P5  R P L1( Software  Testing  Strategy) 2
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

P5 R P L1( Software Testing Strategy) 2

on

  • 5,377 views

RPL1(Software Testing Strategy)_2

RPL1(Software Testing Strategy)_2

Statistics

Views

Total Views
5,377
Views on SlideShare
5,377
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
176
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

P5  R P L1( Software  Testing  Strategy) 2 P5 R P L1( Software Testing Strategy) 2 Document Transcript

  • STRATEGI PENGUJIAN PERANGKAT LUNAK Strategi uji coba software memudahkan para perancang untuk menentukan keberhasilan sistem yang telah dikerjakan. Hal yang harus diperhatikan adalah langkah-langkah perencanaan dan pelaksanaan harus direncanakan dengan baik dan berapa lama waktu, upaya dan sumber daya yang diperlukan. Strategi uji coba mempunyai karakteristik sebagai berikut :  Pengujian mulai pada tingkat modul yang paling bawah, dilanjutkan dengan modul di atasnya kemudian hasilnya dipadukan.  Teknik pengujian yang berbeda mungkin menghasilkan sedikit perbedaan (dalam hal waktu)  Pengujian dilakukan oleh pengembang software dan (untuk proyek yang besar) suatu kelompok pengujian yang independen.  Pengujian dan debugging merupakan aktivitas yang berbeda, tetapi debugging termasuk dalam strategi pengujian. Pengujian software adalah satu elemen dari topik yang lebih luas yang sering diacu sebagai verifikasi dan validasi. Verifikasi : Kumpulan aktifitas yang menjamin penerapan software benar- benar sesuai dengan fungsinya. “are we building the product right ?” Validasi : Kumpulan aktivitas yang berbeda yang memastikan bahwa software yang dibangun dapat memenuhi keperluan pelanggan. “are we building the right product?” Definisi dari verifikasi dan validasi meliputi berbagai aktivitas yang kita rujuk sebagai jaminan kualitas software (SQA). Pengujian merupakan salah satu tugas yang ada dalam arus siklus pengembangan sistem yang dapat digambarkan dalam bentuk spiral : 1. Unit Testing Unit testing difokuskan pada usaha verifikasi pada unit terkecil dari desain software, yakni modul. Unit testing selalu berorientasi pada white box testing dan dapat dikerjakan paralel atau beruntun dengan modul lainnya. 1
  • Interface diuji cobakan untuk menjamin informasi yang masuk atau yang ke luar dari unit program telah tepat atau sesuai dengan yang diharapkan. Yang pertama diuji coba adalah interface karena diperlukan untuk jalannya informasi atau data antar modul. Bila sebuah modul melakukan I/O ekstemal, maka pengujian interface tambahan harus dilakukan.  Atribut file sudah benar?  Pernyataan OPEN/CLOSE sudah benar?  Spesifikasi format sudah cocok dengan pernyataan I/O?  Ukuran buffer sudah cocok dengan ukuran rekaman?  File dibuka sebelum penggunaan?  Apakah kondisi End-of-File ditangani?  Kesalahan I/O ditangani?  Adakah kesalahan tekstual di dalam informasi output? Kesalahan yang umum didalam komputasi adalah:  Kesalahpahaman atau prosedur aritmatik yang tidak benar.  Operasi mode yang tercampur.  Representasi simbolis yang tidak benar dari sebuah persamaan. Test case harus mengungkap kesalahan seperti  Perbandingan tipe data yang berbeda  Operator logika yang tidak benar  Perbandingan atau variabel yang tidak benar  Penghentian loop yang tidak ada atau tidak teratur  Kegagalan untuk keluar pada saat terjadi iterasi divergen  Variabel loop yang dimodifikasi secara tidak teratur. 2. Integration Testing Pengujian terintegrasi adalah teknik yang sistematis untuk penyusunan struktur program, pada saat bersamaan dikerjakan uji coba untuk memeriksa kesalahan yang nantinya digabungkan dengan interface. Metode pengujian : Top down integration dan Bottom up integration 2.1. Top Down Integration Merupakan pendekatan inkrimental untuk penyusunan struktur program. Modul dipadukan dengan bergerak ke bawah melalui kontrol hirarki dimulai dari modul utama. Modul subordinat ke modul kontrol utama digabungkan ke dalam struktur baik menurut depth first atau breadth first. 2
