TUGAS “METODOLOGI PENELITIAN BISNIS”

Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap
Semangat Kerja Karyawan Pada
Perusahaan Batik Ke...
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pada zaman sekarang organisasi-organisasi semakin bermunculan dan berkembang pesat
d...
tersebut menjadi kenyataan. Pemimpin mengadakan komunikasi dengan rekan-rekan dan
bawahannya untuk menyampaikan rencana te...
manusia yang tersedia kearah tujuan yang diinginkan oleh organisasi, dibutuhkan seorang
pemimpin.
Gaya kepemimpinan yang a...
3. Untuk mengetahui pengaruh kepuasan kerja
4. Untuk mengetahui pengaruh gaya kepemimpinan terhadap kepuasan kerja karyawa...
BAB II
STUDI PUSTAKA

2.1. Pengertian Kepemimpinan dan Gaya Kepemimpinan
2.1.1.

Pengertian Kepemimpinan
Kepemimpinan menu...
1. Kekuasaan Koersif (Coersive Power)
Disini pemimpin yang bersangkutan mengendalikan diri pada perasaan takut dan yang
di...
House

dan

Mitchel (dalam http://artikelrande.blogspot.com/2010/07/ gaya-

kepemimpinan_6811.html) mengemukakan adanya du...
melakukan apa yang kita inginkan, karena fungsi utama dari kepemimpinan adalah untuk
memimpin, maka kemampuan untuk mempen...
Akan tetapi penting bagi seorang pemimpin untuk tidak menjabarkan beberapa tindakan
yang tidak memotivasi pegawainya. Tind...
dimiliki oleh pemimpin itu sendiri, jika gaya kepemimpinan yang diberikan baik dan dapat
memberikan arahan kepada bawahan ...
2.6. Pengertian Kepuasan Kerja
T. Hani Handoko (2002:193) mendefinisikan: ”Kepuasan kerja adalah keadaan emosional
yang me...
2.7. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kepuasan Kerja
Menurut Wexley dan Yulk (2000:129), faktor-faktor yang dapat menimbulk...
karyawan yang dalam penerapannya tergantung dengan situasi dan kondisi tertentu dari masingmasing organisasi dan perusahaa...
berhubungan timbal balik pada motivasi kerja karyawan, belum dapat diketahui secara pasti
sebelum dilakukan pengukuran lan...
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada Perusahaan Batik Keris cabang So...
1. Observasi, yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan cara melakukan pengamatan
langsung ke lapangan (objek penelitian)...
2. Metode kuantitatif, yaitu teknik analisis yang didasarkan dengan perhitungan angka-angka
yang menggunakan statistik.
Me...
b
3.

= Koefisien Regresi
Uji Hipotesis
1. Untuk menguji hipotesis secara parsial pengaruh variabel X terhadap variabel Y ...
Jika F hitung < t α, maka Ha ditolak dan H0 diterima
Dengan tingkat keyakinan 95% atau α = 0,05
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1Sekilas tentang Batik Keris
Perusahaan Batik Keris Solo perusahaan yang bergera...
4.3.Usia Responden
Tabel 4.3.1
Distribusi Usia Responden
NO

USIA

JUMLAH

PROSENTASE

1

20 – 25 tahun

10

10%

2

25 – ...
a. Uji Validitas dan Reliabilitias Skala produk
Penentuan validitas skala tersebut penulis menggunakan teknik korelasi
den...
Tabel 4.4.3
Hasil Uji Validitas Skala Kondisi harga
No

rxy

rtabel

Kesimpulan

ITEM1

.894

0.361

Valid

ITEM2

.877

0...
Hasil nilai r pemasaran pada tabulasi di atas pada n = 30, taraf signifikansi
5% diketahui rhitung > rtabel maka instrumen...
4.5

Uji Linearitas
Uji Linearitas adalah uji hubungan variabel X dan variabel Y, artinya bahwa ada

hubungan antar variab...
4.6

Uji Hipotesis

Interpretasi nilai R2
Berdasarkan pada hasil perhitungan dalam lampiran dapat diketahui bahwa nilai R2...
F

= F (k-1) (n-k)
= 0,05 (4-1) (30-4)
= 3,9

Daerah tolak
Daerah terima
3,9

3,730

Gambar 4.7.1
Daerah Hasil Uji F
-

Ka...
c. Kriteria pengujian
Daerah tolak

Daerah tolak
Daerah terima

2,385

2.385

0,636

Gambar 4.7.3
Daerah Hasil Uji t
Ho di...
c. Kriteria pengujian

Daerah tolak

Daerah tolak
Daerah terima

-2,385

2.385

0,991

Gambar 4.7.4
Daerah Hasil Uji t

Ho...
c. Kriteria pengujian

Daerah tolak

Daerah tolak
Daerah terima

-2.385

2.385

2,343

Gambar 4.7.5
Daerah Hasil Uji t
Ho ...
h. Kriteria pengujian

Daerah tolak

Daerah tolak
Daerah terima

-2.385

2.385

-1,148

Gambar 4.7.6
Daerah Hasil Uji t

H...
Dari hasil uji normalitas perhitungan Kolmogorov-smirnove, dapat diketahui bahwa
semua

- value untuk semua residual terny...
variabel dependen dijelaskan oleh variasi dari variabel independen sebesar 0,816 atau 81,6 %.
Sedangkan sisanya sebesar 18...
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis data pembahasan yang telh dikemukakan pada bab
sebelumnya, hasil p...
B. Keterbatasan Penelitian
1. Keterbatasan penelitian ini tidak dapat digeneralisasikan karena penelitian ini hanya dibata...
Peneliti selanjutnya sebaiknya mengembangkan variable-variabel yang diteliti, sebab tidak
menutup kemungkinan bahwa dengan...
DAFTAR PUSTAKA

http://artikelrande.blogspot.com/2010/07/gaya-kepemimpinan_6811.html. (di askes taggal 25
Oktober 2011).
M...
LAMPIRAN
PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP SEMANGAT KERJA
KARYAWAN PADA PERUSAHAAN BATIK KERIS CABANG SOLO
 Identitas Responden
...
perusahaan lebih maju.

3

Menurut anda, Pemimpin yang mengadakan
komunikasi dengan rekan-rekan dan bawahannya
untuk

meny...
7

Secara tidak langsung suatu model atau gaya
kepemimpinan yang diterapkan oleh seorang
pemimpin sangat berpengaruh domin...
Correlations

[DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav

Cor relations
x21
x21

x22

x2

Pearso...
Correlations

[DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav

Cor relations
x41
x41

x42

x4

Pearso...
Cor relations
x51
x51

x52

x5

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correl...
Cas e Proce ss ing Sum m ary
N
Cases

V alid
Ex cludeda
Total

30
0
30

%
100.0
.0
100.0

a. Listw ise deletion bas ed on ...
Reliability Statis tics
Cronbac h's
A lpha
.724

N of Items
2

Reliability

[DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi ...
Cas e Proce ss ing Summ ary
N
Cases

Valid
Ex cludeda
Total

30
0
30

%
100.0
.0
100.0

a. Listw ise deletion bas ed on al...
Cor relations
Pearson Correlation

Sig. (1-tailed)

N

y
1.000
-.053
.128
.390
-.103
.507
.
.391
.250
.017
.295
.002
30
30...
ANOVAb
Model
1

Sum of
Squares
20.056
25.811
45.867

Regression
Residual
Total

df
5
24
29

Mean Square
4.011
1.075

F
3.7...
Tugas basworo metpen finising
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Tugas basworo metpen finising

812

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
812
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
11
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Tugas basworo metpen finising

