Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia.

11,122 views
11,017 views

Published on

Published in: Real Estate, Business
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
11,122
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
1,234
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia.

  1. 1. PEMBANGUNANPERUMAHANdan P E R M U K I M A Nd i I n d o n e s i aOktober 2008
  2. 2. PengarahBudi Hidayat (Direktur Permukiman dan Perumahan, BAPPENAS), Nugroho Tri Utomo (Kasubdit AirMinum dan Air Limbah, BAPPENAS), Hari Kristijo (Kasubdit Pengembangan Perumahan, BAPPENAS)EditorOswar MungkasaPenyusunWilly Irawan, Darajat Mulyanto, Kurnia Ratna Dewi, Alis Listalatu, Anna Farahdiba, Dendra Falah,Rebecca (Tim Penulis); Tata Letak dan Desain Grafis : Rudi KosasihDukunganMaraita Listyasari, Nurul Wajah Mujahid, Ira Lubis, Nur Aisyah Nasution, Dyota Condrorini, FattyRakhmaniar, Meddy C. Foto : Bowo LeksonoDiterbitkan OlehDirektorat Permukiman dan PerumahanBadan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS)Bekerjasama denganKelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan/POKJA AMPLAtas Dukungan PembiayaanDepartemen Pekerjaan UmumDirektorat Permukiman dan PerumahanKementerian Negara Perencanaan dan Pembangunan Nasional/BAPPENASGd. Baru Lt. 3Jalan Taman Surapati No. 2 Jakarta 10310Telp/Fax (+62-21) 31934819Website : http://perkim.bappenas.go.ide-mail : perkim@bappenas.go.id
  3. 3. KATA PENGANTARP uji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan yang Maha Esa, atas perkenannya sehingga buku Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia dapat ter-bit sesuai dengan rencana. Gagasan untuk menerbitkan buku ini timbul pertama-tama didasari oleh keprihatinankami terhadap kurang tersedianya sumber informasi yang memadai tentang pemba-ngunan perumahan dan permukiman di Indonesia. Sementara disadari sepenuhnyabahwa ketersediaan data dan informasi yang memadai merupakan salah satu kebu-tuhan mendasar bagi terselenggaranya pembangunan perumahan dan permukimanyang optimal. Kami tidak berpretensi untuk terlihat lain, tetapi buku yang kami susun ini memangsedikit berbeda dengan apa yang selama ini kita punyai. Hal ini dilakukan untuk lebihmengoptimalkan ketersediaan data dan informasi yang selama ini masih berserak.Untuk itu, materi yang kami sajikan tidak hanya berupa data tetapi juga merangkumberbagai ragam informasi mulai dari isu pembangunan, kerangka kebijakan, kesepa-katan internasional, regulasi, dan bahkan kisah sukses. Tentunya usaha untuk merealisasikan buku ini tidak akan tercapai tanpa kerjasamadan dukungan dari berbagai pihak. Kami berhutang ucapan terima kasih kepada berba-gai pihak diantaranya (i) Sekretariat Kelompok Kerja Air Minum dan PenyehatanLingkungan yang merupakan mitra kerja utama kami dalam merampungkan kerja besarini. Sebagian besar informasi yang terkumpul didapatkan dari Pusat Informasi AMPLyang merupakan salah satu bentuk layanan Sekretariat Pokja AMPL; (ii) Nara sumberyang telah meluangkan waktu untuk menyediakan informasi berharga yang kamibutuhkan, khususnya dari sekretariat proyek; dan (iii) banyak pihak yang tidak dapatkami sebutkan satu persatu. Akhir kata, semoga buku ini dapat menambah keragaman sumber informasi pem-bangunan perumahan dan permukiman dan bahkan menjadi pemicu pemangkukepentingan lainnya untuk melengkapi sumber informasi yang telah ada, serta memberimanfaat bagi peningkatan kinerja pembangunan perumahan dan permukiman diIndonesia. Direktur Permukiman dan Perumahan Bappenas Budi Hidayat v
  4. 4. DAFTAR ISIKata Pengantar ................................................................................................................. vDaftar Isi ............................................................................................................................ viiDaftar Tabel ...................................................................................................................... xDaftar Gambar .................................................................................................................. xiiiDaftar Singkatan............................................................................................................... xvDaftar Istilah ..................................................................................................................... xxiiiBab I Perkembangan dan Isu Perumahan dan Permukiman di Indonesia .............. 1 1.1 Perkembangan Perumahan dan Permukiman di Indonesia .......................... 3 1.2 Isu Pembangunan Perumahan dan Permukiman ......................................... 8 1.2.1 Perumahan .......................................................................................... 8 1.2.2 Air Minum dan Air Limbah ................................................................... 9 1.2.3 Persampahan dan Drainase ............................................................... 10Bab II Pembangunan Permukiman dan Perumahan dalam Kerangka Perencanaan Pembangunan Nasional .............................................................. 11 2.1 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025 .... 13 2.2 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2005-2009 14 2.3 Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL-BM) ............................................. 14Bab III Data dan Informasi Dasar ................................................................................... 17 3.1 Perumahan .................................................................................................... 19 3.1.1 Status Penguasaan Tempat Tinggal ................................................... 19 3.1.2 Cara Memperoleh Rumah ................................................................... 20 3.1.3 Kondisi Fisik Bangunan ....................................................................... 21 3.1.4 Fasilitas Rumah ................................................................................... 23 3.1.5 Permukiman Kumuh ............................................................................ 23 3.1.6 Backlog Perumahan ............................................................................ 24 3.1.7 Rusunawa dan Rusunami ................................................................... 25 3.1.8 Subsidi KPR/KPRS ............................................................................. 26 3.2 Air Minum....................................................................................................... 27 3.2.1 Cakupan Pelayanan Air Minum ........................................................... 27 3.2.2 Kepemilikan Fasilitas........................................................................... 29 3.2.3 Ketersediaan Air Baku......................................................................... 29 3.2.4 Kerjasama Pemerintah Swasta ........................................................... 31 3.2.5 Kinerja Perusahaan Daerah Air Minum............................................... 36 3.3 Sanitasi Dasar dan Air Limbah ...................................................................... 38 3.3.1 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar ................................................... 38 3.3.2 Instalasi Pengolahan Air Limbah ......................................................... 39 vii  
  5. 5. 3.4 Persampahan ................................................................................................ 41 3.4.1 Cara Pembuangan Sampah ................................................................ 41 3.4.2 Timbulan Sampah Kota Besar dan Metropolitan ................................ 42 3.4.3 Tempat Pembuangan Akhir Sampah .................................................. 43 3.4.4 Kelembagaan ...................................................................................... 44 3.5 Drainase ........................................................................................................ 46 3.5.1 Luas Kawasan Tergenang .................................................................. 46 3.5.2 Kondisi Saluran Drainase .................................................................... 46Bab IV Kesepakatan Internasional ................................................................................. 49 4.1 Umum ............................................................................................................ 51 4.2 Millennium Development Goals (MDGs) ....................................................... 52 4.2.1 Latar Belakang MDGs ......................................................................... 52 4.2.2 Tujuan MDGs ...................................................................................... 52 4.2.3 Tujuan, Target, dan Indikator MDGs ................................................... 53 4.2.4 Target MDGs di Indonesia .................................................................. 55 4.2.5 Pencapaian Target MDGs di Indonesia .............................................. 57 4.2.6 Tantangan dan Upaya Pencapaian MDGs di Indonesia ..................... 61 4.3 Perumahan .................................................................................................... 64 4.4 Permukiman................................................................................................... 65Bab V Regulasi ............................................................................................................... 71 5.1 Undang-Undang ............................................................................................ 73 5.1.1 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman ........................................................................................ 73 5.1.2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria ................................................................................................. 73 5.1.3 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah 73 5.1.4 Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun ........ 74 5.1.5 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air ..... 74 5.1.6 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah ............................................................................................... 74 5.1.7 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1962 tentang Perusahaan Daerah 74 5.2 Peraturan Pemerintah ................................................................................... 75 5.2.1 Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota ............................ 75 5.2.2 Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1988 tentang Rumah Susun 75 5.2.3 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan, dan Hak Pakai Atas Tanah ................. 75 5.2.4 Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun (KASIBA) dan Lingkungan Siap Bangun (LISIBA) ........ 76 5.2.5 Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2005 tentang Penyertaan Modal Negara untuk Pendirian Perseroan (Persero) di Bidang Pembiayaan Sekunder Perumahan .................................................... 76 5.2.6 Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) .................... 76 viii  
