Your SlideShare is downloading. ×
0
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

20120302152555.jany agustin on zona concept mtrm-30jan12

441

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
441
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
13
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Konsep Zona Menciptakan Lokasi Pekerjaan Jalan yang lebih BerkeselamatanMataram, 30-31 Januari 2012
  • 2. LINGKUPBAGIAN A – Mengenal Keselamatan di Lokasi Pekerjaan JalanBAGIAN B – Konsep ZonaBAGIAN C – Perangkat Pengaturan Lalu LintasBAGIAN D – Studi Kasus: Keselamatan di Lokasi Pekerjaan JalanBAGIAN E – Contoh Diagram Pengaturan Lalu Lintas di Lokasi Pekerjaan Jalan 2
  • 3. Kategori Pekerjaan Jalan: Pekerjaan jangka panjang (lebih dari satu hari). Pekerjaan jangka pendek: stationer ( misalnya menutup lubang) atau berpindah (misalnya membuat marka).
  • 4. Perlu diperhatikan: Perambuan dalam pekerjaan jalan harus memberikan peringatan dini yang benar dan bertahap tentang perubahan kondisi lalu lintas dan cara melintasinya agar berkeselamatan. Perambuan harus konsisten, mudah dipahami, dan sama di semua pekerjaan jalan. Perambuan harus dapat memberi peringatan tentang jenis dan bentuk rintangan serta bagaimana pengguna jalan dapat melewati area pekerjaan. Setiap kategori pekerjaan, memerlukan jenis dan skala manajemen lalu lintas yang berbeda. Oleh karena itu, perencanaan tahapan pekerjaan jauh lebih awal serta perancangan RMLL yang tepat dan berkeselamatan, merupakan 2 langkah awal yang sangat penting.
  • 5. Lima Tahap Manajemen Lalu Lintas dan Keselamatan Jalan  Tahap Perencanaan  Tahap Perancangan  Tahap Pelaksanaan  Tahap Operasi dan Pemeliharaan  Tahap Penutupan
  • 6. Tahap Perencanaan pertimbangkan tentukan susun tahapan kelas jalan,1 kategori 2 proyek 3 volume dan pekerjaan jalan komposisi lalu lintas upayakan cara pertimbangkan terbaik menjaga 4 rencanakan arus 5 keselamatan 6 keselamatan lalu lintas pekerja pesepeda dan pejalan kaki
  • 7. Pekerjaan jangka panjangPekerjaan jangka pendek stasioner Pekerjaan jangka pendek berpindah
  • 8. KONSEP ZONA Dengan pemikiran konsep zona, rancangan perambuan dan manajemen lalu lintas menjadi jauh lebih jelas. Konsep zona adalah metoda memecah area pekerjaan menjadi 5 zona terpisah sesuai tujuan dari setiap zona. Dalam menyusun RMLL, lokasi pekerjaan dianggap terdiri dari 5 zona masing- masing tapi saling berhubungan. Dengan anggapan ini, rancangan kebutuhan akan perambuan dan manajemen lalu lintas di area pekerjaan menjadi jauh lebih jelas. 5 zona adalah:  Zona Peringatan Dini – segmen jalan di mana publik diberitahu akan mendekati pekerjaaan jalan dan apa yang akan dijumpai. Zona ini memperingatkan kepada pengemudi/pengendara tentang zona kerja di depan.  Zona Pemandu Transisi (taper) – zona yang memandu pengemudi/pengendara keluar dari lintasan perjalanan sebelumnya. Zona ini digunakan untuk mengarahkan pengemudi/pengendara ke lintasan yang benar dan dengan kecepatan yang tepat.
  • 9. KONSEP ZONA Zona Kerja – termasuk area kerja dan daerah-keselamatan sekitarnya (buffer/daerah penyangga). o Area Kerja – daerah di mana pekerjaan secara fisik berlangsung serta untuk pekerja, peralatan, perlengkapan dan material. o Area Penyangga Keselamatan – penyangga keselamatan longitudinal terletak persis sebelum area kerja untuk meningkatkan perlindungan dan keselamatan pekerja. Area bebas ini umumnya minimum 20 meter panjang tetapi dapat diperluas jika area kerja tersembunyi dari pengguna jalan yang mendekat karena adanya suatu tikungan atau tanjakan. Zona ini juga dilengkapi penyangga lateral sempit di samping area kerja untuk tambahan perlindungan bagi pekerja. Zona Terminasi/Akhir – zona di mana lalu lintas mulai kembali normal setelah melewati area kerja. Zona ini digunakan untuk mengingatkan pengemudi/pengendara akan akhir lokasi pekerjaan dan apa yang diperbolehkan di jalan setelah keluar lokasi pekerjaan.
