Your SlideShare is downloading. ×
Database best practices pengelolaan lingkungan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Introducing the official SlideShare app

Stunning, full-screen experience for iPhone and Android

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

Database best practices pengelolaan lingkungan

5,169
views

Published on

Bahan presentasi disajikan dalam Lokakarya Persampahan Berbasis Masyarakat di Jakarta tanggal 16-17 Januari 2008. Lokakarya diselenggarakan oleh Jejaring AMPL

Bahan presentasi disajikan dalam Lokakarya Persampahan Berbasis Masyarakat di Jakarta tanggal 16-17 Januari 2008. Lokakarya diselenggarakan oleh Jejaring AMPL

Published in: Health & Medicine

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
5,169
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
181
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. DAFTAR ISI1. Kampung Banjarsari ................................................................................................................................... 12. Kampung Rawajati...................................................................................................................................... 53. Perumahan Cipinang Elok.......................................................................................................................... 84. Bina Ekonomi Sosial Terpadu (BEST) .................................................................................................... 115. Gerakan Peduli Lingkungan (GPL)......................................................................................................... 156. Himpunan Alumni OISCA (HA OISCA) ................................................................................................ 197. SMAN 34..................................................................................................................................................... 238. Kampung Cibangkong............................................................................................................................... 279. Bina Karta Lestari (BINTARI) ................................................................................................................ 3010. Decentralized Wastewater Treatment Systems Indonesia (DEWATS-LPTP)................................... 3411. Kebun Karinda......................................................................................................................................... 3812. Paguyuban Sukunan Bersemi ................................................................................................................. 4113. CV. Mitra Tani......................................................................................................................................... 4414. Indonesia Waste Forum (IWF)............................................................................................................... 4715. Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL)................................................................................................ 5116. Wahana Bumi Hijau (WBH)................................................................................................................... 5417. Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan (KPSHK) ........................................................... 5718. Hans Siedel Foundation (HSF) ............................................................................................................... 6119. Kompos Sulawesi Tengah........................................................................................................................ 6520. Yayasan Nurani Dunia ............................................................................................................................ 6821. Dana Mitra Lingkungan (DML)............................................................................................................. 7122. Tri Prasetya .............................................................................................................................................. 7623. Konservasi Alam Nusantara (KONUS) ................................................................................................. 7824. Yayasan Terumbukarang Indonesia (TERANGI)................................................................................ 8225. Kampung Rawasari ................................................................................................................................. 8626. Lembaga Suaka Alam Indonesia (ELSAIN) ......................................................................................... 8927. Yayasan Citra Desa Indonesia (CDI) ..................................................................................................... 9228. Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) ........................................................................ 9629. Forum Komunikasi Pemulung JABODETABEK (FKPJ)................................................................... 9930. CV. Peka ................................................................................................................................................. 10131. SMU Al Izhar ......................................................................................................................................... 10332. Yayasan Pengembangan Lingkungan dan Wanita (PELITA) .......................................................... 10533. Universitas Udayana.............................................................................................................................. 10734. Kampung Bulak ..................................................................................................................................... 10935. Wetland International Indonesia.......................................................................................................... 11236. Yayasan Almameter............................................................................................................................... 115
  • 2. 37. Warga Peduli Lingkungan .................................................................................................................... 11738. Fakultas Kehutanan, Universitas Winaya Mukti ............................................................................... 12139. Pepulih Kalvari ...................................................................................................................................... 12340. Yayasan Ekamitra Nusantara............................................................................................................... 12541. Indonesia Solid Waste Association (InSWA)....................................................................................... 12742. Pusat Informasi Lingkungan Indonesia (PILI-NGO Movement) ..................................................... 13043. Pusat Studi Pembangunan (PSP) NTB ................................................................................................ 13244. Pusat Pengembangan Sumber Daya Alam (PUSPA).......................................................................... 13445. Mahasiswa Pencinta Alam (MPA) Sintalaras ..................................................................................... 13646. Universtias Trisakti ............................................................................................................................... 13847. Yayasan Bina Masyarakat Desa ........................................................................................................... 14148. Yayasan Pengkajian dan Pengembangan Sosial (YPPS) ................................................................... 14349. Yayasan Kirai Indonesia ....................................................................................................................... 14550. Lakamali ................................................................................................................................................. 14751. Pasar Minggu RT 06/RW 02 ................................................................................................................. 15052. Pasar Minggu RT 08/RW 02 ................................................................................................................. 15353. Pasar Minggu RT 09/RW 02 ................................................................................................................. 15554. Pasar Minggu RT 10/RW 02 ................................................................................................................. 15855. Jagakarsa ................................................................................................................................................ 16156. Yayasan Pembelajaran Konservasi Indonesia (CTRC) ..................................................................... 16457. Yayasan Peduli Sabang (YPS) .............................................................................................................. 16658. Yayasan Komseni................................................................................................................................... 16859. LPTP Manado ........................................................................................................................................ 17060. Pusat Pemberdayaan Komunitas Perkotaan (PUSDAKOTA), Universitas Surabaya ................... 17361. SMAN 13................................................................................................................................................. 17762. Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH), Universitas Mulawarman ........................................ 18063 Universitas Lampung (UNILA) ............................................................................................................ 18264. Pusat Studi Pendidikan Kependudukan dan Lingkungan Hidup (PUSDIP-KLH), Universitas Negeri Medan ........................................................................................................................................ 18465. Yayasan Tunas Alam Indonesia (SANTAI)......................................................................................... 18666. Mampang Prapatan RT 01/RW 03....................................................................................................... 18867. Kampung Ceria...................................................................................................................................... 19168. Lenteng Agung ....................................................................................................................................... 19469. Mampang Prapatan RT 06/RW 01....................................................................................................... 19670. Kampung Hijau...................................................................................................................................... 19971. I Am A Queen & Ratu Lemah Gemulai .............................................................................................. 20172. Limas Bali ............................................................................................................................................... 20573. Pusat Pendidikan Alam dan Budaya (Yayasan Kaliandra Sejati) .................................................... 209
  • 3. 74. Lembaga Pengembangan Sosial Ekonomi dan Lingkungan Hidup (LPSELH) ............................. 21475. Malaka Sari RT 18/07............................................................................................................................ 21776. Malaka Jaya RT 13/RW 06 ................................................................................................................... 21977. Malaka Jaya RT 11/RW 04 ................................................................................................................... 22178. Gerbang Darling .................................................................................................................................... 22379. Kedaung Kali Angke.............................................................................................................................. 22680. Kebon Jeruk RT 13/RW 10................................................................................................................... 22881. Kampung Berseri ................................................................................................................................... 23082. Kampung Idaman .................................................................................................................................. 23283. Yayasan Sariyasa Wahana Internasional ............................................................................................ 23584. Kampung Srengseng .............................................................................................................................. 23785. Palmerah RT 04/RW 05 ........................................................................................................................ 23986. Palmerah RT 02/RW 05 ........................................................................................................................ 24187. Palmerah RT 03/RW17 ......................................................................................................................... 24388. Palmerah RT 07/RW 17 ........................................................................................................................ 24589. Yayasan Masyarakat Indonesia Hijau (YMIH) .................................................................................. 24790. Yayasan Konservasi Biologi Nusa Tenggara (Serbio Nusra) Ngada................................................. 25091. Kelapa Gading Barat RT 12/RW 03 ................................................................................................... 25392. Kelapa Gading Barat RT 07/RW 03 .................................................................................................... 25593. Kampung Cilincing................................................................................................................................ 25794. Tugu Selatan........................................................................................................................................... 25995. Koja RT 02/RW 11................................................................................................................................. 26296. Warakas RT 10/RW 11.......................................................................................................................... 26497. Warakas RT 08/RW 11.......................................................................................................................... 26698. Warakas RT 02/RW 05.......................................................................................................................... 26899. Kampung Hibrida.................................................................................................................................. 270100. Kebon Bawang ..................................................................................................................................... 272101. Yayasan Cinta Daerah ”Citra” Ngada............................................................................................... 274102. Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH, Universitas Negeri Malang...................................... 276103. Mahasiswa Pecinta Alam Universitas Bengkulu (MAPETALA UNIB) ......................................... 278104. Yayasan Pagar Alam Semesta (PASe) ............................................................................................... 280105. Lembaga Konservasi Dan Pembangunan (LKP) .............................................................................. 283106. Kampung Susukan............................................................................................................................... 290107. Kelompok Winarsih............................................................................................................................. 295108. Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH), Universitas Jenderal Sudirman............................. 299109. Pusat Studi Kependudukan dan Lingkungan (PSKL), Universitas Muhammadiyah Jember..... 301110. Perhimpunan Kelompok Pelestari Hutan (POKLAN) ...................................................................... 305111. L’Krapin ................................................................................................................................................ 307
  • 4. 1. Nama Organisasi : Kampung BanjarsariA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1992 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 6 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 2 orang 5. Area kegiatan : Kampung Banjarsari 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Banjarsari XIV No. 4A RT.007/08, Cilandak Barat, Jakarta Selatan 12430 - Nomor telephone : (021) 7691301 - Nomor fax : (021) 7513395 - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Harini Bambang Wahono 2. Pengalaman kerja : 17 tahun 3. Bidang keahlian : - Penghijauan lingkungan - Pengolahan sampah terpaduC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi))) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pembentukan kader-kader lingkungan melalui pelatihan yang rutin dilaksanakan setiap hari - Pengembangan pola edukasi pengelolaan sampah terpadu seperti pemilahan sampah dari sumbernya, membuat kompos, daur ulang kertas dan mengembangkan TOGA (Tanaman Obat Keluarga), dan lain-lain - Pendampingan mahasiswa S2 untuk bahan pembelajaran mengenai lingkungan, kesehatan dan ekonomi 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pembentukan kader-kader lingkungan melalui pelatihan yang rutin dilaksanakan setiap hari - Pengembangan pola edukasi pengelolaan sampah terpadu seperti pemilahan sampah dari sumbernya, membuat kompos, daur ulang kertas dan mengembangkan TOGA (Tanaman Obat Keluarga), dan lain-lain - Pembentukan PKK (Program Kesejahteraan Keluarga) 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Sekolah internasional dan lokal) 1
  • 5. 1. Nama Organisasi : Kampung Banjarsari (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : RW lain yang berada dalam satu kelurahan 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1992 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Seiring dengan meningkatnya populasi masyarakat, quantitas dan keanekaragaman sampah juga semakin meningkat, sehingga mutu dari sampah tersebut berpotensi untuk mencemari lingkungan. Di sisi lain, fasilitas, kapasitas, dan kinerja aparat pengelola sampah masih terbatas. Tingkat kesadaran masyarakat akan pengelolaan sampah juga masih tergolong rendah, dimana paradigma lama (‘kumpul-angkut-buang’) masih melekat cukup kuat dan sulit untuk diubah. Didasari oleh kondisi memprihatinkan tersebut, Ibu Harini Bambang bersama dengan pengurus PKK (Program Kesejahteraan Keluarga) setempat, tergerak untuk mengatasi permasalahan-permasalahan sampah di lingkungan mereka. Secara bertahap mereka mengundang ibu-ibu setempat untuk menanam bunga dan pohon hias, serta mengolah sampah mereka melalui kegiatan pengomposan dan daur ulang. Mengamati kegiatan positif yang dilakukan oleh warga banjarsari, pada tahun 1996, Unesco menjadikan Banjarsari sebagai proyek percontohan pengelolaan sampah rumah tangga, serta mendanai berbagai pelatihan dan penyuluhan yang menekankan pada 3R (Reduce, Reuse, Recycle). 10. Metode atau media pendidikan : - Slide proyektor (menampilkan kondisi persampahan di Indonesia, untuk menimbulkan motivasi peserta) - Presentasi pembuatan kompos dalam skala kecil dan taman untuk skala besar - Menyebarkan brosur kepada para peserta 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Melatih kreatifitas masyarakat dalam pembuatan perangkap nyamuk (Ovitreap), daur ulang kertas, dan kompos untuk pembibitan tanaman - Memperkenalkan manfaat dan pengolahan tanaman liar menjadi obat herbal, seperti tanaman Sansivera yang berguna untuk mengurangi radiasi dan mengeluarkan racun dari tubuh manusia. - Memperkenalkan "Ruang Terbuka Hijau" yang berfungsi untuk membantu penyerapan air oleh tanah dan memproduksi oksigen dalam rangka mengurangi pencemaran. 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Banjarsari : Melaksanakan pelatihan kader-kader lingkungan, menjadi konsultan terlibat dalam kegiatan tersebut lingkungan (percontohan) bagi wilayah lainnya ataupun perorangan, serta mempraktekkan pengelolaan sampah skala kecil - Harini Bambang : Ketua - Nina Saleh : Wakil ketua - Kader : Bambang Wirawan, Fransiska, Yulia, Nery - Peranan kader : Memberikan informasi dan pengetahuan seputar kegiatan pengelolaan 2
  • 6. 1. Nama Organisasi : Kampung Banjarsari sampah dan gerakan penghijauan kepada warga sekitar dan peserta. 2. UNESCO : Menyediakan fasilitas dan membiayai pelatihan yang dilaksanakan di Banjarsari 3. Yayasan Kirai : Membantu mengadakan pelatihan-pelatihan daur ulang sampah 13. Hasil dari kegiatan : Kegiatan pengomposan dan daur ulang sampah anorganik yang dilakukan mampu menurunkan jumlah sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hingga 50%. Kegiatan tersebut juga membuka peluang untuk meningkatkan pendapatan masyarakat dengan menjual kompos, produk daur ulang, seperti taplak meja dari sedotan, bunga plastik, bingkai foto, dll. Selain mengolah sampah, masyrakat juga menanam tanaman obat untuk digunakan oleh Posyandu dan rumah tangga. Pada awalnya tanaman obat yang ditanam berjumlah 20 jenis dan sekarang mencapai hingga 150 jenis. Pelatihan-pelatihan yang dilakukan telah berhasil melahirkan kader-kader lingkungan baru sebanyak 55 orang (25 wanita dan 30 remaja). Pola hidup masyarakat kini berubah, dimana 60% warga Banjarsari telah mengikuti pola hidup yang sehat dan ramah lingkungan. Usaha dan aktivitas yang dilakukan warga Banjarsari telah membawa wilayah Banjarsari sebagai sekolah dan laboratorium pengelolan sampah terpadu bagi pelajar, tokoh masyarakat, anggota DPR/DPRD, bahkan tamu mancanegara. Pada tahun 2000, Dinas Pariwisata menetapkan Banjarsari sebagai daerah tujuan wisata. Atas kerja keras yang dilakukan, Ibu Harini Bambang dinobatkan sebagai penyelamat lingkungan. Kampung Banjarsari sendiri telah menerima banyak penghargaan, diantaranya Kalpataru (2001), Juara II piala Adipura (2007), dan taman gantung di salah satu rumah memenangkan Juara I lomba penghijauan lingkungan permukiman 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kemauan yang kuat dari pencetus dan semua kader, serta partisipasi masyarakat - Potensi masyarakat yang cukup besar untuk melakukan pengelolaan sampah ditingkat rumah tangga secara mandiri - Dukungan dan partisipasi dari beberapa LSM internasional dan nasional, dengan membiayai pelatihan pendidikan lingkungan yang dilakukan di Banjarsari 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitor dan evaluasi, pada akhir pelatihan setiap partisipan diminta untuk mempraktekkan kegiatan lingkungan di lingkungan mereka dan kemajuannya akan dipantau. 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Pro dan kontra dari masyarakat, sebagian mendukung dan sebagian kurang menyukai dan bagaimana mengatasinya kesuksesan Banjarsari Solusi: Mengadakan pelatihan-pelatihan dan mengikutsertakan warga dalam kegiatan lingkungan 2. Kurangnya dana untuk mendukung kegiatan Solusi: Mengumpulkan biaya keanggotaan/peserta dan pelatihan 3
  • 7. 1. Nama Organisasi : Kampung BanjarsariD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Dana hasil penjualan kompos, tanaman obat, kertas daur ulang utama dan menjalankan organisasi - Dana training yang dibayar secara swadana oleh peserta training 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Sumbangan dari masyarakat dan simpatisan - Pembayaran untuk pelatihan : Honor bagi trainer, tiap peserta dikenakan biaya pelatihan sebesar Rp. 30.000 (termasuk makan siang) 4
  • 8. 2. Nama Organisasi : Kampung RawajatiA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2003 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 5 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 38 orang 5. Area kegiatan : Kampung Rawajati 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : JL. Zeni AD VII No.18 Rt.02 Rw.03, Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan - Nomor telephone : (021) 7980855 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Supardi 2. Pengalaman kerja : 4 tahun 3. Bidang keahlian : Pengembangan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Penghijauan dengan memanfaatkan halaman belakang rumah dan tanah kosong untuk menanam tanaman seperti TOGA (Tanaman Obat Keluarga), aglonema dan tanaman hias lainnya sehingga dapat digunakan sebagai tempat rekreasi keluarga, sumber gizi dan sumber pendapatan warga. Selain itu, penghijauan tersebut dapat mengembalikan fungsi daerah aliran sungai untuk menahan erosi, paru-paru kota dan tempat rekreasi - Pengelolaan sampah yang mandiri dan terpadu, seperti pemilahan sampah mulai dari sumbernya, menyediakan tempat sampah untuk sampah organik dan anorganik, menyediakan tempat pengumpulan sampah dengan fasilitas pengelolaannya, kegiatan daur ulang sampah organik menjadi kompos dan daur ulang sampah anorganik sebagai bahan baku pembuatan barang-barang kerajinan seperti tas, dompet, dll. - Pemberdayaan masyarakat, memberi pelatihan kepada warga sekitar dan membentuk kader-kader lingkungan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penghijauan dengan memanfaatkan halaman belakang rumah dan tanah kosong untuk 5
  • 9. 2. Nama Organisasi : Kampung Rawajati menanam tanaman seperti TOGA (Tanaman Obat Keluarga), aglonema dan tanaman hias lainnya sehingga dapat digunakan sebagai tempat rekreasi keluarga, sumber gizi dan sumber pendapatan warga. Selain itu, penghijauan tersebut dapat mengembalikan fungsi daerah aliran sungai untuk menahan erosi, paru-paru kota dan tempat rekreasi - Pengelolaan sampah yang mandiri dan terpadu, seperti pemilahan sampah mulai dari sumbernya, menyediakan tempat sampah untuk sampah organik dan anorganik, menyediakan tempat pengumpulan sampah dengan fasilitas pengelolaannya, kegiatan daur ulang sampah organik menjadi kompos dan daur ulang sampah anorganik sebagai bahan baku pembuatan barang-barang kerajinan seperti tas, dompet, dll. - Pemberdayaan masyarakat, memberi pelatihan kepada warga sekitar dan membentuk kader-kader lingkungan 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Penduduk di RW 03 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : RW lain yang berada dalam kelurahan yang sama 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Pada awalnya kegiatan lingkungan di RW 03 dimulai dengan kewajiban tiap rumah untuk mempunyai minimal dua tanaman dalam pot dan kemudian berkembang sehingga masing- masing RT memiliki tanaman unggulan. Kegiatan penghijauan di kawasan 12,5 ha yang terdiri dari (600 KK) itu tersebut dikembangkan lebih lanjut dengan membuat pembibitan tanaman obat keluarga dan hias, serta melakukan kegiatan penanganan sampah yang mengacu pada konsep 3R (reduce, reuse dan recycle). Kepedulian warga terhadap lingkungan menjadikan jalan dan lingkungan sekitar menjadi sehat dan bersih. 10. Metode atau media pendidikan : Leaflet (Pengembangan lingkungan dengan memanfaatkan sumber potensi sampah) 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pemilahan sampah menurut jenis - Pengomposan skala rumah tangga - Kreasi daur ulang sampah anorganik - Pembibitan tanaman TOGA 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kampung Rawajati : Menggali potensi masyarakat agar lebih produktif dalam terlibat dalam kegiatan tersebut mengelola limbahnya - Supardi: Ketua/Koordinator - Suwarso: Sekretaris - Kader: Memberikan informasi dan pengetahuan mengenai tehnik pengelolaan sampah kepada masyarakat dalam upaya melahirkan kader-kader baru 2. PT. UNILEVER : Pelatihan dan pembinaan kepada warga, serta memberikan bantuan dalam bentuk sarana-sarana yang dibutuhkan 13. Hasil dari kegiatan : Berbagai jenis tanaman hias dan toga dalam pot yang sekarang berjumlah 200 jenis 6
  • 10. 2. Nama Organisasi : Kampung Rawajati memenuhi samping kiri kanan gang, dan menjadi ciri khas keasrian kawasan Rawajati. Keadaan lingkungan yang asri ini membawa Rawajati mendapatkan predikat RW terbaik diantara 2.900 RW se-Provinsi DKI Jakarta dalam bidang ketertiban, kebersihan, penghijauan dan keindahan. Pada tahun 2005, Kampung Rawajati menjadi juara II tingkat nasional untuk lingkungan sehat dan terbaik, yang dinilai oleh tim penggerak PKK (Program Kesejahteraan Keluarga) pusat. Kampung ini juga mendapat penghargaan Kalpataru tingkat Provinsi DKI Jakarta dan penghargaan produk makanan Betawi terbaik tahun 2006 Sampah organik yang dihasilkan oleh 600 KK berkisar ½ kg/hari/KK dan dalam waktu 3 bulan kompos padat yang bisa dihasilkan mencapai ± 3 ton atau ± 1 ton/per bulan. Sedangkan untuk kompos cair hasilnya mencapai 100 liter/per bulan dengan catatan baru diproduksi oleh 40 KK. Kegiatan ini mampu mengurangi volume sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hingga 80%. Kompos padat dan cair tidak hanya dikonsumsi oleh warga saja tetapi juga dijual pada acara-acara pameran atau bazar yang diadakan 4-5 kali dalam setahun. Jumlah kompos yang terjual dalam satu kali pameran atau bazaar dapat mencapai 10-15 kg dengan harga Rp. 3.500 per kantong (1 kantong = 3 kilo). Produk daur ulang dari kertas, styrofoam dan sampah anorganik juga dipamerkan dalam kegiatan tersebut. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Motivasi dan inspirasi dari masyarakat - Pelatihan kader lingkungan yang kontinyu - Bantuan dari pemerintah dalam bentuk alat yang menunjang kegiatan pengomposan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Pertemuan rutin warga menjadi media untuk meng-evaluasi kegiatan-kegiatan yang sudah dilakukan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Keterbatasan dana untuk menunjang kegiatan dan bagaimana mengatasinya Solusi: Mengundang partisipasi sponsor dan pihak swasta untuk ikut berpartisipasi 2. Pemasaran produk kompos dan daur ulang Solusi: Mengikuti pameran dan meyediakan outlet untuk mempromosikan produk dan meningkatkan penjualanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan kompos dan daur ulang utama dan menjalankan organisasi - Sumbangan dari masyarakat dan pihak swasta 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran warga Rp. 1.000 per bulan - Pembayaran untuk pelatihan : Pungutan iuran untuk partisipan dari daerah luar 7
  • 11. 3. Nama Organisasi : Perumahan Cipinang ElokA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1975 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 27 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : Perumahan Cipinang Elok RW 10 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Cipinang Elok II RW 10, Jakarta Timur - Nomor telephone : (021) 8198061, (021) 85904205 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Saksono 2. Pengalaman kerja : 19 tahun 3. Bidang keahlian : - Pengelolaan sampah - Sanitasi - PlanologiC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengomposan - Penghijauan di rumah dan fasilitas umum - Program kesehatan (Jemantik – Jemaah Pemantau Jentik) - Sosialisasi kegiatan pemilahan sampah kepada warga melalui pertemuan rutin setiap hari selasa dan sabtu 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengomposan - Penghijauan di rumah dan fasilitas umum - Program kesehatan (Jemantik) 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : Kelurahan Cipinang Timur, dan kelurahan lainnya 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2005 8
  • 12. 3. Nama Organisasi : Perumahan Cipinang Elok 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Didasari pikiran bahwa sampah akan menyebabkan masalah bila kita tidak mengelolanya sendiri, Bapak Saksono, ketua RW 10 mengajak warga Cipinang Elok yang berjumlah 718 keluarga untuk mulai mengelola sampah rumah tangga mereka. Kondisi DKI Jakarta yang mengalami masalah serius dengan keterbatasan tempat pembuangan sampah juga menjadi faktor utama untuk memulai kegiatan ini. Warga diajak untuk memilah dan mengelompokan sampah mulai dari rumah mereka. Lambat laun kegiatan ini berkembang menjadi pengelolaan kompos skala kawasan. Warga membangun sendiri hanggar yang digunakan sebagai tempat kegiatan pengomposan skala kawasan tersebut, yang kemudian diberi nama “Pabrik Kompos Mutu Elok”. Sampah dari RW 10, yang terdiri dari 15 RT dan 680 rumah, dikumpulkan oleh petugas dan diolah menjadi kompos di pabrik kompos. Kreatifitas warga terus berlanjut dengan membangun sendiri alat-alat yang dibutuhkan untuk menunjang kegiatan pengomposan. Warga juga memanfaatkan puing-puing sebagai dasar lantai dan lumpur bekas banjir sebagai material peninggi dataran tanah sehingga jalanan bersih dari sampah 10. Metode atau media pendidikan : - Leaflet - Brosur 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pemilahan sampah organik dan anorganik dimulai dari rumah warga - Tehnik pembuatan kompos - Pembibitan dan perawatan tanaman 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Cipinang Elok : Mengadakan dan melaksanakan gerakan penghijauan dan kegiatan terlibat dalam kegiatan tersebut pengomposan skala kawasan - Ketua RW: Saksono - Pemeliharaan: Mukmin - Pelaksana : Suparno - Pengepakan : Esa - Pengelola Kebersihan: Hermansyah - Pengelola Kesehatan : Jonathan - Pengelolaan Taman: Joko 2. Universitas Trisakti, fakultas lingkungan : Menguji mutu kompos dan mengajarkan proses pengolahan kompos yang tepat - Setiadi: Pengajar 13. Hasil dari kegiatan : Volume sampah perumahan Cipinang Elok tiap harinya mencapai 14-15 m3, dengan komposisi sampah organik ± 5 m3 dan sampah anorganik ± 9 m3. Sampah organik diolah menjadi kompos padat dengan kapasitas produksi 2-3 m3/hari. Dengan pengomposan sampah, kawasan ini dapat mengurangi volume yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) lebih dari 30%. Kompos dijual dengan harga Rp. 1000/kg dan dibeli oleh masyarakat dari lingkungan sekitar atau masyarakat dari daerah lain. Keuntungan 9
  • 13. 3. Nama Organisasi : Perumahan Cipinang Elok penjualan kompos digunakan untuk membiayai kebutuhan operasional dan gaji karyawan. Kegiatan pengomposan ini telah membuka lapangan kerja bagi warga sekitar dengan mempekerjakan 2 orang dan 1 teknisi di pabrik kompos “Mutu Elok”, 20 orang tukang sapu, 4 orang pengurus taman dan 3 orang pembersih selokan. Pabrik kompos ini juga sering dijadikan wilayah percontohan/studi banding oleh banyak LSM dan warga perumahan wilayah lainnya. Sejak tahun 1975, warga sudah menggerakkan penghijauan dilingkungan sekitar, mereka menanam tanaman obat dan tanaman hias di rumah dan fasilitas umum, Jumlahnya sekarang masing-masing lebih dari 100 jenis. Kondisi perumahan yang asri dan bersih menghantarkan perumahan Cipinang Elok menjadi Juara 1 kategori kebersihan dan keindahan se-Kelurahan, Kecamatan, dan Walikota selama 3 tahun berturut-turut 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kekompakan masyarakat dan pengurus - Peran aktif masyarakat dan adanya kesadaran untuk maju bersama-sama - Penekanan bahwa tujuan dari kegiatan ini adalah sosial, bukan untuk mencari keuntungan 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Adanya pengakuan dari masyarakat wilayah lain bahwa daerah ini telah sukses mengelola sampah di lingkungannya dan terkenal sebagai produsen kompos - Adanya feed back dari warga dalam pertemuan rutin RW - Mendapat penghargaan sebagai tolak ukur keberhasilan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : - Kritik dan penolakan dari sebagian masyarakat dan bagaimana mengatasinya Solusi: Pendekatan agar masyarakat mau berpartisipasi dan bersama-sama mengatasi masalah sampah - Proses pengeringan masih bergantung pada sinar matahari, belum menggunakan mesin Solusi: Mencoba mendesain alat pengering khususD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Sumbangan dari warga utama dan menjalankan organisasi - Penjualan kompos - Bantuan dari pemerintah daerah, seperti alat yang menunjang pembuatan kompos 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran per bulan dari masyarakat - Pembayaran untuk pelatihan : Pungutan iuran untuk partisipan dari daerah luar 10
  • 14. 4. Nama Organisasi : Bina Ekonomi Sosial Terpadu (BEST)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1995 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 13 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 16-20 orang 5. Area kegiatan : Tangerang, Jawa, Sumatera 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1,5 - 2 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Sastra Plaza A.25, Jl. Gatot Subroto No. 21, Jatiuwung, Tangerang 15134 - Nomor telephone : (021) 55650129 - Nomor fax : (021) 55650129 - E-mail : best.126@dnet.net.id - Homepage : www.best.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Hamzah 2. Pengalaman kerja : 24 tahun 3. Bidang keahlian : - Sanitasi - Pengelolaan sampah 3Rs (limbah cair dan padat domestk)C. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Skills (keahlian), Participation (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan sampah/limbah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pembangunan IPAL (Instalasi Pengolahan Limbah Terpadu) di rumah-sakit - Pemantauan dan pemeliharaan MCK plus ++ yang dibangun BEST - Pemasaran dan sosialisasi sistem biogas untuk masyarakat, melalui penyediaan pinjaman kecil bagi untuk memproduksi biogas sebagai pengganti minyak tanah. 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengelolaan sampah terpadu di Perumahan Mustika Tigaraksa: masyarakat masih melanjutkan pelaksanaan program ini, dan BEST memantau kemajuannya. - Membangun sistem biogas untuk MCK plus++ - Pengolahan air limbah di Sukabumi: ini adalah program Sanitasi Berbasis Masyarakat (CBS) yang dilaksanakan melalui kerjasama antara BEST, BORDA Indonesia dan masyarakat Sukabumi. - Mengembangkan sistem teknologi biologi skala kecil seperti yang dipakai industri untuk produksi masal limbah organik yang bisa mengalami dekomposisi secara biologis. 5. Kelompok sasaran : Masyarakat 11
