Your SlideShare is downloading. ×
LaTeX InDesign with Smart Diagram Miicrosoft Word 2013
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Saving this for later?

Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime - even offline.

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

LaTeX InDesign with Smart Diagram Miicrosoft Word 2013

1,464
views

Published on

pada bagian telah diberikan penambahan tutorial smart diagram

pada bagian telah diberikan penambahan tutorial smart diagram

Published in: Education

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
1,464
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
185
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. A L TEX InDesign Creative Cloud Charming and Creative Software Hirwanto Program Studi Matematika Universitas Gadjah Mada 4th Edition Universitas Gadjah Mada hirwanto.iwan@yahoo.com e-book ini dapat digunakan secara gratis tanpa ada ikatan pembiayaan berupa uang, barang ataupun jasa dan tidak untuk diperjualbelikan. Syarat dan ketentuan dapat berubah sewaktu -waktu dan tidak memiliki batasan waktu, sebatas tidak ada penyalahgunaan. Segala hal yang menyangkut materi ini didasarkan pada diskusi forum dan dokumen paket latex yang tersedia secara gratis di internet.
  • 2. Hak Cipta dilindungi oleh Undang -Undang © 2013 Lestin,Ltd A L TEX & E P UB P UBLISHING Hirwanto e-book ini dapat digunakan secara bebas tanpa ada ikatan pembiayaan, berupa uang, barang atau jasa dan struktur buku ini merupakan template dibawah lisensi oleh pemilik template yaitu Walter Mora dan Alexánder Borbón A. Template ini oleh penulis, Hirwanto telah dimodifikasikan sedemikian rupa untuk keperluan penulisan eBook. Jika dikemudian hari ada pihak ketiga yang menyebarkan tidak secara gratis maka saya sebagai penulis akan memberikan gugatan atas penyalahgunaan. Isi dalam e-book ini dapat disebarkan dan digunakan secara pribadi dan tidak untuk diperjualbelikan. Syarat dan ketentuan ebook ini dapat berubah sewaktu -waktu dan tidak memiliki batasan waktu sebatas tidak ada penyalahgunaan terhadap buku ini. Cetakan Pertama, 2 September 2013 Cetakan Kedua, 19 September 2013 Cetakan Ketiga, 21 September 2013 Cetakan Keempat, 8 Oktober 2013
  • 3. DAFTAR ISI DAFTAR ISI 5 DAFTAR GAMBAR 6 DAFTAR TABEL 7 PRAKATA 8 TENTANG PENULIS 9 1 2 PENDAHULUAN A 1.1 What’s L TEX . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.1.1 TEX . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . A 1.1.2 L TEX . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.1.3 Sistem Operasi yang digunakan . . . . . . . A 1.1.4 Versi L TEX . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.1.5 TEX Editor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.1.6 Kompatibilitas . . . . . . . . . . . . . . . . . A 1.2 Instalasi L TEX . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . A 1.2.1 Instalasi L TEX di Microsoft Windows . . . . 1.2.2 Instalsi Online Paket di Windows . . . . . . 1.2.3 Instalasi Offline Paket di Windows . . . . . . 1.2.4 Instalasi Update Paket di Windows . . . . . A 1.3 Memulai Dokumen L TEX . . . . . . . . . . . . . . . . 1.3.1 Membuat Dokumen Baru . . . . . . . . . . . A 1.3.2 Menutup Dokumen L TEX . . . . . . . . . . . 1.3.3 Membuat Dokumen Baru via TEX Live 2013 . A 1.4 Kelebihan dan Kekurangan L TEX . . . . . . . . . . . A 1.4.1 Kelebihan L TEX . . . . . . . . . . . . . . . . . A 1.4.2 Kekurangan L TEX . . . . . . . . . . . . . . . A X . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.5 How to Use L TE . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10 10 10 11 12 12 12 14 14 14 15 15 16 16 16 17 17 19 19 19 20 TYPESETTING LATEX A 2.1 Struktur Dasar Dokumen L TEX . . . 2.1.1 Documentclass . . . . . . . . 2.1.2 The Document Environment 2.1.3 Judul Dokumen . . . . . . . . 2.1.4 Abstraks . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21 22 22 23 24 24 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
  • 4. DAFTAR ISI 2.1.5 Section . . . . . . . . . . . . . . 2.1.6 Daftar Isi . . . . . . . . . . . . . 2.2 Specifying size units . . . . . . . . . . 2.3 Preamble . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.4 Document . . . . . . . . . . . . . . . . 2.5 Author, Desainer Book dan Typesetter A 2.6 L TEX Input Files . . . . . . . . . . . . . 2.6.1 Spasi . . . . . . . . . . . . . . . 2.6.2 Special Character . . . . . . . . A 2.6.3 L TEX Commands . . . . . . . . 2.6.4 Comments . . . . . . . . . . . . A 2.7 Jenis Tulisan dalam L TEX . . . . . . . . 2.8 Bentuk Tulisan . . . . . . . . . . . . . . 2.9 Ukuran Tulisan . . . . . . . . . . . . . 2.10 Perataan Teks . . . . . . . . . . . . . . 3 4 3 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25 26 26 26 27 27 27 28 28 28 29 30 30 30 31 TYPESETTING MATH SYMBOL A 3.1 Dasar dasar dalam menulis rumus didalam L TEX 3.2 Perataan rumus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.3 Space text in math mode . . . . . . . . . . . . . . . 3.4 Pengaturan persamaan kuadrat dan akarnya . . . 3.5 Display Math Formula . . . . . . . . . . . . . . . . 3.6 Producing an Ellipsis . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.7 Mathematics Mode . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.8 Subscripts dan Superscripts . . . . . . . . . . . . . 3.9 Membuat Akar(roots) . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.10 Membuat pembagi . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.11 Script Letters . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.12 Pengaturan display formula . . . . . . . . . . . . . 3.13 Greek Letters . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.14 Mathematical Symbols . . . . . . . . . . . . . . . . 3.15 Math Advanced Symbol . . . . . . . . . . . . . . . 3.15.1 cancel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.15.2 bm . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.15.3 braket . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32 32 33 34 34 36 36 36 38 38 39 39 39 39 40 42 43 43 43 CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES 4.1 Writing In Columns . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.2 Typesetting tables . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.3 Understanding Formatting Arguments . . . . . 4.4 Understanding Formatting Table . . . . . . . . . 4.5 Color In Tables . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.5.1 Rotating Text In Cell Tables . . . . . . . . 4.5.2 Merge Cell . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.5.3 Scale Box . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.6 Inserting Pictures . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.6.1 Scaling Pictures . . . . . . . . . . . . . . . 4.6.2 Letting Figure Float . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45 45 47 49 49 52 53 54 55 56 58 58 . . . . . . . . . . .
  • 5. DAFTAR ISI 4.6.3 5 Letting text flow around figures . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59 STRUKTUR IKATAN KIMIA 5.1 Paket mhchem . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5.1.1 Membuat struktur ikatan kimia tanpa meggunakan paket mhchem 5.1.2 Membuat struktur ikatan kimia dengan paket mhchem . . . . . . . 5.2 Paket rsphrase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61 61 61 62 64 MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX 6.1 Mengenal Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.1.1 Fitur Utama Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.1.2 Sejarah Perkembangan Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.2 Syarat pembuatan Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.2.1 Instalasi Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.2.2 Versi Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.2.3 Instalasi Paket yang telah ada . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.2.4 Kompatibilitas beamer class dengan paket dan kelas yang lain . 6.3 Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.3.1 Tema Beamer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.3.2 Makro(Frame) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.3.3 Overlay . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.3.4 Blocks . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70 70 71 71 72 72 72 72 73 77 79 79 79 81 . . . . . 83 83 84 85 85 85 8 DYNKIN DIAGRAM 8.1 Paket Diagram Dynkin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8.2 Contoh Diagram Dynkin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8.3 Alternatif membuat Dynkin Diagram . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 89 89 90 93 9 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA 9.1 Fungsi Daftar Pustaka . . . . . . . 9.2 Contoh Penulisan Daftar Pustaka . 9.3 Aturan Penuliasan Daftar Pustaka 9.3.1 Penulisan Daftar Pustaka . 9.4 Jenis -Jenis Daftar Pustaka . . . . . 9.4.1 Harvard Style . . . . . . . . 9.5 Manual Bibliography . . . . . . . . 9.5.1 Citation . . . . . . . . . . . 9.5.2 Referring more specific . . 9.5.3 No cite . . . . . . . . . . . . 9.6 Bibliography Package . . . . . . . . 9.6.1 Natbib . . . . . . . . . . . . 6 7 VERBATIM DAN VERBATIM 7.1 Pengantar . . . . . . . . . . . . . 7.2 verbatim . . . . . . . . . . . . . . 7.3 Verbatim . . . . . . . . . . . . . . 7.3.1 Verbatim di Catatan Kaki 7.3.2 Lingkungan Verbatim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 95 95 96 97 97 99 99 101 102 102 102 102 103
  • 6. DAFTAR ISI 9.7 9.8 9.9 BibTEX . . . . . . . . . . . . . . 9.7.1 Template Standar . . . . Not Standard Templates . . . . Contoh Daftar Pustaka BibTEX . 5 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 104 105 108 108 10 COMMUTATIVE DIAGRAM 111 A X Diagram Komutatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . 111 10.1 Contoh dan Beserta Code L TE 10.2 Aturan Pembuatan Diagram Komutatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 113 11 SMART DIAGRAM 11.1 Perkenalan dan Persyaratan . . . . . . . . . . . 11.2 Penggunaan Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . 11.3 SMART DIAGRAM MICROSOFT WORD 2013 11.4 Konfigurasi Warna pada Smart Diagram . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 116 116 117 122 123 12 LINGUISTICS TREE 125 DAFTAR PUSTAKA 126 APENDIKS A 127 APENDIKS B 127 DAFTAR INDEKS 128
  • 7. DAFTAR GAMBAR 1.1 1.2 Pilihan dalam Instalasi Update Paket di Windows . . . . . . . . . . . . . . . . . . . A Tampilan texworks editor ketika membuka dokumen L TEX . . . . . . . . . . . . . . 16 18 4.1 Test figure . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59 6.1 Tampilan beamer dengan tema Warsaw . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
  • 8. DAFTAR TABEL 2.1 Pembagian dokumen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25 3.1 Perintah jarak teks dalam math mode . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 Comparison of Elements in Air on the Space Station and sea level on Earth . Comparison of Elements in Air on the Space Station and sea level on Earth . Iteración de Newton para x2 − cos(x) − 1 = 0 con x0 = 1.5. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Resultados del cuestionario diagnóstico . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50 51 52 55 56 9.1 9.2 9.3 Perintah Daftar Pustaka pada paket Natbib . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 103 Style yang kompatibel dengan paket natbib . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 104 Perbandingan gaya penulisan daftar pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 110 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
  • 9. PRAKATA Penulis menyadari bahwa didalam buku ini tidak mencakup segala hal yang ada didalam A A perangkat lunak L TEX hanya sebagian kecil saja karena dalam cakupan L TEX yang begitu luas dan diharapkan dengan adanya buku ini para pembaca dapat mengembangkan ide -ide cemerlang dalam pengembangan lebih lanjut. Penulis juga mengharapkan Anda tidak berhenti sampai disini saja tetapi mulailah menggali kemampuan dan kreativitas yang ada pada diri Anda. Tidak ada orang yang bodoh yang ada adalah orang yang malas, jadi berusahalah sebaik mungkin. A Buku ini menjelaskan sedetil mungkin tentang memulai membuat dokumen L TEX sehingga diharapkan Anda mudah memahami dan dan tentunya mengerti tentang penggunaan dokumen A L TEX. Penulis mengumpulkan berbagai referensi yang ada sehingga memungkinkan untuk dapat memberikan pengetahuan yang lebih untuk pembaca dan berguna juga bagi penulis sendiri yang A juga masih belajar tentang pemrograman L TEX. Tak ada gading yang tak retak, begitu juga dengan buku yang ada di hadapan Anda. Saya menerima saran dan kritik Anda dalam pengembangan buku ini lebih lanjut dan dapat dipergunakan secara luas bagi Anda yang membutuhkannya. Penulis juga tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada pihak -pihak yang telah membantu terciptanya buku ini. Terima kasih telah berkesempatan membaca sekelumit isi didalam buku ini. Semoga bermanfaat bagi Anda. Yogyakarta, 21 September 2013 Hirwanto
  • 10. TENTANG PENULIS Perkenalkan nama saya Hirwanto. Saya lahir di Palembang, 6 Oktober 1989 dan sekarang saya tinggal di Kotabumi, Lampung Utara. Kini saya sedang menempuh kuliah di jurusan A matematika Universitas Gadjah Mada. Saya mulai menggunakan L TEX sekitar dua setengah tahun yang lalu pada tahun 2010. Sebenarnya pada saat A itu, saya sama sekali tidak berkeinginan mengunakan L TEX dalam memA buat tulisan saya karena sulit dalam membuat dokumen L TEX seperti pengaturan tulisan, paragraf, pengaturan penataan dokumen, dan tentunya A hal utamanya adalah dokumen L TEX merupakan dokumen yang langsung jadi tetapi diperlukan suatu compiler sehingga membuat pusing ketika awal A memulai menggunakan L TEX. Selanjutnya, saya terus belajar menggunakan A L TEX secara mandiri dan menggunakan sumber yang ada di internet seA hingga sedikit demi sedikit saya mulai mengerti tentang L TEX. Kini telah memasuki di penghujung tahun 2013 dan akan menyambut tahun 2014, saya seA A bagai penulis akan memberikan review tentang L TEX, yaitu L TEX kini telah hadir dengan versi terbaru yaitu TEX Live 2013 merupakan peningkatan dari versi sebelumnya, TEX Live 2011. TerliA hat kini L TEX akan selalu memberikan peningkatan fitur -fitur yang ada untuk memaksimalkan penggunaannya yang tidak hanya dalam bidang akademis tetapi kini telah merambah ke bidang yang lain seperti design, poster,brosur, kartu nama, dan daftar menu, resep masakan, dan adanya A dukungan terhadap HTML,LuaTEX, PerlTEX, XeL TEX, dan menjadi sebuah pekerjaan rumah yang A besar adalah pengembangan proyek L TEX 3ε . Harapan saya sebagai seorang penulis bahwa pengemA bangan L TEX dapat menunjang dan meningkatkan kemampuan penulis untuk terus menggali A ilmu di bidang L TEX dan memiliki rasa ingin tahu yang lebih untuk dapat memberikan tutorial, A bimbingan,dan materi tentang L TEX.
  • 11. 1 1.1 1.1.1 PENDAHULUAN A What’s L TEX TEX TEX merupakan program komputer yang dibuat oleh Donald Knuth yang digunakan untuk pengaturan teks dan rumus matematika. Knuth memulai menulis mesin TEX pada tahun 1977 untuk menghasilkan kualitas cetak dokumennya yaitu artikel dan buku. TEX dirilis pada tahun 1982 dengan beberapa penambahan pada tahun 1989 untuk mendukung karakter 8 bit dan berbagai bahasa. TEX sendiri dapat digunakan di beragam jenis komputer yang berbeda dan bebas kendala. Versi TEX konvergen ke π dan sekarang dengan versi 3.141592 (Oetiker 2008). TEX berasal dari kata "Tech dengan "ch"" diambil dari bahasa Jerman yaitu "Ach"1 atau bahasa Skotlandia "Loch". "ch" sendiri berasal dari alfabet Yunani χ. TEX juga pertama dari silabi kata Yunani yaitu kata texnologia(technology). Dalam ASCII, TEX menjadi TeX. 1 Didalam bahasa Jerman, "ch" terkadang terdengar dari kata "Pech". Pertanyaan tentang penngucapan ini, Knuth menulisnya dalam Wikipedia Jerman, Saya tidak akan marah ketika seseorang mengucapkan TEX yang pengucapan yang berbeda dengan saya, dan didalam bahasa Jerman banyak menggunakan "ch" karena X mengikuti huruf e yang tidak sulit dari pengucapan "ch". Didalam bahasa Rusia, "tex" merupakan kata yang sangat umum dengan pengucapan "tyekh". Tetapa saya percaya bahasa pengucapan yang secara langsung benar dengan bahasa Yunani, dimana kamu lebih kasar "ch" daripada "ach".
  • 12. 11 1.1.2 A L TEX A L TEX mampu menulis pengaturan teks dan menghasilkan dokumen kualitas tingkat tinggi. A A L TEX ditulis oleh Leslie Lamport mengubah TEX sebagai mesinnya dan sekarang L TEX dirawat oleh Frank Mittelbach. A A L TEX diambil dari "Lay-tech" atau "Lah-tech". Jika kamu lebih suka L TEX dalam ASCII, kamu A bisa mengetiknya LaTeX. L TEX 2e dengan pengucapan yaitu "Lay- tech two e". A L TEX merupakan typesetting yang biasa digunakan kalangan akademisi dalam membuat laporan tugas akhir, penelitian, atau karya ilmiah yang sangat berhubungan dengan simbol atau A notasi matematika. Karena itu merupakan kelebihan dari L TEX dalam memberikan hasil tulisan yang bagus. Didalam buku ini berisi tentang penggunaan dan langkah -langkah menggunakan A L TEX sehingga diharapkan dapat memberikan pengetahuan bagi Anda untuk dapat mempelajari A A L TEX. Buku ini Anda untuk dapat mempelajari L TEX. Buku ini juga memberikan pengetahuan A X. mendasar dalam menggunakan L TE A L TEX bukanlah suatu perangkat lunak yang dikenal secara luas bagi kalangan pengguna, hal inilah yang menginspirasikan penulis untuk membuat tulisan ini sehingga memberikan referensi dalam mempelajarinya. Disamping itu juga, Penulis memberikan tambahan atau perkemA A bangan dari L TEX yaitu XymTEX. XymTEX adalah merupakan turunan dari L TEX yang turunan A X yang berguna bagi Anda dalam menggambar struktur ikatan kimia dalam program dari L TE A L TEX. Telah banyak perkembangannya tidak hanya itu saja, namun beberapa bidang ilmu pengetahuan seperti biologi, fisika, musik, musik, permainan, sastra dan kegemaran juga sudah mulai A memakai L TEX sebagai typesetting yang dianggap mudah dalam penggunaanya. A L TEX merupakan bahasa pemrograman dokumen dan merupakan program dalam pengaturan teks hasil pengetikan(typesetting system) yang digunakan secara luas bagi kalangan akademik A dalam membuat skripsi, laporan tugas, karya ilmiah, tesis dan lain sebagainya. TEX atau L TEX merupakan dua kata yang berbeda yang berbeda namun memiliki hubungan antara keduanya. TEX diciptakan oleh Professor Donald Knuth sekitar tahun 1978 untuk merevisi bukunya yang berjudul "The Art of Computer Programming" karena banyak simbol atau notasi matematika yang tidak dapat dicetak dengan sempurna pada masa itu(Tirtawidjaja 2013) . Dalam perkembangannya, TEX tersedia dan digunakan dalam berbagai macam sistem komputer dan sistem operasi dan dirancang secara spesifik sehingga perintah-perintah pengolah kata akan menjadi portabel dan dapat menghasilkan keluaran yang sama di segala macam sistem operasi yang memrosesnya, penggalan kata yang sama, penggantian baris dan halaman yang sama dan lain sebagainya. A Kemudian pada tahun 1980, L TEX diciptakan sebagai user interface dari TEX yang berguna untuk mengotomisasi semua perintah umum dalam menyiapkan sebuah dokumen. Dengan mengA gunakan L TEX antara typesetter dan penulis dapat dengan mudah menggunakan kemampuan pengaturan tulisan yang dimiliki TEX tanpa harus memahami bahasa pemrograman yang ada diA dalamnya. L TEX didistribusikan secara gratis dibawah lisensi LaTeX Project Public License(LPPL) A dan rilis lisensi LaTeX Project Public License(LPPL) dan rilis terakhir dengan versi L TEX 2ε .
  • 13. PENDAHULUAN 1.1.3 Sistem Operasi yang digunakan A L TEX sebagai perangkat lunak yang tersedia gratis maka juga tersedia di banyak sistem operasi termasuk didalamnya UNIX( Solaris, HP-UX, AIX ), BSD( FreeBSD, Mac OS X, NetBSD, OpenBSD ), Linux( Red Hat, Debian, Arch, Gentoo ), dan Microsoft Windows( 9x,XP, Vista, 7 ), RISC OS, AmigaOS dan Plan9 (License 2013) 1.1.4 A Versi L TEX A A L TEX untuk rilis terakhir dengan nama L TEX 2ε , kemudian di tahun 1994 diganti dengan menA A A jadi L TEX dengan menjadi L TEX 2.09. Rencana kedepan akan dikembangkan L TEX 3ε dengan peningkatan hyperlink, user interface baru, dapat mengakses sebarang tipe tulisan yang ada, dan tentunya dengan adanya dokumen baru yang ada, dan tentunya dengan adanya dokumen A A baru didalam L TEX. Selain itu juga implementasi L TEX telah didistribusikan text editor seperti 2 seperti Lyx, T X Macs, dan Scientific Word. Kemudian perangkat lunak yang bersifat WYIWYG E untuk yang lain juga tersedia TEX Live tersedia untuk berbagai platform te TEX diditribusikan TEX Live ke Unix, fp TEX Mik TEX(Windows), Mac TEX gw TEX, Oz TEX, Amiga TEX, dan Pas. 1.1.5 TEX Editor A Dokumen L TEX memerlukan suatu TEX Editor untuk dapat menghasilkan keluaran teks yang bagus dalam bentuk .pdf ataupun .dvi. Disini ada beberapa TEX Editor yang perlu diketahui yaitu sebagai berikut (Anonim 2013) : 1 Emacs with AUCTEX merupakan TEX editor yang tersedia dalam sistem operasi Windows, Mac(termasuk Aquamacs) dan Unix tersedia secara bebas dengan dukungan bahasa de, A dk, fr, is, it, jp, nl, pl, se, sk. Salah satu TEX editor tertua dengan dukungan ekstensif L TEX, ConTeXt, dan pengeditan TEX dan didukunga RefTEXuntuk mengatur paket yang ada. 2 A Vim with L TEX suite merupakan TEX editor yang tersedia dalam sistem operasi Windows,Mac, Linux dan lainnya. Kelebihannya adalah memiliki shortcut yang membantu Anda mempercepat pemanggilan suatu perintah, notasi yang biasa kita temui,dan pengaturan perataan teks yang baik. 3 TeXmaker merupakan TEX editor yang tersedia di Windows XP/7/8, OS X, dan Unix dan dapat digunaka secara gratis dibawah lisensi GPL dan memiliki document viewer yaitu berbentuk .pdf. 4 TeXworks merupakan TEX editor yang tersedia di Window XP/7/8, OS X, dan semua sistem operasi Linux dengan semua paket yang tersedia. Editor ini juga banyak digunakan oleh kalangan akademis dikarenakan user interface yang mudah,easy-friendly sehingga memuA dahkan kita bekerja dalam membuat suatu dokumen L TEX. 5 Kile merupakan TEX editor yang tersedia di sistem operasi Linux dan dapat juga digunakan di Windows XP/7/8 tetapi tidak memiliki kestabilan dalam sistem operasi tersebut sehingga kebanyakan orang menggunakan Kile di Linux dan Kile sendiri merupakan editor A L TEX untuk KDE (cross platform), memberikan GUI yang kuat untuk mengedit beberapa dokumen dan kompilasi mereka dengan banyak kompiler TeX berbeda. Kile didasarkan 2 What You See Is What You Get
  • 14. 13 pada Kate editor, memiliki toolbar akses cepat untuk simbol, document viewer struktur, konsol dan pilihan membangun disesuaikan. Kile dapat dijalankan di semua sistem operasi yang dapat menjalankan KDE(License 2012). 6 TeXstudio merupakan TEX editor yang tersedia di sistem operasi Windows XP/7, OS X, Linux dan FreeBSD dan memiliki lisensi GPL v2 dan cross-platform sumber LaTeX editor yang terbuka dengan antarmuka yang mirip dengan Texmaker. 7 TexShop adalah editor TeXworks seperti untuk Mac OS. 8 A TeXnicCenter(Windows) adalah gratis dan terbuka populer sumber L TEX editor untuk Windows. Ini juga memiliki antarmuka pengguna yang mirip dengan TeXmaker dan Kile(License 2012). 9 WinEdt tersedia di Windows adalah editor teks yang kuat dan serbaguna dengan kecenA derungan yang kuat terhadap penciptaan L TEX / TEX dokumen untuk Windows. Telah dirancang dan dikonfigurasi untuk mengintegrasikan dengan Sistem TEX seperti MiTeX atau A TEX Live. Built-in macro Its membantu dalam menyusun sumber L TEX ke WYSIWYG seperti DVI atau PDF atau PS dan juga dalam mengekspor dokumen ke lain bahasa markup sebagai html atau XML(License 2012). 10 Lyx(Windows, Mac,dan Linux)adalah editor LaTeX populer untuk Windows, Linux dan Mac OS. Ini berisi editor rumus dan tabel dan menunjukkan petunjuk visual dari dokuA men akhir pada layar yang memungkinkan pengguna untuk menulis dokumen L TEX tanpa khawatir tentang sintaks yang sebenarnya 11 gedit with LaTeX-plugin(Window, Mac, dan lainnya). Gedit dengan gedit-plugin-lateks juga perlu mencoba untuk pengguna GNOME. Gedit adalah aplikasi cross-platform untuk Windows, Mac, dan Linux(License 2012). 12 TeXlipse(didasarkan oleh Java), 13 Sublime Text with LaTeX Plugin(Windows, Mac,dan Linux) 14 KtikZ(Linux dan Windows), 15 TextMate(tidak tersedia lagi ketika keluaran versi 2.0 di Mac). 16 Notepad++(Windows) 17 Gummi(Linux) 18 LEd(Windows) 19 Inlage(Windows). 20 WinShell(Windows). 21 Latexian(berbayar tersedia di Mac),Scribo(Mac). 22 LaTeXila(Linux). 23 Geany with GeanyLaTeX(Windows, Mac, Linux dan lainnya).
