Panduan teknis sertifikasi

  • 1,258 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
  • cukup berat juga ya file nya, buat donlod lama bgt..
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,258
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
52
Comments
1
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR iDAFTAR ISI iiBAB IPENDAHULUANA. Latar Belakang 1B. Dasar Hukum 2C. Tujuan 2D. Pengertian 2BAB IIPELAKSANAAN SERTIFIKASIA. Alternative Sertifikasi 5B. Peserta Sertifikasi 6C. Persyaratan Sertifikasi 7D. Pihak-Pihak yang Menentukan Kelulusan 9E. Metode Penilaian Kelulusan 9F. Penentuan Materi Ujian 9G. Lokasi Ujian 9H. Tata Cara Sertifikasi 1. Tahap 1 – Pengumuman Sertifikasi 10 2. Tahap 2 – Seleksi Administrasi 12 3. Tahap 3 – Uji Kompetensi 15I. Sertifikat Kompetensi 18BAB IIISTANDAR KOMPETENSI DAN UJI KOMPETENSIA. Komponen Kompetensi Pekerja Sosial 1. Asisten Pekerja Sosial 23 2. Pekerja Sosial Generalis 24 3. Pekerja Sosial Spesialis 25B. Standar Kompetensi 1. Asisten Pekerja Sosial 26 2. Pekerja Sosial Generalis 26 3. Pekerja Sosial Spesialis 27C. Uji Kompetensi 1. Bentuk Uji Kompetensi 28 2. Bidang Praktik Pekerjaan Sosial 29 3. Metode Yang DIgunakan Dalam Praktek Pekerjaan Sosial 30 Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial i
  • 2. BAB IVIJIN PRAKTIKA. Manfaat Ijin Praktik 31B. Tujuan Ijin Praktik 31C. Masa Berlaku Ijin Praktik 32D. Ketentuan Ijin Praktik Berakhir 32E. Mekanisme Pemrosesan 1. Penerbitan Ijin Praktik 33 2. Perpanjangan Ijin Praktik 33BAB VASESORA. Ketentuan Asesor 34B. Rekruitmen Asesor 35C. Pemberhentian 36D. Fungsi Asesor 36E. Tugas Asesor 36F. Kewenangan Asesor 37G. Bimbingan Teknis Asesor 37H. Etika Asesor 37BAB VIPENGENDALIANA. Pemantauan 39B. Evaluasi 40C. Pelaporan 40LAMPIRANLampiran 1,Formulir Seleksi Administrasi 41Lampiran 2,Surat Keterangan Pengalaman Kerja 42Lampiran 3Rekomendasi Organisasi Profesi 43Lampiran 4Rekomendasi Lembaga Tempat Kerja 44Lampiran 5Kurikulum Vitae 45 Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial ii
  • 3. Lampiran 6Deskripsi Diri 48Lampiran 7Penilaian Persepsional 55Lampiran 8Kompetensi Umum Pekerja Sosial 64Lampiran 9Matrik Standar Kompetensi Pekerja Sosial 69Lampiran 10Matrik Pengetahuan PekerjaSosial Berdasarkan Jenjang Kompetensi 71Lampiran 11Matrik Ketrampilan PekerjaSosial Berdasarkan Jenjang Kompetensi 72 Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial iii
  • 4. BAB I PENDAHULUANE. Latar Belakang Praktek pekerjaan sosial di Indonesia merupakan kegiatan utama dalampelayanan sosial. Untuk menghasilkan pelayanan sosial yang berkualitas, makapenerapan standardisasi dalam praktek pekerjaan sosial merupakan suatu yangmutlak harus dilaksanakan. Standardisasi ini ditujukan baik kepada pelaku profesi maupun lembagakesejahteraan sosial pemberi pelayanan, dimana pelaku profesi melaksanakantugasnya. Standardisasi bagi pelaku profesi lebih diarahkan kepada standardisasikompetensi yang perumusannya ditetapkan berdasarkan Permensos. Sedangkanuntuk Lembaga Kesejahteraan Sosial ditujukan kepada standardisasi pelayananminimal yang ditetapkan berdasarkan Permensos No. 17 Tahun 2012. Penerapanke 2 (dua) standardisasi ini merupakan implementasi pasal 55 Undang-UndangNo. 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial. Pelaksanaan Sertifikasi Pekerja Sosial merupakan implementasi standardisasipelaku profesi dalam praktik pekerjaan sosial, dilaksanakan melalui ‘ujikompetensi’ yang ditujukan untuk mengukur sejauh mana penguasaan danpenerapan standar kompetensi yang dipersyaratkan dalam melaksanakan praktikpekerjaan sosial khususnya pelayanan sosial langsung, uji kompetensidilaksanakan untuk mengukur 3 (tiga) aspek yaitu :1. Pengetahuan2. Pengalaman praktik/keterampilan3. Nilai dalam praktik pekerjaan sosial Berkaitan dengan hal tersebut, maka dipandang perlu untuk menerbitkan‘Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial’ yang mengatur pelaksanaan norma,standar dan prosedur kerja kegiatan sertifikasi bagi Pekerja Sosial. Panduanteknis merupakan penjabaran dari Panduan Umum dan Peraturan Menteri Sosial Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 1
  • 5. yang mengatur tentang Sertifikasi Bagi Pekerja Sosial dan Tenaga KesejahteraanSosial.F. Dasar Hukum 1. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial. 2. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial. 3. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 tentang Pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu II. 4. Peraturan Menteri Sosial Nomor 86/HUK/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Sosial. 5. Peraturan Menteri Sosial Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2012 tentang Sertifikasi Pekerja Sosial Profesional dan Tenaga Kesejahteraan Sosial.G. Tujuan 1. Tersedianya acuan teknis dalam pelaksanaan norma, standar dan prosedur kerja kegiatan sertifikasi Pekerja Sosial . 2. Terselenggaranya kegiatan Sertifikasi Pekerja Sosial yang tepat waktu, tepat sasaran dan akuntabel.H. Pengertian 1. Pekerjaan Sosial adalah profesi pemberian bantuan untuk penyelesaian masalah, pemberdayaan, dan mendorong perubahan sosail dalam interaksi manusia dengan lingkungannya pada tingkat inivididu, keluarga, kelompok, organisasi dan masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraannya. Pekerjaan sosial mendasarkan intervensinya pada teori-teori perilaku manusia dan lingkungan sosial serta prinsip-prinsip hak azasi manusia dan keadilan dengan memperhatikan faktor budaya masyarakat indonesia serta interaksi dinamis antara tingkat lokal, nasional, global. 2. Pekerja Sosial Profesional yang selanjutnya disebut pekerja sosial adalah seseorang yang bekerja, baik di lembaga pemerintah maupun swasta yang Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 2
  • 6. memiliki kompetensi dan profesi pekerjaan sosial, dan kepedulian dalam praktik pekerjaan sosial yang diperoleh melalui pendidikan, pelatihan dan/atau pengalaman praktek pekerjaan sosial untuk melaksanakan tugas- tugas pelayanan dan penanganan masalah sosial.3. Asisten Pekerja Sosial adalah seseorang yang memiliki latar belakang pendidikan SMK, Diploma I, Diploma II dan Diploma III Pekerjaan Sosial serta memiliki kualifikasi melaksanakan tugas-tugas tertentu dengan menggunakan metode, teknik, aturan dan proses dalam praktik pekerjaan sosial dibawah bimbingan, pengawasan dan tanggung jawab pekerja sosial.4. Pekerja Sosial Generalis adalah pekerja sosial yang memiliki latar belakang DIV/S1 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial serta memiliki kualifikasi dalam melakukan intervensi baik di level mikro, meso, dan makro untuk membantu dalam memecahkan masalah sosial yang bersifat umum, memberdayakan dan mendorong perubahan.5. Pekerja Sosial Spesialis adalah pekerja sosial yang memiliki latar belakang pendidikan S2/Sp-1 dan S3/Sp-2 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial serta memiliki kualifikasi keahlian khusus dalam memecahkan masalah- masalah sosial yang bersifat spesifik dan mampu mengembangkan pengetahuan, teknik serta metode yang inovatif dan teruji dalam praktek pekerjaan sosial.6. Sertifikasi adalah proses pemberian sertifikat kepada Pekerja Sosial melalui uji kompetensi7. Uji kompetensi adalah penilaian kualifikasi dalam praktik pekerjaan sosial yang dilaksanakan melalui pemberian sertifikat langsung, pelatihan sertifikasi, pendidikan profesi, dan/atau penilaian langsung.8. Lembaga Sertifikasi Pekerja Sosial Profesional dan Tenaga Kesejahteraan Sosial yang selanjutnya disebut Lembaga Sertifikasi adalah lembaga independen yang berwenang memberikan penilaian untuk menentukan kualifikasi dan kompetensi yang sesuai di bidang penyelenggaraan kesejahteraan sosial.9. Sertifikat adalah surat keputusan tentang kualifikasi dan kompetensi Pekerja Sosial dan TKS yang ditetapkan oleh Menteri Sosial Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 3
  • 7. 10. Asesor adalah seseorang berdasarkan kompetensi yang dimilikinya diangkat dan diberhentikan oleh Menteri Sosial serta mendapat penugasan dari Lembaga Sertifikasi untuk melakukan penilaian terhadap kualifikasi dan kompetensi Pekerja Sosial dan TKS.11. Standar Kompetensi Pekerja Sosial adalah kemampuan yang harus dimiliki oleh Pekerja Sosial yang dilandaskan pada pengetahuan, keterampilan dan nilai dalam praktek pekerjaan sosial.12. Kualifikasi adalah keahlian dan ketrampilan yang dipersyaratkan untuk melaksanakan suatu profesi.13. Praktik PekerjaanSosial adalah pelayanan yang diberikan Pekerja Sosial dalam rangka menangani masalah sosial yang dihadapi pada tingkat individu, keluarga, kelompok, organisasi,masyarakat dan negara.14. Izin Praktik adalah suatu mandate atau kewenangan yang diberikan oleh Menteri Sosial dalam bentuk keputusan kepada Pekerja Sosial yang sudah bersertifikat untuk melaksanakan praktik pekerjaan sosial. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 4
  • 8. BAB II PELAKSANAAN SERTIFIKASIJ. Alternatif Sertifikasi Sertifikasi Pekerja Sosial, dilaksanakan dengan menggunakan 4 (empat) alternatif sertifikasi dan uji kompetensi, yaitu 1. Pemberian Sertifikat Langsung Pemberian sertifikat langsung dilakukan melalui uji kompetensi ‘Portofolio’ 2. Penilaian Langsung Penilaian langsung dilakukan melalui uji kompetensi  Portofolio.  Ujian Praktek  Ujian Tertulis 3. Pelatihan Sertifikasi Pelatihan sertifikasi dilakukan melalui uji kompetensi  Portofolio.  Ujian Praktek  Ujian Tertulis 4. Pendidikan Profesi Pendidikan profesi dilakukan melalui uji kompetensi  Portofolio.  Ujian Tertulis  Ujian Praktek Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 5
  • 9. Adapun jenjang dan kualifikasi pendidikan yang ditentukan dalam Sertifikasi Pekerja Sosial sebagai berikut :  Asisten Pekerja Sosial, pendidikan minimal SMK s/d DIII Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial.  Pekerja Sosial Generalis, pendidikan minimal DIV/S1 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial.  Pekerja Sosial Spesialis, pendidikan minimal SP1/S2 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial. Untuk mengetahui waktu pelaksanaan sertifikasi dapat dilihat dalam Tabel berikut Tabel Waktu Pelaksanaan Sertifikasi Tahun Pelaksanaan Alternatif Sertifikasi Jenjang Sertifikasi/ Kualifikasi Pemberian Penilaian Pelatihan No. Pendidikan Sertifikat Langsung Sertifikasi Langsung 1 Asisten Pekerja Sosial 2012 2012 2013 SMK s/d DIII Pekerjaan Sosial 2. Pekerja Sosial Generalis 2012 2012 2013 DIV/S1 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial 3. Pekerja Sosial Spesialis 2015 2015 2015 SP1/S2 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan SosialK. Peserta Sertifikasi Pekerja Sosial yang berpraktek dalam penyelenggaraan kesejahteraan sosial, baik di lingkungan lembaga pemerintah, non pemerintah maupun di masyarakat yang memenuhi persyaratan antara lain Pekerja Sosial Fungsional, Satuan Bakti Pekerja Sosial, Pekerja Sosial di Non Governement Organization/International Government Organization, Pekerja Sosial di Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 6