  • 15. 4. Nama Organisasi : Bina Ekonomi Sosial Terpadu (BEST) (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Tangerang 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1997 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Sistem pengelolaan sampah yang ada di Indonesia sering buruk mutunya atau kapasitas pengelolaannya tidak sebanding. Banyak sumberdaya terbuang sia-sia, dan akibatnya terjadi konflik antara masyarakat dan lingkungan hidup. Timbulan sampah terus meningkat setiap hari tanpa ada layanan pembuangan yang memadai oleh pemerintah daerah atau sektor swasta. Sampah dibuang secara sembarangan, Masuk dalam saluran air (menyebabkan penyumbatan dan banjir), atau ditumpuk begitu saja diatas lahan kosong atau dibuang ke sungai. Lokasi timbunan liar ini menjadi rumah bagi berbagai penyakit dan mengundang tikus, nyamuk dan lalat. Tapi walau begitu daerah perkotaan tetap saja menimbulkan sampah. Ini adalah masalah yang sulit diatasi. Warga masyarakat sering kurang motivasi untuk memperbaiki situasi, sedang kondisi fisik dari lokasi seperti ini tidak memungkinkan akses untuk truk sampah (seperti jalan sempit, tanah terlalu miring). BEST bekerjasama dengan warga setempat menyelesaikan masalah sampah ini. Pada bulan Juni 2004 BEST memulai program “Sampah Pro” di Tangerang. Program ini menggunakan motor kecil beroda tiga untuk mengumpulkan sampah pada rumah warga yang turut berpartisipasi. Setiap dua kali sehari tim “Sampah Pro” mengumpulkan sampah. Setelah gerobak ini penuh, sampah dibawa ke TPS (Tempat Penampungan Sementara) yang dikelola pemerintah, untuk dibuang ke tempat pembuangan yang lebih sesuai. 10. Metode atau media pendidikan : Permainan peran (role play) Presentasi 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Program MCK: unit sanitasi untuk kesehatan masyarakat dan lingkungan. - Sanimas: Sarana sanitasi dibangun melalui proses konsultasi masyarakat, proyek dengan dana dari donor internasional. - Pengelolaan limbah padat: memanfaatkan sebaik mungkin sumberdaya yang dibuang. Program dalam pengembangan. - Konsultasi masyarakat: Masyarakat menyelesaikan masalah, menemukan masa depan baru dan menjadi mandiri. - Kesehatan masyarakat: Menumbuh-kembangkan masyarakat sehat melalui program pendidikan dan informasi. - Pusat persinggahan: Menyediakan tempat pertemuan yang aman bagi para ekerja migran. 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. BEST :Bekerja sama dengan masyarakat menyelesaikan masalah sampah, melalui 12
  • 16. 4. Nama Organisasi : Bina Ekonomi Sosial Terpadu (BEST) terlibat dalam kegiatan tersebut penyediaan staff dan memfasilitasi kegiatan-kegiatan yang dilakukan, membangun sarana WCK plus++ untuk masyarakat. - Hamzah: Direktur - Ilhamsyah Lubis: Manager 2. BORDA : Sebagai mitra konsultan; dan membiayai pembanguna - Frank Fredler - Andreas Urich 13. Hasil dari kegiatan : Program awal BEST dipusatkan pada pengembangan sumber air minum untuk masyarakat tak mampu. Seiring berjalannya waktu, program ini diperluas dan berkaitan dengan keseluruhan konsep sanitasi. Saat ini, BEST telah membangun 26 MCK di Jakarta dan 7 di Surabaya. Kebutuhan sanitasi dipenuhi untuk paling tidak 1,200 – 1,500 jiwa per hari. Sekitar 90% dari sarana ini kan terus dipantau dan dikelola selama umur penggunaannya. BESTjuga membangun sistem biogas di WCK plus++ dan sekarang sekitar 12 kepala keluarga memakai biogas untuk memasak. Pengelolaan sampah secara terpadu juga dilaksanakan di daerah lain. Salah satunya adalah Perumahan Mustika Tigaraksa, yang terdiri dari 1600 KK. Melalui program ini, warga masyarakat bisa memperoleh penghasilan paling tidak Rp.600 ribu per bulan dari penjualan sampah non-organik. Jadwal pengangkutan yang teratur telah meningkatkan kedispilan warga. Sebagai hasilnya, frekuensi pengangkutan sampah dari TPS (Tempat Penampungan Sementara) ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) berkurang, dari 45 kali sebulan menjadi 8 kali sebulan. Selain itu, volume sampah yang dibuang ke TPA menurun sebesar 55% sehingga residu hanya 46%. Pengelolaan sampah di TPS akan menurunkan laju pengisian TPA dan memperpanjang umurnya. Pengalaman BEST menunjukkan bahwa, selain dukungan pihak luar, organisasi yang memperkenalkan dan mengelola sistem pengelolaan sampah harus mendapatkan kepercayaan masyarakat sebagai sumber utama sampah, dan dukungan dari pemangku kepentingan lain untuk pengelolaan dan implementasi yang memadai. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Konsep program BEST yang jelas - Infrastruktur dan sumber daya manusia yang loyal - Bantuan dari BORDA - Adanya dukungan dari pihak Developer yang menyediakan lahan untuk area TPS 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Pemantauan wajib dilaksanakan pada fase awal dan sifatnya opsional, kapanpun jika dianggap ada kegagalan dalam sistem. 13
  • 17. 4. Nama Organisasi : Bina Ekonomi Sosial Terpadu (BEST) - Masyarakat merasa lebih bersih dan lebih sehat 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung dan : 1. Masyarakat masih merasa bahwa sampah hanya tanggung jawab pemerintah, bagaimana mengatasinya bukan mereka. Solusi: Mengadakan pelatihan dan kampanye untuk meningkatkan kepedulian mengenai isu-isu pengelolaan sampah 2. Bagian tersulit dari proyek baru adalah mendapatkan pendanaan awal. Akses masyarakat, yang kami ajak kerjasama, sangat terbatas untuk mendapatkan dana bagi proyek Solusi: Kami selalu mencari sumber-sumber dana baru untuk proyek seperti ini.D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Keberadaan proyek utama dan menjalankan organisasi - Sumbangan dari LSM lain atau pemerintah 2. Konfirmasi ada tidaknya: : - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada pungutan - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada pungutan bagi peserta; pelatihan dibiayai oleh lembaga donor (ex. BORDA) 14
  • 18. 5. Nama Organisasi : Gerakan Peduli Lingkungan (GPL)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2003 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 30 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 70 orang 5. Area kegiatan : Bekasi dan Jakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Pondok Pekayon Indah, Blok A3 No 3, Bekasi Selatan - Nomor telephone : (021) 8204479, 8204510 - Nomor fax : (021) 8204510 - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. Lala Gozali 2. Pengalaman kerja : 28 tahun 3. Bidang keahlian : - Agronomi - Persampahan - Pemberdayaan masyarakat - Kesehatan lingkunganC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi))) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Sebagai Stakeholder dalam program PPK-IPM (Program Pendanaan Kompetisi-Indeks Pembangunan Masyarakat) tingkat Jawa Barat, mengadakan kegiatan TOT (Training of trainer) untuk 24 Kader, dan memandu kegiatan replikasi ke 4 kelurahan (total 100 orang) - Menggalakkan kembali kebun TOGA (Tanaman Obat Keluarga), pengomposan skala kawasan dan meningkatkan produksi barang-barang kerajinan dari limbah (plastik, botol, kertas, kulit telur, dll) - Membenahi lokasi percontohan tanaman sayuran organik - Menerbitkan GPL buletin tiap 2 bulan untuk memberikan informasi kepada warga seputar kegiatan yang akan dan sudah dilakukan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Membuat RT percontohan (RT 3-4/RW 11) - Membentuk unit arisan GPL, unit GPL Kids, unit GPL Buletin dan unit pengelolaan 15
  • 19. 5. Nama Organisasi : Gerakan Peduli Lingkungan (GPL) kompos kawasan - Membangun Taman Bacaan Pondok Pekayon Indah untuk siswa TK, SD dan SLTP bekerjasama dengan Yayasan Taman Baca Indonesia - GPL diundang oleh Proyek Kampanye Sadar Lingkungan dan diminta memamerkan hasil daur ulang (2005) - Menjadi salah satu trainer dalam "Pelatihan Teknologi Pengolahan Sampah Kota secara Terpadu Menuju Zero Waste" yang diselenggarakan oleh BPPT dan PPPTL - Mengadakan studi banding ke lokasi-lokasi yang sejalan dengan kegiatan GPL - Mengadakan aksi sosial seperti Gerakan Penghijauan, penutupan TPS liar, dll. 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (khususnya TK dan SD) (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - PKK (Program Kesejahteraan Keluarga)/ RT/ RW - Organisasi Keagamaan 6. Frekuensi kegiatan : - Harian : Pengolahan kompos kawasan, budidaya dan pemeliharaan tanaman sayuran, obat- obatan dan tanaman - Mingguan : Rapat rutin hari Jumat (kecuali ada kegiatan khusus lainnya) - Bulanan : Arisan GPL (70 orang, sebagai forum komunikasi, informasi dan silaturahmi) - Setiap 3-4 bulan : Pelatihan pengembangan diri bagi pengurus GPL - Tahunan : Peringatan hari ulang tahun GPL (April), memperingati hari lingkungan hidup sedunia (Juni), memperingati hari kemerdekaan Republik Indonesia (Agustus) - Insidentil : Menerima kunjungan tamu (presentasi materi, melihat lokasi percontohan, peragaan kerajinan limbah dan pengolahan kompos kawasan), menerima undangan untuk memberikan pelatihan, menghadiri seminar, lokakarya, dll 7. Target wilayah/tempat : Perumahan Pondok Pekayon Indah 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Masalah persampahan mutlak ditangani secara bersama-sama antara pemerintah, komunitas masyarakat/lembaga swadaya masyarakat dan masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu dibutuhkan kesadaran dan komitmen secara kolektif menuju perubahan sikap/perilaku dan etika yang berbudaya lingkungan. Langkah terpenting yang perlu dilakukan adalah pendekatan mengurangi sampah yang masuk ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir), dimana kunci keberhasilannya terletak dari upaya pengurangan sampah yang dimulai dari sumbernya. Dipelopori oleh Majelis Ta’lim Ibu-ibu Darussalam , 16
  • 20. 5. Nama Organisasi : Gerakan Peduli Lingkungan (GPL) Pondok Pekayon Indah dan HIPI (Himpunan Pemuda Pekayon Indah) GPL didirikan pada tanggal 4 April 2003. GPL mempunyai visi untuk menciptakan Pondok Pekayon Indah menjadi lingkungan yang bersih, sehat, asri, harmoni dan lestari serta memberdayakan masyarakat dalam bidang pengelolaan dan pelestarian lingkungan hidup 10. Metode atau media pendidikan : - Leaflet - Buletin - Makalah - CD and VCD - Spanduk 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Paparan materi menggunakan perangkat LCD (Program Power Point, VCD) yang meliputi masalah persampahan, pemberdayaan masyarakat berbudaya lingkungan, pemanasan global, penghijauan, bertani di lahan sempit , pola hidup hemat dan sehat - Pelatihan kader lingkungan - Merancang lokasi percontohan - Program replikasi ke lokasi lain 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. GPL : Mengkoordinir dan mengadakan pelatihan untuk kader-kader, mensosialisasikan terlibat dalam kegiatan tersebut kegiatan pemilahan dan pengomposan, menggalakkan penghijauan dan pembibitan - Lala Gozali: Ketua - Tinah Latonra, SH: Wakil Ketua - Arie Nuzul: Sekretaris - Neni Rizal: Wakil Sekretaris - Rohana Arief, Jumini: Bendahara - Kelompok Kerja : Purnamawati (Koordinator Pemberdayaan Masyarakat), Wenny Yoan (Koordinator Humas), Kusri Ayip (Koordinator Pemilahan dan Pengomposan), Ferryanti Edi (Koordinator Penghijauan dan Pembibitan), Nurul Suko (Koordinator Pengembangan Kerajinan), Ermiati Gunodo (Koordinator Keuangan) 2. Departemen Kebersihan Pemerintah Daerah Bekasi : Memberikan insentif berupa dana sebesar Rp. 2.910.000 untuk pembuatan bak fermentasi kompos 13. Hasil dari kegiatan : Perumahan Pondok Pekayon Indah menjadi salah satu titik pantau penilaian program Adipura tingkat nasional karena dinilai telah secara proaktif melakukan kegiatan peningkatan lingkungan, khususnya proses pembuatan kompos kawasan. Kapasitas produksi kompos minimum sebesar 2.000 kg/bulan dengan menggunakan bahan baku 6000 kg sampah organik. Bahan baku yang digunakan berasal dari timbulan sampah 600 KK di 4 (empat) RW dengan laju timbulan sampah 1/3 kg/hari/KK. Kompos yang diproduksi dijual 17
  • 21. 5. Nama Organisasi : Gerakan Peduli Lingkungan (GPL) ke masyarakat sekitar dengan harga Rp. 2.500 per 2 (dua) kilogram dan untuk produk daur ulang dijual dengan kisaran harga Rp. 10.000 – Rp. 100.000. Kegiatan kompos kawasan dan daur ulang yang dilakukan mampu mengurangi volume sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hingga 70% dan frekuensi pengangkutan sampah berkurang dari setiap hari menjadi dua kali seminggu. Kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan yang telah dilakukan GPL menghasilkan berbagai penghargaan seperti Juara I Lomba Kreatifitas Daur Ulang Sampah yang diselenggarakan oleh KLH dan MNUPW pada Desember 2003, Penghargaan dalam bidang Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga dari Walikota Bekasi pada Desember 2004, Penghargaan sebagai Pelopor Peduli Lingkungan dari Walikota Bekasi Juni 2005, Juara II Peningkatan Kualitas Lingkungan Keluarga Tingkat Provinsi Jabar dari Gubernur Jabar Juli 2005 dan Juara I Peningkatan Kualitas Lingkungan Keluarga Tingkat Kota Bekasi Juli 2005. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Program pengelolaan sampah dan penghijauan yang berkesinambungan - Keyakinan, komitmen dan rasa percaya diri masyarakat - Studi banding yang memotivasi dan membuka wawasan masyarakat 15. Cara mengukur/menilai hasil : Melihat respon/antusias dari warga 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kurangnya kesadaran masyarakat untuk melakukan pemilahan sampah, membuat dan bagaimana mengatasinya kompos, dan penghijauan di rumah Solusi: Membuat percontohan (RT Percontohan, contoh rumah asri), melakukan penyuluhan dan pelatihan 2. Kurang dana untuk melaksanakan program dan cita-cita yang sudah dicanangkan selama 4 tahun kedepan Solusi: Membuat proposal ke instansi pemerintah dan swasta, serta mencoba mendapatkan kerjasama dengan perusahaan swasta terutama untuk program CSR-nya (Corporate Social Responsibility) 3. Kurang memadainya pelatih/penyuluh yang handal Solusi: Mengadakan TOT (Training ofTrainer) secara berkala dan berkesinambunganD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Menjual kompos, media tanam, tanah hitam, gabah dan pupuk kandang utama dan menjalankan organisasi - Menjual produk kerajinan, souvenir GPL (kaos, jam, tas, pin), dan buletin GPL - Subsidi dari pemerintah/swasta 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Sumbangan sukarela/semampunya dari warga, insentif 10% dari penjualan kompos menjadi hak RT - Pembayaran untuk pelatihan : Peserta pelatihan membayar jasa pelatihan secara sukarela 18
  • 22. 6. Nama Organisasi : Himpunan Alumni OISCA (HA OISCA)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1982 2. Bentuk badan hukum : Himpunan 3. Jumlah karyawan tetap : 15 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 30 orang 5. Area kegiatan : Seluruh Indonesia 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Inayah No. 18 Kelapa Dua, Ciracas, Jakarta Timur - Nomor telephone : 021-8708483 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Sutarto 2. Pengalaman kerja : 20 3. Bidang keahlian : Sosial LingkunganC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengelolaan sampah terpadu di Cempaka Baru, Jakarta Pusat - Children Forest Program - “Pelatihan Agricultural”, pelatihan yang dikhususkan untuk mencetak kader-kader baru yang difasilitasi oleh OISCA. 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengelolaan sampah terpadu di Cempaka Baru, Jakarta Pusat - Children Forest Program - “Pelatihan Agrikultural”, pelatihan yang dikhususkan untuk mencetak kader-kader baru yang difasilitasi oleh OISCA. 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Nasional 19
  • 23. 6. Nama Organisasi : Himpunan Alumni OISCA (HA OISCA) 8. Tahun dimulainya kegiatan : - 1993 (Children Forest Program) - 2005 (Composter system) 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kerusakan lingkungan hidup di Indonesia yang semakin kompleks merupakan peringatan bagi kita untuk tidak merusak lingkungan. Oleh karena itu perlu dilakukan langkah pencegahan yang dilaksanakan secara menyeluruh di setiap daerah. Salah satunya langkah pencegahan tersebut adalah dengan mencetak kader-kader yang peduli lingkungan. Dengan berbekal pendidikan dari pelatihan yang pernah diterima, himpunan alumni OISCA atau yang disebut HA OISCA berusaha mewujudkan hal tersebut dengan secara aktif melatih generasi muda untuk menjadi kader-kader dilingkungannya. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku (Membuat Pupuk Kompos Cair) - Leaflet (Proses Pembuatan Kompos Cair Menggunakan Komposter Rumah Tangga) 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Daur ulang sampah - Cara membuat pupuk organik dan penggunaannya - Pembibitan tanaman keras - Keanekaragaman hayati - Budidaya kehutanan dan pertanian - Pemulihan dan pelestarian lingkungan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. HA OISCA : Memberikan pelatihan-pelatihan bagi para kader dibidang persampahan, terlibat dalam kegiatan tersebut pertanian dan kehutanan - Sutarto: Ketua - Sukamto: Wakil Ketua (Motivator warga di RT 014/RW 08) - Ani: Bendahara - Sukarmo: Sekretaris 2. OISCA : Menfasilitasi kegiatan “Pelatihan Agricultural” dan “Children Forest Program”, OISCA juga menyediakan training center untuk kegiatan pelatihan pendidikan lingkungan 13. Hasil dari kegiatan : Program Children’s Forest Program (CFP): Program ini sudah berjalan selama 13 tahun dari mulai tahun 1993. Program tersebut merupakan kampanye penghijauan dengan konsep unik yang berdasar pada sistem pendidikan sekolah dalam rangka memberikan praktek pendidikan lingkungan kepada anak-anak. Anak-anak tersebut telah berhasil menanam pohon di area seluas 200 ha di areal hutan rakyat. Program ini melahirkan generasi-generasi yang peduli terhadap lingkungannya sehingga sedikit demi sedikit apa yang menjadi isu lingkungan dari kerusakan bumi dapat dikurangi. ”Pelatihan Agricultural” : Program ini dilaksanakan setiap tahunnya dengan jumlah sekitar 30-40 partisipan. 20
  • 24. 6. Nama Organisasi : Himpunan Alumni OISCA (HA OISCA) Pelatihan dilakukan di OISCA training center di Sukabumi, Jawa Barat. Materi pelatihan difokuskan pada pelestarian lingkungan, budidaya pertanian dan kehutanan, dll. Selama 8 bulan, para trainer hidup bersama dan mengikuti berbagai pelatihan utnuk melatih disiplin serta mengembangkan keahlian dan teknik setelah menjalani pelatihan. Sebagian dari mereka memiliki mental yang kuat dalam menjalankan tugas dan siap sedia untuk menangai tugas-tugas yang sulit. Mereka telah belajar bercocok tanam berbagai jenis sayuran dan belajar ilmu dasar untuk mendiversivikasikan hasil bumi di rumah mereka. Pengolahan sampah terpadu di Cempaka Baru, Jakarta Pusat : Bapak Sukamto sebagai wakil ketua dari HA OISCA telah memotivasi warga RT 014/RW 08, Cempaka Baru untuk mengolah limbah rumah tangganya. Dimana dulunya lahan seluas 7.000 meter persegi di wilayah ini digunakan untuk pembuangan sampah. Dengan bekal pengetahuan yang diperolehnya ketika mengikuti pendidikan dan pelatihan yang diadakan Organization For Industrial Spriritual and Cultural Advancement (OISCA) di Jepang, Bapak Sukamto mulai mengolah sampah menjadi kompos padat dan cair. Bersama warga, sepetak tanah dipinggir lahan pembuangan sampah dijadikan tempat pengolahan sampah. Keberhasilan kompos cair Sukamto sudah terbukti dengan suburnya kebun sayuran dan tanaman obat milik warga. Alhasil, tanah kosong yang dulu menjadi tempat sampah warga, kini digantikan kebun yang hijau dan asri. Kompos cair ini dapat dipanen dalam waktu 2 minggu pada awal pemakaian, selanjutnya bisa dilakukan 1-2 hari saja dengan kapasitas produksi 2 (dua) drum komposter (wadah kompos) bisa menghasilkan ½ drum kompos cair. Sukamto juga memproduksi Boisca, zat adiktif yang dapat mempercepat proses pembusukan sampah dan mengurangi bau. 1 (satu) liter Boisca cukup untuk membuat 1m3 sampah organik dan pupuknya dijual seharga Rp. 25.000/liter. Selain kompos cair dan Boisca, komposter juga dibuat sendiri. Sejak awal tahun 2006, Sukamto telah memproduksi lebih dari 1.000 komposter untuk memenuhi permintaan dari Jawa, Bali, Sumatera, Kalimantan, hingga Maluku. Komposter ini dijual dengan harga Rp. 115.000 per paket untuk ukuran 20 liter dan Rp. 215.000 per paket ukuran 60 liter, dan sekarang sudah mulai memproduksi komposter berkapasitas 220 liter. Secara keseluruhan kegiatan ini mampu mengurangi volume sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hingga 75-80% Keberhasilan Sukamto dalam mengatasi sampah dilingkungannya juga mendapat penghargaan, salah satunya dari Walikota Jakarta Pusat atas partisipasinya menghantar Kotamadya tersebut meraih penghargaan Adipura. RT 0014/RW 08 juga masuk dalam 20 besar Lomba Jakarta Green and Clean tahun 2007 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Partisipasi masyarakat - Bantuan dana dan fasilitas dari OISCA 21
  • 25. 6. Nama Organisasi : Himpunan Alumni OISCA (HA OISCA) - Pelatihan-pelatihan sumber daya manusia - Bantuan dari instansi pemerintah 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring dan evaluasi rutin 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Children Forest Program (CFP) kegiatannya belum dapat berkembang secara maksimal dan bagaimana mengatasinya dan merata Solusi: Meningkatkan sumber daya manusia khususnya bagi para coordinator CFP dengan membekali mereka dengan berbagai pengalaman dan penambahan wawasan melalui pelatihan, sehingga dapat mewujudkan peningkatan kegiatan CFP yang beraneka ragam sehingga kegiatannya tidak monoton hanya penanaman saja 2. Merubah kebiasaan warga agar membuang sampah pada tempatnya dan mengajak mereka untuk mau mengolah sampahnya Solusi: Mengefektifkan setiap pertemuan RT setiap dua minggu sekali untuk mensosialisasikan pengolahan sampah dengan menggunakan komposter, hingga akhirnya warga mau merubah kebiasaannyaD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Iuran anggota utama dan menjalankan organisasi - Menjual produk seperti kompos, komposter dan buku “Membuat Pupuk Cair”. - Donor dari OISCA 2. Komfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Sumbangan sukarela dari anggota - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada pungutan iuran karena kegiatan disponsori oleh OISCA 22
  • 26. 7. Nama Organisasi : SMAN 34A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1981 2. Bentuk badan hukum : Sekolah Negeri 3. Jumlah karyawan tetap : 80 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 4 orang 5. Area kegiatan : SMAN 34, Jakarta Selatan 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-5 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Margasatwa Raya No. 1, Pondok Labu Jakarta Selatan - Nomor telephone : (021) 7690064 - Nomor fax : (021) 7690064 - E-mail : sma34@telkom.net - Homepage : www.users.cjb.net/sma34jktB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Endang Wardiningsih 2. Pengalaman kerja : 24 tahun 3. Bidang keahlian : KimiaC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Kegiatan recycle atau daur ulang, seperti daur ulang kertas menjadi kertas bernilai jual yang lebih tinggi dibandingkan kertas bekas kiloan, dan daur ulang sampah organik (daun, jerami dan sampah dapur yang membusuk) menjadi kompos - Pembibitan tanaman obat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Mengikuti Kampanye Lingkungan Bersih pada tanggal 26 September 1997, bertujuan untuk menekan aliran sumber sampah dari pemukiman - Mengikuti pameran Hari Seni dan Kreativitas yang diadakan oleh SMU 34 pada 27-28 Desember 1997 dengan memamerkan hasil pupuk kascing (bekas olahan cacing) dan daur ulang kertas - Aktif dalam penanaman pohon sehubungan dengan gerakan sejuta pohon di sekolah kerjasama Kelompok Peduli Anak Indonesia (KPAI) dan Kantor Lingkungan Hidup (KLH) - Membangun Griya Daur Ulang sebagai tempat anak-anak untuk melakukan kegiatan daur ulang 23
  • 27. 7. Nama Organisasi : SMAN 34 5. Kelompok sasaran : Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap minggu 7. Target wilayah/tempat : SMA 34 dan SMA-SMA lain di Jakart 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1996 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Berawal dari mengikuti program "Peduli Pulau Seribu" yang diselenggarakan oleh UNESCO pada tahun 1996, Ibu Endang Widyaningsih (guru kimia SMA 34) termotivasi untuk menerapkan kegiatan serupa di lingkungan sekolah. Bekerja sama dengan UNESCO, SMA 34 mulai melakukan kegiatan lingkungan yaitu peduli akan sampah dan tanaman di lingkungan sekitar dengan prinsip 4R (reduce, recycle, reuse, replant). Dengan tujuan meminilisasi sampah di lingkungan sekolah, dilakukan kegiatan pengelolaan sampah skala kecil dengan daur ulang atau recycle sampah kertas dan organik, sementara sampah plastik ditanggulangi dengan prinsip reduce (sampah dikurangi) dan reuse (barang dipakai kembali). Pada tahun 2000 kegiatan yang dilakukan ditingkatkan dengan penanaman tanaman obat 10. Metode atau media pendidikan : - Film, mengajak siswa untuk melihat langsung - Kumpulan materi dari acara pelatihan KLH, WWF, Dinas Kebersihan, dll - Leaflet - Referensi bacaan 11. Isi program pendidikan lingkungan : Kegiatan Ekstrakulikuler (Setiap hari Sabtu) : - Praktek pemilahan sampah dimulai dari tiap-tiap kelas dengan menggunakan dua jenis tempah sampah, satu tempat untuk menampung sampah organik dan satu lagi untuk sampah anorganik seperti kertas bekas, kaleng, dan botol plastik - Praktek pembuatan pupuk kompos (padat dan cair), bekerja sama dengan petugas kebersihan sekolah mengumpulkan sampah-sampah dari halaman sekolah untuk selanjutnya ditumpuk dirak- rak dan diolah menjadi kompos - Praktek daur ulang sampah kertas dan plastic. Pihak sekolah memfasilitasi kegiatan ini dengan membangun Griya Daur Ulang. Sampah kertas diolah menjadi berbagai macam kreasi yang hasilnya dijual di lingkungan sekolah - Praktek pembibitan dan penanaman tanaman obat di lingkungan sekolah Kegiatan Intrakulikuler (Senin dan Selasa ): Pendidikan Lingkungan diresmikan sebagai muatan lokal (Mulok) sejak tahun 2005 dengan materi difokuskan pada P4LH (Pembibitan, Penanaman, Perawatan, Pengawasan Lingkungan Hidup), dan K3 (kebersihan, ketertiban, dan keindahan) 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. SMAN 34 : Penggerak penanganan sampah di sekolah, mewakili DKI Jakarta sebagai terlibat dalam kegiatan tersebut Sekolah Model Berwawasan Lingkungan tingkat SMA - Ahmad Mukri : Kepala Sekolah 24
  • 28. 7. Nama Organisasi : SMAN 34 - Endang Widyaningsih : Guru Pembina - Amalia : Ketua - Diana Nur : Koordinator Tanaman Obat - Maria Ulfa : Koordinator Daur Ulang - Susanti : Pembimbing Kompos 2. UNESCO : Memberikan bantuan fasilitas dan bersama-sama melakukan kegiatan pendidikan lingkungan di SMA 34 3. Yayasan Kirai : Memberikan pelatihan mengenai pembuatan pupuk cair dan padat dari sampah organik maupun teknik-teknik baru dalam pengelolaan sampah 4. WALHI : Memberikan pelatihan mengenai daur ulang kertas 5. Dinas Pendidikan : Memberikan dana awal sebesar Rp. 5 juta yang kemudian digunakan untuk membangun “Griya Daur Ulang” 13. Hasil dari kegiatan : Pelaksanaan program lingkungan di SMU 34 menjadikan siswa lebih bertanggung jawab dalam membuang sampah pada tempatnya dan mampu memilah sampah sesuai jenisnya. Siswa memperluas kegiatannya dengan menjadi sukarelawan untuk kampanye pasar bersih di Pasar Pluit, Jakarta Utara, dan Pasar Mede, Fatmawati, Jakarta Selatan. Dalam kampanye tersebut, siswa menyebarkan materi program kepada pedagang dan pembeli. Keuntungan lain yang didapatkan siswa dari kegiatan lingkungan di sekolahnya adalah mendapatkan tambahan uang saku dari hasil penjualan produk daur ulang di sekolahnya. Beberapa kegiatan daur ulang yang dilakukan siswa SMU 34 diliput oleh berbagai media seperti surat kabar Harian Indonesia pada 12 Oktober 1997, tabloid Mutiara edisi 7-13 Oktober 1998, dimuat di "Youth and Recycling Newsletter" terbitan UNESCO Paris edisi Januari 1998, peliputan acara pameran kreatifitas kertas di Depdikbud 29-30 April 1998 oleh SCTV dimana SMA 34 menjadi salah satu pesertanya. SMU 34 juga diundang untuk demonstrasi daur ulang sampah kertas di depan ibu-ibu Dharma Wanita sewilayah Cilandak pada 17 April 1998. Pada tahun 2005, SMU 34 menerima predikat sebagai Sekolah Model Berwawasan Lingkungan mewakili DKI Jakarta dan Sekolah Sehat Nasional tahun 2005. Volume sampah yang terkumpul di lingkungan sekolah tiap minggunya adalah 1.5m3 dan kompos yang dihasilkan adalah setengah dari jumlah tersebut (0,75m3). Kegiatan daur ulang yang bahan-bahannya kertas bekas dari Tata Usaha dapat menghasilkan setengah karung plastik dari satu karung plastik sampah kertas 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dukungan penuh dari manajemen sekolah - Kesadaran dan kreatifitas dari siswa serta re-generasi yang baik dari siswa lama ke siswa yang baru - Keberadaan ”Griya Daur Ulang” sehingga siswa lebih terfokus dalam mengerjakan kegiatan daur ulang 25
  • 29. 7. Nama Organisasi : SMAN 34 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Evaluasi tiap bulan - Laporan nilai siswa untuk intrakulikuler pendidikan lingkungan tiap tengah dan akhir semester 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : - Masalah pembagian waktu dalam mengerjakan kegiatan daur ulang dan bagaimana mengatasinya - Mengatur waktu yang efektif dan memanfaatkannya sebaik mungkin - Siswa kelas 3 lebih difokuskan untuk belajar, sehingga kegiatan lingkungan dialihkan kepada siswa kelas 2D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Anggaran dari sekolah utama dan menjalankan organisasi - Uang kas - Sumbangan dari orang tua murid 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran dari siswa tiap bulannya - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 26
  • 30. 8. Nama Organisasi : Kampung CibangkongA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1998 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), Forum Warga Cibangkong, Binaan LPW, PUSLITBANGKIM-DEP PU 3. Jumlah karyawan tetap : 2 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : RW 11, Kel. Cibangkong, Kec. Batununggal, Bandung Jawa Barat 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 Juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Cibangkong No.16 RT09/RW11 Kec. Batununggal, Bandung – Jawa Barat - Nomor telephone : (022) 7318126 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Andarusman 2. Pengalaman kerja : 11 Years (1996 - 2007) 3. Bidang keahlian : Pengelolaan sampah terpaduC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengomposan - Pengelolaan air bersih (kran umum) - Pembangunan pagar sungai 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penghijauan - Pengomposan - Pengelolaan air bersih (kran umum) - Pemetaan lahan/tanah - Pemberdayaan ekonomi - Radio komunitas - Survey kependudukan 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - Pemerintah 27
  • 31. 8. Nama Organisasi : Kampung Cibangkong - LSM 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : RW. 11, Kel. Cibangkong, Kec. Batununggal, Bandung - Jawa Barat 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1998 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kasus longsornya TPA (Tempat Pembuangan Akhir) Leuwigajah berdampak pada proses penanganan sampah secara keseluruhan di kota Bandung. Upaya pengurangan volume sampah dari sumbernya menjadi suatu alternatif penting untuk mengurangi beban pembuangan sampah ke TPA. Berdasarkan data yang ada, volume timbulan sampah domestik di seluruh RW di Kelurahan Cibangkong adalah sebanyak ± 80m3. Sebagian besar sampah tersebut (44%) tidak terangkut oleh kontainer milik PD Kebersihan Kota Bandung yang berada di TPS-TPS (Tempat Penampungan Sementara) di sekitar lokasi tersebut. Sejumlah 7% volume sampah dibawa ke lokasi pembakaran di RW 06 dan dari jumlah itu hanya 6% yang berhasil dibakar di tempat pembakaran, sedangkan sisanya dibuang ke TPS, ke ruang-ruang terbuka bahkan sebagian di buang ke sungai sehingga sering menjadi penyebab utama banjir, gangguan estetika lingkungan, gangguan terhadap kesehatan, dan pencemaran terhadap air bersih. RW 11 dengan penduduk sekitar 3.000 jiwa atau 800 KK itu, tampak belum tertata rapi dan sebagian tampak kotor. Pada umumnya, penduduk di RW tersebut belum mau tahu akibat pembuangan sampah sembarangan. 10. Metode atau media pendidikan : Penyelenggaraan kick off meeting di daerah yang berbeda-beda 11. Isi program pendidikan lingkungan : Pengelolaan sampah terutama penanganan kompos dan daur ulang sampah 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kampung Cibangkong : Merencanakan, melaksanakan, mengelola pembangunan di terlibat dalam kegiatan tersebut bidang persampahan, mengembangkan usaha pemasaran kompos yang menjadi bagian dari kegiatan Koperasi Cibangkong 11 (Ciblas) - Andarusman : Ketua Forum Warga Cibangkong - Suwarjiman : Koordinator Pengelolaan Kompos 2. Puslitbangkim-Dep Pu : Memfasilitasi kegiatan pengomposan di Cibangkong sejak tahun 2000 13. Hasil dari kegiatan : Kehadiran instalasi pengomposan mendapat sambutan yang baik dari masyarakat karena keberadaannya memberikan kondisi lingkungan yang asri dan membuka lapangan untuk meningkatkan penghasilan. Instalasi pengomposan ini mempekerjakan 2 (dua) orang pengumpul sampah dan 3 (tiga) orang pemilah sampah. Lokasi instalasi ini juga menjadi tempat untuk pembelajaran untuk skripsi dan kerja praktek mahasiswa. Volume timbulan sampah yang dihasilkan oleh RW 11 mencapai 16 m3/hari dan 80%-nya akan diolah menjadi kompos. Kapasitas produksi kompos mencapai 2 ton/bulan dan akan dijual dengan harga Rp. 1000/kg. Pengelola Kompos Cibangkong telah melakukan perintisan pemasaran 28
  • 32. 8. Nama Organisasi : Kampung Cibangkong kompos melalui uji coba penggunaan kompos “TARIK” pada beberapa jenis tanaman di desa Citaman, Nagrek, Kabupaten Bandung dan kebun percobaan RW 11. Penggunaan kompos “TARIK” sebagai pupuk dasar terbukti mempunyai banyak keunggulan seperti meningkatkan hasil panen sampai 30 %, menggemburkan tanah, mengurangi pemakaian pupuk urea 50 %, mempercepat hasil panen, dan mengurangi resiko terhadap hama. Saat ini telah terjalin kerjasama dengan beberapa perusahaan swasta sekitar Cibangkong, diantaranya dengan Bandung Supermal dan McDonald di Jl. Gatot Subroto, untuk lahan tanam dan penghijauan mereka. Hasil kompos Cibangkong rencananya akan ditampung oleh Perkebunan Teh Cakra dengan target pemasokan 20 ton per bulan. Saat ini produksi kompos maksimal mencapai 5 ton/per hari. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Pembentukan tim pengelola pengomposan, yang terdiri dari tim sampah dan tim kompos - Puslitbangkim (Pusat Penelitian dan Pengembangan Pemukiman) sebagai mitra/fasilitator 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Jumlah permintaan kompos dari pihak swasta - Melalui uji coba kompos “TARIK” produksi cibangkong desa Citaman, Nagrek 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Keterbatasan dana dan sumber daya manusia dan bagaimana mengatasinya Solusi: - Menjalin kerjasama dengan perusahaan perkebunan teh dan perusahaan daur ulang dalam pemasaran produk - Membina kelompok masyarakatD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan hasil produksi kompos dan daur ulang utama dan menjalankan organisasi - Swadaya 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran warga yang dikumpulkan RW sebesar Rp.300.000 per bulan untuk membayar petugas sampah - Pembayaran untuk pelatihan : Pelatihan ke masyarakat sekitar tidak dipungut biaya 29
  • 33. 9. Nama Organisasi : Bina Karta Lestari (BINTARI)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1986 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 10 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 8 orang 5. Area kegiatan : Semarang 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 500 juta - 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Cinde Barat No. 11 Semarang - Nomor telephone : (024) 70777220 - Nomor fax : (024) 8319343 - E-mail : bintari.foundation@yahoo.co.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Dr. Joesron Alie Syahbana 2. Pengalaman kerja : 20 tahun 3. Bidang keahlian : Lingkungan PerkotaanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pelatihan untuk supervisor mengenai pendidikan lingkungan, di Semarang. - Proyek penelitian mengenai pendidikan yang baik di Asia untuk praktek pembangunan berkelanjutan (Education for Sustainable Development (ESD) Practice Research Project) - Sistem kesiapan menghadapi bencana (Disaster Preparedness System) - Penelitian mengenai dampak sosial dari perubahan iklim (social impact of climate change) 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Program pendidikan lingkungan : - Program pendidikan lingkungan di Semarang, dengan fokus di Kelurahan Jombang, Kecamatan Candisari, bekerjasama dengan KITA-ECC Jepang (2002-2004) - Pendidikan lingkungan bagi ibu-ibu PKK di Kelurahan Jombang di Semarang (2003- 2004) - Pelatihan pendidikan lingkungan bagi guru sekolah dasar di Kabupaten Demak dan Kabupaten Semarang, bekerjasama dengan GTZ-ProLH (2004) 30
  • 34. 9. Nama Organisasi : Bina Karta Lestari (BINTARI) Program konservasi lingkungan : - Program Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) di Semarang tahun 2004 (Kecamatan Banyuwangi, Kecamatan Gunung Pati dan Kecamatan Ngaliyan) - Program pendampingan masyarakat dalam penghijauan tanaman mangrove (1998-2001) Program pengelolaan sampah : - Program Desentralisasi Pengelolaan Sampah Masyarakat Bukit Kencana Jaya, Semarang - Program pendampingan pembuatan kompos dari sampah rumah tangga dengan ibu PKK dan Karang Taruna Kelurahan Jombang Program Pengelolaan limbah cair : - Membangun IPAL untuk industri kecil tahu di Sungai Bajak, Semarang - Pelaksanaan dan pengembangan produksi bersih untuk usaha kecil-menengah 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Pengajar 6. Frekuensi kegiatan : Tahunan 7. Target wilayah/tempat : Jawa Tengah 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1986 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : BINTARI memandang sangat perlu dilakukan upaya-upaya untuk memperhatikan aspek lingkungan dalam kehidupan manusia. Upaya-upaya ini membutuhkan peran serta semua pihak yang terlibat baik pemerintah, swasta dan masyarakat. Dalam kerangka ini, BINTARI berupaya mendorong peran serta semua pihak terutama masyarakat berperan serta optimal dalam pengelolaan lingkungan 10. Metode atau media pendidikan : - Buku (“Mari Mengenal Lingkungan”) - Leaflet - Majalah - Poster - VCD 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Peningkatan kapasitas guru dan masyarakat melalui pelatihan - Pembuatan alat-alat pendukung kegiatan pendidikan lingkungan - Kampanye kegiatan-kegiatan ramah lingkungan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Yayasan Bintari : Melakukan pendampingan bersama-sama masyarakat dalam kegiatan terlibat dalam kegiatan tersebut lapangan dalam pengelolaan lingkungan - Dr. Joesron Alie Syahbana : Ketua Umum - M. Edi Waluyo : Wakil Ketua 31
