Your SlideShare is downloading. ×
0
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan - Bab 7 Prinsip-prinsip Pemasaran Kotler Armstrong

5,714

Published on

Philip Kotler & Gary Armstrong. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran, edisi 12. Penerbit Erlangga : Jakarta, Bab 7

Philip Kotler & Gary Armstrong. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran, edisi 12. Penerbit Erlangga : Jakarta, Bab 7

Published in: Business
1 Comment
2 Likes
Statistics
Notes
  • Kita bisa belajar, diskusi dan berbagai ilmu Manajemen Pemasaran di https://www.facebook.com/belajarmanajemenpemasaran

    Cukup klik 'like' untuk bergabung :)

    'Belajar Manajemen Pemasaran itu Asyik dan Penting Bagi Semua.'
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total Views
5,714
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
322
Comments
1
Likes
2
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Bagian 3 Merancang Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan dan Bauran Pemasaran yang Terintegrasi Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Menciptakan Nilai bagi Pelanggan Sasaran Presentation by OK. Mirza Syah
  • 2. Model Proses Pemasaran yang Diperluas Menangkap nilai dari pelanggan Menciptakan nilai bagi pelanggan dan membangun hubungan pelanggan Memahami pasar serta kebutuhan dan keinginan pelanggan Merancang strategi pemasaran yang digerakkan oleh pelanggan Melakukan riset pelanggan dan pasar Memilih pelanggan untuk dilayani; segmentasi dan penetapan target pasar Menata informasi pemasaran dan data pelanggan Memutuskan proposisi nilai; differensiasi dan positioning Membangun program pemasaran terintegrasi yang menghantarkan nilai unggul Membangun hubungan yang menguntungkan dan menciptakan kepuasan pelanggan Menangkap nilai dari pelanggan untuk menciptakan keuntungan dan ekuitas pelanggan Desain produk dan jasa; membangun merk yang kuat Manajemen hubungan pelanggan; membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan terpilih Menciptakan pelanggan yang puas dan setia Penetapan harga; menciptakan nilai nyata Distribusi; menata permintaan dan rantai pasokan Promosi; mengomunikasikan proposisi nilai Menggunakan teknologi pemasaran Menata pasar global Manajemen hubungan kemitraan; membangun hubungan yang kuat dengan mitra pemasaran Memastikan tanggung jawab etika dan sosial Menangkap nilai seumur hidup pelanggan Meningkatkan pangsa pasar dan pangsa pelanggan
  • 3. Langkah-langkah dalam Segmentasi Pasar, Penetapan Sasaran, dan Positioning Memilih pelanggan yang dilayani Memutuskan proposisi nilai Segmentation Differentiation Membagi seluruh pasar menjadi segmen yang lebih kecil Mendiferensiasikan penawaran pasar untuk menciptakan nilai Pelanggan yang unggul Targeting Memilih satu atau beberapa segmen yang dimasuki Menciptakan nilai bagi pelanggan sasaran Positioning Memposisikan penawaran pasar dalam pikiran Pelanggan sasaran
  • 4. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Tujuan Kemampuan yang Dipelajari 1. Mendefinisikan langkah-langkah utama dalam merancang strategi pemasaran yang digerakkan oleh pelanggan: segmentasi pasar, penetapan sasaran, diferensiasi, dan positioning 2. Menyebutkan dan mendiskusikan dasar utama bagi segmentasi pasar konsumen dan pasar bisnis 4
  • 5. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Tujuan Kemampuan yang Dipelajari 4. Menjelaskan cara perusahaan mengidentifikasi segmen pasar yang menarik dan memilih strategi penetapan sasaran pasar 5. Mendiskusikan cara perusahaan mendiferensiasikan dan memposisikan produk mereka untuk keunggulan kompetitif maksimum di pasar
  • 6. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Kajian Konsep (1) • Dalam bab ini, Anda belajar tentang elemen utama strategi pemasaran yang digerakkan pelanggan: – Segmentasi – Penetapan target – Diferensiasi – Positioning
  • 7. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Kajian Konsep (2) • Pemasar tahu bahwa mereka tidak dapat tampil bagi semua pembeli di pasar mereka, atau setidaknya tidak kepada semua pembeli dengan cara yang sama • Pembeli juga terlalu banyak, terlalu tersebar luas, dan mempunyai kebutuhan dan praktek pembelian yang sangat beragam
  • 8. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Kajian Konsep (3) • Karena itu, kini sebagian besar perusahaan mempraktekkan pemasaran sasaran: – Mengidentifikasi segmen pasar – Memilih satu atau lebih segmen pasar – Mengembangkan produk dan bauran pemasaran untuk masing-masing segmen tersebut
  • 9. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Pemasaran yang Digerakkan Pelanggan • Strategi pemasaran yang digerakkan pelanggan dimulai dengan memilih pelanggan mana yang akan dilayani dan memutuskan proposisi nilai yang dapat melayani pelanggan sasaran dengan sangat baik • Strategi ini terdiri dari empat langkah: 1. Segmentasi pasar 2. Penetapan target pasar 3. Diferensiasi 4. Positioning
  • 10. Langkah-langkah dalam Segmentasi Pasar, Penetapan Sasaran, dan Positioning Memilih pelanggan yang dilayani Memutuskan proposisi nilai Segmentation Differentiation Membagi seluruh pasar menjadi segmen yang lebih kecil Mendiferensiasikan penawaran pasar untuk menciptakan nilai Pelanggan yang unggul Targeting Memilih satu atau beberapa segmen yang dimasuki Menciptakan nilai bagi pelanggan sasaran Positioning Memposisikan penawaran pasar dalam pikiran Pelanggan sasaran
  • 11. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan 1. Segmentasi Pasar Segmentasi pasar (market segmentation) adalah tindakan membagi pasar menjadi kelompok pembeli berbeda dengan kebutuhan, karakteristik, atau perilaku berbeda yang mungkin memerlukan produk atau bauran pemasaran terpisah
  • 12. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar • Tidak ada cara tunggal untuk melakukan segmentasi pasar • Karena itu, pemasar mencoba berbagai variabel untuk melihat variabel mana yang memberikan peluang segmentasi terbaik
  • 13. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Pasar Konsumen • Bagi pemasaran konsumen, variabel segmentasi utama adalah unsur: – Geografis – Demografis – Psikografis – Perilaku
