Isi makalah k3 komputer

3,868 views

Published on

Ini berisi tentang tugas akhir kami tentang kesehatan dan keselamatan kerja menggunakan komputer.

Published in: Education
0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
3,868
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
189
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Isi makalah k3 komputer

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Keselamatan dan kesehatan bekerja tidak hanya di lokasi tambang atau konstruksi, akan tetapi K3 juga harus diterapkan di kantor. Adapun kegiatan yang berhubungan dengan K3 di kantor yaitu bekerja dengan komputer. Jika dibandingkan bekerja di lapangan yang mana bahaya terhadap kesehatan langsung dapat terasa, akan tetapi di kantor sebaliknya. Penyakit akibat kerja biasa dirasakan tidak secara langsung. Butuh beberapa waktu penyakit tersebut dapat dirasakan oleh karyawan yang bekerja di kantor. Penyakit akibat kerja di kantor selalu dihubungkan dengan ergonomis dimana penyakit yang terjadi akibat posisi tubuh yang salah saat melakukan pekerjaan baik itu duduk, berdiri, berputar, bekerja di hadapan komputer dan masih banyak lagi. Kehidupan berkomputer kita saat ini tentunya sudah jauh berbeda dibandingkan dengan 7 hingga 10 tahun yang lalu di mana populasi kepemilikan komputer masih belum setinggi ini. Bila kita lihat saat ini, hampir semua aspek pekerjaan baik di sektor bisnis dan perkantoran maupun industri dan manufaktur telah memanfaatkan dukungan teknologi dan perangkat komputer dengan karakteristiknya masing-masing. Nilai tambah berupa efisiensi, kemudahan, kecepatan, ketersediaan dan validitas yang mendorong kita untuk seakan semakin berlomba memanfaatkan teknologi komputer dalam berbadai aspek kehidupan termasuk juga entertainment atau hiburan dan edukasi. Untuk waktu-waktu mendatang, “keakraban” kita dengan perangkat komputer dipastikan semakin meningkat dan akan menjadi rekan kerja yang tak terpisahkan. Frekuensi dan durasi atau waktu interaksi kita dengan komputer-pun akan semakin bertambah. Frekuensi dan durasi interaksi tentunya ditentukan juga dengan jenis pemakaiannya, 1
  2. 2. pekerjaan atau profesi dari pemakai komputer tersebut. Seorang yangbekerja sebagai typist atau sekretaris misalnya, akan memiliki frekuensidan durasi pemakaian komputer lebih lama daripada seorang stafpenjualan yang hanya memanfaatkan komputer berkala untuk membuatlaporan saja. Lebih ekstrim seorang yang memang dalam bekerjanya“harus” menggunakan komputer seperti para programmer atau softwaredeveloper, animator, graphics designer, tentunya frekuensi dan intensitasmereka di depan komputer jauh lebih tinggi. Berdasarkan suatu survey diAmerika baru-baru ini mendapatkan fakta bahwa rata-rata waktu kerjayang digunakan untuk bekerja dengan komputer adalah 5,8 jam per hariatau 69% dari total jam kerja mereka. Semakin meningkatnya interaksi kita dengan perangkat komputerdi satu sisi menggembirakan karena tentunya ada nilai-nilai efisiensi danefektivitas yang akan kita peroleh, tetapi di sisi lain ada aspek yangmembahayakan yang juga akan meningkat dan perlu segera kita antisipasiyaitu: kesehatan kerja. Walaupun kesehatan kerja dipengaruhi oleh banyakfaktor, tetapi bagi orang yang memiliki intensitas pemakaian komputertinggi, komputer menjadi faktor penyebab gangguan kesehatan yangpaling tinggi. Karena penting dan seriusnya, maka masalah gangguan kesehatankerja semakin menjadi perhatian publik dengan menempatkannya sebagaisuatu kajian ilmu tersendiri yaitu : ergonomik. Ergonomik adalah suatuilmu terapan yang mengkaji metode atau pola kerja dan bagaimanameningkatkannya. Ergonomik akan mengkaji dan berusaha mencarikesesuaian antara kondisi fisik pekerja, lingkungan kerja dan jenisaktivitasnya. Hasilnya dapat berupa desain kerja yang lebih baik darimetode kerja, perangkat kerja, tempat kerja, dll. Hasil penelitianmenyatakan bahwa penerapan ergonomi yang tepat di tempat kerja akanmeningkatkan produktivitas kerja hingga 25%. Memang ergonomi sangatluas, karena semua jenis dan bentuk pekerjaan akan membutuhkan. 2
  3. 3. 1.2 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut : a. Bagaimana hubungan antara kesehatan dan komputer? b. Apa saja dampak buruk dari penggunaan komputer yang salah? c. Bagaimana mengatasi dampak buruk dari penggunaan komputer? d. Apa saja yang harus diperhatikan agar terhindar dari resiko bekerja dengan komputer? e. Bagaimana pengaturan laboratorium komputer yang baik?1.3 Tujuan a. Mengetahui hubungan antara kesehatan dan komputer. b. Mengetahui dampak buruk dari penggunaan komputer yang salah. c. Mengerti apa yang harus diperhatikan agar terhindar dari resiko bekerja dengan komputer. d. Mengetahui kriteria pengaturan laboratorium komputer yang baik. 3
  4. 4. BAB II PEMBAHASANA. Komputer dan Kesehatan Di satu sisi keberhasilan atau kemajuan ilmu dan teknologi mampu meningkatkan kesejahteraan hidup manusia, dan di sisi lain dapat berakibat buruk terhadap hasil peradaban dan kebudayaan yang telah tercipta. Salah satu teknologi yang dimaksud adalah komputer. Sebuah karya jenius Howard Aiken tahun 1944 dan dikenal sebagai tipe Harvard Mark I Computer atau Aikens Digital komputer. Komputer sebagai produk dan sebagai teknologi memiliki keunggulan antara lain: 1. Mampu berakses dengan cepat dan tepat 2. Menghasilkan informasi dari data yang lampau 3. Mampu memproses data menjadi informasi 4. Mampu menyimpan data yang sangat banyak (sampai dengan giga byte) 5. Mampu melakukan importing dan exporting data yang dirancang secara khusus. Dengan hadirnya karya teknologi ini proses-proses konvensional mulai ditinggalkan masyarakat. Kecanggihan produk ini seakan tidak dapat disangkal mengingat seluruh segmen kehidupan tersentuh oleh produk teknologi ini dari kegiatan memerah susu sampai strategi perang. 4
