Laporan Kinerja Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010

2,873 views
2,780 views

Published on

Published in: Real Estate
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
2,873
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
104
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan Kinerja Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010

  1. 1. KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA
  2. 2. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 KATA PENGANTARP uji Syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat, Taufiq serta Hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Kinerja Kementerian Perumahan RakyatTahun 2010. Laporan ini kami susun sebagai salah satu wujud akuntabilitas dantransparansi penyelenggaraan pemerintahan bidang perumahan rakyat.Laporan Kinerja Kementerian Perumahan Rakyat ini menyajikan KinerjaKementerian Perumahan Rakyat atas pelaksanaan tugas membantu PresidenRepublik Indonesia dalam merumuskan kebijakan dan koordinasi di bidangperumahan rakyat sebagaimana diamanatkan dalam Peraturan Presiden Nomor24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, dan TataKerja Kementerian RI dan Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang UnitOrganisasi dan Tugas Eselon I Kementerian Negara RI.Dalam laporan ini kami menyampaikan secara lengkap kinerja pencapaianRencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010–2014 yangmengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional tahun2010–2014 bidang perumahan. Kami menyadari bahwa pencapaian KinerjaKementerian Perumahan Rakyat ini merupakan hasil kerja dan upaya bersamaseluruh pemangku kepentingan pembangunan bidang perumahan.Semoga Allah SWT senantiasa memberikan kekuatan bagi kita sekalian, agardapat memberikan sumbangsih terbaik bagi terwujudnya Indonesia yang adil,makmur, dan sejahtera. Amin. Jakarta, Maret 2011 Menteri Negara Perumahan Rakyat Suharso Monoarfa iii
  3. 3. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR................................................................................................... iii DAFTAR ISI.............................................................................................................. iv DAFTAR TABEL........................................................................................................ v DAFTAR GAMBAR................................................................................................... vi DAFTAR ISTILAH..................................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN............................................................................................. 1 1.1 Pentingnya Perumahan sebagai Hak Asasi Manusia................................. 2 1.2 Komitmen Global...................................................................................... 3 1.3 Tantangan yang Dihadapi.......................................................................... 3 1.4 Pengemban Amanat Konstitusi................................................................. 4 BAB II RENCANA STRATEGIS KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT 2010-2014...... 7 2.1 Acuan Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat....................... 7 2.2 Visi dan Misi Renstra Kemenpera 2010-2014........................................... 12 2.3 Arah Kebijakan dan Sasaran...................................................................... 12 2.4 Program dan Kegiatan.............................................................................. 15 BAB III KINERJA KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2010..................... 17 3.1 Pencapaian Anggaran............................................................................... 17 3.2 Pencapaian Rencana Pemba­ gunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) n 2010-2014................................................................................................ 22 3.3 Pencapaian Kontrak Kinerja Menteri Negara Perumahan Rakyat............ 22 3.4 Pencapaian Misi Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014..................................................................................... 23 3.5 Rekapitulasi Kinerja Kemeterian Perumahan Rakyat pada Tahun 2010.............................................................................................. 49 BAB IV PENCAPAIAN LAINNYA ............................................................................... 51 4.1 Peran di Tingkat Regional......................................................................... 51 4.2 Pemasyarakatan Isu Perumahan.............................................................. 53 4.3 Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP).................................. 54 4.4 Akuntabilitas dan Keterbukaan Publik...................................................... 57 BAB V PENUTUP..................................................................................................... 63 LAMPIRANiv
  4. 4. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 DAFTAR TABELTabel II.1 Prioritas Nasional dalam RPJMN 2010-2014 (Buku I)....................... 9Tabel II.2 Prioritas Bidang dalam RPJMN 2010-2014 (Buku I)......................... 10Tabel II.3 Kontrak Kinerja Menteri Perumahan Rakyat 2010-2014................. 11Tabel III.1 Target dan Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014 (Sesuai RPJM dan Renstra Kemenpera 2010-2014)...................................................................................... 18Tabel III.2 Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010................. 19Tabel III.3 Kinerja Anggaran Pembangunan Perumahan Rakyat Tahun 2010...................................................................................... 21Tabel III.4 Proporsi Penyerapan Bagian Anggaran 091 dan 999 terhadap Pagu (%)........................................................................... 22Tabel III.5 Daftar Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Tahun 2010 ..................................................................................... 26Tabel III.6 Peringkat SAKIP Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2006-2007............................................................................ 27Tabel III.7 Opini Laporan Keuangan Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2006-2007............................................................................ 27Tabel III.8 Lokasi Pembangunan Rusunawa Tahun Anggaran 2010................. 29Tabel III.9 Rekapitulasi Pemberian Bantuan Stimulan Pembangunan Baru Tahun Anggaran 2010...................................................................... 32Tabel III.10 Rekapitulasi Pemberian Bantuan Stimulan Peningkatan Kualitas Tahun Anggaran 2010...................................................................... 35Tabel III.11 Daftar Lokasi Pembangunan PSU Rsh/Rusunawa Tahun Anggaran 2010...................................................................... 36Tabel III.12 Rekapitulasi Pemberian Bantuan Stimulan PSU Tahun Anggaran 2010..................................................................... 38Tabel III.13 Rekapitulasi Sertifikasi Hak Atas Tanah Bagi MBR Tahun 2010....... 41Tabel III.14 Realisasi Daftar Hunian Rumah Khusus dan Rumah Sosial Tahun Anggaran 2010...................................................................... 42Tabel III.15 Realisasi Penerbitan Subsidi Perumahan TA 2010........................... 44Tabel III.16 Penerima Penghargaan Adiupaya Puritama Bidang Penyelenggaraan Perumahan Dan Permukiman Tahun 2010......... 48Tabel III.17 Rekapitulasi Kinerja Kemenpera pada Tahun 2010......................... 49Tabel IV.1 Perbandingan antara Skim Subsidi Pola Lama dengan Skim Fasilitas Likuiditas................................................................... 56 v
  5. 5. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Struktur Organisasi Kementerian Perumahan Rakyat.................... 5 Gambar 3.1 BA 091 dan BA 999 Menurut RPJMN 2010-2014 (Milyar)............ 17 Gambar 3.2 Proporsi Alokasi Anggaran Program BA 091 Menurut RPJMN 2010-2014 (Milyar)............................................ 20 Gambar 3.3 Lokasi Pembangunan Rusunawa Tahun Anggaran 2010............... 30 Gambar 3.4 Alur Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera 2010......... 46vi