  • 10. Zona Tujuan Zona Untuk mengingatkan pengemudi/pengendara akan pekerjaan jalan di depan. Jadi perlu menginformasikan Zona Peringatan Dini/Pendekat adanya pekerjaan dan menginstruksikan bagaimana melalui dengan selamat (rambu-rambu pembatasan kecepatan, penutupan lajur, pengendalian lalin) Untuk memandu pengemudi/pengendara ke dalam alinyemen yang benar agar aman melalui atau melintasi Zona Pemandu Transisi zona kerja. Jika pekerjaan tidak memerlukan perubahan lintasan lajur lalu lintas, zona ini dapat dikurangi hingga panjang minimum 50 meter. Untuk mengendalikan pengemudi/pengendara yang melalui Zona Kerja atau melintasi area pekerjaan sedang berlangsung padaJuga termasuk area penyangga keselamatan, kecepatan dan dalam lajur yang aman bagi mereka dan umumnya panjang 20 meter sebelum area yang aman juga bagi pekerja jalan. Area penyangga kerja, dan lebar 1 meter di samping area keselamatan mengelilingi area kerja dan menyediakan kerja ruang antara lalu lintas dan pekerja. Untuk menginformasikan bahwa pengemudi/pengendara telah melewati zona kerja sekarang, menginformasikan batas kecepatan baru yang berlaku di depan, mengucapkan Zona Terminasi/Penjauh terima kasih karena mengemudi dengan hati-hati melalui area pekerjaan, dan untuk mengingatkan agar selalu
  • 11. KONSEP ZONA Zona Peringatan Dini: Zona pertama yang dijumpai pengemudi/pengendara. Panjangnya bergantung pada kecepatan kendaraan yang mendekat. Zona ini dilengkapi rambu peringatan dini dan rambu regulasi untuk memberitahu pengguna akan zona kerja di depan, dan untuk mengatur perilaku berkendara. Zona Pemandu Transisi (taper): Apabila pengemudi/pengendara harus berpindah lajur saat melalui zona kerja, hal ini dilakukan dalam zona transisi. Zona ini menggunakan perangkat yang mencolok dan tidak berbahaya sebagai taper untuk mengarahkan pengguna jalan melintasi, melewati atau mengitari zona kerja. Panjangnya bergantung pada kecepatan lalu lintas dan banyaknya lajur yang perlu digeser. Zona Kerja: Zona ini tempat pekerjaan jalan secara fisik berlangsung. Terdiri dari area kerja dan juga area penyangga keselamatan jika ada. Zona ini bisa kecil (misalnya pekerjaan mengganti tutup lobang yang kecil), atau bisa besar (misalnya pekerjaan pelebaran untuk lajur pendakian dengan panjang lebih dari 1 km). Dalam beberapa hal, terdapat gangguan pada perkerasan, atau galian, atau pekerjaan perkerasan dan penambalan, atau pekerjaan kerb dan saluran. Lokasi zona kerja dan jaraknya pada lajur lalu lintas akan menentukan tipe dan panjang zona pemandu transisi (taper) yang dibutuhkan.
