Your SlideShare is downloading. ×
Laporan pdrb bogor fix
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Laporan pdrb bogor fix

1,253
views

Published on


0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
1,253
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
56
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. ANALISIS PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) DI KOTA BOGOR TAHUN 2006-2010 Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) Dosen Pembimbing: Samsul Ma’rif, SP, MT Dikerjakan Oleh : Ariani Suwandi NIM 21040112120005 Dwitantri Rezkiandini Lestari NIM 21040112130071 Naufal Rabbani NIM 21040112130091 Bunga Kasih Agyaputeri NIM 21040112140113 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013
  • 2. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 36 DAFTAR ISI DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………….ii DAFTAR TABEL…………………………………………………………………………………..iv DAFTAR GAMBAR……………………………………………………………………………….vi BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang.............................................................................................................. 1 1.2 Perumusan Masalah .................................................................................................2 1.3 Tujuan dan Sasaran...................................................................................................2 1.3.1 Tujuan...................................................................................................................2 1.3.2 Sasaran .................................................................................................................2 1.4 Ruang Lingkup..........................................................................................................2 1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah ........................................................................................2 1.4.2 Ruang Lingkup Materi ..........................................................................................3 1.5 Sistematika Penulisan...............................................................................................3 BAB 2 PENDEKATAN DAN METODE PERHITUNGAN...........................................................5 2.1 Pengertian Produk Domestik Regional Bruto...........................................................5 2.1.1 Pembagian PDRB..................................................................................................5 2.1.2 Ukuran-ukuran PDRB............................................................................................5 2.2 Pendekatan Perhitungan Pendapatan Regional.......................................................7 2.2.1 Pendekatan Produksi (Production Approach).......................................................7 2.2.2 Pendekatan Pendapatan (Income Approach) .......................................................7 2.2.3 Pendekatan Pengeluaran (Expenditure Approach)...............................................7 2.2.4 Metode Alokasi (Alocation Method) .....................................................................7 2.3 Metode Perhitungan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku............................................ 8 2.4 Metode Perhitungan PDRB Atas Dasar Harga Konstan........................................... 8 2.4.1 Revaluasi.............................................................................................................. 8 2.4.2 Ekstrapolasi ......................................................................................................... 9 2.4.3 Deflasi.................................................................................................................. 9 2.4.4 Deflasi Berganda.............................................................................................. 9 2.5 Penyajian Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) .............................................. 10 2.5.1 Penyajian PDRB Atas Dasar Harga Berlaku ......................................................... 10 ii
  • 3. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 37 2.5.2 Penyajian PDRB Atas Dasar Harga Konstan........................................................ 10 2.6 Peranan Sektoral .....................................................................................................11 2.7 Manfaat Statistik Pendapatan Regional ................................................................. 12 BAB 3 GAMBARAN UMUM KOTA BOGOR ........................................................................ 13 3.1 Aspek Fisik.............................................................................................................. 13 3.1.1 Luas dan Letak Wilayah ...................................................................................... 13 3.1.2 Keadaan Alam..................................................................................................... 13 3.1.3 Keadaan Cuaca dan Iklim.................................................................................... 13 3.2 Kependudukan ....................................................................................................... 14 3.3 Pemerintahan......................................................................................................... 15 BAB 4 ANALISIS EKONOMI MAKRO KOTA BOGOR........................................................... 16 4.1 Perkembangan Total PDRB .................................................................................... 16 4.2 Struktur Ekonomi Kota Bogor ................................................................................ 17 4.2.1 Atas Dasar Harga Berlaku ................................................................................... 17 4.2.2 Atas Dasar Harga Konstan.................................................................................. 18 4.3 Laju Pertumbuhan Masing-Masing Sektor Ekonomi...............................................20 4.3.1 Atas Dasar Harga Berlaku ...................................................................................20 4.3.2 Atas Dasar Harga Konstan.................................................................................. 21 4.4 Perkembangan Pendapatan Perkapita...................................................................23 4.4.1 Atas Dasar Harga Berlaku ...................................................................................23 4.4.2 Atas Dasar Harga Konstan ..............................................................................24 4.5 Peranan Sektor dalam PDRB Kota Bogor ...............................................................26 BAB 5 PENUTUP................................................................................................................34 5.1 Kesimpulan.............................................................................................................34 5.2 Saran.......................................................................................................................34 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................35 iii
  • 4. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 38 DAFTAR TABEL Tabel III.1 Jumlah Penduduk Kota Bogor Tahun 2006-2010 (Jiwa)………………………. 14 Tabel III.2 Kepadatan Penduduk Kota Bogor Tahun 2006-2010 (jiwa/km2 )……………… 14 Tabel IV.1 PDRB Kota Bogor Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan (2000) Tahun 2006 – 2010 ( Jutaan Rupiah )…………………………………... 16 Tabel IV.2 Kontribusi Sektor Dalam Perekonomian Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006– 2010 (%)……………………………………………………. 17 Tabel IV.3 Kontribusi Sektor Dalam Perekonomian Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Kota Bogor Tahun 2006– 2010 (%)………………………………………. 19 Tabel IV.4 Laju Pertumbuhan Masing-masing Sektor Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2010………………………………………………………………………... 20 Tabel IV.5 Laju Pertumbuhan Masing-masing Sektor Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Tahun 2006-2010…………………………………………………………. 22 Tabel IV.6 PDRB Perkapita Kota Bogor dan Provinsi Jawa Barat Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2011………………………………………………………... 25 Tabel IV.7 PDRB Kota Bogor menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2011………………………………………………………………… 26 Tabel IV.8 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Bogor Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2006-2011………………………………………………………………………… 27 Tabel IV.9 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Pertanian Kota Bogor Tahun 2006- 2010……………………………………………………………………………… 28 Tabel IV.10 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Pertambangan dan Penggalian Kota Bogor Tahun 2006-2010…………………………………………………… 28 Tabel IV.11 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Industri Pengolahan Kota Bogor Tahun 2006-2010………………………………………………………………… 29 Tabel IV.12 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Listrik, Air, dan Gas Bersih Kota Bogor Tahun 2006-2010………………………………………………………… 29 Tabel IV.13 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Bangunan Kota Bogor Tahun 2006- 2010………………………………………………………………………………. 30 Tabel IV.14 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran Kota Bogor Tahun 2006-2010…………………………………………………… 31 iv
  • 5. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 39 Tabel IV.15 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Pengangkutan dan Komunikasi Kota Bogor Tahun 2006-2010…………………………………………………… 31 Tabel IV.16 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan Kota Bogor Tahun 2006-2010……………………………………... 32 Tabel IV.17 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Jasa-jasa Kota Bogor Tahun 2006- 2010………………………………………………………………………………. 33 v
  • 6. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 40 DAFTAR GAMBAR Gambar 4.1 Grafik PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 (Juta Rupiah)……………………... 16 Gambar 4.2 Grafik Kontribusi Sektor Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006- 2010 (persen)……………………………………………………………………. 18 Gambar 4.3 Grafik Kontribusi Sektor Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Bogor Tahun 2006-2010 (persen)……………………………………………………………… 19 Gambar 4.4 Grafik Laju Pertumbuhan Tiap Sektor Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006-2010………………………………………………………………… 21 Gambar 4.5 Grafik Laju Pertumbuhan Tiap Sektor Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Bogor Tahun 2006-2010………………………………………………………… 22 Gambar 4.6 Grafik PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006- 2010………………………………………………………………………………. 23 Gambar 4.7 Grafik PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Bogor Tahun 2006-2010………………………………………………………………………... 24 Gambar 4.8 PDRB Perkapita Kota Bogor dan Provinsi Jawa Barat Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2011………………………………………………………... 25 vi
  • 7. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ilmu ekonomi merupakan ilmu yang mempelajari pertimbangan-pertimbangan dalam menentukan pilihan untuk mengambil suatu keputusan. Ilmu ekonomi dibagi menjadi dua yaitu ilmu ekonomi mikro dan ilmu ekonomi makro. Ilmu ekonomi mikro merupakan bagian dari ilmu ekonomi yang menganalisis bagian-bagian kecil dari keseluruhan kegiatan perekonomian meliputi proses alokasi sumber daya secara efisien di tingkat individu, perusahaan, dan industri. Ilmu ekonomi makro merupakan bagian dari ilmu ekonomi yang menganalisis ekonomi secara keseluruhan (agregat) di tingkat wilayah. Ilmu perencanaan wilayah dan kota sangat berkaitan erat dengan aspek ekonomi. Kota merupakan wadah kegiatan perekonomian masyarakat. Dalam suatu wilayah atau kota, masyarakat melakukkan berbagai kegiatan ekonomi seperti bekerja, berjualan, dan membeli berbagai barang kebutuhan. Kegiatan ekonomi tersebut dibagi menjadi beberapa sektor/unit usaha serta berpengaruh pada Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) di suatu wilayah. PDRB pada dasarnya merupakan jumlah nilai tambah yang dihasilkan oleh seluruh unit usaha dalam suatu daerah tertentu, atau merupakan jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit ekonomi pada suatu daerah. Untuk melakukkan berbagai perencanaan suatu daerah, dibutuhkan pengukuran perumbuhan ekonomi daerah tersebut. Oleh karena itu, dibutuhkan data-data statistik sebagai dasar pembuatan strategi, pengambilan keputusan, dan evaluasi hasil-hasil pembangunan yang telah dicapai. Salah satu caranya adalah melakukan perhitungan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto). Bertitik tolak dari uraian di atas, Kota Bogor sebagai kota yang perekonomiannya sedang berkembang pesat, dipillih sebagai wilayah studi. Untuk mengetahui indikator perkembangan ekonomi makro terutama PDRB di Kota Bogor, maka perlu ada analisis yang membahas mengenai PDRB dalam kurun waktu 5 tahun terakhir yaitu tahun 2006 hingga tahun 2010, sehingga kita dapat membuat suatu kesimpulan dari analisis tersebut mengenai perencanaan pembangunan ekonomi Kota Bogor.
