Your SlideShare is downloading. ×
Mengelola Informasi Pemasaran - Bab 4 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Saving this for later?

Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime - even offline.

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

Mengelola Informasi Pemasaran - Bab 4 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong

3,125
views

Published on

Philip Kotler & Gary Armstrong. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran, edisi 12. Penerbit Erlangga : Jakarta, Bab 4 …

Philip Kotler & Gary Armstrong. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran, edisi 12. Penerbit Erlangga : Jakarta, Bab 4
Bacaan pembuka bisa anda download di http://www.slideshare.net/Mirzasyah/prinsipprinsip-pemasaran-bab-4-mengelola-informasi-pemasaran

Published in: Marketing

0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
3,125
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
206
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide
  • Note to InstructorPizza Hut’s database is highlighted in the text. They have: Detailed customer data on 40 million U.S. households, gleaned from phone orders, online orders, and point-of-sale transactions at its more than 7,500 restaurants.The company can organize the data by order details to enhance customer relationships such as the Pizza Hut designed VIP (Very Into Pizza) program to retain its best customers. It invites these customers to join the VIP program for $14.95 and receive a free large pizza. Then, for every two pizzas ordered each month, VIP customers automatically earn a coupon for another free large pizza.
  • Note to InstructorPizza Hut’s database is highlighted in the text. They have: Detailed customer data on 40 million U.S. households, gleaned from phone orders, online orders, and point-of-sale transactions at its more than 7,500 restaurants.The company can organize the data by order details to enhance customer relationships such as the Pizza Hut designed VIP (Very Into Pizza) program to retain its best customers. It invites these customers to join the VIP program for $14.95 and receive a free large pizza. Then, for every two pizzas ordered each month, VIP customers automatically earn a coupon for another free large pizza.
  • Note to InstructorThis Web link brings you to AC Nielsen’s homepage. This includes not just their online division but their entire company. It is very interesting to explore the area called trends an insights. In slideshow view, click on movie icon to launch Meredith video snippet. See accompanying DVD for full video segment.Discussion Question Ask students what Nielsen might have learned about customers in these insights.
  • Note to InstructorThese can be explained in more depth:Exploratory research—objective is to gather preliminary information that will help define the problem and suggest hypotheses.Descriptive research—describes things.Causal research—tests hypothesis about cause and effect relationships.Discussion QuestionConsider a local business near campus. . .How would they conduct exploratory research? What might they want to find out in descriptive research?What relationships might they explore in causal research?Students will have the following responses for the above questions: exploratory research (focus groups, interviews); descriptive research (who, when, how, why);causal research (price/demand, environment/purchase rate).
  • Note to InstructorThese can be explained in more depth:Exploratory research—objective is to gather preliminary information that will help define the problem and suggest hypotheses.Descriptive research—describes things.Causal research—tests hypothesis about cause and effect relationships.Discussion QuestionConsider a local business near campus. . .How would they conduct exploratory research? What might they want to find out in descriptive research?What relationships might they explore in causal research?Students will have the following responses for the above questions: exploratory research (focus groups, interviews); descriptive research (who, when, how, why);causal research (price/demand, environment/purchase rate).
  • Note to InstructorThese can be explained in more depth:Exploratory research—objective is to gather preliminary information that will help define the problem and suggest hypotheses.Descriptive research—describes things.Causal research—tests hypothesis about cause and effect relationships.Discussion QuestionConsider a local business near campus. . .How would they conduct exploratory research? What might they want to find out in descriptive research?What relationships might they explore in causal research?Students will have the following responses for the above questions: exploratory research (focus groups, interviews); descriptive research (who, when, how, why);causal research (price/demand, environment/purchase rate).
  • Note to InstructorThese can be explained in more depth:Exploratory research—objective is to gather preliminary information that will help define the problem and suggest hypotheses.Descriptive research—describes things.Causal research—tests hypothesis about cause and effect relationships.Discussion QuestionConsider a local business near campus. . .How would they conduct exploratory research? What might they want to find out in descriptive research?What relationships might they explore in causal research?Students will have the following responses for the above questions: exploratory research (focus groups, interviews); descriptive research (who, when, how, why);causal research (price/demand, environment/purchase rate).
  • Note to InstructorThe text gives an excellent example of Axe creating a line of cologne fragrances. The research plan might call for the following:The demographic, economic, and lifestyle characteristics of current Axe users. Characteristics and usage patterns of young male cologne users.Retailer reactions to the proposed new product line.Forecasts of sales of both the new and current Axe products.
