Ancaman-Ancaman pada Keamanan Jaringan Komputer

  • 7,938 views
Uploaded on

Tugas mata kuliah Administrasi Keamanan Jaringan semasa semester-V di Politeknik TEDC Bandung.

Tugas mata kuliah Administrasi Keamanan Jaringan semasa semester-V di Politeknik TEDC Bandung.

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
7,938
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
235
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. ANCAMAN-ANCAMAN PADA KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER Tugas Mata Kuliah Administrasi dan Keamanan Jaringan Muhammad Fajar Said Husainy TK 101021 Teknik Komputer D3 Semester-5 Politeknik TEDC Bandung 1 Desember 2012
  • 2. Ancaman keamanan jaringan komputer adalah pengacauan, penyusupan atau serangan-serangan lainnya pada infrastruktur jaringan untuk menganalisa jaringan dan memperoleh informasi secepatnya, lalu membuat jaringan menjadi hancur atau rusak. Dalam kebanyakan kasus, penyerang tidak hanya tertarik dalam memanfaatkan perangkat lunak, tapi juga mencoba untuk mendapatkan akses tidak sah menuju perangkat jaringan. Perangkat jaringan yang tidak terpantau merupakan sumber utama kebocoran informasi dalam sebuah organisasi yang menggunakan jaringan komputer.
  • 3. Ancaman dapat berupa manusia, objek, atau kejadian yang jika tercapai dapat berpotensi menyebabkan kerusakan pada jaringan. Juga dapat berupa malicious, seperti modifikasi informasi sensitif yang disengaja, atau bisa juga kecelakaan seperti kesalahan dalam perhitungan, atau penghapusan file yang tidak disengaja. Selain itu ancaman dapat juga dari peristiwa alam, seperti banjir, angin, kilat dan lainnya. Ada tujuh jenis serangan yang akan dibahas, yaitu: 1. Spoofing, 2. Sniffing, 3. Mapping, 4. Hijacking, 5. Trojans, 6. Denial of Service Attack (DoS) dan Distributed Denial of Service Attack (DDoS), 7. Social Engineering.
  • 4. Semua perangkat yang terkoneksi ke internet perlu mengirimkan datagram IP kepada jaringan. Jika penyerang mendapat kendali atas perangkat lunak yang berjalan pada perangkat jaringan, mereka dapat dengan mudah memodifikasi protokol perangkat dan menyimpan alamat IP sewenang-wenang kepada alamat sumber paket data. Membuat setiap muatan terlihat seperti datang dari banyak sumber. Dengan alamat IP yang ter-Spoof, sulit untuk menemukan induk yang sebenarnya mengirim datagram tersebut.
  • 5. Tindakan balasan untuk spoofing adalah ingress filtering. Router biasanya menjalankan tugas ini. Router yang menjalankan ingress filtering mengecek alamat IP datagram yang datang dan menentukan apakah alamat sumber dapat dicapai via interface tersebut. Jika alamat sumber tidak dapat dicapati, maka paket-paket itu akan dibuang.
  • 6. Sniffing adalah pemotongan paket data yang melintasi sebuah jaringan. Seorang Program Sniffer, bekerja pada lapisan ethernet dalam gabungan bersama Network Interface Cards (NIC) untuk menangkap semua lalu lintas yang berjalan dari/menuju situs internet pusat. Sniffer yang menempatkan diri di semua perangkat backbone, hubungan antar-jaringan dan titik kesatuan jaringan, akan mampu memantau seluruh lalu lintas. Packet Sniffer adalah pasif, mereka mendengar semua frame lapisan data yang melewati perangkat jaringan. Tindakan balasan terbaik adalah, enkripsi end-to end atau user-to-user.
  • 7. Sebelum menyerang sebuah jaringan, penyerang ingin mengetahui alamat IP dari perangkat-perangkatnya, sistem operasi yang digunakan, dan layanan yang ditawarkan. Dengan informasi ini, serangan dapat lebih difokuskan dengan resiko yang kecil. Proses penggalian informasi ini dikenal dengan mapping (pemetaan). Kebanyakan komunikasi jaringan terjadi dalam sebuah bentuk yang tidak aman, membuat penyerang yang telah memiliki akses menuju data dalam jaringan untuk mendengarkan lalu lintas jaringan. Tindakan balasannya adalah layanan enkripsi kuat yang hanya berdasarkan kriptografi.
  • 8. Hijacking (pembajakan) adalah sebuah teknik yang mengambil keuntungan dari kelemahan dalam stack protokol TCP/IP. Hijacking terjadi ketika seseorang diantara dua orang yang sedang berkomunikasi, secara aktif memantau, menangkap dan mengendalikan komunikasinya. Ketika komputer berkomunikasi pada lapisan jaringan tingkat rendah, komputer mungkin tidak mampu untuk memperkirakan dengan siapa mereka saling bertukar data. Hijacking juga disebut dengan serangan Man-in-the-Middle (MITM).
  • 9. Trojan adalah program yang terlihat seperti perangkat lunak biasa, tetapi sebenarnya melakukan tindakan jahat dan yang tidak diharapkan secara dibalik layar ketika dijalankan. Kebanyakan Spyware adalah program jenis ini. Jumlah teknik Trojan hanya terbatas pada imajinasi si penyerang. Yang sudah terkena Trojan, akan tampak beroperasi dan terlihat sebagaimana file biasa. Satu-satunya perlindungan adalah pemakaian awal dari cryptographic checksum atau prosedur binary digital signature.
  • 10. Denial of Service Attack (DoS) merupakan serangan internet khusus yang ditujukan kepada Website besar. Serangan dirancang untuk membuat jaringan jatuh dengan membanjirinya lalu lintas yang tidak berguna. DoS dapat merusak, ketika sebuah sistem seperti Server Web telah dibanjiri oleh permintaan palsu, hingga membuatnya tidak mungkin untuk merespon permintaan asli.
  • 11. Serangan Distributed Denial of Service Attack (DDoS) terjadi ketika banyak sistem yang telah bersepakat atau banyak penyerang membanjiri bandwidth atau sumber sasaran dengan lalu lintas yang tidak berguna. Dalam DDoS, penyerang memperoleh akses ke banyak akun pengguna melalui internet, kemudian memasang dan menjalankan program remot pada setiap situs yang terkuasai, kemudian dengan secara tenang, programprogram remot tersebut menunggu perintah dari program utama. Program utama kemudian mengontak program remot dan menginstruksikan tiap-tiapnya untuk melancarkan serangan DDoS langsung pada sasaran.
  • 12. Social Engineering adalah penggunaan bujukan atau penipuan untuk memperoleh akses pada sistem informasi. Perantaranya biasanya sebuah telepon atau pesan E-Mail. Maksud utama dibalik Social Engineering adalah untuk menempatkan unsur manusia dalam pelanggaran jaringan dan menggunakannya sebagai senjata. Unsur manusia telah ditunjukkan sebagai hubungan terlemah dalam keamanan jaringan.
  • 13. SELESAI Terima Kasih