  • 8. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 2 1.2 Perumusan Masalah Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan kunci penting untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi suatu daerah. Pertumbuhan ekonomi yang tengah berkembang di negara Indonesia didukung dengan adanya dukungan kontribusi dari seluruh provinsi dan daerah, termasuk Kota Bogor. Oleh karena itu, dibutuhkan suatu pengakajian mengenai kontribusi tiap sektor ekonomi terhadap PDRB Kota Bogor dan bagaimana PDRB dapat mempengaruhi perkembangan ekonomi pembangunan di Kota Bogor pada tahun 2006 hingga tahun 2010. 1.3 Tujuan dan Sasaran 1.3.1 Tujuan Tujuan disusunnya laporan ini adalah untuk menganalisis PDRB di Kota Bogor serta mengetahui peran sektor-sektor menurut lapangan usaha terhadap perkembangan PDRB di Kota Bogor. 1.3.2 Sasaran Sasaran dari penyusunan laporan ini adalah analisis PDRB dan peran seluruh sektor terhadap PDRB di wilayah studi pada tahun 2006-2011. Sasaran tersebut terdiri dari : 1. Menganalisis PDRB atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan di wilayah studi. 2. Menganalisis laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan di wilayah studi 3. Menganalisis peran sektor dalam PDRB di wilayah studi. 1.4 Ruang Lingkup 1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah Kota Bogor adalah kota yang terletak di antara 106°43’30”BT - 106°51’00”BT dan 30’30”LS – 6°41’00”LS serta mempunyai ketinggian rata-rata minimal 190 meter dan maksimal 350 meter dengan jarak dari ibukota Jakarta kurang lebih 60 km. Kota Bogor memiliki luas wilayah 118,50 km2 . Batas-batas administrasi Kota Bogor adalah sebagai berikut. Utara : Kecamatan Sukaraja, Bojong Gede, dan Kemang Timur : Kecamatan Sukaraja dan Ciawi
  • 9. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 3 Selatan: Kecamatan Cijeruk dan Caringin Barat : Kecamatan Kemang, Ciomas dan Dramaga 1.4.2 Ruang Lingkup Materi Kota Bogor sebagai kota yang berada tidak jauh dari ibukota Jakarta, tentunya memiliki sektor yang tidak jauh berbeda dengan sektor-sektor yang mempengaruhi PDRB Jakarta. Namun, karena adanya perbedaan letak geografis dan ketinggian, menyebabkan Kota Bogor juga dapat dimanfaatkan untuk sektor pertanian, perkebunan, peternakan, dan lain sebagainya. Berikut ini adalah sektor yang mempengaruhi PDRB Kota Bogor:  Sektor pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan, dan perikanan  Sektor pertambangan dan penggalian  Sektor industri pengelolaan  Sektor listrik, gas, dan air bersih  Sektor bangunan  Sektor perdagangan, hotel, dan restoran  Sektor pengangkutan dan komunikasi  Sektor keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan  Sektor jasa-jasa 1.5 Sistematika Penulisan Penulisan laporan ini terdiri atas lima bab yang masing-masing berisi pendahuluan, pendekatan dan metode perhitungan, gambaran umum Kota Bogor, analisis ekonomi makro Kota Bogor, dan penutup. Untuk lebih jelasnya, diuraikan seperti berikut ini: BAB I PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang, perumusan masalah, tujuan dan sasaran, ruang lingkup, dan sistematika penulisan. Bab ini menjelaskan tentang latar belakang pengambilan wilayah studi dan keadaan dasar dari wilayah studi. BAB II PENDEKATAN DAN METODE PERHITUNGAN Berisi pendekatan-pendekatan dan metode perhitungan yang digunakan sebagai acuan dalam pembahasan masalah dan analisis terhadap ekonomi makro Kota Bogor serta memberi kesimpulan dan saran yang tepat. Berisi pengertian produk domestik ragional bruto (PDRB), pendekatan perhitungan pendapatan ragional, cara penilaian harga
  • 10. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 4 konstan, penyajian produk domestik ragional bruto (PDRB), dan manfaat statistik pendapatan ragional. BAB III GAMBARAN UMUM KOTA BOGOR Mengidentifikasikan karakteristik fisik maupun non-fisik di Kota Bogor yang meliputi aspek fisik (luas dan letak wilayah, keadaan alam, keadaan cuaca dan iklim), kependudukan, dan pemerintahan. BAB IV ANALISIS EKONOMI MAKRO KOTA BOGOR Berisi perkembangan total PDRB, laju pertumbuhan ekonomi provinsi Kota Bogor dan nasional, struktur ekonomi Kota Bogor, laju pertumbuhan masing-masing sektor ekonomi, perkembangan pendapatan per kapita, dan peran sektor dalam PDRB Kota Bogor atas dasar harga berlaku. BAB V REKOMENDASI DAN ARAHAN KEBIJAKAN Berisi kesimpulan dan saran mengenai perkembangan ekonomi makro Kota Bogor.
  • 11. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 5 BAB 2 PENDEKATAN DAN METODE PERHITUNGAN 2.1 Pengertian Produk Domestik Regional Bruto Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator penting untuk mengetahui kondisi ekonomi di suatu daerah dalam suatu periode tertentu, baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. PDRB merupakan jumlah nilai tambah yang dihasilkan oleh seluruh unit saha dalam suatu daerah tertentu, atau merupakan jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit ekonomi pada suatu daerah. 2.1.1 Pembagian PDRB PDRB secara berkala ditampilkan dalam 2 bentuk, yaitu atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan pada suatu tahun dasar. Dijelaskan sebagai berikut, yakni : 1. PDRB atas dasar harga berlaku yaitu menggambarkan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan harga yang berlaku pada setiap tahun, sedangkan PDRB atas dasar harga konstan menunjukkan nilai tambah barang dan jasa tersebut yang dihitung menggunakan harga yang berlaku pada satu tahun tertentu sebagai dasar. PDRB atas dasar harga berlaku dapat digunakan untuk melihat pergeseran dan struktur ekonomi. 2. PDRB atas dasar harga konstan yaitu nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan harga pada satu tahun tertentu sebagai tahun dasar penghitungannya. Harga konstan digunakan untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi dari tahun ke tahun. 2.1.2 Ukuran-ukuran PDRB PDRB dapat diturunkan ke dalam ukuran-ukuran penting lainnya, diantaranya : 1. Produk Regional Bruto Merupakan produk domestik regional bruto ditambah dengan pendapatan neto dari luar propinsi. Pendapatan neto ini sendiri merupakan pendapatan atas faktor produksi (tenaga kerja dan modal) milik penduduk suatu propinsi yang diterima dari luar propinsi dikurangi pendapatan propinsi lain/asing yang diperolah di propinsi tersebut.
  • 12. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 6 2. Produk Regional Netto Merupakan produk regional bruto dikurangi dengan seluruh penyusutan atas barang-barang modal tetap selama setahun. 3. Produk Regional Bruto atas Harga Pasar Nilai PDRB atas dasar harga pasar dapat diperoleh dengan menjumlahkan nilai tambah bruto yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di wilayah itu. Nilai tambah adalah nilai produksi (output) dikurangi dengan biaya antara. Cakupan nilai tambah meliputi komponen-komponen faktor pendapatan (upah/gaji, bunga modal, sewa tanah dan keuntungan), penyusutan, dan pajak tak langsung netto. 4. Produk Domestik Regional Netto (PDRN) atas harga pasar Perbedaan konsep netto di sini dan konsep bruto di atas adalah komponen penyusutan yang terdapat pada konsep bruto. Pada konsep netto, penyusutan tersebut telah dikeluarkan. Jadi PDRB atas dasar harga pasar dikurangi penyusutan akan diperoleh PDRN atas dasar harga pasar. Penyusutan yang dimaksud adalah nilai susut (aus)nya barang-barang modal yang terjadi selama barang modal tersebut ikut proses produksi. Jadi jumlah dari nilai susutnya 3 barang-barang modal dari seluruh sektor ekonomi merupakan nilai penyusutan 5. PDRN atas dasar biaya faktor Perbedaan antara konsep biaya faktor dan biaya pasar adalah karena adanya pajak tidak langsung yang dipungut pemerintah dan subsidi yang diberikan oleh pemerintah kepada unit-unit produksi. Pajak tidak langsung ini meliputi pajak penjualan, bea ekspor dan impor, cukai dan pajak lainnya, kecuali pajak perseorangan, yang mempunyai dampak menaikkan harga. Sedangkan subsidi dari pemerintah biasanya mengakibatkan penurunan harga. Jadi pajak tidak langsung dan subsidi mempunyai pengaruh terhadap harga barang-barang, hanya yang satu berpengaruh menaikkan dan yang lain menurunkan. jika PDRN atas dasar harga pasar dikurangi dengan pajak tidak langsung netto, maka hasilnya adalah PDRN atas biaya faktor. 6. Angka-angka perkapita Adalah ukuran-ukuran indikator ekonomi seperti pada butir-butir diatas dibagi jumlah penduduk pertengahan tahun.
