Peradaban mesir kuno
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Peradaban mesir kuno

on

  • 3,201 views

 

Statistics

Views

Total Views
3,201
Views on SlideShare
3,198
Embed Views
3

Actions

Likes
5
Downloads
160
Comments
0

2 Embeds 3

http://ikbar.cyber4rt.com 2
http://feeds.feedburner.com 1

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Peradaban mesir kuno Peradaban mesir kuno Presentation Transcript

  • Peradaban Mesir Kuno Anggota : 1. Agil Budi Utama (01) 2. Arum Budiyati (04) 3. Bimo Dwi Laksono (06) 4. Fairuz Ikbar Wikantyo (09) 5. Febryadi Fajar Sulistyo () 6. Friskania Rizki Aryanti ()
  • Peradaban Mesir Kuno Letak Geografis : Daerah Mesir terletak di bagian utara Benua Afrika. Wilayah Mesir berbatasan dengan : Utara : Laut Tengah Timur : Laut Merah Selatan : Sudan Barat : Libia
  • Bidang Sosial  Dengan alat perlengkapan yang terbuat dari batu, manusia zaman kuno telah menetap di sepanjang lembah Sungai Nil dan mengusahakan pertanian. Mereka menanam jenis jelai, sekoi, gandum, dan bahan-bahan sandang.  Untuk meningkatkan produksi, petani-petani Mesir membuat terusan-terusan dan mengalirkan air ke ladang-ladang. Mereka juga membangun waduk- waduk tempat menyimpan air.  Mereka hidup berkelompok dalam suatu daerah pertanian. Terbentuklah organisasi masyarakat seperti desa-desa. Tiap-tiap desa dikepalai oleh seorang kepala desa. Mereka menarik pajak dari para petani berupa hasil bumi. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X View slide
  • Bidang Sosial Fakta-fakta sosial Mesir Kuno adalah : 1. Raja Firaun, Faktanya ia tidak pernah membiarkan rambutnya terlihat orang lain. 2. Laki-laki dan wanita Mesir selalu mengenakan makeup - eyepaint (riasan lukis alis), 3. Penggunaan antibiotik bukan dimulai di abad ke-20, di kebudayaan kuno Mesir obat rakyat juga menggunakan makanan berjamur atau tanah, misalnya untuk mengobati luka infeksi diobati dengan roti berjamur. 4. Anak Mesir tidak mengenakan pakaian sama sekali sampai mereka berada di usia remaja. Suhu di Mesir membuat mereka merasa tidak perlu menggunakan baju. Laki-laki dewasa mengenakan rok sementara wanita mengenakan gaun. 5. Orang kaya Mesir mengenakan wig sedangkan kelas-kelas lain memanjangkan rambut mereka. 6. Orang Mesir percaya bahwa bumi itu datar dan bulat (seperti pizza) dan percaya Sungai Nil mengalir membelah bumi menjadi dua bagian. 7. Tentara Mesir digunakan sebagai kekuatan internal polisi. Selain itu, mereka mengumpulkan pajak bagi Firaun. 8. Piramida pertama (The Step Pyramid Djoser dibangun sekitar 2600 SM) pada awalnya dikelilingi oleh dinding setinggi 34 ft yang memiliki 15 pintu. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X View slide
  • Bidang Sosial Pakaian Mesir Kuno MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Ekonomi Kuil menjadi tulang punggung utama perekonomian yang berperan untuk mengumpulkan dan menyimpan kekayaan negara dalam sebuah sistem lumbung dan perbendaharaan dengan meredistribusi biji- bijian dan barang-barang lainnya.Sebagian besar perekonomian diatur secara ketat dari pusat. Pada abad ke 5 sebelum masehi, uang koin mulai dikenal di Mesir. Awalnya koin digunakan sebagai nilai standar dari logam mulia dan beberapa abad kemudian uang koin mulai digunakan sebagai standar perdagangan MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Ekonomi