Your SlideShare is downloading. ×
PENDIDIKANLINGKUNGAN HIDUP      Untuk SMP Kelas VII                 Jilid   1
Pendidikan                                    Lingkungan Hidup                Untuk Sekolah Menengah Pertama Kelas VII    ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                                    PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                    ...
KELAS 7                                  PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                      ...
KELAS 7                                  PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                      ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                                PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                        ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                                   PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                     ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                                PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                        ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                           PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                             ...
KELAS 7                              PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                          ...
KELAS 7                              PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                          ...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                             PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                           ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
KELAS 7                             PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                           ...
KELAS 7                             PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                           ...
KELAS 7                              PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                          ...
KELAS 7                             PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                           ...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                               PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                         ...
KELAS 7                              PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                          ...
KELAS 7                              PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                          ...
KELAS 7                          PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            SM...
KELAS 7                          PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                             S...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
KELAS 7                             PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                           ...
KELAS 7                            PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP                                                            ...
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009

19,109

Published on

Published in: Education
3 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
19,109
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
753
Comments
3
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Buku Sekolah Elektronik [BSE] PLH SMP Kelas VII-2009"

  1. 1. PENDIDIKANLINGKUNGAN HIDUP Untuk SMP Kelas VII Jilid 1
  2. 2. Pendidikan Lingkungan Hidup Untuk Sekolah Menengah Pertama Kelas VII Jilid 1     Tim Penulis:  1. Drs. Rudi Hartono, M.Si.  2. Dr. Sugeng Utaya M.Si.  3. Dra. Susriyati Mahanal, M.Pd.  4. Dr. Fathur Rohman, M.Si.  5. Drs. Yudhi Utomo, M.Si.  6. Neena Zakia, S.Si., M.Si.  7. Samsul Hidayat, S.Si., M.T.          Editor:  1. Dr. Mardi Wiyono, M.Pd.  2. Dr. Sutrisno, M.Si.       PUSAT PENELITIAN LINGKUNGAN HIDUPLEMBAGA PENELITIANUNIVERSITAS NEGERI MALANGJalan Semarang 5 Malang 65145, Telp (0341) 551-312 psw 496 Fax (0341) 580311Email: pplh@lemlit.um.ac.id • Website: http://www.lemlit.um.ac.idKerjasama denganBADAN LINGKUNGAN HIDUP PROVINSI JAWA TIMURTAHUN 2009
  3. 3. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP KATA PENGANTAR Kami panjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atastaufiq dan hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan penulisanbuku ini. Buku ini dirancang untuk mendukung tercapainya tujuanpembelajaran pendidikan lingkungan hidup di Sekolah Menengah Pertamaatau Tsanawiyah. Buku Pendidikan Lingkungan Hidup untuk SekolahMenengah Pertama Kelas VII Jilid 1 ini telah dirancang sesuai dengankompetensi dasar yang telah ditetapkan dalam kurikulum pendidikanlingkungan hidup, mulai dari manusia dan lingkungan, memeliharakebersihan lingkungan, sumber daya alam, air, pencemaran udara, tanahdan lahan, energi, hutan, bencana alam, pesisir dan laut, sungai dandanau. Pada buku ini diberikan pula kasus/permasalahan yang harusdiselesaikan oleh siswa sehingga akan melatih untuk bersikap danberperilaku positif terhadap lingkungan. Kami berharap buku ini dapat bermanfaat untuk mengembangkanpengetahuan, sikap dan keterampilan siswa sehingga mampu menerap-kan ilmu yang diperoleh dalam kehidupan sehari-hari. Akhir kata, kami tunggu kritik dan saran untuk perbaikan buku ini dimasa yang akan datang. Kami juga mengucapkan terima kasih kepadaBadan Lingkungan Hidup Provinsi Jawa Timur yang telah mempercayakanpenyusunan buku ini kepada PPLH Lembaga Penelitian UniversitasNegeri Malang. Malang, Desember 2009 Tim PenulisKata Pengantar ii
  4. 4. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP DAFTAR ISIKATA PENGANTAR -------------------------------------------------------------- iiDAFTAR ISI-------------------------------------------------------------------------- iiiBAB I MANUSIA DAN LINGKUNGAN --------------------------------------- 1 A. Manusia sebagai Makhluk Sosial --------------------------------- 1 B. Pengertian dan Komponen Ekosistem -------------------------- 3 C. Hubungan Timbal Balik Makhluk Hidup dan Lingkungan --- 8 D. Keanekaragaman Hayati-------------------------------------------- 10 E. Pemanfaatan Keanekaragaman Hayati ------------------------- 11 F. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 14 G. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 14BAB II MEMELIHARA KEBERSIHAN LINGKUNGAN------------------- 15 A. Pengertian Sampah -------------------------------------------------- 15 B. Jenis Sampah --------------------------------------------------------- 16 C. Pengelolaan Sampah ------------------------------------------------ 16 D. Kebersihan Lingkungan --------------------------------------------- 19 E. Dampak Sampah Terhadap Lingkungan ----------------------- 21 F. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 22 G. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 22BAB III SUMBER DAYA ALAM ------------------------------------------------ 23 A. Pendahuluan ----------------------------------------------------------- 23 B. Pengertian dan Jenis Sumberdaya Alam Terbarui (Renewable) dan Tidak Terbarui (Nonrenewable)------------ 24 C. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 30 D. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 30BAB IV AIR ------------------------------------------------------------------------- 31 A. Jenis Air ----------------------------------------------------------------- 31 B. Hidrosfer dan Sikulus Hidrologi ----------------------------------- 33 C. Pencemaran Air ------------------------------------------------------- 36 D. Dampak Pencemaran Air ------------------------------------------- 38 E. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 40 F. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 40Daftar Isi iii
  5. 5. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPBAB V PENCEMARAN UDARA ----------------------------------------------- 42 A. Pendahuluan ----------------------------------------------------------- 42 B. Pencemaran Udara--------------------------------------------------- 43 C. Sumber Pencemaran Udara dan Jenis Zat Pencemarnya - 44 D. Kebisingan dan Bau-------------------------------------------------- 47 E. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 50 F. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 50BAB VI TANAH DAN LAHAN -------------------------------------------------- 51 A. Pendahuluan ----------------------------------------------------------- 51 B. Pengertian Tanah Longsor ----------------------------------------- 52 C. Jenis-jenis Tanah Longsor ----------------------------------------- 52 D. Pencemaran Tanah -------------------------------------------------- 54 E. Dampak Pencemaran Tanah -------------------------------------- 55 F. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 56 G. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 56BAB VII ENERGI ------------------------------------------------------------------- 57 A. Pendahuluan ----------------------------------------------------------- 57 B. Sumber-sumber Energi---------------------------------------------- 58 C. Pemanfaatan Energi ------------------------------------------------- 60 D. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 64 E. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 64BAB VIII HUTAN ------------------------------------------------------------------- 65 A. Pendahuluan----------------------------------------------------------- 65 B. Kerusakan Hutan dan Penyebabnya ---------------------------- 66 C. Berbagai Kegiatan Manusia yang Menyebabkan Kerusakan Hutan ----------------------------------------------------- 67 D. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 72 E. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 72BAB IX BENCANA ALAM ------------------------------------------------------- 73 A. Pengertian dan Jenis Bencana Alam ---------------------------- 73 B. Mitigasi (Upaya Penanganan) Bencana Alam ----------------- 83 C. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 86 D. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 86Daftar Isi iv