  • 13. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 7 2.2 Pendekatan Perhitungan Pendapatan Regional Perhitungan Produk Domestik Regional Bruto secara konseptual menggunakan tiga macam pendekatan, yaitu: pendekatan produksi, pendekatan pengeluaran dan pendekatan pendapatan. 2.2.1 Pendekatan Produksi (Production Approach) Produk Domestik Regional Bruto adalah jumlah nilai tambah atas barang dan jasa yang dihasilkan oleh berbagai unit produksi di wilayah suatu daerah dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Unit-unit produksi dalam penyajian ini dikelompokkan dalam 9 lapangan usaha (sektor), yaitu: (1) pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan, (2) pertambangan dan penggalian, (3) industri pengolahan, (4) listrik, gas dan air bersih, (5) konstruksi, (6) perdagangan, hotel dan restoran, (7) pengangkutan dan komunikasi, (8) keuangan, real estate dan jasa perusahaan, (9) jasa-jasa (termasuk jasa pemerintah). 2.2.2 Pendekatan Pendapatan (Income Approach) Produk Domestik Regional Bruto merupakan jumlah balas jasa yang diterima oleh faktor-faktor produksi yang ikut serta dalam proses produksi di suatu daerah dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Balas jasa yang dimaksud adalah upah dan gaji, sewa tanah, bunga modal dan keuntungan; semuanya sebelum dipotong pajak penghasilan dan pajak langsung lainnya. Dalam definisi ini, PDRB mencakup juga penyusutan dan pajak tidak langsung netto (pajak tak langsung dikurangi subsidi). 2.2.3 Pendekatan Pengeluaran (Expenditure Approach) Produk Domestik Regional Bruto adalah semua komponen permintaan akhir yang terdiri dari : (1) Pengeluaran konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta nirlaba, (2) konsumsi pemerintah, (3) pembentukan modal tetap domestik bruto, (4) perubahan inventori dan (5) ekspor neto (merupakan ekspor dikurangi impor). 2.2.4 Metode Alokasi (Alocation Method) Metode ini digunakan jika data suatu unit produksi di suatu daerah tidak tersedia. Nilai tambah suatu unit produksi di daerah tersebut dihitung dengan menggunakan data yang telah dialokasikan dari sumber yang tingkatannya lebih tinggi, misalnya data suatu kabupaten diperoleh dari alokasi data provinsi. Beberapa alokator yang dapat digunakan adalah nilai produksi bruto atau neto,
  • 14. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 8 jumlah produksi fisik, tenaga kerja, penduduk, dan alokator lainnya yang dianggap cocok untuk menghitung nilai suatu unit produksi. 2.3 Metode Perhitungan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Penghitungan PDRB atas dasar harga berlaku dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu : a. Metode Langsung Pada penghitungan metode langsung ini dilakukan pendekatan produksi, pendekatan pendapatan, dan pendekatan pengeluaran. Dari ketiga pendekatan tersebut akan memberikan hasil yang sama. b. Metode Tidak Langsung/Alokasi Menghitung nilai tambah bruto kegiatan ekonomi dengan mengalokasikan nilai tambah bruto tingkat Propinsi/Wilayah Pembangunan yang sudah dihitung ke masing-masing kegiatan ekonomi pada daerah tingkat Kabupaten/Kota. Sebagai alokator digunakan indikator yang paling besar pengaruhnya atau erat kaitannya dengan produktivitas/pendapatan dari kegiatan ekonomi tersebut. 2.4 Metode Perhitungan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Penghitungan PDRB atas dasar harga konstan bertujuan untuk melihat perkembangan PDRB riil yang kenaikannya tidak dipengaruhi oleh adanya kenaikan harga. Ada empat cara yang cukup dikenal untuk menghitungnya yaitu: 2.4.1 Revaluasi Dilakukan dengan cara menilai produksi dan biaya antara masing-masing tahun dengan harga pada tahun dasar. Hasilnya merupakan output dan biaya antara atas dasar harga konstan. Selanjutnya nilai tambah atas dasar harga konstan, diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara atas dasar harga konstan. NTB(n, k, i) = Output(n, k, i) – B A(n, k, i) Keterangan: NTB = Nilai Tambah Bruto BA = Biaya Antara n = Tahun Berjalan k = Atas Dasar Harga Konstan 2000 i = Sektor/Komoditi
  • 15. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 9 2.4.2 Ekstrapolasi Nilai tambah bruto masing-masing tahun atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara mengalikan nilai tambah pada tahun 2000 pada tahun sebelumnya dengan indeks produksi. Indeks produksi sebagai ekstrapolator merupakan indeks berantai dari masing-masing produksi yang dihasilkan. ( ) ( ) ( ) Keterangan: NTB = Nilai Tambah Bruto IP = Indeks Produksi n = Tahun Berjalan n-1 = Tahun Sebelumnya k = Atas Dasar Harga Konstan 2000 i = Sektor/Komoditi 2.4.3 Deflasi Nilai tambah atas dasar harga konstan diperoleh dengan cara membagi nilai tambah atas dasar harga berlaku masing-masing tahun dengan indeks harga. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator biasanya merupakan indeks harga konsumen (IHK), indeks harga perdagangan besar (IHPB) dan sebagainya, tergantung mana yang lebih cocok. ( ) ( ) Keterangan : NTB = Nilai Tambah Bruto IH = Indeks Harga n = Tahun Berjalan k = Atas Dasar Harga Konstan 2000 b = Atas Dasar Harga Berlaku i = Sektor/ Komoditi 2.4.4 Deflasi Berganda Dalam deflasi berganda yang dideflasi adalah output dan biaya antaranya, sedangkan nilai tambah diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara hasil deflasi tersebut. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator untuk perhitungan output atas dasar harga konstan adalah IHK atau IHPB sesuai cakupan
  • 16. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 10 komoditinya, sedangkan indeks harga untuk biaya antara adalah indeks harga dari komponen input terbesar. Dalam kenyataannya sangat sulit melakukan deflasi terhadap biaya antara, disamping karena komponennya terlalu banyak juga karena indeks harganya belum tersedia secara baik. Oleh karena itu dalam penghitungan harga konstan deflasi berganda belum banyak dipakai. 2.5 Penyajian Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2.5.1 Penyajian PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Penyajian PDRB atas dasar harga berlaku ini untuk melihat besarnya nilai PDRB berdasarkan harga pada tahun berjalan. 2.5.2 Penyajian PDRB Atas Dasar Harga Konstan Penyajian PDRB ini dinilai seluruhnya dengan harga tahun dasar (tahun 2000). Karena setiap tahun dinilai atas dasar harga tetap yang terjadi pada tahun dasar, maka perkembangan PDRB dari tahun ke tahun semata-mata karena perkembangan riil dan bukan disebabkan oleh kenaikan harga. Sedangkan dari kedua penyajian di atas dapat diturunkan lagi menjadi : 1. Laju Pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku dan harga konstan yang disajikan di sini adalah dalam bentuk laju pertumbuhan. Laju pertumbuhan diperoleh dengan cara membagi nilai sub sektor/sektor PDRB tahun berjalan dengan tahun sebelumnya dikurangi satu, dikalikan 100 persen. 2. Distribusi Persentase PDRB atas dasar harga berlaku dan harga konstan yang disajikan di sini adalah dalam bentuk persentase. Besarnya persentase masing-masing sub sektor/sektor diperoleh dengan cara membagi nilai PDRB sub sektor/sektor dengan nilai total PDRB, kali 100 persen. 3. Indeks Perkembangan (2000=100) Indeks perkembangan diperoleh dengan cara membagi nilai subsektor/sektor PDRB tahun berjalan dengan nilai sub sektor/sektor Produk Domestik Regional Bruto Kota Bogor Tahun 2006 12 PDRB tahun dasar, dikalikan dengan 100. Indeks ini menunjukan tingkat perkembangan agregat pendapatan dari
  • 17. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 11 tahun ke tahun terhadap tahun dasarnya (2000). Indeks perkembangan pada tahun dasar sama dengan 100. 4. Indeks Berantai Indeks berantai diperoleh dengan cara membagi nilai pada masing-masing tahun dengan nilai pada tahun sebelumnya dikalikan 100. Indeks ini menunjukan tingkat perkembangan agregat pendapatan untuk masing- masing tahun dibandingkan dengan tahun sebelumnya. 5. Indeks Harga Implisit Indeks harga implisit diperoleh dengan cara membagi nilai PDRB atas dasar harga berlaku dengan nilai sejenis atas dasar harga konstan untuk masing- masing tahunnya, dikalikan 100. Indeks ini menggambarkan tingkat perkembangan harga dari agregat pendapatan terhadap harga pada tahun dasar. Publikasi PDRB tahun 2006-2010 ini disajikan atas dasar harga berlaku dan harga konstan 2000, agar perkembangan PDRB dapat di telaah sebelum dan sesudah memperhitungkan pengaruh harga. PDRB atas dasar harga konstan 2000 akan lebih mencerminkan perubahan PDRB tanpa dipengaruhi perubahan harga, yang biasanya naik terus-menerus. Dengan demikian PDRB atas dasar harga konstan lebih menggambarkan kenaikan produk secara nyata. PDRB tahun 2006-2010 juga disajikan menurut sektor secara series sehingga diharapkan dapat dilihat posisi dan kondisi perekonomian suatu daerah dari waktu ke waktu. 2.6 Peranan Sektoral Sektor ekonomi yang mempengaruhi PDRB Kota Bogor terdiri atas : 1. Sektor Primer, yaitu Sektor yang tidak mengolah bahan mentah atau bahan baku melainkan hanya mendayagunakan sumber-sumber alam seperti tanah dan deposit di dalamnya. Yang termasuk kelompok ini adalah Sektor Pertanian dan Sektor Pertambangan dan Penggalian. 2. Sektor Sekunder, yaitu Sektor yang mengolah bahan mentah atau bahan baku baik berasal dari Sektor Primer maupun dari Sektor Sekunder menjadi barang yang lebih tinggi nilainya. Sektor ini mencakup Sektor Industri Pengolahan; Sektor Listrik, Gas dan Air Minum dan Sektor Bangunan (Konstruksi).
