Your SlideShare is downloading. ×
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

PHOTO ESSAY @ NATIONAL GEOGRAPHIC

17,268

Published on

Published in: Art & Photos, Technology
0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
17,268
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
1,135
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Diskusi tentang Foto Cerita di majalah National Geographic,panduan untuk mengikuti FK Award 2011 kategori Photo StoryDisampaikan oleh Reynold Sumayku, photo editor majalah National Geographic Indonesia dan National Geographic Traveler Indonesia April 2011 ~ For Educational and Promotional Purposes Only
  • 2. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 3. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 4. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 5. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 6. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 7. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 8. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 9. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 10. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 11. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 12. Amy Toensing. Kekeringan di Cekungan Murray. National Geographic, April 2009
  • 13. Setelah melihat deretan foto-foto di atas, saya menduga kita segera dapat menangkap suatu benang merah. Ada kisahyang terkandung di dalam rangkaian foto tersebut. Suatu kisah yang hendakdisampaikan oleh fotografer Amy Toensing, mengenai kekeringan yang mulai melanda Basin (Cekungan) Murray, Australia. Saya berulangkali menggunakan foto-foto yang diambil dari NationalGeographic edisi April 2009 ini untuk menyampaikan presentasi karena foto- fotonya sederhana tetapi langsung mengena. Ceritanya cukup kuat dan barangkali tanpa melihat keterangan fotonya pun kita dapat langsung mengerti. Di sana ada foto lanskap yang berdebu, tanah retak, sungai yangmulai kering, orang-orang yang mandi dan menampung kembali airnya—untukdigunakan sebagai penyiram tanaman (hemat air). Ada profil sebuah keluarga, ada pula foto sekumpulan orang yang sepertinya tengah berada dalam suaturapat desa, mungkin membicarakan masalah air dan membahas kemungkinan solusinya demi kepentingan bersama. Untuk rangkaian foto seperti itu, istilah apa yang kita gunakan? Apakah itu sebuah Photo Story? Photo Essay? Photo Series? atau… Picture Stories?
  • 14. New York Institute of Photography, sekolah foto yang usianya telah dihitungsejak 1910, dalam suatu pengantarnya tentang fotojurnalistik menulis kalimat- kalimat yang saya kutip di sini: “Photojournalism is the photograph you see on page one of your daily newspaper illustrating the traffic accident at Fourth and Main. It’s the photograph on the sportspage from yesterday’s football game. It’s the ‘photo stories’ in the Sunday supplement on “A Day in the Emergency Room” and “Life in the Retirement Home.””Mereka menggunakan istilah “photo stories”. Kutipan di atas sengaja tidak saya terjemahkan.
  • 15. Kemudian, di bagian lain, mereka menulis definisi tentang Picture Stories. Saya kutip di bawah ini, dan sebagian tidak saya terjemahkan: “Picture Stories. Sebuah picture story adalah seri foto yang menceritakan kisah. Misalnya tentang program penyuluhan mengenai bahaya obat bius di sekolah, atau suasana dan aktivitas malam di sebuah kantor pemadam kebakaran.Sebuah picture story mungkin dicetak sebagai bagian dari sebuah feature panjang. Ataudicetak hanya disertai caption singkat. Bahkan mungkin juga disajikan tanpa tambahan teks apapun. Regardless, the picture story, sometimes also called a photo essay, has become important element in modern photojournalism.”Perhatikan bagian dari kalimat terakhir di atas: “Picture Story kadang disebut Photo Essay”.