  6. 6. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPBAB X PESISIR DAN LAUT ---------------------------------------------------- 87 A. Pendahuluan ----------------------------------------------------------- 87 B. Ekosistem Laut dan Pesisir ---------------------------------------- 88 C. Pengelolaan Pesisir -------------------------------------------------- 90 D. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 92 E. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 92BAB XI SUNGAI DAN DANAU ------------------------------------------------- 93 A. Ekosistem Sungai dan Danau ------------------------------------- 93 B. Manfaat Sungai dan Danau ---------------------------------------- 96 C. Pencemaran Sungai ------------------------------------------------- 96 D. Pengolahan Limbah -------------------------------------------------- 98 E. Sedimentasi dan Pendangkalan ---------------------------------- 100 F. Rangkuman ------------------------------------------------------------ 101 G. Kasus/Permasalahan ------------------------------------------------ 101DAFTAR PUSTAKA--------------------------------------------------------------- 102Daftar Isi v
  7. 7. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP BAB I MANUSIA DAN LINGKUNGAN Standar Kompetensi: Memahami lingkungan sosial, lingkungan fisik, dan ekosistem. Kompetensi Dasar: 1. Menjelaskan pengertian manusia sebagai makhluk sosial. 2. Mengidentifikasi bentuk hubungan sosial antar manusia. 3. Menyebutkan komponen ekosistem dan saling hubung antar komponen. 4. Mengidentifikasi pentingnya keanekaragaman makhluk hidup dalam pelestarian ekosistem. Indikator: 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian manusia sebagai makhluk sosial. 2. Siswa dapat mengidentifikasi bentuk hubungan sosial antar manusia. 3. Siswa dapat menyebutkan komponen ekosistem dan saling hubung antar komponen. 4. Siswa dapat Mengidentifikasi pentingnya keanekaragaman makhluk hidup dalam pelestarian ekosistem.A. Manusia sebagai Makhluk Sosial Manusia sebagai makhluk Tuhan adalah makhluk pribadi sekaligusmakhluk sosial, susila, dan religius. Sifat kodrati manusia sebagai makhlukpribadi, sosial, susila, dan religi harus dikembangkan secara seimbang,selaras, dan serasi. Perlu disadari bahwa manusia hanya mempunyai artidalam kaitannya dengan manusia lain dalam masyarakat. Manusiamempunyai arti hidup secara layak jika ada di antara manusia lainnya.Tanpa ada manusia lain atau tanpa hidup bermasyarakat, seseorang tidakdapat menyelenggarakan hidupnya dengan baik.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 1
  8. 8. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP Guna meningkatkan kualitas hidup, manusia memerlukan pendi-dikan, baik pendidikan yang formal, informal maupun nonformal. Dalamkenyataannya, manusia menunjukkan bahwa pendidikan merupakanpembimbingan diri sudah berlangsung sejak zaman primitif. Kegiatanpendidikan terjadi dalam hubungan orangtua dan anak. Di dalam kehidupannya, manusia tidak hidup dalam kesendirian.Manusia memiliki keinginan untuk bersosialisasi dengan sesamanya. Inimerupakan salah satu kodrat manusia adalah selalu ingin berhubungandengan manusia lain. Hal ini menunjukkan kondisi yang interdependensi.Di dalam kehidupan manusia selanjutnya, ia selalu hidup sebagai wargasuatu kesatuan hidup, warga masyarakat, dan warga negara. Hidup dalamhubungan antaraksi dan interdependensi itu mengandung konsekuensi-konsekuensi sosial baik dalam arti positif maupun negatif. Keadaan positifdan negatif ini adalah perwujudan dari nilai-nilai sekaligus watak manusiabahkan pertentangan yang diakibatkan oleh interaksi antarindividu. Tiap-tiap pribadi harus rela mengorbankan hak-hak pribadi demi kepentinganbersama. Dalam rangka ini dikembangkanlah perbuatan yang luhur yangmencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan.Pada zaman modern seperti saat ini manusia memerlukan pakaian yangtidak mungkin dibuat sendiri. Tidak hanya terbatas pada segi badaniah saja, manusia jugamempunyai perasaaan emosional yang ingin diungkapkan kepada oranglain dan mendapat tanggapan emosional dari orang lain pula. Manusiamemerlukan pengertian, kasih sayang, harga diri pengakuan, danberbagai rasa emosional lainnya. Tanggapan emosional tersebut hanyadapat diperoleh apabila manusia berhubungan dan berinteraksi denganorang lain dalam suatu tatanan kehidupan bermasyarakat. Dalam berhubungan dan berinteraksi, manusia memiliki sifat yangkhas yang dapat menjadikannya lebih baik. Kegiatan mendidik merupakansalah satu sifat yang khas yang dimiliki oleh manusia. Imanuel KantBab 1 Manusia dan Lingkungan 2
  9. 9. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPmengatakan, "manusia hanya dapat menjadi manusia karena pendidikan".Jadi jika manusia tidak dididik maka ia tidak akan menjadi manusia dalamarti yang sebenarnya. Hal ini telah terkenal luas dan dibenarkan oleh hasilpenelitian terhadap anak terlantar. Hal tersebut memberi penekananbahwa pendidikan memberikan kontribusi bagi pembentukan pribadiseseorang. Dengan demikian manusia sebagai makhluk sosial berarti bahwadisamping manusia hidup bersama demi memenuhi kebutuhan jasmaniah,manusia juga hidup bersama dalam memenuhi kebutuhan rohani.B. Pengertian dan Komponen EkosistemKonsep Ekosistem Istilah ekosistem pertama kali diperkenalkan oleh Roy Claphampada tahun 1930. Menurut Clapham dalam suatu ekosistem antaramakhluk hidup dengan lingkungannya terjadi hubungan satu sama lainsebagai suatu unit. Athur Tansley, seorang ahli lingkungan Inggris padatahun 1935 menggunakan istilah ekosistem untuk menggambarkanhubungan timbal balik antara komponen biotik dan komponen abiotik. Ekosistem merupakan kumpulan makhluk hidup (tumbuhan, hewan,organisme mikro) yang tinggal bersama-sama dalam suatu wilayah, salingberinteraksi membentuk suatu kesatuan yang komplek dan dinamis.Menurut Undang-Undang Pengelolaan Lingkungan Hidup No.23 th 1997:Ekosistem adalah tatanan secara utuh menyeluruh antara segenap unsurlingkungan hidup yang saling mempengaruhi. Jadi ekosistem adalahtatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan kesatuan utuh menye-luruh dan saling mempengaruhi dalam membentuk keseimbangan,stabilitas, dan produktivitas lingkungan hidup. Semua makhluk hidup di dunia ini tidak ada yang hidup mandiri.Setiap makhluk hidup akan bergantung pada makhluk hidup lain danlingkungan sekitarnya untuk memperoleh makanan, tumbuh danBab 1 Manusia dan Lingkungan 3
  10. 10. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPberkembang biak, serta tempat berlindung. Hubungan antara makhlukhidup dengan lingkungannya bersifat timbal balik dan komplek. Setiapmahluk hidup berada dalam lingkungannya masing-masing, yaitulingkungan biotik dan lingkungan abiotik. Lingkungan biotik yaitu semuamakhluk hidup yang berada di sekeliling organisme, dan lingkunganabiotik yaitu faktor-faktor tidak hidup seperti iklim (suhu, kelembaban,cahaya), tanah dan garam-garam mineral yang larut dalam tanah, air,udara dan lain-lain. Lingkungan abiotik dapat mempengaruhi makhlukhidup dan sebaliknya makhluk hidup dapat mempengaruhi lingkunganabiotik. Demikian juga makhluk hidup dapat empengaruhi makhluk hidupyang lainnya. Hubungan timbal balik antara makhluk hidup (komponenbiotik) dengan lingkungan abiotik dikenal dengan istilah ekosistem atausistem ekologi.Komponen-Kompenen Ekosistem Ekosistem terdiri dari dua komponen utama yaitu kompoenenabiotik dan komponen biotik.Komponen Biotik Komponen biotik merupakan komponen ekosistem berupa makhlukhidup yang dapat dikelompokkan berdasarkan perannya dalam rantaimakanan meliputi produsen, konsumen, dan decomposer (pengurai).a. Produsen yaitu tumbuhan yang memiliki zat hijau daun. Produsen mampu menangkap energi matahari melalui fotosintesis dan menyerap nutrisi dari tanah, menyimpan energi untuk digunakan oleh tumbuhan itu sendiri dan oleh organisme lain. Rumput, semak, pohon, lumut, dan beberapa bakteri juga bersifat autotrof sehingga dikelompokkan ke dalam produsen.b. Konsumen adalah organisme yang tidak memiliki kemampuan untuk menangkap energi matahari, tetapi mengkonsumsi tanaman dan/atau hewan untuk memperoleh energi yang digunakan untuk pertumbuhan dan kegiatan. Konsumen dibagi lagi menjadi tiga jenis berdasarkanBab 1 Manusia dan Lingkungan 4
  11. 11. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP pada kemampuan mereka untuk mencerna bahan tanaman dan hewan: • Herbivora hanya makan tumbuh-tumbuhan, seperti seperti rusa yang merumput di padang rumput lembah Columbia, atau serangga menggigit daun geranium yang lengket. • Omnivora makan baik tumbuhan dan binatang, seperti beruang hitam. • Karnivora hanya makan binatang, seperti elang ekor merah atau barat ular berbisa.c. Dekomposer (pengurai), yaitu organisme yang memperoleh energi dengan cara menguraikan bahan organik mati (detritus), menyerap sebagian hasil penguraian dan melepaskan unsur-unsur dan senyawa yang pada gilirannya diperlukan oleh tumbuh-tumbuhan. Organisme yang termasuk dekomposer yaitu jamur, alga dan bakteri.Komponen Abiotik Tumbuhan dan binatang-binatang untuk tumbuh dan beraktivitasmemerlukan beberapa faktor-faktor abiotik. Faktor-faktor tersebut adalahIklim (cahaya, temperatur, air, udara atau gas-gas di atmosfir) dan faktor-faktor edafik (tanah).a. Iklim Iklim ditentukan oleh berbagai faktor yang berinteraksi seperticahaya matahari, curah hujan, suhu dan pola angin yang terjadi di suatudaerah, dan merupakan komponen abiotik yang paling penting dariekosistem. Suhu, bersama-sama dengan curah hujan, menentukan apa-kah suatu ekosistem berupa padang rumput, hutan, atau kombinasikeduanya. Jumlah dan distribusi curah hujan suatu daerah dalam setahunberpengaruh terhadap jenis dan produktivitas tanaman suatu ekosistem.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 5
  12. 12. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPb. Cahaya Energi cahaya (cahaya matahari) adalah sumber energi utama darihampir semua ekosistem termasuk ekosistem air tawar. Cahaya adalahenergi yang digunakan oleh tumbuhan hijau (yang mengandung butir hijaudaun) untuk proses fotosintesis yaitu suatu proses pembentukan zatorganik dari zat anorganik. Faktor-faktor seperti banyaknya cahaya, intensitas cahaya, danpanjang periode terang (panjang siang) memainkan peran yang pentingdalam satu ekosistem. Di dalam ekosistem-ekosistem akuatik, banyaknya cahaya merupa-kan suatu faktor pembatas. Cahaya matahari pada ekosistem perairanyang dalam hanya menembus pada kedalaman tertentu.c. Suhu Suhu suatu perairan menggambarkan panas yang terdistribusipada suatu volume tertentu di perairan itu. Matahari merupakan sumberpanas utama untuk perairan. Suhu air dipengaruhi oleh beberapa faktorseperti ketinggian tempat, suhu udara, dan iklim. Suhu sebagai salah satufaktor penentu dalam ekosistem perairan sangat berpengaruh terhadappenyebaran suatu spesies, karena setiap spesies memiliki kisarantoleransi terhadap suhu yang berbeda-beda. Distribusi tumbuhan dan binatang-binatang adalah sangat dipenga-ruhi oleh suhu yang ekstrim. Ekstremum-ekstremum di dalam temperatursebagai contoh musim yang hangat. Berikut adalah contoh-contoh daripengaruh suhu terhadap makhluk hidup dalam suatu ekosistem.Mekarnya bunga-bunga dari berbagai tumbuhan sepanjang hari danmalam sering karena perbedaan suhu antara siang malam. BungaWijayakusuma memerlukan suhu tertentu untuk mekar, itulah sebabnyabunga wijayakusuma mekar pada tengah malam. Pohon-pohon jatiberganti daun setiap tahun menggugurkan daun-daun mereka pada waktumusim panas.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 6
