Dasar Ilmu Tanah
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Dasar Ilmu Tanah

on

  • 3,467 views

 

Statistics

Views

Total Views
3,467
Views on SlideShare
3,467
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
67
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Dasar Ilmu Tanah Dasar Ilmu Tanah Document Transcript

  • LAPORAN RESMI PRAKTIKUM DASAR ILMU TANAH TANAH LATOSOL Disusun Oleh : 1. Bagus Tryo Atmaja 2. Bondan Novia Anggarsasi 3. Lusi Windu Asmara Jati 4. Nurul Khamidah 5. Puji Sarwito 6. Rengga Siwiningsih 7. Waris (11011022) (11011030) (11011006) (11011017) (11011029) (11011009) (11011013) Program Studi Agroteknologi Fakultas Agroindustri Universitas Mercu Buana Yogyakarta 2012 1
  • KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan karunia, rahmat, dan hidayahNya, sehingga penulisan laporanhasil praktikum Dasar Ilmu tanah ini dapat selesai tepat waktu. Penulis menyadari sepenuhnya penulisan laporan ini tidak akan terwujud tanpa bantuan dari berbagai pihak, baik berupa saran, kritik, bimbingan maupun bantuan lainnya. Penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. Ir. Warmanti Mildaryani, M.P selaku Dosen mata kuliah Dasar Ilmu Tanah. 2. Semua Asisten, selaku asisten praktikum yang membantu dalam kelancaran jalannya praktikum. 3. Staf Laboraturium Ilmu Tanah Fakultas Agroindustri, Universitas Mercu Buana Yogyakarta. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada semua pihak yang telah membantu dan memberikan dukungan serta bimbingan kepada penulis. Penulis menyadari banyak keterbatasan dan kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran demi membangun wawasan kami dalam penulisan laporan hasil praktikum. Semoga ini bermanfaat bagi semua pihak. Yogyakarta, Juli 2012 Penyusun 2
  • DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ...................................................................................... .......... i KATA PENGANTAR .................................................................................... .......... ii DAFTAR ISI............................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN................................................................................. .. 1 1.1. Latar Belakang ........................................................................... ... 1.2. Tujuan ........................................................................................... 1 2 DASAR TEORI..................................................................................... 3 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7. 1.8. 1.9. 3 3 5 5 6 7 8 9 10 BAB II BAB III Pengambilan Contoh Tanah................................................. Morphologi Tanah................................................................. Kadar Lengas Tanah............................................................ Bahan Organik Tanah.......................................................... Kadar Kapur Ekuivalen........................................................ Tekstur Tanah...................................................................... Struktur Tanah...................................................................... Konsistensi Dengan Angka Atterberg................................... Penetapan pH Tanah............................................................ PELAKSANAAN PRAKTIKUM........................................................ 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. 3.6. 3.7. 3.8. 3.9. Pengambilan Contoh Tanah................................................. Morphologi Tanah................................................................. Kadar Lengas Tanah............................................................ Bahan Organik Tanah.......................................................... Kadar Kapur Ekuivalen........................................................ Tekstur Tanah...................................................................... Struktur Tanah...................................................................... Konsistensi Dengan Angka Atterberg................................... Penetapan pH Tanah............................................................ 11 11 13 14 15 16 19 25 28 33 3
  • BAB IV 34 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7. 4.8. 4.9. BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................. 34 34 36 38 40 42 47 53 61 Pengambilan Contoh Tanah................................................. Morphologi Tanah................................................................. Kadar Lengas Tanah............................................................ Bahan Organik Tanah.......................................................... Kadar Kapur Ekuivalen........................................................ Tekstur Tanah...................................................................... Struktur Tanah...................................................................... Konsistensi Dengan Angka Atterberg................................... Penetapan pH Tanah............................................................ KESIMPULAN...................................................................................... 62 DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 64 LAMPIRAN............................................................................................................. 66 4
  • BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ilmu pertanian sekarang ini telah mengalami kemajuan yang demikian pesat,hingga bidang-bidang pengetahuan yang semula hanya merupakan cabangcabang ilmu pertanian saja, sekarang ini telah ilmu yang berdiri sendiri. Dasar berbagai cabang ilmu pertanian yang sekarang telah berdiri sendiri adalah ilmu tanah. Ilmu tanah yang mempelajari sifat fisik,kimia, maupun biologi tanah pun sudah demikian pesat perkembangannya hingga dipisahkan menjadi morfologi tanah, tekstur tanah, stuktur tanah, pH tanah,dll. Tulisan ini menguraikan tentang pengmbilan contoh tanah,morfologi tanah,penetapan kadar lengas,penetapan kadar bahan organik,penetapan kadar kapur setara,tekstur,penetapan berat jenis,penetapan konsistensi,dan penetapan derajat keasaman tanah. Karena yang di praktikkan adalah tanah jenis latosol, maka dalam tulisan ini hanya di uraikan penjelasan tentang tekstur,kadar lengas,kadar bahan organik,kadar kapur, berat jenis,konsistensi, dan pH tanah latosol saja. Menurut definisinya tanah latosol adalah tanah yang banyak mengandung zat besi dan aluminium. Tanah ini sudah sangat tua sehingga kesuburannya rendah. Warna tanahnya merah hingga kuning,sehingga sering disebut tanah merah. Tanah latosol yang mempunyai sifat cepat mengeras bila tersingkap atau berada di udara terbuka disebut tanah laterit. Dalam tulisan ini juga di terdapat hasil praktikum yang telah dilaksanakan secara berkelompok, yang disajikan dalam bentuk kuantitatif maupun kualitatif yang didasarkan pada data-data yang diperoleh selama praktikum berlangsung, yang berarti ini bukan merupakan suatuketetapan atau hasil pasti. 5
  • 1.2. Tujuan Dari berbagai analisis dan pengamatan yang dilakukan di laboratorium dasar ilmu tanah, mempunyai tujuan sebagai berikut: 1. Kadar lengas tanah, bertujuan untuk menetapkan kadar lengas contoh tanah. 2. Kadar bahan Organik, bertujuan untuk menetapkan kadar bahan organik tanah dan karbon. 3. Kadar kapur setara tanah, mempunyai tujuan untuk menetapkan kadar CaCo3 secara tepat. 4. Tekstur tanah, bertujuan untuk menetapkan agihan zarah tanah [lembung, debu, dan pasir] dan kelas tekstur tanah dengan segi tika tekstur USDA, dan juga untuk menetapkan agihan [lempung dan debu] secara aktual. 5. Struktur tanah, bertujuan untuk menetapkan butir [BD] tanah, menetapkan kerapatan massa [BV] tanah, menghitung porositas total [n] tanah, dan menghitung nilai perbandingan dipersi [NPD] tanah. 6. Konsistensi tanah, bertujuan untuk menetapkan batas Cair [BC] tanah, menetapkan Batas lekat [BL] tanah, menetapkan batas gulung [BG] tanah, menetapkan batas berubah warna [BBW] tanah, menghitung jangka Olah [JO] tanah, menghitung Indeks plastisitas [IP] tanah, dan menghitung persediaan air maksimum [PAM] dalam tanah. 6
  • BAB II DASAR TEORI 1.10. Pengambilan Contoh Tanah Pengambilan contoh tanah dapat berupa contoh tanah terganggu(disturbed samples) atau contoh tanah asli (undisturbed samples). Contoh tanahterganggu dapat dilakukan dengan auger atau dari tabung SPT . Contoh tanahyang diperoleh sekurang kurangnya 0.5 kg, merupakan jumlah minimum untukpengujian di laboratorium.(Subagyo, 1979) Contoh Tanah adalah suatu volume massa tanah yang diambil dari suatu bagian tubuh tanah (horison/lapisan/solum) dengan cara-cara tertentu disesuaikan dengan sifat sifat yang akan diteliti secara lebih detail di laboratorium. Pengambilan contoh tanah dapat dilakukan dengan 2 teknik dasar yaitu pengambilan contoh tanah secara utuh dan pengambilan contoh tanah secara tidak utuh. Sebagaimana dikatakan dimuka bahwa pengambilan contoh tanah disesuaikan dengan sifat-sifat yang akan diteliti. (Sutanto, 2005) Contoh tanah asli diasumsikan sebagai contoh tanah yang diperoleh darikondisi aslinya di lapangan, dengan tidak mengalami perubahan struktur,kepadatan, porositas dan kadar airnya. Namun demikian pada saat contoh tanahdikeluarkan dari tabung, sesungguhnya contoh tanah itu tidak lagi asli karenasudah kehilangan tegangan kelilingnya. Disamping itu penekanan dinding tabungke dalam tanah juga menyebabkan gangguan mekanis. (Sutanto, 2005) 1.11. Morphologi Tanah Profil tanah merupakan suatu irisan melintang pada tubuh tanah, dibuat dengan cara membuat lubang dengan ukuran panjang dan lebar serta kedalaman tertentu sesuai dengan keadaan tanah dan keperluan penelitian. Tanah merupakan tubuh alam yang terbentuk dan berkembang akibat terkena gaya-gaya alam (natural forces) terhadap proses pembentukan mineral. Pembentukan dan pelapukan bahanbahan organik pertukaran ion-ion, pergerakan dan pencucian bahan-bahan koloid (Rodriquez, 2004). Batas lapisan dengan lapisan lainnya dalam suatu profil tanah dapat terlihat jelas atau baur. Dalam pengamatan di lapangan ketajaman peralihan lapisan-lapisan ini dibedakan kedalam beberapa tingkatan yaitu nyata (lebar peralihan kurang dari 2,5 cm), jelas (lebar peralihan 2,5 – 6,5 cm) dan baur (lebar peralihan lebih dari 12,5 cm). disamping itu entuk topografi dari batas horison tersebut dapat rata, berombak, tidak teratur atau terputus (Foth, 1988). Karatan merupakan hasil pelapukan batuan tanah yang di pengaruhi oleh adhesi dan kohesi. Karatan berwarna hitam mengandung banyak mangan (Mg) sedangkan berwarna merah mengandung besi (Fe). Karatan merupakan hasil reaksi oksidasi dan reduksi dalam tanah. Karatan menunjukkan hasil reaksi oksidasi dan reduksi dalam tanah. Karatan menunjukkan bahwa udara masih dapat kedalam tanah setempat sehingga terjadi oksidasi ditempat tersebut dan terbentuk senyawa-senywa Fe3+ yang berwarna merah. Bila air tida pernah menggenang tata udara dalam tanah 7