  • 18. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 12 3. Sektor Tersier atau dikenal sebagai Sektor Jasa, yaitu Sektor yang tidak memproduksi dalam bentuk fisik melainkan dalam bentuk Jasa. Sektor yang tercakup adalah Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran, Sektor Pengangkutan dan Komunikasi, Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan serta Sektor Jasa-jasa. 2.7 Manfaat Statistik Pendapatan Regional Pendapatan regional Kota Bogor digunakan untuk perbaikan fasilitas dan sarana prasarana yang ada serta untuk perbaikan kehidupan masyarakat Bogor pada umumnya. Pendapatan regional ini digunakan untuk penanganan masalah transportasi, penanganan masalah kebersihan, penanganan masalah pedagang kaki lima, penanganan masalah kemiskinan, pendidikan, kesehatan, lingkungan hidup, pekerjaan umum, penataan ruang, perencanaan dan pembangunan, pemuda dan olahraga, perumahan, dan lain sebagainya. Penghitungan PDRB setiap tahunnya akan memberikan gambaran perekonomian suatu daerah baik secara makro maupun secara sektoral. Angka PDRB ini dapat digunakan sebagai indikator ekonomi yang bermanfaat diantaranya : 1. Pertumbuhan Ekonomi 2. Struktur Perekonomian 3. Tingkat kesejahteraan Rakyat 4. Tingkat Inflasi dan Deflasi
  • 19. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 13 BAB 3 GAMBARAN UMUM KOTA BOGOR 3.1 Aspek Fisik 3.1.1 Luas dan Letak Wilayah Luas wilayah Kota Bogor tercatat 11.850 Ha atau 0,27 persen dari luas Propinsi Jawa Barat. Secara administrasi, Kota Bogor terdiri dari 6 Kecamatan, yaitu Kecamatan Bogor Selatan, Kecamatan Bogor Timur, Kecamatan Bogor Utara, Kecamatan Bogor Tengah, Kecamatan Bogor Barat, Kecamatan Tanah Sareal, yang meliputi 68 Kelurahan. Kota Bogor terletak diantara 106°43’30”BT - 106°51’00”BT dan 30’30”LS – 6°41’00”LS serta mempunyai ketinggian rata-rata minimal 190 meter, maksimal 350 meter dari permukaan laut dengan jarak dari ibukota Jakarta kurang lebih 60 km. Batas wilayah Kota Bogor adalah : Selatan : Kecamatan Cijeruk dan Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor. Timur : Kecamatan Sukaraja dan Kecamatan Ciawi Kabupaten Bogor. Utara : Kecamatan Sukaraja, Kecamatan Bojong Gede, dan Kecamatan Kemang Kabupaten Bogor. Barat : Kecamatan Kemang dan Kecamatan Dramaga Kabupaten Bogor. 3.1.2 Keadaan Alam Kemiringan Kota Bogor berkisar antara 0 – 15 derajat dan sebagian kecil daerahnya mempunyai kemiringan antara 15 – 30 derajat. Sebagian besar jenis tanah adalah Lotosit coklat kemerahan dengan kedalaman efektif tanah lebih dari 90 cm dengan tekstur tanah yang halus serta bersifat agak peka terhadap erosi. Jenis tanah ini sebagian besar mengandung tanah liat (clay) serta bahan-bahan yang berasal dari letusan gunung berapi, sehingga kekuatan tanah di daerah ini bisa mencapai 2 sampai 5 kg per cm2 , sedangkan pada tempat yang tidak berbatu masih menahan 1,50 kg per cm2 . 3.1.3 Keadaan Cuaca dan Iklim Kondisi iklim di Kota Bogor suhu rata-rata tiap bulan 260 C dengan suhu terendah 21,80 C dan suhu tertinggi 30,40 C. Kelembaban udara 70 %. Curah hujan rata-rata setiap tahun sekitar 3.500 – 4000 mm dengan curah hujan terbesar pada bulan Desember dan Januari.
  • 20. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 14 3.2 Kependudukan Kondisi penduduk kota Bogor dari tahun 2006 hingga tahun 2010 terus mengalami peningkatan. Peningkatan jumlah penduduk paling pesat terjadi pada tahun 2008. Pada tahun tersebut, pertambahan penduduk mencapai 37.072 jiwa. Kecamatan yang menyumbang jumlah penduduk terbesar pada tahun 2008 adalah Kecamatan Tanah Sareal yang menyumbang pertambahan penduduk sebesar 18.529 jiwa. Tabel III.1 Jumlah Penduduk Kota Bogor Tahun 2006-2010 (Jiwa) Kecamatan 2006 2007 2008 2009 2010 Bogor Selatan 170.909 176.094 179.494 180.270 181.392 Bogor Timur 89.237 91.609 94.329 94.722 95.098 Bogor Utara 153.843 161.562 166.245 166.943 170.443 Bogor Tengah 106.075 109.039 111.952 112.425 101.398 Bogor Barat 195.808 198.296 205.123 205.997 211.084 Tanah Sareal 163.266 166.532 185.061 185.847 190.919 Kota Bogor 879.138 905.132 942.204 946.204 950.334 Sumber: BPS Kota Bogor Kecamatan yang memiliki jumlah penduduk terendah adalah Kecamatan Bogor Timur dengan jumlah penduduk pada tahun 2010 sebesar 95.098 jiwa. Sedangkan kecamatan yang memiliki jumlah penduduk terbanyak adalah Kecamatan Bogor Barat dengan jumlah penduduk sebesar 211.084 jiwa pada tahun 2010. Tabel III.2 Kepadatan Penduduk Kota Bogor Tahun 2006-2010 (jiwa/km2 ) Kecamatan 2006 2007 2008 2009 2010 Bogor Selatan 5.547 6.018 5.826 5.851 5.887 Bogor Timur 8.792 9.026 9.293 9.332 9.369 Bogor Utara 8.682 9.133 9.382 9.421 9.619 Bogor Tengah 13.047 13.445 13.770 13.828 12.472 Bogor Barat 5.961 6.329 6.244 6.271 6.426 Tanah Sareal 8.666 8.298 9.823 9.864 10.134 Kota Bogor 7.419 7.746 7.951 7.965 8.020 Sumber: BPS Kota Bogor Kepadatan penduduk tertinggi berada di Kecamatan Bogor Tengah. Kecamatan Bogor Tengah memilki tingkat aktivitas yang cukup tinggi. Hal ini disebabkan karena Kecamatan Bogor Tengah merupakan pusat pemerintahan, pusat perbelanjaan, dan pusat pendidikan. Hal-hal tersebut menjadi daya tarik penduduk untuk lebih memilih tinggal di Kecamatan Bogor Tengah.
  • 21. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 15 3.3 Pemerintahan Kota Bogor dipimpin oleh seorang walikota dengan didampingi oleh seorang wakil walikota. Masa kepemimpinan walikota Bogor adalah 5 tahun. Di bawah jabatan walikota terdapat berbagai macam lembaga atau badan pemerintahan. Lembaga atau badan pemerintahan tersebut adalah sebagai berikut.  Sekretariat Daerah Kota Bogor Sekretariat daerah dipimpin oleh seorang sekretaris yang mempunyai tugas dan kewajiban membantu walikota dalam menyusun kebijakan dan mengkoordinasikan dengan dinas daerah dan lembaga teknis daerah.  Sekretariat DPRD Sekretariat DPRD dipimpin oleh seorang sekretaris dewan yang secara teknis operasional berada dibawah dan bertanggung jawab kepada pimpinan DPRD dan secara administratif bertanggung jawab kepada walikota melalui sekretaris daerah.  Inspektorat Inspektorat merupakan perangkat daerah Kota Bogor sebagai unsur pengawas penyelenggaraan pemerintahan daerah. Inspektorat dipimpin oleh seorang inspektur yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada walikota melalui sekretaris daerah.  Dinas-dinas Dalam struktur organisasi pemerintah Kota Bogor, terdapat 11 dinas di Kota Bogor, antara lain dinas pendidikan, dinas kesehatan, dinas tenaga kerja, sosial dan transmigrasi, dinas lalu lintas dan angkutan jalan, dinas kebudayaan dan pariwisata, dinas bina marga dan sumber daya air, dinas pengawasan bangunan dan permukiman, dinas kebersihan dan pertamanan, dinas perindustrian dan perdagangan, dinas pertanian, dinas kependudukan dan pencatatan sipil, dan dinas pendapatan daerah.  Badan-badan Terdapat 6 badan di Kota Bogor, antara lain badan perencanaan pembangunan daerah, badan kepegawaian, pendidikan dan pelatihan, badan pelayanan perizinan terpadu dan penanaman modal, badan pemberdayaan masyarakat dan keluarga berencana, badan pengelolaan lingkungan hidup, dan badan pengelolaan keuangan dan aset daerah.
