kesyar’ian. Apalagi ada seorang akhwat yang tidak mau menembak ikhwan duluan. Tetapi dia lebih memilih mengajukan proposal pernikahannya kepada murabbiahnya. Nah, ini kan sama saja! Hanya, beda cara! Kalau saja akhwat tidak ingin menembak ikhwan duluan. Maka seharusnya akhwat itu pun, tidak boleh menngajukan proposal Pernikahan kepada murabbiahnya. Tetapi, harus menunggu sampai ada seorang ikhwan yang melamarnya! Bukan karena ikhwan itu melihat proposal pernikahan si akhwat! Masalah-masalah kecil seperti ini, kadang menjadi besar saat-saat kita membesarkannya. Rasa malu kadang tidak seberapa, dibandingkan rasa sesal dikarenakan tidak mendapatkan apa yang kita harapkannya! Lebih baik kita malu dengan ditolak, daripada kita menyesali dengan apa yang tidak kita dapatkan!” Jelasku, serius.
  32. 32. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Hehe… Anti kok antusias banget!” Ucap Reni. “Ana kan, hanya menjelaskan Ukh!” Ucapku, kecut. “Yah, yang terpenting. Semua apa yang kita lakukan. Tidak menyimpang dari syari’at! Dan apa yang kita lakukan hanya untuk mencari Ridha Rabbil Izzati!” “Ya, benar ukhti! Ana setuju dengan semua yang dikatakan oleh ustadzah Heni dan anti. Ana sebenarnya malu, jika ikut nimburng dalam diskusi siang tadi! Kesannya, kok nanti ana kelihatan belain anti! Nanti bisa-bisa nggak baik buat ukhuwah kita. Dikira ada kelompok-kelompokan!”
  33. 33. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net JILID 4 Mentari bersinar lagi. Cahanya memancar pada setiap denyut sisi dunia ini. Aku mempercepat gerak langkahku. Menuju sebuah perkampungan kumuh. Aku harus menuju kesana. Karena seperti biasanya, aku harus mengisi kajian disana. Beberapa kali aku melihat orang-orang yang berlalu-lalang dengan membawa gerobak. Gerobak asongan, untuk mengisi dagangan atau besi-besi tua. Hilir mudik disetiap laju jalan daerah kumuh ini. Aku pasti sudah terlambat nich! Ini salahku. Kenapa aku harus ngobrol dengan Ukhti Reni sampai larut malam. Sampai-sampai aku tidak sholat tahajjud tadi malam! Gerutuku dalam hati. Dengan tetap berjalan. Rumah ibu Inah sudah terlihat. aku percepat langkahku, menuju medan dakwah yang menunggu. Menunggu ladang-ladang dakhwah yang akan aku semai. “Assalamualaikum” Ucapku, sembari langsung masuk rumah ibu Inah. Serempak, seisi rumah langsung menjawab salamku. “Walaikumsalam” “Wah, maaf yah. Saya terlambat!” “Oh, nggak kok Mbak Farah!” Jawab ibu Inah, ramah. Setelah itu aku langsung memberikan materi tarbiyah, untuk para ibu-ibu. Mereka dengan baik menyimak beberapa materi tarbiyah yang aku sampaikan. Sesekali terdengar celetukan para ibu-ibu, bingung karena tidak mengerti materi yang aku sampaikan. Materi Tauhid, materi awal pada setiap kajian. Ternyata, masih sangat banyak para wanita-wanita Islam ini yang belum mengerti tentang ajaran ketauhidan. “Tauhid, merupakan sebuah hal yang mendasar dalam agama Islam sebelum Iman! Kalimat tauhid merupakan kalimat pertama yang harus diucapkan. Bentuk kalimat Tauhid, ada beberapa macam. Ucapan tauhid yang pertama adalah, syahadat. Dalam kalimat syahadat, telah ditetapkan. Bahwa, kita hanya boleh menyembah Allah dan mengikuti aturan-aturan yang telah dilakukan oleh Rasulullah. Kadang, kita melakukan perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh agama. Tetapi anehnya, kita tidak merasa bahwa perbuatan yang kita lakukan itu melanggar agama! Contohnya, saat kita kesulitan mendapatkan uang. Beberapa macam cara kita gunakan, sampai-sampai datang meminta pertolongan kepada orang pintar! Nah, kadang kita menganggap bahwa memita pertolongan kepada orang pintar itu sebagian dari ikhtiar kita!” sejenak aku menghentikan penjelasanku. Para