Kursus tatacara solat

8,278 views

Published on

0 Comments
10 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
8,278
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
15
Actions
Shares
0
Downloads
1,940
Comments
0
Likes
10
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Kursus tatacara solat

  1. 1. "!‫هذا‬ ‫صنعت‬ ‫إني‬ ‫الناس‬ ‫أيها‬ ‫يا‬ " .‫صلتي‬ ‫ولتعلموا‬ ‫بي‬ ‫لتأتموا‬ Wahai manusia! Aku lakukan ini untuk kamu mengikutiku dan untuk kamu mengetahui/mempelajari solatku.(3) (Hadis Riwayat Muslim & Abu Daud-H.N.421) Seruan ke arah kesempurnaan SolatSeruan ke arah kesempurnaan Solat
  2. 2. Pernahkah anda bertanya pada diri anda dengan soalan-soalan di bawah ini :
  3. 3. • Wahai saudara dan saudari, solatlah sebagaimana solat Nabi s.a.w. Nabi s.a.w bersabda : ““Solatlah kamu sebagaimanaSolatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku solat”kamu melihat aku solat” (Hadis Riwayat Al-Bukhari)
  4. 4. • Inilah tatacara solat yang praktis, mudah, jelas dan menyenangkan. • Marilah kita sama-sama berkongsi maklumat untuk memperbaiki solat kita selama ini
  5. 5. • Wudhu’ adalah merupakan kewajipan bagi orang yang hendak melaksanakan solat, bila tiba waktunya. “Wahai orang-orang Yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) Iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali;” …(Al-Maidah) Dalil dari Al-Dalil dari Al- QuranQuran
  6. 6. Dalil dari Al-Dalil dari Al- HadisHadis ‫يتوضأ‬ ‫حتى‬ ‫أحدث‬ ‫من‬ ‫صلة‬ ‫تقبل‬ ‫ل‬ Tidak menerima solat seseorang yang berhadas sehingga ia berwudhu’ (Hadis Riwayat Bukhari-H.N.135) ‫صدقة‬ ‫ول‬ ، ‫طهور‬ ‫بغير‬ ‫صلة‬ ‫تقبل‬ ‫ل‬ ‫غلول‬ ‫من‬ Allah tidak menerima solat tanpa bersuci, dan tidak menerima sedekah dari harta rampasan perang (Hadis Riwayat Muslim-H.N.224)
  7. 7. Berniat di dalam hati tanpa perlu diucapkan secara lisan (berlafaz niat). Berdiri bagi yang mampu.
  8. 8. Mengarahkan pandangan ke tempat sujud. Tidak menoleh ke atas, ke kanan dan ke kiri. Berusaha dengan sungguh- sungguh agar hati khusyu’ sepanjang solat, dan anggota badan tidak melakukan gerakkan yang sia-sia yang tidak ada contohnya dari Rasulullah s.a.w.
  9. 9. Menghadap ke arah kiblat. Meletakkan sutrah (pembatas) di depan ketika menjadi imam atau solat bersendirian. Keterangan : •Bila seseorang solat di tempat terbuka , maka perlu memasang sutrah (pembatas) didepannya. •Sutrah di tempat terbuka biasanya adalah kenderaan, tongkat dan benda-benda sejenis atau apa-apa saja yang boleh dijadikan pembatas, seperti orang yang sedang solat atau duduk di depan kita.
  10. 10. • Mengucapkan takbiratul ihram “Allahu Akbar”.
  11. 11. • Mengangkat kedua belah tangan sejajar dengan bahu atau telinga. (Lihat gambar nombor 3 dan nombor 4) Sejajar bahu Sejajar telinga
  12. 12. • Tidak menggenggamkan jari jemari, dan tidak merenggangkannya akan tetapi lurus ke atas. • Mengarahkan pandangan ke tempat sujud.
  13. 13. • Meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri (atau menggenggam pergelangan tangan kiri). • Meletakkan kedua tangan di atas dada. (Gambar no.5)
  14. 14. • Diantaranya : “Allah Maha Besar lagi sempurna kebesaranNya,Allah Maha Besar lagi sempurna kebesaranNya, segala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya dansegala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya dan Maha Suci Allah pada pagi dan petang hari .”Maha Suci Allah pada pagi dan petang hari .” (Hadis Riwayat Muslim)
  15. 15. ““Maha Suci Engkau Ya Allah, aku memuji-Mu,Maha Suci Engkau Ya Allah, aku memuji-Mu, Maha Suci nama-Mu, Maha Tinggi keagungan-Maha Suci nama-Mu, Maha Tinggi keagungan- Mu, tidak ada Tuhan yang berhak disembahMu, tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Engkau.”selain Engkau.” (Hadis Riwayat Abu Daud & Al-Hakim)
