Peraturan Pemerintah No 74 Tahun 2008

  • 5,724 views
Uploaded on

 

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
No Downloads

Views

Total Views
5,724
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
0
Comments
0
Likes
3

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIANOMOR 74 TAHUN 2008TENTANGGURUDENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESAPRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 10 ayat (2),Pasal 11 ayat (4), Pasal 13 ayat (2), Pasal 14 ayat (2),Pasal 16 ayat (4), Pasal 18 ayat (4), Pasal 19 ayat (3),Pasal 21 ayat (2), Pasal 22 ayat (2), Pasal 25 ayat (2),Pasal 26 ayat (2), Pasal 28 ayat (5), Pasal 29 ayat (5),Pasal 35 ayat (3), Pasal 37 ayat (5), dan Pasal 40 ayat (3)Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru danDosen, perlu menetapkan Peraturan Pemerintah tentangGuru;Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar NegaraRepublik Indonesia Tahun 1945;2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Gurudan Dosen (Lembaran Negara Republik IndonesiaTahun 2005 Nomor 157, Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor 4586);MEMUTUSKAN:Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG GURU.BAB IKETENTUAN UMUMPasal 1Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan:1. Guru adalah pendidik profesional dengan tugasutama mendidik, mengajar, membimbing,mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasipeserta didik pada pendidikan anak usia dini jalurpendidikan formal, pendidikan dasar, danpendidikan menengah.2. Kualifikasi . . .
  • 2. - 2 -2. Kualifikasi Akademik adalah ijazah jenjang pendidikanakademik yang harus dimiliki oleh Guru sesuai denganjenis, jenjang, dan satuan pendidikan formal di tempatpenugasan.3. Sertifikasi adalah proses pemberian sertifikat pendidikuntuk Guru.4. Sertifikat Pendidik adalah bukti formal sebagaipengakuan yang diberikan kepada Guru sebagai tenagaprofesional.5. Gaji adalah hak yang diterima oleh Guru ataspekerjaannya dari penyelenggara pendidikan atausatuan pendidikan dalam bentuk finansial secaraberkala sesuai dengan peraturan perundang-undangan.6. Organisasi Profesi Guru adalah perkumpulan yangberbadan hukum yang didirikan dan diurus oleh Guruuntuk mengembangkan profesionalitas Guru.7. Perjanjian Kerja atau Kesepakatan Kerja Bersamaadalah perjanjian tertulis antara Guru danpenyelenggara pendidikan atau satuan pendidikan yangmemuat syarat-syarat kerja serta hak dan kewajibanpara pihak dengan prinsip kesetaraan dan kesejawatanberdasarkan peraturan perundang-undangan.8. Guru Tetap adalah Guru yang diangkat olehPemerintah, Pemerintah Daerah, penyelenggarapendidikan, atau satuan pendidikan untuk jangkawaktu paling singkat 2 (dua) tahun secara terus-menerus, dan tercatat pada satuan administrasipangkal di satuan pendidikan yang memiliki izinpendirian dari Pemerintah atau Pemerintah Daerahserta melaksanakan tugas pokok sebagai Guru.9. Guru Dalam Jabatan adalah Guru pegawai negeri sipildan Guru bukan pegawai negeri sipil yang sudahmengajar pada satuan pendidikan, baik yangdiselenggarakan Pemerintah, Pemerintah Daerah,maupun penyelenggara pendidikan yang sudahmempunyai Perjanjian Kerja atau Kesepakatan KerjaBersama.10. Pemutusan Hubungan Kerja atau Pemberhentian Kerjaadalah pengakhiran Perjanjian Kerja atau KesepakatanKerja Bersama Guru karena suatu hal yangmengakibatkan berakhirnya hak dan kewajiban antaraGuru dan penyelenggara pendidikan atau satuanpendidikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.11. Taman . . .
  • 3. - 3 -11. Taman Kanak-kanak yang selanjutnya disingkat TKadalah salah satu bentuk satuan Pendidikan Anak UsiaDini pada jalur pendidikan formal yangmenyelenggarakan program pendidikan bagi anakberusia 4 (empat) tahun sampai dengan 6 (enam) tahun.12. Raudhatul Athfal yang selanjutnya disingkat RA danBustanul Athfal yang selanjutnya disebut BA adalahsalah satu bentuk satuan Pendidikan Anak Usia Dinipada jalur pendidikan formal yang menyelenggarakanprogram pendidikan dengan kekhasan agama Islam bagianak berusia 4 (empat) tahun sampai dengan 6 (enam)tahun.13. Pendidikan Dasar adalah jenjang pendidikan pada jalurpendidikan formal yang melandasi jenjang pendidikanmenengah yang diselenggarakan pada satuanpendidikan yang berbentuk Sekolah Dasar danMadrasah Ibtidaiyah atau bentuk lain yang sederajatserta menjadi satu kesatuan kelanjutan pendidikanpada satuan pendidikan yang berbentuk SekolahMenengah Pertama dan Madrasah Tsanawiyah, ataubentuk lain yang sederajat.14. Sekolah Dasar yang selanjutnya disingkat SD adalahsalah satu bentuk satuan pendidikan formal yangmenyelenggarakan pendidikan umum pada jenjangPendidikan Dasar.15. Madrasah Ibtidaiyah yang selanjutnya disingkat MIadalah salah satu bentuk satuan pendidikan formaldalam binaan Menteri Agama yang menyelenggarakanpendidikan umum dengan kekhasan agama Islam padajenjang Pendidikan Dasar.16. Sekolah Menengah Pertama yang selanjutnya disingkatSMP adalah salah satu bentuk satuan pendidikanformal yang menyelenggarakan pendidikan umum padajenjang Pendidikan Dasar sebagai lanjutan dari SD, MI,atau bentuk lain yang sederajat atau lanjutan dari hasilbelajar yang diakui sama atau setara SD atau MI.17. Madrasah Tsanawiyah yang selanjutnya disingkat MTsadalah salah satu bentuk satuan pendidikan formaldalam binaan Menteri Agama yang menyelenggarakanpendidikan umum dengan kekhasan agama Islam padajenjang Pendidikan Dasar sebagai lanjutan dari SD, MI,atau bentuk lain yang sederajat atau lanjutan dari hasilbelajar yang diakui sama atau setara SD atau MI.18. Pendidikan . . .
  • 4. - 4 -18. Pendidikan Menengah adalah jenjang pendidikan padajalur pendidikan formal yang merupakan lanjutanPendidikan Dasar, berbentuk Sekolah Menengah Atas,Madrasah Aliyah, Sekolah Menengah Kejuruan, danMadrasah Aliyah Kejuruan atau bentuk lain yangsederajat.19. Sekolah Menengah Atas yang selanjutnya disingkatSMA adalah salah satu bentuk satuan pendidikanformal yang menyelenggarakan pendidikan umum padajenjang Pendidikan Menengah sebagai lanjutan dariSMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat ataulanjutan dari hasil belajar yang diakui sama atau setaraSMP atau MTs.20. Madrasah Aliyah yang selanjutnya disingkat MA adalahsalah satu bentuk satuan pendidikan formal dalambinaan Menteri Agama yang menyelenggarakanpendidikan umum dengan kekhasan agama Islam padajenjang Pendidikan Menengah sebagai lanjutan dariSMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat ataulanjutan dari hasil belajar yang diakui sama atau setaraSMP atau MTs.21. Sekolah Menengah Kejuruan yang selanjutnya disingkatSMK adalah salah satu bentuk satuan pendidikanformal yang menyelenggarakan pendidikan kejuruanpada jenjang Pendidikan Menengah sebagai lanjutandari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat ataulanjutan dari hasil belajar yang diakui sama atau setaraSMP atau MTs.22. Madrasah Aliyah Kejuruan yang selanjutnya disebutMAK adalah salah satu bentuk satuan pendidikanformal dalam binaan Menteri Agama yangmenyelenggarakan pendidikan kejuruan dengankekhasan agama Islam pada jenjang PendidikanMenengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuklain yang sederajat atau lanjutan dari hasil belajar yangdiakui sama atau setara SMP atau MTs.23. Sarjana yang selanjutnya disingkat S-1.24. Diploma Empat yang selanjutnya disingkat D-IV25. Pemerintah adalah Pemerintah Pusat.26. Pemerintah Daerah adalah pemerintah provinsi,pemerintah kabupaten, atau pemerintah kota.27. Masyarakat . . .
  • 5. - 5 -27. Masyarakat adalah kelompok warga negara Indonesianon Pemerintah yang mempunyai perhatian danperanan dalam bidang pendidikan.28. Daerah Khusus adalah daerah yang terpencil atauterbelakang, daerah dengan kondisi masyarakat adatyang terpencil, daerah perbatasan dengan negara lain,daerah yang mengalami bencana alam, bencana sosial,atau daerah yang berada dalam keadaan darurat lain.29. Departemen adalah departemen yang menanganiurusan pemerintahan dalam bidang pendidikannasional.30. Menteri adalah menteri yang menangani urusanpemerintahan dalam bidang pendidikan nasional.BAB IIKOMPETENSI DAN SERTIFIKASIPasal 2Guru wajib memiliki Kualifikasi Akademik, kompetensi,Sertifikat Pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memilikikemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikannasional.Bagian KesatuKompetensiPasal 3(1) Kompetensi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2merupakan seperangkat pengetahuan, keterampilan,dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati, dikuasai,dan diaktualisasikan oleh Guru dalam melaksanakantugas keprofesionalan.(2) Kompetensi Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1)meliputi kompetensi pedagogik, kompetensikepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensiprofesional yang diperoleh melalui pendidikan profesi.(3) Kompetensi Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (2)bersifat holistik.(4) Kompetensi . . .
  • 6. - 6 -(4) Kompetensi pedagogik sebagaimana dimaksud padaayat (2) merupakan kemampuan Guru dalampengelolaan pembelajaran peserta didik yang sekurang-kurangnya meliputi:a. pemahaman wawasan atau landasan kependidikan;b. pemahaman terhadap peserta didik;c. pengembangan kurikulum atau silabus;d. perancangan pembelajaran;e. pelaksanaan pembelajaran yang mendidik dandialogis;f. pemanfaatan teknologi pembelajaran;g. evaluasi hasil belajar; danh. pengembangan peserta didik untukmengaktualisasikan berbagai potensi yangdimilikinya.(5) Kompetensi kepribadian sebagaimana dimaksud padaayat (2) sekurang-kurangnya mencakup kepribadianyang:a. beriman dan bertakwa;b. berakhlak mulia;c. arif dan bijaksana;d. demokratis;e. mantap;f. berwibawa;g. stabil;h. dewasa;i. jujur;j. sportif;k. menjadi teladan bagi peserta didik dan masyarakat;l. secara obyektif mengevaluasi kinerja sendiri; danm. mengembangkan diri secara mandiri danberkelanjutan.(6) Kompetensi . . .
  • 7. - 7 -(6) Kompetensi sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (2)merupakan kemampuan Guru sebagai bagian dariMasyarakat yang sekurang-kurangnya meliputikompetensi untuk:a. berkomunikasi lisan, tulis, dan/atau isyarat secarasantun;b. menggunakan teknologi komunikasi dan informasisecara fungsional;c. bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesamapendidik, tenaga kependidikan, pimpinan satuanpendidikan, orang tua atau wali peserta didik;d. bergaul secara santun dengan masyarakat sekitardengan mengindahkan norma serta sistem nilaiyang berlaku; dane. menerapkan prinsip persaudaraan sejati dansemangat kebersamaan.(7) Kompetensi profesional sebagaimana dimaksud padaayat (2) merupakan kemampuan Guru dalammenguasai pengetahuan bidang ilmu pengetahuan,teknologi, dan/atau seni dan budaya yang diampunyayang sekurang-kurangnya meliputi penguasaan:a. materi pelajaran secara luas dan mendalam sesuaidengan standar isi program satuan pendidikan,mata pelajaran, dan/atau kelompok mata pelajaranyang akan diampu; danb. konsep dan metode disiplin keilmuan, teknologi,atau seni yang relevan, yang secara konseptualmenaungi atau koheren dengan program satuanpendidikan, mata pelajaran, dan/atau kelompokmata pelajaran yang akan diampu.(8) Kompetensi Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (4)sampai dengan ayat (7) dirumuskan ke dalam:a. standar kompetensi Guru pada satuanpendidikan di TK atau RA, dan pendidikan formalbentuk lain yang sederajat;b. standar kompetensi Guru kelas pada SD atau MI,dan pendidikan formal bentuk lain yangsederajat;c. standar . . .
