Your SlideShare is downloading. ×
Autisme
Autisme
Autisme
Autisme
Autisme
Autisme
Autisme
Autisme
Autisme
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Autisme

132

Published on

Mengenal Lebih Dalam mengenai Autisme. …

Mengenal Lebih Dalam mengenai Autisme.
Perkembangan peserta Didik

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
132
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
7
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Makalah Perkembangan Peserta Didik AUTISME D I S U S U N Oleh Kimia Dik A 2010 Kelompok I : Feni Oktaria Saragih Herry Purwanto Panjaitan Ing Mayfa Situmorang Rifzal Adiansyah Nasution Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Medan 2012
  • 2. KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan hidayah-Nya, kami dapat menyusun makalah yang bertemakan Autisme dengan baik. Dalam menyelesaikan makalah ini, tentunya tidak luput dari bantuan berbagai pihak, olehkarena itu kami mengucapkan terimakasih. Ucapan terima kasih penulis tujukan kepada : 1. Bapak Rahim Sitompul, selaku Dosen matakuliah Perkembangan peserta didik 2. Rekan-rekan yang telah membantu, memberikan motivasi dan dukunganya. 3. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dansaran sangat penulis harapkan untuk perbaikan selanjutnya. Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Medan, 8 Oktober 2012 Penyusun Kelompok VIII (Delapan)
  • 3. BAB I PENDAHULUAN Anak dengan autisme tidak mampu berkomunikasi dengan keluarganya atau dunia luar,walupun ia memilki kecerdasan rata-rata. Ia tidak mengetahui orang tua atau orang lain yangdekat dengannya dan tidak berkomunikasi dengan kata-kata, isyarat / ekspresi wajah. Ia mungkinhening, diam dan menarik diri atau mengambil sikap tubuh aneh atau berkomat-kamit tanpa arti.Kadang-kadang ia juga bisa beringas tanpa diramalkan sebelumnya. Ia akan mengalami kesulitandalm pemberian makan danlatihan buang air. Autisme bisa ada sejak lahir atua dapat berkembang pada beberapa tahun pertamakehidupan si anak. Ini menyerang satu dari tigaribu anak, dan anak laki-laki 5 kali lebih banyakmengalami autisme dibandingkan anak perempuan. Kelainan ini semakin bertambah setiap tahunnya. Pada tahun 1966, diketahui 4-5 dari10.000 anak menderita autisme yang meningkat menjadi 10-15 pada tahun 1966. Pada tahun2002 diketahui bahwa sekitar 60 dari 10.000 anak menderita uatisme. Penderita autisme padaanak sebagian besar adalah laki-laki, dengna perbandingan3-4 kali lebih banyak dari pada anakwanita. Ras dan etnic dan tingkat sosek tidak berpengaruh terhadap insiden autisme. Jika autisme didiagnosis, memerlukan nasehat spesialis di dalam perawatan anak.Mungkin dianjurkan melibatkan diri sebanyak mungkin dengan kegiatan anak, sehingga terpaksaberinteraksi dengan anda. Banyak dokterpercaya bahwa kontak fisik, dengna memegang danmenyentuh anak akan membantunya lebih responsif atau tanggap. Lebih banyak perhatian, kasihsayang dan perangsangna yang dapat diberikan kepadanya, makin baik kemajuan yang mungkinterjadi. Sebagian anak sembuh dai autisme dan dapat menempuh kehidupan normal, yang lainmemerlukan perawatan khusus seumur hidup.
