Your SlideShare is downloading. ×
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH

2,856

Published on

acuan desentralisasi dalam suatu alur pikir yang sederhana dan jauh dari kompleksitas

acuan desentralisasi dalam suatu alur pikir yang sederhana dan jauh dari kompleksitas

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
2,856
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
116
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Deddy Supriady Bratakusumah, Ph.DDadang Solihin, MAPENYELENGGARAAN PEMERINTAHANSERI OTONOMI DAERAH
  • 2. PENYELENGGARAAN PEMERINTAHANUntuk Bangsaku:Selamat Melaksanakan Desentralisasi
  • 3. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHPengantarvPengantarSatu dari sekian banyak kendala pelaksanaan proses Desentralisasi diIndonesia saat ini adalah tidak adanya kesamaan persepsi dalammemandang proses Desentralisasi itu sendiri. Hal ini dikarenakan begitubanyaknya perundang-undangan dan peraturan pemerintah yang mestidipahami dalam waktu yang sedemikian singkat. Oleh karena itu kamiberusaha untuk merangkai kembali berbagai perundang-undangan danperaturan pemerintah yang berkaitan dengan proses Desentralisasi kedalam suatu alur pikir yang sederhana dan jauh dari kompleksitas.Buku ini mencoba untuk membantu masyarakat luas untuk dapatmengerti proses desentralisasi di Indonesia secara lebih komprehensifkarena disajikan secara menyeluruh mulai dari aspek pemerintahandaerah, kepegawaian, keuangan , pemilihan umum, perusahaan daerah,pajak, hingga ke penyelenggaraan negara yang bebas KKN.Dalam kesempatan ini ijinkan kami untuk menyampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga terwujudnyabuku ini. Semoga kehadiran buku ini dapat membantu semua pihakdalam melaksanakan proses desentralisasi di tanah air tercinta ini.Jakarta, April 2001Penyusun,DSBDS
  • 4. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar IsiviDaftar IsiPengantar vDaftar Isi viDaftar Gambar viiDaftar Tabel viiiBAB I Pemerintahan Daerah 3BAB II Kewenangan Daerah 39BAB III Kepala Daerah 76BAB IV Kepegawaian Daerah 112BAB V Keuangan Daerah 193BAB VI Pemilihan Umum dan DPRD 256BAB VII Perusahaan Daerah 289BAB VIII Pajak Daerah 301BAB IX Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN 341Daftar Istilah 368Daftar Pustaka 397Lampiran 1 Dana Alokasi Umum TA 2001 4002 Pendapatan Asli Daerah TA 1998/99 413Tentang Penyusun 426
  • 5. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar GambarviiDaftar GambarGambar 1.1: Perbedaan UU 5/74 dan UU 22/99 9Gambar 3.1: Tahapan Pemilihan, Pengesahan danPelantikan82Gambar 5.1: Sumber-Sumber Penerimaan Daerah 198Gambar 5.2: Dana Perimbangan 200Gambar 5.3: Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) 201Gambar 5.4: Penerimaan Bea Perolehan Hak atas Tanah danBangunan (BPHTB)203Gambar 5.5: Penerimaan Sumber Daya Alam SektorKehutanan204Gambar 5.6: Penerimaan Iuran Eksplorasi dan IuranEksploitasi (Royalty) Sektor PertambanganUmum206Gambar 5.7: Penerimaan Pertambangan Minyak Bumi 207Gambar 5.8: Penerimaan Pertambangan Gas Alam 208Gambar 8.1: Imbangan Penerimaan Pajak Penghasilanorang pribadi dalam negeri dan PajakPenghasilan Pasal 21 antara Pemerintah Pusatdan Pemerintah Daerah335Gambar 8.2: Imbangan Penerimaan Pajak Penghasilanorang pribadi dalam negeri dan PajakPenghasilan Pasal 21 antara Daerah Propinsidan Daerah Kabupaten/Kota336
  • 6. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar TabelviiiDaftar TabelTabel 3.1: Biaya Operasional Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah96Tabel 3.2: Besarnya Biaya Operasional Kepala Daerah danWakil Kepala Daerah Propinsi98Tabel 3.3: Besarnya Biaya Operasional Kepala Daerah danWakil Kepala Daerah Kabupaten/Kota99Tabel 4.1: Nama dan Susunan Pangkat serta GolonganRuang PNS151Tabel 4.2: Eselon dan Jenjang Pangkat Jabatan Struktural 165Tabel 4.3: Eselon Perangkat Daerah Propinsi 187Tabel 4.4: Eselon Perangkat Daerah Kabupaten/Kota 188Tabel 5.1: Dana Alokasi Umum Propinsi/Kabupaten/Kota 214Tabel 6.1: Keuangan Pimpinan dan Anggota DPRD 280Tabel 6.2: Biaya Kegiatan DPRD 284Tabel 6.3: Biaya Kegiatan DPRD Propinsi 285Tabel 6.4: Besarnya Biaya Kegiatan DPRDKabupaten/Kota286Tabel 8.1: Hasil Penerimaan Pajak Propinsi YangDiserahkan Kepada Daerah Kabupaten/Kota306Tabel 8.2: Penerapan Tarif Pajak 308Tabel 8.3: Penyusutan dan Amortisasi Yang Dipercepat 338
  • 7. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab I: Pemerintahan Daerah1Daftar IsiBAB I Pemerintahan Daerah 3A Pendahuluan 3B Pembagian Daerah 71 Prinsip Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah 82 Susunan Pemerintahan Daerah dan Hak DPRD 83 Kepala Daerah 94 Pertanggungjawaban Kepala Daerah 95 Kepegawaian 106 Keuangan Daerah 107 Pemerintahan Desa 118 Pembinaan dan Pengawasan 12C Pembentukan dan Susunan Daerah 12D Kewenangan Daerah 13E Bentuk dan Susunan Pemerintahan Daerah 161 Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 161) Kewajiban DPRD 172) Tugas dan Wewenang DPRD 173) Hak DPRD 184) Hak Anggota DPRD 195) Sekretariat DPRD 202 Kepala Daerah 213 Perangkat Daerah 21
  • 8. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab I: Pemerintahan Daerah2F Peraturan Daerah dan Keputusan Kepala Daerah23G Kepegawaian Daerah24H Keuangan Daerah251 Sumber Pendapatan Daerah 25I Kerja Sama dan Penyelesaian Perselisihan26J Kawasan Perkotaan27K Desa271 Pemerintah Desa 282 Tugas dan kewajiban Kepala Desa 303 Badan Perwakilan Desa 314 Keuangan Desa 315 Kerja Sama Antardesa 33L Pembinaan dan Pengawasan33M Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah34
  • 9. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah3Bab IPemerintahan DaerahA. PendahuluanNegara Republik Indonesia sebagai Negara Kesatuan menganut asasdesentralisasi dalam penyelenggaraan pemerintahan, denganmemberikan kesempatan dan keleluasaan kepada Daerah untukmenyelenggarakan Otonomi Daerah. Karena itu, Pasal 18 Undang-Undang Dasar 1945, antara lain, menyatakan bahwa pembagian DaerahIndonesia atas daerah besar dan kecil, dengan bentuk dan susunanpemerintahannya ditetapkan dengan Undang-undang.Dalam penjelasan pasal tersebut, antara lain, dikemukakan bahwa "olehkarena Negara Indonesia itu suatu eenheidsstaat, maka Indonesia tidakakan mempunyai Daerah dalam lingkungannya yang bersifat staat juga.Daerah Indonesia akan dibagi dalam Daerah Propinsi dan DaerahPropinsi akan dibagi dalam daerah yang lebih kecil. Di daerah-daerahyang bersifat otonom (streek en locale rechtgemeenschappen) ataubersifat administrasi belaka, semuanya menurut aturan yang akanditetapkan dengan Undang-Undang". Di daerah-daerah yang bersifatotonom akan diadakan Badan Perwakilan Daerah. Oleh karena itu, didaerah pun, pemerintahan akan bersendi atas dasar permusyawaratan.Dengan demikian, Undang-Undang Dasar 1945 merupakan landasanyang kuat untuk menyelenggarakan otonomi dengan memberikankewenangan yang luas, nyata, dan bertanggung jawab kepada daerah,sebagaimana tertuang dalam Ketetapan MPR-RI Nomor XV/MPR/1998tentang Penyelenggaraan Otonomi Daerah. Pengaturan, Pembagian, danPemanfaatan Sumber Daya Nasional yang Berkeadilan, serta
  • 10. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah4Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah Dalam Kerangka NegaraKesatuan Republik Indonesia.Sesuai dengan Ketetapan MPR-RI Nomor XV/MPR/1998 tersebut diatas, penyelenggaraan Otonomi Daerah dilaksanakan denganmemberikan kewenangan yang luas, nyata, dan bertanggung jawabkepada Daerah secara proporsional yang diwujudkan dengan pengaturan,pembagian, dan pemanfaatan sumber daya nasional yang berkeadilan,serta perimbangan keuangan Pusat dan Daerah. Di samping itu,penyelenggaraan Otonomi Daerah juga dilaksanakan dengan prinsip-prinsip demokrasi, peran-serta masyarakat, pemerataan, dan keadilan,serta memperhatikan potensi dan keanekaragaman Daerah.Undang-undang No. 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah padaprinsipnya mengatur penyelenggaraan Pemerintahan Daerah yang lebihmengutamakan pelaksanaan asas desentralisasi. Hal-hal yang mendasardalam UU 22/99 adalah mendorong untuk memberdayakan masyarakat,menumbuhkan prakarsa dan kreativitas, meningkatkan peran-sertamasyarakat, mengembangkan peran dan fungsi Dewan PerwakilanRakyat Daerah. Oleh karena itu, UU 22/99 menempatkan OtonomiDaerah secara utuh pada Daerah Kabupaten dan Daerah Kota, yangdalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1974 berkedudukan sebagaiKabupaten Daerah Tingkat II dan Kotamadya Daerah Tingkat II. DaerahKabupaten dan Daerah Kota tersebut berkedudukan sebagai DaerahOtonom mempunyai kewenangan dan keleluasaan untuk membentukdan melaksanakan kebijakan menurut prakarsa dan aspirasi masyarakat.Propinsi Daerah Tingkat I menurut Undang-undang Nomor 5 Tahun1974, dalam undang-undang 22/1999 dijadikan Daerah Propinsi dengankedudukan sebagai Daerah Otonom dan sekaligus Wilayah Administrasi,yang melaksanakan kewenangan Pemerintah Pusat yang didelegasikankepada Gubernur. Daerah Propinsi bukan merupakan Pemerintah atasandari Daerah Kabupaten dan Daerah Kota. Dengan demikian, DaerahOtonom Propinsi dan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota tidakmempunyai hubungan hierarki.Pemberian kedudukan Propinsi sebagai Daerah Otonom dan sekaligussebagai Wilayah Administrasi dilakukan dengan pertimbangan:
  • 11. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah51. Untuk memelihara hubungan yang serasi antara Pusat dan Daerahdalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.2. Untuk menyelenggarakan Otonomi Daerah yang bersifat lintasDaerah Kabupaten dan Daerah Kota serta melaksanakankewenangan Otonomi Daerah yang belum dapat dilaksanakan olehDaerah Kabupaten dan Daerah Kota.3. Untuk melaksanakan tugas-tugas pemerintahan tertentu yangdilimpahkan dalam rangka pelaksanaan asas dekonsentrasi.Dengan memperhatikan pengalaman penyelenggaraan Otonomi Daerahpada masa lampau yang menganut prinsip otonomi yang nyata danbertanggung jawab dengan penekanan pada otonomi yang lebihmerupakan kewajiban daripada hak, maka dalam undang-undang22/1999 pemberian kewenangan otonomi kepada Daerah Kabupaten danDaerah Kota didasarkan kepada asas desentralisasi saja dalam wujudotonomi yang luas, nyata, dan bertanggung jawab.Kewenangan otonomi luas adalah keleluasaan Daerah untukmenyelenggarakan pemerintahan yang mencakup kewenangan semuabidang pemerintahan, kecuali kewenangan di bidang politik luar negeri,pertahanan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal, agama, sertakewenangan bidang lainnya yang akan ditetapkan dengan PeraturanPemerintah. Di samping itu keleluasan otonomi mencakup pulakewenangan yang utuh dan bulat dalam penyelenggaraannya mulai dariperencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pengendalian, dan evaluasi.Otonomi nyata adalah keleluasaan Daerah untuk menyelenggarakankewenangan pemerintahan di bidang tertentu yang secara nyata ada dandiperlukan serta tumbuh, hidup, dan berkembang di Daerah. Sedangkanotonomi yang bertanggung jawab adalah berupa perwujudanpertanggungjawaban sebagai konsekuensi pemberian hak dankewenangan kepada Daerah dalam wujud tugas dan kewajiban yangharus dipikul oleh Daerah dalam mencapai tujuan pemberian otonomi,berupa peningkatan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat yangsemakin baik, pengembangan kehidupan demokrasi, keadilan, danpemerataan, serta pemeliharaan hubungan yang serasi antara Pusat dan
  • 12. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah6Daerah serta antar-Daerah dalam rangka menjaga keutuhan NegaraKesatuan Republik Indonesia.Otonomi untuk Daerah Propinsi diberikan secara terbatas yang meliputikewenangan lintas Kabupaten dan Kota, dan kewenangan yang tidakatau belum dilaksanakan oleh Daerah Kabupaten dan Daerah Kota, sertakewenangan bidang pemerintahan tertentu lainnya.Atas dasar pemikiran di atas, prinsip-prinsip pemberian Otonomi Daerahyang dijadikan pedoman dalam Undang-undang 22/1999 adalah sebagaiberikut :1. Penyelenggaraan Otonomi Daerah dilaksanakan denganmemperhatikan aspek demokrasi, keadilan, pemerataan, serta potensidan keanekaragaman Daerah.2. Pelaksanaan Otonomi Daerah didasarkan pada otonomi luas, nyata,dan bertanggung jawab.3. Pelaksanaan Otonomi Daerah yang luas dan utuh diletakkan padaDaerah Kabupaten dan Daerah Kota, sedang Otonomi DaerahPropinsi merupakan otonomi yang terbatas.4. Pelaksanaan otonomi Daerah harus sesuai dengan konstitusi negarasehingga tetap terjamin hubungan yang serasi antara Pusat danDaerah serta antar-Daerah.5. Pelaksanaan Otonomi Daerah harus lebih meningkatkan kemandirianDaerah Otonom, dan karenanya dalam Daerah Kabupaten danDaerah Kota tidak ada lagi Wilayah Administrasi.6. Demikian pula di kawasan-kawasan khusus yang dibina olehPemerintah atau pihak lain, seperti badan otorita, kawasanpelabuhan, kawasan perumahan, kawasan industri, kawasanperkebunan, kawasan pertambangan, kawasan kehutanan,kawasan perkotaan baru, kawasan pariwisata, dan semacamnyaberlaku ketentuan peraturan Daerah Otonom.7. Pelaksanaan Otonomi Daerah harus lebih meningkatkan peranan danfungsi badan legislatif Daerah, baik sebagai fungsi legislasi, fungsi
  • 13. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah7pengawas maupun fungsi anggaran atas penyelenggaaraanPemerintahan Daerah.8. Pelaksanaan asas dekonsentrasi diletakkan pada Daerah Propinsidalam kedudukannya sebagai Wilayah Administrasi untukmelaksanakan kewenangan pemerintahan tertentu yang dilimpahkankepada Gubernur sebagai wakil Pemerintah.9. Pelaksanaan asas tugas pembantuan dimungkinkan, tidak hanya dariPemerintah kepada Daerah, tetapi juga dari Pemerintah dan Daerahkepada Desa yang disertai dengan pembiayaan, sarana danprasarana, serta sumber daya manusia dengan kewajibanmelaporkan pelaksanaan dan mempertanggungjawabkan kepadayang menugaskannya.B. Pembagian DaerahIsi dan jiwa yang terkandung dalam Pasal 18 Undang-Undang Dasar1945 beserta penjelasannya menjadi pedoman dalam penyusunan UU22/99 dengan pokok-pokok pikiran sebagai berikut :a. Sistem ketatanegaraan Indonesia wajib menjalankan prinsippembagian kewenangan berdasarkan asas dekonsentrasi dandesentralisasi dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.b. Daerah yang dibentuk berdasarkan asas desentralisasi dandekonsentrasi adalah Daerah Propinsi, sedangkan Daerah yangdibentuk berdasarkan asas desentralisasi adalah Daerah Kabupatendan Daerah Kota. Daerah yang dibentuk dengan asas desentralisasiberwenang untuk menentukan dan melaksanakan kebijakan atasprakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat.c. Pembagian Daerah di luar Daerah Propinsi dibagi habis ke dalamDaerah Otonom. Dengan demikian, Wilayah Administrasi yangberada dalam Daerah Kabupaten dan Daerah Kota dapat dijadikanDaerah Otonom atau dihapus.d. Kecamatan yang menurut Undang-undang Nomor 5 Tahun 1974sebagai Wilayah Administrasi dalam rangka dekonsentrasi, menurut
  • 14. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah8UU 22/99 kedudukannya diubah menjadi perangkat DaerahKabupaten atau Daerah Kota.1. Prinsip Penyelenggaraan Pemerintahan Daeraha. Digunakannya asas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugaspembantuan.b. Penyelenggaraan asas desentralisasi secara utuh dan bulat yangdilaksanakan di Daerah Kabupaten dan Daerah Kota.c. Asas tugas pembantuan yang dapat dilaksanakan di DaerahPropinsi, Daerah Kabupaten, Daerah Kota dan Desa.2. Susunan Pemerintahan Daerah dan Hak DPRDSusunan Pemerintahan Daerah Otonom meliputi DPRD dan PemerintahDaerah. DPRD dipisahkan dari Pemerintah Daerah dengan maksuduntuk lebih memberdayakan DPRD dan meningkatkan pertanggung-jawaban Pemerintah Daerah kepada rakyat. Oleh karena itu hak-hakDPRD cukup luas dan diarahkan untuk menyerap serta menyalurkanaspirasi masyarakat menjadi kebijakan Daerah dan melakukan fungsipengawasan. Ini merupakan perubahan yang sangat mendasar dibandingUU 5/74, sebagaimana dijelaskan dalam Gambar 1.1 di bawah ini.
  • 15. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah9Gambar 1.1:Perbedaan UU 5/74 dan UU 22/99UU 5/74 UU 22/993. Kepala DaerahUntuk menjadi Kepala Daerah, seseorang diharuskan memenuhipersyaratan tertentu yang intinya agar Kepala Daerah selalu bertakwakepada Tuhan Yang Maha Esa, memiliki etika dan moral,berpengetahuan, dan berkemampuan sebagai pimpinan pemerintahan,berwawasan kebangsaan, serta mendapatkan kepercayaan rakyat.Kepala Daerah di samping sebagai pimpinan pemerintahan, sekaligusadalah Pimpinan Daerah dan pengayom masyarakat sehingga KepalaDaerah harus mampu berpikir, bertindak, dan bersikap dengan lebihmengutamakan kepentingan bangsa, negara, dan masyarakat umumdaripada kepentingan pribadi, golongan, dan aliran. Oleh karena itu, darikelompok atau etnis, dan keyakinan mana pun Kepala Daerah harusbersikap arif, bijaksana, jujur, adil, dan netral.4. Pertanggungjawaban Kepala DaerahDalam menjalankan tugas dan kewajiban Pemerintah Daerah, Gubernurbertanggung jawab kepada DPRD Propinsi, sedangkan dalamKepala DaerahDPRDSekdaBappeda DinasKepala DaerahDinasDPRDSekdaBappeda
  • 16. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah10kedudukannya sebagai wakil Pemerintah, Gubernur bertanggung jawabkepada Presiden. Sementara itu, dalam penyelenggaraan OtonomiDaerah di Daerah Kabupaten dan Daerah Kota, Bupati atau Walikotabertanggung jawab kepada DPRD Kabupaten/DPRD Kota danberkewajiban memberikan laporan kepada Presiden melalui MenteriDalam Negeri dalam rangka pembinaan dan pengawasan.5. KepegawaianKebijakan kepegawaian dalam UU 22/99 dianut kebijakan yangmendorong pengembangan Otonomi Daerah sehingga kebijakankepegawaian di Daerah yang dilaksanakan oleh Daerah Otonom sesuaidengan kebutuhannya, baik pengangkatan, penempatan, pemindahan,dan mutasi maupun pemberhentian sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Mutasi antar-Daerah Kabupaten dan Daerah Kota dalamDaerah Propinsi diatur oleh Gubernur, sedangkan mutasi antar-DaerahPropinsi diatur oleh Pemerintah. Mutasi antar-Daerah Propinsi dan/atauantar-Daerah Kabupaten dan Daerah Kota atau antara Daerah Propinsidengan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota didasarkan padakesepakatan Daerah Otonom tersebut.6. Keuangan DaerahUntuk menyelenggarakan Otonomi Daerah yang luas, nyata, danbertanggung jawab, diperlukan kewenangan dan kemampuan menggalisumber keuangan sendiri, yang didukung oleh perimbangan keuanganantara Pemerintah Pusat dan Daerah serta antara Propinsi danKabupaten/Kota yang merupakan prasyarat dalam sistem PemerintahanDaerah.Dalam rangka menyelenggarakan Otonomi Daerah kewenangankeuangan yang melekat pada setiap kewenangan pemerintahan menjadikewenangan Daerah.
  • 17. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah117. Pemerintahan DesaDesa berdasarkan Undang-undang 22/1999 adalah Desa atau yangdisebut dengan nama lain sebagai suatu kesatuan masyarakathukum yang mempunyai susunan asli berdasarkan hak asal-usul yangber-sifat istimewa, sebagaimana dimaksud dalam penjelasan Pasal 18Undang-Undang Dasar 1945. Landasan pemikiran dalam pengaturanmengenai Pemerintahan Desa adalah keanekaragaman, partisipasi,otonomi asli, demokratisasi, dan pemberdayaan masyarakat.Penyelenggaraan Pemerintahan Desa merupakan subsistem dari sistempenyelenggaraan pemerintahan sehingga Desa memiliki kewenanganuntuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakatnya. Kepala Desabertanggung jawab pada Badan Perwakilan Desa dan menyampaikanlaporan pelaksanaan tugas tersebut kepada Bupati.Desa dapat melakukan perbuatan hukum, baik hukum publik maupunhukum perdata, memiliki kekayaan, harta benda, dan bangunan sertadapat dituntut dan menuntut di pengadilan. Untuk itu, Kepala Desadengan persetujuan Badan Perwakilan Desa mempunyai wewenanguntuk melakukan perbuatan hukum dan mengadakan perjanjian yangsaling menguntungkan.Sebagai perwujudan demokrasi, di Desa dibentuk Badan PerwakilanDesa atau sebutan lain yang sesuai dengan budaya yang berkembang diDesa yang bersangkutan, yang berfungsi sebagai lembaga legislasi danpengawasan dalam hal pelaksanaan Peraturan Desa, AnggaranPendapatan dan Belanja Desa, dan Keputusan Kepala Desa.Di Desa dibentuk lembaga kemasyarakatan Desa lainnya sesuai dengankebutuhan Desa. Lembaga dimaksud merupakan mitra Pemerintah Desadalam rangka pemberdayaan masyarakat Desa.Sumber pembiayaan Desa berasal dari pendapatan Desa, bantuanPemerintah dan Pemerintah Daerah, pendapatan lain-lain yang sah,sumbangan pihak ketiga dan pinjaman Desa.Dalam upaya meningkatkan dan mempercepat pelayanan kepadamasyarakat yang bercirikan perkotaan dibentuk Kelurahan sebagai unit
  • 18. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah12Pemerintah Kelurahan yang berada di dalam Daerah Kabupaten dan/atauDaerah Kota.8. Pembinaan dan PengawasanPembinaan adalah lebih ditekankan pada memfasilitasi dalam upayapemberdayaan Daerah Otonom, sedangkan pengawasan lebih ditekankanpada pengawasan represif untuk lebih memberikan kebebasan kepadaDaerah Otonom dalam mengambil keputusan serta memberikan perankepada DPRD dalam mewujudkan fungsinya sebagai badan pengawasterhadap pelaksanaan Otonomi Daerah. Karena itu, Peraturan Daerahyang ditetapkan Daerah Otonom tidak memerlukan pengesahan terlebihdahulu oleh pejabat yang berwenang.C. Pembentukan dan Susunan DaerahDalam rangka pelaksanaan asas Desentralisasi dibentuk dan disusunDaerah Propinsi, Daerah Kabupaten, dan Daerah Kota yang berwenangmengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurutprakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat.Daerah-daerah masing-masing berdiri sendiri dan tidak mempunyaihubungan hierarki satu sama lain. Tidak mempunyai hubungan hierarkisatu sama lain artinya bahwa Daerah Propinsi tidak membawahkanDaerah Kabupaten dan Daerah Kota, tetapi dalam praktekpenyelenggaraan pemerintahan terdapat hubungan koordinasi, kerjasama, dan/atau kemitraan dengan Daerah Kabupaten dan Daerah Kotadalam kedudukan masing-masing sebagai Daerah Otonom. Sementaraitu, dalam kedudukan sebagai Wilayah Administrasi, Gubernur selakuwakil Pemerintah melakukan hubungan pembinaan dan pengawasanterhadap Daerah Kabupaten dan Daerah Kota.Daerah dibentuk berdasarkan pertimbangan kemampuan ekonomi,potensi Daerah, sosial-budaya, sosial-politik, jumlah penduduk, luasDaerah, dan pertimbangan lain yang memungkinkan terselenggaranyaOtonomi Daerah. Pembentukan, nama, batas, dan ibukota ditetapkan
  • 19. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah13dengan Undang-Undang. Untuk menentukan batas dimaksud, setiapUndang-undang mengenai pembentukan Daerah dilengkapi dengan petayang dapat menunjukkan dengan tepat letak geografis Daerah yangbersangkutan, demikian pula mengenai perubahan batas Daerah.Perubahan batas yang tidak mengakibatkan penghapusan suatu Daerah,perubahan nama Daerah, serta perubahan nama dan pemindahan ibukotaDaerah ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. Yang dimaksudditetapkan dengan Peraturan Pemerintah didasarkan pada usulPemerintah Daerah dengan persetujuan DPRD. Daerah yang tidakmampu menyelenggarakan Otonomi Daerah dapat dihapus dan ataudigabung dengan Daerah lain. Lebih jauh lagi, daerah dapat dimekarkanmenjadi lebih dari satu Daerah.D. Kewenangan DaerahKewenangan Daerah mencakup kewenangan dalam seluruh bidangpemerintahan, kecuali kewenangan dalam bidang politik luar negeri,pertahanan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal, agama, sertakewenangan bidang lain. Khusus di bidang keagamaan sebagiankegiatannya dapat ditugaskan oleh Pemerintah kepada Daerah sebagaiupaya meningkatkan keikutsertaan Daerah dalammenumbuhkembangkan kehidupan beragama.Kewenangan bidang lain meliputi kebijakan tentang perencanaannasional dan pengendalian pembangunan nasional secara makro, danaperimbangan keuangan, sistem administrasi negara dan lembagaperekonomian negara, pembinaan dan pemberdayaan sumber dayamanusia, pendayagunaan sumber daya alam serta teknologi tinggi yangstrategis, konservasi, dan standardisasi nasional.Kewenangan Pemerintahan yang diserahkan kepada Daerah dalamrangka desentralisasi harus disertai dengan penyerahan dan pengalihanpembiayaan, sarana dan prasarana, serta sumber daya manusia sesuaidengan kewenangan yang diserahkan tersebut.Kewenangan Pemerintahan yang dilimpahkan kepada Gubernur dalamrangka dekonsentrasi harus disertai dengan pembiayaan sesuai dengan
  • 20. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah14kewenangan yang dilimpahkan tersebut. Dalam penyelenggaraankewenangan Pemerintah yang diserahkan dan/atau dilimpahkankepada Daerah/ Gubernur, Daerah/ Gubernur mempunyaikewenangan untuk mengelolanya mulai dari pembiayaan, perijinan,perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi sesuai dengan standar, norma,dan kebijakan Pemerintah.Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom mencakup kewenangandalam bidang pemerintahan yang bersifat lintas Kabupaten dan Kota,serta kewenangan dalam bidang pemerintahan tertentu lainnya.Kewenangan bidang pemerintahan yang bersifat lintas Kabupaten danKota seperti kewenangan di bidang pekerjaan umum, perhubungan,kehutanan, dan perkebunan.Kewenangan bidang pemerintahan tertentu lainnya bagi Propinsi adalah:a. Perencanaan dan pengendalian pembangunan regional secara makro.b. Pelatihan bidang tertentu, alokasi sumber daya manusia potensial,dan penelitian yang mencakup wilayah Propinsi.c. Pengelolaan pelabuhan regional.d. Pengendalian lingkungan hidup.e. Promosi dagang dan budaya/pariwisata.f. Penanganan penyakit menular dan hama tanaman.g. Perencanaan tata ruang propinsi.Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom termasuk jugakewenangan yang tidak atau belum dapat dilaksanakan DaerahKabupaten dan Daerah Kota, yaitu kewenangan Daerah Kabupaten danDaerah Kota yang ditangani oleh Propinsi setelah ada pernyataan dariDaerah Kabupaten dan Daerah Kota.Daerah berwenang mengelola sumber daya nasional yang tersedia diwilayahnya dan bertanggung jawab memelihara kelestarian lingkungansesuai dengan peraturan perundang-undangan. Sumber daya nasionaladalah sumber daya alam, sumber daya buatan, dan sumber dayamanusia yang tersedia di Daerah.
  • 21. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah15Kewenangan Daerah di wilayah laut meliputi :a. Eksplorasi, eksploitasi, konservasi, dan pengelolaan kekayaan lautsebatas wilayah laut tersebut.b. Pengaturan kepentingan administratif.c. Pengaturan tata ruang.d. Penegakan hukum terhadap peraturan yang dikeluarkan olehDaerah atau yang dilimpahkan kewenangannya oleh Pemerintah.e. Bantuan penegakan keamanan dan kedaulatan negara.f. Khusus untuk penangkapan ikan secara tradisional tidak dibatasiwilayah laut.Kewenangan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota di wilayah laut adalahsejauh sepertiga dari batas laut Daerah Propinsi. Sedangkankewenangan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota mencakup semuakewenangan pemerintahan selain kewenangan yang dikecualikan di atas.Dengan demikian, pada dasarnya seluruh kewenangan sudah berada padaDaerah Kabupaten dan Daerah Kota. Oleh karena itu, penyerahankewenangan tidak perlu dilakukan secara aktif, tetapi dilakukan melaluipengakuan oleh Pemerintah.Bidang pemerintahan yang wajib dilaksanakan oleh Daerah Kabupatendan Daerah Kota meliputi pekerjaan umum, kesehatan, pendidikan dankebudayaan, pertanian, perhubungan, industri dan perdagangan,penanaman modal, lingkungan hidup, pertanahan, koperasi, dan tenagakerja. Tanpa mengurangi arti dan pentingnya prakarsa Daerah dalampenyelenggaraan otonominya, untuk menghindarkan terjadinyakekosongan penyelenggaraan pelayanan dasar kepada masyarakat,Daerah Kabupaten dan Daerah Kota wajib melaksanakan kewenangandalam bidang pemerintahan tertentu menurut pasal ini, sesuai dengankondisi Daerah masing-masing. Kewenangan yang wajib dilaksanakanoleh Daerah Kabupaten dan Daerah Kota tidak dapat dialihkan keDaerah Propinsi. Khusus kewenangan Daerah Kota disesuaikan dengankebutuhan perkotaan, antara lain, pemadam kebakaran, kebersihan,pertamanan, dan tata kota.
  • 22. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah16Pemerintah dapat menugaskan kepada Daerah tugas-tugas tertentu dalamrangka tugas pembantuan disertai pembiayaan, sarana dan prasarana,serta sumber daya manusia dengan kewajiban melaporkanpelaksanaannya dan mempertanggungjawabkannya kepada Pemerintah.Kewenangan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota, berlaku juga dikawasan otorita yang terletak di dalam Daerah Otonom, yang meliputibadan otorita, kawasan pelabuhan, kawasan bandar udara, kawasanperumahan, kawasan industri, kawasan perkebunan, kawasanpertambangan, kawasan kehutanan, kawasan pariwisata, kawasan jalanbebas hambatan, dan kawasan lain yang sejenis.Dalam rangka menyelenggarakan ketenteraman dan ketertiban umumserta untuk menegakkan Peraturan Daerah dibentuk Satuan PolisiPamong Praja sebagai perangkat Pemerintah Daerah. Susunanorganisasi, formasi, kedudukan, wewenang, hak, tugas, dan kewajibanPolisi Pamong Praja ditetapkan dengan Peraturan Daerah, sesuai denganketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah.E. Bentuk dan Susunan Pemerintah DaerahDi Daerah dibentuk DPRD sebagai Badan Legislatif Daerah danPemerintah Daerah sebagai Badan Eksekutif Daerah. PemerintahDaerah terdiri atas Kepala Daerah beserta perangkat Daerah lainnya.1. Dewan Perwakilan Rakyat DaerahDPRD sebagai lembaga perwakilan rakyat di Daerah merupakan wahanauntuk melaksanakan demokrasi berdasarkan Pancasila.DPRD sebagai Badan Legislatif Daerah berkedudukan sejajar danmenjadi mitra dari Pemerintah Daerah. Dalam kedudukannya sebagaiBadan Legislatif Daerah, DPRD bukan merupakan bagian dariPemerintah Daerah.Alat kelengkapan DPRD terdiri atas pimpinan, komisi-komisi, danpanitia-panitia.
  • 23. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah17DPRD membentuk fraksi-fraksi yang bukan merupakan alat kelengkapanDPRD.1) Kewajiban DPRDKewajiban-kewajiban DPRD adalah:a. Mempertahankan dan memelihara keutuhan Negara KesatuanRepublik Indonesia.b. Mengamalkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, sertamentaati segala peraturan perundang-undangan.c. Membina demokrasi dalam penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.d. Meningkatkan kesejahteraan rakyat di Daerah berdasarkandemokrasi ekonomi.e. Memperhatikan dan menyalurkan aspirasi, menerima keluhan danpengaduan masyarakat, serta memfasilitasi tindak lanjutpenyelesaiannya.2) Tugas dan Wewenang DPRDTugas dan Wewenang DPRD terdiri dari:a. Memilih Gubernur/Wakil Gubernur, Bupati/Wakil Bupati, danWalikota/Wakil Walikota.b. Memilih anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat dari UtusanDaerah. Pemilihan anggota MPR dari Utusan Daerah hanyadilakukan oleh DPRD Propinsi.c. Mengusulkan pengangkatan dan pemberhentian Gubernur/ WakilGubernur, Bupati/Wakil Bupati, atau Walikota/ Wakil Walikota.d. Bersama dengan Gubernur, Bupati, atau Walikota membentukPeraturan Daerah.
  • 24. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah18e. Bersama dengan Gubernur, Bupati, atau Walikota menetapkanAnggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.f. Melaksanakan pengawasan terhadap :1) Pelaksanaan Peraturan Daerah dan peraturan perundang-undangan lain.2) Pelaksanaan Keputusan Gubernur, Bupati, dan Walikota.3) Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.4) Kebijakan Pemerintah Daerah.5) Pelaksanaan kerja sama internasional di Daerah.g. Memberikan pendapat dan pertimbangan kepada Pemerintahterhadap rencana perjanjian internasional yang menyangkutkepentingan Daerah.h. Menampung dan menindaklanjuti aspirasi Daerah dan masyarakat.3) Hak DPRDDPRD berhak untuk hal-hal sebagai berikut:a. Meminta pertanggungjawaban Gubernur, Bupati, dan Walikota.b. Meminta keterangan kepada Pemerintah Daerah.c. Mengadakan penyelidikan.d. Mengadakan perubahan atas Rancangan Peraturan Daerah.e. Mengajukan pernyataan pendapat.f. Mengajukan Rancangan Peraturan Daerah.g. Menentukan Anggaran Belanja DPRD.h. Menetapkan Peraturan Tata Tertib DPRD.DPRD dalam melaksanakan tugasnya berhak meminta pejabat negara,pejabat pemerintah, atau warga masyarakat untuk memberikanketerangan tentang suatu hal yang perlu ditangani demi kepentingan
  • 25. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah19negara, bangsa, pemerintahan, dan pembangunan. Pejabat negara danpejabat pemerintah adalah pejabat di lingkungan kerja DPRDbersangkutan.Pejabat negara, pejabat pemerintah, atau warga masyarakat yangmenolak permintaan DPRD dimaksud, diancam dengan pidana kurunganpaling lama satu tahun karena merendahkan martabat dan kehormatanDPRD.4) Hak Anggota DPRDAnggota DPRD memiliki hak:a. Pengajuan pertanyaan.b. Protokoler.c. Keuangan/administrasi.DPRD mengadakan rapat secara berkala sekurang-kurangnya enam kalidalam setahun. Kecuali dari itu, atas permintaan sekurang-kurangnyaseperlima dari jumlah anggota atau atas permintaan Kepala Daerah,Ketua DPRD dapat mengundang anggotanya untuk mengadakan rapatselambat-lambatnya dalam waktu satu bulan setelah permintaan ituditerima. Rapat-rapat DPRD bersifat terbuka untuk umum, kecuali yangdinyatakan tertutup berdasarkan Peraturan Tata Tertib DPRD atau ataskesepakatan di antara pimpinan DPRD.Rapat tertutup dapat mengambil keputusan, kecuali mengenai :a. Pemilihan Ketua/Wakil Ketua DPRD.b. Pemilihan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah.c. Pemilihan anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat Utusan Daerah.d. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.e. Penetapan perubahan dan penghapusan pajak dan retribusi.f. Utang piutang, pinjaman, dan pembebanan kepada Daerah.
  • 26. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah20g. Badan Usaha Milik Daerah.h. Penghapusan tagihan sebagian atau seluruhnya.i. Persetujuan penyelesaian perkara perdata secara damai.j. Kebijakan tata ruang.Anggota DPRD tidak dapat dituntut di pengadilan karena pernyataan danatau pendapat yang dikemukakan dalam rapat DPRD, baik terbukamaupun tertutup, yang diajukannya secara lisan atau tertulis, kecuali jikayang bersangkutan mengumumkan apa yang disepakati dalam rapattertutup untuk dirahasiakan atau hal-hal yang dimaksud oleh ketentuanmengenai pengumuman rahasia negara dalam buku kedua Bab I KitabUndang-undang Hukum Pidana.Tindakan penyidikan terhadap anggota DPRD dapat dilaksanakan ataspersetujuan tertulis Menteri Dalam Negeri bagi anggota DPRD Propinsidan Gubernur bagi anggota DPRD Kabupaten dan Kota, kecuali jikayang bersangkutan tertangkap tangan melakukan tindak pidanakejahatan.Dalam hal anggota DPRD tertangkap tangan melakukan tindak pidana,selambat-lambatnya dalam tempo 2 kali 24 jam diberitahukan secaratertulis kepada Menteri Dalam Negeri dan/atau Gubernur.5) Sekretariat DPRDSekretariat DPRD membantu DPRD dalam menyelenggarakan tugas dankewenangannya, dipimpin oleh seorang Sekretaris DPRD yang diangkatoleh Kepala Daerah dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhi syaratatas persetujuan pimpinan DPRD.Sekretaris DPRD dalam melaksanakan tugasnya berada di bawah danbertanggung jawab kepada pimpinan DPRD, ia dapat menyediakantenaga ahli dengan tugas membantu anggota DPRD dalam menjalankanfungsinya.
  • 27. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah21Anggaran Belanja Sekretariat DPRD ditetapkan dengan KeputusanDPRD dan dicantumkan dalam Anggaran Pendapatan dan BelanjaDaerah.2. Kepala DaerahSetiap Daerah dipimpin oleh seorang Kepala Daerah sebagai kepalaeksekutif yang dibantu oleh seorang Wakil Kepala Daerah. KepalaDaerah Propinsi disebut Gubernur, yang karena jabatannya adalah jugasebagai wakil Pemerintah. Dalam menjalankan tugas dan kewenangansebagai Kepala Daerah, Gubernur bertanggung jawab kepada DPRDPropinsi. Dalam kedudukan sebagai wakil Pemerintah, Gubernur beradadi bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden.Kepala Daerah Kabupaten disebut Bupati. Kepala Daerah Kota disebutWalikota. Dalam menjalankan tugas dan kewenangan selaku KepalaDaerah, Bupati/Walikota bertanggung jawab kepada DPRDKabupaten/Kota.3. Perangkat DaerahPerangkat Daerah terdiri atas Sekretariat Daerah, Dinas Daerah, danLembaga teknis Daerah lainnya sesuai dengan kebutuhan Daerah.Susunan organisasi perangkat Daerah ditetapkan dengan PeraturanDaerah sesuai dengan pedoman yang ditetapkan Pemerintah. Formasidan persyaratan jabatan perangkat Daerah ditetapkan dengan KeputusanKepala Daerah sesuai dengan pedoman yang ditetapkan Pemerintah. DiDaerah dapat dibentuk lembaga teknis sesuai dengan kebutuhan Daerah.Yang dimaksud dengan lembaga teknis adalah Badan Penelitian danPengembangan, Badan Perencanaan, Lembaga Pengawasan, BadanPendidikan dan Pelatihan, dan lain-lain.Sekretariat Daerah dipimpin oleh Sekretaris Daerah. Sekretaris DaerahPropinsi diangkat oleh Gubernur atas persetujuan pimpinan DPRD dariPegawai Negeri Sipil yang memenuhi syarat. Sekretaris Daerah Propinsikarena jabatannya adalah Sekretaris Wilayah Administrasi.
  • 28. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah22Sekretaris Daerah Kabupaten atau Sekretaris Daerah Kota diangkat olehBupati atau Walikota atas persetujuan pimpinan DPRD dari PegawaiNegeri Sipil yang memenuhi syarat. Sekretaris Daerah berkewajibanmembantu Kepala Daerah dalam menyusun kebijakan serta membinahubungan kerja dengan dinas, lembaga teknis, dan unit pelaksanalainnya. Sekretaris Daerah bertanggung jawab kepada Kepala Daerah.Apabila Sekretaris Daerah berhalangan melaksanakan tugasnya, tugasSekretaris Daerah dilaksanakan oleh pejabat yang ditunjuk oleh KepalaDaerah.Dinas Daerah adalah unsur pelaksana Pemerintah Daerah, dipimpin olehseorang Kepala Dinas yang diangkat oleh Kepala Daerah dari PegawaiNegeri Sipil yang memenuhi syarat atas usul Sekretaris Daerah. KepalaDinas bertanggung jawab kepada Kepala Daerah melalui SekretarisDaerah.Penyelenggaraan wewenang yang dilimpahkan oleh Pemerintah kepadaGubernur selaku wakil Pemerintah dalam rangka dekonsentrasidilaksanakan oleh Dinas Propinsi. Penyelenggaraan bidangpemerintahan yang menjadi wewenang Pemerintah dilakukan olehinstansi vertikal.Kecamatan merupakan perangkat Daerah Kabupaten dan Daerah Kotayang dipimpin oleh Camat. Camat diangkat oleh Bupati/Walikota atasusul Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota dari Pegawai Negeri Sipil yangmemenuhi syarat. Camat menerima pelimpahan sebagian kewenanganpemerintahan dari Bupati/Walikota. Camat bertanggung jawab kepadaBupati atau Walikota. Pembentukan Kecamatan ditetapkan denganPeraturan Daerah.Kelurahan merupakan perangkat Kecamatan yang dipimpin oleh Lurah.Lurah diangkat dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhi syarat olehWalikota/Bupati atas usul Camat. Sekretaris Daerah Kota/Kabupatenmemberi pertimbangan kepada Walikota/Bupati dalam prosespengangkatan Lurah. Lurah menerima pelimpahan sebagiankewenangan pemerintahan dari Camat. Camat dapat melimpahkansebagian kewenangan kepada Lurah. Lurah bertanggung jawab kepadaCamat. Pembentukan Kelurahan ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
  • 29. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah23F. Peraturan Daerah dan Keputusan Kepala DaerahKepala Daerah menetapkan Peraturan Daerah atas persetujuan DPRDdalam rangka penyelenggaraan Otonomi Daerah dan penjabaranlebih lanjut dari peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi.Peraturan Daerah hanya ditandatangani oleh Kepala Daerah dan tidakditandatangani-serta Pimpinan DPRD karena DPRD bukan merupakanbagian dari Pemerintah Daerah.Peraturan Daerah tidak boleh bertentangan dengan kepentingan umum,Peraturan Daerah lain dan peraturan perundang-undangan yang lebihtinggi. Yang dimaksud dengan Peraturan Daerah lain adalah PeraturanDaerah yang sejenis dan sama kecuali untuk perubahan.Peraturan Daerah dapat memuat ketentuan tentang pembebanan biayapaksaan penegakan hukum, seluruhnya atau sebagian kepada pelanggar.Paksaan yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah untukmenegakkan hukum dengan UU 22/99 disebut “paksaan penegakanhukum” atau “paksaan pemeliharaan hukum”.Paksaan penegakan hukum itu pada umumnya berwujud mengambil ataumeniadakan, mencegah, melakukan, atau memperbaiki segala sesuatuyang telah dibuat, diadakan, dijalankan, dialpakan, atau ditiadakan yangbertentangan dengan hukum.Paksaan itu harus didahului oleh suatu perintah tertulis oleh penguasaeksekutif kepada pelanggar. Apabila pelanggar tidak mengindahkannya,diambil suatu tindakan paksaan. Pejabat yang menjalankan tindakanpaksaan penegakan hukum terhadap pelanggar harus dengan tegasdiserahi tugas tersebut. Paksaan penegakan hukum itu hendaknya hanyadilakukan dalam hal yang sangat perlu saja dengan cara seimbang sesuaidengan berat pelanggaran, karena paksaan tersebut pada umumnya dapatmenimbulkan kerugian atau penderitaan. Jumlah denda dapatdisesuaikan dengan perkembangan tingkat kemahalan hidup.Peraturan Daerah dapat memuat ancaman pidana kurungan paling lamaenam bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp5.000.000,00 (lima juta
  • 30. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah24rupiah) dengan atau tidak merampas barang tertentu untuk Daerah,kecuali jika ditentukan lain dalam peraturan perundang-undangan.Untuk melaksanakan Peraturan Daerah dan atas kuasa peraturanperundang-undangan lain yang berlaku, Kepala Daerah menetapkankeputusan Kepala Daerah. Keputusan tersebut tidak boleh bertentangandengan kepentingan umum, peraturan daerah, dan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi.Peraturan Daerah dan Keputusan Kepala Daerah yang bersifat mengaturdiundangkan dengan menempatkannya dalam Lembaran Daerah.Pengundangan Peraturan Daerah dan Keputusan Kepala Daerah yangbersifat mengatur dilakukan menurut cara yang sah, yang merupakankeharusan agar Peraturan Daerah dan Keputusan Kepala Daerah tersebutmempunyai kekuatan hukum dan mengikat. Pengundangan dimaksudkecuali untuk memenuhi formalitas hukum juga dalam rangkaketerbukaan pemerintahan. Cara pengundangan yang sah adalah denganmenempatkannya dalam Lembaran Daerah oleh Sekretaris Daerah.Untuk lebih mengefektifkan pelaksanaan Peraturan Daerah danKeputusan Kepala Daerah, peraturan dan keputusan tersebut perludimasyarakatkan.Penyidikan dan penuntutan terhadap pelanggaran atas ketentuanPeraturan Daerah dilakukan oleh pejabat penyidik dan penuntut sesuaidengan peraturan perundang-undangan. Dengan Peraturan Daerah dapatjuga ditunjuk pejabat lain yang diberi tugas untuk melakukan penyidikanterhadap pelanggaran atas ketentuan Peraturan Daerah.G. Kepegawaian DaerahNorma, standar, dan prosedur mengenai pengangkatan, pemindahan,pemberhentian, penetapan pensiun, gaji, tunjangan, kesejahteraan, hak,dan kewajiban, serta kedudukan hukum Pegawai Negeri Sipil di Daerahdan Pegawai Negeri Sipil Daerah, ditetapkan dengan peraturanperundang-undangan.Daerah mempunyai kewenangan untuk melakukan pengangkatan,pemindahan, pemberhentian, penetapan pensiun, gaji, tunjangan, dan
  • 31. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah25kesejahteraan pegawai, serta pendidikan dan pelatihan sesuai dengankebutuhan dan kemampuan Daerah yang ditetapkan dengan PeraturanDaerah, berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pemindahanpegawai dalam Daerah Kabupaten/Kota dilakukan oleh Bupati/Walikota,pemindahan pegawai antar-Daerah Kabupaten/Kota dan/atau antaraDaerah Kabupaten/Kota dan Daerah Propinsi dilakukan oleh Gubernursetelah berkonsultasi dengan Bupati/Walikota, dan pemindahan pegawaiantar-Daerah Propinsi atau antara Daerah Propinsi dan Pusat sertapemindahan pegawai Daerah antara Daerah Kabupaten/Kota dan DaerahKabupaten/Kota di Daerah Propinsi lainnya ditetapkan oleh Pemerintahsetelah berkonsultasi dengan Kepala Daerah.Pemerintah Wilayah Propinsi melakukan pengawasan pelaksanaanadministrasi kepegawaian dan karir pegawai di wilayahnya sesuaidengan peraturan perundang-undangan.H. Keuangan DaerahPenyelenggaraan tugas Pemerintah Daerah dan DPRD dibiayai dari danatas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Penyelenggaraantugas Pemerintah di Daerah dibiayai dari dan atas beban AnggaranPendapatan dan Belanja Negara.1. Sumber Pendapatan Daerah1) Pendapatan Asli Daerah, yaitu :a. Hasil pajak Daerah.b. Hasil retribusi Daerah.c. Hasil perusahaan milik Daerah, dan hasil pengelolaan kekayaanDaerah yang dipisahkan.d. Lain-lain pendapatan asli Daerah yang sah, antara lain hasilpenjualan asset Daerah dan jasa giro.2) Dana Perimbangan, terdiri atas:
  • 32. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah26a. Bagian Daerah dari penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan, BeaPerolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, dan penerimaan darisumber daya alam, yaitu penerimaan negara yang berasal daripengelolaan sumber daya alam antara lain di bidangpertambangan umum, pertambangan minyak dan gas bumi,kehutanan, dan perikanan.b. Dana alokasi umum.c. Dana alokasi khusus.3) Pinjaman Daerah4) Lain-lain pendapatan Daerah yang sah. Lain-lain pendapatan Daerahyang sah adalah antara lain hibah atau penerimaan dari DaerahPropinsi atau Daerah Kabupaten/Kota lainnya, dan penerimaan lainsesuai dengan peraturan perundang-undangan.I. Kerjasama dan Penyelesaian PerselisihanBeberapa Daerah dapat mengadakan kerja sama antar-Daerah yangdiatur dengan keputusan bersama. Daerah dapat membentuk BadanKerja Sama Antardaerah. Daerah dapat mengadakan kerja sama denganbadan lain yang diatur dengan keputusan bersama. Keputusan bersamadan/atau badan kerja sama yang membebani masyarakat dan Daerahharus mendapatkan persetujuan DPRD masing-masing.Daerah dapat mengadakan kerja sama yang saling menguntungkandengan lembaga/badan di luar negeri, yang diatur dengan keputusanbersama, kecuali yang menyangkut kewenangan Pemerintah.Perselisihan antar-Daerah diselesaikan oleh Pemerintah secaramusyawarah. Apabila dalam penyelesaian perselisihan antar-Daerahterdapat salah satu pihak yang tidak menerima keputusan Pemerintah,pihak tersebut dapat mengajukan penyelesaian kepada MahkamahAgung.
  • 33. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah27J. Kawasan PerkotaanSelain Kawasan Perkotaan yang berstatus Daerah Kota, perlu ditetapkanKawasan Perkotaan yang terdiri atas :a. Kawasan Perkotaan yang merupakan bagian Daerah Kabupaten.b. Kawasan Perkotaan baru yang merupakan hasil pembangunan yangmengubah Kawasan Perdesaan menjadi Kawasan Perkotaan.c. Kawasan Perkotaan yang merupakan bagian dari dua atau lebihDaerah yang berbatasan sebagai satu kesatuan sosial, ekonomi, danfisik perkotaan.Pemerintah Kota dan/atau Pemerintah Kabupaten yang wilayahnyaberbatasan langsung dapat membentuk lembaga bersama untukmengelola Kawasan Perkotaan. Yang dimaksud dengan lembagabersama adalah lembaga yang dibentuk secara bersama oleh PemerintahKabupaten/ Kota yang berbatasan dalam rangka meningkatkanpelayanan kepada masyarakat.Di Kawasan Perdesaan yang direncanakan dan dibangun menjadiKawasan Perkotaan di Daerah Kabupaten, dapat dibentuk BadanPengelola Pembangunan yang bertanggung jawab kepada KepalaDaerah.Dalam penyelenggaraan pembangunan Kawasan Perkotaan, PemerintahDaerah perlu mengikutsertakan masyarakat dan pihak swasta.Pemerintah Daerah perlu memfasilitasi pembentukan forum perkotaanuntuk menciptakan sinergi Pemerintah Daerah, masyarakat, dan pihakswasta. Pengikutsertaan masyarakat tersebut merupakan upayapemberdayaan masyarakat dalam pembangunan perkotaan. Yangdimaksud dengan pemberdayaan masyarakat adalah pengikutsertaandalam perencanaan, pelaksanaan, dan pemilikan.K. DesaDesa dapat dibentuk, dihapus, dan/atau digabung dengan memperhatikanasal-usulnya atas prakarsa masyarakat dengan persetujuan Pemerintah
  • 34. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah28Kabupaten dan DPRD. Istilah Desa disesuaikan dengan kondisi sosialbudaya masyarakat setempat seperti nagari, kampung, huta, bori, danmarga.Pembentukan, penghapusan, dan/atau penggabungan Desa ditetapkandengan Peraturan Daerah. Dalam pembentukan, penghapusan, dan/ataupenggabungan Desa perlu dipertimbangkan luas wilayah, jumlahpenduduk, sosial budaya, potensi Desa, dan lain-lain.Di Desa dibentuk Pemerintah Desa dan Badan Perwakilan Desa, yangmerupakan Pemerintahan Desa. Istilah Badan Perwakilan Desa dapatdisesuaikan dengan kondisi sosial budaya masyarakat Desa setempat.Pembentukan Pemerintah Desa dan Badan Perwakilan Desa dilakukanoleh masyarakat Desa.1. Pemerintah DesaPemerintah Desa terdiri atas Kepala Desa atau yang disebut dengannama lain dan perangkat Desa. Istilah Kepala Desa dapat disesuaikandengan kondisi sosial budaya Desa setempat. Ia dipilih langsung olehpenduduk Desa dari calon yang memenuhi syarat. Calon Kepala Desayang terpilih dengan mendapatkan dukungan suara terbanyak, ditetapkanoleh Badan Perwakilan Desa dan disahkan oleh Bupati.Masa jabatan Kepala Desa paling lama sepuluh tahun atau dua kali masajabatan terhitung sejak tanggal ditetapkan. Daerah Kabupaten dapatmenetapkan masa jabatan Kepala Desa sesuai dengan sosial budayasetempat.Yang dapat dipilih menjadi Kepala Desa adalah penduduk Desa warganegara Republik Indonesia dengan syarat-syarat:1) Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.2) Setia dan taat kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.3) Tidak pernah terlibat langsung atau tidak langsung dalam kegiatanyang mengkhianati Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945,G30S/PKI dan/atau kegiatan organisasi terlarang lainnya.
  • 35. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah294) Berpendidikan sekurang-kurangnya Sekolah Lanjutan TingkatPertama dan/atau berpengetahuan yang sederajat.5) Berumur sekurang-kurangnya 25 tahun.6) Sehat jasmani dan rohani.7) Nyata-nyata tidak terganggu jiwa/ingatannya.8) Berkelakuan baik, jujur, dan adil.9) Tidak pernah dihukum penjara karena melakukan tindak pidana.10) Tidak dicabut hak pilihnya berdasarkan keputusan pengadilan yangmempunyai kekuatan hukum tetap.11) Mengenal daerahnya dan dikenal oleh masyarakat di Desa setempat.12) Bersedia dicalonkan menjadi Kepala Desa.13) Memenuhi syarat-syarat lain yang sesuai dengan adat istiadat yangdiatur dalam Peraturan Daerah.Kepala Desa dilantik oleh Bupati atau pejabat lain yang ditunjuk.Sebelum memangku jabatannya, Kepala Desa mengucapkansumpah/janji. Pengucapan sumpah/janji Kepala Desa dilakukan menurutagama yang diakui Pemerintah.Kewenangan Desa mencakup :a. Kewenangan yang sudah ada berdasarkan hak asal-usul Desa.b. Kewenangan yang oleh peraturan perundang-perundangan yangberlaku belum dilaksanakan oleh Daerah dan Pemerintah.c. Tugas Pembantuan dari Pemerintah, Pemerintah Propinsi, dan/atauPemerintah Kabupaten.Tugas Pembantuan dari Pemerintah, Pemerintah Propinsi, dan/atauPemerintah Kabupaten kepada Desa disertai dengan pembiayaan, saranadan prasarana, serta sumber daya manusia. Pemerintah Desa berhakmenolak pelaksanaan Tugas Pembantuan yang tidak disertai denganpembiayaan, sarana dan prasarana, serta sumber daya manusia.
  • 36. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah302. Tugas dan Kewajiban Kepala DesaTugas dan kewajiban Kepala Desa meliputi:1) Memimpin penyelenggaraan Pemerintah Desa.2) Membina kehidupan masyarakat Desa.3) Membina perekonomian Desa.4) Memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat Desa.5) Mendamaikan perselisihan masyarakat di Desa. Untuk mendamaikanperselisihan masyarakat di Desa, Kepala Desa dapat dibantu olehlembaga adat Desa. Segala perselisihan yang telah didamaikan olehKepala Desa bersifat mengikat pihak-pihak yang berselisih. dan6) Mewakili Desanya di dalam dan di luar pengadilan dan dapatmenunjuk kuasa hukumnya.Dalam melaksanakan tugas dan kewajiban sebagaimana dimaksud,Kepala Desa :1) Bertanggung jawab kepada rakyat melalui Badan Perwakilan Desa.2) Menyampaikan laporan mengenai pelaksanaan tugasnya kepadaBupati. Laporan Kepala Desa disampaikan kepada Bupati dengantembusan kepada Camat.Kepala Desa berhenti karena :1) Meninggal dunia.2) Mengajukan berhenti atas permintaan sendiri.3) Tidak lagi memenuhi syarat dan/atau melanggar sumpah/ janji.4) Berakhir masa jabatan dan telah dilantik Kepala Desa yang baru.Untuk menghindari kekosongan dalam penyelenggaraanPemerintahan Desa, Kepala Desa yang telah berakhir masa
  • 37. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah31jabatannya tetap melaksanakan tugasnya sebagai Kepala Desasampai dengan dilantiknya Kepala Desa yang baru. dan5) Melakukan perbuatan yang bertentangan dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku dan/atau norma yang hidup danberkembang dalam masyarakat Desa.Pemberhentian Kepala Desa dilakukan oleh Bupati atas usul BadanPerwakilan Desa.3. Badan Perwakilan DesaBadan Perwakilan Desa atau yang disebut dengan nama lain berfungsimengayomi adat istiadat, membuat Peraturan Desa, menampung danmenyalurkan aspirasi masyarakat, serta melakukan pengawasan terhadappenyelenggaraan Pemerintahan Desa. Fungsi pengawasan BadanPerwakilan Desa meliputi pengawasan terhadap pelaksanaan PeraturanDesa, Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa, dan Keputusan KepalaDesa.Anggota Badan Perwakilan Desa dipilih dari dan oleh penduduk Desayang memenuhi persyaratan. Pimpinan Badan Perwakilan Desa dipilihdari dan oleh anggota. Badan Perwakilan Desa bersama dengan KepalaDesa menetapkan Peraturan Desa. Peraturan Desa tidak memerlukanpengesahan Bupati, tetapi wajib disampaikan kepadanya selambat-lambatnya dua minggu setelah ditetapkan dengan tembusan kepadaCamat. Pelaksanaan Peraturan Desa ditetapkan dengan KeputusanKepala Desa.4. Keuangan DesaSumber pendapatan Desa terdiri atas :a. Pendapatan asli Desa yang meliputi :1) Hasil usaha Desa.2) Hasil kekayaan Desa.
  • 38. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah323) Hasil swadaya dan partisipasi.4) Hasil gotong royong.5) Lain-lain pendapatan asli Desa yang sah.b. Bantuan dari Pemerintah Kabupaten yang meliputi :1) Bagian dari perolehan pajak dan retribusi Daerah.2) Bagian dari dana perimbangan keuangan Pusat dan Daerah yangditerima oleh Pemerintah Kabupaten.c. Bantuan dari Pemerintah dan Pemerintah Propinsi.d. Sumbangan dari pihak ketiga.e. Pinjaman Desa.Sumber pendapatan yang telah dimiliki dan dikelola oleh Desa tidakdibenarkan diambil alih oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah.Pemberdayaan potensi Desa dalam meningkatkan pendapatan Desadilakukan, antara lain, dengan pendirian Badan Usaha Milik Desa, kerjasama dengan pihak ketiga, dan kewenangan melakukan pinjaman.Sumber Pendapatan Daerah yang berada di Desa, baik pajak maupunretribusi yang sudah dipungut oleh Daerah Kabupaten, tidak dibenarkanadanya pungutan tambahan oleh Pemerintah Desa.Pendapatan Daerah dari sumber tersebut harus diberikan kepada Desayang bersangkutan dengan pembagian secara proporsional dan adil.Ketentuan ini dimaksudkan untuk menghilangkan beban biaya ekonomitinggi dan dampak lainnya.Sumber pendapatan Desa dikelola melalui Anggaran Pendapatan danBelanja Desa. Kegiatan pengelolaan Anggaran Pendapatan dan BelanjaDesa yang ditetapkan setiap tahun meliputi penyusunan anggaran,pelaksanaan tata usaha keuangan, dan perubahan serta perhitungananggaran.Kepala Desa bersama Badan Perwakilan Desa menetapkan AnggaranPendapatan dan Belanja Desa setiap tahun dengan Peraturan Desa.
  • 39. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah33Pedoman penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desaditetapkan oleh Bupati.Tata cara dan pungutan objek pendapatan dan belanja Desa ditetapkanbersama antara Kepala Desa dan Badan Perwakilan Desa. Desa dapatmemiliki badan usaha sesuai dengan peraturan perundang-undangan.5. Kerja Sama AntardesaBeberapa Desa dapat mengadakan kerja sama untuk kepentingan Desayang diatur dengan keputusan bersama dan diberitahukan kepada Camat.Kerja sama antar-Desa yang memberi beban kepada masyarakat harusmendapat persetujuan Badan Perwakilan Desa. Untuk pelaksanaan kerjasama dapat dibentuk Badan Kerja Sama.Pemerintah Kabupaten dan/atau pihak ketiga yang merencanakanpembangunan bagian wilayah Desa menjadi wilayah permukim-an,industri, dan jasa wajib mengikutsertakan Pemerintah Desa dan BadanPerwakilan Desa dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasannya.Pemerintah Desa yang tidak diikutsertakan dalam kegiatan dimaksudberhak menolak pembangunan tersebut.Pengaturan lebih lanjut mengenai Desa ditetapkan dalam PeraturanDaerah Kabupaten, sesuai dengan pedoman umum yang ditetapkan olehPemerintah berdasarkan undang-undang 22/1999. Peraturan Daerahtersebut wajib mengakui dan menghormati hak, asal-usul, dan adatistiadat Desa. Yang dimaksud dengan asal-usul adalah asal-usulterbentuknya Desa yang bersangkutan.L. Pembinaan dan PengawasanDalam rangka pembinaan, Pemerintah memfasilitasi penyelenggaraanOtonomi Daerah. Yang dimaksud dengan memfasilitasi adalah upayamemberdayakan Daerah Otonom melalui pemberian pedoman,bimbingan, pelatihan, arahan, dan supervisi.
  • 40. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah34Dalam rangka pengawasan, Peraturan Daerah dan Keputusan KepalaDaerah disampaikan kepada Pemerintah selambat-lambatnya lima belashari setelah ditetapkan.Pemerintah dapat membatalkan Peraturan Daerah dan Keputusan KepalaDaerah yang bertentangan dengan kepentingan umum atau peraturanperundang-undangan yang lebih tinggi dan/atau peraturan perundang-undangan lainnya. Keputusan pembatalan Peraturan Daerah danKeputusan Kepala Daerah diberitahukan kepada Daerah yangbersangkutan dengan menyebutkan alasan-alasannya.Selambat-lambatnya satu minggu setelah keputusan pembatal-anPeraturan Daerah dan Keputusan Kepala Daerah, Peraturan Daerah atauKepu-tusan Kepala Daerah tersebut dibatalkan pelaksanaannya.Daerah yang tidak dapat menerima keputusan pembatalan PeraturanDaerah dan Keputusan Kepala Daerah, dapat mengajukan keberatankepada Mahkamah Agung setelah mengajukannya kepada Pemerintah.Pengajuan keberatan kepada Mahkamah Agung sebagai upaya hukumterakhir dilakukan selambat-lambatnya lima belas hari setelah adanyakeputusan pembatalan dari Pemerintah.M. Dewan Pertimbangan Otonomi DaerahDewan Pertimbangan Otonomi Daerah dibentuk oleh Presiden danbertanggung jawab serta bertugas memberikan pertimbangan kepadaPresiden mengenai:a. Pembentukan, penghapusan, penggabungan, dan pemekaran Daerah.b. Perimbangan keuangan Pusat dan Daerah.c. Kemampuan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota untukmelaksanakan kewenangan tertentu.Mekanisme pembentukan, penghapusan, penggabungan, dan/ataupemekaran Daerah dilakukan dengan cara sebagai berikut:
  • 41. OTONOMI DESABab I: Pemerintahan Daerah35a. Daerah yang akan dibentuk, dihapus, digabung, dan/atau dimekarkandiusulkan oleh Kepala Daerah dengan persetujuan DPRD kepadaPemerintah.b. Pemerintah menugaskan Dewan Pertimbangan Otonomi Daerahuntuk melakukan penelitian dengan memperhatikan kemampuanekonomi, potensi daerah, sosial-budaya, sosial-politik, jumlahpenduduk, luas daerah, dan pertimbangan lain.c. Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah menyampaikan pertim-bangan untuk penyusunan rancangan undang-undang yang mengaturpembentukan, penghapusan, penggabungan, dan/atau pemekaranDaerah Otonom.Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah terdiri atas Menteri DalamNegeri, Menteri Keuangan, Menteri Sekretaris Nega-ra, menteri lainsesuai dengan kebutuhan, perwakilan Asosi-asi Pemerintah Daerah, danwakil-wakil Daerah yang dipilih oleh DPRD. Yang dimaksud denganAsosiasi Pemerintah Daerah adalah organisasi yang dibentuk olehPemerintah Daerah dalam rangka kerja sama antar-Pemerintah Propinsi,antar-Pemerintah Kabupaten, dan/atau antar-Pemerintah Kotaberdasarkan pedoman yang dikeluarkan oleh Pemerintah.Wakil-wakil Daerah dipilih oleh DPRD dari berbagai keahlian, terutamadi bidang keuangan dan pemerintahan, serta bersikap independensebanyak 6 orang, yang terdiri atas 2 orang wakil Daerah Propinsi, 2orang wakil Daerah Kabupaten, dan 2 orang wakil Daerah Kota denganmasa tugas selama dua tahun. Menteri Dalam Negeri dan MenteriKeuangan adalah Ketua dan Wakil Ketua Dewan Pertimbangan OtonomiDaerah.Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah mengadakan rapat sekurang-kurangnya satu kali dalam enam bulan. Dalam melaksanakan tugasnyaDewan Pertimbangan Otonomi Daerah dibantu oleh Kepala Sekretariatyang membawahkan Bidang Otonomi Daerah dan Bidang PerimbanganKeuangan Pusat dan Daerah.
  • 42. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah37Daftar IsiBAB II Kewenangan Daerah 39A Pendahuluan 391 Pelayanan Lintas Kabupaten/Kota 412 Konflik kepentingan Antar-Kabupaten/Kota 42B Kewenangan Pemerintah 431 Bidang Pertanian 442 Bidang Kelautan 443 Bidang Pertambangan dan Energi 454 Bidang Kehutanan dan Perkebunan 465 Bidang Perindustrian dan Perdagangan 486 Bidang Perkoperasian 487 Bidang Penanaman Modal 498 Bidang Kepariwisataan 499 Bidang Ketenagakerjaan 4910 Bidang Kesehatan 4911 Bidang Pendidikan dan Kebudayaan 5012 Bidang Sosial 5113 Bidang Penataan Ruang 5114 Bidang Pertanahan 5215 Bidang Permukiman 5216 Bidang Pekerjaan Umum 5217 Bidang Perhubungan 5318 Bidang Lingkungan Hidup 5519 Bidang Politik Dalam Negeri dan AdministrasiPublik5620 Bidang Pengembangan Otonomi Daerah 5721 Bidang Perimbangan Keuangan 5822 Bidang Kependudukan 5823 Bidang Olah Raga 5924 Bidang Hukum dan Perundang-undangan 5925 Bidang Penerangan 59
  • 43. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah38C Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom 601 Bidang Pertanian 622 Bidang Kelautan 633 Bidang Pertambangan dan Energi 634 Bidang Kehutanan dan Perkebunan 645 Bidang Perindustrian dan Perdagangan 656 Bidang Perkoperasian 667 Bidang Penanaman Modal 668 Bidang Ketenagakerjaan 669 Bidang Kesehatan 6610 Bidang Pendidikan dan Kebudayaan 6611 Bidang Sosial 6712 Bidang Penataan Ruang 6713 Bidang Permukiman 6714 Bidang Pekerjaan Umum 6815 Bidang Perhubungan 6816 Bidang Lingkungan Hidup 6917 Bidang Politik Dalam Negeri dan AdministrasiPublik7018 Bidang Pengembangan Otonomi Daerah 7019 Bidang Perimbangan Keuangan 7120 Bidang Hukum dan Perundang-undangan 71D Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan 72
  • 44. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah39Bab IIKewenangan DaerahA. PendahuluanTujuan peletakan kewenangan dalam penyelenggaraan otonomi daerahadalah peningkatan kesejahteraan rakyat, pemerataan dan keadilan,demokratisasi dan penghormatan terhadap budaya lokal danmemperhatikan potensi dan keanekaragaman daerah.Atas dasar itu, Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentangPemerintahan Daerah memberikan kewenangan yang luas, nyata, danbertanggung jawab kepada daerah sehingga memberi peluang kepadaDaerah agar leluasa mengatur dan melaksanakan kewenangannya atasprakarsa sendiri sesuai dengan kepentingan masyarakat setempat danpotensi setiap Daerah. Kewenangan ini pada dasarnya merupakan upayauntuk membatasi kewenangan Pemerintah dan kewenangan Propinsisebagai Daerah Otonom, karena Pemerintah dan Propinsi hanyadiperkenankan menyelenggarakan kegiatan otonomi sebatas yangditetapkan dalam Peraturan Pemerintah ini.Kewenangan Pemerintah Daerah dilaksanakan secara luas, utuh, danbulat yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, pengawasan,pengendalian, dan evaluasi pada semua aspek pemerintahan.Kewenangan Pemerintah, sebagaimana tercantum dalam Pasal 7 ayat (1)Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah,adalah penyelenggaraan politik luar negeri, pertahanan keamanan,peradilan, moneter dan fiskal, agama serta kewenangan bidang lainnya.Kewenangan Propinsi sesuai dengan kedudukannya sebagai daerahotonom meliputi penyelenggaraan kewenangan pemerintahan otonomyang bersifat lintas Kabupaten/Kota dan kewenangan pemerintahan
  • 45. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah40bidang lainnya, sedangkan kewenangan Propinsi sebagai wilayahadministrasi merupakan pelaksanaan kewenangan Pemerintah yangdidekonsentrasikan kepada Gubernur.Untuk itu, Bab ini menjelaskan rincian kewenangan Pemerintah yangmerupakan penjabaran kewenangan Pemerintah bidang lain dankewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom sebagaimana PP 25/2000.Kewenangan Kabupaten/Kota tidak diatur dalam Peraturan Pemerintahini karena Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999, pada dasarnyameletakkan semua kewenangan Pemerintahan pada daerahKabupaten/Kota, kecuali kewenangan sebagaimana diatur dalamPeraturan Pemerintah ini.Pengaturan rincian kewenangan tersebut tidak berdasarkan pendekatansektor, departemen, dan lembaga pemerintah nondepartemen, tetapiberdasarkan pada pembidangan kewenangan.Rincian kewenangan yang berbeda-beda diagregasikan untukmenghasilkan kewenangan yang setara/setingkat antar bidang tanpamengurangi bobot substansi, sedangkan penggunaan nomenklatur bidangdidasarkan pada rumpun pekerjaan yang mempunyai karakter dan sifatyang sejenis dan saling berkaitan serta pekerjaan yang memerlukanpenanganan yang khusus.Untuk penguatan desentralisasi penyelenggaraan pemerintahan, makakewenangan Pemerintah porsinya lebih besar pada penetapan kebijakanyang bersifat norma, standar, kriteria, dan prosedur, sedangkankewenangan pelaksanaan hanya terbatas pada kewenangan yangbertujuan :1) Mempertahankan dan memelihara identitas dan integritas bangsa dannegara.2) Menjamin kualitas pelayanan umum yang setara bagi semua warganegara.3) Menjamin efisiensi pelayanan umum karena jenis pelayanan umumtersebut berskala nasional.4) Menjamin keselamatan fisik dan nonfisik secara setara bagi semuawarga negara.
  • 46. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah415) Menjamin pengadaan teknologi keras dan lunak yang langka,canggih, mahal, dan beresiko tinggi serta sumber daya manusia yangberkualifikasi tinggi tetapi sangat diperlukan oleh bangsa dan negara,seperti tenaga nuklir, teknologi peluncuran satelit, teknologipenerbangan dan sejenisnya.6) Menjamin supremasi hukum nasional.7) Menciptakan stabilitas ekonomi dalam rangka peningkatankemakmuran rakyat.Kewenangan pemerintahan yang berlaku di berbagai bidang diaturtersendiri guna menghindari pengulangan pada setiap bidang.Untuk menentukan kewenangan Propinsi, kriteria yang digunakan adalahsebagai berikut:1. Pelayanan Lintas Kabupaten/KotaKewenangan pemerintahan yang menyangkut penyediaan pelayananlintas Kabupaten/Kota di dalam wilayah suatu Propinsi dilaksanakanoleh Propinsi, jika tidak dapat dilaksanakan melalui kerja samaantar-Daerah. Pelayanan lintas Kabupaten/Kota dimaksudkanpelayanan yang mencakup beberapa atau semua Kabupaten/Kota diPropinsi tertentu.Indikator untuk menentukan pelaksanaan kewenangan dalampelayanan lintas Kabupaten/ Kota yang merupakan tanggungjawabPropinsi adalah:a. Terjaminnya keseimbangan pembangunan di wilayah Propinsi.b. Terjangkaunya pelayanan pemerintahan bagi seluruh pendudukPropinsi secara merata.c. Tersedianya pelayanan pemerintahan yang lebih efisien jikadilaksanakan oleh Propinsi dibandingkan dengan jikadilaksanakan oleh Kabupaten/Kota masing-masing.Jika penyediaan pelayanan pemerintahan pada lintas Kabupaten/Kotahanya menjangkau kurang dari 50 % jumlah penduduk
  • 47. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah42Kabupaten/Kota yang berbatasan, kewenangan lintasKabupaten/Kota tersebut dilaksanakan oleh Kabupaten/Kota masing-masing dan jika menjangkau lebih dari 50 %, kewenangan tersebutdilaksanakan oleh Propinsi.Selain parameter yang disebutkan di atas, rincian kewenanganPemerintah dan kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom jugadirumuskan atas dasar prinsip mekanisme pasar dan otonomimasyarakat.Indikator-indikator sebagaimana yang diberlakukan pada lintasKabupaten/Kota juga dianalogkan untuk menentukan pelaksanaankewenangan dalam pelayanan lintas Propinsi yang merupakantanggungjawab Pemerintah seperti pertambangan, kehutanan,perkebunan, dan perhubungan.2. Konflik kepentingan Antar-Kabupaten/KotaKewenangan Propinsi juga mencakup kewenangan yang tidak dapatdilaksanakan oleh Kabupaten/Kota karena dalam pelaksanaannyadapat merugikan Kabupaten/Kota masing-masing.Jika pelaksanaan kewenangan Kabupaten/Kota dapat menimbulkankonflik kepentingan antar Kabupaten/Kota, Propinsi, Kabupaten,dan Kota dapat membuat kesepakatan agar kewenangan tersebutdilaksanakan oleh Propinsi, seperti pengamanan, pemanfaatansumber air sungai lintas Kabupaten/Kota dan pengendalianpencemaran lingkungan.Lembaga teknis yang terletak di daerah otonom yang mempunyaisifat khusus dalam arti hanya satu di Indonesia, menyediakanpelayanan berskala nasional dan atau regional, memerlukanteknologi dan keahlian tertentu, dapat dipertahankan menjadikewenangan Pemerintah.