  • 35. 9. Nama Organisasi : Bina Karta Lestari (BINTARI) - Feri Prihantoro : Direktur Pelaksana - Andhiani Manik : Program - Dessy : Penelitian dan Pengembangan - Supporting Sistem : Dian Adi Prasetyo, Dessy Susiloningrum - Pendampingan Masyarakat : Amalia Wulansari, Rofiq, Dani Yulistiadi 2. Gtz-ProLH Semarang : Memberikan bantuan dana dalam program Desentralisasi Pengelolaan Sampah Masyarakat Bukit Kencana Jaya, Semarang dan program pendidikan lingkungan bagi guru sekolah dasar di Kabupaten Demak dan Kabupaten Semarang - Manager : Ali Mustofa 3. KITA-ECC Japan : Mitra kerja dalam penerbitan buku “Mari Mengenal Lingkungan” dan program pendidikan lingkungan di Semarang, dengan fokus di Kelurahan Jombang, Kecamatan Candisari 13. Hasil dari kegiatan : BINTARI memberikan pelatihan pendidikan lingkungan kepada para guru dan pelajar, yang meliputi pendampingan sekolah dan praktek lapangan. Program ini telah menjadikan pendidikan lingkungan bagian dari kegiatan pembelajaran di sekolah. BINTARI bekerja sama dengan KITA-ECC Jepang juga telah menyusun dan menerbitkan buku ”Mari Mengenal Lingkungan” sebagai bahan tambahan bagi guru SD dalam memberikan pelajaran pendidikan lingkungan. Selain program pendidikan lingkungan, BINTARI juga melakukan program konservasi lingkungan, pengelolaan sampah dan pengelolaan limbah cair. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan telah membentuk kepedulian masyarakat terhadap pelestarian alam. Program pengelolaan sampah di beberapa wilayah di Semarang telah mewujudkan permukiman kota yang bersih, sehat dan nyaman. Program ini juga menghasilkan kader- kader lingkungan yang nantinya akan menerapkan pengelolaan sampah di lingkungannya masing-masing. Bahkan, pada program Desentralisasi Pengelolaan Sampah Masyarakat di perumahan Bukit Kencana Jaya, Kelurahan Sendangmulyo mampu mengurangi volume sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hingga 40% dengan menggalakkan kegiatan pengomposan dan daur ulang. Sebuah lembaga kemasyarakatan pun dibentuk untuk mengawasi dan mengatur kegiatan pengelolaan sampah tersebut, yang selanjutnya dikenal dengan sebutan ”PAGARWAJA”. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran dan peran aktif masyarakat - Menjalin kerjasama dengan semua pihak dalam rangka mendukung gerakan lingkungan dalam lingkup yang lebih luas, diantaranya dengan GTZ Pro-LH dan KITA ECC 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring terhadap implementasi hasil pelatihan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat dalam pengelolaan lingkungan dan bagaimana mengatasinya Solusi: Dengan memberikan pemahaman, penyebaran informasi, pengetahuan, dan 32
  • 36. 9. Nama Organisasi : Bina Karta Lestari (BINTARI) teknologiD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Kerjasama donor dengan LSM lain utama dan menjalankan organisasi - Pengumpulan dana - Jasa pelatihan 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Peserta tidak dikenakan biaya pelatihan karena dibiayai oleh sponsor 33
  • 37. 10. Nama Organisasi : Decentralized Wastewater Treatment Systems Indonesia (DEWATS-LPTP)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1999 2. Bentuk badan hukum : DEWATS-LPTP 3. Jumlah karyawan tetap : 11 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 24 orang 5. Area kegiatan : Jogja dan sekitarnya, Jawa Tengah (Semarang, Magelang, Surakarta, Kendal, Pekalongan, Purworejo, Semarang, Brebes), Kalimantan Timur (Balikpapan, Bontang), Kalimantan Tengah dan Selatan 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas Rp 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Kayen no. 176, Jl Kaliurang Km 6, Sleman Yogyakarta - Nomor telephone : (0274) 881751 - Nomor fax : (0274) 881751 - E-mail : dewats@idola.net.id - Homepage : www.dewats.orgB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Popo Riyanto, SH 2. Pengalaman kerja : 3. Bidang keahlian : Advokasi dan manajemen pengolahan limbahC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Program Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS) di propinsi Yogyakarta, Jawa Tengah, Kalimantan Timur, Tengah dan Selatan - Kerjasama dengan Kementrian Lingkungan Hidup (KLH) membangun 6 unit biogas tahu di Sukoharjo, Purworejo, Waingapu, Grobogan Purwodadi, Tasikmalaya dan Jakarta Selatan - Kerjasama dengan Pemerintah daerah Jepara membangun biogas untuk RPH (Rumah Potong Hewan) Jepara - Kerjasama dengan LH (Lingkungan Hidup) Sleman membangun proyek percontohan di kantor Pusreg LH (Pusat Regional Lingkungan Hidup) Kab.Sleman, Provinsi Yogyakarta - Kerjasama dengan Kapedal Temanggung membangun 50 unit biogas - Kerjasama dengan Pemda Sleman membangun 3 unit biogas sapi 34
  • 38. 10. Nama Organisasi : Decentralized Wastewater Treatment Systems Indonesia (DEWATS-LPTP) - Membangun IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) RS Islam Karawang, Jawa Barat - Membangun IPAL di Hotel Bumi Wiyata Depok (masih dalam tahap survey) - Membangun pengembangan IPAL di RS Bhakti Yudha Depok, Jawa Barat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Program SANIMAS dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2006 - Membangun IPAL di Rumah Sakit Panti Nirmala, Malang, Jawa Timur dan Rumah Sakit ST.Antonius, Pontianak, Kalimantan Barat (2000), IPAL sistem DEWATS untuk pemukiman di Tangerang (1999), dan lain-lain. - Membangun 60 unit kotoran sapi untuk pemerintah Kecamatan Semarang (2000), 35 unit biogas kotoran sapi di Cepogo Boyolali pada tahun 1995, 53 unit pada tahun 1993 dan 104 unit pada tahun 1991-1992, dan lain-lain. - Membangun 2 unit biogas limbah tahu di Mojosongo, Jawa Tengah (DPU Cipta Karya Jawa Tengah 1999), 1 unit biogas limbah tahu di Simo Boyolali (1999) dan 1 unit biogas limbah tahu di Karanggede Boyolali (1995), dan lain-lain. - Membangun 2 unit biogas kotoran babi dan RPH Surakarta (1996) 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - LSM - Pemerintah - Donatur lokal dan internasional stakeholder 6. Frekuensi kegiatan : Berkesinambungan 7. Target wilayah/tempat : Jogja dan sekitarnya, Jawa Tengah (Semarang, Magelang, Surakarta, Kendal, Pekalongan, Purworejo, Semarang, Brebes), Kalimantan Timur (Balikpapan & Bontang), Kalimantan Tengah dan Selatan 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1999 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Tidak hanya diperkotaan tetapi secara umum dibanyak negara berkembang, limbah cair dibuang ke lingkungan sekitar tanpa proses pengolahan. Beberapa sungai, irigasi dan kanal terkena polusi, sehingga simpanan air tanah menjadi tercemar. Produksi limbah cair baik yang dihasilkan oleh pemukiman, industri perorangan, hotel, restoran atau rumah sakit terus meningkat sedangkan tempat pembuangan terbatas, sehingga diperlukan input teknologi. Tehnologi pengolahan sampah banyak bersifat hi-tech, biaya konstruksi dan operasional tinggi, suku cadang lokal sulit diperoleh, sehingga banyak industri atau rumah sakit yang mempunyai unit pengolahan limbah tidak banyak berfungsi. Dalam rangka menjawab masalah tersebut, Lembaga Pengembangan Teknologi Pedesaan (LPTP) Surakarta bekerjasama dengan Bremen Overseas Research Development Association (BORDA) Jerman dan masyarakat Kecamatan Cepogo Boyolali sejak tahun 1991 melakukan rekayasa dan membangun pengembangan teknologi pengolahan limbah cair organik yang kemudian dikenal dengan Decentralized Wastewater Treatment Systems (DEWATS). Berangkat dari pengalaman itu, kemudian LPTP Surakarta dan BORDA sejak 35
  • 39. 10. Nama Organisasi : Decentralized Wastewater Treatment Systems Indonesia (DEWATS-LPTP) awal 1999 mendirikan institusi Dewats Indonesia 10. Metode atau media pendidikan : - Leaflet biogas tahu & RPH - Artikel yang dimuat di website : www.cbtech-lptp.org 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Presentasi problem limbah dan bahaya pencemaran terhadap kesehatan manusia dan lingkungan - Memberikan pemahaman konsep program sanitasi berbasis masyarakat - Mengikutsertakan masyarakat dalam panitia pembangunan - Memfasilitasi masyarakat dalam proyek pembangunan - Melakukan kampanye kesehatan terhadap orang tua dan anak-anak - Menyelenggarakan pelatihan bagi panitia dan operator 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. DEWATS : Memberikan layanan jasa konsultasi dan konstruksi pengolahan limbah terlibat dalam kegiatan tersebut cair organik sistem Dewats di Indonesia. - Popo Riyanto : Direktur - Suryanto :Team Leader - Praptono : Senior Technical Expert - Sumarno : Senior Supervisor - Dwi Glikoriandi : Senior Design Engineer - Gulman Kiroomin : Design Engineer - Irwan Kurniawan : Design Engineer - Yogi Asih : Keuangan - Veny Damayanti : Accounting - Nurhakim : Public Relation dan QMR 2. LPTP Surakarta, BORDA : Menciptakan sisterm Dewats (1991) dan mendirikan institusi Dewats Indonesia (1999) 13. Hasil dari kegiatan : DEWATS menangani pengolahan limbah dengan menekankan pendekatan pengolahan alami, dengan kapasitas limbah domestik maupun limbah industri mencapai 1-500m3 /hari. Dalam menjalankan pengolahan, sistem DEWATS tidak memerlukan tambahan energi, sehingga biaya operasionalnya rendah. Sistem ini dikonstruksi secara permanen, dan dapat dioperasikan secara terus-menerus. Saat ini DEWATS Indonesia teleh membangun IPAL di 40 rumah sakit dan hotel, serta membangun lebih dari 200 unit biogas di seluruh Indonesia. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Konstribusi masyarakat (dana, tenaga dan alat-alat) - Bantuan pemerintah dan pihak swasta 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Melakukan monitoring secara berkala selama satu tahun setelah serah terima instalasi kepada masyarakat - Indeks Kesehatan Masyarakat 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Lokasi yang harus berpindah-pindah 36
  • 40. 10. Nama Organisasi : Decentralized Wastewater Treatment Systems Indonesia (DEWATS-LPTP) dan bagaimana mengatasinya 2. Keterlambatan pencairan dana 3. Kondisi lahan yang labil dan pernah mengalami bencana alam (seperti banjir, gempa dsb)D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Promosi ke potensial funding melalui seminar, roadshow & workshop utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honorarium 37
  • 41. 11. Nama Organisasi : Kebun KarindaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2006 2. Bentuk badan hukum : Komite Lingkungan RT Bumi Karang Indah 3. Jumlah karyawan tetap : 2 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 1 orang 5. Area kegiatan : Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 15-20 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Bumi Karang Indah, Jl. Karang Asri II C2/28, Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan - Nomor telephone : (021) 75909167 - Nomor fax : (021) 75909168 - E-mail : djamaludinsuryo@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Djamaludin Suryohadikusumo (Mantan Menteri Kehutanan RI) 2. Pengalaman kerja : 40 tahun 3. Bidang keahlian : KehutananC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Penyuluhan dan pelatihan pengelolaan sampah dan penghijauan - Kegiatan rutin pembuatan kompos dari sampah organik rumah tangga - Pembibitan tanaman pelindung, tanaman hias dan tanaman obat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Peluncuran VCD Pengelolaan Sampah Organik di Kebun Karinda pada tanggal 5 Februari 2007 dihadiri oleh 27 orang - Penyuluhan dan pelatihan pengelolaan sampah dan penghijauan - Kegiatan rutin pembuatan kompos dari sampah organik rumah tangga - Pembibitan tanaman pelindung, tanaman hias dan tanaman obat 5. Kelompok sasaran : - Kelurahan/RW/RT (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Organisasi/Perkumpulan/Pemerintahan - Sekolah/Panti/Pesantren/Pengajian/Jemaat Gereja 6. Frekuensi kegiatan : 2 x seminggu @ 2 jam (Selasa & Sabtu) 7. Target wilayah/tempat : Provinsi DKI Jakarta dan sekitarnya 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2006 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : DKI Jakarta sebagai kota metropolitan memiliki permasalahan lingkungan, khususnya 38
  • 42. 11. Nama Organisasi : Kebun Karinda masalah persampahan. Akar dari permasalahan tersebut adalah pola pikir masyarakat yang menganggap bahwa pengelolaan sampah adalah tanggung jawab penuh dari pemerintah. Kenyataannya semua orang adalah penghasil sampah dan sampah rumah tangga memberikan kontribusi terbesar (50%) atas jumlah sampah yang diangkut ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) setiap harinya. Kondisi memprihatinkan tersebut menjadi pendorong didirikannya Kebun Karinda sebagai media untuk mensosialisasikan permasalahan sampah dan pengelolaannya 10. Metode atau media pendidikan : - VCD (Cara Pengolahan Sampah Organik di Kebun Karinda) - Leaflet (Pembibitan dan Pengomposan ) - Leaflet (Pembuatan Kompos Skala Rumah Tangga Metode Takakura) - Buku-buku pedoman BPPT tentang kompos - Materi-materi dari internet tentang pengomposan 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengomposan skala rumah tangga meliputi tata cara, sistem, kualitas, sumber bahan, peralatan, wadah pengomposan, dll - Penyuluhan tentang pembibitan dan pemanfaatan tanaman obat 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kebun Karinda : Memberikan pelatihan dan penyuluhan kegiatan pengomposan kepada terlibat dalam kegiatan tersebut masyarakat luas - Ketua : Djamaludin Suryohadikusumo - Wakil Ketua : Sri Muniarti Djamaludin - Tukang Kebun : Niman 2. KLH : Menerbitkan buku "Pengomposan Sampah Skala Rumah Tangga" yang ditulis Sri Muniarti (Kebun Karinda) dan Sri Wahyono (BPPT) 3. APBB : Ikut berperan aktif dalam penerbitan buku "Pengomposan Sampah Skala Rumah Tangga" 4. KITA, Japan : Mengadakan kunjungan langsung (Mr.Takakura & Mr.Ishida) ke Kebun Karinda dalam rangka mensosialisasikan teknologi keranjang Takakura sebagai media pengomposan 13. Hasil dari kegiatan : Kebun Karinda sebagai sarana percontohan melakukan pelatihan pengomposan dan pembibitan dengan jumlah peserta mencapai 50-60 peserta setiap minggu. Sampai saat ini 3.500 orang telah mengikuti pelatihan yang diselenggarakan. Banyak dari peserta pelatihan telah melakukan penyuluhan dan pelatihan dengan menggunakan model dan sistem yang digunakan oleh Kebun Karinda. Kegiatan pengomposan yang dilakukan mampu memproduksi kompos sebesar 4 ton/tahun dan mengurangi volume sampah rumah tangga sehingga sampah yang keluar hanya 30-40%. Hal ini sangat membantu pemerintah DKI Jakarta mengatasi masalah persampahan, mengurangi biaya transportasi sampah, memperpanjang umur TPA dan meminimalisir masalah sosial dan lingkungan. 39
  • 43. 11. Nama Organisasi : Kebun Karinda Kerja keras Kebun Karinda membuahkan hasil dengan meraih Juara I Adipura katagori pengomposan terbaik se-Jakarta Selatan 2007 dan mengundang inisiatif Kementrian Lingkungan Hidup untuk menerbitkan buku yang menguraikan kegiatan pengomposan sampah rumah tangga di Kebun Karinda 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Penyesuaian metode pengolahan sampah dengan kondisi daerah dan kemampuan peserta kegiatan - Pelatihan diberikan dengan cara & bahasa yang mudah dimengerti peserta melalui media pemutaran VCD dan metode praktek yang melibatkan peserta. - Dukungan intensif dari instansi pemerintah dan swasta 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Angka penjualan wadah pengomposan metode Takakura dan VCD, yang mengidentifikasikan bahwa masyarakat sudah termotivasi untuk menerapkan kegiatan pengomposan skala rumah tangga - Banyaknya kunjungan, undangan, telepon dan sms dari pihak lain untukberkonsultasi mengenai kegiatan pengomposan - Evaluasi terhadap peserta melalui telepon dan SMS 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kesulitan dalam mengatur anak-anak TK dan SD sebagai peserta pelatihan dan bagaimana mengatasinya Solusi: Berkoordinasi dengan guru sekolah untuk mentertibkan peserta anak-anak TK dan SDD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan kompos & bibit tanaman dalam jumlah terbatas utama dan menjalankan organisasi - Penjualan VCD dan alat pengomposan (keranjang Takakura) - Dana pribadi dari Ketua Komite Lingkungan 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Sekedar partisipasi Rp.5.000-10.000/orang, bahkan gratis jika tidak mampu 40
  • 44. 12. Nama Organisasi : Paguyuban Sukunan BersemiA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2004 2. Bentuk badan hukum : Paguyuban Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 4 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 36 orang 5. Area kegiatan : Sleman, Yogyakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 18,5 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Sukunan 08/19, Banyuraden,Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta - Nomor telephone : (0274) 621739 - Nomor fax : (0274) 560962 - E-mail : isswanto@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Iswanto 2. Pengalaman kerja : 15 tahun 3. Bidang keahlian : - Kesehatan lingkungan - Pengelolaan sampah - Pembibitan tanaman obat - Pengembangan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pelayanan diklat daur ulang - Usaha kerajinan daur ulang dan pengomposan - Usaha rekayasa alat daur ulang - Usaha penjualan sampah ke Lapak - Perintisan kampung wisata - Pendidikan lingkungan untuk anak dan pengembangannya di lingkungan sekolah 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pelayanan diklat daur ulang - Usaha kerajinan daur ulang dan pengomposan - Usaha rekayasa alat daur ulang - Usaha penjualan sampah ke Lapak 5. Kelompok sasaran : - Pelajar, Akademis 41
  • 45. 12. Nama Organisasi : Paguyuban Sukunan Bersemi (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Pemerintah 6. Frekuensi kegiatan : 5 hari per minggu 7. Target wilayah/tempat : Yogyakarta dan Jawa Tengah 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kecenderungan masyarakat untuk membuang sampah di pinggir jalan menyebabkan lingkungan tercemar. Hal ini memotivasi warga RT 08/RW 19 (Iswanto, Dosen Poltekkes- Yogyakarta) untuk merubah pola pengelolaan sampah yang ada selama ini. Dengan dukungan dari Australian Consortium For In Country Indonesian Study (ACICIS) pola pengelolaan sampah dikembangkan menjadi pola baru dengan metode 3R. Kerja keras warga membuahkan “Paguyuban Sukunan Bersemi” dan berhasil menciptakan pengelolaan sampah terpadu skala lingkungan berbasis masyarakat yang mandiri dan produktif dengan tujuan menciptakan lingkungan bersih dan asri. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet - Majalah - Surat kabar 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengomposan skala rumah tangga dan komunal - Kerajinan daur ulang bungkus kemasan dan styrofoam - Kebun masyarakat dan pertanian organik 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Paguyuban Sukunan Bersemi : terlibat dalam kegiatan tersebut Memotivasi dan meningkatkan peran aktif masyarakat dengan pemilahan sampah dari sumbernya - Iswanto : Pemrakarsa Program - Jaryadi : Penasehat - Suharto, Sumardiyono : Ketua I dan II - Yahonorejo, Heri Setyawan : Sekretaris I dan II - Surip Muji L : Bendahara - Kader : Endah Suwarni (Koordinator Kerajinan), Sulung Pramono (Koordinator Penjualan Sampah), Sugeng Riyadi (Koordinator Bengkel Rekayasa), Gatra (Koordinator Styrofoam), Mujiyono (Koordinator Pengomposan), Hari Setiawan (Koordinator Diklat) - Peranan Kader : Melakukan sosialisasi kepada seluruh lapisan masyarakat, menyebarkan informasi/petunjuk tentang tata cara pengelolaan sampah kepada masing-masing keluarga 2. Australian Consortium For In Country Indonesian Study (ACICIS) : 42
  • 46. 12. Nama Organisasi : Paguyuban Sukunan Bersemi Memberikan Rp. 17, 5 juta sebagai modal awal yang digunakan untuk pembelian tong sampah 13. Hasil dari kegiatan : Prinsip pengelolaan sampah di Sukunan, Sleman adalah dengan menggerakkan seluruh warga masyarakat untuk ikut serta mengelola sampah. Sosialisasi dilakukan mulai dari anak-anak dan remaja melalui perlombaan melukis di tong sampah, hingga para wanita melalui pembuatan kerajinan dari kemasan produk kopi, minuman dan lain-lain. Kegiatan ini telah meningkatkan perekonomian masyarakat melalui penjualan produk-produk daur ulang sehingga kebutuhan operasional dan pemeliharaan fasilitas kegiatan dapat dipenuhi dari kas bersama. Atas usaha dan kerja kerasnya, Paguyuban Sukunan Bersemi juga mendapat penghargaan dari Kementrian Lingkungan Hidup sebagai Juara I lomba produk daur ulang pada tahun 2006 Upaya untuk meminimasi sampah dari sumbernya sudah menunjukkan hasil yang signifikan. Timbulan sampah anorganik yang dihasilkan oleh masyarakat sebesar 12m3/minggu dan sampah organik sebesar 22m3/minggu. Dari total timbulan sampah yang dihasilkan, 90% diolah menjadi kompos dan produk daur ulang sehingga sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hanya tinggal 10% 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kerjasama untuk mendapatkan dukungan pemerintah dan pihak swasta - Dukungan dana dari ACICIS sebagai modal investasi awal kegiatan - Pembentukan tim pengelola sampah kampung - Kesadaran masyarakat merupakan faktor utama yang memberikan kontribusi pada keberhasilan kegiatan - Monitoring dan evaluasi secara berkala terhadap pelaksanaan program pengelolaan sampah 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring evaluasi rutin dan insidentil 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Sikap apatis, skeptis dan pesimis dari beberapa tokoh masyarakat dan bagaimana mengatasinya Solusi: Melibatkan kelompok masyarakat tersebut dalam program dan menunjukkan bukti- bukti nyataD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan kompos padat dan barang-barang daur ulang utama dan menjalankan organisasi - Penjualan buku - Pelayanan diklat bagi umum 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Sumbangan warga untuk biaya konsumsi dan bahan materi - Pembayaran untuk pelatihan : Honor untuk trainer berasal dari sumbangan sukarela warga 43
  • 47. 13. Nama Organisasi : CV. Mitra TaniA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2002 2. Bentuk badan hukum : Perusahaan (CV) 3. Jumlah karyawan tetap : 10-15 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 45 orang 5. Area kegiatan : Tasikmalaya, Pandeglang, Jawa Barat 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1-50 juta 7. Kontak informasi : - Alamat : Griya Mangkubumi Indah No. 21, Mangkubumi, Tasikmalaya - Nomor telephone : (0265) 347102 - Nomor fax : (0265) 323800 - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Tintin Rostinigsih, SP 2. Pengalaman kerja : 5 tahun 3. Bidang keahlian : - Pengelolaan sampah - SanitasiC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Skill (keahlian), Participation (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pembinaan petani di lapangan - Ekstensifikasi pemasaran pupuk organic - Kegiatan pengomposan dengan cara "Open Windrow" atau pengomposan secara bertumpuk - Mengadakan pelatihan rutin setiap 2 minggu untuk karyawan/internal 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Kegiatan pengomposan dengan cara "Open Windrow" atau pengomposan secara bertumpuk - Memperkenalkan penggunaan dan manfaat pupuk organik kepada masyarakat khususnya petani, bekerjasama dengan instansi terkait - Membangun upaya pemilahan sampah organik dan non-organik bekerjasama dengan, pengelola pasar Cikurubuk, peternak hewan dan RPH (rumah potong hewan) di Tasikmalaya 44
  • 48. 13. Nama Organisasi : CV. Mitra Tani 5. Kelompok sasaran : - Kelompok tani (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - KUD (Koperasi Unit Desa) - Petani perorangan - Agen/distributor/toko - Proyek pemerintah 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : Tasikmalaya dan Pandeglang 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2002 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kebutuhan pupuk untuk pertanian semakin meningkat sehingga diperlukan pupuk organik untuk melengkapi pupuk kimia. Hanya saja ketersediaan bahan baku di masyarakat belum sebanding dengan kebutuhan pupuk organik, sehingga harus mendatangkan bahan baku dari luar kota (Ciamis dan sekitarnya). Disisi lain, prilaku masyarakat kita yang ingin serba cepat (praktis) dalam mendapatkan pupuk organik, meningkatkan pemikiran untuk terus mengembangkan kegiatan pengomposan dan menjadikan pupuk organik sebagai peluang bisnis 10. Metode atau media pendidikan : - Presentasi menggunakan proyektor (Overhead Projector) - Gambar atau alat demonstrasi - Poster, "Proses Produksi Pupuk Kompos Organik" - Leaflet, "Tata Cara Penggunaan Pupuk Organik" 11. Isi program pendidikan lingkungan : Pembinaan dan penyuluhan tentang teknik budidaya pertanian 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. CV Mitra Tani Tasikmalaya : Pelatihan dan pembuatan kompos terlibat dalam kegiatan tersebut - Ketua : Niniek - Wakil Ketua : Andri 2. Yayasan Bina Tani : Membeli kompos dari CV. Mitra 13. Hasil dari kegiatan : CV. Mitra Tani memulai kegiatan produksi pupuk organik pada tahun 2002 dengan kapasitas hanya sekitar 500 kg/hari yang dikemas dengan kemasan yang sederhana. Kegiatan produksi pupuk organik tersebut dilakukan dengan memanfaatkan areal bekas kandang ayam berukuran 10m x 5m di Desa Setyamulya, Kecamatan Tamansari, Kota Tasikmalaya. Pada tahun 2004, CV. Mitra Tani menandatangani kontrak kerjasama dengan Kementrian Lingkungan Hidup melalui program WJEMP (Western Java Environmental Management Project) dengan kapasitas produksi 2 ton/hari. Kapasitas produksi CV. Mitra Tani terus meningkat hingga saat ini mencapai 5 ton/hari dan aplikasi pupuk kompos sudah berkembang sampai ke luar Kabupaten Tasikmalaya, seperti di Kecamatan Banjaran, Pangalengan dan Ciwidey di Kabupaten Bandung, Jawa Tengah Pada tahun yang sama dengan awal produksinya, CV. Mitra Tani bersama kelompok tani sekitar melakukan demonstrasi pada tanaman padi seluas 1 ha ke para pelaku pertanian di Cikatomas, Kabupaten Tasikmalaya. Pada demonstrasi tersebut diaplikasikan pupuk 45
  • 49. 13. Nama Organisasi : CV. Mitra Tani organik sebanyak 5 ton. Pola ini terus dikembangkan ke wilayah pertanian lain sehingga pada akhirnya mulai terbangun pemahaman bahwa penggunaan pupuk kimia secara terus- menerus menurunkan kualitas kesuburan tanah karena menipisnya kandungan bahan organik dalam tanah. Kompos sebagai pupuk organik dapat menunjang kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan produktifitas hasil pertanian pengembalian fungsi keseimbangan lingkungan pada lahan-lahan pertanian, perkebunan & kehutanan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kerjasama yang baik dengan para pengelola pasar dan peternak hewan di Tasikmalaya - Pemasaran produk untuk mempertahankan kesinambungan usaha - Kemauan para petani untuk merubah pola pertanian mereka yang lama menuju pola pertanian organik 15. Cara mengukur/menilai hasil : Analisa kualitas produk secara berkala 3-4 bulan di laboratorium 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : - Pemahaman yang belum menyeluruh di tingkat petani (konsumen) tentang manfaat dan bagaimana mengatasinya kompos sebagai pupuk Solusi: Mengadakan pelatihan-pelatihan dan pembinaan langsung ke kelompok tani dalam memasyarakatkan kompos dan manfaatnya - Dukungan pemerintah masih belum maksimal dalam menggunakan dan mempromosikan kompos Solusi: Melakukan pendekatan dan mengajak pemerintah untuk membangun kerjasama dengan produsen komposD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Memasok pupuk kompos organik secara rutin ke petani, kelompok tani, agen, atau utama dan menjalankan organisasi distributor di Tasikmalaya - Dukungan pemerintah atau instansi terkait untuk ikut memberikan kontribusi berupa dana atau alat-alat yang menunjang kegiatan pengomposan 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran (bentuk badan hukum organisasi adalah perusahaan) - Pembayaran untuk pelatihan : Demonstrasi pengunaan pupuk organik kepada para petani tidak dipungut biaya 46
  • 50. 14. Nama Organisasi : Indonesia Waste Forum (IWF)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2002 2. Bentuk badan hukum : Forum 3. Jumlah karyawan tetap : - 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 6 orang 5. Area kegiatan : Nasional (Indonesia) 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Jenderal Suprapto 29 N (Galur Cempaka Putih) Jakarta Pusat - Nomor telephone : (021) 4223043 - Nomor fax : (021) 4225613 - E-mail : nina_nazar@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. Djoko Heru Martono, MSc 2. Pengalaman kerja : 25 Tahun 3. Bidang keahlian : Peneliti PersampahanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Workshop dan training - Pembukaan cabang IWF di Bandung, Aceh, Batam, Depok 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Diskusi RUU (Rancangan Undang-Undang) Pengelolaan Sampah - Pelatihan pengelolaan persampahan dan lingkungan hidup untuk Kawasan/Perhotelan 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Pihak swasta dan umum 6. Frekuensi kegiatan : Setahun dua kali 7. Target wilayah/tempat : Nasional (Indonesia), saat ini Jabodetabek (Jakarta, Bogor, depok, Tangerang, Bekasi), Bandung, Aceh, Batam 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2002 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Perlunya suatu wadah jaringan informasi dan kerjasama dalam menyelenggarakan suatu usaha terpadu bagi seluruh aspek pengelolaan limbah baik yang dilakukan oleh pemerintah, 47
  • 51. 14. Nama Organisasi : Indonesia Waste Forum (IWF) organisasi non-pemerintah, organisasi swadaya masyarakat, swasta, perorangan maupun kelompok dalam rangka menanggulangi masalah limbah di Indonesia. Atas dasar kepedulian beberapa lembaga, perorangan nasional maupun internasional dan para pemerhati lingkungan hidup dibentuklah IWF (Indonesia Waste Forum ) atau dengan bahasa Indonesianya Forum Limbah Indonesia (FORLINA) pada tanggal 20 Februari 2002 di Jakarta 10. Metode atau media pendidikan : Buku bacaan : 1. Sri Bebassari. 2006. Kebijakan Manajemen Sampah dan Lingkungan di Perkotaan. Pusat Teknologi Lingkungan, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Jakarta: Tidak dipublikasikan. 2. Bebassari, Sri. 2006. Laporan Hasil Kunjungan Presiden Republik Indonesia ke Instalasi Pembakaran Sampah / Incinerator (Waste to Energy) di Pudong, Shanghai – Cina, Sabtu, 28 Oktober 2006. Jakarta: Indonesia Solid Waste Association dan Dana Mitra Lingkungan, Tidak dipublikasikan. 3. Bebassari, Sri. 2006. Percik: Master Plan Pengelolaan Sampah Mutlak. Hal 15-19, Juni 2006 Jakarta: POKJA AMPL. 4. Bebassari, Sri. 2003. Sistem Pengelolaan Sampah Perkotaan Secara Terpadu. Makalah Pelatihan Teknologi Pengolahan Sampah Kota Secara Terpadu Menuju Zero Waste 29-31 Juli 2006. Jakarta: Kelompok Teknologi Pengelolaan Sampah dan Limbah Padat, Pusat Pengkajian dan Penerapan Teknologi Lingkungan (PPPTL), BPPT. 5. Damanhuri, Enri. 2003. Sistem Pengelolaan Sampah. Makalah Pelatihan Teknologi Pengolahan Sampah Kota Secara Terpadu Menuju Zero Waste 29-31 Juli 2006. Jakarta: Kelompok Teknologi Pengelolaan Sampah dan Limbah Padat, PPPTL, BPPT. 6. Martono, Djoko Heru. 2004. Perkiraan Biaya Pengelolaan Sampah di DKI Jakarta. Jakarta: Kelompok Pengkajian dan Penerapan Teknologi Pengelolaan Sampah dan Limbah Padat, P3TL, BPPT. 7. Suyoto, Bagong. 2004. Malapetaka Sampah. Kasus TPA Bantar Gebang, Kasus TPA/IPLT Sumur Batu, Kasus TPST Bojong. Jakarta: AKA Printing. 8. Tim Evaluasi Insinerator BPPT, 2003. Evaluasi Penerapan Teknologi Insinerator Skala Kecil dalam Sistem Pengelolaan Sampah di Provinsi DKI Jakarta. Jakarta: Kerjasama antara Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi dan Dinas Kebersihan DKI Jakarta 9. Tchobanoglous, George. 1993. Integrated Solid Waste Management: Engineering Principles and Management Issues. Singapore: McGraw-Hill, Inc. 10. Tchobanoglous, George dan Frank Kreith. 2002. Handbook of Solid Waste Management, Second Edition. New York: McGraw-Hill. 11. Tochija, HM Itoc dan Budiman. 2005. Tragedi Leuwigajah. Bogor: Penerbit Buku 48
  • 52. 14. Nama Organisasi : Indonesia Waste Forum (IWF) Ilmiah Populer. 12. UNEP. 2005. Strategic Elements in Implementing the 3R Platform: UNEP’s Contribution. Japan: United Nations Environment Programme, International Environmental Technology Center 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Kebijakan pengeloaan sampah nasional - Metode pengolahan sampah organik dengan sistem composting - Metode pengolahan daur ulang sampah kertas - Partisipasi masyarakat dalam sistem pengelolaan sampah 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. IWF : Fasilitator pelatihan pengelolaan persampahan dan lingkungan hidup dalam upaya terlibat dalam kegiatan tersebut mengkoordinasi potensi nasional dan Internasional untuk mengembangkan dan menerapkan sistem pengelolaan limbah - Sri Bebassari : Ketua dewan pembina IWF - Djoko Heru Martono : Ketua IWF - Guntur Sitorus : Sekjen IWF - Nurina Aini Herminindian : Sekretaris Eksekutif - Tirta Marta : Bendahara - Ishwari Rundayani, Widya Ajilesmana : Administrasi 2. BPPT, UNESCO : Memfasilitasi pembentukan IWF di tahun 2001 13. Hasil dari kegiatan : IWF telah dapat merubah paradigma masyarakat tentang pengelolaan sampah dengan metode 3R (Reduce, Recycle, Reuse), dan dilandasi 5 aspek kebijakan pengelolaan sampah (Aspek Hukum, Kelembagaan, Pendanaan, Sosial Budaya, Teknologi) Keanggota IWF juga telah membuka peluang bagi ilmuwan, pemerhati, penghasil dan pengelola limbah yang berhasrat untuk berpartisipasi menyumbangkan tenaga, fikiran dan dana bagi aktivitas pengkajian, pengembangan dan penerapan kebijakan, manajemen, sosialisasi, konsultasi dan teknologi sistem pengelolaan limbah di Indonesia, sehingga dapat dikembangkan dan diterapkan kedalam sistem pengelolaan limbah yang berwawasan lingkungan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kerjasama dengan pemerintah dan pihak swasta - Partisipasi segenap lapisan masyarakat yang tergabung dalam keanggotaan IWF 15. Cara mengukur/menilai hasil : Evaluasi monitor 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Masalah pendanaan operasional, sehingga sulit untuk merekrut staff operasional untuk dan bagaimana mengatasinya mengatur aktifitas administrasi forum Solusi : Selama ini hanya berlangsung melalui jaringan internet dan membentuk komunitas di dalam miling list.D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Sponsorship utama dan menjalankan organisasi - Bantuan dana pribadi para anggota 49
  • 53. 14. Nama Organisasi : Indonesia Waste Forum (IWF) 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran, hanya berupa dana pribadi para anggota - Pembayaran untuk pelatihan : Pungutan sifatnya sewaktu-waktu dari para peserta, sesuai kebutuhan acara yang akan diselenggarakan seperti seminar, workshop dan diskusi. 50
  • 54. 15. Nama Organisasi : Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1994 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 5 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 15 orang 5. Area kegiatan : Jawa Barat 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Paledang 21 Cibeureum Bandung 40184, Jawa Barat - Nomor telephone : (022) 6070139 - Nomor fax : (022) 6070139 - E-mail : ypal@bdg.centrin.net.id - Homepage : www.ypal.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ridwan Soleh 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : Pengorganisasian masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Introduksi teknologi mikrohidro untuk peningkatan kualitas SDM dan ekonomi - NaturLike (Naturalis Cilik Beretika), program pendidikan lingkungan yang dijalankan bersama oleh YPAL dengan klub BICONS. 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penguatan masyarakat desa di CA Gn Simpang Cianjur melalui pembuatan peraturan desa dan pembentukan ranger kampung "Raksabumi" - Survei Keberadaan Harimau Jawa Panthera tigris sondaica - Program Karnivora, Program Raptor - Upaya mendukung pusat penyelamatan satwa di Indonesia - Penyelamatan burung-burung terancam punah di Jawa - Perbaikan kualitas Habitat Burung melalui pemasangan ‘Nest Box’ dan ‘Food Table’ di Taman Kota Bandung 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Pendampingan tiap bulan 51
  • 55. 15. Nama Organisasi : Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL) 7. Target wilayah/tempat : Bandung, Jawa Barat 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Salah satu kelemahan secara umum yang kita miliki adalah miskinnya data dasar mengenai kekayaan keragaman hayati. Kurangnya data dan informasi dasar ini berdampak pada lemahnya pengelolaan sumber daya yang bijak. Selain itu, maraknya perdagangan satwa liar diyakini sebagai potensi ancaman yang kuat terhadap kelestarian satwa khususnya. Berangkat dari kondisi tersebut, YPAL berkomitmen untuk melestarikan dan pemanfaatan yang berkelanjutan dari sumber daya alam dan keanekaragaman hayati di Indonesia dengan upaya merubah sikap dan cara pandang masyarakat serta memberdayakan masyarakat dalam pelestarian lingkungan. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet (pelestarian burung kota Bandung, informasi Elang Jawa) - Poster (pelestarian Elang Jawa, Gelatik Jawa dan Jalak putih, keanekaragaman hayati Jawa Barat) - Sticker (pelestarian Elang Jawa, Gelatik Jawa dan Jalak putih, burung kota Bandung) - Komik (Si Jambul, Elang Jawa di Panaruban) 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Modul Pendidikan lingkungan untuk pelajar - Sunday Birdwatching di Tmn Kota - Out Bond 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. YPAL : Menyebar-luaskan pendidikan lingkungan kepada masyarakat dan anak-anak, terlibat dalam kegiatan tersebut motivator pembentukan ranger kampung “Raksabumi” di lima desa kawasan - Yogi Satoto : Ketua 2. Pemda Jawa Barat : Memberikan materi teknis dan pengembangan kegiatan dalam program penguatan masyarakat desa di kawasan Cagar Alam Gunung Simpang 3. CIFOR : Memberikan bantuan dana dalam program penguatan masyarakat desa di kawasan Cagar Alam Gunung Simpang 13. Hasil dari kegiatan : YPAL memiliki tiga program utama yaitu Program Informasi Spesies, Program Masyarakat Kota dan Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat. Keluaran dari program informasi spesies adalah adanya pangkalan data dan publikasi dalam bentuk buku manual guide hasil analisis data mutakhir yang lebih aplikatif. Ada tiga komponen utama dalam program ini yaitu; Raptor (burung pemangsa) Indonesia, Spesies Carnivora di Jawa dan Bali, Burung Terancam Punah di Jawa dan Bali. Sedangkan untuk program masyarakat kota telah melahirkan kelompok-kelompok/forum warga kota yang mempunyai wawasan lingkungan dan memiliki pemahaman dalam upaya-upaya pelestarian lingkungan kota. Program kerberdayaan masyarakat mampu telah meningkatkan kemandirian masyarakat dalam segala aspek, khususnya masyarakat di sekitar pinggiran hutan. YPAL 52