  1. 1. TUGAS “METODOLOGI PENELITIAN BISNIS” Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Semangat Kerja Karyawan Pada Perusahaan Batik Keris Cabang SoLo Fahmi Ahmad (B100 100 003) “G” Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Surakarta 2012
  2. 2. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada zaman sekarang organisasi-organisasi semakin bermunculan dan berkembang pesat di Indonesia. Dengan munculnya organisasi-organisasi baru maka banyak organisasi yang mencari tenaga tenaga kerja atau pegawai baru yang berkompeten, karena pegawai yang berkompeten merupakanasset penting yang wajib dimiliki dan dijaga bagi suatu organisasi untuk mencapai tujuan. Salah satuupaya untuk mencapai tujuan yaitu, meningkatkan kinerja pegawai, dengan praktek kepemimpinan atau gaya kepemimpinan yang handal dan motivasi berprestasi yang tinggi dan terarah. Kepemimpinan dapat juga diartikan sebagai kemampuan untuk mengarahkan pengikutpengikutnya untuk bekerja sama dengan kepercayaan serta tekun mengerjakan tugas-tugas yang diberikan oleh pimpinan mereka. Seorang pimpinan selalu mempunyai wewenang untuk memerintah bawahan dengan gaya kepemimpinannya masing-masing. Dan bawahan akan menerima perintah tersebut dengan pandangan yang berbeda-beda, hal ini disebabkan karena faktor perbedaan latar belakang pendidikan, pengalaman dan lingkungan masyarakat. Seorang pimpinan harus mampu menyikapi permasalahan yang timbul dalam perusahaan atau organisasi yang dipimpinnya. Dengan demikian, seorang pimpinan harus mampu mengatasi berbagai macam masalah baik yang menyangkut perusahaan maupun yang menyangkut karyawannya agar terbina semangat kerja yang tinggi, dengan semangat tersebut, maka output yang dihasilkan dapat memberikan kontribusi yang besar baik bagi karyawan maupun perusahaan itu sendiri. Pemimpin mengalihkan rencana-rencana menjadi kegiatan dan membuat rencana-rencana
  3. 3. tersebut menjadi kenyataan. Pemimpin mengadakan komunikasi dengan rekan-rekan dan bawahannya untuk menyampaikan rencana tersebut, menjelaskan tujuannya, memberitahukan tugas masing-masing dan berusaha membangkitkan semangat kerja. Pada dasarnya kepuasan kerja merupakan sesuatu yang bersifat relatif dan individual, artinya dengan perbedaan yang ada tersebut, maka tingkat kepuasan kerja individu akan berbeda sesuai dengan system dan nilai yang berlaku pada masing-masing individu, rasa puas bukanlah merupakan sesuatu yang tetap, karena dapat dipengaruhi oleh kekuatan dari dalam maupun dari luar lingkungan kerja. Seorang pemimpin harus mampu memotivasi bawahannya dengan efektif dan efisien. Motivasi itu sendiri adalah keinginan yang timbul dari dalam diri pribadi maupun dari pihak luar dalam upaya untuk mencapai tujuan hidupnya. Motivasi yang ada pada seseorang akan mewujudkan suatu perilaku yang diarahkan pada suatu tujuan dalam rangka pencapaian kepuasan. Kepuasan kerja itu sendiri akan dapat tercipta salah satunya dengan adanya hubungan timbal balik yang positif antara pimpinan dan bawahan, sehingga bawahan akan merasa bahwa dirinya merupakan bagian yang terpenting dari organisasi kerja. Salah satu ciri yang membedakan antara organisasi atau perusahaan yang berhasil dengan organisasi yang tidak berhasil adalah kepemimpinan yang efektif. Perusahaan Batik Keris Solo perusahaan yang bergerak dalam bidang Industri Batik, Garments dan Retail yang berkembang pesat. Semua karyawan Perusahaan Batik Keris Solo dituntut untuk memiliki sumber daya manusia yang terampil dan mampu berkomunikasi dengan baik terhadap konsumen-konsumennya. Untuk mengelola dan mengarahkan sumber daya
  4. 4. manusia yang tersedia kearah tujuan yang diinginkan oleh organisasi, dibutuhkan seorang pemimpin. Gaya kepemimpinan yang ada pada seorang pemimpin sangat berpengaruh dan berperan aktif dalam penciptaan iklim kerja. Para karyawan akan melaksanakan fungsi dan tugasnya dengan baik apabila tercermin pada proses penerimaan terhadap model atau gaya kepemimpinan yang diterapkan oleh pemimpin mereka. Secara tidak langsung suatu model atau gaya kepemimpinan yang diterapkan oleh seorang pemimpin sangat berpengaruh dominan karena hal tersebut dapat memberikan motivasi terhadap kepuasan kerja karyawan. Berdasarkan uraian di atas, maka penulis tertarik untuk mengadakan penelitian yang berjudul “Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Semangat Kerja Karyawan Pada Perusahaan Batik Keris Cabang Solo” 1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan yang akan diteliti adalah: Apakah Gaya Kepemimpinan mempunyai pengaruh terhadap Kepuasan Kerja Karyawan pada Perusahaan Batik Keris Cabang SoLo. 1.3 Tujuan Umum Tujuan dilaksanakannya penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh gaya kepemimpinan dan motivasi terhadap kepuasan kerja karyawan pada Perusahaan Batik Keris Cabang Solo. 1.3.1. Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui pengaruh gaya kepemimpinan 2. Untuk mengetahui pengaruh motivasi
  5. 5. 3. Untuk mengetahui pengaruh kepuasan kerja 4. Untuk mengetahui pengaruh gaya kepemimpinan terhadap kepuasan kerja karyawan pada Perusahaan Batik keris cabang Solo 5. Untuk mengetahui pengaruh motivasi terhadap kepuasan kerja karyawan pada Perusahaan Batik Keris cabang Solo
  6. 6. BAB II STUDI PUSTAKA 2.1. Pengertian Kepemimpinan dan Gaya Kepemimpinan 2.1.1. Pengertian Kepemimpinan Kepemimpinan menurut Sarlito Wirawan S. (2002: 206) dapat didefinisikan sebagai sarana pencapaian tujuan, yang dimaksudkan dalam hubungan ini yaitu, pemimpin merupakan seseorang yang memiliki suatu program dan berperilaku secera bersama-sama dengan anggotaanggota kelompok dengan mempergunakan cara atau gaya tertentu, sehingga kepemimpinan mempunyai peranan yang penting sebagai kekuatan dinamik yang mendorong, memotivasi, dan mengkoordinasikan organisasinya dalam usaha mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Jadi, untuk menjadi seorang pemimpin dalam suatu organisasi tidaklah mudah, karena menjadi seorang pemimpin harus memiliki kecekatan dan kebijakan dalam mengambil keputusan, beribawa, tidak otoriter, dapat memberikan contoh yang baik terhadap pegawainya, dan yang terpenting adalah mampu memberikan motivasi kepada para pegawainya disaat lemah. Sehingga, apabila menjadi seorang pemimpin tidak dianggap rendah oleh para pegawainya, dan justru dihormati oleh para pegawainya. Ada beberapa sumber kekuasaan yang dapat digunakan oleh pemimpin dalam hubungannya dalam melaksanakan kepemimpinannya, dalam Anoraga dan Suyati (2005:223) yaitu :
