Your SlideShare is downloading. ×
LAPORAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI LINGKUP KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2011
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

LAPORAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI LINGKUP KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2011

831

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
831
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
20
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. LAPORAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI LINGKUP KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2011 BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN SEKRETARIAT KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT 2011Laporan Pelaksanaan iDekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 2. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-Nya sehingga Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 dapat diselesaikan dengan baik. Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 ini merupakan salah satu pertanggungjawaban dalam keseluruhan Pelaksanaan Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011. Penyelenggaraan desentralisasi, sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, mensyaratkan adanya pembagian urusan pemerintahan antara Pemerintah dengan Pemerintah Daerah. Selain urusan pemerintahan yang sepenuhnya atau tetap menjadi kewenangan Pemerintah, terdapat bagian urusan Pemerintah yang bersifat kongkuren (concurrent) atau urusan pemerintahan yang penanganannya dalam bagian atau bidang tertentu dapat dilaksanakan dan dikelola secara bersama antar tingkatan dan susunan pemerintahan. Dengan demikian di dalam setiap urusan yang bersifat kongkuren senantiasa ada bagian urusan yang menjadi kewenangan Pemerintah, ada bagian urusan yang diserahkan kepada Pemerintah Daerah Provinsi, dan ada bagian urusan yang diserahkan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Salah satu dari pelimpahan kewenangan kepada Pemerintah Daerah adalah Dekonsentrasi. Dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang perumahan, maka terdapat beberapa urusan pemerintahan di bidang perumahan yang dilimpahkan kepada Gubernur selaku Wakil Pemerintah di daerah. Oleh karena itu, Kementerian Perumahan Rakyat memandang perlu untuk mengalokasikan dana Pelaksanaan Kegiatan Dekonsentrasi Bidang Perumahan dan Permukiman Tahun 2011 kepada Pemerintah Daerah Provinsi untuk melaksanakan enam kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam pengarusutamaan pembangunan bidang perumahan dan permukiman, sehingga dapat menciptakan sinergitas pembangunan bidang perumahan dan permukiman antara pusat dan daerah. Secara keseluruhan, penyusunan Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 telah terselesaikan dengan baik namun tidak menutup kemungkinan akan adanya kekurangan. Oleh sebab itu, kritik dan saran sangat diharapkan. Semoga Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 ini bermanfaat dan dapat menjadi bahan masukan dalam penyusunan rencana kegiatan dan program Kemenpera di masa yang akan datang. Jakarta, Desember 2011 Tim Penyusunii Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................................ i DAFTAR ISI ......................................................................................................................... ii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................. iv DAFTAR TABEL .................................................................................................................. v DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................................... vi DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................. vi BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1 1.1. Latar Belakang ................................................................................................ 1 1.2. Maksud dan Tujuan ......................................................................................... 2 1.3. Sistimatika Pelaporan ...................................................................................... 2 BAB II GAMBARAN UMUM .......................................................................................... 4 2.1. Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 ............................................ 4 2.2. Tujuan, Sasaran, dan Keluaran........................................................................ 5 2.3. Lingkup Kegiatan ............................................................................................ 5 2.4. Indikator Keluaran ......................................................................................... 5 2.5. Waktu Pelaksanaan ......................................................................................... 6 2.6. Mekanisme Pelaksanaan ................................................................................. 7 2.7. Pelaporan ....................................................................................................... 16 2.7.1. Bentuk Pelaporan ............................................................................... 16 2.7.2. Jumlah laporan ................................................................................... 17 2.7.3. Waktu penyampaian laporan.............................................................. 17 BAB III PERSIAPAN KEGIATAN ................................................................................. 18 3.1. Penetapan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) ...................................... 18 3.2. Penetapan Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) ................... 19 3.3. Pencairan DIPA .............................................................................................. 20 3.4. Bimbingan Teknis .......................................................................................... 21 3.5. Pengadaan Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi ....... 26 3.6. ToT Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi ................. 28 3.7. Penetapan dan ToT Narasumber .................................................................... 30 BAB IV PELAKSANAAN KEGIATAN .......................................................................... 33 4.1. Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP ................................................................. 33 4.2. Peningkatan Kapasitas ................................................................................... 34 4.2.1. Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan ........................................ 34 4.2.2. Lokakarya Konsep Pokja ................................................................... 36 4.2.3. Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi ................................... 37 4.2.4. Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev Pembangunan PKP .... 39 4.2.5. Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP.......................... 40 4.2.6. Konsinyasi Profil dan Dokumen Perencanaan PKP .......................... 42 4.2.7. Konsultasi Publik ............................................................................... 43Laporan Pelaksanaan iiiDekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 4. BAB V KOORDINASI DAN PELAPORAN.................................................................. 45 5.1. Penyerapan Anggaran..................................................................................... 45 5.2. Pelaporan ........................................................................................................ 48 5.3. Rapat Koordinasi Tahap 1 .............................................................................. 49 5.3.1. Latar Belakang ................................................................................... 49 5.3.2. Maksud dan Tujuan ........................................................................... 49 5.3.3. Ruang Lingkup Kegiatan ................................................................... 49 5.3.4. Keluaran ............................................................................................. 50 5.3.5. Peserta ................................................................................................ 50 5.3.6. Narasumber ........................................................................................ 50 5.3.7. Waktu dan Tempat ............................................................................. 50 5.3.8. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 50 5.3.9. Status Pelaporan dan Pertanggungjawaban........................................ 51 5.3.10. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi ............................................. 52 5.3.11. Poin Penting Terkait Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan........................ 52 5.3.12. Rekomendasi ...................................................................................... 53 5.3.13. Poin penting terkait usulan Dekonsentrasi Tahun 2012 ..................... 54 5.3.14. Rekomendasi Hasil Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 ..................................................................... 54 5.4. Rapat Koordinasi Tahap II ............................................................................. 55 5.4.1. Latar belakang .................................................................................... 55 5.4.2. Maksud dan Tujuan............................................................................ 55 5.4.3. Keluaran ............................................................................................. 56 5.4.4. Materi Pembahasan ............................................................................ 56 5.4.5. Peserta ................................................................................................ 56 5.4.6. Waktu dan tempat .............................................................................. 56 5.4.7. Metode Pelaksanaan ........................................................................... 56 5.4.8. Mekanisme Diskusi ............................................................................ 57 5.4.9. Hasil Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 57 5.4.10. Status Pelaporan dan Pertanggungjawaban ........................................ 58 5.4.11. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi ............................................. 59 5.4.12. Hasil Rapat Koordinasi ...................................................................... 59 5.4.13. Rekomendasi dan Rencana Tindak Lanjut ........................................ 64 BAB VI EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN ................................................... 66 6.1. Evaluasi Kelengkapan Dokumen Kepokjaan ................................................ 66 6.2. Evaluasi Kelengkapan Profil PKP ................................................................. 72 6.3. Evaluasi Peringkat Provinsi terhadap Dokumen Profil PKP ......................... 81 6.4. Evaluasi Peringkat Provinsi terhadap Dokumen Perencanaan PKP .............. 83 6.5. Evaluasi Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi .......... 84 6.6. Hambatan Pelaksanaan .................................................................................. 91 BAB VII PENUTUP ........................................................................................................... 94 7.1. Kesimpulan..................................................................................................... 94 7.2. Saran dan Rekomendasi ................................................................................. 94iv Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 5. DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1. Alur Pelaksanaan Dekonsentrasi .................................................................. 7 Gambar 2.2. Alur Pelaksanaan Kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP .................. 8 Gambar 2.3. Alur Pembentukan Pokja PKP Provinsi ....................................................... 9 Gambar 2.4. Alur Pelaksanaan Kegiatan Manajemen Pendataan PKP ........................... 12 Gambar 2.5. Alur Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP .................. 14 Gambar 5.1. Status Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per 15 Desember.. 46 Gambar 5.2. Perkembangan Rata-rata Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per 19 Januari 2012 .................................................................................... 47 Gambar 5.3. Perkembangan Kumulatif Rata-Rata Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per 19 Januari 2012 ................................................................ 47 Gambar 5.4. Alur Pelaksanaan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 ................................................................. 57 Gambar 5.5. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 (s.d16 November 2011) .. 58 Gambar 5.6. Status Laporan Prosiding dan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 (s.d 16 November 2011) ............................................................................. 58Laporan Pelaksanaan vDekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 6. DAFTAR TABEL Tabel 2.1. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 di 33 Provinsi ......................................................................................... 6 Tabel 3.1. Rincian Penetapan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 ..................................................................................................... 8 Tabel 3.2. Tanggal Penetapan Pejabat Inti SKPD Tiap Provinsi Sesuai SK Gubernur .. 19 Tabel 3.3. Permasalahan dalam Pencairan DIPA di Tiap Provinsi ................................. 20 Tabel 3.4. Daftar Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi.............. 27 Tabel 4.1. Pelaksanaan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP di 33 Provinsi .................... 33 Tabel 4.2. Pelaksanaan Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan di 33 Provinsi ........ 35 Tabel 4.3. Pelaksanaan Lokakarya Konsep Pokja di 33 Provinsi ................................... 37 Tabel 4.4. Pelaksanaan Lokakarya Pembentukan Pokja PKP di 33 Provinsi ................. 38 Tabel 4.5. Pelaksanaan Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev di 33 Provinsi .... 40 Tabel 4.6. Pelaksanaan Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP di 33 Provinsi .......................................................................................................... 41 Tabel 4.7. Pelaksanaan Konsinyasi di 33 Provinsi ......................................................... 42 Tabel 4.8. Pelaksanaan Konsultasi Publik di 33 Provinsi ............................................... 44 Tabel 5.1. Besaran Alokasi Dana Dekonsentrasi pada 33 Provinsi ................................ 45 Tabel 5.2. Fluktuasi Penyerapan Anggaran Per Triwulan dan Kumulatifnya ................ 46 Tabel 5.3. Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 ........................................ 48 Tabel 5.4. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 (per akhir Juli) .................... 51 Tabel 5.5. Status Laporan Teknis (Prosiding) s.d 22 Juli 2011 ...................................... 51 Tabel 5.6. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi (Akhir Semester I Tahun 2011) ...... 52 Tabel 5.7. Rekomendasi Peserta Terhadap Prioritas Kegiatan Pilihan Dekonsentrasi Tahun 2012 .................................................................................................... 53 Tabel 5.8. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi (s.d 16 November 2011) ................. 59 Tabel 6.1. Nilai Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dan Dokumen Perencanaan (5 Provinsi) ..................................................................................................... 72 Tabel 6.2. Catatan Khusus atas Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dan Dokumen Perencanaan (5 Provinsi) ............................................................................... 73 Tabel 6.3. Nilai Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dan Dokumen Perencanaan (27 Provinsi) ................................................................................................... 74 Tabel 6.4. Catatan Khusus atas Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dan Dokumen Perencanaan (27 Provinsi) ............................................................................. 74 Tabel 6.5. Hasil Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP dalam Pelaksanaan Konsultasi Publik............................ 79 Tabel 6.6. Peringkat Provinsi Terkait Nilai Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dalam Pelaksanaan Konsinyasi dan Konsultasi Publik .................................. 82 Tabel 6.7. Peringkat Provinsi Terkait Nilai Reviu Dokumen Perencanaan PKP Provinsi dalam Pelaksanaan Konsinyasi dan Konsultasi Publik ................... 83vi Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 7. DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Kumpulan Bahan Tayang Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Lampiran 2 Dokumentasi Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Lampiran 3 Daftar Narasumber Kemenpera untuk Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Lampiran 4 Daftar Pejabat Inti SKPD Provinsi Pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Lampiran 5 Rincian Kumulatif dan Rata-Rata Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per Provinsi Lampiran 6 Hasil Penilaian TAPP oleh Narasumber Lampiran 7 Kumpulan Back to Office Report (BTOR) Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 DAFTAR PUSTAKA Prosiding Bimbingan Teknis Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Prosiding ToT Narasumber dan Tenaga Ahli Perumahan Provinsi Tahap I Prosiding ToT Tenaga Ahli Perumahan Provinsi Tahap II Prosiding Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Tahap I Prosiding Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Tahap IILaporan Pelaksanaan viiDekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 8. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penyelenggaraan desentralisasi, sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, mensyaratkan pembagian urusan pemerintahan antara Pemerintah dengan Pemerintah Daerah. Selain urusan pemerintahan yang sepenuhnya atau tetap menjadi kewenangan Pemerintah, terdapat bagian urusan Pemerintah yang bersifat kongkuren (concurrent) atau urusan pemerintahan yang penanganannya dalam bagian atau bidang tertentu dapat dilaksanakan dan dikelola secara bersama antar tingkatan dan susunan pemerintahan. Dengan demikian di dalam setiap urusan yang bersifat kongkuren senantiasa ada bagian urusan yang menjadi kewenangan Pemerintah, ada bagian urusan yang diserahkan kepada Pemerintah Daerah Provinsi, dan ada bagian urusan yang diserahkan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Salah satu urusan yang wajib diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota adalah perumahan, sebagaimana diatur dalam Pasal 7 ayat (2) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Dalam rangka menyelenggarakan urusan pemerintahan yang terbagi bersama antar tingkatan dan/atau antar susunan pemerintahan, Pemerintah dapat: 1) menyelenggarakan sendiri; 2) melimpahkan sebagian urusan pemerintahan kepada Gubernur selaku Wakil Pemerintah dalam rangka dekonsentrasi; atau 3) menugaskan sebagian urusan pemerintahan tersebut kepada pemerintahan daerah dan/atau pemerintahan desa berdasarkan asas tugas pembantuan. Sementara perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, merupakan sub sistem keuangan negara sebagai konsekuensi pembagian tugas antara Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Pemberian dana yang bersumber dari keuangan negara kepada Pemerintahan Daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi didasarkan atas penyerahan tugas oleh Pemerintah kepada Pemerintah Daerah dengan memperhatikan stabilitas dan keseimbangan fiskal. Salah satu dari pelimpahan kewenangan kepada Pemerintah Daerah adalah Dekonsentrasi. Pendanaan dalam rangka dekonsentrasi dilaksanakan setelah adanya pelimpahan wewenang Pemerintah melalui Kementerian/Lembaga kepada Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di daerah. Pelaksanaan pelimpahan wewenang tersebut didanai oleh Pemerintah. Pendanaan oleh Pemerintah disesuaikan denganLaporan Pelaksanaan 1Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 9. wewenang yang dilimpahkan. Dana dekonsentrasi merupakan bagian anggaran Kementerian Perumahan Rakyat yang dialokasikan berdasarkan rencana kerja dan anggaran Kementerian Perumahan Rakyat. Pendanaan dekonsentrasi oleh Pemerintah tersebut dialokasikan untuk kegiatan yang bersifat non-fisik, antara lain berupa: koordinasi, perencanaan, fasilitasi, bimbingan teknis, pelatihan, penyuluhan, supervisi, pembinaan, pengawasan, dan pengendalian. Kementerian Perumahan Rakyat telah mendapatkan dana dekonsentrasi ini semenjak tahun 2010, yaitu pada Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010. Pada tahap awal, kegiatan yang dilaksanakan adalah Sosialisasi Kebijakan Bidang Perumahan serta Pendataan dan Monitoring Bidang Perumahan. Dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang perumahan, maka terdapat beberapa urusan pemerintahan di bidang perumahan yang dilimpahkan kepada Gubernur selaku Wakil Pemerintah di daerah. Oleh karena itu, Kementerian Perumahan Rakyat memandang perlu untuk mengalokasikan dana Pelaksanaan Kegiatan Dekonsentrasi Bidang Perumahan dan Permukiman Tahun 2011 kepada Pemerintah Daerah Provinsi untuk melaksanakan enam kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam pengarusutamaan pembangunan bidang perumahan dan permukiman, sehingga dapat menciptakan sinergitas pembangunan bidang perumahan dan permukiman antara pusat dan daerah. 1.2. Maksud dan Tujuan Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 ini dimaksudkan sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011. Tujuan dari adanya pelaporan ini adalah untuk melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemneterian Perumahan Rakyat Tahun 2011. 1.3. Sistimatika Pelaporan BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi latar belakang, maksud dan tujuan pelaporan serta sistimatika penulisan laporan. BAB II GAMBARAN UMUM Dalam bab ini akan dideskripsikan mengenai Dekonsentrasi Kemenpera 2011 secara umum dimulai dari maksud, tujuan, sasaran kegiatan, ruang lingkup, indikator keluaran, waktu pelaksanaan, mekanisme pelaksanaan, dan pelaporan.2 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 10. BAB III PERSIAPAN KEGIATAN Dalam bab ini terdapat pembahasan mengenai persiapan kegiatan Dekonsentrasi 2011 yang dimulai dari penetapan SKPD, penetapan pejabat inti SKPD, pencairan DIPA, bimbingan teknis, pengadaan TAPP, ToT TAPP, serta Penetapan dan ToT Narasumber. BAB IV PELAKSANAAN KEGIATAN Bab ini berisi tentang rangkaian kegiatan dekonsentrasi yang dimulai dari Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP dan Peningkatan Kapasitas (Lokakarya Analisis Isu, Lokakarya Konsep Pokja, Lokakarya Pembentukan Pokja, Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev Pembangunan PKP, Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP, dan Konsultasi Publik). BAB V KOORDINASI DAN PELAPORAN Dalam bab ini terdapat pembahasan mengenai koordinasi dan pelaporan Dekonsentrasi 2011. Dimulai dari pembahasan penyerapan anggaran, pelaporan, Rapat Koordinasi Tahap I, dan Rapat Koordinasi Tahap II Dekonsentrasi Tahun 2011. BAB VI EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN Dalam bab ini terdapat pembahasan mengenai evaluasi dari pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011. Evaluasi kelengkapan Dokumen Kepokjaan, evaluasi kelengkapan Profil PKP, evaluasi kelengkapan Dokumen Perencanaan PKP, evaluasi TAPP, dan hambatan pelaksanaan. BAB VII PENUTUP Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran serta rekomendasi dari pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011.Laporan Pelaksanaan 3Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 11. BAB II GAMBARAN UMUM 2.1. Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 Sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, urusan perumahan merupakan salah satu urusan yang wajib diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah. Dalam penyelenggaraannya, sebagaimana diatur dalam Pasal 7 ayat (2) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota, selain urusan pemerintahan yang sepenuhnya atau tetap menjadi kewenangan Pemerintah, terdapat bagian urusan Pemerintah yang bersifat kongkuren (concurrent) atau urusan pemerintahan yang penanganannya, untuk bagian atau bidang tertentu, dapat dilaksanakan dan dikelola secara bersama antar tingkatan dan susunan pemerintahan. Dengan demikian di dalam setiap urusan yang bersifat kongkuren senantiasa ada bagian urusan yang menjadi kewenangan Pemerintah, ada bagian urusan yang diserahkan kepada Pemerintah Daerah Provinsi, dan ada bagian urusan yang diserahkan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Tugas dan wewenang Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota dalam penyelenggaraan Perumahan dan Kawasan Permukiman, yang selanjutnya disingkat PKP, diatur dalam Undang- Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman. Sejalan dengan hal tersebut di atas, Kementerian melimpahkan sebagian urusan yang menjadi kewenangannya kepada Gubernur melalui Dekonsentrasi khusus untuk kegiatan sosialisasi kebijakan bidang PKP dan peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam hal penyiapan perencanaan pembangunan PKP. Pembangunan PKP di daerah masih belum menjadi prioritas dalam perencanaan pembangunan di daerah. Hal ini dikarenakan pemahaman yang kurang akan pentingnya pembangunan perumahan oleh Pemerintah Daerah khususnya dalam hal penyediaan perumahan yang layak huni. Selain itu, adanya perbedaan persepsi di antara pemangku kepentingan bidang PKP menyebabkan pembangunan PKP di daerah selama ini masih kurang sinergis. Untuk mengatasi hal tersebut, selama ini Kementerian melaksanakan kegiatan sosialisasi kebijakan baik di pusat maupun di daerah. Untuk itu, agar kegiatan ini dapat dijalankan lebih efektif dan menjangkau lebih banyak pemangku kepentingan maka Kementerian melimpahkan sebagian kegiatan sosialisasi kebijakan kepada Pemerintah Provinsi. Permasalahan lain dalam pembangunan PKP, yaitu kurangnya koordinasi di antara pemangku kepentingan penyelenggara PKP. Koordinasi di antara pemangku kepentingan tersebut merupakan faktor penting agar terwujud sinergitas dalam pelaksanaan siklus pembangunan PKP yang terdiri dari pendataan, perencanaan dan pengendalian. Akan tetapi, siklus tersebut tidak akan berjalan optimal apabila tidak disertai dengan penguatan kapasitas aparat Pemerintah Daerah. Melalui4 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 12. Dekonsentrasi, Kementerian menyiapkan serangkaian kegiatan peningkatan kapasitas di Provinsi yang meliputi: 1. Pembentukan Pokja PKP Provinsi; 2. Manajemen pendataan PKP; 3. Penyusunan dokumen perencanaan pembangunan PKP provinsi; dan 4. Pelatihan monitoring dan evaluasi pembangunan PKP. 2.2. Tujuan, Sasaran, dan Keluaran Tujuan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 adalah untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang PKP. Sasaran Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 adalah sebagai berikut: 1. Meningkatkan dan menyamakan pemahaman aparat Pemerintah Daerah tentang kebijakan dan peraturan perundang-undangan di bidang PKP; dan 2. Meningkatkan kemampuan aparat pemerintah daerah dalam hal penyiapan perencanaan pembangunan PKP. Keluaran Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 adalah sebagai berikut: 1. Terlaksananya kegiatan sosialisasi kebijakan bidang PKP; dan 2. Terlaksananya seluruh rangkaian kegiatan peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam hal penyiapan perencanaan pembangunan PKP. 2.3. Lingkup Kegiatan Lingkup kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011, meliputi: 1. Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP; 2. Peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam hal penyiapan perencanaan pembangunan PKP, meliputi: a. Pembentukan Pokja PKP Provinsi; b. Manajemen pendataan PKP; c. Penyusunan dokumen perencanaan pembangunan PKP provinsi; dan d. Pelatihan monitoring dan evaluasi pembangunan PKP. 2.4. Indikator Keluaran Indikator keluaran dari kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 adalah sebagai berikut: 1. Draf dokumen kelembagaan Pokja PKP Provinsi; 2. Profil PKP Provinsi; dan 3. Draf dokumen perencanaan pembangunan PKP Provinsi.Laporan Pelaksanaan 5Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 13. 6 Tabel 2.1. Jadwal Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 di 33 Provinsi Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember No Kegiatan 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP 2 Lokakarya Analisis Isu dan Pemasalahan 2.5. Waktu Pelaksanaan 3 Lokakarya Konsep Pokja PKP 4 Rangkaian Pertemuan Pokja PKP 5 Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi 6 Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev PKP 7 Rangkaian Pertemuan Penyusunan Profil PKP Provinsi 2011 sampai dengan November 2011. 8 Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP 9 Rangkaian Pertemuan Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi 11 Konsinyasi Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi 12 Konsultasi Publik Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi 13 Pelaporan Teknis (Prosiding dan Laporan Pelaksanaan) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 14 Pelaporan Akuntabilitas dan Manajerial Pelaksanaan Rapat Persiapan/Koordinasi (Akomodasi Halfday ) Pelaksanaan Rangkaian Pertemuan (Akomodasi Fullday ) Alokasi Waktu Kegiatan Inti Pelaksanaan Kegiatan Inti (Akomodasi Fullboard ) Libur Idul Fitri Alokasi Waktu Rangkaian Pertemuan 1 Penyampaian Prosiding Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP 7 Penyampaian Prosiding Konsinyasi Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi 2 Penyampaian Prosiding Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan 8 Penyampaian Prosiding Konsultasi Publik Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi 3 Penyampaian Prosiding Lokakarya Konsep Pokja PKP 9 Penyampaian Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 dengan 3 lampiran, yaitu: 4 Penyampaian Prosiding Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi (i) Draf Dokumen Kelembagaan Pokja PKP provinsi 5 Penyampaian Prosiding Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev PKP (ii) Profil PKP Provinsi Rakyat Tahun 2011 adalah 9 (sembilan) bulan kalender terhitung mulai bulan Maret Secara keseluruhan pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan 6 Penyampaian Prosiding Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP (iii) Draf Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi Laporan PelaksanaanDekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 14. 2.6. Mekanisme Pelaksanaan Pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 adalah SKPD Provinsi dan dibantu oleh Tim pelaksana, Tenaga Pendukung dan TAPP sebagai Fasilitator. Alur pelaksanaan Dekonsentrasi adalah sebagaimana bagan pada Gambar 2.1. Gambar 2.1. Alur Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011Laporan Pelaksanaan 7Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 15. 1. Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP Gambar 2.2. Alur Pelaksanaan Kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP Penjelasan: (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: DPRD, Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Tingkat kabupaten/kota: Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI, Akademisi, dll (iii) Materi : Panduan dan Bahan Tayang Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP (iv) Narasumber : Kementerian Perumahan Rakyat (v) Waktu Pelaksanaan : 2 (dua) hari (vi) Bentuk Pelaporan : Prosiding Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP8 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 16. 2. Pembentukan Pokja PKP Provinsi Gambar 2.3. Alur Pelaksanaan Kegiatan Pembentukan Pokja PKP ProvinsiLaporan Pelaksanaan 9Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 17. Penjelasan: a) Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Maksimal 3 (tiga) Bappeda Kabupaten/ Kota terdekat, masing-masing 1 (satu) orang - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI, Akademisi, dll (iii) Materi : Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (iv) Waktu Pelaksanaan : 2 (dua) hari (v) Bentuk Pelaporan : Prosiding Lokakarya Analisis Isu dan Masalah b) Lokakarya Konsep Pokja (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Maksimal 3 (tiga) Bappeda Kabupaten/ Kota terdekat, masing-masing 1 (satu) orang - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI, Akademisi, dll (iii) Materi : Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (v) Waktu Pelaksanaan : 2 (dua) hari (vi) Bentuk Pelaporan : Prosiding Lokakarya Konsep Pokja c) Rangkaian Pertemuan Penyiapan Pembentukan Pokja PKP Provinsi (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : Hasil kesepakatan pada Lokakarya Konsep Pokja PKP (iii) Materi : Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi (iv) Narasumber : Fasilitator (v) Waktu Pelaksanaan : 1 (satu) hari, sebanyak 3 kali pertemuan (vi) Bentuk Pelaporan : - Risalah setiap pertemuan (3 Risalah) - Draf Awal Dokumen Kelembagaan Pokja PKP Provinsi10 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 18. d) Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Maksimal 3 (tiga) Bappeda Kabupaten/ Kota terdekat, masing-masing 1 (satu) orang - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI, Akademisi, dll (iii) Materi : - Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi. - Draf Awal Kelembagaan Pokja PKP Provinsi (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (v) Waktu Pelaksanaan : 2 (dua) hari (vi) Bentuk Pelaporan : - Prosiding Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi - Draf Dokumen Kelembagaan Pokja PKP ProvinsiLaporan Pelaksanaan 11Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 19. 3. Manajemen Pendataan PKP – Pelatihan Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP Gambar 2.4. Alur Pelaksanaan Kegiatan Manajemen Pendataan PKP Penjelasan: a) Lokalatih Manajemen Pendataan PKP dan Lokalatih Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Seluruh Pemerintah Kabupaten/Kota sebanyak 1 orang dari Tim Pendataan dan Monitoring Dekonsentrasi Tahun 2010 (diutamakan) atau dari Bappeda - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI,12 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 20. Akademisi, dll (iii) Materi : - Modul Manajemen Pendataan PKP - Modul Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (v) Waktu Pelaksanaan : 3 (tiga) hari (vi) Bentuk Pelaporan : Prosiding Lokalatih Manajemen Pendataan PKP dan Monev Pembangunan PKP b) Rangkaian Pertemuan Penyusunan Profil PKP (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : Hasil kesepakatan pada Lokalatih Manajemen Pendataan (iii) Narasumber : Fasilitator (iv) Materi : Modul Manajemen Pendataan PKP (v) Waktu Pelaksanaan : 1 (satu) hari, sebanyak 3 kali pertemuan (vi) Bentuk Pelaporan : - Risalah setiap pertemuan (3 Risalah) - Draf Awal Profil PKP ProvinsiLaporan Pelaksanaan 13Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 21. 4. Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Gambar 2.5 Alur Pelaksanaan Kegiatan Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP14 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 22. Penjelasan: a) Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Maksimal 3 (tiga) Bappeda Kabupaten/ Kota terdekat, masing-masing 1 (satu) orang - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI, Akademisi, dll (iii) Materi : Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (v) Waktu Pelaksanaan : 2 (dua) hari (vi) Bentuk Pelaporan : Prosiding Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman di Daerah b) Rangkaian Pertemuan Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : Hasil kesepakatan pada lokalatih penyusunan dokumen (iii) Materi : Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (iv) Narasumber : Fasilitator (v) Waktu Pelaksanaan : 1 (satu) hari, sebanyak 3 kali pertemuan (vi) Bentuk Pelaporan : - Risalah pertemuan (3 Risalah) - Draf Awal Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi c) Konsinyasi Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya. (iii) Materi : - Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi. - Draf Awal Profil PKP Provinsi - Draf Awal Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP ProvinsiLaporan Pelaksanaan 15Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 23. (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (v) Waktu Pelaksanaan : 2 (dua) hari (vi) Bentuk Pelaporan : Prosiding Konsinyasi Profil dan Draf Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi d) Konsultasi Publik Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (i) Pelaksana : SKPD Provinsi (ii) Peserta : - Tingkat provinsi: Kanwil BPN, BPS, Bappeda, Dinas yang membidangi PKP, dan Dinas/Lembaga terkait PKP lainnya - Maksimal 3 (tiga) Bappeda Kabupaten/ Kota terdekat, masing-masing 1 (satu) orang - Pemangku kepentingan lainnya terkait PKP tingkat provinsi: Perumnas, PLN, pihak Perbankan, LKNB, APERSI, REI, Akademisi, dll (iii) Materi : Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi (iv) Narasumber : Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Fasilitator dan/atau pihak lainnya yang dianggap perlu (v) Waktu Pelaksanaan : 1 (satu) hari (vi) Bentuk Pelaporan : - Prosiding Konsultasi Publik Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi - Draf Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi - Profil PKP Provinsi 2.7. Pelaporan Pelaporan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 dengan ketentuan sebagai berikut: 2.7.1. Bentuk Pelaporan a. Laporan Pelaksanaan Laporan Pelaksanaan sekurang-kurangnya memuat pendahuluan, pelaksanaan seluruh rangkaian kegiatan dekonsentrasi, risalah rapat/pertemuan, evaluasi pelaksanaan seluruh kegiatan dekonsentrasi dan rekomendasi yang dianggap perlu. Laporan ini dilengkapi dengan: 1) Draf dokumen kelembagaan Pokja PKP Provinsi; 2) Profil PKP Provinsi; dan 3) Draf dokumen perencanaan pembangunan PKP Provinsi.16 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 24. b. Prosiding Kegiatan Prosiding sekurang-kurangnya memuat pendahuluan, penyelenggaraan kegiatan, rumusan hasil penyelenggaraan kegiatan, dan kesimpulan serta rekomendasi. Prosiding ini dilengkapi dengan sambutan-sambutan, daftar hadir peserta, bahan tayangan, notulensi dan dokumentasi. Prosiding yang harus disiapkan oleh SKPD Provinsi antara lain: 1) Prosiding Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP; 2) Prosiding Lokakarya Analisis Isu dan Masalah; 3) Prosiding Lokakarya Konsep Pokja; 4) Prosiding Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi; 5) Prosiding Lokalatih Manajemen Pendataan PKP dan Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP; 6) Prosiding Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; 7) Prosiding Konsinyasi Profil dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; dan 8) Prosiding Konsultasi Publik Profil dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP. 2.7.2. Jumlah Laporan Laporan Pelaksanaan dan Prosiding kegiatan, beserta lampiran pendukung digandakan dengan rincian sebagai berikut: - 2 eksemplar dan 10 keping Compact Disk (CD) disampaikan kepada Menteri Perumahan Rakyat u.p. Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat; - 1 eksemplar dan 1 keping CD disampaikan kepada Gubernur; - 1 eksemplar dan 1 keping CD disampaikan kepada Sekretaris Daerah Provinsi; - 1 eksemplar dan 1 keping CD disampaikan kepada Kepala Bappeda Provinsi; - 1 eksemplar dan 1 keping CD disampaikan kepada Kepala Dinas Provinsi yang membidangi PKP; dan - 1 eksemplar dan 1 keping CD untuk SKPD Provinsi. 2.7.3. Waktu Penyampaian Laporan a. Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi disampaikan oleh SKPD Provinsi kepada Menteri melalui Sekretaris Kementerian, dengan tembusan kepada Gubernur, Sekretaris Daerah Provinsi, Kepala Bappeda Provinsi, dan Kepala Dinas Provinsi yang membidangi PKP selambat-lambatnya pada minggu pertama bulan Desember 2011. b. Prosiding kegiatan beserta Lampiran pendukung disampaikan oleh SKPD Provinsi kepada Menteri melalui Sekretaris Kementerian, dengan tembusan kepada Gubernur, Sekretaris Daerah Provinsi, Kepala Bappeda Provinsi, dan Kepala Dinas Provinsi yang membidangi PKP selambat-lambatnya 2 (dua) minggu setelah kegiatan berakhir.Laporan Pelaksanaan 17Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 25. BAB III PERSIAPAN KEGIATAN 3.1. Penetapan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Penetapan SKPD pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, ditetapkan berdasarkan surat penetapan dari Gubernur dengan rincian sebagai berikut: Tabel 3.1. Rincian Penetapan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 No Provinsi SKPD Provinsi Tanggal Penetapan 1 Aceh Dinas Bina Marga dan Cipta Karya 17 September 2010 2 Sumatera Utara Dinas Penataan Ruang dan Permukiman 24 September 2010 3 Riau Dinas Pekerjaan Umum 30 September 2010 4 Kep. Riau Dinas Pekerjaan Umum 08 September 2010 5 Jambi Dinas Pekerjaan Umum 21 September 2010 Dinas Prasarana Jalan, Tata Ruang dan 6 Sumatera Barat 27 September 2010 Permukiman 7 Sumatera Selatan Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya 16 September 2010 8 Lampung Dinas Pengairan dan Permukiman 28 September 2010 9 Bengkulu Bappeda 07 September 2010 10 Kep. Bangka Belitung Sekretariat Daerah 20 September 2010 11 Banten Dinas Sumber Daya Air dan Permukiman September 2010 12 Jabar Dinas Permukiman dan Perumahan November 2010 13 DKI Jakarta Dinas Perumahan dan Gedung 19 Nopember 2010 14 Jawa Tengah Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang 17 September 2010 Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan dan 15 DI Yogyakarta 22 September 2010 Energi Sumber Daya Meneral 16 Jawa Timur Bappeda 08 September 2010 17 Bali Dinas Pekerjaan Umum 14 September 2010 18 NTB Dinas Pekerjaan Umum 30 September 2010 19 NTT Dinas Pekerjaan Umum 02 Nopember 2010 20 Kalimantan Barat Dinas Pekerjaan Umum 20 September 2010 21 Kalimantan Tengah Dinas Pekerjaan Umum 25 September 2010 22 Kalimantan Selatan Dinas Pekerjaan Umum 1 Oktober 2010 23 Kalimantan Timur Dinas Pekerjaan Umum 22 Nopember 2010 24 Sulawesi Utara Sekretariat Daerah 22 September 2010 25 Gorontalo Bappeda 16 September 2010 26 Sulawesi Barat Bappeda September 2010 27 Sulawesi Selatan Dinas Tata Ruang dan Permukiman 4 Oktober 2010 28 Sulawesi Tengah Dinas Pekerjaan Umum 22 September 2010 29 Sulawesi Tenggara Dinas Pekerjaan Umum 24 September 2010 30 Maluku Dinas Pekerjaan Umum September 11 31 Maluku Utara Dinas Pekerjaan Umum 18 Februari 2011 32 Papua Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan 25 Oktober 2010 Dinas Kependudukan, Tenaga Kerja dan 33 Papua Barat 20 September 2010 Transmigrasi18 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 26. 3.2. Penetapan Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, Gubernur menetapkan Perangkat Pengelola Keuangan sesuai dengan SKPD yang telah ditetapkan sebelumnya. Adapun Perangkat Pengelola Keuangan yang ditetapkan oleh Gubernur terdiri dari: 1. Kuasa Pengguna Anggaran/Barang; 2. Pejabat Pembuat Komitmen (PPK); 3. Pejabat Penguji Tagihan/Penandatangan Surat Perintah Membayar; dan 4. Bendahara Pengeluaran. Tanggal penetapan pejabat inti SKPD dapat dilihat pada Tabel 3.2., sedangkan untuk daftar penetapan pejabat inti SKPD dapat dilihat pada Lampiran 5. Tabel 3. 2. Tanggal Penetapan Pejabat Inti SKPD Provinsi Sesuai SK Gubernur Tanggal SK No Provinsi Penetapan Pejabat Inti 1 Aceh 15 Maret 2011 2 Sumatera Utara 7 Maret 2011 3 Riau 4 Maret 2011 4 Kepulauan Riau Maret 2011 5 Jambi 9 Februari 2011 6 Sumatera Barat 18 Februari 2011 7 Sumatera Selatan 21 Desember 2010 8 Lampung 26 April 2011 9 Bengkulu 3 Maret 2011 10 Kepulauan Bangka Belitung 21 Februari 2011 11 Banten 2 Maret 2011 12 Jabar 2 Maret 2011 13 DKI Jakarta 9 Februari 2011 14 Jawa Tengah 1 Maret 2011 15 DI Yogyakarta 2 Februari 2011 16 Jawa Timur 14 Maret 2011 17 Bali 3 Maret 2011 18 NTB 7 Maret 2011 19 NTT 12 Januari 2011 20 Kalimantan Barat 10 Maret 2011 21 Kalimantan Tengah 7 Maret 2011 22 Kalimantan Selatan 22 Maret 2011 23 Kalimantan Timur 21 Februari 2011 24 Sulawesi Utara 24 Januari 2011 25 Gorontalo 28 Februari 2011 26 Sulawesi Barat 1 Februari 2011 27 Sulawesi Selatan 15 Maret 2011 28 Sulawesi Tengah 20 Januari 2011 29 Sulawesi Tenggara 1 Januari 2011 30 Maluku 7 Januari 2011 31 Maluku Utara 1 Maret 2011 32 Papua 28 Februari 2011 33 Papua Barat 1 Desember 2010Laporan Pelaksanaan 19Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 27. 3.3. Pencairan DIPA DIPA merupakan rencana kerja anggaran untuk pelaksanaan program. Terkait dengan pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, hingga Bulan April 2011 pencairan DIPA sendiri mengalami hambatan. Beberapa hal yang menjadi persoalan mengenai terhambatnya pencairan DIPA adalah terdapatnya perbedaan RKA-KL DIPA yang ditetapkan dengan RAB, kurangnya kapasitas dari SKPD Provinsi, masih terdapatnya beberapa provinsi yang masih harus menunggu proses di Ditjen Perbendaharaan, dan adanya perubahan sistem pencairan dana di KPKN Wilayah. Rincian mengenai permasalahan yang dihadapi oleh tiap provinsi dalam pencairan DIPA adalah sebagaimana ditunjukan pada Tabel 3.3. Tabel 3. 3. Permasalahan dalam Pencairan DIPA Dekonsentrasi Tahun 2011 No. Provinsi Permasalahan 1 Aceh - 2 Sumatera Utara - 3 Sumatera Barat Terdapat perbedaan antara RKAKL dengan DIPA 4 Riau Proses pencairan DIPA terhambat karena pejabat yang menandatangani Surat Pengesahan DIPA di kanwil sedang cuti. 5 Kepulauan Riau - 6 Jambi - 7 Sumatera Selatan - 8 Kep. Bangka Belitung Revisi ADK DIPA belum diterima oleh KPPN, sehingga tidak dapat memasukan SPM. 9 Bengkulu - 10 Lampung SK Gubernur terkait penetapan pejabat inti SKPD baru diterbitkan pada tanggal 11 Banten RKAKL yang ada berbeda dengan RAB Tahun 2011. Pada RKAKL 2011 tidak terdapat honor untuk tenaga pendukung dan tim pelaksana. 12 DKI Jakarta File yang dikirim tiak bisa terbaca di Kanwil Perbendaharaan. Perlu dilakukan entry ulang data RAB karena data tersebut masih harus disesuaikan dengan revisi terakhir dari RAB sesuai dengan format yang dimiliki oleh Kemenpera. 13 Jawa Barat - 14 Jawa Tengah Akun MAK honor tim pendukung tidak sesuai 15 DI Yogyakarta DIPA dari kanwil anggaran baru diterima pada tanggal 14 April 2011. 16 Jawa Timur - 17 Bali - 18 NTB Aplikasi ADK tidak bisa di-backup di KPPN Mataram, NTB 19 NTT - 20 Kalimantan Barat - 21 Kalimantan Tengah Terdapat perbedaan format aplikasi dari Kemenkeu dengan sistem yang dimiliki Kemenpera 22 Kalimantan Selatan - 23 Kalimantan Timur - 24 Sulawesi Selatan DIPA baru diterima pada tanggal 15 April 2011 25 Sulawesi Tenggara - 26 Sulawesi Barat Surat keterangan Ditjen Anggaran tentang pencabutan “bintang” baru diterima pada bulan Mei 2011.20 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 28. No. Provinsi Permasalahan 27 Sulawesi Tengah - 28 Sulawesi Utara - 29 Gorontalo RKAKL tidak sesuai dengan yang diperoleh pada saat Bimtek. RKAKL yang ada, seperti pada tahun 2010 30 Maluku - 31 Maluku Utara - 32 Papua DIPA yang diterima dari kanwil masih harus direvisi 33 Papua Barat - 3.4. Bimbingan Teknis Bimbingan Teknis (Bimtek) Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 merupakan kegiatan yang bertujuan untuk menyatukan visi dan pemahaman tentang pelaksanaan tahapan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 kepada SKPD 33 Provinsi selaku perpanjangan tangan pemerintah pusat di daerah. Dalam pelaksanaannya, Bimtek Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 dilaksanakan selama 4 (empat) hari, terhitung dari tanggal 23 s.d 26 Maret 2011. Kegiatan ini dilaksanakan di Hotel Ambhara, Jl. Iskandarsyah Raya No. 1, Blok M, Jakarta Selatan, dengan mengundang pejabat inti pengelola keuangan SKPD dari 33 Provinsi. Pejabat inti SKPD tersebut terdiri dari Kuasa Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Barang/Kepala Satuan Kerja, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Pejabat Penguji Tagihan/Penandatanganan Surat Perintah membayar (SPM), Bendahara Pengeluaran serta Tim Pelaksana (unsur SKPD Provinsi). Pada hari pertama, kegiatan ini dibuka oleh Staf Ahli Menteri Bidang Peran Serta Masyarakat dan Pemberdayaan, kemudian dilanjutkan dengan reviu pelaksanaan Dekonsentrasi lingkup Kemenpera Tahun 2010. Pada hari kedua, terdapat sesi diskusi dan tanya jawab antara para peserta dan narasumber tentang pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Pada hari ketiga, para peserta diberikan keterampilan dalam menggunakan aplikasi PP 39 Tahun 2006 dalam rangka penyusunan laporan manajerial untuk pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011. Pada hari terakhir acara terdapat sesi perkenalan antara SKPD Provinsi dengan Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi. Perkenalan ini dimaksudkan agar terjalin keakraban dan sinergitas dalam pelaksanaan dekonsentrasi di provinsi. Keseluruhan proses pelaksanaan Bimbingan Teknis ini kemudian dituangkan dalam sebuah proceeding yang menggambarkan kegiatan yang dilaksanakan dari awal hingga akhir acara. Berikut adalah rincian mengenai Pelaksanaan Kegiatan Bimbingan Teknis Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. a. Latar Belakang Untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan tugas pemerintah di bidang perumahan dan kawasan permukiman, maka pada Tahun Anggaran 2011 Kementerian Perumahan Rakyat melimpahkan sebagian urusannya kepadaLaporan Pelaksanaan 21Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 29. Pemerintah Provinsi melalui Dekonsentrasi dengan kegiatan meliputi: (a) Sosialisasi Kebijakan Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman, dan (b) Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah dalam hal penyiapan Perencanaan Pembangunan dan Kawasan Permukiman. Dalam rangka pembinaan pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 dan pengalaman pada pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2010 salah satu permasalahan yang dihadapi oleh SKPD adalah terkait dengan penyusunan laporan manajerial, laporan akuntabilitas dan laporan teknis. Oleh karena itu, diperlukan bimbingan teknis kepada perangkat pengelola keuangan/pejabat inti SKPD pelaksana Dekonsentrasi dari 33 (tiga puluh tiga) provinsi. Bimbingan Teknis ini sebagai sarana penyampaian substansi/materi maupun teknis pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011. Dengan demikian diharapkan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 dapat terlaksana sesuai dengan yang direncanakan dan mengikuti ketentuan yang telah ditetapkan. b. Maksud dan Tujuan Pelaksanaan kegiatan Bimbingan Teknis ini dimaksudkan untuk pembinaan dalam rangka pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Sedangkan tujuan Bimbingan Teknis ini adalah untuk meningkatkan efektifitas penyelenggaraan Dekonsentrasi serta memberi pembekalan kepada perangkat pengelola/pejabat inti SKPD pelaksana Dekonsentrasi dari 33 (tiga puluh tiga) Provinsi. c. Sasaran 1. Meningkatnya pemahaman tentang penyelenggaraan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; dan 2. Meningkatkan kemampuan SKPD Provinsi Pelaksana Dekonsentrasi dalam hal penyusunan laporan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Lingkup Kegiatan 1. Sosialisasi mekanisme pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 beserta pengelolaan dan pertanggungjawaban dan Dekonsentrasi; dan 2. Pelatihan penyusunan laporan manajerial dan teknis. e. Hasil Pelaksanaan Bimbingan Teknis 1. Kesimpulan 1) Reviu hasil pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2010 a. Terdapat aplikasi untuk mendukung penyusunan laporan manajerial dan laporan akuntabilitas yaitu aplikasi PP 39 Tahun 2006 untuk laporan manajerial dan aplikasi SAI untuk laporan akuntabilitas; b. Hasil dari Pendataan Dekonsentrasi Tahun 2010 yang lalu tidak dapat dipakai sebagai bahan untuk menghitung angka backlog karena hasil22 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 30. dari pendataan ini belum representatif (nilai kepastian data tidak bisa dipertanggungjawabkan); c. Aplikasi Pendataan yang digunakan untuk melihat hasil dan rekap pendataan provinsi dapat diakses melalui www.emonev.kemenpera.go.id dan untuk Data Administratif dapat diakses pada www.emonev.kemenpera.go.id/emonev212; d. Apabila format pendataan tidak/atau belum sesuai dengan kenyataan yang ada di lapangan, maka dapat diberikan catatan Catatan- catatan inilah yang dapat membantu Pemerintah Pusat untuk mengetahui kondisi/atau keadaan yang sebenarnya yang terjadi di lapangan. 