  • 48. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah43B. Kewenangan PemerintahKewenangan Pemerintah mencakup kewenangan dalam bidang politikluar negeri, pertahanan dan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal,agama serta kewenangan bidang lain.Kewenangan bidang lain tersebut meliputi kebijakan tentangperencanaan nasional, dan pembangunan nasional secara makro, danaperimbangan keuangan, sistem administrasi negara dan lembagaperekonomian negara, pembinaan dan pemberdayaan sumber dayamanusia, pendayagunaan sumber daya alam serta teknologi tinggi yangstrategis, konservasi dan standardisasi nasional.Kewenangan Pemerintah dapat dikelompokkan dalam berbagai bidangsebagai berikut:1. Bidang Pertanian2. Bidang Kelautan3. Bidang Pertambangan dan Energi4. Bidang Kehutanan dan Perkebunan5. Bidang Perindustrian dan Perdagangan6. Bidang Perkoperasian7. Bidang Penanaman Modal8. Bidang Kepariwisataan9. Bidang Ketenagakerjaan10. Bidang Kesehatan11. Bidang Pendidikan dan Kebudayaan12. Bidang Sosial13. Bidang Penataan Ruang14. Bidang Pertanahan15. Bidang Permukiman16. Bidang Pekerjaan Umum17. Bidang Perhubungan18. Bidang Lingkungan Hidup19. Bidang Politik Dalam Negeri dan Administrasi Publik20. Bidang Pengembangan Otonomi Daerah21. Bidang Perimbangan Keuangan22. Bidang Kependudukan23. Bidang Olah Raga
  • 49. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah4424. Bidang Hukum dan Perundang-undangan25. Bidang Penerangan1. Bidang Pertanian1) Pengaturan pemasukan atau pengeluaran benih/bibit danpenetapan pedoman untuk penentuan standarpembibitan/perbenihan pertanian.2) Pengaturan dan pengawasan produksi, peredaran, penggunaandan pemusnahan pestisida dan bahan kimia pertanian lainnya,obat hewan, vaksin, sera, antigen, semen beku dan embrioternak.3) Penetapan standar pelepasan dan penarikan varietas komoditaspertanian.4) Penetapan pedoman untuk penentuan standar teknis minimalrumah potong hewan, rumah sakit hewan, dan satuan pelayananpeternakan terpadu.5) Penetapan norma dan standar pengadaan, pengelolaan dandistribusi bahan pangan.6) Penetapan standar dan prosedur pengujian mutu bahan pangannabati dan hewani.7) Penetapan norma dan standar teknis pemberantasan hamapertanian.8) Pengaturan dan penetapan norma dan standar teknis pelayanankesehatan hewan.2. Bidang Kelautan1) Penetapan kebijakan dan pengaturan eksplorasi, konservasi,pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam perairan diwilayah laut diluar perairan 12 mil, termasuk perairan nusantaradan dasar lautnya serta Zone Ekonomi Eksklusif dan landaskontinen.
  • 50. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah452) Penetapan kebijakan dan pengaturan pengelolaan danpemanfaatan benda berharga dari Kapal tenggelam di luarperairan laut 12 mil.3) Penetapan kebijakan dan pengaturan batas-batas maritim yangmeliputi batas-batas daerah otonom dilaut dan batas-batasketentuan hukum laut internasional.4) Penetapan standar pengelolaan pesisir pantai dan pulau-pulaukecil.5) Penegakan hukum di wilayah laut diluar perairan 12 mil dan didalam perairan 12 mil yang menyangkut hal spesifik sertaberhubungan dengan internasional.3. Bidang Pertambangan dan Energi1) Penetapan kebijakan intensifikasi, diversifikasi, konservasi, danharga energi.2) Penetapan kebijakan jaringan transmisi (grid) nasional/regionallistrik dan gas bumi.3) Penetapan standar pemantauan dan penyelidikan bencana alamgeologi.4) Penetapan standar penyelidikan umum dan standar pengelolaansumber daya mineral dan energi, serta air bawah tanah.5) Penetapan kriteria wilayah kerja usaha termasuk distribusiketenagalistrikan dan pertambangan.6) Penetapan penyediaan dan tarif dasar listrik, bahan bakarminyak, bahan bakar gas, dan gas bumi di dalam negeri.7) Pengaturan survei dasar geologi dan air bawah tanah skala lebihkecil atau sama dengan 1:250.000, penyusunan peta tematisdan inventarisasi sumber daya mineral dan energi serta mitigasibencana geologi.8) Pengaturan pembangkit, transmisi dan distribusiketenagalistrikan yang masuk dalam grid nasional dan
  • 51. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah46pemanfaatan pembangkit listrik tenaga nuklir serta pengaturanpemanfaatan bahan tambang radio aktif.9) Pemberian izin usaha inti minyak dan gas mulai dari eksplorasisampai dengan pengakutan minyak dan gas bumi dengan pipalintas Propinsi.10) Pemberian izin usaha inti listrik yang meliputi pembangkitanlintas Propinsi, transmisi, dan distribusi.11) Pemberian izin usaha non inti yang meliputi depot lintas Propinsidan pipa transmisi minyak dan gas bumi.4. Bidang Kehutanan dan Perkebunan1) Penetapan kriteria dan standar pengurusan hutan, kawasan suakaalam, kawasan pelestarian alam, taman buru, dan arealperkebunan.2) Penetapan kriteria dan standar inventarisasi, pengukuhan, danpenatagunaan kawasan hutan, kawasan suaka alam, kawasanpelestarian alam dan taman buru.3) Penetapan kawasan hutan, perubahan status dan fungsinya.4) Penetapan kriteria dan standar pembentukan wilayahpengelolaan hutan, kawasan suaka alam,kawasan pelestarianalam, dan taman buru.5) Penyelenggaraan pengelolaan kawasan suaka alam, kawasanpelestarian alam, taman buru termasuk daerah aliran sungaididalamnya.6) Penyusunan rencana makro kehutanan dan perkebunan nasional,serta pola umum rehabilitasi lahan, konservasi tanah, danpenyusunan perwilayahan, desain, pengendalian lahan, danindustri primer perkebunan.7) Penetapan kriteria dan standar tarif iuran izin usaha pemanfaatanhutan, provisi sumber daya hutan, dana reboisasi,dan danainvestasi untuk biaya pelestarian hutan.
  • 52. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah478) Penetapan kriteria dan standar produksi, pengolahan,pengendalian mutu, pemasaran dan peredaran hasil hutan danperkebunan termasuk perbenihan, pupuk dan pestisida tanamankehutanan dan perkebunan.9) Penetapan kriteria dan standar perizinan usaha pemanfaatankawasan hutan, pemanfaatan dan pemungutan hasil, pemanfaatanjasa lingkungan, pengusahaan pariwisata alam, pengusahaantaman buru, usaha perburuan, penangkaran flora dan fauna,lembaga konservasi dan usaha perkebunan.10) Penyelenggaraan izin usaha pengusahaan taman buru, usahaperburuan, penangkaran flora dan fauna yang dilindungi, danlembaga konservasi, serta penyelenggaraan pengelolaan kawasansuaka alam, kawasan pelestarian alam taman buru, termasukdaerah aliran sungai di dalamnya.11) Penyelenggaraan izin usaha pemanfaatan hasil hutan produksidan pengusahaan pariwisata alam lintas Propinsi.12) Penetapan kriteria dan standar pengelolaan yang meliputi tatahutan dan rencana pengelolaan, pemanfaatan, pemeliharaan,rehabilitasi, reklamasi, pemulihan, pengawasan danpengendalian kawasan hutan dan areal perkebunan.13) Penetapan kriteria dan standar konservasi sumberdaya alamhayati dan ekosistemnya yang meliputi perlindungan,pengawetan dan pemanfaatan secara lestari dibidang kehutanandan perkebunan.14) Penetapan norma, prosedur, kriteria dan standar peredarantumbuhan dan satwa liar termasuk pembinaan habitat satwamigrasi jarak jauh.15) Penyelenggaraan izin pemanfaatan dan peredaran flora dan faunayang dilindungi dan yang terdaftar dalam apendiks Conventionon International Trade in Endangered Species (CITES) of WildFauna and Flora.
  • 53. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah4816) Penetapan kriteria dan standar dan penyelenggaraan pengamanandan penanggulangan bencana pada kawasan hutan, dan arealperkebunan.5. Bidang Perindustrian dan Perdagangan1) Penetapan kebijakan fasilitasi, pengembangan dan pengawasanperdagangan berjangka komoditi.2) Penetapan standar nasional barang dan jasa di bidang industridan perdagangan.3) Pengaturan persaingan usaha.4) Penetapan pedoman perlindungan konsumen.5) Pengaturan lalu lintas barang dan jasa dalam negeri.6) Pengaturan kawasan berikat.7) Pengelolaan kemetrologian.8) Penetapan standar industri dan produk tertentu yang berkaitandengan keamanan, keselamatan umum, kesehatan, lingkungandan moral.9) Penetapan pedoman pengembangan sistem pergudangan.10) Fasilitasi kegiatan distribusi bahan-bahan pokok.6. Bidang Perkoperasian1) Penetapan pedoman akuntansi koperasi dan Pengusaha Kecil danMenengah.2) Penetapan pedoman tata cara penyertaan modal pada koperasi.3) Fasilitasi pengembangan sistem distribusi bagi koperasi danPengusaha Kecil dan Menengah.4) Fasilitasi kerjasama antar koperasi dan pengusaha kecil danmenengah serta kerjasama dengan badan usaha lain.
  • 54. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah497. Bidang Penanaman ModalPemberian izin dan pengendalian penanaman modal untuk usahaberteknologi strategis yang mempunyai derajat kecanggihan tinggi danberesiko tinggi dalam penerapannya, meliputi persenjataan, nuklir danrekayasa genetika.8. Bidang Kepariwisataan1) Penetapan pedoman pembangunan dan pengembangankepariwisataan.2) Penetapan pedoman kerjasama Internasional di bidangkepariwisataan.3) Penetapan standar dan norma sarana kepariwisataan.9. Bidang Ketenagakerjaan1) Penetapan kebijakan hubungan industrial, perlindungan pekerjadan jaminan sosial pekerja.2) Penetapan standar keselamatan kerja, kesehatan kerja, higieneperusahaan, lingkungan kerja dan ergonomi.3) Penetapan pedoman penentuan kebutuhan fisik minimum.10. Bidang Kesehatan1) Penetapan standar nilai gizi dan pedoman sertifikasi teknologikesehatan dan gizi.2) Penetapan pedoman pembiayaan pelayanan kesehatan.3) Penetapan standar akreditasi sarana dan prasarana kesehatan.4) Penetapan pedoman standar pendidikan dan pendayagunaantenaga kesehatan.
  • 55. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah505) Penetapan pedoman penggunaan, konservasi, pengembangan danpengawasan tanaman obat.6) Penetapan pedoman penapisan, pengembangan dan penerapanteknologi kesehatan, dan standar etika penelitian kesehatan.7) Pemberian izin dan pengawasan peredaran obat sertapengawasan industri farmasi.8) Penetapan persyaratan penggunaan bahan tambahan (zat aditif)tertentu untuk makanan dan penetapan pedoman pengawasanperedaran makanan.9) Penetapan kebijakan sistem jaminan pemeliharaan kesehatanmasyarakat.10) Survailans epidemiologi serta pengaturan pemberantasan danpenanggulangan wabah, penyakit menular dan kejadian luarbiasa.11) Penyediaan obat esensial tertentu dan obat untuk pelayanankesehatan dasar sangat esensial (buffer stock nasional).11. Bidang Pendidikan dan Kebudayaan1) Penetapan standar kompetensi siswa dan warga belajar sertapengaturan kurikulum nasional dan penilaian hasil belajar secaranasional serta pedoman pelaksanaannya.2) Penetapan standar materi pelajaran pokok.3) Penetapan persyaratan perolehan dan penggunaan gelarakademik.4) Penetapan pedoman pembiayaan penyelenggaraan pendidikan .5) Penetapan persyaratan penerimaan, perpindahan, sertifikasisiswa, warga belajar dan mahasiswa.6) Penetapan persyaratan pemintakatan/zoning, pencarian,pemanfaatan, pemindahan, penggandaan, sistem pengamanan
  • 56. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah51dan kepemilikan benda cagar budaya serta persyaratan penelitianarkeologi.7) Pemanfaatan hasil penelitian arkeologi nasional sertapengelolaan museum nasional, galeri nasional, pemanfaatannaskah sumber arsip, dan monumen yang diakui secarainternasional.8) Penetapan kalender pendidikan dan jumlah jam belajar efektifsetiap tahun bagi pendidikan dasar, menengah dan luar sekolah.9) Pengaturan dan pengembangan pendidikan tinggi, pendidikanjarak jauh serta pengaturan sekolah internasional.10) Pembinaan dan pengembangan bahasa dan sastra Indonesia.12. Bidang Sosial1) Penetapan pedoman pelestarian nilai-nilai kepahlawanan,keperintisan dan kejuangan, serta nilai-nilai kesetia-kawanansosial.2) Penetapan pedoman akreditasi lembaga penyelenggaraanpelayanan sosial3) Penetapan pedoman pelayanan dan rehabilitasi serta bantuansosial dan perlindungan sosial penyandang masalahkesejahteraan sosial.4) Pengaturan sistem penganugerahan tanda kehormatan/jasatingkat nasional.5) Pengaturan sistem penyelenggaraan pelayanan sosial termasuksistem jaminan dan rehabilitasi sosial.6) Pemeliharaan Taman Makam Pahlawan Nasional.13. Bidang Penataan Ruang1) Penetapan tata ruang nasional berdasarkan tata ruangKabupaten/Kota dan Propinsi.
  • 57. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah522) Penetapan kriteria penataan perwilayahan ekosistem daerahtangkapan air pada daerah aliran sungai.3) Pengaturan tata ruang perairan di luar 12 mil.4) Fasilitasi kerjasama penataan ruang lintas Propinsi.14. Bidang Pertanahan1) Penetapan persyaratan pemberian hak-hak atas tanah.2) Penetapan persyaratan landreform.3) Penetapan standar administrasi pertanahan.4) Penetapan pedoman biaya pelayanan pertanahan.5) Penetapan Kerangka Dasar Kadastral Nasional dan pelaksanaanpengukuran Kerangka Dasar Kadastral Nasional Orde I dan II.15. Bidang Permukiman1) Penetapan pedoman perencanaan dan pengembanganpembangunan perumahan dan permukiman.2) Penetapan pedoman konservasi arsitektur bangunan danpelestarian kawasan bangunan bersejarah.3) Penetapan pedoman pengawasan dan pengendalianpembangunan perumahan dan permukiman.4) Penetapan pedoman teknis pengelolaan fisik gedung dan rumahnegara.16. Bidang Pekerjaan Umum1) Penetapan standar prasarana dan sarana kawasan terbangun dansistem manajemen konstruksi.2) Penetapan standar pengembangan konstruksi bangunan sipil danarsitektur.
  • 58. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah533) Penetapan standar pengembangan prasarana dan sarana wilayahyang terdiri atas pengairan, bendungan besar, jembatan dan jalanbeserta simpul-simpulnya serta jalan bebas hambatan.4) Penetapan persyaratan untuk penentuan status, kelas dan fungsijalan.5) Pengaturan dan penetapan status jalan nasional.17. Bidang Perhubungan1) Penetapan standar rambu-rambu jalan dan pedoman penentuanlokasi pemasangan perlengkapan jalan dan jembatan timbang.2) Penetapan standar laik jalan dan persyaratan pengujiankendaraan bermotor serta standar pendaftaran kendaraanbermotor.3) Penetapan standar teknis dan sertifikasi sarana Kereta Api sertasarana dan prasarana angkutan laut, sungai, danau, darat danudara.4) Penetapan persyaratan pemberian Surat Izin Mengemudikendaraan bermotor.5) Perencanaan umum dan pembangunan Jaringan Jalan Kereta Apinasional serta penetapan spesifikasi jaringan lintas danklasifikasi jalur Kereta Api dan pengawasannya.6) Perencanaan makro jaringan jalan bebas hambatan.7) Penetapan tarif dasar angkutan penumpang kelas ekonomi.8) Penetapan pedoman lokasi pelabuhan penyeberangan lintaspropinsi dan antar negara.9) Penetapan lokasi bandar udara lintas Propinsi dan antar negara.10) Penetapan lintas penyeberangan dan alur pelayaran internasional.11) Penetapan persyaratan pengangkutan bahan dan atau barangberbahaya lintas darat, laut dan udara.
  • 59. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah5412) Penetapan rencana umum jaringan fasilitas kenavigasian,pemanduan dan penundaan kapal, sarana dan prasaranapenjagaan dan penyelamatan serta penyediaan sarana danprasarana di wilayah laut di luar 12 mil.13) Penetapan standar pengelolaan dermaga untuk kepentingansendiri di pelabuhan antar propinsi/internasional.14) Penetapan standar penentuan daerah lingkungan kerja perairanatau daerah lingkungan kerja pelabuhan bagi pelabuhan-pelabuhan antar Propinsi dan internasional.15) Penerbitan izin kerja keruk dan reklamasi yang berada diwilayah laut di luar 12 mil.16) Pengaturan rute, jaringan dan kapasitas penerbangan.17) Pengaturan sistem pendukung penerbangan di Bandara.18) Penetapan standar kawasan keselamatan operasi penerbangandan penetapan kriteria batas kawasan kebisingan serta daerahlingkup kerja bandar udara.19) Pengaturan tata ruang udara nasional, jaringan pelayanan lalulintas udara, batas yurisdiksi ruang udara nasional, danpembagian pengendalian ruang udara dalam Upper FlightInformation Region.20) Pelaksanaan pelayanan navigasi penerbangan.21) Sertifikasi peralatan dan fasilitasi penunjang operasipenerbangan.22) Penetapan standar teknis peralatan serta pelayanan meteorologipenerbangan dan maritim.23) Penerbitan lisensi dan peringkat tenaga teknis penerbangan.24) Pemberian izin usaha penerbangan.25) Penetapan standar laik laut dan laik udara serta pedomankeselamatan kapal dan pesawat udara, auditing manajemenkeselamatan kapal dan pesawat udara, patroli laut, dan bantuan
  • 60. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah55pencarian dan pertolongan (Search and Rescue), penyidikan,penanggulangan kecelakaan, bencana kapal dan pesawat udara.26) Pengaturan Pos Nasional.27) Pengaturan Sistem Pertelekomunikasian Nasional.28) Pengaturan sistem jaringan pengamatan meteorologi danklimatologi.29) Pemberian izin orbit satelit dan frekuensi radio kecuali radio dantelevisi lokal.30) Pemberian jasa meteorologi dan klimatologi.31) Pengaturan dan penetapan pedoman pengelolaan bantuanpencarian dan pertolongan (Search and Rescue ) sertapenyelenggaraan SAR Nasional.18. Bidang Lingkungan Hidup1) Penetapan pedoman pengendalian sumber daya alam danpelestarian fungsi lingkungan.2) Pengaturan pengelolaan lingkungan dalam pemanfaatan sumberdaya laut diluar 12 mil.3) Penilaian analisis mengenai dampak lingkungan bagi kegiatan-kegiatan yang potensial berdampak negatif pada masyarakat luasdan atau menyangkut pertahanan dan keamanan, yang lokasinyameliputi lebih dari satu wilayah Propinsi, kegiatan yangberlokasi di wilayah sengketa dengan Negara lain, di wilayahlaut dibawah 12 mil dan berlokasi di lintas batas negara.4) Penetapan baku mutu lingkungan hidup dan penetapan pedomantentang pencemaran lingkungan hidup.5) Penetapan pedoman tentang konservasi sumber daya alam.
  • 61. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah5619. Bidang Politik Dalam Negeri dan Administrasi Publik1) Penetapan kebijakan sistem tata laksana aparatur negara.2) Penetapan kebijakan akuntabilitas aparatur negara.3) Penetapan pedoman tata laksana pelayanan publik.4) Penetapan pedoman ketentraman dan ketertiban umum.5) Penetapan pedoman penyelenggaraan perlindungan masyarakat.6) Penetapan pedoman kesatuan bangsa.7) Penetapan standar dan prosedur mengenai perencanaan,pengangkatan, pemindahan, pemberhentian, penetapan pensiun,gaji, tunjangan, kesejahteraan, hak dan kewajiban, sertakedudukan hukum pegawai negeri sipil dan pegawai negeri sipildi Daerah.8) Penetapan pedoman penanggulangan bencana.9) Pengaturan dan penyelenggaraan Sistem Sandi Negara.10) Penyelesaian perselisihan antar Propinsi.11) Penyelenggaraan pemilihan umum.12) Fasilitasi penyelenggaraan pendidikan dan pengembangan sistempolitik.13) Penegakan hak asasi manusia.14) Pelaksanaan mutasi kepegawaian antar propinsi.15) Penetapan dan penyelenggaraan kearsipan nasional.16) Penetapan dan penyelenggaraan statistik nasional.17) Penetapan dan penyelenggaraan pemetaan dasar nasional.18) Penetapan jumlah jam kerja dan hari libur nasional.19) Penetapan pedoman administrasi kependudukan.
  • 62. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah5720. Bidang Pengembangan Otonomi Daerah1) Penetapan syarat-syarat pembentukan Daerah dan kriteriatentang penghapusan, penggabungan, dan pemekaran Daerah.2) Penetapan kebijakan perubahan batas, nama dan pemindahanibukota Daerah.3) Penetapan pedoman perencanaan daerah.4) Penetapan pedoman susunan organisasi perangkat Daerah.5) Penetapan pedoman formasi perangkat Daerah.6) Penetapan pedoman tentang realokasi pegawai.7) Penetapan pedoman tata cara kerjasama Daerah denganlembaga/badan luar negeri.8) Penetapan pedoman kerjasama antar Daerah/Desa dan antarDaerah/desa dengan pihak ketiga.9) Penetapan pedoman pengelolaan kawasan perkotaan danpelaksanaan kewenangan Daerah di kawasan otorita dansejenisnya.10) Penetapan pedoman satuan polisi pamong praja.11) Penetapan pedoman dan memfasilitasi pembentukan asosiasiPemerintah Daerah dan asosiasi DPRD.12) Penetapan pedoman mengenai pengaturan desa.13) Penetapan pedoman dan memfasilitasi pembentukan danpengelolaan Badan Usaha Milik Daerah/Desa.14) Penetapan pedoman Tata Tertib DPRD.15) Pengaturan tugas pembantuan kepada Daerah dan Desa.16) Pengaturan tata cara pencalonan, pemilihan, pengangkatan,pertanggung jawaban dan pemberhentian serta kedudukankeuangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.
  • 63. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah5817) Pengaturan kedudukan keuangan Dewan Perwakilan RakyatDaerah.18) Pembentukan dan pengelolaan Dewan Pertimbangan OtonomiDaerah.19) Penetapan pedoman penyusunan, perubahan, dan perhitunganAnggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.20) Penetapan pedoman pengurusan, pertanggungjawaban, danpengawasan keuangan Daerah.21) Pengaturan pedoman dan fasilitasi pengelolaan pendapatan AsliDaerah dan sumber pembiayaan lainnya.21. Bidang Perimbangan Keuangan1) Penetapan pedoman tentang realokasi pendapatan asli daerahyang besar dan terkonsentrasi pada Kabupaten/Kota tertentuuntuk keseimbangan penyelenggaraan pembangunan gunakesejahteraan masyarakat di Propinsi.2) Penetapan pedoman pinjaman dari dalam negeri dan luar negerioleh Pemerintah Daerah.22. Bidang Kependudukan1. Penetapan pedoman mobilitas kependudukan.2. Penetapan kebijakan pengendalian angka kelahiran danpenurunan angka kematian ibu, bayi dan anak.3. Penetapan pedoman dan fasilitasi peningkatan kesetaraan dankeadilan gender.4. Penetapan pedoman pengembangan kualitas keluarga.5. Penetapan pedoman perlindungan dan penghapusan tindakkekerasan terhadap perempuan, anak dan remaja.
  • 64. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah5923. Bidang Olah Raga1) Pemberian dukungan untuk pembangunan sarana dan prasaranaolah raga.2) Penetapan pedoman pemberdayaan masyarakat olah raga.3) Penetapan kebijakan dalam penentuan kegiatan-kegiatan olahraga nasional/ internasional.24. Bidang Hukum dan Perundang-undangan1) Pembinaan hukum dan peraturan perundang-undangan nasional.2) Pengesahan dan persetujuan Badan Hukum.3) Pengesahan dibidang Hak atas Kekayaan Intelektual.4) Pengaturan dan pembinaan terhadap lembaga pemasyarakatan.5) Pengaturan dan pembinaan dibidang keimigrasian.6) Pengaturan dan pembinaan dibidang kenotariatan.25. Bidang Penerangan1) Penetapan pedoman penyelenggaraan penyiaran.2) Penetapan pedoman peredaran film dan rekaman videokomersial.3) Penetapan pedoman kebijakan pencetakan dan penerbitanpublikasi/ dokumen pemerintah/negara.26. Kewenangan Pemerintah yang berlaku di berbagai bidangtersebut, juga meliputi:1) Penetapan kebijakan untuk mendukung pembangunan secaramakro.
  • 65. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah602) Penetapan pedoman untuk menentukan standar pelayananminimal dalam bidang yang wajib dilaksanakan oleh Kabupaten/Kota.3) Penetapan kriteria penentuan dan perubahan fungsi ruangkawasan/lahan dalam rangka penyusunan tata ruang.4) Penyusunan rencana nasional secara makro.5) Penetapan persyaratan akreditasi lembaga pendidikan dansertifikasi tenaga profesional/ahli serta persyaratan jabatan.6) Pembinaan dan pengawasan atas penyelenggaraan OtonomiDaerah yang meliputi pemberian pedoman, bimbingan,pelatihan, arahan, dan supervisi.7) Penetapan pedoman pengelolaan dan perlindungan sumber dayaalam.8) Pengelolaan dan penyelenggaraan perlindungan sumber dayaalam di wilayah laut di luar 12 mil.9) Pengaturan penerapan perjanjian atau persetujuan internasionalyang disahkan atas nama negara.10) Penetapan standar pemberian izin oleh Daerah.11) Pengaturan ekspor impor dan pelaksanaan perkarantinaan.12) Penanggulangan wabah dan bencana yang berskala nasional.13) Penetapan arah dan prioritas kegiatan riset dan teknologitermasuk penelitian dan pengembangan teknologi strategis danberesiko tinggi.14) Penetapan kebijakan sistem informasi nasional.15) Penetapan persyaratan kualifikasi usaha jasa.16) Pengaturan sistem lembaga perekonomian negara.C. Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah OtonomKewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom mencakup kewenangan
  • 66. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah61dalam bidang pemerintahan yang bersifat lintas Kabupaten/Kota sertakewenangan dalam bidang pemerintahan tertentu lainnya, sebagaimanadimaksud dalam Pasal 9, Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999tentang Pemerintahan Daerah.Kewenangan bidang tertentu tersebut adalah perencanaan danpengendalian pembangunan secara makro, pelatihan bidang tertentu,alokasi sumber daya manusia potensial, penelitian yang mencakupwilayah Propinsi, pengelolaan pelabuhan regional, pengendalianlingkungan hidup, promosi dagang dan budaya/pariwisata, penangananpenyakit menular dan hama tanaman dan perencanaan tata ruangPropinsi.Pelaksanaan kewenangan wajib merupakan pelayanan minimal padabidang -bidang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2) Undang-undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, sesuai denganstandar yang ditentukan Propinsi berdasarkan pedoman yang ditetapkanoleh Pemerintah.Selain kewenangan sebagaimana dimaksud dan pelayanan minimal yangwajib dilaksanakan oleh Kabupaten/Kota, Propinsi dapat melaksanakankewenangan yang tidak atau belum dapat dilaksanakan olehKabupaten/Kota. Yang dimaksud dengan bagian tertentu darikewenangan wajib adalah tugas-tugas tertentu dari salah satu satukewenangan wajib.Kewenangan Kabupaten/Kota di bidang tertentu dan bagian tertentu darikewenangan wajib dapat dilaksanakan oleh Propinsi dengan kesepakatanantar Kabupaten/Kota dan Propinsi.Kewenangan Propinsi dapat dikelompokkan dalam berbagai bidangsebagai berikut:1. Bidang Pertanian2. Bidang Kelautan3. Bidang Pertambangan dan Energi4. Bidang Kehutanan dan Perkebunan5. Bidang Perindustrian dan Perdagangan6. Bidang Perkoperasian7. Bidang Penanaman Modal8. Bidang Ketenagakerjaan
  • 67. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah629. Bidang Kesehatan10. Bidang Pendidikan dan Kebudayaan11. Bidang Sosial12. Bidang Penataan Ruang13. Bidang Permukiman14. Bidang Pekerjaan Umum15. Bidang Perhubungan16. Bidang Lingkungan Hidup17. Bidang Politik Dalam Negeri dan Administrasi Publik18. Bidang Pengembangan Otonomi Daerah19. Bidang Perimbangan Keuangan20. Bidang Hukum dan Perundang-undangan1. Bidang Pertanian1) Penetapan standar pelayanan minimal dalam bidang pertanianyang wajib dilaksanakan oleh Kabupaten/Kota.2) Penetapan standar pembibitan/perbenihan pertanian.3) Penetapan standar teknis minimal rumah potong hewan, rumahsakit hewan, dan satuan pelayanan peternakan terpadu.4) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusiaaparat pertanian teknis fungsional, ketrampilan dan diklatkejuruan tingkat menengah.5) Promosi ekspor komoditas pertanian unggulan daerah Propinsi.6) Penyediaan dukungan kerja sama antar Kabupaten/Kota dalambidang pertanian.7) Pengaturan dan pelaksanaan penanggulangan wabah hama danpenyakit menular di bidang pertanian lintas Kabupaten/Kota.8) Pengaturan penggunaan bibit unggul pertanian.9) Penetapan kawasan pertanian terpadu berdasarkan kesepakatandengan Kabupaten/Kota.
  • 68. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah6310) Pelaksanaan penyidikan penyakit di bidang pertanian lintasKabupaten/Kota.11) Penyediaan dukungan pengendalian eradikasi organismepengganggu tumbuhan, hama dan penyakit di bidang pertanian.12) Pengaturan penggunaan air irigasi.13) Pemantauan, peramalan dan pengendalian serta penanggulanganeksplosi organisme pengganggu tumbuhan dan penyakit dibidang pertanian.14) Penyediaan dukungan pengembangan perekayasaan teknologiperikanan serta sumber daya perairan lainnya.15) Pengendalian terhadap pelaksanaan pemberantasan penyakit ikandi darat.16) Pengendalian eradikasi penyakit ikan di darat.2. Bidang Kelautan1) Penataan dan pengelolaan perairan di wilayah laut Propinsi.2) Eksplorasi, eksploitasi, konservasi dan pengelolaan kekayaanlaut sebatas wilayah laut kewenangan Propinsi.3) Konservasi dan pengelolaan plasma nutfah spesifik lokasi sertasuaka perikanan di wilayah laut kewenangan Propinsi.4) Pelayanan izin usaha pembudidayaan dan penangkapan ikanpada perairan laut di wilayah laut kewenangan Propinsi.5) Pengawasan pemanfaatan sumber-daya ikan di wilayah lautkewenangan Propinsi.3. Bidang Pertambangan dan Energi1) Penyediaan dukungan pengembangan dan pemanfaatansumberdaya mineral dan energi serta air bawah tanah.
  • 69. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah642) Pemberian izin usaha inti pertambangan umum lintas Kabupaten/Kota yang meliputi ekplorasi dan eksploitasi.3) Pemberian izin usaha inti listrik dan distribusi lintas Kabupaten/Kota yang tidak disambung ke grid nasional.4) Pengelolaan sumberdaya mineral dan energi non migas kecualibahan radio aktif pada wilayah laut dari 4 sampai dengan 12mil.5) Pelatihan dan penelitian di bidang pertambangan dan energi diwilayah Propinsi.4. Bidang Kehutanan dan Perkebunan1) Pedoman penyelenggaraan inventarisasi dan pemetaan hutan/kebun.2) Penyelenggaraan penunjukkan dan pengamanan batas hutanproduksi dan hutan lindung.3) Pedoman penyelenggaraan tata batas hutan, rekonstruksi danpenataan batas kawasan hutan produksi dan hutan lindung.4) Penyelenggaraan pembentukan dan perwilayahan arealperkebunan lintas Kabupaten/Kota.5) Pedoman penyelenggaraan pembentukan wilayah danpenyediaan dukungan pengelolaan taman hutan raya.6) Penyusunan perwilayahan, design, pengendalian lahan danindustri primer bidang perkebunan lintas Kabupaten/Kota.7) Penyusunan rencana makro kehutanan dan perkebunan lintasKabupaten/Kota.8) Pedoman penyelenggaraan pengurusan erosi, sadimentasi,produktivitas lahan pada daerah aliran sungai lintasKabupaten/Kota.9) Pedoman penyelenggaraan rehabilitasi dan reklamasi hutanproduksi dan hutan lindung.
  • 70. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah6510) Penyelenggaraan perizinan lintasKabupaten/Kota meliputipemanfaatan hasil hutan kayu, pemanfaatan flora dan fauna yangtidak dilindungi, usaha perkebunan, dan pengolahan hasil hutan.11) Pengawasan perbenihan, pupuk, pestisida, alat dan mesin dibidang kehutanan dan perkebunan.12) Pelaksanaan pengamatan, peramalan organisme tumbuhanpengganggu dan pengendalian hama terpadu tanaman kehutanandan perkebunan.13) Penyelenggaraan dan pengawasan atas rehabilitasi, reklamasi,sistem silvikultur, budidaya, dan pengolahan.14) Penyelenggaraan pengelolaan taman hutan raya lintasKabupaten/Kota.15) Penetapan pedoman untuk penentuan tarif pungutan hasil hutanbukan kayu lintas Kabupaten/Kota.16) Turut serta secara aktif bersama Pemerintah dalam menetapkankawasan serta perubahan fungsi dan status hutan dalam rangkaperencanaan tata ruang Propinsi berdasarkan kesepakatan antaraPropinsi dan Kabupaten/Kota.17) Perlindungan dan pengamanan hutan pada kawasan lintasKabupaten/Kota.18) Penyediaan dukungan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihanteknis, penelitian dan pengembangan terapan bidang kehutanan.5. Bidang Perindustrian dan Perdagangan1) Penyediaan dukungan pengembangan industri dan perdagangan.2) Penyediaan dukungan kerjasama antar Kabupaten/Kota dalambidang industri dan perdagangan.3) Pengelolaan laboratorium kemetrologian.
  • 71. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah666. Bidang PerkoperasianPenyediaan dukungan pengembangan koperasi.7. Bidang Penanaman ModalMelakukan kerjasama dalam bidang penanaman modal denganKabupaten dan Kota.8. Bidang Ketenagakerjaan1) Penetapan pedoman jaminan kesejahteraan purnakerja.2) Penetapan dan pengawasan atas pelaksanaan upah minimum.9. Bidang Kesehatan1) Penetapan pedoman penyuluhan dan kampanye kesehatan.2) Pengelolaan dan pemberian izin sarana dan prasarana kesehatankhusus seperti rumah sakit jiwa, rumah sakit kusta, dan rumahsakit kanker.3) Sertifikasi teknologi kesehatan dan gizi.4) Survailans epidemiologi serta penanggulangan wabah penyakitdan kejadian luar biasa.5) Penempatan tenaga kesehatan strategis, pemindahan tenagakesehatan tertentu antar Kabupaten/Kota serta penyelenggaraanpendidikan tenaga dan pelatihan kesehatan.10. Bidang Pendidikan dan Kebudayaan1) Penetapan kebijakan tentang penerimaan siswa dan mahasiswadari masyarakat minoritas, terbelakang, dan atau tidak mampu.
  • 72. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah672) Penyediaan bantuan pengadaan buku pelajaran pokok/modulpendidikan untuk taman kanak-kanak, pendidikan dasar,pendidikan menengah dan pendidikan luar sekolah.3) Mendukung/membantu penyelenggaraan pendidikan tinggiselain pengaturan kurikulum, akreditasi dan pengangkatantenaga akademis.4) Pertimbangan pembukaan dan penutupan perguruan tinggi.5) Penyelenggaraan sekolah luar biasa dan balai pelatihan dan/atau penataran guru.6) Penyelenggaraan museum propinsi, suaka peninggalan sejarah,kepurbakalaan, kajian sejarah dan nilai tradisional sertapengembangan bahasa dan budaya daerah.11. Bidang Sosial1) Mendukung upaya pengembangan pelayanan sosial.2) Mendukung pelestarian nilai-nilai kepahlawanan, keperintisandan kejuangan, serta nilai-nilai kesetiakawanan sosial.3) Pengawasan pelaksanaan penempatan pekerja sosial profesionaldan fungsional panti sosial swasta.12. Bidang Penataan Ruang1) Penetapan tata ruang Propinsi berdasarkan kesepakatan antaraPropinsi dan Kabupaten/Kota.2) Pengawasan atas pelaksanaan tata ruang.13. Bidang PermukimanPenyediaan bantuan/dukungan penerapan hasil penelitian danpengembangan teknologi, arsitektur bangunan dan jatidiri kawasan.
  • 73. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah6814. Bidang Pekerjaan Umum1) Penetapan standar pengelolaan sumber daya air permukaanlintas Kabupaten/Kota.2) Pemberian izin pembangunan jalan bebas hambatan lintasKabupaten/Kota.3) Penyediaan dukungan/bantuan untuk kerjasama antarKabupaten/Kota dalam pengembangan prasarana dan saranawilayah yang terdiri atas pengairan, bendungan/ dam, jembatandan jalan beserta simpul-simpulnya serta jalan bebas hambatan.4) Penyediaan dukungan/bantuan untuk pengelolaan sumber dayaair permukaan Pelaksanaan eksploitasi dan pemeliharaanjaringan irigasi dan drainase lintas Kabupaten/Kota besertabangunan-bangunan pelengkapnya mulai dari bangunanpengambilan sampai kepada saluran percontohan sepanjang 50meter dari bangunan sadap.5) Perizinan untuk mengadakan perubahan dan ataupembongkaran bangunan-bangunan dan saluran jaringan danprasarana dan sarana pekerjaan umum yang lintaskabupaten/kota.6) Perizinan untuk mendirikan, mengubah ataupun membongkarbangunan-bangunan lain, selain dari yang dimaksud pada angka5 termasuk yang berada di dalam, di atas, maupun yangmelintasi saluran irigasi.7) Pelaksanaan pembangunan dan perbaikan jaringan utama irigasilintas Kabupaten/Kota beserta bangunan pelengkapnya.8) Penyusunan rencana penyediaan air irigasi.15. Bidang Perhubungan1) Penetapan alur penyeberangan lintas Kabupaten/Kota diwilayah Propinsi.
  • 74. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah692) Penetapan tarif angkutan darat lintas Kabupaten/Kota untukpenumpang kelas ekonomi.3) Penetapan lokasi pemasangan dan pemeliharaan alatpengawasan dan alat pengamanan (rambu-rambu) lalu lintasjalan Propinsi, danau dan sungai lintas Kabupaten/kota sertalaut dalam wilayah diluar 4 mil sampai dengan 12 mil.4) Penetapan kebijakan tatanan dan perizinan pelabuhan Propinsi.5) Pengelolaan pelabuhan dan bandar udara Propinsi yangdibangun atas prakarsa Propinsi dan atau pelabuhan dan bandarudara yang diserahkan oleh Pemerintah kepada Propinsi.6) Penyusunan dan penetapan jaringan transportasi jalan propinsi.7) Pengaturan dan pengelolaan SAR Propinsi.8) Perizinan, pelayanan dan pengendalian kelebihan muatan dantertib pemanfaatan jalan propinsi.9) Perencanaan, pembangunan dan pemeliharaan jalan propinsi.10) Penetapan standar batas maksimum muatan dan berat kendaraanpengangkutan barang dan tertib pemanfaatan antarkabupaten/kota.11) Penetapan lintas penyeberangan antar Propinsi.12) Penetapan lokasi dan pengelolaan jembatan timbang.13) Perencanaan dan pembangunan Jaringan Jalan Kereta Api lintasKabupaten/Kota.16. Bidang Lingkungan Hidup1) Pengendalian lingkungan hidup lintas Kabupaten/Kota.2) Pengaturan pengelolaan lingkungan dalam pemanfaatansumber daya laut 4 mil sampai dengan 12 mil.3) Pengaturan tentang pengamanan dan pelestarian sumber dayaair lintas Kabupaten/Kota.
  • 75. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah704) Penilaian analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL)bagi kegiatan-kegiatan yang potensial berdampak negatif padamasyarakat luas yang lokasinya meliputi lebih dari satuKabupaten/Kota.5) Pengawasan pelaksanaan konservasi lintas Kabupaten/Kota.6) Penetapan baku mutu lingkungan hidup berdasarkan bakumutu lingkungan hidup nasional.17. Bidang Politik Dalam Negeri dan Administrasi Publik1) Penegakan hak asasi manusia.2) Pemeliharaan ketentraman dan ketertiban umum.3) Penyediaan dukungan administrasi kepegawaian dan karierpegawai.4) Membantu penyelenggaraan pemilihan umum.5) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan penjenjangan danteknis fungsional tertentu yang mencakup wilayah Propinsi.6) Penyelesaian perselisihan antar Kabupaten/Kota.7) Fasilitasi penyelenggaraan pendidikan dan pengembangan sistempolitik.8) Alokasi dan pemindahan pegawai/tenaga potensial antar daerahKabupaten/Kota dan dari Kabupaten/Kota ke Propinsi dansebaliknya.9) Penetapan tanda kehormatan/jasa selain yang telah diatur danmenjadi kewenangan Pemerintah.18. Bidang Pengembangan Otonomi DaerahPenyelenggaraan otonomi daerah di wilayah Propinsi.
  • 76. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah7119. Bidang Perimbangan Keuangan1) Mengatur realokasi pendapatan asli daerah yang terkonsentrasipada Kabupaten/Kota tertentu untuk keseimbanganpenyelenggaraan pembangunan guna kesejahteraan masyarakatdi Propinsi.2) Menyediakan alokasi anggaran dalam Anggaran Pendapatandan Belanja Daerah (APBD) bagi kebutuhan belanja pegawainegeri sipil Daerah yang diangkat oleh Propinsi di luarkebijakan Pemerintah.20. Bidang Hukum dan Perundang-undanganPenetapan peraturan daerah untuk mendukung pemerintahan Propinsisebagai daerah otonom.Pelaksanaan kewenangan yang tidak atau belum dapat dilaksanakan olehKabupaten/ Kota, ditetapkan dengan ketentuan sebagai berikut:1) Kabupaten/Kota yang tidak atau belum mampu melaksanakan salahsatu atau beberapa kewenangan dapat melaksanakan kewenangantersebut melalui kerja sama antar-Kabupaten/ Kota, kerja samaantar-Kabupaten/Kota dengan Propinsi, atau menyerahkankewenangan tersebut kepada Propinsi.2) Pelaksanaan kewenangan melalui kerja sama atau penyerahan suatukewenangan kepada Propinsi harus didasarkan pada KeputusanKepala Daerah Kabupaten/Kota dengan persetujuan DewanPerwakilan Rakyat Daerah Kabupaten/Kota.3) Bupati/Walikota wajib menyampaikan keputusan mengenaipenyerahan kewenangan kepada Propinsi tersebut kepada Gubernurdan Presiden dengan tembusan kepada Dewan PertimbanganOtonomi Daerah.4) Presiden setelah memperoleh masukan dari Dewan PertimbanganOtonomi Daerah dapat menyetujui atau tidak menyetujui penyerahankewenangan tersebut.
  • 77. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah725) Dalam hal Presiden tidak memberikan persetujuannya, kewenangantersebut harus dilaksanakan oleh Kabupaten/Kota.6) Apabila Presiden memberikan persetujuannya, pelaksanaankewenangan tersebut diserahkan kepada Propinsi.7) Apabila dalam jangka waktu satu bulan Presiden tidak memberikantanggapan, maka penyerahan kewenangan tersebut dianggapdisetujui.8) Sebagai akibat dari penyerahan tersebut, Propinsi sebagai DaerahOtonom harus melaksanakan kewenangan dimaksud denganpembiayaan yang dialokasikan dari dana perimbangan keuanganantara Pemerintah Pusat dan Daerah.9) Apabila Propinsi tidak mampu melaksanakan kewenangan tersebut,maka Propinsi menyerahkannya kepada Pemerintah denganmekanisme yang sama sebagaimana mekanisme yang ditempuh olehKabupaten/Kota.10) Apabila Kabupaten/Kota sudah menyatakan kemampuannyamenangani kewenangan tersebut, Propinsi atau Pemerintah wajibmengembalikannya kepada Kabupaten/Kota tanpa persetujuanPresiden.D. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan1. Perjanjian dan komitmen internasional yang telah berlaku dan akandibuat oleh Pemerintah juga berlaku bagi Daerah Otonom.2. Perjanjian dan kerja sama oleh Daerah dengan lembaga/badan di luarnegeri berdasarkan kewenangan daerah otonom tidak bolehbertentangan dengan ketentuan kesepakatan serupa yang dibuat olehPemerintah.3. Pemerintah berwenang mengambil tindakan administratif terhadapDaerah Otonom dalam hal terjadi kelalaian dan/atau pelanggaranatas penegakan peraturan perundang-undangan yang berlaku, berupaperingatan, teguran atau pembatalan kebijakan Kepala Daerah danPerda.
  • 78. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab II: Kewenangan Daerah734. Perizinan dan perjanjian kerja sama Pemerintah dengan pihak ketigaberdasarkan kewenangan Pemerintah sebelum ditetapkannyaPeraturan Pemerintah ini, dinyatakan tetap berlaku sampaiberakhirnya perizinan dan perjanjian kerja sama.5. Terhadap kewenangan Pemerintah Daerah sebagaimana ditetapkandalam Peraturan Pemerintah ini yang belum ada ketentuan mengenaikebijakan, standar, norma, kriteria, prosedur dan pedoman dariPemerintah, dalam pelaksanaannya Pemerintah Daerah menungguditerbitkannya ketentuan tersebut. Ketentuan tersebut ditetapkanselambat-lambatnya dalam waktu enam bulan sejak ditetapkannyaPeraturan Pemerintah ini.6. Peraturan Daerah tentang pelaksanaan salah satu kewenanganditerbitkan setelah dikeluarkannya kebijakan seperti standar, norma,kriteria, prosedur dan pedoman dari Pemerintah.
  • 79. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah74Daftar IsiBAB III Kepala Daerah 76A Pendahuluan 76B Pemilihan, Pengesahan, dan Pemberhentian KepalaDaerah dan Wakil Kepala Daerah791 Syarat Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah 792 Syarat Bakal Calon Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah803 Kepanitiaan 804 Tahapan Pemilihan, pengesahan, dan Pelantikan 821) Pembentukan Kepanitiaan 832) Penyusunan Tata Tertib 833) Pengumuman Jadwal Pemilihan 834) Pendaftaran Bakal Calon 845) Penyaringan Bakal Calon 846) Penetapan Pasangan Calon 857) Rapat Paripurna Khusus Tahap I 878) Rapat Paripurna Khusus Tahap II 899) Pemilihan Ulang 9010) Pengiriman Berkas Pemilihan 9111) Tahap Pengesahan 9112) Pelantikan 925 Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah936 Ketentuan Lain-lain dan Peralihan 93C Kedudukan Keuangan Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah951 Gaji dan Tunjangan 952 Biaya Sarana dan Prasarana 953 Sarana Mobilitas 964 Biaya Operasional 96
  • 80. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah755 Besarnya Biaya Operasional 981) Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahPropinsi982) Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahKabupaten/Kota98D Pertanggungjawaban Kepala Daerah 991 Pertanggungjawaban Akhir Tahun Anggaran 1002 Indikator Penilaian 1003 Penyampaian Pertanggungjawaban 1014 Pembatalan Usulan 1045 Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan 1046 Pertanggungjawaban Karena Hal Tertentu 1057 Jaminan Kelancaran Proses Penyidikan dan ProsesPenyelesaian Selanjutnya1068 Ketentuan Lain-lain dan Peralihan 107
  • 81. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah76Bab IIIKepala DaerahA. PendahuluanSejalan dengan pelaksanaan Otonomi Daerah, peranan Kepala Daerahdiharapkan mampu memahami perubahan yang terjadi secara cepat dantepat dalam perspektif nasional maupun internasional. Keberhasilanuntuk menyesuaikan perubahan akan sangat ditentukan oleh KepalaDaerah (Gubernur, Bupati, dan Walikota) sejauhmana dapatmengembangkan visi dan misi organisasi.Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah mempunyai peran yang sangatstrategis dalam rangka pengembangan kehidupan demokrasi, keadilan,pemerataan, kesejahteraan masyarakat, memelihara hubungan yangserasi antara Pemerintah Pusat dan Daerah serta antar Daerah untukmenjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.Sejalan dengan hal tersebut diatas, diperlukan figur Kepala Daerah yangmampu mengembangkan innovasi, berwawasan ke depan dan siapmelakukan perubahan ke arah yang lebih baik.Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerahtelah memberikan kewenangan kepada DPRD untuk memilih KepalaDaerah dan Wakil Kepala Daerah sesuai dengan keinginan dan aspirasimasyarakat.Proses pemilihan Kepala Daerah dilaksanakan melalui beberapa tahapandimulai dari tahap pendaftaran, penyaringan, penetapan pasangan calon,rapat paripurna khusus, pengiriman berkas pemilihan, Pengesahan, danpelantikan.Guna memperoleh figur Kepala Daerah yang mampu, pasangan calonKepala Daerah sebelum memangku jabatan, wajib memaparkan visi,misi, dan program kerjanya agar masyarakat melalui lembagaperwakilannya dapat menilai sejauhmana kemampuan calon dimaksud.
  • 82. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah77Sistem penyelenggaraan pemerintahan daerah sesuai Undang-undangNomor 22 Tahun 1999, dilaksanakan berdasarkan asas desentralisasidalam bentuk otonomi yang luas, nyata, dan bertanggung jawab. Dalamrangka penyelenggaraan otonomi yang luas, nyata, dan bertanggungjawab tersebut, Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah mempunyaiperanan yang sangat strategis di bidang penyelenggaraan pemerintahan,pembangunan dan pelayanan masyarakat dan bertanggung jawabsepenuhnya tentang jalannya pemerintahan daerah.Kepala Daerah dan Wakilnya adalah pejabat negara. Oleh karena itu,dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai pejabat negara perludiberikan hak keuangan dalam bentuk gaji dan tunjangan yang dibiayaimelalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Namundalam melaksanakan kedudukannya sebagai Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah perlu didukung dengan biaya untuk menunjang kegiatanoperasional Kepala Daerah dalam rangka koordinasi, penanggulangankerawanan sosial, perlindungan masyarakat dan kegiatan-kegiatan lainyang berkaitan dengan pembinaan kesatuan dan persatuan bangsa, yangdibiayai melalui APBD.Sesuai dengan kondisi dan keadaan jumlah penduduk, geografis, luaswilayah dan potensi ekonomi daerah yang relatif berbeda antara daerahyang satu dengan daerah lainnya, maka pengaturaan biaya operasionaldisesuaikan dengan kondisi keuangan daerah, khususnya berdasarkanPendapatan Asli Daerah dan tetap memperhatikan prinsip efisiensi,efektivitas, kehematan dan dapat dipertanggungjawabkan.Pegawai Negeri yang diangkat menjadi Kepala Daerah atau WakilKepala Daerah dibebaskan dari jabatan organiknya tanpa kehilanganstatusnya sebagai Pegawai Negeri. Ia tidak lagi menerima tunjanganjabatan dan fasilitas lainnya sejak yang bersangkutan dilantik menjadiKepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.Selama menjadi Kepala Daerah atau Wakil Kepala Daerah, PegawaiNegeri yang bersangkutan dapat dinaikkan pangkatnya sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan. Sejak dilantik menjadi KepalaDaerah dan Wakil Kepala Daerah, pejabat yang berasal dari PegawaiNegeri ini tidak lagi mengerjakan tugas-tugas pada instansi asalnya.
  • 83. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah78Kepala Daerah atau Wakil Kepala Daerah yang berasal dari PegawaiNegeri yang berhenti dengan hormat dari jabatannya dikembalikankepada instansi asalnya.Sesuai dengan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999, kebijakanotonomi daerah dilaksanakan dengan memberikan kewenangan yangluas, nyata, dan bertanggung jawab kepada kepada Daerah, di sampingprinsip-prinsip demokrasi, peran serta masyarakat serta pengembanganperan dan fungsi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.Salah satu bentuk pengembangan peran dan fungsi Dewan PerwakilanRakyat Daerah adalah dengan cara pemilihan dan penetapan KepalaDaerah dan Wakil Kepala Daerah melalui proses yang seluruhnyadilaksanakan oleh DPRD, serta melalui pertanggungjawaban KepalaDaerah sepenuhnya kepada DPRD.Pada dasarnya pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada DPRDmerupakan kewajibaan Pemerintah Daerah untuk menjelaskan kinerjapenyelenggaraan pemerintahan kepada masyarakat.Guna menjaga kesinambungan penyelenggaraan pemerintah daerah, padaprinsipnya masa jabatan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah adalah5 tahun. Pertanggungjawaban akhir tahun anggaran Kepala daerahkepada DPRD bersifat laporan pelaksanaan tugas (progress report). Olehkarena itu pertanggungjawaban akhir tahun anggaran Kepala Daerahkepada DPRD bukan merupakan wahana untuk menjatuhkan KepalaDaerah akan tetapi merupakan wahana untuk penilaian dan perbaikankinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah.Pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada DPRD tidak semata-matadimaksudkan sebagai upaya untuk menemukan kelemahan pelaksanaanpemerintahan daerah melainkan juga untuk meningkatkan efisiensi,efektivitas, produktivitas dan akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahdaerah serta fungsi pengawasan DPRD terhadap jalannya pemerintahan.Pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada DPRD meliputipertanggungjawaban akhir tahun anggaran, akhir masa jabatan dan haltertentu. Pertanggungjawaban akhir tahun anggaran merupakanpertanggungjawaban pelaksanaan APBD, pertanggungjawaban akhirmasa jabatan merupakan pertanggungjawaban selama masa jabatan
  • 84. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah79Kepala Daerah, sedangkan pertanggungjawaban hal tertentu merupakanpertanggungjawaban atas dugaan tindak pidana.Untuk menjamin kesungguhan Kepala Daerah dan perangkat daerahdalam melaksanakan tugas dan kewenangan yang dibebankan, KepalaDaerah harus membuat Renstra atau Dokumen Perencanaan Daerahlainnya yang disepakati bersama dengan DPRD sebagai tolok ukurpenilaian pertanggungjawaban Kepala Daerah.B. Pemilihan, Pengesahan, dan Pemberhentian Kepala Daerah danWakil Kepala Daerah1. Syarat Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahWarga Negara Republik Indonesia yang dapat ditetapkan menjadiKepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah adalah yang memenuhisyarat-syarat:1) Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.2) Setia dan taat kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia danPemerintah yang sah.3) Tidak pernah terlibat dalam kegiatan yang mengkhianati NegaraKesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila danUndang-Undang Dasar 1945 yang dinyatakan dengan suratketerangan Ketua Pengadilan Negeri.4) Berpendidikan sekurang-kurannya Sekolah Lanjutan TingkatAtas dan atau sederajat yang dibuktikan dengan ijazahpendidikan formal.5) Berumur sekurang-kurangnya 30 tahun.6) Sehat jasmani dan rohani.7) Nyata-nyata tidak terganggu jiwa atau Ingatannya.8) TIdak pernah dihukum penjara karena melakukan tindak pidana.9) Tidak sedang dicabut hak pilihnya berdasarkan KeputusanPengadilan Negeri.
  • 85. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah8010) Mengenal daerahnya dan dikenal oleh masyarakat di daerahnya.11) Menyerahkan daftar kekayaan pribadi.12) Bersedia dicalonkan menjadi Kepala Daerah/Wakil KepalaDaerah.2. Syarat Bakal Calon Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahSelain memenuhi syarat sebagaimana dimaksud, seseorang yangmencalonkan diri atau dicalonkan menjadi bakal calon Kepala Daerahdan atau Wakil Kepala Daerah harus memenuhi syarat-syarat lainsebagai berikut:a. Mendaftarkan diri atau didaftarkan pihak lain kepala panitiapemilihan.b. Menyerahkan bukti-bukti tertulis yang mempunyai kekuatan hukum,yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan.Seorang anggota PNS dan atau TNI/POLRI yang mencalonkan diri ataudicalonkan menjadi Kepala Daerah atau Wakil Kepala Daerah wajibmemperoleh izin tertulis dari atasan yang berwenang mengeluarkan izin.Bupati/Wakil Bupati atau Walikota/Wakil Walikota yang mencalonkandiri atau dicalonkan menjadi calon Gubernur atau calon Wakil Gubernurwajib mengundurkan diri dari jabatannya sejak saat pendaftaran.3. KepanitiaanPanitia pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah terdiri daripanitia khusus dan panitia pemilihan.Panitia Khusus yang selanjutnya disebut Pansus dibentuk dengankeputusan Pimpinan DPRD dan bertugas untuk penyusunan peraturantata tertib pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah. AnggotaPansus terdiri dari unsur-unsur Fraksi. Tugas panitia khusus berakhirpada saat peraturan tata tertib pemilihan Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah ditetapkan.
  • 86. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah81Panitia Pemilihan dibentuk dengan Keputusan Pimpinan DPRD yangmempunyai tugas sebagai penyelenggara dan penanggung jawabpemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.Anggota Panitia Pemilihan terdiri dari unsur-unsur Fraksi. Ketua danpara Wakil Ketua DPRD karena jabatannya adalah Ketua dan WakilKetua Panitia Pemilihan merangkap anggota. Sekretaris DPRD karenajabatannya adalah Sekretaris Panitia Pemilihan, tetapi bukan anggota.Tugas Panitia Pemilihan berakhir pada saat Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah dilantik.Apabila seseorang anggota panitia pemilihan dicalonkan ataumencalonkan diri menjadi bakal calon, yang bersangkutan harusmengundurkan diri dari keanggotaan panitia pemilihan. Pengunduran diriyang bersangkutan sebagai anggota Panitia Pemilihan sejak yangbersangkutan mendaftarkan diri/didaftarkan sebagai bakal calon.Panitia Pemilihan mempunyai tugas:1) Melaksanakan administrasi yang berkaitan dengan kegiatanpendaftaran.2) Melaksanakan administrasi yang berkaitan dengan kegiatanpenyaringan.3) Melaksanakan administrasi yang berkaitan dengan kegiatanpenetapan pasangan bakal calon.4) Melaksanakan kegiatan rapat paripurna khusus tingkat I.5) Melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan pangujian publik,apabila terdapat pengaduan.6) Melaksanakan administrasi penetapan pasangan calon terpilih.7) Melaksanakan kegiatan rapat paripurna khusus tingkat II.8) Melaksanakan administrasi yang berkaitan dengan pengirimanberkas pasangan calon terpilih.9) Melaksanakan kegiatan pelantikan pasangan calon terpilih.
  • 87. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah824. Tahapan Pemilihan, Pengesahan dan PelantikanTahapan Pemilihan, pengesahan, dan pelantikan Kepala daerah danWakil Kepala Daerah dapat dilihat pada gambar 3.1 di bawah ini.Gambar 3.1:Tahapan Pemilihan, Pengesahan dan PelantikanTahapanPemilihanPembentukan KepanitiaanPenyusunan Tata TertibPengumuman Jadwal PemilihanPendaftaran Bakal CalonPenyaringan Bakal CalonPenetapan Pasangan CalonRapat Paripurna Khusus Tahap IRapat Paripurna Khusus Tahap IIPemilihan UlangPengiriman Berkas PemilihanTahapPengesahanMendagri Otda setelah menerima Keputusan DPRD danberkas pemilihan, mengusulkan Pengesahan pasanganGubernur dan Wakil Gubernur terpilih kepada PresidenPengesahan oleh Presiden untuk pasangan Gubernur danWakil GubernurUntuk pasangan Bupati/Wakil Bupati danWalikota/Wakil Walikota, Ketua DPRD menyampaikanKeputusan DPRD dan berkas pemilihan kepadaMendagri Otda melalui GubernurPengesahan oleh Presiden melalui Mendagri Otda untukpasangan Bupati/Wakil Bupati atau Walikota/WakilWalikota
  • 88. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah83PelantikanPelantikan dilaksanakan setelah diterbitkan SKPengesahanGubernur dan Wakil Gubernur dilantik oleh Presidenyang didelegasikan kepada Mendagri OtdaBupati/Wakil Bupati dan Walikota/Wakil Walikotadilantik oleh Presiden yang didelegasikan kepadaGubernurPelantikan dilaksanakan pada saat berakhirnya masajabatan Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahPelantikan dilakukan di gedung DPRD atau di gedunglain dan tidak dilaksanakan dalam rapat DPRDSumber: PP151/2000 Tentang Tatacara Pemilihan, Pengesahan, dan Pemberhentian KepalaDaerah dan Wakil Kepala Daerah1) Pembentukan KepanitiaanPanitia pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah dibentukpaling lambat 4 bulan sebelum berakhirnya masa jabatan Kepala Daerah.Tatacara pembentukan kepanitiaan adalah sesuai dengan tata tertibDPRD.2) Penyusunan Tata TertibPenyusunan tata tertib dilaksanakan oleh panitia khusus untukmenyiapkan dan menyelesaikan Tata Tertib Pemilihan. Penyelesaianpenyusunan Tata Tertib Pemilihan dilaksanakan paling lambat 14 harisetelah panitia khusus ditetapkan.3) Pengumuman Jadwal PemilihanPanitia Pemilihan mengumumkan jadwal pemilihan yang meliputikegiatan pendaftaran sampai dengan perkiraan pelaksanaan pelantikan.Pengumuman jadwal pemilihan dilaksanakan melalui media komunikasimassa yang ada di daerah setempat.
  • 89. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah844) Pendaftaran Bakal CalonPanitia Pemilihan melaksanakan kegiatan pendaftaran yang meliputipenerimaan pendaftaran, Penyerahan bukti pendaftaran dan penyusunandokumen bakal calon.Setiap bakal calon menyerahkan Formulir Pendaftaran dan dokumenkelengkapan administrasi. Atas Penyerahan dokumen tersebut, PanitiaPemilihan menyerahkan Bukti Pendaftaran kepada bakal calon.Pendaftaran bakal calon dibuka paling lambat 3 bulan sebelumberakhirnya masa jabatan Kepala Daerah. Pada hari terakhir tahappendaftaran, Panitia menyusun daftar nama bakal calon sesuai nomorurut pendaftaran. Daftar nama tersebut dilengkapi dokumen administrasimasing-masing bakal calon. Panitia menyerahkan secara resmi daftarnama bakal calon berikut kelengkapannya disertai berita acara kepadaPimpinan Fraksi.5) Penyaringan Bakal CalonPenyaringan Bakal Calon terdiri dari Penyaringan Tahap I danPenyaringan Tahap II.Penyaringan Tahap I merupakan kegiatan Fraksi untuk meneliti pasanganbakal calon berdasarkan daftar nama. Masing-masing fraksi menelitidokumen kelengkapan administrasi setiap nama bakal calon.Untuk penelitian dokumen, masing-masing fraksi menerima danmenampung aspirasi dari perorangan, masyarakat, organisasi sosialpolitik dan lembaga kemasyarakatan serta mensosialisasikan nama-namabakal calon. Penyaringan Tahap I dimulai sejak pendaftaran ditutup danberlangsung paling lama 14 hari.Dalam menampung aspirasi dari perorangan, masyarakat, dan organisasisosial politik, fraksi-fraksi melakukan pertemuan dengan berbagaikelompok masyarakat/tokoh masyarakat, LSM, dan OrganisasiKemasyarakatan lainnya untuk memperoleh gambaran sejauh manadukungan masyarakat terhadap nama-nama bakal calon tersebut.Kegiatan ini dimasyarakatkan melalui media massa setempat.
  • 90. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah85Penyaringan Tahap II merupakan kegiatan masing-masing Fraksimelakukan proses Seleksi baik kelengkapan dan keabsahan administrasi,maupun tentang kemampuan dan kepribadian bakal calon. Pengujiankemampuan dan kepribadian bakal calon sebagaimana dimaksuddilakukan melalui paparan, wawancara atau metode lainnya. PaparanBakal Calon berisikan visi, misi, dan program kerja masing-masing bakalcalon.Berdasarkan hasil pengujian kemampuan dan kepribadian bakal calon,masing-masing fraksi menetapkan paling banyak 2 pasangan bakal calon.Hasil penetapan pasangan bakal calon ditetapkan dengan keputusanfraksi dan ditandatangani oleh Ketua dan Sekretaris Fraksi. PenyaringanTahap II diakhiri dengan penetapan pasangan bakal calon. PenyaringanTahap II berlangsung paling lama 14 hari.6) Penetapan Pasangan CalonPimpinan DPRD bersama Pimpinan Fraksi-fraksi menetapkan pasanganbakal calon menjadi pasangan calon. Masing-masing pasangan bakalcalon memaparkan visi, misi, dan program kerjanya pada RapatParipurna DPRD. Pada saat pemaparan visi, misi, dan program kerja,tanya jawab hanya dilakukan oleh anggota Dewan berkenan denganmateri paparan.Dua Fraksi atau lebih dapat bersama-sama mengajukan pasangan bakalcalon Kepala Daerah dan bakal calon Wakil Kepala Daerah. Pengajuanpasangan bakal calon yang sama oleh Fraksi-fraksi dilakukan melaluikesepakatan atau tanpa kesepakatan antar fraksi.Pengajuan pasangan bakal calon untuk ditetapkan menjadi pasangancalon paling sedikit 2 pasangan bakal calon, paling banyak sama denganjumlah fraksi.Setiap fraksi hanya berhak mengajukan satu pasangan bakal calon.Penetapan pasangan bakal calon menjadi pasangan calon ditetapkandengan Keputusan DPRD secara musyawarah atau melalui pemilihan.Rapat Paripurna penetapan pasangan bakal calon ini bersifat terbukauntuk umum. Apabila pasangan calon hanya terdapat 2 pasangan dan
  • 91. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah86salah satu pasangan calon diulang. Penetapan pasangan calondilaksanakan paling lama 7 hari setelah berakhirnya masa penyaringan.Nama-nama pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur yang telahditetapkan dengan Keputusan DPRD, dikonsultasikan kepada Presidenoleh DPRD yang pelaksanaannya didelegasikan kepada Menteri DalamNegeri dan Otonomi Daerah. Konsultasi DPRD kepada Presidenmengenai nama-nama pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernurtelah didelegasikan kepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.Pelaksanaan konsultasi tersebut dimaksudkan untuk:a. Meneliti dokumen kelengkapan administrasi setiap pasangan calon,sebagai salah satu bentuk transparan terhadap prosespenyelenggaraan pemilihan Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah.b. Meneliti dokumen tata tertib pemilihan, sebagai salah satu bentuktransparan terhadap proses penetapan pasangan calon dan prosespemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah dimana prosesini berlangsung secara demokratis sesuai dengan ketentuanperundang-undangan.Pemberitahuan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah atas hasilpenelitian ini dilakukan paling lambat 14 hari setelah dokumen diterima.Apabila terdapat koreksi sebagaimana dimaksud pada huruf a dan hurufb, DPRD wajib menyempurnakan dokumen paling lambat 7 hari setelahpemberitahuan hasil penelitian.Nama-nama pasangan calon Bupati/Wakil Bupati dan Walikota/WakilWalikota yang telah ditetapkan dengan Keputusan DPRD, diberitahukankepada Gubernur oleh DPRD. Pemberitahuan DPRD kepada Gubernurtentang pasangan calon Bupati/Wakil Bupati dan Walikota/WakilWalikota disertai dengan dokumen kelengkapan administrasi setiap calondan tata tertib pemilihan. Pemberitahuan tersebut dimaksud untuk:a. Meneliti dokumen kelengkapan administrasi setiap pasangan calon,sebagai salah satu bentuk transparan terhadap prosespenyelenggaraan pemilihan kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah.
  • 92. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah87b. Meneliti dokumen tata tertib pemilihan, sebagai salah satu bentuktransparan terhadap proses penetapan pasangan calon dan prosespemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah dimana prosesini berlangsung secara demokratis sesuai dengan ketentuanperundang-undangan.Pemberitahuan Gubernur atas hasil penelitian ini dilakukan paling lambat14 hari setelah dokumen diterima. Apabila terdapat koreksi, DPRD wajibmenyempurnakan dokumen paling lambat 7 hari setelah pemberitahuanhasil penelitian.Rapat Paripurna Khusus terdiri dari Rapat Paripurna Khusus Tahap I danRapat Paripurna Khusus Tahap II.7) Rapat Paripurna Khusus Tahap IRapat Paripurna Khusus Tahap I merupakan Rapat Paripurna Khususuntuk memilih satu pasangan calon dari sejumlah pasangan calon.Rapat Paripurna Khusus Tahap I dilaksanakan setelah kegiatankonsultasi nama-nama pasangan calon dan peraturan tata tertib pemilihandiselesaikan. Rapat Paripurna Khusus Tahap I dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 (duapertiga) dari jumlah anggota DPRD.Apabila pada pembukaan Rapat Paripurna Khusus Tahap I jumlahanggota DPRD belum mencapai quorum, rapat ditanda paling lama satujam. Penundaan Rapat Paripurna diumumkan dalam Rapat Paripurnaoleh pimpinan rapat, dan Sekretaris DPRD membuat Berita Acarapenundaan rapat.Apabila quorum belum dipenuhi, Rapat Paripurna Khusus Tahap Iditanda paling lama satu jam lagi. Penundaan Rapat Paripurnadiumumkan dalam rapat Paripurna oleh pimpinan rapat, dan SekretarisDPRD membuat Berita Acara penundaan rapat. Apabila quorum belumdipenuhi tetapi telah dihadiri lebih dari satu fraksi, Rapat ParipurnaKhusus Tahap I tetap dilaksanakan. Apabila fraksi belum terpenuhi,rapat ditanda paling lama 10 hari sejak penundaan.Setelah penundaan selama 10 hari rapat dilaksanakan kembali. Apabilarapat paripurna khusus tidak terlaksana, sedangkan masa jabatan Kepala
  • 93. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah88Daerah dan Wakil Kepala Daerah telah berakhir, Presiden menunjukPejabat Gubernur, dan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerahmenunjuk Pejabat Bupati/Walikota, sampai dengan dilantiknya KepalaDaerah dan Wakil Kepala Daerah hasil pemilihan.Pemilihan pasangan calon pada rapat paripurna khusus tahap Idilaksanakan secara langsung, bebas, rahasia, jujur, dan adil. Setiapanggota DPRD memberikan Suaranya kepada satu pasangan calon darisejumlah pasangan calon.Apabila hasil perhitungan suara satu pasangan calon telah mendapatkanperolehan suara sekurang-kurangnya setengah ditambah satu dari jumlahanggota DPRD yang hadir, pemilihan satu pasangan calon dinyatakanselesai.Apabila hasil perolehan suara belum mencapai ketentuan, diambil 2pasangan calon yang memperoleh suara urutan terbesar pertama dankedua.Apabila hasil perolehan perhitungan suara pasangan calon urutanterbesar kedua terdapat 2 pasangan calon atau lebih yang memperolehjumlah suara yang sama, dilakukan pemilihan diantara pasangandimaksud untuk menentukan pasangan calon yang berhak dipilihbersama-sama dengan pasangan calon urutan pertama. Terhadappasangan calon yang memperoleh urutan terbesar pertama dan kedua,dilakukan pemilihan untuk memperoleh pasangan calon yangmendapatkan suara terbanyak.Terhadap hasil pemilihan dilakukan pengujian publik yang berlangsungselama 3 hari kerja terhitung sejak ditutupkannya Rapat ParipurnaKhusus Tingkat I. Pengujian Publik dimaksudkan untuk memberikankesempatan kepada masyarakat luas secara teratur, terbuka, danbertanggung jawab guna menyampaikan pendapatnya terhadap pasangancalon, anggota DPRD dan atau anggota masyarakat yang didugamelakukan politik uang dalam proses pencalonan dan atau pemilihanpasangan calon Kepala Daerah.Pendapat masyarakat pada pengujian publik terbatas pada adanya dugaanpolitik uang, yang diduga terjadi sebelum, selama dan setelah RapatParipurna Khusus Tingkat Pertama. Yang dimaksud dengan politik uangdalam ayat ini adalah pemberian berupa uang atau bentuk lain, yang
  • 94. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah89dilakukan oleh calon Kepala Daerah atau Wakil Kepala Daerah atauyang berkaitan dengan pasangan calon, kepada anggota DPRD denganmaksud terang-terangan dan atau terselubung untuk memperolehdukungan guna memenangkan pemilihan Kepala Daerah dikategorikansebagai tindak pidana suap sebagaimana diatur dalam Undang-undangNomor 11 Tahun 1980 tentang Tindak Pidana Suap.Panitia Pemilihan menerima pengaduan tertulis dari beberapa anggotamasyarakat melalui pimpinan organisasi kemasyarakat setempat yangterdaftar. Pengaduan masyarakat kepada panitia pemilihan dilakukansebagai berikut:a. Surat pengaduan harus ditandatangani sekurang-kurangnya oleh 2orang pimpinan tertinggi organisasi kemasyarakatan yang terdaftarpada Pengadilan Negeri setempat untuk Kabupaten/Kota, danPengadilan Tinggi setempat untuk Propinsi.b. Pengaduan tertulis dan dilampiri salinan tanda terdaftar organisasikemasyarakatan yang dikeluarkan oleh pengadilan negeri setempatuntuk Kabupaten/Kota dan Pengadilan Tinggi setempat untukPropinsi.c. Surat pengaduan harus dilampiri bukti-bukti indikasi adanya politikuang.Apabila tidak terdapat pengaduan, DPRD menetapkan pasangan calonterpilih. Penetapan tersebut dituangkan dalam Berita Acara Pemilihanyang ditandatangani oleh sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) anggotaPanitia Pemilihan dan saksi-saksi yang terdiri dari unsur-unsur fraksi.8) Rapat Paripurna Khusus Tahap IIApabila Panitia pemilihan menerima pengaduan tertulis sampai denganmasa Tahap Pengujian Publik berakhir, Rapat Paripurna Khusus Tahap IIdiadakan paling lambat 3 hari setelah Masa Tahap Pengujian Publikberakhir.Rapat Paripurna Khusus Tahap II merupakan rapat untuk membahasbukti atas pengaduan masyarakat, dihadiri sekurang-kurangnya 2/3 (duapertiga) dari jumlah anggota DPRD.
  • 95. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah90Apabila pada pembukaan rapat, jumlah peserta belum mencapai quorum,Rapat Paripurna Khusus Tahap II ditanda selama satu jam. Apabilasetelah ditunda selama satu jam peserta rapat belum mencapai quorum,Rapat Paripurna Khusus Tahap II ditanda satu jam lagi. Apabila setelahdibuka untuk kedua kalinya rapat belum mencapai quorum, RapatParipurna Khusus Tahap II tetap dilaksanakan.Pengaduan masyarakat dinyatakan terbukti apabila panitia pemilihanmenerima pengakuan tertulis perihal tersebut dari beberapa anggotaDPRD. Pengakuan tertulis dinyatakan sah apabila ditulis pada lembarbersegel atau kertas bermaterai cukup. Apabila pengaduan masyarakatterbukti, hasil pemilihan pasangan calon dinyatakan batal.Pasangan calon yang terbukti terlibat politik uang, dinyatakan gugursebagai calon Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah dan tidak dapat pilihkembali pada pemilihan ulang. Pembatalan ditetapkan dalam BeritaAcara yang dikeluarkan oleh Panitia Pemilihan. Apabila pengaduanmasyarakat tidak terbukti, DPRD menetapkan pasangan calon terpilih.Penetapan pasangan calon terpilih dituangkan dalam Berita AcaraPemilihan yang ditandatangani oleh sekurang-kurangnya 2/3 (duapertiga) anggota Panitia Pemilihan dan Saksi-saksi yang terdiri dariunsur-unsur fraksi.9) Pemilihan UlangApabila pemilihan pasangan calon dinyatakan batal, pemilihan ulangdilakukan mulai dari Penyaringan Tahap II jika pemilihan ulang diikutioleh lebih dari satu pasangan calon. Pemilihan ulang diikuti olehpasangan calon yang telah dinyatakan memenuhi persyaratan dalampenyaringan tahap kedua.Apabila pasangan calon yang akan mengikuti pemilihan ulang hanyadiikuti oleh satu pasangan calon, pemilihan ulang mulai dari PenyaringanTahap I. Pasangan calon tidak kehilangan haknya sebagai pasangancalon pada pemilihan ulang.Anggota DPRD yang memberikan pengakuan tertulis sebagaimanadimaksud dalam Pasal 28, melalui Peraturan Tata Tertib DPRD dapatdijatuhi sanksi administrasi sampai dengan pemberhentian keanggotaan.
