Belajar Untuk Masa Depanku                             KATA PENGANTARPelaksanaan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang...
Belajar Untuk Masa Depanku                                                 DAFTAR ISIKATA PENGANTAR..........................
Belajar Untuk Masa DepankuBAB I PENDAHULUAN..................................................................................
Belajar Untuk Masa Depanku                                      BAGIAN I:                      KONSEP DAN PELAKSANAANPEMBI...
Belajar Untuk Masa Depanku                                                   BAB I                                        ...
Belajar Untuk Masa Depanku      Di setiap kabupaten/kota diharapkan minimal terdapat sebuah SSN, yang      dikembangkan da...
Belajar Untuk Masa Depanku               4. Sebagai rintisan sekolah untuk diarahkan menuju sekolah standar               ...
Belajar Untuk Masa Depanku       6. Standar pengelolaan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan          dengan ...
Belajar Untuk Masa Depanku               Sekolah jenis kedua, adalah kategori sekolah formal mandiri atau disebut         ...
Belajar Untuk Masa Depanku         untuk mendorong minimal satu sekolah di tingkat kabupaten/kota untuk         dikembangk...
Belajar Untuk Masa Depanku               asing dan menggunakan sistem yang berlaku di negara yang bersangkutan            ...
Belajar Untuk Masa Depanku     F. Landasan Hukum       Dasar hukum yang digunakan sebagai landasan pengembangan Sekolah   ...
Belajar Untuk Masa Depanku                                    BAB II                                PENGEMBANGAN          ...
Belajar Untuk Masa Depanku     aspek, terutama yang menyangkut 8 standar dalam SNP harus dapat     diungkap dalam seleksi ...
Belajar Untuk Masa Depanku                             dan kesesuaian dengan ciri untuk menjadi model bagi sekolah        ...
Belajar Untuk Masa Depanku     2         10   -   12     4.826   -   5.791           2.618   -     3.141              1.74...
Belajar Untuk Masa Depanku                        h) Bagaimana standar penilaian di yang diterapkan sekolah.              ...
Belajar Untuk Masa Depanku               g) Memiliki profil sekolah dengan mengacu delapan SNP yang                  masin...
Belajar Untuk Masa Depanku                    5) Penilaian kinerja sekolah dilakukan dengan mengunjungi sekolah dan       ...
Belajar Untuk Masa Depanku                                            Calon SSN berdasarkan Kriteria                      ...
Belajar Untuk Masa Depanku           3. Penetapan Sekolah Standar Nasional (SSN)                 Secara umum Direktorat Pe...
Belajar Untuk Masa Depanku             oleh sekolah dengan nomor rekening sekolah dan bukan nomor             rekening pri...
Belajar Untuk Masa Depanku                 komunikasi informasi (information communication technology/ICT). SSN           ...
Belajar Untuk Masa Depanku             c.         Pengembangan           kapasitas                 kelembagaan            ...
Belajar Untuk Masa DepankuTabel 2: Program-program Strategis dan Tonggak-tonggak Kunci Keberhasilandalam Rencana jangka me...
Belajar Untuk Masa Depanku                                                   Tonggak-Tonggak Kunci KeberhasilanProgram – p...
Belajar Untuk Masa Depanku                                                                 Tonggak-Tonggak Kunci Keberhasi...
Belajar Untuk Masa DepankuTabel di atas merupakan ilustrasi ”tonggak-tonggak kunci keberhasilan” secaramikro, yang merupak...
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Peraturan pembinaan sekolah  rssn
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Peraturan pembinaan sekolah rssn

1,407 views
1,310 views

Published on

PERATURAN PEMBINAAN SEKOLA RSSN

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
1,407
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
30
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Peraturan pembinaan sekolah rssn

  1. 1. Belajar Untuk Masa Depanku KATA PENGANTARPelaksanaan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem PendidikanNasional, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2008 tentangWajib Belajar, Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2006 tentang Gerakan NasionalPercepatan Penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun danPemberantasan Buta Aksara merupakan indikasi yang sangat nyata upaya PemerintahIndonesia dalam peningkatan mutu sumberdaya manusia agar mampu bersaing dalamera keterbukaan dan globalisasi.Di lingkungan Direktorat Pembinaan SMP Ditjen Mandikdasmen, KementerianPendidikan Nasional, diantara dampak realisasi dari peraturan-peraturan perundangantersebut dapat diukur dari Angka Partisipasi Kasar (APK) SMP/MTs/Sederajat padaakhir tahun 2009 mencapai 98,11%. Angka ini melebihi target yang diharapkan dapatdicapai akhir tahun 2008, yaitu 95.0%. Dengan telah tercapainya target APK di atas,maka orientasi pembinaan pendidikan pada jenjang SMP lebih ditekankan padapeningkatan mutu pendidikan.Dalam rangka peningkatan mutu tersebut, Direktorat Pembinaan SMP telah menyusunberbagai kebijakan dan strategi yang kemudian dijabarkan dalam bentuk program dankegiatan yang dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi. Dengan kebijakan danprogram tersebut, diharapkan misi 5 K Kementerian Pendidikan Nasional terkaitdengan Ketersediaan, Keterjangkauan, Kualitas, Kesetaraan dan Kepastian jugadiharapkan dapat terpenuhi.Agar program dan/atau kegiatan tersebut dapat mencapai target yang telah ditetapkan,sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang ada, Direktorat Pembinaan SMPmenerbitkan berbagai Buku Panduan Pelaksanaan untuk masing-masing programdan/atau kegiatan, baik yang pengelolaannya di tingkat pusat, provinsi,kabupaten/kota, maupun yang dilaksanakan langsung oleh sekolah.Dengan buku panduan ini diharapkan pihak-pihak terkait dengan penyelenggaraanprogram di semua tingkatan dapat memahami dan melaksanakan dengan amanah,efektif dan efisien seluruh proses kegiatan mulai dari penyiapan rencana, pelaksanaan,sampai dengan monitoring, evaluasi dan pelaporannya.Akhirnya, kami mengharapkan agar semua pihak terkait mempelajari dengan seksamadan menjadikannya sebagai pedoman serta acuan dalam pelaksanaan seluruh programatau kegiatan pembangunan pendidikan pada jenjang Sekolah Menengah Pertamatahun anggaran 2010. Jakarta, Januari 2010 Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Didik Suhardi, SH., M.Si NIP. 196312031983031004 i
  2. 2. Belajar Untuk Masa Depanku DAFTAR ISIKATA PENGANTAR......................................................................................................iDAFTAR ISI................................................................................................................. iiiBAGIAN I: .....................................................................................................................1BAB I PENDAHULUAN................................................................................................3 A. ..Latar Belakang..................................................................................................3 B. ..Tujuan dan Sasaran ..........................................................................................4 C. ..Pengertian.........................................................................................................5 E....Indikator Keberhasilan ......................................................................................9 F. ...Landasan Hukum ............................................................................................ 10BAB II PENGEMBANGAN RINTISAN SEKOLAH STANDAR NASIONAL........... 11 A. ..Persiapan ........................................................................................................ 11 B. ..Pelaksanaan Pengembangan Sekolah Standar Nasional (SSN)......................... 26BAB III TUGAS DAN FUNGSI JAJARAN BIROKRASI DALAM PENGEMBANGAN SSN ............................................................................... 57 A. ..Sekolah........................................................................................................... 57 B. ..Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.................................................................. 57 C. ..Dinas Pendidikan Provinsi .............................................................................. 58 D. ..Direktorat Pembinaan SMP............................................................................. 59BAB IV SUPERVISI, MONITORING, EVALUASI, DAN PELAPORAN................... 61 A. ..Supervisi dan Monitoring Pelaksanaan RINTISAN SSN................................. 61 B. ..Evaluasi Hasil Pelaksanaan Program............................................................... 61 C. ..Pelaksana Supervisi, Monitoring dan Evaluasi serta Pelaporan........................ 62 D. ..Pelaporan Pelaksanaan .................................................................................... 63BAB V PENUTUP........................................................................................................ 65BAGIAN II: .................................................................................................................. 71BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................. 73 A. ..Latar Belakang................................................................................................ 73 B. ..Tujuan ............................................................................................................ 74BAB II RENCANA KERJA DAN ANGGARAN SEKOLAH SERTA RENCANA KEGIATAN DAN ANGGARAN SEKOLAH BAGI RINTISAN SEKOLAH STANDAR NASIONAL (RKS DAN RKAS-SSN)...................... 