  13. 13. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP Binatang-binatang, dapat dibedakan antara yang ectothermic("berdarah dingin" atau poikilothermic misalnya katak dan kadal) danbinatang-binatang yang endotermis ("berdarah panas" atau homothermicmisalnya tikus dan kelinci). Di padang pasir terjadi perbedaan suhu yang lebih besar antarasiang dan malam dan organisme-organisme mempunyai aktivitas denganperiode-periode yang terpisah; contohnya banyak kaktus berbunga padamalam hari dan diserbukkan oleh serangga-serangga pada malam hari.d. Air Air merupakan habitat tumbuhan dan binatang akuatik. Air adalahpenting bagi makhluk hidup dan semua organisma bergantung padanyauntuk bertahan hidup. Tumbuhan dapat digolongkan ke dalam 3 kelompokmenurut keperluan air mereka:• Hydrophyte adalah tumbuhan yang tumbuh dan berkembang dalam air misalnya, teratai.• Mesofit adalah tumbuhan dengan persyaratan-persyaratan air sedang, contoh bunga mawar.• Xerofita adalah tumbuhan yang berkembang dalam lingkungan- lingkungan kering di mana mereka sering kali mengalami kekurangan air misalnya kaktus dan tumbuhan sukulenta. Pohon gaharu yang banyak tumbuh di Nusa Tenggara Timur adalah xerofita-xerofita.e. Udara di atmosfer Udara yang paling penting yang digunakan oleh tumbuhan danbinatang adalah oksigen, gas CO2 dan Nitrogen.• Oksigen. Oksigen digunakan oleh semua organisma-organisma yang hidup selama pernapasan.• Karbon dioksida. Karbon dioksida dibutuhkan oleh tumbuhan hijau selama fotosintesis.• Nitrogen. Nitrogen bebas tidak dapat dimanfaatkan secara langsung oleh tumbuhan dan hewan. Hanya beberapa makhluk hidup prokariotikBab 1 Manusia dan Lingkungan 7
  14. 14. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP (bakteri dan ganggang biru) yang mampu mengikat N2 bebas dari atmosfer. Tanaman memperoleh nitrogen dalam bentuk nitrat (NO3-) atau amonia (NH3). Nitrogen diubah menjadi nitrat atau amonia oleh bakteri yang tertentu dengan bantuan kilat.f. Tanah (faktor edafik) Tanah berkembang dari bahan induk bagian atas dan merupakancampuran dari komponen komponen biotik dan komponen abiotik.Komponen abiotik tanah meliputi tekstur tanah (ukuran partikel tanah),udara tanah, suhu tanah, air tanah, larutan tanah dan pH. Komponenbiotik tanah yaitu organisma-organisma tanah. Jenis bahan induk didaerah tertentu mempengaruhi tekstur tanah. Kombinasi tekstur tanah,aliran air dan kimia menentukan vegetasi yang tumbuh di daerah tersebut. Ukuran dari partikel-partikel tanah bervariasi dari tanah liat denganpartikel yang mikroskopis sampai pasir dengan partikel-partikel yang lebihbesar. Tanah liat adalah suatu campuran dari partikel-partikel pasir dantanah liat. Tanah berpasir mempunyai aerasi yang bagus, air yangberlebih dialirkan dengan dengan cepat, mengandung sedikit unsur harayang diperlukan untuk pertumbuhan, dan mudah untuk dinanami. Tanahliat adalah cocok untuk pertumbuhan tanaman karena kaya akan mineral,tetapi sirkulasi udaranya jelek. Tanah memiliki banyak fungsi penting dalam ekosistem. Tanahmenyediakan unsur hara bagi tumbuhan, dan menyediakan habitatpenting bagi organisme tanah. Tanah adalah penghubung yang pentingantara komponen biotik dan abiotik dari ekosistem padang rumput.C. Hubungan Timbal Balik Mahluk Hidup dan Lingkungannya Keberlangsungan hidup suatu organisme bergantung pada ling-kungannya. Makhluk hidup mendapatkan materi dan energi darilingkungannya. Tumbuhan memerlukan materi (garam-garam mineral, air,oksigen, karbondioksida), dan cahaya matahari (energi) dari lingkungan.Tumbuhan mengubah bahan-bahan mentah dengan bantuan energi sinarBab 1 Manusia dan Lingkungan 8
  15. 15. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPmatahari menjadi zat gula (karbohidrat). Materi dan energi dari tumbuhanakan diteruskan ke hewan pemakan tumbuhan. Materi dan energi darihewan pemakan tumbuhan diteruskan ke hewan pemakan daging. Materidan energi yang berasal dari lingkungan abiotik akan kembali kelingkungan abiotik. Tumbuhan bernafas mengambil oksigen dari ling-kungan abiotik, tumbuhan mengeluarkan air dan karbondioksida kelingkungan abiotik. Karbon dioksida dan air yang ada di lingkungan abioikdiambil oleh tanaman lain untuk fotosintesis dengan bantuan energimatahari. Proses fotosintesis menghasilkan karbohidrat dan oksigen yangdikembalikan ke lingkungan abiotik. Selanjutnya oksigen yang ada dilingkungan abiotik dimanfaatkan oleh makhluk hidup lain untuk bernafas. Berdasarkan sejarah terbentuknya, ekosistem dapat dibedakanmenjadi tiga, yaitu:1. Ekosistem Alami, yaitu ekosistem yang terbentuk secara alami, tanpa adanya pengaruh atau campur tangan manusia. Misalnya, ekosistem gurun pasir, ekosistem hutan tropis, ekosistem hutan gugur, ekosistem padang rumput. Setiap ekosistem mempunyai ciri khas. Ciri itu sangat ditentukan oleh faktor suhu, curah hujan, iklim, dan lain-lain.2. Ekosistem Buatan, yaitu ekosistem yang sengaja dibuat oleh manusia. Misalnya, kolam, waduk, sawah, ladang, dan tanam. Pada umumnya, ekosistem buatan mempunyai komponen biotik sesuai dengan yang diinginkan pembuatnya. Pada ekosistem sawah, komponen biotik yang banyak, yaitu padi dan kacang.3. Ekosistem Suksesi, yaitu ekosistem yang merupakan hasil suksesi lingkungan yang sebelumnya didahului oleh kerusakan. Pada lingkungan demikian, jenis tumbuhan yang berkembang ditentukan oleh jenis organisme yang hidup di sekitarnya. Contoh ekosistem suksesi adalah ekosistem gunung Anak Krakatau. Padang rumput adalah bagian penting dari bumi yang luasnyasekitar 25% dari permukaan bumi. Padang rumput menyediakan tanahyang luas untuk penggembalaan baik hewan liar maupun hewanBab 1 Manusia dan Lingkungan 9
  16. 16. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPpeliharaan, serta lahan datar yang cocok untuk bercocok tanam. Padangrumput terjadi di daerah yang beriklim panas dan curah hujan yangrendah. Salah satu jenis padang rumput luas yaitu savana. Savana berada di wilayah yang beriklim tropis terdapat di wilayahdengan curah hujan 50-130 cm per tahun, tetapi dengan musim keringyang panjang dan mudah terbakar. Savana yang terluas di dunia terdapatdi Afrika dan di Australia. Tumbuhan yang berupa rerumputan dan pohon-pohon yang hidup harus tahan terhadap musim kering dan api, makajumlah jenis tumbuh-tumbuhan yang hidup di savana ini tidak banyak,tidak seperti yang hidup di hutan hujan tropis. Rumput-rumput dari margaPanicum, Pennisetum, Andropogon dan Imperata mendominasilingkungan ini, sedangkan pepohonan yang hidup di sana sama sekaliberbeda dengan jenis pohon yang hidup di hutan hujan tropis. Di Afrikadiantaranya terdapat pohon Acacia yang terbesar di savana. Di Indonesiapadang savana ini dapat ditemukan di Taman Nasional (TN) Baluran danTN Alas Purwo di Banyuwangi, Jawa Timur.D. Keanekaragaman Hayati Para ahli biologi mendefinisikan keanekaragaman hayati ataubiodiversitas sebagai keanekaragaman gen, spesies, dan ekosistem suatuwilayah. Bruce A. Wilcox dalam makalah yang dipresentasikan padakonferensi tentang Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam untuk TamanNasional Dunia di Bali pada tahun 1982 mendefinisikan keanekaragamanhayati adalah berbagai bentuk kehidupan di semua tingkat sistem biologis,yaitu molekul (gen), organisme, populasi, spesies, dan ekosistem.Selanjutnya, pada tahun 1992 Peserikatan Bangsa-Bangsa mengadakanKTT Bumi di Rio de Janeiro mendefinisikan keanekaragaman hayatisebagai variabilitas di antara organisme hidup dari semua sumber,termasuk antara ain darat, laut, dan ekosistem perairan. Keanekaragamanorganisme ini termasuk keragaman spesies dalam ekosistem. Menurut Emil Salim keanekaragaman hayati atau biodiversitasadalah keadaan beragamnya ekosistem, jenis, dan variabilitas genetika.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 10
  17. 17. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPDari berbagai definisi tersebut secara singkat dapat di simpulkan bahwakeanekaragaman hayati adalah variasi kehidupan di semua tingkat biologi. Setiap individu mengandung ratusan gen bahkan ribuan gen, danspesies terdiri dari banyak individu, sedangkan ekosistem merupakankunpulan banyak spesies yang saling berinteraksi satu dengan yanglainya juga dengan lingkungan fisiknya. Dengan demikian di antaraberbagai macam keanekaragaman hayati terjadi saling keterkaitan. Selain itu keanekaragaman hayati dapat dibedakan menjadi duakategori, yaitu: 1) keanekaragaman hayati primer, yaitu kemungkinanterlestarikannya keanekaragaman hayati di hutan primer alamiah, cagaralam, dan tanaman suaka/kebun botani, kebun binatang dan sejenisnya,2) keanekaragaman hayati sekunder adalah keanekaragaman spesies/jenis yang dibudidayakan oleh manusia yang secara regular di tanam,dipelihara, dipanen, dibongkar untuk diganti dengan yang baru, baikspesies yang sama atau spesies lain. Tingkat kelestarian keanekaragam-an hayati sekunder sangat labil, lebih ditentukan oleh nilai ekonomi, mutuproduk, teknologi yang diharapkan dan budaya manusia pengelolanya.E. Pemanfaatan Keanekaragaman Hayati Harus disadari bahwa keberadaan generasi sekarang dan seterus-nya sangat bergantung pada keberadaan keanekaragaman hayati. Hal inidisebabakan betapa pentingnya manfaat keanekaragaman hayati bagikelangsugan hidup manusia. Pemanfaatan keanekaragaman hayatiberbeda-beda sesuai dengan karakteristik sumber keanekaragamanhayati. Namun secara umum keanekaragaman hayati mempunyai bebera-pa manfaat sebagai berikut.1. Keseimbangan Alam Keanekaragaman hayati juga mendukung sejumlah proses-prosesekosistem alam seperti menjaga stabilitas iklim (mempertahankanpersentase CO2, Oksigen, mencegah erosi, mempertahankan siklus air).Sejak zaman batu hilangnya spesies telah dipercepat oleh aktivitasBab 1 Manusia dan Lingkungan 11