  7. 7. 1. Kekuasaan Koersif (Coersive Power) Disini pemimpin yang bersangkutan mengendalikan diri pada perasaan takut dan yang diusahakan atas perkiraan bahwa pihak bawahan menganggap bahwa hukuman diberikan karena mereka tidak menyetujui tindakan-tindakan dan keyakinan pihak atasan. 2. Kekuasaan karena diberikannya penghargaan (Reward Power) Disini diusahakan agar diberikan penghargaan kepada pekerja yang melaksanakan pekerjaan sesuai dengan tindakan-tindakan dan keinginan pihak atasan. 3. Kekuasaan karena memiliki suatu keahlian (Expert Power) Kekuasaan ini timbul karena seorang individu memiliki skill khusus, pengetahuan atau keahlian tertentu. 4. Kekuasaan karena identifikasi dengan orang yang dikagumi (Referent Power) Kekuasaan ini didasarkan atas identifikasi seorang pengikut dengan seorang pemimpin yang dikagumi dan sangat dihargai. 5. Kekuasaan karena kewenangan yang sah (legitimate Power). Jenis kekuasaan ini dimiliki oleh seorang pemimpin karena ia di berikan kewenangan resmi untuk melaksanakan kekuasaannya. 2.1.2. Gaya Kepemimpinan Setiap pemimpin pada dasarnya memiliki perilaku yang berbeda dalam memimpin para pengawainya, perbedaan perilaku para pemimpin dalam memimpin suatu organisasi disebut dengan gaya kepemimpinan. Jadi, Gaya kepemimpinan merupakan suatu cara pemimpin untuk mempengaruhi bawahannya yang dinyatakan dalam bentuk pola tingkah laku atau kepribadian.
  8. 8. House dan Mitchel (dalam http://artikelrande.blogspot.com/2010/07/ gaya- kepemimpinan_6811.html) mengemukakan adanya dua faktor yang mempengaruhi perilaku kepemimpinan, yaitu faktor pribadi bawahan dan faktor lingkungan kerja, kedua orang tersebut membedakan adanya empat gaya kepemimpinan, yaitu: a. Pemimpin Pengarah (Leader Directiveness) Pemimpin pengarah yaitu, seorang pemimpin yang mampu mengarahkan pegawainya kepada hal-hal yang menjadi tujuan utama dalam suatu organisasi dan mengarahkan pegawainya kepada hal yang benar bila melakukan kesalahan. b. Pemimpin Pendukung (Leader Supportiveness) Pemimpin pendukung yaitu, seorang pemimpin yang tidak berpegang teguh terhadap pendapat diri sendiri, tetapi mengahargai dan mendukung usul serta saran dari pegawainya demi kemajuan organisasinya. c. Pemimpin Peranserta (Participative Leadership). Pemimpin peranserta yaitu, seorang pemimpin yang tidak hanya bicara saja, tetapi seorang pemimpin mau bekerjasama dan saling membantu terhadap pegawainya. d. Kepemimpinan Berorientasi Prestasi (Achievement-Oriented Leadership) Kepemimpinan berorientasi prestasi, maksudnya yaitu seorang pemimpin dalam memimpin organisasi mempunyai tujuan yang jelas dan menjadikan organisasinya nomor satu diantara yang lain. 2.2. Pengaruh Positif Motivasi Kerja terhadap Kinerja Pegawai Motivasi KBBI (2008: 973), merupakan perpaduan antara keinginan dan energi untuk mencapai tujuan tertentu. Memengaruhi motivasi seseorang berarti membuat orang tersebut
  9. 9. melakukan apa yang kita inginkan, karena fungsi utama dari kepemimpinan adalah untuk memimpin, maka kemampuan untuk mempengaruhi orang lain adalah hal yang penting. Motivasi menurut Syaiful Bahri Djamarah (2002: 115-116) dapat timbul melalui dua bagian yaitu, motivasi intrinsik dan ekstrinsik. 2.2.1. Motivasi Intrinsik Motivasi intrinsik adalah motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar, karena dalam setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu. Jadi dalam motivasi intrinsik, motivasi yang timbul dari dalam dirinya sendiri dan bukan sebab lain. 2.2.2. Motivasi Ekstrinsik Motivasi ekstrinsik adalah kebalikan dari motivasi intrisik. Motivasi ekstrinsik adalah motif-motif yang aktif dan berfungsi karena karena adanya perangsang dari luar. Jadi dalam motivasi ekstrinsik motivasi yang timbul karena faktor dari luar diri dan sebab lain. Dalam proses memberi motivasi seorang pemimpin membimbing, memberi pengarahan, mempengaruhi perasaan dan perilaku orang lain, memfasilitasi serta menggerakkan orang lain untuk bekerja menuju sasaran yang diinginkan bersama. Semua yang dilakukan pemimpin harus bisa dipersepsikan oleh orang lain dalam organisasinya sebagai bantuan kepada pegawainya untuk dapat meningkatkan mutu kinerjanya. Dalam hal ini usaha mempengaruhi perasaan mempunyai peran yang sangat penting. Perasaan dan emosi orang perlu disentuh dengan tujuan untuk menumbuhkan nilai-nilai baru, misalnya bekerja itu harus bermutu, atau memberi pelayanan yang sebaik mungkin kepada pelanggan itu adalah suatu keharusan yang mulia. Dengan nilai-nilai baru yang dimiliki itu orang akan tumbuh kesadarannya untuk berbuat yang lebih bermutu.
  10. 10. Akan tetapi penting bagi seorang pemimpin untuk tidak menjabarkan beberapa tindakan yang tidak memotivasi pegawainya. Tindakan yang tidak memotivasi pegawainya menurut John C. Maxwell (2010: 65), seperti meremehkan pegawainya, mengkritik karyawan di depan karyawan lain, memberi perhatian setengah-setengah atau tidak memerhatikan karyawan, memerhatikan diri sendiri, menganak emaskan seorang karyawan, tidak mendorong karyawan untuk berkembang, tidak memedulikan hal-hal kecil, merendahkan karyawan yang kurang terampil, ragu-ragu dalam mengambil keputusan, atasan yang ragu-ragu mengakibatkan kebimbangan di seluruh organisasi. Oleh sebab itu, sebagai calon pemimpin yang baik harus dapat menghindari hal-hal yang membuat pegawai atau bawahannya menjadi bosan dalam bekerja. Akan tetapi, memotivasi pegawainya agar tetap semangat dalam bekerja. Untuk memotivasi pegawainya dapat dilakukan dengan melibatkan pegawainya dalam proses pengambilan keputusan. Saran, rekomendasi, dan kritik adalah pendorong yang paling efektif serta sangat memotivasi organisasi dalam mencapai tujuan. 2.3. Pengaruh Gaya Kepemimpinan terhadap Kinerja Pegawai Kepemimpinan adalah usaha suatu program pada saat terjadinya interaksi melalui komunikasi dengan gaya tertentu yang memotivasi seseorang atau kelompok dengaan pengaruh yang tidak memaksa untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Sedangkan kinerja pegawai merupakan hasil kerja yang dapat dicapai oleh seseorang atau kelompok orang dalam suatu organisasi, sesuai dengan wewenang dan tanggung jawab masing-masing, dalam rangka upaya mencapai tujuan organisasi bersangkutan secara legal, tidak melanggar hukum, serta sesuai dengan moral maupun etika. Kepemimpinan itu ditentukan dengan gaya kepemimpinan yang
  11. 11. dimiliki oleh pemimpin itu sendiri, jika gaya kepemimpinan yang diberikan baik dan dapat memberikan arahan kepada bawahan dengan baik maka kinerja pegawai akan meningkat sesuai dengan gaya kepemimpinan yang diberikan. 2.4. Pengaruh Motivasi Kerja terhadap Kinerja Pegawai Motivasi kerja adalah dorongan yang tumbuh dalam diri seseorang, baik yang berasal dari dalam dan luar dirinya, untuk melakukan suatu pekerjaan dengan semangat tinggi menggunakan semua kemampuan dan ketrampilan yang dimilikinya. Untuk dapat memberikan hasil kerja yang berkualitas dan berkuantitas maka seorang pegawai membutuhkan motivasi kerja dalam dirinya yang akan berpengaruh terhadap semangat kerjanya sehingga meningkatkan kinerjanya. 2.5. Pengaruh Gaya Kepemimpinan dan Motivasi Kerja terhadap Kinerja Pegawai Gaya kepemimpinan ditentukan oleh pemimpin itu sendiri, sehingga jika gaya kepemimpinan yang diterapkan baik dan dapat memberikan arahan yang baik kepada bawahan, maka akan timbul kepercayaan dan menciptakan motivasi kerja dalam diri pegawai, sehingga semangat kerja pegawai meningkat, karena semangat kerja pegawai meningkat maka akan mempengaruhi kinerja pegawai kearah yang lebih baik. Jadi, gaya kepemimpinan dan motivasi kerja terhadap kinerja pegawai dalam organisasi sangat menentukan kemajuan organisasi yang di pimpinnya. Oleh karena itu, jadilah seorang pemimpin yang mampu mengorganisasi pegawainya dan mampu menguatkan pegawainya dengan motivasi ketika pegawai sedang memilik semangat kerja yang rendah, sehingga apa yang menjadi tujuan dari organisasi akan tercapai.
