Jakarta, 10 Oktober 2013
SOSIALISASI PENYUSUNAN DAN PENELAAHAN ANGGARAN 2014
KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL
INT...
POKOK BAHASAN
1. Tindak lanjut dari Surat Menteri Keuangan No. S-
545/MK.02/2013 tanggal 1 Agustus 2013, tentang
Langkah-L...
3
Surat Menteri Keuangan
No. S-545/MK.02/2013
tanggal 1 Agustus
2013, tentang Langkah-
langkah Persiapan
Perencanaan dan
P...
4
Surat Menteri Keuangan
No. S-545/MK.02/2013
tanggal 1 Agustus
2013, tentang Langkah-
langkah Persiapan
Perencanaan dan
P...
5
1. TINDAK LANJUT SURAT S-545 (1)
TANGGAL KEGIATAN PIC
1-30 Agustus 2013 Memperbaiki RKAKL TA 2014 sesuai RKP dan siap
di...
2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(1)
6
Penelaahan RKAKL bertujuan untuk meneliti pemenuhan terhadap :...
2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(2)
7
Persetujuan Komisi DPR
Ada
Memenuhi kriteria
Administratif
Tid...
2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(3)
8
Kesesuaian antara Kegiatan, Keluaran dan Anggarannya:
1. Rumus...
2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(4)
9
Relevansi komponen/tahapan dengan keluaran :
1. Apakah terdapa...
2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(4)
10
Konsistensi sasaran kinerja K/L dengan RKP 2014 :
1. Jenis da...
11
2. PENELITIAN VS PENELAAHAN (4)
12
3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014
 Terdapat perbedaan alokasi belanja pegawai antara di RKA-KL
dengan lampiran Ke...
13
3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014
 Secara keselutuhan target /volume output pada RKA-K/L (baik
tahun berjalan mau...
14
3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014
 Dalam menyusun RKA-K/L, komponen/tahapan dalam pencapaian
output harus relevan...
15
3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014
C. Relevansi antara komponen/tahapan dengan output
a. Berdasarkan contoh diatas,...
16
3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014
 Jenis output kegiatan pada program teknis mempunyai kesamaan yaitu laporan
ban...
17
1. Jika ditelaah lagi dengan melihat detail RKA-KL, pada komponen 011
tedapat alokasi persiapan kegiatan; sosialisasi b...
18
3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014
 Dalam rangka standarisasi tahapan/komponen dalam pencapaian output
perlu didis...
19
3. DANA DEKONSENTRASI
 Pada tahun 2014 direncanakan terdapat dana dekonsentrasi pada 3
kegiatan yaitu 3264 (Sekretaria...
20
4. USULAN TAMBAHAN ANGGARAN 2014
1. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, KPDT selalu mendapat tambahan
alokasi dari hasil...
21
Terima Kasih
INTEGRITAS – PROFESIONALISME – SINERGI – PELAYANAN - KESEMPURNAAN
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Petunjuk Penyusunan dan Penelaahan RKAKL 2014

8,133

Published on

Paparan Ibu Nurdianti Komariah selaku Narasumber dari Direktorat Anggaran I, Ditjen Anggaran, Kementerian Keuangan

Published in: Business
2 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
8,133
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
279
Comments
2
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Petunjuk Penyusunan dan Penelaahan RKAKL 2014