  • 22. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 16 BAB 4 ANALISIS EKONOMI MAKRO KOTA BOGOR 4.1 Perkembangan Total PDRB Dengan melihat bahwa PDRB atas dasar harga berlaku sebesar Rp. 7.257.742,09 juta di tahun 2006 meningkat menjadi Rp. 14.070.351,26 juta di tahun 2010 dan PDRB atas dasar harga konstan pun mengalami peningkatan dari Rp. 3.782.273,71 juta pada tahun 2006 menjadi Rp. 4.782.307,18 juta di tahun 2010, maka hal ini menggambarkan bahwa dalam kurun waktu lima tahun belakangan ini telah terjadi peningkatan riil yang walaupun tidak terlalu besar tetapi cukup menunjukkan bahwa peningkatan yang terjadi bukan hanya peningkatan yang disebabkan oleh harga yang jauh meningkat atau tingkat inflasi yang terjadi. Tabel IV.1 PDRB Kota Bogor Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan (2000) Tahun 2006 – 2010 ( Jutaan Rupiah ) Tahun PDRB Atas Dasar Harga Berlaku PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2006 7.257.742,09 3.782.273,71 2007 8.558.035,70 4.012.743,17 2008 10.089.943,96 4.252.821,78 2009 11.904.559,66 4.508.601,05 2010 14.070.351,26 4.782.307,18 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.1 Grafik PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 (Juta Rupiah)
  • 23. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 17 4.2 Struktur Ekonomi Kota Bogor Distribusi presentase PDRB secara sektoral menunjukan peranan masing-masing sektor dalam pembentukan PDRB secara keseluruhan. Semakin besar persentase suatu sektor maka semakin besar pula pengaruh sektor tersebut dalam perkembangan ekonomi suatu daerah. Oleh karena itu dengan melihat perkembangan suatu sektor dalam kurun waktu tertentu akan kurang tepat tanpa memperhatikan peranan sektor tersebut dalam PDRB secara keseluruhan dengan kurun waktu yang sama. Jadi persentase ini dapat dianggap sebagi penimbang apabila ingin melihat perkembangan sektoral dengan lebih teliti, dapat diartikan bahwa jika peranan suatu sektor besar dan terjadi perubahan kecil saja dalam sektor tersebut maka akan berpengaruh secara signifikan terhadap perekonomian daerah tersebut. Sebaliknya jika peranan suatu sektor kecil dan terjadi perubahan baik besar maupun kecil dalam sektor tersebut maka pengaruh yang diakibatkan kurang signifikan terhadap perubahan ekonomi daerah tersebut. 4.2.1 Atas Dasar Harga Berlaku Struktur perekonomian Kota Bogor atas dasar harga berlaku selama kurun waktu 2006-2010 merupakan struktur ekonomi yang didominasi oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor industri pengolahan (sub sektor industri non-migas) dan sektor angkutan dan komunikasi. Dengan kata lain, didominasi oleh sektor tersier yang merupakan sektor yang paling besar kontribusinya disusul dengan sektor sekunder dan sektor primer. Tabel IV.2 Kontribusi Sektor Dalam Perekonomian Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006– 2010 (%) Kode Sektor SEKTOR PDRB Atas Dasar Harga Berlaku 2006 2007 2008 2009 2010 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) PRIMER 0,26 0,24 0,22 0,20 0,19 1 Pertanian 0,26 0,24 0,22 0,20 0,19 2 Pertambangan dan Penggalian - 0,00 0,00 0,00 0,00 SEKUNDER 32,53 32,79 32,93 33,12 33,19 3 Industri Pengolahan 24,13 24,69 25,10 25,57 25,90 4 Listrik, Gas dan Air Bersih 2,26 2,19 2,13 2,06 2,00 5 Bangunan 6,14 5,91 5,70 5,49 5,29 TERSIER 67,21 66,96 66,85 66,68 66,63 6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 41,08 40,15 39,20 38,40 37,16 7 Angkutan dan Komunikasi 11,24 12,20 13,27 14,45 15,35 8 Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 10,05 10,09 10,15 10,22 10,39 9 Jasa-jasa 4,83 4,52 4,23 3,97 3,72 PRODUK DOMESTIK RAGIONAL BRUTO 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011
  • 24. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 18 Agar dapat memperjelas seberapa besar pengaruh setiap sektor terhadap perekonomian di Kota Bogor, disajikan gambar grafik seperti berikut ini. Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.2 Grafik Kontribusi Sektor Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006-2010 (persen) Dari grafik di atas, terlihat jelas bahwa sektor perdagangan hotel dan restoran berkontribusi sangat besar terhadap perekonomian di Kota Bogor. Hal ini terjadi karena terdapat berbagai macam tempat pariwisata di Kota Bogor seperti Kebun Raya, Taman Safari, dan lain sebagainya. Sektor dengan kontribusi terendah adalah sektor pertambangan dan penggalian yaitu sebesar 0%. Hal tersebut disebabkan oleh kondisi fisik Kota Bogor yang terdapat sedikit sumber daya alam tambang. 4.2.2 Atas Dasar Harga Konstan Struktur perekonomian Kota Bogor atas dasar harga konstan selama kurun waktu 2009-2010 merupakan struktur ekonomi yang didominasi oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor industri pengolahan (sub sektor industri non-migas) dan sektor angkutan dan komunikasi. Dengan kata lain, didominasi 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 2006 2007 2008 2009 2010 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa
  • 25. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 19 oleh sektor tersier yang merupakan sektor yang paling besar kontribusinya disusul dengan sektor sekunder dan sektor primer. Tabel IV.3 Kontribusi Sektor Dalam Perekonomian Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Kota Bogor Tahun 2006– 2010 (%) Kode Sektor SEKTOR PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2006 2007 2008 2009 2010 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) PRIMER 0,31 0,32 0,31 0,30 0,29 1 Pertanian 0,31 0,32 0,31 0,30 0,29 2 Pertambangan dan Penggalian - 0,00 0,00 0,00 0,00 SEKUNDER 38,50 38,44 38,43 38,42 38,40 3 Industri Pengolahan 28,01 28,07 28,18 28,25 28,34 4 Listrik, Gas dan Air Bersih 3,17 3,19 3,22 3,24 3,27 5 Bangunan 7,32 7,18 7,04 6,92 6,79 TERSIER 61,19 61,24 61,26 61,28 61,30 6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 30,16 30,04 29,56 29,54 29,24 7 Angkutan dan Komunikasi 9,74 9,83 9,93 10,06 10,19 8 Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 13,83 13,97 14,45 14,39 14,63 9 Jasa-jasa 7,46 7,40 7,32 7,29 7,25 PRODUK DOMESTIK RAGIONAL BRUTO 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Agar dapat memperjelas seberapa besar pengaruh setiap sektor terhadap perekonomian di Kota Bogor, disajikan gambar grafik seperti berikut ini. Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.3 Grafik Kontribusi Sektor Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Bogor Tahun 2006-2010 (persen) 0.00 5.00 10.00 15.00 20.00 25.00 30.00 35.00 2006 2007 2008 2009 2010 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa
  • 26. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 20 Dari grafik di atas, terlihat jelas bahwa sektor yang berkontribusi besar terhadap perekonomian di Kota Bogor adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran. Namun, kontribusi sektor tersebut setiap tahun yaitu dari tahun 2006 hingga tahun 2010 menurun. Sektor yang memiliki kontribusi tertinggi kedua adalah sektor industri pengolahan. Di Kota Bogor, terdapat banyak industri pengolahan non-migas seperti industri makanan dan industri pakaian. 4.3 Laju Pertumbuhan Masing-Masing Sektor Ekonomi Salah satu indikator perkembangan ekonomi suatu daerah adalah laju pertumbuhan PDRB. Indikator ini menunjukkan perkembangan / pertumbuhan produk yang dihasilkan oleh seluruh kegiatan ekonomi di daerah tersebut. 4.3.1 Atas Dasar Harga Berlaku Berdasarkan tabel IV.4 dapat disimpulkan bahwa pada tahun 2010 laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku menunjukkan angka positif sebesar 18,19 persen. Sehingga dapat kita simpulkan bahwa laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku dari tahun ke tahun relatif meningkat dan stabil. Secara perlahan, keadaan mulai membaik dan telah terjadi peningkatan produk riil di tahun 2010 jika dibandingkan dengan keadaan pada tahun 2006. Tabel IV.4 Laju Pertumbuhan Masing-masing Sektor Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2010 Kode Sektor Lapangan Usaha PDRB Atas Dasar Harga Berlaku 2006 2007 2008 2009 2010 1 Pertanian 7,44 7,82 7,84 7,83 7,95 2 Pertambangan dan Penggalian 7,87 7,89 7,90 7,91 8,02 3 Industri Pengolahan 19,83 20,66 19,89 20,18 19,72 4 Listrik, Gas, dan Air Bersih 14,01 14,24 14,34 14,37 14,74 5 Bangunan 13,28 13,59 13,61 13,65 13,87 6 Perdagangan, Hotel, dan Restoran 14,81 15,24 15,11 14,50 15,46 7 Angkutan dan Komunikasi 27,25 28,02 28,18 28,46 25,57 8 Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 17,97 18,35 18,58 18,80 20,18 9 Jasa-jasa 10,01 10,32 10,44 10,64 10,87 PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 17,21 17,92 17,90 17,98 18,19 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Berikut ini disajikan gambar grafik mengenai laju pertumbuhan PDRB masing- masing sektor di Kota Bogor atas dasar harga berlaku dalam kurun waktu 2006- 2010.