  6. 6. 5.2.7 Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air................................................................................... 77 5.2.8 Peraturan Pemerintah RI Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air ............ 77Bab VI Program dan Proyek ........................................................................................... 79 6.1 Perumahan .................................................................................................... 81 6.1.1 Program ............................................................................................... 81 6.1.2 Proyek ................................................................................................. 83 6.2 Permukiman................................................................................................... 85 6.2.1 Program ............................................................................................... 85 6.2.2 Proyek ................................................................................................. 93Bab VII Kisah Sukses ....................................................................................................... 115 7.1 Perumahan .................................................................................................... 117 7.1.1 Perbaikan Rumah Tidak Layak Huni................................................... 117 7.1.2 Perbaikan Lingkungan Perumahan ..................................................... 118 7.1.3 Pembangunan Rumah Swadaya Layak Huni ..................................... 119 7.2 Permukiman................................................................................................... 119 7.2.1 Peningkatan Kapasitas........................................................................ 119 7.2.2 Pemeliharaan Kualitas Sumber Air ..................................................... 120 7.2.3 Penyediaan Air Minum dan Pengelolaan Sanitasi .............................. 121 7.2.4 Pengelolaan Sampah dengan Penerapan 3R .................................... 121 7.2.5 Keberhasilan Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat ............... 122 7.2.6 Pemeliharaan Kualitas Lingkungan..................................................... 123 7.2.7 Teknologi Ramah Lingkungan ............................................................ 124Daftar Pustaka .................................................................................................................. 125Lampiran (dalam CD)A. Data dan Informasi DasarB. Kesepakatan InternasionalC. Regulasi UmumD. Regulasi PerumahanE. Regulasi PermukimanF. Kisah Sukses PerumahanG. Kisah Sukses Permukiman ix  
  7. 7. DAFTAR TABELTabel III.1 Rumah Tangga menurut Status Penguasaan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 (%)...................................................................................... 19Tabel III.2 Rumah Tangga menurut Status Hukum Tanah Tahun 2004 dan 2007 (%) ............................................................................................................... 20Tabel III.3 Rumah Tangga yang Menempati Rumah Milik Sendiri menurut Cara Memperoleh Bangunan Tahun 2007 (%) .................................................... 21Tabel III.4 Rumah Tangga yang Cara Memperoleh Bangunannya dengan Membeli menurut Cara Pembayaran Tahun 2004 dan 2007 .................................... 21Tabel III.5 Rumah Tangga menurut Kondisi Bangunan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 (%)............................................................................................... 23Tabel III.6 Luas, Lokasi, dan Jumlah Penghuni Kawasan Kumuh Tahun 1996, 2000, dan 2003 ........................................................................................... 24Tabel III.7 Jumlah Desa yang Memiliki Lingkungan Permukiman Kumuh Tahun 2003 dan 2005 ............................................................................................ 24Tabel III.8 Backlog Perumahan Tahun 2007 ............................................................... 24Tabel III.9 Jumlah Kebutuhan Rumah Tahun 2000, 2004, dan 2009 .......................... 25Tabel III.10 Jumlah Rusunawa Terbangun tiap Propinsi Tahun 2004-2007 ................. 25Tabel III.11 Tingkat Hunian Rusunawa (unit) Tahun 2007 ............................................ 26Tabel III.12 Jumlah Penerbitan KPRSH Bersubsidi Tahun 2004-2007 (unit) ................ 27Tabel III.13 Rumah Tangga menurut Sumber Air yang Digunakan Tahun 2002-2007 (%) ............................................................................................................... 27Tabel III.14 Kapasitas Produksi Perusahaan Air Bersih Tahun 2001-2005 .................. 29Tabel III.15 Rumah Tangga di Perkotaan dan Perdesaan menurut Kepemilikan Fasilitas Air Minum Tahun 2007 ................................................................. 29Tabel III.16 Status Mutu Air pada 35 Sungai di Indonesia Tahun 2006 ........................ 30Tabel III.17 Potensi Cekungan Air Tanah ...................................................................... 31Tabel III.18 KPS Air Minum yang Telah Beroperasi di Indonesia .................................. 32Tabel III.19 Peluang KPS Sektor Air Minum di Indonesia ............................................. 35Tabel III.20 Perbandingan Tarif Air dan Harga Pokok Produksi .................................... 37Tabel III.21 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja Tahun 2001 dan 2007 .............................................................. 38Tabel III.22 Lokasi Instalasi Pengolahan Air Limbah Tahun 2007 dan Rencana Tahun 2008 ................................................................................................. 40Tabel III.23 Status Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Tahun 2007 ..................... 41Tabel III.24 Rumah Tangga menurut Cara Pembuangan Sampah Tahun 2001, 2004, dan 2007 ..................................................................................................... 42Tabel III.25 Timbulan Sampah di Kota Besar dan Metropolitan Tahun 2002 dan 2006 43Tabel III.26 Profil Tempat Pembuangan Akhir Sampah di Indonesia Tahun 2007........ 43Tabel III.27 Daftar TPA yang Menggunakan Sistem Sanitary Landfill ........................... 43Tabel III.28 Ketersediaan Fasilitas di TPA ..................................................................... 44Tabel III.29 Aspek Kelembagaan dalam Bidang Persampahan .................................... 45Tabel III.30 Luas Kawasan Tergenang di Indonesia Tahun 2003, 2005, dan 2006 ...... 46 x  
  8. 8. Tabel III.31 Rumah Tangga menurut Keadaan Air Got/Selokan di Sekitar Rumah Tahun 2007 ................................................................................................. 47Tabel IV.1 Kesepakatan Internasional Terkait Perumahan dan/atau Permukiman .... 51Tabel IV.2 Tujuan dan Target MDGs ........................................................................... 53Tabel IV.3 Indikator dan Target MDGs Permukiman (Air Minum dan Sanitasi Dasar) Indonesia..................................................................................................... 55Tabel IV.4 Indikator dan Target MDGs Perumahan ..................................................... 57Tabel IV.5 Proporsi Rumah Tangga yang Memiliki atau Menyewa Rumah Tahun 1992-2006 (%) ............................................................................................ 57Tabel IV.6 Status Pencapaian MDGs Indonesia per Tahun 2007 (%) ......................... 60Tabel IV.7 Kesepakatan Internasional Terkait Pembangunan Perumahan dalam Kurun Waktu 1966-1996 ............................................................................. 64Tabel IV.8 Kesepakatan Internasional Terkait Pembangunan Permukiman ............... 66Tabel VI.1 Alokasi Dana Program Pengembangan Perumahan Tahun 2005-2008 (juta Rupiah)................................................................................................ 81Tabel VI.2 Alokasi Dana Program Pemberdayaan Komunitas Perumahan Tahun 2005-2008 (juta Rupiah) ............................................................................. 82Tabel VI.3 Alokasi Dana Program Pemberdayaan Masyarakat Tahun 2005-2008 (juta Rupiah)................................................................................................ 86Tabel VI.4 Alokasi Dana Program Pengembangan Kelembagaan Tahun 2005-2008 (juta Rupiah)................................................................................................ 87Tabel VI.5 Alokasi Dana Program Pengembangan Kinerja Air Minum dan Air Limbah Tahun 2005-2008 (juta Rupiah) ..................................................... 88Tabel VI.6 Pencapaian Program Pengembangan Kinerja Pelayanan Air Minum dan Air Limbah ................................................................................................... 88Tabel VI.7 Alokasi Dana Program Peningkatan Kinerja Persampahan dan Drainase Tahun 2005-2008 (juta Rupiah) .................................................................. 89Tabel VI.8 Perkembangan Pelaksanaan Kegiatan STBM untuk Pilar Stop Buang Air Besar Sembarangan per Desember 2008 .................................................. 91Tabel VI.9 Perkembangan Pelaksanaan Kegiatan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat untuk Pilar Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) per Desember 2008 ............................................................................................................ 92Tabel VI.10 Daftar Lokasi Proyek Sanimas.................................................................... 97Tabel VI.11 Pencapaian Proyek Sanimas ...................................................................... 98Tabel VI.12 Kondisi Kecamatan Berdasarkan Ada Tidaknya IKK SPAM ...................... 103Tabel VI.13 Lokasi Proyek WES-Unicef per Tahun Anggaran....................................... 106Tabel VI.14 Lokasi Proyek WES-Unicef ......................................................................... 106Tabel VI.15 Alokasi Pendanaan per Periode Proyek WES - UNICEF ........................... 107Tabel VI.16 Pencapaian Kerjasama Bappenas - Plan Perjanjian Kerja Tahun 2007 .... 108Tabel VI.17 Pencapaian Kerjasama Bappenas - Plan Perjanjian Kerja Tahun 2008 .... 108Tabel VI.18 Daftar Lokasi Proyek SToPS ...................................................................... 109Tabel VI.19 Daftar Lokasi Proyek Pamsimas ................................................................. 111Tabel VI.20 Target dan Realisasi Lokasi Desa Sasaran Program PAMSIMAS Komponen C Tahun 2008 ........................................................................... 112Tabel VI.21 Pelaksanaan Kegiatan STBM oleh Proyek PAMSIMAS Tahun 2008 ........ 112Tabel VII.1 Daftar Kisah Sukses Pembangunan Perumahan ....................................... 117Tabel VII.2 Daftar Kisah Sukses Peningkatan Kapasitas Pokja AMPL ........................ 119Tabel VII.3 Daftar Kisah Sukses Pemeliharaan Kualitas Sumber Air ........................... 120 xi  