  • 14. Market Segmentation Segmenting Consumer Markets Geographic segmentation Demographic segmentation Psychographic segmentation Behavioral segmentation
  • 15. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Geografis Segmentasi geografis (geographic segmentation) yaitu membagi pasar menjadi unit geografis yang berbeda seperti negara, negara bagian, wilayah, kabupaten, kota, atau lingkungan sekitar Suatu perusahaan mungkin memutuskan untuk beroperasi di satu atau beberapa wilayah geografis, atau beroperasi di seluruh wilayah tetapi memberi perhatian pada perbedaan geografis dalam kebutuhan dan keinginan
  • 16. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Geografis Dalam segmentasi geografis, pasar dibagi menjadi unit geografis yang berbeda misalnya: – – – – – – Negara Wilayah Negara bagian Daerah Kota Lingkungan
  • 17. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Demografis • Demographic segmentation membagi pasar menjadi kelompok berdasarkan variabel seperti usia, jenis kelamin, ukuran keluarga, siklus hidup keluarga, pendapatan, pekerjaan, pendidikan, agama, ras, generasi, dan kebangsaan • Faktor demografis adalah dasar paling umum yang digunakan untuk menetapkan segmentasi kelompok pelanggan • Alasan lainnya adalah variabel demografis lebih mudah diukur daripada kebanyakan tipe variabel lainnya
  • 18. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Demografis • Dalam segmentasi demografis, pasar dibagi menjadi kelompok berdasarkan variabel demografi, mencakup: – Usia – Jenis kelamin – Ukuran keluarga dan siklus hidup keluarga – Pendapatan dan pekerjaan – Pendidikan – Agama – Ras – Generasi – Kebangsaan
  • 19. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Demografis Usia dan Tahap Siklus Hidup • Segmentasi usia dan siklus hidup (age and lifecycle segmentation) membagi pasar menjadi kelompok usia dan siklus hidup yang berbeda • Contohnya, untuk anak-anak, P&G menjual Crest Spinbrushes yang menampilkan karakter favorit anakanak • Untuk orang dewasa, P&G menjual model yang lebih serius, menjanjikan ―perasaan bersih dan segar seperti dari dokter gigi dua kali sehari.‖
  • 20. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Demografis Jenis Kelamin • Segmentasi jenis kelamin (gender segmentation) membagi pasar menjadi kelompok berbeda berdasarkan jenis kelamin • Misalnya, baru-baru ini, kebanyakan pembuat kosmetik wanita mulai memasarkan lini pria • Sebagai contoh, L’Oreal menawarkan produk perawatan kulit Men’s Expert dan lini perawan VIVE For Men • Iklannya menyatakan, ―Sekarang L’Oreal Paris membawa teknologi dan keahlian perawatannya untuk pria... Karena pria juga layak mendapatkannya.‖
  • 21. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Demografis Pendapatan • Segmentasi pendapatan (income segmentation) membagi pasar menjadi kelompok pendapatan yang berbeda • Telah digunakan sejak lama oleh pemasar produk dan jasa seperti mobil, pakaian, kosmetik, jasa keuangan, dan perjalanan • Banyak perusahaan menargetkan konsumen kaya dengan barang-barang mewah dan jasa kebutuhan sehari-hari • Perusahaan lain berhasil menargetkan kelompok berpendapatan rendah dan menengah
  • 22. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Psikografis • Segmentasi psikografis (psychographic segmentation) membagi pasar menjadi kelompok berbeda berdasarkan kelas sosial, gaya hidup, atau karakteristik kepribadian • Orang-orang dalam kelompok demografis yang sama bisa memiliki psikografis yang sangat berbeda
  • 23. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Psikografis • Dalam segmentasi psikografis, pasar dibagi menjadi kelompok berbeda berdasarkan: – Kelas sosial – Gaya hidup – Karakteristik kepribadian
  • 24. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Psikografis Gaya Hidup • Pemasar sering menetapkan segmen pasar mereka melalui gaya hidup konsumen dan menerapkan strategi pemasaran mereka berdasarkan penampilan gaya hidup • Sebagai contoh, American Express menjanjikan ―kartu yang sesuai dengan gaya hidup Anda.‖ • Kampanye ―Hidupku. Kartuku.‖ memberikan kilasan kepada gaya hidup orang terkenal, di mana banyak orang ingin menirunya, dari peselancar profesional Laird Hamilton dan bintang televisi seperti Ellen DeGeneres sampai pelatih sepakbola Jose Mourinho serta bintang layar perak Robert DeNiro dan Kate Winslet
  • 25. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Psikografis Kepribadian • Pemasar juga menggunakan variabel kepribadian untuk melakukan segmentasi pasar • Contohnya, pemasaran skuter motor Honda di Amerika tampaknya menargetkan kalangan usia 22 tahun yang hip dan trendi. Tetapi Honda sebenarnya membidik kelompok kepribadian yang lebih luas
  • 26. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Segmentasi Perilaku • Dalam segmentasi perilaku, pasar dibagi menjadi kelompok berdasarkan pengetahuan, sikap, penggunaan, atau respons konsumen terhadap suatu produk
  • 27. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Segmentasi Kejadian • Segmentasi kejadian, membagi pasar menjadi kelompok menurut kejadian saat pembeli mendapat ide untuk membeli, benar-benar melakukan pembelian, atau menggunakan barang yang dibeli • Sebagai contoh, telur paling sering dikonsumsi saat sarapan. Tetapi American Egg Board, dengan tema ―telur yang luarbiasa dan aman untuk dimakan (incredible, edible egg)‖ mempromosikan makan telur setiap saat dalam sehari • Situs web-nya menawarkan berbagai fakta tentang telur dan resep untuk makanan pembuka, makanan kecil, menu utama, dan makanan penutup yang terbuat dari telur
  • 28. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Segmentasi Manfaat • Segmentasi manfaat, membagi pasar menjadi kelompok menurut manfaat berbeda yang dicari konsumen dari produk • Pakaian olahraga Champion menetapkan segmen pasarnya menurut manfaat yang dicari beragam konsumen dari pakaian olahraga mereka • Contohnya, konsumen ―Sehat dan Bugar‖ mencari keseimbangan antara fungsi dan gaya – mereka berlatih untuk mendapatkan hasil tetapi ingin tampak baik dalam melakukannya