  16. 16. (Pada rakaat pertama) ““ Aku berlindung kepada Allah dari gangguanAku berlindung kepada Allah dari gangguan syaitan yang direjam, dari semburannya (yangsyaitan yang direjam, dari semburannya (yang menyebabkan gila), dari kesombongannya, dan darimenyebabkan gila), dari kesombongannya, dan dari hembusannya (yang menyebabkan rosaknyahembusannya (yang menyebabkan rosaknya akhlak)”.akhlak)”. (Hadis Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah, Ad-Daraquthni)(Hadis Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah, Ad-Daraquthni)
  17. 17. ““Aku berlindung kepada Allah yang Maha MendengarAku berlindung kepada Allah yang Maha Mendengar dan lagi Maha Mengetahui dari gangguan syaitandan lagi Maha Mengetahui dari gangguan syaitan yang direjam,yang direjam, dari semburannya (yangdari semburannya (yang menyebabkan gila), dari kesombongannya, dan darimenyebabkan gila), dari kesombongannya, dan dari hembusannya (yang menyebabkan rosaknyahembusannya (yang menyebabkan rosaknya akhlak)”.akhlak)”. (Hadis Riwayat Abu Daud & At-Tirmidzi)
  18. 18. (Pada setiap rakaat) • Membaca basmalah. (Bacaannya tidak(Bacaannya tidak dikeras)dikeras) • Membaca Al-Fatihah merupakan rukun solat. • Solat seseorang tidak sah sekiranya tidak membaca Al- Fatihah.(Hadis Riwayat Bukhari &.(Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)Muslim)
  19. 19. (Pada setiap rakaat) • Mengucapkan “ ” (Ya Allah kabulkanlah) setelah selesai dari membaca Al-Fatihah. (Hadis Riwayat Bukhari & Abu Daud)
  20. 20. (Pada rakaat pertama & kedua) • Membaca salah satu surah dari al-quran yang mudah dihafal seperti surah yang pendek di antaranya surah al-Ikhlash, an-Naas, al-Falaq, adh-Dhuha, atau ayat kursi, dua ayat terakhir dari surah al-Baqarah atau surah yang lain. (Kecuali menjadi makmum hanya cukup(Kecuali menjadi makmum hanya cukup mendengar bacaan imam).mendengar bacaan imam).
  21. 21. (Pada rakaat pertama & kedua) • Boleh mencukupkan bacaan dengan surah al-Fatihah saja tanpa ada tambahan surah / ayat setelahnya. (Hadis riwayat Ibnu Khuzaimah & al-Baihaqi)(Hadis riwayat Ibnu Khuzaimah & al-Baihaqi)
  22. 22. Takbir dan mengangkat tangan. Meratakan kepala dan punggung, Kepala tidak ditegakkan dan tidak ditundukkan, (Gambar no.9)(Gambar no.9) Punggung lurusPunggung lurus
  23. 23. • Meletakkan jari-jari pada lutut • Merenggangkan jari- jari tangan. • Merenggangkan kedua siku dan rambung. Gambar no.1Gambar no.1 Perhatikan :Perhatikan : CARA RUKU’ YANG SALAHCARA RUKU’ YANG SALAH Gambar no.2Gambar no.2 Gambar no.1 :Gambar no.1 : Kepala terlalu menunduk dan tangan tidak pada lutut. Gambar no.2 :Gambar no.2 : Kepala terlalu mendongak ke atas.
  24. 24. Bacaan ketika ruku’ iaitu : • Tuma’ninah iaitu diam seketika hingga tulang-tulang menempati posisinya. “Maha Suci Rabb-ku yang Maha Agung, dan pujian hanya kepadaNya”(dibaca 3 kali & terkadang lebih 3 kali) atauatau
  25. 25. Bangkit dari ruku’ hingga tegak sambil mengangkat kedua tangan sebagaimana takbiratul ihram.
  26. 26. (Jika menjadi menjadi makmum, tidak(Jika menjadi menjadi makmum, tidak membaca doa di atas, tetapi terus membacamembaca doa di atas, tetapi terus membaca “Rabbanaa wa lakal hamd”)“Rabbanaa wa lakal hamd”) “Allah Maha Mendengar terhadap hamba yang memuji-Nya” Bacaan doanya :
  27. 27. Setelah tegak berdiri hendaklah membaca : “ Ya Rabb kami, dan segala puji bagi-Mu” • Thuma’ninah dalam posisi I’tidal.
  28. 28. • Takbir terlebih dahulu. • Cara turun sebelum sujud.
  29. 29. • Sedangkan siku diangkat (tidak dirapatkan di tempat sujud) sehingga ketiak terlihat (kecuali jika mengganggu orang disebelah ketika solat berjemaah).