  • 96. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah91Sanksi tersebut antara lain berupa larangan mengikuti proses pemilihanulang.Atas pengakuan tertulis dari anggota DPRD, DPRD dan atau organisasikemasyarakatan menyerahkan penyelesaian bagi pihak-pihak yangterlibat politik uang kepada pihak yang berwenang sesuai peraturanperundang-undangan. Bagi pemberi dan atau yang menerima dalampraktek politik uang dikenakan ancaman sebagaimana diatur dalamUndang-undang Nomor 11 Tahun 1980 tentang Tindak Pidana Suap.10) Pengiriman Berkas PemilihanDPRD mengirimkan Berita Acara Pemilihan mengenai pasangan calonterpilih Gubernur dan Wakil Gubernur beserta berkas pemilihan kepadaPresiden melalui Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.Pengiriman keputusan DPRD mengenai hasil pemilihan beserta berkaspemilihan disampaikan kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeridan Otonomi Daerah bagi pasangan calon Gubernur/Wakil Gubernurterpilih, dan kepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah melaluiGubernur bagi pasangan calon Bupati/Wakil Bupati dan Walikota/WakilWalikota.DPRD mengirimkan Berita Acara Pemilihan mengenai pasangan calonterpilih Bupati/Wakil Bupati atau Walikota/Wakil Walikota besertaberkas pemilihan kepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerahmelalui Gubernur. Berkas pemilihan terdiri dari tata tertib, berita acarahasil rapat paripurna khusus, risalah rapat paripurna khusus dan dokumenlain sejak pendaftaran pasangan bakal calon.11) Tahap PengesahanBerdasarkan keputusan DPRD dan berkas pemilihan yang telah diterima:a. Presiden mengesahkan pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur.b. Presiden mengesahkan pasangan Bupati/Wakil Bupati atauWalikota/Wakil Walikota yang pelaksanaannya didelegasikankepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.
  • 97. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah92Pengesahan pasangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah :a. Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah setelah menerimaKeputusan DPRD dan berkas pemilihan, mengusulkan Pengesahanpasangan Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih kepada Presiden.b. Pengesahan pasangan Bupati/Wakil Bupati dan Walikota/WakilWalikota, Ketua DPRD menyampaikan Keputusan DPRD danberkas pemilihan kepada Menteri Dalam Negeri dan OtonomiDaerah melalui Gubernur.12) Pelantikana. Pelantikan pasangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerahdilaksanakan setelah diterbitkan surat keputusan Pengesahanpasangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.b. Sebelum memangku jabatan, Gubernur dan Wakil Gubernur dilantikoleh Presiden yang pelaksanaannya didelegasikan kepada MenteriDalam Negeri dan Otonomi Daerah.c. Sebelum memangku jabatan, Bupati/Wakil Bupati danWalikota/Wakil Walikota dilantik oleh Presiden yangpelaksanaannya didelegasikan kepada Gubernyr.d. Pelantikan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah dilaksanakanpada saat berakhirnya masa jabatan Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah.e. Pelantikan pasangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerahdilakukan di gedung DPRD atau di gedung lain dan tidakdilaksanakan dalam rapat DPRD.Pelatikan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah didelegasikankepada:a. Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah atas nama Presiden bagiGubernur dan Wakil Gubernur.b. Gubernur atas nama Presiden bagi Bupati/Wakil Bupati atauWalikota/Wakil Walikota.
  • 98. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah935. Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahKepala Daerah dan atau Wakil Kepala Daerah berhenti ataudiberhentikan karena:1) Meninggal dunia.2) Mengajukan permohonan berhenti atas permintaan sendiri.3) Berakhir masa jabatannya dan telah dilantik Pejabat yang baru.4) Tidak lagi memenuhi syarat.5) Melanggar sumpah/janji.6) Tidak melaksanakan kewajiban.7) Pertanggungjawaban Akhir Tahun Anggaran Kepala Daerah ditolakoleh DPRD.8) Pertanggungjawaban karena hal tertentu Kepala Daerah ditolak olehDPRD.Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah yang berstatussebagai Pegawai Negeri, tidak dengan sendirinya diikuti pemberhentiansebagai Pegawai Negeri, kecuali ditentukan lain oleh peraturanperundang-undangan dan atau Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerahyang bersangkutan:a. Mengajukan permohonan berhenti sebagai Pegawai Negeri.b. Berdasarkan surat keterangan Tim Penguji Kesehatan dinyatakantidak dapat melaksanakan tugas sebagai Pegawai Negeri.c. Mencapai batas usia pensiun.6. Ketentuan Lain-lain dan Peralihan1) Apabila Kepala Daerah berhenti atau diberhentikan, jabatan KepalaDaerah diganti oleh Wakil Kepala Daerah sampai berakhirnya masajabatan.2) Apabila pertanggungjawaban akhir tahun Kepala Daerah ditolak olehDPRD, Kepala Daerah bersama-sama Wakil Kepala Daerahdiberhentikan.
  • 99. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah943) Apabila Kepala Daerah bersama-sama Wakil Kepala Daerahdiberhentikan, Sekretaris Daerah atau pejabat lain ditetapkan untukmelaksanakan tugas sampai dengan terpilihnya Kepala Daerah danWakil Kepala Daerah.4) Apabila Wakil Kepala Daerah berhenti atau diberhentikan, jabatanWakil Kepala Daerah tidak diisi sampai habis masa jabatannya.5) Apabila jabatan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah telahberakhir masa jabatannya sedangkan Kepala Daerah dan WakilKepala Daerah baru dilantik, ditunjuk pejabat Kepala Daerah sampaidengan dilantiknya Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah hasilpemilihan.6) Bagi Propinsi, Kabupaten, atau Kota yang baru dibentuk, diangkatseorang Pajabat Kepala Daerah.7) Pengesahan pengangkatan Pajabat Gubernur ditetapkan denganKeputusan Presiden.8) Pengesahan pengangkatan Pejabat Bupati atau Walikota ditetapkandengan Keputusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.9) Pelantikan Pejabat Kepala Daerah dapat dilaksanakan bersamaandengan peresmian daerah yang baru.10) Masa jabatan Pejabat Kepala Daerah paling lama satu tahunterhitung sejak pelantikan.11) Apabila masa jabatan Wakil Kepala Daerah berakhir lebih awaldaripada masa jabatan Kepala Daerah, jabatan Wakil Kepala Daerahtidak diisi.12) Apabila masa jabatan Wakil Kepala Daerah berakhir lebih lambatdaripada masa jabatan Kepala Daerah, masa jabatan Wakil KepalaDaerah disesuaikan dengan masa jabatan Kepala Daerah.
  • 100. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah95C. Kedudukan Keuangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah1. Gaji dan TunjanganKepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah tidak dibenarkan menerimapenghasilan dan atau fasilitas rangkap dari Negara. Seorang PegawaiNegeri apabila diangkat menjadi Kepala Daerah atau Wakil KepalaDaerah, hanya menerima penghasilan dan menggunakan fasilitas sebagaipejabat negara.Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah diberikan gaji, yang terdiri darigaji pokok, tunjangan jabatan, dan tunjangan lainnya. Besarnya gajipokok Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah ditetapkan denganPeraturan Pemerintah.Tunjangan jabatan dan tunjangan lainnya ditetapkan sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku bagi PejabatNegara, kecuali ditentukan lain dengan peraturan perundang-undangan.2. Biaya Sarana dan PrasaranaKepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah disediakan masing-masingsebuah rumah jabatan beserta perlengkapan dan biaya pemeliharaan.Yang dimaksud dengan biaya pemeliharaan rumah jabatan termasukbiaya pemakaian air, listrik, telepon, dan gas sesuai dengan ketentuanyang berlaku dan kemampuan keuangan daerah.Apabila Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah berhenti darijabatannya, rumah jabatan dan barang-barang perlengkapannyadiserahkan kembali secara lengkap dan dalam keadaan baik kepadaPemerintah Daerah tanpa suatu kewajiban dari Pemerintah Daerah.Proses penyerahan rumah jabatan dan barang-barang perlengkapankepada Pemerintah Daerah dituangkan dalam berita acara serah terima.Yang dimaksud dengan tanpa suatu kewajiban Pemerintah Daerah adalahbahwa pemerintah daerah tidak menanggung segala ikatan yangdilakukan oleh yang bersangkutan dengan pihak lain sehingga menjadibeban anggaran pemerintah daerah. Serah terima dimaksud selambat-
  • 101. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah96lambatnya dilaksanakan satu bulan sejak yang bersangkutan berhenti darijabatannya.3. Sarana MobilitasKepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah disediakan masing-masingsebuah kendaraan dinas. Dalam pengadaan kendaraan dinas harusmempertimbangkan prinsip penghematan, sederhana dan bersahaja yangdisesuaikan dengan kemampuan keuangan daerah.Apabila Kepala Daerah atau Wakil Kepala Daerah berhenti darijabatannya, kendaraan dinas diserahkan kembali dalam keadaan baikkepada Pemerintah Daerah. Penyerahan kendaraan dinas dilaksanakanpaling lambat satu bulan sejak yang bersangkutan berhenti darijabatannya.4. Biaya OperasionalUntuk pelaksanaan tugas-tugas kepada Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah disediakan biaya operasional sebagaimana dijelaskan dalam tabel3.1 di bawah ini.
  • 102. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah97Tabel 3.1:Biaya Operasional Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahNo Biaya Operasional Penggunaan1 Rumah tangga Membiayai kegiatan rumah tangga KDHdan WKDH untuk menunjang kebutuhanminimal terselenggaranya rumah tanggaKDH dan WKDH, sebatas kemampuankeuangan daerah.2 Pembelian inventarisrumah jabatanMembeli barang-barang inventaris rumahjabatan KDH dan WKDH3 Pemeliharaan RumahJabatan dan barang-barang inventarisPemeliharaan rumah jabatan dan barang-barang inventaris yang dipakai ataudipergunakan oleh KDH dan WKDH4 Pemeliharaankendaraan dinasPemeliharaan kendaraan dinas yangdipakai atau dipergunakan oleh KDH danWKDH5 PemeliharaankesehatanPengobatan, perawatan, rehabilitasi cacatdan uang duka bagi KDH dan WKDHbeserta anggota keluarga6 Perjalanan Dinas Membiayai perjalanan dinas dalam rangkapelaksanaan tugas KDH dan WKDH7 Pakaian Dinas Pengadaan pakaian dinas KDH danWKDH berikut atributnya.Pakaian dinas adalah Pakaian SipilHarian, Pakaian Sipil Resmi, PakaianSipil Lengkap, dan Pakaian DinasUpacara8 PenunjangoperasionalKoordinasi, penanggulangan kerawanansosial masyarakat, pengamanan dankegiatan khusus lainnya guna mendukungpelaksanaan tugas KDH dan WKDH.Kegiatan khusus adalah seperti kegiatankenegaraan, promosi dan protokolerlainnyaSumber: PP109/2000 Tentang Kedudukan Keuangan Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah
  • 103. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah985. Besarnya Biaya Operasional1) Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah PropinsiBesarnya biaya penunjang operasional Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah Propinsi ditetapkan berdasarkan klasifikasi Pendapatan AsliDaerah sebagaimana dijelaskan dalam tabel 3.2 di bawah ini.Tabel 3.2:Besarnya Biaya Operasional Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah PropinsiNo Pendapatan Asli Daerah Besarnya Biaya Operasional1 Sampai dengan Rp.15 milyar Paling rendah Rp.150 juta danpaling tinggi sebesar 1,75%2 Rp.15 milyar s/d. Rp.50 milyar Paling rendah Rp.262,5 juta danpaling tinggi sebesar 1%3 Rp.50 milyar s/d. Rp.100 milyar Paling rendah Rp.500 juta danpaling tinggi sebesar 0,75%4 Rp.100 milyar s/d. Rp.250milyarPaling rendah Rp.750 juta danpaling tinggi 0,40%5 Rp.250 milyar s/d. Rp.500milyarPaling rendah Rp.1 milyar danpaling tinggi 0,25%6 Di atas Rp.500 milyar Paling rendah Rp.1,25 milyardan paling tinggi sebesar 0,15%Sumber: PP109/2000 Tentang Kedudukan Keuangan Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah2) Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kabupaten/KotaBesarnya biaya penunjang operasional Kepala Daerah Kabupaten/Kota,ditetapkan berdasarkan klasifikasi Pendapatan Asli Daerah sebagaimanadijelaskan dalam tabel 3.3 di bawah ini.
  • 104. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah99Tabel 3.3:Besarnya Biaya Operasional Kepala Daerah danWakil Kepala Daerah Kabupaten/KotaNo Pendapatan Asli Daerah Besarnya Biaya Operasional1 Sampai dengan Rp.5 milyar Paling rendah Rp.125 juta danpaling tinggi sebesar 3%2 Rp.5 milyar s/d. Rp.10 milyar Paling rendah Rp.150 juta danpaling tinggi sebesar 2%3 Rp.10 milyar s/d. Rp.20 milyar Paling rendah Rp.200 juta danpaling tinggi sebesar 1,50%4 Rp.20 milyar s/d. Rp.50 milyar Paling rendah Rp.300 juta danpaling tinggi sebesar 0,80%5 Rp.50 milyar s/d. Rp.150 milyar Paling rendah Rp.400 juta danpaling tinggi sebesar 0,40%6 Di atas Rp.150 milyar Paling rendah Rp.600 juta danpaling tinggi 0,15%Sumber: PP109/2000 Tentang Kedudukan Keuangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala DaerahPendapatan Asli Daerah adalah pendapatan yang berasal dari hasil PajakDaerah, Retribusi Daerah, Perusahaan Milik Daerah dan pengelolaankekayaan daerah yang dipisahkan serta lain-lain pendapatan asli daerahyang sah. Penyediaan rumah jabatan Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah Istimewa Yogyakarta, mengikuti peraturan perundang-undangantersendiri yang sudah ada.D. Pertanggungjawaban Kepala DaerahGubernur atas nama Menteri Dalam Negeri dan Otonomi yang bertugasmenyelidiki alasan dan penyebab penolakan pertanggungjawaban KepalaDaerah.Dalam menjalankan tugas dan kewajiban sebagai Kepala DaerahGubernur, Bupati, dan Walikota bertanggung jawab kepada DPRD.Dalam menjalankan tugasnya sebagai wakil Pemirintah, Gubernur beradadi bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden.
  • 105. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah100Pertanggungjawaban Kepala Daerah terdiri dari :a. Pertanggungjawaban akhir tahun anggaran.b. Pertanggungjawahan akhir masa jabatan.c. Pertanggungjawaban untuk hal tertentuPertanggungjawaban Kepala Daerah dinilai berdasarkan tolok ukurRenstra. Setiap daerah wajib menetapkan Renstra dalam jangka waktusatu bulan setelah Kepala Daerah dilantik. Renstra tersebut ditetapkandengan Peraturan Daerah.1. Pertanggungjawaban Akhir Tahun AnggaranPertanggungjawaban Akhir Tahun Anggaran merupakanpertanggungjawaban pelaksanaan APBD dalam bentuk perhitunganAPBD berikut penilaian kinerja berdasarkan tolok ukur Renstra. Laporanpertanggungjawaban akhir tahun anggaran Kepala Daerah terdiri atas:a. Laporan perhitungan APBD.b. Nota Perhitungan APBD.c. Laporan Aliran Kas.d. Neraca Daerah.2. Indikator PenilaianKeempat aspek di atas dilengkapi dengan penilaian kinerja berdasarkantolok ukur Renstra. Penilaian kinerja berdasarkan tolok ukur Renstradidasarkan pada indikator:Dampak: bagaimana dampaknya terhadap kondisi makro yang ingindicapai berdasarkan manfaat yang dihasilkan.Manfaat: bagaimana tingkat kemanfaatan yang dapat dirasakansebagai nilai tambah bagi masyarakat, maupun Pemerintah.Hasil: bagaimana tingkat pencapaian kinerja yang diharapkanterwujud berdasarkan keluaran (output) kebijakan atauprogram yang sudah dilaksanakan.
  • 106. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah101Keluaran: bagaimana bentuk produk yang dihasilkan langsung olehkebijakan atau program berdasarkan masukan (input) yangdigunakan.Masukan: bagaimana tingkat atau besaran sumber-sumber yangdigunakan, sumber daya manusia, dana, material, waktu,teknologi dan sebagainya.3. Penyampaian PertanggungjawabanPertanggungjawaban akhir tahun anggaran dibacakan oleh KepalaDaerah di depan Sidang Paripurna DPRD, paling lambat 3 bulan setelahberakhirnya tahun anggaran.Dokumen pertanggungjawaban akhir tahun anggaran yang telahdibacakan oleh Kepala Daerah, kemudian diserahkan kepada DPRD,selanjutnya dilakukan penilaian sesuai dengan mekanisme dan ketentuanyang berlaku.Penilaian oleh DPRD atas pertanggungjawaban Kepala Daerah palinglambat selesai satu bulan setelah dokumen pertanggungjawaban akhirtahun anggaran diserahkan. Apabila sampai dengan satu bulan sejakpenyerahan dokumen, penilaian DPRD belum dapat diselesaikan,pertanggungjawaban akhir tahun anggaran tersebut.dianggap diterima.Pertanggungjawaban Kepala Daerah dapat ditolak apabila terdapatperbedaan yang nyata antara rencana dengan realisasi APBD yangmerupakan penyimpangan yang alasannya tidak dapatdipertanggungjawabkan berdasarkan tolok ukur Renstra.Arti ditolak dalam hal ini merupakan bagian mekanisme pengawasanDPRD atas pelaksanaan APBD supaya semakin efisien, efektif dantransparan. Sedangkan perbedaan yang nyata antara rencana danrealisasi APBD dalam hal ini adalah penyimpangan-penyimpangan baikdipandang dari sudut ukuran pencapaian target maupun ukuran peraturanperundang-undangan.Masing-masing Fraksi menyusun penilaian disertai analisis yangobyektif dan terukur berkenaan dengan laporan pertanggungjawabanKepala Daerah. Penilaian atas pertanggungjawaban Kepala Daerah
  • 107. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah102dilaksanakan dalam Rapat Paripurna DPRD yang dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah anggota DPRD.Penolakan DPRD dilakukan dengan persetujuan sekurang-kurangnya 2/3(dua pertiga) dari jumlah anggota DPRD yang hadir dan mencakupSeluruh Fraksi. Apabila Pertanggungjawaban ditolak, Kepala Daerahharus melengkapi dan/atau menyempurnakan dalam waktu paling lambat30 hari.Apabila Kepala Daerah tidak melengkapi atau menyempurnakandokumen pertanggungjawaban dalam jangka waktu paling lama 30 hari,DPRD dapat mengusulkan pemberhentian kepada Presiden melaluiMenteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah bagi Gubernur, kepadaMenteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah melalui Gubernur bagiBupati/Walikota.Pertanggungjawaban Kepala Daerah yang telah disempurnakan dapatditolak apabila dalam laporan yang telah disempurnakan masih tidakdapat dipertanggungjawabkan berdasarkan tolok ukur Renstra.Penilaian DPRD atas pertanggungjawaban yang telah disempurnakan,dilaksanakan dalam rapat paripurna DPRD yang telah dihadiri olehsekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah anggota DPRD.Penolakan DPRD atas laporan yang telah disempurnakan hanya dapatdiputuskan atas persetujuan sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) darijumlah anggota yang hadir dan mencakup seluruh Fraksi.Apabila laporan pertanggungjawaban akhir tahun anggaran Gubernurditolak untuk keduakalinya. DPRD mengusulkan pemberhentianGubernur dan Wakil Gubernur kepada Presiden melalui Menteri DalamNegeri dan otonomi Daerah.Apabila laporan pertanggungjawaban akhir tahun anggaran Bupati/Walikota ditolak untuk keduakalinya, DPRD mengusulkanpemberhentian Bupati dan Wakil Bupati atau Walikota dan WakilWalikota kepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah melaluiGubernur.Dalam hal pertanggungjawaban akhir tahun anggaran ditolak untukkeduakalinya, Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah membentukKomisi Penyelidik Independen untuk Propinsi, dan Gubernur
  • 108. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah103membentuk Komisi yang sama untuk Kabupaten/Kota. DibentuknyaKomisi merupakan salah satu perwujudan prinsip penyelenggaraanOtonomi Daerah di mana daerah harus meningkatkan peran sertamasyarakat dan mengembangkan peran dan fungsi DPRD. Biaya untukKomisi yang dibentuk oleh Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerahdibebankan kepada APBN melalui Anggaran Rutin Departemen DalamNegeri dan Otonomi Daerah.Anggota Komisi terdiri dari para ahli yang berkompeten, independen,non partisan yang kredibilitasinya diakui oleh masyarakat, danberdomisili di wilayah Indonesia bagi Propinsi atau berdomisili diPropinsi selempat bagi Kabupaten/Kota. Jumlah anggota Komisi palingbanyak 7 orang. Bertugas sampai proses selesai.Komisi tersebut bertugas membantu Pemerintah untuk menilaikesesuaian keputusan penolakan DPRD dengan ketentuan yang berlaku.Yang dimaksud dengan Pemerintah dalam hal ini adalah Menteri DalamNegeri dan Otonomi Daerah untuk Komisi yang dibentuk oleh MenteriDalam Negeri dan Otonomi Daerah, dan Gubernur untuk Komisi yangdibentuk oleh Gubernur.Hasil penilaian atas keputusan penolakan pertanggungjawaban Gubernuroleh Komisi disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri dan OtonomiDaerah dengan tembusan kepada Presiden. Sedangkan untukBupati/Walikota oleh Komisi disampaikan kepada Gubernur denganTembusan kepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.Apabila Komisi menilai keputusan DPRD atas penolakanpertanggungjawaban akhir tahun anggaran Gubernur telah sesuai denganketentuan yang berlaku, maka usul pemberhentian diteruskan kepadaPresiden untuk disahkan.Apabila Komisi menilai keputusan DPRD atas penolakanpertanggungjawaban akhir tahun anggaran Bupati/Walikota telah sesuaidengan ketentuan yang berlaku, maka usul pemberhentian diteruskankepada Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah untuk disahkan.
  • 109. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah1044. Pembatalan UsulanApabila Komisi menilai keputusan DPRD atas penolakan pertanggung-jawaban akhir tahun anggaran Gubernur tidak sesuai dengan ketentuanyang berlaku, Presiden membatalkan keputusan DPRD tersebut.Apabila Komisi menilai keputusan DPRD atas penolakan pertanggung-jawaban akhir tahun anggaran Bupati/Walikota tidak sesuai denganketentuan yang berlaku, Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerahmembatalkan keputusan DPRD tersebut.Dengan dibatalkannya keputusan DPRD atas penolakan pertanggung-jawaban akhir tahun Gubernur atau Bupati/Walikota.1. Usul pemberhentian tersebut dinyatakan ditolak.2. DPRD merehabilitasi nama baik Gubernur atau Bupati/ Walikota.5. Pertanggungjawaban Akhir Masa JabatanPertanggungjawaban akhir masa jabatan merupakan pertanggungjawabanatas pelaksanaan tugas-tugas umum pemerintahan dan pembangunanyang merupakan kinerja Kepala Daerah selama masa jabatan KepalaDaerah berdasarkan tolok ukur Renstra.Pertanggungjawaban akhir masa jabatan dibacakan oleh Kepala Daerahdi depan Sidang Paripurna DPRD paling lambat 2 bulan sebelumberakhirnya masa jabatan Kepala Daerah.Setelah dibacakan Kepala Daerah, dokumen pertanggungjawaban akhirmasa jabatan diserahkan kepada DPRD untuk selanjutnya dilakukanpenilaian sesuai dengan mekanisme dan ketentuan yang berlaku.Penilaian DPRD atas pertanggungjawaban Kepala Daerah disampaikanpaling lambat selesai satu bulan setelah dokumen pertanggungjawabanakhir masa jabatan diterima oleh DPRD. Apabila sampai dengan satubulan setelah diterimanya dokumen oleh DPRD, DPRD belum dapatmemutuskan penilaiannya, pertanggungjawaban akhir masa jabatantersebut dianggap diterima.
  • 110. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah105Pertanggungjawaban akhir masa jabatan Kepala Daerah dapat ditolakapabila terdapat perbedaan yang nyata antara pelaksanaanpenyelenggaraan pemerintahan daerah yang merupakan penyimpanganyang alasannya tidak dapat dipertanggungjawabkan berdasarkan tolokukur Renstra.Penilaian atas pertanggungjawaban Kepala Daerah dalam RapatParipurna DPRD yang dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 (duapertiga) dari jumlah anggota DPRD. Penolakan DPRD dilakukan denganpersetujuan sekurang-kurangnyanva 2/3 (dua pertiga) dari jumlahanggota DPRD yang hadir, yang terdiri dari seluruh Fraksi.Apabila pertanggungjawaban akhir masa jabatan Kepala Daerah ditolak,Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah yang bersangkutan tidak dapatdicalonkan kembali sebagai calon Kepala Daerah dan Wakil KepalaDaerah untuk masa jabatan berikutnya.6. Pertanggungjawaban Karena Hal TertentuPertanggungjawaban karena hal tertentu merupakan keterangan sebagaiwujud Pertanggungjawaban Kepala Daerah yang berkaitan dengandugaan atas perbuatan pidana Kepala Daerah dan atau Wakil KepalaDaerah yang oleh DPRD dinilai dapat menimbulkan krisis kepercayaanpublik yang luas. Yang dimaksud dugaan atas perbuatan pidana tersebutantara lain adalah tindakan kriminal, dan atau perbuatan korupsi, kolusidan nepotisme yang dapat dikategorikan sebagai dugaan tindak pidanayang pada gilirannya dianggap dapat menimbulkan krisis kepercayaanpublik yang luas.Pertanggungjawaban karena hal tertentu merupakan keterangan sebagaiwujud pertanggungjawaban Kepala Daerah yang berkaitan dengandugaan atas perbuatan pidana Kepala Daerah dan atau Wakil KepalaDaerah yang oleh DPRD dinilai dapat menimbulkan krisis kepercayaanpublik yang luas.Kepala Daerah atau Wakil Kepala Daerah dapat dipanggil oleh DPRDatau dengan inisiatif sendiri untuk memberikan keterangan atas dugaanperbuatan dimaksud. Pemanggilan Kepala Daerah tersebut dilakukan
  • 111. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah106atas permintaan sekurang-kurangnya 1/3 (sepertiga) dari Seluruhanggota.DPRD mengadakan Sidang Paripurna untuk membahas keterangan yangdisampaikan Kepala Daerah dan atau Wakil Kepala Daerah sebagaimanadimaksud paling lambat satu bulan sejak Kepala Daerah dan atau WakilKepala Daerah memberikan keterangan.DPRD dapat membentuk Panitia Khusus untuk menyelidiki kebenaranketerangan yang disampaikan Kepala Daerah dan atau Wakil KepalaDaerah. Berdasarkan hasil penyelidikan Panitia Khusus, DPRD dapatmengambil keputusan untuk menerima atau menolak Keterangan KepalaDaerah untuk hal tertentu .7. Jaminan Kelancaran Proses Penyidikan dan Proses PenyelesaianSelanjutnyaApabila DPRD menolak pertanggungjawaban, DPRD menyerahkanpenyelesaiannya kepada pihak yang berwenang sesuai dengan peraturanperundang-undangan yang berlaku. Penyelidikan dapat dilaksanakansetelah mendapat izin dari Presiden bagi Gubernur dan Menteri DalamNegeri dan Otonomi Daerah bagi Bupati/Walikota.Apabila Gubernur dan atau Wakil Gubernur berstatus sebagai terdakwa,Presiden memberhentikan sementara Gubernur dan atau Wakil Gubernurdari jabatannya. Apabila Bupati/Walikota dan atau Wakil Bupati/WakilWalikota berstatus sebagai terdakwa, Menteri Dalam Negeri danOtonomi Daerah memberhentikan sementara Bupati/Walikota dan atauWakil Bupati/Wakil Walikota dari jabatannya.Apabila keputusan pengadilan telah mempunyai kekuatan hukum tetapdan menyatakan Kepala Daerah dan atau Wakil Kepala Daerah bersalah,DPRD mengusulkan pemberhentian Kepala Daerah dan atau WakilKepala Daerah kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeri danOtonomi Daerah.Apabila keputusan pengadilan telah mempunyai kekuatan hukum tetapdan menyatakan Gubernur dan atau Wakil Gubernur tidak bersalah.Presiden mencabut pemberhentian sementara serta merehabilitasi namabaik Gubernur dan Wakil Gubernur.
  • 112. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab III: Kepala Daerah107Apabila keputusan pengadilan telah mempunyai kekuatan hukum tetapdan menyatakan Bupati/Walikota dan atau Wakil Bupati/Wakil Walikotatidak bersalah, Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah mencabutpemberhentian sementara serta merehabilitasi nama baik Bupati/WakilWalikota dan atau Wakil Bupati/Wakil Walikota.8. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan1) Apabila masa jabatan Kepala Daerah tidak bertepatan dengan waktuakhir tahun anggaran dan tidak lebih atau kurang dari 3 bulan,pertanggungjawaban akhir masa jabatan mencakuppertanggungjawaban akhir tahun. Materi yangdipertanggungjawabkan mencakup pelaksanaan tugas dekonsentrasidan tugas pembantuan.2) Gubernur sebagai wakil Pemerintah dalam melaksanakan tugasnyabertanggung jawab kepada Presiden. Gubernur dan atau WakilGubernur selaku wakil Pemerintah Pusat dapat diberhentikan olehPresiden apabila Gubernur dan atau Wakil Gubernur memperolehpenugasan lain dari Presiden.3) Bagi Kepala Daerah yang diangkat sebelum ditetapkannya PeraturanPemerintah No. 108 Tahun 2000, penilaian pertanggungjawabannyadidasarkan kepada:a. Rencana Pembangunan Lima Tahun Daerah apabila sisa masajabatannya kurang dari 2 tahun.b. Renstra apabila sisa masa jabatannya lebih dari 2 tahun. ApabilaRenstranya belum ditetapkan, maka penilaian pertanggung-jawabannya didasarkan kepada Rencana Pembangunan LimaTahun Daerah.
  • 113. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah108Daftar IsiBAB IV Kepegawaian Daerah 112A Pendahuluan 112B Pokok Pokok Kepegawaian 1151 Jenis dan Kedudukan Pegawai Negeri 1152 Kewajiban 1163 Hak 1164 Pegawai Negeri Yang Menjadi Pejabat Negara 1165 Manajemen Pegawai Negeri Sipil 1186 Kebijaksanaan Manajemen 1187 Formasi 1198 Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil 1219 Sumpah, Kode Etik, dan Peraturan Disiplin 12410 Pendidikan dan Pelatihan 12411 Kesejahteraan 12512 Badan Kepegawaian Negara 12613 Badan Kepegawaian Daerah 12614 Sengketa Kepegawaian 126C Pengangkatan, Pemindahan, dan Pemberhentian PNS 1271 Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil danPegawai Negeri Sipil1282 Kenaikan Pangkat 1293 Pengangkatan, Pemindahan, dan PemberhentianDalam dan Dari Jabatan1304 Pemindahan Antar Instansi 1325 Pemberhentian Sementara Dari Jabatan 1336 Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil AtauCalon Pegawai Negeri Sipil1347 Pengawasan Pengendalian 1368 Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan 137
  • 114. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah109D Formasi PNS 138E Pengadaan PNS 1411 Perencanaan, Pengumuman, Persyaratan, danPelamaran1422 Syarat Yang Harus Dipenuhi Oleh SetiapPelamar1433 Penyaringan 1434 Pengangkatan Calon PNS Menjadi PNS 1475 Pemberhentian PNS 1496 Ketentuan Lain-Lain 150F Kenaikan Pangkat PNS 1501 Sistem Kenaikan Pangkat 1512 Masa Kenaikan Pangkat 1523 Kenaikan Pangkat Reguler 1524 Kenaikan Pangkat Pilihan 1545 Kenaikan Pangkat Anumerta 1596 Kenaikan Pangkat Pengabdian 1607 Ujian Dinas 1628 Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan 163G Pengangkatan PNS Dalam Jabatan Struktural 1631 Jabatan Struktural dan Eselon 1642 Pengangkatan, Pemindahan, dan PemberhentianDalam dan Dari Jabatan Struktural1653 Pola Karier PNS 1684 Penilaian dan Pertimbangan PengangkatanDalam Jabatan1685 Tunjangan Jabatan Struktural 1706 Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan 170
  • 115. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah110H Diklat Jabatan PNS 1701 Tujuan dan Sasaran Diklat 1721) Diklat Kepemimpinan 1732) Diklat Fungsional 1743) Diklat Teknis 1742 Peserta Diklat 1743 Kurikulum dan Metode Diklat 1754 Tenaga Kediklatan 1765 Sarana dan Prasarana Diklat 1766 Penyelenggara Diklat 1777 Pembiayaan Diklat 1788 Pengendalian Diklat 1789 Pembinaan Diklat 17810 Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan 179I Organisasi Perangkat Daerah 1811 Kedudukan, Tugas Dan Fungsi PerangkatDaerah Propinsi1811) Sekretariat Daerah Propinsi 1812) Dinas Propinsi 1823) Lembaga Teknis Daerah Propinsi 1822 Kedudukan, Tugas, dan Fungsi PerangkatDaerah Kabupaten/Kota1831) Sekretariat Daerah Kabupaten/Kota 1832) Dinas Kabupaten/Kota 1843) Lembaga Teknis Daerah Kabupaten/Kota 1843 Kedudukan, Tugas dan Fungsi SekretariatDPRD1851) Sekretariat DPRD Propinsi 1852) Sekretariat DPRD Kabupaten/Kota 1854 Susunan Organisasi 1861) Perangkat Daerah Propinsi 1862) Perangkat Daerah Kabupaten/Kota 1863) Sekretariat DPRD 1874) Kecamatan dan Kelurahan 187
  • 116. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1115 Kepangkatan, Pengangkatan Dan Pemberhentian 1871) Eselon Perangkat Daerah Propinsi 1872) Eselon Perangkat DaerahKabupaten/Kota1883) Pengangkatan dan Pemberhentian 1884) Jabatan Fungsional 1906 Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan 190
  • 117. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah112Bab IVKepegawaian DaerahA. PendahuluanKelancaran penyelenggaraan tugas pemerintahan dan pembangunannasional sangat tergantung pada kesempurnaan aparatur negarakhususnya Pegawai Negeri. Karena itu, dalam rangka mencapai tujuanpembangunan nasional yakni mewujudkan masyarakat madani yang taathukum, berperadaban modern, demokratis, makmur, adil, dan bermoraltinggi, diperlukan Pegawai Negeri yang merupakan unsur aparaturnegara yang bertugas sebagai abdi masyarakat yang harusrnenyelenggarakan pelayanan secara adil dan merata kepada masyarakatdengan dilandasi kesetiaan, dan ketaatan kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.Di samping itu dalam pelaksanaan desentralisasi kewenanganpemerintahan kepada Daerah, Pegawai Negeri berkewajiban untuk tetapmenjaga persatuan dan kesatuan bangsa dan harus melaksanakantugasnya secara profesional dan bertanggungjawab dalammenyelenggarakan tugas pemerintahan dan pembangunan, serta bersihdan bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme.Sebagai bagian dari pembinaan Pegawai Negeri, pembinaan PegawaiNegeri Sipil perlu dilakukan dengan sebaik-baiknya dengan berdasarkanpada perpaduan sistem prestasi kerja dan sistem karier yangdititikberatkan pada sistem prestasi kerja. Hal ini dimaksudkan untukmemberi peluang bagi Pegawai Negeri Sipil yang berprestasi tinggiuntuk meningkatkan kemampuannya secara profesional dan berkompetisisecara sehat. Dengan demikian pengangkatan dalam jabatan harusdidasarkan pada sistem prestasi kerja yang didasarkan atas penilaianobyektif terhadap prestasi, kompetensi, dan pelatihan Pegawai Negeri
  • 118. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah113Sipil. Dalam pembinaan kenaikan pangkat, di samping berdasarkansistem prestasi kerja juga diperhatikan sistem karier.Manajemen Pegawai Negeri Sipil perlu diatur secara menyeluruh,dengan menerapkan norma, standar, dan prosedur yang seragam dalampenetapan formasi, pengadaan, pengembangan, penetapan gaji, danprogram kesejahteraan serta pemberhentian yang merupakan unsurdalam manajemen Pegawal Negeri Sipil, baik Pegawai Negeri Sipil Pusatmaupun Pegawai Negeri Sipil Daerah. Dengan adanya keseragamantersebut, diharapkan akan dapat diciptakan kualitas Pegawai Negeri Sipilyang seragam di seluruh Indonesia. Di samping memudahkanpenyelenggaraan manajemen kepegawaian, manajemen yang seragamdapat pula mewujudkan keseragaman perlakuan dan jaminan kepastianhukum bagi seluruh Pegawai Negeri Sipil.Dengan berlakunya Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentangPemerintahan Daerah harus didorong desentralisasi urusan kepegawaiankepada daerah. Untuk memberi landasan yang kuat bagi pelaksanaandesentralisasi kepegawaian tersebut, diperlukan adanya pengaturankebijaksanaan manajemen Pegawai Negeri Sipil secara nasional tentangnorma, standar, dan prosedur yang sama dan bersifat nasional dalamsetiap unsur manajemen kepegawaian.Dalam upaya menjaga netralitas Pegawai Negeri dari pengaruh partaipolitik dan untuk menjamin keutuhan, kekompakan, dan persatuanPegawai Negeri, serta agar dapat memusatkan segala perhatian, pikiran,dan tenaganya pada tugas yang dibebankan kepadanya, maka PegawaiNegeri dilarang menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik. Olehkarena itu, Pegawai Negeri yang menjadi anggota dan/atau penguruspartai politik harus diberhentikan sebagai Pegawai Negeri.Pemberhentian tersebut dapat dilakukan dengan hormat atau tidakdengan hormat.Untuk meningkatkan profesionalisme dan kesejahteraan Pegawai Negeri,dalam UU 43/99 ditegaskan bahwa Pegawai Negeri berhak memperolehgaji yang adil dan layak sesuai dengan beban kerja dan tanggungjawabnya. Untuk itu Negara dan Pemerintah wajib mengusahakan danmemberikan gaji yang adil sesuai standar yang layak kepada PegawaiNegeri. Gaji adalah sebagai balas jasa dan penghargaan atas prestasikerja Pegawai Negeri yang bersangkutan. Pada umumnya sistem
  • 119. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah114penggajian dapat digolongkan dalam 2 sistem, yaitu sistem skala tunggaldan sistem skala ganda. Sistem skala tunggal adalah sistem penggajianyang memberikan gaji yang sama kepada pegawai yang berpangkat samadengan tidak atau kurang memperhatikan sifat pekerjaan yang dilakukandan beratnya tanggung jawab pekerjaanya. Sistem skala ganda adalahsistem penggajian yang menentukan besarnya gaji bukan saja didasarkanpada pangkat, tetapi juga didasarkan pada sifat pekerjaan yangdilakukan, prestasi kerja yang dicapai, dan beratnya tanggung jawabpekerjaannya. Selain kedua sistem penggajian tersebut dikenal jugasistem penggajian ketiga yang disebut sistem skala gabungan, yangmerupakan perpaduan antara sistem skala tunggal dan sistem skalaganda. Dalam sistem skala gabungan, gaji pokok ditentukan sama bagiPegawai Negeri yang berpangkat sama, di samping itu diberikantunjangan kepada Pegawai Negeri yang memikul tanggung jawab yanglebih berat, prestasi yang tinggi atau melakukan pekerjaan tertentu yangsifatnya memerlukan pemusatan perhatian dan pengerahan tenaga secaraterus menerus.Selain itu UU 43/99 menegaskan bahwa untuk menjamin manajemendan pembinaan karier Pegawai Negeri Sipil, maka jabatan yang adadalam organisasi pemerintahan baik jabatan struktural maupun jabatanfungsional merupakan jabatan karier yang hanya dapat diisi ataudiduduki oleh Pegawai Negeri Sipil, dan/atau Pegawai Negeri yang telahberalih status sebagai Pegawai Negeri Sipil.Setiap warga Negara Republik Indonesia mempunyai kesempatan yangsama untuk melamar sebagai Pegawai Negeri Sipil sepanjang memenuhisyarat yang ditentukan. Pengangkatan sebagai Pegawai Negeri Sipildilakukan secara obyektif hanya untuk mengisi formasi yang lowong.Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil dalam jabatan struktural atau jabatanfungsional harus dilakukan secara obyektif dan selektif, sehinggamenumbuhkan kegairahan untuk berkompetisi bagi semua PegawaiNegeri Sipil dalam meningkatkan kemampuan profesionalismenya dalamrangka memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat.
  • 120. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah115B. Pokok Pokok Kepegawaian1. Jenis dan Kedudukan Pegawai NegeriPegawai Negeri terdiri dari:a. Pegawai Negeri Sipil.b. Anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI). Ketentuan mengenaiAnggota TNI diatur dengan Undang-undang.c. Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia (POLRI).Ketentuan mengenai Anggota POLRI diatur dengan Undang-undang.Pegawai Negeri Sipil terdiri dari:a. Pegawai Negeri Sipil Pusat, yaitu adalah Pegawai Negeri Sipil yanggajinya dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negaradan bekerja pada Departemen, Lembaga pemerintah non-Departemen, Kesekretariatan Lembaga Tertinggi/Tinggi Negara,Instansi Vertikal di Daerah Propinsi/Kabupaten/Kota, KepaniteraanPengadilan, atau dipekerjakan untuk menyelenggarakan tugasnegara lainnya.b. Pegawai Negeri Sipil Daerah, yaitu Pegawai Negeri Sipil DaerahPropinsi/Kabupaten/Kota yang gajinya dibebankan pada AnggaranPendapatan dan Belanja Daerah dan bekerja pada PemerintahDaerah, atau dipekerjakan di luar instansi induknya.Pegawai Negeri Sipil Pusat dan Pegawai Negeri Sipil Daerah yangdiperbantukan di luar instansi induk, gajinya dibebankan pada instansiyang menerima perbantuanDi samping Pegawai Negeri, pejabat yang berwenang dapat mengangkatpegawai tidak tetap. Yang dimaksud dengan pegawai tidak tetap adalahpegawai yang diangkat untuk jangka waktu tertentu guna melaksanakantugas pemerintahan dan pembangunan yang bersifat teknis profesionaldan administrasi sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan organisasi.Pegawai tidak tetap tidak berkedudukan sebagai Pegawai Negeri.
  • 121. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah116Pegawai Negeri berkedudukan sebagai unsur aparatur negara yangbertugas untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat secaraprofesional, jujur, adil, dan merata dalam penyelenggaraan tugas negara,pemerintahan, dan pembangunan. Dalam kedudukan dan tugas, PegawaiNegeri harus netral dari pengaruh semua golongan dan partai politik sertatidak diskriminatif dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.Untuk menjamin netralitas Pegawai Negeri, Pegawai Negeri dilarangmenjadi anggota dan/atau pengurus partai politik2. KewajibanSetiap Pegawai Negeri wajib setia dan taat kepada Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, Negara, dan Pemerintah, serta wajib menjagapersatuan dan kesatuan bangsa dalam Negara Kesatuan RepublikIndonesia.3. HakSetiap Pegawai Negeri berhak memperoleh gaji yang adil dan layaksesuai dengan beban pekerjaan dan tanggungjawabnya. Yang dimaksuddengan gaji yang adil dan layak adalah bahwa gaji Pegawai Negeri harusmampu memenuhi kebutuhan hidup keluarganya, sehingga PegawaiNegeri yang bersangkutan dapat memusatkan perhatian, pikiran, dantenaganya hanya untuk melaksanakan tugas yang dipercayakankepadanya. Gaji yang diterima oleh Pegawai Negei harus mampumemacu produktivitas dan menjamin kesejahteraannya.Gaji Pegawai Negeri yang adil dan layak, ditetapkan dengan PeraturanPemerintah. Pengaturan gaji Pegawai Negeri yang adil dimaksudkanuntuk mencegah kesenjangan kesejahteraan, baik antar Pegawai Negerimaupun antara Pegawai Negeri dengan swasta. Sedangkan gaji yanglayak dimaksudkan untuk menjamin terpenuhinya kebutuhan pokok dandapat mendorong produktivitas dan kreativitas Pegawai Negeri.4. Pegawai Negeri Yang Menjadi Pejabat NegaraPejabat Negara terdiri dari atas :
  • 122. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1171) Presiden dan Wakil Presiden.2) Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Majelis PermusyawaratanRakyat.3) Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Dewan Perwakilan.4) Ketua, Wakil Ketua, dan Ketua Muda, dan Hakim Agung padaMahkamah Agung, serta ketua, Wakil Ketua, dan Hakim padasemua Badan Peradilan.5) Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Dewan Pertimbangan Agung.6) Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Badan Pemeriksa Keuangan.7) Menteri dan jabatan yang setingkat Menteri.8) Kepala Perwakilan Republik Indonesia di luar negeri yangberkedudukan sebagai Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh.9) Gubernur dan Wakil Gubernur.10) Bupati/Walikota dan Wakil Bupati/Wakil Walikota.11) Pejabat Negara lainnya yang ditentukan oleh Undang- undangUrutan Pejabat Negara tersebut tidak berarti menunjukkan tingkatankedudukan dari pejabat tersebut. Dalam ketentuan ini yang dimaksuddengan Hakim pada Badan Peradilan adalah Hakim yang berada diLingkungan Peradilan Umum, Peradilan Tata Usaha Negara, PeradilanMiliter dan Peradilan Agama.Pegawai Negeri yang diangkat menjadi Pejabat Negara diberhentikandari jabatan organiknya selama menjadi Pejabat Negara tanpa kehilanganstatusnya sebagai Pegawai Negeri. Sedangkan pegawai Negeri yangdiangkat menjadi Pejabat Negara tertentu tidak perlu diberhentikan darijabatan organiknya. Yang dimaksud Pejabat Negara tertentu adalahKetua, Wakil Ketua, Ketua Muda, dan Hakim Agung pada MahkamahAgung, serta Ketua, Wakil Ketua, dan Hakim pada semua BadanPeradilan. Ketua, Wakil Ketua dan Anggota Badan Pemeriksa Keuanganyang berasal dari jabatan karier. Kepala Perwakilan Republik Indonesiadi Luar Negeri yang berkedudukan sebagai Duta Besar Luar Biasa danBerkuasa Penuh yang berasal dari diplomat karier, dan jabatan yang
  • 123. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah118setingkat Menteri. Pegawai Negeri tersebut setelah selesai menjalankantugasnya dapat diangkat kembali dalam jabatan organiknya.5. Manajemen Pegawai Negeri SipilManajemen Pegawai Negeri Sipil diarahkan untuk menjaminpenyelenggaraan tugas pemerintahan dan pembangunan secaraberdayaguna dan berhasilguna. Untuk mewujudkan penyelenggaraantugas pemerintahan dan pembangunan, diperlukan Pegawai Negeri Sipilyang profesional, bertanggung jawab, jujur, dan adil melalui pembinaanyang dilaksanakan berdasarkan sistem prestasi kerja dan sistem karieryang dititikberatkan pada sistem prestasi kerja.Dalam rangka usaha untuk meningkatkan mutu dan ketrampilan sertamemupuk kegairahan bekerja, maka perlu dilaksanakan pembinaanPegawai Negeri Sipil dengan sebaik-baiknya atas dasar sistem prestasikerja dan sistem karier yang dititikberatkan pada sistem prestasi kerja.Dengan demikian akan diperoleh penilaian yang obyektif terhadapkompetensi Pegawai Negeri Sipil.Untuk dapat meningkatkan daya guna dan hasil guna yang sebesar-besarnya, maka sistem pembinaan karier yang harus dilaksanakan adalahsistem pembinaan karier tertutup dalam arti negara.Dengan sistem karier tertutup dalam arti negara, maka dimungkinkanperpindahan Pegawai Negeri Sipil dari Departemen/ Lembaga/ Propinsi/Kabupaten/ Kota yang satu ke Departemen/ Lembaga/ Propinsi/Kabupaten/ Kota yang lain atau sebaliknya, terutama untuk mendudukijabatan-jabatan yang bersifat manajerial.6. Kebijaksanaan ManajemenKebijaksanaan manajemen Pegawai Negeri Sipil, berada pada Presidenselaku Kepala Pemerintahan. Kebijaksanaan manajemen Pegawai NegeriSipil mencakup penetapan norma, standar, prosedur, formasi,pengangkatan, pengembangan kualitas sumber daya Pegawai NegeriSipil, pemindahan, gaji, tunjangan, kesejahteraan, pemberhentian, hak,kewajiban, dan kedudukan hukum.
  • 124. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah119Untuk membantu Presiden dalam merumuskan kebijaksanaan danmemberikan pertimbangan tertentu, dibentuk Komisi KepegawaianNegara yang yang ditetapkan dengan Keputusan Presiden. KomisiKepegawaian Negara sebagaimana dimaksud dalam ketentuan ini adalahKomisi yang bertugas membantu Presiden dalam:a. Merumuskan kebijaksanaan umum kepegawaian.b. Merumuskan kebijaksanaan penggajian dan kesejahteraan PegwaiNegeri Sipil.c. Memberikan pertimbangan dalam pengangkatan, pemindahan, danpemberhentian dalan dan dari jabatan struktural tertentu menjadiwewenang Presiden.Untuk dapat melaksanakan tugas pokok tersebut secara obyektif, makakedudukan Komisi adalah independen. Komisi Kepegawaian Negara,terdiri dari 2 orang Anggota Tetap yang berkedudukan sebagai Ketua danSekretaris Komisi, serta 3 orang Anggota Tidak Tetap yang kesemuanyadiangkat dan diberhentikan oleh presiden.Anggota Tetap diangkat dari Pegawai Negeri Sipil senior dari instansipemerintah atau perguruan tinggi dan staf senior dari Badan KepegawianNegara, sedangkan Anggota Tidak Tetap diangkat dari Pegawai NegeriSipil senior dari Departemen terkait, wakil organisasi Pegawai Negeri,dan wakil dari tokoh masyarakat yang mempunyai keahlian yangdiperlukan oleh Komisi. Ketua dan Sekretaris Komisi KepegawaianNegara, secara ex-officio menjabat sebagai Kepala dan Wakil KepalaBadan Kepegawaian Negara. Komisi Kepegawaian Negara mengadakansidang sekurang-kurangnya sekali dalam satu bulan.7. FormasiJumlah dan susunan pangkat Pegawai Negeri Sipil yang diperlukanditetapkan dalam formasi. Formasi adalah penentuan jumlah dan susunanpangkat Pegawai Negeri Sipil yang diperlukan untuk mempumelaksanakan tugas pokok yang ditetapkan oleh pejabat yangberwenang. Jumlah Pegawai Negeri Sipil yang diperlukan ditetapkanberdasarkan beban kerja suatu organisasi. Formasi ditetapkan untuk
  • 125. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah120jangka waktu tertentu berdasarkan jenis, sifat, dan beban kerja yangharus dilaksanakan.Formasi ditetapkan berdasarkan perkiraan beban kerja dalam jangkawaktu tertentu dengan mempertimbangkan macam-macam pekerjaan,rutinitas pekerjaan, keahlian yang diperlukan untuk melaksanakan tugasdan hal-hal lain yang mempengaruhi jumlah dan sumber daya manusiayang diperlukan.Setiap warga negara Republik Indonesia mempunyai kesempatan yangsama untuk melamar menjadi Pegawai Negeri Sipil setelah memenuhisyarat-syarat yang ditentukan. Ketentuan ini menegaskan bahwapengadaan Pegawai Negeri Sipil harus didasarkan atas syarat-syaratobyektif yang telah ditentukan, dan tidak boleh didasarkan atas jeniskelamin, suku, agama, ras, golongan, atau daerah.Untuk memperlancar pelaksanaan tugas umum pemerintahan danpembangunan, pemerintah dapat mengangkat langsung menjadi PegawaiNegeri Sipil bagi mereka yang telah bekerja pada instansi yangmenunjang kepentingan Nasional. Pengangkatan langsung menjadiPegawai Negeri Sipil, dilaksanakan secara sangat selektif bagi merekayang dipandang telah berjasa dan diperlukan bagi Negara.Pegawai Negeri Sipil diangkat dalam jabatan dan pangkat tertentu.Jabatan adalahi kedudukan yang menunjukkan tugas, tanggung jawab,wewenang, dan hak seseorang Pegawai Negeri Sipil dalam suatu satuanorganisasi Negara.Jabatan dalam lingkungan birokrasi pemerintahan adalah Jabatan Karier.Jabatan Karier adalah jabatan dalam lingkungan birokrasi pemerintahyang hanya dapat diduduki oleh Pegawai Negeri Sipil atau PegawaiNegeri yang telah beralih status sebagai Pegawai Negeri Sipil.Jabatan Karier dapat dibedakan dalam 2 jenis yaitu jabatan strukturaldan jabatan fungsional. Jabatan struktural adalah jabatan yang secarategas ada dalam struktur organisasi. Jabatan fungsional adalah jabatanyang tidak secara tegas disebutkan dalam struktur organisasi, tetapi darisudut fungsinya diperlukan oleh organisasi, seperti Peneliti, Dokter,Pustakawan, dan lain-lain yang serupa dengan itu.
  • 126. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah121Pangkat adalah kedudukan yang menunjukkan tingkat seseorangPegawai Negei Sipil berdasarkan jabatannya dalam rangkaian susunankepegawaian dan digunakan sebagai dasar penggajian.Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil dalam suatu jabatan dilaksanakanberdasarkan prinsip profesionalisme sesuai dengan kompetensi, prestasikerja, dan jenjang pangkat yang ditetapkan untuk jabatan itu serta syaratobyektif lainnya tanpa membedakan jenis kelamin, suku, agama, ras,atau golongan. Syarat obyektif lainnya antara lain adalah disiplin kerja,kesetiaan, pengabdian, pengalaman, kerjasama, dan dapat dipercaya.Untuk lebih menjamin obyektivitas dalam mempertimbangkanpengangkatan dalam jabatan dan kenaikan pangkat diadakan penilaianprestasi kerja.Untuk kepentingan pelaksanaan tugas kedinasan dan dalam rangkapembinaan Pegawai Negeri Sipil dapat diadakan perpindahan jabatan,tugas, dan/atau wilayah kerja. Sedangkan sebagai salah satu usaha untukmemperluas pengalaman, wawasan, dan kemampuan, maka perludiadakan perpindahan jabatan, tugas, dan wilayah kerja bagi PegawaiNegeri Sipil terutama bagi yang menjabat pimpinan dengan tidakmerugikan hak kepegawaiannya.8. Pemberhentian Pegawai Negeri SipilPegawai Negeri Sipil yang meninggal dunia, akan diberhentikan denganhormat. Hak-hak kepegawaian bagi Pegawai Negeri Sipil yangdiberhentikan dengan hormat, diterima sesuai dengan peraturanperundangan yang berlaku antara lain hak pensiun dan tabungan hari tua.Pegawai Negeri Sipil dapat diberhentikan dengan hormat karena:a. Atas permintaan sendiri:b. Mencapai batas usia pensiunc. Perampingan organisasi pemerintah.d. Tidak cakap jasmani dan rohani sehingga tidak dapat menjalankankewajiban sebagai Pegawai Negeri Sipil.e. Tenaganya tidak diperlukan oleh Pemerintah.
  • 127. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah122f. Hal-hal lain yang dapat mengakibatkan yang bersangkutandiberhentikan tidak dengan hormat.Pegawai Negeri Sipil dapat diberhentikan dengan hormat atau tidakdiberhentikan karena:a. Melanggar sumpah/janji Pegawai Negeri Sipil dan sumpah/janjijabatan selain pelanggaran sumpah/janji karena tidak setia kepadaPancasila, Undang-Undang Dasar 1945, Negara, dan Pemerintah.b. Dihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilanYang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap karenamelakukan tindak pidana kejahatan yang ancaman hukumannyakurang dari 4 tahun.Diberhentikan dengan hormat atau tidak diberhentikan tergantungkepada berat ringanya pelanggaran atau memperhatikan jasa-jasa danpengabdian Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan.Pegawai Negeri Sipil dapat diberhentikan dengan hormat tidak ataspermintaan sendiri atau tidak dengan hormat karena:a. Dihukum penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telahmempunyai kekuatan hukum yang tetap karena melakukan tindakpidana kejahatan yang ancaman hukumannya 4 tahun atau lebih.b. Melakukan pelanggaran disiplin Pegawai Negeri Sipil tingkat berat.Diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri ataudiberhentikan tidak dengan hormat tergantung kepada berat ringannyapelanggaran yang dilakukan Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutandan memperhatikan jasa dan pengabdiannya.Pegawai Negeri Sipil diberhentikan tidak dengan hormat karena:a. Melanggar sumpah/janji Pegawai Negeri Sipil dan sumpah/janjijabatan karena tidak setia kepada Pancasila, Undang-Undang Dasar1945, Negara, dan Pemerintah.b. Melakukan penyelewengan terhadap ideologi Negara, Pancasila,Undang-Undang Dasar 1945 atau terlibat dalam kegiatan yangmenentang Negara dan pemerintah.
  • 128. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah123c. Dihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilanyang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap karenamelakukan tindak pidana kejahatan jabatan atau tindak pidanakejahatan yang ada hubungannya dengan jabatan.Pegawai Negeri Sipil yang diberhentikan tidak dengan hormat tidakberhak menerima pensiun.Pegawai Negeri Sipil yang dikenakan penahanan oleh pejabat yangberwajib karena disangka telah melakukan tindak pidana kejahatansampai mendapat putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatanhukum yang tetap, dikenakan pemberhentian sementara.Untuk menjamin kelancaran pemeriksaan, maka Pegawai Negeri Sipilyang disangka oleh pejabat yang berwajib melakukan tindak pidanakejahatan, dikenakan pemberhentian sementara sampai adanya putusanpengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap.Pemberhentian sementara tersebut adalah pemberhentian sementara darijabatan negeri bukan pemberhentian sementara sebagai Pegawai NegeriSipil.Apabila pemeriksaan oleh yang berwajib telah selesai atau telah adaputusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetapdan ternyata bahwa Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan tidakbersalah, maka Pegawai Negeri Sipil tersebut direhabilitasikan terhitungsejak dikenakan pemberhentian sementara. Rehabilitasi yang dimaksudmengandung pengertian, bahwa Pegawai Negeri Sipil yangbersangkutan diaktifkan dan dikembalikan pada jabatan semula.Apabila setelah pemeriksaan oleh Pengadilan telah selesai dan ternyataPegawai Negeri Sipil yang bersangkutan bersalah dan oleh sebab itudihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilan yangtelah mempunyai kekuatan hukum yang tetap, maka Pegawai NegeriSipil tersebut dapat diberhentikan.Pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipildilakukan oleh Presiden.Untuk memperlancar pelaksanaan pengangkatan, pemindahan, danpemberhentian Pegawai Negeri Sipil, Presiden dapat mendelegasikansebagian wewenangnya kepada pejabat pembina kepegawaian pusat dan
  • 129. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah124menyerahkan sebagian wewenangnya kepada pejabat pembinakepegawaian daerah yang diatur lebih lanjut dengan peraturanpemerintah.Ketentuan mengenai pendelegasian atau penyerahan kewenangan yangdiatur dalam Peraturan Pemerintahan menjadi norma, standard, danprosedur dalam pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian PegawaiNegeri Sipil.Pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Jaksa Agung, PimpinanLembaga Pemerintah Non-Departemen, Sekretaris jenderal LembagaTertinggi/Tinggi Negara, Sekretaris Jenderal Departemen, DirekturJenderal, Inspektur Jenderal, dan Jabatan setingkat, ditetapkan olehPresiden. Jabatan-jabatan yang dimaksud dalam ketentuan ini merupakanjabatan-jabatan karier tertinggi. Oleh karena itu pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentiannya ditetapkan dengan KeputusanPresiden.9. Sumpah, Kode Etik, dan Peraturan DisiplinSetiap Calon Pegawai Negeri Sipil pada saat pengangkatannya menjadiPegawai Negeri Sipil wajib mengucapkan sumpah/janji. PengucapanSumpah/Janji dilakukan menurut agama yang diakui Pemerintah.Pembinaan jiwa korps, kode etik, dan peraturan disiplin Pegawai NegeriSipil tidak boleh bertentangan dengan Pasal 27 ayat (1) dan Pasal 28Undang-Undang Dasar 1945, yaitu :“Segala Warganegara bersamaan kedudukannya di dalam Hukum danPemerintahan dan wajib menjunjung Hukum dan Pemerintahan itudengan tidak ada kecualinya” dan “Kemerdekaan berserikat danberkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dansebagainya ditetapkan dengan Undang-undang.”10. Pendidikan dan PelatihanUntuk mencapai daya guna dan hasil guna yang sebesar-besarnyadiadakan pengaturan dan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan
  • 130. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah125jabatan Pegawai Negeri Sipil yang bertujuan untuk meningkatkanpengabdian, mutu, keahlian, kemampuan, dan ketrampilan.Pengaturan dan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan jabatan bagiPegawai Negeri Sipil dimaksudkan agar terjamin keserasian pembinaanPegawai Negeri Sipil. Pengaturan penyelenggaraan pendidikan danpelatihan jabatan meliputi kegiatan perencanaan, termasuk perencanaananggaran, penentuan standar, pemberian akreditasi, penilaian, danpengawasan.Tujuan pendidikan dan pelatihan jabatan antara lain adalah:a. Meningkatkan pengabdian, mutu, keahlian, dan ketrampilan.b. Menciptakan adanya pola berpikir yang sama.c. Menciptakan dan mengembangkan metode kerja yang lebih baik.d. Membina karier Pegawai Negeri Sipil.Pada pokoknya pendidikan dan pelatihan jabatan dibagi 2, yaitupendidikan dan pelatihan prajabatan dan pendidikan dan pelatihan dalamjabatan:a. Pendidikan dan Pelatihan prajabatan (pre-service training) adalahsuatu pelatihan yang diberikan kepada Calon Pegawai Negeri Sipil,dengan tujuan agar ia dapat terampil melaksanakan tugas yangdipercayakan kepadanya.b. Pendidikan dan Pelatihan dalam jabatan (in-service training) adalahsuatu pelatihan yang bertujuan untuk meningkatkan mutu, keahlian,kemampuan, dan ketrampilan.11. KesejahteraanUntuk meningkatkan kegairahan bekerja, diselenggarakan usahakesejahteraan Pegawai Negeri Sipil. Usaha kesejahteraan ini meliputiprogram pensiun dan tabungan hari tua, asuransi kesehatan, tabunganperumahan, dan asuransi pendidikan bagi putra-putri Pegawai NegeriSipil. Untuk penyelenggaraan usaha kesejahteraan, Pegawai Negeri Sipilwajib membayar iuran setiap bulan dari penghasilannya. Untukpenyelenggaraan program pensiun dan penyelenggaraan asuransi
  • 131. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah126kesehatan, Pemerintah menanggung subsidi dan iuran. Pegawai NegeriSipil yang meninggal dunia, keluarganya berhak memperoleh bantuan.12. Badan Kepegawaian NegaraUntuk menjamin kelancaran penyelenggaraan kebijaksanaan manajemenPegawai Negeri Sipil, dibentuk Badan Kepegawaian Negara. Badantersebut menyelenggarakan manajemen Pegawai Negeri Sipil yangmencakup perencanaan, pengembangan kualitas sumber daya PegawaiNegeri Sipil dan administrasi kepegawaian, pengawasan danpengendalian, penyelenggaraan den pemeliharaan informasikepegawaian, mendukung perumusan kebijaksanaan kesejahteraanPegawai Negeri Sipil, serta memberikan bimbingan teknis kepada unitorganisasi yang menangani kepegawaian pada instansi pemerintah pusatdan pemerintah daerah.13. Badan Kepegawaian DaerahUntuk kelancaran pelaksanaan manajemen Pegawai Negeri Sipil Daerahdibentuk Badan Kepegawaian Daerah. Badan Kepegawaian Daerahadalah perangkat Daerah dibentuk oleh Kepala Daerah.14. Sengketa KepegawaianSengketa kepegawaian diselesaikan melalui Peradilan Tata UsahaNegara.Sengketa kepegawaian sebagai akibat pelanggaran terhadap peraturandisiplin Pegawai Negeri Sipil diselesaikan melalui upaya bandingadministratif kepada Badan Pertimbangan Kepegawaian. Pegawai NegeriSipil golongan tertentu yang dijatuhi hukuman disiplin pemberhentiandengan hormat tidak atas permintaan sendiri dan pemberhentian tidakdengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil dapat mengajukan upayabanding administratif ke Badan Pertimbangan Kepegawaian.
  • 132. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah127C. Pengangkatan, Pemindahan, dan Pemberhentian PNSDalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokokKepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor43 Tahun 1999 antara lain ditugaskan bahwa manajemen Pegawai NegeriSipil diarahkan untuk menjamin penyelenggaraan tugas pemerintahandan pembangunan secara berdaya guna dan berhasil guna.Kebijaksanaan manajemen Pegawai Negeri Sipil berada pada Presidenselaku Kepala Pemerintahan dan pengangkatan, pemindahan, danpemberhentian Pegawai Negeri Sipil dilakukan oleh Presiden. Untukkelancaran pelaksanaan pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentianPegawai Negeri Sipil, Presiden dapat mendelegasikan sebagianwewenangnya kepada Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat danmenyerahkan sebagian wewenangnya kepada Pejabat PembinaKepegawaian Daerah yang diatur lebih lanjut dengan PeraturanPemerintah.Untuk kepentingan kedinasan dan sebagai salah satu usaha untukmemperluas pengalaman, wawasan, dan kemampuan, maka diadakanperpindahan jabatan, tugas, dan wilayah kerja bagi Pegawai Negeri Sipilterutama bagi yang menjabat pimpinan dengan tidak merugikan hakkepegawaiannya.Sesuai dengan Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian, sebagaimana telah diubah dengan Undang-undangNomor 43 Tahun 1999 yang antara lain menegaskan bahwa untuk dapatlebih meningkatkan daya guna dan hasil guna yang sebesar-besarnya,maka sistem pembinaan karier yang harus dilaksanakan adalah sistempembinaan karier tertutup dalam arti negara.Dengan sistem karier tertutup dalam arti negara, maka dimungkinkanperpindahan Pegawai Negeri Sipil dari Departemen/ Lembaga/ Propinsi/Kabupaten/Kota yang satu ke Departemen/ Lembaga/ Propinsi/Kabupaten/Kota yang lain atau sebaliknya. Terutama untuk mendudukijabatan-jabatan yang bersifat manajerial. Hal ini mengandung pengertianbahwa Seluruh Pegawai Negeri Sipil merupakan satu kesatuan, hanyatempat pekerjaannya yang berbeda.Sebagai pelaksanaan ketentuan dimaksud serta untuk mendukungpelaksanaan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan baik di
  • 133. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah128tingkat pusat maupun daerah, perlu diatur dan ditentukan pejabat yangberwenang mengangkat, memindahkan, dan memberhentikan PegawaiNegeri Sipil.Pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipiloleh pejabat yang berwenang harus dilaksanakan berdasarkan PeraturanPemerintah ini yang merupakan norma, standar, dan prosedur dalampengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipil,serta sesuai dengan peraturan perundang-undangan lain yang berlaku.1. Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai NegeriSipilPejabat Pembina Kepegawaian Pusat menetapkan:a. Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil Pusat di lingkungannya.b. Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil Pusat bagi CalonPegawai Negeri Sipil Pusat dilingkungannya, kecuali yang tewas,yang cacat karena dinas, atau yang tidak lulus setelah menjalanimasa percobaan selama 2 tahun. Khusus di lingkungan SekretariatNegara, Sekretariat Kabinet, Sekretariat Militer, Sekretariat Presidendan Sekretariat Wakil Presiden penyelenggaraan urusan administrasikepegawaian dalam pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentiandalam dan dari jabatan dan/atau pangkat yang menjadi wewenangSekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, Sekretariat Militer,Sekretaris Presiden dan Sekretaris Wakil Presiden dilaksanakan dandikoordinasikan oleh Sekretaris Kabinet.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat dapat mendelegasikanwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi atau Kabupaten/Kotamenetapkan:a. Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil Daerah di lingkungannya.b. Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil Daerah bagi CalonPegawai Negeri Sipil Daerah dilingkungannya.
  • 134. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah129c. Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil Daerah bagi CalonPegawai Negeri Sipil Daerah yang tewas atau cacat karena dinas.d. Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil Daerah bagi CalonPegawai Negeri Sipil Daerah yang menjalani masa percobaan lebihdari 2 tahun.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat dapat mendelegasikanwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya.Kepala Badan Kepegawaian Negara menetapkan:a. Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil Pusat bagi CalonPegawai Negeri Sipil Pusat yang tewas atau cacat karena dinas.b. Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil Pusat bagi CalonPegawai Negeri Sipil Pusat yang menjalani masa percobaan lebihdari 2 tahun.2. Kenaikan PangkatPresiden menetapkan kenaikan pangkat Pegawai Negeri Sipil Pusatuntuk menjadi Pembina Utama Muda golongan ruang IV/c, PembinaUtama Madya golongan ruang IV/d, dan Pembina Utama golongan ruangIV/e, setelah mendapat pertimbangan teknis dari Kepala BadanKepegawaian Negara.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat menetapkan kenaikan pangkatPegawai Negeri Sipil Pusat dilingkungannya untuk menjadi Juru MudaTingkat I golongan ruang I/b golongan ruang I/b sampai dengan PembinaTingkat I golongan ruang IV/b kecuali kenaikan pangkat anumerta dankenaikan pangkat pengabdian.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat dapat mendelegasikan sebagianwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya untuk menetapkan kenaikan pangkat menjadi JuruMuda Tingkat I golongan ruang I/b sampai dengan Penata Tingkat Igolongan ruang I/b sampai dengan Penata Tingkat I golongan ruangIII/d.
  • 135. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah130Kepala Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi atau Kabupaten/ Kotamenetapkan kenaikan pangkat Pegawai Negeri Sipil Daerahdilingkungannya untuk menjadi Juru Muda Tingkat I golongan ruang I/bsampai dengan Pembina Utama golongan ruang IV/e termasuk kenaikanpangkat anumerta dan kenaikan pangkat pengabdian.Kepala Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi dapat mendelegasikansebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya untuk menetapkan kenaikan pangkat menjadi JuruMuda Tingkat I golongan ruang I/b sampai dengan Penata Tingkat Igolongan ruang III/d.Kepala Badan Kepegawaian Negara menetapkan kenaikan pangkatanumerta dan kenaikan pangkat pengabdian bagi Pegawai Negeri SipilPusat untuk menjadi Juru Muda Tingkat I golongan ruang I/b sampaidengan Pembina Tingkat I golongan ruang IV/b.Kepala Badan Kepegawaian Negara dapat mendelegasikanwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya.3. Pengangkatan, Pemindahan, dan Pemberhentian Dalam danDari JabatanPresiden menetapkan pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentianPegawai Negeri Sipil Pusat dalam dan dari jabatan struktural eselon I,jabatan fungsional jenjang utama atau jabatan lain yang pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentiannya menjadi wewenang Presiden.Jabatan struktural eselon I antara lain adalah Sekretaris Jenderal,Direktur Jenderal, dan Kepala Badan. Jabatan lain yang pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentiannya menjadi wewenang Presiden antaralain Hakim dan Panitera Mahkamah Agung.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat menetapkan pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Pusat dilingkungannyadalam dan dari jabatan struktural eselon II ke bawah atau jabatanfungsional yang jenjangnya setingkat dengan itu. Jenjang jabatanfungsional yang setingkat dengan eselon II ke bawah adalah jenjang
  • 136. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah131jabatan fungsional ahli Madya ke bawah dan jenjang jabatan fungsionalketerampilan Penyelia ke bawah.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat tersebut dapat mendelegasikansebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya untuk menetapkan pengangkatan, pemindahan, danpemberhentian Pegawai Negeri Sipil dalam dan dari jabatan strukturaleselon III ke bawah atau jabatan fungsional yang jenjangnya setingkatdengan itu.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi menetapkan:a. Pengangkatan Sekretaris Daerah Propinsi setelah mendapatpersetujuan dari pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat DaerahPropinsi.b. Pemberhentian Sekretaris Daerah Propinsi.c. Pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai NegeriSipil Daerah Propinsi dalam dan dari jabatan struktural eselon II kebawah atau jabatan fungsional.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi dapat mendelegasikansebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat lain dilingkungannya untuk menetapkan pengangkatan, pemindahan, danpemberhentian Pegawai Negeri Sipil dalam dan dari jabatan strukturaleselon III ke bawah atau jenjang jabatan fungsional yang setingkatdengan itu.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota menetapkan:a. Pengangkatan Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota setelah mendapatpersetujuan dari pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat DaerahKabupaten/Kota.b. Pemberhentian Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota.c. Pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai NegeriSipil Daerah Kabupaten/Kota dalam dan dari jabatan strukturaleselon II ke bawah atau jabatan fungsional.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota dapatmendelegasikan sebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepada
  • 137. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah132pejabat lain dilingkungannya untuk menetapkan pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipil dalam dan darijabatan struktural eselon IV atau jabatan fungsional yang jenjangnyasetingkat dengan itu4. Pemindahan Antar InstansiKepala Badan Kepegawaian Negera menetapkan pemindahan:a. Pegawai Negeri Sipil Pusat antar Departemen/Lembaga.b. Pegawai Negeri Sipil Pusat dan Pegawai Negeri Sipil Daerah antaraPropinsi/Kabupaten/Kota dan Departemen/Lembaga.c. Pegawai Negeri Sipil Daerah antar Daerah Propinsi.d. Pegawai Negeri Sipil Daerah antara Daerah Kabupaten/Kota danDaerah Kabupaten/Kota Propinsi lainnya.Penetapan oleh Badan Kepegawaian Negara dilaksanakan ataspermintaan dan persetujuan dari instansi yang bersangkutan.Pejabat Kepala Badan Kepegawaian Negera dapat mendelegasikanwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi menetapkanpemindahan:a. Pegawai Negeri Sipil Daerah antar Kabupaten/Kota dalam satuPropinsi.b. Pegawai Negeri Sipil Daerah antara Kabupaten/Kota dan DaerahPropinsi.Penetapan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah dilaksanakan ataspermintaan dan persetujuan dari Pejabat Pembina Kepegawaian Daerahyang bersangkutan.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi dapat mendelegasikanwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat lain dilingkungannya.