  • selalu baik, maka seluruh profil tanah dalam keaadaan oksidasi (Fe3+) oleh karena itu umumnya berwarna merah atau coklat. (Foth, 1988). Profil tanah didefinisikan sebagai irisan vertikal tanah dari lapisan paling atas hingga ke bahan induk tanah. Profil dari tanah mineral yang telah berkembang lanjut biasanya memiliki horison-horison sebagai berikut: O - A - E - B - C - R Keterangan: Horison O adalah horison yang terdiri dari bahan serasah atau sisa-sisa tanaman (Oi) dan bahan organik tanah (BOT) hasil dekomposisi serasah (Oa). Horison A adalah horison mineral berbahan organik tanah (BOT) tinggi sehingga berwarna agak gelap. Horison E adalah horison mineral yang telah tereloviasi (tercuci) sehingga kadar BOT, liat silikat, Fe dan Al rendahtetapi kadar pasir & debu kuarsa (seskuoksida) dan mineral resisten lainnya tinggi serta berwarna terang. Horison B adalah horison illuviasi yaitu horison akumulasi bahan eluvial dari horison diatasnya. Horison C adalah lapisan yang bahan penyusunnya masih sama dengan bahan induk atau belum terjadi perubahan secara kimiawi. R adalah bahan induk tanah. 1.12. Kadar lengas tanah Kadar lengas tanah sering disebut sebagai kandungan air(moisture) yang terdapat dalam pori tanah. Satuan untuk menyatakan kadar lengas tanah dapat berupa persen berat atau persen volume. Berkaitan dengan istilah air dalam tanah, secara umum dikenal 3 jenis, yaitu (a) lengas tanah (soil moisture) adalah air dalam bentuk campuran gas (uap air) dan cairan; (b) air tanah(soil water) yaitu air dalam bentuk cair dalam tanah, sampai lapisan kedap air, (c) air tanah dalam (ground water) yaitu lapisan air tanah kontinu yang berada ditanah bagian dalam (Handayani, 2009). Beberapa faktor yang mempengaruhi kandungan lengas dalam tanah antara lain anasir iklim, kandungan bahan organik, fraksi lempung tanah, topografi, dan adanya bahan penutup tanah baik organik maupun anorganik (Hardjowigeno, 1987). 1.13. Kadar Bahan organik Bahan organik adalah kumpulan beragam senyawa-senyawa organik kompleks yang sedang atau telah mengalami proses dekomposisi, baik berupa humus hasil humifikasi maupun senyawa-senyawa anorganik hasil mineralisasi dan termasuk juga mikrobia heterotrofik dan ototrofik yang terlibat dan berada didalamnya.(Arsyad, 1979) Sumber Bahan Organik Tanah Bahan organik tanah dapat berasal dari: sumber primer, yaitu: jaringan organik tanaman (flora) yang dapat berupa: daun, ranting dan cabang, batang, buah, dan akar. 8
  • sumber sekunder, yaitu: jaringan organik fauna, yang dapat berupa: kotorannya dan mikrofauna. sumber lain dari luar, yaitu: pemberian pupuk organik berupa: pupuk kandang, pupuk hijau, pupuk bokasi (kompos), dan pupuk hayati. Komposisi Biokimia Bahan Organik Menurut Waksman (1948) dalam Brady (1990) bahwa biomass bahan organik yang berasal dari biomass hijauan, terdiri dari: air (75%) dan biomass kering (25%). Proses dekomposisi bahan organik melalui 3 reaksi, yaitu: reaksi enzimatik atau oksidasi enzimatik, yaitu: reaksi oksidasi senyawa hidrokarbon yang terjadi melalui reaksi enzimatik menghasilkan produk akhir berupa karbon dioksida (CO2), air (H2O), energi dan panas. reaksi spesifik berupa mineralisasi dan atau immobilisasi unsur hara essensial berupa hara nitrogen (N), fosfor (P), dan belerang (S). pembentukan senyawa-senyawa baru atau turunan yang sangat resisten berupa humus tanah. 1.14. Kadar Kapur Ekuivalen Kapur dalam tanah memiliki asosiasi dengan keberadaan kalsium dan magnesium tanah. Hal ini wajar, karena keberadaan kedua unsur tersebut sering ditemukan berasosiasi dengan karbonat. Secara umum pemberian kapur ke tanah dapat mempengaruhi sifat fisik dan kimia tanah serta kegiatan jasad renik tanah. Bila ditinjau dari sudut kimia, maka tujuan pengapuran adalah menetralkan kemasaman tanah. Perlu diketahui bahwa tanah yang memiliki kandungan kapur yang tinggi, belum tentu tanah tersebut juga memiliki tingkat kesuburan yang tinggi. bisa terjadi suatu kapur itu menjadi racun karena kapur akan menyerap unsur hara dari dalam tanah, dimana unsur hara tersebut dibutuhkan tanaman untuk pertumbuhannya. (Tan H, 1998) Perbedaan kadar kapur pada berbagai jenis tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain komposisi bahan induk dan iklim. Kedua faktor ini berhubungan dengan kadar lengas tanah, terbentuknya lapisan-lapisan tanah, dan tipe vegetasi. Faktor-faktor ini merupakan komponen dalam perkembangan tanah. Pada umumnya batuan kapur/kwarstik lebih tahan terhadap perkembangan tanah. Pelarutan dan kehilangan karbonat diperlukan sebagai pendorong dalam pembentukan tanah pada batuan berkapur. Garam-garam yang mudah larut (seperti Na, K, Ca, Mg-Klorida dan sulfat, NaCO3) dan garam alkali yang agak mudah larut ( Ca, Mg ) memiliki karbonat yang akan berpindah bersama air, dan bergantung besarnya air yang dapat mencapai 9
  • kedalaman tanah tertentu. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya pengayaan garam/ kapur pada horison tertentu dan besarnya sangat bervariasi. Karena terdapat perbedaan kelarutan dan mobilitas tersebut maka yang terendapkan lebih dahulu adalah karbonat. Pada kondisi yang ekstrem kerak garam dan kapur dapat terbentuk di permukaan tanah. Dari sini menunjukan bahwa kadar kapur tanah dapat berbeda-beda. (Tan H, 1991) 1.15. Tekstur Tanah Tekstur tanah menunjukkan kasar halusnya dari fraksi tanah halus. Berdasar atas perbandingan anyaknya butir-butir pasir, debu, liat maka tanah dikelompokkan kedalam beberapa kelas tekstur. Dalam klasifikasi tanah tingkat famili kasar halusnya tanah ditunjukkan dalam kelas sebaran besar butir yan mencakup seluruh tanah. Kelas besar butir merupakan penyederhanaan dari kelas tekstur tanah tetapi dengan memperhatikan pula banyaknya fragmen batuan atau fragsi tanah yang lebih besar dari pasir. Tanah-tanah bertekstur liat ukuran butienya lebuh halus maka setiap satuan berat mempunyai luas luas permukaan yang lebih besar sehingga kemampuan menahan air dan menyediakan unsur hara tinggi. Tanah yang bertekstur halus lebih aktif dalam reaksi kimia daripada tanah bertekstur kasar (Hardjowigeno,2003). Tekstur tanah dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan suatu tanaman. Tekstur tanah yang sesuai bagi pertumbuhan dan perkembangan tanaman dapat memacu dan memperkuat tanaman untuk dapat tumbuh dengan baik, sehinnga segala sesuatu yang diperlukan karena faktor tanah dapat diperoleh. Tekstur tanah juga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam mendirikan suatu bangunan, apakah suatu bangunan tersebut dapat berdiri kokoh atau tidak di wilayah tersebut, sehingga perlu adanya suatu analisis untuk menentukan jenis tekstur tanah suatu area atau wilayah tertentu. (Hardjowigeno, 2003) Penentuan tekstur tanah dapat ditentukan dengan metode analisis kualitatif, dengan merasakan tanah langsung dengan menggunakan jari tangan sehingga dapat diketahui tingkat kehalusan dan kekasarannya. Hal ini disebabkan karena penentuan tekstur tanah merupakan perbandingan fraksi tanah yang meliputi kandungan liat, debu, dan pasir dalam suatu massa tanah yang memiliki bentuk partikel yang berbedabeda. Bila terasa halus maka tanah memiliki kandungan liat yang dominan dan bila kasar maka kandungan pasirnya dominan. (Hardjowigeno, 2003) 1.16. Struktur Tanah Struktur tanah merupakan gumpalan kecil dari butir-butir tanah. Gumpalan struktur ini terjadi karena butir pasir, debu, liat terikat satu sama lain oleh suatu perekat seperti bahan organik oksida-oksida besi dan lain-lain. Tingkat perkembangan struktur ditentukan berdasarkan atas kemantapan atau ketahanan bentuk struktur tanah tersebut terhadap tekanan. Didaerah curah hujan tinggi seperti pada profil dalam dan 10