  30. 30. • Kedua telapak kaki ditegakkan, posisi hujung jari-jemari kaki menghadap kiblat, dan tumit dirapatkan satu dengan yang lainnya.
  31. 31. • Hendaklah sujud dengan 7 anggota badan, iaitu ; kening beserta hidung, kedua telapak tangan, kedua lutut, dan kedua hujung jari-jemari kaki.
  32. 32. • Bacaan dalam sujud • Tuma’ninah seperti dalam ruku’ dan i’tidal, tidak seperti burung mematuk (sujud/ruku’/i’tidal dengan cepat). atau “Maha Suci Rabb-ku yang Maha Tinggi (dari segala kekurangan dan dari hal yang tidak layak) dan pujian hanya kepada Dia (dibaca 3x atau lebih) ”
  33. 33. • Kemudian bangkit dari sujud sambil mengucapkan takbir. • Duduk dengan bertumpu pada di atas telapak kaki kiri dan menegakkan telapak kaki kanan. Iq’aa iaitu duduk dengan menegakkan kedua telapak kaki dan merapatkan tumit kedua kaki serta menghadapkan seluruh jari-jemari ke arah kiblat.
  34. 34. • Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah. • Hendaklah meletak tangan di atas paha dengan hujung-hujung jari tangan pada lutut atau meletakkan tangan kanan di atas lutut kanan, serta tangan kiri di atas lutut kiri, seolah- olah menggenggamnya.
  35. 35. • Bacaan ketika duduk di antara dua sujud :
  36. 36. • Sujud kali kedua sambil bertakbir.(Gambar no.25) • Bangun dari sujud sambil mengucapkan takbir, lalu duduk sejenak (istirehat), • Setelah itu bangkit dengan telapak tangan dalam keadaan mengepal atau dengan membuka telapak tangan, jari-jemari rapat menghadap ke arah kiblat.
  37. 37. • Berdiri tegak, bertakbir dan bersedekap, lalu membaca surah al-Fatihah dan surah lain. (seperti surah al-Kaafiruun) • Ruku’ dan bacaan. (seperti rakaat pertama) • I’tidal dan bacaan. (seperti rakaat pertama)
  38. 38. • Sujud dan bacaan. (seperti rakaat pertama) • Duduk Iftirasy atau iq’aa dan bacaan. (seperti rakaat pertama) • Sujud kembali dan bacaan. (seperti sebelumnnya) • Tasyahhud awal (dilakukan bila jumlah raka’at solat yang dikerjakan adalah 3 (Maghrib), 4 (Zohor, Asar & Asar). Untuk solat yang jumlah raka’atnya 2 , langsung tasyahhud akhir).
  39. 39. Duduk tasyahhud awal sebagaimana cara duduk iftirasy.
  40. 40. Posisi jari kanan hendaklah menggenggam jari kelingking dan jari manis, menautkan jari tengah dengan ibu jari, serta menggerak-gerakkan jari telunjuk ketika bertasyahhud hingga salam.
  41. 41. Mengacungkan telunjuk ke kiblat. Mengarahkan pandangan ke telunjuk
  42. 42. Catatan : Pada lafaz yang berwarna putih juga boleh di baca.
  43. 43. Maksudnya :
  44. 44. Maksudnya :
  45. 45.  Apabila solat 4 atau 3 raka’at seperti solat Zohor, Ashar, Isya’ dan Maghrib, hendaklah ia duduk untuk melakukan tasyahhud akhir (pada rakaat terakhir) dengan bertawarruk,
  46. 46. “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari siksa Neraka Jahannam, siksa kubur, fitnah kehidupan dan fitah setelah mati serta dari kejahatan fitnah al-Masih ad- Dajjal ” Di antaranya :
  47. 47. “Ya Allah, tolonglah kami untuk berzikir dan bersyukur kepada Mu, serta beribadah dengan baik kepada Mu ” Dan hendaklah dilanjutkan pula dengan do’a, di antaranya :
  48. 48. Mengucapkan salam dengan berpaling ke arah kanan seraya mengucapkan: “Semoga keselamatan dan rahmat Allah tercurah kepada kamu”
  49. 49. • Dan berpaling ke arah kiri seraya mengucapkan salam seperti itu juga. (Gambar no.33) • Terkadang pada bacaan salam yang pertama, Nabi s.a.w menambahkan kata : “Dan keberkahan-Nya”
  50. 50. Peringatan :Peringatan : Tatacara solat kaum wanita sama seperti kaum lelaki, tidak ada perbezaan sama sekali. Ini kerana merujuk kepada hadis nabi tadi iaitu : ““Solatlah kamu sebagaimanaSolatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku solat”kamu melihat aku solat” (Hadis Riwayat Al-Bukhari)

×