  5. 5. Produk ini mampu mengatasi hambatan ruang dan waktu yang dihadapi oleh manusia. Dengan demikian guru bukan merupakan satu-satunya sumber belajar bagi siswa. Komputer dan multimedia (1969 dan populer tahun 1992) seakan menjadikan dunia hanya sekepalan tangan. Filosofi yang menyatakan siapa yang menguasai informasi maka ia akan menguasai dunia. Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3), adalah suatu aspek yang harus pertama kali menjadi perhatian setiap melakukan kegiatan apapun, termasuk ketika berkerja dengan komputer. Penelitian telah mengungkapkan bahwa bekerja dengan komputer dapat menyebabkan gangguan kesehatan bahkan keselamatan. Oleh karena itu, K3 merupakan aspek yang harus menjadi perhatian apabila bekerja dengan komputer. Penelitian yang sudah dilakukan menyimpulkan bahwa pengguna komputer dapat menderita nyeri kepala, nyeri otot, dan tulang terutama bahu, pergelangan tangan, leher, punggung, dan pinggang bagian bawah. Selain itu, penggunaan komputer juag masih dapat terserang penyakit lain seperti kesemutan, badan bengkak, anggota badan kaku, sakit ginjal, mata merah, berair, nyeri, dan bahkan ganguan penglihatan. Posisi tubuh, posisi peralatan komputer, pencahayaan ruangan, dan kondisi lingkungan sangat mempengaruhi kesehtan, keselamatan, dan kenyamanan saat berkerja dengan komputer. Dari sisi keselamatan kerja, harus menyadari bahwa komputer yang digunakan dihubungkan dengan listrik yang mempunyai tegangan tinggi. Maka dengan itu harus berusaha mencegah terjadinya resiko tersengat listrik. Untuk itu harus mengatur kabel-kabel listrik sedemikian rupa sehingga terhindar dari sengatan listrik, juga harus memperhatiakn kabel-kabel dari kemungkinan terjadinya arus pendek yang dapat menyebabkan kebakaran dan rusaknya peralatan komputer.B. Dampak buruk penggunaan komputer yang salah Dalam penggunaan komputer yang salah, akan menyebabkan beberapa gangguan kesehatan. Secara garis besar gangguan kesehatan 5
  6. 6. akibat penggunaan komputer yang salah dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu : 1. Gangguan pada bagian mata dan kepala Gangguan pada bagian mata dan kepala kita sering disebut dengan computer vision syndrome, mulai dari nyeri atau sakit kepala, mata kering dan iritasi, mata lelah, hingga gangguan yanglebih serius dan lebih permanen seperti kemampuan fokus mata menjadi lemah, penglihatan kabur (astigmatisma, miopi, presbiopi), pandangan ganda, hingga disorientasi warna. 2. Gangguan pada lengan dan tangan Gangguan pada bagian lengan dan telapak tangan mulai dari nyeri pada pergelangan tangan karena gangguan pada otot tendon di bagian pergelangan, nyeri siku, hingga cidera yang lebih serius seperti Carpal Tunnel Syndrome yaitu terjepitnya syaraf di bagian pergelangan yang menyebabkan nyeri di sekujur tangan. Cidera ini harus segera diatasi sebelum terlambat, karena pada stadium lanjut tindakan operasi terpaksa harus dilakukan. 3. Gangguan pada leher, pundak dan punggung Yakni berupa nyeri pada bagian leher, pundak, punggung dan pinggang. Nyeri di bagian ini sering pula mengakibatkan gangguan nyeri di bagian paha dan betis.C. Yang harus diperhatikan agar terhindar dari resiko bekerja dengan komputer 1. Mengatur Sistem Pencahayaan Banyak faktor risiko di lingkungan kerja yang mempengaruhi keselamatan dan kesehatan pekerja salah satunya adalah pencahayaan. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.1405 tahun 2002, pencahayaan adalah jumlah penyinaran pada suatu bidang kerja yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efektif. Penerangan untuk membaca dokumen lebih tinggi dari pada penerangan untuk melihat komputer, karena tingkat penerangan yang 6
  7. 7. dianjurkan untuk pekerja dengan komputer tidak dapat berdasarkansatu nilai dan sampai saat ini masih kontroversial. Grandjeanmenyusun rekomendasi tingkat penerangan pada tempat-tempat kerjadengan komputer berkisar antara 300-700 lux seperti berikut. Untuk mendapatkan pencahayaan yang sesuai dalam suaturuangan, maka diperlukan sistem pencahayaan yang tepat sesuaidengan kebutuhannya. Penerangan untuk membaca dokumen lebihtinggi dari pada penerangan untuk melihat komputer, karena tingkatpenerangan yang dianjurkan untuk pekerja dengan komputer tidakdapat berdasarkan satu nilai dan sampai saat ini masih kontroversial.Sistem pencahayaan di ruangan, termasuk di tempat kerja dapatdibedakan menjadi 5 macam yaitu: Sistem Pencahayaan Langsung (direct lighting) Pada sistem ini 90-100% cahaya diarahkan secara langsung ke benda yang perlu diterangi. Sistm ini dinilai paling efektif dalam mengatur pencahayaan, tetapi ada kelemahannya karena dapat menimbulkan bahaya serta kesilauan yang mengganggu, baik karena penyinaran langsung maupun karena pantulan cahaya. Untuk efek yang optimal, disarankan langi-langit, dinding serta benda yang ada didalam ruangan perlu diberi warna cerah agar tampak menyegarkan. Pencahayaan Semi Langsung (semi direct lighting) Pada sistem ini 60-90% cahaya diarahkan langsung pada benda yang perlu diterangi, sedangkan sisanya dipantulkan ke langit-langit dan dinding. Dengan sistem ini kelemahan sistem pencahayaan langsung dapat dikurangi. Diketahui bahwa langit- langit dan dinding yang diplester putih memiliki effiesiean pemantulan 90%, sedangkan apabila dicat putih effisien pemantulan antara 5-90%. 7