  9. 9. Tabel VII.4 Daftar Kisah Sukses Penyediaan Air Minum dan Pengelolaan Sanitasi .... 121Tabel VII.5 Daftar Kisah Sukses Pengelolaan Sampah dengan Konsep 3R ................ 121Tabel VII.6 Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat............................................. 123Tabel VII.7 Daftar Kisah Sukses Pemeliharaan Kualitas Lingkungan .......................... 123Tabel VII.8 Daftar Kisah Sukses Teknologi Ramah Lingkungan .................................. 124 xii  
  10. 10. DAFTAR GAMBARGambar 3.1 Rumah Tangga yang Belum Memiliki Rumah Tahun 2004 dan 2007 (%) ............................................................................................................ 19Gambar 3.2 Rumah Tangga menurut Status Penguasaan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 ......................................................................................... 20Gambar 3.3 Rumah Tangga menurut Kepemilikan Bukti Hukum Tanah Tahun 2004 dan 2007 (%)............................................................................................ 20Gambar 3.4 Rumah Tangga yang Memiliki Rumah Melalui KPR menurut Jangka Waktu Pengembalian Kredit Tahun 2007 ................................................ 22Gambar 3.5 Rumah Tangga menurut Jenis Plafon Terluas Tahun 2004 dan 2007 .... 22Gambar 3.6 Rumah Tangga menurut Luas Tapak Bangunan (m2) Tahun 2004 dan 2007 ......................................................................................................... 22Gambar 3.7 Rumah Tangga menurut Kondisi Bangunan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 (%)................................................................................... 23Gambar 3.8 Rumah Tangga Menurut Sumber Penerangan menggunakan Listrik dari PLN Tahun 2004 dan 2007 ............................................................... 23Gambar 3.9 Perkembangan Alokasi Dana dan Subsidi Perumahan Tahun 2004- 2009 ......................................................................................................... 26Gambar 3.10 Cakupan Pelayanan Air Minum di Kota-Desa Tahun 2002 dan 2007 ..... 28Gambar 3.11 Cakupan Pelayanan Air Minum di Perkotaan Tahun 2002 dan 2007...... 28Gambar 3.12 Cakupan Pelayanan Air Minum di Perdesaan Tahun 2002 dan 2007..... 28Gambar 3.13 Rumah Tangga di Perkotaan dan Perdesaan menurut Kepemilikan Fasilitas Air Minum Tahun 2007 .............................................................. 29Gambar 3.14 Potensi Cekungan Air Tanah di Indonesia .............................................. 31Gambar 3.15 Proyek KPS Air Minum di Indonesia ........................................................ 32Gambar 3.16 Status Kinerja PDAM ............................................................................... 36Gambar 3.17 Status Kinerja PDAM terkait Penyertaan Modal Pemerintah .................. 38Gambar 3.18 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja di Kota-Desa Tahun 2001 dan 2007 ...................................... 39Gambar 3.19 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja di Perkotaan Tahun 2001 dan 2007 ...................................... 39Gambar 3.20 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja di Perdesaan Tahun 2001 dan 2007 ..................................... 39Gambar 3.21 Proporsi Rumah Tangga menurut Cara Pembuangan Sampah Tahun 2007 ......................................................................................................... 42Gambar 3.22 Jenis Timbulan Sampah Berdasarkan Klasifikasi .................................... 42Gambar 3.23 Klasifikasi TPA Berdasarkan Estimasi Periode Penggunaannya ............ 44Gambar 3.24 Klasifikasi Rumah Tangga menurut Keadaan Air Got/Selokan di Sekitar Rumah Tahun 2007 ..................................................................... 47Gambar 4.1 Rumah Tangga yang Memiliki atau Menyewa Rumah Tahun 1992- 2006 (%) ................................................................................................... 57Gambar 4.2 Pelayanan Air Minum Sumber Air Terlindungi di Indonesia Tahun 1992-2006 (%) ......................................................................................... 58 xiii  
  11. 11. Gambar 4.3 Pelayanan Air Minum Sumber Air Terlindungi Menurut Desa dan Kota, Tahun 1992-2006 (%) .............................................................................. 58Gambar 4.5 Akses Penduduk pada Fasilitas Sanitasi Layak Menurut Desa, Kota, dan Total Tahun 2006 (%) ....................................................................... 60Gambar 6.1 Kondisi Operasi Sistem IKK di Indonesia ................................................ 104Gambar 6.2 Kondisi SPAM-IKK per Wilayah di Indonesia .......................................... 104 xiv  
  12. 12. DAFTAR SINGKATAN    3R Reduce, Recycle, Reuse4R Reduce, Recycle, Reuse, ReplantingADB Asian Development BankAIDS Acquired Immune Deficiency SyndromeAJI Aliansi Jurnalis IndependenAKB Angka Kematian BayiAKI Angka Kematian IbuAMDAL Analisis Mengenai Dampak LingkunganAMPL Air Minum dan Penyehatan LingkunganAMPL-BM Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis MasyarakatANSP Aceh-Nias Support ProjectAPBD Anggaran Pendapatan dan Belanja DaerahAPBN Anggaran Pendapatan dan Belanja NasionalAPM Angka Partisipasi MurniAPPB Aliansi Perempuan untuk Pembangunan BerkelanjutanASEAN Association of South East Asia NationsAWP Annual Work PlansB3 Bahan Berbahaya dan BeracunBAB Buang Air BesarBABS Buang Air Besar SembaranganBALITA Bawah Lima TahunBAPEDAL Badan Pengendalian Dampak LingkunganBAPEDALDA Badan Pengendalian Dampak Lingkungan DaerahBAPERTARUM-PNS Badan Pertimbangan Tabungan Perumahan Pegawai Negeri SipilBAPPEDA Badan Perencanaan Pembangunan DaerahBAPPEKO Badan Perencanaan Pembangunan KotaBAPPENAS Badan Perencanaan Pembangunan NasionalBAZIS Badan Amil Zakat, Infaq, dan SodaqahBEST Bina Ekonomi Sosial TerpaduBICONS Bird Conservation SocietyBINTARI Bina Karta LestariBPPSPAM Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air MinumBKM Badan Keswadayaan MasyarakatBKP4N Badan Kebijaksanaan dan Pengendalian Pembangunan Perumahan dan Permukiman NasionalBLM Bantuan Langsung MasyarakatBLT Bantuan Langsung TunaiBMZ Geman Ministry for Economic CooperationBOD Biochemical Oxygen DemandBOL Build Operate LeaseBOO Build Operate OwnBOT Build Operate Transfer xv  
  13. 13. BP2BPK Pedoman Umum Pembangunan Perumahan dan Permukiman Bertumpu pada KelompokBPABS Badan Pengelola Air Bersih dan SanitasiBPAM Badan Pengelolaan Air MinumBPN Badan Pertanahan NasionalBPO Bahan Perusak OzonBPP Badan Pendukung PengembanganBPPSPAM Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air MinumBPS Badan Pusat StatistikBR2K Bantuan Revitalisasi Rumah KumuhBRI Bank Rakyat IndonesiaBUMD Badan Usaha Milik DaerahBUMN Badan Usaha Milik NegaraBUMS Badan Usaha Milik SwastaBUS Berlian Unggas SaktiCAP Community Action PlanCBO Community-Based OrganizationCBSWM Community Based Solid Waste ManagementCCTV Closed Circuit TelevisionCDM Clean Development MechanismCDS City Development StrategiesCFR Case Fatality RateCIBLAS Koperasi Cibangkong SebelasCLTS Community Led Total SanitationCO2 KarbondioksidaCo-BILD Community Based Initiatives for Housing and Local DevelopmentCOD Chemical Oxygen DemandCPAP Country Program and Action PlanCPM Country Program MissionCSP Country Strategy and ProgramCSR Corporate Social ResponsibilityCTPS Cuci Tangan Pakai SabunCU Credit UnionCWSHP Community Water Service and Health ProgramDAS Daerah Aliran SungaiDBOM Design Build Operate MaintainDED Detail Engineering DesignDEPDAGRI Departemen Dalam NegeriDEPKES Departemen KesehatanDEPKEU Departemen KeuanganDEWATS Decentralized Wastewater Treatment SystemDIPA Daftar Isian Proyek dan AnggaranDIPDA Daftar Isian Proyek DaerahDITJEN Direktorat JenderalDIY Daerah Istimewa YogyakartaDKI JAKARTA Daerah Khusus Ibukota JakartaDML Dana Mitra LingkunganDPR/DPRD Dewan Perwakilan Rakyat/Dewan Perwakilan Rakyat Daerah xvi  
  14. 14. DSDP Denpasar Sewerage Development ProjectDSR Debt to Service RatioEE Environmental EducationESP Environmental Services ProgramFBOOT Finance Build Own Operate TransferFHN Family Health NutritionFMCU Forum Masyarakat Code UtarafMPS Forum Masyarakat Peduli SungaiGBHN Garis-Garis Besar Haluan NegarGDP Gross Domestic ProductGNPSR Gerakan Nasional Pembangunan Satu Juta RumahGOI Government of IndonesiaGPL Gerakan Peduli LingkunganGRK Gas Rumah KacaGTZ Deutsche Gesselschaft fur Technische ZusammenarbeitHA HektarHAM Hak Asasi ManusiaHDI Human Development IndexHGB Hak Guna BangunanHGU Hak Guna UsahaHIPPAM Himpunan Penduduk Pengelola Air MinumHIV Human Immunodeficiency VirusHPAT Hak Pakai Atas TanahHPI Human Poverti IndexHSF Hanns Seidel FoundationHSP Health Services ProgramHU Hidran UmumIKK Ibukota KecamatanIPAL Instalasi Pengolahan Air LimbahIPESATU Instalasi Pengolahan Sampah TerpaduIPLBM Instalasi Pengolah Limbah Berbasis MasyarakatIPLT Instalasi Pengolahan Lumpur TinjaISPA Infeksi Saluran Pernafasan AtasISSDP Indonesia Sanitation Sector Development ProgramITS Institut Teknologi Sepuluh NovemberIWRM Integrated Water Resources ManagementIYS International Year of SanitationJABAR Jawa BaratJampedas Jaringan Masyarakat Peduli Sub DAS CikundulJO Joint OperationJICA Japan International Cooperation AgencyJKM Jaringan Kesejahteraan dan Kesehatan MasyarakatJUMANTIK Juru Pemantau JentikK3A Kelompok Kerja Komunikasi AirKANCIL Kader Anak Cinta LingkunganKASIBA Kawasan Siap BangunKBR Komunitas Berpenghasilan RendahKEHATI Keanekaragaman Hayati Indonesia xvii  