ibu-ibu ini terlihat sangat antusias sekali mengikuti kajian. Sesudah menghela nafas, aku meneruskan penjelasanku. “Ibu-ibu, ikhtiar itu bukan meminta tolong kepada selain Allah. Mungkin kita menganggap, bahwa orang pintar bisa dijadikan sebagai perantara pertolongan dari Allah? Sebenarnya, saat kita meminta pertolongan kepada mahluk Allah. Maka Allah itu akan sangat murka kepada kita, karena berarti kita meminta tolong bukan kepada Allah langsung. Padahal dalam Al Qur’an [16.53] ‘Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lah (datangnya), dan bila kamu ditimpa oleh kemudaratan, maka hanya kepada-Nya-lah kamu meminta pertolongan.’ Jadi, Allah sudah memperingatkan kita
  34. 34. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net untuk selalu langsung meminta pertolongan kepada-Nya. Bukan melalui perantara orang yang diragukan keimanannya untuk menyembah Allah. Seperti dalam Al Qur’an [29.41] ‘Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah laba-laba kalau mereka mengetahui’ ini merupakan sebuah perintah Allah kepada kita. Untuk langsung meminta sesuatu kepada Allah langsung. Dan, kita harus meminta dengan segenap ketaqwaan kita terhadap Allah. Dan Allah pasti mengambulkan permintaan kita! Jika permintaan kita belum dikabulkan secepatnya, pasti Allah akan mengabulkannya diwaktu mendatang! Karena Allah itu maha pemberi. Maka memintalah kepada yang Maha mengasih!” Ibu-ibu terlihat mengerti dengan materi kajian yang aku berikan. Insya Allah. Waktunya tanya jawab. Waktu inilah yang akan membuatku lebih berinteraksi, jika memberikan sebuah materi kajian. “Mungkin ibu-ibu, ada yang belum mengerti?” Tanyaku, Ibu Inah mengacungkan tangannya. “Mbak Farah, saya mau bertanya!” “Iya silan Bu Inah!” “Mungkin ini agak, menyimpang dari tema kajian kita kali ini! Yang saya tanyakan adalah. Apakah seorang wanita muslim wajib memakai jilbab? Apakah jilbab juga bentuk ketauhidan kita kepada Allah? Itu aja Mbak!” Hem, memang ini saatnya aku memberitahukan perintah berjilbab! Tapi tetap dalam koridor-koridor yang bisa mereka mengerti! Ucapku dalam hati. “dalam Al Qur’an yang tertera dalam Annur 31 dan Al Ahzab 59. Allah sudah mengatur beberapa cara berpakaian wanita! Ibu-ibu, tubuh wanita itu sesungguhnya sangat sempurna. Sungguh kesempurnaan yang sangat luar biasa, karena Allah menciptakan mahluk yang dinamakan wanita itu dengan keindahan! Alangkah sayang, jika keindahan yang diberikan Allah kepada kita, kita perlihatkan kepada khalayak umum. Karena keindahan itu, harus diberikan kepada manusia yang berhak menerima keindahan. Yaitu suami kita. Karena Allah memualiakan kita, maka akhirnya dengan kemuliaan Allah kita diberikan ciri pakaian yang pantas untuk dipakai oleh seorang wanita! Sungguh wanita itu sangat mulia. Maka jika kita ingin mulia berpakaianlah sesuai dengan kemuliaan. Hubungannya jilbab dengan ketauhidan. Merupakan sebuah mata rantai yang bertautan. Karena jilbab merupakan perintah Allah. Maka dengan begitu, jika kita wanita yang bertauhid. Dengan sendirinya kita akan menuruti apa yang diperintahkan oleh Allah. Termasuk perintah untuk berjilbab menutup aurat! Jika kita tidak menuruti perintah Allah. Berarti kita telah menafikkan perintah-Nya. Orang-orang, yang tidak menuruti perintah Allah. Berarti dia telah mempunyai sesembahan baru selain Allah. Dengan begitu, seorang wanita yang tidak berjilbab. Sama saja dengan mempunyai sesembahan baru selain Allah. Karena telah berani menentang perintah Allah! Tapi bukan berarti ibu-ibu menetang perintah Allah. Saya yakin, bahwa ibu- ibu sebenarnya pengen sekali berjibab! Tetapi mungkin, hanya belum dilaksanakan saja” kataku sambil tersenyum kepada para ibu-ibu.