  18. 18. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPmanusia. Laju kepunahan spesies sulit untuk diperkiraan, tapi telahdiperkirakan sekarang laju kepunahan spesies 100 kali lebih cepatdibanding pada zaman batu. Hutan belantara dengan satwa liar telahbanyak yang berubah menjadi lahan pertanian, pertambangan, danperkotaan untuk manusia. Lebih parah lagi banyaknya pestisida untukmelindungi makanan manusia justru mempercepat hilangnya spesies.Sebagian besar jenis burung dapat hilang dalam kurun waktu 100 tahun.Hilangnya sebagian besar hutan dapat menyebabkan erosi danberkurangnya oksigen di atmosfer.2. Pertanian Keanekaragaman gen merupakan sumber plasma nutfah (sumbergenetis) dalam bentuk varietas liar yang hidup secara alamiah di alam.Keragaman gen sangat penting untuk meningkatkan kualitas tanamanpangan seperti kentang, padi, gandum dan sebagainya. Peningkatanproduksi tanaman budidaya selama 250 tahun terakhir telah banyakmemanfaatkan keanekaragaman genetik yang berasal dari tanaman liar.Contoh ketika hama wereng menyerang sawah di Indonesia padatahun1970-an, diuji 6,273 varietas padi tahan terhadap hama wereng danditemukan satu varietas padi yang tahan terhadap hama wereng. Tanaman yang heterogen (keanekaragaman tanaman) dapat mem-bantu memulihkan system ketika jenis tanaman yang dominan diserangoleh suatu penyakit. Tanaman monokultur (kurangnya keanekaragamanhayati), merupakan faktor untuk beberapa bencana dalam sejarahpertanian. Keanekaragaman hayati yang tinggi dapat mengontrolpenyebaran penyakit tertentu . Keanekaragaman hayati dapat dimanfaatkan sebagai sumberpangan bagi manusia, Manusia menggunakan setidaknya 40.000 jenistanaman dan hewan sebagai sumber makanan,tempat tinggal danpakaian. Ada potensi yang belum dimanfaatkan untuk meningkatkanberbagai produk makanan yang cocok untuk dikonsumsi manusia.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 12
  19. 19. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP3. Kesehatan Hubungan keanekaragaman hayati bagi kesehaan manusiamenjadi isu utama politik internasional. Masalah ini juga terkait dengan isuperubahan iklim, karena banyak resiko kesehatan yang diakibatkan olehiperubahan iklim, berhubungan dengan perubahan dalam keanekara-gaman hayati (misalnya perubahan populasi dan penyebaran vektorpenyakit, kelangkaan air bersih, dampak terhadap keanekaragamanhayati pertanian dan sumber makanan, dll). Beberapa masalah kesehatandipengaruhi oleh keanekaragaman hayati termasuk kesehatan dan gizi,penyakit menular, ilmu kedokteran dan obat-obatan, sumber daya, sosialdan kesehatan psikologis dan kesejahteraan rohani). Keanekaragamanhayati juga dikenal memiliki peran penting dalam mengurangi risikobencana, dan bantuan pasca-bencana dan upaya pemulihan. Salah satu masalah kesehatan utama yang berkaitan dengankeanekaragaman hayati adalah bahwa penemuan obat dan ketersediaansumberdaya obat. Bagian penting dari obat-obatan yang diperoleh, secaralangsung atau tidak langsung, dari sumber-sumber biologis; Chivian danBernstein melaporkan bahwa sedikitnya 50% dari senyawa farmasi dipasar di Amerika Serikat berasal dari senyawa alami yang ditemukanpada tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme, sementara sekitar 80%penduduk dunia tergantung pada obat-obatan dari alam (digunakan dalambaik modern atau tradisional praktek medis) untuk pelayanan kesehatan.Selain itu, hanya sebagian kecil dari total keragaman spesies liar telahdiselidiki berpotensi sebagai sumber-sumber baru obat-obatan.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 13
  20. 20. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPF. RangkumanIstilah ekosistem pertama kali diperkenalkan oleh Roy Clapham padatahun 1930. Menurut Clapham dalam suatu ekosistem antara makhlukhidup dengan lingkungannya terjadi hubungan satu sama lain sebagaisuatu unit. Athur Tansley, seorang ahli lingkungan Inggris pada tahun1935 menggunakan istilah ekosistem untuk menggambarkan hubungantimbal balik antara komponen biotik dan komponen abiotik.Hubungan keanekaragaman hayati bagi kesehaan manusia menjadi isuutama politik internasional. Masalah ini juga terkait dengan isu perubahaniklim, karena banyak resiko kesehatan yang diakibatkan olehi perubahaniklim, berhubungan dengan perubahan dalam keanekaragaman hayati(misalnya perubahan populasi dan penyebaran vektor penyakit, kelang-kaan air bersih, dampak terhadap keanekaragaman hayati pertanian dansumber makanan dll).G. Kasus/Permasalahan Terjadinya bencana lumpur Lapindo di Porong, Sidoarjo, telahmengubah kondisi lingkungan alam maupun lingkungan sosial. Cobalahuntuk mengidentifikasi beberapa perubahan yang terjadi terhadaplingkungan alam dan sosial di Porong, Sidoarjo.Bab 1 Manusia dan Lingkungan 14
  21. 21. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP BAB II MEMELIHARA KEBERSIHAN LINGKUNGAN Standar Kompetensi: Memahami sampah, jenis dan sumber sampah, serta dampak sampah terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Kompetensi Dasar: 1. Mendeskripsikan pengertian sampah. 2. Mengidentifikasi jenis sampah. 3. Menjelaskan dampak sampah terhadap kesehatan manusia. 4. Menjelaskan dampak sampah terhadap lingkungan hidup. 5. Mengidentifikasi jenis sampah B3. Indikator: 1. Siswa dapat mendeskripsikan pengertian sampah. 2. Siswa dapat mengidentifikasi jenis sampah. 3. Siswa dapat menjelaskan dampak sampah terhadap kesehatan manusia. 4. Siswa dapat menjelaskan dampak sampah terhadap lingkungan hidup. 5. Siswa dapat mengidentifikasi jenis sampah B3. 6. Siswa dapat menjelaskan cara pengelolaan sampah B3.A. Pengertian Sampah Sampah adalah semua material yang dibuang dari kegiatan rumahtangga, perdagangan, industri dan kegiatan pertanian. Sampah yangberasal dari kegiatan rumah tangga dan tempat perdagangan dikenaldengan limbah municipal yang tidak berbahaya (non hazardous).Soewedo (1983) menyatakan bahwa sampah adalah bagian dari sesuatuyang tidak dipakai, tidak disenangi atau sesuatu yang harus dibuang, yangumumnya berasal dari kegiatan yang dilakukan manusia (termasukkegiatan industri), tetapi bukan yang biologis.Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 15
  22. 22. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP Sampah adalah bahan sisa yang sudah tidak dibutuhkan olehmanusia. Umumnya sampah dipisahkan menurut jenisnya seperti: sampahbasah, sampah kering. Namun sampah dapat dipisahkan juga menurutasalnya, misalnya sampah rumah tangga, sampah industri, sampah rumahsakit. Sifat bahan kimia yang dikadung oleh sampah adalah yang palingpenting karena ini akan menentukan sampah itu berbahaya atau tidak.Sampah yang berbahaya atau beracun biasanya disebut limbah beracun(sering disebut bahan beracun berbahaya atau B3) dan mengandungunsur-unsur kimia yang membahayakan serperti sampah batu baterai,limbah cair dari pabrik, partikel beracun dan sebagainya.B. Jenis Sampah Menurut Hidayatullah Adronafis, sampah dipisahkan menurutjenisnya yaitu:1. Sampah organik yaitu sampah yang terdiri dari bahan-bahan yang bisa terurai secara alamiah/ biologis. Misalnya adalah sisa makanan.2. Sampah anorganik yaitu sampah yang terdiri dari bahan-bahan yang sulit terurai secara biologis sehingga penghancurannya membutuhkan penanganan lebih lanjut. Misalnya adalah plastik dan styrofoam.3. Sampah B3 (bahan berbahaya dan beracun) yaitu sampah yang terdiri dari bahan-bahan berbahaya dan beracun. Misalnya adalah bahan kimia beracun.4. Kompos adalah sampah yang teruraikan secara biologis, yaitu melalui pembusukan dengan bakteri yang ada di tanah, dan kerap digunakan sebagai pupuk.C. Pengelolaan Sampah Bagaimana kehidupan masyarakat kita ke depan, jika persoalansampah tidak segera diselesaikan? Permasalahan sampah bukan hanyaberdampak pada persoalan lingkungan, tetapi juga telah menimbulkankerawanan sosial dan bencana kemanusiaan.Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 16
  23. 23. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP Berbagai kasus, seperti di Bantargerbang, Bojong Gede, danLeuwigajah, mengingatkan kita bahwa persoalan sampah bukan hal yangsepele. Lalu, apa yang dapat kita lakukan agar sampah tidak menggunungdan membuat lingkungan tidak sehat?Sistem Pengelolaan Sampah Secara garis besar ada tiga sistem pengelolaan sampah. Dengancara kimiawi melalui pembakaran, cara fisik melalui pembuangan di TPA,dan cara biologis melalui proses kompos. Yang lazim dilakukan untuksampah dalam jumlah besar adalah secara fisik.Bagaimana siklus sistem pengelolaan sampah? Sampah dari rumah-rumah dikumpulkan dan disimpan dalamtempat atau kontainer sementara, untuk kemudian diangkut ke TempatPembuangan Akhir (TPA) untuk diolah sebelum dibuang.Mengapa sampah yang dibuang harus diolah dulu? Tumpukan sampah yang tidak diolah terlebih dulu dapatmengundang lalat, tikus, pertumbuhan organisme-organisme yangmembahayakan, mencemari udara, tanah dan air.Bagaimana penanganan sampah di TPA? TPA sering juga disebut landfill, yaitu tempat pembuangan yangmemiliki dasar impermeable (tidak tembus air) sehingga sampah yangdiletakkan diatasnya tidak akan merembes hingga mencemari air dantanah di sekitarnya. Sampah-sampah yang datang diletakkan secara berlapis, dipadat-kan, dan ditutupi dengan tanah liat untuk mencegah datangnya hama danmenghilangkan bau. TPA umumnya dibuat untuk bisa menampungsampah selama jangka waktu beberapa tahun.Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 17
  24. 24. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPApa itu Insinerator? Insinerator adalah perangkat pembakaran sampah yang efisien danbisa mengurangi polusi udara. Insinerator yang baik memiliki sistempenangkal pencemar udara di cerobongnya (walaupun tetap menyebab-kan pencemaran udara), dan sanggup mengurangi volume sampahsampai 80%nya seusai dibakar.Prinsip 4R dalam menangani sampah Ada beberapa hal kreatif dan efektif yang bisa kita lakukan yaitumenerapkan prinsip 4R : Replace (mengganti), reduce (mengurangi), re-use (memakai lagi), dan recycle (mendaur ulang).1. Replace (Ganti dengan barang ramah lingkungan) Teliti barang yang kita pakai sehari-hari. Gantilah barang barangyang hanya bisa dipakai sekalai dengan barang yang lebih tahan lama.Juga telitilah agar kita hanya memakai barang-barang yang lebih ramahlingkungan. Misalnya, ganti kantong keresek kita dengan keranjang bilaberbelanja, dan jangan pergunakan styrofoam karena kedua bahan initidak bisa didegradasi secara alami.2. Reduce (Kurangi sampah!) Yaitu usaha untuk mengurangi sampah dalam kegiatan sehari-hariseperti:a. Membawa tas belanja sendiri untuk mengurangi sampah kantong plastik pembungkus barang belanja.b. Membeli kemasan isi ulang untuk shampoo dan sabun daripada membeli botol baru setiap kali habis.c. Membeli susu, makanan kering, deterjen, dan lain-lain dalam paket yang besar dari pada membeli beberapa paket kecil untuk volume yang sama.Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 18