  • 8. - 8 -c. standar kompetensi Guru mata pelajaran ataurumpun mata pelajaran pada SMP atau MTs, SMAatau MA, SMK atau MAK dan pendidikan formalbentuk lain yang sederajat; dand. standar kompetensi Guru pada satuanpendidikan TKLB, SDLB, SMPLB, SMALB danpendidikan formal bentuk lain yang sederajat.(9) Standar kompetensi Guru sebagaimana dimaksud padaayat (8) dikembangkan oleh Badan Standar NasionalPendidikan dan ditetapkan dengan Peraturan Menteri.Bagian KeduaSertifikasiPasal 4(1) Sertifikat Pendidik bagi Guru diperoleh melalui programpendidikan profesi yang diselenggarakan olehperguruan tinggi yang memiliki program pengadaantenaga kependidikan yang terakreditasi, baik yangdiselenggarakan oleh Pemerintah maupun Masyarakat,dan ditetapkan oleh Pemerintah.(2) Program pendidikan profesi sebagaimana dimaksudpada ayat (1) hanya diikuti oleh peserta didik yangtelah memiliki Kualifikasi Akademik S-1 atau D-IVsesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.Pasal 5(1) Kualifikasi Akademik Guru sebagaimana dimaksuddalam Pasal 4 ayat (2) ditunjukkan dengan ijazah yangmerefleksikan kemampuan yang dipersyaratkan bagiGuru untuk melaksanakan tugas sebagai pendidik padajenjang, jenis, dan satuan pendidikan atau matapelajaran yang diampunya sesuai dengan standarnasional pendidikan.(2) Kualifikasi Akademik Guru sebagaimana dimaksudpada ayat (1) diperoleh melalui pendidikan tinggiprogram S-1 atau program D-IV pada perguruan tinggiyang menyelenggarakan program pendidikan tenagakependidikan dan/atau program pendidikannonkependidikan.(3) Kualifikasi . . .
  • 9. - 9 -(3) Kualifikasi Akademik Guru sebagaimana dimaksudpada ayat (2) bagi calon Guru dipenuhi sebelum yangbersangkutan diangkat menjadi Guru.(4) Kualifikasi Akademik Guru sebagaimana dimaksudpada ayat (2) bagi Guru Dalam Jabatan yang belummemenuhinya, dapat dipenuhi melalui:a. pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (2);ataub. pengakuan hasil belajar mandiri yang diukur melaluiuji kesetaraan yang dilaksanakan melalui ujiankomprehensif oleh perguruan tinggi yangterakreditasi.(5) Pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) hurufa memperhatikan:a. pelatihan Guru dengan memperhitungkanekuivalensi satuan kredit semesternya;b. prestasi akademik yang diakui dan diperhitungkanekuivalensi satuan kredit semesternya; dan/atauc. pengalaman mengajar dengan masa bakti danprestasi tertentu.(6) Guru Dalam Jabatan yang mengikuti pendidikan danuji kesetaraan sebagaimana dimaksud pada ayat (4),baik yang dibiayai Pemerintah, Pemerintah Daerah,maupun biaya sendiri, dilaksanakan dengan tetapmelaksanakan tugasnya sebagai Guru.(7) Menteri dapat menetapkan aturan khusus bagi GuruDalam Jabatan dalam memenuhi Kualifikasi Akademiksebagaimana dimaksud pada ayat (2) atas dasarpertimbangan:a. kondisi Daerah Khusus; dan/ataub. ketidakseimbangan yang mencolok antarakebutuhan dan ketersediaan Guru menurut bidangtugas.(8) Ketentuan lebih lanjut mengenai Kualifikasi Akademik,pendidikan, dan uji kesetaraan sebagaimana dimaksudpada ayat (4), ayat (5), dan ayat (6) diatur denganPeraturan Menteri.Pasal 6 . . .
  • 10. - 10 -Pasal 6(1) Program pendidikan profesi sebagaimana dimaksuddalam Pasal 4 memiliki beban belajar yang diaturberdasarkan persyaratan latar belakang bidangkeilmuan dan satuan pendidikan tempat penugasan.(2) Beban belajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)untuk menjadi Guru pada satuan pendidikan TK atauRA atau TKLB atau bentuk lain yang sederajat yangberlatar belakang S-1 atau D-IV kependidikan untuk TKatau RA atau TKLB atau bentuk lain yang sederajatadalah 18 (delapan belas) sampai dengan 20 (duapuluh) satuan kredit semester.(3) Beban belajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)untuk menjadi Guru pada satuan pendidikan SD atauMI atau SDLB atau bentuk lain yang sederajat yangberlatar belakang S-1 atau D-IV kependidikan untuk SDatau MI atau SDLB atau bentuk lain yang sederajatadalah 18 (delapan belas) sampai dengan 20 (duapuluh) satuan kredit semester.(4) Beban belajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)untuk menjadi Guru pada satuan pendidikan TK atauRA atau TKLB atau bentuk lain yang sederajat yangberlatar belakang S-1 atau D-IV kependidikan selainuntuk TK atau RA atau TKLB atau bentuk lain yangsederajat adalah 36 (tiga puluh enam) sampai dengan40 (empat puluh) satuan kredit semester.(5) Beban belajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)untuk menjadi Guru pada satuan pendidikan SD atauMI atau SDLB atau bentuk lain yang sederajat yangberlatar belakang S-1 atau D-IV kependidikan selainuntuk SD atau MI atau SDLB atau bentuk lain yangsederajat adalah 36 (tiga puluh enam) sampai dengan40 (empat puluh) satuan kredit semester.(6) Beban belajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)untuk menjadi Guru pada satuan pendidikan TK atauRA atau TKLB atau bentuk lain yang sederajat dan padasatuan pendidikan SD atau MI atau SDLB atau bentuklain yang sederajat yang berlatar belakang sarjanapsikologi adalah 36 (tiga puluh enam) sampai dengan40 (empat puluh) satuan kredit semester.(7) Beban . . .
  • 11. - 11 -(7) Beban belajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)untuk menjadi Guru pada satuan pendidikan SMP atauMTs atau SMPLB atau bentuk lain yang sederajat dansatuan pendidikan SMA atau MA atau SMALB atauSMK atau MAK atau bentuk lain yang sederajat, baikyang berlatar belakang S-1 atau diploma empat D-IVkependidikan maupun S-1 atau D-IV nonkependidikanadalah 36 (tiga puluh enam) sampai dengan 40 (empatpuluh) satuan kredit semester.(8) Ketentuan lebih lanjut mengenai beban belajarsebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai denganayat (7) diatur dalam kerangka dasar dan strukturkurikulum oleh perguruan tinggi penyelenggarapendidikan profesi yang mengacu pada standar nasionalpendidikan.Pasal 7(1) Muatan belajar pendidikan profesi meliputi kompetensipedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial,dan kompetensi profesional.(2) Bobot muatan belajar sebagaimana dimaksud pada ayat(1) disesuaikan dengan latar belakang pendidikansebagai berikut:a. untuk lulusan program S-1 atau D-IV kependidikandititikberatkan pada penguatan kompetensiprofesional; danb. untuk lulusan program S-1 atau D-IVnonkependidikan dititikberatkan padapengembangan kompetensi pedagogik.(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai beban belajarsebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diaturdalam kerangka dasar dan struktur kurikulum olehperguruan tinggi penyelenggara pendidikan profesi yangmengacu pada standar nasional pendidikan.Pasal 8Sertifikasi Pendidik bagi calon Guru harus dilakukan secaraobjektif, transparan, dan akuntabel.Pasal 9(1) Jumlah peserta didik program pendidikan profesi setiaptahun ditetapkan oleh Menteri.(2) Program . . .
  • 12. - 12 -(2) Program pendidikan profesi diakhiri dengan ujikompetensi pendidik.(3) Uji kompetensi pendidik sebagaimana dimaksud padaayat (2) melalui ujian tertulis dan ujian kinerja sesuaidengan standar kompetensi.(4) Ujian tertulis sebagaimana dimaksud pada ayat (3)dilaksanakan secara komprehensif yang mencakuppenguasaan:a. wawasan atau landasan kependidikan, pemahamanterhadap peserta didik, pengembangan kurikulumatau silabus, perancangan pembelajaran, danevaluasi hasil belajar;b. materi pelajaran secara luas dan mendalam sesuaidengan standar isi mata pelajaran, kelompok matapelajaran, dan/atau program yang diampunya; danc. konsep-konsep disiplin keilmuan, teknologi, atauseni yang secara konseptual menaungi materipelajaran, kelompok mata pelajaran, dan/atauprogram yang diampunya.(5) Ujian kinerja sebagaimana dimaksud pada ayat (3)dilaksanakan secara holistik dalam bentuk ujianpraktik pembelajaran yang mencerminkan penguasaankompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian,kompetensi sosial, dan kompetensi profesional padasatuan pendidikan yang relevan.Pasal 10(1) Sertifikat Pendidik bagi calon Guru dipenuhi sebelumyang bersangkutan diangkat menjadi Guru.(2) Calon Guru yang tidak memiliki Sertifikat Pendidiksebagaimana dimaksud pada ayat (1) tetapi memilikikeahlian khusus yang diakui dan diperlukan dapatdiangkat menjadi pendidik setelah lulus uji kelayakan.(3) Calon Guru yang tidak memiliki Sertifikat Pendidiksebagaimana dimaksud pada ayat (1) tetapi diperlukanoleh Daerah Khusus yang membutuhkan Guru dapatdiangkat menjadi pendidik setelah lulus uji kelayakan.(4) Sertifikat . . .
  • 13. - 13 -(4) Sertifikat Pendidik sah berlaku untuk melaksanakantugas sebagai Guru setelah mendapat nomor registrasiGuru dari Departemen.(5) Calon Guru dapat memperoleh lebih dari satu SertifikatPendidik, tetapi hanya dengan satu nomor registrasiGuru dari Departemen.(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan ujikelayakan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) danayat (3) diatur dengan Peraturan Menteri.Pasal 11Sertifikat Pendidik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2yang diperoleh Guru berlaku selama yang bersangkutanmelaksanakan tugas sebagai Guru sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan.Pasal 12(1) Guru Dalam Jabatan yang telah memiliki KualifikasiAkademik S-1 atau D-IV dapat langsung mengikuti ujikompetensi untuk memperoleh Sertifikat Pendidik.(2) Jumlah peserta uji kompetensi pendidik setiap tahunditetapkan oleh Menteri.(3) Uji kompetensi pendidik sebagaimana dimaksud padaayat (1) dilakukan dalam bentuk penilaian portofolio.(4) Penilaian portofolio sebagaimana dimaksud pada ayat(3) merupakan pengakuan atas pengalaman profesionalGuru dalam bentuk penilaian terhadap kumpulandokumen yang mendeskripsikan:a. Kualifikasi Akademik;b. pendidikan dan pelatihan;c. pengalaman mengajar;d. perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran;e. penilaian dari atasan dan pengawas;f. prestasi akademik;g. karya pengembangan profesi;h. keikutsertaan dalam forum ilmiah;i. pengalaman organisasi di bidang kependidikan dansosial; danj. penghargaan . . .
  • 14. - 14 -j. penghargaan yang relevan dengan bidangkependidikan.(5) Dalam penilaian portofolio sebagaimana dimaksud padaayat (4), Guru Dalam Jabatan yang belum mencapaipersyaratan uji kompetensi untuk memperolehSertifikat Pendidik diberi kesempatan untuk:a. melengkapi persyaratan portofolio; ataub. mengikuti pendidikan dan pelatihan di perguruantinggi yang memiliki program pengadaan tenagakependidikan yang terakreditasi dan ditetapkanoleh Pemerintah.(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai uji kompetensi danpenilaian portofolio sebagaimana dimaksud pada ayat(3), ayat (4), dan ayat (5) diatur dengan PeraturanMenteri.Pasal 13(1) Perguruan tinggi penyelenggara pendidikan profesiditetapkan oleh Menteri dengan kriteria:a. memiliki program studi yang relevan danterakreditasi;b. memiliki pendidik dan tenaga kependidikan yangsesuai dengan standar nasional pendidikan; danc. memiliki sarana dan prasarana pembelajaran yangmemadai sesuai dengan standar nasionalpendidikan.(2) Selain kriteria sebagaimana dimaksud pada ayat (1),Menteri dapat menetapkan kriteria tambahan yangdiperlukan untuk penetapan perguruan tinggipenyelenggara pendidikan profesi atas dasarpertimbangan:a. tercapainya pemerataan cakupan pelayananpenyelenggaraan pendidikan profesi;b. letak dan kondisi geografis; dan/atauc. kondisi sosial-ekonomi.(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai kriteria sebagaimanadimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur denganPeraturan Menteri.Bagian Ketiga . . .