  • 10. Perusahaan, Pekerja Sosial di Rumah Sakit, Pekerja Sosial di setting masyarakat dll.L. Persyaratan Sertifikasi 1. Asisten Pekerja Sosial a. Pemberian Sertifikat Langsung 1) Sekurangnya berusia 50 (lima puluh) tahun. 2) Berpendidikan SMK Kesejahteraan Sosial/Pekerjaan Sosial sampai dengan Diploma III/Sarjana Muda Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial. 3) Mempunyai pengalaman kerja minimal 20 (dua puluh) tahun. 4) Rekomendasi lembaga tempat kerja. b. Penilaian Langsung 1) Berpendidikan SMK Kesejahteraan Sosial/Pekerjaan Sosial sampai dengan Diploma III/Sarjana Muda Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial. 2) Mempunyai pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun. 3) Rekomendasi lembaga tempat bekerja. c. Pelatihan Sertifikasi 1) Lulus pelatihan sertifikasi 2) Berpendidikan SMK Kesejahteraan Sosial/Pekerjaan Sosial sampai dengan Diploma III/Sarjana Muda Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial 3) Mempunyai pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun 4) Rekomendasi lembaga tempat bekerja 2. Pekerja Sosial Generalis a. Pemberian Sertifikat Langsung 1) Sekurangnya berusia 50 (lima puluh) tahun. 2) Berpendidikan Diploma IV/Strata 1 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial. 3) Mempunyai pengalaman kerja minimal 20 (dua puluh) tahun. 4) Rekomendasi organisasi profesi dan lembaga tempat bekerja. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 7
  • 11. b. Penilaian Langsung 1) Berpendidikan Diploma IV/Strata 1 Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial. 2) Mempunyai pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun 3) Rekomendasi organisasi profesi dan lembaga tempat bekerja. c. Pelatihan Sertifikasi 1) Lulus pelatihan sertifiksi 2) Mempunyai Sertifikat Kompetensi Pekerja Sosial Generalis 3) Berpendidikan Diploma IV / Strata 1 Pekerjaan Sosial / Kesejahteraan Sosial. 4) Mempunyai pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun 5) Rekomendasi organisasi profesi dan lembaga tempat kerja d. Pendidikan Profesi 1) Lulus Pendidikan Profesi (pendidikan setelah DIV / S1 Pekerjaan Sosial / Kesejahteraan Sosial) 2) Rekomendasi organisasi profesi3. Pekerja Sosial Spesialis a. Penilaian Langsung 1) Mempunyai Sertifikat Kompetensi Pekerja Sosial Generalis. 2) Berpendidikan Strata 2 Kesejahteraan Sosial / Spesialis 1 Pekerjaan Sosial. 3) Mempunyai pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun sebagai Pekerja Sosial Generalis. 4) Rekomendasi organisasi profesi dan lembaga tempat bekerja. b. Pelatihan Sertifikasi 1) Lulus pelatihan sertifikasi 2) Mempunyai Sertifikat Kompetensi Pekerja Sosial Generalis 3) Berpendidikan Strata 2 Kesejahteraan Sosial / Spesialis 1 Pekerjaan Sosial 4) Mempunyai pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun sebagai Pekerja Sosial Generalis 5) Rekomendasi organisasi profesi dan lembaga tempat bekerja Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 8
  • 12. c. Pendidikan Profesi 1) Lulus Pendidikan Spesialis Pekerjaan Sosial (Strata 2 Spesialis) 2) Mempunyai sertifikat Pekerja Sosial Generalis 3) Mempunyai pengalaman kerja minimal 2 (dua) tahun sebagai Pekerja Sosial Generalis. 4) Rekomendasi organisasi profesi dan lembaga tempat kerjaM. Pihak-pihak yang menentukan kelulusan Proses penentuan standar kelulusan dilakukan oleh LSPS berdasarkan hasil penilaian dari asesor.N. Metode Penilaian Kelulusan Proses penentuan kelulusan oleh LSPS diakukan dengan menggunakan ‘Metode Penilaian Acuan Patokan (PAP)’ dan criterion reference (asesor). Kelulusan uji kompetensi harus mempertimbangkan keseimbangan antara standar kompetensi yang bersifat mutlak dengan criteria referensi asesor terhadap hasil penilaian portofolio.O. Penentuan Materi Ujian Sesuai dengan tujuan dari Uji Kompetensi ini, maka materi yang diujikan harus sesuai dengan kompetensi atau standar profesi yang dibutuhkan yakni kompetensi pekerjaan sosial Asisten Pekerja Sosial, Pekerja Sosial Generalis dan Pekerja Sosial Spesialis dalam memberikan pelayanan sosial. Adapun komposisi penentuan materi ujian sbb : 1. Penguasaan Pengetahuan Pekerjaan Sosial (30%) 2. Penguasaan Ketrampilan Pekerjaan Sosial (35%) 3. Penguasaan Nilai-Nilai Dalam Pekerjaan Sosial (35%)P. Lokasi Ujian Uji kompetensi tahun 2012 dilaksanakan di 3 (tiga) kota yaitu 1. Pusdiklat Kessos Jl Margaguna Raya No. 1, Jakarta Selatan 2. BBPPKS Bandung Jl. Panorama 1 Lembang, Bandung. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 9
  • 13. 3. BBPPKS Yogyakarta Jl. Puwomartani, Kalasan, Sleman - JogyakartaQ. Tatacara Sertifikasi Secara umum tatacara sertifikasi bagi Pekerja Sosial dibagi menjadi 3 (tiga) tahap kegiatan sebagaimana tergambar dalam Tabel berikut ini Tabel 3 Tahap Tatacara Sertifikasi Pekerja Sosial TAHAP1 TAHAP 2 Pengumuman Pengumuman Hasil MS Seleksi Sertifikasi Administrasi Seleksi Administrasi Dapat Mengikuti Seleksi Administrasi TMS Ulang Pada Tahun Berikutnya TAHAP 3 UJI KOMPETENSI - ALT 1, Sertifikat Portofolio Langsung - ALT 2, Penilaian Portofolio Langsung Ujian Praktek LULUS Sertifikat Kompetensi dan Ujian Tertulis Ijin Praktik Pekerjaan Sosial - ALT 3, Pelatihan Portofolio Sertifikasi Ujian Praktek TIDAK Dapat Mengikuti Ujian Ujian Tertulis LULUS Kompetensi Ulang - ALT 4, Pendidikan Portofolio pada Tahun Berikutnya Profesi Ujian Praktek Ujian Tertulis Catatan ALT (Alternatif) , MS (Memenuhi Syarat) dan TMS (Tidak Memenuhi Syarat) 1. Tahap 1, Pengumuman Sertifikasi Penyampaian Surat Menteri Sosial yang memuat mengenai kebijakan, tatacara dan penetapan formasi tahun anggaran 2012. Ditujukan kepada Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 10
  • 14. Seluruh Pimpinan Instansi, Pimpinan LKS dan Pekerja Sosial yang terkaitdengan pelaksanaan sertifikasi.a. Waktu 29 Nopember 2012b. Media - Surat Kilat Khus - p4s.kemsos.go.id Contoh Pengumuman Sertifikasi dan Akreditasi Menteri Sosial RI Nomor : Sifat : Penting Perihal : Sertifikasi dan Akreditasi Penyelenggaraan Kessos 2012 Kepada Yth 1. Menteri Dalam Negeri 2. Menteri Kesehatan 3. Menteri Pendidikan Nasional 4. Menteri Hukum dan HAM 5. Gubernur/Bupati/Walikota Dalam rangka meningkatkan kualitas praktik pekerjaan sosial dalam pelayanan sosial langsung di Indonesia, bersama ini Kementerian Sosial untuk Tahun Anggaran 2012 akan mengadakan 1. Sertifikasi Pekerja Sosial a. Ditujukan bagi Pekerja Sosial, baik yang berstatus ‘Pegawai Negeri Sipil ataupun Non Pegawai Negeri Sipil’ yang bekerja di Lembaga Kesejahteraan Sosial dan/atau Panti Sosial yang memberikan pelayanan sosial langsung b. Formasi sebanyak 100 orang 2. Akreditasi Lembaga Kesejahteraan Sosial Anak/Panti Sosial Anak a. Ditujukan bagi Lembaga Kesejahteraan Sosial Anak/Panti Sosial Anak baik Unit Pelaksana Teknis Pemerintah/Unit Pelaksana Teknis Daerah dan Lembaga Kesejahteraan Sosial Masyarakat. b. Formasi sebanyak 125 LKS Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 11
  • 15. 3. Untuk Tahap Pertama Sertifikasi Pekerja Sosial dan Akreditasi Lembaga Kesejahteraan Sosial di 3 (tiga) propinsi, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat dan Daerah Istimewa Jogyakarta. 4. Mulai Tahun 2013 pelaksanaan sertifikasi dan akreditasi dilaksanakan di seluruh Indonesia. 5. Hal-hal yang bersifat teknis terkait dengan tatacara pelaksanaan sertifikasi dan akreditasi dapat dilihat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi dan Akreditasi’ , bisa diperoleh dengan menghubungi ‘Pusat Pembinaan Jabatan Fungsional Pekerja Sosial dan Penyuluh Sosial, Jalan Dewi Sartika No. 200 Jakarta Timur’ ataupun men download di p4s.kemsos.go.id Berkaitan dengan hal tersebut dimohon dapat menginformasikan pelaksanaan kegiatan dimaksud kepada Pekerja Sosial dan Lembaga Kesejahteraan Sosial yang berada di lingkungan unit kerja atau wilayah kerja Saudara. Demikian atas perhatian dan kerjasamanya disampaikan terima kasih. Menteri Sosial RI Dr. Salim Segaf Al Jufri Tembusan disampaikan kepada Yth 1. Seluruh Pejabat Eselon I & II Kementerian Sosial 2. Seluruh Kepala Instansi Sosial Propinsi/Kabupaten/Kota 3. Seluruh Direktur Utama/Direktur Rumah Sakit Kementerian Kesehatan dan Pemerintah Propinsi/Kabupaten/Kota. 4. Seluruh Dekan/Ketua Program Kesejahteraan Sosial/Pekerjaan Sosial di seluruh PTN/PTS 5. Seluruh Kepala SMKN Jurusan Keperawatan Sosial. 6. Seluruh Pimpinan Lembaga Kesejahteraan Sosial 7. Seluruh Pekerja Sosial.2. Tahap 2, Seleksi Administrasi a. Waktu 29 Nopember s/d 13 Desember 2012 b. Mekanisme 1) Mempersiapkan berkas yang dipersyaratkan sesuai dengan alternatif sertifikasi yang dipilih. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 12
  • 16. a) Asisten Pekerja Sosial (1) Pemberian Sertifikat Langsung (a) Isian ‘Formulir Seleksi Administrasi’ (lihat Lampiran 1) (b) Phasphoto berwana 4 X 6 cm latar belakang merah, 2 lembar. (c) Photocopy Kartu Tanda Penduduk, 1 lembar (d) Photocopy Ijazah Pendidikan Profesi yang dipersyaratkan, 1 lembar. (e) Isian ‘Surat Keterangan Pengalaman Kerja’, (lihat Lampiran 2). (f) Isian ‘Rekomendasi Lembaga Tempat Kerja’ (lihat Lampiran 4). (2) Penilaian Langsung (a) Isian ‘Formulir Seleksi Administrasi’ (lihat Lampiran 1). (b) Phasphoto berwana 4 X 6 cm latar belakang merah, 2 lembar. (c) Photocopy Kartu Tanda Penduduk, 1 lembar (d) Photocopy Ijazah Pendidikan Profesi yang dipersyaratkan, 1 lembar. (e) Isian ‘Surat Keterangan Pengalaman Kerja’, (lihat Lampiran 2). (f) Isian ‘Rekomendasi Lembaga Tempat Kerja’ (lihat Lampiran 4).b) Pekerja Sosial Generalis (1) Pemberian Sertifikat Langsung. (a) Isian ‘Formulir Seleksi Administrasi’ (lihat Lampiran 1). (b) Phasphoto berwana 4 X 6 Cm latar belakang merah, 2 lembar. (c) Photocopy Kartu Tanda Penduduk, 1 lembar. (d) Photocopy Ijazah Pendidikan Profesi yang dipersyaratkan, 1 lembar. (e) Isian ‘Surat Keterangan Pengalaman Kerja’, (lihat Lampiran 2). Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 13
  • 17. (f) Isian ‘Rekomendasi Organisasi Profesi’ (lihat Lampiran 3). (g) Isian ‘Rekomendasi Lembaga Tempat Kerja’ (lihat Lampiran 4). (2) Penilaian Langsung (a) Isian ‘Formulir Seleksi Administrasi’ (lihat Lampiran 1). (b) Phasphoto berwana 4 X 6 Cm latar belakang merah, 2 lembar. (c) Photocopy Kartu Tanda Penduduk, 1 lembar. (d) Photocopy Ijazah Pendidikan Profesi yang dipersyaratkan, 1 lembar. (e) Isian ‘Surat Keterangan Pengalaman Kerja’, (lihat Lampiran 2) (f) Isian ‘Rekomendasi Organisasi Profesi’ (lihat Lampiran 3). (g) Isian ‘Rekomendasi Lembaga Tempat Kerja’ (lihat Lampiran 4).2) Semua berkas dimasukkan kedalam ‘Amplop Coklat Tebal’ kemudian pada kiri bawah ditulis alamat pengiriman, yaitu Kepada Yth Ketua LSPS dan TKS d/a Pusat Pembinaan Jabatan Fungsional Pekerja Sosial dan Tenaga Kesejahteraan Sosial Telp 021-80877378 Jl Dewi Sartika No. 200 Jakarta Timur Pada belakang amplop tulis nama dan alamat instansi pengirim3) Pengiriman dapat dilakukan secara perorangan maupun kolektif per instansi, baik dibawa langsung ataupun menggunakan jasa ‘Pos Kilat Khusus’ ke alamat pengiriman4) Kontak person yang dapat dihubungi yaitu Sekretariat LSPS 021- 80877378. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 14
  • 18. 5) Pengumuman hasil seleksi administrasi tanggal 15 Desember 2012, di p4s.kemsos.go.id, lihat hasil pengumuman apabila dinyatakan a) TMS (Tidak Memenuhi Syarat) (1) Calon peserta dinyatakan tidak memenuhi persyaratan administrasi yang ditentukan sesuai alternative sertifikasi yang dipilih. (2) Calon peserta diberikan kesempatan untuk mengikuti Seleksi Administrasi pada tahun berikutnya b) MS (Memenuhi Syarat) Peserta ditetapkan memenuhi persyaratan administrasi dan dapat mengikuti uji kompetensi sesuai alternative sertifikasi yang dipilih.3. Tahap 3, Uji Kompetensi a. Pemberian Sertifikat Langsung 1) Peserta mengikuti Uji Portofolio, pada tanggal 15 s/d 22 Desember 2012, dengan mengisi 3 form yang ditentukan, yaitu a) ‘Kurikulum Vitae’, lihat Lampiran 5 b) ‘Deskripsi Diri’, lihat Lampiran 6 c) ‘Penilaian Persepsional’, lihat Lampiran 7 Dalam pengisian form tersebut, diperkenankan untuk melengkapi dengan dokumen pendukung yang dianggap penting 2) 3 (tiga) form yang telah diisi berikut dokumen pendukung, semuanya dimasukkan kedalam ‘Amplop Coklat Tebal’, kemudian pada kiri bawah di tulis alamat pengiriman yaitu Kepada Yth Ketua LSPS dan TKS d/a Pusat Pembinaan Jabatan Fungsional Pekerja Sosial dan Tenaga Kesejahteraan Sosial Telp 021-80877378 Jl Dewi Sartika No. 200 Jakarta Timur Pada belakang amplop tulis nama dan alamat instansi pengirim Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 15