  • 12. KONSEP ZONA Area Penyangga Keselamatan: Area penyanggga keselamatan yang terletak persis sebelum area kerja, disediakan apabila kecepatan lalu lintas diduga melebihi 40 km/j. Ini merupakan upaya terakhir untuk menjaga kendaraan yang salah/nyelonong, menabrak pekerja dalam zona kerja dan khusus untuk keselamatan pekerja. Panjang 20 meter umumnya cukup, akan tetapi jika pekerjaan tersembunyi dari lalu lintas yang mendekat (seperti oleh tanjakan atau tikungan) area penyangga keselamatan ini perlu diperpanjang lagi sampai suatu titik di mana dapat dilihat oleh lalu lintas yang mendekat. Rambu atau perangkat utama penunjuk posisi seperti tanda bahaya sementara atau panah berkedip harus dipasang pada awal area penyangga keselamatan. Penyangga keselamatan harus bebas tidak terhalang oleh kendaraan proyek, peralatan, tumpukan material atau kegiatan lainnya. Area penyangga keselamatan juga mencakup penyangga lateral lebar 1 meter antara area kerja dan lajur lalu lintas terdekat (untuk batas kecepatan yang dipasang 60 km/j atau kurang). Jika batas kecepatan (atau kecepatan operasional) lebih tinggi dari ini, pagar keselamatan diperlukan antara area kerja dan lajur lalu lintas. Zona Terminasi:
  • 13. KONSEP ZONA Zona Terminasi: Ini adalah zona terakhir yang dilalui pengemudi/pengendara. Rambu-rambu petunjuk dan regulasi digunakan untuk menunjukkan akhir area pekerjaan. Setelah titik ini, kondisi lalu lintas kembali berjalan normal. Zona kecepatan pada lokasi pekerjaan jalan berakhir pada akhir zona terminasi ini. Sepasang rambu pembatasan kecepatan harus diletakkan di sini untuk menginformasikan kepada pengemudi/pengendara bahwa diperbolehkan kembali ke kecepatan normal setelah titik tersebut jika kondisi lalu lintas memungkinkan.
  • 14. ZONA PERINGATAN DINI Fungsi zona peringatan dini adalah untuk memberikan peringatan awal kepada pengemudi/pengendara akan adanya lokasi pekerjaan di depan. Persyaratan tampilan rambu dan perangkat peringatan dini bergantung pada faktor- faktor, seperti kecepatan lalu lintas yang mendekat, seberapa besar bahaya yang memerlukan modifikasi kecepatan atau pengalihan lintasan perjalanan. Selain itu, juga gangguan pandang yang disebabkan oleh lalu lintas lainnya atau ketersediaan jarak pandang ke bahaya. Zona peringatan dini harus cukup panjang agar rambu peringatan yang diletakkan sebelum zona kerja dapat memberikan pengemudi/pengendara cukup waktu untuk mengenali lokasi pekerjaan dan untuk melambat. Jarak yang diperlukan untuk mengurangi kecepatan sampai pada kecepatan yang aman untuk lokasi pekerjaan, sangat penting dalam menentukan panjang zona peringatan dini. Apabila menggunakan perangkat pengendalian lalu lintas sementara, seperti sinyal lalu lintas sementara, perlu merancang kecepatan yang diinginkan dikurangi menjadi 0 (stop). Perangkat peringatan dini bervariasi seperti lampu tiang tunggal pada mobil (untuk pekerjaan bergerak jangka pendek di samping jalan) sampai rangkaian rambu peringatan dan regulasi (untuk pekerjaan jangka panjang yang memerlukan pengurangan kecepatan).
  • 15. ZONA PERINGATAN DINI Rambu peringatan dini pertama yang harus terlihat pngemudi/pengendara adalah rambu “Ada Pekerjaan Jalan” atau rambu simbol “Pekerja”. Jumlah rambu peringatan dini minimum untuk jalan kecepatan tinggi harus 3 dan untuk jalan kecepatan rendah, 2 rambu. Apabila lokasi pekerjaan juga memerlukan zona pemandu transisi (taper), maka panjang zona peringatan dini diukur dari awal taper zona pemandu transisi. Apabila rambu peringatan dini lainnya dibutuhkan agar pengemudi/pengendara melakukan respon khusus yang dibutuhkan sebelumnya, rambu ini diletakkan pada jarak yang sama dalam zona peringatan dini. Bersiaplah terhadap masalah keselamatan di luar (sebelum) zona peringatan dini pada kondisi lalu lintas padat atau kemacetan yang membentuk antrian panjang. Bergantung pada kecepatan lalu lintas mendekat dan jarak pandang pada akhir antrian, hal ini dapat menciptakan masalah keselamatan depan-belakang. Sehingga perlu mempertimbangkan penggunaan rambu peringatan dini tambahan untuk mengurangi risiko tabrakan pada akhir antrian.