  35. 35. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Para ibu-ibu terlihat serius sekali memperhatikan penjelasanku tentang penutup aurat. “Tapi Mbak, kalau kita belum punya uang untuk beli jilbab. Gimana?” tanya bu Darmin. “Insya Allah Ibu-ibu. Jika kita berniat kuat untuk melakukan sesuatu kebaikan. Maka Allah akan memudahkan usaha kita! Sesungguhnya, jika kita mendekati Allah dengan berjalan, maka Allah akan mendekati kita dengan berlari. Maka jangan putus asa, jika kita memang belum punya uang untuk berjilbab. Niat saja, itu sudah dihitung menjadi pahala oleh Allah. Apalagi melakukannya!” Senyumku terus mengembang, pada ibu- ibu. “Mbak Farah, saya mau bertanya!” Giliran ibu Ijah. ”Iya Bu!” “Apakah benar, wanita itu tidak boleh bersalaman dengan laki-laki?” “Hem. Dalam hadits, dikatakan bahwa Rasulullah itu berkebiasaan berjabat tangan atau bersalaman. Tetapi Rasulullah tidak pernah berjabat tangan dengan wanita. Dan para sahabat pun, tidak pernah berjabat tangan dengan wanita. Dengan contoh seperti itu, maka kita harus mengikuti aturan-aturan yang dilakukan oleh Rasulullah. Seperti penjelasan saya tadi, bahwa seorang wanita itu adalah mahluk yang mulia. Maka, muliakanlah wanita dengan kemuliaan akhlak wanita itu sendiri. Maka wanita, akan menjadi benar-benar seorang yang dimuliakan! Bagaimana ibu-ibu, ada pertanyaan lagi?” Tanyaku menutup penjelasan. Semua mengangguk, tanda mengerti. *** Saat aku berjalan. “Tluut...Tliiluut...” Bunyi Hpku. Saat aku lihat, Sms masuk dari Ukhti Dewi. “Mbak, ada dimana? Ana butuh bantuan Mbak, sekarang bisa?” Tulisnya. Langsung saja aku meneleponnya. “Assalamualaikum, Mbak!” Ucap Dewi. “Walaikumsalam, Ukhti! Ada apa Ukh?” Ucapku saat setelah Dewi mengaangkat Hpnya. “Mbak, ana butuh konsultasi nih! Mbak ada dimana?” “Ana lagi dalam perjalanan pulang! Ini sudah sampai Jl. Sudirman.”