  • 19. 3) Pengiriman dapat dilakukan secara perorangan maupun kolektif per instansi, baik dibawa langsung ataupun menggunakan jasa ‘Pos Kilat Khusus’ ke alamat pengiriman. 4) Pengumuman hasil penilaian portofolio tanggal 3 Januari 2013, di p4s.kemsos.go.id, apabila dinyatakan a) Tidak Lulus Peserta ditetapkan ‘Tidak Lulus’ dan masih diberikan kesempatan untuk mengikuti kembali ‘Uji Kompetensi’ pada tahun berikutnya sesuai alternative sertifikasi yang dipilih. b) Lulus Peserta ditetapkan ‘Lulus’ dan untuk selanjutynya akan menerima ‘Sertifikat Kompetensi’ dan dapat mengajukan ‘Izin Praktik Pekerjaan Sosial’b. Penilaian Langsung 1) Peserta mengikuti Uji Portofolio, pada tanggal 15 s/d 21 Desember 2012, dengan mengisi 3 form yang ditentukan, yaitu a) ‘Kurikulum Vitae’, lihat Lampiran 5 b) ‘Deskripsi Diri’, lihat Lampiran 6 c) ‘Penilaian Persepsional’, lihat Lampiran 7 Dalam pengisian form tersebut, diperkenankan untuk melengkapi dengan dokumen pendukung yang dianggap penting 2) 3 (tiga) form yang telah diisi berikut dokumen pendukung, semuanya dimasukkan kedalam ‘Amplop Coklat Tebal’, kemudian pada kiri bawah di tulis alamat pengiriman yaitu Kepada Yth Ketua LSPS dan TKS d/a Pusat Pembinaan Jabatan Fungsional Pekerja Sosial dan Tenaga Kesejahteraan Sosial Jl Dewi Sartika No. 200 Jakarta Timur Kode Pos Pada belakang amplop tulis nama dan alamat instansi pengirim, disampaikan pada saat Uji Tertulis. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 16
  • 20. 3) Uji Tertulis a) Pengambilan Kartu Peserta Uji Kompetensi 21 Desember 2012. b) Waktu Ujian 22 Desember 2012 c) Lokasi Ujian (1) Jakarta Pusdiklat Kesejahteraan Sosial, Kementerian Sosial Jalan Margaguna Raya No. 1 Jakarta Selatan (2) Bandung B2P2KS Bandung, Kementerian Sosial Jalan Panorama No.1 Lembang, Bandung (3) Jogyakarta B2P2KS Jogyakarta, Kementerian Sosial Jalan Purwomartani, Kalasan Jogyakarta d) Jadwal Ujian 07.30 - 08.00 Penjelasan Teknis Ujian 08.00 - 10.30 Ujian Kognitif 10.30 - 10.45 Istirahat 10.45 - 13.15 Ujian Penanganan Kasus e) Ketentuan Peserta Ujian (1) Mengambil Kartu Peserta Uji Kompetensi, sekaligus peninjauan lokasi. (2) Hadir 30 menit sebelum ujian dimulai, apabila datang terlambat tidak ada perpanjangan waktu ujian. (3) Membawa peralatan tulis sendiri (pensil, ballpoint, rautan pensil dan penghapus) (4) Membawa alas tempat tulis (5) Tidak diperkenankan mengaktifkan HP pada saat ujian berlangsung. (6) Tidak diperkenankan bekerjasama pada saat pengisian jawaban. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 17
  • 21. (7) Tidak diperkenankan gaduh atau mengganggu peserta lain pada saat ujian. (8) Berpakaian bebas rapih. 4) Pengumuman hasil Uji Kompetensi, tanggal 3 Januari 2013 di p4s.kemsos.go.id . a) Tidak Lulus Peserta ditetapkan ‘Tidak Lulus’ dan masih diberikan kesempatan untuk mengikuti kembali ‘Uji Kompetensi’ pada tahun berikutnya sesuai alternative sertifikasi yang dipilih. b) Lulus Peserta ditetapkan ‘Lulus’ dan untuk selanjutynya akan menerima ‘Sertifikat Kompetensi’ dan dapat mengajukan ‘Izin Praktik Pekerjaan Sosial’R. Sertifikat Kompetensi 1. Ketentuan a. Peserta sertifikasi yang dinyatakan memenuhi syarat dalam pelaksanaan uji kompetensi akan diberikan Sertifikat Kompetensi b. Masa berlaku sertifikat kompetensi adalah 5 tahun, setelah itu dapat diperpanjang lagi. c. Pemegang sertifikat yang telah habis masa berlaku sertifikatnya, dapat mengajukan perpanjangan sertifikat kompetensi. 2. Mekanisme a. Perpanjangan Sertifikat Buka ‘p4s.kemsos.go.id’, klik ‘Sertifikasi’ kemudian klik ‘Pekerja Sosial’, klik ‘Perpanjangan Sertifikat’, kemudian isilah ‘Formulir Perpanjangan Sertifikat’. b. Pengambilan Sertifikat Kompetensi, diambil langsung.tidak dapat diwakilkan Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 18
  • 22. BAB III STANDAR KOMPETENSI DAN UJI KOMPETENSIA. Komponen Kompetensi Pekerja Sosial Kompetensi pekerjaan sosial diperoleh berdasarkan pengetahuan, nilai dan ketrampilan pekerjaan sosial. Adapun pengetahuan, ketrampilan dan nilai pekerjaan sosial yang harus dimiliki Pekerja Sosial untuk mendukung pencapaian standar kompetensi antara lain 1. Pengetahuan Pekerjaan Sosial (body of knowledge) Kerangka pengetahuan (body of knowledge) pekerjaan sosial yaitu suatu kerangka pengetahuan yang dibangun dari konsep-konsep ilmu perilaku dan ilmu sosial yang dikonstruksikan secara eklektik dan dikembangkan melalui penelitian dan praktik sehingga memiliki keunikan. Pengetahuan pekerjaan sosial generalis (General sosial work knowledge) meliputi: a. Tingkah laku manusia dan lingkungan sosialnya (human behavior and the sosial environment). b. Pengetahuan tentang klien (knowledge about each client). c. Metoda praktek pekerjaan sosial (mehods of sosial work practice). d. Pelayanan sosial dan kebijakan sosial (sosial policy dan services). e. Pengetahuan tentang bidang praktek khusus (knowledge about a specific practice field). Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 19
  • 23. f. Pengetahuan tentang badan/lembaga sosial khusus (knowledge about a specific agency) dalam sistem kesejahteraan sosial (sosial welfare system).2. Ketrampilan Pekerjaan Sosial (body of skill) Kerangka keterampilan (body of skill) pekerjaan sosial yaitu serangkaian keterampilan teknis yang berdasarkan kerangka pengetahuan, yang dikuasai oleh seorang pekerja sosial yang diperolehnya melalui pelatihan keterampilan, belajar praktek, kerja magang, dan atau praktek lapangan. Keterampilan pekerjaan sosial generalis (general sosial work skills) meliputi : a. Ketrampilan komunikasi yang efektip mencakup 1) Observasi 2) Wawancara 3) Mendengarkan aktif 4) Menjelaskan sikap dan perasaan 5) Menjelaskan pilihan dan lain-lain b. Ketrampilan menjalin dan mengendalikan relasi yang mencakup 1) Menjalin dan membina rapport 2) Membentuk kontrak 3) Memberikan dukungan dan semangat 4) Berinteraksi dengan orang lain 5) Menciptakan dan membina kerjasama 6) Manajemen konflik 7) Menciptakan dan mengendalikan hubungan tawar menawar dan negosiasi c. Ketrampilan intervensi yang mencakup 1) Brokering 2) Mediasi 3) Advokasi 4) Konseling 5) Terapi psikososial d. Ketrampilan manajemen dan administrasi pelayanan yang mencakup 1) Manajemn waktu 2) Identifikasi dan analisis masalah Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 20
  • 24. 3) Perencanaan intervensi masalah 4) Partialisasi (mengurai/ memilah-milah aspek-aspek masalah untuk mendalami dan memahami masalah). 5) Individualisasi (memperhatikan keunikan individu klien). 6) Membuat dan menyusun catatan kasus. 7) Menyusun laporan kasus. 8) Monitoring dan evaluasi dll.3. Nilai Pekerjaan Sosial (body of value) Kerangka nilai disini termasuk nilai budaya masyarakat dan nilai/etika profesi. Kerangka nilai budaya masyarakat yaitu asas-asas, prinsip-prinsip, standar-standar prilaku, yang diangkat dari nilai-nilai luhur, falsafah hidup dan pandangan hidup serta norma-norma sosial budaya bangsa/masyarakat yang berlaku. Kerangka nilai ini berfungsi memberikan pedoman, mengarahkan, membimbing sikap serta perilaku seorang pekerja sosial profesional sebagai pekerja sosial, dan hubungannya dengan klien, dengan lembaga tempat bekerjanya, dengan sejawat profesional serta masyarakat luas. Kerangka nilai diperoleh dan dihayati oleh seorang pekerja sosial melalui upaya penanaman nilai-nilai tersebut melalui proses pendidikann. Pemahaman terhadap kerangka nilai membantu pekerja sosial didalam merumuskan “apa yang seharusnya” sebagai suatu dasar untuk merumuskan tujuan-tujuan dan mengembangkan program-program kegiatan untuk mencapai tujuan- tujuan tersebut. Kerangka nilai pekerjaan sosial berfungsi sebagai filter didalam upaya mengadopsi maupun mengembangkan aspek-aspek ilmu pengetahuan yang tidak sesuai atau bertentangan dengan nilai-nilai yang berlaku didalam masyarakat dimana praktek pekerjaan sosial dilakukan. Nilai-nilai yang bersumber dari kerangka pengetahuan pekerjaan social yang turut melengkapi kerangka nilai umum pekerjaan sosial, meliputi : a. Nilai tentang konsepsi orang yang mencakup 1) Pekerja sosial percaya bahwa setiap orang mempunyai hak dan kesempatan yang sama untuk menentukan dirinya sendiri (self determination). Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 21
  • 25. 2) Setiap orang mempunyai kemampuan dan dorongan untuk berubah, sehingga dapat lebih meningkatkan taraf hidupnya (self actualization). 3) Setiap orang mempunyai tanggungjawab kepada dirinya dan juga kepada orang lain didalam masyarakat (social responsibility). 4) Setiap orang memerlukan pengakuan dari orang lain, sehingga pekerja sosial harus dapat menerima individu apa adanya. (acceptance). 5) Setiap orang merupakan pribadi yang unik yang harus dibedakan dengan orang lainnya (individualization). 6) Setiap orang perlu dijaga kerahasiaannya (confidentiality). 7) Setiap orang memiliki keterbatasan akan potensi dan kemampuannya, sehingga pekerja sosial harus mempertahankan sikap tidak menilai/tidak menghakimi terhadap kedudukan atau tingkah laku individu (non judgemental).b. Nilai tentang masyarakat yang perlu menyediakan hal-hal yang dibutuhkan oleh setiap orang, yang mencakup : 1) Masyarakat perlu memberikan kesempatan yang sama untuk tumbuh dan berkembang bagi setiap orang agar mereka dapat merealisasikan semua potensinya (equal opportunity). 2) Masyarakat perlu menyediakan sumber-sumber dan pelayanan- pelayanan untuk membantu orang memenuhi kebutuhan mereka dan menghadapi atau memecahkan permasalahan yang dialami. 3) Orang perlu diusahakan agar mempunyai kesempatan berpartisipasi didalam masyarakat (participation).c. Nilai yang berkaitan dengan interaksi antar orang, yang mencakup : 1) Pekerja sosial percaya bahwa orang yang mengalami masalah perlu dibantu oleh orang lain agar dapat menolong dirinya sendiri (to help people to help themselves). 2) Pekerja sosial percaya bahwa orang yang dibantu perlu dihargai dan diberi kesempatan untuk menentukan nasibnya sendiri (human dignity and self determination). Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 22
  • 26. 3) Pekerja sosial percaya bahwa masyarakat perlu didorong agar mempunyai tanggungjawab memenuhi kebutuhan setiap anggota /warganya (social responsibility). d. Nilai yang berkaitan dengan Kode Etik Pekerjaan Sosial, yang mencakup : 1) Tanggung jawab etis pekerjaan sosial terhadap diri pribadinya sebagai pekerja sosial. 2) Tanggung jawab etis pekerjaan sosial terhadap klien yang dilayani. 3) Tanggung jawab etis pekerjaan sosial terhadap sesama sejawat pekerja sosial. 4) Tanggung jawab etis pekerjaan sosial terhadap lembaga/organisasi yang mempekerjakannya. 5) Tanggung jawab etis pekerjaan sosial terhadap profesi pekerjaan sosial. 6) Tanggung jawab etis pekerjaan sosial terhadap masyarakat.Pengetahuan, keterampilan dan nilai yang harus dimiliki oleh asisten pekerjasosial, pekerja sosial generalis, dan pekerja sosial spesialis pada dasarnyasama. Yang membedakan diantara ketiganya adalah kompetensinya,sehingga komponen pengetahuan dan keterampilan yang harus dimiliki olehmasing-masing adalah:1. Asisten Pekerja Sosial a. Pengetahuan 1) Pengetahuan dasar tentang perilaku manusia dan lingkungan social 2) Pemahaman tentang bidang-bidang masalah sosial yang umum. 3) Pengetahuan dasar tentang langkah-langkah intervensi pekerjaan social. 4) Memiliki pengetahuan dasar tentang komunikasi antar manusia. 5) Memiliki pengetahuan teknik pengumpulan data dalam rangka intervensi. 6) Memiliki pengetahuan tentang dasar-dasar administrasi pelayanan social. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 23