  • 138. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1335. Pemberhentian Sementara Dari JabatanPresiden menetapkan pemberhentian sementara dari jabatan negeri bagiPegawai Negeri Sipil Pusat yang menduduki jabatan struktural eselon Iatau jabatan fungsional jenjang utama.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat menetapkan pemberhentiansementara dari jabatan negeri bagi Pegawai Negeri Sipil Pusatdilingkungannya yang menduduki jabatan struktural eselon II ke bawahatau jabatan fungsional yang jenjangnya setingkat dengan itu.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat dapat mendelegasikan sebagianwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya untuk memberhentikan sementara dari jabatan negeribagi Pegawai Negeri Sipil Pusat yang menduduki jabatan strukturaleselon III ke bawah atau jabatan fungsional yang jenjangnya setingkatdengan itu.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi menetapkan:a. Pemberhentian sementara Sekretaris Daerah Propinsi.b. Pemberhentian sementara dari jabatan negeri bagi Pegawai NegeriSipil Daerah Propinsi yang menduduki jabatan struktural eselon II kebawah atau jabatan fungsional.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi dapat mendelegasikansebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya untuk memberhentikan sementara dari jabatan negeribagi Pegawai Negeri Sipil Daerah Propinsi yang menduduki jabatanstruktural eselon III ke bawah atau jabatan fungsional yang jenjangnyasetingkat dengan itu.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota menetapkan:a. Pemberhentian sementara Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota.b. Pemberhentian sementara dari jabatan negeri bagi Pegawai NegeriSipil Daerah Kabupaten/Kota yang menduduki jabatan strukturaleselon II ke bawah atau jabatan fungsional.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota dapatmendelegasikan sebagian wewenangnya atau menberikan kuasa kepada
  • 139. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah134pejabat lain dilingkungannya untuk memberhentikan sementara darijabatan negeri bagi Pegawai Negeri Sipil Daerah Kabupaten/Kota yangmenduduki jabatan struktural eselon IV atau jabatan fungsionaljenjangnya setingkat dengan itu.6. Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil Atau Calon Pegawai NegeriSipilPresiden menetapkan pemberhentian Pegawai Negeri Sipil Pusat yangberpangkat Pembina Utama Muda golongan ruang IV/c, Pembina UtamaMadya golongan ruang IV/d dan Pembina Utama golongan ruang IV/e.Pemberhentian yang dimaksud dalam ketentuan ini adalahpemberhentian dengan hormat atau tidak dengan hormat, antara lainkarenal:1) Atas permintaan sendiri.2) Meninggal dunia.3) Hukuman disiplin.4) Perampingan organisasi pemerintah.5) Menjadi anggota partai politik.6) Dipidana penjara.7) Dinyatakan hilang.8) Keuzuran jasmani.9) Mencapai batas usia pensiun.Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat menetapkan:a. Pemberhentian Calon Pegawai Negeri Sipil Pusat yang tidakmemenuhi syarat untuk diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil Pusatdilingkungannya.b. Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil Pusat yang berpangkat PembinaTingkat I golongan ruang IV/b ke bawah di lingkungannya.
  • 140. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah135Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat dapat mendelegasikan sebagianwewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya, untuk menetapkan pemberhentian dengan hormatsebagai Calon Pegawai Negeri Sipil Daerah Propinsi atau PegawaiNegeri Sipil Daerah Propinsi yang berpangkat Penata Tingkat I golonganruang III/d ke bawah.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi menetapkan:a. Pemberhentian Calon Pegawai Negeri Sipil Daerah Propinsi yangtidak memenuhi syarat untuk diangkat menjadi Pegawai Negeri SipilDaerah dilingkungannya.b. Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil Daerah Propinsi yangberpangkat Pembina Utama golongan ruang IV/e ke bawahdilingkungannya.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Propinsi dapat mendelegasikansebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat laindilingkungannya, untuk menetapkan pemberhentian dengan hormatsebagai Calon Pegawai Negeri Sipil Daerah Propinsi atau PegawaiNegeri Sipil Daerah Propinsi yang berpangkat Penata Tingkat I golonganruang III/d ke bawah.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota menetapkan:a. Pemberhentian Calon Pegawai Negeri Sipil Daerah Kabupaten/Kotayang tidak memenuhi syarat untuk diangkat menjadi Pegawai NegeriSipil Daerah di lingkungannya.b. Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil Daerah Kabupaten/Kota yangberpangkat Pembina Utama golongan ruang IV/e ke bawahdilingkungannya.Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota dapatmendelegasikan sebagian wewenangnya atau memberikan kuasa kepadapejabat lain dilingkungannya, untuk menetapkan pemberhentian denganhormat sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil Darah Kabupaten/Kota yangberpangkat Penata Tingkat I golongan ruang III/d ke bawah.Kepala Badan Kepegawaian Negara atau Pejabat lain yang ditunjukolehnya atas nama Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat menetapkan
  • 141. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah136pemberhentian dan pensiun bagi Pegawai Negeri Sipil Pusat yangberpangkat Pembina Tingkat I golongan ruang IV/b ke bawah yangmencapai batas usia pensiun, yang tewas atau cacat karena dinas.Penetapan pemberhentian dan pemberian pensiun tersebut, termasukpemberian pensiun janda/duda dalam hal pensiunan Pegawai Negeri Sipilmeninggal dunia.7. Pengawasan PengendalianPresiden melakukan pengawasan dan pengendalian atas pelaksanaanperaturan perundang-undangan di bidang kepegawaian. Untukmelaksanakan pengawasan dan pengendalian tersebut Presiden dibantuoleh Kepala Badan Kepegawaian Negara. Pelanggaran atas pelaksanaanperaturan perundang-undangan di bidang kepegawaian dapat dikenakantindakan administratif.Tindakan administratif tersebut berupa:a. Peringatan.b. Teguran.c. Tindakan lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan yangberlaku.Tindakan administratif tersebut dapat didelegasikan kepada KepalaBadan Kepegawaian Negara.Dalam rangka penyelenggaraan dan pemeliharaan manajemen informasikepegawaian, Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat dan Pejabat PembinaKepegawaian Daerah wajib menyampaikan setiap jenis mutasikepegawaian kepada Kepala Badan Kepegawaian Negara mengenaipelaksanaan pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian PegawaiNegeri Sipil.8. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan
  • 142. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1371) Pendelegasian wewenang atau pemberian kuasa untuk pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipil menurutPeraturan Pemerintah ini, ditetapkan dengan Keputusan PejabatPembina Kepegawaian Pusat atau Pejabat Pembina KepegawaianDaerah.2) Para Pejabat yang diberi delegasi wewenang untuk menetapkanpengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai NegeriSipil yang dimaksud dalam Peraturan Pemerintah ini,menandatangani surat keputusan tersebut untuk atas namanyasendiri, tidak atas nama Pejabat yang memberi delegasi wewenang.3) Para Pejabat yang diberi delegasi wewenang dapat memberi kuasakepada Pejabat lain.4) Para Pejabat yang diberi kuasa untuk menetapkan pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipil,menandatangani surat keputusan tersebut tidak atas namanya sendiritetapi atas nama Pejabat yang berwenang pada instansi yangbersangkutan.5) Pejabat yang diberi kuasa untuk menetapkan pengangkatan,pemindahan, dan pemberhentian dimaksud, tidak dapat memberikankuasa lagi kepada Pejabat lain.6) Pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai NegeriSipil yang ditetapkan oleh pejabat yang berwenang sesuai denganperaturan perundang-undangan yang berlaku sebelum berlakunyasecara efektif Peraturan Pemerintah ini, dinyatakan tetap berlaku.7) Ketentuan pelaksanaan Peraturan Pemerintah ini diatur lebih lanjutoleh Kepala Badan Kepegawaian Negara.D. Formasi Pegawai Negeri SipilDalam rangka usaha menjamin penyelenggaraan pemerintahan danpelaksanaan pembangunan secara berdaya guna dan berhasil guna, danberkelanjutan dipandang perlu menetapkan dasar-dasar penyusunanformasi bagi Satuan-satuan organisasi Negara.
  • 143. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah138Sesuai dengan ketentuan Pasal 17 Undang-undang Nomor 43 Tahun1999 tentang Perubahan Atas Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974tentang Pokok-pokok Kepegawaian, Pegawai Negeri Sipil diangkatdalam jabatan dan pangkat tertentu. Dengan demikian, pengertianformasi termasuk di dalamnya jumlah susunan jabatan Pegawai NegeriSipil yang diperlukan suatu Satuan organisasi Negara untuk mampumelaksanakan tugas pokok dalam jangka waktu tertentu.Yang dimaksud dengan Satuan-satuan organisasi Negara antara lainadalah Departemen, Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, SekretariatMiliter, Sekretariat Presiden, Sekretariat Wakil Presiden, KejaksaanAgung, Kepolisian Negara, Kantor Menteri Koordinator, Kantor MenteriNegara, Kesekretariatan Lembaga Tertinggi/Tinggi Negara, LembagaPemerintah Non Departemen dan Pemerintah Daerah Propinsi/Kabupaten/Kota.Tujuan penetapan formasi adalah agar Satuan-satuan organisasi Negarayang dimaksud di atas dapat mempunyai jumlah dan mutu pegawai yangmemadai sesuai dengan beban kerja dan tanggung jawab pada masing-masing satuan organisasi.Organisasi adalah alat untuk mencapai tujuan. Oleh sebab itu, organisasiharus selalu disesuaikan dengan perkembangan tugas pokok yang harusdilaksanakan untuk mencapai tujuan itu. Karena tugas pokok dapatberkembang dari waktu ke waktu, maka jumlah dan mutu PegawaiNegeri Sipil yang diperlukan harus selalu disesuaikan denganperkembangan tugas pokok. Perkembangan tugas pokok dapatmengakibatkan makin besarnya jumlah Pegawai Negeri Sipil yangdiperlukan, dan sebaliknya, dapat pula mengakibatkan makin sedikitnyaPegawai Negeri Sipil yang diperlukan karena kemajuan teknologi dibidang peralatan.Formasi Pegawai Negeri Sipil terdiri dari:a. Formasi Pegawai Negeri Sipil Pusat. Formasi Pegawai Negeri SipilPusat adalah formasi bagi Pegawai Negeri Sipil yang bekerja padasuatu Satuan organisasi Pemerintah Pusat.
  • 144. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah139b. Formasi Pegawai Negeri Sipil Daerah. Formasi Pegawai NegeriSipil Daerah adalah formasi bagi Pegawai Negeri Sipil yang bekerjapada suatu Satuan organisasi Pemerintah DaerahFormasi Pegawai Negeri Sipil Pusat untuk masing-masing satuanorganisasi Pemerintah Pusat setiap tahun anggaran ditetapkan olehMenteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparaturnegara, setelah mendapat pertimbangan Kepala Badan KepegawaianNegara berdasarkan usul dari Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat.Dalam menetapkan formasi Pegawai Negeri Sipil Pusat harus mendengarpertimbangan dari Menteri Keuangan dan khusus untuk menetapkanformasi Pegawai Negeri Sipil di luar negeri memperhatikan pulapertimbangan Menteri Luar Negeri.Formasi Pegawai Negeri Sipil Daerah untuk masing-masing Satuanorganisasi Pemerintah Daerah setiap tahun anggaran ditetapkan olehKepala Daerah. Sebagai contoh, kalau satu mobil pemadam kebakaranmemerlukan pegawai sebanyak 5 orang dengan jam kerja 8 jam perhari,maka hal ini berarti bahwa setiap mobil pemadam kebakaranmemerlukan 3 x 5 orang = 15 orang pegawai.Formasi untuk suatu satuan organisasi pemerintah daerah bagi: Propinsi ditetapkan oleh Gubernur. Kabupaten ditetapkan oleh Bupati. Kota ditetapkan oleh Walikota.Formasi masing-masing Satuan organisasi negara disusun berdasarkananalisis kebutuhan dan penyediaan pegawai sesuai dengan jabatan yangtersedia, dengan memperhatikan norma, standar, dan prosedur yangditetapkan oleh Pemerintah.Analisis kebutuhan tersebut dilakukan berdasarkan:a. Jenis pekerjaan. Jenis pekerjaan adalah macam-macam pekerjaanyang harus dilakukan oleh suatu satuan organisasi dalammelaksanakan tugas pokoknya, misalnya pekerjaan pengetikan,pemeriksaan perkara, penelitian, perawatan orang sakit, dan lain-lain.
  • 145. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah140b. Sifat pekerjaan. Sifat pekerjaan adalah pekerjaan yang berpengaruhdalam penetapan formasi, yaitu sifat pekerjaan yang ditinjau darisudut waktu untuk melaksanakan pekerjaan itu. Sebagaimanadiketahui, bahwa ada pekerjaan yang penyelesaiannya dapatdilakukan dalam jam kerja saja, misalnya tata usaha, perawatanpekarangan, dan yang serupa dengan itu, tetapi ada pula pekerjaanyang harus dilakukan 24 jam terus menerus, seperti pekerjaanpemadam kebakaran, penjaga mercu suar, dan yang serupa denganitu. Pekerjaan yang harus dilakukan 24 jam terus menerusmemerlukan pegawai yang lebih banyak sebagai contoh, kalau satumobil pemadam kebakaran memerlukan pegawai sebanyak 5 orangdengan jam kerja 8 jam perhari, maka hal ini berarti bahwa setiapmobil pemadam kebakaran memerlukan 3 x 5 orang = 15 orangpegawai.c. Analisis beban kerja dan perkiraan kapasitas seseorang PegawaiNegeri Sipil dalam jangka waktu tertentu. Analisis beban kerja danperkiraan kapasitas seorang Pegawai Negeri Sipil dalam jangkawaktu tertentu, adalah frekwensi rata-rata masing-masing jenispekerjaan dalam jangka waktu tertentu. Memperkirakan beban kerjadari masing-masing Satuan organisasi dapat dilakukan berdasarkanperhitungan atau berdasarkan pengalaman, misalnya perkiraan bebanpekerjaan pengetikan, pengagendaan, dan yang serupa dengan itudapat didasarkan atas jumlah surat yang masuk dan keluar rata-ratadalam jangka waktu tertentu. Apabila sudah dapat diperkirakanbeban kerja masing-masing Satuan organisasi, maka untuk dapatmenentukan jumlah pegawai yang diperlukan perlu ditetapkanperkiraan kapasitas seorang Pegawai Negeri Sipil dalam jangkawaktu tertentu. Sama halnya dengan perkiraan beban kerja, makaperkiraan kapasitas pegawai untuk jenis tertentu dalam jangka waktutertentu, dapat dilakukan berdasarkan perhitungan atau berdasarkanpengalaman.d. Prinsip pelaksanaan pekerjaan. Prinsip pelaksanaan pekerjaan sangatbesar pengaruhnya dalam menentukan formasi. Misalnya, apabiladitentukan bahwa membersihkan ruangan dan merawat pekaranganharus dikerjakan sendiri oleh satuan organisasi yang bersangkutan,maka harus diangkat pegawai untuk membersihkan ruangan danmerawat pekarangan. Tetapi sebaliknya, apabila ditentukan bahwa
  • 146. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah141pembersihan ruangan dan perawatan ruangan diborongkan padapihak ketiga, maka tidak perlu diangkat pegawai untuk pekerjaan itu.e. Peralatan yang tersedia. Peralatan yang tersedia atau diperkirakanakan tersedia dalam melaksanakan pekerjaan sesuai dengan tugaspokok akan mempengaruhi Penentuan jumlah pegawai yangdiperlukan, karena pada umumnya makin tinggi mutu peralatan yangditemukan dan tersedia dalam jumlah yang memadai dapatmengakibatkan makin sedikit jumlah pegawai yang diperlukan.E. Pengadaan Pegawai Negeri SipilPengadaan Pegawai Negeri Sipil adalah proses kegiatan untuk mengisiformasi yang lowong. Lowongan formasi dalam suatu satuan organisasiNegara pada umumnya disebabkan adanya Pegawai Negeri Sipil yangberhenti, meninggal dunia, mutasi jabatan dan adanya pengembanganorganisasi. Oleh karena pengadaan Pegawai Negeri Sipil adalah untukmengisi formasi yang lowong, maka pengadaan dilaksanakan atas dasarkebutuhan, baik dalam arti jumlah dan mutu pegawai, maupunkompetensi jabatan yang diperlukan.Sehubungan dengan hal tersebut, maka setiap Warga Negara Indonesiayang memenuhi syarat yang ditentukan dalam Peraturan Pemerintah inimempunyai kesempatan yang sama untuk melamar dan diangkat menjadiPegawai Negeri Sipil. Hal ini berarti bahwa pengadaan Pegawai NegeriSipil harus didasarkan atas kebutuhan dan dilakukan secara obyektifsesuai dengan syarat yang ditentukan.Untuk menjamin kualitas dan obyektivitas serta untuk mewujudkanPegawai Negeri Sipil yang profesional, dipandang perlu mengaturkembali mengenai syarat dan tata cara pengadaan Pegawai Negeri Sipil.Pengadaan Pegawai Negeri Sipil dilakukan mulai dari perencanaan,pengumuman, pelamaran, penyaringan, pengangkatan Calon PegawaiNegeri Sipil sampai dengan pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil.Pengadaan Pegawai Negeri Sipil dilaksanakan oleh Pejabat PembinaKepegawaian. Khusus dilingkungan Sekretariat Negara, SekretariatKabinet, Sekretariat Militer, Sekretariat Presiden, dan Sekretariat WakilPresiden, penyelenggaraan urusan administrasi kepegawaian dalam
  • 147. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah142rangka pengadaan Pegawai Negeri Sipil yang menjadi wewenangSekretaris Negara, Sekretaris Kabinet, Sekretaris Militer, SekretarisPresiden dan Sekretaris Wakil Presiden dilaksanakan dandikoordinasikan oleh Sekretaris Kabinet.Setiap Warga Negara Republik Indonesia mempunyai kesempatan yangsama untuk melamar menjadi Pegawai Negeri Sipil setelah memenuhisyarat-syarat yang ditentukan.1. Perencanaan, Pengumuman, Persyaratan, dan PelamaranPejabat Pembina Kepegawaian membuat perencanaan pengadaanPegawai Negeri Sipil. Dalam ketentuan ini yang dimaksdud denganperencanaan pengadaan Pegawai Negeri Sipil adalah penjadwalankegiatan yang dimulai dari inventarisasi lowongan jabatan yang telahditetapkan dalam formasi beserta syarat jabatannya, pengumuman,pelamaran, penyaringaan, pengangkatan menjadi Calon Pegawai NegeriSipil sampai dengan pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil.Lowongan formasi Pegawai Negeri Sipil diumumkan seluas-luasnya olehPejabat Pembina Kepegawaian.Pengumuman dilakukan paling lambat 15 hari sebelum tanggalpenerimaan lamaran.Dalam pengumuman tersebut dicantumkan:a. Jumlah dan jenis jabatan yang lowong.b. Syarat yang harus dipenuhi oleh setiap pelamar.c. Alamat dan tempat lamaran ditujukan.d. Batas waktu pengajuan lamaran.Pengumuman lowongan formasi dilakukan melalui media massadan/atau bentuk lainnya. Ketentuan ini dimaksudkan untuk memberikankesempatan kepada sebanyak mungkin Warga Negara Indonesia untukmengajukan lamaran, dan memberikan lebih banyak kemungkinan bagiinstansi untuk memilih Calon yang cakap dalam melaksanakan tugasyang akan dibebankan kepadanya.
  • 148. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1432. Syarat Yang Harus Dipenuhi Oleh Setiap Pelamar1) Warga Negara Indonesia.2) Berusia serendah-rendahnya 18 tahun dan setinggi-tingginya 35tahun.3) Tidak pernah dihukum penjara atau kurungan berdasarkankeputusan pengendalian yang sudah mempunyai kekuatanhukum yang tetap, karena melakukan suatu tindak pidanakejahatan.4) Tidak pernah diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaansendiri atau tidak dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil,atau diberhentikan tidak dengan hormat sebagai pegawai swasta.5) Tidak berkedudukan sebagai Calon/Pegawai Negeri.6) Mempunyai pendidikan, kecakapan, keahlian dan ketrampilanyang diperlukan.7) Berkelakuan baik.8) Sehat jasmani dan rohani.9) Bersedia ditempatkan di Seluruh wilayah Negara RepublikIndonesia atau negara lain yang ditentukan oleh Pemerintah.10) Syarat lain yang ditentukan dalam persyaratan jabatan3. PenyaringanUjian penyaringan bagi pelamar yang memenuhi syarat dilaksanakanoleh suatu panitia yang dibentuk oleh Pejabat Pembina Kepegawaian.Panitia yang dimaksud dalam ketentuan ini terdiri sekurang-kurangnya 3pejabat, yaitu seorang ketua merangkap anggota, sekretaris merangkapanggota, dan seorang anggota. Apabila jumlah anggota panitia lebih dari3 orang, maka jumlahnya harus merupakan bilangan ganjil.Tugas panitia tersebut adalah:a. Menyiapkan bahan ujian.b. Menentukan pedoman pemeriksaan dan penilaian ujian.
  • 149. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah144c. Menentukan tempat dan jadwal ujian.d. Menyelenggarakan ujian.e. Memeriksa dan menentukan hasil ujian. Lembar jawaban diperiksaoleh sekurang-kurangnya 2 orang pemeriksa.Materi ujian meliputi:a. Test kompetensi. Materi test kompetensi disesuaikan dengankebutuhan persyaratan jabatan.b. Psikotes. Penyelenggaraan psikotes disesuaikan dengan kebutuhanpersyaratan jabatan dan kemampuan instansi masing-masing.Pejabat Pembina Kepegawaian menetapkan dan mengumumkan pelamaryang dinyatakan lulus ujian penyaringan.Pelamar yang dinyatakan lulus ujian penyaringan wajib menyerahkankelengkapan administrasi sesuai ketentuan yang berlaku. Kelengkapanadministrasi yang dimaksud dalam hal ini termasuk surat pernyataanyang bersangkutan untuk melepaskan dari jabatan pengurus dan/atauanggota partai politik dalam hal yang bersangkutan pada saat dinyatakanlulus dalam ujian penyaringan masih menjadi pengurus dan/atau anggotapartai politik.Daftar pelamar yang dinyatakan lulus ujian penyaringan yang akandiangkat menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil disampaikan oleh PejabatPembina Kepegawaian kepada Kepala Badan Kepegawaian Negarauntuk mendapat nomor identitas Pegawai Negeri Sipil.Dalam menyampaikan daftar pelamar dilengkapi data perorangan sesuaidengan persyaratan yang ditentukan. Pelamar yang dinyatakan lulusujian penyaringan dan telah diberikan nomor identitas Pegawai NegeriSipil diangkat sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil. Pengangkatan CalonPegawai Negeri Sipil tersebut ditetapkan dengan keputusan PejabatPembina Kepegawaian.Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil dilakukan dalam tahunanggaran berjalan, dan penetapannya tidak boleh berlaku surut. Yangdimaksudkan dengan penetapan pengangkatan Calon Pegawai NegeriSipil tidak boleh berlaku surut dalam ketentuan ini adalah apabila
  • 150. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah145penetapannya pada bulan yang sedang berjalan, maka mulai berlakunyaadalah tanggal 1(satu) bulan berikutnya.Golongan ruang yang ditetapkan untuk pengangkatan sebagai CalonPegawai Negeri Sipil adalah:a. Golongan ruang I/a bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Surat Tanda TamatBelajar/Ijazah Sekolah Dasar atau yang setingkat.b. Golongan ruang I/e bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Surat Tanda TamatBelajar/Ijazah Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama atau yangsetingkat.c. Golongan ruang II/a bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Surat Tanda TamatBelajar/Ijazah Sekolah Lanjutan Tingkat Atas, Diploma I, atau yangsetingkat.d. Golongan ruang II/b bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Surat Tanda TamatBelajar/Ijazah Sekolah Guru Pendidikan Luar Biasa atau Diploma II.e. Golongan ruang II/c bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Ijazah Sarjana Muda,Akademi, atau Diploma III.f. Golongan ruang III/a bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya mimiliki dan menggunakan Ijazah Sarjana (S1), atauDiploma IV.g. Golongan ruang III/b bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Ijazah Dokter, IjazahApoteker dan Ijazah lain yang setara, Magister (S2), atau IjazahSpesialis I.h. Golongan ruang III/c bagi yang pada saat melamar serendah-rendahnya memiliki dan menggunakan Ijazah Doktor (S3), atauIjazah Spesialis II.Ijazah sebagaimana tersebut adalah Ijazah yang diperoleh dari Sekolahatau Perguruan Tinggi Negeri dan/ataau Ijazah yang diperoleh dari
  • 151. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah146sekolah atau Perguruan Tinggi Swasta yang telah diakreditasi olehMenteri yang bertanggung jawab di bidang pendidikan nasional ataupejabat lain yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yangberlaku berwenang menyelenggarakan pendidikan.Ijazah yang diperoleh dari Sekolah atau Perguruan Tinggi di Luar Negerihanya dapat dihargai apabila telah diakui dan ditetapkan sederajatdengan Ijazah dari Sekolah atau Perguruan Tinggi Negeri yangditetapkan oleh Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendidikannasional atau pejabat lain yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku berwenang menyelenggarakan pendidikan.Hak dan gaji bagi Calon Pegawai Negeri Sipil mulai berlaku padatanggal yang bersangkutan secara nyata melaksanakan tugasnya yangdinyatakan dengan surat pernyataan oleh kepala kantor/satuan organisasiyang bersangkutan.Calon Pegawai Negeri Sipil yang penempatannya jauh dari tempattinggalnya sudah dianggap nyata melaksanakan tugas sejak ia berangkatmenuju ke tempat tugasnya, yang dibuktikan dengan surat perintahperjalanan/penugasan dari pejabat yang berwenang menugaskan.Masa kerja yang diperhitungkan penuh untuk penetapan gaji pokokpengangkatan pertama adalah:a. Selama menjadi Pegawai Negeri Sipil, kecuali selama menjalankancuti diluar tanggungan negara.b. Selama menjadi Pejabat Negara.c. Selama menjalankan tugas pemerintahan, antara lain masapenugasan sebagai :1. Lokal Staf pada Perwakilan Republik Indonesia di luar negeri.2. Pegawai tidak tetap.3. Perangkat Desa.4. Pegawai/Tenaga pada Badan-badan internasional.5. Petugas pada pemerintahan lainnya yang penghasilannyadibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanjat Negara.
  • 152. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah147d. Selama menjalankan kewajiban untuk membela negara, antara lainmasa sebagai :1. Prajurit Wajib.2. Sukarelawan selama menjadi pegawai/karyawan perusahaanmilik pemerintah. Perusahaan milik Pemerintah terdiri dariBadan Usaha Milik Negara dan Badan Usaha Milik Daerah.Masa kerja sebagai pegawai/karyawan dari perusahaan yang berbadanhukum di luar lingkungan badan-badan pemerintah yang tiap-tiap kalitidak kurang dari satu tahun dan tidak terputus-putus, diperhitungkan ½(setengah) sebagai masa kerja untuk penetapan gaji pokok denganketentuan sebanyak-banyaknya 10 tahun. Dalam ketentuan ini yangdimaksud dengan perusahaan yang berbadan hukum termasukperusahaan swasta asing yang berbadan hukum.4. Pengangkatan Calon PNS Menjadi PNSCalon Pegawai Negeri Sipil yang telah menjalankan masa percobaansekurang-kurangnya satu tahun dan paling lama 2 tahun, diangkatmenjadi Pegawai Negeri Sipil oleh Pejabat Pembina Kepegawaian dalamjabatan dan pangkat tertentu, apabila:a. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik.b. Telah memenuhi syarat kesehatan jasmani dan rohani untuk diangkatmenjadi Pegawai Negeri Sipil.c. Telah lulus Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan.Masa percobaan satu tahun dihitung sejak terhitung mulai tanggal yangbersangkutan diangkat sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil. Syaratkesehatan jasmani dan rohani dinyatakan dalam surat keterangan yangdikeluarkan oleh Dokter Penguji Tersendiri/Tim Penguji Kesehatan yangditunjuk oleh Menteri Kesehatan.Syarat telah lulus Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan dinyatakandengan Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan yangditetapkan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian. Tanggal mulai
  • 153. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah148berlakunya keputusan pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil tidakboleh berlaku surut.Calon Pegawai Negeri Sipil yang telah menjalankan masa percobaanlebih dari 2 tahun dan telah memenuhi berbagai persyaratan tetapi karenasesuatu sebab belum diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil hanya dapatdiangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil apabila alasannya bukan karenakesalahan yang bersangkutan.Calon Pegawai Negeri Sipil diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipildiberikan pangkat:a. Juru Muda bagi yang telah diangkat dalam golongan ruang I/a.b. Juru bagi yang telah diangkat dalam golongan ruang I/c.c. Pengatur Muda bagi yang telah diangkat dalam golongan ruangII/a.d. Pengatur Muda Tingkat I bagi yang telah diangkat dalam golonganruang II/b.e. Pengatur bagi yang telah diangkat dalam golongan ruang II/c.f. Penata Muda bagi yang telah diangkat dalam golongan ruang III/a.g. Penata Muda Tingkat I bagi yang telah diangkat dalam golonganruang III/b.h. Penata bagi yang telah diangkat dalam golongan ruang III/c.Calon Pegawai Negeri Sipil yang tewas karena dinas, diangkat menjadiPegawai Negeri Sipil terhitung mulai awal bulan yang bersangkutandinyatakan tewas.Calon Pegawai Negeri Sipil yang cacat karena dinas, yang oleh TimPenguji Kesehatan dinyatakan tidak dapat bekerja lagi dalam semuajabatan negeri diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil terhitung mulaitanggal surat keterangan Tim Penguji Kesehatan yang bersangkutan.5. Pemberhentian PNSPemberhentian ditetapkan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian.
  • 154. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah149Calon Pegawai Negeri Sipil diberhentikan dengan hormat apabila :a. Mengajukan permohonan berhenti.b. Tidak memenuhi syarat kesehatan.c. Tidak lulus pendidikan dan pelatihan prajabatan.d. Tidak menunjukkan kecakapan dalam melaksanakan tugas.e. Menunjukkan sikap dan budi pekerti yang tidak baik yang dapatmengganggu lingkungan pekerjaan.f. Dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang atau berat.Calon Pegawai Negeri Sipil diberhentikan tidak dengan hormat apabila :a. Pada waktu melamar dengan sengaja memberikan keterangan ataubukti yang tidak benar. Dalam hal ini yang termasuk pengertianketerangan-keterangan atau bukti-bukti yang tidak benar adalahapabila keterangan tersebut mengakibatkan kerugian pada Negaraatau setelah diketahui kebenarannya seharusnya tidak memenuhisyarat untuk diangkat sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil, misalnyapada waktu melamar, memberikan keterangan tidak pernahdiberhentikan tidak dengan hormat, padahal pernah dikenakanpemberhentian tersebut, dan lain sebagainya yang serupa dengan itu.b. Dihukum penjara atau kurungan berdasarkan keputusan pengadilanyang sudah mempunyai kekuatan hukum yang tetap karena dengansengaja melakukan sesuatu tindak pidana kejahatan atau melakukansesuatu tindak pidana kejahatan yang ada hubungannya denganjabatan/tugasnya.c. Menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik.Calon Pegawai Negeri Sipil yang dijatuhi hukuman disiplin :a. Tingkat sedang, diberhentikan dengan hormat sebagai CalonPegawai Negeri Sipil.b. Tingkat berat, diberhentikan tidak dengan hormat sebagai CalonPegawai Negeri Sipil.
  • 155. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1506. Ketentuan Lain-Lain1) Anggaran untuk menyelenggarakan pengadaan Pegawai Negeri SipilPusat dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negaradan Pengadaan Pegawai Negeri Sipil Daerah dibebankan padaAnggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.2) Untuk mengisi lowongan formasi PNS, dapat dilakukan melaluipenyaluran kelebihan Pegawai Negeri Sipil dari instansi pemerintahPusat/Daerah yang mengalami penyederhanaan organisasi sesuaidengan ketentuan yang berlaku.3) Untuk membangun data kepegawaian Pegawai Negeri Sipil secaranasional, Pejabat Pembina Kepegawaian wajib menyampaikantembusan surat keputusan pengangkatan sebagai Calon PegawaiNegeri Sipil dan surat keputusan pengangkatan menjadi PegawaiNegeri Sipil kepada Kepala Badan Kepegawaian Negara.F. Kenaikan Pangkat PNSDalam rangka usaha meningkatkan pelaksanaan pembinaan PegawaiNegeri Sipil atas dasar sistem prestasi kerja dan sistem karir yangdititikberatkan pada sistem prestasi kerja, maka perlu mengatur kembaliketentuan mengenai kenaikan pangkat Pegawai Negeri Sipil.Kenaikan pangkat adalah penghargaan yang diberikan atas prestasi kerjadan pengabdian Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan terhadapNegara. Selain itu, kenaikan pangkat juga dimaksudkan sebagaidorongan kepada Pegawai Negeri Sipil untuk lebih meningkatkanprestasi kerja dan pengabdiannya.Karena kenaikan pangkat merupakan penghargaan dan setiappenghargaan baru mempunyai nilai apabila kenaikan pangkat tersebutdiberikan tepat pada orang dan tepat pada waktunya. Berhubung denganitu, maka setiap atasan berkewajiban mempertimbangkan kenaikanpangkat bawahannya untuk dapat diberikan tepat pada waktunya.Dalam Peraturan Pemerintah ini diatur tentang ketentuan mengenaisistem, masa, jenis, dan syarat kenaikan pangkat, dengan maksud agardalam mempertimbangkan dan menetapkan kenaikan pangkat Pegawai
  • 156. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah151Negeri Sipil berdasarkan norma, standar, dan prosedur yang sama padasemua instansi.1. Sistem Kenaikan PangkatNama dan susunan pangkat serta golongan ruang Pegawai Negeri Sipildari yang terendah sampai yang tertinggi dapat dilihat pada tabel 4.1 dibawah ini.Tabel 4.1:Nama dan Susunan Pangkat serta Golongan Ruang PNSNo Pangkat Golongan Ruang1 Juru Muda I a2 Juru Muda Tingkat I I b3 Juru I c4 Juru Tingkat I I d5 Pengatur Muda II a6 Pengatur Muda Tingkat I II b7 Pengatur II c8 Pengatur Tingkat I II d9 Penata Muda III a10 Penata Muda Tingkat I III b11 Penata III c12 Penata Tingkat I III d13 Pembina IV a14 Pembina Tingkat I IV b15 Pembina Utama Muda IV c16 Pembina Utama Madya IV d17 Pembina Utama IV eSumber: PP99/2000 Tentang Kenaikan Pangkat PNSKenaikan pangkat dilaksanakan berdasarkan sistem kenaikan pangkatreguler dan sistem kenaikan pangkat pilihan.2. Masa Kenaikan Pangkat
  • 157. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah152Kenaikan pangkat Pegawai Negeri Sipil ditetapkan pada tanggal 1Januari, 1 April, 1 Juli dan 1 Oktober setiap tahun. Masa kerja untukkenaikan pangkat pertama dihitung sejak pengangkatan sebagai CalonPegawai Negeri Sipil/Pegawai Negeri Sipil.3. Kenaikan Pangkat RegulerKenaikan pangkat reguler diberikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang :a. Tidak menduduki jabatan struktural atau jabatan fungsional tertentu.b. Melaksanakan tugas belajar dan sebelumnya tidak mendudukijabatan struktural atau jabatan fungsional tertentu. Pegawai NegeriSipil yang mengikuti tugas belajar merupakan tenaga terpilih, olehsebab itu selama melaksanakan tugas belajar Pegawai Negeri Sipilyang bersangkutan harus diperhatikan kenaikan pangkatnya.c. Dipekerjakan atau diperbantukan secara penuh di luar instansi indukdan tidak menduduki jabatan struktural atau jabatan fungsionaltertentu. Pegawai Negeri Sipil yang dipekerjakan atau diperbantukanberdasarkan ketentuan ini adalah Pegawai Negeri Sipil yangdipekerjakan atau diperbantukan secara penuh pada proyekpemerintah, organisasi profesi, negara sahabat, atau badaninternasional dan badan swasta yang ditentukan. Kenaikan pangkatreguler bagi Pegawai Negeri Sipil tersebut dibatasi sebanyak-banyaknya 3 kali selama dalam penugasan/perbantuan.Kenaikan pangkat reguler diberikan sepanjang tidak melampaui pangkatatasan langsungnya. Kenaikan pangkat reguler dapat diberikan setingkatlebih tinggi apabila :a. Sekurang-kurangnya telah 4 tahun dalam pangkat terakhir.b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam 2 tahun terakhir.Bagi Pegawai Negara Sipil yang memiliki Ijazah Spesialis I dapatdinaikkan pangkatnya setingkat lebih tinggi menjadi Penata, golonganruang III/c, apabila :
  • 158. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah153a. Sekurang-kurangnya telah 2 tahun dalam pangkat Penata MudaTingkat I, golongan ruang III/b.b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam satu tahun terakhir.Kenaikan pangkat reguler bagi Pegawai Negeri Sipil diberikan sampaidengan:a. Pengatur Muda, golongan ruang II/a bagi yang memiliki Surat TandaTamat Belajar Sekolah Dasar.b. Pengatur, golongan ruang II/c bagi yang memiliki Surat TandaTamat Belajar Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama.c. Pengatur Tingkat I, golongan ruang II/d bagi yang memiliki SuratTanda Tamat Belajar Sekolah Lanjutan Kejuruan Tingkat Pertama.d. Penata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b bagi yang memilikiSuratTanda Tamat Belajar Sekolah Lanjutan Tingkat Atas, SekolahLanjutan Kejuruan Tingkat Atas 4 Tahun, Ijazah Diploma I atauIjazah Diploma II.e. Penata, golongan ruang III/c bagi yang memiliki Ijazah SekolahGuru Pendidikan Luar Biasa, Ijazah Diploma III, Ijazah SarjanaMuda, Ijazah Akademi atau Ijazah Bakaloreat.f. Penata Tingkat I, golongan ruang III/d bagi yang memiliki IjazahSarjana (S1) atau Ijazah Diploma IV.g. Pembina, golongan ruang IV/a bagi yang memiliki Ijazah Dokter,Ijazah Apoteker dan Ijazah lain yang setara, Ijazah Magister (S2)atau Ijazah Spesialis I. Ijazah lain yang setara adalah ijazah yangdikeluarkan oleh Perguran Tinggi yang bobot untuk memperolehnyasetara dengan ijazah dokter dari ijazah apoteker, yang penetapankesetaraannya dilaksanakan oleh Menteri yang bertanggung jawab dibidang pendidikan nasional.h. Pembina Tingkat I, golongan ruang IV/b bagi yang memiliki IjazahSpesialis II atau Ijazah Doktor (S3).
  • 159. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1544. Kenaikan Pangkat PilihanKenaikan pangkat pilihan diberikan kepada Pegawai Negeri Sipilyang :a. Menduduki jabatan struktural atau jabatan fungsional tertentu.b. Menduduki jabatan tertentu yang pengangkatannya ditetapkandengan Keputusan Presiden.c. Menunjukkan prestasi kerja luar biasa baiknya.d. Menemukan penemuan baru yang bermanfaat bagi negara.e. Diangkat menjadi pejabat negara.f. Memperoleh Surat Tanda Tamat Belajar atau Ijazah.g. Melaksanakan tugas belajar dan sebelumnya menduduki jabatanstruktural atau jabatan fungsional.h. Telah selesai mengikuti dan lulus tugas belajar.i. Dipekerjakan atau diperbantukan secara penuh di luar instansiinduknya yang diangkat dalam jabatan pimpinan atau jabatanfungsional tertentu.Kenaikan pangkat pilihan bagi Pegawai Negeri Sipil yang mendudukijabatan struktural, fungsional tertentu, atau jabatan tertentu yangPengangkatannya ditetapkan dengan Keputusan Presiden diberikandalam batas jenjang pangkat yang ditentukan untuk jabatan yangbersangkutan. Jabatan tertentu yang kewenangan pengangkatannyaditetapkan dengan Keputusan Presiden misalnya seperti HakimPengadilanPegawai Negeri Sipil yang menduduki jabatan struktural dan pangkatnyamasih dalam jenjang pangkat terendah yang ditentukan untuk jabatan itu,dapat dinaikkan pangkatnya stingkat lebih tinggi, apabila:a. Sekurang-kurangnya telah 2 tahun dalam pangkat terakhir.b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam 2 tahun terakhir.Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan struktural danpangkatnya masih satu tingkat di bawah jenjang pangkat terendah yang
  • 160. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah155ditentukan untuk jabatan itu, dinaikkan pangkatnya setingkat lebih tinggi.Dalam pembinaan sistem karir yang sehat ada pengkaitan yang eratantara jabatan dan pangkat, artinya seorang Pegawai Negeri Sipil yangdiangkat dalam suatu jabatan haruslah mempunyai pangkat yang sesuaiuntuk jabatannya. Dengan demikian Pegawai Negeri Sipil yangpangkatnya belum sesuai dengan pangkat terendah untuk eselon jabatanitu, maka yang bersangkutan diberikan kenaikan pangkat sesuai denganjenjang pangkat untuk jabatan itu.Kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi tersebut mulai berlaku padaperiode kenaikan pangkat berikutnya setelah pelantikan jabatan. Yangdimaksud dengan periode kenaikan pangkat berikutnya adalah periodeatau masa kenaikan pangkat terendah setelah yang bersangkutan dilantik.Misalnya, Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan strukturaltanggal 20 Juni dan dilantik tanggal 3 Juli. Dalam hal demikian,kenaikan pangkat yang bersangkutan ditetapkan mulai berlaku tanggal 1Oktober dalam tahun yang sama.Pegawai Negeri Sipil yang menduduki jabatan fungsional tertentu, dapatdinaikkan pangkatnya setiap kali setingkat lebih tinggi, apabila:a. Sekurang-kurangnya telah 2 tahun dalam pangkat terakhir.b. Telah memenuhi angka kredit yang ditentukan. Pegawai Negeri Sipiltersebut kenaikan pangkatnya diatur tersendiri dengan peraturanperundang-undangan.c. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilai baikdalam 2 tahun terakhir.d. Pegawai Negeri Sipil yang menunjukkan prestasi kerja luar biasabaiknya selama satu tahun terakhir, dinaikkan pangkatnya setingkatlebih tinggi tanpa terikat pada jenjang pangkat, apabila :1. Sekurang-kurangnya telah satu tahun dalam pangkat terakhir.2. Setiap unsur penilaian prestasi kerja bernilai amat baik dalam satutahun terakhir.Prestasi kerja luar biasa baiknya adalah prestasi kerja yang sangatmenonjol, yang secara nyata diakui dalam lingkungan kerjanya, sehinggaPegawai Negeri Sipil yang bersangkutan secara nyata menjadi teladan
  • 161. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah156bagi pegawai lainnya. Prestasi kerja luar biasa baiknya itu dinyatakandalam bentuk surat keputusan yang ditanda tangani oleh Pejabat PembinaKepegawaian. Penetapan tersebut tidak dapat didelegasikan ataudikuasakan kepada Pejabat lain. Dalam surat keputusan dimaksud antaralain harus disebutkan bentuk dan wujud prestasi kerja luar biasa baiknyaitu. Untuk membantu Pejabat tersebut dalam menilai prestasi kerja luarbiasa baiknya, dibentuk suatu tim yang terdiri dari para Pejabat dalamlingkungan masing-masing yang dipandang cakap dan ahli dalam bidangyang dinilai.Pegawai Negeri Sipil yang menemukan penemuan baru yang bermanfaatbagi negara, dinaikkan pangkatnya setingkat lebih tinggi tanpa terikatdengan jenjang pangkat. Untuk memacu pembangunan nasional sangatdiperlukan adanya penemuan baru. Oleh sebab itu perlu diberikandorongan kepada Pegawai Negeri Sipil untuk menemukan penemuanbaru yang bermanfaat bagi negara.Kenaikan pangkat tersebut diberikan pada saat yang bersangkutan telahsatu tahun dalam pangkat terakhir dan penilaian prestasi kerja dalam satutahun terakhir rata-rata bernilai baik.Pegawai Negeri Sipil yang diangkat menjadi Pejabat Negara dandiberhentikan dari jabatan organiknya, dapat dinaikkan pangkatnyasetiap kali setingkat lebih tinggi tanpa terikat pada jenjang pangkat,apabila :a. Sekurang-kurangnya telah 4 tahun dalam pangkat terakhir.b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja dalam satu tahun terakhirsekurang-kurangnya bernilai baik.Pegawai Negeri Sipil yang diangkat menjadi Pejabat Negara tetapi tidakdiberhentikan dari jabatan organiknya, kenaikan pangkatnyadipertimbangkan berdasarkan jabatanorganiknya.Kenaikan pangkat pilihan dapat juga diberikan kepada Pegawai NegeriSipil yang memperoleh:a. Surat Tanda Tamat Belajar/Ijazah Sekolah Lanjutan Tingkat Pertamaatau yang setingkat dan masih berpangkat Juru Muda Tingkat I,golongan ruang I/b ke bawah, dapat dinaikkan pangkatnya menjadiJuru, golongan ruang I/c.
  • 162. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah157b. Surat Tanda Tamat Belajar/Ijazah Sekolah Lanjutan Tingkat Atas,Diploma I atau yang setingkat dan masih berpangkat Juru Tingkat I,golongan ruang I/d ke bawah, dapat dinaikkan pangkatnya menjadiPengatur Muda, golongan ruang II/a.c. Surat Tanda Tamat Belajar/Ijazah Sekolah Guru Pendidikan LuarBiasa atau Diploma II dan masih berpangkat Pengatur Muda,golongan ruang II/a ke bawah, dapat dinaikkan pangkatnya menjadiPengatur Muda Tingkat I, golongan ruang II/b.d. Ijazah Sarjana Muda, Ijazah Akademi, atau Ijazah Diploma III, danmasih berpangkat Pengatur Muda Tingkat I, golongan ruang II/b kebawah, dapat dinaikkan pangkatnya menjadi Pengatur, golonganruang II/c.e. Ijazah Sarjana (S1) atau Ijazah Diploma IV dan masih berpangkatPengatur Tingkat I, golongan ruang II/d ke bawah, dapat dinaikkanpangkatnya menjadi Penata Muda, golongan ruang III/a.f. Ijazah Dokter, Ijazah Apoteker dan Ijazah lain yang setara, Ijazahlain yang setara, Ijazah Magister (S2) atau Ijazah Spesialis I, danmasih berpangkat Penata Muda, golongan ruang III/a ke bawah,dapat dinaikkan pangkatnya menjadi Penata Muda Tingkat I,golongan ruang III/b.g. Ijazah Doktor (S3) atau Ijazah Spesialis II dan masih berpangkatPenata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b ke bawah, dapatdinaikkan pangkatnya menjadi Penata, golongan ruang III/c.Kenaikan pangkat tersebut dapat diberikan apabila :a. Diangkat dalam jabatan/diberi tugas yang memerlukan pengetahuan/keahlian yang sesuai dengan Ijazah yang diperolah.b. Sekurang-kurangnya telah satu tahun dalam pangkat terakhir.c. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam satu tahun terakhir.d. Memenuhi jumlah angka kredit yang ditentukan bagi yangmenduduki jabatan fungsional tertentu.
  • 163. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah158e. Lulusan ujian penyesuaian kenaikan pangkat.Pegawai Negeri Sipil yang sedang melaksanakan tugas belajar dansebelumnya menduduki jabatan struktural atau jabatan fungsionaltertentu, dapat dinaikkan pangkatnya setiap kali setingkat lebih tinggi,apabila :a. Sekurang-kurangnya telah 4 tahun dalam pangkat terakhir.b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam 2 tahun terakhir.Kenaikan pangkat tersebut diberikan dalam batas jenjang pangkat yangditentukan dalam jabatan struktural atau jabatan fungsional tertentu yangterakhir didudukinya.Pegawai Negeri Sipil yang melaksanakan tugas belajar apabila telahlulus dan memperoleh :a. Ijazah Sekolah Guru Pendidikan Luar Biasa atau Ijazah Diploma II,dan masih berpangkat Pengatur Muda, golongan ruang II/a kebawah, dinaikkan pangkatnya menjadi Pengatur Muda Tingkat I,golongan ruang II/b.b. Ijazah Sarjana (S1) atau Ijazah Diploma IV dan masih berpangkatPengatur Tingkat I, golongan ruang II/d ke bawah, dinaikkanpangkatnya menjadi Penata Muda, golongan ruang III/a.c. Ijazah Sarjana (S1) atau Ijazah Diploma IV dan masih berpangkatPengatur Tingkat I, golongan ruang II/d ke bawah, dinaikkanpangkatnya menjadi Penata Muda, golongan ruang III/a.d. Ijazah Dokter, Ijazah Apoteker dan Ijazah lain yang setara, IjazahMagister (S2), atau Ijazah Spesialis I, dan masih berpangkat PenataMuda, golongan ruang III/a ke bawah, dinaikkan pangkatnyamenjadi Penata Muda, Tingkat I golongan ruang III/b.e. Ijazah Doktor (S3) atau Ijazah Spesialis II dan masih berpangkatPenata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b ke bawah, dinaikkanpangkatnya menjadi Penata, golongan ruang III/c.Kenaikan pangkat tersebut diberikan apabila:a. Sekurang-kurangnya telah satu tahun dalam pangkat terakhir.
  • 164. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah159b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam satu tahun terakhirl.Pegawai Negeri Sipil yang dipekerjakan atau diperbantukan di luarinstansi induknya dan diangkat dalam jabatan pimpinan, dapat diberikankenaikan pangkat setiap kali setingkat lebih tinggi, apabila :a. Sekurang-kurangnya telah 4 tahun dalam pangkat terakhir.b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam 2 tahun terakhir.Yang dimaksud dengan di luar instansi induknya adalah dipekerjakandan diperbantukan secara penuh pada negara sahabat atau badaninternasional dan badan lain yang ditentukan Pemerintah.Kenaikan pangkat bagi Pegawai Negeri Sipil tersebut diberikansebanyak-banyaknya 3 kali.Pegawai Negeri Sipil yang menduduki jabatan fungsional tertentu yangdipekerjakan atau diperbantukan di luar instansi induknya, dapatdiberikan kenaikan pangkat setiap kali setingkat lebih tinggi.5. Kenaikan Pangkat AnumertaPegawai Negeri Sipil yang dinyatakan tewas, diberikan kenaikan pangkatanumerta setingkat lebih tinggi.Yang dimaksud dengan tewas adalah :a. Meninggal dunia dalam dan karena menjalankan tugaskewajibannya.b. Meninggal dunia dalam keadaan lain yang ada hubungannya dengandinasnya, sehingga kematian itu disamakan dengan meninggal duniadalam dan karena menjalankan tugas kewajibannya.c. Meninggal dunia yang langsung diakibatkan oleh luka atau cacatjasmani atau cacat rohani yang didapat dalam dan karenamenjalankan tugas kewajibannya.d. Meninggal dunia karena perbuatan anasir yang tidak bertanggungjawab ataupun sebagai akibat tindakan terhadap anasir itu.
  • 165. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah160Kenaikan pangkat anumerta tersebut berlaku mulai tanggal PegawaiNegeri Sipil yang bersangkutan tewas. Calon Pegawai Negeri Sipil yangtewas, diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil terhitung mulai awal bulanyang bersangkutan tewas dan berlaku ketentuan sebagaimana dimaksud.Keputusan kenaikan pangkat anumerta tersebut diberikan sebelumPegawai Negeri Sipil yang tewas tersebut dimakamkan.Apabila tempat kedudukan Pejabat Pembina Kepegawaian jauh sehinggatidak memungkinkan pemberian kenaikan pangkat anumerta tepat padawaktunya, maka Camat atau Pejabat Pemerintah setempat lainnya dapatmenetapkan keputusan sementara. Pejabat Pemerintah setempat,misalnya Kepolisian setempat/Kepala Sekolah Negeri.Keputusan sementara tersebut ditetapkan menjadi keputusan pejabatyang berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undanganyang berlaku apabila memenuhi syarat yang ditentukan. Akibatkeuangan dari kenaikan pangkat anumerta baru timbul, setelah keputusansementara ditetapkan menjadi keputusan pejabat yang berwenang.6. Kenaikan Pangkat PengabdianPegawai Negeri Sipil yang akan diberhentikan dengan hormat denganhak pensiun karena mencapai batas usia pensiun, dapat diberikankenaikan pangkat pengabdian setingkat lebih tinggi, apabila :a. Memiliki masa bekerja sebagai Pegawai Negeri Sipil selama :1) 30 (tiga puluh) tahun atau lebih secara terus menerus dansekurang-kurangnya telah satu bulan dalam pangkat terakhir.2) 25 (dua puluh lima) tahun atau lebih tetapi kurang dari 30 (tigapuluh) tahun secara terus menerus dan sekurang-kurangnyatelah satu tahun dalam pangkat terkhir.3) 20 (dua puluh) tahun atau lebih tetapi kurang dari 25 (dua puluhlima) tahun secara terus menerus dan sekurang-kurangnya telah2 tahun dalam pangkat terakhir.4) 10 (sepuluh) tahun atau lebih tetapi kurang dari 20 (dua puluh)tahun secara terus menerus dan sekurang-kurangnya telah 4tahun dalam pangkat terakhir.
  • 166. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah161b. Setiap unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam satu tahun terakhir.c. Tidak pernah dijatuhi hukuman disiplin tingkat berat.Kenaikan pangkat tersebut diberikan satu bulan sebelum Pegawai NegeriSipil yang bersangkutan diberhentikan dengan hormat dengan hakpensiun. Penetapan kenaikan pangkat pengabdian tersebut ditetapkansekaligus dalam keputusan pemberhentian dengan hak pensiun PegawaiNegeri Sipil tersebut.Pegawai Negeri Sipil yang oleh Tim Penguji Kesehatan dinyatakan cacatkarena dinas dan tidak dapat bekerja lagi dalam semua jabatan negeri,diberikan kenaikan pangkat pengabdian setingkat lebih tinggi.Dalam ketentuan ini yang dimaksud dengan cacat karena dinas adalahcacat yang disebabkan oleh kecelakaan yang terjadi:a. Dalam dan karena menjalankan tugas kewajibannya.b. Dalam keadaan lain yang ada hubungannya dengan dinas, sehinggakecelakaan itu disamakan dengan kecelakaan yang terjadi dalam dankarena menjalankan tugas kewajibannya.c. Karena perbuatan anasir yang tidak bertanggung jawab ataupunsebagai akibat tindakan terhadap anasir itu.d. Kenaikan pangkat tersebut berlaku mulai tanggal yang bersangkutandinyatakan cacat karena dinas dan tidak dapat bekerja lagi dalamsemua jabatan negeri.Calon Pegawai Negeri Sipil yang oleh Tim Penguji Kesehatandinyatakan cacat karena dinas dan tidak dapat bekerja lagi dalam semuajabatan negeri, diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil.Pengangkatan menjadi Pegawai Negeri Sipil tersebut berlaku mulaitanggal satu bulan yang bersangkutan dinyatakan cacat karena dinas dantidak dapat bekerja lagi dalam semua jabatan negeri.7. Ujian DinasPegawai Negeri Sipil yang berpangkat Pengatur Tingkat I, golonganruang II/d dan Penata Tingkat I, golongan ruang III/d, untuk dapat
  • 167. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah162dinaikkan pangkatnya setingkat lebih tinggi, disamping harus memenuhisyarat yang ditentukan harus pula lulus ujian dinas, kecuali ditentukanlain dalam Peraturan Pemerintah ini atau ketentuan perundang-undanganyang berlaku.Ujian dinas tersebut dibagi dalam 2 tingkat yaitu:a. Ujian dinas Tingkat I untuk kenaikan pangkat dari Pengatur TingkatI, golongan ruang II/d menjadi Penata Muda, golongan ruang III/a.b. Ujian dinas Tingkat II untuk kenaikan pangkat dari Penata TingkatI, golongan ruang III/d menjadi Pembina, golongan ruang IV/a.Ujian dinas tersebut dilaksanakan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian.Dikecualikan dari ujian dinas, bagi Pegawai Negeri Sipil yang:a. Akan diberikan kenaikan pangkat karena telah menunjukkanprestasi kerja luar biasa baiknya.b. Akan diberikan kenaikan pangkat karena menemukan penemuanbaru yang bermanfaat bagi negara.c. Diberikan kenaikan pangkat pengabdian karena:1) Mencapai batas usia pensiun.2) Dinyatakan cacat karena dinas dan tidak dapat bekerja lagidalam semua jabatan negeri oleh Tim Penguji Kesehatan.d. Telah memperoleh :1) Ijazah Sarjana (S1) atau Diploma IV untuk ujian dinas Tingkat.2) Ijazah Dokter, Ijazah Apoteker dan Ijazah lain yang setara,Spesialis I, Spesialis II, Magister (S2) atau Doktor (S3) untukujian dinas Tingkat I atau ujian dinas Tingkat II.8. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan1) Pegawai Negeri Sipil yang berpangkat lebih rendah tidak bolehmembawahi Pegawai Negeri Sipil yang berpangkat lebih tinggi,
  • 168. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah163kecuali membawahi Pegawai Negeri Sipil yang menduduki jabatanfungsional tertentu.2) Pegawai Negeri Sipil yang diberhentikan dengan hormat dari DinasPrajurit Wajib, diangkat kembali pada instansi semula.3) Pegawai Negeri Sipil yang diberhentikan tidak dengan hormat dariDinas Prajurit Wajib, tidak dapat diangkat kembali sebagai PegawaiNegeri Sipil.4) Pegawai Negeri Sipil yang diberhentikan dengan hormat dari DinasPrajurit Wajib, diangkat kembali dalam pangkat yang sekurang-kurangnya sama dengan pangkat terakhir yang dimilikinya sebelummenjalankan Dinas Prajurit Wajib.5) Pemberian pangkat tersebut dilaksanakan dengan memperhitungkanpenuh masa kerja dan dengan memperhatikan pangkat yangdimilikinya selama menjalankan Dinas Prajurit Wajib.6) Pegawai Negeri Sipil yang telah menduduki jabatan struktural danpangkatnya masih satu tingkat di bawah jenjang pangkat terendahyang ditentukan untuk jabatannya, dinaikkan pangkatnya setingkatlebih tinggi.G. Pengangkatan PNS Dalam Jabatan StrukturalDalam era globalisasi yang sarat dengan tantangan, persaingan danperkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta untuk mencapaiefektifitas dan efisiensi dalam penyelenggaraan tugas pemerintahan,tidak ada alternatif lain kecuali peningkatan kualitas profesionalismePegawai Negeri Sipil yang memiliki keunggulan kompetitif danmemegang teguh etika birokrasi dalam memberikan pelayanan yangsesuai dengan tingkat kepuasan dan keinginan masyarakat.Untuk menciptakan sosok Pegawai Negeri Sipil sebagaimana dimaksuddi atas, maka dipandang perlu menetapkan kembali norma pengangkatanPegawai Negeri Sipil dalam jabatan struktural secara sistematik danterukur mampu menampilkan sosok pejabat struktural yang profesionalsekaligus berfungsi sebagai pemersatu serta perekat Negara KesatuanRepublik Indonesia dengan tetap memperhatikan perkembangan dan
  • 169. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah164intensitas tuntutan keterbukaan, demokratisasi, perlindungan hak asasimanusia dan lingkungan hidup.Untuk mencapai obyektifitas dan keadilan dalam pengangkatan,pemindahan dan pemberhentian dalam dan dari jabatan struktural,ketentuan dalam Peraturan Pemerintah ini juga menerapkan nilai-nilaiimpersonal, keterbukaan, dan penetapan persyaratan jabatan yang terukurbagi Pegawai Negeri Sipil.1. Jabatan Struktural dan Eselon1) Jabatan struktural Eselon I pada instansi Pusat ditetapkan olehPresiden atas usul Pimpinan Instansi setelah mendapat pertimbangantertulis dari Menteri yang bertanggung jawab di bidangpendayagunaan aparatur negara.2) Jabatan struktural Eselon II ke bawah pada instansi Pusat ditetapkanoleh Pimpinan Instansi setelah mendapat pertimbangan tertulis dariMenteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparaturnegara.3) Jabatan struktural Eselon I ke bawah di Propinsi dan JabatanStruktural Eselon II ke bawah di Kabupaten/Kota ditetapkan sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Eselon tertinggi sampai dengan eselon terendah dan jenjang pangkatuntuk setiap eselon adalah sebagaimana tersebut dalam Tabel 4.2 dibawah ini.
  • 170. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah165Tabel 4.2:Eselon dan Jenjang Pangkat Jabatan StrukturalEselonJenjang Pangkat dan Golongan/RuangTerrendah TertinggiPangkat Gol/Ruang Pangkat Gol/RuangI a Pembina UtamaMadyaIV/d Pembina Utama IV/eI b Pembina UtamaMudaIV/c Pembina Utama IV/eII a Pembina UtamaMudaIV/c Pembina UtamaMadyaIV/dII b Pembina TingkatIIV/b Pembina UtamaMudaIV/cIII a Pembina IV/a Pembina Tingkat I IV/bIII b Penata Tingkat I III/d Pembina IV/aIV a Penata III/c Penata Tingkat I III/dIV b Penata MudaTingkat IIII/b Penata III/cSumber: PP100/2000 Tentang Pengangkatan PNS Dalam Jabatan StrukturalPenetapan jenjang pangkat untuk masing-masing eselon adalahmerupakan tindak lanjut dari prinsip pembinaan karier dalam jabatanstruktural, yaitu Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatanstruktural pangkatnya harus sesuai dengan pangkat yang ditentukanuntuk jabatannya.Penetapan eselon tersebut ditetapkan berdasarkan penilaian atas bobottugas, tanggung jawab, dan wewenang.2. Pengangkatan, Pemindahan, dan Pemberhentian Dalam danDari Jabatan StrukturalPengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipildalam dan dari jabatan struktural ditetapkan dengan keputusan pejabatyang berwenang.Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan struktural, wajibdilantik dan mengucapkan sumpah dihadapan pejabat yang berwenang.Pelantikan Pegawai Negeri Sipil yang telah diangkat dalam jabatan
  • 171. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah166struktural dilakukan selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari sejakpenetapan pengangkatannya.Persyaratan untuk dapat diangkat dalam jabatan struktural, adalah:a. Berstatus Pegawai Negeri Sipil. Calon Pegawai Negeri Sipil tidakdapat diangkat dalam jabatan struktural, karena Calon PegawaiNegeri Sipil tersebut masih dalam masa percobaan dan kepadanyabelum diberikan pangkat, sedangkan untuk menduduki jabatanstruktural antara lain disyaratkan pangkat sesuai dengan sebelumnya.b. Serendah-rendahnya menduduki pangkat satu tingat di bawahjenjang pangkat yang ditentukan.c. Memiliki kualifikasi dan tingkat pendidikan yang ditentukan.d. Semua unsur penilaian prestasi kerja sekurang-kurangnya bernilaibaik dalam 2 tahun terakhir.e. Memiliki kompetensi jabatan yang diperlukan. Kompetensi adalahkemampuan dan karakteristik yang dimiliki oleh seorang PegawaiNegeri Sipil, berupa pengetahuan, keterampilan, dan sikap perilakuyang diperlukan dalam pelaksanaan tugas jabatannya.f. Sehat jasmani dan rohani.Di samping persyaratan tersebut, Pejabat Pembina Kepegawaian Pusatdan Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah perlu memperhatikan faktorsenioritas dalam kepangkatan, usia, pendidikan dan pelatihan jabatan,dan pengalaman yang dimiliki.Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan struktural belummengikuti dan lulus pendidikan dan pelatihan kepemimpinan sesuaidengan tingkat jabatan struktural wajib mengikuti dan lulus pendidikandan pelatihan kepemimpinan selambat-lambatnya 12 bulan sejak yangbersangkutan dilantik.Pegawai Negeri Sipil yang menduduki jabatan struktural tidak dapatmenduduki jabatan rangkap, baik dengan jabatan struktural maupundengan jabatan fungsional. Untuk optimalisasi kinerja, disiplin danakuntabilitas pejabat struktural serta menyadari akan keterbatasankemampuan manusia, sudah selayaknya dilarang adanya rangkapan
  • 172. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah167jabatan, baik antara jabatan struktural dengan jabatan struktural atauantara jabatan struktural dengan jabatan fungsional.Untuk kepentingan dinas dan dalam rangka memperluas pengalaman,kemampuan, dan memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa, diselenggarakan perpindahan tugas dan/atau perpindahan wilayah kerja.Perpindahan wilayah kerja dalam ketentuan ini dimungkinkan untukperpindahan wilayah kerja pejabat struktural Eselon III ke atas, yaituperpindahan antara Kabupaten/Kota, perpindahan dari Kabupaten Kotake Propinsi, atau sebaliknya, perpindahan dari Kabupaten/Kota/Propinsike Instansi Pusat atau sebaliknya, perpindahan antar Instansi dan lainsebagainya.Secara normal perpindahan tugas dan/atau perpindahan wilayah kerja,dapat dilakukan dalam waktu antara 2 sampai dengan 5 tahun sejakseseorang diangkat dalam jabatan struktural.Biaya pindah dan penyediaan perumahan sebagai akibat perpindahanwilayah kerja, dibebankan kepada negara sesuai dengan ketentuan yangberlaku. Biaya pindah dan penyediaan perumahan hanya diberikankepada Pegawai Negeri Sipil yang dipindahkan karena dinas.Pegawai Negeri Sipil diberhentikan dari jabatan struktural karena:a. Mengundurkan diri dari jabatan yang didudukinya.b. Mencapai batas usia pensiun.c. Diberhentikan sebagai Pegawai Negeri Sipil.d. Diangkat dalam jabatan struktural lain atau jabatan fungsional.e. Cuti di luar tanggungan negara, kecuali cuti di luar tanggungannegara karena perslinan.f. Tugas belajar lebih dari 6 bulan.g. Adanya perampingan organisasi pemerintah.h. Tidak memenuhi persyaratan kesehatan jasmani dan rohani.i. Hal-hal lain yang ditentukan dalam peraturan perundang-undanganyang berlaku.
  • 173. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1683. Pola Karier PNSUntuk menjamin kepastian arah pengembangan karier, ditetapkan padadasar karier dengan Keputusan Presiden. Pola dasar karier adalahpedoman yang memuat teknik dan metode penyusunan pola karierdengan menggunakan unsur-unsur antara lain pendidikan formal,pendidikan dan pelatihan, usia, masa kerja, pangkat, golongan ruang dantingkat jabatan.Setiap pimpinan instansi menetapkan pola karier Pegawai Negeri Sipil dilingkungannya berdasarkan pola dasar karier Pegawai Negeri Sipil.4. Penilaian dan Pertimbangan Pengangkatan Dalam JabatanPengangkatan, pemindahan dan pemberhentian dalam dan dari jabatanstruktural Eselon I pada instansi Pusat ditetapkan oleh Presiden atas usulpimpinan instansi dan setelah mendapat pertimbangan tertulis dariKomisi Kepegawaian Negera.Untuk menjamin kualitas dan obyektifitas dalam pengangkatan,pemindahan dan pemberhentian Pegawai Negeri Sipil dalam dan darijabatan struktural Eselon II ke bawah di setiap instansi dibentuk BadanPertimbangan Jabatan dan Kepangkatan, selanjutnya disebut Baperjakat.Baperjakat terdiri dari :a. Baperjakat Instansi Pusat.b. Baperjakat Instansi Daerah Propinsi.c. Baperjakat Instansi Daerah Kabupaten/Kota.Pembentukan Baperjakat ditetapkan oleh :a. Pejabat pembina kepegawaian pusat untuk instansi pusat.b. Pejabat pembina kepegawaian daerah Propinsi untuk instansi daerahPropinsi.c. Pejabat pembina kepegawaian daerah Kabupaten/Kota untuk instansidaerah Kabupaten/Kota.Tugas pokok Baperjakat Instansi Pusat dan Baperjakat Instansi DaerahPropinsi/Kabupaten/ Kota memberikan pertimbangan kepada Pejabat
  • 174. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah169Pembina Kepegawaian Pusat dan Pejabat Pembina Kepegawaian DaerahPropinsi/Kabupaten/Kota dalam pengangkatan, pemindahan danpemberhentian dalam dan dari jabatan struktural Eselon II ke bawah.Disamping tugas pokok tersebut, Baperjakat bertugas pula memberikanpertimbangan kepada pejabat yang berwenang dalam pemberiankenaikan pangkat bagi yang menduduki jabatan struktural, menunjukkanprestasi kerja luar biasa baiknya, menemukan penemuan baru yangbermanfaat bagi negara dan pertimbangan perpanjangan batas usiapensiun Pegawai Negeri Sipil yang menduduki jabatan struktural EselonI dan Eselon II. Perpanjangan batas usia pensiun dalam hal inidilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undanganyang berlaku.Susunan keanggotaan Baperjakat terdiri dari :a. Seorang Ketua, merangkap anggota.b. Paling banyak 6 orang anggota.c. Seorang sekretaris.Untuk menjamin obyektifitas dan kepastian dalam pengambilankeputusan, anggota Baperjakat ditetapkan dalam jumlah ganjil.Ketua dan Sekretaris Baperjakat Instansi Pusat adalah Pejabat Eselon Idan Pejabat Eselon II yang secara fungsional bertanggung jawab dibidang kepegawaian dengan anggota Pejabat Eselon I lainnya.Bagi Instansi Pusat yang hanya terdapat satu Pejabat Eselon I, Ketua danSekretaris Baperjakat adalah Pejabat Eselon II dan Pejabat Eselon IIIyang secara fungsional bertanggung jawab di bidang kepegawaiandengan anggota Pejabat Eselon II lainnya.Ketua Baperjakat Instansi Daerah Propinsi adalah Sekretaris DaerahPropinsi, dengan anggota para Pejabat Eselon II, dan Sekretaris secarafungsional dijabat oleh pejabat yang bertanggung jawab di bidangkepegawaian.Ketua Baperjakat Instansi Daerah Kabupaten/Kota adalah SekretarisDaerah Kabupaten Kota, dengan anggota para Pejabat Eselon III, danSekretaris secara fungsional dijabat oleh pejabat yang bertanggung jawabdi bidang kepegawaian.
  • 175. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah170Masa keanggotaan Baperjakat adalah paling lama 3 tahun, dan dapatdiangkat kembali untuk masa keanggotaan berikutnya.5. Tunjangan Jabatan StrukturalPegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan struktural, diberikantunjangan jabatan struktural. Tunjangan jabatan struktural tersebutdiberikan sejak pelantikan.6. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan1) Untuk pembinaan Pegawai Negeri Sipil secara nasional BadanKepegawaian Negara menyusun informasi jabatan struktural.2) Informasi jabatan struktural tersebut memuat formasi jabatan,lowongan jabatan, dan spesifikasi jabatan struktural.3) Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan strukturalsebelum berlakunya Peraturan Pemerintah ini, apabila belummengikuti dan lulus pendidikan dan pelatihan jabatan yangditentukan, selambat-lambatnya 12 bulan sejak Peraturan Pemerintahini berlaku, harus mengikuti pendidikan dan pelatihan jabatan yangditentukan.4) Sebelum Komisi Kepegawaian Negara dibentuk, pertimbanganpangangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai NegeriSipil dalam dan dari jabatan struktural Eselon I dilakukanberdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.H. Pendidikan dan Latihan Jabatan PNSTujuan nasional sebagaimana tercantum dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 adalah untuk melindungi segenap bangsa Indonesiadan seluruh tumpah darah Indonesia, dan untuk memajukankesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, serta ikutmelaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan,perdamaian abadi dan keadilan sosial.
  • 176. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah171Dalam rangka mencapai tujuan nasional tersebut, PNS sebagai unsurutama sumber daya manusia aparatur negara mempunyai peran yangsangat strategis dalam mengembang tugas pemerintahan danpembangunan.Adapun sosok PNS yang diharapkan dalam upaya perjuangan mencapaitujuan nasional adalah PNS yang memiliki kompetensi penuh kesetiaandan ketaatan kepada Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan NegaraKesatuan Republik Indonesia, profesional, berbudi pekerti luhur, berdayaguna, berhasil guna, sadar akan tanggung jawabnya sebagai unsuraparatur negara, abdi masyarakat dan abdi negara di dalam negarahukum yang demokratis.Untuk membentuk sosok PNS seperti tersebut di atas, diperlukan Diklatyang mengarah pada:a. Peningkatan sikap dan semangat pengabdian yang berorientasi padakepentingan masyarakat, bangsa, negara, dan tanah air.b. Peningkatan kompetensi teknis, manajerial, dan/ataukepemimpinannya.c. Peningkatan dengan semangat kerja sama dan tanggung jawab sesuaidengan lingkungan kerja dan organisasinya.Dasar pemikiran kebijaksanaan Diklat yang ditetapkan dalam PeraturanPemerintah ini adalah sebagai berikut:a. Diklat merupakan bagian integral dari sistem pembinaan PNS.b. Diklat mempunyai keterkaitan dengan pengembangan karier PNS.c. Sistem Diklat meliputi proses identifikasi kebutuhan, perencanaan,penyelenggaraan, dan evaluasi Diklat.d. Diklat diarahkan untuk mempersiapkan PNS agar memenuhipersyaratan jabatan yang ditentukan dan kebutuhan organisasi,termasuk pengadaan kader pimpinan dan staf.Diklat meliputi dua fungsi sekaligus, yaitu fungsi pendidikan dan fungsipelatihan yang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan.
  • 177. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1721. Tujuan dan Sasaran DiklatPendidikan dan latihan Pegawai Negeri Sipil bertujuan:a. Meningkatkan pengetahuan, keahlian, keterampilan, dan sikap untukdapat melaksanakan tugas jabatan secara profesional dengandilandasi kepribadian dan etika PNS sesuai dengan kebutuhaninstansi.b. Menciptakan aparatur yang mampu berperan sebagai pembaharu danperekat persatuan dan kesatuan bangsa.c. Memantapkan sikap dan semangat pengabdian yang berorientasipada pelayanan, pengayoman, dan pembedayaan masyarakat.d. Menciptakan kesamaan visi dan dinamika pola pikir dalammelaksanakan tugas pemerintahan umum dan pembangunan demiterwujudnya kepemerintahan yang baik. Yang dimaksud dengankepemerintahan yang baik adalah kepemerintahan yangmengembangkan yang mengembangkan dan menerapkan prinsip-prinsip profesionalitas, akuntabilitas, transparansi, pelayanan prima,demokrasi, efisiensi, efektivitas, supremasi hukum, dan dapatditerima oleh seluruh masyarakat.Sasaran Diklat adalah terwujudnya PNS yang memiliki kompetensi yangsesuai dengan persyaratan jabatan masing-masing. Yang dimaksuddengan kompetensi adalah kemampuan dankarakteristik yang dimilikioleh PNS, berupa pengentahuan, keterampilan, dan sikap perilaku yangdiperlukan dalam pelaksanaan tugas jabatannya.Diklat Prajabatan merupakan syarat pengangkatan CPNS menjadi PNS.Diklat Prajabatan terdiri dari:a. Diklat Prajabatan Golongan I untuk menjadi PNS Golongan I.b. Diklat Prajabatan Golongan II untuk menjadi PNS Golongan II.c. Diklat Prajabatan Golongan III untuk menjadi PNS Golongan III.CPNS wajib diikutsertakan dalam Diklat Prajabatan selambat-lambatnya2 (dua) tahun setelah pengangkatannya sebagai CPNS. CPNS wajibmengikuti dan lulus Diklat Prajabatan untuk diangkat sebagai PNS.
