DAFTAR ISIDAFTAR ISI.........................................................................................................
BAB I      LATAR BELAKANG PROGRAM PENGALAMAN LAPANGAN (PPL)A. Syarat Untuk Mencapai Sarjana S1 Kependidikan    Program Pen...
Berdasarkan definisi di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa profesi adalahsuatu pekerjaan atau keahlian yang mensyar...
profesionalisme keguruan yang disandang para guru. Menanggapi kondisi tersebut,Muhibbin Syah mengutip pendapat Gagne bahwa...
Dalam lokakarya kurikulum pendidikan guru yang diselenggarakan oleh ProyekPengembangan Pendidikan Guru (P3G), telah dirumu...
b. Standar kualifikasi akademik dan kompetensi guru sebagaimana yang dimaksud pada   ayat (1) tercantum dalam Lampiran Per...
mengajar dihentikan, ataukah diubah metodenya,, apakah mengulang kembali pelajaranyang lalu, manakala para siswa     belum...
(4) mengutamakan layanan, (5) memiliki kesatuan, (6) mendapat pengakuan dari oranglain atas pekerjaan yang digelutinya 12....
melaksanakanstrategi mereka sendiri untuk meningkatkan kualitas pendidikan,mengurangiketimpangan sumber daya fiskal daerah...
DAK, untuk dapat memberikan pelayanan yang spesifik dan bersifat lokal. mekanismeotoritas yang diberikan kepada mereka. Pe...
BAB II           DESKRIPSI, LOKASI DAN WAKTU PELAKSANAAN PPLA. Profil Sekolah   1. Sejarah MTs Negeri 20 Jakarta        Se...
Wahidin. Mulai tahun Pelajaran 2006/2007 – 2008/2009 dipimpin oleh Drs. Suhairi, M.Pd. Sejak 2008/2009 – sekarang dipimpin...
Keinginan masyarakat terhadap MTs N 20 Jakarta semakin meningkat, Rasiosiswa yang diterima dengan pendaftar adalah 1:4 dan...
Babinsa (Badan Pembinaan Masyarakat), MGMP SMP tingkat Kecamatan Cakung dantingkat DKI Jakarta.   5. Prestasi Madrasah1. P...
d.  Tercapainya nilai rata-rata UN minimal 6,0.   e.  Memperoleh prestasi tertinggi dalam bidang ekstrakurikuler yang diik...
No.   Jenis Kegiatan       Waktu                          Pembina   1    Pramuka              Kamis                       ...
BAB III                   DESKRIPSI, SUBSTANSI KEGIATAN PPL   A. Rincian Kegiatan Pembelajaran        Proses kegiatan pemb...
Apa yang termuat dalam Pedoman Administrasi Sekolah Menengah Atas.Datapendidikan yang terdapat di sekolah sangat banyak ma...
BAB IV                        ANALISIS HASIL KEGIATAN PPL     A. Kompetensi yang Diperoleh dari Kegiatan PPL        Dari k...
BAB V                                   PENUTUPA. Kesimpulan       Program pengalaman lapangan adalah awal dimulainya pela...
DAFTAR PUSTAKAArifin. Kapita Selekta Pendidikan (Islam dan Umum), (Jakarta: Bumi Aksara,1995).Hamalik, Oemar. Pendidikan G...
LAMPIRAN                            1. Biodata Mahasiswa PPLNama Lengkap    : Ahmad MuhajirinNIM             : 2715086658T...
Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap          : Asih MaesarohNIM                   : 2715081664Tempat...
Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap            : Iis AisyahNIM                     : 2715086666Tempa...
Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap            : Mumut Muti’ahNIM                     : 2715080139Te...
Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap            : Siti MasithaNIM                     : 2715086672Tem...
Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap            : Qitbiya IlhamiNIM                     : 2715080Temp...
2. DokumentasiGambar.1                               Gambar. 2                                   Gambar. 3MTs N 20 Jakarta...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Laporan ppl

8,432 views

Published on

laporan akhir ppl kelompok, format word'a ga cukup size'a soo moga brmanfaat buat yg baca.

Published in: Education
3 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
8,432
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
287
Comments
3
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan ppl

  1. 1. DAFTAR ISIDAFTAR ISI................................................................................................................ 1BAB I ........................................................................................................................... 2LATAR BELAKANG PROGRAM PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) ................... 2 A. Syarat Untuk Mencapai Sarjana S1 Kependidikan .................................................. 2 B. Upaya Membangun Profesionalisme Guru .............................................................. 2 C. Upaya Meningkatkan Kualitas Pendidikan .............................................................. 8 D. Tujuan Kegiatan PPL ........................................................................................... 10 1. Tujuan Umum ..................................................................................................... 10 2. Tujuan Khusus ..................................................................................................... 10BAB II ........................................................................................................................ 11DESKRIPSI, LOKASI DAN WAKTU PELAKSANAAN PPL ................................... 11 A. Profil Sekolah....................................................................................................... 11 1. Sejarah MTs Negeri 20 Jakarta ..................................................................... 11 2. Keadaan Sekolah ........................................................................................... 11 3. Personil Madrasah ......................................................................................... 11 4. Kerjasama Madrasah...................................................................................... 13 5. Prestasi Madrasah .......................................................................................... 14 6. Visi MTs. Negeri 20 Jakarta .......................................................................... 14 7. Misi MTs. Negeri 20 Jakarta .......................................................................... 14 8. Tujuan Sekolah .............................................................................................. 14 9. Fasilitas Sekolah ............................................................................................ 15 10. Ekstrakulikuler (Pengembangan Diri) di MTsN 20 Jakarta............................. 15 B. Waktu Pelaksanaan PPL ...................................................................................... 16BAB III ...................................................................................................................... 17DESKRIPSI, SUBSTANSI KEGIATAN PPL ............................................................. 17 A. Rincian Kegiatan Pembelajaran ........................................................................... 17 B. Rincian Keikutsertaan dalam Kegiatan Administrasi Sekolah .............................. 17 C. Rincian Keikutsertaan dalam Tugas-Tugas umum sekolah ................................... 18 D. Rincian tugas piket sekolah .................................................................................. 18BAB IV....................................................................................................................... 19ANALISIS HASIL KEGIATAN PPL ......................................................................... 19 A. Kompetensi yang Diperoleh dari Kegiatan PPL ................................................... 19 B. Temuan-Temuan di Lapangan Selama Kegiatan PPL ........................................... 19BAB V ........................................................................................................................ 20PENUTUP .................................................................................................................. 20 A. Kesimpulan .......................................................................................................... 20 B. Saran .................................................................................................................... 20 LAMPIRAN ............................................................................................................. 22 1. Biodata Mahasiswa PPL ....................................................................................... 22 2. Dokumentasi ....................................................................................................... 28
