HUD Magz. Majalah Permukiman, Perkotaan, Infrastruktur, Tata Ruang. Edisi 4 Tahun 2013. Menanti Lahirnya Undang Undang Perkotaan

  • 1,168 views
Uploaded on

diterbitkan secara berkala (4 bulanan) oleh Yayasan Lembaga Pengkajian Pengembangan Permukiman dan Perkotaan Indonesia (LP P3I)/HUD Institute

diterbitkan secara berkala (4 bulanan) oleh Yayasan Lembaga Pengkajian Pengembangan Permukiman dan Perkotaan Indonesia (LP P3I)/HUD Institute

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,168
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1

Actions

Shares
Downloads
300
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1.  Edisi 4 - 2013 Menanti Lahirnya Undang-Undang Perkotaan
  • 2. Selamat Hari Perumahan Nasional, 25 Agustus Hari Habitat Dunia (HHD), 7 Oktober Hari Tata Ruang, 8 November 2 Alamat Redaksi: Yayasan LP P3I/The HUD Institute Jln. Arya Putra No. 14A, Ciputat-Tangerang Selatan Email: lpp3hudjkt@gmail.com hudmagz@gmail.com 2
  • 3. dari Dewan Pembina: Cosmas Batubara, Siswono Yudho Husodo, Akbar Tandjung, Theo Sambuaga, Erna Witoelar, M. Yusuf Asy’ari, Suharso Monoarfa Dewan Penasehat: Djoko Kirmanto, Gamawan Fauzi, Direksi Perum Perumnas, DPP REI, DPP APERSI, DPP AP2ERSI Pemimpin Umum/Usaha/ Penanggung Jawab: Zulfi Syarif Koto Wakil Pemimpin Umum: F. Teguh Satria, Indra Utama, Martin Roestamy Wakil Pemimpin Usaha: Endang Kawidjaja, Djaja Roeslim, Reddy Hartadji, Muhammad Nawir, Ferry Sandiyana Sekretaris Pemimpin Umum/Usaha: M. Amry Pemimpin Redaksi: Oswar M Mungkasa Redaktur: Endrawan Natawiria, Nursalim, Erfendi E.P Konsultan Hukum: Muhammad Joni Artistik dan Koordinasi Produksi: Agus Sumarno Manajer Iklan & Keuangan: Herawati, Hadist GP Administrasi dan Umum: Eduardo H, Asep Deni Kusnadi, Yuliandi Diterbitkan oleh: Yayasan LP P3I/The HUD Institute PT. HUDMAGZ Indonesia Alamat Redaksi: Yayasan LP P3I/The HUD Institute Jln. Arya Putra No. 14A Ciputat-Tangerang Email: lpp3hudjkt@gmail.com hudmagz@gmail.com Redaksi menerima kiriman naskah de­ ngan panjang tulisan maksimal 1.600 kata, melalui hudmagz@gmail.com, disertai data diri. Redaksi berhak melakukan perubahan naskah tanpa mengubah isi. Redaksi Edisi 4 - 2013 P ertama-tama ijinkan kami segenap Pengurus Majalah HUDmagz menyampaikan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H, Mohon Maaf Lahir Batin.Semoga keberkahan Ramadhan menyertai kita semua. Amin Saat ini, perkembangan kota di Indonesia termasuk yang paling pesat di dunia. Penduduk perkotaan telah melampaui batas psikologis 50%. Tidak ada yang salah dengan pertumbuhan kawasan perkotaan yang demikian cepat ketika masalah ikutannya tidak terwujud seperti kemacetan, layanan dasar tidak memadai, kejahatan meningkat, tingkat pengangguran meroket sebagai dampak urbanisasi yang tidak matang, kawasan kumuh menyebar dan terlihat dimana-mana dan seterusnya. Perkembangan perkotaan yang seperti ini, bukanlah hal yang membanggakan.Bahkan telah menjadi semacam ‘siksaan’ bagi penduduk perkotaan. Mulai dari waktu tempuh ke kantor yang tidak berbeda jauh dengan lamanya bekerja di kantor, polusi udara yang demikian tinggi yang mengharuskan kita menggunakan masker, pengemis dan anak jalanan bertebaran di persimpangan jalan, dan masih banyak lagi. Satu hal yang patut kita syukuri bahwa Pemerintah pada tahun ini mulai menyiapkan sebuah Rancangan Undang-Undang Perkotaan sebagai suatu langkah cerdas dalam mengelola fenomena pembangunan perkotaan yang tak terkendali ini. Namun tentunya upaya Pemerintah ini tidak akan optimal tanpa adanya partisipasi aktif dari masyarakat terkait penyempurnaan materi dari RUU tersebut. Menyadari hal ini, majalah HUDmagz memberanikan diri secara khusus menjadikan penyiapan RUU Perkotaan tersebut menjadi tema utama edisi kali ini. Dengan demikian, diharapkan pengambil kebijakan dapat memperoleh ‘second opinion’ terutama dari kami dan pemangku kepentingan lainnya yang sayangnya tidak terlibat langsung dalam proses penyusunan RUU tersebut. Sebagai penutup, kami menyampaikan penghargaan dan rasa terima kasih atas sambutan yang hangat dari para pembaca. Di lain pihak, kami menyadari upaya mempertahankan keberadaan majalah kita ini memang butuh upaya keras. Di samping tentunya memohon doa kepadaNya agar semuanya berjalan lancar. Untuk itu, kami membuka pintu selebar-lebarnya terhadap kontribusi pembaca baik berupa masukan, kritik, artikel, opini, tips, maupun foto. Dengan demikian, harapan kami majalah kita ini menjadi forum milik kita semua. Amin Pemimpin Redaksi Oswar Mungkasa 3
  • 4. Sapaan Pembaca KepadaYth. Redaksi Majalah HUD ertama perkenankan saya menyampaikan apresiasi terhadap Majalah HUD yang telah berupaya memberikan informasi kepada publik secara gamblang. Saya tertarik untuk memberikan opini terkait dengan tulisan mengenai Desentralisasi dan Otonomi Daerah pada edisi 3 bulan Maret 2013. Saya setuju dengan penulis yang menyatakan perlunya Grand Design Desentralisasi dan Otonomi Daerah. Kalau kita ingat, pada awalnya pelaksanaan Otonomi Daerah dilaksanakan tanpa didahului adanya pengembangan grand design. Hal ini ibarat berlayar sambil mencari kompas. Tidak jelas harus kemana. Otonomi daerah, menurut saya, pada saat itu didasari dengan semangat untuk mencegah terjadinya disintegrasi republik kita ini. Baru setelah beberapa tahun berjalan, dilaksanakan penyusunan grand design otonomi daerah. Menurut saya, pelaksanaan otonomi daerah tidak harus diberlakukan sama rata di seluruh kabupaten/kota di Indonesia. Otonomi daerah perlu dilaksanakan secara bertahap, karena dengan rentang kendali yang terlalu luas, maka akan sulit untuk mengelolanya. Berikut ini beberapa hal yang menurut saya perlu mendapat perhatian jika pelaksanaan otonomi daerah hendak dikaji dan ditata kembali: 1. Otonomi daerah hanya diberikan kepada Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota yang mampu. Kemampuan ini dinilai dari segi ketersediaan dan kualitas SDM, kelembagaan, keuangan dan sumber daya alamnya. Jadi perlu dikembangkan kriteria untuk menyaring daerah yang mampu. Disatu sisi, hal ini akan membantu mencegah adanya pemekaran daerah yang tidak terencana, namun disisi lain hal ini akan menyebabkan adanya proses pencabutan status otonomi dari daerah-daerah yang belum memenuh isyarat. Repot memang, tetapi kalau tidak repot bukan bekerja namanya; 2. Efektifitas otonomi daerah salah satunya harus dinilai melalui proses perencanaan yang sudah mempertimbangkan kepentingan pusat, provinsi, dan kabupaten/kota di sekitarnya, termasuk hasil dari pelaksanaan rencana yang dimaksud. Hal ini belum terakomodir dalam penilaian efektifitas otonomi daerah yang saat ini sedang berjalan, dan itu merupakan hal yang sangat ganjil menurut saya. Seorang anak dianggap sudah mandiri dan dapat dilepas salah satunya dinilai dari kesiapan dan kematangan anak dalam merencanakan hidupnya, termasuk bagaimana sang anak menyertakan harapan orang tuanya dan orang-orang di sekelilingnya ke dalam rencana hidupnya. Jika dinilai belum mampu maka masih diperlukan pembinaan; 3. Peran Provinsi harus dikaji ulang. Saat ini Pemerintah Provinsi terlalu lemah, sehingga sering dilalui saja oleh Pemerintah Kabupaten/Kota. Pusat membutuhkan provinsi sebagai kepanjangan tangannya dan sebagai “anak” tertuanya. Dengan mengoptimalkan peran provinsi, maka rentang kendali yang begitu luas dapat dikelola secara terstruktur dan sistematis. Ada pepatah: “There is no impossible task, if you can break it down to smaller manageable tasks” Demikian opini saya, semoga bermanfaat. Terima kasih. Kepada yth. Redaksi Majalah HUDmagz ertama-tama mumpung masih dalam suasana lebaran, saya menyampaikan Selamat Idul Fitri dan Mohon Maaf Lahir Bathin kepada jajaran pengasuh majalah ini dan juga para pembaca. Terus terang saja, saya menyampaikan penghargaan kepada redaksi berikut jajarannya yang telah bersusah payah menyiapkan majalah HUDmagz yang nota bene bukan majalah komersil tetapi lebih kepada upaya mencerdaskan anak bangsa. Terlepas dari kualitas majalah yang masih perlu ditingkatkan, namun upaya seperti ini patut kita dukung. Saya selalu berdoa agar majalah ini tetap eksis. Redaksi HUDmagz yang baik aya membaca majalah ini secara tidak sengaja ketika mendatangi salah satu perpustakaan. Materinya lumayan, walaupun materi perumahannya terlihat dominan. Atau memang HUDmagz difokuskan pada perumahan saja? Mudahmudahan tidak. Sebagai pemerhati masalah perkotaan, saya tertarik untuk mendapatkan secara teratur. Mohon dapat dijelaskan caranya. Terimakasih. Salam hangat Yan Garda Bandung Redaksi Terima kasih atas perhatiannya. Semua kritikan, pujian, masukan akan menjadi cambuk bagi kami dalam mengelola majalah ini. Terkait keinginan mendapatkan secara teratur, sampai saat ini distribusi majalah ini masih bersifat terbatas, tetapi kami juga telah mencoba menyediakan majalah ini secara on-line. Untuk sementara sebelum kami mempunyai situs resmi, Anda dapat mengakses di pittsburgh.academia.edu/oswarmungkasa. P P Redaksi Selamat Idul Fitri dan maaf lahir batin. Terima kasih atas masukan dan kritik yang disampaikan. Tentu saja keberlanjutan majalah ini tergantung dari kita semua. 4 Salam, Fany Wedahuditama Jakarta S Salam Lin Damayanti Surabaya
  • 5. Daftar Isi Edisi 4 - 2013 Edisi 4 - 2013 Testimoni n Teguh Kinarto: Rumah Untuk MBR dari Penjualan Properti untuk Orang Asing........................................................................................... 54 Konsep Peluang dan Tantangan Implementasi n Energi Terbarukan di Sektor Perumahan........................57 Dari Redaksi ......................................................... Sapaan Pembaca.................................................... Daftar Isi ............................................................... Sekapur Sirih......................................................... Laporan Utama 3 4 5 6 Profil Kelompok Kerja Perumahan dan n Kawasan Permukiman (Pokja PKP): Memperkuat Koordinasi Menuju Kolaborasi......................................... Liputan Indonesia Property and Bank Award ke-8................................................... n Urgensi Penyusunan Undang-Undang Perkotaan................................. 7 n 61 63 n Wawancara Soelaeman Soemawinata (Direktur Alam Sutera) “Membangun dengan Empati”.............................. 12 Diskusi Kelompok Terfokus n “Mencari Solusi Pemenuhan Rumah untuk Rakyat”............................. 64 Laporan Khusus Koalisi Perumahan Rakyat Desak Pemerintah Serius Jalankan n Memperingati 39 Tahun Perumnas. Rumah Rakyat, Saatnya n Berdayakan Perumnas Secara Maksimal ................................................. 16 Wawancara Himawan Arief (Direktur Utama Perumnas) n Rebranding untuk Tetap Eksis...................................................................... 17 Segmen Catatan Kritis n tentang Hunian Berimbang.............................. 18 Pendapat Belajar dari Singapore’s Central Provident Fund (CPF) Sebuah Upaya n Merancang Tabungan Perumahan yang Handal di Indonesia............... Menyoal dan Mencermati RUU Tapera.................................................... n Krisis dan Tantangan Penataan Ruang Perkotaan Nasional................. n Pembangunan Sistem Transportasi n Massal Secara Terpadu dalam Rangka Mengatasi Permasalahan Macet di Jakarta................................................................. Jakarta Menuju Kota Global...................................................................... n Amanat Konstitusi ...................................................................................... Agenda Hari Lingkungan Hidup 5 Juni................................ n Pekan Lingkungan Hidup......................................... n Hari Perumahan Nasional 2013............................. n Peringatan Hari Habitat Dunia (HHD) 2013...... n n Hari Tata Ruang 2013: 23 29 30 Tips 72 Permukiman Terkumuh Dunia .................................................................. n Urbanisasi dan Dampaknya di Asia........................ n Info Buku ......................... n Info Regulasi .................... n Info Situs .......................... n Kembali ke Dasar Menata Kembali Prioritas Pembangunan n 71 Fakta Ragam Info Pemda dan Akuntabilitas Pembangunan Perumahan Rakyat............... n . “Harmoni Ruang dan Air untuk Hidup Lebih Baik”................................... Tips Ramah Lingkungan di Rumah ......... n 35 40 67 67 68 70 66 74 76 79 80 82 43 Air Minum dan Sanitasi............................................................................... 47 Penataan Ruang Perkotaan: Menjamin Hak Bermukim bagi n Masyarakat Berpenghasilan Rendah......................................................... 51 5
  • 6. Sekapur Sirih Pembangunan Kota Tanggung jawab Bersama Zulfi Syarif Koto Pemimpin Umum/Penanggung jawab P entingnya pembangunan kota telah lama menjadi kepedulian para pengambil keputusan Namun baru pada beberapa dekade terakhir kemudian kepedulian ini berubah menjadi semacam ‘kesadaran baru’. Mulai timbul kesadaran pentingnya regulasi. Jika awalnya regulasi hanya di tingkatan pelaksanaan, kini regulasi diusung pada tingkat undang-undang. Jika sebelumnya kita hanya mempunyai regulasi berupa peraturan menteri, kini sedang diusahakan sebuah undang-undang untuk mengendalikan pembangunan perkotaan. Tidak ada kata terlambat. Tetapi satu hal yang perlu menjadi perhatian kita semua. Undang-undang bukan sekedar produk. Jika ini sekedar sebuah produk, dengan gampangnya kita bisa menyerahkan ‘pengerjaan’ nya pada sekelompok orang yang menyebut dirinya ahli perkotaan dan ahli hukum, atau sederet jenis keahlian lainnya. Tidak. Bukan itu. Proses menjadi sama pentingnya. Mengapa demikian pentingnya proses? Karena pada tataran inilah kita dapat memastikan bahwa data yang dipergunakan sahih adanya. Isu yang ditampilkan benar adanya. Suara yang ditampilkan mewakili kepentingan semua pemangku kepentingan tanpa memandang suku, agama, warna kulit. Jika proses ini tidak terjaga baik maka undang-undang yang dihasilkan hanya sekedar sebuah hasil perenungan akademis para ahli. Kebenarannya mungkin dapat dijamin tapi yang pasti tidak dapat dijamin adalah penerimaan oleh pemangku kepentingan. Ujungnya dapat ditebak. Produk undang-undang tersebut dalam hitungan hari segera diproses melalui ‘Judicial Review’ di Mahkamah Konstitusi. Salah satu pihak yang sangat berkepentingan dengan ketersediaan regulasi adalah para pengembang kawasan perumahan. Terlepas dari kepentingan bisnis yang dikedepankan oleh para pengembang, sejatinya di jaman modern ini kontribusi pengembang dalam pembangunan sebuah kota tidak dapat dinafikan. Ambil contoh, Bekasi, Tangerang, Tangerang Selatan yang lebih dari separuh wilayahnya dibangun oleh pengembang baik kecil maupun besar. Jika demikian faktanya, menjadi suatu keniscayaan jika pengembang menjadi mitra utama pemerintah dalam pembangunan perkotaan. Kepemerintahan yang baik (good governance) juga menjadi suatu keniscayaan ketika pembangunan perkotaan disepakati sebagai tanggung jawab bersama. Dengan denikian sudah sewajarnya kemudian isu ini juga menjadi bagian penting dari rancangan undang-undang perkotaan yang saat ini sedang dipersiapkan. Keterbukaan dan akuntabilitas akan menjadi bagian tidak terpisahkan dari pembangunan perkotaan. Sebagai kelanjutan dari upaya internalisasi kepemerintahan yang baik dalam pembangunan perkotaan, keterlibatan masyarakat menjadi sangat penting. Keberadaan forum komunikasi pemangku kepentingan yang beranggotakan wakil masyarakat, pemerintah, dan pemangku kepentingan lainnya menjadi sangat berarti. Forum ini nantinya akan menjadi wadah saling bertukar pikiran bahkan dapat menjadi ajang penyelesaian konflik diantara pemangku kepentingan pembangunan perkotaan. Pembangunan perkotaan sejatinya bersifat dinamis, sehingga selalu terjadi perkembangan pemikiran dan konsep pembangunan perkotaan. Perkembangan ini perlu diantisipasi oleh para pemangku kepentingan. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah memastikan fleksibilitas rancangan undang-undang perkotaan nantinya, sehingga perkembangan pemikiran dan konsep perkotaan dapat terwadahi. Tentunya disadari bahwa tidak ada yang sempurna di dunia ini. Sehingga sebagus apapun rancangan undang-undang perkotaan nantinya, pastinya tidak akan dapat memenuhi keinginan semua pihak. Namun di atas semua itu, sepanjang proses penyusunan rancangan undang-undang ini telah melalui proses yang terbuka, melibatkan seluruh pemangku kepentingan, maka apapun hasilnya sudah seharusnyalah dapat diterima oleh seluruh pemangku kepentingan. Akhir kata, semoga keberadaan undang-undang perkotaan ini nantinya dapat meningkatkan kualitas hidup penduduk perkotaan Indonesia. Sehingga cita-cita terwujudnya negeri makmur, adil dan sejahtera dapat lebih cepat tercapai. Semoga. (ZSK). 6
  • 7. Laporan Utama Edisi 4 - 2013 P ada hakikatnya perkotaan dapat dimaknai se­ bagai tempat berkonsentrasinya penduduk yang dicirikan oleh adanya permukiman dan berbagai aktifitasnya yang dominan berupa kegiatan non pertanian, seperti ekonomi, sosial budaya dan sebagainya. Tentunya diharapkan perkotaan dapat menjadi tempat hunian yang layak dan nyaman bagi masyarakat yang tinggal di dalamnya. Namun, yang ter­ jadi pada hampir seluruh kawasan perkotaan di dunia, di­ jumpai permasalahan yang serupa yakni kondisi lingkung­ an kota yang tidak nyaman dan tingkat pelayanan umum yang kurang memadai. Salah satu faktor penyebabnya ada­ lah pertumbuhan jumlah penduduk perkotaan yang tidak diimbangi dengan ketersediaan sarana prasarana dan ruang publik, sehingga menye­ ab­ an perkotaan semakin b k lama semakin kehilangan fung­ inya. s Indonesia sebagai salah satu negara de­ ngan tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi juga mengalami berbagai persoalan perkotaan. Jika dilihat berbagai kota di In­ donesia, terutama kota metropolitan dan kota besar, pembangunan kawasan perko­ taan selain menunjukkan hasil berupa ter­ bangunnya prasarana dan sarana fisik yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat, me­ sumber foto: istimewa nyimpan pula berbagai permasalahan yang semakin lama semakin kompleks dan multidimensional. Permasalahan pokok yang mengiringi pembangunan perkotaan tersebut di antaranya terjadinya degradasi kon­ disi sosial masyarakat, bertambahnya angka kemiskinan dan pengangguran, tidak terkendalinya pertumbuhan sektor informal, terjadinya penurunan daya dukung ling­ kungan, menurunnya kualitas pelayanan umum, lemah­ nya sumber daya manusia, serta pemahaman yang masih sumber foto: istimewa kurang terhadap prinsip-prinsip manajemen pengelolaan perkotaan yang baik. Berbagai permasalahan perkotaan tersebut tidak terlepas dari tingginya tingkat urbanisasi yang disertai dengan per­ tumbuhan penduduk alami perkotaan. Pada kenyataannya kedua faktor tersebut tidak diimbangi oleh kemampuan kota dalam menyediakan pelayanan dasar bagi masyarakat­ nya. Kondisi ini terlihat dari adanya ketimpangan antara pelayanan dasar perkotaan, sarana dan prasarana publik serta jangkauan pelayanannya dengan jumlah penduduk perkotaan yang semakin besar. Ketimpangan tersebut juga mendorong berkembangnya kawasan-kawasan perumah­ n a baru yang pada akhirnya tumbuh menjadi kawasan perko­ taan atau bahkan kota baru di wilayah Indonesia. Sayang­ nya kawasan perumahan dan perkotaan yang baru tersebut belum diatur secara terpadu dalam perun­ dangan sehingga menyebabkan perkotaan menjadi semakin tidak terkelola dengan baik. Banyak hal yang telah diupayakan da­ lam mengatasi berbagai permasalahan perkotaan. Dari sisi pemerintah, berbagai program dan anggaran yang telah diper­ untukkan untuk pembangunan perkotaan belum optimal dengan berbagai alasannya. Keterbatasan anggaran, hambatan koordi­ nasi, kurang terukurnya sasaran pembangunan, serta ren­ dahnya kapasitas kelembagaan dan Sumber Daya Manusia (SDM) diduga menjadi faktor-faktor belum optimalnya hasil dari pembangunan. Selain itu, pembangunan perko­ taan di Indonesia juga dihadapkan pada tantangan bahwa sebagai negara tropis, kota-kota di Indonesia rentan ter­ hadap bencana alam dan perubahan iklim, terutama dalam bentuk banjir dan kenaikan muka air laut. 7
  • 8. Laporan Utama Dilain pihak, kota dan kawasan perko­ taan juga memiliki peran penting dalam pembangunan nasional, baik sebagai pusat pertumbuhan penduduk maupun mesin penggerak ekonomi suatu negara. Dengan adanya pemusatan penduduk perkotaan, sebagian besar nilai tambah ekonomi Indonesia terjadi di kawasan sumber foto: istimewa perkotaan. Pada Tahun 2010, diperkira­ kan 74% Produk Domestik Bruto (PDB) dihasilkan di kota dan kawasan perkotaan dan akan terus meningkat seiring dengan terus bertambahnya penduduk perkotaan (World Bank, 2012). Kondisi ini menunjukkan fakta bah­ wa pembangunan nasional masa depan sangat ditentukan oleh pembangunan kota dan kawasan perkotaan. Akan tetapi, sebagai akibat dari peningkatan kegiatan ekonomi di kota dan kawasan perkotaan akan mendorong pertum­ buhan ekonomi di Indonesia secara keseluruhan yang ke­ mudian juga mengakibatkan terjadinya migrasi besar dari desa ke kota dan antarpulau di Indonesia, dari luar Pulau Jawa ke Pulau Jawa. Apakah Undang Undang Perkotaan Mendesak? Berbagai permasalahan dan tantangan perkotaan di Indonesia masih belum seluruhnya diatur dan diantisipasi oleh peraturan perundangan yang sudah ada. Jika ditin­ jau dari berbagai peraturan perundangan yang sudah ada, baik yang bersifat generalis (umum) ataupun yang bersi­ fat spesialis (sektoral), kenyataannya memang tidak cukup mengakomodir permasalahan perkotaan di Indonesia yang sangat dinamis. Multisektoral, sosio-spasial, dan lokus-nya bervariasi mulai dari kota metropolitan sampai kawasan perkotaan kecil yang berada di kabupaten. Kondisi tersebut diperparah dengan ketidak-jelasan kerangka kelembagaan pengelolaan perkotaan bagi kawasan perkotaan yang bukan berstatus daerah otonom. Belum lagi ketika berbicara ba­ gaimana bentuk atau kondisi ideal kota-kota di Indonesia pada masa yang akan datang? Berbagai hal tersebut yang menjadi faktor-faktor pendorong diperlukannya UndangUndang (UU) yang secara khusus mengatur perkotaan. Keberadaan peraturan khusus tentang perkotaan di ting­ at undang-undang dapat secara lebih khusus diperlu­ k kan karena berbagai faktor, antara lain. • Belum ada Undang-undang yang secara khusus mengatur tentang kota otonom dan non otonom. Banyaknya peraturan perundangan yang terkait de­ ngan perkotaan namun sifatnya masih bersifat sekto­ ral, belum tertata secara utuh dan menyeluruh untuk menyelesaikan berbagai permasalahan perkotaan. Be­ berapa peraturan yang terkait dengan perkotaan, antara lain UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan 8 Daerah, UU Nomor 26 Tahun 2007 ten­ tang Penataan Ruang, dan UU Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman. Selanjutnya pera­ turan perkotaan yang lain lebih banyak pada tingkatan yang lebih rendah, seperti Peraturan Pemerintah (PP), Peraturan Presiden (Perpres) dan Peraturan Menteri (Permen), yang merupakan penjabaran dari ketiga undang-undang tersebut. Namun sayang­ nya ketiga undang-undang tersebut masih belum cu­ kup, sehingga diperlukan aturan yang lebih spesifik dan solid dalam mengelola kompleksitas pembangunan dan pengelolaan perkotaan sebagai sebuah entitas sosioekonomi-spasial. • Pelaksanaan sistem desentralisasi yang belum optimal. Sejak Tahun 2001, Indonesia telah menerapkan ke­ bijakan pelaksanaan desentralisasi fiskal yang kemu­ dian menjadi tantangan baru dalam manajemen eko­ omi makro Indonesia. Perubahan kebijakan ini n berpotensi menjadi masalah stabilitas ekonomi makro berkepanjangan apabila kurang tepat dalam mengelola pelaksanaan desentralisasi fiskal. Salah satu akar per­ masalahan ini adalah perbedaan orientasi kebijakan ekonomi antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Pemerintah daerah lebih menghadapi masalah keterbatasan keuangan (financial constraints) daripada keterbatasan ekonomi (economic constraints) yang men­ jadi perhatian pemerintah pusat. Selain itu, pemerintah daerah lebih menaruh perhatian pada masalah alokasi daripada stabilisasi, yang dianggap sebagai beban pe­ merintah pusat. Anggaran belanja pemerintah daerah yang meningkat dapat mendorong permintaan domes­ tik, dan mempe­ garuhi keseimbangan anggaran bila n efek multiplier dari pengeluaran daerah jauh melebihi multiplier rata-rata pendapatannya. • Belum ada pengaturan terhadap kota-kota yang diba­ gun n oleh pihak swasta seperti kota mandiri, kota terpadu, kota industri, dan sebagainya. Dengan adanya berbagai permasalahan perkotaan yang sudah ada, pengelolaan kawasan perumahan besar dan kota-kota baru yang cepat berkembang menjadi lebih kompleks dan rentan konflik sehingga diperlukan peng­ turan kerangka kelembagaan pengelolaan perko­ a taan yang bukan berstatus otonom. • Perkembangan perkotaan sangat berpengaruh dan saling mempengaruhi (resiprokal) dengan daerah sekitarnya. Kecenderungan pembangunan yang ada menunjuk­ kan bahwa kota telah menimbulkan back-wash effect dibandingkan kondisi ideal yang diharapkan, yaitu trickle-down effect. Akibat yang terjadi adalah kawasan
  • 9. Edisi 4 - 2013 sumber foto: istimewa pinggiran dan kawasan perdesaan menjadi sumber (supplier) bagi sumber daya yang dibutuhkan untuk meng-operasionalkan kota. Dilain pihak, telah terjadi gejala urban sprawl yang menyebabkan perkembang­ an tingkat urbanisasi di kawasan perdesaan. Kondisi ini sangat dipengaruhi oleh perkembangan teknologi informasi dan tidak adanya pembagian peran antara kota dan desa dalam berbagai aspek, seperti lingkung­ an, maupun ketahanan pangan. Kedepan dibutuhkan peng­ turan peran dan pemberian insentif dan disinsen­ a tif, serta kerangka kerjasama antarwilayah inti (kota) dengan wilayah penyangganya (hinter land). Perkembangan perkotaan juga perlu didudukkan dalam konstelasi yang lebih luas dalam skala global. Kota-kota metropolitan dan besar di Indonesia akan menghadapi tantangan persaingan global yang semakin kuat, teru­ tama di wilayah ASEAN. Persaingan tersebut bisa ber­ bentuk persaingan ekonomi yang meliputi pelayanan jasa dan perdagangan maupun persaingan sosial dan lingkungan yang menuntut peran aktif perkotaan da­ lam berbagai kegiatan internasional. Apa Substansi Undang Undang Perkotaan? Jika memang UU Perkotaan merupakan sebuah pera­ turan yang mendesak dan penting, tentunya pertanyaan berikutnya adalah berkaitan dengan substansi seperti apa yang harus termuat dalam UU tersebut. Berikut pokokpokok substansi yang minimal harus diatur dalam UU Perkotaan, yaitu. 1. Sistem Perkotaan Nasional Sistem perkotaan pada dasarnya merupakan suatu bentuk keserasian hubungan intra sistem maupun antar­ sistem, serta didukung adanya kelengkapan dari sistem kelembagaannya. Saat ini terjadi kesenjangan yang sangat tajam antarkota di Indonesia, dilihat dari ukuran maupun penyebarannya. Berdasar ukuran, dari 98 kota otonom yang ada, lebih dari separuhnya merupakan kota sedang dan kota kecil yang terletak di luar Pulau Jawa. Sementara itu, kota metropolitan dan kota besar sebagian besar ber­ lokasi di Pulau Jawa. Kondisi ini yang juga menjadi faktor utama dalam kesenjangan antara Kawasan Barat Indonesia dan Kawasan Timur Indonesia (KTI). Dengan demikian penguatan Sistem Perkotaan Nasional merupakan sebuah keniscayaan untuk mewujudkan pembangunan yang seimbang antara dua kawasan tersebut. Disamping perlu terus diupayakan pembangunan kota sedang dan kota ke­ cil sebagai pendukung produktivitas kawasan perdesaan. Penguatan ini diharapkan dapat menjaga daya tarik kota sebagai pusat pertumbuhan, tanpa harus mengorbankan desa dengan karakteristik kegiatan yang dominan perta­ nian, ditinggalkan oleh masyarakatnya. Selanjutnya, yang tidak kalah penting dan sangat men­ dasar untuk diatur adalah definisi dan pengelompokan (tipologi) perkotaan. Berbagai instansi memiliki definisi yang berbeda, seperti halnya definisi perkotaan menurut BPS berbeda dengan definisi perkotaan menurut beberapa peraturan perundangan, seperti UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, PP Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dan PP Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelengga­ raan Penataan Ruang. Dalam ketiga peraturan tersebut, meskipun berbeda-beda dalam mengategorikan kawasan perkotaan, namun secara umum kawasan perkotaan didefi­ nisikan sebagai wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiat­ an ekonomi. 2. Standar pelayanan perkotaan dan kota masa depan Saat ini apabila kita mengunjungi berbagai kota di Indonesia dan membandingkannya, tampak tidak ada standar antara satu kota dengan tipologi atau kelas yang sama. Kapasitas dan inovasi masing-masing kota, biasanya dimiliki oleh kota metropolitan dan besar, menjadi faktor penentu apakah kota sudah memiliki prasarana dan sarana yang lengkap dan memadai. Sementara itu, kota-kota se­ dang dan kecil dengan kapasitas yang rendah seolah-olah berkembang apa adanya tanpa direncanakan. UU Perko­ taan harus mendorong dan memaksa agar kota-kota memi­ liki Standar Pelayanan Perkotaan (SPP) yang merupakan fasilitas minimum yang harus disediakan oleh Pemerintah Kota agar warganya berhak mendapatkan kehidupan kota yang aman, nyaman dan layak huni. 9
