• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Testing
 

Testing

on

  • 2,596 views

Ilmu Bahan

Ilmu Bahan

Statistics

Views

Total Views
2,596
Views on SlideShare
2,495
Embed Views
101

Actions

Likes
1
Downloads
101
Comments
0

1 Embed 101

http://kikipratama.blogspot.com 101

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Testing Testing Presentation Transcript

    • OLEH1. DANIEL B.M SIREGAR : 5091210112. JHONRISTOVEL S : 5091210223. KIKI PRATAMA R : 5091214. ROMAN RIDUWAN P.S : 5094210105. PANGIDOAN T JAYA P : 509121032
    • “ TESTING “
    •  PENGUJIAN ( TESTING ) 1. Pengujian mekanik. Dalam pembuatan dan pemilihan bahan. Test dilakukan dengan tujuan untuk menentukan sifat dasar, memperoleh data untuk pembuatan suatu benda kerjahal ini bertujuan untuk memperoleh suatu gambaran dalam proses pembentukan suatu benda kerja, mendeteksi cacat dan mencari bahan yang tepat untuk penggunaan benda kerja tertentu. Selain itu, dapat menentukan komposisi atau pemeriksaan yang dilakukan pada saat dilakukannya proses perlakuan panas dan persiapan awal yang bertujuan untuk memperoleh hasil yang maksimal terhadap suatu benda kerja yang akan dibuat. 2. Pengujian tarik Pengujian tarik adalah salah satu proses dari pengujian bahan yang paling umum digunakan, karena informasi yang diperoleh dari pengujian tarik ini lebih terperinci. Hal ini memungkinkan kita untuk mendapatkan data kekuatan dan sifat daktilitas dari bahan yang diuji dimana data pengujian tersebut dapat digunakan, terutama dalam proses pendesainan, dan dapat juga memberikan indikasi sejauh mana perubahan bentuk yang dapat dilakukan oleh bahan.
    •  2.1 Load / perpanjangan plot Ketika karakteristik bahan dengan beban yang diperlukan kita ketahui, Wilayah yang diberikan beban haruslah kita ketahui juga, sehingga stress ( tegangan ) dapat kita hitung (Tegangan = beban ÷ area). Dimana tegangan ini dihitung dari daerah yang diberikan muatan yang disebut tegangan nominal, di mana luas daerah yang digunakan dalam perhitungan adalah luas penampang secara keseluruhan.Hal ini disebut ‘true stress’ atau regangan.Gambar 7.1 menunjukkan perbedaan antara ‘true stress’ atau regangan dan tegangan nominal / plot strain.
    • Jika sebuah garis horisontal ditarik pada suatu lebih sulit, berbeda dengan perkiraan hasil yang diperoleh. dari nominal Gambar. 7.2, membuat pengukuran yang akurat yang titik di mana true stress / regangan menyimpang stress /kurva regangan sejauh sudut α yang dapat diukur pada bahan dan komposisi yang berbeda. Jika α diprkecil, logam memiliki kemampuan untuk dilakukannya pengerjaan dingin, dan jika α diperbesar, maka logam memiliki kemampuan untuk melakukan pengerjaan dingin yang lebih besar. Banyak bahan logam memiliki titik lebur yang berbeda-beda. Namun, hal itu sering diperlukan dalam keperluan proses pendesainan dalam hal mengetahui tingkat tegangan tertinggi yang dapat diambil tanpa deformasi permanen, di mana titik lebur tidak didefenisikan.Gambar. 7.2, membuat pengukuran yang akurat yang lebih sulit, berbeda dengan perkiraan hasil yang diperoleh.