  2. 2. BAB I LATAR BELAKANG PROGRAM PENGALAMAN LAPANGAN (PPL)A. Syarat Untuk Mencapai Sarjana S1 Kependidikan Program Pengalaman Lapangan (PPL) kependidikan sebagai suatu kegiatan yangdiberikan kepada mahasiswa agar memperoleh pengalaman dalam kegiatan sebagaicalon guru atau calon non guru. Tugas utama mahasiswa dalam kegiatan PPL sebagaicalon guru adalah sebagai guru mata pelajaran dan tugas lainnya yang disepakati ditempat PPL. Sebagai calon tenaga kependidikan non guru tugas PPL adalah mengeloladan mengimplementasikan fungsi perencanaan, pengelolaan, dan pengembanganpendidikan sesuai dengan bidang studinya.Ketentuan Pelaksanaan PPLa. Untuk Mahasiswa Program S1 Kependidikan 1. Telah menyelesaikan minimal 120 SKS dan telah lulus semua mata kuliah Dasar Kependidikan 2. PPL berlangsung dengan bobot 4 SKS dan menggunakan sistem blok. Pengertian sistem blok ialah sistem pelaksanaan PPL yang mengharuskan mahasiswa berada di tempat praktek dan mengikuti kegiatan-kegiatan di tempat praktek selama satu semester 3. Syarat pembebasan PPL di sekolah, diperuntukkan bagi mahasiswa yang telah memiliki ijazah Sarjana Muda Kependidikan atau D-III Kependidikan dan telah berpengalaman mengajar sesuai dengan jenjang dan bidangnya minimal 3 tahun. Pembebasan kewajiban PPL perlu dinilai oleh Tim Penilai Jurusan 4. Pelaksanaan PPL di luar sekolah untuk tenaga kependidikan lainnya akan diatur secara khusus 5. Hal-hal yang bersifat teknis diatur dalam bentuk pedoman/ petunjuk pelaksanaan tersendirib. Untuk Mahasiswa Program Diploma Kependidikan 1) PPL diadakan pada tiap akhir tahun program 2) PPL untuk program D-II/ D-III mempunyai bobot 4 SKS 3) Hal-hal teknis mengenai PPL akan diatur tersendiri dalam bentuk pedoman pelaksanaan khususB. Upaya Membangun Profesionalisme GuruPengertian Profesionalisme Guru Istilah profesionalisme berasal dari profession. Dalam Kamus Inggris Indonesia,“profession berarti pekerjaan”1. Arifin dalam buku Kapita Selekta Pendidikanmengemukakan bahwa profession mengandung arti yang sama dengan kata occupationatau pekerjaan yang memerlukan keahlian yang diperoleh melalui pendidikan ataulatihan khusus2. Dalam buku yang ditulis oleh Kunandar yang berjudul Guru ProfesionalImplementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan disebutkan pula bahwaprofesionalisme berasal dari kata profesi yang artinya suatu bidang pekerjaan yang inginatau akan ditekuni oleh seseorang.1 John M. Echols dan Hassan Shadili, Kamus Inggris Indonesia, (Jakarta: PT.Gramedia, 1996), Cet. Ke-23, h. 449.2 Arifin, Kapita Selekta Pendidikan (Islam dan Umum), (Jakarta: Bumi Aksara,1995), Cet. Ke- 3, h. 105. 2
  3. 3. Berdasarkan definisi di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa profesi adalahsuatu pekerjaan atau keahlian yang mensyaratkan kompetensi intelektualitas, sikap danketerampilan tertentu yang diperolah melalui proses pendidikan secara akademis.. Adapun mengenai kata “Profesional”, Uzer Usman memberikan suatu kesimpulanbahwa suatu pekerjaan yang bersifat profesional memerlukan beberapa bidang ilmuyang secara sengaja harus dipelajari dan kemudian diaplikasikan bagi kepentinganumum. Kata “profesional” itu sendiri berasal dari kata sifat yang berarti pencaharian dansebagai kata benda yang berarti orang yang mempunyai keahlian seperti guru, dokter,hakim, dan sebagainya. Dengan kata lain, pekerjaan yang bersifat profesional adalahpekerjaan yang hanya dapat dilakukan oleh mereka yang khusus dipersiapkan untuk itudan bukan pekerjaan yang dilakukan oleh mereka yang karena tidak dapat memperolehpekerjaan lain. Dengan bertitik tolak pada pengertian ini, maka pengertian guruprofesional adalah orang yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus dalam bidangkeguruan sehingga ia mampu melakukan tugas dan fungsinya sebagai guru dengankemampuan yang maksimal.Perlunya Guru Profesional Dalam pendidikan, Guru adalah seorang pendidik, pembimbing, pelatih, danpemimpin yang dapat menciptakan iklim belajar yang menarik, memberi rasa aman,nyaman dan kondusif dalam kelas. Keberadaannya di tengah-tengah siswa dapatmencairkan suasana kebekuan, kekakuan, dan kejenuhan belajar yang terasa beratditerima oleh para siswa. Kondisi seperti itu tentunya memerlukan keterampilan dariseorang guru, dan tidak semua mampu melakukannya. Menyadari hal itu, maka penulismenganggap bahwa keberadaan guru profesional sangat diperlukan. Guru yangprofesional merupakan faktor penentu proses pendidikan yang bermutu. Untuk dapatmenjadi profesional, mereka harus mampu menemukan jati diri dan mengaktualkan diri.Pemberian prioritas yang sangat rendah pada pembangunan pendidikan selama beberapapuluh tahun terakhir telah berdampak buruk yang sangat luas bagi kehidupan berbangsadan bernegara3. Mengomentari mengenai adanya keterpurukan dalam pendidikan saatini, penulis sangat menganggap penting akan perlunya keberadaan guru profesioanal.Untuk itu, guru diharapkan tidak hanya sebatas menjalankan profesinya, tetapi guruharus memiliki keterpanggilan untuk melaksanakan tugasnya dengan melakukanperbaikan kualitas pelayanan terhadap anak didik baik dari segi intelektual maupunkompetensi lainnya yang akan menunjang perbaikan dalam pelaksanaan kegiatan belajarmengajar serta mampu mendatangkan prestasi belajar yang baik. Menyadari akan peran guru dalam pendidikan, Muhibbin Syah dalam bukunyaPsikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru mengemukakan bahwa guru dalampendidikan modern seperti sekarang bukan hanya sekedar pengajar melainkan harusmenjadi direktur belajar. Artinya, setiap guru diharapkan untuk pandai-pandaimengarahkan kegiatan belajar siswa agar mencapai keberhasilan belajar (kinerjaakademik) sebagaimana telah ditetapkan dalam sasaran kegiatan pelaksanaan belajarmengajar. Sebagai konsekuensinya tugas dan tanggung jawabnya menjadi lebihkompleks. Perluasan tugas dan tanggung jawab tersebut membawa konsekuensitimbulnya fungsi-fungsi khusus yang menjdi bagian integral dalam kompetensi3 Asrorun Nisam Sholeh, Membangun Profesionalitas Guru (Jakarta: Elsas,2006), Cet. Ke- 1, h. 9. 3
  4. 4. profesionalisme keguruan yang disandang para guru. Menanggapi kondisi tersebut,Muhibbin Syah mengutip pendapat Gagne bahwa setiap guru berfungsi sebagai: a. Designer of intruction (perancang pengajaran) b. Manager of intruction (pengelola pengajaran) c. Evaluator of student learning (penilai prestasi belajar siswa 4.Aspek-aspek Kompetensi Guru Profesional Dalam pembahasan profesionalisme guru ini, selain membahas mengenai pengertianprofesionalisme guru, terlebih dahulu penulis akan menjelaskan mengenai kompetensiyang harus dimiliki oleh seorang guru yang profesional. Karena seorang guru yangprofesional tentunya harus memiliki kompetensi profesional. Dalam buku yang ditulisoleh E.Mulyasa, Kompetensi yang harus dimiliki seorang guru itu mencakup empataspek sebagai berikut: a. Kompetensi Pedagogik. Dalam Standar Nasional Pendidikan, penjelasan Pasal 28 ayat (3) butir adikemukakan bahwa kompetensi pedagogik adalah kemapuanmengelola pembelajaranpeserta didik yang meliputi pemahamanterhadap peserta didik, perancangan danpelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untukmengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. 