  • 4. BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN Autisme masa kanak-kanak dini adalah penarikan diri dan kehilangan kontak dengan realitas atau orang lain. Pada bayi tidak terlihat tanda dan gejala. (Sacharin, R, M, 1996 : 305) Autisme Infantil adalah Gangguan kualitatif pada komunikasi verbal dan non verbal, aktifitas imajinatif dan interaksi sosial timbal balik yang terjadi sebelum usia 30 bulan.(Behrman, 1999: 120) Autisme menurut Rutter 1970 adalah Gangguan yang melibatkan kegagalan untuk mengembangkan hubungan antar pribadi (umur 30 bulan), hambatan dalam pembicaraan, perkembangan bahasa, fenomena ritualistik dan konvulsif.(Sacharin, R, M, 1996: 305) Autisme pada anak merupakan gangguan perkembangan pervasif (DSM IV, sadock dan sadock 2000) Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa autisme adalah gangguan perkembangan pervasif, atau kualitatif pada komunikasi verbal dan non verbal, aktivitas imajinatif dan interaksi sosial timbal balik berupa kegagalan mengembangkan hubungan antar pribadi (umur 30 bulan),hambatan dalam pembicaraan, perkembangan bahasa, fenomena ritualistik dan konvulsif serta penarikan diri dan kehilangan kontak dengan realitas. B. EPIDEMIOLOGI Prevalensi 3-4 per 1000 anak. Perbandingan laki-laki dari wanita 3-4:1. Penyakit sistemik, infeksi dan neurologi (kejang) dapat menunjukan gejala seperti austik. C. ETIOLOGI Penyebab Autisme diantaranyaa. Genetik (80% untuk kembar monozigot dan 20% untuk kembar dizigot) terutama pada keluarga anak austik (abnormalitas kognitif dan kemampuan bicara).b. Kelainan kromosim (sindrom x yang mudah pecah atau fragil).c. Neurokimia (katekolamin, serotonin, dopamin belum pasti).d. Cidera otak, kerentanan utama, aphasia, defisit pengaktif retikulum, keadaan tidak menguntungkan antara faktor psikogenik dan perkembangan syaraf, perubahan struktur serebellum, lesi hipokompus otak depan.e. Penyakit otak organik dengan adanya gangguan komunikasi dan gangguan sensori serta kejang epilepsif. Lingkungan terutama sikap orang tua, dan kepribadian anak
  • 5. Gambaran Autisme pada masa perkembangan anak dipengaruhi oleh Pada masa bayi terdapat kegagalan mengemong atau menghibur anak, anak tidak berespon saat diangkat dan tampak lemah. Tidak adanya kontak mata, memberikan kesan jauh atau tidak mengenal. Bayi yang lebih tua memperlihatkan rasa ingin tahu atau minat pada lingkungan, bermainan cenderung tanpa imajinasi dan komunikasi pra verbal kemungkinan terganggu dan tampak berteriak-teriak. Pada masa anak-anak dan remaja, anak yang autis memperlihatkan respon yang abnormal terhadap suara anak takut pada suara tertentu, dan tercengggang pada suara lainnya. Bicara dapat terganggu dan dapat mengalami kebisuan. Mereka yang mampu berbicara memperlihatkan kelainan ekolialia dan konstruksi telegramatik. Dengan bertumbuhnya anak pada waktu berbicara cenderung menonjolkan diri dengan kelainan intonasi dan penentuan waktu. Ditemukan kelainan persepsi visual dan fokus konsentrasi pada bagian prifer (rincian suatu lukisan secara sebagian bukan menyeluruh). Tertarik tekstur dan dapat menggunakan secara luas panca indera penciuman, kecap dan raba ketika mengeksplorais lingkungannya. Pada usia dini mempunyai pergerakan khusus yang dapt menyita perhatiannya (berlonjak, memutar, tepuk tangan, menggerakan jari tangan). Kegiatan ini ritual dan menetap pada keaadan yang menyenangkan atau stres. Kelainann lain adalh destruktif , marah berlebihan dan akurangnya istirahat. Pada masa remaja perilaku tidak sesuai dan tanpa inhibisi, anak austik dapat menyelidiki kontak seksual pada orang asing. D. CARA MENGETAHUI AUTISME PADA ANAK Anak mengalami autisme dapat dilihat dengan:a. Orang tua harus mengetahui tahap-tahap perkembangan normal.b. Orang tua harus mengetahui tanda-tanda autisme pada anak.c. Observasi orang tua, pengasuh, guru tentang perilaku anak dirumah, diteka, saat bermain, pada saat berinteraksi sosial dalam kondisi normal. Tanda autis berbeda pada setiap interval umumnya.a. Pada usia 6 bulan sampai 2 tahun anak tidak mau dipeluk atau menjadi tegang bila diangkat ,cuek menghadapi orangtuanya, tidak bersemangat dalam permainan sederhana (ciluk baa atau kiss bye), anak tidak berupaya menggunakan kat-kata. Orang tua perlu waspada bila anak tidak tertarik pada boneka atau binatan gmainan untuk bayi, menolak makanan keras atau tidak mau mengunyah, apabila anak terlihat tertarik pada kedua tangannya sendiri.b. Pada usia 2-3 tahun dengan gejal suka mencium atau menjilati benda-benda, disertai kontak mata yang terbatas, menganggap orang lain sebagai benda atau alat, menolak untuk dipeluk, menjadi tegang atau sebaliknya tubuh menjadi lemas, serta relatif cuek menghadapi kedua orang tuanya.