  8. 8. Sistem Pencahayaan Difus (general diffus lighting) Pada sistem ini setengah cahaya 40-60% diarahkan pada benda yang perlu disinari, sedangka sisanya dipantulka ke langit- langit dan dindng. Dalam pencahayaan sistem ini termasuk sistem direct-indirect yakni memancarkan setengah cahaya ke bawah dan sisanya keatas. Pada sistem ini masalah bayangan dan kesilauan masih ditemui. Sistem Pencahayaan Semi Tidak Langsung (semi indirect lighting) Pada sistem ini 60-90% cahaya diarahkan ke langit-langit dan dinding bagian atas, sedangkan sisanya diarahkan ke bagian bawah. Untuk hasil yang optimal disarankan langit-langit perlu diberikan perhatian serta dirawat dengan baik. Pada sistem ini masalah bayangan praktis tidak ada serta kesilauan dapat dikurangi. Sistem Pencahayaan Tidak Langsung (indirect lighting) Pada sistem ini 90-100% cahaya diarahkan ke langit-langit dan dinding bagian atas kemudian dipantulkan untuk menerangi seluruh ruangan. Agar seluruh langit-langit dapat menjadi sumber cahaya, perlu diberikan perhatian dan pemeliharaan yang baik. Keuntungan sistem ini adalah tidak menimbulkan bayangan dan kesilauan sedangkan kerugiannya mengurangi effisien cahaya total yang jatuh pada permukaan kerja. Rekomendasi Tingkat Pencahayaan Pada Tempat Kerja Dengan Komputer Tingkat Keadaan Pekerja Pencahayaan (lux)Kegiatan Komputer dengan sumber 300dokumen yang terbaca jelasKegiatan Komputer dengan sumber 400-500dokumen yang tidak terbaca jelasTugas memasukan data 500-700 8
  9. 9. 2. Mengatur Posisi Tubuh Menggunakan komputer dengan posisi tubuh yang benar, akan memberikan kenyamanan saat bekerja. Dengan posisi tubuh yang rileks, kita dapat bekerja secara efektif dan kesehatan kita pun akan terjaga. Ilmu yang mempelajari bagaimana mengatur posisi duduk yang baik dan benar di depan komputer disebut ergonomi. Kenyamanan yang dibutuhkan antara lain :  Posisi duduk Tempat duduk yang ideal dan bersandar,kursi ideal bisa berputar dan dpt diatur tinggi rendahnya, tempat duduk yg tidak bersandar dpt mnyebabkan punggung kelelahan. Berikut ini posisi duduk yang benar saat menggunakan computer yakni: 1. Bagian kepala dan leher Aturlah agar posisi kepala dan leher anda tegak dengan pandangan lurus ke depan. Dengan posisi ini, anda akan sanggup bertahan lebih lama di depan komputer dan tidak cepat merasa lelah. Posisi leher yang terlalu lentur dan kepala menengadah atau menunduk saat menghadap 9
  10. 10. monitor tidak dibenarkan karena akan membuat anda cepat lelah.2. Bagian punggung Duduk dengan punggung yang tegak dan rileks merupakan posisi yang benar saat menggunakan komputer. Badan yang terlalu membungkuk, terlalu miring ke kiri atau ke kanan, dapat menimbulkan rasa sakit. Usahakan agar seluruh punggung tersangga dengan baik oleh sandaran kursi.3. Bagian pundak Aturlah posisi pundak sedemikian rupa agar otot-otot pundak tidak tegang. Usahakan agar pundak tidak terlalu ke bawah atau terlalu tegak.4. Bagian kaki Gunakan sandaran kaki atau footrest sehingga tungkai berada dalam posisi yang nyaman. Posisi Kaki kita harus dapat diletakkan di lantai atau sandaran kaki dengan seluruh tapak Kaki menyentuh lantai dan siku kaki membentuk sudut tidak kurang dari 90 derajat. 10
  11. 11.  Posisi mata Mata harus lurus dan tidak terlalu tinggi atau rendah,jika posisi mata tinggi atau rendah membuat leher cepat lelah, layar yang digunakan sebaiknya yang low radiasi, atau layar jenis LCD. Dalam menggunakan komputer yang baik dan demi keselamatan kerja dari pengguna komputer (brainware) harus terlebih dahulu mengetahui prosedur-prosedur yang aman dalam bekerja. Dan jarak pandang mata terhadap komputer haruslah ditaati demi kesehatan dan keselamatan kerja. Mengatur jarak yang nyaman bagi mata. Sebagaimana organ tubuh lain, mata juga memiliki keterbatasan adaptasi dan sangat peka terhadap pengaruh lingkungan sekitar. Tubuh biasanya akan menyesuaikan berapa pun jarak yang dibutuhkan agar mata dapat melihat secara nyaman. Namun pada kasus-kasus di mana mata lelah kerap terjadi, posisi monitor komputer merupakan hal yang patut diperhatikan pertama sekali. Komputer 11
  12. 12. yang letaknya tidak dirancang dengan baik akan mengakibatkan posisi tubuh yang janggal, dan akhirnya berpengaruh pada gangguan-gangguan mata dalam fungsi penglihatannya. Yang menjadi perhatian dalam hal ini adalah jarak antara mata dengan monitor komputer. Tidak ada batasan pasti tentang jarak ini, dan masih banyak faktor lain yang mempengaruhinya seperti besar komputer, namun para ahli memberikan patokan paling tidak jarak 50-70 cm haurs tercapai antara mata dengan monitor. Ada pula sebagian ahli yang menyimpulkannya dalam rumus yang didapat dengan mengalikan lebar diagonal layar dengan bilangan dua. Selanjutnya bukan hanya jarak yang penting, melainkan juga letak tinggi monitor komputer. Posisi yang dianjurkan adalah meletakkan komputer agak lebih rendah dari ketinggian mata, paling tidak letak bagian tengah monitor antara 10-23 cm di bawah mata. Walaupun membuat mata sedikit bergerak untuk melihat ke bawah, namun penelitian telah membuktikan bahwa mata akan bekerja lebih baik pada jarak demikian. Dan hal ini dirasakan para ahli lebih baik ketimbang meletakkan monitor lebih tinggi dari mata yang dapat memicu kekakuan otot leher, punggung, dan bahu. Ini juga yang membuat mengapa di kebanyakan instansi kini letak monitor adalah di bawah meja kaca transparan, dan rata-rata pemasangan komputer meletakkan CPU yang lebih dikenal awam sebagai mesin komputer di samping monitor atau di bawah meja. Jarak dan tinggi kursi juga harus diatur sedemikian rupa agar telapak kaki tidak menggantung. Posisi lengan dan siku Posisi lengan dan siku yang baik adalah apabila kita dapat mengetik dan menggunakan mouse dan keyboard dengan nyaman. Masing-masing orang mempunyai posisi nyaman tersendiri. Posisi lengan yang baik adalah bila tangan berada 12