  • 10. Laporan Utama Dilain pihak, dalam jangka panjang, kota-kota di Indonesia sudah seharus­ nya dibangun menjadi kota masa depan yang memperhatikan keseimbangan antara aspek ekonomi, sosial budaya dan lingkungan. Pembangunan ekonomi ka­ wasan perkotaan harus diarahkan untuk memberi kekuatan pada keterkaitan aliran produksi-pasar serta keterkaitan antara sektor informal dan tradisional dengan sektor formal. Disamping itu, kota-kota di Indo­ nesia harus disiapkan juga untuk mengantisipasi bencana dan adaptasi terhadap perubahan iklim yang gejalanya su­ dah dirasakan di kota-kota pesisir. 3. Pembentukan kawasan perumahan dan kota baru berskala luas Dinamika dan tingkat kompleksitas permasalahan perkotaan sangat terkait pada sejumlah faktor, terutama faktor penduduk yang semakin bertambah, dan ukuran kota yang tidak bertambah. Kombinasi dari kedua faktor tersebut memicu perluasan permukiman baru di kawasan non permukiman, munculnya kawasan-kawasan peru­ mahan dan kota baru berskala besar di pinggir kota yang dikembangkan oleh swasta, dan sebagainya. Diperlukan pengaturan khusus yang dapat mengelola kawasan permukiman perkotaan yang berada di luar dan tidak terlayani oleh kawasan perumahan yang dikembang­ kan oleh swasta sehingga tidak memicu terjadinya kesen­ jangan antara penduduk yang tinggal di kedua kawasan tersebut. Disamping itu, diperlukan pengaturan yang mampu mengendalikan alih fungsi lahan dan perkembang­ an kota yang tak terkendali (urban sprawl) melalui pemba­ kuan harga lahan, pengenaan pajak lahan progresif, pen­ cadangan lahan (land banking) untuk pembangunan kota, hak pemerintah untuk membeli lahan dahulu, pengaturan reklamasi pantai perkotaan, serta pengaturan kembali Pe­ nguasaan, Pemilikan, Penggunaan dan Pemanfaatan Ta­ nah (P4T) dalam bentuk pembatasan kepemilikan lahan maksimum oleh swasta dan individu. Upaya-upaya terse­ but harus mengikat sehingga dapat mengurangi terjadinya spekulasi tanah dalam skala luas. 4. Kelembagaan perkotaan Kelembagaan perkotaan perlu diatur kembali agar mampu menyelesaikan konflik pembangunan perkotaan sumber foto: istimewa 10 sumber foto: istimewa lintas wilayah di kawasan perkotaan. Kelem­ bagaan perkotaan harus diarahkan untuk melakukan penanganan perkembangan kota, penanganan urbanisasi, pengembang­ an jalur transportasi, pemanfaatan sumber daya alam pengaturan dimensi kerjasama antarkota, baik di tingkal lokal, nasional, maupun international dalam bentuk sister city. Dengan de­ mikian, kelembagaan perkotaan diarahkan dalam konteks pengelolaan perkotaan (urban management) yang merupa­ kan sebuah proses manajemen untuk merubah dari keadaan sekarang menuju kondisi kota ideal yang diharapkan. Selain itu, kelembagaan perkotaan juga perlu diarahkan untuk mewujudkan kerjasama daerah lintas wilayah admi­ nistratif. Contoh yang bisa dilihat adalah keberadaan Badan Kerja Sama Pembangunan (BKSP) Jabodetabek yang belum mampu menyelesaikan konflik pembangunan perkotaan lintas wilayah di kawasan Jabodetabek. Di dalam UU Perko­ taan, kelembagaan seperti BKSP harus bisa dikembalikan agar sesuai dengan tujuan pembentukannya. 5. Pembiayaan perkotaan Untuk mewujudkan berbagai pembangunan perkotaan, baik penyelesaian permasalahan eksisting ataupun dalam rangka pemenuhan Standar Pelayanan Perkotaan (SPP), percepatan pembangunan ekonomi, dan perwujudan kota masa depan, dibutuhkan pembiayaan yang cukup. Ber­ bagai sumber pembiayaan yang sangat diperlukan dalam pembangunan perkotaan harus direncanakan, dibangun dan dikelola dengan baik. Disamping itu, sejalan dengan pelaksanaan otonomi daerah, maka pembahasan juga le­ bih difokuskan pada pembiayaan pembangunan di tingkat kota. Hal ini mengingat kewenangan dan tanggung jawab dalam pembangunan sebagian besar telah dilimpahkan dari Pemerintah kepada Pemerintah Kota, sehingga mem­ bawa konsekuensi terhadap kapasitas keuangan daerah dan pengelolaannya. UU Perkotaan harus mampu mendorong dan menciptakan berbagai jenis instrumen pembiayaan yang baru, menarik dan inovatif, serta memberi jaminan dan kepastian hukum bagi sektor swasta dan masyarakat untuk ikut berpartisipasi dalam pembangunan perkotaan di Indonesia (Zaenal Arifin, Pemerhati Perkotaan, Alumni Pittsburgh University/USA dan Kobe University/Jepang)
  • 11. Edisi 4 - 2013 KEMENTERIAN DALAM NEGERI Selamat Hari Perumahan Nasional, 25 Agustus Hari Habitat Dunia (HHD), 7 Oktober Hari Tata Ruang, 8 November 11
  • 12. Laporan Utama Wawancara dengan Soelaeman Soemawinata (Direktur Alam Sutera) “Membangun dengan Empati” U paya pemerintah menyusun Undang Undang Perkotaan patut didukung. Walaupun kemudian keterlibatan para pemangku kepentingan dalam proses penyusunannya masih belum intensif. Untuk itu, wawancara dengan pengembang setidaknya dapat memberi gambaran seperti apa kontribusi dan kebutuhan para pengembang dalam pembangunan perkotaan. Soelaeman Soemawinata, yang saat ini merupakan Direktur PT. Alam Sutera Realty Tbk yang mengelola sebuah kawasan perumahan di Serpong, merupakan salah satu petinggi perusahaan pengembang yang berlatar belakang sebagai perencana kota lulusan ITB tahun 1988. Selain itu, pengalaman berkarya di dunia pengembang perumahan sejak tahun 1988 sampai saat ini, menjadikannya sebagai nara sumber yang tepat. Hal ini yang kemudian menjadikan perbincangan dengan beliau tidak hanya menarik tetapi juga didukung oleh pemahaman yang benar tentang perencanaan kota. Berikut ini perbincangannya. Bagaimana kontribusi Alam Sutera sebagai pengembang besar dalam konteks pembangunan daerah? Prinsipnya pengembang besar dapat berkontribusi terhadap pembangunan infrastruktur utama. Ini yang berbeda dengan pengembang kecil. Walaupun bentuk kontribusinya beragam. Ada yang bangun jalan tolnya. Ada yang hanya bangun jalan aksesnya atau jalan besarnya. Akses tol dibuka atas perencanaan dari pemda. Pemda memiliki RTRW yang menggunakan grid system. Ada ‘tulangan infrastruktur’ (akses masuk ke Tangerang) yang ditawarkan ke pengembang. Dari situ pemda mengajukan permohonan ke Menteri untuk mendapatkan ijin membuka akses ke tol. Selanjutnya pemda mengundang pengembang untuk berpartisipasi. Ini bukan kewajiban. Ini adalah sinergi tiga pihak, yaitu pemerintah pusat, pemerintah daerah dan pengembang. Inilah salah satu contoh yang kemudian menjadikan pengembang besar dapat dikatakan berpartisipasi terhadap pembangunan daerah secara langsung. Tidak hanya berupa pembangunan infrastruktur tetapi bahkan pembangunan kawasan. 12 sumber foto: dok. pribadi Pada saat itu, daerah ini (kawasan yang dibangun Alam Sutera red.) masih belum berkembang. Pemda sangat berkeinginan untuk membuka daerah ini. Akhirnya kami lah yang membantu Pemda mengembangkannya. Partisipasi pengembang yang demikian ini menjadikannya penting untuk juga mengetahui rencana pemerintah, termasuk dalam hal ini rancangan undang-undang perkotaan itu nantinya. Tentu saja, kontribusi lainnya berupa pajak, kesempatan kerja, pertumbuhan kawasan tidak bisa diabaikan. Apakah ada konsep khusus untuk setiap kawasan yang dibangun?. Ada beberapa hal, baik dalam konteks fisik maupun sosial. Kita mulai dari Jakarta. Perumahan yang berbentuk rumah tapak akan bergeser ke sekitar Jakarta. Pembangunan Jakarta itu ke Timur dan Barat, sementara ke arah Selatan sudah dibatasi. Karena masalah reservasi. Ini termasuk daerah Barat Jakarta yang didorong menjadi hinterland Jakarta. Kita mencoba sejak awal untuk tidak menjadikan daerah ini sebagai kota mandiri tetapi lebih sebagai kota yang akan saling bersinergi. Alam Sutera diawali
  • 13. Edisi 4 - 2013 sebagai dormitory town. Kerja di Jakarta tinggal di sini. Konsep pengembangannya, suami-istri kerja di Jakarta maka bagaimana dengan anak dan pembantu, serta pendidikan. Sehingga dikembangkan konsep ‘services estate’. Misal jika lampu mati di rumah, maka tersedia layanan perbaikan tanpa perlu merepotkan suami-istri yang sedang bekerja. Tersedia layanan pendidikan. Kemudian berkembang, ada kebutuhan jasa lainnya. Mereka yang menyediakan layanan jasa pun kemudian bertempat tinggal di sini. Sehingga tiba-tiba tidak hanya sebagai dormitory town tetapi menjelma sebagai pusat komersial yang bersifat regional. Misalnya orang Kelapa Gading makan disini. Ini terutama dengan adanya akses tol. Sekarang ini, ada beberapa pusat perkantoran yang berpindah kesini. Kantor pusat lho. Misal saja, Alfa Mart, Es Teler, Depo Bangunan. Disini juga tersedia pergudangan walaupun kecil. Sisa konsep dormitory town menjadi ikon. Misalnya cluster system. Alam Sutera yang pertama mempopulerkan sistem cluster. Keamanan harus terjamin karena suami-istri bekerja di Jakarta. Lingkungan cluster ini menciptakan banyak daerah hijau. Konsep dasarnya, yang penting satu gerbang. Berapa sih yang paling optimal?. Sistem rukun tetangga juga menjadi pertimbangan selain biaya pelayanan. Sistem sosial juga dipertimbangkan jadi cluster mencakup 350 keluarga yang merupakan satu RW, terdiri dari 2 atau 3 RT. Bisa menciptakan pelayanan mandiri. Suatu saat ketika pengembang tidak ada lagi, lingkungan ini bisa tetap mandiri. Terkait lingkungan hidup, beberapa upaya telah dilakukan. Misal, upaya menangkap air hujan agar tidak langsung ke permukaan tanah. Ditanam Trembesi (sejenis pohon red.) yang rapat di atas jalan sehingga air hujan tidak langsung turun ke jalan. Jalannya disebut green tunnel. Sementara di perumahan saat ini menggunakan sumur serapan yang dibangun oleh pengembang. Tidak boleh dibongkar. Tetapi berbeda dengan jaman dahulu, saat ini banyak penghuni yang menginginkan kondisi ini. Jika sebelumnya banyak dianggap sebagai beban oleh pengembang maka sekarang bahkan menjadi jualan. Bahkan menjadi ikon sebuah kawasan perumahan. Pedestrian pun menjadi perhatian termasuk jalur sepeda. Isu pertanahan selalu mengemuka pada setiap pembangunan perumahan skala besar. Apakah yang menjadi kendala, atau masalah terkait penyediaan tanah ini?. Bagaimana dengan masalah sosial terkait pembebasan lahan?. Terobosan apa yang dilakukan? Ini juga sebenarnya sebuah pendekatan yang khas Alam Sutera. Pemerintah juga dapat mengadopsi. Pengembang misalnya punya ijin mengembangkan luasan tertentu. Masyarakat tidak mau pindah dengan berbagai alasan misal karena ada makam keramat. Ini yang agak sulit. Alasan lain adalah tanah leluhur berikut memorinya. Kalaupun pindah inginnya dekat dari lokasi awal. Selebihnya mau pindah. Cara menjualnya ada 3 (tiga) macam. Pertama, berupa jual putus. Kedua, sebagian tanah dijual dan sebagian lagi ditukar dengan tanah. Ada lagi yang tidak dibayar tetapi seluruhnya ditukar dengan tanah. sumber foto: Alam Sutera Konsep kita berupa tanah yang ditempati oleh penduduk digeser ke lokasi tertentu di sekitar lokasi awal. Mereka dipindahkan ke lokasi tertentu yang berupa kompleks perumahan. Luasan tanah dan bangunannya di tempat yang baru disesuaikan sesuai proporsi luasan tanah mereka sebelumnya. Tetapi tidak semua mereka mau seperti ini. Sebagian dari mereka ingin tinggal pada suatu lokasi yang masih alami sebagaimana perkampungan yang masih tradisional. Mereka masih ingin memelihara ternak, dan punya pohon buahbuahan. Akhirnya sebagian kami tempatkan pada lokasi tertentu yang tidak jauh dari lokasi awal tetapi tetap dengan suasana yang masih alami. Bahkan jalannya pun di desain sendiri oleh mereka. Penanganan seperti ini menjauhkan kami dari masalah yang timbul dari pembebasan tanah. Mungkin bisa disebut membangun dengan empati. Sebelum pembebasan tanah, dilakukan dulu musyawarah dengan pemilik tanah. Mereka ditanya keinginannya. Disarankan pindah pada lokasi dengan harga tanah yang lebih murah sehingga bisa memperoleh tanah yang lebih luas dibanding lokasi awal. Kami juga tidak pernah membayar lunas tetapi ditahan dulu sisanya 20 persen. Tentunya dengan cara sukarela. Paling lama ditahan sampai tempat tinggal yang baru sudah terbangun. Dengan demikian masih ada uang yang tersisa buat modal usaha dan keperluan lainnya. Saya kurang setuju kalau dikatakan pengembang menyusahkan rakyat. Coba buktikan disini (Alam Sutera red.) 13
  • 14. Laporan Utama siapa yang hidupnya lebih melarat setelah tanahnya dibebaskan. Kalau pun ada biasanya itu hanya kasus. Kesesuaian dengan tata ruang perlu mendapat perhatian. Apakah hal ini menjadi kendala selama ini?. Selama ini sih tidak ada masalah. Tetapi memang integrasi antarpengembang itu seharusnya bisa diantisipasi oleh pemerintah sejak awal. Ini masalah visi. Misal keberadaan jalan tol. Seharusnya bisa dikoordinasikan oleh pemerintah pengembangan jalan aksesnya sehingga bisa menguntungkan semua pihak. Dalam beberapa kasus, tidak terjadi sinergi antarpengembang. Pernah diupayakan integrasi pada tahun 1994. Namun pada saat itu daerah belum berkembang. Namun ketika daerahnya telah berkembang pesat, pemerintah terlambat mengantisipasi integrasi antarpengembang. Salah satu sebabnya kemungkinan karena pembangunan kawasan perumahan ini mencakup dua pemerintah daerah (Tangerang dan Tangerang Selatan red.). Sehingga relatif lebih sulit terlaksana integrasi antarpengembang. Selain itu, perubahan kebijakan maupun regulasi sering tidak tersosialisasikan dengan baik sehingga tidak terantisipasi oleh pengembang. Implementasinya pun sering tiba-tiba. sumber foto: Alam Sutera Keberadaan perumahan skala besar membutuhkan layanan dasar seperti air, sanitasi, listrik, dan lainnya. Apakah semuanya disiapkan oleh pengembang? Bagaimana dengan bantuan pemerintah daerah? Kami menyediakan sendiri SKTR (Saluran Kabel Tegangan Rendah red.) berupa saluran listrik bawah tanah. Jika menggunakan kabel atas tanah, maka PLN yang menyiapkan. Tetapi jika kabel bawah tanah, pengembang yang membangun sendiri dengan supervisi PLN. Setelah 5 (lima) tahun baru diserahkan pada PLN. Sementara air minum, bersumber dari WTP (Water Treatment Plant red.) yang dibangun sendiri dan dikelola sendiri. Kami membeli air baku dari pemerintah. Setelah jadi air minum, kami membayar royalti ke PDAM. Sumber lainnya berupa air baku dari PDAM yang disalurkan ke WTP. Seluruhnya didistribusikan oleh kami. Penetapan harga untuk kebutuhan 14 dasar ditetapkan oleh PDAM. Sementara di luar kebutuhan dasar, harga air ditetapkan oleh kami. Pengolahan air limbah dilakukan di setiap rumah. Jadi air kotor (black water red.) dan air hasil cucian dikelola khusus. Hanya air hujan yang langsung disalurkan ke saluran drainase. Itu pun sisa dari proses peresapan. Berdasar pengalaman selama ini, hal apa yang menjadi kendala/hambatan terbesar dalam pembangunan perumahan skala besar di perkotaan? Proses pembebasan tanah skala besar membutuhkan waktu yang lama bahkan setidaknya lebih dari 5 (lima) tahun. Selain itu, integrasi antarpengembang juga merupakan salah satu kendala. Disamping juga kemampuan pemerintah yang terbatas dalam pembangunan infrastruktur skala besar. Terdapat juga hal yang menjadi kendala bagi seluruh pengembang, yaitu masih belum jelasnya aturan dan mekanisme penyerahan fasilitas sosial (fasos) dan fasilitas umum (fasum). Walaupun Permendagri nya (Permendagri Nomor 9 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyerahan Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Permukiman di Daerah red.) sudah ada, tetapi masih bersifat terlalu umum. Sebagai contoh, aturan menyatakan seluruh fasos dan fasum diserahkan kepada pemda sementara beberapa fasilitas itu menjadi hak dari institusi di luar pemda. Seperti listrik yang menjadi hak PLN, air menjadi hak PDAM. Akibatnya, hanya fasos dan fasum yang diserahkan ke pemda saja yang diperhitungkan. Ada lagi pemda yang tidak memasukkan tanah pemakaman umum sebagai bagian dari fasos dan fasum. Jadi harapan kami adalah seluruh fasos dan fasum yang diserahkan baik kepada pemda maupun institusi lain itu seluruhnya dianggap sebagai bagian dari pemenuhan kewajiban pengembang. Ketidakjelasan seperti ini akan memberatkan bagi pengembang. Ujung-ujungnya yang terkena dampaknya adalah konsumen berupa kenaikan harga rumah. Kami menyarankan agar permendagri ini dapat segera di revisi. Tentunya dalam prosesnya juga melibatkan para pengembang. Terkait dengan penyusunan Rancangan Undang-Undang Perkotaan, adakah aspek/konsep/gagasan yang ingin disampaikan kepada pemerintah? Kota harus diatur tidak hanya dari sisi tata guna lahan tetapi juga pengaturan bangunannya (building code) secara rinci. Misalnya, setiap kota harus dilengkapi dengan aturan pengelolaan air limbah. Kami disini sudah menyaratkan bahwa setiap bangunan tinggi harus memiliki instalasi pengolahan air limbah. Tetapi upaya kami ini terkendala oleh ketidaktersediaan regulasi yang mendukung. Sebagai pengembang, kami membutuhkan regulasi pendukung (OM).
  • 15. Edisi 4 - 2013 B erawal dari sebuah impian akan terciptanya sebuah kehidupan yang harmonis; sebuah kawasan yang dihuni oleh masyarakat yang memiliki kesadaran akan pentingnya hidup, tumbuh dan berkembang di tengah lingkungan yang sehat, nyaman, dan aman serta memiliki fasilitas pendukung yang lengkap dan berkualitas. Alam Sutera dikembangkan bukan semata-mata untuk tujuan komersial melainkan lebih kepada terwujudnya sebuah kawasan di mana masyarakat yang tinggal di dalamnya dapat memiliki sebuah kehidupan yang berkualitas. Di Alam Sutera kami memahami bahwa hakikat kehidupan adalah keseimbangan. Kami berusaha untuk menemukan hidup yang seimbang antara pekerjaan dan keluarga, antara cita-cita yang ideal dan kenyamanan modern, antara gaya hidup kota besar dan kehidupan kota kecil yang merakyat. Bagi kami, untuk meraih kesuksesan juga diperlukan adanya kontribusi dan komitmen untuk memberikan yang terbaik bagi kesejahteraan orang lain. 15
  • 16. Laporan Khusus Memperingati 39 Tahun Perumnas Rumah Rakyat Saatnya Berdayakan Perumnas Secara Maksimal Backlog jadi kata kunci pembangunan rumah rakyat, angkanya terus melambung. Peran Perumnas sebagai BUMN perumahan seharusnya dimaksimalkan. M encermati pembangunan rumah subsidi untuk kalangan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), kian hari kian jauh dari harapan. Kekurangan pasokan rumah yang ber­ tambah setiap tahun disertai laju peningkatan harga tiap tahunnya membuat kekhawatiran yang mendalam soal keterjangkauan MBR ini. Tiap tahun kenaikan harga rumah bisa mencapai 30 persen pa­ dahal kenaikan pendapatan masyarakat hanya sampai 10 persen. Hingga kini kekurangan pasokan rumah (backlog) terus meng­ gelembung hingga 15 juta unit. Dari jumlah tersebut, hampir 90 persen adalah masyarakat berpenghasil­ n rendah. Angka ini diyakini a akan berlipat cepat hingga akhir tahun, karena adanya inflasi yang tinggi imbas dari kenaikan bahan bakar minyak pada awal Juli lalu dan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar. Seperti yang sudah terjadi sebelumnya, masalah ini pun akan bermuara pada naiknya harga properti tak terkecuali rumah subsidi bagi MBR. Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) pun be­ rencana akan menaikkan harga rumah subsidi bagi masyarakat ber­ penghasilan rendah ini. Rencananya kenaikan ini baru akan dilaku­ kan pada awal tahun depan walau developer swasta sudah berteriak agar harganya segera dinaikkan. Kenaikan rumah subsidi bagi masyarakat berpenghasil­ n rendah a ini pun mendapat tanggapan yang beragam. Banyak pihak mengar­ tikan kenaikan rumah subsidi ini disebabkan pemerintah tak bisa memproteksi rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Lebih jauh, rumah subsidi ini pun tak jauh beda dengan rumah komersial yang harganya ditentukan melalui mekanisme pasar. Berdayakan Perumnas Kemenpera mengakui bahwa pasokan rumah subsidi bagi masyarakat berpenghasilan rendah ini banyak meng­ ndalkan peran a swasta. Satu-satunya developer plat me­ ah (BUMN) yakni Perumnas r masih belum bisa bergerak banyak dalam memenuhi pasokan rumah subsidi tersebut. Pangihutan Marpaung yang juga Dewan Pengawas (De­ as) Perumnas mengatakan, Perumnas belum bisa dimaksimal­ w kan perannya, karena masih terkendala lahan maupun modal kerja. Tak seperti perusahaan BUMN lainnya, yang terkait dengan sek­ tor “vital”, dukungan pemerintah kepada Perumnas memang belum maksimal. Dukungan tersebut seperti pemberian dana kewajiban layanan publik (public service obligation/PSO). Hal ini menyebabkan berbagai rencana untuk meningkatkan pasokan rumah subsidi men­ jadi sulit tercapai. Perumnas pun merasakan kendala yang sama se­ 16 perti pengembang perumahan swasta. Seperti mahalnya harga la­ an h untuk pengembangan perumahan, bahan bangun­ n dan masalah a lain seperti pajak dan ruwetnya soal perizinan yang juga harus dilalui dalam pengembangan rumah subsidi. Direktur Utama Perumnas, Himawan Arief menjelaskan, tanpa adanya terobosan dan dukungan dari pemerintah, pembangunan rumah subsidi bagi masyarakat berpenghasilan rendah akan stagnan. Target tahun ini Perumnas akan membangun rumah sebanyak 15 ribu unit dan sekitar 70 persennya adalah rumah subsidi, yang akan sulit tercapai. “Namun kita tak berdiam diri untuk memenuhi target tersebut. Berbagai cara kita lakukan de­ gan bekerja sama bersama n pemerintah kota dan kabupaten terkait pengembangan rumah sub­ sidi bagi masyarakat berpenghasilan rendah ini. Begitupun dengan BUMN lainnya kita juga bekerjasama ,” imbuh Himawan. Lebih jauh Himawan mengatakan, idealnya dalam se­ ahun t Perumnas bisa mengembangkan 50 ribu unit rumah subsidi. “De­ ngan catatan rumah tapak subsidi yang dikembangkan Perumnas har­ anya Rp 60 juta/unit. Sedangkan untuk rumah susun subsidi g harganya Rp 150 juta/unit. Dengan target seperti ini, tentunya perlu dukungan dana lebih kurang Rp 1 triliun. Seperti pada tahun 2011, Perumnas mengusulkan dana PSO tersebut sebesar Rp 1 triliun dan disetujui Kemenpera sebesar Rp 400 miliar namun sayangnya dana tersebut tidak terealisasi alias tidak jadi cair. Selanjutnya di tahun 2012 lalu dana PSO kembali diusulkan dan naik menjadi Rp 1,25 triliun, tapi usulan ini tak ada tanggapan dari pemerintah. Tak dipungkiri jika ditarik jauh ke belakang, dukungan pemerintah terhadap pembangunan perumahan khususnya kepada Perumnas memang merosot tajam. Saat Orde Baru, peran Perumnas mendapat campur tangan langsung dari Presiden Soeharto. Selepas reformasi memang sedikit berbeda, kementerian yang mengurus perumahan rakyat pun sempat hilang beberapa waktu. Angin perubah­ n sempat berembus pada tahun 2006 saat Wakil Presiden a Jusuf Kalla (JK) mencanangkan program pembangunan 1.000 tower rumah susun sederhana milik di kota-kota besar. Sayang, program ini pun seperti mati suri selepas JK tak lagi berkuasa. Mencermati dinamika permasalahan yang ada dan bercermin pada masa-masa keemasan pembangunan perumahan. Maka tak ada salahnya peran Perumnas kembali digerakkan sebagaimana mesti­ nya dengan dukungan penuh untuk kembali menjalankan tugas dan tanggung jawabnya menyelesaikan masalah pembangunan rumah bagi masyarakat Indonesia, khususnya yang berpenghasil­ n rendah. a Karena jika disamakan dengan swasta tentunya Perumnas akan keteteran dan mau tak mau Perumnas juga mengikuti mekanisme pasar. Rumah murah subsidi pun akan semakin jauh dari harapan (aan).
  • 17. Edisi 4 - 2013 Wawancara Himawan Arief (Direktur Utama Perumnas) Rebranding untuk Tetap Eksis R encana besar telah disiapkan dalam menyambut tahun depan terkait usia Perumnas yang akan genap 40 tahun. Sebuah perjalanan waktu yang tak pendek, banyak orang bilang usia 40 adalah simbol kedewasaan, kesuksesan. Nah, dengan mengambil momentum 40 tahun Perumnas, Direksi Perumnas menggagas sebuah perubahan dengan tagline “Perumnas Baru”. Berbagai persiapan dan perencanaan telah dijalankan untuk merubah wajah Perumnas ke depan. Diantaranya seperti sinergi dengan berbagai pihak, memperbaiki sistim kerja dan tentunya melakukan rebranding untuk mewujudkan misi perusahaan sebagai penyedia hunian yang layak bagi masyarakat Indonesia. Berikut petikan wawancara dengan Himawan Arief, Direktur Utama Perumnas. Apa bedanya Perumnas baru dengan saat ini ? Kami sudah melakukan berbagai transformasi dalam rangka menyambut ulang tahun Perumnas yang ke 40, di tahun depan. Contohnya semakin banyak diversifikasi perusahaan dan akan membuat gerak Perumnas lebih baik dengan adanya anak-anak perusahaan. Kami akan terus membangun rumah susun atau apartemen lebih banyak yang dikhususkan kepada masyarakat menengah-bawah. Kemudian anak perusahaan didorong untuk membangun produk properti komersial. Contohnya di Semarang, Jawa Tengah kita baru saja launching proyek Sentraland. Selain itu kami juga akan terus melakukan sinergi dengan BUMN dan memperbaiki sistim kerja di dalam perusahaan. Dan yang terakhir adalah melakukan rebranding, mengganti logo, ganti penampilan. Saat ini untuk komersial dan hunian vertikal akan lebih banyak dikembangkan ? Sebenarnya untuk komersial, porsi kami sedikit. Kami bergerak sesuai misi di rumah landed (tapak red.) dan rusun. Namun saat ini kita juga mendorong properti komersil juga untuk lebih besar. Meskipun begitu, pada dasarnya Perumnas tetap pada properti menengah-bawah, anak perusahaan khusus untuk garap menengah-atas. Sekarang masih sedikit tapi akan terus kita dorong agar properti komersial bisa 25 persen. Untuk saat ini, perkembangannya belum 5 persen, kebanyakan landed house. Bangunan vertikalnya baru di Semarang, Jawa Tengah. Ke depan akan kita kembangkan proyek sejenis di beberapa kota lagi. Apa tujuan Perumnas bermain di komersial ? Semua ingin terus maju dan berkembang. Nah, kalau kami hanya bermain di kelas rumah bawah saja Perumnas tidak akan berkembang. Selain itu, kami juga dituntut oleh pemegang saham agar terus tumbuh. Kami harus bisa menyeimbangkan agar terus tumbuh. Di sisi lain, kami juga tetap fokus dengan program utama. Tapi kami juga harus sustain sebagai perusahaan yang menguntungkan dan berkembang. Ada langkah khusus yang dilakukan saat ini karena sudah memasuki kelas komersial ? Tentunya ada, karena konsumen kelas atas dan menangah-bawah itu pasti beda. Maka untuk membangun komersial untuk kelas menengah-atas kita buat anak usaha dan sumber foto: istimewa ditangani oleh staf yang memang memiliki kemampuan mengelola kelas ini. Kami sadar secara marketing beda, produk beda, promosi juga beda dan ini tidak bisa dicampur adukkan perusahaannya. Melihat kebutuhan rumah bagi masyarakat masih tinggi. Langkah apa yang akan dilakukan sebagai perusahaan negara agar pembangunan bisa lebih masif lagi ? Saat ini kebutuhan rumah masih sangat tinggi, khususnya di perkotaan tapi persediaan lahan masih sulit. Ini merupakan masalah utama yang mendasar. Sementara tanah Perumnas di pusat kota juga semakin sedikit dan kian menipis. Untuk itu kami berharap sinergi dengan pemerintah pusat, pemerintah daerah, terutama pemilik lahan baik BUMN atau Pemda untuk bekerjasama dengan kami untuk mengoptimalkan aset yang ada. Sebetulnya Pemda dan BUMN sulit menyediakan lahan, apa yang akan dilakukan ? Sesulit apapun harus diterobos. Kami mengalami kesulitan, Pemda juga mengalami kesulitan. Tentu itu harus diupayakan terusmenerus. Harus ada langkah yang pasti dan sabar dan berkali-kali dalam menyelesaikannya. Masalah atau kendala lainnya ? Lahan adalah kendala utama. Kendala lainnya adalah masalah daya beli masyarakat. Kemampuan masyarakat kita terkait daya beli itu rendah kalau tak diberikan support seperti subsidi, maka akan sulit. Oleh sebab itu, kordinasi dan saling support antarinstansi sangat diperlukan. Perumnas ini badan negara, apakah selama ini ada kemudahan yang diberikan untuk jalannya program ? Tidak terlalu, tak ada bedanya dengan developer swasta. Paling tidak hubungan kita dengan Pemda saja yang lebih dekat. Tapi insentif apapun tidak ada. Kami sebagai National Housing Development inginnya dapat diperankan secara maksimal dan di support. Seperti kementerian teknis lain, memberi support badan usaha yang bergerak di bawahnya, seperti perhubungan. Ini yang kita harapkan bisa berjalan. Mungkin melihat prioritas yang ada, kita belum (aan). 17
  • 18. Segmen Oswar Mungkasa2 Sekilas tentang Hunian Berimbang onsep hunian berimbang telah dikenal lama dalam ilmu perencanaan kota maupun sosiologi perko­ taan, sebagai upaya untuk menjaga keseimbangan sosiologis masya­ akat. Ide dasarnya bahwa keberadaan r beragam strata sosial dalam satu lingkungan hunian akan menjamin terciptanya kerukunan diantara berbagai strata yang ada. Selain itu, akan menjamin tersedianya rumah bagi masyarakat berpendapatan rendah. Kesadaran akan pentingnya konsep ini yang mendorong pemerintah mengadopsinya melalui penetapan lingkung­ an hunian berimbang dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri Tahun 1992, sehingga diharapkan bahwa konsep hunian berimbang dapat terwujud3. Walaupun kemudian ternyata penerapannya tidak semudah yang dibayangkan, sehingga sampai saat ini masih sangat sedikit pembangunan perumahan yang menerapkan konsep ini. Konsep hunian berimbang kemudian dicantumkan dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumah­ an dan Kawasan Permukiman pasal 34 sampai pasal 37 (li­ hat boks), dan ditindaklanjuti dalam Permenpera Nomor 10 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Perumahan dan Kawasan Permukiman dengan Hunian Berimbang. Hunian berimbang didefinisikan sebagai perumahan dan kawasan pemukiman yang dibangun secara berimbang dengan komposisi tertentu dalam bentuk rumah tunggal dan rumah deret antara rumah sederhana, rumah mene­ ngah dan rumah mewah atau dalam bentuk rumah susun antara rumah susun umum dan rumah susun komersial (Pasal 1 Permenpera Nomor 10/2012). Tujuan Hunian Berimbang adalah untuk (i) menjamin tersedianya rumah mewah, rumah menengah dan rumah sederhana bagi masyarakat yang dibangun dalam satu ham­ paran atau tidak dalam satu hamparan untuk rumah seder­ hana; (ii) mewujudkan kerukunan antarberbagai golongan masyarakat dari berbagai profesi, tingkat ekonomi dan status sosial dalam perumahan, pemukiman, lingkung­ n a K 18 hunian dan kawasan pemukiman; (iii) mewujudkan sub­ sidi silang untuk penyediaan prasarana, sarana dan utilitas umum serta pembiayaan pembangunan perumahan; (iv) menciptakan keserasian tempat bermukim baik secara so­ sial dan ekonomi; dan (v) mendayagunakan penggunaan lahan yang diperuntukkan bagi perumahan dan kawasan pemukiman (pasal 3 Permenpera Nomor 10/2012). Penyelenggaraan peru­ ah­­ dan kawasan permukiman m an dengan Hunian Berimbang dilaksanakan di perumahan, permukiman, ling­ ungan hunian dan kawasan permukim­ k an dengan skala sebagai berikut (i) perumahan dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) sam­ pai dengan 1.000 (seribu) rumah; (ii) permukim­ n dengan a jumlah rumah sekurang-kurangnya 1.000 (seribu) sampai dengan 3.000 (tiga ribu) rumah; (iii) Lingkungan hunian dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 3.000 (tiga ribu) sampai dengan 10.000 (sepuluh ribu) rumah; dan (iv) kawasan permukiman dengan jumlah rumah lebih dari 10.000 (sepuluh ribu) rumah. Lokasi untuk hunian berimbang dapat dilaksanakan dalam satu kabupaten/kota pada satu hamparan; atau tidak dalam satu hamparan. Lokasi Hunian Berimbang dalam satu hamparan sekurang-kurangnya menampung 1.000 (seribu) rumah dan untuk lokasi yang tidak dalam satu hamparan sekurang-kurangnya menampung 50 (lima puluh) rumah. Sementara persyaratan komposisi atas Hunian Berim­ bang adalah berdasarkan: (i) Jumlah rumah; atau (ii) Luas­ an lahan. Komposisi berdasarkan jumlah rumah merupa­ 1. Tulisan ini merupakan rangkuman penulis dari hasil diskusi REI dan Lembaga Pengkajian Perumahan dan Pengembangan Perkotaan Indonesia (LPP3I) tentang Hunian Berimbang di Hotel Ciputra, Citraland tanggal 6 Maret 2013. 2. Pemimpin redaksi HUDmagz. 3. Sebagai ilustrasi, dalam konsideran menimbang huruf b. SKB 3 Menteri dicantumkan bahwa untuk mencapai tujuan pembangunan perumahan dan permukiman yang serasi, perlu diwujudkan lingkungan permukiman yang penghuninya terdiri dari berbagai profesi, tingkat ekonomi dan status sosial yang saling membutuhkan dengan dilandasi rasa kekeluargaan, kebersamaan dan kegotongroyongan, serta menghindari terciptanya lingkungan perumahan dengan pengelompokan hunian yang dapat mendorong terjadinya kerawanan sosial.