  • 27. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 21 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.4 Grafik Laju Pertumbuhan Tiap Sektor Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006-2010 Dari grafik di atas, tingkat kelajuan paling tinggi terdapat pada sektor pengangkutan dan komunikasi. Hal ini disebabkan karena semakin meningkatnya jumlah angkutan umum di Kota Bogor. Hal inilah yang mendasari peningkatan yang pesat pada sektor pengangkutan dan komunikasi. 4.3.2 Atas Dasar Harga Konstan Berdasarkan tabel IV.5 dapat disimpulkan bahwa pada tahun 2010 laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga konstan menunjukkan angka positif hanya sebesar 6,07 persen bila dibandingkan dengan laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku sebesar 18,19 persen. Berdasarkan harga konstan 2000, sektor keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan memilki laju tertinggi dari tahun 2006 hingga tahun 2010. 0.00 5.00 10.00 15.00 20.00 25.00 30.00 2006 2007 2008 2009 2010 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa
  • 28. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 22 Tabel IV.5 Laju Pertumbuhan Masing-masing Sektor Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Tahun 2006-2010 Kode Sektor Lapangan Usaha PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2006 2007 2008 2009 2010 1 Pertanian -2,32 3,19 3,18 3,19 3,22 2 Pertambangan dan Penggalian 1,78 1,78 1,88 1,20 1,54 3 Industri Pengolahan 5,68 6,34 6,32 6,34 6,38 4 Listrik, Gas, dan Air Bersih 6,65 6,77 6,82 6,87 6,95 5 Bangunan 4,02 4,08 4,09 4,10 4,12 6 Perdagangan, Hotel, dan Restoran 6,43 5,70 5,18 5,08 4,98 7 Angkutan dan Komunikasi 6,89 7,07 7,17 7,29 7,44 8 Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 6,83 7,23 7,44 7,65 7,87 9 Jasa-jasa 5,26 5,20 5,22 5,25 5,40 PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 6,03 6,09 5,98 6,01 6,07 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Berikut ini disajikan gambar grafik mengenai laju pertumbuhan PDRB masing- masing sektor di Kota Bogor atas dasar harga konstan tahun 2000 dalam kurun waktu 2006-2010. Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.5 Grafik Laju Pertumbuhan Tiap Sektor Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Bogor Tahun 2006-2010 -4 -2 0 2 4 6 8 10 2006 2007 2008 2009 2010 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa
  • 29. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 23 4.4 Perkembangan Pendapatan Perkapita Pendapatan Perkapita (PDRB Perkapita) merupakan hasil bagi antara Pendapatan Regional (Nilai PDRB) dengan jumlah penduduk (pertengahan tahun). Saat ini indikator ekonomi makro yang menyajikan perolehan pendapatan wilayah, baru terbatas pada PDRB. PDRB merupakan indikator yang menunjukkan kemampuan daerah tersebut untuk menghasilkan nilai tambah. Dengan demikian PDRB perkapita merupakan pendekatan yang masih valid terhadap pendapatan perkapita. Pendapatan Perkapita ini menunjukkan rata-rata banyaknya pendapatan yang diterima oleh setiap penduduk. 4.4.1 Atas Dasar Harga Berlaku Berdasarkan gambar grafik 4.6, pendapatan perkapita di Kota Bogor dari tahun 2006 hingga tahun 2010 terus mengalami peningkatan. Peningkatan yang paling pesat terjadi pada tahun 2010 yaitu sebesar Rp 2.162.335. Dengan meningkatnya PDRB perkapita, dapat dikatakan bahwa telah terjadi perbaikan perekonomian di Kota Bogor. Rata-rata pendapatan setiap penduduk kota Bogor adalah sebesar Rp. 15.626.396,58 pada tahun 2010. Angka tersebut menunjukkan nilai yang tinggi sehingga dapat dikatakan bahwa rata-rata penduduk di Kota Bogor memiliki tingkat kesejahteraan yang cukup baik dan telah terjadi pergeseran ekonomi. Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.6 Grafik PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku Kota Bogor Tahun 2006-2010 0 2000000 4000000 6000000 8000000 10000000 12000000 14000000 16000000 18000000 2006 2007 2008 2009 2010 PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku (Rupiah) PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku (Rupiah) 15.626.396,58 (2010) 13.464.061,07 (2009) 11.634.895,15 (2008) 9.975.446,96 (2007) 8.626.510,51 (2006)
  • 30. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 24 4.4.2 Atas Dasar Harga Konstan Berdasarkan gambar grafik 4.7, pendapatan perkapita di Kota Bogor dari tahun 2006 hingga tahun 2010 terus mengalami peningkatan. Dengan meningkatnya PDRB perkapita, dapat dikatakan bahwa telah terjadi perbaikan perekonomian di Kota Bogor. Dibandingkan dengan PDRB perkapita atas dasar harga berlaku, PDRB perkapita atas harga konstan menunjukkan angka yang lebih kecil. Hal ini disebabkan karena PDRB perkapita atas harga konstan digunakan untuk menunjukkan pertumbuhan ekonomi tanpa memperhatikan tingkat harga yang terus-menerus berubah setiap tahunnya. Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 Gambar 4.7 Grafik PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Bogor Tahun 2006-2010 Dari grafik di atas, terlihat jelas bahwa rata-rata setiap penduduk mendapatkan pendapatan sebesar Rp 4.495.588,79 pada tahun 2006. Lalu pada tahun 2010, terjadi peningkatan pendapatan menjadi Rp 5.311.184,29, Dengan meningkatnya PDRB perkapita Kota Bogor tiap tahunnya, dapat disimpulkan bahwa kesejahteraan penduduk di Kota Bogor semakin baik. 4000000 4200000 4400000 4600000 4800000 5000000 5200000 5400000 2006 2007 2008 2009 2010 PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 (Rupiah) PDR Perkapita Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 (Rupiah) 5.311.184,29 (2010) 5.099.212,20 (2009) 4.902.344,97 (2008) 4.677.347,48 (2007) 4.495.588,79 (2006)
  • 31. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 25 4.5 PDRB Perkapita Kota Bogor dan PDRB Provinsi Jawa Barat Dilihat dari tabel, PDRB perkapita Kota Bogor tidak jauh berbeda dengan PDRB perkapita Provinsi Jawa Barat. Secara umum perbedaan angka PDRB perkapita Kota Bogor dengan PDRB perkapita Provinsi Jawa Barat adalah kurang lebih sebesar Rp 2.000.000. PDRB perkapita Kota Bogor lebih rendah dibandingkan dengan PDRB perkapita Provinsi Jawa Barat. Tabel IV.6 PDRB Perkapita Kota Bogor dan Provinsi Jawa Barat Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2011 Tahun PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku (Juta Rupiah) Bogor Jawa Barat 2006 8.626.510,51 11.615.560,80 2007 9.975.446,96 12.747.284,42 2008 11.634.895,15 14.309.520,21 2009 13.464.061,07 16.079.733,60 2010 15.626.396,58 17.661.903,93 Sumber: BPS Kota Bogor dan Jawa Barat, 2011 Agar perbedaan dapat dilihat dengan jelas, disajikan gambar grafik sebagai berikut. Sumber: BPS Kota Bogor dan Jawa Barat, 2011 Gambar 4.8 PDRB Perkapita Kota Bogor dan Provinsi Jawa Barat Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2011 Apabila dilihat secara keseluruhan dari perbandingan PDRB perkapita Kota Bogor dengan PDRB perkapita Provinsi Jawa Barat, dapat disimpulkan bahwa kesejahteraan penduduk di Kota Bogor sudah semakin baik. 0 2000000 4000000 6000000 8000000 10000000 12000000 14000000 16000000 18000000 20000000 2006 2007 2008 2009 2010 Bogor Jawa Barat
  • 32. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 26 4.6 Peranan Sektor dalam PDRB Kota Bogor Tabel IV.7 PDRB Kota Bogor menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2006-2011 (Juta Rupiah) SEKTOR 2006 2007 2008 2009 2010 1. PERTANIAN 19.149,26 20.646,37 22.265,70 24.008,43 25.916,73 a. Tanaman Bahan Makanan 12.272,29 13.529,50 14.898,69 16.378,12 18.006,11 b. Tanaman Perkebunan 23,56 24,53 25,54 26,60 27,71 c. Peternakan dan Hasil-hasilnya 4.067,04 4.184,62 4.306,39 4.433,86 4.568,21 d. Kehutanan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 e. Perikanan 2.786,37 2.907,72 3.035,08 3.169,84 3.314,70 2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 165,05 178,07 192,14 207,34 223,97 a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 b. Pertambangan non Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 c. Penggalian 165,05 178,07 192,14 207,34 223,97 3. INDUSTRI PENGOLAHAN 1.751.094,22 2.112.816,76 2.532.965,67 3.044.078,40 3.644.311,09 a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 3.a.1 Pengilangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 3.a.2 Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 b. Industri Non Migas 1.751.094,22 2.112.816,76 2.532.965,67 3.044.078,40 3.644.311,09 1.Makanan, Minuman dan Tembakau 325.810,06 377.805,20 438.178,47 508.155,58 589.003,13 2. Tekstil, Brg. Kulit & Alas Kaki 1.195.152,27 1.456.693,55 1.758.900,31 2.129.500,61 2.562.641,04 3. Brg. Kayu & Hasil Hutan Lainnya 36.867,72 38.183,35 40.585,08 43.141,94 45.868,51 4. Kertas dan Barang Cetakan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 5. Pupuk, Kimia & Brg dari Karet 193.264,17 240.134,66 295.301,80 363.280,28 446.798,41 6. Semen & Brg. Galian Bukan Logam 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 7. Logam Dasar Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 8. Alat Angkutan, Mesin & Peralatannya 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 9. Barang Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 4. LISTRIK, GAS, Dan AIR BERSIH 164.147,74 187.527,43 214.413,78 245.221,37 281.368,13 a. Listrik 86.294,13 99.499,81 114.753,13 132.367,73 152.845,02 b. Gas Kota 57.198,04 64.621,64 73.132,31 82.778,46 94.408,84 c. Air Bersih 20.655,57 23.405,98 26.528,34 30.075,18 34.114,27 5. BANGUNAN 445.595,77 506.135,84 575.020,92 653.511,28 744.153,29 6. PERDAGANGAN, HOTEL, DAN RESTORAN 2.981.445,72 3.435.868,81 3.955.080,82 4.528.576,95 5.228.757,94 a. Perdagangan Besar dan Eceran 2.545.307,12 2.900.741,92 3.298.430,90 3.722.609,11 4.239.208,00 b. Hotel 36.454,08 44.557,65 54.476,18 66.618,92 81.481,61 c. Restoran 399.684,52 490.569,24 602.173,74 739.348,92 908.068,34 7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 815.849,89 1.044.486,10 1.338.788,63 1.719.767,35 2.159.576,94 a. Pengangkutan 652.346,82 846.627,77 1.099.221,77 1.429.651,88 1.808.218,10 7.a.1 Angkutan Rel 9.243,64 10.401,13 11.685,67 13.131,19 14.756,83 7.a.2 Angkutan Jalan Raya 605.537,10 793.504,21 1.038.935,06 1.361.212,71 1.730.509,72 7.a.3 Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 7.a.4 Angkutan Sungai dan Penyebrangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 7.a.5 Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 7.a.6 Jasa Penunjang Angkutan 37.566,08 42.722,43 48.601,04 55.307,98 62.951,54 b. Komunikasi 163.503,07 197.858,33 239.566,86 290.115,47 351.358,84 1. Pos dan Telekomunikasi 163.503,07 197.858,33 239.566,86 290.115,47 351.358,84 2. Jasa Penunjang Komunikasi 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 8. KEUANGAN, PERSEWAAN, & JASA PERSH. 