  • 29. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Segmentasi Manfaat • ―Pesaing Olahraga yang Serius‖ berlatih dengan keras dan menghayati serta mencintai pakaian olahraga mereka – mereka mencari performa dan fungsi • Sebaliknya, ―Ibu-ibu Pencari Nilai‖ tidak terlalu tertarik pada olahraga dan pakaian olahraga – mereka membeli pakaian olahraga untuk keluarga serta mencari daya tahan dan nilai • Setiap segmen mencari bauran manfaat yang berbeda, yang masing-masing harus dapat dilayani Champion dengan sangat baik dan paling menguntungkan, dengan penampilan produk yang sesuai dengan preferensi manfaat setiap segmen
  • 30. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Status Pengguna • Pasar bisa disegmentasikan menjadi nonpengguna, mantan pengguna, pengguna potensial, pengguna pertama kali, dan pengguna tetap produk • Sebagai contoh, bank darah tidak hanya bergantung pada donor tetap. Mereka juga harus merekrut donor baru dan mengingatkan mantan pendonor – yang masing-masing memerlukan penampilan pemasaran yang berbeda • Termasuk dalam kelompok pengguna potensial ini adalah konsumen yang menghadapi perubahan tahap hidup – seperti pengantin baru dan orang tua baru – yang bisa berubah menjadi pengguna tetap
  • 31. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Status Pengguna • Sebagai contoh bagaimana menangkap pengguna potensial, P&G mencari nama calon orangtua dan menghujani mereka dengan sampel produk dan iklan Pampers dan produk bayi lainnya untuk menangkap pangsa pembelian masa depan mereka • P&G mengundang mereka untuk mengunjungi Pampers.com dan bergabung dengan MyPampers.com, memberikan mereka akses nasihat para ahli, berita email Parent Pages, dan kupon serta penawaran khusus
  • 32. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Tingkat Penggunaan • Pasar juga bisa disegmentasikan menjadi pengguna produk ringan, menengah, dan berat • Pengguna berat sering kali hanya mencakup pasar yang kecil tetapi mempunyai persentase konsumsi total yang tinggi • Sebagai contoh, penyaji makanan cepat saji Burger King menargetkan pelanggan yang disebutnya ―Penggemar Super,‖ kalangan muda (usia 18 sampai 34 tahun), pria Wopper-wolfing yang mencakup 18% pelanggan Burger King tetapi membentuk hampir separuh dari semua kunjungan pelanggan. Mereka makan di Burger King rata-rata 16 kali sebulan
  • 33. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Status Loyalitas • Pasar juga bisa disegmentasikan oleh loyalitas konsumen • Konsumen mungkin setia terhadap merek (Tide), toko (Nordstrom), dan perusahaan (Toyota) • Pembeli dapat dibagi menjadi kelompok berdasarkan tingkat loyalitasnya • Sebuah perusahaan dapat belajar banyak dengan menganalisis pola kesetiaan di pasarnya
  • 34. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Perilaku Status Loyalitas • Dengan mempelajari pelanggan setia, perusahaan dapat menunjukkan dengan lebih tepat pasar sasarannya dan mengembangkan tampilan pemasarannya • Dengan mempelajari pembeli yang tidak terlalu setia, perusahaan dapat mendeteksi merek mana yang paling kompetitif terhadap mereknya • Dengan melihat pelanggan yang meninggalkan mereknya, perusahaan dapat belajar kelemahan pemasarannya
  • 35. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Konsumen Menggunakan Dasar Multisegmentasi • Pemasar jarang membatasi analisis segmentasi mereka menjadi hanya satu atau beberapa variabel segmentasi • Tetapi, mereka semakin menggunakan dasar multisegmentasi dalam usahanya untuk mengidentifikasi kelompok sasaran yang lebih kecil, lebih terdefinisi • Oleh karena itu, sebuah bank tidak boleh hanya mengidentifikasi kelompok orang dewasa pensiunan yang kaya, tetapi juga di dalam kelompok itu, membedakan beberapa segmen berdasarkan pendapatan, aset, tabungan, dan preferensi risiko, rumah, dan gaya hidup mereka saat ini
  • 36. Variabel Segmentasi Pasar Konsumen (Sumber: Ni Wayan Sri Suprapti, 2010) Geografis : Wilayah Ukuran wilayah Kepadatan Iklim Demografis : Umur Jenis kelamin Anggota keluarga Siklus hidup keluarga Pendapatan Pekerjaan Pendidikan Agama Ras Kebangsaan Psikografis : Kelas sosial Gaya hidup Kepribadian Perilaku : Saat pembelian Manfaat yang dicari Status pemakai Tingkat penggunaan Status loyalitas Keadaan kesiapan Sikap terhadap produk Pasific, Timur Tengah, Indonesia Barat, Indonesia timur Jumlah penduduk di bawah 1 juta; 1 juta-10 juta; di atas 10 juta Perkotaan, pinggiran, pedesaan Tropis, empat musim Anak-anak, remaja, dewasa, lansia Laki-laki dan perempuan 1-2 orang; 3-4 orang; di atas 5 orang Belum menikah, menikah, menikah dengan satu anak, menikah dengan anak-anak yang sudah remaja, dan seterusnya Di bawah Rp. 1 juta; Rp. 1 juta-Rp. 5 juta; dan di atas Rp. 5 juta Pegawai negeri, pegawai swasta, pengusaha, profesional SD, SLTP, SLTA, Perguruan Tinggi Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha Kulit putih, kulit coklat, kulit hitam Indonesia, Jepang, Inggris, Amerika Serikat Kelas sosial bawah, menengah, atas Orang yang berhasil, orang yang merasa yakin, orang yang berusaha keras Otoriter, suka berteman, ambisius, tertutup Reguler, peristiwa khusus Mutu, pelayanan, ekonomi Bukan pemakai, pemakai reguler, bekas pemakai, pemakai potensial Pemakai ringan, sedang, berat Tidak ada, sedang, kuat, absolut Tidak menyadari, menyadari, mengetahui, tertarik, berminat, membeli Antusias, positif, negatif, tidak suka
  • 37. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Pasar Bisnis • Pemasar bisnis menggunakan banyak variabel yang untuk melakukan segmentasi pasar mereka • Tetapi pasar bisnis juga bisa disegmentasikan berdasarkan: – Demografi konsumen bisnis (industri, ukuran perusahaan) – Karakteristik operasi – Pendekatan pembelian – Faktor situasional – Karakteristik pribadi
  • 38. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Pasar Internasional • Hanya segelintir perusahaan mempunyai sumber daya atau kemauan untuk beroperasi di sebagian besar, atau bahkan seluruh negara yang ada di dunia • Perusahaan dapat melakukan segmentasi pasar internasional dengan satu atau kombinasi beberapa variabel • Mereka dapat menetapkan segmen berdasarkan letak geografis, mengelompokkan negara berdasarkan wilayah seperti Eropa Barat, Timur Tengah, atau Afrika