  12. 12. 2.6. Pengertian Kepuasan Kerja T. Hani Handoko (2002:193) mendefinisikan: ”Kepuasan kerja adalah keadaan emosional yang menyenangkan atau tidak menyenangkan dimana karyawan memandang pekerjaan mereka”. Kepuasan kerja mencerminkan perasaan seseorang terhadap pekerjaannya. Ini tampak dari sikap positif karyawan terhadap pekerjaan dan segala sesuatu yang dihadapinya dalam lingkungannya. Gibson (2001:67) mendefinisikan: “Kepuasan kerja adalah sikap seseorang terhadap pekerjaan mereka. Sikap ini berasal dari persepsi mereka tentang pekerjaanya, maksudnya sejauh mana faktor dalam pekerjaannya dapat memenuhi kebutuhan pribadinya”. Kepuasan kerja merupakan suatu reaksi emosional yang komplek yang merupakan akibat dari dorongan keinginan, tuntutan dan harapan-harapan karyawan terhadap pekerjaan yang dihubungkan dengan kenyataan-kenyataan yang dirasakan karyawan sehingga menimbulkan rasa senang, puas ataupun tidak puas. Wexley dan Yulk (2000:129), mendefinisikan: “Kepuasan kerja adalah cara seorang pekerja mengerjakan pekerjaannya. Kepuasan kerja merupakan generalisasi sikap-sikap terhadap pekerjaannya yang didasarkan atas aspek-aspek pekerjaannya yang bermacam-macam”. Dari beberapa definisi di atas, maka dapat ditarik kesimpulan yaitu kepuasan kerja adalah sikap seorang pekerja terhadap pekerjaannya yang bisa dicerminkan oleh sikap menyenangkan atau tidak menyenangkan melalui aspek pekerjaannya.
  13. 13. 2.7. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kepuasan Kerja Menurut Wexley dan Yulk (2000:129), faktor-faktor yang dapat menimbulkan kepuasan kerja adalah gaji, kondisi kerja, pengawasan, teman sekerja, isi pekerjaan, jaminan kerja, dan kesempatan promosi. Gibson mengatakan bahwa dari sejumlah dimensi yang dihubungkan dengan kepuasan kerja, lima diantaranya memiliki karakteristik yang sangat penting. Kelima dimensi itu adalah upah, pekerjaan, kesempatan promosi, penyelia (supervisi) dan rekan sekerja (co-workwer). Kemudian Gilmer dalam As’ad (2007:115), mengemukakan bahwa faktor-faktor yang dapat menimbulkan kepuasan kerja adalah kesempatan untuk maju, keamanan kerja, aspek social dalam pekerjaan, komunikasi (antara pimpinan dan bawahan), dan fasilitas. Sedangkan As’ad (2007;119), berpendapat bahwa kepuasan kerja ditimbulkan karena faktor yang memiliki hubungan dengan pekerjaan, kondisi kerja, teman sekerja, pengawasan, promosi dan upah. Dalam prakteknya, ciri-ciri kepemimpinan yang menonjol dan perilaku seorang pimpinan dalam menghadapi situasi tertentu tergantung pada apa yang ingin dicapai oleh seorang pimpinan yang bersangkutan. Menurut Siagian (2003:132) serangkaian penelitian oleh para ahli dan banyak pengalaman praktisi menunjukkan bahwa apabila kepuasan kerja dikalangan para bawahan atau karyawan yang ingin dikejar oleh seorang pimpinan, maka gaya kepemimpinan demokratis sebagai salah satu ciri-ciri gaya kepemimpinan yang paling tepat untuk diterapkan, karena dengan merasa dihargai para karyawan didorong untuk berusaha sekuat tenaga yang pada akhirnya melahirkan kepuasan kerja. Dari keterangan tersebut, dapat ditarik kesimpulan bahwa gaya kepemimpinan juga merupakan salah satu faktor penentu terciptanya kepuasan kerja bagi bawahan atau para
  14. 14. karyawan yang dalam penerapannya tergantung dengan situasi dan kondisi tertentu dari masingmasing organisasi dan perusahaan. 2.8. Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Kepuasan Kerja Setiap pemimpin dari organisasi atau perusahaan yang satu dengan yang lain mempunyai perbedaan dalam penerapan gaya kepemimpinan, yang mana penerapan gaya kepemimpinan itu memberikan pengaruh kepada para bawahan terutama terhadap kepuasan kerja yang dinyatakan dengan sikap bawahan terhadap pekerjaannya. Menurut penelitian yang diakukan oleh Branca dalam Efendi (2004:33), pada gaya kepemimpinan demokratis bawahan bekerja dengan penuh kegairahan. Sedangan pada gaya kepemimpinan otoriter bawahan bekerja penuh dengan perasaan tertekan dan bahkan sering terjadi ketegangan antara bawahan, dan pada gaya kepemimpinan laissez faire bawahan bekerja secara tidak teratur. Dari uraian tersebut dapat dilihat bahwa penerapan gaya kepemimpinan akan memberikan pengaruh terhadap kepuasan kerja bawahan. 2.9. Pengaruh Motivasi Terhadap Kepuasan Kerja Motivasi adalah keinginan yang timbul dari dalam diri pribadi ataupun pihak luar dalam upaya untuk mencapai tujuan hidupnya. Motivasi yang ada pada seseorang akan mewujudkan suatu perilaku yang diarahkan pada suatu tujuan dalam rangka pencapaian kepuasan. Namun seberapa jauh motivasi itu sendiri mempengaruhi upaya karyawan dalam mencapai kepuasan kerja pada setiap pribadi karyawan tersebut dan juga apakah kepuasan kerja itu sendiri
  15. 15. berhubungan timbal balik pada motivasi kerja karyawan, belum dapat diketahui secara pasti sebelum dilakukan pengukuran langsung kepada karyawan yang bersangkutan. Menurut Susilo Martoyo (2007:155) mengatakan bahwa tidak akan ada motivasi jika tidak dirasakan dengan adanya kebutuhan dan kepuasan serta ketidakseimbangan. Pekerjaan yang dilakukan seorang manager dalam memberikan inspirasi, semangat dan dorongan kepada orang lain, dalam hal karyawannya, untuk mengambil tindakan-tindakan. Pemberian dorongan ini bertujuan untuk menggiatkan karyawan agar bersemangat dan dapat mencapai hasil sebagaimana yang dikehendaki karyawan tersebut. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pada dasarnya motivasi merupakan kondisi mental yang mendorong dilakukannya suatu tindakan dan memberikan kekuatan yang mengarah pada pencapaian kebutuhan, memberi kepuasan ataupun mengurangi ketidakseimbangan. 2.10. Kerangka Analisis Berdasarkan studi pustaka di atas, maka dapat dibuat suatu kerangka analisis untuk mengetahui Pengaruh Gaya Kepemimpinan dan Motivasi terhadap Kepuasan Karyawan pada PT. Batik Keris Solo 2.11. Hipotesis Hipotesis adalah jawaban sementara terhadap masalah penelitian yang sebenarnya masih harus diuji secara empiris. Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, dan studi pustaka, maka dalam penelitian ini dapat dibuat hipotesis sebagai berikut; “ Diduga gaya kepemimpinan dan motivasi mempunyai pengaruh terhadap kepuasan kerja karyawan pada PT. Batik Keris Solo.