  • 27. b. Ketrampilan 1) Mampu membangun relasi sosial dalam pelayanan. 2) Mampu mengidentifikasi masalah sosial yang dihadapi klien 3) Mampu melakukan pengumpulan data dalam rangka intervensi. 4) Mampu melakukan pencatatan dan pelaporan.2. Pekerja Sosial Generalis a. Pengetahuan 1) Pengetahuan dasar tentang perilaku manusia, sistem sosial, dan sistem ekologi. 2) Pemahaman tentang bidang-bidang masalah sosial, pengaruh dan dampaknya pada tingkat individu, keluarga, kelompok, organisasi, masyarakat dan negara serta sumber-sumber dan metode yang sesuai untuk menangani masalah tersebut. 3) Pengetahuan tentang teori dasar dan metode intervensi pekerjaan sosial, baik mikro, meso maupun makro. 4) Pengetahuan dasar penelitian social. b. Ketrampilan 1) Membangun relasi yang positif dan sesuai dalam situasi yang beragam. 2) Mengidentifikasi disfungsi sosial pada tingkat individu, keluarga, kelompok, organisasi, masyarakat dan Negara. 3) Melakukan asesmen secara komperhensif dan perencanaan intervensi. 4) Mengidentifikasi sumber-sumber daya yang relevan dengan kebutuhan klien.. 5) Mengaplikasikan metode intervensi pada tingkat individu dan keluarga. 6) Membangun hubungan profesional dalam pengembangan program lembaga. 7) Mengaplikasikan metode pengorganisasian dan perencanaan masyarakat. 8) Memprakarsai pengembangan program-program kelompok masyarakat sesuai standar yang berlaku. 9) Melaksanakan dan mengevaluasi kebijakan yang berlaku. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 24
  • 28. 10) Menerapkan teknik-teknik dasar penelitian social.3. Pekerja Sosial Spesialis a. Pengetahuan 1) Pengetahuan tentang komunikasi inter dan antar personal dan pengembangan relasi sesuai dengan bidang praktek yang menjadi spesialisasi. 2) Pengetahuan yang luas mengenai bidang pelayanan tertentu yang menjadi spesialisasinya. 3) Pengetahuan tentang teori-teori yang mendasari bidang spesialisasinya. 4) Pengetahuan tentang berbagai teknik asesmen. 5) Pengetahuan tentang berbagai metode dan teknik intervensi sesuai dengan spesialisasinya. 6) Pengetahuan tentang teori dan teknik supervisi sesuai bidang spesialisasinya. 7) Pengetahuan mengenai administrasi program-program sosial sesuai spesialisasinya. 8) Pengetahuan tentang analisis, perumusan dan evaluasi kebijakan sesuai bidang spesialisasinya. 9) Pengetahuan tentang teknik dan metode penelitian untuk mengembangkan model dan kualitas pelayanan. b. Ketrampilan 1) Melakukan komunikasi inter dan antar personal dan pengembangan relasi sesuai dengan bidang praktek yang menjadi spesialisasi. 2) Mengaplikasikan teori-teori ke dalam praktek yang sesuai dengan bidang spesialisasinya. 3) Mempraktekkan berbagai teknik asesmen. 4) Mempraktekan berbagai metode dan teknik intervensi sesuai dengan spesialisasinya. 5) Mempraktekan teori dan teknik supervisi sesuai bidang spesialisasinya. 6) Menjalankan administrasi program-program sosial sesuai spesialisasinya. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 25
  • 29. 7) Melakukan analisis, perumusan dan evaluasi kebijakan sesuai bidang spesialisasinya. 8) Menerapkan teknik dan metode penelitian untuk mengembangkan model dan kualitas pelayanan. 9) Mengembangkan program pelayanan sosial di dalam setting yang lebih luas. 10) Menampilkan peran profesinya dalam program antar disiplin.B. Standar Kompetensi Dengan memperhatikan komponen kompetensi asisten pekerja sosial, pekerja sosial generalis, dan pekerja sosial spesialis, maka standar kompetensi untuk masing-masing jenjang adalah sebagai berikut: 1. Asisten Pekerja Sosial Kompetensi asisten pekerja social meliputi a. Mampu mengadakan kontak dengan klien dan lingkungan sosialnya sesuai standar pelayanan. b. Mampu melakukan seleksi dan menetapkan klien sesuai standar pelayanan dibawah penugasan pekerja social. c. Mampu melakukan identifikasi masalah dan kebutuhan klien sesuai standar pelayanan dibawah penugasan pekerja social. d. Mampu melakukan pencatatan dan membuat laporan hasil pengumpulan data baik melalui wawancara maupun observasi sesuai standar lembaga, dengan penugasan pekerja social. e. Mampu melakukan intervensi untuk penanganan kasus-kasus umum dan sederhana atau penanganan kasus dari aspek-aspek tertentu yang terbatas sesuai penugasan pekerja social. f. Mampu membuat laporan studi kasus dan mengambil bagian dalam pelaksanaan konferensi kasus dibawah penugasan pekerja social. 2. Pekerja Sosial Generalis Kompetensi Pekerja Sosial Generalis terdiri dari : a. Mampu melaksanakan perannya sebagai pekerja sosial generalis berdasarkan etika, standar profesi serta prosedur yang akuntabel dalam praktik professional. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 26
  • 30. b. Mampu mengaplikasikan teori perilaku manusia dan lingkungan sosial, prinsip-prinsip HAM dan keadilan dalam intervensi pekerjaan social. c. Mampu mengembangkan keterampilan dan pengetahuan tentang intervensi sosial pada tingkat individu, keluarga, kelompok, organisasi dan masyarakat dan Negara. d. Memiliki pengetahuan tentang sumber-sumber pelayanan yang dibutuhkan dan mengakses sumber-sumber tersebut. e. Mampu merespon kebutuhan klien dan menjamin keterjangkauan klien terhadap pelayanan. f. Membangun relasi professional dengan klien dan lingkungan sosialnya. g. Melakukan pengkajian dan penilaian kebutuhan, potensi dan sumber (assessment) di bawah supervise. h. Merencanakan perubahan sosial (plan of intervention) di bawah supervisi. i. Melakukan upaya perubahan, pemecahan masalah, pemberdayaan dan pelayanan sosial (intervention) di bawah supervise. j. Mengevaluasi proses dan hasil intervensi/pelayanan social. k. Mengevaluasi dan merumuskan perencanaan program dan mengevaluasi kebijakan di bawah supervise. l. Mengembangkan kapasitas diri dan kemampuan profesionalitas melalui pendidikan berkelanjutan. m. Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan pekerjaan asisten pekerja sosial dan melakukan konsultasi professional kepada supervisor.3. Pekerja Sosial Spesialis Kompetensi Pekerja Sosial Spesialis terdiri dari a. Mampu melaksanakan perannya sebagai pekerja sosial spesialis berdasarkan etika, standar profesi serta prosedur yang akuntabel dalam praktik profesional. b. Mampu mengaplikasikan dan mengembangkan teori-teori pekerjaan sosial yang diperlukan dalam intervensi pekerjaan social. c. Melakukan penelitian guna pengembangan model-model pelayanan sosial yang dapat diaplikasikan. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 27
  • 31. d. Membangun dan menjalin kemitraan untuk menggali dan mengembangkan sumber-sumber pelayanan yang dibutuhkan. e. Membangun relasi professional dengan klien dan lingkungan sosialnya. f. Melakukan pengkajian dan penilaian kebutuhan, potensi dan sumber (assessment). g. Merencanakan intervensi social. h. Melaksanakan upaya perubahan, pemecahan masalah, pemberdayaan dan intervensi/pelayanan social. i. Mengevaluasi proses dan hasil pelayanan sosial (yang dilakukan sendiri dan orang lain). j. Merumuskan perencanaan dan evaluasi program dalam rangka perumusan kebijakan. k. Mengembangkan kapasitas diri dan kemampuan profesionalitas melalui pendidikan berkelanjutan. l. Melakukan supervisi serta pengembangan sistem dan manajemen kelembagaan.C. Uji Kompetensi 1. Bentuk Uji Kompetensi a. Portofolio Portofolio merupakan informasi yang berkaitan rekam jejak sebagai pekerja sosial, yang dituangkan melalui: 1) Kurikulum Vitae Menggambarkan riwayat pendidikan, pekerjaan, pengalaman praktik, serta keterlibatan dalam aktivitas profesional, dan lain-lain 2) Deskripsi Diri Menggambarkan pengalaman dan penerapan pengetahuan, keterampilan dan nilai pekerjaan sosial dalam praktik pekerjaan sosial 3) Penilaian Persepsional Penilaian mengenai Kompetensi Pelayanan, Kompetensi Profesional, Kompetensi Personal, dan Kompetensi Sosial yang dilakukan oleh: Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 28
  • 32. a) Pekerja sosial yang bersangkutan b) Atasan langsung c) Rekan sejawat d) Klien/Penerima Layanan b. Ujian Tertulis Ujian yang dilakukan secara tertulis untuk mengukur tingkat kompetensi . c. Ujian Praktek Ujian yang ditujukan untuk mengukur kompetensi praktik pekerjaan sosial melalui studi kasus2. Bidang Praktik Pekerjaan Sosial Bidang praktik pekerjaan sosial yang menjadi sasaran intervensi Pekerja Sosial disesuaikan dengan jenis kualifikasi dan kompetensi pekerjaan sosial sebagai berikut : a. Pekerjaan Sosial dengan penyalahgunaan NAPZA b. Pekerjaan Sosial dengan HIV/AIDS c. Pekerjaan Sosial dengan Lanjut Usia d. Pekerjaan Sosial dengan Kesejahteraan Anak e. Pekerjaan Sosial dengan Kesejahteraan Keluarga f. Pekerjaan Sosial di lembaga koreksional. g. Pekerjaan Sosial di rumah sakit h. Pekerjaan Sosial di industry. i. Pekerjaan Sosial dengan pendidikan pekerjaan sosial. j. Pekerjaan Sosial dengan kecacatan. k. Perencanaan sosial dan lingkungan. l. Kependudukan dan keluarga berencana. m. Komunitas adat terpencil. n. Pekerjaan Sosial dengan kebencanaan. o. Komunitas adat terpencil. p. Perumahan tidak layak huni. q. Pekerjaan Sosial dengan keterbelakangan dan kesehatan mental. r. Pekerja-pekerja musiman. s. Pekerja migrant t. Pelayanan relokasi (penempatan kembali dan migrasi). u. Bantuan kepada masyarakat miskin. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 29
  • 33. v. Pekerjaan Sosial di masyarakat pedesaan. w. Pekerjaan Sosial di masyarakat perkotaan. x. Pekerjaan Sosial di sekolah. y. Penelitian dalam pekerjaan sosial. z. Kelompok bantu diri (self help group) aa. Pusat-pusat kegiatan masyarakat. bb. Kebijakan sosial. cc. Pelayanan bagi para veteran. dd. Karang Taruna. ee. Pekerjaan Sosial dengan kelompok khusus. ff. dll3. Metode yang digunakan dalam praktek pekerjaan social a. Praktek Pekerjaan Sosial dengan individu dan keluarga (case work). b. Praktik Pekerjaan Sosial dengan kelompok (group work). c. Praktik Pekerjaan Sosial dengan organisasi dan komunitas (community organization dan community development). Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 30
  • 34. BAB IV IJIN PRAKTIKA. Manfaat Ijin Praktik 1. Bagi Pekerja Sosial, lisensi bermanfaat untuk meningkatkan kualitas dan kredibilitas pekerja sosial, melindungi profesinya sebagai pekerja sosial professional, meningkatkan penghargaan dan kepercayaan dari masyarakat serta untuk mempersiapkan pekerja sosia lagar dapat praktik mandiri. 2. Bagi Lembaga Pelayanan Kesejahteraan Sosial/Organisasi Profesi, memudahkan Lembaga/Profesi menetapkan relevansi dan mutu programnya serta mengendalikan mutu pekerjaan sosial sesuai standar kompetensi pekerja sosial sebagai bentuk akuntabilitas publik dalam penyelenggaraan kesejahteraan sosial. 3. Bagi Pemerintah, memudahkan dalam penghargaan kepada pekerja sosial karena standar kinerja pekerja sosial dapat diketahui secara transparan dan sistematik untuk pencapaian standar kompetensi pekerjaan sosial. 4. Bagi Masyarakat, dengan adanya lisensi kepentingan individu, kelompok dan masyarakat dapat terlindungi, memperoleh jaminan mutu pelayanan kesejahteraan sosial sebagai bagian pelayanan kesejahteraan sosial yang sudah memenuhi standar kompetensi Pekerja sosial dan dapat melindungi masyarakat dari malpraktik.B. Tujuan Ijin Praktik 1. Penjamin Mutu Pekerja sosial. Profesi Pekerja sosial merupakan proses pelayanan kesejahteraan sosial. Klien harus mendapatkan jaminan bahwa klien memperoleh pelayanan Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 31