  36. 36. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Oh ya! Mbak, bisa nunggu ana di rumah makan LEZAT nggak? Itukan didaerah JL. Sudirman!” Serunya. “Hem, ok! Ana tunggu disitu. Udah yah, ana menuju rumah makan Lezat sekarang!” “Iya Mbak, ana kesana sekarang! Assalamualaikum” Ucap Dewi, sambil menutup pembicaraan. Walaikumsalam! Hem, itung-itung makan siang disana. Gumamku dalam hati. Dewi adalah adik kelasku saat masih di SMU. Dia termasuk anak ROHIS, yang militan banget. Semangatnya hebat sekali. Aku salut kepadanya. Jarang ada akhwat semilitan dia. Entahlah, Dewi memang lebih sering mengadu masalahnya kepadaku, daripada Akhwat senior yang lainnya. *** Siang ini begitu terik, mentari bersinar dalam naungan panas yang menyengat. Aspal-aspal jalanan, mengeluarkan fatamorgana yang berhamburan. Pasti sangat panas! Tetapi dari sudut jalan, terlihat anak-anak kecil berlarian tanpa alas kaki. Mereka meminta beberapa rupiah, pada setiap pengendara. Aspal-aspal jalanan, seperti sudah menjadi saudara anak-anak itu. Hingga panasnya pun, tidak menyengat mereka. Pantas mereka disebut, anak jalanan. Sebenarnya pilu, saat melihat mereka berlarian mengais rupiah. Tetapi, aku hanya bisa merubah sedikit sekali anak-anak jalanan itu. Tetap, diruang yang berAC dingin ini. Aku melihat mereka, si anak-anak jalanan. Semoga Allah, tetap membibing mereka. Terlihat Dewi berjalan menuju kearahku. Sambil tersenyum. Jilbab dan gamisnya pun seraya ikut menyapaku. “Assalamualaikum. Afwan mbak, ana baru datang!” Ucap Dewi. “Walaikumsalam. Nggak kok, ini aja ana belum makan apa-apa!” Gurauku. Dewi hanya tersenyum. Senyumannya terasa berat. Terlihat aral yang membelunggu dalam hatinya. Hem! Kenapa lagi adikku ini? Kasihan! “Ada apa, Ukh?” Tanyaku langsung. Sejenak, saat aku bertanya itu. Dia langsung memelukku. Isak tangisnya langsung mengalir dalam pelukanku. “Mbaa...k, Ana kena musibah!” Suaranya parauh dan terdengar lirih. “Mbak, Allah memberikan banyak musibah kepada ana! Ana nggak kuat Mbak!” isak tangisnya menandakan kegalauan yang sangat besar. “Innalillahi.... Sabar, ya Ukh! Anti jangan ngomong gitu. Nggak boleh! Lebih baik sekarang kita makan dulu. Lalu, kita bicaranya dirumah ana aja! Biar, lebih leluasa!” kataku, sambil mengusap-usap punggung Dewi.
  37. 37. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Wajah yang jelita, ceria dengan kegiatan yang begitu dia senangi. Kini seakan, musnah. Aral telah membelunggu tubuhnya. Jiwanya terlihat lemah. Matanya sayup dan terlihat tidak bergairah. Dengan sedikit mengangguk, Dewi menyetujui saranku. Tetapi tidak seberapa lama, Dewi menatapku. Wajahnya terlihat khawatir. “Mbak..!” ucapnya lirih. “Apa, Ukh!” Dewi terlihat berhati-hati dalam setiap ucapannya. “Afwan ya, Mbak! Eem... Mbak, sebenarnya ana nggak punya duit banyak untuk mentraktir Mbak Farah!” Saat Dewi mengucapkan itu. Aku langsung tersenyum. Adikku yang satu ini, sifatnya memang nggak pernah berubah! Pasti nanti minta bayarnya sendiri-sendiri. Tapi ini yang aku suka, sifat blak-blakkannya inilah yang membuatku semakin senang dengan dia. Sifat yang jujur, polos dan lugu. Gumamku dalam hati. “Hehe... pasti anti mau bilang kalau bayarnya, sendiri-sendiri aja! Ya kan?” Ucapku sambil menggoda, si lugu. Dengan sedikit malu, Dewi menundukkan wajahnya dan mengangguk pelan. “Hehee... Udah deh, Ukh. Anti nggak usah bayar, biar ana yang traktir anti!” “Eh... jangan Mbak! Ana kan sudah merepotkan Mbak. Masa makan, Mbak juga yang repot!” Ucapnya, seraya memang terlihat rasa malu diwajahnya. “Nggak apa-apa, lagi Ukh! Anti kan saudara ana. Jadi sesama saudara itu kan harus saling memuliakan!” Dewi langsung tertunduk. Wajahnya memerah. “Afwan ya, mbak. Memang saudara harus saling memuliakan. Tetapi ana tidak pernah memuliakan Mbak Farah! Malah Mbak Farah yang terus memuliakan ana. Saudara macam apa ana ini! Ana malah sering merepotkan Mbak Farah, dengan masalah-masalah ana sendiri!” Waduh, aku salah ngomong nich! Wah, jadi mendung kembali nih. “Ukhti, anti selalu memuliakan ana kok! Dengan menceritakan masalah anti ke ana. Ana merasa anti sudah menganggap bahwa ana adalah saudara anti. Karena saudara, adalah seorang yang tidak saling menutupi kekurangan dan kelebihannya. Kepada saudara yang lainnya! Dengan menceritakan problem anti, ana sudah sangat merasa anti muliakan!” Aku menatapnya dengan penuh keikhlasan. “Terima kasih, ya Mbak!” Ucap Dewi polos. Aku tersenyum. “Baik, sekarang kita pesan makanan. Ok!” Dewi mengangguk sambil tersenyum. Senyuman seorang saudara, yang mengandung keteduhan hati. Uhibbukka fillah yaa ukhti.
