• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Pembabakan secara arkeologis
 

Pembabakan secara arkeologis

on

  • 3,697 views

 

Statistics

Views

Total Views
3,697
Views on SlideShare
3,697
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
77
Comments
2

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel

12 of 2 previous next

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Pembabakan secara arkeologis Pembabakan secara arkeologis Presentation Transcript

    • Pembabakan secara Arkeologis ZAMAN BATU ZAMAN LOGAM
    • i. Palaeolithikum (Zaman Batu Tua ) ii. Mesolithikum (Zaman Batu Tengah)ZAMAN BATUterbagi menjadi 4zaman yaitu : iii. Megalithikum (Zaman Batu Besar ) iv. Neolithikum (Zaman Batu Muda)
    • ZAMAN BATUi. Palaeolithikum (Zaman Batu Tua) Pada zaman ini alat-alat terbuat dari batu yang masih kasar dan belum dihaluskan. Contoh alat-alat tsb adalah : • Kapak Genggam, banyak ditemukan di daerah Pacitan. Alat ini biasanya disebut "Chopper“ (alat penetak/pemotong) • Alat-alat dari tulang binatang atau tanduk rusa : alat penusuk (belati), ujung tombak bergerigi. Fungsinya untuk mengorek ubi dan keladi didalam tanah, menangkap ikan. • Flakes, yaitu alat-alat kecil yang terbuat dari batu Chalcedon,yang dapat digunakan untuk mengupas makanan. Alat-alat dari tulang dan Flakes, termasuk hasil kebudayaan Ngandong. Kegunaan alat- alat ini pada umumnya untuk : berburu, menangkap ikan, mengumpulkan ubi dan buah- buahan. Berdasarkan daerah penemuannya maka alat-alat kebudayaan Paleolithikum tersebut dapat dikelompokan menjadi kebudayaan Pacitan dan Ngandong Manusia pendukung kebudayaan • Pacitan : Pithecanthropus dan • Ngandong : Homo Wajakensis dan Homo soloensis.
    • Kapak Genggam
    • Flakes
    • Alat Tulang
    • ii. Mesolithikum ( Zaman Batu tengah )Alat-alat Kebudayaan Mesolithikum yang ditemukan di gua-gua yang disebut "AbrisSous Roche " Adapun alat-alat tersebut adalah : • Flakes (alat serpih) , yaitu alat-alat kecil yang terbuat dari batu dan berguna untuk mengupas makanan. • Ujung mata panah, • batu penggilingan (pipisan), • kapak, • alat-alat dari tulang dan tanduk rusa, Alat-alat ini ditemukan di gua lawa Sampung Jawa Timur (Istilahnya : Sampung Bone Culture = kebudayaan Sampung terbuat dari Tulang) Tiga bagian penting Kebudayaan Mesolithikum,yaitu : • Peble-Culture (alat kebudayaan Kapak genggam) didapatkan di Kjokken Modinger • Bone-Culture (alat kebudayaan dari tulang) • Flakes Culture (kebudayaan alat serpih) didapatkan di Abris sous Roche.Manusia Pendukung Kebudayaan Mesolithikum adalah bangsa Papua -Melanosoid
    • iii. Megalithikum (Zaman Batu Besar )Hasil kebudayaan zaman Megalithikum adalah sebagai berikut :1. Menhir , adalah tugu batu yang didirikan sebagai tempat pemujaan untuk memperingati arwah nenek moyang2. Dolmen, adalah meja batu, merupakan tempat sesaji dan pemujaan kepada roh nenek moyang, Adapu;a yang digunakan untuk kuburan3. Sarchopagus atau keranda, bentuknya seperti lesung yang mempunyai tutup4. Kubur batu/peti mati yang terbuat dari batu besar yang masing- masing papan batunya lepas satu sama lain5. Punden berundak-undak, bangunan tempat pemujaan yang tersusun bertingkat-tingkat
    • Dolmen
    • Menhir
    • Kubur Peti Batu
    • Sarkofagus
    • Punden Berundak