  • 39. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Pasar Internasional • Pasar dunia juga bisa disegmentasikan berdasarkan faktor ekonomi. Suatu negara bisa digolongkan berdasarkan tingkat pendapatan penduduk atau berdasarkan keseluruhan tingkat perkembangan ekonomi • Negara bisa di segmentasikan berdasarkan faktor politik dan hukum seperti jenis dan stabilitas pemerintahan, penerimaan terhadap perusahaan asing, peraturan moneter, dan jumlah birokrasi • Faktor budaya juga bisa digunakan, mengelompokkan pasar menurut bahasa yang umum dipakai, agama, nilai dan sikap, adat, dan pola perilaku
  • 40. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Pasar Internasional • Namun, banyak perusahaan menggunakan pendekatan berbeda yang disebut segmentasi antarpasar (intermarket segmentation) • Mereka membentuk segmen konsumen yang mempunyai kebutuhan dan perilaku pembelian yang sama meskipun mereka terletak di negara berbeda • Sebagai contoh, Mercedez Benz menargetkan orang kaya di dunia, tanpa memperhatikan negaranya • Dan raksasa perabot Swedia, IKEA, menargetkan kelas menengah dunia bercita-cita tinggi – IKEA menjual perabot berkualitas baik yang terjangkau oleh kelas menengah di seluruh dunia
  • 41. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Segmentasi Pasar Efektivitas Analisis Segmentasi Efektivitas analisis segmentasi tergantung pada penemuan segmen yang: – – – – – Terukur Dapat diakses Substansial Dapat dibedakan Dapat ditindaklanjuti
  • 42. Segmentasi Pasar Persyaratan untuk Segmentasi Efektif – Terukur Ukuran, daya beli, dan profil segmen dapat diukur – Dapat diakses Bisa dijangkau dan dilayani dengan efektif – Substansial Cukup besar atau menguntungkan untuk dilayani – Dapat dibedakan Dapat dibedakan secara konseptual dan direspons secara berbeda terhadap elemen dan program pemasaran – Dapat ditindaklanjuti Program yang efektif bisa dirancang untuk menarik dan melayani segmen
  • 43. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Penetapan Target Pasar Terbaik Mengevaluasi Segmen Pasar • Untuk menargetkan segmen pasar terbaik, mula-mula perusahaan mengevaluasi masing-masing: – Ukuran segmen dan karakteristik pertumbuhan – Daya tarik struktural – Kesesuaian dengan tujuan dan sumber daya perusahaan • Perusahaan lalu memilih satu dari empat strategi penetapan sasaran pasar—mulai dari penetapan sasaran yang sangat luas sampai yang sangat sempit
  • 44. Penetapan Target Pasar Terbaik Mengevaluasi Segmen Pasar – Ukuran segmen dan karakteristik pertumbuhan Perusahaan akan tertarik dengan segmen dan karakteristik pertumbuhan yang sesuai, walaupun ukuran itu relatif. Segmen terbesar yang paling cepat tumbuh tidak selalu menjadi segmen yang paling menarik bagi semua perusahaan Perusahaan kecil mungkin tidak mempunyai keahlian dan sumber daya yang diperlukan untuk melayani segmen yang lebih besar Atau mereka mungkin menemukan segmen ini terlalu kompetitif Mereka bisa menargetkan segmen yang lebih kecil, tetapi yang mempunyai potensi lebih menguntungkan
  • 45. Penetapan Target Pasar Terbaik Mengevaluasi Segmen Pasar – Daya tarik struktural Faktor struktural utama yang mempengaruhi daya tarik jangka panjang suatu segmen Suatu segmen akan kurang menarik jika segmen itu sudah terdapat banyak pesaing kuat dan agresif Keberadaan banyak produk pengganti aktual atau potensial bisa membatasi harga dan keuntungan Kekuatan pembeli yang relatif juga mempengaruhi daya tarik segmen Terakhir, sebuah segmen menjadi tidak menarik jika terdapat pemasok kuat yang dapat mengendalikan harga atau mengurangi kualitas dan kuantitas barang dan jasa pesanan
  • 46. Penetapan Target Pasar Terbaik Mengevaluasi Segmen Pasar – Kesesuaian dengan tujuan dan sumber daya perusahaan Perusahaan harus mempertimbangkan tujuan dan sumber dayanya sendiri Beberapa segmen menarik dapat disingkirkan karena segmen itu tidak sesuai dengan tujuan jangka panjang Atau perusahaan mungkin kekurangan keahlian dan sumber daya yang diperlukan untuk berhasil dalam suatu segmen yang menarik Perusahaan sebaiknya hanya memasuki segmen di mana perusahaan dapat menawarkan nilai yang unggul dan meraih keuntungan lebih banyak dari pesaing
  • 47. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Penetapan Target Pasar Terbaik • Setelah mengevaluasi segmen yang berbeda, perusahaan harus memutuskan jenis dan berapa banyak segmen yang akan menjadi sasarannya • Pasar sasaran (target market) yaitu sekelompok pembeli yang berbagi kebutuhan atau karakteristik sama yang akan dilayani perusahaan
  • 48. Strategi Pemasaran Sasaran • Perusahaan lalu memilih satu dari empat strategi penetapan sasaran pasar—mulai dari penetapan sasaran yang sangat luas sampai yang sangat sempit Pemasaran tanpa differensiasi (massal) Penetapan sasaran luas Pemasaran terdifferensiasi (tersegmentasi) Pemasaran terkonsentrasi (ceruk) Pemasaran mikro (pemasaran lokal atau individual) Penetapan sasaran sempit
  • 49. Strategi Pemasaran Sasaran Pemasaran tanpa differensiasi (massal) Penetapan sasaran luas Pemasaran terdifferensiasi (tersegmentasi) Pemasaran terkonsentrasi (ceruk) Pemasaran mikro (pemasaran lokal atau individual) Penetapan sasaran sempit
  • 50. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Segmen Pasar Sasaran Pemasaran Tanpa Diferensiasi • Penjual bisa mengabaikan perbedaan segmen dan menetapkan sasaran secara luas dengan menggunakan pemasaran tanpa diferensiasi (undifferentiated marketing) atau pemasaran massal (mass marketing) • Pemasaran tanpa diferensiasi melibatkan produksi massal, distribusi massal, dan promosi massal tentang produk yang sama dalam cara yang sama untuk semua konsumen
  • 51. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Segmen Pasar Sasaran Pemasaran Tanpa Diferensiasi • Pemasaran tanpa diferensiasi (massal) Strategi cakupan pasar di mana perusahaan memutuskan untuk mengabaikan perbedaan segmen pasar dan mengejar keseluruhan pasar dengan satu tawaran