  6. 6. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 DAFTAR ISTILAHAPBD : Anggaran Pendapatan Belanja DaerahAPBN : Anggaran Pendapatan Belanja NegaraAPMCHUD : Asia Pacific Ministerial Conference on Housing and Urban DevelopmentBA : Bagian AnggaranBappenas : Badan Perencanaan Pembangunan NasionalBappertarum : Badan Pertimbangan Tabungan Perumahan Pegawai Negeri SipilBimtek : Bimbingan TeknisBLM : Badan Layanan MasyarakatBLUD : Badan Layanan Umum DaerahBMN : Barang Milik NegaraBPA : Biro Perencanaan dan AnggaranBP-FLPP : Bantuan Pembiayaan Fasilitas Likuiditas Pembiayaan PerumahanBPN : Badan Pertanahan NasionalBPRS : Badan Pengelola Rumah SusunBSP2S : Bantuan Stimulan Pembangunan Perumahan SwadayaBTN : Bank Tabungan NegaraBUMD : Badan Usaha Milik DaerahBUMN : Badan Usaha Milik NegaraCA : Certificate AuthorityCALK : Catatan Atas Laporan KeuanganCAP : Community Action PlanningCPM : Calon Penerima ManfaatCSR : Corporate Social ResponsibilityDAK : Dana Alokasi KhususDED : Detail Engineering DesignDIPA : Daftar Isian Pelaksanaan AnggaranDPR : Dewan Perwakilan RakyatFGD : Focussed Group DiscussionFLPP : Fasilitas Likuiditas Pembiayaan PerumahanG2C : Government to CitizenG2B : Government to BusinessG2G : Government to Governmentha : hektarHAM : Hak Asasi ManusiaHapernas : Hari Perumahan Nasional vii
  7. 7. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 ITS : Institut Teknologi 10 Nopember Jamsostek : Jaminan Sosial Tenaga Kerja K/L : Kementerian/Lembaga Kab : Kabupaten Kemenkeu : Kementerian Keuangan Kemen PAN-RB: Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Kemenpera : Kementerian Perumahan Rakyat KPR : Kredit Pemilikan Rumah KTP : Kartu Tanda Penduduk LAKIP : Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah LAN : Local Area Network LKM : Lembaga Keswadayaan Masyarakat LKNB : Lembaga Keuangan Non Bank LKPP : Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah LPSE : Lembaga Pengadaan Secara Elektronik MBM : Masyarakat Berpendapatan Menengah MBR : Masyarakat Berpendapatan Rendah MCK : Mandi Cuci Kakus MDGs : Milennium Development Goals Monev : Monitoring dan Evaluasi OSS : Open Source Software PB : Pembangunan Baru PBB : Perserikatan Bangsa Bangsa Permenpera : Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat PJU : Penerangan Jalan Umum PKP : Perumahan dan Kawasan Permukiman atau : Peningkatan Kualitas Permukiman PLP2K-BK : Penanganan Lingkungan Perumahan dan Permukiman Kumuh Berbasis Kawasan PNS : Pegawai Negeri Sipil PP : Peraturan Pemerintah PPRS : Perhimpunan Penghuni Rumah Susun Pokja : Kelompok Kerja Pokmas : Kelompok Masyarakat PPK : Pejabat Pembuat Komitmen PPN : Pajak Pertambahan Nilai PSU : Prasarana, Sarana, dan Utilitas Renstra : Rencana Strategis RLH : Rumah Layak Huniviii
  8. 8. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010RPJMN : Rencana Pembangunan Jangka Menengah NasionalRPJPN : Rencana Pembangunan Jangka Panjang NasionalRsh : Rumah Sederhana SehatRTLH : Rumah Tidak Layak HuniRusun : Rumah SusunRusunami : Rumah Susun Sederhana MilikRusunawa : Rumah Susun Sederhana SewaRUU : Rancangan Undang-UndangSAI : Sistem Akuntansi InstansiSAKIP : Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi PemerintahSAKPA : Sistem Akuntansi Keuangan Pengguna AnggaranSarusuna : Satuan Rumah Susun SederhanaSarusunami : Satuan Rumah Susun Sederhana MilikSDM : Sumber Daya ManusiaSIMAK : Sistem Informasi Manajemen dan AkuntansiSIUP : Surat Izin Usaha PerdaganganSKPD : Satuan Kerja Perangkat DaerahSPSE : Sistem Penyedia Barang/Jasa Secara ElektronikTA : Tahun AnggaranTB : Twin BlockTDP : Tanda Daftar PerusahaanTupoksi : Tugas Pokok dan FungsiUKP4 : Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian PembangunanUN : United NationUniv : UniversitasUU : Undang UndangUUD : Undang Undang DasarWTP : Wajar Tanpa PengecualianYKPP : Yayasan Kesejahteraan Pendidikan dan Perumahan ix
  9. 9. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010SUMBER FOTO: ISTIMEWA
  10. 10. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 BAB I PENDAHULUAN“memang tjita-tjita itoe (perumahan rakyat) tidak akan tertjapaidalam setahoen doea tahoen, tidak akan terselenggara semoeanjadalam 10 ataoe 20 tahoen. Tetapi dalam 40 tahoen ataoe setengah abadpasti dapat ditjapai, apabila kita bersoenggoeh-soenggoeh maoe danberoesaha dengan penoeh kepertjajaan. Djangan hendaknja ada orangjang berkata “moestahil” terpengaroeh oleh keadaan jang dihadapinjasekarang. Lima belas tahoen dahoeloe djoega rata-rata orang mengiradalam hatinja, moestahil kita akan merdeka. Tetapi sekarang! Sekarangkita telah merdeka dan berdaoelat. Apa jang kiranja moestahildahoeloe itoe, sekarang soedah mendjadi kenjataan. Sebab itoe, tidakada moestahil, apabila kita maoe mengamalkan dan mengerdjakansoenggoeh-soenggoeh”. (Wakil Presiden R.I. I Moh. Hatta – Kongres Perumahan Rakjat Sehat 25-30 Agustus 1950) 1
  11. 11. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 1.1 Pentingnya Perumahan sebagai Hak Asasi Manusia Hunian yang layak merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia dan merupakan bagian dari hak asasi manusia (HAM) yang pemenuhannya diamanatkan dalam Undang Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia pasal 40 yang menyebutkan bahwa “Setiap orang berhak untuk bertempat tinggal serta berkehidupan yang layak”. Hal ini sejalan dengan Amandemen Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28H ayat 1 yang menyebutkan bahwa “Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan”. Selain itu, dalam Undang-Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman (PKP) yang disahkan DPR pada tanggal 17 Desember 2010 sebagai revisi dari undang- undang sebelumnya yaitu Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman disebutkan bahwa setiap orang berhak menempati, menikmati, dan/atau memiliki rumah yang layak dalam lingkungan yang sehat, aman, serasi, dan teratur. Selain UU PKP, terdapat juga Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2005 tentang Pengesahan International Covenant on Ecosoc Pasal 11 yang menyebutkan bahwa negara pihak pada kovenan ini mengakui hak setiap orang atas standar kehidupan yang layak baginya dan keluarganya, termasuk pangan, sandang dan perumahan, dan atas perbaikan kondisi hidup terus menerus. Berbagai peraturan perundang-undangan seperti telah disebut di atas menegaskan pentingnya perumahan. Pembangunan perumahan sudah seharusnya mendapat perhatian sepenuhnya dengan mempertimbangkan bahwa perumahan merupakan hak asasi manusia. Pembangunan perumahan dan permukiman pada hakikatnya ditujukan untuk mendukung upaya peningkatan kualitas keluarga yang diharapkan mampu memberikan kontribusi dalam pembangunan komunitas dan memperkokoh kehidupan berbangsa dan bernegara. Sebagai konsekuensi logis, pemerintah wajib menghormati, melindungi, menegakkan, dan memajukan perumahan dengan menciptakan iklim yang kondusif bagi seluruh masyarakat Indonesia, khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) secara berkelanjutan. Tujuan ini selaras dengan amanat pembukaan UUD 1945 dan telah ditetapkan sebagai bagian dari sasaran pembangunan nasional sebagaimana tercantum dalam visi Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025 (Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025).2
  12. 12. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 20101.2 Komitmen GlobalSebagai hak dasar yang fundamental dan sekaligus menjadi prasyarat bagi setiaporang untuk bertahan hidup dan menikmati kehidupan yang bermartabat,damai, aman, dan nyaman maka penyediaan perumahan dan permukiman yangmemenuhi prinsip-prinsip layak dan terjangkau bagi semua orang juga menjadikomitmen global sebagaimana dituangkan dalam Agenda Habitat (The HabitatAgenda, Istanbul Declaration on Human Settlements) dan Tujuan PembangunanMilenium (Millenium Development Goals/MDGs).Dalam Agenda Habitat yang disepakati negara-negara di dunia pada tahun 1996di Istanbul, Turki, terdapat 2 pesan utama yaitu Adequate Shelter for All (Hunianyang Layak bagi Semua) dan Sustainable Human Settlements Development inan Urbanizing World (Permukiman yang Berkelanjutan di Dunia yang MakinMengota). Indonesia pun turut aktif dalam mengangkat isu ini antara lainmelalui peringatan Hari Habitat Dunia setiap tahunnya. Selain itu, Indonesiajuga berperan aktif di tingkat internasional antara lain melalui peran serta dalamGoverning Council United Nation (UN) Habitat yang diselenggarakan setiap2 tahun sekali. Indonesia juga berpartisispasi dalam APMCHUD (Asia PacificMinisterial Conference on Housing and Urban Development) sejak tahun 2006hingga akhirnya menjadi tuan rumah APMCHUD yang ketiga pada 2010 di Solo.Dalam pertemuan tersebut, Menteri Negara Perumahan Rakyat terpilih mewakiliPemerintah Indonesia menjadi ketua biro APMCHUD 3, yang menjadikan Indonesiamemiliki posisi yang lebih strategis dalam bidang perkotaan dan permukiman dikancah internasional.Selain Agenda Habitat, dalam Millenium Development Goals yaitu pada Tujuan7 Target 11 disebutkan tentang meningkatkan secara signifikan kehidupanmasyarakat yang hidup di permukiman kumuh. Dalam MDGs ditargetkan bahwapada 2020, perlu ada peningkatan kondisi bagi 100 juta jiwa penduduk duniayang tinggal di permukiman kumuh. Untuk itu, pemerintah bertanggung jawabuntuk membantu masyarakat agar dapat bertempat tinggal serta melindungi danmeningkatkan kualitas permukiman dan lingkungannya.1.3 Tantangan yang DihadapiBerdasar data tahun 2009, di Indonesia terdapat ‘backlog’ (kekurangan)perumahan yang mencapai jumlah sekitar 7,4 juta rumah. Jumlah backlog inimeningkat dari sebelumnya yaitu sejumlah 5,8 juta unit pada tahun 2004. Selainitu, masih terdapat sekitar 4,8 juta unit rumah yang diperkirakan dalam kondisirusak dan permukiman kumuh yang semakin meluas diperkirakan telah mencapai57.800 ha. Di lain pihak, proporsi jumlah rumah tangga yang belum mempunyaibukti hukum berupa sertifikat dari Badan Pertanahan Nasional (BPN), girik,maupun akta jual beli masih mencapai 22,06% (2007).Secara garis besar, kondisi tersebut dapat dikelompokkan menjadi tigapermasalahan pokok, yaitu: (i) keterbatasan penyediaan rumah; (ii) meningkatnya 3