  • Note to InstructorDiscussion QuestionAsk students how a company like Chiquita can use observational research for their banana sales. Students should mention sending teams to stores to watch how people choose bananas, who purchases, who influences the sale, how many do they buy in a bunch, do they break a bunch, do they prefer green or ripe? How might the results influence Chiquita when marketing bananas (4P’s).
  • Note to InstructorDiscussion QuestionAsk how a catalog marketer like Victoria’s Secret might run an experiment on a direct mail offer. Students will realize they might change the copy, offer, envelope, and other parts of the direct mail piece.
  • Note to InstructorDiscussion QuestionIt is interesting to ask students if they have been participants in or worked as researchers on a professional focus group. Ask them about the product, the other participants, and the results the researcher obtained. Ask them to put themselves in the role of the moderator and ask them what problems they might have when running the focus group. A partial list might include:Over-participantsQuiet participantsKeeping the group on trackMeeting the needs of the client
  • Note to InstructorDiscussion QuestionIt is interesting to ask students if they have been participants in or worked as researchers on a professional focus group. Ask them about the product, the other participants, and the results the researcher obtained. Ask them to put themselves in the role of the moderator and ask them what problems they might have when running the focus group. A partial list might include:Over-participantsQuiet participantsKeeping the group on trackMeeting the needs of the client
  • Note to InstructorDiscussion QuestionAsk students the disadvantages with open-ended questions.They might realize from their own experience that they get tired filling out many open ended questions and that they often lead to hard-to-code information.
  • Note to InstructorStudents are naturally intrigued by neuromarketing. Through MRI scans scientists have learned that message trigger certain areas in the brain. The book gives an example for neuromarketing as follows:Bathroom cleaner users watched a commercial for Unilever’s Vim line of home cleaners, positioned as a product that “deals with the toughest dirt. In all, the ad stirred up very strong, mostly negative emotions. Follow-up interviews showed that consumers actually hated the ad. How did researchers measure viewers’ response to such emotionally charged advertising? Six electrodes attached to each person’s head after which they were asked how they felt about the ad.
  • Note to InstructorDiscussion QuestionsHow do you feel about your privacy with online, phone, in-person, or mail surveys? Are some better than others? When might the questions feel like an Invasion of privacy or fraud.Students will mention problems with privacy (health) or fraud (financial questions). They might not mind online as much as telephone research.
  • Transcript

    • 1. Chapter 2- slide 1Copyright © 2009 Pearson Education, Inc. Publishing as Prentice Hall Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Bagian 2 Memahami Pasar dan Konsumen
    • 2. Model Proses Pemasaran yang Diperluas Memahami pasar serta kebutuhan dan keinginan pelanggan Merancang strategi pemasaran yang digerakkan oleh pelanggan Membangun program pemasaran terintegrasi yang menghantarkan nilai unggul Melakukan riset pelanggan dan pasar Menata informasi pemasaran dan data pelanggan Memilih pelanggan untuk dilayani; segmentasi dan penetapan target pasar Memutuskan proposisi nilai; differensiasi dan positioning Desain produk dan jasa; membangun merk yang kuat Penetapan harga; menciptakan nilai nyata Distribusi; menata permintaan dan rantai pasokan Promosi; mengomunikasikan proposisi nilai Membangun hubungan yang menguntungkan dan menciptakan kepuasan pelanggan Manajemen hubungan pelanggan; membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan terpilih Menciptakan nilai bagi pelanggan dan membangun hubungan pelanggan Manajemen hubungan kemitraan; membangun hubungan yang kuat dengan mitra pemasaran Menangkap nilai dari pelanggan untuk menciptakan keuntungan dan ekuitas pelanggan Meningkatkan pangsa pasar dan pangsa pelanggan Menangkap nilai seumur hidup pelanggan Menciptakan pelanggan yang puas dan setia Menggunakan teknologi pemasaran Menata pasar global Memastikan tanggung jawab etika dan sosial Menangkap nilai dari pelanggan