  13. 13. disamping badan, dan siku membentuk sudut yang lebih besar dari 90 derajat.3. Pengaturan Perangkat Pengaturan pada perangkat komputer haruslah diperhatikan karena dewasa ini banyak resiko yang timbul diakibatkan pengaturan perangkat komputer yang salah dan tidak sesuai prosedur. Berikut ini penjelasan mengenai pengaturan beberapa perangkat komputer.  Monitor Karena sumbu pandangan mata kita turun secara alami kurang lebih 20 derajat, ketinggian layar monitor harus sesuai dengan ketinggian mata kita. Jadi kita tidak boleh membungkukkan leher ke depan maupun ke belakang untuk melihat layar monitor. Posisi penglihatan mata kita terhadap layar monitor sebaiknya tertuju pada tengah layar. Monitor CRT menggunakan listrik tegangan tinggi dan membutuhkan daya yang cukup besar. Hindarkan monitor dari percikan air karena dapat menimbulkan hubungan pendek atau korsleting yang dapat membahayakan keselamatan Anda. 13
  14. 14. Monitor berpengaruh pada kesehatan mata karenamengeluarkan radiasi. Untuk mengurangi keluhan pada mata,lakukan hal-hal berikut kepada monitor: Pilihlah monitor yang berbentuk LCD/plasma.karena monitor ini dipercaya lebih baik daripada monitor yang model lama.Jika anda punya cukup uang,bisa membeli VGA yang bagus agar warna monitor tidak melelahkan mata. Jagalah jarak mata anda dengan monitor komputer.idealnya jarak mata ke komputer adalah 30 cm. Letakkan monitor sejajar dengan mata anda.jangan terlalu rendah dan jangan terlalu tinggi.usahakan saat anda melihat komputer rasanya enak dan nyaman Atur warna pada layar monitor sehingga enak dipandang mata.jangan terlalu terang karena dapat menyebabkan mata anda menjadi silau.juga jangan terlalu gelap,karena akan menyebabkan mata anda bekerja terlalu keras sehingga membuat mata menjadi cepat kering. Atur screen refresh rate menjadi 75 htz..caranya jika anda pakai windows XP klik kanan pada desktop-properties- setting-advanced-monitor-lihat kolom screen refresh rate.atur menjadi 75 htz. Sesering mungkin kedipkan mata.karena dengan kita mengedipkan mata,akan merangsang kelenjar airmata untuk mengeluarkan air mata yang berfungsi membuat mata menjadi basah dan lembab.jika anda jarang mengedipkan mata,maka mata akan menjadi kering.jika dipaksakan terus mata akan menjadi sakit dan akhirnya memerah.bila perlu anda bisa membeli obat tetes mata untuk membuat mata selalu dalam keadaan basah. Perhatikan cahaya disekitar ruangan tempat anda menggunakan komputer.usahakan ruangan cukup pasokan 14
  15. 15. cahaya.jangan menggunakan komputer di ruangan yang gelap(tidak cukup cahaya). Setelah penggunaan komputer dalam jangka waktu yang lama,istirahatkan mata minimal 15 menit.anda bisa melihat lihat keluar ruangan untuk menyegarkan mata.usahakan untuk melihat objek yang berwarna hijau seperti pepohonan dan daun daunan.karena menurut para peneliti,warna hijau mampu membuat mata kembali segar.Mengatur posisi monitor yang benar antara lain: Monitor dan keyboard sebaiknya secara langsung menghadap kita. Saat anda duduk dengan nyaman, ketinggian monitor dan lembaran kerja atau dokumen kurang lebih sama dengan ketinggian pandangan mata kita secara lurus. Pada posisi baca yang nyaman, jarak monitor dengan kita tidak boleh melebihi jangkauan lengan. Displai monitor sebaiknya diposisikan membentuk sedikit sudut keatas pandangan mata kita, sudut peletakan posisi monitor yang terlalu tinggi dapat mengakibatkan peningkatan kesilauan pada mata. Atur ketinggian monitor sampai bagian tepi atas monitor berada setinggi atau sedikit dibawah ketinggian mata. Posisi monitor kira-kira sejauh jangkauan lengan anda pada posisi duduk Jika monitor ditempatkan diatas HARD DRIVE (CPU), biasanya posisinya menjadi terlalu tinggi, Sedang jika ditempatkan di meja posisinya terlalu rendah. Periksa ketinggian monitor di tempat kerja anda. Dokumen atau lembar kerja yang diletakkan di atas meja menyebabkan leher kita harus membungkuk ke depan ketika membaca. Dalam hal ini tempat dokumen 15
  16. 16. (document holder) diperlukan agar kepala kita tetap pada posisi tegak. Seringkali lebih mudah untuk menaikkan posisi layarmonitor daripada menurunkannya, jika monitor cukup sulit untukdi turunkan posisinya, maka kita harus meluruskan leher untukmenaikkan pandangan mata kita. Untuk kondisi demikian kitaharus menaikkan posisi tempat duduk kita. Dan yang perludiingat, dengan perubahan posisi tempat duduk, kita juga harusmengatur ketinggian keyboard dan sandaran kaki jika kitamenggunakannya. Meja komputer kita terkadang tidak mempunyai luas yangcukup untuk mengatur posisi jarak monitor, jika hal ini terjadisebaiknya kita harus merubahnya, contohnya: dengan menambahtempat khusus untuk keyboard, CPU, dll.Bagaimana penempatan monitor computer dan dokumen ditempat kerja anda?  Jika leher kita menekuk ke belakang meskipun sedikit ketika melihat monitor maka kita harus menurunkan posisi (ketinggian) monitor dan atau dokumen. 16
  17. 17.  Jika leher kita membungkuk ke depan ketika melihat monitor, maka kita harus menaikkan posisi (ketinggian) monitor dan atau dokumen.  Jika leher kita terpaksa memuntir ke samping ketika melihat monitor, maka kita harus memindahkan posisi monitor ke depan kita. Keyboard Tanpa kita sadari, nyeri otot yang terjadi pada penggunaan komputer merupakan gabungan dari penggunaan kesuluruhan perangkat komputer, termasuk keyboard. Keyboard yang tetap diusulkan sebagai keyboard resmi diputuskan di Amerika Serikat untuk tetap digunakan dalam Standard Institute tahun 1968 dan melalui ISO tahun 1971 adalah keyboard yang sering kita gunakan yaitu keyboard QWERTY. Keputusan ini sebenarnya lebih memperhatikan masalah ekonomi dibandingkan masalah ergonomi. Keyboard QWERTY belum memberikan beban yang sama pada jari pada saat pengetikan. Teknik pengetikan 10 jari dengan keyboard QWERTY tetap saja lebih memberatkan tangan kiri. Tugas tangan kiri lebih banyak melakukan pengetikan dibanding tangan kanan (lebih kurang 60% dari pengetikan). Keyboard QWERTY Namun sebenarnya hal ini akan lebih menguntungkan buat mereka yang biasa menggunakan tangan kiri. Namun tidak demikian halnya dengan yang biasa menggunakan tangan kanan. Tombol-tombol pada baris tengah yang paling mudah dicapai 17
