Sejarah organisasi fantasia imanda

  • 2,723 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
2,723
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2

Actions

Shares
Downloads
39
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. Fantasia Imanda B. Putri XII IPA 1
  • 2. BAGIAN I FAKTOR PENDORONG LAHIRNYA NASIONALISME INDONESIA
  • 3. FAKTOR INTERN 1. Kisah Kejayaan Bangsa Indonesia. 2. Penderitaan Rakyat Akibat Politik Drainage. 3. Diskriminasi Rasial. 4. Lahirnya Golongan Terpelajar.
  • 4. FAKTOR EKSTERN 1. Kemenangan Jepang Atas Rusia Tahun 1905. 2. Berkembangnya Paham Nasionalisme di Asia-Afrika 3. Masuknya Paham-paham baru.
  • 5. Paham-paham baru tersebut adalah : (a) Liberalisme, adalah suatu paham yang menghendaki adanya kebebasan individu dalam segala bidang. (b) Demokrasi, suatu paham di mana kekuasaan tertinggi (kedaulatan) suatu negara berada di tangan rakyat. (c) Sosialisme, suatu paham kenegaraan dan berekonomi yang menghendaki kesejahteraan bersama atau berusaha supaya harta , benda, industri, dan perusahaan menjadi miliki negara atau bersama. (d) Nasionalisme, suatu paham (ajaran) dimana kesetiaan tertinggi individu diberikan kepada bangsa dan negara sendiri.
  • 6. BAGIAN II ORGANISASI PERGERAKAN NASIONAL
  • 7. Organisasi Pergerakan Nasional dibagi menjadi tiga masa, yaitu : 1. Masa Awal Perkembangan : Boedi Oetomo (BO), Sarekat Islam (SI), dan Indische Partij (IP). 2. Masa Radikal : Perhimpunan Indonesia (PI), Partai Komunis Indonesia (PKI), Partai Nasional Indonesia (PNI). 3. Masa Moderat : Partai Indonesia (Partindo), Partai Nasional Indonesia (PNI Baru), Partai Indonesia Raya (Parindra).
  • 8. Budi Oetomo a. Didirikan : 20 Mei 1908 oleh para mahasiswa STOVIA di Batavia b. Ketua : Soetomo. c. Latar Belakang : Terbentuknya organisasi tersebut atas ide dr. Wahidin Soedirohoesodo yang sebelumnya telah berkeliling Jawa untuk menawarkan idenya membentuk Studiefounds. Gagasan Studiesfounds bertujuan untuk menghimpun dana guna memberikan beasiswa bagi pelajar yang berprestasi, namun tidak mampu melanjutnya studinya. Gagasan itu tidak terwujud, tetapi gagasan itu melahirkan BO. d. Tujuan BO adalah memajukan pengajaran dan kebudayaan.
  • 9. Sarekat Islam (SI) Pada tahun 1911 berdiri organisasi Sarekat Dagang Islam (SDI) di Solooleh H. Samanhudi. Organisasi SDI berdasar pada dua hal berikut ini. a. Agama Islam. b. Ekonomi, yakni untuk memperkuat diri dari pedagang Cina atas prakarsa H.O.S. Cokroaminoto, nama SDI kemudian diubah menjadi Sarekat Islam ( SI ) pada November 1912, dengan tujuan untuk memperluas anggota sehingga tidak hanya terbatas pada pedagang saja.
  • 10. Tujuan Sarekat Islam (SI) sebagai berikut. 1. Mengembangkan jiwa dagang. 2. Membantu para anggotanya yang mengalami kesulitan dalam bidang usaha (permodalan); 3. Memajukan kepentingan rohani dan jasmani penduduk asli; 4. Menentang pendapat-pendapat yang keliru tentang agama Islam.