  • 52. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Segmen Pasar Sasaran Pemasaran Tanpa Diferensiasi • Kelemahan : kesulitan timbul dalam mengembangkan sebuah produk atau merek yang akan memuaskan semua konsumen • Lebih jauh lagi, pemasar massal sering mengalami kesulitan dalam bersaing dengan perusahaan yang lebih fokus dan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam memuaskan kebutuhan segmen dan ceruk pasar tertentu
  • 53. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Segmen Pasar Sasaran Pemasaran Terdiferensiasi • Penjual dapat menerapkan pemasaran terdiferensiasi—mengembangkan penawaran pasar berbeda untuk beberapa segmen • Pemasaran terdiferensiasi (tersegmentasi) Strategi cakupan pasar di mana perusahaan memutuskan untuk menargetkan beberapa segmen pasar dan merancang penawaran terpisah bagi masingmasing segmen
  • 54. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Segmen Pasar Sasaran Pemasaran Terdiferensiasi • General Motors berusaha memproduksi sebuah mobil untuk setiap ―dompet, tujuan, dan kepribadian.‖ • Gap Inc. Menciptakan empat format toko pengecer yang berbeda – Gap, Banana Republic, Old Navy, dan toko tambahan terbarunya, Forth & Towne – untuk melayani kebutuhan segmen mode pakaian yang beragam • Dengan menawarkan variasi produk dan pemasaran kepada segmen, perusahaan mengharapkan penjualan yang lebih tinggi dan posisi yang lebih kuat di dalam masing-masing segmen pasar
  • 55. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Sasaran Segmentasi Pemasaran Pemasaran Ceruk • Pemasaran terkonsentrasi (concentrated marketing) atau pemasaran ceruk (niche marketing) memerlukan fokus pada satu atau beberapa segmen pasar saja • Pemasaran terkonsentrasi (ceruk) Strategi cakupan pasar di mana perusahaan mengejar pangsa besar salah satu atau beberapa segmen ceruk (niche)
  • 56. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Sasaran Segmentasi Pemasaran Pemasaran Ceruk • Contohnya, Oshkosh Truck adalah produsen truk penyelamat bandara dan truk pengaduk beton frontloading terbesar di dunia, dan Steiner Optical menangkap 80% pasar teropong militer di dunia • Melalui pemasaran terkonsentrasi (ceruk), perusahaan mencapai posisi pasar kuat karena pengetahuan perusahaan yang lebih besar akan kebutuhan konsumen dalam ceruk yang dilayaninya dan reputasi khusus yang diraihnya
  • 57. Sasaran Segmentasi Pemasaran Pemasaran Ceruk • Pemasaran terkonsentrasi bisa sangat menguntungkan, tetapi juga melibatkan risiko yang lebih tinggi daripada biasanya • Perusahaan yang bergantung pada satu atau beberapa segmen untuk semua bisnis mereka akan sangat merugi jika segmen melesu • Atau pesaing besar bisa memutuskan untuk memasuki segmen yang sama dengan sumber daya yang lebih besar • Karena alasan ini, banyak perusahaan lebih suka melakukan diversifikasi dalam beberapa segmen pasar
  • 58. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Sasaran Segmentasi Pemasaran Pemasaran Mikro • Pemasaran Mikro Praktek penghantaran produk dan program pemasaran khusus untuk kebutuhan dan keinginan individual tertentu dan kelompok pelanggan setempat – termasuk pemasaran lokal dan pemasaran individual
  • 59. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Sasaran Segmentasi Pemasaran Pemasaran Mikro • Pemasaran lokal Menghantarkan merek dan promosi khusus untuk kebutuhan dan keinginan kelompok konsumen lokal – kota, lingkungan, dan bahkan toko tertentu • Pemasaran individual Menghantarkan produk dan program pemasaran khusus untuk kebutuhan dan preferensi pelanggan individual – juga disebut ―pasar dari satu pemasaran,‖ ―pemasaran yang disesuaikan,‖ dan ―pemasaran satu-satu.‖
  • 60. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Penetapan Sasaran Terbaik Strategi penetapan sasaran yang terbaik bergantung pada: – – – – – Sumber daya perusahaan Keberagaman produk Tahap siklus hidup produk Keberagaman pasar Strategi pemasaran kompetitif
  • 61. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Penetapan Sasaran Terbaik Strategi penetapan sasaran yang terbaik bergantung pada: – Sumber daya perusahaan Jika sumber daya perusahaan terbatas, pemasaran terkonsentrasi adalah yang paling masuk akal – Keberagaman produk Pemasaran tanpa diferensiasi lebih cocok untuk produk seragam seperti buah anggur atau baja Produk yang mempunyai beragam desain, seperti kamera dan mobil, lebih cocok dengan pemasaran terdiferensiasi atau terkonsentrasi
  • 62. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Penetapan Sasaran Terbaik Strategi penetapan sasaran yang terbaik bergantung pada: – Tahap siklus hidup produk Ketika suatu perusahaan memperkenalkan produk baru, perusahaan itu mungkin meluncurkan satu versi saja, dan pemasaran tanpa diferensiasi atau pemasaran terkonsentrasi mungkin adalah yang paling masuk akal – Keberagaman pasar Jika sebagian besar pembeli mempunyai selera yang sama, dan bereaksi dengan cara yang sama terhadap usaha pemasaran, pemasaran tanpa diferensiasi adalah pemasaran yang sesuai
  • 63. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Penetapan Sasaran Terbaik Strategi penetapan sasaran yang terbaik bergantung pada: – Strategi pemasaran pesaing Ketika pesaing menggunakan pemasaran terdiferensiasi atau terkonsentrasi, pemasaran tanpa diferensiasi bisa merupakan tindakan bunuh diri Sebaliknya, ketika pesaing menggunakan pemasaran tanpa diferensiasi, sebuah perusahaan dapat meraih keuntungan dengan menggunakan pemasaran terdiferensiasi atau terkonsentrasi
  • 64. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi dan Positioning • Selain memutuskan segmen pasar mana yang akan menjadi sasarannya, perusahaan harus memutuskan proposisi nilai – bagaimana perusahaan akan menciptakan nilai terdiferensiasi untuk segmen sasaran dan posisi apa yang ingin diduduki perusahaan dalam segmen itu • Posisi produk (product’s position) adalah cara produk didefinisikan oleh konsumen terhadap atribut penting – tempat di mana produk berada dalam pikiran konsumen dibandingkan produk pesaing
  • 65. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi dan Positioning • Tide diposisikan sebagai detergen keluarga yang kuat dan serbaguna; Ivory Snow diposisikan sebagai detergen lembut untuk pakaian halus dan pakaian bayi • Di restoran Subway, Anda ―Makan Makanan Segar‖; di Olive Garden, ―Ketika Anda Berada di Sini, Anda adalah Keluarga‖; dan di Applebee’s, Anda ―Makan Makanan Sehat di Lingkungan Anda.‖ • Di pasar mobil, Toyota Yaris dan Honda Jazz diposisikan untuk mobil ekonomis, Mercedes dan Cadillac untuk mobil mewah, dan Porsche dan BMW untuk kinerjanya, Volvo diposisikan sangat kuat pada keamanan