  18. 18. oleh jari tangan kanan maupun tangan kiri ternyata hanya ditekan30% dari waktu pengetikan. jari-jari lebih sering melompat kebaris atas maupun baris bawah. Ini akan berpengaruh besar padapergelangan tangan. Inilah yang sering dikeluhkan, pegal padapergelangan tangan pada saat mengetik. Jadi karena kita masih mengetik dengan keyboardQWERTY maka masalah nyeri otot dan pergelangan tangan akantetap muncul. Untuk mengatasinya, ada beberapa trik yang bisadilakukan, dintaranya: Pada saat mengetik apabila mulai terasa pegal maka berhentilah dan lemaskanlah pergelangan tangan dan jari. Kemudian berusahalah untuk mengetik dengan rileks (seperti orang memainkan piano) Biasanya pada sistem pengetikan 10 jari, dianjurkan punggung tangan untuk tidak bersandar pada meja keyboard karena menyebabkan jari akan tidak leluasa bergerak pada saat mengetik apalagi untuk mengetik tombol yang ada pada bagian atas. Hindari tumpahnya air pada keyboard yang dapat menyebabkan: a. Keyboard hang / rusak 18
  19. 19. b. Keyboard berlumut kekuning-kuningn dan tidak indah c. Hubungan singkat Mouse Penggunaan mouse yang benar adalah mouse diletakkan disamping keyboard. Sesuaikan tangan yang biasa Anda gunakan untuk bekerja. Jika Anda bekerja dengan tangan kiri, letakkan mouse di sebelah kiri keyboard. Aturlah agar setting mouse menjadi left handed melalui sistem operasi. Ketika menggunakan mouse usahakan agar pergelangan tangan berada pada posisi tidak menggantung atau lebih rendah dari mouse. Meja dan Kursi Aturlah meja dan kursi sedemikian rupa hingga posisi duduk Anda di depan monitor lebih nyaman, dan Anda dapat menjangkau keyboard dan mouse dengan mudah. 19
  20. 20. Selain diatur posisinya, perangkat keras komputer harus dijaga dengan baik karena perangkat-perangkat tersebut menggunakan listrik. CPU (central Processing Unit) Kotak CPU yang diletakkan di lantai dan tidak dilengkapi dengan ground dapat mengalirkan listrik saat kita menyentuhnya tanpa alas kaki. Untuk menghindari korsleting, kotak CPU sebaiknya diletakkan di yang aman, misalnya di atas meja. Posisi yang salah Posisi yang benar 20
  21. 21. Kotak CPU dapat ditanahkan (grounded) dengan cara dihubungkan ke tanah atau tembok menggunakan seutas kawat tembaga. Karena CPU membutuhkan konsumsi listrik yang besar, maka kita harus menjauhkannya dari benda-benda cair dan binatang atau serangga untuk menghindari korsleting. Tangan yang basah baik oleh air atau keringat tidak boleh langsung bersentuhan dengan CPU. Aliran listrik yang ada pada CPU dapat menimbulkan sengatan. Printer Printer sebagai alat pencetak hasil kerja dengan komputer ternyata dapat pula menimbulkan kelelahan kerja. Operator komputer sering merasa terganggu karena kebisingan yang ditimbulkan oleh mesin printer. Printer yang baik pada umumnya tidak menimbulkan kebisingan, sedangkan printer yang tidak baik memiliki kebisingan yang cukup tinggi. Printer yang menggunakan sistim bubble jet memiliki kebisingan relatif lebih rendah bila dibandingkan dengan printer sistim dot matrix. Saat ini printer yang paling rendah memiliki kebisingan adalah sistim laser printer. Kebisingan yang tinggi dapat mempengaruhi syaraf manusia dan hal ini dapat berakibat pada kelelahan maupun rasa nyeri. 21
  22. 22.  Kabel-kabel Komputer Aturlah susunan kabel secara baik dan rapi. Periksala stop kontak atau sumber listrik, jangan sampai ada yang longgar karena aliran listrik yang tidak stabil berpotensi merusak perangkat keras komputer dan mengakibatkan korsleting. Pengaturan kabel yang salah Pengaturan kabel yang benar Bagian dari perangkat komputer ini harus dihindari dari air, karena dapat menyebabkan hubungan singkat (korsleting). Hubungan singkat ini dapat mengakibatkan kebakaran.D. Tips mengatasi dampak buruk dalam penggunaan komputer Berikut ini tips-tips unutk mengatasi dampak buruk dari penggunaan komputer: 1. Hindari kontraksi otot yang kaku 22
  23. 23. Lakukan gerakan menggapai, membengkokkan, melipat atau mengangkat lengan ke atas saat sirukasi terhambat dan menyebabkan perih. Letakkan monitor Anda sejajar dengan keyboard dan mouse bersebelahan. Atur tubuh anda sehingga Anda merasa bisa merilekskan bagian atas punggung, leher, pundak dan lengan atas. Anda tidak perlukeyboard yang khusus . Gunakan postur lengan dan tangan Anda sealami mungkin: pertahankan tangan dan pergelangan sejajar dengan lengan.2. Dekatkan kursi Anda Dengan mendekatkan kursi Anda, anda dapat bekerja tanpa terus menerus bersandar atau menggapai. Pastikan atur kursi Anda setiap Anda duduk.3. Hindari menopang telepon dengan kepala Anda Untuk waktu yang lama, gunakan tangan atau pengeras suara atau headset.4. Istirahatkan Mata Anda Dengan menutup mata Anda secara teratur dalam beberapa detik, kemudian lihat objek yang jauh. Ambil langkah-langkah untuk mengendalikan layar monitor yang kabur. Selain itu dapat juga menggunakan cara sebagai berikut :  Istirahatkan mata anda dengan melihat pemandangan yang bernuansa sejuk dan jauh ke depan secara rutin.  Jagalah agar kacamata atau lensa kontak (jika menggunakan) dan layar tampilan selalu bersih.  Gunakan tambahan layar anti radiasi.  Kedipan mata dan menghindari mata kering Tanpa disadari, sebuah penelitian di AS pernah membuktikan bahwa pengguna komputer ternyata lebih jarang mengedipkan mata dibanding kedipan normal mata yang terjadi sekitar 12 kali per menit. Rata-rata yang didapat adalah hanya 5 kali berkedip per menit saat menggunakan komputer, padahal mengedipkan mata ini sangat penting 23