  • 178. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah173Diklat Prajabatan dilaksanakan untuk memberikan pengetahuan dalamrangka pembentukan wawasan kebangsaan, kepribadian dan etika PNS,disamping pengetahuan dasar tentang sitem penyelenggaraanpemerintahan negara, bidang tugas, dan budaya organisasinya agarmampu melaksanakan tugas dan perannya sebagai pelayan masyarakat.Diklat Dalam Jabatan dilaksanakan untuk mengembangkan pengetahuan,keterampilan, dan sikap PNS agar dapat melaksanakaan tugas-tugaspemerintahan dan pembangunan dengan sebaik-baiknya.Diklat Dalam Jabatan terdiri dari:a. Diklat Kepemimpinan.b. Diklat Fungsional.c. Diklat Teknis.1) Diklat KepemimpinanDiklat Kepimpinan yang selanjutnya disebut Diklatpim dilaksanakanuntuk mencapai persyaratan kompetensi kepemimpinan aparaturpemerintah yang sesuai dengan jenjang jabatan struktural. Bagi PNSyang telah memenuhi persyaratan kompetensi jabatan struktural tertentudapat diberikan sertifikat sesuai dengan pedoman yang ditetapkan olehInstansi Pembina dan Instansi Pembina dan Instansi Pengendali.Penyelenggaraan Diklatpim untuk setiap tingkat jabatan strukturaldisesuaikan dengan formasi jabatan struktural dan rencana pengisianjabatan/mutasi jabatan struktural pada instansi masing-masing sesuaidengan waktu yang telah ditentukan.Diklatpim terdiri dari:a. Diklatpim Tingkat IV untuk Jabatan Struktural Eselon IV.b. Diklatpim Tingkat III untuk Jabatan Struktural Eselon III.c. Diklatpim Tingkat II untuk Jabatan Struktural Eselon II.d. Diklatpim Tingkat I untuk Jabatan Struktural Eselon I
  • 179. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1742) Diklat FungsionalDiklat Fungsional dilaksanakan untuk mencapai persyaratan kompetensiyang sesuai dengan jenis dan jenjang Jabatan Fungsional masing-masing.Jenis dan jenjang Diklat Fungsional untuk masing-masing jabatanfungsional tersebut ditetapkan oleh instansi Pembina Jabatan Fungsionalyang bersangkutan.3) Diklat TeknisDiklat Teknis dilaksanakan untuk mencapai persyaratan kompetensiteknis yang diperlukan untuk melaksanakan tugas PNS. Kompetensiteknis adalah kemampuan PNS dalam bidang-bidang teknis tertentuuntuk pelaksanaan tugas masing-masing. Bagi PNS yang belummemenuhi persyaratan kompetensi jabatan perlu mengikuti Diklat Teknisyang berkaitan dengan persyaratan kompetensi jabatan masing-masing.PNS yang perlu mengikuti Diklat Teknis adalah PNS yang telahdievaluasi oleh Pejabat Pembina Kepegawaian dengan memperhatikanpertimbangan Baperjakat dan Tim Seleksi Diklat Instansi. Diklat Teknistersebut dapat dilaksanakan secara berjenjang. Jenis dan Jenjang DiklatTeknis ditetapkan oleh instansi teknis yang bersangkutan.2. Peserta DiklatPeserta Diklat Prajabatan adalah semua CPNS. Sedangkan pesertaDiklatpim adalah PNS yang akan atau telah menduduki JabatanStruktural. PNS yang akan mengikuti Diklatpim ditetapkan oleh PejabatPembina Kepegawaian dengan memperhatikan pertimbangan Baperjakatdan Tim Seleksi Peserta Diklat Instansi yang didasarkan pada petajabatan dan Standar Kompetensi Jabatan. Setiap instansi memberikanprioritas kepada PNS yang telah menduduki jabatan struktural diaturdalam pedoman yang ditetapkan oleh Instansi Pembina. PNS yang akanmengikuti Diklatpim Tingkat tertentu tidak dipersyaratkan mengikutiDiklatpim Tingkat di bawahnya.Peserta Diklat Fungsional adalah PNS yang akan atau telah mendudukiJabatan Fungsional tertentu. Yang dimaksud dengan Jabatan Fungsionaltertentu, adalah jabatan-jabatan fungsional sebagaimana ditetapkan
  • 180. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah175dengan Keputusan Menteri yang bertanggung jawab di bidangpendayagunaan aparatur negara. PNS yang perlu mengikuti DiklatFungsional adalah PNS yang telah di evaluasi oleh Pejabat PembinaKepegawaian dengan memperhatikan pertimbangan Baperjakat danTimSeleksi Diklat Instansi. PNS yang telah memenuhi persyaratankompetensi jabatan fungsional tertentu dapat diberikan sertifikat sesuaidengan pedoman yang ditetapkan oleh Instansi Pembina dan InstansiPengendali.Peserta Diklat Teknis adalah PNS yang membutuhkan peningkatankompetensi teknis dalam pelaksanaan tugasnya.3. Kurikulum dan Metode DiklatKetentuan mengenai kurikulum dan metode Diklat antara lain:1) Mengacu pada standar kompetensi jabatan.2) Penyusunan dan pengembangan kurikulum Diklat dilakukan denganmelibatkan pengguna lulusan, penyelenggara Diklat, peserta danalumni Diklat, serta unsur ahli lain. Yang dimaksud dengan unsurahli lain adalah para pakar yang mempunyai kompetensi yangberkaitan dengan pengembangan kurikulum Diklat yangbersangkutan.3) Kurikulum Diklat Prajabatan dan Diklatpim ditetapkan oleh InstansiPembina4) Kurikulum Diklat Fungsional ditetapkan oleh Instansi PembinaJabatan Fungsional.5) Kurikulum Diklat Teknis ditetapkan oleh instansi teknis yangbersangkutan.Metode Diklat disusun sesuai dengan tujuan dan program Diklat bagiorang dewasa. Mengikut peserta Diklat telah memiliki tingkatpendidikan dan pengalaman kerja tertentu maka digunakan metodeDiklat Bagi Orang Dewasa yang:a. Sesuai dengan kebutuhan praktis dan pengembangan diri peserta.
  • 181. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah176b. Bersifat interaktif antara peserta dengan widyaiswara dan antarpeserta.c. Berlangsung dalam suasana belajar yang bebas, dinamis, danfleksibel.4. Tenaga KediklatanTenaga kediklatan terdiri dari:1) Widyaiswara.2) Pengelola Lembaga Diklat Pemerintah. Pengelola Lembaga DiklatPemerintah adalah PNS yang bertugas pada lembaga Diklat instansipemerintah yang secara fungsional mengelola secara langsungprogram diklat.3) Tenaga kediklatan lainnya. Yang dimaksud dengan tenagakediklatan lainnya adalah pejabat atau seseorang yang bukanWidyaiswara, bukan pengelola Lembaga Diklat Pemerintah tetapikarena keahlian, kemampuan, atau kedudukannya diikutsertakandalam kegiatan pencapaian tujuan Diklat.Contoh: Si Bambang seorang Kepala Biro yang ditugasi mengajarpada Diklat Prajabatan disebut tenaga kediklatan lainnya.5. Sarana dan Prasarana DiklatSarana dan prasarana Diklat meliputi:1) Sarana dan prasarana Diklat ditetapkan sesuai dengan jenis Diklatdan jumlah peserta Diklat.2) Instansi Pembina menetapkan standar kelengkapan sarana danprasarana Diklat. Yang dimaksud standar kelengkapan sarana danprasarana Diklat adalah persyaratan minimal yang menyangkutkualitas dankuantitas fasilitas dan peralatan Diklat sesuai dengankriteria yang ditentukan dalam persyaratan akreditasi Diklat.
  • 182. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1776. Penyelenggara DiklatKetentuan penyelenggaraan Diklat adalah:1) Diklat dapat diselenggarakan secara klasikal dan/atau non klasikal.2) Penyelenggaraan Diklat secara klasikal dilakukan dengan tapatmuka.3) Penyelenggaraan Diklat secara non klasikal dapat dilakukan denganpelatihan di alam bebas, pelatihan di tempat kerja, dan pelatihandengan sistem jarak jauh. Pelatihan dengan sistem jarak jauh,dilakukan untuk menjangkau peserta di tempat yang jauh daripenyelenggara Diklat yang pelaksanaannya melalui proses belajarmandiri dan tutorial serta menggunakan berbagai media komunikasi.4) Instansi penyelenggara Diklat:a. Diklat Prajabatan dilaksanakan oleh Lembaga Diklat Pemerintahyang terakreditasi.b. Diklatpim Tingkat IV, Diklatpim Tingkat III, dan DiklatpimTingkat II dilaksanakan oleh Lembaga Diklat Pemerintah yangterakreditasi.c. Diklatpim Tingkat I dilaksanakan oleh Instansi Pembina.d. Diklat Teknis dan Diklat Fungsional dilaksanakan oleh lembagaDiklat yang terakreditasi.5) Akreditasi terhadap lembaga diklat dimaksudkan sebagai upayastandardisasi kualitas penyelenggaraan Diklat PNS. Lembaga DiklatPemerintah yang terakreditasi adalah Unit Penyelenggara untukmenyelenggarakan suatu Diklat tertentu. Untuk memberikanakreditasi tersebut Instansi Pembina membentuk tim Akreditasi yangterdiri dari Instansi Pembina dan Instansi yang bersangkutan.Lembaga diklat swasta yang terakreditasi dapat menyelenggarakanDiklat Fungsional dan/atau Diklat Teknis tertentu.
  • 183. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1787. Pembiayaan DiklatPembiayaan Diklat dibebankan pada anggaran instansi masing-masing.Anggaran Belanja Diklat bersumber dari Anggaran Belanja Rutin danAnggaran Belanja Pembangunan instansi masing-masing.8. Pengendalian DiklatInstansi Pengendali bertugas melakukan:a. Pengembangan dan penetapan standar kompetensi jabatan.b. Pengawasan standar kompetensi jabatan.c. Pengendalian pemanfaatan lulusan Diklat.Untuk mengembangkan dan menetapkan standar kompetensi jabatan,Instansi Pengendali membentuk Tim Standar Kompetensi Jabatan yangterdiri dari Instansi Pengendali dan instansi yang bersangkutan.Pejabat pembina kepegawaian melakukan pemantauan dan penilaiansecara periodik tentang kesesuaian antara penempatan lulusan denganjenis Diklat yang telah diikuti serta melaporkan hasilnya kepada InstansiPengendali.9. Pembinaan DiklatInstansi Pembina bertanggung jawab atas pembinaan Diklat secarakeseluruhan.Pembinaan Diklat tersebut dilakukan melalui:a. Penyusunan pedoman Diklat.b. Bimbingan dalam pengembangan kurikulum Diklat.c. Bimbingan dalam penyelenggaraan Diklat.d. Standarisasi dan akreditasi Diklat.e. Standarisasi dan akreditasi widyaiswara.f. Pengembangan sistem informasi Diklat.
  • 184. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah179g. Pengawasaan terhadap program dan penyelenggaraan Diklat.h. Pemberian bantuan teknis melalui konsultansi, bimbingan di tempatkerja, kerja sama dalam pengembangan, penyelenggaraan, danevaluasi Diklat.Pejabat pembina kepegawaian melakukan:a. Identifikasi kebutuhan Diklat untuk menentukan jenis Diklat yangsesuai dengan kebutuhan instansinya. Identifikasi kebutuhan Diklatdilakukan oleh pejabat pembina kepegawaian bersama denganpejabat lembaga Diklat instansi yang bersangkutan.b. Evaluasi penyelenggara dan kesesuaian Diklat dengan kompetensijabatan serta melaporkan hasilnya kepadan Instansi Pembina.Pembinaan Diklat Fungsional dilaksanakan oleh Instansi PembinaJabatan Fungsional dan berkoordinasi dengan Instansi Pembina.Pembinaan Diklat Fungsional tersebut dilakukan melalui:a. Penyusunan pedoman Diklat.b. Pengembangan kurikulum Diklat.c. Bimbingan penylenggaraan Diklat.d. Evaluasi Diklat.Pembinaan Diklat Teknis dilakukan oleh Instansi Teknis yangbersangkutan dan berkoordinasi dengan Instasi Pembina.Pembinaan Diklat Teknis tersebut dilakukan melalui:a. Penyusunan pedoman Diklat.b. Pengembangan kurikulum Diklat.c. Bimbingan penyelenggaraan Diklat.d. Evaluasi Diklat.10. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan1) Dalam rangka penyamaan visi, misi, dan strategi tentang kebijakannasional bagi pejabat karier yang menduduki Jabatan Struktural
  • 185. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah180Eselon I dan Pejabat Politik, diselenggarakan programPengembangan Eksekutif Nasional (PEN) oleh Instansi Pembina.Yang dimaksud pejabat politik dalam ketentuan ini antara lainMenteri, Gubernur dan Bupati/Walikota. Penyamaan persepsi antarapejabat politik dan pejabat struktural eselon I penting untukmewujudkan kesesuaian dan keterpaduan, serta menghindariterjadinya perbedaan penafsiran dan implementasi darikebijaksanaan nasional yang telah ditetapkan.2) Diklat yang diatur dalam Peraturan Pemerintah ini, dapat diikuti pulaoleh Pejabat pada Badan Usaha Milik Negara/Daerah dan pesertatamu dari negara-negara sahabat yang pelaksanaannya disesuaikandengan kebutuhan masing-masing dan ditetapkan oleh InstansiPembina. Pejabat BUMN dan BUMD adalah bagian dari aparaturperekonomian negara yang perlu memahami visi, misi, strategi dankebijaksanaan nasional agar dapat menyelaraskan perannya denganaparatur negara secara keseluruhan.3) Ketentuan mengenai keikutsertaan PNS dan Diklat yangdiselenggarakan di luar Instansi atau di luar negeri diatur tersendirioleh Instansi Pembina. Yang dimaksud dengan di luar instansiadalah di luar instansi tempat peserta bekerja atau bertugas. Yangdimaksud dengan Diklat luar negeri tidak termasuk seminar,konferensi, dan sekolah atau pendidikan tinggi.4) Penyetaraan bagi PNS yang telah mengikuti dan lulus Diklat DalamJabatan sebelum diberlakukannya Peraturan Pemerintah ini diatursebagai berikut.a. Diklat Administrasi Umum (ADUM) setara dengan DiklatpimTingkat IV.b. Diklat Staf dan Pimpinan Tingkat Pertama (SPAMA) setaradengan Diklatpim Tingkat III.c. Diklat Staf dan Pimpinan Tingkat Menengah (SPAMEN) setaradengan Diklatpim Tingkat II.d. Diklat Staf dan Pimpinan Tingkat Tinggi (SPATI) setara denganDiklatpim Tingkat I.
  • 186. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1815) Bagi PNS yang telah mengikuti dan lulus SESPA/SESPANASdianggap telah mengikuti dan lulus Diklatpim Tingkat II danDiklatpim Tingkat I.I. Organisasi Perangkat DaerahOrganisasi Perangkat Daerah dibentuk berdasarkan pertimbangan-pertimbangan:1) Kewenangan pemerintahan yang dimiliki oleh Daerah.2) Karakteristik, potensi, dan kebutuhan Daerah.3) Kemampuan keuangan Daerah.4) Ketersediaan sumber daya aparatur.5) Pengembangan pola kerjasama antar Daerah dan/atau dengan pihakketiga.Organisasi Perangkat Daerah ditetapkan dengan Peraturan Daerah sesuaidengan pedoman yang ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah ini.Peraturan Daerah tersebut menetapkan pembentukan, kedudukan, tugaspokok, fungsi dan struktur organisasi perangkat Daerah.Penjabaran tugas pokok dan fungsi perangkat Daerah tersebut ditetapkandengan Keputusan Kepala Daerah.1. Kedudukan, Tugas Dan Fungsi Perangkat Daerah Propinsi1) Sekretariat Daerah PropinsiSekretariat Daerah Propinsi merupakan unsur Staf Pemerintah Propinsidipimpin oleh Seorang Sekretaris Daerah yang berada di bawah danbertanggung jawab kepada Gubernur.Sekretariat Daerah Propinsi mempunyai tugas membantu Gubernurdalam melaksanakan tugas penyelenggaraan pemerintahan, administrasi,organisasi dan tatalaksana serta memberikan pelayanan administratifkepada Seluruh perangkat Daerah Propinsi.
  • 187. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah182Dalam menyelenggarakan tugasnya, Sekretariat Daerah Propinsimempunyai fungsi:a. Pengkoordinasian perumusan kebijakan Pemerintah Daerah Propinsi.b. Penyelenggaraan administrasi pemerintahan.c. Pengelolaan sumber daya aparatur, keuangan, prasarana dan saranapemerintahan Daerah Propinsi.d. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Gubernur sesuai dengantugas dan fungsinya.2) Dinas PropinsiDinas Propinsi merupakan unsur pelaksana pemerintah Propinsidipimpin oleh seorang Kepala yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Gubernur melalui Sekretariat Daerah. Dinas Propinsimempunyai tugas melaksanakan kewenangan desentralisasi dan tugasdekonsentrasi.Dalam menyelenggarakan tugasnya, Dinas Propinsi mempunyai fungsi:a. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya.b. Pemberian perizinan dan pelaksanaan pelayanan umum.c. Pembinaan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya.Untuk melaksanakan kewenangan Propinsi yang masih ada diKabupaten/Kota berdasarkan ketentuan Perundang-undangan yangberlaku dapat dilaksanakan oleh Unit Pelaksana Teknis Dinas.Untuk melaksanakan kewenangan yang diserahkan oleh Kabupaten/Kotakepada Propinsi, Propinsi dapat membentuk unit kerja padaKabupaten/Kota yang wilayah kerjanya dapat terdiri dari satu ataubeberapa Kabupaten/Kota.Unit Pelaksana Teknis Dinas dan Unit Kerja merupakan bagian dariPerangkat Daerah Propinsi yang bertanggungjawab kepada Gubernur dansecara operasional dikoordinasikan oleh Bupati/Walikota.
  • 188. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1833) Lembaga Teknis Daerah PropinsiLembaga Teknis Daerah Propinsi merupakan unsur penunjangPemerintah Daerah yang dipimpin oleh seorang Kepala yang berada dibawah dan bertanggungjawab kepada Gubernur melalui SekretarisDaerah.Lembaga Teknis Daerah Propinsi mempunyai tugas membantu Gubernurdalam penyelenggaraan pemerintahan Daerah dalam lingkup tugasnya.Dalam menyelenggarakan tugasnya, lembaga Teknis Daerah Propinsimempunyai fungsi:a. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya.b. Pelayanan penunjang penyelenggaraan pemerintahan Daerah.Lembaga Teknis Daerah tersebut dapat berbentuk Badan dan atauKantor.2. Kedudukan, Tugas, dan Fungsi Perangkat Daerah Kabupaten/Kota1) Sekretariat Daerah Kabupaten/KotaSekretariat Daerah Kabupaten/Kota merupakan unsur staf PemerintahKabupaten/Kota dipimpin oleh seorang Sekretaris Daerah yang berada dibawah dan bertanggungjawab kepada Bupati/Walikota.Sekretariat Daerah Kabupaten/kota mempunyai tugas membantuBupati/Walikota dalam melaksanakan tugas penyelenggaraanpemerintahan, administrasi, organisasi dan tatalaksana serta memberikanpelayanan administratif kepada Seluruh perangkat daerahKabupaten/Kota.Dalam menyelenggarakan tugasnya, Sekretariat Daerah Kabupaten/Kotamempunyai fungsi:a. Pengkoordinasian perumusan kebijakan pemerintah daerahKabupaten/Kota.b. Penyelenggaraan administrasi pemerintahan.
  • 189. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah184c. Pengelolaan sumberdaya aparatur, keuangan, prasarana dan saranapemerintahan daerah Kabupaten/Kota.d. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati/Walikota sesuaidengan tugas fungsinya.2) Dinas Kabupaten/KotaDinas Kabupaten/Kota merupakan unsur pelaksana PemerintahKabupaten/Kota dipimpin oleh seorang Kepala yang berada di bawahdan bertanggungjawab kepada Bupati/Walikota melalui SekretarisDaerah.Dinas kabupaten/Kota mempunyai tugas melaksanakan kewenanganotonomi Daerah Kabupaten/Kota dalam rangka pelaksanaan tugasdesentralisasi.Dalam menyelenggarakan tugasnya, Dinas Kabupaten/Kota mempunyaifungsi:a. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya.b. Pemberian perizinan dan pelaksanaan pelayanan umum.c. Pembinaan terhadap unit pelaksana teknis dinas dan cabang dinasdalam lingkup tugasnya.Pada Dinas Kabupaten/Kota dapat dibentuk Cabang Dinas dan UnitPelaksana Teknis Dinas, berfungsi melaksanakan sebagian tugas Dinasyang mempunyai wilayah kerja satu atau beberapa kecamatan.Cabang Dinas dan Unit Pelaksana Teknis Dinas dipimpin oleh seorangKepala yang berada dibawah dan bertanggungjawab kepada KepalaDinas dan secara operasional dikoordinasikan oleh Camat.3) Lembaga Teknis Daerah Kabupaten/KotaLembaga Teknis Daerah Kabupaten/Kota merupakan unsur penunjangPemerintah Daerah yang pimpin oleh seorang Kepala yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Bupati/Walikota melaluiSekretaris Daerah.
  • 190. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah185Lembaga Teknis Daerah Kabupaten/Kota mempunyai tugas membantuBupati/Walikota dalam penyelenggaraan pemerintahan Daerah dibidangnya. Lembaga Teknis Daerah tersebut dapat berbentuk Badan danatau Kantor.Dalam menyelenggarakan tugasnya, Lembaga Teknis DaerahKabupaten/Kota mempunyai fungsi:a. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya.b. Pelayanan penunjang penyelenggaraan pemerintahan Daerah3. Kedudukan, Tugas dan Fungsi Sekretariat DPRD1) Sekretariat DPRD PropinsiSekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi yang selanjutnyadisebut Sekretariat DPRD Propinsi merupakan unsur pelayanan terhadapDPRD Propinsi, dipimpin oleh seorang Sekretarias yangbertanggungjawab kepada Pimpinan DPD dan secara administratif dibinaoleh Sekretaris Daerah Propinsi.Sekretariat DPRD Propinsi mempunyai tugas memberikan pelayananadministratif kepada anggota DPRD Propinsi.Dalam menyelenggarakan tugasnya, Sekretariat DPRD Propinsimempunyai fungsi:a. Fasilitasi rapat anggota DPRD Propinsi.b. Pelaksanaan urusan rumah tangga dan perjalanan dinas anggotaDPRD Propinsi.c. Pengelolaan tata usaha DPRD Propinsi.2) Sekretariat DPRD Kabupaten/KotaSekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten/Kota yang selanjutnyadisebut Sekretariat DPRD Kabupaten/Kota merupakan unsur pelayananterhadap DPRD Kabupaten/Kota, dipimpin oleh seorang Sekretaris yang
  • 191. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah186bertanggungjawab kepada Pimpinan DPRD dan secara administratifdibina oleh Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota.Sekretariat DPRD Kabupaten/Kota mempunyai tugas memberikanpelayanan adminsitratif kepada anggota DPRD Kabupaten/Kota.Dalam menyelenggarakan tugasnya, Sekretariat DPRD Kabupaten/Kotamempunyai fungsi:a. Fasilitas rapat anggota DPRD Kabupaten/Kota.b. Pelaksanaan urusan rumah tangga dan perjalanan dinas anggotaDPRD Kabupaten/Kota.c. Pengelolaan tata usaha DPRD Kabupaten/Kota.4. Susunan Organisasi1) Perangkat Daerah PropinsiSekretariat Daerah Propinsi terdiri dari Asisten Sekretaris Daerah,Asisten Sekretaris Daerah terdiri dari Biro, Biro terdiri dari Bagian, danBagian terdiri dari Sub Bagian.Dinas terdiri dari Bagian Tata Usaha dan Sub Dinas, bagian Tata Usahaterdiri dari Sub Bagian, dan Sub Dinas terdiri dari Seksi.Lembaga Teknis Daerah yang berbentuk Badan terdiri dari Sekretariatdan Bidang, Sekretariat terdiri dari Sub Bagian, dan Bidang terdiri dariSub Bidang.Lembaga Teknis Daerah yang berbentuk Kantor terdiri dari Sub BagianTata Usaha dan Seksi2) Perangkat Daerah Kabupaten/KotaSekretariat Daerah Kabupaten/Kota terdiri dari Asisten SekretarisDaerah, Asisten Sekretaris Daerah terdiri dari Bagian, dan Bagian terdiridari Sub Bagian.
  • 192. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah187Dinas terdiri dari Bagian Tata Usaha dan Sub Dinas, Bagian Tata Usahaterdiri dari Sub Bagian, dan Sub Bagian terdiri dari Seksi.Lembaga Teknis Daerah yang berbentuk Badan terdiri dari Sekretariatdan Bidang, Sekretariat terdiri dari Sub Bagian, dan Bidang terdiri dariSub Bidang.Lembaga Teknis Daerah yang berbentuk Kantor terdiri dari Sub BagianTata Usaha dan Seksi.3) Sekretariat DPRDSekretariat DPRD Propinsi terdiri dari Bagian, dan Bagian terdiri dariSub Bagian.Sekretariat DPRD Kabupaten/Kota terdiri dari Bagian, dan Bagian terdiridari Sub Bagian.4) Kecamatan dan KelurahanOrganisasi Kecamatan dan Kelurahan ditetapkan dengan PeraturanDaerah Kabupaten/Kota.5. Kepangkatan, Pengangkatan Dan Pemberhentian1) Eselon Perangkat Daerah PropinsiEselonering perangkat Daerah Propinsi dapat dilihat pada tabel 4.3berikut.Tabel 4.3:Eselon Perangkat Daerah PropinsiNo Eselon Jabatan1 I b Sekretaris Daerah2 II a Kepala Dinas, Asisten Sekretaris Daerah, Kepala LembagaTeknis Daerah yang berbentuk Badan dan SekretarisDPRD3 II b Kepala Biro dan Wakil Kepala Dinas4 III a Kepala Lembaga Teknis Daerah yang berbentuk Kantor,Kepala Bagian, Kepala Sekretariat, Kepala Bidang, Kepala
  • 193. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah188Sub Dinas dan Kepala Unit Pelaksana Teknis Dinas5 IV a Kepala Sub Bagian, Kepala Sub Bidang dan Kepala SeksiSumber: PP84/2000 Tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah2) Eselon Perangkat Daerah Kabupaten/KotaEselonering perangkat Daerah Kabupaten/Kota dapat dilihat pada tabel4.4 berikut.Tabel 4.4:Eselon Perangkat Daerah Kabupaten/KotaNo Eselon Jabatan1 II a Sekretaris Daerah2 II b Kepala Dinas, Asisten Sekretaris Daerah, Kepala LembagaTeknis Daerah yang berbentuk Badan dan SekretarisDPRD3 IIIa Wakil Kepala Dinas, Kepala Lembaga Teknis Daerahyang berbentuk Kantor, Kepala Bagian, KepalaSekretariat, Kepala Sub Dinas dan Kepala Bidang4 III b CamatIV a Kepala Sub Bagian, Sekretaris Camat, Kepala Seksi,Kepala Sub Bidang, Lurah, Kepala Unit Pelaksana TeknisDinas dan Kepala Cabang Dinas Kabupaten/Kota5 IV b Sekretaris Kelurahan dan Kepala Seksi pada KelurahanSumber: PP84/2000 Tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah3) Pengangkatan dan PemberhentianSekretaris Daerah Propinsi diangkat dan diberhentikan oleh Gubernur.Sekretaris Daerah Propinsi diangkat oleh Gubernur atas persetujuanPimpinan DPRD dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhi syaratdengan tata cara:1) Gubernur menyampaikan Calon Sekretaris Daerah kepada PimpinanDPRD untuk dimintakan persetujuan.
  • 194. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1892) Pimpinan DPRD membahas usulan tersebut dalam rapat PimpinanDPRD dan tidak meneruskan pembahasannya pada Fraksi dan/atauAnggota DPRD.3) Pimpinan DPRD memberi persetujuan atau tidak menyetujui usulanGubernur berdasarkan keabsahan administrasi calon SekretarisDaerah selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari.4) Jika dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sebagaimana dimaksud padahuruf c tidak ada persetujuan, maka usulan Gubernur tersebutdianggap disetujui.5) Atas penolakan sebagaimana tersebut pada huruf c Gubernurmengajukan calon lain dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhisyarat.6) Pimpinan DPRD tidak memiliki kewenangan untuk mengajukancalon alternatif.Pejabat Eselon I dan II perangkat daerah Propinsi diangkat dandiberhentikan oleh Gubernur.Pejabat Eselon III ke bawah perangkat daerah Propinsi dapat diangkatdan diberhentikan oleh Sekretaris Daerah atas pelimpahan kewenanganGubernur.Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota diangkat dan diberhentikan olehBupati/Walikota.Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota diangkat oleh Bupati/Walikota ataspersetujuan Pimpinan DPRD dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhisyarat dengan tata cara:1) Bupati/Walikota menyampaikan Calon Sekretaris Daerah kepadaPimpinan DPRD untuk dimintakan persetujuan.2) Pimpinan DPRD membahas usulan tersebut dalam rapat PimpinanDPRD dan tidak meneruskan pembahasannya pada fraksi dan/atauAnggota DPRD.3) Pimpinan DPRD memberikan persetujuan atau tidak menyetujuiusulan Bupati/Walikota berdasarkan keabsahan administrasi calon
  • 195. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah190Sekretaris Daerah selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh)hari.4) Jika dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sebagaimana dimaksud padahuruf c tidak ada persetujuan, maka usulan Bupati/Walikota tersebutdianggap disetujui.5) Atas penolakan sebagaimana tersebut pada huruf c Bupati/Walikotamengajukan calon lain dari Pegawai Negeri Sipil yang memenuhisyarat.6) Pimpinan DPRD tidak memiliki kewenangan untuk mengajukancalon alternatif.Pejabat Eselon II dan III perangkat daerah Kabupaten/Kota diangkat dandiberhentikan oleh Bupati/Walikota.Pejabat Eselon IV perangkat daerah Kabupaten/Kota dapat diangkat dandiberhentikan oleh Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota atas pelimpahankewenangan oleh Bupati/Walikota.4) Jabatan FungsionalDi lingkungan Pemerintah Daerah dapat ditempatkan Pegawai Negerisipil dalam jabatan fungsional sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.6. Ketentuan Lain-Lain dan Peralihan1) Nomenklatur, jenis dan jumlah unit organisasi di lingkunganPemerintah Daerah ditetapkan oleh masing-masing PemerintahDaerah berdasarkan kemampuan, kebutuhan dan beban kerja.2) Menteri yang bertanggungjawab di bidang politik dalam negeri danotonomi Daerah serta pendagunaan aparatur negara melakukanpemantauan dan evaluasi serta memfasilitasi penataan organisasi dilingkungan Pemerintah Daerah.3) Eselonering di lingkungan Rumah Sakit Umum Daerah tetap berlakusepanjang belum diubah/ diganti dengan ketentuan yang baru.
  • 196. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IV: Kepegawaian Daerah1914) Pemangku Jabatan di lingkungan Kecamatan dan Kelurahan yangbelum memenuhi persyaratan jabatan tetap menjalankan jabatannyasampai dengan diterbitkannya ketentuan yang ditetapkan Pemerintah.
  • 197. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah191Daftar IsiBAB V Keuangan Daerah 193A Pendahuluan 193B Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat danDaerah1961 Dasar-Dasar Pembiayaan Pemerintah Daerah 1962 Sumber-Sumber Penerimaan PelaksanaanDesentralisasi1971) Sumber-Sumber Penerimaan Daerah 1972) Sumber Pendapatan Asli Daerah 199C Dana Perimbangan 1991 Dana Bagi Hasil 2011) Bagian Daerah Dari Penerimaan Pajak Bumidan Bangunan (PBB)2012) Bagian Daerah dari Bea Perolehan Hak atasTanah dan Bangunan2023) Bagian Daerah dari Penerimaan SumberDaya Alam2032 Dana Alokasi Umum 2093 Dana Alokasi Khusus 214D Pinjaman Daerah 2171 Sumber dan Jenis Pinjaman Daerah 2182 Penggunaan Pinjaman Daerah 2193 Persyaratan Pinjaman Daerah 2201) Batas Maksimum Jumlah Pinjaman Daerah 2202) Batas Maksimum Jangka Waktu PinjamanDaerah2233) Larangan Penjaminan 2234 Prosedur Pinjaman Daerah 2245 Pembayaran Kembali Pinjaman Daerah 2266 Pembukuan dan Pelaporan 2277 Ketentuan Peralihan 2288 Dana Darurat 228
  • 198. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah192E Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan DalamPelaksanaan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan2281 Pelaksanaan Dekonsentrasi Dan Tugas Pembantuan 2292 Pengelolaan dan Pertanggungjawaban PelaksanaanDekonsentrasi2301) Penganggaran Pelaksanaan Dekonsentrasi 2302) Penyaluran Dana dan PertanggungjawabanPelaksanaan Dekonsentrasi2303) Pelaporan Pelaksanaan Dekonsentrasi 2313 Penyaluran Dana dan PertanggungjawabanPelaksanaan Tugas Pembantuan2324 Pemeriksaan Pelaksanaan Dekonsentrasi DanTugas Pembantuan2335 Pengelolaan Keuangan Dalam PelaksanaanDesentralisasi233F Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah 2341 Pengelolaan Keuangan Daerah 2361) Pejabat Pengelolaan Keuangan Daerah 2362) Asas Umum Pengelolaan Keuangan Daerah 2373) Pengaturan Pengelolaan Keuangan Daerah 2402 Penyusunan dan Penetapan APBD 2411) Struktur APBD 2412) Proses Penetapan APBD 2443 Pelaksanaan APBD 2451) Penerimaan dan Pengeluaran APBD 2452) Pengelolaan Barang Daerah 2473) Akuntansi Keuangan Pemerintah Daerah 2484 Perhitungan APBD 2495 Pertanggungjawaban Keuangan Daerah 2496 Pengawasan Pengelolaan Keuangan Daerah 2507 Kerugian Keuangan Daerah 2518 Sistem Informasi Keuangan Daerah 2529 Sekretariat Bidang Perimbangan Keuangan Pusatdan Daerah252
  • 199. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah193Bab VKeuangan DaerahA. PendahuluanDalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara dan pembangunannasional untuk mencapai masyarakat adil, makmur, dan merataberdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, Pasal 1 Undang-Undang Dasar 1945 menetapkan Negara Indonesia adalah negarakesatuan yang berbentuk republik. Selanjutnya dalam Pasal 18 Undang-Undang Dasar 1945 beserta penjelasannya menyatakan bahwa daerahIndonesia terbagi dalam daerah yang bersifat otonom atau bersifat daerahadministrasi.Pembangunan daerah sebagai bagian integral dari pembangunan nasionaldilaksanakan berdasarkan prinsip otonomi daerah dan pengaturan sumberdaya nasional yang memberikan kesempatan bagi peningkatan demokrasidan kinerja daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat menujumasyarakat madani yang bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme.Penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai sub sistem pemerintahannegara dimaksudkan untuk meningkatkan daya guna dan hasil gunapenyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan masyarakat. Sebagai daerahotonom, Daerah mempunyai kewenangan dan tanggung jawabmenyelenggarakan kepentingan masyarakat berdasarkan prinsip-prinsipketerbukaan, partisipasi masyarakat, dan pertanggungjawaban kepadamasyarakat.Dalam rangka menyelenggarakan pemerintahan, pelayanan masyarakat,dan pembangunan, maka pemerintahan suatu negara pada hakekatnyamengemban tiga fungsi utama yakni fungsi alokasi yang meliputi, antaralain, sumber-sumber ekonomi dalam bentuk barang dan jasa pelayananmasyarakat, fungsi distribusi yang meliputi, antara lain, pendapatan dankekayaan masyarakat, pemerataan pembangunan, dan fungsi stabilisasiyang meliputi, antara lain, pertahanan-keamanan, ekonomi dan moneter.Fungsi distribusi dan fungsi stabilisasi pada umumnya lebih efektif
  • 200. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah194dilaksanakan oleh Pemerintah Pusat sedangkan fungsi alokasi padaumumnya lebih efektif dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah, karenaDaerah pada umumnya lebih mengetahui kebutuhan serta standarpelayanan masyarakat. Namun dalam pelaksanaannya perlu diperhatikankondisi dan situasi yang berbeda-beda dari masing-masing wilayah.Dengan demikian, pembagian ketiga fungsi dimaksud sangat pentingsebagai landasan dalam penentuan dasar-dasar perimbangan keuanganantara Pemerintah Pusat dan Daerah secara jelas dan tegas.Untuk mendukung penyelenggaraan otonomi Daerah diperlukankewenangan yang luas, nyata, dan bertanggung jawab di Daerah secaraproporsional yang diwujudkan dengan pengaturan, pembagian, danpemanfaatan sumber daya nasional yang berkeadilan, serta perimbangankeuangan Pemerintah Pusat dan Daerah. Sumber pembiayaanpemerintahan Daerah dalam rangka perimbangan keuangan PemerintahPusat dan Daerah dilaksanakan atas dasar desentralisasi, dekonsentrasi,dan tugas pembantuan.Sumber-sumber pembiayaan pelaksanaan desentralisasi terdiri daripendapatan asli daerah, dana perimbangan, pinjaman daerah, dan lain-lainpenerimaan yang sah. Sumber pendapatan asli daerah merupakan sumberkeuangan daerah yang digali dari dalam wilayah daerah yang bersangkutanyang terdiri dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaankekayaan daerah yang dipisahkan, dan lain-lain pendapatan asli daerahyang sah.Dana perimbangan merupakan sumber pembiayaan yang berasal daribagian Daerah dari Pajak Bumi dan Bangunan, Bea Perolehan Hak atasTanah dan Bangunan, dan penerimaan dari sumber daya alam, serta danaalokasi umum dan dana alokasi khusus. Dana perimbangan tersebut tidakdapat dipisahkan satu sama lain, mengingat tujuan masing-masing jenissumber tersebut saling mengisi dan melengkapi.Bagian Daerah dari penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan, Bea PerolehanHak Atas Tanah dan Bangunan, dan penerimaan dari sumber daya alam,merupakan sumber penerimaan yang pada dasarnya memperhatikan potensidaerah penghasil. Dana alokasi umum dialokasikan dengan tujuanpemerataan dengan memperhatikan potensi daerah, luas daerah, keadaangeografi, jumlah penduduk, dan tingkat pendapatan masyarakat di Daerah,
  • 201. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah195sehingga perbedaan antara daerah yang maju dengan daerah yang belumberkembang dapat diperkecil. Dana alokasi khusus bertujuan untukmembantu membiayai kebutuhan-kebutuhan khusus Daerah. Di sampingitu untuk menanggulangi keadaan mendesak seperti bencana alam, kepadaDaerah dapat dialokasikan Dana Darurat. Dengan demikian, Undang-undang ini selain memberikan landasan pengaturan bagi pembagiankeuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, juga memberikan landasanbagi perimbangan keuangan antar Daerah.Dalam pelaksanaan perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat danDaerah tersebut perlu memperhatikan kebutuhan pembiayaan bagipelaksanaan kewenangan yang menjadi tanggung jawab Pemerintah Pusat,antara lain pembiayaan bagi politik luar negeri, pertahanan-keamanan,peradilan, pengelolaan moneter dan fiskal, agama, serta kewajibanpengembalian pinjaman Pemerintah Pusat.Undang-undang 25/1999 juga mengatur mengenai kewenangan Daerahuntuk membentuk Dana Cadangan yang bersumber dari penerimaanDaerah, serta sistem pengelolaan dan pertanggungjawaban keuangan dalampelaksanaan desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan.Pertanggungjawaban keuangan dalam rangka desentralisasi dilakukan olehKepala Daerah kepada DPRD. Berbagai laporan keuangan Daerahditempatkan dalam dokumen Daerah agar dapat diketahui oleh masyarakatsehingga terwujud keterbukaan dalam pengelolaan keuangan Daerah.Dalam hal pemeriksaan keuangan Daerah dilakukan oleh instansipemeriksa fungsional. Di samping itu, untuk mendukung kelancaranpelaksanaan sistem alokasi kepada Daerah, diatur pula sistem informasikeuangan daerah dan menetapkan Sekretariat Bidang PerimbanganKeuangan Pusat dan Daerah yang bertugas mempersiapkan rekomendasimengenai perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah.Perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah sebagaimanadiatur dalam Undang-undang Nomor 32 Tahun 1956 tidak dapatdilaksanakan sesuai yang diharapkan, karena antara lain beberapa faktoruntuk menghitung pembagian keuangan kepada Daerah belummemungkinkan untuk dipergunakan. Selain itu, berbagai jenis pajak yangmerupakan sumber bagi pelaksanaan perimbangan keuangan tersebut saatini sudah tidak diberlakukan lagi melalui berbagai peraturan perundangan
  • 202. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah196serta adanya kebutuhan dan aspirasi masyarakat yang berkembang dalammendukung otonomi daerah, maka perlu ditetapkan Undang-undang yangmengatur perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah.Berdasarkan uraian di atas, Undang-undang 25/1999 mempunyai tujuanpokok antara lain :a. Memberdayakan dan meningkatkan kemampuan perekonomian daerah.b. Menciptakan sistem pembiayaan daerah yang adil, proporsional,rasional, transparan, partisipatif, bertanggungjawab (akuntabel), danpasti.c. Mewujudkan sistem perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusatdan Daerah yang mencerminkan pembagian tugas kewenangan dantanggung jawab yang jelas antara Pemerintah Pusat dan PemerintahDaerah, mendukung pelaksanaan otonomi Daerah denganpenyelenggararaan pemerintahan daerah yang transparan,memperhatikan partisipasi masyarakat dan pertanggungjawabankepada masyarakat, mengurangi kesenjangan antar Daerah dalamkemampuannya untuk membiayai tanggung jawab otonominya, danmemberikan kepastian sumber keuangan Daerah yang berasal dariwilayah daerah yang bersangkutan.d. Menjadi acuan dalam alokasi penerimaan negara bagi Daerah.e. Mempertegas sistem pertanggungjawaban keuangan oleh PemerintahDaerah.f. Menjadi pedoman pokok tentang keuangan Daerah.B. Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah1. Dasar-Dasar Pembiayaan Pemerintah DaerahPenyelenggaraan tugas Daerah dalam rangka pelaksanaan Desentralisasidibiayai atas beban APBD.
  • 203. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah197Penyelenggaraan tugas Pemerintah Pusat yang dilaksanakan olehperangkat Daerah Propinsi dalam rangka pelaksanaan Dekonsentrasidibiayai atas beban APBN.Penyelenggaraan tugas Pemerintah Pusat yang dilaksanakan olehperangkat Daerah dan Desa dalam rangka Tugas Pembantuan dibiayaiatas beban APBN.Penyerahan atau pelimpahan kewenangan Pemerintah Pusat kepadaGubernur atau penyerahan kewenangan atau penugasan PemerintahPusat kepada Bupati/Walikota diikuti dengan pembiayaannya.Penyerahan atau pelimpahan kewenangan Pemerintah Pusat kepadaGubernur atau Bupati/Walikota dapat dilakukan dalam rangkaDesentralisasi, Dekonsentrasi, dan Tugas Pembantuan. Setiappenyerahan atau pelimpahan kewenangan dari Pemerintah Pusat kepadaDaerah dalam rangka Desentralisasi dan Dekonsentrasi disertai denganpengalihan sumber daya manusia, dan sarana serta pengalokasiananggaran yang diperlukan untuk kelancaran pelaksanaan penyerahan danpelimpahan kewenangan tersebut.Sementara itu, penugasan dari Pemerintah Pusat kepada Daerah dalamrangka Tugas Pembantuan disertai pengalokasian anggaran.2. Sumber-Sumber Penerimaan Pelaksanaan Desentralisasi1) Sumber-Sumber Penerimaan DaerahSumber-sumber penerimaan Daerah dalam pelaksanaan Desentralisasidapat dilihat pada gambar 5.1 di bawah ini.
  • 204. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah198Gambar 5.1:Sumber-Sumber Penerimaan DaerahSumber-Sumber PenerimaanDaerahPendapatanAsli Daerah(PAD)DanaPerimbanganPinjamanDaerahHasilPengelolaanKekayaanDaerahLainnyaYangDipisahkanLain-Lain:Hibah, DanaDarurat,PenerimaanLainnyaPajakBagiHasilDanaAlokasiUmumDanaAlokasiKhususDalamNegeriLuarNegeriBagianLabaDevidenPenjualanSahamRetribusiKeuntunganPerusdaPengelolaanAset DaerahLain-LainPajak Bumi danBangunanKebutuhan Di LuarAlokasi UmumBPHTB Prioritas NasionalHasil Hutan, TambangUmum, PerikananDana ReboisasiMatching GrantMinyak BumiGas AlamSumber: UU25/99 Tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daeraha. Pendapatan Asli Daerah, yaitu penerimaan yang diperoleh Daerahdari sumber-sumber dalam wilayahnya sendiri yang dipungutberdasarkan Peraturan Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  • 205. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah199b. Dana Perimbangan.c. Pinjaman Daerah.d. Jenis penerimaan yang termasuk hasil pengelolaan kekayaan Daerahlainnya yang dipisahkan, antara lain, bagian laba, deviden, danpenjualan saham milik Daerah.e. Lain-lain Penerimaan yang sah, antara lain hibah, Dana Darurat, danpenerimaan lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undanganyang berlaku.2) Sumber Pendapatan Asli DaerahSumber Pendapatan Asli Daerah terdiri dari:a. Hasil pajak Daerah.b. Hasil retribusi Daerah.c. Hasil perusahaan milik Daerah dan hasil pengelolaan kekayaanDaerah lainnya yang dipisahkan.d. Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah, antara lain hasilpenjualan aset tetap Daerah dan jasa giro.Jenis-jenis pajak Daerah dan retribusi Daerah disesuaikan dengankewenangan yang diserahkan kepada Daerah Propinsi dan DaerahKabupaten/Kota.C. Dana PerimbanganDana Perimbangan merupakan sumber Pendapatan Daerah yang berasaldari APBN untuk mendukung pelaksanaan kewenangan pemerintahanDaerah dalam mencapai tujuan pemberian otonomi kepada daerah, yaituterutama peningkatan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat yangsemakin baik. Dana Perimbangan merupakan kelompok sumberpembiayaan pelaksanaan desentralisasi yang alokasinya tidak dapatdipisahkan satu dengan yang lain, mengingat tujuan masing-masing jenispenerimaan tersebut saling mengisi dan melengkapi.
  • 206. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah200Dana Perimbangan terdiri dari:a. Dana Bagi Hasil.b. Dana Alokasi Umum.c. Dana Alokasi Khusus.Gambar 5.2:Dana PerimbanganSumber: APBN 2001Dana Bagi Hasil adalah bagian Daerah dari Penerimaan Pajak Bumi danBangunan, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, danpenerimaan dari sumber daya alam. Dana Bagi Hasil merupakan alokasiyang pada dasarnya memperhatikan potensi Daerah penghasil.Dana Alokasi umum adalah dana yang berasal dari APBN, yangdialokasikan dengan tujuan pemerataan kemampuan keuangan antar-Daerah untuk membiayai kebutuhan pengeluarannya dalam rangkapelaksanaan Desentralisasi. Dana Alokasi Umum dialokasikan dengantujuan pemerataan dengan memperhatikan potensi daerah, luas daerah,keadaan geografi, jumlah penduduk, dan tingkat pendapatan masyarakatdi daerah, sehingga perbedaan antara daerah yang maju dengan daerahyang belum berkembang dapat diperkecil.Dana Alokasi Khusus adalah dana yang berasal dari APBN, yangdialokasikan kepada Daerah untuk membantu membiayai kebutuhanDana Bagi Hasil 25%DAU 74%DAK 1%
  • 207. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah201tertentu. Dana Alokasi Khusus bertujuan untuk membantu membiayaikebutuhan-kebutuhan khusus Daerah. Dengan demikian, sejalan dengantujuan pokok dana perimbangan dapat lebih memberdayakan danmeningkatkan kemampuan perekonomian daerah, menciptakan sistempembiayaan daerah yang adil, proporsional, rasional, transparan,partisipatif, bertanggungjawab (akuntabel), serta memberikan kepastiansumber keuangan daerah yang berasal dari wilayah Daerah yangbersangkutan.1. Dana Bagi Hasil1) Bagian Daerah Dari Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan(PBB)Penerimaan Negara dari Pajak Bumi dan Bangunan dibagi denganimbangan 10% (sepuluh persen) untuk Pemerintah Pusat dan 90%(sembilan puluh persen) untuk Daerah, dengan Rincian sebagai berikut:a. 16,2% untuk Daerah Propinsi yang bersangkutan dan disalurkan kerekening Kas Daerah Propinsi.b. 64,8% untuk Daerah Kabupaten/Kota yang bersangkutan dandisalurkan ke rekening Kas Daerah Kabupaten/Kota.c. 9% untuk Biaya Pemungutan dan disalurkan ke rekening Kas Negaradan Kas Daerah.Gambar 5.3:Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)Sumber: PP 104/2000 Tentang Dana PerimbanganBiaya Pungut 9%Propinsi 16,2%Pusat 10%Kabupaten/Kota 64,8%
  • 208. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah202Ketentuan lebih lanjut mengenai pembagian hasil penerimaan PajakBumi dan Bangunan tersebut penyalurannya diatur berdasarkanPeraturan Pemerintah tentang Pembagian Hasil Penerimaan Pajak Bumidan Bangunan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, dan KeputusanMenteri Keuangan yang menindaklanjuti Peraturan Pemerintah tersebut.Bagian Pemerintah Pusat dari Pajak Bumi dan Bangunan dibagikankepada Seluruh Kabupaten dan Kota. Alokasi pembagian didasarkanatas realisasi penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan Tahun Anggaranberjalan.Besarnya alokasi pembagian diatur sebagai berikut:a. 65% dibagikan secara merata kepada Seluruh Kabupaten dan KotaYang dimaksud dengan dibagikan secara merata adalah dibagikandengan porsi yang sama besar untuk semua Kabupaten/Kota.b. 35% dibagikan sebagai insentif kepada Kabupaten dan Kota yangrealisasi penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan sektor Pedesaan danPerkotaan berhasil melampaui rencana penerimaan yang telahditetapkan pada Tahun Anggaran sebelumnya.2) Bagian Daerah dari Bea Perolehan Hak atas Tanah danBangunanPenerimaan Negara dari Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunandibagi dengan imbangan 20% untuk Pemerintah Pusat dan 80% untukDaerah dengan Rincian sebagai berikut:a. 16% untuk Daerah Propinsi yang bersangkutan dan disalurkan kerekening Kas Daerah Propinsi.b. 64% untuk Daerah Kabupaten/Kota penghasil dan disalurkan kerekening Kas Daerah Kabupaten/Kota.
  • 209. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah203Gambar 5.4:Penerimaan Bea Perolehan Hak atas Tanahdan Bangunan (BPHTB)Sumber: PP 104/2000 Tentang Dana PerimbanganBagian Pemerintah Pusat dari penerimaan Bea Perolehan Hak AtasTanah dan Bangunan dibagikan dengan porsi yang sama besar untukKabupaten/Kota diseluruh Indonesia.Alokasi pembagian didasarkan atas realisasi penerimaan Bea PerolehanHak Atas Tanah dan Bangunan Tahun Anggaran berjalan sesuai denganperaturan perundang-undangan yang berlaku.3) Bagian Daerah dari Penerimaan Sumber Daya AlamPenerimaan Negara dari sumber daya alam sektor kehutanan, sektorpertambangan umum, dan sektor perikanan dibagi dengan imbangan20% untuk Pemerintah Pusat dan 80% (delapan puluh persen) untukDaerah.Kabupaten/Kota 64%Pusat 20%Propinsi 16%
  • 210. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah204a. Sektor KehutananPenerimaan Negara dari sumber daya alam sektor kehutanan terdiri dari:a. Penerimaan Iuran Hak Pengusahaan Hutan.b. Penerimaan Provisi Sumber Daya Hutan.Bagian Daerah dari penerimaan negara Iuran Hak Pengusahaan Hutandibagi dengan perincian:a. 16% untuk Daerah Propinsi yang bersangkutan.b. 64% untuk Daerah Kabupaten/Kota penghasil.Bagian Daerah dari penerimaan negara Provisi Sumber Daya Hutandibagi dengan perincian:a. 16% untuk Daerah Propinsi yang bersangkutan.b. 32% untuk Daerah Kabupaten/Kota penghasil.c. 32% untuk Daerah Kabupaten/Kota lainnya dalam Propinsi yangbersangkutan. Bagian Kabupaten/Kota dibagikan dengan porsi yangsama besar untuk semua Kabupaten/Kota dalam Propinsi yangbersangkutan.Gambar 5.5:Penerimaan Sumber Daya Alam Sektor KehutananSumber: PP 104/2000 Tentang Dana PerimbanganKabupaten/KotaPenghasil 32%Kabupaten/KotaLainnya 32%Propinsi 16%Pusat 20%
  • 211. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah205b. Sektor Pertambangan UmumPenerimaan Negara dari sumber daya alam sektor pertambangan umumterdiri dari:1) Penerimaan Iuran Tetap (Land-rent), yaitu seluruh penerimaan iuranyang diterima Negara sebagai imbalan atas kesempatan PenyelidikanUmum, Eksplorasi atau Eksploitasi pada suatu wilayah KuasaPertambangan.2) Penerimaan Iuran Eksplorasi dan Iuran Eksploitasi (Royalty), yaituIuran Produksi yang diterima Negara dalam hal Pemegang KuasaPertambangan Eksplorasi mendapat hasil berupa bahan galian yangtergali atas kesempatan Ekplorasi yang diberikan kepadanya sertaatas hasil yang diperoleh dari usaha pertambangan eksploitasi(Royalty) satu atau lebih bahan galian.Bagian Daerah dari penerimaan negara Iuran Tetap (Land-rent) dibagidengan perincian:a. 16% untuk Daerah Propinsi yang bersangkutan.b. 64% untuk Daerah Kabupaten/Kota penghasil.Bagian Daerah dari penerimaan negara Iuran Eksplorasi dan IuranEksploitasi (Royalty) dibagi dengan perincian:c. 16% untuk Daerah Propinsi yang bersangkutan.d. 32% untuk Daerah Kabupaten/Kota penghasil.e. 32% untuk Daerah Kabupaten/Kota lainnya dalam Propinsi yangbersangkutan.Bagian Kabupaten/Kota dibagikan dengan porsi yang sama besar untuksemua Kabupaten/Kota dalam Propinsi yang bersangkutan.
  • 212. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah206Gambar 5.6:Penerimaan Iuran Eksplorasi dan Iuran Eksploitasi (Royalty)Sektor Pertambangan UmumSumber: PP 104/2000 Tentang Dana Perimbanganc. Sektor PerikananPenerimaan Negara dari sumber daya alam sektor perikanan terdiri dari:a. Penerimaan Pungutan Pengusahaan Perikanan.b. Penerimaan Pungutan Hasil PerikananBagian Daerah dari penerimaan negara sektor perikanan dibagikandengan porsi yang sama besar kepada Kabupaten/Kota di SeluruhIndonesiaPenerimaan Negara dari sumber daya alam sektor pertambangan minyakdan gas alam yang dibagikan ke daerah adalah penerimaan Negara darisumber daya alam sektor pertambangan minyak dan gas alam dariwilayah daerah yang bersangkutan setelah dikurangi komponen pajakdan pungutan lainnya.Penerimaan Negara dari sumber daya alam sektor pertambangan minyakgas alam berasal dari kegiatan Operasi Pertamina Sendiri, kegiatanKabupaten/KotaPenghasil 32%Kabupaten/KotaLainnya 32%Propinsi 16% Pusat 20%
  • 213. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah207Kontrak Bagi Hasil (Production Sharing Contract) dan kontrak kerjasama selain Kontrak Bagi Hasil. Komponen pajak adalah pajak-pajakdalam kegiatan pertambangan minyak bumi dan gas alam dan pungutan-pungutan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undanganyang berlaku.Penerimaan Negara dari pertambangan minyak bumi dan gas alam dibagisebagai berikut:1) Penerimaan Negara dari pertambangan minyak bumi dibagi denganimbangan 85% untuk Pemerintah Pusat dan 15% untuk Daerah.Bagian Daerah dibagi dengan Rincian sebagai berikut:a. 3% dibagikan untuk Propinsi yang bersangkutan.b. 6% dibagikan untuk Kabupaten/Kota penghasil.c. 6% dibagikan untuk Kabupaten/Kota lainnya dalam Propinsiyang bersangkutan.Gambar 5.7:Penerimaan Pertambangan Minyak BumiSumber: PP 104/2000 Tentang Dana PerimbanganPusat 85%Propinsi 3%Kab/Kota Penghasil 6%Kab/KotaLainnya 6%
  • 214. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah2082) Penerimaan Negara dari pertambangan gas alam dibagi denganimbangan 70% untuk Pemerintah Pusat dan 30% untuk Daerah.Bagian Daerah dibagi dengan Rincian sebagai berikut:a. 6% dibagikan untuk Propinsi yang bersangkutan.b. 12% dibagikan untuk Kabupaten/Kota penghasil.c. 12% dibagikan dengan porsi yang sama besar untukKabupaten/Kota lainnya dalam Propinsi bersangkutan.Gambar 5.8:Penerimaan Pertambangan Gas AlamSumber: PP 104/2000 Tentang Dana Perimbangan3) Bagian Kabupaten/Kota dibagikan dengan porsi yang sama besaruntuk semua Kabupaten/Kota dalam Propinsi yang bersangkutan.Pusat 70%Propinsi 6% Kab/Kota Penghasil 12%Kab/KotaLainnya 12%
  • 215. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah209d. Penghitungan dan Penyaluran Bagian Daerah dari PenerimaanSumber Daya AlamMenteri Teknis setelah berkonsultasi dengan Menteri Dalam Negeri danOtonomi Daerah menetapkan Kabupaten/Kota penghasil sumber dayaalam. Ketetapan Menteri Teknis atas Kabupaten/Kota Penghasildidasarkan atas laporan tentang produksi dan realisasi penjualan olehBadan Usaha ataupun Perorangan yang mengusahakan sumber dayaalam.Menteri Teknis menetapkan dasar penghitungan bagian DaerahKabupaten/Kota penghasil setelah berkomunikasi dengan DewanPertimbangan Otonomi Daerah.Menteri Teknis menyampaikan dasar penghitungan bagian DaerahKabupaten/Kota penghasil kepada Menteri Keuangan, Gubernur, danBupati/Walikota yang bersangkutan.Menteri Keuangan menetapkan jumlah dana bagian Daerah untukmasing-masing Daerah. Penetapan bagian Daerah yang diatur MenteriKeuangan adalah bagian Sumber Daya Alam setelah dikurangikomponen-komponen pajak dan kewajiban lainnyaJumlah dana bagian Daerah disalurkan langsung ke Kas Daerah olehMenteri Keuangan secara berkala.2. Dana Alokasi UmumDana Alokasi Umum bertujuan untuk pemerataan kemampuan keuanganDaerah. Termasuk di dalam pengertian tersebut adalah jaminankesinambungan penyelenggaraan Pemerintahan Daerah di seluruhDaerah dalam rangka penyediaan pelayanan dasar kepada masyarakat,dan merupakan satu kesatuan dengan penerimaan umum AnggaranPendapatan dan Belanja Daerah.Penggunaan Dana Alokasi Umum ditetapkan oleh Daerah. PenggunaanDana Alokasi Umum dan penerimaan umum lainnya dalam APBD, harustetap dalam kerangka pencapaian tujuan pemberian otonomi kepada
  • 216. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah210Daerah yaitu peningkatan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat yangsemakin baik, seperti pelayanan dibidang kesehatan dan pendidikan.Dana Alokasi Umum terdiri dari:(1) Dana Alokasi Umum untuk Daerah Propinsi.Jumlah Dana Alokasi Umum bagi semua Daerah Propinsi danjumlah Dana Alokasi Umum bagi semua Daerah Kabupaten/Kotamasing-masing ditetapkan setiap tahun dalam APBN.DKI Jakarta sebagai Daerah Propinsi dapat menerima kedua jenisDana Alokasi Umum tersebut.(2) Dana Alokasi Umum untuk Daerah Kabupaten/Kota.Dana Alokasi Umum ini merupakan jumlah seluruh Dana AlokasiUmum untuk Daerah Propinsi dan untuk Daerah Kabupaten/Kota.Perubahan Dana Alokasi Umum akan sejalan dengan Penyerahandan pengalihan kewenangan Pemerintah Pusat kepada Daerah dalamrangka Desentralisasi.Dana Alokasi Umum untuk Daerah Propinsi dan untuk DaerahKabupaten/Kota ditetapkan masing-masing 10% dan 90% dari DanaAlokasi Umum.Dana Alokasi Umum bagi masing-masing Daerah Propinsi dan DaerahKabupaten/Kota dihitung berdasarkan perkalian dari jumlah danaAlokasi Umum bagi Seluruh Daerah, dengan bobot Daerah yangbersangkutan dibagi dengan jumlah masing-masing bobot SeluruhDaerah di Seluruh Indonesia.Dana Alokasi Umum baik untuk Daerah Propinsi maupun untuk DaerahKabupaten/Kota dapat dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:DAU = Jumlah DanaAlokasi UntukDaerahX Bobot Daerah Yang BersangkutanJumlah Bobot Dari Seluruh Daerah
  • 217. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah211Bobot Daerah ditetapkan berdasarkan Kebutuhan wilayah otonomiDaerah dan Potensi ekonomi Daerah.Kebutuhan wilayah otonomi Daerah dihitung berdasarkan perkalianantara Pengeluaran Daerah Rata-rata dengan penjumlahan dari IndeksPenduduk, Indeks Luas Daerah, Indeks Harga Bangunan dan IndeksKemiskinan Relatif setelah dibagi empat.Kebutuhan Daerah dihitung dengan rumus:KebutuhanDaerah= Pengeluaran DaerahRata-rataXIndeks Penduduk+ Indeks Luas Daerah+ Indeks Harga Bangunan+ Indeks Kemiskinan Relatif4Dengan Penjelasan sebagai berikut:Pengeluaran DaerahRata-rata= Jumlah Pengeluaran Seluruh DaerahJumlah DaerahIndeks Penduduk =Populasi DaerahPopulasi Daerah Rata-rataIndeks Luas Daerah =Luas DaerahLuas Daerah Rata-rataIndeks Harga Bangunan =Indeks Konstruksi Daerah100
  • 218. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah212Indeks KemiskinanRelatif=Jumlah Penduduk Miskin DaerahJumlah Penduduk Miskin Daerah rata-rataPotensi ekonomi Daerah dihitung berdasarkan perkalian antarapenerimaan daerah rata-rata dengan penjumlahan dari Indeks Industri,Indeks sumber daya alam, dan Indeks sumber daya manusia setelahdibagi tiga.Potensi Ekonomi Daerah dihitung berdasarkan rumus:PotensiEkonomiDaerah= PenerimaanDaerah Rata-rataX Indeks (Industri+ SDA+ SDM)3Dengan penjelasan sebagai berikut:Penerimaan Daerah rata-rata =Pendapatan Asli Daerah Seluruh Daerah+ Bagi Hasil Pajak Seluruh DaerahJumlah DaerahIndeks Industri =PDRB Sektor Non Primer DaerahPDRB DaerahJumlah PDRB Sektor Non Primer Seluruh DaerahJumlah PDRB Seluruh DaerahIndeks SumberDaya Alam=PDRB Sektor Sumberdaya Alam DaerahPDRB DaerahJumlah PDRB Sektor SDA Seluruh DaerahJumlah PDRB Seluruh Daerah
  • 219. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah213Indeks Sumber DayaManusia=Angkatan Kerja DaerahPopulasi DaerahAngkatan Kerja IndonesiaPopulasi IndonesiaPDRB sektor sumber daya alam adalah PDRB dari sektor minyakdan gas alam, pertambangan umum, kehutanan dan perikanan.PDRB sektor non primer adalah PDRB di luar sektor sumber dayaalam.Angkatan kerja adalah jumlah penduduk usia produktif yaitu antarausia 15 sampai dengan 64 tahun.Dana Alokasi Umum suatu Daerah adalah Kebutuhan Daerah yangbersangkutan dikurangi Potensi ekonomi Daerah.Kebutuhan DAU Suatu Daerah = Kebutuhan Daerah - Potensi Penerimaan DaerahBobot Daerah adalah proporsi kebutuhan Dana Alokasi Umum suatuDaerah dengan Total Kebutuhan Dana Alokasi Umum Seluruh Daerah.Bobot DAU Suatu Daerah = Kebutuhan DAU Suatu DaerahKebutuhan DAU Seluruh DaerahHasil perhitungan Dana Alokasi Umum untuk masing-masing Daerahditetapkan dengan Keputusan Presiden berdasarkan usulan DewanPertimbangan Otonomi Daerah.Usulan Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah setelah mempertimbang-kan faktor penyeimbang. Faktor Penyeimbang adalah suatu mekanisme
  • 220. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah214untuk menghindari kemungkinan penurunan kemampuan Daerah dalamPembiayaan beban pengeluaran yang akan menjadi tanggung jawabDaerah.Rincian Dana Alokasi Umum kepada masing-masing Daerahdisampaikan oleh Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah. PenyaluranDana Alokasi Umum kepada masing-masing Kas Daerah dilaksanakanoleh Menteri Keuangan secara berkala.Contoh Alokasi DAU Tahun Anggaran 2001 dapat dilihat pada Tabel 5.1berikut.Tabel 5.1:Dana Alokasi Umum Propinsi/Kabupaten/KotaNo Propinsi/Kabupaten/Kota DAU(milliar rupiah)1 Propinsi Daerah Istimewa Aceh 165,8027.6. Kabupaten Merauke 416,6129.5. Kota Cilegon 49,89Sumber: Keppres 181/2000 Tentang DAU Daerah Propinsi dan Kabupaten/Kota 20013. Dana Alokasi KhususDana Alokasi Khusus dapat dialokasikan dari APBN kepada Daerahtertentu untuk membantu membiayai kebutuhan khusus, denganmemperhatikan tersedianya dana dalam APBN.Yang dimaksudkan sebagai Daerah tertentu adalah daerah-daerah yangmempunyai kebutuhan yang bersifat khusus.Pengalokasian Dana Alokasi Khusus memperhatikan ketersediaan danadalam APBN berarti bahwa besaran Dana Alokasi Khusus tidak dapatdipastikan setiap tahunnya.Kebutuhan khusus adalah:
  • 221. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah215a. Kebutuhan yang tidak dapat diperkirakan secara umum denganmenggunakan rumus alokasi umum, dan atau kebutuhan yang tidakdapat diperkirakan secara umum dengan rumus, kebutuhan yangbersifat khusus yang tidak sama dengan kebutuhan Daerah lain,misalnya kebutuhan di kawasan transmigrasi, dan kebutuhanbeberapa jenis investasi/prasarana baru, pembangunan jalan dikawasan terpencil, saluran irigasi primer, dan saluran drainaseprimer.b. Kebutuhan yang merupakan komitmen atau prioritas nasional,termasuk antara lain proyek yang dibiayai donor, pembiayaanreboisasi Daerah dan proyek-proyek kemanusiaan untuk memenuhikebutuhan dasar manusia.Dana Alokasi Khusus digunakan khusus untuk membiayai investasipengadaan dan atau peningkatan dan atau perbaikan prasarana dan saranafisik dengan umur ekonomis yang panjang. Dalam keadaan tertentu DanaAlokasi Khusus dapat membantu biaya pengoperasian dan pemeliharaanprasarana dan sarana tertentu untuk periode terbatas, tidak melebihi 3tahun.Kriteria teknis sektor/kegiatan yang dapat dibiayai dari Dana AlokasiKhusus ditetapkan oleh Menteri Teknis/instansi terkait setelahberkonsultasi dengan Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah sesuaidengan bidang tugas masing-masing.Sektor/ kegiatan yang tidak dapat dibiayai dari Dana Alokasi Khususadalah biaya administrasi, biaya penyiapan proyek fisik, biaya penelitian,biaya pelatihan, biaya perjalanan pegawai Daerah dan lain-lain biayaumum sejenis.Penerimaan negara yang berasal dari Dana Reboisasi sebesar 40%(empat puluh persen) disediakan kepada Daerah penghasil sebagaibagian Dana Alokasi Khusus untuk membiayai kegiatan reboisasi danpenghijauan oleh Daerah penghasil.Jumlah Dana Alokasi Khusus ditetapkan setiap tahun dalam AnggaranPendapatan dan Belanja Negara berdasarkan masing-masing bidangpengeluaran yang disesuaikan dengan kebutuhan.
  • 222. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah216Dana Alokasi Khusus dialokasikan kepada Daerah tertentu berdasarkanusulan kegiatan dan sumber-sumber pembiayaannya yang diajukankepada Menteri Teknis oleh Daerah tersebut dapat berbentuk rencanasuatu proyek atau kegiatan tertentu atau dapat berbentuk dokumenprogram rencana pengeluaran tahunan dan multi-tahunan untuk sektor-sektor serta sumber-sumber pembiayaannya. Bentuk usulan Daerahtersebut berpedoman pada kebijakan instansi teknis terkait. Kecualiusulan tentang proyek/kegiatan reboisasi yang dibiayai dari bagian DanaReboisasi. Dalam hal sektor/kegiatan yang diusulkan oleh Daerahtermasuk dalam kebutuhan yang tidak dapat diperhitungkan, makaDaerah perlu membuktikan bahwa Daerah kurang mampu membiayaiseluruh pengeluaran usulan kegiatan tersebut dari Pendapatan AsliDaerah, Bagian Daerah dari Pajak Bumi dan Bangunan, Bagian Daerahdari Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, Bagian Daerah daripenerimaan sumber daya alam, Dana Alokasi Umum, Pinjaman Daerah,dan lain-lain penerimaan yang sah, yang penggunaannya dapatditentukan sepenuhnya oleh Daerah.Pembiayaan kebutuhan khusus memerlukan dana pendamping daripenerimaan umum APBD. Untuk menyatakan komitmen dan tanggungjawab Daerah dalam pembiayaan program-program yang merupakankebutuhan khusus tersebut, maka perlu penyediaan dana dari sumberPenerimaan Umum Penerimaan Umum APBD sebagai pendamping atasDana Khusus dari APBN. Porsi dana pendamping ditetapkan sekurang-kurangnya 10% (sepuluh persen), kecuali pembiayaan kegiatan reboisasiyang berasal dari Dana reboisasi.Pengelolaan Dana Alokasi Khusus kepada Daerah ditetapkan olehMenteri Keuangan setelah memperhatikan pertimbangan Menteri DalamNegeri dan Otonomi Daerah, Menteri teknis terkait dan instansi yangmembidangi perencanaan pembangunan nasional.Menteri Teknis/instansi terkait melakukan pemantauan dari segi teknisterhadap proyek/ kegiatan yang dibiayai dari Dana Alokasi Khusus.Pemantauan Menteri Teknis/instansi terkait bertujuan untuk memastikanbahwa proyek/kegiatan yang dibiayai Dana Alokasi Khusus tersebutsesuai dengan tujuan dan persyaratan yang ditetapkan.
  • 223. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah217Pemeriksaan atas penggunaan Dana Alokasi Khusus oleh Daerahdilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Pelaksanaan alokasi Dana Alokasi Umum disesuaikan dengan prosespenataan organisasi pemerintahan daerah dan proses pengalihan pegawaike Daerah.Dalam masa peralihan, Dana Alokasi Umum dialokasikan kepadaDaerah dengan memperhatikan jumlah pegawai yang telah sepenuhnyamenjadi beban Daerah, baik pegawai yang telah berstatus sebagaipegawai daerah sebelum 1 Januari 2001 maupun pegawai PemerintahPusat yang dialihkan menjadi pegawai Daerah.Dalam hal pegawai Pemerintah Pusat yang telah ditetapkan untukdialihkan kepada Daerah belum sepenuhnya menjadi beban Daerah,pembayaran gaji pegawai tersebut diperhitungkan dengan alokasi DanaAlokasi Umum bagi Daerah yang bersangkutan.Jangka waktu masa peralihan adalah sampai dengan semua pegawaiPemerintah Pusat yang telah ditetapkan untuk dialihkan kepada Daerahtelah sepenuhnya menjadi beban Daerah yang bersangkutan.D. Pinjaman DaerahUndang-Undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuanganantara Pemerintah Pusat dan Daerah menetapkan bahwa PinjamanDaerah adalah sebagai salah satu sumber penerimaan Daerah dalamrangka pelaksanaan Desentralisasi, yang dicatat dan dikelola dalamAnggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.Dana Pinjaman merupakan pelengkap dari sumber-sumber penerimaanDaerah yang ada dan ditujukan untuk membiayai pengadaan prasaranaDaerah atau harta tetap lain yang berkaitan dengan kegiatan yang bersifatmeningkatkan penerimaan yang dapat digunakan untuk mengembalikanpinjaman, serta memberikan manfaat bagi pelayanan masyarakat. Selainitu, Daerah dimungkinkan pula melakukan pinjaman dengan tujuan lain,seperti mengatasi masalah jangka pendek yang berkaitan dengan arus kasDaerah.
  • 224. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah218Pinjaman Daerah perlu disesuaikan dengan kemampuan Daerah, karenadapat menimbulkan beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerahtahun-tahun berikutnya yang cukup berat sehingga perlu didukungdengan ketrampilan perangkat Daerah dalam mengelola PinjamanDaerah.Untuk meningkatkan kemampuan obyektif dan disiplin PemerintahDaerah dalam melaksanakan pengembalian pinjaman, maka diperlukankecermatan dan kehati-hatian dalam pengelolaan Pinjaman Daerah.Peraturan Pemerintah ini bertujuan untuk mengatur lebih lanjut hal-halyang menyangkut Pinjaman Daerah, dengan mengantisipasi kebutuhanmasa depan serta dengan mempertimbangkan perlunya mempertahankankondisi kesehatan dan kesinambungan perekonomian nasional.1. Sumber dan Jenis Pinjaman Daerah(1) Pinjaman Daerah dapat bersumber dari :a. Dalam negeri.b. Luar negeri.(2) Pinjaman Daerah dari dalam negeri bersumber dari :a. Pemerintah Pusat. Ketentuan-ketentuan mengenai pinjamanyang bersumber dari Pemerintah Pusat seperti jenis, jangkawaktu pinjaman, masa tenggang, tingkat bunga, carapenghitungan dan cara pembayaran bunga, pengadministrasiandan penyaluran dana pinjaman, ditetapkan oleh MenteriKeuangan.b. Lembaga Keuangan Bank. Pelaksanaan Pinjaman Daerah yangbersumber dari lembaga Keuangan Bank mengikuti ketentuanPeraturan perundang-undangan yang berlaku.c. Lembaga Keuangan Bukan Bank. Pelaksanaan Pinjaman Daerahyang bersumber dari Lembaga Keuangan bukan Bank mengikutiketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  • 225. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah219d. Masyarakat. Pinjaman Daerah yang bersumber dari masyarakatantara lain melalui penerbitan Obligasi Daerah. Pelaksanaanpenerbitan dan pembayaran kembali Obligasi Daerah mengikutiketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.e. Sumber Lainnya, Pinjaman Daerah selain sumber tersebut diatas, misalnya Pinjaman Daerah dari Pemerintah Daerah lain.(3) Pinjaman Daerah dari luar negeri dapat berupa pinjaman bilateralatau pinjaman multilateral.Pinjaman Daerah terdiri dari 2 jenis:a. Pinjaman Jangka Panjang.b. Pinjaman Jangka Pendek.2. Penggunaan Pinjaman Daerah(1). Pinjaman Jangka Panjang hanya dapat digunakan untuk membiayaipembangunan prasarana yang merupakan aset Daerah dan dapatmenghasilkan penerimaan untuk pembayaran kembali pinjaman,serta memberikan manfaat bagi pelayanan masyarakat. Yangdimaksud dengan “menghasilkan penerimaan” adalah hasilpenerimaan yang berkaitan dengan pembangunan prasarana yangdibiayai deri pinjaman jangka panjang tersebut, baik yang langsungdan atau yang tidak langsung.(2). Pinjaman Jangka Panjang tidak dapat digunakan untuk membiayaibelanja administrasi umum serta belanja operasional danpemeliharaan.Daerah dapat melakukan Pinjaman Jangka Pendek guna pengaturan kasdalam rangka pengelolaan Kas Daerah. Pinjaman Jangka Pendek dapatdigunakan untuk:a. Membantu kelancaran arus kas untuk keperluan jangka pendek.b. Dana talangan tahap awal suatu investasi yang akan dibiayai denganPinjaman Jangka Panjang, setelah ada kepastian tentang tersedianyaPinjaman Jangka Panjang yang bersangkutan.
  • 226. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah2203. Persyaratan Pinjaman Daerah1) Batas Maksimum Jumlah Pinjaman DaerahKetentuan ini bertuiuan memberikan pedoman kepada Daerah agardalam menentukan jumlah Pinjaman Jangka Panjang perlumemperhatikan kemampuan Daerah untuk memenuhi semua kewajibanDaerah atas Pinjaman Daerah.Pinjaman Jangka Panjang yang dilakukan oleh Daerah wajib memenuhi2 ketentuan sebagai berikut:1) Jumlah kumulatif pokok Pinjaman Daerah yang wajib dibayar tidakmelebihi 75% dari jumlah Penerimaan Umum APBD tahunsebelumnya.Ketentuan ini merupakan batas paling tinggi jumlah PinjamanDaerah yang dianggap layak menjadi beban APBD.Jumlah kumulatif pokok Pinjaman Daerah yang wajib dibayar adalahjumlah pokok pinjaman lama yang belum dibayar (termasukakumulasi bunga yang sudah dikapitalisasi), ditambah denganjumlah pokok pinjaman yang akan diterima dalam tahun tersebut.Penerimaan Umum APBD adalah seluruh Penerimaan APBD tidaktermasuk Dana Alokasi Khusus, Dana Darurat, dana pinjaman lama,dan penerimaan lain yang penggunaannya dibatasi untuk membiayaipengeluaran tertentu.Penerimaan Umum APBD dapat ditulis dengan rumus sebagaiberikut:PU = PD – (DAK + DD + DP + PL)PU = Penerimaan Umum APBD.PD = Jumlah Penerimaan Daerah.DAK = Dana Alokasi Khusus.DD = Dana Darurat.