  • dangkal umunya ditemukan struktur remah atau granular dipermukaan dan gumpal di horison bawah. Hal ini sesuai dengan jenis tanah dan tingkat kelembaban tanah. Tanah-tanah dipermukaan banyak mengandung humus biasanya mempunyai tingkat perkembangan yang kuat (Poerwowidodo, 1991). Struktur tanah adalah salah satu sifat dasar tanah yang sangat mempengaruhi sifat tanah yang lain serta besar pengaruhnya terhadap kemampuan tanah sebagai media pertanaman. Struktur digunakan untuk mendeskripsikan agregasi secara umum atau susunan bagian padat tanah. Suatu penampang tanah dapat didomonasi oleh suatu corak tanah tertentu. Kadang-kadang berbagai corak agregasi akan dijumpai ketika meneliti horizon demi horizon suatu profil tanah.(Poerwowidodo, 1991) Bentuk-bentuk struktur dalam keadaan tidak terganggu terjadi dari dua keadaan non structural, yaitu: zarah lepas dan masiv. Pasir merupakan contoh pertama bahan organic mengikat zarah lepas menjadi keolompok-kelompok atau agregatagregat.(Poerwowidodo, 1991) 1.17. Konsistensi Dengan Angka Atterberg Setiap tanah mempunyai sifat mutu yang berbeda dalam mengolah tanah. Dibutuhkan suatu metode untuk menentukan apakah suatu tanah baik untuk pertanian, pembangunan atau bidang lain. Metode untuk menentukan tindakan pengolahan tanah adalah dengan menetapkan standard angka, yaitu metode penetapan Angka Atterberg. (Winarso, 2005) Atterberg tokoh yang pertama kali meneliti dan menggolongkan konsistensi tanah dalam hubungannya dengan kadar lengas, yaitu dengan menetapkan Batas Cair (BC), BG (Batas Gulung), Batas Lekat (BL), Batas Berubah Warna (BBW). (Winarso, 2005) Jenis tanah tertentu mempunyai potensi kesuburan yang tinggi, tetapi karena tidak dilakukan perbaikan, tingkat kesuburannya maka hanya diperoleh hasil dengan aras sedang. Pembangunan pertanian yang lebih berorientasi pada efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam dan aman lingkungan mendorong penyempurnaan konsep pengelolaan lahan sebagai sarana produksi pertanian. Keselarasan antara pendekatan pengelolaan lahan dengan dinamika ekosistem lahan menjadi faktor penting begitu pula konsistensi. (Winarso, 2005) Batas cair yaitu suatu tanah berupa dari keadaan plastis menjadi keadaan cair. Konsisitensi dari lempung dan tanah-tanah kohesif lainnya sangat dipengaruhi oleh kadar air dari tanah. Tanah yang telah lolos saringan no.40 dicampur dengan air suling, lalu dimasukkan ke mangkok Casagrande, lalu putar alat Liquid Limit dan hitung jumlah ketukan yang diperlukan untuk menutup celah tanah, lalu ambil sebagian tanah dan masukkan ke dalam oven selama 24 jam untuk menghitung kadar airnya.(Winarso, 2005) Batas berubah warna yaitu batas pada saat warna tanah mulai berubah dari lebih gelap ke lebih muda karena hilangnya air dari pori-pori tanah yang kemudian diisi oleh udara. (Winarso, 2005) 11
  • 1.18. Penetapan pH Tanah Faktor – faktor yang menentukan kebutuhan bahan kapur tanah bukanlah suatu pengertian yang relatif tergantung mutlak akan tetapi merupakan pengertian yang relatif tergantung dari pH tanah yang diinginkan, penetralan Al, kemampuan menyangga dari tanah, pH tanah semula, kapasitas tukar kation atau tanaman yang ditanam. Pada tanah yang masam, pengapuran sangat penting dilakukan, karena tujuan pengapuran adalah menetralisir kemasaman meniadakan pengaruh Al yang beracun, dan secara langsung menyediakan Ca bagi tanaman. Dua masalah utama yang melekat pada tanah – tanah masam bagi suatu tanaman adalah : Keracunan Alumunium,Kejenuhan Al yang lebih tinggi. Keracunan alumunium langsung merusak akar tanaman, menghambat pertumbuhannya, dan menghalangi pengambilan dan translokasi kalsium maupun fospor.(Poerwowidodo, 1991) Kemasaman atau kealkalian tanah (pH tanah) adalah suatu parameter penunjuk keaktifan ion H+ dalam suatu larutan, yang berkesetimbangan dengan H tidak terdisosiasi dari senyawa-senyawa dapat larut dan tidak larut yang ada di dalam sistem. Jadi, intensitas keasaman dari suatu sistem dinyatakan dengan pH dan kapasitas keasaman dinyatakan dengan takaran H+ terdisosiasi ditambah N tidak terdisosiasi di dalam sistem. Sistem tanah yang dirajai oleh ion-ion H+ akan bersuasana asam.(Poerwowidodo, 1991) Penyebab keasaman tanah adalah ion H+ dan Al3+ yang berada dalam larutan tanah dan komplek jerapan. Bila pH sama dengan 7 menunjukkan keadaan netral. PH kurang dari 7 itu menunjukkan keadaan asam, dan pH lebih dari 7 menunjukkan keadaan alkalis.(Poerwowidodo, 1991) BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM 3.1.PENGAMBILAN CONTOH TANAH 3.1.1. Pengambilan Contoh Tanah Utuh 12
  • 3.1.1.1.Alat dan Perlengkapan a. Tabung kuningan (copper ring) b. Sekop, cangkul atau cetok c. Pisau yang tajam dan tipis 3.1.1.2.Cara Kerja a. Ratakan dan bersihkan lapisan atas tanah yang akan diambil, kemudian letakkan tabung tegak pada lapisan tanah tersebut. b. Gali tanah disekitar tabung dengan sekop atau cetok. c. Iris atau haluskan potongan tanah di sekitar tabung hingga mendekati tabung. d. Tekan tabung hingga tiga per empat masuk kedalam tanah. e. Latakkan tabung lain di atas tabung pertama. f. Tekan lagi tabung tersebut sampai permukaan tabung pertama masuk kedalam tanah sekitar satu centimeter. g. Tabung beserta contoh tanah di dalamnya diambil (diganti) dengan sekop atau cangkul. h. Pisahkan tabung kedua dari tabung pertama dengan hati-hati, kemudian potonglah tanah kelebihan yang ada pada bagian atas dan bawah tabung pertama hingga rata. i. Tutuplah tabung yang berisi contoh tanah tersebut dengan plastik penutup dan simpan kedalam kotak (peti) khusus yang telah disediakan. 3.1.2. Pengambilan Contoh Tanah dengan Agregat Utuh 3.1.2.1.Alat dan Perlengkapan a. Kotak yang kuat dan berukuran cukup b. Cetok, sekop atau cangkul c. Kantong plastik 3.1.2.2.Cara Kerja a. Gali tanah sampai kedalaman yang di inginkan untuk penetapan stabilitas agregat biasannya cukup dengan mengambil lapisan yang sesuai dengan kedalaman perakaran. b. Ambil gumpalan-gumpalan tanah yang dibatasi dengan belah-belah alami (agregat utuh), lalu masukkan ke dalam kotak yang telah disediakan tadi. Atau dapat juga menggunakan tempat lain andaikata 13
  • kotak semacam itu tidak ada. Asalkan dijaga agar selama dalam pengangkutan agregat-agregat tanah tersebut tetap utuh. 3.1.3. Pengambilan Contoh Tanah Terganggu atau tidak Utuh 3.1.3.1.Alat dan Perlengkapan a. Kantong plastik b. Label, spidol dan karet gelang c. Pisau belati, sekop atau cangkul 3.1.3.2.Cara Kerja a. Gali tanah sampai kedalaman yang diinginkan b. Ambil dan masukkan contoh tanah ke dalam kantong plastik. Beri tanda (nomor dan kode) pada label. Bungkus label dengan plastik kecil, masukkan ke dalam kantong plastik lalu diikat dengan karet gelang. Pemberian tanda dapat juga pada plastik pembungkus tanah. 3.1.4. Pengambilan Contoh Tanah dari Suatu Profil 3.1.4.1.Alat dan Perlengkapan a. Kotak yang kuat dan berukuran cukup b. Cetok, sekop atau cangkul c. Kantong plastik 3.1.4.2.Cara Kerja a. Gali tanah sampai kedalaman yang di inginkan untuk penetapan stabilitas agregat biasannya cukup dengan mengambil lapisan yang sesuai dengan kedalaman perakaran. b. Ambil gumpalan-gumpalan tanah yang dibatasi dengan belah-belah alami (agregat utuh), lalu masukkan ke dalam kotak yang telah disediakan tadi. Atau dapat juga menggunakan tempat lain andaikata kotak semacam itu tidak ada. Asalkan dijaga agar selama dalam pengangkutan agregat-agregat tanah tersebut tetap utuh. c. Bersihkan dan ratakan tanah di atas sisi lubang yang telah di deskripsi secukupnya. d. Ambil contoh tanah uth seperti cara pertama. Apabila diperlukan dapat juga diambil contoh tanah dengan agregat utuh atau contoh tanah terganggu atau tidak utuh. 14
  • e. Selesai pengambilan contoh-contoh tanah pada lapisan pertama, sisa lapisan pertama dibuang sampai timbul lapisan kedua, demikian seterusnya hingga lapisan terakhir (yang dikehendaki) dalam profil. 3.2.MORPHOLOGI TANAH 3.2.1. Bahan dan Alat a. Bor tanah b. Sekop atau cangkul c. Pisau belati d. Altometer (observation log) e. Mistar kayu/gulung f. Buku warna tanah g. Daftar pengamat h. H2O2 30% i. HCl 0,1 N 3.2.2. Cara Kerja a. Pilih suatu tempat yang mewakili suatu kawasan/lahan, tentukan batasbatasnya dengan pengeboran. Penentuan batas ini bertujuan untuk membuat baku masing-masing satuan tanah (klasifikasi) sebagai pembanding terhadap satuan tanah lainnya. b. Gali lubang dengan ukuran dalam 1 m, lebar 1,5 m, dan panjang 2 m. Dinding profil tanah dibuat menghadap ke utara, dan untuk masuk lubang dibuatkan tangga. c. Tentukan batas-batas horizon tanah, ketebalannya, dan amati masing-masing horizon mengenai ciri-cirinya. Catat pengamatan dalam daftar pengamatan (observation log) d. Catat pula ciri-ciri morphologi lahan di sekitar profil tanah, ukur tinggi tempat dengan altimeter dan gambar penampang profil tanah yang diamati. 3.3.KADAR LENGAS 3.3.1. Alat dan perlengkapan a. 6 buah botol timbang kuningan b. Timbangan analitis ( ketelitian 0.0002 gr) c. Alat pengering ( oven ) 15
  • d. Eksikator e. tanah kering angin gumpalan, halus (0,2mm) dan 0,5 mm 3.3.2. Cara kerja a. Timbang botol timbangan kuningan kosong, bersih dan bertutup misal beratnya a gram b. Masukkan contoh tanah kedalam botol timbangan sampai separuh penuh, timbang botol berisi tanah dan bertutup misal beratnya b gram c. Dengan tutup terbuka masukkan botol timbangan berisi tanah kedalam oven yang panasnya telah diatur antara 1050 C – 1100 C. biarkan di dalam oven selama paling sedikit 4 jam, lebih lama lebih baik jangan sampai kurang d. Setelah 4 jam botol timbangan berisi tanah kembali ditutup serapat-rapatnya keluarkan dari oven dan didingikan dalam eksikator selama 15 menit, kemudian ditimbang miasal beratnya c gram. e. Lakukan langkah-langkah 1-4 untuk menetapkan kadar lengas contoh tanah yang tersedia. 3.4.KADAR BAHAN ORGANIK 3.4.1. Alat Dan Bahan a. Labu takar 50 ml b. Pipet ukur 10 ml dan 5 ml c. Gelas ukur 10 ml d. Pipet teteas sampai 0,0002 gram e. Botol pemancar air f. Labu erlenmeyer 250 ml g. Buret 50 ml h. Timbangan analitis teliti i. K2Cr2O7 j. H2SO4 pekat k. H3PO4 l. FeSO2 0,1 N m. Indikator DipHenylamine n. Aqua destilata 3.4.2. Cara Kerja 16