  • 6. c. Pada usia 4-5 tahun ditandai dengan keluhan orang tua bahwa anak merasa sangat terganggu bila terjadi rutin pada kegiatan sehari-hari. Bila anak akhirnya mau berbicara, tidak jarang bersifat ecolalia (mengulang-ulang apa yang diucapkan orang lain segera atau setelah beberapa lama), dan anak tidak jarang menunjukkan nada suara yang aneh, (biasanya bernada tinggi dan monoton), kontak mata terbatas (walaupun dapat diperbaiki), tantrum dan agresi berkelanjutan tetapi bisa juga berkurang, melukai dan merangsang diri sendiri. E. MANIFESTASI KLINIS Manifestasi klinis yang ditemuai pada penderita Autisme :a. Penarikan diri, Kemampuan komunukasi verbal (berbicara) dan non verbal yang tidak atau kurang berkembang mereka tidak tuli karena dapat menirukan lagu-lagu dan istilah yang didengarnya, serta kurangnya sosialisasi mempersulit estimasi potensi intelektual kelainan pola bicara, gangguan kemampuan mempertahankan percakapan, permainan sosial abnormal, tidak adanya empati dan ketidakmampuan berteman. Dalam tes non verbal yang memiliki kemampuan bicara cukup bagus namun masih dipengaruhi, dapat memperagakan kapasitas intelektual yang memadai. Anak austik mungkin terisolasi, berbakat luar biasa, analog dengan bakat orang dewasa terpelajar yang idiot dan menghabiskan waktu untuk bermain sendiri.b. Gerakan tubuh stereotipik, kebutuhan kesamaan yang mencolok, minat yang sempit, keasyikan dengan bagian-bagian tubuh.c. Anak biasa duduk pada waktu lama sibuk pada tangannya, menatap pada objek. Kesibukannya dengan objek berlanjut dan mencolok saat dewasa dimana anak tercenggang dengan objek mekanik.d. Perilaku ritualistik dan konvulsif tercermin pada kebutuhan anak untuk memelihara lingkungan yang tetap (tidak menyukai perubahan), anak menjadi terikat dan tidak bisa dipisahkan dari suatu objek, dan dapat diramalkan .e. Ledakan marah menyertai gangguan secara rutin.f. Kontak mata minimal atau tidak ada.g. Pengamatan visual terhadap gerakan jari dan tangan, pengunyahan benda, dan menggosok permukaan menunjukkan penguatan kesadaran dan sensitivitas terhadap rangsangan, sedangkan hilangnya respon terhadap nyeri dan kurangnya respon terkejut terhadap suara keras yang mendadak menunjukan menurunnya sensitivitas pada rangsangan lain.h. Keterbatasan kognitif, pada tipe defisit pemrosesan kognitif tampak pada emosionali. Menunjukan echolalia (mengulangi suatu ungkapan atau kata secara tepat) saat berbicara, pembalikan kata ganti pronomial, berpuisi yang tidak berujung pangkal, bentuk bahasa aneh lainnya berbentuk menonjol. Anak umumnya mampu untuk berbicara pada sekitar umur yang biasa, kehilangan kecakapan pada umur 2 tahun.j. Intelegensi dengan uji psikologi konvensional termasuk dalam retardasi secara fungsional.k. Sikap dan gerakan yang tidak biasa seperti mengepakan tangan dan mengedipkan mata, wajah yang menyeringai, melompat, berjalan berjalan berjingkat-jingkat.