2) Arah Kebijakan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera a. Pembangunan perumahan dan kawasan permukiman adalah merupakan urusan wajib Pemerintah Daerah sehingga Daerah diharapkan dapat menyiapkan NSPK. Hal ini dikarenakan Pemerintah Daerah sebagai perpanjangan tangan Pemerintah Pusat. b. Banyak usulan-usulan menyangkut pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemepera terkait dengan kelembagaan, misalnya dalam hal pembentukan organisasi baru dimana banyak usulan dari SKPD Provinsi untuk membentuk Dinas Perumahan dan Permukiman di masing-masing Provinsi sehingga diperlukan fasilitasi dan mediasi dari Pemerintah Pusat. c. Program Rumah Murah Kemenpera perlu dipikirkan untuk masyarakat seperti yang telah dilakukan oleh beberapa Developer lainnya sebagai bahan perbandingan. d. Siklus setiap orang dalam memiliki rumah dan rumah memiliki siklus tersendiri 3) Sinkronisasi dan Koordinasi Pelaksanaan Dekonsentrasi Terkait dengan kegiatan Dekonsentrasi Kemenpera dalam rangka peran Pemda dan sinergitas Pusat dan Daerah, salah satu wujud konkretnya adalah melalui dana-dana perimbangan yang ada. 4) Pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Perumahan Rakyat a. Untuk target pencapaian SPM setiap 3 bulan daerah harus melapor kepada UKP 4. Jadi, Kabupaten/Kota yang sudah memasukkan laporan RPJM-nya harus melapor kepada Ditjen Pemerintahan Umum, Kementerian Dalam Negeri. b. Program Pembangunan Perumahan yang telah ditegaskan dalam RPJM akan dapat dengan mudah dicapai untuk sasaran masyarakat berpenghasilan rendah dan mencapai target indikator dari Provinsi. c. Penentuan target tentang laporan SPM Kabupaten/Kota yang telah melaksanakan kegiatan Perumahan dalam Dokumen Perencanaan.Laporan Pelaksanaan 23Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 31. d. Untuk mendapatkan “Data Rumah By name” dapat ditelusuri melalui BKKBN. e. Untuk mencapai suatu target dalam pembangunan rumah susun sebaiknya selalu ada koordinasi antara Pimpinan Daerah, DPR dan instansi terkait lainnya. Pengalaman Kemenpera di lapangan, saat berkunjung ke Sulawesi Selatan dalam rangka Koordinasi Masalah Rumah Susun di Sulsel, persiapannya sangat matang. Jika ada masalah maka DPR nya yang turun tangan, contoh masalah air minum, dan listrik yang sering dihadapi oleh masyarakat. 5) Mekanisme Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera a. Perlu adanya transformasi substansi antara Dekonsentrasi 2010 dengan Dekonsentrasi 2011, walaupun secara garis besar kegiatan masih sama. Kegiatan tersebut meliputi :  Sosialisasi kebijakan tetap seperti Dekonsentrasi 2010 tetapi teknisnya berubah;  Khusus pada kegiatan peningkatan kapasitas perencanaan “breakdown” menjadi lebih banyak. b. Dokumen perencanaan sebaiknya dibuat secara seri dan terencana. c. Untuk kedepannya kegiatan Dekonsentrasi direncanakan secara “open menu” sesuai kebutuhan masing-masing daerah Provinsi maupun Kabupaten/Kota. d. Diharapkan dalam pelatihan Monitoring dan Evaluasi akan dilakukan penganggaran pada tahun berikutnya, namun harus dapat dipetakan terlebih dahulu perencanaannya. e. Pembelajaran pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2010 bahwa dari pelaksanaan Pendataan dan Monitoring Dekonsentrasi Perumahan Rakyat menyimpulkan bahwa masih banyak Pemda Tingkat I/II belum dapat menyajikan data secara baik dan benar. 6) Pelaksanaan Dana Dekonsentrasi Banyak instrument yang dapat dilaksanakan dalam alur penggunaan dana sehingga penerapannya bisa cepat. 7) Akuntabilitas dan Transparansi atas Pelaksanaan Dekonsentrasi a. Dari aplikasi dan pelatihan akan dilayani di KPPN, untuk itu diharapkan para SKPD untuk aktif berkoordinasi dengan KPPN untuk mendapatkan input dan output. b. Instrument tentang alur penerapan dana sudah banyak maka hal-hal yang akan menjadi kendala di daerah dapat diatasi melalui koordinasi yang baik antar kelembagaan/instansi. 8) Mekanisme Audit Pelaksanaan Dekonsentrasi a. Kebijakan Dekonsentrasi Tahun 2011 di provinsi mengenai laporan terdiri dari laporan akuntabilitas, manajerial dan teknis.24 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 32. b. Inspektur Kementerian akan menyediakan saluran on-line untuk konsultasi mengenai laporan dan pertanggungjawaban dari Daerah ke Pusat. 9) Mekanisme Monev dan Pelaporan Teknis Dekonsentrasi 2011 a. Terkait program-program bantuan pusat akan disampaikan pada sosialisasi kebijakan Bidang PKP. b. Untuk kegiatan pembinaan dan pendampingan terdapat dua aspek yaitu Pusat ke Daerah dan Daerah ke Pusat. 10) Pelaksanaan PP 39 Tahun 2006 a. Sudah ditekankan untuk hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengisian formulir A, B, C, dan D dalam aplikasi dan pelaksanaan PP.39 Tahun 2006. b. Aplikasi PP 39 ini direncanakan untuk dapat diangkat dan disesuaikan dengan aplikasi SAI, diharapkan dapat divalidasi angkanya. Selain itu, harap dilatih lagi penggunaan aplikasi ini walaupun belum mendalami. 11) Perbedaan antara Advisor, Konsultan dan Fasilitator : a. Advisor, lebih banyak berbicara dan sama sekali tidak bersifat membantu kita langsung secara fisik. b. Konsultan, dapat mengerjakan keduanya. Cuma hanya menginginkan kontraknya saja dan tidak memikirkan sistem kinerjanya langsung serta dapat datang kapan saja. c. Fasilitator, yaitu gabungan antara konsultan dan advisor dimana fasilitator itu yang mendorong dan membantu agar pekerjaan dapat selesai dengan cepat. d. Fungsi Fasilitator tidak sama dengan konsultan yang dapat bertindak kapan saja tetapi fasilitator ini memiliki ownership yang baik dan dapat membantu SKPD Provinsi dalam mengembangkan pemikiran yang ingin dikembangkan dan bersama-sama membantu pekerjaan SKPD. Semua pekerjaan SKPD Provinsi tidak dapat diselesaikan oleh fasilitator. 2. Rekomendasi Berdasarkan diskusi antara narasumber yang terkait dalam pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi dan peserta dari 33 SKPD Provinsi, dapat dirumuskan beberapa rekomendasi sebagai berikut: 1) Perlunya penjelasan lebih detail mengenai mekanisme pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera. 2) Penambahan alokasi waktu untuk diskusi/tanya jawab pada setiap sesi, terutama mengenai mekanisme penganggaran dan pengawasan dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera. 3) Pembinaan/pelatihan dalam hal penyusunan laporan manajerial dan laporan akuntabilitas, sebaiknya dilakukan terpisah dari pelaksanaanLaporan Pelaksanaan 25Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 33. Bimbingan Teknis dengan target peserta yang sesuai dengan penugasannya dalam pejabat inti SKPD Provinsi pelaksana Dekonsentrasi. Terkait teknis pelaksanaan bimbingan teknis ini, terdapat berapa hal yang sekiranya diperbaiki pada acara yang sama akan diadakan di tahun berikutnya: 1) Proses registrasi peserta untuk tiap harinya dapat berjalan lebih lancar dengan menambah line registrasi untuk menghindari antrian peserta. 2) Perlu dipikirkan metode yang tepat dalam mendorong peserta untuk hadir tepat waktu dalam setiap sesinya terutama untuk sesi pertama di pagi hari dan sesi istirahat untuk makan siang. 3) Proses penyiapan materi yang lebih siap dan tersedia bagi peserta pelatihan. 3.5. Pengadaan Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi Dalam rangka pendampingan dalam pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, maka Kemenpera merasa perlu adanya bantuan teknis Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi yang akan memberikan dukungan fasilitasi dan konsultasi kepada SKPD Provinsi dan/atau Pokja PKP Provinsi dalam rangka pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. TAPP merupakan tenaga ahli yang bertugas untuk mendampingi dan membantu SKPD Provinsi dalam menyelenggarakan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Tujuan TAPP adalah untuk meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam hal penyiapan perencanaan pembangunan PKP. Adapun tugas dan tanggung jawab dari TAPP adalah sebagai berikut: a. Melakukan komunikasi dan koordinasi dengan Kemenpera dan SKPD Provinsi; b. Memberikan bantuan teknis berupa konsultasi dan pembimbingan kepada SKPD Provinsi; c. Penyusunan rencana kerja TAPP Provinsi; d. Membantu SKPD Provinsi dalam penyusunan rencana kerja SKPD Provinsi dalam Dekonsentrasi Tahun 2011; e. Memfasilitasi dan mengorganisasi agenda-agenda rapat kerja, rapat koordinasi dan pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011 yang terdiri dari: - Sosialisasi kebijakan bidang PKP; - Pembentukan pokja PKP provinsi; - Manajemen pendataan PKP; - Pelatihan monitoring dan evaluasi pembangunan PKP; dan - Penyusunan dokumen perencanaan pembangunan PKP Provinsi. f. Menyusun laporan bulanan yang mengacu pada rencana kerja TAPP yang diketahui oleh SKPD Provinsi; g. Menyusun laporan akhir kegiatan TAPP dalam kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011;26 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 34. h. Memonitor kemajuan pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi di daerah; i. Advokasi pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi. Pengadaan TAPP oleh Satker Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat dilakukan 2 (dua) kali, yaitu pada bulan Maret dan April 2011. Pengadaan TAPP yang pertama, dilakukan untuk 33 (tiga puluh tiga) orang TAPP yang akan ditempatkan di 33 (tiga puluh tiga) provinsi. Masa kontrak TAPP pada pengadaan yang pertama adalah selama 9 (Sembilan) bulan, yaitu terhitung dari bulan Maret hingga Desember 2011. Akan tetapi, dari 33 (tiga puluh tiga) calon pemenang, terdapat 6 (enam) orang calon pemenang yang mengundurkan diri. Oleh karena itu, dilakukan pengadaan TAPP yang kedua, untuk 6 (enam) provinsi yang belum memiliki TAPP. Masa kontrak TAPP pada pengadaan kedua adalah selama 8 (delapan) bulan, yaitu terhitung dari bulan April sampai dengan bulan Desember 2011. Namun dalam perjalanan pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi, terdapat 2 (dua) orang TAPP yang diganti, yaitu TAPP Provinsi Kalimantan Selatan dan Sulawesi Tengah. Adapun daftar nama TAPP untuk 33 (tiga puluh tiga) provinsi adalah sebagaimana ditunjukan pada Tabel 3.4. Tabel 3.4. Daftar Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi No Provinsi Nama 1 Aceh Bina Riyanto 2 Sumatera Utara Miduk Hutabarat 3 Riau Aminudin 4 Kepulauan Riau Hendra Wahyu Wardhana 5 Jambi Kuwat Karyadi 6 Sumatera Barat Bangun Setia Budiaji 7 Sumatera Selatan Dian Kustiani 8 Lampung Sabil Risaldy Idris 9 Bengkulu Rif’an 10 Kepulauan Bangka Belitung Eda Suwardaya 11 Banten Viva Aditya 12 Jawa Barat Surya Armi 13 DKI Jakarta Raflis Rusdi 14 Jawa Tengah Dwi Anggraheni Hermawati 15 DI Yogyakarta Mahditia Paramita 16 Jawa Timur F. Rooslan Edy Santosa 17 Bali I Made Yudiarsana 18 Nusa Tenggara Barat I Gede Sudiarta 19 Nusa Tenggara Timur Jonathan Ebet Koehuan 20 Kalimantan Barat Triyono 21 Kalimantan Tengah Fajar Taufik Yudhi Asrianto 22 Kalimantan Selatan Radisa 23 Kalimantan Timur Tondi Martondi 24 Sulawesi Utara Radius P. Mokoginta 25 Gorontalo Yohanes P. Erick Ambarmoko 26 Sulawesi Barat Bambang Hermanto 27 Sulawesi Selatan Muh. Nasrun Abdullah Zainuddin 28 Sulawesi Tengah Effendi KindangenLaporan Pelaksanaan 27Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 35. No Provinsi Nama 29 Sulawesi Tenggara Fajar Bachtiar 30 Maluku Rabbani Tutupoho 31 Maluku Utara Kaimudin Mukmin Talaohu 32 Papua Roy Purba 33 Papua Barat Achmad Dardiri 3.6. Training of Trainers (ToT) Tenaga Ahli Perumahan Provinsi (TAPP) Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 terdiri dari rangkaian kegiatan partisipatif Pemerintah Daerah yang membutuhkan pendampingan. Dalam proses pendampingan tersebut, diperlukan pemahaman yang sama dari tenaga ahli dan/atau narasumber yang dilibatkan dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Oleh karena itu, perlu dilaksanakan kegiatan Training of Trainers (ToT) yang dimaksudkan untuk menyiapkan tenaga ahli yang mampu dan siap dalam melaksanakan tugas fasilitasi penyelenggaraan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera. Tujuan umum dari pelaksanaan ToT ini adalah untuk memberikan bekal pengetahuan dan keterampilan teknis fasilitasi dalam penyelenggaraan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera sebagaimana ruang lingkup kegiatan yang telah direncanakan. Sedangkan tujuan khusus dari pelaksanaan ToT untuk TAPP adalah sebagai berikut: 1. Memberikan pengetahuan dan pemahaman kepada peserta pelatihan mengenai pembangunan perumahan dan kawasan permukiman yang selanjutnya disingkat PKP meliputi: a. Konsep pembangunan perumahan rakyat; b. Kebijakan dan program nasional pembangunan PKP; dan c. Ruang lingkup program dan kegiatan masing-masing Deputi dan Sekretariat Kementerian di lingkungan Kemenpera. 2. Memberikan pengetahuan kepada peserta mengenai Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 mencakup ruang lingkup kegiatan dan strategi serta mekanisme pelaksanaannya; 3. Memberikan penjelasan kepada peserta mengenai tugas, fungsi dan peran tenaga ahli dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 4. Melakukan pendalaman substansi modul peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam pelaksanaan pembangunan PKP meliputi: a. Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi; b. Modul Manajemen Pendataan PKP; c. Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; dan d. Modul Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP. 5. Meningkatkan pemahaman peserta tentang pendekatan partisipatif dalam fasilitasi pelaksanaan pembangunan PKP mencakup: a. Filosofi partisipatif; b. Dasar-dasar fasilitasi; dan28 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 36. c. Pendidikan orang dewasa. 6. Memberikan keterampilan teknik-teknik fasilitasi partisipatif. Adapun materi yang disampaikan dalam ToT TAPP adalah: 1. Pengantar lokakarya dan dinamika kelompok; 2. Paparan konsep dan kebijakan pembangunan perumahan; 3. Panel diskusi tentang kebijakan dan program deputi bidang; 4. Penerapan Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang perumahan rakyat; 5. Mekanisme Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 6. Peran dan tugas TAPP dalam Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 7. Pendalaman peran dan tugas tenaga ahli dalam Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 8. Penguatan kapasitas daerah dalam pelaksanaan pembangunan PKP; 9. Advokasi pembangunan perumahan; 10. Pendalaman substansi modul pembentukan Pokja PKP Provinsi; 11. Pendalaman substansi modul penyusunan dokumen perencanaan pembangunan PKP; 12. Pendalaman substansi modul Manajemen pendataan PKP; 13. Pendalaman substansi modul monitoring dan evaluasi pembangunan PKP; dan 14. Penyusunan rencana kerja. Keluaran dari ToT TAPP adalah: 1. Tenaga ahli memiliki pengetahuan dasar mengenai konsep pembangunan PKP, kebijakan dan program nasional pembangunan PKP, dan ruang lingkup program PKP 2. Tenaga ahli memahami fungsi, peran dan tugasnya untuk mendampingi SKPD Provinsi dalam setiap kegiatan di Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. 3. Tenaga ahli menguasai informasi dan mampu menjelaskan kepada SKPD Provinsi dan pemangku kepentingan lainnya di daerah tentang program dan kegiatan serta mekanisme pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. 4. Tenaga ahli menguasai substansi modul peningkatan kapasitas sebagai acuan pelaksanaan pendampingan meliputi: a. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat (Permenpera) mengenai pelimpahan wewenang dan pedoman pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; b. Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi; c. Modul Manajemen Pendataan PKP; d. Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; dan e. Modul Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP. 5. Rencana kerja dan timeline kegiatan fasilitasi individual.Laporan Pelaksanaan 29Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 37. ToT TAPP dilaksanakan dalam dua tahap. Adapun waktu dan tempat pelaksanaan ToT TAPP adalah sebagai berikut: 1. ToT TAPP Tahap I a. Hari/Tanggal : Senin – Jumat / 4 – 8 April 2011; b. Tempat : Hotel Ambhara Jl. Iskandarsyah No. 1 Kebayoran Baru Jakarta Selatan 12160 c. Peserta : 27 (dua puluh tujuh) orang TAPP 2. ToT TAPP Tahap II a. Hari/Tanggal : Selasa – Kamis / 3 – 5 Mei 2011; b. Tempat : Hotel Ambhara Jl. Iskandarsyah No. 1 Kebayoran Baru Jakarta Selatan 12160 c. Peserta : 6 (enam) orang TAPP Sesuai dengan target peserta, ToT ini diperuntukkan bagi tenaga ahli yang akan menjalankan tugas fasilitasi dan mendampingi SKPD Provinsi selama pelaksanaan Dekonsentrasi di daerah. 3.7. Penetapan dan Training of Trainers (ToT) Narasumber Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, yang terdiri dari Sosialisasi Kebijakan dan Peningkatan Kapasitas, melibatkan beberapa pejabat Kemenpera yang berperan sebagai Narasumber pada rangkaian kegiatan Dekonsentrasi. Penetapan pejabat yang akan bertugas sebagai narasumber dalam pelaksanaan Dekonsentrasi, adalah melalui penetapan langsung dari Deputi Bidang dan Pejabat Eselon II pada unit kerja Sekretariat Kemenpera. Narasumber yang telah ditetapkan adalah sejumlah 95 (sembilan puluh lima) orang, yang terdiri dari: 1. Deputi Bidang Pembiayaan menugaskan 10 (sepuluh) orang Pejabat Eselon III dan 5 (lima) orang Pejabat Eselon IV; 2. Deputi Bidang Pengembangan Kawasan menugaskan 10 (sepuluh) orang Pejabat Eselon III dan 5 (lima) orang Pejabat Eselon IV; 3. Deputi Bidang Perumahan Swadaya menugaskan 11 (sebelas) orang Pejabat Eselon III dan 5 (lima) orang Pejabat Eselon IV; 4. Deputi Bidang Perumahan Formal menugaskan 11 (sebelas) orang Pejabat Eselon III dan 5 (lima) orang Pejabat Eselon IV; 5. Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat: a. Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran menugaskan 3 (tiga) orang Pejabat Eselon III, 9 (sembilan) orang Pejabat Eselon IV, dan 12 (dua belas) orang staf; b. Kepala Biro Hukum dan Kepegawaian menugaskan 2 (dua) orang Pejabat Eselon III; c. Kepala Biro Umum menugaskan 1 (satu) orang pejabat Eselon III, 1 (satu) orang Pejabat Eselon IV, dan 1 (satu) orang staf;30 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 38. d. Kepala Pusat Pengembangan Perumahan menugaskan 2 (dua) orang Pejabat Eselon III; dan e. Pimpinan BLU Pusat Pembiayaan Perumahan menugaskan 2 (dua) orang Pejabat Eselon III. Adapun daftar nama pejabat yang ditugaskan sebagai narasumber, sebagaimana pada Lampiran 4 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011. Pejabat yang telah ditugaskan sebagai narasumber kemudian mengikuti ToT narasumber Kemenpera. Hal ini dibutuhkan sebagai pembekalan pengetahuan dan keterampilan teknis fasilitasi dalam penyelenggaraan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, sebagaimana ruang lingkup yang telah direncanakan. Sesuai dengan target yang sudah ditetapkan, peserta ToT ini diperuntukkan bagi narasumber/instruktur dari Kemenpera yang akan menjalankan tugas fasilitasi dalam kegiatan Dekonsentrasi di daerah. Tujuan khusus untuk ToT narasumber Kemenpera adalah sebagai berikut: 1. Menyamakan persepsi mengenai pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 mencakup: a. Ruang lingkup kegiatan; b. Strategi serta mekanisme pelaksanaannya; c. Pembelajaran pelaksanaan dekonsentrasi tahun sebelumnya; dan d. Pokok-pokok penjelasan secara standart. 2. Menyamakan pemahaman mengenai substansi modul peningkatan kapasitas 3. Meningkatkan pemahaman peserta tentang pendekatan partisipatif dalam fasilitasi pelaksanaan pembangunan PKP mencakup; a. Filosofi partisipatif; b. Dasar-dasar fasilitasi; c. Pendidikan orang dewasa; dan d. Teknik-teknik fasilitasi partisipatif. 4. Melakukan pendalaman substansi modul peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam pelaksanaan pembangunan PKP meliputi: a. Modul Pembentukan Pokja PKP Provinsi; b. Modul Manajemen Pendataan PKP; c. Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; dan d. Modul Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP. 5. Meningkatkan keterampilan teknis komunikasi dan artikulasi dalam penyampaian materi/presentasi. Kegiatan ToT narasumber Kemenpera dilaksanakan pada: Hari/ Tanggal : Senin – Selasa / 4 – 5 April 2011 Tempat : Hotel Ambhara Jl. Iskandarsyah No. 1 Kebayoran Baru, Jakarta Selatan 12160 Peserta : 95 orang Narasumber KemenperaLaporan Pelaksanaan 31Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 39. Sedangkan Keluaran dari ToT narasumber Kemenpera adalah sebagai berikut: 1. Peserta memiliki pengetahuan dan pemahaman yang lebih baik mengenai kebijakan dan sasaran serta program pembangunan PKP; 2. Persepsi yang sama diantara peserta mengenai pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 3. Pokok-pokok penjelasan yang standar mengenai pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 4. Peserta memiliki pemahaman yang lebih baik mengenai konsep dan aplikasi pendekatan partisipatif dalam fasilitasi pelaksanaan pembangunan PKP mencakup: a. Filosofi partisipatif; b. Dasar-dasar fasilitasi; c. Proses pembelajaran orang dewasa; dan d. Teknik-teknik fasilitasi partisipatif. 5. Peserta menguasai substansi modul peningkatan kapasitas; 6. Peserta memiliki keterampilan teknis yang lebih dalam proses komunikasi dan artikulasi dalam penyampaian materi/presentasi.32 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 40. BAB IV PELAKSANAAN KEGIATAN 4.1 Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP Pada pelaksanaan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP, terdapat 3 provinsi yang melaksanakan kegiatan ini sebanyak 2 (dua) kali, yaitu Sumatera Utara, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Rincian mengenai Pelaksanaan Sosialisasi Kebijakan pada tiap provinsi adalah sebagaimana ditunjukkan oleh Tabel 4.1. Tabel 4.1 Pelaksanaan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 2-3 Mei 2011 Hermes Palace Hotel 2 Sumatera Utara 1 3-4 Mei 2011 Hotel Madani, Medan Sumatera Utara 2 5-6 Mei 2011 Hotel Madani, Medan 3 Sumatera Barat 25-26 April 2011 The Hils Hotel, Bukittinggi 4 Riau 10-11 Mei 2011 Furaya Hotel , Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 12-13 Mei 2011 Hotel Pelangi Tanjung Pinang 6 Jambi 20-21 April 2011 Hotel Wiltop, Jambi 7 Sumatera Selatan 4-5 Mei 2011 Hotel Grand Zuri, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 26-27 April 2011 Hotel Aston Soll Marian 9 Bengkulu 24-25 Mei 2011 Hotel Nala Sea Side Kota Pantai Panjang, Bengkulu 10 Lampung 20 21 Juni 2011 Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 2-3 Mei 2011 Hotel Istana Nelayan, Tangerang 12 DKI Jakarta 10-11 Mei 2011 Hotel Mercure Ancol, Jakarta Utara 13 Jawa Barat 27-28 April 2011 Hotel Arion Swiss Bel Jawa Tengah 1 10-11 Mei 2011 Hotel Rawa pening Pratama, Bandungan, Semarang 14 Jawa Tengah 2 19-20 Mei 2011 Hotel Rawa Pening Pratama, Bandungan, Semarang 15 DI Yogyakarta 3-4 Mei 2011 Hotel Inna Garuda, Yogyakarta Jawa Timur 1 15-16 Juni 2011 Garden Palace Hotel, Surabaya 16 Jawa Timur 2 22-23 Juni 2011 Garden Palace Hotel, Surabaya 17 Bali 19-20 April 2011 Hotel Fave, Denpasar 18 NTB 18-19 Mei 2011 Hotel Lombok Raya, Mataram-Lombok 19 NTT 11-12 Mei 2011 Hotel Sasando, Kupang 20 Kalimantan Barat 11-12 Mei 2011 Hotel Kapuas Palace, Pontianak 21 Kalimantan Tengah 5-6 Mei 2011 Hotel Luwangsa, Palangkaraya 22 Kalimantan Selatan 27-28 Juni 2011 Hotel Arum, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 3-4 Mei 2011 Hotel Grand Victoria, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 20-21 Mei 2011 Hotel Singgasana, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 18-19 April 2011 Swiss-Bel hotel, Kendari 26 Sulawesi Barat 10-11 Mei 2011 Hotel D’Maleo, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 5-6 Mei 2011 Rama Garden Hotel, Palu 28 Sulawesi Utara 19-20 April 2011 Swiss Bell Hotel Maleosan, Manado 29 Gorontalo 11-12 Mei 2011 Hotel New Rachmat, Gorontalo 30 Maluku 12-13 Mei 2011 Hotel Marina Jl Yan Paays, Ambon 31 Maluku Utara 19-20 Mei 2011 Hotel Boulevard, Ternate 32 Papua 20-21 Juni 2011 Swiss Bel Hotel, Jayapura 33 Papua Barat 30-31 Mei 2011 Mansinam Beach Hotel, ManokwariLaporan Pelaksanaan 33Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 41. Pada pelaksanaan kegiatan ini, terlihat antusiasme yang cukup tinggi dari Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota. Hal ini dapat dilihat pada acara pembukaan, yang beberapa diantaranya sambutan pembukaan disampaikan oleh Staf Ahli Gubernur atau Sekretaris Daerah maupun perwakilan Sekretariat Daerah. Sedangkan antusiasme peserta dari Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota dapat dilihat dari kehadiran Perwakilan DPRD dan Pejabat Eselon II Instansi Provinsi/Kabupaten/Kota di beberapa provinsi. Adapun data yang lebih rinci terkait antusiasme Pemerintah Daerah terhadap kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP, sebagai berikut: 1. Provinsi yang dapat menghadirkan Staf Ahli Gubernur pada acara pembukaan, yaitu: Bengkulu dan Papua Barat; 2. Provinsi yang dapat menghadirkan Sekretaris Daerah ataupun perwakilannya pada acara pembukaan, yaitu: Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jambi, Lampung, Kepulauan Bangka Belitung, Bali, NTT, Kalimantan Tengah, Gorontalo, Sulawesi Utara, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Maluku, dan Papua; 3. Provinsi yang dapat menghadirkan perwakilan DPRD Provinsi/Kabupaten/Kota sebagai peserta, yaitu: Aceh, Sumatera Utara, Riau, Kepulauan Riau, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Tengah, Sulawesi Utara, dan Sulawesi Tengah. 4.2 Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah Peningkatan kapasitas pemerintah daerah ini meliputi kegiatan yang terdiri dari Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan, Lokakarya Konsep Pokja, Lokakarya Pembentukan Pokja, Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev, Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP, Konsinyasi dan Konsultasi Publik. Berikut adalah pembahasan untuk tiap kegiatannya. 4.2.1 Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan Pelaksanaan Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan bertujuan untuk memperoleh gambaran mengenai progress progres pembangunan PKP di daerah, dan isu-isu penting yang perlu disikapi melalui peran Pokja PKP. Dalam pelaksanaannya, kegiatan Lokakarya ini diselenggarakan oleh SKPD Provinsi Pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Keluaran yang diharapkan dari diselenggarakannya Pelaksanaan Lokakarya ini adalah sebagai berikut: 1. Daftar pelaku pembangunan PKP di wilayah provinsi pada tahun 2010 dan 2011 serta lokasi kegiatannya. 2. Gambaran pokok-pokok kebijakan daerah terkait dengan pembangunan PKP. 3. Gambaran status, fungsi dan peran kelembagaan terkait yang telah/pernah dibentuk untuk pembangunan PKP.34 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 42. 4. Daftar isu dan permasalahan umum pembangunan PKP tingkat daerah dan permasalahan spesifik yang dihadapi oleh para pelaku pembangunan. 5. Isu strategis pembangunan PKP di daerah. 