75 A. ..Pengertian Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah serta Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah atau Rencana Pengembangan Sekolah (RKS DAN RKAS) - SSN ................................................................................................. 75 B. ..Tujuan ............................................................................................................ 77 C. ..Landasan Hukum ............................................................................................ 78 D. ..Tim Pengembang RKS DAN RKAS-SSN....................................................... 78BAB III IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN PROGRAM DALAM RKS DAN RKAS BAGI SEKOLAH RINTISAN SSN..................................................... 81 A. ..Pentingnya Pengembangan Program Ritisan SSN ........................................... 81 B. ..Pengembangan Program Sekolah bagi Rintisan SSN....................................... 81 C. ..Jangka Waktu Pelaksanaan Program Rintisan SSN ......................................... 82 D. ..Implementasi Pengembangan Aspek-aspek Pendidikan sebagai Program Sekolah SSN................................................................................................... 83 E....Proses Penyusunan RKS DAN RKAS Rintisan SSN ....................................... 89BAB IV PENUTUP..................................................................................................... 104LAMPIRAN-1: ........................................................................................................... 105BAGIAN III: ............................................................................................................... 111 iii
  3. 3. Belajar Untuk Masa DepankuBAB I PENDAHULUAN............................................................................................ 113 A. ..Latar Belakang.............................................................................................. 113 B. ..Tujuan Umum............................................................................................... 114 C. ..Dasar Hukum................................................................................................ 114 D. ..Sasaran ......................................................................................................... 115BAB II PENGGUNAAN DANA BANTUAN BLOCK GRANT PEMBINAAN RINTISAN SSN ........................................................................................... 117 A. ..Latar Belakang.............................................................................................. 117 B. ..Tujuan Umum Pemberian Dana Block Grant bagi SSN................................. 117 C. ..Maksud dan Tujuan....................................................................................... 118 D. ..Proporsi Biaya Bantuan Blockgrant SSN dan Rincian Program Pengembangan Rintisan SSN ........................................................................ 119BAB III PENUTUP..................................................................................................... 127BAGIAN IV:............................................................................................................... 129 A. PENDAHULUAN ......................................................................................... 131 B. PENGERTIAN .............................................................................................. 131 C. TUJUAN........................................................................................................ 132 D. SISTEMATIKA LAPORAN.......................................................................... 132 E....PENUTUP .................................................................................................... 135 iv
  4. 4. Belajar Untuk Masa Depanku BAGIAN I: KONSEP DAN PELAKSANAANPEMBINAAN RINTISAN SEKOLAH STANDAR NASIONAL (SSN) UNTUKPEMBINAAN NASIONAL (SSN SN) SEKOLAH MENENGAH PERTAMA (SMP)Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 1
  5. 5. Belajar Untuk Masa Depanku BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan Peraturan Pemeritah Nomor 25 tentang Kewenangan Pusat dan Daerah, yang diperbaharui dalam Undang-undang 32 Tahun 2004 telah mendorong perubahan besar pada sistem pengelolaan pendidikan di Indonesia. Dalam Undang-undang tersebut banyak sektor yang diserahkan pengelolaannya ke pemerintah daerah, salah satu sektor yang didekonsentrasikan adalah sektor pendidikan, sementara pemerintah pusat sebatas menyusun acuan dan standar yang bersifat nasional. Walaupun pengelolaan pendidikan menjadi kewenangan kabupaten/kota, tetapi pengelolaan tersebut harus mengacu pada standar yang ditetapkan secara nasional. Terkait dengan itu Pasal 35 UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional mengamanatkan bahwa Standar Nasional Pendidikan (selanjutnya disingkat SNP) dijadikan landasan (pedoman) pengembangan satuan pendidikan. SNP tersebut dimaksudkan sebagai acuan pengembangan dan pengendalian pendidikan, antara lain pengembangan kurikulum, kompetensi lulusan, penilaian, proses pembelajaran, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan dan pembiayaan pendidikan. Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 juga menyebutkan standar nasional pendidikan mencakup standar isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana-prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan. Dalam rangka penetapan standarisasi pendidikan juga lebih ditegaskan lagi dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP). Ketentuan tentang SNP tentunya akan berupa dokumen, yang menurut UU Nomor 20 Tahun 2003 yang telah diwujudkan dalam bentuk Peraturan Pemerintah tersebut. Untuk memudahkan bagi sekolah maupun masyarakat pada umumnya dalam memahami bagaimana wujud sekolah yang telah memenuhi SNP diperlukan contoh nyata, berupa keberadaan Sekolah Standar Nasional. Dengan adanya Sekolah Standar Nasional, masyarakat dapat memperoleh gambaran nyata tentang penyelenggaraan pendidikan yangmengacu pada Sekolah Standar Nasional. Dalam kerangka itu, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama (SMP) menyelengarakan rintisan pengembangan Sekolah Standar Nasional pada jenjang SMP, dan selanjutnya disebut SMP Sekolah Standar Nasional (SSN). SSN diharapkan dapat memberikan wujud nyata SMP yang dimaksudkan dalam SNP dan menjadi acuan atau rujukan sekolah lain dalam pengembangan sekolah, sesuai dengan standar nasional. Sekolah lain yang sejenis diharapkan dapat bercermin untuk memperbaiki diri dalam menciptakan iklim psiko-sosial sekolah untuk menjamin terselenggaranya proses pendidikan yang bermutu, bermakna, dan menyenangkan sekaligus mencerdaskan. Selain itu, dengan adanya SSN, diharapkan SMP-SMP lain yang berada pada daerah/wilayah yang sama dapat terpacu untuk terus mengembangkan diri dan mencapai prestasi dalam berbagai bidang yang sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh masing-masing sekolah. SSN diharapkan juga berfungsi sebagai patok duga (bench mark) bagi sekolah dalam mengembangkan diri menuju layanan pendidikan yang baik dan komprehensif. Sekolah-sekolah yang dijadikan rintisan SSN inilah nantinya diharapkan menjadi sekolah mandiri dan termasuk dalam kelompok atau jenis jalur pendidikan formal mandiri.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 3
  6. 6. Belajar Untuk Masa Depanku Di setiap kabupaten/kota diharapkan minimal terdapat sebuah SSN, yang dikembangkan dari SMP yang ada di daerah. Namun demikian, karena kondisi pendidikan, khususnya keberadaan sekolah di setiap kabupaten/kota sangat bervariasi, maka dimungkinkan ada beberapa kabupaten/kota yang memiliki lebih dari satu SMP yang telah memenuhi Standar Nasional Pendidikan (SNP), sehingga dapat dikategorikan sebagai SSN, sebaliknya mungkin ada kabupaten/ kota yang tidak atau belum memiliki SMP yang dapat dikategorikan sebagai SSN, karena SMP yang terbaik di kabupaten/kota tersebut masih belum memenuhi syarat minimal yang ditetapkan dalam SNP. Selanjutnya mengingat keterbatasan anggaran dan daya dukung lainnya, pada tahap rintisan, Direktorat Pembinaan SMP telah dan akan menangani beberapa SMP untuk dijadikan rintisan SSN, sesuai dengan jumlah SMP yang ada di kabupaten/kota yang bersangkutan. Dengan demikian, jika pada kabupaten/kota tertentu terdapat banyak SMP yang sudah memenuhi SNP, sedangkan alokasi rintisannya kurang dari itu, perlu ada seleksi atau pemilihan untuk menentukan sekolah yang dijadikan rintisan SSN, dengan mempertimbangkan skor awal kinerja sekolah dan pertimbangan lain seperti faktor geografis, demografis, dan fokus pengembangan kewilayahan, serta pola kebijakan daerah. Setelah terpilih SMP sebagai SSN, diharapkan dapat mengembangkan diri menjadi SMP yang benar-benar memenuhi Standar Nasional Pendidikan dan dapat menjadi rujukan bagi sekolah lain yang pada akhirnya semua SMP layak masuk dalam kelompok jalur pendidikan formal mandiri. Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota diharapkan dapat melakukan pembinaan, sesuai dengan tugas dan kewenangannya. Untuk mencapai standar tersebut perlu ditetapkan beberapa strategi pengembangan Sekolah Standar Nasional (SSN) pada pereode tertentu. B. Tujuan dan Sasaran Panduan ini dikembangkan dengan tujuan, sebagai berikut: 1. Membantu berbagai pihak untuk memahami pengertian SMP Standar Nasional (SSN). 2. Memandu jajaran birokasi atau instansi yang ditunjuk pada tingkat pusat/provinsi/kabupaten/kota, dalam memilih SMP yang saat ini telah ada untuk ditetapkan menjadi SMP/Sekolah Standar Nasional (SSN). 3. Memandu sekolah yang dietapkan sebagai SSN, dalam mengelola sekolah dengan baik, sehingga mampu menjadi rujukan bagi sekolah di sekitarnya. 