    • 3. Tujuan Kemampuan yang Dipelajari (1-3) 1. Menjelaskan arti penting informasi bagi perusahaan dan pemahamannya tentang pasar 2. Mendefinisikan sistem informasi pemasaran dan mendiskusikan bagiannya 3. Membuat kerangka langkah-langkah dalam proses riset pemasaran Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 4. Tujuan Kemampuan yang Dipelajari (4-5) 4. Menjelaskan cara perusahaan menganalisis dan mendistribusikan informasi pemasaran 5. Mendiskusikan masalah khusus yang dihadapi periset pemasaran, termasuk kebijakan publik dan masalah etika Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 5. Kajian Konsep (1) • Dalam pasar yang kompleks dan berubah dengan cepat saat ini, manajer pemasaran memerlukan informasi yang lebih banyak serta lebih baik untuk membuat keputusan yang efektif dan cepat • Kebutuhan informasi yang lebih besar ini sesuai dengan ledakan teknologi informasi yang menyediakan informasi • Dengan teknologi baru saat ini, sekarang perusahaan dapat memperoleh jumlah informasi yang besar, kadang-kadang terlalu banyak Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 6. Kajian Konsep (2) • Tetapi para pemasar sering mengeluh bahwa mereka kekurangan jenis informasi yang tepat atau mempunyai terlalu banyak informasi yang salah • Sebagai tanggapannya, sekarang banyak perusahaan mempelajari kebutuhan informasi manajernya dan merancang sistem informasi untuk membantu manajer mengembangkan dan mengelola pasar serta informasi pelanggan Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 7. Pentingnya Informasi bagi Perusahaan Pemahaman Pasar dan Konsumen • Proses pemasaran dimulai dengan pemahaman penuh tentang pasar dan kebutuhan serta keinginan konsumen • Oleh karena itu, perusahaan membutuhkan informasi yang dapat dipercaya untuk menghasilkan nilai dan kepuasan yang tinggi bagi pelanggan Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 8. • Perusahaan juga memerlukan informasi tentang pesaing, penjual perantara, dan pelaku serta kekuatan lain di pasar • Semakin banyak pemasar yang memandang informasi bukan hanya sekadar masukan untuk membuat keputusan yang lebih baik tetapi juga sebagai aset strategi penting dan alat pemasaran Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Pentingnya Informasi bagi Perusahaan Pemahaman Pasar dan Konsumen
    • 9. Sistem Informasi Pemasaran • Sistem informasi pemasaran (marketing information system—MIS) yaitu orang, peralatan, dan prosedur untuk mengumpulkan, memilah, menganalisis, mengevaluasi, dan mendistribusikan informasi yang diperlukan secara tepat waktu dan akurat kepada pembuat keputusan pemasaran • Sistem informasi yang dirancang dengan baik berawal dari dan berakhir dengan pengguna Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 10. Sistem Informasi Pemasaran Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 11. 1. Pertama-tama, MIS menilai kebutuhan informasi – Sistem informasi pemasaran terutama melayani manajer pemasaran perusahaan dan manajer lainnya, tetapi juga memberikan informasi untuk mitra eksternal Sistem Informasi Pemasaran Tahap-tahap (1) Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 12. 2. Lalu, MIS mengembangkan informasi dari database internal, kegiatan intelijen pemasaran, dan riset pemasaran – Database internal memberikan informasi tentang operasi dan departemen perusahaan sendiri – Data semacam itu dapat diperoleh dengan cepat dan murah tetapi sering kali harus disesuaikan dengan keputusan pemasaran Sistem Informasi Pemasaran Tahap-tahap (2) Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 13. – Aktivitas intelijen pemasaran menyediakan informasi setiap hari tentang perkembangan di lingkungan pemasaran eksternal – Riset pasar terdiri dari kumpulan informasi yang relevan dengan masalah pemasaran tertentu yang dihadapi oleh perusahaan Sistem Informasi Pemasaran Tahap-tahap (2b) Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 14. 3. Terakhir, MIS mendistribusikan informasi yang dikumpulkan dari sumber-sumber ini untuk manajer yang tepat dalam bentuk yang tepat dan pada saat yang tepat Sistem Informasi Pemasaran Tahap-tahap (3) Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 15. Mengembangkan Informasi Pemasaran Data internal Intelijen pemasaran Riset pemasaran Pemasar dapat memperoleh informasi dari :