  13. 13. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 jumlah rumah tangga yang menempati rumah yang tidak layak huni dan tidak didukung oleh prasarana, dan sarana lingkungan dan utilitas umum yang memadai; serta (iii) permukiman kumuh yang semakin meluas. Beragam faktor yang menjadi penyebab permasalahan tersebut, yaitu: (i) Regulasi dan kebijakan yang belum sepenuhnya mendukung terciptanya iklim yang kondusif dalam pembangunan perumahan dan permukiman; (ii) Keterbatasan akses masyarakat berpenghasilan menengah-bawah terhadap lahan; (iii) Lemahnya kepastian bermukim (secure tenure); (iv) Belum tersedia dana murah jangka panjang untuk meningkatkan akses dan daya beli masyarakat berpenghasilan menengah-bawah; (v) Belum efisiennya pasar primer dan belum berkembangnya pasar sekunder perumahan; (vi) Belum mantapnya kelembagaan penyelenggaraan pembangunan perumahan dan permukiman; dan (vii) Belum optimalnya pemanfaatan sumber daya perumahan dan permukiman. 1.4 Pengemban Amanat Konstitusi Sebagai pengemban amanat konstitusi dan untuk menghadapi tantangan perumahan dan permukiman, Kementerian Perumahan Rakyat berdiri di garis depan dalam penanganan perumahan dan permukiman. Dalam Kabinet Indonesia Bersatu II, Kementerian Perumahan Rakyat mempunyai tugas dan fungsi sebagaimana diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Republik Indonesia. Berdasarkan peraturan diatas, Kementerian Perumahan Rakyat mempunyai tugas membantu Presiden Republik Indonesia dalam merumuskan kebijakan dan koordinasi di bidang perumahan rakyat dengan fungsi: 1. Perumusan kebijakan nasional di bidang perumahan rakyat, 2. Koordinasi pelaksanaan kebijakan di bidang perumahan rakyat, 3. Pengelolaan barang/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab Kementerian Perumahan Rakyat, 4. Pengawasan atas pelaksanaan tugas Kementerian Negara Perumahan Rakyat; penyampaian laporan hasil evaluasi, saran, dan pertimbangan di bidang tugas dan fungsi Kementarian Negara Perumahan Rakyat kepada Presiden. Untuk itu, dalam rangka menyelenggarakan tugas dan fungsinya, sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Unit Organisasi dan Tugas Kementerian Republik Indonesia, Menteri Perumahan Rakyat dibantu oleh: 1. Sekretariat Kementerian 2. Deputi Bidang Pembiayaan 3. Deputi Bidang Pengembangan Kawasan 4. Deputi Bidang Perumahan Swadaya 5. Deputi Bidang Perumahan Formal; 6. Kelompok Staf Ahli:4
  14. 14. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 a. Staf Ahli Bidang Ekonomi dan Keuangan b. Staf Ahli Bidang Kemitraan dan Hubungan Antar Lembaga c. Staf Ahli Bidang Peran Serta Masyarakat dan Pemberdayaan d. Staf Ahli Bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi dan Industri e. Staf Ahli Bidang Tata Ruang, Pertanahan, dan Permukiman 7. Inspektorat 8. Pusat Pengembangan Perumahan 9. Pusat Pembiayaan PerumahanDengan demikian, Kementerian Perumahan Rakyat diharapkan dapat menjalankanperan perumusan kebijakan dan koordinasi di bidang perumahan rakyat yangmenjadi tanggung jawabnya.Sebagai bentuk dari pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan KementerianPerumahan Rakyat pada tahun 2010 kepada publik, maka disusunlah LaporanKinerja Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010. Laporan ini terdiri dari limabagian yaitu: (i) Bab I Pendahuluan; (ii) Bab II Rencana Strategis KementerianPerumahan Rakyat 2010-2014; (iii) Bab III Kinerja Kementerian Perumahan RakyatTahun 2010; (iv) Bab IV Pencapaian Lainnya; dan (v) Bab V Penutup. Gambar 1.1 Struktur Organisasi 5
  15. 15. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 SUMBER FOTO: ISTIMEWA6
  16. 16. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 BAB II RENCANA STRATEGIS KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT1 2010 - 20142 2.1 Acuan Rencana Strategis Kementerian Perumahan RakyatUntuk mendukung peran Kementerian Perumahan Rakyat dalam menjalankanamanahnya, telah disusun Rencana Strategis Kementerian Perumahan RakyatTahun 2010-2014. Rencana Strategis (Renstra) ini disusun untuk menjadi patokanserta memberikan arah dan sasaran yang jelas serta tolok ukur kinerja dalampelaksanaan pembangunan perumahan rakyat. Renstra tersebut juga telahdisahkan melalui Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 02/PERMEN/M/2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Perumahan RakyatTahun 2010-2014. Dokumen tersebut meliputi uraian tentang Visi, Misi, Tujuan,dan Sasaran Strategis serta Arah Kebijakan dan Strategi.Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014 tersebutmerupakan turunan dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional2005-2025 yang mencantumkan bahwa “daya saing perekonomian meningkatmelalui ...; percepatan pembangunan infrastruktur dengan lebih meningkatkankerja sama antara pemerintah dan dunia usaha...; serta pengembangan sumberdaya air dan pengembangan perumahan dan permukiman”. Sebagai landasanarah pembangunan perumahan dan permukiman secara jangka panjang, RPJPNmengamanatkan tiga pokok utama yaitu:a) penyelenggaraan pembangunan perumahan yang berkelanjutan, memadai, layak, dan terjangkau oleh daya beli masyarakat serta didukung oleh prasarana dan sarana permukiman yang mencukupi dan berkualitas yang dikelola secara profesional, kredibel, mandiri, dan efisien;b) penyelenggaraan pembangunan perumahan beserta prasarana dan sarana pendukungnya yang mandiri mampu membangkitkan potensi pembiayaan yang berasal dari masyarakat dan pasar modal, menciptakan lapangan kerja, 7
  17. 17. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 serta meningkatkan pemerataan dan penyebaran pembangunan; dan a) pembangunan perumahan beserta prasarana dan sarana pendukungnya yang memperhatikan fungsi dan keseimbangan lingkungan hidup. Amanat ini kemudian diturunkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014 yang terdiri dari target-target pembangunan fisik dan non fisik. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2010–2014 tersebut mengamanatkan Kementerian Perumahan Rakyat untuk ikut memastikan kegiatan dan program yang termasuk dalam prioritas Bidang Sarana dan Prasarana, sub bidang Perumahan dan Permukiman. Prioritas Nasional untuk sektor Perumahan Rakyat tersebut adalah memastikan pembangunan 685.000 Rumah Sederhana Sehat Bersubsidi, 180 Tower Rusunami dan 650 twin block Rusunawa berikut fasilitas pendukung kawasan permukiman yang dapat menampung 836.000 keluarga yang kurang mampu pada 2012. Amanat tersebut ditugaskan kepada Kementerian Perumahan Rakyat bersama-sama dengan Kementerian Pekerjaan Umum. Rincian detail dari penjabaran amanat RPJMN yang dikhususkan untuk Kementerian Perumahan Rakyat dapat dilihat pada Tabel II.I dan Tabel II.2. Sasaran umum yang akan dicapai dalam pembangunan perumahan dan permukiman tersebut adalah meningkatnya akses bagi rumah tangga terhadap rumah dan lingkungan permukiman yang layak, aman, terjangkau, dan didukung oleh prasarana dan sarana dasar serta utilitas yang memadai, serta memiliki jaminan kepastian hukum dalam bermukim (secure tenure) untuk mendukung pencapaian target Millenium Development Goals (MDGs). Sasaran lain yang ingin dicapai adalah meningkatnya kualitas perencanaan dan penyelenggaraan pembangunan perumahan dan permukiman di tingkat pusat dan daerah. Sedangkan, sasaran khusus untuk sektor perumahan adalah tersedianya akses bagi masyarakat terhadap perumahan baik perumahan baru maupun peningkatan kualitas perumahan dan lingkungan permukiman serta kepastian hukum bagi 5,6 juta rumah tangga. Kemudian dalam Kontrak Kinerja Menteri Perumahan Rakyat dengan Presiden terdapat target Program 100 hari dan program di luar 100 hari yaitu program 2010-2014. (lihat tabel II.3)8