  • 56. 15. Nama Organisasi : Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL) telah berhasil membentuk tiga kelompok isu strategis yaitu klub pelestari burung BICONS, KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) Cikananga dan KSM pembibitan kayu Gunung Simpang. Penguatan masyarakat di Cagar Alam Gunung Simpang membentuk 50 anggota Kelompok Swadaya Masyarakat yang disebut sebagai “Kelompok Raksabumi” dari lima desa di Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, dimana pada masing-masing desa terdiri dari 10 orang. Kesuksesan program ini membawa Kelompok Raksabumi meraih penghargaan KEHATI 2006 untuk kategori Prakarsa Lestari KEHATI dari Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (KEHATI) karena dianggap telah mampu menjaga sumber daya alam dari kerusakan, menjaga kawasan hutan, dan mengelola pelestarian sumberdaya hayati secara swadaya dan mandiri. Mereka juga telah berhasil memberi contoh bagaimana menjaga kawasan perbukitan Cagar Alam Gunung Simpang seluas 15.000 ha yang menyimpan berbagai kekayaan hayati, dan berbagai jenis tumbuhan. Selain itu Kelompok Raksabumi telah menangani 38 kasus pembalakan liar kurang lebih 7.000 ha hingga aksi mereka menjadi gerakan sosial di masyarakat. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Peran aktif masyarakat - Konsistensi dari kegiatan dan loyalitas pengurus - Kerjasama dan bantuan finansial dari lembaga lain 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Survey dan pengamatan dilapangan - Analysis /data studi 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kondisi sosial dan gaya hidup masyarakat yg semakin individual dan bagaimana mengatasinya Solusi: Melaksanakan program penyadartahuan pada masyarakat mengenai pelestarian alam. Konsep yang akan dikembangkan memadukan kampanye dan pendampingan masyarakat dengan pelibatan berbagai pihak untuk membentuk masyarakat atau sekelompok masyarakat yang mandiri dalam upaya-upaya konservasi. 2. Adanya pihak lain yang mempengaruhi motivasi masyarakat Solusi: Membangkitkan semangat masyarakat untuk tetap melakukan tujuan awal dari kegiatanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Hibah dan sumbangan dari pihak lain utama dan menjalankan organisasi - Swadaya (inkind) dan kerjasama pendanaan - Memberikan jasa konsultansi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran keanggotaan yang digunakan untuk menunjang kegiatan pelestarian hewan dan habitatnya - Pembayaran untuk pelatihan : Free, YPAL mendapat dukungan keuangan dari lembaga atau LSM lain yang mensponsori kegiatan dan pelatihan pelestarian lingkungan dan satwa liar , seperti Yayasan KEHATI 53
  • 57. 15. Nama Organisasi : Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL)16. Nama Organisasi : Wahana Bumi Hijau (WBH)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2000 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Palembang, Sumatera Selatan 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Cut Nyak Dien No.16 Rt/Rw: 40/14, Palembang Sumatera Selatan - Nomor telephone : (0711) 311781 - Nomor fax : (0711) 311781 - E-mail : admin@wbh.or.id - Homepage : www.wbh.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Deddy Permana, S.Si 2. Pengalaman kerja : 8 tahun 3. Bidang keahlian : - Konservasi sumber daya alam - Pemberdayaan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Program Pengentasan Kemiskinan di Sekitar Lahan Basah dan Hutan (Wetlands Porverty Reduction Project - WPRP) kerjasama dengan Wetlands Internasional - Indonesia, di Kabupaten MUBA, Sumatera Selatan tahun 2006 s/d 2008. 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Program Climate Change, Forests and Peatlands In Indonesia (CCFPI) kerja sama dengan Wetlands Internasional - Indonesia, di Sumatera Selatan sekitar hutan rawa gambut Kabupaten MUBA tahun 2002-2006. Program di danai oleh CIDA (Canadian International Development Agency). Kegiatan berupa : Penebatan parit-parit liar di lahan gambut (blocking kanal), tataguna lahan desa partisipatif, pelatihan kader lingkungan pedesaan, pendidikan lingkungan usia dini, pendampingan kelompok masyarakat, dll 54
  • 58. 15. Nama Organisasi : Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL) 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Desa sekitar hutan di Kabupaten Muba 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2001 9. Motif dan pendorong untuk memulai kegiatan : Pengelolaan sumber daya alam masih belum efektif, masyarakat di sekitar hutan pun cenderung mengalami kemiskinan. Karena itu perlu adanya suatu tatanan masyarakat yang berdaya dan berkontribusi aktif dalam pelestarian lingkungan hidup. Dengan menghimpun individu-individu yang mempunyai satu komitmen yang sama dalam usaha memberdayakan masyarakat dan melestarikan lingkungan hidup, maka pada tanggal 1 Mei 2001 dibentuklah Wahana Bumi Hijau yang bertujuan untuk memperjuangkan pengelolaan sumber daya alam berbasis partisipasi masyarakat 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet - Komik - Majalah 11. Isi program pendidikan lingkungan : Peningkatan kewaspadaan dan pengembangan aturan melalui lokalatih, kunjungan ke sekolah-sekolah, pengembangan grup kader konservasi (pengkaderan) dan kampanye penyadaran untuk masyarakat. 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. WBH : Pengorganisasian dan pengembangan masyarakat dampingan khususnya di terlibat dalam kegiatan tersebut sekitar lahan basah dan hutan - Deddy Permana, S.Si : Penanggung Jawab - Adiosyafri : Deputi Program - Aprilino : Koordinator Lapangan 2. Wetlands International : Mitra kerja dalam program WPRP dan CCFPI 3. CIDA (Canadian International Development Agency) : Memberikan bantuan dana dalam program CCFPI 13. Hasil dari kegiatan : Kegiatan berupa pendidikan kader konservasi desa, pendampingan usaha ekonomi masyarakat (penyaluran dana bergulir) dan pembentukan Brigade Kebakaran Hutan tingkat desa telah meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan ekonomi masyarakat serta meningkatkan kualitas lingkungan hidup 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran dan partisipasi masyarakat - Dukungan dari pemerintah dan stakeholder terkait - Menjalin kerjasama dengan mitra secara intensif 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring dampak kegiatan 55
  • 59. 15. Nama Organisasi : Yayasan Pribumi Alam Lestari (YPAL) 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Dukungan pendanaan yang sulit dalam tindak lanjut kegiatan jangka panjang dan bagaimana mengatasinya Solusi: Menjalin kerjasama dengan organisasi lokal maupun international untukmendanai kegiatanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Swadaya utama dan menjalankan organisasi - Donatur 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran, jika ada dibiayai oleh sponsor 56
  • 60. 17. Nama Organisasi : Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan (KPSHK)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1997 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 5 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 10 orang 5. Area kegiatan : Kabupaten dalam lintas propinsi (rural di kawasan hutan) 6. Biaya kegiatan tahunan : Rata-rata budget tahunan Rp 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl.Arzimar III No.17, Bogor, Jawa Barat 16152 - Nomor telephone : (0251) 380301 - Nomor fax : (0251) 380967 - E-mail : kpshk@kpshk.org - Homepage : www.kpshk.orgB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : MN Asikin 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : HukumC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Participation (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Konservasi Hutan (Kehutanan sosial dan perluasan wilayah kelola rakyat, advokasi kebijakan tentang sumberdaya hutan dan lingkungan) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Ecovillage Movement, dengan tema promosi perluasan wilayah kelola rakyat (Sistem Hutan Kerakyatan) yang mandiri 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Festival Kehutanan Adat Indonesia - Festival SHK se-Sulawesi - Registrasi Kawasan Kelola Rakyat (rapid assesment) - Pengembangan perdagangan alternatif untuk produk-produk hutan non-kayu - Festival terminal dagang produk hutan non-kayu - Riset pasar 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat adat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat lokal - Masyarakat miskin pinggir hutan dan perkotaan - LSM 6. Frekuensi kegiatan : 3 bulan sekali 57
  • 61. 17. Nama Organisasi : Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan (KPSHK) 7. Target wilayah/tempat : Sumatera, Kalimantan, Sulawesi 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Pemerintah membagi habis lahan-lahan hutan kepada para pengusaha kehutanan (64 juta hektar), pengusaha non kehutanan (30 juta hektar), otorita pelestarian flora dan fauna (19 juta hektar), dan otorita perlindungan tata air (30 juta hektar), sehingga jumlah total luas hutan alam yang tersisa (hanya sekitar 30 juta hektar) berada di bawah kepatutan hutan yang mampu menopang kenyamanan kehidupan manusia. Keberadaan sistem pengelolaan hutan lokal tidak mendapat tempat dalam kebijakan kehutanan nasional, bahkan cenderung bersifat generalisasi, tidak menghargai kemampuan budaya lokal dan kekhasan ekologi setempat. Kenyataan-kenyataan tersebut telah mengakibatkan terjadinya kerusakan hutan hingga 60% dan kemiskinan ditengah-tengah masyarakat. Hal ini mendorong beberapa aktivis organisasi lingkungan hidup non-pemerintah untuk membuktikan bahwa masyarakat mampu mengelola kekayaan hutan dengan cara-cara yang lebih efektif. Pada 1993 mereka melakukan pertemuan informal yang melahirkan istilah Sistem Hutan Kerakyatan (SHK). Kata "Sistem Hutan" memberikan pengertian bahwa "hutan" bukan sekedar tegakan kayu, melainkan satu kesatuan ekosistem yang terdiri dari tumbuh-tumbuhan, satwa, air, udara, tanah dan mineral, serta manusia dan pranata sosialnya. Kata "Kerakyatan" memberikan penegasan bahwa aktor utama dalam pengelolaan hutan adalah masyarakat setempat. Gagasan SHK ini dilandasi oleh semangat untuk merombak konsep kehutanan konvensional agar lebih berpihak kepada kepentingan rakyat dan lingkungan hidup, serta menciptakan kemandirian masyarakat dalam semua aspek pengelolaan kawasan 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet - Poster - Modul 11. Isi program pendidikan lingkungan : Tema-tema program antara lain: mempertahankan pola-pola hidup masyarakat yang memiliki nilai-nilai ekologis, kelestarian dan keberlanjutan, kemandirian dan kebersamaan tanpa menihilkan akulturasi dalam pengelolaan sumberdaya alam (khususnya hutan) dan lingkungan hidup. Serta mendorong terjadi demokartisasi dalam pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. KPSHK : Penggerak yang mendukung secara sistematik cara-cara pengelolaan hutan terlibat dalam kegiatan tersebut yang dikembangkan secara turun-menurun oleh masyarakat adat maupun lokal didalam dan disekitar hutan - MN Asikin : Koordinator - Mohammad Djauhari : Manager Program - Hermalina Purba : Manager Keuangan 58
  • 62. 17. Nama Organisasi : Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan (KPSHK) - Murni Asih : Administrasi dan Keuangan - Sugimin : General Affair dan Administrasi - Gusti : General Affair 2. Japan Foundation, Asia Foundation, Cifos : Penyumbang dana dalam kegiatan perluasan wilayah kelola rakyat 13. Hasil dari kegiatan : Pengakuan pemerintah atas pengelolaan kawasan hutan oleh masyarakat (kebijakan) membawa SHK diletakkan dalam proses-proses pembangunan tata pemerintahan yang bersih dan demokratis. Taman Bukit Barisan di Lampung Barat seluas 300.000 ha yang berhasil dikelola oleh masyarakat adat telah diakui sebagai kawasan hutan dengan tujuan istimewa. Saat ini, tercatat 20 komunitas yang bergabung dalam jaringan kerja hutan adat Indonesia yang tersebar di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi. Jaringan kerja dibentuk dalam rangka pemenuhan kebutuhan hidup bersama antar komunitas adat hutan/komunitas lokal Untuk memfasilitasi pengembangan ekonomi komunitas pelaku SHK, para penggiat SHK memberikan beragam layanan, seperti layanan pengembangan produk melalui pelatihan, bantuan permodalan dan peralatan, serta pendampingan teknis. Layanan lain adalah membuka akses pasar dengan mendirikan terminal hasil hutan non kayu yang saat ini sudah ada di 17 kota di Indonesia. Terminal hasil hutan non kayu tersebut didirkan dengan maksud membuat jalur perdagangan alternatif bagi produk-produk hasil hutan masyarakat. Pada beberapa tempat, pendirian perusahaan komunitas sudah mulai difasilitasi. Festival SHK juga diadakan untuk menampilkan produk kerajinan tangan hasil hutan non kayu dan memberikan informasi kepada publik tentang pengelolaan sumber kekayaan alam berbasis kerakyatan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Antusiasme dari masyarakat - Inisiatif aktor yang memfasilitasi perubahan sosial (LSM anggota) - Ketersediaan dana dan sumber daya manusia 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring dan evaluasi 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Lembaga lokal (anggota KPSHK) mengalami kondisi politik yang tidak kondusif dan bagaimana mengatasinya Solusi: Mempengaruhi kebijakan nasional dan daerah 2. Data dan informasi tentang wilayah-wilayah KPSHK belum terkonsolidasi dengan baik Solusi: Mengembangkan registrasi kawasan kelola rakyat, Menggunakan tenaga-tenaga relawan untuk menintensifkan interaksi antara komunitas pelaku SHK dengan para pendukungnyaD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Mengajukan proposal kepada lembaga donor utama dan menjalankan organisasi - Menjual produk-produk kegiatan, seperti buku, dll (catatan: upaya ini belum mampu memenuhi kebutuhan biaya operasional organisasi) 59
  • 63. 17. Nama Organisasi : Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan (KPSHK) 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 60
  • 64. 18. Nama Organisasi : Hans Siedel Foundation (HSF)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1993 di Indonesia, 1967 di Jerman 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 1 orang 5. Area kegiatan : Jakarta, Semarang, Yogyakarta, Salatiga, Surabaya, Malang, Mojokerto, Menado, Witihama, Berastagi, Danau Toba, Tarutung, Bogor, Banten, Denpasar, Ubud, negara- negara anggota ASEAN dan Asia Pasifik 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas Rp. 1 Milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Menara Cakrawala Lt. 9, Jl. MH Thamrin No. 9 Jakarta Pusat - Nomor telephone : (021) 3902369 - Nomor fax : (021) 3902381 - E-mail : hsfindo@hsfindo.org - Homepage : www.hsfindo.orgB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Christian J. Hegemer 2. Pengalaman kerja : 38 tahun 3. Bidang keahlian : HukumC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pendidikan lingkungan yang terkait dengan air, tanah dan lahan, keragaman hayati, udara dan ESD (Environmental for Sustainable Development) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pelatihan guru, mengenai penggunaan modul dengan topik air, tanah dan lahan, keragaman hayati, udara dan ESD (Environmental for Sustainable Development). - Pelatihan trainer, mengenai pendidikan untuk pembangunan berkelanjutan - Mendukung LSM dalam mengembangkan pendidikan lingkungan dan pendidikan untuk pembangunan berkelanjutan - Menyelenggarakan Pendidikan Lingkungan ASEAN untuk Pembangunan Berkelanjutan - Program Kepemimpinan Muda Asia-Pasik, mengenai Pembangunan Berkelanjutan, dan Forum Lingkungan Asia Eropa 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Menyusun modul mengenai topik air, tanah dan lahan, keragaman hayati, udara dan ESD (Environmental for Sustainable Development) dan pelatihan guru dalam uji-coba modul 5. Kelompok sasaran : - Guru 61
  • 65. 18. Nama Organisasi : Hans Siedel Foundation (HSF) (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - LSM - Masyarakat madani - Pemerintah - Akademisi 6. Frekuensi kegiatan : 10-15 kali per tahun 7. Target wilayah/tempat : Jakarta, Semarang, Yogyakarta, Salatiga, Surabaya, Malang, Mojokerto, Menado, Witihama, Berastagi, Danau Toba, Tarutung, Bogor, Banten, Denpasar, Ubud, negara- negara anggota ASEAN dan Asia Pasifik (Sesuai permintaan dan kebutuhan) 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1997 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Sejak didirikan di Jakarta pada tahun 1993, Hans Seidel Foundation mulai memfokuskan kegiatannya dalam masalah-masalah lingkungan karena terdorong oleh penyambutan yang baik. Setelah menerima pidato yang membangkitkan motivasi dari mantan Mentri Lingkungan Hidup, Dr. Sarwono, dan mantan Mentri Pendidikan dan Kebudayaan, Dr. Wardiman, HSF mengspesialisasikan fokus kegiatannya pada pendidikan lingkungan. Sejak saat itu HSF mandapat banyak permintaan atas materi pelatihan untuk sekolah dasar maupun LSM. HSF menanggapi keadaan tersebut dengan lebih giat mengembangkan materi pendidikan lingkungan yang siap diadaptasikan dengan kurikulum lokal untuk sekolah dasar dan pendidikan non-formal. Aktivitas pendidikan lingkungan ditargetkan untuk sektor formal, khususnya sekolah dasar. Pendekatan yang digunakan adalah mengembangkan kapasitas dan kemampuan tenaga pengajar untuk menyisipkan pendidikan lingkungan dalam kurikulum pendidikan. Pendekatan ini dipilih atas dasar keyakinan bahwa pendidikan tersebut adalah metode yang yang paling efektif untuk di berikan pada usia dini agar anak-anak dapat tumbuh dengan budaya ramah lingkungan 10. Metode atau media pendidikan : - Buku 1: Buku referensi mengenai strategi, dasar, metodologi untuk pembelajaran pendidikan lingkungan. - Buku 2: Buku Referensi - Buku 3: Buku Pedoman Pelestarian Air untuk Guru - Buku 4: Latihan Pelestarian Air oleh Siswa - Buku 5: Buku Pedoman Pelestarian Udara untuk Guru - Buku 6: Buku Latihan Pelestarian Udara oleh Siswa - Buku 7:Buku Pedoman Keragaman Hayati untuk Guru - Buku 8: Buku Latihan Keragaman Hayati oleh Siswa - Buku 9: Buku Pedoman Pelestarian Tanah dan Lahan untuk Guru - Buku 10: Buku Latihan Pelestarian Tanah dan Lahan oleh Siswa - Buku 11: Buku Pedoman ESD untuk Guru - Buku 12: Buku Latihan ESD untuk Siswa 11. Isi program pendidikan lingkungan : Pelestarian air, udara, tanah dan lahan dan pendidikan untuk Pembangunan berkelanjutan 62
  • 66. 18. Nama Organisasi : Hans Siedel Foundation (HSF) 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Hans Seidel Foundation : Menumbuh-kembangkan kesadaran lingkungan dan terlibat dalam kegiatan tersebut pembangunan berkelanjutan - Christian J Hegemer : Direktur - Nila Puspita : Koordinator Program - Hetty F. Dedy : Sekretaris proyek - Siti Zubaidah, SS : Staff Keuangan dan SDM - Firtria Zalyus, SPd : Sekretaris 2. Universitas Negeri di Yogyakarta, Malang, Surabaya dan Menado, Universitas Terbuka, Universitas Satya Wacana, K:H, BIMA, PPLH Seloliman, YPBB, Sekretariay ASEAN dan UNEP Bangkok : Sebagai mitra kerja 13. Hasil dari kegiatan : Sekitar 1000 guru dan 600 LSM yang mengikuti pelatihan telah merasakan manfaat positif dari kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh HSF. Modul pendidikan lingkungan HSF merupakan satu-satunya sumber materi pendidikan lingkungan di Indonesia dan telah digunakan hampir di seluruh wilayah negeri. Demi memenuhi kebutuhan pelatihan bagi guru dan pemangku kepentingan (stakeholder), lebih dari 2000 salinan dari setiap jenis modul dicetak dan didistribusikan ke sekolah, LSM, universitas, dll. Sekitar 30 pemimpin baru bermunculan setiap tahunnya untuk pembangunan berkelanjutan. Pendidikan Lingkungan ASEAN untuk Pembangunan Berkelanjutan akan diwujudkan oleh masing-masing kepala Negara. Lebih dari 5 warga negara Indonesia dipilih sebagai perwakilan dalam forum internasional ini. Semenjak 13 tahun yang lalu, terjadi peningkatan tajam akan jumlah partisipan (dari 531 partisipan pada tahun 1994 menjadi 2.558 partisipan pada tahun 2006) dan program-program (dari 9 program pada tahun 1994 menjadi 36 program pada tahun 2006). 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Keberlanjutan program, kualitas materi pelatihan, dana untuk menyelenggarakan pelatihan. - Ketrampilan dalam mengelola program - Pelatih yang trampil; komitmen dari mitra kerja, pemerintah, pejabat lokal; dan dukungan kepala sekolah 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Jumlah pelatihan yang diselenggarakan, guru yang terlatih, salinan modul yang dipakai dan dijual - Sekolah telah menerapkan pendidikan lingkungan sebagai muatan lokal atau memadukannya dalam mata pelajaran yang ada. 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : - Pendidikan lingkungan tidak mempunyai kurikulum independen; kapasitas dan dan bagaimana mengatasinya ketrampilan guru yang kurang menyebabkan kurangnya motivasi untuk mengajarkan materi . Solusi: Membekali guru dengan ketrampilan mengenai cara memadukan pendidikan lingkungan kedalam kurikulum yang ada. 63
  • 67. 18. Nama Organisasi : Hans Siedel Foundation (HSF) - Lemahnya moral dan dukungan kelembagaan dari pihak berwenang lokal menyebabkan pendidikan lingkungan mendapatkan prioritas lebih kecil di sekolah. Solusi: Sosialisasi ekstensif mengenai modul pendidikan lingkungan ke pihak lokal yang berwenang, kepala sekolah, dll.D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan produk utama dan menjalankan organisasi - Penjualan buku - Menjual jasa pelatihan 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honor untuk paket training dan tutor 64
  • 68. 19. Nama Organisasi : Kompos Sulawesi TengahA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 24 September 1999 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Rp. 50-100 juta 6. Biaya kegiatan tahunan : Parigi, Kabupaten Parigi Moutong, Provinsi Sulawesi Tengah 7. Kontak informasi: - Alamat : Jln. Ampera No. 34 B , Maesa-Parigi, Kab. Parigi Moutong Sulawesi Tengah - Nomor telepon : (0450) 21363 - Nomor fax : (0450) 21363 - E-mail : pematang@telkom.net - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Azhar Syukur 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : Pemberdayaan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Skills (keahlian), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pendampingan Program GERHAN - Pendidikan lingkungan dan konservasi terhadap masyarakat lokal - Kampanye dan sosialisai pelestarian lingkungan Hutan Bakau (Mangrove) di Teluk Tomini - Investigasi Illegal Loging dan Illegal Fishing 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dikerjakan : - Inventarisasi kerusakan hutan Bakau (Mangrove) - Pelatihan Investigasi dan Advokasi hutan - Pelatihan pelestarian lingkungan pesisir dan laut - Penghentian IPK Ogobayas di Kawasan Cagar Alam Tinombala - Kampanye dan seruan pelestarian hutan (lewat foto/poster) - Pendampingan masyarakat lokal (adat) dikawasan hutan 65
  • 69. 19. Nama Organisasi : Kompos Sulawesi Tengah - Seminar pengelolaan sumber daya alam pesisir dan laut 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Organisasi masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Aktif selama 3 tahun 7. Target wilayah/tempat : Kecamatan Tomini, Tinombo, Kasimbar, Toribulu, Torue dan Kecamatan Sausu 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Mewujudkan suatu tatanan masyarakat yang ramah lingkungan dan selaras dengan nilai- nilai konservasi dan budaya lokal 10. Metode atau media pendidikan : - Buku bacaan - Majalah - Poster - Stiker 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Sosialisasi isu lingkungan hidup melalui media cetak, poster, stiker, dan kliping koran/majalah - Peningkatan kapasitas melalui pelatihan, pendidikan lingkungan, sarasehan, workshop dan lokakarya 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kompos Sul-Teng : Sosialisasi pelestarian lingkungan kepada masyarakat termasuk terlibat dalam kegiatan tersebut melakukan pelatihan kader-kader lingkungan. - Direktur Eksekutif - Diputi Program - Administrasi dan Keuangan - Divisi Pendidikan dan Organisasi Rakyat - Divisi Pengelolaan Lingkunan Hidup dan Reahbilitasi - Divisi Database dan Informasi 2. WALHI Sulawesi Tengah, Kelompok Pencinta Alam (KPA), Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kab. Parigi Moutong : Sebagai mitra pendukung kegiatan 13. Hasil dari kegiatan : Kesadaran dan partisipasi masyarakat terhadap pencegahan dan penanggulangan masalah lingkungan hidup mulai terbangun sehingga terbentuk kader-kader konservasi dan organisasi rakyat di tingkat komunitas (desa). Respon pemerintah daerah juga semakin besar terhadap perlindungan lingkungan hidup (hutan). 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Faktor geografis - Faktor semangat, komitmen - Faktor kapasitas lembaga - Faktor pendanaan 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Adanya respon positif dari masyarakat dan pemerintah daerah - Adanya komitmen bersama ditingkat stakeholder dalam melestarikan lingkungan dari 66
  • 70. 19. Nama Organisasi : Kompos Sulawesi Tengah ancaman/kerusakan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Pendanaan kegiatan dan pendanaan operasional sehingga mempengaruhi proses pencapaian dan bagaimana mengatasinya kegiatan Solusi: Menggalang donatur/simpatisan yang sifatnya tidak mengikatD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Sumber dana yang diperoleh untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan sejak tahun utama dan menjalankan organisasi 2004-2007 bersumber dari swadaya dan kerjasama dengan pemerintah daerah. Sedangkan lembaga-lembaga donor responnya nihil 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Dalam setiap kali melakukan kegiatan pelatihan Lembaga KOMPOS Sulawesi Tengah tidak pernah membebani biaya terhadap peserta/anggota. Jika ada kegiatan pelatihan dilaksanakan di desa/komunitas, maka masyarakat berpartisipasi menyediakan tempat untuk proses kegiatan 67
  • 71. 20. Nama Organisasi : Yayasan Nurani DuniaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1999 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 15 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 10 orang 5. Area kegiatan : Jakarta, Purwakarta, Bandung, Yogyakarta, Pasuruan, Tangerang, Aceh, Poso, Klaten, Bantul, Madura 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Proklamasi No. 37, Jakarta Pusat 10320 - Nomor telepon : (021) 3910579 - Nomor fax : (021) 3910579 - E-mail : nurani@dnet.net.id - Homepage : http://www.nuranidunia.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Imam B. Prasodjo 2. Pengalaman kerja : 15 tahun 3. Bidang keahlian : - Sosial - Sosiologi - Pengembangan masyarakat - Resolusi konflikC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengorganisasian masyarakat, pendidikan dan penyadaran masyarakat di wilayah sekitar bendungan Sungai Citarum – Purwakarta - Program Pengelolaan sampah dan penghijauan di Kapuk Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat dan wilayah Bonang Kelurahan Pegangsaan Menteng, Jakarta Pusat - Penghijauan sekitar sungai di daerah Bukit Duri Tebet dan Kebun Baru Tebet, Jakarta Selatan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pembangunan pembangkit Mikrohydopower di Kileng Aceh - Pembangungan Water Sistem di Madura 68
  • 72. 20. Nama Organisasi : Yayasan Nurani Dunia - Penyuluhan lingkungan dan penanaman Tanaman Keras di Purwakarta - Bantuan kemanusiaan bagi para korban bencana alam 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Swasta 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Jakarta, Purwakarta, Tangerang, Aceh, Pondok Kacang, dll 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2000 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Bencana alam sering terjadi di Indonesia yang mengakibatkan kehancuran bagi kehidupan manusia dan lingkungan. Tidak hanya itu, konflik-konflik sosial juga terjadi dalam masyarakat. Karena itu perlu adanya suatu program bantuan kemanusiaan dan pemulihan komunitas dalam upaya menumbuhkan kembali kepercayaan dan kebersamaan. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet - Komik - Majalah 11. Isi program pendidikan lingkungan : Pemberdayaan masyarakat dalam empat bidang program, yaitu pendidikan, kesehatan dan lingkungan, ekonomi, olahraga dan seni 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Yayasan Nurani Dunia: Melakukan program bantuan kemanusiaan dan pendampingan terlibat dalam kegiatan tersebut kelompok masyarakat - Andi Muhammad Jufri : KoordinatorProgram - Imam Prasodjo: Direktur Yayasan Nurani Dunia - John, Ariful : Multi Media Kampanye dan Dokumentasi - Tim Lokal 2. GE Consumer Finance (GECF) : Berpartisipasi dalam program pemberdayaan komunitas dengan melakukan berbagai program secara lebih komprehensif 13. Hasil dari kegiatan : Yayasan Nurani Dunia yang didirikan dengan tujuan membantu sesama manusia, telah banyak memberikan bantuan kemanusiaan kepada korban bencana alam dan melakukan program-program pemberdayaan sehingga masyarakat yang tertimpa bencana dapat kembali hidup dengan baik dan mandiri Selain program kemanusiaan, Yayasan Nurani Dunia juga melakukan pengorganisasian, pendidikan dan penyadaran masyarakat di berbagai wilayah sehingga terbentuk masyarakat mandiri yang peduli dengan lingkungannya, salah satunya di Kelurahan Pegangsaan, Kecamatan Menteng yang disebut dengan”Komunitas Proklamasi”. Sebuah rumah di lingkungan ini disewa untuk dijadikan pusat pelatihan berbagai kegiatan yang telah 69
  • 73. 20. Nama Organisasi : Yayasan Nurani Dunia dirancang bersama warga. Pusat pelatihan ini diberi nama "Rumah Belajar Komunitas Proklamasi”. Sejak kegiatan ini dikembangkan, peristiwa konflik antar warga di Komunitas Proklamasi yang telah terjadi bertahun-tahun menurun drastis dan bahkan jarang terjadi. Keberadaan Komunitas Proklamasi juga semakin dikenal masyarakat. Rumah Belajar Komunitas Proklamasi dikunjungi oleh politisi perempuan yang berasal dari berbagai negara, di antaranya Indonesia, Amerika Serikat, Filipina, Australia, dan Malaysia. Setelah itu, pada 21 Oktober 2005, Karen P. Hughes (Under Secretary di Departemen Luar Negeri untuk Diplomasi Publik dan Urusan Publik Amerika Serikat) bersama duta besar Amerika Serikat untuk Indonesia melakukan kunjungan bersama dengan warga komunitas. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kemampuan berjaringan untuk memperluas kegiatan sosial dan pendidikan lingkungan - Bantuan pemerintah dan partisipasi pihak swasta 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Tingkat kesadaran warga masih rendah dan bagaimana mengatasinya Solusi: Pengorganisasian di lapanganD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Kampanye program utama dan menjalankan organisasi - Dukungan dana dari sponsor 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 70
  • 74. 21. Nama Organisasi : Dana Mitra Lingkungan (DML)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1983 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 6 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 4 orang 5. Area kegiatan : Nasional 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 500 juta – 1 milliar 7. Kontak informasi : - Alamat : Pusat Niaga Duta Mas Fatmawati B1/12 Jl. RS Fatmawati 39, Jakarta 12150 - Nomor telephone : (021) 7248884/5 - Nomor fax : (021) 7204367 - E-mail : dml@dml.or.id - Homepage : www.dml.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. El Khobar M. Nazech 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : Cleaner production on industrial specialist Solid waste management specialistC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Kerjasama dengan PT Tetra Pak dalam kegiatan “Program Daur Ulang Kemasan Kertas “ sejak tahun 2005 – sekarang. - Kerjasama dengan PT. Conoco Philips untuk kegiatan ToT pengelolaan sampah. - Program SERULING (Sekolah Ramah Lingkungan) 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - TELASIH (Teluk Jakarta Bersih), dimulai tahun 1990 dengan berbagai kegiatan seperti "Lintas Ciliwung Bersih" - Program SAMIJAGA (Sanitasi, air minum, dan jamban keluarga), dibuat diberbagai lokasi pemukiman kumuh sepanjang sungai-sungai di wilayah Teluk Jakarta (1990- 1993) - GCB (Gerakan Ciliwung Bersih), 1990 - PEDULI92, memprakarsai Program Pengembangan Daur Ulang Limbah dengan tujuan meningkatkan kesadaran masyarakat secara luas akan lingkungan hidup - DML-Aqua Peduli (1993-1998), merupakan kelanjutan Program PEDULI92 - Pendidikan Konservasi Alam (PKA), DML menyalurkan santunan untuk PKA kepada 71
  • 75. 21. Nama Organisasi : Dana Mitra Lingkungan (DML) LSM/KSM maupun kepada organisasi sosial lainnya - Penelitian dan pengembangan kegiatan daur ulang limbah padat dan tidak berbahaya di seluruh Pulau Jawa (1998-2000) - Riset dan Program Daur Ulang Limbah Batere (dry cell battery) - Penelitian Pasar Kompos, penelitian mengenai pasokan dan permintaan pasar atas kompos di wilayah Jabotabek yang berlangsung sampai bulan April 2001 - Proyek Pengolahan Sampah Terpadu dengan Pendekatan Zero Waste, di Kelurahan Cijantung (Desember 2001-Maret 2003) - Solid Waste Innovations in Management and Financial Involvement of NGOs di Jawa Barat (2002-2003) - Seminar Produksi Bersih, seminar setengah hari metode Teknologi Membrane yang dilaksanakan pada tanggal 13 April 2005 di Jakarta 5. Kelompok sasaran : - Pemerintah, selaku pemangku kebijakan (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Pengusaha, selaku penggerak ekonomi dalam pembangunan - LSM - Masyarakat - Sekolah (kepala sekolah, guru, murid) 6. Frekuensi kegiatan : - Kegiatan rutin Produksi Bersih setiap 2 tahun sekali. - Kegiatan pendidikan lingkungan dan pengelolaan sampah selalu berkembang dan berkelanjutan. 7. Target wilayah/tempat : Nasional 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1983 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Sumber daya alam Indonesia digunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat, dan harus dapat dinikmati oleh generasi sekarang maupun generasi mendatang. Oleh karena itu, penggunaan sumber daya alam harus seimbang dengan keselarasan dan keserasian lingkungan hidup. Untuk menumbuh dan mengembangkan kesadaran tentang lingkungan hidup, harus dilaksanakan pendidikan melalui jalur pendidikan formal, mulai dari taman kanak-kanak sampai dengan perguruan tinggi, maupun melalui jalur pendidikan non formal. Di samping itu, diperlukan penelitian tentang lingkungan hidup yang meliputi antara lain pengembangan konsep tentang lingkungan hidup, studi keadaan lingkungan yang ada, kecendrungan perubahan lingkungan serta hubungan timbal balik antara kebutuhan manusia yang makin meningkat dengan lingkungan hayati dan lingkungan non hayati Dalam mengembangkan dan melestarikan lingkungan hidup, Pemerintah dibantu oleh masyarakat, antara lain lembaga swadaya masyarakat dan yayasan-yayasann nirlaba yang bergerak dalam lingkungan hidup. Untuk membantu kegiatan pembangunan dan pelestarian lingkungan hidup, didirikanlah DANA MITRA LINGKUNGAN, suatu 72
  • 76. 21. Nama Organisasi : Dana Mitra Lingkungan (DML) yayasan nirlaba (non profit) yang terdiri dari mereka yang berkepedulian mengenai masalah pelestarian dan pengembangan lingkungan hidup dan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, terutama, kalangan pengusaha, untuk mempraktekkan pembangunan berkelanjutan dan membantu usaha-usaha pelestarian lingkungan hidup. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet - Majalah - Buletin (Buletin Mitra Lingkungan) - Games - Pemutaran film tentang lingkungan (video) 11. Isi program pendidikan lingkungan : Teori meliputi : - Program peningkatan kesadaran kepedulian - lingkungan hidup. - Manajemen pengelolaan sampah di sekolah - Pemanfaatan limbah di sekolah Praktikum : - Teknologi pengkomposan - Daur ulang kertas Kunjungan lapangan.: - Tempat Pembuangan Akhir sampah (TPA) - Lokasi pembuatan kompos skala kawasan - Sekolah yang telah berhasil. 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. DML : Mengadakan pelatihan pendidikan lingkungan dan pengolahan sampah untuk terlibat dalam kegiatan tersebut masyarakat dan sekolah-sekolah,memotivasi badan usaha/ sektor industri untuk ikut peduli dan berpartisipasi dalam kegiatan lingkungan - Niniek : Solid Waste Management Expert - Andri : Eksekutif Director - Fahlevi : Solid Waste Management Special - Eko Junaedy : Staff IT - Maryanto : Program Officer 2. Tetra Pak : Perintis program daur ulang kemasan kertas 3. BBPK : Melakukan penelitian kemasan kertas dan me-modifikasi fasilitas daur ulang kemasan 4. PT. Aqua Golden Mississippi : Membagi-bagikan mesin-mesin pencacah plastik untuk botol Aqua. Selain itu PT Aqua dengan Program “Aqua Peduli” juga memberikan sumbangan kepada DML untuk 73
  • 77. 21. Nama Organisasi : Dana Mitra Lingkungan (DML) mendukung kegiatan-kegiatan DML. 5. Pemda Jakarta, Dinas Kebersihan, Kementerian Negara Lingkungan Hidup, PPSML-UI, ITB, US-AEP/CTEM, Yayasan Puspa Indah, Yayasan 324, PT. Conoco Philips, PT. Gillette Indonesia, PT IKPP, PT. Arkonin Enggineering, , PT KEM, PPBN, FMC : Sebagai Mitra Kerja 13. Hasil dari kegiatan : DML secara kontinyu mengangkat masalah polusi udara, pembuangan sampah dan air sungai yang terpolusi yang dipakai oleh jutaan orang sebagai tempat pembuangan dan tempat mandi. Berbagai program dikelola oleh DML seperti progam TELASIH (Teluk Jakarta Bersih) dan Program SAMIJAGA (sanitasi, air minum dan jamban keluarga) untuk menurunkan beban pencemaran sungai-sungai yang mengalir ke teluk Jakarta. Program ini menggugah kesadaran masyarakat, khususnya dunia usaha terhadap masalah pencemaran air di Teluk Jakarta. Program lain seperti “Aqua Peduli” melibatkan masyarakat secara aktif dalam mengurangi sampah dan memanfaatkannya sebagai bahan baku produk daur ulang. Nilai tambah Peduli’92 adalah pembentukan Koperasi oleh para pemulung, pelapak dan bandar dengan nama Koperasi Aneka Peduli. Kegiatan yang sedang berlangsung sekarang seperti Program Daur Ulang Kemasan Tetra Pak yang awalnya dilaksanakan di Jawa Barat berhasil membentuk jaringan masyarakat pengumpul di 12 TPS (Tempat Penampungan Sementara) aktif dengan produksi daur ulang kemasan mencapai 6,7 ton dan yang dikirim ke pabrik berjumlah 2-3 ton. Program ini dilanjutkan pada tahun 2006 di Jawa Timur hingga sekarang. Hasil kegiatan di Jawa Timur yang sudah dapat dilihat adalah terbentuknya jaringan masyarakat pengumpul di 31 TPS dan produksi daur ulang kemasan mencapai 20 ton. Berbagai jaringan pengumpul dapat dimanfaatkan untuk menunjang program pengumpulan kemasan kertas sehingga terciptanya program pengumpulan yang efisien. Selain itu, DML juga telah melakukan berbagai penelitian diantaranya penelitian mengenai pasokan dan permintaan pasar atas kompos di wilayah Jabotabek yang berlangsung sampai bulan April 2001. Hasil studi memperlihatkan adanya supply dan demand kompos di DKI Jakarta sebesar 726 ton/bulan, termasuk produksi kompos palsu sebanyak 500 ton/bulan. Penelitian dan pengembangan kegiatan daur ulang limbah padat dan tidak berbahaya juga dilakukan di seluruh Pulau Jawa yang berhasil meng-identifikasi 47 jenis limbah padat non B-3 dan saat ini terdapat 7 jenis limbah yang mempunyai potensi bisnis. Sejak pertengahan tahun 2000, semua kegiatan DML termasuk masalah-masalah mengenai lingkungan telah dapat diakses melalui FORLINK. Situs ini berfungsi sebagai penyedia informasi, data, kajian, paket terapan dan jaringan yang berhubungan dengan masalah lingkungan disekitar kegiatan industri/usaha di Indonesia dan luar negeri sehingga 74