4. Memandu jajaran birokrasi atau instansi yang terkait pada tingkat pusat/ provinsi/kabupaten/kota, dalam membina sekolah, agar mampu berkembang sesuai dengan standar yang telah ditetapkan dalam SNP. 5. Memberikan gambaran model pengelolaan sekolah berdasarkan sistim perundang-undangan yang ada, baik Undang-undang, Peraturan Pemerintah maupun Permendiknas yang berkaitan erat dengan Pola pengembangan sistim persekolahan yang ideal. Tujuan dilaksanakannya SSN antara lain adalah: 1. Sebagai rintisan terwujudnya SMP yang memenuhi kriteria minimal sebagaimana ditetapkan dalam Standar Nasional Pendidikan 2. Sebagai rintisan untuk menuju sekolah mandiri sesuai dengan SNP yang memenuhi kriteria sekolah formal mandiri 3. Untuk menjadikan model SMP yang sesuai dengan SNP, sehingga dapat dijadikan rujukan bagi sekolah sekitarnya.4 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  7. 7. Belajar Untuk Masa Depanku 4. Sebagai rintisan sekolah untuk diarahkan menuju sekolah standar nasional. 5. Sebagai persiapan awal sekolah menuju sekolah bertaraf internasional. Sasaran rintisan SMP Standar Nasional (SSN) adalah SMP negeri dan swasta yang memenuhi persyaratan atau kriteria yang ditetapkan sebagai SSN. C. Pengertian Seperti yang telah disebutkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP), yang dimaksudkan dengan Standar Nasional Pendidikan adalah kriteria minimal tentang berbagai aspek yang relevan dalam pelaksanaan sistem pendidikan nasional yang harus dipenuhi oleh penyelenggara dan/atau satuan pendidikan, yang berlaku di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. SNP tersebut mencakup standar kompetensi lulusan, standar isi, proses pendidikan, tenaga pendidik dan kependidikan, sarana-prasarana, pembiayaan, pengelolaan, dan penilaian. Di lihat dari cara pandang pendidikan sebagai suatu sistem, atau cara berpikir sistemik juga dapat diasumsikan bahwa standar nasional pendidikan dapat dibingkai dalam tiga sub-sistem yakni : komponen input, proses dan output. Pengertian dari masing-masing isi cakupan SNP tersebut adalah: 1. Standar kompetensi lulusan pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan kemampuan minimal peserta didik, yang mencakup kemampuan kognitif, psikomotorik, dan afektif, yang harus dimilikinya untuk dapat dinyatakan lulus dari satuan pendidikan. 2. Standar isi pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan keluasan dan kedalaman materi pelajaran yang dikemas dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) dan mencakup Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, indikator dan dijabarkan dalam Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) pada satu satuan pendidikan untuk mencapai standar kompetensi lulusan yang telah ditetapkan. 3. Standar proses pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran yang mencakup penetapan metode, strategi, termasuk juga penyiapan bahan ajar pada satu satuan pendidikan untuk mencapai standar kompetensi lulusan yang telah ditetapkan. 4. Standar pendidik dan tenaga kependidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan persyaratan minimal yang harus dipenuhi oleh setiap pendidik dan tenaga kependidikan, sesuai dengan sistim perudang-undangan yang berlaku. 5. Standar prasarana dan sarana pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan persyaratan minimal tentang lahan, ruang kelas, tempat berolahraga, tempat beribadah, perpustakaan, laboratorium, bengkel kerja, tempat bermain, tempat berkreasi, perabot, alat dan media pendidikan, buku, dan sumber belajar lain, yang diperlukan untuk mencapai standar kompetensi lulusan yang trlah ditetapkan.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 5
  8. 8. Belajar Untuk Masa Depanku 6. Standar pengelolaan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan kegiatan pendidikan pada tingkat satuan pendidikan, kabupaten/kota, provinsi, atau nasional agar tercapai efesiensi dan efektivitas penyelenggaraan pendidikan. 7. Standar pembiayaan (biaya operasi satuan pendidikan) adalah bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk membiayai kegiatan operasi satuan pendidikan agar dapat berlangsungnya kegiatan pendidikan yang sesuai standar nasional pendidikan secara teratur dan berkelanjutan. 8. Standar penilaian pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan mekanisme, prosedur, dan instrumen penilaian prestasi belajar peserta didik. Dalam upaya memandu sekolah dan jajaran penyelenggara pendidikan di daerah, Direktorat Pembinaan SMP, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional menerbitkan Buku Panduan Pelaksanaan Sekolah Menengah Pertama (SMP) Standar Nasional (selanjutnya disingkat dengan SSN) yang intinya memuat aspek-aspek layanan pendidikan minimum yang seharusnya diberikan oleh Pemerintah dan atau pemerintah daerah dalam pembinaan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP), sesuai atau mengacu kepada Standar Nasional Pendidikan (SNP) tersebut. Diharapkan panduan ini akan menjadi pedoman dalam pelaksanaan pendidikan khsusnya pada jenjang SMP di seluruh Indonesia. Selanjutnya dalam rangka pembinaan, khususnya pembinaan sekolah berdasarkan pada tingkatan kondisi standar pelayanan minimal serta prestasi yang dicapai didasarkan pada pengelompokan atau kategori sekolah sesuai dengan aturan yuridis yang ada. D. Pengkategorian Sekolah Untuk melihat dan mengkaji keberadaan SSN (sekolah formal Mandiri) dalam hubungannya dengan peng-kategori-an sekolah secara nasional dalam konteks perundang-undangan yang ada. Pengelompokan penyelenggaraan pendidikan dasar dan menengah di Indonesia berdasarkan UU No. 20/2003 dan PP Nomor 19 Tahun 2005 Pasal 11 dan 16 disebutkan bahwa terdapat beberapa kategori atau jenis sekolah di Indonesia. Kategori sekolah tersebut dapat digambarkan atau diilustrasikan secara skematik dalam suatu garis kontinum. Dalam konteks ini jenis sekolah dilihat dari kedekatan dengan kondisi lokal Indonesia. Sekolah jenis pertama, pada ujung kontinum paling kiri adalah sekolah formal standar atau sekolah potensial (calon SSN), yaitu sekolah yang relatif masih banyak kekurangan/kelemahan untuk memenuhi kriteria sekolah yang sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan sebagaimana diamanatkan dalam UUSPN Tahun 2003 pasal 35 maupun dalam PP Nomor 19 Tahun 2005. Kedelapan SNP tersebut adalah standar kompetensi lulusan, standar isi, standar proses, standar sarana dan prasarana, standar tenaga pendidik dan kependidikan, standar manajemen, standar pembiayaan, dan standar penilaian. Ditegaskan dalam penjelasan PP Nomor 19 Tahun 2005 pasal 11 ayat 2 dan 3 bahwa kategori sekolah formal standar adalah sekolah yang belum memenuhi (masih jauh) dari SNP atau sekolah yang diproyeksikan memenuhi Standar Pelayanan Minimal (SPM) dalam pembinaan sekolah.6 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  9. 9. Belajar Untuk Masa Depanku Sekolah jenis kedua, adalah kategori sekolah formal mandiri atau disebut dengan sekolah standar nasional (SSN). Sekolah kategori ini adalah sekolah yang sudah atau hampir memenuhi SNP, meliputi standar kompetensi lulusan, standar isi, standar proses, standar sarana dan prasarana, standar tenaga pendidik dan kependidikan, standar manajemen, standar pembiayaan, dan standar penilaian. Sekolah standar nasional di samping harus memenuhi standar nasional pendidikan seperti diamanatkan dalam PP 19 tahun 2005, juga harus memiliki standarisasi dari kedelapan aspek tersebut secara nasional. Dengan demikian apabila sudah ditetapkan sebagai SSN diharapkan keberadaan SSN di seluruh Indonesia memiliki karakteristik yang identik atau hampir sama. Sekolah jenis ketiga, adalah kategori sekolah formal mandiri dan atau memiliki keunggulan lokal. Ditegaskan dalam pasal 14 PP Nomor 19 Tahun 2005 bahwa sekolah kategori ini dapat dikategorikan dari pendidikan kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia, kewarganegaraan dan kepribadian, IPTEK, estetika atau kelompok mata pelajaran pendidikan jasmani, olah raga, dan kesehatan. Dalam Renstra Depdiknas tahun 2005- 2009 disebutkan bahwa sesuai amanat UUSPN No. 20 tahun 2003 pada setiap provinsi dan kabupaten/kota secara bertahap dikembangkan sekurang- kurangnya terdapat satu sekolah berbasis keunggulan lokal. Sekolah jenis keempat, adalah kategori sekolah bertaraf internasional (SBI). Dalam Buku Pedoman Sistem Penyelenggaraan SBI untuk Pendidikan Dasar dan Menengah (2006) yang dikeluarkan Direktorat Jenderal Manajemen Dikdasmen dijelaskan bahwa SBI adalah sekolah nasional yang menyiapkan peserta didiknya berdasarkan standar nasional pendidikan (SNP) Indonesia dan tarafnya internasional sehingga lulusannya memiliki kemampuan daya saing internasional. Dengan pengertian ini, SBI dapat dirumuskan sebagai berikut: SBI = SNP + X, dimana SNP adalah standar nasional pendidikan (SNP) yang terdiri atas 8 komponen utama yaitu: kompetensi lulusan, isi, proses, pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, dana, pengelolaan, dan penilaian. Dengan kata lain, satuan pendidikan yang dikembangkan menjadi bertaraf internasional diselenggarakan setelah satuan pendidikan yang bersangktan memenuhi ketentuan Standar Nasional Pendidikan. Ketentuan ini ditegaskan lagi dalam Buku Penjaminan Mutu Penyelenggaraan Sekolah Bertaraf Internasional yang diterbitkan oleh Departemen Pendidikan Nasional (2007) bahwa SBI adalah sekolah yang memenuhi Indikator Kinerja Kunci Minimal (IKKM) ditambah dengan Indikator Kinerja Kunci Tambahan (IKKT). Kurikulumnya mengacu pada SNP yg diperkaya, diperdalam, diperluas, dan dikembangkan sesuai dengan standar pendidikan negara-negara yang tergabung dalam Organization of Economic Cooperation Development (OECD) dan negara maju lainnya. Di samping itu, lulusannya minimal menguasai penggunaan satu bahasa asing secara aktif dan diterima di satuan pendidikan luar negeri yang terakreditasi atau diakui di negaranya. Implementasi kebijakan sekolah bertaraf internasional (SBI), maka pemerintah memiliki kewajiban untuk menyelenggarakan pembinaan sekolah tersebut. Sebagaimana dijelaskan dalam UUSPN Th 2003 pasal 50 ayat 3 yang secara ekplisit mengamanatkan bahwa “pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi satuan pendidikan yang bertaraf internasional”. Amanat ini jelas mencerminkan ada kewajiban pemerintah pusat dan atau pemerintah daerahQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 7