  • 15. - 15 -Bagian KetigaAnggaran Peningkatan Kualifikasi Akademikdan Sertifikasi Pendidik bagi Guru Dalam JabatanPasal 14(1) Pemerintah menyediakan anggaran untukpeningkatan Kualifikasi Akademik sebagaimanadimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) bagi Guru DalamJabatan yang diangkat pada satuan pendidikan yangdiselenggarakan oleh Pemerintah.(2) Pemerintah provinsi menyediakan anggaran untukpeningkatan Kualifikasi Akademik sebagaimanadimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) bagi Guru DalamJabatan yang diangkat pada satuan pendidikan yangdiselenggarakan oleh pemerintah provinsi.(3) Pemerintah kabupaten atau pemerintah kotamenyediakan anggaran untuk peningkatan KualifikasiAkademik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat(2) bagi Guru Dalam Jabatan yang diangkat padasatuan pendidikan yang diselenggarakan olehpemerintah kabupaten atau pemerintah kota.(4) Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintahkabupaten atau pemerintah kota menyediakananggaran peningkatan Kualifikasi Akademiksebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) bagiGuru Dalam Jabatan pada satuan pendidikan yangdiselenggarakan oleh Masyarakat.(5) Guru Dalam Jabatan yang mendapatkan kesempatanpeningkatan Kualifikasi Akademik sebagaimanadimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat (4)tetap memperoleh tunjangan fungsional atau subsiditunjangan fungsional.(6) Besarnya anggaran dan beban yang ditanggungPemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintahkabupaten atau pemerintah kota sebagaimanadimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat (4)diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.(7) Pemerintah menyediakan anggaran uji kompetensiuntuk memperoleh Sertifikat Pendidik sebagaimanadimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) bagi Guru DalamJabatan yang diangkat pada satuan pendidikan yangdiselenggarakan oleh Pemerintah.(8) Pemerintah . . .
  • 16. - 16 -(8) Pemerintah Daerah, sesuai dengan kewenanganmasing-masing, menyediakan anggaran ujikompetensi untuk memperoleh Sertifikat Pendidiksebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) bagiGuru Dalam Jabatan yang diangkat pada satuanpendidikan yang diselenggarakan oleh PemerintahDaerah.(9) Pemerintah dan Pemerintah Daerah, sesuai dengankewenangan masing-masing, menyediakan anggaranuji kompetensi untuk memperoleh Sertifikat Pendidiksebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) bagiGuru Dalam Jabatan yang diangkat pada satuanpendidikan yang diselenggarakan oleh Masyarakat.BAB IIIHAKBagian KesatuTunjangan ProfesiPasal 15(1) Tunjangan profesi diberikan kepada Guru yangmemenuhi persyaratan sebagai berikut:a. memiliki satu atau lebih Sertifikat Pendidik yangtelah diberi satu nomor registrasi Guru olehDepartemen;b. memenuhi beban kerja sebagai Guru;c. mengajar sebagai Guru mata pelajaran dan/atauGuru kelas pada satuan pendidikan yang sesuaidengan peruntukan Sertifikat Pendidik yangdimilikinya;d. terdaftar pada Departemen sebagai Guru Tetap;e. berusia paling tinggi 60 (enam puluh) tahun; danf. tidak terikat sebagai tenaga tetap pada instansiselain satuan pendidikan tempat bertugas.(2) Seorang Guru hanya berhak mendapat satu tunjanganprofesi terlepas dari banyaknya Sertifikat Pendidikyang dimilikinya dan banyaknya satuan pendidikanatau kelas yang memanfaatkan jasanya sebagai Guru.(3) Guru . . .
  • 17. - 17 -(3) Guru pemegang sertifikat pendidik yang memenuhiketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)kecuali huruf c berhak memperoleh tunjangan profesijika mendapat tugas tambahan sebagai:a. kepala satuan pendidikan dengan beban kerjasesuai dengan beban kerja kepala satuanpendidikan;b. wakil kepala satuan pendidikan dengan bebankerja sesuai dengan beban kerja wakil kepalasatuan pendidikan;c. ketua program keahlian satuan pendidikandengan beban kerja sesuai dengan beban kerjaketua program keahlian satuan pendidikan;d. kepala perpustakaan satuan pendidikan denganbeban kerja sesuai dengan beban kerja kepalaperpustakaan satuan pendidikan;e. kepala laboratorium, bengkel, atau unit produksisatuan pendidikan dengan beban kerja sesuaidengan beban kerja kepala laboratorium, bengkel,atau unit produksi satuan produksi;f. guru bimbingan dan konseling atau konselordengan beban kerja sesuai dengan beban kerjaguru bimbingan dan konseling atau konselor;ataug. pembimbing khusus pada satuan pendidikanyang menyelenggarakan pendidikan inklusi ataupendidikan terpadu dengan beban kerja sesuaidengan beban kerja pembimbing khusus padasatuan pendidikan.(4) Guru yang diangkat dalam jabatan pengawas satuanpendidikan tetap diberi tunjangan profesi Guruapabila yang bersangkutan tetap melaksanakan tugassebagai pendidik yang:a. berpengalaman sebagai Guru sekurang-kurangnya 8 (delapan) tahun atau kepala sekolahsekurang-kurangnya 4 (empat) tahun;b. memenuhi persyaratan akademik sebagai Gurusesuai dengan peraturan perundang-undangan;c. memiliki Sertifikat Pendidik; dand. melakukan tugas pembimbingan dan pelatihanprofesional Guru dan tugas pengawasan.(5) Tunjangan . . .
  • 18. - 18 -(5) Tunjangan profesi diberikan terhitung mulai awaltahun anggaran berikut setelah yang bersangkutanmendapatkan nomor registrasi Guru dari Departemen.(6) Nomor registrasi Guru sebagaimana dimaksud padaayat (5) bersifat unik dan diperoleh setelah Guru yangbersangkutan memenuhi Kualifikasi Akademik danmemperoleh Sertifikat Pendidik sesuai denganperaturan perundang-undangan.Pasal 16Menteri dapat menetapkan persyaratan pemberiantunjangan profesi yang berbeda dari ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (1), ayat (3),dan ayat (4), untuk pemegang Sertifikat Pendidik yangbertugas:a. pada satuan pendidikan khusus;b. pada satuan pendidikan layanan khusus; atauc. sebagai pengampu bidang keahlian khusus.Pasal 17(1) Guru Tetap pemegang Sertifikat Pendidik berhakmendapatkan tunjangan profesi apabila mengajar disatuan pendidikan yang rasio minimal jumlah pesertadidik terhadap Gurunya sebagai berikut:a. untuk TK, RA, atau yang sederajat 15:1;b. untuk SD atau yang sederajat 20:1;c. untuk MI atau yang sederajat 15:1;d. untuk SMP atau yang sederajat 20:1;e. untuk MTs atau yang sederajat 15:1;f. untuk SMA atau yang sederajat 20:1;g. untuk MA atau yang sederajat 15:1;h. untuk SMK atau yang sederajat 15:1; dani. untuk MAK atau yang sederajat 12:1.(2) Menteri atau pejabat yang ditunjuk dapat menetapkanketentuan rasio sebagaimana dimaksud pada ayat (1)secara khusus untuk pendidik yang bertugas pada:a. satuan . . .
  • 19. - 19 -a. satuan pendidikan khusus;b. satuan pendidikan layanan khusus;c. satuan pendidikan yang mempekerjakan Guruberkeahlian khusus; ataud. satuan pendidikan selain huruf a, huruf b, danhuruf c atas dasar pertimbangan kepentingannasional.Pasal 18Tunjangan profesi bagi Guru yang diangkat olehPemerintah, Pemerintah Daerah, dan penyelenggarapendidikan atau satuan pendidikan yang didirikanMasyarakat dianggarkan sebagai belanja pegawai ataubantuan sosial sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan.Bagian KeduaTunjangan Fungsional dan Subsidi Tunjangan FungsionalPasal 19Tunjangan fungsional dan subsidi tunjangan fungsionaldiberikan kepada Guru yang memenuhi persyaratansebagai berikut:a. memiliki satu atau lebih Sertifikat Pendidik yang telahdiberi satu nomor registrasi Guru oleh Departemen;b. memenuhi beban kerja sebagai Guru;c. mengajar sebagai Guru mata pelajaran dan/atau Gurukelas pada satuan pendidikan yang sesuai denganperuntukan Sertifikat Pendidik yang dimilikinya;d. terdaftar pada Departemen sebagai Guru Tetap;e. berusia paling tinggi 60 (enam puluh) tahun;f. melaksanakan kewajiban sebagai Guru; dang. tidak terikat sebagai tenaga tetap pada instansi selainsatuan pendidikan tempat bertugas.Pasal 20Menteri dapat menetapkan persyaratan pemberiantunjangan fungsional dan subsidi tunjangan fungsionalyang berbeda dari ketentuan sebagaimana dimaksuddalam Pasal 19 untuk pemegang Sertifikat Pendidik yangbertugas:a. pada . . .
  • 20. - 20 -a. pada satuan pendidikan khusus;b. pada satuan pendidikan layanan khusus; atauc. sebagai pengampu bidang keahlian khusus.Pasal 21(1) Tunjangan fungsional Guru yang diangkat olehPemerintah dan Pemerintah Daerah dianggarkansebagai belanja pegawai atau bantuan sosial sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan.(2) Subsidi tunjangan fungsional Guru yang diangkatoleh penyelenggara pendidikan atau satuanpendidikan yang didirikan Masyarakat dianggarkansebagai belanja pegawai atau bantuan sosial sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan.Bagian KetigaTunjangan KhususPasal 22Tunjangan khusus bagi Guru yang ditugaskan olehPemerintah dan Pemerintah Daerah dianggarkan sebagaibelanja pegawai atau bantuan sosial sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.Bagian KeempatKesetaraan TunjanganPasal 23(1) Tunjangan profesi, subsidi tunjangan fungsional, dantunjangan khusus bagi Guru Tetap yang bukanpegawai negeri sipil diberikan sesuai dengankesetaraan tingkat, masa kerja, dan kualifikasi yangberlaku bagi Guru pegawai negeri sipil.(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai kesetaraansebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur olehMenteri setelah mendapat pertimbangan dari menteriyang menangani urusan pemerintahan di bidangpendayagunaan aparatur negara.Bagian Kelima . ..
  • 21. - 21 -Bagian KelimaMaslahat TambahanPasal 24(1) Pemerintah atau Pemerintah Daerah sesuai dengankewenangan masing-masing, menjamin terwujudnyamaslahat tambahan kepada Guru yang diangkat olehPemerintah, Pemerintah Daerah, atau penyelenggarapendidikan atau satuan pendidikan yang didirikanMasyarakat.(2) Maslahat tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat(1) diberikan dengan prinsip penghargaan atas dasarprestasi Guru.(3) Prestasi Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (2)dapat berupa:a. menghasilkan peserta didik berprestasi akademikatau non-akademik;b. menjadi pengarang atau penyusun buku teks ataubuku ajar yang dinyatakan layak ajar oleh Menteri;c. menghasilkan invensi dan inovasi pembelajaranyang diakui oleh Pemerintah;d. memperoleh hak atas kekayaan intelektual;e. memperoleh penghargaan di bidang ilmupengetahuan, teknologi, seni, budaya dan/atauolah raga;f. menghasilkan karya tulis yang diterbitkan di jurnalilmiah yang terakreditasi dan diakui olehPemerintah; dan/ataug. menjalankan tugas dan kewajiban sebagai Gurudengan dedikasi yang baik.(4) Maslahat tambahan diberikan kepada Guruberdasarkan satuan pendidikan yang menjadi tempatpenugasannya sebagai Guru Tetap.(5) Pemberian setiap satu bentuk maslahat tambahandiprioritaskan kepada Guru yang belum memperolehmaslahat tambahan.(6) Maslahat tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dan ayat (2) dapat diberikan kepada Guru yangmemenuhi persyaratan sebagai berikut:a. memiliki . . .