  1. 1. Jakarta, 10 Oktober 2013 SOSIALISASI PENYUSUNAN DAN PENELAAHAN ANGGARAN 2014 KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL INTEGRITAS – PROFESIONALISME – SINERGI – PELAYANAN - KESEMPURNAAN
  2. 2. POKOK BAHASAN 1. Tindak lanjut dari Surat Menteri Keuangan No. S- 545/MK.02/2013 tanggal 1 Agustus 2013, tentang Langkah-Langkah Persiapan dan Pelaksanaan Anggaran Belanja K/L Tahun 2014 2. Draft Perdirjen Anggaran tentang Petunjuk Teknis Penelaahan Rencana Kerja dan Anggaran K/L TA 2014 3. Evaluasi RKAKL TA 2014 KPDT 4. Usulan Tambahan Anggaran KPDT 2014 2
  3. 3. 3 Surat Menteri Keuangan No. S-545/MK.02/2013 tanggal 1 Agustus 2013, tentang Langkah- langkah Persiapan Perencanaan dan Pelaksanaan Anggaran Belanja K/L TA 2013 1. TINDAK LANJUT SURAT S-545 (1)
  4. 4. 4 Surat Menteri Keuangan No. S-545/MK.02/2013 tanggal 1 Agustus 2013, tentang Langkah- langkah Persiapan Perencanaan dan Pelaksanaan Anggaran Belanja K/L TA 2013 1. TINDAK LANJUT SURAT S-545 (2)
  5. 5. 5 1. TINDAK LANJUT SURAT S-545 (1) TANGGAL KEGIATAN PIC 1-30 Agustus 2013 Memperbaiki RKAKL TA 2014 sesuai RKP dan siap dilaksanakan sejak Januari 2014 Satker Melengkapi dokumen pendukung agar tidak menjadi hambatan pencairan anggaran Satker Menyelesaikan verifikasi pemenuhan kelengkapan dan kebenaran dokumen anggaran internal K/L APIP 1-30 September 2013 Melaksanakan pembahasan (konsultasi) RKAKL TA 2014 dengan Komisi V DPR Sekjen, DPR 1 Sept – 7 Okt 2013 Menyampaikan hasil pembahasan (konsultasi) RKAKL TA 2014 dengan Komisi V DPR kepada Kemenkeu c.q. DJA dan Kemen PP untuk dilakukan penelaahan Sekjen, DJA, Kemen PP 1 Okt-15 Nov 2013 Melaksanakan pembahasan (konsultasi) dengan Komisi V DPR untuk anggaran tambahan yang berasal dari optimalisasi hasil raker antara Pemerintah dengan Banggar DPR Sekjen, DPR Oktober 2013 Melaksanakan persiapan dan proses tender/lelang Satker Desember 2013 DIPA TA 2014 ditetapkan DJA
  6. 6. 2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(1) 6 Penelaahan RKAKL bertujuan untuk meneliti pemenuhan terhadap : • Surat pengantar RKAKL TA 2014 yang ditandatangani oleh menteri/pimpinan lembaga atau pejabat yang ditunjuk • Surat pernyataan pejabat eselon I atau pejabat lain yang memiliki alokasi anggaran (portofolio) dan sebagai penanggung jawab program • RKAKL TA 2014 • Daftar rincian pagu anggaran per satker/eselon I • RKA Satker TA 2014 • ADK RKAKL TA 2014 • Persetujuan Komisi DPR Kriteria Administratif  Puslay DJA • Kesesuaian data dalam RKAKL TA 2014 dengan Pagu Anggaran/Alokasi Anggaran K/L TA 2014 • Kesesuaian antara kegiatan, keluaran dan anggarannya • Relevansi komponen/tahapan dengan keluaran • Konsistensi pencantuman sasaran kinerja K/L TA 2014 dengan RKP 2014 • Konsistensi pencantuman prakiraan maju untuk 3 (tiga) tahun ke depan Kriteria Substantif
  7. 7. 2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(2) 7 Persetujuan Komisi DPR Ada Memenuhi kriteria Administratif Tidak ada Penelaahan RKAKL A 2014 dapat dilaksanakan sepanjang dokumen administratif lainnya lengkap Informasi terkait belum ada persetujuan Komisi DPR dituangkan dalam Catatan Hasil Penelaahan
  8. 8. 2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(3) 8 Kesesuaian antara Kegiatan, Keluaran dan Anggarannya: 1. Rumusan Tugas Fungsi Unit Eselon I terkait; atau 2. Dasar Hukum atau Kebijakan Pemerintah atau Direktif Presiden yang mendasari pengalokasian anggarannya Jika bukan tugas fungsi? 1. Ada dasar penugasannya 2. Alokasi anggaran diberikan catatan 3. Dituangkan dalam Catatan Hasil Penelaahan