  • 227. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah221DP = Dana Pinjaman.PL = Penerimaan lain yang penggunaannyadibatasi untuk membiayai pengeluarantertentu.2) Berdasarkan proyeksi penerimaan dan pengeluaran Daerah tahunanselama jangka waktu pinjaman, Debt Service Coverage Ratio(DSCR) paling sedikit 2,5 (dua setengah). Debt Service CoverageRatio (DSCR) adalah perbandingan antara penjumlahan PendapatanAsli Daerah. Bagian Daerah dari Pajak Bumi dan Bangunan, BeaPerolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, dan penerimaan sumberdaya alam, dan bagian Daerah lainnya seperti Pajak Penghasilanperseorangan, serta Dana Alokasi Umum. setelah dikurangi BelanjaWajib, dengan penjumlahan angsuran pokok, bunga, dan biayapinjaman lainnya yang jatuh tempo.Debt Service Coverage Ratio (DSCR) dapat ditulis dengan rumussebagai berikut:DSCR = (PAD + BD + DAU) – BW > 2,5P + B + BLDSCR = Debt Service Coverage RatioPAD = Pendapatan Asli DaerahBD = Bagian Daerah dari Pajak Bumi dan Bangunan, BeaPerolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan, danpenerimaan sumber daya alam, serta bagian Daerahlainnya seperti dari Pajak Penghasilan perseoranganDAU = Dana Alokasi UmumBW = Belanja Wajib, yaitu belanja yang harusdipenuhi/tidak bisa dihindarkan dalam tahunanggaran yang bersangkut oleh Pemerintah Daerahseperti belanja pegawai
  • 228. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah222P = angsuran pokok pinjaman yang jatuh tempo padatahun anggaran yang bersangkutangB = bunga pinjaman yang jatuh tempo pada tahunanggaran yang bersangkutanBL = biaya lainnya (biaya komitmen, biaya bank, danlain-lain) yang jatuh tempo.Untuk dapat memperoleh Pinjaman Jangka Panjang, kedua persyaratantersebut harus dipenuhi oleh Daerah. Jumlah maksimum PinjamanJangka Pendek adalah 1/6 (satu per enam) dari jumlah biaya belanjaAPBD tahun anggaran yang berjalan. Pinjaman Jangka Pendekdilakukan dengan mempertimbangkan kecukupan penerimaan Daerahuntuk membayar kembali pinjaman tersebut pada waktunya.Pelunasan Pinjaman Jangka Pendek wajib diselesaikan dalam tahunanggaran yang berjalan, yaitu tahun anggaran saat Daerah melakukanPinjaman Jangka Pendek. Hal ini berarti bahwa Pinjaman JangkaPendek tidak diperkenankan dilakukan untuk membiayai defisit kas padaakhir tahun anggaran.Batas maksimum kumulatif jumlah pinjaman semua Daerah disesuaikandengan kebijaksanaan perekonomian nasional. Ketentuan inidimaksudkan untuk menjaga agar kumulatif jumlah pinjaman semuaDaerah tidak melampaui batas-batas yang dianggap masih aman bagiperekonomian nasional. Batas-batas tersebut ditetapkan oleh MenteriKeuangan.Berdasarkan pertimbangan kepentingan nasional, Menteri Keuangandapat menetapkan pengendalian lebih lanjut atas Pinjaman Daerah.Pertimbangan kepentingan nasional antara lain bila terjadi keadaanmoneter nasional yang menunjukkan perlunya melakukan pengendalianyang lebih ketat atas jumlah Pinjaman Daerah
  • 229. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah2232) Batas Maksimum Jangka Waktu Pinjaman DaerahBatas maksimum jangka waktu Pinjaman Jangka Panjang disesuaikandengan umur ekonomis aset yang dibiayai dari Pinjaman tersebut. BatasJangka Waktu pinjaman disesuaikan dengan umur ekonomis aset yangbersangkutan, dengan jangka waktu paling lama 30 tahun termasuk MasaTenggang.Batas maksimum Masa Tenggang disesuaikan dengan masa konstruksiproyek. Masa Tenggang adalah suatu masa pada awal jangka waktupinjaman yang dapat ditetapkan dalam perjanjian pinjaman sehinggadalam masa tersebut pinjaman tidak membayar angsuran pengembalianpokok pinjaman. Penentuan Masa Tenggang hanya ditetapkan jika benar-benar diperlukan dan masa pengadaan harta atau masa konstruksi proyekyang bersangkutan, paling lama 5 tahun. Hal ini dimaksudkan antara lainuntuk menghindarkan beban biaya pinjaman yang lebih besar.Dalam hal Daerah melakukan Pinjaman Jangka Panjang yang bersumberdari dalam Negeri, maka jangka waktu pinjaman dan Masa Tenggangditetapkan Daerah dengan persetujuan DPRD.Dalam hal Daerah melakukan Pinjaman Jangka Panjang yang bersumberdari luar negeri, maka jangka waktu pinjaman dan Masa Tenggangdisesuaikan dengan persyaratan pinjaman luar negeri yang bersangkutan.3) Larangan PenjaminanDaerah dilarang melakukan pernjanjian yang bersifat penjaminanterhadap pinjaman pihak lain yang mengakibatkan beban atas keuanganDaerah. Yang dimaksud dengan “penjaminan terhadap pinjaman pihaklain” adalah pinjaman Daerah terhadap antara lain pinjaman BadanUsaha Milik Daerah dan atau pinjaman pihak swasta dalam rangkaPelaksanaan proyek Daerah.Barang milik Daerah yang digunakan untuk melayani kepentingan umumtidak dapat dijadikan jaminan dalam memperoleh Pinjaman Daerah.Barang milik Daerah yang digunakan untuk melayani kepentingan umumantara lain rumah sakit, sekolah dan pasar.
  • 230. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah224Pelanggaran terhadap ketentuan tersebut dikenakan sanksi sesuaiketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.4. Prosedur Pinjaman DaerahSetiap Pinjaman Daerah dilakukan dengan persetujuan DPRD. PinjamanJangka Pendek untuk membantu kelancaran arus kas dari ketentuan ayatini. Persetujuan DPRD terhadap usulan Pemerintah Daerah untukmendapatkan pinjaman dilakukan secara seksama denganmempertimbangkan, antara lain kemampuan Daerah untuk membayar,batas maksimum pinjaman, penggunaan dana pinjaman, angsuran pokokpinjaman, jangka waktu pinjaman, Masa Tenggang pengembalian pokokpinjaman, dan tingkat bunga.Berdasarkan persetujuan DPRD tersebut, Daerah mengajukan pinjamankepada calon pemberi pinjaman. Dalam hal pinjaman bersumber dari luarnegeri, yang dimaksud dengan “pemberi pinjaman” adalah yangditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku.Setiap Pinjaman Daerah dituangkan dalam surat perjanjian pinjamanantara Daerah dengan pemberi pinjaman. Perjanjian pinjaman tersebutditandatangani atas nama Daerah oleh Kepala Daerah dan pemberipinjaman. Agar setiap orang dapat mengetahuinya, setiap perjanjianpinjaman yang dilakukan oleh Daerah diumumkan dalam LembaranDaerah. Ketentuan ini dimaksudkan agar terdapat keterbukaan danpertanggungjawaban yang jelas kepada masyarakat tentang kewajibanpinjaman tersebut.Untuk memperoleh pinjaman yang bersumber dari Pemerintah Pusat,Daerah mengajukan usulan kepada Menteri Keuangan disertai suratpersetujuan DPRD, studi kelayakan dan dokumen-dokumen lain yangdiperlukan untuk dilakukan evaluasi. Dokumen-dokumen lain adalahdokumen-dokumen yang antara lain mencantumkan perhitungan tentangkemampuan Daerah dalam memenuhi kewajiban pembayaran kembalipinjaman.
  • 231. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah225Pernjanjian pinjaman yang bersumber dari Pemerintah Pusatditandatangani oleh Menteri Keuangan dan Kepala Daerah.Pinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeri dilakukan melaluiPemerintah Pusat. Yang dimaksud dengan “dilakukan melaluiPemerintah Pusat” adalah Menteri Keuangan memberikan persetujuanatas sumber, penggunaan, jumlah dana, dan persyaratan tiap-tiapPinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeri yang bersangkutanserta mengatur tentang tata cara penyediaan, penyaluran, danpengembalian dana pinjaman tersebut.Untuk memperoleh Pinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeritsb, Daerah mengajukan usulan pinjaman kepada Pemerintah Pusatdisertai surat persetujuan DPRD, studi kelayakan, dan dokumen-dokumen lain yang diperlukan. Dokumen-dokumen lain adalahdokumen-dokumen yang antara lain mencantumkan perhitungan tentangkomampuan daerah dalam memenuhi kewajiban pembayaran kembalipinjaman.Terhadap usulan Pinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeri,Pemerintah Pusat melakukan evaluasi dari berbagai aspek untuk dapattidaknya menyetujui usulan tersebut.Pemerintah Pusat dalam hal ini Menteri Keuangan setelah berkoordinasidengan Menteri Dalam Negari dan Otonomi Daerah dan instansi terkaitmelakukan evaluasi atas usulan tiap-tiap pinjaman yang diajukan Daerah.Evaluasi tersebut antara lain meliputi kesesuaian jenis proyek yang akandibiayai dengan penggunaan dana pinjaman, dan kemampuan keuanganDaerah dalam melakukan pinjaman serta kemampuan keuangan Daerahuntuk membayar kembali pinjaman tersebut.Selanjutnya, Menteri Keuangan menyampaikan hasil evaluasi mengenaipengajuan tiap-tiap pinjaman luar negeri kepada Daerah yangbersangkutan. Penyampaian hasil evaluasi tersebut dapat berisi memberipersetujuan atau tidak memberi persetujuan terhadap usul pinjamantesebut.Apabila Pemerintah Pusat telah memberikan persetujuan tersebut,Pemerintah Daerah mengadakan perundingan dengan calon pemberi
  • 232. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah226pinjaman yang hasilnya dilaporkan untuk mendapatkan persetujuanPemerintah Pusat.Daerah dapat melakukan Pinjaman Daerah yang bersumber dari luarnegeri, setelah terlebih dahulu mendapat persetujuan dari PemerintahPusat.Dengan ketentuan ini, maka Daerah tidak dapat melakukan PinjamanDaerah yang bersumber dari luar negeri apabila tidak memperolchpersetujuan terlebih dahulu dari Pemerintah Pusat.Perjanjian Pinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeriditandatangani oleh Kepala Daerah dengan pemberian pinjaman luarnegeri.5. Pembayaran Kembali Pinjaman DaerahSemua pembayaran yang menjadi kewajiban Daerah yang jatuh tempoatas Pinjaman Daerah merupakan prioritas dan dianggarkan dalampengeluaran APBD.Kewajiban atas pinjaman yang jatuh tempo meliputi seluruh angsuranpokok pinjaman ditambah dengan biaya pinjaman seperti bungapinjaman, biaya bank, dan biaya komitmen.Dengan menempatkan kewajiban Daerah atas Pinjaman Daerah sebagaisalah satu prioritas dan dianggarkan dalam pengeluaran APBD, makapemenuhan kewajiban tersebut dimaksudkan mempunyai kedudukanyang sejajar dengan pengeluaran lain yang harus diprioritaskan Daerah,misalnya pengeluaran yang apabila tidak dilakukan dapat menimbulkankerawanan sosial.Dengan demikian pemenuhan kewajiban atas Pinjaman Daerah tidakdapat dikesampingkan apabila target penerimaan APBD tidak tercapai.Pembayaran kembali Pinjaman Daerah yang bersumber dari luar negerioleh Daerah, dilakukan dalam mata uang sesuai yang ditetapkan dalamperjanjian pinjaman luar negeri.
  • 233. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah227Ketentuan lebih lanjut mengenai penyaluran dan pembayaran kembaliPinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeri ditetapkan olehMenteri Keuangan sesuai ketentuan peraturan perundang-undanganyang berlaku.Dalam hal Daerah tidak memenuhi kewajiban pembayaran atasPinjaman Daerah yang bersumber dari luar negeri, maka kewajibantersebut diselesaikan sesuai perjanjian pinjaman.Yang dimaksud dengan “tidak memenuhi kewajiban pembayaran atasPinjaman Daerah” adalah tidak dipenuhinya kewajiban pembayaranangsuran pokok dan biaya pinjaman seperti pinjaman bunga, biaya bank,dan biaya komitmen sesuai dengan jadwal waktu dan jumlah yang telahditetapkan dalam perjanjian pinjaman.Sesuai dengan ketentuan, semua kewajiban pembayaran kembaliPinjaman Daerah adalah menjadi tanggung jawab Daerah. PemerintahPusat tidak menanggung pembayaran kembali pinjaman yang menjadikewajiban dan tanggung jawab Daerah.6. Pembukuan dan PelaporanSemua penerimaan dan kewajiban dalam rangka Pinjaman Daerahdicantumkan dalam APBD dan dibekukan sesuai dengan standarakuntansi keuangan Pemerintah Daerah.Dalam hal belum ada standar akuntasi keuangan Pemerintah Daerah,maka Pemerintah Daerah melakukan pembukuan dalam rangka PinjamanDaerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku.Keterangan tentang semua Pinjaman Jangka Panjang dituangkan dalamlampiran dari dokumen APBD.Lampiran tersebut merupakan bagian dari dokumen APBD sehinggamenjadi dokumen yang dapat diperoleh masyarakat.Kepala Daerah melaporkan kepada DPRD secara berkala dengantembusan kepada Menteri Keuangan tentang perkembangan jumlah
  • 234. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah228kewajiban Pinjaman Daerah dan tentang pelaksanaan dalam rangkamemenuhi kewajiban pinjaman yang telah jatuh tempo.Laporan Kepala Daerah kepada DPRD yang dimaksud dalam ayat inidilakukan dalam rangka laporan pertanggungjawaban keuangan Daerahsesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku7. Ketentuan PeralihanPerjanjian Pinjaman Daerah yang telah dilakukan sebelum berlakunyaPeraturan Pemerintah No. 107/2000, dapat tetap tunduk pada ketentuanperaturan perundang-undangan yang lama sampai berakhirnya pelunasanpembayaran pinjaman.Perjanjian Pinjaman Dearah yang telah dilakukan sebelum berlakunyaPeraturan Pemerintah tersebut, atas kesepakatan bersama antara pemberipinjaman dan peneriman pinjaman dapat dilakukan pengaturan kembaliberdasarkan Peraturan Pemerintah tersebut.8. Dana DaruratUntuk keperluan mendesak kepada Daerah tertentu diberikan DanaDarurat yang berasal dari APBN. Yang dimaksud dengan keperluanmendesak adalah terjadinya keadaan yang sangat luar biasa yang tidakdapat ditanggulangi oleh Daerah dengan pembiayaan dari APBD, yaitubencana alam dan/atau peristiwa lain yang dinyatakan Pemerintah Pusatsebagai bencana nasional. Prosedur dan tata cara penyaluran DanaDarurat sesuai dengan ketentuan yang berlaku bagi APBN.E. Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan DalamPelaksanaan Dekonsentrasi dan Tugas PembantuanUndang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuanganantara Pemerintah Pusat dan Daerah menegaskan bahwa penyelengaraankewenangan Pemerintah Pusat yang dilaksanakan oleh perangkat DaerahPropinsi dalam rangka pelaksanain Dekonsentrasi dibiayai atas beban
  • 235. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah229Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan penyelenggaraantugas Pemerintah Pusat yang dilaksanakan olch perangkat Daerah danDesa dalam rangka Tugas Pembantuan dibiayai atas beban APBN.Peraturan Pemerintah ini bertujuan untuk mengatur lebih lanjut tentangpemisahan secara tegas antara pengelolaan dan pertanggungjawabankeuangan dalam Dekonsentrasi oleh Gubernur, yang dilaksanakan olehperangkat Daerah Propinsi dan Tugas Pembantuan, yang tidak dicatatdan dikelola dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi yang dicatat dandikelola dalam APBD.1. Pelaksanaan Dekonsentrasi Dan Tugas PembantuanKewenangan Pemerintah Pusat di Daerah Propinsi dalam rangkapelaksanaan Dekonsentrasi dilimpahkan kepada Gubernur sebagai wakilPemerintah Pusat. Kewenangan tersebut dilaksanakan oleh DinasPropinsi sebagai perangkat Daerah Propinsi.Penyelenggaraan Dekonsentrasi dimaksud dibiayai atas bebanpengeluaran pembangunan APBN. Pencatatan dan pengelolaankeuangan dalam penyelengaraan Dekonsentrasi dilakukan secara terpisahdari APBD. Pencatatan dan pengelolaan keuangannya diperlakukansebagai anggaran Dekosentrasi.Gubernur memberitahukan kepada DPRD tentang kegiatanDekonsentrasi. Pemberitahuan kepada DPRD dimaksudkan agar DPRDdapat mengetahui kegiatan Dekonsentrasi sejak perencanaan sampaidengan pelaksanaan sehingga terjadi sinergidan koordinasi.Tugas pembantuan dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah dan Desadengan kewajiban, melaporkan pelaksanaannya danmempertanggungjawabkannya kepada Pemerintah Pusat.Penyelenggaraan Tugas Pembantuan dimaksud dibiayai atas bebanpengeluaran pembangunan APBN. Pencatatan dan pengelolaankeuangan dalam penyelenggaraan Tugas Pembantuan dilakukan secaraterpisah dari APBD dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa.Pencatatan dan pengelolaan keuangannya diperlakukan sebagai anggaranTugas Pembantuan.
  • 236. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah230Pemerintah Daerah memberitahukan adanya Tugas Pembantuan kepadaDPRD dan Pemerintah Desa memberitahukannya kepada BadanPerwakilan Desa. Pemberitahuan kepada DPRD atau Badan PerwakilanDesa dimaksudkan agar DPRD atau Badan Perwakilan Desa dapatmengetahui kegiatan Tugas Fembantuan sejak perencanaan sampaidengan pelaksanaan schingga terjadi sinergi dan koordinasi.2. Pengelolaan dan Pertanggungjawaban PelaksanaanDekonsentrasi1) Penganggaran Pelaksanaan DekonsentrasiPenganggaran pelaksanaan Dekonsentrasi dilakukan sesuai denganketentuan yang berlaku bagi APBN.Proses penganggaran pelaksanaan Dekonsentrasi dilakukan bersamaperangkat Pemerintah Daerah Propinsi yang terkait.Anggaran pelaksanaan Dekonsentrasi merupakan bagian dari anggaranDepartemen/Lembaga Pemerintah Non Departemen yang bersangkutan.Ketentuan lebih lanjut tentang penganggaran ditetapkan denganKeputusan Menteri Keuangan dengan memperhatikan pertimbanganMenteri teknis terkait.2) Penyaluran Dana dan Pertanggungjawaban PelaksanaanDekonsentrasiPenyaluran dana pelaksanaan Dekonsentrasi dilakukan sesuai ketentuanyang berlaku bagi APBN. Ketentuan lebih lanjut tentang penyalurandana ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan.Dalam hal pelaksanaan Dekonsentrasi menghasilkan penerimaan, makapenerimaan tersebut merupakan penerimaan APBN. Penerimaan tersebutmerupakan penerimaan APBN yang disetor ke Kas Negara.
  • 237. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah231Ketentuan mengenai pemungutan dan penyetoran penerimaan tersebutdisesuaikan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku bagiAPBN.Semua kegiatan pengelolaan keuangan yang dilakukan oleh Gubernurdalam pelaksanaan Dekontrasi diselenggarakan secara terpisah darikegiatan pengelolaan keuangan untuk pelaksanaan Desentralisasi danTugas Pembantuan.Tata cara pelaksanaan kegiatan pengelolaan keuangan oleh Gubernurdalam pelaksanaan Dekonsentrasi mengacu kepada peraturan perundang-undangan tentang tata cara pelaksanaan kegiatan pengelolaan keuanganAPBN yang berlaku.Dalam hal terdapat saldo anggaran pelaksanaan Dekonsentrasi, makasaldo tersebut disetor ke Kas Negara.Gubernur menyampaikan laporan pertanggungjawaban keuangan ataspelaksanaan Dekonsentrasi kepada Menteri/Pimpinan LembagaPemerintah Non Departemen yang bersangkutan.Laporan pertanggungjawaban keuangan atas pelaksaan Dekonsentrasidisampaikan pula kepada DPRD untuk diketahui.3) Pelaporan Pelaksanaan DekonsentrasiPelaporan pelaksanaan Dekonsertrasi dilakukan sesuai dengan ketentuanyang berlaku bagi APBN. Anggaran pelaksanaan Tugas Pembantuanmerupakan bagian dari anggaran Departemen/ Lembaga Pemerintah NonDepartemen yang menugaskannya.Proses penganggaran pelaksanaan Tugas Pembantuan dilakukan denganmempertimbangkan keadaan dan kemampuan perangkat PemerintahDaerah dan Desa yang terkait untuk pelaksanaan Tugas Pembantuantersebut.
  • 238. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah2323. Penyaluran Dana dan Pertanggungjawaban Pelaksanaan TugasPembantuanPenyaluran dana pelaksanaan Tugas Pembantuan dilakukan sesuaidengan ketentuan yang berlaku bagi APBN. Dalam hal pelaksanaanTugas Pembantuan menghasilkan penerimaan, maka penerimaan tersebutmerupakan penerimaan APBN. Penerimaan sebagaimana dimaksuddalam ayat ini merupakan perimaan APBN yang disetor ke Kas Negara.Ketentuan mengenai pemungutan dan penyetoran penerimaan tersebutdisesuaikan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Semua kegiatan pengelolaan keuangan yang dilakukan oleh Daerah danDesa dalam pelaksanaan Tugas Pembantuan diselenggarakan secaraterpisah dari kegiatan pengelolaan keuangan untuk pelaksanaanDesentralisasi dan Dekonsentrasi.Tata cara pelaksanaan kegiatan pengelolaan keuangan oleh PemerintahDaerah dan Desa dalam pelaksanaan Tugas Pembantuan mengacukepada peraturan perundang-undangan tentang tata cara pelaksanaankegiatan pengelolaan keuangan APBN yang berlaku. Dalam hal terdapatsaldo anggaran pelaksanaan Tugas Pembantuan, maka saldo tersebutdisetor ke Kas Negara.Pemerintah Daerah dan Desa menyampaikan laporanpertanggungjawaban keuangan atas pelaksanaan Tugas Pembantuankepada Departemen / Lembaga Pemerintah Non Departemen yangmenugaskannya.Laporan pertanggungjawaban keuangan atas pelaksanaan TugtsPembantuan disampaikan pula kepada DPRD dan Badan Perwakilan danDesa untuk diketahui. Pelaporan pelaksanaan Tugas Pembantuandilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku bagi APBN.
  • 239. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah2334. Pemeriksaan Pelaksanaan Dekonsentrasi Dan TugasPembantuanPemeriksaan atas pelaksanaan, pengelolaan, dan pertanggungjawabankeuangan dalam pelaksanaan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuandilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.5. Pengelolaan Keuangan Dalam Pelaksanaan DesentralisasiSemua penerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaanDesentralisasi dicatat dan dikelola dalam APBD, termasuk dicatat dandikelola dalam perubahan dan perhitungan APBD.Semua penerimaan dan pengeluaran Daerah yang tidak berkaitan denganpelaksanaan Dekonsentrasi atau Tugas Pembantuan merupakanpenerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi.Ketentuan ini untuk menjamin bahwa semua penerimaan danpengeluaran yang dikelola Gubernur atau Bupati/Walikota denganperangkatnya digolongkan dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi ataudalam rangka pelaksanaan Dekonsentrasi atau dalam rangka pelaksanaanTugas Pembantuan. Sebagai contoh pungutan Puskesmas merupakanpenerimaan dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi dandiadministrasikan dalam APBD.APBD, Perubahan APBD, dan Perhitungan APBD ditetapkan denganPeraturan Daerah, merupakan merupakan Dokumen Daerah. APBDditetapkan dengan Peraturan Daerah paling lambat satu bulan setelahAPBN ditetapkan. Perubahan APBD ditetapkan dengan PeraturanDaerah selambat-lambatnya 3 bulan sebelum berakhirnya tahunanggaran. Perhitungan APBD ditetapkan paling lambat 3 bulan setelahberakhirnya tahun anggaran yang bersangkutan. Anggaran pengeluarandalam APBD tidak boleh melebihi anggaran penerimaan.Ketentuan ini berarti Daerah tidak boleh menganggarkan pengeluarantanpa kepastian terlebih dahulu mengenai ketersediaan sumberpembiayaannya dan mendorong Daerah untuk meningkatkan efisiensipengeluarannya.
  • 240. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah234Daerah dapat membentuk dana cadangan guna membiayai kebutuhantertentu.Ketentuan ini memberi peluang kepada Daerah apabila diperlukan untukmembentuk dana cadangan bagi kebutuhan pengeluaran yangmemerlukan dana relatif cukup besar yang tidak dapat dibebankan dalamsatu tahun anggaran.Dana cadangan sebagaimana tersebut dicadangkan dari sumberpenerimaan Daerah.Setiap pembentukan dana cadangan tersebut ditetapkan dengan PeraturanDaerah.Peraturan Daerah tersebut antara lain menetapkan tujuan dana cadangan,sumber pendanaan dana cadangan, dan jenis pengeluaran yang dapatdibiayai dengan dana cadangan tersebut.Semua sumber penerimaan dana cadangan dan semua pengeluaran atasbeban dana cadangan diadministrasikan dalam APBD.Dana cadangan dibentuk dan diadministrasikan secara terbuka, tidakdirahasiakan, disimpan dalam bentuk kas atau yang mudah diuangkan,dan semua transaksi harus dicantumkan dalam APBD.Dana Diadministrasikan dalam APBD berarti dicatat saldo awal, semuapenerimaan dan pengeluaran, serta saldo akhir dalam bentuk rincian danacadangan tersebut.F. Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan DaerahBerdasarkan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentangPemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1999tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah,Pemerintah Pusat dengan Daerah merupakan satu kesatuan yang takdapat dipisahkan dalam upaya penyeleggaraan pemerintahan danpelayanan masyarakat. Misi utama dari kedua undang-undang tersebutbukan hanya pada keinginan untuk melimpahkan kewenangan danpembiayaa dari Permerintah Pusat ke Pemerintah Daerah, tetapi yanglebih penting adalah keinginan untuk meningkatkan efisiensi dan
  • 241. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah235efektivits pengelolaan sumber daya Keuangan Daerah rangkapeningkatan kesejahteraan dan pelayanan kepada Masyarakat. Untuk itusemangat desentralisasi, demokratisasi, transparansi, dan akuntabilitasmenjadi, sangat dominan dalam mewarnai proses penyelenggaraanpemerintahan pada umumnya dan proses pengelolaan Keuangan Daerahpada khususnya.Dalam kerangka sistem penyelenggaraan pemerintahan terlihat bahwasistem pengelolaan keuangan, pada dasarnya merupakan sub-sistem darisistem pemerintahan itu sendiri. Sebagaimana sistem keuangan negarayang diamanatkan dalam Pasal 23 ayat (5) Undang-undang Dasar Tahun1945, aspek pengelolaan Keuangan Daerah juga merupakan sub-sistemyang diatur dalam Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentangPemerintahan Daerah khususnya Pasal 78 sampai dengan Pasal 86.Dalam Pasal 80 ditetapkan bahwa perimbangan keuangan Pusat danDaerah diatur dengan undang-undang. Dengan peraturan tersebutdiharapkan terdapat keseimbangan yang lebih transparan dan akuntabeldalam pendistribusian kewenangan, pembiayaan, dan penataan sistempengelolaan keuangan yang lebih baik dalam mewujudkan pelaksanaanotonomi Daerah secara optimal sesuai dinamika dan tuntutan masyarakatyang berkembang.Sejalan dengan hal tersebut sudah barang tentu pelaksanaan otonomiDaerah tidak hanya dapat dilihat dari seberapa besar Daerah akanmemperoleh Dana Perimbangan tetapi hal tersebut harus diimbangidengan sejauh mana instrumen atau sistem pengelolaan KeuanganDaerah saat ini mampu memberikan nuasa manajemen keuangan yanglebih adil, rasional, transparan, partisipatif dan bertanggungjawabsebagaimana yang diamanatkan oleh kedua undang-undang tersebut.Secara khusus Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentangPerimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah telahmenetapkan landasan yang jelas dalam penataan pengelolaan danpertanggungjawaban Keuangan Daerah, antara lain memberikankeleluasaan dalam menetapkan produk pengaturan sebagai berikut:Ketentuan tentang pokok-pokok pengelolaan Keuangan Daerah diaturdengan peraturan Daerah. Sistem dan prosedur pengelolaan Keuangan
  • 242. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah236Daerah diatur dengan Surat Keputusan Kepala Daerah sesuai denganPeraturan Daerah tersebut.Kepala Daerah menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepadaDPRD mengenai pengelolaan Keuangan Daerah dan kinerja KeuanganDaerah dari segi efisiensi dan efektivitas keuangan. Laporanpertanggungjawaban Keuangan Daerah tersebut merupakan dokumenDaerah sehingga dapat diketahui oleh masyarakat.Oleh karena itu mengacu pada semangat kedua undang-undang tersebutmaka pedoman pengelolaan dan pertanggungjawaban Keuangan Daerahyang diatur dalam Peraturan Pemerintah ini bersifat umum dan lebihmenekankan pada hal yang bersifat prinsip, norma, asas, dan landasanumum dalam pengelolaan Keuangan Daerah. Sementara itu sistem danprosedur pengelolaan keuangan secara rinci ditetapkan oleh masing-masing Daerah. Kebhinekaan dimungkinkan terjadi sepanjang haltersebut masih sejalan atau tidak bertentangan dengan PeraturanPemerintah ini. Dengan upaya tersebut diharapkan Daerah didoronguntuk lebih tanggap, kreatif dan mampu mengambil inisiatif dalamperbaikan dan pemutakhiran sistem dan prosedurnya serta meninjaukembali sistem tersebut secara terus-menerus, dengan tujuanmemaksimalkan efisiensi dan efektivitas berdasarkan keadaan,kebutuhan dan kemampuan setempat.1. Pengelolaan Keuangan Daerah1) Pejabat Pengelolaan Keuangan DaerahKepala Daerah adalah Pemegang Kekuasaan Umum PengelolaanKeuangan Daerah.Kekuasaan umum pengeloaan Keuangan Daerah meliputi antara lainfungsi perencanaan umum, fungsi penyusunan anggaran, fungsipemungutan pendapatan, fungsi perbendaharaan umum Daerah, fungsipenggunaan anggaran, serta fungsi pengawasan danpertanggungjawaban.Selaku pejabat Pemegang Kekuasaan Umum Pengelolaan KeuanganDaerah, Kepala Daerah mendelegasikan sebagian atau seluruh
  • 243. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah237kewenangannya kepada Sekretaris Daerah dan atau Perangkat PengelolaKeuangan Daerah.Dalam rangka efisiensi dan efektivitas pengelolaan Keuangan Daerah,Kepala Daerah mendelegasikan sebagian atau seluruh kewenangannyakepada perangkat pengelola keuangan Daerah.Kewenangan yang didelegasikan minimal adalah kewenangan, yangberkaitan dengan tugas sebagai Bendahara Umum Daerah.Sekretaris Daerah atau pimpinan perangkat pengelola Keuangan Daerahbertanggung jawab kepada Pemegang Kekuasaan Umum PengelolaanKeuangan Daerah.Kepala Daerah menetapkan terlebih dahulu para Pejabat PengelolaKeuangan Daerah dengan surat keputusan untuk dapat melaksanakananggaran.Penetapan para Pejabat Pengelola Keuangan Daerah merupakan salahsatu syarat pelaksanaan Anggaran. Pejabat Pengelola Keuangan Daerahantara lain Bendahara Umum Daerah, Pengguna Anggaran, danPemegang Kas.Pengaturan lebih lanjut mengenai tugas dan fungsi setiap PejabatPengelola Keuangan Daerah ditetapkan dalam Peraturan Daerah.Pemegang Kas tidak boleh merangkap sebagai Pejabat PengelolaKeuangan Daerah lainnya.2) Asas Umum Pengelolaan Keuangan DaerahPengelolaan Keuangan Daerah dilakukan secara tertib, taat padaperaturan perundang-undangan yang berlaku, efisien, efektif, transparandan bertanggung jawab dengan memperhatikan asas keadilan dankepatutan.APBD merupakan dasar pengelolaan Keuangan Daerah dalam tahunanggaran tertentu.Ketentuan ini berarti, bahwa APBD merupakan rencana pelaksanaansemua Pendapatan Daerah dan semua Belanja Daerah dalam rangka
  • 244. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah238pelaksanaan desentralisasi dalam tahun anggaran tertentu. Dengandemikian, pemungutan semua Penerimaan Daerah dalam rangkapelaksanaan desentralisasi bertujuan untuk memenuhi target yangditetapkan dalam APBD. Semua Pengeluaran Daerah dan ikatan yangmembebani Daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi dilakukansesuai jumlah dan sasaran yang ditetapkan dalam APBD, sehinggaAPBD menjadi dasar bagi kegiatan pengendalian, pemeriksaan danpengawasan Keuangan Daerah.Tahun fiskal APBD sama dengan tahun fiskal Anggaran Pendapatan danBelanja Negara.Semua Penerimaan Daerah dan Pengeluaran Daerah dalam rangkadesentralisasi dicatat dan dikelola dalam APBD.Semua Penerimaan Daerah dan Pengeluaran Daerah yang tidak berkaitandengan pelaksanaan Dekonsentrasi atau Tugas Pembantuan merupakanpenerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi.APBD, Perubahan APBD, dan Perhitungan APBD ditetapkan denganPeraturan Daerah dan merupakan dokumen Daerah.APBD disusun dengan pendekatan kinerja.Anggaran dengan pendekatan kinerja adalah suatu sistem anggaran yangmengutamakan upaya pencapaian hasil kerja atau output dariperencanaan alokasi biaya atau input yang ditetapkan.Dalam menyusun APBD, penganggaran pengeluaran harus didukungdengan adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam jumlah yangcukup.Ketentuan Pasul ini berarti Daerah tidak boleh menganggarkanpengeluaran tanpa kepastian terlebih dahulu mengenai ketersediaansumber pembiayaannya dan mendorong Daerih untuk meningkatkanefisien pengeluarannnya.Jumlah pendapatan yang dianggarkan dalam APBD merupakan perkiraanyang terukur secara rasional yang dapat dicapai untuk setiap sumberpendapatan.
  • 245. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah239Jumlah belanja yang dianggarkan dalam APBD merupakan batastertinggi untuk setiapjenis belanja.Setiap pejabat dilarang melakukan tindakan yang berakibat pengeluaranatas beban APBD apabila tidak tersedia atau tidak cukup tersediaanggaran untuk membiayai pengeluaran tersebut.Perkiraan Sisa lebih Perhitungan APBD Tahun Lalu dicatat sebagai saldoawal pada APBD tahun berikutnya, sedangkan realisasi Sisa lebihPerhitungan APBD Tahun Lalu dicatat sebagai saldo awal perubahanAPBD.Semua transaksi Keuangan Daerah baik Penerimaan Daerah maupunPengeluaran Daerah dilaksanakan melalui Kas Daerah.Anggaran untuk membiayai pengeluaran yang sifatnya tidak tersangkadisediakan dalam bagian anggaran tersendiri.Anggaran pengeluaran tidak tersangka tersebut dikelola eleh BendaharaUmum Daerah.Pengeluaran yang dibebankan pada pengeluaran tidak tersangka adalahuntuk penanganan bencana alam, bencana sosial, dan pengeluaran tidaktersangka lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraankewenangan pemerintahan Daerah.Daerah dapat membentuk Dana Cadangan guna membiayai kebutuhandana yang tidak dapat dibebankan dalam satu tahun anggaran.Dana Cadangan dibentuk dengan kontribusi tahunan dari penerimaanAPBD, kecuali dari Dana Alokasi Khusus, Pinjaman Daerah dan DanaDarurat.Dana Cadangan tersebut digunakan untuk membiayai kebutuhan sepertirehabilitasi prasarana, keindahan kota, atau pelaksanaan lingkunganhidup, sehingga biaya rehabilitasi tersebut dibebankan dalam beberapatahun anggaran.
  • 246. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah2403) Pengaturan Pengelolaan Keuangan DaerahKetentuan tentang pokok-pokok pengelolaan Keuangan Daerah diaturdengan Peraturan Daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Peraturan Daerah tersebut mengatur tentang:a. Kerangka dari garis besar prosedur penyusunan APBD.b. Kewenangan keuangan Kepala Daerah dan DPRD.c. Prinsip-prinsip pengelolaan kas.d. Prinsip-prinsip pengelolaan Pengeluaran Daerah yang telahdianggarkan.e. Tata cara pengadaan barang dan jasa.f. Prosedur melakukan Pinjaman Daerah.g. Prosedur pertanggungjawaban keuangan.h. Dan hal-hal lain yang menyangkut pengelolaan Keuangan Daerah.Sistem dan prosedur pengelolaan Keuangan Daerah diatur denganKepala Daerah sesuai dengan Peraturan Daerah dimaksud.Pedoman tentang pengurusan pertanggungjawaban dan pengawasanKeuangan Daerah serta tata cara penyusunan APBD, pelaksanaan tatausaha Keuangan Daerah dan penyusunan perhitungan ditetapkan denganKeputusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.Yang dimaksud dengan hal-hal lain yang menyangkut pengelolaanKeuangan Daerah, misalnya:a. Penyusunan rencana anggaran multi-tahunan.b. Prosedur pergeseran anggaran.c. Sistem penatausahaan Keuangan Daerah dan proses penyusunanperhitungan APBD.d. Prosedur penggunaan anggaran untuk pengeluaran tidak tersangka.e. Proses penunjukan Pejabat Pengelola Keuangan Daerah.
  • 247. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah241f. Jadwal dan garis besar muatan laporan pelaksanaan APBD kepadaDPRD.g. Persetujuan tentang invetasi Keuangan Daerah.h. Proses perubahan APBD.i. Proses penghapusan aset Daerah.2. Penyusunan dan Penetapan APBD1) Struktur APBDStruktur APBD merupakan satu kesatuan yang terdiri dari PendapatanDaerah, Belanja Daerah, dan Pembiayaan. Yang dimaksud dengan satukesatuan dalam hal ini adalah bahwa dokumen APBD merupakanrangkuman seluruh jenis pendapatan, jenis belanja, dan sumber-sumberpembiayaannya.a. Pendapatan Daerah. Pendapatan Daerah dirinci menurut kelompokpendapatan dan jenis pendapatan. Kelompok pendapatan meliputiPendapatan Asli Daerah, Dana Perimbangan, dan Lain-lainPendapatan yang Sah. Jenis pendapatan misalnya pajak Daerah,retribusi Daerah, Dana Alokasi Umum dan Dana Alokasi Khusus.b. Belanja Daerah. Belanja Daerah dirinci menurut organisasi, fungsi,dan jenis belanja. Yang dimaksud dengan belanja menurutorganisasi adalah suatu kesatuan pengguna anggaran seperti DPRDdan sekretariat DPRD, Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah,sekretariat Daerah, serta dinas Daerah dan lembaga teknis Daerahlainnya. Fungsi belanja misalnya pendidikan, kesehatan, dan fungsi-fungsi lainnya. Jenis belanja, yaitu seperti belanja pegawai, belanjabarang, Belanja pemeliharaan, belanja perjalanan dinas dan belanjamodal/pembangunan.c. Pembiayaan. Pembiayaan dirinci menurut sumber Pembiayaan.Sumber-sumber pembiayaan yang merupakan Penerimaan Daerahantara lain seperti sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu,penerimaan pinjaman dan obligasi serta penerimaan dari penjualan
  • 248. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah242aset Daerah yang dipisahkan. Sumber pembiayaan yang merupakanpengeluaran antara lain seperti pembayaran hutang pokok.Selisih lebih Pendapatan Daerah terhadap Belanja daerah disebut surplusanggaran.Selisih kurang Pendapatan Daerah terhadap Belanja Daerah disebutdefisit anggaran.Jumlah Pembiayaan sama dengan jumlah surplus/defisit anggaranAnggaran untuk membiayai pengeluaran yang sifatnya tidak tersangkadisediakan dalam bagian anggaran pengeluaran tidak tersangkaPenganggaran Dana Cadangan dialokasikan dari sumber penerimaanAPBD.Dikecualikan dari sumber penerimaan APBD dalam ayat ini adalah DanaAlokasi Khusus, Dana Darurat, dan Pinjaman Daerah. Pengeluaran yangakan disisihkan untuk pembentukan Dana Cadangan dicantumkan padaanggaran belanja.Semua sumber penerimaan Dana Cadangan dan semua pengeluaran atasbeban Dana Cadangan dicatat dan dikelola dalam APBD, yaitudibukukan di dalam rekening tersendiri yang memperlihatkan saldo awal,setiap transaksi penerimaan dan pengeluaran senta saldo akhir tahunanggaran.Pengeluaran untuk menutup kebutuhan sebagaimana yang ditetapkandalam Peraturan Daerah tentang pembentukan Dana Cadangandibebankan pada rekening Dana Cadangan.Posisi Dana Cadangan dilaporkan sebagai bagian yang tidak terpisahkandari laporan pertanggungjawaban APBD.Saldo akhir Dana Cadangan pada tahun tersebut dicatat sebagai saldoawal pada tahun anggaran berikutnya pada saat yang sama ditambahkanpada Dana Cadangan tahun berikutnya.Apabila diperkirakan Pendapatan Daerah lebih kecil dari rencanabelanja, Daerah dapat melakukan pinjaman.
  • 249. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah243Pinjaman Daerah dicantumkan pada anggaran Pembiayaan. Penggunaandana yang bersumber dari Pinjaman Daerah ini dipergunakan untukmembiayai kegiatan sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk Pinjaman Daerah.Pemerintah Daerah dapat mencari sumber-sumber pembiayaan lainmelalui kerjasama dengan pihak lain dengan prinsip salingmenguntungkan.Apabila Pemerintah Daerah dalam rangka pembangunan fasilitaspelayanan publik tidak memiliki dana ataupun dana yang ada tidakmencukupi, maka Daerah dapat mencari alternatif sumber-sumberPembiayaan jangka panjang melalui kerjasama dengan pihak laintermasuk masyarakat.Kerjasama yang mempunyai akibat keuangan terhadap APBD diaturdengan Peraturan Daerah.Pemerintah Daerah dapat melakukan investasi dalam bentuk penyertaanmodal, deposito atau bentuk investasi lainnya sepanjang hal tersebutmemberi manfaat bagi peningkatan pelayanan masyarakat dan tidakmengganggu likuiditas Pemerintah Daerah.Yang dimaksud dengan investasi dalam bentuk penyertaan modal adalahpenyertaan modal Pemerintah Daerah yang dilakukan, melalui badanusaha milik Daerah.Yang dimaksud dengan deposito adalah simpanan berjangka pada bankyang sehat. Dalam rangka penganggaran, investasi dicantumkan padaanggaran pembiayaan.Sumber-sumber pembiayaan lain dan investasi Pemerintah Daerah diaturdengan Peraturan Daerah.Pemerintah Daerah bertanggungjawab atas pengelolaan sumber-sumberpembiayaan lain dan investasi, dan setiap akhir tahun anggaranmelaporkan hasil pelaksanaannya kepada DPRD.APBD yang disusun dengan pendekatan kinerja memuat:
  • 250. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah244a. sasaran yang diharapkan menurut fungsi belanja.b. standar pelayanan yang diharapkan dan perkiraan biaya satuankomponen kegiatan yang bersangkutan. Pengembangan standarpelayanan dapat dilaksanakan secara bertahap dan harus dilakukansecara berkesinambungan.c. bagian pendapatan APBD yang membiayai belanja administrasiumum, belanja operasi dan pemeliharaan, dan belanjamodal/pembangunan. Uraian tersebut merupakan indikator dan atausasaran kinerja Pemerintah Daerah yang menjadi acuan LaporanPertanggunggjawaban tentang kinerja Daerah.Untuk mengukur kinerja keuangan Pemerintah Daerah, dikembangkanstandar analisa belanja, tolok ukur kinerja dan standar biaya.Yang dimaksud dengan standar analisa belanja adalah penilaiankewajaran atas beban kerja dan biaya terhadap suatu kegiatan.Yang dimaksud dengan tolok ukur kinerja adalah ukuran keberhasilanyang dicapai pada setiap unit organisasi perangkat Daerah.Yang dimaksud dengan standar biaya adalah harga satuan unit biayayang berlaku bagi masing-masing Daerah.Dalam rangka menyiapkan rancangan APBD, Pemerintah Daerahbersama-sama DPRD menyusun arah dan kebijakan umum APBD.Berdasarkan arah dan kebijakan umum APBD, Pemerintah Daerahmenyusun strategi dan prioritas APBD.Berdasarkan strategi dan prioritas APBD dan denganmempertimbangkan kondisi ekonomi dan Keuangan Daerah, PemerintahDaerah menyiapkan rancangan APBD.2) Proses Penetapan APBDKepala Daerah menyampaikan rancangan APBD kepada DPRD untukmendapatkan persetujuan.
  • 251. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah245Bagian rancangan APBD tidak disetujui DPRD, Pemerintah Daerahberkewajiban menyempurnakan rancangan APBD tersebut.Penyempurnaan rancangan APBD harus disampaikan kembali kepadaDPRD.Apabila rancangan APBD tersebut tidak disetujui DPRD, PemerintahDaerah menggunakan APBD tahun sebelumnya sebagai dasarpengurusan Keuangan Daerah.Perubahan APBD dilakukan sehubungan dengan:(1) Kebijaksanaan Pemerintah Pusat dan atau Pemerintah Daerah yangbersifat strategis.(2) Penyesuaian akibat tidak tercapainya target Penerimaan Daerah yangditetapkan.Kebutuhan mendesak dalam ketentuan ini adalah untuk penanggulangankerusakan sarana dan prasarana sebagai akibat bencana alam danbencana sosial yang belum atau tidak cukup disediakan anggarannyadalam pengeluaran tidak tersangka.Perubahan APBD ditetapkan paling lambat 3 bulan sebelum tahunanggaran tertentu berakhir.jangka waktu 3 bulan dimaksud dengan mempertimbangkanpelaksanaannya dapat selesai pada akhir tahun anggaran tertentu.3. Pelaksanaan APBD1) Penerimaan dan Pengeluaran APBDSetiap perangkat Daerah yang mempunyai tugas memungut ataumenerima Pendapatan Daerah wajib melaksanakan intensifikasipemungutan pendapatan tersebut.Semua manfaat yang bernilai uang berupa komisi, rabat, potongan,bunga atau nama lain sebagai akibat dari penjualan dan atau pengadaanbarang dan atau jasa dan dari penyimpanan dan atau penempatan uangDaerah merupakan Pendapatan Daerah.
  • 252. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah246Semua manfaat yang bernilai uang tersebut dibukukan sebagaiPendapatan Daerah dan dianggarkan dalam APBD.Pendapatan Daerah disetor sepenuhnya tepat pada waktunya ke KasDaerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku.Tindakan yang mengakibatkan pengeluaran atas beban APBD tidakdapat dilakukan sebelum ditetapkan dalam Peraturan Daerah tentangAPBD dan ditempatkan dalam Lembaran Daerah.Tindakan dimaksud tidak termasuk penerbitan surat keputusan yangberkaitan dengan kepegawaian yang formasinya sudah ditetapkansebelumnya dan pelaksanaan anggaran apabila rancangan APBD tidakatau belum disetujui oleh DPRD sebagaimmana dimaksud dalam Pasal22.Untuk setiap pengeluaran atas beban APBD diterbitkan Surat Keputusanotorisasi atau surat keputusan lainnya yang disamakan dengan itu olehpejabat yang berwenang.Surat Keputusan Otorisasi merupakan dokumen APBD yang menjadidasar setiap pengeluaran atas beban APBD.Setiap pembebanan APBD harus didukung oleh bukti-bukti yang lengkapdan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih.Bukti dimaksud antara lain kuitansi, faktur, suret penerimaan barang,perjanjian pengadaan barang dan jasa.Setiap orang yang diberi wewenang menandatangani dan ataumengesahkan surat bukti yang menjadi dasar pengeluaran atas bebanAPBD bertanggungjawab atas kebenaran dan akibat dari penggunaanbukti tersebut.Pengguna Anggaran Daerah mengajukan Surat Permintaan Pembayaranuntuk melaksanakan pengeluaran.Pembayaran yang membebani APBD dilakukan dengan Surat PerintahMembayar.
  • 253. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah247Surat Perintah Membayar merupakan dokumen APBD yang menjadidasar untuk melakukan pembayaran atas beban APBD. Surat PerintahMembayar ditetapkan oleh Bendahara Umum Daerah atau pejabat yangditetapkan oleh Bendahara Umum Daerah.Bendahara Umum Daerah membayar berdasarkan Surat PerintahMembayar.Bendahara Umum Daerah dapat menetapkan pejabat yang melakukantugas pembayaran atas dasar Surat Perintah Membayar.Gaji Pegawai Negeri Sipil Daerah dibebankan dalam APBD.Pegawai Negeri Sipil Daerah dapat diberikan tambahan penghasilanberdasarkan pertimbangan yang obyektif dengan memperhatikankemampuan Keuangan Daerah dan memperoleh persetujuan DPRDsesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Tambahan penghasilan diberikan dalam rangka peningkatankesejahteraan pegawai berdasarkan prestasi kerja, tempat bertugas, dankelangkaan profesi.Pegawai Negeri Sipil Daerah yang diperbantukan pada BUMD atau unitusaha lainnya, gajinya menjadi beban BUMD atau Unit usaha yangbersangkutan.Pembiayaan pensiun Pegawai Negeri Sipil Daerah yang diangkat olehPemerintah Daerah menjadi tanggungjawab Daerah.Yang dimaksud Pegawai Negeri Sipil Daerah dalam ayat ini adalahPegawai Negeri Sipil Daerah yang diangkat oleh Pemerintah Daerahmulai tanggal 1 Januari 2001.Penggunaan anggaran belanja tidak tersangka tersebut diberitahukankepada DPRD.2) Pengelolaan Barang DaerahKepala Daerah mengatur pengelolaan Barang Daerah.
  • 254. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah248Pengelolaan Barang Daerah dimaksud meliputi perencanaan, penentuankebutuhan, penganggaran, pengadaan, penyimpanan dan penyaluran,pemeliharaan, penghapusan dan pengendalian.Pencatatan Barang Daerah dilakukan sesuai dengan standar akuntansipemerintah daerah.Pencatatan berdasarkan standar akuntansi pemerintah daerah dimaksuddilaksanakan secara bertahap sesuai dengan kondisi masing-masingDaerah.Sekretaris Daerah, Sekretaris DPRD, dan kepala dinas/lembaga teknisadalah pengguna dan pengelola barang bagi sekretariatDaerah/sekretariat DPRD/dinas Daerah/lembaga teknis Daerah yangdipimpinnya.Pengaduan barang dan atau jasa lainnya dapat dibebankan kepada APBDsepanjang barang dan atau jasa tersebut diperlukan untuk pelaksanaankegiatan sesuai dengan tugas pokok dan fungsi Perangkat Daerah yangbersangkutan.Pengadaan barang dan jasa atas beban APBD diatur lebih lanjut denganKeputusan Kepala Daerah.Pengguna barang wajib mengelola Barang Daerah sesuai denganperaturan perundang-undangan yang berlaku.Dalam hal pengelolaan Barang Daerah menghasilkan penerimaan, makapenerimaan tersebut disetor seluruhnya langsung ke Kas Daerah.3) Akuntansi Keuangan Pemerintah DaerahPenatausahaan dan pertanggungjawaban Keuangan Daerah berpedomanpada standar akuntansi keuangan pemerintah daerah yang berlaku, yaitupedoman atau prinsip-prinsip yang mengatur perlakuan akuntansi yangmenjamin konsistensi dalam pelaporan keuangan.Sepanjang standar akuntansi keuangan pemerintah daerah belumtersusun, Daerah dapat menggunakan standar yang dipergunakan saat ini.
  • 255. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah249Perubahan menuju penerapan standar akuntansi keuangan dilaksanakansecara bertahap sesuai dengan kondisi masing-masing PemerintahDaerah.4. Perhitungan APBDSetiap akhir tahun anggaran, Pemerintah Daerah wajib membuatperhitungan APBD yang memuat perbandingan antara realisasipelaksanaan APBD dibandingkan dengan APBD.Perhitungan APBD harus menghitung selisih antara realisasi penerimaandengan anggaran penerimaan dan realisasi pengeluaran dengananggaran pengeluaran dengan menjelaskan alasannya. Alasan tersebutharus menetapkan apakah selisih tersebut disebabkan oleh faktor-faktoryang terkendali atau tidak terkendali.5. Pertanggungjawaban Keuangan DaerahPemerintah Daerah menyampaikan laporan triwulanan pelaksanaanAPBD kepada DPRD.Laporan dimaksud memuat tentang kemajuan pelaksanaan APBDpertriwulan.Laporan triwulanan tersebut disampaikan paling lama satu bulan setelahberakhirnya triwulan yang bersangkutan.Kepala Daerah menyusun laporan pertanggungjawaban KeuanganDaerah yang terdiri atas:a. Laporan perhitungan APBD.b. Nota Perhitungan APBD.Nota perhitungan APBD memuat ringkasan realisasi Pendapatan Daerah,Belanja Daerah dan Pembiayaan serta kinerja Keuangan Daerahmencakup antara lain:a. kinerja Daerah dalam rangka pelaksanaan program yangdirencanakan dalam APBD tahun anggaran berkenaan.
  • 256. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah250b. kinerja pelayanan yang dicapai.c. bagian belanja APBD yang digunakan untuk membiayai administrasiumum, kegiatan operasi dan pemeliharaan serta belanjamodal/pembangunan untuk aparatur Daerah dan pelayanan public.d. bagian belanja APBD yang digunakan untuk anggaran DPRDtermasuk sekretariat DPRD.e. Posisi Dana Cadangan.f. Laporan Aliran Kas.g. Neraca Daerah.Penyusunan neraca Daerah dilakukan sesuai dengan standarakuntansi keuangan pemerintah secara bertahap sesuai dengankondisi masing-masing pemerintah.1) Setiap Pejabat Pengelola Keuangan Daerah menyusun laporanpertanggungjawaban keuangan secara periodik.2) Sistem dan prosedur pertanggungjawaban tersebut ditetapkandengan Keputusan Kepala Daerah.6. Pengawasan Pengelolaan Keuangan DaerahPengawasan atas pelaksanaan APBD dilakukan oleh DPRD.Pengawasan tersebut bukanlah bersifat pemeriksaan, tetapi pengawasanyang lebih ditujukan untuk menjamin pencapaian sasaran yang telahditetapkan dalam APBD.Peraturan Daerah tentang APBD, Perubahan APBD, dan PerhitunganAPBD Propinsi disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri dan OtonomiDaerah paling lambat 15 hari setelah ditetapkan.Peraturan Daerah tentang APBD, Perubahan APBD, dan PerhitunganAPBD Kabupaten/Kota disampaikan kepada Gubernur paling lambat 15hari setelah ditetapkan.Peraturan Daerah tentang APBD Kabupaten/Kota disampaikan kepadagubernur selaku wakil Pemerintah Pusat.
  • 257. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah251Kepala Daerah mengangkat pejabat yang bertugas melakukanpengawasan internal pengelolaan Keuangan Daerah.Pengawasan internal pengelolaan Keuangan Daerih bertujuan untukmenjaga efisiensi, efetktivitas, dan kehematan dalam pengelolaanKeuangan Daerah atas nama Kepala Daerah.Pengawasan internal pengelolaan Keuangan Daerah selain melakukanpengawasan atas urusan kas/uang, memperhatikan pula tatalaksanapenyelenggaraan program, kegiatan dan manajemen oleh PemerintahDaerah dari segi efisiensi dan efektivitasnya, yang dapat mempengaruhikekuatan dan dayaguna Keuangan Daerah.Pejabat pengawas internal pengelolaan Keuangan Daerah tidakdiperkenankan merangkap jabatan lain di pemerintahan Daerah.Pejabat pengawas internal pengelolaan Keuangan Daerah melaporkanbasil pengawasannya kepada Kepala Daerah.Apabila Sekreretaris Daerah atau pimpinan perangkat pergelolaKeuangan Daerah melakukan pembinaan dan supervisi dalamperencanaan pelaksanaan kerja atas pejabat pengawas internal keuangan,pejabat pengawas internal keuangan tersebut tetap melaporkan hasilpengawasannya kepada Kepala Daerah.7. Kerugian Keuangan DaerahSetiap kerugian Daerah baik yang langsung maupun tidak langsungsebagai akibat perbuatan melanggar hukum atau kelalaian, harus digantioleh yang bersalah dan atau lalai.Kerugian Daerah yang dimksud dalam ayat ini adalah yang nyata danpasti jumlahnya. Termasuk dalam kerugian Daerah adalah pembayarandari Daerah kepada orang atau badan yang tidak berhak. Oleh karena itu,setiap orang atau badan yang menerima pembayaran demikian itutergolong dalam melakukan perbuatan yang melawan hukum.Setiap pimpinan Perangkat Daerah wajib melakukan tuntutan gantikerugian segera setelah diketahui bahwa dalam Perangkat Daerah yangbersangkutan terjadi kerugian akibat perbuatan dari pihak manapun.
  • 258. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah252Kepala Daerah wajib melakukan tuntutan ganti rugi atas setiap kerugianyang diakibatkan oleh perbuatan melanggar hukum atau kelalaianPejabat Pengelola Keuangan Daerah.Penyelesaian kerugian tersebut dilakukan sesuai dengan peraturanperundang-undangan yang berlaku.Ketentuan lebih lanjut mengenai tuntutan ganti rugi diatur dalamPeraturan Daerah8. Sistem Informasi Keuangan DaerahPemerintah Pusat menyelenggarakan suatu sistem informasi keuanganDaerah. Sumbernya terutama adalah laporan informasi APBD. Informasiyang dimuat dalam sistem informasi keuangan Daerah tersebutmerupakan data terbuka yang dapat diketahui masyarakat.Ketentuan lebih lanjut mengenai penyelenggaraan sistem informasikeuangan Daerah diatur dengan Keputusan Menteri Keuangan.Pokok-pokok muatan Keputusan Menteri Keuangan tersebut, antara lain,instansi yang bertanggung jawab menyusun dan memelihara sisteminformasi keuangan Daerah, prosedur perolehan informasi yangdiperlukan, dan tata cara penyediaan informasi kepada instansipemerintah dan masyarakat.Daerah wajib menyampaikan informasi yang berkaitan dengan keuanganDaerah kepada Pemerintah Pusat termasuk Pinjaman Daerah.Pelaksanaan ketentuan tersebut diatur dengan Peraturan Pemerintah.Pokok-pokok muatan Peraturan Pemerintah tersebut, antara lain, jenisinformasi, bentuk laporan informasi, tata cara penyusunan, danpenyampaian informasi kepada Menteri teknis terkait.9. Sekretariat Bidang Perimbangan Keuangan Pusat dan DaerahSekretariat Bidang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah bertugasmempersiapkan rekomendasi Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah
  • 259. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab V: Keuangan Daerah253mengenai perimbangan keuangan Pusat dan Daerah serta hal-hal lainyang berkaitan dengan pengelolaan keuangan Daerah. Rekomendasitersebut, antara lain, mengenai penentuan besarnya Dana Alokasi Umumuntuk tiap-tiap Daerah berdasarkan rumus yang telah ditetapkan dankebijakan pembiayaan Daerah.
  • 260. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Sistem Pemilihan Umum dan DPRD254Daftar IsiBAB VI Sistem Pemilihan Umum dan DPRD 256A Pendahuluan 256B Pemilihan Umum 2571 Daerah Pemilihan dan Jumlah Kursi 2572 Penyelenggaraan dan Organisasi 2583 Persyaratan anggota KPU 2584 Pengawasan dan Pemantauan PemilihanUmum2595 Hak Memilih 2606 Pendaftaran Pemilih 2607 Syarat Keikutsertaan Dalam PemilihanUmum2618 Hak Dipilih dan Pencalonan 2619 Kampanye Pemilihan Umum 26210 Pemungutan Suara dan Penghitungan Suara 26311 Penetapan Hasil Pemilihan Umum 26412 Pengumuman Hasil Pemilihan danPemberitahuan Kepada Calon Pemilih26413 Ketentuan Pidana dan Lain-Lain 265C Penyusunan Tata Tertib DPRD 2651 Kedudukan dan Susunan 2652 Pemilihan Anggota MPR Utusan Daerah 2663 Hak-hak DPRD 2671) Hak Meminta PertanggungjawabanGubernur, Bupati dan Walikota2682) Hak Meminta Keterangan KepadaPemerintah Daerah2683) Hak Mengadakan Penyelidikan 2694) Hak Mengadakan Perubahan RancanganPeraturan Daerah269
  • 261. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Sistem Pemilihan Umum dan DPRD2555) Hak Mengajukan Pernyataan Pendapat 2706) Hak Mengajukan Rancangan PeraturanDaerah2717) Hak Menentukan Anggaran Belanja danMenetapkan Peraturan Tata TertibDPRD2728) Hak DPRD Meminta KeteranganPejabat Negara, Pejabat Pemerintah atauWarga Masyarakat2724 Hak-hak Anggota DPRD 2725 Kewajiban DPRD 2736 Keanggotaan DPRD 2737 Alat kelengkapan DPRD 2738 Pemilihan Pimpinan DPRD 2749 Penggantian Pimpinan DPRD 27610 Fraksi-Fraksi 27611 Rapat-Rapat DPRD 27712 Penetapan Peraturan Daerah 27913 Sanksi 27914 Sekretariat DPRD 279D Kedudukan Keuangan DPRD 2801 Keuangan Pimpinan dan Anggota 2801) Penghasilan Tetap 2812) Tunjangan Panitia 2823) Tunjangan Kesejahteraan 2832 Biaya Kegiatan DPRD 2841) Besarnya Biaya Kegiatan DPRDPropinsi2852) Besarnya Biaya Kegiatan DPRDKabupaten/Kota2853 Pengelolaan Keuangan 286
  • 262. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD256Bab VIPemilihan Umum dan DPRDA. PendahuluanPemilihan Umum adalah sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat dalamNegara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila danUndang-Undang Dasar 1945. Pemilihan Umum diselenggarakan secarademokratis dan transparan, jujur dan adil, dengan mangadakanpemberian dan pemungutan suara secara langsung, umum, bebas danrahasia, serta dilaksanakan setiap 5 tahun sekali pada hari libur atau hariyang diliburkan secara serentak di seluruh wilayah Negara KesatuanRepublik Indonesia.Pemilihan Umum dilaksanakan dengan menggunakan sistemproporsional berdasarkan stelsel daftar untuk memilih Anggota MajelisPermusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan PerwakilanRakyat Daerah Tingkat Propinsi, dan Dewan Perwakilan Rakyat DaerahTingkat Kabupaten/Kota yang selanjutnya disebut MPR, DPR, DPRDPropinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota, kecuali untuk Anggota DPR,DPRD Propinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota dari Tentara NasionalIndonesia/Kepolisian Republik Indonesia (TNI/POLRI). Pemberiansuara dalam Pemilihan Umum adalah hak setiap warga negara yangmemenuhi syarat untuk memilih.Sejalan dengan pelaksanaan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999tentang Pemerintahan Daerah, telah memberikan kewenangan yang besarkepada DPRD yang merupakan lembaga perwakilan masyarakat daerahsebagai wujud pelaksanaan sistem demokrasi di Indonesia.Salah satu fungsi DPRD yang penting adalah fungsi legitimasi, yaituperanan DPRD dalam membangun dan mengusahakan dukungan bagikebijakan dan keputusan Pemerintah Daerah agar diterima olehmasyarakat luas. Dalam hal ini DPRD menjembatani Pemerintah Daerahdengan rakyat dan mengusahakan kesepakatan maupun dukungan
  • 263. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD257terhadap sistem politik secara keseluruhan maupun terhadap kebijakanspesifik tertentu. DPRD menjadi mitra Pemerintah Daerah denganmemberikan atau mengusahakan dukungan yang diperlukan dalamrangka optimalisasi pelaksanaan otonomi daerah dalam kerangka NegaraKesatuan Republik Indonesia.Guna mewujudkan lembaga DPRD supaya berfungsi seperti keinginantersebut di atas, perlu diatur kedudukan, susunan, tugas wewenang, hakdan kewajiban pelaksanaan tugas DPRD dalam suatu perundang-undangan.Sebagaimana ditegaskan dalam Undang-undang Nomor 4 Tahun 1999tentang Susunan dan Kedudukan Majelis Permusyawaratan Rakyat,Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah,bahwa sebagai lembaga perwakilan rakyat di Daerah, DPRDmelaksanakan fungsi legislatif sepenuhnya sebagai penjelmaankedaulatan rakyat di Daerah, dan berkedudukan sejajar sebagai mitraPemerintah Daerah.Oleh karena itu, dalam melaksanakan tugas dan fungsinya kepada DPRDperlu diberikan hak-hak keuangan dan administratif yang diatur dalamKedudukan Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. PenetapanKedudukan keuangan DPRD dimaksud perlu mempertimbangkankemampuan keuangan daerah dan aspek keadilan dikaitkan dengantugas, kewenangan dan tanggung jawab dalam melaksanakan legislasi,pengawasan dan anggaran.B. Pemilihan Umum1. Daerah Pemilihan dan Jumlah KursiUntuk pemilihan anggota DPR, DPRD Propinsi, dan DPRDKabupaten/Kota masing-masing ditetapkan Daerah Pemilihan sesuaidengan tingkatannya.Untuk pemilihan anggota DPR, Daerah Pemilihannya adalah DaerahTingkat Propinsi. Sedangkan untuk pemilihan anggota DPRD Propinsi,Daerah Propinsi merupakan Daerah Pemilihan. Dan untuk pemilihan
  • 264. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD258anggota DPRD Kabupaten/Kota, Daerah Kabupaten/Kota merupakanDaerah Pemilihan.Jumlah kursi Anggota DPR untuk setiap Daerah Pemilihan ditetapkanberdasarkan pada jumlah penduduk di Daerah Propinsi, denganketentuan setiap Daerah Kabupaten/Kota mendapat sekurang-kurangnyasatu kursi. Jumlah kursi Anggota DPR di masing-masing DaerahPemilihan ditetapkan oleh KPU.2. Penyelenggaraan dan OrganisasiPenanggung jawab Pemilihan Umum adalah Presiden. PenyelenggaraPemilihan Umum dilaksanakan oleh Komisi Pemilihan Umum yangindependen dan non-partisipan. Komisi Pemilihan Umum yangselanjutnya disebut KPU, berkedudukan di Ibukota Negara.Pembentukan KPU diresmikan dengan Keputusan Presiden.Keanggotaan KPU terdiri atas sebelas orang. Setiap anggota KPUmempunyai hak suara yang sama. Calon anggota KPU diusulkan olehPresiden untuk mendapat persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat melaluikomisi yang berwenang dibidang politik dalam negeri.3. Persyaratan anggota KPU:Persyaratan anggota KPU adalah sebagai berikut:1) Warga Negara Republik Indonesia.2) Sehat jasmani dan rohani.3) Berhak memilih dan dipilih.4) Mempunyai komitmen yang kuat terhadap tegaknya demokrasi dankeadilan.5) Mempunyai integritas pribadi yang kuat, jujur, dan adil.6) Mempunyai pengetahuan yang memadai tentang politik, kepartaian,pemilu, dan kemampuan kepemimpinan.7) Tidak menjadi anggota atau pengurus partai politik.
  • 265. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2598) Tidak sedang menduduki jabatan politik dan jabatan struktural dalamjabatan Pegawai Negeri.Anggota KPU yang sudah mendapat persetujuan DPR, diangkat denganKeputusan Presiden. Sebelum menjalankan tugas, Anggota KPUmengucapkan sumpah/janji dihadapan Presiden. KPU terdiri dariseorang Ketua, 2 orang Wakil Ketua, dan Anggota-anggota. Ketua danWakil-Wakil Ketua dipilih secara demokratis dari dan oleh AnggotaKPU dalam rapat pleno KPU. Masa keanggotaan KPU adalah 5 tahun.Tata kerja KPU disusun dan ditetapkan oleh KPU.Dalam melaksanakan tugasnya KPU dibantu oleh sebuah SekretariatUmum yang dipimpin oleh seorang Sekretaris Umum dibantu seorangWakil Sekretaris Umum. Organisasi dan tata kerja Sekretariat KPUditetapkan oleh Presiden. Sekretaris Umum dan Wakil Sekretaris Umumdiangkat dan diberhentikan oleh Presiden. Dalam melaksanakantugasnya, Sekretaris Umum secara teknis operasional bertanggung jawabkepada KPU dan secara teknis administratif bertanggung jawab kepadaPemerintah.4. Pengawasan dan Pemantauan Pemilihan UmumDalam rangka mengawasi penyelenggaraan Pemilihan Umum dibentukPanitia Pengawas. Panitia pengawas dibentuk di Tingkat Pusat, Propinsi,Kabupaten/Kota, dan di tingkat Kecamatan. Keanggotaan PanitiaPengawas Tingkat Pusat, Propinsi, dan Kabupaten/Kota, terdiri dariHakim, Unsur Perguruan Tinggi, dan Unsur Masyarakat. KeanggotaanPanitia Pengawas Tingkat Kecamatan terdiri dari Unsur PerguruanTinggi dan Unsur Masyarakat. Susunan Panitia Pengawas tersebutditetapkan oleh Ketua Mahkamah Agung untuk Tingkat Pusat, KetuaPengadilan Tinggi untuk Tingkat Propinsi, dan Ketua Pengadilan Negeriuntuk Tingkat Kabupaten/Kota dan Tingkat Kecamatan.
  • 266. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2605. Hak MemilihWarga Negara Republik Indonesia yang selanjutnya disebut wargaNegara yang pada waktu pemungutan suara untuk Pemilihan Umumsudah berumur 17 (tujuh belas) tahun atau sudah/pernah kawinmempunyai hak memilih. Untuk dapat menggunakan hak memilihseorang warga Negara harus terdaftar sebagai pemilih.Untuk dapat didaftar sebagai pemilih harus dipenuhi syarat-syaratsebagai berikut:1) Nyata-nyata tidak sedang terganggu jiwa/ingatannya.2) Tidak sedang menjalani pidana penjara atau pidana kurunganberdasarkan putusan Pengadilan yang telah memperoleh kekuatanhukum tetap, karena tindak pidana yang diancam dengan pidanapenjara 5 tahun atau lebih.3) Tidak sedang dicabut hak pilihnya berdasarkan putusan Pengadilanyang telah memperoleh kekuatan hukum tetap.Seorang warga negara yang setelah terdaftar dalam daftar pemilihternyata tidak lagi memenuhi syarat sebagaimana tersebut, tidak dapatmenggunakan hak memilih.6. Pendaftaran PemilihPemberian suara merupakan hak warga negara yang berhak memilih.Pendaftaran Pemilih di tempat yang ditentukan, dilakukan secara aktifoleh pemilih dengan menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) ataubukti diri lainnya yang sah. Untuk Desa/Kelurahan/UPT yang secarageografis sulit dijangkau oleh pemilih dan atau kondisi masyarakatnyamasih sulit berprakarsa untuk mendaftarkan diri, PPS berkewajiban aktifmelakukan pendaftaran pemilih yang bersangkutan.Penentuan jadwal waktu dimulai dan berakhirnya pendaftaran pemilihditentukan oleh KPU. Pendaftaran pemilih dilakukan dengan mencatatdata pemilih dalam daftar pemilih. Format daftar pemilih ditetapkanoleh KPU. Pemilih yang namanya telah dicatat dalam daftar pemilih
  • 267. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD261diberi bukti pendaftaran yang berlaku sebagai surat panggilan. Formatsurat panggilan ditetapkan oleh KPU.7. Syarat Keikutsertaan Dalam Pemilihan UmumPartai Politik dapat menjadi peserta Pemilihan Umum apabila memenuhisyarat-syarat sebagai berikut :1) Diakui keberadaannya sesuai dengan Undang-Undang tentang PartaiPolitik.2) Memiliki pengurus lebih dari ½ (setengah) jumlah propinsi diIndonesia.3) Memiliki pengurus lebih dari ½ (setengah) jumlah Kabupaten/Kotadi propinsi.4) Mengajukan nama dan tanda gambar partai politik.Partai Politik yang telah terdaftar, tetapi tidak memenuhi persyaratantersebut, tidak dapat menjadi Peserta Pemilihan Umum, namunkeberadaannya tetap diakui selama partai tersebut melaksanakankewajiban-kewajiban sebagaimana diatur dalam Undang-Undang tentangPartai Politik.Untuk dapat mengikuti Pemilihan Umum berikutnya, Partai Politik harusmemiliki sebanyak 2% dari jumlah kursi DPR atau memiliki sekurang-kurangnya 3% jumlah kursi DPRD Propinsi atau DPRD Kabupaten/Kotayang tersebar sekurang-kurangnya di ½ (setengah) jumlah propinsi dandi ½ (setengah) jumlah Kabupaten/Kota seluruh Indonesia berdasarkanhasil Pemilihan Umum. Partai Politik Peserta Pemilihan Umum yangtidak memenuhi ketentuan ini, tidak boleh ikut dalam Pemilihan Umumberikutnya, kecuali bergabung dengan Partai Politik lain.Pendaftaran Partai Politik untuk menjadi Peserta Pemilihan Umum,diatur lebih lanjut dengan keputusan KPU.8. Hak Dipilih dan PencalonanSetiap Partai Politik Peserta Pemilihan Umum dapat mengajukan calonAnggota DPR, DPRD Propinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota untuk setiap
  • 268. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD262daerah pemilihan. Partai Politik Peserta Pemilihan Umum dapatmengajukan nama-nama calon Anggota DPR, DPRD Propinsi, danDPRD Kabupaten/Kota, sebanyak-banyaknya 2 kali jumlah kursi yangtelah ditetapkan.Seorang calon hanya dapat dicalonkan dalam satu Lembaga PerwakilanRakyat. Calon-calon yang diajukan oleh masing-masing Partai Politikmempunyai kedudukan, hak, dan kewajiban yang sama. Penyusunandaftar nama calon anggota DPR, DPRD Propinsi, dan DPRDKabupaten/Kota dilakukan secara demokratis oleh Dewan PimpinanPusat Partai Politik dengan memperhatikan sungguh-sungguh usulantertulis dari pimpinan Partai Politik di Daerah Tingkat Kabupaten/Kota.Daftar nama-nama calon anggota DPR diajukan oleh Pimpinan PusatPartai Peserta Pemilihan Umum dengan menyebutkan Daerah TingkatKabupaten/Kota di mana yang bersangkutan dicalonkan. Dafar nama-nama calon anggota DPRD Propinsi diajukan oleh Pimpinan Pusat PartaiPeserta Pemilihan Umum Daerah Tingkat Propinsi, dengan menyebutkanDaerah Tingkat Kabupaten/Kota di mana yang bersangkutan dicalonkan.Daftar nama-nama calon anggota DPRD Kabupaten/Kota diajukan olehPimpinan Pusat Partai Peserta Pemilihan Umum Daerah TingkatKabupaten/Kota, dengan menyebutkan wilayah kecamatan di mana yangbersangkutan dicalonkan. Anggota TNI/POLRI tidak menggunakan hakuntuk dipilih.9. Kampanye Pemilihan UmumDalam penyelenggaraan Pemilihan Umum dapat diadakan kampanyePemilihan Umum. Dalam kampanye Pemilihan Umum, rakyatmempunyai kesempatan dan kebebasan untuk menghadirinya.Pelaksanaan kegiatan kampanye Pemilihan Umum dilakukan sejakselesai pengumuman Daftar Nama Calon Tetap Anggota DPR/DPRDPropinsi /DPRD Kabupaten/Kota sampai dengan 2 hari sebelum haripemungutan suara.Tema kampanye Pemilihan Umum adalah program masing-masing PartaiPolitik Peserta Pemilihan Umum yang disampaikan oleh calon AnggotaDPR/DPRD Propinsi /DPRD Kabupaten/Kota dan atau juru kampanyedan atau kader Partai Politik Peserta Pemilihan Umum. Partai Politik
  • 269. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD263Peserta Pemilihan Umum mempunyai kedudukan, hak, dan kewajibanyang sama selama melaksanakan kampanye Pemilihan Umum. Tata caradan jadwal waktu kampanye Pemilihan Umum diatur oleh KPU.10. Pemungutan Suara dan Penghitungan SuaraPemungutan suara untuk Pemilihan Umum Anggota DPR, DPRDPropinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota di tempat pemungutan suara,dilaksanakan serentak di seluruh wilayah Negara Kesatuan RepublikIndonesia pada tanggal yang ditetapkan oleh KPU. Pemungutan suarabagi warga negara yang berada di luar negeri, hanya untuk PemilihanUmum Anggota DPR, yang dilaksanakan di tiap kantor PerwakilanRepublik Indonesia, dan dilakukan pada waktu yang bersamaan denganwaktu pemungutan suara Pemilihan Umum Anggota DPR, DPRDPropinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota yang ditetapkan oleh KPU.PPS menetapkan jumlah dan letak Tempat Pemungutan Suara (TPS)sedemikian rupa, sehingga pemungutan suara dapat dilaksanakan secaramudah dan lancar. TPS ditentukan di tempat-tempat yang strategis dandapat dijangkau dengan mudah serta menjamin setiap pemilih dapatmemberikan suaranya secara bebas.Untuk keperluan pemungutan suara dalam Pemilihan Umum AnggotaDPR, DPRD Propinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota dibuat surat suaraoleh KPU. Jumlah surat suara untuk Pemilihan Umum Anggota DPR,DPRD Propinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota pada setiap daerahpemilihan adalah sama dengan jumlah pemilih terdaftar di daerahpemilihan yang bersangkutan ditambah 3% dari jumlah pemilih. Suratsuara tambahan sebanyak 3% digunakan untuk mengganti surat suarayang rusak sebelum atau pada saat pelaksanaan pemungutan suara diTPS dan untuk pemilih terdaftar yang menggunakan hak pilihnya ditempat lain.Penerimaan dan penggunaan surat suara tambahan dinyatakan dalamberita acara yang ditandatangani oleh ketua KPPS dan diketahui olehsaksi yang hadir, yang formatnya ditetapkan oleh KPU. Pemberian danpemungutan suara dilakukan dengan cara-cara yang akan ditentukan olehKPU.