729.621,54 863.501,47 1.023.935,21 1.216.482,77 1.461.932,02 a. Bank 226.214,53 265.310,38 311.686,63 366.449,98 435.269,28 b. Lembaga Keuangan selain Bank 132.127,28 168.248,32 214.213,76 272.822,65 350.686,23 c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 d. Sewa Bangunan 197.251,37 232.336,81 273.692,77 322.492,19 383.636,71 e. Jasa Perusahaan 174.028,36 197.605,95 224.342,04 254.717,95 292.339,79 9. JASA-JASA 350.672,90 386.874,85 427.281,09 472.745,77 524.111,15 a. Pemerintahan Umum 112.014,15 129.168,02 148.995,31 171.910,78 198.780,44 1. Adm. Pemerintahan & Pertahanan 112.014,15 129.168,02 148.995,31 171.910,78 198.780,44 2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 b. Swasta 238.658,75 257.706,84 278.285,79 300.834,99 325.330,71 9.b.1 Sosial Kemasyarakatan 110.371,42 118.951,84 128.218,18 138.501,28 149.678,34 9.b.2 Hiburan dan Rekreasi 9.171,06 9.944,31 10.784,60 11.699,14 12.695,91 9.b.3 Perorangan dan Rumah Tangga 119.116,27 128.810,69 139.283,00 150.634,57 162.956,47 PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 7.257.742,09 8.558.035,70 10.089.943,96 11.904.599,66 14.070.351,26 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011
  • 33. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 27 Tabel IV.8 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Bogor Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2006-2011 SEKTOR 2006 2007 2008 2009 2010 1. PERTANIAN -2,32 3,19 3,18 3,19 3,22 a. Tanaman Bahan Makanan -3,24 3,66 3,61 3,60 3,63 b. Tanaman Perkebunan -3,53 2,82 2,86 2,88 2,92 c. Peternakan dan Hasil-hasilnya -2,32 3,23 3,25 3,27 3,30 d. Kehutanan - - - - - e. Perikanan 1,44 1,34 1,37 1,38 1,41 2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 1,78 1,78 1,88 1,20 1,54 a. Minyak dan Gas Bumi - - - - - b. Pertambangan non Migas - - - - - c. Penggalian 1,78 1,78 1,88 1,20 1,54 3. INDUSTRI PENGOLAHAN 5,68 6,34 6,32 6,34 6,38 a. Industri Migas - - - - - 3.a.1 Pengilangan - - - - - 3.a.2 Gas Alam Cair - - - - - b. Industri Non Migas 5,68 6,34 6,32 6,34 6,38 1.Makanan, Minuman dan Tembakau 0,96 1,05 1,06 1,07 1,08 2. Tekstil, Brg. Kulit & Alas Kaki 6,47 7,26 7,21 7,17 7,16 3. Brg. Kayu & Hasil Hutan Lainnya 3,56 3,93 3,91 3,94 3,95 4. Kertas dan Barang Cetakan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 5. Pupuk, Kimia & Brg dari Karet 7,74 7,94 7,65 7,68 7,72 6. Semen & Brg. Galian Bukan Logam 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 7. Logam Dasar Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 8. Alat Angkutan, Mesin & Peralatannya 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 9. Barang Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 4. LISTRIK, GAS, Dan AIR BERSIH 6,65 6,77 6,82 6,87 6,95 a. Listrik 4,68 4,76 4,79 4,81 4,85 b. Gas Kota 8,37 8,41 8,43 8,45 8,49 c. Air Bersih 8,53 8,76 8,77 8,79 8,83 5. BANGUNAN 4,02 4,08 4,09 4,10 4,12 6. PERDAGANGAN, HOTEL, DAN RESTORAN 6,43 5,70 5,18 5,08 4,98 a. Perdagangan Besar dan Eceran 7,26 6,27 5,60 5,46 5,33 b. Hotel 6,39 6,48 6,51 6,55 6,64 c. Restoran 2,83 3,03 3,05 3,07 3,08 7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 6,89 7,07 7,17 7,29 7,44 a. Pengangkutan 4,94 5,00 5,01 5,03 5,08 7.a.1 Angkutan Rel 2,34 2,49 2,51 2,52 2,54 7.a.2 Angkutan Jalan Raya 5,06 5,10 5,12 5,14 5,19 7.a.3 Angkutan Laut - - - - - 7.a.4 Angkutan Sungai dan Penyebrangan - - - - - 7.a.5 Angkutan Udara - - - - - 7.a.6 Jasa Penunjang Angkutan 4,52 4,71 4,60 4,65 4,72 b. Komunikasi 11,66 11,83 11,85 11,88 11,93 1. Pos dan Telekomunikasi 11,66 11,-83 11,85 11,88 11,93 2. Jasa Penunjang Komunikasi - - - - - 8. KEUANGAN, PERSEWAAN, & JASA PERSH. 6,83 7,23 7,44 7,65 7,87 a. Bank 0,56 1,21 1,24 1,29 1,38 b. Lembaga Keuangan selain Bank 11,18 12,15 12,17 12,18 12,20 c. Jasa Penunjang Keuangan - - d. Sewa Bangunan 12,02 11,22 11,26 11,27 11,29 e. Jasa Perusahaan 6,32 6,47 6,48 6,51 6,55 9. JASA-JASA 5,26 5,20 5,22 5,25 5,40 a. Pemerintahan Umum 5,64 5,23 5,26 5,29 5,38 1. Adm. Pemerintahan & Pertahanan 5,64 5,23 5,26 5,29 5,38 2. Jasa Pemerintahan Lainnya - - b. Swasta 5,10 5,19 5,21 5,23 5,40 9.b.1 Sosial Kemasyarakatan 3,84 3,92 3,90 3,98 4,04 9.b.2 Hiburan dan Rekreasi 3,23 3,44 3,47 3,52 3,59 9.b.3 Perorangan dan Rumah Tangga 6,30 6,35 6,38 6,41 6,48 PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 6,03 6,09 5,98 6,01 6,07 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011
  • 34. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 28 a. Sektor Pertanian Pada tahun 2010, sektor pertanian dengan pertumbuhan riil 3,22 persen didominasi oleh sub sektor tanaman bahan makanan dengan kontribusi terhadap sektor ini sebesar 59,62 persen, disusul sub sektor peternakan dan hasil-hasilnya 26,01 persen dan sub sektor perikanan 14,50 persen. Sedangkan laju pertumbuhan sub sektor tanaman perkebunan tahun 2010 sebesar 2,92 lebih besar dibanding tahun sebelumnya yaitu sebesar 2,88 pada tahun 2009. Tabel IV.9 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Pertanian Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 7,44 0,26 -2,32 0,31 2007 7,82 0,24 3,19 0,32 2008 7,84 0,22 3,18 0,31 2009 7,83 0,20 3,19 0,30 2010 7,95 0,19 3,22 0,29 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 b. Sektor Pertambangan dan Penggalian Sektor pertambangan dan penggalian pada tahun 2010 mengalami pertumbuhan sebesar 1,54 persen dibanding tahun 2009 hanya sebesar 1,20 persen. Sedangkan kontribusinya sangat kecil hanya sebesar 0,0026 persen terhadap total PDRB Kota Bogor secara keseluruhan. Tabel IV.10 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Pertambangan dan Penggalian Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 7,87 0,00 1,78 0,00 2007 7,89 0,00 1,78 0,00 2008 7,90 0,00 1,88 0,00 2009 7,91 0,00 1,20 0,00 2010 8,02 0,00 1,54 0,00 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011
  • 35. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 29 c. Sektor Industri Pengolahan Sektor industri pengolahan di Kota Bogor adalah industri non-migas dengan kontribusi 25,90 persen terhadap PDRB merupakan sektor yang cukup mendominasi perekonomian Kota Bogor setelah sektor perdagangan, hotel dan restoran. Dengan laju pertumbuhan sebesar 6,38 persen pada tahun 2010 sektor ini semakin menopang roda perekonomian Kota Bogor. Tabel IV.11 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Industri Pengolahan Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 19,83 24,13 5,68 28,01 2007 20,66 24,69 6,34 28,07 2008 19,89 25,10 6,32 28,18 2009 20,18 25,57 6,34 28,25 2010 19,72 25,90 6,38 28,34 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 d. Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih Kontribusi sektor ini mengalami perubahan dari keadaan tahun 2010 sebesar 2,00 persen, meskipun laju pertumbuhannya tetap positif sebesar 6,95 persen pada tahun 2010. Laju pertumbuhan sub sektor listrik, sub sektor gas kota dan sub sektor air bersih dipicu meningkatnya kegiatan konstruksi, industri dan niaga di Kota Bogor. Secara agregat sektor ini mengalami sedikit kenaikan meskipun kontribusinya sedikit mengalami perobahan. Tabel IV.12 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 14.01 2,26 6,65 3,17 2007 14,24 2,19 6,77 3,19 2008 14,34 2,13 6,82 3,22 2009 14,37 2,06 6,87 3,24 2010 14,74 2,00 6,95 3,27 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011
  • 36. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 30 e. Sektor Bangunan Ada perubahan kontribusi sektor bangunan dari 5,49 persen pada tahun 2009 menjadi 5,29 persen pada tahun 2010 dengan laju pertumbuhan sebesar 4,12 persen, disebabkan tidak terlalu banyak perubahan perkembangan pembangunan fisik, baik oleh pemerintah maupun oleh pihak swasta. Tabel IV.13 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Bangunan Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 13,28 6,14 4,02 7,32 2007 13,59 5,91 4,08 7,18 2008 13,61 5,70 4,09 7,04 2009 13,65 5,49 4,10 6,92 2010 13,87 5,29 4,12 6,79 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 f. Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran Perkembangan sub sektor perdagangan erat kaitannya dengan perkembangan sektor produksi yaitu pertanian dan industri. Selain itu juga dipengaruhi oleh jumlah penduduk dan daya beli masyarakat. Peningkatan produksi dan relatif stabilnya daya beli masyarakat menyebabkan peningkatan sub sektor perdagangan besar dan eceran tumbuh sebesar 5,33 persen pada tahun 2010, dengan kontribusi yang cukup besar yaitu sebesar 30,13 persen. Sub sektor hotel mengalami juga pertumbuhan sebesar 6,64 persen dengan kontribusi sebesar 0,58 persen, dan sub sektor restoran menyumbang kontribusi sebesar 6,45 persen dengan mengalami pertumbuhan sebesar 3,08 persen pada tahun 2010. Secara keseluruhan, sektor ini yang menjadi primadona perekonomian Kota Bogor karena kontribusinya terhadap PDRB sebesar 37,16 persen selalu yang tertinggi mempunyai laju pertumbuhan sebesar 4,98 persen pada tahun 2010. Kontribusi sektor ini cukup dominan di Kota Bogor dari 38,04 persen pada tahun 2009 menjadi 37,16 persen di tahun 2010 ditandai dengan maraknya pusat perbelanjaan, hotel dan restoran seiring semakin bergairahnya sektor wisata baik tempat wisata maupun wisata kuliner di kota Bogor. Kontribusi yang cukup besar pada sektor ini mengakibatkan penurunan kontribusi pada sektor lainnya, meskipun tetap menunjukan pertumbuhan yang cukup baik.