  15. 15. KEMENPERA Kementerian Negara Perumahan RakyatKEPMEN Keputusan MenteriKfW German Bank for ReconstructionKIP Kampung Improvement ProgramKIR Kelompok Ilmiah RemajaKITA Kitakyusu International Techno-Cooperative AssociationKK Kepala KeluargaKKS Klub Konservasi SekolahKLB Kejadian Luar BiasaKLH Kementerian Negara Lingkungan HidupKM KilometerKONUS Konservasi Alam NusantaraKORPRI Korps Pegawai Republik IndonesiaKPM Komite Pemberdayaan MasyarakatKPR/KPRS Kredit Pemilikan Rumah/Kredit Pemilikan Rumah Sederhana SehatKPS Kerjasama Pemerintah SwastaKPSHK Konsorsium Pendukung Sistem Hutan KerakyatanKRuHA Koalisi Rakyat untuk Hak Atas AirKTP2D Kawasan Terpilih Pusat Pengembangan DesaKTT Kelompok Tani TahuraKTT Konferensi Tingkat TinggiLDR Loan to Deposit RatioLisiba Lingkungan Siap BangunLisiba-BS Lingkungan Siap Bangun yang Berdiri SendiriLKB Lembaga Keuangan BankLKM Lembaga Keuangan MikroLKM-KOLISA Lembaga Keuangan Mikro Koperasi Lima SaudaraLKNB Lembaga Keuangan Non-BankLMD/LKMD Lembaga Masyarakat Desa/Lembaga Ketahanan Masyarakat DesaLPK Lembaga Penjamin KreditLPMK Lembaga Pemberdayaan Masyarakat KelurahanLPP Lembaga Pembiayaan PerumahanLPW Lembaga Perwakilan WargaLSM Lembaga Swadaya MasyarakatMAP Mangrove Action ProjectMBR Masyarakat Berpenghasilan RendahMCK Mandi Cuci KakusMCS Marine Conservation SocietyMDGs Millennium Development GoalsMENDIKNAS Menteri Pendidikan NasionalMENKOKESRA Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan RakyatMENPERA Menteri Perumahan RakyatMOU Memorandum of UnderstandingMPA Methodology for Participatory AssessmentMPAP Mar del Plata Action PlanMPR Majelis Permusyawaratan Rakyat xviii  
  16. 16. MSC Mitra Surya CemerlangMSJ Mekarsari JayaMURI Museum Rekor IndonesiaMUSPIKA Musyawarah Pimpinan KecamatanNAD Nanggroe Aceh DarussalamNATURLIKE Naturalis Cilik BeretikaNGO Non-Government OrganizationNSPM Norma, Standar, Pedoman, dan ManualNTB Nusa Tenggara BaratNTT Nusa Tenggara TimurNUP Neighborhood Upgrading Plan’sNUSSP Neighborhood Upgrading and Shelter Sector ProjectODF Open Defecation FreeOISCA Organization for Industrial, Spiritual, and Cultural AdvancementOM Operation and MonitoringP2KP Program Penanggulangan Kemiskinan PerkotaanP2BPK Pembangunan Perumahan Bertumpu pada KelompokP3KT Proyek Pembangunan Prasarana Kota TerpaduP3DT Proyek Pembangunan Prasarana Desa TerpaduPAGARWAJA Paguyuban Masyarakat Bukit KencanaPAMRT Pengelolaan Air Minum Tingkat Rumah TanggaPAMSIMAS Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis MasyarakatPARAS Penguatan Ekonomi KerakyatanPARING Sampah KeringPBB Perserikatan Bangsa-BangsaPCI Project Concern InternationalPD Perusahaan DaerahPDAM Perusahaan Daerah Air MinumPDAL Perusahaan Daerah Air LimbahPDB Pendapatan Domestik BrutoPDPAL Perusahaan Daerah Pengolahan Air LimbahPELITA Pembangunan Lima TahunPEMKOT Pemerintah KotaPEMPROV Pemerintah ProvinsiPERMEN Peraturan MenteriPERPRES Peraturan PresidenPHAST Participatory Health and Sanitation TransformationPHBS Perilaku Hidup Bersih dan SehatPID Project Implementation DocumentPJU Penerangan Jalan UmumPKK Program Kesejahteraan KeluargaPKT Pembangunan Kawasan TerpaduPLED Partnership for Local Economic DevelopmentPLN Perusahaan Listrik NegaraPLN Pinjaman Luar NegeriPLP Penyehatan Lingkungan PermukimanPMA Perlindungan Mata AirPMD Pemberdayaan Masyarakat dan Desa xix  
  17. 17. PNBI Program Nasional Bagi Anak IndonesiaPNPM Program Nasional Pemberdayaan MasyarakatPNS Pegawai Negeri SipilPODES Potensi DesaPokja AMPL Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan LingkunganPokmer Kelompok Pemakai Air BersihPolri Kepolisian Republik IndonesiaPOSYANDU Pos Pelayanan TerpaduPP Peraturan PemerintahPPAB Pengurus Pemakai Air BersihPPAT Pejabat Pembuat Akta TanahPPP Public Private PartnershipPPP Purchasing Power ParityPPK Program Pengembangan KecamatanPPK-IPM Program Pendanaan Kompetisi - Indeks Pembangunan MasyarakatPPM-PL Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan LingkunganPPSAB Panitia Pembangunan Sarana Air BersihPPSDA Perempuan Peduli Sumber Daya AirPROPENAS Program Pembangunan NasionalPSU Prasarana, Sarana, dan Utilitas UmumPT Perguruan TinggiPTPN Perseroan Terbatas Perkebunan NusantaraPU Pekerjaan UmumPUSDAKOTA Pusat Pemberdayaan Komunitas PerkotaanPUSLITBANGKIM Pusat Penelitian dan Pengembangan PermukimanRENSTRA Rencana StrategisREPELITA Rencana Pembangunan Lima TahunRBC Rotating Biological ContractorsRCS Raptor Conservation SocietyRIT Rumah Inti TumbuhRP4D Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman DaerahRPJMN Rencana Pembangunan Jangka Menengah NasionalRPJPN Rencana Pembangunan Jangka Panjang NasionalRsH Rumah Sederhana SehatRSS Rumah - Inti Sehat SederhanaRT Rumah TanggaRT/RW Rukun Tetangga/Rukun WargaRTRW Rencana Tata Ruang WilayahRUSUNAMI Rumah Susun Sederhana MilikRUSUNAWA Rumah Susun Sederhana SewaRWSS Rural Water Supply and SanitationSANIMAS Sanitasi Berbasis MasyarakatSARAR Self-Esteem, Associative Strength, Resourcefulness, Action Planning, and ResponsibilitySARUT Saringan Rumah TanggaSBM Setara Barel Minyak xx  
  18. 18. SD Sekolah DasarSDA Sumber Daya AirSDA Sumber Daya AlamSDM Sumber Daya ManusiaSERULING Sekolah Ramah LingkunganSIMASTER Sistem Mengolah Sampah TerpaduSK Surat KeputusanSLA Subsidiary Loan AgreementSMA Sekolah Menengah AtasSMF Secondary Mortgage FacilitySMK Sekolah Menengah KejuruanSMM Secondary Mortgage MarketSMP Sekolah Menengah PertamaSMUN Sekolah Menengah Umum NegeriSPAM Sistem Penyediaan Air MinumSPTPD Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak DaerahSR Sambungan RumahSTBM Sanitasi Total Berbasis MasyarakatSTIKES Sekolah Tinggi Ilmu KesehatanSToPS Sanitasi Total dan Pemasangan SanitasiSUSENAS Survey Sosial Ekonomi NasionalSWS Safe Water SystemTA Technical AssistanceTAD Tidak Ada DataTERANGI Terumbu Karang IndonesiaTHM Takakura Home MethodTK Taman Kanak-KanakTKM Tim Kerja MasyarakatTNI Tentara Nasional IndonesiaTOGA Tanaman Obat KeluargaTOT Training of TrainerTPA Tempat Pembuangan AkhirTPAK Tingkat Partisipasi Angkatan KerjaTPS Tempat Pembuangan Sementara SampahTPT Tingkat Pengangguran TerbukaTSSM Total Sanitation and Sanitation MarketingUASB Upflow Anerobic Sludge BlanketUKL Upaya Pengelolaan LingkunganUKS Usaha Kesehatan SekolahUN United NationsUNCED United Nations Conference on Environment and DevelopmentUNDP United Nations Development ProgrammeUNESCO United Nations Educational, Scientific and Cultural OrganizationUNHCS United Nations for Human SettlementsUNICEF United Nations Childrens FundUNSGAB United Nation Secretary General’s Advisory Board on Water and SanitationUPL Upaya Pemantauan Lingkungan xxi  
  19. 19. USAID United States Agency for International DevelopmentUS-EPA United States-Environmental Protection AgencyUSD/US$ United States DollarUU Undang-UndangUUD Undang-Undang DasarWALHI Wahana Lingkungan Hidup IndonesiaWASPOLA Water Supply and Sanitation Policy and Action PlanningWES Water and Environmental SanitationWHO World Health OrganizationWJEMP Implementation of Western Java Environmental Management ProjectWNI Warga Negara IndonesiaWPL Warga Peduli LingkunganWSM Watershed ManagementWTE Waste to EnergyWTP Wajar Tanpa PengecualianWTP Water Treatment PlantsWSLIC Water and Sanitation for Low Income CommunitiesWSP-EAP Water and Sanitation Program East Asia and the PacificWWD World Water DayWWF World Water ForumYBL Yayasan Bina LestariYPAL Yayasan Pribumi Alam Lestari xxii  
  20. 20. DAFTAR ISTILAHD alam buku ini dipakai berbagai istilah teknis yang biasa ditemukan dalam bidang perumahan dan permukiman. Pencantuman istilah teknis dalam buku ini bertujuanuntuk memudahkan pengguna data dalam memahami maksud dari setiap data dananalisis yang dipaparkan.1. Status Penguasaan Tempat Tinggal a. Milik Sendiri Jika tempat tinggal tersebut betul-betul sudah milik kepala rumah tangga (KRT) atau salah satu anggota rumah tangga (ART). Rumah yang dibeli secara angsuran melalui kredit bank atau dengan status sewa beli dianggap sebagai rumah milik sendiri. b. Kontrak Jika tempat tinggal tersebut disewa oleh KRT atau ART dalam jangka waktu tertentu berdasarkan perjanjian kontrak antara pemilik dan pemakai, misalnya satu atau dua tahun. Cara pembayarannya biasanya sekaligus di muka atau dapat diangsur menurut persetujuan kedua belah pihak. c. Sewa Jika tempat tinggal tersebut disewa oleh KRT atas salah seorang ART dengan pembayaran sewanya secara teratur dan terus menerus tanpa batasan waktu tertentu. d. Bebas Sewa Jika tempat tinggal tersebut diperoleh dari pihak lain (bukan famili/orangtua) dan ditempati/didiami oleh RT tanpa mengeluarkan suatu pembayaran apapun. e. Rumah Dinas Jika tempat tinggal tersebut dimiliki dan disediakan oleh suatu instansi tempat bekerja salah satu ART baik dengan membayar sewa maupun tidak. f. Rumah Milik Orang Tua/Sanak/Saudara Jika tempat tinggal tersebut bukan milik sendiri melainkan milik orangtua/sanak/saudara dan tidak mengeluarkan suatu pembayaran apapun untuk mendiami tempat tinggal tersebut. g. Lainnya Jika tempat tinggal tersebut tidak dapat digolongkan ke dalam salah satu kategori di atas, misalnya tempat tinggal milik bersama, rumah adat, dan sebagainya.2. Cara Memperoleh Bangunan a. Membeli dari Pengembang (Perumnas, Real Estate, dll) Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang dibeli langsung dari pengembang baik dengan pembayaran tunai atau kredit, termasuk juga mereka yang membeli rumah alih kredit dari penghuni lama dengan masih melanjutkan membayar angsuran. xxiii  
  21. 21. b. Membeli melalui Koperasi/Yayasan Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang dibeli dari koperasi/yayasan pengembang, baik dengan pembayaran kredit maupun tunai, termasuk juga mereka yang membeli rumah alih kredit dari penghuni lama dengan masih melanjutkan membayar angsuran. c. Membeli Baru dari Perorangan Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang dibeli dari perorangan atau pihak lain dalam keadaan baru. Dikatakan baru bila pembeli merupakan penghuni pertama dari rumah tersebut. d. Membeli bukan Baru Cara memperoleh rumah yang dibeli dari perorangan atau dari pihak lain dalam keadaan tidak baru/sudah pernah ditempati oleh orang (ART) lain. e. Membangun dengan Biaya Sendiri Cara memperoleh tempat tinggal/rumah dengan membangun sendiri dengan biaya sendiri tanpa meminjam dari pihak manapun. f. Membangun dengan Pinjaman Perorangan Cara memperoleh tempat tinggal/rumah dengan membangun sendiri dan biayanya berasal dari pinjaman/hutang dari perorangan, misalkan dari orang tua, saudara, teman, dan sebagainya. g. Membangun dengan Pinjaman Bank/Koperasi Cara memperoleh tempat tinggal/rumah dengan membangun sendiri dan biayanya berasal dari pinjaman/hutang dari lembaga keuangan seperti bank atau pinjaman/hutang dari koperasi. h. Lainnya Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang tidak termasuk ke dalam kategori diatas, contohnya pengalihan administrasi, warisan, dan hibah. Pengalihan administrasi adalah cara memperoleh rumah melalui pengalihan administrasi, seperti pembelian rumah dinas. Perolehan rumah dengan fasilitas pengalihan administrasi biasanya mendapat subsidi tertentu dibandingkan cara lainnya.3. Cara Pembayaran a. Tunai Adalah membayar secara kontan (bukan kredit) kepada pihak penjual dan tidak melalui hutang dari manapun. b. Angsuran KPR (Bank, Lembaga Keuangan) Adalah angsuran yang dipergunakan untuk kredit pemilikan rumah yang dikeluarkan oleh bank/lembaga keuangan. c. Angsuran Bukan KPR Adalah angsuran yang dipergunakan untuk pembayaran kredit pemilikan rumah yang dikeluarkan bukan oleh KPR. Termasuk dalam kategori ini adalah membeli langsung kepada pengembang yang uangnya dipinjam dari koperasi untuk membeli rumah. d. Lainnya Adalah cara pembayaran yang tidak termasuk dalam kategori diatas. Misalnya membeli rumah dengan meminjam kepada saudara, teman, dan sebagainya. xxiv  