    • iv. Neolithikum (Zaman Batu Muda) Pada zaman ini alat-alat terbuat dari batu yang sudah dihaluskan. Dan sudah menetap ( sedenter ) Contoh alat tersebut : • Kapak Persegi, misalnya : Beliung, Pacul dan Torah untuk mengerjakan kayu. Ditemukan di Sumatera, Jawa, bali, Nusatenggara, Maluku, Sulawesi dan Kalimantan • Kapak Bahu, sama seperti kapak persegi ,hanya di bagian yang diikatkan pada tangkainya diberi leher. Hanya di temukan di Minahasa • Kapak Lonjong, banyak ditemukan di Irian, Seram, Gorong, Tanimbar, Leti, Minahasa dan Serawak • Perhiasan ( gelang dan kalung dari batu indah), ditemukan di Jawa • Pakaian (dari kulit kayu) • Tembikar (periuk belanga), ditemukan di daerah Sumatera, Jawa, Melolo(Sumba) Manusia pendukung Kebudayaan Neolithikum adalah bangsa Austronesia (Austria) dan Austro-Asia (Khmer – Indochina)
    • Tembikar
    • Kapak Bahu
    • ZAMAN LOGAMAdalah zaman dimana peralatan yang digunakan terbuat dari bahan logam.Zaman logam mencerminkan kemajuan tekhnologi karena untuk membuat benda darilogam memerlukan proses yang rumit. Tekhnik yang digunakan membuat bendabenda dari logam adalah acire perdue (cetak lilin).Zaman logam terbagi menjadi 3 zaman, yaitu :1. Zaman Tembaga , yaitu Zaman awal manusia mengenal logam. Namun di Indonesia tidak ditemukan adanya peninggalan dari zaman tembaga ini.2. Zaman Perunggu Zaman dimana manusia menggunakan peralatan yang terbuat dari perunggu, yang merupakan hasil campuran antara timah putih dan tembaga, seperti kapak corong, nekara, perhiasan perunggu dan candrasa yaitu kapak corong yang salah satu sisinya lebih panjang. Ada 3 jenis nekara yaitu jenis pejeng atau nekara lokal dan jenis Heger I-IV dan di Indonesia banyak ditemukan jenis Heger I.3. Zaman Besi Zaman dimana manusia menggunakan peralatan yang terbuat dari besi dengan tujuan menghasilkan alat yang jauh lebih kuat dan dapat digunakan berulang kali.
    • 1. Teknik acire perdue atau cetakan lilin Caranya ialah dengan membuat bentuk cetakan benda yang dikehendaki terlebih dahulu,yang terbuat dari lilin. Setelah membuat model dari lilin kemudian ditutup dengan lapisan tanah liat yang dilubangi di bagian atas dan bawah.Setelah itu dibakar,sehingga lilin yang terbungkus tanah akan mencair yang keluar melalui lubang bagian bawah.Selanjutnya cairan perunggu dimasukkan melalui lubang bagian atas,setelah pendinginan,maka cetakan itu akan pecah dan keluarlah benda yang dikehendaki.2. Teknik bivalve atau setangkap Caranya dengan membuat cetakan yang ditangkupkan dan dapat dibuka.Dimasukkan cairan perunggu,setelah dingin,tangkupnya dibuka,maka keluar bentuk yang dikehendaki.Cetakan ini terbuat dari batu/kayu.
    • • Kapak Corong (KapakSepatu), adalah kapak yang bagian atasnya berbentuk corong yang berguna untuk memasukkan tangkai kayu. Kapak corong ini banyak ditemukan diSumatera Selatan,Jawa, Bali, SulawesiTengah, SulawesiSelatan, Selayar dandekat danau Sentani,Papua.
    • Candranasa
    • Zaman Besi• Adalah zaman akhir dari masa prasejarah. Dan merupakan akhir dari zaman perunggu• Alat yang digunakan  lebih sempurna Zaman logam di Indonesia didominasi oleh alat- alat dari perunggu sehingga zaman logam juga disebut zaman perunggu. Alat-alat besi yang ditemukan pada zaman logam jumlahnya sedikit dan bentuknya seperti alat-alat perunggu, sebab kebanyakan alat-alat besi, ditemukan pada zaman sejarah.