  • 78. 21. Nama Organisasi : Dana Mitra Lingkungan (DML) dapat menjembatani komunikasi antara sektor industri dengan pemerintah dan anggota masyarakat. Pada tahun 2003 FORLINK diluncurkan (launching) secara resmi di tingkat Nasional bertepatan dengan penyelengaraan KNPB 2003 di Bandung. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Para ahli dan mitra DML bekerjasama erat dengan instansi setempat, masyarakat umum dan industri untuk mempermudah pertumbuhan berbagai usulan yang praktis dan dapat diandalkan serta yang dapat menunjukkan upaya bisnis pendaur-ulangan yang berkelanjutan, dan hubungan antara pencegahan polusi dan peningkatan produktivitas. - Dukungan dunia usaha juga sangat penting terhadap tujuan DML dalam menciptakan keseimbangan antara pelestarian Lingkungan dengan pembangunan negara 15. Cara mengukur/menilai hasil : Memonitor dan mengevaluasi kemajuan sekolah yang sudah terlibat saat ini 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kurangnya kesadaran masyarakat dan warga sekolah akan kepedulian terhadap dan bagaimana mengatasinya lingkungan Solusi: Peraturan dari Dinas Pendidikan agar pendidikan lingkungan menjadi kurikulum di sekolah 2. Pendidikan lingkungan belum menjadi prioritas kegiatan yang seharusnya disejajarkan dengan program-program dari pihak pemerintah dan sekolah Solusi: Adanya kesadaran dari warga sekolah (Manajemen sekolah, Guru, Murid, kantin dll) untuk peduli terhadap lingkunganD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Kerjasama dengan pemerintah utama dan menjalankan organisasi - Kerjasama dengan swasta sebagai sponsor - Penjualan produk - Penjualan buku - Mengadakan event : pameran & seminar - Training 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Iuran, namun bagi peserta dari pemerintahan, mahasiswa dan LSM di berikan diskon hingga 50% 75
  • 79. 22. Nama Organisasi : Tri PrasetyaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 23 Januari 1990 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 9 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 4 orang 5. Area kegiatan : Tomohon, Sulawesi Utara 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Raya Walian Tomohon 138. Tomohon 85362 Sulawesi Utara - Nomor telepon : (0431) 352504 - Nomor fax : (0431) 352504 - E-mail : tulaun@yahoo.co.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Petrus Polii 2. Pengalaman kerja : 17 tahun 3. Bidang keahlian : Pengembangan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Perlindungan penyu dan keanekaragaman hayati pesisir - Pendampingan kelompok tani dan nelayan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pelatihan-pelatihan kelompok dan pendampingan - Perlindungan penyu berbasis masyarakat nelayan - Pendidikan lingkungan hidup untuk anak dan perempuan desa nelayan 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat desa (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Pemerintah lokal (kabupaten dan desa) 6. Frekuensi kegiatan : - Rutin (non Program) - Sesuai Program 7. Target wilayah/tempat : Seputar Danau Tondano dan kawasan pesisir timur Kabupaten Minahasa 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Realitas pengelolaan sumber daya lingkungan yang cenderung merusak sumber daya alam, ditambah kemiskinan masyarakat di kawasan yang potensial 10. Metode atau media pendidikan : - Buku (Pengelolaan Sumber Daya Pesisir) 76
  • 80. 22. Nama Organisasi : Tri Prasetya - Modul (Teknik memfasilitasi kurikulum selama 1 tahun) - Komik 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Penyadaran masyarakat - Peningkatan pengetahuan dan keterampilan - Pengelolaan sumber daya alam 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Tri Prasetya : Melatih dan mendampingi masyarakat dalam usaha pelestarian ekosistem terlibat dalam kegiatan tersebut pesisir pantai - Ivan Korompis : Koordinator Program - Ruly : Team Lapangan - Boyke : Team Lapangan - Yanti : Team Pemberdayaan Perempuan 2. WCS : Pelatih dan konsultan - Jhon Tasirin : Metodologi monitoring 3. WWF : Pelatih dan konsultan - Jofry Georhard : Metodologi monitoring 13. Hasil dari kegiatan : Masyarakat dampingan lebih aktif dan terorganisir, saat ini tercatat ada 3 desa pesisir yang telah sepakat menjadikan wilayah pesisir/pantai sebagai wilayah perlindungan penyu dan 4 kelompok tani danau telah mempunyai lahan hutan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dukungan pemerintah dan masyarak lokal - Bantuan kerja sama jaringan LSM - Komitmen staf lembaga dan sukarelawan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Indikator yang dirumuskan dalam perencanaan/ kerangka logis 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Masyarakat menggunakan sumber daya alam tanpa memperhatikan kelestariannya dan bagaimana mengatasinya Solusi: Memberikan pengetahuan dan penyuluhan kepada masyarakat mengenai pengelolaan sumber alam 2. Keterbatasan dana Solusi: Mencari pihak lain untuk memberikan bantuan dana 3. Kecurigaan terhadap pihak luar Solusi: Melibatkan pemerintah dan mensosialisasikan kegiatan kepada masyarakat luasD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Sponsorship utama dan menjalankan organisasi - Swadaya - Kerjasama 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Kontribusi, inkind dan keterlibatan/partisipasi - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 77
  • 81. 23. Nama Organisasi : Konservasi Alam Nusantara (KONUS)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1998 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 1 orang 5. Area kegiatan : Bandung, West Java 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 500 juta - 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Cikutra Baru II No.9, Bandung Jawa Barat - Nomor telephone : (022) 7200234 - Nomor fax : (022) 7200234 - E-mail : adm_konus@yahoo.co.id - Homepage : www.konus.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Made Wedana 2. Pengalaman kerja : 17 tahun 3. Bidang keahlian : - Keanekaragaman Hayati - Satwa liar - KehutananC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) (Tergantung target aktivitas Pendidikan Lingkungan) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan (50%) - Konservasi Air dan Tanah (25%) - Konservasi Ekosistem (50%) - Pengelolaan Limbah/Sampah (25%) (Semua program termasuk pendekatan motivasi dan kepemimpinan) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Klub Konservasi Sekolah di Kota Bandung - Penyusunan modul program pendidikan lingkungan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Wildlife Camp untuk murid sekolah - Hari Primata (setiap tahun) - Jambore Klub Konservasi Sekolah (setiap tahun) - Pelatihan dan workshop untuk pengajar 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Sasaran jangka panjang ; generasi muda dan masyarakat 78
  • 82. 23. Nama Organisasi : Konservasi Alam Nusantara (KONUS) 6. Frekuensi kegiatan : - Extra kurikuler Klub Konservasi Sekolah (KKS) dilakukan setiap hari - Jambore KKS setiap tahun 7. Target wilayah/tempat : Bandung, Jawa Barat 8. Tahun dimulainya kegiatan : Tahun anggaran, Januari/ Desember 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kelestarian lingkungan merupakan tanggung jawab setiap manusia yang hidup dimuka bumi ini. Manusia yang memanfaatkan alam, maka manusia pula yang patut menjaganya. Dengan kemampuan berpikirnya, manusia mampu melakukan semua hal yang diinginkannya untuk memudahkan hidup. Pemenuhan akan kebutuhan hidup ini seringkali tidak mengindahkan dampaknya terhadap lingkungan. Di mana-mana banyak terjadi kerusakan lingkungan akibat perbuatan manusia. Selain itu, perusakan habitat, perdagangan satwa liar, dan kurang insentifnya pendidikan lingkungan menjadi tantangan yang harus dihadapi bersama. Perlakuan buruk manusia pada satwa dan habitatnya menjadi tantangan KONUS untuk berkiprah. Karena akibat dari kerusakan itu akhirnya kembali pada manusia seperti rawan pangan, air, dan energi serta lingkungan menjadi tidak layak dihuni lagi. 10. Metode atau media pendidikan : - Guide Book - Leaflet - Buletin - Stiker - VCD - Merchandise - Surat Kabar 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Wild Program : Membahas isu-isu satwa liar, keanekaragaman hayati, ekosistem di alam dan perkotaan - Wet Program : Membahas isu-isu air, hutan, terutama di daerah perkotaan - Waste Program : Membahas isu-isu sampah terutama di daerah perkotaan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. KONUS : Berkiprah nyata dalam penyelamatan dan pelestarian satwa liar dan terlibat dalam kegiatan tersebut habitatnya di Jawa Barat serta melakukan upaya penyadaran masyarakat, khususnya pelajar melalui program pendidikan lingkungan hidup dan pembentukan Klub Konservasi Sekolah (KKS) - Melly Amalia : Koordinator EE program - Leny : Staff EE (Program Sekolah) - Heri Oktavinalis : Staff EE (Ekosistem) - Pengajar (relawan) : Memberikan informasi, pengetahuan, dan aksi nyata kepada para pelajar 2. Yayasan Gibbon : Memberikan dukungan moril dan arahan dalam penyajian materi dan pendanaan 79
  • 83. 23. Nama Organisasi : Konservasi Alam Nusantara (KONUS) 3. PLH Mulok : Memprakarsai pelaksanaan workshop 13. Hasil dari kegiatan : Salah satu program KONUS yaitu Klub Konservasi Sekolah telah beranggotakan 10 sekolah binaan di Bandung dan Subang, yaitu SMAN 2, SMAN 4, SMAN 8, SMAN 9, SMAN 21, SMAN 26, Al-Ghifari, Alfa Centauri, SMKN 12 Bandung dan SMAN 1 Subang. KKS telah memasuki tahun kelima sejak didirikan tahun 2003, dengan jumlah anggota setiap sekolah sekitar 5-50 orang dibawah bimbingan satu orang pembina sehingga total anggota mencapai ±100-150 pelajar di Jawa Barat. Setiap tahunnya diadakan Jambore KKS sebagai acara puncak KKS dan akan dilombakan materi KKS dimana sekolah terbaik akan mendapat piala bergilir dari Dinas Pendidikan Kota Bandung Manfaat yang diperoleh oleh siswa dari kegiatan KKS antara lain siswa memiliki wawasan tentang lingkungan dan pencemarannya, berbagai jenis satwa liar dan habitatnya; siswa dapat menerapkan hal-hal kecil yang ramah lingkungan dalam kehidupan sehari-hari; melakukan aksi bersama yang nyata dalam menjaga dan melestarikan alam, sekaligus menularkan kesadaran dan kepedulian tersebut kepada orang-orang di lingkungan sekitarnya Penyusunan module pendidikan lingkungan hidup sebagai materi pembelajaran dalam program KKS dilakukan oleh KONUS bekerjasama dengan Yayasan Gibbon. Modul tersebut berisikan topik utama mengenai satwa liar, vegetasi sebagai habitat satwa liar serta permasalahan lingkungan perkotaan yang sesuai dengan misi yang diemban KONUS. KONUS memiliki Bandung Nature Center (BNC) yang berkapasitas 60 orang sebagai pusat pendidikan lingkungan. Beragam paket program seperti paket mengenal keanekaragaman hayati, lihat kebunku, supermarket alam, dll mampu menarik partisipan yang umunya pelajar Selain itu, KONUS juga membuka luas kesempatan bagi semua lapisan masyarakat untuk menjadi anggotanya. Keanggotaan KONUS tersebar di Inggris, Amerika, Australia, dan Belanda yang terlibat dalam penelitian, penyebaran informasi, fund raising, dan pendidikan lingkungan Keberhasilan program yang dijalankan KONUS menarik perhatian PLH Mulok di Kota Bandung sehingga muncul inisiasi dari mereka untuk menjadikan KONUS sebagai fasilitator dalam kegiatan workshop tingkat kota dan propinsi. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dukungan anggota dan relawan KONUS diberbagai negara - Dukungan positif (rekomendasi) dari pihak Pemerintah Kota, Dinas Pendidikan Kota Madya Bandung dan sekolah-sekolah yang tergabung dalam program KKS - Kualitas sumber daya manusia (termasuk relawan dan pengajar) 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring dan evaluasi tahunan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Jumlah SDM yang tersedia banyak akan tetapi kesiapan SDM sebagai fasilitator KKS dan bagaimana mengatasinya masih kurang 80
  • 84. 23. Nama Organisasi : Konservasi Alam Nusantara (KONUS) Solusi : Mengikat relawan dengan mengajukan kontrak selama 6 bulan - 1 tahunD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Penggalangan dana dengan mengajukan proposal ke lembaga dana dan rencana strategi utama dan menjalankan organisasi pendanaan yang akan datang dengan memulai usaha penjualan produk seperti paket training, penjualan buku, dll 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran, anggota mengupayakan penggalangan dana - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran untuk pelatihan. Biaya pelatihan menggunakan dana dari donator, dan dana untuk kegiatan tambahan berasal dari sumbangan. 81
  • 85. 24. Nama Organisasi : Yayasan Terumbukarang Indonesia (TERANGI)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1999 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 13 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 12 orang 5. Area kegiatan : Jakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas Rp 1 Milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Kompleks Liga Mas Indah Blok E2 No. 11 Jakarta Selatan - Nomor telephone : (021) 7994912 - Nomor fax : (021) 7973301 - E-mail : terangi@cbn.net.id - Homepage : www.terangi.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Safran Yusri 2. Pengalaman kerja : 3 tahun 3. Bidang keahlian : Dokumentasi dan informasiC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengelolaan biota terumbu karang di Kepulauan Seribu - Pendidikan lingkungan hidup diberbagai sekolah - Program penyadaran masyarakat melalui pembuatan komik, terangi web site, poster, dan factsheets - Analisis kebijakan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Riset jangka panjang di Kepulauan Seribu - Seminar Ekologi Terumbu Karang di atas kapal Phinisi di Kepulau Seribu, Jakarta - Pengelolaan karang hias di Lampung Selatan - Pelatihan ekosistem pesisir bagi SMU 69 - Ekowisata pesisir di Pulau Petondan Timur dan sekitarnya (July 2005 - April 2006) - Pelabelan koleksi kerang di Theather Imax, pelabelan digunakan untuk memberikan informasi setiap spesimen hingga dapat menjadi alat pendidikan - Program pelatihan terumbu karang dan hutan Mangrove bagi guru SD 82
  • 86. 24. Nama Organisasi : Yayasan Terumbukarang Indonesia (TERANGI) - Pelatihan konservasi dan monitoring di Pulau Padaido, Papua, diikuti oleh 40 orang dari 16 desa di Papua 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Pemerintah 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Kelurahan Pulau Panggang, Kepulauan Seribu 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1999 9. Motif dan pendorong untuk memulai kegiatan : Minimnya pendidikan lingkungan khususnya lingkungan laut menjadi salah satu faktor rendahnya budaya masyarakat dalam melestarikan terumbu karang dan ekosistemnya. Karena itu Terangi memasukkan pendidikan terumbu karang sebagai salah satu program kerja yang memfokuskan pada pengembangan materi pendidikan dan latihan demi terbentuknya masyarakat yang dapat mengelola sumberdaya terumbu karang secara terpadu dan berkelanjutan untuk menghindarkan terjadinya kerusakan, pemborosan, dan hilangnya sumberdaya terumbu karang yang disebabkan pengambilan yang berlebihan, penggunaan yang merusak, dan ketidak pedulian. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku (Selamatkan terumbu karang Indonesia) - Komik (Bondan dan Undul menyelamatkan terumbu karang) - Poster (Bagaimana masa depan daerahku) - Majalah (Warta Terangi) - Factsheet tentang terumbu karang, pemutihan karang dan penyu 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Memusatkan pengembangan materi pendidikan dan latihan mengenai ekologi dan konservasi terumbu karang untuk kelompok-kelompok yang berbeda (sekolah, pemerintah dan organisasi non pemerintah) - Penyadaran masyarakat, memusatkan pada penyediaan informasi ke dalam berbagai bentuk dan menemukan jalur yang tepat untuk mencapai sasaran - Pemantauan terumbu karang di wilayah-wilayah tertentu 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Terangi : Melakukan penelitian, penyadaran masyarakat, pendidikan dan pelatihan terlibat dalam kegiatan tersebut konservasi terumbu karang disejumlah sekolah dan daerah - Silvianita Timotius, M.Si : Manajer Program Kebijakan Terumbu Karang - Kiki Anggraini : Manager Program Pendidikan - Heri : Assisten Program Pendidikan - Rini Estu Smara, S.H : Assisten program kebijakan terumbu karang 2. Komunitas Peduli Laut : Memberikan materi dan pelatihan mengenai ekologi pesisir kepada peserta dalam program pelatihan ekosistem pesisir bagi siswa SMUN 69 83
  • 87. 24. Nama Organisasi : Yayasan Terumbukarang Indonesia (TERANGI) 3. Yayasan Kehati : Donatur dalam program pelatihan ekosistem pesisir bagi siswa SMUN 69 4. MAC : Mitra kerja dalam program Assesment and Monitoring of Ornamental Fish and Corals in Kepulauan Seribu 13. Hasil dari kegiatan : Terangi telah melakukan pelatihan-pelatihan diberbagai sekolah salah satunya di SMUN 69 yang terletak di Kepulauan Seribu. Pelatihan ekosistem pesisir ini telah memberikan wawasan kepada anggota Kelompok Ilmiah Remaja SMUN 69 tentang biota karang, ekologi dan konservasi pesisir khususnya ekologi mangrove, ekologi lamun dan rumput laut. Selain itu, siswa memiliki kemampuan dasar snorkelling untuk mendukung kegiatan pengamatan terumbu karang. Kegiatan-kegiatan tersebut merubah perspektif siswa dan meningkatkan kesadaran siswa terhadap faktor-faktor yang mengancam ekosistem pesisir. Kegiatan ini sudah dilakukan oleh tiga angkatan di SMUN 69 sejak tahun 2004, dan sebagai hasilnya sekolah ini menjadi salah satu pemenang sekolah lingkungan hidup se- DKI Jakarta tahun 2006. Selain pendidikan lingkungan, Terangi juga melakukan penelitian terumbu karang yang berkesinambungan di Kepulauan Seribu dan Pulau Petondan Timur. Pengamatan struktur komunitas karang di Pulau Seribu menghasilkan data persentase tutupan karang hidup tiap zona berkisar 24, 6 - 34, 4%, dan jumlah marga karang yang ditemukan sebanyak 63 marga. Sedangkan hasil pengamatan riset ekosisterm pesisir di Pulau Petondan Timur dan sekitarnya menunjukan tidak adanya perubahan struktur komunitas biota walaupun terjadi perubahan musim, kondisi ekosistem terumbu karang tergolong baik dilihat dari persentase tutupan karang hidup yang berkisar 29-77% dan kekayaan jenis biota cukup tinggi. Pengamatan-pengamatan ini dapat membentuk sumberdaya manusia yang mampu melakukan pengambilan, pengolahan, analisis, penyampaian dan penyimpanan data tentang ekosistem terumbu karang secara berkelanjutan. Program penyadaran masyarakat pun telah dilakukan oleh TERANGI, program ini merupakan bagian dari kegiatan konservasi terumbu karang di Indonesia. Program Kesadaran masyarakat memfokuskan kepada target yang luas mulai dari anak sekolah sampai pembuat kebijakan, dari peneliti sampai masyarakat lokal. Kegiatan ini memusatkan pada penyediaan informasi ke dalam bentuk yang berbeda- beda dan menemukan jalur yang tepat untuk mencapai sasaran. Sampai saat ini TERANGI telah memproduksi beberapa poster, buku,dan materi lainnya dalam bahasa inggris dan Indonesia. Program Kesadaran Masyarakat juga turut serta di dalam beberapa kegiatan pameran kelautan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Motivasi dan antusiasme dari peserta - Konsistensi dan komitmen dari penyelenggara kegiatan - Kerjasama dan bantuan dari organisasi lain - Pendekatan dan dukungan dari pihak sekolah dalam kegiatan pelatihan dan pendidikan 84
  • 88. 24. Nama Organisasi : Yayasan Terumbukarang Indonesia (TERANGI) lingkungan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Evaluasi persepsi dan sikap masyarakat 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Masih ada rasa pesimis dari pihak sekolah karena kecewa dengan kegiatan-kegiatan dan bagaimana mengatasinya terdahulu yang hasilnya tidak sesuai dengan yang diharapkan Solusi : Menunjukkan hasil secara nyata, tranparan dan konsisten 2. Budaya masyarakat untuk melestarikan terumbu karang masih kurang Solusi : Konsisten dalam pendekatanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan buku (Selamatkan Terumbu Karang Indonesia) utama dan menjalankan organisasi - Sumbangan dari lembaga donor 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran; pengumpulan dana dilakukan dengan cara swadaya dari anggota Terangi - Pembayaran untuk pelatihan : Peserta pelatihan dikenakan biaya hanya jika mendatangkan narasumber/pelatih dari luar organisasi Terangi 85
  • 89. 25. Nama Organisasi : Kampung RawasariA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2003 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 11 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : RT 08/, Cempaka Putih Timur 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : RT 08/RW 001 East Cempaka Putih, Central Jakarta - Nomor telephone : (021) 4248337 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Hendrik 2. Pengalaman kerja : 1 tahun 3. Bidang keahlian : PengomposanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (kemampuan), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengomposan (Kompos padat dan kompos cair) - Penghijauan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengomposan (Kompos padat dan kompos cair) - Penghijauan 5. Kelompok sasaran : Masyarakat RT 08 (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : RT 08/RW 01, Cempaka Putih Timur 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Pengelolaan sampah di RT 08/RW 01 tidak berjalan dengan baik sehingga mencemari lingkungan. Sampah yang dihasilkan berserakan dimana-mana. Keadaan ini membuat lingkungan hidup menjadi tidak nyaman. Berangkat dari kondisi tersebut dan termotivasi oleh kegiatan pengelolaan sampah terpadu di wilayah lain, Bapak Hendrik selaku ketua RT 08, beserta rekan-rekannya mencoba untuk mengelola sampah di lingkungannya. Dengan bantuan dari pihak Unilever, masyarakat RT 08 lebih peduli dan bersemangat 86
  • 90. 25. Nama Organisasi : Kampung Rawasari dalam mengelola sampah mereka dari sumbernya. 10. Metode atau media pendidikan : Praktek langsung 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pemilahan sampah mulai dari sumbernya - Tehnik pengomposan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kampung Rawasari : Melatih kader-kader, mempraktekan pengelolaan sampah skala terlibat dalam kegiatan tersebut kecil dan membantu meningkatkan pendapatan mesyarakat melalui penjualan kompos. - Kader : Herlina, Sri, Helmia, Wati, Tri, Made, Julia, Enci, Purnomo, Hendrik, Endang Peranan Kader : Memberikan penyuluhan dan mengajak warga untuk mengelola sampah rumah tangganya 2. PT. Unilever : Memberikan pelatihan tehnik pengelolaan sampah berbasis rumah tangga dalam upaya mencetak kader; memberikan fasilitas komposter sebagai modal awal dan mengikutsertakan Kampung Rawasari dalam lomba-lomba kebersihan lingkungan - Lupi - Hendra 13. Hasil dari kegiatan : Selama 4 tahun (2003-2007) melakukan pengomposan dan daur ulang, masyarakat RT 08 berhasil menurunkan volume sampah yang dibuang langsung ke TPA. Produksi kompos dari sampah rumah tangga dan dedaunan mencapai 25 kg/3 bulan. Selain itu pada tahun 2007 wilayah ini terpilih mejadi proyek percontohan oleh JBIC dengan pertimbangan : - RT 08 melakukan kegiatan 3R (penengomposan) pada tingkat masyarakat - RT 08 memenangkan juara II sebagai komunitas “terhijau” pada tahun 2006 yang diorganisir oleh PT. Unilever - RT 08, RW01 merupakan komunitas tipikal di Jakarta - Bangunan komposting BPPT dan TPS DKI dibangun dekat dengan RW 01 - LSM Unilever menyediakan tenaga untuk pembinaan fasilitator Terpilihnya wilayah ini sebagai juara II Jakarta Green and Clean pada tahun 2006 memotivasi warga lain disekitar RT 08 untuk melakukan pengelolaan sampah terutama sampah rumah tangga dengan cara pengomposan. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran dan partisipasi warga - Peran aktif kader-kader - Pelatihan dan pembinaan dari PT. Unilever 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Pemantauan kegiatan - Jumlah kompos yang dihasilkan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kurang memadainya fasilitas pengomposan bagi warga yang memiliki tingkat produksi dan bagaimana mengatasinya sampah yang tinggi. 87
  • 91. 25. Nama Organisasi : Kampung Rawasari 2. Tidak adanya alat pencacah/pemotong membuat proses pengkomposan menjadi lama karena memotong dan mencacah bahan kompos secara manual membutuhkan waktu cukup lama Solusi: Meminta sumbangan sukarela dari masyarakat dan mencari donatur lain.D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penjualan kompos utama dan menjalankan organisasi - Dana swadaya - Sumbangan dari lembaga donor 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran bulanan untuk kas RT yang akan digunakan sebagai dana pengolahan sampah - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada pungutan biaya pelatihan bagi warga RT 08 88
  • 92. 26. Nama Organisasi : Lembaga Suaka Alam Indonesia (ELSAIN)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2004 2. Bentuk badan hukum : Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Pulau Buton, (Kabupaten Buton dan Kota Baubau) Provinsi Sulawesi Tenggara 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 Juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Betoambari No. 5 Kota Baubau Sulawesi Tenggara - Nomor telepon : (0402) 21697 - Nomor fax : (0402) 21180 - E-mail : suaka.alam@gmail.com , elsain@elsain.com - Homepage : www.elsain.com (This site under construction)B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Asman Saelan 2. Pengalaman kerja : 5 tahun 3. Bidang keahlian : - Advokasi lingkungan - Pendampingan dan pengembangan ekonomi masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (keahlian), Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Program Peningkatan Usaha Masyarakat Sekitar Hutan Produksi (PUMSHP) tahap II Januari - Desember 2007 - Advokasi hak-hak ekonomi petani pada project pengembangan tanaman pangan dan hortikultura 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Program Peningkatan Usaha Masyarakat Sekitar Hutan Produksi (PUMSHP) Tahap I di Kabupaten Buton tahun 2006 - Pendampingan petani pada program pengembangan Jati Muna di Kabupaten Buton tahun 2006 - Investigasi kasus illegal logging di Block Hutan Lindung Wahina Kabupaten Buton tahun 2005 5. Kelompok sasaran : Masyarakat 89
  • 93. 26. Nama Organisasi : Lembaga Suaka Alam Indonesia (ELSAIN) (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap tahun 7. Target wilayah/tempat : Pulau Buton, (Kabupaten Buton dan Kota Baubau) Provinsi Sulawesi Tenggara 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kekayaan sumber daya alam Pulau Buton hanya dinikmati segelintir orang dan telah memberikan kontribusi kerusakan yang sangat serius. Disisi lain, tingkat kesejahteraan masyarakat cenderung stagnan (tetap miskin) 10. Metode atau media pendidikan : - Buku Bacaan - Leaflet - Poster - Surat kabar 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pendidikan dasar lingkungan dan ekosistem - Pendidikan penyelamatan satwa liar khususnya Anoa dan Kera hitam Sulawesi yang terancam punah akibat perburuan dan kerusakan hutan - Dampak eksploitasi sumber daya alam secara berlebihan ( Hutan Kayu, Tambang Aspal, Nikel) - Pendidikan hukum kritis tentang lingkungan hidup 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Eslain : Memberikan pendidikan lingkungan dan pendampingan kepada masyarakat terlibat dalam kegiatan tersebut - Asman Saelan : Direktur 2. Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Tenggara, Pusat pendidikan lingkungan hidup (PPLH) Unhalu : Pemberi dana 3. Walhi Sulawesi Tenggara : Pemberi dana dan assistensi penguatan kapasitas staf 13. Hasil dari kegiatan : Adanya kesadaran masyarakat tentang pentingnya pelestarian lingkungan hidup dan dampak buruk dari kegiatan pertambangan yang tidak terkontrol. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Faktor kapasitas staf menjadi hal penting dengan ditunjang sarana dan prasana yang memadai dan etos kerja yang tinggi, jika hal ini tidak dimiliki, secara otomatis kegiatan tidak akan berjalan maksimal sehingga indikator-indikator capaian yang sudah ditetapkan sejak awal tidak akan tercapai, disisi lain kesejahteraan staf juga harus diperhatikan - Jaringan kerja, dalam beberapa kasus lingkungan yang terjadi di wilayah kerja ELSAIN, hal mana tidak bisa diselesaikan secara sendiri tetapi membutuhkan dukungan dari pihak lain misalnya jaringan kerja 15. Cara mengukur/menilai hasil : Sejak proses perencanaan program sudah ada Logical Framework dibuat dengan menetapkan indikator-indikator keberhasilan kegiatan, sumber verifikasi sampai pada asumsi dan yang mungkin timbul selama pelaksanaan program, yang akan dilihat pada saat monitoring dan evaluasi program 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung dan : 1. Sebagai lembaga baru, kesulitan yang sering dialami adalah pada sektor pendanaan 90
  • 94. 26. Nama Organisasi : Lembaga Suaka Alam Indonesia (ELSAIN) bagaimana mengatasinya kegiatan Solusi: Staf menyisihkan sebagian pendapatannya untuk lembaga sebagai penunjang kegiatan, namun apabila tidak maka kegiatan dilakukan secara sukarela 2. Sikap masyarakat yang apriori terhadap upaya-upaya pelestarian lingkungan sebagai pengaruh kekuasaan masa lalu Solusi: Lembaga melakukan pendekatan sosial dan budaya dengan turun dan tinggal langsung di komunitas, hal ini dilakukan selama berbulan-bulan bahkan tahunan 3. Banyaknya pelaku illegal logging yang didukung oleh aparat pemerintah Solusi: Pendekatan melalui lobby menjadi salah satu cara yang sampai saat ini masih menunjukkan hasil yang signifikan dibandingkan cara-cara lainD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Pengajuan proposal program kepada beberapa lembaga pendanaan masyarakat utama dan menjalankan organisasi Indonesia dan pemerintah khususnya Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Tenggara - Dana pengembangan kelembagaan dari Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran, staf menyisihkan sebagian pendapatannya - Pembayaran untuk pelatihan : Kegiatan kadang dilakukan secara sukarela, namun kadang mendapat sponsor dari pemerintah atau lembaga lain 91
  • 95. 27. Nama Organisasi : Yayasan Citra Desa Indonesia (CDI)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1 Januari 1989 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 38 orang (sukarelawan) 5. Area kegiatan : - Kecamatan Kembang Tanjong, Kabupaten Pidie : Desa Lancang, Pasi Lhok, Jeumeurang, Pasi Ie Leubeue, Keude Ie Leubeue, Ara, dan Krueng Dhoe - Kecamatan Ulim, Kabupaten Pidie Jaya : Desa Grong-grong Capa, Pulo Ulim, Siblah Coh 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jln. Lingkar Keunire Nomor 1 Sigli – Kabupaten Pidie Nanggroe Aceh Darussalam - Nomor telepon : (0653) 23328 - Nomor fax : (0653) 25382 - E-mail : rizal_cdi@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Muharizal Hasan 2. Pengalaman kerja : 14 tahun 3. Bidang keahlian : Ilmu PendidikanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), attitude (perilaku), participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Rehabilitasi Hutan Mangrove - Pengembangan Pylot Project Tambak Pola Wanamina (Silvo Fishery) - Pembangunan Zona Perlindungan Laut (Marine Protected Area) 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Rehabilitasi Hutan Mangrove - Pengembangan Pylot Project Tambak Pola Wanamina (Silvo Fishery) 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Frekuensi kegiatan berlangsung 5 (lima) tahun, tapi ada donator yang akan membiayai proyek selama 2 (dua) tahun di kecamatan Kembang Tanjong dan Kecamatan Ulim 7. Target wilayah/tempat : Kabupaten Pidie : Kecamatan Bate, Kota Sigli, dan Kembang Tanjong 92
  • 96. 27. Nama Organisasi : Yayasan Citra Desa Indonesia (CDI) Kabupaten Pidie Jaya : Kecamatan Ulim dan Trienggadeng 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1 Maret 2006 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Masyarakat pesisir hampir di seluruh wilayah Indonesia merupakan salah satu kelompok penduduk yang terendah pendapatannya di samping petani. Diperkirakan masyarakat nelayan jumlahnya hampir 22 persen dari penduduk miskin di Indonesia. Tidak adanya akses ke sumber modal, akses terhadap teknologi, akses terhadap pasar serta rendahnya partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya alam adalah sebagian besar dari alasan-alasan kemiskinan. Alasan-alasan lain terkait dengan kurangnya prasarana umum di wilayah pesisir, lemahnya perencanaan spasial yang berakhir pada tumpang tindih berbagai sektor di suatu kawasan, dampak polusi dan kerusakan lingkungan. Berbagai aktivitas pembangunan memberikan tekanan serius terhadap ekosistem pesisir, khususnya ekosistem estuaria, mangrove, padang lamun dan terumbu karang. Kondisi ini bertambah parah dengan terjadinya bencana tsunami di wilayah pesisir Aceh dan Nias pada bulan Desember 2004 lalu yang membuat terjadinya berubahan garis pantai, tercabutnya beberapa vigitas pesisir dan marfologi lahan basah. Kondisi tersebut berpengaruh pada ketersediaan sumber daya ikan semakin hari semakin berkurang. Di sisi lain, kegiatan pembukaan lahan sebagai bagian dari kegiatan pengembangan areal tambak (empang) dan pertanian telah meningkatkan limbah pertanian/tambak baik padat maupun cair yang masuk ke perairan pesisir. Limah cair yang mengandung nitrogen dan fosfor berpotensi menimbulkan keadaan lewat subur (eutrofikasi) yang merugikan ekosistem pesisir. Terlebih-lebih, model tambak yang berkembang di Kabupaten Pidie tanpa ditumbuhi mangrove di dalamnya. Sedangkan sebelumnya areal yang dijadikan tambak tersebut merupakan areal tambak yang telah dialihkan fungsi. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku bacaan - Komik - Leaflet 11. Isi program pendidikan lingkungan : Manfaat dan fungsi ekositem pesisir dan laut bagi keberlanjutan ekonomi masyarakat pesisir 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. CDI : Mendorong agar masyarakat dapat memiliki kembali sumber- sumber ekonomi terlibat dalam kegiatan tersebut yang hilang akibat hancurnya ekosistem hutan mangrove - Sayyid Afdhal : Manager Project - Surya Irawan : Asisten Manager Project - Dewi Suryani : Staf Administrasi - Samsul Bahri : Staf Lapangan dan Logistik - Ibrahim : Staf Lapangan dan Logistik - Nur Azmis : Manager Keuangan 93
  • 97. 27. Nama Organisasi : Yayasan Citra Desa Indonesia (CDI) - Cut Khalisa : Kasir 2. Wetlands International Indonesia : Menyumbang 40.000 batang pohon untuk ditanam (20.000 batang pohon ditanam di pinggir pantai 3. PT. Neumont Nusantara Fasific : Memberikan bantuan dana dan menyumbang 70.000 batang pohon 4. Walhi Aceh, WWF Indonesia : Jaringan kerja advokasi 13. Hasil dari kegiatan : Dari target 15 ha hutan mangrove yang akan direhabilitasi, 9 ha sudah berhasil ditanami pohon bakau (90.000 pohon), sisanya 6 ha akan segera ditanami. Pohon Mangrove yang telah ditanam sudah berusia satu tahun, dan kawasan pertapakan penanaman mangrove telah meninggi sekitar setengah meter (50 cm) di Desa Grong-Grong Capa, Kecamatan Ulim, Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, kondisi ini memberikan gambaran bahwa abrasi muara Sungai Krueng Ulim akan pulih dan dapat menjaga tambak (empang) masyarakat dari ancaman. Keanekaragaman hayati juga berkembang disekitar hutan mangrove yang direhabilitasi Kualitas dan kuantitas produksi ikan semakin meningkat, serta terehabilitasinya sumberdaya ikan yang telah mengalami gejala kepunahan. Tersedia juga areal penangkapan ikan yang dekat dengan pemukiman nelayan target. Hal ini dapat meringankan beban perempuan istri nelayan dalam menopang kebutuhan ekonomi keluarga 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Study banding ke Sulawesi Utara dan Jawa Barat : Pada akhir 2005 CDI mendapat kesempatan mengajak tokoh masyarakat di lokasi project untuk melakukan study banding ke Sanjai (Sulawesi Utara) dan Sagara, Anakan (Jawa Barat), mereka dapat melihat sendiri dampak ekosistem mangrove terhadap ekonomi masyarakat pesisir, dan dapat menghapuskan image yang berkembang dalam masyarakat Kabupaten Pidie bahwa tumbuhan mangrove menyebarkan penyakit bagi udang sehingga harus ditebang, dengan pelaksaan study banding ini dapat memberikan argument kepada tokoh masyarakat tersebut untuk membantah image negatif yang berkembang selama ini 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Dengan cara mengajak 50 masyarakat melakukan pemancingan ikan di pilot project pada sebelum proyek dan sesudah dimulai proyek (per 3 bulan), kemudian dilakukan perbandingan hasil tangkapan ikan. - Pendataan perbandingan tangkapan ikan nelayan di tempat-tempat pendaratan ikan di sekitar lokasi project 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Ternak masyarakat yang berkeliaran dan bagaimana mengatasinya Solusi: Memagar lokasi pesisir yang direhabilitasi mangrove 2. Anggapan masyarakat bahwa sumberdaya pesisir dan kelautan adalah sumberdaya milik bersama (common property resources) Solusi: Membangun 2 kawasan berbeda yang dikelola masyarakat. yaitu kawasan 94
  • 98. 27. Nama Organisasi : Yayasan Citra Desa Indonesia (CDI) konservasi dan preservasi. Kedua kawasan tersebut berdampingan, konservasi dilarang menangkap dan preservasi boleh menangkap. Hal ini juga dapat diatasi dengan memfasilitasi pembuatan peraturan desa yang mengakomodasikan hukum komunal masyarakat setempatD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Masih mengharapkan bantuan donator dari sejumlah lembaga utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran, disponsori oleh lembaga dana 95
  • 99. 28. Nama Organisasi : Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1983 2. Bentuk badan hukum : Lembaga Penelitian 3. Jumlah karyawan tetap : 70 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 14 orang 5. Area kegiatan : Seluruh kota dan desa di Indonesia 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. MH. Thamrin 8, BPPT Gedung II, Lt 20, Jakarta - Nomor telepon : (021) 3169760 - Nomor fax : (021) 3169760 - E-mail : swahyono @yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Dr. Kardono 2. Pengalaman kerja : 21 Tahun 3. Bidang keahlian : Pakar Lingkungan dan Polusi UdaraC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skills (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem. - Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Monitoring and Pengawasan dan pemulihan gas tanah timbunan - DED Kebersihan Tanah Timbunan - Pengelolaan sampah berbasis masyarakat - Desain taman industri berwawasan lingkungan - Bio ekstraksi untuk energi - Studi tentang aplikasi pengomposan tanah timbunan - Studi E-Waste - Penilaian teknis tentang pemanasan global 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Secara rutin memberikan pelatihan tentang pengolahan air limbah dan pengolahan limbah padat - Pelatihan lingkungan untuk masyarakat - Penilaian dan aplikasi dari teknologi air limbah dan limbah padat 96