  • 22. - 22 -a. memiliki satu atau lebih Sertifikat Pendidik yangtelah diberi satu nomor registrasi Guru olehDepartemen;b. memenuhi beban kerja sebagai Guru;c. mengajar mata pelajaran dan/atau kelas sertasatuan pendidikan yang sesuai dengan bidang yangdiampunya;d. berusia paling tinggi 60 (enam puluh) tahun;e. melaksanakan kewajiban sebagai Guru; danf. tidak terikat sebagai tenaga tetap pada instansiselain satuan pendidikan tempat bertugas.(7) Guru yang memenuhi ketentuan sebagaimanadimaksud pada ayat (3) kecuali huruf c atau ayat (6)kecuali huruf c dapat diberi maslahat tambahanapabila:a. diberi tugas tambahan sebagai kepala satuanpendidikan dengan beban kerja sesuai denganbeban kerja kepala satuan pendidikan;b. diberi tugas tambahan sebagai wakil kepalasatuan pendidikan dengan beban kerja sesuaidengan beban kerja wakil kepala satuanpendidikan;c. diberi tugas tambahan sebagai ketua programkeahlian satuan pendidikan dengan beban kerjasesuai dengan beban kerja ketua programkeahlian satuan pendidikan;d. bertugas menjadi pengawas satuan pendidikandengan beban kerja sesuai dengan beban kerjapengawas satuan pendidikan;e. diberi tugas tambahan sebagai kepalaperpustakaan satuan pendidikan dengan bebankerja sesuai dengan beban kerja kepalaperpustakaan satuan pendidikan;f. diberi tugas tambahan sebagai kepalalaboratorium, bengkel, atau unit produksi satuanpendidikan dengan beban kerja sesuai denganbeban kerja kepala laboratorium, bengkel, atauunit produksi satuan pendidikan;g. bertugas . . .
  • 23. - 23 -g. bertugas menjadi Guru bimbingan dan konselingatau konselor dengan beban kerja sesuai denganbeban kerja Guru bimbingan dan konseling ataukonselor; atauh. bertugas menjadi pembimbing khusus padasatuan pendidikan yang menyelenggarakanpendidikan inklusi atau pendidikan terpadudengan beban kerja sesuai dengan beban kerjapembimbing khusus pada satuan pendidikan.(8) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan jaminanpemberian maslahat tambahan oleh Pemerintah diaturdengan Peraturan Menteri.(9) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan jaminanpemberian maslahat tambahan oleh pemerintahprovinsi diatur dengan Peraturan Gubernur.(10) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan jaminanpemberian maslahat tambahan oleh pemerintahkabupaten atau pemerintah kota diatur denganPeraturan Bupati atau Peraturan Walikota.Pasal 25Menteri dapat menetapkan persyaratan pemberianmaslahat tambahan yang berbeda dari ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (6) atau ayat(7) untuk Guru yang bertugas:a. pada satuan pendidikan khusus;b. pada satuan pendidikan layanan khusus; atauc. sebagai pengampu bidang keahlian khusus.Pasal 26Maslahat tambahan diperoleh dalam bentuk:a. tunjangan pendidikan, asuransi pendidikan, beasiswa,atau penghargaan bagi Guru; danb. kemudahan memperoleh pendidikan bagi putra dan/atau putri Guru, pelayanan kesehatan, atau bentukkesejahteraan lain.Pasal 27 . . .
  • 24. - 24 -Pasal 27(1) Satuan pendidikan memberikan kemudahansebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf bberupa kesempatan dan/atau keringanan biayapendidikan bagi putra dan/atau putri kandung atauanak angkat Guru yang telah memenuhi persyaratanakademik, masih menjadi tanggungannya, dan belummenikah.(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberiankemudahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)diatur oleh satuan pendidikan yang bersangkutan.Pasal 28(1) Maslahat tambahan yang berbentuk dana bagi Guru,baik yang diangkat oleh Pemerintah, PemerintahDaerah, maupun penyelenggara pendidikan atausatuan pendidikan yang didirikan Masyarakatdianggarkan sebagai belanja pegawai atau bantuansosial sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.(2) Pemerintah Daerah dapat membantu maslahattambahan bagi Guru, baik yang diangkat olehPemerintah maupun penyelenggara pendidikan atausatuan pendidikan yang didirikan Masyarakat.Pasal 29Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah dapatmemberikan maslahat tambahan dalam bentukkesejahteraan lain yang diatur dengan Peraturan Menteriatau peraturan kepala daerah.Bagian KeenamPenghargaanPasal 30(1) Guru memiliki hak untuk mendapatkan penghargaansesuai dengan prestasi kerja, dedikasi luar biasa,dan/atau bertugas di Daerah Khusus.(2) Prestasi Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dapat berupa:a. menghasilkan . . .
  • 25. - 25 -a. menghasilkan peserta didik yang memenangkankejuaraan tingkat daerah, nasional, dan/atauinternasional;b. menghasilkan invensi dan inovasi pembelajaranyang diakui pada tingkat daerah, nasional,dan/atau internasional; dan/atauc. menjalankan tugas dan kewajiban sebagai Gurudengan dedikasi yang baik sehingga melampauitarget kinerja yang ditetapkan satuan pendidikan.(3) Dedikasi luar biasa sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dapat berupa pelaksanaan tugas dengankomitmen, pengorbanan waktu, tenaga, dan pikiranyang jauh melampaui tuntutan tanggung jawab yangditetapkan dalam penugasan.Pasal 31(1) Penghargaan kepada Guru dapat diberikan dalambentuk tanda jasa, kenaikan pangkat prestasi kerjaluar biasa baiknya, kenaikan jabatan, uang ataubarang, piagam, dan/atau bentuk penghargaan lain.(2) Penghargaan kepada Guru sebagaimana dimaksudpada ayat (1) dapat diberikan pada tingkat satuanpendidikan, desa atau kelurahan, kecamatan,kabupaten atau kota, provinsi, nasional, dan/atauinternasional.(3) Penghargaan kepada Guru dapat diberikan dalamrangka memperingati ulang tahun KemerdekaanRepublik Indonesia, ulang tahun provinsi, ulang tahunkabupaten atau kota, ulang tahun satuan pendidikan,hari pendidikan nasional, hari Guru nasional,dan/atau hari besar lain.(4) Penghargaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dapat diberikan oleh kepala satuan pendidikan, kepaladesa, camat, bupati atau walikota, gubernur, Menteri,Presiden, dan/atau lembaga internasional.(5) Penghargaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dapat diberikan oleh Masyarakat sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.(6) Ketentuan . . .
  • 26. - 26 -(6) Ketentuan mengenai bentuk dan pemberianpenghargaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dan ayat (2) dilaksanakan sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan.Pasal 32Kenaikan pangkat prestasi kerja luar biasa baiknyasebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 ayat (1) dapatdiberikan kepada Guru yang memiliki prestasi kerja luarbiasa baiknya dan dedikasi luar biasa.Pasal 33Guru yang bertugas di Daerah Khusus dapat diberikantambahan angka kredit setara untuk kenaikan pangkatsetingkat lebih tinggi 1 (satu) kali selama masa kariernyasebagai Guru.Pasal 34(1) Guru yang gugur dalam melaksanakan tugaspendidikan memiliki hak untuk mendapatkanpenghargaan sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan.(2) Penghargaan kepada Guru yang gugur sebagaimanadimaksud pada ayat (1) dapat diberikan olehPemerintah, Pemerintah Daerah, Masyarakat,Organisasi Profesi, dan/atau satuan pendidikan.(3) Pemerintah kabupaten atau pemerintah kota wajibmenyediakan biaya pemakaman dan/atau biayaperjalanan untuk pemakaman Guru yang gugur diDaerah Khusus.(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai Guru yang gugursebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2) danayat (3) diatur dengan Peraturan Menteri.Pasal 35Sebagai penghargaan kepada Guru, Pemerintahmenetapkan tanggal 25 November sebagai Hari GuruNasional.Bagian Ketujuh . . .
  • 27. - 27 -Bagian KetujuhPromosiPasal 36(1) Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, Guruberhak mendapatkan promosi sesuai dengan tugasdan prestasi kerja.(2) Promosi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputikenaikan pangkat dan/atau kenaikan jenjang jabatanfungsional.Bagian KedelapanPenilaian, Penghargaan, dan Sanksioleh Guru kepada Peserta DidikPasal 37(1) Guru memiliki kebebasan memberikan penilaian hasilbelajar kepada peserta didiknya.(2) Penilaian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dilaksanakan sesuai dengan standar penilaianpendidikan yang diatur dengan peraturan perundang-undangan.(3) Guru ikut menentukan kelulusan peserta didik darisatuan pendidikan sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan.Pasal 38(1) Guru memiliki kebebasan memberikan penghargaankepada peserta didiknya yang terkait dengan prestasiakademik dan/atau prestasi non-akademik.(2) Prestasi akademik sebagaimana dimaksud pada ayat(1) meliputi pencapaian istimewa peserta didik dalampenguasaan satu atau lebih mata pelajaran ataukelompok mata pelajaran, termasuk pembiasaanperilaku terpuji dan patut diteladani untuk kelompokmata pelajaran agama dan akhlak mulia sertakelompok mata pelajaran kewarganegaraan dankepribadian.(3) Prestasi non-akademik sebagaimana dimaksud padaayat (1) adalah pencapaian istimewa peserta didikdalam kegiatan ekstra kurikuler.Pasal 39 . . .
  • 28. - 28 -Pasal 39(1) Guru memiliki kebebasan memberikan sanksi kepadapeserta didiknya yang melanggar norma agama, normakesusilaan, norma kesopanan, peraturan tertulismaupun tidak tertulis yang ditetapkan Guru,peraturan tingkat satuan pendidikan, dan peraturanperundang-undangan dalam proses pembelajaranyang berada di bawah kewenangannya.(2) Sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapatberupa teguran dan/atau peringatan, baik lisanmaupun tulisan, serta hukuman yang bersifatmendidik sesuai dengan kaedah pendidikan, kode etikGuru, dan peraturan perundang-undangan.(3) Pelanggaran terhadap peraturan satuan pendidikanyang dilakukan oleh peserta didik yang pemberiansanksinya berada di luar kewenangan Guru,dilaporkan Guru kepada pemimpin satuanpendidikan.(4) Pelanggaran terhadap peraturan perundang-undanganyang dilakukan oleh peserta didik, dilaporkan Gurukepada pemimpin satuan pendidikan untukditindaklanjuti sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan.Bagian KesembilanPerlindungan dalam Melaksanakan tugasdan Hak atas Kekayaan IntelektualPasal 40(1) Guru berhak mendapat perlindungan dalammelaksanakan tugas dalam bentuk rasa aman danjaminan keselamatan dari Pemerintah, PemerintahDaerah, satuan pendidikan, Organisasi Profesi Guru,dan/atau Masyarakat sesuai dengan kewenanganmasing-masing.(2) Rasa aman dan jaminan keselamatan dalammelaksanakan tugas sebagaimana dimaksud padaayat (1) diperoleh Guru melalui perlindungan:a. hukum;b. profesi; danc. keselamatan dan kesehatan kerja.(3) Masyarakat . . .
  • 29. - 29 -(3) Masyarakat, Organisasi Profesi Guru, Pemerintah atauPemerintah Daerah dapat saling membantu dalammemberikan perlindungan sebagaimana dimaksudpada ayat (1).Pasal 41(1) Guru berhak mendapatkan perlindungan hukum daritindak kekerasan, ancaman, perlakuan diskriminatif,intimidasi, atau perlakuan tidak adil dari pihakpeserta didik, orang tua peserta didik, Masyarakat,birokrasi, atau pihak lain.(2) Guru berhak mendapatkan perlindungan profesiterhadap pemutusan hubungan kerja yang tidaksesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, pemberian imbalan yang tidak wajar,pembatasan dalam menyampaikan pandangan,pelecehan terhadap profesi, dan pembatasan ataupelarangan lain yang dapat menghambat Guru dalammelaksanakan tugas.(3) Guru berhak mendapatkan perlindungan keselamatandan kesehatan kerja dari satuan pendidikan danpenyelenggara satuan pendidikan terhadap resikogangguan keamanan kerja, kecelakaan kerja,kebakaran pada waktu kerja, bencana alam,kesehatan lingkungan kerja dan/atau resiko lain.Pasal 42Guru memperoleh perlindungan dalam melaksanakan hakatas kekayaan intelektual sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan.Bagian KesepuluhAkses Memanfaatkan Sarana dan Prasarana PembelajaranPasal 43(1) Guru berhak memperoleh akses memanfaatkan saranadan prasarana pembelajaran yang disediakan olehsatuan pendidikan, penyelenggara pendidikan,Pemerintah Daerah, dan Pemerintah.(2) Dalam . . .