  22. 22. 4. Surat Tanah a. Sertifikat dari BPN/Kantor Agraria Adalah tanda bukti yang diberikan oleh pemilik tanah. Sertifikat ini bisa berupa sertifikat hak milik, hak guna bangunan, atau hak pakai. b. Akta Jual Beli Adalah salah satu tanda bukti kepemilikan tanah oleh pejabat pembuat akta tanah (PPAT/Notaris) yang berupa akta perjanjian jual beli antara penjual dan pembeli atas tanah yang dipergunakan sebagai tempat tinggal responden c. Girik Adalah surat tanda bukti kepemilikan tanah yang dikeluarkan dari kepala desa/kelurahan yang digunakan untuk penarikan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). d. Lainnya Misalnya surat jual beli tanah (bukan akta jual beli) baik di atas segel/meterai maupun tidak, dan tanda bukti kepemilikan lain selain kategori diatas. e. Tidak Ada Bukti Apabila tanah dari rumah yang ditempati tidak memiliki tanda bukti kepemilikan apapun.5. Status Hukum Tanah Adalah hak untuk mempergunakan tanah tidak termasuk benda-benda lain di dalam tanah seperti bahan-bahan mineral dan minyak, dalam bentuk jenis sertifikat tanah yang dikeluarkan pemerintah atau turun temurun berdasarkan adat yang diakui pemerintah. Status hukum tanah yang dimaksud adalah status hukum dari tanah yang diatasnya berdiri bahan bangunan tempat tinggal responden, tanpa memperhatikan status kepemilikan dari tempat tinggal tersebut. a. Hak Milik Adalah hak atas tanah yang dikuasai tanpa batas waktu dan dapat dialihkan kepada pihak lain serta dapat digunakan untuk berbagai keperluan b. Hak Guna Bangunan Adalah hak atas tanah yang penguasaannya maksimum 30 tahun dan dapat dialihkan kepada pihak lain tetapi penggunaannya hanya untuk bangunan. c. Hak Pakai Adalah hak atas tanah dengan jangka waktu penggunaannya terbatas, kurang lebih 10 tahun atau selama tanahnya dipergunakan untuk keperluan tertentu.6. Luas Tapak Bangunan Adalah luas tanah sebatas luasnya pondasi yang dibuat untuk bangunan. Untuk bangunan bertingkat, luas tapak hanya untuk lantai satu saja, sedangkan lantai dua dan seterusnya tidak mempunyai tapak bangunan.7. Plafon Bangunan Plafon adalah jenis pembatas ruang bagian atas ruangan yang terletak di bawah atap yang berfungsi untuk melindungi penghuni ruangan dari udara panas, dingin, dan tampias air hujan sehingga ruangan menjadi aman/nyaman untuk ditinggali. Bahan plafon antara lain: a. Beton (catatan : jika beton juga berfungsi sebagai atap, maka masuk kategori tidak ada plafon). xxv  
  23. 23. b. Gypsum c. Kayu/Triplek d. Asbes e. Anyaman Bambu f. Lainnya g. Tidak Ada, jika bangunan tidak memiliki plafon atau jika atap bangunan langsung merangkap sebagai plafon.8. Kondisi Bangunan Tempat Tinggal a. Baik, apabila rumah yang kerangka pokoknya (kerangka atap, dinding, dan lantai) atau komponen bangunannya belum memerlukan perbaikan. b. Sedang, apabila rumah yang kerangka pokoknya atau sebagian kecil komponen bangunannya memerlukan perbaikan atau salah satu kerangka pokoknya rusak, misalnya hanya dindingnya saja yang rusak. c. Rusak, apabila rumah yang dua dari kerangka pokoknya atau sebagian besar komponen bangunannya memerlukan perbaikan. d. Rusak berat, apabila rumah yang kerangka pokoknya memerlukan perbaikan segera karena membahayakan penghuninya9. Secure Tenure adalah jaminan bagi masyarakat untuk tinggal di suatu tempat karena adanya bukti kepemilikan, sewa, atau mengontrak rumah, baik secara pribadi ataupun kelompok.10. Backlog adalah jumlah akumulasi kebutuhan yang tidak terpenuhi pada tahun-tahun sebelumnya.11. Konsep Tribina adalah konsep pembangunan untuk menanggulangi masalah kemiskinan yang tidak hanya fokus ke hal-hal bersifat fisik saja, namun juga memperhatikan aspek pemberdayaan masyarakat. Terdapat tiga komponen dalam konsep ini, yaitu Bina Manusia, Bina Usaha, dan Bina Lingkungan. Bina manusia dilakukan melalui kegiatan peningkatan kesehatan, pendidikan, maupun pembentukan perilaku masyarakat melalui kegiatan keagamaan (pengajian, dan sebagainya). Bina usaha dilakukan untuk melatih masyarakat agar mampu meningkatkan perekonomian, misalnya dengan bantuan permodalan dan peningkatan keterampilan berusaha. Sedangkan bina lingkungan dilaksanakan antara lain melalui kegiatan peningkatan kualitas lingkungan permukiman. Ketiga komponen tersebut dilaksanakan secara paralel untuk mencapai target penanggulangan kemiskinan secara menyeluruh.12. Demand Responsive Approach atau Pendekatan Tanggap Kebutuhan berarti suatu pendekatan yang menempatkan kebutuhan masyarakat sebagai faktor yang menentukan dalam pengambilan keputusan termasuk di dalamnya pendanaan.13. Kepemilikan Fasilitas Sanitasi a. Jamban sendiri adalah jamban yang hanya digunakan oleh satu keluarga. b. Jamban bersama adalah jamban yang digunakan oleh dua keluarga atau lebih. c. Jamban umum adalah jamban yang dapat digunakan oleh setiap warga desa yang bersangkutan maupun masyarakat lainnya. xxvi  
  24. 24. d. Bukan jamban, apabila tempat pembuangan air besar yang penampungan akhirnya sungai, kolam, lubang, dan sebagainya14. Cara Pembuangan Sampah a. Diangkut Petugas/Dibuang ke TPS/TPA Bila sampah yang dihasilkan dari rumah tangga diangkut oleh petugas kebersihan untuk dibawa ke tempat penampungan sementara (TPS) atau tempat penampungan akhir (TPA), termasuk yang dibuang langsung oleh ART ke TPS/TPA. b. Ditimbun Bila sampah dibuang ke dalam lubang, kemudian ditimbun dengan tanah (sanitary landfill). c. Dibakar Bila sampah dibakar langsung maupun ditumpuk dahulu, kemudian dibakar. d. Dibuang ke Kali/Selokan Bila sampah dibuang langsung ke kali/selokan. e. Dibuang Sembarangan Bila sampah dibuang ke sembarang tempat atau tidak memiliki tempat penampungan yang tetap, misal jalan, tanah kosong, dan lain-lain f. Lainnya Bila sampah dibuang dengan cara selain yang tidak disebutkan diatas, misalnya dijadikan makanan ternak. xxvii  
  25. 25. 03 Perkembangan Isu1.1 Perkembangan Perumahan dan Permukiman pertanian dan irigasi sebagai upaya memantapkan ketahanan di Indonesia pangan. Dalam Pelita II terjadi perubahan ekonomi dunia de- ngan meningkatnya harga minyak bumi di pasaran dunia.P erkembangan pembangunan perumahan dan permukim- an di Indonesia dikategorikan dalam beberapa era,yaitu sebelum 1980, 1980-1990, 1990-2004, dan setelah Indonesia sebagai negara yang menyimpan sebagian cadang- an minyak bumi dunia menjadi sasaran investasi, yang mem- bawa dampak positif bagi perekonomian Indonesia dengan2004.1 berkembangnya industri hilir dan industri terkait lainnya. Industri tersebut pada umumnya berlokasi di kawasan perko-A. Era sebelum 1980 taan sehingga pertumbuhan ekonomi di perkotaan meningkat Pada era tahun 1970 - 1980, pembangunan perumahan cukup pesat. Pertumbuhan ekonomi di perkotaan tersebutmeski belum dianggap penting namun mulai dinyatakan secara menarik tenaga kerja di perdesaan untuk berimigrasi ke perko-eksplisit dalam Garis Besar Haluan Negara (GBHN) tahun taan. Hal ini membawa dampak kepada meningkatnya kebu-1973 bahwa pembangunan perumahan perlu lebih diper- tuhan terhadap infrastruktur seperti jaringan jalan, jaringan airhatikan, perlunya mewujudkan hasil penelitian yang telah minum dan penyehatan lingkungan, energi, komunikasi, dandilakukan, perlunya diciptakan sistem pembiayaan serta per- sebagainya.lunya penyuluhan tehadap masyarakat tentang rumah sehat. Pelayanan air minum di perkotaan pada saat Pelita I danArahan itu kemudian dituangkan dalam rencana pembangun- Pelita II masih mengandalkan jaringan yang dibangun padaan lima tahun (Repelita) 1974-1979, sebagai komitmen negara masa penjajahan dan investasi tambahan setelahyang dibuktikan antara lain dengan mengalokasikan ang- kemerdekaan dengan jumlah yang sangat terbatas. Kondisigarannya. tersebut tidak mampu mengimbangi laju pertumbuhan pen- duduk. Investasi prasarana dan sarana air minum beserta operasi dan pemeliharaannya dilaksanakan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Biaya pembangunan prasarana dan sarana air minum berasal dari APBN, APBD, maupun bantuan luar negeri bilateral, dan multilateral yang berasal dari Bank Dunia atau Bank Pembangunan Asia. Pembangunan prasarana dan sarana air minum berskala kecil biasanya dikaitkan dengan proyek pembangunan lainnya, seperti Kampung Improvement Project I (KIP I). Dalam Pelita I dan Pelita II, pembangunan prasarana dan sarana air minum belum menyentuh masyarakat perdesaan dan perkotaan skala kecil (IKK), yaitu wilayah permukiman dengan jumlah penduduk kurang dari 20 ribu jiwa. Pada Foto: Istimewa umumnya, masyarakat perdesaan mendapatkan air dari Pembangunan prasarana dan sarana permukiman kurang sarana tradisional, seperti sumur, mata air, sungai dan seba-mendapat prioritas selama Pelita I (1969-1974) dan Pelita II gainya. Pada waktu itu, pembangunan prasarana dan sarana(1974-1979). Demikian pula halnya dengan pembangunan air minum di perdesaan sebagian dilaksanakan olehsarana pelayanan masyarakat lainnya, seperti komunikasi, Departemen Kesehatan. Selain itu, pembangunan prasaranatransportasi, dan energi. Dalam dua dasawarsa tersebut titik dan sarana air minum juga dilaksanakan oleh LSM, Unicef,berat pembangunan nasional difokuskan pada pembangunan serta bantuan teknis WHO dan UNDP. Pembangunan prasara- 1 Sebagian besar materi pada bagian ini dikutip dari dua dokumen. Materi tentang perumahan dikutip dari Kajian PendahuluanPenyusunan RPJMN 2010-2014 Bidang Perumahan dan Permukiman, sementara materi permukiman dikutip dari Dokumen KebijakanNasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat 2003.