  • 100. 28. Nama Organisasi : Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) - Pemulihan tanah yang terkena polusi minyak,air limbah,dll - Studi konservasi air dan tanah - Pemodelan aspek lingkungan 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Pemerintah 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Daerah, desa dan kota di seluruh Indonesia 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1983 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Menciptakan lingkungan yang sehat dan pelestarian lingkungan 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Leaflet - Majalah 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Teknologi pengolahan air limbah dan pengolahan limbah padat - Pantai berwawasan eko-turisme - Produksi bersih untuk industri 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - Kelompok pengelolaan limbah padat kota terlibat dalam kegiatan tersebut - Kelompok pengelolaan air limbah - Kelompok eko-konservasi 13. Hasil dari kegiatan : Kegiatan-kegiatan yang dilakukan telah memberi pengetahuan dan meningkatkan kesadaran kepada masyarakat untuk menjaga kelestarian dan kebersihan lingkungan serta membuka peluang kerja bagi masyarakat. Selain itu juga mengurangi volume limbah, baik limbah cair maupun limbah padat. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Bantuan pemerintah - Memiliki sumber daya manusia yang handal - Ketersediaan dana - Keinginan dari masyarakat untuk menjaga lingkungan 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Monitoring evaluasi - Partisipasi masyarakat 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kontinuitas program masih bergantung pada kebijakan pimpinan teratas (ministry). dan bagaimana mengatasinya Solusi: Harus ada pendelegasian wewenang dan tanggung jawab kepada para staff yg mampuD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara) utama dan menjalankan organisasi - Hibah - Kerja sama pemerintah lokal 2. Konfirmasi ada tidaknya: 97
  • 101. 28. Nama Organisasi : Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honor 98
  • 102. 29. Nama Organisasi : Forum Komunikasi Pemulung JABODETABEK (FKPJ)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2006 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 5.600 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : Bantar Gebang, Bekasi, Jawa Barat 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 500 juta - 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Lapangan Bola SDN 1 Sumur Batu RT. 03/03, Sumur Batu, Bantar Gebang Bekasi, Jawa Barat - Nomor telepon : 085920530455 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : AR. Jambor 2. Pengalaman kerja : 2 tahun 3. Bidang keahlian : Pengelolaan sampahC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Pengelolaan sampah 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Pengelolaan sampah 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - LSM 6. Frekuensi kegiatan : 24 jam 7. Target wilayah/tempat : Desa di Jawa Barat 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1986 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Memanfaatkan sampah untuk bisa mendapatkan penghasilan. Tumpukan sampah di TPA Bantar Gebang bisa dimanfaatkan dengan memilah antara sampah basah dan sampah kering, kemudian dipilih sampah kering yang masih bisa didaur ulang atau yang bisa dijual ke lapak. 10. Metode atau media pendidikan : - 11. Isi program pendidikan lingkungan : Memberi pengarahan bagi para pemulung 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - 99
  • 103. 29. Nama Organisasi : Forum Komunikasi Pemulung JABODETABEK (FKPJ) terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Memberikan keuntungan pada masyarakat dengan menciptakan lapangan kerja. Sampah kering yang masih bisa dimanfaatkan dijual ke lapak. Bahkan dengan melakukan pekerjaan seperti ini saja ada yang bisa menyekolahkan anak-anaknya. Selain itu dengan memilah ntuk mencari sampah yang masih bisa dijual dapat mengurangi volume sampah. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Memiliki banyak pemulung - Banyak lapak yang mau menampung sampah yang sudah dipilah 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring evaluasi setiap hari 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Sulit mengatur para pemulung yang jumlahnya begitu besar dan bagaimana mengatasinya Solusi: Dibuat kelompok-kelompok yang lebih kecilD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Penjualan sampah yang telah dipilah, seperti plastik untuk di daur ulang utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honor 100
  • 104. 30. Nama Organisasi : CV. PekaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1987 2. Bentuk badan hukum : Perusahaan (CV) 3. Jumlah karyawan tetap : 120 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 760 orang 5. Area kegiatan : Tangerang, Bandung, Yogyakarta, Palembang, Bangka, Pangkal Pinang 6. Biaya kegiatan tahunan : 6 Milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Cipamokolan No. 77, Bandung, Jawa Barat - Nomor telepon : (022) 7507075, 7507070, 7568179 - Nomor fax : (022) 7507076 - E-mail : johnpieter@centrin.nt.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Bapak John Pieter 2. Pengalaman kerja : 20 tahun 3. Bidang keahlian : Teknik KimiaC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Knowledge (pengetahuan), Skills (keahlian) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Daur ulang biji plastik 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Daur ulang biji plastik 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Perusahaan lainnya 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : Seluruh Indonesia 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1987 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Tidak hanya dapat menciptakan lingkungan yang sehat dan bersih, ternyata sampah yang diolah bisa menghasilkan uang. 10. Metode atau media pendidikan : Pelatihan 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Bagaimana mengelola sampah plastik menjadi biji plastik dan bisa dijadikan barang alat-alat rumah tangga. - Cara memasarkannya 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : John Pieter : Ketua terlibat dalam kegiatan tersebut Domartin : Wakil 101
  • 105. 30. Nama Organisasi : CV. Peka Donald : Koordinator Pengembangan Luar 13. Hasil dari kegiatan : Sampah (hanya dari Bandung) yang diterima kurang lebih 250 ton/bulan, 200 ton nya dapat dimanfaatkan untuk dijadikan biji besi. Kemudian dari biji besi ini bisa dibuat piring plastik, gelas plastik dan lain-lain. Kegiatan ini bisa menyerap banyak tenaga kerja, tidak kurang dari 120 orang dipekerjakan ditempat ini. Selain itu kegiatan ini sangat membantu pemerintah daerah dalam mengatasi sampah, yang sampai saat ini masih belum memiliki lahan TPA (Tempat Pembuangan Akhir) yang tetap. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Efisiensi kerja - Mempertahankan mutu produk - Pelatihan kepada karyawan atau masyarakat 15. Cara mengukur/menilai hasil : Dapat dilihat dari profit yg didapat 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Sumber daya yang dimiliki masih rendah dan bagaimana mengatasinya Solusi: Perlu terus dilakukan pengarahan dan pelatihanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Menjual hasil dari daur ulang (Rp 6.000 - Rp 12.000)/kg utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 102
  • 106. 31. Nama Organisasi : SMU Al IzharA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2004 2. Bentuk badan hukum : Sekolah 3. Jumlah karyawan tetap : - 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 10 orang 5. Area kegiatan : Jakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. RS Fatmawati Kav 49 Pondok Labu, Jakarta Selatan 12540 - Nomor telepon : (021) 7695542 - Nomor fax : (021) 7503662 - E-mail : hari.prasetyo@al-izhar-jkt.sch.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Hari Prasetyo 2. Pengalaman kerja : 4 tahun 3. Bidang keahlian : Guru BiologiC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Konservasi terumbu karang di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Proyek daur ulang di SD 01 Pondok Labu 5. Kelompok sasaran : Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Jika ada kesempatan 7. Target wilayah/tempat : SMU Al Izhar 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Untuk memberikan pendidikan kepada pelajar SMU Al Izhar, sehingga mereka akan lebih peduli terhadap kelestarian lingkungan. Diharapkan nantinya akan mempengaruhi pikiran dan menambah pengetahuan mereka akan lingkungan. 10. Metode atau media pendidikan : Buku yg diterbitkan oleh Kementrian Lingkungan Hidup (KLH) 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Ekosistem dan ekologi 103
  • 107. 31. Nama Organisasi : SMU Al Izhar - Dampak dari pemanasan global 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : Hari Prasetyo: Guidance Teacher terlibat dalam kegiatan tersebut Namira Assagaf: Group Leader Anargha setiadi: Group Vice Leader Lidya Puspita: Group Member Indra Pambudy: Group Member 13. Hasil dari kegiatan : Juara 3 Kompetisi Proyek Daur Ulang Tingkat Nasional, yang diselenggarakan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan tahun 2004. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Team work - Motifasi yang diberikan oleh para stakeholder - Hibah 15. Cara mengukur/menilai hasil : Evaluasi bersama 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurang adanya kesabaran dan motivasi dan bagaimana mengatasinya Solusi : Meningkatkan kesabaran dan motivasi untuk terus melakukan kegiatan iniD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Menjual produk, seperti hasil dari barang-barang daur ulang utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Dibiayai oleh sponsor 104
  • 108. 32. Nama Organisasi : Yayasan Pengembangan Lingkungan dan Wanita (PELITA) A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1997 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 9 orang 5. Area kegiatan : Propinsi Sulawesi Tenggara, Kota Kendari, Kabupaten Konawe, Kota Bau-Bau, Kabupaten Buton dan Kabupaten Wakatobi 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 50-100 juta 7. Kontak informasi : - Alamat : Jl. La Ode Hadi No. 213 Kota Kendari, Sulawesi Tenggara - Nomor telepon : (0401) 392989 - Nomor fax : (0402) 21297 - Homepage : - B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. Ninerty 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : Pemberdayaan masyarakat C. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pendampingan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) - Pemberdayaan masyarakat disekitar hutan dan lahan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pendampingan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) - Pemberdayaan masyarakat disekitar hutan dan lahan - Advokasi masyarakat sekitar hutan lahan tambang 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Birokrasi 6. Frekuensi kegiatan : 6 kali dalam setahun 7. Target wilayah/tempat : Desa dan kawasan pesisir 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1997 105
  • 109. 32. Nama Organisasi : Yayasan Pengembangan Lingkungan dan Wanita (PELITA) 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Adanya tingkat kerusakan lingkungan yang secara sistematik telah merusak tatanan kehidupan masyarakat sekitar hutan sehingga ketergantungan mereka terhadap sumber daya alam semakin tinggi. Dengan demikian maka tingkat degradasi kerusakan hutan semakin meningkat. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku panduan dalam bentuk panduan konservasi hutan dan lahan - Kampanye dan leaflet 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Advokasi - Membangun kesadaran kritis sekitar hutan dan tambang - Pengorganisasi masyarakat 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : Ketua : Ninerty terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Terbangunnya kesadaran kritis dengan adanya perubahan perilaku masyarakat dan juga penentu kebijakan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Adanya dukungan keswadayaan - Dukungan dari pemerintah dan DPRD 15. Cara mengukur/menilai hasil : Mulai ada perubahan sikap dari masyarakat maupun pemerintah 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kurangnya tenaga profesional dibidang hukum dan bagaimana mengatasinya Solusi : Mencari kader yang mengerti hukum untuk bergabung, atau mendapatkan pelatihan dibidang hukum 2. Kurangnya kader lingkungan yang militan Solusi : Memberikan motivasi yang lebih lagi 3. Sumber dana yang terbatas Solusi : Mencari lembaga donor atau sponsor yang mau membiayai kegiatan ini D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Melalui jaringan kerjasama lintas sektor baik LSM maupun pemerintah utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya : - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honor 106
  • 110. 33. Nama Organisasi : Universitas UdayanaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2001 2. Bentuk badan hukum : Universitas 3. Jumlah karyawan tetap : 3 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : Denpasar, Bali 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. P.B sudirman, Denpasar, Bali - Nomor telepon : (0361) 261182, 255345 - Nomor fax : (0361) 261182 - E-mail : pmil-unud@indo.net.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Dr. Ir. I Wayan Arthana, MS 2. Pengalaman kerja : 21 tahun 3. Bidang keahlian : Lingkungan perairanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Skill (keahlian) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Pendidikan program master lingkungan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penelitian - Praktikum - Perkuliahan lingkungan 5. Kelompok sasaran : Mahasiswa (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : Kawasan pesisir pantai 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2001 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Melahirkan master-master dalam bidang lingkungan 10. Metode atau media pendidikan : Buku 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Lingkungan pesisir - Marine Biology 107
  • 111. 33. Nama Organisasi : Universitas Udayana 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Tesis Program Master 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Proses belajar mengajar - Input dari pelajar 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Nilai Kelulusan - Waktu belajar - Perubahan sikap/persepsi 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Etos kerja mahasiswa yang kurang dan bagaimana mengatasinya Solusi :Permasalahan diatasi dengan memberi tugas dan praktek lapanganD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Anggaran sekolah utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran dari mahasiswa - Pembayaran untuk pelatihan : Honor 108
  • 112. 34. Nama Organisasi : Kampung BulakA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2004 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 3 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 50 orang 5. Area kegiatan : RW 015, Klender, Jakarta Timur 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Bulak RT 04/RW 015, Jakarta Timur - Nomor telepon : (021) 8600593 - Nomor fax : - - E-mail : tetikompos@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : - Wardoyo. HP - Teti Suryati 2. Pengalaman kerja : - 3. Bidang keahlian : Pemberdayaan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Attitute (perilaku) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Penghijauan - Pembuatan kompos - Daur ulang sampah anorganik 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penghijauan secara potnisasi - Pembuatan kompos - Daur ulang sampah anorganik 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Instansi pemerintah - Pihak swasta 6. Frekuensi kegiatan : 1 kali seminggu 7. Target wilayah/tempat : Kampung Bulak 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Keinginan untuk mengajak warga dalam memanfaatkan sampah mendorong Tetti Suryati, 109
  • 113. 34. Nama Organisasi : Kampung Bulak warga RT 04/RW 05 gencar melakukan sosialisasi ke seluruh warga. Awalnya, sekedar memperkenalkan pemilahan sampah basah, sampah kering, serta sampah limbah berbahaya dan beracun. Dengan beragam ilmu yang diperolehnya saat terpilih menjadi instruktur lingkungan hidup untuk guru-guru se-DKI Jakarta di bawah naungan Western Java Environment Management Project (WJEMP) dan Dinas Pendidikan DKI Jakarta sejak tahun 2005, beliau berusaha mengajak warga untuk mengolah sampah menjadi barang lain yang bisa digunakan kembali. Selain itu, adanya lomba RW bersih dan sehat tingkat kelurahan juga memotivasi warga berperan aktif untuk membenahi lingkungannya. 10. Metode atau media pendidikan : - Study banding - Penyuluhan - Buku lingkungan 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengomposan - Daur ulang sampah kering - Pembibitan tanaman 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kader Kampung Bulak :Menggerakkan kesadaran dan partisipasi warga (fasilitator) terlibat dalam kegiatan tersebut dalam kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan - Wardoyo. HP, Teti Suryati : Penggerak warga 2. UNILEVER : Memberikan pelatihan dan pembinaan untuk membentuk kader-kader dalam pengelolaan sampah (Motivator) 13. Hasil dari kegiatan : Terciptanya belasan alat pembuatan kompos. Dengan memanfaatkan kaleng bekas cat berukuran 25 kilogram yang dicat atau digambar secara menarik, dibuatlah wadah untuk menampung sampah basah yang hendak diubah menjadi kompos. Kaleng-kaleng yang berisikan sampah organik tersebut penuh dalam waktu sekitar tiga bulan. Pembuatan kompos dilakukan secara tradisional dan menambahkan mikroorganisme. Untuk rumah tangga yang menghasilkan sampah basah sekitar 0,5 – 2kilogram per hari menggunakan cara pembuatan yang tradisional. Selain pembuatan kompos, warga juga melakukan pembibitan sejumlah tanaman seperti Lavender dan Zodiac yang berkhasiat untuk mengusir nyamuk sehingga dapat menangkal wadah Demam Berdarah Dengue (DBD). Berkat usaha dan kerja keras warga Kampung Bulak berhasil meraih Juara I Lomba Jakarta Green and Clean tahun 2006, dan Juara I lomba RW Bersih dan Sehat. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Kerjasama dan kesadaran antar warga 15. Cara mengukur/menilai hasil : Hasil dari lomba 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Padatnya penduduk dan bagaimana mengatasinya Solusi : Semakin ditingkatkan lagi kesadaran masyarakat akan kebersihan lingkungan 2. Kualitas sumber daya manusia yang masih rendah Solusi : Mengadakan penyuluhan dan pelatihan 110
  • 114. 34. Nama Organisasi : Kampung Bulak 3. Pendapatan rata-rata warga menengah kebawah Solusi : Mencari donatur atau sponsor agar kegiatan ini tetap terus berlangsungD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Swadaya masyarakat utama dan menjalankan organisasi - Subsidi silang - Jual kompos dan barang-barang daur ulang 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 111
  • 115. 35. Nama Organisasi : Wetland International IndonesiaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1995 2. Bentuk badan hukum : MoU (Memorandum of Understanding) dengan pemerintah Indonesia 3. Jumlah karyawan tetap : 14 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 50 5. Area kegiatan : Seluruh Indonesia 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas Rp 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Ahmad Yani No 53, Bogor, Jawa Barat - Nomor telepon : (0251) 312189 - Nomor fax : (0251) 325755 - E-mail : admin@wetland.or.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Dibjo Sartono 2. Pengalaman kerja : Lebih dari 40 tahun 3. Bidang keahlian : Ahli Ekonomi dan LingkunganC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Rehabilitasi pada lahan basah yang telah mengalami penurunan kualitas - Konservasi spesies pada lahan basah - Flyways campaign, pemantauan (water birds) 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dikerjakan : - Proyek Lahan Gambut Kalimantan Tengah (CKPP - Central Kalimantan Peatlands Project) Mitra proyek adalah CARE International-Indonesia, WWF-Indonesia, BOS-Mawas, dan Universitas Palangkaraya. Bekerja-sama dengan instansi dan masyarakat lokal untuk mempertahankan dan memulihkan nilai alami dan ekonomi lahan gambut di Kalimanatan Tengah. - Tanah Rawa dan Pengurangan Kemiskinan (WPRP - Wetlands and Poverty Reduction) Meningkatkan kemampuan sektor pembangunan dengan mempertimbangkan nilai tanah rawa dalam perencanaan kegiatan, juga mempengaruhi sektor pelestarian dan lingkungan untuk mempertimbangkan perlunya pengurangan kemiskinan dan pembangunan sosial ekonomi. 112
  • 116. 35. Nama Organisasi : Wetland International Indonesia - Proyek Pantai Hijau di Indonesia Pemulihan mata encaharian melalui rehabilitasi ekosistem di NAD (Nanggroe Aceh Darussalam) dan Nias setelah bencana tsunami dan gempa bumi. 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - NGO - Pegawai pemerintahan dan pengajar swasta 6. Frekuensi kegiatan : Sepanjang tahun 7. Target wilayah/tempat : Desa dan Pesisir pantai di Indonesia 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1987 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Konservasi lingkungan, menciptakan lingkungan yang sehat dan memberikan kehidupan yang layak bagi masyarakat dikemudian hari. 10. Metode dan media pendidikan : - Buku - Komik - Leaflet - Majalah - Film dan lain-lain 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Evaluasi ekologi secara cepat untuk semua tipe tanah rawa termasuk bakau, danau, air tawar, hutan rawa gambut, terumbu karang dan sungai. Sumberdaya teknis untuk Konvensi Ramsar mengenai tanah arwa dan inventarisasi tanah rawa Asia. - Pengembangan kebijakan nasional dan rencana kerja untuk evaluasi ekonomi tanah rawa dan sumberdaya tanah rawa. - Pemanfaatan tanah rawa untuk pengelolaan terpadu sumberdaya air - Pengelolaan terpadu zona pantai - Perecanaan dan pengembangan tanah rawa terbangun untuk pengendalian polusi air: pengolahan air limpasan hujan dan pertanian, penanganan banjir, tujuan wisata dana pendidikan, dan habitat satwa liar. - Pengurangan kemiskinan dan pemanfaatan sumberdaya tanahrawa secara berkelanjutan - Publikasi mengenai sumberdaya tanah rawa - Pelatihan dan pengelolaan daerah suaka tanah rawa - Sumberdaya daerah untuk Sensus Burung Air Asia - Kegiatan pelestarian spesies flora dan fauna tanah rawa 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - Dibjo Sartono: Programme Direktur terlibat dalam kegiatan tersebut - I Nyoman Suryadiputra: Direktur Teknik - Yus Rusila Noor, Ferry Hasudungan: Staff Keanekaragaman Hayati - Irwansyah Reza Lubis: Ahli Ekologi 13. Hasil dari kegiatan : Terciptanya lingkungan yang sehat, mengurangi volume sampah, peluang kerja dan 113
  • 117. 35. Nama Organisasi : Wetland International Indonesia memberikan keuntungan kepada masyarakat 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran masyarakat - Bantuan pemerintah - Ketersediaan dana dan SDM - Kualitas para staff 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Survey - Monitoring Evaluasi 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Beragam dan bagaimana mengatasinyaD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Mengajukan proposal pengembangan kegiatan ke lembaga donor utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honor 114
  • 118. 36. Nama Organisasi : Yayasan AlmameterA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 19 Juli 1996 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 10 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Kabupaten Merauke, Asmat, Mappi,Boven Digoel 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Brawijaya No.13, Merauke-Papua - Nomor telepon : (0971) 321334 - Nomor fax : (0971) 325853 - E-mail : b_peranginangin@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. Benni W. Perangin angin 2. Pengalaman kerja : 17 tahun 3. Bidang keahlian : Konservasi dan manajemen hutanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengelolaan sumber daya hutan yang berkelanjutan (anggrek) - Pengelolaan ekosistem pesisir pantai/kali untuk keberlanjutan usaha perikanan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Rehabilitasi pohon sagu - Penanaman pohon bakau - Penyadaran eksploitasi pohon gaharu 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : 2 kali sebulan 7. Target wilayah/tempat : - Kampung-kampung sekitar Taman Nasional Wasur - Kampung-kampung pesisir Pulau Kimaam, Kab. Asmat & Kab Mappi - Kampung-kampung sekitar HPH (Hak Pengelolaan Hutan)Korindo di Kab.Boven Digul 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1997 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kerusakan hutan semakin tidak terkendali dan menimbulkan permasalahan masyarakat sehubungan dengan pengelolaan hasil hutan pada wilayah tanah adat. Melihat kondisi 115
  • 119. 36. Nama Organisasi : Yayasan Almameter tersebut, pemerintah daerah setempat berinisiatif mengadakan kerjasama dengan lembaga swadaya masyarakat lokal untuk mengatasi masalah penyelesaian konflik kerusakan hutan dan mencari dukungan donatur luar 10. Metode atau media pendidikan : Fakta di lapangan dan analisis bersama-sama masyarakat 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Penyadaran pemanfaatan sumber daya hutan secara berkelanjutan - Pengelolaan dan pengawasan hutan dengan menerapkan sistem kearifan konservasi tradisional yg sudah mulai hilang 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1.Yayasan Almameter:Memotivasi masyarakat dalam mempertahankan hutan dan terlibat dalam kegiatan tersebut ekosistem pesisir pantai - Director - Ir. Benni W. Perangin angina 2. BAPPEDA, Dinas Perikanan & Kelautan : Mitra koordinasi tehnis 3. CIFOR, Papua Conservation Fund,OXFAM/Pikul : Penyandang dana, penguatan advokasi dan komunikasi 4. Lembaga-lembaga adat setempat : Mitra penyadaran anggota masyarakat 13. Hasil dari kegiatan : Program-program yang dilaksanakan mampu menumbuhkan kesadaran kelompok masyarakat tentang pentingnya pelestarian bagi keberlanjutan pemanfaataan sumber daya alam sebagai sumber ekonomi. Mereka juga memiliki motivasi yang kuat untuk mengangkat dan menumbuhkan kembali nilai-nilai kearifan budaya konservasi secara tradisional. Hal ini membentuk kemandirian dan kekuatan masyarakat dalam mempertahankan hutan dan sumber daya alam di kawasan tanah adat. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dukungan dan keseriusan pemerintah daerah atau instansi terkait - Kepercayaan donator - Keperdulian masyarakat 15. Cara mengukur/menilai hasil : Masyarakat berpartispasi aktif dalam kegiatan program dan mau menerapkan dalam praktek kehidupan sehari-hari 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Keterbatasan dana dan bagaimana mengatasinya Solusi :Mencari donator yang bersedia membantu merealisasikan kegiatan yang sedang dan akan berlangsungD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Usulan proposal ke donatur utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran, dibiayai oleh sponsor 116
  • 120. 37. Nama Organisasi : Warga Peduli LingkunganA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2000 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 2 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 10 orang 5. Area kegiatan : Bandung Raya (Kota Bandung and Kabupaten Cimahi , Cianjur, Cirebon dan Subang - Jawa Barat) 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 50 – 100 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Kampung Bojongbuah, RT02/04 Desa Pangauban, Kec. Katapang, Kab. Bandung Jawa Barat - Nomor telephone : (022) 5880003 - Nomor fax : (022) 5417344 - E-mail : Email: yogantara@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : D. Sunardhi Yogantara 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : Teknik SosialC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pendidikan lingkungan berbasis alam untuk siswa SD dan SMP yang tinggal disempadan Sungai Citarum - Peningkatan sanitasi dan kondisi lingkungan di permukiman di sempadan sungai (pengolahan air limbah, manajemen sampah padat dan pasokan air bersih) 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Sistem sanitasi berbasis masyarakat di dua area permukiman di sempadan sungai - Pelatihan organisator masyarakat - Pelatihan guru lingkungan - Rehabilitasi lahan kritis dan penghijauan - Model rehabilitasi sempadan sungai dan taman air 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat 117
  • 121. 37. Nama Organisasi : Warga Peduli Lingkungan (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Siswa sekolah - Tokoh masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Rutin 7. Target wilayah/tempat : Permukiman perdesaan dan perkotaan, dengan fokus pada daerah aliran sungai Citarum 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2000 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Tidak teraturnya jadwal pengangkutan sampah di Kampung Bojohbuah mengakibatkan TPS (Tempat Penampungan Sementara) penuh dengan sampah. Akhirnya warga membuang sampah rumah tangganya secara sembarang, seperti membuangnya ke sungai atau tempat lain. Dalam waktu dua tahun, daerah Sungai Citarum telah tercemar dan lingkungan sekitar menjadi tidak enak dipandang. Hal ini sangat memprihatinkan mengingat masih banyak warga yang mengkonsumsi air sungai tersebut. Bapak Soenardhie Yogantara berinisiatif untuk menyelesaikan masalah tersebut. Beliau mengajak warga untuk menciptakan lingkungan yang bersih dan terbebas dari sampah. Awalnya warga kurang mendukung kegiatan ini. Namun seiring dengan berjalannya waktu sebagian warga mulai merespon ide dari Bapak Yogantara. Kondisi ini menjadi cikal bakal pembentukan Warga Peduli Lingkungan. Bersama warga WPL membangun incinerator (pembakaran sampah). Namun lambat laun banyak penghuni liar yang tinggal dilokasi pembakaran. WPL memutuskan untuk mengolah sampah melalui pemilahan sampah sesuai jenisnya, daur ulang dan pengomposan. Selain itu, Bapak Yogantara merasa perlu adanya pelatihan dan pendidikan lingkungan kepada masyarakat, khususnya anak-anak, untuk merubah perilaku dan menumbuhkan kepedulian mereka terhadap lingkungan sejak dini. 10. Metode atau media pendidikan : Menyusun modul dan silabus sendiri, juga menerbitkan buletin dan beragam leaflet dengan beragam topik. 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Peserta didorong dan difasilitasi untuk melihat sendiri realitas lingkungan di sekitar mereka (masalah dan potensi) - Sumberdaya air dan sanitasi - Hutan dan tanaman - Limbah padat - Tekanan pada aspek praksis bukan teoritis 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Warga Peduli Lingkungan :Meningkatkan kondisi sanitasi dan lingkungan, menyusun terlibat dalam kegiatan tersebut modul dan silabus untuk program pendidikan lingkungan, mengadakan pelatihan untuk masyarakat dan guru. - D.Sunardhi Yogantara : Ketua - Cecep : Koordinator Perumahan - Suparmin : Koordinator Perumahan 118
  • 122. 37. Nama Organisasi : Warga Peduli Lingkungan 2. USAID, CIDA : Memberikan bantuan pelatihan, materi dan dana untuk program sanitasi 3. Pemda , PJT : Memberikan penyuluhan dan pendidikan mengenai lingkungan, khususnya konservasi air 13. Hasil dari kegiatan : Kerja keras WPL telah mampu mengurangi volume sampah dari TPS (Tempat Penampungan Sementara) yang diangkut ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) hingga 80%. Peraturan pengelolaan sampah di tingkat masyarakat juga telah dibuat, peraturan ini menjelaskan bahwa sampah harus dikumpulkan dua kali dalam seminggu sedangkan untuk sampah rumah tangga hanya boleh dikeluarkan pada saat waktu pengangkutan. Kesuksesan kegiatan ini membuat WPL terlibat dalam persiapan “Draft Hukum Penanganan Sampah” tingkat nasional. Selain itu WPL sebagai anggota “Forum Peduli Citarum” dan anggota dari “Citarum Bergetar”juga aktif dalam berbagai kegiatan lingkungan. Selain masalah sampah, WPL juga memperhatikan pelestarian air dan tanah karena lokasi perumahan berada disempadan Sungai Citarum. Dalam upaya menjaga kebersihan dan kelestarian sungai, perlu diadakan upaya penyadaran lingkungan kepada masyarakat, khususnya anak-anak. WPL kemudian berinisiatif untuk membuat program pendidikan lingkungan berbasis alam untuk siswa SD dan SMP. Upaya ini dilakukan dengan mempersiapkan modul dan kurikulum pendidikan lingkungan yang difokuskan pada konservasi air dan tanah. Penyampaian materi disederhanakan agar mudah dimengerti oleh anak-anak. Modul pendidikan lingkungan ini membantu meningkatkan pengetahuan dan kesadaran guru sekolah akan pentingnya menyisipkan pendidikan lingkungan dalam kurikulum sekolah. Upaya penyadaran dan pendidikan lingkungan yang telah dilakukan telah menghasilkan kader-kader cilik dari 30 sekolah yang disebut dengan KANCIL (Kader Anak Cinta Lingkungan). Kegiatan-kegiatan yang dilakukan merupakan hasil kerjasama 15 warga berpenghasilan kecil yang tinggal di daerah sekitar sungai Citarum. Beberapa hasil yang sudah dicapai dari usaha-usaha yang dilakukan antara lain penanaman pohon pelindung produktif di sekitar sungai Citarum sepanjang 7-8 km, Water Front Garden di sempadan sungai sepanjang 3 km, serta semakin meningkatnya sanitasi dan kondisi lingkungan di permukiman sasaran dengan terbangunnya sarana air bersih dan sanitasi di 3 pemukiman yang masing-masing dapat melayani 1000 jiwa. Selain itu kelompok inisiatif lingkungan terbentuk di beberapa permukiman sasaran dengan tujuan membina dan mengontrol masyarakat dalam upaya pelestarian lingkungan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesabaran dan dedikasi fasilitator - Semangat dan motivasi yang tinggi dari masyarakat - Bantuan berupa dana dan materi dari organisasi lain 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Sistem pemantauan berkelanjutan melalui laporan organisator masyarakat - Kerangka pengukuran hasil dengan memakai verifikasi indikator obyektif 119
  • 123. 37. Nama Organisasi : Warga Peduli Lingkungan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kadang-kadang timbul prasangka yang kurang baik dari pemerintah dengan adanya dan bagaimana mengatasinya kegiatan ini Solusi : Menjaga masyarakat untuk tidak mudah terkonfrotasi dan tetap melanjutkan kegiatan yang sudah direncanakan 2. Dana yang tidak mencukupi Solusi : Membuat skema penggalangan danaD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Sumbangan perseorangan utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Sebagaian besar pelatihan diselenggarakan gratis untuk peserta; dana pembiayaan pelatihan dilakukan melalui kerjasama pendanaan 120
  • 124. 38. Nama Organisasi : Fakultas Kehutanan, Universitas Winaya MuktiA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1991 2. Bentuk badan hukum : Universitas/Fakultas kehutanan 3. Jumlah karyawan tetap : 68 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Jatinangor, Sumedang, di Propinsi Jawa Barat 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas Rp 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Winaya Mukti No. 1, Jatinangor, Bandung, Jawa Barat - Nomor telepon : (022) 7798260 - Nomor fax : (022) 7798260 - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. Pujo Hutomo, Msi 2. Pengalaman kerja : 10 tahun 3. Bidang keahlian : Manajemen KehutananC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pendidikan dan pengajaran - Pendidkan masyarakat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengenalan urgensi untuk anak-anak SMA di Bandung - Pembinaan masyarakat desa tertinggal 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Reguler 7. Target wilayah/tempat : Jatimelati, Tanjung Sari, di Propinsi Jawa barat 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1999 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Menyelamatkan kawasan Gunung Geulis sebagai penyangga lingkungan Jatinangor dan sekitarnya. 10. Metode dan media pendidikan : - Penyuluhan - Pembinaan teknis 121
  • 125. 38. Nama Organisasi : Fakultas Kehutanan, Universitas Winaya Mukti 11. Isi program pendidikan lingkungan : Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk peduli pada kelestarian lingkungan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : Fakultas Kehutanan bekerja sama dengan BKSDA, Perum Perhutani dan LSM lokal terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Perubahan pola tanam 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Kerja sama dari instansi terkait cukup bagus 15. Cara mengukur/menilai hasil : Evaluasi dan pengamatan perubahan pola tanam 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kekurangan anggaran untuk kegiatan pendidikan lingkungan dan bagaimana mengatasinya Solusi : - Mencari sponsor - Mengajukan penambahan anggaran ke universitasD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Melakukan kerjasama antara Fakultas Kehutanan dengan instansi pemerintah utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 122
  • 126. 39. Nama Organisasi : Pepulih KalvariA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2004 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 2 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Kota 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Hanggar Teras Pancoran, Jl. Gatot Subroto Kav-72, Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 70028980 - Nomor fax : (021) 7202726, 8302095 - E-mail : pepulih_2004@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ir. A. Bintang Nugroho 2. Pengalaman kerja : 3 tahun 3. Bidang keahlian : - Landscaping architecture - Kepedulian lingkungan berbasis agamaC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Pameran Cool energy di WWCCC 2007, Bali, Indonesia 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dlakukan : Workshop dan training manajemen lingkungan berbasis masyarakat 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : 2 kali dalam sebulan 7. Target wilayah/tempat : Jakarta 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2004 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Pendekatan Keagamaan 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Komik - Leaflet 123
  • 127. 39. Nama Organisasi : Pepulih Kalvari - Animasi cerita dongeng (Puppets Big Leafs) 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Nature spiritualism - Caring to the earth - Pengelolaan sampah dan air secara swadaya - Pengomposan - Pengelolaan sumur dan air hujan - Tanaman obat - Pembentukan grup dan pembinaan - Sekolah hijau 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - Ir. Bintang A. Nugroho: Ketua terlibat dalam kegiatan tersebut - Maria Purwanto, SH, Msi: Sekretaris Umum - Agustin Mudjihartono: Sekretaris - Tri Haryanto: Praktisi dan Pelatih 13. Hasil dari kegiatan : Terbentuknya kelompok masyarakat penggiat yaitu kelompok masyarakat yang aktif dan peduli terhadap lingkungan. Dan adanya jaringan antara pemerintah, LSM, grass root dan sekolah 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dukungan dari gereja Katolik dan institusi Islam - Suasana kondusif terhadap isu lingkungan - Kerja sama dan antusiasme kelompok 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Peningkatan partner dari Pepulih - Undangan untuk menampilkan isu-isu lingkungan di media massa (majalah, koran, radio dan televisi) 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kekurangan dana dan SDM dan bagaimana mengatasinya Solusi : Meminta bantuan dari pemerintahD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Jual produk dan buku utama dan menjalankan organisasi - Iuran anggota dan dana pembinaan - Sponsor 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Honor 124