  • 11. Perkembangan Sarekat Islam (SI) : 1. Sarekat Islam berkembang menjadi organisasi massa yang pertama di Indonesia. 2. SI merupakan gerakan nasionalis, demokratis danekonomis, serta berasaskan Islam dengan haluan kooperatif. 3. Perkembangan SI yang begitu pesat menimbulkan kekhawatiran dari pihak Gubjend Indenberg sehingga permohonan SI sebagai organisasi nasional yang berbadan hukum ditolak dan hanya diperbolehkan berdiri secara lokal. 4. Sifat SI yang demokratis dan berani serta berjuang terhadap kapitalisme menarik perhatian kaum sosialis kiri yang tergabung dalam Indische Social Democratische Vereeniging (ISDV) pimpinan Sneevliet (orang Belanda) masuk dalam diri SI yang menyebabkan tokoh SI Semarang(Semaun, dan Darsono) terpengaruh ajaran sosialis. Itulah sebabnya dalam perkembangannya SI pecah menjadi dua kelompok yaitu SI Putih dan SI Merah.SI Putih berfaham agama pimpinan H.O.S. Cokroaminotodan SI Merah berfaham komunis pimpinan Semaun dan Darsono.
  • 12. Indische Partij (IP) a. Didirikan : 25 Desember 1912 di Bandung b. Tokoh Pendiri : Tiga Serangkai, yang terdiri dari Douwes Dekker (Setyabudi Danudirjo), dr. Cipto Mangunkusumo, dan Suwardi Suryaningrat (Ki Hajar Dewantara) c. Tujuan IP : menyatukan semua golongan yang ada di Indonesia, baikgolongan Indonesia asli maupun golongan Indo, Cina, Arab, dan sebagainya. Mereka akan dipadukan dalam kesatuan bangsa dengan membutuhkan semangat nasionalisme Indonesia
  • 13. Perkembangan Indische Partij (IP) : 1. Cita-cita IP banyak disebarluaskan melalui surat kabar De Expres. 2. IP merupakan organisasi politik pertama di Indonesia berhaluan kooperasi dengan tujuan Indonesia Merdeka. Oleh karena itu pemerintah menolak untuk memberikan badan hukum dengan alasan IP bersifat politik dan hendak mengancam ketertiban umum. 3. Tulisan Suwardi Suryaningrat yang berjudul Als ik een Nederlander was(seandainya saya seorang Belanda) yang isinya berupa sindiran terhadap ketidakadilan di daerah jajahan. 4. Kegiatan IP sangat mencemaskan pemerintah Belanda maka pada bulan Agustus 1913 ketiga pemimpin IP dijatuhi hukuman pengasingan dan mereka memilih Negeri Belanda sebagai tempat pengasingannya.
  • 14. Perhimpunan Indonesia (PI) Perhimpunan Indonesia (PI) merupakan penjilmaan dari Indische Vereeniging : Ø Didirikan : Oleh Pelajar Indonesia yang belajar di Negeri Belanda pada tahun 1908 (Indische Vereeniging), 1922(Indonesische Vereeniging), 1925 (Perhimpunan Indonesia). Ø Tokoh Pendiri : Sutan Kesayangan, R.N. Notokusumo, R.P. Sastrokartono, R. Husein Jayadiningrat, dan Notodiningrat. Ø Tujuan PI : Menginginkan Indonesia merdeka.
  • 15. Asas Perhimpunan Indonesia : 1. PI akan berjuang untuk memperoleh suatu pemerintahan untuk Indonesia yang hanya bertanggung jawab kepada rakyat Indonesia. 2. Kemerdekaan penuh bagi Indonesia akan dicapai dengan aksi bersama dan serentak oleh rakyat Indonesia. 3. Untuk itu sangat diperlukan persatuan nasional yang murni di antara seluruh rakyat Indonesia dalam menentang penjajahan Belanda yang telah merusak kehidupan bangsa Indonesia.
  • 16. Perkembangan Perhimpunan Indonesia : 1. Propaganda gagasan PI disebarluaskan melalui surat kabar Hindia Putra. 2. Kegiatan PI meningkat bersifat nasional-demokratis, non-koperasi, bahkan anti kolonial dan bersifat internasional. 3. PI ikut serta dalam organisasi internasional, seperti Liga Demokrasi Internasional di Paris (1926), Liga Penentang Imperialis dan Kolonialisme di Brusel (1927), Kongres Wanita Internasional di Swiss (1927), dan Liga Komintern di Berlin (1927). 4. Dalam sidang pengadilan, Ir. Soerkarno mengadakan pembelaan dalam judul “Indonesia Menggugat”. Namun para pemimpin PNI dianggap mengganggu ketertiban umum dan menentang kekuasaan Belanda sehingga dijatuhi hukuman penjara di Penjara Sukamiskin Bandung. (22 Desember 1930).