5 b. Kompetensi Kepribadian.Dalam Standar Nasional Pendidikan, penjelasan Pasal 28 ayat (3) butir b, dikemukakanbahwa yang dimaksud dengan kompetensi kepribadian adalah kemampuan kepribadianyang mantap, stabil,dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, danberakhlak mulia6. c. Kompetensi Profesioanal. Dalam Standar Nasional Pendidikan, penjelasan Pasal 28 ayat (3) butir cdikemukakan bahwa yang dimaksud kompetensi profesional adalah kemampuanpenguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam yang memungkinkanmembimbing pesrta didik memenuhistandar kompetensi yang ditetapkan dalam StandarNasional Pendidikan. 7 d. Kompetensi Sosial. Dalam Standar Nasional Pendidikan, penjelasan Pasal 28 ayat (3) butir ddikemukakan bahwa yang dimaksud dengan kompetensi sosial adalah kemampuan gurusebagai bagian dari masyarakat untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif denganpeserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orang tua atau wali peserta didik,dan masyarakat sekitar. Alisuf Sabri dalam jurnal Mimbar Agama dan Budaya mengutippernyataan Mitzel yang mengemukakan bahwa seorang guru dikatakan efektif dalammengajar apabila ia memiliki potensi atau kemampuan untuk mendatangkan hasil belajarpada murid-muridnya. Untuk mengatur efektif tidaknya seorang guru, Mitzelmenganjurkan cara penilaian dengan kriteria, yaitu: presage, process dan product.4 Muhibbin Syah, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, (Bandung:PT. Remaja Rosdakarya,2007), Cet. Ke-13, h.250.5 E. Mulyasa, Standar Kompetensi dan Sertifikasi Guru, (PT. Remaja Rosda Karya: Bandung , 2008), Cet.Ke-3, h.756 Ibid., h. 117.7 Ibid., h. 135. 4
  5. 5. Dalam lokakarya kurikulum pendidikan guru yang diselenggarakan oleh ProyekPengembangan Pendidikan Guru (P3G), telah dirumuskan sejumlah kemampuan dasarseorang calon guru lulusan sistem multistrata sebagai berikut:a. Menguasai bahan yakni menguasai bahan bidang studi dalam kurikulum-kurikulum sekolah, menguasai bahan pengayaan/penunjang bidang studi.b. Mengelola program belajar mengajar yakni merumuskan tujuan instruksional, mengenal dan bisa memakai metode mengajar, memilih materi dan prosedur instruksional yang tepat, melaksanakan program belajar dan mengajar, mengenal kemampuan anak didik,menyesuaikan rencana dengan situasi kelas, melaksanakan dan merencanakan pengajaran remedial, serta mengevaluasi hasil belajar.c. Mengelola kelas yakni mengatur tata ruang kelas dalam rangka CBSA, dan menciptakan iklim belajar yang efektif.d. Menggunakan media yakni memilih dan menggunakan media, membuat alat-alat Bantu pelajaran sederhana, menggunakan dan mengelola laboratorium, mengembangkan laboratorium, serta menggunakan perpustakaan dalam proses belajar mengajar.e. Menguasai landasan-landasan kependidikan.f. Merencanakan program pengajaran.g. Mengelola interaksi belajar mengajar.h. Menguasai macam-macam metode mengajar.i. Menilai kemampuan prestasi siswa untuk kepentingan pengajaran.j. Mengenal fungsi dan program layanan bimbingan dan penyuluhan disekolah.k. Mengenal penyelenggaraan administrasi sekolah.l. Mampu memahami dan menafsirkan hasil-hasil penelitian pendidikan yang sederhana guna kemajuan pengajaran8. Kemudian dalam PP No. 19 Tahun. 2005 (Pasal 28) menegaskan mengenai StandarPendidik dan Tenaga Kependidikan sebagai berikut:a. Pendidik harus memiliki kualifikasi akademik dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, sehat jasmani dan rohani, serta memilki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional.b. Kualifikasi akademik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah tingkat pendidikan minimal yang harus dipenuhi oleh seorang pendidik yang dibuktikan dengan ijazah dan/sertifikat keahlian yangrelevan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.c. Kompetensi sebagai agen pembelajaran pada jenjang pendidikan dasar dan menengah serta pendidikan anak usia dini meliputi: 1) Kompetensi pedagogik; 2) Kompetensi kepribadian; 3) Kompetensi profesional; dan 4) Kompetensi sosial.d. Seseorang yang tidak memiliki ijazah dan/sertifikat keahlian sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tetapi memiliki keahlian khusus yang diakui dan diperlukan dapat dianggap menjadi pendidik setelah melewati uji kelayakan dan kesetaraan.e. Kualifikasi akademik dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai dengan (4) dikembangkan oleh BNSP dan ditetapkan dengan Peraturan Menteri. Dalam PERMENDIKNAS RI No. 16 Tahun. 2007 (Pasal 1 dan 2) mengenai Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru dijelaskan pula bahwa:Pasal 1a. Setiap guru wajib memenuhi standar kualifikasi akademik dan kompetensi guru yang berlaku secara nasional.8 Oemar Hamalik, Pendidikan Guru Berdasarkan Kompetensi, h. 44-45. 5
  6. 6. b. Standar kualifikasi akademik dan kompetensi guru sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) tercantum dalam Lampiran Peraturan Menteri ini.Pasal 2Ketentuan mengenai guru dalam jabatan yang belum memenuhi kualifikasi akademikdiploma (D-IV) atau Sarjana (S1) akan diatur dengan Peraturan Menteri tersendiri. Daripenjelasan yang telah dikemukakan di atas mengenai aspek-aspek kompetensi guruprofesional, untuk memudahkan penulis dalam melakukan penelitian, maka indikatoryang akan diteliti dalam skripsi ini akan merujuk kepada pendapat yang ditulis olehNana Sudjana dalam bukunya yang berjudul Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar.Menurut Nana Sudjana, untuk keperluan analisis tugas guru sebagai pengajar, makakemampuan guru atau kompetensi guru yang banyak hubungannya dengan usahameningkatkan proses dan hasil belajar dapat diguguskan ke dalam empat kemampuanyakni: a. Merencanakan program belajar mengajar. Sebelum membuat perencanaan belajar mengajar, guru terlebih dahulu harusmengetahui arti dan tujuan perencanaan tersebut, dan menguasai secara teoritis danpraktis unsur-unsur yang terdapat dalam perencanaan belajar mengajar. Kemampuanmerencanakan program belajar mengajar merupakan muara dari segala pengetahuanteori, keterampilan dasar, dan pemahaman yang mendalam tentang objek belajar dansituasi pengajaran. Makna atau arti dari perencanaan/program belajar mengajar tidak lainadalah suatu proyeksi/perkiraan guru mengenai kegiatan yang harus dilakukan siswa selamapengajaran itu berlangsung. Dalam kegiatan tersebut secara terinci harus jelas ke manasiswa akan dibawa (tujuan), apa yang harus siswa pelajari (isi bahan pelajaran),bagaimana cara siswa mempelajarinya (metode dan teknik) dan bagaimana kitamengetahui bahwa siswa telah mencapainya (penilaian).9 b. Menguasai bahan pelajaran. Kemampuan menguasai bahan pelajaran sebagai bahan integral dari proses belajarmengajar, jangan dianggap pelengkap bagi profesi guru. Guru yang bertaraf profesionalpenuh mutlak harus menguasai bahanyang akan diajarkannya. Penguasaan bahanpelajaran ternyatamemberikan pengaruh terhadap hasil belajar siswa. NanaSudjanamengutip pendapat yang dikemukakan oleh Hilda Taba yangmenyatakan bahwakeefektifan pengajaran dipengaruhi oleh (a)karakteristik guru dan siswa, (b) bahanpelajaran, dan (c) aspek lainyang berkenaan dengan sistuasi pelajaran. Jadi terdapathubunganyang positif antara penguasaan bahan pelajaran oleh guru dengan hasilbelajaryang dicapai oleh siswa. Artinya, makin tinggi penguasaan bahan pelajaran oleh gurumakin tinggi pula hasil belajar yang dicapai siswa. c. Melaksanakan dan memimpin/mengelola proses belajar mengajar. Melaksanakan atau mengelola program belajar mengajar merupakantahappelaksanaan program yang telah dibuat. Dalam pelaksanaanproses belajar mengajarkemampuan yang dituntut adalah keaktifan guru dalam menciptakan dan menumbuhkankegiatan siswa belajar sesuai dengan rencana yang telah disusun dalam perencanaan.Guruharus dapat mengambil keputusan atas dasar penilaian yang tepat, apakah kegiatan9 Nana Sudjana, Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar, (Bandung: Sinar Baru Algesindo, 1998), Cet. Ke-4, h. 19-20. 6