  • 30. - 30 -(2) Dalam memanfaatkan sarana dan prasaranapembelajaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1)Guru wajib mentaati peraturan yang ditetapkan olehsatuan pendidikan, penyelenggara pendidikan,Pemerintah Daerah, dan Pemerintah.(3) Peraturan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidakmeniadakan hak Guru untuk memperoleh aksesmemanfaatkan sarana dan prasarana pembelajaran.Bagian KesebelasKebebasan untuk Berserikat dalam Organisasi Profesi GuruPasal 44(1) Guru memiliki kebebasan untuk berserikat dalamOrganisasi Profesi Guru.(2) Kebebasan untuk berserikat dalam Organisasi ProfesiGuru sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dilaksanakan dengan tetap mengutamakanpelaksanaan tugas proses pembelajaran yang menjaditanggung jawabnya.Bagian KeduabelasKesempatan Berperan dalam Penentuan KebijakanPendidikanPasal 45(1) Guru memiliki kesempatan untuk berperan dalampenentuan kebijakan pendidikan di tingkat:a. satuan pendidikan;b. kabupaten atau kota;c. provinsi; dand. nasional.(2) Kesempatan untuk berperan dalam penentuankebijakan di tingkat satuan pendidikan sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi:a. penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikandan silabusnya;b. penetapan kalender pendidikan di tingkat satuanpendidikan;c. penyusunan . . .
  • 31. - 31 -c. penyusunan rencana strategis;d. penyampaian pendapat menerima atau menolaklaporan pertanggungjawaban anggaran danpendapatan belanja sekolah;e. penyusunan anggaran tahunan satuan pendidikan;f. perumusan kriteria penerimaan peserta didik baru;g. perumusan kriteria kelulusan peserta didik darisatuan pendidikan sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan; danh. penentuan buku teks pelajaran sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.(3) Kesempatan untuk berperan dalam penentuankebijakan pendidikan di tingkat kabupaten atau kotasebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputisaran atau pertimbangan tertulis ataupun lisandalam:a. penyusunan peraturan perundang-undangan dibidang pendidikan;b. penyusunan rencana strategis bidang pendidikan;danc. kebijakan operasional pendidikan daerahkabupaten atau kota.(4) Kesempatan untuk berperan dalam penentuankebijakan pendidikan di tingkat propinsi sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi saran ataupertimbangan tertulis ataupun lisan dalam:a. penyusunan peraturan perundang-undangan dibidang pendidikan;b. penyusunan rencana strategis bidang pendidikan;danc. kebijakan operasional pendidikan daerah propinsi.(5) Kesempatan untuk berperan dalam penentuankebijakan pendidikan di tingkat nasional sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi saran ataupertimbangan tertulis ataupun lisan dalam:a. penyusunan peraturan perundang-undangan dibidang pendidikan;b. penyusunan . . .
  • 32. - 32 -b. penyusunan rencana strategis bidang pendidikan;danc. kebijakan operasional pendidikan tingkat nasional.(6) Saran atau pertimbangan tertulis ataupun lisansebagaimana dimaksud pada ayat (3), ayat (4), danayat (5) disampaikan baik secara individual, kelompok,atau melalui Organisasi Profesi Guru, sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.Bagian KetigabelasPengembangan dan Peningkatan Kualifikasi Akademik,Kompetensi, dan Keprofesian GuruPasal 46Guru memiliki kesempatan untuk mengembangkan danmeningkatkan Kualifikasi Akademik dan kompetensinya,serta untuk memperoleh pelatihan dan pengembanganprofesi dalam bidangnya.Pasal 47(1) Pengembangan dan peningkatan KualifikasiAkademik bagi Guru yang belum memenuhikualifikasi S-1 atau D-IV dilakukan dalam rangkamemenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud dalamPasal 5 ayat (2).(2) Guru yang sudah memenuhi kualifikasi S-1 atau D-IVdapat melakukan pengembangan dan peningkatanKualifikasi Akademik lebih tinggi dari yang ditentukansebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2).(3) Pengembangan dan peningkatan kompetensi bagiGuru yang belum memiliki Sertifikat Pendidikdilakukan dalam rangka memenuhi ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 3.(4) Pengembangan dan peningkatan kompetensi bagiGuru yang sudah memiliki Sertifikat Pendidikdilakukan dalam rangka menjaga agar kompetensikeprofesiannya tetap sesuai dengan perkembanganilmu pengetahuan, teknologi, seni dan budayadan/atau olah raga.(5) Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerahmenyediakan anggaran untuk pengembangan danpeningkatan Kualifikasi Akademik dan kompetensisebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (3), danayat (4).Pasal 48 . . .
  • 33. - 33 -Pasal 48(1) Pengembangan dan peningkatan kompetensi Gurusebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 ayat (4)dilakukan melalui sistem pembinaan danpengembangan keprofesian Guru berkelanjutan yangdikaitkan dengan perolehan angka kredit jabatanfungsional.(2) Kegiatan untuk memperoleh angka kredit jabatanfungsional sebagaimana dimaksud pada ayat (1)diperoleh Guru sekurang-kurangnya melalui:a. kegiatan kolektif Guru yang meningkatkankompetensi dan/atau keprofesian Guru;b. pendidikan dan pelatihan;c. pemagangan;d. publikasi ilmiah atas hasil penelitian atau gagasaninovatif;e. karya inovatif;f. presentasi pada forum ilmiah;g. publikasi buku teks pelajaran yang lolos penilaianoleh Badan Standar Nasional Pendidikan;h. publikasi buku pengayaan;i. publikasi buku pedoman Guru;j. publikasi pengalaman lapangan pada pendidikankhusus dan/atau pendidikan layanan khusus;dan/atauk. penghargaan atas prestasi atau dedikasi sebagaiGuru yang diberikan oleh Pemerintah atauPemerintah Daerah.(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai sistem pembinaandan pengembangan keprofesian Guru berkelanjutansebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2)diatur dengan Peraturan Menteri.Pasal 49Pengembangan dan peningkatan Kualifikasi Akademik,kompetensi, dan keprofesian Guru oleh Guru DalamJabatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46, Pasal 47,dan Pasal 48 dilakukan dengan tetap melaksanakantugasnya.Bagian Keempatbelas . . .
  • 34. - 34 -Bagian KeempatbelasCutiPasal 50(1) Guru yang diangkat Pemerintah atau PemerintahDaerah berhak memperoleh cuti sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.(2) Guru yang diangkat satuan pendidikan yangdiselenggarakan oleh Masyarakat berhak memperolehcuti sesuai dengan Perjanjian Kerja atau KesepakatanKerja Bersama.Pasal 51(1) Selain cuti sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50,Guru dapat memperoleh cuti studi yang bertujuanuntuk pengembangan keprofesian, paling lama 6(enam) bulan dengan tetap memperoleh hak gajipenuh.(2) Cuti studi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapatdiberikan kepada Guru yang telah memenuhiKualifikasi Akademik dan telah memiliki SertifikatPendidik.(3) Cuti studi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapatdiberikan secara periodik kepada Guru setiap 6(enam) tahun dihitung sejak yang bersangkutanmemenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud padaayat (2).(4) Cuti studi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)digunakan oleh Guru untuk:a. penelitian;b. penulisan buku;c. praktik kerja di dunia industri atau usaha yangrelevan dengan tugasnya;d. pelatihan yang relevan dengan tugasnya;e. pengabdian kepada masyarakat; dan/atauf. magang pada satuan pendidikan lain atas inisiatifsendiri.(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai cuti studi untukpengembangan keprofesian sebagaimana dimaksudpada ayat (1) diatur dengan Peraturan Menteri.BAB IV . . .
  • 35. - 35 -BAB IVBEBAN KERJAPasal 52(1) Beban kerja Guru mencakup kegiatan pokok:a. merencanakan pembelajaran;b. melaksanakan pembelajaran;c. menilai hasil pembelajaran;d. membimbing dan melatih peserta didik; dane. melaksanakan tugas tambahan yang melekat padapelaksanaan kegiatan pokok sesuai dengan bebankerja Guru.(2) Beban kerja Guru sebagaimana dimaksud pada ayat(1) paling sedikit memenuhi 24 (dua puluh empat) jamtatap muka dan paling banyak 40 (empat puluh) jamtatap muka dalam 1 (satu) minggu pada satu ataulebih satuan pendidikan yang memiliki izin pendiriandari Pemerintah atau Pemerintah Daerah.(3) Pemenuhan beban kerja paling sedikit 24 (dua puluhempat) jam tatap muka dan paling banyak 40 (empatpuluh) jam tatap muka dalam 1 (satu) minggusebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilaksanakandengan ketentuan paling sedikit 6 (enam) jam tatapmuka dalam 1 (satu) minggu pada satuan pendidikantempat tugasnya sebagai Guru Tetap.Pasal 53Menteri dapat menetapkan ekuivalensi beban kerja untukmemenuhi ketentuan beban kerja sebagaimana dimaksuddalam Pasal 52 ayat (2) dan ayat (3) bagi Guru yang:a. bertugas pada satuan pendidikan layanan khusus;b. berkeahlian khusus; dan/atauc. dibutuhkan atas dasar pertimbangan kepentingannasional.Pasal 54(1) Beban kerja kepala satuan pendidikan yangmemperoleh tunjangan profesi dan maslahattambahan adalah paling sedikit 6 (enam) jam tatapmuka dalam 1 (satu) minggu atau membimbing 40(empat puluh) peserta didik bagi kepala satuanpendidikan yang berasal dari Guru bimbingan dankonseling atau konselor.(2) Beban . . .
  • 36. - 36 -(2) Beban kerja wakil kepala satuan pendidikan yangmemperoleh tunjangan profesi dan maslahattambahan adalah paling sedikit 12 (dua belas) jamtatap muka dalam 1 (satu) minggu atau membimbing80 (delapan puluh) peserta didik bagi wakil kepalasatuan pendidikan yang berasal dari Guru bimbingandan konseling atau konselor.(3) Beban kerja ketua program keahlian satuanpendidikan yang memperoleh tunjangan profesi danmaslahat tambahan adalah paling sedikit 12 (duabelas) jam tatap muka dalam 1 (satu) minggu.(4) Beban kerja kepala perpustakaan satuan pendidikanyang memperoleh tunjangan profesi dan maslahattambahan adalah paling sedikit 12 (dua belas) jamtatap muka dalam 1 (satu) minggu.(5) Beban kerja kepala laboratorium, bengkel, atau unitproduksi satuan pendidikan yang memperolehtunjangan profesi dan maslahat tambahan adalahpaling sedikit 12 (dua belas) jam tatap muka dalam 1(satu) minggu.(6) Beban kerja Guru bimbingan dan konseling ataukonselor yang memperoleh tunjangan profesi danmaslahat tambahan adalah mengampu bimbingan dankonseling paling sedikit 150 (seratus lima puluh)peserta didik per tahun pada satu atau lebih satuanpendidikan.(7) Beban kerja pembimbing khusus pada satuanpendidikan yang menyelenggarakan pendidikaninklusi atau pendidikan terpadu yang memperolehtunjangan profesi dan maslahat tambahan adalahpaling sedikit 6 (enam) jam tatap muka dalam 1 (satu)minggu.(8) Beban kerja pengawas satuan pendidikan, pengawasmata pelajaran, atau pengawas kelompok matapelajaran dalam melakukan tugas pembimbingan danpelatihan profesional Guru dan pengawasan yangekuivalen dengan paling sedikit 24 (dua puluh empat)jam pembelajaran tatap muka dalam 1 (satu) minggu.(9) Ketentuan . . .
  • 37. - 37 -(9) Ketentuan lebih lanjut tentang beban kerja pengawasyang ekuivalen dengan 24 (dua puluh empat) jamtatap muka sebagaimana dimaksud pada ayat (8)ditetapkan oleh Menteri.BAB VWAJIB KERJA DAN POLA IKATAN DINASPasal 55(1) Dalam keadaan darurat, Pemerintah dapatmemberlakukan ketentuan wajib kerja kepada Gurudan/atau warga negara Indonesia lainnya yangmemenuhi Kualifikasi Akademik dan kompetensiuntuk melaksanakan tugas sebagai Guru di DaerahKhusus di wilayah Negara Kesatuan RepublikIndonesia.(2) Warga negara Indonesia sebagaimana dimaksud padaayat (1) merupakan warga negara selain Guru yang:a. memiliki Kualifikasi Akademik S-1 atau D-IV; danb. mengikuti pelatihan di bidang keguruan yangdiselenggarakan Pemerintah atau PemerintahDaerah.(3) Wajib kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1)merupakan pelaksanaan tugas sebagai Guru denganjangka waktu paling lama 1 (satu) tahun.(4) Penugasan warga negara sebagai Guru dalam rangkawajib kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1)ditetapkan oleh Menteri dengan memperhatikanusulan atau pertimbangan Pemerintah Daerah.(5) Warga negara selain Guru yang ditugaskan menjalaniwajib kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (3)memperoleh tunjangan setara dengan tunjanganprofesi, tunjangan fungsional atau subsidi tunjanganfungsional, dan tunjangan khusus selamamenjalankan tugas sebagai Guru.Pasal 56(1) Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah dapatmenetapkan pola ikatan dinas bagi calon Guru untukmemenuhi kepentingan pembangunan pendidikannasional atau kepentingan pembangunan daerah.(2) Pola . . .