  • 16. Pada bagian lain (saya terjemahkan):“Pada suatu masa, picture story menjadi domain dari majalah-majalah fotografi berita seperti LIFE dan Look. Suatu picture story bisa dicetak berhalaman-halaman. Sebelum era booming televisi, melalui photo essay semacam itulah masyarakat mendapat suguhan mengenai banyak realita di seluruh dunia. Dewasa ini, kita mungkin menemukan picture story di beberapa surat kabar, terutamapada edisi akhir pekan. Atau dalam majalah feature seperti National Geographic, Sports Illustrated, atau bahkan People.” Sekadar informasi, bacaan yang saya kutip ini dibuat pada 1993. Saya tidak tahu apakah saat ini Sports Illustrated dan People masih ada, tetapi pada tahun 1990-an saya beberapa kali melihat kedua majalah tersebut dan fotografinya memang kuat.
  • 17. Menurut New York Institute of Photography (sebagian saya terjemahkan): “Photo Essay. Terkadang, picture stories juga disebut photo essays. Namun, sebagian jurnalis foto berargumen bahwa keduanya berbeda. Sebabnya? Sebuah photo story menampilkan beberapa aspek dari sebuah peristiwa, sedangkan photo essay tidak hanya menampilkan informasi, tetapi juga sekaligus melakukan persuasi kepada pembaca. Kami menggunakan kedua istilah tersebut bergantian, artinya dapat dipertukarkan, seperti halnya dilakukan oleh banyak fotografer profesional. Definisi umum mengenai sebuah esai sendiri adalah “suatu komposisi tulisan tentang subyek tertentu.” Umumnya, sebuah picture story disertai oleh teks secukupnya, dan apabila persuasion dimaksudkan di dalam rangkaian informasi yang disampaikan, orang akan mampu mengenalinya dengan mudah.” Dalam bacaan di atas, istilah photo story (ies) digunakan bergantian dengan picturestory (ies). Kemudian, picture/photo story itu juga dapat digunakan bergantian dengan photo essay. Di halaman berikut, kita akan melihat apa yang dikatakan oleh Michael Davis, mantan picture editor di National Geographic.
  • 18. “Saya akan mengatakan bahwa sebuah picture story cenderung mengenai suatutempat atau orang atau situasi. Sedangkan essay cenderung mengenai suatu tipe atau aspek dari banyak tempat, banyak hal, atau orang. Kedua istilah tersebut membutuhkan hal yang sama: alur yang menyatukan. Anda dapat mengikuti kehidupan seseorang selama bertahun-tahun dan tetap tidak mampu mendapatkan serangkaian foto yang menceritakan kisah, apabila Anda tidak memiliki cerita di dalam benak Anda. Pada akhirnya, baik picture story atau essay sama-sama menceritakan sebuah kisah.” ~~Michael Davis Menurut Michael Davis, bekerja membuat picture stories cenderung membutuhkan keterampilan diri yang luas. Ia menyebutkan bahwa berdiam di suatu tempat dalam jangka waktu lama tidaklah mudah. Subyek cerita kita harus dalam kondisi bisa menerima kita dengan tangan terbuka, artinya kita membutuhkan teknik pendekatan dan pembawaan diri yang baik. Padahal, tidak ada resep khusus tentang bagaimana melakukannya. Terkadang, di tengah jalan, arah cerita yang terjadi berubah. Pekerjaan kita menjadi lebih rumit. Kita harus menyesuaikan diri dan membuat penafsiran ulang terhadap apa yang terjadi, dan terhadap arah cerita kita.
  • 19. Sedangkan dalam membuat essay, menurut Davis, kita membutuhkan“kejernihan melihat”. Kita menentukan sudut pandang secara keseluruhan, melihat duduk perkara, terkadang dengan mengaitkan hal-hal yangseringkali tidak tampak terlalu jelas kaitannya. Kalau bukan tentang kaitan antara satu hal dengan hal-hal lainnya, itu pastilah tentang kaitan waktu, atau kaitan kejadian. Essay membutuhkan kerajinan dan ketekunan yang berbeda dengan pengerjaan story. “Kemudian, ada topik-topik yang membutuhkan pendekatan story maupun essay sekaligus,” tulis Davis. “Anda dapat membuat individual picture stories yang dikombinasikan seperti sebuah essay, untuk membahas sebuah topik yang lebih luas.”