  • 16. ZONA PERINGATAN DINI
  • 17. Panjang Zona Peringatan Dini (m)Kecepatan Kecepatan yang Diinginkan (km/jam)Pendekat(km/jam) henti 20 30 40 80 225 200 190 170 70 160 150 140 120 60 100 90 75 60 50 75 60 45 30
  • 18. ZONA PEMANDU TRANSISI (TAPER) Banyak pekerjaan jalan memerlukan penutupan 1 lajur (atau bagian dari 1 lajur). Kadang pekerjaan jalan memerlukan penutupan jalan – dan lalu lintas harus dialihkan melalui rute samping. Kedua situasi tersebut perlu zona pemandu transisi. Zona pemandu transisi (taper) adalah panjang jalan di mana pengemudi diarahkan keluar dari lintasan perjalanan normalnya. Jumlah taper bergantung jumlah jalur/lajur jalan yang ditutup atau sebagian ditutup. Seluruh panjang taper masuk dalam zona pemandu transisi dan harus terlihat oleh pengemudi/pengendara yang mendekat. Ada 2 tipe umum taper – lajur bergerak pindah, tanpa merging/menyatu dan lajur pindah merging/menyatu dengan lalu lintas di sampingnya. Taper menyatu/merging memerlukan jarak yang lebih panjang karena pengemudi/pengendara harus bergabung dari 2 lajur menjadi 1 lajur lalu lintas. Namun demikian, jika pengendali lalu lintas (APILL) digunakan, taper 30 meter dapat diterapkan karena lalu lintas yang mendekati taper berkecepatan sangat lebih rendah. Panjang taper ini juga memungkinkan APILL tsb dipasang pada awal taper 30 meter sebelum zona kerja.
  • 19. ZONA PEMANDU TRANSISI (TAPER) Agar berkeselamatan, perangkat yang digunakan untuk membentuk taper harus terang/cerah, mencolok, memantul dan tidak berbahaya/forgiving. Yaitu antara lain kerucut plastik, tonggak/bollard, delineator plastik. Perangkat tersebut kasat mata tapi jika ditabrak tidak menimbulkan cedera atau kerusakan. Jangan gunakan batu, dahan, barikade beton, balok kayu atau kerb beton untuk membentuk taper. Benda-benda tsb sulit terlihat dan jika ditabrak akan menyebabkan cedera serius.
  • 20. Panjang Zona Pemandu Transisi rekomendasi (m) Taper (m) Kecepatan Pendekat (km/jam) Pindah (tanpa Menyatu menyatu) (merging) < 45 50 80 46 - 55 50 100 55 - 65 60 120 65 - 75 70 140 75 - 85 80 160 85 - 95 90 180 > 95 100 200Panjang taper ditentukan berdasarkan:o Lebar lajur +/- 3,5 metero Panjang taper pindah tanpa menyatu – untuk mengakomodasi gerak lateral 1,0 m/deto Panjang taper menyatu – untuk mengakomodasi gerak lateral 0,6 m/det.o Kecepatan lalu lintas – titik tengah kisaran
  • 21. ZONA PEMANDU TRANSISI (TAPER)
  • 22. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan)Area ini di mana pekerjaan berlangsung dan di mana pekerja dan peralatan berada.Adalah kewajiban pemilik kegiatan menjamin keselamatan pekerja. Sebelumnya zonaperingatan dini dan zona pemandu transisi dipasang dengan benar dan terlihat jelas.Kecepatan kendaraan perlu dikendalikan saat melalui area kerja. Perlu memastikanuntuk mengurangi risiko kendaraan secara tidak sengaja memasuki area kerja.Berikut ini dapat dipertimbangkan dalam pengelolaan lalu lintas di area kerja:a. Lalu lintas melintasi zona kerja dengan kondisi pengendalian penuh.  Lalu lintas dapat melintasi zona kerja jika keduanya, lalu lintas dan pekerjaan dapat dikendalikan penuh secara efektif. Pengendali lalu lintas (dalam hal ini petugas bendera) dapat digunakan untuk membuat lalu lintas pelan dan untuk menghentikan lalu lintas sementara.  Petugas bendera juga diperlukan untuk mengendalikan pergerakan kendaraan kerja dalam/melalui lintasan lalu lintas.  Dalam kondisi sangat khusus, kendaraan pemandu dapat digunakan untuk mengarahkan kendaraan melalui zona kerja. Namun, ini belum umum.b. Lalu lintas melewati zona kerja melalui lintasan sepanjang - tapi di luar - zona kerja. Lalu lintas diarahkan melewati zona kerja tapi tidak diperbolehkan ke dalam zona kerja. Lintasan ini harus terlihat dan dengan delineasi yang jelas. Kerucut plastik yang mencolok dan delineator sangat bagus untuk kepentingan ini.