  26. 26. Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia 04na dan sarana air minum di perdesaan seringkali ditujukan masyarakat. Sehingga selama Pelita III (1979-1984) dan Pelitauntuk uji coba penerapan teknologi tepat guna, misalnya IV (1984-1989) terjadi peningkatan investasi yang sangat sig-pompa tangan atau uji coba perangkat lunak seperti konsep nifikan di sektor air minum. Dalam Pelita III pembangunanperan serta masyarakat dan konsep pembentukan lembaga prasarana dan sarana air minum berhasil meningkatkan cakup-pengelola. Skala pengembangannya sangat terbatas dan tidak an pelayanan air minum sebesar 20-30% dan dalam Pelita IVbesar, sehingga cakupan pelayanan dan dampaknya juga sa- penyediaan prasarana dan sarana air minum mampu melayaningat terbatas. Prasarana dan sarana air minum yang telah di- 55% masyarakat.bangun seringkali tidak berlanjut atau mengalami kegagalan, Selama Pelita III, pemerintah menyediakan investasi cukupkarena prasarana dan sarana yang dibangun tidak dipelihara besar di bidang penyediaan prasarana dan sarana air minum didengan baik. perkotaan, termasuk untuk meningkatkan kemampuan aparat Selama Pelita I dan Pelita II, pembangunan prasarana dan pemerintah dalam bidang perencanaan dan pelaksanaan.sarana penyehatan lingkungan di perkotaan dan perdesaan Pada saat itu, pemerintah mulai melakukan kerjasama denganbelum mendapatkan perhatian. Penanganan masalah limbah lembaga keuangan internasional dalam bentuk pinjaman luarmasih terbatas pada tahap konsep penanganan dan belum negeri untuk melakukan investasi di sektor air minum. Modeldiwujudkan ke dalam pembangunan fisik. Selain itu, pengelo- pendekatan pembangunan dan standar teknis pengelolaanlaan limbah manusia secara sistematik belum dilakukan. dirumuskan oleh pemerintah pusat, termasuk untuk pemba-Penanganan limbah pada tingkat rumah tangga dilayani ngunan prasarana dan sarana air minum di Ibu Kotamelalui jamban dengan tangki septik, sedangkan masyarakat Kecamatan (IKK). Pembangunan prasarana dan sarana airyang tidak memiliki jamban menggunakan tempat pembuang- minum dilaksanakan oleh Departemen Pekerjaan Umum de-an limbah tradisionil seperti sungai, kolam, kebun, sawah, dan ngan mengacu kepada standar teknis pelayanan air minumlain-lain. Dalam upaya penataan permukiman kumuh di perko- internasional yang mendasarkan perhitungan kepada jumlahtaan, pemerintah membangun tempat mandi, cuci, dan kakus penduduk. Dampak dari pelaksanaan standar tersebut adalah(MCK). Sebagian prasarana dan sarana penyehatan lingkung- terkonsentrasinya investasi prasarana dan sarana air minuman cakupan pelayanannya terbatas, kurang terpelihara, dan pada kawasan-kawasan yang padat penduduk seperti di pulaukurang dimanfaatkan oleh masyarakat. Jawa dan pulau Sumatera. Walaupun telah cukup banyak investasi yang dilaksanakan untuk meningkatkan pelayananB. Era 1980 - 1990 prasarana dan sarana air minum namun laju investasi tidak Sejak 1983, istilah perumahan rakyat dalam GBHN diubah dapat mengimbangi laju pertumbuhan penduduk sehinggamenjadi perumahan dan permukiman dan tetap menjadi kebi- cakupan pelayanan sulit untuk dinaikkan secara signifikan.jakan sektor yang eksplisit di bawah bidang kesejahteraan. Pembangunan prasarana dan sarana air minum di kotaPosisi di bawah bidang kesejahteraan sosial ini terus berlan- kecil (dengan jumlah penduduk kurang dari 50.000 jiwa) dilak-jut sampai dengan GBHN 1998. Hal ini paling tidak telah sanakan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Sebagai penge-memberi gambaran bahwa perumahan dan permukiman lolanya dibentuk Badan Pengelola Air Minum (BPAM) yangmemang dianggap sebagai instrumen peningkatan kesejahte- bersama-sama dengan pemerintah daerah dikembangkanraan sosial. menjadi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Sedangkan Pertumbuhan ekonomi pada era 1980-1990 cukup tinggi, pembangunan prasarana dan sarana air minum di perdesaandan sektor manufaktur dan teknologi berkembang sangat dilaksanakan oleh Direktorat Jendral Pemberantasan Penyakitpesat. Kondisi perekonomian yang baik tersebut sangat kon- Menular dan Penyehatan Lingkungan (PPM-PL), Departemendusif bagi perkembangan sektor infrastruktur. Pada saat yang Kesehatan dibantu oleh Direktorat Jenderal Pembangunansama dicanangkan Dekade Air Internasional (1981-1989) yang Masyarakat Desa (PMD), Departemen Dalam Negeri. Polabertujuan meningkatkan pelayanan air minum bagi semua perencanaan, pelaksanaan, dan pengelolaan ditentukan olehlapisan masyarakat. Kedua momentum tersebut menjadi pen- pemerintah pusat melalui departemen teknis yang menangani.dorong bagi peningkatan pelayanan air minum bagi Pada era ini bantuan kerjasama dan pinjaman luar negeri
  27. 27. 05 Perkembangan Isumelalui lembaga keuangan bilateral dan multilateral meningkat tahun 1980-an, namun demikian teknologi yang dipergunakanterus. Walaupun dalam skala kecil, LSM mulai berperan serta masih belum ramah lingkungan sehingga seringkali menim-dalam penyediaan prasarana dan sarana air minum di perde- bulkan persoalan baru pada lingkungan sekitarnya. Kesadaransaan dan kota-kota kecil dengan bantuan dana dari berbagai untuk mempergunakan teknologi yang ramah lingkungan ber-donor nirlaba. Seiring dengan meningkatnya tuntutan otonomi, benturan dengan mahalnya konstruksi, operasi, dan pemeliha-untuk mendorong kapasitas pemerintah daerah dalam menge- raan yang harus dilaksanakan. Inovasi-inovasi baru dibidanglola pembangunan prasarana dan sarana air minum maka di- pengelolaan limbah padat yang ramah lingkungan kurang men-ciptakan mekanisme hibah pemerintah pusat kepada pemerin- dapatkan perhatian dari pemerintah.tah daerah. Walaupun tingkat cakupan pelayanan kepada Pembangunan saluran limbah yang terintegrasi denganmasyarakat meningkat secara signifikan, namun kinerja sistem penanggulangan banjir dan drainase air hujan belumpemanfaatan prasarana dan sarana yang telah dibangun ter- dilaksanakan secara integratif dan sistematis. Pada saat itu,nyata kurang menggembirakan, banyak prasarana dan sarana untuk memecahkan persoalan genangan yang ada di permu-yang tidak dapat dioperasikan karena tidak dipelihara secara kiman, pemerintah cenderung untuk memecahkannya denganbenar. pendekatan parsial. Dampaknya adalah tidak adanya kesatuan Pada pembangunan bidang penyehatan lingkungan, upaya sistem jaringan drainase dengan lingkup perkotaan sehinggapembangunan dilakukan untuk mengelola limbah cair dan lim- penanganan persoalan genangan pada satu kawasan menye-bah padat. Instalasi pengolah limbah cair terpusat (sewerage) babkan genangan pada kawasan lain. Selain itu, lemahnyamulai dibangun di beberapa kota besar oleh Departemen kapasitas dan tanggung jawab aparat di bidang jaringanPekerjaan Umum. Mengingat operasi dan pemeliharaan insta- drainase serta tidak adanya anggaran untuk operasi danlasi pengolah limbah cair memerlukan kecermatan teknis dan pemeliharaan jaringan drainase merupakan permasalahanbiaya yang mahal maka pengoperasian dan pemeliharaannya rutin yang menyebabkan tidak tertanganinya genangan yangdilaksanakan oleh pemerintah pusat dan secara bertahap di- ada di permukiman.serahkan kepada pemerintah daerah. Pemerintah mulai me-ngembangkan dan mempromosikan sarana pengolah limbah C. Era 1990 - 2004setempat (on-site) dan tempat mandi, cuci, kakus (MCK). Pelita V (1989-1994) dan Pelita VI (1994-1999) merupakanPembangunan MCK banyak mengalami hambatan dan kega- era globalisasi terutama di bidang ekonomi. Meningkatnya tun-galan serta sarana yang telah terbangun kurang dimanfaatkan tutan otonomi daerah dan kebijakan desentralisasi menyebab-oleh masyarakat. Untuk kawasan padat penduduk di perkotaan kan kendali pemerintah pusat lebih dilonggarkan. Pada saatdilaksanakan pembangunan prasarana dan sarana penye- yang sama, prinsip Dublin-Rio (Dublin-Rio Principles) diterap-hatan lingkungan yang dilengkapi tangki septik. Kegiatan ini kan secara internasional. Keterlibatan dunia swasta di semuapada umumnya dilaksanakan bersama antara pemerintah de- sektor meningkat pesat, demikian juga di bidang infrastrukturngan masyarakat, pemerintah menyediakan dana stimulan dan perkotaan. Pada Repelita VI, pembangunan prasarana dan sa-dikembangkan oleh masyarakat melalui swadana. Program rana air minum direncanakan untuk melayani sekitar 60% pen-penyediaan jamban di perdesaan, seluruh material pemba- duduk perdesaan dan 80% penduduk perkotaan. Krisis eko-ngunannya ditentukan oleh pemerintah pusat, ternyata hasil- nomi, yang terjadi sejak Agustus 1997 dan diikuti oleh krisisnya kurang menggembirakan. Cakupan pelayanannya me- politik, mengakibatkan terjadinya kemandegan ekonomi,ningkat secara signifikan, namun demikian, kenyataan menun- cadangan devisa pemerintah sangat terbatas sehingga ang-jukkan bahwa sebagian besar masyarakat perdesaan masih garan pemerintah yang ada tidak mencukupi untuk membiayaimelakukan "buang air besar" (BAB) di tempat tradisional. pembangunan prasarana dan sarana. Kurangnya kesadaran masyarakat terhadap lingkungan Investasi prasarana dan sarana air minum pada masa itumenyebabkan terabaikannya penanganan limbah padat, khu- banyak berasal dari hutang lembaga keuangan bilateralsusnya di perkotaan. Pengelolaan limbah padat (sampah) baru maupun multilateral. Keberhasilan konsep Proyek Pemba-dilakukan secara sistematis oleh pemerintah dimulai awal ngunan Prasarana Kota Terpadu (P3KT) yang menginte-