  18. 18. Tabel II.1 Prioritas Nasional dalam RPJMN 2010-2014 (Buku I) Target Indikasi Substansi Inti/NO Sasaran Indikator Pagu K/L Kegiatan Prioritas 2010 2011 2012 2013 2014 (Rp Miliar)4. PERUMAHAN RAKYAT:Pembangunan 685.000 Rumah Sederhana Sehat Bersubsidi, 180 Rusunami dan 650 twin block berikut fasilitas pendukung kawasan permukiman yang dapatmenampung 836.000 keluarga yang kurang mampu pada 2012 1 Pembangunan rumah susun 380 twin block Jumlah rusunawa terbangun 100 100 180 0 0 4.560,0 Kemenpera sederhana sewa Fasilitasi pembangunan Jumlah fasilitasi dan stimulasi prasarana, sarana, dan prasarana, sarana, dan 2 90.374 117.010 145.000 161.616 186.000 4.375,00 Kemenpera utilitas kawasanperumahan 700.000 unit utilitas kawasan perumahan dan permukiman dan permukiman Jumlah bantuan subsidi 3 Bantuan subsidi perumahan 1.350.000 unit 210.000 250.000 290.000 290.000 310.000 20.700,00 Kemenpera Tahun 2010-2014 perumahan Pembayaran Tunggakan Jumlah bantuan subsidi 4 187.006 unit 187.006 - - - - 923,51 Kemenpera Subsidi Tahun 2008-2009 perumahan Fasilitasi dan stimulasi Jumlah fasilitasi dan 5 pembangunan baru 200.000 unit stimulasi pembangunan baru 30.000 50.000 65.000 30.000 25.000 2.145,00 Kemenpera perumahan swadaya perumahan swadaya Fasilitasi dan stimulasi Jumlah fasilitasi dan stimulasi 6 peningkatan kualitas 400.000 unit peningkatan kualitas 50.000 75.000 85.000 90.000 100.000 625,00 Kemenpera perumahan swadaya perumahan swadaya Sumber : RPJMN 2010-2014 (Buku I) Bidang Perumahan dan Permukiman LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 20109
  19. 19. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Tabel II.2 Prioritas Bidang dalam RPJMN 2010-2014 (Buku I) SASARAN TARGET PAGU PROGRAM/KEGIATAN No. (Outcomes/ Output INDIKATOR 2010-2014 PRIORITAS yang diharapkan) 2010 2010-2014 (Rp Miliar) I PROGRAM DUKUNGAN DAN         1.171,4 MANAJEMEN TUGAS TEKNIS   LAINNYA II PROGRAM PENGEMBANGAN         12.111,1 PERUMAHAN DAN   PERMUKIMAN 1 Pembangunan rumah susun 380 twin block Jumlah rusunawa 100 380 4.560,0 sederhana sewa terbangun 2 Fasilitasi dan stimulasi 50.000 unit Jumlah fasilitasi dan 7.500 50.000 536,3 pembangunan perumahan stimulasi pembangunan swadaya baru perumahan swadaya 3 Fasilitasi dan stimulasi 50.000 unit Jumlah fasilitasi dan 7.500 50.000 286,3 peningkatan kualitas stimulasi peningkatan perumahan swadaya kualitas perumahan swadaya 4 Fasilitasi pembangunan PSU 700.000 unit Jumlah fasilitasi dan 90.374 700.000 4.375,0 kawasan perumahan dan stimulasi prasarana, permukiman sarana dan utilitas perumahan swadaya 5 Fasilitasi pembangunan PSU 50.000 unit Jumlah fasilitasi dan 7.500 50.000 236,3 perumahan swadaya stimulasi prasarana, sarana dan utilitas perumahan swadaya 6 Fasilitasi dan Stimulasi 655 Ha Jumlah permukiman 50 655 1.043,0 Penataan Lingkungan kumuh yang terfasilitasi Permukiman Kumuh 7 Fasilitasi pra-sertifikasi 30.000 unit Jumlah unit lahan dan - 30.000 12,0 dan pendampingan pasca- bangunan rumah yang sertifikasi terfasilitasi pra-sertifikasi dan pendampingan pasca sertifikasi 8 Fasilitasi pembangunan 5.000 unit Jumlah rumah khusus 250 5.000 259,7 rumah khusus terbangun 9 Pengembangan Kebijakan 20 peraturan Jumlah revisi peraturan 4 20 802,6 dan Koordinasi Pelaksanaan perundangan perundangan Kebijakan Perumahan dan Permukiman III PROGRAM PENGEMBANGAN 412,0 PEMBIAYAAN PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN 1 Pengembangan Kebijakan 10 peraturan Jumlah revisi peraturan 2 10 412,0 dan Koordinasi Pelaksanaan perundangan perundangan Kebijakan Pembiayaan Perumahan dan Permukiman TOTAL ALOKASI KEMENPERA 2010-2014 13.694,5 Sumber : RPJMN 2010-2014 (Buku II) Bidang Perumahan dan Permukiman10
  20. 20. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Tabel II.3 Kontrak Kinerja Menteri Perumahan Rakyat 2010-2014NO PROGRAM WAKTUA. Memastikan tersusunnya Rencana Strategis Kementerian Negara Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014 Menyusun usulan Renstra Kemenpera Tahun 2010-2014 yang terdiri Paling lambat dari: visi, misi, tujuan, strategi, kebijakan, program, kegiatan pokok, tanggal 20 indikator kinerja per Eselon II November 2009 Menyempurnakan Renstra Kemenpera Tahun 2010-2014 Paling lambat tanggal 31 Desember 2009B. Memastikan tercapai-nya target capaian program 100 hari Meningkatkan tingkat hunian rusunawa yang sudah/sedang dibangun Paling lambat dari sekitar 40% menjadi 80% dalam 100 hari dan melakukan kaji ulang Januari 2010 menyeluruh atas kebijakan pembangunan dan penghunian rusunawa dan rusunami.C. Memastikan tercapainya prioritas nasional yang mencakup namun tidak terbatas pada Memastikan pembangunan 685.000 unit RSH Bersubsidi, 180 Tower Paling lambat Rusunami dan 650 TB Rusunawa berikut fasilitas pendukung kawasan Oktober 2014 permukiman yang dapat menampung 836.000 keluarga pada tahun 2012.D. Melaksanakan reformasi bidang pelayanan umum Mengkaji ulang dan mengusulkan perbaikan kebijakan, peraturan, Paling lambat dan proses pelaksanaan seluruh kegiatan yang berhubungan dengan Juni 2010 pelayanan umum yang diberikan Kementeriannya secara tuntas sebelum Juni 2010 serta memastikan efektifitas implementasi perbaikan peraturan tersebut sesuai dengan batas waktu yang ditetapkan oleh pejabat yang ditunjuk Presiden untuk memimpin reformasi pelayanan umum.E. Melaksanakan perbaikan peraturan yang mendukung investasi Mengkaji dan mengusulkan perbaikan peraturan-peraturan yang Paling lambat menghambat atau berpotensi menghambat investasi dengan sebelum Juni 2010 Juni 2010 dan memastikan efektifitas perbaikan peraturan tersebut sesuai dengan batas waktu yang ditetapkan. SUMBER: KONTRAK KINERJA MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT DENGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA 11
  21. 21. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 2.2 Visi dan Misi Renstra Kemenpera 2010-2014 Renstra Kemenpera 2010-2014 menyatakan visi pembangunan perumahan rakyat adalah ”Setiap Keluarga Indonesia Menempati Rumah yang Layak Huni”. Pencapaian visi tersebut memerlukan komitmen dari seluruh pemangku kepentingan di bidang perumahan dan permukiman mengingat intensitas dan kompleksitas permasalahan yang harus ditangani. Kementerian Perumahan Rakyat sebagai salah satu pemangku kepentingan dalam pencapaian visi tersebut memiliki kewenangan sebagai regulator, fasilitator maupun pelaksana pembangunan perumahan sehingga kebutuhan rumah yang layak huni bagi setiap keluarga Indonesia dapat terpenuhi. Visi Kementerian Perumahan Rakyat ini akan dapat dicapai melalui serangkaian misi yaitu: (i) meningkatkan iklim yang kondusif dan koordinasi pelaksanaan kebijakan pembangunan; (ii) meningkatkan ketersediaan rumah layak huni yang didukung oleh prasarana, sarana dan utilitas (PSU) (iii) mengembangkan sistem pembiayaan perumahan jangka panjang (iv) meningkatkan pendayagunaan sumber daya perumahan dan permukiman (v) meningkatkan peran pemerintah daerah dan pemangku kepentingan lainnya. 2.3 Arah Kebijakan dan Sasaran Dalam rangka melaksanakan penugasan dari RPJM Nasional, maka disusun arah kebijakan Kementerian Perumahan Rakyat sebagai berikut: 1. Pengembangan regulasi dan kebijakan untuk menciptakan iklim yang kondusif, serta koordinasi pelaksanaan kebijakan di tingkat Pusat dan Daerah dalam rangka pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Perumahan dan Permukiman. 2. Peningkatan pemenuhan kebutuhan Rumah Layak Huni (RLH) yang didukung dengan prasarana, sarana dan utilitas (PSU) serta kepastian bermukim bagi masyarakat berpenghasilan menengah-bawah, melalui: a. Pembangunan rumah layak huni (RLH) melalui pasar formal maupun secara swadaya masyarakat baik untuk pembangunan baru maupun peningkatan kualitas; b. Pembangunan rumah susun sederhana (rusuna) baik sewa maupun milik; c. Penyediaan PSU perumahan dan permukiman yang memadai untuk pengembangan kawasan dan PSU perumahan swadaya; d. Penanganan lingkungan perumahan dan permukiman kumuh; e. Pembangunan rumah khusus, termasuk rumah sederhana sewa dan pasca bencana;12