  7. 7. mengajar dihentikan, ataukah diubah metodenya,, apakah mengulang kembali pelajaranyang lalu, manakala para siswa belum dapat mencapai tujuan pengajaran. Pada tahap ini di samping pengetahuanteori tentang belajar mengajar, tentang pelajar, diperlukan pula kemahiran danketerampilan teknik mengajar. Misalnya prinsip-prinsip mengajar, penggunaan alatbantu pengajaran, penggunaan metode mengajar, keterampilan menilai hasil belajarsiswa, keterampilan memilih dan menggunakan strategi atau pendekatan mengajar. d. Menilai kemajuan proses belajar mengajar. Setiap guru harus dapat melakukan penilaian tentang kemajuan yang dicapai parasiswa, baik secara iluminatif-obsrvatif maupun secara struktural-objektif. Penilaiansecara iluminatif-observatif dilakukan dengan pengamatan yang terus menerus tentangperubahan dan kemajuan yang dicapai siswa. Sedangkan penilaian secara struktural-objektif berhubungan dengan pemberian skor, angka atau nilai yang biasa dilakukandalam rangka penilaian hasil belajar siswa 10. Lima aspek guru Islam profesional, Kamal Muhammas ‘Isa mengemukakan bahwaseorang guru dituntut harus memilki berbagai sifat dan sikap yang antara lain sebagaiberikut:a. Seorang guru haruslah manusia pilihan. Siap memikul amanah dan menunaikan tanggung jawab dalam pendidikan generasi muda.b. Seorang guru hendaklah mampu mempersiapkan dirinya sesempurna mungkin. Agar bisa berperan sebagai pendidik dekaligus sebagai dasiyang selalu menyeru ke jalan Allah. Oleh sebab itu, kebutuhan hidup guru, haruslah dapat dipenuhi oleh pihak penguasa. Agar dalam ketenangan hidupnya, mereka bisa melaksanakan tugasnya dengan penuh rasa cinta dan ikhlas.c. Seorang guru juga hendaknya tidak pernah tamak dan bathil dalammelaksanakan tugasnya sehari-hari. Sehingga seorang guru semata-mata hanya mengharapkan ganjaran dan pahala dari Allah swt.Sebagaimana dinyatakan oleh Nabi Hud as dalam Q.S. Huud ayat 51:“Hai kaumku, aku tidak meminta upah kepadamu bagi seruanku ini. Upahku tidak lain hanyalah dari Allah yang telah menciptakanku. Maka tidakkah kamu memikirkan-Nya?”. (Q.S. Huud (11): 51)d. Seorang guru haruslah dapat meyakini Islam sebagai konsep ilahidimana dia hidup dengan konsep itu, dan mampu mengamalkannya.e. Seorang guru harus memilki sikap yang terpuji, berhati lembut,berjiwa mulia, ruhya suci, niatnya ikhlas, taqwanya hanya pada Allah, ilmunya banyak dan pandai menyampaikan berbagai buah pikirannya sehingga penjelasannya mudah ditangkap dengan atau tanpa alat peraga.f. Penampilan seorang guru hendaknya selalu sopan dan rapi.g. Seorang guru seyogyanya juga mampu menjadi pemimpin yang shalih.h. Seruan dan anjuran seorang guru hendaknya tercermin pula dalam sikap keluarga atau para sahabatnya.i. Seorang guru harus menyukai dan mencintai muridnya. Tidak boleh angkuh dan tidak boleh menjauh, sebaliknya ia harus mendekati anak didiknya 11. Enam kriteria guru Sebagai profesi menurut Glen Langford dalam buku yangditulis oleh MartinisYamin menjelaskan, kriteria profesi mencakup: (1) upah, (2)memilikipengetahuan dan keterampilan, (3) memiliki rasa tanggung jawab dan tujuan,10 Ibid., h. 20-22.11 Kamal Muhammad ‘isa, Manajemen Pendidikan Islam, (Jakarta: PT. Fikahati Anesta, 1994), Cet. Ke-1,h. 64-67. 7
  8. 8. (4) mengutamakan layanan, (5) memiliki kesatuan, (6) mendapat pengakuan dari oranglain atas pekerjaan yang digelutinya 12. Soetjipto dan Raflis Kosasi dalam bukunya Profesi Keguruan mengemukakan,Khusus untuk jabatan guru, sebenarnya sudah ada yang mencoba menyusun kriteriaprofesi keguruan. Misalnya National Education Association (NEA) 1998 denganmenyarankan kriteria sebagai berikut: a. Jabatan yang melibatkan kegiatan intelektual. b. Jabatan yang menggeluti satu batang tubuh ilmu yang khusus. c. Jabatan yang memerlukan persiapan profesional yang lama. d. Jabatan yang memerlukan latihan dalam jabatan yangbersinambungan. e. Jabatan yang menjanjikan karier hidup dan keanggotaan yangpermanen. f. Jabatan yang menentukan buku (standarnya) sendiri. g. Jabatan yang mempunya organisasi profesional yang kuat dan terjalinerat.Kriteria Guru Profesional Menjadi seorang guru bukanlah pekerjaan yang gampang, seperti yang dibayangkansebagian orang, dengan bermodal penguasaan materi dan menyampaikannya kepadasiswa sudah cukup, hal ini belumlah dapat dikategori sebagai guru yang memilikipekerjaan profesional, karena guru yang profesional, mereka harus memiliki berbagaiketerampilan, kemampuan khusus, mencintai pekerjaannya, menjaga kode etik guru, danlain sebagainya. Oemar Hamalik dalam bukunya Proses Belajar Mengajar, guruprofesional harus memiliki persyaratan, yang meliputi; a. Memiliki bakat sebagai guru. b. Memiliki keahlian sebagai guru. c. Memiliki keahlian yang baik dan terintegrasi. d. Memiliki mental yang sehat. e. Berbadan sehat. f. Memiliki pengalaman dan pengetahuan yang luas. g. Guru adalah manusia berjiwa pancasila. h. Guru adalah seorang warga negara yang baik13. Kunandar mengemukakan bahwa suatu pekerjaan profesionalmemerlukanpersyaratan khusus, yakni (1) menuntut adanya keterampilan berdasarkan konsep danteori ilmu pengetahuan yang mendalam; (2) menekankan pada suatu keahlian dalambidang tertentu sesuai dengan bidang profesinya; (3) menuntut adanya tingkatpendidikan yang memadai; (4) adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan daripekerjaan yang dilaksanakannya; (5) memungkinkan perkembangan sejalan dengandinamika kehidupan. Menurut Surya dalam buku yang ditulis oleh Kunandar, guru yangprofesional akan tercermin dalam pelaksanaan pengabdian tugas-tugas yang ditandaidengan keahlian baik dalam materi maupun dalam metode. Selain itu, juga ditunjukkanmelalui tanggung jawabnya dalam melaksanakan seluruh pengabdiannya. Guru yangprofesional hendaknya mampu memikul dan melaksanakan tanggung jawab sebagaiguru kepada peserta didik, orang tua, masyarakat, bangsa, negara, dan agamanya. Guruprofesional mempunyai tanggung jawab pribadi, sosial, intelektual, moral, danspiritual14.C. Upaya Meningkatkan Kualitas PendidikanAgenda Reformasi Agenda ini harus didasari pada peningkatan kapasitas manajemen dan akuntabilitasdisetiap tingkat pemerintahan, pemberdayaan sekolah dalam membuat perencanaan dan12 Op.Cit., Martinis Yamin, h. 14.13 Op.Cit., Martinis Yamin, h. 5-7.14 Op.Cit., Kunandar, h. 47. 8
  9. 9. melaksanakanstrategi mereka sendiri untuk meningkatkan kualitas pendidikan,mengurangiketimpangan sumber daya fiskal daerah dalam pendidikan,menciptakanmekanisme pertukaran dan penggunaan informasi dalam suatu sistem yangmenyeluruh, membangun kemampuan pengajaran yang lebih baik dan memperjelaskembali struktur kelembagaan pusat untuk menyesuaikan amanat baru dari rakyat.Sekarang merupakan waktu yang tepat untuk melaksanakan agenda perubahan inidengan segara: dimana pemerintahan baru berada dibawah kepemimpinan baru telahmemperoleh mandat amat besar dari rakyat Indonesia. 1. Berinvestasi Pada Kapasitas Pelaksanaan fungsi dan peran baru bidang pendidikan, sebagaimana yang tercantumdalam Undang-Undang Pendidikan 20/2003 membutuhkan lebih banyak pengalamanteknis dan manajerial di setiap level pemerintahan. Pembangunan kapasitas dapatdimulai dengan mendefinisikan standar kinerja dan menciptakan ukuran-ukuran untukberbagai fungsi pengajaran di setiap level pemerintahan, mempersiapkan catatanmengenai standar dan kompetensi dasar, serta mengaudit kemampuan yang ada saat iniberdasarkan ukuran kompetensi yang dibutuhkan, dimana catatan tersebut dibuat lebihsederhana dan mudah untuk diukur. Keahlian yang dibutuhkan untuk melakukan fungsiini meliputi keahlian dalam perencanaan keuangan dan anggaran, manajemen personalia,pengumpulan informasi serta komunikasi. 