  10. 10. Belajar Untuk Masa Depanku untuk mendorong minimal satu sekolah di tingkat kabupaten/kota untuk dikembangkan menjadi sekolah bertaraf internasional. Dalam implementasi penyelenggaraan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI), meskipun lulusannya diharapkan memiliki kualitas yang berstandar/bertaraf internasional, namun sistem penyelenggaraannya menggunakan sistem pendidikan nasional Indonesia, baik kurikulum, pendidik, penyelenggaraan pengajaran, pengelonaan sekolah dan ketentuan-ketentuan lain yang menjadi aturan-aturan umum penyelenggaraan satuan pendidikan. Berangkat dari kenyataan tersebut, maka perlu ditegaskan SBI adalah sekolah Indonesia yang menerapkan SNP Indonesia plus pengayaan/penguatan/pendalaman internasional yang digali dari sekolah-sekolah/lembaga-lembaga pendidikan dari dalam dan luar negeri yang sudah memiliki kualifikasi internasional. Dengan demikian pengembangan SBI tidak boleh bertentangan dengan prinsip dasar tersebut. SEKOLAH SSN/ SSN/ SBI SEKOLAH SEKOLAH POTENSIAL/FOR FORMAL KEUNGGUL FRANCHISE ASING MAL STANDAR MANDIRI AN LOKAL ASING Selanjutnya ditegaskan dalam penjelasan PP Nomor 19 Tahun 2005 pasal 11 bahwa pemerintah berkewajiban mendorong sekolah-sekolah kategori potensial (calon SSN), sekolah standar nasional (SSN), dan SSN dengan keunggulan lokal agar benar-benar pada akhirnya mampu mencapai SBI. Bagi sekolah jenis formal standar atau potensial wajib didorong agar secara bertahap menjadi sekolah formal mandiri atau SSN, dan setelah menjadi sekolah formal mandiri atau sekolah keunggulan lokal yang memenuhi SSN atau SSN sepenuhnya, juga selanjutnya wajib didorong agar menjadi SBI. Dengan demikian, keempat jenis sekolah tersebut sepenuhnya merupakan sekolah nasional yang secara utuh harus memenuhi dan berstandar nasional. Di samping ”sekolah nasional”, terdapat jenis sekolah lain yang dapat diselenggarakan di Indonesia, adalah sekolah franchise asing atau sekolah yang diselenggarakan oleh perwakilan negara asing, yaitu merupakan lembaga pendidikan dasar dan menengah asing yang terakreditasi di negaranya diperbolehkan menyelenggarakan pendidikan di wilayah NKRI dengan menggunakan kurikulum asing, dengan catatan wajib memberikan pendidikan agama dan kewarganegaraan bagi peserta didik warga negara Indonesia (WNI) dan wajib bekerjasama dengan lembaga pendidikan di wilayah NKRI yaitu dengan mengikutsertakan pendidik dan tenaga kependidikan dari Indonesia. Sekolah yang berada pada garis kontinum paling ujung kanan (ektrim ke kanan) adalah sekolah asing. Sekolah ini diselenggarakan oleh perwakilan negara asing di wilayah NKRI, yang peserta didiknya adalah warga negara8 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  11. 11. Belajar Untuk Masa Depanku asing dan menggunakan sistem yang berlaku di negara yang bersangkutan atas persetujuan Pemerintah Republik Indonesia. Kategori sekolah ini, Pemerintah Indonesia tidak membuat regulasi yang sifatnya pembinaan, namun hanya sekedar memberikan legitimasi (pengakuan) dalam rangka pemberian izin operasional. E. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam mendeteksi keberhasilan program. Untuk program SSN, secara umum indikator keberhasilan secara komprehensif ditetapkan pada akhir program 3 tahunan (sesuai dengan kontrak), mengingat setiap sekolah memiliki skala prioritas program yang harus dilaksanakan pada setiap tahun. Oleh karena itu indikator keberhasilan tiap tahun akan dilihat dari keberhasilan program tahunan, sedangkan indikator keberhasilan 3 tahunan ditetapkan sebagai berikut. 1. memiliki dokumen Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) secara lengkap. 2. memiliki perangkat pembelajaran yang lengkap, dari silabus sampai dengan RPP untuk kelas VII – IX semua mata pelajaran. 3. Memiliki bahan ajar berbasis sekolah, minimal mata pelajaran yang di- UN-kan. 4. menerapkan pembelajaran kontektual untuk kelas VII – IX semua mata pelajaran. 5. Rata-rata gain score minimal 0,6 dari tahun 1 sampai tahun 3 untuk semua mata pelajaran 6. Rata-rata pencapaian ketuntasan kompetensi minimal 75 % 7. Kondisi guru 90 % minimal berpendidikan S-1 pada tahun ke-3 8. Penguasaan kompetensi, 20% guru bersertifikat kompetensi melalui uji sertifikasi. 9. Rasio jumlah rombel dan jumlah kelas 1 : 1 (tidak boleh double shift) 10. Jumlah siswa per rombel maksimal 32 untuk semua kelas (kelas VII, VIII, dan IX) 11. Rata-rata jam mengajar guru berkisar antara 22 – 26 12. Jumlah laboratorium minimal 1 lab IPA, dan Laboratorium Multi-media (minimal sesuai dengan standar Sarana) 13. Memiliki akses telpon pada lab multimedia, guru, dan kepala sekolah 14. Memiliki ruang kepala sekolah, ruang guru, ruang BP, ruang Tata Usaha, kamar kecil yang cukup dan memadai (sesuai dengan Standar Sarana) 15. memiliki ruang perpustakaan (termasuk ruang baca) sesuai Standar Sarana/prasarana 16. sudah melaksanakan secara konsisten aspek-aspek dalam manajemen berbasis sekolah (otonomi/kemandirian, keterbukaan, kerjasama, akun- tabilitas dan sustainabilitas) 17. Memiliki perangkat media pembelajaran untuk semua mata pelajaran sesuai dengan SPM. 18. Sudah melaksanakan sistim penilaian yang komprehensif (ulangan harian, UTS, UAS, ulangan kenaikan kelas) dengan teknik penilaian yang variasi (sesuai Permendiknas No. 20 Tahun 2007 tentang Standar Penilaian)QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 9
  12. 12. Belajar Untuk Masa Depanku F. Landasan Hukum Dasar hukum yang digunakan sebagai landasan pengembangan Sekolah Standar Nasioanal (SSN) adalah produk-produk hukum yang berkaitan dengan pengembangan sekolah antara lain : 1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (UUSPN 20/2003) Pasal 50 ayat 3 yang menyebutkan bahwa “pemerintah dan/atau pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang- kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi satuan pendidikan bertaraf internasional”. 2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Pusat dan Daerah 3. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Kewenangan Pemerintah (Pusat) dan Kewenangan Provinsi sebagai Daerah Otonom 4. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2000 Tentang Program Pembangunan Nasional 5. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP) 6. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 48 Tahun 2008 Tentang Pendanaan Pendidikan 7. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 Tentang Standar Isi 8. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Standar Kompetensi Lulusan 9. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2006 Tentang Standar Implementasi Kepmendiknas Nomor 22 dan 23 Tahun 2006 10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 20 Tahun 2007 Tentang Standar Penilaian 11. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 Tahun 2007 Tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah 12. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 Tahun 2007 Tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah 13. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 16 Tahun 2007 Tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru 14. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 18 Tahun 2007 Tentang Standar Sertifikasi Bagi Guru Dalam Jabatan 15. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan. 16. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan prasarana 17. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses. 18. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 16 Tahun 2007 tentang Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru 19. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 18 Tahun 2007 tentang Sertifikasi bagi Guru dalam Jabatan. 20. Rencana Strategis (Renstra) Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2009-2013.10 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  13. 13. Belajar Untuk Masa Depanku BAB II PENGEMBANGAN RINTISAN SEKOLAH STANDAR NASIONALA. Persiapan 1. Sosialisasi Sosialisasi tentang rintisan SMP Standar Nasional (SSN/Sekolah Formal Mandiri) sangat penting agar semua pihak memahami apa yang dimaksud dengan SSN, latar belakang dikembangkan serta tahapan pengembangannya. Sosialisasi disampaikan secara terbuka, intensif dan menyeluruh kepada jajaran pendidikan melalui berbagai bentuk sosialisasi, seperti pertemuan langsung di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota, dan tingkat sekolah. Khusus pada tingkat sekolah, materi sosialisasi juga termasuk mendiseminasikan format penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah serta Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah (RKS DAN RKAS) secara sistematis, komprehensif dan terpadu. Di samping itu sosialisasi juga dilakukan secara luas kepada masyarakat, khususnya dilakukan melalui bahan tertulis yang disebarluaskan kepada berbagai pihak, teristimewa pihak-pihak yang terkait langsung dengan pendidikan. Tahap sosialisasi dilakukan melalui serangkaian pertemuan, semiloka, diskusi, workshop dan penyebarluasan berbagai dokumen, meliputi: • Penyampaian informasi kepada Dinas Pendidikan Provinsi, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota beserta jajarannya, yang dilakukan pada forum rapat kerja maupun forum sejenisnya serta melalui workshop yang berkaitan dengan pengembangan sekolah. • Penerbitan dokumen yang terkait dengan SSN, sebagai bahan rujukan bagi jajaran birokrasi pendidikan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. Bahan tersebut juga disebarluaskan ke berbagai pihak serta masyarakat dalam berbagai forum. Tahap sosialisasi ini sangat penting, khususnya jajaran Dinas Pendidikan dan sekolah agar dapat membantu dalam pelaksanaan seleksi calon rintisan SSN (SSN Baru) di kabupaten/kota. Untuk itu, sosialisasi ini akan terus dilakukan dengan berbagai cara dan teknik serta sarana atau media yang sesuai agar masyarakat dapat memahami maksud dan tujuan pengembangan sekolah standar nasional (SSN). 