  • a. Timbang contoh tanah kering udara sekitar 1 gram dengan alas gelas arloji yang bersih dan kering yang telah diketahui beratnya b. Masukkan ke dalam labu takar 50 ml dan tambahkan 10 ml K2Cr2O7 c. Tambahkan kemudian 10 ml H2SO4 pekat dengan gelas ukur d. Kemudian dikocok dengan gerakan memutar dan mendatar e. Warna harus tetap merah jingga, kalu warnanya menjadi hijau/ biru, tambahkan lagi K2Cr2O7 dan H2SO4 pekat, dan jumlah penambahan harus dicatat.Diamkan kira-kira 30 menit sampai larutan menjadi dingin. Penambahan blangko juga harus sama banyak. f. Tambahkan 5 ml H3PO4 85% dan 1 ml indikator dipHenylamine g. Jadikan volume 50 ml dengan menambahkan air suling, hendaknya memakai botol meancar air. h. Kocok dengan cara membalik-balik labu takar sampai homogen dan biarkan mengencap. i. Ambil 5ml larutan jernih dengan pipet ukur, kemudian masukkan kedalam labu erlenmayer 250ml dan tambahkan air suling 15 ml. j. Kemudian dititrasi dengan larutan FeSO2 0,1 N hingga warnanya menjadi kehijaua-hijauan. k. Langkah-langkah ini diulang lagi tanpa contoh tanah untuk keperluan analisa belangko. Fungsi analisa blangko untuk koreksi alat, bahan atau reagensia mengenal kemurniannya dan untuk mempermudah hitungan. Jalannya reaksi 2 K2Cr2O7 + 8 H2SO4 2 K2SO4 + 2 Cr2 (SO4) 3 + 8 2O 8 + 3 O2 + x cal C + O  CO2 + sisa indikator K2Cr2O7 + 6 FeSO4 + 7 H2SO4  Cr2(SO4)3 indikator + 3 Fe (SO4)3 + K2SO4+ 7 H2O 3.5.KADAR KAPUR EKUIVALEN / SETARA 3.5.1. Alat dan Bahan a. Calcimeter ( alat CO2 Mohr) b. Gelas arloji c. Timbangan analitis teliti sampai 0.0002 gram d. tanah kering – udara diantara 2,0 mm 17
  • e. HCl 2 N 3.5.2. Cara kerja a. Timbang contoh tanah yang menggunakan gelas arloji yang bersih, kering, sebanyak sekitar 15 gram ( misal a gram ). Untuk ini perlu diketahui dahulu berat gelas arlojinya. Masukkan contoh tanah secara kuantitatif ke dalam gelas piala 500ml, butir-butir tanah yang mungkin masih menempel di gelas arloji dapat sedikit dibilas dengan air. b. Tambahkan air sebanyak 50 ml, lalu 10 ml H2O2 30% ( semua diukur dengan tabung ukur), gelas piala ditutp dengan gelas arloji yang bersih dan kering, kemudian dibiarkan semalam. Tindakan ini dimaksudkan untuk menghilangkan bahan organik yang ada di dalam tanah. c. Keesokan harinya gelas piala tertutup dipanasi diatas pemanas air yang telah menidih, dan diawasi betul-betul kalau ada bahaya pebuihan sampai tanahnya meluap. Kalau perlu gelas pialanya diangkat dari penangas air. Setelah reaksi pertama mereda ( setelah 5- 10 menit) tambahkan lagi H2O230 % sebanyak 15 ml, tutup kembali dengan menggunakan gelas arloji dan biarkan di penangas air selama 10 menit lagi. Setelah reaksinya mereda, celupkan gelas pialanya kedalam air yang mendidih kedalam penangas air selama 5 menit dalam keadaan tercelup. Tanah yang sudah bersih dari bahan menjadi muda dan butir-butir pasir sudah kelihatan bersih permukaannya. Untuk memastika, setelah larutan agak dingin diberi lagi beberapa ml lagi H2O230 %. Kalau tidak timbul reaksi lagi, tidak terjadi lagi gelembung-gelembung pemercikan, ini berarti bahan organik telah betul-betul habis. Jika reaksi timbul, maka langkah yang terakhir tadi dapat diulang secukupnya. d. Butir-butir tanaha yang menempel digelas arloji dan didnding gelas piala dibilas masuk dengan air bersih. Suspensi lalu diencerkan sampai kira-kira 150 ml dengan air suling, ditutup kembali, dan didihkan diatas api spritus selama 5 menit. Dijaga jangan sampai membuih atau memericik dan tumpah, setelah ini dibiarkan mendingin. e. Seteleah dingin gelas arloji tertutup dan dinding gelas piala dibilas dengan air sampai bersih. Untuk membersihkan dinding, sambil membilas digosok-gosok dengan batang kaca berujung karet. Tambahkan 25 ml HCl 2 N untuk menghilangkan kapur, garam-garam lain dan kation- kation basa beradsorbsi. Kalau tanah 18
  • mengandung kapur berlebih dari 2 % maka untuk setiap persenya ditambah lagi 2,5 ml HCl 2N. Encerkan suspensi sampai volume kira-kira 250ml dengan air dan tanah digosok-gosok dengan batang kaca berujung karet. Reaksi antara tanah dengan asam dibiarkan berlangsung selama 1 jam dengan beberapa kali digosok-gosok dengan batang kaca. Selama pekerja ini batang kaca tetap diletakkan dalam gelas piala, dan jangan diletakan dimana-mana karena ujungnya ada tanah yang menempel. Setelahwaktu ini dilampaui, larutan diatas endapan tanah diperikasa keasamannya dengan secarik kertas lakmus biru. Kertas lakmus biru harus berubah warnanya menjadi merah, yang menandakan bahwa telah hilang semuanya. Kalau kertas lakmus tidak berubah warnanya, berarti asamnya kurang dan perlu ditambah lagi kira-kira 10 ml. Tanahnya diaduk-aduk lagi dan dibiarkan selama 1 jam. Periksa lagi apakah sekarang audah ada kelebihan asam. f. Pasang corong gelas 0,10 cm diatas tabung erlenmayer 750ml, lapisi dengan kertas saring sedemikian rupa sehingga pinggiran kertas saring terletak 5 mmdibawah bibir corong, kertas saring dibasahi supaya melekat betul tanpa ada gelembung-gelembung udara diantaranya. Seringkali suspensi tanah sampai semua tanah dipindahkan secara kuantitatif diatas kertas saring. Dibantu dengan biasan air batang kaca, sambil dibilas bersih ujung kaca yang bertanah tadi. g. Tanah diatas kertas saring dicuci 4 kali dengan HCL 0,2N. Setiap kali pencucian menggunakan 50ml. Pendispersian : h. Setelah selesai pencucian dan air terakhir telah menetes dari corong, kertas saring dengan tanahnya sementara masih basah diangkat hati-hati dengan corong, jangan sampai sobek dan paparkan diatas gelas arloji 0,10 cm yang bersih. Dengan memegang tepi gelas arloji dan kertas saring, jangan sampai menjamah tanahnya, tanah dipindahkan secara kuantitatif ke dalam labu erlenmayer 500ml dengan menggunakan corong yang dipakai menyaring tadi. Untuk ini diperlukan pancaran air secukupnya jangan berlebihan. Tanah yang masih menempel di dinding dakhil ( bagian dalam ) corong juga dimasukkan kedalaam tanbung erlenmayer dengan pancaran air dan kuas. Kemudian kuas dibersihkan dari butir-butir tanah yang menepel padanya, 19
  • i. Tambahkan 10 ml larutan NaOH 1 N setepat mungkin dengan menggunakan tabung ukur yang telah dicuci bersih dari menggunakan tabung ukur yang telah dicuci bersih dari sisa-sisa H2O2 dan HCl. Sumbatlah labu erlenmayer dengan sumbatan karet atau selembar plastik serapat-rapanta, letakkan tegak dan kuat pada alat pengocok dan kocoklah dengan kuat selama 15 menit untuk mendapatkan hasil pendispersian yang baik. 3.6.TEKSTUR TANAH 3.6.1. Alat dan perlengkapan : a. 2 buah gelas arloji 0,8 dan 10 cm b. Timbangan analisi teliti sampai 0,0002 gram c. 2 buah corong gelas 10 dan 15 cm d. Tabung sedimentasi 1000 ml dengan tutup karet atau plastik e. Alat pipet dengan volume 25 ml f. Stop-watch teliti sampai 0,1 detik g. Batang kaca pengaduk berujung karet h. Thermometer teliti sampai 0,10 C i. 2 buah cawan penguap 8 cm j. 2 buah labu erlenmeyer (bersumbat karet) 500 ml dan 250 ml k. Kertas waring Watman No. 50 l. Kuas m. Gelas piala 500 ml n. Tabung ukur 25 ml o. Penangas air p. Lampu spiritus q. Penumpu kaki tiga r. Botol pemancar air s. Piring seng t. Alat pengering (oven) u. Eksikatoe v. Kertas lakmus biru w. 25 ml H2O2 30% x. 200 ml HCl 0,2 N y. 20 ml HCl 2 N 20
  • z. 10 ml NaOH 1 N aa. tanah halus kering – udara 0,2mm 3.6.2. Cara Kerja : Pendispersian a. Timbang contoh tanah yang mengunakan gelas arloji yang bersih, kering, sebanyak sekitar 15 gram (misal a gram). Untuk ini perlu diketahui dahulu berat gelas arlojinya. Masukkan contoh tanah secara kuantitatif ke dalam gelas piala 500 ml, butirbutir tanah yang mungkin masih menempel di gelas arloji dapat sedikit dibilas dengan air. b. Tambahkan air sebanyak 50 ml, lalu 10 ml H2O2 30% (semua diukur dengan tabung ukur), gelas piala ditutup dengan gelas arloji dapat sedikit dibilas dengan air. c. Keesokan harinya gelas piala tertutup itu dipanasi di atas penangas air yang telas mendidih, dan diawasi betul-betul kalau ada bahaya pebuihan sampai tanahnya meluap. Kalau perlu gelas pialanya diangkat dari penangas air. Setelah reaksi pertama mereda (5 – 10 menit) tambahkan lagi H2O2 30% sebanyak 15 ml, tutup kembali dengan gelas arloji dan biarkan di atas penangas air selama 10 menit lagi. Setelah reaksinya mereda, celupkan gelas pialanya ke dalam air yang mendidih dalam penangas air selama 5 menit dalam keadaan tercelup. Tanah yang sudah bersih dari bahan menjadi muda dan butir-butir pasir sudah kelihatan bersih permukaannya. Untuk memastikan, setelah larutan agak dingin diberi beberapa ml H2O2 30%. Kalau tidak timbul reaksi lagi, tidak lagi terjadi gelembung-gelembung percikan, ini berarti bahan organik betul-betul telah habis. Jika reaksi masih timbul, maka langkah yang terakhir tadi dapat diulang secukupnya. d. Butir-butir tanah yang menempel di gelas arloji dan dinding gelas piala dibilas masuk dengan air sampai bersih. Suspensi lalu di encerkan sampai kira-kira 150 ml dengan air suling, ditutup kembali, dan di didihkan di atas api spiritus hati-hati selama 5 menit. Dijaga sampai membuih atau memercik, dan tumpah. Setelah itu dibiarkan mendingin. e. Setelah dingin gelas arloji penutup dan dinding gelas piala dibilas dengan air sampai bersih. 21