  • 20. Kenapa saya merasa perlu untuk mengutip bacaan-bacaan di atas? Tidak lain tidak bukan, adalah untuk memberi sedikit gambaran mengenai ragam penyebutan istilah terkait komposisi foto yang berkisah ini. Selebihnya terserah kepada Anda. Bagaimanapun, ketika saya konfirmasikan beberapa waktu lalu kepada salah satu dewan juri Foto Kita Award 2011 yang sekaligus merupakan kurator Galeri Foto Antara yang pertama, Yudhi Soerjoatmojo, jawabannya adalah, “Sama saja. Cuma, sepertinya istilah photo essay lebih sering dipergunakan.” Satu hal lagi yang menurut saya kaitannya cukup erat dengan sebuah photo story atau photo essay adalah layout. Desain. Mari kita lihat kalau foto-foto kekeringan di Cekungan Murray, Australia, karya Amy Toensing kita dekatkan satu sama lain dan ditampilkan dalam satu halaman—kalau perlu dengan penempatan yang memperhitungkan urutan foto atau besar-kecilnya. Berikut ini bukanlah desain yang baik, namun dengan menampilkan foto- fotonya dalam satu halaman, barangkali akan memberikan impresi berbeda dibanding kita melihat fotonya satu per satu seperti di awal tadi. Seharusnya ada teks pengantar atau mungkin bisa juga ditambah caption di bawah tiap-tiap foto.
  • 21. Kekeringan di Australia~Amy Toensing
  • 22. Contoh lain:Krimea, Permata di Dua Mahkota. Foto oleh Gerd Ludwig. Dimuat di National Geographic edisi April 2011. Mengisahkan tentang suatu wilayah dengan lanskap yang cantik di Ukraina. Walaupun menjadi bagian dari Ukraina, masyarakat di sana lebh fanatik kepada Rusia yang dianggp sebagai representasi dari Uni Soviet.
  • 23. Crimea: Permata di Dua Mahkota ~Gerd Ludwig
  • 24. KesatriaPenantang Api ~Reynold Sumayku
  • 25. Bekantan Sei Hitam~Reynold Sumayku
  • 26. FotoKita Award 2011 Kategori Photo Story
  • 27. Panduan Dasar Membuat Komposisi Foto Cerita 1. Pembuka 2. Potret 3. Interaksi 4. Penanda Utama 5. Detil 6. Penutup atau… 1. Hook 2. Establishing 3. Medium/Environment portrait 4. Detail/Close up 5. Portrait 6. Gesture/Exchange 7. Closing
  • 28. Hook/Opener/Teaser Penarik perhatian. Menimbulkan penasaran. Terkadang foto pembuka.Reynold Sumayku
  • 29. Establishing Photo Konteks. Set. Biasanya wide angle. Biasanya agak di awal.Reynold Sumayku
  • 30. Portrait Subyek ceritaReynold Sumayku
  • 31. Medium/Environment Portrait Subyek cerita di tengah lingkungannya. Pembentuk karakter.Reynold Sumayku
  • 32. Detail/Close-Up Bumbu. Penguat. Pemberi nuansa khas.Reynold Sumayku
  • 33. Gesture/Exchange Gestur. Interaksi. Pergerakan.Reynold Sumayku
  • 34. ClosingReynold Sumayku
  • 35. Reynold SumaykuTengkawangSungulo Palin
  • 36. Contoh 2Tanpa Terlalu Terpaku pada Aturan
  • 37. Reynold Sumayku
  • 38. Reynold Sumayku
  • 39. Reynold Sumayku
  • 40. Reynold Sumayku
  • 41. Reynold Sumayku
  • 42. Reynold Sumayku
  • 43. Reynold Sumayku
  • 44. Reynold Sumayku Antara Tradisi dan Iman
  • 45. Idealnya, esai membutuhkan plot lengkung layaknya sebuah buku bagus. Ada awal, pertengahan, klimaks, penutup. Mungkin juga termasuk di dalamnya: detail, tensi, paradoks, atau kesimpulan. Untuk membuat foto cerita sederhana, terkadang saya sering membayangkan komik singkat yang dimuat di halaman-halaman surat kabar atau majalah. Nah, setelah melihat panduan dasar membuat sebuah foto cerita, kita akan sedikit membahas tentang FotoKita Award 2011 untuk kategori photo story. Dalam beberapa kesempatan saya pernah ditanya teman-teman calon peserta tentang hal-hal ini: seperti apa foto cerita yang sesuai dan cocok dengan ruh National Geographic?