  • 15. PENDAHULUAN 24 BaKoMa TeX Word(Windows, OS X, dan Linux tersedia secara berbayar) adalah editor untuk Windows dan Mac OS dengan WYSIWYG seperti fitur. Dibutuhkan perawatan kompiA lasi sumber L TEX dan memperbarui terus-menerus untuk melihat perubahan pada dokumen hampir secara real time(License 2012). 25 Scientiic WorkPlace(Windows). 26 Texpad(Mac termasuk iOS). 27 Emacs with WhizzyTeX(Linux). 28 gedit with LaTeX Plugin(Windows, Linux, Mac) 1.1.6 Kompatibilitas TEX memiliki format dokumen yaitu (.tex) dapat dibuka disebarang text editor. Selain itu juga dokumen juga dokumen .tex juga dapat juga diubah ke dalam bentuk Rich Text Format(.rtf) atau HyperText Markup Language(.html) menggunakan tambahan perangkat lunak seperti Text4Ht A atau L TEX2 rtf. 1.2 1.2.1 A Instalasi L TEX A Instalasi L TEX di Microsoft Windows A Didalam bagian ini akan diberikan bagaimana cara menginstal L TEX dengan benar. Karena EX merupakan perangkat lunak yang tersedia secara bebas maka Anda dapat meng-instal di setiap perangkat lunak Anda seperti Windows, Mac OS X, Linux, ataupun Unix. Disini beberapa A hal yang Anda perlukan untuk menggunakan L TEX dalam sistem operasi Windows yaitu sebagai berikut : A LT 1 A A Paket instalasi L TEX. Unduh paket instalasi L TEX dalam hal ini digunakan perangkat lunak basic MiKTEX dapat diunduh di http://miktex.org. Paket ini akan dipakai sebagai generator dokumen yang sudah diformat menggunakan bahasa pemrograman yang dimiliki oleh A L TEX. 2 Document Viewer. Unduh perangkat lunak PDFXchanger yang berguna meng-compile file Anda dalam bentuk pdf(portable document file). Selain itu, Anda juga bisa memakai Adobe Standard atau Sumatra PDF atau SumatraPDF sebagai Document Viewer. 3 Text Editor. Unduh WindEdt yang berguna dalam pengetikan dokumen dapat diunduh di WinEdt 8. Anda akan banyak memakai perangkat lunak ini atau sebagai antarmuka grafis A user dengan L TEX artinya dokumen Anda akan diketik disini. Diperhatikan bahwa Anda harus mengikuti urutan dalam melakukan proses instalasi sebagai berikut: "Buka basic MikTEX kemudian ikuti proses penginstalan dengan benar setelah selesai kemudian instal PDFXChanger atau atau Sumatra PDF, dan terakhir instal WindEdt. Setelah semua program telah Anda instal, kini saatnya saatnya Anda dapat memulai menulis dengan mengguA nakan L TEX".
  • 16. 15 1.2.2 Instalsi Online Paket di Windows A Jika Anda memiliki banyak waktu luang tidak ada salah Anda menginstal paket L TEX via Online. Adapun langkah-langkatnya sebagai berikut : 1 Buka WinEdt 6.0 kemudian pada bagian kanan atas Menu bar, pilihlah MikTEX Package Manager 2 Tunggulah hingga muncul daftar paket yang belum terinstal. Dalam hal ini Penulis menggunakan Basic MikTEX 2.9 dan tidak sama bagi Anda yang telah menginstal Complete MikTEX 2.9. 3 Pilihlah paket yang akan kamu instal dengan meng-klik kanan Mouse kemudian pilih Instal. 4 Selesai. 1.2.3 Instalasi Offline Paket di Windows A Terkadang kita merasa kesulitan dalam menampilkan hasil dokumen L TEX dalam bentuk .pdf A ataupu .dvi. Hal ini bisa disebabkan dengan adanya ketidaktersedianya paket L TEX sehingga dokumen yang kita buat tidak dapat di-compile. Salah satu caranya adalah Anda harus menginstal paket yang diperlukan melalui via online artinya melalui koneksi internet yang ada dengan mengunduh paket tersebut. Tetapi tentunya tidak selalu kita memiliki koneksi internet yang cepat A sehingga disini saya akan memberikan solusi yaitu "Bagaimana menginstal paket dalam L TEX tanpa koneksi internet secara langsung". Ikutilah langkah-langkah dibawah ini : 1 Buatlah semua folder yang berisi semua paket yang akan diinstal di perangkat lunak MikTEX misalkan c:miktex-pkgs 2 Salinlah file -file dibawah ini ke tempat folder yang telah kita buat c:miktex-pkgs : • README.TXT • miktex-zzdb1-2.9.tar.lzma • miktex-zzdb2-2.9.tar.lzma Jika kamu tidak menyalin ketiga file diatas maka kemungkinan tidak akan berjalan penginA stalan paket L TEX secara offline. 3 A Selanjutnya kamu bisa sebarang menyalin paket L TEX yang kamu perlukan di website texarchive kemudian pindahkan file paket tersebut di folder c:miktex_pkgs. 4 Buka perangkat lunak MikTEX dengan mengklik Menu Start > All Programs > MikTEX 2.9 kemudian pada bagian MikTEX lalu klik Maintenance (Admin) -> "Settings (Admin)" 5 Pada "Package repository" dan pilihlah folder c:miktex_pkgs. 6 A Tunggu hingga muncul paket L TEX kemudian pilihlah paket yang akan diinstal. 7 Selesai.
  • 17. PENDAHULUAN 1.2.4 Instalasi Update Paket di Windows Untuk melakukan pembaruan atau menambah paket terbaru, Anda juga bisa melakukan melalui A koneksi internet ataupun secara manual atau melalui dvd paket L TEX yang sekarang tersedia secara berbayar. Salah satu langkah untuk menambah paket terbaru dapat diikuti langkah-langkah dibawah ini : 1 Pada bagian kanan atas Menu baru pada WinEdt klik MikTEX Update Wizard kemudian klik salah satu pilihan dibawah ini : Gambar 1.1: Pilihan dalam Instalasi Update Paket di Windows 2 A Jika kamu memilih untuk menambah paket L TEX secara manual maka pilihlah "I want to get packageds from a local package repository" 3 Klik Next, kemudian tunggu hingga muncul daftar paket terbaru yang akan kamu install. 4 Selesai 1.3 A Memulai Dokumen L TEX A Didalam memulai dokumen baru dan mengetik dokumen L TEX hampir sama di setiap Anda memulai suatu dokumen di Microsoft Word atau program pengolah kata yang lain hanya berbeda disini Anda diharuskan menulis perintah -perintah dalam pengaturan dokumen Anda dapat dilihat sebagai berikut : 1.3.1 1 Membuat Dokumen Baru Buka program WindEdt Anda yang akan digunakan dalam pengetikan dokoumen .tex, misalkan Anda dapat menuliskan dalam yaitu sebagai berikut : Masukan : documentclass[a4paper, 12pt]{article} % bagian ini merupakan inti dari class dokumen Anda% usepackage{color}% bagian ini merupakan preamble begin{docoment}
  • 18. 17 Tuliskan dokumen Anda pada bagian ini end{document} Keluaran : Tuliskan dokumen Anda pada bagian ini 2 Klik Menu File, kemudian klik Save As 3 Selanjutnya, simpan dokumen Anda, misal dengan nama tes.tex, lalu klik Save 4 Untuk melihat men-compile dalam bentuk .pdf, klik ikon PDFTeXify, atau tekan Shift + Ctrl+P atau F9 pada keyboard Anda. A Inilah beberapa hal yang perlu Anda ketahui dalam memulai L TEX dengan benar meliputi A X atau T X, program yang perlu diinstal dan terakhir dalam memulai mengsejarah tentang L TE E A gunakan L TEX. 1.3.2 A Menutup Dokumen L TEX A Didalam menutup dokumen L TEX juga sama seperti menutup dokumen di kebanyakan perangkat lunak seperti Microsoft Word, Microsoft Word, Excel, Adobe InDesign CC, dan lain lain. Berikut A dijelaskan bagaimana menutup dokumen di L TEX 1 Anda berada pada dokumen aktif yang telah dibuka menggunakan WindEdt. 2 Pada bagian kanan atas dokumen yang ada kemudian klik tanda silang maka secara langsung akan menutup semua dokumen yang Anda buka. Untuk menutup satu dokumen bisa dilakukan dengan meng-klik kanan mouse Anda kanan mouse Anda kemudian pilihlah Close nama file yang ditutup. 3 Adapun cara yang lain, Anda bisa klik menu File pada Application baru kemudian pilih dan klik Exit atau dengan menggunakan shorcut dengan menekan Alt +F4 pada keyboard. 1.3.3 Membuat Dokumen Baru via TEX Live 2013 TEX Live 2013 merupakan peningkatan dari TEX Live 2011 dan tentunya saya juga belum tahu tentang fitur terbaru apa saja yang ada. Didalam kesempatan kali ini, saya akan memberikan panduan dalam memulai membuat dokumen baru di TEX Live 2013. Hal yang berbeda dengan A WinEdt 6.0 beserta MikTEX adalah tersedianya paket lengkap L TEX di TEX Live yaitu Anda langA sung bisa menggunakannya tanpa harus mengunduh paket -paket L TEX melalui internet tetapi tentu Anda harus bersusah payah untuk mengunduh TEX Live 2013 dengan file berkapasitas 2,38 Gigabyte dan cukup besar dengan aturan kecepatan internet Anda harus stabil agar lebih cepat mengunduhnya sedangka dibandingkan dengan TEX Live 2011 dengan ukuran 2,26 Gigabyte tidak terlalu beda jauh ukuran file sebelumnya. Jika Anda ingin menginstal TEX Live diperlukan salah satu perangkat lunak yang bisa membaca file berekstensi .*iso yaitu Daemon Tool berikut caranya yaitu : • Unduh terlebih dahulu file TEX Live 2013 di TEX Live 2013 dan dipilih file yang berbentuk .*iso.
  • 19. PENDAHULUAN • Instal Daemon Tool bagi Anda yang belum memilikinya di laptop ataupun komputer kesayangan Anda • Setelah terinstal Daemon Tool maka klik Kanan mouse Anda pada bagian Daemon Tools Lite dan pilih Virtual CD/DVD Room kemudian Device:[H:]No Media > Mount Image • Selanjutnya akan muncul kotak dialog untuk mencari file .iso yang akan dibuka lalu pilih texlive2013.iso dan tunggu hingga muncul perintah -perintah penginstalan. • Ikuti dengan benar menginstalan TEX Live 2013 dan perlu diketahui bahwa penginstalan diperlukan waktu yang cukup lama karena file paket yang tersedia sudah lengkap jadi proses penginstalan dilakukan satu persatu oleh TEX Live. • Selesai Setelah dilakukan penginstalan TEX Live 2013 sekarang waktunya kita akan memulai membuat dokumen baru yaitu : 1. Buka TEXLive 2013 pada Menu Start > All Programs > Cari TEXLive. 2. Klik TEXLive kemudian pilih TEX Works Editor 3. Selanjutnya akan muncul tampilan seperti ini A Gambar 1.2: Tampilan texworks editor ketika membuka dokumen L TEX 4. Untuk membuat dokumen baru cukup dengan Ctrl+N atau klik Menu File > New dan klik ikon Save atau Ctrl+Save As untuk menyimpan file dan simpan denga file berekstensi .*tex A dan .*bib untuk menyimpan file yang berisi daftar pustaka dan .*sty untuk paket L TEX serta A .*cls untuk kelas L TEX. 5. Klik ikon tanda X untuk mengakhiri atau menutup dokumen Anda. 6. Setelah Anda membuat dokumen dan compile dokumen file Anda dengan klik ikon tanda A segitiga hijau dengan pilihan PDFL TEX tunggu hingga prosesnya selesai maka akan muncul tampilan file Anda 7. Selesai.
  • 20. 19 1.4 A Kelebihan dan Kekurangan L TEX Ketika kita bertemu dengan seseorang pengguna program WYSIWYG misalnya Microsoft Word A A dengan L TEX tentu kita mendiskusikan "Apa sich Kegunanan L TEX atas perangkat lunak pengolahan teks". 1.4.1 A Kelebihan L TEX A Dibawah ini kelebihan L TEX dibandingkan dengan program WYSIWYG : • Layout professional tersedia dapat membuat dokumen secara cepat. • Dukungan rumus matematka yang baku. • Pengguna hanya perlu mempelajari commmnd tex yang telah diatur struktur dokumennya. Mereka hampir tidak perlu berpikir tentang layout dokumen. A • Dukungan paket L TEX yang semakin memudahkan dalam membuat dokumen yang kamu A inginkan dan memang tidak tersedia di Basic L TEX Anda. Untuk contoh, paket yang tersedia untuk menyisipkan grafik berjenis PostScript atau mengatur daftar pustaka. A • L TEX mendorong penulis untuk menulis struktur teks dengan baik, alasan inilah bagaimana A L TEX bekerja dengan spesifikasi struktur teks. A • TEX merupakan suuatu perangkat lunak yang gratis dan sebagai mesin dari L TEX 2e. Perangkat ini berjalan hampir di semua platform yang tersedia. 1.4.2 A Kekurangan L TEX A L TEX juga mempunyai kekurangan, tetapi bagi saya sangat sulit untu memberikan salah satu A kekurangan dari L TEX, dan orang lain mungkin saja bisa memberikanmu seratus alasan kekuA A rangan dari L TEX :). Dibawah ini saya berikan kekurangan dari L TEX : A • L TEX tidak bekerja untuk orang yang menjual jiwanya... • Meskipun beberapa parameter bisa ditambahkan dengan mendefinisikan ulang layout, tentunya untuk desain layout baru adalah sulit dan memerlukan banyak waktu dalam membuatnya. • Sangat sulit untuk menulis dokumen yang tidak terstruktur dan tidak terorganisasi. A • Ketika kamu memutuskan mengenal dan mencoba menulis ke L TEX pasti mengalami kesulitan dalam hal konsep logika artinya ketika akan membuat tulisan kita harus mengikuti A aturan dalam L TEX.
  • 21. PENDAHULUAN 1.5 A How to Use L TEX Buku ini didesain dengan segala kemudahan bagi Anda sehingga memungkinkan untuk dapat mempelajari tahap demi tahap diharapkan dapat dimengerti dan memahami hal -hal yang terkait didalam buku ini. Selain itu, hal -hal yang perlu Anda persiapkan adalah dianggap Anda mampu mengoperasi komputer seperti menggunakan mouse, keyboard, menyimpan data,membuka data,dan dapat menginstal program komputer. Disamping itu, bagi Anda yang baru dalam menggunakan proA gram L TEX sudah seharusnya mengikuti petunjuk dengan benar dalam menginstal program yang diperlukan karena itu hal terpenting dalam mempelajari buku ini. Buku ini juga memuat materi dasar yang siapa saja dapat menggunakan buku ini tidak hanya kalangan akademisi tetapi juga dari kalangan non-akademisi. A L TEX dapat digunakan di hampir seluruh sistem operasi seperti ; Unix, Linux, Windows atau A Mac dan tersedia secara gratis. Perlu diketahui juga program L TEX adalah bukan program WSYIWG tetapi Anda akan banyak bekerja pada perangkat lunak docoment viewer yang berfungsi sebagai generator dalam membuat tulisan Anda yang didalam berisi tulisan Anda yang didalam berisi A rangkaian perintah yang harus Anda lakukan dan patuhi. Didalam L TEX terdapat banyak packages yang akan memudahkan Anda dalam membuat hasil dokumen yang bagus. Inilah yang A membedakan L TEX dengan program pengolah kata yang lain. Anda dapat mengunduh packagesnya, untuk wilayah Indonesia mempunyai server kambing ui.
  • 22. 2 TYPESETTING LATEX Didalam membuat suatu dokumen dalam format .tex adalah hal yang pertama kita lakukan mengikuti perintah yang ada didalam text editor, hal ini yang membedakan dengan perangkat A lunak seperti Microsoft Word, Open Office ataupun Libre Office.L TEX sendiri tidak memiliki sifat WYSIWYG(What You See is What You Get) tetapi merupakan bahasa pemrograman yang diciptakan oleh Professor Donald Knuth dalam pengaturan hasil teks pengetikan. Didalam text editorlah, kamu akan bekerja banyak dalam pengaturan tulisan pengetikanmu kemudian untuk melihat hasilnya kamu akan men-compile ke dalam bentuk format .pdf ataupun .dvi. Berikut A merupakan contoh sederhana dalam pengetikan menggunakan L TEX yaitu sebagai berikut : documentclass[a4paper,12pt]{article} begin{document} Misalkan $D$ adalah himpunan bagian dari $R$ dan misalkan $f:rightarrow R$ fungsi bernilai Real pada $D$.Maka fungsi $f$ dikatakan emph{kontinu} pada $D$ jika dan hanya jika untuk semua $epsilon >0$ dan untuk setiap $x in D$, terdapat suatu $delta>0$ dengan demikian $y in D $ memenuhi [|y-x|<delta] maka berlaku [|f(x)-f(y)|<epsilon] end{document} Pada bagian atas, merupakan teks didalam text editor kemudian hasilnya kita compile ke dalam bentuk .pdf ataupun .dvi dapat dilihat hasilnya dibawah ini : Misalkan D adalah himpunan bagian dari R dan misalkan f :→ R fungsi bernilai Real pada D.Maka fungsi f dikatakan kontinu pada D jika dan hanya jika untuk semua ε > 0 dan
  • 23. TYPESETTING LATEX untuk setiap x ∈ D, terdapat suatu δ > 0 dengan demikian y ∈ D memenuhi |y − x| < δ maka berlaku | f (x) − f (y)| < ε Pada dasarnya, perintah ini sangat sederhana kita lakukan namun bagi Anda yang belum A terbiasa maka sangat sulit sekali dalam melakukannya. Kelebihan dalam menggunakan L TEX adalah Anda dapat membuat buku, karya ilmiah, tesis, skripsi, cv, atau hasil karya Anda dengan memakai packages yang telah tersedia dapat Anda unduh secara gratis. A Didalam perintah L TEX yang perlu Anda ketahui adalah harus mengikuti aturan yang telah Anda sehingga dapat memberikan tampilan dan hasil yang bagus. Selain itu, dokumen Anda dapat di-compile ke dalam bentuk .pdf atau dvi. 2.1 A Struktur Dasar Dokumen L TEX A L TEX memiliki struktur dokumen yang telah diatur dalam sebuah packages. Packages inilah yang mengatur segala bentuk mulai dari pengaturan ukuran tulisan, pengaturan halaman, daftar isi, bab, subbab, atau pengaturan gambar maupun pengaturan perataan teks yang kita gunakan. A Selain itu, Packages menjadi hal yang penting didalam L TEX sehingga sangat dianjurkan menggunakan packages yang ada dan dapat diunduh secara gratis untuk menambah packages seA hingga dapat meningkatkan kualitas dokumen Anda. Didalam L TEX memiliki struktur dokumen yaitu sebagai berikut Centre (2001) : 2.1.1 Documentclass Document class menentukan dokumen Anda yang mendeklarasikan class artinya merupakan pengaturan dalam dokumen Anda yang digunakan seperti untuk membuat artikel, buku, dan lain sebagainya dapat dilakukan dengan mengetik documentclass[a4paper,12pt]{article} Pada bagian ini mendefinisikan secara langsung dokumen yang akan kamu buat sehingga memberikan kemudahan dalam pengaturan tampilan,tulisan, pengaturan halaman, penempatan judul, sesi, dan memberikan keseragaman dokumen yang kamu buat. Dibawah ini beberapa jenis dokumen dasar yang biasa dibuat : 1. report atau laporan digunakan untuk laporan laboratorium, teknik mampun laporan perkembangan bisnis. 2. article digunakan untuk artikel, review, dan catatan riset.