2. Mekanisme Seleksi Seleksi SMP calon rintisan SSN dilakukan dengan maksud untuk mendapatkan sekolah yang memiliki karakteristik awal sesuai dengan kriteria yang ditetapkan dalam Standar Nasional Pendidikan (SNP), sehingga cocok dijadikan rintisan SSN. Nantinya rintisan SSN diharapkan mempunyai kemampuan untuk melakukan berbagai inovasi secara terus menerus, khususnya untuk meningkatkan mutu pendidikan, yang didukung oleh sumber daya yang memadai serta sarana dan prasarana pembelajaran yang memadai. Inovasi yang dimaksud terutama yang berkaitan dengan peningkatan proses pembelajaran, namun demikian aspek-aspek lainnya juga tidak boleh ditinggalkan. Oleh karena itu dalam rangka seleksi semuaQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 11
  14. 14. Belajar Untuk Masa Depanku aspek, terutama yang menyangkut 8 standar dalam SNP harus dapat diungkap dalam seleksi SSN. Seleksi calon rintisan SSN diharapkan dapat memilih sekolah yang terdepan dalam inovasi dan terbaik dalam prestasi, baik bidang akademik maupun non-akademik minimal di tingkat kabupaten/kota. Jika hal itu dicapai, rintisan SSN akan menjadi inspirator dan motivator, bahkan dinamisator bagi sekolah lain, dalam meningkatkan mutu pendidikan. Di samping itu pemilihan SSN juga diprioritaskan sekolah yang memiliki potensi kuat untuk berkembang, karena melalui sekolah standar nasional ini diharapkan daerah memiliki sumberdaya manusia yang kuat untuk menyiapkan diri menggali potensi dan kekayaan daerah. Khususnya dalam penyelenggaraan pendidikan yang bermutu dan berwawasan nasional, serta memiliki prestasi yang berskala nasional. Namun demikian, mengingat rintisan SSN diharapkan juga dapat berperan sebagai model pengembangan sekolah, bagi sekolah-sekolah di sekitarnya, maka SSN sebaiknya merupakan sekolah “biasa” dan bukan sekolah yang memiliki karateristik “khusus” yang tidak dapat ditiru oleh sekolah lain, misalnya memiliki dukungan dana yang sangat kuat, sehingga sulit untuk ditiru sekolah lain. Oleh karena itu, jika SMP seperti itu, telah memenuhi syarat yang dituntut oleh SNP, dikategorikan sebagai rintisan SSN Mandiri. Dengan demikian, rintisan SSN Mandiri adalah SMP yang telah memenuhi SNP tetapi tidak terpilih sebagai rintisan SSN oleh pemerintah, karena alokasi rintisan SSN di kabupaten/kota setempat lebih sedikit dibanding yang memenuhi syarat dan karena memiliki ciri khusus sebagaimana telah dijelaskan pada pengertian tentang rintisan SSN di atas. Bertolak dari pemikiran tersebut, seleksi memiliki dua tujuan, yaitu: (1) untuk mendapatkan calon rintisan SMP SSN dan (2) mendapatkan SMP yang termasuk sebagai SSN Mandiri. Sebagaimana disebutkan terdahulu, rintisan harus dapat berfungsi sebagai model pengembangan sekolah, sehingga harus dipilih dari sekolah “biasa”. Sementara itu SMP yang memiliki karateristik khusus yaitu rintisan SSN Mandiri karena hampir sepenuhnya memenuhi syarat dalam SNP. 1) Kriteria Seleksi Calon Rintisan SSN Mengingat ada dua tujuan seleksi, maka juga ada dua kriteria seleksi. Pertama kriteria untuk calon rintisan SSN, sedangkan yang kedua kriteria untuk calon “SSN Mandiri”. a. Kriteria Seleksi Calon Rintisan SSN Jumlah SMP yang memenuhi syarat mungkin lebih besar dibanding alokasi rintisan SSN yang tersedia, sehingga perlu dilakukan seleksi untuk mendapatkan sekolah yang paling sesuai dengan kriteria sebagai sekolah standar nasional pendidikan. Kriteria pemilihan calon rintisan SSN terdiri dari dua, yaitu kriteria umum dan kriteria khusus. Kriteria umum diterapkan untuk seleksi awal dan hanya sekolah yang memenuhi kriteria umum ini yang dapat mengikuti seleksi tahap berikutnya dengan menggunakan kriteria khusus. 1)) Kriteria Umum Kriteria umum dimaksudkan untuk menyeleksi sekolah atas dasar indikator keberadaan (eksistensi) sekolah yang mudah didapat. Indikator tersebut dikaitkan dengan kesesuaiannya sebagai SNP12 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  15. 15. Belajar Untuk Masa Depanku dan kesesuaian dengan ciri untuk menjadi model bagi sekolah lainnya. Dengan adanya seleksi ini, diharapkan jumlah sekolah yang mengikuti seleksi tahap berikutnya sudah berkurang, sehingga memudahkan pekerjaan di lapangan. Selanjutnya SMP negeri maupun swasta dapat diusulkan untuk menjadi calon rintisan SSN, asalkan memenuhi kriteria umum, yaitu: a) Memiliki rata-rata UN tahun 2007/2008 minimal 6,50 dan UN tahun 2008/2009 minimal 7,00. b) Memiliki jumlah rombongan belajar minimal 9 dan maksimal 27, dengan asumsi setiap rombel jumlah siswa untuk kelas VII dan VIII 32 siswa (sesuai Permendiknas tentang Sarana dan Prasarana). c) Luas lahan minimal sesuai dengan luas lahan minimal pada Permendiknas No. 24 tentang Standar Sarana dan Prasarana yang sudah di-konversi ditambah 10 %-nya, berdasarkan jumlah rombel dan kriteria gedung (lantai 1, 2, dan 3), dengan asumsi pada tiga tahun ke depan tidak boleh menambah rombel untuk yang luas lahannya termasuk kriteria minimal, seperti Tabel di bawah. d) Tidak double shift (apabila masih double shift maksimal 30 % dengan harapan selama pembinaan selama 3 tahun harus sudah tidak double shift), dengan asumsi luas lahannya mencukupi. e) Termasuk sekolah yang tergolong kategori baik di kabupaten/kota yang bersangkutan, yaitu memiliki karakteristik baik dan cukup terhadap delapan standar dalam SNP. f) Sekolah memiliki potensi kuat untuk berkembang, g) Bukan sekolah yang didukung oleh yayasan yang memiliki pendanaan yang kuat, baik dari dalam maupun luar negeri. h) Sekolah dengan nilai akreditasi minimal A. Selanjutnya sekolah-sekolah yang memenuhi persyaratan tersebut di atas akan dikonsultasikan dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota sekaligus dikunjungi sebagai sekolah sasaran verifikasi. Sekolah- sekolah yang telah ditetapkan dalam daftar awal menjadi sekolah calon SSN akan dikunjungi (verifikasi faktual/lapangan). Kunjungan ke sekolah memiliki dua dua tujuan: (1) melakukan verifikasi kondisi nyata sekolah untuk dicocokan dengan profil sekolah yang didapat dari Sistem Informasi Pendidikan Depdiknas dan atau dari sekolah melalui Dinas pendidikan kabupaten/kota, dan (2) melakukan penilaian kinerja sekolah. Tabel 1. LUAS LAHAN MINIMUM DAN LUAS LANTAI MINIMUM UNTUK SSN BERDASARKAN PERMENDIKNAS NO.24 TH 20071. Luas LahanKomposisi siswa per rombel : Kls VII=32 ; Kl VIII=32 ; Kls IX=32 NO Banyaknya Luas lahan minimum terhadap peserta didik (m2/peserta didik) Rombel Bangunan 1 lt Bangunan 2 lt Bangunan 3 lt 1 7 - 9 3.400 - 4.372 1.848 - 2.376 1.232 - 1.584QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 13
  16. 16. Belajar Untuk Masa Depanku 2 10 - 12 4.826 - 5.791 2.618 - 3.141 1.744 - 2.093 3 13 - 15 6.248 - 7.210 3.395 - 3.917 2.263 - 2.611 4 16 - 18 7.675 - 8.634 4.163 - 4.683 2.780 - 3.128 5 19 - 21 9.096 - 10.053 4.937 - 5.457 3.295 - 3.642 6 22 - 24 10.518 - 11.474 5.709 - 6.228 3.816 - 4.163 7 25 - 27 11.936 - 12.891 6.480 - 6.998 4.336 - 4.6832. Luas LantaiKomposisi siswa per rombel : Kls VII=32 ; Kl VIII=32 ; Kls IX=32NO Banyaknya Luas lantai minimum terhadap peserta didik (m2/peserta didik) Rombel Bangunan 1 lt Bangunan 2 lt Bangunan 3 lt 1 7 - 9 1.010 - 1.299 1.109 - 1.426 1.109 - 1.426 2 10 - 12 1.434 - 1.720 1.571 - 1.885 1.571 - 1.885 3 13 - 15 1.860 - 2.146 2.030 - 2.342 2.038 - 2.352 4 16 - 18 2.284 - 2.569 2.499 - 2.811 2.499 - 2.811 5 19 - 21 2.706 - 2.990 2.961 - 3.273 2.961 - 3.273 6 22 - 24 3.126 - 3.410 3.421 - 3.732 3.428 - 3.740 7 25 - 27 3.552 - 3.836 3.888 - 4.199 3.888 - 4.199 2) Kriteria Khusus Kriteria khusus pada dasarnya didasarkan kepada kinerja sekolah. Oleh karena itu, penilaian lebih banyak difokuskan pada aspek-aspek yang terkait dengan proses perkembangan sekolah dikaitkan dengan standar nasional pendidikan (PP 19 tahun 2005 dan Permendiknas turunannya). Kriteria khusus secara garis besar mencakup ke-delapan standar pada SNP, dan masing-masing indicator (aspek) tersebut akan diuraikan/dijabarkan menjadi butir- butir pertanyaan/pernyataan yang mencerminkan kondisi sekolah berdasarkan ke-delapan aspek seperti tersebut di atas. Ke-delapan indikator tersebut adalah : a) Bagaimana pelaksanaan program yang berkaitan dengan standar isi/kurikulum/KTSP. b) Bagaimana pelaksanaan program terkait dengan program yang berhubungan dengan standar proses pembelajaran, c) Bagaimana ketercapaian lulusan (kompetensi lulusan). d) Bagaimana kondisi/keadaan tenaga pendidik dan tenaga kependidikan di sekolah. e) Bagaimana kondisi sarana dan prasarana sekolah. f) Bagaimana pelaksanaan model manajemen/pengelolaan sekolah. g) Bagaimana standar pembiayaan sekolah.14 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  17. 