    • Pembabakan menurut kehidupan sosial ekonomi• Ada 3 masa menurut R.P. Soejono : 1. masa berburu dan mengumpulkan makanan 2. Masa bercocok tanam 3. masa kemahiran / teknik perundagian
    • Manusia Purba di IndonesiaJenis – Jenis manusia purba di Indonesia01 Meganthropus Paleojavanicus (Sangiran).02. Pithecanthropus Robustus (Trinil).03. Pithecanthropus Erectus (Homo Erectus) (Trinil).04. Pithecanthropus Dubius (Jetis).05. Pithecanthropus Mojokertensis (Perning).06. Homo Javanensis (Sambung Macan).07. Homo Soloensis (Ngandong).08. Homo Sapiens Archaic.09. Homo Sapiens Neandertahlman Asia.10. Homo Sapiens Wajakensis (Tulungagung)11. Homo Modernman.
    • • Pola hidup manusia purba - bermula dari mengembara, tidak mempunyai tempat tinggal yang tetap alias nomaden - keterbatasan fisik dan kemampuan otaknya yang lemah  menyebabkan ketergantungan trhadap alam dgan cara meramu ataupun berburu. ketergantungan manusia purba terhadap kesediaan makanan oleh alam terkenal dengan sebutan  food gathering
    • Tata Kehidupan Masyarakat Pra SejarahSistem Kemasyarakatan - terlalu menggantungkan diri pada alam, berpindah pindah• - belum pandai bersosialisasi karena dianggap tidak mereka perlukan• - pada masa mengembara sudah membentuk kelompok kecil dan hidup di dalam gua yang dekat dengan sumber makanan• - memilih pemimpin yang umurnya lebih tua dalam kelompok tersebut• - kaum lelaki tugas utamanya adalah mencari makanan• - di zaman neolitikum sudah mulai hidup menetap , bersosialisasi• - punya hewan ternak, berkebun. Mulai mendirikan rumah, teknologi maju dan manusianya pun lebih teratur (punya norma untuk di patuhi )
    • Sistem Kepercayaan• - lukisan gua  mempercayai kekuatan gaib• - Menghargai sesama manusia dengan adanya penguburan mayat• - bangunan megalitik dibangun  mereka percaya bahwa ada hubungan antara yang masih hidup dan dengan yang telah tiada. Selain itu sebagai penghormatan kepada nenek moyang dan penanda dimulainya suatu zaman / peradaban.
    • Pertanian- membakar hutan yang hendak dijadikan ladang- bercocok tanam dengan amat sederhana dan dilakukan secara berpindah – pindah menurut kadar kesuburan tanah, setelah habis panen tanah itu ditinggalkan- tanaman yang pertama ditanam  padi liar
    • PelayaranAdanya Perahu Cadik Aornell menyimpulkan bahwa perahu bercadik atau perahu bersayap adalah perahu khusus dari Indonesia. Perahu bercadik tersebut dibuat dari batang pohon yang bagian dalamnya dikeruk sehingga berbentuk lesung. Perahu tersebut kemudian diberi cadik atau sayap di bagian kanan dan kirinya. Cadik ini digunakan sebagai alat keseimbangan agar perahutidak mudah terbalik oleh hempasan ombak.
    • Bahasa - melalui penelitian endokranial Pithecantropus sudah memakai bahasa sederhana  isyarat wajah dan anggota badan - homo sapien, telah tercipta bahan yang menjadi alat komunikasi utama dalam kehidupan sosial. - bahasa yang digunakan dalam kepulauan Indonesia termasuk rumpun Melayu Polinesia -
    • Penyebaran Perahu Bercadik• Dengan perahu bercadik inilah, para pelaut Indonesia mampu mengarungi lautan luas.• Mereka berhasil mengarungi Samudra Hindia sampai ke India Selatan, Madagaskar, dan Afrika Timur.• Mereka juga mencapai Australia Utara, Hawai di Samudra Pasifik dan menjelajah laut Cina Selatan hingga ke Daratan Cina
    • • BudayaNilai – nilai luhur dari dahulu hingga sekarang1. Gotong royong2. Musyawarah dan mufakat3. Persatuan dan kesatuan4. Nilai persamaan