2. Peningkatan Kualitas Pendidikan Pendidikan keahlian dapat dilakukan tidak hanya melalui pelatihan formalmelainkan juga melalui kerja nyata dengan memberikan tugas langsung dalam situasikerja yang memungkinkan. Untuk mendorong manajemen yang lebih baik pada tingkatpemerintahan daerah, pemerintah pusat dapat melakukan berbagai cara di bawah ini. 1). Mengumumkan anggaran daerah lebih awal. Keterbukaan mengenaijumlah dana dan bantuan lainnya yang akan diterima olehpemerintahan daerah sebelum mulainya tahun ajaran sekolah akan memberikan merekacukup waktu untuk merencanakan anggaran yang lebih baik serta memobilisasi sumberdaya yang lain seandainya dibutuhkan.2). Memberikan dana alokasi khusus pendidikan kepada pemerintahan daerah. Pemerintah pusat harus memberikan lebih banyak sumber daya untuk bidangpendidikan kepada pemerintah daerah melalui dana alokasi khusus ketimbang melaluiproyek proyek; tentu saja dengan disertai pengawasan dan mekanisme akuntabilitasyang tepat. Mendiknas saat ini membawahi sekitar 400 proyek, yang merupakan bagianterbesar dari alokasi APBN untuk pendidikan dan masih mengontrol aliran modal serta investasidalam peningkatan kualitas pendidikan tanpa campur tangan pemerintahan daerah samasekali. Semakin besar alokasi sumber daya yang diberikan melalui mekanisme DAK, halini akan memperbesar pembangunan kapasitas dan kemampuan manajemenpemerintahan daerah. Mendiknas dapat mendanai hibah DAK dari bagian yang selamaini merupakan dana DIP. Hal ini merupakan bagian dari pelaksanaan perundang-undangan desentralisasi yang baru sekaligus bagian dari kebijakan pemerintahan secarakeseluruhan.3). Mengurangi ketimpangan dalam pendanaan. Pengeluaran pemerintahan daerah saat ini mencapai sekitar dua pertiga dari totalpengeluaran pendidikan. Secara keseluruhan dana yang tersediasebetulnya mencukupi,dimana pengeluaran pemerintahan pusat ditambah dengan pegeluaran pemerintahandaerah mencapai hampir 3 persen GDP. Akan tetapi ada sejumlah kabupaten yang tidakmemiliki sumber daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pendidikan mereka, halini berdampak pada timpangnya pengeluaran pendidikan per murid (Tabel 2).Pemerintah harus dapat menentukan kabupaten yang benar-benar membutuhkan danatersebut, kemudian mengimplementasikan program pendanaan melalui mekanisme 9
  10. 10. DAK, untuk dapat memberikan pelayanan yang spesifik dan bersifat lokal. mekanismeotoritas yang diberikan kepada mereka. Peningkatan manajemen berbasis sekolah dapatditempuh dengan cara sebagai berikut. 1. Persiapkan tenaga pengajar yang lebih baik dalam mengelola sekolah. Bangun dan kembangkan program pelatihan yang efektif dalam perencanaan danpembuatan anggaran, pengelolaan keuangan, membuat suatu penilaian dan strategikomunikasi bagi kepala sekolahdan anggota komite sekolah. Bentuk program alternatifyang akandiberikan amat dibutuhkan mengingat adanya perbedaan kondisi pendidikan dibeberapa daerah di Indonesia. 2. Mendesain dan mengimplementasikan dana hibah untuk sekolah yang berasal dari anggaran pemerintah daerah. Sejumlah hibah harus dapat menutupi biaya operasional yang mendasar selain jugadapat menutupi biaya pemeliharaan fasilitas yang mencukupi untukmemenuhi standarkualitas minimum. Hibah ini dapat menggunakan mekanisme alokasi kepada sekolahberdasarkan suatu formula yang bersifat terikat penggunaanya, mudah untukdiimplementasikan dan terdapat sejumlah kriteria yang mudah untuk diukur. Untukmemfasilitasi manajemen sekolah yang mandiri, bentuk bantuan mesti berbentuk alirandana ketimbang bentuk lainnya. Tambahan dana diluar dana operasional dapat diperolehmelalui mekanisme hibah yang berdasarkan pengajuan proposal. Dana tambahan inidapat dipergunakan untuk menutupi sejumlah biaya program-program khusus, sepertibiaya pengembangan staf dan lebih penting lagi biaya untuk investasi modal fisik,seperti pembangunan kelas baru atau laboratorium, serta untuk inovasi dan penelitian.D. Tujuan Kegiatan PPL 1. Tujuan Umum PPL bertujuan melatih mahasiswa agar memiliki kemampuan untuk menerapkanberbagai pengetahuan, sikap, dan ketrampilan yang dipelajari dalam situasi nyata, baikuntuk kegiatan pembelajaran maupun tugas-tugas non pembelajaran dalam rangkamembentuk calon guru dan tenaga kependidikan yang profesional. 2. Tujuan Khusus PPL merupakan suatu program akademis untuk memberikan pengalaman nyata bagimahasiswa kependidikan tingkat akhir. PPL juga merupakan syarat kelulusan bagimahasiswa kependidikan. PPL adalah mata rantai dunia kependidikan Indonesia, karenasecara langsung PPL merupakan bentuk pelatihan dan kaderisasi bagi calon guru. PPLjuga merupakan latihan dan media belajar bagi mahasiswa kependidikan untuk menjadiguru yang profesional. Kegiatan di lapangan dapat menumbuhkan kedewasaan tiap mahasiswa calon guruuntuk menghadapi situasi real akan kondisi kelas. Dalam hal ini, tiap mahasiswadiharuskan sebagai guru untuk dapat membimbing serta mendididk siswa sesuai denganposisinya sebagai pendidik. PPL itu sendiri memberikan suasana baru dalam duniapendidikan khususnya di sekolah sebagai guru muda yang dapat memberikan inspirasibagi siswa dengan pola dan pandangan yang baru dalam pemberian materi pelajaran. PPL secara tidak langsung memberikan pengalaman dunia kerja. Dalam hal inimahasiswa calon guru dilibatkan dalam semua kegiatan di sekolah untuk dapatmengetahui kegiatan non-kependidikan. Tanpa disadari PPL dapat menciptakan relasisosial baru serta menambah link dalam dunia sosial, karena selain dapat berinteraksidengan dewan guru, staf sekolah, serta mahasiswa dari jurusan lain yang juga tengahmengadakan PPL di tempat yang sama. 10
  11. 11. BAB II DESKRIPSI, LOKASI DAN WAKTU PELAKSANAAN PPLA. Profil Sekolah 1. Sejarah MTs Negeri 20 Jakarta Sejarah singkat MTs Negeri 20 Jakarta terletak di Jl. Rawa Kuning No. 63kelurahan Pulo Gebang kecamatan Cakung Kota Jakarta Timur dan berada di daerahdekat perbatasan kota Bekasi. MTs N 20 juga berdekatan dengan MTs N 28, SMP N 284Jakarta dan SD Negeri 20 Pagi Pulo Gebang Jakarta. Secara Sosio-Kultural MTs Negeri20 Jakarta berada di tengah-tengah pemukiman masyarakat yang heterogenperkampungan dan komplek perumahan Kirana dengan masyarakat Betawi danpendatang, dengan sosio ekonomi yang beragam. 2. Keadaan Sekolah Nama Madrasah : MTs Negeri 20 Jakarta Alamat Madrasah : Jl. Rawa Kuning No. 63 Kelurahan : Pulo Gebang Kecamatan : Cakung Kotamadya : Jakarta Timur Provinsi : DKI Jakarta Nama Kepala Madrasah : Drs. H. Abdul Rozak Status Madrasah : Negeri Standar Madrasah : a. RMSN b. Tingkat Akreditasi B c. Type Madrasah A Keadaan Gedung : Permanen Tahun didirikan bangunan : 1993 Tahun beroperasi : 1993 Status Tanah : Milik Pemerintah Daerah Secara fisik keadaan MTs Negeri 20 Jakarta memiliki 1 (satu) bangunan gedungyang permanen di area seluas 5000 m², sebagai kegiatan belajar mengajar denganjumlah ruang belajar 9 ruang. 3. Personil Madrasah 1) Kepala Madrasah Permendiknas No 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah atauMadrasah telah menetapkan kualifikasi umum dan khusus Kepala Sekolah/Madrasah. Kepala Madrasah Tsanawiyah Negeri 20 Jakarta telah memenuhi kualifikasiumum maupun khusus serta memiliki kompetensi dalam kepribadian, manajerial,kewirausahaan, supervisi dan sosial. Hal ini sangat berpengaruh terhadap keberhasilkanpelaksanaan kurikulum MTs Negeri 20 Jakarta. Pada tahun pelajaran 1993/1994 MTs Negeri 6 Jakarta di bawah pimpinan Drs. H. Saadi membuka kelas jauh di kelurahan Pulo Gebang Cakung Jakarta Timur, yangdikenal dengan nama MTs Negeri 6 (Kj) Pulo Gebang, dengan pimpinan lokasi DrsHuzweni tahun pelajaran 1993/1994. Sedangkan mulai tahun pelajaran 1994-1997pimpinan lokasi Drs. Wahidin. Pada tahun 1997/1998 MTs Negeri 6 (Kj) Pulo Gebang dinegerikan menjadiMTs Negeri 20 Jakarta dengan pimpinan Drs.H. Nurais sampai tahun 2002. KemudianMTs N 20 mulai tahun pelajaran 2002/2003 – 2005/2006 dipimpin oleh Drs. H. 11
