Sifat Periodik Unsur, Keelektronegatifan dan Afinitas

26,658 views
26,282 views

Published on

0 Comments
7 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
26,658
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
353
Actions
Shares
0
Downloads
223
Comments
0
Likes
7
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Sifat Periodik Unsur, Keelektronegatifan dan Afinitas

  1. 1. KELOMPOK 2 ANGGOTA: 1. BRILLIANTIKA S. (05) 2. DIMAS SATRIO (09) 3. MUGHNY INDRA (15) 4. PUTRI AYU (19) 5. RAIH RONA ALTHOF (21) SIFAT –SIFAT PERIODIK UNSUR KEELEKTRONEGATIFAN DAN AFINITAS UNSUR
  2. 2. TITIK LELEH/TITIK LEBUR  Titik lebur adalah suhu dimana suatu zat akan berubah wujud dari keadaan padat menjadi cair dalam analisa.  Titik leleh adalah suhu suatu zat dimana fase cair dan fase padat dalam keadaan setimbang pada tekanan 1 atm.
  3. 3. TITIK LELEH/TITIK LEBUR  Perbedaan titik leleh/lebur zat padat dipengaruhi oleh gaya tarik antar partikel. Semakin kuat gaya tarik antar partikel, semakin besar energy yang diperlukan untuk memutusnya, maka semakin tinggi pula titik leburnya, begitupun sebaliknya.
  4. 4.  Perbedaan titik leleh/lebur unsur dalam golongan yang sama dapat dijelaskan dengan perbedaan keelektronegatifan pembentuk unsur tsb.  Selain itu juga dipengaruhi oleh struktur kimia, rumus kimia, dan ukuran molekul (besar/kecil). TITIK LELEH/TITIK LEBUR
  5. 5. TITIK LELEH/TITIK LEBUR  Contoh zat yang mempunyai titik leleh tinggi adalah garam, karena merupakan ikatan ion yang ikatan kimianya sangat kuat.
  6. 6. . Keelektronegatifan Keelektronegatifan adalah kemampuan atau kecenderungan suatu atom untuk menangkap atau menarik elektron dari atom lain. Misalnya, fluorin memiliki kecenderungan menarik elektron lebih kuat daripada hidrogen. Konsep keelektronegatifan ini pertama kali diajukan oleh Linus Pauling (1901 – 1994) pada tahun 1932.
  7. 7. Unsur-unsur yang segolongan, keelektronegatifan makin ke bawah makin kecil sebab gaya tarik inti makin lemah. Sedangkan unsur-unsur yang seperiode, keelektronegatifan makin ke kanan makin besar. Akan tetapi perlu diingat bahwa golongan VIIIA tidak mempunyai keelektronegatifan. Hal ini karena sudah memiliki 8 elektron di kulit terluar. Jadi keelektronegatifan
  8. 8. Afinitas Elektron Afinitas elektron adalah energi yang menyertai proses penambahan 1 elektron pada satu atom netral dalam wujud gas, sehingga terbentuk ion bermuatan –1. Unsur yang memiliki afinitas elektron bertanda negatif, berarti mempunyai kecenderungan lebih besar dalam menyerap elektron daripada unsur yang afinitas elektronnya bertanda positif.
  9. 9. Makin negatif nilai afinitas elektron, maka makin besar kecenderungan unsur tersebut dalam menyerap elektron (kecenderungan membentuk ion negatif).
  10. 10. Dari sifat ini dapat disimpulkan bahwa : 1. Dalam satu golongan, afinitas elektron cenderung berkurang dari atas ke bawah. 2. Dalam satu periode, afinitas elektron cenderung bertambah dari kiri ke kanan. 3. Kecuali unsur alkali tanah dan gas mulia, semua unsur golongan utama mempunyai afinitas elektron bertanda negatif. Afinitas elektron terbesar dimiliki oleh golongan halogen.
  11. 11. DAYA PEREDUKSI Berdasarkan SPU sifat unsur dalam satu golongan (dari atas ke bawah) dan satu perioda (dari kanan ke kiri) yaitu: Daya Pereduksi / kekuatan Reduktor semakin besar / bertambah (semakin mudah mengalami oksidasi
  12. 12. GOLONGAN ALKALI DAN ALKALI TANAH Semua unsur golongan I A dan II A relatif mudah melepaskan elektron terluarnya. Dengan perkataan lain unsur-unsur itu mempunyai energi ionisasi yang rendah dari atas ke bawah. Jari-jari atomnya makin kecil, makin rendah energi ionisasinya. Demikian pula dengan alkali tanah. Dengan demikian logam tersebut merupakan pereduksi yang baik dan hampir semua dapat bereaksi dengan air.
  13. 13. Unsur Alkali Tanah disebut logam alkali tanah karena oksidasinya bersifat basa (alkalis) dan senyawa banyak terdapat pada kerak bumi. Seperti halnya dengan unsur alkali, unsur alkali tanah sangat reaktif walaupun tidak sereaktif unsur alkali.
  14. 14. Unsur alkali tanah dengan dua elektron valensinya yang sangat mudah dilepaskan menandakan bahwa unsur alkali tanah sangat bersifat elektropositif, karena unsur golongan ini mudah melepaskan elektron valensinya. Maka unsur alkali tanah merupakan pereduksi yang baik, walaupun tidak sebaik sifat pereduksi unsur alkali yang seperiode.
  15. 15. Sesuai dengan sifat keperiodikan unsur- unsur dalam golongannya maka unsur- unsur alkali tanah makin ke bawah letaknya dalam susuan berkala makin elektropositif. Karena makin ke bawah letaknya makin banyak pula jumlah lintasannya sehingga jari-jarinya makin besar pula. Jika jari-jari makin besar maka sifat pereduksi makin berkurang. Semakin besar nomor atom, makin besar pula kecenderungan teroksidasi, untuk menjadi ion yang stabil (M2+). Sifat pereduksi logam alkali tanah lebih kecil dari logam alkali dan jari-jari ion logam tanah lebih

×