    • Ini didefenisikan sebagai beban yang diberikan tegangan, ketika memakai sebuah specimen untuk waktu yangditentukan akan menyebabkan regangan yang tidak lebih besar dari penekanan yang diberikan. Contoh Tegangan yangumum digunakan adalah 0.1, 0.2 dan 0.5 persen, dan selama 2 satuan waktu, disesuaikan dengan 0,002 inc, 0,004 incdan 0,001 inc secara berturut-turut.2.2 Uji potongan Dimensi dari uji potongan telah distandardisasi, di mana potongan yang digunakan untuk diuji adalah potonganyang berbentuk bulat, dengan diameter bagian silinder paralel yang umum digunakan sebesar 0,564 inci, panjangpotongan sebesar 2 inci. Untuk memastikan bahwa nilai-nilai perpanjangan diperoleh dari berbagai ukuran ujipotongan, dalam satuan panjang sama dengan 4 (luas penampang) ½. Penampang lintang bisa juga berupa persegi, persegi panjang atau persegi enam dengan memperhatikankondisi permukaannya. Semua potongan tipis seharusnya memiliki radius untuk mencegah terjadinya tegangan.( lihat gambar.7.3, (α). )
    • (a) A typical test piece (b) Types of gripped ends Ketika menggunakan metode uji potongan, "pop" dibuat dalam bentuk paralel untuk mengukur panjang satuan. Garis harus ditarik sepanjang sumbu benda uji, dan ujung spesimen dapat berupa garis datar, Gambar. 7,3 (b).2.3 Pengujian mesin Persyaratan pengujian terhadap mesin dan roda gigi untuk menerima pembebanan harus sesuai denganakuransi akurasi alat pengukur dan tidak terpengaruh oleh distorsi spesimen. Posisi mesin mungkin bisa horizontal atau vertikal,terhadap ruang yang terlebih dahulu ditempatinya dan harusdipastikan memiliki keuntungan dalam hal pengujian terhadap pembebanan berat. Tiga jenis utama dari mesin yangdigunakan, mesin yang menggunakan tuas tunggal, mesin yang menggunakan lebih dari satu tuas, dan mesin yangmenggunakan tuas hidrolik, (lihat gambar 7.4)
    • Gambar 7.4. (a) Beam type, (b) hydraulic type machines
    • 2.4 Extensometers Ini adalah alat yang digunakan untuk pengukuran perubahan panjang yang akurat . (% elongation = % kenaikanperpanjangan dari panjang ukuran sebenarnya), dan alat tersebut harus memiliki sifat sensibilitas yang tinggi. Jenis alat pengukur perpanjangan yang paling utama yang digunakan terdapat pada pengukuran denganmenggunakan mikrometer sekrup, atau menggunakan alat ukur dengan metode optik atau membaca langsung di atassebuah dial gauge (gambar 7.5). (gambar 7.5) types extensometer.
    •  2.5 Perekam Autographik Perekam autographik adalah alat yang meberikan data berupa diagram atau grafik beban yang diterimanya. Perekam Autographik terdiri dari dua jenis, yakni: Tipe pegas beban, di mana tipe ini dikalibrasi terhadap pengurangan panjang pegas yang berbanding lurus terhadap perpanjangan beban. Sebuah pena yang bergerak untuk menggambarkan grafik, terbungkus putaran drum perekam. Tipe roda gigi, tipe ini menggunakan perekam drum yang terpasang dengan berat berat yang seimbang terhadap tuas disepanjang lintasannya. Untuk tingkat akurasi yang tinggi, kita dapat menggunakan perekam Extensometer; Salah satu contoh dari jenis ini menggunakan transformator listrik dengan miniatur karakteristik yang berubah sesuai dengan perluasan spesimen. 2.6 Retak Peretakan bisa terjadi sebelum atau sesudah bahan menerima pembebanan maksimum yang digambarkan dalam kurva, terdapat pengurangan yang sangat sedikit di daerah cross-sectional. Bilamana retakan terjadi setelah menerima pembebanan maksimum sehingga menghasilkan penyusutan terhadap bahan, Gambar 7.6.
    • Gambar 7,6(a) penyusutan (radial tegangan yang dihasilkan).(B) Bentuk retak (relief radial tegangan).(C) Lengkungan dan retakan
    • Penyusutan specimen dapat terbentuk selama terjadinya pengujian tarik yang seiring dengan terjadinyapembentukan lekukan yang dangkal, yaitu penekankan yang timbul selama terjadinya tahap-tahap dari prosespengujian. Jika hal ini terjadi, patahan yang rapuh akibat penyusutan akan mulai merambat pada bagian inti dari bahantersebut, tetapi sejak terjadinya patahan pada bagian inti dari bahan akan terjadi pengurangan tekanan terhadap bebantersebut.Baik retakan radial maupun retakan yang ditimbulkan akibat pergeseran diakhir pengujian.Cara ini dapatdigunakan untuk mengetahui karakteristik dari retakan dan cekungan yang dihasilkan.3 Pengujian Kekerasan3.1 Pengertian Kekerasan biasanya didefinisikan sebagai ketahanan terhadap pemakaian. Pengujian dilakukan dengan caramenekan sebuah bola atau berlian ke permukaan suatu logam, dan mengukur kedalaman atau diameter lekukan yangditimbulkan.3.2 Uji kekerasan Brinell J.A.Brinel merancang tes standar dan menerapkans Brinell Hardness Number (BHN). Cara ini dilakukan denganmenekan paksa sebuah bola baja keras kedalam bahan yang akan diuji dan kemudian mengukur diameter sertakedalaman lekungan yang ditimbulkan. Dengan ukuran bola yang berbeda-beda, menghasilkan diameter proporsionaltayangan geometri yang sama.