  25. 25. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP3. Reuse (Gunakan sisa sampah yang masih bisa dipakai!) Coba cara-cara ini meliputi:a. Memanfaatkan botol-botol bekas untuk wadah.b. Memanfaatkan kantong plastik bekas kemasan belanja untuk pembungkus.c. Memanfaatkan pakaian atau kain-kain bekas untuk kerajinan tangan, perangkat pembersih (lap), maupun berbagai keperluan lainnya.4. Recycle (Daur ulang sampah!) Daur ulang sendiri memang tidak mudah, karena kadangdibutuhkan teknologi dan penanganan khusus. Tapi teman-teman bisa membantu dengan cara-cara ini :a. Mengumpulkan kertas, majalah, dan surat kabar bekas untuk didaur ulang.b. Mengumpulkan sisa-sisa kaleng atau botol gelas untuk didaur ulang.c. Menggunakan berbagai produk kertas maupun barang lainnya hasil daur ulang.D. Kebersihan Lingkungan Kebersihan adalah keadaan bebas dari kotoran, termasuk diantaranya, debu, sampah, dan bau. Di zaman modern, setelah LouisPasteur menemukan proses penularan penyakit atau infeksi disebabkanoleh mikroba, kebersihan juga berarti bebas dari virus, bakteri patogen,dan bahan kimia berbahaya. Betapa pentingnya kebersihan bagi kehidupan manusia sebabbanyak penyakit yang bisa ditimbulkan karena kondisi lingkungan hidupBab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 19
  26. 26. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPyang tidak bersih. Cobalah tengok tumpukan sampah yang menggunung,Kira-kira penyakit apakah yang bisa ditimbulkan dari sampah itu? Pada timbunan sampah biasanya hidup bermacam mikroba danbakteri penyebab penyakit. Mikroba dan bakteri ini dapat berpindah kemana-mana karena dibawa oleh lalat dan serangga lainya yang seringada di tempat sampah. Bakteri dan mikroba dapat menyebabkan sakitperut atau diare, batuk-batuk dan infeksi saluran napas, penyakit kulit dansebagainya. Infeksi saluran pernapasan penularannya melalui percikanludah orang yang sudah terkena penyakit itu, maka sebaiknya hindarisebisa mungkin sumber penularan tersebut. Jadi kalau bersin dan batukharus selalu ditutupi mulutnya, agar tak menular ke orang lain. Jugajangan meludah sembarangan. Kebiasaan meludah sembarangan inisangat potensial menularkan beragam penyakit. Selain dapat menimbulkan penyakit, sampah yang menggunungjuga tidak nyaman untuk dipandang. Dia juga menyebarkan bau busuk,menyebabkan pencemaran airtanah, udara atau lingkungan di sekitarnya. Kawasan wisata alam merupakan tempat yang menarik untukdikunjungi, baik oleh wisatawan lokal maupun wisatawan mancanegarayang menyenangi nuansa alami. Selain itu kawasan wisata alam adalahsarana tempat terjadinya interaksi sosial dan aktivitas ekonomi. Untukmenjaring masyarakat dan wisatawan sebanyak mungkin, setiap kawasanwisata alam harus menjaga keunikan, kelestarian, dan keindahannya.Semakin banyak kunjungan wisatawan, maka aktivitas dikawasan tersebutakan meningkat, baik aktivitas sosial maupun ekonomi. Setiap aktivitasyang dilakukan, akan menghasilkan manfaat ekonomi bagi kawasantersebut. Namun yang harus diingat adalah bahwa limbah atau sampahyang ditimbulkan dari kegiatan tersebut dapat mengancam kawasanwisata alam. Sampah apabila dibiarkan tidak dikelola dapat menjadi ancamanyang serius bagi kelangsungan dan kelestarian kawasan wisata alam.Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 20
  27. 27. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPSebaliknya, apabila dikelola dengan baik, sampah memiliki nilai potensial,seperti penyediaan lapangan pekerjaan, peningkatan kualitas dan estetikalingkungan, dan pemanfaatan lain sebagai bahan pembuatan komposyang dapat digunakan untuk memperbaiki lahan kritis di berbagai daerahdi Indonesia, dan dapat juga mempengaruhi penerimaan devisa negara.E. Dampak Sampah Terhadap Lingkungan Dampak negatif yang ditimbulkan dari sampah yang tidak dikeloladengan baik adalah sebagai berikut:a. Gangguan Kesehatan: Timbulan sampah dapat menjadi tempat pembiakan lalat yang dapat mendorong penularan infeksi. Timbulan sampah dapat menimbulkan penyakit yang terkait dengan tikus;b. Menurunnya kualitas lingkunganc. Menurunnya estetika lingkungan Timbulan sampah yang bau, kotor dan berserakan akan menjadikan lingkungan tidak indah untuk dipandang mata;d. Terhambatnya pembangunan negara. Dengan menurunnya kualitas dan estetika lingkungan, mengakibat-kan pengunjung atau wisatawan enggan untuk mengunjungi daerahwisata tersebut karena merasa tidak nyaman, dan daerah wisata tersebutmenjadi tidak menarik untuk dikunjungi. Akibatnya jumlah kunjunganwisatawan menurun, yang berarti devisa negara juga menurun (Sumber:www.shantybio..transdigit.com, diakses Kamis, 3 Desember 2009 jam 09.43).Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 21
  28. 28. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPF. Rangkuman Sampah adalah semua material yang dibuang dari kegiatan rumah tangga, perdagangan, industri dan kegiatan pertanian. Sampah yang berasal dari kegiatan rumah tangga dan tempat perdagangan dikenal dengan limbah municipal yang tidak berbahaya (non hazardous). Sampah juga merupakan bagian dari sesuatu yang tidak dipakai, tidak disenangi atau sesuatu yang harus dibuang, yang umumnya berasal dari kegiatan yang dilakukan manusia (termasuk kegiatan industri), tetapi bukan yang biologis.G. Kasus/Permasalahan1. Cobalah sebutkan sampah d sekitar kalian! Termasuk jenis sampah apakah itu?2. Dapatkah kalian menjelaskan pengelolaan sampah yang ada di sekitarmu?Bab 2 Memelihara Kebersihan Lingkungan 22
  29. 29. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP BAB III SUMBER DAYA ALAM Standar Kompetensi: Memahami pengertian, jenis dan pemanfaatan, serta kerusakan sumber daya alam. Kompetensi Dasar: 1. Menjelaskan pengertian sumber daya alam terbarui (renewable) dan tidak terbarui (nonrenewable). 2. Mengidentifikasi jenis sumber daya alam terbarui dan tidak terbarui. 3. Menjelaskan pemanfaatan sumber daya alam terbarui dan tidak terbarui. Indikator: 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian sumber daya alam terbarui (renewable) dan tidak terbarui (nonrenewable). 2. Siswa dapat mengidentifikasi jenis sumber daya alam terbarui dan tidak terbarui. 3. Siswa dapat menjelaskan pemanfaatan sumber daya alam terbarui dan tidak terbarui.A. Pendahuluan Ketersediaan sumberdaya alam untuk memenuhi kebutuhan dasar,dan tersedianya cukup ruang untuk hidup pada tingkat kestabilan sosialtertentu disebut daya dukung lingkungan. Singkatnya, daya dukunglingkungan ialah kemampuan lingkungan untuk mendukung perikehidupansemua makhluk hidup. Di bumi ini, penyebaran sumber daya alam tidak merata letaknya.Ada bagian bumi yang sangat kaya akan mineral, ada pula yang tidak.Ada yang baik untuk pertanian ada pula yang tidak. Oleh karena itu, agar pemanfaatannya dapat berkesinambungan,maka tindakan eksploitasi sumber daya alam harus disertai dengantindakan perlindungan. Pemeliharaan dan pengembangan lingkunganBab 3 Sumber Daya Alam 23
  30. 30. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPhidup harus dilakukan dengan cara yang rasional antara lain sebagaiberikut :1. Memanfaatkan sumber daya alam yang dapat diperbaharui dengan hati-hati dan efisien, misalnya: air, tanah, dan udara.2. Menggunakan bahan pengganti, misalnya hasil metalurgi (campuran).3. Mengembangkan metoda menambang dan memproses yang efisien, serta pendaurulangan (recycling).4. Melaksanakan etika lingkungan berdasarkan falsafah hidup secara damai dengan alam.B. Pengertian dan Jenis Sumberdaya Alam Terbarui (Renewable) dan Tidak Terbarui (Nonrenewable)Macam-macam Sumber Daya Alam Sumber daya alam dapat dibedakan berdasarkan sifat, potensi, danjenisnya.1. Berdasarkan sifat Menurut sifatnya, sumber daya alam dapat dibagi 3, yaitu sebagaiberikut :a) Sumberdaya alam yang terbarukan (renewable), sumber daya alam yang dapat diusahakan kembali keberadaannya dan dapat dimanfaat- kan secara terus-menerus, misalnya: hewan, tumbuhan, mikroba, air, dan tanah. Disebut terbarukan karena dapat melakukan reproduksi dan memiliki daya regenerasi (pulih kembali).b) Sumberdaya alam yang tidak terbarukan (nonrenewable), sumber daya alam yang apabila digunakan secara terus-menerus akan habis, misalnya: minyak tanah, gas bumi, batu bara, dan bahan tambang lainnya.c) Sumber daya alam yang tidak habis, misalnya, udara, matahari, energi pasang surut, dan energi laut.Bab 3 Sumber Daya Alam 24
  31. 31. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP2. Berdasarkan potensi Menurut potensi penggunaannya, sumber daya alam dibagibeberapa macam, antara lain sebagai berikut.a) Sumber daya alam materi; merupakan sumber daya alam yang dimanfaatkan dalam bentuk fisiknya. Misalnya, batu, besi, emas, kayu, serat kapas, rosela, dan sebagainya.b) Sumber daya alam energi; merupakan sumber daya alam yang dimanfaatkan energinya. Misalnya batu bara, minyak bumi, gas bumi, air terjun, sinar matahari, energi pasang surut laut, kincir angin, dan lain-lain.c) Sumber daya alam ruang; merupakan sumber daya alam yang berupa ruang atau tempat hidup, misalnya area tanah (daratan) dan angkasa.3. Berdasarkan jenis Menurut jenisnya, sumber daya alam dibagi dua sebagai berikut:a) Sumber daya alam nonhayati (abiotik); disebut juga sumber daya alam fisik, yaitu sumberdaya alam yang berupa benda-benda mati. Misalnya: bahan tambang, tanah, air, dan kincir angin.b) Sumber daya alam hayati (biotik); merupakan sumber daya alam yang berupa makhluk hidup. Misalnya: hewan, tumbuhan, mikroba, dan manusia.Sumber daya alam yang dapat diperbarui Ialah sumber daya alam yang dapat diusahakan kembalikeberadaannya dan dapat dimanfaatkan secara terus-menerus, contoh-nya: air, udara, tanah, hutan, hewan dan tumbuhan.a) Air Air merupakan kebutuhan utama seluruh makhluk hidup. Bagimanusia selain untuk minum, mandi dan mencuci, air bermanfaat juga: 1. sebagai sarana transportasi 2. sebagai sarana wisata/rekreasiBab 3 Sumber Daya Alam 25
  32. 32. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP 3. sebagai sarana irigasi/pengairan 4. sebagai PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) Cekungan di daratan yang digenangi air terjadi secara alamidisebut danau, misalnya Danau Toba di Sumatera Utara. Sedangkancekungan di daratan yang digenangi air terjadi karena buatan manusiadisebut waduk, misalnya waduk Sermo di Kulon Progo dan Waduk GajahMungkur di Wonogiri (Jateng).b) Udara Udara yang bergerak dan berpindah tempat disebut angin. Lapisanudara yang menyelimuti bumi disebut atmosfer. Lapisan Ozon berfungsiuntuk melindungi bumi dari sinar ultraviolet yang dipancarkan olehmatahari.c) Tanah Tanah adalah lapisan kulit bumi bagian atas yang terbentuk daripelapukan batuan dan bahan organik yang hancur oleh proses alamiah.Tanah banyak dimanfaatkan untuk menanam sumber daya alampertanian. Pertanian meliputi tanaman untuk makanan pokok, seperti padi,jagung dan sagu. Palawija terdiri dari ubi-ubian dan kacang-kacangan;dan holtikultura yang meliputi berbagai jenis sayuran dan buah-buahan.d) HewanHewan di Indonesia dapat digolongkan menjadi dua, yaitu hewan liar danhewan piaraan. Hewan liar ialah hewan yang hidup di alam bebas dandapat mencari makan sendiri, misalnya dari jenis burung, ikan danserangga. Hewan piaraan ialah hewan yang dipelihara untuk sekadar hobiatau kesenangan semata, misalnya burung perkutut, marmut, kucing dankakaktua. Hewan ternak ialah hewan yang dikembangbiakkan untukkemudian dimanfaatkan atau diperjualbelikan.Bab 3 Sumber Daya Alam 26