  • Proses integrasi:  modul utama digunakan sebagai test driver dan stub yang menggantikan seluruh modul yang secara langsung berada di bawah modul kontrol utama.  Tergantung pada pendekatan perpaduan yang dipilih (depth / breadth)  Uji coba dilakukan selama masing-masing modul dipadukan  Pada penyelesaian masing-masing uji coba stub yg lain dipindahkan dgn modul sebenarnya.  Uji coba regression yaitu pengulangan pengujian untuk mencari kesalahan lain yg mungkin muncul. Driver adalah program yang menerima data untuk test case dan menyalurkan ke modul yang diuji dan mencetak hasilnya. Stub melayani pemindahan modul yang akan dipanggil untuk diuji. 2.2. Bottom Up Integration Pengujian buttom up dinyatakan dengan penyusunan yang dimulai dan diujicobakan dengan atomic modul (yaitu modul tingkat paling bawah pada struktur program). Karena modul dipadukan dari bawah ke atas, proses yang diperlukan untuk modul subordinat yang selalu diberikan harus ada dan diperlukan untuk stub yang akan dihilangkan. Strategi pengujian :  Modul tingkat bawah digabungkan ke dalam cluster yang memperlihatkan subfungsi software  Driver (program kontrol pengujian) ditulis untuk mengatur input test case dan output  Cluster diuji  Driver diganti dan cluster yang dikombinasikan dipindahkan ke atas pada struktur program Mc Ma Mb D1 D2 D3 Cluster 3 Cluster 2 Cluster 1 3
  • 3. UJI COBA VALIDASI Setelah semua kesalahan diperbaiki maka langkah selanjutnya adalah validasi testing. Pengujian validasi dikatakan berhasil bila fungsi yang ada pada software sesuai dengan yang diharapkan pemakai. Validasi software merupakan kumpulan seri uji coba black box yang menunjukkan sesuai dengan yang diperlukan. Pengujian Beta dan Alpha Apabila software dibuat untuk pelanggan maka dapat dilakukan aceptance test sehingga memungkinkan pelanggan untuk memvalidasi seluruh keperluan. Test ini dilakukan karena memungkinkan pelanggan menemukan kesalahan yang lebih rinci dan membiasakan pelanggan memahami software yang telah dibuat. Pengujian Alpha Software digunakan sebagaimana mestinya, dengan pengembang software yang tetap mengawasi apabila terjadi kesalahan. Atau dengan kata lain ujicoba alpha dilakukan dalam lingkungan yang terkontrol. Pengujian Beta Dilakukan dari sisi end user, baik seorang maupun beberapa orang, dimana pihak pengembang tidak berada bersama para end user tersebut. Atau dengan kata lain, ujicoba beta dilakukan dalam lingkungan yang tidak terkontrol oleh pengembang. 4. System Testing Pada akhirnya software digabungkan dengan elemen sistem lainnya dan rentetan perpaduan sistem dan validasi tes dilakukan. Jika uji coba gagal atau di luar skope dari proses daur siklus pengembangan system, langkah yang diambil selama perancangan dan pengujian dapat diperbaiki. Sistem testing merupakan rentetan pengujian yang berbeda-beda dengan tujuan utama mengerjakan keseluruhan elemen sistem yang dikembangkan. Recovery Testing adalah system testing yang memaksa software mengalami kegagalan dalam bermacam-macam cara dan memeriksa apakah perbaikan dilakukan dengan tepat. Security Testing adalah pengujian yang akan melakukan verifikasi dari mekanisme perlindungan yang akan dibuat oleh sistem, melindungi dari hal- hal yang mungkin terjadi. Strees Testing dirancang untuk menghadapi situasi yang tidak normal pada saat program diuji. Testing ini dilakukan oleh sistem untuk kondisi seperti volume data yang tidak normal (melebihi atau kurang dari batasan) atau frekuensi. 4