Your SlideShare is downloading. ×
0
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Ceramah israk mikraj 1424 h
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Ceramah israk mikraj 1424 h

4,387

Published on

8 Comments
15 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
4,387
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
8
Likes
15
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. CERAMAH AGAMA Israk dan Mikraj PERINGKAT SMK TENGKU AMPUAN RAHIMAH KLANG PADA 25 SEPTEMBER 2003 BERSAMAAN 28 REJAB 1424H
  • 2. Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. Pengertiannya :
  • 3. Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)!
  • 4. Pengajaran Peristiwa Israk dan Mikraj Perintah Solat Lima Waktu Sehari Semalam
  • 5. Kelebihan dan Keutamaan Solat Firman Allah : Sesungguhnya solat ke atas orang-orang Mukmin itu suatu fardhu yang berwaktu . Sabda Nabi s.a.w. : Lima solat telah difardhukan Allah Ta’ala ke atas hamba-hamba-Nya. Maka barangsiapa menunaikannya dan tidak mensia-siakannya sedikitpun daripadanya kerana meringan-ringankan adalah menjadi hak ke atas Allah memasukkannya ke dalam syurga , dan sesiapa tidak menunaikannya maka tiada sebarang janji di sisi Allah baginya , jika Allah mahu Dia akan menyiksanya dan jika Dia mahu memasukkannya ke dalam Syurga Dia akan melakukannya .
  • 6. Sabdaan Nabi Mulia : Barangsiapa meninggal dunia dan menemui Allah dan dia mensia-siakan solat iaitu tidak menunaikannya , nescaya Allah tidak akan menerima sedikitpun daripada amalan-amalan kebaikannya yang lain . Sabda Nabi s.a.w. lagi : Solat itu tiang agama , barangsiapa meninggalkannya nescaya ia meruntuhkan agama .
  • 7. Bagaimanakah Kualiti Solat Kita?
  • 8. Golongan 1. Kita boleh lihat hari ini sudah ramai umat islam yang tak sembahyang, bahkan ramai juga yang tak tahu nak sembahyang, mereka telah jatuh kafir. Imam Malik kata jatuh kafir kalau tak sembahyang tanpa sebab. Imam Syafie kata jatuh fasik (pun masuk neraka juga) kalau ia masih yakin sembahyang itu fardu.
  • 9. Golongan 2. Orang yang mengerjakan sembahyang secara zahir sahaja, bacaan pun masih tak betul, taklid buta, main ikut-ikut orang saja. Belajar sembahyang maupun secara resmi atau tak resmi tak ada. Ilmu tentang sembahyang tiada. Golongan ini tertolak bahkan berdosa besar dan hidup dalam keadaaan derhaka kepada Allah Taala.
  • 10. Golongan  3. Orang yang mengerjakan sembahyang, bahkan tahu  ilmu mengenai sembahyang, tetapi tak boleh lawan nafsu terhadap tarikan dunia yang kuat. Jadi mereka ini sekejap sembahyang, sekejap tidak. Kalau ada masa dan mood baik ia sembahyang, kalau sibuk dan terkocoh kacah, ada program kenduri, pesta ria, berziarah, bermusafir, letih dan penat, maka ia tak sembahyang.Orang ini jatuh fasik.
  • 11. Golongan  4. Orang yang sembahyang, kalaupun ilmunya tepat, fasih bacaannya, tetapi tak khusyuk kalau diperiksa satu persatu bacaannya, lafasnya banyak yang dia tak faham, fikirannya tak terpusat atau tak tertumpu sepenuhnya pada sembahyang yang dilaksanakannya itu disebabkan tak faham apa yang dia baca.Cuma main hafal saja. Jadi fikirannya terus tertumpu pada dunia dan alam sekelilingnya. Fikirannya mengembara dalam sembahyang,orang ini lalai dalam sembahyang. Neraka wail bagi orang ini.
  • 12. Golongan 5. Golongan yang mengerjakan sembahyang cukup lima waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan sembahyang, fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tapi tak dihayati dalam sembahyang itu. Fikirannya masih melayang mengingatkan perkara dunia, dek kerana faham saja tetapi tidak dihayati. Golongan ini dikategorikan sebagai sembahyang awamul muslimin.
  • 13. Golongan 6. Golongan ini baik sedikit dari golongan yang ke lima tadi, tetapi main tarik tali didalam sembahyangnya, sekali sekala khusyuk, sekali sekala lalai pula. Bila teringat sesuatu didalam sembahyangnya, teruslah terbawa bawa, berkhayal dan seterusnya. Bila teringat Allah secara tiba tiba maka insaf dan sedarlah semula, cuba dibawa hatinya serta fikirannya untuk menghayati setiap kalimat dan bacaan didalam sembahyangnya. Begitulah sehingga selesai sembahyangnya. Ia merintih dan tak mahu jadi begitu, tapi terjadi jua. Golongan ini adalah golongan yang lemah jiwa. Nafsunya bertahap mulhamah (ertinya menyesal akan kelalaiannya dan cuba baiki semula, tapi masih tak terdaya kerana tiada kekuatan jiwa). Golongan ini terserah kepada Allah.Yang sedar dan khusyuk itu mudah mudahan diterima oleh Allah, mana yang lalai itu moga moga Allah ampunkan dosanya, namun tiada pahala nilai sembahyang itu. Ertinya sembahyangnya tiada memberi kesan apa apa.Allah belum lagi cinta orang ini.
  • 14. Golongan 7. Golongan yang mengerjakan sembahyangyang tepat ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap lafaz didalam sembahyangnya. Hati dan fikirannya tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekelilingnya sehingga pekerjaan atau apa pun yang dilakukan atau yang difikirkan diluar sembahyang itu tidak mempengaruhi sembahyangnya. Walaupun ia memiliki harta dunia, menjalankan kewajiban dan tugas keduniaan seperti perniagaan dan sebagainya namun tidak mempengaruhi sembahyangnya. Hatinya masih dapat memuja Allah didalam sembahyangnya. Golongan ini disebut orang-orang soleh / golongan abrar / ashabul yamin.