  • 46. Saya akan menjawab, cara pertama yang paling mudah adalah dengan melihat dan mempelajari foto-foto dalam feature di majalahnya. Apakah NationalGeographic semata berisi cerita tentang kehidupan satwa dan tanaman (fauna-flora)? Seberapa sering National Geographic menampilkan foto satwa dengan lensa makro? Seberapa sering kita melihat foto manusia di majalah tersebut yang diambil dengan lensa tele? Mempelajari isi suatu majalah, menurut saya, adalah salah satu cara terbaik untuk membuat foto-foto serupa yang mungkin cocok dengan majalahtersebut. FotoKita Award 2011 mengambil tema Populasi 7 Miliar , sesuai tema besar laporan majalah National Geographic sepanjang 2011. Foto-foto yangdiharapkan, tentu saja, adalah foto-foto yang sesuai dengan semangat National Geographic. Majalah National Geographic memberikan ruang yang luas kepada foto. Fotodetail penting. Tetapi foto yang memberikan nuansa ruang sering lebih penting bagi National Geographic.
  • 47. National Geographic Magazinebukan majalah fotografi, melainkan sebuah jurnal resmi yang diterbitkan oleh National Geographic Society (berdiri pada 1888). Ketika didirikan, National Geographic mengusung misi “Meningkatkan dan Menyebarkan Pengetahuan Geografis”. Belakangan, misi tersebut dipertegas ke arah “Menginspirasi Kita agar Peduli terhadap Planet Bumi”. Fotografi adalah medium bagi majalah National Geographic untuk menjalankan misinya tersebut. Medium tersebut telah memiliki sejarah dan standar yang tinggi, menjadi tradisi. Foto-foto di majalah NG semuanya dibuat dengan alasan dan tujuan untuk menginspirasi kepedulian terhadap kelangsungan planet kita bersama, baik dalam skala kecil maupun besar. Sudut pandang mungkin saja personal (namun harus dilandasi oleh ilmu pengetahuan pula), sedangkan topiknya bukanlah topik personal. NG menceritakan tentang tempat, manusia atau satwa yang hidup di atasnya, bagaimana mereka hidup, bagaimana problematikanya, dan apa harapan akan kemungkinan solusinya.Teknis fotografi adalah pertimbangan, namun bukan tujuan utama. Membuat foto yang indah secara fotografis tidaklah berarti dalam konteks ini jikalau kita tidak memiliki alasan yang terkait dengan misi NG: kenapa kita membuat foto tersebut? Apa alasannya? Apa yang hendak kita kemukakan?
  • 48. Itulah mengapa situs FotoKita.Net mengusung moto “Indah Bermakna.”Panduan mengenai komponen-komponen dasar sebuah photo essay di atas (atau apapun sebutan yang digunakan untuk menamainya) pada akhirnya hanyalah sebuaah alat, bukan tujuan utama. Foto-foto cerita yang digunakan dalam majalah National Geographic pada dasarnya adalah pengembangan dari komponen-komponen dasar tersebut. Suatu cerita di NG bisa disampaikan sampai 30 halaman, sehingga memberi ruang lebih luas dibanding sekadar 6-7 foto. Akan tetapi, ada pula cerita-cerita tertentu di majalah itu yang tidak merupakan sebuah photo story. Ada yang lebih merupakan ilustrasi-ilustrasi mengenai suatu hal atau fenomena yang terjadi di berbagai tempat atau negara. Apabila satu, dua, atau beberapa foto dalam rangkaian tersebut dihilangkan, sebenarnya tidak akan mengubah alur atau kohesivitas cerita. Kita hanya akan kehilangan ilustrasi mengenai kejadian atau fenomena serupa yang terjadi di tempat lain. Bagaimanapun, informasi dari berbagai tempat untuk sebuah cerita bertema global di NG tentulah penting. Kalau fotonya bagus dan informasinya kuat, tidak ada yang dibuang.
