• Like
Ar puskesmas 07
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Ar puskesmas 07

  • 2,970 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
2,970
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
93
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DEFINISI ; Dr AZRUL AZWAR, MPH ( 1990 ) Pusat Kesehatan Masyarakat : adalah suatu keseatuan organisasi fungsional yang langsung memberikan pelayanan secara menyeluruh kepada masyarakat dalam suatu wilayah kerja tertentu dalam bentuk-bentuk usaha kesehatan pokok DEPARTEMEN KESEHATAN RI 1981 Pusat Kesehatan Masyrakat ( Puskesmas ) adalah : suatu kesatuan organisasi Kesehatan yang langsung memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terintegrasi di masyaakat disuatu wilayah kerja tertentu dalam usaha-usaha kesehatan pokok
  • 2. DEPARTEMEN KESEHATAN RI 1987 Puskesmas adalah sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat serta menyelenggarakan pelayanan esehatan terdepan dan terdekat dengan masyarakat dalam bentuk kegiatan pokok yang menyeluruh dan terpadu di wilayah kerjanya Puskesmas adalah : suatu unit organisasi fungsional yang secara profesional melakukan upaya pelayanan kesehatan pokok yang menggunakan peran serta masyarakat secara aktif untuk dapat memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di suatu wilayah kerja tertentu DEPARTEMEN KESEHATA RI 1991 Organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pembangunan kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat disamping memberikan pelayanan esehatan secara menyeluruh dan terpadu pada masyarakat di suatu wilayah kerja tertentu dalam bentuk usaha kesehatan pokok
  • 3. FUNGSI PUSKESMAS
    • Ada 3 fungsi pokok Puskesmas
    • Sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat di wilayahnya
    • Membina peran serta masyarakat diwilayah kerjanya dalam rangka meningkatkan kemampuan untuk hidup sehat
    • Memberikan pelayanan kkesehatan secara menyeluruh dan terpadu di wilayah kerjanya
    • SEJARAH PERKEMBANGAN PUSKESMAS
    • Di Indonesia Puskesmas merupakan tulang punggung pelayanan kesehatan masyarakat tingkat pertama. Konsep puskesmas dilahirkan tahun 1968 ketika dilangsungka rapat KERJA NASIONAL ( Rakernas ) di Jakarta. Waktu itu dibicarakan upaya mengorganisasi sistem pelayanan kesehatan di tanah ai, karena pelayanan kesehatan tingkat pertama pada waktu itu dirasakan kurang menguntungkan, dan dari kegiatan-kegiatan seperti
  • 4. BKIA, BP, P4M dansebagainya masih berjalan sendiri-sendiri dan tidak saling berhubungan. Melalui rakerkesnas tersebut timbul gagasan untuk menyatukan semua pelayanan kesehatan tingkat pertama kedalam suatu organiisasi yang dipercaya dan diberi nama PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT ( Puskesmas ) dan puskesmas waktu itu dibedakan menjadi 4 macam :
    • Puskesmas tingkat Desa
    • Puskesmas tingkat Kecamatan
    • Puskesmas tingkat Kawedanan
    • Puskesmas tingkat Kabupaten
    • Pada rakernas ke II 1969 pembagian puskesmas dibagi menjadi 3 kategori
    • Puskesmas tipe A dipimpin oleh dokter secara penuh
    • Puskesmas tipe B dipimpin oleh dokter tidak secara penuh
    • Puskesmas tipe C dipimpin oles paramedik
  • 5. Pada tahun 1970 ketika dilangsungkan rakerkesnas dirasakan pembagian puskesmas didasarkan kategori tenaga ini kurang sesuai karena puskasmas tipe B dan tipe C tidak dipimpin dokter secara penuh atau sama sekali tidsk ada tenaga dokternya, sehingga
    • Dirasakan sulit untuk mengembangkannya . Sehingga mulai tahun 1970 ditetapkan hanya satu macam puskesmas dengan wilayah kerja tingkat kecamatan dengan jumlah penduduk 30 000 sampai 50 000 jiwa orang penduduk. Konsep wilayah kerja puskasmas ini dipertahankan sampai akhir Pelita tahap II tahun 1979. dan ini lebih dikenal dengan nama konsep wilayah