17. Belajar Untuk Masa Depanku h) Bagaimana standar penilaian di yang diterapkan sekolah. Setiap aspek atau indikator dikembangkan menjadi butir-butir pertanyaan yang memiliki bobot dan penilaian menggunakan skala 1,2,3, dan 4 untuk kondisi yang berskala kontinum, dan skala 1 dan 4 untuk kondisi berskala dikotomis. Selanjutnya sekolah yang dikunjungi (diverifikasi), selain dinilai berdasarkan kriteria khusus, juga diminta untuk menyusun profil sekolah dan Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah serta Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah atau Rencana Pengembangan Sekolah (RKS DAN RKAS) sebagai persyaratan untuk penilaian selanjutnya. RKS DAN RKAS tersebut selanjutnya dikirim ke Direktorat Pembinaan SMP untuk dinilai dengan instrumen penilaian yang telah dikembangkan. Skor hasil penilaian kinerja sekolah dan skor penilaian RKS DAN RKAS kemudian digabung sebagai dasar memilih dan menetapkan sekolah sebagai SSN. b. Kriteria Calon “ SSN Mandiri” Sebagaimana disebutkan terdahulu bahwa SSN Mandiri adalah SMP yang sebagian besar secara mandiri telah menunjukkan perkembangan sangat baik, sehingga hampir sepenuhnya memenuhi persyaratan yang ditentukan pada SNP. Kriteria seleksi untuk SSN Mandiri terdiri dari kriteria umum dan khusus, sebagai berikut: 1)) Kriteria Umum Sebagaimana pada seleksi calon rintisan SSN, kriteria umum pada seleksi calon “SSN Mandiri” juga dimaksudkan untuk menyeleksi sekolah atas dasar indikator keberadaan sekolah. Indikator tersebut dikaitkan dengan kesesuaiannya sebagai SNP dan kesesuaian dengan ciri untuk menjadi model bagi sekolah lainnya. Dengan adanya seleksi ini, diharapkan jumlah sekolah yang mengikuti seleksi tahap berikutnya sudah berkurang, sehingga memudahkan pekerjaan di lapangan. Selanjutnya SMP negeri maupun swasta dapat diusulkan untuk menjadi calon “SSN Mandiri”, asalkan memenuhi kriteria-kriteria sebagai berikut: a) Memiliki rata-rata UN pada tahun 2007/2008 sebesar minimal 6,75 dan UN pada tahun 2008/2009 minimal 7,25 dan bukan sebagai calon sekolah bertaraf internasional. b) Memiliki prestasi bidang akademik diluar UN, misalnya LKIR, olimpiade MIPA, lomba mengarang dan lainnya, minimal juara 1, 2, dan 3 tingkat kabupaten/kota. c) Memiliki prestasi di bidang non akademik, misalnya olahraga, kesenian dan lainnya, minimal pernah mencapai juara 1, 2, dan 3 tingkat kabupaten/kota. d) Memiliki sumberdaya manusia (kepala sekolah/wakil kepala sekolah, guru, tata usaha/karyawan) yang cukup dalam kuantitas maupun kualitas. Pada dasarnya SDM (khususnya Guru) yang ada di sekolah harus mencapai minimal 80% dari persyaratan pada SNP. e) Memiliki sarana-prasarana (lahan, gedung dan peralatan) yang dapat mendukung kegiatan pendidikan secara baik. Pada dasarnya sarana-prasarana yang dimiliki sekolah harus mencapai minimal 80% dari persyaratan pada SNP. f) Memiliki dukungan finansial yang kuat dari masyarakat (khususnya dari Yayasan bagi sekolah swasta)QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 15
  18. 18. Belajar Untuk Masa Depanku g) Memiliki profil sekolah dengan mengacu delapan SNP yang masing-masing komponen rata-rata terpenuhi minimal 80% h) Memiliki dukungan dari masyarakat, yang ditunjukkan dari rasio pendaftar dengan siswa baru yang diterima minimal 1,5:1, dan RAPBS yang sesuai dengan pembiayaan minimal sama dengan SSN. i) Nilai akreditasi sekolah minimal A. SMP dinyatakan memenuhi syarat menjadi “SSN Mandiri” jika memenuhi 80% dari skor maksimal kinerja sekolah. 2)) Kriteria Khusus Kriteria khusus untuk memilih SSN Mandiri adalah kriteria penilaian terhadap proses pengelolaan pendidikan yang ditunjukkan dengan kinerja sekolah. Seperti pada persyaratan rintisan SSN, instrument kinerja juga dikembangkan dari delapan aspek dalam SNP dijabarkan menjadi indicator-indikator, dan selanjutnya dikembangkan menjadi butir pertanyaan/pernyataan. Butir-butir pertanyaan tersebut yang digunakan untuk mengukur kinerja sekolah. Selanjutnya penilaian dengan kriteria khusus dapat dinyatakan sebagai “SSN Mandiri” jika skor penilaian mencapai minimal 90% dari skor maksimal kinerja sekolah. Mekanisme Seleksi Sekolah Calon SSN Mengingat seleksi calon SSN terdiri dari dua jenis, maka mekanisme seleksi juga terdiri dari dua, yaitu: (a) mekanisme seleksi calon rintisan SSN dan (b) mekanisme seleksi calon “SSN Mandiri”. a. Mekanisme Seleksi Calon Rintisan SSN Mekanisme pemilihan SMP calon rintisan SSN, ditunjukan pada Gambar- 1 dengan rincian sebagai berikut: 1) Direktorat Pembinaan SMP merumuskan dan menyusun pedoman seleksi calon rintisan SSN, kemudian melakukan sosialisasi kepada seluruh jajaran pendidikan, utamanya Dinas Pendidikan tingkat Provinsi dan tingkat Kabupaten/Kota. 2) Berdasarkan data di Sistem Informasi Pendidikan di Depdiknas, khususnya Profil Sekolah, dan atau usulan sekolah calon SSN dari Dinas Pendidikan kabupaten/kota melalui Dinas Pendidikan Provinsi, Direktorat Pembinaan SMP menilai sekolah-sekolah yang memenuhi kriteria umum sebagai pintu awal seleksi SSN (UN, luas lahan, jumlah rombel, dan tidak double shift) untuk setiap kabupaten/kota. 3) SMP yang lolos seleksi pada butir (2), kemudiaan dicermati profilnya berdasarkan data pada Sistem Informasi Pendidikan pada Depdiknas. Sekolah yang terpilih tersebut disebut sekolah yang lolos seleksi Tahap I dan disebut daftar pendek (short pendek). 4) SMP yang lolos seleksi tahap I (short list) dikonsultasikan dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Konsultasi dilakukan dengan secara bersama-sama mengunjungi sekolah yang bersangkutan, sebagai awal penilaian kinerja sekolah. Selanjutnya penilaian kinerja sekolah dari petugas verifikasi tersebut digunakan sebagai skor kinerja sekolah. Di samping skor kinerja sekolah, petugas juga diminta untuk mengumpulkan/meminta data-data pendukung kinerja sekolah, yang berupa dokumen-dokumen sekolah (porto folio) sebagai kelengkapan penilaian kinerja sekolah.16 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  19. 19. Belajar Untuk Masa Depanku 5) Penilaian kinerja sekolah dilakukan dengan mengunjungi sekolah dan menggunakan kriteria khusus (yang dikembangkan dari indikator- indikator penilaian berdasarkan 8 aspek dalam SNP). Setiap aspek mempunyai bobot tertentu dan untuk memperoleh nilainya dilakukan perkalian antara skor dan bobot pada masing-masing aspek. Semua hasil perkalian dijumlahkan, sehingga diperoleh nilai kumulatif (total) untuk masing-masing sekolah. Berdasarkan pada nilai tersebut, yang dijumlahkan dengan penilaian porto folio (oleh Dit. PSMP) dibuat urutan peringkat dari nilai terbesar hingga terkecil. Proses penilaian dilakukan oleh Tim khusus yang dibentuk oleh Direktorat Pembinaan SMP untuk menjamin idependensi dan obyektivitas penilaian. 6) Jika dari hasil verifikasi ternyata ada sekolah yang kondisi nyatanya jauh berbeda atau berada di bawah data profil sekolah yang terdapat dalam Sistem Informasi Pendidikan Depdiknas atau data dari Dinas pendidikan setempat, maka sekolah tersebut dinyatakan gugur. Namun demikian apabila sekolah yang hasil verfikasinya menunjukkan sama atau tidak jauh berbeda atau lebih baik dibanding profil sekolah di Sistem Informasi Pendidikan Depdiknas dan kinerja sekolah (termasuk porto folio) menunjukkan skor yang baik (≥ 275 dengan skor maksimum 400) dinyatakan lolos dan diminta untuk menyusun RKS DAN RKAS dan profil sekolah pada saat pelaksanaan Workshop SSN didiskusikan bersama. 7) Petugas dari Direktorat Pembinaan SMP /Dinas Pendidikan Provinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota membantu sekolah dengan mem-berikan pelatihan singkat bagaimana cara menyusun dan menyempurnakan RKS DAN RKAS dan profil sekolah. Bagaimana cara menyusun dan menyempurnakan RKS DAN RKAS sekolah dapat mengacu pada Buku MBS yang diterbitkan oleh Direktorat Pembinaan SMP. Namun demikian program-program yang dikembangkan harus mengacu pada fokus pengembangan SSN, sesuai dengan indikator-indikator pencapaian yang telah ditetapkan. 8) Profil SMP Negeri/Swasta Seleksi Sekolah Tahap I, Lolos Gugur berdasarkan Kriteria Umum Kriteria ? T Y Calon rintisan SSN berdasarkan kriteria umum. Seleksi Sekolah Tahap II, Lolos Gugur berdasarkan Kriteria Khusus Verifikasi? (Kinerja dan porto folio) dari T Verifikasi Langsung ke T Sekolah YQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 17
  20. 20. Belajar Untuk Masa Depanku Calon SSN berdasarkan Kriteria Khusus. Setiap sekolah memperoleh skor kinerja dan porto folio sekolah.Seleksi Tahap III: Sekolah dimintamenyusun RPS dan Profil Sekolah. RPS dinilai oleh Tim Lolos Kinerja Dit.Pembinaan SMP. Sekolah Sekolah & RKSdinilai berdasarkan skor gabungan DAN RKAS kinerja, porto folio sekolah dan Gugur RKS DAN RKAS T Rintisan SSN Penandatangan Kontrak sbg Rintisan SSN. Gambar-1. Mekanisme Seleksi Rintisan SSN 8) RKS DAN RKAS dan profil sekolah yang telah disusun dan disyahkan oleh unsur sekolah dikirim ke Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk selanjutnya diteruskan ke Direktorat Pembinaan SMP. 9) Direktorat Pembinaan SMP melakukan seleksi tahap III, dengan cara melakukan penilaian RKS DAN RKAS dan profil sekolah. Hasil penilaian tersebut kemudian digabungkan dengan skor kinerja sekolah dan porto folio, sehingga menjadi skor total kinerja sekolah. 10) Berdasarkan skor akhir tersebut, selanjutnya Direktorat Pembinaan SMP menetapkan SMP yang ditunjuk sebagai rintisan SSN. Keputusan tersebut diberitahukan kepada sekolah dan Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota serta Dinas Pendidikan tingkat Provinsi. b. Mekanisme Seleksi Calon “ SSN Mandiri” Mekanisme pemilihan calon ”SSN Mandiri ” adalah sebagai berikut: 1) Direktorat Pembinaan SMP merumuskan dan menyusun pedoman seleksi calon ”SSN Mandiri ”, kemudian melakukan sosialisasi kepada seluruh jajaran pendidikan, utamanya Dinas Pendidikan tingkat Provinsi dan tingkat Kabupaten/Kota. 2) Berdasarkan kriteria umum dan kriteria khusus dari Direktorat Pembinaan SMP, dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota melakukan seleksi dengan melakukan verifikasi terhadap SMP yang memenuhi syarat baik kriteria umum maupun khusus, terutama pembakuan instrumen untuk calon SSN Mandiri. 