  16. 16. BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada Perusahaan Batik Keris cabang Soloyang bertempat di Kelurahan Cemani (Selatan Lawean), Grogol, Solo 57100 Jawa Tenggah, Indonesia. Penelitian ini Sudah dilakukan pada bulan Mei 2010. 3.2. Populasi dan Sampel Populasi merupakan kumpulan dari seluruh elemen yang dijadikan sasaran atau objek penelitian (Supranto 2001:87). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh karyawan Batik Keris cabang Solo, yang berjumlah 30 orang. Sampel adalah sebagian dari populasi yang karakteristiknya hendak diselidiki dan dianggap dapat mewakili keseluruhan populasi, mengingat sedikitnya jumlah populasi dalam penelitian ini, maka seluruh populasi dapat dijadikan sebagai sampel (Djarwanto 2003:108). Jumlah sampel dalam penelitian ini adalah 30 orang. 3.3. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
  17. 17. 1. Observasi, yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan cara melakukan pengamatan langsung ke lapangan (objek penelitian) untuk memperoleh data dan informasi yang diperlukan. 2. Wawancara, yaitu teknik pengumpulan data dengan cara mengadakan tanya jawab langsung kepada responden atau menurut penulis ada hubungan dengan penelitian yang dilakukan. 3. Kuesioner, yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan mengajukan daftar pertanyaan kepada responden. Dalam pengumpulan data dengan menggunakan teknik kuesioner ini, penulis menyebarkan beberapa pertanyaan untuk masing-masing variabel. Adapun skor dari masing-masing alternatif jawaban ini diberi skor dengan menggunakan pengukuran Ordinal, yaitu sebagai berikut: 1. Jawaban a, Sangat Setuju (SS) diberi skor 5 2. Jawaban b, Setuju (S) diberi skor 4 3. Jawaban c, Kurang Setuju (KS) Skor 3 4. Jawaban c, Tidak Setuju (TS) diberi skor 2 5. Jawaban d, Sangat Tidak Setuju (STS) diberi skor 1 3.4. Teknik Analisis Data Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Metode kualitatif, yaitu suatu teknik analisa non statistik dimana analisis tersebut tidak berbentuk angka-angka, tabel-tabel atau grafik-grafik melainkan hanya berupa uraian-uraian yang mendukung hasil analisis statistik.
  18. 18. 2. Metode kuantitatif, yaitu teknik analisis yang didasarkan dengan perhitungan angka-angka yang menggunakan statistik. Metode analisis kuantitatif yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Regresi Linear Berganda Untuk mengetahui berapa besar pengaruh gaya kepemimpinan dan motivasi terhadap kepuasan kerja karyawan pada PT. Luxindo Raya Bengkulu dengan menggunakan rumus sebagai berikut: Y = a+ b1 X1 + b2 X2 (Djarwanto PS, 2003:310) Keterangan: Y = Kepuasan kerja X1 = Gaya kepemimpinan X2 = Motivasi a = Konstanta b1, b2 = Koefisien regresi 2. Koefisien Determinasi Untuk mengukur besarnya persentase sumbangan variabel gaya kepemimpinan dan motivasi terhadap kepuasan kerja secara bersama-sama digunakan rumus: Keterangan: R2 = Koefisien Determinasi
  19. 19. b 3. = Koefisien Regresi Uji Hipotesis 1. Untuk menguji hipotesis secara parsial pengaruh variabel X terhadap variabel Y dengan tingkat keyakinan 95% atau α = 0,05 digunakan uji t (t-test) menggunakan rumus: t hitung = (Sugiono, 2000:261) Keterangan: t = t hipotesis bi = koefisien regresi variabel X Sbi = standar error bi Dimana H0 = 0 tidak ada pengaruh antara variabel X dan Y Ha ≠ 0 ada pengaruh antara variabel X dan Y Dengan kreteria pengujian: Jika t hitung > t α, maka Ha diterima dan H0 ditolak Jika t hitung < t α, maka Ha ditolak dan H0 diterima 2. Untuk menguji hipotesis, apakah variabel X secara bersama-sama mempengaruhi variabel Y digunakan uji F (F test) dengan kriteria pengujian sebagai berikut: Jika F hitung > t α, maka Ha diterima dan H0 ditolak
  20. 20. Jika F hitung < t α, maka Ha ditolak dan H0 diterima Dengan tingkat keyakinan 95% atau α = 0,05
  21. 21. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1Sekilas tentang Batik Keris Perusahaan Batik Keris Solo perusahaan yang bergerak dalam bidang Industri Batik, Garments dan Retail yang berkembang pesat. Semua karyawan Perusahaan Batik Keris Solo dituntut untuk memiliki sumber daya manusia yang terampil dan mampu berkomunikasi dengan baik terhadap konsumen-konsumennya. Untuk mengelola dan mengarahkan sumber daya manusia yang tersedia kearah tujuan yang diinginkan oleh organisasi, dibutuhkan seorang pemimpin. 4.2 Sistematika Surve Lapangan Tabel 4.2.1 Distribusi Jenis Kelamn Responden NO Jenis Kelamin Jumlah Prosentase 1 Laki-laki 13 13% 2 Perempuan 17 17% 30 30% Jumlah Disibusi jenis kelamin responden terdiri dari dua kategori yaitu laki-laki dan perempuan,berdasarkan hasil distribusi tentang jenis kelamin responden diketahui bahwa 13% atau 13 orang responden berjenis kelamin laki-laki,sedangkan sisanya 17% atau 17 orang berjenis kelamin perempuan.
  22. 22. 4.3.Usia Responden Tabel 4.3.1 Distribusi Usia Responden NO USIA JUMLAH PROSENTASE 1 20 – 25 tahun 10 10% 2 25 – 30 tahun 13 13% 3 30 – 35 tahun 7 7% 30 30% JUMLAH Distribusi usia responden terdiri dari tiga kategori yaitu 20-25 tahun,25-30 tahun,25-30 tahun.Dari distrubusi diatas dapat diketahui bahwa prosentase usia antara 20-25 tahun sebanyak 10 orang atau 10%,usia 25-30 tahun sebanyak 17 responden atau 17%,usia 30-35 tahun sebanyak 7 responden atau 7%. 4.4.Pengalaman kerja Berdasarkan dari distribusi pengalaman kerja 30 orang responden Batik keris Indonesia Tabel 4.4.1 Distrubusi Pengalaman Kerja NO PENGALAMAN JUMLAH PROSENTASE KERJA 1 < 1 tahun 0 0 2 1 – 3 tahun 12 12% 3 3 – 6 ahun 18 18% 30 30% Jumlah
  23. 23. a. Uji Validitas dan Reliabilitias Skala produk Penentuan validitas skala tersebut penulis menggunakan teknik korelasi dengan pemasaran, adapun hasil pengolahan dengan program SPSS 10.5 adalah sebagai berikut: Tabel 4.4.2 Hasil Uji Validitas Skala produk No rxy rtabel Kesimpulan ITEM1 .648 0.361 Valid ITEM2 .576 0.361 Valid Sumber: Data yang diolah Hasil nilai r pemasaran pada tabulasi di atas pada n = 30, taraf signifikansi 5% diketahui rhitung > rtabel maka instrumen yang digunakan mengukur variabel produk digunakan 2 item pertanyaan adalah valid. Uji reliabilitas menunjukkan bahwa koefisien reliabilitas Cronbach Alpha untuk variabelproduk diketahui -0,660 > 0,4 atau sebesar -66,0 %, maka skala produk adalah reliabel atau handal. b. Uji Validitas dan Reliabilitias Skala harga Penentuan validitas skala tersebut penulis menggunakan teknik korelasi dengan pemasaran, adapun hasil pengolahan dengan program SPSS 10.5 adalah sebagai berikut:
  24. 24. Tabel 4.4.3 Hasil Uji Validitas Skala Kondisi harga No rxy rtabel Kesimpulan ITEM1 .894 0.361 Valid ITEM2 .877 0.361 Valid Sumber: Data yang diolah Hasil nilai r pemasaran pada tabulasi di atas pada n = 30, taraf signifikansi 5% diketahui rhitung > rtabel maka instrumen yang digunakan mengukur variabel harga digunakan 2 item pertanyaan adalah valid. Uji reliabilitas menunjukkan bahwa koefisien reliabilitas Cronbach Alpha untuk variabelharga diketahui 0,724> 0,4 atau sebesar 72,4 %, maka skala harga adalah reliabel atau handal. c. Uji Validitas dan Reliabilitias Skala tempat Penentuan validitas skala menggunakan teknik korelasi dengan pemasaran, adapun hasil pengolahan dengan program SPSS 10.5 adalah sebagai berikut: Tabel 4.4.4 Hasil Uji Validitas Skala tempat No rxy rtabel Kesimpulan ITEM1 .802 0.361 Valid ITEM2 .835 0.361 Valid Sumber: Data yang diolah