  9. 9. 2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(4) 9 Relevansi komponen/tahapan dengan keluaran : 1. Apakah terdapat komponen yang tidak berkaitan langsung dengan pencapaian Keluaran; atau 2. Apakah terdapat komponen yang salah penempatan; atau 3. Apakah terdapat komponen yang alokasi anggarannya berlebih (inefisien) Jika terdapat komponen yang tidak relevan dengan keluaran? 1. Alokasi anggaran dialihkan ke komponen lain pada output yang sama 2. Alokasi anggaran dialihkan ke komponen lain pada output yang berbeda 3. Alokasi anggaran dialihkan ke output cadangan 4. Dituangkan dalam Catatan Hasil Penelaahan
  10. 10. 2. DRAFT PERDIRJEN TTG JUKNIS PENELAAHAN RKAKL TA 2014(4) 10 Konsistensi sasaran kinerja K/L dengan RKP 2014 : 1. Jenis dan volume keluaran yang ditetapkan dalam RKP 2014 dituangkan sama dalam RKAKL TA 2014 2. Jenis dan volume keluaran inisiatif baru yang dituangkan dalam RKAKL ada rujukannya dalam RKP 2014 3. Apakah terdapat perubahan rumusan outcome, IKU, IKK dalam RKAKL TA 2014 4. Apakah terdapat perubahan rumusan Program dan/atau kegiatan karena ada reorganisasi Jika terdapat perbedaan? 1. Untuk kegiatan prioritas nasional, pastikan Bappenas setuju dan sudah diakomodir dalam perubahan Renja K/L dan RKP 2014 2. Untuk volume berkurang, pastikan perubahan sudah diakomodir dalam perubahan Renja K/L dan RKP 2014 3. Untuk jenis dan volume berbeda, dan belum memperoleh persetujuan DPR, alokasi anggaran diberi catatan 4. Dituangkan dalam Catatan Hasil Penelaahan
  11. 11. 11 2. PENELITIAN VS PENELAAHAN (4)
  12. 12. 12 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014  Terdapat perbedaan alokasi belanja pegawai antara di RKA-KL dengan lampiran Keputusan Menteri Keuangan tentang Pagu Anggaran 2014  Diharapkan KPDT menyesuaian alokasi belanja pegawai sesuai KMK. Apabila diproyeksikan masih kurang, KPDT diharapkan mengajukan usulan tambahan dengan dilampiri exercise, data dan penjelasannya. A. Perbedaaan Belanja Pegawai
  13. 13. 13 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014  Secara keselutuhan target /volume output pada RKA-K/L (baik tahun berjalan maupun KPJM) sudah mengacu kepada RKP dan Renja K/L.  Hanya 1 output yang tidak sesuai (terlampir). B. Perbedaaan Target/Volume Output pada RKP dan RKA-KL No Kode Kegiatan dan Output Target RKP Target RKA-K/L Selisih Pengembangan Kebijakan, Koordinasi dan Fasilitasi Kesehatan Dasar, Lanjutan Daerah Tertinggal Output : Kabupaten daerah tertinggal yang mendapat bantuan stimulan dalam pengembangan sumber daya kesehatan di daerah tertinggal 90 71 19 1 2569
  14. 14. 14 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014  Dalam menyusun RKA-K/L, komponen/tahapan dalam pencapaian output harus relevan dengan output yang dihasilkan.  Dalam contoh berikut, komponen/tahapan 011, 012, 013 tidak ada relevansinya dengan output laporan rumusan pengembangan kebijakan peningkatan infrastruktur di daerah tertinggal.  Komponen/tahapan yang tidak relevan dengan output akan dimasukkan ke dalam output cadamgan. C. Relevansi antara komponen/tahapan dengan output
  15. 15. 15 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014 C. Relevansi antara komponen/tahapan dengan output a. Berdasarkan contoh diatas, komponen/tahapan 011, 013 dan 014 tidak relevan dengan outputnya. Komponen 011, 013, 014 relevan dengan output bantuan stimulan. b. Komponen/tahapan yang tidak relevan dengan output akan dimasukkan ke dalam output cadamgan.