  24. 24. untuk mengurangi risiko mata kering karena semakin lamamata terbuka terus menerus akan semakin tinggi kemingkinankornea mata untuk mengalami dehidrasi dan bisa merasapanas atau sakit, terasa seperti ada pasir hingga kelopak mataakan terasa berat.Para ahli tadi menganjurkan intuk menggunakan tetes matabila hal ini sudah terjadi, dan menghindari lensa kontak ataukacamata saat bekerja di depan komputer karena dapatmengurangi aliran udara di sekitar bola mata dan udara yangterjebak di dalam kacamata akan mudah menjadi lembab,serta meningkatkan kelembaban ruangan bilamemungkinkan. Pada ruangan ber-AC, kelembaban udaraumumnya menurun sehingga kondisi lingkungan yang keringakan meningkatkan penguapan air mata serta membuatpengguna lensa kontak akan lebih mudah mengalami iritasi.Solusi bagi pemakai kacamata sendiri adalah dengankacamata khusus yang dipakai untuk bekerja di depankomputer, terutama bagi pengguna lensa presbiopia. Lensakhusus ini sebaiknya disesuaikan dengan jarak pandang dansudut aman mata terhadap layar monitor.Penggunaan lapisanantirefleksi pada kacamata di beberapa negara maju telahditeliti mampu mengurangi kelelahan mata.Beberapa faktor yang perlu diperhatikan di atas merupakanhal-hal penting bagi pengguna rutin komputer dalam hitunganwaktu yang tinggi dalam hubungannya dengan kesehatanmata dan gangguan-gangguan yang kerap terjadi. Dan masihada satu hal penting yang perlu diingat, bahwa sangat perluuntuk mengistirahatkan mata walau sebentar di kala bekerjadi depan komputer.Cara paling umum untuk mengatasi mata lelah selainpenggunaan obat tetes mata, dapat juga dilakukan denganmemfokuskan pandangan pada objek yang jauh selama 24
  25. 25. beberapa detik saja dan sebaiknya ambil waktu setiap 20-30 menit untuk bangun dan meregangkan punggung dan leher sert melihat ke sekeliling. Tindakan-tindakan ini akan bermanfaat sebagai tindakan awal untuk mencegah ancaman kesehatan mata yang bisa terjadi pada semua pengguna komputer sebelum pemeriksaan mata secara menyeluruh pada akhirnya diperlukan bila muncul gejala-gejala lain yang lebih jauh.5. Rendahkan Monitor Anda Hindari menumpuk monitor di atas CPU atau laptop docking station. Posisi mata yang netral untuk pekerjaan yang memerkukan pandangan dekat adalah 20 hingga 60° dekatnya. Coba duduk 20 hingga 30 inci dari monitor Anda.6. Hindari penggunaan laptop yang berlebihan Hindarilah penggunaan laptop, keyboard dan touchpad berlebihan untuk pekerjaan komputer yang terus menerus setiap hari. Gunakan keyboard yang standard dan mouse untuk meningkatkan kenyamanan, kecepatan dan akurasi.7. Hindari menekan telapak tangan dan pergelangan tangan pada sisi yang tanjam saat sedang bekerja Gunakan gel pereda telapak tangan dan pelapis mouse yang lembut untuk melindung Anda dari pinggiran meja.8. Letakkan barang yang sering digunakan di area yang mudah Anda menjangkaunya Jangan membuat barang-barang tersebut menyebabkan masalah postur yang dapat mengakibatkan kelelahan.9. Lepaskan gelang atau jam yang memiliki sisi yang tajam jika menusuk pergelangan atau lengan anda. Gunakan sepatu yang nyaman dan pakaian yang tidak menghambat sirkulasi darah. 25
  26. 26. Usaha dalam mengurangi kelelahan mata, punggung dan leher dapat dilakukan sebagai berikut : a) Garis pandang dari mata harus tegak lurus pada monitor minimal berjarak 50-80 cm. b) gunakan refresh rate monitor minima 72 Hz agar mata tidak cepat lelah c) Bagian belakang punggung belakang sandaran kursi harus keras, tapi berbantal empuk, tegak posisi 90o. d) Lakukan gerakan untuk melemaskan otot. e) Istirahatlah sebentar-sebentar, tapi sering. f) Tinggalkan komputer sejenak dan lakukan refresing. g) Usahakan penerangan tidak menyilaukan mata. h) Tinggi atau letak monitor sesuai dengan arah pandang mata, agar mudah melihatnya. i) Perbanyaklah makan makanan yang mengandung vitamin A, seperti ; wortel, pisang dan sebagainya. Tentu saja, petunjuk umum menjaga yang diajarkan oleh ahli kesehatan seperti makan dan minum yang sehat, istirahat yang cukup, dan berolah raga juga perlu Anda perhatikan.E. Pengaturan Laboratorium Komputer yang Benar Pada penjelasan sebelumnya telah dibahas berbagai pengaturan posisi duduk, perangkat komputer dan juga tips-tips mengatasi dampak buruk penggunaan komputer. Namun bagaimana seharusnya kita mengatur ruang komputer tersebut dengan baik dan benar serta memenuhi standar keselamatan bagi para penggunanya. Berikut penjelasannya: 1. Pemilihan Ruang Komputer  Pemilihan material untuk pembuatan ruang dianjurkan memenuhi ketentuan ketahanan terhadap api, berdasarkan standar NEPA.  Dinding dan plafon mampu menyerap suara yang ditimbulkan dalam ruang, dan menahan suara serta panas dari luar ruangan. 26
  27. 27.  Jauh dari daerah atau vents pelepas panas dan asap.  Jauh dari daerah kegiatan mesin pres atau sejenisnya yang menimbulkan sumber getar.  Tidak langsung dibawah lantai yang banyak tandon air atau kegiatan yang menggunakan banyak air.  Tidak terletak di bawah lantai yang airnya tidak bisa dikontrol dengan baik.  Jauh dari pusat pembangkit medan listrik dan medan magnet, seperti gardu induk, gardu transformator, saklar pemutus beban listrik besar, saluran listrik berdaya besar dengan kawat telanjang, motor-motor listrik.  Jauh dari daerah untuk kegiatan proses kimia, seperti pembuatan printed dengan proses etching.  Jauh proses material yang menimbulkan debu atau asap.  Disamping itu, sebagai bagian dari Instalansi Komputer, ruang komputer dalam pengaturannya harus menunjukkan kesatuan dengan ruang-ruang lain, seperti: Ruang petugas perawat tekhnis. Ruang penyimpan pita dan cakram magnetis. Ruang penyiapan data. Kantor bagian pemrograman (Programmer Office). Hal lain yang perlu dipikirkan dan direalisasi dalam memilih ruang komputer adalah letaknya harus sedemikian rupa sehingga hanya orang- orang yang berkepentingan dan erat kaitannya dengan pemrosesan data yang dapat dan mudah mencapai ruang komputer.2. Persyaratan Teknis Ruang Komputer. Syarat tekhnis ruang komputer tidak lepas dari sifat amannya ruang terhadap gangguan-gangguan, yaitu : Terjaminnya nilai temperatur ruang. Terjaminnya nilai kelembaban ruang. Bebas debu. Bebas pengaruh medan magnet dan listrik. 27