  25. 25. Hasil nilai r pemasaran pada tabulasi di atas pada n = 30, taraf signifikansi 5% diketahui rhitung > rtabel maka instrumen yang digunakan mengukur variabel tempatdigunakan 2 item pertanyaan adalah valid. Uji reliabilitas menunjukkan bahwa koefisien reliabilitas Cronbach Alpha untuk variabeltempatdiketahui 0,507 > 0,4 atau sebesar 50,7%, maka skala tempatadalah reliabel atau handal. d. Uji Validitas dan Reliabilitias Skala produk Penentuan validitas skala tersebut penulis menggunakan teknik korelasi dengan pemasaran, adapun hasil pengolahan dengan program SPSS 10.5 adalah sebagai berikut: Tabel 4.4.5 Hasil Uji Validitas Skala produk No rxy rtabel Kesimpulan ITEM1 .875 0.361 Valid ITEM2 .927 0.361 Valid Sumber: Data yang diolah Hasil nilai r pemasaran pada tabulasi di atas pada n = 30, taraf signifikansi 5% diketahui rhitung > rtabel maka instrumen yang digunakan mengukur variabel produk digunakan 2 item pertanyaan adalah valid. Uji reliabilitas menunjukkan bahwa koefisien reliabilitas Cronbach Alpha untuk variabelproduk diketahui 0,758 > 0,4 atau sebesar 75,8 %, maka skala produk adalah reliabel atau handal.
  26. 26. 4.5 Uji Linearitas Uji Linearitas adalah uji hubungan variabel X dan variabel Y, artinya bahwa ada hubungan antar variabel bebas dan variabel tergantung benar-benar bernbentuk linear. Uji linear ini menggunakan teknik anova satu jalur. Suatu hubungan variabel dikatakan linear jika, F < F (k-2;n-k) atau p ≥ 0,05 (Sudjana, 1983). Untuk hasil Uji linearitas seluruh variabel dapat dilihat pada tabel 4.5.1 Tabel 4.5.1 Hasil Uji Linieritas Data ANOVA Model Sum of Df Mean square F Sig. 3.730 .012 squares Regression 20.056 5 4.011 Residual 25.811 24 1.075 Total 45.867 29 Sumber : Data yang diolah Hasil uji linearitas variabel lingkungan kerja dan variabel human relation diketahui nilai Fhitung untuk regressionr sebesar 3.730, untuk variabel residual sebesar 0 dan untuk variabel total sebesar 0 dikonsultasikan harga F tabel; = 2.68, maka Fhitung< Ftable dengan nilai p > 5% yaitu 0.000, 0.000 dan 0.000. Jadi hubungan ketiga variabel tersebut adalah linear
  27. 27. 4.6 Uji Hipotesis Interpretasi nilai R2 Berdasarkan pada hasil perhitungan dalam lampiran dapat diketahui bahwa nilai R2 adalah sebesar 0,437 ini berarti bahwa model yang digunakan untuk menganalisa kasus ini cukup bagus. Sedangkan maksud nilai R2 sebesar 0,437 adalah variasi yang terjadi terhadap variabel dependen dijelaskan oleh variasi dari variabel independen sebesar 0,437 atau 43,7%. Sedangkan sisanya sebesar 56,3% variasi varibel dependent dipengaruhi oleh variasi variabel independent di luar model analisa data. 4.7 Perhitungan F test (Pengujian secara bersama-sama) Untuk mengetahui signifikansi dari pengaruh variabel independent terhadap variabel dependent digunakan Ftest. - Prosedur pengujian Ho : 1 = 2 = 3= 4=0,artinya tidak ada pengaruh antara variabel bebas (X1, X2, X3 X4,) dengan variabel terikat (Y). H1 : 1 2 3 4 0,artinya ada pengaruh antara variabel bebas (X1, X2, X3, X4) dengan variabel terikat. - Level significant = 0,05 - Kriteria pengujian: Ho ditolak apabila Fhit> Ftabel H1 diterima apabila Fhit< Ftabel - Besarnya nilai Fhit, dapat diketahui dengan bantuan SPSS 10.5 diperoleh sebesar Fhit 3,730. - Besarnya nilai Ftabel diperoleh sebesar:
  28. 28. F = F (k-1) (n-k) = 0,05 (4-1) (30-4) = 3,9 Daerah tolak Daerah terima 3,9 3,730 Gambar 4.7.1 Daerah Hasil Uji F - Karena Fhit = 3,730 > Ftabel = 3,9 maka Ho ditolak dan H1 diterima yang berarti variable produk,harga,tempat,promosi,gaya hidup,dan social secara bersama-sama berpengaruh terhadap variabel keputusan pembelian 4.7.2 Perhitungan t-test (Pengujian hipotesis secara individual) Pengujian ini dimaksudkan untuk mengetahui hubungan antara masing-masing variabel independen dengan variabel dependen secara individual. Apakah hubungan tersebut signifikan atau tidak dengan taraf nyata tertentu. - Uji t untuk variabel produk (X1) a. Ho = =0 (tidak ada pengaruh dari variabel produk terhadap variabel keputusan pembelian) H1 = 0 (ada pengaruh dari variabel produk terhadap variabel keputusan pembelian). b. = 0,05 /2 ; n-k-1 = 0,05/2 ; 30-4-1 adalah 2,385
  29. 29. c. Kriteria pengujian Daerah tolak Daerah tolak Daerah terima 2,385 2.385 0,636 Gambar 4.7.3 Daerah Hasil Uji t Ho diterima -2.385 > thit< 2.385 Ho ditolak t > -2.385 atau thit< 2.385 d. Perhitungan nilai t thit sebesar : 0,636 e. Kesimpulan Karena thit< ttabel (2,385 > 2,385) maka Ho ditolak berarti ada pengaruh yang signifikan antara produk terhadap keputusan pembelian. - Uji t untuk variabel harga(X2) a. Ho = =0 (tidak ada pengaruh dari variabel harga terhadap variabel keputusan pembelian) H1 = 0 (tidak ada pengaruh dari variabel harga terhadap variabel keputusan pembelian). b. = 0,05 /2 ; n-k-1 = 0,05/2 ; 30-4-1 adalah 2,385
  30. 30. c. Kriteria pengujian Daerah tolak Daerah tolak Daerah terima -2,385 2.385 0,991 Gambar 4.7.4 Daerah Hasil Uji t Ho diterima -2.385 > thit< 2.385 Ho ditolak t >-2.385 atau thit< 2.385 d. Perhitungan nilai t thitung sebesar : 0,991 e. Kesimpulan Karena thit< ttabel (0,991 < 2,2385) maka Ho ditolak berarti ada pengaruh yang signifikan antara variabel harga terhadap variabel keputusan pembelian - Uji t untuk variabel tempat (X3) a. Ho = =0 (tidak ada pengaruh dari variabel tempat terhadap variabel keputusan pembelian) H1 = 0 (ada pengaruh dari variabel tempat terhadap variabel keputusan pembelian). b. = 0,05 /2 ; n-k-1 = 0,05/2 ; 30-4-1 adalah 2,385
  31. 31. c. Kriteria pengujian Daerah tolak Daerah tolak Daerah terima -2.385 2.385 2,343 Gambar 4.7.5 Daerah Hasil Uji t Ho diterima -2.385 > thit< 2.385 Ho ditolak t > -2.385 atau thit< 2.385 d. Perhitungan nilai t thit sebesar : 2,343 e. Kesimpulan Karena thit> ttabel (2,343 < 2.385) maka Ho ditolak berarti ada pengaruh yang signifikan antara variabel tempat terhadap variabel keputusan pembelian. - Uji t untuk variabel tempat (X4) f. Ho = =0 (tidak ada pengaruh dari variabel tempat terhadap variabel keputusan pembelian) H1 = 0 (ada pengaruh dari variabel tempat terhadap variabel keputusan pembelian). g. = 0,05 /2 ; n-k-1 = 0,05/2 ; 30-4-1 adalah 2,385
  32. 32. h. Kriteria pengujian Daerah tolak Daerah tolak Daerah terima -2.385 2.385 -1,148 Gambar 4.7.6 Daerah Hasil Uji t Ho diterima -2.385 > thit< 2.385 Ho ditolak t > -2.385 atau thit< 2.385 i. Perhitungan nilai t thit sebesar : -1,148 j. Kesimpulan Karena thit> ttabel (-1,148 < 2.385) maka Ho ditolak berarti ada pengaruh yang signifikan antara variabel tempat terhadap variabel keputusan pembelian. 4.8 Pembahasan Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dengan melibatkan 30 responden pada Lingkungan mahasiswa UMS dengan instrumen penelitian dalam bentuk skala untuk mengukur variabel etos kerja sebanyak 10 item. Dari hasil uji validitas dan reliabilitas diketahui seluruh item dari masing-masing variabel adalah valid dan reliabel karena nilai rhit masing-masing item dari semua variabel > rtabel sedangkan dengan uji normalitas dan uji linearitas keempat variabel memenuhi persyaratan dan tidak terjadi penyimpangan.