  38. 38. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net *** “Ceritakan masalah anti, sekarang!” Ucapku. Saat sudah berada dikamar yang setiap hari memberikan fasilitas tidurnya untuk selalu kutempati. Tak lupa, aku memeluk boneka panda, yang setiap hari menemani tidurku. “Mbak, Papa dipecat dari perusahaannya! Yang lebih parah lagi. Papa sakit jantung! Papa sekarang dirawat dirumah sakit. Kata Mama, saat Papa dipecat tidak membuat Papa sakit. Tetapi saat Papa dapat surat panggilan dari kepolisan, tentang dugaan korupsi diperusahaan. Papa langsung pingsan, dan langsung dirawat dirumah sakit! Pernah Papa, mengatakan kepada ana. Bahwa Papa, sedang menyelidiki dugaan korupsi diperusahaan. Papa curiga dengan, seorang anak pemilik salah satu pemodal perusahaan. Yang melakukan korupsi itu! Tapi entah kenapa. Pada saat Papa, sudah hampir menemukan semua bukti-bukti. Papa dengan cepat dipecat diperusahaan! Dan setelah itu Papa, balik dituduh sebagai seorang koruptor! Ana bingung Mbak. Biaya rumah sakit sangat besar. Hingga akhirnya, kami sekarang tidak mempunyai apa-apa! Alhamdulillah, Mas Aldi. Siap menanggung biaya pengobatan Papa. Tetapi mas Aldi, tidak punya cukup banyak uang untuk membiayai kuliah ana. Kasus tuduhan dugaan korupsi Papa, sampai saat ini masih diusut!” Sejenak Dewi menghela nafas panjang. Dengan masih terisak tangis, Dewi mengatakan. “Mbak ana bingung, ana nggak punya cukup uang biaya kuliah. Ana sekarang harus DO! Mbak ana juga takut, kalau Papa benar-benar akan masuk penjara! Ana takut.... Mbak!” dengan serta merta pun, Dewi langsung memelukku. “Sabar ya Ukh! Ukhti, sesungguhnya anti sudah pernah mempelajari tentang teori kesabarankan! Hanya saja, kita terkadang dengan mudah berkata-kata tentang teori kesabaran yang diajarkan oleh agama kita! Tetapi, pada saat ujian itu datang kepada kita. Masya Allah, kita lupa dengan segudang teori kesabaran yang telah kita pelajari! Ini sudah sangat sering terjadi Ukh! Ana hanya mengingatkan kepada anti. Anti harus ingat, bahwa Allah sangat menyukai dengan hamba-hambanya yang sabar. Dan kemuliaan orang yang sabar, adalah dijanjikannya surga dan pahala. Anti harus ingat dengan Al Baqarah 214 ‘Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersama-sama. ‘Bilakah datangnya pertolongan Allah?’ Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.’ Atau dalam Al Ankabut dalam ayat 2-3. ‘Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, ‘Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami tealh menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia megnetahui orang-orang yang dusta.’ Ukhti, cobaan merupakan sebuah rasa kasih sayang Allah. Yang diberikan kepada seluruh hambanya. Manakala seorang hambanya, saat diberikan cobaan. Maka kita harus ingat, katakanlah innaa lillahi wa innaa ilayhi raaji’uun. Yaa Ukhti, ana juga akan mengingatkan kepada anti, tentang hadits Abu Razin “Allah Swt. Merasa heran kepada seorang hamba yang putus asa padahal Allah Swt. Dapat merubah