  • 35. sosial yang bermutu dan berkualitas oleh Pekerja sosial, yang secara khusus mempunyai kompetensi yang dipersyaratkan. 2. Perlindungan Profesi Pekerja sosial. Profesi pekerja sosial perlu dilindungi dengan kekuatan hukum untuk menghindari praktik oleh pihak yang tidak berhak. 3. Peningkatan Profesi Pekerja sosial. Profesi pekerja sosial perlu ditegakkan, pekerja sosial harus selalu meningkatkan diri melalui berbagai kegiatan profesional dan peningkatan itu harus dapat di evaluasi secara objektik.C. Masa Berlaku Ijin Praktik Masa berlaku ijin praktik adalah 5 tahun,setelah itu dapat diperpanjang.D. Ketentuan Ijin Praktik Berakhir 1. Bilamana Dewan Kehormatan Kode Etik Asosiasi Profesi menemukan terjadinya pelanggaran kode etik oleh Pekerja Sosial, maka Dewan Kehormatan Kode Etik harus melakukan investigasi dan persidangan untuk mengadili kasus pelanggaran tersebut. 2. Keputusan yang diambil oleh Dewan Kehormatan Kode Etik terhadap kasus tersebut harus ditindaklanjuti dengan pemberian sanksi yang meliputi : a. Teguran Lisan b. Teguran Tertulis c. Pemberhentian Sementara dari keanggotaan Asosiasi Profesi. d. Pemberhentian seterusnya dari keanggotaan Asosiasi Profesi 3. Pekerja Sosial yang mendapatkan sanksi pada angka 2 dan huruf c dan d akan dicabut ijin praktiknya baik untuk sementara maupun seterusnya. 4. Pekerja Sosial yang mendapat sanksi tersebut mempunyai hak untuk mengajukan pembelaan dalam Kongres maupun Musyawarah Daerah (MUSDA) Asosiasi Profesi Pekerja Sosial. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 32
  • 36. E. Mekanisme Pemrosesan 1. Penerbitan Ijin Praktik a. Pekerja Sosial yang telah lulus sertifikasi dapat mengajukan permohonan kepada Ketua LSPS, selambatnya 1 (satu) bulan setelah menerima Sertikat Kompetensi Pekerja Sosial. b. Men-Scan berkas dalam bentuk file pdf dan phasphoto dalam file jpg maksimum masing-masing file 700 kb, antara lain 1) Sertifikat Kompetensi Pekerja Sosial. 2) Transkrip Nilai Akademik 3) Surat Keterangan dari Dokter 4) Phasphoto berwarna ukuran 4 X 6 cm, latar belakang merah. c. Buka ‘p4s.kemsos.go.id’, klik ‘Sertifikasi’ , klik ‘Pekerja Sosial’, klik ‘Ijin Praktik’, kemudian klik ‘Penerbitan Ijin Praktik’ selanjutnya isilah ‘Formulir Ijin Praktik’, kemudan ‘up load’ berkas yang telah di scan sesuai petunjuk yang ada d. Lihat status ‘Up Load’ apabila ‘OK’ artinya berkas yang dipersyaratkan telah di ‘Up Load’ dengan benar. Apabila berkas belum di up load dengan benar, maka ada petunjuk yang perlu diikuti. e. Lihat ‘waktu dan tempat pengambilan’ Ijin Praktek. 2. Perpanjangan Ijin Praktik Ijin praktik yang telah habs masa berlakunya dapat diperpanjang melalui proses yang sama setelah melakukan resertifikasi Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 33
  • 37. BAB V ASESORAsesor adalah seseorang berdasarkan kompetensi yang dimilikinya melakukanuji kompetensi terhadap pekerja sosial profesional dan Tenaga KesejahteraanSosial. Asesor bertugas melaksanakan penilaian terhadap pelaksanaan praktekPekerja Sosial dan pelayanan praktek Pekerjaan SosialA. Ketentuan Asesor Syarat untuk menjadi asesor untuk lembaga sertifikasi pekerjaan sosial dan tenaga kesejahteraan sosial adalah : 1. Asesor Generalis a. Memiliki latar belakang pendidikan minimal DIV/S1 pekerjaan sosial/ kesejahteraan sosial dan telah melakukan praktik pekerjaan sosial selama lima tahun berturut-turut. b. Pekerja sosial yg memiliki sertifikat kompetensi pekerja sosial generalis yang masih berlaku. c. Memiliki keahlian dan kemampuan untuk menilai pekerja sosial sesuai dengan kualifikasinya. d. Mengusulkan diri menjadi asesor e. Bersedia melaksanakan tugas sebagai asesor yang ditugaskan oleh Ketua Lembaga Sertifikasi Pekerjaan Sosial f. Telah mengikuti bimbingan teknis sebagai asesor g. Mampu melaksanakan tugas secara jujur, objektif dan bertanggung jawab. h. Bersedia menandatangani pakta integritas. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 34
  • 38. 2. Asesor Spesialis a. Memiliki latar belakang pendidikan minimal S2/SP1 pekerjaan sosial/ kesejahteraan sosial dan telah melakukan praktik pekerjaan sosial selama lima tahun berturut-turut di bidang praktik yang sama. b. Pekerja sosial yg memiliki sertifikat kompetensi pekerja sosial spesialis yang masih berlaku. c. Memiliki keahlian dan kemampuan untuk menilai pekerja sosial sesuai dengan kualifikasinya. d. Mengusulkan diri menjadi asesor e. Bersedia melaksanakan tugas sebagai asesor yang ditugaskan oleh Ketua Lembaga Sertifikasi Pekerjaan Sosial f. Telah mengikuti Bimbingan Teknis sebagai asesor yang dilakukan LSPS dan TKS. g. Mampu melaksanakan tugas secara jujur, objektif dan bertanggung jawab.B. Rekruitmen Asesor Untuk menetapkan seorang asesor Lembaga sertifikasi pekerjaan sosial, dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Lulus seleksi administrasi calon asesor, yang meliputi kelengkapan administrasi (Ijazah, Sertifikat Kompetensi Pekerjaan Sosial, Daftar Riwayat Hidup, membuat surat pernyataan kesediaan sebagai asesor) 2. Lulus Ujian Seleksi Asesor meliputi ujian a. Metodologi, calon asesor diuji kemampuannya dalam menggunakan metodologi asesmen. b. Kompetensi Teknis, calon asesor menunjukan penguasaan kompetensi teknis. 3. Penentuan kelulusan asesor dilakukan berdasarkan keputusan rapat pleno LSPS 4. Pengngkatan asesor ditetapkan melalui Keputusan Menteri Sosial. 5. Asesor wajib mengikuti Bimbingan Teknis Asesor Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 35
  • 39. C. Pemberhentian Pemberhentian Asesor dapat dilakukan sebelum selesai masa tugasnya apabila : 1. Meninggal dunia 2. Mengundurkan diri 3. Dipidana berdasarkan keputusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap 4. Tidak dapat melaksanakan tugas secara tetap, karena sakit maupun alasan lain 5. Terbukti melanggar kode etik asesorD. Fungsi Asesor Assesor melakukan fungsi: 1. Penelaahan 2. Pengujian 3. Penilaian 4. Pelaporan 5. PengembanganE. Tugas Asesor Tugas Asesor adalah melaksanakan penilaian terhadap kualifikasi dan kompetensi Pekerja sosial, yang terdiri dari 1. Menelaah kelengkapan dan bukti-bukti yang dipersyaratkan dari setiap instrumen pada portofolio. 2. Meneliti kesesuaian bukti-bukti yang disertakan dengan informasi yang disampaikan dalam instrument yang dipersyaratkan. 3. Melakukan pengujian tertulis berdasarkan soal ujian yang telah dipersiapkan oleh lembaga sertifikasi. 4. Melakukan pengujian praktik berdasarkan komponen ujian praktik yang telah ditetapkan. 5. Melakukan penilaian terhadap ujian tertulis dan ujian praktik berdasarkan standard penilaian yang telah ditetapkan lembaga sertifikasi. 6. Menyampaikan dan melaporkan hasil penilaian kepada ketua lembaga sertifikasi. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 36
  • 40. 7. Memberikan pertimbangan dan masukan untuk perbaikan dan pengembangan sistem sertifikasi.F. Kewenangan Asesor Asesor memiliki kewenangan 1. Menetapkan penilaian berdasarkan hasil pengujian. 2. Memberikan pertimbangan hasil penilaian dalam penentuan kelulusanG. Bimbingan Teknis Asesor Bimbingan teknis asesor diselenggarakan untuk mempersiapkan asesor melaksanakan tugasnya. Materi bimbingan teknis terdiri dari: a. Mekanisme dan tata kerja uji kompetensi b. Kualifikasi dan standard kompetensi c. Penjelasan mengenai instrument penilaian d. System dan tata cara penilaian e. Tugas dan wewenang asesor f. Etika asesor Bimbingan teknis dilakukan oleh Tim Bimbingan Teknis yang dibentuk oleh Lembaga Sertifikasi terdiri atas unsur Asesor dan Lembaga Sertifikasi. Untuk selanjutnya perlu disusun modul untuk bimbingan teknis.H. Etika Asesor 1. Asesor harus bebas dari hubungan kerja dengan calon maupun institusi tempat calon bekerja yang dapat menimbulkan conflict of interest. 2. Asesor harus bekerja secara objektif tanpa memandang reputasi diri selama proses penilaian. 3. Asesor harus menjaga kerahasiaan setiap informasi/dokumen maupun hasil penilaian (nilai/score). 4. Asesor harus melaksanakan tugas dengan jujur, cerdas, cermat dan dapat dipercaya. 5. Asesor harus memiliki kredibilitas dan integritas terhadap tugas dan tanggung jawab. 6. Asesor dilarang mengambil keuntungan pribadi/keluarga/kelompok dari kegiatan penilaian dalam bentuk apapun.. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 37
  • 41. 7. Asesor dilarang melakukan perbuatan tercela (asusila).8. Asesor dilarang membuat kebijakan dan keputusan dengan mengatasnamakan Lembaga Sertifikasi diluar kewenangannya.9. Asesor dilarang menerima pemberian hadiah dalam bentuk apapun dari pihak yang dinilai.10. Asesor dilarang mengubah atau memperbaiki data dan informasi, termasuk hasil penilaian yang berkaitan dengan proses penilaian (portofolio dan uji kompetensi) yang telah diserahkan kepada Lembaga Sertifikasi.11. Asesor dilarang memilih peserta yang akan dinilai. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 38
  • 42. BAB VI PENGENDALIANA. Pemantauan 1. Pengertian Memantau pelaksanaan peran dan fungsi pekerja sosial setelah mendapatkan sertifikat kompetensi. 2. Tujuan a. Untuk mengetahui kinerja pekerja sosial profesional yang telah diberi sertifikat kompetensi berdasarkan pengetahuan, keterampilan, dan nilai. b. Untuk mengetahui pelaksanaan peran dan fungsi pekerja sosial profesional yang telah diberi sertifikat kompetensi dalam pekerjaannya. 3. Sasaran Pekerja sosial profesional yang telah diberi sertifikat kompetensi 4. Pelaksana LSPS dan Sekretariat LSPS 5. Mekanisme a. Pemantauan dilakukan oleh para pekerja sosial secara mandiri (self- monitoring) menggunakan instrumen yang telah dipersiapkan LSPS pada saat akan melakukan Resertifikasi. b. Pemantauan dilakukan pula oleh LSPS melalui pengaduan-pengaduan masyarakat mengenai pelayanan maupun tingkah laku para pekerja sosial professional. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 39
  • 43. B. Evaluasi 1. Pengertian Proses penilaian terhadap pelaksanaan peran dan fungsi pekerja sosial profesional dalam memberikan pelayanan kesejahteraan sosial setelah mendapatkan sertifikat kompetenesi. 2. Tujuan a. Untuk menilai kinerja pekerja sosial profesional berdasarkan kompetensinya. b. Untuk menentukan keberlanjutan sertifikat kompetensi yang telah diberikan oleh LSPS kepada seorang pekerja sosial professional. 3. Sasaran Pekerja Sosial yang telah disertifikasi 4. Mekanisme Penilaian terhadap kompetensi seorang pekerja sosial profesional yang telah mendapatkan sertifikat kompetensi dilakukan berdasarkan hasil pemantauanC. Pelaporan 1. Pengertian Proses perumusan hasil pemantauan dan evaluasi terhadap seorang pekerja sosial profesional yang telah mendapatkan sertifikat kompetensi. 2. Tujuan Untuk memberikan informasi kepada LSPS mengenai kinerja dan kompetensi seorang pekerja sosial profesional guna menjadi bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan mengenai sertifikasinya. 3. Sasaran Pekerja Sosial yang telah disertifikasi 4. Pelaksanaan Pelaporan dirumuskan berdasarkan materi dan informasi yang diperoleh pada saat pemantauan dan evaluasi. Laporan tersebut digunakan dalam pengambilan keputusan LSPS, serta menjadi dokumen LSPS yang akan dapat dibutuhkan pada masa yang akan datang. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 40
  • 44. Lampiran 1Formulir Seleksi Administrasi FORMULIR SELEKSI ADMINISTRASI *) 1. Nama : ……………………………………………..2. Tempat/Tanggal Lahir : ……………………………………………..3. Pendidikan Profesi : ……………………………………………..4. Jabatan : ……………………………………………..5. Pengalaman Pelayanan : …………………………………………….. Sosial Langsung6. Instansi : ……………………………………………..7. Unit Kerja : ……………………………………………..8. Alamat Unit Kerja : ……………………………………………..9. Telepon Unit Kerja : ……………………………………………..10. Alamat Rumah : ……………………………………………..11. Nomor HP : ……………………………………………..12. Alamat Email : ……………………………………………..13. Jenjang Sertifikasi **) - Asisten Pekerja Sosial …….. - Pekerja Sosial Generalis ……..14. Alternatif Sertifikasi **) - Asisten Pekerja Sosial …….. - Pekerja Sosial Generalis ……..15. Lokasi Ujian **) - Jakarta …….. - Bandung …….. - Jogyakarta ……..*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 12. Untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email.**) berikan tanda silang pada jawaban yang dipilih Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 41