  • 19. Edisi 4 - 2013 kan perbandingan jumlah rumah sederhana, jumlah rumah a. Pembangunan rumah sederhana dalam skema hunian menengah dan jumlah rumah mewah. Perbandingan yang berimbang terkesan seperti pergeseran tanggungjawab dimaksud adalah dalam skala 3:2:1, yaitu 3 (tiga) atau le­ penyediaan perumahan dari pemerintah ke pengembang bih rumah sederhana berbanding 2 (dua) rumah mene­ ketika tidak tersedia insentif dari pemerintah ngah berbanding 1 (satu) rumah mewah4. Perumahan merupakan kebutuhan dasar bahkan Komposisi berdasarkan luasan lahan merupakan per­ bagian dari hak asasi manusia. Hal ini tercantum secara bandingan luas lahan untuk rumah sederhana, terhadap jelas mulai dari UUD 1945 berikut UUD 1945 Aman­ luas lahan keseluruhan. Luasan lahan tersebut minimal demen, UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi 25% dari luas lahan keseluruhan dengan jumlah rumah Manusia Pasal 40, dan terbaru Undang-Undang Nomor sederhana sekurang-kurangnya sama dengan jumlah ru­ 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Per­ mah mewah ditambah jumlah rumah menengah. mukiman Pasal 129. Sebagai konsekuensinya, Negara Selain itu, ditetapkan juga dalam hal ini pemerintah bertanggungjawab agar ke­ adanya Hunian Berimbang ru­ ­ butuhan akan perumahan masyarakat dapat terpenuhi. mah susun yang merupa­ an k Walaupun dalam kenyataannya, masih sekitar 8,2 juta perumahan atau lingkung­ keluarga belum menempati an hunian yang dibangun rumah yang layak huni. Pasal 34 secara berimbang antara ru­ (1) Badan hukum yang melakukan pembangunan perumahan wajib Konsep hunian berimbang mewujudkan hunian berimbang. mah susun komersial dan ru­ (2) Pembangunanperumahan dengan besar yang dilakukan oleh badan kemudian menjadi salah satu perumahan skala hukum wajib mewujudkan hunian berimbang dalam satu hamparan. mah susun umum. Hunian jalan keluar pemenuhan hak (3) Kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikecualikan untuk Berimbang yang dimaksud perumahan masyarakat. Na­ badan hukum yang membangun perumahan yang seluruhnya ditujukan tersebut minimal 20% (dua (4) Dalam haluntuk pemenuhan kebutuhan rumah umum. mun dari kacamata pengem­ pembangunan perumahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dapat memberikan puluh persen) dari total luas bang, pelaksanaan konsep insentif kepada badan hukum untuk mendorong pembangunan lantai rumah susun komersial hunian berimbang menjadi perumahan dengan hunian berimbang. yang dibangun adalah berupa seperti pergeseran tanggung­ Pasal 35 rumah susun umum. Rumah (1) Pembangunan perumahan skala besar dengan hunian berimbang jawab dari peme­ intah kepa­ r meliputi rumah sederhana, rumah menengah, dan rumah susun umum tersebut dapat (2) Ketentuan mengenai hunian berimbang diatur dengan mewah. da pihak pengembang. Kon­ Peraturan Menteri. dibangun pada bangunan ter­ disi ini sangat terasa ketika pisah bangunan rumah susun tidak tersedia insentif yang Pasal 36 hal komersial atau diba­ gun da­ (1) Dalamdalampembangunan perumahan dengan hunian berimbang memadai bagi pengembang n tidak satu hamparan, pembangunan rumah umum harus dilaksanakan dalam satu daerah kabupaten/kota. lam satu hamparan dengan dalam pelaksanaannya. Hal (2) Pembangunan rumah umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) rumah susun komersial. ini terlihat jelas pada pasal 34 harus mempunyai akses menuju pusat pelayanan atau tempat kerja. sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur Perencanaan perumahan (3) Kemudahan aksesdaerah. ayat 4 yang menyatakan ‘da­ dengan peraturan dan kawasan permukiman (4) Pembangunan perumahan dilakukan hunian berimbang sebagaimana lam hal pembangunan peru­ dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh badan hukum yang sama. dengan Hunian Berimbang mahan sebagaimana dimak­ Pasal 37 dapat dilaksanakan dalam sud ayat (1)5, Pemerintah Ketentuan lebih lanjut mengenai perumahan skala besar dan kriteria satu hamparan atau tidak da­ hunian berimbang sebagaimana dimaksud Pasal 34, Pasal 35 dan Pasal 36 dan/atau pemerintah daerah dapat memberikan insentif lam satu hamparan. Perenca­ diatur dengan Peraturan Menteri. kepada badan hukum untuk naan tidak dalam satu ham­ sumber: UU Nomor 1 Tahun 2011, tentang Perumahan dan Kawasan Pemukiman. mendorong pembangunan paran wajib dilakukan oleh perumahan dengan hunian berimbang. Sementara pada setiap orang yang sama dan perencanaan tersebut tertuang pasal 54 ayat (2) disebutkan bahwa untuk memenuhi dalam dokumen-dokumen berupa (i) Rencana tapak; (ii) kebutuhan rumah bagi MBR, Pemerintah dan/atau pe­ Desain rumah; (iii) Spesifikasi teknis rumah; (iv) Rencana merintah daerah wajib memberikan kemudahan pem­ kerja perwujud­ n hunian berimbang; (v) Rencana kerjasa­ a ma. Dokumen tersebut harus mendapat pengesahan dari pemerintah daerah kabupaten/kota, khusus DKI Jakarta 4. Dalam Permenpera No. 10/2012 tercantum rumah komersil sebagai rumah yang diselenggarakan untuk mendapatkan keuntungan.Rumah mewah sebagai rumah oleh pemerintah daerah provinsi DKI Jakarta. komersial yang diselenggarakan dengan harga jual lebih besar dari 4 (empat) Isu terkait Hunian Berimbang Dalam diskusi terungkap beberapa isu utama, termasuk juga hambatan pelaksanaan konsep hunian berimbang se­ lama ini, yaitu: kali harga jual rumah sederhana. Sedangkan rumah sederhana adalah rumah umum yang dibangun di atas tanah dengan luas kavling antara 60 m2 sampai dengan 200m2 dengan luas lantai bangunan paling sedikit 36 m2 dengan harga jual sesuai ketentuan pemerintah. Selanjutnya, rumah menengah adalah rumah komersial dengan harga jual lebih besar dari 1 (satu) sampai dengan 4 (empat) kali harga jual rumah sederhana. 5. Pasal 34 ayat (1) menyatakan ‘Badan hukum yang melakukan pembangunan perumahan wajib mewujudkan perumahan dengan hunian berimbang’ 19
  • 20. Segmen bangunan dan perolehan rumah melalui program pe­ rencanaan pembangunan perumahan secara bertahap dan berkelanjutan. Jadi insentif tersebut hanya wajib ketika membangun rumah bagi MBR tetapi menjadi tidak wajib ketika terkait hunian berimbang. Perbedaan ini menjadi terlihat seperti membedakan antara penye­ dia rumah bagi MBR dan pengembang yang terkena ketentuan hunian berimbang. Sementara pada dasarnya keduanya juga membangun rumah sederhana. Bahkan tidak tertutup kemungkinan jumlah rumah sederhana yang dibangun dalam skema hunian berimbang jauh lebih banyak dan masif. b. Konsep hunian berimbang banyak disalahpahami sebagai hanya sekedar mengurangi backlog, padahal filosofi utamanya adalah menjaga keserasian sosial dalam masyarakat melalui hidup berdampingan diantara beragam strata sosial dalam satu lingkungan hunian. Hal ini sebenarnya telah tercantum jelas dalam SKB 3 (tiga) Menteri ta­ hun 1992 maupun dalam Permenpera No­ mor 10 Tahun 2012. Sebagai akibatnya, hunian berimbang dalam satu ham­ paran adalah suatu keniscayaan. Na­ mun perlu juga disepakati luasan minimal yang dapat dikatego­ rikan sebagai satu hamparan yang memenuhi stan­ dar kelayakan minimal terbentuknya suatu ko­ unitas yang hete­ m rogen. c. Konsep hunian berimbang dapat juga dilihat sebagai salah satu bentuk Corporate Social Responsibility (CSR). Mempertimbangkan penyediaan pe­ rumahan menjadi tanggung jawab pe­ merintah/pemerintah daerah, beban yang ditanggung pengembang dapat diperhitungkan sebagai kontribusi CSR nya. d. Pasar tanah dilepas ke pasar sehingga harga tanah tidak terkendali. Kondisi ini menjadikan pengembang terbe­ bani secara finansial, khususnya pada daerah dengan harga tanah yang tinggi, ketika harus menyiapkan por­ si tertentu lahan bagi kebutuhan rumah sederhana yang harganya ditentukan. Sementara ke depannya tidak ada jaminan bahwa kapling untuk rumah sederhana tidak dipindahtangankan kepada mereka yang tidak berhak. e. Penerapan konsep hunian berimbang perlu memperhatikan keberagaman daerah, dan tidak menerapkan skema ‘one fit for all’. Hal ini menjadikan penerapan konsep hunian berimbang sulit dilaksanakan. Sebagai ilus­ DENPASAR 20 trasi harga lahan di Jakarta berbeda dengan kota ke­ cil di pedalaman pulau Sulawesi, termasuk juga biaya pembangunan rumah yang berbeda signifikan dari satu lokasi ke lokasi lain. Sepertinya pengaturan hunian berimbang ‘bias kota besar’. Dibutuhkan fleksibilitas yang memberi ruang bagi pemerintah masing-masing daerah untuk merinci ketentuan hunian berimbang dalam peraturan daerahnya sesuai dengan kondisi ma­ sing-masing. Walaupun demikian, secara nasional perlu ditetapkan variabel penentunya (saat ini berupa harga rumah, luasan kapling dan jumlah rumah), yang ke­ mudian masing-masing daerah dapat menyesuaikan. f. Konsep hunian berimbang belum terakomodasi/terinternalisasi kedalam skema Rencana Tata Ruang. Sebagai konsekuensinya, penerapan hunian berimbang dapat bertabrakan dengan ketentuan atau penetapan tata ru­ ang suatu wilayah. Sebagai ilustrasi, dalam rencana tata ruang ditetapkan luasan kapling minimal yang tidak sesuai dengan ketentuan hunian berimbang. g. Penerapan skema hunian berimbang kurang mengakomodasi konsep sejenis yang telah ada sebelumnya seperti skema Kawasan Siap Bangun (Kasiba) dan Lingkungan Siap Bangun (Lisiba). Walaupun disadari juga bahwa skema Kasiba dan Lisiba juga relatif tidak berjalan baik. Tidak tertutup kemungkinan skema Kasiba dan Lisiba dapat bersinergi dengan hunian berimbang. h. Penerapan suatu kebijakan publik dalam hal ini hunian berimbang membutuhkan dasar pijak yang kuat berupa hasil evaluasi pelaksanaan hunian berimbang. Sementara berdasar pengamatan pemangku kepentingan, pelak­ sanaan konsep hunian berimbang secara resmi belum pernah di evaluasi. Termasuk juga penetapan batasan hamparan tidak melalui pengujian/simulasi. Akibat­ nya permenpera tentang hunian berimbang menjadi kurang matang konsepnya. i. Penerapan hunian berimbang membutuhkan penegak­ an hukum (law enforcement) yang kuat. Pengalaman menunjukkan bahwa skema sejenis hunian berim­ bang rawan penyalahgunaan. Sebagai ilustrasi, ketika dibangun rumah sederhana pada lokasi dengan harga tanah yang cukup mahal, terdapat kecenderungan ru­ mah tersebut akan dialihkan ke pihak lain oleh pemi­ liknya demi memperoleh keuntungan finansial jangka pendek. j. Penolakan (setidaknya tidak menjadi preferensi) dari ke­ lompok strata tertentu untuk hidup berdampingan dalam satu hamparan tertentu dengan kelompok strata bawah. Walaupun sinyalemen ini tidak secara eksplisit dinya­ takan tetapi biasanya terwujud dalam bentuk citra ka­ wasan perumahan menjadi kurang ‘menjual’. k. Pengaturan skema hunian berimbang melalui SKB 3
  • 21. Edisi 4 - 2013 (tiga) menteri tidak mempunyai legitimasi yang kuat. Hal ini yang ditengarai menjadi salah satu kendala penerap­ an hunian berimbang selama ini. Walaupun demikian sinyalemen ini belum pernah diuji kesahihannya. l. Walaupun dianggap sulit diterapkan, namun ternyata beberapa lokasi perumahan telah berupaya menerapkan konsep hunian berimbang. Kementerian Perumahan Rakyat mencatat setidaknya terdapat 5 (lima) lokasi yang telah melaksanaan konsep ini yaitu Perumahan Telaga Kahuripan (Kabupaten Bogor) seluas 750 ha, Perumahan Bukit Semarang Baru di kabupaten Sema­ rang seluas 1.250 ha, Perumahan Bukit Baruga di kota Makassar seluas 1.000 ha, perumahan Driyorejo di ka­ bupaten Gresik seluas 1.000 ha, dan Perumahan Kurnia Jaya di kota Batam seluas 100 ha. Agenda ke Depan Dalam diskusi disepakati beberapa hal diantaranya adalah (i) konsep hunian ber­ imbang adalah suatu upaya mencegah ter­ jadinya pengelompokan perumahan berdasar strata sosial yang dapat mendorong terjadinya kerawanan sosial. Selain itu, konsep hunian berimbang juga mendukung pemerintah da­ lam mengurangi backlog rumah layak huni dan terjangkau. Namun pelaksanaannya yang membutuhkan suatu pan­ duan yang rinci tetapi fleksibel disesuaikan dengan kon­ disi masing-masing daerah; (ii) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 masih dianggap perlu ‘sedikit’ penyesuaian terutama terkait kewajiban pemerintah/pemerintah daerah mendukung penerapan skema lingkungan hunian berim­ bang; (iii) Permenpera Nomor 10 Tahun 2012 yang se­ layaknya menjadi acuan penerapan konsep hunian berim­ bang, ternyata dipandang belum cukup memadai. Masih terdapat banyak hal yang perlu diperjelas, diluruskan, dan ditambahkan Dalam penerapannya, konsep lingkungan hunian ber­ imbang membutuhkan dukungan pemerintah setidaknya dalam beberapa hal, yaitu. a. Peninjauan kembali dan revisi terhadap Rencana Tata Ruang Wilayah yang ada agar mengadopsi skema ling­ kungan hunian berimbang. Sehingga penerapan skema lingkungan hunian berimbang mempunyai acuan yang jelas terkait aspek tata ruang. b. Dilakukan upaya terobosan dalam mendukung penye­ diaan rumah sederhana dalam skema lingkungan huni­ an berimbang diantaranya dapat berupa pengenalan konsep ‘freezing’ terhadap harga tanah, penyiapan bank tanah, penerapan kembali (revitalisasi) skema Kasiba dan Lisiba melalui revisi Peraturan Pemerintah Nomor 80 tahun 1999 tentang Kasiba dan Lisiba, pemberian peran yang jelas kepada Perumnas sebagai ‘leading sector’ pembangunan perumahan publik, penyiapan in­ sentif (disinsentif ) bagi pengembang. c. Perlunya dilakukan kajian akademis disertai simulasi terkait konsep hunian berimbang, khususnya terkait besaran luasan hamparan dan jumlah rumah minimal yang layak bagi terbentuknya sebuah komunitas so­ sial yang harmonis, komposisi alternatif hunian ber­ imbang (tidak mutlak 1:2:3), besaran beban finansial maksimal yang dapat ditanggung oleh pengembang, pilihan insentif yang wajib disediakan, kemungkinan menjadikan kontribusi pengembang dalam hunian berimbang menjadi ske­ ma CSR pengembang. Termasuk dalam hal ini adalah kajian aka­ demis terhadap tero­ bosan yang akan di­ lakukan. Keseluruhan konsep hunian berim­ bang tersebut seharusnya bersifat fleksibel sehingga dapat disesuaikan dengan kondisi masing-masing daerah. Penerapan sistem indeks terhadap variabel yang diberlakukan secara na­ sional menjadi suatu pilihan. d. Penegasan kewenangan pemerintah, pemerintah pro­ ­ vinsi, pemerintah kabupaten/kota, pihak terkait lain­ nya seperti Perumnas, BPN dalam penerapan skema lingkungan hunian berimbang. Pada saat yang sama juga perlu ditegaskan kewajiban pihak pengembang termasuk masyarakat. Termasuk juga pilihan bentuk kemitraan yang dapat dilakukan. e. Penerapan skema hunian berimbang bersifat dinamis, dalam arti ketika harga tanah dilepas ke pasar maka kemungkinan akan terjadi ‘moral hazard’ berupa pen­ jualan aset rumah sederhana kepada pihak lain yang berpotensi ‘mengacaukan’ skema hunian berimbang. Untuk itu, langkah pengendalian baik berupa peman­ tauan, penerapan sanksi, penegakan hukum yang ketat menjadi keniscayaan. f. Bentuk dukungan tersebut sebaiknya tercantum dalam Peraturan Menteri Perumahan Rakyat yang mengatur tentang hunian berimbang. Untuk itu, disarankan agar Kementerian Perumahan Rakyat melakukan penin­ jauan kembali dan merevisi Permenpera terkait. Dalam upaya peninjauan dan revisi tersebut seyogyanya meli­ batkan pemangku kepentingan dan didasari oleh hasil evaluasi pelaksanaan konsep hunian berimbang selama ini, yang disertai hasil kajian/simulasi terhadap varia­ bel/faktor yang ditetapkan sebagai penentu dimensi hunian berimbang. 21
  • 22. 22
  • 23. Pendapat Edisi 4 - 2013 Belajar dari Singapore’s Central Provident Fund (CPF) Sebuah Upaya Merancang Tabungan Perumahan yang Handal di Indonesia Oswar Mungkasa* S ingapore’s Central Provident Fund (CPF) diresmikan pada tahun 1955, merupakan tonggak kebijakan sosial ekonomi Singapura yang mempengaruhi ke­ hidupan hampir seluruh penduduk. Skema CPF berbeda dengan model pay-as-you-go (PAYG) di kebanyakan negara Barat, yang membayar pen­ siun dari kontribusi pekerja saat ini. Dalam perjalanannya CPF mengalami pembenahan. Dimulai tahun 1968 ketika dikeluarkan ‘Public Housing Scheme’ yang memungkinkan pemanfaatan CPF untuk membeli rumah publik. Sementara pembelian rumah privat diperbolehkan pada tahun 1981, ditindaklanjuti pada tahun 1986 berupa keleluasaan pembelian properti bukan perumahan. Bahkan pada tahun 1990, biaya per­ baikan properti diperbolehkan. Konsep l Tujuan Singapore’s Central Provident Fund (CPF) awalnya me­ rupakan sebuah rencana tabungan jaminan sosial bagi war­ ga negara dan Permanent Residents (PRs) yang memung­ kinkan mereka menyisihkan sejumlah dana untuk jaminan pensiun, namun kemudian diperluas mencakup jaminan kesehatan, kepemilikan rumah, perlindungan keluarga dan penguatan aset. Setiap warga negara, PRs dan pemberi kerja menyisih­ kan kontribusinya kedalam 3 (tiga) rekening CPF, yaitu (i) Ordinary Account (OA), dipergunakan untuk pembelian properti, asuransi, investasi dan pendidikan; (ii) Special Account (SA), bagi penduduk senior, kebutuhan darurat dan investasi produk terkait pensiun; (iii) Medisave Account (MA), untuk kesehatan. l Pengelolaan Keseluruhan pengelolaan CPF ditangani oleh sebuah Dewan yang disebut CPF Board, yang dibentuk berdasar undang-undang? dan beroperasi dibawah pe­ ngendalian kementerian sumber daya manusia. Anggota Dewan ditunjuk oleh Kementerian SDM, terdiri dari perwakilan pemerintah, pekerja, pem­ beri kerja, dan profesional.Dewan bertanggungjawab melaksanakan kegiatan administrasi rutin, tetapi tidak termasuk membuat keputusan investasi dan menetapkan kebijakan.Investasi merupakan tanggungjawab utama dari Government of Singapore Investment Corporation (GIC), yang me­ upakan perusahaan swasta milik pemerintah r (Asher and Newman, 2001). l Keanggotaan dan Kontribusi Setiap bulan, pemberi kerja dan pekerja (hanya warga negara Singapura dan PRs) berkontribusi pada CPF. Ben­ tuk kontribusi beragam. Pemberi kerja akan membayarkan bagi pekerjanya yang berpenghasilan di atas S$50 per bu­ lan. Bagi pekerja yang memperoleh lebih besar dari S$500 per bulan, baik pemberi kerja dan pekerja diharuskan berkontribusi pada rekening CPF pekerja. Besarnya kontribusi mempertimbangkan pendapatan per bulan, kelompok usia, bidang pekerjaan dan lama menetap bagi PRs serta disesuaikan setiap tahun berdasarkan kondisi ekonomi domestik. Kon­ tribusi bervariasi dari minimal 3,75% sampai 20% dari pendapatan per bulan bagi pekerja, Fakta Menarik tentang Singapura l Penduduk : 5 juta, l Luas : 710 km2 l Pendapatan per kapita (2009) US$37,000 (sekitar 10 kali Indonesia) l Kepemilikan rumah : 89% l Housing Stock: publik 884.000 unit (78%), dengan tingkat kepemilikan 95%; swasta 249.000 unit (22%), dengan tingkat kepemilikan 83%. l Penjualan langsung oleh Housing Development Board (HDB) hanya diperuntukkan bagi warga negara yang mampu, tetapi permanent resident (PRs) dapat membeli melalui pasar sekunder. Sementara penyediaan oleh swasta berupa rumah hanya untuk warga negara, tetapi PRs dan warga asing dapat memiliki apartemen dan kondomonium (Phang, 2010) l Satu-satunya negara yang memberikan dividen kepada seluruh warga negaranya sebagai hasil pertumbuhan ekonominya. 23
  • 24. Pendapat Tabel 1 Tingkat Kontribusi CPF dan Proporsi per Jenis Rekening Pemanfaatan untuk Pemilikan Rumah Tingkat pemilikan rumah di Singapura mencapai lebih dari 90% terutama ditunjang oleh keberadaan sumber dana CPF (Hateley <35 14,5 20,0 34,5 and Tan, 2003). Anggota CPF dimungkin­ 36 – 45 14,5 20,0 34,5 kan menggunakan dana CPF melalui the 46 – 50 14,5 20,0 34,5 Public Housing Scheme (PHS) dan the Resi51 – 55 10,5 18,0 28,5 dential Properties Scheme (RPS) untuk memi­ 56 – 60 7,5 12,5 20,0 61 – 65 5,0 7,5 12,5 liki rumah. Kedua skema ini memungkinkan > 65 5,0 5,0 10,0 dana di Ordinary Account dipinjam untuk Sumber: Central Provident Fund Board (2008) membiayai pembelian rumah publik dan/ sementara pemberi kerja berkontribusi antara 2,625% atau rumah non-publik. Berdasar skema sampai 14,5% dari pendapatan per bulan pekerja. Penda­ tersebut, anggota CPF dimungkinkan meminjam sampai patan pekerja yang wajib dikenakan kontribusi dibatasi 100% dari nilai rumah.Jika dikemudian hari rumah dijual, sampai S$4.500. pinjaman harus dikembalikan berikut bunganya.Tidak ada Setiap rekening memperoleh tingkat bunga sebesar pembatasan berapa kali pembelian rumah dapat dilakukan. minimum 2,5% per tahun untuk OA, sampai 4% per ta­ Pada akhir 2007, 1,29 juta anggota telah memanfaatkan hun untuk SA dan MA, tergantung pada tingkat bunga dana CPF untuk membeli apartemen publik, jauh melam­ domestik, dan ditinjau setiap triwulan. paui jumlah pada tahun 1968 yang hanya 2.900 anggota. Sejak tahun 1986, besaran kontribusi relatif stabil pada Sebagai tambahan, 226 ribu anggota memanfaatkan dana kisaran 30-40% dari pendapatan pekerja.Kontribusi pem­ CPF untuk membeli perumahan privat. Sejumlah S5,9 beri kerja yang relatif berfluktuasi (lebih jelasnya pada miliar telah digunakan dari CPF pada 2007 untuk kebu­ Gambar 1). tuhan pembelian rumah (CPF Board, 2009). Pada tahun 2009, besarnya pinjaman KPR yang Gambar 1 Fluktuasi Kontribusi CPF 1 disalurkan melalui Housing Development Pemberi Kerja Pekerja Total Board yang membangun perumahan publik telah mencapai S$ 47 miliar, sementara be­ sarnya KPR untuk perumahan swasta melalui perbankan mencapai $91 miliar. Keseluruhan KPR mempunyai kontribusi signifikan ter­ hadap Produk Domestik Bruto, yaitu menca­ pai 54%. Kondisi Kondusif bagi CPF Tentunya kesuksesan CPF didukung oleh berbagai kondisi (Phang, 2010), diantaranya (i) kondisi ekonomi makro berupa tingkat sumber: CPF Board (2010) tabungan dan pertumbuhan pendapatan Gambar 2 Mobilisasi Tabungan: Perumahan Publik tinggi, tingkat bunga, inflasi dan pengang­ hibah guran rendah, surplus anggaran pemerin­ pemerintah dan Perumahan Publik tah, dan kecenderungan penguatan mata pinjaman 2.5% uang Singapura dalam jangka panjang; (ii) hibah perumahan pasar dan pinjaman pembelian dukung­ n pemerintah berupa penyediaan a uang muka dan jual KPR 2.6% langsung pembayaran KPR kembali sumber keuangan kepada HDB untuk pem­ Pembelian bangunan, pemeliharaan, dan perbaikan pe­ bonds pemberi kerja dan rumahan, pinjaman pemerintah untuk HDB pekerja/pembeli pemerintah pendapatan rumah 2.5% kontribusi OA 2.5% bagi penyediaan KPR, alokasi lahan bagi pe­ rumahan HDB, dan perencanaan kota ter­ uang muka dan tingkat bunga padu; (iii) pendanaan perumahan berupa pembayaran KPR pasar KPR Bank tingkat bunga tabungan CPF disesuaikan Komersial dengan bunga komersil dengan minimum Rasio Kontribusi Tiap Jenis Rekening Ordinary Special Medisave Account Account Account 0,67 0,15 0,19 0,61 0,17 0,22 0,55 0,20 0,25 0,46 0,24 0,30 0,58 0 0,42 0,28 0 0,72 0,10 0 0,90 Proporsi terhadap gaji pekerja Usia Kontribusi Kontribusi Total Kontribusi Pekerja Pemberi Pekerja (% gaji) (tahun) Kerja (% gaji) (% gaji) sumber: CPF Board (2010) 24
  • 25. Edisi 4 - 2013 Gambar 3 Aliran Dana Skema Pemilikan Rumah CPF di Singapura (Asher dan Nandy, 2006), dan merupakan penggerak utama kepemilikan rumah yang mencapai tingkatan melebihi Perumahan Publik pinjaman 90%. Bahkan pada tahun 2003, diantara ru­ pemerintah $2,8 miliar pinjaman KPR $2,9 miliar mah tangga dengan pendapatan 20% teren­ pasar Hibah dah yang bertempat tinggal di rumah publik, jual perumahan CPF kembali $0,3 miliar 87% merupakan pemilik rumah. pembelian Berkaitan dengan itu, properti perumah­ bond pemberi kerja dan pemerintah pekerja/pembeli $15,5 miliar an merupakan komponen terpenting dari kontribusi $20,3 miliar rumah kesejahteraan keluarga di Singapura, dengan penarikan bersih untuk sekitar 47% dari total aset rumah tangga di­ perumahan publik $4,5 miliar tingkat bunga pasar KPR tanamkan pada properti perumahan. Secara penarikan bersih untuk Bank perumahan swasta $1,3 miliar Komersial rata2, nilai aset rumah tangga yang bertem­ pat tinggal di rumah milik sendiri mencapai sumber: CPF Board (2010) S$154.000 atau 3,3 kali pendapatan tahunan Gambar 4 Skema Pendanaan Perumahan mereka. Untuk pemilik rumah dengan penda­ Swasta melalui Dana CPF patan 20% terendah, rasio nilai aset terhadap pendapatan mencapai 9,8 (Singapore Department of Statistics, 2005). Perumahan Swasta Pengembang Dampak positif sistem CPF-HDB terhadap pere­ konomian diantaranya adalah tingkat kepemilikan rumah Pinjaman dan tabungan yang tinggi, termobilisasinya tabungan perumahan dan pertumbuhan KPR, pertumbuhan eko­ Kontribusi pemberi kerja dan nomi melalui penyediaan perumahan, pengaturan melalui pekerja/pembeli rumah regulasi mengurangi spekulasi permintaan perumahan, Penarikan bersih untuk perumahan kebijakan dan tingkat bunga CPF sebagai instrumen swasta $1,3 miliar tingkat bunga ekonomi makro untuk mengurangi inflasi dan mengurangi pasar KPR biaya gaji. Bank hibah pemerintah $2 miliar sumber: CPF Board (2010) 2,5%, pemerintah menyediakan dana pinjaman kepada HDB pada tingkat bunga tabungan CPF, KPR HBD pada tingkat bunga CPF plus 0,1%, dan kecenderungan pe­ ningkatan harga rumah jangka panjang jauh melampaui tingkat inflasi. Kisah Sukses dan Pembelajaran Per Maret 2008, terdapat 3,19 juta anggota dengan jumlah dana S$140 miliar pada rekening CPF. Jika me­ masukkan pinjaman rumah, investasi dan kebutuhan lain­ nya, neraca CPF mencapai S$297 miliar. Pada triwulan I 2008, jumlah pemasukan mencapai S$5,9 miliar dan S$4 miliar telah dimanfaatkan oleh anggotanya (CPF Board, 2008). Pada salah satu survei terhadap anggota CPF, mereka menyatakan bahwa CPF yang memungkinkan mereka mempunyai rumah (Sherraden, et. Al., 1995). Per tahun 2008, lebih dari 1,5 juta anggota, atau 47% dari anggota CPF, yang memiliki rumah sendiri dengan memanfaatkan dana CPF. Sejumlah S$131 miliar telah dimanfaatkan dari dana CPF untuk kebutuhan ini. Sebagai akibatnya, CPF berfungsi sebagai sumber dana pasar kredit perumahan Keberhasilan dari CPF dapat dinilai dari 5 (lima) hal (Loke, 2009), yaitu: l Keinklusifan Kebijakan akan efektif hanya ketika dapat menjangkau penerima manfaat. Para ekonom perilaku telah menemu­ kan bahwa partisipasi dapat diperkuat dengan mengurangi hambatan keterlibatan dan mendorong keterlibatan secara otomatis (Choi, Laibson dan Madrian, 2004). CPF memi­ liki persyaratan ini dan beberapa fitur tambahan yang membantu memaksimalkan partisipasi dan cakupan. Untuk memasilitasi partisipasi, CPF menetapkan persyaratan yang sangat mudah berupa batas ambang pendapatan sangat rendah, serendah S$50 per bulan. Jika memenuhi angka tersebut, secara otomatis kontribusi di­ catatkan dalam rekening CPF, dan jika belum terdaftar maka langsung dibukakan rekening. Individu wirausaha juga didaftarkan ketika memulai usahanya. Mereka yang membutuhkan lisensi usaha dipersyaratkan mempunyai rekening CPF. Insentif juga diperkenalkan bagi mereka yang tidak terlibat dalam pasar kerja formal agar berpartisipasi dalam CPF. Melalui skema Minimum Sum Top-up, pengurangan pajak sampai sebesar S$7.000 per tahun diberikan jika 25
  • 26. Pendapat menambahkan dana ke rekening keluarganya (istri/suami, saudara, mertua dan lainnya). l Koheren dan Terpadu Ke-koheren-an dan keterpaduan dapat dilihat dari 2 (dua) perspektif, yaitu kebijakan dan institusi. Pada ting­ katan kebijakan, kebijakan berbasis aset akan memadu­ kan beragam kebijakan kedalam satu (single), sederhana, multiguna namun sistem koheren yang mengikuti pemilik rekening sepanjang hidupnya (Shrraden, 2003). Pada ting­ katan institusi, kebijakan berbasis aset akan memperbesar infrastruktur institusi yang ada bagi keuntungan penerima manfaat. Sebagai ilustrasi, melibatkan MBR dalam arus utama keuangan dengan memungkinkan mereka berin­ vestasi pada pasar modal. CPF juga terpadu dengan tujuan pengembangan aset seumur hidup. Misalnya mendorong dan memasilitasi pemilikan rumah. Anggota CPF da­ pat meminjam dari rekening CPF­ nya. Sebagai tambahan, tabungan CPF dapat dipinjam untuk pemba­ yaran uang muka pembelian rumah. Skema ini yang mendorong ting­ ginya tingkat kepemilikan rumah di Si­ gapura (Hateley dan Tan, 2003). n Keterpaduan juga menyangkut rekening CPF dan beragam entitas swasta seperti penyedia KPR.Sebagai contoh, ketika membeli rumah, ang­ gota dapat melakukan transfer langsung secara elektronik. l Progresifitas Menjadikan CPF sebagai alat pengembangan aset ber­ skala luas yang efektif, tidak hanya dengan memastikan partisipasi luas tetapi bahkan memungkinkan anggota masyarakat yang kurang beruntung untuk dapat mening­ katkan dananya secara signifikan. Walaupun CPF sendi­ ri tidak memiliki elemen progresif, CPF didesain terpadu dengan kebijakan lain yang memperkuat perekonomian MBR. Dewan CPF mengusahakan secara khusus upaya mendorong keterlibatan MBR melalui pemberian insentif pajak bagi keluarga yang membantu keluarga lainnya yang miskin, meningkatkan kontribusi jaringan keluarga, dan bahkan pemanfaatan lotere yang memungkinkan MBR memenangkan dana tunai. Sebagai tambahan, kebijakan seperti the Homeownership Plus Education (HOPE) meningkatkan infrastruktur CPF untuk menyediakan paket bantuan terpadu bagi ke­ luarga muda berpendapatan rendah.Selain itu, pemerintah juga menyalurkan melalui CPF untuk mendistribusikan kelebihan anggaran kepada masyarakat. 26 l Upaya terus menerus melakukan pembenahan Pembenahan yang dilakukan terutama terkait dengan perubahan ekonomi dan demografi.Sebagai contoh, sejak tahun 2007 sejumlah pembenahan telah dilakukan. Dian­ taranya, untuk membantu anggota memenuhi kebutuhan minimum CPF dalam memastikan jaminan keuangan pada masa pensiun, the Minimum Sum Topping-up Scheme diperkenalkan. Berdasar skema ini, anggota keluarga yang lebih mampu dapat menambah dana CPF dari anggota keluarga yang kurang mampu. Insentif pajak diberikan ke­ pada mereka yang menggunakan skema ini. Mendukung peningkatan kesejahteraan dan pemba­ ngunan sosial Salah satu fitur dari CPF yang membuatnya menjadi struktur kebijakan yang efektif dalam memasilitasi pengem­ bangan aset jangka panjang adalah kemampuan individu untuk meningkatkan dananya pada waktu tertentu di sepanjang usianya. Dana yang tersedia dapat diman­ faatkan untuk beragam pembelian aset dan kebutuhan pengembangan modal sebelum pensiun dan pada saat yang sama tetap mempunyai dana pensiun yang memadai. Pengalaman penduduk Singa­ pu­ a dengan kepemilikan rumah­ r Sumber foto: Istimewa nya merupakan contoh terbaik ba­ gaimana CPF telah menarik perhatian pengamat kebijakan sosial. CPF terbukti berhasil berfungsi tidak hanya dalam segi jaminan sosial tetapi juga pemupukan aset. Sistem tabung­ an seumur hidup telah membantu keluarga mengelola in­ vestasi dalam bidang pemilikan rumah, pemeliharaan ke­ sehatan, pendidikan dan kepemilikan asset (Aw dan Low, 1996), sebagai tambahan terhadap pemberian jaminan pensiun. CPF telah menjadi salah satu pemercepat (katalis) ting­ ginya tingkat pemilikan rumah dan tabungan di Singapura (Hateley dan Tan, 2003). Bahkan rumah tangga miskin pun memperoleh manfaat. Keterpaduan CPF dengan ke­ bijakan lain telah menjadikan CPF salah satu pilar jaring pengaman sosial dari sebagian besar rumah tangga, bahkan mungkin mekanisme pendanaan terpenting untuk men­ dukung kesejahteraan dan pembangunan sosial. l Kemungkinan Penerapan di Indonesia Belajar dari pelaksanaan CPF di Singapura, muncul pertanyaan yang sederhana. Apakah mungkin menerap­ kan skema CPF di Indonesia? Secara teknis CPF sangat mungkin diterapkan, namun terdapat beberapa hal yang
  • 27. Edisi 4 - 2013 perlu mendapat perhatian, yaitu (i) ke­ berhasilan Singapura dengan sistem ini, didukung oleh PNS yang kompeten dan tidak korup (zero tolerance for corruption). Hal ini dapat tercapai karena pendapatan PNS Singapura bahkan lebih besar dari pegawai swasta, yang dimungkinkan karena sistem penerimaan pegawai yang ketat dan tidak memberi toleransi ter­ hadap KKN, sehingga SDM terbaik yang menjadi PNS; (ii) sistem tabungan peru­ mahan harus koheren dan terpadu de­ ngan sistem jaminan sosial dan kesehat­ an lainnya. Dengan demikian dana yang terkumpul akan cukup besar sehingga fleksibelitasnya tinggi. Selain itu, sistem ini harus ditangani hanya oleh satu in­ stitusi; (iii) belajar dari kegagalan pene­ rapan sistem yang sama di Cina, otonomi daerah menjadi salah satu faktor kendala ketika sistem ini dijalankan tidak terpusat tetapi per wilayah disesuaikan dengan batasan daerah otonom. Kondisi yang dipersyaratkan tersebut di atas, sepertinya sangat sulit terpenuhi di Indonesia terkecuali memang terdapat komitmen dari pemerintah yang didu­ kung oleh parlemen. Demi kesejahteraan rakyat seharusnya tabungan perumahan dapat segera terwujud (OM dari beragam sumber). *) Pemimpin Redaksi HUDmagz, fungsional perencana muda Bappenas. Belajar dari Kurang Optimalnya China’s Housing Provident Fund (HPF) K eberhasilan Singapura dengan CPF menarik banyak perhatian negara lain untuk mengadopsinya. Salah satu negara yang telah mengadopsi CPF adalah Cina, namun dengan fokus pada penyediaan perumahan. Negara lain yang mengadopsi CPF adalah India dan Thailand. Upaya adopsi CPF dimulai pada tahun 1990, ketika pemerintah Cina mendorong penghuni perumahan publik untuk membeli rumah yang didiaminya. Namun mereka tidak mempunyai cukup dana untuk membeli rumah tersebut, sehingga pemerintah berinisiatif menyediakan skema ‘housing provident fund’ (HPF), sebuah program tabungan perumahan sekaligus penyiapan dana pensiun bagi anggotanya. Program ini dimulai sebagai uji coba di Shanghai akhir tahun 1991, dan diperluas menjadi berskala nasional pada tahun 1995. Dalam pelaksanaannya, ditemui beberapa masalah, yaitu (i) meskipun bersifat wajib namun hanya sekitar 60% dari kelompok sasaran yang akhirnya menjadi anggota. Hal ini terutama disebabkan sebagian perusahaan swasta, khususnya yang kurang maju, menganggap kontribusi perusahaan sebagai biaya tambahan. Di lain pihak, sebagian perusahaan menerapkan ‘binary model’ yang diskriminatif, yaitu hanya menerapkan skema ini bagi pegawai tetap saja; (ii) tingkat efisiensi rendah, terbukti dari hanya sekitar 8% anggota yang menikmati pinjaman KPR. Hal ini disebabkan jumlah pinjaman maksimum tidak dapat menjangkau harga rumah. Prosedur yang kompleks, proses yang lama, dan biaya transaksi yang besar. Selain itu, terjadi kompetisi dengan KPR yang dimiliki oleh bank mitra kerja, sementara pengembang kurang tertarik; (iii) tidak dibatasinya jumlah kontribusi mendorong terjadinya ‘moral hazard’ ketika jumlah kontribusi menjadi semacam sumber dana tambahan bagi pekerja dengan kontribusi besar. Untuk itu, pemerintah Cina disarankan melakukan beberapa tindakan berupa (i) memperluas kelompok sasaran dengan memasukkan wirausaha, pekerja industri rumahan dan pekerja migran; (ii) pembatasan jumlah kontribusi; (iii) pembenahan institusi pengelola HPF menjadi lebih professional; (iv) kerjasama antarwilayah pengelola dana HPF. Sumber: disarikan dari The Housing Provident Fund Policy in China: Review dan Future Reform oleh Chun Chen, Zhigang Wu, Xueying Li, 2006 (OM). 27