  • 49. Sedikit banyak, mungkin ada benarnya dugaan bahwa umumnya pehobi fotografi di Indonesia belum terlalu banyak yang berminat ke arah foto cerita. Namun, dalam kontes FK Award 2011, tantangan dibuka lebar. Sebenarnya membuat foto-foto yang mengugah kepedulian orang terhadap dunia di mana kita hidup tidaklah sulit—sejauh kita berniat. Bahkan topik- topiknya pun bisa saja ditemukan di sekitar kita. Yang dibutuhkan adalah kepekaan dan story board yang disusun dalam kepala.Salah seorang fotografer kontributor NG, Ed Kashi, mengatakan bahwa dewasa ini tidaklah cukup lagi pergi ke tempat-tempat terpencil untuk membuat foto-fotonya. Yang akan menjadi pembeda adalah kemampuan seorang fotografer dalam menyusun cerita. Dalam FK Award 2011 yang bertema populasi, tema yang dapat digali sangatlah luas. Kita bicara mengenai populasi sekaligus dampak-dampaknya terhadap dunia di mana kita hidup. Bagaimana soal daya dukung lingkungan? Bagaimana soal ketersediaan dan keberlanjutan pangan? Bagaimana soal kebutuhan energi? Banyak lagi tema-tema besar lainnya yang terkait populasi. Belum lagi kalau tema-tema besar tersebut dibuat turunannya. Apa yang kita lihat di Indonesia? Di sekitar kita?
  • 50. Tema-tema terkait populasi dimuat di majalah NG sepanjang tahun 2011 dan dapat menjadi panduan mengikuti FK Award 2011 tema Photo Story, sepanjang kita berusaha menggalinya dalam konteks lokal. Pedoman dasar mengenai komponen-komponen yang membentuk photo essay di atas dapatlah gunakan dalam ajang ini. Namun yang lebih penting adalah, kita mau menyampaikan apa dengan photo story tersebut?Kurator Galeri Fotografi Jurnalistik Antara yang pertama, sekaligus salah satu juri FK Award 2011, Yudhi Soerjoatmojo, pada diskusi sebelum dimulainya kontes foto ini mengatakan, “Sebaiknya calon peserta jangan diberi terlalu banyak contoh foto, karena kemungkinan besar foto-foto seperti itulah yang akan dibuat.” Pada lomba periode pertama, foto-foto yang diunggah oleh peserta banyak sekali yang menggambarkan kerumunan manusia. Pada periode kedua dan selanjutnya sampai akhir tahun nanti, semoga kita akan melihat foto-foto cerita yang lebih bervariasi.
  • 51. Barangkali perlu juga disampaikan bahwa saat kita membuat foto tentangmanusia, hendaknya kita dapat menghormati dan menjaga perasaan subyek foto kita tersebut. Mereka bukanlah obyek, sehingga barangkali kita dapat menghindari sikap atau tindakan eksploitatif secara berlebihan. Sekian dan Terima Kasih Mohon Maaf Atas Kekurangannya dan Selamat mengikuti FK Award 2011 kategori Photo Story Informasi Kegiatan: National Geographic Indonesia http://fotokita.net/event/fk-award Email : event@nationalgeographic.co.id FB: http://nationalgeographic.co.id/facebook Twitter: @fotokitanet & @NGIndonesia #frameFK

×