    • Sesuai dengan perkembangan dan kemampuan pemerintah dan dikeluarkannya INPRES kesehatan No 5 Th 1974, Nomor 7 tahun 1975 dan nomor 4 tahun 1976 dan berhasil mendirikan dan menenpatkan tenaga dokter diseluruh pelososk tanah air maka sejak elita III maka konsep wilayah diperkecil yang mencakup suatu wuilayah yang mempunyai jumlah penduduk 30 000 jiwa saja
    • Dan sejak tahun 1979 mulai dirintis pembangunan puskesmas di daerah-daerah tingkat kelurahan atau desa yang memiliki jumalah penduduk 30 000 jiwa. Dan untuk mengkoordinasi kegiatan –kegiatan yang berada di suatu kecanatan maka salah satu puskesmas tersebut di tunjuk sebagai penanggungjawab yang selanjutnya disebut sebagai puskesmas induk sedang yang lain disebut puskesma pembantu. 2 kategori ini dikenal sampai sekarang
  • 6. WILAYAH KERJA PUSKESMAS
    • Puskesmas harus bertanggung jawab untuk setiap masalah kesehatan diwilayah kerjanya walaupun wilayah kerjanya itu mempunyai lokasi yang berkilo-kilo meter dari puskesmas. Dengan azas inilah puskesmas dituntut untuk mengutamakan penegahan penyakit . Dengan demikian puskesmas dituntut secara aktif terjun kemasyarakat dan bukan puskesmas menunggu kunjungan masyarakat saja
    • Wilayah kerja puskesmas bisa didasarkan , area kecamatan, faktor kepadatan penduduk, luas wilayah, keadaan goegrafidan keadsaan infra struktur lainnya yang bisa untuk pertimbangan untuk pembagian wilayah kerja puskesmas.
    • Puskesmas merupakan perangkat Pemerintah Daerah Tingkat II, sehingga pembagiaan wilayah puskesmas ditetapkan oleh BUPATI KEPALA DAERAH.
    • Untuk kota besar wilayah kerja puskesmas bisa hanya satu kelurahan, sedangkan puskesmas di ibu kota kecamatan bisa senagai tempat pelayanan rujukan dari puskesmas kelurahan yang juga mempunyai fungsi koordinasi Sasaran penduduk setiap wilayah puskesmas rata-rata 30 000 jiwa. Luas wilayah yang masih dianggap efektif mempunyai ratio 5km sedangkan luas wilayah yang dipandang optomal mempunyai ratio / jari wilayah 3 km
  • 7. STRUKTUR ORGANISASI KEPALA PUSKESMAS UNIT V TATA USAHA UNITV I UNITVII UNIT IV UNIT I UNIT III UNIT II PUSKESMAS PEMBANTU
  • 8.
    • Sistem Rujukan
    • Definisi : suatau jaringan sistem pelayanan kesehatan yang mungkin penyerahan tanggung jawab secara timbal balik atas timbulnya suatu masalah kesehatan masyarakat baik secara vertikal maupun horizontal
    • Tujuan Khusus
    • a. Dihasilkannya upaya pelayanan kesehatan klinik yang bersifat kuratif dan rehabilitatif
    • b. Dihasilkannya upaya kesehatan masyarakat yang bersifat preventif dan promotif
  • 9. Jenis Rujukan
    • Rujukan Medik : meliputi
    • a. Konsultasi penderita untuk keperluan diagnospti, pengobatan , tindakan operatif
    • b. Pengiriman bahan spesimen untuk pemeriksaan laborattorium
    • c. mendatangkan atau mengirim tenaga yang lebih kompeten atau yang lebih ahli untuk pelayanan kesehatan
    • 2. Rujukan Kesehatan adalah rujuan yang menyangkut masalah kesehatan masyarakat yang bersifat preventif, promotif yang meliputi :
  • 10. a. Survei Epidemiologi dan pemberantasan penyakit
    • b. Pemberian pangan dalam kelapatran dalam suatau wilayah kerja
    • c. Penyidikan sebab-sebab keracunan, bantuan teknologi, dan penangan keracunan
    • d. Pemeriksaan spesimen air di laboratorium kkesehatan
    • Langkah-langkah Rujukan
    • Meningkatkan mutu pelayanan di puskesmas dalam menampung rujukan dari puskesmas pembantu dan pos kesehatan , posyandu
    • Mengadakan pusat rujukan dengan mengadakan ruang tambahan bagi pasien yang gawat darurat
  • 11. 3. Meningkatkan sarana komunikasi antara unit-unit pelayanan kesehatan
    • 4. Menyediakan sarana pencatatan dan pelaporan yang memadai baik rujukan medik ataupun rujukan kesehatan
    • 5. Meningkatkan upaya dana sehat untuk menunjang pelayanan rujukan
  • 12. Stratifikasi Puskesmas
    • Pengertian
    • Adalah upaya untuk melakukan penilaian prestasi kerja puskesmas, dalam rangka perkembangan fungsi puskesmas sehingga dalam rangka fungsi puskesmas dapat dilaksanakan lebih terarah.