    • 16. Data Internal adalah kumpulan informasi elektronik tentang konsumen dan pasar yang diperoleh dari sumber data di dalam jaringan perusahaan Data Internal Mengembangkan Informasi Pemasaran
    • 17. Pizza Hut dapat memilah dan membagi database pelanggannya yang beragam berdasarkan taburan favorit, pesanan terakhir pelanggan, dan apakah pelanggan membeli salad beserta pizza pepperoni dan keju, sehingga dapat menetapkan sasaran penawaran kupon kepada rumah tangga tertentu berdasarkan perilaku membeli dan selera di masa lalu Data Internal Mengembangkan Informasi Pemasaran
    • 18. Intelijen pemasaran adalah kumpulan dan analisis sistematis dari informasi yang tersedia secara umum mengenai pesaing dan perkembangan dalam dunia pemasaran Data Internal Mengembangkan Informasi Pemasaran
    • 19. Procter & Gamble mengakui bahwa mereka telah “menyelam ke tempat sampah” kantor pusat Helene Curtis milik pesaingnya, Unilever. Ketika manajemen puncak P&G mengetahui praktek yang dipertanyakan itu, P&G menghentikan proyek tersebut, berinisiatif memberitahu Unilever, dan mengadakan pembicaraan untuk meluruskan praktek persaingan tidak sehat yang telah terjadi Inteijen Pemasaran Mengembangkan Informasi Pemasaran
    • 20. • Riset pemasaran adalah desain, kumpulan, analisis, dan laporan sistematis tentang data yang berhubungan dengan situasi pemasaran tertentu yang dihadapi sebuah organisasi Riset Pemasaran Mengembangkan Informasi Pemasaran
    • 21. Proses Riset Pemasaran Mendefinisikan masalah dan tujuan riset Mengembangkan rencana riset untuk mengumpulkan informasi Mengimplemen- tasikan rencana riset – mengumpulkan dan menganalisis data Menerjemahkan dan melaporkan hasil penemuan
    • 22. Proses Riset Pemasaran (1-2) 1. Langkah pertama dalam proses riset pemasaran meliputi pendefinisian masalah dan penetapan tujuan riset, yang bisa berupa riset ekplorasi, deskriptif, atau kausal 2. Langkah kedua terdiri dari pengembangan rencana riset untuk mengumpulkan data dari sumber primer dan sekunder
    • 23. Proses Riset Pemasaran (3-4) 3. Langkah ketiga memerlukan implementasi rencana riset pemasaran dengan mengumpulkan, memproses, dan menganalisis informasi 4. Langkah keempat terdiri dari menerjemahkan dan melaporkan penemuan
    • 24. Proses Riset Pemasaran Analisis Informasi Tambahan Analisis informasi tambahan berguna untuk: – Membantu manajer pemasaran menerapkan informasi – Memberikan prosedur dan model statistik yang baik kepada mereka yang diperlukan untuk mengembangkan penemuan yang lebih akurat Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 25. Mendefinisikan Masalah dan Tujuan Riset Riset eksplorasi Riset deskriptif Riset kausal Proses Riset Pemasaran
    • 26. Mendefinisikan Masalah dan Tujuan Riset Riset Pemasaran Riset eksplorasi Riset pemasaran yang dilakukan untuk mengumpulkan informasi awal yang akan membantu mendefinisikan masalah dan menyarankan hipotesis
    • 27. Mendefinisikan Masalah dan Tujuan Riset Riset deskriptif Riset pemasaran yang dilakukan untuk menggambarkan masalah pemasaran, situasi atau pasar dengan lebih baik, seperti potensi pasar untuk sebuah produk atau demografi dan perilaku konsumen Riset Pemasaran
    • 28. Mendefinisikan Masalah dan Tujuan Riset Riset kausal Riset pemasaran yang dilakukan untuk menguji hipotesis tentang hubungan sebab akibat Riset Pemasaran
    • 29. • Memuat kerangka sumber data yang ada • Menyebutkan pendekatan riset khusus, metode hubungan, rencana pengambilan sampel, dan alat yang akan digunakan periset untuk mengumpulkan data baru Mengembangkan Rencana Riset Proses Riset Pemasaran
    • 30. Masalah manajemen Tujuan riset Informasi yang diperoleh Bagaimana hasil tersebut membantu pengambilan keputusan Biaya riset Rencana riset harus dipresentasikan dalam proposal tertulis yang berisi : Riset Pemasaran