  • Untuk membersihkan dinding, sambil membilas digosok-gosok dengan batang kaca ujung karet. Tambahkan 25 ml HCl 2 N untuk menghilangkan kapur, garam-garam lain dan kation-kation basa beradsorbsi. Kalau tanah mengandung kapur lebih dari 2% maka untuk setiap persennya ditambah lagi 2,5 ml HCl 2 N. Encerkan suspensi sampai volume kira-kira 250 ml dengan air dan tanah digosok-gosok dengan batang kaca berujung karet sebaikbaiknya. Reaksi antara tanah dengan asam dibiarkan berlangsung selama 1 jam dengan beberapa kali digosok-gosok dengan batang kaca. Selama pekerjaan ini batang kaca tetap diletakan di dalam gelas piala, dan jangan di letakkan dimana-mana karena ujungnya ada tanah yang menempel. Setelah waktu ini di lampaui, larutan di atas endapan tanah diperiksa keasamannya dengan secarik kertas lakmus biru. Kertas lakmus biru harus berubah warnanya menjadi merah, yang menandakan bahwa telah ada kelebihan asam dan kapurnya pasti telah hilang semuanya. Kalau kertas lakmus tidak berubah warnanya, berarti asamnya berkurang dan perlu ditambah lagi kira-kira 10 ml. Tanahnya di aduk-aduk lagi dan biarkan selama 1 jam. Periksa lagi apakah sekarang sudah ada kelebihan asam. f. Pasang corong gelas 10 cm diatas tambung erlenmeyer 750 ml, lapisi dengan kertas saring sedemikian rupa sehingga pinggiran kertas saring terletak 5 mm dibawah bibir corong, kertas saring dibasahi supaya melekat betul tanpa ada gelembung-gelembung udara diantaranya. Saringlang suspensi tanah sampai semua tanah terpindahkan secara kuantitatif diatas kertas saring. Dibantu dengan biasan air dan batang kaca, sampai dibilas bersih ujung kaca yang bertanah tadi. Ingat :setiap kali menuang jangan sampai permukaan cairan dalam corong kurang dari 5 mm jaraknya dari tepi kertas saring dan sebagian besar tanah jatuh ditengah corong. g. Tanah diatas kertas saring dicuci 4 kali dengan HCl 0,2 N. Setiap kali pencucian menggunakan 50 ml. Sebelum pencucian berikutnya dikerjakan, biarkan cairan pencuci diteruskan dengan air suling sampai filtrat yang menetes dari corong bersifat netral, diuji dengan kertas lakmus biru. Air pencuci diberikan dengan pancaran sambil membersihkan butir-butir tanah dibagikan atas kertas saring dan mengaduk endapan tanah dengan pancaran airnya. 22
  • Pada setiap kalinya jangan menggunakan air terlalu banyak, biarkan airnya mendrainase sempurna terlebih dahulu sebelum ditambahkan air lagi. Biasanya pencucian cukup setelah 6 kali. Pendipersian : h. Setelah selesai pencucian dan air terakhir telah menetes dari corong, kertas saring dengan tanahnya sementara masih basah diangkat hati-hati dengan corong jangan sampai sobek dan paparkan diatas gelas arloji 10 cm yang bersih. Dengan memegang tepi gelas arloji dan kertas saring, jangan sampai menjamah tanahnya, tanah dipindahkan secara kuantitatif ke dalam labu erlenmeyer 500 ml dengan menggunakan corong yang dipakai menyaring tadi. Untuk ini diperlukan pancaran air secukupnya, jangan berlebihan. Tanah yang masih menempel di dinding-dakhil (bagian dalam) corong juga dimasukan ke dalam tabung erlenmeyer dengan pancaran air dan kuas. Kemudian kuas dibersihkan dari butir-butir tanah yang menempel padanya dengan cara sebagai berikut : Tuangkan air sedikit diatas gelas arloji 9 cm yang bersih dan kuas dicelupkan dan digosokkan, air cucian ini lalu dituangkan ke dalam labu erlenmeyer. Pekerjaan ini diulangi 2-3 kali sampai kuas bersih betul dan akhirnya gelas arrloji dan corongnya dibilas juga dengan air. Pada saat pemindahan tanah ini selesai volume suspensi dalam labu erlenmeyer tidak boleh lebih dari 250 ml. i. Tambahkan 100 ml larutan NaOH 1 N mungkin dengan menggunkan tabung ukur yang telah dicuci bersih dari sisa-sisa H2O2 dan HCl. Sumbatlah labu erlenmeyer dengan sumbat karet atau selembar plastik serapat-rapatnya, letakkan tegak dan kuat pada alat pengocok, dan kocoklah dengan kuat selama 15 menit untuk mendapatkan hasil pendispersian yang baik. j. Suspensi dimasukkan kedalam tabung sedimentasi dan tambahkan air sampai tanda 1000 ml, siapkan alat pipet yang bersih dengan menghisap dan memancarkan air bersih beberapa kali, dan alat diatur supaya kecepatan penghisapannya 25 ml per 10-15 detik. Volume pipet 25 ml. Ambil gelas piala, isi dengan air dan celupkan thermometer ke dalamnya dan letakkan di samping alat pemimpet. k. Pemimpet I : (lempung + debu) total 23
  • Tabung sedimentasi disumbar rapat dengan sumbat karet atau selembar plastik, dapat dibantu dengan telapak tangan dan dibalik-balik teratur kira-kira 15 kali dengan kecepatan 1 kali balik tiap 2 detik supaya suspensi menjadi homogen. Jadi lamanya pemutar balikan kira-kira 30 detik. Pada waktu tabung sedimentasi dibalik dengan harus dilihat jangan sampai masih ada tanah yang melekat di dasarnya. Kemudian diletakkan pelan-pelan dibawah pipet sedemikian rupa sehingga kalau nantinya pipet dicelupkan dapat terletak di tengah-tengahnya. Segera setelah tabung diletakkan waktu pengendapan mulai dihitung dengan menggunakan stop-watch. Temperatur air dalam gelas piala diamati, dianggap sebagai temperatur suspensi dan dari daftar yang tersedia dapat dilihat bebrapa lama harus menunggu sebelum pemipetan dapat dilalkukan pada temoeratur tersebut. Pemimpetan I dilakukan pada kedalaman 20 cm dari permukaan suspensi. Beberapa detik sebelumnya, pipet diturun kedalam suspensi dengan hati-hati jangan sampai merusak atau mengaduk suspensi sehingga ujungnya terletak kedalam 20 cm dari permukaan suspensi. Setelah tiba saatnya pemipetn dilakukan dengan kecepatan mengisi 25 ml/10-15 detik. Kemudian pipet ditarik keluar dan isinya dikosongkan dan berapa beratnya, dalam keadaan kosong dan bersih (misal b gram). Cawan dan sisinya dimasukkan kedalam dapur pengering untuk diluapkan dan dikeringkan dalam temperatur 1050-1000C. Lamanya pengeringann paling sedikit 4 jam setelah ini cawan dimasukan kedalam eksikator dan setelah dingin ditimbang (misal c gram) l. Pemimpetan II (lempung) total Suspensi dalam tabung sedimentasi dihomogenkan lagi seperti dalam langkah ke-11. Selanjutnya juga dikerjakan seperti lengkah ke-11, akan tetapi pemipetan disini dilakukan pada kedalaman 5 cm. Disini pengamatan temperatur untuk menentukan lamanya beberapa kali untuk diambil rata-ratanya. Jadi berbeda dengan pemipetan I yang hanya diadakan 1 kali saja. Hal ini tejadi karena waktu menunggunya lebih lama, lebih dari 3 jam sehingga besar kemungkinan temperaturnya selama itu akan berubahubah. Pengamatan temperatur dilakukan sebagai berikut : segera setelah tabung diletakkan, sehabis dihomogenkan suspensinya, mulai dilakukan perhitungan 24
  • waktu menunggu. Kemudian setelah lewat 1 jam, lewat 2 jam, dan setelah beberapa lama waktu menunggunya, sedangkan diperoleh rata-rata keempat pengamatan akan diperoleh angka koreksinya untuk mendapatkan waktu menunggu yang difinitif. Setelah cawan penguap kosong dan bersih ditimbang (misal d gram), hasil pemimpetan II ditampung kedalamnya. Kemudian diuapkan dan dikeringkan dalam oven dan ditimbang seperti langkah ke-11. 3.6.3. Agihan (debu + lempung) aktual 3.6.3.1.Alat dan Bahan a. Sama dengan yang dipergunakan dalam analisa granuler cara pipet b. tanah kering yang digunakan dalam analisa granuler cara pipet 3.6.3.2.Cara kerja : a. Seperti langkah ke-1 dalam acara granuler ( misal berta contoh tanah halus a gram) b. Miringkan gelas pialanya hingga contoh tanah menyebar sepanjang kirakira 4-5 cm pada dindingnya. Tambahkan air sedikit demi sedikit dengan dialirkan lewat dinding gelas piala hingga tanah menjadi basah karena kapilaritas dan bukan karena dituangi air. c. Setelah tanah menjadi basah betul, tambahkan air sampai volume suspensi mencapai kira-kira 250 ml. Juga disini penahanan air jangan dikenakan langsung pada tanahnya. Biarkan tanah mengurangi dengan sendirinya dalam air selama paling sedikit 15 menit. d. Tuangkan suspensi tanh secara kuantitatif kedalam tabung sedimentasi dengan pertolongan pancaran air, membilasnya jangan langsung kena tanahnya. Tambahkan air sampai volume 1000 ml. e. Seperti langkah ke-11dalam analisa granuler. 3.7.STRUKTUR TANAH 3.7.1. Kerapatan Butir (BJ) Tanah 3.7.1.1.Alat dan Bahan : a. Piknometer b. Kawat pengaduk halus c. Thermometer teliti sampai 0,10C 25
  • d. Botol pemancar air e. Corong gelas keciltol timbang untuk ditetapkan kadar f. Timbangan analitis sampai teliti 0,0002 gram g. Dapur pengering (oven)kan ditetapkan kadar lengasnya h. Potongan kertas atau serbet. Volome botol timbang i. tanah halus 2,0 mm kering-udara 3.7.1.2.Cara Kerja : a. Timbang piknometer kosong, bersih dan bersumbat (misal a gram) b. Isilah piknometer dengan air suling hingga penuh dengan menggunakan pemancar air sampai batas garis tanda pada pipa kapiler dalam sumbatnya. Kalau tidak ada garis batas/tanda, maka sampai ujung atas pipa kapilernya. Caranya : isilah piknometer sampai di atas leher, lalu sumbat dipasang. Pemasangan sumbat harus teliti agar tidak terdapat gelembung udara yang tertinggal dalam piknometer. Air akan naik ke dalam pipa kapiler, dan menghisap kelebihan air. Bersihkan dengam kertas tetes-tetes air yang mungkin masih menempel di bagian luar piknometer. c. Timbang piknometer penuh air (misal b gram). Kemudian ukur temperatu air dalam piknometer dengan pembulatak kurang dari 0,50C dibulatkan ke bawah (misal t10C). Lihat dalam daftar yang tersedia di labolatorium berupa BJ piknometer itu (misalnya BJ1) d. Air dalam piknometer dibuang, bersihkan semua tetes-tetes air yang mungkin ada di bagian luarnya dengan lap dan keringkan baguab dakhilnya dengan cara sebagai berikut : Tuangkan ke dalam sedikit alkohok, goyangkan piknometer sampai semua tetes larut, lalu dibuang, sisa alkohol dibuang dengan eter dengan cara seperti tadi, setelah dibuang biarkan sisa eter menguap. Periksa dengan dibuai. e. Isilah piknometer dengan contoh tanah seberat 5 gram. Dasar piknometer tertutup selapis tanah setelah kira-kira 0,75 cm bila memakai piknometer 25 ml. Pasang sumbatnya dan timbang piknometer berisi tanah ini (misal c gram) f. Piknometer diisi dengan air suling sampai kira-kira separuh penuh, tanah diaduk-aduk kuat dengan pengaduk halus untuk menghilangkan udara 26