  • 24. 23 3. letters digunakan untuk letters1 . 4. book digunakan untuk pembuatan buku dan lain -lainnya dalam cakupan yang lebih luas. Didalam contoh itu dapat dijelaskan yaitu documentclass[a4paper, 12pt]{article} artinya memanggil perintah suatu dokumen berbentuk arikel dengan ukuran tulisan 12pt dan ukuran A kertas a4paper. Selain itu, tanda ) merupakan awal dari suatu perintah L TEX tanda kurung kurawal({article}) merupakan perintah mandatory dan tanda [ ] merupakan perintah optional dapat dituliskan ataupun tidak. 2.1.1.1 Layout Design Penulis yang tidak memiliki kemampuan dalam hal tipografi atau pengaturan teks terkadang mengalami kesalahan dalam desain buku, dan kebanyakan orang mengatakan bahwa "Jika dokumen kamu terlihat bagus secara artistik maka pasti didesain dengan pasti didesain dengan baik". Tetapi dokumen Anda untuk dibaca bukan sebagai galeri foto, maka kemampuan membaca dan memahami jauh lebih penting dari hanya bagus untuk dilihat. Sebagai contoh : • Ukuran tulisan dan penulisan bab, judul dipilih untuk membuat struktur bab dan bagian jelas dibaca. • Panjang garis harus cukup pendek sehingga dapat mudah dibaca, sementara cukup panjang agar halaman akan terlihat bagus. Dengan sistem WYSIWYG, penulis seringkali secara estetika, dokumennya terlau kecil atau strukA tur yang tidak konsisten. L TEX mengurangi kesalahan tersebut ke penulis dengan mendeklarasikan struktur secara logika suatu dokumen sehingga kita dapat memilih dokumen yang cocok dengan layout kita. 2.1.2 The Document Environment Setelah kelas dokumen diklarasikan, maka akan dimulai dengan teks dokumenmu dengan dua identitas perintah yaitu dimulai dan diakhirinya seperti ini : documentclass[11pt,a4paper,oneside]{report} begin{document} ... end{document} A Ini adalah contoh teknik biasa dokumen L TEX yang disebut dengan lingkungan (environment). Environment inilah yang menangani masalah secara spesifik tentang pengaturan dokumen, jenis tulisan, pengaturan perataan teks, dan lain-lainnya sehingga dokumen yang dihasilkan sesuai dengan kebutuhan dan permintaan yang ada. Semuanya environment dimulai dengan begin{..} dan diakhiri dengan end{...} dengan { tanda kurung kurawal. 1 kelas letters tidak didefinisikan secara baik sehingga tersedia lebih dari satu yang bisa kamu unduh
  • 25. TYPESETTING LATEX 2.1.3 Judul Dokumen Suatu dokumen diperlukan judul untuk memberikan penjelasan isi dokumen yang kita buat biasanya terdiri dari judul dokum, nama penulisa, dan tanggal pembuatannya, biasa dengan tambahan alamat maupun email. Contoh : documentclass[11pt,a4paper,oneside]{report} begin{document} title {Practical Typesetting} author {Peter FlynnSilmaril Consultants} date{December 2001} maketitle end{document} Pada contoh judul dokumen diatas dapat dijelaksn bahwa dokumen tersebut berjenis laporan, ukuran tulisan 11pt, dan ukuran kertas yang dicetak a4paper, serta tampilan halaman satu sisi. A Perintah pada bagian author untuk membuat memulai baris baru dalam dokumen L TEX. dan maketitle untuk memanggil perintah menampilkan judul dokumen. 2.1.4 Abstraks Dalam laporan dan artikel biasanya penulis menambilkan abstraks/ intisari dokumen yang dibuat yang mana merupakan isi dari dokumen yang akan kita tulis. Abstraks sendiri biasa hanya berisi sedikitnya dari halaman yang digunakan. Contoh : documentclass[11pt,a4paper,oneside]{report} usepackage[latin1]{inputenc} begin{document} title {Practical Typesetting} author {Peter FlynnSilmaril Consultants} date{December 2001} maketitle begin{abstract} This report presents the basic concepts of typesetting in a form usable by non-specialists. It is aimed at those who find themselves (willingly or unwillingly) asked to undertake work previously sent out to a professional printer, and who are concerned that the quality of work (and thus their corporate image) does not suffer unduly. The topics cover layout, the need for accuracy, the choice of typeface, arrangement of the document, adherence to specifications, and the production process. No foreknowledge of printing or publishing is needed, but an eye for detail, a feeling for æsthetics, and some fluency with a computer is expected. end{abstract} end{document} Didalam laporan bisnis dan teknik Abstraks seringkali disebut Summary, Excutive Summary, Preview atau beberapa frase lain yang memiliki artinya hampir sama. Perintah Abstraks didalam
  • 26. 25 dokumen dimulai setelah documentclass dan diakhiri dengan sebelum begin{document}. Untuk mengubah nama dari Abstraks sendiri dapat dilakukan seperti ini : renewcommand{abstractname}{Executive Summary} 2.1.5 Section A Didalam L TEX diatur pengaturan dokumen sehingga dokumen dapat terstruktur dengan baik. Pengaturan semua ini adalah pilihan tergantung Anda yang menggunakannya. Hanya tidak biasa saja melihat dokumen hanya terdiri dari paragraf demi paragraf sehingga tidak memberikan gambaran tulisan yang dibuat dan tidak membantu pembaca dalam memahaminya. Meskipun secara normal, novel dibagi kedalam bab, sesi, maupun bagian, dan terkadang juga kita dapat menjumpai cerita pendek yang hanya terdiri satu paragraf. Dua dari tiga pembagian, Parts dan Chapters(Bagian dan Bab) hanya tersedia pada kelas dokumen buku dan laporan. Berikut penjelasan detailnya : Kedalaman -1 0 1 2 3 4 5 Tabel 2.1: Pembagian dokumen Pembagian Perintah Catatan Bagian part Hanya terdiri buku dan laporan Bab chapter Hanya tersedian di buku dan laporan Sesi section Subsesi subsection Subsubsesi subsubsection Judul paragraf paragraph Judul subparapgraf subparagraph Didalam setiap kasus judul bagian, bab, sesi setiapnya dimulai dan diakhiri dengan tanda kurung kurawal yang akan memberikan tanda hasil dokumen yang tercetak dalam bentuk teks bercetak tebal. Beberapa ketentuan hasil dalam struktur dokumen yaitu part, chapter, section, subsection dan lain sebagainya mengikuti aturan yaitu : • Parts(Bagian)akan diurutkan menggunakana angkat romawi,contoh Parts I, Parts 2, Parts 3, dan sebagainya. • Chapters, Sections, Subsection dan lainnya akan diurutkan menggunakan angka desimal, contoh Chapters 1, Chapters 2, Section 2.1, Section 2.2, Subsection 2.1.1, Subsection 2.1.2, Subsubsection 2.1.1.1, Subsection 2.1.1.2 • Apendiks biasanya diurutkan dengan huruf Kapital, contoh Appendix A, Appendix B, Appendix C, dan lain sebagainya. Kamu bisa juga mengubah pembagian dokumenmu seperti bab, sesi, subsesi. Jika kamu hanya menginginkan bab, sesi, subsesi, kamu seharusnya mengubah nilan pada secnumdepth menggunakan nilai pada tabel 2.1 diatas setcounter {secnumdepth}{2}
  • 27. TYPESETTING LATEX Untuk tidak memasukan penomoran bab, sesi,ataupun bagian ke dalam daftar isi, dapat dilakukan seperti ini ; part*{...} chapter*{..} section *{..} subsection*{...} . . . subparagraph* 2.1.6 Daftar Isi Daftar Isi merupakan satu atau lebih halaman yang berisi nama bagian,bab, sesi, subsesi, subsubsesi, apendiks, daftar isi sendiri, daftar tabel, daftar gambar, daftar pustaka, dan lain -lainnya dengan ketentuan yang ada. Selanjutnya, daftar isi sendiri memberikan kemudahan pembaca mencari bagian yang akan dibaca dan nomor halaman yang akan dibaca serta terurut. 2.2 Specifying size units Kamu bisa menspesifikasi panjang di sebarang unit dibawah ini : Unit pt pc bp sp dd cc em ex cm mm in 2.3 Ukuran ukuran titik standar orang Anglo- America(72.27 untuk 1 inchi). pica ems (12pt). ukuran titik ’big (72 untuk inchi). ukuran titik TEX (65536 untuk titik(pt)). Didot (ukuran titik standar eropa (67.54 untuk satu inchi). Ciceros ( ukuran pica ems untuk orang eropa, 12dd). ukuran titik kira- kira selebar huruf ’M’. seukuran tinggi huruf ’x’. centimeter (2.54 untuk 1 inchi). millimeter (25.4 untuk 1 inchi). inchi Preamble Bagian ini yang diantara : documentclass[a4paper, 12pt]{article} .......... bagian ini merupakan premble
  • 28. 27 begin{document} berisi paket -paket dan perintah yang memudahkan dalam pengaturan teks Anda 2.4 Document Bagian ini berisi dokumen yang akan ketik seperti isi dokumen, daftar isi, ataupun daftar simbol yang digunakan. 2.5 Author, Desainer Book dan Typesetter Untuk mempublikasikan sesuatu, penulis memberikan manuskrip ke perusahaan publikasi. Salah satu dari book designer atau desainer buku memutuskan membuatu layout dokumen seperti pengaturan tulisan, halaman, jarak teks dan lain-lain. Kemudian desainer buku memberikan petunjuk ke typesetter untuk melakukan pengeditan manuskrip berdasarkan petunjuk tersebut. Seorang designer buku mencoba untuk membayangka apa yang dipikirkan oleh penulis dalam mengetik manuskrip tersebut kemudian dia memutuskan untuk pengaturan bab, daftar pustaka, contoh, rumus dalam lain sebagainya berdasarkan pengetahuan dan dari daftar isi manuskrip. A A Didalam lingkungan L TEX L TEX mengambil aturan seorang desainer buku kemudian mengguA nakan TEX sebagai typesetter. Tetapi L TEX hanyalah sebuah program dan selanjutnya perlu lebih bawah petunjuk. Penulis menjelaskan tambahan informasi untuk mendeskripsikan secara logika struktur pekerjaan ini kemudian ditulis kedalam text editor. Berbeda dengan program pengolahan teks WYSIWYG2 yaitu Microsoft Word atau Corel WordPerfect. Dengan aplikasi ini, penulis menspesifikasikan tampilan dokumen secara interaktif sementara mengetik teksnya kedalam komputer. Mereka hanya bisa melihat tampilannya bagaimana A hasil kerja akan terlihat ketika dicetak. Ketika mengunakan L TEX tidak memungkinan melihal hasil dokumen sementara kita mengetik teks, tetapi hasil dokumen bisa dilihat setelah memroses file dengan . Koreksi ini bisa dibuat sebelum kita cetak. 2.6 A L TEX Input Files A Input untuk L TEX adalah file teks plain ASCII. Kamu bisa membuatnya dengan sebarang teks editor, yang memuat teks ke dokumen dengan perintah untuk pengaturan teks yang ada. 2 What You See Is What You Get
  • 29. TYPESETTING LATEX 2.6.1 Spasi A Karakter "Whitespace" seperti blank atau tab secara seragam di L TEX disebut sebagai "space". Walaupun kita mengetik dengan banyak spasi maka teks yang dihasilkan tetap satu spasi. Berikut ini akan diberikan contoh pengetikan dengan satu dan dua contoh dan teks yang dihasilkan. Contoh 2.1 (Spasi) 1. Dengan satu spasi An empty line starts a new paragraph. An empty line starts a new paragraph. 2. Dengan dua spasi It does not matter whether you enter one or several spaces after a word. It does not matter whether you enter one or several spaces after a word. 2.6.2 Special Character A Simbol dibawah ini adalah karakter yang mempunyai pengertian khusus dibawah L TEX atau tidak tersedia di semua jenis tulisan. Jika kamu memasukkan karakter tersebut, maka tidak akan dicetak : # $ % ^ & _ { } ~ Kamu bisa mengetik karakter khusus diatas, dapat dilihat dibawah ini : # $ % ˆ & _ {} ˜ # $ % ^{} & _ {} ~{} 2.6.3 A L TEX Commands A L TEX commands mempunyai sangat sensitif dalam pengetikan, dan salah satu format yang dapat diambil di bawah ini : • Mulai dengan menggunakan backslash ketika memulai mengetik teks suatu judul seA hingga pengaturan teks mengikuti yang ada didalam L TEX. A • L TEX tidak akan memunculkan teks yang kita ketik ketika kita mengetik setelah tanda {} A yang menandakan tanda berhenti di L TEX. I read that Knuth divides the people working with TeX{} into
  • 30. 29 TeX{}nicians and TeX perts. Today is today. I read that Knuth divides the people working with TEX into TEXnicians and TEXperts. Today is October 12, 2013. A Beberapa perintah dalam pengetikan didalam L TEX terkadang memerlukan tanda kurung kurawal {} dan beberapa pilihan yang lain diberi tanda kurung siku []. Selanjutnya dapat dilihat beberapa contoh dibawah ini : verb|You can textsl{lean} on me! You can lean on me!| You can lean on me ! Please, start a new line right here!newline Thank you! Please, start a new line right here! Thank you! 2.6.4 Comments A Ketika L TEX memberikan kita ruang kosong di dalam pengetika yang tidak akan dicetak, ini memberikan kita kemudahan dalam memberikan catatan atau penjelasan dalam tulisan kita. Berikut contohnya : This is an % stupid % Better: instructive <---example: Supercal% ifragilist% icexpialidocious Kita bisa menggunakan tanda persen % untuk memulai catatan, saran, ataupun penjelasan kita. Tanda % bisa juga digunakan untuk membagi kata yang panjang. Untuk membuat komen yang panjang, kamu juga bisa menggunakan paket usepackage{verbatim} dengan menambahkan dibagian preamble atau mukadimmah dokumen Anda, dapat dilihat contohnya dibawah ini : This is another begin{comment} rather stupid, but helpful end{comment} example for embedding comments in your document. This is another example for embedding comments in your document.
  • 31. TYPESETTING LATEX 2.7 A Jenis Tulisan dalam L TEX A Didalam L TEX memilik 3 font standar yaitu sebagai berikut : 1 Roman, ketik {rmfamily teks yang ingin diubah} 2 San Serif, ketik {sffamily teks yang ingin diubah} 3 Typewritter, ketik {ttfamily teks yang ingin diubah} 2.8 Bentuk Tulisan A Dibawah ini ada beberapa bentuk font didalam L TEX yaitu: 1 Italic, ketik {emph teks diketik disini} 2 Slanted, ketik {slshape teks diketik disini} 3 SMALL CAPS, ketik {scshape teks diketik disini} 4 BOLD, ketik {textbf teks diketik disini} 5 Teletype, ketik {texttt teks diketik disini} 2.9 Ukuran Tulisan A Ada beberapa ukuran standar didalam font L TEX yaitu : Untuk dapat menggunakan caranya yaitu : • {tiny ketik disini} • {sriptsize ketik disini} • {footnotesize ketik disini} • {small ketik disini} • {normalsize ketik disini} • {large ketik disini} • {Large ketik disini} • {LARGE ketik disini}
  • 32. 31 • {huge ketik disini} • {Huge ketik disini} ,scriptsize,footnotesize, small, normalsize, large, Large, tiny 2.10 LARGE, huge,Huge Perataan Teks A Aligment(perataan teks) dalam dokumen L TEX juga hal yang sangat penting yang perlu diperhatikan, mulai dari perataan kiri, perataan kanan, dan perataan tengah. Secara standar dokumen A L TEX sudah diatur dengan melakukan perataan kiri-kanan. Untuk keperluaan lain, Anda juga bisa menggunakan perintah dibawah ini : a dapat dilihat caranya yaitu : begin{center} teks yang diatur rata tengah end{center} Perintah diatas diperlukan untuk menjalankan pengaturan rata tengah, tetapi terkadang kita A temui didalam dokumen L TEX perinta yang pada dasar sama yaitu tanda [] merupakan perintah rata tengah secara otomatis untuk notasi matemamtika, atau perintah centering banyak dijumpai ketika menyisipkan tabel, gambar ataupun yang lainnya. Keluaran : teks yang diatur rata tengah Perintah rata tengah seperti kebanyakan yang tersedia di perangkat lunak dalam pengolah kata, desain, mampun grafik perintah ini juga tersedia disana. begin{flushleft} teks yang diatur rata kiri end{flushleft} Keluaran : teks yang diatur rata kiri begin{flushright} teks yag diatur rata kanan end{flushright} Keluaran : teks yag diatur rata kanan
  • 33. 3 TYPESETTING MATH SYMBOL Didalam bab ini dikhususkan dalam membuat dokumen yang memuat simbol atau notasi matematika. Beberapa hal tentunya perlu anda ketahui dalam penulisan dokumen yang ada sehingga Anda dapat mengerti dan memahami. Dibawah ini akan dijelaskan perintah dalam mendeklarasikan simbol matematika. 3.1 A Dasar dasar dalam menulis rumus didalam L TEX A L TEX memiliki 3 hal mode secara umum yaitu : 1. paragraph mode. Kita bisa memasukkan pengaturan teks sebagai barisan kata didalam baris paragraf dan halaman dan ini yang kita gunakan sampai sekarang. 2. left to right mode.Ini juga melakukan pengaturan teks sebagai barisan kata, tetapi didalam A L TEX teks dimulai dari kiri ke kanan tanpa adanya baris kosong. Untuk itu diperlukan mobx untuk mempertahankan teks yang ada. 3. math mode. Dengan adanya pengaturan ini teks yang berupa simbol matematika diatur menggunakan pengaturan khusus sehingga berbeda dengan teks biasa seperti bercetak miring. 3.2 Perataan rumus
  • 34. 33 Didalam matematika sudah menjadi kepastian kita akan membuat rumus matematika dan hal terkadang menjadi kendala adalah perataan rumus, berikut diberikan salah satu cara yang dapat dilakukan : • Anda bisa menggunakan tabular begin{tabular}{lll} $ Leftrightarrow $(1/y)dy &=& $lambda dt$ $ Leftrightarrow $ ln y &=& $lambda t +c$ $ Leftrightarrow $ y &=& $c.e^{lambda t}$ end{tabular} ⇔(1/y)dy ⇔ ln y ⇔y = = = λdt λt + c c.eλt • Anda bisa menggunakan perintah eqnarray dan eqnarray* 1. Anda bisa menampilkan nomor persamaan rumus dengan eqnarray. begin{eqnarray} Leftrightarrow (1/y)dy &=& lambda dt Leftrightarrow ln y &=& lambda t +c Leftrightarrow y &=& c.e^{lambda t} end{eqnarray} ⇔ (1/y)dy ⇔ lny ⇔y = λdt (3.1) = λt + c (3.2) = c.e λt (3.3) 2. Anda bisa menggunakan eqnarray* untuk menghilangkan nomor persamaan pada rumus. begin{eqnarray*} Leftrightarrow (1/y)dy &=& lambda dt Leftrightarrow ln y &=& lambda t +c Leftrightarrow y &=& c.e^{lambda t} end{eqnarray*} ⇔ (1/y)dy ⇔ lny ⇔y = λdt = λt + c = c.eλt 3. Meratakan tanda biimplikasi dengan mengubaha posisi tanda & dapat dilihat hasilnya :
  • 35. TYPESETTING MATH SYMBOL begin{eqnarray*} Leftrightarrow &(1/y)dy &= lambda dt Leftrightarrow & ln y &= lambda t +c Leftrightarrow & y &= c.e^{lambda t} end{eqnarray*} ⇔ (1/y)dy = λdt ⇔ lny ⇔ y = λt + c = c.eλt 4. Menggunakan align untuk perataan rumus yaitu begin{align*} Leftrightarrow (1/y)dy &= lambda dt Leftrightarrow ln y &= lambda t +c Leftrightarrow y &= c.e^{lambda t} end{align*} ⇔ (1/y)dy = λdt ⇔ lny = λt + c ⇔ y = c.eλt 3.3 Space text in math mode Terkadang didalam membuat rumus matematika, kita menyisipkan teks didalamnya dan tentunya kita memberikan jarak(space). Perintah ini bisa Anda gunakan untuk memberikan jarak antar teks didalam mode matematika : Code , ; quad qquad ! 3.4 Tabel 3.1: Perintah jarak teks dalam math mode Nama Code Contoh Code Contoh thinspace Biaya Total kincir angin $text{Biaya Total}_{,text{kincir angin}}$ thickspace Biaya Total kincir angin $text{Biaya Total}_{; text{kincir angin}}$ quadspace Biaya Total kincir angin $text{Biaya Total}_{quad text{kincir angin}}$ double quadspace Biaya Total $text{Biaya Total}_{qquad text{kincir angin}}$ kincir angin negative thin space Biaya Totalkincir angin $text{Biaya Total}_{! text{kincir angin}}$ Pengaturan persamaan kuadrat dan akarnya
  • 36. 35 Pada bagian kita akan mendiskusikan menulis persamaan kuadrat dan akarnya, berikut contohnya : 1. Mulai dengan membuat dokumen baru dan mulai dengan menulis judul, misalkan persamaan kuadrat dan tanda bintang(*)artinya bagian sesi ini tidak termuat dalam daftar isi. Beginning of code documentclass{article} begin{document} section*{Persamaan Kuadrat} End of code 2. Isilah pada bagian sesi dengan menuliskan rumus persamaan kuadrat. Beginning of code section*{Persamaan Kuadrat} begin{equation} label{quad} ax^2+bx+c=0 end{equation} dimana $a,b$ dan $c$ konstanta dan $aneq 0$ mempunyai dua solusi untuk variabel $x$ End of code Pada bagian atas, code dimulai dengan begin{equation} dan diakhiri end{equation}, ini bertujuan untuk membuat nomor persamaan pada persamaan kuadrat, selanjutnya untuk label{quad} bertujuan untuk memberikan link ke persamaan jika diperlukan. 3. Jika sudah selesai, pada bagian ini kita akan membuat akar persamaan beserta linknya. Beginning of code begin{equation} label{root} x_{12}=frac{-b pm sqrt{b^2-4ac}}{2a} end{equation} End of code 4. Dibagian ini misalkan kita ingin mendiskusikan persamaan kuadrat dengan kasus sama dengan 0, maka dapat dilihat code nya disini : Beginning of code Jika determinan $Delta$ dengan [Delta =b^2 -4ac] adalah nol, maka dari persamaan ref{quad} dan mempunyai dua penyelasain ganda, dan persamaan (ref{root}) menjadi [ x=-frac{b}{2a} ] End of code
  • 37. TYPESETTING MATH SYMBOL 5. Dapat dilihat hasilnya disini ax2 + bx + c = 0 (3.4) dimana a, b dan c konstanta dan a = 0 mempunyai dua solusi untuk variabel x √ −b ± b2 − 4ac x12 = 2a (3.5) Jika determinan ∆ dengan ∆ = b2 − 4ac adalah nol, maka dari persamaan 3.4 dan mempunyai dua penyelasain ganda, dan persamaan (3.5) menjadi b x=− 2a 3.5 Display Math Formula Dalam menampilkan rumus matematika biasa kita lakukan dengan memulai dengan tanda $ dan diakhiri dengan tanfa $. Selain itu, Anda dapat memulai dengan code seperti ini : • $$ $$ sama dengan [] ini digunakan untuk menampilkan rumus matematika dengan perataan tengah. • begin{equation} dan diakhiri dengan end{equation} ini digunakan untuk menampilkan simbol matematika dengan pengurutan nomor persamaan. • begin{displaymath} dan diakhiri dengan end{displaymath} ini digunakan untuk menampilkan simbol matematka sama seperti $$ $$ dan []. 3.6 Producing an Ellipsis Ellipsis digunakan ketika membuat rumus matematika dengan bilangan berurutan, misalkan 1, 2, 3, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10 dapat kita singkat dengan hanya menuliskan 1, 2, 3, ..., 10. . ldots. . . cdots · · · vdots. . dot{}˙ 3.7 . ddots . . Mathematics Mode
  • 38. 37 Misalkan diberikan contoh seperti dibawah ini : Misalkan f adalah fungsi yang didefinisikan oleh f (x) = 3x + 7 dan misalkan a bilangan real positif. A Seharusnya kita mengetikan didalam L TEXseperti ini : Misalkan $f$ adalah fungsi yang didefinisikan oleh $f(x)=3x+7$ dan misalkan $a$ bilangan real positif. Tanda $ merupakan tanda untuk menempatkan notasi matematika, bisa juga menggunakan tanda ( dan ) dapat dilihat dibawah ini : Misalkan f adalah fungsi yang didefinisikan oleh f (x) = 3x + 7 dan misalkan a bilangan real positif. A Seharusnya kita mengetikkan didalam L TEX seperti ini : Misalkan (f) adalah fungsi yang didefinisikan oleh (f(x)=3x+7) dan misalkan (a) bilangan real positif. Disamping itu juga kita bisa menempatkan notasi matematika berada ditengah dengan menggunakan tanda [ sebelum rumus dan tanda ] sesudahnya atau tanda $$ sebelum rumus dan tanda $$ sesudahnya dapat dilihat dibawah ini: Jika f (x) = 3x + 120 dan g(x) = x + 4 maka f (x) = f (g(x)) = x4 + 12 dan f (x)g(x) = 2x + 3 A Seharusnya kita mengetikkan didalam L TEX seperti ini: Jika $f(x)=3x+120$ dan $g(x)=x+4$ maka [f(x)=f(g(x))=x^4+12] dan [f(x)g(x)=2x+3] dan juga dapat dilakukan seperti ini: Jika $f(x)=3x+120$ dan $g(x)=x+4$ maka $$f(x)=f(g(x))=x^4+12$$ dan $$f(x)g(x)=2x+3$$ didapat hasil yang sama yaitu: Jika f (x) = 3x + 120 dan g(x) = x + 4 maka f (x) = f (g(x)) = x4 + 12 dan f (x)g(x) = 2x + 3
  • 39. TYPESETTING MATH SYMBOL Didalam menuliskan selain dari itu ,kita juga dapat memulainya dengan mendeklarasikan perintah yaitu dimulai dengan mengetik begin{equation} diakhiri dengan end{equation} maka secara langsung dapat dilihat dibawah ini : Jika f (x) = 3x + 7 dan g(x) = x + 4 maka f (x) + g(x) = 4x + 1 (3.6) Maka dapat dilihat diatas notasi matematika akan diberi nomor sesuai dengan urutan yang ada, A dan seharusnya Anda mengetik didalam L TEX yaitu : Jika $f(x)=3x+7$ dan $g(x)=x+4$ maka begin{equation} f(x)+g(x)=4x+1 end{equation} 3.8 Subscripts dan Superscripts Didalam notasi matematika pasti dapat ditemukan karakter khusus seperti subscripts(_) ataupun superscripts(^). Dapat dilihat dibawah ini 2 2 2 2 ds2 = dx1 + dx2 + dx3 + c2 dx4 A Seharusnya didalam L TEX diketik seperti ini : [ds^2=dx_1^2+dx_2^2+dx_3^2+c^2dx_4^2] Ketika didapat lebih banyak karakter, seharusnya Anda ketikan seperti ini, $x^{2013}-2011$ didapat; x2013 − 2011 dan untuk memberikan jarak antara karakter kita bisa menambahkan quad yaitu [ x_1^2 + x_2^2 = 1, quad 2^{2^x} = 64 ] 2 2 x1 + x2 = 1, x 22 = 64 . 3.9 Membuat Akar(roots) Dalam membuat akar dengan sqrt sedangkan untuk membuat dengan banyak akar kamu bisa menggunakan sqrt[order]{value}. Contoh : √ x= 64 √ x [sqrt[64]{x} = sqrt{sqrt{sqrt{sqrt{sqrt{sqrt{x}}}}}}]
  • 40. 39 3.10 Membuat pembagi Dalam membuat pembagian dengan ( (a+b)/2 ) (a + b)/2 sedangkan untuk yang memuat pembagi yang lebih dapat menggunakan frac{numerator}{denumerator}. Contoh n(n + 1) , 2 √ x+1 2 −x y2 [ frac{n(n+1)}{2}, quad frac{frac{sqrt{x}+1}{2}-x}{y^2} ] 3.11 Script Letters Untuk memberikan tulisan kaligrafi, kamu bisa menambahkan dengan mathcal. Contoh : A, B, C , . . . , Z [ mathcal{A}, mathcal{B}, mathcal{C}, ldots, mathcal{Z}] 3.12 Pengaturan display formula 3.13 Greek Letters Greek letter atau huruf alfabet Yunani banyak digunakan didalam matematika, misalakan saja rumus luas lingkaran yaitu A = πr2 dapat diketik $A=phi r^2$. Tanda backslash() selalu diawali A dalam menulis alfabet Yunani. Dapat dilihat seperti dibawah ini beserta kode dalam L TEX yaitu : α alpha β beta γ gamma δ delta ε epsilon ε varepsilon ζ zeta η eta θ theta ϑ vartheta ι iota κ kappa λ lambda µ mu ν nu ξ xi oo π pi ϖ varpi ρ rho ρ varrho σ sigma ς varsigma τ tau υ upsilon φ phi ϕ varphi χ chi ψ psi ω omega Disamping itu juga ada huruf kapital Yunani dapat dilihat dibawah ini : Γ Gamma ∆ Delta Θ Theta Λ Lambda Ξ Xi Π Pi Σ Sigma ϒ Upsilon Φ Phi Ψ Psi Ω Omega
  • 41. TYPESETTING MATH SYMBOL 3.14 Mathematical Symbols Dibawah ini ada banyak notasi A L TEX yaitu sebagai berikut : ℵ aleph prime / hbar 0 emptyset ı imath ∇ nabla jmath ℘ wp ell top ℘ wp ⊥ bot | † dag § S checkmark ulcorner urcorner 0 mho . . . ldots ∞ infty ∂ partial backslash ♣ clubsuit ♥ heartsuit ♠ spadesuit © copyright £ pounds yen llcorner 2 Box · cdot .. . ddots triangle Operator berukuran Besar: ∑ sum int bigcup bigwedge bigoplus ∏ prod oint bigsqcup bigodot biguplus matematika yang bisa digunakan disertai dengan kodenya di ∀ forall ∃ exists = neq ℜ Re natural sharp ‡ ddag maltese diamond · · · cdots ∇ nabla ♦ diamondsuit ¶ P circledR lrcorner . . vdots . coprod bigcap bigvee bigotimes Operasi Biner : ± pm mp setminus · cdot × times ∗ ast star diamond ◦ circ • bullet ÷ div Relasi : ∩ cap ∪ cup uplus sqcap sqcup triangleleft triangleright wr bigcirc bigtriangleup bigtriangledown ∨ vee ∧ wedge ⊕ oplus ominus ⊗ otimes oslash odot † dagger ‡ ddagger amalg
  • 42. 41 ≤ leq prec preceq ll ⊂ subset ⊆ subseteq sqsubseteq ∈ in vdash smile frown Negasi : ≥ geq succ succeq gg ⊃ supset ⊇ supseteq sqsupseteq ni dashv | mid parallel < not< ≤ notleq notprec notpreceq ⊂ notsubset ⊆ notsubseteq notsqsubseteq Arrows : ≡ equiv ∼ sim simeq asymp ≈ approx ∼ cong = bowtie ∝ propto |= models . = doteq ⊥ perp > not> ≥ notgeq notsucc notsucceq ⊃ notsupset ⊇ notsupseteq notsqsupseteq = not= ≡ notequiv ∼ notsim notsimeq ≈ notapprox ∼ notcong = notasymp
  • 43. TYPESETTING MATH SYMBOL ← leftarrow −→ longrightarrow ⇐ Leftarrow ⇐= Longleftarrow ↔ leftrightarrow ←→ longleftrightarrow ← hookleftarrow leftharpoonup leftharpoondown ↑ uparrow ⇑ Uparrow updownarrow nearrow → mapsto rightleftharpoons leftleftarrows leftrightarrows Lleftarrow circlearrowleft dashleftarrow Lsh upuparrows nleftarrow nLeftarrow nleftrightarrow twoheadleftarrow leftarrowtail looparrowleft curvearrowleft upharpoonleft downharpoonleft rightsquigarrow multimap 3.15 → rightarrow −→ longrightarrow ⇒ Rightarrow =⇒ Longrightarrow ⇔ Leftrightarrow ⇐⇒ Longleftrightarrow → hookrightarrow rightharpoonup rightharpoondown ↓ downarrow ⇓ Downarrow Updownarrow nwarrow swarrow leftrightharpoons rightrightarrows rightleftarrows Rrightarrow circlearrowright dashrightarrow Rsh downdownarrows nrightarrow nRightarrow nLeftrightarrow twoheadrightarrow rightarrowtail looparrowright curvearrowright upharpoonright downharpoonright leftrightsquigarrow Math Advanced Symbol f (x) = g(x) = Instead of sin x x now with sin x dx x cos x dx x cos x x : Dibawah ini akan diberikan dan dijelaskan paket tingkat lanjut untuk membuat notasi matematika.