  • 128. 40. Nama Organisasi : Yayasan Ekamitra NusantaraA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2004 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 11 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 6 orang 5. Area kegiatan : Karawang, Bekasi, Jawa Barat dan Nangroe Aceh Darusalam 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 650 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Kerinci I/12, Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 7254302 - Nomor fax : (021) 7254302, 7254008 - E-mail : air_bersih@yahoo.com water_r4u@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Martin Darmasetiawan 2. Pengalaman kerja : 26 tahun 3. Bidang keahlian : Construction Water SupplyC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Konservasi Air dan Tanah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengelolaan SPAM (Sistem Pengolahan Air Minum) Desa Kelurahan Tunggak Jati Kec Tanjung Pura Kab Kerawang - Pengelolaan SPAM Desa Mulya Sejati Jati Kec Ciampel Pura Kab Kerawang - Pembangunan pengolahan air desa 2,5 lpd Desa Wanakerta Kec Teluk Jambe Karawang - Pembangunan pengolahan air desa 2,5 lpd Desa Mandererk Kab Bener Meriah 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Memberikan training kepada Operator IPA (Instalasi Pengolahan Air) - Emergency Response pada bencana di Nias, Jogyakarta-Klaten, Tanah Longsor Sinjai - Training water sanitation KSR PMI (Palang Merah Indonesia) Cabang Karawang 5. Kelompok sasaran : Penduduk sekitar desa (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : Desa-desa yang sulit air 8. Tahun dimulainya kegiatan : Tahun 2004 penerbitan buku, tahun 2005 di bantuan bencana di Nias 125
  • 129. 40. Nama Organisasi : Yayasan Ekamitra Nusantara 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Menerbitkan buku lingkungan dan juga ikut membantu jika terjadi bencana bencana alam 10. Metode atau media pendidikan : Buku (10 judul) 11. Isi program pendidikan lingkungan : Mendidik orang desa disekitar kegiatan sehingga dapat dipakai sebagai : - Operator IPA baik skala kecil maupun besar - Tenaga perencana air minum baik desa maupun kota 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : Martin. D : Ketua Yayasan terlibat dalam kegiatan tersebut Iwuk SH : Wakil Ketua/ Bidang Operasional Alizar Anwar : Penasehat Aris : Manajer Lapangan 13. Hasil dari kegiatan : Dapat memberikan air bersih secara secara cuma-cuma kepada masyarakat dan membuka lapangan kerja dari usaha mengelola air. Selain itu, kesadaran masyarakat akan manfaat air bersih pun semakin meningkat. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran masarakat akan pentingnya air - Ketersediaan dana - Dari desa sekitar kegiatan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Indikator yang dipakai adalah volume penjualan air di desa 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Umumnya tidak ada kesulitan dan bagaimana mengatasinyaD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Menjual produk air bersih utama dan menjalankan organisasi - Buku-buku lingkungan - Merencanakan, membangun dan mengoperasikan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) di desa 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 126
  • 130. 41. Nama Organisasi : Indonesia Solid Waste Association (InSWA)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2003 2. Bentuk badan hukum : Asosiasi 3. Jumlah karyawan tetap : - 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 6 orang 5. Area kegiatan : Nasional (Indonesia) 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 1-50 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Jenderal Suprapto 29 N (Galur Cempaka Putih) Jakarta Pusat - Nomor telepon : (021) 422 304 3 - Nomor fax : (021) 422 561 3 - E-mail : inswa280803@gmail.com - Homepage : www.inswa.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Sri Bebassari 2. Pengalaman kerja : 27 Tahun 3. Bidang keahlian : Peneliti PersampahanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Worksop dan pelatihan - Pembukaan cabang INSWA di Bandung, Aceh, Batam, Depok 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Seminar Kebijakan Pengelolaan Sampah dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Ikatan Ahli Teknik Penyehatan dan Lingkungan Indonesia Tahun 2005 - Peringatan Hari Bumi Tahun 2005 - Pelatihan pengelolaan sampah untuk LSM 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - LSM - Swasta dan Umum 6. Frekuensi kegiatan : Setahun satu kali 7. Target wilayah/tempat : Nasional (Indonesia), saat ini Jabodetabek, Bandung, Aceh, Batam 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Persoalan persampahan di Indonesia adalah sebuah fenomena nasional yang memerlukan perhatian khusus untuk menemukan solusi terbaik menyangkut bagaimana melakukan pengelolaan, daur ulang maupun pemisahan sampah organik dan non-organik. Untuk 127
  • 131. 41. Nama Organisasi : Indonesia Solid Waste Association (InSWA) mengoptimalisasikan usaha-usaha tersebut agar bisa terkoordinasi dengan baik serta meminimalisir hal-hal yang menyangkut konflik maupun yang bersifat kasuistik maka sudah saatnya dibentuk suatu wadah asosiasi yang menangani khusus pengelolaan persampahan di Indonesia. Melihat pentingnya persoalan tersebut, maka telah terbentuk sebuah wadah Asosiasi Persampahan Indonesia yang disebut InSWA (Indonesia Solid Waste Association). 10. Metode atau media pendidikan : Buku bacaan : 1. Sri Bebassari. 2006. Kebijakan Manajemen Sampah dan Lingkungan di Perkotaan. Pusat Teknologi Lingkungan, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Jakarta: Tidak dipublikasikan 2. Bebassari, Sri. 2006. Laporan Hasil Kunjungan Presiden Republik Indonesia ke Instalasi Pembakaran Sampah / Incinerator (Waste to Energy) di Pudong, Shanghai - Cina Sabtu, 28 Oktober 2006. Jakarta: Indonesia Solid Waste 3. Association dan Dana Mitra Lingkungan, Tidak dipublikasikan. Bebassari, Sri. 2006. Percik: Master Plan Pengelolaan Sampah Mutlak. Hal 15-19, Juni 2006 Jakarta: POKJA AMPL. 4. Bebassari, Sri. 2003. Sistem Pengelolaan Sampah Perkotaan Secara Terpadu. Makalah Pelatihan Teknologi Pengolahan Sampah Kota Secara Terpadu Menuju Zero Waste 29- 31 Juli 2006. Jakarta: Kelompok Teknologi Pengelolaan Sampah dan Limbah Padat, Pusat Pengkajian dan Penerapan Teknologi Lingkungan (PPPTL), BPPT 5. Damanhuri, Enri. 2003. Sistem Pengelolaan Sampah. Makalah Pelatihan Teknologi Pengolahan Sampah Kota Secara Terpadu Menuju Zero Waste 29-31 Juli 2006. Jakarta: Kelompok Teknologi Pengelolaan Sampah dan Limbah Padat, PPPTL, BPPT. 6. Martono, Djoko Heru. 2004. Perkiraan Biaya Pengelolaan Sampah di DKI Jakarta. Jakarta: Kelompok Pengkajian dan Penerapan Teknologi Pengelolaan Sampah dan Limbah Padat, P3TL, BPPT. 7. Suyoto, Bagong. 2004. Malapetaka Sampah. Kasus TPA Bantar Gebang, Kasus TPA/IPLT Sumur Batu, Kasus TPST Bojong. Jakarta: AKA Printing. 8. Tim Evaluasi Insinerator BPPT. 2003. Evaluasi Penerapan Teknologi Insinerator Skala Kecil dalam Sistem Pengelolaan Sampah di Provinsi DKI Jakarta. Jakarta: Kerjasama antara Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi dan Dinas Kebersihan DKI Jakarta 9. Tchobanoglous, George. 1993. Integrated Solid Waste Management: Engineering Principles and Management Issues. Singapore: McGraw-Hill, Inc. 10.Tchobanoglous, George dan Frank Kreith. 2002. Habdbook of Solid Waste Management, Second Edition. New York: McGraw-Hill. 11.Tochija, HM Itoc dan Budiman. 2005. Tragedi Leuwigajah. Bogor: Penerbit Buku Ilmiah Populer. 12.UNEP. 2005. Strategic Elements in Implementing the 3R Platform: UNEP’s 128
  • 132. 41. Nama Organisasi : Indonesia Solid Waste Association (InSWA) Contribution. Japan: United Nations Environment Programme, International Environmental Technology Center 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Kebijakan pengeloaan sampah nasional - Metode pengolahan sampah organik dengan sistem pengomposan - Metode pengolahan daur ulang sampah kertas - Partisipasi masyarakat dalam sistem pengelolaan sampah 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : INSWA : Memperkenalkan manajemen persampahan yang berkelanjutan di Indonesia terlibat dalam kegiatan tersebut melalui pengembangan penelitian, pendidikan serta pelatihan. - Sri Bebassari : Presiden INSWA - Puji Raharjo : Sekjen - GLK Meng : Bendahara 13. Hasil dari kegiatan : Merubah paradigma pengelolaan sampah dengan metode 3R, dan dilandasi 5 aspek kebijakan pengelolaan sampah (Aspek Hukum, Kelembagaan, Pendanaan, Sosial Budaya, Teknologi) 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Adanya partisipasi pemerintah, pihak swasta dan LSM lainnya dalam upaya mengatasi permasalahan sampah 15. Cara mengukur/menilai hasil : Evaluasi monitor 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Masalah pendanaan operasional, sehingga sulit untuk merekrut staff operasional untuk dan bagaimana mengatasinya mengatur aktifitas administrasi forum Solusi: Selama ini hanya berlangsung melalui jaringan internet dan membentuk komunitas di dalam miling list.D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Sponsorhip utama dan menjalankan organisasi - Bantuan dana pribadi para anggota 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran, hanya berupa bantuan dana pribadi para anggota - Pembayaran untuk pelatihan : Pungutan sifatnya sewaktu - waktu dari para peserta, sesuai kebutuhan acara yang akan diselenggarakan seperti seminar, workshop dan diskusi. 129
  • 133. 42. Nama Organisasi : Pusat Informasi Lingkungan Indonesia (PILI-NGO Movement)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2000 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 13 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 3 orang 5. Area kegiatan : Bogor, Jawa Barat 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : JL.Tumenggung Wiradireja No. 216 Cimahpar, Bogor 16155, Jawa Barat PO. BOX. 146, Bogor 16001 - Nomor telepon : (0251) 657002 - Nomor fax : (0251) 657171 - E-mail : kukila@pili.or.id - Homepage : www.pili.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Wishnu Sukmantoro 2. Pengalaman kerja : 4 Tahun 3. Bidang keahlian : Biodiversity SpecialistC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Shared Learing (bersama CIFOR) - Penyebaran informasi dan publikasi - Konservasi spesies 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Publikasi lingkungan - Shared learning - Pekan konservasi - Lomba gambar anak - Festival raptor - Penyebaran Informasi (rutin) 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM 130
  • 134. 42. Nama Organisasi : Pusat Informasi Lingkungan Indonesia (PILI-NGO Movement) 6. Frekuensi kegiatan : Mingguan dan setiap tahun 7. Target wilayah/tempat : Nasional dan regional 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2006 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Penyebaran pengetahuan, tukar pengalaman antar stakeholder. Berusaha membentuk pemahaman dan sikap masyarakat Indonesia yang mampu melestarikan alam dengan cara penyediaan data dan informasi serta shelter inisiatif. Layanan shelter inisiatif memberikan dukungan fasilitasi, konsultasi dan asistensi teknis pada berbagai lembaga yang membutuhkan. 10. Metode atau media pendidikan : - Film dokumenter - Makalah/ Paper 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Konservasi keanekaragaman hayati - Kolaborasi pengelolahan sumber daya alam (SDA) 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - Lidya Ariesusanti : Shared Learning Officer terlibat dalam kegiatan tersebut - Adam A Supriatna : Fasilitator 13. Hasil dari kegiatan : Saat ini PILI terlibat dan mendukung beberapa Ornop (Organisasi Non-Pemerintah) dan jaringan didaerah untuk inisiatif pengelolaan sumber daya hutan berbasis masyarakat di Pulau Jawa. Selain dapat saling bertukar pengetahuan, keahlian dan pengalaman, juga mampu menambah kesadaran dan pengetahuan tentang konservasi kepada masyarakat. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Peserta berlatar belakang beragam ( daerah, pengalaman dan pengetahuan) - Kemauan peserta untuk belajar 15. Cara mengukur/menilai hasil : Tingkat pengetahuan,pengalaman dan ilmu baru setelah kegiatan berlangsung 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Banyak berasal dari daerah yang terpencil sehingga komunikasi kurang berjalan dengan dan bagaimana mengatasinya baikD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Jual produk utama dan menjalankan organisasi - Jual Buku - Funding Proposal 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 131
  • 135. 43. Nama Organisasi : Pusat Studi Pembangunan (PSP) NTBA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1987 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 10 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 32 orang 5. Area kegiatan : Propinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) : - Pulau Lombok - Pulau Sumbawa 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100 - 500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Kesra Raya No. 24, Mataram Nusa Tenggara Barat - Nomor telepon : (0370) 621086 - Nomor fax : (0370) 621086 - E-mail : psp-ntb@indo.net.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Burhanudin, S.Sos. MM 2. Pengalaman kerja : 18 Tahun 3. Bidang keahlian : Sosial politik dan manajemenC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Pertanian berkelanjutan pada lahan kering miring dengan sistim Konservasi Tanah dan Air 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Agro forestry - Pengembangan hutan kemasyarakatan - Perlindungan mata air sistim pertanian lahan kering 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - LSM 6. Frekuensi kegiatan : Satu kali setahun 7. Target wilayah/tempat : Desa, Pesisir 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1992 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Meningkatkan kesejahteraan masyarakat miskin dan pelestarian lingkungan 132
  • 136. 43. Nama Organisasi : Pusat Studi Pembangunan (PSP) NTB 10. Metode atau media pendidikan : - Buku : Konservasi Tanah dan Air - Leaflet : Sistim pertanian lahan kering 11. Isi program pendidikan lingkungan : Konservasi air dan tanah 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : Pusat Studi Pembangunan Nusa Tenggara Barat (PSP-NTB) : terlibat dalam kegiatan tersebut Sebagai fasilitator/pendamping masyarakat 13. Hasil dari kegiatan : Meningkatnya keterampilan dan pendapatan masyarakat miskin pedesaan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dukungan masyarakat dan instansi terkait - Donatur/funding dan stakeholder lainnya 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring dan evaluasi secara partisipatif 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Teknis konservasi tanah dan air terutama di tingkat masyarakat pedesaan dan bagaimana mengatasinya Solusi : Belajar dan praktik langsung di lahan pertanian yang dimiliki masyarakatD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 133
  • 137. 44. Nama Organisasi : Pusat Pengembangan Sumber Daya Alam (PUSPA)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1994 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 10 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Aceh Tengah dan Bener Meriah (Wilayah Program) NAD ( Wialayah Kerja) 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 50 - 100 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Takengon - Bireuen No. 46 Simpang IV Bebesen Takengon, Aceh Tengah, NAD - Nomor telepon : (0643) 23122 - Nomor fax : (0643) 23122 - E-mail : jufri_puspa@yahoo.co.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Jufriadi ( Direktur ) 2. Pengalaman kerja : 10 Tahun 3. Bidang keahlian : Trainer dan advokasiC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Pos Monitoring Illegal Logging dan Advokasi 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengelolaan SDA Melalui Penguatan Institusi Masyarakat sipil kerja sama USAID/CSSP - Erly Warning System ( EWS ) kerja Sama dengan WALHI Aceh - Pendampingan dan penguatan Institusi adat kerja sama USAID/CSSP - Program sanitasi dan air bersih kerja sama dengan CARDI 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM 6. Frekuensi kegiatan : - 134
  • 138. 44. Nama Organisasi : Pusat Pengembangan Sumber Daya Alam (PUSPA) 7. Target wilayah/tempat : Desa di Aceh Tengah dan Bener Meriah 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1998 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Atas keperihatinan terhadap kerusakan lingkungan hidup dan kepedulian atas semakinberkurangnya sumber daya alam yang bisa dimanfaatkan secara layak oleh masyarakat 10. Metode atau media pendidikan : - Buku bacaan - Komik - Leaflet - Majalah 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pendidikan paralegal lingkungan - Pendidikan advokasi lingkungan - Training pemantauan - Training investigasi lingkungan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : Walhi, Forum LSM Aceh, WWF Aceh : Sebagai panitia/fasilitator terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Dapat memberikan pemahaman dan wawasan tentang pentingnya menjaga kelestarian lingkungan 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Bersinergi dengan berbagai pihak baik pemerintah maupun non-pemerintah yang peduli terhadap keberlanjutan lingkungan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Melihat dari adanya perubahan perilaku dan kondisi nyata di lapangan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurangnya pemahaman dalam permasalahan lingkungan dan bagaimana mengatasinya Solusi: Dengan pola pendekatan persuasif dan edukatifD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Donor, dari pihak-pihak yang membantu namun tidak ada keterikatan utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 135
  • 139. 45. Nama Organisasi : Mahasiswa Pencinta Alam (MPA) SintalarasA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1984 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 32 orang pengurus harian 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : Sulawesi Selatan 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 50-100 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Dg Tata Raya Kampus UNM, Parangtambung, Makassar, Sulawesi Selatan - Nomor telepon : (0411) 887676 - Nomor fax : - - E-mail : tony_carnmantale@ayahoo.co.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Rektor UNM 2. Pengalaman kerja : 10 Tahun 3. Bidang keahlian : Trainer dan advokasiC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Green School 5. Kelompok sasaran : - Pelajar, Mahasiswa (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : - 7. Target wilayah/tempat : Sulawesi Selatan 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1984 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : - 10. Metode atau media pendidikan : Modul (Hutan Kemasyarakatan, ekosistem dll) 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Green School - Desa Binaan - Konservasi SDA 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Sintalaras : Sebagai penyelenggara dan peserta 2. Walhi Sulawesi Selatan, Mapala (Mahasiswa Pecinta Alam) se Sulawesi Selatan, Sispala 136
  • 140. 45. Nama Organisasi : Mahasiswa Pencinta Alam (MPA) Sintalaras terlibat dalam kegiatan tersebut Binaan : Sebagai: Partner kerjasama 13. Hasil dari kegiatan : Memberikan pengetahuan tentang lingkungan hidup kepada masyarakat dan pelajar serta memberikan keahlian kepada kader-kader 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Dukungan pemerintah setempat dan masyarakat 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Dari banyaknya peserta yang ikut kegiatan (absensi) - Pengetahuan tentang lingkungan hidup yang didapat dari para peserta atau kader 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Pendanaan dan bagaimana mengatasinya Solusi: Giat mencari donatur 2. Sarana dan prasarana Solusi: Mencari dukungan baik dari pemerintah, swasta maupun LSMD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 137
  • 141. 46. Nama Organisasi : Universtias TrisaktiA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1986 2. Bentuk badan hukum : Universitas 3. Jumlah karyawan tetap : 41 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : Jakarta Barat, DKI Jakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Diatas 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Gedung K lantai 7, Kampus A Jl. Kyai Tapa No. 1, Jakarta Barat 11440 - Nomor telepon : (021) 5663232 ext 764, 762, 765 - Nomor fax : (021) 5602575 - E-mail : ariani_da@trisakti.ac.id - Homepage : www.trisakti.ac.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ariani Dwi Astuti 2. Pengalaman kerja : 13 tahun 3. Bidang keahlian : Teknik Lingkungan (Spesialisasi Air Limbah)C. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Tridharma Perguruan Tinggi : - Pendidikan dan Pengajaran - Penelitian - Pengabdian kepada masyarakat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : 1. Pendidikan dan Pengajaran 2. Penelitian - Penelitian air (air bersih dan air limbah; sungai, situ, laut) - Penelitian udara (ambient dan emisi) - Limbah padat (studi karakteristik dan komposisi sampah) - Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) - Bioteknologi 3. Pengabdian kepada masyarakat - Pengelolaan Lingkungan Permukiman 138
  • 142. 46. Nama Organisasi : Universtias Trisakti - Penyuluhan Sanitasi Lingkungan - Pengelolaan persampahan - Penataan Lingkungan Sekolah - Penyuluhan Konservasi Air dan Tanah - Penyuluhan Lingkungan Perkotaan dan Sanitasi Tepat Guna - Pelatihan Daur Ulang Kertas dan Pembuatan Kompos - Tanam Bakau dan Tanam Pohon - Clean Up The World - Pelatihan Sistem Pengolahan Air Bersih 5. Kelompok sasaran : - Pendidikan dan Pengajaran, target: mahasiswa (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Pengabdian kepada masyarakat, target: masyarakat, siswa sekolah (SD-SMU), instansi 6. Frekuensi kegiatan : - Pengabdian masyarakat: ± 10 kali setahun 7. Target wilayah/tempat : DKI Jakarta, Tangerang, Pandeglang, Depok, Bekasi dan Bogor 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1986 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Selain berupaya menghasilkan sarjana S1 yang memiliki kemampuan sesuai dengan bidang keahlian yaitu Jurusan Teknk Lingkungan, Universitas Trisakti juga melakukan penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat dengan memberikan pendidikan lingkungan kepada masyarakat, instansi, siswa SD-SMA. Hal ini didasari karena adanya kebutuhan masyarakat dan kenyataan bahwa pendidikan lingkungan harus disosialisasikan secara menyeluruh kepada masyarakat luas. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku - Modul-modul pelatihan, modul praktikum 11. Isi program pendidikan lingkungan : Program penyuluhan dan pelatihan kepada masyarakat, siswa SD-SMU, instansi 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Program-program pengabdian kepada masyarakat yang dilakukan telah memberikan pengetahuan dan keahlian bagi masyarakat, dibidang pengelolaan sampah, sanitasi lingkungan, pengelolaan air bersih, dan masih banyak lagi. Hal ini telah meningkatkan kesadaran mereka akan pentingnya pelestarian lingkungan. Mereka pun terlibat aktif dalam pengelolaan lingkungan di pemukimannya masing-masing. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Materi dan metode pelatihan 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Evaluasi diri - Menyebarkan kuesioner - Pengamatan langsung 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurangnya dana dan waktu dan bagaimana mengatasinya Solusi: Mengajukan penambahan dana dan waktu kepada pihak universitas 139
  • 143. 46. Nama Organisasi : Universtias TrisaktiD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Anggaran sekolah (pendidikan dan pengajaran, penelitian, pengabdian kepada utama dan menjalankan organisasi masyarakat) - Mencari mitra kerja khususnya untuk kegiatan pengabdian kepada masyarakat 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran mahasiswa - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 140
  • 144. 47. Nama Organisasi : Yayasan Bina Masyarakat DesaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1989 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 6 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 7 orang 5. Area kegiatan : Pulau Kei dan Aru, Kota Tual, Propinsi Maluku 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 50-100 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Yayasan Bina Masyarakat Desa (YBMD), Maluku - Nomor telepon : (0916) 21661 - Nomor fax : (0916) 21661 - E-mail : rejaansil@yahoo.co.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Silvius Rejaan 2. Pengalaman kerja : 23 tahun 3. Bidang keahlian : Petugas lapangan dan pengembangan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Participation (partisipasi) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Sosialisasi tidak membuang puntung rokok di hutan pada saat kemarau - Sosialisasi di daerah pesisir untuk tidak menggunakan potasium dan bom untuk membunuh ikan karena dapat merusak terumbu karang 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Penanaman Mangrove untuk mencegah abrasi 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Tiga bulan sekali 7. Target wilayah/tempat : Propinsi Maluku 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1995 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Luas daratan di wilayah Maluku kecil sehingga harus dijaga dan dikelola dengan baik demi saat ini maupun waktu yang akan datang khususnya untuk generasi penerus bangsa ini. Begitu pula laut yang begitu luas juga harus dijaga terutama biota laut/hayati laut. Hal ini 141
  • 145. 47. Nama Organisasi : Yayasan Bina Masyarakat Desa harus dilakukan dengan penuh kesadaran masyarakat dan dukungan dari pemerintah. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku bacaan - Leaflet - Majalah - Iklan radio 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Teori terutama soal biota laut dan terumbuh karang yang perlu dijaga - Pemanfaatan lahan-lahan kritis - Study kasus - Rencana Kegiatan Tindak Lanjut ( RKTL) dari peserta 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Yayasan Bina Masyarakat Desa : terlibat dalam kegiatan tersebut Mensosialisasikan kegiatan lingkungan kepada masyarakat - Bonefasius Ohoiwutun : Penanggung Jawab Lapangan - Celcius : Penanggung Jawab Diklat 2. Kedutaan Besar Belanda, Dana Mitra Lingkungan (DML) : Sebagai mitra kerja 13. Hasil dari kegiatan : 60 % berhasil sementara 40 % gagal akibat berbagai faktor itupun terus menurun akibat ekonomi masyarakat banyak mengalami persoalan global maupun pengaruh konflik maluku 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Adanya kesadaran penuh dari para tokoh kunci yang terlibat dalam pelatihan seperti tokoh adat/masyarakat, tokoh agama, tokoh pemuda sehingga proses penyadaran berjalan lancar. 15. Cara mengukur/menilai hasil : - 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Masalah ekonomi masyarakat yang memaksa orang berbuat apa saja demi dan bagaimana mengatasinya mempertahankan hidup termasuk melakukan kegiatan yang mengakibatkan rusaknya lingkungan Solusi : Harus ada lapangan kerja dan terus membina masyarakat untuk menjaga lingkunganD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Bekerjasama dengan pihak sponsor utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 142
  • 146. 48. Nama Organisasi : Yayasan Pengkajian dan Pengembangan Sosial (YPPS)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1997 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 4 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : Tidak tentu, sesuai kebutuhan dan jika ada proyek 5. Area kegiatan : Kabupaten Flores Timur dan Lembata 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Kelurahan Waibalun, Larantuka, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur - Nomor telepon : (0383) 21996 - Nomor fax : (0383) 21872 - E-mail : ypps_wbl@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Melky Koli Baran 2. Pengalaman kerja : 10 tahun bekerja di LSM secara khusus menangani pengorganisasian dan pendidikan rakyat, 3. Bidang keahlian : Memfasilitasi berbagai program, training, dan penulisanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Saat ini sedang menyelenggarakan sekolah rakyat untuk kemandirian pangan dan air. - Mempersiapkan kurikulum sekolah rakyat pengelolaan hutan berbasis masyarakat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Meningkatkan kesadaran akan pengelolaan hutan lestari berperspektif ekonomi 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : - 7. Target wilayah/tempat : Komunitas (beberapa kampung atau desa dalam satu komunitas) 143
  • 147. 48. Nama Organisasi : Yayasan Pengkajian dan Pengembangan Sosial (YPPS) 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1998 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Partisipasi untuk perbaikan kehidupan dan mutu lingkungan yang lebih baik 10. Metode atau media pendidikan : - Pengalaman peserta pendidikan - Pengalaman di tempat lain - Buku, majalah, leaflet - UU (Undang-Undang), PP (Peraturan Pemerintah) dan kebijakan pembangunan 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Membangun dan menguatkan kesadaran kritis masyarakat akan pengelolaan lingkungan yang memperhatikan keseimbangan antara ekologi dan ekonomi dengan basis kultur setempat. - Analisis sosial, analisis kebijakan (UU, PP, Perda dll) - Analisis ekonomi/kemiskinan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. YPPS : Sebagai pendukung, fasilitator di desa-desa terlibat dalam kegiatan tersebut 2. FIRD, WALHI, PBH NUSRA dan Lembaga Donor (DFID, PIKUL/Oxfam Australia, DFID/MFP) : Sebagai: Konsultasi dan pendanaan 13. Hasil dari kegiatan : Perubahan cara berpikir dan perspektif tentang lingkungan. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Analisis ekonomi dan peluang pasar 15. Cara mengukur/menilai hasil : Membandingkan cara berpikir dan bertindak masyarakat dari tahun ke tahun, lalu dampak aktifitas dari perubahan itu. 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Memfasilitasi cara berpikir yang baru. dan bagaimana mengatasinya Solusi: Belajar dari pengalamanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Jasa fasilitasi utama dan menjalankan organisasi - Usaha produktif seperti pengolahan hasil perkebunan bersama petani - Penerbitan dan penjualan buku-buku 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 144
  • 148. 49. Nama Organisasi : Yayasan Kirai IndonesiaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1995 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 5 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : Tergantung kebutuhan 5. Area kegiatan : Jakarta, Banten, Kabupaten Kepulauan Seribu, Sragen, Riau, Sulawesi Selatan dan pulau-pulau kecil di Indonesia 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 50-100 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Tamansari II/58, Karang Tengah, Lebak Bulus, Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 77833088 - Nomor fax : (021) 77833088 - E-mail : upiyogo@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Maskana Muad 2. Pengalaman kerja : - 3. Bidang keahlian : -C. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Participation (partisipasi (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Toyota Ecoyouth III - Pendampingan di RT 08/01 Susukan, Jakarta Timur - Pendampingan di Kroyo, Tangerang - Pendampingan 4R (Reduce, Reuse, Recycle and Replant) di Riau 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Toyota Ecoyouth II - Pendampingan di Kampung Banjarsari - Pendampingan di SMU 34, SMU 10 Jakarta - Pelatihan 4R pada berbagai tempat - Pendampingan di Kroyo, Tangerang 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : Setiap tahun minimal 1 kali 145
  • 149. 49. Nama Organisasi : Yayasan Kirai Indonesia 7. Target wilayah/tempat : - Desa-desa - Daerah pesisir pantai 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1992 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Menciptakan lingkungan yang lebih sehat, mengurangi volume sampah dan meningkatkan kesadaran pelajar dan masyarakat akan pelestarian lingkungan 10. Metode atau media pendidikan : - Leaflet - Pelatihan 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Merubah perilaku masyarakat terhadap sampah - Melakukan pengelolaan sampah melalui 4R - Mewujudkan lingkungan bersih dan sehat - Menggali potensi lokal untuk mewujudkan ekonomi masyarakat 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - Maskana : Muad Ketua terlibat dalam kegiatan tersebut - M. Yusri Nasution : Wakil Ketua - Suprayogo Sumarno : Sekretaris - Agung Bagaskara : Bendahara . 13. Hasil dari kegiatan : Sudah banyak tempat yang telah mendapat bimbingan dan pelatihan seperti yang baru- baru ini melakukan pendampingan di RT 08/01 Susukan, Jakarta Timur, sebagai salah satu 20 besar Lomba Green and Clean tahun 2007 yang diadakan oleh UNILEVER. Selain itu pernah juga melakukan pendampingan di Kroyo, Tangerang, pendampingan di Kampung Banjarsari, pendampingan di SMU 34, SMU 10 Jakarta, dan pelatihan 4R (Reduce, Reuse, Recycle and Replant) pada berbagai tempat seperti di Riau. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran masyarakat - Tersedianya dana untuk melakukan kegiatan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Mengadakan monitor dan evaluasi secara rutin 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung dan : 1. Internalisasi program kepada masyarakat bagaimana mengatasinya Solusi: Banyak melakukan pendekatan kepada masyarakat 2. Kesesuaian waktu dan dana Solusi: Mencari sponsorD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Jasa pihak ketiga/mitra utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 146
  • 150. 50. Nama Organisasi : LakamaliA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1992 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 6 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 30 orang 5. Area kegiatan : Kabupaten Buton di Pulau Kadatua, Kabupaten Wakatobi (di ulau Wangi-Wangi, Kaledupa dan Tomia), dan Kabupaten Bau-Bau di desa Lipu dan Katobengke. 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 100-500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Dayanu Ikhsanuddin No. 9 Bau-Bau - Nomor telepon : (0402) 24998 - Nomor fax : (0402) 24998 - E-mail : lakamali2000@yahoo.com lakamali@telkom.net - Homepage : - - Alamat : Jl. Muh. Yamin, SH No. 5 Bau-Bau - Nomor telepon : (0402) 21601 - Nomor fax : (0402) 21601 - E-mail : lakamali2000@yahoo.com lakamali@telkom.net - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Sahirsan 2. Pengalaman kerja : 12 tahun (1995-2007) 3. Bidang keahlian : Pembangunan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Kesadaran, Sikap, Ketrampilan (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Perbaikan kebiasaan mencari ikan, melalui fasilitasi dan bantuan bagi nelayan miskin; menurunnya pemboman dan peracunan ikan. - Memberdayakan perempuan, melalui fasilitasi dan pengajaran ketrampilan pendukung serta dana untuk kegiatan alternatif pengganti pemotongan pohon dan perambahan hutan di Kabupaten Lasalimu dan Pasarwajo. - Pelatihan bulanan mengenai simpan-pinjam dan pengelolaan dana. 147
  • 151. 50. Nama Organisasi : Lakamali 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dikerjakan : Perlindungan pantai dan terumbu karang di Pulau Kiadatua dan Tomia, dengan dukungan CIDA, YBUL-GEF SGP-UNDP. 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Berkelanjutan setiap bulan 7. Target wilayah/tempat : Di daerah perdesaan di Bau-Bau 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1998 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kemiskinan dan keterbelakangan masyarakat telah membuat mereka tidak mampu berbagi aspirasi. Niat awalnya adalah untuk menampung aspirasi masyarakat dan mengembangkan potensi mereka, dengan tujuan untuk membantu masyarakat perdesaan dalam pelestarian lingkungan agar mereka memunyai kehidupan ekonomi yang berkelanjutan. 10. Metode dan media pendidikan : - Buku - Leaflet - Komik 11. Isi program pendidikan lingkungan : Menumbuh-kembangkan peningkatan lingkungan dan mata pencaharian yang berkelanjutan. 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Lakamali : Mengembangkan potensi ekonomi perdesaan, melalui fasilitasi dan terlibat dalam kegiatan tersebut bantuan untuk kegiatan lingkungan. - Wawan Cahyadin : Petugas Lapangan - Isman Walemia : Petugas Lapangan - Lanny : Petugas Lapangan - Murni : Petugas Lapangan 2. AusAID :Sebagai mitra kerja dalam kampanye peningkatan kesadaran; mata pencaharian berkelanjutan dan pendidikan masyarakat. 13. Hasil dari kegiatan : Pelatihan bulanan mengenai simpan-pinjam dan pengelolaan dana, telah dilaksanakan untuk 100 kelompok dan berhasil mengubah kebiasaan buruk dalam mendapatkan penghasilan, seperti perdagangan kayu bakau, dan menyediakan beragam mata pencaharian alternatif bagi 300 perempuan miskin melalui pengembangan dampak positif lingkungan. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Saling berbagai pemikiran dan aspirasi, belajar dari pengalaman dan dedikasi ketua kelompok dalam pengelolaan dana masyarakat secara berkelanjutan.. 15. Cara mengukur/menilai hasil : Laporan dari petugas lapangan, yang dibagi dalam pertemuan bulanan ketua-ketua kelompok. 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung dan : 1. Kebiasaan warga lokal untuk bekerja di kantor pemerintah; terbatasnya warga lokal bagaimana mengatasinya yang dengan suka rela mengatur potensi lokal untuk mata pencaharian yang berkelanjutan. 148
  • 152. 50. Nama Organisasi : Lakamali 2. Ketrampilan lulusan perguruan tinggi masih terbatas dan komitmennya kurang untuk mengurangi kemiskinan, dan jadi tidak komitmen untuk pengelolaan potansi lokal. 3. Pandangan warga lokal bahwa pekerjaan hanya ada di lingkungan pemerintah, perdagangan atau sektor swasta. Solusi: Lakamali bekerja sama dengan warga lokal yang berdedikasi berusaha menghilangkan kemiskinan, menangani kerusakan lingkungan akibat kebiasaan warga, dan ekploitasi berlebihan oleh pengusaha besar. Tidak ada komputerisasi dan semua kegiatan di lapangan dilakukan secara manual seperti pembukuan dan pelaporan.D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penggalangan dana utama dan menjalankan organisasi - Penjualan produk 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Kontribusi aset lokal dalam kegiatan setiap kelompok 149
  • 153. 51. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 06/RW 02 A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2007 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 4 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : RT 06 / RW 02 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 12 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Mesjid AlFalah RT 06/RW 02, Pasar Minggu Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 7812315 - Nomor fax : - - Homepage : - B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Herianti 2. Pengalaman kerja : 6 bulan 3. Bidang keahlian : - Pengelolaan sampah - Penghijauan C. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowladge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos padat dan kompos cair - Daur ulang sampah kering - Penghijauan (tanaman obat dan tanaman hias) 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos padat dan kompos cair - Daur ulang sampah kering - Penghijauan (tanaman obat dan tanaman hias) 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : Seluruh RW 02 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2007 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Lingkungan RT 06/RW 02 dulunya termasuk lingkungan yang kumuh. Masyarakat sekitar juga belum memperhatikan tentang kebersihan lingkungan. Adanya pelatihan dan 150