  • 270. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD26411. Penetapan Hasil Pemilihan UmumPenetapan hasil penghitungan suara untuk Anggota DPRD Kabupaten/Kota dilakukan oleh PPD Kabupaten/Kota. Penetapan hasilpenghitungan suara untuk Anggota DPRD Propinsi dilakukan oleh PPDPropinsi. Penetapan hasil penghitungan suara untuk Anggota DPRdilakukan oleh PPI. Penetapan keseluruhan hasil penghitungan suarauntuk Anggota DPR, DPRD Propinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota secaranasional dilakukan oleh KPU.Penghitungan suara untuk menentukan perolehan jumlah kursi PartaiPolitik Peserta Pemilihan Umum untuk anggota DPRD Kabupaten/Kota,didasarkan atas seluruh hasil suara yang diperoleh Partai Politik tersebutdi Daerah Kabupaten/Kota.Penghitungan suara untuk menentukan perolehan jumlah kursi PartaiPolitik Peserta Pemilihan Umum untuk anggota DPRD Propinsi,didasarkan atas seluruh hasil suara yang diperoleh Partai Politik tersebutdi Daerah Propinsi.Penghitungan suara untuk menentukan perolehan jumlah kursi PartaiPolitik Peserta Pemilihan Umum untuk anggota DPR, didasarkan atasseluruh hasil suara yang diperoleh Partai Politik tersebut di DaerahPropinsi.12. Pengumuman Hasil Pemilihan dan Pemberitahuan KepadaCalon PemilihPengumuman hasil Pemilihan Umum Anggota DPRD Kabupaten/Kota,DPRD Propinsi, dan DPR Pusat dilakukan oleh:1) PPD Kabupaten/Kota untuk Anggota DPRD Kabupaten/Kota.2) PPD Propinsi untuk Anggota DPRD Propinsi.3) PPI untuk Anggota DPR.jadwal waktu pengumuman hasil Pemilihan Umum Anggota DPRD II,DPRD Propinsi, dan DPR ditentukan lebih lanjut oleh KPU.
  • 271. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD26513. Ketentuan Pidana dan Lain-Lain1) Barang siapa dengan sengaja memberikan keterangan yang tidakbenar mengenai diri sendiri atau diri orang lain tentang sesuatu halyang diperlukan untuk pengisian daftar pemilih, dipidana denganhukuman penjara paling lama satu tahun.2) Barang siapa meniru atau memalsu sesuatu surat, yang menurutsuatu aturan dalam Undang-undang ini diperlukan untukmenjalankan sesuatu perbuatan dalam Pemilihan Umum, denganmaksud untuk dipergunakan sendiri atau orang lain sebagai surat sahdan tidak dipalsukan, dipidana dengan hukuman penjara paling lama5 tahun.3) Barang siapa dengan sengaja mengetahui sesuatu surat tersebutadalah tidak sah atau dipalsukan, mempergunakannya atau menyuruhorang lain mempergunakannya, sebagai surat sah dan tidakdipalsukan, dipidana dengan hukuman penjara paling lama 5 tahun.4) Apabila di suatu tempat di dalam suatu daerah pemilihan sesudahdiadakan penelitian dan pemeriksaan ternyata terdapat kekeliruan,kesalahan, atau hal-hal lain yang menghambat dalam pemungutansuara, yang mengakibatkan terganggunya penghitungan suara PPDPropinsi/PPD Kabupaten/Kota yang bersangkutan, denganmemperhatikan ketentuan jadwal waktu yang ditetapkan, yangdikuatkan oleh panitia pengawas dan pemerintah daerah setempat,dapat mengadakan pemungutan suara ulangan di tempat yangbersangkutan.C. Penyusunan Tata Tertib DPRD1. Kedudukan dan SusunanKedudukan, susunan, tugas, wewenang, hak dan kewajiban DPRDditetapkan dalam peraturan tata tertib DPRD berdasarkan ketentuanperaturan perundang-undangan. DPRD sebagai Lembaga PerwakilanRakyat di daerah adalah unsur Pemerintah Daerah sebagai wahana untukmelaksanakan demokrasi berdasarkan Pancasila. Sebagai unsur
  • 272. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD266pemerintahan daerah, dalam melaksanakan tugas dan fungsinya DPRDberpegang kepada prinsip-prinsip otonomi daerah dalam kerangkaNegara Kesatuan Republik Indonesia.DPRD sebagai badan legislatif daerah berkedudukan sejajar dan menjadimitra dari Pemerintah Daerah. Yang dimaksud dengan sejajar danmenjadi mitra adalah bahwa DPRD dan Pemerintah Daerah memilikitanggung jawab yang sama dalam mewujudkan Pemerintahan Daerahyang efisien, efektif, dan transparan dalam rangka memberikanpelayanan sebaik-baiknya kepada masyarakat demi terjaminnyaproduktivitas dan kesejahteraan masyarakat di daerah.Anggota DPRD sesuai dengan ketentuan Undang-undang terdiri atasAnggota Partai Politik hasil Pemilu dan Anggota TNI/Polri yangdiangkat. Keanggotaan DPRD dan jumlah anggota DPRD ditetapkansesuai dengan peraturan perundang-undangan. DPRD membentukFraksi-fraksi yang bukan merupakan alat kelengkapan DPRD.Keanggotaan DPRD menjadi resmi apabila telah dilaksanakanpengambilan sumpah/janji setelah ditetapkan Surat KeputusanPengesahan Peresmian Keanggotaan dari Menteri Dalam Negeri danOtonomi Daerah untuk keanggotaan DPRD Propinsi atau SuratKeputusan Pengesahan Peresmian Keanggotaan dari Gubernur untukkeanggotaan DPRD Kabupaten/Kota.2. Pemilihan Anggota MPR Utusan Daerah.DPRD Propinsi memilih Anggota MPR Utusan Daerah yang berasal dariTokoh Masyarakat yang memenuhi persyaratan. Penetapan AnggotaMPR Utusan Daerah dilakukan melalui rapat DPRD yang dihadiri olehsekurang-kurannya 2/3 dari jumlah Anggota DPRD unsur-unsur fraksi.Apabila pada pembukaan rapat DPRD jumlah Anggota DPRD belummencapai quorum, Rapat ditunda paling lama satu jam. Apabilaketentuan tersebut belum dicapai, rapat diundur paling lama satu jamlagi. Apabila ketentuan di atas belum dipenuhi tetapi telah dihadiri lebihdari satu fraksi, pemilihan Anggota MPR Utusan Daerah tetapdilaksanakan. Apabila ketentuan dimaksud tidak terpenuhi, rapat ditundapada rapat berikutnya selambat-lambatnya 2 X 24 jam, sampaiterpenuhinya ketentuan.
  • 273. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD267Calon anggota MPR Utusan Daerah diusulkan oleh masing-masingfraksi, paling banyak 5 orang dari setiap fraksi dan ditetapkan denganKeputusan Pimpinan DPRD Propinsi paling sedikit 10 orang. DPRDmemilih 5 orang dari calon anggota MPR Utusan Daerah. SetiapAnggota DPRD dapat memilih paling banyak 5 Calon. Calon terpilihditetapkan berdasarkan 5 urutan calon yang memperoleh suaraterbanyak.Apabila terdapat perolehan suara yang sama sehingga diperoleh lebihdari 5 calon, dilakukan pemilihan ulang terhadap calon yang memperolehsuara yang sama sampai terpenuhinya ketentuan tersebut. DPRDPropinsi menyampaikan Calon Anggota MPR Utusan Daerah kepadaKomisi Pemilihan Umum. Komisi Pemilihan Umum menyampaikanCalon Anggota MPR Utusan Daerah kepada Presiden sebagai KepalaNegara untuk diresmikan.3. Hak-hak DPRDUntuk melaksanakan tugas dan wewenangnya DPRD mempunyai hak:1) Meminta pertanggungjawaban Gubernur, Bupati dan Walikota.2) Meminta keterangan kepada Pemerintah Daerah.3) Mengadakan Penyelidikan.4) Mengadakan perubahan atas Rancangan Peraturan Daerah.5) Mengajukan pernyataan pendapat.6) Mengajukan Rancangan Peraturan Daerah.7) Menentukan Anggaran Belanja DPRD sebagai kesatuan dalamAPBD.8) Menetapkan Peraturan Tata Tertib DPRD.
  • 274. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2681) Hak Meminta Pertanggungjawaban Gubernur, Bupati danWalikotaTata cara pertanggungjawaban Gubernur/Wakil Gubernur, Bupati/WakilBupati dan Walikota/Wakil Walikota dilaksanakan sesuai denganperaturan perundang-undangan yang berlaku.2) Hak Meminta Keterangan Kepada Pemerintah DaerahPaling sedikit 5 orang Anggota DPRD dapat mengajukan usul kepadaDPRD untuk meminta keterangan kepada Pemerintah Daerah tentangsesuatu kebijakan pemerintah daerah secara lisan maupun tertulis. Usultersebut disampaikan kepada Pimpinan DPRD, disusun secara singkat,jelas, dan ditandatangani oleh para pengusul serta diberikan NomorPokok oleh Sekretariat DPRD. Usul meminta keterangan tersebut, olehPimpinan DPRD disampaikan pada Rapat Paripurna DPRD. DalamRapat Paripurna tersebut para pengusul diberi kesempatanmenyampaikan penjelasan lisan atas usul permintaan penjelasan tersebut.Pembicaraan mengenai sesuatu usul meminta keterangan dilakukandengan memberikan kesempatan kepada anggota DPRD lainnya untukmemberikan pandangan, lalu para pengusul memberikan jawaban ataspandangan para Anggota DPRD. Keputusan persetujuan atau penolakanterhadap usul permintaan keterangan kepada Pemerintah Daerahditetapkan dalam Rapat Paripurna.Selama usul permintaan keterangan DPRD belum memperolehkeputusan, para pengusul berhak mengajukan perubahan atau menarikkembali usulannya. Apabila Rapat Paripurna menyetujui terhadap usulpermintaan keterangan, Pimpinan DPRD segera membentuk PanitiaMusyawarah. Panitia Musyawarah melalui Pimpinan DPRDmengajukan permintaan keterangan kepada Pemerintah Daerah.Pemerintah Daerah wajib memberikan keterangan lisan maupun tertulisdalam Rapat Paripurna. Setiap anggota DPRD dapat mengajukanpernyataan atas keterangan Pemerintah Daerah tersebut. Atas jawabanPemerintah Daerah, DPRD dapat menyatakan pendapatnya. Pernyataanpendapat DPRD disampaikan secara resmi oleh DPRD kepadaPemerintah Daerah. Pernyataan pendapat DPRD atas keterangan
  • 275. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD269Pemerintah Daerah tersebut, dapat sebagai bahan bagi DPRD dalamrangka penilaian pertanggungjawaban Kepala Daerah.3) Hak Mengadakan PenyelidikanHak untuk mengadakan Penyelidikan, pelaksanaannya berpedoman padaketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.4) Hak Mengadakan Perubahan Rancangan Peraturan Daerah.DPRD dapat mengajukan usul perubahan atas Rancangan PeraturanDaerah yang diajukan Kepala Daerah. Pokok-pokok usul perubahantersebut disampaikan dalam Pemandangan Umum para anggota padaPembicaraan Tahap II. Perubahan tersebut disampaikan oleh anggotadalam Pembicaraan Tahap III untuk dibahas dan diambil keputusan padaTahap IV. Pembahasan Rancangan Peraturan Daerah dilakukan melaluiempat tahapan pembicaraan, yaitu tahap I, II, III, dan IV.Pembicaraan tahap I meliputi:a. Penjelasan Kepala Daerah dalam Rapat Paripurna terhadapRancangan Peraturan daerah yang berasal dari Kepala Daerah.b. Penjelasan dalam Rapat Paripurna oleh Pimpinan Komisi/PimpinanRapat Gabungan Komisi atau Pimpinan Panitia Khusus atas namaDPRD terhadap Rancangan Peraturan Daerah usul prakarsa.Pembicaraan tahap II meliputi:a. Dalam hal Rancangan Peraturan Daerah yang berasal dari KepalaDaerah:1. Pemandangan umum dalam Rapat Paripurna oleh para Anggotayang membawakan suara Fraksinya terhadap RancanganPeraturan Daerah.2. Jawaban Kepala Daerah dalam Rapat Paripurna terhadapPemandangan umum para anggota.b. Dalam hal hal Rancangan Peraturan Daerah atas prakarsa DPRD:
  • 276. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2701. Pendapat Kepala Daerah dalam Rapat Paripurna terhadapRancangan Peraturan Daerah.2. Jawaban Pimpinan Komisi, Pimpinan Rapat Gabungan Komisiatau Pimpinan Panitia Khusus atas nama DPRD dalam RapatParipurna terhadap pendapat Kepala Daerah.Pembicaraan tahap III ialah pembahasan dalam Rapat Komisi/RapatGabungan Komisi atau rapat Panitia Khusus, yang dilakukan bersama-sama dengan pejabat yang ditunjuk oleh Kepala Daerah.Pembicaraan tahap IV meliputi:a. Pengambilan Keputusan dalam Rapat Paripurna, yang didahuluidengan:1. Laporan hasil pembicaraan tahap III.2. Pendapat akhir Fraksi yang disampaikan oleh Anggotanya.b. Pemberian kesempatan kepada Kepala Daerah untuk menyampaikansambutan terhadap pengambilan Keputusan tersebut.5) Hak Mengajukan Pernyataan PendapatPaling sedikit lima orang yang terdiri lebih dari satu fraksi dapatmengajukan usul pernyataan pendapat. Usul pernyataan pendapat sertapenjelasannya disampaikan secara tertulis kepada Pimpinan DPRD,dengan disertai daftar nama dan tanda tangan para pengusul sertafraksinya. Usul tersebut diberi nomor pokok oleh Sekretariat DPRD.Usul pernyataan pendapat tersebut oleh Pimpinan DPRD disampaikanpada Rapat Paripurna DPRD, setelah mendapat pertimbangan dariPanitia Musyawarah.Dalam Rapat Paripurna DPRD tersebut para pengusul diberi kesempatanmemberikan penjelasan atas usul pernyataan pendapat tersebut.Pembicaraan mengenai sesuatu usul pernyataan pendapat dilakukandengan memberikan kesempatan kepada anggota DPRD lainnya untukmemberikan pandangan, Kepala Daerah untuk memberikan pendapat,lalu Para pengusul memberikan jawaban atas pandangan para anggotadan pendapat Kepala Daerah.
  • 277. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD271Pembicaraan diakhiri dengan Keputusan DPRD yang menerima ataumenolak usul pernyataan pendapat tersebut menjadi pernyataan pendapatDPRD. Apabila DPRD menerima usul penyataan pendapat, KeputusanDPRD dapat berupa pernyataan pendapat DPRD terhadap kebijakanPemerintah Daerah berikut saran penyelesaikannya, sampai denganperingatan kepada Kepala Daerah.6) Hak Mengajukan Rancangan Peraturan DaerahPaling sedikit lima orang anggota DPRD yang terdiri lebih dari satufraksi dapat mengajukan suatu usul prakarsa pengaturan kewenanganDaerah. Usul prakarsa tersebut disampaikan kepada Pimpinan DPRDdalam bentuk Rancangan Peraturan Daerah disertai penjelasan secaratertulis.Usul tersebut diberikan nomor pokok oleh Sekretariat DPRD, lalu olehPimpinan DPRD disampaikan pada Rapat Paripurna DPRD, setelahmendapat pertimbangan dari Panitia Musyawarah. Dalam RapatParipurna, para pengusul diberi kesempatan memberikan penjelasan atasusul prakarsa tersebut.Pembicaraan mengenai sesuatu usul prakarsa dilakukan denganmemberikan kesempatan kepada:a. Anggota DPRD lainnya untuk memberikan pandangan.b. Kepala Daerah untuk memberikan pendapat.c. Para pengusul memberikan jawaban atas pandangan para anggotadan pendapat Kepala Daerah.Pembicaraan diakhiri dengan Keputusan DPRD yang menerima ataumenolak usul prakarsa menjadi prakarsa DPRD. Tatacara pembahasanRancangan Peraturan Daerah atas prakarsa DPRD mengikuti ketentuanyang berlaku dalam pembahasan Rancangan Peraturan Daerah atasprakarsa Kepala Daerah. Selama usul prakarsa belum diputuskanmenjadi prakarsa DPRD, para pengusul berhak mengajukan perubahandan/atau mencabutnya kembali.
  • 278. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2727) Hak Menentukan Anggaran Belanja dan Menetapkan PeraturanTata Tertib DPRDDPRD bersama-sama Pemerintah Daerah menyusun Anggaran BelanjaDPRD. DPRD menetapkan Peraturan Tata Tertib DPRD sesuai denganketentuan yang berlaku.8) Hak DPRD Meminta Keterangan Pejabat Negara, PejabatPemerintah atau Warga Masyarakat.DPRD dalam melaksanakan tugasnya berhak meminta Pejabat Negara,Pejabat Pemerintahan, Warga Masyarakat untuk memberikan keterangantentang sesuatu hal yang perlu ditangani demi kepentingan negara,bangsa, pemerintahan dan pembangunan. Apabila menolak permintaanDPRD, mereka diancam dengan pidana kurungan paling lama satu tahunkarena merendahkan martabat dan kehormatan DPRD.4. Hak-hak Anggota DPRDSetiap Anggota DPRD dapat mengajukan pertanyaan kepada KepalaDaerah. Pertanyaan tersebut disusun singkat, jelas dan tertulisdisampaikan kepada Pimpinan DPRD. Pimpinan DPRD mengadakanrapat untuk menilai pertanyaan yang diajukan guna memutuskan layaktidaknya pertanyaan tersebut untuk dilanjutkan.Apabila keputusan rapat menyatakan pertanyaan tersebut perluditindaklanjuti DPRD membentuk Panitia Musyawarah. PimpinanDPRD setelah mendapat pertimbangan dari Panitia Musyawarahmeneruskan pertanyaan tersebut kepada Kepala Daerah.Apabila jawaban atas pertanyaan dimaksud oleh Kepala Daerahdisampaikan secara tertulis, tidak diadakan pembicaraan secara lisan.Penanya dapat meminta supaya pertanyaannya dijawab oleh KepalaDaerah secara lisan.Dalam hal Kepala Daerah menjawab secara lisan, maka dalam rapat yangditentukan untuk itu oleh Panitia Musyawarah, penanya dapatmengemukakan lagi dengan singkat penjelasan tentang pertanyaannyaagar Kepala Daerah dapat memberikan keterangan yang lebih jelas
  • 279. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD273tentang soal yang terkandung dalam pertanyaan itu. Pemberian jawabanoleh Kepala Daerah dapat diwakilkan kepada pejabat daerah yangditunjuk.Selain hak tersebut, anggota DPRD mempunyai hak protokoler,keuangan dan administrasi yang pelaksanaannya diatur oleh DPRDsesuai ketentuan perundang-undangan.5. Kewajiban DPRDDPRD mempunyai kewajiban:1) Mempertahankan dan memelihara keutuhan Negara KesatuanRepublik Indonesia.2) Mengamalkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, sertamentaati segala peraturan perundang-undangan.3) Membina demokrasi dalam penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.4) Meningkatkan kesejahteraan rakyat di Daerah berdasarkandemokrasi ekonomi.5) Memperhatikan dan menyalurkan aspirasi, menerima keluhan danpengaduan masyarakat, serta memfasilitasi tindak lanjutpenyelesaikan.6. Keanggotaan DPRDAnggota DPRD adalah mereka yang memenuhi persyaratan tertentu danyang telah diresmikan keanggotaannya melalui pengambilansumpah/janji berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Pengambilan sumpah/janji tersebut sesuai dengan perundang-undangan.7. Alat kelengkapan DPRDAlat kelengkapan DPRD terdiri dari Pimpinan, Komisi, dan Panitia-panitia. Alat-alat kelengkapan tersebut mengatur tata kerjanya sendiridengan persetujuan Pimpinan DPRD.
  • 280. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD274Pimpinan DPRD merupakan lembaga yang bersifat kolektif terdiri darianggota-anggota yang dipilih menjadi Ketua dan Wakil-wakil Ketuayang bertugas untuk memimpin pengorganisasian DPRD. PimpinanDPRD terdiri dari unsur-unsur fraksi. Masa Kerja Pimpinan DPRDadalah 5 tahun.Komisi merupakan alat kelengkapan yang dibentuk oleh PimpinanDPRD untuk menangani bidang tugas umum tertentu. Anggota Komisiterdiri dari unsur-unsur fraksi. Masa kerja komisi paling lama 2 tahun.Panitia adalah alat kelengkapan DPRD yang dibentuk oleh PimpinanDPRD untuk menangani tugas yang bersifat khusus. Anggota panitiaterdiri dari unsur-unsur fraksi. Masa kerja panitia ditentukan olehPimpinan DPRD.8. Pemilihan Pimpinan DPRDPimpinan DPRD bersifat kolektif terdiri dari unsur-unsur fraksi danberurutan berdasarkan besarnya jumlah Anggota Fraksi. Bersifatkolektif dalam hal ini berarti tanggung jawab pelaksanaan tugaspimpinan merupakan tanggung jawab bersama Ketua dan Wakil-wakilKetua.Pimpinan DPRD terdiri dari seorang Ketua dan paling banyak 3 orangWakil Ketua. Apabila ada beberapa fraksi memiliki jumlah anggotayang sama sehingga berhak untuk duduk dalam salah satu posisiPimpinan DPRD, maka penentuan tentang fraksi mana yang berhakduduk dalam Pimpinan DPRD mengacu kepada mendahulukan fraksiyang tidak seorang pun anggotanya diperoleh dari stambush accord, danatau mendahulukan fraksi yang memperoleh sisa suara terbanyak dalamPemilihan Umum.Pemilihan Pimpinan DPRD dilaksanakan dalam rapat Paripurna dihadirioleh paling sedikit 2/3 (dua pertiga) jumlah anggota DPRD dari unsur-unsur fraksi. Apabila jumlah anggota DPRD belum mencapai quorum,rapat ditunda paling lama satu jam. Apabila ketentuan tersebut belumtercapai, Rapat Paripurna diundur paling lama satu jam lagi. Apabilaketentuan di atas belum tercapai, tetapi unsur-unsur fraksi telah ada,pemilihan Pimpinan DPRD tetap dilaksanakan.
  • 281. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD275Calon Pimpinan DPRD diusulkan oleh masing-masing Fraksi tersebutpaling banyak 2 orang. Calon Pimpinan DPRD disampaikan kepadaPimpinan sementara DPRD untuk ditetapkan sebagai Calon yang berhakdipilih. Calon yang berhak dipilih ditetapkan dengan KeputusanPimpinan Sementara DPRD setelah dibahas bersama-sama denganfraksi-fraksi DPRD.Pemilihan Pimpinan DPRD dilaksanakan secara langsung, bebas,rahasia, jujur, dan adil. Untuk melaksanakan Pemilihan Calon PimpinanDPRD, dibentuk Panitia Teknis Pemilihan yang terdiri dari unsur-unsurfraksi dan ditetapkan dengan Keputusan Pimpinan Sementara DPRD.Calon Terpilih yang mendapat suara terbanyak ditetapkan sebagai KetuaDPRD, sedangkan Calon lainnya ditetapkan sebagai Wakil-wakil KetuaDPRD sesuai urutan perolehan suara.Keputusan diambil berdasarkan ketentuan sebagai berikut:a. Urutan perolehan suara terbanyak pertama, kedua, ketiga dankeempat.b. Apabila pada urutan pertama terdapat lebih dari satu orang yangmendapat suara yang sama, dilakukan pemilihan ulang bagi yangmemperoleh suara yang sama, sehingga calon yang mendapatkansuara terbanyak menjadi Ketua dan yang mendapatkan suara lebihsedikit menjadi Wakil Ketua secara berurutan bersama Wakil Ketuayang lain.c. Calon terpilih Ketua DPRD dan Wakil Ketua DPRD Propinsidiresmikan oleh Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah atasnama Presiden sebagai Kepala Negara, calon terpilih Ketua DPRDdan Wakil Ketua DPRD Kabupaten dan Kota diresmikan olehGubernur atas nama Presiden sebagai Kepala Negara.Apabila ketentuan tersebut tidak dapat dilaksanakan karena alasankeamanan rapat ditunda paling lama 2 X 24 jam atau sampai dengankondisi aman yang dinyatakan oleh kepolisian. Rapat DPRDdilangsungkan di Gedung DPRD, kecuali untuk hal-hal yang dianggaptidak memungkinkan, yang ditetapkan dengan Keputusan PimpinanDPRD.
  • 282. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2769. Penggantian Pimpinan DPRDPimpinan DPRD dapat diberhentikan apabila kinerjanya dinilai tidakbaik dan menyimpang dari ketentuan peraturan perundang-undangan.Penilaian kinerja dilakukan terhadap pimpinan DPRD secara kolektif.Penilaian kinerja Pimpinan DPRD tersebut dilakukan melalui sidangparipurna DPRD dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlahanggota DPRD.Penilaian kinerja Pimpinan DPRD yang dinilai tidak baik danmenyimpang, disetujui paling sedikit 2/3 dari jumlah anggota yang hadirdan sebagai bahan usulan pemberhentian Pimpinan DPRD. Usulanpemberhentian diputuskan dalam Sidang Paripurna yang dihadiri palingsedikit 2/3 (dua per tiga) dari jumlah anggota DPRD. Keputusan DPRDtentang usulan pemberhentian pimpinan DPRD dilengkapi dengan BeritaAcara Usulan Pemberhentian. Keputusan DPRD tentang usulanpemberhentian disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri dan OtonomiDaerah untuk DPRD Propinsi dan kepada Gubernur untuk DPRDKabupaten/Kota, guna peresmian pemberhentian.Ketua atau Wakil-wakil Ketua secara sendiri-sendiri dapat diberhentikanapabila secara pribadi terbukti melakukan tindak pidana. Pembuktiansangkaan tindak pidana atas Ketua atau Wakil-wakil Ketua dilakukanmelalui proses peradilan sesuai Perundang-undangan yang berlaku.Pemberhentian dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri dan OtonomiDaerah atas nama Presiden sebagai Kepala Negara untuk DPRD Propinsidan Gubernur atas nama Presiden sebagai Kepala Negara untuk DPRDKabupaten/Kota setelah ada keputusan peradilan yang mempunyaikekuatan hukum tetap. Pengisian pimpinan DPRD yang diberhentikandipilih dari fraksi asal pimpinan DPRD yang diberhentikan.10. Fraksi-FraksiFraksi merupakan pengelompokan anggota DPRD berdasarkan PartaiPolitik peserta Pemilihan Umum dan TNI/POLRI yang diangkat. PartaiPolitik yang dapat membentuk fraksi adalah Partai yang memperolehjumlah kursi paling sedikit 1/10 dari jumlah anggota DPRD yang ada.
  • 283. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD277Beberapa partai politik peserta Pemilihan Umum yang jumlah kursinyadi DPRD kurang dari 1/10, dapat membentuk satu fraksi yangmerupakan gabungan dari Partai-partai Politik yang bersangkutan ataubergabung ke dalam salah satu fraksi yang sudah diakui keberadaannya.Anggota DPRD dari partai politik yang jumlah kursinya kurang dari 1/10tidak dapat dicalonkan sebagai pimpinan DPRD.Anggota DPRD dan pimpinan fraksi tempat ia bergabung wajibmenyampaikan keputusan penggabungan kepada Pimpinan SementaraDPRD yang selanjutnya mengumumkan kepada Seluruh anggota DPRD.Fraksi mempunyai tugas menentukan dan mengatur segala sesuatu yangmenyangkut urusan fraksi, meningkatkan kualitas, kemampuan, efisiensi,dan efektifitas kerja para anggota, dan melaksanakan kegiatanpenyaringan dan penetapan pasangan Bakal Calon Kepala Daerah danWakil Kepala Daerah. Fraksi-fraksi dapat memberikan pertimbangankepada Pimpinan DPRD mengenai hal-hal yang dianggap perlu,berkenan dengan bidang tugas DPRD, diminta atau diminta.11. Rapat-Rapat DPRDDPRD mengadakan rapat secara berkala paling sedikit 6 kali dalamsetahun. Kecuali atas permintaan sekurang-kurannya 1/5 dari jumlahanggota DPRD atau atas permintaan Kepala Daerah, DPRD dapatmengundang Anggotanya untuk mengadakan rapat selambat-lambatnyadalam waktu satu bulan setelah permintaan itu diterima. DPRDmengadakan rapat atas undangan Ketua DPRD.Jenis Rapat DPRD terdiri dari:1) Rapat Paripurna merupakan rapat anggota DPRD yang dipimpin olehKetua atau Wakil Ketua dan merupakan forum tertinggi dalammelaksanakan wewenang dan tugas DPRD antara lain untukmenyetujui Rancangan Peraturan Daerah menjadi Peraturan Daerahdan menetapkan Keputusan DPRD.2) Rapat Paripurna Istimewa merupakan Rapat anggota DPRD yangdipimpin oleh Ketua atau Wakil Ketua untuk melaksanakan suatuacara tertentu dengan tidak mengambil Keputusan.
  • 284. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2783) Rapat Paripurna Khusus merupakan Rapat anggota DPRD yangdipimpin oleh Ketua atau Wakil Ketua membahas hal-hal yangkhusus.4) Rapat Fraksi merupakan rapat anggota fraksi yang dipimpin olehKetua Fraksi atau Wakil Ketua Fraksi.5) Rapat Pimpinan merupakan rapat unsur Pimpinan yang dipimpinoleh Ketua DPRD.6) Rapat Panitia Musyawarah merupakan rapat anggota PanitiaMusyawarah yang dipimpin oleh Ketua atau Wakil Ketua PanitiaMusyawarah.7) Rapat Komisi merupakan rapat anggota komisi yang dipimpin olehKetua atau Wakil Ketua Komisi.8) Rapat Gabungan Komisi merupakan rapat komisi-komisi yangdipimpin oleh Ketua atau Wakil Ketua DPRD.9) Rapat Gabungan Pimpinan DPRD dengan Pimpinan Komisi dan atauPimpinan Fraksi merupakan rapat bersama yang dipimpin olehPimpinan Dewan.10) Rapat Panita Anggaran merupakan rapat anggota Panitia Anggaranyang dipimpin oleh Ketua atau Wakil Ketua Panitia Anggaran.11) Rapat Panitia Khusus merupakan rapat anggota Panitia Khusus yangdipimpinan oleh Ketua atau Wakil Ketua dan Sekretaris PanitiaKhusus.12) Rapat Kerja merupakan rapat antara DPRD/Panitia Anggaran/Komisi/Gabungan Komisi/Panitia Khusus dengan Kepala Daerahatau pejabat yang ditunjuk.13) Rapat Dengar Pendapat merupakan Rapat antara DPRD/Komisi/Gabungan Komisi/Panitia Khusus dengan Lembaga/Badan/Organisasi Kemasyarakatan.DPRD mengatur tata cara setiap jenis rapat disesuaikan dengan peraturanperundang-undangan yang berlaku, yaitu peraturan-peraturan yangterkait dengan susunan dan kedudukan DPRD maupun yang terkaitdengan pelaksanaan otonomi daerah lainnya. Misalnya dalam peraturan
  • 285. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD279perundangan yang terkait dengan Tata Cara Pemilihan, Pengesahan, danPemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah diatur tentangRapat Paripurna Khusus Tingkat Pertama dan Rapat Paripurna KhususTingkat Kedua, DPRD mengatur tata cara rapat paripurna seperti inisesuai Kebutuhan pokoknya, yaitu pada saat pemilihan Kepala Daerah.12. Penetapan Peraturan DaerahKepala Daerah dengan persetujuan DPRD menetapkan Peraturan Daerah.Rancangan Peraturan Daerah berasal dari Kepala Daerah dan atau atasusul prakarsa DPRD. Peraturan Daerah hanya ditandatangani olehKepala Daerah. Persetujuan DPRD terhadap Rancangan PeraturanDaerah ditetapkan dalam keputusan DPRD. Rapat-rapat dalammembahas Rancangan Peraturan Daerah mengenai Anggaran Pendapatandan Belanja Daerah dilakukan dalam rapat khusus yang diadakan untukkeperluan itu. Tatacara penyampaian Rancangan Peraturan Daerah,tahapan pembicaraan dan penandatanganan Peraturan Daerah ditetapkandalam Peraturan Tata Tertib DPRD.13. SanksiSetiap anggota DPRD wajib melaksanakan ketentuan yang berlaku.Selain ketentuan tersebut, anggota DPRD berkewajiban mematuhi segalaketentuan yang telah ditetapkan dalam Peraturan Tata Tertib. Sanksiterhadap anggota DPRD yang melanggar ketentuan dilaksanakan sesuaidengan peraturan perundang-undangan.Sanksi terhadap anggota DPRD yang melanggar ketentuan dilaksanakanoleh Pimpinan DPRD atas usul dan pertimbangan Fraksi yangbersangkutan setelah mendengar pertimbangan dan penilaian dari Badanyang dibentuk khusus untuk itu.14. Sekretariat DPRDSekretariat DPRD dipimpin oleh seorang sekretaris DPRD merupakanunsur staf yang membantu DPRD dalam menyelenggarakan tugas dankewenangannya. Dalam menjalankan fungsinya Sekretariat DPRD dapat
  • 286. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD280menyediakan tenaga ahli untuk membantu Anggota DPRD, yangditetapkan dengan Keputusan DPRD.D. Kedudukan Keuangan DPRD1. Keuangan Pimpinan dan AnggotaKeuangan Pimpinan dan Anggota DPRD adalah berupa PengasilanTetap, Tunjangan Panitia, dan Tunjangan Kesejahteraan, seperti yangdapat dilihat dalam Tabel 6.1 di bawah ini.Tabel 6.1:Keuangan Pimpinan dan Anggota DPRDNo Keuangan Ketua WakilKetuaSekretaris AnggotaI PengasilanTetap:1 UangRepresen-tasi60% darigaji pokokKepalaDaerah90% dariUangRepresen-tasi KetuaDPRD80% dari UangRepresen-tasiKetua DPRD2 TunjanganKeluargadanTunjanganBeras= ketentuanyangberlakubagi PNS= ketentuanyangberlakubagi PNS= ketentuanyang berlakubagi PNS= ketentuanyang berlakubagi PNS3 Uang Paket 25% dariUangRepresen-tasi25% dariUangRepresen-tasi25% dariUangRepresen-tasi25% dari UangRepresen-tasi4 TunjanganJabatan50% dariUangRepresen-tasi50% dariUangRepresen-tasi50% dariUangRepresen-tasi50% dari UangRepresen-tasi5 TunjanganKomisi20% dariTunjanganJabatanKetuaDPRD15% dariTunjanganJabatanKetuaDPRD15% dariTunjanganJabatanKetua DPRD10% dariTunjanganJabatan KetuaDPRD6 TunjanganKhususada ada ada ada
  • 287. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2817 TunjanganPerbaikanPenghasi-lan= ketentuanyangberlakubagi PNS= ketentuanyangberlakubagi PNS= ketentuanyang berlakubagi PNS= ketentuanyang berlakubagi PNSII TunjanganPanitia15% dariTunjanganJabatanKetuaDPRD10% dariTunjanganJabatanKetuaDPRD10% dariTunjanganJabatanKetua DPRD5% dariTunjanganJabatan KetuaDPRDIII TunjanganKesejahteraan:1 AsuransiKesehatan= ketentuanyangberlakubagi PNSgolonganIV= ketentuanyangberlakubagi PNSgolonganIV= ketentuanyang berlakubagi PNSgolongan IV= ketentuanyang berlakubagi PNSgolongan IV2 Uang DukaWafat3 x UangRepresen-tasi3 x UangRepresen-tasi3 x UangRepresentasi3 x UangRepresen-tasi3 Uang DukaTewas6 x UangRepresen-tasi6 x UangRepresen-tasi6 x UangRepresentasi6 x UangRepresen-tasiSumber: PP110/2000 Tentang Kedudukan Keuangan DPRD1) Penghasilan TetapPenghasilan tetap pimpinan dan anggota DPRD terdiri dari UangRepresentasi, Tunjangan Keluarga dan Tunjangan Beras, Uang Paket,Tunjangan Jabatan, Tunjangan Komisi, Tunjangan Khusus, danTunjangan Perbaikan Penghasilan.Sedangkan penghasilan tetap sekretaris DPRD adalah sama denganpenghasilan tetap pimpinan dan anggota DPRD, tanpa UangRepresentasi.Pimpinan dan anggota DPRD menerima Uang Representasi. BesarnyaUang Representasi bagi Ketua DPRD Propinsi, paling tinggi 60% darigaji pokok Gubernur, dan untuk Ketua DPRD Kabupaten/Kota palingtinggi 60% dari gaji pokok Bupati/Walikota.Besarnya Uang Representasi Wakil Ketua DPRD Propinsi, dan untukWakil Ketua DPRD Kabupaten/Kota paling tinggi 90% dari Uang
  • 288. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD282Representasi Ketua DPRD. Sedangkan besarnya Uang Representasianggota DPRD Propinsi, Kabupaten/Kota paling tinggi 80% (delapanpuluh perseratus) dari Uang Representasi Ketua DPRD.Selain Uang Representasi, kepada Pimpinan dan anggota DPRDdiberikan Tunjangan Keluarga dan Tunjangan Beras yang besarnya samadengan ketentuan yang berlaku bagi Pegawai Negeri Sipil.Pimpinan dan anggota DPRD diberikan Uang Paket. Yang dimaksudUang Paket dalam ketentuan ini adalah uang yang diberikan setiap bulankepada Pimpinan dan anggota DPRD untuk menghadiri rapat-rapat dinasdi dalam kota. Untuk rapat-rapat dinas di luar kota diberikan biayaperjalanan dinas sesuai dengan ketentuan yang berlaku di Daerah.Besarnya Uang Paket paling tinggi 25% dari Uang Presentasi yangbersangkutan.Kepada Pimpinan DPRD diberikan Tunjangan Jabatan. BesarnyaTunjangan Jabatan paling tinggi 50% dari Uang Representasi yangbersangkutan.Bagi anggota DPRD dalam kedudukannya sebagai Ketua, Wakil Ketua,Sekretaris dan anggota Komisi diberikan Tunjangan Komisi. BesarnyaTunjangan Komisi adalah sebagai berikut:a. Ketua paling tinggi 20% dari Tunjangan Jabatan ketua DPRD.b. Wakil Ketua paling tinggi 15%) dari Tunjangan Jabatan KetuaDPRD.c. Sekretaris paling tinggi 15% dari Tunjangan Jabatan Ketua DPRD.d. Anggota paling tinggi 10% dari Tunjangan Jabatan Ketua DPRD.e. Pimpinan dan anggota DPRD diberikan Tunjangan Khusus.f. Pimpinan dan anggota DPRD diberikan Tunjangan PerbaikanPenghasilan yang besarnya sama dengan ketentuan yang berlakubagi Pegawai Negeri Sipil.2) Tunjangan PanitiaAnggota DPRD dalam kedudukannya sebagai Ketua, Wakil Ketua,Sekretaris, dan anggota Panitia diberikan Tunjangan Panitia. Panitia
  • 289. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD283yang dimaksud adalah Panitia-panitia sebagai alat kelengkapan DPRDyang dibentuk dan disahkan oleh Rapat Paripurna DPRD.Besarnya Tunjangan Panitia adalah sebagai berikut:a. Ketua paling tinggi 15% dari Tunjangan Jabatan Ketua DPRD.b. Wakil Ketua paling tinggi 10% dari Tunjangan Jabatan KetuaDPRD.c. Sekretaris paling tinggi 10% dari Tunjangan Jabatan Ketua DPRD.d. Anggota paling tinggi 5% dari Tunjangan Jabatan Ketua DPRD.3) Tunjangan KesejahteraanUntuk pemeliharaan kesehatan dan pengobatan, kepada Pimpinan dananggota DPRD diberikan Tunjangan Kesehatan yang diberikan dalambentuk jaminan asuransi. Jaminan asuransi yang diberikan setara denganketentuan yang berlaku bagi Pegawai Negeri Sipil golongan IV.Apabila Pimpinan atau anggota DPRD meninggal dunia, kepada ahliwaris diberikan:a. Uang duka wafat sebesar 3 kali Uang Representasi atau apabilameninggal dunia dalam menjalankan tugas diberikan uang dukatewas sebesar 6 kali Uang Representasi.b. Bantuan biaya pengangkutan jenazah. Biaya pengangkutan jenazahdiberikan kepada Pimpinan atau anggota yang tewas dalammenjalankan tugas.Ketua DPRD disediakan rumah jabatan beserta perlengkapannya dansatu unit kendaraan dinas. Rumah jabatan dan kendaraan dinasdimaksud tidak mewah dan disesuaikan dengan kemampuan keuangandaerah. Wakil-wakil Ketua DPRD disediakan masing-masing satu unitkendaraan dinas. Biaya pemeliharaan rumah jabatan besertaperlengkapan, dan kendaraan dinas tersebut dibebankan pada APBD.Apabila Pimpinan DPRD berhenti atau berakhir masa baktinya, rumahjabatan beserta perlengkapan dan kendaraan dinas diserahkan kembalidalam keadaan baik kepada Pemerintah Daerah. Penyerahan rumah
  • 290. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD284jabatan beserta perlengkapannya dan kendaraan dinas dilaksanakanpaling lambat satu bulan setelah berakhirnya jabatan.Pimpinan dan anggota DPRD dapat disediakan pakaian dinas sesuaidengan kemampuan keuangan daerah. Pakaian dinas dimaksud terdiridari PSH dua kali setahun, PSR satu kali setahun, dan dinas PS satu kalilima tahun.2. Biaya Kegiatan DPRDUntuk kelancaran pelaksanaan tugas DPRD pada Belanja SekretariatDPRD disediakan biaya kegiatan sebagaimana dapat dilihat dalam tabel6.2 di bawah ini.Tabel 6.2:Biaya Kegiatan DPRDNo Biaya Kegiatan Penggunaan1 Belanja Pegawai Belanja Pegawai Sekretariat DPRD2 Belanja Barang Belanja barang dan jasa yang diperlukanSekretariat DPRD untuk menunjang kegiatanDPRD3 Biaya PerjalananDinasBiaya perjalanan dinas Pimpinan dan anggotaDPRD dan Sekretariat DPRDStandar Biaya perjalanan dinas disesuaikandengan kemampuan keuangan daerah dan palingtinggi sama dengan ketentuan perjalanan dinasyang berlaku bagi Pegawai Negeri Sipil golonganIV.Perjalanan Dinas Sekretariat DPRD disesuaikandengan ketentuan perjalanan dinas PegawaiNegeri Sipil di Daerah.4 Biaya Pemeliharaan Biaya pemeliharaan rumah jabatan dankendaraan dinas Ketua dan Wakil Ketua DPRDserta sarana dan prasarana perkantoranSekretariat DPRD5 Biaya PenunjangKegiatanUntuk menunjang kegiatan DPRD yang tidakterduga dan penyediaan tenaga ahli sertapeningkatan kapasitas legislatifSumber: PP110/2000 Tentang Kedudukan Keuangan DPRD
  • 291. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD2851) Besarnya Biaya Kegiatan DPRD PropinsiBesarnya biaya penunjang kegiatan DPRD Propinsi ditetapkanberdasarkan klasifikasi Pendapatan Asli Daerah sebagaimana dijelaskandalam tabel 6.3 di bawah ini.Tabel 6.3:Biaya Kegiatan DPRD PropinsiNo Pendapatan Asli Daerah Besarnya Biaya Kegiatan1 Sampai dengan Rp.15 milyar Paling rendah Rp. 175 juta danpaling tinggi sebesar 1,5%2 Rp.15 milyar s/d. Rp.50 milyar Paling rendah Rp. 225 juta danpaling tinggi sebesar 1,25%3 Rp.50 milyar s/d. Rp.100 milyar Paling rendah Rp. 625 juta danpaling tinggi sebesar 1,25%4 Rp.100 milyar s/d. Rp.250 milyar Paling rendah Rp. 1 milyar danpaling tinggi 0,75%5 Rp.250 milyar s/d. Rp.500 milyar Paling rendah Rp. 1,875 milyardan paling tinggi 0,50%6 Di atas Rp. 500 milyar Paling rendah Rp. 2,50 milyar danpaling tinggi sebesar 0,25%Sumber: PP110/2000 Tentang Kedudukan Keuangan DPRD2) Besarnya Biaya Kegiatan DPRD Kabupaten/KotaBesarnya biaya penunjang kegiatan DPRD Propinsi ditetapkanberdasarkan klasifikasi Pendapatan Asli Daerah sebagaimana dijelaskandalam tabel 6.4 di bawah ini.
  • 292. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD286Tabel 6.4:Biaya Kegiatan DPRD Kabupaten/KotaNo Pendapatan Asli Daerah Besarnya Biaya Kegiatan1 Sampai dengan Rp. 2,00 milyar Paling rendah Rp. 75 juta dan palingtinggi sebesar 5%2 Rp.2 milyar s/d Rp.5 milyar Paling rendah Rp. 100 juta danpaling tinggi sebesar 4%3 Rp.5 milyar s/d. Rp.10 milyar Paling rendah Rp. 200 juta danpaling tinggi sebesar 3%4 Rp.10 milyar s/d Rp.20 milyar Paling rendah Rp. 300 juta danpaling tinggi sebesar 2%5 Rp.20 milyar s/d. Rp.50 milyar Paling rendah Rp. 400 juta danpaling tinggi sebesar 1%6 Rp.50 milyar s/d. Rp.150 milyar Paling rendah Rp. 500 juta danpaling tinggi sebesar 0.75%7 Rp.150 milyar s/d. Rp.500milyarPaling rendah Rp. 1.125 milyar danpaling tinggi 0.50%8 Di atas Rp. 500 milyar Paling rendah Rp. 2,5 milyar danpaling tinggi 0.35%Sumber: PP110/2000 Tentang Kedudukan Keuangan DPRD3. Pengelolaan KeuanganBerdasarkan pedoman yang diatur dalam Peraturan Pemerintah No.110/2000 Tentang Kedudukan Keuangan DPRD, Pimpinan DPRD danSekretaris DPRD menyusun Rencana Anggaran Belanja DPRD.Rencana anggaran dimaksud dibahas bersama dengan Eksekutif untukselanjutnya dicantumkan dalam RAPBD. Setelah APBD ditetapkandengan Peraturan Daerah dan ditempatkan dalam Lembaran Daerah,Ketua DPRD menetapkan keputusan DPRD sebagai dasar pelaksanaanoleh Sekretaris DPRD.Peraturan Daerah yang mengatur penyediaan anggaran untuk kegiatanDPRD di luar yang ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah No. 110/2000dapat dibatalkan. Pembatalan tersebut, untuk Peraturan Daerah Propinsidilakukan oleh Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah atas nama
  • 293. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VI: Pemilihan Umum dan DPRD287Presiden. Sedangkan untuk Peraturan Daerah Kabupaten/Kota dilakukanoleh Gubernur sebagai wakil pemerintah.Anggaran Belanja DPRD dan Sekretariat DPRD merupakan bagian yangtidak terpisahkan dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.Ketentuan ini berarti bahwa pengajuan, pembahasan usulan anggaranDPRD diberlakukan sama seperti usulan anggaran perangkat daerahlainnya. Dengan demikian laporan pertanggungjawaban keuangan DPRDdan Sekretariat DPRD termasuk bagian dari laporan pertanggungjawabanakhir tahun Kepala Daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahdaerah. Pengelolaan keuangan DPRD dilaksanakan oleh SekretarisDPRD dan pertanggungjawaban keuangan DPRD berpedoman padaketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  • 294. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah288Daftar IsiBAB VII Perusahaan Daerah 289A Pendahuluan 289B Dasar Dasar Pendirian Perusahaan Daerah 2901 Pengertian 2902 Permodalan 2913 Kepengurusan dan Pengawasan 292C Tantangan Perusahaan Daerah Di Masa Depan 2951 Permodalan 2962 Tarif 2973 Peralatan 2984 Sumber Daya Manusia 298
  • 295. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah289Bab VIIPerusahaan DaerahA. PendahuluanSesuai dengan kewenangannya setiap pemerintah daerah wajibmenyelenggarakan kegiatan yang bertujuan untuk memberikanpelayanan kepada masyarakat, terutama pelayanan atas kebutuhandasarnya. Upaya dan usaha yang diselenggarakan oleh pemerintahsemata-mata hanya kegiatan yang tidak dapat dilakukan oleh swasta ataumasyarakat itu sendiri.Berkaitan dengan tugas dan kewenangannya pemerintah daerah dalammenyediakan "Public Goods" dapat dilakukan atas dasar nirlaba, atauatas dasar mencari laba. Apabila kegiatan dimaksud masuk kedalamkategori pertama maka penyelenggaraannya dibiayai dari APBD. Jeniskegiatan ini biasanya dikategorikan sebagai proyek dan apabila proyekini sudah selesai pengelolaannya dilaksanakan oleh dinas. Namundemikian ada beberapa kegiatan yang bisa dikelola secara komersial atausemi-komersial, sehingga kegiatan ini bisa swadana atau bahkanmencetak laba.Kegiatan yang kedua ini umumnya dilakukan dalam bentuk perusahaan,tepatnya perusahaan daerah. Undang-undang yang menjadi dasarpendirian perusahaan daerah ini adalah UU No 5 Tahun 1962 tentangPerusahaan Daerah. Tujuan pendirian perusahaan daerah menurutketentuannya yakni:"Untuk turut serta melaksanakan pembangunan daerahkhususnya dan pembangunan ekonomi nasional umumnya dalamrangka ekonomi terpimpin untuk memenuhi kebutuhan rakyatdengan mengutamakan industrialisasi dan ketentraman sertakesenangan kerja dalam perusahaan, menuju masyarakat yangadil dan makmur."
  • 296. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah290Perusahaan daerah mencakup berbagai kegiatan perekonomian yang luas,tidak hanya terbatas pada penyediaan kebutuhan dasar masyarakatdaerah. Jenis-jenis perusahaan daerah yang terdapat di Indonesiameliputi kegiatan-kegiatan:1. Penyediaan Air Minum,2. Pengelolaan Persampahan,3. Pengelolaan Air Kotor,4. Rumah Pemotongan Hewan,5. Pengelolaan Pasar,6. Pengelolaan Obyek Wisata,7. Pengelolaan Sarana Wisata,8. Perbankan dan Perkreditan,9. Penyediaan Perumahan dan Permukiman,10. Penyediaan Tranportasi,11. Industri lainnya,12. Jasa lainnya.Dari kategori tersebut diatas perusahaan yang jumlahnya paling besaradalah Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM), hampir seluruhKabupaten atau Kota di Indonesia memiliki PDAM, menurut data yangada saat ini terdapat lebih dari 300 PDAM diseluruh Indonesia, baik yangdimiliki oleh pemerintah Kabupaten atau Kota maupun yang dimilikioleh propinsi.B. Dasar Dasar Pendirian Perusahaan Daerah1. PengertianPerusahaan daerah adalah semua perusahaan atau badan hukum yangdidirikan berdasarkan UU No. 5 Tahun 1962 yang modalnya baikseluruhnya maupun sebagiannya merupakan kekayaan daerah yang
  • 297. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah291dipisahkan. Dengan demikian pemerintah daerah dapat bertindak selakupemilik sepenuhnya perusahaan tersebut atau sebagai pemilik darisebagian saham yang ada pada perusahaan tersebut.Berdasarkan ketentuan hukum pada pasal 4 UU No 5 Tahun 1962perusahaan daerah didirikan dengan suatu peraturan daerah. Peraturandaerah dimaksud merupakan dasar hukum atas berdirinya suatuperusahaan daerah.Selanjutnya undang-undang tersebut pada pasal 5 menyebutkan bahwaperusahaan daerah merupakan badan usaha yang bersifat:a. Memberi jasa,b. Menyelenggarakan kemanfaatan umum,c. Memupuk pendapatan.Dengan demikian disamping menyelenggarakan sebagian dari tugas dankewenangan pemerintah daerah yakni menyediakan pelayanan dasar danpelayanan umum, perusahaan daerah seyogyanya dapat menghasilkanpendapatan atau laba yang dapat dikontribusikan dalam pendapatan aslidaerah.2. PermodalanAspek yang paling utama didalam pendirian suatu badan usaha adalahmodal. Modal perusahaan daerah diatur dalam pasal 7 UU No 5 Tahun1962 yang menegaskan bahwa modal perusahaan daerah dapatseluruhnya atau sebagain merupakan kekayaan satu daerah yangdipisahkan, atau kekayaan dari beberapa daerah yang dipisahkan.Modal perusahaan daerah dicatatkan dalam bentuk saham-saham,didalam hal pengadministrasian modal ini berlaku ketentuan-ketentuanumum tentang badan usaha yang dikeluarkan oleh menteri keuangan.Saham-saham ini terdiri dari saham biasa dan saham prioritas, dandikeluarkan atas nama. Saham biasa dapat dimiliki baik oleh daerahmaupun oleh badan hukum di Indonesia atau warga negara Indonesialainnya yang berminat, sedangkan saham prioritas hanya dapat dimilikioleh daerah. Ketentuan lainnya adalah bahwasanya saham tersebut dapat
  • 298. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah292dipindah tangankan, kecuali saham prioritas hanya dapat dipindahtangankan kepada daerah. Para pemilik saham berhak atas satu suaradidalam rapat pemegang saham.Pengambilan keputusan penting dilakukan didalam suatu Rapat UmumPemegang Saham (RUPS) yang dihadiri oleh para pemegang sahamdengan musyawarah mufakat. Namun apabila kemufakatan ini tidakdicapai maka keputusannya diserahkan kepada kepala daerah pendiribadan ini dengan mempertimbangkan pendapat atau masukan dari hasilRUPS tersebut. Disinilah kekhasan dan sekaligus kelemahan dariperusahaan daerah, kekuasaan dari kepala daerah sangat berpengaruhdidalam menjalankan roda perusahaan, sehingga aspek ekonomis danprofesionalisme didalam pengambilan keputusan, terkadang terabaikan.3. Kepengurusan dan PengawasanSebagaimana lazimnya suatu badan usaha, perusahaan daerah dipimpindan dijalankan oleh suatu badan direksi, yang diangkat oleh kepaladaerah dengan pertimbangan dari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah(DPRD), ketentuan ini diatur didalam pasal 11, undang-undang tersebut.Sedangkan penjabaran lebih lanjutnya antara lain dituangkan didalamKeputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 1999.Didalam keputusan tersebut dinyatakan bahwa pengurus perusahaandaerah terdiri dari (1) direksi, dan (2) badan pengawas. Ditegaskan pulabahwa direksi diangkat oleh kepala daerah, dengan mengutamakan calondari swasta, atas usulan daribadan pengawas. Apabila calon tersebutbukan dari swasta maka yang bersangkutan harus melepaskan dulustatusnya.Ketentuan dan persyaratan lain dari direksi adalah:a. Pendidikan sekurang-kurangnya sarjana (S1),b. Memiliki pengalaman kerja minimal 5 (lima) tahun pada perusahaan,c. Membuat dan menyajikan proposal yang berisi visi, misi, danstrategi perusahaan,
  • 299. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah293d. Tidak ada hubungan keluarga dengan kepala daerah, anggota direksilainnya, dan badan pengawas sampai derajat ketiga, keatas maupunkesamping termasuk menantu dan ipar.Jumlah anggota direksi paling banyak 4 orang termasuk diantaranyaDirektur Utama. Masa jabatan dari direksi menurut keputusan ini adalah4 tahun dengan maksimal 2 kali masa jabatan, kecuali apabila direksitersebut diangkat menjadi Direktur Utama.Tugas dari para pengelola perusahaan daerah ini antara lain:1. Memimpin dan mengendalikan semua kegiatan perusahaan daerah,2. Menyampaikan Rencana Kerja 5 (lima) tahun dan Rencana KerjaAnggaran Tahunan kepada badan pengawas untuk mendapatkanpersetujuan,3. Melakukan perubahan terhadap program kerja setelah mendapatpersetujuan badan pengawas,4. Membina pegawai,5. Mengurus dan mengelola kekayaan perusahaan,6. Menyelenggarakan administrasi umum dan keuangan,7. Mewakili perusahaan baik dalam dan diluar pengadilan,8. Menyampaikan laporan berkala mengenai seluruh kegiatan termasukneraca dan perhitungan laba/rugi kepada badan pengawas.Sedangkan wewenang para direksi menurut Keputusan Menteri DalamNegeri No. 50 Tahun 1999, dibatasi hanya pada hal-hal:1. Mengangkat dan memberhentikan pegawai,2. Mengangkat, memberhentikan, dan memindahtugaskan pegawai darijabatan dibawah Direksi,3. Menandatangani neraca dan perhitungan laba/rugi,4. Menandatangani ikatan hukum dengan pihak lain.
  • 300. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah294Untuk tindakan-tindakan berikut ini direksi memerlukan persetujuan daribadan pengawas, yakni:1. Mengadakan perjanjian-perjanjian kerja sama usaha dan pinjamanyang mungkin dapat berakibat terhadap berkurangnya aset danmembebani anggaran perusahaan,2. Memindahtangankan atau menghipotikkan atau menggadaikan bendabergerak dan atau tidak bergerak milik perusahaan,3. Penyertaan modal pada perusahaan lain.Selain pengangkatan keputusan tersebut juga mengatur tata cara danalasan pemberhentian dewan direksi yakni: (1) atas permintaan sendiri,(2) wafat, (3) alasan kesehatan, (4) tidak melaksanakan tugas sesuaidengan program kerja yang telah disetujui, (5) merugikan perusahaan,dan (7) dihukum berdasarkan putusan tetap dari pengadilan.Untuk mengawasai jalannya roda perusahaan maka dibentuk BadanPengawas yang diangkat oleh kepala daerah. Badan Pengawas ini terdiridari para profesional sesuai dengan bidang usaha perusahaan daerahyang bersangkutan. Pengangkatan Badan Pengawas dikukuhkan denganSurat Keputusan Kepala Daerah. Jumlah Badan Pengawas adalah 3 orangtermasuk ketua merangkap anggota.Menurut keputusan menteri dalam negeri tersebut Badan Pengawasmempunyai tugas:1. Mengawasi kegiatan operasional perusahaan daerah,2. Memberikan pendapat dan saran kepada kepala daerah ataspengangkatan dan pemberhentian direksi,3. Memberikan pendapat dan saran kepada kepala daerah atas programkerja yang diajukan oleh direksi,4. Memberikan pendapat dan saran kepada Kepala daerah terhadaplaporan neraca dan perhitungan laba/rugi.5. Memberikan pendapat dan saran atas laporan kinerja perusahaan.Lebih jauh lagi Badan Pengawas mempunyai wewenang:
  • 301. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah2951. Memberikan peringatan kepada direksi yang tidak melaksanakantugas sesuai dengan program kerja yang telah disetujui,2. Memeriksa direksi yang diduga merugikan perusahaan,3. Mengesahkan rencana kerja dan anggaran perusahaan,4. Menerima atau menolak pertanggung jawaban keuangan, danprogram kerja direksi pada tahun berjalan.Dengan kekhasan status keberadaan perusahaan daerah di Indonesiaperlu ditinjau kembali, mengingat tugas dari perusahaan daerah selainmelaksanakan kewenangan dan tugas pemerintah daerah dalammenyediakan barang dan jasa publik, juga perusahaan daerah diharapkanmampu memberikan kontribusi yang besar kepada Pendapatan asliDaerah dari pemilik perusahaan tersebut.Salah satu pemecahan yang amat baik adalah dengan mengubah dasarpendirian perusahaan daerah tersebut, dari berdasarkan UU No. 5 Tahun1962 menjadi berdasarkan UU No.1 Tahun 1995 tentang PerseroanTerbatas, dengan dasar ini maka segala pengambilan keputusan akandapat dilakukan secara profesional tanpa campur tangan dari kepaladaerah. Daerah benar-benar murni sebagai pemegang saham, sehinggahak dan kewajibannya sama dengan pemegang saham lainnya.C. Tantangan Perusahaan Daerah Di Masa DepanDari berbagai peraturan perundangan yang berlaku para pemeranperekonomian di Indonesia terdiri dari masyarakat atau swasta,pemerintah, dan koperasi. Perusahaan daerah merupakan salah satuwujud dari keterlibatan pemerintah, dalam hal ini pemerintah daerah,dalam kegiatan perekonomian, sesuai dengan tujuan yang telahdijelaskan pada bagian sebelumnya.Selaku pemeran roda perekonomian perusahaan daerah juga dihadapkankepada masalah dan tantangan yang sama dengan para pelakuperekonomian lainnya, meskipun untuk perusahaan daerah ada kekhasanyang tidak dimiliki oleh para pelaku perekonomian lainnya, dalam hal iniintervensi dan keterlibatan langsung dari pemerintah daerah dan DPRD
  • 302. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah296serta keterbatasan gerak direksi dalam pengambilan keputusan, misalnyasaja masalah tarif didalam pelayanan air bersih oleh PDAM.Untuk berbagai jenis perusahaan daerah beberapa masalah yang kerapdihadapi antara lain: (1) permodalan, (2) tarif, (3) peralatan, dan (4)sumber daya manusia. Masalah-masalah ini dijumpai secara bersama-sama dalam satu perusahaan daerah atau hanya salah satu darinya.Perusahaan yang bersifat pelayanan atau jasa kerap menemui masalahtarif, sementara perusahaan daerah yang bergerak dalam bidangperbankan tidak jarang dihadapkan kepada masalah permodalan.Masalah masalah yang diuraikan berikut ini umumnya dihadapi olehsebagian besar perusahaan daerah. Agar perusahaan daerah dapatmelakukan kegiatan bisnisnya dengan baik maka syarat utama yangharus dilakukan adalah penanggulangan masalah tersebut.1. PermodalanSejalan dengan semakin meningkatnya tingkat perekonomianmasyarakat, maka kebutuhan atas berbagai "barang" dan "jasa" akansemakin meningkat, demikian pula halnya dengan kebutuhan akanpelayanan dari perusahaan daerah. Misalnya saja kebutuhan akanpelayanan air minum akan semakin meningkat. Peningkatan kebutuhanini dari kacamata perusahaan merupakan peningkatan permintaan(demand). Konsekwensinya perusahaan daerah harus meningkatkanpenawaran (supply).Dengan meningkatnya permintaan maka perusahaan memerlukantambahan investasi dalam pengembangan unit produksinya ataumodalnya. Investasi adalah penambahan dana maupun peralatan yangdiperlukan didalam peningkatan kapasitas atau volume kegiatan dariperusahaan daerah. Akibat dari kekhasan status perusahaan daerah makapenambahan modal akan sangat bergantung kepada kondisi dan keadaankeuangan pemerintah daerah.Penyisihan sebagian laba untuk cadangan, pada beberapa perusahaandaerah tidak dapat dilaksanakan, mengingat sejauh ini perusahaan daerahmerupakan "cash cow" bagi pemerintah daerah selaku pemiliknya.Akibatnya setiap saat akan melakukan ekspansi harus selalu menunggukucuran dana dari pemerintah daerah. Sementara itu sejauh ini pula
  • 303. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah297saham dari sebagian besar perusahaan daerah dimiliki hanya olehpemerintah daerah.Sumber modal dari pinjaman baik dari perbankan, obligasi ataupun daripemerintah pusat sejauh ini telah melebihi daya dukung keuangan darisebagian besar perusahaan daerah terutama PDAM. Hampir seluruhPDAM di Indonesia saat ini harus menanggung hutang yang dibuatsemasa program pembangunan kota terpadu (IUIDP) pada dekade 80 andan 90 an, baik hutang yang berupa Subsidiary Loan Agreement (SLA)maupun hutang kepada Rekening Pembangunan daerah (RPD).Masalah permodalan ini akan dapat diatasi antara lain dengan mengubahstruktur pemegang saham perusahaan daerah dan akan lebih baik lagiandaikata diadakan perubahan status pendirian perusahaan daerah dariUU No.5 Tahun 1962 ke UU No.1 Tahun 1995, sehingga pemegangsahan dari perusahaan daerah akan semakin jelas. Penambahan modalandaikata diperlukan tidak semata-mata bergantung kepada pemerintahdaerah selaku pemilik, tetapi bergantung pula kepada para pemegangsaham lainnya.2. TarifPada perusahaan daerah yang mendapat tugas untuk memberikanpelayanan masyarakat masalah tarif merupakan masalah yang sangatpelik, disatu pihak tarif ini harus bisa menutup biaya operasional, biayapenyusutan dan beban perusahaan lainnya, namun dilain fihak tarif iniharus sejauh mungkin dapat terjangkau oleh masyarakat penggunajasanya. Contoh yang paling sering ditemukan untuk masalah tarif iniadalah pada PDAM.Idealnya tarif ini bisa menutupi segala biaya yang dikeluarkan olehperusahaan daerah, baik itu biaya produksi, biaya operasi, maupun biayaumum. Apabila hasil pendapatan dari tarif ini tidak dapat menutupberbagai pengeluaran tersebut, maka dapat dipastikan perusahaan daerahini akan selalu merugi. Kerugian ini akan dapat ditanggulangi apabilatarif bisa dinaikan, namun mengingat statusnya, kenaikan tarif inimemerlukan persetujuan dari kepala daerah dan bahkan memerlukanpersetujuan dari DPRD. Kenaikan tarif sesuai dengan hukum ekonomimurni sangat sulit diterapkan pada perusahaan daerah.
  • 304. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VII: Perusahaan Daerah2983. PeralatanMeskipun selama pembangunan paska kemerdekaan telah banyakmembantu tumbuhnya bebrapa perusahaan daerah, namun sebagian besarperalatan yang mereka miliki berasal dari peninggalan sebelum PerangDunia kedua. Dari segi ekonomi aset beberapa perusahaan daerah sudahtidak ada nilainya lagi atau sudah nihil.Kendala akan usangnya peralatan merupakan masalah tersendiri yangdihadapi oleh beberapa perusahaan daerah, terutama perusahaan daerahyang memberikan pelayanan kepada masyarakat. Penggantian peralatandan perluasan pelayanan akan membutuhkan biaya yang tidak sedikit.4. Sumber Daya ManusiaDisamping modal sumber daya manusia merupakan faktor produksididalam suatu sistem ekonomi. Demikian pula halnya sumber dayamanusia yang terdapat didalam perusahaan daerah. Hampir sebagianbesar perusahaan daerah tidak dikelola dengan profesional, sebagaiakibat dari status perusahaan daerah itu sendiri. Campur tangan yangterlalu besar dari kepala daerah dan DPRD mengakibatkan sebagiansumber daya manusia yang berada dan mengelola perusahaan daerahkurang profesional.Tidak sedikit pegawai perusahaan daerah berasal dari kalangan birokrasidi pemerintah daerah, hampir tidak ada pemisahaan yang jelas antarabirokrasi di pemerintahan daerah dengan pegawai perusahaan daerah.Kelemahan di bidang ini perlu segera diatasi agar perusahaan daerahdapat dijalankan oleh kalangan profesional, sehingga kinerja perusahaandaerah akan semakin meningkat, pada gilirannya laba perusahaan akanmeningkat pula. Artinya kontribusi kepada PAD akan semakin besar.
  • 305. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah299Daftar IsiBAB VIII Pajak Daerah 301A Pendahuluan 301B Pajak Daerah dan Retribusi Daerah 3021 Jenis Pajak Propinsi 3022 Jenis Pajak Kabupaten/Kota 3033 Potensi Pajak Daerah 3054 Penerimaan Pajak 3065 Penerapan Tarif Pajak 3076 Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah 3111) Tata Cara Pengenaan Pajak 3122) Penerbitan Surat Ketetapan Pajak AtasPajak Yang Dibayar Sendiri3133) Sanksi 3147 Tata Cara Pembayaran dan Penagihan 3168 Keberatan dan Banding 3189 Pembetulan, Pembatalan, PenguranganKetetapan, dan Penghapusan atauPengurangan Sanksi Administrasi32010 Retribusi 32111 Cara Penghitungan Retribusi 32112 Tata Cara Pemungutan Retribusi Daerah 32413 Keberatan 32514 Pengembalian Kelebihan Pembayaran 32615 Kadaluwarsa Penagihan 32716 Pembukuan dan Pemeriksaan 32817 Ketentuan Pidana 331
  • 306. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah300C Pembagian Hasil Penerimaan Pajak PenghasilanOrang Pribadi Dalam Negeri dan Pph Pasal 21Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah334D Fasilitas Pajak Penghasilan Untuk PenanamanModal di Bidang-Bidang Tertentu dan atau diDaerah-Daerah Tertentu337
  • 307. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah301Bab VIIIPajak DaerahA. PendahuluanBerdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 yang menempatkan perpajakansebagai salah satu perwujudan kewajiban kenegaraan, ditugaskan bahwapenempatan beban kepada rakyat, seperti pajak dan lain-lain, harusditetapkan dengan undang-undang. Dengan demikian, pemungutan PajakDaerah dan Retribusi Daerah harus didasarkan pada undang-undang.Sesuai dengan semangat Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentangPemerintahan Daerah dan Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah,Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah bersumber dari PendapatanAsli Daerah dan penerimaan berupa Dana Perimbangan yang bersumberdari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. Pendapatan Asli Daerah,yang antara lain berupa Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, diharapkanmenjadi salah satu sumber Pembiayaan penyelenggaraan pemerintahandan pembangunan Daerah, untuk meningkatkan dan memeratakankesejahteraan masyarakat. Dengan demikian, Daerah mampumelaksanakan otonomi, yaitu mampu mengatur dan mengurus rumahtangganya sendiri.Undang-undang No. 34/2000 Tentang Pajak Daerah dan RetribusiDaerah menetapkan ketentuan-ketentuan pokok yang memberikanpedoman kebijakan dan arahan bagi Daerah dalam pelaksanaanpemungutan pajak dan Retribusi, sekaligus menetapkan pengaturanuntuk menjamin penerapan prosedur umum perpajakan Daerah danRetribusi Daerah.Pajak Daerah dan pajak nasional merupakan suatu sistem perpajakanIndonesia, yang pada dasarnya merupakan beban masyarakat sehinggaperlu dijaga agar kebijakan tersebut dapat memberikan beban yang adil.
  • 308. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah302Sejalan dengan sistem perpajakan nasional, pembinaan Pajak Daerahdilakukan secara terpadu dengan pajak nasional. Pembinaan inidilakukan secara terus menerus, terutama mengenai objek dan tarif pajak,sehingga antara pajak pusat dan Pajak Daerah saling melengkapi.Meskipun beberapa jenis Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sudahditetapkan dalam undang-undang No. 34/2000, Daerah Kabupaten/Kotadiberi peluang dalam menggali potensi sumber-sumber keuangannyadengan menetapkan jenis pajak dan Retribusi selain yang telahditetapkan, sepanjang memenuhi kriteria yang telah ditetapkan dansesuai dengan aspirasi masyarakat.B. Pajak Daerah dan Retribusi Daerah1. Jenis Pajak PropinsiJenis pajak Propinsi ditetapkan sebanyak 4 jenis pajak. Walaupundemikian, Daerah Propinsi dapat tidak memungut salah atau beberapajenis pajak yang telah ditetapkan, apabila potensi pajak di Daerahtersebut dipandang kurang memadai. Khusus untuk Daerah yangsetingkat dengan Daerah Propinsi tetapi tidak terbagi dalam DaerahKabupaten/Kota. Seperti Daerah Khusus Ibukota Jakarta, jenis pajakyang dapat dipungut merupakan gabungan dari pajak untuk DaerahPropinsi dan Pajak untuk Daerah Kabupaten/Kota.Jenis-jenis pajak Propinsi terdiri dari Pajak Kendaraan Bermotor danKendaraan di Atas Air, serta Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor danKendaraan di Atas Air.1) Pajak Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas Air, yaitu pajakatas kepemilikan dan/atau penguasaan kendaraan bermotor dankendaraan diatas air.Kendaraan bermotor adalah semua kendaraan beroda dua atau lebihbeserta gandengannya yang digunakan di semua jenis jalan darat,dan digerakkan oleh peralatan teknik berupa motor atau peralatanlainnya yang berfungsi untuk mengubah suatu sumber daya energitertentu menjadi tenaga gerak kendaraan bermotor yang
  • 309. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah303bersangkutan, termasuk alat-alat berat dan alat-alat besar yangbergerak.Kendaraan di atas air adalah semua kendaraan yang digerakkan olehperalatan teknik berupa motor atau peralatan lainnya yang berfungsiuntuk mengubah suatu sumber daya energi tertentu menjadi tenagagerak kendaraan bermotor yang bersangkutan yang digunakan diatasair.2) Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas Air,yaitu pajak atas Penyerahan hak milik kendaraan bermotor dankendaraan di atas air sebagai akibat perjanjian dua pihak atauperbuatan sepihak atau keadaan yang terjadi karena jual beli, tukarmenukar, hibah, warisan, atau pemasukan ke dalam badan usaha.Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor, yaitu pajak atas bahanbakar yang disediakan atau dianggap digunakan untuk kendaraanbermotor, termasuk bahan bakar yang digunakan untuk kendaraandiatas air.Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan Air Bawah Tanah dan AirPermukaan, yaitu pajak atas pengambilan dan pemanfaatan airbawah tanah dan/atau air permukaan untuk digunakan bagi orangpribadi atau badan, kecuali untuk keperluan dasar rumah tangga danpertanian rakyat.Air bawah tanah adalah air yang berada di perut bumi, termasukmata air yang muncul secara alamiah di atas permukaan tanah.Sedangkan air permukaan adalah air yang berada diatas permukaanbumi, tidak termasuk air laut.2. Jenis Pajak Kabupaten/KotaJenis-jenis pajak Kabupaten/Kota ditetapkan sebanyak 7 jenis pajak.Walaupun demikian, Daerah Kabupaten/Kota dapat tidak memungutsalah satu atau beberapa jenis pajak yang telah ditetapkan, apabilapotensi pajak di Daerah Kabupaten/Kota tersebut dipandang kurangmemadai.Jenis-jenis pajak Kabupaten/Kota terdiri dari:
  • 310. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah3041) Pajak Hotel, yaitu pajak atas pelayanan hotel. Hotel adalahbangunan yang khusus disediakan bagi orang untuk dapatmenginap/istirahat, memperoleh pelayanan, dan/atau fasilitas lainnyadengan dipungut bayaran, termasuk bangunan lainnya yang menyatu,dikelola dan dimiliki oleh pihak yang sama, kecuali untuk pertokoandan perkantoran.2) Pajak Restoran, yaitu pajak atas pelayanan restoran. Restoran adalahtempat menyantap makanan dan/atau minuman yang disediakandengan dipungut bayaran, tidak termasuk usaha jasa boga ataucatering.3) Pajak Hiburan, yaitu pajak atas penyelenggaraan hiburan. Hiburanadalah semua jenis pertunjukan, permainan, permainan ketangkasan,dan/atau keramaian dengan nama dan bentuk apapun, yang ditontonatau dinikmati oleh setiap orang dengan dipungut bayaran, tidaktermasuk penggunaan fasilitas untuk berolah raga.4) Pajak Reklame, yaitu pajak atas penyelenggaraan reklame. Reklameadalah benda, alat, perbuatan atau media yang menurut bentuk dancorak ragamnya untuk tujuan komersial, dipergunakan untukmemperkenalkan, menganjurkan atau memujikan suatu barang, jasaatau orang, ataupun untuk menarik perhatian umum kepada suatubarang, jasa atau orang yang ditempatkan atau dapat dilihat, dibaca,dan/atau didengar dari suatu tempat oleh umum kecuali yangdilakukan oleh Pemerintah.5) Pajak Penerangan Jalan, yaitu pajak atas penggunaan tenaga listrik,dengan ketentuan bahwa di wilayah Daerah tersebut tersediapenerangan jalan, yang rekeningnya dibayar oleh PemerintahDaerah.6) Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C, yaitu pajak ataskegiatan pengambilan bahan galian Golongan C sesuai denganperaturan perundang-undangan yang berlaku.7) Pajak Parkir, yaitu pajak yang dikenakan atas penyelenggaraantempat parkir diluar badan jalan oleh orang pribadi atau badan, baikyang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yangdisediakan sebagai suatu usaha, termasuk penyediaan tempat
  • 311. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah305penitipan kendaraan bermotor dan garasi kendaraan bermotor yangmemungut bayaran.3. Potensi Pajak DaerahKetentuan ini dimaksudkan untuk memberikan keleluasaan kepadaDaerah Kabupaten/Kota dalam mengantisipasi situasi dan kondisi sertaperkembangan perekonomian Daerah pada masa mendatang yangmengakibatkan perkembangan potensi pajak dengan tetapmemperhatikan kesederhanaan jenis pajak dan aspirasi masyarakat sertamemenuhi kriteria yang telah ditetapkan. Dengan Peraturan Daerah dapatditetapkan jenis pajak Kabupaten/Kota selain yang tersebut di atas yangmemenuhi kriteria sebagai berikut:1) Bersifat pajak dan bukan Retribusi.2) Objek pajak terletak atau terdapat di wilayah DaerahKabupaten/Kota yang bersangkutan dan mempunyai mobilitas yangcukup rendah serta hanya melayani masyarakat di wilayah DaerahKabupaten/Kota yang bersangkutan.3) Objek dan dasar pengenaan pajak tidak bertentangan dengankepentingan umum, yaitu berarti bahwa pajak tersebut dimaksudkanuntuk kepentingan bersama yang lebih luas antara pemerintah danmasyarakat dengan memperhatikan aspek ketenteraman, dankestabilan politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan dankeamanan.4) Objek pajak bukan merupakan objek pajak Propinsi dan/atau objekpajak Pusat.5) Potensinya memadai, yaitu berarti bahwa hasil pajak cukup besarsebagai salah satu sumber pendapatan Daerah dan lajupertumbuhannya diperkirakan sejalan dengan laju pertumbuhanekonomi Daerah.6) Tidak memberikan dampak ekonomi yang negatif, berarti bahwapajak tidak mengganggu alokasi sumber-sumber ekonomi secaraefisien dan tidak merintangi arus sumber daya ekonomi antar Daerahmaupun kegiatan ekspor impor.