6. Rekomendasi upaya menyikapi permasalahan melalui peran koordinasi daerah. Metodologi yang digunakan dalam pelaksanaan Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan adalah dengan menggunakan metode presentasi, tanya jawab, diskuisi kelompok interaktif dan pleno. Dalam pelaksanaannya, kegiatan ini terdiri dari beberapa sesi sebagai berikut: - Pemaparan pengantar lokakarya; - Pemaparan pokok-pokok kebijakan dan rencana pembangunan PKP di daerah; - Diskusi identifikasi pelaku pembangunan PKP di daerah; - Diskusi identifikasi isu dan permasalahan daerah dan permasalahan spesifik pelaku pembangunan PKP di daerah; - Pointers/wrap up hasil lokakarya hari pertama; - Diskusi analisis prioritas permasalahan yang perlu ditangani dalam pembangunan PKP di daerah; - Penyepakatan rekomendasi lokakarya; - Wrap up dan kesepakatan rencana aksi dalam rangka lokakarya lanjutan. Rincian mengenai pelaksanaan kegiatan Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan pada tiap provinsi adalah sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 4.2. Tabel 4.2 Pelaksanaan Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 7-8 Juni 2011 Regina Hotel, Banda Aceh 2 Sumatera Utara 9-10 Juni 2011 Hotel Soechi International, Medan 3 Sumatera Barat 24-25 Mei 2011 Royal Denai Hotel, Bukittinggi 4 Riau 14-15 Juni 2011 Furaya Hotel, Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 13-14 Juni 2011 Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 26-27 Mei 2011 Wiltop Hotel, Jambi 7 Sumatera Selatan 3-4 Juli 2011 Hotel Swarna Dwipa, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 8-9 Juni 2011 Hotel Aston Soll Marina 9 Bengkulu 7-8 Juli 2011 Hotel Nala Sea Side, Kota Bangkulu 10 Lampung 13-14 Juli 2011 Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 14-15 Juni 2011 Hotel Istana Nelayan, Tangerang 12 DKI Jakarta 24-25 Juni 2011 Hotel Akmani, Jakarta 13 Jawa Barat 9-11 Mei 2011 Hotel Horison, Bandung 14 Jawa Tengah 9-10 Juni 2011 Hotel Siliwangi, Semarang 15 DI Yogyakarta 18 Mei 2011 Hotel Gowongan Inn, Yogyakarta 16 Jawa Timur 5-6 Juli 2011 Hotel Inna Simpang, Surabaya 17 Bali 11-12 Mei 2011 Hotel Yani, Denpasar 18 NTB 7-8 Juni 2011 Hotel Grand Legi, Matraram 19 NTT 25-26 Mei 2011 Hotel Greenia, Kupang 20 Kalimantan Barat 14-15 Juni 2011 Hotel Grand Kartika 21 Kalimantan Tengah 13-14 Juni 2011 Hotel Batu Suli Internasional, Palangka RayaLaporan Pelaksanaan 35Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 43. No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 22 Kalimantan Selatan 19-20 September 2011 Hotel Nasa, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 30-31 Mei 2011 Hotel Grand Sawit, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 10-11 Juni 2011 Hotel Singgasana, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 18-19 Mei 2011 Hotel Athaya, Kendari 26 Sulawesi Barat 31 Mei - 1 Juni 2011 Hhotel D’Maleo, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 31 Mei 2011 Jazz Hotel, Palu 28 Sulawesi Utara 15-16 Juni 2011 Swiss Bell Hotel Maleosan, Manado 29 Gorontalo 6-7 Juni 2011 Hotel New Rahmat, Kota Gorontalo 30 Maluku 30-31 Mei 2011 Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 21-22 Juni 2011 Hotel Boulevard, Ternate 32 Papua 14-15 Juli 2011 Swiss Bel Hotel, Jayapura 33 Papua Barat 30 Juni-1 Juli 2011 Billy Jaya Hotel, Manokwari 4.2.2 Lokakarya Konsep Pokja Pelaksanaan Lokakarya Konsep Pokja ini dimaksudkan untuk membangun kesepakatan bersama mengenai Pokja PKP sebagai bentuk tindak lanjut dari lokakarya sebelumnya (Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan). Keluaran yang diharapkan dari Pelaksanaan Lokakarya ini adalah sebagai berikut: 1. Gambaran kelembagaan yang telah ada dalam rangka pembangunan PKP. 2. Pemahaman peserta mengenai konsep Pokja sebagai Pokja PKP. 3. Kesepakatan awal yang selanjutnya dibahas dalam lokakarya pembentukan Pokja PKP antara lain: a. Nama kelembagaan yang akan dibahas lebih lanjut dalam lokakarya pembentukan kelembagaan Pokja PKP. b. Ruang lingkup, fungsi, dan peran Pokja PKP. c. Struktur dan kriteria keanggotaan kelembagaan Pokja PKP. d. Bentuk legalitas kelembagaan Pokja PKP. 4. Terbentuknya tim kecil penyusun rancangan kelembagaan Pokja PKP Provinsi. 5. Rencana tindak lokakarya. Metodologi yang digunakan dalam pelaksanaan Lokakarya Konsep Pokja adalah dengan menggunakan metode presentasi, tanya jawab, diskusi kelompok interaktif, dan pleno. Dalam pelaksanaannya, kegiatan ini akan terdiri dari beberapa sesi, yaitu: - Pengantar lokakarya. - Paparan konsep Pokja sebagai Pokja PKP. - Diskusi pemetaan eksisting kelembagaan terkait pembangunan PKP yang telah/pernah dibentuk. - Diskusi untuk menggali masukan dan kesepakatan awal mengenai Pokja PKP yang lebih efektif. - Diskusi untuk menyepakati struktur kelembagaan Pokja PKP. - Diskusi untuk menyepakati fungsi dan peran kelembagaan yang telah disepakati. - Wrap up dan kesepakatan rencana aksi dalam rangka lokakarya lanjutan.36 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 44. Rincian mengenai Pelaksanaan Lokakarya Konsep Pokja di tiap provinsi adalah sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 4.3. Tabel 4.3 Pelaksanaan Lokakarya Konsep Pokja pada Dekonsentrasi 2011 No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 27-28 Juni 2011 Grand Nangroe Hotel, Banda Aceh 2 Sumatera Utara 27-28 Juni 2011 Hotel The Hill Sibolangit, Medan 3 Sumatera Barat 13-14 Juni 2011 The Hils Hotel, Bukittinggi 4 Riau 5-6 Juli 2011 Furaya hotel, Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 27-28 Juni 2011 Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 23-24 Juni 2011 Wiltop Hotel, Jambi 7 Sumatera Selatan 4-5 Juli 2011 Hotel Swarna Dwipa, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 23-24 Juni 2011 Tanjung Pesona Beach Resort, Bangka 9 Bengkulu 15-16 Juli 2011 Hotel Nala Sea Side, Kota Bengkulu 10 Lampung 27-28 Juli 2011 Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 16-17 Juni 2011 Hotel Istana Nelayan, Tangerang 12 DKI Jakarta 7-8 Juli 2011 Hotel Akmani, Jakarta 13 Jawa Barat 24-25 Mei 2011 Hotel Horison, Bandung 14 Jawa Tengah 22-23 Juni 2011 Hotel Puri Garden, Semarang 15 DI Yogyakarta 9 Juni 2011 Gadjah Mada University Club (UC), Yogyakarta 16 Jawa Timur 13-14 Juli 2011 Hotel Inna Simpang, Surabaya 17 Bali 18-19 Mei 2011 Hotel Bumiayu, Denpasar 18 NTB 27-28 Juni 2011 Hotel Lombok Raya, Mataram 19 NTT 16-17Juni 2011 Hotel Ima, Kupang 20 Kalimantan Barat 6-7 Juli 2011 Hotel Kapuas Palace, Pontianak 21 Kalimantan Tengah 14-15 Juni 2011 Hotel Batu Suli Internasional, Palangka Raya 22 Kalimantan Selatan 20-21 September 2011 Hotel Nasa, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 13-14 Juni 2011 Hotel Radja, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 1-2 Juli 2011 Hotel Singgasana, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 6-7 Juni 2011 Hotel Athaya, Kendari 26 Sulawesi Barat 21-22 Juni 2011 Hotel Grand Mutiara, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 27 Juni 2011 Jazz Hotel 28 Sulawesi Utara 5-6 Juli 2011 Swiss Bell Hotel Maleosan, Manado 29 Gorontalo 14-15 Juni 2011 Hotel New Rahmat, Kota Gorontalo 30 Maluku 13-14 Juni 2011 Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 14-15 Juli 2011 Bella international Hotel, Ternate 32 Papua 4-5 Agustus Swiss Bel Hotel, Jayapura 33 Papua Barat 15-16 Juli 2011 Hotel Century Inn, Manokwari 4.2.3 Lokakarya Pembentukan Pokja Berkaitan dengan pelaksanaan kewajiban pemerintah pusat dan daerah untuk mendukung pemenuhan kebutuhan akan perumahan, hingga saat ini koordinasi menjadi permasalahan utama dalam pengarusutamaan pembangunan PKP di daerah. Oleh karena itu, Kementerian Perumahan Rakyat merasa perlu memfasilitasi pemerintah daerah untuk menyiapkan dan membentuk suatu wadah koordinasi pembangunan PKP yang selanjutnya disebut Kelompok Kerja Perumahan dan Kawasan Permukiman (Pokja PKP). Fasilitasi ini dilakukan melalui kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Hal ini dilakukan untuk mewujudkan sinergitas pusat-daerah dan pemberdayaan pemangku kepentingan untuk pembangunan PKP.Laporan Pelaksanaan 37Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 45. Keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan kegiatan Lokakarya Pembentukan Pokja adalah sebagai berikut: 1. Peserta lokakarya memahami urgensi dibentuknya Pokja PKP. 2. Dipahaminya konsep, fungsi dan peran Pokja PKP di daerah. 3. Masukan peserta lokakarya mengenai struktur, keanggotaan, fungsi dan peran, serta dokumen kelembagaan Pokja PKP. Dalam pelaksanaannya kegiatan ini terdiri dari beberapa sesi sebagai berikut: - Paparan kebijakan dan sasaran pembangunan PKP nasional. - Paparan kilas balik progres dan isu-isu umum pembangunan PKP di wilayah provinsi. - Diskusi penajaman isu dan permasalahan pembangunan PKP di daerah. - Paparan konsep kelembagaan Pokja PKP Provinsi. - Diskusi proses pembentukan kelembagaan. - Diskusi perumusan visi misi sasaran dan program prioritas kelembagaan yang disepakati. - Diskusi masukan dokumen kelembagaan Pokja PKP (nama yang disepakati). - Wrap up (penajaman hasil lokakarya). Sementara itu metodologi yang digunakan dalam pelaksanaan Lokakarya ini adalah dengan menggunakan metode presentasi, diskusi kelompok interaktif dan presentasi bergerak. Tabel 4.4 Pelaksanaan Lokakarya Pembentukan Pokja PKP di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 15-16 September 2011 Grand Nangroe Hotel, Banda Aceh 2 Sumatera Utara 14-15 Juli 2011 Hotel Royal Perintis, Medan 3 Sumatera Barat 11-12 Juli 2011 The Hils Hotel, Bukittinggi 4 Riau 27-28 Juli 2011 Hotel Mutiara Merdeka 5 Kepulauan Riau 27-28 Juli 2011 Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 7-8 Juli 2011 Wiltop Hotel, Jambi 7 Sumatera Selatan 29-30 Juli 2011 Hotel Swarna Dipa, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 25-26 Juli 2011 Hotel Aston Soll Marina Bangka 9 Bengkulu 5-6 Agustus 2011 Raffles City Hotel, Kota Bengkulu 10 Lampung 18-19 Agustus 2011 Hotel Sheraton, Lampung 11 Banten 25-27 Juli 2011 Hotel Ratu Bidakara, Serang 12 DKI Jakarta 26 September 2011 Hotel Akmani, Jakarta 13 Jawa Barat 26-28 Juni 2011 Hotel Horison, Bandung 14 Jawa Tengah 8 Juli 2011 Hotel Puri Garden, Semarang 15 DI Yogyakarta 15 Juli 2011 Gadjah Mada University Club (UC), Yogyakarta 16 Jawa Timur 26-27 Juli 2011 Hotel Inna Simpang, Surabaya 17 Bali 7-8 Juni 2011 Hotel Nirmala, Denpasar 18 NTB 26-27 Juli 2011 Hotel Lombok Raya, Mataram 19 NTT 14-15 Juli 2011 Hotel Ima, Kupang 20 Kalimantan Barat 27-28 Juli 2011 Hotel Dangau Resort, Kubu Raya 21 Kalimantan Tengah 11-12 Juli 2011 Hotel Batu Suli Internasional, Palangka Raya 22 Kalimantan Selatan 10-11 Oktober 2011 Hotel Nasa, Banjarmasin38 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 46. No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 23 Kalimantan Timur 5-6 Juli 2011 Hotel Grand Sawit, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 29-30 Juli 2011 Hotel Quality, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 14-15 Juli 2011 Hotel Plaza Inn, Kendari 26 Sulawesi Barat 9-10 Agustus 2011 Hotel D’Maleo, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 10 Agustus 2011 Jazz Hotel, Palu 28 Sulawesi Utara 8-9 Agustus 2011 Swiss Bel Hotel Meleosan, Manado 29 Gorontalo 6-7 Juli 2011 Hotel Mega Zanur, Kota Gorontalo 30 Maluku 14-15 Juli 2011 Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 27-28 Juli 2011 Hotel Surya Pagi, Ternate 32 Papua 23-24 Agustus 2011 Swiss Bel Hotel, Jayapura 33 Papua Barat 18-19 Agustus 2011 Hotel Century Inn, Manokwari 4.2.4 Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev a. Lokalatih Manajemen Pendataan Kualitas perencanaan pembangunan PKP sangat bergantung pada strategi yang diterapkan dalam manajemen pendataan baik dari sisi proses maupun output. Strategi ini dibutuhkan dalam pengelolaan data dan penyusunan profil PKP, yang selanjutnya disebut profil, di berbagai tingkatan. Kegiatan manajemen pendataan tidak semata-mata berhenti pada dihasilkannya output pendataan, tetapi mengupayakan terjadinya proses internalisasi pendataan, pendataan yang berkelanjutan, peningkatan kapasitas pelaksana/petugas pendataan, dan proses diseminasi dan publikasi hasil pendataan. Kegiatan peningkatan kapasitas melalui pelatihan manajemen pendataan perlu dilakukan untuk mempermudah pemangku kepentingan pembangunan PKP di daerah dalam pengumpulan, pengolahan, penyajian dan diseminasi data. Kegiatan Lokalatih ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman pemangku kepentingan terhadap isu dan permasalahan serta mekanisme manajemen pendataan PKP. b. Lokalatih Monev (Monitoring dan Evaluasi) Dalam pembangunan PKP, diperlukan suatu perencanaan yang berkelanjutan dan memiliki sinergitas berbagai pihak yang menangani pembangunan bidang PKP. Berbagai pihak tersebut memiliki program-program pembangunan PKP berdasarkan tupoksinya masing-masing. Agar berjalan lancar, pemantauan dan pengendalian terhadap jalannya pelaksanaan program-program tersebut perlu dilakukan agar isu dan permasalahan yang timbul dapat dimonitor dan dievaluasi sejak awal. Selain memonitor pelaksanaanya, evaluasi hasil pembangunan perlu dilakukan guna memberikan masukan-masukan dalam pengembangan kebijakan atau langkah-langkah yang lebih efektif. Lokalatih ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman dan pelatihan tentang monev PKP khususnya dalam mengidentifikasi isu dan permasalahan berserta rencana tindak lanjut kepada aparat pemerintah provinsi.Laporan Pelaksanaan 39Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 47. Rincian mengenai Pelaksanaan Kegiatan Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev pada Dekonsentrasi Tahun 2011 di tiap provinsi dapat dilihat pada Tabel 4.5. Tabel 4.5 Pelaksanaan Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev PKP di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 20-22 September 2011 Grand Nangroe Hotel, Banda Aceh 2 Sumatera Utara 26-28 Juli 2011 Hotel Madani, Medan 3 Sumatera Barat 13-15 September 2011 The Hills Hotel, Bukittinggi 4 Riau 21-23 September Hotel Mutiara Merdeka, Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 14-16 September Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 25-27 Juli 2011 Wiltop Hotel, Jambi 7 Sumatera Selatan 18-19 Agustus 2011 Hotel Jayakarta Daira, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 13-15 September 2011 Hotel Grand Mutiara, Pangkalpinang 9 Bengkulu 14-16 Agustus 2011 Hotel Nala Sea Side, Bengkulu 10 Lampung 14-16 September 2011 Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 20-22 September 2011 Hotel Jayakarta, Anyer 12 DKI Jakarta 6-8 Oktober 2011 Putri Duyung Cottage, Ancol, Jakarta 13 Jawa Barat 27-30 Juli 2011 Hotel Carrcadin, Bandung 14 Jawa Tengah 26-28 Juli 2011 Hotel Rawa Pening Pratama, Kab. Semarang 15 DI Yogyakarta 27-28 Juli 2011 Hotel Brongto, Yogyakarta 16 Jawa Timur 22-24 Agustus 2011 Hotel Inna Simpang, Surabaya 17 Bali 20-22 Juli 2011 Hotel Santhi, Denpasar 18 NTB 20-22 September 2011 Hotel Lombok Raya, Mataram 19 NTT 10-12 Agustus 2011 Hotel GreeNia, Kupang 20 Kalimantan Barat 28-30 September 2011 Hotel Dangau Resort, Pontianak 21 Kalimantan Tengah 26-28 Juli 2011 Hotel Luwansa, Palangka Raya 22 Kalimantan Selatan 2-4 November 2011 Royal Jelita Hotel, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 11-13 Juli 2011 Hotel Grand Tiga mustika, Balikpapan 24 Sulawesi Selatan 7-9 November Hotel Singgasana, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 4-6 Juli 2011 Hotel Plaza Inn, Kendari 26 Sulawesi Barat 13-15 September 2011 Hotel D’Maleo Mamuju 27 Sulawesi Tengah 26-28 Juli 2011 Jazz Hotel, Palu 28 Sulawesi Utara 5-7 Oktober 2011 Hotel Aryaduta, Manado 29 Gorontalo 14-16 Juli 2011 Hotel Andalus, Kota Gorontalo 30 Maluku 9-11 Agustus 2011 Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 19-21 September 2011 Hotel Boulevard, Ternate 32 Papua 3-5 Oktober 2011 Hotel Yasmin, Jayapura 33 Papua Barat 20-22 September 2011 Swiss Bell Hotel, Manokwari 4.2.5 Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP Salah satu peran strategis Pemerintah Pusat dalam upaya percepatan pembangunan perumahan adalah penyediaan berbagai kebijakan, norma, standar, panduan dan manual bagi daerah. Proses pembangunan selalu diawali dengan tahapan perencanaan. Hanya dengan perencanaan yang strategis, proses pembangunan akan berhasil dan berdaya guna serta tepat sasaran. Oleh karena itu, dibutuhkan suatu dokumen strategis terkait pembangunan PKP di daerah, yang terpadu dengan dokumen pembangunan lainnya. Dokumen strategis tersebut merupakan dasar pengarusutamaan pembangunan PKP berdasarkan sinkronisasi terhadap berbagai dokumen pembangunan daerah yang ada.40 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 48. Melihat kebutuhan akan dokumen perencanaan pembangunan PKP di daerah, yang selanjutnya disebut dokumen perencanaan, maka Kementerian Perumahan Rakyat merasa perlu memfasilitasi pemerintah daerah untuk melaksanakan penyusunan dokumen tersebut melalui Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Kemenpera Tahun 2011. Pelaksanaan Lokalatih ini dimaksudkan untuk membantu kesiapan daerah dalam penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP secara partisipatif dan mandiri sesuai kaidah dan teori perencanaan. Lokalatih diselenggarakan dengan menggunakan metode partisipatif serta mengedepankan prinsip-prinsip Pendidikan Orang Dewasa (POD). Rincian mengenai Pelaksanaan Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP pada Dekonsentrasi 2011 di tiap provinsi adalah sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 4.6. Tabel 4.6 Pelaksanaan Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan PKP di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 19-20 Oktober Grand Nangroe Hotel, Banda Aceh 2 Sumatera Utara 11-12 Oktober Hotel Madani, Medan 3 Sumatera Barat 20-21 Oktober The Hills Hotel, Bukittinggi 4 Riau 18-19 Oktober Furaya Hotel, Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 17-18 Oktober Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 10-11 Oktober Grand Abadi Hotel, Jambi 7 Sumatera Selatan 26-27 September Hotel Swarna Dipa, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 3-4 Oktober Serrata Terrace Hotel, Pangkalpinang 9 Bengkulu 12-13 Oktober Hotel Nala Sea Side, Bengkulu 10 Lampung 12-13 Oktober Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 24-26 Oktober Hotel Bidakara, Serang 12 DKI Jakarta 3-4 November Peninsula Hotel, Jakarta 13 Jawa Barat 3-5 Oktober Hotel Carrcadin, Bandung 14 Jawa Tengah 27-28 September Hotel Puri Garden, Semarang 15 DI Yogyakarta 5-6 Oktober Cakra Kembang Hotel, Yogyakarta 16 Jawa Timur 6-7 Oktober Hotel Inna Simpang, Surabaya 17 Bali 20-21 September Hotel Bumi Asih Bali, Denpasar 18 NTB 11-12 Oktober Hotel Jayakarta Lombok, Mataram 19 NTT 26-27 September Hotel T-More, Kupang 20 Kalimantan Barat 9-10 November Hotel Grand Kartika, Pontianak 21 Kalimantan Tengah 15-16 September Hotel Batu Suli Internasional, Palangka Raya 22 Kalimantan Selatan 30 Nov-1 Des Grand Mentari Hotel, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 20-21 September Hotel Grand Victoria, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 14-15 November Hotel Quality, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 29-30 Juli 2011 Hotel Athaya, Kendari 26 Sulawesi Barat 18-19 Oktober Hotel D’Maleo, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 3-4 November Sentral Hotel, Palu 28 Sulawesi Utara 26-27 Oktober Hotel Aryaduta, Manado 29 Gorontalo 13-14 September Hotel Andalas, Kota Gorontalo 30 Maluku 29-30 September Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 5-6 Oktober Hotel Boulevard, Ternate 32 Papua 27-28 Oktober Hotel Le Premier, Jayapura 33 Papua Barat 19-20 Oktober Hotel Century Inn, ManokwariLaporan Pelaksanaan 41Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 49. 4.2.6 Konsinyasi Keakuratan data-data dalam draf dokumen Profil PKP dan hasil rumusan visi, misi, tujuan, isu strategis, sasaran pencapaian dan kebijakan dalam draf dokumen Rencana Pembangunan PKP perlu dilakukan pendalaman dan penyempurnaan lebih lanjut oleh tim penyusun dokumen. Hal ini dimaksudkan untuk memastikan rumusan tersebut benar-benar menggambarkan kondisi yang ingin dicapai. Konsinyasi merupakan bentuk pendalaman dan penyempurnaan dokumen Profil dan dokumen Rencana Pembangunan PKP yang telah disusun. Konsinyasi dilakukan melalui pertemuan antara tim penyusun dokumen dengan pihak-pihak terkait lainnya. Di dalam pertemuan ini, tim penyusun melakukan uji silang antara draf kedua dokumen dengan data-data yang relevan dan sesuai dengan kondisi riil sebagaimana termuat dalam buku. Disamping itu, peserta juga memberikan masukan terhadap rumusan-rumusan kedua draf yang dimaksud. Penjelasan mengenai tujuan, keluaran dan materi dari Pelaksanaan Konsinyasi adalah sebagai berikut: a. Tujuan Melakukan sosialisasi internal Pemerintah Daerah tentang dokumen perencanaan, guna memperoleh masukan dari SKPD yang membidangi perumahan dalam rangka penyempurnaan. b. Keluaran Finalisasi Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP. c. Materi konsinyasi a. Pembukaan dan Pengantar konsinyasi; b. Paparan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP ; c. Penyempurnaan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; dan d. Kesimpulan dan penutupan. Rincian Pelaksanaan Konsinyasi pada kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011 di tiap provinsi adalah sebagaimana ditunjukan pada Tabel 5.7. Tabel 4.7 Pelaksanaan Konsinyasi di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 24-25 November The Pade Hotel, Aceh Besar 2 Sumatera Utara 10-11 November Hotel Madani, Medan 3 Sumatera Barat 21-22 November The Hils hotel, Bukittinggi 4 Riau 25-26 November Hotel Mutiara Merdeka, Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 22-23 November Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 1-2 Desember Wiltop Hotel, Jambi 7 Sumatera Selatan 28-29 November Hotel Swarna Dipa, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 20-21 Oktober Hotel Serrata Terrace Pangkalpinang 9 Bengkulu 28-29 November Hotel Nala Sea Side, Kota Bengkulu 10 Lampung 14-15 November Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 14-15 November D’Banten, Anyer 12 DKI Jakarta 29-30 November Putri Duyung Cottage, Ancol, Jakarta 13 Jawa Barat 2-4 November Hotel Aston Braga, Bandung42 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 50. No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 14 Jawa Tengah 25-27 Oktober Hotel Rawa Pening Pratama, Kab. Semarang 15 DI Yogyakarta 8-9 November Jayakarta Hotel, DIY 16 Jawa Timur 22-23 November Hotel Cendana, Surabaya 17 Bali 10-11 November Hotel Santhi, Denpasar 18 NTB 14-15 November Hotel Lombok Raya, Mataram 19 NTT 15-16 November Hotel Ima, Kupang 20 Kalimantan Barat 25-26 November Hotel Grand Kartika, Pontianak 21 Kalimantan Tengah 12-13 Oktober Hotel Amaris, Palangka Raya 22 Kalimantan Selatan 15-16 Desember Hotel Banjarmasin Internasional, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 25-26 Oktober Hotel Grand Victoria, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 5-6 Desember Hotel Quality, Makassar 25 Sulawesi Tenggara 2-3 Desember Hotel Plaza Inn, Kendari 26 Sulawesi Barat 14-15 November Hotel D’Maleo, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 9 Desember Jazz Hotel, Kota Palu 28 Sulawesi Utara 14-15 November Hotel Aryaduta, Manado 29 Gorontalo 13-14 Oktober Hotel New Rahmat, Kota Gorontalo 30 Maluku 9-10 November Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 15-16 November Hotel Boulevard, Ternate 32 Papua 29-30 November Swiss Bell Hotel, Jayapura 33 Papua Barat 28-29 November Century Inn Hotel, Manokwari 4.2.7 Konsultasi Publik Pelaksanaan Konsultasi Publik dimaksudkan untuk mendapatkan dukungan publik utamanya publik/pelaku perumahan terhadap keberadaan/implementasi profil dan dokumen perencanaan. Secara spesifik konsultasi publik dilakukan untuk: 1. Menjelaskan kepada masyarakat luas bahwa Pemerintah Daerah telah menyusun profil dan dokumen perencanaan; 2. Memperoleh masukan mengenai isu dan permasalahan pembangunan perumahan menurut perspektif masyarakat luas; 3. Menjadikan profil dan dokumen perencanaan menjadi bagian dari milik keseluruhan pelaku perumahan; dan 4. Memperoleh dukungan terhadap penerapan dokumen perencanaan dalam upaya mewujudkan pembangunan perumahan yang berkelanjutan sebagaimana yang diharapkan masyarakat luas. Keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan kegiatan Konsultasi Publik ini antara lain: 1. Informasi mengenai isu dan permasalahan relevan yang belum sempat tergali dalam proses penyiapan dokumen. 