  • 7. Ciri yang khas pada anak yang austik :a. Defisit keteraturan verbal.b. Abstraksi, memori rutin dan pertukaran verbal timbal balik. c. Kekurangan teori berfikir (defisit pemahaman yang dirasakan atau dipikirkan orang lain). Menurut Baron dan kohen 1994 ciri utama anak autisme adalah: a. Interaksi sosial dan perkembangan sossial yang abnormal. b. Tidak terjadi perkembangan komunikasi yang normal. c. Minat serta perilakunya terbatas, terpaku, diulang-ulang, tidak fleksibel dan tidak imajinatif. Ketiga-tiganya muncul bersama sebelum usia 3 tahun. F. PENGOBATAN Orang tua perlu menyesuaikan diri dengan keadaan anaknya, orang tua harus memeberikan perawatan kepada anak temasuk perawat atau staf residen lainnya. Orang tua sadar adanaya scottish sosiety for autistik children dan natinal sosiety for austik children yang dapat membantu dan dapat memmberikan pelayanan pada anak autis. Anak autis memerlukan penanganan multi disiplin yaitu terapi edukasi, terapi perilaku, terapi bicara, terapi okupasi, sensori integasi, auditori integration training (AIT),terapi keluarga dan obat, sehingga memerlukan kerja sama yang baik antara orang tua , keluarga dan dokter. Pendekatan terapeutik dapat dilakukan untuk menangani anak austik tapi keberhasilannya terbatas, pada terapi perilaku dengan pemanfaatan keadaan yang terjadi dapat meningkatkan kemahiran berbicara. Perilaku destruktif dan agresif dapat diubah dengan menagement perilaku. Latihan dan pendidikan dengan menggunakan pendidikan (operant konditioning yaitu dukungan positif (hadiah) dan hukuman (dukungan negatif). Merupakan metode untuk mengatasi cacat, mengembangkan ketrampilan sosial dan ketrampilan praktis. Kesabaran diperlukan karena kemajuan pada anak autis lambat. Neuroleptik dapat digunakan untuk menangani perilaku mencelakkan diri sendiri yang mengarah pada agresif, stereotipik dan menarik diri dari pergaulan sosial. Antagonis opiat dapat mengatasi perilaku, penarikan diri dan stereotipik, selain itu terapi kemampuan bicara dan model penanganan harian dengan menggunakan permainan latihan antar perorangan terstruktur dapt digunakan. Masalah perilaku yang biasa seperti bising, gelisah atau melukai diri sendiri dapat diatasi dengan obat klorpromasin atau tioridasin. Keadaan tidak dapat tidur dapat memberikan responsedatif seperti kloralhidrat, konvulsi dikendalikan dengan obat anti konvulsan. Hiperkinesis yang jika menetap dan berat dapat ditanggulangi dengan diit bebas aditif atau pengawet.
  • 8. Dapat disimpulkan bahwa terapi pada autisme dengan mendeteksi dini dan tepat waktu serta program terapi yang menyeluruh dan terpadu. Penatalaksanaan anak pada autisme bertujuan untuk:a. Mengurangi masalah perilaku.b. Meningkatkan kemampuan belajar dan perkembangan terutama bahasa.c. Anak bisa mandiri.d. Anak bisa bersosialisasi. G. PROGNOSIS Anak terutama yang mengalami bicara, dapat tumbuh pada kehidupan marjinal, dapat berdiri sendiri, sekalipun terisolasi, hidup dalam masyarakat, namun pada beberapa anak penempatan lama pada institusi mrp hasil akhir. Prognosis yang lebih baik adalah tingakt intelegensi lebih tinggi, kemampuan berbicara fungsional, kurangnya gejala dan perilaku aneh. Gejala akan berubah dengan pertumbuhan menjadi tua. kejang-kejang dan kecelakaan diri sendiri semakin terlihat pada perkembangan usia.
  • 9. DAFTAR PUSTAKASacharin, r.m, 1996, Prinsip Keperawatan Pediatrik Edisi 2, EGC, JakartaBehrman, Kliegman, Arvin, 1999, Ilmu Kesehatan Anak Nelson Edisi 15, Alih Bahasa Prof. DR.Dr. A. Samik Wahab, Sp. A (K), EGC, Jakarta___,1995, Kesehatan Anak Pedoman Bagi orang Tua, Arcan, Jakartawww.http:// e-smartschool.com/out/001/out001.004.aspwww.http:// enshol.muliply.com/journal/item16www.http:// tk.unpad. ac. id/ jsp/berita_detail.jspwww.http:// tabloid. Nikita.com/article.php3

×