  • 66. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi dan Positioning • Untuk menyederhanakan proses pembelian, konsumen mengatur produk, jasa, dan perusahaan menjadi beberapa kategori dan ―memposisikan‖ produk itu dalam pikiran mereka • Posisi produk adalah kumpulan persepsi, kesan, dan perasaan kompleks yang dimiliki konsumen untuk suatu produk dibandingkan dengan produk pesaing • Konsumen memposisikan produk dengan atau tanpa bantuan pemasar. Karena itu pemasar harus merencanakan posisi yang akan memberikan keuntungan terbesar bagi produk mereka, dan mereka harus merancang bauran pemasaran untuk menciptakan posisi yang direncanakan ini
  • 67. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Diferensiasi dan Positioning • Setelah perusahaan memutuskan segmen mana yang dimasuki, perusahaan harus memutuskan strategi diferensiasi dan positioning-nya • Tugas diferensiasi dan positioning terdiri dari tiga langkah: – Mengidentifikasi sekumpulan kemungkinan diferensiasi yang menciptakan keunggulan kompetitif untuk membangun posisi – Memilih keunggulan kompetitif yang tepat – Memilih keseluruhan strategi positioning
  • 68. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Mengidentifikasi Perbedaan Nilai yang Mungkin dan Keunggulan Kompetitif • Untuk membangun hubungan yang menguntungkan dengan pelanggan sasaran, pemasar harus memahami kebutuhan pelanggan secara lebih baik daripada yang dilakukan pesaing dan menghantarkan lebih banyak nilai pelanggan • Selain dapat mendiferensiasikan dan memposisikan diri sebagai penyedia nilai yang unggul, perusahaan meraih keunggulan kompetitif
  • 69. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Mengidentifikasi Perbedaan Nilai yang Mungkin dan Keunggulan Kompetitif • Keunggulan kompetitif Keunggulan melebihi pesaing yang diraih dengan menawarkan nilai yang lebih besar kepada konsumen, baik melalui harga yang lebih rendah atau dengan menyediakan lebih banyak manfaat yang sesuai dengan harga yang lebih mahal • Tetapi posisi solid tidak dapat dibangun berdasarkan janji-janji kosong. Jika sebuah perusahaan memposisikan produknya sebagai penawaran dengan kualitas dan jasa terbaik, perusahaan harus benar-benar mendiferensiasikan produk sehingga produk itu mampu menghantarkan kualitas dan jasa yang dijanjikan
  • 70. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Mengidentifikasi Perbedaan Nilai yang Mungkin dan Keunggulan Kompetitif • Perusahaan dapat melakukan diferensiasi sepanjang lini:      produk jasa saluran orang citra
  • 71. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Produk • Diferensiasi produk terjadi sepanjang jangkauan. Pada satu tingkat ekstrim, kita menemukan produk fisik yang hanya memungkinkan sedikit variasi: ayam, baja, aspirin. Tetapi pada tingkat ini pun ada beberapa diferensiasi berarti yang memungkinkan • Sebagai contoh, Perdue menyatakan bahwa ayam bermereknya lebih baik – lebih segar dan lebih empuk – dan harganya 10% lebih mahal berdasarkan diferensiasi ini • Pada tingkat ekstrim lain, ada produk dengan tingkat diferensiasi yang tinggi, seperti mobil, pakaian, dan perabot.
  • 72. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Produk • Pada tingkat ekstrim lain, ada produk dengan tingkat diferensiasi yang tinggi, seperti mobil, pakaian, dan perabot • Produk-produk semacam ini bisa didiferensiasikan berdasarkan fitur, kinerja, atau gaya dan desain • Jadi, Volvo menyediakan fitur baru yang lebih aman; Whirlpool merancang bunyi mesin pencuci piringnya agar lebih pelan; Bose memposisikan speaker-nya pada desain dan karakteristik suara yang mengejutkan • Perusahaan juga dapat mendiferensiasikan produk mereka berdasarkan atribut-atribut seperti konsistensi, ketahanan, keandalan, atau kemampuan perbaikan
  • 73. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Jasa • Selain mendiferensiasikan produk fisiknya, perusahaan juga bisa mendiferensiasikan jasa yang menyertai produk itu • Beberapa perusahaan mendapatkan diferensiasi jasa melalui penghantaran yang cepat, nyaman, atau cermat • Sebagai contoh, Commerce Bank telah memposisikan dirinya sendiri sebagai ―bank paling nyaman di Amerika‖ – Commerce Bank tetap buka tujuh hari seminggu, termasuk malam hari, dan Anda bisa mendapatkan kartu debit ketika Anda menunggu
  • 74. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Jasa • Jasa instalasi dan jasa perbaikan juga bisa mendiferensiasikan satu perusahaan dengan lainnya. Banyak pembeli mobil bersedia membayar lebih mahal dan bepergian lebih jauh untuk membeli mobil dari penyalur yang memberikan jasa perbaikan yang bagus • Beberapa perusahaan mendapatkan diferensiasi jasa dengan menyediakan jasa pelatihan pelanggan atau jasa konsultasi – data, sistem informasi, dan jasa nasihat yang dibutuhkan pembeli • McKesson Corporation, grosir obat-obatan utama, berkonsultasi dengan 12.000 ahli farmasi untuk membantu mereka menetapkan sistem akuntansi, persediaan, dan pesanan terkomputerisasi; ini membuatnya mendapatkan kesetiaan pelanggan dan penjualan yang lebih besar
  • 75. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Saluran • Perusahaan yang mempraktekkan diferensiasi saluran meraih keunggulan kompetitif melalui cara mereka merancang cakupan, keahlian, dan kinerja saluran mereka • Amazon.com, Dell, dan GEICO membedakan diri melalui saluran langsung mereka yang berfungsi secara lancar • Keberhasilan Caterpillar dalam industri peralatan konstruksi didasarkan pada keunggulan saluran. Penyalurnya di seluruh dunia dikenal atas layanan baik yang mereka hantarkan
  • 76. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Orang • Perusahaan bisa mendapatkan keunggulan kompetitif yang kuat melalui diferensiasi orang – mempekerjakan dan melatih orang yang lebih baik daripada pesaing mereka • Orang-orang Disney dikenal ramah dan positif. Dan Singapore Airlines menikmati reputasi yang sangat baik, sebagian besar karena keramahan pramugari dan pramugaranya • Diferensiasi orang mengharuskan perusahaan tersebut memilih pegawainya dengan seksama dan melatih mereka dengan baik