2. Komentar/ tanggapan dan masukan/harapan spesifik dari publik mengenai profil dan dokumen perencanaan dan pelaksanaannya. Rincian dari Pelaksanaan Konsultasi Publik di tiap provinsi adalah sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 4.8.Laporan Pelaksanaan 43Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 51. Tabel 4.8 Pelaksanaan Konsultasi Publik di 33 Provinsi No. Provinsi Waktu Pelaksanaan Tempat Pelaksanaan 1 Aceh 30 November Grand Nangroe Hotel, Banda Aceh 2 Sumatera Utara 29 -30 November Hotel Madani, Medan 3 Sumatera Barat 30 November The Hills Hotel, Bukittinggi 4 Riau 13 Desember Furaya Hotel, Pekanbaru 5 Kepulauan Riau 5 Desember Hotel Pelangi, Tanjungpinang 6 Jambi 9 Desember Hotel Wiltop, Jambi 7 Sumatera Selatan 5 Desember Hotel Swarna Dipa, Palembang 8 Kep. Bangka Belitung 22 November Hotel Grand Mutiara, Pangkalpinang 9 Bengkulu 8 Desember Hotel Rafles City, Bengkulu 10 Lampung 28 November Hotel Sheraton, Bandar Lampung 11 Banten 1 Desember Ratu Hotel Bidakara, Serang 12 DKI Jakarta 9 Desember Putri Duyung Hotel and Cottage , Jakarta 13 Jawa Barat 30 November Golden Flower Hotel 14 Jawa Tengah 29 November Hotel Siliwangi, Semarang 15 DI Yogyakarta 28 November Hotel Ros In, Yogyakarta 16 Jawa Timur 1-2 Desember Hotel Inna Simpang, Surabaya 17 Bali 24 November Hotel Santhi, Denpasar 18 NTB 28 November Hotel Lombok Raya, Mataram 19 NTT 8 Desember Hotel T-More, Kupang 20 Kalimantan Barat 15 Desember Hotel Kapuas Dharma, Pontianak 21 Kalimantan Tengah 2-3 November Hotel Luwansa, Palangka Raya 22 Kalimantan Selatan 22 Desember Hotel Nasa, Banjarmasin 23 Kalimantan Timur 9 November Hotel Grand Victoria, Samarinda 24 Sulawesi Selatan 13 Desember Hotel Singgasana 25 Sulawesi Tenggara 12 Desember Hotel Plaza Inn, Kendari 26 Sulawesi Barat 29-30 November Hotel D’Maleo, Mamuju 27 Sulawesi Tengah 15 Desember Jazz Hotel, Palu 28 Sulawesi Utara 9 Desember Swissbell Hotel, Manado 29 Gorontalo 25 Oktober Hotel Quality, Kota Gorontalo 30 Maluku 30 November Hotel Marina, Ambon 31 Maluku Utara 15 Desember Hotel Boulevard, Ternate 32 Papua 6 Desember Hotel Yasmin, Jayapura 33 Papua Barat 14 Desember Hotel Century Inn44 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 52. BAB V KOORDINASI DAN PELAPORAN KEGIATAN 5.1. Penyerapan Anggaran Besaran alokasi dana Dekonsentrasi Tahun 2011 untuk setiap provinsi sangat bervariasi. Hal ini disebabkan terutama adanya perbedaan jumlah kabupaten/kota dalam suatu provinsi. Selain itu kondisi geografis setiap provinsi juga berpengaruh terhadap biaya perjalanan dari kabupaten/kota ke ibukota provinsi. Secara detail, besaran alokasi dana dekonsentrasi tahun 2011 adalah sebagai berikut: Tabel 5.1. Besaran Alokasi Dana Dekonsentrasi pada 33 Provinsi No Provinsi Jumlah Kab/Kota Alokasi Dana 1 Aceh 23 1.755.638.000 2 Sumatera Utara 33 1.806.118.000 3 Riau 12 1.299.641.000 4 Kepulauan Riau 7 1.265.106.000 5 Jambi 11 1.246.536.000 6 Sumatera Barat 19 1.687.263.000 7 Sumatera Selatan 15 1.365.963.000 8 Lampung 14 1.476.778.000 9 Bengkulu 10 1.234.146.000 10 Bangka Belitung 7 1.193.581.000 11 Banten 8 1.227.781.000 12 Jawa Barat 26 1.591.598.000 13 DKI Jakarta 6 1.324.106.000 14 Jawa Tengah 35 1.741.193.000 15 DI Yogyakarta 5 1.266.181.000 16 Jawa Timur 38 1.874.553.000 17 Bali 9 1.729.031.000 18 Nusa Tenggara Barat 10 1.362.891.000 19 Nusa Tenggara Timur 21 1.804.598.000 20 Kalimantan Barat 14 1.358.833.000 21 Kalimantan Tengah 14 1.339.433.000 22 Kalimantan Selatan 13 1.471.703.000 23 Kalimantan Timur 14 1.613.348.000 24 Sulawesi Utara 15 1.573.413.000 25 Gorontalo 6 1.289.151.000 26 Sulawesi Barat 5 1.228.036.000 27 Sulawesi Selatan 24 1.848.073.000 28 Sulawesi Tengah 11 1.335.096.000 29 Sulawesi Tenggara 12 1.376.266.000 30 Maluku 11 1.589.976.000 31 Maluku Utara 9 1.397.981.000 32 Papua 29 2.475.138.000 33 Papua Barat 11 1.850.851.000 Total 497 50.000.000.000Laporan Pelaksanaan 45Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 53. Gambar 5.1.Status Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per 19 Januari 2012 Dari total anggaran Rp. 50 Milyar, total penyerapan anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 sampai dengan 19 Januari 2012 adalah Rp. 42.743.431.562,00 atau sekitar 85,49% dari total anggaran. Sementara itu total fluktuasi rata-rata penyerapan anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 per triwulan dan kumulatif dapat dilihat pada Tabel 5.2 dan Gambar 5.2. Tabel 5.2. Fluktuasi Penyerapan Anggaran Per Triwulan dan Kumulatifnya Periode Total Rata-Rata Standar Devisasi Alokasi (Rp) 50.000.000.000 (Rp) 6.051.698.210 TRIW I SAI % 12.10 12,32 9.57 (Rp) 6.622.022.399 TRIW II SAI % 13,24 13,04 7.61 (Rp) 13.372.006.609 TRIW III SAI % 26.74 26.73 7.54 Triwulan IV berjalan - s/d 19 (Rp) 16.697.704.344 Januari 2012 % 33.40 33.37 10.12 (Rp) 6.051.698.210 s/d TRIW I SAI % 12.10 12,32 9.57 (Rp) 12.673.720.609 s/d TRIW II SAI % 25.35 25.36 10.16 (Rp) 26.045.727.218 s/d TRIW III SAI % 52.09 52.09 10.87 (Rp) 42.743.431.562 s/d 19 Januari 2012 SAI % 85.49 85.46 10.5446 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 54. Gambar 5.2. Perkembangan Rata-rata Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per 19 Januari 2012 Gambar 5.3. Perkembangan Kumulatif Rata-Rata Penyerapan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Per 19 Januari 2012 Pada Gambar 5.2 terdapat indikasi bahwa rata-rata penyerapan anggaran mengalami peningkatan sampai dengan triwulan IV SAI (per 19 Januari 2012). Secara kumulatif (seperti ditunjukkan pada gambar 5.3), penyerapan anggaran juga masih sangat bervariasi dengan rentang penyerapan antara 74.91% s.d. 96.00%. Berdasarkan status penyerapan anggaran per 19 Januari 2012 maka penyerapan seluruh provinsi dapat dibagi menjadi 3 kategori yakni baik, sedang, dan kurang dengan kriteria yang telah ditetapkan. Daftar kategori menurut besaran penyerapan Dekonsentrasi Tahun 2011 status per 19 Januari 2012 adalah sebagaimana ditunjukan pada Tabel 5.3.Laporan Pelaksanaan 47Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 55. Tabel 5.3. Daftar Kategori menurut besaran penyerapan anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 Kriteria Besaran Kategori Jumlah Provinsi Keterangan Penyerapan Sumatera Utara, Jambi, Sumatera Barat, , Jawa Timur, Jawa Barat, Maluku, Papua Barat, Banten, Tinggi > 91% 12 DKI Jakarta, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Sulawesi Tengah Jawa Tengah, Aceh, Kepulauan Riau, Kalimantan Sedang 80%-91% 9 Timur, Gorontalo, Sulawesi Tenggara, Maluku Utara, Bengkulu, Kep. Bangka Belitung Riau, Sumatera Selatan, Lampung, DIY, Bali, NTB, Rendah < 80% 12 NTT, Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Papua Dari Tabel 5.3 terlihat bahwa terdapat 12 (dua belas) provinsi dengan penyerapan anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 di atas 91%, terdapat 9 (sembilan) provinsi yang penyerapannya berada pada rentang 81 - 91% dan termasuk ke dalam kriteria sedang. Selain itu, terdapat 12 (dua belas) provinsi yang penyerapannya berada pada rentang < 81% sehingga ke -12 provinsi tersebut termasuk ke dalam kriteria yang penyerapannya kurang. Untuk rincian kumulatif dan rata-rata penyerapan anggaran Dekonsentrasi Tahun 2011 per provinsi dapat dilihat pada Lampiran 6. 5.2. Pelaporan Pelaporan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 sebagaimana diatur dalam lampiran Permenpera No 2 Tahun 2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. SKPD Provinsi telah menyampaikan Laporan Manajerial, Laporan Akuntabilitas, dan Laporan Teknis dengan perincian sebagai berikut: A. Laporan Manajerial - Laporan Triwulan I dan II; - Laporan Triwulan III; - Laporan Triwulan IV. B. Laporan Akuntabilitas - Laporan Semester I; - Laporan Semester II C. Laporan Teknis - Prosiding Kegiatan, yaitu:  Prosiding Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP;  Prosiding Lokakarya Analisis Isu dan Masalah;  Prosiding Lokakarya Konsep Pokja;  Prosiding Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi;  Prosiding Lokalatih Manajemen Pendataan PKP; dan Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP;  Prosiding Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP;48 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 56.  Prosiding Konsinyasi Profil dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP; dan  Prosiding Konsultasi Publik Profil dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP. - Laporan Pelaksanaan, dengan lampiran-lampiran, yaitu:  Draf dokumen kelembagaan Pokja PKP Provinsi;  Profil PKP Provinsi; dan  Draf dokumen perencanaan pembangunan PKP Provinsi. 5.3. Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 (Tahap I) 5.3.1. Latar Belakang Latar belakang pelaksanaan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 adalah sebagai berikut: 1) Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011 telah dimulai pada bulan Maret 2011 dan telah menyelesaikan kegiatan sosialisasi kebijakan bidang perumahan dan kawasan permukiman dan beberapa rangkaian kegiatan peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam hal perencanaan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman; 2) Rapat koordinasi sebagai sarana untuk mengetahui kondisi dan progress pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011, baik dari SKPD Provinsi Pelaksana Dekonsentrasi maupun Tenaga Ahli Perumahan Provinsi (TAPP), sehingga berdasarkan progress pelaksanaan Dekonsentrasi tersebut, Kemenpera dapat mengetahui permasalahan-permasalahan yang terjadi agar dapat diatasi maupun diantisipasi serta digunakan sebagai bahan penyiapan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012. 5.3.2. Maksud dan Tujuan Pelaksanaan kegiatan Rapat Koordinasi ini juga dimaksudkan dalam rangka pembinaan dan koordinasi pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011. Selain itu, kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan sinergitas dan efektivitas pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 serta dalam rangka penyiapan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012. 5.3.3. Ruang Lingkup Kegiatan Ruang lingkup kegiatan Rapat Koordinasi ini meliputi hal-hal sebagai berikut : 1) Pemantapan dan review pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 2) Diskusi evaluasi pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 3) Perumusan hasil evaluasi pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 4) Paparan rancangan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012;Laporan Pelaksanaan 49Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 57. 5) Diskusi pembahasan usulan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012; 6) Perumusan usulan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012. 5.3.4. Keluaran Keluaran utama pelaksanaan kegiatan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. adalah sebagai berikut : 1) Daftar permasalahan dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 serta rekomendasi penyelesaian atas permasalahan tersebut; 2) Usulan komponen kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012. 5.3.5. Peserta Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 dibuka dan ditutup oleh Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran mewakili Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat. Rapat ini dihadiri oleh 107 peserta yang terdiri dari 74 orang utusan SKPD Provinsi (Kuasa Pengguna Anggaran, Pejabat Pembuat Komitmen, dan Bendahara Pengeluaran) dan 33 orang Tenaga Ahli Perumahan Provinsi (TAPP). 5.3.6. Narasumber Narasumber dalam kegiatan Rapat Koordinasi ini, terdiri dari : 1) Pejabat Kementerian Perumahan Kementerian Rakyat; a) Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran; b) Kepala Bagian Program, Biro Perencanaan dan Anggaran; c) Kepala Bagian Anggaran, Biro Perencanaan dan Anggaran; d) Kepala Bagian Data dan Pelaporan, Biro Perencanaan dan Anggaran; dan e) Kasubbag Analisa dan Pelaporan, Biro Perencanaan dan Anggaran. 2) Pejabat Kementerian Keuangan a) Direktur Pelaksanaan Anggaran, Ditjen. Perbendaharaan; b) Kepala Seksi Pelaksanaan Anggaran IIC, Subdit. Pelaksanaan Anggaran II, Dit. Pelaksanaan Anggaran, Ditjen. Perbendaharaan. 5.3.7. Waktu dan Tempat Rapat Koordinasi dilaksanakan pada hari Rabu s.d Jumat pada tanggal 20 s.d 22 Juli 2011 di Hotel Ambhara, Jakarta. 5.3.8. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Sesuai perencanaan pelaksanaan kegiatan, maka seluruh provinsi s.d. akhir bulan Juli 2011 seharusnya telah melaksanakan kegiatan Lokalatih Pendataan dan Monev PKP. Dengan berbagai kendala/hambatan yang dihadapi oleh SKPD, maka status pelaksanaan kegiatan s/d akhir Juli 2011 sebagaimana Tabel 5.4.50 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 58. Tabel 5.4. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 (per akhir Juli 2011) Jumlah Provinsi No. Kegiatan telah akan belum melaksanakan melaksanakan (*) melaksanakan 1. Sosialisasi Kebijakan 33 - - 2. Peningkatan Kapasitas Pemda 3 a. Lokakarya Analisis Isu 32 - 1 dan Permasalahan b. Lokakarya Konsep Pokja 30 2 1 c. Lokakarya Pembentukan 13 10 10 Pokja PKP Provinsi d. Lokalatih Manajemen Pendataan dan Monev 4 6 23 PKP e. Lokalatih Penyusunan Dokumen Perencanaan - 1 32 Pembangunan PKP f. Konsinyasi - - 33 g. Konsultasi Publik - - 33 Catatan: (*) SKPD akan melaksanakan kegiatan yang dimaksud s/d akhir bulan Juli 2011 5.3.9. Status pelaporan dan pertanggungjawaban Status pelaporan dan pertanggungjawaban per 22 Juli 2011 adalah sebagai berikut: 1) Laporan Manajerial Triwulan I Yang telah menyampaikan Laporan Manajerial Triwulan I berjumlah 28 provinsi. Terdapat 4 provinsi yang belum menyerahkan laporan ini, yaitu: provinsi Papua, Bengkulu, Jawa Timur, dan Nusa Tenggara Barat. 2) Laporan Manajerial Triwulan II Seluruh provinsi telah menyampaikan Laporan Manajerial Triwulan II. 3) Laporan Akuntabilitas Seluruh provinsi telah menyampaikan Laporan Akuntabilitas Semester 1, namun hanya 6 provinsi yang melampirkan CaLK (Catatan atas Laporan Keuangan). 4) Laporan Teknis (Prosiding Kegiatan) sebagaimana pada Tabel 5.5. Tabel 5.5. Status Laporan Teknis (Prosiding) s.d 22 Juli 2011 Jumlah Provinsi Kegiatan Status Pelaksanaan Status Laporan Sudah Belum Sudah Belum Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP 33 - 19 14 Lokakarya Analisis Isu dan Permasalahan 32 1 14 18 Lokakarya Konsep Pokja PKP 30 3 9 21 Lokakarya Pembentukan Pokja PKP Provinsi 13 20 4 9 Lokalatih Manajemen Pendataan & Monev PKP 4 29 - 4 Catatan: Sesuai dengan Permenpera No. 2 Tahun 2011 Tentang Pedoman Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 bahwa Prosiding Kegiatan harus disampaikan selambat-lambatnya 2 minggu setelah kegiatan berakhir.Laporan Pelaksanaan 51Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 59. Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 dapat disampaikan bahwa secara umum penyebab keterlambatan penyampaian laporan tersebut adalah: 1) Belum sinergisnya koordinasi penyusunan Laporan Teknis antara SKPD dan TAPP; 2) Kurangnya jumlah dan kapasitas SDM dalam penyusunan laporan; 3) Waktu pengiriman yang sangat tergantung pada lokasi/jarak provinsi. 5.3.10. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi (Akhir Semester I Tahun 2011) Status penyerapan dana Dekonsentrasi sampai dengan akhir semester 1 tahun 2011 adalah sebesar Rp.12.701.370.609,00 (25,40 %) dari total Rp. 50.000.000,00. Berikut Tabel 5.6. rekapitulasi tingkat penyerapan dana Dekonsentrasi Tahun 2011 untuk 33 provinsi. Tabel 5.6. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi (Akhir Semester I Tahun 2011) Tingkat Jumlah Keterangan Penyerapan provinsi < 10% 4 Kalimantan Selatan, Papua, Lampung, Bengkulu 10 s.d. 20% 5 Banten, Jawa Timur, Jawa Barat, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan DKI Jakarta, NTT, Kepulauan Riau, Gorontalo, DI Yogyakarta, 20 s.d. 30% 10 Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Maluku Utara, Riau, Sulawesi Utara Bangka Belitung, Aceh, Papua Barat, NTB, Sumatera Barat, Maluku, 30 s.d. 40% 12 Sulawesi Selatan, Kalimantan Timur, Jambi, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Jawa Tengah > 40% 2 Sumatera Utara, Bali 5.3.11. Poin Penting Terkait Evaluasi Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 Beberapa catatan penting terkait Evaluasi Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 adalah sebagai berikut: 1) Perencanaan a) Keterlambatan Penetapan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi; b) Keterlambatan Penerbitan Pedoman Pelaksanaan Dekonsentrasi; c) Keterlambatan Penetapan Perangkat Pengelola Keuangan/ Pejabat Inti SKPD; d) Ketidaksesuaian RKAKL/DIPA dengan kebutuhan dan kondisi geografis daerah. 2) Pelaksanaan Permasalahan pada pelaksanaan antara lain: a) Kegiatan Sosialisasi Kebijakan PKP  Sasaran/target group peserta belum sepenuhnya tercapai;  Beberapa narasumber Kemenpera dianggap kurang kompeten;  Internalisasi kebijakan ke Kabupaten/Kota belum berjalan efektif;  Penyampaian UU No. 1 Tahun 2011 belum maksimal; dan52 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 60.  Paparan program tidak sesuai dengan urgensi lokal, sehingga perlu melibatkan narasumber lokal. b) Kegiatan Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah:  Sasaran/target group peserta belum sepenuhnya tercapai;  Ketersediaan dana APBD yang terbatas untuk dana operasional pokja;  Bentuk pokja yang kurang mendukung penguatan secara kelembagaan;  Pemahaman peserta terhadap Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan dan Modul Pelatihan Monev masih kurang. 3) Pelaporan Keterlambatan penyusunan dan/atau pengiriman Prosiding Kegiatan dan kurang kapasitas SDM dalam penyusunan laporan termasuk SIMAK BMN. 5.3.12. Rekomendasi Rekomendasi peserta terhadap usulan kegiatan dekonsentrasi Tahun 2012 sebagai mana pada Tabel 5.7. Tabel 5.7. Rekomendasi Peserta Terhadap Usulan Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012 No Kegiatan Keterangan 1. Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP 2. Penyiapan Pokja PKP di 3 Kabupaten/Kota per Provinsi Seluruh provinsi setuju 3. Penajaman Profil PKP Provinsi menjadi kegiatan wajib 4. Penajaman Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP menjadi RP3KP 5. Kegiatan Pilihan: a. Pengembangan Kelembagaan PKP Provinsi Dipilih oleh 16 Provinsi b. Penyusunan Rencana Pencapaian SPM Provinsi Dipilih oleh 5 Provinsi c. Pengembangan Rencana Pengentasan Kawasan Kumuh Dipilih oleh 4 Provinsi d. Pengembangan Knowledge Management Bidang PKP Dipilih oleh 3 Provinsi e. Implementasi Monev Partisipatif Dipilih oleh 2 Provinsi f. Pengembangan Kelembagaan Manajemen Pendataan Provinsi Dipilih oleh 2 Provinsi g. Pengembangan Perencanaan berbasis Gender Bidang PKP Dipilih oleh 1 Provinsi h. Pengembangan Kelembagaan Monev PKP - i. Kelembagaan Pendataan dan Monitoring Pembangunan PKP - Dari Tabel 5.10. maka prioritas kegiatan pilihan adalah sebagai berikut: 1) Pengembangan Kelembagaan PKP Provinsi; 2) Penyusunan Rencana Pencapaian SPM Provinsi; 3) Pengembangan Rencana Pengentasan Kawasan Kumuh; dan 4) Pengembangan Knowledge Management Bidang PKP.Laporan Pelaksanaan 53Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 61. 5.3.13. Poin penting terkait usulan Dekonsentrasi Tahun 2012 Beberapa catatan penting terkait usulan Dekonsentrasi Tahun 2012 antara lain : 1) Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP a) Disarankan peserta Sosialisasi Kebijakan diprioritaskan dari anggota Pokja PKP dan pengambil kebijakan di daerah; b) Pemerintah Provinsi (SKPD) mengusulkan agar sosialisasi dilaksanakan sampai tingkat kabupaten/kota (dilakukan pada 3 kabupaten/kota, atau disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing provinsi tergantung kondisi geografis); c) Perlu pelibatan lebih banyak pihak, penambahan jam (waktu) sosialisasi dan penyampaian materi yang lebih menarik; d) Narasumber diharapkan lebih menguasai materi sosialisasi dan tidak sekedar membaca bahan tayangan; e) Pelibatan SKPD dalam penyusunan RKAKL untuk Tahun 2012. 2) Pemberdayaan Pokja PKP Provinsi yang sudah terbentuk a) Diharapkan TAPP menjadi inisiator dalam kegiatan penajaman Profil PKP maupun penajaman Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP menjadi RP3KP; b) Untuk kegiatan penajaman Profil PKP perlu updating dan verifikasi data serta struktur data yang terkumpul; c) Untuk kegiatan penajaman Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP menjadi RP3KP, beberapa masalah yang teridentifikasi yaitu: (i) Belum ada panduan/pedoman penyusunan RP3KP; dan (ii) Belum ada mekanisme yang bisa menjamin kualitas Dokumen RP3KP yang dihasilkan. 3) Penyiapan Pokja PKP di 3 kota/kabupaten per provinsi a) Agar dilakukan maksimal di 3 kabupaten/kota per provinsi; b) Provinsi Gorontalo mengusulkan agar semua kabupaten/kota di provinsi tersebut difasilitasi untuk pembentukan Pokja PKP kabupaten/Kota pada tahun 2012. 5.3.14. Rekomendasi Hasil Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Beberapa rekomendasi penting yang dihasilkan dari rangkaian kegiatan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, yaitu sebagai berikut: 1) Perlu percepatan penetapan perangkat pengelola keuangan/Pejabat Inti SKPD; 2) Perlu penyesuaian dan penyederhanaan kegiatan Dekonsentrasi; 3) Perlu peningkatan kapasitas Narasumber Kemenpera; 4) Perlu penyesuaian RKAKL untuk kegiatan Dekonsentrasi kedepan sehingga lebih memenuhi kebutuhan dan kondisi geografis daerah; 5) Provinsi perlu mengalokasikan anggaran untuk internalisasi kebijakan bidang PKP ke Kabupaten/Kota; 6) Perlu sosialisasi khusus UU Nomor 1 Tahun 2011 tentang PKP;54 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 62. 7) SKPD perlu memastikan sasaran/target group peserta dalam rangkaian kegiatan Dekonsentrasi; 8) Perlu melibatkan narasumber lokal sehingga muatan lokal dapat diakomodasi; 9) Perlu ada kebijakan terkait dengan sharing program kegiatan Pokja sehingga lebih bersifat permanen; 10) Perlu pelatihan tambahan untuk memantapkan pemahaman terhadap Modul Penyusunan Dokumen Perencanaan dan Modul Pelatihan Monev; 11) Perlu peningkatan sinergitas dan kerjasama antara SKPD dan TAPP sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing; 12) Perlu bimtek/pendampingan dalam penyusunan Simak BMN dari Kemenpera; 13) Kementerian Perumahan Rakyat perlu melakukan koordinasi lebih lanjut dengan SKPD Provinsi dalam penyusunan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012. 5.4. Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 (Tahap II) 5.4.1. Latar belakang Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011 telah memasuki tahap akhir pelaksanaan. Dalam rangka menyiapkan Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012, maka Kemenpera memandang perlu melaksanakan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011. Sebagai tindaklanjut dari Rapat Koordinasi I, maka diadakanlah Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 pada bulan November 2011. Rapat Koordinasi pada bulan November 2011 dilaksanakan dengan mengundang SKPD, Ketua/Sekretaris Pokja PKP Provinsi dan Tenaga Ahli Perumahan Provinsi (TAPP). Rapat Koordinasi ini merupakan sarana untuk mengetahui kondisi dan progress pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011. Berdasarkan progress pelaksanaan Dekonsentrasi tersebut, Kemenpera dapat mengetahui permasalahan yang ada agar dapat digunakan sebagai bahan penyiapan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012. Dengan demikian diharapkan komponen kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat selanjutnya dapat mengakomodasi kebutuhan Pemerintah Daerah dalam menjalankan urusan perumahan dan kawasan permukiman di provinsi masing-masing. 5.4.2. Maksud dan Tujuan Pelaksanaan Rapat Koordinasi ini dimaksudkan sebagai pembinaan dalam rangka koordinasi dan pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Tujuan Rapat Koordinasi ini adalah untuk mengevaluasi pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 dan penyempurnaan rancangan komponen kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012.Laporan Pelaksanaan 55Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 63. 5.4.3. Keluaran Keluaran utama yang diharapkan dari Rapat Koordinasi adalah sebagai berikut: 1) Terkait dengan evaluasi pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011, diharapkan adanya solusi terhadap pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011. 2) Usulan penyempurnaan komponen kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2012. 5.4.4. Materi Pembahasan Materi pembahasan dalam Rapat Koordinasi ini terdiri dari: 1) Pengantar Rapat Koordinasi dan Evaluasi Umum Pelaksanaan Dekonsentrasi; 2) Reviu Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 3) Pengawasan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 4) Rancangan Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012; 5) Penyusunan RP3KP, dan Pembentukan Pokja PKP Kabupaten/Kota; 6) Mekanisme Pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi Dekonsentrasi 2012; 7) Struktur RAB Dekonsentrasi 2012; 8) Peran Pokja PKP dalam Percepatan Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman; 9) Evaluasi Pelaksanaan Tugas TAPP; dan 10) Rancangan Penghargaan Adiupaya Puritama kepada Pokja PKP Provinsi. 5.4.5. Peserta Peserta dalam kegiatan Rapat Koordinasi ini adalah Perangkat Pengelola Keuangan/Pejabat Inti SKPD yang terdiri dari: (i) Kuasa Pengguna Anggaran atau Pejabat Pembuat Komitmen; dan (ii) Bendahara Pengeluaran; Tenaga Ahli Perumahan Provinsi (TAPP) dari 33 provinsi; dan Ketua/Sekretaris Pokja PKP Provinsi. 5.4.6. Waktu dan tempat Rapat Koordinasi dilaksanakan pada tanggal 16 s.d. 19 November 2011 di Putri Duyung Ancol, Jakarta. 5.4.7. Metode Pelaksanaan Rakor yang diselenggarakan selama 4 (empat) hari, dilaksanakan dengan cara sebagai berikut: 1) Pemaparan materi yang disampaikan oleh narasumber dari Kemenpera dan Bappenas; 2) Diskusi kelompok. Dalam diskusi kelompok, peserta dibagi ke dalam beberapa kelompok dengan rincian sebagai berikut: - Pada hari kedua, peserta dibagi menjadi 3 (tiga) kelompok; - Pada hari ketiga, peserta dibagi menjadi 5 (lima) kelompok.56 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 64. 3) Pleno yang menyampaikan hasil dalam diskusi kelompok sebagai bahan masukan/rekomendasi pelaksanaan Dekonsentrasi 2012. Penyampaian hasil pleno ini dilakukan oleh perwakilan dari masing-masing kelompok. Adapun penjelasan mengenai rincian alur pelaksanaan Rakor dapat dilihat pada Gambar 5.4. Gambar 5.4. Alur Pelaksanaan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 G 5.4.8. Mekanisme Diskusi Pada pelaksanaan Rapat Koordinasi ini, terdapat beberapa kegiatan diskusi kelompok yang dilaksanakan dengan cara: - Pemaparan hasil reviu; - Sharing pengalaman dari peserta diskusi kelompok; - Tanya jawab dan - Kesimpulan. 5.4.9. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 Kegiatan Konsinyasi, hingga 16 November 2011 telah dilaksanakan sebanyak 17 (tujuh belas) provinsi, sedangkan sebanyak 16 (enam belas) provinsi belum melaksanakan, hal ini disebabkan oleh adanya pergantian TAPP, pergantian KPA, adanya perubahan jadwal serta perbaikan draf profil PKP dan dokumen perencanaan pembangunan PKP. Oleh karena itu, status pelaksanaan kegiatan s.d. 16 November 2011 adalah sebagaimana ditunjukan pada Gambar 5.5.Laporan Pelaksanaan 57Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 65. Gambar 5.5. Status Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 (s.d.16 November 2011) 5.4.10. Status Pelaporan dan Pertangungjawaban Status pelaporan dan pertanggungjawaban s.d. 16 November 2011, sebagai berikut: a. Laporan Manajerial Triwulan I, 33 (tiga puluh tiga) provinsi telah menyampaikan laporan manajerial Triwulan I. b. Laporan Manajerial Triwulan II, 33 (tiga puluh tiga) provinsi telah menyampaikan laporan manajerial Triwulan I. c. Laporan Manajerial Triwulan III, terdapat 3 (tiga) provinsi yang belum menyampaikan laporan manajerial Triwulan III yaitu Sulawesi Barat, Sulawesi Utara, dan Papua Barat. d. Laporan teknis (Prosiding Kegiatan) adalah sebagaimana ditunjukan pada Gambar 5.6. Gambar 5.6. Status Laporan Prosiding dan Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 (s.d 16 November 2011)58 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 66. 5.4.11. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi Status penyerapan dana Dekonsentrasi s.d. 16 November 2011 adalah Rp. 27.392.804.822,00 (54,79%) dari total Rp. 50.000.000.000,00. Berikut Tabel 5.8 mengenai rekapitulasi tingkat penyerapan dana Dekonsentrasi Tahun 2011 untuk 33 (tiga puluh tiga) provinsi. Tabel 5.8. Status Penyerapan Dana Dekonsentrasi s.d. 16 November 2011 Tingkat Penyerapan Provinsi Jumlah (Provinsi) Penyerapan < 30% 2 Penyerapan (30% < x < 60%) 21 Penyerapan > 60% 10 Total 33 5.4.12. Hasil Rapat Koordinasi Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 telah dilaksanakan pada tanggal 16-19 November 2011 di Putri Duyung Ancol, Jakarta. Secara umum, rapat koordinasi ini bertujuan untuk mengevaluasi pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 dan penyempurnaan rancangan komponen kegiatan Dekonsentrasi 2012. Berdasarkan tujuan tersebut, maka hasil Rakor meliputi: 1) Reviu Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011 a. Kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP - Informasi antara pusat dan daerah perlu disinkronkan kembali; - Perlu ditingkatkan komunikasi intensif antara tim Dekonsentrasi di daerah. b. Kegiatan Pembentukan Pokja PKP Provinsi - Untuk Pembentukan Pokja PKP Kabupaten/Kota, diharapkan dapat menggunakan tenaga narasumber dari Pokja PKP provinsi agar tidak bergantung pada narasumber dari pusat; - Mekanisme dan tata kerja Pokja PKP perlu diformulasikan dengan baik. c. Kegiatan Penyusunan Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP - Outline profil PKP dan substansi harus sesuai dengan hasil kesepakatan Lokalatih Manajemen Pendataan di daerah dengan memperhatikan kriteria yang ditetapkan oleh Kemenpera; - Pada outline, data yang sudah ditampilkan pada Bab di depan tidak perlu di tampilkan lagi pada Bab di belakang; - Perlu dilakukan reviu/klarifikasi terhadap data Dekon 2010, untuk kelengkapan up date pendataan; - Perlu dilakukan pengumpulan data primer oleh Kabupaten/Kota pada kegiatan selanjutnya;Laporan Pelaksanaan 59Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 67. - Dokumen Perencanaan PKP diharapkan mencerminkan kondisi Kabupaten/Kota. d. Kegiatan Administrasi dan Pelaksanaan Kegiatan - DIPA  Diharapkan DIPA dapat diterima awal Januari;  Perlu adanya penyesuaian dana Dekonsentrasi dengan kemampuan daerah;  Penyederhanaan kegiatan Dekonsentrasi pada struktur RKA-KL;  Pembahasan penyusunan RAB secara bersama dengan Daerah. - Penetapan Pejabat SKPD Inti  Mekanisme penetapan Pejabat SKPD ditetapkan oleh Menpera dengan usulan dari Provinsi untuk mempermudah dan mempercepat birokrasi apabila terdapat perubahan/revisi dapat langsung ke Kemenpera),  Dalam hal penetapan pejabat SKPD ditetapkan juga sekaligus mulai dari KPA, PPK, Pejabat Penguji dan Penandatangan SPM, Bendahara Pengeluaran, dan Staf Pengelola,  Adanya kriteria/persyaratan teknis untuk penetapan pejabat inti SKPD mulai dari KPA, PPK, Pejabat Penguji dan Penandatanganan SPM;  Petugas UAK dibedakan dengan UAB (Unit Akuntasi Barang),  Diharapkan dapat dibentuk UPTD PKP di provinsi, agar dapat mempercepat pelaksanaan kegiatan. Hal ini diperlukan untuk mengantisipasi keterlambatan penetapan pejabat inti SKPD. - TAPP dan Tenaga Pendukung  Peran TAPP perlu lebih dioptimalkan,  Perlu seleksi TAPP yang lebih baik,  Peningkatan kapasitas SDM TAPP,  Tenaga pendukung ditambah (staf/orang yg terlibat diperbanyak dan dibina),  Tenaga Pendukung dialokasikan 1 tahun anggaran (12 bulan). - Juknis/ Modul  Daerah diberi kebebasan untuk fleksibel/tidak terlalu kaku dalam mengikuti modul. - Kegiatan Dekonsentrasi dan Lintas Kedeputian  Jadwal kegiatan Dekonsentrasi diharapkan dapat direvisi dan dimulai lebih awal, misal dimulai pada Bulan Februari;  Adanya alokasi dana untuk pendampingan kegiatan yang ada di Kedeputian;  Adanya sinergi pelaksanaan kegiatan Kemenpera di daerah;  Terkait Konreg, Kemenpera sedang menyusun pedoman perencanaan tahunan di Kemenpera dan merencanakan untuk menyelenggarakan Konreg pada Bulan Februari 2012.60 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 68. 