  12. 12. Wahidin. Mulai tahun Pelajaran 2006/2007 – 2008/2009 dipimpin oleh Drs. Suhairi, M.Pd. Sejak 2008/2009 – sekarang dipimpin oleh Drs. H. Abdul Rozak. 2) Pendidik Tenaga Pendidik (Guru) MTs Negeri 20 Jakarta pada tahun pelajaran 2011/2012terdiri dari : Status No Pendidikan Jumlah Keterangan Negeri Honorer 1 Diploma 1 1 2 Strata Satu (S1) 22 4 26 3 Strata Dua (S2) 1 1 2 melanjutkan S2 4 Strata Tiga (S3) 1 1 melanjutkan S3 Jumlah 25 5 30 Sumber: Data Kurikulum MTs N 20 Jakarta Tenaga pendidik yang sudah bersertifikasi profesi sebanyak 15 orang (50%), dan15 orang (50%) belum bersertifikasi. Seluruh tenaga pendidik di MTs N 20 Jakartamengajar mata pelajaran sesuai dengan latar belakang pendidikannya. Jumlah guruBimbingan Konseling di MTsN 20 Jakarta 1 orang. Jumlah ini belum memenuhi rasioideal 1 : 150 ( 3 orang). Kondisi ini menunjukkan bahwa pengelolaan pembelajaran dapat dimaksimalkanjika difasilitasi dengan sarana prasarana sehingga setiap pendidik dapat mengembangkanpembelajaran sesuai dengan kemampuan akademisnya. 3) Karyawan Tenaga Kependidikan (Guru) MTs Negeri 20 Jakarta pada tahun pelajaran2011/2012 terdiri dari : Status Pendidikan No Jenis Tugas Jumlah PNS HNR SMP SMA D3/S1 1 Tata Usaha 8 5 3 5 2 2 Cleaning Service 3 3 2 1 3 Satpam 3 3 3 Jumlah 14 5 9 5 6 2 Secara kuantitas tenaga kependidikan di madrasah sudah memenuhi kebutuhan,namun tenaga khusus perpustakaan (pustakawan) dan tenaga khusus laboratorium(laboran) belum ada. 4) Peserta Didik Jumlah peserta didik pada tahun pelajaran 2011/2012 terdiri dari : Asal Sekolah No Kelas Jumlah Keterangan MI SD 1 Kelas VII 22 109 125 2 Kelas VIII 33 93 126 3 Kelas IX 29 102 125 Jumlah 84 303 376 Peserta didik pada Tahun Pelajaran 2011/2012 berjumlah 376 orang, yangterbagi dalam 11 Rombongan belajar, kelas VII terdiri dari 4 rombongan belajar (3rombongan belajar kelas besar dan 1 kelas rombongan belajar kelas kecil), kelas VIIIterdiri dari 3 rombongan belajar kelas besar, dan kelas IX terdiri dari 4 rombonganbelajar (3 rombongan belajar kelas besar dan 1 kelas rombongan belajar kelas kecil). 12
  13. 13. Keinginan masyarakat terhadap MTs N 20 Jakarta semakin meningkat, Rasiosiswa yang diterima dengan pendaftar adalah 1:4 dan hampir mayoritas pendaftarmenjadikan madrasah sebagai pilihan pertama. Ini lebih baik jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang masih menjadikan MTs N 20 sebagai pilihan kedua. Dari segiinput, siswa yang terjaring tanpa tes dengan prestasi akademik di sekolahnya yaiturangking 1 sampai 5 dari sekolah negeri dan rangking 1 sampai 3 dari sekolah swastapada tahun pelajaran 2011/2012 sebanyak 41 siswa atau 32,8 %. Dan tingkat kehadiransiswa pada tahun sebelumnya termasuk tinggi yaitu 98 % . 5) Orang Tua Peserta Didik Keadaan orang tua peserta didik sebagian besar termasuk golongan ekonomimenengah ke bawah. Latar belakang pendidikan orang tua adalah: Persentase Latar belakang pendidikan orang tua Pendidikan Orang Tua No Kelas MI/SD SMP/MTs MA/SLTA D2/D3 S1/S2 Jumlah % % % % % 1 Kelas VII 20 21 79 3 10 125 2 Kelas VIII 20 20 71 7 8 126 3 Kelas IX 24 16 72 4 12 125 Jumlah 64 57 222 14 30 376 Orang tua peserta didik dan komite madrasah merupakan unsur yang harusterlibat dalam penyusunan KTSP, Komite madrasah juga selalu dilibatkan dalampengambilan keputusan non akademis, memberi masukan dalam penyusunan tata tertibsekolah, pemeliharaan sarana prasarana, serta dalam monitoring terhadap pelaksanaanprogram sekolah, menjalin hubungan dengan pihak ketiga dan aktif memantau kegiatanbelajar siswa di rumah serta berusaha mengatasi kesulitan belajar siswa. Peran aktif komite madrasah dalam pengambilan keputusan akademisdiantaranya pada kegiatan pendalaman materi dan try out. Orang tua peserta didik dankomite madrasah memberikan masukan dan usulan-usulan dalam pertemuan atau rapatsekolah dengan komite madrasah. Komite madrasah juga berperan aktif dalampenggalangan dana pembangunan masjid dan kegiatan keagamaan, serta menjalinhubungan dengan pihak ketiga dalam rangka penerimaan dana pembangunan masjid. 4. Kerjasama Madrasah Untuk menjamin relevansi pendidikan dengan kebutuhan kehidupankemasyarakatan, dunia usaha dan dunia industri, pengembangan kurikulum dilakukandengan melibatkan pemangku kepentingan (stake holders). Melalui kerja sama yangintensif dengan masyarakat, Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI) dan instansi-instansi terkait akan membuka peluang bagi madrasah untuk pengembangan diri. Kerjasama yang pernah dirintis dengan pihak ketiga adalah program bahasaInggris dengan PT WND dan ACCESS dari Pare Kediri jawa Timur. Bentuk kerja samayang lain adalah penyelenggaraan tes IQ dan skolastik terhadap peserta didik olehTRIDAS. MTs Negeri 20 Jakarta juga bekerjasama dengan beberapa Dinas diantaranyadengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Jakarta Timur. Bahkan tahun2011/2012 MTs Negeri 20 Jakarta dalam mengikuti Lomba Marawis dan Paduan Suaratingkat Kodya Jakarta Timur yang diselenggarakan Suku Dinas Pendidikan danKebudayaan mendapat juara I. Selain itu bekerjasama dengan DikDas Jakarta Timur, 13
  14. 14. Babinsa (Badan Pembinaan Masyarakat), MGMP SMP tingkat Kecamatan Cakung dantingkat DKI Jakarta. 5. Prestasi Madrasah1. Prestasi Akademik (Perolehan Nilai Ujian Nasional) No Mata Pelajaran 2008/2009 2009/2010 2010/2011 Target 2011/2012 1. Bahasa Indonesia 7,63 7,49 7,80 2. Bahasa Inggris 6,31 7,26 7,40 3. Matematika 6,10 6,23 6,50 4. IPA 6,88 5,84 7,00 Jumlah 26,92 26,82 28,70 Prestasi akademik MTs N 20 pada tahun pelajaran 2009/2010 ada 2 siswa yangditerima di MAN Insan Cendekia Serpong dan tahun pelajaran 2010/2011 secara peroranganmendapat nilai UN tertinggi di Sub Rayon 21 dengan jumlah nilai 36, 96. 2. Prestasi Non Akademik No Nama Kegiatan Tahun Juara Tingkat 1. Persagis 2006 I Kwarcab 2. Nasyid 2006 II Wali Kota 3. Story Telling 2007 I DKI 4. Tenis Meja 2007 I DKI 5. Marawis 2007 I Wali Kota 6. Qosyidah 2007 I Wali Kota 7. Pidato Bahasa Indonesia 2007 I Wali Kota 8. Olimpide IPA 2007 I DKI 9. Taekwondo 2009 I Nasional 10. Porsema 2009 I DKI 11. Pramuka 2010 I DKI 12. MCC 2010 I Kota Jaktim 13. PMR 2011 I Kota Jaktim 14. Marawis 2011 I Kota Jaktim 6. Visi MTs. Negeri 20 JakartaMembentuk generasi yang tangguh, beriptek dan berimtak serta berakhlakul karimahIndikator : a. Penghayatan dan pengamalan ajaran agama rajin beribadah dan berperilaku Islami. b. Pemerataan kesempatan dan efesiensi c. Pengembangan standar pendidikan d. Peningkatan kualitas akademik (unggul dalam pencapaian nilai UAS, UN, US) dan non akademik (prestasi dalam bidang ESKUL) e. Peningkatan penguasaan bahasa internasional 7. Misi MTs. Negeri 20 Jakarta a. Mengembangkan pembelajaran yang efektif dan tepat guna b. Menciptakan iklim kerja yang harmonis dan kondusif c. Meningkatkan kegiatan ekstrakurikuler dan keagamaan d. Membantu setiap siswa untuk mengenal potensi diri e. Mengembangkan ketrampilan siswa sehingga memiliki life skill 8. Tujuan SekolahPada tahun pelajaran 2011/2012 diharapkan: a. Terlaksananya kegiatan imtaq secara rutin b. Terwujudnya warga sekolah yang berakhlak mulia c. Terciptanya pembelajaran yang kreatif, inovatif, dan menyenangkan 14
  15. 15. d. Tercapainya nilai rata-rata UN minimal 6,0. e. Memperoleh prestasi tertinggi dalam bidang ekstrakurikuler yang diikuti f. Terciptanya lingkungan yang tertib, bersih, indah, nyaman dan kondusif g. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan yang sesuai dengan minat dan bakat peserta didik. h. Terwujudnya peserta didik yang dalam menerapkan nilai-nilai moral dan budaya dalam kehidupan sehari-hariSecara khusus tujuan pendidikan di MTs Negeri 20 Jakarta adalah : a. Meraih prestasi akademik maupun non akademik. b. Menguasai dasar-dasar ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai bekal untuk melanjutkan ke madrasah lanjutan tingkat atas. c. Menjadi madrasah Unggulan yang diminati masyarakat sekitar. d. Dapat mengamalkan ajaran agama hasil proses pembelajaran dan kegiatan pembiasaan. 9. Fasilitas Sekolah No Jenis Jumlah Luas (m2 ) 1 Ruang Kepala Sekolah 1 8 x 3,5 2 Ruang Tata Usaha 1 8x3 3 Ruang Guru 1 8x9 4 Ruang Belajar 11 > 63 5 Ruang Perpustakaan 1 8x3 6 Ruang Laboratorium Komputer 1 8 x 3,5 7 Ruang Laboratorium Bahasa 2 8 x 3,5 8 Ruang Laboratorium IPA 1 8 x 3,5 11 Ruang BK 1 8x3 13 Ruang OSIS 1 2x3 14 Ruang PMR 1 2x3 15 Ruang Jurnalistik 1 2x3 16 Ruang UKS 1 2x3 17 Ruang Pramuka 1 2x3 18 Masjid 1 10 x 10 19 Lapangan Volly 1 18 x 9 20 Lapangan Futsal 1 25 x 10 21 Lapangan Bulutangkis 1 13,4 x 6,1 22 Lapangan Tenis Meja 2 6 23 Lapangan Basket 1 28 x 10 24 Green House 1 30 25 Tempat Parkir 2 120 26 Taman Bunga 1 9x8 27 Kantin 1 9x8 28 Koperasi 1 8x3 Di MTsN 20 Jakarta memiliki luas tanah 3000 m2 terdapat beberapa bangunandan fasilitas. Diantanya yaitu, laboratorium komputer, Bahasa, dan IPA. Laboratoriumkomputer memiliki luas sekitar 8x3,5 m2 . MTsN 20 pun memiliki 1 laboratoriumbahasa, masing-masing memiliki luas 8x3,5 m2, tidak hanya itu, MTsN 20 pun memiliki1 laboratorium IPA dengan luas 8x3,5 m2. 10. Ekstrakulikuler (Pengembangan Diri) di MTsN 20 Jakarta Ekstrakurikuler yang tersedia di MTsN 20 Jakarta beragam, Secara keseluruhankegiatan ekstra kurikuler yang merupakan pengembangan diri terprogram dilaksanakansecara terjadwal, seperti terdapat dalam tabel berikut ini : Jadwal Pengembangan Diri Terprogram (di luar jam pelajaran): 15