  22. 22. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 f. Pengembangan kawasan khusus, termasuk kawasan perbatasan, daerah tertinggal dan pasca bencana; g. Fasilitasi pra sertifikasi dan pendampingan pasca sertifikasi tanah bagi MBR.3. Pengembangan sistem pembiayaan perumahan dan permukiman bagi MBM melalui: a. Pengembangan pembiayaan perumahan melalui fasilitas likuiditas; b. Pengembangan Tabungan Perumahan Nasional; c. Peningkatan pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan untuk pembangunan perumahan dan permukiman.4. Peningkatan pendayagunaan sumberdaya pembangunan perumahan dan permukiman serta pengembangan dan pemanfaatan hasil-hasil penelitian dan pengembangan teknologi maupun sumber daya dan kearifan lokal.5. Peningkatan sinergi pusat-daerah dan pemberdayaan pemangku kepentingan lainnya dalam pembangunan perumahan dan permukiman.Dalam mewujudkan visi dan misi Kementerian Perumahan Rakyat, sepanjang2010-2014 terdapat sasaran-sasaran yang telah ditetapkan antara lain:1. Meningkatnya pengembangan kebijakan dan koordinasi pelaksanaan kebijakan pembangunan perumahan dan permukiman, khususnya: (i) Revisi UU Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman, (ii) Revisi UU Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun, (iii) Revisi PP Nomor 80 Tahun 1999 tentang KASIBA/LISIBA BS, (iv) Revisi PP Nomor 41 Tahun 1996 tentang Pemilikan Rumah Tempat Tinggal atau Hunian bagi Orang Asing yang Berkedudukan di Indonesia, (v) Revisi PP Nomor 31 Tahun 2007 tentang tentang Perubahan Keempat Atas PP Nomor 12 Tahun 2001 tentang Impor dan Atau Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu Yang Bersifat Strategis Yang Dibebaskan Dari Pengenaan PPN, (vi) Revisi PP Nomor 15 Tahun 2004 tentang Perum Perumnas, (vii) Penyiapan masukan formulasi kebijakan Hak Tanggungan dalam rangka sekuritisasi KPR terkait dengan UU Nomor 4 Tahun 1996 tentang Hak Tanggungan atas Tanah beserta Benda-benda yang Berkaitan dengan Tanah, (viii) Revisi Keppres Nomor 22 Tahun 2006 tentang Tim Koordinasi Percepatan Pembangunan Rumah Susun di Kawasan Perkotaan, (ix) Revisi Keppres Nomor 63 Tahun 2000 tentang Badan Kebijaksanaan dan Pengendalian Pembangunan Perumahan dan Permukiman Nasional (BKP4N), (x) Revisi Keppres Nomor 14 Tahun 1993 jo. Keppres Nomor 46 Tahun 1994 tentang Tabungan Perumahan Pegawai Negeri Sipil (Taperum PNS), serta (xi) Pengembangan NSPK dalam rangka penerapan SPM bidang Perumahan Rakyat.2. Terlaksana penataan dan pengelolaan lahan untuk pembangunan perumahan dan permukiman.3. Terlaksana fasilitasi PSU Kawasan perumahan dan permukiman sebanyak 700.000 unit. 13
  23. 23. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 4. Terlaksana penataan lingkungan permukiman kumuh seluas 655 Ha dengan jumlah penduduk terfasilitasi sebanyak 130.000 jiwa. 5. Terlaksana pembangunan rumah susun sederhana berupa rusunawa sebanyak 36.480 unit. 6. Terlaksana pembangunan Rumah Khusus sebanyak 5.000 unit termasuk rumah sederhana sewa dan rumah pasca bencana. 7. Terlaksana fasilitasi Pembangunan Rumah Swadaya berupa pembangunan baru sebanyak 50.000 unit. 8. Terlaksana fasilitasi Pembangunan Rumah Swadaya berupa peningkatan kualitas sebanyak 50.000 unit. 9. Terlaksana fasilitasi penyediaan PSU Perumahan Swadaya berupa bantuan stimulan PSU Swadaya sebanyak 50.000 unit. 10. Terlaksana fasilitasi pra-sertifikasi dan pendampingan pasca-sertifikasi lahan dan bangunan rumah bagi MBR sebanyak 30.000 unit. 11. Meningkatnya pemanfaatan sumber daya pembangunan perumahan dan permukiman serta pengembangan dan pemanfaatan hasil-hasil penelitian dan pengembangan teknologi maupun sumber daya dan kearifan lokal. 12. Terlaksana penyaluran bantuan subsidi perumahan sebanyak 1.350.000 unit. 13. Meningkatnya mobilisasi dan pemanfaatan sumber pembiayaan untuk mendukung pembangunan perumahan dan permukiman. 14. Terselenggara fungsi pelayanan bidang perumahan dan permukiman di tingkat pusat dan daerah (33 Provinsi). 15. Terlaksana Dana Alokasi Khusus (DAK) Perumahan dan Permukiman berupa fasilitasi PSU kawasan perumahan dan permukiman sebanyak 320.000 unit. 16. Terlaksana kewajiban pelayanan publik (Public Service Obligation) bidang perumahan dan permukiman. 17. Terselenggara tugas dan fungsi Kementerian Perumahan Rakyat secara efektif dan efisien.14
  24. 24. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 20102.4 Program dan KegiatanUntuk menjalankan kebijakan-kebijakan pembangunan perumahan sertamewujudkan sasaran-sasaran yang telah disusun di atas, Kementerian PerumahanRakyat menyiapkan program-program sebagai berikut:A. Program Dukungan dan Manajemen Tugas Teknis LainnyaMerupakan program dari Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat yang terdiridari beberapa kegiatan yaitu :• Dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya• Perencanaan dan penganggaran pembangunan perumahan dan permukiman• Peningkatan produk hukum, humas dan kepegawaian• Pengawasan dan  peningkatan akuntabilitas aparatur Kementerian Perumahan Rakyat• Dukungan pengembangan kebijakan pembangunan perumahan dan permukimanB. Program Pengembangan Perumahan dan PermukimanMerupakan program dari Deputi Bidang Pengembangan Kawasan, Deputi BidangPerumahan Formal dan Deputi Bidang Perumahan Swadaya yang terdiri daribeberapa kegiatan yaitu :• Fasilitasi pembangunan Prasaran, Sarana, dan Utilitas (PSU) kawasan perumahan dan permukiman• Fasilitasi dan stimulasi penataan lingkungan permukiman kumuh• Pembangunan rumah susun sederhana sewa• Fasilitasi dan stimulasi pembangunan baru perumahan swadaya• Fasilitasi dan stimulasi peningkatan kualitas perumahan swadaya• Fasilitasi pembangunan PSU perumahan swadaya• Fasilitasi pra-sertifikasi dan pendampingan pasca-sertifikasi C. Program Pengembangan Pembiayaan Perumahan dan PermukimanMerupakan program dari Deputi Bidang Pembiayaan yang terdiri dari beberapakegiatan yaitu :• Perencanaan dan koordinasi pengembangan pembiayaan perumahan dan permukiman• Pengembangan pola bantuan pembiayaan perumahan dan permukiman• Pengembangan kerjasama pembiayaan perumahan dan permukiman• Pengembangan dan penggalangan sumber-sumber pembiayaan perumahan• Pengembangan investasi perumahan dan permukiman  15
  25. 25. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 16SUMBER FOTO: ISTIMEWA
  26. 26. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 BAB III KINERJA KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 20103.1 Pencapaian AnggaranUntuk mewujudkan visi Kementerian Perumahan Rakyat yaitu “Setiap keluargaIndonesia menempati rumah yang layak huni”, telah dialokasikan danadalam RPJMN 2010-2014 sebesar Rp 13,69 triliun dan dana subsidi sebesar Rp21,62 triliun. Dengan demikian total anggaran dalam RPJMN 2010-2014 untukKemenpera adalah sebesar Rp 35,318 trilyun. (lihat tabel III.1)Anggaran Kementerian Rakyat dialokasikan melalui Bagian Anggaran (BA) 091 danBagian Anggaran Subsidi Perumahan 999 (BA 62 dan 69 yang kemudian berubahmenjadi BA 999 mulai TahunAnggaran/TA 2008). Sejalandengan komitmen Pemerintah,pagu definitif baik untuk BA 091maupun BA 999 mengalamipeningkatan dari tahun 2009.Pagu yang ada untuk tahun2010 meningkat menjadi Rp2.395 trilyun untuk BA 091 danmenjadi Rp 4.163,51 trilyununtuk BA 999. Sepanjangperiode 2010-2014, BA 999memiliki alokasi tahunan yang Gambar 3.1lebih tinggi dibandingkan BA BA 091 dan BA 999091. (lihat gambar 3.1) Menurut RPJMN 2010-2014 (Milyar) 17
  27. 27. 18 Tabel III.1 Target dan Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014 (Sesuai RPJM dan Renstra Kemenpera 2010-2014) RPJMN 2010-2014 NO. PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SATUAN TARGET ALOKASI ANGGARAN (Rp. Milyar) 2010 2011 2012 2013 2014 TOTAL 2010 2011 2012 2013 2014 TOTAL LAPORAN KINERJA A BA 091 PROGRAM DUKUNGAN DAN MANAJEMEN I 127,61 156,63 242,46 303,33 341,35 1.171,4 TUGAS TEKNIS DAN LAINNYA PROGRAM PENGEMBANGAN II 2.185,73 2.520,46 3.874,52 1.679,37 1.851,02 12.111,1 KEMENPERA, TAHUN 2010 PERUMAHAN DAN PEMUKIMAN 1 Pembangunan rumah susu sederhana sewa twin block 100 100 180 - - 380 1.200,00 1.200,00 2.160,00 - - 4.560,0 Fasilitas dan stimulasi pembangunan 2 unit 7.500 12.500 16.250 7.500 6.250 50.000 75,00 125,00 178,75 82,50 75,00 536,3 Perumahan swadaya Fasilitas dan stimulasi peningkatan kualitas 3 unit 7.500 12.500 16.250 7.500 6.250 50.000 37,50 62,50 97,50 45,00 43,75 286,3 Perumahan swadaya Fasilitas pembangunan PSU kawasan 4 unit 90.374 117.010 145.000 161.616 186.000 700.000 564,84 731,31 906,25 1.010,10 1.162,50 4.375,0 perumahan dan pemukiman Fasilitasi pembangunan PSU perumahan 5 unit 7.500 12.500 16.250 7.500 6.250 50.000 30,00 50,00 81,25 37,50 37,50 236,3 swadaya Fasilitasi dan stimulasi Penataan Lingkungan 6 unit 50 100 150 175 180 655 75,00 160,00 240,00 280,00 288,00 1.043,0 Pemukiman kumuh Fasilitasi pra-sertifikasi dan pendampingan 7 unit - 7.500 7.500 7.500 7.500 30.000 - 2,25 3,00 3,00 3,75 12,0 pasca sertifikasi 8 Fasilitasi pembangunan rumah khusus unit 250 750 1.050 1.350 1.600 5.000 42,87 28,88 47,25 60,75 80,00 259,7 Pengembangan kebijakan dan koordinasi Peraturan 9 pelaksanaan kebijakan perumahan 4 4 4 4 4 20 160,52 160,52 160,52 160,52 160,52 802,6 perundangan pemukiman PROGRAM PENGEMBANGAN III PEMBIAYAAN PERUMAHAN DAN 82,40 82,40 82,40 82,40 82,40 412,0 PERMUKIMAN Pengembangan kebijakan dan koordinasi Peraturan 1 pelaksanaan kebijakan pembiayaan 2 2 2 2 2 10 82,40 82,40 82,40 82,40 82,40 412,0 perundangan perumahan dan pemukiman TOTAL ALOKASI KEMENPERA 2010-1014 (BA 091) 2.395, 7 2.759,5 4.199,4 2.065,1 2.274,8 13.694,5 B BA 999 III PROGRAM PENGEMBANGAN PEMBIAYAAN PERUMAHAN DAN 4.163,51 3.840,00 4.440,00 4.440,00 4.740,00 21.623,51 PERMUKIMAN 1 Bantuan Subsidi Perumahan unit 210.000 250.000 290.000 290.000 310.000 1.350.000 3.240,00 3.840,00 4.440,00 4.440,00 4.740,00 20.700,00 Masa Transisi 187.006 187.006 923,51 923,51 TOTAL ALOKASI KEMENPERA 2010-1014 (BA 999) 4.163,5 3.840,0 4.440,0 4.440,0 4.740,0 21.623,5 SUMBER: RPJMN 2010-2014 BIDANG PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN DAN RENSTRA KEMENPERA 2010-2014