  • 44. 43 3.15.1 cancel Cancel package adalah paket yang memudahkan segala hal di dalam mode matematika dengan slash, backslash, atau tanda X. Untuk mendapatkan garis horizontal maka tambahkan macro dengan memanggil hcancel dengan pilihan argumen untuk garis berwarna yaitu : newcommandhcancel[2][black]{setbox0=hbox{#2}% rlap{raisebox{.45ht0}{textcolor{#1}{rule{wd0}{1pt}}}}#2} Contoh 3.1 Dibawah diberikan contoh penggunaan Cancel package yaitu : 1. Penggunaan Slash $f(x)=dfrac{left(x^2+1right)cancel{(x-1)}}{cancel{(x-1)}(x+1)}$ f (x) = x2 + 1 $$$ (x − 1) $$ + 1) (x $ − 1)(x 2. Penggunaan Backslash $bcancel{3}qquadbcancel{1234567}$ 3 e hhh h 1234567 3. Penggunaan Tanda X $xcancel{3}qquadxcancel{1234567}$ 3 e ¡ h@@ @ @hh h 1234567 4. Penggunaan Garis Horizontal Berwarna $hcancel{3}qquadhcancel[red]{1234567}$ 3 3.15.2 1234567 bm Secara standar mathbf digunakan untuk membuat notasi matematika bercetak tebal dan mode ke atas, misal y = f (x) ($mathbf y=f(x)$) dan juga khususnya untuk membuat notasi matematika bercetak miring menggunakan paket bm yaitu y = f (x)($bm y=f(x)$). 3.15.3 braket Paket didalam penulisan tanda kurung (), tanda kurung kurawal {}, tanda garis mendatar |, dan lain sebagainya. Banyak menggunakan beberapa jenis style, diantaranya yaitu : [ left{ xinmathbf{R} | 0<{|x|}<frac{5}{3}right} ]
  • 45. TYPESETTING MATH SYMBOL 5 3 x ∈ R|0 < |x| < Di hasil tampilan simbol diatas, tanda | tidak cukup benar dan untuk mendapatkan juga tidak begitu mudah, salah satunya kamu bisa menggunaakan paket vphantom untuk membuat ukuran tanda | menjadi lebih besar dan terlihat perbedaannya. x ∈ R 0 < |x| < 5 3 Paket braket mempunyai macro yaitu : Bra{<math expression>} Ket{<math expression>} Braket{<math expression>} Set{<math expression>} Dengan tulisan bagian depan yang sama tidak benar -benar menarik buat kita, namun kita bisa mengubahnya menjadi lebih menarik. [ [ [ [ Ket{xinmathbf{R} | 0<|x|<frac{5}{3}} ] Braket{xinmathbf{R} | 0<|x|<frac{5}{3}} ] Braket{xinmathbf{R} | 0<vert xvert <frac{5}{3}} ] Set{xinmathbf{R} | 0<|x|<frac{5}{3}} ] x ∈ R|0 < |x| < 5 3 x∈R 0< x < 5 3 x ∈ R 0 < |x| < 5 3 x ∈ R 0 < |x| < 5 3 Perbedaan antar Braket dan Set adalah terletak dalam meng-handle garis vertikal. Macro Set adalah hanya meng-handle satu tanda sedangkan Braket meng-handle semuanya. Dapat dilihat contoh dibawah ini : [Braket{phi | frac{partial^2}{partial t^2} | psi}] [Set{phi | frac{partial^2}{partial t^2} | psi}] φ ∂2 ψ ∂t 2 φ ∂2 |ψ ∂t 2
  • 46. 4 CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES A Dokumen L TEX tidak hanya dalam dokumen teks tetapi juga dapat memberikan informasi data A tabel sehingga diperlukannya cara membuat tabel di L TEX. Pada bagian ini kita akan memberikan beberapa penjelasan dalam membuat tabel, menambahkan keterangan tabel dan mempercantik tampilan tabel. Pada bagian ini kita akan memberikan beberapa hal di bawah ini : • Lining up text and data in columns • Typesetting complex tables • Including pictures in our documents • Adding captions to pictures and tables • Controlling the placement of figures and tables Ayo kita mulai !!! 4.1 Writing In Columns Didalam pengaturan teks dengan kolom akan memberikan perataan dokumen yang akan kita A buat. L TEX juga memberikan kemudian dalam yaitu dengan tabbing environment.
  • 47. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES Contoh 4.1 (Tabbing Environment) 1. Mulailah dengan membuka dokumen baru atau dokumen yang telah dibuat dengan tabbing environment. The code documentclass{article} begin{document} begin{tabbing} 2. Ketiklah teks, atur perataan teks menggunakan emph{Info:} = Software = : = LaTeX = dan akhiri dengan : 3. Ketiklah teks lebih lanjut, pindahkan ke perataan selanjutnya menggunakan > dan akhiri lagi dengan : > Author > : > Leslie Lamport > Website > : > www.latex-project.org 4. Akhiri perataan(tabbing) dan dokumen Anda dengan : end{tabbing} end{document} 5. Didapatkan hasil yaitu : A Info: Software : L TEX Author : Leslie Lamport Website : www.latex-project.org Apa yang terjadi Tabbing environment memberikan pengaturan dokumen yang digunakan untuk memulai garis baru. Kita menggunakan tiga tahap sederhana untuk pengaturan tabbing yaitu : • = adalah mengatur berhentinya tab. Kita seharusnya mengambil beberapa tab berhenti pada sebuah garis. Jika kita menggunakan = selanjutnya, maka tab berhenti seharusnya menghapus posisi ini. • adalah akhir dari baris. • > menuju tab stop selanjutnya. Ini juga mengartikan backwards. Cara ini dengan cepat dapat menghasilkan kolom dengan perataan kiri. Jika baris pada tabbing environment yang seharusnya di akhir halaman maka akan bersambung ke halaman selanjutnya.
  • 48. 47 Contoh 4.2 (Lining up font commands) Kita akan melihat tabel yang memuat perintah dan contoh keluar daftar bentuk tulisan yaitu : 1. Mulai dengan dokumen baru seperti pada contoh sebelumnya tetapi definisikan perintah untuk pengaturan daftar tulisan di bagian atas tabel kita. documentclass{article} newcommand{head}[1]{textbf{#1}} begin{document} begin{tabbing} 2. Tulisan pengaturan baris pertama dengan = dan menggunakan >. Gunakan perintah verb...|| digunakan untuk pengaturan tampilan tulisan yang sebenarnya. begin{tabbing} Family = verb|textrm{...}| = head{Declaration} = kill > head{Command} > head{Declaration} > head{Example} Family > verb|textrm{...}| > verb|rmfamily| > rmfamily Example text > verb|textsf{...}| > verb|sffamily| > sffamily Example text > verb|texttt{...}| > verb|ttfamily| > ttfamily Example text end{tabbing} 3. Didapat hasil yaitu : Command Declaration Example Family textrm{...} rmfamily Example text textsf{...} sffamily Example text texttt{...} ttfamily Example text 4.2 Typesetting tables Pada bagian kita akan memberikan struktur dan format yang lebih kompleks,seperti pengatuA ran perataan tengah di kolom, pembagian garis, dan struktur bersarang dalam tabel. L TEX mempunyai tabular environment yang digunakan untuk pengaturan tabel sederhana maupun lebih kompleks.
  • 49. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES Contoh 4.3 (Building a table of font family commands) Kita akan membuat tabel dengan pengaturan garis horizontal dan pengaturan posisi teks didalam tabel yaitu rata kiri, rata kanan, ataupun rata tengah dapat dilakukan sebagai berikut : 1. Mulailah dengan membuat dokumen baru kemudian definisikan pengaturan baris depan untuk daftar tulisan yang ada. documentclass{article} newcommand{head}[1]{textnormal{textbf{#1}}} begin{document} 2. Mulailah mendefinisikan tabular environment, dengan menjelaskan pengaturan perataan tulisan, misalkan ketiklah {ccc} untuk perataan tengah tiga kolom yang kita buat. begin{tabular}{ccc} 3. Tulislah tabel baris depan kemudian pisahkan ketiga kolom tersebut dan akhirilah dengan mengetik tanda . Gunakan hline untuk menandakan garis horizontal. hline head{Command} & head{Declaration} & head{Output} hline 4. Lanjutkan dan isi kolom dan baris dengan teks kemudian tambahkan verb | command |. verb|textrm| & verb|rmfamily| & rmfamily Example text verb|textsf| & verb|sffamily| & sffamily Example text verb|texttt| & verb|ttfamily| & ttfamily Example text hline end{tabular} end{document} 5. Didapatkan hasil yaitu : Command Declaration textrm rmfamily textsf sffamily texttt ttfamily 4.3 Output Example text Example text Example text Understanding Formatting Arguments
  • 50. 49 Didalam contoh diatas, terdapat beberapa hal yang perlu mengerti tentang perataan teks yang ada, di bawah ini akan diberikan contoh lebih jauh tentang hal tersebut : Contoh 4.4 (Perataan Teks) Perataan teks meliputi rata tengah, rata kiri ataupun rata kanan. Di bagian contoh diberikan ketiga perataan tersebut sehingga kita akan memberikan penjelasan tentang perbedaannya. 1. Mulai dengan dokumen sama yang telah kita buat dan ketiklah kode perintah dibawah ini : begin{tabular}{|l|c|r|p{1.7cm}|} hline left & centered & right & a fully justified paragraph cell hline l & c & r & p hline end{tabular} 2. Didapatkan hasil yaitu : left centered right l c r a fully justified paragraph cell p Contoh diatas akan diberikan penjelasan berikut : • l artinya "left" untuk perataan kiri suatu teks yang ada. • r artinya "right" untuk perataan kanaa suatu teks yang ada. • c artinya "center" untuk perataan tengah suatu teks yang ada. 4.4 Understanding Formatting Table
  • 51. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES Contoh 4.5 (Formatting Table) A Dibawah diberikan contoh dari suatu forum LTEX exchange Community tentang solusi bagaimana untuk men-format tabel sehingga dapat mempercantik tabel tersebut : documentclass{article} usepackage{tabularx,ragged2e} newcolumntype{x}{>{Centering}X} begin{document} begin{table}[htdp] caption{Comparison of Elements in Air on the Space Station and sea level on Earth}label{default} begin{tabularx}{linewidth}{|>{RaggedRight}p{2.5cm}|x|x|x|}hline Chemical Component & Percentage in Earth’s Atomsphere & Ideal Values for the Space Station & Astronaut Exhalation hline Nitrogen & 78.084% & 78.000% & 74.200% hline Oxygen & 20.946% & 21.000% & 15.300% hline Argon & 0.934% & 0.000% & 0.000% hline Carbon Dioxide& 0.033% & 0.000% & 3.600% hline Water Vapour & 0.030% & 1.000% & 0.800% hline Trace Elements& 0.003% & 0.000% & 0.800% hline end{tabularx} end{table} end{document} Didapat hasil yaitu : Tabel 4.1: Comparison of Elements in Air on the Space Station and sea level on Earth Chemical ComPercentage in Ideal Values for Astronaut Exhalation ponent Earth’s Atomsphere the Space Station Nitrogen 78.084% 78.000% 74.200% Oxygen 20.946% 21.000% 15.300% Argon 0.934% 0.000% 0.000% Carbon Dioxide 0.033% 0.000% 3.600% Water Vapour 0.030% 1.000% 0.800% Trace Elements 0.003% 0.000% 0.800%
  • 52. 51 Contoh 4.6 (Formatting Table I) documentclass{article} usepackage{booktabs,array,dcolumn} newcolumntype{d}{D{.}{.}{2.3}} newcolumntype{C}{>{centering}p} begin{document} begin{table}[htdp] caption{Comparison of Elements in Air on the Space Station and sea level on Earth} centering begin{center} begin{tabular}{p{1.25in}ddd} toprule multicolumn{1}{C{1.25in}}{Chemical Component} & multicolumn{1}{C{1in}}{Earth’s Atmosphere (%)} & multicolumn{1}{C{1.25in}}{Ideal Values for the Space Station (%)} & multicolumn{1}{C{1in}}{Astronaut Exhalation (%)} midrule Nitrogen & 78.084 & 78.000 & 74.200 Oxygen & 20.946 & 21.000 & 15.300 Argon & 0.934 & 0.000 & 0.000 Carbon Dioxide & 0.033 & 0.000 & 3.600 Water Vapour & 0.030 & 1.000 & 0.800 Trace Elements & 0.003 & 0.000 & 0.800 bottomrule end{tabular} end{center} label{default} end{table} end{document} Didapat hasil yaitu : Tabel 4.2: Comparison of Elements in Air on the Space Station and sea level on Earth Chemical Component Nitrogen Oxygen Argon Carbon Dioxide Water Vapour Trace Elements Earth’s Atmosphere (%) Ideal Values for the Space Station (%) Astronaut Exhalation (%) 78.084 20.946 0.934 0.033 0.030 0.003 78.000 21.000 0.000 0.000 1.000 0.000 74.200 15.300 0.000 3.600 0.800 0.800
  • 53. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES 4.5 Color In Tables Contoh 4.7 (Coloring In Tables) A Dibawah diberikan contoh pewarnaan tabel pada L TEX agar dapat mempercantik tampilan tabel tersebut berikut dapat dilihat kode perintahnya : begin{table}[h!] centering rowcolors{1}{}{gray!20} begin{tabular}{ll} rowcolor{LightBlue2} $x_{n+1}$ & $|x_{n+1}-x_n|$ hline 1.20499955540054 & 0.295000445 1.17678931926590 & 0.028210236 1.17650193990183 & 3.004$times10^{-8}$ 1.17650193990183 & 4.440$times10^{-16}$ hline end{tabular} caption{Iteración de Newton para $x^2-cos(x)-1=0$ con $x_0=1.5.$} end{table} Didapat hasil yaitu : xn+1 1.20499955540054 1.17678931926590 1.17650193990183 1.17650193990183 |xn+1 − xn | 0.295000445 0.028210236 3.004×10−8 4.440×10−16 Tabel 4.3: Iteración de Newton para x2 − cos(x) − 1 = 0 con x0 = 1.5.
  • 54. 53 Contoh 4.8 (Coloring In Tables I) Dibawah diberikan contoh pewarnaan tabel pada LATEX dengan tambahan blok suatu baris yang diinginkan agar dapat mempercantik tampilan tabel tersebut berikut dapat dilihat kode perintahnya : begin{tabular}{ll} rowcolor{LightBlue2} $x_{n+1}$ & $|x_{n+1}-x_n|$ hline cellcolor[gray]{0.80} 1.20499955540054 & 0.295000445 1.17678931926590 & 0.028210236 1.17650196994274 & 0.000287349 1.17650193990183 & 3.004$times10^{-8}$ cellcolor[gray]{0.80} 1.17650193990183 & 4.440$times10^{-16}$ hline end{tabular} Didapat hasil yaitu : xn+1 1.20499955540054 1.17678931926590 1.17650196994274 1.17650193990183 1.17650193990183 4.5.1 |xn+1 − xn | 0.295000445 0.028210236 0.000287349 3.004×10−8 4.440×10−16 Rotating Text In Cell Tables
  • 55. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES Contoh 4.9 (Rotating Text In Cell Tables) A 1. Dibawah ini kode perintah L TEX : begin{sideways} begin{tabular}{lc} $x_{n+1}$ &$|x_{n+1}-x_n|$ hline cellcolor[gray]{0.80} 1.17 & 3.$times10^{-8}$ 1.17 & 4.$times10^{-16}$ hline end{tabular} end{sideways} xn+1 1.17 1.17 |xn+1 − xn | 3.×10−8 4.×10−16 2. Didapat hasil yaitu : Contoh 4.10 A 1. Dibawah kode perintah L TEX : begin{tabular}{lc} $x_{n+1}$ &begin{sideways}$|x_{n+1}-x_n|$end{sideways} hline cellcolor[gray]{0.80} 1.17 & 3.$times10^{-8}$ 1.173 & 4.$times10^{-16}$ hline end{tabular} xn+1 1.17 1.173 4.5.2 |xn+1 − xn | 2. Didapat hasil yaitu : 3.×10−8 4.×10−16 Merge Cell
  • 56. 55 Contoh 4.11 (Merge Cell) begin{table}[h!] centering begin{tabular}{lll} &multicolumn{2}{c}{Estimación del error} &multicolumn{2}{c}{absoluto y relativo} rowcolor{LightBlue2} $x_n$ &$x_{n+1}$ &$|x_{n+1}-x_n|/|x_{n+1}|$ hline -3.090721649 & 2.990721649 &1.6717 -2.026511552 & 1.064210097 &0.525143859 -1.205340185 & 0.821171367 &0.681277682hline end{tabular} caption{} end{table} Didapat hasil yaitu : xn -3.090721649 -2.026511552 -1.205340185 Estimación del error absoluto y relativo xn+1 |xn+1 − xn |/|xn+1 | 2.990721649 1.6717 1.064210097 0.525143859 0.821171367 0.681277682 Tabel 4.4: 4.5.3 Scale Box Contoh 4.12 (Scale Box) begin{table}[h!] label{ML:tabla_escalada} centering scalebox{0.8}{begin{tabular}{cccccccccccccc} Est.&P.16(a)&Pr.14&Pr.16(b)&Pr.1&Pr.9&Pr.5&Pr.4&Pr.15&Pr.3&Pr.13&Pr.11&Pr.7&Cal.hline L & & 0 & & 0 & 0 & 2 & 2 & 2 & 1 & 2 & 2 & 2 &54 hline S & & 0 & & 2 & 2 & 0 & 1 & 1 & 0 & 2 & 0 & 2 &42 hline R & 0 & 1 & 0 & 0 & 0 & 1 & 1 & 1 & 2 & 0 & 2 & 2 &38 hline Total& 0 & 1 & 2 & 2 & 3 & 4 & 5 & 6 & 7 & 8 & 10 & 14 & hline multicolumn{12}{l}{Abreviaturas. Est.: Estudiante, Pr.: Pregunta,Cal.: Calificación} end{tabular}} caption{Resultados del cuestionario diagnóstico} end{table}
  • 57. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES Didapat hasil yaitu : Est. P.16(a) Pr.14 Pr.16(b) Pr.1 Pr.9 Pr.5 Pr.4 Pr.15 L 0 0 0 2 2 2 S 0 2 2 0 1 1 R 0 1 0 0 0 1 1 1 Total 0 1 2 2 3 4 5 6 Abreviaturas. Est.: Estudiante, Pr.: Pregunta,Cal.: Calificación Pr.3 1 0 2 7 Pr.13 2 2 0 8 Pr.11 2 0 2 10 Pr.7 2 2 2 14 Cal. 54 42 38 Tabel 4.5: Resultados del cuestionario diagnóstico 4.6 Inserting Pictures Pada bagian ini akan diberikan beberapa penjelasan didalam menyisipkan gambar dalam dokuA A men L TEX. Tentunya L TEX memiliki suatu paket graphicx yang memudahkan kita dalam menyisipkan gambar, grafik, diagram, dan lain sebagainya.
  • 58. 57 Contoh 4.13 (Inserting Pictures) A Kita akan menyisipkan gambar didalam dokumen L TEX menggunakan perintah demo untuk menampilkan gambar sebagai sample tanpa harus adanya file gambar dalam dokumen kita. 1. Mulailah dengan membuat dokumen baru dan tambahkan dokumen Anda dengan paket blindtext(untuk membuat dummy text) atau lipsum package dan juga babel package untuk pengaturan bahasa dengan ketentuan : documentclass[a5paper]{article} usepackage[english]{babel} usepackage{blindtext} usepackage[demo]{graphicx} pagestyle{empty} begin{document} section{Including a picture} blindtext 2. Selanjutnya buat perintah untuk memanggil figure environment digunakan untuk menyisipkan gambar dan atur gambar dengan posisi tengah lipsum[1] begin{figure}[h] centering 3. Masukkan perintah includegraphics untuk memanggil file gambar yang akan kita sisipkan includegraphics[width=2cm]{biru} 4. Masukkan caption dan tutuplah perintah untuk menyisipkan gambar. caption{Test figure} end{figure} lipsum[2] end{document} Didapat hasil yaitu : Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut purus elit, vestibulum ut, placerat ac, adipiscing vitae, felis. Curabitur dictum gravida mauris. Nam arcu libero, nonummy eget, consectetuer id, vulputate a, magna. Donec vehicula augue eu neque. Pellentesque habitant morbi tristique senectus et netus et malesuada fames ac turpis egestas. Mauris ut leo. Cras viverra metus rhoncus sem. Nulla et lectus vestibulum urna fringilla ultrices. Phasellus eu tellus sit amet tortor gravida placerat. Integer sapien est, iaculis in, pretium quis, viverra ac, nunc. Praesent eget sem vel leo ultrices bibendum. Aenean faucibus. Morbi dolor nulla, malesuada eu, pulvinar at, mollis ac, nulla. Curabitur auctor semper nulla. Donec varius orci eget risus. Duis nibh mi, congue eu,
  • 59. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES accumsan eleifend, sagittis quis, diam. Duis eget orci sit amet orci dignissim rutrum. Nam dui ligula, fringilla a, euismod sodales, sollicitudin vel, wisi. Morbi auctor lorem non justo. Nam lacus libero, pretium at, lobortis vitae, ultricies et, tellus. Donec aliquet, tortor sed accumsan bibendum, erat ligula aliquet magna, vitae ornare odio metus a mi. Morbi ac orci et nisl hendrerit mollis. Suspendisse ut massa. Cras nec ante. Pellentesque a nulla. Cum sociis natoque penatibus et magnis dis parturient montes, nascetur ridiculus mus. Aliquam tincidunt urna. Nulla ullamcorper vestibulum turpis. Pellentesque cursus luctus mauris. 4.6.0.1 Apa yang terjadi Didalam menyisipkan gambar diperintah perintah untuk memanggil yaitu includegraphics. A Kita bisa menspesifikasi jenis file yang dapat disisipkan dalam dokumen L TEX Anda yaitu : • PNG,JPG,PDF bisa disisipkan secara langsung dengan men-compile PDFLaTEX atau langsung klik ikon PDFTeXify pada text editor WinEdt Anda. • EPS bisa disisipkan dengan men-compile ke DVI kemudian konversikan ke PS lalu ke PDF. Kamu bisa menggunakan pengaturan pada bagian menu Options pada WinEdt kemudian Excution Mode > TEX Options > dvi → ps → pdf, lalu klik Apply dan terakhir klik OK untuk menyetujui perubahan yang ada. 4.6.1 Scaling Pictures Pada contoh diatas terdapat pengaturan ukuran besarnya gambar yang disisipkan dan penemA patan gambar pada dokumen L TEX yaitu width=2cm dan [h]. Kamu bisa memilih ukuran yang berbeda pada gambar yang ingin kamu sisipkan. Untuk itu, marilah kita mengatur suatu kode perintah pemanggilan gambar yaitu includegraphics. includegraphics[ukuran gambar yang akan kita buat]{nama file gambar} Dibawah ini daftar pengaturan ukuran gambar dalam package graphicx yaitu : • width. Perintah ini digunakan untuk mengubah ukuran lebar suatu gambar. • height. Perintah ini digunakan untuk mengubah ukuran tinggi suatu gambar. • scale. Perintah ini digunakan untuk skala suatu gambar. • angle. Perintah ini digunakan untuk rotasi/ sudut suatu gambar, tetapi anda dapat menggunakan paket sideways untuk gambar posisi mendatar atau dengan paket rotating untuk perputaran posisi gambar. 4.6.2 Letting Figure Float Penempatan posisi gambar tentu sangat berguna bagi kita untuk menjelaskan suatu hal didalam dokumen. Dibawah ini diberikan beberapa penempatan posisi gambar yaitu : • h artinya here, penempatan posisi gambar dimana kode perintah kita tuliskan. • t artinya atas, penempatan posisi gambar diatas dokumen yang kita tulis.