  • 45. Lampiran 2Surat Keterangan Pengalaman Kerja SURAT KETERANGAN PENGALAMAN KERJA *)Yang bertandatangan di bawah iniNama : …………………………………………………………….NIP : …………………………………………………………….Jabatan : …………………………………………………………….Unit Kerja : …………………………………………………………….Instansi /Lembaga : …………………………………………………………….Menyatakan bahwaNama : …………………………………………………………….NIP : …………………………………………………………….Tempat/Tanggal Lahir : …………………………………………………………….Jabatan : …………………………………………………………….Unit Kerja : …………………………………………………………….Instansi /Lembaga : …………………………………………………………….Telah melaksanakan pelayanan sosial langsung selama ….tahun ….bulan, denganrincian sebagai berikut :……………………………………………………………………………………………………………………..Demikian Surat Pernyataan ini dibuat, untuk dapat dipergunakan sebagaimanamestinya………………………….,…………..Pimpinan Instansi/LembagaNama JelasNIP.*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 12. Untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama dan alamat email yang akan dikirim. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 42
  • 46. Lampiran 3Rekomendasi Organisasi Profesi REKOMENDASI ORGANISASI PROFESI *)Yang bertandatangan di bawah iniNama : …………………………………………………………….NIP : …………………………………………………………….Jabatan : …………………………………………………………….Organisasi Profesi : …………………………………………………………….Menyatakan bahwaNama : …………………………………………………………….Nomor Induk/Registrasi : …………………………………………………………….Tempat/Tanggal Lahir : …………………………………………………………….Jabatan Dalam : …………………………………………………………….Organisasi ProfesiAdalah anggota organisasi profesi .......... *)Direkomendasikan untuk mengikuti kegiatan Uji Kompetensi dalam rangkamendapatkan Sertifikat Kompetensi Asisten Pekerja Sosial/Pekerja SosialGeneralis/Pekerja Sosial Spesialis. *)Demikian Surat Pernyataan ini dibuat, untuk dapat dipergunakan sebagaimanamestinya………………………….,…………..Pimpinan Organisasi ProfesiNama JelasNIP.*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 12. Untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama dan alamat email yang dikirim. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 43
  • 47. Lampiran 4Rekomendasi Lembaga Tempat Kerja REKOMENDASI LEMBAGA TEMPAT KERJA *)Yang bertandatangan di bawah iniNama : …………………………………………………………….NIP : …………………………………………………………….Jabatan DalamLembaga Tempat Kerja : …………………………………………………………….Menyatakan bahwaNama : …………………………………………………………….Nomor Induk : …………………………………………………………….Tempat/Tanggal Lahir : …………………………………………………………….Jabatan DalamLembaga Tempat Kerja : …………………………………………………………….Adalah bekerja pada instansi ,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,Direkomendasikan untuk mengikuti kegiatan Uji Kompetensi dalam rangkamendapatkan Sertifikat Kompetensi Asisten Pekerja Sosial/Pekerja SosialGeneralis/Pekerja Sosial Spesialis. *)Demikian Surat Pernyataan ini dibuat, untuk dapat dipergunakan sebagaimanamestinya………………………….,…………..Pimpinan Lembaga Tempat KerjaNama JelasNIP.*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 12. Untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 44
  • 48. Lampiran 5Kurikulum Vitae *) Kementerian Sosial INSTRUMEN UJI PORTOFOLIO SERTIFIKASI PEKERJA SOSIAL ‘KURIKULUM VITAE’ PUSAT PEMBINAAN JABATAN FUNGSIONAL PEKERJA SOSIAL DAN PENYULUH SOSIAL BADIKLIT KESSOS KEMENTERIAN SOSIAL, 2012 Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 45
  • 49. A. Identitas Diri Nama : ……………………………………………………………. Tempat/Tanggal Lahir : ................................................................. Jenis Kelamin : ................................................................. Status : Menikah/Tidak Menikah Pekerjaan : ................................................................. Jabatan : .................................................................. Alamat Rumah : ................................................................. Telepon Rumah : ................................................................ HP/Email : .......................... / .................................... Alamat Kantor : ................................................................. Telepon Kantor : ..................................................................B. Riwayat Pendidikan Tahun Lulus Program Sekolah/Perguruan Tinggi Jurusan/Program Studi PendidikanC. Riwayat Pekerjaan Dalam Bidang Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial Tahun Pekerjaan Institusi JabatanD. Praktik di Bidang Pekerjaan Sosial a. Praktik Institusional Tahun Bidang Praktik Lokasi/Sasaran Lembaga Peran b. Praktik Mandiri Tahun Bidang Praktik Lokasi/Sasaran Sumber Pendanaan PeranE. Pelatihan Profesional a. Pelatihan Bidang Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial Tahun Judul Pelatihan Penyelenggara Peran Jangka Waktu (Dalam/Luar Negeri) Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 46
  • 50. b. Pelatihan Lainnya Tahun Judul Pelatihan Penyelenggara Peran Jangka Waktu (Dalam/Luar Negeri)F. Seminar/Konferensi/Simposium (Bidang Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial) Tahun Tema Penyelenggara PeranG. Pengalaman Organisasi Bidang Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial Periode Kepengurusan Nama Organisasi JabatanH. Pengalaman Penelitian Bidang Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial Tahun Judul Penelitian/Lokasi JabatanI. Karya Tulis Ilmiah Bidang Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial Tahun Jenis Judul Publikasi/Non Publikasi (Buku/Modul/Jurnal)J. Penghargaan Bidang Pekerjaan Sosial/Kesejahteraan Sosial Tahun Jenis Penghargaan Pemberi Penghargaan ....................., ......................... 2012 Ybs. ( )*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 12, untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 47
  • 51. Lampiran 6Deskripsi Diri *) Kementerian Sosial INSTRUMEN PORTOFOLIO SERTIFIKASI PEKERJA SOSIAL ‘DESKRIPSI DIRI’ PUSAT PEMBINAAN JABATAN FUNGSIONAL PEKERJA SOSIAL DAN PENYULUH SOSIAL BADIKLIT KESSOS KEMENTERIAN SOSIAL, 2012 Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 48
  • 52. DESKRIPSI DIRI PEKERJA SOSIALDeskripsikan dengan jelas apa saja yang telah Saudara lakukan yang dapatdianggap sebagai prestasi dan/atau kontribusi bagi pelaksanaan praktikpekerjaan sosial. Deskripsi ini perlu dilengkapi dengan contoh nyata yangSaudara alami/lakukan dalam kehidupan profesional sebagai seorang pekerjasosial.A. Penerapan Pengetahuan Dalam Praktek Pekerjaan SosialA.1. Berikan contoh nyata penerapan pengetahuan atau teori-teori di bidang pekerjaan sosial dalam rangka menjalankan praktik pekerjaan sosial yang telah dan sedang Saudara lakukan dan apa dampaknya terhadap klien yang Saudara tangani!DeskripsiPenerapan Pengetahuan/Teori-Teori Pekerjaan Sosial………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Dampak……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 49
  • 53. A.2. Berikan contoh nyata perbedaan pelayanan sosial yang dilandasi pengetahuan pekerjaan sosial dengan pelayanan sosial yang tidak dilandasi pengetahuan pekerjaan sosial serta bagaimana dampaknya terhadap penanganan masalah klien.DeskripsiPerbedaan………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Dampak………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………A.3. Berikan contoh nyata penerapan metode dan teknik terbaru dalam praktik pekerjaan sosial yang Saudara jalankan sehingga Saudara memiliki tampilan yang benar-benar berbeda dibandingkan dengan praktik pekerjaan sosial sebelumnya.Deskripsi………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………B. Penerapan Ketrampilan Dalam Praktek Pekerjaan SosialB.1. Jelaskan teknik yang Saudara telah dan sedang terapkan dalam membangun relasi dengan klien dan bagaimana dampaknya terhadap respon yang diberikan klien.DeskripsiTeknik Dalam Membangun Relasi……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 50
  • 54. Dampak………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………B. 2. Berikan contoh nyata disfungsi sosial yang dialami klien yang Saudara telah dan sedang tangani, bagaimana Saudara mengidentifikasinya, dan sumber daya yang Saudara gunakan dalam rangka penanganan klien tersebut.DeskripsiDisfungsi Sosial Klien………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Cara Mengidentifikasi………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Sumber Daya………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………B. 3. Berikan contoh nyata perencanaan dan pelaksanaan intervensi yang pernah Saudara lakukan dalam praktik pekerjaan sosial yang Saudara jalani.DeskripsiPerencanaan Intervensi………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Pelaksanaan Intervensi…………………………………………………………………………………………………………………………… Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 51
  • 55. …………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………C. Penerapan Nilai-Nilai Pekerjaan Sosial Sebagai Landasan Praktik Pekerjaan SosialC.1. Berikan contoh nyata bagaimana Saudara menerapkan nilai penghargaan terhadap pilihan pribadi (Self Determination), bagaimana respon klien terhadap hal tersebut, dan bagaimana implikasinya dalam praktik pekerjaan sosial yang Saudara lakukan.DeskripsiPenghargaan Terhadap Pilihan Pribadi (Self Determination)………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Respon Klien………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Implikasi………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………C.2. Berikan contoh nyata bagaimana Saudara menerima klien apa adanya (acceptance), bagaimana respon klien terhadap hal tersebut, dan bagaimana implikasinya dalam praktik pekerjaan sosial yang Saudara lakukan.DeskripsiMenerima Klien Apa Adanya (Acceptance)………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 52
  • 56. ……………………………………………………………………………………………………………………………Respon Klien………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Implikasi………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………C.3. Berikan contoh nyata bagaimana Saudara menjaga kerahasiaan tentang diri klien (confidentiality), bagaimana respon klien terhadap hal tersebut, dan bagaimana implikasinya dalam praktik pekerjaan sosial yang Saudara lakukan.DeskripsiMenjaga Kerahasiaan Klien (Confidentiality)………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Respon Klien………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Implikasi……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 53
  • 57. PERNYATAAN PEKERJA SOSIALSaya pekerja sosial generalis yang membuat diskripsi diri ini menyatakan bahwasemua yang saya diskripsikan adalah benar aktivitas saya dan saya sanggupmenerima sanksi apapun apabila pernyataan ini dikemudian hari terbukti tidakbenar ……………, ………….. 2012 Pekerja Sosial Yang Diusulkan ……………………………………Saya sudah memeriksa kebenaran diskripsi diri ini dan bisa menyetujuisemua isinya Mengetahui dan Mengesahkan, Pimpinan Lembaga Tempat Praktik (…………………………………..)*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 12, Untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 54
  • 58. Lampiran 7Penilaian Persepsional *) Kementerian Sosial INSTRUMEN UJI PORTOFOLIO SERTIFIKASI PEKERJA SOSIAL ‘PENILAIAN PERSEPSIONAL’ PUSAT PEMBINAAN JABATAN FUNGSIONAL PEKERJA SOSIAL DAN PENYULUH SOSIAL BADIKLIT KESSOS KEMENTERIAN SOSIAL, 2012 Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 55