    • 2. Tujuan
    • a. Mendapatkan gambaran secara menyeluruh perkembangan
    • puskesmas dalam rangka mawas diri
    • b. Mendapatkan masukan untuk perencanaan puskesmas dalam
    • waktu mendatang
    • c. Mendapatkan informasi tentang masalah dan hambatan
    • pelaksanaan puskesmas sebagai masukan untuk pembinaan
    • lebih lanjut
  • 13. Pengelompokan Stratifikasi
    • Pengelompokan Strata dibagi menjadi 3
    • Strata I Puskesmas dengan Prestasi kerja Baik (warna hijau)
    • Strat II Puskesmas dengan Prestasi kerja Cukup (warna kuning)
    • Strata III Puskesmas dengan Prestasi kerja Kurang(warna merah)
    • Sasaran dari stratifikasi puskesmas adalah :
    • Puuskesmas tingkat kecamatan
    • Puskesmas tingkat ke;urahan ( puskesmas pembantu )
    • Unit-unit kesehatan lain
    • Pembinaan peran serta masyarakat
  • 14. Perancanaan Mikro (Mikro Planing)
    • Pengertian Adalah penyususnan rencana tingkat puskesmas untuk jangka waktu 5 tahun dengan segala rincian tiap tahunnya
    • Tujuan :
    • @ Tersusunnya rencana kerja puskesmas selama 5 tahun
    • secara tertulis
    • @ Tersusunnya renacana kerja puskesmas tahunan sebagai
    • penjabaran dari rencana kerja 5 tahunan
    • 3. Langah-langkah Penyususnan
    • - Identifikasi keadaan dan masalah.:
    • Kegiatan yang yang dilakukan dalam tahap ini :
    • a. Mengetahui kebijakan yang telah ditetapkan baik oleh pusat
    • maupun daerah
  • 15. b. Pengumpulan data yang mencakup
    • Data umum
    • Data wilayah
    • Data penduduk
    • Sumber daya puskesmas sarana dan prasarana fisik tenaga dana dan sumber daya masyarakat
    • Data status kesehatan
    • Data cakupan program
    • c. Analisa Data
    • Analisa derajat kesehatan ; dimana, kapan, jumlah, adanya masalah
    • Analisa kependudukan ( demigrafi penduduk )
    • Analisa pelayanan kesehatan ( input, proses, out put )
    • Analisa perilaku : menggambarkan tentang sikap dan perilaku
  • 16. c. Perumusan Masalah : mengidentifikasi masalah yang dihadapi kemudian ditetapkan dan disepakati mrupakan sebagai masalah pada masyarakat
    • d. Penentuan preoritas masalah : dengan system
    • Delbecq : secara musyawarah antar peserta / anggota puskesmas
    • dengan saran dan nara sumber
    • Hanlon : semua anggota bisa menyampaikan pendapat dengan
    • cara memberikan nilai atau skor terhadap masalah.
    • 2. Penyususnan Rencana
    • Perencanaan yang disusun berdasarkan preoritaas masalah yang disusun secara sistematis dengan urutan sebagai berikut :
    • a. Perumusan tujuan dan sasaran
    • b. Perumusan kebijakan dan langkah-langkah
    • c. Perumusan kegiatan
    • d. Perumusan sumber daya
  • 17. 3. Penyusunan Rencana Pelaksanaan ( Plan of Action )
    • Penjadwalan meliputi :
    • Penentuan waktu
    • Penentuan lokasi dan sasaran
    • Pengorganisasian
    • b. Pengalokasian sumber daya menliputi
    • Dana : sumber dana ( besarnya), dan pemaanfaatannya
    • Jenis dan jumlah sarana yang diperginakan
    • Jumlah tenaga yang diperllukan
    • c. Pelaksanaan kegiatan yang meliputi :
    • Persiapan
    • Penggerakan dan pelaksanaan
    • Pengawasan, pengendalian, dan penilaian
  • 18. Loka Karya Mini Puskesmas
    • Definisi
    • Adalah upaya untuk menggalang kerja sama tim untuk penggerakan dan pelaksanaan upaya pelayanan kesehatan di puskesmas sesua dengan perencanaan yang telah disusun dari tiap-tiap upaya kesehatan pokok puskesmas, sehingga dapat dihindarkan terjadinya tumpang tindih dalam pelaksanaan kegiatan.