    • 31. • Untuk memenuhi kebutuhan informasi manajer, rencana riset memerlukan pengumpulan data sekunder, data primer, atau keduanya • Data sekunder (secondary data) terdiri dari informasi yang sudah ada di suatu tempat, telah dikumpulkan untuk tujuan lain • Data primer (primary data) terdiri dari informasi yang dikumpulkan untuk tujuan khusus riset ini Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Mengembangkan Rencana Riset Riset Pemasaran
    • 32. • Lebih murah • Lebih mudah • Data yang tidak dapat dikumpulkan sendiri Advantages • Relevan • Akurat • Terkini • Imparsial Disadvantages Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Mengumpulkan Data Sekunder Riset Pemasaran
    • 33. Proses Riset Informasi Sumber Data Sekunder • Baik sumber data sekunder internal maupun eksternal sering kali memberikan informasi lebih mudah dengan biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan sumber data primer • Akan tetapi, informasi yang diperlukan mungkin tidak ada dalam sumber data sekunder Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 34. Proses Riset Informasi Mengevaluasi Informasi • Periset juga harus mengevaluasi informasi sekunder untuk memastikan bahwa informasi itu relevan, akurat, terkini dan bersifat netral (impartial) • Riset utama juga harus mengevaluasi ciri-ciri (feature) ini Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 35. Merancang Rencana Pengumpulan Data Primer Pendekatan riset Metode hubungan Rencana pengambilan sampel Peralatan riset Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Kumpulan Data Primer Riset Pemasaran
    • 36. Riset obervasi (Observational research) Pengumpulan data primer dengan mengobservasi orang-orang, tindakan, dan situasi yang relevan Riset etnografi (Ethnographic research) Bentuk riset observasi yang melibatkan pengiriman peneliti terlatih untuk mengamati dan berinteraksi dengan konsumen dalam “habitat alami” mereka Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Kumpulan Data Primer Pendekatan Riset Riset Pemasaran
    • 37. Riset Survei (survey research) merupakan metode yang paling banyak digunakan untuk pengumpulan data primer, adalah pendekatan yang paling cocok untuk mengumpulkan informasi deskriptif Mengumpulkan data primer dengan mengajukan pertanyaan kepada masyarakat tentang pengetahuan, perilaku, selera, dan perilaku membeli mereka Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Kumpulan Data Primer Pendekatan Riset Riset Pemasaran
    • 38. • Fleksibel, dapat digunakan dalam berbagai situasi • Tidak dapat menjawab pertanyaan survei karena tidak ingat atau tidak pernah berpikir tentang apa yang mereka lakukan dan mengapa mereka melakukan tindakan tersebut • Tidak bersedia merespons pewawancara yang tidak dikenalnya atau tentang sesuatu yang mereka anggap pribadi Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran RISET SURVEI Riset Pemasaran
    • 39. • Menjawab pertanyaan survei meskipun mereka tidak tahu jawabannya agar tampak pintar atau lebih tahu • Mungkin berusaha membantu pewawancara dengan memberikan jawaban yang menyenangkan • Orang yang sibuk mungkin tidak bersedia meluangkan waktunya Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran RISET SURVEI Riset Pemasaran
    • 40. Riset eksperimental (experimental research) adalah riset yang paling sesuai untuk mengumpulkan informasi kausal —menjelaskan hubungan sebab akibat Mengumpulkan data primer dengan memilih kelompok subjek yang sesuai, memberikan perlakuan yang berbeda, mengendalikan faktor-faktor yang berhubungan, dan memeriksa perbedaan dalam respons kelompok Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Kumpulan Data Primer Pendekatan Riset Riset Pemasaran
    • 41. Kekuatan dan Kelemahan Metode Hubungan dalam Riset Pemasaran Surat Telepon Wawancara pribadi Online Fleksibilitas Buruk Baik Sangat baik Baik Jumlah data yang dapat dikumpulkan Baik Sedang Sangat baik Baik Pengendalian pengaruh wawancara Sangat baik Sedang Buruk Sedang Pengendalian sampel Sedang Sangat baik Baik Sangat baik Kecepatan pengumpulan data Buruk Sangat baik Baik Sangat baik Tingkat respons Buruk Buruk Baik Baik Biaya Baik Sedang Buruk Sangat baik Riset Pemasaran