  28. 28. Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia 06grasikan seluruh infrastruktur perkotaan kedalam satu paket batas.pinjaman menarik perhatian lembaga keuangan bilateral dan Proyek pembangunan prasarana dan sarana sosialmultilateral. Pemeran utama pendekatan konsep tersebut ada- (Pembangunan Kawasan Terpadu (PKT), Proyek Pembangun-lah Departemen Pekerjaan Umum yang kemudian mendele- an Prasarana Desa Terpadu (P3DT), dan sebagainya), terma-gasikan sebagian wewenangnya kepada tingkat propinsi dan suk di dalamnya prasarana dan sarana permukiman, diterimakabupaten/kota. Banyaknya paket pekerjaan yang harus dise- sebagai pendekatan pembangunan alternatif dengan hasillesaikan dan terbatasnya sumber daya manusia menjadi ken- yang cukup bervariasi. Pada pendekatan ini dilakukan terobo-dala dalam peningkatan kualitas prasarana dan sarana permu- san baru dalam penyaluran anggaran pemerintah dengankiman yang dibangun. Hal ini terjadi karena pembinaan teknis, memberi kesempatan kepada masyarakat untuk terlibat secarasupervisi, dan pengawasan kualitas pekerjaan konstruksi men- langsung dalam pembangunan prasarana dan sarana.jadi sangat terbatas dan tidak dapat dilaksanakan dengan baik. Pemerintah daerah berperan sebagai fasilitator dan pembina Secara bertahap pendekatan kegiatan IKK (Ibu Kota Keca- teknis. Namun demikian, cakupan pelayanan ternyata tidakmatan) bergeser ke kota-kota ukuran menengah, namun stan- sesuai dengan yang direncanakan. Persoalan lama selalu ber-dar pembangunan IKK masih tetap dijadikan acuan. Cakupan ulang dalam pembangunan prasarana dan sarana air minumpelayanan masih merupakan tujuan pembangunan, sehingga yaitu kurang optimalnya pemanfaatan prasarana dan saranakonstruksi prasarana dan sarana baru menjadi kegiatan utama, air minum yang telah dibangun karena ketidakmampuansedangkan kegiatan pemeliharaan dan rehabilitasi cenderung masyarakat untuk mengoperasikan dan memeliharanya.terabaikan. Pengelolaan PDAM belum dapat dilaksanakan Kesadaran masyarakat mengenai pentingnya pengelolaansesuai standar perusahaan, kendala yang dihadapi adalah ren- limbah cair manusia masih belum setinggi kesadaran terhadapdahnya kemampuan mengelola suatu perusahaan (masih ter- pentingnya air minum. Hal inilah yang menyebabkan rendah-dapat PDAM yang dikelola oleh birokrat bukan profesional di nya tingkat sambungan rumah kedalam sistem sewerage yangbidangnya), tidak adanya kebebasan dalam menentukan tarif, telah dibangun. Sedikitnya sambungan rumah tersebut menye-mahalnya investasi baru, dan terbatasnya sumber daya manu- babkan tingkat pendapatan tidak sesuai dengan yang diren-sia. Selain kendala tersebut terdapat kendala alam yaitu se- canakan sehingga tidak mampu menutup biaya operasi danmakin menipisnya air baku (disebabkan oleh rusaknya lingkung- pemeliharaan serta mengembangkan jaringan pelayanan.an) yang dapat dimanfaatkan dan ketiadaan sumber air yang Dampaknya, banyak institusi baik di pusat maupun di daerahdapat dimanfaatkan. Kondisi ini menyebabkan sebagian besar enggan untuk mengelola jaringan limbah cair manusia.PDAM masih bergantung kepada subsidi dari pemerintah Di beberapa kota, telah berhasil dibangun instalasi peng-pusat. Pada tahun 1988, disadari bahwa agar PDAM dapat olah limbah berbasis masyarakat (IPLBM). Secara teknismeningkatkan mutu pelayanan air minum kepada masyarakat biasanya merupakan pengaliran limbah cair dari rumah-rumahmaka kebijakan air minum perlu diubah dan pengelolaan melalui saluran perpipaan dangkal (shallow sewer) yangPDAM perlu direformasi secara menyeluruh. Pelayanan air dirangkai dengan tangki septik ukuran besar dan kolam terbu-minum perlu melibatkan dunia swasta dan dilakukan secara ka sebagai instalasi pengolah3 . Selain pendekatan tersebut,profesional, berorientasi kepada keuntungan (tanpa mening- pemanfaatan LSM untuk memotivasi dan meningkatkangalkan beban sosial), dan menjauhkan campur tangan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya lingkungan yangbirokrasi dalam pengelolaan perusahaan. sehat khususnya dalam kaitannya dengan pemanfaatan Pelita IV merupakan titik awal dimulainya partisipasi jaringan pelayanan limbah cair manusia telah berhasil memoti-masyarakat dan terlibatnya LSM di tingkat daerah dan nasion- vasi masyarakat untuk melakukan penyambungan pada ins-al dalam pelaksanaan proyek-proyek pemerintah yang didanai talasi pengolah limbah terpadu yang ada di Kota Cirebon4 .oleh lembaga keuangan internasional. Konsep kepemilikan Dalam pembangunan prasarana sosial (P3DT dan lainnya)masyarakat dan pendekatan yang didasarkan kepada kebu- konsep MCK masih sering dilakukan, walaupun banyak yangtuhan (Demand Responsive Approach) mulai diterima secara tidak berfungsi setelah selesai dibangun. Begitu pula dalamluas, walaupun pelaksanaannya masih dilakukan secara ter- setiap proyek sarana permukiman skala besar, komponen
  29. 29. 07 Perkembangan Isupenyediaan jamban (latrine) selalu ada. Program stimulan setiap tahun hingga saat ini belum terselesaikan.dengan pemberian bantuan material yang telah ditentukan oleh Ketika terjadi reformasi dan GBHN 1998 digantikan de-pemerintah pusat dan penerapan konsep satu teknologi masih ngan GBHN 1999-2004, perumahan dan permukiman tidak lagitetap berlanjut. Hasil yang diperoleh tidak selalu memuaskan, menjadi kebijakan yang eksplisit. Hal ini disebabkan, pertama,namun demikian banyak juga yang cukup berhasil. Program karena GBHN tidak lagi menjadi pola umum pembangunandapat berhasil dengan memuaskan bila masyarakat meman- nasional atau haluan pembangunan nasional, tetapi menjadifaatkan prasarana dan sarana yang dibangun dan mereka mau haluan penyelenggaraan negara. Tampaknya hal ini dilandasimemeliharanya agar prasarana dan sarana tersebut dapat oleh perubahan kerangka fikir dari pembangunan yang sen-dimanfaatkan secara berkelanjutan. tralistis menuju ke desentralisasi. Karena itu kebijakan dan Badan Pengendali Dampak Lingkungan (Bapedal), sebagai rencana yang sifatnya sentralistis perlu dikurangi. Kedua,badan penanggung jawab dan pengendali masalah lingkungan GBHN tidak lagi memberi arah sampai pembangunan sektor,hidup dibentuk, namun masih terfokus pada masalah-masalah tetapi hanya sampai permasalahan yang dirinci menjadi per-lingkungan skala besar belum menjangkau skala permukiman. masalahan hukum, ekonomi, politik, agama, pendidikan, sosialHal ini menyebabkan isu permukiman khususnya sampah dan dan budaya, pembangunan daerah, sumberdaya alam dandrainase, tidak pernah mendapat perhatian pada tingkat lingkungan hidup, pertahanan dan keamanan.nasional. Persoalan sampah dan drainase masih dianggap Repelita 1999-2004 tidak lagi dipersiapkan dan sebagaisebagai persoalan teknis yang dapat dipecahkan oleh departe- pengganti disusun Program Pembangunan Nasionalmen teknis. Persoalan sampah dan drainase pada dasarnya (Propenas) 2000-2004 yang mengacu pada GBHN 1999 yangbukan persoalan teknis saja, namun menyangkut persoalan jelas berbeda dengan Repelita. Propenas menjadi Undang-pengelolaan (management), sumber daya manusia, dan Undang. Kalau disandingkan Propenas dengan Repelita, akanadministratif pemerintahan. bisa ditemukan bahwa Repelita jauh lebih rinci. Propenas P3KT sebagai suatu konsep penanganan persoalan infra- tidak lagi memuat perkiraan kebutuhan dan peruntukan dana.struktur perkotaan cukup baik, tetapi anggaran yang tersedia Dalam Propenas ini perumahan dan permukiman menjadimelalui P3KT terbatas dan tidak mampu memenuhi kebutuhan bagian dari program nasional Pembangunan Daerah.seluruh sektor infrastruktur yang ada di perkotaan. Kondisi inimenyebabkan penanganan persoalan infrastruktur di perko-taan dilakukan secara parsial dan tidak sistematis. Kondisi diatas ditambah dengan kinerja departemen teknis yang ber-orientasi proyek (project oriented) bukan berorientasi kepadaprogram (program oriented), menyebabkan pembangunan danpenyediaan prasarana dan sarana dilakukan tidak sesuai de-ngan kebutuhan nyata yang ada di masyarakat sehinggaprasarana dan sarana yang dibangun kurang dimanfaatkanoleh masyarakat. Dampaknya adalah persoalan infrastrukturtidak terpecahkan dan pemanfaatan anggaran yang sebagiandibiayai melalui hutang menjadi tidak efisien dan efektif. Hal inidapat dilihat pada sektor persampahan dan drainase, investasiuntuk pembangunan prasarana dan sarana drainase serta per-sampahan telah menghabiskan anggaran yang cukup besar,namun persoalan persampahan dan genangan di perkotaan Foto: Bowo Leksono 3 Contoh Instalasi Pengolah Limbah Berbasis Masyarakat (IPLBM) yang sudah berjalan baik adalah di Kelurahan Tlogomas Kota Malang.Sistem direncanakan, dibangun, dan dioperasikan dengan pendanaan masyarakat sendiri. 4 Kota Cirebon memiliki sistem penyaluran dan pengolahan limbah terpusat, pemasaran sambungan ke rumah tangga dilakukan meng-gunakan jasa LSM