2) Rancangan Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012 a. Untuk Dekonsentrasi 2012 akan tetap ada sosialisasi dan peningkatan kapasitas. Peningkatan kapasitas melalui kegiatan fasilitasi penyusunan RP3KP dan pembentukan Pokja PKP Kabupaten/Kota; b. Kegiatan sosialiasasi pada prinsipnya adalah untuk meningkatkan pemahaman. Sosialisasi ini dilakukan karena adanya kebijakan-kebijakan baru di bidang PKP. Pelaksanaan sosialisasi direncanakan terbagi kedalam 3 bentuk, yaitu sesi umum, seksi teknis, dan sesi desk; c. Untuk penyusunan RP3KP Provinsi sebenarnya hampir sama dengan RP4D. Saat ini menurut catatan Kemenpera baru ada 6 provinsi yang memiliki RP4D. Salah satu kriteria yang digunakan untuk menyusun RP3KP adalah tersedianya RTRW. Untuk itu, dalam rancangan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012, tidak semua daerah mendapat perlakuan yang sama. Diperlukan penanganan yang berbeda antara daerah yang sudah memiliki RP4D, daerah yang sudah memiliki RTRW, dan daerah yang masih menyusun RTRW ataupun RTRW dalam tahap revisi. Untuk itu, terdapat 3 skenario pelaksanaan fasilitas penyusunan RP3KP yang berbeda untuk masing-masing provinsi berdasarkan kriteria tersebut; d. Pembentukan Pokja Kabupaten/Kota ini sebenarnya adalah replikasi dari pembentukan Pokja PKP Provinsi yang dilaksanakan pada tahun 2011. Kriteria pembentukan Pokja Kabupaten/Kota berdasarkan penilaian yang dilakukan oleh Kemenpera. Kedepannya, kriteria ini akan dibahas bersama untuk mendapatkan kesepakatan bersama; e. Pertimbangan dalam penentuan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012:  Ketersediaan Anggaran Dekonsentrasi Tahun 2012;  Rentang kendali dan keterbatasan narasumber Kemenpera;  Beban kerja SKPD (terkait PKP). 3) Penyusunan RP3KP a. Kondisi di daerah belum siap, terdapat kesulitan terkait penyusunan RP3KP terutama untuk menganalisis kondisi di daerah. Dibutuhkan tenaga ahli pemetaan permukiman dan tenaga ahli untuk analisa kawasan/permukiman; b. Untuk kegiatan Dekonsentrasi tahun 2012, akan dialokasikan tenaga ahli bagi daerah yang mendapat fasilitasi dalam penyusunan RP3KP; c. Perlu melibatkan penggiat bidang perumahan di daerah dengan jumlah yang banyak; d. Perlunya melakukan pendekatan kepada Menteri Kehutanan; e. Pedoman RP3KP ini akan digunakan sebagai dasar dalam pengembangan kota-kota baru dan disesuaikan dengan rencana tata ruang, agar memudahkan pengaturan tata ruang; f. RP4D yang sudah/sedang tersusun nantinya akan menjadi dokumen RP3KP, sesuai dengan Permenpera yang sedang disiapkan oleh Kemenpera; g. Daerah dapat mengirimkan surat ke Kemenpera untuk menyampaikan permasalahan yang dihadapi terkait dengan penyusunan RP3KP;Laporan Pelaksanaan 61Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 69. h. Terkait bahwa RTRW sebagai salah satu dasar penyusunan RP3KP, maka untuk daerah yang mengalami kesulitan dalam proses pengesahan Perda RTRW, perlu melakukan pendekatan ke instansi terkait, misalnya Kementerian Kehutanan. 4) Pengawasan Pelaksanaan Kegiatan Dekonsentrasi a. Perlu dilakukan sosialisasi mengenai mekanisme APBN; b. Pemda dapat menghubungi Inspektorat maupun Kementerian Keuangan untuk mengkonsultasikan perihal anggaran Dekonsentrasi Kemenpera; c. Kelengkapan dan ketepatan waktu pelaporan keuangan perlu diperhatikan; d. Perlu penetapan petugas yang tetap sampai dengan akhir pelaksanaan kegiatan; e. Kinerja TAPP perlu diawasi oleh Pemda. Jika tidak layak, maka dapat menyampaikan untuk meminta penggantian personil kepada Kemenpera; f. SKPD turut mengawasi penggunaan anggaran Dekonsentrasi Kemenpera sesuai aturan yang berlaku. 5) Mekanisme Monitoring dan Evaluasi Dekonsentrasi a. Perlu strategi mining di provinsi; b. Terkait pendataan, akan dilakukan MoU antara Kemenpera dengan BPS Provinsi; c. Perlu dilaksanakan pertemuan antara Pokja Nasional dengan Pokja PKP di daerah; d. Akan dilakukan pengiriman ceklist/format isian untuk monev 2011 oleh Kemenpera; e. Untuk menghindari multi tafsir terhadap format monev yang belum sederhana, maka akan dilakukan pengiriman softcopy format monev Dekonsentrasi 2011 kepada SKPD Provinsi, TAPP, dan Pokja PKP Daerah; f. Untuk pemahaman lebih lanjut dapat dilakukan konsultasi langsung dengan Tenaga Ahli Kemenpera. 6) Struktur RAB Dekonsentrasi Tahun 2012 a. Telah dilakukan pembahasan terhadap struktur RAB dan hasilnya akan ditindaklanjuti; b. Khusus usulan terkait belanja sewa, menunggu surat usulan dan bukti dukung dari SKPD Provinsi yang bersangkutan, selambat-lambatnya disampaikan pada tanggal 23 November 2011; c. Honor Pokja; d. Penambahan sewa kendaraan roda dua dan empat. 7) Evaluasi Pelaksanaan Tugas TAPP a. Perlu diperjelas tanggung jawab dan pembagian tugas antara SKPD dan TAPP yang dapat dituangkan ke dalam TOR TAPP; b. Narasumber diharapkan datang sebelum acara sehingga ada alokasi waktu untuk membahas skenario acara serta pembedahan modul sebelum acara dimulai; c. Perlu adanya kontinuitas Narasumber dari Pusat di setiap daerah;62 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 70. d. Perlunya kesesuaian pengiriman narasumber dari pusat dengan permintaan dari daerah, untuk memberikan lebih banyak kesempatan narasumber dari daerah; e. Perlu dilakukan evaluasi bersama narasumber setelah rangkaian kegiatan selesai; f. Beberapa provinsi khusus, perlu dicari payung hukunya terkait tunjangan kinerja dari daerah; g. Perlu dilakukan perkuatan modul-modul yang digunakan; h. Pelaksanaan TOT perlu dilakukan lebih lama karena modul yang cukup padat; i. Isi laporan akhir TAPP terkait proses kegiatan yang sudah berjalan. 8) Pembentukan Pokja PKP Kab/Kota a. Maksud pembentukan Pokja PKP Kabupaten/Kota ini adalah untuk membentuk suatu wadah yang akan membicarakan perumahan dengan tujuan untuk meningkatkan koordinasi dan sinergitas pembangunan PKP di daerah; b. Pembentukan Pokja PKP Kabupaten/Kota dalam pelaksanaannya hampir sama dengan pembentukan Pokja PKP Provinsi. Hanya saja tidak semua proses yang dilakukan sama persis; c. Untuk hal-hal prinsip dalam pembentukan Pokja Kabupaten/Kota tidak jauh berbeda dengan pembentukan Pokja PKP Propinsi; d. Narasumber akan dihadirkan dari provinsi, karena dianggap telah memiliki kapasitas yang cukup baik; e. Untuk provinsi yang mendapat fasilitasi pembentukan lebih dari 1 Pokja Kabupaten/Kota akan dibantu dengan ketersedian TAPP dan Asisten TAPP. 9) Peran Pokja PKP a. Pembentukkan Pokja PKP sebagai wadah koordinasi yang melibatkan unsur-unsur terkait. Perlu adanya kekompakan antar unsur yang terlibat dalam program yang ditangani lintas sektoral; b. Pokja PKP perlu difungsikan sebagai penggerak koordinasi antara program, katalisator, pemegang mandat fasilitasi dan monev. Program perlu direncanakan dengan tepat, dilaksanakan secara efektif, dan berorientasi pada proses yang berkelanjutan; c. Dalam merencanakan setiap program, setiap anggota Pokja harus berkoordinasi untuk menyamakan persepsi atau visi terlebih dahulu, kemudian menyamakan misi dan hal-hal teknis termasuk mekanisme kerja Pokja; d. Pokja PKP harus aktif, dan menjaga koordinasi yang baik dengan pihak pemerintah yang berperan penting dalam pengambilan keputusan di pusat. Setiap rekomendasi Pokja agar didukung dengan data yang lengkap dan kuat, serta analisis yang akurat; e. Sangat direkomendasikan untuk melibatkan pihak-pihak politis/legislatif dan kerjasama dengan media massa;Laporan Pelaksanaan 63Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 71. f. Produk-produk Pokja harus benar-benar dibuat oleh Pokja, jangan diserahkan kepada pihak ketiga agar dapat dikawal dengan baik, mulai dari proses hingga pencapaian programnya; g. Pemilihan Anggota Pokja PKP harus tepat sesuai dengan bidang PKP; h. Pokja Pusat dan Daerah perlu saling mendukung dan diperlukan adanya kesepakatan bersama terkait agenda rencana kerja atau rencana aksi; i. Tetap mengundang instansi/lembaga terkait PKP, meskipun tidak masuk dalam keanggotaan Pokja; j. Perlu diperluas dan diperkuat kerjasama dan koordinasi antar Pokja. Anggota Pokja satu dengan Pokja yang lain bisa saja sama; k. Pokja Nasional merumuskan rekomendasi, langkah kerja, dan hal-hal terkait advokasi, sosialisasi kebijakan, teknis pelaksanaan, dan koordinasi kemitraan serta kelembagaan; l. Pokja Nasional harus mendorong dan mendukung rancangan program perumahan yang tepat sasaran bagi MBR; m. Perlunya keaktifan dalam hal koordinasi antar Pokja maupun dengan K/L dan Pemerintah Daerah. Untuk itu Pokja PKP dapat mengkaji hal tersebut secara mendalam; n. Nama Pokja dibuat agar diharapkan dapat berperan lebih fleksibel dalam menjalankan fungsinya. 5.4.13. Rekomendasi dan Rencana Tindak Lanjut 1) Rekomendasi Berdasarkan hasil dari feedback yang dilakukan oleh peserta Rapat Koordinasi, terdapat beberapa rekomendasi mengenai pelaksanaan kegiatan Rapat Koordinasi Dekonsentrasi Tahun 2011 ini untuk perbaikan pelaksanaan pada Rapat Koordinasi Dekonsentrasi selanjutnya, antara lain:  Waktu  Perlu ada pengaturan jadwal antar kegiatan agar tidak bersamaan antara kegiatan deputi yang satu dengan deputi yang lain;  Dalam pengaturan jadwal kegiatan, sebaiknya sesi yang diperkirakan banyak tanya jawab ditempatkan di pagi hari atau siang hari agar lebih efektif;  Pengusulan alokasi waktu sebanyak 3 (tiga) hari untuk kegiatan Rapat Koordinasi dan 1 hari untuk ToT;  Perlu penyinkronan jadwal kegiatan antara pelaksanaan Rakor dengan jadwal dari deputi lain;  Perlu ditingkatkannya ketepatan waktu dalam pelaksanaan Rapat Koordinasi;  Perlu adanya penambahan alokasi waktu bagi peserta untuk beristirahat agar fokus dalam menghadiri Rakor.64 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 72.  Materi  Perlu adanya pendistribusian materi dalam bentuk softcopy untuk peserta;  Dalam beberapa materi pembahasan seharusnya tidak perlu ada penggabungan antara SKPD dengan TAPP;  Teknik penyampaian materi yang dilakukan oleh narasumber harus lebih komunikatif;  Perlu adanya peningkatan kualitas dari alat pendukung dalam penyampaian materi seperti pengeras suara dan layar presentasi.  Lokasi  Lokasi pelaksanaan kegiatan Rapat Koordinasi dengan penginapan peserta sebaiknya dipertimbangkan agar menjadi lebih dekat. Hal ini diperlukan untuk memudahkan mobilitas dari peserta dalam mengikuti pelaksanaan kegiatan Rapat Koordinasi. Berdasarkan hal yang disampaikan oleh Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran dalam sambutan penutupannya mengenai pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011 terdapat beberapa hal yang menjadi rekomendasi, antara lain:  Hal-hal yang perlu mendapat perhatian SKPD Provinsi antara lain:  Proses penetapan Perangkat Pengelola Keuangan untuk Tahun 2012;  Proses pengesahan DIPA Dekonsentrasi Tahun 2012;  Rencana kerja pelaksanaan kegiatan setelah mendapat gambaran terkait rancangan maupun skenario kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012 yang telah disampaikan;  SKPD Provinsi segera menyelesaikan rangkaian kegiatan yang tersisa mengingat waktu yang sangat terbatas.  Perlu meningkatkan kerja sama antara pusat dan daerah dalam membangun basis data PKP agar nantinya data tersebut dapat menjadi acuan dalam perencanaan pembangunan PKP ke depan ataupun dapat disinergikan dengan data instansi lainnya, baik pusat maupun daerah.  Segera dilakukannya perbaikan berdasarkan feedback yang diperoleh pada saat pelaksanaan konsinyasi maupun konsultasi publik untuk meningkatkan kualitas dokumen perencanaan yang telah disusun. 2) Rencana Tindak Lanjut Dalam sambutan penutupan yang disampaikan oleh Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran terdapat beberapa hasil pembahasan Rakor yang perlu ditindaklanjuti, antara lain:  Usulan-usulan terkait anggaran biaya Dekonsentrasi;  Proses percepatan DIPA Dekonsentrasi Tahun 2012;  Bagaimana mekanisme dan tata kerja Pokja PKP kedepan; dan  Perlunya peningkatan kualitas TAPP.Laporan Pelaksanaan 65Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 73. BAB VI EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN 6.1. Evaluasi Kelengkapan Dokumen Pokja PKP Provinsi Dalam rangka menjamin terselenggaranya penyediaan perumahan yang berkelanjutan di Indonesia, diperlukan pelibatan berbagai sektor dengan mobilisasi pendanaan dari berbagai sumber. Untuk mencapai tujuan dimaksud maka dipandang perlu untuk membentuk Kelompok Kerja Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman Provinsi. Pokja adalah wadah koordinasi antara instansi pelaku pembangunan perumahan di tingkat pusat/nasional. Wadah ini berfungsi sebagai sarana mediasi dan pembahsan isu/masalah aktual di bidang pembangunan perumahan. Dalam rangka pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemennpra Tahun 2011 di 33 provinsi, maka sejalan dengan pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi yang telah terselenggara adalah kegiatan Sosialisasi Kebijakan dan Peningkatan Kapasitas. Diantara 7 kegiatan Pada Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah telah dilakukan kegiatan Pembentukan Pokja PKP Provinsi. Pokja PKP telah terbentuk di 33 Provinsi namun masih terdapat beberapa provinsi yang SK Pokjanya belum disahkan oleh Gubernur. Adapun evaluasi terhadap kelengkapan dokumen kepokjaan telah dilakukan sesuai dengan informasi yang dikirimkan oleh masing- masing daerah provinsi adalah sebagai berikut: a. Ada 23 Pokja PKP Provinsi yang telah diresmikan melalui SK Gubernur, yaitu: (1) Pokja PKP “Marimoi Ngone Futuru” Provinsi Maluku Utara Nomor SK : 213.3/KPTS/MU/2011 Tanggal Penetapan : 28 Juli 2011 Jumlah Anggota : 39 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja : Kepala Bidang Perencanaan Pengembangan Fisik dan Prasarana Bappeda Provinsi Maluku Utara Sekretaris Pokja : Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Maluku Utara (2) Pokja PKP Provinsi Nusa Tenggara Timur Nomor SK : 204/KEP/HK/2011 Tanggal Penetapan : 15 September 2011 Jumlah Anggota : 22 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Biro Administrasi Pembangunan Sekretariat Daerah Provinsi NTT Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang PP III Bappeda Provinsi NTT66 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 74. (3) Pokja PKP Provinsi Kepulauan Riau Nomor SK : 398 Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 19 September 2011 Jumlah Anggota : 63 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kepri Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kepulauan Riau (4) Pokja PKP Serumpun Sebalaii Provinsi Bangka Belitung Nomor SK : 188.44/748/IV/2011 Tanggal Penetapan : 28 September 2011 Jumlah Anggota : 33 orang Masa Berlaku : 2011–2013 Ketua Pokja PKP : Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Sekretaris Pokja PKP : Kepala Seksi Perumahan dan Permukiman Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (5) Pokja Percepatan PKP (P2PKP) Provinsi Gorontalo Nomor SK : 280/18/X/2011 Tanggal Penetapan : 3 Oktober 2011 Jumlah Anggota : 42 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bappeda Provinsi Gorontalo Sekretaris Pokja PKP : Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Gorontalo (6) Pokja PKP “MAHAN IDAMAN” Provinsi Lampung Nomor SK : G/600/III.10/HK/2011 Tanggal Penetapan : 4 Oktober 2011 Jumlah Anggota : 44 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Pengairan dan Pemukiman Provinsi Lampung Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Bangunan Gedung, Perumahan dan Tata Ruang Dinas Pengairan dan Pemukiman Provinsi Lampung (7) Pokja PKP Provinsi Papua Barat Nomor SK : 413.4/151/X/2011 Tanggal Penetapan : 4 Oktober 2011 Jumlah Anggota : 46 orang Masa Berlaku : 2011–2014 Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Kependudukan, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Papua BaratLaporan Pelaksanaan 67Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 75. Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Pembinaan Penyiapan Pemukiman dan Penempatan Transmigrasi (P4T) Dinas Kependudukan, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Papua Barat (8) Pokja PKP Provinsi Jawa Tengah Nomor SK : 600/38/2011 Tanggal Penetapan : 12 Oktober 2011 Jumlah Anggota : 17 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Provinsi Jawa Tengah Sekretaris Pokja PKP : Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Pembangunan Perumahan Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Provinsi Jawa Tengah (9) Pokja PKP Provinsi Kalimantan Timur Nomor SK : 648/K.692/2011 Tanggal Penetapan : 28 Oktober 2011 Jumlah Anggota : 44 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bidang Pengembangan dan Prasarana Wilayah Bappeda Provinsi Kalimantan Timur Sekretaris Pokja PKP : Kasi Bidang Perumahan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kalimantan Timur (10) Pokja PKP “Cenderawasih” Provinsi Papua Nomor SK : 154 Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 4 November 2011 Jumlah Anggota : 55 orang Masa Berlaku : 2011-2014 Ketua Pokja PKP : Sekretaris Daerah Provinsi Papua Sekretaris Pokja PKP : Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan Provinsi Papua (11) Pokja PKP Provinsi Nusa Tenggara Barat Nomor SK : 582 Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 7 November 2011 Jumlah Anggota : Tidak ada Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bidang Perencanaan Tata Ruang dan Prasarana Bappeda Provinsi Nusa Tenggara Barat Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Perumahan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Nusa Tenggara Barat68 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 76. (12) Pokja PKP Provinsi Maluku Nomor SK : 440 Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 8 November 2011 Jumlah Anggota : 15 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Drs. Guntur Napitupulu, M.Si Sekretaris Pokja PKP : Kasrul Selang, ST., MT (13) Pokja Pokja PKP Kalimantan Barat Nomor SK : 539/PU/2011 Tanggal Penetapan : 8 November 2011 Jumlah Anggota : 58 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kalimantan Barat Sekretaris Pokja PKP : Kepala Seksi Pengembangan dan Permukiman Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kalimantan Barat (14) Pokja PKP Provinsi Bali Nomor SK : 1592/03-C/HK/2011 Tanggal Penetapan : 15 November 2011 Jumlah Anggota : 35 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Bali Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bappeda Provinsi Bali (15) Pokja “TODDOPULI” Percepatan PKP Provinsi Sulsel Nomor SK : 3858/XII/Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 1 Desember 2011 Jumlah Anggota : 60 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Tata Ruang dan Permukiman Provinsi Sulawesi Selatan Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Perumahan dan Permukin Dinas Tata Ruang dan Permukiman Provinsi Sulawesi Selatan (16) Pokja PKP “Maleosan” Provinsi Sulawesi Utara Nomor SK : 248 Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 5 Desember 2011 Jumlah Anggota : 23 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Utara Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Pengendalian dan Pelaporan Bappeda Provinsi Sulawesi UtaraLaporan Pelaksanaan 69Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 77. (17) Pokja Dewan PKP Provinsi DI. Yogyakarta Nomor SK : 309/KEP/2011 Tanggal Penetapan : 12 Desember 2011 Masa Berlaku : 5 Tahun Ketua Pokja PKP : Ketua Forum Perumahan dan Permukiman Provinsi DI. Yogyakarta Sekretaris : Kepala Bidang Perumahan, Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan dan Energi Sumber Daya Mineral Provinsi DI. Yogyakarta Sekretaris I : Direktur HRC Provinsi DI. Yogyakarta (18) Pokja PKP Riau Membangun Provinsi Riau Nomor SK : Kpts. 1163/XII/2011 Tanggal Penetapan : 14 Desember 2011 Jumlah Anggota : 22 orang Masa berlaku : 2011-2014 Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Riau Sekretaris Pokja PKP : Sekretaris Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Riau (19) Pokja PKP “Banuata” Provinsi Sulawesi Tengah Nomor SK : 684/222/PUD-G.ST/2011 Tanggal Penetapan : 23 Desember 2011 Jumlah Anggota : 19 orang Masa Berlaku : 2012-2013 Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Tengah Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Perumahan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Tengah (20) Lembaga Koordinasi Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman (LKP2KP) Provinsi Sumatera Barat Nomor SK : 600-579-2011 Tanggal Penetapan : 28 Desember 2011 Jumlah Anggota : 40 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Bidang PKP pada Dinas Prasjaltarkim Provinsi Sumatera Barat Sekretaris Pokja PKP : Satuan Kerja Bidang PKP pada Dinas Prasjaltarkim Provinsi Sumatera Barat (21) Pokja PKP Provinsi Banten Nomor SK : 648.05/Kep.1030-Huk/2011 Tanggal Penetapan : 30 Desember 2011 Jumlah Anggota : 46 orang Masa Berlaku : Tidak ada70 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 78. Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Sumber Daya Air dan Permukiman Provinsi Banten Sekretaris Pokja PKP : Sekretaris Dinas Sumber Daya Air dan Permukiman Provinsi Banten (22) Pokja PKP “Huma Bentang” Provinsi Kalimantan Tengah Nomor SK : 188.44/522/2011 Tanggal Penetapan : 30 Desember 2011 Jumlah Anggota : 35 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kalimantan Tengah Wakil Ketua I : Kepala Bappeda Provinsi Kalimantan Tengah Wakil Ketua II : Kepala Biro Administrasi Pembangunan Sekretariat Daerah Provinsi Kalimantan Tengah (23) Pokja PKP “Bahteramas” Provinsi Sulawesi Tenggara Nomor SK : 552 Tahun 2011 Tanggal Penetapan : 30 Desember 2011 Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bidang Perumahan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Tenggara Sekretaris Pokja PKP : Kepala Seksi Pengembangan Kawasan Permukiman Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Tenggara (24) Pokja PKP Provinsi Jawa Barat Nomor SK : 648/Kep.93-Diskimrum/2012 Tanggal Penetapan : 3 Januari 2012 Jumlah Anggota : 34 orang Masa Berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Bappeda Provinsi Jawa Barat Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Perumahan Dinas Permukiman dan Perumahan Provinsi Jawa barat (25) Pokja PKP Provinsi Sumatera Utara Nomor SK Pokja : 1888.44/10/KPTS/2012 Tanggal Penetapan : 5 Januari 2012 Jumlah Anggota : 24 orang Masa berlaku : Tidak ada Ketua Pokja PKP : Kepala Dinas Tarukim Provinsi Sumatera Utara Sekretaris Pokja PKP : Kepala Bidang Perumahan dan Permukiman Dinas Tarukim Provinsi Sumatera UtaraLaporan Pelaksanaan 71Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 79. b. Terdapat 8 Pokja PKP Provinsi yang masih dalam proses legalisasi Gubernur, yaitu: (1) Pokja PKP Provinsi Aceh; (2) Pokja PKP Provinsi Sumatera Selatan; (3) Pokja PKP Provinsi Bengkulu; (4) Lembaga Koordinasi Pembangunan dan Kawasan Permukiman (LKP2KP) Provinsi Jambi; (5) Pokja PKP “ASRI” (Aman, Sejahtera, Rapih, Indah) Provinsi DKI Jakarta; (6) Pokja Pengembangan Pengendalian Perumahan dan Kawasan Permukiman Provinsi Jawa Timur (P4KPJT); (7) Pokja PKP Provinsi Kalimantan Selatan; (8) Pokja PKP Provinsi Sulawesi Barat. 