3) Calon ”SSN Mandiri” yang telah diverifikasi selanjutnya dianalisis secara mendalam sebelum diputuskan dan ditetapkan sebagai ”SSN Mandiri”., oleh Direktorat PSMP 4) SSN Mandiri yang telah ditetapkan selanjutnya diinformasikan ke sekolah, Dinas pendidikan Kabupaten/kota, dan Dinas Pendidikan provinsi.18 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  21. 21. Belajar Untuk Masa Depanku 3. Penetapan Sekolah Standar Nasional (SSN) Secara umum Direktorat Pembinaan SMP dalam melakukan penetapan sekolah sebagai rintisan SSN dan pelaksanaan pembinaannya mengacu pada pentahapan atau strategi pokok sebagai berikut: a. Pendataan sekolah yang memenuhi kriteria tertentu sebagai calon rintisan SSN. b. Pelaksanaan verifikasi ke sekolah atau penyeleksian usulan dari Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota atau Dinas Pendidikan Provinsi (khusus untuk sekolah-sekolah yang dikelola oleh Dinas Provinsi) bagi calon rintisan SSN dengan kriteria tertentu c. Penilaian RKS DAN RKAS d. Penetapan sekolah sebagai rintisan SSN e. Pelaksanaan workshop SSN f. Penyaluran dana bantuan SSN g. Monitoring dan evaluasi pelaksanaan dan hasil-hasil program SSN di sekolah rintisan SSN. Urutan tersebut di atas merupakan kronologis penetapan SSN reguler, sedangkan untuk SSN Mandiri sama point-nya kecuali butir (f). Namum demikian secara rinci dalam kaitannya dengan jenis/pengelompokan SSN dapat diuraikan sebagai berikut : a. Penetapan Rintisan SSN Penetapan rintisan SSN dilakukan oleh Direktorat Pembinaan SMP berdasarkan mekanisme penilaian dan verfikasi sebagai bagian dari proses seleksi. Sekolah yang terpilih sebagai rintisan SSN tentunya sekolah yang lolos seleksi tahap I (dengan kriteria umum), lolos seleksi tahap II (dengan kriteria khusus) dan lolos seleksi tahap III, berupa verifikasi berkas dan penilaian terhadap RKS DAN RKAS serta Profil Sekolah yang disusunnya. Rangkaian tahapan akhir dari penetapan tersebut adalah sebagai berikut: a) Berdasarkan hasil seleksi tahap III, Direktorat Pembinaan SMP menetapkan sekolah yang terpilih sebagai rintisan SSN, dan memberitahuan keputusan tersebut kepada sekolah yang bersangkutan dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. b) Sekolah yang ditetapkan sebagai rintisan SSN menerima bantuan dana block grant setelah melaksanakan Workshop dengan kategori baik. Untuk itu Direktorat Pembinaan SMP mengirimkan berkas kontrak antara sekolah dan Direktorat Pembinaan SMP, yang berisi perjanjian kerja sebagai rintisan sekolah standar nasional. Kontrak perjanjian tersebut merupakan perjanjian bantuan kepada sekolah dan kesepakatan pemenuhan syarat, kewajiban dan tanggungjawab untuk melaksanakan program-program inovatif yang telah dirumuskan pada RKS DAN RKAS. c) Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah serta Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah atau Rencana Pengembangan Sekolah (RKS DAN RKAS) yang dikirim oleh sekolah, menjadi bagian dari kontrak tersebut pada butir (b). Artinya dana bantuan dari Direktorat Pembinaan SMP akan digunakan oleh sekolah untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan yang tercantum dalam RKS dan RKAS yang diajukan. d) Setelah kontrak ditandatangani oleh Kepala Sekolah, dana block grant SSN akan dikirimkan ke sekolah melalui Bank terdekat yang ditunjukQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 19
  22. 22. Belajar Untuk Masa Depanku oleh sekolah dengan nomor rekening sekolah dan bukan nomor rekening pribadi kepala sekolah. Apabila dana bantuan telah diterima, sekolah harus segera menyampaikan informasi tersebut kepada Direktorat Pembinaan SMP sebagai upaya cek silang. e) Sekolah harus melaksanakan kegiatan yang telah diprogramkan dengan melibatkan semua komponen sekolah (warga sekolah) dan dilakukan dengan sungguh-sungguh serta penuh rasa tanggung jawab. b. Penetapan “SSN Mandiri” Penetapan “SSN Mandiri” dilakukan oleh Direktorat Pembinaan SMP atas usulan dari Dinas Pendidikan Provinsi, dan atau usulan Dinas Pendidikan Kabupaten/kota yang telah diseleksi oleh Dinas Pendidkan Provinsi dan atau Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Rangkaian penetapan “SSN Mandiri” adalah sebagai berikut: a) Berdasarkan usulan dari Dinas Pendidikan Provinsi dan atau Dinas Pendidikan Kabupaten/kota, Direktorat Pembinaan SMP mencermati nama-nama SMP yang akan ditetapkan sebagai “SSN Mandiri”. Jika masih ada yang meragukan dilakukan klarifikasi dan setelah semua sesuai, selanjutnya dilakukan penetapan. b) Penetapan ”SSN Mandiri” dilakukan oleh Direktorat Pembinaan SMP atas usulan dari Dinas Pendidikan Provinsi dan atau Dinas Pendidikan kabupaten/kota dan setelah diverifikasi Tim Direktorat Pembinaan SMP bekerjasama dengan Dinas Pendidikan Provinsi dan atau Dinas Pendidikan kabupaten/kota. c) Penetapan “SSN Mandiri” tersebut diberitahukan kepada sekolah yang bersangkutan, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dan Dinas Pendidikan Provinsi. 4. Rencana Pengembangan SSN Pengembangan SSN dilakukan secara intens, terarah, terencana, bertahap berdasarkan sekala prioritas karena alasan-alasan keterbatasan sumberdaya, dan mempertimbangkan keberagaman status sekolah- sekolah yang ada saat ini. Untuk itu, pengembangan SSN periode 2009- 2011 difokuskan pada tiga fase berikut yaitu: (1) fase rintisan, (2) fase konsolidasi, dan (3) fase kemandirian. Pertama, dalam fase rintisan, pengembangan SSN difokuskan pada pengembangan kemampuan/kapasitas dan modernisasi pada semua jajaran birokrasi Depdiknas mulai dari sekolah, dinas pendidikan kabupaten/kota, provinsi sampai pusat. Pengembangan kapasitas yang dimaksud meliputi pengembangan sumberdaya manusia (guru, kepala sekolah, tenaga pendukung, kepala dinas, dsb.) dan sumberdaya selebihnya (uang, peralatan, perlengkapan, bahan, dsb.), pengembangan kelembagaan (manajemen pada semua urusan, organisasi, administrasi, kepemimpinan, kewirausahaan, dsb.) dan pengembangan sistem (legislasi, regulasi, kebijakan, dsb.) pada semua lapisan Depdiknas. Pengembangan kapasitas dilakukan secara runtut mulai dari penilaian terhadap kondisi nyata saat ini, perumusan kondisi SSN yang diharapkan (standar), dan pengembangan kapasitas yang dilakukan melalui berbagai upaya seperti misalnya pelatihan, lokakarya, diskusi kelompok terfokus, dan studi banding. Dalam fase rintisan dilakukan modernisasi, terutama teknologi20 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  23. 23. Belajar Untuk Masa Depanku komunikasi informasi (information communication technology/ICT). SSN harus sudah menerapkan komunikasi secara digital/ICT yang canggih dan mutakhir untuk kelancaran pengambilan keputusan, kebijakan, perencanaan, pengawasan, dan memudahkan akses informasi SSN oleh masyarakat luas sehingga pencitraan publik terhadap SSN dapat diwujudkan. Oleh karena itu, sistem informasi manajemen SSN yang canggih dan mutakhir sudah harus diupayakan dalam fase rintisan. Kedua, dalam fase konsolidasi, semua upaya yang telah dilakukan dalam fase rintisan (pengembangan kapasitas) ditelaah secara bersama mengenai praktek-praktek yang baik (best practices) dan pelajaran- pelajaran yang dapat dipetik (lessons learned). Hasil telaah kemudian didiskusikan bersama oleh semua SSN melalui lokakarya untuk berbagi pengalaman dan hasilnya dapat dijadikan patokan bersama untuk pengembangan SSN. Pengembangan SSN secara kompak, cerdas, dinamis dan lincah merupakan upaya utama dalam fase konsolidasi. Oleh karena itu, dalam fase ini harus diupayakan tegaknya kesepakatan dan komitmen terhadap tata nilai, terbentuknya sistem dan prosedur kerja, tersusun dan tertatanya tugas dan fungsi serta struktur organisasi, dan tata kelola yang baik dalam penyelenggaraan SSN. Ketiga, dalam fase kemandirian, SSN diharapkan telah mencapai kemandirian yang kuat, yang ditunjukkan oleh tumbuhnya tindakan atas prakarsa sendiri dan bukan dari kehendak pihak lain, progresif dan ulet seperti tampak pada usaha mengejar prestasi, penuh ketekunan, merencanakan dan mewujudkan harapan-harapannya; berinisiatif, yaitu mampu berfikir dan bertindak secara orisinal dan kreatif; dan kemantapan yang ditunjukkan oleh kepercayaan diri dalam menyelenggarakan SSN. Pada fase ini, SSN diharapkan telah mampu bersaing secara regional dan nasional yang ditunjukkan oleh kepemilikan daya saing yang tangguh dalam lulusan, kurikulum, proses belajar mengajar, penilaian, pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasara, pendanaan, dan pengelolaan serta kepemimpinan yang tangguh. Secara lebih singkat, SSN telah memiliki kemampuan dan kesanggupan untuk mengembangkan dirinya secara mandiri dan bersaing secara regional dan nasional. Secara tabuler, program-program strategis dan tonggak-tonggak kunci keberhasilan SSN dalam tiga tahun setiap fase, yaitu fase rintisan, fase konsolidasi, dan fase kemandirian dapat dilihat pada Tabel 1 berikut. Tabel 1: Program-program Strategis dan Tonggak-tonggak Kunci Keberhasilan dan 3 fase pengembangan Tonggak-tonggak Kunci Program-program Strategis keberhasilan 2010 2011 2012 1. Fase Rintisan a. Pengembangan kapasitas sumberdaya manusia (pendidik & tenaga ke-pendidikan) b. Pengembangan kapasitas sumberdaya selebihnya (dana, peralatan, per-lengkapan, bahan)QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 21