  • 154. 51. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 06/RW 02 pembinaan dari Unilever disambut baik oleh warga sekitar. Pelatihan itu mengajari warga untuk bisa mengelola sampah rumah tangganya dan melakukan gerakan penghijauan di lingkungan sekitar. Tak hanya itu, warga juga diajari untuk membuat berbagai kreasi daur ulang sampah kering sehingga menciptakan kegiataan yang bermanfaat bagi warga, terutama bagi pengangguran. Dari situ barulah timbul motivasi warga untuk menjaga dan melestarikan lingkungannya demi kenyaman hidup bersama. 10. Metode atau media pendidikan : Pelatihan masih dilakukan secara lisan dan praktek langsung 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Teknik pengomposan - Pelatihan proses daur ulang sampah kering, mulai dari pemilahan sampah yang masih bisa didaur ulang, pemotongan bahan, pembentukan pola dan penjahitan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kader RT 06/RW 02 : Menggerakkan kesadaran dan partisipasi warga (fasilitator) terlibat dalam kegiatan tersebut dalam kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan - Herianti : Fasilitator 2. PT. UNILEVER, Aksi Cepat Tanggap (ACT) : Memberikan pelatihan dan pembinaan untuk membentuk kader-kader dalam pengelolaan sampah (Motivator) 13. Hasil dari kegiatan : Produksi sampah rata-rata setiap kepala keluarga 0.5 kg per hari, dalam satu bulan bisa menghasilkan kurang lebih 300 kg sampah organik yang kemudian diolah menjadi kompos. Kompos ini diproses dalam komposter dengan volume 60 liter. Selain digunakan oleh warga untuk penghijauan lingkungan, produksi komposnya juga dijual dengan harga Rp 5.000/per kilogram. Warga juga sudah mulai memproduksi barang- barang kerajinan dari daur ulang sampah kering seperti tas dan celemek. Untuk celemek dijual dengan harga Rp 20.000. Dengan adanya kegiatan pengolahan sampah ini volume sampah di RT 06 berkurang 60%, sehingga sampah yang dibuang ke TPS hanya tinggal 40% saja. Warga RT 06/RW 02 boleh berbangga hati karena masuk dalam 30 besar Jakarta Green & Clean tingkat RT se Jakarta. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Partisipasi warga - Adanya dukungan dari RW 02 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitor langsung ke lapangan seminggu sekali 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : 1. Kurang dana dan bagaimana mengatasinya Solusi: Swadana mansyarakat 2. Kurang lahan untuk tempat melakukan kegiatan Solusi: Memanfaatkan lahan yang sudah ada dengan semaksimal mungkin D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Dana swadaya masyarakat utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: 151
  • 155. 51. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 06/RW 02 - Pungutan iuran peserta/anggota : Iuran sukarela warga Rp 20.000 – Rp 200.000 - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 152
  • 156. 52. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 08/RW 02 A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2007 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 20 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : RT 08/RW 02 6. Biaya kegiatan tahunan : - 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Mesjid Al-Falah RT 08/RW 02, Pasar Minggu Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 7805332 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : - B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Marwati 2. Pengalaman kerja : 6 bulan 3. Bidang keahlian : - Pengolahan sampah - Penghijauan C. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowladge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pembibitan tanaman obat keluarga (TOGA) - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat - Daur ulang sampah kering 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pembibitan tanaman obat keluarga (TOGA) - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat - Daur ulang sampah kering 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : RW 02 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2007 9. Alasan dan pendorong untuk memulai kegiatan : Awalnya lingkungan RT 08 kumuh dan sampah belum diolah dengan baik. Dengan adanya pelatihan dan pembinaan dari UNILEVER yang mengajak masyarakat untuk 153
  • 157. 52. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 08/RW 02 peduli pada kebersihan dan kesehatan lingkungan, barulah warga mulai memperhatikan lingkungannya. . 10. Metode atau media pendidikan : Pelatihan masih dilakukan secara lisan dan praktek langsung 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengolahan sampah terpadu - Pembibitan dan pemeliharaan tanaman obat keluarga (TOGA) dan tanaman hias 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kader RT 08/RW 02 : Menggerakkan kesadaran dan partisipasi warga (fasilitator) terlibat dalam kegiatan tersebut dalam kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan Marwati : Kader 2. PT. UNILEVER, Aksi Cepat Tanggap (ACT) : Memberikan pelatihan dan pembinaan untuk membentuk kader-kader dalam pengelolaan sampah (Motivator) 13. Hasil dari kegiatan : RT 08 berhasil masuk 20 besar RT se Jakarta pada Jakarta Green & Cleen tahun 2007, Taman Hatinya PKK (Program Kesejahteraan Keluarga) RT 08 mendapat juara I penghijauan se Jakarta tahun 2007, dan saat ini memiliki 90 jenis tanaman obat keluarga (TOGA) dan 1.800 jenis tanaman hias. Volume sampah kering tiap bulannya mencapai 100 kg, tiap 2 minggu ditimbang dan dijual ke lapak. Sedangkan volume sampah basah 25 kg per bulan, dan diolah menjadi kompos yang diproses didalam komposter volume 60 liter. Dalam waktu kurang lebih 3 bulan kompos sudah dapat dipanen. Kompos tersebut dijual dengan harga Rp 5.000/kg Dengan adanya kegiatan pengomposan dan daur ulang volume sampah dapat berkurang yang dibuang ke TPA hingga 60%. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Warga yang antusias dan semangat dalam menjalankan program ini - Pelatihan dan pembinaan yang rutin dilakukan oleh ACT dan UNILEVER 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Dari banyaknya pengunjung yang sudah mengenal dan berkunjung ke RT 08 - Dari banyaknya warga yang peduli pada kegiatan lingkungan 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Ketersediaan dana dan bagaimana mengatasinya Solusi: - Menggunakan dana pribadi dan swadaya masyarakat - Berusaha mencari donatur untuk membantu meningkatkan kegiatan ini D. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Dana swadaya masyarakat utama dan menjalankan organisasi - Menjual kompos dan tanaman - Menjual sampah kering ke lapak 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 154
  • 158. 53. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 09/RW 02A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2007 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 10 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : RT 09 / RW 02 6. Biaya kegiatan tahunan : Swadaya 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Mesjid Al-Falah RT 09 / RW 02 Pasar Minggu Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 7802637 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Ety Sumiati 2. Pengalaman kerja : 6 bulan 3. Bidang keahlian : - Pengolahan sampah - PenghijauanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowladge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pelatihan kader-kader lingkungan - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pelatihan kader-kader lingkungan - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Setiap hari 7. Target wilayah/tempat : RW 02 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2007 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kondisi lingkungan RT 09 yang kumuh, dimana sampah belum diolah dengan baik memotivasi UNILEVER untuk mengadakan pelatihan dan pembinaan di lokasi ini. Warga diajak untuk peduli pada kebersihan dan kesehatan lingkungan. Selain itu, mereka juga 155
  • 159. 53. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 09/RW 02 dibekali ketrampilan dalam mengolah sampah basah dan kering. Bermula dari situ, warga RT 09 terinspirasi untuk mulai menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Kesuksesan dari RT-RT lain yang sudah melakukan pengolahan sampah terpadu juga menambah semangat warga untuk melakukan hal yang serupa. 10. Metode atau media pendidikan : Pelatihan masih dilakukan secara lisan dan praktek langsung 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pembuatan kompos padat dan kompos cair - Pembibitan dan pemeliharaan tanaman obat keluarga (TOGA) dan tanaman hias 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kader RT 09/RW 02 : Menggerakkan kesadaran dan partisipasi warga (fasilitator) dalam terlibat dalam kegiatan tersebut kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan - Ety Sumiati: : Fasilitator 2. PT. UNILEVER, Aksi Cepat Tanggap (ACT) : Memberikan pelatihan dan pembinaan untuk membentuk kader-kader dalam pengelolaan sampah (Motivator) 13. Hasil dari kegiatan : Kesadaran akan lingkungan telah ditunjukkan warga RT 09/RW 02 dengan melakukan pemilahan sampah di setiap rumah. Warga juga menyediakan 1 komposter untuk 5 rumah, dan setiap rumah memiliki 2 tempat sampah untuk sampah kering dan sampah basah. Sampah basah dimanfaatkan menjadi kompos yang nantinya digunakan sebagai pupuk untuk penghijauan tanaman hias serta tanaman obat yang sekarang jumlahnya ada 67 jenis. Dalam waktu 2-3 bulan dapat menghasilkan kompos yang diproses didalam komposter volume 60 liter. Kompos tersebut dijual dengan harga Rp 5.000/kg. Sedangkan untuk sampah kering ditabung di ”Bank Sendu” yang merupakan singkatan dari ”Sembulan Dua, Senang Daur Ulang”. Bank Sendu dibentuk agar warga menabung sampah secara teratur. Di sini sampah bukan hanya dikumpulkan tetapi juga ada administasinya. Warga yang menabung akan dicatat dalam pembukuan dan ketika warga menyetor sampah tidak lansung diberi uang. Mereka akan mendapatkannya setelah sampah dijual bersama kepada Lapak yang telah menjadi mitra. Dengan sistem Bank Sendu ini, warga menjadi lebih teroganisir dalam mengelola sampahnya sendiri. Volume sampah pun dapat berkurang hingga 70%. Dengan seluruh kegiatan ini warga RT 09 berhasil masuk 20 besar RT se Jakarta pada Jakarta Green & Cleen tahun 2007 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kemauan warga untuk merubah perilaku dan mendukung kegiatan lingkungan ini - Pelatihan dan pembinaan yang rutin dilakukan oleh ACT dan UNILEVER 15. Cara mengukur/menilai hasil : Adanya laporan/pembukuan tabungan sampah warga yang ditampung di Bank Sendu 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurangnya dana dan bagaimana mengatasinya Solusi : Dana dari swadaya masyarakatD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Dana swadaya masyarakat utama dan menjalankan organisasi - Menjual kompos dan tanaman 156
  • 160. 53. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 09/RW 02 - Menjual sampah kering yang dikumpulkan warga di Bank Sendu ke lapak, setelah dijual uang baru diberikan ke masing-masing warga sesuai dengan jumlah sampah yang dikumpulkan dan dikenakan potongan 10% untuk administrasi dengan tujuan untuk operasional bank. 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 157
  • 161. 54. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 10/RW 02A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2007 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 40 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : - 5. Area kegiatan : RT 10 / RW 02 6. Biaya kegiatan tahunan : Swadaya 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Mesjid Al-Falah RT 10 / RW 02, Pasar Minggu, Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 7802955, 7892306 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Parno 2. Pengalaman kerja : 6 bulan 3. Bidang keahlian : - Pengolahan sampah - PenghijauanC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowladge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat - Daur ulang sampah kering - Penghijauan 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat - Daur ulang sampah kering - Penghijauan - Kegiatan Posyandu - Kegiatan PKK (Program Kesehatan Keluarga) 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Seminggu sekali untuk kegiatan daur ulang 7. Target wilayah/tempat : RW 02 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2007 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Adanya keinginan untuk menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat. Jalan menuju 158
  • 162. 54. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 10/RW 02 cita-cita itu mulai terwujud dengan adanya pelatihan dan pembinaan dari Unilever. Pelatihan ini memberikan pengetahuan dan keahlian bagi warga untuk dapat mengelola sampah rumah tangganya. Kegiatan ini terus berlanjut dan telah meningkatkan kreatifitas warga. 10. Metode atau media pendidikan : Pelatihan masih dilakukan secara lisan dan praktek langsung 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Tehnik pembuatan kompos padat dan cair - Daur ulang sampah kering, terutama dari sisa-sisa garment - Pembibitan dan pemeliharaan tanaman obat keluarga (TOGA) dan tanaman hias 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kader RT10/RW 02 : Menggerakkan kesadaran dan partisipasi warga (fasilitator) dalam terlibat dalam kegiatan tersebut kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan - Parno : Ketua Kader - Ida, Asisto, Eman : Kader 2. PT. UNILEVER, Aksi Cepat Tanggap (ACT) : Memberikan pelatihan dan pembinaan untuk membentuk kader-kader dalam pengelolaan sampah (Motivator) 13. Hasil dari kegiatan : Jumlah sampah kering di wilayah ini tiap bulannya mencapai 94 kilo dan sampah basah sekitar 30 kilo. Sebelum ada kegiatan pengelolaan sampah terpadu, semua sampah tersebut di buang seluruhnya ke TPS. Tapi sekarang, setiap dua minggu sekali sampah kering ditimbang dan dijual ke Lapak. Warga juga memproduksi barang kerajinan dari sampah kering, salah satu produk daur ulang unggulan adalah keset, yang terbuat dari bahan-bahan sisa garment. Keset ini dijual dengan harga Rp 10.000/buah dan sudah banyak pihak luar yang memesan produk ini salah satunya dari PERTAMINA. Sedangkan untuk sampah basah diolah menjadi kompos dengan menggunakan komposter berukuran 60 liter dan siap dipanen dalam waktu 2-3 bulan. Dalam upaya untuk mempermudah proses pemilahan sampah sesuai jenisnya dari rumah warga jumlah tempat sampah di lokasi ini diperbanyak menjadi 29 untuk sampah kering dan 24 untuk sampah basah. Berbagai upaya pengelolaan sampah yang dilakukan warga telah mengurangi frekuensi pengangkutan sampah dari yang awalnya setiap hari sekali kini hanya 5 hari sekali sehingga volume sampah yang dikirim dari TPS (Tempat Penampungan Sementara) ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) berkurang hingga 70%. Keberhasilan lain yang dicapai adalah RT 10 menjadi juara ke 4 se Jakarta pada Jakarta Green & Cleen tahun 2007 yang diselenggarakan UNILEVER. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Semangat dan partisipasi warga - Pelatihan dan monitoring dilakukan oleh ACT dan UNILEVER 15. Cara mengukur/menilai hasil : - Hasil penjualan produk daur ulang dan kompos. - Banyaknya warga yang peduli pada kegiatan lingkungan - Adanya kunjungan tamu-tamu ke lokasi 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurangnya dana 159
  • 163. 54. Nama Organisasi : Pasar Minggu RT 10/RW 02 dan bagaimana mengatasinya Solusi : Menggunakan dana pribadi dan swadaya masyarakatD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Dana swadaya masyarakat utama dan menjalankan organisasi - Menjual kompos dan tanaman - Menjual produk daur ulang 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran 160
  • 164. 55. Nama Organisasi : JagakarsaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2006 2. Bentuk badan hukum : Kelompok Masyarakat 3. Jumlah karyawan tetap : 2 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 10 orang 5. Area kegiatan : RT 07 / RW 03 6. Biaya kegiatan tahunan : Swadaya 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Kebagusan Raya 69 RT 07 / RW 03, Jagakarsa, Jakarta Selatan - Nomor telepon : (021) 7864238 - Nomor fax : - - E-mail : - - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Sapii H. Yunus 2. Pengalaman kerja : 2 tahun 3. Bidang keahlian : Pengolahan sampah terpaduC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowladge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Penghijauan - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat - Daur ulang sampah kering 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penghijauan - Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos cair dan padat - Daur ulang sampah kering 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : Sebulan sekali 7. Target wilayah/tempat : RT 11, 12, 04 dan 03 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2007 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Kesuksesan Kampung Banjarsari dalam mengelola sampah di lingkungannya telah memotivasi Bapak Sapii H. Yunus untuk melakukan hal yang sama. Ditambah lagi dengan adanya lomba-lomba kebersihan yang dilaksanakan di tingkat RT maupun RW, salah satunya Lomba Jakarta Green and Clean. Karena itu Bapak Sapii H. Yunus menggerakkan 161
  • 165. 55. Nama Organisasi : Jagakarsa warganya untuk menciptakan lingkungan RT 07 yang bersih dan terbebas dari sampah dengan menyelenggarakan kegiatan pengelolaan sampah terpadu dan gerakan penghijauan. 10. Metode atau media pendidikan : Pelatihan masih dilakukan secara lisan dan praktek langsung 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengolahan sampah menjadi kompos cair dan padat - Pelatihan daur ulang samah kering - Pembibitan dan pemeliharaan tanaman obat keluarga (TOGA) dan tanaman hias 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. Kader RT 07/RW 03 : Menggerakkan kesadaran dan partisipasi warga (fasilitator) terlibat dalam kegiatan tersebut dalam kegiatan pengelolaan sampah dan gerakan penghijauan - Sapii H. Yunus : Fasilitator - Wiwi, Rum, Leila : Kader 2. PT. UNILEVER, Aksi Cepat Tanggap (ACT) : Memberikan pelatihan dan pembinaan untuk membentuk kader-kader dalam pengelolaan sampah (Motivator) 13. Hasil dari kegiatan : Sampah yang dihasilkan warga RT 07/RW yang terdiri dari 52 Kepala Keluarga (KK) ini kurang lebih 4 ton perbulan. Saat ini baru ada 10 kepala keluarga yang aktif dalam mengelola kompos dan dapat menghasilkan 20 kg kompos padat dan 20 liter kompos cair per bulan. Produksi daur ulang sampah kering berupa rompi, celemek, bunga, tas dan lain- lain. Untuk pembibitan tanaman saat ini sudah ada 45 jenis tanaman obat keluarga (TOGA) dan beberapa jenis tanaman hias. Rencananya RT 07 ini akan dijadikan RT percontohan bagi RT-RT lainnya di tahun 2008 karena berbagai prestasi yang telah diperolehnya. RT 07 mewakili RW 03 meraih Juara I kategori Lingkungan Bersih dan Nyaman untuk Pemula tingkat DKI Jakarta tahun 2007. RT 07 juga masuk 50 besar RT se Jakarta pada Jakarta Green & Cleen tahun 2007. Bahkan, salah satu rumah di RT 07 mendapat predikat "Rumah Sehat" tingkat kecamatan Jagakarsa tahun 2007. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran dan partisipasi masyarakat - Pelatihan dan pembinaan yang rutin dilakukan oleh ACT dan UNILEVER - Setelah kegiatan ini ada dukungan dan perhatian dari pemerintah daerah 15. Cara mengukur/menilai hasil : Dari beberapa penghargaan yang telah diterima telah menunjukkan keberhasilan warga RT 07 dalam mengelola lingkungannya 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Sebagian warga ada yang kontra dengan kegiatan ini dan bagaimana mengatasinya Solusi : Melakukan pendekatan pada warga salah satu upayanya adalah dengan membagi- bagikan souvenir dari UNILEVER kepada warga setelah RT 07 masuk dalam 50 besar lomba JGC sehingga dapat membuka dan merubah pandangan sebagian warga tersebutD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Dana swadaya masyarakat 162
  • 166. 55. Nama Organisasi : Jagakarsa utama dan menjalankan organisasi - Menjual kompos dan tanaman - Menjual sampah kering daur ulang (masih individual) 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 163
  • 167. 56. Nama Organisasi : Yayasan Pembelajaran Konservasi Indonesia (CTRC)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : CTRC awalnya dibentuk pada tahun 2003 yang merupakan partnership dari 10 lembaga konservasi, tahun 2006 menjadi Yayasan 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 4 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : Menggunakan outsourcing untuk tenaga pengajar atau fasilitator, demikian pula untuk kegiatan tertentu merekruit pelaksana sesuai dengan kebutuhan dan tersedianya dana 5. Area kegiatan : Seluruh Indonesia 6. Biaya kegiatan tahunan : Sekitar Rp 500 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : SEAMEO-BIOTROP Jln Raya Tajur Km 6 Bogor - Nomor telepon : 0251-336020 - Nomor fax : 0251-356078 - E-mail : dibyo_tm@cbn.net.id atau sudibyo@ctrc.or.id - Homepage : www.ctrc.or.idB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Sudibyo 2. Pengalaman kerja : 25 tahun 3. Bidang keahlian : Sarjana Kehutanan dan Master Wildlife Biology Sekitar 20 tahun bekerja di Pelatihan di bidang konservasi dan KehutananC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skills (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Sedang menyiapkan modul pelatihan penyegaran Polhut (polisi hutan) di Propinsi Aceh - Sedang menyiapkan modul pelatihan untuk Program Pembangunan Kecamatan yang berwawasan lingkungan (green KDP) di Sulawesi Utara 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Pelatihan Valuasi Ekonomi SDA dan Lingkungan (10 hari) - Pelatihan Perencanaan Konservasi Partisipatif (10 Hari) - Pelatihan Penulisan proposal untuk pendanaan konservasi (5 hari) - Pelatihan Pendidikan Konservasi (10 hari) 5. Kelompok sasaran : - Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - LSM - Pegawai negeri sipil Dephut (Departemen Kehutanan) dan pemerintah kabupaten 164
  • 168. 56. Nama Organisasi : Yayasan Pembelajaran Konservasi Indonesia (CTRC) 6. Frekuensi kegiatan : Tergantung dana yang tersedia 7. Target wilayah/tempat : Sesuai dengan permintaan donor (seluruh Indonesia) 8. Tahun dimulainya kegiatan : Januari - Desember; CTRC :2003, Yayasan LPKI : 2006 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Keberhasilan pelestarian lingkungan sangat tergantung pada sumber daya manusianya, membantu dalam pengembangan SDM di bidang konservasi sehingga kekayaan keanekaragaman hayati di Indonesia bisa lestari untuk kesejahteraan masyarakat. 10. Metode atau media pendidikan : Modul atau materi pelatihan untuk pelatihan 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Membekali LSM dan Pegawai Taman Nasional supaya bisa menjadi fasilitator dan mampu mengembangkan program pendidikan lingkungan di lokasinya - Outbond; pemanduan dan interpretasi, pengembangan materi pendidikan lingkungan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : - terlibat dalam kegiatan tersebut 13. Hasil dari kegiatan : Telah melatih 25 orang dari enam Taman Nasional (Merapi, Merbabu, Way Kambas, Bukit Barisan Selatan, Halimun dan TanjungPuting). Untuk pendidikan konservasi yang diharapkan setiap tim bisa mengembangkan program pendidikan konservasi di lokasinya. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Semangat dan kesungguhan peserta pelatihan dan dukungan agar kegiatan di lapangan bisa dilaksanakan 15. Cara mengukur/menilai hasil : Program kegiatan yang dibuat oleh alumni 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Sebagian besar yang telah dilatih kurang mendapatkan dukungan dari atasannya dan juga dan bagaimana mengatasinya dukungan dana Solusi : Koordinasi dan komunikasi baik dengan atasannya ataupun bila ada yang mau membantuD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Mengajukan proposal untuk dapat dana dari lembaga donor utama dan menjalankan organisasi - 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Belum 165
  • 169. 57. Nama Organisasi : Yayasan Peduli Sabang (YPS)A. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1999 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 7 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 5 orang 5. Area kegiatan : Kota Sabang, Pulau Weh, NAD 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 200 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Jend. A. Yani No. 10 Kec. Suka Karya, NAD - Nomor telepon : (0652) 22872 - Nomor fax : (0652) 22872 - E-mail : ypsqira@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Irawan, SH 2. Pengalaman kerja : Pengacara 3. Bidang keahlian : Lingkungan HidupC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness, Participation (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Penanaman Mangrove dari tahun 2007 s/d 2008 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Penanaman Mangrove 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat 6. Frekuensi kegiatan : - 7. Target wilayah/tempat : Sukakarya dan Sukajaya 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2005 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : - 10. Metode atau media pendidikan : - Majalah - Buku 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Masalah Air Bersih - Masalah Ekosistem - Kesehatan Lingkungan 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. YPS : Fasilitator 166
  • 170. 57. Nama Organisasi : Yayasan Peduli Sabang (YPS) terlibat dalam kegiatan tersebut 2. Pemerintah Daerah, WALHI Aceh : Pembina 13. Hasil dari kegiatan : Masyarakat sudah mulai peduli terhadap dampak kerusakan lingkungan disekitarnya 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Dana - Tempat - Dukungan pemerintah 15. Cara mengukur/menilai hasil : - 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Kurangnya kesadaran masyarakat terhadap pelestarian lingkungan dan bagaimana mengatasinya Solusi : Diberi pembinaan dan pelatihanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : Dana swadaya dan dari donatur utama dan menjalankan organisasi 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak Ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 167
  • 171. 58. Nama Organisasi : Yayasan KomseniA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1994 2. Bentuk badan hukum : Perseroan Terbatas (PT) 3. Jumlah karyawan tetap : 13 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 30 orang 5. Area kegiatan : Kelurahan Ancol dan Pademangan, DKI Jakarta 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 90 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jln. Mampang Prapatan 55, Warung Buncit - Nomor telepon : (021) 79191121 - Nomor fax : (021) 7972339 - E-mail : komseni@komseni.or.id - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Debra H Yatim 2. Pengalaman kerja : 32 tahun 3. Bidang keahlian : Sosialisasi dan hubungan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Attitude (perilaku), Participation (kesadaran) (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Air dan Tanah - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : Zero Waste Reduction 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : Kampanye kesadaran pentingnya air bagi kehidupan bersama Coca Cola Foundation 5. Kelompok sasaran : - Pelajar, terutama dimulai dari SD (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat, khususnya perempuan 6. Frekuensi kegiatan : 1 kali seminggu 7. Target wilayah/tempat : Pademangan dan Ancol (Rw 01,02,08 Kel Ancol, RW 10,11,12,13) 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2003 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Meningkatkan peran aktif masyarakat dalam upaya menciptakan lingkungan yang bersih dan terbebas dari sampah. 10. Metode atau media pendidikan : - Buku (Airku-Airmu dan Air Kita) - Komik - Leaflet 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengelolahan sampah menjadi kompos - Pembudidayaan tanaman obat 168
  • 172. 58. Nama Organisasi : Yayasan Komseni - Pembuatan kebun mini - Daur ulang kertas - Pengenalan tanaman bermanfaat ekonomis 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi yang : 1. KOMSENI : Pendampingan masyarakat terlibat dalam kegiatan tersebut - Debra H Yatim : Penanggung Jawab Proyek - Heru Susanto : Project Manager - Mustofa Hayat : Kader Daur Ulang Kertas - Marzuki H Toeng : Kader Kompos 2. Coca-Cola Foundation : Mitra kerja dalam kampanye kesadaran pentingnya air bagi kehidupan 13. Hasil dari kegiatan : Zero Waste Reduction mengurangi volume sampah pasar yang dibuang sekitar 10 ton/perhari dengan memberi nilai tambah ekonomis di kawasan Pademangan dan Ancol. Kemudian hasil produk dibeli oleh PT. Pembangunan Jaya Ancol sehingga dapat meningkatkan pendapatan masyarakat sekitar. KOMSENI juga telah menerbitkan kurikulum buku "Airku-Airmu dan Air Kita" yang digunakan sebagai media kampanye kesadaran pentingnya air bagi kehidupan bekerja sama dengan Coca-Cola Foundation 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : - Kesadaran masyarakat yang tinggi - Tersedianya sumber daya manusia 15. Cara mengukur/menilai hasil : Evaluasi monitoring hasil produksi, baik kualitas dan kuantitasnya 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : - Pergesekan akibat timbulnya nilai ekonomi dan bagaimana mengatasinya - Budaya masyarakat yang selalu meminta bantuanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Penyisihan dari Laba Perusahaan utama dan menjalankan organisasi - Mencari sponsor/donatur 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada 169
  • 173. 59. Nama Organisasi : LPTP ManadoA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 1989 2. Bentuk badan hukum : Yayasan 3. Jumlah karyawan tetap : 27 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 8 orang 5. Area kegiatan : Propinsi Sulawesi Utara 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp. 750 juta 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Minanga no 17 Malalayang, Manado Sulawesi Utara - Nomor telepon : (0431) 861409 - Nomor fax : (0431) 834573 - E-mail : lptpmdo@yahoo.com - Homepage : -B. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Verico Ngangi 2. Pengalaman kerja : 15 tahun 3. Bidang keahlian : Pemberdayaan masyarakatC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : - Konservasi Hutan - Konservasi Air dan Tanah - Konservasi Ekosistem - Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Regulatory Impact Assessment (RIA) di Kabupaten Minahasa Selatan, April 2007- Maret 2008 - Technical Assistant One Stop Service (OSS) (lanjutan) di Kota Tomohon, Kabupaten Minahasa Utara, Kabupaten Minahasa Selatan, Kabupaten Minahasa dan Kota Bitung, April 2007 - Maret 2008 - Enhanching the economic condition of poor families in the villages of Budo and Talawaan Atas through Small Business Development and Micro - Credit Support, Desember 2006 - Desember 2007 - Pemberian kredit bergulir kepada pengusaha kecil masyarakat Talaud di Manado, April 2006 – sampai sekarang 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Technical Assistant One Stop Service (OSS) di Kota Tomohon, Kab. Minahasa Utara dan 170
  • 174. 59. Nama Organisasi : LPTP Manado Kab. Minahasa Selatan, Juli 2005 - Maret 2007 - Regulatory Impact Assessment (RIA) di Kab. Minahasa, Mei 2006. - Community Based Monitoring (CBM) di Kab. Minahasa Utara, Minahasa Selatan dan Bolaang Mangondow, Mei 2006 - Januari 2007 - Enhanching the economic condition of poor fishing families in the village of Kimabajo and Darunu through capacity building and provision of micro credit support, Januari 2005 - Januari 2006 - Province Based Monitoring (PBM) program PPK di Kab. Minahasa, Bolaang Mangondow dan Sangihe Talaud, Juli 2003 - Januari 2006 - Fasilitasi dan monitoring Proyek Pengembangan Usaha Tani dan Ternak Kawasan Timur Indonesia (PUTKATI) di Sulawesi Utara dan Gorontalo, Juli 2003 - Januari 2004 - Proyek pengembangan ekonomi masyarakat nelayan tradisional melalui KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) di desa Boroko dan Nunuka Kab. Bolaang Mongondow, April 2002 - April 2003 - Survey keuangan mikro di Sulawesi Utara, Juli 2002 - September 2002 - Survey Pengaruh Otonomi Daerah Terhadap Pengembangan Kegiatan UKM (Usaha Kecil Masyarakat), November 2002 - Januari 2003 - Fasilitasi dan monitoring Proyek Pengembangan Usaha Tani dan Ternak Kawasan Timur Indonesia (PUTKATI) di Sulawesi Utara dan Gorontalo, Juli 2002 - Januari 2003 - Pengembangan Ekonomi Masyarakat Pesisir (PEMP) di Desa Buku dan Molompar Kecamatan Belang, Kabupaten Minahasa, Oktober 2001 - April 2002 - Sosialisasi dan jajak pendapat Masyarakat di 11 desa di Daerah Irigasi Sangkub, Kab. Bolaang Mangndow, Oktober 2001 - Desember 2001 - Kampong Improvement Project (KIP) sebagai fasilitator di kelurahan Dumuhung, Sawang Bendar, Apeng Sembeka, Kota Tahuna, Kab. Sangihe Talaud, Januari 2001 - Desember 2002 - Participatory Approaches to Sustainable Development didesa Lemoh Kec. Tombariri, Panasen Kec.. Kakas dan Kaayuran Atas Kec. Langowan Kab. Minahasa, Mei 2000 - September 2000 5. Kelompok sasaran : Masyarakat (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) 6. Frekuensi kegiatan : 3 - 4 kali dalam setahun 7. Target wilayah/tempat : Propinsi Sulawesi 8. Tahun dimulainya kegiatan : 1992 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Peningkatan kemandirian masyarakat, khususnya masyarakat pedesaan lapisan bawah di daerah propinsi Sulawesi Utara yang didasarkan atas prinsip keterbukaan, kesetiakawanan, dan keadilan sosial sebagai bagian dari penghargaan terhadap harkat dan martabatnya. 171
  • 175. 59. Nama Organisasi : LPTP Manado 10. Metode atau media pendidikan : - 11. Isi program pendidikan lingkungan : - Pengembangan masyarakat pedesaan - Pengembangan pertanian - Peningkatan kualitas tenaga kerja - Pengembangan ekowisata - Pelatihan, penelitian dan konsultasi pengembangan usaha kecil 12. Nama dan peranan (beserta posisinya) didalam organisasi : 1. LPTP Manado : Mengembangkan kelompok swadaya masyarakat, mengarahkan dan yang terlibat dalam kegiatan tersebut menyebarluaskan penyaluran dan pemanfaatan tenaga kerja - Ir. Adi Loekito : Direktur - Verico Ngangi : Penanggung Jawab 2. Canada Fund (Canadian Embassy), AUSAid (Australian Embassy) The Asia Foundation, Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara : Sebagai lembaga donor 13. Hasil dari kegiatan : Proyek-proyek pengembangan ekonomi masyarakat desa baik nelayan maupun petani telah berhasil meningkatkan taraf hidup, kecerdasan, kesejahteraan dan menumbuhkan kemampuan swadaya masyarakat desa di bidang teknologi, sosial ekonomi dan lingkungan. Pelatihan-pelatihan dan pembentukan industri rumah di beberapa lokasi pedesaan telah memberikan keahlian khusus bagi masyarakat, ditambah dengan adanya proyek pengadaan lapangan kerja dan penanggulangan pengangguran sehingga memperluas kesempatan kerja. 14. Faktor-faktor yang memberikan kontribusi pada keberhasilan : Kerjasama pembangunan dengan pemerintah, lembaga swadaya masyarakat (LSM), dunia usaha dalam dan luar negeri 15. Cara mengukur/menilai hasil : Monitoring evaluasi 16. Kesulitan-kesulitan yang dialami selama kegiatan berlangsung : Partisipasi masyarakat desa masih kurang dan bagaimana mengatasinya Solusi : Mengadakan pelatihan, konsultasi, dan sosialisasi sehingga mampu meningkatkan praksarsa dan partisipasi masyarakat dalam mengatasi permasalahan lingkungan hidup pedesaanD. Dana untuk melakukan kegiatan pendidikan lingkungan 1. Upaya untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk modal : - Donor utama dan menjalankan organisasi - Usaha produktif 2. Konfirmasi ada tidaknya: - Pungutan iuran peserta/anggota : Tidak ada iuran - Pembayaran untuk pelatihan : Tidak ada iuran, pelatihan dibiayai oleh sponsor 172
  • 176. 60. Nama Organisasi : Pusat Pemberdayaan Komunitas Perkotaan (PUSDAKOTA), Universitas SurabayaA. Gambaran Organisasi 1. Tahun didirikan : 2002 2. Bentuk badan hukum : Surat Keputusan Rektor 3. Jumlah karyawan tetap : 16 orang 4. Jumlah karyawan part-time (sukarelawan) : 8 orang 5. Area kegiatan : Jawa, Bali , Sumatera (Nias, Sabang, Banda Aceh dan Medan), Kalimantan (Balikpapan, Samarinda dan Sangatta) 6. Biaya kegiatan tahunan : Rp 500 juta – 1 milyar 7. Kontak informasi: - Alamat : Jl. Rangkut Lor III No. 87, Surabaya, Jawa Timur - Nomor telepon : (031) 8474325 - Nomor fax : (031) 8474324 - E-mail : office@pusdakota.org - Homepage : www.pusdakota.org www.keranjangtakakura.blogspot.comB. Karir penanggung jawab organisasi 1. Nama : Cahyo Suryanto 2. Pengalaman kerja : 20 tahun 3. Bidang keahlian : - Perencanaan kota - Capacity Building - Scenario planning - Peneliti - CSR - FasilitatorC. Kegiatan pendidikan lingkungan 1. Tipe pendidikan lingkungan : Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude (perilaku), Skill (keahlian), (Awareness (kesadaran), Knowledge (pengetahuan), Attitude Participation (partisipasi) (perilaku), Skill (keahlian), Participation (partisipasi)) 2. Target bidang lingkungan : 1. Konservasi Air dan Tanah 2. Konservasi Ekosistem 3. Pengelolaan Limbah/Sampah (3R) 3. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sedang berlangsung : - Pengembangan pertanian organik Jawa Timur - Konservasi Kayu Jati Rembang - Gerakan penyelamatan air/sungai Surabaya 4. Kegiatan-kegiatan lingkungan yang sudah dilakukan : - Penyediaan media-media pendidikan lingkungan - Paten Keranjang Takakura Home Method (yang sekarang sedang gencar-gencarnya di 173
  • 177. 60. Nama Organisasi : Pusat Pemberdayaan Komunitas Perkotaan (PUSDAKOTA), Universitas Surabaya Indonesia - Penciptaan kampung ramah lingkungan - Penyusunan rencana strategis sampah ramah lingkungan - Training for trainers pengelola sampah - Model kewirausahaan berbasis ramah lingkungan 5. Kelompok sasaran : - Pelajar (Pelajar, Masyarakat, LSM, dll) - Masyarakat - LSM - Perusahaan - Praktisi 6. Frekuensi kegiatan : Sepanjang tahun 7. Target wilayah/tempat : Seluruh Indonesia 8. Tahun dimulainya kegiatan : 2002 9. Motivasi dan pendorong untuk memulai kegiatan : Pendirian Pusdakota (Pusat Pemberdayaan Komunitas Perkotaan) bermula dari kritik dan otokritik bahwa perguruan tinggi, khususnya perguruan tinggi di Surabaya melalui LPM (Lembaga Pengabdian Masyarakat), pada umumnya memiliki kegiatan pengabdian masyarakat yang tidak berkelanjutan dan kegiatan yang dilakukan bertujuan untuk membantu memecahkan masalah pedesaan saja, sedangkan banyak masalah di perkotaan yang harus dipecahkan. Pada awal berdirinya, Pusdakota membantu memecahkan