    • 42. • Kelompok Fokus (Focus Groups) Wawancara pribadi melibatkan enam sampai sepuluh orang yang diundang untuk berkumpul selama beberapa jam dengan pewawancara terlatih untuk bercakap-cakap tentang suatu produk, jasa, atau organisasi. Pewawancara “memfokuskan” diskusi kelompok pada isu-isu penting Metode Hubungan Riset Pemasaran Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 43. • Kelompok Fokus (Focus Groups) Tantangan • Sulit untuk menarik kesimpulan dari sampel yang kecil • Konsumen tidak selalu terbuka dan jujur di depan orang lain Metode Hubungan Riset Pemasaran Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 44. Riset pemasaran online Survei internet Panel online Eksperimen online Click-stream data Focus grup online Metode Hubungan Riset Pemasaran Riset Pemasaran Online Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Riset Pemasaran
    • 45. Kelebihan • Biaya rendah • Kecepatan • Tingkat respons yang lebih tinggi • Baik untuk menjangkau kalangan yang sulit diraih Kekurangan • Akses internet yang terbatas • Tanpa melihat responden, sulit mengetahui siapa sebenarnya responden tersebut Metode Hubungan Riset Pemasaran Riset Pemasaran Online Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Riset Pemasaran
    • 46. Sampel adalah segmen populasi yang dipilih dalam riset pemasaran untuk merepresentasikan populasi secara keseluruhan Rancangan sampel memerlukan tiga keputusan – Siapa yang akan di survei (unit sampel apa yang digunakan)? – Berapa orang yang harus di survei (berapa ukuran sampelnya)? – Bagaimana cara memilih orang di dalam sampel (apa prosedur penentuan sampel yang digunakan)? Riset Pemasaran Rencana Pengambilan Sampel
    • 47. Sampel Probabilitas Simple random sample (Sampel acak sederhana) Semua anggota populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk diseleksi Stratified random sample (Sampel acak terstratifikasi) Populasi dibagi menjadi kelompok yang secara eksklusif memiliki persamaan (seperti kelompok usia), dan sampel acak yang diambil dari masing-masing kelompok Cluster (area) sample (Sampel gugus) Populasi dibagi menjadi kelompok yang secara eksklusif memiliki persamaan (seperti berdasarkan blok rumah) dan periset mengambil sampel dari kelompok itu untuk diwawancara Sampel Nonprobabilitas Convenience sample (Sampel mudah) Periset memilih anggota populasi termudah dari mana ia dapat memperoleh informasi Judgment sample (Sampel penilaian) Periset menggunakan penilaiannya untuk memilih anggota populasi yang memiliki prospek bagus untuk informasi akurat Quota sample (Sampel kuota) Periset menemukan dan mewawancara sejumlah orang tertentu dalam masing-masing kategori Riset Pemasaran Jenis Sampel
    • 48. Kuesioner • Alat yang paling umum • Diajukan secara perorangan, lewat telepon, atau online • Fleksibel • Periset harus berhati-hati dalam menyusun kata-kata dan mengurutkan pertanyaan • Mereka harus menggunakan kata-kata yang sederhana, langsung, dan tidak bias Riset Pemasaran Peralatan Riset
    • 49. • Pertanyaan tertutup mencakup semua jawaban yang mungkin, dan subjek memilih jawabannya dari semua jawaban yang disediakan – Menyediakan jawaban yang lebih mudah diinterpretasikan dan ditabulasikan • Pertanyaan terbuka memungkinkan responden menjawab dalam kata-kata mereka sendiri – Terutama berguna dalam riset eksplorasi, ketika periset berusaha menemukan apa yang dipikirkan responden bukan mengukur berapa banyak orang yang berpikir dalam cara tertentu Riset Pemasaran Peralatan Riset - Kuesioner Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 50. Mechanical devices People meters Checkout scanners Neuro- marketing Riset Pemasaran Peralatan Riset Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 51. Proses Riset Informasi Metode Pengumpulan Data • Tiap metode pengumpulan data primer— observasi, survei, dan eksperimental— mempunyai keunggulan dan kelemahannya sendiri • Tiap metode hubungan dalam riset primer yang beragam—surat, telepon, wawancara pribadi, dan online—juga mempunyai keunggulan dan kelemahannya, beserta kelebihan dan kekurangannya Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 52. Mengumpulkan informasi Memproses informasi Menganalisis informasi Menerjemahkan penemuan Menarik kesimpulan Melaporkan penemuan pada manajemen Mengimplementasikan Rencana Riset Proses Riset Pemasaran