  • 28. KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM 28
  • 29. Edisi 4 - 2013 D Menyoal dan Mencermati RUU Tapera alam sebuah pertemuan besar para Oleh Miduk Hutabarat* ini mempertimbangkan keragaman peserta sebagaimana diatur dalam pasal 7 antara lain 1) pemangku kepentingan pembangunan Pejabat Negara, 2) Pegawai Negeri, 3) Pegawai perumahan, mengemuka prinsip bahwa Bank Indonesia, BUMN dan BUMD, 4) Pejabat atau pekerja yang tempat tinggal yang layak merupakan bagian dari pemenuhan mendapat gaji/upah, 5) Pekerja swasta dan, 6) Pekerja mandiri. Hak Asasi Manusia (HAM). Sementara fakta menunjukkan Terdapat kemungkinan fluktuasi penghasilan mulai dari Rp 1,5 juta bahwa jumlah backlog perumahan mencapai 13,6 juta unit (BPS sampai Rp 100 Juta ke atas. Sehingga dengan pertimbangan aspek 2010) di tanah air. Untuk itu, diusulkan beberapa langkah nyata keadilan, besaran potongan terhadap gaji per bulan sebaiknya dalam upaya memenuhi HAM itu, diantaranya (i) Pemerintah berbeda berdasarkan pengelompokan besaran gaji; (iii), Terdapat Daerah menyediakan lahan bagi pembangunan rumah bagi daerah dengan tingkat kebutuhan rumah yang besar, sehingga Masyarakat Berpendapatan Rendah (MBR), (ii) Pemerintah daerah kebutuhan pengguna Tapera akan berbeda berdasarkan Daerah. mengalokasikan dana pembangunan rumah MBR setidaknya Menjadi penting untuk dilakukan pengaturan pengalokasian sebesar 5 persen, (iii) Pemerintah mengalokasikan sejumlah dana berdasar skala prioritas Daerah. Untuk itu, dibutuhkan mekanisme dan sistem pembiayaan untuk pembangunan perumahan dan dan standar operasi dan prosedur (SOP) pengalokasian Tapera permukiman secara umum dan bagi Masyarakat Berpendapat berdasar prioritas Daerah; (iv) nomenklatur tabungan perumahan Rendah/MBR secara khusus. Usulan terakhir ini kemudian sebaiknya juga mempertimbangkan 2 (dua) pilihan, yaitu yang sepertinya mendapat ‘angin segar’ dengan adanya upaya tabungan perumahan rakyat (Tapera) atau tabungan mengembangkan Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera), yang perumahan nasional (Tapernas). sempat menjadi topik hangat beberapa waktu lalu. Kontroversi: Lembaga Pengelola Pada dasarnya gagasan Tapera Membaca Kompas Minggu, 12 Mei 2013 pada ini bukan sesuatu yang baru di rubrik Kilas Ekonomi tentang ‘RUU Tabungan Indonesia. Pada tahun 2000 Perumahan Alot’. Terdapat pernyataan anggota telah dibentuk tim Kelompok DPR, Yosep Umar Hadi, selaku Ketua Tim RUU Kerja (Pokja) yang bertugas Tapera. Yosep menjelaskan akan terjadi penolakan mengembangkan gagasan Tabungan pada beberapa muatan pasal di dalam RUU bagi Perumahan Pekerja/Buruh tersebut. Satu diantaranya terkait dana Perusahaan (TP3). Hal ini merupakan penyertaan modal sebesar Rp 1 triliun, sebuah upaya melengkapi skema sebagai dana awal pendirian Badan Tabungan Perumahan Bagi Pegawai Pengelola yang bertugas untuk Negeri Sipil (TAPERUM-PNS; TNI/POLRI) mengelola Tapera. yang sudah ada sejak tahun 1994. Walaupun Pada dasarnya pertanyaan kemudian belum terlihat secara nyata hasil paling mendasar adalah apakah dari Pokja tersebut. memang dibutuhkan sebuah badan pengelola baru. Sementara selama ini telah terbentuk Badan Pertimbangan Usulan Mengemuka Tabungan Perumahan PNS (Bapertarum-PNS) yang menangani Salah satu kegiatan dalam rangka penyusunan Tapera adalah tabungan perumahan PNS, yang dananya disimpan di Bank berupa paparan dan pembahasan RUU Tapera di Medan pada Tabungan Negara (BTN) sebagai penyalur Kredit Pinjaman Rumah bulan Maret 2013 lalu. Saat Tim RUU berdiskusi dengan pemangku (KPR). BTN, sejak berdiri tahun 1950 setelah dibekukannya Bank kepentingan perumahan Sumatera Utara, beberapa usulan Tabungan Post pada Februari 1950, adalah satu-satunya Bank yang mengemuka diantaranya (i) perlunya penegasan arti tabungan. Selama ini tabungan diartikan sebagai sebuah tindakan menyimpan fokus pada kredit pemilikan rumah. Mempertimbangkan keberadaan BTN ini, menjadi menarik uang yang bersifat sukarela, baik dari segi besaran (jumlahnya) kemudian jika Tim RUU Tapera dapat mengusulkan agar BTN yang maupun waktu menabungnya. Sementara dalam naskah RUU akan bertindak sebagai lembaga pengelola dana Tapera. Sehingga pada Bab III bagian kedua paragraf 2 pasal 10 menjelaskan, diusulkan agar namanya berubah menjadi Bank Tabungan kegiatan menabung dilakukan secara berkala sebesar 5 persen Perumahan Nasional (BTPN). Mengapa tidak? dari gaji per bulannya. Jika demikian, penggunaan kata tabungan akan bias; (ii) pengaturan peserta (kelompok penabung) berdasar *) Konsultan Pembangunan (KP) & kategori dan/atau segmentasi sesuai besarnya pendapatan. Hal Pendiri Institut Perumahan Rakyat Indonesia/IPRI. Domisili di Medan 29
  • 30. Pendapat Edisi 3 - Maret 2013 Krisis dan Tantangan Penataan Ruang Perkotaan Nasional Assoc.Prof.DR.Eng.Ir. Budi Prayitno, M.Eng * P arahan Wakil Presiden RI pada acara audiensi dengan Tim Percepatan Penanganan Kota-kota Bebas Kumuh 2020 (KemenkoKesra, Kemenpera dan KemenPU) pada peringatan Hari Perumahan Nasional dan Hari Habitat Dunia pada tanggal 1 Oktober 2012, untuk segera menyusun cetak biru pembangunan perkotaan nasional. embangunan tata ruang yang sudah cukup lama dalam pelaksanaan program kepranataannya, baik dari sisi regulasi maupun kelembagaan, belum menunjukkan capaian kinerja yang baik bahkan cenderung dapat dikatakan tidak berhasil mengimplementasikan berbagai produk perencanaannya secara efektif. “Kecerdasan” dalam Ketimpangan Distribusi Kesejahteraan pemanfaatan ruang tidak diimbangi dengan “kearifan Isu ketimpangan distribusi kesejahteraan sudah sejak dan ketegasan” pengendalian ruangnya. Akibatnya, lama ada, dan dimulai dengan program pendistribusiannya produk penataan ruang tidak lebih dari sekedar dokumen secara spasial melalui program transmigrasi. Bahkan sampai kelengkapan administrasi pembangunan bahkan sering saat ini programnya sudah sampai pada tahap lanjut, dimanfatkan sebagai sarana “pemutihan/pembenaran” dari program penanganannya dimulai dari sisi hulu sampai ketidaksesuaian pemanfaatan/penyimpangan dari produk hilirnya dengan berbagai skema penanganannya dalam perencanaan sebelumnya. bentuk program pembangunan Kota Terpadu Mandiri Hal ini disebabkan karena produk perencayang merupakan program unggulannya. naan penataan ruang di Indonesia belum memIsu ketimpangan kesejahteraan ini juga punyai kapasitas dan tata penyelenggaraannya terjadi dalam proses urbanisasi. UU Nomor yang terukur. Akibatnya, jangankan memper17 Tahun 2007 tentang RPJPN 2005-2025 oleh “outcome” dari penataan ruang yang aman, telah menekankan pentingnya pengendalian nyaman, produktif dan berkelanjutan, untuk urbanisasi ini. Berbagai peraturan perundangan memperoleh “output” produk perencanaan, petentang hal ini juga telah banyak disusun, mulai manfaatan dan pengendalian ruang yang impledari Undang-Undang, PP, Permen/Kepmen mentatif saja masih sangat sulit dilakukan. (dalam bentuk NSPK) sampai pada tingkat Kondisi tersebut di atas apabila dikaitkan Perda dan Perbu/Perwali yang mengatur sampai dengan isu interaksi perkotaan dan perdesaan pada tataran teknis. akan semakin jelas betapa Indonesia saat ini sumber foto: istimewa Selain dari sisi penyusunan kepranataan dasebenarnya menghadapi krisis penataan ruang. Meskipun lam bentuk regulasi dan kelembagaan tata kelola penyebanyak para pemangku kewajiban penyelenggara penataan lenggaraan pembangunan perkotaan, dari sisi akademik ruang menyadari akan hal ini, tetapi seolah-olah tidak pun banyak melakukan kajian-kajian dengan benchmark terjadi apa-apa. Ibarat “tari poco-poco”, melangkah maju keberhasilan pembangunan perkotaan, praktek unggulan satu kali, mundur dua kali, dan melenggok ke kanan dan (best practices) dan pembelajaran (lesson-learned) dari berke kiri, dan selalu tersenyum, padahal sebenarnya mereka bagai pengalaman baik dari pengalaman penyelenggaraan tidak pernah maju, bahkan sebenarnya mundur, tetapi secara nasional maupun dari luar negeri. selalu tersenyum. Namun upaya yang sudah dilakukan tersebut masih Krisis dan tantangan penataan ruang perkotaan yang sangat tidak sebanding dengan capaian kinerja implementasi akan didiskusikan dalam artikel singkat ini adalah : 1) penyelenggaraan penataan ruang perkotaan. Tanpa mengkrisis ketimpangan kinerja distribusi kesejahteraan antara gunakan teori-teori normatif-akademik, kita bisa melihat perkotaan dan perdesaan dan 2) krisis pengendalian sumber secara umum bahwa ketimpangan kesejahteraan antara daya pembangunan tata ruang. Adapun rekomendasi perkotaan dan perdesaan masih sangat tinggi. Hal ini yang akan diusulkan terhadap program penyelenggaraan ditunjukkan dengan fenomena, masih belum beranjaknya penataan ruang perkotaan adalah mendesak untuk segera tingkat arus urbanisasi yang semakin tinggi dan tingkat disusunnya “Grand Strategi Pembangunan Perkotaan“ kesejahteraan di perdesaan yang relatif masih rendah. dimulai dari penyusunan visi, peta jalan dan strategi Peningkatan jumlah penduduk yang bermukim di implementasi yang terukur. Hal ini sesuai dengan perkotaan juga semakin meningkat, pada tahun 2005 30 35
  • 31. Pendapat Edisi 4 - 2013 berjumlah 47,9%, pada tahun 2010 berjumlah 54,1 % dan terukur dalam hal ini, adalah dapat membaca secara tepat diprediksikan meningkat menjadi 67,5 % (ada perhitungan baik pada tahap identifikasi isu strategis maupun pada versi lain 68,3%) pada tahun 2025. tahap perumusan solusinya (trouble shooting). Pemodelan Meskipun dari sisi pengembangan perdesaan juga secara numerik dengan metoda yang menggunakan tingkat sudah banyak upaya dilakukan dan menunjukkan presisi tinggi dalam pembacaan tersebut masih sangat peningkatan dari sisi jumlah desa dengan laju 7,8% jarang dilakukan (kalau tidak bisa dikatakan sama sekali dari periode pembangunan tahun 2005belum pernah dilakukan). Kajian-kajian masih 2008 serta upaya-upaya pemekaran desa terbatas dilakukan dalam ranah penelitian dan serta pengembangan desa-desa agropolitan, pengembangan (litbang) baik pada tataran ….segera minapolitan dan desa wisata, namun tingkat litbang kementerian/lembaga maupun tataran disusunnya Grand akademik perguruan tinggi. capaian kinerja keberhasilan program masih Strategi perlu pengembangan lebih lanjut. Fenomena Selain perangkat analisis perencanaan rendahnya produktivitas kerja, kecilnya upah tersebut, aspek tata kelola penyelenggaraan Pembangunan buruh, rendahnya kualitas pendidikan dan pembangunan perkotaan dan perdesaan Perkotaan… tingginya angkatan kerja masih menjadi juga belum menunjukkan capaian kinerja tantangan dalam pengembangan perdesaan. yang baik. Meskipun Kebijakan dan Strategi Selain itu belum optimalnya pengembangan Perkotaan Nasional (KSPN) yang dikawal oleh keunggulan komparatif dan kompetitif perdesaan terutama Tim Koordinasi Pembangunan Perkotaan yang merupakan dari sisi kapasitas tata kelola sumberdaya agraris dan program koordinasi lintas sektoral dan lintas pemangku maritim yang seharusnya diposisikan secara tepat dalam kewajiban sudah terbentuk, namun capaian kinerja pada sistem jaringan aliran finansial, infrastruktur, pelayanan, tataran implementasinya masih terkendala oleh sistem tata barang, manusia dan penghidupan (livelihood) baik secara kelola yang belum efektif. lokal, nasional, regional maupun global. Namun hal ini Berbagai agenda dalam bentuk rencana kebijakan, bukan sebuah perkara yang mudah. strategi dan program sistem kota-kota dalam pengembangan Produk-produk perencanaan pembangunan perkotaan wilayah sering terjebak pada muatan-muatan normatif dan perdesaan nasional maupun daerah sampai saat ini yang sering sulit diimplementasikan. Selain itu jarang pada tataran implementatif belum mempunyai perangkat diikuti dengan NSPK (Norma, Standar, Pedoman, analisis, monitor dan evaluasi yang terukur. Pengertian Kriteria) yang terukur kecuali hanya sekedar butir-butir persyaratan teknis dan administratif. Belum lagi adanya kendala lemahnya konfirmasi dan kelengkapan pendataan serta sinkronisasinya. Dengan tantangan dan krisis tersebut diatas maka implikasinya pada ketimpangan kesejahteraan akan sangat terlihat. Kota yang dikonsepkan sebagai motor penggerak dan pendorong pengembangan wilayah perkotaan dan perdesaan secara terintegrasi belum bisa berjalan, kawasan strategis dan cepat tumbuh yang berbasis pada pengembangan sumberdaya komparatif dan kompetitif pun belum mendapatkan dampak positif dari tingginya laju pembangunan perkotaan. Kota-kota yang dikonsepkan secara hirarkis sebagai pusat pertumbuhan sesuai dengan tingkatnya tumbuh secara sendiri-sendiri belum bisa terintegrasi dalam sistem kota-kota yang mendukung sistem pengembangan wilayah. Komponen pembentuk interaksi perdesaan dan perkotaan berupa penghidupan (livelihoods), modal sosial, dinamika pasar, pola sebaran populasi dan sumberdaya alam yang membentuk jaringan dan aliran finansial, pelayanan dan infrastruktur belum berjalan sesuai dengan target yang direncanakan. Akibatnya, ketimpangan kesejahteraan antara perdesaan dan perkotaan masih cukup dirasakan sangat tinggi. sumber foto: istimewa sumber foto: istimewa 36 31
  • 32. Pendapat Edisi 3 - Maret 2013 Krisis Pengendalian Sumberdaya kelola pembangunan daerah dan pembangunan nasional. Pembangunan Tata Ruang Sebagai ilustrasi, sudah berapa sering dan berapa Pengalaman implementasi berbagai produk perencanaan banyak kajian yang menyimpulkan bahwa negara kita tata ruang sampai saat ini menunjukkan tingkat efektivitas adalah negara kepulauan dengan basis pertumbuhan kinerja capaian, baik dari sisi output target teknis dan kewilayahannya pada kawasan pesisir. Tetapi, kita belum administratif perencanaan, maupun outcome manfaat pernah mempunyai satupun kota tepi pantai yang dapat dari perencanaan yang sangat rendah. Hal ini disebabkan dibanggakan bahkan ketimpangan sistem daya dukung dan karena dimensi dan orientasi perencanaannya semata-mata daya tampung kawasan pesisir masih sangat tinggi dengan hanya dikonstruksikan dalam sistem instrumen normatif berbagai permasalahan lingkungannya. Lebih menyedihkan pengendalian komponen-komonen kebijakan, rencana lagi, kekumuhan dan kemiskinan masih mendominasi dan program. Sehingga tidak mampu menjawab berbagai kawasan permukiman nelayan yang berada pada kawasan resiko terhadap pilihan-pilihan pengambilan keputusan yang mempunyai potensi sumberdaya keruangan yang atau dengan kata lain belum mempertimbangkan risk melimpah sekaligus kadang-kadang mempunyai tingkat mitigation – based planning. kerentanan yang cukup tinggi. Sehingga seharusnya, sistem Pergeseran paradigma yang seharusnya terjadi dari penataan ruang mampu memetakan secara terukur kondisi sekedar merencanakan tata ruang pada sisi hilir ke tersebut. paradigma yang melakukan intervensi tata kelola penataan Sistem kota-kota yang dikembangkan sampai saat ruang mulai dari sisi hulu sampai ke hilir serta berorientasi ini pun belum berbasis pada negara kepulauan. Sistem bukan pada output pemenuhan capaian kinerja berbasis jejaring kota-kota pesisir secara nasional yang terintegrasi pada sistem penataan ruang yang statis melainkan berbasis dengan kawasan agropolisnya belum pernah dilakukan, pada sistem dinamis. Hal ini, mengingat kondisi di sebagaimana yang seharusnya dilakukan oleh negara lapangan, khususnya di Indonesia yang masih sangat kepulauan seperti halnya negara kepulauan Jepang lemah dari sisi penegakan regulasi dan tata kelola yang misalnya. Sehingga perlu mereposisikan dan merubah penuh dengan ketidakpastian, kesenjangan informasi paradigma yang selama ini hanya berbasis pada daratan serta kendala kognitif yang masih tinggi. Untuk itu, menjadi paradigma berbasis kepulauan dengan menerapkan perlu kecerdasan tambahan dalam merumuskan strategi juga prinsip pengelolaan penataan ruang berbasis mitigasi dalam pengambilan keputusan, memantau bencana mengingat pesisir wilayah barat dan keberlanjutan proses serta memokuskan selatan serta beberapa ruas yang melintasi pada capaian kinerja outcome manfaat hasil pulau Kalimantan dan Sulawesi merupakan keputusan perencanaannya. sabuk cincin api (ring of fire). Sumberdaya perkotaan yang bersifat fisik Hasil kajian dan pemikiran-pemikiran dan berorientasi ekonomis sampai saat ini tersebut di atas sampai saat ini masih berhenti masih menjadi obyek tata kelola penataan pada tataran wacana, sedangkan instrumen ruang sedangkan visi lingkungan dan sosial tata kelola penataan ruangnya belum mampu hanya sekedar dirumuskan dalam penjabaran mengakomodasikan hasil kajian tersebut. Atau misi-misinya yang sangat terencana secara dengan kata lain masih terdapat kesenjangan normatif tetapi sangat tidak terukur sehingga antara hasil kajian dengan nilai manfaat yang sulit diimplementasikan dan diukur capaian sumber foto: istimewa diperoleh apabila mampu diimplementasikan kinerjanya. Pendekatan yang digunakan selama ini belum secara efektif. Untuk itu diperlukan upaya menjembatani memasukkan aspek daya dukung dan daya tampung (bridging) antara riset berbasis akademis (academic-based lingkungannya. Sebagai akibatnya, pembacaan terhadap research) dengan riset berbasis kebijakan (policy-based proyeksi pemanfaatan ruang dan pengukuran tingkat resiko research). kerentanan daya dukung dan daya tampung lingkungannya Kemampuan baca secara terukur terhadap potensi tidak pernah dilakukan. dan kerentanan sumberdaya penataan ruang di IndonePembacaan potensi sumberdaya dan resiko kerentanan sia masih sangat rendah. Sehingga berbagai resiko daya dukung dan daya tampung lingkungan yang dapat kebencanaan penataan ruang masih sangat tinggi. Hal ini, dirumuskan dalam format substantif, transformatif dan bisa diidentifikasikan dari frekuensi dan tingginya tingkat instrumental mutlak diperlukan dalam perencanaan, kebencanaan penataan ruang yang masih sering terjadi di pemanfaatan dan pengendalian ruang. Namun hal ini Indonesia, misalnya banjir, kebakaran, fenomena urban tidak pernah ditemui dalam dokumen perencananaan tata heat island, kemacetan lalu lintas, kekumuhan, kriminalitas, ruang, padahal posisinya sangat strattegis dalam sistem tata dan lainnya. 32 37
  • 33. Pendapat Edisi 4 - 2013 Gagasan Awal Konstruktif Krisis dan tantangan penataan ruang perkotaan nasional yang berimplikasi pada ketimpangan distribusi kesejahteraan antara perkotaan dan perdesaan serta kerentanan pengelolaan sumberdaya perkotaan membutuhkan sebuah kerangka kerja struktur penataan ruang yang komprehensif/utuh dan terintegrasi secara lintas sektoral dan lintas pemangku kewajiban. Hal ini harus dimaknai sebagai sebuah instrumen yang implementatif dengan menggunakan parameter yang terukur bukan secara normatif yang berhenti pada tataran instrumen regulatif yang berorientasi pada sekedar pemenuhan persyaratan adminstratif dan teknis. Kerangka kerja tersebut harus dimulai dari sebuah kajian pemodelan sistem penataan ruang perkotaan yang dinamik dengan menggunakan variabel-variabel yang terukur dan berorientasi pada capaian kinerja outcome manfaat penataan ruang. Atas dasar pertimbangan belum memadainya instrumen penataan ruang sampai saat ini, intervensi yang harus dilakukan adalah dari tingkat makro atau secara nasional. Pengkajian sistem penataan ruang perkotaan harus dilakukan mulai dari sisi hulu sampai dengan hilirnya secara lintas sektoral dan melalui koordinasi lintas pemangku kewajiban. Kajian-kajian strategis berbasis akademik (academicbased research) yang pernah dilakukan perlu diidentifikasikan untuk dikontribusikan dalam format kajian berbasis kebijakan (policy-based research). Hasil dari kajian-kajian tersebut perlu dirumuskan dalam bentuk Grand Strategi Pembangunan Perkotaan Nasional yang meliputi perumusan visi, peta jalan dan strategi implementasi yang terukur. Dengan mengambil momentum tantangan pertumbuhan penduduk yang menghuni perkotaan pada tahun 2025 mencapai 67,5%, dapat disusun peta penahapan tata kelolanya. Dengan mempertimbangkan krisis saat ini dan tantangan pada tahun 2025, upaya yang dilakukan harus bersifat akseleratif. Sehingga, moda strategi yang digunakan dalam mencapai target keseimbangan pertumbuhan perkotaan dan pedesaan, pemerataan kesejahteraan rakyat serta efektivitas fungsi pelayanan dalam tata kelola pembangunan perkotaan yang inklusif, perlu diskemakan dalam program prioritas akseleratif. Hal ini sesuai dengan hasil diskusi dalam Seminar Nasional “Percepatan Penanganan Perumahan dan Permukiman Kumuh Menuju Kota-kota Tanpa Kumuh 2020”, Kemenpera, Kemen PU di Hotel Millenium pada tanggal 1 Oktober 2012 yang diakhiri dengan audiensi dengan Wakil Presiden di Istana Wapres dengan penyepakatan penyusunan cetak biru pembangunan perkotaan yang harus dilakukan secara lintas kementerian/lembaga. Sebagai catatan penutup, dapat disampaikan disini bahwa yang dibutuhkan dalam menjawab krisis dan tantangan pembangunan perkotaan menuju tahun 2025 adalah bukan sekedar perencanaan yang bermuatan keinginan yang normatif saja (“want”) tetapi lebih pada strategi pemenuhan kebutuhan (“need”) yang harus diformulasikan dalam bentuk “demand” sehingga “supply” moda-moda strategi yang diberikan sebagai jawaban solusi terhadap krisis dan tantangan tersebut harus berdasarkan analisis kebutuhan secara terukur dan tepat sasaran. *) Kepala PUSPERKIM UGM Narasumber Ahli KemenkoKesra (Kedeputian Perlindungan Sosial dan Perumahan Rakyat), Kemenpera, KemenPU (Puslitbangkim, Balitbang ), Ahli Utama Perencana Kota dan Wilayah (Sertifikasi IAP-LPJKN ), Assoc.Prof. Teknik Arsitektur dan Perencanaan UGM sumber foto: istimewa sumber foto: istimewa 38 33
  • 34. 34
  • 35. Edisi 4 - 2013 sumber foto: istimewa Ir. U. Pristono, MT Kepala Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 103 tahun 2007 tentang Pola Transporta­ si Makro, yang terdiri dari 3 (tiga) strategi B. Arah Kebijakan Pengembangan dan Pembangunan utama yaitu ; Pengembangan Angkutan Sistem Transportasi Umum Massal, Pembatasan Lalu Lintas ransportasi merupakan urat nadi kehidupan ber­ dan Peningkatan Kapasitas Jaringan. bangsa dan bernegara, yang mempunyai fungsi Konsep dari Pola Transportasi ini bersifat jaringan trans­ se­­ bagai penggerak, pendorong dan penunjang portasi multi moda dan dominan pada sistem angkutan pem­ angunan serta sistem yang terdiri dari sarana dan umum bis dengan prioritas. Sebagai dasar dari pengem­ b prasarana, yang didukung oleh tata laksana dan bangan jaringan transportasi multimoda ini sumber daya manusia membentuk jaringan tentunya adalah rencana pengembangan tata Bagian Kedua* pra­ a­ ana dan jaringan pelayanan. Pemerintah s r ruang di DKI Jakarta sehingga jaringan yang Pusat, Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Kabu­ dibentuk merupakan integrasi dari koridor-koridor yang paten/Kota berkewajiban untuk menyusun rencana dan melayani wilayah DKI Jakarta yang bertumpu pada pusatmerumuskan kebijakan serta mengendalikan dan menga­ pusat pengembangan di wilayah DKI. Berbasiskan konsep wasi perwujud­ n transportasi. Konsekuensinya kebijakan jaringan angkutan umum massal (radial service) yang telah a pengembang­ n aksesibilitas perlu penguatan untuk me­ dicanangkan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sampai a nampung arus komuter Bodetabek dari dan menuju Ja­ dengan tahun 2020 yang terdiri 15 koridor BRT, 2 Koridor karta untuk mendukung aktivitas sosial dan ekonomi di MRT, dan didukung oleh jaringan PT KAI Jabodetabek, pusat kota di Bodetabek. Beberapa kebijakan untuk me­ berdasarkan hasil Project for The Study on Jabodetabek Pubningkatkan pelayanan sistem transportasi di DKI Jakarta lic Transportation Policy Implementation Strategy (Japtrapis) antara lain: kerjasama Kementerian Perhubungan RI dan Japan Inter• Penataan pengembangan ruang yang selaras dengan national Cooperation Agency (JICA) untuk wilayah Provinsi pola jaringan transportasi, khususnya jaringan ang­ DKI Jakarta jumlah pelaku perjalanan pada tahun 2020 kutan umum massal. mencapai sebesar 20,9 juta perjalanan/hari sedangkan • Penerapan kebijakan insentif dan disinsentif pada jumlah perjalanan di wilayah Jabodetabek mencapai 59,2 tingkat wilayah Provinsi DKI Jakarta. juta perjalanan/hari yang harus diangkut. Melihat besaran • Pemindahan beberapa aktifitas pemerintahan Peme­ potensi kebutuhan ini, maka penyediaan sistem angkutan rintah Provinsi DKI Jakarta ke kawasan Timur dan umum massal menjadi tidak terhindarkan untuk wilayah Barat. DKI Jakarta dan Bodetabek. Mengacu kepada kota-kota • Merevisi kebijakan rencana tata ruang Provinsi DKI besar di negara lain, secara teknologi, sistem yang lazim Jakarta. digunakan adalah angkutan umum massal berbasiskan rel. Untuk mengurai dan mengatasi kemacetan lalu lintas Konsep pengembangan arah kebijakan transportasi di serta mengantisipasi peningkatan komuter Bodetabek dari wilayah Provinsi DKI Jakarta seperti yang telah dijabarkan dan menuju Jakarta serta meningkatnya tingkat perjalanan dalam Pola Trasportasi Makro menjadi kebijakan dasar dan di wilayah Provinsi DKI Jakarta maka Pemerintah Provinsi pertimbangan utama dalam melakukan perencanaan serta DKI Jakarta pada tahun 2003 telah menyiapkan suatu kebijakan pengembangan sistem transportasi. Kebijakan Rencana Induk Sistem Transportasi di DKI Jakarta atau pengembangan sistem transportasi di DKI Jakarta dapat yang lebih dikenal dengan nama Pola Transportasi Makro dikelompokan berdasarkan: (PTM) dan kemudian pada tahun 2007 dilakukan review • Pengembangan dari aspek penyediaan. dan revisi terhadap PTM dan ditetapkan dengan Peraturan • Pengembangan dari aspek permintaan. T 35
  • 36. Pendapat • Secara umum usulan program strategis yang digu­ nakan sebagai basis penyusunan kebijakan mengacu pada tujuan utama yaitu efisiensi dan efektifitas un­ tuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan kese­ taraan dalam mobilitas masyarakat dengan cara: - mempromosikan penggunaan angkutan umum dan - pengurangan tingkat kemacetan lalu-lintas - mengurangi tingkat pencemaran udara yang diakibatkan oleh gas buang kendaraan bermotor C. Implementasi Pembangunan Infrastruktur dan Pengembangan Sistem Transportasi di wilayah Provinsi DKI Jakarta Dalam rangka penyediaan dan pembangunan in­ frastruktur sistem transportasi di wilayah DKI Jakarta, di­ lakukan dengan mengacu kepada Rencana Induk Sistem Transportasi di DKI Jakarta atau yang lebih dikenal dengan nama Pola Transportasi Makro (PTM) Tahun 2007 dan Peraturan Daerah mengenai RTRW Provinsi DKI Jakarta Tahun 2010-2030 yang pada saat ini masih sedang da­ lam proses pengesahan dan penetapan di DPRD Provinsi DKI Jakarta. Hal ini dilakukan dengan cara koordinasi, sinkronisasi untuk menciptakan sinergi dalam mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan dalam rencana tata ruang. Koordinasi merupakan satu elemen dasar dalam penyelenggaraan penataan ruang yang efektif (dalam pen­ capaian tujuan) dan efisien (dalam pemanfaatan sumber daya). Seperti yang telah kita ketahui bersama, sejak 20 ta­ hun yang lalu DKI Jakarta telah mengalami permasalahan sistem transportasi dan lalu lintas yang sangat kompleks. Hal ini tercermin dari kemacetan lalu lintas yang terjadi sepanjang waktu di hampir semua ruas jalan utama dan sistem angkutan yang belum beroperasi secara optimal dan terintegrasi. Permasalahan lalu lintas di wilayah DKI Jakarta antara lain disebabkan oleh penambahan jumlah kendaraan pribadi yang sangat tinggi. Seiring dengan pertumbuhan ekonomi masyarakat, tingkat kepemilikan kendaraan pri­ badi penduduk Jakarta juga meningkat. Menghadapi permasalahan tersebut, sistem transporta­ si yang berkelanjutan merupakan pilihan yang sangat tepat untuk dapat dite­ apkan. Sistem transportasi yang berkelan­ r jutan (sustainable transportation) adalah suatu sistem transportasi yang dapat mengakomodasikan aksessibilitas semaksimal mungkin dengan dampak negatif yang semi­ nimal mungkin. Sistem transportasi yang berkelanjutan harus memperhatikan setidaknya 3 (tiga) komponen pen­ ting yaitu aksessibilitas, kesetaraan dan dampak lingkung­ an. Aksessibilitas diupayakan dengan perencanaan jaring­ an transportasi dan keragaman angkutan dengan tingkat integrasi yang tinggi antara satu dengan yang lainnya. 36 Kesetaraan diupayakan melalui penyelenggaraan trans­ portasi yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat. Pengurangan dampak negatif diupayakan melalui penggu­ naan energi ramah lingkungan, sedikit dalam menimbul­ kan polusi dan memprioritaskan keselamatan. Sistem ini akan lebih mudah terwujud pada sistem transportasi yang berbasis pada penggunaan angkutan umum dibandingkan pada sistem yang berbasis penggunaan kendaraan pribadi. Perbaikan sistem angkutan umum merupakan solusi utama yang harus segera dilaksanakan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Perilaku masyarakat yang lebih memilih kendaraan pribadi harus segera diubah. Perubahan terse­ but dapat dilakukan dengan penyediaan pilihan lain yaitu angkutan umum yang aman, nyaman, tepat waktu serta terintegrasi satu sama lainnya. Angkutan yang baik juga memberikan peluang bagi masyarakat untuk melakukan perjalanan dengan biaya yang terjangkau dan aksesibilitas yang tinggi dengan dampak lingkungan yang minimal. Penyusunan Pola Transportasi Makro di Provinsi DKI Jakarta ini bertujuan untuk menetapkan Rencana Induk Sistem Jaringan Transportasi di Provinsi DKI Jakarta, di­ mana arahan pengembangannya antara lain meliputi: 1. Meningkatkan aksesibilitas di seluruh wilayah Provinsi DKI Jakarta dan sekitarnya dan menata ulang moda transportasi secara terpadu; 2. Memasyarakatkan sistem angkutan umum massal; 3. Menggalakkan penggunaan angkutan umum dan kereta api; 4. Mengurangi penggunaan kendaraan pribadi yang berlebihan; 5. Menambah jaringan jalan primer, Bus Priority, Light Rail Transit (LRT) dan Mass Rapid Transit (MRT). Dari sekian banyak pilihan teknologi yang ada, Busway merupakan salah satu jenis sistem angkutan berbasis jalan raya yang sangat tepat diimplementasikan di Jakarta seba­ gai negara berkembang berdasarkan karakteristiknya de­ ngan pertimbangan antara lain: • Banyak contoh sukses busway di berbagai negara. • Kewenangan sepenuhnya berada pada Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. • Waktu pembangunan sarana dan prasarana lebih ce­ pat. • Biaya pembangunan lebih murah sehingga mampu didanai melalui APBD. • Rute fleksibel untuk menjangkau berbagai wilayah. • Sarana tepat untuk transisi budaya tertib dan antri, sebelum tersedia MRT/LRT. • Pemanfaatan/optimalisasi ruang jalan. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sejak Tanggal 15 Janu­ ari 2004 hingga sampai dengan saat ini telah membangun infrastruktur angkutan umum massal yang berbasis jalan