  • 23. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan) Jangan gunakan balok beton, dahan pohon, batu atau barikade beton.c. Lalu lintas mengitari zona kerja melalui pengalihan dengan detour, bisa melalui jalan eksisting atau lintasan samping. Apabila tidak praktis atau berkeselamatan lagi, lalu lintas melalui area kerja, perlu menyediakan detour yang menggunakan baik jalan eksisting atau lintasan samping yang khusus dibangun. Opsi penggunaan jalan eksisting, termasuk jalur sebelahnya pada jalan terbagi/divided, yaitu dengan membuat lajur berlawanan dan mengijinkan kontra- arus. Perencanaan yang rinci diperlukan dan yang lebih penting, informasikan kepada pengemudi/pengendara bahwa tidak ada lagi jalan satu arah. Jalan yang berbagi dengan arah lain. Gunakan rambu peringatan “lalu lintas 2 arah” pada interval pendek dan gunakan kerucut dan/atau delineator plastik antara arus lalu lintas yang berlawanan. Mungkin ini terlalu berlebihan bagi sebagian orang, namun ahli teknik keselamatan jalan sadar bahwa lalu lintas terus bergerak siang dan malam. Saat dini hari, ketika volume lalu lintas sangat rendah dan ketika kecepatan cenderung tinggi – ada risiko nyata tabrakan depan-depan kecuali peringatan dan delineasi jelas dan mudah dimengerti oleh semuanya. Jika lintasan samping perlu dibangun, harus dipastikan bahwa lintasan tsb memiliki
  • 24. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan)Agar pengemudi/pengendara tidak terjebak pada „kejutan-kejutan‟ saat berpindahlintasan untuk memasuki lintasan samping, perlu disediakan: Perambuan yang sangat baik pada zona-zona sebelumnya (zona peringatan dini dan zona pemandu transisi). Pengurangan batas kecepatan dengan rambu (hal ini merupakan bagian dari zona peringatan dini). Perkerasan jalan segala cuaca yang baik untuk lintasan samping. Jangan membiarkan pengemudi/pengendara melalui lintasan samping kerikil jelek. Hujan lebat akan mengubahnya menjadi lintasan lumpur, dan berdebu pada waktu kering. Geometrik yang memadai untuk kecepatan operasional.Perlu disadari bahwa membangun lintasan samping memerlukan biaya yang tidaksedikit. Sehingga perencanaan pekerjaan jalan perlu dilakukan di awal saat tahaptender agar anggaran yang cukup dapat disediakan untuk melaksanakanpekerjaan dengan benar dan berkeselamatan. Jangan membangun lintasan sampingyang dapat menyebabkan fatalitas.
  • 25. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan)
  • 26. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan)d. Penutupan jalan untuk sementara waktu saat pekerjaan berlangsung.  Pertimbangan penutupan jalan untuk jangka pendek (beberapa menit dalam satu waktu) dapat dilakukan jika lalu lintas tidak terlalu macet dan dapat dibuka kembali tanpa menunggu pengoperasian yang lama. Sebelum memutuskan ini, perlu mempelajari volume lalu lintas dan panjang antrian yang akan terjadi. Sangat baik jika dipasang rambu agar pengemudi/pengendara siap akan kemungkinan macet. Dapat memberi kesempatan untuk mencari rute alternatif jika ada.  Penutupan penuh pada jalan bervolume sangat kecil dapat merupakan suatu opsi jika pekerjaan dapat dilakukan dengan berkeselamatan saat hanya akses kendaraan lokal yang diijinkan.e. Kondisi malam hari. Pekerjaan jangka panjang berarti perangkat manajemen lalu lintas pada lokasi pekerjaan, akan berada di tempat pada malam hari. Kadang-kadang pekerjaan bisa berlangsung sampai malam. Tapi umumnya, pekerjaan akan berhenti saat malam dan diteruskan esoknya. Berikut ini perlu diperhatikan agar kegiatan malam hari berkeselamatan atau
  • 27. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan)meninggalkan pekerjaan yang belum selesai di malam hari dengan berkeselamatan: Apabila memungkinkan, setiap bagian dari jalan yang ditutup pada siang hari, perlu dibuka pada malam hari. Memastikan kondisi lintasan untuk lalu lintas malam hari cukup berkeselamatan saat melalui zona kerja, yaitu antara lain menyapu/membersihkan permukaan jalan dari pasir, batu dan lumpur, dan membuat batas lintasan yang jelas dengan kerucut dan delineator yang memantul. Kondisi lintasan untuk lalu lintas malam hari harus cukup baik agar pengemudi/pengendara tidak dikejutkan oleh kondisi lintasan yang buruk. Penerangan jalan sementara melalui zona kerja perlu dipertimbangkan di daerah terbuka jika terdapat penyimpangan terhadap lintasan normal dan kecepatan pendekat ke zona kerja tinggi. Penerangan sementara juga diperlukan jika kondisi untuk pejalan kaki telah berubah. Jika harus mengoperasikan lajur tunggal untuk 2 arah pada malam hari, perlu dipertimbangkan hati-hati. Apabila volume lalu lintas kecil, dan panjang lintasan ini cukup pendek (misal kurang dari 50 meter), pengoperasian lajur tunggal dapat dilakukan jika lalu lintas kedua arah waspada terhadap lalu lintas berlawanan.