  • 77. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Orang • Sebagai contoh, Disney melatih pegawai taman hiburannya secara seksama untuk memastikan mereka kompeten, sopan, dan ramah – mulai dari agen check-in hotel, sampai supir monorel, penjaga wahana, orangorang yang menyapu Main Street USA • Tiap karyawan dilatih secara cermat untuk memahami pelanggan dan ―membuat orang lain bahagia.‖
  • 78. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Diferensiasi Citra • Sekalipun penawaran pesaing tampak sama, pembeli bisa menangkap perbedaan berdasarkan diferensiasi citra perusahaan atau merek • Citra perusahaan atau merek harus mengandung manfaat dan positioning yang berbeda dari merek • Perusahaan tidak dapat mengembangkan citra di dalam pikiran publik dalam semalam hanya dengan menggunakan beberapa iklan • Jika Ritz-Carlton berarti kualitas, citra ini harus didukung oleh semua perkataan dan perilaku perusahaan
  • 79. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Keunggulan Kompetitif yang Tepat • Anggaplah sebuah perusahaan cukup beruntung untuk menemukan beberapa diferensiasi potensial yang memberikan keunggulan kompetitif • Sekarang perusahaan harus memilih satu diferensiasi di mana perusahaan akan membangun strategi positioning-nya • Perusahaan harus memutuskan berapa banyak perbedaan yang dipromosikan dan perbedaan yang mana
  • 80. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Berapa Banyak Perbedaan yang Dipromosikan • Banyak pemasar berfikir bahwa perusahaan harus secara agresif memperomosikan satu manfaat saja kepada pasar sasaran • Orang periklanan Rosser Reeves misalnya, berkata bahwa perusahaan sebaiknya mengembangkan proposisi penjualan unik (unique selling proposition – USP) untuk masing-masing merek dan mempertahankannya • Masing-masing merek harus memilih atribut dan menganggap dirinya ―nomor satu‖ dalam atribut itu. Pembeli cenderung mengingat produk nomor satu dengan lebih baik
  • 81. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Berapa Banyak Perbedaan yang Dipromosikan • Pemasar lain berfikir bahwa perusahaan harus memposisikan diri mereka sendiri pada lebih dari satu media diferensiasi • Hal ini mungkin diperlukan bila dua atau lebih perusahaan menyatakan dirinya adalah yang terbaik pada atribut yang sama • Sebagai contoh, Unilever memperkenalkan secara perdana sabun batangan tiga macam dalam satu kemasan – Lever 2000 – menawarkan manfaat pembersih, pengharum, dan pelembab
  • 82. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Perbedaan Mana yang Dipromosikan • Tidak semua perbedaan merek berarti atau bernilai; tidak semua perbedaan menghasilkan media diferensiasi yang baik • Masing-masing perbedaan menghasilkan potensi untuk menghasilkan biaya perusahaan dan manfaat pelanggan • Perbedaan layak diterapkan bila perbedaan itu memenuhi kriteria berikut:
  • 83. Perbedaan layak diterapkan bila perbedaan itu memenuhi kriteria berikut:  Penting: Perbedaan menghantarkan manfaat bernilai tinggi bagi pembeli sasaran  Berbeda: Pesaing tidak menawarkan perbedaan , atau perusahaan dapat menawarkan produk dalam cara yang lebih berbeda  Bernilai tinggi: Perbedaan itu bernilai tinggi dalam cara lain yang dapat diraih pelanggan dengan manfaat yang sama  Dapat dikomunikasikan: Perbedaan dapat dikomunikasikan dan dapat dilihat oleh pembeli  Tidak mudah ditiru: Pesaing tidak dapat meniru perbedaan dengan mudah  Dapat dijangkau: Pembeli dapat menjangkau harga perbedaan  Menguntungkan: Perusahaan dapat memperkenalkan perbedaan yang menguntungkan
  • 84. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Memilih Keseluruhan Strategi Positioning • Positioning penuh sebuah merek disebut proposisi nilai (value proposition) merek – bauran manfaat penuh di mana merek didiferensiasikan dan diposisikan • Proposisi nilai adalah jawaban bagi pertanyaan pelanggan ―Mengapa saya harus membeli merek ini?‖
  • 85. Proposisi Nilai yang Mungkin Harga Lebih banyak Manfaat Lebih banyak Sama Lebih sedikit Sama Lebih sedikit Lebih banyak untuk lebih banyak Lebih banyak untuk sama Lebih banyak untuk lebih sedikit Sama untuk lebih sedikit Lebih sedikit untuk jauh lebih sedikit
  • 86. Proposisi Nilai yang Mungkin • Gambar memperlihatkan proposisi nilai yang mungkin bagi perusahaan untuk memposisikan produknya • Dalam gambar, lima kotak menampilkan proposisi nilai pemenang – diferensiasi dan positioning yang memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan • Meskipun demikian, tiga kotak, menampilkan proposisi nilai yang kalah • Kotak yang di tengah menampilkan proposisi marjinal terbaik
  • 87. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi Nilai Pemenang • Secara umum, perusahaan dapat memilih satu dari lima proposisi nilai pemenang di mana mereka akan membangun posisi produk mereka: – Lebih banyak untuk lebih banyak – Lebih banyak untuk sama – Sama untuk lebih sedikit – Lebih sedikit untuk jauh lebih sedikit – Lebih banyak untuk lebih sedikit • Positioning penuh merek disebut proposisi nilai—bauran penuh dari manfaat di mana merek diposisikan
  • 88. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Lebih banyak untuk lebih banyak Positioning ini memerlukan penyediaan produk atau jasa paling berkelas dan menetapkan harga yang lebih mahal untuk menutupi biaya yang lebih tinggi • Hotel Ritz-Carlton, peralatan menulis Mont Blanc, mobil Mercedes, peralatan Viking – masing-masing mengklaim kualitas yang unggul, hasil seni, daya tahan, kinerja, atau gaya serta gengsi yang tinggi dan menetapkan harga yang sesuai • Kelemahan : merek tersebut sering memancing para peniru yang mengklaim bahwa mereka mempunyai kualitas sama tetapi harganya lebih rendah