6.2. Evaluasi Kelengkapan Dokumen Profil PKP dan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi Maksud dan tujuan dilaksanakan kegiatan kelengkapan dokumen profil PKP dan dokumen perencanaan PKP terhadap 33 provinsi adalah dalam rangka mengemas informasi pendataan menjadi lebih mudah dan dipahami, menarik dan mampu menarik minat siapapun untuk mengetahui lebih lanjut tentang informasi terkait Pembangunan Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman. Dokumen kelengkapan profil ditampilkan pada kegiatan peningkatan kapasitas pemerintah daerah yaitu pada pelaksanaan kegiatan Konsinyasi dan Konsultasi Publik. Kriteria penilaian evaluasi kelengkapan dokumen Profil dan Dokumen Perencanaan PKP terdiri atas 3 (tiga) kriteria yakni, rendah (nilai <400), sedang (400 ≤ nilai ≤700), dan tinggi (nilai >700). Evaluasi terhadap dokumen profil dapat disampaikan dalam 2 bagian laporan penilaian terhadap dokumen profil yang dikirimkan oleh 33 provinsi sesuai kemajuan dari daerah yang melaksanakan secara cepat dan tepat waktu, adalah sebagai berikut: 6.2.1. Pelaksanaan Kegiatan Konsinyasi a. Ada 5 Provinsi yang mengirimkan dokumen profil PKP dan dokumen perencanaan pembangunan PKP sesuai jadwal yang ditetapkan, yaitu: Tabel 6.1. Nilai Reviu Dokumen Profil PKP dan Dokumen Perencanaan (5 Provinsi) Tanggal Nilai Reviu No Provinsi Penyampaian Pelaksanaan Dokumen Dokumen Dokumen Konsinyasi Profil PKP Perencanaan 1. Kalimantan 28 September 2011 12–13 Oktober 2011 232 (rendah) 552 (sedang) Tengah 2. Gorontalo 28 September 2011 13–14 Oktober 2011 586 (sedang) 868 (tinggi) 3. Bangka 14 Oktober 2011 20–21 Oktober 2011 383 (rendah) 472 (sedang) Belitung 4. Kalimantan 19 Oktober 2011 25–26 Oktober 2011 172 (rendah) 580,5 (sedang) Timur 5. Jawa Tengah 20 Oktober 2011 12–13 Oktober 2011 232 (rendah) 552 (sedang)72 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 80. Sedangkan catatan khusus atas nilai reviu dapat dilihat pada Tabel 6.2. Tabel 6.2. Catatan Khusus atas Reviu Dokumen Profil PKP dan Dokumen Perencanaan (5 Provinsi) No Provinsi Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan 1. Kalimantan - Kelengkapan isi perlu dilengkapi - Terdapat pembahasan backlog, Tengah dan distrukturkan ulang. namun data tentang jumlah rumah, - Ketersediaan data belum pasokan kebutuhan rumah tidak lengkap. muncul. - Kendala dan Permasalahan yang - Beberapa bagian pembahasan perlu ditampilkan minim diuraikan. - Isu dan Permasalahan, aspek pembiayaan serta pengelolaan PKP belum ada 2. Gorontalo Data masih banyak yang kosong, - Data kependudukan yang perlu diupdate atau tampilkan ditampilkan belum terisi. yang tersedia saja - Perlu adanya rincian aspek pembiayaan PKP - Lampiran belum ada. 3. Bangka - Masih banyak pembahasan - Belum ada inventarisir isu dan Belitung terkait data dan informasi yang permasalahan serta pengelolaan masih kosong/belum lengkap. PKP. - Inventarisir kendala dan - Arahan pengembangan sumber permasalahan masih minim. daya dan batasan pengertian strategi pembangunan PKP belum ada. - Lampiran belum ada. 4. Kalimantan Banyak bagian pembahasan - Informasi penduduk dan Timur belum lengkap, masih banyak pertumbuhan yang disajikan pada yang perlu dilengkapi. gambaran umum wilayah masih minim. - Isu dan Permsalahan serta pengelolaan PKP belum ada. - Perlu dipertimbangkan keterkaitan antar pembahasan pada bab strategi pembangunan PKP. 5. Jawa - Tidak adanya informasi - Masih banyak poin-poin Tengah mengenai pasokan dan pembahasan yang kosong/belum kebutuhan rumah serta backlog. lengkap. - Data belum lengkap seperti - Tidak adanya terget waktu kondisi perekonomian, data pencapaian dalam sasaran strategis. dasar perumahan, kelembagaan, pembiayaan, kebencanaan, program pemerintah melalui dana APBN dan APBD. - Kendala dan permasalahan juga belum lengkap. b. Ada 27 Provinsi yang mengirimkan dokumen profil dan dokumen perencanaan, yang termasuk terlambat dalam melaksanakan kegiatan Konsinyasi. Nilai reviu dapat dilihat pada Tabel 6.3. sedangkan catatan khusus atas nilai reviu dapat dilihat pada Tabel 6.4.Laporan Pelaksanaan 73Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 81. Tabel 6.3. Nilai Reviu Dokumen Profil PKP dan Dokumen Perencanaan (27 Provinsi) Tanggal Nilai Reviu No Provinsi Penyampaian Pelaksanaan Dokumen Dokumen Dokumen Konsinyasi Profil PKP Perencanaan 1. Jawa Barat 28 Oktober 2011 2–4 November 2011 472 (sedang) 528 (sedang) 2. DI 2 November 2011 8-9 November 2011 675 (sedang) 567,5 (sedang) Yogyakarta 3. Maluku 2 November 2011 9–10 November 2011 675 (sedang) 567,5 (sedang) 4. Bali 29 Oktober 2011 10–11 November 2011 365 (rendah) 791,5 (tinggi) 5. Sumatera 7 November 2011 10–11 November 2011 220 (rendah) 549 (sedang) Utara 6. NTB 8 November 2011 14–15 November 2011 434 (sedang) 603 (sedang) 7. Lampung 9 November 2011 14–15 November 2011 355 (rendah) 642 (sedang) 8. Banten 2 November 2011 14–15 November 2011 780 (tinggi) 847 (tinggi) 9. Sulawesi 5 November 2011 14–15 November 2011 243 (rendah) 603 (sedang) Barat 10. Sulawesi 9 November 2011 14–15 November 2011 390 (rendah) 667 (sedang) Utara 11. NTT 28 Oktober 2011 15–16 November 2011 570 (sedang) 489 (sedang) 12. Maluku 9 November 2011 15–16 November 2011 320 (sedang) 731 (tinggi) Utara 13. Sumatera 3 November 2011 21–22 November 2011 630 (sedang) 719 (tinggi) Barat 14. Kepulauan 15 November 2011 22–23 November 2011 530 (sedang) 672,5 (tinggi) Riau 15. Jawa Timur 15 November 2011 22–23 November 2011 473 (sedang) 467 (sedang) 16. Aceh 17 November 2011 24–25 November 2011 570 (sedang) 800 (tinggi) 17. Riau 21 November 2011 25–26 November 2011 696 (sedang) 812 (tinggi) 18. Kalimantan 22 November 2011 25–26 November 2011 243 (rendah) 603 (sedang) Barat 19. Sumatera 22 November 2011 28–29 November 2011 158 (rendah) 435 (sedang) Selatan 20. Bengkulu 15 November 2011 28–29 November 2011 625 (sedang) 816,5 (tinggi) 21. Papua Barat 17 November 2011 28–29 November 2011 486 (sedang) 611 (tinggi) 22. DKI Jakarta 24 November 2011 29–30 November 2011 345,5 (rendah) 445,5 (sedang) 23. Papua 24 November 2011 29–30 November 2011 292 (rendah) 442 (sedang) 24. Jambi 18 November 2011 1–2 Desember 2011 296,5 (rendah) 490 (sedang) 25. Sulawesi 25 November 2011 2–3 Desember 2011 420 (sedang) 450 (sedang) Tenggara 26. Sulawesi 30 November 2011 5–6 Desember 2011 605 (sedang) 641 (sedang) Selatan 27. Sulawesi 3 Desember 2011 9 Desember 2011 440 (sedang) 661,5 (sedang) Tengah Tabel 6.4. Catatan Khusus atas Reviu Dokumen Profil PKP dan Dokumen Perencanaan (27 Provinsi) No Provinsi Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan 1. Jawa Barat - Tidak adanya informasi mengenai - Bagian yang belum lengkap seperti: pasokan dan kebutuhan rumah Aspek pembiayaan pembangunan serta backlog. PKP dan lampiran. - Masih banyak pembahasan terkait - Belum adanya keterkaitan antar data dan informasi yang masih subbab pembahasan. kosong/belum lengkap. - Minimnya inventarisir kendala dan permasalahan.74 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 82. No Provinsi Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan 2. DI - Data dan informasi perlu sedikit - Perlu adanya penjelasan ringkas di Yogyakarta penambahan awal dan akhir paragraf agar - Informasi pada bagian memiliki alur yang jelas perkembangan isu dan - Format tabel Perlu disesuaikan permasalahan perlu dipadatkan dengan modul dan hasil (diringkas). kesepakatan pada saat lokalatih - Terdapat beberapa informasi yang - Tabel Target Pembangunan dan kurang terkait dengan substansi. Tabel Kebutuhan Pembiayaan belum ada pada lampiran 3. Maluku - Beberapa informasi tidak - Beberapa bagian/item belum diklasifikasikan berdasarkan topik lengkap seperti Pengelolaan pembahasannya Pembangunan PKP dan Arah - Belum ada ulasan tentang RPJPD Kebijakan Pusat Layanan. terkait sektor PKP - Pada bagian lampiran belum Tabel - Bagian data dan informasi tidak Target Pembangunan dan Tabel lengkap. Kebutuhan Pembiayaan. 4. Bali - Bagian data dan informasi masih - Belum adanya penjabaran/rincian kurang lengkap ( Perlu dilengkapi pada beberapa item seperti juga dengan penjelasan ringkas). Pengelolaan Pembangunan PKP, - Belum ada pembahasan arah Arahan Pengembangan Sumber kebijakan dan strategi RTRW Daya dan Tinjauan IFAS dan EFAS. Provinsi di sektor PKP. - Format Tabel-tabel pada Bab - Bagian regulasi belum Strategi Pembangunan PKP dan diklasifikasikan berdasarkan Perda lampiran perlu disesuaikan dengan dan Pergub. yang tertera pada modul/bahan tayang. 5. Sumatera Banyak bagian pembahasan belum - Penyajian data dan informasi kurang Utara lengkap menarik. - Penyajian strategi perencanaan pembangunan PKP sebaiknya menggunakan format/contoh tabel yang disediakan dalam modul/bahan tayang 6. NTB - Data dan Informasi PKP perlu - Arahan pengembangan sumber ditambahkan data dasar daya belum dirinci menurut perumahan (pasokan, kebutuhan, perizinan, pusat layanan, dan backlog), ketersediaan PSU pengendalian dan pengawasan. serta profil kelembagaan yang - Pada pembahasan strategi terkait sektor PKP belum ada. pembangunan PKP, hanya - Program Pemerintah dan Kendala menampilkan tabel-tabel dan Permasalahan perlu diuraikan kesepakatan rapat, perlu diberi lebih lanjut. uraian ringkas. - Materi lampiran belum ada. 7. Lampung Struktur penulisan belum - Sasaran strategis pada Bab Strategi mendapat perhatian, sebaiknya Pembangunan PKP belum mengacu pada outline/indikator dilengkapi dengan target waktu evaluasi. pencapaian. - Belum adanya uraian tentang pentingnya dokumen perencanaan dalam pembangunan PKP provinsi. - Substansi pada lampiran belum ada. 8. Banten Pada setiap tabel yang - Penjelasan lebih lanjut tentang disampaikan dalam dokumen pelaku pembangunan PKP yang belum dilengkapi dengan terlibat dalam penyusunan narasi/penjelasan singkat. Dokumen Rencanan PKP belum ada.Laporan Pelaksanaan 75Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 83. No Provinsi Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan - Tabel Pembangunan dan Kebutuhan Pembiayaan pada Bagian Lampiran belum dimunculkan. 9. Sulawesi - Informasi mengenai data - Tampilan data eksisting dan Barat perumahan masih minim. proyeksi kurang menarik. - Struktur penulisan belum - Belum ada batasan pengertian mendapat perhatian. strategi pembangunan PKP yang - Beberapa pembahasan substansi meliputi 3 komponen yaitu tujuan, yang belum dibahas pada Draf sasaran dan kebijakan strategis. Profil PKP. - Belum ada target waktu pencapaian pada bagian Sasaran Strategis. 10. Sulawesi - Banyak bagian yang kosong/ - Belum adanya uraian pada Utara belum lengkap. pembahasan tentang isu dan - Outline dokumen tersebut perlu strategi pembangunan PKP. distrukturkan kembali agar mudah - Arah pengembangan sumber daya dipahami perlu dirinci menurut perizinan, pusat layanan, pengendalian dan pengawasan. - Belum ada lampiran. 11. NTT - Terdapat beberapa bagian yang - Format tabel-tabel yang berkaitan pembahasannya terlalu detail dengan tujuan, sasaran, kebijakan seperti pada bagian F.1 (detil dan program strategis sebaiknya informasi sebaiknya disertakan menggunakan format yang ada. pada lampiran). - Rencana aksi daerah dan indikator - Belum adanya data tentang kinerja belum lengkap. backlog, besaran alokasi - Lampiran belum ada. pembiayaan PKP dan kebencanaan. 12. Maluku - Tidak ada inventarisir isu dan - Data yang perlu dilengkapi terkait Utara permasalahan kependudukan, kesejahteraan, isu - Belum ada data kondisi PSU, dan permasalahan serta kelembagaan, pembiayaan dan pengelolaan PKP. program pemerintah melalui - Belum ada lampiran APBN dan APBD 13. Sumatera - Beberapa bagian masih - Mekanisme pembiayaan perlu Barat kosong/belum lengkap. dirinci jenis fasilitasnya, kapasitas, - Peninjauan ulang substansi yang pemanfaatan, rencana dan rentang dibahas berdasarkan tingkat waktu. urjensinya (bobot). - Belum ada batasan pengertian strategi pembangunan. - Belum adanya penjelasan singkat mengenai pentingnya dokumen perencanaan sebagai acuan dalam penyelenggaraan PKP di Provinsi Sumatera Barat. 14. Kepulauan - Terdapat beberapa bagian yang - Beberapa bagian pembahasan Riau masih kosong. belum lengkap. - Perhitungan backlog belum - Pengertian strategi pembangunan dimunculkan padahal data jumlah yang terdiri dari tiga komponen: kebutuhan rumah dan pasokan tujuan, sasaran dan kebijakan rumah tersedia strategis belum ada. 15. Jawa Timur Beberapa bagian dan tabel/data - Masih banyak bagian yang kosong/ masih kosong/belum lengkap. belum lengkap sehingga perlu dilengkapi /lebih dirinci lagi sesuai dengan substansi pembahasan.76 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 84. No Provinsi Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan 16. Aceh Bagian yang kosong/belum - Tabel Identifikasi Pelaku lengkap antara lain: Pembangunan PKP tidak sesuai - Ulasan RPJPA, Perda dan Pergub dengan format yang terdapat dalam yang terkait dalam modul. penyelenggaraan PKP. - Belum ada rincian mengenai arahan - Data dasar perumahan terkait pengembangan sumber daya. perhitungan backlog. - Belum ada lampiran. - Perkembangan dan Besaran anggaran APBD, APBN, dan/atau sumber dana lainnya terkait penyelenggaraan PKP. - Program pemerintah yang diklasifikasikan berdasarkan sumber dananya (APBN dan APBD/Otsus). - Kendala dan permasalahan dan kisah sukses yang lebih detail sesuai substansi. 17. Riau - Belum ada informasi ringkas - Pembahasan yang belum ada: tentang pasokan, kebutuhan dan uraian singkat permasalahan pada kesenjangan penyediaan rumah pendahuluan, tujuan penyusunan (backlog). dokumen rencana, penjelasan - Belum ada pembahasan renstra metode SWOT, dan tabel SKPD terkait PKP lainnya, tidak identifikasi pelaku pembangunan hanya SKPD yang membidangi PKP PKP. saja. - Sasaran strategis belum dilengkapi - Pada bagian data dan informasi, dengan target waktu pencapaian data yang disajikan masih kurang lengkap terutama data kondisi perekonomian, data dasar perumahan, data kondisi PSU, dan data bencana. 18. Kalimantan - Belum adanya informasi ringkas - Nilai-nilai dalam konsep Barat tentang pasokan, kebutuhan dan pengembangan dan pembangunan kesenjangan penyediaan rumah perlu menggunakan kata-kata yang (backlog). jelas/tidak bias; - Ruang lingkup data dan informasi - Untuk melihat kaitan jelas antara PKP yang disajikan dalam profil isu, tujuan dan sasaran strategis adalah data nasional, semestinya disarankan untuk menggunakan regional provinsi format tabel yang terdapat dalam (kabupaten/kota) modul/bahan tayang; - Belum ada lampiran 19. Sumatera - Kelengkapan isi perlu dilengkapi Bagian yang belum lengkap antara Selatan dan distrukturkan ulang. lain; - Informasi pada setiap - aspek pembiayaan, pembahasan kurang jelas atau - dasar penetapan rencana, bahkan tidak berkaitan. - tujuan strategis, dan - Ketersediaan data masih minim. - lampiran pendukung. 20. Bengkulu - Belum ada pembahasan kendala Pada kelengkapan isi terdapat dan permasalahan PKP dan kisah- beberapa yang belum lengkap. kisah sukses PKP. - Ketersediaan data sudah cukup lengkap, namun perlu penambahan data backlog kab/kota beserta dataLaporan Pelaksanaan 77Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 85. No Provinsi Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan pendukungnya dan data kondisi PSU. 21. Papua Barat - Data yang disajikan kurang Keterkaitan antar bagian pada lengkap khususnya terkait data pembahasan strategi pembangunan PKP. PKP kurang jelas sehingga - Pembahasan kendala dan disarankan untuk menggunakan permasalahan PKP masih belum format tabel yang terdapat dalam lengkap. modul penyusunan dokumen perencanaan 22. DKI Jakarta - Beberapa bagian kelengkapan isi - Informasi yang diberikan pada masih kosong. hampir setiap bagian masih kurang - Tidak tersedianya penjelasan lengkap. tabel, kurang lengkapnya - Terdapat beberapa bagian yang ketersediaan data PKP, dan kosong sehingga perlu ditambahkan minimnya informasi kendala dan sesuai substansi. permasalahan PKP. 23. Papua - Outline profil yang disusun belum - Banyak bagian pembahasan yang terstruktur. kosong sehingga perlu segera - Minimnya ketersediaan data dilengkapi. terkait PKP. - Beberapa pembahasan yang tidak terkait dengan PKP. 24. Jambi - Kelengkapan isi masih banyak Banyak bagian yang perlu dilengkapi yang belum lengkap khususnya pada bagian yang - Tidak tersedia penjelasan tabel. membahas rencana aksi daerah dan - Minimnya informasi pada bagian indikator kinerja penyelenggaaan kendala dan permasalahan PKP. PKP. 25. Sulawesi - Banyak bagian yang masih belum Bagian perumusan strategi dan Tenggara dibahas sehingga perlu dilengkapi. indikator kinerja pembangunan PKP - Data dasar perumahan dan belum lengkap. kondisi PSU tidak tersedia. - Perlu diidentifikasi kendala dan permasalahan PKP. 26. Sulawesi - Perlu penambahan substansi - Banyak bagian yang kurang lengkap Selatan terutama pembahasan pada dan informatif. tabel-tabel yang disajikan. - Penjaringan ide/masukan dalam - Selain substansi, data dasar perumusan strategi pembangunan perumahan masih belum lengkap. kurang tajam. 27. Sulawesi - Masih banyak bagian yang Perlu adanya keterkaitan dari setiap Tengah kosong/belum lengkap pembahasan. - Perlu ditambahkan penjelasan singkat pada tiap tabel yang disajikan c. Ada 1 Provinsi yang mengirimkan dokumen profil dan dokumen perencanaan, yang termasuk sangat terlambat dalam melaksanakan kegiatan Konsinyasi, yaitu: Tanggal Nilai Reviu No Provinsi Penyampaian Pelaksanaan Dokumen Dokumen Dokumen Konsinyasi Profil PKP Perencanaan 1. Kalimantan 15–16 Desember 14 Desember 2011 390 (rendah) 744,5 (tinggi) Selatan 201178 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 86. Sedangkan catatan khusus atas nilai reviu, sebagai berikut:  Dokumen Profil PKP - Beberapa pembahasan materi masih kosong; - Kurang lengkapnya ketersediaan data PKP; - Minimnya informasi pada bagian regulasi (produk provinsi), program pemerintah serta kendala dan permasalahan PKP.  Dokumen Perencanaan Beberapa bagian yang belum lengkap perlu ditambahkan 6.2.2. Pelaksanaan Kegiatan Konsultasi Publik Pelaksanaan kegiatan Konsultasi Publik merupakan kegiatan terakhir yang harus dilakukan SKPD Provinsi setelah merevisi Draf Profil PKP dan Draf Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP sebagaimana rekomendasi yang dihasilkan pada saat kegiatan Konsinyasi. Selain itu, Biro Perencanaan dan Anggaran tetap memberlakukan syarat penyampaian kedua dokumen tersebut minimal 5 (lima) hari kerja sebelum pelaksanaan kegiatan Konsultasi Publik agar dapat direviu kembali. Reviu ini dilakukan untuk mengetahui peningkatan substansi berdasarkan nilai reviu sebelumnya. Adapun kategori peningkatan nilai reviu sebagai berikut: - Sangat Signifikan (A+), apabila terjadi peningkatan > 350 poin dari nilai sebelumnya; - Signifikan (A), apabila terjadi peningkatan sebesar 251-350 poin dari nilai sebelumnya; - Baik (B), apabila terjadi peningkatan sebesar 151-250 poin dari nilai sebelumnya; - Cukup (C), apabila terjadi peningkatan sebesar 50-150 poin dari nilai sebelumnya; - Kurang/Tidak (D), apabila terjadi peningkatan < 50 poin dari nilai sebelumnya. Tabel 6.5. Hasil Reviu Dokumen Profil PKP dan Dokumen Perencanaan untuk Pelaksanaan Konsultasi Publik Tanggal Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan No Provinsi Penyampaian Pelaksanaan Nilai Kategori Nilai Kategori Dokumen Konsultasi Publik Reviu Peningkatan Reviu Peningkatan 1. Gorontalo 22 Oktober 809 877,5 25 Oktober 2011 223 (B) 9,5 (D) 2011 (tinggi) (tinggi) 2. Kalimantan 26 Oktober 2–3 November 480 719 248 (B) 167 (B) Tengah 2011 2011 (sedang) (tinggi) 3. Kalimantan 1 November 9 November 635 739 463 (A+) 158,5 (B) Timur 2011 2011 (sedang) (tinggi) 4. Kep.Bangka 1 November 22 November 580 655 197 (B) 183 (B) Belitung 2011 2011 (sedang) (sedang) 5. Bali 21 November 24 November 812 833 447 (A+) 41,5 (D) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 6. Lampung 25 November 28 November 355 745 0 (D) (tinggi) 103 (C) 2011 2011 (rendah)Laporan Pelaksanaan 79Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 87. Tanggal Dokumen Profil PKP Dokumen Perencanaan No Provinsi Penyampaian Pelaksanaan Nilai Kategori Nilai Kategori Dokumen Konsultasi Publik Reviu Peningkatan Reviu Peningkatan 7. DI 24 November 28 November 810 929,5 135 (C) 362 (A+) Yogyakarta 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 8. NTB 24 November 28 November 652 801,5 218 (B) 198,5 (B) 2011 2011 (sedang) (tinggi) 9. Jawa Tengah 25 November 29 November 428 541 50 (C) 343,5 (A) 2011 2011 (sedang) (sedang) 10. Sumatera 24 November 29–30 618 551,5 398 (A+) 2,5 (D) Utara 2011 November 2011 (sedang) (sedang) 11. Sulawesi 24 November 29–30 611 913 75 (C) 245 (B) Barat 2011 November 2011 (sedang) (tinggi) 12. Sumatera 14 November 30 November 745 802,5 115 (C) 83,5 (C) Barat 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 13. Jawa Barat 24 November 30 November 650 822 178 (B) 294 (A) 2011 2011 (sedang) (tinggi) 14. Aceh 25 November 30 November 570 867 0 (D) 67 (C) 2011 2011 (sedang) (tinggi) 15. Maluku 22 November 30 November 738 945,5 510 (A+) 192,5 (B) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 16. Banten 25 November 1 Desember 915 893 135 (C) 46 (D) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 17. Jawa Timur 27 November 1–2 Desember 540 505 67 (C) 38 (D) 2011 2011 (sedang) (sedang) 18. Kepulauan 29 November 5 Desember 855 812,5 325 (A+) 140 (C) Riau 2011 2011 (tinggi (tinggi) 19. Sumatera 2 Desember 5 Desember 421 595 263 (A) 160 (B) Selatan 2011 2011 (sedang) (sedang) 20. Bengkulu 5 Desember 8 Desember 815 884,5 190 (B) 68 (C) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 21. Papua 2 Desember 6 Desember 856 838 564 (A+) 396 (A+) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 22. NTT 4 Desember 8 Desember 868 832,5 298 (A) 343,5 (A+) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 23. DKI Jakarta 7 Desember 9 Desember 841 705 495,5 (A+) 259,5 (A) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 24. Jambi 6 Desember 9 Desember 437,4 535 141 (C) 45 (D) 2011 2011 (sedang) (sedang) 25. Sulawesi 2 Desember 9 Desember 639 819 249 (B) 152 (B) Utara 2011 2011 (sedang) (tinggi) 26. Sulawesi 8 Desember 12 Desember 820 545 400 (A+) 95 (C) Tenggara 2011 2011 (tinggi) (sedang) 27. Sulawesi 8 Desember 13 Desember 936 911 331 (A) 270 (A) Selatan 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 28. Riau 30 November 13 Desember 718 831,5 22 (D) 19,5 (D) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 29. Papua Barat 7 Desember 13 Desember 679 718 193 (B) 107 (C) 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 30. Kalimantan 12 Desember 15 Desember 338 609 95 (C) 6 (D) Barat 2011 2011 (rendah) (sedang) 31. Sulawesi 13 Desember 15 Desember 790 694,5 350 (A) 33 (D) Tengah 2011 2011 (tinggi) (sedang) 32. Maluku 30 November 15 Desember 721,5 795 401,5 (A+) 64 (C) Utara 2011 2011 (tinggi) (tinggi) 33. Kalimantan 19 Desember 22 Desember 620 798,5 230 (B) 54 (C) Selatan 2011 2011 (sedang) (tinggi)80 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 88. Beberapa catatan hasil reviu sebagai berikut: a. Provinsi yang tercepat melaksanakan kegiatan Konsultasi Publik adalah Provinsi Gorontalo, yaitu tanggal 25 Oktober 2011. Tanggal penerimaan dokumen profil dan dokumen perencanaan adalah 22 Oktober 2011. Sedikit terlambat dalam menyerahkan dokumen mengingat penyerahan dokumen dilakukan 3 hari sebelum jadwal pelaksanaan. Sementara standar yang telah ditentukan oleh BPA Kemenpera adalah terhitung 5 hari kerja sebelum jadwal pelaksanaan Konsultasi Publik. b. Ada 4 (empat) provinsi yang memiliki peningkatan signifikan (A/A+) untuk hasil reviu dari kedua dokumen, yaitu: Papua, DKI Jakarta, NTT, dan Sulawesi Selatan. c. Ada 1 (satu) provinsi yang memiliki hasil D untuk peningkatan nilai reviu kedua dokumen, yaitu: Riau. Hal ini dikarenakan kedua dokumen tersebut sudah mendapat nilai reviu yang tinggi pada pelaksanaan konsinyasi. d. Ada 4 (empat) provinsi yang melakukan revisi hanya sedikit terhadap kedua dokumen, yaitu: (i) Lampung, hanya terlihat melakukan revisi pada Dokumen Perencanaan sehingga terjadi peningkatan dari sedang menjadi tinggi. Namun hal ini tidak disertai dengan peningkatan pada Dokumen Profil PKP karena SKPD tidak melakukan revisi meskipun nilai reviu sebelumnya masuk kategori rendah. (ii) Aceh, tidak melakukan revisi terhadap Dokumen Profil PKP, hal ini disebabkan data terkait catatan untuk revisi belum bisa dipenuhi. Sedangkan Dokumen Perencanaan sudah termasuk kategori tinggi pada reviu sebelumnya. (iii) Jawa Timur, revisi yang dilakukan tidak meningkatkan kategori hasil reviu sebelumnya. Kedua dokumen tetap dalam kategori sedang. (iv) Kalimantan Barat, revisi yang dilakukan tidak meningkatkan kategori hasil reviu sebelumnya, padahal Dokumen Profil PKP masuk kategori rendah pada reviu sebelumnya. 6.3. Evaluasi Peringkat Provinsi terhadap Dokumen Profil PKP Provinsi Berdasarkan hasil reviu Dokumen Profil PKP Provinsi yang dilakukan oleh Biro Perencanaan dan Anggaran pada pelaksanaan konsinyasi maupun konsultasi publik dapat diketahui peringkat provinsi sebagaimana pada Tabel 6.6.Laporan Pelaksanaan 81Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 89. Tabel 6.6. Peringkat Provinsi Terkait Nilai Reviu Dokumen Profil PKP Provinsi dalam Pelaksanaan Konsinyasi dan Konsultasi Publik PELAKSANAAN KONSINYASI PELAKSANAAN KONSULTASI PUBLIK PERINGKAT PROVINSI NILAI PERINGKAT PROVINSI NILAI 1 Banten 780 1 Sulawesi Selatan 936 2 Riau 696 2 Banten 915 3 D.I. Yogyakarta 675 3 Nusa Tenggara Timur 868 4 Sumatera Barat 630 4 Papua 856 5 Bengkulu 625 5 Kepulauan Riau 855 6 Sulawesi Selatan 605 6 DKI Jakarta 841 7 Gorontalo 586 7 Sulawesi Tenggara 820 Aceh 570 8 Bengkulu 815 8 Nusa Tenggara Timur 570 9 Bali 812 9 Sulawesi Barat 536 10 D.I. Yogyakarta 810 10 Kepulauan Riau 530 11 Gorontalo 809 11 Papua Barat 486 12 Sulawesi Tengah 790 12 Jawa Timur 473 13 Sumatera Barat 745 13 Jawa Barat 472 14 Maluku 738 14 Sulawesi Tengah 440 15 Maluku Utara 721,5 15 Nusa Tenggara Barat 434 16 Riau 718 16 Sulawesi Tenggara 420 17 Papua Barat 679 Kalimantan Selatan 390 18 Nusa Tenggara Barat 652 17 Sulawesi Utara 390 19 Jawa Barat 650 18 Bangka Belitung 383 20 Sulawesi Utara 639 19 Jawa Tengah 378 21 Kalimantan Timur 635 20 Bali 365 22 Kalimantan Selatan 620 21 Lampung 355 23 Sumatera Utara 618 22 DKI Jakarta 345,5 24 Sulawesi Barat 611 23 Maluku Utara 320 25 Bangka Belitung 580 24 Jambi 296,5 26 Aceh 570 25 Papua 292 27 Jawa Timur 540 26 Kalimantan Barat 243 28 Kalimantan Tengah 480 27 Kalimantan Tengah 232 29 Jambi 437,5 28 Maluku 228 30 Jawa Tengah 428 29 Sumatera Utara 220 31 Sumatera Selatan 421 30 Kalimantan Timur 172 32 Lampung 355 31 Sumatera Selatan 158 33 Kalimantan Barat 338 Beberapa provinsi yang terlihat urutan peringkatnya berubah cukup signifikan berdasarkan hasil reviu Dokumen Profil PKP adalah Papua (peringkat 4, sebelumnya peringkat 25); DKI Jakarta (peringkat 6, sebelumnya peringkat 22); Sulawesi Tenggara (peringkat 7, sebelumnya peringkat 16); Bali (peringkat 9, sebelumnya peringkat 20); Maluku (peringkat 14, sebelumnya peringkat 28); dan Maluku Utara (peringkat 15, sebelumnya peringkat 23).82 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 90. 6.4. Evaluasi Peringkat Provinsi terhadap Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi Berdasarkan hasil reviu Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi yang dilakukan oleh Biro Perencanaan dan Anggaran pada pelaksanaan konsinyasi maupun konsultasi publik dapat diketahui peringkat provinsi sebagaimana pada Tabel 6.7. Tabel 6.7. Peringkat Provinsi Terkait Nilai Reviu Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi dalam Pelaksanaan Konsinyasi dan Konsultasi Publik PELAKSANAAN KONSINYASI PELAKSANAAN KONSULTASI PUBLIK PERINGKAT PROVINSI NILAI PERINGKAT PROVINSI NILAI 1 Gorontalo 868 1 Maluku 945,5 2 Banten 847 2 D.I. Yogyakarta 929,5 3 Bengkulu 816,5 3 Sulawesi Barat 913 4 Riau 812 4 Sulawesi Selatan 911 5 Aceh 800 5 Banten 893 6 Bali 791,5 6 Bengkulu 884,5 7 Maluku 753 7 Gorontalo 877,5 8 Kalimantan Selatan 744,5 8 Aceh 867 9 Maluku Utara 731 9 Papua 838 10 Sumatera Barat 719 10 Bali 833 11 Kepulauan Riau 672,5 11 Nusa Tenggara Timur 832,5 12 Sulawesi Barat 668 12 Riau 831,5 13 Sulawesi Utara 667 13 Jawa Barat 822 14 Sulawesi Tengah 661,5 14 Sulawesi Utara 819 15 Lampung 642 15 Jambi 812,5 16 Sulawesi Selatan 641 16 Sumatera Barat 802,5 17 Papua Barat 611 17 Nusa Tenggara Barat 801,5 Nusa Tenggara Barat 603 18 Kalimantan Selatan 798,5 18 Kalimantan Barat 603 19 Maluku Utara 795 19 Kalimantan Timur 580,5 20 Lampung 745 20 D.I. Yogyakarta 567,5 21 Kalimantan Timur 739 21 Kalimantan Tengah 552 22 Kalimantan Tengah 719 22 Sumatera Utara 549 23 Papua Barat 718 23 Jawa Barat 528 24 DKI Jakarta 705 24 Jambi 490 25 Sulawesi Tengah 694,5 25 Nusa Tenggara Timur 489 26 Bangka Belitung 655 26 Bangka Belitung 472 27 Kalimantan Barat 609 27 Jawa Timur 467 28 Sumatera Selatan 595 28 Sulawesi Tenggara 450 29 Sumatera Utara 551,5 29 DKI Jakarta 445,5 30 Sulawesi Tenggara 545 30 Papua 442 31 Jawa Tengah 541 31 Sumatera Selatan 435 32 Jambi 535 32 Jawa Tengah 337 33 Jawa Timur 505 Beberapa provinsi yang terlihat urutan peringkatnya berubah cukup signifikan berdasarkan hasil reviu Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP adalah DI Yogyakarta (peringkat 2, sebelumnya peringkat 20); Sulawesi Selatan (peringkat 4, sebelumnya peringkat 16); Papua (peringkat 9, sebelumnya peringkat 30); NusaLaporan Pelaksanaan 83Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 91. Tenggara Timur (peringkat 11, sebelumnya peringkat 25); dan Jawa Barat (peringkat 13, sebelumnya peringkat 23). 