  24. 24. Belajar Untuk Masa Depanku c. Pengembangan kapasitas kelembagaan (manajemen, organisasi, administrasi, sistem informasi) d. Pengembangan kapasitas sistem (ke- bijakan, legislasi dan regulasi) e. Pemodernisasian sistem informasi ma-najemen pendidikan dengan ICT f. Penguatan peran masyarakat melalui komite sekolah dan dewan pendidikan 2. Fase Konsolidasi a. Telaah praktek-praktek yang baik dan pelajaran yang dapat dipetik b. Saling tular praktek-praktek yang baik dan pelajaran yang dapat dipetik antar SSN c. Tegaknya kesepakatan dan dan ko- mitmen terhadap tata nilai SSN d. Terterapkannya sistem dan prosedur kerja yang mantap e. Tertatanya tugas dan fungsi serta struk-tur organisasi f. Terlaksananya tata kelola yang baik g. Terterapkannya teamwork SSN yang kompak, cerdas, dinamis, dan lincah antar instansi yang terlibat dalam SSN 3. Fase kemandirian a. Tumbuhnya prakarsa sendiri untuk me-majukan SSN b. Keprogresifan dan keuletan SSN c. Kemampuan berfikir dan kesanggupan bertindak secara orisinal dan kreatif (inisiatif) d. Kemantapan SSN dalam bersaing secara regional dan nasional Ilustrasi tonggak-tonggak kunci keberhasilan seperti tersebut di atas, merupakan “tahapan makro” pengembangan sekolah dilihat dari 3 fase pengembangan, yakni fase rintisan, fase konsolidasi, dan fase kemandirian. Selanjutnya di bawah diilustrasikan tonggak-tonggak kunci keberhasilan dikaitkan dengan pengembangan sekolah jangka menengah (4 tahun) yang menjadi pedoman Rencana jangka menengah sekolah, dengan komponen utama sekolah (output, proses, dan input). Ilustrasi tonggak-tonggak kunci keberhasilan ini menjadi contoh pedoman/ “standar” sekolah standar nasional yang harus dicapai dalam pereode waktu tertentu, seperti Tabel dibawah.22 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  25. 25. Belajar Untuk Masa DepankuTabel 2: Program-program Strategis dan Tonggak-tonggak Kunci Keberhasilandalam Rencana jangka memengah Sekolah Standar Nasional berdasarkan Program Tonggak-Tonggak Kunci Keberhasilan Program – program strategis berdasarkan komponen/aspek 2010 2011 2012 20131 Output a. Prosesntase kelulusan yangmasuk di sekolah favorit tingkat provinsi b. Kejuaraan akademik/non-akademik tingkat provinsi/nasional c. Kejuaraan olimpiade nasional (matematika, fisika dll) d. Rata-rata UN dan US e. Dll2 Proses (PBM) a. Pelaksanaan strategi pembelajaran mutkahir (CTL, Cooperative learning, quantum learning dsb) Proses (Manajemen) a. Kelengkapan dan keakuratan Rencana lima tahuan b. Kelengkapan dan keakuratan Rencana satu tahuan c. Penerapan MBS secara konsisten d. Kepemilikan “kemitraan” dengan warga sekolah dan masyarakat e. Dll Proses (Kepemimpinan) a. Kepemilikan forum publikasi Rencana jangka menengah dan pendek b. Budaya yang kondusif dalm PBM c. Penerapan demokratisasi di sekolah d. Kepemilikan regulasi sekolah yang dilaksanakan secara konsisten e. Kepemilikan usaha-usaha sekolah g. Dll. Proses (Sistim Penilaian) a. Kepemilikan bank soal yang baik b. Kepemilikan sistim validasi soal c. Kepemilikan dokumen penilaian yang lengkap d. Kepemilikan standar penilaian3 Input (Kurikulum) a. Kepemilikan dokumen kurikulum secara lengkap (KTSP lengkap) b. Kepemilikan tim pengembang kurikulum yang handal Input (Guru) a. Kecukupan jumlah guru b. Kepemilikan jumlah guru yangQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 23
  26. 26. Belajar Untuk Masa Depanku Tonggak-Tonggak Kunci KeberhasilanProgram – program strategis berdasarkan komponen/aspek 2010 2011 2012 2013 bersertifikasi c. Kepemilikan jumlah guru yang berkualifikasi S1 Input (Kepala Sekolah) a. Kecukupan kualifikasi kepala sekolah (S- 2) b. Kepemilikan kepala sekolah yang bersertifikasi (Cakep) c. Kompetensi kepala sekolah yang memenuhi standar d. Kepemilikan kepala sekolah yang berpengalaman dalam bidang manajemen e. Dll Input (Tenaga Pendukung) a. Kecukupan Jumlah ideal pustakawan b. Kecukupan jumlah ideal laboran c. Kecukupan jumlah ideal teknisi komputer d. Kecukupan jumlah ideal Karyawan e. Kepemilikan pustakawan yg kompeten f. Kepemilikan laboran yg kompeten g. Kepemilikan teknisi komputer yg kompeten h. Kepemilikan Karyawan yg kompeten i. Dll Input (Organisasi dan Admiistrasi) a. Kepemilikan tupoksi yang jelas b. Kepemilikan sistim administrasi yang lengkap dan mutakhir c. Kepemilikan SIM yang mutakhir Input (Sarana dan Prasarana) a. Kepemilikan lahan yang mencukupi b. Kepemilikan ruang kelas yang cukup c. Kepemilikan jumlah siswa per kelas yang ideal (32 siswa per rombel) d. Kepemilikan fasilitas ICT yang ideal e. Kepemilikan buku pelajaran yang ideal (1:1) dan referensi (1:3) f. Kepemilikan ruang baca yang memadai g. Berlangganan jurnal, buletin dsb h. Kepemilikan komputer perpustakaan i. Kepemilikan jaringan internet j. Kepemilikan Laboratorium (IPA, Bahasa, dan IPS) k. Kepemilikan Lab. Komputer yang ideal l. Kepemilikan software yg selalu update m. Kepemilikan kantin yang memadai n. Kepemilikan mebeler yang memadai24 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  27. 27. Belajar Untuk Masa Depanku Tonggak-Tonggak Kunci Keberhasilan Program – program strategis berdasarkan komponen/aspek 2010 2011 2012 2013 o. Kepemilikan lingkungan sekolah yang sehat dan bersih p. Kepemilikan sarana OR yangmemadai q. Kepemilikan ruang audiotorium r. Kepemilikan komputer untuk guru yang memadai s. Kepemilikan bahan dan peralatan P3K t. Kepemilikan toilet untuk laki-laki dan perempuan yangmecukupi u. Kepemilikan sistim sanitasi yang bersih yang bertandar kesehatan v. Kepemilikan tempat bermain yang memadai w. Kepemilikan tempat ibadah yang mencukupi Input (Kesiswaan) a. Kepemilikan Regulasi penerimaan siswa baru yang profesional dan trasparan b. Kepemilikan program pembinaan dan pembimbingan siswa yang jelas Input (Pembiayaan) a. Kepemilikan Regulasi pembiayaan pendidikan yang jelas dan rinci b. Kepemilikan sarana untuk penggalanan dana sekolah c. Kepemilikan aturan yang jelas dalam sistim pertanggung-jawaban keuangan Input (Regulasi sekolah) a. Penerapan regulasi sekolah secara konsisten Input (Hubungan masyarakat) b. Kepemilikan wadah hubungan antara sekolah dengan masyarakat c. Kadar pelibatan masyarakat dalam pengembangan sekolah Input (Kultur sekolah) a. Kadar pengembangan budaya yang kondusif (harapan yang tinggi, keunggulan, dan wawasan ke depan yang positif) b. Kepemilikan sarana yang membangkitkan komitmen yang tinggi dan penciptaan rasa aman. c. Kepemilikan regulasi yang menciptakan rasa tanggung jawab yang tinggi d. Kepemilikan regulasi yang menciptakan suasana yang harmonis dan etos kerja yang tinggi.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Pembinaan Sekolah Standar Nasional (SSN) 25
  28. 28. Belajar Untuk Masa DepankuTabel di atas merupakan ilustrasi ”tonggak-tonggak kunci keberhasilan” secaramikro, yang merupakan bagian dari Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah sertaRencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah atau Rencana Pengembangan Sekolah(RKS dan RKAS). Item-item program hanya merupakan contoh pengembangansekolah, selanjutnya sekolah dapat mengembangkan sendiri sesuai dengan potensidan kondisi sekolah, disesuikan dengan kebutuhan sekolah.B. Pelaksanaan Pengembangan Sekolah Standar Nasional (SSN) 1. Pembentukan Tim Pengembangan SSN di sekolah Tim pengembangan SSN yang sudah ditetapkan oleh sekolah berasal dari unsur-unsur sekolah, antara lain kepala sekolah, guru, tenaga adminsitratif (karyawan), siswa, dan komite sekolah serta stakeholder sekolah lainnya. Setelah SMP ditetapkan sebagai Sekolah Standar Nasional, khususnya rintisan SSN, maka sekolah (diwakili oleh kepala sekolah) akan menandatangani kontrak perjanjian pelaksanaan kegiatan dengan Direktorat Pembinaan SMP sebagai jaminan pelaksanaan program yang sesuai dengan usulan yang terdapat dalam RKS DAN RKAS disertai dengan bantuan dana untuk mendukung kelancaran proses kegiatan. Selanjutnya Tim pengembangan SSN dibentuk untuk memperjelas tugas pokok dan fungsi masing-masing personil yang akan bertanggung jawab dalam pelaksanaan program SSN. Dana bantuan sekolah standar nasional diberikan oleh Direktorat Pembinaan SMP kepada sekolah dalam bentuk block-grant untuk digunakan sebagai biaya melakukan berbagai inovasi program-program sekolah yang tercantum pada RKS DAN RKAS, dalam rangka meningkatkan prestasi dan mempertahankan keberhasilan yang telah dicapai. Selanjutnya sifat dana bantuan tersebut sebagai dana tambahan di samping dana lain yang ada di sekolah untuk mendukung program yang bersifat inovatif, komprehensif dan berkelanjutan. Di samping itu, dana bantuan tersebut juga berguna sebagai dana rangsangan (stimulus) untuk meningkatkan motivasi warga sekolah dalam meningkatkan prestasi, baik prestasi yang bersifat akademik maupun non-akademik. Dana bantuan yang diberikan kepada sekolah bersifat sementara dan pada saatnya akan dihentikan (berjangka waktu kurang lebih 3 tahun). Untuk itu, kepada sekolah standar nasional yang menerimanya, diharapkan dapat memanfaatkan seoptimal mungkin untuk kepentingan kegiatan yang mendukung prestasi dan peningkatan mutu pendidikan dengan teknis penggunaan merujuk pada aturan perundang-undangan dan ketentuan keuangan yang berlaku. Pemanfaatan dana seyogyanya diprioritaskan untuk kegiatan-kegiatan yang esensial untuk peningkatan prestasi sekolah pada khususnya, dan untuk mencapai standar-standar yang telah ditetapkan dalam SNP pada khususnya. Bagi “SSN Mandiri” yang tidak mendapatkan dana block grant wajib melaksanakan program pengembangan sekolah, sesuai dengan RKS DAN RKAS yang telah disusun. RKS DAN RKAS untuk “SSN Mandiri” juga disusun berdasarkan kebutuhan sekolah dan berdasarkan renstra kabupaten/kota, provinsi maupun renstra pusat. Mengingat SSN adalah program nasional dan menjadi tanggung jawab bersama antara pemerintah pusat dan pemerintah kabupaten/kota, maka pemerintah kabupaten/kota seharusnya juga mendukung sekolah yang ditunjuk atau ditetapkan sebagai SSN, dengan memberikan dana pendamping terhadap dana yang diberikan oleh Direktorat Pembinaan SMP. Demikian pula Komite Sekolah26 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711

×