  • 38. - 38 -(2) Pola ikatan dinas bagi calon Guru sebagaimanadimaksud pada ayat (1) meliputi pola ikatan dinasPemerintah atau pola ikatan dinas PemerintahDaerah.(3) Pola ikatan dinas Pemerintah bagi calon Gurusebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilaksanakanuntuk:a. memenuhi kebutuhan Guru pada satuanpendidikan yang diselenggarakan Pemerintah;b. memenuhi kebutuhan nasional akan Guru yangmampu mengampu pembelajaran pada satuanpendidikan yang diprogramkan menjadi bertarafinternasional dan/atau berbasis keunggulanlokal;c. memenuhi kebutuhan nasional akan Guru yangpotensial untuk dikader menjadi kepala satuanpendidikan dan/atau pengawas satuanpendidikan, pengawas mata pelajaran, pengawaskelompok mata pelajaran; ataud. memenuhi proyeksi kekurangan Guru secaranasional.(4) Pola ikatan dinas Pemerintah Daerah bagi calon Gurusebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilaksanakanuntuk:a. memenuhi kebutuhan Guru pada satuanpendidikan yang diselenggarakan PemerintahDaerah;b. memenuhi kebutuhan daerah akan Guru yangmampu mengampu pembelajaran pada satuanpendidikan yang diprogramkan menjadi bertarafinternasional dan/atau berbasis keunggulanlokal;c. memenuhi kebutuhan daerah akan Guru yangpotensial untuk dikader menjadi kepala satuanpendidikan dan/atau pengawas satuanpendidikan, pengawas mata pelajaran, pengawaskelompok mata pelajaran; ataud. memenuhi proyeksi kekurangan Guru di daerahyang bersangkutan.Pasal 57 . . .
  • 39. - 39 -Pasal 57(1) Calon Guru yang akan mengikuti pendidikan ikatandinas harus menandatangani pernyataan tertulisbermaterai tentang kesediaannya untuk diangkatmenjadi pegawai negeri sipil dan ditempatkan diwilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.(2) Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah sesuaidengan kewenangannya mengangkat calon Guru yangtelah menyelesaikan pendidikan ikatan dinas menjadipegawai negeri sipil sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan, danmenempatkannya sesuai dengan ketentuansebagaimana dimaksud pada ayat (1).(3) Masa tugas Guru ikatan dinas menyesuaikan denganketentuan peraturan perundang-undangan.BAB VIPENGANGKATAN, PENEMPATAN, DAN PEMINDAHANBagian KesatuPengangkatan dan Penempatan pada Satuan PendidikanPasal 58(1) Pengangkatan dan penempatan Guru yang diangkatoleh Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerahdilakukan sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan.(2) Departemen melakukan koordinasi perencanaankebutuhan Guru secara nasional dalam rangkapengangkatan dan penempatan Guru sebagaimanadimaksud pada ayat (1).(3) Perencanaan kebutuhan Guru secara nasionalsebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukandengan mempertimbangkan pemerataan Guru antarsatuan pendidikan yang diselenggarakan PemerintahDaerah dan/atau Masyarakat, antarkabupaten atauantarkota, dan antarprovinsi, termasuk kebutuhanGuru di Daerah Khusus.Pasal 59 . . .
  • 40. - 40 -Pasal 59(1) Guru yang diangkat oleh Pemerintah atau PemerintahDaerah wajib menandatangani pernyataankesanggupan untuk ditugaskan di Daerah Khususpaling singkat selama 2 (dua) tahun.(2) Guru yang diangkat oleh Pemerintah atau PemerintahDaerah yang telah bertugas sebagaimana dimaksudpada ayat (1) berhak pindah tugas setelah tersediaGuru pengganti.(3) Dalam hal terjadi kekosongan Guru, Pemerintah atauPemerintah Daerah wajib menyediakan Gurupengganti untuk menjamin keberlanjutan prosespembelajaran pada satuan pendidikan yangbersangkutan.Pasal 60(1) Guru yang diangkat oleh Pemerintah atau PemerintahDaerah dan bertugas di Daerah Khusus berhak atasrumah dinas yang memenuhi standar kelayakan hunisesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang disediakan oleh Pemerintah Daerahsesuai dengan kewenangannya.(2) Rumah dinas sebagaimana dimaksud pada ayat (1)digunakan selama Guru yang bersangkutan bertugasdi Daerah Khusus.(3) Pemeliharaan rumah dinas sebagaimana dimaksudpada ayat (1) dan ayat (2) menjadi tanggung jawabPemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya.(4) Hak menempati rumah dinas sebagaimana dimaksudpada ayat (1) dan ayat (2) dapat dicabut apabila Guruyang bersangkutan tidak melaksanakan kewajibannyasebagai Guru sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru danDosen.Bagian Kedua . . .
  • 41. - 41 -Bagian KeduaPengangkatan dan Penempatan pada Jabatan StrukturalPasal 61(1) Guru yang diangkat oleh Pemerintah atau PemerintahDaerah dapat ditempatkan pada jabatan strukturalsesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.(2) Penempatan pada jabatan struktural sebagaimanadimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan setelah Guruyang bersangkutan bertugas sebagai Guru palingsingkat selama 8 (delapan) tahun.(3) Guru yang ditempatkan pada jabatan strukturalsebagaimana dimaksud pada ayat (1) kehilanganhaknya untuk memperoleh tunjangan profesi,tunjangan fungsional, tunjangan khusus, danmaslahat tambahan.(4) Guru yang ditempatkan pada jabatan strukturalsebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapatditugaskan kembali sebagai Guru dan mendapatkanhak-hak Guru sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan.(5) Hak-hak Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (4)yang berupa tunjangan profesi dan tunjanganfungsional diberikan sebesar tunjangan profesi dantunjangan fungsional berdasarkan jenjang jabatansebelum Guru yang bersangkutan ditempatkan padajabatan struktural(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai penempatan Gurupada jabatan struktural dan pengembaliannya padajabatan Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1)sampai dengan ayat (5) diatur dengan PeraturanMenteri.Bagian Ketiga . . .
  • 42. - 42 -Bagian KetigaPemindahanPasal 62(1) Pemindahan Guru yang diangkat oleh Pemerintah atauPemerintah Daerah dapat dilakukan antarprovinsi,antarkabupaten atau antarkota, antarkecamatan,maupun antarsatuan pendidikan sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.(2) Pemindahan Guru yang diangkat oleh Pemerintah atauPemerintah Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dilakukan berdasarkan kebutuhan Guru di tingkatnasional maupun di tingkat daerah sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan.(3) Pemindahan Guru yang diangkat oleh penyelenggarapendidikan atau satuan pendidikan yang didirikanMasyarakat baik atas permintaan sendiri maupunkepentingan penyelenggara pendidikan, dilakukanberdasarkan Perjanjian Kerja atau Kesepakatan KerjaBersama.(4) Pemindahan Guru yang diangkat oleh Pemerintah atauPemerintah Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dilakukan setelah Guru yang bersangkutanbertugas pada satuan pendidikan paling singkatselama 4 (empat) tahun, kecuali Guru yang bertugasdi Daerah Khusus.BAB VIISANKSIPasal 63(1) Guru yang tidak dapat memenuhi KualifikasiAkademik, kompetensi, dan Sertifikat Pendidiksebagaimana dimaksud dalam Pasal 2, dalam jangkawaktu 10 (sepuluh) tahun sebagaimana yangditentukan dalam Pasal 82 ayat (2) Undang-UndangNomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosensetelah yang bersangkutan diberi kesempatan untukmemenuhinya, kehilangan hak untuk mendapattunjangan fungsional atau subsidi tunjanganfungsional, dan maslahat tambahan.(2) Guru . . .
  • 43. - 43 -(2) Guru yang tidak dapat memenuhi kewajibanmelaksanakan pembelajaran 24 (dua puluh empat)jam tatap muka dan tidak mendapat pengecualiandari Menteri dihilangkan haknya untuk mendapattunjangan profesi, tunjangan fungsional atau subsiditunjangan fungsional, dan maslahat tambahan.(3) Guru dan/atau warga negara Indonesia selain Guruyang memenuhi Kualifikasi Akademik dan kompetensiuntuk melaksanakan tugas sebagai Guru yangmenolak wajib kerja di Daerah Khusus sebagaimanadiatur dalam Pasal 55 dapat dikenai sanksi olehPemerintah dan/atau Pemerintah Daerah sesuaidengan kewenangannya berupa:a. penundaan kenaikan pangkat dan jabatan selama1 (satu) tahun bagi Guru;b. pencabutan tunjangan fungsional atau subsiditunjangan fungsional selama 2 (dua) tahun bagiGuru; atauc. pencabutan hak untuk menjadi Guru selama 4(empat) tahun bagi warga negara Indonesia selainGuru.(4) Guru yang telah melaksanakan ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (1) tetapimengingkari pernyataan tertulisnya dikenai sanksioleh Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah sesuaidengan kewenangannya berupa:a. penundaan kenaikan pangkat atau jabatanselama 4 (empat) tahun;b. penghentian pemberian tunjangan profesi selama4 (empat) tahun;c. penghentian pemberian tunjangan fungsionalatau subsidi tunjangan fungsional selama 4(empat) tahun; ataud. penghentian pemberian maslahat tambahanselama 4 (empat) tahun.(5) Guru . . .
  • 44. - 44 -(5) Guru yang terbukti memperoleh Kualifikasi Akademiksebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) sampaidengan ayat (7) dan/atau Sertifikat Pendidiksebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 dengan caramelawan hukum diberhentikan sebagai Guru danwajib mengembalikan seluruh tunjangan profesi,tunjangan fungsional atau subsidi tunjanganfungsional, dan penghargaan sebagai Guru yangpernah diterima.Pasal 64Perguruan tinggi yang sudah ditetapkan sebagaipenyelenggara pendidikan profesi tetapi berdasarkanevaluasi yang dilakukan oleh Departemen tidak memenuhilagi kriteria sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 dapatdicabut kewenangannya untuk menyelenggarakanpendidikan profesi oleh Menteri.BAB VIIIKETENTUAN PERALIHANPasal 65Dalam jangka waktu 10 (sepuluh) tahun sejak berlakunyaUndang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru danDosen:a. Guru Dalam Jabatan yang belum memiliki SertifikatPendidik memperoleh tunjangan fungsional atau subsiditunjangan fungsional dan maslahat tambahan;b. Guru dalam jabatan diberi Sertifikat Pendidik secaralangsung apabila:1) sudah memiliki kualifikasi akademik magister (S-2)atau doktor (S-3) dari perguruan tinggi terakreditasidalam bidang kependidikan atau bidang studi yangrelevan dengan mata pelajaran atau rumpun matapelajaran yang diampunya, atau guru kelas dan gurubimbingan dan konseling atau konselor, dengangolongan sekurang-kurangnya IV/b atau yangmemenuhi angka kredit kumulatif setara dengangolongan IV/b; atau2) sudah mempunyai golongan serendah-rendahnyaIV/c, atau yang memenuhi angka kredit kumulatifsetara dengan golongan IV/c.c. Guru . . .
  • 45. - 45 -c. Guru dalam jabatan yang telah memiliki KualifikasiAkademik S-1 atau D-IV yang tidak sesuai dengan matapelajaran, rumpun mata pelajaran, atau satuanpendidikan yang diampunya, keikutsertaannya dalampendidikan profesi sebagaimana dimaksud dalam Pasal6 atau uji kompetensi sebagaimana dimaksud dalamPasal 9 yang diikutinya dilakukan berdasarkan matapelajaran, rumpun mata pelajaran, dan/atau satuanpendidikan yang diampunya;d. Guru yang memenuhi persyaratan sebagaimanadimaksud dalam Pasal 15 ayat (1) dan ayat (3) padasatuan pendidikan yang belum memenuhi ketentuanrasio peserta didik terhadap Guru sebagaimanadimaksud dalam Pasal 17 tetap menerima tunjanganprofesi.Pasal 66Dalam jangka waktu 5 (lima) tahun sejak berlakunyaPeraturan Pemerintah ini, Guru Dalam Jabatan yangbelum memenuhi Kualifikasi Akademik S-1 atau D-IV,dapat mengikuti uji kompetensi untuk memperolehSertifikat Pendidik apabila sudah:a. mencapai usia 50 (lima puluh) tahun dan mempunyaipengalaman kerja 20 (dua puluh) tahun sebagai Guru;ataub. mempunyai golongan IV/a, atau yang memenuhi angkakredit kumulatif setara dengan golongan IV/a.Pasal 67Pengawas satuan pendidikan selain Guru yang diangkatsebelum berlakunya Peraturan Pemerintah ini diberikesempatan dalam waktu 5 (lima) tahun untukmemperoleh Sertifikat Pendidik.BAB IXKETENTUAN PENUTUPPasal 68Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggaldiundangkan.Agar . . .