  33. 33. Dari hasil uji normalitas perhitungan Kolmogorov-smirnove, dapat diketahui bahwa semua - value untuk semua residual ternyata lebih besar dari = 5%. Sehingga keseluruhan data-data penelitian dinyatakan memiliki distribusi normal atau memiliki data yang normal. Hasil uji linearitas variabel lingkungan kerja dan variabel human relation diketahui nilai Fhitung untuk deviation from linear sebesar 1.192, untuk variabel kondisi fisik lingkungan kerja sebesar 0.916 dan untuk variabel leadership sebesar 0.802 dikonsultasikan harga F tabel; = 3,63, maka Fhitung< Ftable dengan nilai p > 5% yaitu 0.344, 0.535, dan 0.529. Jadi hubungan ketiga variabel tersebut adalah linear. Analisis data menggunakan uji hipotesis data menggunakan uji F dan uji t. Uji F diketahui bahwa Fhitung > Ftabel pada tingkat keyakinan α = 5% yaitu sebesar Fhit = 2421,225 > Ftabel = 3,63 berarti variabel human relation, kondisi fisik lingkungan kerja dan leadership secara bersama-sama berpengaruh terhadap variabel etos kerja. Hasil penelitian ini mendukung Hadantidak mendukung Ho, yang berarti bahwa human relation, kondisi fisik lingkungan kerja dan leadership berpengaruh secara signifikan terhadap etos kerja karyawan. Sedangkan untuk Uji t variabel human relation nilai thit> ttabel (3.973 > 2,028) maka Ho diterima berarti tidak ada pengaruh yang signifikan antara variabel human relation terhadap etos kerja. Untuk Uji t variabel kondisi fisik lingkungan kerja nilai thit> ttabel (2.313 > 2,028) maka Ho ditolak berarti ada pengaruh yang signifikan antara variabel kondisi fisik lingkungan kerja terhadap variabel etos kerja. Dan untuk Uji t variabel leadership nilai thit> ttabel (4.557 > 2.028) maka Ho ditolak berarti ada pengaruh yang signifikan antara variabel leadership terhadap variabel etos kerja. Nilai R2 adalah sebesar 0,816 ini berarti bahwa model yang digunakan untuk menganalisa kasus ini cukup bagus. Sedangkan maksud nilai R2 sebesar 0,816 adalah variasi yang terjadi terhadap
  34. 34. variabel dependen dijelaskan oleh variasi dari variabel independen sebesar 0,816 atau 81,6 %. Sedangkan sisanya sebesar 18,4 % variasi varibel dependent dipengaruhi oleh variasi variabel independen di luar model analisa data.
  35. 35. BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis data pembahasan yang telh dikemukakan pada bab sebelumnya, hasil penelitian ini dapat disimpulkan, Hasil pengujian melalui persamaan regresi tunggal dapat diketahui bahwa Analisa Efektifitas Iklan Media Baliho di jalan raya Slamet riyadi Menggunakan Epic Model Pada Mahasiswa S-1 Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Surakarta berpengaruh positif pada tingkat penjualan Batik, menunjukkan bahwa semakin tinggi peran iklan dapat meningkatkan jumlah penjualan. Kepemimpinan merupakan unsur penting di dalam sebuah organisasi, sebab tanpa adanya kepemimpinan dari seorang pemimpin maka suatu organisasi tersebut akan mengalami kemunduran. Setiap pemimpin pada dasarnya memiliki perilaku yang berbeda dalam memimpin atau sering disebut dengan gaya kepemimpinan. Gaya kepemimpinan yang dijalankan oleh seorang pemimpin dalam mempengaruhi perilaku orang lain sesuai dengan keinginannya itu dipengaruhi oleh sifat pemimpin itu sendiri. Pemimpin dengan gaya kepemimpinan yang baik akan menciptakan motivasi yang tinggi di dalam diri setiap bawahan, sehingga dengan motivasi tersebut akan timbul semangat kerja yang dapat meningkatkan kinerja dari bawahan itu.
  36. 36. B. Keterbatasan Penelitian 1. Keterbatasan penelitian ini tidak dapat digeneralisasikan karena penelitian ini hanya dibatasi pada analisa efektifitas media televise djarum super mezzo.Hasil penelitian ini kemungkinan akan berbeda jika dilakukan pada responden yang berbeda di tempat lain. 2. Keterbatasan yang melekat pada metode survey yaitu penelitian tidak dapat mengontrol jawaban responden, dimana responden bias saja tidak jujur dalam responnya dan kemungkinan respon bias dari responden. 3. Keterbatasan kemampuan dan pengetahuan peneliti sehingga disarankan untuk penelitian selanjutnya memperbanyak jurnal-jurnal agar hasil penelitian lebih baik. C. Saran Sangat diperlukan sekali jiwa kepemimpinan pada setiap pribadi manusia. Jiwa pemimpin yang dimiliki pada diri seseorang diharapkan mampu memotivasi orang lain, karena dalam organisasi tidak selamanya tanpa rintangan, namun dalam organisasi penuh dengan rintangan dan tantangan. Oleh karea itu, diperlukannya pemimpin yang sangat tangguh, sebab dengan memiliki pemimpin yang tangguh dalam organisasi, tentu organisasinya akan menjadi luar biasa, karena jatuh bangun pada organisasi sangat tergantung pada pemimpin. Pemimpin memimpin, pengikut mengikuti. Jika pemimpin sudah tidak bisa memimpin dengan baik, cirinya adalah pengikut tidak mau lagi mengikuti. Oleh karena itu kualitas kita tergantung kualitas pemimpin kita. Makin kuat yang memimpin maka makin kuat pula yang dipimpin.
  37. 37. Peneliti selanjutnya sebaiknya mengembangkan variable-variabel yang diteliti, sebab tidak menutup kemungkinan bahwa dengan penelitian yang mencakup lebih banyak variable akan dapat menghasilkan kesimpulan yang lebih baik. Penelitian selanjutnya sebaiknya dilakukan dengan memperluas responden tidak hanya pada mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) saja, tetapi dapat memperluas sample pada responden yang lain sehingga daya generalisasi hasil penelitian dapat diperbesar.
  38. 38. DAFTAR PUSTAKA http://artikelrande.blogspot.com/2010/07/gaya-kepemimpinan_6811.html. (di askes taggal 25 Oktober 2011). Maxwell, John C. 2010. Maxwell Dailly Reader. diterjemahkan oleh Paul A. Rajoe. Jakarta: PT Bhuana Ilmu Populer. Sarlito Wirawan S. 2002. Teori-teori Psikoogi Sosial. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Syaiful Bahri Djamarah. 2002. Psikologi Belajar. Jakarta: PT Rineka Cipta. Tim Penyusun. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional.
  39. 39. LAMPIRAN
  40. 40. PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP SEMANGAT KERJA KARYAWAN PADA PERUSAHAAN BATIK KERIS CABANG SOLO  Identitas Responden Nama : Umur : Pekerjaan :  Daftar Pilihan Jawaban SS : Sangat Setuju TS : Tidak Setuju S : Setuju STS : Sangat Tidak Setuju KS : Kurang Setuju Berilah tanda centang ( ) pada salah satu jawaban pilihan yang telah tersedia. No. Pertanyaan 1 SS Gaya kepemimpinan yang ada pada seorang pemimpin dalam suatu perusahaan atau organisasi mempunyai banyak kesamaan dalam penerapan gaya kepemimpinannya masing-masing, yang mana penerapan gaya kepemimpinan tersebut dapat memberikan dampak kepada bawahannya terutama terhadap kepuasan kerja karyawan. 2 Jika pemimpin di perusahaan atau organisasi anda, memiliki gaya kepemimpinan yang otoriter tetapi bisa di pertangungjawabkan atas keOtoriterannya tersebut. Dan sifat otoriternya membuat S KS TS STS