  33. 33. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPe) Tumbuhan• Hutan Hutan merupakan sebuah areal luas yang ditumbuhi beranekaragam pepohonan. Dilihat dari jenis pohonnya, hutan dapat dibagi menjadidua, yaitu: 1. Hutan Homogen ialah hutan yang ditumbuhi oleh satu jenis pohon/tanaman, misal: hutan jati, hutan pinus, hutan cemara dll. 2. Hutan Heterogen ialah hutan yang ditumbuhi oleh berbagai jenis pohon/tanaman.Dilihat dari arealnya, hutan dapat dibagi menjadi lima, yaitu sebagaiberikut: 1. Hutan lindung ialah hutan yang berfungsi melindungi tanah dari erosi, banjir dan tanah longsor. 2. Hutan produksi ialah hutan yang berfungsi untuk menghasilkan berbagai produk industri dan bahan perlengkapan masyarakat, seperti kayu lapis, mebel, bahan bangunan dan kerajinan tangan. 3. Hutan wisata ialah hutan yang ditujukan khusus untuk menarik para wisatawan domestik (dalam negeri) maupun wisatawan man- canegara. 4. Hutan suaka alam ialah hutan yang berfungsi memelihara dan melindungi flora (tumbuhan) dan fauna (hewan). 5. Hutan mangrove ialah hutan bakau di tepi pantai yang berfungsi untuk menghindari daratan dari abrasi. Hasil hutan yang dapat dimanfaatkan oleh kita yaitu: kayu (jati,pinus, cemara, cendana), damar, rotan, bambu dll. Erosi ialah pengikisantanah yang disebabkan oleh air hujan. Reboisasi ialah penanaman/penghijauan kembali hutan yang telah gundul. Abrasi ialah penyempitandaratan akibat pengikisan tanah yang disebabkan oleh air laut. Korasiialah pengikisan daratan yang disebabkan oleh angin.• Pertanian Pertanian di Indonesia menghasilkan berbagai macam tumbuhan,antara lain padi, jagung, kedelai, sayur-sayuran, cabai, bawang danBab 3 Sumber Daya Alam 27
  34. 34. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPberbagai macam buah-buahan, seperti jeruk, apel, mangga, dan durian.Indonesia dikenal sebagai negara agraris karena sebagian besarpenduduk Indonesia mempunyai pencaharian di bidang pertanian ataubercocok tanam.• Perkebunan Jenis tanaman perkebunan yang ada di Indonesia meliputi karet,cokelat, teh tembakau, kina, kelapa sawit, kapas, cengkih dan tebu.Berbagai jenis di antara tanaman tersebut merupakan tanaman ekspor(kegiatan mengirim barang ke luar negeri ) yang menghasilkan devisa(tabungan bagi negara ).Hasil pertanian dan perkebunan antara lain:Padi Merupakan bahan baku nasi yang menjadi makanan pokok masyarakat Indonesia.Jagung Bahan membuat makanan ternak di samping sebagai makanan pokok daerah tertentuKaret Bahan baku pembuatan ban mobil atau motor/sepeda dan bahan isolator.Kapas Bahan baku tekstilTembakau Bahan baku rokok dan obatKopi Bahan baku pembuatan minumanTebu Untuk bahan baku gula pasirVanili Untuk penyedap rasaAgave Bermanfaat untuk pembuatan taliBab 3 Sumber Daya Alam 28
  35. 35. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPRosela Bermanfaat untuk bahan pembuatan karung goniKina Untuk membuat obat malariaSumber daya alam yang tidak dapat diperbarui Ialah sumber daya alam yang apabila digunakan secara terus-menerus akan habis. Biasanya sumber daya alam yang tidak dapatdiperbarui berasal dari barang tambang (minyak bumi dan batu bara) danbahan galian (emas, perak, timah, besi, nikel dan lain-lain).• Batubara Batubara berasal dari tumbuhan purba yang telah mati berjuta-juta tahun yang lalu. Batubara banyak digunakan sebagai bahan bakar untuk keperluan industri dan rumah tangga.• Minyak Bumi Minyak bumi berasal dari hewan (plankton) dan jasad-jasad renik yang telah mati berjuta-juta tahun. Dari minyak bumi dapat dibuat antara lain: Avtur untuk bahan bakar pesawat terbang; Bensin untuk bahan bakar kendaraan bermotor; Kerosin untuk bahan baku lampu minyak; Solar untuk bahan bakar kendaraan diesel; LNG (Liquid Natural Gas) untuk bahan bakar industri; Oli ialah bahan untuk pelumas mesin; Vaselin ialah salep untuk bahan obat; Parafin untuk bahan pembuat lilin; dan Aspal untuk bahan pembuat jalan (dihasilkan di Pulau Buton)• Emas dan perak untuk perhiasan• Besi dan timah Besi berasal dari bahan yang bercampur dengan tanah, pasir dan sebagainya. Besi merupakan bahan endapan dan logam yang berwarna putih. Timah berasal dari bijih-bijih timah yangBab 3 Sumber Daya Alam 29
  36. 36. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP tersimpan di dalam bumi.Biji Besi digunakan untuk peralatan rumah tangga, pertanian dan lain-lain• Tembaga, merupakan jenis logam yang berwarna kekuning-kuningan, lunak dan mudah ditempa.• Bauksit sebagai bahan dasar pembuatan alumunium.• Marmer untuk bahan bangunan rumah atau gedung• Belerang untuk bahan obat penyakit kulit dan korek api• Yodium untuk obat dan peramu garam dapur beryodium• Nikel untuk bahan pelapis besi agar tidak mudah berkarat.• Gas Alam untuk bahan bakar kompor gas• Mangaan untuk pembuatan pembuatan besi baja• Grafit bermanfaat untuk membuat isi pensilC. Rangkuman Sumber daya alam dapat dibedakan berdasarkan sifat, potensi, dan jenisnya. Menurut sifatnya, sumber daya alam dapat dibagi 3, yaitu sebagai berikut : • Sumber daya alam yang terbarukan (renewable), sumber daya alam yang dapat diusahakan kembali keberadaannya dan dapat dimanfaatkan secara terus-menerus, misalnya: hewan, tumbuhan, mikroba, air, dan tanah. Disebut terbarukan karena dapat melakukan reproduksi dan memiliki daya regenerasi (pulih kembali). • Sumber daya alam yang tidak terbarukan (nonrenewable), sumber daya alam yang apabila digunakan secara terus-menerus akan habis, misalnya: minyak tanah, gas bumi, batu bara, dan bahan tambang lainnya. • Sumber daya alam yang tidak habis, misalnya, udara, matahari, energi pasang surut, dan energi laut.D. Kasus/Permasalahan1. Coba sebutkanlah sumber daya yang dipakai sehari-hari di rumahmu!2. Termasuk sumber daya apa yang dipakai di rumahmu itu?Bab 3 Sumber Daya Alam 30
  37. 37. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP BAB IV A I R Standar Kompetensi: Mengenal jenis-jenis air, siklus hidrologi dan pencemaran air. Kompetensi Dasar: 1. Mengidentifikasi perbedaan sifat air bersih dan air kotor. 2. Menjelaskan peristiwa terjadinya siklus hidrologi di bumi. 3. Menjelaskan pentingnya siklus hidrologi bagi kehidupan di bumi. 4. Mendefinisikan pencemaran air menurut peraturan perundang- undangan. 5. Menjelaskan penyebab terjadinya pencemaran air. 6. Menyebutkan dampak pencemaran air terhadap lingkungan hidup. 7. Menyebutkan dampak pencemaran terhadap kesehatan manusia. Indikator: 1. Siswa dapat mengidentifikasi perbedaan sifat air bersih dan air kotor. 2. Siswa dapat menjelaskan peristiwa terjadinya siklus hidrologi di bumi. 3. Siswa dapat menjelaskan pentingnya siklus hidrologi bagi kehidupan di bumi. 4. Siswa dapat mendefinisikan pencemaran air menurut peraturan perundang-undangan. 5. Siswa dapat menjelaskan penyebab terjadinya pencemaran air. 6. Siswa dapat menyebutkan dampak pencemaran air terhadap lingkungan hidup. 7. Siswa dapat menyebutkan dampak pencemaran terhadap kesehatan manusia.A. Jenis Air Air, dalam hal ini adalah semua air yang terdapat di atas, maupundi bawah permukaan tanah. Air dalam pengertian ini termasuk airpermukaan, air tanah, air hujan, dan air laut yang dimanfaatkan di darat.Jumlah air di bumi relatif tetap, yakni sebesar kurang lebih 1,4 miliar km3atau hampir 97,5% air di dunia dalam keadaaan asin. Bila dianggapBab 4 Air 31
  38. 38. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPpermukaan bumi ini seragam (tanpa lembah dan gunung), maka jumlah airsebesar itu akan menutup rata seluruh permukaan bumi sedalam 2,6 km.Air dalam jumlah sebesar itu, hanya 2,5% air di dunia yang bersifat tawar,sekitar 1,7% tersimpan dalam bentuk es, terutama sekali di daerah kutub,sedangkan 0,1% berada di atmosfer sebagai uap air. Dari seluruh airtawar di bumi, sekitar dua pertiga berwujud es di kutub. Sementarasebagian besar dari sepertiga sisa air tawar berupa air tanah yang beradapada kedalaman 200 – 600 m di bawah permukaan tanah. Dari seluruh air tawar, hanya 0,006% yang mengalir di permukaanbumi, sementara kandungan air tawar dalam tubuh makhluk hidup selu-ruhnya hanya sebesar 0,003% yakni sekitar setengah dari jumlah air tawardi danau, sungai dan rawa-rawa di bumi kita. Jumlah tersebut relatif keciljika dibandingkan dengan seluruh jumlah air di dunia. Kendati secara harfiah dunia tidak kehabisan air, di berbagaitempat dan sebagian besar proporsi penduduk dunia. Sekitar 700 jutapenduduk di 43 negara hidup di bawah ambang batas kebutuhan airminimum yaitu 1,700 meter kubik per orang per tahun. Dalam 20 tahun, 3milyar penduduk dunia akan hidup di bawah ambang batas tersebut. Meningkatnya kebutuhan air akibat perluasan kota, industri,pertanian, serta tuntutan akan energi semakin menyulitkan kondisimasyarakat miskin sudah rentan terhadap ketersediaan makanan danmata pencarian. Disekitar kita dapat ditemui air dari sungai yang besar,sering melimpah pada musim hujan namun kenyataan dalam kehidupanmasyarakat dinyatakan kekurangan air. Keadaan demikian berarti tidaksemua jenis air yang dibutuhkan oleh manusia, manusia membutuhkan airbersih untuk kebutuhan rumah tangga terutama untuk minum, memasak,mandi dan kegiatan rumah tangga lainnya. Air bersih secara fisik dapat dikenali bersifat tidak berwarna, tidakberbau dan tidak berasa. Bila disyaratkan lebih rinci air bersih seharusnyajuga harus memenuhi kriteria air parameter kimiawi dan biologis. Sebaliknya air yang tidak mempunyai sifat salah satu parameterfisika sudah dikategorikan air kotor, tentunya dimungkinkan tidak meme-Bab 4 Air 32