  30. 30. Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia 08D. Era Setelah 2004 pai dengan misi tersebut. Ditentukan sasaran pokok dan ukur- Setelah lebih dari tiga puluh tahun penyelenggaraan pem- an keberhasilan yang abstrak dan kualitatif yang harus diter-bangunan di Indonesia yang selalu dipandu oleh Garis Besar jemahkan dalam sasaran nyata dan terukur. Bidang dan sektorHaluan Negara melalui ketetapan MPR sebagai lembaga ter- pembangunan yang pada umumnya menjadi garapan departe-tinggi negara, terhitung sejak disahkannya amandemen UUD men, kementerian dan lembaga non departemen tidak45 telah terjadi perubahan mendasar. Selain MPR tidak lagi diungkapkan secara eksplisit dan jelas. Karena kelembagaanmenetapkan haluan negara juga telah diterbitkan UU Nomor 25 negara ini memang tidak disusun berdasarkan misi yang diru-Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan yang menentukan muskan dalam RPJPN. Oleh karena itu, apa yang harusadanya Rencana Pembangunan Jangka Panjang yang dite- dilakukan oleh suatu bidang garapan seperti perumahan dantapkan dengan undang-undang. permukiman harus menelisik dengan cermat, dan menafsirkan Perubahan institusional ini sesungguhnya merupakan serta menjabarkan lebih lanjut dimana posisinya, perannyapengejawantahan sikap dan tekad bangsa menuju negara dan apa yang harus dilakukan.yang makin demokratis, pemberian penghargaan yang makintinggi pada hak asasi manusia dan penyelenggaraan negara 1.2 Isu Pembangunan Perumahan dan Permukimanyang makin terdesentralisasi. Selain perubahan tata penye- 1.2.1 Perumahanlenggaraan Negara, perubahan sikap tersebut juga memba- Isu pembangunan perumahan meliputi beberapa hal seba-wa konsekuensi pada kerangka pikir penyelenggaraan pem- gai berikut.bangunan dan metoda serta sistimatika GBHN menjadi tidak a.Terbatasnya kemampuan penyediaan prasarana dansesuai lagi. Oleh karena itu, pemikiran jangka panjang yang sarana perumahan.disebut "haluan negara" yang berangkat dari dasar-dasar Kemampuan pemerintah untuk mendukung penyediaanfilosofis, tata nilai dan norma yang disepakati melalui per- prasarana dan sarana dasar perumahan masih terbatas.musyawaratan wakil rakyat harus diganti dengan kerangka Faktor ini menjadi salah satu penghambat dalam penyediaanpikir yang baru. Perencanaan pembangunan jangka panjang perumahan untuk masyarakat berpendapatan rendah sertakemudian disusun berdasarkan kesamaan pandangan tentang pemicu menurunnya kualitas kawasan yang dihuni olehkondisi sekarang, tantangan yang dihadapi, potensi yang dimi- masyarakat berpendapatan rendah.liki yang kemudian dirumuskan dalam visi dan misi pemba- b. Meningkatnya luasan kawasan kumuh.ngunan untuk 20 tahun yang akan datang. Luasan kawasan kumuh cenderung terus meningkat setiap Kondisi transisional menyebabkan RPJPN muncul ketika tahunnya selaras dengan pertumbuhan penduduk dan makinRencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tidak terkendalinya pertumbuhan kota utama (primacy city)tengah dilaksanakan. Oleh karena itu, sangat bisa dimengerti yang menjadi penarik meningkatnya arus migrasi. Selain itu,apabila asumsi yang digunakan oleh RPJM, terutama bidang laju pertumbuhan kawasan kumuh (di pusat kota maupun diperumahan, kemudian juga diungkapkan kembali sebagai tepi kota) juga dipicu oleh keterbatasan kemampuan dan keti-kondisi dan tantangan yang dihadapi dalam RPJPN. Padahal dakpedulian masyarakat untuk melakukan perbaikan rumahbanyak asumsi tentang kondisi tahun 2004 tersebut, khusus- (home improvement).nya tentang kondisi perumahan, yang perlu dikoreksi. c. Belum mantapnya kelembagaan penyelenggaraan Meskipun GBHN berangkat dari pemikiran filosofis dan pembangunan perumahan dan permukiman.normatif seperti wawasan nusantara dan ketahanan nasional, Kelembagaan penyelenggara pembangunan perumahantetapi arah pembangunan telah disistematisasikan menurut belum berada pada tingkat kinerja yang optimal untuk menja-bidang yang berkaitan dengan penyelenggaraannya. RPJPN lankan fungsi, baik sebagai pembangun (provider) maupun2005-2025 tidak secara langsung dan tegas mengarahkan apa pemberdaya (enabler).yang harus dilakukan untuk setiap bidang pembangunan. d. Meningkatnya jumlah rumah tangga yang belum memi-Dokumen rencana ini mengutarakan visi dan misi pembangun- liki rumah.an Indonesia, kemudian menguraikan apa yang hendak dica- Jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah semakin
  31. 31. 09 Perkembangan Isumeningkat. Berdasarkan Data Statistik Perumahan dan Permu- dengan cakupan layanan air perpipaan pada tahun 2000 yangkiman tahun 2004, terdapat 19,07% rumah tangga yang belum sebesar 19,2%.memiliki rumah dan meningkat menjadi 21,78% pada tahun2007. Apabila upaya penyediaan perumahan tidak mampuuntuk memenuhi backlog dan pertumbuhan baru selama kurunwaktu 2005 - 2009 maka diperkirakan jumlah rumah tanggayang belum memiliki rumah akan terus meningkat. e. Terjadinya kesenjangan (mismatch) dalam pembiayaan perumahan Sumber pembiayaan untuk kredit pemilikan rumah (KPR)pada umumnya berasal dari dana jangka pendek (deposito dantabungan) sementara sifat kredit pemilikan rumah pada umum-nya mempunyai masa jatuh tempo dalam jangka panjang.Kesenjangan tersebut dalam jangka panjang menyebabkanpasar perumahan menjadi tidak sehat karena ketidakstabilandalam ketersediaan sumber pembiayaan. f. Masih rendahnya efisiensi dalam pembangunan pe- Foto: Bowo Leksono rumahan Tingginya biaya administrasi perijinan yang dikeluarkan da- b. Rendahnya kualitas pengelolaan pelayanan air minumlam pembangunan perumahan merupakan satu persoalan yang dilakukan oleh Perusahaan Daerah Air Minumyang senantiasa dihadapi dalam pembangunan perumahan. (PDAM)Hal ini akan semakin menjauhkan keterjangkauan masyarakat Hasil audit terhadap PDAM pada Tahun 2007 dan dipub-terhadap harga rumah yang ditawarkan. likasi oleh BPPSPAM (Badan Pendukung Pengembangan g. Pembiayaan perumahan yang terbatas dan pola subsidi Sistem Penyediaan Air Minum)5 menunjukkan hanya 25,82% yang memungkinkan terjadinya salah sasaran dari total PDAM dengan kriteria sehat6 , sementara selebihnya Berbagai bantuan program perumahan tidak sepenuhnya sebesar 37,25% dengan kriteria kurang sehat atau akanterkoordinasi dan efektif. Bantuan pembangunan dan per- menanggung resiko atas semua keadaan kas dan pembayaranbaikan rumah secara swadaya dan berkelompok masih bersi- pinjaman untuk berkembang dalam pelayanan, serta yangfat proyek dan kurang menjangkau kelompok sasaran. lebih memprihatinkan adalah sebesar 36,93% yang tergolong kriteria sakit atau tidak mampu menanggung resiko kas dan1.2.2 Air Minum dan Air Limbah pinjaman dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Isu terkait pembangunan air minum dan air limbah sebagai c. Stagnasi dalam penurunan tingkat kebocoran air minumberikut. Tingkat kebocoran yang disebabkan kebocoran teknis dan a. Stagnasi dalam peningkatan pelayanan air minum per- non teknis pada tahun 2007 masih dalam kategori tinggi. Hasil pipaan selama enam tahun terakhir (2000-2006) audit BPPSPAM (Badan Pendukung Pengembangan Sistem Secara umum, cakupan pelayanan air minum perpipaan Penyediaan Air Minum) pada tahun 2007 memperlihatkandalam kurun waktu 6 tahun terakhir ini tidak terlalu banyak bahwa tingkat kebocoran PDAM dalam skala nasional adalahberubah. Pada tahun 2006, sekitar 18,4% telah mendapat sebesar 33,65%.layanan air perpipaan, yang relatif tidak berbeda kondisinya 5 Berdasar audit terhadap 306 PDAM dari total keseluruhan 340 PDAM. 6 PDAM sehat merupakan PDAM yang mampu berkembang dan memperoleh keuntungan untuk memperbaiki kas dan kewajiban pinjamandan penggantian instalasi untuk tetap beroperasi secara efisien dalam pelayanan kepada pelanggan. Sementara PDAM kriteria kurangsehat atau akan menanggung resiko atas semua keadaan kas dan pembayaran pinjaman untuk berkembang dalam pelayanan. PDAM sakitatau tidak mampu menanggung resiko kas dan pinjaman dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

×