  • 59. LEMBAR PENILAIANPetunjukBerilah penilaian secara jujur, objektif, dan penuh tanggung jawab terhadap diri sendiri,khususnya terhadap hal-hal yang terkait dengan kompetensi pekerjaan sosial, dengan caramelingkari angka pada kolom skor sesuai dengan kriteria sebagai berikut. 1 = sangat tidak baik/sangat rendah/tidak pernah 4 = baik/tinggi 2 = tidak baik/rendah 5 = sangat tinggi/sangat tinggi 3 = bisaa/cukupNo. Aspek yang dinilai SkorA. Kompetensi Pelayanan 1 Kesungguhan dalam mempersiapkan pelayanan social 1 2 3 4 5 2 Kemampuan dalam membangun relasi sosial dengan klien 1 2 3 4 5 3 Kemampuan mengkaji dan menilai masalah (asesmen) 1 2 3 4 5 4 Ketepatan merencanakan pemecahan masalah 1 2 3 4 5 5 Ketepatan dalam pemecahan masalah 1 2 3 4 5 6 Kemampuan dalam mengaplikasikan teori ke dalam praktek 1 2 3 4 5 7 Penguasaan metode dan teknik pemecahan masalah (intervensi) 1 2 3 4 5 8 Keteraturan dan ketertiban dalam menjalankan proses pelayanan 1 2 3 4 5 9 Kemampuan mengelola kasus 1 2 3 4 5 10 Kedisiplinan dan kepatuhan terhadap nilai dan prinsip pekerjaan social 1 2 3 4 5 Skor AB. Kompetensi Profesional 1 Penguasaan bidang keahlian yang menjadi tugas pokok pekerja social 1 2 3 4 5 2 Keluasan wawasan pengetahuan pekerjaan social 1 2 3 4 5 3 Kemampuan menunjukkan keterkaitan antara bidang keahlian yang diterapkan 1 2 3 4 5 dengan penanganan masalah social 4 Penguasaan akan isu-isu mutakhir dalam bidang pelayanan sosial 1 2 3 4 5 5 Kesediaan melakukan refleksi dan diskusi (sharing) permasalahan sosial yang 1 2 3 4 5 ditangani dengan kolega 6 Kemampuan mengikuti perkembangan metode dan teknik pelayanan social 1 2 3 4 5 7 Keterlibatan dalam kegiatan organisasi profesi 1 2 3 4 5 Skor B Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 56
  • 60. No. Aspek yang dinilai SkorC. Kompetensi Personal 1 Kewibawaan sebagai pribadi pekerja social 1 2 3 4 5 2 Kearifan dalam mengambil keputusan 1 2 3 4 5 3 Menjadi contoh dalam bersikap dan berperilaku 1 2 3 4 5 4 Satunya kata dan tindakan 1 2 3 4 5 5 Kemampuan mengendalikan diri dalam berbagai situasi dan kondisi 1 2 3 4 5 6 Adil dalam memperlakukan sejawat 1 2 3 4 5 Skor CD. Kompetensi Sosial 1 Kemampuan menyampaikan pendapat 1 2 3 4 5 2 Kemampuan menerima kritik, saran, dan pendapat orang lain 1 2 3 4 5 3 Mudah bergaul di kalangan atasan, sejawat, dan penerima layanan 1 2 3 4 5 4 Mudah bergaul di kalangan masyarakat 1 2 3 4 5 5 Toleransi terhadap keberagaman di masyarakat 1 2 3 4 5 Skor D Skor Total …………………………………… 2012 Pekerja Sosial ybs ……………………………………….*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 10.5, untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 57
  • 61. LEMBAR PENILAIANPetunjukBerilah penilaian secara jujur, objektif, dan penuh tanggung jawab terhadap diri sendiri,khususnya terhadap hal-hal yang terkait dengan kompetensi pekerjaan sosial, dengan caramelingkari angka pada kolom skor sesuai dengan kriteria sebagai berikut. 1 = sangat tidak baik/sangat rendah/tidak pernah 4 = baik/tinggi 2 = tidak baik/rendah 5 = sangat tinggi/sangat tinggi 3 = bisaa/cukupNo. Aspek yang dinilai SkorA. Kompetensi Pelayanan 1 Kesungguhan dalam mempersiapkan pelayanan social 1 2 3 4 5 2 Kemampuan dalam membangun relasi sosial dengan klien 1 2 3 4 5 3 Kemampuan mengkaji dan menilai masalah (asesmen) 1 2 3 4 5 4 Ketepatan merencanakan pemecahan masalah 1 2 3 4 5 5 Ketepatan dalam pemecahan masalah 1 2 3 4 5 6 Kemampuan dalam mengaplikasikan teori ke dalam praktek 1 2 3 4 5 7 Penguasaan metode dan teknik pemecahan masalah (intervensi) 1 2 3 4 5 8 Keteraturan dan ketertiban dalam menjalankan proses pelayanan 1 2 3 4 5 9 Kemampuan mengelola kasus 1 2 3 4 5 10 Kedisiplinan dan kepatuhan terhadap nilai dan prinsip pekerjaan social 1 2 3 4 5 Skor AB. Kompetensi Profesional 1 Penguasaan bidang keahlian yang menjadi tugas pokok pekerja social 1 2 3 4 5 2 Keluasan wawasan pengetahuan pekerjaan social 1 2 3 4 5 3 Kemampuan menunjukkan keterkaitan antara bidang keahlian yang diterapkan 1 2 3 4 5 dengan penanganan masalah social 4 Penguasaan akan isu-isu mutakhir dalam bidang pelayanan sosial 1 2 3 4 5 5 Kesediaan melakukan refleksi dan diskusi (sharing) permasalahan sosial yang 1 2 3 4 5 ditangani dengan kolega 6 Kemampuan mengikuti perkembangan metode dan teknik pelayanan social 1 2 3 4 5 7 Keterlibatan dalam kegiatan organisasi profesi 1 2 3 4 5 Skor B Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 58
  • 62. No. Aspek yang dinilai SkorC. Kompetensi Personal 1 Kewibawaan sebagai pribadi pekerja social 1 2 3 4 5 2 Kearifan dalam mengambil keputusan 1 2 3 4 5 3 Menjadi contoh dalam bersikap dan berperilaku 1 2 3 4 5 4 Satunya kata dan tindakan 1 2 3 4 5 5 Kemampuan mengendalikan diri dalam berbagai situasi dan kondisi 1 2 3 4 5 6 Adil dalam memperlakukan sejawat 1 2 3 4 5 Skor CD. Kompetensi Sosial 1 Kemampuan menyampaikan pendapat 1 2 3 4 5 2 Kemampuan menerima kritik, saran, dan pendapat orang lain 1 2 3 4 5 3 Mudah bergaul di kalangan atasan, sejawat, dan penerima layanan 1 2 3 4 5 4 Mudah bergaul di kalangan masyarakat 1 2 3 4 5 5 Toleransi terhadap keberagaman di masyarakat 1 2 3 4 5 Skor D Skor Total …………………………………… 2012 Atasan ybs ……………………………………….*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 10.5, untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 59
  • 63. LEMBAR PENILAIANPetunjukBerilah penilaian secara jujur, objektif, dan penuh tanggung jawab terhadap diri sendiri,khususnya terhadap hal-hal yang terkait dengan kompetensi pekerjaan sosial, dengan caramelingkari angka pada kolom skor sesuai dengan kriteria sebagai berikut. 1 = sangat tidak baik/sangat rendah/tidak pernah 4 = baik/tinggi 2 = tidak baik/rendah 5 = sangat tinggi/sangat tinggi 3 = bisaa/cukupNo. Aspek yang dinilai SkorA. Kompetensi Pelayanan 1 Kesungguhan dalam mempersiapkan pelayanan social 1 2 3 4 5 2 Kemampuan dalam membangun relasi sosial dengan klien 1 2 3 4 5 3 Kemampuan mengkaji dan menilai masalah (asesmen) 1 2 3 4 5 4 Ketepatan merencanakan pemecahan masalah 1 2 3 4 5 5 Ketepatan dalam pemecahan masalah 1 2 3 4 5 6 Kemampuan dalam mengaplikasikan teori ke dalam praktek 1 2 3 4 5 7 Penguasaan metode dan teknik pemecahan masalah (intervensi) 1 2 3 4 5 8 Keteraturan dan ketertiban dalam menjalankan proses pelayanan 1 2 3 4 5 9 Kemampuan mengelola kasus 1 2 3 4 5 10 Kedisiplinan dan kepatuhan terhadap nilai dan prinsip pekerjaan social 1 2 3 4 5 Skor AB. Kompetensi Profesional 1 Penguasaan bidang keahlian yang menjadi tugas pokok pekerja social 1 2 3 4 5 2 Keluasan wawasan pengetahuan pekerjaan social 1 2 3 4 5 3 Kemampuan menunjukkan keterkaitan antara bidang keahlian yang diterapkan 1 2 3 4 5 dengan penanganan masalah social 4 Penguasaan akan isu-isu mutakhir dalam bidang pelayanan sosial 1 2 3 4 5 5 Kesediaan melakukan refleksi dan diskusi (sharing) permasalahan sosial yang 1 2 3 4 5 ditangani dengan kolega 6 Kemampuan mengikuti perkembangan metode dan teknik pelayanan social 1 2 3 4 5 7 Keterlibatan dalam kegiatan organisasi profesi 1 2 3 4 5 Skor B Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 60
  • 64. No. Aspek yang dinilai SkorC. Kompetensi Personal 1 Kewibawaan sebagai pribadi pekerja social 1 2 3 4 5 2 Kearifan dalam mengambil keputusan 1 2 3 4 5 3 Menjadi contoh dalam bersikap dan berperilaku 1 2 3 4 5 4 Satunya kata dan tindakan 1 2 3 4 5 5 Kemampuan mengendalikan diri dalam berbagai situasi dan kondisi 1 2 3 4 5 6 Adil dalam memperlakukan sejawat 1 2 3 4 5 Skor CD. Kompetensi Sosial 1 Kemampuan menyampaikan pendapat 1 2 3 4 5 2 Kemampuan menerima kritik, saran, dan pendapat orang lain 1 2 3 4 5 3 Mudah bergaul di kalangan atasan, sejawat, dan penerima layanan 1 2 3 4 5 4 Mudah bergaul di kalangan masyarakat 1 2 3 4 5 5 Toleransi terhadap keberagaman di masyarakat 1 2 3 4 5 Skor D Skor Total …………………………………… 2012 Teman Sejawat ybs ……………………………………….*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 10.5, untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 61
  • 65. LEMBAR PENILAIANPetunjukBerilah penilaian secara jujur, objektif, dan penuh tanggung jawab terhadap diri sendiri,khususnya terhadap hal-hal yang terkait dengan kompetensi pekerjaan sosial, dengan caramelingkari angka pada kolom skor sesuai dengan kriteria sebagai berikut. 1 = sangat tidak baik/sangat rendah/tidak pernah 4 = baik/tinggi 2 = tidak baik/rendah 5 = sangat tinggi/sangat tinggi 3 = bisaa/cukupNo. Aspek yang dinilai SkorA. Kompetensi Pelayanan 1 Kesungguhan dalam mempersiapkan pelayanan social 1 2 3 4 5 2 Kemampuan dalam membangun relasi sosial dengan klien 1 2 3 4 5 3 Kemampuan mengkaji dan menilai masalah (asesmen) 1 2 3 4 5 4 Ketepatan merencanakan pemecahan masalah 1 2 3 4 5 5 Ketepatan dalam pemecahan masalah 1 2 3 4 5 6 Kemampuan dalam mengaplikasikan teori ke dalam praktek 1 2 3 4 5 7 Penguasaan metode dan teknik pemecahan masalah (intervensi) 1 2 3 4 5 8 Keteraturan dan ketertiban dalam menjalankan proses pelayanan 1 2 3 4 5 9 Kemampuan mengelola kasus 1 2 3 4 5 10 Kedisiplinan dan kepatuhan terhadap nilai dan prinsip pekerjaan social 1 2 3 4 5 Skor AB. Kompetensi Profesional 1 Penguasaan bidang keahlian yang menjadi tugas pokok pekerja social 1 2 3 4 5 2 Keluasan wawasan pengetahuan pekerjaan social 1 2 3 4 5 3 Kemampuan menunjukkan keterkaitan antara bidang keahlian yang diterapkan 1 2 3 4 5 dengan penanganan masalah social 4 Penguasaan akan isu-isu mutakhir dalam bidang pelayanan sosial 1 2 3 4 5 5 Kesediaan melakukan refleksi dan diskusi (sharing) permasalahan sosial yang 1 2 3 4 5 ditangani dengan kolega 6 Kemampuan mengikuti perkembangan metode dan teknik pelayanan social 1 2 3 4 5 7 Keterlibatan dalam kegiatan organisasi profesi 1 2 3 4 5 Skor B Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 62
  • 66. No. Aspek yang dinilai SkorC. Kompetensi Personal 1 Kewibawaan sebagai pribadi pekerja social 1 2 3 4 5 2 Kearifan dalam mengambil keputusan 1 2 3 4 5 3 Menjadi contoh dalam bersikap dan berperilaku 1 2 3 4 5 4 Satunya kata dan tindakan 1 2 3 4 5 5 Kemampuan mengendalikan diri dalam berbagai situasi dan kondisi 1 2 3 4 5 6 Adil dalam memperlakukan sejawat 1 2 3 4 5 Skor CD. Kompetensi Sosial 1 Kemampuan menyampaikan pendapat 1 2 3 4 5 2 Kemampuan menerima kritik, saran, dan pendapat orang lain 1 2 3 4 5 3 Mudah bergaul di kalangan atasan, sejawat, dan penerima layanan 1 2 3 4 5 4 Mudah bergaul di kalangan masyarakat 1 2 3 4 5 5 Toleransi terhadap keberagaman di masyarakat 1 2 3 4 5 Skor D Skor Total …………………………………… 2012 Klien/Penerima Layanan ybs ……………………………………….*) Pengisian Formulir diketik menggunakan computer dengan format yang sama, kertas A4 70 mgr, huruf Calibri 10.5, untuk memudahkan, dapat menggunakan soft copy formulir yang terdapat dalam ‘Panduan Teknis Sertifikasi’ dapat di download di p4s.kemsos.go.id atau mengirim sms ke Sekretariat LSPS No.HP. 08….. ketik nama yang akan dikirim dan alamat email. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 63
  • 67. Lampiran 8Kompetensi Umum Pekerja Sosial Profil Kompetensi Utama Sub KompetensiA. Pemberi 1. Pertolongan a. Menyadari diri dan kemampuan Pertolongan Antar Personal menggunakan diri pribadi untuk Pemecahan memfasilitasi perubahan Masalah Sosial b. Memahami psikologi pemberian (Problem Solver) dan penerima bantuan c. Mampu mengembangkan relaso pertolongan professional d. Mengetahui dan mampu menerapkan kode etik pekerja sosial dalam pelayanan e. Memahami perbedaan etnis dan budaya, serta mampu menerapkan praktek pekerjaan sosial yang sensitive gender, etnis dan usia f. Memiliki pemahaman umum tentang perilaku individu, keluarga , kelompok dan masyarakat. g. Terampil dalam mengumpulkan informasi tentang klien. h. Mampu mengananalisa informasi tentang klien dan mengidentifikasikan kekuatan dan masalah dalam situasi praktek i. Mampu melakukan konseling pemecahan masalah dan resolusi konflik bersama klien j. Mampu menggunakan keahliannya dalam mengarahkan proses perubahan Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 64