  • 37. Edisi 4 - 2013 raya Bus Rapid Trans (BRT)/Busway dan telah beroperasi di 11 (sebelas) koridor dari yang 15 (lima belas) koridor yang direncanakan, dian­ taranya : Koridor I (Blok M – Kota) Koridor 2 (Pulogadung – Harmoni), Koridor 3 (Harmoni – Kalideres), Koridor 4 (Pulogadung – Dukuh Atas), Koridor 5 (Kampung Melayu – Ancol) , Koridor 6 (Ragunan – Kuningan) Koridor 7 (Kampung Rambutan – Kampung Melayu), Koridor 8 (Lebak Bulus – Harmoni), Koridor 9 (Pinang Ranti – Pluit) dan Kori­ dor 10 ( Cililitan – Tanjung Priok) serta koriodr 11 (Kam­ pung Melayu – Pulogebang) dan sebagai wujud komitmen Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Koridor-koridor busway ini membentuk jaringan yang saling terintegrasi satu de­ ngan yang lainnya disamping juga terintegrasi dengan moda transportasi lain serta pusat bisnis serta didukung dengan fasilitas feeder busway dan park & ride. Upaya mengurai kemacetan lalu lintas terus dilakukan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, seperti yang telah tertuang didalam Rencana Induk Sistem Jaringan Trans­ portasi di Provinsi DKI Jakarta Pola Transportasi Makro, selain busway salah satunya melalui kebijakan yang terinte­ grasi dalam pola transportasi makro (PTM), termasuk soal kelanjutan mega proyek monorail yang sempat terhenti beberapa waktu lalu lantaran faktor pembiayaan. Proyek monorail sebenarnya adalah proyek yang diprakarsai oleh pihak swasta yang keseluruhan biaya pembangun­ n oleh a swasta dan Pemda DKI Jakarta hanya memberikan du­ kungan dan izin untuk trase dari jalur monorail tersebut. Hal ini dituangkan didalam kesepakatan Perjanjian Kerja Sama (PKS) pada bulan Mei 2004. Semenjak Pebruari 2008 pihak PT Jakarta Monorail tidak dapat melanjutkan proyek karena terkendala dengan tidak diperolehnya pin­ jaman untuk pembiayaan proyek. Berdasarkan pada PKS tersebut pihak PT. JM menuntut kepada Pemda DKI un­ tuk mengganti seluruh biaya yang telah mereka keluarkan. Pemprov DKI selanjutnya meminta bantuan BPKP dan Bappenas untuk melakukan uji tuntas (due dilligence) dan melakukan pengakhiran PKS. (Saat tulisan ini diterima, Gubernur DKI Jakarta baru saja dilantik, red) Pembangunan infrastruktur Mass Rapid Transsit (MRT) yang menjadi bagian dalam Pola Transportasi Makro. Saat ini, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bersama PT MRT Jakarta tengah menyiapkan rencana konstruksi Tahap I (Lebak­ ulus-Bundaran HI) yang direncanakan akan b beroperasi pada tahun 2016 mendatang. Adapun total bia­ ya yang dibutuhkan yaitu Rp 17 triliun, berupa pinjam­ n a lunak dari pemerintah Jepang. Pencanangan dimulainya pembangunan (ground breaking) telah dilakukan oleh Gu­ bernur Provinsi DKI Jakarta pada April 2012. Untuk pem­ bangunan konstruksi dijadwalkan di­ ulai pada akhir tahun 2012. m Mass Rapid Transit Jakarta (MRT Jakarta) yang berbasis rel rencana­ nya akan membentang kurang sumber foto: istimewa lebih ±110.8 km, yang terdiri dari Koridor Selatan – Utara (Koridor Lebak Bulus -Kampung Bandan) sepanjang kurang lebih ±23.8 km dan Koridor Timur – Barat sepanjang kurang lebih ±87 km. Pemba­ ngunan MRT koridor Selatan -Utara dari Lebak Bulus – Kampung Bandan dilakukan dalam 2 tahap, yaitu: • Tahap I yang akan dibangun terlebih dahulu meng­ hubungkan Lebak Bulus sampai dengan Bundaran HI sepanjang 15.2 km dengan 13 stasiun (7 stasiun layang dan 6 stasiun bawah tanah) ditargetkan mulai beroperasi pada akhir 2016. • Tahap II akan melanjutkan jalur Selatan-Utara dari Bundaran HI ke Kampung Bandan sepanjang 8.1 Km (dengan 8 stasiun layang) yang akan mulai dibangun sebelum tahap I beroperasi dan ditargetkan berope­ rasi 2018 (dipercepat dari 2020). Studi kelayak­ n a untuk tahap ini sudah selesai. Sedangkan untuk Koridor Timur -Barat saat ini sedang dalam tahap studi kelayakan. Koridor ini ditargetkan pa­ ling lambat beroperasi pada 2024 – 2027. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas Per­ hubungan Provinsi DKI Jakarta telah memilih ITS untuk di implementasikan sebagai bagian dari Pola Transpor­ tasi Makro di wilayah DKI Jakarta dan pembangunan infrastruktur ITS telah dilakukan sejak tahun 2010 yang rencananya akan dilanjutkan secara berkelanjutan men­ capai 15 (lima belas) koridor busway. Intelligent Transport System (ITS) adalah integrasi antara sistem informasi dan teknologi komunikasi dengan infrastruktur transportasi, kendaraan dan pengguna jalan secara komperhensif yang disampaikan dalam bentuk papan informasi atau dalam bentuk digital map. Selain melakukan pembangunan infrastruktur di bi­ dang transportasi Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah membuat rencana dan prioritas dalam menangani problem kemacetan di Jakarta, Sementara untuk mengatasi simpulsimpul kemacetan yang ada, telah diambil langkah-lang­ kah sesuai dengan Pola Transportasi Makro untuk jangka pendek dengan cara optimalisasi dan perbaikan maupun pembangunan infrastruktur sistem transportasi yang di­ lakukan berdasarkan skala prioritas seperti antara lain: • Pembangunan simpang tak sebidang baik flyover maupun underpass. • Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas seperti penerapan sistem satu arah (SSA), larangan belok ka­ nan pada persimpangan-persimpangan yang volume 37
  • 38. Pendapat lalu lintasnya sudah jenuh, penataan ulang u-turn, perbaikan infrastruktur simpang dan optimalisasi traffic light. • Optimalisasi simpang (dengan pengaturan ulang waktu siklus lampu lalu lintas maupun penyederha­ naan fase) • Penempatan petugas untuk melakukan pengaturan, penertiban dan pengendalian lalu lintas pada simpulsimpul yang berpotensi menimbulkan kemacetan. • Penertiban kendaraan angkutan umum terkait kela­ ikan jalan untuk meningkatkan pelayanan dan ke­ nyamanan pengguna angkutan umum. • Meningkatkan level of service Busway antara lain pe­ nambahan armada bus busway, rencana tahun 2011 pembangunan koridor 12 perbaikan infrastruktur pe­ nunjang busway, sterilisasi lajur busway, penghapusan trayek angkutan umum yang berhimpit de­ gan busn way, pengembangan feeder busway dan pembangun­ an park & ride, serta integrasi busway dengan moda transportasi lain & pusat-pusat kegiatan. • Implementasi sistem feeder yang dimulai pada 28 Sept 2011 yaitu 3 rute feeder yang terus disempurna­ kan dan segera mengoperasikan rute feeder baru lain­ nya. • Implementasikan APTB (Angkutan Perbatasan Ter­ integrasi Busway) untuk memudahkan mobilitas warga yang bermukim di daerah penyangga menuju DKI Jakarta. Sebagai tahap awal, APTB dioperasikan untuk melayani warga yang bermukim di Bekasi dan sekitarnya, dengan rute Pulogadung-Bekasi. Selan­ jutnya akan dikembangkan sistem transportasi APTB ke daerah lainnya seperti, Bogor, Depok maupun Tangerang. Sasaran penumpang APTB, yakni peng­ guna kendaraan pribadi baik motor maupun mobil. Sehingga APTB ini sama fungsi­ ya dengan feeder n busway yang ada dengan spesifikasi kendaraan bus besar dan deck tinggi. • Penertiban parkir liar yang dilakukan terus menerus untuk meningkatkan kapasitas ruas jalan. • Penghapusan parkir badan jalan pada jalan-jalan ter­ tentu dan memindahkannya ke lokasi gedung parkir. • Pengendalian lalu lintas bagi pengguna kendaraan pribadi (mobil dan motor) pada jalan tertentu. Ren­ cana pemberlakukan jam tertentu bagi Angkutan Ba­ rang. • Perbaikan infrastruktur jalan (struktur jalan dan salur­ n). a • Pengembangan jaringan jalan khususnya jalan-jalan yang terputus (missing link). Sedangkan untuk rencana jangka panjang yang akan dilakukan antara lain adalah: 38 • Peningkatan pelayanan busway dan angkutan umum menjadi angkutan umum yang dapat dihandalkan, antara lain dengan sistem Direct Service dimana ‘Bus Umum’ dapat masuk dan keluar koridor busway, Angkutan umum yang menggunakan koridor busway ini merupakan bus yang sebagian trayeknya bersing­ gungan dengan jalur busway. Trayeknya pun tidak diubah. Implementasi sistem ini diharapkan akan mening­ katan kapasitas daya angkut BRT Transjakarta, jalur busway tidak mubazir dan dipenuhi kendaraan ang­ kutan umum non transjakarta yang spesifikasinya setaraf dengan bus transjakarta, terjadi peningkatan pelayanan angkutan umum, terjadi peningkatan ak­ sesibilitas bagi pengguna angkutan umum dan yang utama adalah pengguna angkutan pribadi beralih ke angkutan umum dan terjadi penurunan tingkat kemacetan. Untuk tahap awal APTB yang ada akan diizinkan untuk masuk ke jalur busway. • Pembangunan koridor 13, 14 dan 15. • Merealisasikan pembangunan MRT. • Merealisasikan dan mengimplementasikan ITS. • Menerapkan ERP (Electronic Road Pricing). • Mendukung pengembangan angkutan massal berba­ sis rel (loop line dan KA Bandara) dan integrasi de­ ngan moda transportasi lainnya. • Pengembangan TOD (Transit Oriented Development). • Pembangunan 6 ruas jalan tol. Pembangunan infrastruktur untuk meningkatkan sistem transportasi di wilayah provinsi DKI Jakarta tidak serta merta dapat mengurai kemacetan lalu lintas, namun perlu didukung dengan strategi-strategi lainnya seperti melakukan manajemen lalu lintas, optimalisasi prasarana dan sarana dan pengendalian dan pengawasan serta pe­ negakan hukum. D. Permasalahan dan Tantangan Mengacu kepada kondisi pelayanan dan permasalahan yang ada maka tantangan permasalahan bagi layanan ang­ kutan umum di masa mendatang: • Potensi permintaan yang semakin tinggi yang harus diantisipasi dengan penguatan dan perbaikan dari sisi suplai baik berupa peningkatan jumlah layanan, jenis dan kualitas layanan • Pengembangan kawasan pemukiman yang sangat pe­ sat pada kawasan tertentu seperti di Serpong, Bekasi dan Tangerang harus diakomodasi dengan peningkat­ an layanan • Defisiensi secara fisik dan kualitas dari penyediaan (supply) eksisting harus diakomodasi dengan pemeliharaan
  • 39. Edisi 4 - 2013 dan peremajaan armada dan fasilitas pendukung. • Dengan adanya pengembangan sistem dan jaringan angkutan umum lainnya, pengembangan fasilitas pendukung yang memungkinkan kemudahan ber­ pindah ke moda lain harus juga menjadi bagian dari pengembangan sistem angkutan berbasis rel. • Dengan terbukanya peluang pihak swasta untuk turut berperan dalam penyediaan layanan angkutan umum berbasis rel, maka konsekuensi legal dan kewenangan organisasi yang menaunginya merupakan tantangan yang harus dihadapi. • Pengembangan teknologi moda yang ramah lingkung­ an menjadi isu penting di tahun-tahun mendatang. F. Kesimpulan Mengacu kepada hasil pembahasan dari bagian-bagian sebelumnya, dapat ditarik suatu benang merah bahwa per­ masalahan transportasi di wilayah DKI diakibatkan oleh faktor-faktor: • Defisiensi kapasitas infrastruktur transportasi yang meliputi seluruh jaringan dan sarana transportasi. • Perkembangan dan perubahan tata ruang yang tidak terkendali. • Rendahnya pelayanan angkutan umum. • Penggunaan ruang prasarana jalan yang tidak semes­ tinya. • Kebijakan yang kontradiktif dari instansi-instasi terkait baik pada tingkat Pemerintah DKI, Bodetabek maupun Pusat. • Perangkat legal dan institusional yang kurang/belum antisipatif terhadap pesatnya dinamika pembangun­ n. a Hasil review terhadap berbagai studi menunjukkan adanya konsistensi dan kesinambungan permasalahan dan usulan penanganan permasalahan transportasi di DKI Jakarta. Namun terindikasikan bahwa hampir tidak ada tindak lanjut yang signifikan dan nyata untuk mengimple­ mentasikan usulan-usulan tersebut, sehingga tantangan yang harus dijawab untuk menyelesaikan permasalahan sistem transportasi di DKI Jakarta adalah bagaimana cara atau mekanisme untuk mengimplemen­ tasikan berbagai usulan-usulan terse­ but. Pengembangan skenario kebijakan sistem transportasi didasarkan pada hasil analisis permasalah­ n, permin­ a taan (demand), rekomendasi studi-studi sebe­umnya, rencana (commited) peme­ l rintah dan uji kinerja dari skenario. Dari analisis terhadap besarnya per­ mintaan dan kemampuan serta keter­ batasan yang dimiliki oleh Pemerin­ tah menunjukkan bahwa penyelesaian hanya dari sisi supply saja, sebagaimana yang selama ini telah dilakukan, tidak mampu menyelesaikan persoalan, sehingga pena­ ganan permasalahan eksisting dan kedepan n harus dilakukan dari berbagai sisi yang bersifat multisek­ toral, se­ erti aspek penyediaan, permintaan, institusional, p legal, tata ruang dan industri secara bersamaan dan ter­ integrasi. Situasi ini meng­ rah kepada konsep dasar dan a strategi pengembangan sistem transportasi yang mempri­ oritaskan kepada promosi penggunaan angkutan umum dengan dukungan kebijakan pembatasan lalu lintas yang ditindaklanjuti de­ gan kebijakan untuk mempertahankan n tingkat pelayanan/kinerja jaringan transportasi khususnya jaringan jalan. Realisasi pengembangan sistem yang ideal ini relatif sulit terlaksana, sehingga diperlukan suatu konsep yang lebih re­ alistis yang masih tetap mampu mengakomodasikan konsep pengembangan yang ideal. Pada posisi ini pendekat­ n dari a sisi demand sudah mutlak untuk dilakukan baik berupa ke­ bijakan pengurangan tingkat kemacetan dengan membatasi jumlah kendaraan (pribadi) yang beroperasi maupun kebi­ jakan tata ruang yang dapat merealokasikan berbagai aktifi­ tas dan pusat aktifitas dari wilayah DKI Jakarta, ke wilayah Bodetabek, sehingga dapat merubah pola pergerakan yang selama ini menekan wilayah DKI Jakarta. Untuk menyelesaikan masalah kemacetan lalu lintas yang ada, maka implementasi dari 3 (tiga) strategi utama pada Pola Transportasi Makro harus dilaksanakan secara paralel sekaligus, mengingat untuk membangun trans­ portasi yang baik penyelesaiannya juga harus mengantisi­ pasi perkembangan kebutuhan yang akan datang. Untuk itu upaya penyelesaian kemacetan lalulintas skala kecil juga harus diikuti dengan pembangunan sistem angkut­ an umum massal untuk mengantisipasi perkembangan di masa yang akan datang. Pembangunan infrastruktur di DKI Jakarta sangat membutuhkan komitmen semua pihak, baik Pemerintah Pusat juga masyarakat luas ter­ masuk media massa. Perubahan paradigma transportasi diutamakan kepada pengembangan angkutan umum se­ bagai tulang punggung (backbone) transportasi. Untuk sumber foto: istimewa mewujudkan hal tersebut dibutuhkan kebijakan-kebijakan yang mendukung. Penyediaan sistim angkutan umum mas­ sal yang memiliki jaringan rute yang luas dan terintegrasi dengan moda transporta­ si lainnya serta pusat-pusat kegiatan, dan yang terpenting adalah pelayanan yang baik akan mendo­ ong masyarakat peng­ r guna kendaraan pribadi untuk berpindah ke transportasi angkutan umum massal. *) Bagian Pertama dimuat pada HUD Magazines Edisi Pertama 39
  • 40. Pendapat Jakarta Menuju Kota Global Dhani M. Muttaqin* c. Menjadi Pusat Aktivitas Bisnis Global Tidak hanya ketersediaan fasilitas perkantoran dan ka­ wasan industri dengan gedung dan fasilitas modern, tetapi juga stabilitas ekonomi-politik, rendahnya tingkat korupsi, transparansi usaha, dan kemudahan izin usaha bagi peng­ usaha asing menjadi faktor daya tarik bagi para pemain global untuk membuka bisnisnya di Jakarta. b. Penyelesaian Banjir ondisi geografis Jakarta memang berpotensi untuk terjadinya banjir. Aliran sungai dari arah kawasan Bopuncur dengan curah hujan rata-rata mencapai 2.000 mm per tahun dan banjir rob dibagian pesisir pantai utara menjadikan Jakarta sangat rawan terhadap bencana banjir. Tidak kurang dari 62 titik yang terpetakan rawan d. Connected Velo-city digenangi banjir, belum lagi apabila terjadi banjir skala Kota global harus memiliki infrastruktur yang me­ besar yang praktis melumpuhkan hampir seluruh aktivitas mungkinkannya untuk dapat terkoneksi dengan pusat kota seperti yang terjadi pada tahun 2002, 2007, 2012. aktivitas global lainnya. Jarak tempuh yang cukup sing­ Upaya penanggulangan banjir secara sistemik mutlak kat dengan dengan Singapura (1 jam 15 menit), Sydney harus dilakukan baik melalui pendekatan struktur mau­ (6 jam), Tokyo (7 jam), Beijing (8 jam), New Delhi (8 pun non struktur. Untuk pendekatan struktur, pemerintah jam) memungkinkan Jakarta untuk menjadi salah satu hub pusat serta pemerintah provinsi DKI Jakarta nampaknya kota global yang strategis di kawasan Asia Pasifik. Hal ini sudah berada pada trek yang benar untuk menanggulangi harus didukung dengan ketersediaan bandara yang tidak permasalahan banjir dengan pembangunan ka­ hanya memiliki fasilitas fisik tetapi juga memi­ nal banjir timur, perbaikan tanggul, revitalisasi Tulisan Lanjutan* liki kualitas layanan dunia, serta didukung juga situ, pengerukan sungai dan berbagai pendekat­ oleh akses bandara dengan pusat kota. Pengem­ an struktur lainnya. Tapi yang harus juga diperhatikan ada­ bangan Bandara Internasional Sukarno-Hatta ataupun lah upaya non struktur-fisik seperti ketegasan pengenda­ pembangunan bandara lain di Jawa Barat harus didukung lian pemanfaatan ruang di wilayah hulu, perluasan daerah oleh fasilitas transportasi intermoda handal yang terkonek­ resapan dan penyediaan ruang terbuka hijau. si dengan pusat aktivitas kota. K sumber foto: istimewa 40
  • 41. Edisi 4 - 2013 Kota Global juga harus didu­ kung oleh koneksi online dengan dunia maya. Ketersediaan jaringan internet yang handal, terjangkau dan dapat diakses oleh semakin ba­ nyak warga akan sangat mendukung proses koneksi dengan komunitas global. Salah satu indikator Smart City masa depan adalah menjadi velo-city yaitu kota yang memiliki kecepatan teknologi informasi yang super cepat dan memiliki jaringan broadband internet yang mudah di­ akses warganya. sumber foto: istimewa e. Menjadi Pusat Politik Global Washington DC merupakan kota dengan pengaruh politik ter­ tinggi di dunia (Foreign Policy Journal, October 2008). Pengaruh itu disebabkan Washington merupakan pusat kendali politik Amerika, dan bahkan secara tidak langsung pusat politik dunia. Kota lainnya yang berpengaruh secara politik adalah kota-kota yang menjadi markas besar organisasi-organisasi dunia yaitu New York (markas besar PBB) dan Brussel (Kantor Pusat Uni Ero­ pa). Menjadi lokasi kantor pusat organisasi internasional meningkatkan posisi politik sebuah kota. Dalam hal ini Jakarta memiliki posisi strategis karena menjadi lokasi Sekretariat ASEAN. Hal ini menjadikan positioning politik Jakarta menjadi lebih tinggi diban­ dingkan dengan kota-kota lainnya di ASEAN. Menjelang terbentuknya ASEAN Community yang dicanangkan ta­ hun 2015, posisi Jakarta akan semakin strategis untuk menjadi Diplomatic Capital City di ASEAN. Kondisi ini harus didukung oleh kebijakan pemerintah pusat dan DKI Jakarta untuk menjadikan Jakarta sebagai “Ibukota ASE­ AN” melalui pembangunan berbagai infrastruktur pen­ dukung seperti pengembangan ASEAN special diplomatic zone dengan berbagai fasilitas pendukungnya. f. Kualitas Sumberdaya Manusia Kualitas sumberdaya manusia yang dibutuhkan untuk mendukung pengembangan kota global melingkupi kete­ rampilan kepemimpinan, kreativitas dan inovasi, kemam­ puan bahasa asing (terutama bahasa inggris) dan kemam­ puan teknis sesuai keahlian professional. Selain itu, untuk mendukung proses menjadi kota global warga kota juga harus memiliki pola pikir yang terbuka (open-minded) dan dapat menerima perbedaan. g. Global Leadership Pemimpin merupakan fak­ tor yang sangat penting dalam perkembangan kota, meskipun rencana pembangunan kota di­ susun dan sepakati dengan meli­ batkan semua stakeholder tapi visi dan kemampuan eksekusi program dari seorang pemimpin merupakan suatu hal yang sangat vital bagi ke­ berhasilan pembangunan kota. Untuk mewujudkan kota Ja­ karta sebagai kota global yang kompetitif, pemimpin dalam hal ini Gubernur DKI Jakarta harus memiliki visi global untuk me­ mosisikan kotanya sebagai salah satu pusat aktivitas global. Tidak hanya visioner, pemimpin juga harus faham terhadap konsepsi dan konsekuensi menjadi kota global, faham dan mengerti bahwa pembangunan infrastruktur tidak hanya didasarkan pada kebutuhan internal warga kota saja tetapi juga pada kebutuhan un­ tuk mendukung aktitivas global. Pemimpin harus mampu menjalin kemitraan dengan berbagai pihak, memimpin birokrasi untuk bergerak cepat untuk melayani kepenting­ an warga dan mewujudkan good governance. Penutup Dalam hingar – bingar kampanye pemilihan Gubernur DKI Jakarta periode 2012 – 2017 yang lalu, nampaknya be­ lum ada calon gubernur yang secara khusus mengusung visi Jakarta sebagai kota global, namun sebenarnya secara fakta Jakarta sudah berproses secara bertahap menjadi kota global. Pada dasarnya proses menjadi kota global akan ber­ dampak positif bagi perkembangan kota, akan berdampak pada pertumbuhan kota yang cepat dan peningkatan kese­ jahteraan warga kota secara agregat, tapi tentu saja selalu ada kemungkinan timbulnya eksternalitas negatif dari setiap pembangunan. Ekternalitas negatif yang seringkali terjadi pada kota-kota global akibat dari pertumbuhan ekonomi yang pesat adalah terjadinya ketimpangan ekonomi yang semakin tinggi dan timbulnya kawasan kumuh di ping­ giran kota. Tanpa adanya kesadaran dan kefahaman dari pemimpin Jakarta akan proses yang terjadi, dapat dipas­ tikan eksternalitas negatif ini akan menjadi blunder bagi warga kota dan perkembangan kota secara keseluruhan. *) Direktur Eksekutif Ikatan Ahli Perencanaan Indonesia **) Sebaian tulisan sudah dimuat pada HUD Magazines Edisi Pertama 41
  • 42. 42
  • 43. Edisi 4 - 2013 Pemda dan Akuntabilitas Pembangunan Perumahan Rakyat Drs. Nursalim, M.Si. P embangunan perumahan rakyat, terutama bagi masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah (MBR), masih terdapat kesan bahwa urusan ini dipandang oleh Pemerintah Daerah (pemda) sebagai tugas Pemerintah Pusat. Sebagai akibatnya, banyak Pemda seringkali kurang peduli terhadap permasalahan pemenuhan kebutuhan rumah yang layak dan terjangkau bagi MBR dan mereka selalu mengharap uluran “proyek” dari Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) dan kementerian lain serta kepedulian para pengembang perumahan. Kurang adanya kepedulian Pemda ini dapat ditunjukkan dari berbagai kebijakan pemda dalam penataan ruang dan pembangunan infrastruktur perumahan masih kurang berpihak pada MBR. Hal ini dapat ditunjukkan dari kebijakan Pemda (provinsi dan kabupaten/kota), terutama pada kota-kota besar di Indonesia, yang terlihat cenderung lebih mementingkan pertimbangan ekonomi kapitalis dengan berbagai aktivitas pembangunan prasarana-sarana kota modern dan perumahan bagi masyarakat menengah atas. Dampak lebih jauh, permasalahan pembangunan perumahan bagi MBR sampai saat ini belum teratasi oleh pemerintah seperti terlihat dari angka backlog pada tahun 2013 meningkat menjadi 13,6 juta unit. Dengan realitas demikian, dapat dikatakan bahwa pertanggungjawaban (akuntabilitas) Pemda terhadap MBR dalam pemenuhan kebutuhan rumah yang layak dan terjangkau belum dipenuhi. Oleh karena itu, sangat relevan apabila sebagai warga negara mempertanyakan akuntabilitas Pemda dalam pembangunan perumahan rakyat bagi MBR. Pertanyaan tersebut menjadi relevan karena Pemda berkewajiban menyelenggarakan urusan pembangunan perumahan rakyat seperti diamanatkan oleh para founding fathers dalam Kongres Perumahan Sehat 1950 dan berbagai peraturan perundangan nasional (UUD 1945 pasal 18 H ayat 1, PP Nomor 38/2007, dan UU Nomor 1/2011). Kata kuncinya adalah Pemda harus akuntabel dalam setiap perumusan dan implementasi kebijakan pembangunan perumahan di daerah terhadap MBR karena kelompok masyarakat ini juga pembayar pajak yang harus dipenuhi haknya sebagai warga negara, termasuk kebutuhan akan rumah yang layak dan terjangkau. Berkaitan dengan permasalahan tersebut, artikel ini mengetengahkan beberapa pemikiran (konsep) seder­ hana yang diharapkan dapat menjawab pertanyaan bagaimanakah seharusnya Pemda akuntabel dalam kebi­ jakan pembangunan perumahan bagi MBR? Isu Akuntabilitas Pemerintah Daerah Peran Pemda (provinsi dan kabupaten/kota) dalam pembangunan rakyat bagi MBR sangat strategis sehu­ bungan dengan diimplementasikannya berbagai per­ atur­ n perundangan, seperti PP. Nomor 38/2007, a UU Nomor 1/2011 dan UU Nomor 20/2011. Materi dalam perundangan tersebut banyak bersinggungan dengan adanya kewenangan dan kewajiban Pemda dalam penyelenggaraan urusan pemembangunan peru­ mahan. Di samping itu, kemungkinan besar Pemda 43
  • 44. Pendapat dapat melakukan peran strategis itu dengan dukungan berbagai kebijakan Pemerintah Pusat berupa bantuan dana dekonsentrasi, dana alokasi khusus (DAK) bidang perumahan, banyaknya program pembangunan perumahan bagi MBR (Rumah Tapak dan Rusunawa/ mi), dan adanya berbagai perubahan regulasi kebijakan pembangunan perumahan. Bagaimana kinerja Pemda dalam pembangunan perumahan bagi MBR di berbagai daerah? Suatu hal yang harus diakui bahwa masih banyak Pemda yang belum mempunyai komitmen untuk menyelenggarakan pembangunan perumahan bagi MBR. Hal ini dapat ditunjukkan dari berbagai kebijakan Pemda yang belum berpihak kepada MBR dan memunculkan isu akuntabilitas, antara lain: Pertama, kebijakan di bidang penataan ruang yang lebih banyak diperuntukkan untuk kepentingan komersial. Sudah bukan rahasia umum, bahwa kawasan perkotaan sudah dikaplingkapling untuk pembangunan sarana-prasarana bisnis modern dan peruntukan pembangunan perumahan bagi masyarakat menengah atas. Bahkan, banyak kawasan permukiman kumuh digusur dan disulap menjadi rumah mewah yang memarjinalkan penduduk miskin kota. Kedua, kebijakan pemda dalam pelayanan publik di bidang pembangunan perumahan seperti perpajakan dan perijinan masih menimbulkan high cost economy (ekonomi biaya tinggi) sehingga menyulitkan pengembang swasta dan pemerintah (Perumnas) terlibat di dalamnya. Ketiga, Pemda masih terkesan kurang membantu pengembang dalam penyediaan infrastruktur perumahan (jalan, instalasi air minum, pengolahan sampah, dan lainnya) dan penyediaan lahan perumahan untuk MBR. sumber foto: istimewa 44 Ketiga isu tersebut hingga saat ini masih menjadi trade off bagi Pemda dalam pembangunan perumahan bagi MBR dan sangat sulit pemecahannya mengingat sampai saat ini masih terdapat mafia pertanahan, perijinan, dan pembiayaan (Koto, 2011). Oleh karena itu, selaras dengan implementasi kebijakan otonomi daerah yang diorientasikan untuk mewujudkan kesejahteraan rakyat, Pemda harus mampu menyelenggarakan pelayanan publik yang akuntabel di bidang pembangunan peru­ mahan bagi MBR. Adanya ketidakmampuan Pemda terhadap hal tersebut akan mengakibatkan pembangunan kesejahteraan bagi masyarakat daerah, khususnya MBR, tidak akan dapat diwujudkan. Urgensi Akuntabilitas Pemerintah Daerah Pemda (Provinsi dan Kabupaten/Kota) adalah sua­ tu organisasi birokrasi pemerintah daerah. Keberadaan organisasi ini lahir karena undang-undang, dilengkapi dengan sumber daya aparatur (PNS) yang perekrutannya didasarkan perundangan kepegawaian, dan dibiayai oleh anggaran pemerintah. Sebagai institusi publik, Pemda secara kelembagaan dan individual para aparaturnya harus akuntabel kepada publik dalam setiap melakukan kegiatan perumusan dan implementasi kebijakan yang dibuat atau yang ditetapkan kepadanya. Di sini, akuntabilitas terkait dengan falsafah bahwa lembaga eksekutif pemerintah yang tugas utamanya adalah melayani rakyat harus bertanggungjawab secara langsung kepada rakyat (Kumorotomo, 2005). Siapa yang harus bertanggungjawab/akuntabel dari birokrasi Pemda dalam penyelenggaraan pembangunan perumahan bagi MBR? Hal ini dapat mengacu pada pengertian dan macam pertanggungjawaban (akun­ a­ t bilitas). Apabila kita merujuk pengertian akuntabilitas (ac­ ount­ bility) menunjuk lokus hirarkis dan legal c a dari tanggungjawab (Santoso, 2008), pejabat Pemda seperti Gubernur, Bupati/Walikota hingga pejabatpejabat di bawahnya seperti kepala dinas dan yang setingkat mempunyai tanggung jawab atas keputusan kebijakan di bidang pembangunan perumahan yang diim­ lementasikan kepada publik, khususnya MBR. p Sedangkan macam pertanggungjawaban Pemda bisa berupa (a) pertanggungjawaban sebagai akuntabilitas (accountability); (b) pertanggungjawaban sebagai sebab akibat (cause), dan (c) pertanggungjawaban sebagai kewa­iban (obligation). j Dalam pengertian pertanggungjawaban sebagai akuntabilitas, Pemda harus mempertanggungjawabkan
  • 45. Edisi 4 - 2013 berbagai kebijakan di bidang pembangunan perumahan sesuai ketentuan yang berlaku dan diinginkan publik. Jadi pejabat Pemda, baik secara implisit maupun eksplisit, harus bertanggung jawab atas akibatakibat dari kebijakan yang diimplementasikan dalam kegiatan pembangunan perumahan rakyat. Sehingga implementasi kebijakan penataan ruang, perijinan, retribusi, dan lainnya sudah semestinya menjadi tanggung jawab para pejabat Pemda bilamana berakibat pada ketidakberhasilan dalam penyelenggaraan urusan pembangunan perumahan rakyat di daerah. Bagaimanakah halnya dengan Pemda dalam kono­ tasi pertanggungjawaban sebagai sebab akibat? Da­ lam konteks ini, pertanggungjawaban Pemda terkait dengan urusan yang dijalankan. Sebagai misal, para pejabat di Dinas Perumahan harus melakukan pertanggungjawaban atas berbagai tugas kedinasan yang dilakukan dalam hubungannya dengan masyarakat yang berurusan dengan masalah pembangunan perumahan. Adapun bentuk pertanggungjawaban dalam konotasi sebagai kewajiban yaitu terkait dengan perlunya pejabat Pemda bertanggung jawab kepada yang memberikan delegasi. Di sini misalnya pada hirarki organisai Dinas Perumahan kabupaten/kota, kepala dinas wajib mempertanggungjawabkan pelaksanaan tugas dan fungsinya kepada bupati/walikota Urgensi akuntanbilitas Pemda dalam implementasi kebijakan pembangunan perumahan rakyat disamping telah dijelaskan dari perspektif teoritis, juga dapat dijelaskan dari perspektif peraturan perundangan. Dalam Kemenpan Nomor: Kep/26/M. PAN/2/2004 dinyatakan bahwa penyelenggaraan pelayanan publik harus dapat dipertanggungjawabkan, baik kepada publik maupun kepada atasan/pimpinan unit pelayanan instansi pemerintah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Dalam pasal 4 huruf 1 UU Nomor 25/2009 tentang Pelayanan Publik dinyatakan bahwa penyelenggaraan pelayanan publik berasaskan akuntabilitas. Oleh karena itu, Pemda sebagai organisasi pelayanan publik di bidang penyelenggaraan pembangunan perumahan rakyat harus menjalankan asas akuntabilitas kepada masyarakat yang dilayani. Tiga Aspek Penting Akuntabilitas Pemerintah Daerah Penyelenggaraan pembangunan perumahan rakyat di daerah yang memperlihatkan adanya akuntabilitas Pemda yang tinggi terhadap rakyat daerah, khusus bagi MBR, sangat ditentukan oleh tiga aspek penting dalam kebijakan Pemda, yaitu : sumber foto: istimewa Kebijakan penataan ruang Salah satu parameter bahwa Pemda di berbagai daerah memiliki kebijakan pembangunan perumahan yang berpihak pada MBR adalah sejauhmana kebijakan penata ruangnya diperuntukkan bagi MBR. Tentunya mengacu pada konsep penataan ruang sebagai upaya aktif manusia untuk mengubah pola dan struktur ruang dari satu keseimbangan menuju kepada keseimbangan baru yang “lebih baik” (Rustiadi, dkk, 211). Dengan memahami pengertian penataan ruang tersebut, Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang mewujudkan dan memelihara keseimbangan baru yang lebih baik. Bagaimanakah halnya dengan mewujudkan akunta­ bilitas Pemda dalam penataan ruang wilayah bagi pe­ nyelenggaraan pembangunan perumahan bagi MBR?. Di sinilah sebetulnya terletak pada kemauan politik (political will) pejabat Pemda dan DPRD dalam penyusun­ an, adopsi (pengesahan) dan implementasi kebijakan RTRW yang benar-benar berpihak kepada MBR. Arti­ nya RTRW tersebut harus benar-benar mengakomodasi kepentingan seluruh lapisan masyarakat untuk berbagai aktivitas sosial, ekonomi, budaya, dan lain-lain. Jadi ke­ bijakan RTRW yang cenderung dijualbelikan, yang se­ cara sinis disebut “Tata Uang”, untuk kepentingan peja­ bat dan kelompok masyarakat ekonomi kelas menengah atas saja dalam pembangunan perumahan tentu akan memarjinalkan kelompok MBR. Dengan demikian, persoalan penataan ruang oleh Pemda merupakan kunci utama berhasil dan tidaknya penyelenggaraan pemba­ ngunan perumahan bagi MBR di daerah. 45
  • 46. Pendapat Kebijakan Pembangunan Infrastruktur Pembangunan infrastruktur sangat menentukan ke­ berhasilan pembangunan nasional. Infrastruktur terse­ but diibaratkan sebagai urat nadi peredaran darah per­ ekonomian nasional. Oleh karena itu, sangat tepat bila rakyat menuntut pemerintah mengalokasikan dana APBN perjalanan dinas pejabat negara yang telah di­ potong untuk pembangunan infrastruktur. Alokasi dana tersebut untuk pembangunan infratruktur jalan, jembatan, pelabuhan darat, udara dan laut, dan lainnya akan menyebabkan mobilitas sosial ekonomi dapat ber­ jalan lancar dan tidak menimbulkan biaya sosial ekono­ mi yang tinggi. Demikian halnya dengan pembangunan infrastruktur perumahan sudah tentu Pemda harus terlibat dalam penyelenggaraan pembangunan perumahan bagi MBR, meski pemerintah pusat juga menyediakan bantuan stimulus fisik dan terbatas berupa pembangunan PSDPU dan PSU. Kemudian, bagaimana halnya dengan pengembang? Z.S. Koto (2011) menjelaskan bahwa pengembang berkewajiban menyediakan sarana dan sarana perumahan dalam bentuk jalan, drainase, dan ruang terbuka hijau sesuai dengan rencana tapak yang telah disahkan. Pengembang juga wajib menyediakan utilitas umum dalam bentuk jaringan dan sambungan listrik serta jaringan air minum perpipaan. Atau, dapat juga dalam bentuk pompa air, pompa tangan, maupun pompa listrik dengan kualitas air yang memenuhi persyaratan kesehatan dengan bukti hasil pemeriksaan dari laboratorium setempat. Selain itu, pengembang wajib menyediakan tempat sampah dan menanam satu pohon di setiap unit rumah. sumber foto: istimewa Perlunya kebijakan Pem­ da dalam pembangunan infrastruktur ini tidak lepas dari suara para pengembang masih mengeluhkan pembe­ banan biaya pembangunan infrastruktur di perumahan sederhana yang disamakan dengan untuk perumahan me­ engah atas yang jelas n harganya lebih mahal (In­ frastruktur, Oktober 2010). Suara ini datang terutama dari para pengembang, se­ perti APERSI yang memi­iki l kepedulian dalam penye­ lenggaraan pemba­ gunan n 46 perumahan bagi MBR. Oleh karena itu, dalam mewu­ judkan akuntabilitas pembangunan infrastruktur peru­ mahan, Pemda dapat mengeluarkan dan melaksanakan kebijakan pembangunan infrastruktur seperti yang di­ harapkan pengembang dan masyarakat MBR. Di sini dibutuhkan political will pejabat Pemda untuk mampu merumuskan dan mengimplementasikan kebijakan pembangunan infrastruktur perumahan yang mem­ bantu pengembang dapat menyediakan infrastruktur perumahan yang berkualitas. Bentuk konkrit dari akun­ tabilitas Pemda dalam pembangunan infrastruktur bagi pembangunan perumahan, yaitu menyediakan (mem­ bangun) prasarana jalan, jaringan air minum, tempat pembuangan akhir (TPA) sampah, dan lain sebagainya. Kebijakan pelayanan publik Keberhasilan penyelengga­ raan pembangunan perumahan bagi MBR di daerah sangat ter­ gantung dari kemampuan Pem­ da dalam memberikan pelayanan publik baik bagi masyarakat maupun pengembang perumah­ an. Hingga saat ini, pelayanan publik di bidang pembangunan perumah­ n, meski ada perbaikan, tetapi secara umum a masih belum mendukung bagi terwujudnya ‘ekonomi biaya rendah’ dalam pembangunan perumahan. Masih banyaknya pajak, restribusi, dan biaya pengurusan ijin pembangunan perumahan yang mahal menjadikan pengembang tidak dapat menyediakan perumahan yang layak dan terjangkau bagi MBR. Dengan kondisi demikian, Pemda perlu mewu­ judkan akuntabilitas pelayanan publik di bidang pembangunan perumahan terhadap pengembang dan MBR. Dalam mewujudkan akuntabilitas tersebut, Pemda harus melakukan reformasi pelayanan publik di bidang pembangunan perumahan bagi MBR. Ada dua pendekatan reformasi birokrasi pelayanan Pemda yang dapat dilakukan yaitu pendekatan struktural dan pendekatan perilaku (Zauhar,1994). Pendekatan struktural, yaitu Pemda harus mampu memperlihatkan akuntabilitasnya dalam penyusunan peraturan kebijakan pelayanan pembangunan perumahan yang efektif dan efisien serta menjalankannya berdasarkan asas-asas pelayanan publik. Sedangkan pendekatan perilaku, yaitu semua aparatur Pemda harus akuntabel dalam setiap pelaksanaan kebijakan pembangunan perumahan sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.