    • Perbandingan d / D harus berupa konstanta ( sin Θ yaitu harus berupa sebuah konstanta) karena pengertian tekanan /satuan luas adalah konstanta untuk geometris lekukan yang sama. disebut faktor beban, dan untuk bahan yang sama, Gambar 7.7. schematic representation
    • Umpamanya untuk baja dan besi cor = 30, untuk tembaga dan paduan aluminium = 10, untuktembaga dan logam aluminiun = 5, dan untuk timbal, timah dan paduannya = 1. Tabel 7.1. juga, pengaruh diametertidak kurang dari satu seperempat atau lebih dari setengah dari diameter bola, yaitu: TABEL 7.1 hubungan antara bebanstandar, diameter bola dan P / D ² Diameter bola (mm) beban (kg) 10 5 1 1 30 10 5 1 2 120 40 20 4 5 750 250 125 25 10 3000 1000 500 100d / D = 0-25 ke 00-50, dan bentuk diameter yang ditimbulkan dengan ukuran yang ideal adalah ketika d / D = 0-375. Dalam tes, mikroskop digunakan untuk mengukur retakan-retakan serta diameter cekungan yang ditimbulkanakibat penekanan yang diberikan pada bahan tersebut dan pengukuran ini diambil dari dua sudut yaitu sudut kanan dankiri dan akan didapatkan nilai rata-rata dari hasil pengukuran yang akan digunakan untuk memperoleh BHN.
    • Ketebalan spesimen harus minimal sepuluh kali kedalaman cekungan, dan titik pusat cekungan tersebut tidakkurang dari 2-5 kali diameter cekungan dari sisi manapun. Oleh karena itu, diameter bola yang dipilih akan sesuaidengan dimensi yang diijinkan. Setelah selesainya pengujian terhadap permukaan penting diketahui dimana terjadinya penyimpangan untukmemberikan tanda terhadap permukaan yang di uji. Selain itu, permukaan harus bebas dari skala oksida atau grid. Setiap efek yang disebabkan oleh distorsi akan mempengaruhi BHN, apabila diketehui kekerasan bahan sebesar600 BHN, maka Kekerasan dari sebuah bola baja sekitar 700 BHN, dan batas 450-500 BHN ditempatkan padapenekannya. Untuk material yang lebih besar dari 500 B.H.N. maka bola besi tersebut dibuat dari bahan karbida.Bola yang diberikan pembebanan akan menimbulkan lekukan terhadap bahan yang akan diuji. (Gambar 7.8)
    • Penekanan indentor terhadap bahan adalah hal yang sangat penting, dan harus mencapai kesetimbangan yangsesuai, yakni dengan lama penekanan 10 detik (ferro) dan 30 detik (non-ferrous). Penekan dengan waktu yang relatifsingkat akan menimbulkan efek yang lebih besar terhadap BHN dari waktu penekanan yang lebih lama. Dengan indenter bola besar dan ukuran butir kecil dalam material, sebuah kekerasan penekanan padaumumnya dilakukan dengan uji Brinell, karena tidak ada indikasi variasi kekerasan lokal di daerah kecil. Tidak ada hubungan antara BHN dan kekuatan tarik, tetapi untuk baja digunakan beberapa factor pengali,misalnya, dipanaskan paduan baja, U.T.S. = B.H.N. × 0-21( baja karbon yang kita panaskan ). U.T.S. = B.H.N. × 0-22(karbon menengah) dan B.H.N. 0-23 (rendah karbon) dan untuk duralumin U.T.S. = (B.H.N.) / 4 -1. Mesin terdiri dari tekanan hidrolik vertikal, dan minyak dipompa ke dalam silinder dengan tangan atau pompamesin dioperasikan, Gambar. 7,9. Sebuah spesimen ditempatkan di meja pers, yang diatur secara vertikal melalui rodatangan, dan gaya yang diberikan dicatat pada sebuah meteran. Cekungan ± 0-0.1 mm, menggunakan bola yang diameternya sebesar 2 mm, cekungan ± 0-0.05 mm,menggunakan bola yang diameternya sebesar 1 mm, cekungan ± 0-0.02 mm, menggunakan bola yang diameternyasebesar 0.5 mm
    • , Gambar 7.9. the standart brinell machine. 1. Blok uji digunakan untuk memverifikasi keakuratan mesin, dibawah ini adalah tindakan pencegahan yang dilakukan untuk memastikan keakuratan: 2. Pilih diameter bola agar sesuai dengan dimensi spesimen, dengan ketebalan = 10 × kedalaman cekungan, dan pusat cekungan × diameter 2-5 dari setiap tepi. 3. Penyelesaian permukaan harus cukup baik. Persiapan permukaan harus tidak mempengaruhi kondisi material.