  • 68. Profil Kompetensi Utama Sub Kompetensi 2. Pelayanan a. Mengetahui sumber-sumber local Provisi Sosial yang menyediakan layanan provisi sosial, seperti perlindungan layanan kerja, bantuan nasional dsb. b. Mampu mengembangkan relasi positif antara klien dengan persyaratan provisi sosial dasar. c. Mampu membimbing klien dalam menggunakan sumber-sumber secara efektif. 3. Pengembangan a. Mampu mengembangkan rencana rencana pelayanan dan system penanganan pengendaliannya kasus b. Mampu melaksanakan program dan prosedur operasional lembaga. c. Mampu mengungkapkan factor- faktor yang melatarbelakangi tindakan klien. d. Mampu mengembangkan koordinasi antar lembaga 4. Penanganan a. Mampu melakukan asimilasi psiko Kasus-Kasus sosial pada klien secara mendalam. individu dan b. Memiliki pengetahuan mendalam keluarga tentang keberfungsian sosial klien c. Mampu memilih dan menerapkan antara intervensi yang tepat. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 65
  • 69. Profil Kompetensi Utama Sub Kompetensi 5. Penanganan a. Mampu memahami struktur dan Klien dan fungsi kelompok. Pendekatan b. Mampu melaksanakan terapi Kelompok. kelompok. c. Mampu menampilkan peran pekerja sosial dalam kelompok. 6. Pengembangan a. Mampu melaksanakan Kompetensi interprestasi dan evaluasi kritis Profesional terhadap praktek pribadi. Pekerja Sosial b. Mampu mendayagunakan konsultasi dengan efektif. c. Mampu memanfaatkan dan menyerbarluaskan pengetahuan proefesional.B. Pemberdayaan 1. Pengembangan a. Mampu mendayagunakan dan Agen Sistem Jaringan konsultasi dengan efektif Perubahan Sosial Pemberian b. Mampu memanfaatkan dan Pelayanan menyebarluaskan pengetahuan professional c. Mampu melakukan asesmen kritis terhadap program-program sosial di masyarakat d. Mampu melakukan asesmen yang akurat terhadap klien yang membutuhkan rujukan terhadap sumber-sumber yang tepat. e. Mampu melakukan advokasi terhadap klien yang membutuhkan program pelayanan yang ada di masyarakat. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 66
  • 70. Profil Kompetensi Utama Sub Kompetensi 2. Pengembangan a. Mampu mengumpulkan dan program menganalisis data organisasi dan komunitas. b. Mampu merancang dan melakanakan program-program sosial baru/revisi. c. Mampu memperoleh dukungan dari masyarakat, bai untuk program-program sosial baru maupun program revis. 3. Pendidikan/ a. Mampu mengembangkan Pelatihan kurikulum pelatihan untuk kelompok sasaran/klien. b. Mampu merencanakan seminarisasi, workshop atau sesi- sesui pelatihan untuk klien. c. Mampu melibatkan kelompok sasaran/klien mengikuti aktifitas belajar/pelatihan. 4. Pemeliharaan a. Mampu memahami system dasar Organisasi operasional organisasi dan peryaratan yang diperlukan untuk mengembangkan dan menyeleksi system organisasi dan administrasi lembaga yang efektif. b. Mampu mengembangkan dan mengelola system organisasi dan administrasi lembaga yang efektif. c. Mampu mempromosikan pelayanan organisasi serta penggalangan dana untuk mendukung pelayanan lembaga tersebut. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 67
  • 71. Profil Kompetensi Utama Sub Kompetensi 5. Pelayanan a. Mampu mengidentifikasi factor- Perlindungan faktor resiko (fisik, sosial internal) akibat kesalahan pelayanan (mal treatment). b. Memahami aspek hokum dan proses legal yang terkait dengan perlindungannya. c. Mengetahui sumber-sumber local yang dapat dikontak bila klien dalam bahaya. d. Mampu berhadapan dengan situasi konflik.C. Analisis 1. Penelitian dan a. Mampu mengembangkan dan Kebijakan Sosial Pengembangan menerapkan program-program Kebijakan Sosial penelitian yang terkait dengan esensi kebutuhan sosial. b. Mampu melakukan analisa kebijakan sosial dan mampu mempengaruhi pengambil kebijakan dalam proses pengambilan keputusan/ c. Mampu menginformasikan berbagai masalah sosial actual kepada public dan menyampaikan berbagai alternative pemecahannya. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 68
  • 72. Lampiran 9Matrik StandarKompetensi Pekerja Sosial MATRIK STANDAR KOMPETENSI PEKERJA SOSIALASISTEN PEKERJA SOSIAL PEKERJA SOSIAL GENERALIS PEKERJA SOSIAL SPESIALISa. Mampu mengadakan a. Mampu melaksanakan a. Mampu melaksanakan kontak dengan klien perannya sebagai pekerja perannya sebagai pekerja dan lingkungan sosial generalis berdasarkan sosial spesialis berdasarkan sosialnya sesuai etika, standar profesi serta etika, standar profesi serta standar pelayanan. prosedur yang akuntabelb. Mampu melakukan dalam praktik profesional. prosedur yang akuntabel seleksi dan b. Mampu mengaplikasikan dalam praktik profesional. menetapkan klien teori perilaku manusia dan b. Mampu mengaplikasikan sesuai standar lingkungan sosial, prinsip- dan mengembangkan teori- pelayanan dibawah prinsip HAM dan keadilan teori pekerjaan sosial yang penugasan pekerja dalam intervensi pekerjaan diperlukan dalam intervensi sosial sosial. pekerjaan sosialc. Mampu melakukan c. Mampu mengembangkan identifikasi masalah ketrampilan dan c. Mampu melakukan dan kebutuhan klien pengetahuan tentang penelitian guna sesuai standar intervensi social pada pengembangan model- pelayanan dibawah tingkat individu, keluarga, model pelayanan sosial yang penugasan pekerja kelompok, organisasi, dapat diaplikasikan. sosial masyarakat dan negara. d. Mampu membangun dand. Mampu melakukan d. Memahami pengetahuan menjalin kemitraan untuk pencatatan dan tentang sumber-sumber membuat laporan pelayanan yang dibutuhkan menggali dan hasil pengumpulan dan mengakses sumber- mengembangkan sumber- data baik melalui sumber tersebut. sumber pelayanan yang wawancara maupun e. Mampu merespon dibutuhkan. observasi sesuai kebutuhan klien dan e. Mampu membangun relasi standar lembaga, menjamin keterjangkauan professional dengan klien dengan penugasan klien terhadap pelayanan. pekerja sosial f. Mampu membangun relasi dan lingkungan sosialnya professional dengan klien f. Mampu melakukan dan lingkungan sosialnya pengkajian dan penilaian kebutuhan, potensi dan sumber (assessment) Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 69
  • 73. ASISTEN PEKERJA SOSIAL PEKERJA SOSIAL GENERALIS PEKERJA SOSIAL SPESIALISe. Mampu melakukan g. Mampu melakukan g. Mamu merencanakan intervensi untuk pengkajian dan penilaian intervensi sosial penanganan kasus- kebutuhan, potensi dan h. Mampu melaksanakan kasus umum dan sumber (assessment) di upaya perubahan, sederhana atau bawah supervisi penanganan kasus h. Mampu merencanakan pemecahan masalah, dari aspek-aspek perubahan sosial (plan of pemberdayaan dan tertentu yang terbatas intervention) di bawah intervensi/pelayanan social. sesuai penugasan supervisi. i. Mampu mengevaluasi pekerja sosial i. Mampu melakukan upaya proses dan hasil pelayananf. Mampu membuat perubahan, pemecahan sosial (yang dilakukan laporan studi kasus masalah, pemberdayaan sendiri dan orang lain). dan mengambil dan pelayanan sosial (intervention) di bawah j. Mampu merumuskan bagian dalam perencanaan dan evaluasi supervisi pelaksanaan j. Mampu mengevaluasi program dalam rangka konferensi kasus proses dan hasil intervensi perumusan kebijakan. dibawah penugasan /pelayanan sosial. k. Mampu mengembangkan pekerja sosial k. Mampu mengevaluasi dan kapasitas diri dan merumuskan perencanaan kemampuan profesionalitas program dan mengevaluasi kebijakan di bawah melalui pendidikan supervisi. berkelanjutan. l. Mampu mengembangkan l. Mampu melakukan supervisi kapasitas diri dan serta pengembangan system kemampuan profesionalitas dan manajemen melalui pendidikan kelembagaan berkelanjutan. m. Mampu melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan pekerjaan asisten pekerja sosial dan melakukan konsultasi professional kepada supervisor Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 70
  • 74. Lampiran 10Matrik Pengetahuan Pekerja SosialBerdasarkan Jenjang Kompetensi MATRIK PENGETAHUAN PEKERJA SOSIAL BERDASARKAN JENJANG KOMPETENSI ASISTEN PEKERJA SOSIAL PEKERJA SOSIAL GENERALIS PEKERJA SOSIAL SPESIALISa. Pengetahuan dasar a. Pengetahuan dasar tentang a. Pengetahuan tentang tentang perilaku perilaku manusia, sistem sosial, komunikasi antar personal dan manusia dan lingkungan dan sistem ekologi. pengembangan relasi sesuai sosial. b. Pengetahuan tentang bidang- dengan bidang praktek yangb. Pengetahuan tentang bidang masalah sosial, menjadi spesialisasi. bidang-bidang masalah pengaruh dan dampaknya pada b. Pengetahuan yang luas sosial yang umum. tingkat individu, keluarga, mengenai bidang pelayananc. Pengetahuan dasar kelompok, organisasi, tertentu yang menjadi tentang langkah- masyarakat dan negara serta spesialisasinya. langkah intervensi sumber-sumber dan metode c. Pengetahuan tentang teori- pekerjaan social. yang sesuai untuk menangani teori yang mendasari bidangd. Pengetahuan dasar masalah tersebut. spesialisasinya. tentang komunikasi c. Pengetahuan tentang teori d. Pengetahuan tentang berbagai antar manusia. dasar dan metode intervensi teknik asesmen.e. Pengetahuan tentang pekerjaan sosial, baik mikro, e. Pengetahuan tentang berbagai teknik pengumpulan meso maupun makro.. metode dan teknik intervensi data dalam rangka d. Pengetahuan dasar penelitian sesuai dengan spesialisasinya. intervensi. sosial. f. Pengetahuan tentang teori danf. Pengetahuan tentang teknik supervisi sesuai bidang dasar-dasar spesialisasinya. administrasi pelayanan g. Pengetahuan mengenai social. administrasi program-program sosial sesuai spesialisasinya. h. Pengetahuan dalam melakukan analisis, perumusan dan evaluasi kebijakan sesuai bidang spesialisasinya. i. Pengetahuan tentang teknik dan metode penelitian untuk mengembangkan model dan kualitas pelayanan. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 71
  • 75. Lampiran 11Matrik Ketrampilan Pekerja SosialBerdasarkan Jenjang Kompetensi MATRIK KETRAMPILAN PEKERJA SOSIAL BERDASARKAN JENJANG KOMPETENSI ASISTEN PEKERJA SOSIAL PEKERJA SOSIAL GENERALIS PEKERJA SOSIAL SPESIALISa. Membangun relasi a. Membangun relasi yang positif a. Melakukan komunikasi inter sosial dalam pelayanan. dan sesuai dalam situasi yang dan antar personal danb. Mengidentifikasi beragam. pengembangan relasi sesuai masalah sosial yang b. Mengidentifikasi disfungsi dengan bidang praktek yang dihadapi klien. sosial pada tingkat individu, menjadi spesialisasi.c. Melakukan keluarga, kelompok, organisasi, b. Mengaplikasikan teori-teori pengumpulan data masyarakat dan Negara. ke dalam praktek yang sesuai dalam rangka c. Melakukan asesmen secara dengan bidang spesialisasinya. intervens.. komperhensif dan c. Mempraktekkan berbagaid. Melakukan pencatatan perencanaan intervensi.. teknik asesmen. dan pelaporan. d. Mengidentifikasi sumber- d. Mempreaktekan berbagai sumber daya yang relevan metode dan teknik intervensi dengan kebutuhan klien. sesuai dengan spesialisasinya.. e. Mengaplikasikan metode e. Mempraktekan teori dan intervensi pada tingkat individu teknik supervisi sesuai bidang dan keluarga. spesialisasinya.. f. Membangun hubungan f. Menjalankan administrasi profesional dalam program-program sosial sesuai pengembangan program spesialisasinya. lembaga. g. Melakukan analisis, g. Mengaplikasikan metode perumusan dan evaluasi pengorganisasian dan kebijakan sesuai bidang perencanaan masyarakat. spesialisasinya. h. Memprakarsai pengembangan h. Menerapkan teknik dan program-program kelompok metode penelitian untuk masyarakat sesuai standar mengembangkan model dan yang berlaku. kualitas pelayanan. i. Melaksanakan dan i. Mengembangkan program mengevaluasi kebijakan yang pelayanan sosial di dalam berlaku. setting yang lebih luas. j. Menerapkan teknik-teknik j. Menampilkan peran dasar penelitian social. profesinya dalam program antar disiplin. Panduan Teknis Sertifikasi Pekerja Sosial 72