  • 47. Edisi 4 - 2013 Kembali ke Dasar Menata Kembali Prioritas Pembangunan Air Minum dan Sanitasi Fany Wedahuditama* B ayangkan negara Cina 100 tahun ke depan dengan jumlah penduduknya dan kekayaan alamnya yang luar biasa, dengan “copy and paste” teknologinya saat ini. Cina kemungkinan besar akan menjadi mitra utama Amerika dalam mengendalikan perekonomian dunia. Sekarang tanyakan kepada diri kita sendiri: Bagaimana Indonesia memosisikan diri dalam konstelasi tersebut? Apakah kita akan memiliki peran yang kuat dalam menyeimbangkan perekonomian dunia? atau kita masih harus berkutat dengan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat? Negara tetangga kita seperti Singapura, Malaysia, Thailand, dan Vietnam sudah menyiapkan diri menjadi bagian dari konstelasi tersebut. Mereka sudah selesai dengan pekerjaan rumahnya. Pertanyaan mendasar disini adalah mengapa kita masih disini? Apa yang tidak terjadi dalam pembangunan di Indonesia? Layaknya orang yang sudah ketinggalan jauh dalam lomba marathon, selalu ada banyak alasan yang dikemukakan untuk bisa dimaklumi oleh masyarakat. Namun hal ini sudah seringkali terjadi dan masyarakat sudah jenuh dengan alasan. Masyarakat membutuhkan bukti. Jawaban atas pertanyaan masyarakat awam seputar bagaimana hidup saya dipengaruhi oleh pemerintah? Apakah saya akan bisa mendapatkan kerja, apakah saya bisa memiliki rumah? Apakah saya bisa mendapatkan cukup sumber foto: istimewa air minum? Apakah saya bisa mendapatkan akses terhadap sanitasi? Apakah saya bisa mendapatkan obat ketika saya sakit? Bagaimana dengan pendidikan anak-anak saya? dan seterusnya, akan menjadi bukti kuat bahwa negara telah melaksanakan kewajibannya. Dalam pemenuhan kebutuhan dasar, khususnya air minum dan sanitasi, pemerintah Indonesia awalnya masih belum menjadikan prioritas pembangunan. Dimulai dari tahun 1960 sampai tahun 2000, belum terasa banyak perubahan yang terjadi pada pembangunan air minum dan sanitasi. Baru setelah tahun 2000, air minum dan sanitasi mulai mendapatkan perhatian yang lumayan signifikan. Permasalahan air minum dan sanitasi di Indonesia sangat kompleks. Hasil studi dampak ekonomi dari pembangunan sanitasi yang buruk yang dilakukan oleh Bank Dunia pada tahun 2008, menunjukkan adanya kerugian negara mencapai 58 triliun Rupiah per tahunnya. Hal ini belum ditambah dengan kerugian yang muncul akibat permasalahan kebocoran air dan menurunnya jumlah pelanggan dari tahun ke tahun yang dialami oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di seluruh Indonesia. Sementara itu, konflik seputar persampahan juga secara bergiliran dan teratur timbul di berbagai lokasi di Indonesia, khususnya kawasan perkotaan strategis. Hal ini secara keseluruhan menyebabkan lambatnya kemajuan pembangunan air minum dan sanitasi di Indonesia. Kemudian timbul pertanyaan-pertanyaan sederhana yang sangat menohok: apakah kita sudah paham persoalan pembangunan sektor air minum dan sanitasi? Apakah upaya yang kita lakukan sudah bisa menangani masalah dengan efektif? Ataukah kita hanya menangani permasalahan di permukaannya saja? Atau jangan-jangan ada masalah besar yang sedang menunggu untuk terjadi? Mari kita cermati sejenak beberapa hal penting terkait bagaimana pembangunan air minum dan sanitasi selama ini dilaksanakan dan apa yang perlu segera dilakukan untuk menata kembali prioritas pembangunan air minum dan sanitasi. Pertama, berdasarkan pembelajaran selama sepuluh tahun terakhir, khususnya setelah berlakunya otonomi daerah, tidak hanya pembangunan air minum dan sanitasi saja yang terombang-ambing tidak menentu, hampir 47
  • 48. Pendapat sumber: Ditjen Cipta Karya, KemenPU Gambar 1. Data Capaian Akses terhadap Air Minum yang layak. sumber: Ditjen Cipta Karya, KemenPU Gambar 2. Data Capaian Akses Layanan Air Limbah yang layak. semua layanan publik menjadi kurang jelas targetnya. Hal ini dikarenakan sebagian besar kewenangan pembangunan berada di tangan pemerintah daerah yang notabene selama ini dituntun oleh pemerintah pusat. Ibarat bayi yang baru bisa berjalan, pemerintah daerah masih tertatih-tatih untuk melaksanakan secara mandiri kewajibannya di tengah euforia reformasi dan otonomi daerah. Kapasitasnya dalam perencanaan, sumber daya manusia dan pembiayaan masih belum memadai. Bahkan ada sebagian pemerintah daerah yang sama sekali tidak peduli. Dengan rentang kendali yang sangat luas, dan sistem logistik dan konektivitas di negara kepulauan terbesar di dunia yang masih belum terbangun baik, pemerintah mengalami kesulitan luar biasa untuk mengawal pemenuhan kebutuhan dasar air minum dan sanitasi. Dapat dilihat pada data pencapaian pembangunan air minum dan sanitasi, rata-rata peningkatan akses per tahunnya antara 1-2%. Pertanyaan mendasar disini adalah apa yang tidak terjadi selama hampir sepuluh tahun terakhir? Kedua, pembangunan air minum dan sanitasi berbeda dengan pembangunan lainnya. Air Minum dan sanitasi merupakan produk antara, yang bergantung pada produk lainnya untuk dapat berjalan dengan baik. Hasil dari pembangunan air minum dan sanitasi kemudian akan berpengaruh pada kesehatan dan pendidikan. Namun kenyataan di lapangan, pelaku di bidang lain seolah tidak 48 melihat keterkaitan tersebut dan ego sektoral semakin menonjol. Penyediaan air minum yang sangat bergantung pada kuantitas, kualitas, kontinuitas, serta keterjangkauan air baku untuk kebutuhan domestik seringkali bermasalah karena fokus dari pengelolaan sumber daya air lebih pada pemenuhan kebutuhan air untuk irigasi pertanian. Bahkan jika ditarik ke hulu, secara umum kuantitas dan kualitas air baku bermasalah sejak dari sumbernya, karena ternyata meningkatnya lahan kritis akibat penebangan liar, serta berkurangnya wilayah resapan air menjadikan jumlah air baku semakin menurun. Hal ini kemudian menyebabkan adanya konflik antardaerah dalam hal penguasaan sumber air, seperti konflik yang terjadi antara kabupaten Bandung dengan kota Bandung. Ego sektoral juga terjadi pada sanitasi. Penanganan persampahan masih dibayangi oleh tarik ulur antara regulator dan operator. Salah satu contoh nyata adalah penerapan bank sampah sebagai implementasi praktis dari prinsip 3R (Reduce, Reuse, Recycle), ternyata menjadi “rebutan” antara Kementerian Lingkungan Hidup dan Kementerian Pekerjaan Umum. Ini adalah contoh betapa koordinasi yang baik sulit untuk dilakukan di Indonesia. Pertanyaan mendasar disini adalah sampai kapan carut marut koordinasi ini mau terus dijalani? Kapan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional menunjukkan “taringnya” kepada seluruh kementerian/Lembaga untuk mulai berkoordinasi kembali? Ketiga, ada masalah ada jalan keluar. Dalam konteks pembangunan, ada masalah ada program dan kegiatan yang dikembangkan untuk mengatasi masalah tersebut. Pertanyaan mendasar disini: apakah upaya yang kita lakukan cukup efektif dalam menangani masalah yang ada? Upaya pembangunan air minum dan sanitasi sepuluh tahun terakhir mengalami peningkatan yang cukup siginifikan dibandingkan dengan era sebelumnya. Namun demikian terdapat kekuatiran bahwa pelaksanaan pembangunan air minum dan sanitasi tidak fokus menangani permasalahan yang ada. Fenomena yang terjadi saat ini adalah 90% program ditujukan untuk meningkatkan akses. Padahal masih banyak permasalahan mendasar yang perlu ditangani agar akses yang diciptakan tersebut benar-benar dapat disebut sebagai akses yang layak, baik berdasar kuantitas, kualitas, kontinuitas dan keterjangkauan. Pada titik inilah tulisan ini bermaksud mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk kembali ke dasar dan menata kembali prioritas pembangunan air minum dan sanitasi. Ada dua hal penting terkait himbauan untuk “kembali ke dasar”, yaitu: a. secara internal, kita harus mampu mengelola seluruh sumber daya yang dimiliki untuk mengatasi permasalahan mendasar berupa jaminan akses yang
  • 49. Edisi 4 - 2013 aman dan berkelanjutan. Semua upaya tentunya bertujuan untuk meningkatkan akses, tetapi apa artinya jika hanya “sekedar“ akses? Setiap upaya yang dilakukan memiliki fungsi masing-masing untuk menjamin akses yang berkelanjutan. Program A ditujukan untuk menangani masalah X sehingga program B dapat dilaksanakan, yang kemudian pada akhirnya program Z (program paling populer – peningkatan akses) dapat dilaksanakan untuk menciptakan akses langsung terhadap masyarakat. Contoh nyata adalah pelaksanaan program Water Hibah yang bertujuan meningkatkan sambungan rumah bagi masyarakat miskin dengan mekanisme output-based aid. Disatu sisi PDAM meningkat jumlah pelanggannya, akses tercipta dalam jumlah yang fantastis. Namun seringkali kita lupa bahwa di sisi lain kita punya masalah air baku untuk air minum. Apa gunanya sambungan rumah tanpa air yang mengalir? Hal ini bukan berarti program Water Hibah tidak baik, tetapi pemerintah perlu jeli dalam melaksanakan programnya. Mana yang harus dilaksanakan terlebih dahulu? Mana yang harus pararel? Jangan sampai sumber daya yang sudah sangat terbatas ini menjadi sia-sia; b. Jika dilihat dari perspektif makro, dengan sistem otonomi daerah yang masih “relatif muda” umurnya, dan kewenangan yang begitu besar pada pemerintah daerah dalam menentukan prioritas, kemungkinan besar target pencapaian pembangunan air minum dan sanitasi yang tidak sepopuler bidang lainnya, akan sumber foto: percik Sanitasi buruk sulit tercapai sesuai target menyebabkan waktu yang diharapkan tahun 2025. Alokasi kerugian sebesar pembiayaan pembangunan 58 Triliun Rupiah air minum dan sanitasi per tahun. akan selalu minim. Belum lagi ditambah kesulitan di daerah ketika permasalahan untuk pembangunan air minum dan sanitasi sudah mulai menjadi masalah regional. Konflik antarkabupaten meningkat. Menyebabkan stagnansi pembangunan air minum dan sanitasi yang berkepanjangan. Contoh nyata dari permasalahan air minum dan sanitasi yang merupakan masalah regional adalah masalah suplai air baku untuk kebutuhan pemenuhan air minum, dan pengelolaan persampahan yang memerlukan lahan TPA yang luas, tetapi tidak satupun kabupaten/kota yang bersedia wilayahnya menjadi lokasi TPA tersebut. Dari pengalaman di lapangan, kemudian muncul inovasi seperti pembentukan Perusahaan Daerah Air Bersih (PDAB) yang dimiliki oleh Pemerintah Provinsi yang bertugas untuk mengurusi masalah air baku bagi seluruh PDAM yang ada di wilayahnya. Dengan demikian sebagian masalah PDAM terjawab, dan sebagian lagi dijawab oleh program restrukturisasi hutang PDAM. Terkait masalah persampahan, TPA regional dikenalkan dan saat ini mulai dibangun di beberapa lokasi. Pemerintah Provinsi memiliki andil yang besar dalam pelaksanaannya. Jika kita jeli melihat situasi ini, maka ada pertanyaan yang cukup menggelitik kita semua, apakah hal ini berarti pemerintah kabupaten/kota dinilai tidak cukup efektif untuk menangani pembangunan air minum dan sanitasi yang sejatinya merupakan sektor kebutuhan dasar? Apakah akan lain ceritanya jika semua pembangunan yang berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan dasar dikelola oleh Pemerintah Provinsi? Mungkin kita perlu memikirkan juga wacana tersebut. Singkat kata singkat cerita, penting bagi seluruh pemangku kepentingan untuk mengakui bahwa kita selama ini masih belum menangani pembangunan air minum dan sanitasi secara sistematis. Kita perlu berhenti untuk berpikir secara abstrak, kita perlu berpikir praktis dan realistis sambil memegang teguh prinsip-prinsip pembangunan. Kapan kita akan siap berlomba dengan negara lainnya untuk memosisikan secara strategis peran Indonesia dalam perekonomian dunia jika kita masih dibebani masalah pemenuhan kebutuhan dasar? Salam. *) bekerja di Bappeda Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur 49
  • 50. 50
  • 51. Edisi 4 - 2013 Penataan Ruang Perkotaan: Menjamin Hak Bermukim bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah* Penataan Ruang dan Penyediaan Perumahan Masyarakat Berpenghasilan Rendah: Perspektif Teoritis enataan ruang secara teoritis memiliki peran yang besar terhadap mekanisme penyediaan perumah­ an, termasuk perumahan bagi masyarakat ber­ penghasilan rendah (MBR). Hal ini antara lain disebab­ kan oleh karena sistem penataan ruang secara umum banyak berurusan dengan masalah redistribusi lokasi rumah tangga dan bisnis (Cullingworth, 1999). Kasus Inggris menunjukkan bahwa kebijakan yang dikem­ bangkan untuk menahan laju pertumbuhan kota dan menyalurkan pembangunan ke kota-kota baru telah terbukti memiliki pengaruh yang signifikan terhadap sistem perumahan (Jones dan Watkins, 2009). Penataan ruang tidak hanya mengatur penggunaan lahan bagi pe­ rumahan, juga keterkaitan antara kawasan perumahan tersebut dengan kawasan-kawasan lainnya, serta in­ frastruktur pendukung yang dibutuhkan. Penyediaan perumahan bagi MBR berbeda-beda di setiap negara, baik dari perspektif tempat maupun waktu. Selain memberikan subsidi pada penyewa atau­ pun pemilik properti yang menyewakan perumahannya pada MBR, sebagian besar negara di dunia fokus pada P penyediaan public housing untuk mengatasi masalah ketersediaan perumahan bagi masyarakat ber­ penghasilan rendah. Untuk ling­ kup Asia, dua negara yang dianggap cukup sukses dalam penyelenggaraan public housing adalah Hongkong dan Singapura.Pada tahun 2012, sekitar 30% dari 2,1 juta penduduk Hongkong tinggal di rumah susun publik yang disewakan. Adapun di Singapura, public housing dikelola oleh Housing and Development Board (HDB) dan dikenal sebagai HDB flat. Saat ini, sekitar 80% dari penduduk Singapura tinggal di HDB flat ini. Selain itu, yang juga cukup menarik adalah kasus Perancis, yaitu public housing untuk MBR dikenal sebagai Habitation à Loyer Modéré (HLM) atau perumahan sewa murah. Di Perancis, hampir separuh dari pasar sewa rumah mu­ rah dikuasai oleh HLM. Terkait dengan penataan ruang kota dan penyediaan rumah untuk MBR di kawasan perkotaan, Undang-Undang tentang Solidaritas dan Revitalisasi Perkotaan (La loi de Solidarité et Renouvellement Urbain) yang ditetapkan pada 13 Desember tahun 2000 mengamanatkan bahwa untuk kota-kota besar, paling tidak 20% dari perumahan yang ada diperuntuk­ an untuk HLM. sumber foto: istimewa 51
  • 52. Pendapat Permasalahan Penyediaan Perumahan MBR di Indonesia Menurut data yang dikeluarkan oleh Kementerian Perumahan Rakyat, backlog perumahan dari tahun ke tahun terus meningkat.Tahun 2013 ini jumlahnya diperkirakan telah mencapai angka 15 juta unit. Bah­ kan angka yang lebih besar dikeluarkan oleh Indonesia Property Watch (IPW), kurangnya pasokan rumah jauh di bawah kebutuhan riil, yakni pada tahun 2013 diper­ kirakan mencapai 21,7 juta unit. Padahal tahun-tahun sebelumnya angka tersebut hanya mencapai 13,6 juta unit. Kondisi ini dapat memicu terjadinya krisis peru­ mahan. Krisis perumahan ini di tahun-tahun mendatang akan terjadi apabila tingginya permintaan masyarakat akan kebutuhan tempat tinggal tidak ditangani secara serius. Jika krisis perumahan ini terjadi, maka akan tim­ bul dampak negatif, antara lain menurunnya kualitas hidup masyarakat Indonesia. Rumah yang layak huni merupakan kebutuhan primer bagi masyarakat, karena merupakan pintu masuk bagi seseorang untuk menda­ patkan kesehatan, pekerjaan, pendidikan, dan kebe­ basan bereskpresi. Hal ini juga untuk mencegah semakin bertambahnya kawasan-kawasan hunian kumuh, seperti yang selama ini sering kita lihat rumah-rumah yang menggunakan bahan seperti papan, triplek, terpal, ataupun dari kar­ dus-kardus bekas.Sehingga penyediaan pasokan rumah untuk MBR menjadi sebuah keniscayaan. Perlu dilakukan kerjasama antara pemerintah, pengembang perumahan, dan perbankan untuk secara bersama-sama menyediakan perumahan bagi MBR. Kerjasama penyediaan rumah murah antara pemerintah dengan pihak swasta merupakan suatu terobosan untuk mengatasi kesenjangan antara permintaan dan pasokan kebutuhan perumahan, serta juga penyediaan rumah yang layak huni bagi MBR. Kerjasama Pemerintah dengan pengembang peru­ mahan, yaitu dengan mengajak dan mendorong para pengembang untuk terus membangun perumahan bagi MBR dengan memberikan insentif dan subsidi bagi para pengembang dalam meningkatkan jumlah pembangu­ nan perumahan bagi MBR. Adapun kerjasama peme­ rintah dengan perbankan dapat berupa program kredit kepemilikan rumah murah bagi MBR. Saat ini Peme­ rintah bersama dengan beberapa lembaga perbankan memiliki program penyediaan rumah layak huni bagi MBR melalui Program Kredit Perumahan Rakyat Fasili­ tas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (KPR-FLPP). 52 Melalui program ini di­ harapkan dapat mewujud­ kan penyediaan perumah­ an layak huni secara merata dan makin berkeadilan, dan memberikan kemudah­ an akses bagi MBR untuk mendapatkan perumahan yang layak huni. MBR, menunggu implementasi dan operasionalisasi dari seluruh kebijakan pemerintah baik dalam bentuk program maupun kegiatan yang riil untuk terwujud­ nya rumah murah dan terjangkau. Kerjasama dari se­ luruh pemangku kepentingan bidang perumahan dan kawasan permukiman, baik Pemerintah, pemerintah daerah, pengembang, perbankan dan masyarakat umum sangat dibutuhkan untuk mendukung peningkatan ke­ se­ahteraan masyarakat. j Peran Penataan Ruang Perkotaan dalam Penyediaan Perumahan bagi MBR di Indonesia Pemerintah perlu menemukan solusi yang tepat dalam penyediaan perumahan bagi masyarakat ber­ penghasilan rendah. Terkait hal ini, diperlukan payung kebijakan yang dapat menjadi landasan spasial bagi pe­ nyediaan perumahan tersebut. Undang-undang Penataan Ruang mengatur pem­ bagian pola ruang menjadi kawasan lindung dan ka­ wasan budi daya. Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidaya­ kan, termasuk di dalamnya adalah kawasan perumahan. Di dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kota, sesuai de­ ngan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 17/ PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kota, diatur kebijakan spasial kawasan perumahan, yang meliputi kawasan perumahan dengan kepadatan tinggi, perumahan dengan kepadatan sedang, dan peru­ mahan dengan kepadatan rendah. Dengan kata lain, pe­ nyediaan perumahan harus mengacu pada rencana tata ruang wilayah. Hal ini ditegaskan kembali di dalam UU Nomor 1 tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman, Pasal 38 ayat (4), yakni pembangunan rumah dan perumahan harus dilakukan sesuai dengan rencana tata ru­ ang wilayah. Selanjutnya, di da­ lam Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK),
  • 53. Edisi 4 - 2013 se­ uai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No­ s mor 20/PRT/M/2011 tentang Pedoman Penyusunan RDTR Kota, peruntukan untuk perumahan tersebut dapat diperinci lebih lanjut ke dalam rumah susun, ru­ mah kopel, rumah deret, rumah tunggal, rumah taman, dan sebagainya. Selain itu, zona perumahan dapat di­ perinci juga berdasarkan kekhususan jenis perumahan, yakni antara lain perumahan tradisional, rumah seder­ hana/sangat sederhana, rumah sosial, dan rumah sing­ gah. Di dalam RDTRK, klasifikasi zona dan sub zona di kawasan budi daya meliputi zona perumahan dengan sub zona perumahan kepadatan sangat tinggi, kepadat­ n ting­ a gi, kepadatan sedang, kepadatan rendah, dan kepadatan sangat rendah. Di dalam sub zona kepadatan sa­ gat ting­ n gi itulah diatur mengenai apartemen atau rumah susun, yang dapat merupakan salah satu bentuk perumah­ n bagi a masyarakat berpenghasilan rendah perkotaan. Kedua pedoman tersebut merupakan acuan umum dalam penyusunan RTRW Kota dan RDTR Kota. Secara spesifik, UU Nomor 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun menjelaskan bahwa penyediaan rumah susun, yang didalamnya termasuk rumah susun bagi MBR, dilakukan dengan dasar kebijakan spasial yang di­ arahkan di dalam RTRWK dan rencana rinci (termasuk RDTRK). Pasal 13 ayat (3) UU tersebut menyebutkan bahwa penetapan zonasi dan lokasi pembangunan ru­ mah susun harus dilakukan sesuai dengan ketentuan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota. Khusus untuk daerah yang belum memiliki RTRW, Pasal 13 ayat (4) mengatur bahwa gubernur atau walikota/bupati dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah menetapkan zonasi dan lokasi pembangunan rumah susun umum, rumah susun khusus, dan rumah susun negara dengan mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung lingkungan. Sedangkan untuk wilayah Provinsi DKI Jakarta, Pasal 13 ayat (5) menjelaskan bahwa penetapan zonasi dan lokasi pembangunan ru­ mah susun dilakukan sesuai dengan ketentuan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi DKI Jakarta. Khusus untuk Wilayah DKI Jakarta, Perda Provinsi DKI Jakarta No.1/ 2012 tentang RTRW DKI Jakar­ ta 2030, dalam Pasal 81 ayat (4) nya dijelaskan bahwa pengembangan perumahan vertikal atau rumah susun, termasuk untuk MBR, dilakukan melalui peremajaan kota secara terpadu dilengkapi Ruang Terbuka Hijau (RTH), fasilitas umum, dan fasilitas sosial. Rumah susun untuk MBR yang disebut sebagai rumah susun sederhana direncanakan untuk dibangun di kawasan permukiman kumuh berat di kelurahan Petamburan, Karet Tengsin, Bendungan Hilir, kelurahan Tanah Tinggi, Kampung Rawa, dan Kebon Melati (Pasal 118, ayat (1) i). Dengan demikian, penataan ruang kota memiliki peran yang signifikan dalam penyediaan perumahan masyarakat berpenghasilan rendah, rencana tata ruang wilayah kota dan rencana rincinya seharusnya memuat landasan alokasi ruang bagi penyediaan perumahan un­ tuk MBR tersebut. sumber foto: istimewa Kebijakan di Masa yang Akan Datang Telah dijelaskan bahwa Indonesia menghadapi per­ masalahan penyediaan perumahan, khususnya peru­ mahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah.Tingkat urbanisasi yang pesat merupakan tekanan terhadap pe­ menuhan kebutuhan perumahan tersebut. Kebutuhan perumahan bagi MBR tidak hanya terdapat di kota-kota besar Indonesia namun juga di kota-kota sedang dan ke­ cil, karena masyarakat berpenghasilan rendah terdapat juga di berbagai kota tersebut. Penataan ruang kota di Indonesia memiliki peran sangat penting sebagai basis kebijakan spasial dalam penyediaan perumahan, ter­ masuk perumahan untuk MBR. Selain itu, pemenuh­ an kebutuhan perumahan MBR secara kuantitatif dan kualitatif perlu didukung dengan pemenuhan kebutuh­ an infrastruktur penunjang, baik sanitasi, air bersih, maupun koneksitasnya dengan transportasi masal yang handal, aman, nyaman, dan terjangkau. Peran ini juga dilaksanakan melalui penataan ruang kota. Namun de­ mikian, kebijakan lebih lanjut, seperti pemberian sub­ sidi bagi transportasi masal untuk MBR perlu untuk dilakukan.Masyarakat berpenghasilan rendah, tidak hanya perlu dijamin hak nya dalam mendapatkan ruang hidup yang layak namun juga dalam mencapai ruang produksi ekonominya.Sekali lagi, penataan ruang da­ pat berperan lebih jauh dalam penyediaan perumahan masyarakat berpenghasilan rendah ini sekaligus penye­ diaan infrastruktur pendukungnya secara terintegrasi. *) Dadang Rukmana, Direktur Perkotaan, Direktorat Jenderal Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 53
  • 54. Testimoni Teguh Kinarto Rumah Untuk MBR dari Penjualan Properti Untuk Orang Asing 54 Sampai saat ini kepastian atas dibuka atau tidaknya penjualan properti kepada orang asing masih berlarut-larut. Teguh Kinarto bertekad akan terus mendorongnya jika terpilih menjadi Ketua Umum REI dan memberikan kompensasi untuk pembangunan rumah MBR kepada pengembang yang menjual properti kepada orang asing. K epedulian Teguh Kinarto terhadap kalangan bawah, khususnya Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) terbilang besar.  Terbukti, awal pijakan penting dalam sejarah karier bisnis properti Teguh adalah proyek pembangunan rumah sederhana di 22 kota dan kabupaten sekaligus di Jatim yang diresmikan pada 1997 oleh Gubernur Jatim saat itu, Basofi Soedirman. Lewat proyek rumah sederhana itu, perusahaan pengembang milik Teguh mulai dikenal lantaran mampu menyelesaikan pembangunan 8.000 rumah dalam jangka waktu satu tahun. Prestasi ini turut mendongkrak nama REI secara keseluruhan karena mampu memberikan kontribusi besar pada pembangunan hunian untuk MBR Sukses dengan proyek rumah sederhana membuat Teguh kian dipercaya sebagai pengembang perumahan di berbagai kota/kabupaten di Jatim, khususnya untuk hunian sederhana. Tentu saja kesuksesannya ini makin mengokohkan Teguh Kinarto sebagai salah satu pengembang yang dapat dipercaya di industri properti nasional. Saat ini Teguh Kinarto disebut-sebut sebagai salah satu kandidat kuat untuk menduduki posisi Ketua Umum REI yang akan melaksanakan Musyawarah Nasionalpada November 2013 mendatang. Salah satu program unggulannya jika terpilih nanti sebagai Ketua Umum adalah meningkatkan peluang pembangunan rumah untuk MBR. Seretnya subsidi yang diberikan Pemerintah terhadap rumah MBR sementara backlock perumahan telah mencapai 15 juta unit, juga menjadi program Teguh Kinarto.
  • 55. Edisi 4 - 2013 Salah satu usulannya adalah, Real Estat Indonesia (REI) akan mendorong pemerintah untuk membuka keran terhadap kepemilikan properti oleh asing di Indonesia. “Hal ini justru bakal menguntungkan negara bukan menjual negara,” kata Teguh Kinarto.  Ia mengatakan, kepemilikan properti oleh asing akan berdampak cukup besar bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Ini dikarenakan akan ada perputaran ekonomi, pajak dan devisa. Sementara Teguh tidak melihat adanya sisi negatif seperti terjadi pada sektor lainnya. “Kami tidak melihat sisi negatif dari kepemilikan asing ini. Banyak manfaat malah, lihat saja properti kan ada pajak 10 persen, pajak barang mewah 20 persen, ada pajak-pajak lain kalau ditotal bisa sampai 40 persen. Ini secara total berapa devisa yang akan masuk,” katanya. Teguh mempertanyakan “kenapa pemerintah melarang investor asing membeli dan memiliki properti di Indonesia”. Padahal kepemilikan pihak asing tersebut hanya bersifat hak pakai bukan hak milik. Satu sisi sektor lain dalam pertambangan misalnya memperbolehkan pihak asing masuk dan menjual.“Kan kita tidak menjual tanah atau negara ini, justru dengan adanya investor asing dan membeli properti di Indonesia, bisa membawa keluarga dan berbelanja di Indonesia dan ini ada perputaran uang dolar di sini,” kata dia. Saat ini, kata Teguh, kepemilikan properti oleh asing adalah warga asing yang bekerja di Indonesia dan tidak diperkenankan investor asing memiliki properti. “Kalau investor asing mau beli properti Indonesia belum bisa, kecuali orang asing yang tinggal dan bekerja di Indonesia saja yang diperkenankan, kalau cuma hanya sebatas memiliki Paspor belum bisa, padahal wisatawan asing yang datang ke Indonesia ini mencapai 7.000 lebih, kalau 1.000 warga asing membeli dan memiliki properti di Indonesia saja, tentu ada roda perekonomian yang didapat,” kata Teguh. Bila pemerintah merasa takut atau harus melindungi masyarakat Indonesia, pemerintah dapat memberikan batasan harga atau lokasi tertentu saja. “Dalam satu bangunan hanya boleh 20 persen saja yang bisa dilepas untuk asing,” imbuhnya. Dengan dibukanya kepemilikan asing, lanjut Teguh, akan meningkatkan penerimaan pajak hingga 40 persen. Pajak tersebut diperoleh dari Pajak Pertambahan Nilai (10 persen), Pajak Penghasilan (5 persen), Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (5 persen), dan Pajak Pertambahan Nilai Barang Mewah (20 persen). “Kan tidak apa-apa dengan batasan tertentu. Kita tidak melihat ada dampak negatif dari hal itu. Dari pada apa yang sudah terjadi di Bali, banyak orang asing yang membeli properti di Bali, sengaja menikah dulu dengan orang sana, jelas pelanggaran,” ujarnya. Selain menambah devisa negara, kepemilikan properti asing juga justru membuka banyak lapangan kerja di Indonesia. “Selama ini devisa keluar terus, tapi nggak ada yang masuk. Kepemilikan asing ini justru mendorong devisa, pajak, dan banyak tenaga kerja,” jelas Teguh. Dijelaskannya, kepemilikan properti asing di suatu negara itu sudah tidak asing lagi. Bahkan, di beberapa negara seperti Singapura, Malaysia, Tiongkok, dan Hongkong, kepemilikan properti asing sudah bukan hal baru. “Australia dan beberapa negara lain itu sudah biasa membuka properti asing di negaranya, termasuk Australia sudah sejak tahun 1990 an,” kata Teguh. Lebih jauh Teguh bahkan mengusulkan, pemerintah bisa saja melakukan uji coba untuk beberapa lokasi dulu sebagai test case. “Coba saja dibuka sebuah kawasan atau beberapa proyek untuk uji coba, kalau memang responnya kurang baik, tinggal di stop saja. “Yang penting kita lihat good willnya untuk kepentingan bersama,” kata Teguh lagi. Teguh bahkan berani mengusulkan, pihaknya bersedia memberikan kompensasi khusus. Misalnya, kepada pengembang yang menjual properti kepada orang asing, diwajibkan membangun rusunami atau apapun namanya dan memberikan subsidinya untuk pembangunan rumah MBR. “Subsidi silang, siapapun yang jual properti kepada orang asing, wajib membangun rumah sederhana untuk MBR,” tegasnya (fendi). 55
  • 56. Selamat Hari Perumahan Nasional, 25 Agustus Hari Habitat Dunia (HHD), 7 Oktober Hari Tata Ruang, 8 November Selamat Hari Perumahan Nasional, 25 Agustus Hari Habitat Dunia (HHD), 7 Oktober Hari Tata Ruang, 8 November 56
  • 57. Konsep Edisi 4 - 2013 Peluang dan Tantangan Implementasi Energi Terbarukan di Sektor Perumahan Oleh Wied Wiwoho Winaktoe1 dan Yaseri Dahlia Apritasari2 Energi dan Keberlanjutan Lingkungan sebagai Kriteria Hunian Layak ejak tahun 1996, United Nations Conference on Human Settlements (Habitat II, 3-14 Juni 1996) di Istanbul, telah mendorong fase permukiman layak buat semua (adequate shelter for all), yang antara lain memuat komponen “adequate lighting, heating, and ventilation” (kecukupan cahaya, panas dan saluran udara).3 Sebagaimana diketahui, ketiga komponen tersebut terkait dengan tema sumberdaya atau efisiensi energi untuk hunian, karena konsumsi energi untuk pencahayaan sekitar 33% dan pendingin udara 11%.4 Secara umum, tipikal penggunaan energi pada bangun­ an-gedung di Indonesia meliputi penghawaan (50-65%), pencahayaan (13-27%), lift/elevator (11-16%), pompa dan utilitas (3-26%).5 Sekitar 6 tahun sebelumnya (tahun 1990), UNCHS telah memasuki fase sustainable urban development (pengembangan kota berkelanjutan) dengan fokus perhatian pada perencanaan holistik guna menyeimbangkan efisiensi, keadilan, serta keberlanjutan.6 Kom­ inasi dari kedua fase b S Indikator Perumahan (BPS) SPM (Permenpera 22/2008) tersebut mengimplikasikan suatu koridor penyediaan hunian yang menginternalisasikan prinsipprinsip manajemen lingkungan dan renewable energy (energi terbarukan) dalam penyediaan komponen hunian-layak. Jika menilik indikator hunian-layak yang berkembang di Indonesia maka Standar Pelayanan Minimal (SPM) Kementerian Perumahan Rakyat (indikator 9) dan Indikator MDGs (indikator 6) telah membuka peluang kepada adopsi energi terbarukan meskipun keberpihakan yang jelas baru terlihat dalam indikator MDGs yang menyertakan unsur pe­ erangan n listrik non-PLN ke dalam kriteria kelayakan rumah. Kebijakan dan Kondisi Implementasi Energi Terbarukan Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional menyatakan bahwa energi baru dan terbarukan (EBT) lainnya, khususnya biomassa, nuklir, tenaga air, tenaga surya, dan tenaga angin diproyeksikan untuk menjadi lebih dari 5% (lima persen) peranannya dalam konsumsi energi nasional di tahun 2025. Pada tahun 2011, terdapat 28% rumah tangga yang belum meng­ akses listrik dan 95,2% suplai energi masih didominasi oleh energi fosil.8 Sementara, subsidi energi cenderung semakin tinggi (Gambar 1). MDGs Indikator Syarat Keterangan 2. Pencahayaan, Penghawaan dan Sanitasi a. Kecukupan pencahayaan: minimal 50% dari dinding yang berhadapan dengan ruang terbuka untuk ruang tamu dan minimal 10% dari dinding yang berhadapan dengan ruang terbuka untuk ruang tidur b. Kecukupan penghawaan: minimal 10% dari luas lantai c. Penyediaan sanitasi minimal 1 kamar mandi dan jamban di dalam atau luar bangunan rumah dan dilengkapi bangunan bawah septiktank atau dengan sanitasi komunal 6. Penerangan listrik 6. Penerangan sumber penerangan tidak layak = 1 bukan listrik sumber penerangan layak (konsep listrik (PLN dan MDGs) = 0 Non-PLN) 9. Ketersediaan listrik dengan daya 450 VA atau 900 VA Sumber: Puslitbangkim 2010 7 1. Wied Wiwoho Winaktoe, Green Development Initiatives, Dana Mitra Lingkungan (DML) 2. Yaseri Dahlia Apritasari, Greenorganomic Studio 3. UN-Habitat, 2005, Financing Urban Shelter: Global Report on Human Settlements 2005, hal. 163, London: Earthscan. 4. Studi ITB tahun 1994. 5. Anonim,1992, Pedoman Tata Cara Perancangan Konservasi Energi pada Bangunan Gedung, hal. 1, Bandung: Departemen Pekerjaan Umum, Badan Penelitian dan Pengembangan PU, Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman. 6. Anna Kajumulo Tibaijuka, 2009, Building Prosperity, hal. 39, London: Earthscan. 7. Laporan Akhir Kegiatan Penelitian Sistem Penyediaan Perumahan, 2010, Bandung: Puslitbang Permukiman. 8. Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, 14 November 2012, Kebijakan dan Program Konservasi Energi, slide 4, Jakarta. 57
  • 58. Konsep Sumber: DJEBTKE, 2012 Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2009 tentang Konservasi Energi telah mengamanatkan kepada Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk melakukan pembinaan mengenai konservasi energi. Pada saat ini, di lingkup hunian perhatian Pemerintah baru pada aspek konservasi energi dan aplikasi umum energi terbarukan. Sedangkan Standar Nasional Indonesia (SNI) atau panduan yang memampukan khalayak umum untuk merencanakan pilih­ an teknologi, mengonstruksi, operasionalisasi dan pemeliharaan energi terbarukan di tingkat hunian relatif belum tersedia. meletakkan preferensi pada hal tersebut. Photovoltaics (PV)11, keuntungan PV adalah dapat dite­ rapkan di berbagai atap yang terekspos ke matahasi; 300 ft2 PV dapat menyediakan listrik bagi konsumsi tahunan dari rata-rata rumah tangga di Southern California12. Bahkan jika PV berukuran 100 sq2 diinstal maka dapat mereduksi ketergantungan bangunan terhadap jaringan bahan bakar minyak (fuel burning grids) sebesar 33%. Indonesia mulai memanfaatkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sejak 1989 namun total akumulasi penggunaannya baru 8 megaWatt. Kendala penggunaanya berada di investasi awal. Untuk memperoleh PLTS berdaya 100 Wp (maksimum bisa menghasilkan daya 500 Wh/hari) maka biaya yang harus dikeluarkan sekitar Rp. 8 juta. Bila diarahkan untuk menggantikan daya listrik PLN (450 W) maka dibutuhkan 22 sel surya @ 100 Wp dengan total investasi sebesar Rp. 100 juta.13 9. Saat ini sudah tersedia teknologi wind turbine yang dapat menghasilkan listrik pada kecepatan angin 2 m/det. 10. Teknologi lain, seperti water power hydro-electricity, geothermal power, biogas power, cogeneration plants masih membutuhkan penyiapan infrastruktur yang relatif kompleks. 11. Robert HSIN, 12 April 1996, Op. cit. 12. Alternative Energy Sourcebook (Real Goods Trading Corporation, Ukiah, Ca. 1994) dalam Robert HSIN, 12 April 1996, Op.cit 13. Anonim, 5 Desember 2005, Kontan No. 9, “ Mari Mengejar Energi Matahari”, hal. 20-21, Jakarta: PT Grahanusa Mediatama. 14. Chinaland Solar Energy, www.chnland.com 15. HY Energy Power System Application Manual, www. Hyenergy.com.cn 16. Ibid Teknologi Energi Terbarukan dan Segmen Konsumen Ketiadaan panduan ini agak meng­ ambat rumahtangga, h khususnya di per­­ taan untuk melakukan komparasi kela­ ko­ yakan teknis-ekonomi terhadap pilih­ n antara energi bera basis fosil maupun energi terbarukan. Hal ini menjadi pen­ ting karena dalam kondisi tertentu, biaya listrik/kWh yang dihasilkan energi terbarukan terkadang lebih mahal ke­ mbang listrik berbasis bahan bakar fosil. ti Selain itu, sistem pembiayaan tunai tak sepenuhnya bisa disediakan oleh konsumen. Selanjutnya, keterbatasan teknologi ener­ i terbarukan (misal g wind turbine yang hanya mampu menghasilkan listrik pada kecepatan angin ≥ 4 m/detik9 atau photovoltaics yang terkendala cuaca mendung) kerap membutuhkan sistem hibrid (perpaduan antarjenis teknologi) agar mampu menyediakan pasokan listrik yang dikehendaki. Gambar 4. Aplikasi photovoltaics secara integral untuk rumah tinggal.14 Saat ini photovoltaics (Pembangkit Listrik Tenaga Surya, PLTS) dan wind turbine (Pembangkit Listrik Tenaga Bayu, PLTB) dapat dianggap sebagai teknologi yang cukup popular diterapkan terintegrasi dengan hunian10. Kasus implementasi teknologi tersebut cukup menjanjikan apli­ kasi yang lebih luas dan potensi untuk menjadi paket-integral dalam pembangunan perumahan (landed maupun vertical). Hal yang perlu diperhatikan ialah keterjangkauan teknologi bagi konsumen, perilaku cara pembayaran untuk memiliki rumah (tren positip untuk kredit non-KPR, tren negatif untuk pembelian tunai dan kredit KPR), serta tren negatif alokasi rumahtangga unGambar 5. 1 kW wind solar hyGambar 6. 1,5 kW wind solar hybrid tuk komoditas perumahan. Suatu skema pembibrid off-grid power system untuk off-grid power system untuk rumah rumah tinggal, Hainan Island, tinggal, Bangalore, India, 2011.16 ayaan untuk energi terbarukan agaknya dibuChina, 2007. 15 tuhkan agar konsumen perumahan lebih mudah 58