    • 4. Permukaan tersebut harus di sudut kanan ke sipemegang bola untuk mencegah kesan oval.5. Tekanlah secara merata setelah disesuaikan ketegasan bola dengan permukaan material yang akan diuji.6. Biarkan 15 detik untuk aplikasi beban.7. Perhatikan cekungan di dua tempat di sudut kanan, kemudian ambil nilai rata-ratanya.8. Ketika menyajikan hasil, pertahankan ketegasan diameter bola dan beban yang digunakan. Karena ada deformasi di indentor dan pemulihan elastis pada saat tes, kesalahan terjadi karena cekungan yang dibuat bola tidak sempurna terhadap bahan. Berarti tekanan dibrikan antara permukaan indentor dan cekungan. karena penekanan itu diberikan sama dengan rasio beban ke daerah proyeksi penekanan , kekerasan yaitu = 4P/πd ², dan ini disebut kekerasan Meyer kekerasan ( Meyer hardness ). Untuk indentor diameter tetap, W = Kd ⁿ, di mana W = beban, K = konstanta, d diameter cekungan, dan n = jumlah Meyer. Analisis bahan Meyer dilakukan dengan variasi beban yang berbeda, dengan menggunakan indentor dengan diameter konstan dan mengukur cekungan. Biasanya, n terletak di antara 2-0 dan 2-5, bahan yang bekerja secara penuh akan menghasilkan bekas, dan yang terakhir untuk spesimen sepenuhnya akan didinginkan. Ketika grafik log terhadap log d W dihubungkan, akan diproleh garis lurus, ( Gambar. 7,10. )
    • Gambar. 7.10. Variation of diameter of impression with applied load Ketika Meyer dan plot kekerasan Brinell dibandingkan, kurva menunjukkan bahwa untuk tembaga, kekerasanMeyer hampir konstan dan karena itu tidak tergantung pada beban. Nilai Brinell jatuh pada beban yang lebih tinggimemberikan karakteristik yang sulit untuk diterjemahkan, Gambar. 7,11, dan karena itu pengujian dengan metodeMeyer adalah pengujian dengan akurasi yang lebih baik. Namun, keakurasian hukum Meyer menjadi berkurang (menjadi tidak akurat ) ketika d / D menempati ukuran 0,1, - 0,5 namun tetap tergantung pada kekerasan dari logam yangsedang diuji.
    • Gambar. 7.11. A comparison of mayer and brinell plots 3..3 The Vickers Diamond ( Piramida uji kekerasan ) Dalam tes ini indentor piramida uji kekerasan mempunyai dasar berbentuk persegi, dengan sudut 136 ° antara sisi-sisi yang berlawanan. Jika sudut cekungan konstan, ada kesamaan bentuk geometris antara cekungan-cekungan, karenanya, nilai kekerasan berbanding lurus dengan kekerasan beban. Oleh Karena itu, nilai kekerasan harus mempunyai skala kekerasan yang proporsional.V.N.P =
    • Mengingat pengujian Brinell, nilai-nilai d / D memberikan cekungan yang ideal sebesar 0,375 dan, denganketetapan sudut indentor Vickers, yaitu sudut antara garis singgung dengan sudut 136 °. Jika beban meningkat, daerah yang mengalami peningkatan indentasi dan VPN adalah sama. Oleh karena itu,beban dapat dipilih sesuai dengan dimensi dari spesimen, atau wilayah bagian dari kekerasan spesimen yangdiperlukan. Aliran pada empat permukaan piramida biasanya menghasilkan gambaran persegi yang tidak sempurna. ( Gambar 7.13 ) Gambar 7.13. Convex and concave V.P.H. impression
    • Pada pengujian yang menggunakan mesin sistem tuas untuk aplikasi beban, Gambar 7.14 (a), diagonal-diagonal diukur dan nilai rata-rata diambil. Pengukuran langsung dilakukan oleh sistem caliper, dan sudut lekukan, yangbebas dari distorsi, yang jelas dibandingkan dengan tayangan bola.3.4 Para indentor Knoop Indentor ini berbetuk berlian sehingga membuat kesan dalam bentuk jajar genjang, dengan memiliki satudiagonal yang berkisar sekitar tujuh kali lebih lama. Setelah penghapusan load yang lebih pendek diagonal lebih pendekterus berlanjut, karena pemulihan elastis tetapi lebih besar satu perubahan kecil dan digunakan sebagai dasar untukpengukuran. Dari geometri indentor, daerah diproyeksikan dari lekukan belum dihitung, dan kekerasan knoop diberikanoleh kekerasan knoop beban = / daerah diproyeksikan. Jumlah pemendekan diagonal pendek digunakan sebagai ukuran sifat elastis material. Nilai kekerasan yanghampir identik dengan Vickers tapi Vickers indentor menembus sekitar dua kali sejauh knoop, dan untuk beban yangsama Knoop ini lebih sensitif terhadap variasi permukaan. Hal ini dapat digunakan untuk memeriksa lapisanpermukaan logam dan untuk mendapatkan kekerasan dari gelas (700 kg / mm ²), dan diamond (6,700 kg / mm ²).