  16. 16. 16 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014  Jenis output kegiatan pada program teknis mempunyai kesamaan yaitu laporan bantuan stimulan.  Disamping itu, kegiatannya bersifat on going, sehingga dimungkinkan tahapan / komponen untuk mencapai output bisa distandarisasi. D. Standarisasi Komponen/Tahapan dalam Pencapaian Output  Komponen tersebut belum mencerminkan tahapan yang utuh untuk pencapaian suatu output, walaupun komponen tersebut relevan dengan output yang akan dihasilkan.
  17. 17. 17 1. Jika ditelaah lagi dengan melihat detail RKA-KL, pada komponen 011 tedapat alokasi persiapan kegiatan; sosialisasi bantuan stimulan; monev bantuan stimulan; dan penyusunan laporan. 2. Dengan demikian tidak ada relevansi antara detail RKAKL dan komponen 011. Detail yang tidak relevan tersebut dibuatkan komponen tersediri terpisah dengan komponen 011. 3. Tahapan-tahapan dalam pencapaian output perlu dibedakan antara komponen pendukung dan komponen utama . 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014 D. Standarisasi Komponen/Tahapan dalam Pencapaian Output
  18. 18. 18 3. EVALUASI RKA-KL TAHUN ANGGARAN 2014  Dalam rangka standarisasi tahapan/komponen dalam pencapaian output perlu didiskusikan tahapan sebagai berikut : D. Standarisasi Komponen/Tahapan dalam Pencapaian Output  Komponen 011, 012 dan 015 merupakan komponen pendukung. Komponen 013 dan 014 merupakan komponen utama.
  19. 19. 19 3. DANA DEKONSENTRASI  Pada tahun 2014 direncanakan terdapat dana dekonsentrasi pada 3 kegiatan yaitu 3264 (Sekretariat), 3281 (Deputi 3) dan 3299 (Deputi 5).  Sampai saat ini KPDT belum menyampaikan permohonan kode satker untuk pengalokasian dana dekonsentrasi.  Diharapkan KPDT segera mengusulkan kode satker kepada DJA sehingga tidak akan mengganggu dalam penyelesaian DIPA Dekonsentrasi.
  20. 20. 20 4. USULAN TAMBAHAN ANGGARAN 2014 1. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, KPDT selalu mendapat tambahan alokasi dari hasil optimalisasi non pendidikan. Kriteria umum dalam penggunaan hasil optimalisasi non pendidikan tersebut antara lain : a. Semua program/kegiatan yang dapat diukur output dan outcomenya b. Sudah diusulkan oleh Kementerian kepada Kementerian Keuangan dan Bappenas c. Memperkuat pencapaian sasaran priositas pembangunan nasional dalam RKP d. Kebutuhan yang sudah tercantum dalam RKP dan telah dibahas dalam trilateral meeting, sidang kabinet, atau direktif presiden dalam rangka penyusunan RAPBN 2014, namun belum dialokasikan karena anggaran tidak mencukupi. 2. Dalam rangka mengantisipasi kriteria nomor b, data usulan yang sudah ada yaitu : a. Tambahan rupiah murni pada kesepakatan trilateral meeting sebesar RP1.9 triliun. b. Usulan inisiatif baru sebesar Rp3.047.835.600.000,- (berdasarkan surat Sekretaris Kementerian PDT Nomor B.014/M-PDT/III/2013 perihal usulan inisiatif baru tahun 2014 dalam mendukung Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal) 3. Jika terdapat tambahan alokasi anggaran, maka kegiatan yang dialokasikan di RKA-K/L harus mengacu kepada data usulan yang telah dibahas sebelumnya (nomor 2).
  21. 21. 21 Terima Kasih INTEGRITAS – PROFESIONALISME – SINERGI – PELAYANAN - KESEMPURNAAN
  1. A particular slide catching your eye?

    Clipping is a handy way to collect important slides you want to go back to later.

×