  28. 28. Bebas getaran. Bebas asap. Bebas dari gas-gas tertentu Bebas zat kimia. Terjaminnya nilai pencahayaan.3. Perancangan Laboratorium Komputer yang Baik a. Pembagian Ruangan Sebuah LABKOM harus memiliki ruangan yang baik dan strategis. Denah ruangan dapat dilihat seperti pada Gambar 1. Satu di antaranya yang terkecil akan dimanfaatkan untuk kantor bagi unsur Pimpinan sekaligus sebagai ruang administrasi, dokumentasi dan kepustakaan serta ruang seminar kecil. Lab. Komputer Meja Untuk Tgs Praktek Ruang R. pimpinan/ Asisten administrasi/ Computer Room-2 Computer Room-1 seminar ( Lab Komputer & (Lab. Komputer & Kontrol) kecil Kontrol) Arah ke Lab. Listrik Arah ke Lab. Otomotif/ Dasar/Ruang Perkuliahan Kantor jurusan Gambar 1: Denah Ruangan Computer Room-1 yang lebih besar, akan dijadikan Ruang Komputer berisi sekurang-kurangnya 20 (duapuluh) unit komputer yang terangkai dalam satu jaringan terpadu. Berbagai perangkat-lunak komputer, baik berupa paket-paket program maupun compiler, linker dan intepreter berbagai bahasa pemrograman dapat di akses dari setiap terminal komputer. Seorang (atau lebih) laboran akan berfungsi sebagai Sysop jaringan komputer ini, dan beberapa asisten di rekrut 28
  29. 29. untuk memberi bantuan kepada para pengguna. Pada masa depan, diharapkan ruang komputer ini akan terbuka 24 jam sehari, 7 hari seminggu sepanjang tahun. Printer, CD-ROM-player, akses Internet, server, dan berbagai accessories komputer lainnya akan disediakan di ruangan ini. Sedangkan Computer Room-2 akan dirancang menjadi laboratorium untuk praktikum-praktikum dan alat demo yang berhubungan dengan Sistem Kendali dan Instrumentasi, termasuk di antaranya praktikum dan demo mengenai motor-servo, motor stepper, sensor, segala jenis interfaces dan aplikasi Microcontroller. Pada salah satu sudut ruangan akan dibangun ruangan semi-permanen untuk kantor Laboran Kepala dan Koordinator Assisten. Kemudian pada sudut yang lain disediakan meja khusus untuk tugas-tugas praktek siswa dan penelitian lainnya.b. Inventarisasi Peralatan Seluruh peralatan yang berupa unit komputer dan accessories– nya merupakan inventaris LABKOM, sehingga pengadaan, pengembangan, penggunaan dan pemeliharaannya merupakan tanggung-jawab LABKOM. Seluruh perangkat lunak komputer yang digunakan, baik berupa paket-paket program maupun perangkat lunak yang menunjang bahasa-bahasa pemrograman komputer pengadaan, pengembangan, penggunaan dan updating-nya merupakan tanggungjawab LABKOM, serta bertanggungjawab pada inventaris semua peralatan praktikum dan demo yang meliputi motor-servo, motor stepper, sensor, segala jenis interfaces dan aplikasi Microcontroller, serta pengadaan, pengembangan, penggunaan dan pemeliharaannya masing-masing. Spesifikasi untuk masing-masing alat meliputi: Hardware:  Komputer khusus server (mis. HP NetServer)   Sekitar 20 sampai 25 unit PC untuk terminal di Computer  Room-1,2. 29
  30. 30.  Modem External   Microcontroller, sensor, segala jenis interfaces dan aplikasi  Microcontroller  Workstation, Notebook, Printer, Backup Storage dan Scanner  Software:  Paket-paket perangkat-lunak komputer (misalnya MATLAB,  Electronic Workbench [EWB], SPICE dan lain-lain) untuk pemodelan dan simulasi masalah-masalah Teknik Elektro khususnya dan masalah rekayasa pada umumnya  Paket perangkat lunak server jaringan.   Perangkat  lunak sistem, meliputi: Sistem Operasi, Development Tool, RDBMS, Aplikasi Perkantoran  Perangkat  lunak jaringan komputer, meliputi: System Management Software, VPN, Firewall Perangkat Komunikasi: Perangkat komunikasi terdiri atas: (1) LAN (ethernet), perangkat komunikasi yang menghubungkan komputerkomputer di suatu lokasi KPU yaitu: NIC: 10/100 Mbps, Network Switch/HUB, Cabling; dan (2) WAN, perangkat komunikasi yang menghubungkan komputer-komputer antar workstation yaitu: Consolidation Router (with VPN capability), Access Router, Modem Tabel 1. Inventarisasi Peralatan Jumlah Keterangan Pendukung Jenis1. Modul Praktikum: 1 Baik - Modul Praktikum Servo 1 Baik Modulator MS150 1 Baik - Modul Praktikum Step Motor - Modul Praktikum Web Base SCADA2. Function Generator 1 Baik3. Plotter 2 Baik 30
  31. 31. c. TAHAPAN PEMBANGUNAN Perancangan LABKOM semestinya dilakukan secara bertahap, mengingat keterbatasan anggaran untuk pembangunan fasilitas laboratorium. Tahap I Kegiatan yang dilakukan adalah: perbaikan/penataan ruang untuk unsur pimpinan, administrasi, dokumentasi, kepustakaan dan seminar kecil yang meliputi: Pemasangan AC 1 pk sebanyak 1 buah. Pengadaan meja ½ biro 3 buah. Pengadaan meja-kursi 20 buah Pemasangan karpet Pembuatan papan nama. Perbaikan pintu, teralis, jendela, dan lemari-lemari. Pemasangan meja-kursi komputer (sekurang-kurangnya 20 buah). Pengadaan meja komputer kecil sebanyak 20 buah. Tahap II Kegiatan yang dilakukan adalah:  Penataan Computer Romm 1, 2, dan ruang kantor.  Pengadaan ruang laboran dan asisten  Pengadaan peralatan Lab. secara bertahap dengan perioritas utama pengadaan komputer. 31
  32. 32. Gambar 2. Lay Out Ruang kelas LABKOMd. Desain Dasar Laboratorium Komputer  Tata Letak Ruang yang Tidak Bagus Tata letak laboratorium ini sangat umum, namun demikian dari sisi pembelajaran hal ini terbatas sekali. 32