  • yang tersekap dalam tanah. Pengeluaran gelembung-gelembung udara dapat dibantu dengan cara mengguncang-guncangkan piknometer. Setelah ini, piknometer sisinya dibiarkan semalam dengan sumbat terpasang sehingga tidak kemasukan kotoran atau debu. Peringatan : sebelum kawat pengaduk dicabut dari dalam piknometer perlu dibilas dengan sedikit air untuk menghilangkan butiran-butiran tanah yang menempel padanya, supaya tidak ada tanah yang terikut kawat pengaduk. g. Keesokan harinya penghilangan gelembung-gelembung udara yang munngkin masih tertinggal diulangi lagi, kemudian dibiarkan sebentar untuk mengendapkan sebagian besar tanahnya, lalu air suling dengan hatihati sampai penuh. Caranya seperti pada langakah ke-2. Penaqmbahan air ini diusahakan agar tanah tidak ikut teraduk untuk menjaga agar tidak ada butir-butir tanah yang hilang berikut kelebihan air yang harus dihilangkan. h. Timbang piknometer berisi tanah dan air penuh ini (misal d gram). Setelah itu ukur temperatur dalam piknometer (misal t20C). Dari daftar dapat diketahui beberapa BJ pada temperatur ini (misal BJ2) 3.7.2. Kerapatan Massa (BV) Tanah 3.7.2.1.Alat dan Perlengkapan a. Cawan pemanas lilin b. Lampu spritus c. Penumpu kaki tiga d. Tabung ukur e. Pipet ukur 10 ml ketelitian 0,1 ml f. Timbangan analitis teliti sampai 0,0002 gram g. Thermometer teliti sampai 0,10C h. Kuas i. 2 botol timbangan kuningan j. Dapur pengering k. Eksikator l. 2 utas tali/ benang halus m. Lilin n. tanah asli 3.7.2.2.Cara kerja 27
  • a. Timbang sebongkah tanah ( a gram) b. Cairkan lilin sampai suhu 600C dan celupkan bongkah tanah tersebut yang sebelumnya telah diberi tali. c. Setelah lilin mengeras kemudian ditimbang ( b gram) d. Isi tabung ukur sampai volum p ml dan bongkah tanah di celupkan. Sekarang menggunakan pipet ukur air ditambahkan sampai permukaanya tepat tanda garis tertentu q ml. Catat berapa ml air yang telah ditambahkan dari pipet r ml. e. Ambil bongkah tanah lain yang sejenis dan teteapkan kadar lengasnya pada acara kadar lengas tanah untuk mendapatkan berat tanah kering mutlak. Porositas Tanah (n) Tanah Yang disebut porositas. Total tanah adalah persentase volume pori-pori total tanah yang ada dalam tanah terhadap volume total bongkah tanah. Nilai Perbandingan Dispersi (NPD) tanah Yang disebut dengan perbandingan tanah adalah hasil bagi antara ( debu + lempung) aktual dengan ( debu+ lempung) aktual, dinyatakan dalam persen. 3.8.KONSISTENSI DENGAN ANGKA ATTERBERG 3.8.1. Batas Cair (BC) Tanah 3.8.1.1.Alat dan Bahan : a. Alat Casagrande b. Cawan penguap 12 cm c. Colet d. Botol pemancar air e. 4 buah botol timbang kuningan f. Timbangan analitis teliti 0,0002 gram g. Dapur pengering (oven) h. Eksikator i. Kertas grafik semi-log j. tanah kering-udara 0,5 mm 3.8.1.2.Cara Kerja : 28
  • a. Menyiapkan alat casagrande, dengan 2 buah skrup pengatur dan bagian ekor colet diatur serupa tinggi cawan kira-kira 1 cm b. Ambil sejumlah tanah secukupnya, kira-kira 100 gram dengan cawan penguap. Dengan menggunakan colet tanah dicampur dengan air yang ditambah sedikit demi sedikit dengan botol pemancar air sehingga diperoleh suatu pasta yang homogen. c. Letakkan sebagian pasta tanah di atas cawan alat casagrande dan permukaannya diratakan dengan colet sampai tebal pasta kira-kira 1 cm. Kemudian dengan coet pasta tanah dibelah sepanjang diameter cawan. Waktu membelah pasta colet dipegang sedemikian rupa hingga pada setiap kedudukannya tegak lurus pada permukaan cawan. Didasar alur pembelahan harus terlihat permukaan cawan yang bersih dari tanah, selebar ujung colet (2 mm) d. Alat casagrande pada pemutarannya sedemikian cepatnya hingga cawan terketuk-ketuk 2 kali setiap detik. Banyak ketukan untuk menutup kembali sebagian alur sepanjang kira-kira 1 cm dihitung.kemudian diulng lagi langkah ke-3, cawan diketuk-ketukan lagi dan banyaknya ketukan untuk menutup kembali dihitung seperti tadi. Pekerjaan ini diulang-ulang sampai setiap kali diperoleh banyaknya ketukan yang tepat. Peringatan : alur harus tetap menutup karena lairan kental dan bukan karena berarti bahwa tanahnya terlalu kering dan atau karena permukaan cawan licin karena salah satu sebab (berlemak atau berlapis debu kering). Kalau ada peluang langkah ke-2, langkah ke-3, dan langkah ke-4 banyak ketukan berselisih 2-3, berarti bahwa pembuatan pasta tanah kurang homogen. Setelah diperoleh banyak ketukan yang tepat antara 10 sampai 40, ambil sejumlah pasta tanah di sekitar bagian alur yang menutup sebanyak kirakira 10 gram dan tetapkan kadar lengasnya se[erti dalam acara kadar lengas. Peringatan : kalau diperoleh banyak ketukan dari 10, berarti pasta tanahnya terlalu basah kalau lebih dari 40 ketukan, pastanya terlalu kering. Dalam kejadian yang pertama, kebasahan dapat dikurangi dengan jalan menambah tanah kering sedikit dan dalam kejadian yang kedua pasta tanahnya ditambah air. 29
  • e. Kerjakan lagi langkah-langah yang ke-3 sampai ke-5 hingga keseluruhan diperoleh 4 kali pengamatan dengan banyaknya ketukan yang berbeda-beda yaitu 2 buah pengamatan berukuran dibawah 25 dan 2 buah lainnya di atas 25. Catatan : untuk dapat memperoleh 4 buah pengamatan itu ada 2 cara yaitu: 1. Pengamatan dimulai dari keadaan pasta yang lebih kering (ketukan lebih banyak) menjadi keadaan yang lebih basah (ketukan lebih sedikit) dengan jalan menambah air pada pasta tanah setelah selesai pengamatan. 2. Berlawanan dengan cara a. yaitu dimulai dari keadaan yang lebih basah menjadi keadaan lebih kering dengan jalan membiarkan pasta tanah agak mengering setiap kali pengamatan. Jalan 1 sebaiknya dipakai utuk tanah-tanah berat karena tanah seperti ini akan makan waktu lama untuk mengurangi kelembabannya. Untuk tanah kedua cara tersebut di atas dapat dipakai. 3.8.2. Batas Lekat (BL) Tanah 3.8.2.1.Alat dan perlengkapan : a. Colet yang menkilap, bersih dari nikel b. 2 buah botol kuningan c. Botol pemancar air d. Timbangan analitis teliti sampai 0,0002 gram e. Dapur pengering (oven) f. Eksikator g. Pasta tanah sisa acara BC tanah 3.8.2.2.Cara kerja : a. Ambil sisa pasta acara BC, gumpalan dalam tangan dan tusukkan colet kedalamnya sedalam 2,5 cm dengan kecepatan cm/detik. Dapat juga dijalankan dengan menggumpal-gumpalkan tanah dengan ujung colet sepanjang 2,5 cm ada di dalamnya dan kemudian colet sepanjang 2,5 cm ada di dalamnya dan kemudia colet ditarik secepat 0,5 detik. b. Periksa permukaan colet : a. bersih, tidak ada tanah, bearti lebih kering dari BL; b. tanah ataususpensi tanah melekat, bearti pasta tanah lebih basah dari BL. 30
  • c. Tergantung dari hasil pemeriksaan dalam langkah ke-2 pasta tanh di basahi atau dikurangi kelembabannya, dan langkah ke-1 diulang-ulang lagi sampai dicapai keadaan permukaan colet di sebelah ujungnya melekat suspensi tanah seperti dempul sepanjang kira-kira sepertiga kali dalamnya penusukan ( kira-kira 0,8 cm ). d. Ambil tanah sekitar tempat penusukan sebanyak kira-kira 10 gram dan tetapkan kadar lengasnya seperti pada acara kadar lengas. e. Kejakan lagi langkah-langkah dari 1 sampai 4, sebagai duplo. Hasil duplo dengan yang pertama tidak boleh berselisih lebih dari 1%. Kalau lebih harus diulangi lagi sampai diperoleh 2 pengamatan yang selisihnya tidak lebih dari 1 %. 3.8.3. Batas Gulung (BG)Tanah 3.8.3.1.Alat dan Perlengkapan : a. Lempeng kaca seluas telapak tangan b. 3 buah botol timbangan kuningan c. Botol pemancar air d. Dapur pengering (oven ) e. Timbangan analitis teliti sampai 0,0002 gram f. Eksikator g. Pasta tanah sisa acara BC atau BL 3.8.3.2.Cara Kerja a. Ambil pasta tanah kira-kira 15 gram dan buat bentuk sosis diletakkan diatas lempeng kaca dan dengan telapak tangan yang digerakkan maju mundur, sosis tanah digolek-golekkan sampai berbentu tambang. Jarak penggolekkan ialah ujung jari sampai pengkelannya, dan kembali lagi ke ujung jari. Pada waktu menggolek jari-jari melakukan gerakan memanjang. Catatan : kalau digunakan jumlah pasta tanah yang terlalu sedikit atau penggolekkan hanya dilakukan dengan ujung jari dapat diperoleh hasil yang berbeda dengan cara umum tersebut diatas. Waktu penggolekkan jangan disertai penekanan b. Periksa tambang tanah yang berbentuk: 31
  • 1. Tidak menunjukkan keretakan sewaktu mencapai tebal 3 mm atau kurang Pada kejadian a, pasta tanah lebih basah dari BOT. Sedangkan pada...... 2. Ia lebih kering c. Ulangi langkah ke-2 dengan terlebih dahulu menambah atau mengurangi kelembaban pasta tanah , tergantung keadaan atau hasil langkah ke-2, sampai dicapai keadaan tambang tanah itu akan mulai retak-retak/putus pada waktu mencapai tebal 3 mm. d. Ambil tambang tanah yang retak-retak/putus itu dan tetapkan kadar lengasnya seperti pada acara kadar lengas. e. Kerjakan 2 kali lagi langkah ke-1 sampai langkah ke-4 sebagai duplo dan triplo. 3.8.4. Batas Berubah Warna (BBW) Tanah 3.8.4.1.Alat dan Bahan : a. Papan kayu dengan salah satu sisi lebarnya rata dan halus berukuran 10 x 15 cm. b. Colet nikel c. Botol timbang kuningan d. Dapur pengering (oven) e. Timbangan analitis teliti sampai 0,0002 gram f. Eksikator g. Sisa pasta tanah acara BC atau BL 3.8.4.2.Cara Kerja : a. Dengan colet pasta tanah diratakan, tipis dan selicin-licinnya di atas permukaan kayu yang rata dan halus, bentuknya dibuat jorong, dan pelanpelan tipis dari bagian tepi dan bagian tengahnya tebal kira-kira 3 mm. b. Diamkan dalam tempat yang teduh dan jauh dari sumber panas. Lengas dalam pasta pelan-pelan akan menguap dan tentu saja penguapan lebih cepat di bagian yang lebih tipis (bagian tepi). Pada waktu lengas menguap pori-pori yang ditinggalkan oleh lengas akan diisi oleh udara, maka warna tanah akan memuda. Pemudaan ini akan berjalan mulai dari tepi dan pelanpelan menjalar ke tengah. 32