  41. 41. perusahaan lebih maju. 3 Menurut anda, Pemimpin yang mengadakan komunikasi dengan rekan-rekan dan bawahannya untuk menyampaikan rencana tersebut, menjelaskan tujuannya, memberitahukan tugas masing-masing dan berusaha membangkitkan semangat kerja. 4 Adanya peranan pimpinan dalam menciptakan komunikasi yang harmonis dan memberikan pembinaan terhadap pegawai, akan menyebabkan tingkat kinerja pegawai yang rendah. Demikian halnya dengan motivasi pegawai untuk masuk kerja dan sikap malas-malasan pegawai dalam bekerja, yang akan menyebabkan kinerja pegawai rendah. Tingkat kinerja yang belum optimal disebabkan karena motivasi yang diberikan oleh pemimpin. 5 Seorang pemimpin belum tentu di butuhkan Untuk mengelola dan mengarahkan sumber daya manusia yang tersedia kearah tujuan yang diinginkan oleh organisasi. 6 Seorang pemimpin harus mampu memotivasi bawahannya dengan efektif dan efisien. Motivasi itu sendiri adalah keinginan yang timbul dari dalam diri pribadi maupun dari pihak luar dalam upaya untuk mencapai tujuan hidupnya. Motivasi yang ada pada seseorang akan mewujudkan suatu perilaku yang diarahkan pada suatu tujuan dalam rangka pencapaian kepuasan
  42. 42. 7 Secara tidak langsung suatu model atau gaya kepemimpinan yang diterapkan oleh seorang pemimpin sangat berpengaruh dominan karena hal tersebut dapat memberikan motivasi terhadap kepuasan kerja karyawan. 8 Kepuasan kerja mencerminkan perasaan seseorang terhadap pekerjaannya. Ini tampak dari sikap positif karyawan terhadap pekerjaan dan segala sesuatu yang dihadapinya dalam lingkungannya. 9 Kepuasan kerja adalah sikap seseorang terhadap pekerjaan mereka. Sikap ini berasal dari persepsi mereka tentang pekerjaanya, maksudnya sejauh mana faktor dalam pekerjaannya belum memenuhi kebutuhan pribadinya. 10 Kepuasan kerja merupakan suatu reaksi emosional yang komplek yang merupakan akibat dari dorongan keinginan, tuntutan dan harapanharapan karyawan terhadap pekerjaan yang dihubungkan dengan kenyataan-kenyataan yang dirasakan karyawan sehingga menimbulkan rasa senang, puas ataupun tidak puas.
  43. 43. Correlations [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Cor relations x21 x21 x22 x2 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 1 30 -.249 .185 30 .648** .000 30 x22 -.249 .185 30 1 30 .576** .001 30 x2 .648** .000 30 .576** .001 30 1 30 **. Correlation is signif ic ant at the 0.01 lev el (2-tailed). Correlations [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Cor relations x31 x31 x32 x3 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 1 30 .569** .001 30 .894** .000 30 x32 .569** .001 30 1 30 .877** .000 30 **. Correlation is signif ic ant at the 0.01 lev el (2-tailed). x3 .894** .000 30 .877** .000 30 1 30
  44. 44. Correlations [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Cor relations x41 x41 x42 x4 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 1 30 .341 .065 30 .802** .000 30 x42 .341 .065 30 1 30 .835** .000 30 x4 .802** .000 30 .835** .000 30 1 30 **. Correlation is signif ic ant at the 0.01 lev el (2-tailed). Correlations [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav
  45. 45. Cor relations x51 x51 x52 x5 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 1 30 .630** .000 30 .875** .000 30 x52 .630** .000 30 1 30 .927** .000 30 x5 .875** .000 30 .927** .000 30 1 30 **. Correlation is signif ic ant at the 0.01 lev el (2-tailed). Reliability [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Scale: ALL VARIABLES
  46. 46. Cas e Proce ss ing Sum m ary N Cases V alid Ex cludeda Total 30 0 30 % 100.0 .0 100.0 a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure. Reliability Statis tics Cronbach's a Alpha -.660 N of Items 2 a. The value is negative due to a negative av erage covariance among items. This violates reliability model as sumptions. You may w ant to c hec k item codings . Reliability [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Scale: ALL VARIABLES Cas e Proce ss ing Sum m ary N Cases V alid Ex cludeda Total 30 0 30 a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure. % 100.0 .0 100.0
  47. 47. Reliability Statis tics Cronbac h's A lpha .724 N of Items 2 Reliability [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Scale: ALL VARIABLES Cas e Proce ss ing Summ ary N Cases Valid Ex cludeda Total 30 0 30 % 100.0 .0 100.0 a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure. Reliability Statis tics Cronbac h's A lpha .507 N of Items 2 Reliability [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Scale: ALL VARIABLES
  48. 48. Cas e Proce ss ing Summ ary N Cases Valid Ex cludeda Total 30 0 30 % 100.0 .0 100.0 a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure. Reliability Statis tics Cronbac h's A lpha .758 N of Items 2 Regression [DataSet0] D:ALONE KOMPUTERTugas Pak BasFahmi Ahmad - B100100003.sav Des criptive Statistics y x1 x2 x3 x4 x5 Mean 3.73 4.37 8.10 5.23 8.80 8.07 Std. Dev iation 1.258 .556 1.029 2.029 .961 1.596 N 30 30 30 30 30 30
  49. 49. Cor relations Pearson Correlation Sig. (1-tailed) N y 1.000 -.053 .128 .390 -.103 .507 . .391 .250 .017 .295 .002 30 30 30 30 30 30 y x1 x2 x3 x4 x5 y x1 x2 x3 x4 x5 y x1 x2 x3 x4 x5 x1 -.053 1.000 .115 -.384 .142 .010 .391 . .273 .018 .227 .478 30 30 30 30 30 30 x2 .128 .115 1.000 -.259 .160 .185 .250 .273 . .083 .199 .164 30 30 30 30 30 30 x3 .390 -.384 -.259 1.000 -.152 .080 .017 .018 .083 . .211 .337 30 30 30 30 30 30 Variables Enter ed/Re m ovebd Model 1 Variables Entered x5, x 1, x 2, a x4, x 3 Variables Remov ed . Method Enter a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: y b Model Sum m ary Model 1 R .661 a R Square .437 Adjusted R Square .320 a. Predictors: (Constant), x5, x 1, x 2, x 4, x3 b. Dependent Variable: y Std. Error of the Estimate 1.037 DurbinWats on 2.742 x4 -.103 .142 .160 -.152 1.000 .211 .295 .227 .199 .211 . .131 30 30 30 30 30 30 x5 .507 .010 .185 .080 .211 1.000 .002 .478 .164 .337 .131 . 30 30 30 30 30 30
  50. 50. ANOVAb Model 1 Sum of Squares 20.056 25.811 45.867 Regression Residual Total df 5 24 29 Mean Square 4.011 1.075 F 3.730 Sig. .012 a a. Predictors: (Constant), x5, x1, x2, x 4, x 3 b. Dependent Variable: y a Coe fficients Model 1 Unstandardiz ed Coef f icients B Std. Error -1.180 2.962 .240 .377 .197 .199 .252 .107 -.241 .210 .380 .127 (Cons tant) x1 x2 x3 x4 x5 Standardized Coef f icients Beta t -.398 .636 .991 2.343 -1.148 3.003 .106 .161 .406 -.184 .483 Sig. .694 .531 .332 .028 .262 .006 Collinearity Statistics Toleranc e VIF .845 .884 .781 .914 .907 1.184 1.131 1.281 1.094 1.102 a. Dependent Variable: y a Colline arity Diagnos tics Model 1 Dimension 1 2 3 4 5 6 Eigenvalue 5.823 .122 .028 .013 .010 .003 Condition Index 1.000 6.898 14.324 20.998 24.045 42.679 (Cons tant) .00 .00 .01 .00 .00 .99 x1 .00 .01 .06 .37 .24 .33 Varianc e Proportions x2 x3 .00 .00 .01 .67 .01 .02 .63 .00 .13 .03 .22 .28 x4 x5 .00 .00 .01 .00 .73 .26 a. Dependent Variable: y a Res iduals Statistics Predicted Value Residual Std. Predicted Value Std. Residual Minimum 1.53 -2.034 -2.655 -1.961 a. Dependent Variable: y Max imum 5.02 1.915 1.552 1.847 Mean 3.73 .000 .000 .000 Std. Deviation .832 .943 1.000 .910 N 30 30 30 30 .00 .00 .93 .04 .02 .00

×