  39. 39. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net segala sesuatu dengan mudah. Allah Swt. Melihatnya dalam keadaan putus asa, lalu Dia tertawa karena jalan keluar sebenarnya sudah dekat” Ukhti, anti harus ingat. Bahwa sesungguhnya cobaan yang anti dapatkan, merupakan sebuah ungkapan kasih sayang Allah kepada anti. Sungguh besar, kenikmatan yang diberikan Allah kepada saat ini. Jika anti menyadarinya! Anti ana sebagai saudara, apalagi ana merasa sebagai kakak Anti. Tidak akan mau melihat saudara atau adik ana, berputus asa. Karena, sebenar-benar seorang manusia yang terhina, adalah manusia yang berputus asa! Ingat Ukh, ‘Sesungguhnya pertolongan turun dari langit sesuai dengan cobaan yang ditimpakan kepada seseoarang, dan kesabaran turun sesuai dengan besarnya musibah’ (Ibnu Katsir IV/526). Maka sesungguhnya, Allah pasti memberikan pertolongan kepada anti. Sesuai dengan tingkat cobaan yang diberikan anti!” sejenak aku melihat wajah sendu Dewi. Terpancar cahaya kemuliaan kembali. Semangatnya timbul, seiring dengan terpacunya penghambaan kepada Allah. Aku tersenyum. “Ukhti, ana siap membantu semua biaya kuliah anti! Mulai dari apapun. Ana tidak mau saudara atau adik ana putus kuliah hanya karena masalah seperti ini! Biaya kuliah ana yang tanggung. Untuk proses fitnah korupsi yang dituduhkan kepada Papa anti. Ana siap untuk membantu, menyediakan pengacara muslim, yang berkompeten dalam bidang ini! Insya Allah, Abi punya banyak kenalan tim pengacara Muslim! Wajah sendu itu kembali tersenyum. Keceriaan yang meredup, kembali merekah. Kini saudaraku bahagai, sebahagia aku membahagiakan saudaraku. Aku pun tersenyum, bahagia. Tapi tak lama. Wajah itu kembali meredup. “Nggak Mbak! Ana udah terlalu banyak merepotkan Mbak Farah! Ana menceritakan masalah ana, hanya untuk mendapat taujih dari Mbak Farah. Serasa damai saat Mbak Farah memberikan taujih Rabbani kepada ana! Itu sudah cukup! Ana nggak mau merepotkan Mbak terlalu banyak.” Dewi menundukkan kepalanya. Sebutir kristal kembali berjatuhan. Wajah sendu itu pun, kembali datang tanpa diundang. “Yaa Ukhti! Apakah anti menganggap ana adalah saudara anti?” Ucapku, mempertegas. Dewi mengangkat kembali kepalanya, dia tersentak. Kaget. “Pasti Mbak Ana sudah menganggap Mbak Farah adalah kakak ana!” sejenak dia menghela nafas panjang “Tapi, ana nggak mau menerima pemberian Mbak Farah dengan cuma-cuma. Ana malu, Mbak! Lebih baik Mbak Farah memberikan pekerjaan kepada ana. Dari pada ana harus berdiam diri, meminta pertolongan Mbak Farah terus menerus! Atau ana bisa menjadi seorang pembantunya Mbak Farah. Ana siap!” Ucapnya terbata-bata. Aku tersenyum. Sebuah kesalahan besar, jika seorang Muslim hanya mendapatkan harta tanpa bekerja. Karena itu akan merendahkan kemuslimannya. Aku bertambah salut dengan Dewi. Memang benar-benar seorang adik yang memegang izzah! Pikirku. “Baik kalau begitu! Ana akan memberikan pekerjaan buat anti. Tapi bukan menjadi pembantu ana!” Kataku sambil senyum. Dewi tersenyum puas. “Ana siap bekerja, apapun yang Mbak Farah perintahkan. Ana akan menurutinya! Apa pekerjaan ana, Mbak?” Dewi terlihat sangat antusias sekali.