  39. 39. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPnuhi kriteria parameter kimiawi maupun biologis. Air yang berwarna dapatdisebabkan banyak faktor, seperti: terlarutnya butiran tanah permukaanatau debu, adanya proses alam pelapukan bahan-bahan organik olehmikroorganisme pada sumber air yang menggenang, atau masuknyabahan-bahan kimia sehingga mengubah warna air. Air berbau menunjuk-kan adanya bahan-bahan lain yang larut dalam air, misal bahan organikmembusuk mengeluarkan gas ammonia sehingga berbau sengak, airyang tercampur bahan organik, darah, sisa cucian daging atau ikan akanmenghasilkan bau air anyir. Air murni tidak berasa, bila dalam air terlarutbahan-bahan kimia lain bisa menjadi pahit atau masam sehingga airtersebut tidak layak digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Sumber penyebab air kotor bisa karena kejadian alam, air hujanyang membawa kotoran, banjir yang membawa lumpur. Air kotor alamsifatnya sesaat tetapi bisa pada wilayah yang sangat luas. Air kotor yangberasal dari kegiatan manusia banyak kita jumpai baik domestik yaitulimbah rumah tangga dan pertanian serta limbah industri yang sifatnyaterus menerus, sehingga terkumpul di sungai menjadi air kotor sulitdikendalikan.B. Hidrosfer dan Siklus Hidrologi Hidrosfer adalah lapisan air yang menyelimuti permukaan bumi.Kata hidrosfer berasal dari kata hidros yang berarti air dan sphere yangberarti lapisan. Hidrosfer di permukaan bumi meliputi danau, sungai, laut,lautan, salju atau gletser, air tanah dan uap air yang terdapat di lapisanudara. Air merupakan salah satu sumber daya secara alamiah dapatdiperbaharui (renewable), bukan berarti air yang habis dapat dibuat airbaru tetapi dapat diperbarui dalam kualitas dan adanya perubahan wujudserta dapat mengalami perpindahan. Air mempunyai daya regerenasidalam suatu sirkulasi yang disebut siklus air. Ilmu yang mempelajaritentang hidrosfer disebut hidrologi.Bab 4 Air 33
  40. 40. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPSiklus Hidrologi Siklus air atau siklus hidrologi adalah sirkulasi air yang tidak pernahberhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfir melalui konden-sasi, presipitasi, evaporasi dan transpirasi (Gambar 4.1). Pemanasan airlaut oleh sinar matahari merupakan kunci proses siklus hidrologi tersebutdapat berjalan secara terus menerus. Air berevaporasi, kemudian jatuhsebagai presipitasi dalam bentuk hujan, salju, hujan batu, hujan es dansalju (sleet), hujan gerimis atau kabut. Pada perjalanan menuju bumi beberapa presipitasi dapatberevaporasi kembali ke atas atau langsung jatuh yang kemudiandiintersepsi oleh tanaman sebelum mencapai tanah. Setelah mencapaitanah, siklus hidrologi terus bergerak secara kontinu dalam tiga cara yangberbeda: • Evaporasi/transpirasi - Air yang ada di laut, di daratan, di sungai, di tanaman, dsb. kemudian akan menguap ke angkasa (atmosfer) dan kemudian akan menjadi awan. Pada keadaan jenuh uap air (awan) itu akan menjadi bintik-bintik air yang selanjutnya akan turun (precipitation) dalam bentuk hujan, salju, es. • Presipitasi merupakan proses pengendapan air di awan dalam bentuk embun selanjutnya jatuh dari atmosfer ke permukaan bumi dalam bentuk yang berbeda, bisa berupa hujan, hujan es batu (hail), atau salju • Infiltrasi/Perkolasi ke dalam tanah - Air bergerak ke dalam tanah melalui celah-celah dan pori-pori tanah dan batuan menuju muka air tanah. Air dapat bergerak akibat aksi kapiler atau air dapat bergerak secara vertikal atau horizontal di bawah permukaan tanah hingga air tersebut memasuki kembali sistem air permukaan. • Air Permukaan - Air bergerak di atas permukaan tanah dekat dengan aliran utama dan danau; makin landai lahan dan makin sedikit pori-pori tanah, maka aliran permukaan semakin besar. Aliran permukaan tanah dapat dilihat biasanya pada daerah urban. Sungai-sungai bergabung satu sama lain dan membentuk sungaiBab 4 Air 34
  41. 41. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP utama yang membawa seluruh air permukaan di sekitar daerah aliran sungai menuju laut. Air permukaan, baik yang mengalir maupun yang tergenang(danau, waduk, rawa), dan sebagian air bawah permukaan akanterkumpul dan mengalir membentuk sungai dan berakhir ke laut. Prosesperjalanan air di daratan itu terjadi dalam komponen-komponen siklushidrologi yang membentuk sistem Daerah Aliran Sungai (DAS). Jumlah airdi bumi secara keseluruhan relatif tetap, yang berubah adalah wujud dantempatnya. Gambar 4.1 Siklus HidrologiBab 4 Air 35
  42. 42. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPC. Pencemaran Air Gambar 4.2 Pencemaran Air Air merupakan sumber yang penting bagi kehidupan manusia.Tanpa air dunia akan menjadi sebuah planet yang tidak bernyawa. 3/4bagian bumi diliputi oleh air dan lebih 2/3 dari pada berat badan manusiaadalah air. Pada umumnya seorang manusia menggunakan 1.000 liter airsetahun sebagai minuman. Di bumi cukup melimpah air tetapi sering kitamenyaksikan atau mendengar banyak penduduk kekurangan air karenabanyak sumber air yang mengalami penurunan kualitas sehingga tidaklayak dikonsumsi, sering kita mendengar karena terjadi pencemaran air. Pencemaran air adalah suatu perubahan keadaan di suatu tempatpenampungan air seperti danau, sungai, lautan dan air tanah akibataktivitas manusia. Walaupun fenomena alam seperti gunung berapi,badai, gempa bumi, dll. juga mengakibatkan perubahan yang besarterhadap kualitas air, hal ini tidak dianggap sebagai pencemaran. Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82Tahun 2001, tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pence-maran Air. Pencemaran air adalah masuknya atau dimasukkannyamakhluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam air olehBab 4 Air 36
  43. 43. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPkegiatan manusia, sehingga kualitas air turun sampai ke tingkat tertentuyang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai dengan peruntukan-nya. Pencemaran air dapat disebabkan oleh berbagai hal dan memilikikarakteristik yang berbeda-beda. • Meningkatnya kandungan nutrien dapat mengarah pada eutrofikasi. • Sampah organik seperti air comberan (sewage) menyebabkan peningkatan kebutuhan oksigen pada air yang menerimanya yang mengarah pada berkurangnya oksigen yang dapat berdampak parah terhadap seluruh ekosistem. • Industri membuang berbagai macam polutan ke dalam air limbah- nya seperti logam berat, toksin organik, minyak, nutrien dan padatan. Air limbah tersebut memiliki efek termal, terutama yang dikeluarkan oleh pembangkit listrik, yang dapat juga mengurangi oksigen dalam air. Air dikatakan tercemar bilamana terjadi perubahan komposisi ataukondisi yang diakibatkan oleh adanya kegiatan atau hasil kegiatanmanusia sehingga secara langsung maupun tidak langsung air menjaditidak layak atau kurang layak untuk semua fungsi atau tujuanpemanfaatan sebagaimana kewajaran air yang dalam keadaan alami. Indikator air telah tercemar adalah adanya perubahan atau tandayang dapat diamati melalui : adanya perubahan suhu air, perubahan pH, perubahan warna, bau dan rasa, timbulnya endapan, koloidal, bahan pelarut, adanya mikroorganisme, dan meningkatnya radioaktivitas air lingkungan.Bab 4 Air 37
  44. 44. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP (a) (b) (c)Gambar 4.3 Pencemaran Air; (a) Limbah Industri, (b) Limbah Domestik, dan (c) Limbah Industri dan Domestik ke Sungai.D. Dampak Pencemaran Air Kemampuan manusia untuk mengubah atau memoditifikasi kualitaslingkungannya tergantung sekali pada taraf sosial budayanya. Masyarakatyang masih primitif hanya mampu membuka hutan secukupnya untukmemberi perlindungan pada masyarakat. Sebaliknya, masyarakat yangsudah maju sosial budayanya dapat mengubah lingkungan hidup sampaitaraf yang irreversible. Prilaku masyarakat ini menentukan gaya hiduptersendiri yang akan menciptakan lingkungan yang sesuai dengan yangdiinginkannya mengakibatkan timbulnya penyakit juga sesuai denganprilakunya tadi. Dengan demikian eratlah hubungan antara kesehatandengan sumberdaya sosial ekonomi. WHO menyatakan “Kesehatanadalah suatu keadaan sehat yang utuh secara fisik, mental dan sosialserta bukan hanya merupakan bebas dari penyakit”. Dalam Undang Undang No. 9 Tahun 1960 tentang Pokok-PokokKesehatan. Dalam Bab 1, Pasal 2 dinyatakan bahwa “Kesehatan adalahmeliputi kesehatan badan (somatik), rohani (jiwa) dan sosial dan bukanBab 4 Air 38
  45. 45. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPhanya keadaan yang bebas dari penyakit, cacat dan kelemahan”. Definisiini memberi arti yang sangat luas pada kata kesehatan. Masyarakat adalah terdiri dari individu-individu manusia yangmerupakan makhluk biologis dan makhluk sosial di dalam suatulingkungan hidup (biosfir). Sehingga untuk memahami masyarakat perlumempelajari kehidupan biologis bentuk interaksi sosial dan lingkunganhidup. Dengan demikian permasalahan kesehatan masyarakat merupakanhal yang kompleks dan usaha pemecahan masalah kesehatan masyara-kat merupakan upaya menghilangkan penyebab-penyebab secararasional, sistematis dan berkelanjutan. Menurut paradigma Blum tentangkesehatan dari lima faktor lingkungan mempunyai pengaruh dominan.Faktor lingkungan yang mempengaruhi status kesehatan seseorang itudapat berasal dari lingkungan pemukiman, lingkungan sosial, linkunganrekreasi, dan lingkungan kerja. Pengaruh air terhadap kesehatan dapat menyebabkan penyakitmenular dan tidak menular. Perkembangan epidemiologi menggambarkansecara spesifik peran lingkungan dalam terjadinya penyakit dan wabah.Lingkungan berpengaruh pada terjadinya penyakit-penyakit umpamapenyakit malaria karena udara jelek dan tinggal di sekitar rawa-rawa.Orang beranggapan bahwa penyakit malaria terjadi karena tinggal padarawa-rawa padahal nyamuk yang bersarang di rawa menyebabkanpenyakit malaria. Dipandang dari segi lingkungan kesehatan, penyakitterjadi karena interaksi antara manusia dan lingkungan. Air yang telah tercemar dapat mengakibatkan kerugian terhadapmanusia juga ekosistem yang ada didalam air. Kerugian yang disebabkanoleh pencemaran air dapat berupa : Air tidak dapat digunakan lagi untuk keperluan rumah tangga, hal ini diakibatkan oleh air sudah tercemar sehingga tidak bisa diguna- kan lagi apalagi air ini banyak manfaatnya seperti untuk diminum, mandi, memasak mencuci dan lain-lain.Bab 4 Air 39