  28. 28. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Tabel III.2 Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010 TAHUN 2010 RPJMN 2010-1014 DIPANo PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS PAGU PAGU SATUAN TARGET TARGET (Rp. Milyar) (Rp. Milyar) A BA 091 PROGRAM DUKUNGAN DAN MANAJEMEN I 127,61 174,51 TUGAS TEKNIS DAN LAINNYA PROGRAM PENGEMBANGAN II 2.185,73 750,14 PERUMAHAN DAN PEMUKIMAN 1 Pembangunan rumah susu sederhana sewa TB 100 1.200,00 49 248,28 Fasilitas dan stimulasi pembangunan 2 Unit 7.500 75 2.000 20 Perumahan swadaya Fasilitas dan stimulasi peningkatan kualitas 3 Unit 7.500 37,5 10.000 100 Perumahan swadaya Fasilitas pembangunan PSU kawasan 4 Unit 90.374 564,84 10.374 64,84 perumahan dan pemukiman Fasilitasi pembangunan PSU perumahan 5 Unit 7.500 30 10.000 40 swadaya Fasilitasi dan stimulasi Penataan Lingkungan 6 Ha 50 75 50 75 Pemukiman kumuh Fasilitasi pra-sertifikasi dan pendampingan 7 - - - - 0 pasca sertifikasi 8 Fasilitasi pembangunan rumah khusus Unit 250 42,87 1.000 39,31 Pengembangan kebijakan dan koordinasi Peraturan 9 pelaksanaan kebijakan perumahan dan 4 160,52 4 162,71 Perundangan pemukiman PROGRAM PENGEMBANGAN III PEMBIAYAAN PERUMAHAN DAN 82,4 39,88 PERMUKIMAN Pengembangan kebijakan dan koordinasi Peraturan 1 pelaksanaan kebijakan pembiayaan 2 82,4 2 39,88 Perundangan perumahan dan pemukiman TOTAL ALOKASI KEMENPERA 2010- 2.395,74 964,53 B BA 999 PROGRAM PENGEMBANGAN I PEMBIAYAAN PERUMAHAN DAN 4.163,51 3.099,05 PERMUKIMAN 1 Bantuan Subsidi Perumahan Unit 210.000 3.240,00 2 Pembayaran Tunggakan Unit 187.006 923,51 90.000 416 1. SSB RSH 2. SSB Resunami 3. Masa Transisi 4. Wasdal3 Fasilitas Likuiditas ***) 67.219 2.683,05TOTAL ALOKASI KEMENPERA 2010-1011 (BA 999) 4.163,51 3.099,05TOTAL ALOKASI KEMENPERA 2010-2011 4.163,51 4.063,58 SUMBER: DAFTAR ISIAN PELAKSANAAN ANGGARAN (DIPA) TAHUN ANGGARAN 2010Untuk tahun 2010 telah teralokasi dana sebesar Rp 964,518 miliar (BA 091)ditambah dengan dana subsidi sebesar Rp 3,099 triliun (BA 999). Alokasi tersebutberbeda dengan alokasi dalam RPJMN 2010-2014 dikarenakan keterbatasananggaran pada tahun 2010. Sehingga, target pada tahun 2010 pada Daftar IsianPelaksanaan Anggaran (DIPA) berbeda dengan target yang ditetapkan dalamRPJMN 2010-2014. (lihat tabel III.2) 19
  29. 29. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Pada BA 091 terdapat 3 program yaitu (i) Program Dukungan dan Manajemen Tugas Teknis Lainnya, (ii) Program Pengembangan Perumahan dan Permukiman, dan (iii) Program Pengembangan Pembiayaan Perumahan dan Permukiman. Program Pengembangan Perumahan dan Permukiman memiliki alokasi terbesar dalam BA 091 (Gambar III.2) yaitu sebesar 750,24 milyar rupiah (berdasarkan DIPA). Gambar III.2 Proporsi Alokasi Anggaran Program BA 091 Menurut RPJMN 2010-2014 (Milyar) Program Pengembangan Perumahan dan Permukiman ini memiliki 9 kegiatan prioritas. Kegiatan prioritas pembangunan rumah susun sederhana sewa memiliki alokasi anggaran yang tertinggi. Pada tahun 2010 tersebut, ditargetkan agar terbangun 49 rusunawa dengan alokasi biaya sebesar 248,28 milyar rupiah. sesuai DIPA. Alokasi tertinggi berikutnya adalah untuk pembangunan PSU kawasan perumahan dan permukiman. Pada tahun 2010 ditargetkan terbangun 10.374 unit PSU kawasan dengan alokasi anggaran sebesar 64,84 milyar rupiah. Berbeda dengan pembangunan rusunawa, pada PSU kawasan targetnya semakin meningkat dari tahun ke tahun. Sementara itu, BA 999 merupakan Bagian Anggaran dengan DIPA yang terintegrasikan langsung pada Kementerian Keuangan. Namun dalam realisasnya ada 2 kelompok kegiatan yang dibiayai yaitu bantuan pembiayaan perumahan berupa subsidi dan bantuan pembiayaan perumahan berupa Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP). Timbulnya 2 skema tersebut karena pada semester II tahun 2010, terdapat reformasi kebijakan baru dari semula subsidi menjadi Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sehingga alokasi anggarannya adalah Rp 416 Milyar untuk subsidi dan Rp 2.683,05 milyar untuk FLPP.20
  30. 30. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Tabel III.3 Kinerja Anggaran Pembangunan Perumahan Rakyat Tahun 2010 Total No Unit Organisasi, Satuan Kerja, Kegiatan DIPA Penyerapan S/D 31-12-2010 (Rp. 000.000) (Rp. 000.000) % A. Penyusunan Kebijakan & NSPM 1 Sekretariat Kemenpera 179.106 163.604 91,34 2 Pembiayaan Perumahan 39.877 38.757 97,19 3 Pengelolaan Kawasan 41.086 38.823 94,49 4 Pemberdayaan Perumahan Swadaya 36.211 33.856 93,50 5 Pengembangan Perumahan Formal 38.961 37.455 96,13 B Operasionalisasi Kebijakan 1 Penyediaan Perumahan Reguler 618.277 592.436 95,82 2 Pembiayaan Perumahan Operasionalisasi Pusat 11.000 10.178 92,52 Jumlah Bagian Anggaran : 091 964.518 915.108 94,88 C Belanja Subsidi 1 Pembiayaan Masa Transisi 416.000 415.999 100,00 2 Pembiayaan Fasilitas Likuiditas 2.683.049 KEUANGAN, KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT SUMBER: BAGIAN 2.683.049 100,00 Jumlah Bagian Anggaran : 999 3.099.049 3.099.048 100,00 Jumlah Bagian Anggaran : 091+999 4.063.567 4.014.156 98,78Catatan: Penyerapan per 31 Desember 2010 Sumber: Bagian Keuangan, Kementerian Perumahan Rakyat Penggunaan alokasi subsidi adalah untuk membiayai: 1. Rekonsiliasi Pembayaran dari masyarakat berpenghasilan rendah yang sudah melakukan perjanjian kredit 2008 dan 2009. Untuk sisa yang belum dibayarkan akan dikonversi dalam pembayaran dengan FLPP 2. Tunggakan merupakan pembayaran terhadap mereka yang sudah melakukan perjanjian kredit tahun 2009 namun belum menerima penyaluran pembayaran pada tahun tersebut Dalam hal kemampuan penyerapan alokasi dana untuk tahun 2010, realisasinya terlihat menggembirakan. Realisasi dana BA 091 mencapai Rp 915,108 miliar atau 94,88 % dari pagu (Rp 964,518 miliar). Sementara itu, realisasi dana subsidi (BA 999) mencapai Rp 3,099 triliun atau 100% dari pagu. Dengan demikian realisasi total pada tahun 2010 adalah sebesar Rp 4.014,156 milyar atau sebesar 98,78 % (Selengkapnya pada tabel III.3). 21
  31. 31. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 3.2 Pencapaian Rencana Pemba­ Tabel III.4 ngunan Jangka Menengah Proporsi Penyerapan Bagian Nasional (RPJMN) 2010- Anggaran 091 dan 999 (dalam juta) 2014 terhadap Pagu (%) Dalam melaksanakan amanahnya, BA 091 Absolut % salah satu acuan utama Pagu 964.518.419 100,00% Kementerian Perumahan Rakyat adalah Rencana Pembangunan Realisasi 915.108.464 94,88% Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014. Pencapaian BA 999 Absolut % yang perlu diraih oleh Kementerian Perumahan Rakyat Pagu 3.099.049.000 100,00% berdasar RPJMN tersebut adalah Realisasi 3.099.047.563 100,00% memastikan pembangunan SUMBER: BAGIAN KEUANGAN, KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT 685.000 Rumah Sederhana Sehat Bersubsidi, 180 Tower Rusunami dan 650 twin block Rusunawa berikut fasilitas pendukung kawasan permukiman yang dapat menampung 836.000 keluarga yang kurang mampu pada 2012. Tujuan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014, kemudian diturunkan secara khusus dalam misi-misi Kementerian Perumahan Rakyat yang juga terdapat dalam Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014. Pada tahun 2010, pencapaian yang cukup strategis diraih antara lain adalah pembangunan rusunawa dan pengesahan Undang Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman di DPR. Rincian lebih detail dari pencapaian-pencapaian tersebut dapat dilihat pada sub bab 3.4 yang menguraikan pencapaian Kementerian Perumahan Rakyat berdasarkan misi dalam Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014. 3.3 Pencapaian Kontrak Kinerja Menteri Negara Perumahan Rakyat Menteri Negara Perumahan Rakyat juga telah melakukan kontrak kinerja dengan Presiden terkait tujuan dan sasaran dari Kementerian Perumahan Rakyat yang perlu dicapai. Salah satu sasaran utama dari Kontrak Kinerja tersebut adalah memastikan tercapainya target capaian program 100 hari. Target program 100 hari tersebut adalah meningkatkan tingkat hunian rusunawa yang sudah atau sedang dibangun dari sekitar 40% menjadi 80% dalam 100 hari dan melakukan kaji ulang menyeluruh atas kebijakan pembangunan dan penghunian rusunawa dan rusunami. Target tersebut harus dicapai paling lambat Januari 2010. Target program 100 hari tersebut didefinisikan dengan terhuninya 124 TB Rusunawa dari 155 TB Rusunawa siap huni dan pencapaiannya mampu melebihi 100 % dengan terhuninya 132 TB dari target 124 TB pada hari ke-100. Selain itu dalam 100 hari tersebut telah juga tercapai sepenuhnya identifikasi22