    • 3.5 Penentuan kekerasan Rockwell Tes Penentuan kekerasan Rockwell ini mengukur kenaikan kekerasan secara mendalam, bukan kedalaman totalatau total diameter. Bacaan yang lebih independen dari kondisi permukaan dan deformasi putaran indentasi yangditawarkan. Juga mungkin pengujian dengan kecepatan tinggi tanpa kehilangan banyak akurasi.
    • Gambar 7.14.a. Method of measurement of the impression, and use as a sorting test for specifications between fixes.b. The Vickers machines Mesin tipe dial-mirip dengan Vickers, dan beban diterapkan oleh sistem pengungkit. Angka-angka kekerasantidak memiliki hubungan matematis dengan diameter indentasi. nilai Kekerasan secara langsung ditunjukkan padatombol, yang dikalibrasi dengan dua skala: skala B (merah) untuk pengujian dengan 1 / 16, bola diameter dan skala C(hitam) untuk pengujian dengan berlian 120 ° spheroconical, ( kerucut sudut 120 °, ujung jari-jari bola 0,2 mm). Satu dialdivisi 0,002 mm penetrasi. Skala B untuk baja tidak dikeraskan, cetakan besi, dan kuningan perunggu, dan skala C untukbaja dikeraskan.
    • 3.6 kekerasan dinamik Kekerasan dinamik ini didefinisikan sebagai ketahanan suatu logam untuk indentasi lokal ketika indentasi diproduksi oleh indentor yang bergerak cepat. scleroscope adalah contoh khas dari jenis pengujian, indentor yang jatuh dari ketinggian tetap di bawah gravitasi dan tingginya diukur dari rebound. Dalam kondisi seperti ini rebound tinggi kira- kira sebanding dengan kekerasan statis. Keunggulan dari jenis pengujian palu kecil membuat tanda yang sangat sedikit pada obyek, dan dapat digunakan pada objek besar di situ. Sebuah palu digunakan dengan berat 2,6 g dan jatuh dari ketinggian sekitar 25 cm. skala memiliki kekerasan sekitar 140 divisi, dan baja mengeras menyebabkan rebound sekitar 100 divisi.4 Dampak pengujian Dalam banyak kasus komponen yang tunduk pada beban shock, dan karena itu perlu untuk dilakukan tes yang mensimulasikan kondisi ini. Jika dua potongan bahan yang berbeda diuji di bawah kondisi statis, seperti dalam kasus uji tarik, mereka dapat ditemukan untuk memberikan hasil yang sama dari yang mungkin disimpulkan bahwa spesimen hasil identik yang mungkin disimpulkan bahwa spesimen memiliki struktur yang sama. Namun, di bawah pengaruh ini mungkin memberikan nilai yang sama dan jika berbeda yang dapat dijelaskan oleh perbedaan dalam perawatan kepala.
    •  4.1 Uji Izod Dampak energi disediakan oleh ayunan pendulum tertimbang, dan energi yang tersedia tergantung pada massa efektif pendulum dan kecepatannya di dampak. Hal ini adalah di bagian bawah ayunan di mana kecepatannya maksimum, dan energi kinetik yang tersedia adalah sama dengan energi potensial sebelum memulai ayunan. Mesin Izod adalah jenis kantilever dengan tepi-pisau palu mencolok spesimen di horizontal pada titik 22 mm di atas bidang mencengkeram, Gambar 7,16. kecepatan yang mencolok adalah 11,4 ft / detik, dan energi mencolok diperoleh oleh lb 60 palu jatuh melalui jarak vertikal dari 2 ft adalah 120 ft lb Kerugian kemungkinan metode ini adalah bahwa setiap spesimen individu harus dijepit dalam mendukung, menyebabkan waktu pengujian akan meningkat, yang mungkin penting di tinggi atau sub-nol suhu. 4.2 Uji Charpy Ini adalah mesin jenis pendulum, dengan palu berbentuk cakram membawa pisau-tepi, tidak seperti mesin izod, spesimen hanya didukung, tidak menjepit, dan ketika pengujian dilakukan pada suhu tinggi atau rendah uji charpy adalah menguntungkan. Spesimen bisa dibawa ke suhu yang diperlukan, siap ditempatkan di posisi, dan rusak dalam waktu singkat.