  40. 40. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Mudah, anti tinggal menjadi pembantunya pembantu ana! Gimana?” Mata Dewi terbelalak. Seakan tidak percaya dengan ucapanku. Bibirnya terlihat berat untuk berkata. Saat dia akan berkata. “Hehhehe... afwan ana bercanda! Nggak mungkinlah, seorang akhwat yang cantik jadi pembantunya pembantu ana! Insya Allah, ada beberapa perusahaan ana yang akan membutuhkan seorang akhwat yang brilian dalam bekerja. Dan istiqomah tentunya. Apalagi yang siap berdakwah dalam perusahaan. Dan masih tetap bisa kuliah!” Dewi kembali tersenyum. “Mbak Farah bisa aja! Ana kaget, tapi sebenarnya ana siap aja jadi pembantunya pembantu Mbak Farah. Asal pembantunya Mbak Farah mengijinkan ana kuliah!” Ucapnya dengan lugu dan polos. Aku jadi teringat saat pertama kali Dewi masuk Rohis. Seorang anak direktur perusahaan yang baru beranjak dewasa. Apapun kegiatan dia ikuti. Sampai-sampai kegiatan ngeceng di mall pun dia ikuti. Lucu. Dia tidak mengetahui hukum-hukum Islam secara benar. Tetapi semangatnya benar-benar kuat. Dia pernah berkata, bahwa saat masih SMP dulu. Dia tidak boleh mengikuti kegiatan apapun. Jika sudah pulang sekolah, dia harus langsung pulang tepat waktu. Tidak boleh kemana-mana. “Bagaimana bisa kemana-mana Mbak! Setiap hari diantar supir. Kalau telat sedikit, langsung supir diomelin sama Mama. Makanya supir nggak berani nuruti kemauan yang aku minta!” itulah curhat pertama Dewi kepadaku. Hingga akhirnya, saat dia beranjak dewasa. Apapun ingin diikutinya. Alhamdulillah, setelah bergabung dengan anak-anak ROHIS. Dia lebih cenderung untuk mengikutinya, meskipun Dewi masih sering pergi konkow-konkow di mall. Tetapi lama kelamaan, dia mengetahui sendiri. Bahwa anak-anak ROHIS punya jiwa pembeda dengan yang lainnya. Dan mempunyai jiwa, lebih damai ketimbang dengan yang lainnya. Masih banyak Dewi-Dewi yang lainnya. Yang tidak mengetahui dengan benar. Antara kebaikan, keburukan dan kesamaran dengan keduanya. Masih banyak Dewi-Dewi yang lainnya. Yang mereka tidak mengetahui perbuatannya. Entah salah, entah benar. Yang penting adalah kesenangan. Karena lepas dari jeratan penjara yang mengekang mereka. Beruntunglah Dewi yang satu ini, karena dia berada pada naungan kebaikan. Tetapi apakah Dewi-Dewi yang lainnya, seberuntung Dewi yang ini? Entahlah, semoga para aktivis dakwah tidak dengan mudah mengklaim kebenaran pada diri mereka masing-masing. Atau bahkan mengklaim paling baik dan paling sholeh ketimbang Dewi. Atau mengira, Dewi memang dilahirkan untuk menjadi setan! Bagi para aktivis dakwah. Renungkanlah! Aku menatap Dewi, dalam-dalam. Aku penuhi matanya dengan jiwa kasih sayang seorang saudara. Dengan nada pelan dan lembut, aku katakan. “Ukhti, sesungguhnya ana sangat menyayangi anti! Ana tidak akan setega itu.” Binar matanya kembali terang. Kini mata binar itu kembali. Cerah sekali. Setetes bulir air mata kebahagiaan membasahi. Terang itu kembali datang, mengisi semua rongga kebahagiaan dirinya. Entah apa yang diucap dalam bibirnya, seraya dia menyebut- nyebut nama Tuhannya. Seraya dia menyebut nama Sang Maha Suci Allah. Mengucapkan rasa syukur yang teramat dalam. Mengucapkan kebesaran nama