  • 37. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 31 Tabel IV.14 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 14,81 41,08 6,43 30,16 2007 15,24 40,15 5,70 30,04 2008 15,11 39,20 5,18 29,56 2009 14,50 38,04 5,08 29,54 2010 15,46 37,16 4,98 29,24 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 g. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi Meningkatnya roda perekonomian tahun 2010 mengakibatkan peningkatan nilai tambah angkutan jalan raya dengan pertumbuhan 5,19 persen serta jasa penunjang angkutan sebesar 4,72 persen. Kontribusi sub sektor pengangkutan mengalami kenaikan sebesar 12,85 prsen dengan laju pertumbuhan sebesar 5,08 persen. Laju pertumbuhan untuk sub sektor komunikasi sedikit meningkat yaitu sebesar 11,93 persen tahun 2010 dengan kontribusi sebesar 2,50 persen. Secara umum sektor pengangkutan dan komunikasi laju pertumbuhannya sebesar 7,44 persen dengan perubahan kontribusi cukup baik yaitu 15,35 persen pada tahun 2010. Tabel IV.15 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Pengangkutan dan Komunikasi Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 27,25 11,24 6,89 9,74 2007 28,02 12,20 7,07 9,83 2008 28,18 13,27 7,17 9,93 2009 28,46 14,45 7,29 10,06 2010 25,57 15,35 7,44 10,19 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 h. Sektor Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan Sektor ini pertumbuhannya dari 7,65 persen pada tahun 2009 menjadi sebesar 7,87 persen pada tahun 2010 dengan kontribusi sebesar 10,39 persen pada tahun 2009. Pertumbuhan ini penyumbangnya adalah sub sektor bank dengan laju
  • 38. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 32 pertumbuhan sebesar 1,38 persen dengan kontribusi sebesar 3,09 persen, sub sektor jasa perusahaan dengan laju pertumbuhan sebesar 6,55 persen dan sub sektor sewa bangunan yaitu sebesar 11,29 persen. Alternatif lembaga keuangan lain, yaitu sub sektor lembaga keuangan bukan bank, seperti pegadaian dan koperasi simpan pinjam pada tahun 2010 tumbuh sebesar 12,20 persen, mengalami pertumbuhan lebih tinggi dari tahun 2009 yaitu sebesar 12,18 persen. Sub sektor sewa bangunan pun tumbuh sebesar 11,29 persen pada tahun 2010, sedikit lebih tinggi dari tahun 2009 yaitu 11,27 persen dengan kontribusi sebesar 2,73 persen. Semakin bertambahnya pengguna jasa perusahaan seperti akuntan, notaris, arsitek dan sebagainya mengakibatkan peningkatan yang cukup mengesankan untuk sub sektor jasa perusahaan dengan laju pertumbuhan sebesar 6,55 persen pada tahun 2010, sedikit meningkat dibanding tahun sebelumnya yaitu sebesar 6,51 persen, namun dengan kontribusi yang sedikit menurun yaitu 2,08 persen. Tabel IV.16 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 17,97 10,05 6,83 13,83 2007 18,35 10,09 7,23 13,97 2008 18,58 10,15 7,44 14,45 2009 18,80 10,22 7,65 14,39 2010 20,18 10,39 7,87 14,63 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011 i. Sektor Jasa-jasa Sub sektor pemerintahan umum mengalami pertumbuhan 5,38 persen dan sub sektor jasa swasta 5,40 persen, meskipun jika dilihat dari sisi kontribusi kedua sub sektor ini mengalami perubahan dalam kontribusinya. Pemerintahan umum turun dari 1,44 persen pada tahun 2009 menjadi 1,41 persen pada tahun 2010 dan jasa swasta turun dari 2,53 persen tahun lalu menjadi 2,31 persen pada tahun 2010.
  • 39. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 33 Tabel IV.17 Laju Pertumbuhan dan Kontribusi Sektor Jasa-jasa Kota Bogor Tahun 2006-2010 Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan (Tahun 2000) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) Laju Pertumbuhan Kontribusi Sektor untuk Kota Bogor (%) 2006 10,01 4,83 5,26 7,46 2007 10,32 4,52 5,20 7,40 2008 10,44 4,23 5,22 7,32 2009 10,64 3,97 5,25 7,29 2010 10,87 3,72 5,40 7,25 Sumber: BPS Kota Bogor, 2011
  • 40. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 34 BAB 5 PENUTUP 5.1 Kesimpulan Secara umum pertumbuhan ekonomi Kota Bogor semakin membaik beberapa tahun terakhir ini dengan struktur ekonomi Kota Bogor yang didominasi oleh Sektor perdagangan besar dan eceran, hotel dan restoran. Pertumbuhan riil PDRB menunjukkan bahwa peningkatan yang terjadi bukan hanya peningkatan yang disebabkan oleh harga yang meningkat atau tingkat inflasi yang terjadi tetapi juga disebabkan oleh jumlah barang dan jasa yang diproduksikan dalam satu tahun tertentu. Dengan laju pertumbuhan ekonomi sebesar 6,07 persen di tahun 2010, taraf hidup masyarakat Kota Bogor terus mengalami peningkatan seiring meningkatnya laju pertumbuhan penduduk Kota Bogor beberapa tahun belakangan ini. 5.2 Saran Kota Bogor sedang mengalami peningkatan perekonomian terutama dari sektor perdagangan, hotel, dan restoran. Penduduk Kota Bogor pun semakin tahun semakin bertambah. Berdasarkan hal tersebut, ada beberapa saran terkait peningkatan perekonomian di Kota Bogor. Saran-saran tersebut adalah sebagai berikut:  Menekan laju pertambahan penduduk. Hal ini dilakukkan agar perekonomian di Kota Bogor lebih stabil.  Memperhatikan peningkatan PDRB dari sektor lain agar Kota Bogor tidak hanya mengandalkan satu sektor saja. Hal ini dapat mendukung keberlanjutan perekonomian di Kota Bogor.  Perlunya koordinasi dan kerjasama yang sinergis antara Pemerintah Daerah dengan masyarakat untuk lebih meningkatkan perkembangan PDRB dan laju pertumbuhan ekonomi.
  • 41. Pengantar Ilmu Ekonomi (TKP 254) 2013 Analisis PDRB Kota Bogor Tahun 2006-2010 35 DAFTAR PUSTAKA BPS Kota Bogor. 2011. PDRB Kota Bogor menurut Lapangan Usaha Tahun 2006-2011. Bogor: BPS Kota Bogor. ____________.2011. Kota Bogor dalam Angka 2011. Bogor: BPS Kota Bogor. BPS Provinsi Jawa Barat. 2011. Jawa Barat dalam Angka 2011. BPS Provinsi Jawa Barat http://bappeda.kotabogor.go.id/index.php/download-dokumen/category/7-pdrb-kota- bogor.2010. “PDRB Kota Bogor Tahun 2010” dalam Bappeda. Diunduh Kamis, 13 Juni 2013. http://bunawolo.wordpress.com/pdrb/. Tanpa Angka Tahun. “PDRB” dalam Wordpress. Diunduh Selasa, 21 Mei 2013. http://poskota.co.id/berita-terkini/2010/08/17/penduduk-kota-bogor-949-066-jiwa. 2010. “Hasil Sensus Kota Bogor Tahun 2010” dalam Pos Kota. Diunduh Minggu, 16 Juni 2013. http://repository.ipb.ac.id. Tanpa Angka Tahun. “Gambaran Umum Wilayah Kota Bogor” dalam IPB. Diunduh Sabtu, 25 Mei 2013. http://www.jabarprov.go.id/index.php/subMenu/770. Tanpa Angka Tahun. “Jumlah Penduduk Kabupaten/Kota Provinsi JAwa Barat” dalam Jabarprov. Diunduh Minggu, 16 Juni 2013. http://www.kotabogor.go.id/sekilas-bogor/letak-geografis. Tanpa Angka Tahun. “Letak Geografis Kota Bogor” dalam Kota Bogor. Diunduh Sabtu, 25 Mei 2013.

×