  • 28. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan) Hal demikian adalah pengaturan beri prioritas (give way), sehingga perlu memastikan adanya rambu peringatan dini dalam kondisi sangat baik. Perlu dicek tiap sore sebelum matahari terbenam.Apabila volume lalu lintas tidak kecil atau jika panjang lintasan pengoperasian lajurtunggal lebih dari 50 meter, perlu meletakkan pemandu lalu lintas atau 1 set lampusinyal sementara pada tiap ujung segmen jalan untuk mengendalikan lalu lintas.Pemandu lalu lintas harus sangat terlatih, mengenakan rompi yang memantul baikdan memegang tongkat perintah yang memantul „Berhenti/Pelan-Pelan‟. Keduanyaharus dapat melihat satu sama lain dan menggunakan radio komunikasi 2 arah.Opsi yang sangat baik untuk pengoperasian lajur tunggal 2 arah adalah APILLportabel. Alat ini dapat bekerja dengan tenaga surya dan siklus waktu dapatdiatur.
  • 29. ZONA KERJA (termasuk area penyangga keselamatan)f. Ketentuan untuk pejalan kaki dan pesepeda  Apabila pejalan kaki termasuk penyandang cacat harus bergerak melintasi, melewati atau mengitari zona kerja atau menyeberang jalan dalam zona kerja, perlu disediakan lintasan dan titik penyeberangan sementara yang dibuat memadai dan terlindungi.  Jika lintasan pejalan kaki ada di jalan, pejalan kaki harus dipisahkan dari kendaraan dengan menggunakan pagar jala plastik pada jalan dengan kecepatan rendah (atau batas kecepatan pada pekerjaan jalan di bawah 60 km/jam).  Dalam kondisi kecepatan tinggi (di atas 60 km/j), pagar keselamatan harus digunakan untuk memisahkan pejalan kaki dari lalu lintas jika lintasan pejalan kaki ada di jalan. Pagar beton harus disambung dengan baik agar kuat dan menerus.  Lintasan pejalan kaki dan pesepeda harus disediakan dalam skala yang sama dan lebar yang sama dengan fasilitas sebelum pekerjaan dimulai.
  • 30. ZONA TERMINASIPenting untuk menginformasikan kepada pengguna jalan bahwa zona kerja telahberakhir dan perlu untuk mengarahkan dan mengendalikan kembali pada kondisidan rute berkendara yang normal.Rambu tipikal yang digunakan dalam zona ini adalah „Akhir Pekerjaan Jalan‟,„Akhir Detour‟, dan „Akhir Batas Kecepatan dalam Pekerjaan Jalan‟ sesuaikebutuhan. Jika lalu lintas telah dipindahkan (via taper dan mungkin lintasansamping) saat melalui zona kerja, akan dipindah balik ke lintasan yang benardalam zona terminasi.Dalam merancang RMLL, penting untuk membuat zona terminasi tidak terlalupanjang (pengemudi/pengendara akan mengabaikan) atau terlalu pendek (tidakcukup jauh untuk pengendalian lalu lintas dan keselamatan yang memadai).Satu hal yang perlu diperhatikan dalam merancang RMLL adalah zona terminasiuntuk 1 arah biasanya berakhir pada titik yang sama di mana zona peringatan diniberawal dari arah yang lain/berlawanan. Hal ini dapat digunakan untukmenempatkan rambu di belakang rambu untuk arah lain.Penggunaan rambu dua muka dengan rangka, cukup bagus dan dapat memberikanpesan yang jelas dan tepat untuk kedua arah.
  • 31. ZONA TERMINASI

×