6.5. Evaluasi Tenaga Ahli Perumahan dan Permukiman (TAPP) Provinsi Sesuai amanat PP Nomor 38 Tahun 2007, pembangunan bidang perumahan dan kawasan permukian merupakan salah satu urusan pemerintahan yang bersifat kongkuren sehingga masih membutuhkan sinergitas antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, oleh karena itu, Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera), melalui Dekonsentrasi, berupaya untuk meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam pembangunan perumahan dan kawasan permukiman yang selanjutnya disingkat PKP. Kegiatan yang terkait dengan pengutan kapasitas tersebut antara lain: manajemen pendataan dan monev PKP serta penyusunan dokumen perencanaan pembangunan PKP di provinsi. Semua kegiatan tersebut akan dilaksanakan oleh SKPD Provinsi Pelaksana Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 yang selanjutnya disebut SKPD Provinsi. Dalam pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2012, SKPD membutuhkan pendampingan agar sesuai dengan pencapaian sasaran kegiatan. Untuk itu Kemenpera memandang perlu untuk memberikan bantuan teknis melalui pendampingan Tenaga Ahli Perumahan Provinsi (TAPP) dalam rangka pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Mengingat strategisnya peran dan fungsi TAPP, Kemenpera membuka kesempatan yang luas bagi para profesional, akademisi, konsultan yang mempunyai pengalaman dalam bidang pemerintahan khususnya pembangunan PKP untuk dapat mengemban posisi strategis ini dalam upaya mendukung penguatan kapasitas pemerintah daerah. Sebagai tindak lanjut hasil dari kinerja yang telah diberikan oleh 33 TAPP dalam mempersiapkan, membantu dan memperlancar pelaksanaan kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP dan Kegiatan Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah. Maka dari itu, perlu dilakukan evaluasi terhadap kinerja TAPP Kemenpera selama masa tugas di daerah provinsi dalam kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Evaluasi kinerja TAPP berdasarkan penilaian oleh Narasumber Kemenpera terbagi menjadi 5 (lima) kriteria yaitu: - Buruk (nilai z < -1,5); - Kurang (nilai z < -0,5); - Sedang (nilai z < 0,5); - Baik (nilai z < 1,5); dan - Istimewa (nilai z >1,5). Berikut ini adalah hasil penilaian TAPP oleh Narasumber Kemenpera yang diuraikan menjadi Potret TAPP Provinsi:84 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 92. 1. TAPP Provinsi Aceh: Bina Riyanto TAPP memiliki teknik fasilitasi yang bagus dan sesuai dengan karakter audiens di Provinsi Aceh. Dapat meningkatkan keaktifan peserta dalam diskusi, dan dapat berkoordinasi baik dengan SKPD. Memiliki kelemahan dalam merespon, namun tetap dapat memberikan output yang baik. Pada tahapan awal, TAPP kurang komunikatif dengan narasumber, dan kurang tanggap terhadap situasi. Namun mengalami peningkatan pada tahapan selanjutnya, sehingga dapat berkoordinasi dengan baik, dan memiliki inisiatif dalam pelaksanaan acara yang baik. Nilai TAPP adalah 86,8 (z=0,060) dan termasuk dalam kategori sedang. 2. TAPP Provinsi Sumatera Utara: Miduk Hutabarat TAPP memiliki kemampuan yang baik dalam mengarahkan diskusi, dan dapat menguasai situasi. Dalam diskusi, TAPP Sumut cenderung argumentatif, dan terkesan tidak mau repot dengan banyak metode diskusi. TAPP juga melakukan briefing kecil dengan Narasumber Pusat sebelum acara. Pemahamannya terkait Kemenpera dan teknis kegiatan cukup baik. Nilai TAPP adalah 83,5 (z=-0,138) dan termasuk dalam kategori sedang. 3. TAPP Provinsi Riau: Aminuddin TAPP termasuk rapih, dan rajin. Akan tetapi dalam memfasilitasi acara terkesan kurang tegas. TAPP cukup memahami substansi kemenperaan atau perumahan. Pemahamannya terkait teknis kegiatan dan modul terbilang baik. TAPP juga dapat berkoordinasi baik dengan narasumber, dan melakukan briefing sebelum acara kepada narasumber. Nilai TAPP adalah 83,5 (z=-0,138) dan termasuk dalam kategori sedang. 4. TAPP Provinsi Kepulauan Riau: Hendra Wahyu Wardhana TAPP termasuk rapih dan rajin, namun dalam memfasilitasi acara terkesan kurang tegas. TAPP cukup memahami substansi terkait perumahan. Pemahamannya terkait teknis kegiatan dan modul terbilang baik. TAPP juga dapat berkoordinasi baik dengan narasumber, dan melakukan briefing sebelum acara kepada narasumber. Nilai TAPP adalah 86,8 (z=0,060) dan termasuk dalam kategori sedang. 5. TAPP Provinsi Jambi: Kuwat Karyadi TAPP memiliki kemampuan yang sangat baik memfasilitasi acara. Baik dalam melakukan pendekatan dengan audiens, serta dapat mendesain acara dengan bagus. Pemahaman tentang perumahan mengalami peningkatan, dan terlihat memiliki keinginan besar untuk lebih belaja. Memiliki pemahaman terhadap modul dan teknis acara yang bagus. Dapat berkoordinasi baik, komunikatif, dan terbuka. Melakukan briefing dengan Narasumber pusat sebelum acara dimulai. Nilai TAPP adalah 100 (z=0,849) dan termasuk dalam kategori baik. 6. TAPP Provinsi Sumatera Barat: Bangun Setia Budiaji TAPP dapat memfasilitasi acara dengan baik, komunikatif dengan peserta, namun acara lebih banyak didominasi oleh SKPD. Memiliki pemahaman yangLaporan Pelaksanaan 85Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 93. cukup tentang perumahan, didukung dengan pemahaman yang baik terhadap modul dan juga teknis acara. Memiliki koordinasi yang baik dengan narasumber, ditunjukkan dengan sikap yang aktif dan komunikatif. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 7. TAPP Provinsi Sumatera Selatan: Dian Kustiani TAPP melakukan briefing dan koordinasi dengan narasumber cukup baik. TAPP dapat memfasilitasi acara dengan baik, namun terkesan terlalu banyak melakukan ice breaking ketika acara berlangsung. Selain itu, monoton dengan modul sehingga kurang variatif. Nilai TAPP adalah 76,8 (z=-0,538) dan termasuk dalam kategori kurang. 8. TAPP Provinsi Lampung: Sabil Risaldy Idris TAPP memiliki kemampuan yang baik dalam diskusi dan berinterkasi dengan audiens. Serta pemahaman yang baik terhadap modul dan teknis kegiatan. Dapat berkoordinasi dengan baik dan terbuka dengan narasumber. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 9. TAPP Provinsi Bengkulu: Rif’an TAPP memiliki kemampuan rata-rata dalam memfasilitasi acara dan diskusi, serta kurang percaya diri. Namun nilai lebihnya, TAPP memiliki inovasi- inovasi yang baik dalam diskusi. Hanya saja terdapat kelemahan dalam membangun diskusi. TAPP juga memiliki inisiatif dan komunikatif dalam berkoordinasi dengan narasumber. Merupakan tipe orang yang memiliki kemauan untuk belajar, dan dapat menyesuaikan dengan arahan yang diberikan. Nilai lebih lainnya TAPP baik dalam penyiapan dan pemahaman bahan tayang dan modul. Nilai TAPP adalah 83,5 (z=-0,138) dan termasuk dalam kategori sedang. 10. TAPP Provinsi Kepulauan Bangka Belitung: Eda Swardaya Sind Cara memfasilitasi kurang bagus. Kurang aktif dalam diskusi, dan kurang bisa membangun diskusi yang lebih hidup. Serta cenderung pasif, dan kurang bisa berkoordinasi dengan Narasumber pusat. Nilai TAPP adalah 46,6 (z=-2,345) dan termasuk dalam kategori buruk. 11. TAPP Provinsi Banten: Viva Aditya TAPP kurang dapat memfasilitasi dengan baik, terkesan pasif dan kurang komunikatif. Keaktifan dalam kegiatan masih kurang, bahkan SKPD terlihat lebih menonjol dalam melakukan koordinasi dan keaktifan dalam kegiatan. Inisiatif untuk berkoordinasi dengan Narasumber pun masih kurang. Keaktifan untuk mengecek update-update materi juga kurang. Cukup baik dalam memahami modul, dan terkesan benar-benar mengikuti tahapan-tahapan dalam modul. Nilai TAPP adalah 67 (z=-1,124) dan termasuk dalam kategori kurang.86 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 94. 12. TAPP Provinsi Jawa Barat: Surya Armi TAPP melakukan fasilitasi dengan baik. Bahkan terkadang, terkesan cerewet dan galak dalam memfasilitasi dan mengarahkan diskusi sesuai dengan materi. Memiliki cara yang bagus dan efektif untuk mencairkan suasana dan membangun diskusi yang aktif. Mampu mengarahkan peserta diskusi dengan baik. Koordinasinya dengan Narasumber Pusat dalam persiapan kegiatan cukup baik, bahkan aktif dalam berdiskusi untuk merancang dan mengarahkan acara. Dalam kegiatan pun terlihat aktif. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 13. TAPP Provinsi DKI Jakarta: Raflis Rusdi TAPP memiliki inisiatif yang bagus dalam menyiapkan bahan tayang dan koordinasi dengan Narasumber Pusat. TAPP juga memiliki cukup upaya untuk memotivasi audiens dalam kegiatan. Namun keaktifannya tersebut terkesan mendominasi diskusi dan memaksakan pemahamannya untuk menyesuaikan dengan modul. Terkadang terkesan ragu-ragu dalam merumuskan hasil diskusi, dan kurang memiliki inisiatif dalam mengambil rencana tindak lanjut sebagai hasil dari diskusi yang telah dilakukan. Nilai TAPP adalah 73,6 (z=-0,730) dan termasuk dalam kategori kurang. 14. TAPP Provinsi Jawa Tengah: Dwi Anggraheni Hermawati TAPP memiliki kepercayaan diri yang baik. Dalam memfasilitasi acara, memiliki metode-metode yang dapat mencairkan suasana dan membangkitkan semangat peserta dalam berdiskusi. Memiliki kemampuan yang baik dalam mencari alternatif-alternatif perumusan hasil diskusi dan juga dalam memahami modul. Cara berkoordinasi dengan narasumber pun dilakukan dengan baik. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 15. TAPP Provinsi D.I. Yogyakarta: Mahditia Paramita Kemampuan fasilitasi TAPP DIY tergolong sedang, namun aktif dan responsif dalam setiap acara. Mampu menerapkan strategi yang tepat dalam pembagian kelompok untuk dapat membangun diskusi. Pengetahuan terkait topik perumahan sangat baik, karena memiliki latar belakang di bidang perumahan. Tidak banyak berkoordinasi dengan narasumber pusat, karena justru SKPD yang lebih banyak berkoordinasi. Nilai TAPP adalah 93,4 (z=0,455) dan termasuk dalam kategori sedang. 16. TAPP Provinsi Jawa Timur: F. Rooslan Edy Santosa TAPP memiliki teknik fasilitasi dan diskusi yang baik. Kemampuan dalam membawa dan mengarahkan diskusi juga termasuk baik. TAPP juga memiliki kelebihan dalam penyiapan bahan tayang serta pemahaman terhadap modul. Koordinasi dengan narasumber juga baik, terlihat dari sikap yang komunikatif dan inisiatif dalam berkoordinasi dengan narasumber. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik.Laporan Pelaksanaan 87Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 95. 17. TAPP Provinsi Bali: I Made Yudiarsana TAPP termasuk rapih dalam bekerja, rajin, aktif, dan memiliki kemampuan fasilitasi yang baik. Dapat mempersiapkan acara dengan baik dan matang. Pemahaman terkait modul dan teknis acara baik. Pemahaman terkait topik perumahan dan kemenperaan terbilang cukup. Dapat berkoordinasi dengan baik, dan melakukan briefing narasumber sebelum acara. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 18. TAPP Provinsi Nusa Tenggara Barat: I Gede Sudiarta TAPP aktif dalam acara dan diskusi. Memiliki kedekatan yang baik dengan audiens, sehingga mampu menarik audiens untuk aktif melalui tulisan, karena karakter audiens setempat kurang aktif secara lisan. TAPP NTB juga memiliki inovasi-inovasi dalam memfasilitasi kegiatan, dan dapat memberikan semangat kepada peserta diskusi agara dapat lebih aktif. Memiliki fokus terhadap modul, dan koordinasi dengan narasumber yang baik. Briefing dengan narasumber juga dilakukan dengan baik. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 19. TAPP Provinsi Nusa Tenggara Timur: Jonathan Ebet Koehuan Teknik fasilitasi yang dimiliki bagus, dan bahkan mengalami penigkatan dari setiap kegiatannya. Selalu belajar untuk bisa memahami medan. Mampu membangun diskusi dengan cara memancing peserta untuk aktif. Metode yang diterapkan sesuai dengan karakter audiens di NTT yang lebih aktif secara lisan dibandingkan tulisan. Memiliki fokus yang baik terhadap modul, seta mampu berkoordinasi baik dengan Narasumber terutama dalam melakukan briefing. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 20. TAPP Provinsi Kalimantan Barat: Triyono TAPP cukup aktif dalam memfasilitasi jalannya acara dan juga diskusi. Pemahaman terkait Kemenpera dan teknis kegiatantergolong cukup. Melakukan koordinasi dengan Narasumber pusat melalui briefing kecil sebelum acara. Cukup memahami modul, namun kegiatan diskusi sayangnya tidak menggunakan metode metaplan. Nilai TAPP adalah 67 (z=-1,124) dan termasuk dalam kategori kurang. 21. TAPP Provinsi Kalimantan Tengah: Fajar Taufik Cara memfasilitasi acara bagus, dan aktif. Memiliki kontak yang bagus dengan audiens, dan dapat mengarahkan diskusi dengan baik. Pemahaman terhadap modul dan teknis acara bagus. Terkesan mau belajar untuk lebih memahami modul. Komunikatif dan aktif berkoordinasi dengan Narasumber, serta melakukan briefing dengan narasumber sebelum acara. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 22. TAPP Provinsi Kalimantan Selatan: Radisa TAPP Kalimantan Selatan merupakan TAPP yang baru direkrut untuk menggantikan TAPP lama Yudi Asrianto. Untuk itu belum ada penilaian terhadap TAPP ini.88 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 96. 23. TAPP Provinsi Kalimantan Timur: Tondi Martondi TAPP kurang dapat memfasilitasi acara dengan baik, dan kurang dapat memancing peserta untuk dapat berdiskusi dengan aktif. Pemahaman terkait topik perumahan tergolong kurang, sedangkan pemahaman terkait teknis modul tergolong cukup. Namun dalam berkoordinasi, TAPP terkesan kurang inisiatif dan kurang responsif. Nilai TAPP adalah 50 (z=-2,141) dan termasuk dalam kategori buruk. 24. TAPP Provinsi Sulawesi Utara: Radius P. Mokoginta TAPP dapat memfasilitasi acara dan juga diskusi dengan baik. Aktif juga dalam diskusi dan dapat meningkatkan keaktifan diskusi peserta. Pemahamannya terhadap modul dan teknis acara bagus. Dapat berkoordinasi baik, dan melakukan briefing dengan Narasumber sebelum acara. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 25. TAPP Provinsi Gorontalo: Yohanes P. Erick Ambarmoko TAPP memiliki cara fasilitasi acara yang bagus, dan aktif dalam diskusi. Memiliki ide-ide yang bagus dalam acara dan dapat memberikan semangat kepada peserta diskusi. Namun terkadang terlihat ragu-ragu dalam acara, karena materi yang berat. Pemahaman terhadap modul dan teknis acara bagus. Aktif berkoordinasi dengan Narasumber, serta melakukan briefing dengan narasumber sebelum acara. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 26. TAPP Provinsi Sulawesi Barat: Bambang Hermanto TAPP dapat memfasilitasi acara dengan baik, aktif, dan sesuai dengan prosedur dalam modul. Akan tetapi terkesan agak kaku karena terlalu mengikuti modul, dalam melaksanakan kegiatan. Dapat berkoordinasi dengan baik, terbuka, dan melakukan briefing dengan Narasumber pusat sebelum acara. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 27. TAPP Provinsi Sulawesi Selatan: Muh. Nasrun TAPP aktif dalam kegiatan, dan diskusi. Pemahaman terkait modul dan teknis acara tergolong sedang. TAPP juga dapat berkoordinasi baik dengan Narasumber, mau belajar dan menerima masukan-masukan yang disampaikan. Nilai TAPP adalah 86,8 (z=0,060) dan termasuk dalam kategori sedang. 28. TAPP Provinsi Sulawesi Tengah: Abdullah Zainuddin TAPP kurang bisa memfasilitasi acara dengan baik, kaku dalam mengarahkan diskusi dan menunjukkan sikap pesimis dengan pengetahuannya terkait perumahan di depan peserta diskusi. Penguasaan terhadap modul pun masih kurang. Koordinasi TAPP dengan SKPD tergolong kurang baik, namun TAPP masih mau menerima masukan dari Narasumber pusat. Nilai TAPP adalah 33 (z=-3,158) dan termasuk dalam kategori buruk. Selanjutnya, SKPD mengajukan keberatan dengan kondisi TAPP yang masih tidak dapat bekerja sama dengan baik. Untuk itu, Kemenpera melakukan penggantian TAPP pada saat penyiapan tahap kegiatan Konsinyasi danLaporan Pelaksanaan 89Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 97. Konsultasi Publik. TAPP terpilih, atas permintaan SKPD, Kemenpera mengganti TAPP yang bersangkutan de Efendi Kindangen. Dalam hal ini TAPP yang baru belum dilakukan penilaian. 29. TAPP Provinsi Sulawesi Tenggara: Fajar Bachtiar TAPP memiliki cara yang baik dalam memfasilitasi acara, juga baik dalam menerima masukan dan berdiskusi dengan audiens. Pemahaman tentang perumahan cukup, didukung dengan pemahaman yang baik terhadap modul dan teknis acara. Aktif dan komunikatif dalam berkoordinasi , melakukan briefing dan diskusi dengan narasumber, sebelum dan selama acara. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 30. TAPP Provinsi Maluku: Rabbani Tutupoho Kemampuan memfasilitasi tergolong sedang, dan sangat dipengaruhi oleh persiapan acaranya. Pada awalnya kaku dalam memfasilitasi acara dan terlihat kurang percaya diri. Namun mengalami peningkatan, dan semakin baik serta aktif dalam diskusi. Memiliki pengetahuan yang sedang terhadap topik perumahan namun baik dalam pemahaman terhadap modul dan teknis acara. Dapat berkoordinasi baik dengan narasumber, dan melakukan briefing dengan narasumber sebelum acara. Aktif dalam mencari informasi, dan memiliki keinginan belajar yang tinggi. Nilai TAPP adalah 83,5 (z=-0,138) dan termasuk dalam kategori sedang. 31. TAPP Provinsi Maluku Utara: Kaimuddin Mukmin Talaohu TAPP dapat memandu acara dengan baik dan melakukan kontak dengan peserta yang baik. Pengalamannya dalam pembentukan pokja sangat membantu dalam kegiatan pengonsepan dan pembentukan pokja. Koordinasi dengan narasumber baik dan memiliki inisiatif yang baik dalam menjalankan kegiatan. Namun pemahaman terkait perumahan masih kurang, karena pengalaman di bidang perumahan masih kurang. Nilai TAPP adalah 93,3 (z=0,499) dan termasuk dalam kategori sedang. 32. TAPP Provinsi Papua: Roy Purba TAPP dapat memfasilitasi acara dengan baik, aktif, memiliki kemampuan transfer pemahaman ke audiens yang bagus. Proaktif dalam diskusi, variatif dalam pelaksanaan kegiatan, dan pandai mengemas. Pemahaman terkait modul dan teknis kegiatan tergolong baik. TAPP juga aktif berkoordinasi dengan narasumber. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik. 33. TAPP Provinsi Papua Barat: Ahmad Dardiri Teknik fasilitasi yang dimiliki baik, aktif dalam diskusi, namun kurang bisa membawa audiens untuk turut aktif. Baik dalam pemahaman teknis kegiatan dan modul, serta mampu berkoordinasi dengan sangat baik dan responsive, bahkan memberikan pelayanan maksimal kepada narasumber. Nilai TAPP adalah 96,7 (z=0,652) dan termasuk dalam kategori baik.90 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 98. Untuk informasi lebih rinci dapat dilihat pada lampiran Hasil Penilaian TAPP oleh Narasumber. 6.6. Hambatan Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011 telah berlangsung selama 9 bulan yang tahap pelaksanaannya dimulai pada bulan April 2011 melalui kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman dan diakhiri dengan kegiatan Konsultasi Publik yang termasuk salah satu rangkaian kegiatan dari Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah di bulan Desember 2011. Dari rangkaian pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2011, terdapat beberapa hambatan pelaksanaan mengakibatkan beberapa provinsi mengalami keterlambatan dalam proses pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi 2011. Hal-hal yang menjadi hambatan dalam pelaksanaan sesuai dengan evaluasi dan monitoring yang telah dilaksanakan di 33 (tiga puluh tiga) provinsi, adalah sebagai berikut: a. Terdapat 10 provinsi yang mengalami permasalahan dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, adalah: (1) Provinsi Kalimantan Tengah  Terjadinya penumpukan beban kerja yang dilakukan Satker;  Terjadinya ketidaksamaan percepatan kinerja antar anggota Satker;  Lambatnya penyelesaian administrasi paska kegiatan, sehingga mengakibatkan tidak dapat memproses kegiatan berikutnya. (2) Provinsi Nusa Tenggara Timur  Sulitnya mendistribusikan surat undangan penyelenggaraan Dekonsentrasi, karena Provinsi Nusa Tenggara Timur terdiri dari pulau- pulau yang memiliki hambatan geografis sehingga surat atau fax mengalami keterlambatan;  Kurangnya kesiapan panitia dalam hal administrasi DIPA;  Kurangnya kesiapan panitia dalam pelaksanaan acara;  Rapat Koordinasi yang melibatkan SKPD sedikit tertunda dikarenakan kesibukan para SKPD mengurus kegiatan yang lain. (3) Provinsi Sulawesi Selatan  Keterlambatan proses pencairan DIPA dikarenakan tidak sesuainya antara DIPA dengan RKAKL-KL SKPD Dekonsentrasi Provinsi Sulawesi Selatan. Sementara SKPD tidak berani mengambil resiko dengan melaksanakan kegiatan tanpa proses pencairan DIPA;  Lambatnya penerbitan SK KPA baru oleh Gubernur Sulawesi Selatan, sehingga mempengaruhi proses pencairan DIPA untuk pelaksanaan kegiatan.Laporan Pelaksanaan 91Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 99. (4) Provinsi Maluku  Pemerintah Kabupaten/Kota beranggapan bahwa persoalan PKP bukan prioritas utama;  Banyaknya kegiatan yang harus dilakukan oleh SKPD, yang berimbas pada lambatnya pelaksanaan Dekonsentrasi. (5) Provinsi Maluku Utara  Terlambatnya pencairan DIPA, dikarenakan kurang lengkapnya administrasi sebagai persyaratan pencairan;  Kurangnya perencanaan dalam pelaksanaan kegiatan yang mengakibatkan kurang tepat waktunya pelaksanaan;  Susahnya mengumpulkan SKPD terkait untuk melakukan rapat koordinasi dikarenakan SKPD punya kesibukan dalam kegiatan yang lain. (6) Provinsi DKI Jakarta Banyaknya penundaan terhadap kegiatan yang akan dilaksanakan terkait Dekonsentrasi dikarenakan SKPD terkait mempunyai kesibukan dengan tugas rutinnya sesuai dengan Tupoksi di SKPD tersebut. (7) Provinsi Kalimantan Barat Pelaksanaan Rapat Kerja dan Rapat Koordinasi tidak bisa dilaksanakan sesuai schedule dikarenakan banyak agenda daerah yang melibatkan SPKD terkait. (8) Provinsi Lampung Mengalami keterlambatan dalam menetapkan Pejabat Inti SKPD. (9) Provinsi Kalimantan Selatan dan Provinsi Sulawesi Tengah Adanya pergantian TAPP sehingga pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 mengalami keterlambatan. b. Terdapat 5 Provinsi yang mengalami permasalahan dalam penyusunan Laporan TAPP dan Prosiding Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011, yaitu: (1) Provinsi Sumatera Utara (mengalami proses keterlambatan dalam Laporan TAPP); (2) Provinsi Sulawesi Barat (mengalami keterlambatan dalam pembuatan Laporan TAPP); (3) Provinsi Bengkulu (mengalami proses keterlambatan dalam penyusunan laporan prosiding seluruh kegiatan); (4) Provinsi Sumatera Selatan (mengalami keterlambatan dalam penyusunan laporan prosiding seluruh kegiatan); dan (5) Provinsi Sulawesi Utara (mengalami keterlambatan dalam penyusunan laporan prosiding kegiatan Dekonsentrasi 2011).92 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 100. c. Terdapat 18 Provinsi yang tidak mengalami hambatan yang begitu berarti dalam pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat, yaitu: (1) Provinsi Aceh; (2) Provinsi Riau; (3) Provinsi Kepulauan Riau; (4) Provinsi Sumatera Barat; (5) Provinsi Jambi; (6) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (7) Provinsi Banten (8) Provinsi Jawa Barat; (9) Provinsi Jawa Tengah; (10) Provinsi D.I. Yogyakarta; (11) Provinsi Jawa Timur; (12) Provinsi Nusa Tenggara Barat; (13) Provinsi Bali; (14) Provinsi Kalimantan Timur; (15) Provinsi Sulawesi Tenggara; (16) Provinsi Gorontalo; dan (17) Provinsi Papua; dan (18) Papua BaratLaporan Pelaksanaan 93Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 101. BAB VII PENUTUP7.1. Kesimpulan Secara keseluruhan pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 telah berjalan dengan lancar. Kesimpulan disampaikan agar pelaksanaan Dekonsentrasi untuk tahun berikutnya dapat berjalan lebih baik sesuai dengan target pencapaian tujuan pembangunan bidang perumahan dan kawasan permukiman yang termaktub dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011: 1. Rangkaian kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 meliputi kegiatan Sosialisasi Kebijakan Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman dan Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah telah dilaksanakan sesuai dengan jadwal pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011. Hal ini diharapkan dapat mencapai target dan sasaran dalam pendataan perumahan di seluruh wilayah Indonesia. 2. Secara keseluruhan penugasan alokasi narasumber Kemenpera di lingkungan Kedeputian Kemenpera telah berjalan dengan baik di 33 (tiga puluh tiga) provinsi. 3. Secara keseluruhan materi yang disampaikan oleh narasumber dapat dipahami oleh sebagian peserta, walaupun masih terdapat kurangnya pemahaman terhadap pembangunan bidang PKP bagi peserta lainnya. Untuk itu diharapkan adanya peningkatan kualitas narasumber yang akan diberangkatkan nantinya agar lebih memahami bidang PKP secara global. 4. Evaluasi terhadap TAPP perlu ditingkatkan lebih baik agar sinergitas antara pusat dan daerah dapat berjalan dengan baik, terkait peran TAPP yang dalam hal ini memfasilitasi hubungan dimaksud.7.2. Saran dan Rekomendasi Untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera di tahun berikutnya, terdapat beberapa saran dan rekomendasi dalam penyelenggaraan dekonsentrasi, yaitu: 1. Setiap provinsi mempunyai keragaman dalam pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011. Oleh karena itu, untuk pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi tahun depan diharapkan dapat mengakomodasi karakteristik kemampuan provinsi dalam pelaksanaan kegiatan. Provinsi yang mempunyai kemampuan tinggi (terkait efektivitas pelaksanaan) diberikan pelimpahan kegiatan yang lebih banyak dibandingkan provinsi berkemampuan rendah. 2. Perangkat Pengelola Keuangan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi harus diberikan pembinaan setiap tahunnya, untuk mengantisipasi perubahan mekanisme pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi.94 Laporan Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011
  • 102. 3. Penyusunan dan perencanaan kegiatan Dekonsentrasi perlu melibatkan Pemerintah Provinsi. 4. Mekanisme koordinasi antara Kemenpera dengan Pemerintah Provinsi perlu dibuat lebih terstruktur dan intensif. 5. Rangkaian kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 telah menghasilkan wadah koordinasi pelaku pembangunan PKP di provinsi (Pokja PKP Provinsi). Pemerintah Provinsi dapat memberdayakan Pokja PKP Provinsi tersebut sebagai sarana peningkatan efektivitas pembangunan PKP di daerah. 6. Selain Pokja PKP Provinsi, Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 juga menghasilkan Profil PKP Provinsi Tahun 2011. Profil PKP Provinsi ini dapat dijadikan data dasar dalam penyusunan kebijakan pembangunan PKP di daerah. Profil PKP Provinsi ini harus diperbaharui tiap tahun. 7. Output Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011 selain Pokja PKP dan Profil PKP Provinsi adalah Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Provinsi. Dokumen perencanaan ini dapat digunakan sebagai masukan atas penyusunan kebijakan pembangunan bidang PKP di daerah. 8. Dalam pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera pada tahun berikutnya, Kemenpera sebaiknya tetap mengalokasikan Tenaga Ahli sebagai fasilitator dan pendamping SKPD Pelaksana Dekonsentrasi.Laporan Pelaksanaan 95Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011

×