  • 17. Partai Komunis Indonesia (PKI) Benih-benih paham sosialisme dibawa masuk ke Indonesia oleh seorang Belanda yang bernama Sneevliet. Pada tanggal 9 Mei 1914 di Semarang, Sneevliet mendirikan Indische Social Democratische Vereeniging (ISDV). Ternyata ISDV tidak dapat berkembang sehingga Sneevliet melakukan infiltrasi/penyusupan kader-kadernya ke dalam tubuh SI dengan menjadikan anggota-anggota ISDV sebagai anggota SI, dan sebaliknya. • Didirikan : Desember 1920 di Semarang. • Susunan pengurus PKI : Semaun (ketua), Darsono (wakil ketua), Bersgma (sekretaris), dan Dekker (bendahara). • Tujuan PKI : Mendidik kadernya secara khusus untuk menjadi tokoh-tokoh Marxisme tulen.
  • 18. Perkembangan PKI : 1. PKI semakin aktif dalam percaturan politik dan untuk menarik massa maka dalam propagandanya PKI menghalalkan secara cara. 2. Mempergunakan kepercayaan rakyat kepada ayat-ayat Al -Qur'an dan Hadis bahkan juga Ramalan Jayabaya dan Ratu Adil untuk mendapat dukungan massa. 3. Pada tanggal 13 November 1926 PKI melancarkan pemberontakan di Batavia dan disusul di daerah-daerah lain, seperti Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Di Sumatra Barat pemberontakan PKI dilancarkan pada tanggal 1 Januari 1927. 4. Dalam waktu yang singkat semua pemberontakan PKI tersebut berhasil ditumpas. Akhirnya, ribuan rakyat ditangkap, dipenjara, dan dibuang ke Tanah Merah dan Digul Atas (Papua).
  • 19. Partai Nasional Indonesia (PNI) ü Didirikan : 4 Juli 1927 di Bandung. ü Tokoh Pendiri : Ir Soekarno sebagai ketuanya, dr. Cipto Mangunkusumo, Ir Anwari, Mr. Sartono, Mr. Iskak, Mr. Sunaryo, Mr. Budiarto, dan Dr. Samsi,. ü Tujuan PNI : bekerja untuk kemerdekaan Indonesia.
  • 20. Asas PNI : 1. Percaya pada diri sendiri, artinya memperbaiki keadaan politik, ekonomi, dan sosial budaya yang telah rusak oleh penjajah dengan kekuatan sendiri; 2. Nonkooperatif, yakni tidak mengadakan kerja sama dengan pemerintah Belanda; 3. Marhaenisme, yakni mengentaskan massa dari kemiskinan dan kesengsaraan.
  • 21. Perkembangan PNI : 1. Propaganda gagasan PNI disebarluaskan melalui surat kabar, seperti Banteng Priangan di Bandung dan Persatuan Indonesia di Batavia, maupun lewat para pemimpin khususnya Ir.Soekarno sendiri. 2. Awal tahun 1930 muncul isu bahwa PNI pada akanmengadakan pemberontakan maka pada tanggal 29 Desember 1929, pemerintah Hindia Belanda mengadakanpenggeledahan secara besarbesaran dan menangkap empat pemimpinnya, yaitu Ir. Soerkarno, Maskun, Gatot Mangunprojo dan Supriadinata. 3. Dalam sidang pengadilan, Ir. Soerkarno mengadakan pembelaan dalam judul “Indonesia Menggugat”. Namun para pemimpin PNI dianggap mengganggu ketertiban umum dan menentang kekuasaan Belanda sehingga dijatuhi hukuman penjara di Penjara Sukamiskin Bandung. (22 Desember 1930)
  • 22. Sumber referensi : http://mediasejarahchoy.blogspot.com/2011/10/pergerakan-nasional- indonesia.html http://rangkumanku.wordpress.com/sejarah/organisasi-pergerakan-di- indonesia-sejarah-sosial-ips/
  • 23. SEKIAN DAN TERIMA KASIH..