  46. 46. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP Air tidak dapat digunakan untuk keperluan industri, contoh air yang terkena minyak tidak dapat digunakan lagi sebagai solven atau sebagai air dalam proses industri kimia. Air tidak dapat digunakan untuk keperluan pertanian, seperti untuk irigasi, pengairan sawah dan kolam perikanan. Apabila air sudah tercemar oleh senyawaan organik dapat mengakibatkan perubahan drastis pada PH air. Air yang bersifat terlalu asam atau basa akan mematikan tanaman dan hewan air, selain itu air yang tercemar oleh limbah B3 menyebabkan banyak ikan mati dan pada manusia timbul penyakit kulit (rasa gatal).E. Rangkuman Pengertian “air” adalah semua air yang terdapat pada di atas, maupun di bawah permukaan tanah. Air dalam pengertian ini termasuk air permukaan, air tanah, air hujan, dan air laut yang dimanfaatkan di darat. Hidrosfer adalah lapisan air yang menyelimuti permukaan bumi. Kata hidrosfer berasal dari kata hidros yang berarti air dan sphere yang berarti lapisan. Hidrosfer di permukaan bumi meliputi danau, sungai, laut, lautan, salju atau gletser, air tanah dan uap air yang terdapat di lapisan udara. Air merupakan salah satu sumber daya secara alamiah dapat diperbaharui (renewable). Siklus air atau siklus hidrologi adalah sirkulasi air yang tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfir melalui kondensasi, presipitasi, evaporasi dan transpirasi. Air dikatakan tercemar bilamana terjadi perubahan komposisi atau kondisi yang diakibatkan oleh adanya kegiatan atau hasil kegiatan manusia sehingga secara langsung maupun tidak langsung air menjadi tidak layak atau kurang layak untuk semua fungsi atau tujuan pemanfaatan sebagaimana kewajaran air yang dalam keadaan alami.F. Kasus/Permasalahan1. Sebutkan sumber-sumber air yang terdapat di sekitarmu!2. Apakah sumber air di sekitarmu ada yang tercemar! Bila ada, tolong jelaskan proses pencemarannya !Bab 4 Air 40
  47. 47. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPBuatlah suatu cerita tentang peristiwa-peristiwa di atas dan buatlahringkasan tentang dampak pencemaran air terhadap kesehatan manusiadan kehidupan makhluk lain.Bab 4 Air 41
  48. 48. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP BAB V PENCEMARAN UDARA Standar Kompetensi: Memahami fungsi udara, pencemaran, dan dampak yang ditimbulkan, serta cara pengendaliannya. Kompetensi Dasar: 1. Menjelaskan fungsi udara. 2. Menjelaskan pengertian pencemaran udara. 3. Mengidentifikasi sumber pencemaran udara dan jenis zat pencemarnya. 4. Menjelaskan gangguan kesehatan yang ditimbulkan dari kebisingan dan bau. Indikator: 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian fungsi udara. 2. Siswa dapat menjelaskan pengertian pencemaran udara. 3. Siswa dapat mengidentifikasi sumber pencemaran udara dan jenis zat pencemarnya. 4. Siswa dapat menjelaskan gangguan kesehatan yang ditimbulkan dari kebisingan dan bau.A. Pendahuluan Dalam bab ini akan diuraikan tentang pengertian pencemaranudara. Selanjutnya juga akan diuraikan bagaimana mengidentifikasisumber pencemaran udara dan jenis zat pencemarnya, selain itu jugadijelaskan bahwa pencemaran udara dapat timbul karena suara dan bau.Dalam bab ini juga diuraikan tentang gangguan kesehatan yangditimbulkan karena pencemaran yang disebabkan oleh suara (kebisingan)dan bau. Udara mempunyai peran penting di dalam kehidupan. Udaramerupakan campuran beberapa gas dan partikel yang sangat dibutuhkanoleh makhluk hidup. Dalam udara terdapat gas oksigen yang digunakanBab 5 Pencemaran Udara 42
  49. 49. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPuntuk bernafas, gas karbondioksida untuk fotosintesis, dan lapisan ozonuntuk menahan sinar ultraviolet dari matahari. Salah satu dampak dariadanya peningkatan jumlah populasi manusia dan perkembanganteknologi adalah munculnya masalah lingkungan yaitu pencemaran.Pencemaran dapat terjadi di lingkungan udara, air, dan tanah.Pencemaran lingkungan yang paling mempengaruhi keadaan iklim duniaadalah pencemaran udara. Pencemaran udara dapat menimbulkandampak negatif bagai kehidupan di muka bumi. Pencemaran udara tidakhanya mempengaruhi kesehatan manusia saja, namun juga memberidampak pada makhluk hidup lain seperti tumbuhan dan hewan.B. Pencemaran Udara Pencemaran udara atau disebut juga dengan polusi udara adalahproses masuknya polutan (bahan pencemar) ke dalam lapisan udara(atmosfer) sehingga dapat menurunkan kualitas lingkungan udara terse-but. Pada dasarnya, secara alamiah alam mampu mengurangi polutanyang masuk ke lingkungannya untuk diubah menjadi suatu zat yang tidakberbahaya dan diperlukan untuk kehidupan di bumi ini. Namun, apabilajumlah zat polutan yang masuk ke dalam lingkungan telah melebihi batasnormal yang dapat ditolerir oleh lingkungan maka terjadilah peristiwa yangdisebut dengan pencemaran. Konsentrasi polutan yang masuk kelingkungan sudah tidak sebanding lagi dengan laju proses penguraiannya,sehingga menyebabkan terjadinya pencemaran. Pencemaran yang disebabkan oleh gas karbondioksida adalahsalah satu contoh ketidakseimbangan saat ini yang terjadi di alam. Secaraalami gas karbondioksida (CO2) diperlukan untuk proses fotosintesis olehtumbuhan untuk menghasilkan gas oksigen. Gas oksigen sangat diperlu-kan oleh manusia dan hewan, karena digunakan untuk proses perna-fasan. Gas karbondioksida berasal dari berbagai proses pembakaranyang berlangsung secara sempurna. Jumlah gas karbondioksida yangdikeluarkan semakin hari semakin bertambah karena proses pembakaranjuga semakin meningkat. Banyaknya kendaraan bermotor, kebakaranBab 5 Pencemaran Udara 43
  50. 50. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMP(sengaja ataupun tidak), dan banyaknya pabrik yang berproduksi, menye-babkan jumlah gas karbondioksida semakin meningkat. Peningkatan initidak disertai dengan meningkatnya jumlah tanaman atau tumbuhan yangdapat mengeliminasi atau mengurangi jumlah karbondioksida di udara.Akibatnya terjadi ketidakseimbangan alam, jumlah CO2 yang dikeluarkanlebih besar daripada yang dimanfaatkan oleh tumbuhan, sehinggaterjadilah pencemaran udara. Pencemaran udara terutama terjadi di kota-kota besar, daerah yangpadat lalu lintasnya, dan kawasan padat industri. Pencemaran dapatterjadi di mana-mana, di dalam ruang maupun di luar ruangan. Bilapencemaran terjadi di dalam rumah, ruang sekolah atau perkantoranmaka disebut sebagai pencemaran dalam ruang (indoor pollution).Sedangkan apabila pencemaran terjadi di luar ruangan disebut denganoutdoor pollution. Pencemaran dapat terjadi secara lokal (lingkup kecil),nasional (lingkup yang agak besar), regional (lingkup lebih besar),ataupun secara global (atau di seluruh permukaan bumi). Dapatkah kalian menyebutkan satu contoh dari masing-masingpencemaran yang terjadi baik secara lokal, nasional, regional, atauglobal? Diskusikan bersama guru dan teman kalian! Mengapa disebutpencemaran lokal, nasional, regional, ataupun global? Siapa yangmerasakan dampak dari pencemaran tersebut? Dampak dari pencemaran udara terutama adalah mengganggukesehatan makhluk hidup atau bahkan dapat menyebabkan timbulnyakematian bagi makhluk di lingkungan udara yang tercemar. Pencemaranjuga menimbulkan dampak kerusakan pada benda-benda yang ada dilingkungan yang tercemar. Dampak tersebut ada yang tidak langsungterlihat, namun tidak sedikit dampaknya baru terasa setelah bertahun-tahun atau bahkan menurun ke anak cucunya.C. Sumber Pencemaran Udara dan Jenis Zat Pencemarnya Sumber pencemaran udara berasal dari aktivitas alam dan kegiatanmanusia. Aktivitas alam seperti letusan gunung berapi, pembusukan zatBab 5 Pencemaran Udara 44
  51. 51. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPsecara alami, serta kebakaran hutan yang tidak disengaja dapat menim-bulkan masalah pencemaran udara. Sedangkan aktivitas manusia akanmemberikan sumbanganterbesar bagi terciptanyamasalah pencemaran u-dara. Aktivitas manusiaantara lain dari aktivitasindustri, kendaraan ber-motor, pembakaran sam-pah, merokok, dan lain-lain. Zat atau bahan Gambar 5.1 Pembuangan Asap Proses Industriyang dapat mengakibat-kan pencemaran disebut dengan polutan. Sumber pencemar udara dapatdigolongkan menjadi sumber diam dan sumber bergerak. Sumber diammisalnya gunung meletus, asap dari penggorengan di dapur, sedangkansumber bergerak misalnya kendaraan bermotor. Polutan dapat berpindahtempat karena bantuan angin dan hujan. Angin menyebabkan pencemar-an dapat menyebar kemana-mana. Hujan sebenarnya adalah pembersihalami. Dengan adanya hujan, maka polutan dapat turun ke bumi danmasuk ke dalam air atau tanah, dan menjadi sumber nutrisi bagi tanamanatau ikan di dalam air. Namun, jika dalam udara mengandung kadarpolutan yang sangat tinggi maka hujan membawa polutan yang berbahayabagi air, tanah, serta makhluk hidup yang tinggal di dalamnya. Sumber pencemar dapat berupa gas dan partikel. Zat pencemaryang sering dijumpai di lingkungan perkotaan adalah berupa gas CO2,CO, SO2, NO2, partikel debu, dan logam Pb. Selain itu, bau dan suaradapat menimbulkan pencemaran udara. Gas karbondioksida adalah gas yang dihasilkan dari semua prosespembakaran yang terjadi secara sempurna. Semakin tahun jumlah gasCO2 yang dilepaskan ke udara semakin meningkat. Sumbangan terbesargas CO2 adalah berasal dari kendaraan bermotor. Gas CO2 sebenarnyaBab 5 Pencemaran Udara 45
  52. 52. KELAS 7 PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP SMPtidak berpengaruh secara langsung pada kesehatan manusia, namundampak yang terjadi dengan adanya peningkatan gas CO2 memberikandampak yang lebih besar terhadap lingkungan. Gas CO2 dapat meningkat-kan suhu bumi sehingga dapat menyebabkan pemanasan global. Jikaterjadi secara terus menerus dan tidak ada upaya untuk mengurangibertambahnya kadar CO2 yang masuk udara, maka diprediksi akan terjadipencairan gunung es, naiknya permukaan air laut, dan terjadinyaperubahan iklim yang ekstrim. Gas CO (karbonmonoksida) diperoleh dari pembakaran yang tidaksempurna. Misalnya memanaskan mobil di dalam ruang yang tertutupdapat menimbulkan gas CO. Apabila keracunan gas CO dapat mengaki-batkan pusing, pingsan, bahkan dapat menyebabkan kematian. Hal inidisebabkan gas CO dalam tubuh lebih mudah berikatan denganhaemoglobin (Hb) dalam darah. Darah di dalam tubuh yang normalseharusnya mengangkut gas oksigen, namun jika terdapat gas CO makadarah akan lebih mudah membawa gas CO, sehingga dapat menyebab-kan kematian apabila tidak segera mendapat pertolongan. Gas SO2 dan NO2 berasal dari pembakaran bahan bakar fosilseperti minyak, bensin, solar, dan batubara. Keberadaan kedua gastersebut di udara dapat menyebabkan hujan yang turun di daerah yangmengandung kadar SO2 dan NO2 tinggi dapat menyebabkan hujan asam.Hujan asam dapat mengakibatkan tumbuhan dan hewan yang hidup didalam tanah mati, besi dan logam mudah berkarat, dan bangunan kunoseperti candi menjadi cepat rusak. Selain itu, kadar SO2 yang tinggi dapatmenyebabkan gangguan pada pertumbuhan tanaman seperti menguning-nya daun dan kerdilnya tanaman. Partikel debu secara alami dapat dihasilkan dari debu tanah keringyang terbawa oleh angin atau dari letusan gunung berapi. Partikel debudapat berada di udara melayang-layang dalam waktu yang relatif lama,sehingga dapat masuk ke dalam tubuh manusia melalui saluran pernafas-an. Partikel debu dapat mengandung berbagai senyawa kimia, danmempunyai ukuran yang berbeda tergantung dari sumber emisinya.Bab 5 Pencemaran Udara 46

×