  • 46. - 46 -Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkanpengundangan Peraturan Pemerintah ini denganpenempatannya dalam Lembaran Negara RepublikIndonesia.Ditetapkan di Jakartapada tanggal 1 Desember 2008PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,ttd.DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONODiundangkan di Jakartapada tanggal 1 Desember 2008MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIAREPUBLIK INDONESIA,ttd.ANDI MATTALATTALEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2008 NOMOR 194Salinan sesuai dengan aslinyaSEKRETARIAT NEGARA RIKepala Biro Peraturan Perundang-undanganBidang Politik dan Kesejahteraan Rakyat,Wisnu Setiawan
  • 47. PENJELASANATASPERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIANOMOR 74 TAHUN 2008TENTANGGURUI. UMUMKualitas manusia yang dibutuhkan oleh bangsa Indonesia pada masadepan adalah mampu menghadapi persaingan yang semakin ketatdengan bangsa lain di dunia. Kualitas manusia Indonesia tersebutdihasilkan melalui penyelenggaraan pendidikan yang bermutu olehpendidik profesional. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentangSistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa pendidik merupakantenaga profesional. Oleh karena itu, guru sebagai pendidik profesionalmempunyai fungsi, peran, dan kedudukan yang sangat strategis. Gurusebagai tenaga profesional mempunyai visi terwujudnyapenyelenggaraan pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsipprofesionalitas untuk memenuhi hak yang sama bagi setiap warganegara dalam memperoleh pendidikan yang bermutu.Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosenmenegaskan bahwa guru wajib memiliki kualifikasi akademik,kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, danmemenuhi kualifikasi lain yang dipersyaratkan satuan pendidikantinggi tempat bertugas, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkantujuan pendidikan nasional.Untuk mewujudkan fungsi, peran, dan kedudukan tersebut, guru perlumemiliki kualifikasi akademik, kompetensi, dan sertifikat pendidikyang sesuai dengan standar pendidik. Guru yang profesional akanmenghasilkan proses dan hasil pendidikan yang bermutu dalamrangka mewujudkan insan Indonesia yang cerdas dan kompetitif, yaitumanusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,berakhlak . . .
  • 48. - 2 -berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, serta menjadiwarga negara yang demokratis dan bertanggung jawab.Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru harus memperolehpenghasilan di atas kebutuhan hidup minimum sehingga memilikikesempatan untuk meningkatkan kemampuan profesionalnya. Selainitu, perlu dilakukan berbagai upaya untuk memaksimalkan fungsi danperan strategis yang meliputi penegakan hak dan kewajiban guru,pembinaan dan pengembangan karir guru, perlindungan hukum,perlindungan profesi, serta perlindungan keselamatan dan kesehatankerja.Strategi untuk mewujudkan fungsi, peran, dan kedudukan gurumeliputi:1. penyelenggaraan pendidikan untuk peningkatan kualifikasiakademik, kompetensi, dan pendidikan profesi untuk memperolehsertifikat pendidik;2. pemenuhan hak dan kewajiban guru sebagai tenaga profesionalsesuai dengan prinsip profesionalitas;3. penyelenggaraan kebijakan strategis dalam pengangkatan,penempatan, pemindahan, dan pemberhentian guru sesuai dengankebutuhan, baik dalam jumlah, kualifikasi akademik, kompetensi,maupun sertifikasi yang dilakukan secara merata, objektif,transparan, dan akuntabel untuk menjamin keberlangsunganpendidikan;4. penyelenggaraan kebijakan strategis dalam pembinaan danpengembangan profesi guru untuk meningkatkan profesionalitasdan pengabdian profesional;5. peningkatan pemberian penghargaan dan jaminan perlindunganterhadap guru dalam pelaksanaan tugas profesional;6. pengakuan yang sama antara guru yang bertugas pada satuanpendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat dengan guruyang bertugas pada satuan pendidikan yang diselenggarakanPemerintah dan Pemerintah Daerah;7. penguatan . . .
  • 49. - 3 -7. penguatan tanggung jawab dan kewajiban Pemerintah danPemerintah Daerah dalam merealisasikan pencapaian anggaranpendidikan untuk memenuhi hak dan kewajiban guru sebagaipendidik profesional; dan8. peningkatan peran serta masyarakat dalam memenuhi hak dankewajiban guru.Pengakuan kedudukan guru sebagai pendidik profesional merupakanbagian dari keseluruhan upaya pembaharuan dalam SistemPendidikan Nasional yang pelaksanaannya memperhatikan berbagaiperaturan perundang-undangan, antara lain, tentang kepegawaian,ketenagakerjaan, keuangan, dan Pemerintahan Daerah.Sertifikat pendidik bagi guru dalam jabatan dapat diperoleh melaluipendidikan profesi atau uji kompetensi. Hal ini dilandasi olehpertimbangan bahwa pemerolehan kompetensi dapat dilakukan melaluipendidikan, pelatihan, dan pengalaman langsung yang diinternalisasisecara reflektif.Untuk melaksanakan amanat Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005tentang Guru dan Dosen perlu ditetapkan Peraturan PemerintahRepublik Indonesia tentang Guru.II. PASAL DEMI PASALPasal 1Cukup jelas.Pasal 2Yang dimaksud dengan “sehat jasmani dan rohani” adalahkondisi kesehatan fisik dan mental yang memungkinkan gurudapat melaksanakan tugas dengan baik. Kondisi kesehatan fisikdan mental tersebut tidak ditujukan kepada penyandang cacat.Pasal 3Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2) . . .
  • 50. - 4 -Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Kompetensi guru bersifat holistik berarti kompetensi yangterintegrasi dan terwujud dalam kinerja guru.Pengembangan kompetensi guru yang bersifat holistik padaperguruan tinggi dilakukan dengan menggunakan kerangkadasar dan struktur kurikulum pendidikan guru berbasiskompetensi.Ayat (4)Kompetensi pedagogik untuk guru TK, RA, atau bentuk lainyang sederajat meliputi kemampuan antara lain mengenalpeserta didik secara mendalam dan menguasai profilperkembangan fisik dan psikologis peserta didik,menyelenggarakan kegiatan yang memicupertumbuhkembangan peserta didik sebagai pribadi yangutuh yang meliputi perancangan kegiatan yang memicupertumbuhkembangan peserta didik, implementasi kegiatanyang memicu pertumbuhkembangan peserta didik, danperbaikan secara berkelanjutan.Kompetensi pedagogik untuk guru SD, MI, SMP, MTs, SMA,MA, SMK, MAK, atau bentuk lain yang sederajat, meliputikemampuan antara lain pemahaman tentang peserta didiksecara mendalam, penyelenggaraan pembelajaran yangmendidik yang meliputi kemampuan merancangpembelajaran, mengimplementasikan pembelajaran, menilaiproses dan hasil pembelajaran, dan melakukan perbaikansecara berkelanjutan.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6) . . .
  • 51. - 5 -Ayat (6)Cukup jelas.Ayat (7)Huruf aYang dimaksud dengan penguasaan materi pelajaransecara luas dan mendalam termasuk penguasaankemampuan akademik lainnya sebagai pendukungprofesionalisme guru, antara lain memiliki kemampuandalam menguasai dan mengemas materi pelajaran sesuaidengan tingkat perkembangan kemampuan peserta didikpada jenjang dan jenis pendidikannya.Huruf bCukup jelas.Ayat (8)Huruf aBentuk lain pendidikan formal yang sederajat dengan TKdan RA antara lain, Pratama Widya Pasraman, dan bentuklain yang diselenggarakan oleh agama lainnya.Huruf bBentuk lain pendidikan formal yang sederajat dengan SDdan MI antara lain, pendidikan diniyah dasar, AdiVidyalaya (AV), dan Culla Sekha.Huruf cBentuk lain pendidikan formal yang sederajat dengan SMPdan MTs antara lain pendidikan diniyah menengahpertama, Madyama Vidyalaya (MV), dan Majjhima Sekha.Bentuk lain pendidikan formal yang sederajat denganSMA dan MA antara lain pendidikan diniyah menengahatas, Utama Vidyalaya (UV), dan Maha Sekha.Huruf d . . .
  • 52. - 6 -Huruf dTKLB adalah Taman Kanak-kanak Luar biasa, SDLBadalah Sekolah Dasar Luar Biasa, SMPLB adalah SekolahMenengah Pertama Luar Biasa, dan SMALB adalahSekolah Menengah Atas Luar Biasa.Ayat (9)Badan Standar Nasional Pendidikan adalah badan yangbersifat mandiri dan profesional yang bertugas membantuMenteri dalam mengembangkan, memantau, danmengendalikan Standar Nasional Pendidikan.Pasal 4Ayat (1)Penetapan perguruan tinggi penyelenggara program sertifikasiguru untuk guru di bawah binaan departemen yangmenangani urusan pemerintahan di bidang agama dilakukanoleh Menteri dengan memperhatikan pertimbangan menteriyang menangani urusan pemerintahan di bidang agama.Penetapan perguruan tinggi dilakukan dengan prinsipkeseimbangan jumlah dan sebaran lokasi perguruan tinggi,baik yang diselenggarakan oleh Pemerintah maupun olehpenyelenggara pendidikan atau satuan pendidikan yangdidirikan masyarakat.Terakreditasi adalah pengakuan kelayakan akademik danmanajerial satuan pendidikan dan/atau program studi.Ayat (2)Cukup jelas.Pasal 5Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2) . . .
  • 53. - 7 -Ayat (2)Program pendidikan tenaga kependidikan adalah programpendidikan tinggi yang berfungsi menyelenggarakanpengadaan guru untuk pendidikan anak usia dini jalurformal, pendidikan dasar, dan/atau pendidikan menengah,serta mengembangkan ilmu kependidikan, termasuk programpendidikan pada fakultas tarbiyah dan pada fakultas lainyang sejenis.Program pendidikan nonkependidikan adalah programpendidikan tinggi yang berfungsi untuk menyelenggarakanprogram pendidikan dalam bidang ilmu murni, teknologi,dan/atau seni.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Hasil belajar mandiri dituangkan dalam format penilaianportofolio sebagai dasar uji kemampuan dalam menentukanbeban satuan kredit semester yang harus dipenuhi.Format portofolio sekurang-kurangnya berisi: identitaspribadi, institusi tempat bekerja, masa kerja, pengalaman,kinerja, dan lampiran data pendukung.Ayat (5)Pelatihan guru adalah jenis pelatihan keprofesionalan guruyang bertujuan untuk memelihara dan/atau meningkatkankemampuannya sebagai guru sesuai dengan tuntutanperkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan/atauperubahan kurikulum dan perkembangan masyarakat.Pelatihan . . .
  • 54. - 8 -Pelatihan dapat dilakukan di pusat pengembangan danpemberdayaan pendidik dan tenaga kependidikan, lembagapenjaminan mutu pendidikan, kelompok kerja guru,musyawarah guru mata pelajaran, gugus, atau lembaga lainyang melaksanakan pelatihan untuk meningkatkankompetensi.Penghitungan satuan kredit semester paling tinggi 65% (enampuluh lima persen). Penentuan kekurangan jumlah satuankredit semester yang harus ditempuh diserahkan kepadaperguruan tinggi masing-masing.Sebagai contoh, guru dalam jabatan yang berijazah D-IIImeningkatkan kualifikasi ke S-1 atau D-IV, yangbersangkutan harus menyelesaikan sejumlah 40 (empatpuluh) satuan kredit semester. Beban belajar yang dapatdibebaskan dihitung sebagai berikut: 65% x 40 satuan kreditsemester = 26 satuan kredit semester. Yang bersangkutanmasih harus menempuh 14 satuan kredit semester (40 satuankredit semester – 26 satuan kredit semester).Dalam hal pengakuan satuan kredit semester terhadap hasilbelajar dilaksanakan di pusat pengembangan danpemberdayaan pendidik dan tenaga kependidikan, lembagapenjaminan mutu pendidikan, atau lembaga pelatihanlainnya, penghitungan pengakuan satuan kredit semesterdidasarkan atas kesepakatan antara perguruan tinggi denganinstitusi pelatihan tersebut atau didasarkan atas penilaianoleh perguruan tinggi dengan mempertimbangkan informasimengenai proses pelaksanaan pelatihan dan kapabilitaslembaga penyelenggaranya.Ayat (6)Cukup jelas.Ayat (7)Cukup jelas.Ayat (8) . . .