  • 59. Edisi 4 - 2013 Dukungan yang diharapkan dari Wind power17: termasuk sum­ Pemerintah agaknya berada pada ber­ aya yang bebas dari proses d aspek (a) peningkatan kinerja tek­ pembakaran, membutuhkan sedikit nologi agar biaya per KWh dapat proses-intensif pengembangan, lebih kompetitif, (b) penyediaan dan diproduksi melalui fasilitas panduan life-cycle development terpusat yang disebut wind dari setiap teknologi dan stan­ farms. U.S. Department of Energy dardisasi produk, serta (c) skema memperkirakan wind energy dapat pembiayaan, agar konsumen pemenyediakan 27% kebutuhan listrik rumahan termotivasi mengadopsi nasional. Indonesia, khususnya PLN, telah Gambar 7. Wind turbine tipe HY-1000 grid- teknologi tersebut. Terlebih menmemiliki pembangkit listrik tenaga tie system yang terinstalasi di dinding rumah, dasar ketimbang semua itu ialah 19 pengakuan negara terhadap hak angin di Nusa Penida (kapasitas 100 Lyon, Perancis, 2011. individual untuk turut menjaga kW) dan Lombok. Berdasar studi keberlanjutan lingkungan-hunian BPPT, dari 19.000 megaWatt kebuserta kewajiban negara untuk me­ tuhan listrik nasional, pembangkit lindungi upaya pencapaian hal ter­ tenaga angin baru menyediakan sebut. 0,5 megaWatt. BPPT sendiri telah Instalasi wind turbine, yang melakukan uji coba pemasangan mem­­ butuhkan kecepatan angin 2 kincir angin di Pantai Baron – Yom/det, berpotensi menjadi pintu gyakarta; biaya pembuatan satu masuk (entry point) restrukturisasi kincir angin berkisar Rp. 80 juta. Selansekap permukiman (khususnya jauh ini tersedia 2 tipe wind turbine yakni versi horisontal dan vertikal; Gambar 8. Wind turbine tipe HY-1000 grid-tie perkotaan) karena terowongan terdapat berbagai produk dengan system yang terinstalasi di atap rumah, Leba­ angin (wind channel) skala per20 mukiman perlu disediakan; demisejumlah karakteristik: (a) kapasitas non, 2008. kian pula dengan photovoltaics, 900 W, berbobot 7 kg, harga satu unit lengkap berkisar Rp. 15 juta, (b) kapasitas 2500 W over shadowing yang diakibatkan ketidakpatuhan terberharga Rp. 30 juta, (c) kapasitas 50-100 Watt berharga hadap regulasi ketinggian dan pen-jarak-an (distancing) bangunan dapat menjadi pintu masuk pengaturan kepaRp. 10 juta.18 datan perumahan di perkotaan. Hak setiap individu untuk mengakses sumberdaya angin dan matahari menjadi Penutup Mempertimbangkan bahwa (i) tren evolusi paradigma awal penataan perumahan-permukiman yang berkualitas; perumahan sejak 1990-an sebenarnya sudah menekankan dengan kata lain, perkembangan aplikasi wind turbine dan aspek pengembangan perkotaan berkelanjutan (sustain­ photovoltaics yang telah merambah berbagai tipe hunian able urban development), (ii) sumber energi berbasis (landed maupun vertical) merupakan sinyal optimistik unbahan bakar fosil (fossil-fuel) semakin membebani ling- tuk membenahi struktur ruang perumahan-permukiman kungan, (iii) peluang adopsi energi terbarukan (renew- yang sesuai daya dukung lingkungan. able energy) dalam kriteria rumah-layak di Indonesia, maka penting bagi pembangunan perumahan untuk mulai 17. Robert HSIN, 12 April 1996, Sustainable Architecture, Florida A&M UniversityListrik”, 18. Anonim, 5 Desember 2005, Kontan No. 9, “ Menangkap Angin Mengalirkan 18-19, Jakarta: PT Grahanusa Mediatama. mengintegrasikan teknologi energi terbarukan dalam arus 19. hal.Energy Power System Application Manual, www. Hyenergy.com.cn HY 20. Ibid utama pembangunan perumahan. 21. Cygnuspower G&C, Clean & Green Wind Energy, www.cygnus-power.com Gambar 9. Wind farm yang terinstalasi di atap bangunan gedung dan menjadi penyuplai listrik rumah susun. 21 59
  • 60. Developer: PT. Delta Pinangmas Luas Areal: 4 Ha Jumlah Unit: 178 unit Lokasi Proyek: Terusan Jl. Bandung, Cinere - Lokasi Strategis - Hanya 15 Menit Dari Tol JORR Simatupang - 5 km dari Pangkalan Jati Golf - 3.5 km dari RS Puri Cinere - Lingkungan Asri - Bebas Banjir KANTOR PEMASARAN Cinere Delta Residence Sentra Bazaar Cinere Ruko RB-3 Jl. Raya Cinere No. 145, Depok Hubungi: 021-29503388 60
  • 61. Profil Edisi 4 - 2013 Kelompok Kerja Perumahan dan Kawasan Permukiman (Pokja PKP): Memperkuat Koordinasi Menuju Kolaborasi Nurul Wajah Mujahid dan Adi Perdana* M enurut Weberian Bureaucrachy, pemerintah terdiri dari sebuah struktur organisasi yang terdiri dari sekumpulan karyawan dengan kualifikasi tertentu, terdiri dariberbagai divisi dengan pembagian tugas dan hirarki yang jelas serta menjalankan tugasnya sesuai dengan peraturan perundangan. Struktur tersebut menjamin keteraturan dan keberlanjutan fungsi penyelenggaraan pemerintahan namun seringkali gagal menanggapi secara cepat perubah­ an yang terjadi di masyarakat bahkan di dalam birokrasi itu sendiri. Hal ini dapat dipahami mengingat seringkali birokrasi pemerintahan bekerja berdasarkan prosedur yang ketat (red tape). Dalam pelaksananaan tugasnya seringkali karakteristik birokrasi tersebut menjadikan pemerintah berada dalam kesulitan manakala suatu keluaran (output) dan dampak (outcome)pembangunan di sektor tertentu merupakan hasil dari gabung­ n berbagai program/kegiatan yang tersebar di berbaa gai institusi pemerintah (fragmented system). Kondisi tersebut tercermin dalam pembangunan perumahan dan kawasan permukiman dimana kewenangannya terpisah secara vertikal antara pemerintah pusat dan daerah serta terbagi secara horisontal antarkementerian/lembaga. Lebih jauh lagi, rumah merupakan barang pribadi (private good) yang permintaan dan pilihannya sepenuhnya berada di tangan masyarakat dengan pilihan penyediaannya bisa dilakukan secara swadaya atau membeli dari pengembang (developer).Karakteristik tersebut menjadikan sistem penyediaan perumahan agak berbeda dengan sistem penyediaan infrastruktur publik seperti jalan dan pelabuhan udara. Penyediaan perumahan bagi masyarakat berpendapatan menengah ke atas sepenuhnya diserahkan kepada mekanisme pasar namun pe- merintah memberikan berbagai fasilitasi bagi masyarakat berpendapatan rendah yang tidak mampu mengakses penyediaan rumah dari pasar perumahan. Untuk mengelola kompleksitas di sektor perumahan dan permukiman diperlukan kesamaan tujuan dan harmonisasi program dan kegiatan dari berbagai pemangku kepentingan yang terlibat, khususnya di jajaran pemerintahan (Tabel 1). Ketidaksinkronan program dan kegiatan antarinstitusi baik di tingkat pusat dan daerah berpotensi menyebabkan lambatnya pencapaian hasilpembangunan yang diharapkan. Dite­ ngaraipencapaian target 7(d) Millenium Development Goals (MDGs)tidakakanterwujud. Memperkuat Koordinasi melalui Pokja PKP Tujuan pembangunan perumahan dan kawasan permu­ kiman sebagaimana tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014 adalah me­ ningkatkan akses masyarakat terhadap hunian yang layak dan terjangkau serta didukung oleh prasarana dan sarana dasar permukiman yang memadai. Tujuan tersebut seperti halnya tujuan MDGs akan tercapai dengan baik apabila didukung oleh berbagai rencana dan kegiatan yang dilakukan oleh berbagai kementerian dan lembaga terkait. Pencapaian tujuan tersebut tidak dapat dicapai hanya melalui keberhasilan dari suatu program/kegiatan tertentu karena tidak ada satu pun kementerian/lembaga yang dapat menyelesaikan permasalah­ an pembangunan perumahan dan kawasan permukiman secara sendirian. Pada sisi lainnya, perbedaan persepsi terhadap tujuan pembangunan berpotensi menyebabkan terjadinya perbedaan indikator yang digunakan yang berimplikasi pada ketidaksinkronan kegiatan dan output yang dihasilkannya de­ ngan dampak (outcome) yang ingin dicapai. Pada kasus tertentu perbedaan juga seringkali terjadi pada jenis pendekatan yang digunakan serta besaran banTabel 1. tuan yang diberikan. Tanpa keterpa­ Keterkaitan Peran Pemerintah Dalam Pembangunan Perumahan dan Permukiman duan perencanaan dan pelaksanaan Peran pembangunan, suatu program akan Pemangku Kepentingan berjalan tidak efektif, tidak efisien Perencanaan & Pedoman dan Perizinan dan Data Penyediaan Perumahan, (Stakeholders) Standar Administrasi Prasarana, Sarana, Penganggaran bahkan cenderung tumpang tindih. Bangunan Pertanahan dan utilitas Untuk meningkatkan efektifitas BAPPENAS ● pembangunan perumahan dan kaKementerian Keuangan ● wasan permukiman, Kementerian Kementerian Perumahan Rakyat ● ● ● ● Perencanaan Pembangunan Nasio­ Kementerian Pekerjaan Umum ● ● ● ● nal/BAPPENAS bersama Kementerian Badan Pertanahan Nasional ● Perumahan Rakyat dan Kementerian Badan Pusat Statistik ● Pekerjaan Umum berinisiatif memPemerintah Daerah ● ● ● ● bentuk Kelompok Kerja Perumahan Kementerian Sosial ● dan Kawasan Permukiman (Pokja Kementerian Tenaga Kerja dan ● ● Transmigrasi PKP). Berdirinya kelompok kerja perumahan dan kawasan permukiman Kementerian Kelautan dan Perikanan ● ● diawali dengan pembentukan Tim Kementerian Pembangunan Daerah ● ● Tertinggal Pengarah pada tanggal 16 Agustus 61
  • 62. Profil 2011 melalui Keputusan Menteri Perencanaan Pembangunan/ Kepala Bappenas Nomor 81/M.PPN/HK/08/2011. Adapun tugas Pokja PKP sebagai berikut: a. menyiapkan rumusan rekomendasi kebijakan, strategi, dan pro­ ram pembangunan perumahan dan kawasan g permukim­ n; a b. menyiapkan langkah-langkah koordinasi, pengendalian, dan pemantapan pelaksanaan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman; c. menyiapkan bahan arahan dalam upaya percepatan pencapaian target dan sasaran Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2010-2014 dan Millenium Deve­ lopment Goals bidang perumahan tujuan 7 target 7D: “Mencapai peningkatan yang signifikan dalam kehi­ upan pend duduk miskin di permukiman kumuh pada tahun 2020”; d. menyiapkan rumusan bahan-bahan bagi pengembangan dan pengarahan pelaksanaan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman dengan sumber pendanaan dalam dan luar negeri; e. melaporkan secara berkala perkembangan hasil pelaksana­ an tugas dan pencapaian hasil kepada Tim Pengarah; f. melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Tim Pengarah. Untuk mendukung pelaksanaan tugas yang diberikan, Ke­ lompok Kerja Perumahan dan Kawasan Permukiman dilengkapi dengan bidang-bidang. Setiap bidang dipimpin oleh pejabat setingkat eselon 2 dan beranggotakan pejabat eselon 3 dari berbagai kementerian/lembaga sebagaimana ter­ aftar di d struktur tim pengarah. Agenda Kerja Keberadaan Pokja PKP tidak dimaksudkan untuk menggantikan peran dan tugas kementerian/lembaga namun lebih diarahkan untuk menjadi wadah pendukung pengambilan kebijakan agar lebih efektif dan konsisten dengan agenda pembangunan nasional. Terdapat 5 (lima) agenda besar kelompok kerja perumahan dan kawasan permukiman, yaitu: a. Pembenahandata dan indikator pembangunan perumahan dan kawasan permukiman b. Perbaikan penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman (housing delivery system) c. Penanganan kawasan permukiman kumuh d. Penyelenggaraan pertanahan dan perizinan untuk perumahan e. Penataan kelembagaan perumahan dan kawaan permukiman Selain akan menitikberatkan pada penyelesaian kelima agenda besar di atas, Pokja PKP juga diharapkan bisa mendukung koordinasi penyelesaian isu-isu aktual yang lintas kementerian/lembaga. Selain mengelola koordinasi kebijakan, Pokja PKP dirancang agar menjadi sarana untuk sinkronisasi kegiatan dalam mendukung sasaran dan tujuan pembangunan perumahan dan kawasan permu­ iman termasuk penangguk langan kemiskinan. Pada sisi lainnya, untuk mendukung si­ nergi de­ gan pemerintah daerah, Pokja PKP tingkat nasional n diharapkan dapat mengadvokasi pemerintah daerah untuk menyelenggarakan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman yang lebih efektif di daerah. 62 Dari Koordinasi Menuju Kolaborasi Selain perlunya memperkuat koordinasi antarkementerian/lembaga, Pokja PKP juga diharapkan dapat meningkatkan kolaborasi dengan lembaga non-pemerintah termasuk masyarakat, lembaga swadaya masyarakat,perguruan tinggi, dan kalangan dunia usaha. Kolaborasi diperlukan sei­ ing r dengan semakin meningkatnya kompleksitas kebutuhan masyarakat dan adanya perubahan baik di internal maupun eksternal pemerintahan seperti menguatnya otonomi daerah, demokrasi, dan peran masyarakat. Tantangan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman yang ada seringkali tidak sesuai dengan sumber daya yang dimiliki oleh lembaga pemerintah baik pembiayaan, pengetahuan, maupun kapasitas kelembagaan dan sumber daya manusia. Keterbatasan sumber daya yang dimiliki oleh pemerintah seharusnya mendorong lembaga pemerintah untuk menyatukan sumber daya yang dimilikinya baik antarlembaga di tingkat pusat maupun dengan pemerintah daerah. Kolaborasi dilakukan selain untuk mendapatkan manfaat yang paling optimal juga dapat menghemat overhead cost, meningkatkan sumber daya, dan berbagi keahlian yang pada akhirnya dapat mening­ katkan kinerja pelayanan dan meningkatkan reputasi instansi yang terlibat. Proses kolaborasi secara kongkrit biasanya diawali dengan menyusun perencanaan yang multi-sektor, pembuatan pilot project program/kegiatan baru, serta membangun budaya kerjasama dalam menyelesaikan permasalahan. Proses kolaborasi seringkali tidak berjalan dengan mudah dikarenakan budaya birokrat itu sendiri yang enggan untuk berubah secara radikal (incremental culture) dan bisa juga diakibatkan oleh konflik kepentingan di antara pemangku kepentingan. Sistem birokrasi yang kaku dan berorientasi melihat ke dalam (inward-looking culture) tidak akan peka terhadap dinamika kebutuhan masyarakat yang seringkali melampaui batas-batas organisasi (Goldsmith and Eggers, 2004). Proses awal kolaborasi biasanya membutuhkan waktu dan energi yang besar karena diwarnai oleh perbedaan budaya organisasi, masalah kepemimpinan dan ego sektoral, kehilangan otonomi, keengganan berbagi sumber daya yang dibutuhkan serta persaingan untuk memperoleh reputasi yang paling menonjol dari berbagai pihak yang terlibat. Terlepas dari sisi positif dan negatif kolaborasi, peran pemerintah di bidang pembangunan perumahan dan kawasan permukiman sudah saatnya bergeser dari semangat “provider” menuju “enabler” untuk menggerakkan seluruh sumber daya yang ada dan tersebar di berbagai pemangku kepen­ ngan. ti Pokja PKP menjadi sebuah harapan menuju pemba­ gunan n perumahan dan kawasan permukiman yang lebih efektif dan efisien. Untuk itu, pada tahap awal kegiat­ nnya Pokja PKP a perlu melakukan advokasi untuk penguatan kapasitas anggotanya, membangun kesepahaman (consensus building) mengenai indikator yang akan digunakan serta merumuskan masalah dan arah kebijakan pembangunan ke depan, khususnya menyongsong penyusunan RPJMN 2015-2019 yang merupakan tahap ketiga dari Rencana Pembangun­ n Jangka Pana jang (2005-2025). *) Perencana di Direktorat Permukiman dan Perumahan, Kementerian PPN/BAPPENAS
  • 63. Liputan Edisi 4 - 2013 Indonesia Property and Bank Award ke-8 U ntuk kesekian kalinya Majalah Property & Bank Indonesia yang kali ini bekerja sama dengan Aliansi Jurnalis Properti dan Keuangan (AJPK) menganugerahkan Property& Bank Award 2013 yang digelar  di Jakarta pada tanggal 20 Juni 2013. Khusus kali ini mengusung tema “Better Giving with Fresh Care”. Pemimpin Redaksi Majalah Property & Bank Indra Utama mengatakan, pemberian penghargaan untuk kedelapan kalinya itu dilaksanakan selain sebagai bentuk apresiasi juga berkaitan dengan ulangtahun majalah tersebut. “Mudah-mudahan apresiasi ini bisa memberikan inspirasi kepada para stakeholder dalam rangka membangun pertumbuhan properti di Indonesia,” ujar Indra. “Filosofi angka 8 bagi majalah Property&Bank dan kalangan umum dianggap sebagai angka sakti yang diyakini sebagian besar kalangan membawa keberuntungan. Angka 8 juga dianggap lambang infinity atau angka yang tak pernah berakhir” jelas Indra dalam sambutannya. Ketua Dewan Juri, Prof Dr Danisworo menjelaskan kegiatan ini sudah menjadi tolok ukur, inovasi dan prestasi pelaku industri properti dan perbankan yang dinilai secara berkelanjutan oleh pakar, insan media dan pengamat yang kompeten  di bidangnya. Sejumlah pengembang properti yang berhasil menyabet tropi Golden Developer Award 2013 adalah PT Sinar Mas Land, PT Sentul City Tbk, PT Agung Podomoro Land Tbk ,dan PT Belaputera Intiland, Tbk. Sementara itu, perusahaan pengembang pendatang baru, AKR Land, menyandang sebagai pengembang baru dengan pertumbuhan tercepat.  Tahun ini, untuk kategori superblok/perkantoran terbaik diraih oleh Grand Metropolitan (Metland) yang telah lebih dari 5 kali menerima penghargaan ini, disusul kemudian Grand Rubina Business Park, Ciputra World Jakarta 2, serta Green Central City (Modernland Tbk). Sementara untuk kategori perumahan berpengaruh di kawasan diraih oleh Modern Hill, kemudian disusul oleh Bogor Nirwana Residence, La Verde, dan Casa Jardin (Global Budi Perkasa).  Adapun untuk kategori kondotel/apartemen terbaik diraih oleh Sky Terrace (PT Fajar surya Perkasa), Pancoran Riverside (PT Graha Rayhan Putra), Adede Park & Apartemen, Cibitung, serta Kota Modern. Sedangkan untuk Kategori Masterplan diraih oleh Harvest City.  Mantan Wapres Jusuf Kalla diberikan penghargaan sumber foto: istimewa sebagai Tokoh Penggerak Program Rusunami dan Rumah Untuk MBR.Sementara Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa mendapat apresiasi sebagai Economic Booster  Figures Award 2013 atas prestasinya dalam mendorong percepatan ekonomi, dan Menteri Negara Perumahan era Orde Baru Cosmas Batubara dianugerahi sebagai Bapak Perumahan dan Inspirator Rumah Inti Tumbuh. Sementara itu, tokoh-tokoh properti yang meraih penghargaan adalah Trihatma K. Haliman (CEO Agung Podomoro Land), Iwan Sunito (CEO Crown Group), dan Candra Ciputra (CEO Ciputra Group). Untuk tokohtokoh dari perbankan yang mendapat penghargaan adalah Jahja Setiaatmadja (Presiden Direktur BCA) dan Sofyan Basir (Direktur Utama BRI). Tokoh properti lainnya seperti Andy K.Natanael dan Ali Hanafiah dinobatkan menjadi Pemasar Properti Terbaik. Serta Bursa Properti diganjar sebagai pengembang daerah yang berprestasi. Propertykita.com menjadi Portal Properti Terbaik. Sedangkan untuk kategori perbankan terbaik, diberikan kepada Bank BCA, Bank Mandiri, Bank BRI, Bank BNI (untuk bank dengan aset diatas Rp 200 triliun), Bank BTN, CIMB Niaga (untuk bank dengan aset dibawah Rp 200 triliun). Untuk kategori perbankan syariah, penerima penghargaan adalah Bank BNI Syariah, CIMB Niaga Unit Syariah, dan Bank Syariah Bukopin. Sementara kategori bahan bangunan diraih oleh Arwana Keramik dan Semen Indonesia (OM, dari berbagai sumber). 63
  • 64. Liputan sumber foto: istimewa Diskusi Kelompok Terfokus “Mencari Solusi Pemenuhan Rumah untuk Rakyat” D isadari oleh para pemangku kepentingan bahwa Indonesia masih menghadapi masalah besar terkait masih banyaknya rakyat Indonesia yang belum menempati rumah layak huni. Sepertinya upaya yang dilakukan masih belum menunjukkan hasil yang memadai. Untuk itu, Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Real Estat (LPP RE) menyelenggarakan Diskusi Kelompok Terfokus (Focused Group Discussion/FGD) bertema “Mencari Solusi Pemenuhan Rumah untuk Rakyat” pada tanggal 19 Juni 2013 di Jakarta. LPP RE, yang merupakan lembaga independen dalam bidang properti dan berfokus pada pendidikan dan pelatihan, memandang perlu adanya terobosan yang terus menerus dalam upaya pemenuhan rumah untuk rakyat. Dengan demikian melalui diskusi berkala seperti ini akan diperoleh masukan yang selalu terbarukan. Diskusi diawali dengan sambutan dari Ignesz Kemalawarta selaku inisiator LPP RE yang pada intinya mengharapkan hasil dari diskusi ini dapat menjadi masukan bagi para pengambil keputusan. Pada sesi diskusi, hadir para nara sumber yang berasal dari berbagai institusi, diantaranya Zulfi Syarif Koto (LPP3I/HUD Institute), Teguh Kinarto (DPP REI), 64 Aca Sugandhy (peneliti UI), Jehansyah Siregar (ITB), Aris Suwirya (DPP Apernas), Evie Deria (PT. SMF), Muhammad Nawir (Perumnas), Naning Adiwoso (GBCI). Beberapa kesimpulan hasil diskusi yang mengemuka adalah (i) menegaskan kembali penyediaan perumahan MBR menjadi tanggungjawab pemerintah, (ii) memperkuat kelembagaan perumahan rakyat dengan mendorong terbentuknya dinas di tiap daerah dan terbentuknya lembaga penelitian dan pengembangan perumahan rakyat; (iii) mendorong terinternalisasinya prinsip hijau dalam setiap aspek pembangunan perumahan; (iv) mendorong keberpihakan pemerintah daerah terhadap penyediaan rumah sederhana bagi MBR; (v) optimalisasi peran Perumnas dalam penyediaan rumah MBR; (vi) mempercepat terbentuknya Tabungan Perumahan Rakyat; (vii) mengembangkan kebijakan pertanahan dan bank tanah yang berpihak pada MBR; (viii) tersedianya sistem informasi tanah yang transparan. Direncanakan diskusi ini akan berlanjut secara berkala. Diskusi selanjutnya akan mendalami hasil diskusi yang telah disepakati agar lebih operasional. Sehingga diskusi ini menjadi lebih bermakna. Semoga (OM).
  • 65. Edisi 4 - 2013 PT PROPERNAS GRIYA UTAMA 65
  • 66. Liputan Koalisi Perumahan Rakyat Desak Pemerintah Serius Jalankan Amanat Konstitusi sumber: properti.kompas.com K oalisi Perumahan Rakyat (KPR) mendesak pemerintah agar segera memenuhi hak konstitusi rakyat untuk menyediakan hak bermukim warganya. Hal itu diutarakan Zulfi Syarif Koto, selaku salah seorang penggagas dan deklarator Koalisi pada sejumlah media di Jakarta, Selasa (10/9/2013). Koalisi ini, jelas Zulfi terdiri dari lembaga independen nasional dan akademisi yang akan terus menggugat dan mendorong kinerja pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perumahan Rakyat Indonesia, untuk menyediakan hunian yang layak bagi seluruh masyarakat. Acara pembentukan dan pernyataan sikap Koalisi Perumahan Rakyat tersebut dihadiri oleh Ketua Housing and Urban Development (HUD) Institute Zulfi Syarif Koto, Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW) Ali Tranghanda, Ketua Masyarakat Konstitusi Indonesia (MKI) Muhammad Joni, serta staf pengajar Universitas Indonesia dan Ketua Visi Indonesia 2023 Andrinof Chaniago. Para tokoh yang hadir tersebut juga berlaku sebagai pembicara. “Seluruh rakyat Indonesia yang bermukim di Indonesia, itu dijamin hak bermukimnya. Artinya, semua rakyat, semua orang menengah ke atas maupun menengah ke bawah dijamin hak bermukimnya,” tegas Zulfi. Dia menekankan, hak bermukim tidak selalu harus membeli, namun juga menyewa. Pemerintah wajib bertanggungjawab, khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Sayangnya, timpal Ali Tranghanda, Kemenpera belum bekerja dengan maksimal. Dia mencatat, beberapa program Kemenpera tidak berjalan dengan baik, bahkan 66 tersendat. Beberapa hal tersebut antara lain tersendatnya program seribu menara rusunami sejak 2007 lalu, ketidakjelasan program Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP), belum adanya perhatian khusus pada penyediaan hunian berimbang dan rumah susun, ketidakefektifan dana PSU, serta hasil penilaian BPK terhadap Kemenpera berupaWajar dengan Pengecualian (WDP).  Untuk itulah, Ali menambahkan, Koalisi Perumahan Rakyat menuntut beberapa poin pada Kemenpera. Pertama, koalisi tersebut menuntut penyiapan grand design serta penataan road map mengenai perumahan nasional. Kedua, koalisi tersebut menuntut adanya pembentukan bank tanah, penyediaan sumber pembiayaan murah, dan penerapan konsep hunian berimbang dalam rangka penyediaan rumah bagi MBR.  Poin ketiga, Koalisi Perumahan Rakyat menuntut adanya perubahan pola pikir pemerintah bahwa public housing dan commercial housing berbeda. Koalisi ini juga menuntut beberapa hal lain, yaitu penyiapan UU pembenahan regulasi, menata keberadaan Kemenpera sebagai penyedia perumahan rakyat, meningkatkan kapasitas pemerintah daerah untuk menjalankan pembangunan perumahan, memastikan pembangunan rusunawa, stimulan rumah swadaya, FLPP, dan PSU lebih tepat sasaran, memastikan hak seluruh warga Indonesia memiliki rumah terpenuhi, dan menjadikan pembangunan perumahan sebagai upaya bersama seluruh komponen masyarakat, termasuk pemerintah, swasta, dan masyarakat itu sendiri (Fendi).
  • 67. Agenda Edisi 4 - 2013 H Hari Lingkungan Hidup 5 Juni ari Lingkungan Hidup telah menjadi agenda tetap setiap negara, yang dirayakan setiap tanggal 5 Juni. Pada tahun 2013, tema yang ditetapkan oleh Badan Lingkungan Hidup Persatuan Bangsa-Bangsa, United Nations Environment Programme (UNEP) adalah “Think.Eat.Save”. Di Indonesia, tema global ini diterjemahkan menjadi “Ubah Perilaku dan Pola Konsumsi Untuk Selamatkan Lingkungan”. FAKTA PENTING l 30% IKAN LAUT hasil tangkapan setiap tahun di dunia dibuang kembali ke laut karena mati, busuk dan kondisi rusak. l 20% MINYAK SAYUR dan KACANG-KACANGAN terbuang sia-sia. l 20% SUSU terbuang, atau 29 miliar ton produk susu di Eropa. l 45% UMBI dan AKAR TANAMAN terbuang sebelum di olah. l 20% DAGING terbuang atau 52 miliar ton daging di dunia. l 30% SEREAL terbuang, atau 286 miliar ton produk sereal di negara maju. l 45% BUAH-BUAHAN dan SAYURAN terbuang. P Tema “Think.Eat.Save” ini bertujuan memberikan gambaran yang mudah serta membuka kesadaran atas pentingnya menyikapi pemanfaatan mata rantai makanan dan sumberdaya alam termasuk pemanfaatan bahan makanan secara bijak. Pemilihan tema ini didasari oleh keprihatinan banyak pihak terhadap kebiasaan penduduk dunia di negara maju maupun berkembang yang memiliki kebiasaan membuang-buang makanan. Sementara planet Bumi menanggung beban menyediakan makanan bagi 5 miliar penduduknya. Pekan Lingkungan Hidup ekan Lingkungan Indonesia (PLI) ke-17 sebagai rangkaian perayaan Hari Lingkungan Hidup diselenggarakan pada 30 Mei - 2 Juni 2013 lalu. Pekan Lingkungan Indonesia ini dibuka secara resmi oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup, Balthasar Kambuaya di Jakarta Convention Center Hall A. Dalam sambutannya, Menteri LH kembali menegaskan bahwa persoalan lingkungan tidak dapat dilihat sebagai suatu hal yang berdiri sendiri, namun sangat terkait oleh perilaku manusia terutama dalam memenuhi kebutuhannya. Perubahan perilaku melalui gaya hidup tentu saja mengubah pola ekstraksi sumber daya alam dan energi. Manusia didorong untuk tidak menggunakan sumber daya alam secara berlebihan. Pekan Lingkungan Indonesia merupakan ajang kampanye lingkungan untuk mengajak masyarakat beralih kepada perilaku ramah lingkungan. Semua bentuk informasi mengenai kehidupan yang ramah lingkungan, produk ramah lingkungan dan berbagai informasi mengenai upaya pemerintah, swasta dan para pihak pemangku kepentingan dalam menjaga kehidupan yang ramah lingkungan tersaji dalam satu arena. Kegiatan dilaksanakan mengusung konsep “zero waste event” yaitu selama kegiatan berlangsung, tidak sedikit pun sampah yang keluar dari lokasi. Pada saat penutupan acara Pekan Lingkungan Indonesia akan dipaparkan jumlah sampah yang dihasilkan dari kegiatan dan hasil pengolahan sampah tersebut sehingga dapat dihitung nilai ekonomi dari sampah-sampah itu (OM, berbagaisumber). sumber foto: satuharapan.com Menteri LH meresmikan Pekan Lingkungan Indonesia. 67
  • 68. Agenda Hari Perumahan Nasional 2013 H Latar Belakang ari Perumahan Nasional (Hapernas) diselenggarakan untuk meningkatkan kesadaran bahwa perumahan adalah kebutuh­ n dasar manusia yang menjadi tanggung jawab a bersama. Hapernas yang diperingati setiap tanggal 25 Agustus oleh pemangku kepentingan bidang perumahan dan permukiman juga bertujuan untuk mendorong pemenuhan pencapaian kebutuhan perumahan dan permukiman. Sejak masa pra kemerdekaan, kebijakan tentang Perumahan telah menjadi perhatian walau masih terbatas hanya untuk pegawai negeri, rumah sewa, dan perbaikan lingkungan dalam rangka kesehatan. Pada masa penjajahan Belanda, terdapat Departement Van Verkeer en Waterstaat (Dept. V en W) yang menangani perumahan rakyat (Volk Huisvedting) dan bangunan gedung/rumah negara/pemerintah (Landsgebouwen) serta Pest Bestrijding untuk menangani wabah penyakit perkotaan. Sedangkan pada masa penjajahan Jepang, masalah perumahan ditangani oleh Doboku sebagai pengganti Departement Van Verkeer en Waterstaat. Memasuki masa kemerdekaan, pada tahun 1947 dibentuk Kementerian Pekerjaan Umum yang antara lain menangani perumahan rakyat pada tingkat “Balai Perumahan”. Pada masa tersebut, sebagian unsur Kementerian penanganannya pada tingkat Balai dan Jawatan. Sementara itu, untuk kelembagaan di daerah sebagian besar mengikuti struktur organisasi jaman kolonial Belanda dengan membentuk dinas-dinas dan jawatan-jawatan. Tahun 1950 kemudian menjadi tonggak sejarah bagi perumahan nasional, dengan terselenggaranya kongres perumahan yang pertama. Kongres yang dikenal dengan Kongres Perumahan Rakyat Sehat tersebut diadakan pada 25 – 30 Agustus 1950 di Bandung. Dalam kongres tersebut, Bung Hatta memberikan sambutan pembukaan yang mendengungkan cita-cita untuk membangun rumah layak bagi setiap keluarga di Indonesia. Pelaksanaan Kebijakan perumahan dan permukiman sejak awal kemerdekaan hingga masa sekarang adalah untuk meneruskan pembangunan perumahan secara konstitusional seperti diamanatkan dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Dalam UUD 1945 disebutkan bahwa tujuan untuk menyejahterakan rakyat adalah melalui penyediaan sandang, pangan dan papan. Rumah (papan) merupakan salah satu hak dasar seperti yang tercantum dalam UUD 1945 pasal 28H ayat 1 yaitu: “Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal dan 68 mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan”. Selanjutnya pada tanggal 18 Agustus tahun 2000, masalah papan telah dipertegas kembali dalam Amandemen Ke-dua UUD 1945. Amanah tersebut diharapkan dapat diteruskan secara berkelanjutan oleh generasi saat ini maupun generasi yang akan datang, melalui suatu kelembagaan bidang perumahan yang mapan dan berkelanjutan. Berdasarkan lintasan sejarah tersebut, pada 10 Juli 2008 para stakeholder bidang perumahan telah mendeklarasikan Penetapan Hari Perumahan Nasional, yang ditindaklanjuti dengan Keputusan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 46/KPTS/M/2008 tanggal 6 Agustus 2008 tentang Hari Perumahan Nasional yang menetapkan tanggal 25 Agustus sebagai Hari Perumahan Nasional (Hapernas). Tema Kegiatan Hari Perumahan Nasional Tahun 2013 ini adalah “Dengan semangat Hapernas, kita tingkatkan peran pembangunan perumahan dan kawasan permukiman dalam mendukung akselerasi pertumbuhan ekonomi yang menyejahterakan masyarakat”. Adiupaya Puritama Dalam rangka Hapernas, untuk mendorong penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman dalam pemenuhan kebutuh­ an rumah yang layak terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah, Kementerian Perumahan Rakyat memberikan apresiasi kepada pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota, pemangku kepentingan bidang perumahan dan kawasan permukiman serta masyarakat yang mempunyai komitmen dan berperan aktif dalam mengembangkan dan membangun perumah­ an dan kawasan permukiman melalui Penganugrahan ADIUPAYA PURITAMA. Adiupaya Puritama menurut definisi adalah usaha yang dilakukan dengan bersungguh-sungguh dalam mewujudkan tempat tinggal atau hunian yang layak. Penganugerahaan ADIUPAYA PURITAMA ditetapkan dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 26 Tahun 2011 tentang Penganugrahan Adiupaya Puritama Kementerian Perumah­ an Rakyat. Penghargaan ini terdiri dari berbagai bidang, yaitu (i) Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dan Provinsi; (ii) Pengembang Rumah Tapak; (iii) Bank Penyalur FLPP; (iv) Pendamping dan Pelaksana Perumahan Swadaya (sumber: Panitia Hapernas 2013).
  • 69. Edisi 4 - 2013 KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA Selamat Hari Perumahan Nasional, 25 Agustus Hari Habitat Dunia (HHD), 7 Oktober Hari Tata Ruang, 8 November 69
  • 70. Agenda Peringatan Hari Habitat Dunia (HHD) 2013 P ersatuan Bangsa Bangsa (PBB) telah menetapkan Hari Senin, minggu pertama Oktober setiap tahun sebagai Hari Habitat Dunia (World Habitat Day). Tahun ini diperingati pada tanggal 7 Oktober. Tujuan peringatan Hari Habitat adalah untuk memberi gambaran kondisi kota kita berikut ketersediaan hunian yang layak bagi semua. Sekaligus juga mengingatkan dunia bahwa kita semua bertanggungjawab untuk membentuk masa depan dari kota. Tahun ini, PBB memilih tema Pergerakan Kota (Urban Mobility) dengan dasar pergerakan dan akses barang dan jasa adalah penting untuk menciptakan kota yang berfungsi secara efisien dalam pertumbuhannya. Kota yang mudah dijelajahi mendorong perubahan ke arah moda transportasi yang berkelanjutan dan menarik lebih banyak lagi orang menggunakan transportasi publik. Tetapi, pergerakan lebih dari sekedar jenis moda transportasi yang dipergunakan. Perencanaan dan desain kota sebaiknya terfokus pada bagaimana menciptakan kota yang mementingkan aksesibilitas, dan tingkat kepadatan optimal, daripada sekedar menambah panjang jalan. Sekretaris Jenderal PBB, Ban Ki Moon, menegaskan transportasi perkotaan adalah penting bagi pembangunan berkelanjutan. Pada hari Habitat Dunia ini, marilah kita berjanji untuk menjadikan kota kita mudah dijelajahi. Sehubungan dengan tema tersebut, Kementerian Pekerjaan Umum sebagai penyelenggara Hari Habitat di Indonesia mengangkat tema “Kota Untuk Semua”. Tema ini membawa konsekwensi perwujudan hak atas kota (rights to the city), kemudahan aksesibilitas masyarakat terhadap berbagai sarana, prasarana dan jasa pelayanan kota, inclusiveness atau keterlibatan seluruh masyarakat, keadilan dan tata kelola pemerintah yang baik (good governance). (OM, bersumber dari Press Release Ditjen Cipta Karya) 70 Tantangan Abad 21 Berada di Perkotaan  Jumlah penduduk perkotaan telah melebihi separuh penduduk dunia, sehingga daerah perkotaan menjadi titik fokus dari dampak urbanisasi yang cepat, globalisasi, dan perubahan iklim. Jumlah Penduduk Dunia Meningkat Tajam Penduduk dunia di perkotaan akan mencapai 60 persen (2030) dan 70% (2050). Jumlah kota dengan penduduk di atas 1 juta orang telah mencapai 450, lebih dari 20 merupakan ‘megacity’, yang berpenduduk lebih dari 10 juta. Menghindarkan Kekumuhan Sekitar 1 miliar penduduk dunia bertempat tinggal pada rumah yang tidak layak dan permukiman liar. Pada tahun 2020, diperkirakan 889 juta penduduk perkotaan dunia akan bertempat tinggal di daerah kumuh dan permukiman liar yang ditandai ketiadaan rencana kota. Mengantisipasi Perubahan Iklim Pertumbuhan penduduk perkotaan dan perubahan pola konsumsi mengancam sumber daya yang memang sudah terbatas. Terdapat bukti nyata berbagai resiko yang dihadapi penduduk perkotaan dan kawasan perkotaan yang berdampak pada ketersediaan air, infrastruktur, transportasi, pasokan energi, produksi industri, dan perekonomian. Mengurangi Emisi Pengelompokan penduduk di perkotaan mengakibatkan perkotaan mengonsumsi sebagian terbesar pasokan energi yang dapat mencapai sekitar 70 persen dari keseluruhan emisi di bumi ini. Daerah Perkotaan Membuka Peluang Berusaha Urbanisasi dan kepadatan perkotaan membuka peluang. Sebuah kota yang dirancang baik akan membuka peluang berusaha. Penduduk miskin dan mereka yang kurang beruntung yang hidup di perkotaan akan lebih berpeluang keluar dari kemiskinan dibanding mereka yang miskin di perdesaaan. Kota adalah Masa Depan Kaum Muda Di Dunia, penduduk usia muda mencapai sekitar 18 persen dari total populasi, dan sekitar 85 persen dari jumlah tersebut tinggal di negara berkembang. Pertambahan penduduk usia muda di dunia terjadi di perkotaan. Di banyak kota dunia, lebih dari 50 persen penduduk berusia dibawah 24 tahun. Kota adalah Sumber Kreatifitas dan Produktifitas Kota adalah mesin pencipta kesejahteraan dan inovasi, yang dimungkinkan oleh keberadaan 40 kota terbesar yang menyumbang 66 persen kegiatan ekonomi dunia dan 85 persen temuan teknologi. Kami Cinta Kota Kota adalah tempat kehidupan berlangsung, komunitas kami dan tempat kami saling berhubungan. Inilah Saatnya Berubah Jika kita bekerja bersama, kita akan mencapai kota yang lebih baik bagi semua. Inilah waktunya memulai perubahan. Sekarang lah saatnya bagi para Pengubah Kota (City Changers). (OM, bersumber dari situs UN Habitat).