  • c. Setelah jalur muda mencapai lebar kira-kira 0,5 cm, maka jalur muda ini diambil dengan colet bersama-sama dengan jalur dismpingnya yang masih gelap juga kira-kira 0,5 cm dan dimasukkan ke botol timbang untuk ditetapkan kadar lengasnya. Catatan : tanah yang akan ditetapkan kadar lengasnya berjumlah kira-kira separuh volume botol timbang dan diambilkan kira-kira sema banyak dari 2 tempat disekeliling bentuk jorong untuk mendapat hasil rata-rata yang lebih baik. Untuk pedoman warna muda disalah satu sudut kayu diletakkan selapis tipis contoh tanah kering-udara yang digunakan dalam acara ini sebagau pembanding. 3.9.PENETAPAN PH TANAH 3.9.1. Alat dan Bahan : a. Beaker glass 50 ml b. Pengaduk kaca c. Alat pH meter dengan elektroda lengkap d. Thermometer teliti 0,10C e. Gelas ukur f. Botol pemancar air g. KCl 1 N h. tanah asli gumpalan 3.9.2. Cara Kerja : a. Ambil dan timbang contoh tanah asli gumpalan, kira-kira 10 gram. Masukkan ke dalam beaker glass 50 ml dan tambahkan air suling sebanyak 25 ml, lalu diaduk-aduk untuk melarutkan tanah selama jangka waktu 30 menit dengan batang kaca pengaduk b. Biarkan larutan tanah itu mengendap selama 30 menit c. Setelah larutan mengendap, ukur pHnya dengan cara sebagai berikut : Siapkan alat pH meter dengan menyambungkan elektrode pada meternya Siapkan elektrode pada larutan penyangga pH 7 dan tekan tombol pada tanda “ON”, sesuaikan keadaan tombol “TEMP” pada angka temeratur larutan penyangga pH 7 dan aturlah tombol “CALIB” hingga terbaca angka 7,00 pada layar pH meter 33
  • Cuci elektrode dengan pancaran air suling di bagian ujungnya sampai bersih Celupkan elektrode pada larutan penyangga pH 4 dan tombol “TEMP” agar sesuai dendan temperatur larutan penyangga pH 4, kemudian aturlah tombol “SLOPE” hingga terbaca angka 4,00 pada layar pH meter Cucilah lagi elektrode dengan air suling hingga bersih dengan pancaran air Dengan mengikuti langkah dari a sampai e, maka dengan begitu pH meter telah terkalibrasi dan siap digunakan untuk mengukur pH meter yang diteliti Laksanakan langkah-langkah ke-1 sampai ke-2 dengan menggunakan larutan KCl 1N sebanyak 25 ml untuk menentukan pH tanah yang sama dengan tanah di atas tadi 34
  • BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1.PENGAMBILAN CONTOH TANAH 4.1.1. Hasil Pengambilan contoh tanah ini dilakukan dengan ring sample, hasil pengambilannya : Dengan menekan pipa ke dalam tanah hingga penuh tanpa terjadi kontraksi. Kemudian ambil ¾ plastik tanah yang ada pada sekeliling pipa tersebut. 4.1.2. Pembahasan Hasil dari pengambilan contoh ini kemudian di simpan dan di lakukan beberapa perlakuan kemudian digunakan untuk praktikum-praktikum tanah selanjutnya, seperti : kadar lengas, tekstur, struktur, penetapan ph, konsistensi angka atterbeg, dsb. 4.2.MORPHOLOGI TANAH 4.2.1. Hasil Keterangan : O : horison yang terdiri dari bahan serasah atau sisa-sisa tanaman (Oi) dan bahan organik tanah (BOT) hasil dekomposisi serasah (Oa). A : horison mineral berbahan organik tanah (BOT) tinggi sehingga berwarna agak gelap. B : horison illuviasi yaitu horison akumulasi bahan eluvial dari horison diatasnya. 35
  • Test kadar organik & kapur pada tanah kapur. Lapisan tanah H2O2 (30%) HCl (0,1) Top soil - Ada Sub soil Ada Ada (sedikit) Lempengan - Ada 4.2.2. Pembahasan Dari hasil praktikum morphologi tanah dapat diketahui dengan contoh kedalaman tanah 400m terdapat 3 lapisan tanah. Lapisan pertama yaitu lapisan top soil dengan warna tanah kehitam-hitaman karena mengandung banyak humus sedalam 70m. Lapisan tanah kedua yaitu sub soil dengan warna tanah lebih terang di banding top soil sedalam 127m dan lapisan tanah yang ketiga yaitu tanah yang berbentuk lempengan dengan warna keputih-putihan dan ada sedikit bercak-bercak kemerahan yang di duga itu adalah reaksi dari unsur Fe. Untuk mengetes kadar organik dan kadar kapur pada tanah digunakan H2O2untuk menunjukkan adanya kadar organik pada tanah tersebut dan HCl untuk menunjukkan adanya kadar kapur pada tanah tersebut.Ada atau tidaknya kadar organik maupun kadar kapur ditunjukkan adanya buih pada tanah yang ditetesi larutan tersebut. 4.3.KADAR LENGAS TANAH 4.3.1. Hasil Pengamatan Prosedur Ulangan 1 Ulangan 2 a. Berat botol timbang kosong 17,770 18,101 b. Berat botol + tanah 28.821 29,461 c. Berat b kering konstan 27,995 KL 28,535 Kadar Lengas Gumpalan : 36
  • Kadar Lengas 8,078 8,874 a. Berat botol timbang kosong 18,179 18,072 b. Berat botol + tanah 31,613 32,848 c. Berat b kering konstan 30,564 31,643 8,469 8,879 a. Berat botol timbang kosong 16,015 15,656 b. Berat botol + tanah 30,202 29,721 c. Berat b kering konstan 29,045 28,574 8,879 8,879 8,476 % Kadar Lengas diameter 2 mm : Kadar Lengas 8,674 % Kadar Lengas diameter 0,5 mm : Kadar Lengas 8,879 % 4.3.2. Perhitungan a. Gumpalan Tanah = 8,476 % b. Tanah Ukuran 2 mm = 8,674 % 37
  • c. Tanah Ukuran 0,5 mm = 8,879 % 4.3.3. Pembahasan Kadar lengas tanah adalah kandungan uap air yang terdapat dalam pori-pori tanah. Dalam percobaan ini tanah yang digunakan adalah tanah Latosol yang masing-masing berdiameter 2,0 mm; 0,5 mm; dan gumpalan. Dari hasil perhitungan didapat kadar lengas tanah Latosol yang berdiameter 2,00 mm adalah 8,674%, diameter 0,5 mm adalah 8,879%, dan gumpalan 8,476%. Tanah dipanaskan pada suhu 1050 - 1100 C sehingga bobot sebelum dan sesudah akan berubah. Hal ini disebabkan pada suhu 1050 - 1100 C terjadi reaksi endotermik yang menyebabkan hilangnya molekul air yang disebut dehiroksilasi. Kehilangan air dan gugus hiroksil menyebabkan hilangnya bobot mineral. Dalam percobaan kadar lengas ini menggunakan metode gravimetris, karena metode ini dipraktekkan. Selain itu biayanya juga murah dan waktunya yang digunakan relatif cepat, sebab gravimetris mempunyai prinsip kerja yang sederhana, yaitu pengukuran selisih berat lengas antara sebelum dan sesudah dikeringkan. Berat tanah sebelum dikeringkan akan lebih besar daripada sesudah dikeringkan. 4.4.KADAR BAHAN ORGANIK 4.4.1. Hasil 38
  • Berat tanah V K2Cr2O7 V H2SO V blanko V sampel Kdr C Kdr BO 1000 mg 10 ml 10 ml 11,6 ml 9,5 ml 0,93 ml 1,6 ml 4.4.2. Perhitungan = 1,60 % 4.4.3. Pembahasan Bahan organik adalah penimbunan dari sisa-sisa tanaman dan binatang yang sebagian telah mengalami pelapukandan pembentukan kembali.Bahan organik berperan penting untuk menciptakan kesuburan tanah. Peranan bahan organik bagi tanah adalah dalam kaitannya dengan perubahan sifat-sifat tanah, yaitu sifat fisik, biologis, dan sifat kimia tanah. Pada percobaan kali ini dilakukan pengukuran kadar bahan organik dari tanah latosol. Untuk mengetahui kadar bahan organik tersebut dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu metode cepat kuantitatif, metode pembakaran, dan metode walkey and black. Dari hasil pengamatan dapat diketahui bahwa tanah latosol mempunyai kadar bahan organik 1,6% . 39
  • 4.5.KADAR KAPUS EKUIVALEN/ SETARA 4.5.1. Hasil Berat Berat a + Berat b + Berat c stlh Calcimeter (a) tanah (b) HCl (c) dipanasi 74,021 gr 79,021 gr 89,388 gr 89,230 gr Kdr Kapur 7,6 % 4.5.2. Perhitungan a. Gas CO2 b. Berat contoh tanah 40
  • 4.5.3. Pembahasan Disebut kadar kapur ekuivalen/ setara tanah karena metode perhitungannya dengan menyetarakan berat CaCO3, dengan CO2yang hilang. Secara kimia dapat ditulis sebagai berikut: CaCO3 + 2 HCl --- CaCl2 + H2O + CO2 Dari analisis metode tersebut diperoleh kadar kapur sebesar 7,6% cukup rendah, sehingga tanah yang mengandung kapur yang rendah memiliki biasanya dikuti dengan rendahnya nilai pH tanah. Adapun penyebab tinggi rendahnya kadar kapur tanah adalah : 1. Bahan induk 2. Proses pelindian kation asam akibat tingkat curah hujan yang rendah. Dalam praktikum penentuan kadar kapur ekuivalen ketika di tetesi HCl akan terjadi reaksi dengan ditandai keluarnya gelembung-gelembung. Dan ketika dipanaskan akan terjadi penguapan dan HCl naik. 4.6.TEKSTUR TANAH 4.6.1. Hasil Prosedur Pengamatan Analisa granuler cara pemipetan ke-1 Berat tanah (a) 15 gr Suhu air 26o C Waktu tunggu Kedalaman pemipetan 78 detik 20 cm Berat cawan penguap kosong (b) 40,455 gr Berat a + hasil pemipetan stlh kering mutlak (c) 40,784 gr 41
  • Pemipetan ke-2 Suhu air Waktu tunggu 27o C 200 menit Kedalaman pemipetan 5 cm Berat cawan kosong (d) 40,501 gr Berat b2 + hasil pemipetan ke 2 kering mutlak konstan (e) 40,703 gr Kadar Bahan Organik (x) 1,60 % Kadar Kapur (y) 7,6 % Kadar Lengas 8,674 % Kadar Debu 28,856 % Kadr Lempung 61,290 % Kadar Pasir 12,853 % Klasifikasi tanah menurut ∆ tekstur USDA Penatapan penyabaran lempung aktual dan debu aktual Berat tanah 15 gr Suhu air 26o C Waktu tunggu 78 detik Berat cawan penguap 42,651 gr Berat a + hasil pemipetan stlh kering mutlak konstan 42,701 gr Kadar Lengas 8,674 % Kadar Debu + lempung total 0,159 % 4.6.2. Perhitungan 4.6.2.1.Berat contoh tanah halus kering mutlak (bebas bahan organik dan kapur) 42
  • 4.6.2.2.Kadar masing – masing fraksi a. (debu) b. (lempung) c. (pasir) 43
  • 4.6.2.3.Agihan (debu + lempung) aktual a. Berat contoh tanah halus kering – mutlak b. Berat ( debu + lempung) aktual kering mutlak c. Kadar ( lempung + debu) aktual 44
  • d. Kadar ( debu+ lempung) total 4.6.3. Pembahasan Tekstur tanah adalah keadaan tanah yang menunjukan kasar halusnya tanah. Ini dapat dideteksi dengan cara memirit tanah dengan jari tangan.Pengelompokan tanah terdiri dari : pasir, debu, liat. 45