  16. 16. No. Jenis Kegiatan Waktu Pembina 1 Pramuka Kamis M. Zaenudin, SS Pukul: 15.00-16.30 WIB Pindani N, S.Pdi 2 PMR Rabu Bambang Haryanto, S.Pd Pukul: 15.00 – 16.30 WIB 3 KIR Jumat Ghelvinny, S.Si Pukul: 14. 30 – 16.00 WIB 4 Jurnalis Selasa Mita Ratna K., S.Pd Pukul 15.00 – 16.00 WIB 5 Basket Rabu Ronal Putra, S.Pd Pukul: 15. 00 – 17.00 WIB 6 Taekwondo Selasa dan Jumat Ronal Putra, S.Pd Pukul: 15. 00 – 17.00 WIB 7 Seni drama / Selasa Nurmala, S.Sos.I Theater Pukul: 15. 00 – 16.00 WIB 8 Seni music Sabtu Zainal Arifin, S.Pd Pukul: 10. 00 – 12.00 WIB 9 Bina vokalia / Sabtu Ir. H. Abdul Hakim Paduan suara Pukul: 10. 00 – 12.00 WIB Nurmala, S.Sos.I 10 Rohis Selasa Maliki, S.Ag Pukul: 15. 00 – 16.00 WIB 11 Bina Olimpiade Jumat Nenih, S.Pd Sains dan Pukul 15. 30 – 16.00 WIB Ghelvinny, S Si Matematika 12 Pesantren Kilat Bulan Ramadhan Maliki, S.Ag Afiati, S.Ag 13 Pekan kreativitas Jeda tengah semester Ir. H. Abdul Hakim siswa Nurmala, S.Sos.I 14 Pekan olah raga Akhir semester Pembina Osis antar kelas Sumber: Data Kurikulum MTsN 20 JakartaB. Waktu Pelaksanaan PPL Waktu pelaksanaa PPL adalah sebaga berikut: NO TANGGAL KEGIATAN 1 29 Juni 2011 Rapat koordinator kegiatan PPL 2 4 - 18 Juli 2011 Pembekalan, pelepasan mahasiswa PPL pada fakultas masing-masing menuju sekolah tempat latihan bersama dengan dosen pembimbing 3 18 Juli - 30 November 2011 Pelaksanaan PPL di sekolah/ tempat latihan, yang dimulai observasi, partisipasi sampai dengan ujian akhir 4 20 Juli - 29 Juli 2011 Batas penyerahan format 02 (Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah, dan Guru Pamong ke UPT-PPL UNJ) 5 22 Agustus-9 September 2011 Monitoring I 6 19 September-7 Oktober 2011 Monitoring II 7 17 Oktober-11November 2011 Monitoring III 8 14 November-2 Desember 2011 Pelaksanaan Ujian Akhir PPL di Sekolah 9 3 Desember - 15 Desember 2010 Penyerahan nilai akhir dan berkas lainnya ke UPT-PPL 16
  17. 17. BAB III DESKRIPSI, SUBSTANSI KEGIATAN PPL A. Rincian Kegiatan Pembelajaran Proses kegiatan pembelajaran yang dilakukan oleh mahasiswa calon gurudilakukan melalui tiga tahap penting. Tiap-tiap tahapnya merupakan rangkaian proseslatihan mengajar di tiap-tiap kelas. Tahap tersebut diawali dengan latihan mengajarterbimbing. Pada tahap pertama ini setiap mahasiswa calon guru diberikan bimbinganuntuk melaksanakan tugasnya sebagai seorang guru. Bimbingan tersebut berupapengarahan sebelum memberikan materi dengan penyusunan RPP. RPP disusun sesuaidengan ketentuan sekolah, mulai dari standar kompetensi hingga evaluasi yang sesuaidengan silabus. Setelah mendapatkan bimbingan penysunan RPP, maka selanjutnya saatmengajar di kelas, tiap mahasiswa didampingi oleh guru pamong masing-masing,sebanyak empat kali pertemuan. Setiap selesai mengajar, guru pamong akanmemberikan kontribusi berupa saran dan masukan atas kekurangan dari tiap mahasiswa,baik dari segi sikap hingga materi yang diberikan. Hal ini dijadikan acuan untukperbaikan di pertemuan selanjutnya. Tahap kedua yaitu latihan mengajar mandiri. Pada latihan ini tiap mahasiswamemberikan materi di kelas tanpa ada guru pamong yang mendampingi. Namun, setiapkali akan masuk ke kelas selalu dilakukan koordinasi dalam hal penyusunan RPP,metode mengajar, evaluasi proses belajar hingga menyusun soal latihan atau ujian sesuaidengan indikator. Latihan ini dilakukan sebanyak lebih dari sepuluh kali pertemuan. Tahap terakhir dari proses kegiatan pembelajaran adalah tahap ujian. Ujiandilakukan sebanyak dua kali. Ujian diawasi oleh guru pamong serta dosen pembimbing.Saat proses ujian berlangsung mahasiswa diharapkan mampu memberikan materidengan menggunakan media pembelajaran yang optimal. Penampilan mengajarmahasiswa juga menjadi aspek penting dalam penilaian ini. B. Rincian Keikutsertaan dalam Kegiatan Administrasi Sekolah Keikutsertaan tiap mahasiswa calon guru dalam kegiatan administrasi sekolahsalah satunya adalah dengan membantu panitia ulangan tengah semester dalammempersiapkan data-data yang dibutuhkan seperti soal-soal, lembar jawaban, beritaacara dan sebagainya. Pada saat pelaksanaan UTS tiap mahasiswa calon guru membantumenghitung, mengelempokkan dan menyusun soal beserta lembar jawaban dalam satuberkas berdasarkan ruangan ujian, mengawas peserta ujian, menyerahkan berkas yangtelah diujikan kepada setiap guru bidang studi. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan di MTsN itu sering disebut kegiatanadministrasi. Pencatatan dan perekaman data dan pengaturan sumber data di sekolahyang rapi, teratur dan benar sangat diperlukan dalam system informasi. Untuk itupedoman administrasi secara tertulis untuk MTsN memegang peranan yang sangatpenting dalam kegiatan administrasi. Kepala Sekolah memiliki patokan-patokan untukmenjabarkan lebih lanjut kebijakan kebijakan pemerintah dalam penyelenggaraanpendidikan MTsN. Hal ini dilakukan untuk memudahkan pelaksanaan danpendistribusian tugas. Penjabaran kebijakan tersebut juga berfungsi untuk memudahkanKepala Sekolah membagi tugas disesuai dengan kemampuan pelaksanaanya. 17
  18. 18. Apa yang termuat dalam Pedoman Administrasi Sekolah Menengah Atas.Datapendidikan yang terdapat di sekolah sangat banyak macam dan jenisnya. Agarpencatatan dapat lebih mudah dan sederhana sehiungga memperlancar kegiatanadministrasi, data yang banyak jenisnya itu dapat dikelompokkan menjadi 5 jenis yaitu : a. Administrasi Program Kegiatan Belajar Mengajar b. Administrasi Kesiswaan c. Administrasi Kepegawaian d. Administrasi Keuangan e. Administrasi Humas f. Administrasi Perlengkapan Sarana Prasarana / barang g. Administrasi perkantoran C. Rincian Keikutsertaan dalam Tugas-Tugas umum sekolah Kegiatan dalam keikutsertaan tugas-tugas umum sekolah yang dilakukan olehmahasiswa calon guru adalah mengikuti program dan kegiatan yang telah ditetapkanoleh Diknas. Contoh kegiatan tersebut misalnya mengikuti upacara peringatan HUT RIke-66 yang diselenggarakan di lingkungan MTs Negeri 20 Jakarta. Dari sebagian tugasumum tersebut mahasiswa yang tengah melaksanakan PPL diikutsertakan dalam setiapkegiatannya. Tidak hanya sebagai pengisi acara maupun sebagai peserta. D. Rincian tugas piket sekolah Kegiatan selanjutnya yang sering dilakukan oleh mahasiswa calon guru yangtengah melaksanakan PPL selain mengajar adalah tugas piket. Piket adalah tugas yangdibebankan pada dua orang guru untuk mengontrol kegiatan proses pembelajaran selamasatu hari penuh. Tugasnya dimulai dengan siap siaga di depan gerbang sekolah untukmengawasi siswa yang datang terlambat. Biasanya akan diberikan sanksi langsung untuksiswa yang terlambat tersebut dengan memerintahkan siswa yang bersangkutan untukmembersihkan halaman sampai pada jam pelajaran yang ke dua. Ada kalanya guru piketjuga menerapkan sanksi yang berbeda tiap harinya. Biasanya sangsi yang diberikanberupa hukuman yang diberikan guru atau semua pelanggarannya dicatat danmendapatkan poin hukuman. Selain itu, bila ditemukan siswa yang terlambat lebih daritiga kali maka biasanya pada hari itu juga guru piket akan menghubungi guru BK untukmemanggil orangtua siswa yang bersangkutan agar hadir disekolah. Tak hanya mencatat siswa yang melakukan pelanggaran, guru piket pun bertugasuntuk mengingatkan pada setian pergantian jam pelajaran. Tugas lainnya yaknimenggantikan guru atau memberikan tugas kepada siswa apabila terdapat guru yangtidak bisa mengajar. mengingatkan siswa untuk shalat dzuhur berjama’ah pada jam12.30 WIB, guru piket mengingatkan siswa dan menyuruh siswa untuk meninggalkankelasnya saat jam istirahat tanpa kecuali. Hal itu diupayakan agar siswa menggunakanwaktu istirahatnya secara maksimal. 18