    • Gambar 7,16. Noched bar impact test. (a) charpy (b) izod
    • Sebagai tes ini tidak standar, beberapa mesin dapat digunakan, namun kecepatan yang mencolok dari mesin ujicharpy kecil 17,3 ft / sec.4.3 Pengaruh bentuk takik Takikan mungkin berbeda dari bagian V ke bentuk lubang kunci, dan bentuk apapun dapat digunakan secaraterpisah dari jenis mesin. Sebuah takik 2mm dengan standar V dalam dan jari-jari 0.25mm pada akar lebih ekonomisdaripada uji charpy standar, yang memiliki lubang bor sehingga terdapat pendapat berbeda mengenai kebaikan masing-masing takik. Disarankan bahwa pembulatan takik itu mengurangi kapasitas untuk membedakan antara bahan rapuhdan sulit. Tes uji charpy memberikan nilai lebih besar daripada izod untuk bahan getas, tetapi untuk bahan sulit diberikannilai lebih kecil karena mengurangi ketebalan spesimen. “Tes izod lebih baik untuk bahan rapuh”. Selama pengujianbahan sulit akan menekuk sebelum retak, dan energi dikeluarkan dalam beberapa bagian lentur benda uji dari bagianretak dan menyeret keduanya. Di bawah kondisi yang sama dua material yang berbeda dapat menunjukkan hasil yang berbeda, misalnya saturapuh dan yang lain sulit.
    •  5 Pengujian kompresi Kompresi pengujian tidak dilakukan untuk sebagian besar pada logam karena kesulitan dalam memperoleh hasil yang akurat dari tes pada bahan ulet tes ini dipengaruhi oleh ketidakstabilan kompresi dan pengendalian diri gesekan antara ujung-ujung potongan uji dan wajah mesin kompresi. Serangkaian tes harus dilakukan dengan benda uji silinder memiliki berbagai panjang / ransum diameter. Ini adalah untuk memungkinkan ekstrapolasi ke nilai untuk sebuah panjang tak terbatas / rasio diameter untuk menghilangkan efek menahan diri gesek. Mesin-mesin yang digunakan adalah sama dengan yang di uji tarik, dan data yang tersedia mungkin termasuk proporsional, dan batas elastis, kuat luluh, dan kekuatan tekan (tegangan tekan maksimum material mampu berkembang). Untuk tes kompresi pada lembar materi, strip dengan lebar / tebal rasio 10 ditempatkan di antara alat indentasi, dan grafik yang diplot dari stres terhadap pengurangan. Hasil tes mungkin penting dalam desain struktur anggota dikenakan tekan daripada tegangan tarik, terutama ketika sifat kompresi berbeda dari sifat tarik. Hasil dari pengujian strip dapat digunakan dalam perancangan pabrik rolling dan untuk menghitung kekuatan yang dihasilkan selama rolling.
    • 6 Pengujian torsi Torsi adalah geser yang dihasilkan ketika satu lapisan dalam tubuh dibuat untuk memutar pada lapisan yang berdekatan. Dalam sepotong-test silinder memiliki torsi sama dan berlawanan yang diterapkan pada setiap ujung bagian normal terhadap sumbu yang mengalami tegangan geser murni. Tegangan pada setiap titik sebanding dengan jarak titik dari sumbu, dan terbesar di radius ekstrim. T diterapkan torsi eksternal diimbangi dengan momen perlawanan bagian tersebut, dan jika salah satu ujung adalah tetap, maka ujung bebas berputar melalui sudut Θ. Modulus kekakuan, G = tegangan (geser) / (regangan geser) = 32TI/πD ² θ dan D = diameter specimen Gambar 7.17 Torsion of a sylinderical section.
    •  7 Bekam Bekam adalah tes daktilitas di mana uji-potongannya sebesar 3 disc di diameter yang dipotong dari lembaran logam. Disk ditempatkan di antara dua cincin baja, tertutup. Beban yang digunakan dan kedalaman dari sebuah cangkir ketika patah diamati menunjukkan ukuran dari daktilitas logam itu sendiri. Jenis tes ini tidak memuaskan sebagai tarik atau uji lengkung, tetapi berguna untuk menunjukkan kemungkinan penampilan permukaan. Jenis tes ini lebih unggul daripada uji tarik keuletan sheet metal ke segala arah. Kelemahan adalah: ketidakpastian efek gesekan pada permukaan kontak dengan punch, jumlah gambar di grips, dan penentuan titik tepat di mana patah dimulai. 8 Creep Creep adalah aliran bahan dengan waktu pada temperatur tinggi, dan nilai tergantung pada suhu dan waktu. Secara umum, semakin tinggi titik lebur smangkin baik sifat mekanik material. 8.1 Pengujian creep Sebagai creep adalah properti yang nyata dan bergantung pada suhu.Temperatur pengujian harus akurat dan dijaga pada nilai konstan selama pengujian. Kontrol temperatur harus berada dalam suhu ± 1o C sampai 450 ° C dan ± 2 ° C di atas 450 ° C dan, oleh karena itu, diperlukan kontroler. Daerah ini reaktor jenuh elektronik, tipe ini terletak di bawah setiap mesin dan pembacaan suhu spesimen diukur oleh platinum termokopel rhodium 13 °C. Pengukuran yang akurat dari tingkat regangan dengan urutan 10 inch per jam harus dilaksanakan.