    • 53. Menerjemahkan dan Melaporkan Penemuan Proses Riset Pemasaran • Sekarang periset pasar harus menerjemahkan penemuan, menarik kesimpulan, dan melaporkan penemuan tersebut kepada manajemen • Manajer dan periset harus bekerjasama secara erat ketika menginterpretasikan hasil riset, dan keduanya harus berbagi tanggung jawab dalam proses riset dan keputusan yang dihasilkan
    • 54. Proses Riset Informasi Metode Pengumpulan Data • Tiap metode pengumpulan data primer— observasi, survei, dan eksperimental— mempunyai keunggulan dan kelemahannya sendiri • Tiap metode hubungan dalam riset primer yang beragam—surat, telepon, wawancara pribadi, dan online—juga mempunyai keunggulan dan kelemahannya, beserta kelebihan dan kekurangannya Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 55. Menganalisis Informasi Pemasaran • Informasi yang dikumpulkan di database internal dan melalui intelijen pemasaran dan riset pemasaran biasanya memerlukan analisis yang lebih mendalam • Analisis ini meliputi analisis statistik tingkat tinggi atau aplikasi model analisis yang akan membantu pemasar membuat keputusan yang lebih baik Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 56. Menganalisis Informasi Pemasaran CRM Untuk menganalisis data pelanggan perorangan, sekarang banyak perusahaan menerapkan atau mengembangkan piranti lunak dan teknik analisis khusus—disebut manajemen hubungan pelanggan (customer relationship management—CRM)—yang mengintegrasikan, menganalisis, dan menerapkan segunung data pelanggan perorangan yang ada di dalam database mereka Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 57. Mengelola informasi detail tentang pelanggan perorangan dan secara hati-hati mengelola “titik sentuh” pelanggan untuk memaksimalkan loyalitas pelanggan Manajemen Hubungan Pelanggan (Customer Relationship Management - CRM) Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Menganalisis Informasi Pemasaran
    • 58. Customer purchases Sales force contacts Service and support calls Web site visits Satisfaction surveys Credit and payment interactions Research studies (Customer Relationship Management - CRM) Titik Sentuh Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Menganalisis Informasi Pemasaran
    • 59. Mendistribusikan Informasi Pemasaran (1) • Informasi pemasaran tidak bernilai sampai informasi itu digunakan untuk membuat keputusan pemasaran yang lebih baik • Oleh karena itu, sistem informasi pemasaran harus membuat informasi itu tersedia bagi manajer dan orang lain yang membuat keputusan pemasaran atau berhubungan dengan pelanggan Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 60. • Dalam beberapa kasus, hal ini berarti menyediakan laporan berkala dan data terkini; dalam kasus lain, hal ini berarti membuat informasi nonrutin tersedia untuk situasi khusus dan keputusan di tempat • Banyak perusahaan menggunakan jaringan dalam dan jaringan luar perusahaan untuk memfasilitasi proses ini • Berkat teknologi modern sehingga sekarang manajer pemasaran bisa mendapatkan akses langsung terhadap sistem informasi setiap saat dan dari berbagai lokasi secara virtual Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Mendistribusikan Informasi Pemasaran
    • 61. • Intranet menyediakan informasi untuk karyawan dan pemegang kepentingan (stakeholder) lainnya • Extranet menyediakan informasi bagi pelanggan kunci dan para supplier Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran Mendistribusikan dan Mengembangkan Informasi Pemasaran
    • 62. Pertimbangan Informasi Pemasaran Lain Riset Pemasaran dalam Bisnis Kecil dan Organisasi Nirlaba Riset Pemasaran Internasional Kebijakan Publik dan Etika dalam Riset Pemasaran • Pelanggaran terhadap Privasi Konsumen • Penyalahgunaan Penemuan Riset Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 63. Masalah Khusus Riset Pemasaran (1) Beberapa pemasar menghadapi situasi riset pemasaran khusus, misalnya pemasar yang melaksanakan riset dalam bisnis kecil, organisasi nirlaba, atau situasi internasional – Riset pemasaran dapat dilaksanakan secara efektif oleh bisnis kecil dan organisasi nirlaba dengan anggaran terbatas – Periset pemasaran