  • 55. - 9 -Ayat (8)Cukup jelas.Pasal 6Cukup jelas.Pasal 7Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Bagi seseorang yang akan menjadi guru, baik yang berlatarbelakang S-1 atau D-IV kependidikan maupun S-1 atau D-IVnonkependidikan, yang telah memiliki Akta-IV atau AktaMengajar yang diperoleh sebelum berlakunya PeraturanPemerintah ini, dan yang telah memiliki ijazah programpascasarjana (S2/S3) yang sesuai dengan bidang studi ataumata pelajaran, satuan kredit semesternya dapat diakuisebagai faktor pengurang beban satuan kredit semester dalampendidikan profesi dari beban total satuan kredit semesterpendidikan profesi yang harus ditempuh.Bagi guru dalam jabatan, baik yang berlatar belakang S-1atau D-IV kependidikan maupun S-1 atau D-IVnonkependidikan, yang telah memiliki Akta-IV, AktaMengajar, atau sertifikat keahlian dari lembaga sertifikatprofesi yang diperoleh sebelum berlakunya PeraturanPemerintah ini, dapat diakui sebagai faktor pengurang bebansatuan kredit dalam pendidikan profesi dari beban totalsatuan kredit pendidikan profesi yang harus ditempuh.Ayat (3)Cukup jelas.Pasal 8 . . .
  • 56. - 10 -Pasal 8Objektif merupakan proses sertifikasi yang tidak diskriminatif danmemenuhi Standar Nasional Pendidikan.Transparan merupakan proses sertifikasi yang memberikanpeluang kepada orangtua, masyarakat, birokrasi atau pihak lainuntuk memperoleh akses informasi tentang penyelenggaraanpendidikan profesi dan uji kompetensi pendidik.Akuntabel merupakan proses sertifikasi yangdipertanggungjawabkan kepada orangtua, Masyarakat, birokrasiatau pihak lain secara administratif, finansial, dan akademik.Pasal 9Ayat (1)Penetapan jumlah peserta didik program pendidikan profesisetiap tahun bagi guru di bawah binaan departemen yangmenangani urusan pemerintahan di bidang agama dilakukanoleh Menteri dengan memperhatikan pertimbangan menteriyang menangani urusan pemerintahan di bidang agama.Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Pasal 10 . . .
  • 57. - 11 -Pasal 10Ayat (1)Sertifikat Pendidik dikeluarkan oleh perguruan tinggi yangmemiliki program pengadaan tenaga kependidikan yangterakreditasi dan ditetapkan oleh Pemerintah.Ayat (2)Yang dimaksud dengan “lulus uji kelayakan” adalah apabilaseseorang dinyatakan lulus oleh suatu tim ahli pada bidangkeahlian tertentu dalam sebuah penilaian berdasarkankriteria yang ditetapkan oleh Menteri.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Nomor registrasi guru merupakan nomor resmi pendidik yangdikeluarkan oleh Departemen sebagai nomor identitaspemegang sertifikat pendidik dalam satu atau lebih bidangstudi atau keahlian yang berbeda antara pemegang satudengan lainnya.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6)Cukup jelas.Pasal 11Cukup jelas.Pasal 12Ayat (1)Cukup jelas.Ayat 2 . . .
  • 58. - 12 -Ayat (2)Penetapan jumlah peserta uji kompetensi dilakukan denganprinsip keseimbangan jumlah dan sebaran antara guru yangdiangkat oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah, serta guruyang diangkat oleh penyelenggara pendidkan atau satuanpendidikan yang didirikan masyarakat.Penetapan peserta uji kompetensi setiap tahun bagi guru dibawah binaan departemen yang menangani urusanpemerintahan di bidang agama dilakukan oleh Menteridengan pertimbangan menteri yang menangani urusanpemerintahan di bidang agama.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6)Cukup jelas.Pasal 13Cukup jelas.Pasal 14Cukup jelas.Pasal 15Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2) . . .
  • 59. - 13 -Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Huruf aCukup jelas.Huruf bCukup jelas.Huruf cKetua program keahlian atau istilah yang sejenisdigunakan dalam SMK/MAK.Huruf dCukup jelas.Huruf eCukup jelas.Huruf fCukup jelas.Huruf gPendidikan inklusi adalah pendidikan yang memberikankesempatan bagi peserta didik berkelainan untuk belajarbersama-sama dengan peserta didik normal pada satuanpendidikan umum, pendidikan kejuruan, pendidikankeagamaan dengan menyediakan sarana, pendidikmaupun tenaga kependidikan yang sesuai dengankebutuhan mereka, dimana mereka mengikuti kurikulumyang disesuaikan dengan kebutuhannya.Ayat (4) . . .
  • 60. - 14 -Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6)Yang dimaksud dengan “bersifat unik” adalah sistempemberian nomor sedemikian rupa kepada guru yang telahmemenuhi persyaratan sehingga menjamin setiap nomorregistrasi guru tidak sama dengan nomor guru lain, sertamenjamin seorang guru tidak memiliki nomor registrasi lebihdari satu.Pasal 16Cukup jelas.Pasal 17Cukup jelas.Pasal 18Cukup jelas.Pasal 19Tunjangan fungsional diberikan kepada guru yang diangkat olehsatuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah danPemerintah Daerah.Subsidi tunjangan fungsional diberikan kepada guru yangdiangkat oleh penyelenggara pendidikan atau satuan pendidikanyang diselenggarakan oleh masyarakat.Pasal 20Cukup jelas.Pasal 21 . . .
  • 61. - 15 -Pasal 21Cukup jelas.Pasal 22Cukup jelas.Pasal 23Cukup jelas.Pasal 24Ayat (1)Dalam menjamin pendanaan maslahat tambahan yangmenjadi tanggung jawab penyelenggara pendidikan atausatuan pendidikan yang didirikan masyarakat, Pemerintahatau Pemerintah Daerah dapat membantu atau menjatuhkansanksi administratif kepada penyelenggara pendidikan atausatuan pendidikan yang bersangkutan.Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Ketentuan ini dimaksudkan agar guru tidak menerimamaslahat tambahan secara berlebihan melalui lebih dari satusatuan pendidikan.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6)Cukup jelas.Ayat (7) . . .
  • 62. - 16 -Ayat (7)Huruf aCukup jelas.Huruf bCukup jelas.Huruf cKetua program keahlian atau istilah yang sejenisdigunakan dalam SMK/MAK.Huruf dCukup jelas.Huruf eCukup jelas.Huruf fCukup jelas.Huruf gCukup jelas.Huruf hCukup jelas.Ayat (8)Cukup jelas.Ayat (9)Cukup jelas.Ayat (10)Cukup jelas.Pasal 25 . . .
  • 63. - 17 -Pasal 25Cukup jelas.Pasal 26Huruf aYang dimaksud dengan “tunjangan pendidikan” adalahsubsidi biaya yang diberikan kepada guru untukmeningkatkan kompetensi dan/atau kualifikasi akademik.Yang dimaksud dengan “asuransi pendidikan” adalah subsidibiaya yang diberikan kepada guru untuk tambahan biayaasuransi pendidikan yang diambil untuk pendidikan anaksesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.Yang dimaksud dengan “beasiswa” adalah seluruh biaya yangdiberikan kepada guru untuk meningkatkan kompetensidan/atau kualifikasi akademik.Huruf bUntuk menunjukkan bahwa seorang calon siswa adalah putraatau putri kandung guru, pada saat pendaftaran yangbersangkutan menyertakan:a. surat keterangan dari kepala sekolah di tempat gurubekerja;b. akte kelahiran anak; danc. kartu keluarga.Pasal 27Cukup jelas.Pasal 28Cukup jelas.Pasal 29Cukup jelas.Pasal 30 . . .
  • 64. - 18 -Pasal 30Cukup jelas.Pasal 31Cukup jelas.Pasal 32Prestasi kerja luar biasa baiknya adalah prestasi kerja yangsangat menonjol, yang secara nyata diakui dalam lingkungankerjanya, sehingga pegawai negeri sipil yang bersangkutansecara nyata menjadi teladan bagi pegawai lainnya.Pasal 33Cukup jelas.Pasal 34Cukup jelas.Pasal 35Cukup jelas.Pasal 36Cukup jelas.Pasal 37Cukup jelas.Pasal 38Cukup jelas.Pasal 39Cukup jelas.Pasal 40 . . .
  • 65. - 19 -Pasal 40Cukup jelas.Pasal 41Cukup jelas.Pasal 42Cukup jelas.Pasal 43Cukup jelas.Pasal 44Cukup jelas.Pasal 45Cukup jelas.Pasal 46Cukup jelas.Pasal 47Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4) . . .
  • 66. - 20 -Ayat (4)Pengembangan dan peningkatan kompetensi guru dilakukandalam berbagai kegiatan keprofesionalan yangdiselenggarakan antara lain melalui Kelompok Kerja Guru,Musyawarah Guru Mata Pelajaran, Kelompok Kerja PengawasSekolah, dan Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah.Ayat (5)Cukup jelas.Pasal 48Cukup jelas.Pasal 49.Cukup jelas.Pasal 50Cukup jelas.Pasal 51Ayat (1)Yang dimaksud dengan “gaji penuh” meliputi gaji pokok,tunjangan yang melekat pada gaji, serta penghasilan lainberupa tunjangan profesi, tunjangan fungsional, maslahattambahan dan/atau tunjangan khusus.Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5) . . .
  • 67. - 21 -Ayat (5)Cukup jelas.Pasal 52Ayat (1)Huruf aCukup jelas.Huruf bCukup jelas.Huruf cCukup jelas.Huruf dCukup jelas.Huruf eYang dimaksud dengan “tugas tambahan”, misalnyamenjadi pembina pramuka, pembimbing kegiatan karyailmiah remaja, dan guru piket.Ayat (2)Istilah tatap muka berlaku untuk pelaksanaan beban kerjaguru yang terkait dengan pelaksanaan pembelajaran.Beban kerja guru untuk melaksanakan pembelajaran palingsedikit 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dan palingbanyak 40 (empat puluh) jam tatap muka dalam 1 (satu)minggu tersebut merupakan bagian jam kerja dari jam kerjasebagai pegawai yang secara keseluruhan paling sedikit 37,5(tiga puluh tujuh koma lima) jam kerja dalam 1 (satu) minggu.Guru . . .
  • 68. - 22 -Guru Tetap yang tidak dapat memenuhi beban kerja palingsedikit 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dan palingbanyak 40 (empat puluh) jam tatap muka dalam 1 (satu)minggu pada satuan pendidikan di mana dia diangkat sebagaiGuru Tetap, dapat memenuhi beban kerjanya denganmengajar di sekolah atau madrasah sesuai dengan matapelajaran yang diampunya.Ayat (3)Cukup jelas.Pasal 53Cukup jelas.Pasal 54Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6) . . .
  • 69. - 23 -Ayat (6)Yang dimaksud dengan “mengampu layanan bimbingan dankonseling” adalah pemberian perhatian, pengarahan,pengendalian, dan pengawasan kepada sekurang-kurangnya150 (seratus lima puluh) peserta didik, yang dapatdilaksanakan dalam bentuk pelayanan tatap muka terjadwaldi kelas dan layanan perseorangan atau kelompok bagi yangdianggap perlu dan yang memerlukan.Ayat (7)Cukup jelas.Ayat (8)Cukup jelas.Ayat (9)Cukup jelas.Pasal 55Ayat (1)Yang dimaksud dengan ”keadaan darurat” adalah situasi luarbiasa yang terjadi di Daerah Khusus yang disebabkan olehbencana alam, bencana sosial, atau situasi lain yangmengakibatkan kelangkaan guru sehingga prosespembelajaran tidak dapat terlaksana secara normal sesuaiStandar Nasional Pendidikan.Ayat (2)Cukup jelas.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4) . . .
  • 70. - 24 -Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Pasal 56Cukup jelas.Pasal 57Cukup jelas.Pasal 58Cukup jelas.Pasal 59Cukup jelas.Pasal 60Cukup jelas.Pasal 61Cukup jelas.Pasal 62Cukup jelas.Pasal 63Cukup jelas.Pasal 64Cukup jelas.Pasal 65Cukup jelas.Pasal 66 . . .
  • 71. - 25 -Pasal 66Cukup jelas.Pasal 67Cukup jelas.Pasal 68Cukup jelas.TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4941