  32. 32. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010terhadap permasalahan dan tersusunnya substansi perubahan kebijakanpembangunan dan penghunian Rusunawa dan Rusunami terkait dengan (i)Pengelolaan Rusunawa, (ii) Perhitungan tarif sewa Rusunawa, (iii) Pedomanbantuan Rusunawa Pendidikan Tinggi dan Berasrama, (iv) Pembentukan PPRSRusunami, (v) Penghunian dan Pengalihan Sarusunami, (vi) Revitalisasi KepPres22 Th 2006, (vii) Revisi PP 31 Th 2007, dan (viii) Revisi PP 38 Th 2008.Beberapa target lain dalam kontrak kinerja yang perlu dicapai dalam tahun 2010adalah tentang pelaksanaan perbaikan peraturan yang mendukung investasi.Kemenpera perlu untuk mengkaji dan mengusulkan perbaikan peraturan-peraturan yang menghambat atau berpotensi menghambat investasi sebelumJuni 2010 dan memastikan efektifitas perbaikan peraturan tersebut sesuai denganbatas waktu yang ditetapkan.Target berikutnya yang juga perlu dicapai pada tahun 2010 adalah melaksanakanreformasi bidang pelayanan umum. Dalam mencapai target ini perlu dikaji ulangdan diusulkan tentang perbaikan kebijakan, peraturan, dan proses pelaksanaanseluruh kegiatan yang berhubungan dengan pelayanan umum yang diberikanKementerian secara tuntas sebelum Juni 2010 serta memastikan efektivitasimplementasi perbaikan peraturan tersebut sesuai dengan batas waktu yangditetapkan oleh pejabat yang ditunjuk Presiden untuk memimpin reformasipelayanan umum. Pencapaian target-target tersebut dalam Tahun 2010 adalahdengan melalui diterbitkannya peraturan-peraturan yang mendukung. Daftar dariperaturan-peraturan yang diterbitkan tersebut dapat dilihat pada Tabel III.5.Sasaran lain yang lebih bersifat jangka menengah adalah memastikan pembangunan685.000 unit RSH Bersubsidi, 180 Tower Rusunami dan 650 TB Rusunawa berikutfasilitas pendukung kawasan permukiman yang dapat menampung 836.000keluarga pada tahun 2012. Sasaran ini mempertegas prioritas nasional yang telahada dalam RPJMN 2010-2014 dan pencapaian dari sasaran tersebut termasukdalam pencapaian misi Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun2010-2014 (sub bab 3.4).3.4 Pencapaian Misi Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014Memasuki akhir Desember 2010, beberapa hal siginifikan yang telah dicapaiterkait misi dan target tahun 2010 sesuai dengan Renstra Kemenpera 2010-2014yaitu:3.4.1 Kinerja Pencapaian Misi 1: Meningkatkan iklim yang kondusif dan koordi­ nasi pelaksanaan kebijakan pembangunan 23
  33. 33. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 A. Revisi UU Nomor 4 Tahun 1992 menjadi UU Perumahan dan Kawasan Permukiman Sampai akhir tahun 2010, telah disahkan Undang Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman (UU PKP) pada tanggal 17 Desember 2010 dalam Sidang Paripurna DPR. Proses penyusunan UU PKP dalam tahun 2010 memang menjadi prioritas pembahasan Program Legislasi Nasional melalui usulan Badan Legislasi DPR RI. Pengesahan Undang Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman di DPR pada 17 Desember 2010. SUMBER: BIRO HUKUM DAN KEPEGAWAIAN Undang-Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman yang telah disahkan ini diharapkan dapat meningkatkan  penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman yang berkeadilan dan berpihak pada masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Undang-Undang tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman ini   secara keseluruhan mencerminkan adanya keberpihakan yang kuat sekaligus memberikan kepastian bermukim terhadap masyarakat berpenghasilan rendah Selain itu, lahirnya UU ini juga mengamanatkan dibentuknya dua UU lainnya yakni UU tentang Rumah Susun (Rusun) dan Tabungan Perumahan. UU ini juga mengamanatkan Peraturan Pemerintah atau peraturan pelaksanaan lainnya ditetapkan paling lama 1 (satu) tahun sejak Undang-undang ini berlaku. Terkait dengan semua kelembagaan yang perlu dibentuk atau yang perlu ditingkatkan statusnya harus sudah disusun paling lambat 2 (dua) tahun sejak undang-undang ini diundangkan.24
  34. 34. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010B. Revisi Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun Pada tahun 2010, telah tersusun rancangan revisi dari Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun dan pembahasannya telah memasuki Pembahasan tingkat I DPR-RI. Revisi UU tersebut menjadi prioritas pembahasan Program Legislasi Nasional pada tahun 2010 melalui usulan Badan Legislasi DPR RI yang tertera dalam rapat antara Pemerintah melalui Badan Legislasi Nasional dan Badan Legislasi DPR RI dengan nomor 21 untuk RUU Rumah Susun. RUU ini diharapkan akan memiliki beberapa persepektif baru seperti (i) pembangunan rumah susun sebagai instrumen untuk percepatan pemenuhan kebutuhan hunian, efisiensi pemanfaatan tanah perkotaan, dan peningkatan kualitas lingkungan dan pengembangan perkotaan; (ii) status kepemilikan satuan rumah susun, disamping hak milik satuan rumah susun kondominium (dengan tanah bersama) juga diatur hak milik satuan rumah susun strata title (tanpa tanah bersama), (iii) status penguasaan satuan rumah susun, selain dengan cara memiliki, cara sewa dan sewa beli serta jangka waktu kepemilikan, dan perspektif- perspektif lain yang lebih memperkaya rancangan undang-undang ini. Untuk tahun 2011, perlu disusun substansi RUU Rumah Susun yang perlu disempurnakan. Substansi yang belum disepakati dalam tahapan pembahasan yang telah berjalan pada tahun 2010 adalah (i) tanah, berupa pemisahan horizontal antara tanah dan bangunan diatasnya, tanah sewa yang dibangun Rumah Susun (tanpa tanah bersama), sertifikat Satuan Rumah Susun (Sarusun) yang dibangun diatas tanah sewa (ii) kelembagaan, berupa tugas pokok dan fungsi (tupoksi) Badan Pengelola Rumah Susun (BPRS).C. Penyusunan UU Tabungan Perumahan Rancangan Undang-Undang Tabungan Perumahan pada tahun 2010 telah mulai memasuki masa penyusunan. UU Tabungan Perumahan sendiri sudah diamanatkan dalam UU Perumahan dan Kawasan Permukiman (UU PKP) bahwa tabungan perumahan akan diatur secara tersendiri melalui Undang-Undang.D. Revisi Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun dan Lingkungan Siap Bangun Berdiri Sendiri Pada tahun 2010 telah disiapkan rancangan dari revisi Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun dan Lingkungan Siap Bangun Berdiri Sendiri. Penyiapan Revisi Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun dan Lingkungan Siap Bangun Berdiri Sendiri ini bertujuan untuk merumuskan kembali pengaturan tentang Badan Pengelola agar tidak rigid sehingga tidak menjadi kendala dalam pelembagaan badan pengelola. Pengaturan yang akan dikembangkan adalah bentuk badan pengelola yang lebih banyak pilihannya, proses tender yang lebih menarik minat swasta, kemudahan dan bantuan kepada Pemda. Pengaturan juga akan membedakan antara pemilikan tanah oleh Pemda dan Swasta. 25