    • Sebuah stres creep membatasi, yang didefinisikan sebagai tegangan yang tidak hanya akan mematahkan spesimen bila diterapkan untuk jangka waktu tak terbatas pada suhu konstan tertentu, dapat diperoleh dari strain dan pengamatan waktu. Ini dilakukan pada sejumlah benda uji, dan hasil yang diperoleh di dapat digambarkan pada 7.19gambar. 7.19 Creep curves related to (a) a stress –strain diagram, (b) a stress v, temperature diagram
    • Gambar 7.20. limiting creep stress
    • Mesin ini secara luas dapat diklasifikasikan ke dalam unit tunggal dan multi-spesimen. Setiap mesin memiliki pengaturan tuas, fulcrums, dan berat, untuk menerapkan tegangan tarik pada spesimen dalam tungku, silinder dipanaskan dengan listrik, Sebuah Extensometer Martens dimodifikasi dapat digunakan untuk measuremet perluasan dan terdiri dari dua lengan, dilampirkan sebagai ditunjukkan dalam gambar. Belah ketupat itu membawa spesimen kecil berputar,dan bergerak relatif terhadap yang lain. Mengetahui diameter belah ketupat, dan jarak dari cermin untuk skala, perpanjangan spesimen dapat dihitungUkuran spesimen tergantung pada asal dan tujuan uji materi di bawah, tapi diameter 0.357 dan 0.564 sering digunakan. Gambar 7.21. creep testing equipment
    • 8.2 Pemanfaatan Hasil penelitian ini dapat dimanfaatkan dalam desain rekayasa permesinan, dan untuk mengumpulkan data tesdilakukan untuk stres yang berbeda pada suhu pelayanan yang diharapkan. Jika creep terjadi di bagian di mana dekattoleransi dimensi harus dipertahankan, ekstensi total dengan kehidupan pelayanan adalah penting. Juga, tidak adafraktur harus terjadi dan karena itu, bagian yang harus beroperasi pada tegangan di mana hanya primer dan sekundercreep diamati selama seumur hidup.9 Pengujian kelelahan Pengujian kelelahan ini mengacu pada kegagalan material ketika mengalami stres berulang atau bolak selamaperiode waktu tertentu. fraktur yang terjadi pada tegangan kurang dari yang waktu yang dibutuhkan jika diterapkanhanya sekali saja.9.1 pengujian kelelahan Sebuah jenis tes sering dilakukan adalah uji balok berputar. Di mana spesimen mengalami dan dibebanimomen lentur saat sedang diputar. Butir dalam spesimen yang mengalami kompresi alternatif dan ketegangan sebagaibar berputar. Pada pengujian lentur ulang, di mana spesimen yang dikontrol mengalami bolak stres, tetapi tidak diputar,sangat berguna untuk pengujian produk bergulir datar. torsi kelelahan, dan kelelahan mesin gabungan yang melibatkankombinasi dari dua atau lebih. Fraktur akhir ini memiliki tampilan karakteristik, menunjukkan wilayah yang dipoles halus dan ditutupi denganriak yang memberikan penampilan seperti shell, dan wilayah bergerigi kasar seperti pada gambar.