  41. 41. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net Tuhannya. Dan selalu melafalkan kalimat ketauhidan yang teramat dalam. Tak sebarapa lama, Dewi langsung memelukku. Pelukan seorang adik yang menyayangi kakaknya. Pelukan seorang saudara yang begitu mencintainya. Subhanallah. “Terima kasih, Mbak Farah!” Itulah ucapan lirih yang terlantun dalam bibir merahnya. Aku tetap memeluknya. Pelukan seorang wanita yang merindukan seorang adik. Pelukan seorang akhwat kepada saudaranya. Pelukan seorang wanita, yang ingin membahagiakan Ukhtinya. Aku, akan tetap menjagamu. Adikku! *** “Mbak, gimana kuliahnya!” Tanya Dewi. Disela-sela pagi, sesudah sholat subuh. “Alhamdulillah baik. Tinggal sidangnya aja, sekarang!” “Kabar-kabarnya. LDK kampus Mbak sekarang, lagi ngerencanain setrategi dakwah baru yah Mbak!” “Iya, nih. Aktivis Dakwah Kampus ana, sekarang lagi mulai bersosialisasi dengan para mahasiswa ammah! Biar nggak terkesan ekslusive, gitu!” “Hem, benar Mbak. Ana aja, kadang malas melihat para Aktivis Dakwah Kampus. Yang terkesan menjauhi para mahasiswa ammah! Padahal mereka kan objek dakwah juga!” “Nah, makanya itu! Dakwah bukan berarti mengasingkan diri. Karena kita mempunyai objek dakwah yang pasti, yaitu orang dekat sekeliling kita. Maka, kita dilarang untuk menghindari mereka! Kalau kita menghindari mereka, sama saja kita menghindari objek dakwah!” Ujarku. “Iya, Mbak! Oh iya, Mbak. Kapan nih, bersiap melangkah untuk menggenapkan Dien kita?” Ucap Dewi menggoda. “Hem, Anti ini apa-apaan sich! Mana ada sih Ikhwan yang mau sama ana?” “Yee... Mbak Farah gimana sih! Nggak ada, lagi. Maksudnya nggak ada yang akan menolak menjadikan istri Mbak Farah! Mana ada sih, seorang ikhwan yang menolak Akhwat sesempurna Mbak Farah!” Ucap Dewi, genit. “Ih, anti genit banget!” “Biarin, ana genitnya kan sama kakak sendiri!” Ujarnya sambil tersenyum centil plus manjanya. Yaa Allah. Terima kasih, Engkau memberikan adik kepadaku. Adik yang selalu dapat menghiburku. Adik yang selama ini hanya menjadi khayalanku. Sungguh, Yaa Allah. Aku sangat berterima kasih kepada-Mu. Aku akan benar-benar menjaganya. Menjaga seperti kakak yang tidak akan mau melihat adiknya terluka atau pun dilukai.
  42. 42. Fajar Agustanto (Blackrock1/Fajar001/Jaisy01) www.ggs001.cjb.net “Mbak.... Mbak Farah! Ih kok melamun sih!” Suara Dewi mengejutkanku. “Nggak, ana hanya mengingat-ingat. Nanti ada kegiatan apa nggak!” Ujarku “Ih, Mbak Farah. Ngeles aja! Oh, iya Mbak. Mas Khalid itu siapa yah!” Dewi melirikku dengan matanya yang genit. Kegenitan seorang adik. DEG. Jantungku serasa berhenti. Nama itu disebut lagi. Entah kenapa, setiap kali ada yang menyebut nama itu. Jantungku berdebar-debar. Astaghfirllah. “Anti, tahu darimana Akhi Khalid!” Ucapku terlihat kaget. “Yee... berarti benar yah!” “Bener, apanya? Anti jangan berfikiran yang bukan-bukan loh!” “Berarti benar, Mas Khalid akan jadi Kakak laki-laki ana! Mas Khalid akan jadi suami Mbak Farah! Hihihihi...” “Anti...” langsung saja, aku memukulkan bantal busa kearah Dewi. Akhirnya, kami pun perang bantal. Seiring dengan tawa kebahagiaan bersama. Tawa yang tidak menjadikan rendah martabat seorang wanita. Tawa yang bukan memekikkan telinga. Apalagi, bukan tawa yang membuat orang ketakutan. Tawa yang dikira orang kerasukan.

×