  • 15. Golongan 8. Golongan ini seperti juga golongan tujuh tetapi ia mempunyai kelebihan sedikit iaitu bukan saja faham, dan tak mengingati dunia didalam sembahyangnya, malahan dia dapt menghayati setiap makna bacaan sembahyangnya itu, pada setiap kalimah bacaan fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tasbihnya pada setiap sujudnya dan setiap gerak gerinya dirasai dan dihayati sepenuhnya. Tak teringat langsung dengan dunia walaupun sedikit . Tapi namun ia masih tersedar dengan alam sekelilingnya. Pemujaan terhadap Allah dapat dirasai pada gerak dalam sembahyangnya. Inilah golongan yang dinamakan golongan Mukkarrabin (Yang hampir dengan Allah )
  • 16. Golongan 9. Golongan ini adalah golongan yang tertinggi dari seluruh golongan tadi. Iaitu bukan saja ibadah sembahyang itu dijiwai didalam sembahyang malahan ia dapat mempengaruhi di luar sembahyang. Kalau ia bermasalah langsung ia sembahyang, kerana ia yakin sembahyang punca penyelesai segala masalah. Ia telah fana dengan sembahyang. Sembahyang telah menjadi penyejuk hatinya. Ini dapat dibuktikan didalam sejarah, seperti sembahyang Saidina Ali ketika panah terpacak dibetisnya. Untuk mencabutnya, ia lakukan sembahyang dulu, maka didalam sembahyang itulah panah itu dicabut. Mereka telah mabuk dengan sembahyang. Makin banyak sembahyang makin lazat, sembahyanglah cara ia nak lepaskan kerinduan dengan tuhannya. Dalam sembahyanglah cara ia nak mengadu-ngadu dengan Tuhannya. Alam sekelilingnya langsuk ia tidak hiraukan. Apa yang nak jadi disekelilingnya langsung tak diambil peduli. Hatinya hanya pada Tuhannya. Golongan inilah yang disebut golongan Siddiqin. Golongan yang benar dan haq.
  • 17. Setelah kita nilai keseluruhan 9 peringkat sembahyang itu tadi, maka dapatlah kita nilai sembahyang kita di tahap yang mana. Maka ibadah sembahyang yang boleh membangunkan jiwa, membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk boleh mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah, melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang agung ialah golongan 7, 8 dan 9 sahaja. Sembahyangnya ada kualiti, manakala golongan yang lain jatuh pada kufur fasik dan zalim. Kesimpulannya :
  • 18. Sabda Rasulullah s.a.w.  yang bermaksud : "Barang siapa yang solatnya itu tidak dapat menahannya dari melakukan perbuatan keji dan mungkar, maka sesungguhnya solatnya itu hanya menambahkan kemurkaan Allah s.w.t. dan jauh dari Allah s.w.t. ."  Hassan r.a berkata : "Kalau solat kamu itu tidak dapat menahan kamu dari melakukan perbuatan mungkar dan keji, maka sesungguhnya kamu dianggap orang yang tidak mengerjakan solat. Dan pada hari kiamat nanti solatmu itu akan dilemparkan semula ke arah mukamu seperti satu bungkusan kain tebal yang buruk."
  • 19. 12 azab tinggalkan sembahyang                         Dalam sebuah hadis menerangkan bahawa Rasulullah s.a.w.  telah bersabda : "Barangsiapa yang mengabaikan solat secara berjemaah maka Allah s.w.t. akan mengenakan 12 tindakan yang merbahaya ke atasnya Tiga darinya akan dirasainya semasa di dunia ini antaranya :- · Allah s.w.t. akan menghilangkan berkat dari usahanya dan begitu juga terhadap rezekinya.  · Allah s.w.t. mencabut nur orang-orang mukmin daripadanya.  · Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.
  • 20. Tiga macam bahaya adalah ketika dia hendak mati, antaranya : · Ruh dicabut ketika dia di dalam keadaan yang sangat haus walaupun ia telah meminum seluruh air laut.  · Dia akan merasa yang amat pedih ketika ruh dicabut keluar.  · Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.
  • 21. Tiga macam bahaya yang akan dihadapinya ketika berada di dalam kubur, antaranya :- · Dia akan merasa susah terhadap pertanyaan malaikat mungkar dan nakir yang sangat menggerunkan.  · Kuburnya akan menjadi cukup gelap.  · Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang rusuknya berkumpul (seperti jari bertemu jari).
  • 22. Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya : · Hisab ke atasnya menjadi sangat berat.  · Allah s.w.t. sangat murka kepadanya.  · Allah s.w.t. akan menyiksanya dengan api neraka.
  • 23. Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya : · Hisab ke atasnya menjadi sangat berat.  · Allah s.w.t. sangat murka kepadanya.  · Allah s.w.t. akan menyiksanya dengan api neraka.
  • 24. Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya : · Hisab ke atasnya menjadi sangat berat.  · Allah s.w.t. sangat murka kepadanya.  · Allah s.w.t. akan menyiksanya dengan api neraka.
  • 25. Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya : · Hisab ke atasnya menjadi sangat berat.  · Allah s.w.t. sangat murka kepadanya.  · Allah s.w.t. akan menyiksanya dengan api neraka.
  • 26. Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya : · Hisab ke atasnya menjadi sangat berat.  · Allah s.w.t. sangat murka kepadanya.  · Allah s.w.t. akan menyiksanya dengan api neraka.

×