  35. 35. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 E. Penerbitan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Pada tahun 2010, telah diterbitkan juga 18 buah Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat. Peraturan Menteri tersebut bertujuan untuk lebih mendukung segi teknis dalam menciptakan iklim yang kondusif terkait pelaksanaan kebijakan pembangunan. Delapan belas Peraturan Menteri tersebut adalah sebagai berikut: Tabel III.5 Daftar Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Tahun 2010 No Nomor Permenpera Tentang 1 01/PERMEN/M/2010 Pengelolaan Pengaduan Masyarakat di Bidang Perumahan dan Permukiman 2 02/PERMEN/M/2010 Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014 3 03/PERMEN/M/2010 Pelimpahan Sebagian Urusan Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010 melalui Dekonsentrasi 4 04/PERMEN/M/2010 Pedoman Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010 5 Nomor 5 Tahun 2010 Pelaksanaan Pengadaan Barang-Jasa Secara Elektronik (E-Procurement) di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat 6 Nomor 6 Tahun 2010 Pola Klasifikasi Arsip Kemenpera 7 Nomor 7 Tahun 2010 Tata Naskah Dinas Kemenpera 8 Nomor 8 Tahun 2010 Tata Kearsipan Kemenpera 9 Nomor 10 Tahun 2010 Acuan Pengelolaan Lingkungan Perumahan Tapak 10 Nomor 11 Tahun 2010 Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan Bantuan Pembiayaan Perumahan dalam Bentuk Fasilitas Subsidi Perumahan melalui Kredit/ Pembiayaan Pemilikan Rumah 11 Nomor 12 Tahun 2010 Penetapan Struktur dan Perubahan Besaran Gaji Pokok Karyawan Pelaksana Sekretariat Tetap Bapertarum-PNS 12 Nomor 13 Tahun 2010 Tata Cara Pelaksanaan KPR Bersubsidi dan KPR Syariah Bersubsidi Serta KPR Sarusuna Bersubsidi dan KPR Sarusuna Syariah Bersubsidi 13 Nomor 14 Tahun 2010 Pengadaan Perumahan Melalui Kredit/Pembiayaan Pemilikan Rumah Sejahtera dengan Dukungan Bantuan Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan 14 Nomor 15 Tahun 2010 Petunjuk Pelaksanaan Pengadaan Perumahan melalui Kredit/Pembiayaan Pemilikan Rumah Sejahtera dengan Dukungan Bantuan Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan 15 Nomor 16 Tahun 2010 Petunjuk Teknis Perencanaan Pembiayaan Pencapaian Standar Pelayanan Minimal Bidang Perumahan Rakyat Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota 16 Nomor 17 Tahun 2010 Perubahan Atas Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 11 Tahun 2010 tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan Bantuan Pembiayaan Perumahan dalam Bentuk Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui Kredit/ Pembiayaan Pemilikan Rumah 17 Nomor 18 Tahun 2010 Perubahan Atas Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 13 Tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan KPR Bersubsidi dan KPR Syariah Bersubsidi Serta KPR Sarusuna Bersubsidi dan KPR Sarusuna Syariah Bersubsidi 18 Nomor 21 Tahun 2010 Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Perumahan Rakyat26
  36. 36. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010F. Koordinasi Pemantauan dan Evaluasi Kinerja Untuk menunjang pemantauan dan evaluasi kinerja sebagai bagian dari koordinasi pelaksanaan kebijakan pembangunan, Kementerian Perumahan Rakyat telah melaksanakan beberapa kegiatan yaitu sebagai berikut:- Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP)Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja InstansiPemerintah mewajibkan setiap instansi pemerintah baik pusat maupun daerahuntuk menyusun Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP).Didasari oleh aturan tersebut setiap instansi pemerintah terlebih dahulu harusmenyusun Perencanaan Strategis (Renstra) atau strategic planning.Kemenpera mengupayakan pengembangan penerapan sistem pertanggung­jawaban yang tepat, jelas dan legitimate, sehingga pemerintahan danpembangunan di bidang perumahan dapat berlangsung secara berdaya guna,berhasil guna, bersih dan bertanggung jawab, serta bebas dari KKN (korupsi,kolusi dan nepotisme) dalam rangka perwujudan good governance.Evaluasi penerapan Sistem AKIP telah dilaksanakan oleh KemenPAN-RB diKemenpera sejak Tahun 2006 dimana materi yang dievaluasi adalah berbagaidokumen pendukung penerapan AKIP Kemenpera sejak Tahun 2005. Hasilpenilaian/evaluasi yang diseleng­garakan oleh KemenPAN-RB setiap Tabel III.6tahunnya mengalami peningkatan. Peringkat SAKIP Kementerian Perumahan RakyatDalam melaksanakan amanat Instruk­ Tahun 2006-2008si Presiden Nomor 7 Tahun 1999 Tahun Peringkattentang Akuntabilitas Kinerja Instansi 2006 57 dari 63 instansiPemerintah tersebut, Kemen­ era sejak p 2007 16 dari 71 instansiTahun 2005 selalu menyampaikan 2008 13 dari 67 instansi (predikat CC)LAKIP secara tepat waktu. Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran- Sistem Akuntansi Instansi (SAI)Dalam hal keuangan, secara periodik yaitu dalam kurun waktu 6 bulan sekali,Kementerian Perumahan Rakyat mengisi SAI atau Sistem Akuntasi Instansi untukdiserahkan kepada KementerianKeuangan. SAI ini terdiri dari dua Tabel III.7 Opini Laporan Keuangan Kementerian Perumahanbagian yaitu Sistem Akuntansi Rakyat Tahun 2006-2009Keuangan Pengguna Anggaran Tahun Opini(SAKPA) dan (Sistem Informasi 2006 Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)Manajemen dan Akuntansi Barang 2007 Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)Milik Negara) SIMAK BMN. Selain 2008 Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)itu, disusun juga Catatan atasLaporan Keuangan (CALK) untuk 2009 Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaranmelengkapi SAI tersebut. 27
  37. 37. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Pada bulan Juli 2010, Kementerian Perumahan Rakyat memperoleh penghargaan dari Pemerintah Republik Indonesia berupa opini WTP (Wajar Tanpa Pengecualian) atas keberhasilan menyusun dan menyajikan Laporan Keuangan Tahun 2009 yang merupakan capaian standar tertinggi dalam Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah. Opini WTP tersebut merupakan capaian yang secara konsisten diraih oleh Kementerian Perumahan Rakyat sejak tahun 2006. - Pelaporan Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4) Dalam rangka penyusunan Laporan Inpres 1 Tahun 2010 tentang Percepatan Pelaksanaan Prioritas Pembangunan Nasional 2010, telah dikoordinasikan Laporan tentang Rencana Aksi Kemenpera mengenai target prioritas nasional 6 bidang infrastruktur. Laporan ini penting karena merupakan penilaian terhadap kinerja Kementerian Perumahan Rakyat dan menjadi dasar pengambilan keputusan strategis Presiden. Pada tahun 2010, Kementerian Perumahan Rakyat melaporkan mengenai pembangunan rusunawa serta subsidi KPR dan fasilitas likuiditas bagi Rsh bersubsidi dan Rusunami. Pelaporan untuk UKP4 pada tahun 2010 tersebut terdiri dari 5 checkpoint yaitu pada B04 (April 2010), B06 (Juni 2010), B08 (Agustus 2010), B10 (Oktober 2010), dan B12 (Desember 2010). 3.4.2 Kinerja Pencapaian Misi 2: Meningkatkan ketersediaan rumah layak huni yang didukung oleh prasarana, sarana dan utilitas (PSU) A. Telah terbangunnya rumah susun sejahtera sewa sebanyak 49 unit Untuk pemenuhan kebutuhan rumah layak huni bagi seluruh keluarga Indonesia terutama kepada masyarakat berpenghasilan rendah yang belum mempunyai kemampuan untuk memenuhi kebutuhan rumahnya melalui kepemilikan, diprogramkan pembangunan Rumah Susun (Rusun) Sejahtera yang sebelumnya dikenal dengan Rumah Susun Sederhana Sewa. Pada tahun 2010 ini telah terselesaikan 49 TB, pencapaian ini telah sesuai dengan target berdasar alokasi anggaran tahun 2010. Rusun Sejahtera yang dibangun oleh Kemenpera tersebut diprioritaskan untuk lembaga pendidikan tinggi, prajurit TNI/POLRI, pekerja industri, dan pondok pesantren.28
  38. 38. LAPORAN KINERJA KEMENPERA, TAHUN 2010 Tabel III.8 Lokasi Pembangunan Rusunawa Tahun Anggaran 2010NO LOKASI UNIT 1 KODAM Iskandar Muda, Kota Banda Aceh 1 2 KODAM I/ Bukit Barisan, Sunggal, Kota Medan 1 3 KODAM I/ Bukit Barisan, Gaperta, Kota Medan 1 4 LANTAMAL I, Belawan, Kota Medan 1 5 PP. Modern Daarul Muhsinin Janjimanahan Kaawat, Kab. Labuhan Batu 0,5 6 LANTAMAL IV, Kota Tanjung Pinang 1 7 Kota Pekanbaru, Pekerja 2 8 Kota Batam 1, Pekerja Kabil 2 9 Kota Batam 2, Pekerja Tanjung Uncang 210 LANAL Piyambung, Kota Bandar Lampung, Lampung 211 SATPASS SIM Polri, Kota Jakarta Barat 212 KODAM Jaya Jatiwarna, Kota Bekasi 113 MABES TNI Jatimakmur, Kota Bekasi 114 BRIMOB Kelapa Dua, Kota Depok 1 215 BRIMOB Kelapa Dua, Kota Depok 2 216 Kementerian Pertahanan, Ciangsana, Kabupaten Bogor 117 BRIMOB Kedung Halang, Kabupaten Bogor 218 KOSTRAD Cibinong, Kabupaten Bogor 119 Kabupaten Bandung, Pekerja Rancaekek 120 KODAM III/ Siliwangi, Kota Bandung 221 Kabupaten Bandung Barat, Pekerja Batujajar 122 KODAM IV/ Diponegoro, Kota Semarang 123 PP. Al-Anwar, Karang Mangu Sarang, Kabupaten Rembang 124 PP. Maslakul Huda, Kabupaten Pati 125 LANUD TNI AU Adisucipto, Kota Yogyakarta 126 Stikes Ahmad Yani, Kabupaten Sleman 127 PP. Tarbiyatul Mukmin / Ikhsanul Fikri, Pabelan, Kabupaten Magelang 0,528 SMA Taruna Nusantara, Kabupaten Magelang 0,529 KODAM V/ Brawijaya, Kota Malang Jawa Timur 130 KOSTRAD Malang, Kota Malang Jawa Timur 131 LANUD TNI AU Iswahjudi, Kabupaten Madiun 132 KODAM VII/ Wirabuana, Kota Makassar 133 KODAM XII/ Tanjung Pura, Kabupaten Sintang 134 KODAM XII/ Tanjung Pura, Kota. Pontianak 135 Kabupaten Sidoarjo, Pekerja 136 PP. Al-Ghazali Dukuh Dempok Wuluhun, Kabupaten Jember 0,537 PP. Tremas, Kabupaten Pacitan 0,538 PP. Gontor, Kabupaten Ponorogo 0,539 PP. Rasyidiyah Khalidiyah Amuntai, Kabupaten Amuntai 140 KODAM XVI/ Pattimura, Kota Ambon 241 KODAM XVII/ Cenderawasih, Kabupaten Manokwari 2 TOTAL 49 SUMBER: PUSAT PENGEMBANGAN PERUMAHAN 29

×