  33. 33. Beberapa kelemahan diantaranya : a) Jarak pandang siswa sangat rendah (khususnya dari bagian belakang). b) Guru tidak bisa melihat kegiatan siswa. c) Jalan bagi guru untuk bekerja dengan siswa secara individual sangat sukar. d) Pemasangan kabel sangat sukar dan perlu kabel di bawah lantai. e) Para siswa mudah sekali menabrak peralatan ketika masuk dan keluar. f) Jika sala satu komputer memerlukan perhatian (atau perbaikan kecil) di muka kelas hal itu akan mengganggu semua siswa. Tata Letak Ruang yang Bagus Tata letak laboratorium ini jauh lebih baik dari sisi pembelajaran. a) Para siswa dapat berputar di kursi mereka dan jarak pandang cukup baik. b) Guru dapat memantau kegiatan semua siswa selama belajar. 33
  34. 34. c) Jalan bagi guru untuk bekerja secara individual dengan siswa sangat bagus.d) Pemasangan kable sangat mudah dan mudah pula di modifikasi.e) Para siswa tak berhubungan dengan kabel (di belakang) dan dapat di andalkan.f) Jika ada komputer yang memerlukan perhatihan (atau perbaikan kecil) siswa lain tak terganggu.g) Ruang yang cukup luas di bagian tengah memungkinkan guru untuk mengajarkan prinsip- prinsip pada awal pelajaran atau untuk mengkaji ulang masalah umum yang banyak atau semua siswa menghadapinya, sehingga bisa jauh lebih luwes. 34
  35. 35. BAB III PENUTUPA. Kesimpulan Semakin meningkatnya interaksi kita dengan perangkat komputer di satu sisi menggembirakan karena tentunya ada nilai-nilai efisiensi dan efektivitas yang kita peroleh, tetapi di sisi lain ada aspek yang membahayakan yang juga akan meningkat dan perlu segera kita antisipasi yaitu : kesehatan kerja. Walaupun kesehatan kerja dipengaruhi oleh banyak faktor, tetapi bagi orang yang memiliki intensitas pemakaian komputer tinggi, komputer menjadi faktor penyebab gangguan kesehatan yang paling tinggi. Karakteristik gangguan kesehatan yang disebabkan oleh intensitas pemakaian komputer cenderung pada gangguan atau cidera tingkat rendah yang muncul lambat-laun setelah proses salah yang lama dan berulang (repetitif) ketika menggunakan komputer. Walaupun muncul secara evolusif, hasil akhir tetap sama berupa gangguan kesehatan yang serius seperti gangguan saraf, gangguan penglihatan, cidera otot dan pergelangan, dll. Gangguan tersebut rata-rata diakibatkan oleh kurangnya aliran darah serta ketegangan di bagian tubuh tertentu secara terus- menerus dan berulang. Hal ini bisa berlangsung bertahun-tahun sebelum gangguan itu muncul sebagai suatu cidera yang serius. Oleh karena itu di perlukan beberapa langkah agar kita bisa nyaman saat bekerja dengan menggunakan komputer, khususnya jika kita akan menggunakan komputer dalam jangka waktu yang lama. Jangan lupa kedipkan mata anda saat memandang layar komputer. Ketika memandang layar monitor, kita cenderung akan lebih jarang berkedip daripada ketika kita bekerja dalam jarak dekat lainnya , misal : menulis surat di kertas, dll. Berkediplah dengan penuh dan sering. Bisa dipertimbangkan juga untuk memasang reminder atau pengingat di layar. Jangan lupa untuk memeriksakan mata anda secara rutin, ukurlah jarak pandang anda dan lakukan konsultasi ke dokter mata anda. 35
  36. 36. Radiasi dari perangkat komputer lebih pada komponen VDT atau Visual Display Terminal dalam hal ini monitor. Seperti halnya televisi, radasi berupa gelombang elektromagnetik dihasilkan dari monitor, dari bagian CRT (Cathode ray tubes) dan komponen elektronis lainnya. Tetapi berdasarkan riset, kontribusi radiasi baik jenis ionizing maupun no- ionizing dari pemakaian perangkat VDT (monitor) selama rata-rata 8 jam/hari sangatlah kecil dibandingkan dengan kontribusi radiasi dari consumer product lainnya Karena telah ditetapkannya standar internasional untuk emisi radiasi yang aman, maka pemilihan perangkat komputer harus memperhatikan apakah telah mengikuti dan sesuai dengan standar radiasi yang berlaku, khususnya untuk perangkat monitor.B. Saran-saran Masalah kesehatan berkomputer saat ini masih kurang atau belum mendapat perhatian dari para pengguna komputer. Kita masih terlalu asyik pada tahapan bagaimana memiliki perangkat komputer, bagaimana memanfaatkan komputer, apa teknologi tercanggih yang harus dimiliki, dll. Apabila kesadaran ini tidak segera digugah dan dimunculkan, maka di kurun waktu 3 – 5 tahun kedepan dampaknya pasti akan dirasakan oleh para pengguna komputer termasuk kita. Dan yang perlu kita beri perhatian khusus adalah anak-anak dan para remaja yang saat ini semakin akrab dengan komputer. Kesadaran berkomputer secara sehat akan menghindarkan mereka dari keharusan menggunakan kacamata secara dini, kelainan pada postur tubuh, cidera berkepanjangan,dll. Beberapa saran yang bisa kami berikan di antaranya : 1. Jangan menggunakan komputer secara berlebihan. Gunakan seperlunya saja. Jangan terlalu keseringan karena dalam jangka waktu yang panjang dapat menyebabkan kelelahan otot yang serius. 2. Hendaknya ergonomis dalam penggunaan komputer seperti perangkat dan tempat kerja haruslah diatur sedemikian rupa 36
  37. 37. agar sesuai dengan kebutuhan dan jenis pekerjaan yang anda lakukan.3. Apabila anda termasuk seorang yang memiliki intensitas pemakaian komputer tinggi baik dalam pekerjaan maupun di luar pekerjaan maka sisi kesehatan penting untuk anda perhatikan secara serius mulai saat ini. Dan pemakaian komputer tidak harus ketika anda bekerja di kantor, tetapi ketika anda bermain game, browsing internet, memutar film, dll termasuk di dalamnya, yang mana sama-sama berpotensi mendapatkan gangguan kesehatan.4. Rajinlah mengecek kesehatan pada dokter. Siapa tahu terjadi kesalahan pada fungsi organ tubuh kita. 37

×