    • Gambar. 7.30. the arangement of an ultrasonic testing unit Biasanya lekukan ini disebabkan oleh ketidakteraturan permukaan (goresan atau lekukan) atau oleh cacat struktural (inklusi atau rongga gas). sehingga fraktur menyebar sampai ke perut bagian yang tidak terpengaruh sehinga berkurang di daerah yang tidak mampu menahan beban yang diterapkan. 9.2. Kelelahan hasil uji Hasil pengujian dilakukan pada spesimen serupa dengan beban siklik yang sama , tetapi mungkin menunjukkan patahan pada nomor yang berbeda dari siklus,
    • 10. Pengujian non-destruktif Pemeriksaan visual dan beberapa metode pengujian kekerasan dapat dianggap sebagai non-destruktif, tetapi bagian iniditujukan untuk pertimbangan singkat tentang teknik deteksi retak, radiografi, tes ultrasonik, dan tes dinamis.10.1 Pendeteksian retak atau cacat pada atau dekat permukaan Bila suatu retak pada permukaan inspeksi visual, adalah metode yang paling umum digunakan. permukaan adalahpertama dibersihkan, dan penetrasi cairan (misalnya parafin) diterapkan dengan baik mencuci, penyemprotan atau perendaman,dan setiap kelebihan dihapus dari permukaan. Sebuah lapisan yang menutupi, kemudian diaplikasikan pada rembesan berikutnyasebagai celah sehingga menghasilkan noda. Rembesan kadang-kadang dapat dipercepat dengan adanya tusukan logam tajamuntuk menghasilkan getaran, yang menyebabkan sedikit pembukaan dan penutupan retak. Dalam mata pelajaran logam waktu yang sangat singkat dan menggunakan dua piring disebut probe kuarsa yangdigunakan untuk mengirim dan menerima, baik terpisah atau bergabung dalam satu pemegang umum . Sinar katoda digunakan sebagai indikator, dan tegangan diterapkan pada pelat kuarsa transmisi yang ditekan kepermukaan minyak yang tertutup dari logam sehingga menghasilkan gelombang. Pada saat emisi, sinar katoda diberi defleksi vertikal kecil sehingga salah satu kereta bergerak ke arah gelombang cacat,dan tiba di probe menerima, dan memberikan sinar katoda defleksi vertikal lain, tetapi pada jarak yang jauh dari yang pertamadan juga tergantung pada waktu diambil. Kemudian gelombang kereta kedua yang telah tercermin dari udara / antarmuka logam,tiba di probe di dasar objek dan menyebabkan defleksi vertikal masih yang berlanjut sepanjang balok-sinar katoda elektron, yangtergantung pada waktu yang diambil juga.
    • Posisi relatif dari defleksi vertikal pada berkas elektron tergantung pada waktu yang diambil oleh masing-masing gelombang untuk pindah ke titik refleksi dan kembali ke penerima tergantung pada jarak yang ditempuh olehmasing-masing gelombang. Siklus ini diulang begitu cepat (yaitu 50 kali / detik) yang tampak oleh mata manusia sebagairangkaian peristiwa yang terus-menerus. Dengan memvariasikan kecepatan sapuan horizontal sinar katoda, denganjarak 1-3 dapat dilakukan setara dengan ketebalan logam dengan menggunakan skala terukir di layar katoda.Normalnya, tidak mungkin untuk mendeteksi kesalahan lebih dekat ke permukaan dari setengah inchi, karena waktuyang diperlukan untuk gema lebih lebih pendek. Hal ini dimungkinkan untuk disesuaikannya kamera ke layar untuk mengambil foto terus menerus atauintermiten gelombang jejak. Dalam mencari cacat kedua pesawat kini bergerak secara sistematis untuk memindai seluruh permukaan.Apabila suatu refleksi dasar juga dapat diperoleh maka gagasan tentang besarnya cacat dapat diperoleh dengan : (a) tinggi dari pada katoda defleksi jejak (b) penurunan intensitas bagian bawah gema Sebuah cacat yang sangat besar mungkin dapat mencegat seluruh berkas ultrasonik, sehingga refleksi yangdiberikan oleh pangkalan hilang sepenuhnya. Material yang berbentuk probe khusus sangat diperlukan dan dianjurkan untuk mencoba mendeteksi cacat.Sehingga jika probe terletak berdekatan, maka setiap kekurangan dapat ditutupi oleh penerimaan gelombangpermukaan.
    • 10.3 Dynamic test Setiap benda memiliki frekuensi alami tertentu di mana dapat dibuat untuk bergetar dengan mudah, dan jikaada cacat maka akan menimbulkan suara (pengujian porselen misalnya periuk dan roda kereta api saham bergulirdengan menyentuh). Untuk pisau turbin pada pengujian, baling-baling, dan piring, getaran dapat dibuat menggunakanbusur biola, yang memerlukan keterampilan ekstrim dan pengalaman baik untuk menghasilkan getaran danmenganalisisnya. Maka daerah getaran akan terdengar sehingga dapat dibandingkan dengan catatan yang dipancarkanoleh suatu vibrator bantu, tapi mikrofon mungkin diperlukan dalam beberapa kasus.10.4 jembatan penyortiran magnetic Prinsip-prinsip dasar metode ini sangat sederhana, dan tergantung pada presentasi visual dari fenomenahisteresis magnetik. Bahan magnetik diambil melalui siklus naik dan memaksa magnetik jatuh untuk mendapatkankarakteristik loop, daerah dalam loop menjadi ukuran kerugian magnetik dalam material yang dapat disebabkan olehperubahan komposisi, kekerasan, dan karakteristik lain. Dengan membandingkan histeresis loop adalah mungkin untukmenentukan apakah dua spesimen yang identik tidak bisa, dan, dengan menggunakan sampel standar, adalah mungkinuntuk membandingkan yang tidak dikenali dengan itu, dan untuk memilah-milah nilai material.dengan mengunakansebuah rangkaian jembatan.
    • SEKIAN &. . . TERIMA KASIH. . .