Perekonomian kerajaan Mesir Kuno sangat bergantung pada keberadaan sungai Nil. Karena bagi bangsa Mesir, sungai Nil mempunyai 2 peran yang berseberangan.Pada musim hujan sungai Nil mendatangkan bencana banjir bagi wilayah Mesir, namun setelah musim hujan selesai wilayah Mesir menjadi daerah subur karena lumpur yang terbawa ketika banjir terjadi menjadi lapisan humus bagi pertanian rakyat Mesir. Selain bagi pertanian, sungai Nil mempunyai fungsi lain sebagai jalur transportasi dan jalur perdagangan dari laut Tengah hingga saat ini. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Iptek 1. Pembuatan irigasi Lahan-lahan di sekitar sungai Nil selalu mendapat kiriman banjir setiap tahun yang berasal dari Sungai Nil sendiri, hal ini membawa akibat suburnya tanah-tanah di sekitar Sungai Nil. Namun, suburnya daerah sepanjang Sungai Nil tidaklah sama, penduduk lembah Nil yang terisolasi memiliki lahan yang tidak kena luapan banjir Sungai Nil, maka sebagai pemecahnnya dibuatlah Irigasi. Dengan adanya Irigasi bertambahlah persediaan pangan bagi penduduk. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Iptek 2. Aksara Bangsa Mesir Kuno sudah mengenal aksara yang merupakan aksara lambang bunyi berupa aksara gambar (pictograph) yang disebut aksara hieroglyph (gambar/ukiran suci). Aksara tersebut ditemukan pada dinding kuburan para penguasa di Mesir Kuno. Mungkin abjad merupakan sumbangan masyarakat Mesir yang tidak ternilai harganya bagi perkembangan ilmu pengetahuan. Jenis aksara hieroglyph merupakan bentuk tertua, kemudian berkembang menjadi bentuk hieratis dan demotis, yang bentuknya lebih sederhana. Bentuk hieratis digunakan oleh kaum pendeta sedangkan demotis digunakan oleh rakyat. Lihat Contoh Tutup Contoh MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Iptek 3. Astronomi dan Penanggalan Pada tahun 2776 SM, masyarakat Mesir Kuno sudah mengenal penanggalan berdasarkan sistem peredaran matahari. Perlunya sistem penanggalan dikarenakan orang Mesir Kuno yang hidup dari pertanian, yang pada setiap tahun harus menanggulangi banjir. Mereka membagi setahun menjadi 12 bulan dan setiap bulan terdiri dari 30 hari. Mereka juga sudah mengenal adanya tahun kabisat. Orang-orang Mesir juga mengenal ilmu astronomi atau ilmu perbintangan yang berkaitan erat dengan kehidupan pertanian. Misalnya, mereka menggunakan bintang sebagai patokan untuk menentukan musim atau saat-saat bercocok tanam dan sebagainya. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Iptek 4. Ilmu Hitung Pada awalnya masyarakat Mesir menggunakan ilmu hitung yang sangat sederhana, khususnya penambahan dan pengurangan. Selanjutnya, dikembangkan perkalian dan pembagian. Pengetahuan ilmu ukur (geometri) mereka telah mencapai tingkat keahlian yang cukup mengagumkan.mereka mampu mengukur dan menghitung luas segi tiga, segi empat, segi lima dan seterusnya. Bahkan mampu membuat rumusan mencari diameter lingkaran. Kepandaian mereka dapat digunakan unutk menghitung isi piramida, silinder, bahkan isi dunia. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Iptek 5. Mummi Mummi adalah jenazah yang diawetkan. Pembuatan mummi ini didasarkan pada kepercayaan masyarakat Mesir bahwa jiwa orang yang telah meninggal akan tetap hidup terus dan berada pada badan jasmaninya apabila badan jasmaninya tidak rusak. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Sistem Kepercayaan Mesir kuno mengembangkan gagasan kontradiktif (bertolak belakang dengan pengetahuan yang kita kenal) mengenai kehidupan setelah mati. Kepercayaan mereka berakar pada lingkungan hidup sekitar Sungai Nil yaitu berupa banjir, timbulnya tanah subur, lalu kering, banjir, dan terus berulang. Masyarakat Mesir Kuno memiliki kepercayaan dan memuja banyak dewa (polytheisme). Dewa yang dipuja itu ada yang khusus milik masyarakat desa, daerah, atau kota. Bahkan ada yang dihormati seluruh bangsa Mesir. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Sistem Kepercayaan Dewa-dewa yang dipuja oleh bangsa Mesir adalah : 1. Dewa Osiris, sebagai dewa tertinggi. 2. Dewa Thot, sebagai dewa pengetahuan. 3. Dewa Anubis (dewa berkepala anjing), sebagai dewa kematian. 4. Dewa Apis, dewa yang berwujud sapi. 5. Dewa Ra (Dewa Matahari), dan kemudian menjadi Dewa Amon-Ra (Dewa Bulan Matahari). MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Sistem Kepercayaan Pusat kepercayaan dan kehidupan politik Mesir kuno adalah firaun atau raja Mesir. Firaun dianggap sebagai : • Dewa Horus sebagai anak dari Osiris yang kelak akan bersatu dengan Osiris setelah mati. • Perantara bangsa Mesir dengan dewa- dewanya • Penguasa yang harus menjadi pemersatu antar manusia dan dewanya serta antara alam dan manusia • Pemelihara kemakmuran di kawasan Sungai Nil. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Politik Berdasarkan berbagai temuan arkeologis yang ada, kerajaan Mesir Kuno telah ada sejak 4000 SM. Namun keberadaan tentang perkembangan pemerintahnnya belum sepenuhnya terungkap. Satu hal yang sampai saat ini diyakini bahwa raja-raja Mesir memerintah secara mutlak (absolute). Secara umum perkembangan sistim pemerintahan kerajaan Mesir Kuno terbagi menjadi 3 masa, yaitu: 1. Zaman Kerajaan Mesir Tua (2660-2180 SM) 2. Kerajaan Mesir Tengah (1640-1570 SM) 3. Zaman Kerajaan Mesir Baru (1570 – 1075 SM) MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Politik 1. Zaman Kerajaan Mesir Tua (2660-2180 SM) Lahirnya kerajaan Mesir Tua setelah Menes berhasil mempersatukan Mesir Hulu dan Mesir Hilir. Sebagai pemersatu ia digelari Nesutbiti (Raja Mesir Hulu dan Mesir Hilir) dan digambarkan memakai mahkota kembar. Kerajaan Mesir Tua disebut zaman piramida karena pada masa inilah dibangun piramida-piramida terkenal misalnya piramida Sakarah dari Firaun Joser. Piramida di Gizeh adalah makam Firaun Cheops, Chifren dan Menkawa. Kerajaan Mesir ini berpusat di Memphis. Raja-raja yang terkenal dari zaman Kerajaan Mesir Tua antara tahun 2800-2700 SM adalah Raja Chufu (Cheops), Chefren, dan Menkaure. Runtuhnya Kerajaan Mesir Tua disebabkan karena pada masa pemerintahan Firaun Pepi I (±2500 SM), kerajaan Mesir memperluas daerahnya sampai ke Nubia Selatan dan Abessynia. Setelah masa pemerintahan Firaun Pepi II, Kerajaan Mesir semakin lemah dan musuh-musuh dari luar mendapat kesempatan memecah belahnya menjadi kerajaan–kerajaan kecil. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Politik 2. Kerajaan Mesir Tengah (1640-1570 SM) Firaun Sesotris III (±1880 SM) yang berasal dari Kerajaan Thebe berhasil memulihkan persatuan dan membangun kembali Mesir yang terpecah-belah akibat adanya persaingan dan pertentangan antara kaum bangsawan feodal. Ia berhasil memperluas wilayah Mesir sampai daerah Nubia (kini Ethiopia). Ia juga melakukan serangan dan pendudukan terhadap daerah Palestina bahkan sampai ke daerah Sichem. Firaun Sesotris III juga berhasil meningkatkan pertanian dan mengembangkan perdagangan masyarakat Mesir dengan daerah-daerah di sekitar Laut Merah. Raja-raja yang terkenal setelah Firaun Sesitris III adalah Firaun Amenemhet III (±1800 SM). Runtuhnya Kerajaan Mesir Tengah terjadi setelah Firaun Amenemhet III meninggal. Muncul bangsa-bangsa Asia yang disebut bangsa Hyksos menyerang dan menguasai Mesir. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Politik 3. Zaman Kerajaan Mesir Baru (1570 – 1075 SM) Zaman kerajaan Mesir Baru diawali dengan pendudukan bangsa Hyksos dari Asia. Raja yang berhasil mengusir orang- orang Hyksos adalah Fir’aun Atmosis I dari kerajaan Thebe. Beberapa raja penting pada masa Mesir Baru yaitu: a. Fir’aun Ahmosis I, mampu mengusir bangsa Hyksos dari Mesir. b. Fir’aun Thutmosis III (1500 – 1447 SM), memperluas wilayah kerajaan Mesir. c. Fir’aun Amonhotep II (1447 – 1442 SM) d. Fir’aun Thutmosis IV, terlibat peperangan dengan bangsa lain e. Fir’aun Amonhoyep IV, menerapkan sistim monotheis dalam kepercayaan sehingga timbul pertentangan dengan kaum pendeta f. Fir’aun Tut Ank Amon (1350 M), tunduk di bawah kendali golongan pendeta. g. Fir’aun Ramses II, berhasil memperluas wilayah Mesir MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Kebudayaan Kebudayaan Mesir berkembang sejak 3000 SM,di Lembah Sungai Nil. Hasil-hasil kebudayaan Mesir Kuno antara lain : • Piramida • Kuil • Sphinx • Obelisk • Aksara Lihat Tutup Lihat Tutup Lihat Tutup Lihat Tutup Lihat Tutup Piramida dibangun untuk tempat pemakaman Firaun.Tiang-tiang dan dindingnya dihiasi dengan hiasan yang indah. Di bagian dalam terdapat lorong-lorong, lubang angin dan ruang jenazah raja. Kuil berfungsi sebagai tempat pemujaan dewa-dewa. Kuil terbesar dan terindah adalah Kuil Karnak untuk pemujaan Dewa Amon Ra. Kuil Karnak panjangnya ±433 m (1300 kaki), tiang-tiangnya setinggi 23,5 m dengan diameter ±6,6 m (20 kaki). Tembok, tiang dan pintu gerbang dipenuhi dengan lukisan dan tulisan yang menceritakan pemerintahan raja. Sphinx merupakan patung seekor singa berkepala manusia yang didirikan di depan sebuah piramida. Sphinx merupakan lambang kekuasaan dan pemerintahan dari seorang raja Mesir yang dimakamkan pada piramida itu. Obelisk, adalah tugu-tugu yang menjulang tinggi ke angkasa, sebagi tempat pemujaan Dewa Amon-Ra (Dewa Bulan-Matahari). Masyarakat Mesir kuno sudah mempunyai kemampuan mencatatkan pengetahuan dan pengalamannya melalui tulisan. tulisan yang dikembangkan oleh masyarakat Mesir kuno adalah huruh Hieroglif yang berbentuk tulisan gambar (piktograf). Mereka mencatatkan tradisi, gagasan dan temuannya melalui tulisan hieroglif dengan memahatkannya di dinding-dinding makam Firaun. Di samping itu, mereka juga menggunakan alat tulis dari batang papyrus yang banyak tumbuh di sekitar Sungai Nil. Dengan teknik yang baik, batang papyrus tersebut diolah menjadi lebaran-lembaran yang bisa digulung dan untuk tintanya menggunakan campuran getah sayur. MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X
  • Bidang Politik MENU Bidang Sosial Bidang Ekonomi Bidang Iptek Sistem Kepercayaan Bidang Politik Bidang kebudayaan X