  • Pasirmemiliki ciri terasa kasar jika dipegang, berbutir, tidak lengket, tidak bias dibentuk bola atau gulungan, pengalirkan air (porous/permeable). Kandungan pasir tanah latosol pada percobaan kami adalah 18,853%. Debu/Endapanterasa tidak kasar, masih terasa berbutir, agak melekat, dapat dibentuk bola atau tegak. Kandungam debu pada percobaan kami adalah 25,856%. Liatterasa berat, halus, sangat lekat, dapat dibentuk bola dengan baik, mudah digulung, jika dibentuk pita panjang mencapai 5 cm atau lebih, agak sulit menyerapkan air (tidak porous /impermeable). Kandungn liat pada tanah latosol pada percobaan kami adalah 61,290%. 4.7.STRUKTUR TANAH 4.7.1. Penetapan Berat Jenis (BJ) 4.7.1.1.Hasil Berat Berat a + Suhu air Berat a + Berat c + Suhu piknometer (a) air (b) (bj1) tanah (c) air (d) (bj2) 15,240 gr 37,584 gr 27o C 20,240 gr 40,488 gr 30o C (0,9965) BJ 2,25 (0,9957) 4.7.1.2.Perhitungan a. Berat Tanah Kering = 4,6 gram b. Volume total butir-butir tanah 46
  • cm3 = 2,087 cm3 c. Kerapatan Butir Tanah BJ 4.7.1.3.Pembahasan Bulk density merupakan petunjuk kepadatan tanah. Makin padat suatu tanah makin tinggi bulk density, yanag berarti makin sulit meneruskan air atau diteruskan akar tanaman. Pada umumnya bulk density berkisar dari 1,1 – 1.6 g/cc. beberapa jenis tanah mempunyai bulk density kurang dari 0,90 g/cc (misalnya tanah andisol), bahkan ada yang kurang dari 0,10 g/cc (misalnya tanah gambut). Bulk density penting untuk menghitung kebutuhan pupuk atau air untuk tiap-tiap hektar tanah , yang didasarkan pada berat tanah per hektar. Besar 47
  • kecinya bulk density suatu tanah tergantungpada struktur tanahnya juga, dan bahan yang menyusun tanah tersebut serta iklim yang membentuk tanah itu. 4.7.2. Penetapan Kerapatan Massa (BV) 4.7.2.1.Hasil Berat bongkah tanah (a) Berat a stlh V air mulaberlilin (b) (q) (r) mula (p) V air stlh BV n lilin dicelupkan 4,460 gr 5,041 gr 70 ml 100 ml 25 ml 75 ml 0,900 60% 4,226 gr 4,801 gr 70 ml 100 ml 26 ml 74 ml 1,106 50.9% 5,123 gr 5,567 gr 70 ml 100 ml 26 ml 74 ml 1,284 43,2% 4.7.2.2.Perhitungan a. Berat Bongkah Tanah Kering Mutlak b. Volume Bongkah Tanah 48
  • c. Kerapatan Massa ( BV) Tanah 49
  • d. Porositas e. Nilai Perbandingan Dispersi ( NPD) 91,1% 4.7.2.3.Pembahasan 4.8.KONSISTENSI DENGAN ANGKA ATTERBERG 4.8.1. Batas Cair ( BC) Tanah ∑ Berat botol Berat a + sampel Berat b kering Kadar ketukan timbang (a) (b) mutlak konstan Lengas BC 20 18,198 15,639 19,837 17,856 19,028 16,772 97,4 95,6 17,64 22 15,280 18,025 16,821 19,384 16,080 18,735 92,6 91,4 17,07 27 18,044 15,971 18,661 17,118 18,372 16,584 88,1 87,1 19,37 30 17,733 18,021 18,852 19,141 18,351 18,634 81,1 82,7 18,03 50
  • 1. 20 ketukan, 2. 22 ketukan, 3. 27 ketukan, 4. 30 ketukan, 51
  • a. 20 ketukan, b. 22 ketukan, c. 27 ketukan, d. 30 ketukan, Log BC = Log KL + 0,121( Log N – 0,16915) a. 20 ketukan, b. 22 ketukan, c. 27 ketukan, 52
  • d. 30 ketukan, Kadar lengas (y) Xy x2 1,30102 96,5 % 125,548 1,692 1,34242 92% 123,502 1,802 1,43136 87,6% 125,387 2,048 1,47712 81,9% 120,976 2,181 5,55192 358% 495,413 7,723 Log banyaknya ketukan (x) Maka memiliki persamaan regresi 53
  • Batas Cair (BC) Tanah : 4.8.2. Batas Lekat ( BL) Tanah Berat botol Berat a + sampel Berat b kering Kadar timbang (a) (b) mutlak konstan (c) Lengas 54
  • 17,717 22,062 20,373 63,59% Kadar lengas 4.8.3. Batas Gulung (BG) Tanah Berat botol Berat a + sampel Berat b kering Kadar timbang (a) (b) mutlak konstan (c) Lengas 21,645 24,149 23,300 51,29% Kadar lengas 4.8.4. Batas Perubahan Warna (BBW)Tanah Berat botol Berat a + sampel Berat b kering Kadar timbang (a) (b) mutlak konstan (c) Lengas 16,587 17,086 17,019 15,50% Kadar lengas 55
  • 4.8.5. Jangka Olah (JO)Tanah 4.8.6. Indeks Plastisitas (IP) 4.8.7. Persediaan Air Maksimum (PAM) Dalam Tanah 4.8.8. Pembahasan Batas mengalir (batas cair) adalah jumlah air terbanyak yang dapat ditahan tanah. Kalau air lebih banyak tanah bersama air akan mengalir. Dalam hal ini tanah diaduk dulu dengan air sehingga tanah bukan dalam keadaan alami. Hal ini berbeda dengan istilah kapasitas lapang (field capacity) yang menunjukkan jumlah air terbanyak yang dapat ditahan tanah dalam keadaan alami atau undisturbed. Dengan kandungan air yang tinggi ini, tanah dapat melekat pada alat pengolah tanah seperti bajak atau cangkul. Bila air berkurang maka melekatnya tanah pada alat pengolah juga berkurang, sehingga bila kadar air terus berkurang akhirnya tanah tidak dapat melekat lagi. Dari data dan perhitungan Batas Cair yang kami lakukan mendapatkan hasil bahwa tanah latosol mempunyai batas cair sebesar 18,027%. Batas lekat atau batas melekat adalah kadar air dimana tanah mulai tidak dapat melekat pada benda lain. Bila kadar air lebih rendah dari batas melekat, maka tanah tidak dapat melekat, tetapi bila kadar air lebih tinggi dari batas melekat, maka tanah akan mudah melekat pada benda lain. Karena itu pada kadar air lebih tinggi dari batas melekat tanah sukar diolah. Dari praktikum yang kami lakukan di dapatkan batas lekat tanah latosol sebesar 63,59%. 56
  • Batas gulung atau batas menggolek adalah kadar air dimana gulungan tanah mulai tidak dapat digolek-golekkan lagi. Kalau digolek-golekkan tanah akan pcah-pecah ke segala jurusan. Pada kadar air lebih kecil dari batas menggolek tanah sukar diolah. Dari data diatas diketahui bahwa tanah latosol mempunyai rata-rata batas gulung sebesar 51,29%. Batas berubah warna atau titik ubah adalah jika tanah yang telah mencapai batas menggolek, masih dapat terus kehilangan air, sehingga tanah lambat laun akan menjadi kering dan pada suatu ketika tanah menjadi berwarna lebih terang. Titik ini dinamakan titk batas ganti warna atau titik ubah. Dari hasil praktikum diketahui bahwa tanah latosol mempunyai rata-rata batas berubah warna sebesar 15,50%. 4.9. PENETAPAN PH TANAH 4.9.1. Hasil Berat Tanah pH H2O 0 gr 5,15 4.9.2. Pembahasan Pada percobaan penetapan pH yang telah dilakukan adalah dengan menggunakan metode elektrometrik, yaitu metode yang digunakan di laboratorium dengan menggunakan pH tanah yang diukur dengan pH meter. Dan di dapatkan pH sebesar 5,15. Hubungan antara pH tanah dengan kemasaman tanah adalah bahwa pH tanah merupakan suatu parameter penunjuk keaktifan ion H+ dalam suatu larutan, yang berkesetimbangan dengan H tidak terdisosiasi dari senyawa-senyawa dapat larut dan tidal larut yang ada didalam sistem. Dengan demikian, intensitas kemasaman dari suatu sistem (dalam hal ini adalah tanah) dinyatakan dengan pH dan kapasitas kemasaman dinyatakan dengan takaran H+ terdisosiasi ditambah H+ tidak terdososiasi di dalam sistem (tanah). Sistem tanah 57
  • yang dirajai oleh ion-ion H+ akan bersuasana asam, yang dengan demikian pH tanah juga akan naik. BAB VI KESIMPULAN Menurut hasil analisis dari kelompok kami, kami dapat menarik kesimpulan bahwa : 1. - Tingkat kebenaran analisis dipengaruhi oleh cara pengambilan tanah yang kami gunakan yaitu pengambilan contoh tanah utuh -Jika terdapat guncangan-guncangan akan merusak struktur tanah serta mempengaruhi pF dan permeabilitas. 2. – Bentuk profil tanah bertujuan untuk : a. Klasifikasi/ pengelompokan jenis-jenis tanah sesuai peran masing-masing b. Mengetahui ciri-ciri morfologi tanah 3. Penetapan kadar lengas meliputi : - Kadar lengas gumpalan, kadar lengas 2mm dan kadar lengas diameter 0,5mm ke-3nya dipengaruhi oleh berat tanah. Jika berat tanah besar maka kadar lengas tanah makin besar. 4. Kadar bahan organik tanah latosol ini adalah 1,6 % 58
  • Hal ini disebabkan karena tanah latosol telah mengalami pencucian bahan organik sehingga kadar bahan organiknya rendah. 5. Kadar kapur ekuivalen/setara pada tanah latosol ini adalah 7,6 %. Kadar kapur pada tanah latosol ini cukup rendah. Hal ini dipengaruhi oleh bahan induk Pelindihan kation asam, akibat curah hujan rendah. 6. Pada penetapan tekstur ini diperoleh hasil : a. Kadar debu adalah 25,8568% b. Kadar lempung adalah 61,29024% c. Kadar debu lempung total 0,159% Tanah latosol memiliki kadar lempung paling tinggi yaitu 61,29024%. Sehingga tanah latosol merupakan jenis tanah bertekstur lempung. 59
  • DAFTAR PUSTAKA Arsyad, S. 1979. Konservasi Tanah. Jurusan Tanah, Fakultas Pertanian, IPB. Bogor. Foth.D.Henry.1998. Dasar-dasar Ilmu Tanah Yogyakarta: GadjahMada University Pres. Hakim, N. 1986. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Universitas lampung. Lampung. Handayani, S. 2009. Panduan Praktikum dan Bahan Asistensi Dasar-dasar Ilmu Tanah. Jurusan Tanah Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada.Yogyakarta. Hardjowigeno, Sarwono. 1987. Ilmu Tanah. Mediyatama. Sarana Perkasa. Jakarta. Indranada K. Henry. 1994. Pengelolaan Kesuburan Tanah. Bumi Aksara. Jakarta. Kuswandi. 1993. Pengapuran Tanah Pertanian. Penerbit Kanisius. Yogyakarta. 60
  • Notohadipranoto, R. M. Tejoyuwono. 1978. Asas-Asas Pedologi. Departemen Ilmu Tanah Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta. Notohadiprawiro,T. 2000. Tanah dan Lingkungan. Yogyakarta : Universitas Gadjah Mada Poerwowidodo. 1991. Genesa tanah, Proses Genesa, dan Morfologi. Institut Pertanian Bogor. Bogor Rodriquez-Iturbe, I and, P. Amikar. 2004. Ecohydrology of water-controlled ecosystem: Soil Moisture and Plant Dynamics. Cambridge University Press.London. Sarief, S. 1989. Fisika-Kimia Tanah Pertanian. Pustaka Buana. Bandung. Subagyo.1979.Dasar-dasar Ilmu Tanah.Jakarta: Erlangga Sutanto, R. 2005. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Kanisius. Yogyakarta. Tan H. Kim. 1998. Dasar-dasar Kimia Tanah. Universitas Gadjah mada. Yogyakarta. Tan, K. H. 1991. Principles of Soil Chemistry ( Dasar-Dasar Kimia Tanah, Alih Bahasa : Ir. Didiek Hadjar Goenadi, Msc. Phd. ). Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Tim Penyusun Dasar-dasar Ilmu Tanah. 2006. Panduan Praktikum Dasar-dasar IlmuTanah. Universitas lampung. Bandar Lampung. Tim Penyusun Dasar-dasar Ilmu Tanah. 2009. Petunjuk Paktikum IlmuTanah. Universitas Mercu Buana Yogyakarta.Yogyakarta. Winarso, S.2005. Kesuburan Tanah: Dasar Kesehatan dan Kualitas Tanah. Cava Media. Yogyakarta. 61