  • 60. 59 • b artinya bottom, gambar berada pada bagian bawah teks yang kita tulis. • p artinya page, gambar berada berbeda halaman dari tempat teks yang kita tulis. 4.6.3 Letting text flow around figures Penempatan gambar tidak hanya dalam posisi diatas, dibawah suatu dokumen yang kita tulis tetapi juga bisa dalam posisi menyisipkan gambar diantara teks yang ada. Disini diberikan contoh yaitu wrapfig: Contoh 4.14 1. Mulai dengan dokumen baru dengan ketentuan : documentclass[a5paper]{article} usepackage[english]{babel} usepackage{lipsum} usepackage[demo]{graphicx} usepackage{wrapfig} pagestyle{empty} begin{document} 2. Selanjutnya, mulailah untuk memanggil kode perintah paket wrapfig dan buatlah pada bagian yang tidak termuat dalam daftar isi yaitu : section*{Text flowing around a picture} lipsum[3] begin{wrapfigure}{l}{2cm} includegraphics[width=2cm]{test} caption{Test figure} end{wrapfigure} lipsum[4] end{document} Didapat hasil yaitu : Nulla malesuada porttitor diam. Donec felis erat, congue non, volutpat at, tincidunt tristique, libero. Vivamus viverra fermentum felis. Donec nonummy pellentesque ante. Phasellus adipiscing semper elit. Proin fermentum massa ac quam. Sed diam turpis, molestie vitae, placerat a, molestie nec, leo. Maecenas lacinia. Nam ipsum ligula, eleifend at, accumsan nec, suscipit a, ipsum. Morbi blandit ligula feugiat magna. Nunc eleifend consequat lorem. Sed lacinia nulla vitae enim. Pellentesque tincidunt purus vel magna. Integer non enim. Praesent euismod nunc eu purus. Donec bibendum quam in tellus. Nullam cursus pulvinar lectus. Donec et mi. Nam vulputate metus eu enim. Vestibulum pellentesque felis eu massa. Quisque ullamcorper placerat ipsum. Cras nibh. Morbi vel justo vitae lacus tincidunt ultrices. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. In hac habitasse platea dictumst. Integer tempus convallis augue. Etiam facilisis. Nunc
  • 61. CREATING TABLES AND INSERTING PICTURES elementum fermentum wisi. Aenean placerat. Ut imperdiet, enim sed gravida sollicitudin, felis odio placerat quam, ac pulvinar elit purus eget enim. Nunc vitae tortor. Proin tempus nibh sit amet nisl. Vivamus quis tortor vitae risus porta vehicula.
  • 62. 5 STRUKTUR IKATAN KIMIA A L TEX tidak hanya digunakan dalam membuat notasi matematika dengan hasil yang bagus tetapi juga Anda dapat membuat struktur ikatan kimia dengan bantuan paket yaitu mhchem. Paket mhchem merupakan paket yang dibuat Martin Hensel dan terdiri dari dua bagian yaitu mhchem dan rsphrase (Hensel 2013). Pada bagian ini akan diberikan beberapa penjelasan yaitu : • Membuat struktur ikatan kimia tanpa meggunakan paket mhchem • Membuat struktur ikatan kimia dengan menggunakan paket mhchem • Mengenal paket rsphrase. 5.1 5.1.1 Paket mhchem Membuat struktur ikatan kimia tanpa meggunakan paket mhchem Struktur ikatan kimia dapat dibuat menuliskan secara langsung dengan menggunakan perinA tah L TEX.
  • 63. STRUKTUR IKATAN KIMIA Contoh 5.1 Misalkan kita menginginkan membuat struktur ikatan kimia, 1 H2 O maka dapat kita ketik 2 $frac{1}{2},mathrm{H}_2mathrm{O}$. Selanjutnya, jika kita ingin membuat 3 Cr2 O2− , maka 7 dapat membuatnya dengan salah satu pilihan dibawah ini : 1. $3,mathrm{Cr}_2mathrm{O}_7^{2-}$ 3 Cr2 O2− 7 2. $3,mathrm{Cr}_2^{strut}mathrm{O}_7^{2-}$ 3 Cr2 O2− 7 Dari contoh diatas, kita dapat membuat beberapa kesimpulan bahwa dengan adanya paket mhchem memberikan kita kemudahan yaitu : 1. Penulisan struktur ikatan kimia tanpa menggunakan paket mhchem tidak memiliki standar yang jelas seperti perataan teks, ukuran teks, dan tampilan teksnya sehingga dengan adanya mhchem didapat standar teks. item Penulisan struktur ikatan kimian terlalu sulit dan tidak alamiah karena jika kita ingin mengetik H3 PO4 ( $H_3PO_4$) maka kita harus mengetik tanda $ dan _ dengan adanya paket mhchem hanya dengan mengetik H3PO4 saja. 2. Paket mhchem dapat membuat banyak masukan struktur ikatan kimia secara otomatis perataan teks, ukuran teks, dan jaraknya yang telah diatur. 3. Didukung tipografi tulisan sehingga memberikan tampilan teks yang bagus. 5.1.2 Membuat struktur ikatan kimia dengan paket mhchem Untuk dapat menggunakan paket ini, Anda dapat menambahkan pada bagian premble atau mukadimmah dengan mengetik usepackage[version=3]{mhchem} atau jika Anda telah membuat suatu paket khusus maka tambahkan pada paket yang anda buat dengan mengetik RequirePackage[version=3]{mhchem} Alasan memakai version=3 adalah paket dengan versi ini kebanyakan kompatibel sehingga Anda dapat menggunakannya.
  • 64. 63 Ikatan Kimia Dasar H2 O Sb2 O3 H+ CrO2– 4 AgCl– 2 [AgCl2 ]– Y99+ Y99+ H2(aq) NO– 3 (NH4 )2 S Jumlahan iktatan Kimia 2 H2 O 1 2 H2 O Isotop 227Th+ 90 Simbol Khusus KCr(SO4 )2 · 12 H2 O KCr(SO4 )2 · 12 H2 O [Cd{SC(NH2 )2 }2 ] · [Cr(SCN)4 (NH3 )2 ]2 RNO−· , RNO–· 2 2 µ-Cl Bonds C6 H5 −CHO X−Y−Z − A−B−C−D − A−B−C−D − −−− A −−− B−C −−− −−− − A−B−C−D −−− A···B····C A→B←C Menggunakan Notasi Matematika Fe(CN) 6 ce{H2O} ce{Sb2O3} ce{H+} ce{CrO4^2}ce{AgCl2-} ce{[agCl2]-} ce{Y^{99}+} ce{Y^{99+}} ce{H2_{(aq)}} ce{NO3-} ce{(NH4)2S} ce{2H2O} ce{1/2H2O} ce{^{227}_{90}Th+} ce{KCr(SO4)2*12H2O} ce{KCr(SO4)2.12H2O} cf{[Cd{SC(NH2)2}2].[Cr(SCN)4(NH3)2]2} $ce{RNO2^{-.}}$, ce{RNO2^{-.}} ce{$muhyphen$Cl} ce{C6H5-CHO} ce{X=Y#Z} ce{Asbond Bdbond Ctbond D} ce{Abond{-}Bbond{=}Cbond{#}D} ce{Abond{~}Bbond{~-}C} ce{Abond{~=}Bbond{~--}Cbond{-~-}D} ce{Abond{...}Bbond{....}C} ce{Abond{->}Bbond{<-}C} ce{Fe(CN)_{$frac{6}{2}$}} 2 Reaksi Kimia CO2 + C − → 2 CO − CO2 + C ← − 2 CO − −− CO2 + C −− 2 CO − H+ + OH– −− H2 O A ←→ B − α CO2 + C − → 2 CO − α CO2 + C − → 2 CO − ce{CO2 + C -> 2CO} ce{CO2 + C <- 2CO} ce{CO2 + C <=> 2CO} ce{H+ + OH- <=>> H2O} ce{$A$ <-> $B$} ce{CO2 + C ->[alpha] 2CO} ce{CO2 + C ->[alpha][beta] 2CO} CO2 + C − − 2 CO −→ ce{CO2 + C ->[text{above}] 2CO} β above +H2 O A−− B −→ +H2 O A−− B −→ Precipitate and Gas SO2– + Ba2+ − → BaSO4 ↓ − 4 enclose spaces! A← − − − →A −−−− ce{$A$ ->[ce{+H2O}] $B$} ce{$A$ ->C[+H2O] $B$} ce{SO4^2- + Ba^2+ -> BaSO4 v} ce{$A$ <->T[{enclose spaces!}] $A$}
  • 65. STRUKTUR IKATAN KIMIA Contoh 5.2 Dibawah ini diberikan contoh lebih jauh tentang struktur ikatan kimia yaitu : 1. ce{Zn^2+ <=>[ce{+ 2OH-}][ce{+ 2H+}] $underset{text{amphoteres Hydroxid}}{ce{Zn(OH)2 v}}$ <=>C[+2OH-][{+ 2H+}] $underset{text{Hydroxozikat}}{cf{[Zn(OH)4]^2-}}$ } +2 OH− − −− −− Zn2+ −−− − +2 H+ Zn(OH)2 ↓ amphoteres Hydroxid +2 OH− −−− − [Zn(OH)4 ]2– − −− −− +2 H+ Hydroxozikat 2. $K = frac{[ce{Hg^2+}][ce{Hg}]}{[ce{Hg2^2+}]}$ K= [Hg2+ ][Hg] [Hg2+ ] 2 3. ce{Hg^2+ ->[ce{I-}] $underset{mathrm{red}}{ce{HgI2}}$ ->C[I-] $underset{mathrm{red}}{ce{[Hg^{II}I4]^2-}}$ } I− I− Hg2+ − → HgI2 − → [HgII I4 ]2– − − red 5.2 red Paket rsphrase Paket rsphrase terdiri dari dua bagian yaitu rsnumber dan rsphrase. Dibawah ini diberikan contoh dari penjelasan rsphrase: Contoh 5.3 (Paket rsphrase) 1. The text for phrase rsnumber{R1} is "rsphrase{R1}" The text for phrase R 1 is "Explosive when dry." 2. Teks ini menjelaskan tentang rsnumber{R2} adalah "rsphrase{R2}" Teks ini menjelaskan tentang R 2 adalah "Risk of explosion by shock, friction, fire or other sources of ignition."
  • 66. 65 Tabel dibawah ini rincian dari paket rsphrase yaitu : R1 R2 R3 R4 R5 R6 R7 R8 R9 R 10 R 11 R 12 R 14 R 15 R 16 R 17 R 18 R 19 R 20 R 37 R 21 R 22 R 23 R 24 R 25 R 26 R 27 R 28 R 29 R 30 R 31 R 32 R 33 R 34 R 35 Explosive when dry. Risk of explosion by shock, friction, fire or other sources of ignition. Extreme risk of explosion by shock, friction, fire or other sources of ignition. Forms very sensitive explosive metallic compounds. Heating may cause an explosion. Explosive with or without contact with air. May cause fire. Contact with combustible material may cause fire. Explosive when mixed with combustible material. Flammable. Highly flammable. Extremely flammable. Reacts violently with water. Contact with water liberates extremely flammable gases. Explosive when mixed with oxidizing substances. Spontaneously flammable in air. In use, may form flammable/explosive vapour-air mixture. May form explosive peroxides. Harmful by inhalation. Irritating to respiratory system. Harmful in contact with skin. Harmful if swallowed. Toxic by inhalation. Toxic in contact with skin. Toxic if swallowed. Very toxic by inhalation. Very toxic in contact with skin. Very toxic if swallowed. Contact with water liberates toxic gas. Can become highly flammable in use. Contact with acids liberates toxic gas. Contact with acids liberates very toxic gas. Danger of cumulative effects. Causes burns. Causes severe burns.
  • 67. STRUKTUR IKATAN KIMIA R 36 R 37 R 38 R 39 R 40 R 41 R 42 R 43 R 44 R 45 R 46 R 48 R 49 R 50 R 51 R 52 R 53 R 54 R 55 R 56 R 57 R 58 R 59 R 60 R 61 R 62 R 63 R 64 R 65 R 66 R 67 R 68 R 14/15 R 15/29 R 20/21 Irritating to eyes. Irritating to respiratory system. Irritating to skin. Danger of very serious irreversible effects. Limited evidence of a carcinogenic effect. Risk of serious damage to eyes. May cause sensitization by inhalation. May cause sensitization by skin contact. Risk of explosion if heated under confinement. May cause cancer. May cause heritable genetic damage. Danger of serious damage to health by prolonged exposure. May cause cancer by inhalation. Very toxic to aquatic organisms. Toxic to aquatic organisms. Harmful to aquatic organisms. May cause long-term adverse effects in the aquatic environment. Toxic to flora. Toxic to fauna. Toxic to soil organisms. Toxic to bees. May cause long-term adverse effects in the environment. Dangerous for the ozone layer. May impair fertility. May cause harm to the unborn child. Possible risk of impaired fertility. Possible risk of harm to the unborn child. May cause harm to breastfed babies. Harmful: may cause lung damage if swallowed. Repeated exposure may cause skin dryness or cracking. Vapours may cause drowsiness and dizziness. Possible risk of irreversible effects. Reacts violently with water, liberating extremely flammable gases. Contact with water liberates toxic, extremely flammable gas. Harmful by inhalation and in contact with skin.
  • 68. 67
  • 69. Harmful by inhalation and if swallowed. Harmful by inhalation, in contact with skin and if swallowed. Harmful in contact with skin and if swallowed. Toxic by inhalation and in contact with skin. Toxic by inhalation and if swallowed. Toxic by inhalation, in contact with skin and if swallowed. Toxic in contact with skin and if swallowed. Very toxic by inhalation and in contact with skin. Very toxic by inhalation and if swallowed. Very toxic by inhalation, in contact with skin and if swallowed. Very toxic in contact with skin and if swallowed. Irritating to eyes and respiratory system. Irritating to eyes and skin. Irritating to eyes, respiratory system and skin. Irritating to respiratory system and skin. Toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation. Toxic: danger of very serious irreversible effects in contact with skin. Toxic: danger of very serious irreversible effects if swallowed. Toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation and in contact with skin. Toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation and if swallowed. Toxic: danger of very serious irreversible effects in contact with skin and if swallowed. Toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation, in contact with skin and if swallowed. Very toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation. Very toxic: danger of very serious irreversible effects in contact with skin. Very toxic: danger of very serious irreversible effects if swallowed. Very toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation and in contact with skin. Very toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation and if swallowed. Very toxic: danger of very serious irreversible effects in contact with skin and if swallowed. Very toxic: danger of very serious irreversible effects through inhalation, in contact with skin and if swallowed. May cause sensitization by inhalation and skin contact. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure in contact with skin. STRUKTUR IKATAN KIMIA R 20/22 R 20/21/22 R 21/22 R 23/24 R 23/25 R 23/24/25 R 24/25 R 26/27 R 26/28 R 26/27/28 R 27/28 R 36/37 R 36/38 R 36/37/38 R 37/38 R 39/23 R 39/24 R 39/25 R 39/23/24 R 39/23/25 R 39/24/25 R 39/23/24/25 R 39/26 R 39/27 R 39/28 R 39/26/27 R 39/26/28 R 39/27/28 R 39/26/27/28 R 42/43 R 48/20 R 48/21
  • 70. R 48/20 R 48/21 R 48/22 R 48/20/21 R 48/20/22 R 48/21/22 R 48/20/21/22 R 48/23 R 48/24 R 48/25 R 48/23/24 R 48/23/25 R 48/24/25 R 48/23/24/25 R 50/53 R 51/53 Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure in contact with skin. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure if swallowed. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation and in contact with skin. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation and if swallowed. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure in contact with skin and if swallowed. Harmful: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation, in contact with skin and if swallowed. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure in contact with skin. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure if swallowed. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation and in contact with skin. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation and if swallowed. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure in contact with skin and if swallowed. Toxic: danger of serious damage to health by prolonged exposure through inhalation, in contact with skin and if swallowed. Very toxic to aquatic organisms, may cause long-term adverse effects in the aquatic environment. Toxic to aquatic organisms, may cause long-term adverse effects in the aquatic environment. 69
  • 71. 6 MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX Didalam bab ini saya akan memberikan beberapa hal penjelasan mengenai pembuatan presentasi mengggunakan beamer yaitu : 1. Mengenal Beamer. 2. Syarat pembuatan Beamer. 3. Memulai menggunakan Beamer. 4. Contoh-contoh Beamer. 6.1 Mengenal Beamer A BEAMER merupakan salah satu dari kelas L TEX untuk membuat presentasi yang melibatkan proyektor, tetapi juga bisa digunkana untuk membuat slide yang transparan. Mempersiapkan beamer berbeda dengan program WYSIWYG seperti OpenOffice.org, Impress, Apple Keynote, Koffi, KPresenter, atau Microsoft Power Point(Tantau 2013). A Presentasi beamer dapat dibuat seperti kita membuat dokumen dalam L TEX yaitu dengan adanya preamble atau mukadimah, isi yang membuat sesi dan subsesi, slide yang berbeda dinamakan sebagai frame, terstruktur terdiri dari item,urutan, dan lain lainnya. Salah satu hal kekuA rangannya adalah pengembangan beamer ini, kita harus mengetahui penggunaan L TEX dalam
  • 72. 71 A menggunakan beamer. Kegunaannya adalah jika kamu mengetahui L TEX kamu bisa menggunakan pengetahuanmu juga dalam membuat presentasi tidak hanya menulis paper saja. BEAMER saat ini berada dalam versi 3.26 pada tahun 2011 oleh Joseph Wright and Vedran Miletic 6.1.1 Fitur Utama Beamer Daftar dukungan fitur Beamer cukup banyak dan fitu paling penting menurut pendapat saya adalah : • Kamu bisa menggunakan dengan pdflatex, latex+dvips, lualatex dan xelatex. Sedangkan latex+dvipdfm tidak didukung. A • Perintah standar L TEX tetap bekerja, misalnya tableofcontents tetap membuat daftar isi, section tetap membuat struktur sesi, dan itemize tetanp membuat daftar. • Kamu bisa membuat dengan mudah efek overlay dan dinamis. • Tema yang di beamer mengikuti perubahan yang ada sekarang sehingga sangat cocok kegunaannya. Temanya didesain dengan memberika contoh dalam praktiknya yang tidak hanya ditunjukkan hasilnya saja. • Tampilan,warna, jenis tulisan digunakan di presentasi bisa dengan mudah diubah secara umum, tetapi kamu tetap juga bisa mengontrolnya. A • Gaya khusus file mengikuti kamu untuk menggunakan sumber kelasL TEX secara langsung seperti artikel atau buku. Inilah yang membuatnya mudah dalam membuat presentasi catatan kuliah atau presentasi perkulihan. • Keluaran akhir dari presentasi beamer adalah file secara tipikal dalam bentuk pdf. Aplikasi pembuat file berjenis .pdf tentunya tersedia di semua platforms yang ada ; Android, Windows, Mac dan lain sebagainya. Ketika kamu membawa presentasimu untuk konferensi pada flashdisk, car memory, kamu tidak usah khawatir versi program presentasi yang terinstal di sana dan juga presentasimu akan terlihat tentunya seperti terlihat di komputermu. 6.1.2 Sejarah Perkembangan Beamer Till Tantau membuat beamer di waktu luangnya. Banyak orang lain yang membantu mengirimkan dia email yang memuat saran untuk pengembangan atau koreksi atau patchs atau tema yang baru(Sekarang ini, kira-kira lebih dari seribu email yang memuat topik dan konsentrasi tentang beamer). Selanjutnya, banyak pengembangan secara umum adalah tentang fitur yang diminta dan laporan adanya bugs. Tanpa adanya timbal balik ini, beamer tetap menjadi koleksi dari makro khusus untuk membuat presentasi seminar lebih mudah. Till Tantau membuat versi beamer untuk presentasi PhD di bulan Februari 2003. Sebulan selanjutnya, dia mengambil paket yang ada ctan atas permintaan beberapa koleganya. Setelah, sesuatu yang luar bias pengembanA gan beamer L TEX.
  • 73. MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX Kemudian sejak 2007, Till Tantau menyerahkannya ke Joseph Wright dan Vedran Miletic dengan meningkatkan kode, penambahan fitur baru dan bantuan pengguna, dan memperbaiki bug yang ada. 6.2 Syarat pembuatan Beamer Sebelum kita memulai menggunakan beamer, terlebih dulu kita haru memenuhi syarat agar daA pat menjalankan beamer L TEX dapat dilihat dibawah ini : 6.2.1 Instalasi Beamer Ada beberapa cara yang berbeda dalam menginstalasikan kelas beamer tergantung yang kamu perlukan. Ketika kamu menginstal paket beamer class, kamu bisa juga menginstal paket dibawah ini. Sebelum penginstalan, kamu bisa melihat lisensi yang didistribusikan. Beruntung, kebanyakan sistemmu telah siap ada penginstalan beamer, kamu bisa melewati sesi ini. 6.2.2 Versi Beamer Beamer dalam penjelasan ini merupakan versi 3.26. Beamer memerlukan beberapa paket versi terakhir untuk menjalankannya dan juga versi dibawah ini dua paket khusus yaitu • pgf.sty versi 1.00 • x.color.sty versi 2.00 A Jika kamu menggunakan pdfL TEX (pilihan), kamu perlu pdflatex 0.14 atau lebih dan versi dibawahi tidak akan bekerja. 6.2.3 Instalasi Paket yang telah ada Kita tidak membuat atau mengatur paket beamer yang telah ada, tetapi beruntungnya orang yang lain dengan baik bisa melakukannya. Kita tidak bisa memberikan petunjuk dengan detail bagaiman menginstalan paket ini, ketika kita tidak bisa mengaturnya, tetapi kita bisa menceritakanmu untuk menemukannya dan kita bisa menceritakan seseoranh yang mnjelaskan bagaimana menginstalnya. Jika kamu mempunyai masalah dengan penginstalan, kamu harus melihat hal pertama dibawah ini. 6.2.3.1 TEX Live dan MacTEX Didalam TEX Live, gunakan tlmgr untuk menginstal paket yang disebut beamer, ,pgf, dan color. Jika kamu telah menginstal versi terakhir dari TEX Live, kamu sudah bisa menggunakan beamer karena sudah termasuk didalamnya. 6.2.3.2 MikTeX dan proTeXt
  • 74. 73 Gunakan update wizard atau paket manager untuk menginstal versi terakhir dari paket yang disebut beamer, pgf, dan xcolor. 6.2.3.3 Debian dan Ubuntu Perintah "aptitufe install latex-beamer" seharus dilakukan. Jika perlu, paket pgf dan latex-xcolor akan otomatis terinstal. Untuk lebih detail, ikut penginstalan paket dibawah ini : • http://packages.debian.org/latex-beamer • http://packages.debian.org/pgf • http://packages.debian.org/latex-xcolor Termasuk kedalam TEX Live 2007, dan versi 6.0 termasuk ke TEX Live A 200. Ini juga mengikuti penginstalan versi yang lebih baru tanpa ada pembaruan paket L TEX yang lainnya. 6.2.3.4 Debian 5.0 lenny 6.2.3.5 Ubuntu 8.04, 9.04,dan 9.10. Termasuk kedalam TEX Live 2007, dan versi 10.04 termasuk TEX Live 2009. Termasuk kedalam TEX Live 2007 yang termasuk didalam beamer dan bisa diinstal menggunakan "ym install texlive -texmf-latex". Sebagaimana dengan Debian, kamu harus mengikuti penginstalan manual versi yang lebih baru kedalam direktori lokal. Jundrich Novy menjelaskan paker rpm TEX Live untuk Fedora 12 dan 13 di http://fedoraproject. org/wiki/Features/TeXLive, sedangkan untuk Fedora 14 yang termuat di TEX Live 2010 yang akan segera rilis. 6.2.3.6 Fedora 9,10,11,12,13 6.2.4 Kompatibilitas beamer class dengan paket dan kelas yang lain Ketika kamu menggunakan paket atau kelas bersama dengan beamer, maka pilihan extra dibawah ini diperlukan. • usepackage{AlDraTex} • usepackage{alltt} • usepackage{amsthm} Paket ini secara otomatis berjalan ketika kita menggunakan beamer untuk pengaturan teorema. • usepackage[french]{babel} Ketika kamu menggunakan bahasa perancis, fitur yang ada secara fungsional dimatikan. Untuk contoh, enumerasi tetapi mengikuti standar beamer dan tidak mengikuti gaya bahasa perancis. • usepackage[spanish]{babel} • usepackage{color}
  • 75. MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX • usepackage{colortbl} • usepackage{CJK} • usepackage{deluxetable} • usepackage{DraTex} • usepackage{enumerate} • documentclass{foils} • usepackage[T1,EU1,EU2]{fontenc} • usepackage{fourier} • usepackage{HA-prosper} Kamu tidak bisa menggunakan paket ini dengan benar, bagimanapun kamu haruslah mencoba menggunakan paker beamerprosper. • usepackage{hyperref} • usepackage[utf8,utf8x]{inputenc} • documentclass[utf8x]{beamer} • documentclass[utf8]{beamer} Pilihan ini merupakan kode untu utf8 yang didesain tanpa digunakan ucs dan dikatakan sama denga usepackage{utf8}{inputenc} dibagian preamble. Tidak ada pilihan lain untuk mengaplikasikan lualatex dan xelate, ketika dukungan keduanya hanya sebagai peran native tanpa adanya paket ektra yang diperlukan. Banyaknya waktu menggunakan pilihan ini dapat menghasilkan kualitas keluaran, sehingga hati-hatilah menggunnakan paket ini. Jika kamu menginginkan untuk mempunyai dokumen yang dapat mencompile dengan driver ganda, maka ambillah paket iftex,ifxetex, dan ifluatex. Cara yang sama ketika pilihan utf8 untuk beamerarticle dengan menuliskan usepackage{utf8}{inputenc}. Dan lagi, hati-hati jika kamu menggunakan lualatex atau xelatax terkadang banyak kesalahan yang didapat. • usepackage{listings} Catatan bahwa kamu harus berlatih lstlisting yang mempunyai cara yang sama dengan verbatim. Ketika kamu menggunakan derverbatim yang memuat lstlisting berwarna, gunakan pilihan warna dari defverbatim.