  • 89. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Lebih banyak untuk sama Perusahaan dapat menyerang pesaing dengan positioning ini melalui pengenalan merek yang menawarkan kualitas lebih baik dengan harga yang sebanding • Sebagai contoh, Toyota memperkenalkan lini Lexus-nya dengan proposisi nilai “lebih banyak untuk sama” melawan Mercedes dan BMW • Tajuk iklan pertamanya berbunyi ―Mungkin inilah saat pertama kalinya dalam sejarah bahwa menukarkan mobil $72.000 untuk mendapatkan mobil $36.000 bisa dianggap menguntungkan.‖
  • 90. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Lebih banyak untuk sama • Toyota mengomunikasikan kualitas tinggi Lexus barunya melalui pujian di review majalah mobil dan melalui rekaman video dan mengumumkan survei yang menunjukkan penyalur Lexus memberikan pengalaman penjualan dan layanan yang lebih baik kepada pelanggan daripada penyalur Mercedes • Hasilnya, banyak pemilik Mercedes yang beralih ke Lexus, dan tingkat pembelian kembali Lexus telah mencapai 60%, dua kali lipat rata-rata industri
  • 91. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Sama untuk lebih sedikit • Penawaran ―sama untuk lebih sedikit‖ bisa menjadi proposisi nilai yang kuat – semua orang menyukai penawaran yang bagus. • Sebagai contoh, Dell menawarkan komputer berkualitas yang sama pada ―harga yang lebih rendah untuk kinerja‖. Begitu juga Wal-Mart, Best Buy dan Circuit City • Perusahaan lain mengembangkan merek imitasi dengan harga yang lebih murah dalam usahanya untuk menarik pelanggan dari pemimpin pasar. Sebagai contoh, AMD membuat versi murah chip mikroprosesor pemimpin pasar Intel
  • 92. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Lebih sedikit untuk jauh lebih sedikit • Positioning ―lebih sedikit untuk jauh lebih sedikit‖ memerlukan usaha untuk memenuhi kinerja atau persyaratan kualitas rendah konsumen pada harga yang jauh lebih rendah • Contohnya, toko Family Dollar dan Dollar General menawarkan lebih banyak barang terjangkau pada harga yang sangat murah • Southwest Airlines, angkutan udara yang paling selalu mencetak laba juga mempraktekkan positioning ini
  • 93. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Lebih banyak untuk lebih sedikit • Tentu saja, proposisi nilai pemenang adalah menawarkan “lebih banyak untuk lebih sedikit” • Sebagai contoh, ketika pertama kali dibuka, tidak diragukan lagi Home Depot adalah toko dengan pilihan produk terbaik, pelayanan terbaik, dan harga termurah dibandingkan toko perangkat keras lokal dan rantai perbaikan rumah lainnya • Tetapi dalam jangka panjang, perusahaan akan menemukan bahwa mempertahankan positioning terbaik semacam ini sulit dilakukan
  • 94. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Lebih banyak untuk lebih sedikit • Penawaran yang lebih banyak biasanya biayanya lebih banyak pula, menyulitkan penghantaran janji ―untuk lebih sedikit‖ • Perusahaan yang mencoba menghantarkan keduanya bisa kalah dari pesaing yang lebih fokus • Sebagai contoh, dalam menghadapi persaingan ketat dari toko Lowe, sekarang Home Depot harus memutuskan apakah mereka ingin bersaing pada keunggulan pelayanan atau pada harga murah
  • 95. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Secara ringkas, setiap merek harus mengadopsi strategi positioning yang dirancang untuk melayani kebutuhan dan keinginan pasar sasaran • Setiap satu strategi positioning akan menarik satu pasar sasaran masing-masing
  • 96. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Proposisi • Jadi, di semua pasar, biasanya ada ruang untuk banyak perusahaan berbeda, masing-masing berhasil menempati posisi berbeda • Yang penting, masing-masing perusahaan harus mengembangkan strategi positioning pemenang sendiri, strategi yang membuat perusahaan itu mempunyai arti khusus bagi konsumen sasaran
  • 97. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Pernyataan Positioning • Positioning perusahaan dan merek dirangkum dalam pernyataan positioning yang menyatakan: – Segmen dan kebutuhan sasaran – Konsep positioning – Titik perbedaan khusus
  • 98. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Pernyataan Positioning • Pernyataan positioning harus mengikuti bentuk: Kepada (segmen dan kebutuhan sasaran) (merek) kami adalah (konsep) yang (menunjukkan perbedaan) • Contohnya: “Kepada para profesional yang sibuk dan dinamis yang harus selalu ada dalam lingkaran, Blacberry adalah solusi konektivitas nirkabel yang memungkinkan Anda tetap terhubung pada data, orang, dan sumber daya sementara Anda bepergian, mudah dan dapat diandalkan – melebihi teknologi pesaing.”
  • 99. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Strategi Positioning Pernyataan Positioning • Kadang-kadang pernyataan positioning lebih detail: • “Kepada para konsumen muda yang suka minuman ringan dan tidak punya banyak waktu untuk tidur, Mountain Dew adalah minuman ringan yang memberikan Anda energi lebih banyak daripada merek lain karena Maountain Dew memiliki kandungan kafein yang paling tinggi. Dengan Mountain Dew, Anda dapat tetap terjaga dan bekerja sekalipun Anda tidak dapat tidur nyenyak di malam hari.”
  • 100. Bab 7 Strategi Pemasaran yang Digerakkan oleh Pelanggan Mengomunikasikan dan Menghantarkan Posisi Terpilih • Setelah memilih positioning, kemudian perusahaan harus secara efektif mengomunikasikan dan menghantarkan posisi terpilih kepada pasar • Semua usaha bauran pemasaran perusahaan harus mendukung strategi positioning • Posisi produk harus terus berubah ketika produk menyesuaikan diri dengan lingkungan pemasaran yang selalu berubah
  • 101. OK. MIRZA SYAH, SE SARJANA S1 MANAJEMEN USU MAHASISWA PASCA SARJANA ILMU MANAJEMEN USU PENGALAMAN KERJA :       LICENSED ESQ TRAINER , ESQ LEADERSHIP CENTER, JAKARTA (2006 – 2011) DISTRICT MANAGER , CITIBANK, NA, MEDAN (2002-2006) BUSINESS DEVELOPMENT MANAGER, MEDIABANC, JAKARTA (2011) BRANCH MANAGER XL DIVISION, PT. TRIKOMSEL OKE, MEDAN (2011) BRANCH MANAGER, PT. YES TELEMEDIA INDONESIA, MEDAN (2012) DOSEN , STMIK - AMIK ROYAL, KISARAN (2013 – SEKARANG)     Email : okmirza.esq@gmail.com http://okmirzasyah.wordpress.com/ Fb : Mirza Syah (http://facebook.com/okmirza) Tweet : okmirzasyah
  • 102. TERIMAKASIH OK. Mirza Syah Email : okmirza.esq@gmail.com okmirzasyah.wordpress.com Fb : Mirza Syah (http://facebook.com/okmirza) Tweet : okmirzasyah Mobile : 0878-696-79699

×