    • Tujuan
    • a. Terlaksananya penggalangan kerjasama tim lintas program
    • dalam rangka pembangunan manajemensederhana, terutama
    • dalam pembagian tugas dan pembatan rencana kerja harian
    • b. Terlaksananya penanggulangan kerja sama lintas sektoral
    • dalam pembinaan peran serta masyarakat
    • c. Terlaksananya kerja sama rapat bulanan dan tribulanan
    • sebagai tindak lanjut penggalangan kerja sama tim puskesmas
  • 19. Supervisi
    • Definisi : adalah upaya pengarahan dengan cara mendengarkan arahan dan keluhan tentang masalah dalam pelaksanaan dan memberikan petunjuk serta saran-saran dalam mengatasi permasalahanyang dihadapi sehingga mencapai daya guna dan hasil guna
    • Tuuan :
    • a. Terselanggaranya program upaya kesehatan puskesmas
    • sesuai dengan pedoman pelaksanaan
    • b. Kekeliruan dan penyimpangan dalam pelaksanaan dapat
    • diluruskan kembali
    • c. Meningkatkan mutu pel;ayanan kesehatan
    • d. Meningkatkan hasil pencapaian pelayanan kesehatan
    • Supervisi dilakukan terhadapa tenaga teknis dan tenaga masyarakat dalam bentuk :
    • a. Pertemuan di dalam Puskesmas :
    • Pembimbingan dilakukan menyangkut kegiatan teknis maupun
    • administrasi dan penambahan pengetahuan
  • 20. b. Kunjungan Lapangan yang dilakukan terhadap : petugas kesehatan termasuk bidan desa kader kesehatan sarana pelayanan termasuk puskesmas pembantu
    • c. Pelaksanaan Pembimbingan
    • Dokter Puskkesmas
    • Staf Puskesmas
    • d. Sasaran pembinaan
    • . Staf puskesmas sebagai pelaksana kegiatan lapangan
    • . Tenaga sukarela ( kader, dasa wisma,
    • e Waktu pelaksanaan ;
    • . Terhadap staf pelaksana puskesmas dilaksanakan minimal satu buan sekali atau sewaktu-waktu bilamana dibutuhkan.
  • 21. Sistem Pencatatan dan PeLaporan Terpadu Puskesmas ( SP2TP)
    • Definisi
    • Adalah tata cara pencatatan dan pelaporan yang lenkap untuk pengelolaan puskesmas meliputi keadaan fisik, sarana, dan kegiatan pokok yang dilakuakan serta hasil yang telah dicapai
    • 2. Tujuan :
    • a. Tersedianya data yang meliputi keadaan fisik, tenaga, sarana
    • dan kegiatan pokok puskesmas secara akurat tepat waktu dan
    • mutakir
    • b. Terlaksananya pelaporan data data secara teratur di berbagai
    • jenjang administrasi sesuai dengan peraturan yang berlaku
    • c. Dipergunakan data tersebut untuk pengambilan keputusan
    • dalam ranka pengelolaan program kesehatan masyarakat
    • melalui puskesmas diperbagai tingkat administrasi
  • 22. Ruang Lingkup
    • SP2TP dilakukan oleh semua puskesmas termasuk puskesmas pembantu dan puskesmas keliling
    • Pencatatan dan pelaporan mencakup :
    • a. Data umum dan demografi wilayah kerja puskesmas
    • b. Data ketenagaan di puskesmas
    • c. Data sarana yang dimiliki puskesmas
    • d. Dat kegiatan pokok puskesmas baik dalam / luar gedung
    • Pelaksanaan
    • Pencatatan dengan menggunakan format :
    • Buku regester : al
    • rawat jalan dan eawat inap
    • Penimbangan
    • Kohort ibu / anak
    • Persalinan. Laboratorium
    • Penyakit menular , imunisasi dll
  • 23. Pelaporan
    • Jenis Pelaporan
    • a. Bulanan : al
    • * rawat jalan dan rawat inap
    • * penimbangan
    • * kohort ibu dan anak
    • * persalianan
    • * Laboratorium
    • * pengamatan penyakit menular
    • * imunisasi
    • * PKM
    • * Kartu indek penyakit
    • * sensus harian penyakit dll
  • 24. Pemanfaatan SP2TP
    • Untuk memenuhi administrasi oada jenjang yang lebih tinggi dalam tingkat pembnaan , perencanaan, dan penetapan kebijaksanaan.
    • Dimanfaatkan puskesmas untuk peningkatan upaya kesehatan puskesmas mealui :
    • a. perencanaan, ( perencanaan mikro )
    • b. penggerakan dan pelaksanaan ( loka karya mini
    • puskesmas )
    • c. pengawasan, pengendalian dan penilaian(stratifikasi