  • 76. 75 Contoh 6.1 (lstlisting) usepackage{listings} begin{document} defverbatim[colored]mycode{% begin{lstlisting}[frame=single, emph={cout}, emphstyle={color{blue}}] cout << "Hello world!"; end{lstlisting} } begin{frame} mycode end{frame} end{document} • usepackage{msc} Ketika paket ini menggunakan pstricks didalamnya. Segala yang diaplikasikan untuk pstricks juga bisa diaplikasikan ke msc. • usepackage{musixtex} Ketika kamu menggunakan MusiXTeX untuk mengatur skor musi, kamu harsu memmpunyai ekstensi teks yang ada. Kebanyakan distribusi modern saat ini telah mampu dengan menggunakan pdflatex dan latex. Bagaimanapun, jika kamu mempunyai distribusi lama, kamu harus menjalankannya dengan pdfelatex atau elatex yang termasuk pdflatex dan latex. Didalam lingkungan music, pause untuk mendefinisikan ulang definisi MusiXTEX yang cocok. Kamu bia menggunakan perintah beamerpause untuk membuat overlaynya. • usepackage{pdfpages} Perintah ini seperti includepdf yang hanya bekerja diluar frame, ketika memproduksi halamannya. Kamu bisa mengatakan setbeamercolor{background canvas}{bg=} Kita kamu menggunakan seperti perintah latar belakang yang lain selain warna putih, maka cobalah contoh dibawah ini :
  • 77. MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX Contoh 6.2 (Background canvas) begin{document} begin{frame} titlepage end{frame} { setbeamercolor{background canvas}{bg=} includepdf{somepdfimages.pdf} } begin{frame} A normal frame. end{frame} end{document} • usepackage{professional font package} Jika kamu menggunakan paket font(tulisan) professional, makan beamer akan mendefinisikan ulang bagaimana variabel pengaturan bisa dengan berpengaruh terhadap font yang ada dalam beamer. Didalam kasus ini, kamu seharusnya menggunakan kelasi pilihan untuk memilih font professional yang disisipkan. • documentclass{prosper} Jika kamu menginginkan selain membuat presentasi beamer, maka cobalah kelas prosper. • usepackage{pstricks} Kamu seharusnya menambahkan pilihan xcolor=pst, ketika kamu menggunakan pstricks. • documentclass{seminar} Jika kamu menginginkan seminar maka pakailah kelas beamer seminar. • usepackage{texpower} Kamu tidak bisa menggunakan paket ini dengan beamer. Bagaimanapun, kamu harus mencoba menggunakan paket beamertexpower. • usepackage{textpos} Beamer secara otomatis mengikuti latar belakang warna putih, tidak sedikit kamu menginstal latar belakang template yang berbeda. Karena inilah, kamu harus menggunakan pilihan overlay menggunakan textpos, sehingga akan menempatkan kotak di depan. Sebagai alternatif, kamu bisa menginstal template denga latar belakang kosong, tetapi ini bisa menghasilkan tampilan yang situasi yang tidak benar dengan versi lebih lama Adobe Reader. • usepackage{ucs} Lihat usepackage[utf8,utf8x]{inputenc}. • usepackage{xcolor} Paket xcolor secara otomatis dijalankan oleh beamer.cls dan merupakan aplikasi yang sama untuk warna. • documentclass[xcolor=daftar pilihan warnanya]{beamer} Karena daftar pilihan warnanya untuk memutuskan bahwa paket yang digunakan adalah
  • 78. 77 xcolor. Ketika kita menggunakan beamer bersama dengan paket pstricks, yakinlah bahwa pilihan xcolor=pst untuk beamer dan xcolor. Paket color tidak akan berjalan secara otomatis jika beamerarticle dijalankan dengan piliha noxcolor. 6.3 Beamer Pada bagian ini akan berikan beberapa contoh beamer (Borbon.A & F 2012) : Contoh 6.3 (Beamer Style) documentclass{beamer} usepackage{amsmath,amssymb,amsfonts,latexsym,stmaryrd} usepackage[latin1]{inputenc} usepackage[T1]{fontenc} %usepackage{epstopdf} %DeclareGraphicsExtensions{.pdf,.png,.jpg,.gif, .eps} usefonttheme{professionalfonts} usetheme{Warsaw} setbeamercovered{transparent} newtheorem{Teorema}{Teorema} newtheorem{Ejemplo}{Example} newtheorem{Definicion}{Definisi} newtheorem{Corolario}{Akibat} newtheorem{Prueba}{Prueba} begin{document} title{Factorisasi en $Z_p[x]$ y en $Z[x].$} subtitle{Parte I} author{{bf Prof. Walter Mora F.} {Escuela de Matematica, ITCR} {www.cidse.itcr.ac.cr/revistamate/} vspace*{0.5cm}} date{Junio 2007} frame{titlepage} section{ Primera section} begin{frame}{Titulo de este marco} % texto end{frame} begin{frame}{Titulo de este marco} % texto end{frame} end{document} Penjelasan Contoh diatas, dokumen beamer presentasi diatas terdiri dari 3 bagian dan sama A seperti dokumen L TEX yaitu :
  • 79. MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX Gambar 6.1: Tampilan beamer dengan tema Warsaw Document class Bagian ini menentukan dokumen beamer dengan adanya perintah yaitu documentclass{beamer} Preamble Bagian ini juga merupakan bagian yang digunakan untuk memanggil perintah paket yang dibutuhkan dan terkadang digunakan untuk mendefinisikan ulang nama pada tampilan A hasil dokumen L TEX. Dengan contoh, usepackage[latin1]{inputenc} usepackage[T1]{fontenc} %% paket ini digunakan untuk mendefinisikan font(tulisan) %% dan masukan yang ada, misalnyabahasa spanyol %%usepackage{epstopdf} %%DeclareGraphicsExtensions{.pdf,.png,.jpg,.gif, .eps} usefonttheme{professionalfonts} usetheme{Warsaw} setbeamercovered{transparent} newtheorem{Teorema}{Teorema} newtheorem{Ejemplo}{Example} newtheorem{Definicion}{Definisi} newtheorem{Corolario}{Akibat} newtheorem{Prueba}{Prueba} Dokumen Bagian ini merupakan isi dari dokumen yang kita buat dan hal yang berbeda terdapat adanya frame. Frame inilah yang menentukan banyak slide, animasi, dan efek yang diberikan. Berikutnya contohnya : begin{document} title{Factorisasi en $Z_p[x]$ y en $Z[x].$} subtitle{Parte I} author{{bf Prof. Walter Mora F.} {Escuela de Matematica, ITCR} {www.cidse.itcr.ac.cr/revistamate/} vspace*{0.5cm}}
  • 80. 79 date{Junio 2007} frame{titlepage} section{ Primera section} begin{frame}{Titulo de este marco} %texto end{frame} begin{frame}{Titulo de este marco} %texto end{frame} 6.3.1 Tema Beamer Beamer juga memiliki beragam tema seperti Microsoft Power Point sehingga menjadi tidak membosankan bagi kita, Berikut beberapa tema yang ada : usetheme{Bergen} usetheme{Boadilla} usetheme{Copenhagen} usetheme{Dresden} usetheme{Warsaw} usetheme{CambridgeUS} 6.3.2 usetheme{Hannover} usetheme{Luebeck} usetheme{AnnArbor} usetheme{Berkeley} usetheme{Antibes} usetheme{Malmoe} usetheme{Darmstadt} usetheme{Frankfurt} usetheme{Ilmenau} usetheme{Madrid} usetheme{Berlin} usetheme{PaloAlto} Makro(Frame) Beamer memiliki hal yang besar yaitu frame. Frame adalah penempatan teks, gambar, dan animasi berada didalam sini. Berikut contoh frame didalam beamer. Contoh 6.4 begin{frame} frametitle{Campo Galois $GF(p^r)$} framesubtitle{Resumen} begin{enumerate} item Todo dominio integral {em finito} es un campo item Si $F$ es un campo con $q$ elementos, y $a$ es un elemento no nulo de $F$, entonces $a^{q-1}=1$ item Si $F$ es un campo con $q$ elementos, entonces cualquier $a in , F$ satisface la ecuación $x^q-x=0$ end{enumerate} end{frame} 6.3.3 Overlay Terkadang ketika kita menggunakan presentasi menggunakan power point biasa kita menggunakan animasi, misalnya membuat suatu daftar urutan 1 ke 2, 2 ke 3 , dan seterusnya, namun
  • 81. MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX kita hanya menampilkannya satu persatu dan disini disini disebut sebagai overlay. Dibawah ini beberapa pilihan yaitu : • Pilihan <+-> merupakan pilihan yang diberikan menampilkan item atau urutan satu demi satu seperti animasi. Contoh 6.5 begin{frame} frametitle{Campo Galois $GF(p^r)$} framesubtitle{Resumen} begin{enumerate}[<+->] % <- Nueva opción item Sea $F$ un campo con $q$ elementos y $a$ un elemento no nulo de $F$. Si $n$ es el orden de $a$, entonces $n|(q-1)$. item Sea $p$ primo y $m(x)$ un polinomio irreducible de grado $r$ en $Z_p[x]$. Entonces la clase residual $Z_p[x]/equiv_{m(x)}$ es un campo con $p^r$ elementos que contiene $Z_p$ y una raíz de $m(x)$. item Sea $F$ un campo con $q$ elementos. Entonces $q=p^r$ con $p$ primo y $r in , N$ end{enumerate} end{frame} • Selain itu, terdapat pilihan dengan mengurutkan tampilan menggunakan tanda <1->, <2->,<3->, dan seterusnya. Contoh 6.6 begin{frame}{Ejemplo} begin{enumerate} item<1-> $x^4-x=0$ % <1-> item<2-> $x(x^3-1)=0$ item<3-> $x =0 ;$ o $;x^3-1=0$ item<4-> $x =0 ;$ o $;x=sqrt[3]{1}$ item<1-> $Longrightarrow x=0,; x=1$ % <1-> end{enumerate} end{frame}
  • 82. 81 Contoh 6.7 (Menggunakan tanda alarm(alert)) begin{frame}{Ejemplo} begin{enumerate}[<+-| alert@+>] % <- opción item $x^4-x=0$ item $x(x^3-1)=0$ item $x =0 ;$ o $;x^3-1=0$ item $x =0 ;$ o $;x=sqrt[3]{1}$ item $Longrightarrow x=0,; x=1$ end{enumerate} end{frame} Contoh 6.8 (Menggunakan tanda berhenti sementara(pause)) begin{frame}{Campo Galois $GF(p^r)$} begin{Teorema} Sea $F$ un campo y $P(x)$ mónico en $F[x],$ grado $P(x)geq 1$. Entonces, existe un campo $K$ que contiene a $F$ tal que en $K[x],$ $P(x)$ factoriza como un producto de factores lineales. end{Teorema} pause % <---- PAUSA begin{Ejemplo} % Entorno definido en el preámbulo Sea $P(x)=x^3-2 in,Q[x]$. $P(x)$ es irreducible. Aunque tiene una raíz en $R,$ a saber $2^{1/3}$, $R$ no es un campo de escisión para $P.$ end{Ejemplo} end{frame} 6.3.4 Blocks Blocks hampir sama dengan frame namun block berada didalam frame dan digunakan untuk menunjukkan informasi yang penting seperti suatu teorema, definisi, lemma dan lain sebagainya.
  • 83. MEMBUAT PRESENTASI BEAMER LATEX Contoh 6.9 (Menggunakan Block)] begin{frame}{Nodos igualmente espaciados} begin{block}{Diferencias hacia adelante} begin{eqnarray*} Delta^0 y_k&:=&y_k, Delta^1 y_k&=&y_{k+1}-y_k, Delta^2 y_k&=&Delta(y_{k+1}-y_k);=;y_{k+2}-y_{k+1}-y_{k+1}+y_k ;=;y_{k+2}-2y_{k+1}+y_k, &dots& Delta^n y_k&=&sum_{j=0}^{n}(-1)^jbinom{n}{j}y_{k+n-j} end{eqnarray*} end{block} end{frame} documentclass{article} usepackage{listings} title {Sample Document} author {John Smith} date{today} begin{document} maketitle Hello World! % This is a comment. end{document}
  • 84. 7 VERBATIM DAN VERBATIM Pada bagian ini, saya akan memberikan penjelasan mengenai verbatim. Verbatim atau verbatim A merupakan salah satu paket atau bukan paket yang L TEX. Disini dibedakan antara Verbatim dan A verbatim. Verbatim sendiri merupakan paket dari L TEX yang disebut sebagai "fancyvrb". Fancy Verbatim(fancyvrb) merupakan paket yang dibuat Timothy Van Zandt dari Universitas Princeton, Princeton, Amerika Serikat dan paket ini didokumentasikan oleh Girou(CNRS/ IDRIS, Prancis) dan Sebastion Rahtz(Elsevier,GB) dan Herbert Voß (Berlin,DE) dengan versi 2.8 pada tanggal 15 Mei 2010 (Zandt 2010). Paket fancyvrb merupakan paket yang memudahkan dan mempercantik dalam membaca dan A menulis kode verbatim. Pengguna bisa menampilkan kode yang ada di L TEX untuk dicetak dalam bentuk .pdf atau .dvi seperti yang kita ketik pada text editor. Selain itu, pengguna juga bisa mengatur frame, pewarnaan, nomor garis, warna teks dan latar belakang teks. 7.1 Pengantar "fancyvrb" merupakan pengembangan dari makro verbatim fancybox, disini diberikan 6 perluasan dari fancyvrb dibandingkan dengan yang standar : 1. Perintah verbatim bisa digunakan untuk catatan kaki. 2. Berbagai perintah verbatim ditingkatkan. 3. Beragam lingkungan verbatim dijelaskan dengan banyak parameter untuk mengubah kon-
  • 85. VERBATIM DAN VERBATIM ten yang dicetak, dan kemungkinan dapat dibuat pengaturan verbatim yang baru. 4. Memberikan jalan untuk menyimpan dan mengembalikan kembali teks verbatim dan lingkungannya. 5. Ada makro yang digunakan untuk menulis dan membaca dalam mode verbatim dengan banyak hal yang biasa digunakan. 6. Kamu bisa membangun contoh lingkungan verbatim (menunjukkan keduanya yaitu hasil dan teks verbatim)dengan banyak hali yang sama dengan verbatim normal. 7.2 verbatim verbatim merupakan suatu keluaran yang digunakan untuk menampilkan teks secara langsung A apa yang kita ketik di L TEX. Berikut contoh : • Menggunakan verb|| dan sangat cocok untuk menampilkan tulisan yang pendek. verb|Ketikan disini| verb|Ketikan disini| Ketikan disini Ketikan disini • Menggunakan begin{verbatim} dan diakhiri dengan end{verbatim}dan sangat cocok untuk tulisan yang panjang. begin{verbatim} Ini adalah contoh verbatim end{verbatim} Ini adalah contoh verbatim • Menggunakan begin{verbatim*} dan diakhiri dengan end{verbatim*}. begin{verbatim*} Ini adalah contoh verbatim end{verbatim*} Ini adalah contoh verbatim • Menggunakan begin{comment} dan diakhiri dengan end{comment}. begin{comment} Ini adalah contoh comment end{comment}
  • 86. 85 7.3 Verbatim Disini diberikan beberapa contoh dari Verbatim ataun fancyvrb yaitu : 7.3.1 Verbatim di Catatan Kaki Untuk membuat verbatim dibagian catatan kaki mengunakan deklarasi yaitu VerbatimFootnotes. Berikut contoh : VerbatimFootnotes We can put verbatimfootnote{verb+_Yes!_+} text in footnotes We can put verbatim 1 text in footnotes 7.3.2 Lingkungan Verbatim Verbatim Line Beberapa Verbatim dengan banyak pengaturan yang ada dan beragam jenis yang ada sesuai pengaturan tetapi ada yang sama dengan verbatim biasa atau normal yaitu : 7.3.2.1 begin{Verbatim} First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} First verbatim line. Second verbatim line. Comment commentchar (character): karakter yang mendefinisikan komentar di kode verbatim sehingga garis yang dimulai dengan karakter ini tidak dicetak(Secara standar : kosong). 7.3.2.2 begin{Verbatim}[commentchar=!] % A comment Verbatim line. ! A comment that you will not see end{Verbatim} % A comment Verbatim line. 7.3.2.3 Customization of formatting Pengaturan warna teks dengan formatcom begin{Verbatim}[formatcom=color{red}] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} First verbatim line. Second verbatim line. 1 _Yes!_
  • 87. VERBATIM DAN VERBATIM Types and characteristics of frames Menentukan tipe dan karakteristik frame dengan menggunakan tampilah hasil cetak dengan verbatim yaitu garis atas, bawah, kiri dan kotak. 7.3.2.4 • frame dispesifikasikan garis pembatas baik kiri, atas , bawah maupun garis itu sendiri. begin{Verbatim}[frame=leftline] Verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=topline] Verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=bottomline] Verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=lines] Verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=single] Verbatim line. end{Verbatim} Verbatim line. Verbatim line. Verbatim line. Verbatim line. Verbatim line. • framerule atau dimensi ini menunjukkan lebar suatu frame dan secear standar 0.4pt jika frame dispesifikasikan. begin{Verbatim}[frame=single, framerule=1mm] Verbatim line. end{Verbatim} Verbatim line. • framesep: jarak antara frame dengan teks yang didalamnya. begin{Verbatim}[frame=single, framesep=5mm] Verbatim line. end{Verbatim}
  • 88. 87 Verbatim line. • rulecolor :aturan yang digunakan warna garis pada frame dan secara standar biasanya berwarna hitam. begin{Verbatim}[frame=single, rulecolor=color{red}] Verbatim line. end{Verbatim} Verbatim line. • fillcolor merupakan aturan yang digunakan untuk pewarnaan jarak antara frame dan teks dan ketebalan diberikan dengan menggunakan framesep. begin{Verbatim}[frame=single, framerule=1mm,framesep=3mm, rulecolor=color{red}, fillcolor=color{yellow}] Verbatim line. end{Verbatim} Verbatim line. Label Verbatim Label Verbatim memberikan tampilan dalam bentuk .pdf dengan adanya label atau penjelasan kode yang kita tampilkan. 7.3.2.5 • Dibawah ini pemberian label pada tampilan teks. fvset{gobble=2} begin{Verbatim}[frame=single, label=My text] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=topline, framesep=4mm, label=fbox{Largeemph{The code}}] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} My text rst verbatim line. cond verbatim line.