  • 71. Edisi 4 - 2013 Hari Tata Ruang 2013 “Harmoni Ruang dan Air untuk Hidup Lebih Baik” ebagai mana tahun-tahun sebelumnya, pada tanggal 8 Nopember akan dilaksanakan puncak peringatan Hari Tata Ruang yang pada tahun ini mengetengahkan tema Harmoni Ruang dan Air untuk Hidup Lebih Baik. Menteri Pekerjaan Umum, Djoko Kirmanto, dalam sambutannya menjelaskan bahwa tema ini ditetapkan dilandasi atas kesadaran akan pentingnya air bagi kehidupan. Perwujudan ruang kehidupan selalu terkait dengan air, baik air sebagai media transportasi, air bagi pemenuhan kebutuhan dasar, air sebagai penyebab ancaman bencana banjir yang perlu dikendalikan, maupun berbagai nilai penting lainnya bagi manusia. Peringatan Hari Tata Ruang di Indonesia dimulai pertama kali pada tahun 2008 oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum. Istilah Hari Tata Ruang (HARI TARU) sendiri baru diperkenalkan pada tahun 2009. Kegiatan ini dimaksudkan sebagai upaya peningkatan kesadaran masyarakat dan para perencana ruang. Penetapan tanggal ini merupakan adopsi dari peringatan World Town Planning Day (WTPD) di tingkat global. Peringatan WTPD pertama kali dicanangkan pada tahun 1949 oleh Prof. Carlos Maria della Paolera dari University of Buenos Aires, Argentina. Sejak Menggambarkan manusia yang mewakili fungsi sosial Menggambarkan bangunan yang mewakili fungsi ekonomi Danau Situ Lembang, Menteng, Jakarta sumber foto: istimewa tahun 1995, peringatan WTPD dikoordinasikan oleh IsoCaRP (International Society of City and Regional Planner) yang berkedudukan di Den Haag, Belanda dan diperingati setiap tahun di 35 negara di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Tahun ini WTPD mengusung tema Water and Planning: the Fluid Challenge. HARI TARU telah diselenggarakan sebanyak 5 (lima) kali, dengan tema umum “Planning for All” yang dilengkapi dengan tema khusus setiap tahunnya. Sebagai tema tahun 2008 adalah Perencanaan untuk Semua, menyusul tahun 2009 dengan Warna biru pada Bumi tema Perencanaan Ruang Hijau, tahun menjelaskan dominasi air 2010 bertema “Kotaku Hijau”, tahun 2011 pada permukaan bumi, termasuk 2/3 wilayah bertema “Pemberdayaan Kota Hijau”, dan Negara Indonesia tahun 2012 bertema “Kota Hijau, Hidup Simbol Bumi menjelaskan Lebih Baik”. tujuan akhir dari program Harmoni Ruang dan Alam Sebagai upaya lebih meningkatkan gaung peringatan HARI TARU, pada tahun ini Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional (BKPRN) sedang mengajukan Menggambarkan usulan penetapan tanggal 8 Nopember pohon yang mewakili fungsi ekologi sebagai Hari Tata Ruang Nasional melalui Keputusan Presiden, yang sekaligus dicanangkan oleh Presiden pada tanggal 8 Nopember 2013 di Istana Negara (OM, berbagai sumber) 71
  • 72. Tips Tips Ramah Lingkungan B di Rumah anyak cara yang dapat dilakukan untuk mulai menyelamatkan bumi kita tercinta. Beberapa tips berikut bisa dicoba di rumah. Jika menggunakan pendingin ruangan (AC), pastikan suhu ruangan tidak terlalu dingin. Jangan biarkan ada celah terbuka karena akan mengakibatkan AC bekerja lebih keras sehingga memboroskan penggunaan listrik. Gunakan timer untuk menghindari lupa mematikan AC. Sesuaikan timer dengan jam aktifitas diluar rumah. Jadi misalkan berada diluar rumah jam 8.00 – 17.00, maka atur timer untuk menyalakan AC  pada jam 17.00 sampai jam 8.00. Gunakan pemanas air dengan tenaga surya. Meskipun lebih mahal, dalam jangka panjang akan menghemat tagihan listrik. Matikan lampu yang tidak terpakai dan jangan biarkan air menetes dari keran. Selain menghemat energi dan air, juga akan menghemat banyak tagihan. Gunakan lampu hemat energi. Meskipun lebih mahal, tapi mereka rata-rata lebih kuat 8 kali dari lampu biasa dan 80% lebih hemat. Maksimalkan pencahayaan dari alam. Gunakan warna terang di tembok, gunakan genteng kaca dibeberapa tempat dan maksimalkan pencahayaan dari jendela. Hindari posisi stand by pada peralatan elektronik. Jika semua peralatan rumah tangga dimatikan (tidak dalam posisi stand by) maka akan mengurangi emisi CO2 yang luar biasa dari penghematan energi listrik. Gunakan colokan lampu yang ada tombol on-offnya, atau cabut kabel dari sumber listriknya. 72
  • 73. Edisi 4 - 2013 Jika pengisian ulang baterei HP, pencukur listrik, sikat gigi elektrik dan kamera Anda sudah penuh, segera cabut. Kurangi waktu dalam membuka lemari es. Untuk setiap menit pintu lemari es terbuka, diperlukan 3 menit penggunaan energi untuk mengembalikan suhu lemari es ke suhu yang diinginkan. Hindari membeli bunga potong! Jika daerah Anda bukan penghasil bunga hias, maka dapat dipastikan bunga potong tersebut berasal dari daerah lain yang sampai ketempat Anda dengan meninggalkan “jejak” karbon. Potong makanan kecil-kecil sebelum dimasak. Ukuran potongan kecil akan menggunakan energi lebih sedikit dalam memasaknya. Mencucilah menggunakan air dingin. Jika memakai mesin pencuci pakaian, mencucilah ketika kapasitas mesin cuci terpenuhi. Hal ini disamping untuk menghemat penggunaan air dan listrik, juga untuk mengurangi pencemaran yang diakibatkan oleh deterjen yang Anda pakai. Gunakan deterjen yang ramah lingkungan. Saat ini memang harganya lebih mahal dari deterjen biasa, tapi kalau memang mampu, lakukanlah demi masa depan anak cucu kita. Jika sudah bosan dengan perabot, jangan biarkan menjadi sampah. Bawalah ke pengrajin, lakukan modifikasi sesuai keinginan, atau berikanlah kepada yang berminat menerimanya. Jika anak-anak sudah bosan dengan mainan mereka, jangan biarkan menjadi sampah. Donasikan mainan tersebut ke anak-anak di panti asuhan. Mereka pasti dengan senang hati menerimanya Pilihlah deodoran semprot atau produkproduk semprot lainnya yang tidak menggunakan aerosol. Ingat Aerosol juga penyumbang gas rumah kaca. Pilihan kemasan yang menggunakan kaca. 73
  • 74. Fakta Permukiman Terkumuh Dunia P enduduk dunia yang tinggal di permukiman kumuh saat ini telah mencapai 828 juta jiwa (2010), yang menunjukkan peningkatan sebesar 171 juta jiwa dari tahun 1990, dan peningkatan sebesar 61 juta jiwa dari tahun 2000. Diperkirakan penduduk permukiman kumuh akan bertambah menjadi 889 juta jiwa pada tahun 2020. Penduduk permukiman kumuh terbesar berada di kawasan SubSahara Afrika mencapai 199,5 juta jiwa (61,7 persen dari total penduduk perkotaannya), menyusul Asia Selatan mencapai 190,7 juta jiwa (35 persen), Asia Timur 189,6 juta jiwa (28,2 persen), Amerika Latin dan Karibia 110,7 juta jiwa (23,5 persen), Asia Tenggara 88,9 juta jiwa (31 persen), Asia Barat 35 juta jiwa (24,6 persen), Afrika Utara 11,8 juta jiwa (13,3 persen), dan Oceania 6 juta jiwa (24,1 persen) (UN Habitat, 2010). Saat ini terdapat sekitar 200.000 permukiman kumuh di dunia, sebagian besar berada di dalam dan sekitar kota, dan jumlahnya meningkat tajam. Dari jumlah tersebut, berdasar berbagai sumber data, terdapat 10 (sepuluh) kawasan permukiman yang dipertimbangkan sebagai kawasan permukiman terkumuh di dunia. Neza-Chalco-Itza, Mexico City (Meksiko). Kawasan permukiman ini dihuni oleh sekitar 4 juta penduduk, dan merupakan kawasan permukiman terkumuh di dunia. Sekitar 1,8 juta penduduk tidak terlayani fasilitas air minum. Sekitar 10 persen penduduknya bertempat tinggal di vecindades, bekas bangunan milik orang kaya yang dijadikan rumah susun sewa murah. Masalah utama adalah perumahan illegal dan kekurangan fasilitas air minum. Dharavi, Mumbai (India). Kawasan ini dihuni oleh sekitar 1 juta jiwa, meliputi areal seluas 0,67 mil persegi dengan tingkat kepadatan sekitar 4,5 jiwa per m2 Sumber foto: National Geography (sebagai perbandingan, kepadatan ideal setidaknya 7 m2 per kapita). Dharavi juga dikenal sebagai permukiman kumuh terbesar kedua di Asia. Lokasi Dharavi sangat strategis sebagai lokasi perumahan di kota Mumbai, yang sebelumnya merupakan rawa bakau. Penduduknya berasal dari beragam etnis yang hidup berdampingan secara damai. Masalah utama penduduk adalah tanah yang illegal dan tidak tersedia air yang layak. sumber foto: www.vietbao.vn Orangi Town, Karachi (Pakistan). Kawasan ini dihuni oleh sekitar 1,5 juta jiwa, meliputi areal seluas 60 km persegi, dengan tingkat kepadatan relatif rendah dan banyak bangunan bertingkat. Kawasan ini belum lama berselang berkembang menjadi kumuh. Walaupun demikian Orangi Town telah menjadi permukiman kumuh terbesar di Asia. Sebagaimana kawasan kumuh lainnya, masalah utama adalah tanah illegal, dan keterbatasan layanan fasilitas dasar. Sebagain penduduk merupakan pengungsi Rohingya dari Myanmar. 74 Sumber foto: www.siasat.pk
  • 75. Edisi 4 - 2013 Khayelitsha, Cape Town (Afrika Selatan). Merupakan permukiman liar terbesar dan tercepat Sumber foto: www.guardian.co.uk pertumbuhannya di Afrika Selatan. Tercatat jumlah penduduknya adalah 400 ribu, namun ditengarai jumlahnya jauh lebih besar. Setelah berakhirnya rezim apartheid, kaum kulit hitam menyerbu Café Town mencari pekerjaan dan sebagian besar berpindah ke Khayelitsha. Hal ini yang menyebabkan tingkat pengangguran sangat tinggi mencapai 57 persen. Sebagian besar penduduknya berusia muda, sekitar 40 persen berusia di bawah 19 tahun, dan hanya 7 persen berusia di atas 50 tahun. Kibera, Nairobi (Kenya). Merupakan permukiman kumuh terbesar kedua di Afrika, dengan jumlah penduduk sekitar 200 ribu, tetapi diyakini jumlahnya lebih besar. Sebagian besar penduduk menempati tanah secara illegal.Luas rumah rata-rata 16 m2, dan dihuni sampai 8 orang. Tingkat pengangguran tinggi mencapai 50 persen. Kibera sering dijadikan model dampak lingkungan dari permukiman liar. Penduduk menggunakan ‘toilet terbang’, yaitu tinja manusia yang ditampung dalam plastik dan dibuang ke jalan. Kambwe, Zambia. Merupakan kota terbesar kedua di Zambia, dan disebut sebagai tempat paling terburuk tingkat polusinya yang berasal dari pencemaran kegiatan pertambangan. Tingkat kandungan timah dalam darah anak-anak mencapai lima sampai sepuluh kali tingkat yang diperkenankan. Tidak tersedia listrik dan air minum yang memadai. Tingkat kematian akibat HIV sangat tinggi. Sumber foto: www.lazypalace.com Bogota, Kolumbia. Faktor penyebab terbentuknya permukiman kumuh di Bogota adalah pertumbuhan urbanisasi yang sangat tinggi mencapai 5,5 persen per tahun, yang tidak dapat diimbangi oleh penyediaan fasilitas dan utilitas oleh pemerintah. Sekitar 700 ribu penduduk bermukim pada permukiman kumuh, yang tersebar di 1.400 lokasi permukiman. Luasan permukiman kumuh mencakup 24 persen dari luas Bogota dan dihuni oleh sekitar 22 persen penduduknya. Sumber foto: www.nowpublic.com Sumber foto: www.indiegogo.com Rio de Janeiro, Brazil. Permukiman kumuh (favelas) di Rio tersebar, mulai dari komunitas dengan jumlah penduduk 2.500 jiwa (Vila Canoas) sampai terbesar (Rocinha) dengan jumlah penduduk 250 ribu jiwa. Bahkan permukiman kumuh tersebut membentuk sebuah kota kecil di dalam sebuah kota besar Rio, dengan fasilitas dan sistem transportasi sendiri. Sekitar sejuta penduduk tinggal di permukiman kumuh. Pada kenyataannya, satu dari lima penduduk Rio tinggal di permukiman kumuh. Permukiman kumuh di Rio de Sumber foto: southamericanexperts.wordpress.com Janeiro terkenal dengan tingkat kriminal yang sangat tinggi, bahkan beberapa lokasi sangat jarang dikunjungi oleh polisi. Bentuk kejahatan terbesar adalah perkelahian antarkelompok pengedar obat bius. (OM, berbagai sumber) Jakarta termasuk 6 Kota Asia Beradaptasi Iklim Terburuk Lembaga Internasional Maplecroft merilis, Jakarta termasuk dalam 6 (enam) kota di Asia yang tidak siap perubahan iklim. Indikator yang digunakan untuk mengukur kemampuan beradaptasi terhadap perubahan iklim adalah bencana rutin, populasi, pembangunan, sumber daya alam, riset dan pengembangan, dan efektivitas kebijakan pemerintah. Bencana banjir sepertinya menjadi faktor utama yang menjadikan Jakarta masuk dalam daftar tersebut. Adapun kota lainnya adalah Dhaka (Bangladesh), Manila (Filipina), Bangkok (Thailand), Yangon (Myanmar), Ho Chi Minh City (Vietnam), dan Kalkuta (India). Kota ini beresiko terhadap Sumber foto: berita.plasa.msn.com perubahan iklim dan cuaca dalam beberapa tahun ke depan. Jadi, penduduk Jakarta bersiap-siaplah. (OM, Republika.co.id) 75
  • 76. Fakta Urbanisasi dan Dampaknya di Asia Dari tahun 1980 sampai tahun 2010, terdapat pertambahan penduduk sebanyak 1 miliar di perkotaan Asia. Lebih banyak dibanding gabungan kawasan lainnya di dunia. Sebagian terbesar terjadi di China, Bangladesh, India, Indonesia dan Pakistan. Asia saat ini dihuni oleh hampir separuh penduduk perkotaan dunia. Penduduk perkotaan Asia lebih dari tiga kali jumlah penduduk perkotaan Eropa, yang nota bene merupakan kawasan dengan penduduk perkotaan terbesar kedua di dunia. l Tingkat Urbanisasi dan Perkembangannya (Sekarang dan Perkiraan) (%) Tingkat Urbanisasi Proporsi Perubahan Kawasan 2000 2010 2050 2000-2010 2010-2050 Eropa 70,8 72,7 82,2 1,9 9,5 Amerika Latin 75,5 78,8 86,6 3,4 7,8 dan Karibia Amerika Utara 79,1 82,0 88,6 2,9 6,6 Afrika 35,6 39,2 57,7 3,6 18,5 Asia 35,5 49,2 77,3 13,3 28,1 Sumber: Perkiraan ADB, 2012 Tingkat urbanisasi Asia pada tahun 2000 terendah dibanding seluruh kawasan di dunia, tetapi pada tahun 2050 tingkat urbanisasi Asia akan meningkat dua kali lipat. Hal ini dipicu oleh laju pertumbuhannya yang relatif lebih besar dibanding kawasan lain baik periode 2000-2010 maupun perkiraan pada 2010-2050 Laju pertumbuhan urbanisasi di Asia sangat tinggi. Penduduk perkotaan China berubah dari 10 persen menjadi 50 persen hanya dalam waktu 61 tahun. Sementara Amerika Latin dalam waktu 210 tahun, Eropa dalam waktu 150 tahun, dan Amerika Utara dalam waktu 105 tahun. Indonesia sendiri dalam waktu 66 tahun. l Tabel Lamanya Waktu Pertumbuhan Penduduk Perkotaan (Urbanisasi) dari 10% menjadi 50% Ketersediaan air minum meningkat cukup signifikan dibanding kondisi tahun 1990. Hanya beberapa Negara yang cakupan layanan air minumnya masih dibawah 80 persen pada tahun 2010 seperti Tajikistan, Afghanistan, Laos, Kamboja, Timor Leste, Papua New Guinea. Namun, terdapat Diagram Proporsi Penduduk yang 4 (empat) negara Menggunakan Sumber Air Minum Berbeda, 2010 yang cakupan Air permukaan, 2% layanannya malah Air tidak layak, 17% menurun, yaitu Marshal Island, Nauru, Papua Air perpipaan, 44% New Guinea dan Sumber layak Uzbekistan. lainnya, 37% Sekitar 90 persen penduduk Asia Sumber: WHO/UNICEF Joint Monitoring Programme for Water Supply and Sanitation menikmati air minum dari sumber perpipaan dan sumber lainnya yang aman. Selebihnya mendapat air minum dari sumber tidak layak seperti sumur tidak terlindungi, sumber air tidak terlindungi, sungai, danau, saluran irigasi dan sumber lainnya. Secara umum, masih banyak Negara di Asia yang cakupan layanan sanitasi masih dibawah 60 persen termasuk Indonesia. Negara lainnya seperti Pakistan, Afghanistan, Mongolia, Bangladesh, Bhutan, India, Nepal, Kamboja, Timor Leste, Papua New Guinea. Di seluruh Asia, hanya 68 persen penduduk yang telah memanGrafik Proporsi Penduduk Menggunakan Tipe Fasilitas Sanitasi yang Berbeda, 2010 faatkan fasilitas sanitasi yang Buang air besar layak, sementara sembarangan, 21% sanitasi layak, sisanya masih 56% menggunakan fasilitas yang Sanitasi tidak layak lainnya, 11% tidak layak bahkan sekitar Sanitasi umum, 21 persen masih 12% buang air besar sembarangan. Sumber: WHO/UNICEF Joint Monitoring Programme for Water Supply and Sanitation (BABS) l l l 76 Kejadian banjir akan sering terjadi seiring meningkatnya urbanisasi. Tahun 2025 diperkirakan 350 juta penduduk perkotaan Asia akan terancam bahaya banjir. Lebih dari separuh kota dengan polusi udara terburuk berada di Asia, yang berkontribusi terhadap setengah juta kematian setahun.
  • 77. Edisi 4 - 2013 Paris Istanbul Tokyo New York Beijing Kairo Lagos Delhi Karachi Mumbai Dhaka Kolkata Osaka-Kobe Shanghai Los Angeles Guangzhou Shenzhen Mexico Manila Sao Paulo Rio de Janeiro Buenos Aires Kawasan perkotaan Asia ditandai oleh kepadatan tinggi dan mempunyai kota megapolitan terbanyak. Tiga kota terpadat dunia terdapat di Asia yaitu Mumbai, Kolkata, dan Karachi, dan 8 dari 10 kota terpadat dunia berada di Asia. Tahun 2010, di Asia terdapat 12 kota Megapolitan (dari total 23 di dunia). l Dari tahun 2000 sampai 2008, emisi gas rumah kaca per kapita di Asia bertumbuh sebanyak 97 persen dibandingkan hanya 18 persen untuk seluruh dunia, yang sebagian terbesar berasal dari kawasan perkotaan. Sebagian besar listrik di Asia bersumber dari bahan bakar karbon (batubara, minyak, dan gas alam), dan proporsinya bertambah signifikan dari 68 persen (1990) menjadi 78 persen (2009). Tingkat penetrasi internet (fixed broadband) di Asia mencapai 6,4 per 100 penduduk, masih lebih rendah dari rata-rata dunia yang sebesar 8,5. l Transportasi, Kelistrikan, dan Komunikasi di Asia l Total panjang jaringan jalan di Asia bertambah dua kali, dari 4,9 juta kilometer (1990) menjadi 10,3 kilometer (2009). Total panjang jaringan jalan di Cina dan India mencakup 2/3 dari total panjang jaringan jalan di Asia. Sementara kepadatan jaringan jalan tertinggi di Jepang dan Singapura. Diagram Sumber Daya Listrik Tahun 2009 Persentase Batubara Gas Alam Minyak Nuklir Terbarukan Lainnya Energi dan Lingkungan Asia dan Pasifik mengonsumsi sekitar 40 persen dari total konsumsi energi dunia, yang sebagian besar berasal dari impor. Pada beberapa Negara Asia, tingkat subsidi konsumsi bahan bakar minyak melampaui Boks. Subsidi Konsumsi Bahan Bakar Fosil sebagai Proporsi dari Biaya Penyediaan, 2010 20 persen, seperti di negara-negara Asia Barat dan Asia Tengah, Bangladesh, Brunei, Indonesia, Thailand. Selain di Asia, subsidi konsumsi bahan bakar juga melampaui 20 persen pada negara-negara Timur Tengah, sebagian Amerika Latin, sebagian Afrika, Namun, beberapa negara telah mulai mengurangi jenis subsidi ini. (sumber: Key Indicators for Asia and the Pacific 2012, ADB, Manila, 2012) Keterangan: *Lainnya dianggap sebagai sisa dan termasuk nuklir, sampah, geotermal, cahaya, angin, dan lainnya. Sumber: World Development Indicators Online (World Bank 2012) 77
  • 78. 78
  • 79. Info Buku Edisi 4 - 2013 Buku(www.planetizen.com) sebuah situs informasi Wajib Perencana Kota Planetizen perencanaan kota merilis informasi tentang 20 buku yang wajib dibaca oleh para perencana kota. Berikut ini beberapa buku yang masuk dalam daftar tersebut. The Death and Life of Great American Cities oleh Jane Jacobs (1961) Sebuah buku klasik yang menjelaskan tentang kota Amerika terkait hal yang membuatnya aman, bagaimana kota berfungsi, dan mengapa banyak usaha yang dilakukan dalam mempertahankan keberadaannya ternyata berujung kegagalan. The New York Times mengomentari buku ini sebagai hasil kerja yang paling berpengaruh dalam sejarah perencanaan kota. The City in History: Its Origins, Its Transformations, and Its Prospects oleh Lewis Mumford (1972) Sebuah kisah sejarah dari bentuk dan fungsi kota sepanjang masa, dan meramalkan masa depan kota dan kehidupannya. Buku ini mendapat penghargaan ‘the National Book Award’ pada tahun 1962. The Practice of Local Government Planning (Municipal Management Series) oleh Charles Hoch (2000) Pertama kali diterbitkan pada tahun 1916 oleh the National Municipal League. Buku referensi ini dikenal dengan julukan “The Green Book”, dan telah menjadi patokan perencanaan di AS. The Image of the City oleh Kevin Lynch (1960) Apa arti bentuk kota bagi penduduknya? Apa yang dapat dilakukan seorang perencana kota agar citra kota lebih mengesankan? Menjawab pertanyaan ini, Lynch, yang didukung studi di Los Angeles, Boston, and Jersey City, memformulasikan sebuah kriteria baru -imageability–dan menunjukkan nilai potensilnya sebagai panduan membangun kota. The American City: What Works and What Doesn’t oleh Alexander Garvin (1995) Buku ini secara gamblang menjelaskan apa yang bisa dan apa yang tidak bisa dalam upaya menyelesaikan masalah kota Amerika. Berbagai contoh dan studi kasus secara jelas menggambarkan kesuksesan dan kegagalan dalam perencanaan kota, termasuk salah paham terhadap konsep “Comprehensive Plan.” Good City Form oleh Kevin Lynch (1995) Lynch memperlihatkan keterkaitan antara nilai kemanusiaan dan bentuk fisik dari kota, menyiapkan kebutuhan normatif sebuah teori pembentukan kota, meninjau citra fisik terdahulu dari komunitas yang mungkin didambakan, melihat apa yang dipelajari dari citra yang buruk, dan menolong kita membentuk kota dalam satu atau salah tiga dari teori membangun yaitu pusat kosmik, kota mesin, dan kota sebagai organisme. The Next American Metropolis: Ecology, Community, and the American Dream oleh Peter Calthorpe (1993) Salah satu pendukung kuat New Urbanism, arsitek Peter Calthrope membuat contoh pembangunan menyatu (compact), pembangunan bercampur (mixed-use development) yang telah mendominasi selama ini. Dua puluh empat rencana wilayah disajikan dalam buku ini, terfokus pada pengurangan ketergantungan pada kendaraan bermotor, dan meningkatkan kedekatan jarak antara rumah, tempat kerja, toko, dan rekreasi. Cities of Tomorrow: An Intellectual History of Urban Planning and Design in the Twentieth Century oleh Peter Geoffrey Hall (1996 Updated Edition) Cities of Tomorrow merupakan sebuah tinjauan terhadap ide, dan kejadian yang membentuk urbanisasi dunia sejak tahun 1900. Buku ini dibagi dalam beberapa bab diantaranya penanganan kumuh abad 19, transportasi massal pinggiran kota, gerakan kota taman (the garden city), lahirnya perencanaan wilayah, kota pencakar langit, dan pembangunan kembali perkotaan kontemporer. Edge City: Life on the New Frontier oleh Joel Garreau (1992) Awalnya terdapat pusat kota. Kemudian suburban. Selanjutnya mal. Akhirnya Amerika meluncurkan perubahan paling mendasar dalam 100 tahun terakhir terkait bagaimana mereka hidup, kerja, dan bermain--The Edge City. Design With Nature oleh Ian L. McHarg (1995) Buku yang pertama menggambarkan pendekatan ekologis pada perencanaan dan desain komunitas. Design with Nature telah banyak menghasilkan dalam 25 tahun terakhir untuk mempengaruhi kebijakan lingkungan. Dilengkapi dengan lebih 300 foto berwarna dan sketsa. Planning in the USA: Policies, Issues, and Processes oleh Barry Cullingworth, and J. Barry Cullingworth (1997) Pengenalan yang lengkap tentang kebijakan, teori, praktek perencanaan guna lahan, kebijakan perencanaan kota, dan perlindungan lingkungan serta menjelaskan proses perencanaan. (disarikan OM) 79
  • 80. Info Regulasi Peraturan Menteri Nomor 10 Tahun 2012 B tentang Penyelenggaraan Perumahan dan Kawasan Permukiman dengan Hunian Berimbang elajar dari upaya penerapan hunian berimbang yang relatif kurang berhasil, yang ditengarai karena dasar hukumnya yang hanya berupa Surat Keputusan Bersama 3 Menteri, para pengambil kebijakan kemudian memasukkan konsep hunian berimbang dalam UndangUndang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman, yang kemudian ditindaklanjuti dengan Peraturan Menteri Perumahan Rakyat Nomor 10 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Perumahan dan Kawasan Permukiman dengan Hunian Berimbang (selanjutnya disebut Permenpera 10/2012). Permenpera 10/2012 ini dimaksudkan sebagai pedoman bagi pemerintah, pemerintah daerah provinsi, pemerintah daerah kabupaten/kota dan setiap orang dalam penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman de­ ngan hunian berimbang. Hunian berimbang didefinisikan seba­ gai perumahan dan kawasan pemukiman yang dibangun secara berimbang dengan komposisi tertentu dalam bentuk rumah tunggal dan rumah deret antara rumah sederhana, rumah menengah dan rumah mewah atau dalam bentuk rumah susun antara rumah susun umum dan rumah susun komersial (Pasal 1 Permenpera 10/2012). Tujuan Hunian Berimbang adalah untuk (i) menjamin tersedianya rumah mewah, rumah menengah dan rumah sederhana bagi masyarakat yang dibangun dalam satu hamparan atau tidak dalam satu hamparan untuk rumah sederhana; (ii) mewujudkan kerukunan antarberbagai golongan masyarakat dari berbagai profesi, tingkat ekonomi dan status sosial dalam perumahan, permukiman, lingkungan hunian dan kawasan permukiman; (iii) mewujudkan subsidi silang untuk penyediaan prasarana, sarana dan utilitas umum serta pembiayaan pembangunan perumahan; (iv) menciptakan keserasian tempat bermukim baik secara sosialdan ekonomi; dan (v) mendayagunakan penggunaan lahan yang diperuntukkan bagi perumahan dan kawasan permukiman (pasal 3). Penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman dengan Hunian Berimbang dilaksanakan di perumahan, permukiman, lingkungan hunian dan kawasan permukiman dengan skala sebagai berikut (i) perumahan dengan jumlah 80 rumah sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) sampai dengan 1.000 (seribu) rumah; (ii) permukiman dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 1.000 (seribu) sampai dengan 3.000 (tiga ribu) rumah; (iii) Lingkungan hunian dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 3.000 (tiga ribu) sampai dengan 10.000 (sepuluh ribu) rumah; dan (iv) kawasan permukiman dengan jumlah rumah lebih dari 10.000 (sepuluh ribu) rumah (pasal 6 ayat (3)). Namun aturan ini tidak berlaku ketika keseluruhan lokasi diperuntukkan bagi rumah sederhana dan/atau rumah susun umum (pasal 5) Lokasi untuk hunian berimbang dapat dilaksanakan dalam satu kabupaten/kota pada satu hamparan; atau tidak dalam satu hamparan. Lokasi Hunian Berimbang dalam satu hamparan sekurang-kurangnya menampung 1.000 (seribu) rumah dan untuk lokasi yang tidak dalam satu hamparan sekurang-kurangnya menampung 50 (lima puluh) rumah (pasal 7 ayat (3) dan (4)). Sementara persyaratan komposisi atas Hunian Berimbang adalah berdasarkan: (i) Jumlah rumah; atau (ii) Luasan lahan.Komposisi berdasarkan jumlah rumah merupakan perbandingan jumlah rumah sederhana, jumlah rumah menengah dan jumlah rumah mewah. Perbandingan yang dimaksud adalah dalam skala 3:2:1, yaitu 3 (tiga) atau lebih rumah sederhana berbanding 2 (dua) rumah menengah berbanding 1 (satu) rumah mewah1 (pasal 9 ayat (2)). Komposisi berdasarkan luasan lahan merupakan perbandingan luas lahan untuk rumah sederhana, terhadap luas lahan keseluruhan. Luasan lahan tersebut minimal 25% dari luas lahan keseluruhan dengan jumlah rumah sederhana sekurang-kurangnya sama dengan jumlah rumah mewah ditambah jumlah rumah menengah (pasal 10 ayat (2)). Selain itu, ditetapkan juga adanya Hunian Berimbang rumah susun yang merupakan perumahan atau lingkungan 1) Dalam Permenpera No. 10/2012 tercantum rumah komersil sebagai rumah yang diselenggarakan untuk mendapatkan keuntungan. Rumah mewah sebagai rumah komersial yang diselenggarakan dengan harga jual lebih besar dari 4 (empat) kali harga jual rumah sederhana. Sedangkan rumah sederhana adalah rumah umum yang dibangun di atas tanah dengan luas kavling antara 60 m2 sampai dengan 200 m2 dengan luas lantai bangunan paling sedikit 36 m2 dengan harga jual sesuai ketentuan pemerintah. Selanjutnya, rumah menengah adalah rumah komersial dengan harga jual lebih besar dari 1 (satu) sampai dengan 4 (empat) kali harga jual rumah sederhana.
  • 81. Edisi 4 - 2013 hunian yang dibangun secara berimbang antara rumah susun komersial dan rumah susun umum. Hunian Berimbang yang dimaksud tersebut minimal 20% (dua puluh persen) dari total luas lantai rumah susun komersial yang dibangun adalah berupa rumah susun umum. Rumah susun umum tersebut dapat dibangun pada bangunan terpisah bangunan rumah susun komersial atau dibangun dalam satu hamparan dengan rumah susun komersial (pasal 11). Perencanaan perumahan dan kawasan permukiman dengan Hunian Berimbang dapat dilaksanakan dalam satu hamparan atau tidak dalam satu hamparan. Perencanaan tidak dalam satu hamparan wajib dilakukan oleh setiap orang yang sama dan perencanaan tersebut tertuang dalam dokumendokumen berupa (i) Rencana tapak; (ii) Desain rumah; (iii) Spesifikasi teknis rumah; (iv) Rencana kerja perwujudan hunian berimbang; (v) Rencana kerjasama. Dokumen tersebut harus mendapat pengesahan dari pemerintah daerah kabupaten/ kota, khusus DKI Jakarta oleh pemerintah daerah provinsi DKI Jakarta (pasal 12 ayat (3), (4), (6), (7)). Selanjutnya, pembangunan pemukiman, lingkungan hunian dan kawasan permukiman dengan hunian berimbang hanya dilakukan oleh badan hukum bidang perumahan dan kawasan permukiman. Badan hukum tersebut dapat berupa badan hukum yang berdiri sendiri maupun badan hukum dalam bentuk kerjasama. Kerjasama yang dimaksud dapat berbentuk (i) Konsorsium, (ii) Kerjasama operasional; atau (iii) Bentuk kerjasama lain sesuai dengan peraturan perundangundangan (pasal 13 ayat (2), (3, (4)). Pengendalian atas perumahan dan kawasan permukiman dengan Hunian Berimbang dilakukan melalui (i) Pemberian peringatan tertulis; (ii) Penyegelan lokasi dan penghentian sementara kegiatan pembangunan; (iii) Pembatalan izin mendirikan bangunan; (iv) Pembatalan izin mendirikan bangunan; (v) Pembongkaran bangunan dan/atau; (vi) Pemberian sanksi (pasal 15 ayat (2)). Pemberian sanksi dimaksud dalam Peraturan ini dapat berupa sanksi administratif atau sanksi pidana dimana ketentuan mengenai sanksi tersebut akan dinyatakan dalam Peraturan Daerah Kabupaten/Kota, khusus DKI Jakarta diatur dengan Peraturan Daerah Provinsi (pasal 15 ayat (3) dan (4)). Sebagai catatan, pada Pasal 150 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 telah dicantumkan sanksi administratif atas pelanggaran terhadap Hunian Berimbang yang bahkan lebih rinci2. Permenpera ini juga dilengkapi bagian yang menjelaskan tentang tanggung jawab pemerintah dan pemerintah daerah. Pemerintah dan pemerintah daerah bertanggungjawab merumuskan dan menetapkan kebijakan, serta melaksanakan pembinaan dan koordinasi. Sementara pemerintah dan pemerintah daerah provinsi melaksanakan pemantauan dan evaluasi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota melaksanakan pengendalian. Keseluruhan tanggungjawab ini dilaksanakan secara berjenjang sesuai kewenangannya. (pasal 16, 17, dan 18). Hal yang menarik bahwa insentif dan disinsentif dicantumkan secara rinci dalam bab tersendiri. Insentif diberikan secara berjenjang dari Pemerintah ke pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota, dan pemerintah daerah provinsi ke pemerintah daerah kabupaten/kota. Masingmasing tingkatan pemerintahan dapat juga memberikan insentif kepada badan hukum. Bentuk insentif beragam mulai dari bantuan program; bantuan prasarana, sarana dan utilitas umum; penghargaan; kemudahan berupa dukungan aksesibilitas, perizinan, dan keringanan biaya retribusi. Sementara disinsentif yang diberlakukan hanya normatif (OM). sumber foto: istimewa 2) Sanksi dapat berupa (i) Peringatan tertulis; (ii) Pembatasan kegiatan pembangunan; (iii) Penghentian sementara atau tetap pada pekerjaan pelaksanaan pembangunan; (iv) Penghentian sementara atau penghentian tetap pada pengelolaan perumahan; (v) Penguasaan sementara oleh pemerintah (disegel); (vi) Kewajiban membongkar sendiri bangunan dalam jangka waktu tertentu; (vii) Pembatasan kegiatan usaha; (viii) Pembekuan izin mendirikan bangunan; (ix) Pencabutan izin mendirikan bangunan; (x) Pembekuan/pencabutan surat bukti kepemilikan rumah; (xi) Perintah pembongkaran bangunan rumah; (xii) Pembekuan izin usaha; (xiii) Pencabutan izin usaha; (xiv) Pengawasan; (xv) Pembatalan izin; (xvi) Kewajiban pemulihan fungsi lahan dalam jangka waktu tertentu; (xvii) Pencabutan insentif; (xviii) Pengenaan denda administratif dan/atau Penutupan lokasi. 81
  • 82. Info Situs Paguyuban Pelestarian Budaya Bandung www.bandungheritage.org S udah lama kita mengenal Bandung dengan julukan Paris van Java. Namun dengan berjalannya waktu, kota Bandung saat ini sudah tidak layak lagi disebut sebagai Paris van Java. Proses perkembangan kotanya terkesan tidak terkendali. Bahkan yang lebih menyedihkan, bangunan peninggalan sejarah yang menjadikan Bandung dikenal sebagai Paris van Java banyak yang sudah tidak dapat dikenali lagi. Kondisi ini menarik perhatian banyak pihak yang peduli terhadap warisan budaya kota Bandung, yang kemudian mendirikan Paguyuban Pelestarian Budaya Bandung atau Bandung Heritage. Lembaga ini bersifat non-profit yang didirikan pada tahun 1987 dalam rangka melestarikan budaya kota Bandung khususnya bangunan-bangunan bersejarah. Singapore’s Central Provident Fund Board Salah satu upaya yang dilakukan untuk menarik perhatian khalayak umum berupa pengembangan situs berjudul Bandung Heritage yang beralamat www.bandungheritage.org. Situs ini cukup menarik dengan beragam informasi yang tersedia, mulai dari Perpustakaan ‘on-line’ yang memungkinkan kita mengakses ratusan judul buku tentang bangunan bersejarah Bandung, daftar bangunan cagar budaya kota Bandung, daftar nama jalan kota bandung pada jaman dahulu, dan juga arsip terkait artikel, berita dan kegiatan warisan budaya. http://mycpf.cpf.gov.sg B anyak yang tahu Singapura hanya sebagai surga belanja. Tetapi sebenarnya Singapura juga terkenal dengan sistem tabungan perumahannya.Skema tabungan ini dikenal sebagai Central Provident Fund, yang pada awalnya diperuntukkan hanya untuk menyiapkan dana pensiun bagi pekerja. Kemudian berkembang sehingga dapat digunakan juga sebagai dana KPR, kesehatan dan bahkan perbaikan rumah. Keseluruhan informasi tentang Central Provident Fund dapat di akses melalui situs Central Provident Fund Board ini. Informasi lengkap dapat diperoleh melalui fitur FAQ (Frequently Ask Questions), mulai dari penjelasan skema tabungan, status pengajuan kredit, dan lainnya. Secara on line, kita juga dapat mengajukan pertanyaan, bahkan menghitung jumlah cicilan yang perlu dibayar per bulan. Situs ini juga dilengkapi dengan media komunikasi seperti newsletter, majalah, milis, dan rilis berita. Secara umum, situs ini sangat membantu kita mendapatkan gambaran yang lengkap tentang tabungan perumahan Singapura (OM). 82
  • 83. Edisi 4 - 2013 Ulang Tahun Perumnas ke-39 Menuju Perumnas Baru 83
  • 84. Hari Lingkungan Hidup 5 Juni Ubah Perilaku dan Pola Konsumsi untuk Selamatkan Lingkungan 84