  19. 19. BAB IV ANALISIS HASIL KEGIATAN PPL A. Kompetensi yang Diperoleh dari Kegiatan PPL Dari kegiatan PPL ini mahasiswa mampu menyusun Silabus dan RancanganProgram Pembelajaran selama latihan pembelajaran. RPP yang dirancang Mahasiswacalon guru disesuaikan dengan RPP yang disusun oleh sekolah dengan mendapatkanbimbingan dari guru pamong. Mahasiswa calon guru diberikan tanggung jawab untukmembuat soal post test, pre-test sesuai materi yang diajarkan serta membuat ulanganharian dan ulangan blok sesuai dengan indikator. Mahasiswa calon guru mampu menerapkan metode pembelajaran yang baruselain metode ceramah. Metode pembelajaran yang baru seperti games, kuis, diskusi,menonton film. Metode pembelajaran yang diterapkan dikelas juga di dukung olehmedia pembelajaran yang lebih modern, seperti LCD Proyektor, Notebook, dan ceramahbervasiasi. Mahasiswa calon guru diberi bimbingan cara mengentry data nilai siswamenggunakan Sistem Administrasi Sekolah (SAS). Selain dilatih untuk bisamenerapkan metode pembelajaran, mahasiswa calon guru pun dilatih untuk bisamengentry nilai. Hal ini bertujuan agar calon guru memiliki keterampilan di bidangteknologi dan informasi. Dalam manajemen kelas calon guru mampu megkondisikan suasana kelas yangkondusif selama proses pembelajaran berlangsung. Selain itu, manejemen kelas jugaberlangsung dalam hal memotivasi belajar siswa di ruang kelas maupun di luar kelas.Mahasiswa calon guru juga mampu memberikan nilai dalam aspek kognitif, afektif danpsikomotorik yang proporsional kepada siswa.B. Temuan-Temuan di Lapangan Selama Kegiatan PPL Selama kami melakukan PPL di MTsN 20 Jakarta terdapat temuan lapanganberupa sebuah penerapan kedispilinan yang cukup ketat. Penerapan kedisplinan tersebutberupa peraturan pemakaian seragam terutama sepatu yang diharuskan berwarna danbertali hitam. Khusus bagi siswa yang datang terlambat dikenakan sanksi dandiperbolehkan masuk sampai jam pertama selesai. Bagi siswa yang sudah tiga kaliberturut-turut terlambat akan dilaporkan kepada guru Bimbingan dan konseling (BK)untuk diberikan tindakan lebih lanjut. Dari segi berpakaian seragam tidak diperbolehkanmenggunakan celana berbentuk pensil dan menggantung untuk siswa dan untuk siswitidak diperbolehkan menggunakan rok di atas mata kaki, apabila larangan tersebutdilanggar maka siswa yang bersangkutan akan mendapatkan sanksi dari guru BK. Padadasarnya sekolah menerapkan peraturan tersebut menurut kami semata-mata untukmenanamkan kedisplinan setiap siswa. Selain peraturan yang ketat untuk menciptakanrasa kedisiplinan setiap siswa. Mts Negeri 20 Jakarta pun dalam proses kegiatan belajarmengajar mengadakan program pendalaman materi (PM) bagi siswa kelas IX, hal iniditujukan untuk meningkatkan mutu lulusan agar mampu bersaing pada era globalisasi. Dari segi religiusnya, hampir sebagian siswa MTs Negeri 20 Jakarta sebelumkegiatan belajar mengajar dimulai selalu diawali dengan pembacaan Al-Qur’an de setiapkelas yang dipimpin oleh wali kelas, bagi yang terlambat tidak diperbolehkan masuk kekelas dan wajib membersihkan lingkungan taman sekolah dari sampah yang berserakan. 19
  20. 20. BAB V PENUTUPA. Kesimpulan Program pengalaman lapangan adalah awal dimulainya pelatihan bagimahasiswa calon guru untuk mendapatkan pengalaman mengajar. Dalampembekalannya mahasiswa dibimbing dan diberi tanggung jawab untuk memposisikandirinya sebagai seorang guru. Pengalaman yang diperoleh dapat membantu prosespembentukan image sebagai seorang guru yang baik, profesional, dan disiplin.B. Saran Saran yang hendak kami sampaikan adalah bentuk perhatian kami demiterciptanya stabilitas kedisiplinan yang tercipta di MTsN 20 Jakarta. Rekomendasitersebut yaitu meningkatkan kedisiplinan siswa, terutama mengerjakan tugas rumahdalam bentuk LKS. Karena terlihat sedikit longgar. Pemberian sanksi dengan menahansiswa yang tidak mengerjakan tugasnya sampai berkali-kali diingatkan tapi siswamengangggap remeh hukuman tersebut. Karena makin banyak siswa yang datangterlambat mengerjakan tugas. Saran kami sedikit memberikan sanksi tegas berupapemberian sanksi tegas dengan menggunakan buku point yang dimiliki setiap siswa.Pemberian point tersebut untuk mengukur tingkat kedisiplinan siswa secara individu.Bisa dibentuk dalam sebuah buku pelanggaran yang dapat dipantau juga oleh orangtuasiswa. Setiap kali siswa melanggar peraturan sekolah maka tidak hanya pihak sekolahyang mengetahuinya tetapi orangtua juga dapat mengontrol anak-anaknya. 20
  21. 21. DAFTAR PUSTAKAArifin. Kapita Selekta Pendidikan (Islam dan Umum), (Jakarta: Bumi Aksara,1995).Hamalik, Oemar. Pendidikan Guru Berdasarkan Pendekatan Kompetensi,(Jakarta: PT.Bumi Aksara, 2006)M. Echols, John dan Hassan Shadili. Kamus Inggris Indonesia, (Jakarta: PT.Gramedia,1996).Sholeh, Asrorun Nisam. Membangun Profesionalitas Guru (Jakarta: Elsas, 2006).Syah, Muhibbin. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, (Bandung:PT. RemajaRosdakarya, 2007)Data profil sekolah wakil kurikulum MTs N 20 21
  22. 22. LAMPIRAN 1. Biodata Mahasiswa PPLNama Lengkap : Ahmad MuhajirinNIM : 2715086658Tempat Lahir : JakartaTanggal Lahir : 11 Agustus 1990Jenis Kelamin : Laki-LakiAlamat : Jl. Pulo Gebang Rt 04/04, Cakung, Jakarta TImurNo. Telepon : 085691918491Email : muhajirin_hasyim@yahoo.co.id 22
  23. 23. Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap : Asih MaesarohNIM : 2715081664Tempat Lahir : JakartaTanggal Lahir : 02 Agustus 1989Jenis Kelamin : PerempuanAlamat : Pondok Ungu Permai Blok D 19 No. 02 Bekasi UtaraNo. Telepon : 085719380322Email : as1h_man1s@yahoo.com1.1 Data-data hasil PPL : 1. Absen Siswa 2. Nilai siswa 3. RPP 4. Program Semester 5. Soal Ulangan Harian dan soal UTS 6. Rangkuman kegiatan PPL 23
  24. 24. Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap : Iis AisyahNIM : 2715086666Tempat Lahir : BekasiTanggal Lahir : 10 Juni 1990Jenis Kelamin : PerempuanAlamat : Jl. KH. Abdurrahman No.13 Bekasi TimurNo. Telepon : 085693800123Email : Iez_aisyah90@yahoo.comData-data hasil PPL : 1. Absen Siswa 2. Nilai siswa 3. RPP 4. Program Semester 5. Soal Ulangan Harian dan soal UTS 6. Rangkuman kegiatan PPL 24
  25. 25. Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap : Mumut Muti’ahNIM : 2715080139Tempat Lahir : JakartaTanggal Lahir : 3 Juni 1990Jenis Kelamin : PerempuanAlamat : Jl. Tambun Rengas No. 32 Jakarta TimurNo. Telepon : 08561123428Email : mumut_mutiah@yahoo.comData-data hasil PPL : 1. Absen Siswa 2. Nilai siswa 3. RPP 4. Program Semester 5. Soal Ulangan Harian dan soal UTS 6. Rangkuman kegiatan PPL 25
  26. 26. Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap : Siti MasithaNIM : 2715086672Tempat Lahir : JakartaTanggal Lahir : 10 Agustus1990Jenis Kelamin : PerempuanAlamat : Jl. Pulo Lombok Raya No. 43, Bekasi TimurNo. Telepon : 085692312259Email : bodong_buncit11@yahoo.comData-data hasil PPL : 1. Absen Siswa 2. Nilai siswa 3. RPP 4. Program Semester 5. Soal Ulangan Harian dan soal UTS 6. Rangkuman kegiatan PPL 26
  27. 27. Biodata Mahasiswa PPL dan data-data hasil PPLNama Lengkap : Qitbiya IlhamiNIM : 2715080Tempat Lahir : BekasiTanggal Lahir : 22 Agustus 1990Jenis Kelamin : PerempuanAlamat : Jl. wahab affan no.21, medan satria, BekasiNo. Telepon : 085780946327Email : qitbiya_ilhami@ymail.comData-data hasil PPL : 1. Absen Siswa 2. Nilai siswa 3. RPP 4. Program Semester 5. Soal Ulangan Harian dan soal UTS 6. Rangkuman kegiatan PPL 27
  28. 28. 2. DokumentasiGambar.1 Gambar. 2 Gambar. 3MTs N 20 Jakarta tampak depan keadaan sekolah tampak dari lantai 2 keadaan luar kelas Gambar.6Gambar.4 Gambar.5 Kondisi kantin MTs N 20 JakartaMasjid MTs N 20 Jakarta Keadaan kelas saat KBM GaGambar.7 mbar.8Menjadi juri Perlombaan paduan suara Gambar.9 Menjadi pengawas Ujian Tengah Perpisahan PPL Semester 28

×