  • 89. VERBATIM DAN VERBATIM The code rst verbatim line. cond verbatim line. • Posisi Label merupakan penempatan penjelasan dengan teks pada bagian atas, atau bawah frame. fvset{gobble=2} begin{Verbatim}[frame=single, framesep=2mm, label=Text,labelposition=all] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=lines, label=Text,labelposition=topline] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim Text rst verbatim line. cond verbatim line. Text Text rst verbatim line. cond verbatim line. begin{Verbatim}[frame=bottomline, framesep=3mm, label= textit {Code included}, labelposition=bottomline] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} begin{Verbatim}[frame=lines, framesep=3mm, label={[Beginning of code]End of code}] First verbatim line. Second verbatim line. end{Verbatim} rst verbatim line. cond verbatim line. Code included Beginning of code rst verbatim line. cond verbatim line. End of code
  • 90. 8 DYNKIN DIAGRAM Pada bagian bab ini saya tidak akan membahas tentang Dynkin Diagram karena saya juga tidak mengerti tentang dynkin diagram tetapi saya hanya tertarik pada visualisasi dari diagram dynkin. Seperti sederetan manik -manik yang disusun membentuk pola tertentu sesuai dengan aturan dalam diagram dynkin. Anda bisa melihat penjelasan lebih detail tentang diagram dynkin di Wolfram MathWorld. 8.1 Paket Diagram Dynkin Dibawah ini beberapa paket yang diperlukan dalam membuat diagram dynkin yaitu sebagai berikut : 1. usepackage{amsmath} 2. usepackage{amsfonts} 3. usepackage{arrays} 4. usepackage{tikz} 5. usetikzlibrary{decorations.markings} 8.2 Contoh Diagram Dynkin
  • 91. DYNKIN DIAGRAM A Dibawah ini saya berikan contoh beserta kode L TEX dan sudah saya coba dapat berjalan dengan baik di WinEdt 6.0 A • Mulailah dengan kode L TEX ini di text editor mu(Catatan untuk lebih memperjelas dapat A X tentang Dynkin Diagram di website latexexchange.com dengan Anda buka forum L TE A topik pertanyaan yaitu What is a good way to draw Dynkin diagram in LTEX) documentclass{article} usepackage{amsmath} usepackage{amsfonts} usepackage{array} usepackage{tikz} usetikzlibrary{decorations.markings} newcommand{C}[1]{mathbb{C}^{#1}} newcommand{dynkinradius}{.04cm} newcommand{dynkinstep}{.35cm} newcommand{dynkindot}[2]{fill (dynkinstep*#1,dynkinstep*#2) circle (dynkinradius) ;} newcommand{dynkinXsize}{1.5} newcommand{dynkincross}[2]{ draw[thick] (#1*dynkinstep-dynkinXsize,#2*dynkinstep-dynkinXsize) -- (#1* dynkinstep+dynkinXsize,#2*dynkinstep+dynkinXsize); draw[thick] (#1*dynkinstep-dynkinXsize,#2*dynkinstep+dynkinXsize) -- (#1* dynkinstep+dynkinXsize,#2*dynkinstep-dynkinXsize); } newcommand{dynkinline}[4]{draw[thin] (dynkinstep*#1,dynkinstep*#2) -- ( dynkinstep*#3,dynkinstep*#4);} newcommand{dynkindots}[4]{draw[dotted] (dynkinstep*#1,dynkinstep*#2) -- ( dynkinstep*#3,dynkinstep*#4);} newcommand{dynkindoubleline}[4]{draw[double,postaction={decorate}] (dynkinstep *#1,dynkinstep*#2) -- (dynkinstep*#3,dynkinstep*#4);} newenvironment{dynkin}{begin{tikzpicture}[decoration={markings,mark=at position 0.7 with {arrow{>}}}]} {end{tikzpicture}} begin{document} renewcommand*{arraystretch}{1.5} begin{tabular}{>{$}r<{$}m{2cm}m{8cm}} A_n & begin{dynkin} dynkinline{1}{0}{2}{0}; dynkindots{2}{0}{3}{0}; dynkinline{3}{0}{5}{0}; dynkindots{5}{0}{6}{0}; dynkinline{6}{0}{7}{0}; foreach x in {1,...,7} { ifnum x=4 {dynkincross{x}{0}}
  • 92. 91 else {dynkindot{x}{0}} fi } end{dynkin} & Grassmannian of $k$-planes in $C{n+1}$ B_n & begin{dynkin} dynkinline{1}{0}{2}{0}; dynkindots{2}{0}{3}{0}; dynkinline{3}{0}{4}{0}; dynkindoubleline{4}{0}{5}{0}; dynkincross{1}{0}; foreach x in {2,...,5} { dynkindot{x}{0} } end{dynkin} & $(2n-1)$-dimensional hyperquadric, i.e. the variety of null lines in $C{2n+1}$ C_n & begin{dynkin} dynkinline{1}{0}{2}{0}; dynkindots{2}{0}{3}{0}; dynkinline{3}{0}{4}{0}; dynkindoubleline{5}{0}{4}{0}; dynkincross{5}{0}; foreach x in {1,...,4} { dynkindot{x}{0} } end{dynkin} & space of Lagrangian $n$-planes in $C{2n}$ D_n & begin{dynkin} foreach x in {2,...,4} { dynkindot{x}{0} } dynkindot{4.5}{.9} dynkindot{4.5}{-.9} dynkincross{1}{0} dynkinline{1}{0}{2}{0} dynkindots{2}{0}{3}{0} dynkinline{3}{0}{4}{0} dynkinline{4}{0}{4.5}{.9} dynkinline{4}{0}{4.5}{-.9} end{dynkin} & $(2n-1)$-dimensional hyperquadric, i.e. the variety of null lines in $C{2n+1}$ D_n & begin{dynkin} foreach x in {1,...,4} { dynkindot{x}{0} } dynkincross{4.5}{.9} dynkindot{4.5}{-.9} dynkinline{1}{0}{2}{0} dynkindots{2}{0}{3}{0} dynkinline{3}{0}{4}{0} dynkinline{4}{0}{4.5}{.9}
  • 93. DYNKIN DIAGRAM dynkinline{4}{0}{4.5}{-.9} end{dynkin} & one component of the variety of maximal dimension null s D_n & begin{dynkin} foreach x in {1,...,4} { dynkindot{x}{0} } dynkincross{4.5}{-.9} dynkindot{4.5}{.9} dynkinline{1}{0}{2}{0} dynkindots{2}{0}{3}{0} dynkinline{3}{0}{4}{0} dynkinline{4}{0}{4.5}{.9} dynkinline{4}{0}{4.5}{-.9} end{dynkin} & the other component E_6 & begin{dynkin} foreach x in {2,...,5} { dynkindot{x}{0} } dynkincross{1}{0} dynkindot{3}{1} dynkinline{1}{0}{5}{0} dynkinline{3}{0}{3}{1} end{dynkin} & complexified octave projective plane E_6 & begin{dynkin} foreach x in {1,...,4} { dynkindot{x}{0} } dynkincross{5}{0} dynkindot{3}{1} dynkinline{1}{0}{5}{0} dynkinline{3}{0}{3}{1} end{dynkin} & its dual plane
  • 94. 93 E_7 & begin{dynkin} foreach x in {1,...,5} { dynkindot{x}{0} } dynkincross{6}{0} dynkindot{3}{1} dynkinline{1}{0}{6}{0} dynkinline{3}{0}{3}{1} end{dynkin} & the space of null octave 3-planes in octave 6-space end{tabular} end{document} A • Keluaran untuk kode L TEX ini dapat dilihat dibawah ini dan saya labeli contoh supaya dapat lebih jelas Contoh 8.1 An Bn (2n − 1)-dimensional hyperquadric, i.e. the variety of null lines in C2n+1 Cn space of Lagrangian n-planes in C2n Dn (2n − 1)-dimensional hyperquadric, i.e. the variety of null lines in C2n+1 Dn one component of the variety of maximal dimension null s Dn the other component E6 complexified octave projective plane E6 its dual plane E7 8.3 Grassmannian of k-planes in Cn+1 the space of null octave 3-planes in octave 6-space Alternatif membuat Dynkin Diagram Dibawahi saya akan membuat alternatif dalam membuat diagram dynkin
  • 95. DYNKIN DIAGRAM Contoh 8.2 (Paket epi) • Masukkan begin{picture}(50,7) multiput (5,1)(10,0){5}{circle{2}} multiputlist(10,1)(10,0)% {{ line (1,0){8}},{line(1,0){8}},{$cdots$},{line(1,0){8}}} multiputlist(5,3)(10,0){$scriptscriptstyle 1$,% $ scriptscriptstyle 2$,$ scriptscriptstyle 3$,% $ scriptscriptstyle ell {-}1$,$ scriptscriptstyle ell $} end{picture} • Keluaran 1a 2a 3a · ·a a · −1
  • 96. 9 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA Daftar Pustaka merupakan sebuah halaman yang bisa dibilang adalah halaman yang wajib ketika membuat buku atau karya tulis , hampir semua karya tulis selalu mencantumkan daftar pustaka diakhir karangannya, hal ini dibuat untuk mempermudah pembaca yang ingin meninjau lebih jauh tentang apa yang sudah ditulis, selain itu juga sebagai acuan untuk melakukan pengecekan apa sudah sesuai yang tertera dalam daftar pustaka Rahimawati (2013) Bila dilihat dari segi bahasa, daftar pustaka memiliki sebuah pengertian sebagai suatu daftar yang ada didalamnya meliput pengarang, judul buku , penerbit, tahun terbit dan hal -hal yang terkait. Penempatannya berada di akhir sebuah karangan atau karya tulis, ataupun buku dengan penempatannya berdasakan abjad diurutan dari a sampai z. 9.1 Fungsi Daftar Pustaka Fungsi dari Daftar Pustaka seperti yang telah dijeaskan diatas. Selain itu, dibawah ini diberikan beberapa fungsi dari daftar pustaka yaitu sebagai berikut : • Untuk memberi tahu kepada pembaca bahwa karya yang tulis bukan hanya dari pendapatnya sendiri tetapi berasal dari hasil karya tulis orang lain yang tercantum dalam daftar pustaka. • Memberikan penjelasan dan pengetahuan lebih jauh kepada pembaca yang ingin mengetahui lebih detail karya yang tulis dengan ditambahkannya di daftar pustaka.
  • 97. MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA • Dengan adanya daftar pustaka, memastikan bahwa penulis membuat hasil karya tulisnya sesuai dengan teori dan keabsahannya dapat dipertanggungjawabkan. • Memberikan penghargaan kepada hasil karya suatu penulis dengan mencantumkanny di daftar pustaka. • Penulis akan dipandang professional dengan adanya daftar pustaka. • Daftar Pustaka memberikan pengetahuan terbaru baik itu hasil maupun temuan terbaru dari karya tulisnya sehingga tidak dapat dikatakan ketinggalan jaman. Dalam menuliskan daftar pustaka ada beberapa hal penting yang sebaiknya anda ketahui, termasuk juga unsur-unsur dalam yang harus ada dalam penulisan daftar pustaka yakni : • Nama pengarang • Judul buku/artikel • Data publikasi (penerbit, tempat terbit ,tahun terbit, edisi buku). 9.2 Contoh Penulisan Daftar Pustaka Penulisan daftar pustaka juga berbeda-beda tergantung dari apa yang dijadikan sumber daftar pustaka tersebut. Berikut penulisan daftar pustaka yang bersumber dari : • Buku. Nama pengarang (penulisan nama dibalik dari belakang Misal : Naufa Zahra, maka menjadi "Zahra, Naufa" ), tahun terbit, judul, tempat terbit dan tahun terbit. – Arisandi, Yahoma dan Yoovita Andriani. 2001. Tanaman Obat Plus Pengobatan Alternatif. Jakarta: Setia Kawan – Said, Ahmad. 2007. Khasiat dan Manfaat Temulawak. Jakarta: Sinar Wadja Lestari – Dalimartha, Setiawan, dr. 2001. 36 Resep Tumbuhan Obat untuk Menurunkan Kolesterol. Jakarta: Penebar Swadaya – Hariani, Sangat M. dkk. 2000. Kamus Penyakit dan Tumbuhan Obat Indonesia. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia • Internet – Rahimawati. 2013. Contoh Daftar Pustaka dan CaraPenulisannya,, (diakses 22 Mei 2013) • Koran – Rahimawati, B. 10 Mei, 2013. Unsur penting dalam penulisan daftar pustaka. Majpahit Pos , hlm. 2 dan 6 UU, Permen dan Kepres – Republik Indonesia. 2003. Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Sekretariat Negara
  • 98. 97 • Ensiklopedia, Kamus – Stafford-Clark, D. 1978. Mental disorders and their treatment. The New Encyclopedia Britannica. Encyclopedia Britannica. 23: 956-975. – Chicago, USA . Echols, J.M. dan Shadily, H. (Eds). 1989. Kamus Inggris - Indonesia. Jakarta: PT Gramedia. • Skripsi, Tesis, Disertasi, Laporan Penelitian – Kuncoro, T. 1996. Pengembangan Kurikulum Pelatihan Magang di STM Nasional Malang Jurusan Bangunan, Program Studi Bangunan Gedung: Suatu Studi Berdasarkan Kebutuhan Dunia Usaha Jasa Konstruksi . Tesis tidak diterbitkan. Malang: PPS IKIP MALANG. • Film (Movie) – Oldfield, B. (Producer) 1977. On the edge of the forest. Tasmanian Film Corporation. Hobart, Austraalia,. 30 mins. 9.3 Aturan Penuliasan Daftar Pustaka Daftar pustaka disusun menurut urutan abjad nama belakang penulis pertama. Daftar pustaka ditulis dalam spasi tunggal. Antara satu pustaka dan pustaka berikutnya diberi jarak satu setengah spasi. Baris pertama rata kiri dan baris berikutnya menjorok ke dalam.Anwar (2009) 9.3.1 Penulisan Daftar Pustaka a. Pustaka dalam bentuk Buku dan Buku Terjemahan – Buku Penulis, tahun, judul buku (harus ditulis miring) volume (jika ada), edisi (jika ada), nama penerbit dan kota penerbit . – Buku Terjemahan Penulis asli, tahun buku terjemahan, judul buku terjemahan (harus ditulis miring), volume (jika ada), edisi (jika ada), (diterjemahkan oleh : nama penerjemah), nama penerbit terjemahan dan kota penerbit terjemahan. – Artikel dalam Buku: Penulis artikel, tahun, judul artikel (harus ditulis miring), nama editor, judul buku (harus ditulis miring), volume (jika ada), edisi (jika ada), nama penerbit dan kota penerbit. b. Pustaka dalam bentuk artikel dalam majalah ilmiah – Penulis, tahun, judul artikel, nama majalah (harus ditulis miring sebagai singkatan resminya), nomor, volume dan halaman. c. Pustaka dalam bentuk artikel dalam seminar ilmiah – Artikel dalam prosiding seminar Penulis, tahun, judul artikel, Judul prosiding Seminar (harus ditulis miring), kota seminar.
  • 99. MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA – Artikel lepas tidak dimuat dalam prosiding seminar Penulis, tahun, judul artikel, Judul prosiding Seminar (harus ditulis miring), kota seminar, dan tanggal seminar. d. Pustaka dalam bentuk Skripsi/tesis/disertasi Penulis, tahun, judul skripsi, Skripsi/tesis/Disertasi (harus ditulis miring), nama fakultas/ program pasca sarjana, universitas, dan kota. e. Pustaka dalam bentuk Laporan penelitian : Peneliti, tahun, judul laporan penelitian, nama laporan penelitian (harus ditulis miring), nama proyek penelitian, nama institusi, dan kota. f. Pustaka dalam bentuk artikel dalam surat kabar : Penulis, tahun, judul artikel, nama surat kabar (harus ditulis miring), nama surat kabar, tanggal terbit dan halaman. g. Pustaka dalam bentuk Dokumen paten Penemu, tahun, judul paten (harus ditulis miring), paten negara, Nomor. h. Pustaka dalam bentuk artikel dalam internet (tidak diperkenankan melakukan sitasi artikel dari internet yang tidak ada nama penulisnya) : – Artikel majalah ilmiah versi cetakan Penulis, tahun, judul artikel, nama majalah (harus ditulis miring sebagai singkatan resminya), nomor, volume dan halaman. – Artikel majalah ilmiah versi online Penulis, tahun, judul artikel, nama majalah ((harus ditulis miring sebagai singkatan resminya), nomor, volume, halaman dan alamat website. – Artikel umum Penulis, tahun, judul artikel, alamat website (harus ditulis miring), diakses tanggal 9.3.1.1 Aturan penulisan Nama Penulisa a. Nama penulis lebih dari satu kata Jika nama penulis terdiri atas 2 nama atau lebih, cara penulisannya menggunakan nama keluarga atau nama utama diikuti dengan koma dan singkatan nama-nama lainnya masingmasing diikuti titik. Contoh : Soeparna Darmawijaya ditulis : Darmawijaya, S. Shepley L. Ross ditulis : Ross, S. L. b. Nama yang diikuti dengan singkatan Nama utama atau nama keluarga yang diikuti dengan singkatan, ditulis sebagai nama yang menyatu. Contoh : Mawardi A.I. ditulis : Mawardi, A.I. William D. Ross Jr., ditulis Ross Jr., W.D. c. Nama dengan garis penghubung Nama yang lebih dari dua kata tetapi merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dirangkai dengan garis penghubung.
  • 100. 99 Contoh : Ronnie McDouglas ditulis: McDouglas, R. Hassan El-Bayanu ditulis: El-Bayanu, H. Edwin van de Sart ditulis: van de Sart, E. d. Penulisan gelar kesarjanaan Gelar kesarjanaan dan gelar lainnya tidak boleh dicantumkan dalam penulisan nama, kecuali dalam ucapan terima kasih atau prakata. e. Gunakan istilah "anonim" untuk referensi tanpa nama penulis. f. Dalam daftar pustaka, semua nama penulis harus dicantumkan tidak boleh menggunakan dkk. atau et al. 9.3.1.2 Urutan Penulisan Daftar Pustaka Dibawah ini diberikan urutan penulisan daftar pustaka yaitu sebagai berikut : • Daftar pustaka ditempatkan pada halaman tersendiri. • Urutan penyebutan unsur pustaka acuan adalah a. Nama penulis atau lembaga yang menerbitkan. b. Tahun terbit. c. Judul pustaka baik itu buku, artikel, maupun karya ilmiah lainnya. d. Tempat penerbit(kota). e. Nama penerbit. • Setiap unsur pustaka diikuti tanda titik(.),kecuali unsur nama yang terdiri atas dua unsur atau lebih dipisahkan dengan tanda koma(.) 9.4 Jenis -Jenis Daftar Pustaka Daftar pustaka memiliki banyak gaya penulisan berdasarkan permintaan dari penerbit atau A pemakaiannya. Beberapa gaya penulisan daftar pustaka dalam L TEX seperti abbrv, Nabbrv, abstract, acm, agsm, alpha, nalpha, Nalpha, authordate1, authordate2, authordate3, authordate4, amsalpha, amsplain, annotate, annotation, apa, apalike, apalike2, apasoft, automatica, bbs, cbe, cea, cell, chicago, chicagoa, cparalleless, dcu, humanbio, humannat, Style is-abbrv, Style is-alpha, Style is-plain, Style is-unsrt, jas99, jmb, kluwer, Style named, Style aaai-named, Style nar, nature,Style plain, Style Nplain, Style unsrt, Style Nunsrt, Style phcpc, Style phiaea, Style plainyr, Style sej, Style these, dan Style wmaainf Anonim (2010). Dibawah ini saya akan memaparkan salah satu contoh gaya penulisan daftar pustaka. 9.4.1 Harvard Style Harvard Style merupakan gaya penulisan daftar pustaka berdasarkan aturan Universitas Harvard dan salah satu contoh yang mengikuti sistem penulisan daftar pustaka adalah Fakultas
  • 101. 0 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Gadjah Mada seperti yang saya jelaskan diatas. Harvard Style atau disebut juga Author-Date style dikarenakan karena kita mencantumkan nama penulis beserta tahun terbitnya hasil karya penulis tersebut. Dibawah beberapa penjelasan mengenai Harvard Style yaitu sebagai berikut : • Harvard Style menggunakan aturan penulis dengan mencantum nama penulis, tahun terakhir publikasi karya penulis, dan beserta halaman yang kita ambil sebagai bahan rujukan kita yaitu (Nama Penulis Tahun terakhir publikasi,Halaman yang kita ambil ). Contoh : (Austen 1813, p. 64) • Kamu juga bisa memasukan nama penulis tahun terakhir publikasi beserta halaman yang kita ambil sebagai bagian dari kalimat di dalam karya kita. Contoh : Austen(1813, p.64) mengobservasikan bahwa .... • Jika kamu membuat referensi dengan buku atau karya penulis secara penuh maka cantumkan nama penulis tahun terakhir publikasi, dan jika kamu hanya mengambil sebagian, maka cantum nama penulis, tahun, halaman yang diambil. • Ketika kamu membaca buku bukan dari sumber asli tetapi merupakan referensi dari sumber yang dibaca, maka gunakan metode dibawah ini : Contoh : Moore1 (lihat Maxwell 1999, p. 25) menetapkan bahwa ... Daftar Pustaka seharusnya ada bagian akhir pekerjan kita dan terpisah atau mempunyai halaman tersendiri didalam karya tulis kita, selain itu, Anda dapat melihat penjelasan berikut ini : 9.4.1.1 Aturan Penulisan Harvard Style • Referensi dimasukkan hanya berhubungan dengan hasil karya kita. • Referensi atau daftar pustaka diurutankan secara abjad. • Referensi seharusnya diberi links sehingga pembaca dapat melihat langsung daftar pustaka tanpa harus membolak -balik melihat daftar pustaka. Contoh Harvard Style Harvard Style sudah saya jelaskan dibawah awal beserta contoh, namun saya akan memberikan penjelasan lebih detail dalam bentuk contoh berikut : 9.4.1.2 • Buku – Nama Penulis tunggal Ada dua cara dalam mencantumkan nama penulis yaitu 1. Berfokus pada informasi dari sumbermu. Contoh : Kesimpulan dari riset diambil dari studi terakhir (Cochrane 2007) yang telah melakukan ... 1 Seharusnya kamu masukkan di daftar pustaka dengan nama penulis Maxwell bukan Moore dan lebih baik kamu gunakan sumber yang asli.
  • 102. 101 2. Berfokus pada penulis yang kita ambil. Contoh : Cochrane(2007) menyimpulkan bahwa ... – Penulis tunggal dan kata yang disisipkan kurang dari 30 kata dari penulis Masukkan kata tersebut dalam paragraf dan masukkan halaman yang kita ambil serta gunakan tanda petik tunggal untuk kata yang kita masukkan. Contoh : Dalam pandangan yang menarik diungkapkan bahwa ’pengembangan hubungan sosial salah satu dampak yang berpengaruh pada petumbuhan ekonomi’(Cochrane 2007, p. 117) atau Pandangan menarik yang diungkapkan oleh Cochrane(2007,p.117) bahwa ’pengembangan hubungan sosial salah satu dampak yang berpengaruh pada pertumbuhan ekonomi. – Dua penulis dan kata yang disisipkan ≥ 30 kata Sebelum menyisipkan buatlah baris baru dengan spasi 5 dan masukkan halaman yang kita ambil dan jangan beri tanda petik atau dua tanda petik. Gunakan dua spasi sebelum kata yang disisipkan dan gunakan satu spasi pada kata yang disisipkan. Contoh : Make sure the quote is exactly as it was published. Much has been written about acute care. Finkelman(2006, p. 184), for example, points out that: There are many changes in acute care services occurring almost daily, and due to the increasing use of outpatient surgery, surgical services have experienced major changes. Hospitals are increasing the size of their outpatient or ambulatory surgery departments and adjusting to the need of moving patients into and out of the surgical service in 1 day or even a few hours. Recently, this trend has been seen in some Australian hospitals and research here ... Dari penjelasan diatas hanya beberapa saja, untuk lebih detail penjelasan tentang penggunaannya dapat dilihat di Library (2013) 9.5 Manual Bibliography Banyaknya gaya penulisan daftar pustaka dengan berbagai pilihan sesuai kebutuhan kita, tentunya bagi kita yang tidak terlalu mengerti mengenai pembuatan daftar pustaka melalui tambahan perangkat seperti bibTEX. Salah satu hal itulah kita akan memberikan cara pembuatan daftar pustaka secara manual. Berikut contoh : begin{thebibliography}{9} bibitem {lamport94} Leslie Lamport, emph{LaTeX: A Document Preparation System}. Addison Wesley, Massachusetts, 2nd Edition,
  • 103. 2 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA 1994. end{thebibliography} Pembuatan daftar pustaka secara manual menggunakan environment yang disebut thebibliography dan inilah suatu perintah untuk menjalankan daftar pustaka. Nomor setelah thebibliography menunjukkan maksimal banyaknya pustaka yang kita masukkan ke dalam daftar pustaka. Kamu bisa memasuk banyaknya dengan dua digit seperti ; 65 dan maksimalnya 99 pustaka. Bagian selanjutnya, kamu akan menemukan bibitem{...} merupakan item untuk memasukkan pustakan dengan ketentuan harus nama panggilan penulis pertama dan unik diikuti dua angka terakhir tahun terbit (lamport94). Jika kamu akan memasukkan pustaka dengan satu penulis namun dia menghasilkan lebih dari satu referensi makan tambahkan huruf sesuai abjad yaitu : a,b,c, .... . Seandainya kamu menginginkan judul hasil karya penulis tersebut bercetak miring, kamu bisa tambahkan emphRoberts (2013). 9.5.1 Citation Citation merupakan suatu hyperlink yang berguna untuk membantu pembaca dalam melihat pustaka secara cepat tanpa harus membuka daftar pustaka secara langsung dan inilah gunanya kita membuat pada bagian pembuatan daftar pustaka dengan membuat nama yang unik pada penulis (lamport94). Instead of WYSIWYG editors, typesetting systems like TeX{} or LaTeX{} cite{lamport94} can be used. 9.5.2 Referring more specific Terkadang kita menginginkan untuk membuat detail dalam daftar pustaka yaitu nomor halaman, kamu bisa menggunakan perintah cite cite [p.~215]{citation01} 9.5.3 No cite No cite digunakan untuk tidak menampilkan nama pustaka pada dokumen kita namun nama pustaka akan tetap ada dibagian daftar pustaka. Lamport showed in 1995 something... nocite{lamport95} 9.6 Bibliography Package A Seperti pada pembahasan sebelumnya, kita juga bisa menggunakan paket tambahan L TEX untuk membuat gaya suatu daftar pustaka berikut contoh "
  • 104. 103 9.6.1 Natbib Natbib memberikan dukungan terhadap daftar pustaka, kamu akan bisa melihat di setiap referensi diberi nomor urut dan setiapnya berhubungan ke nomornya. Dapat diliha bahwa daftara pustakan diurutkan dengan angka mulai dari 1, 2,... dan seterusnya tentunya ini sesuai yang biasa kita lihat dalam daftar pustaka penulisan dokumen ilmiah. Dalam aturan lain, gaya penulisan tentang penulis, contoh (Robert, 2003) dah hampir seperti gaya penulisan daftar pustaka Harvard. Salah satu hal yang perlu kita lakukan untuk menampilkan dan menggunakan gaya natbib, Anda harus menambahkan suatu paket usepackage[option]{natbib} Setelah documentclass[a4paper,12pt]{article} dan sebelum begin{document} atau bagian ini disebut sebagai premble dan juga kamu harus mengubah pengaturan seperti ini pada bagian style daftar pustaka yaitu bibliographystyle {plainnat} A Ini adalah memberikan perintah di L TEX untuk mengikuti style yang telah kita atur. Berikut perintah didalam paket natbib : Tabel 9.1: Perintah Daftar Pustaka pada paket Natbib Perintah Keluaran citet{goossens93} Goossens et al. (1993) citep{goossens93} (Goossens et al., 1993) citet*{goossens93} Goossens, Mittlebach, and Samarin (1993) citep*{goossens93} (Goossens, Mittlebach, and Samarin, 1993) citeauthor{goossens93} Goossens et al. citeauthor*{goossens93} Goossens, Mittlebach, and Samarin citeyear{goossens93} 1993 citeyearpar{goossens93} (1993) citealt{goossens93} Goossens et al. 1993 citealp{goossens93} Goossens et al., 1993 citetext{priv. comm.} (priv. comm.)