internasional mengikuti langkah yang sama dengan periset domestik tetapi sering menghadapi lebih banyak masalah yang beragam Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 64. Masalah Khusus Riset Pemasaran (2) Semua organisasi harus merespons kebijakan publik dan masalah etika di seputar riset pemasaran secara bertanggung jawab, termasuk masalah pelanggaran terhadap privasi konsumen dan penyalahgunaan hasil temuan dari riset Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 65. Sistem Informasi Pemasaran 1. Pertama-tama, MIS menilai kebutuhan informasi  Sistem informasi pemasaran terutama melayani manajer pemasaran perusahaan dan manajer lainnya, tetapi juga memberikan informasi untuk mitra eksternal 2. Lalu, MIS mengembangkan informasi dari database internal, kegiatan intelijen pemasaran, dan riset pemasaran 3. Terakhir, MIS mendistribusikan informasi yang dikumpulkan dari sumber-sumber ini untuk manajer yang tepat dalam bentuk yang tepat dan pada saat yang tepat Bab 4 Mengelola Informasi Pemasaran
    • 66. Proses Riset Pemasaran Mendefinisikan masalah dan tujuan riset Mengembangkan rencana riset untuk mengumpulkan informasi Mengimplemen- tasikan rencana riset – mengumpulkan dan menganalisis data Menerjemahkan dan melaporkan hasil penemuan
    • 67. Proses Riset Pemasaran (1-2) 1. Langkah pertama dalam proses riset pemasaran meliputi pendefinisian masalah dan penetapan tujuan riset, yang bisa berupa riset ekplorasi, deskriptif, atau kausal 2. Langkah kedua terdiri dari pengembangan rencana riset untuk mengumpulkan data dari sumber primer dan sekunder 3. Langkah ketiga memerlukan implementasi rencana riset pemasaran dengan mengumpulkan, memproses, dan menganalisis informasi 4. Langkah keempat terdiri dari menerjemahkan dan melaporkan penemuan
    • 68. Chapter 2- slide 69 www.biztekmantra.com Model Proses Pemasaran yang Diperluas Memahami pasar serta kebutuhan dan keinginan pelanggan Merancang strategi pemasaran yang digerakkan oleh pelanggan Membangun program pemasaran terintegrasi yang menghantarkan nilai unggul Melakukan riset pelanggan dan pasar Menata informasi pemasaran dan data pelanggan Memilih pelanggan untuk dilayani; segmentasi dan penetapan target pasar Memutuskan proposisi nilai; differensiasi dan positioning Desain produk dan jasa; membangun merk yang kuat Penetapan harga; menciptakan nilai nyata Distribusi; menata permintaan dan rantai pasokan Promosi; mengomunikasikan proposisi nilai Membangun hubungan yang menguntungkan dan menciptakan kepuasan pelanggan Manajemen hubungan pelanggan; membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan terpilih Menciptakan nilai bagi pelanggan dan membangun hubungan pelanggan Manajemen hubungan kemitraan; membangun hubungan yang kuat dengan mitra pemasaran Menangkap nilai dari pelanggan untuk menciptakan keuntungan dan ekuitas pelanggan Meningkatkan pangsa pasar dan pangsa pelanggan Menangkap nilai seumur hidup pelanggan Menciptakan pelanggan yang puas dan setia Menggunakan teknologi pemasaran Menata pasar global Memastikan tanggung jawab etika dan sosial Menangkap nilai dari pelanggan
    • 69. OK. MIRZA SYAH SARJANA S1 MANAJEMEN FE USU MAHASISWA ILMU MANAJEMEN PASCA SARJANA USU PENGALAMAN KERJA :  LICENSED ESQ TRAINER , JAKARTA (2006 – 2011)  DISTRICT MANAGER , CITIBANK, NA, MEDAN (2002-2006)  BUSINESS DEVELOPMENT MANAGER, MEDIABANC, JAKARTA (2011)  BRANCH MANAGER XL DIVISION, PT. TRIKOMSEL OKE, MEDAN (2011)  BRANCH MANAGER, PT. YES TELEMEDIA INDONESIA, MEDAN (2012)  DOSEN , STMIK - AMIK ROYAL, KISARAN (2013 – SEKARANG) PENGALAMAN MENGISI TRAINING DAN SEMINAR DI INDONESIA:  JAKARTA, BANDUNG, SEMARANG, SURABAYA, JOGJAKARTA, BANDA ACEH, MEDAN, PEKANBARU, PADANG, PALEMBANG, LAMPUNG, JAMBI, BATAM, BANGKA, TARAKAN, BALIKPAPAN, PONTIANAK, PALANGKARAYA, SAMARINDA, BANJARMASIN, BALI, TASIKMALAYA, SOLO, JEMBER, KARIMUN, MAKASAR, KENDARI, GORONTALO, SIDRAP, KUPANG, JAYAPURA
    • 70. Daftar Pustaka • Philip Kotler & Gary Armstrong. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran, edisi 12. Penerbit Erlangga : Jakarta
    • 71. TERIMAKASIH OK. Mirza Syah Mobile : 087869679699 okmirzasyah.wordpress.com/ Fb : Mirza Syah, www.facebook.com/okmirza Tweet : okmirzasyah