  • 105. 4 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA Dibawah ini beberapa style yang kompatibel dengan paket daftar pustaka natbib yaitu : Tabel 9.2: Style yang kompatibel dengan paket natbib Style Source Description plainnat Dijelaskan kompatibel abbrvnat Dijelaskan kompatibel unsrtnat Dijelaskan kompatibel apsrev ReVTeX4 style natbib yang kompatibel dengan Review Jurnal Fisika rmpaps ReVTeX4 style natbib yang kompatibel dengan Jurnal Fisikan Modern IEEEtranN TEX Archive style natbib yang kompatibel dengan publikasi IEEE achemso TEX Archive style natbib yang kompatibel dengan Chemical Society Journal rsc TEX Archive style natbib yang kompatibel dengan Royal Society of Chemistry Journal 9.7 BibTEX BibTeX merupakan salah satu perangkat tambahan yang dapat digunakan untuk membuat daftar pustaka dan memberikan efisiean dan kemudahan dalam membuatnya. Kita akan berkonsentrasi menggunakan BibTEX. Dengan menggunakan BibTEX maka secara langsung kita perlu membuat file dokumen sendiri khusus untuk daftar pustaka dengan menyimpan file ekstensi .bib. Berikut contoh : @article{greenwade93, author = "George D. Greenwade", title = "The {C}omprehensive {T}ex {A}rchive {N}etwork ({CTAN})", year = "1993", journal = "TUGBoat", volume = "14", number = "3", pages = "342--351" } BibTEX bisa cukup pintar dengan nama penerima yaitu bisa menerima nama panggilan atau nama belakang penulis tetapi kamu bisa memanipulasi input dan output sesuai dengan kesukaan dan aturan yang ada. Jika kamu menggunakan metode nama belakang maka perlu hati-hati dengan nama khusus, contoh "John von Neumann" sehingga BibTEX akan mengartikan bahwa kata
  • 106. 105 terakhir dari nama penulis adalah nama panggilan pada hal yang diinginkan "von Neumann" bukan "Neumann" dan tentu kamu bisa melakukan secara manual untuk menjelaskannya yaitu dengan menambahkan tanda kurung kurawal yaitu " John {von Neumann}". Kemudian, jika kita ingin membuat referensi dengan penulis lebih dari dapat dilakukan dengan menyisipkan kata penghubung and diantara setiap penulis. Sebagaimana contoh berikut : @bookgoossens93, author = "Michel Goossens and Frank Mittelbach and Alexander Samarin", title = "The LaTeX Companion", year = "1993", publisher = "Addison-Wesley", address = "Reading, Massachusetts" 9.7.1 Template Standar Jika kamu menyalin template perlu berhati-hati dikarenakan tanda % bukan komenter resmi di file bibtex dan jika memberian kamu harus membuat baris tersendiri dari file yang dimasukkan dalam daftar pustaka. Beberapa contoh berikut dari template standar bibtex : • @article Arikel dari majalah atau jurnal. Termasuk didalamnya : author, title, journal, year. Termasuk didalamnya(pilihan) : volume, number, pages, month, note. @article{Xarticle, author = "", title = "", journal = "", %volume = "", %number = "", %pages = "", year = "XXXX", %month = "", %note = "", } • @book Buku termasuk buku yang diterbitkan Termasuk didalamnya : author/editor, title, publisher, year. Termasuk didalamnya(pilihan) : volume/number, series, address, edition, month, note. @book{Xbook, author = "", title = "", publisher = "", %volume = "", %number = "", %series = "", %address = "", %edition = "", year = "XXXX",
  • 107. 6 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA %month %note = "", = "", } • @booklet Digunakan terbatas tanpa nama penerbit dan sponsor. Termasuk didalamnya : title. Termasuka didalamnya(pilihan) : author, howpublished, address, month, year, note. @booklet{Xbooklet, %author = "", title = "", %howpublished = "", %address = "", year = "XXXX", %month = "", %note = "", } • @conference Digunakan sama seperti inproceedings Termasuk didalamnya : author, title, booktitle, year. Termasuk didalamnya(pilihan) : editor, volume/number, series, pages, address, month, organization, publisher, note. @conference{Xconference, author = "", title = "", booktitle = "", %editor = "", %volume = "", %number = "", %series = "", %pages = "", %address = "", year = "XXXX", %month = "", %publisher= "", %note = "", } • @inbook Digunakan untuk sesi buku tanpa judul. Termasuk didalamnya : author/editor, title, chapter and/or pages, publisher, year. Termasuk didalamnya(pilihan) : volume/number, series, type, address, edition, month, note. • @incollection Digunakan untuk sesi buku yang mempunyai judul tersendiri.
  • 108. 107 Termasuk didalamnya : author, title, booktitle, publisher, year. Termasuk didalamnya(pilihan) : editor, volume/number, series, type, chapter, pages, address, edition, month, note. • @inproceedings Digunakan untuk artikel yang ada didalam konferensi prosiding. Termasuk didalamnya : author, title, booktitle, year. Termasuk didalamnya(pilihan) : editor, volume/number, series, pages, address, month, organization, publisher, note. • @manual Digunakan untuk petunjuk manual Termasuk didalamnya : title. Termasuk didalamnya(optional) : author, organization, address, edition, month, year, note. • @mastersthesis Digunakan untuk tesis Termasuk didalamnya : author, title, school, year. Termasuk didalamnya(pilihan): type (eg. "diploma thesis"), address, month, note. @mastersthesis{Xthesis, author = "", title = "", school = "", %type = "diploma thesis", %address = "", year = "XXXX", %month = "", %note = "", } • @misc Template yang digunakan untuk jensi publikasi yang lainnya. Termasuk didalamnya : none Termasuk didalamnya (pilihan): author, title, howpublished, month, year, note. @misc{Xmisc, %author = "", %title = "", %howpublished = "", %year = "XXXX", %month = "", %note = "", } • @phdthesis Untuk tesis PH.D
  • 109. 8 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA Termasuk didalamnya : author, title, year, school. Termasuk didalamnya (pilihan): address, month, keywords, note. • @proceedings Digunakan untuk konferensi prosiding. Termasuk didalamnya : title, year. Termasuk didalamnya(pilihan): editor, volume/number, series, address, month, organization, publisher, note. • @techreport Digunakan untuk laporan teknis untuk pendidikan, komersial,atau institusi. Termasuk didalamnya : author, title, institution, year. Termasuk didalamnya(pilihan) :Optional fields: type, number, address, month, note. @techreport{Xtreport, author = "", title = "", institution = "", %type = "", %number = "", %address = "", year = "XXXX", %month = "", %note = "", } • @unpublished Digunakan untuk artikel, buku, tesis dan lain-lainnya yang tidak dipublikasikan. Termasuk didalamnya : author, title, note. Termasuk didalamnya(pilihan): month, year. 9.8 Not Standard Templates • @patent Kamu bisa lihat contoh dengan hak paten menggunakan BibTEX di http://www. see-out.com/sandramau/bibpat.htmluntuk lebih detailnya. • @collection • @electronic 9.9 Contoh Daftar Pustaka BibTEX
  • 110. 109 Dibawah ini kamu akan menemukan beberapa tambahan contoh masukan didalam daftar pustaka menggunakan paket BibTEX. Salah satu kasus bisa memuat penulis ganda didalam nama panggilan, format nama depan, dan dan untuk selanjutnya memuat kasus salah satunya adalah incollection case @article{AbedonHymanThomas2003, author = "Abedon, S. T. and Hyman, P. and Thomas, C.", year = "2003", title = "Experimental examination of bacteriophage latent-period evolution as a response to bacterial availability", journal = "Applied and Environmental Microbiology", volume = "69", pages = "7499--7506" } @incollection{Abedon1994, author = "Abedon, S. T.", title = "Lysis and the interaction between free phages and infected cells", pages = "397--405", booktitle = "Molecular biology of bacteriophage T4", editor = "Karam, Jim D. Karam and Drake, John W. and Kreuzer, Kenneth N. and Mosig, Gisela and Hall, Dwight and Eiserling, Frederick A. and Black, Lindsay W. and Kutter, Elizabeth and Carlson, Karin and Miller, Eric S. and Spicer, Eleanor", publisher = "ASM Press, Washington DC", year = "1994" } Jika kamu harus mencantum name situs dan kamu bisa menggunakan @misc, untuk contoh : @misc{website:fermentas-lambda, author = "Fermentas Inc.", title = "Phage Lambda: description & restriction map", month = "November", year = "2008", url = "http://www.fermentas.com/techinfo/nucleicacids/maplambda.htm" } Jika kamu perlu menambahkan informasi yang tidak terstruktur, untuk contoh dibawah ini yang berhubungan dengan pengaruh jurnal tersebut. @article{blackholes, author="Rabbert Klein", title="Black Holes and Their Relation to Hiding Eggs", journal="Theoretical Easter Physics", publisher="Eggs Ltd.", year="2010", note="(to appear)" } Berikut contoh daftar pustaka dengan nama penulis lebih dari satu :
  • 111. 0 MEMBUAT DAFTAR PUSTAKA @incollection{LeTreut-etal, author = {Le Treut, H. and R. Somerville and U. Cubasch and Y. Ding and C. Mauritze and A. Mokssit and T. Peterson and M. Prather}, title = {2007: Historical Overview of Climate Change}, booktitle = {Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Contribution of Working Group I to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change}, editor = {Solomon, S. and D. Qin and M. Manning and Z. Chen and M. Marquis and K. B. Averyt and M. Tignor and H.L. Miller}, publisher = {Cambridge University Press}, address = {Cambridge, United Kingdom and New York, NY, USA}, } Dibawah ini akan diberikan perbandingan gaya penulisan daftar pustaka berdasarakan nama penulis yang terdiri dari 3 kata,"Homer Jay Simpson" Tabel 9.3: Perbandingan gaya penulisan daftar pustaka Style Nama Penulis Format Referensi plain Homer Jay Simpson #ID# unsrt Homer Jay Simpson #ID# abbrv H. J. Simpson #ID# alpha Homer Jay Simpson Sim95 abstract Homer Jay Simpson Simpson-1995a acm Simpson, H. J. #ID# authordate1 Simpson, Homer Jay Simpson, 1995 apa Simpson, H. J. (1995) Simpson1995 named Homer Jay Simpson Simpson 1995
  • 112. 10 COMMUTATIVE DIAGRAM Salah satu paket yang mendukunga dalam membuat diagram komutatif commutative diagram adalah paket America Mathematical Society(AMS)Commutative Diagram(amscd) hanya bisa memproduki diagram segiempat tidak arah panah diagonal dan dengan dukungan hanya tanda panah yang dilabeli saja dan tanda sama dengan, tetapi tentu label ini sangat cocok dan mudah digunakan. Bagaimana mulai menggunakan amscd, ikutilah contoh dokumen ini Mittelbach et al. (1999) 10.1 A Contoh dan Beserta Code L TEX Diagram Komutatif A • Masukkan kode L TEX seperti dibawah ini documentclass{report} usepackage{amsmath,amscd} begin{document} [ begin{CD} Rtimes Stimes T @>text{restriction}>> Stimes T @VprojVV @VVprojV Rtimes S @<<text{inclusion}< S end{CD} ] end{document}
  • 113. 2 COMMUTATIVE DIAGRAM • Output restriction R × S × T −− −→ S × T −−−    pro j  pro j R×S ←− − − −− inclusion S Baris dengan arah panah horizontal relatif sama dengan arah panah vertikal, setiap baris kecuali baris terakhir diakhiri dengan tanda . Saya akan membandingkan contoh penggunaannya yaitu • Penggunaan tanda diakhir setiap baris pada diagram komutatif(commutative diagram) [ begin{CD} Rtimes Stimes T @>text{restriction}>> Stimes T @VprojVV @VVprojV Rtimes S @<<text{inclusion}< S end{CD} ] restriction R × S × T −− −→ S × T −−−     pro j pro j R×S ←− − − −− inclusion S • Penggunaan tanda diakhir setiap baris pada diagram komutatif(commutative diagram) kecuali baris terakhir. begin{CD} Rtimes Stimes T @>text{restriction}>> Stimes T @VprojVV @VVprojV Rtimes S @<<text{inclusion}< S end{CD} ] restriction R × S × T −− −→ S × T −−−     pro j pro j R×S ←− − − −− inclusion S Dari kedua hal diatas, tentu tidak ada pengaruhnya sama sekali dengan hasil diagram komutatifnya, namun menurut aturan yang ada, saya tetap menyarankan Anda akhiri setiap baris kecuali baris terakhir dan tidak ada salahnya. Paket Amscd ini lebih mudah dibandingkan dengan paket pstricks dan xypic. Beberapa yang perlu diketahui dari paket amscd yaitu : • Penempatan commmutative diagram ini berada di tengah dengan ditandai [ dan ]
  • 114. 113 [ begin{CD} Rtimes Stimes T @>text{restriction}>> Stimes T @VprojVV @VVprojV Rtimes S @<<text{inclusion}< S end{CD} ] restriction R × S × T −− −→ S × T −−−    pro j  pro j R×S ←− − − −− inclusion S [ begin{CD} O @>>> M_1 @>phi>>M @>psi>> F @>>> 0 end{CD} ] φ ψ O − − → M1 − − → M − − → F − − → 0 −− −− −− −− • Penempatan commutative diagram ini diberi label persamaan dengan menggunakan begin{equation}dan diakhiri dengan end{equation} begin{equation} begin{CD} F @>psi>> P @>>> O @. @VVFV @. M @>phi>> N @>>> O end{CD} end{equation} ψ F −−→ P −−→ O −− −−   F (10.1) φ M −−→ N −−→ O −− −− 10.2 Aturan Pembuatan Diagram Komutatif Berikut penjelasan yang dapat berguna bagi Anda ketika memulai membuat commutative diagram yaitu sebagai berikut : @<<< tanda arah panah kekiri @AAA tanda arah panah ke atas @>>> tanda arah panah kekanan @= tanda sama dengan mendatar
  • 115. 4 COMMUTATIVE DIAGRAM @VVV tanda arah panah kebawah @. tanda arah panah kosong |@ tanda sama dengan menurun Dibawah ini adalah beberapa contoh dan semoga dapat membantu membuat diagram komutatifnya : 1. $begin{CD} A @>a>> B @VVbV @VVcV C @>d>> D end{CD}$ a A −−→ B −−    c b d C −−→ D −− 2. $begin{CD} A @<<< B @>>> C @. @| @AAA @. D @= E end{CD}$ A ←−− B −−→ C −− −−   E D 3. $begin{CD} A @>a>b> B @VlVrV @AlArA C @<a<b< D end{CD}$ a A −−→ B −− b  r  l l r a C ←−− D −− b 4. $begin{CD} A @>>> B@>text{very long label}>>C @VVV @VVV @VVV D @>>> E@>>> F end{CD}$ very long label A −−→ B − − − − → C −− −−−−       D −−→ E −− −−→ −− F
  • 116. 115 5. $begin{CD} A @>>> B @>{text{very long label}}>> C @VVV @VVV @VVV D @>>> E @>{phantom{text{very long label}}}>> F end{CD}$ very long label A −−→ B − − − − → C −− −−−−       D −−→ E − − − − → F −− −−−−
  • 117. 11 SMART DIAGRAM A SMART DIAGRAM(Fiandrino (2013)) merupakan paket terbaru dari L TEX yaitu "the smartdiagram package" dan dirilis pada tangggal 4 April 2013 dan diciptakan oleh Claudio Fiandrino. Paket ini menjelaskan jalan dengan mudah menggambar diagram di dokumen dan presentasi dari daftar item. Berterima kasihlah kepada paket TikZ yang telah lebih dahulu diciptakan karena ini bisa dikatakan pengembangannya berdasarkan penggunaan paket TikZ. Ide ini datang dari pertanyaan disini di TeX.StackExchange. SMART DIAGRAM sendiri merupakan suatu tiruan dari smart diagram yang terdapat di Microsoft Office dan memang terinspirasi dari sini sehingga dengan adanya smart diagram semua hal yang berkaitan dalam menjadi satu. Pengembangan paket yang ada terus dilakukan sehingga dapat lebih berguna. 11.1 Perkenalan dan Persyaratan Paket ini menjelaskan jalan untuk menggambar diagram yang dimulai dari daftar item berwarna secara otomatis. Diagram in dibuat digunakan dalam dokumen sederhana atau di presentasi dalam kasus ini yaitu menggunakan kelas beamer. Paket Smart diagram secara otomatis akan menjalankan paket dibawah ini secara langsung : • TikZ; • etoolbox;
  • 118. 117 • xparse; • xstring (mulai versi 0.2). Selanjutnya, paket ini juga menjalankan library Tikz seperti dibawah ini : • backgrounds; • calc; • fadings; • shadows; • shapes.arrows; • shapes.symbols (mulai versi 0.2). Kemudian pengaturan layer baru disebut dengan "smart diagram arrow back". Dari versi 0.3, paket terdiri dari 3 core library dan perlu diketahui bahwa paket ini terkadang tidak bisa dijalankan menurut pengalaman penulis dan penulis menyarankan menempatkan ketiga file ke dalam folder dokumen yang kita buat, yaitu : • core.definitions, • core.styles, • core.commands yang secara aktual dari paket smartdiagram.sty dan library eksternal ; • additions1 . Kamu bisa jalankan terpisah oleh pengguna menggunakan library usesmartdiagramlibrary{additions} dan tentunya paket smartdiagram dapat kamu jalankan dengan mudah dengan hanya menambahkan usepackage{smartdiagram}. 11.2 Penggunaan Dasar Perintah dasar dalam penggunaan adalah smartdiagram[tipe diagram]{daftar item} untuk contoh kamu bisa menggunakan koma sebagai bagian dari label yang digunakan yaitu gunakan smartdiagram[...]{elem1,{elem2,text}, elem3} Beberapa perintah untuk membuat diagram yaitu : • circular diagram merupakan perintah untuk mendaftarkan item sebagai tampilan disekeliling lingkaran dengan arah berlawanan arah jarum jam. begin{center} smartdiagram[circular diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} 1 additions masih belum bisa dijalankan dengan benar dan masih terjadi error padahal sudah melakukan terinstal paket smartdiagramnya
  • 119. 8 SMART DIAGRAM A Dengan men-compile file L TEX kita akan dapat hasil outputnya seperti dibawah ini: Set up Modify / Add Run Analyse • circular diagram:clockwise adalah sama seperti sebelumnya tetapi sekarang ditempatkan searah dengan jarum jam. begin{center} smartdiagram[circular diagram:clockwise]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah : Set up Modify / Add Run Analyse • flow diagram adalah untuk menampilkan daftar item sebagai flowchart. begin{center} smartdiagram[flow diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah :
  • 120. 119 Set up Run Analyse Modify / Add • flow diagram:horizontal adalah digunakan untuk menampilkan daftar item sebagai flowchart horizontal dan tidak ada jarak nama. begin{center} smartdiagram[flow diagram :horizontal]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah : Set up Run Analyse Modify / Add • descriptive diagram merupakan diagram yang ditampilkan dengan konsep dan deskripsi. begin{center} smartdiagram[descriptive diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah :
  • 121. 0 SMART DIAGRAM Set up Run Analyse Modify / Add • priority descriptive diagram digunakan untuk tampilan diagram didalam item tersebar sesuai relevannya. begin{center} smartdiagram[priority descriptive diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah : Modify / Add Analyse Run Set up • bubble diagram. Setiap item disebar seperi balon disekitar pusat balon dan elemen pertama menjadi pusat. begin{center} smartdiagram[bubble diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah :
  • 122. 121 Run Set up Modify / Add Analyse • constellation diagram. Setiap item adalah lingkaran yang terhubung ke pusat dengan pusat adalah item pertama lagi. begin{center} smartdiagram[constellation diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah : Run Set up Modify / Add Analyse • connected constellation diagram. Setiap item adalah lingkaran dan bagian dari item pertama sedangkan untuk item lain terhubung bersama-sama. begin{center} smartdiagram[connected constellation diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add}
  • 123. 2 SMART DIAGRAM end{center} Hasilnya adalah : Set up Run Analyse Modify / Add • sequence diagram. Setiap item didaftarkan dalam barisan dan setiap titik itemnya sesudah dari yang sebelumnya. begin{center} smartdiagram[sequence diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center} Hasilnya adalah : MindSet 11.3 Black Script Neopositive Modify / Add SMART DIAGRAM MICROSOFT WORD 2013 Pada bagian ini akan diberikan beberapa perbandingan SMART DIAGRAM MICROSOFT VS A SMART DIAGRAM LATEX, tentu dengan prinsip dasar dari pemrograman L TEX yang berorinA X sudah mulai memberikan pentasi pada teks tentu ini merupakan kabar gembira bahwa L TE ingkatan yang tidak hanya berisi teks saja. Ayo mari dilihat bagaimana perbedaanya : Dari gambar diatas kita tidak melihat perbedaan antara smart diagram dari Microsft Word 2013 A maupun dari L TEX dan disini kita akan melakukan invertigasinya : A 1. Pada gambar dibawah ini dengan menggunakan smart diagram yang ada pada L TEX dengan kode seperti ini : begin{center} smartdiagram[circular diagram]{Set up,Run,Analyse,Modify~/ Add} end{center}
  • 124. 123 Set up Modify / Add Run Analyse 2. Gambar ini saya menggunakan smart diagram yang ada di Microsoft Word 2013 : begin{figure}[h] centering includegraphics[width=6cm]{smd} end{figure} Dua gambar smart diagram diatas adalah dua hal yang berbeda yang kita lakukan, salah satu A pertanyaan bagaimana kita mengubah warna latar belakang pada smart diagram di L TEX dan marilah kita liha penjelasan selanjutnya : 11.4 Konfigurasi Warna pada Smart Diagram Didalam sesi kita akan mengatur warna dalam pengaturan kita mengetahui skala warna dengan daftar warna yang ada. Secara setandar kita bisa mengggunakan standar warna yang telah yaitu red!40 , cyan!40 , blue!40 , green!40 , orange!40 , yellow!40 , magenta!40 , brown!40 , violet!40
  • 125. 4 SMART DIAGRAM dan teal!40. Dapat juga kamu bisa mengatur warna dengan smartdiagramset untuk daftar yang telah ada. begin{center} smartdiagramset{ uniform color list=magenta!40!black for 1 items, back arrow disabled=true, } smartdiagram[flow diagram:horizontal]{PGF,Titextit{k}Z,Smartdiagram} end{center} PGF TikZ Smartdiagram Pengaturan warna diatas belum dapat saya mengerti artinya magenta!40!black, intinya warna apa yang akan dihasilkan dari kombinasi tersebut, dan tentunya akan coba membukan file paket xcolor tentang penjelasan ini.
  • 126. 12 LINGUISTICS TREE
  • 127. DAFTAR PUSTAKA Anonim (2010), ‘BibTeX Style Examples’. URL: http://www.cs.stir.ac.uk/ kjt/software/latex/showbst.html Anonim (2013), ‘LaTeX Editor/IDEs’. URL: http://tex.stackexchange.com/equations/339/latex-editors-ideas Anwar, C. (2009), Panduan Penulisan TA FMIPA UGM, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. A Borbon.A, A. & F, W. M. (2012), LTEX 2012, Escuela de Matematica,Instituto Tecnologico de Costa Rica. Centre, U. C. (2001), Beginners LATEX, Electronic Publishing Unit. Fiandrino, C. (2013), The smartdiagram package,4 April 2013, GNU General Public License. Hensel, M. (2013), The mhchem Bundle Documentation for the Packages mhchem v3.13, hpstatement v1.01 and rsphrase v3.11, GPL, Cambridge. Library, U. (2013), YOUR GUIDE TO HARV ARD STYLE REFERENCING, The University of Sydney. A License, C. C. A.-S. (2012), ‘Panduan pengenalan L TEX’, Wikipedia Inc, Wikibuku Indonesia. A License, C. C. A.-S. (2013), ‘L TEX’, Wikipedia Inc. Mittelbach, F., Schopf, R. & Samarin (1999), The amscd package Version 2.0,29 November 1999, GNU General Public License. A Oetiker, T. (2008), The Not So Short Introduction to LTEX 2e, GNU General Public Licenses, Cambridge. Rahimawati (2013), ‘Contoh daftar pustaka yang baik dan benar’. URL: http://contohsuratku.com/contoh-daftar-pustaka-yang-baik-dan-benar/ Roberts, A. (2013), ‘LaTeX/Bibliography Management’. URL: http://en.wikibooks.org/w/index.php?title=LaTeX/Bibliography Management Tantau, T. (2013), The Beamer Class Use Guide version 3.26, GNU General Public Licenses,Cambridge. A Tirtawidjaja, T. (2013), Membuat Dokumen dengan LTEX. A Zandt, T. V. (2010), The fancyvrb package Fancy Verbatims in LTEX, GNU General Public Licenses,Cambridge.
  • 128. DAFTAR PUSTAKA TEX Live 2013 TEX Live telah memasuki babak baru dengan hadirnya TEX Live 2013 dan merupakan penyempurnaan dari versi sebelum TEX Live 2011. Fitur terbaru juga sampai saat ini belum bisa dirassakan penulis dikarenakan belum terlihat jelas perbedaan yang ada. Menurut pendapat penulis, fitur terbaru adalah kompatibilitas dengan sistem operasi yang ada sehingg mengurangi terjadi kesalahan dalam memroses dokumen melalui TEX Live. WinEdt 8.0 WinEdt juga telah melakukan update perangkat lunaknya yaitu WinEdt 8.0. Perlu diketahui bahwa penulis memakai WinEdt 6.0 karena dirasa tidak ada perbedaan yang ada. 127
  • 129. DAFTAR INDEKS A L TEX 27 dokumen, 12, 16, 23, 29 program, 14