  • 312. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah3067) Memperhatikan aspek keadilan dan kemampuan masyarakat. Aspekkeadilan, antara lain adalah objek dan subjek pajak harus jelassehingga dapat diawasi pemungutannya, jumlah pembayaran pajakdapat diperkirakan oleh Wajib Pajak yang bersangkutan, dan tarifpajak ditetapkan dengan memperhatikan keadaan Wajib Pajak.Sedangkan kemampuan masyarakat adalah kemampuan subjek pajakuntuk memikul tambahan beban pajak.8) Menjaga kelestarian lingkungan, yaitu bahwa pajak harus bersifatnetral terhadap lingkungan, yang berarti bahwa pengenaan pajaktidak memberikan peluang kepada Pemerintah Daeah danmasyarakat untuk merusak lingkungan yang akan menjadi bebanbagi Pemerintah Daerah dan masyarakat.4. Penerimaan PajakHasil penerimaan pajak Propinsi sebagian diperuntukkan bagi DaerahKabupaten/Kota di wilayah Propinsi yang bersangkutan denganketentuan sebagaimana dijelaskan dalam tabel 8.1 berikut:Tabel 8.1:Hasil Penerimaan Pajak Propinsi Yang Diserahkan Kepada DaerahKabupaten/KotaNo Hasil Penerimaan Pajak Diserahkan KepadaDaerah Kabupaten/Kota1 Pajak Kendaraan Bermotor dan Kendaraandi Atas Air dan Bea Balik NamaKendaraan Bermotor dan Kendaraan diAtas AirPaling Sedikit 30%2 Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor Paling Sedikit 70%3 Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan AirBawah Tanah dan Air PermukaanPaling Sedikit 70%Sumber: UU34/2000 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
  • 313. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah307Bagian Daerah Kabupaten/Kota ditetapkan lebih lanjut dengan PeraturanDaerah Propinsi dengan memperhatikan aspek pemerataan dan potensiantar Daerah Kabupaten/Kota. Sedangkan penggunaannya ditetapkansepenuhnya oleh Daerah Kabupaten/Kota.Hasil penerimaan pajak Kebupaten diperuntukkan paling sedikit 10%bagi Desa di wilayah Daerah Kabupaten yang bersangkutan. BagianDesa ditetapkan dengan Peraturan Daerah Kabupaten denganmemperhatikan aspek pemerataan dan potensi antar Desa.Dalam hal hasil penerimaan pajak Kabupaten/Kota dalam suatu Propinsiterkonsentrasi pada sejumlah kecil Daerah Kabupaten/Kota, Gubernurberwenang merealokasikan hasil penerimaan pajak tersebut kepadaDaerah Kabupaten/Kota dalam Propinsi yang bersangkutan.Terkonsentrasi pada suatu Daerah Kabupaten/Kota adalah apabila hasilpenerimaan pajak tertentu lebih besar daripada total penerimaan pajaksejenis di Seluruh Kabupaten/Kota lain dalam Propinsi yangbersangkutan.Dalam hal objek pajak Kabupaten/Kota dalam satu Propinsi yang bersifatlintas Daerah Kabupaten/Kota, Gubernur berwenang untukmerealokasikan hasil penerimaan pajak tersebut kepada DaerahKabupaten/Kota yang terkait. Objek pajak yang bersifat lintas DaerahKabupaten/Kota adalah objek pajak yang memberikan manfaat bagibeberapa Daerah Kabupaten/Kota, tetapi objek pajak tersebut hanyadipungut pada satu atau beberapa Daerah Kabupaten/Kota.Realokasi sebagaimana dilakukan oleh Gubernur atas dasar kesepakatanyang dicapai antar Daerah Kabupaten/Kota yang terkait denganpersetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten/Kota yangbersangkutan. Kesepakatan yang dicapai adalah kesepakatan antarBupati/Walikota yang disetujui Dewan Perwakilan Rakyat DaerahKabupaten/Kota yang bersangkutan.5 Penerapan Tarif PajakPenetapan tarif paling tinggi bertujuan memberi perlindungan kepadamasyarakat dari penetapan tarif yang terlalu membebani, sedangkan tarifpaling rendah tidak ditetapkan untuk memberi peluang kepada
  • 314. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah308Pemerintah Daerah untuk mengatur sendiri besarnya tarif yang sesuaidengan kondisi masyarakat di Daerahnya, termasuk membebaskan pajakbagi masyarakat yang tidak mampu. Disamping itu, dalam penetapantarif pajak juga dapat diadakan klasifikasi/penggolongan tarifberdasarkan kemampuan Wajib Pajak atau berdasarkan jenis objeknya.Tarif jenis pajak ditetapkan paling tinggi sebagaimana dapat dilihat padatabel 8.2 di bawah ini.Tabel 8.2:Penerapan Tarif PajakNo Jenis Pajak Tarif Pajak Pengenaan Tarif Pajak1 Pajak KendaraanBermotor danKendaraan di Atas Air5% o Tarif Pajak KendaraanBermotor dikenakan atasnilai jualnya serta faktor-faktor penyesuaian yangmencerminkan biayaekonomis yang diakibatkanoleh penggunaan kendaraanbermotor, misalnyakerusakan jalan danlingkungan.o Tarif Pajak Kendaraan diAtas Air dikenakan atas nilaijualnya.2 Bea Balik NamaKendaraan Bermotordan Kendaraan di AtasAir10% Atas nilai jualnya3 Pajak Bahan BakarKendaraan Bermotor5% Atas nilai jualnya4 Pajak Pengambilan danPemanfaatan AirBawah Tanah dan AirPermukaan20% Atas nilai perolehan air yangdiambil dan dimanfaatkan,antara lain berdasarkan jenis,volume, kualitas air, dan lokasisumber air.5 Pajak Hotel 10% Atas jumlah pembayaran yangdilakukan kepada Hotel.6 Pajak Restoran 10% Atas jumlah pembayaran yangdilakukan kepada Restoran
  • 315. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah309No Jenis Pajak Tarif Pajak Pengenaan Tarif Pajak7 Pajak Hiburan 35% Atas jumlah pembayaran atauyang seharusnya dibayar untukmenonton dan/atau menikmatihiburan8 Pajak Reklame 25% Atas nilai sewa Reklame, yangdidasarkan atas nilai jual objekpajak reklame dan nilaistrategis pemasangan reklame9 Pajak Penerangan Jalan 10% Atas nilai jual tenaga listrikyang terpakai.10 Pajak PenggambilanBahan GalianGolongan C20% Atas nilai jual hasilpengambilan bahan galianGolongan C11 Pajak Parkir 20% Atas penerimaanpenyelenggaraan parkir yangberasal dari pembayaran atauyang seharusnya dibayar untukpemakaian tempat parkirkendaraan bermotor.Sumber: UU34/2000 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi DaerahTarif pajak Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas Air, Bea BalikNama Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas Air, Pajak BahanBakar Kendaraan Bermotor, dan Pajak Pengambilan dan PemanfaatanAir Bawah Tanah dan Air Permukaan ditetapkan seragam di seluruhIndonesia dan diatur dengan Peraturan Pemerintah. Penetapan tarif yangseragam untuk jenis-jenis pajak tersebut dimaksudkan agar dalampelaksanaannya bersifat netral terhadap Wajib Pajak, sehingga dapatdihindarkan praktek pemanfaatan tarif pajak yang lebih rendah padaDaerah tertentu.Contohnya adalah tarif Pajak Kendaraan Bermotor dan Kendaraan diAtas Air di DKI Jakarta sama dengan tarif Pajak Kendaraan Bermotordan Kendaraan di Atas Air di Jawa Barat dan seluruh Daerah lainnya.Dalam hal demikian Wajib Pajak tidak mendapat keuntungan apakahakan mendaftarkan kendaraan bermotor di DKI Jakarta, Jawa Barat atauDaerah lainnya.
  • 316. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah310Tarif Pajak Restoran, Hiburan, Reklame, Penerangan Jalan,Penggambilan Bahan Galian Golongan C, serta Pajak Parkir ditetapkandengan Peraturan Daerah. Dengan memperhatikan kondisi masing-masing Daerah Kabupaten/Kota, tarif untuk jenis-jenis pajak tersebutdapat ditetapkan tidak seragam. Hal ini, antara lain denganmempertimbangkan bahwa tarif yang berbeda untuk jenis-jenis pajaktersebut, tidak akan mempengaruhi pilihan lokasi Wajib Pajak untukmelakukan kegiatan yang dikenakan pajak.Besarnya pokok pajak dihitung dengan mengalikan tarif pajak dengandasar pengenaan pajak. Pajak ditetapkan dengan Peraturan Daerah.Peraturan Daerah tentang Pajak tidak dapat berlaku surut.Peraturan Daerah tentang Pajak sekurang-kurangnya mengatur ketentuanmengenai:1) Nama, objek, dan subjek pajak.2) Dasar pengenaan, tarif, dan cara penghitungan pajak.3) Wilayah pemungutan.4) Masa pajak.5) Penetapan.6) Tata cara pembayaran dan penagihan.7) Kadaluwarsa.8) Sanksi administrasi.9) Tanggal mulai berlakunya.Peraturan Daerah tentang Pajak dapat mengatur ketentuan mengenai:1) pemberian pengurangan, keringanan, dan pembebasan dalam hal-haltertentu atas pokok pajak dan/atau sanksinya. Pengurangan,keringanan, dan pembebasan pajak dapat diberikan denganmempertimbangkan, antara lain kemampuan membayar Wajib Pajak.2) tata cara penghapusan piutang pajak yang kadaluwarsa.
  • 317. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah3113) asas timbal balik. Sesuai dengan kelaziman internasional,pengurangan, keringanan, dan pembebasan pajak dapat diberikankepada korps diplomatik.Peraturan Daerah tersebut harus terlebih dahulu disosialisasikan denganmasyarakat sebelum ditetapkan. Ketentuan ini dimaksudkan untukmenciptakan pemerintahan yang partisipatif, akuntabel, dan transparan.Yang dimaksud dengan masyarakat dalam hal ini, antara lain adalahasosiasi-asosiasi di Daerah, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), danPerguruan Tinggi. Ketentuan mengenai tata cara dan mekanismepelaksanaan sosialisasi Peraturan Daerah ditetapkan oleh Kepala Daerah.Dalam rangka pengawasan, Peraturan Daerah disampaikan kepadaPemerintah paling lama 15 hari setelah ditetapkan. Penetapan jangkawaktu 15 hari telah mempertimbangkan administrasi pengirimanPeraturan Daerah dari Daerah yang tergolong jauh.Dalam hal Peraturan Daerah tersebut bertentangan dengan kepentinganumum dan/atau peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi,Pemerintah dapat membatalkan Peraturan Daerah dimaksud. PembatalanPeraturan Daerah berlaku sejak tanggal ditetapkan. Dalam hal ini WajibPajak tidak dapat mengajukan restitusi kepada Pemerintah Daerah yangbersangkutan.Pembatalan tersebut dilakukan paling lama satu bulan sejak diterimanyaPeraturan Daerah dimaksud. Penetapan jangka waktu satu bulandilakukan dengan pertimbangan untuk mengurangi dampak negatif daripembatalan Peraturan Daerah tersebut.6. Tata Cara Pemungutan Pajak DaerahPemungutan pajak tidak dapat diborongkan, yaitu bahwa seluruh proseskegiatan pemungutan pajak tidak dapat diserahkan kepada pihak ketiga.Namun, dimungkinkan adanya kerja sama dengan pihak ketiga dalamrangka proses pemungutan pajak, antara lain, pencetakan formulirperpajakan, pengiriman surat-surat kepada Wajib Pajak, ataupenghimpunan data Objek dan Subjek Pajak. Kegiatan yang tidak dapatdikerjasamakan dengan pihak ketiga adalah kegiatan penghitungan
  • 318. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah312besarnya pajak terutang, pengawasan penyetoran pajak, dan penagihanpajak.1) Tata Cara Pengenaan PajakPajak dipungut berdasarkan penetapan Kepala Daerah atau dibayarsendiri oleh Wajib Pajak. Pengenaan pajak dapat ditetapkan oleh KepalaDaerah atau dibayar sendiri oleh Wajib Pajak. Cara pertama, pajakdibayar oleh Wajib Pajak setelah terlebih dahulu ditetapkan oleh KepalaDaerah melalui Surat Ketetapan Pajak Daerah atau dokumen lain yangdipersamakan. Cara kedua, pajak dibayar sendiri adalah pengenaan pajakyang memberikan kepercayaan kepada Wajib Pajak untuk menghitung,memperhitungkan, membayar, dan melaporkan sendiri pajak yangterutang dengan menggunakan Surat Pemberitahuan Pajak Daerah.Wajib Pajak memenuhi kewajiban pajak yang dipungut denganmenggunakan Surat Ketetapan Pajak Daerah atau dokumen lain yangdipersamakan. Bagi Wajib Pajak yang jumlah pajaknya ditetapkan olehKepala Daerah, pembayarannya menggunakan Surat Ketetapan PajakDaerah, atau dokumen lain yang dipersamakan yang ditetapkan olehKepala Daerah. Dokumen lain yang dipersamakan antara lain berupakarcis, atau nota perhitungan.Wajib Pajak memenuhi kewajiban pajak yang dibayar sendiri denganmenggunakan Surat Pemberitahuan Pajak Daerah, Surat Ketetapan PajakDaerah Kurang Bayar dan atau Surat Ketetapan Pajak Daerah KurangBayar Tambahan. Bagi Wajib Pajak yang memenuhi kewajibannyadengan cara membayar sendiri, diwajibkan melaporkan pajak yangterutang dengan menggunakan Surat Pemberitahuan Pajak Daerah.Apabila Wajib Pajak yang diberi kepercayaan menghitung,memperhitungkan, membayar, dan melaporkan sendiri pajak yangterutang tidak memenuhi kewajibannya sebagaimana mestinya, dapatditerbitkan Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar dan atau SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan yang menjadi saranapenagihan.
  • 319. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah313Terhadap Wajib Pajak tersebut dapat diterbitkan Surat Tagihan PajakDaerah, Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, danPutusan Banding sebagai dasar pemungutan dan penyetoran pajak.Tata cara penerbitan Surat Ketetapan Pajak Daerah atau dokumen lainyang dipersamakan, Surat Tagihan Pajak Daerah, Surat KeputusanPembetulan, dan Surat Keputusan Keberatan, serta tata cara pengisiandan penyampaian Surat Pemberitahuan Pajak Daerah, penerbitan SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan diatur denganKeputusan Kepala Daerah.2) Penerbitan Surat Ketetapan Pajak Atas Pajak Yang DibayarSendiriPenerbitan surat ketetapan pajak ditujukan kepada Wajib Pajak tertentuyang disebabkan oleh ketidakbenaran dalam mengisi SuratPemberitahuan Pajak Daerah atau karena ditemukannya data fiskal yangtidak dilaporkan oleh Wajib Pajak. Dalam jangka waktu 5 tahun sesudahsaat terutangnya pajak, Kepala Daerah dapat menerbitkan SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar, Surat Ketetapan Pajak DaerahKurang Bayar Tambahan, dan Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil.Penerbitan Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar dalam hal :a. Apabila berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain, pajakyang terutang tidak atau kurang dibayar.b. Apabila Surat Pemberitahuan Pajak Daerah tidak disampaikankepada Kepala Daerah dalam jangka waktu tertentu dan setelahditegur secara tertulis.c. Apabila kewajiban mengisi Surat Pemberitahuan Pajak Daerah tidakdipenuhi, pajak yang terutang dihitung secara jabatan. Penetapanpajak secara jabatan adalah penetapan besarnya pajak terutang yangdilakukan oleh Kepala Daerah atau pejabat yang ditunjukberdasarkan data yang ada atau keterangan lain yang dimiliki olehKepala Daerah atau pejabat yang ditunjuk.
  • 320. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah314Penerbitan Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahanapabila ditemukan data baru dan atau data yang semula belum terungkapyang menyebabkan penambahan jumlah pajak yang terutang.Penerbitan Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil apabila jumlah pajakyang terutang sama besarnya dengan jumlah kredit pajak atau pajak tidakterutang sama besarnya dengan jumlah kredit pajak atau pajak tidakterutang dan tidak ada kredit pajak.Contoh:1 Seorang Wajib Pajak tidak menyampaikan Surat PemberitahuanPajak Daerah pada tahun pajak 1998. Setelah ditegur dalamjangka waktu tertentu juga belum menyampaikan SuratPemberitahuan Pajak Daerah, maka dalam jangka waktu palinglama 5 tahun Kepala Daerah dapat menerbitkan SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar atas pajak yangterutang.2 Seorang Wajib Pajak menyampaikan Surat PemberitahuanPajak Daerah pada tahun pajak 1998. Dalam jangka waktupaling lama 5 tahun, ternyata dari hasil pemeriksaan SuratPemberitahuan Pajak Daerah yang disampaikan tidak benar.Atas pajak yang terutang yang kurang bayar tersebut, KepalaDaerah dapat menerbitkan Surat Ketetapan Pajak DaerahKurang Bayar ditambah dengan sanksi administrasi.3 Wajib Pajak sebagaimana dimaksud dalam Contoh 2 yang telahditerbitkan Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar,apabila dalam jangka waktu paling lama 5 tahun sesudah pajakyang terutang ditemukan data baru dan atau data yang semulabelum terungkap yang menyebabkan penambahan jumlah pajakyang terutang, maka Kepala Daerah dapat menerbitkan SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan.4 Wajib Pajak berdasarkan hasil pemeriksaan Kepala Daerahternyata jumlah pajak yang terutang sama besarnya denganjumlah kredit pajak atau pajak tidak terutang dan tidak adakredit pajak, maka Kepala Daerah dapat menerbitkan SuratKetetapan Pajak Daerah Nihil.
  • 321. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah315Sumber: UU34/2000 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah3) SanksiSanksi terhadap Wajib Pajak yang tidak memenuhi kewajibanperpajakannya yaitu mengenakan sanksi administrasi berupa bungasebesar 2% sebulan dari pajak yang tidak atau terlambat dibayar untukjangka waktu paling lama 24 bulan atas pajak yang tidak atau terlambatdibayar. Sanksi administrasi berupa bunga dihitung sejak saatterutangnya pajak sampai dengan diterbitkannya Surat Ketetapan PajakDaerah Kurang Bayar.Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam Surat Ketetapan PajakDaerah Kurang Bayar Tambahan dikenakan sanksi administrasi berupakenaikan sebesar 100% dari jumlah kekurangan pajak tersebut. Dalamhal Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakannya, yaitu denganditemukannya data baru dan atau data yang semula belum terungkapyang berasal dari hasil pemeriksaan sehingga pajak yang terutangbertambah, maka terhadap Wajib Pajak dikenakan sanksi administrasiberupa kenaikan 100% (seratus persen) dari jumlah kekurangan pajak.Sanksi administrasi ini tidak dikenakan apabila Wajib Pajakmelaporkanya sebelum diadakan tindakan pemeriksaan.Jumlah pajak yang terutang dalam Surat Ketetapan Pajak Daerah KurangBayar dikenakan sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 25% daripokok pajak ditambah sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2%sebulan dihitung dari pajak yang kurang atau terlambat dibayar untukjangka waktu paling lama 24 bulan dihitung sejak saat terutangnya pajak.Dalam hal Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakannya, yaituWajib Pajak tidak mengisi Surat Pemberitahuan Pajak Daerah yangseharusnya dilakukannya, maka dikenakan sanksi administrasi berupakenaikan pajak sebesar 25% dari pokok pajak yang terutang. Dalamkasus ini, maka Kepala Daerah menetapkan pajak yang terutang secarajabatan melalui penerbitan Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar.Selain sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 25% dari pokok pajakyang terutang juga dikenakan sanksi administrasi berupa bunga sebesar2% sebulan dihitung dari pajak yang kurang atau terlambat dibayar untukjangka waktu paling lama 24 bulan. Sanksi administrasi berupa bunga
  • 322. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah316dihitung sejak saat terutangnya pajak sampai dengan diterbitkannya SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar.Surat Tagihan Pajak Daerah diterbitkan baik terhadap Wajib Pajak yangmelakukan kewajiban pajak yang dibayar sendiri maupun terhadap WajibPajak yang melaksanakan kewajiban pajak yang dipungut. Sanksiadministrasi berupa bunga dikenakan kepada Wajib Pajak yang tidakatau kurang membayar pajak yang terutang, sedangkan sanksiadministrasi berupa denda dikenakan karena tidak dipenuhinya ketentuanformal, misalnya, tidak atau terlambat menyampaikan SuratPemberitahuan Pajak Daerah.Kepala Daerah dapat menerbitkan Surat Tagihan Pajak Daerah apabila :a. Pajak dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar.b. Dari hasil penelitian Surat Pemberitahuan Pajak Daerah terdapatkekurangan pembayaran sebagai akibat salah tulis dan atau salahhitung.c. Wajib Pajak dikenakan sanksi administrasi berupa bunga dan ataudenda.Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam Surat Tagihan PajakDaerah ditambah dengan sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2%setiap bulan untuk paling lama 15 bulan sejak saat terutangnya pajak.Surat Ketetapan Pajak Daerah yang tidak atau kurang dibayar setelahjatuh tempo pembayaran dikenakan sanksi administrasi berupa bungasebesar 2% sebulan, dan ditagih melalui Surat Tagihan Pajak Daerah.7. Tata Cara Pembayaran dan PenagihanKepala Daerah menentukan tanggal jatuh tempo pembayaran danpenyetoran pajak yang terutang paling lama 30 hari setelah saatterutangnya pajak. Kepala Daerah menentukan jatuh tempo pembayaranatas jenis-jenis pajak, namun tidak melebihi 30 hari setelah saatterutangnya pajak. Keterlambatan dalam pembayaran masa tersebutberakibat dikenakannya sanksi administrasi sesuai dengan ketentuanyang berlaku.
  • 323. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah317Contoh:Kepala Daerah dapat menentukan jatuh tempo pembayaranPajak Kendaraan Bermotor satu hari setelah tanggalberakhirnya Pajak Kendaraan Bermotor atas suatu kendaraanbermotor.Sumber: UU34/2000 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi DaerahSurat Ketetapan Pajak Daerah, Surat Ketetapan Pajak Daerah KurangBayar, Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan, SuratTagihan Pajak Daerah, Surat Keputusan Pembetulan, Surat KeputusanKeberatan, dan Putusan Banding yang menyebabkan jumlah pajak yangharus dibayar bertambah harus dilunasi dalam jangka waktu paling lamasatu bulan sejak tanggal diterbitkan.Kepala Daerah atas permohonan Wajib Pajak setelah memenuhipersyaratan yang ditentukan dapat memberikan persetujuan kepadaWajib Pajak untuk mengangsur atau menunda pembayaran pajak, dengandikenakan bunga sebesar 2% sebulan. Tata cara pembayaran,penyetoran, tempat pembayaran, angsuran, dan penundaan pembayaranpajak diatur dengan Keputusan Kepala Daerah.Pajak yang terutang berdasarkan Surat Ketetapan Pajak Daerah, SuratKetetapan Pajak Daerah Kurang Bayar, Surat Ketetapan Pajak DaerahKurang Bayar Tambahan, Surat Tagihan Pajak Daerah, Surat KeputusanPembetulan, Surat Keputusan Keberatan, dan Putusan Banding yangtidak atau kurang dibayar oleh Wajib Pajak pada waktunya, dapat ditagihdengan Surat Paksa. Penagihan pajak dengan Surat Paksa dilaksanakanberdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dasar hukumpelaksanaan Surat Paksa didasarkan pada peraturan perundang-undanganperpajakan di bidang penagihan pajak.
  • 324. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah3188. Keberatan dan BandingApabila Wajib Pajak berpendapat bahwa jumlah pajak dalam suratketetapan pajak dan pemungutan tidak sebagaimana mestinya, makaWajib Pajak dapat mengajukan keberatan hanya kepada Kepala Daerahyang menerbitkan surat ketetapan pajak. Keberatan yang diajukan adalahterhadap materi atau isi dari ketetapan dengan membuat perhitunganjumlah yang seharusnya dibayar menurut perhitungan Wajib Pajak. Satukeberatan harus diajukan terhadap satu jenis pajak dan satu tahun pajak.Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan hanya kepada Kepala Daerahatau pejabat yang ditunjuk atas suatu :a. Surat Ketetapan Pajak Daerah.b. Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar.c. Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan.d. Surat Ketetapan Pajak Daerah Lebih Bayar.e. Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil.f. pemotongan atau pemungutan oleh pihak ketiga berdasarkanperaturan perundang-undangan perpajakan daerah yang berlaku.Yang dimaksud dengan pihak ketiga adalah orang pribadi/badanyang ditunjuk oleh Kepala Daerah sebagai pemotong/pemungutpajak.Keberatan diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengandisertai alasan-alasan yang jelas. Alasan-alasan yang jelas di sini adalahmengemukakan dengan data atau bukti bahwa jumlah pajak yangterutang atau pajak lebih bayar yang ditetapkan oleh fiskus tidak benar.Dalam hal Wajib Pajak mengajukan keberatan atas ketetapan pajaksecara jabatan, Wajib Pajak harus dapat membuktikan ketidakbenaranketetapan pajak tersebut. Ketentuan ini mengharuskan Wajib Pajakmembuktikan ketidakbenaran ketetapan pajak, dalam hal Wajib Pajakmengajukan keberatan terhadap pajak-pajak yang ditetapkan secarajabatan. Surat Ketetapan Pajak secara jabatan tersebut diterbitkan karenaWajib Pajak tidak menyampaikan Surat Pemberitahuan Pajak Daerahmeskipun telah ditegur secara tertulis. Apabila Wajib Pajak tidak
  • 325. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah319membuktikan ketidakbenaran Surat Ketetapan Pajak secara jabatan itu,maka keberatannya ditolak.Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu paling lama 3 bulan sejaktanggal surat, tanggal pemotongan atau pemungutan, kecuali apabilaWajib Pajak dapat menunjukkan bahwa jangka waktu itu tidak dapatdipenuhi karena keadaan di luar kekuasaannya. Yang dimaksud dengankeadaan di luar kekuasaannya adalah suatu keadaan yang terjadi di luarkehendak/kekuasaan Wajib Pajak, misalnya, karena Wajib Pajak sakitatau terkena musibah bencana alam. Keberatan yang tidak memenuhipersyaratan tidak dianggap sebagai Surat Keberatan, sehingga tidakdipertimbangkan.Pengajuan keberatan tidak menunda kewajiban membayar pajak danpelaksanaan penagihan pajak sesuai ketentuan yang berlaku. Ketentuanini perlu dicantumkan dengan maksud agar Wajib Pajak tidakmenghindarkan kewajiban untuk membayar pajak yang telah ditetapkandengan dalih mengajukan keberatan, sehingga dapat dicegahterganggunya penerimaan daerah.Kepala Daerah dalam jangka waktu paling lama 12 bulan sejak tanggalSurat Keberatan diterima, harus memberi keputusan atas keberatan yangdiajukan. Hal ini memberikan kepastian hukum kepada Wajib Pajakmaupun fiskus dan dalam rangka tertib administrasi, oleh karena itukeberatan yang diajukan oleh Wajib Pajak harus diberi keputusan olehKepala Daerah dalam jangka waktu paling lama 12 bulan sejak SuratKeberatan diterima.Keputusan Kepala Daerah atas keberatan dapat berupa menerimaseluruhnya atau sebagian, menolak, atau menambah besarnya pajak yangterutang. Apabila jangka waktu telah lewat dan Kepala Daerah tidakmemberi suatu keputusan, keberatan yang diajukan tersebut dianggapdikabulkan.Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan banding hanya kepadaBadan Penyelesaian Sengketa Pajak terhadap keputusan mengenaikeberatannya yang ditetapkan oleh Kepala Daerah. Permohonan bandingtersebut diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia, dengan alasanyang jelas dalam jangka waktu 3 bulan sejak keputusan diterima,dilampiri salinan dari surat keputusan tersebut. Pengajuan permohonan
  • 326. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah320banding tidak menunda kewajiban membayar pajak dan pelaksanaanpenagihan pajak.Apabila pengajuan keberatan atau permohonan banding dikabulkansebagian atau seluruhnya, kelebihan pembayaran pajak dikembalikandengan ditambah imbalan bunga sebesar 2% sebulan untuk jangka waktupaling lama 24 bulan. Imbalan bunga dihitung sejak bulan pelunasansampai dengan diterbitkannya Surat Ketetapan Pajak Daerah LebihBayar.9. Pembetulan, Pembatalan, Pengurangan Ketetapan, danPenghapusan atau Pengurangan Sanksi AdministrasiKepala Daerah karena jabatan atau atas permohonan Wajib Pajak dapatmembetulkan Surat Ketetapan Pajak Daerah atau Surat Ketetapan PajakDaerah Kurang Bayar atau Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang BayarTambahan atau Surat Tagihan Pajak Daerah yang dalam penerbitannyaterdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung dan atau kekeliruan dalampenerapan peraturan perundang-undangan perpajakan daerah.Kepala Daerah dapat mengurangkan atau menghapuskan sanksiadministrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan pajak yang terutangmenurut peraturan perundang undangan perpajakan daerah, dalam halsanksi tersebut dikenakan karena kekhilafan Wajib Pajak atau bukankarena kesalahannya.Kepala Daerah karena jabatannya, dan berlandaskan unsur keadilan jugadapat mengurangkan atau membatalkan ketetapan pajak yang tidakbenar, misalnya Wajib Pajak yang ditolak pengajuan keberatannyakarena tidak memenuhi persyaratan formal (memasukkan SuratKeberatan tidak pada waktunya) meskipun persyaratan materialterpenuhi. Tata cara pengurangan atau penghapusan sanksi administrasidan pengurangan atau pembatalan ketetapan pajak diatur denganKeputusan Kepala Daerah.
  • 327. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah32110. RetribusiObjek Retribusi adalah berbagai jenis jasa tertentu yang disediakan olehPemerintah Daerah. Tidak semua jasa yang diberikan oleh PemerintahDaerah dapat dipungut Retribusinya, tetapi hanya jenis-jenis jasa tertentuyang menurut pertimbangan sosial ekonomi layak dijadikan sebagaiobjek Retribusi. Jasa tertentu tersebut dikelompokkan ke dalam tigagolongan, yaitu Jasa Umum, Jasa Usaha, dan Perizinan Tertentu.Jasa yang diselenggarakan oleh Badan Usaha Milik Daerah bukanmerupakan objek retribusi. Jasa yang telah dikelola secara khusus olehsuatu Badan Usaha Milik Daerah tidak merupakan objek retribusi, tetapisebagai penerimaan Badan Usaha Milik Daerah sesuai dengan peraturanperundang-undangan yang berlaku. Apabila Badan Usaha Milik Daerahmemanfaatkan jasa atau perizinan tertentu yang diberikan olehPemerintah Daerah, maka Badan Usaha Milik Daerah wajib membayarretribusi.11. Cara Penghitungan RetribusiBesarnya retribusi yang harus dibayar oleh orang pribadi atau badan yangmenggunakan jasa yang bersangkutan dihitung dari perkalian antaratingkat penggunaan jasa dan tarif retribusi. Besarnya retribusi yangterutang dihitung berdasarkan tingkat penggunaan jasa dan tarif retribusi.Tingkat penggunaan jasa dapat dinyatakan sebagai kuantitas penggunaanjasa sebagai dasar alokasi beban biaya yang dipikul daerah untukpenyelenggaraan jasa yang bersangkutan, misalnya berapa kali masuktempat rekreasi, berapa kali/berapa jam parkir kendaraan. Akan tetapi adapula penggunaan jasa yang tidak dapat dengan mudah diukur. Dalam halini tingkat penggunaan jasa mungkin perlu ditaksir berdasarkan rumus.Misalnya mengenai izin bangunan, tingkat penggunaan jasa dapatditaksir dengan rumus yang didasarkan atas luas tanah, luas lantaibangunan, jumlah tingkat bangunan, dan rencana penggunaan bangunan.Sedangkan tarif retribusi adalah nilai rupiah atau persentase tertentu yangditetapkan untuk menghitung besarnya retribusi yang terutang. Tarifdapat ditentukan seragam atau dapat diadakan pembedaan mengenaigolongan tarif sesuai dengan prinsip dan sasaran tarif tertentu, misalnya
  • 328. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah322pembedaan retribusi tempat rekreasi antara anak dan dewasa, retribusiparkir antara sepeda motor dan mobil, retribusi pasar antara kios dan los,retribusi sampah antara rumah tangga dan industri. Besarnya tarif dapatdinyatakan dalam rupiah per unit tingkat penggunaan jasa.Prinsip dan sasaran dalam penetapan tarif ditentukan sebagai berikut:a. Untuk Retribusi Jasa Umum, berdasarkan kebijakan Daerah denganmempertimbangkan biaya penyediaan jasa yang bersangkutan,kemampuan masyarakat, dan aspek keadilan. Penetapan tarifRetribusi Jasa Umum pada dasarnya disesuaikan dengan peraturanperundang-undangan yang berlaku mengenai jenis-jenis Retribusiyang berhubungan dengan kepentingan nasional. Disamping itu tetapmemperhatikan aspek keadilan dan kemampuan masyarakat.b. Untuk Retribusi Jasa Usaha, berdasarkan pada tujuan untukmemperoleh keuntungan yang layak. Tarif Retribusi Jasa Usahaditetapkan oleh Daerah sehingga dapat tercapai keuntungan yanglayak, yaitu keuntungan yang dapat dianggap memadai jika jasa yangbersangkutan diselenggarakan oleh swasta.c. Untuk Retribusi Perizinan Tertentu, berdasarkan pada tujuan untukmenutup sebagian atau Seluruh biaya penyelenggaraan pemberianizin yang bersangkutan. Tarif Retribusi Perizinan Tertentuditetapkan sedemikian rupa sehingga hasil Retribusi dapat menutupsebagian atau Seluruh perkiraan biaya yang diperlukan untukmenyediakan jasa yang bersangkutan. Untuk pemberian izinbangunan, misalnya dapat diperhitungkan biaya pengecekan danpengukuran lokasi, biaya pemetaan, dan biaya pengawasan.Tarif retribusi ditinjau kembali secara berkala dengan memperhatikanprinsip dan sasaran penetapan tarif.Kewenangan Daerah untuk meninjau kembali tarif secara berkala danjangka waktunya, dimaksudkan untuk mengantisipasi perkembanganperekonomian daerah dari objek retribusi yang bersangkutan.Retribusi ditetapkan dengan Peraturan Daerah. Peraturan Daerah tentangRetribusi tidak dapat berlaku surut dan sekurang-kurangnya mengaturketentuan mengenai:a. Nama, objek, dan subjek Retribusi.
  • 329. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah323b. Golongan Retribusi.c. Cara mengukur tingkat penggunaan jasa yang bersangkutan.d. Prinsip yang dianut dalam penetapan struktur dan besarnya tarifRetribusi. Peraturan Daerah harus mencantumkan jenis-jenisRetribusi yang termasuk dalam golongan Retribusi Jasa Usaha danRetribusi Perizinan Tertentu yang prinsip tarifnya telah ditetapkandalam peraturan perundang-undangan. Untuk jenis-jenis Retribusiyang termasuk dalam golongan Retribusi Jasa Umum, PeraturanDaerah harus mencantumkan prinsip penetapan struktur danbesarnya tarif Retribusi.e. Struktur dan besarnya tarif Retribusi.f. Wilayah pemungutan.g. Tata cara pemungutan, termasuk mengatur ketentuan pembayaran,tempat pembayaran, angsuran, dan penundaan pembayaran.h. Sanksi administrasi.i. Tata cara penagihan.j. Tanggal mulai berlakunya.Peraturan Daerah tentang Retribusi dapat mengatur ketentuan mengenai:a. Masa Retribusi.b. Pemberian keringanan, pengurangan, dan pembebasan dalam hal-haltertentu atas pokok Retribusi dan/atau sanksinya. Pengurangan dankeringanan dikaitkan dengan kemampuan Wajib Retribusi, misalnyadalam Retribusi tempat rekreasi, pengurangan dan keringanandiberikan untuk orang jompo, orang cacat, dan anak sekolah.Pembebasan Retribusi dikaitkan dengan fungsi objek Retribusi,misalnya pelayanan kesehatan bagi korban bencana alam.c. tata cara penghapusan piutang Retribusi yang kadaluwarsa.Peraturan Daerah untuk jenis-jenis Retribusi yang tergolong dalamRetribusi Perizinan Tertentu harus terlebih dalulu disosialisasikandengan masyarakat sebelum ditetapkan. Hal ini dimaksudkan untuk
  • 330. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah324menciptakan pemerintahan yang partisipatif, akuntabel, dan transparan.Yang dimaksud dengan masyarakat dalam hal ini, antara lain adalahasosiasi-asosiasi di Daerah, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), danPerguruan Tinggi.Dalam rangka pengawasan, Peraturan Daerah disampaikan kepadaPemerintah paling lama 15 hari setelah ditetapkan. Penetapan jangkawaktu 15 hari telah mempertimbangkan administrasi pengirimanPeraturan Daerah dari Daerah yang tergolong jauh.Dalam hal Peraturan Daerah bertentangan dengan kepentingan umumdan/atau peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, Pemerintahdapat membatalkan Peraturan Daerah dimaksud. Pembatalan PeraturanDaerah berlaku sejak tanggal ditetapkan. Dalam hal ini Wajib Retribusitidak dapat mengajukan restitusi kepada Pemerintah Daerah yangbersangkutan.Pembatalan Perda tersebut dilakukan paling lama satu bulan sejakditerimanya Peraturan Daerah dimaksud. Penetapan jangka waktu satubulan dalam hal ini dilakukan dengan perimbangan untuk mengurangidampak negatif dari pembatalan Peraturan Daerah tersebut.12. Tata Cara Pemungutan Retribusi DaerahPemungutan retribusi tidak dapat diborongkan, yaitu bahwa seluruhproses kegiatan pemungutan retribusi tidak dapat diserahkan kepadapihak ketiga. Namun bukan berarti bahwa Pemerintah Daerah tidak bolehbekerja sama dengan pihak ketiga. Dengan sangat selektif dalam prosespemungutan retribusi, Pemerintah Daerah dapat mengajak bekerja samabadan-badan tertentu yang karena profesionalismenya layak dipercayauntuk ikut melaksanakan sebagian tugas pemungutan jenis retribusisecara efisien. Kegiatan pemungutan retribusi yang tidak dapatdikerjasamakan dengan pihak ketiga adalah kegiatan penghitunganbesarnya retribusi terutang, pengawasan penyetoran retribusi, danpenagihan retribusi.Retribusi dipungut dengan menggunakan Surat Ketetapan RetribusiDaerah atau dokumen lain yang dipersamakan, antara lain berupa karcismasuk, kupon, kartu langganan.
  • 331. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah325Dalam hal Wajib Retribusi tertentu tidak membayar tepat pada waktunyaatau kurang membayar, dikenakan sanksi administrasi berupa bungasebesar 2% setiap bulan dari retribusi yang terutang yang tidak ataukurang dibayar dan ditagih dengan menggunakan Surat TagihanRetribusi Daerah.13. KeberatanWajib Retribusi tertentu dapat mengajukan keberatan hanya kepadaKepala Daerah atau pejabat yang ditunjuk atas Surat Ketetapan RetribusiDaerah atau dokumen lain yang dipersamakan. Keberatan diajukansecara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan disertai alasan-alasan yangjelas.Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu paling lama 2 bulan sejaktanggal Surat Ketetapan Retribusi Daerah diterbitkan, kecuali apabilaWajib Retribusi tertentu dapat menunjukkan bahwa jangka waktu itutidak dapat dipenuhi karena keadaan di luar kekuasannya. Keadaan diluar kekuasaannya adalah suatu keadaan yang terjadi di luarkehendak/kekuasaan Wajib Retribusi, misalnya, karena Wajib Retribusisakit atau terkena musibah bencana alam. Pengajuan keberatan tidakmenunda kewajiban membayar retribusi dan pelaksanaan penagihanretribusi.Kepala Daerah dalam jangka waktu paling lama 6 bulan sejak tanggalSurat Keberatan diterima harus memberi keputusan atas keberatan yangdiajukan. Hal ini mencerminkan adanya kepastian hukum bagi WajibRetribusi, bahwa keberatan yang diajukan harus diberi keputusan olehKepala Daerah dalam jangka waktu paling lama 6 bulan sejak SuratKeberatan diterima. Keputusan Kepala Daerah atas keberatan dapatberupa menerima seluruhnya atau sebagian, menolak, atau menambahbesarnya retribusi yang terutang.Apabila jangka waktu tersebut telah lewat dan Kepala Daerah tidakmemberi suatu keputusan, keberatan yang diajukan tersebut dianggapdikabulkan. Hal ini memberi suatu kepastian hukum kepada WajibRetribusi bahwa dalam jangka waktu paling lama 6 bulan sejak SuratKeberatan diterima harus sudah ada keputusan. Di sisi lain bahwa kepada
  • 332. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah326Kepala Daerah diberi semacam “hukuman” apabila tidak menyelesaikantugasnya dalam batas waktu yang ditentukan.14. Pengembalian Kelebihan PembayaranAtas kelebihan pembayaran pajak atau retribusi, Wajib Pajak atau WajibRetribusi dapat mengajukan permohonan pengembalian kepada KepalaDaerah. Kepala Daerah dalam jangka waktu paling lama 12 bulan sejakditerimanya permohonan kelebihan pembayaran pajak, harusmemberikan keputusan. Kepala Daerah sebelum memberikan keputusandalam hal kelebihan pembayaran pajak harus melakukan pemeriksaanterlebih dahulu.Dalam jangka waktu paling lama 6 bulan sejak diterimanya permohonankelebihan pembayaran retribusi, Kepala Daerah harus memberikankeputusan. Kepala Daerah sebelum memberikan keputusan dalam halkelebihan pembayaran retribusi harus melakukan pemeriksaan terlebihdahulu.Apabila jangka waktu tersebut telah dilampaui dan Kepala Daerah tidakmemberikan suatu keputusan, permohonan pengembalian pembayaranpajak atau retribusi dianggap dikabulkan dan Surat Ketetapan PajakDaerah Lebih Bayar atau Surat Ketetapan Retribusi Daerah Lebih Bayarharus diterbitkan dalam jangka waktu paling lama satu bulan.Apabila Wajib Pajak atau Wajib Retribusi mempunyai utang pajak atauutang retribusi lainnya, kelebihan pembayaran pajak atau retribusilangsung diperhitungkan untuk melunasi terlebih dahulu utang pajak atauutang retribusi tersebut. Pengembalian kelebihan pembayaran pajak atauretribusi dilakukan dalam jangka waktu paling lama 2 bulan sejakditerbitkannya Surat Ketetapan Pajak Daerah Lebih Bayar atau SuratKetetapan Retribusi Daerah Lebih Bayar.Apabila pengembalian kelebihan pembayaran pajak atau retribusidilakukan setelah lewat jangka waktu 2 bulan, Kepala Daerahmemberikan imbalan bunga sebesar 2% sebulan atas keterlambatanpembayaran kelebihan pembayaran pajak atau retribusi. Besarnyaimbalan bunga atas keterlambatan pengembalian kelebihan pembayaranpajak atau retribusi dihitung dari batas waktu 2 bulan sejak
  • 333. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah327diterbitkannya Surat Ketetapan Pajak Daerah Lebih Bayar atau SuratKetetapan Retribusi Daerah Lebih Bayar sampai dengan saatdilakukannya pembayaran kelebihan.15. Kadaluwarsa PenagihanHak untuk melakukan penagihan pajak, kadaluwarsa setelah melampuijangka waktu 5 tahun terhitung sejak saat terutangnya pajak, kecualiapabila Wajib Pajak melakukan tindak pidana di bidang perpajakandaerah. Saat kadaluwarsa penagihan pajak ini perlu ditetapkan untukmemberi kepastian hukum kapan utang pajak tersebut tidak dapat ditagihlagi. Kadaluwarsa penagihan pajak tertangguh tertangguh apabila:1. Diterbitkan Surat Teguran dan Surat Paksa. Dalam hal inikadaluwarsa penagihan dihitung sejak tanggal penyampaian SuratPaksa tersebut.2. Ada pengakuan utang pajak dari Wajib Pajak baik langsung maupuntidak langsung. Pengakuan utang pajak secara langsung adalah WajibPajak dengan kesadarannya menyatakan masih mempunyai utangpajak dan belum melunasinya kepada Pemerintah Daerah. Sedangkanpengakuan utang secara tidak langsung adalah Wajib Pajak tidaksecara nyata-nyata langsung menyatakan bahwa ia mengakuimempunyai utang pajak kepada Pemerintah Daerah.Hak untuk melakukan penagihan retribusi, kadaluwarsa setelahmelampui jangka waktu 3 tahun terhitung sejak saat terutangnyaretribusi, kecuali apabila Wajib Retribusi melakukan tindak pidana dibidang retribusi. Saat kadaluwarsa penagihan retribusi ini perluditetapkan untuk memberi kepastian hukum kapan utang retribusitersebut tidak dapat ditagih lagi. Kadaluwarsa penagihan retribusitersebut tertangguh apabila:a. Diterbitkan Surat Teguran, kadaluwarsa penagihan dihitung sejaktanggal penyampaian Surat Teguran tersebut.b. Ada pengakuan utang retribusi dari Wajib Retribusi baik langsungmaupun tidak langsung. Pengakuan utang retribusi secara langsungadalah Wajib Retribusi dengan kesadarannya menyatakan masihmempunyai utang retribusi dan belum melunasinya kepada
  • 334. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah328Pemerintah Daerah. Sedangkan pengakuan utang secara tidaklangsung adalah Wajib Retribusi tidak secara nyata-nyata langsungmenyatakan bahwa ia mengakui mempunyai utang retribusi kepadaPemerintah Daerah.16. Pembukuan dan PemeriksaanWajib Pajak yang memenuhi kriteria tertentu, yaitu Wajib Pajakmelakukan usaha antara lain, jasa, dagang dengan omzet di atasRp300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah) per tahun wajibmenyelenggarakan pembukuan.Kepala Daerah berwenang melakukan pemeriksaan untuk mengujikepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan daerah dan kewajibanretribusi dalam rangka melaksanakan peraturan perundang-undanganperpajakan daerah dan retribusi. Kepala Daerah dalam rangkapengawasan berwenang melakukan pemeriksaan untuk:a. Menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan daerah atauretribusi.b. Tujuan lain dalam rangka melaksanakan peraturan perundang-undangan perpajakan daerah dan retribusi.Pemeriksaan dapat dilakukan di kantor atau di tempat Wajib Pajak atauWajib Retribusi yang lingkup pemeriksaannya dapat meliputi tahun-tahun yang lalu maupun tahun berjalan.Apabila Wajib Pajak atau Wajib Retribusi tidak dapat memenuhikewajibannya yang berkaitan dengan pemeriksaan pajak atau retribusi,maka dikenakan penetapan secara jabatan. Wajib Pajak atau WajibRetribusi yang diperiksa wajib:a. Memperlihatkan dan atau meminjamkan buku atau catatan, dokumenyang menjadi dasarnya dan dokumen lain yang berhubungan denganobjek pajak atau objek retribusi yang terutang.b. Memberikan kesempatan untuk memasuki tempat atau ruangan yangdianggap perlu dan memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan.c. Memberikan keterangan yang diperlukan.
  • 335. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah329Setiap pejabat dilarang memberitahukan kepada pihak lain segala sesuatuyang diketahui atau diberitahukan kepadanya oleh Wajib Pajak dalamrangka jabatan atau pekerjaannya untuk menjalankan ketentuan peraturanperundang-undangan perpajakan Daerah.Setiap pejabat baik petugas pajak maupun mereka yang melakukan tugasdi bidang perpajakan Daerah, dilarang mengungkapkan kerahasiaanWajib Pajak yang menyangkut masalah perpajakan Daerah, antara lain:a. Surat Pemberitahuan, laporan keuangan, dan lain-lain yangdilaporkan oleh Wajib Pajak.b. Data yang diperoleh dalam rangka pelaksanaan pemeriksaan.c. Dokumen dan/atau data yang diperoleh dari pihak ketiga yangbersifat rahasia.d. Dokumen dan/atau rahasia Wajib Pajak sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan yang berkenan.Larangan mengungkapkan rahasia tersebut berlaku juga terhadap tenagaahli yang ditunjuk oleh Kepala Daerah untuk membantu dalampelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakanDaerah. Para ahli, seperti ahli bahasa, akuntan, pengacara, dansebagainya yang ditunjuk oleh Kepala Daerah untuk membantupelaksanaan undang-undang perpajakan Daerah, adalah sama denganpetugas pajak yang dilarang pula untuk mengungkap kerahasiaan WajibPajak.Dikecualikan dari ketentuan tersebut adalah:a. Pejabat dan tenaga ahli yang bertindak sebagai saksi atau saksi ahlidalam sidang pengadilan.b. Pejabat dan tenaga ahli yang memberikan keterangan kepada pihaklain yang ditetapkan oleh Kepala Daerah. Pihak lain, antara lainadalah lembaga negara atau instansi pemerintah Daerah yangberwenang melakukan pemeriksaan di bidang keuangan Daerah.Dalam pengertian keterangan yang dapat diberitahukan, antara lainidentitas Wajib Pajak dan informasi yang bersifat umum tentangperpajakan Daerah.
  • 336. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah330Untuk kepentingan Daerah, Kepala Daerah berwenang memberi izintertulis kepada pejabat tersebut dan tenaga-tenaga ahli, supayamemberikan keterangan, memperlihatkan bukti tertulis dari atau tentangWajib Pajak kepada pihak yang ditunjuknya. Untuk kepentingan Daerah,misalnya dalam rangka penyidikan, penuntutan atau dalam rangkamengadakan kerja sama dengan instansi lainnya, keterangan atau buktitertulis dari atau tentang Wajib Pajak dapat diberikan atau diperlihatkankepada pihak tertentu yang ditunjuk oleh Kepala Daerah.Dalam surat izin yang diterbitkan Kepala Daerah harus dicantumkannama Wajib Pajak, nama pihak yang ditunjuk dan nama pejabat atau ahliatau tenaga ahli yang diizinkan untuk memberikan keterangan ataumemperlihatkan bukti tertulis dari atau tentang Wajib Pajak. Pemberianizin tersebut dilakukan secara terbatas dalam hal-hal yang dipandangperlu oleh Kepala Daerah.Untuk kepentingan pemeriksaan di pengadilan dalam perkara pidana atauperdata atas permintaan hakim sesuai dengan Hukum Acara Pidana danHukum Acara Perdata, Kepala Daerah dapat memberi izin tertulis untukmeminta kepada pejabat dan tenaga ahli, bukti tertulis dan keteranganWajib Pajak yang ada padanya.Untuk melaksanakan pemeriksaan di sidang pengadilan dalam perkarapidana atau perdata yang berhubungan dengan masalah perpajakanDaerah, demi kepentingan peradilan Kepala Daerah memberikan izinpembebasan atas kewajiban kerahasiaan kepada pejabat pajak dan paraahli, atas permintaan tertulis Hakim Ketua sidang.Permintaan hakim tersebut harus menyebutkan nama tersangka ataunama tergugat, keterangan-keterangan yang diminta serta kaitan antaraperkara pidana atau perdata yang bersangkutan dengan keterangan yangdiminta tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk pembatasan dan penegasan.Bahwa keterangan perpajakan Daerah yang diminta tersebut adalahhanya mengenai perkara pidana atau perdata tentang perbuatan atauperistiwa yang menyangkut bidang perpajakan Daerah dan hanyaterbatas pada tersangka yang bersangkutan.
  • 337. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah33117. Ketentuan Pidana1) Wajib Pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SuratPemberitahuan Pajak Daerah atau mengisi dengan tidak benar atautidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benarsehingga merugikan keuangan daerah dapat dipidana dengan pidanakurungan paling lama satu tahun dan atau denda paling banyak 2 kalijumlah pajak yang terutang. Dengan adanya sanksi pidana,diharapkan timbulnya kesadaran Wajib Pajak untuk memenuhikewajibannya. Kealpaan berarti tidak sengaja, lalai, tidak hati-hati,atau kurang mengindahkan kewajibannya sehingga perbuatantersebut menimbulkan kerugian keuangan daerah.2) Wajib Pajak yang dengan sengaja tidak menyampaikan SuratPemberitahuan Pajak Daerah atau mengisi dengan tidak benar atautidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benarsehingga merugikan keuangan daerah dapat dipidana dengan pidanapenjara paling lama 2 tahun dan atau denda paling banyak 4 kalijumlah pajak yang terutang. Perbuatan atau tindakan yang dilakukandengan sengaja, dikenakan sanksi yang lebih berat daripada alpa,mengingat pentingnya penerimaan pajak bagi Daerah.3) Tindak pidana di bidang perpajakan daerah tidak dituntut setelahmelampui jangka waktu 10 tahun sejak saat terutangnya pajak atauberakhirnya Masa Pajak atau berakhirnya Bagian Tahun Pajak atauberakhirnya Tahun Pajak yang bersangkutan. Ketentuan inidimaksudkan guna memberikan suatu kepastian hukum bagi WajibPajak, Penuntut Umum, dan Hakim.4) Wajib Retribusi yang tidak melaksanakan kewajibannya sehinggamerugikan keuangan daerah diancam pidana kurungan paling lama 6bulan atau denda paling banyak 4 kali jumlah retribusi yang terutang.Pengajuan tuntutan ke pengadilan pidana terhadap Wajib Retribusidilakukan dengan penuh kearifan serta memperhatikan kemampuanWajib Retribusi dan besarnya retribusi yang terutang yangmengakibatkan kerugian keuangan daerah.5) Pejabat yang karena kealpaannya tidak memenuhi kewajibanmerahasiakan hal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1) danayat (2) UU34/2000, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6
  • 338. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah332bulan atau denda paling banyak Rp2.000.000,00 (dua juta rupiah).Ketentuan ini untuk menjamin bahwa kerahasiaan mengenaiperpajakan daerah tidak akan diberitahukan kepada pihak lain, jugaagar supaya Wajib Pajak dalam memberikan data dan keterangankepada pejabat mengenai perpajakan daerah tidak ragu-ragu.6) Pejabat yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajibannya atauseseorang yang menyebabkan tidak dipenuhinya kewajiban pejabatsebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1) dan ayat (2)UU34/2000, dipidana dengan pidana kurungan paling lama satutahun atau denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).Perbuatan atau tindakan yang dilakukan dengan sengaja, dikenakansanksi yang lebih berat.7) Penuntutan terhadap tindak pidana tersebut hanya dilakukan ataspengaduan orang yang kerahasiaannya dilanggar. Tuntutan pidanatersebut sesuai sifatnya adalah menyangkut kepentingan pribadiseseorang atau badan selaku Wajib Pajak atau Wajib Retribusi,karena itu dijadikan tindak pidana pengaduan.8) Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan PemerintahDaerah diberi wewenang khusus sebagai Penyidik untuk melakukanpenyidikan tindak pidana di bidang perpajakan Daerah atauRetribusi, sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang HukumAcara Pidana yang berlaku. Penyidik di bidang perpajakan Daerahdan Retribusi adalah pejabat pegawai negeri sipil tertentu dilingkungan Pemerintah Daerah yang diangkat oleh pejabat yangberwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undanganyang berlaku. Penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan Daerahdan Retribusi dilaksanakan menurut ketentuan yang diatur dalamUndang-undang Hukum Acara Pidana yang berlaku.9) Wewenang Penyidik adalah:a. Menerima, mencari, mengumpulkan, dan meneliti keteranganatau laporan berkenan dengan tindak pidana di bidangperpajakan Daerah dan Retribusi agar keterangan atau laporantersebut menjadi lebih lengkap dan jelas.
  • 339. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah333b. Meneliti, mencari, dan mengumpulkan keterangan mengenaiorang pribadi atau badan tentang kebenaran perbuatan yangdilakukan sehubungan dengan tindak pidana perpajakan Daerahdan Retribusi.c. Meminta keterangan dan bahan bukti dari orang pribadi ataubadan sehubungan dengan tindak pidana di bidang perpajakanDaerah dan Retribusi.d. Memeriksa buku-buku, catatan-catatan, dan dokumen-dokumenlain berkenan dengan tindak pidana di bidang perpajakan Daerahdan Retribusi.e. Melakukan penggeledahan untuk mendapatkan bahan buktipembukuan, pencatatan, dan dokumen-dokumen lain, sertamelakukan penyitaan terhadap bahan bukti tersebut:1. Meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaantugas penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan Daerahdan Retribusi.2. Menyuruh berhenti dan/atau melarang seseorangmeninggalkan ruangan atau tempat pada saat pemeriksaansedang berlangsung dan memeriksa identitas orang dan/ataudokumen yang dibawa sebagaimana dimaksud pada huruf e.3. Memotret seseorang yang berkaitan dengan tindak pidanaperpajakan Daerah dan Retribusi.4. Memanggil orang untuk didengar keterangannya dandiperiksa sebagai tersangka atau saksi.5. Menghentikan penyidikan.6. Melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaranpenyidikan tindak pidana di bidang perpajakan Daerah danRetribusi menurut hukum yang bertanggung jawab.10) Penyidik memberitahukan dimulainya penyidikan danmenyampaikan hasil penyidikannya kepada Penuntut Umum melaluiPenyidik pejabat Polisi Negara Republik Indonesia, sesuai denganketentuan yang diatur dalam Undang-undang Hukum Acara Pidanayang berlaku.
  • 340. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah334C. Pembagian Hasil Penerimaan Pajak Penghasilan Orang PribadiDalam Negeri dan Pph Pasal 21 Antara Pemerintah Pusat danPemerintah DaerahDalam rangka mendukung penyelenggaraan Otonomi Daerah yang lebihluas diperlukan adanya keselarasan perimbangan keuangan antaraPemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Sehubungan dengan itu, dalamUndang-undang Nomor 17 Tahun 2000 sebagai perubahan ketigaUndang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilanditambah ketentuan baru yaitu Pasal 31 C yang mengatur pembagianhasil penerimaan negara yang berasal dari Pajak Penghasilan orangpribadi dalam negeri dan Pajak Penghasilan Pasal 21 antara PemerintahPusat dan Pemerintah Daerah.Penerimaan Pajak Penghasilan orang pribadi dalam negeri dan PajakPenghasilan Pasal 21 bagian Pemerintah Daerah merupakan pendapatanDaerah yang setiap tahun anggaran dicantumkan dalam AnggaranPendapatan dan Belanja Daerah. Bagian penerimaan Pemerintah Daerahtersebut sebagian besar dialokasikan untuk Daerah Kabupaten danDaerah Kota.Penerimaan Pajak Penghasilan orang pribadi dalam negeri dan PajakPenghasilan Pasal 21 antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerahdengan imbangan 80% untuk Pemerintah Pusat, dan 20% untukPemerintah Daerah tempat Wajib Pajak terdaftar, seperti yang dijelaskandalam gambar 8.1 di bawah ini.
  • 341. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah335Gambar 8.1:Imbangan Penerimaan Pajak Penghasilan orangpribadi dalam negeri dan Pajak Penghasilan Pasal 21antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah DaerahSumber: PP115/2000 Tentang Pembagian Hasil Penerimaan PajakPenghasilan Orang Pribadi Dalam Negeri dan Pph Pasal 21Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah DaerahPembagian hasil penerimaan Pajak Penghasilan orang pribadi dalamnegeri dan Pajak Penghasilan Pasal 21 antara Pemerintah Pusat danPemerintah Daerah dikaitkan dengan tempat Wajib Pajak terdaftar,karena terdapat hubungan yang erat dengan daerah tempat Wajib Pajakmemperoleh penghasilan. Pada umumnya Wajib Pajak orang pribadidalam negeri terdaftar berdasarkan tempat tinggal (domisili), tempatusaha, tempat kegiatan atau pelaksanaan pekerjaan (lokasi). Bagianpenerimaan Pemerintah Daerah tersebut dibagi antara Daerah Propinsidan Daerah Kabupaten/Kota dengan imbangan 40% untuk DaerahPropinsi, dan 60% untuk Daerah Kabupaten/Kota, seperti yangdijelaskan dalam gambar 8.2 di bawah ini.Daerah 20%Pusat 80%
  • 342. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah336Gambar 8.2:Imbangan Penerimaan Pajak Penghasilan orangpribadi dalam negeri dan Pajak Penghasilan Pasal21 antara Daerah Propinsi dan DaerahKabupaten/KotaSumber: PP115/2000 Tentang Pembagian Hasil Penerimaan PajakPenghasilan Orang Pribadi Dalam Negeri dan Pph Pasal 21Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah DaerahPengalokasian bagian penerimaan Pemerintah Daerah kepada masing-masing Daerah Kabupaten/Kota diatur berdasarkan usulan Gubernurdengan pertimbangan faktor-faktor jumlah penduduk, luas wilayah, sertafaktor-faktor lainnya yang relevan dalam rangka pemerataan. Bagianpenerimaan Pemerintah Daerah tersebut merupakan pendapatan Daerahuntuk masing-masing Daerah Propinsi dan Daerah Kabupaten/Kota dansetiap tahun anggaran dicantumkan dalam Anggaran Pendapatan danBelanja Daerah.Propinsi 40%Kabupaten/Kota 60%
  • 343. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah337D. Fasilitas Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Tertentu dan atau di Daerah-Daerah TertentuDalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi melalui penanamanmodal asing maupun penanaman modal dalam negeri di bidang-bidangusaha tertentu dan atau daerah-daerah tertentu yang mendapat prioritastinggi sesuai dengan kebijakan ekonomi Pemerintah, dapat diberikanfasilitas perpajakan khususnya Pajak Penghasilan yang dipandang efektifkepada Wajib Pajak yang melakukan penanaman modal di bidang-bidangusaha tertentu dan atau daerah-daerah tertentu tersebut. Bidang-bidangusaha tertentu dan Daerah-daerah tertentu ditetapkan dengan KeputusanPresiden.Kepada Wajib Pajak badan dalam negeri berbentuk Perseroan Terbatasyang melakukan penanaman modal baru atau perluasan di bidang-bidangusaha tertentu dan atau di daerah-daerah tertentu dapat diberikan fasilitasPajak Penghasilan dengan Keputusan Presiden. Pemberian fasilitasPajak Penghasilan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah No.148/2000 tidak terbatas pada penanaman modal baru pada bidang-bidangusaha tertentu dan atau di daerah-daerah tertentu, melainkan jugadiberikan untuk perluasan modal yang telah ditanamkan pada bidang-bidang usaha dan atau di daerah-daerah tertentu tersebut, namun tidaktermasuk penyetoran modal dalam bentuk aktiva tetap yang sebelumnyatelah ada dan dipergunakan untuk usaha di Indonesia maupun di luarnegeri dan atau pembelian aktiva tetap dimaksud. Wajib Pajak yangdapat memperoleh fasilitas Pajak Penghasilan ini hanyalah Wajib Pajakbadan hukum Perseroan Terbatas yang didirikan di Indonesiaberdasarkan Undang-undang Perseroan Terbatas yang berlaku.Pemberian fasilitas Pajak Penghasilan kepada Wajib Pajak yangmemenuhi persyaratan berdasarkan Keputusan Presiden.Fasilitas Pajak Penghasilan tersebut adalah:1. Pengurangan penghasilan neto sebesar 30 % dari jumlah penanamanyang dilakukan.Fasilitas ini diberikan selama 6 tahun terhitung sejak tahundimulainya produksi komersial, yaitu setiap tahunnya sebesar 5%dari jumlah penanaman modal yang dilakukan (realisasi) baik dalam
  • 344. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah338aktiva tetap yang dapat disusutkan maupun yang tidak dapatdisusutkan.Fasilitas ini sifatnya mengurangi penghasilan neto (dalam halmendapat keuntungan usaha) dan atau menambah kerugian fiskal(dalam hal mendapat kerugian usaha). Namun apabila dalam tahun-tahun pemberian fasilitas tersebut di atas dilakukan pengalihan hartayang berasal dari penanaman modal yang mendapat fasilitas ini,maka atas fasilitas yang telah dinikmati yang melekat pada hartatersebut dicabut kembali dan ditambahkan pada penghasilan kenapajak dalam tahun pajak dilakukannya pengalihan harta, dan ataskeuntungan yang diperoleh dari pengalihan harta tersebut tetapterutang Pajak Penghasilan.2. Penyusutan dan amortisasi yang dipercepat.Fasilitas ini diberikan untuk aktiva tetap yang diperoleh dandipergunakan dalam rangka penanaman modal. Kelompok harta,masa manfaat, dan tarif penyusutan dan metode amortisasi dapatdilihat pada tabel 8.3 di bawah ini.Tabel 8.3:Penyusutan dan Amortisasi Yang DipercepatKelompok HartaMasa ManfaatMenjadiTarif Penyusutan dan AmortisasiDengan MetodeGaris Lurus Saldo MenurunI. Bukan Bangunanatau Harta TakBerwujud :Kelompok I 2 tahun 50% 100%Kelompok II 4 tahun 25% 50%Kelompok III 8 tahun 12,5% 25%Kelompok IV 10 tahun 10% 20%II. Bangunan :Permanen 10 tahun 10% -Tidak Permanen 5 tahun 20% -Sumber: PP148/2000 Tentang Fasilitas Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Tertentu dan atau di Daerah-Daerah Tertentu
  • 345. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah3393. Kompensasi kerugian yang lebih lama tetapi tidak lebih dari 10tahun.Kerugian fiskal yang dapat dikompensasikan dengan keuntungandalam 5 tahun berikutnya sesuai ketentuan Pasal 6 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan, dalam rangka penanaman modal ini dapatdiberikan fasilitas kompensasi kerugian fiskal yang lebih lama yaknidalam hal dipenuhinya persyaratan/kriteria sebagai berikut:a. Tambahan 1 tahun apabila penanaman modal dilakukan dibidang-bidang usaha yang tergolong beresiko tinggi.b. Tambahan 1 tahun apabila penanaman modal memerlukaninvestasi / pengeluaran yang besar untuk infrastruktur ekonomidan sosial di lokasi usaha.c. Tambahan 1 tahun apabila memperkerjakan tenaga kerjaIndonesia baik pimpinan, staf maupun tenaga buruh yangmelebihi jumlah tertentu.d. Tambahan 1 tahun apabila penanaman modal dilakukan di bidangusaha yang seluruhnya atau sebagian besar berorientasi ekspor.e. Tambahan 1 tahun apabila penanaman modal dilakukan di daerahterpencil.4. Pengenaan Pajak Penghasilan atas dividen yang dibayarkan kepadaSubjek Pajak luar negeri sebesar 10%, atau tarif yang lebih rendahmenurut Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda yang berlaku.Misalnya investor dari negara X memperoleh dividen dari WajibPajak badan dalam negeri yang telah ditetapkan untuk memperolehfasilitas berdasarkan Peraturan Pemerintah ini. Apabila investor Xtersebut bertempat kedudukan di negara yang belum memilikiPersetujuan Penghindaran Pajak Berganda (P3B) dengan PemerintahRepublik Indonesia, atau bertempat kedudukan di negara yang telahmemiliki P3B dengan Pemerintah Republik Indonesia dengan tarifpajak dividen untuk Wajib Pajak luar negeri 10% atau lebih, makaatas dividen tersebut hanya dikenakan Pajak Penghasilan diIndonesia sebesar 10%. Namun apabila investor X tersebut
  • 346. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab VIII: Pajak Daerah340bertempat kedudukan di suatu negara yang telah memiliki P3Bdengan Pemerintah Republik Indonesia dengan tarif pajak dividenuntuk Wajib Pajak luar negeri kurang dari 10%, maka atas dividentersebut dikenakan Pajak Penghasilan di Indonesia sesuai dengantarif yang diatur dalam P3B tersebut.
  • 347. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN340Daftar IsiBAB IX Penyelengaraan Negara yang Bebas KKN 341A Pendahuluan 341B Penyelenggara Negara Yang Bersih dari KKN 3431 Penyelenggara Negara 3432 Azas Umum Penyelenggara Negara 3443 Hak dan Kewajiban Penyelenggara Negara 3454 Hubungan Antar Penyelenggara Negara 3475 Peran Serta Masyarakat 3476 Komisi Pemeriksa 3487 Sanksi 351C Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi 3521 Tindak Pidana Korupsi 3552 Tindak Pidana Lain Yang Berkaitan DenganTindak Pidana Korupsi3603 Penyidikan, Penuntutan, dan Pemeriksaan diSidang Pengadilan3614 Peran Serta Masyarakat 366
  • 348. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN341Bab IXPenyelengaraan Negara Yang Bebas KKNA. PendahuluanPenyelenggara Negara mempunyai peran penting dalam mewujudkancita-cita perjuangan bangsa. Hal ini secara tegas dinyatakan dalamPenjelasan Undang-Undang Dasar 1945 yang menyatakan bahwa yangsangat penting dalam pemerintahan dan dalam hal hidupnya negara ialahsemangat para Penyelenggara Negara dan pemimpin pemerintahan.Dalam waktu lebih dari 30 tahun, Penyelenggara Negara tidak dapatmenjalankan tugas dan fungsinya secara optimal, sehinggapenyelenggaraan negara tidak berjalan sebagaimana mestinya. Hal ituterjadi karena adanya pemusatan kekuasaan, wewenang, dan tanggungjawab pada Presiden/Mandataris Majelis Permusyawaratan RakyatRepublik Indonesia. Di samping itu, masyarakat pun belum sepenuhnyaberperan serta dalam menjalankan fungsi kontrol sosial yang efektifterhadap penyelenggaraan negara.Pemusatan kekuasaan, wewenang, dan tanggung jawab tersebut tidakhanya berdampak negatif di bidang politik, namun juga di bidangekonomi dan moneter, antara lain terjadinya praktek penyelenggaraannegara yang lebih menguntungkan kelompok tertentu dan memberipeluang terhadap tumbuhnya korupsi, kolusi, dan nepotisme.Tindak pidana korupsi, kolusi, dan nepotisme tersebut tidak hanyadilakukan oleh Penyelenggara Negara, antar-Penyelenggara Negara,melainkan juga penyelenggara Negara dengan pihak lain sepertikeluarga, kroni, dan para pengusaha, sehingga merusak sendi-sendikehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, sertamembahayakan eksistensi negara.Dalam rangka penyelamatan dan normalisasi kehidupan nasional sesuaituntutan reformasi diperlukan kesamaan visi, persepsi, dan misi dariseluruh Penyelenggara Negara dan masyarakat. Kesamaan visi, persepsi,
  • 349. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN342dan misi tersebut harus sejalan dengan tuntutan hati nurani rakyat yangmenghendaki terwujudnya Penyelenggara Negara yang mampumenjalankan tugas dan fungsinya secara sungguh-sungguh, penuh rasatanggung jawab, yang dilaksanakan secara efektif, efisien, bebas darikorupsi, kolusi, dan nepotisme, sebagaimana diamanatkan olehKetetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia NomorXI/MPR/1998 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan BebasKorupsi, Kolusi, dan Nepotisme.UU 28/99 memuat tentang ketentuan yang berkaitan langsung atau tidaklangsung dengan penegakan hukum terhadap tindak pidana korupsi,kolusi, dan nepotisme yang khusus ditujukan kepada para PenyelenggaraNegara dan pejabat lain yang memiliki fungsi strategis dalam kaitannyadengan penyelenggaraan negara sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku.UU 28/99 merupakan bagian atau subsistem dari peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan penegakan hukum terhadap perbuatankorupsi, kolusi, dan nepotisme. Sasaran pokok UU 28/99 adalah paraPenyelenggara Negara yang meliputi Pejabat Negara pada LembagaTertinggi Negara, Pejabat Negara pada Lembaga Tinggi Negara,Menteri, Gubernur, Hakim, pejabat negara dan atau pejabat lain yangmemiliki fungsi strategis dalam kaitannya dengan penyelenggaraannegara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku.Untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang bersih dan bebas darikorupsi, kolusi, dan nepotisme, dalam UU 28/99 ditetapkan asas-asasumum penyelenggaraan negara yang meliputi asas kepastian hukum, asastertib penyelenggaraan negara, asas kepentingan umum, asasketerbukaan, asas proporsionalitas, asas profesionalitas, dan asasakuntabilitas.Pengaturan tentang peran serta masyarakat dalam UU 28/99 dimaksuduntuk memberdayakan masyarakat dalam rangka mewujudkanpenyelenggaraan negara yang bersih dan bebas dari korupsi, kolusi, dannepotisme. Dengan hak dan kewajiban yang dimiliki, masyarakatdiharapkan dapat lebih bergairah melaksanakan kontrol sosial secaraoptimal terhadap penyelenggaraan negara, dengan tetap menaati rambu-rambu hukum yang berlaku.
  • 350. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN343Agar UU 28/99 dapat mencapai sasaran secara efektif maka diaturpembentukan Komisi Pemeriksa yang bertugas dan berwenangmelakukan pemeriksaan harta kekayaan pejabat negara sebelum, selama,dan setelah menjabat, termasuk meminta keterangan baik dari mantanpejabat negara, keluarga dan kroninya, maupun para pengusaha, dengantetap memperhatikan prinsip praduga tak bersalah dan hak-hak asasimanusia. Susunan keanggotaan Komisi Pemeriksa terdiri atas unsurPemerintah dan masyarakat mencerminkan independensi ataukemandirian dari lembaga ini.UU 28/99 mengatur pula kewajiban para Penyelenggara Negara, antaralain mengumumkan dan melaporkan harta kekayaannya sebelum dansetelah menjabat. Ketentuan tentang sanksi dalam UU 28/99 berlaku bagiPenyelenggara Negara, masyarakat, dan Komisi Pemeriksa sebagaiupaya preventif dan represif serta berfungsi sebagai jaminan atasditaatinya ketentuan tentang asas-asas umum penyelenggaraan negara,hak dan kewajiban Penyelenggara Negara, dan ketentuan lainnyasehingga dapat diharapkan memperkuat norma kelembagaan, moralitasindividu, dan sosial.B. Penyelenggara Negara Yang Bersih dan Bebas KKN1. Penyelenggara NegaraPenyelenggara Negara meliputi:1) Pejabat Negara pada Lembaga Tertinggi Negara.2) Pejabat Negara pada Lembaga Tinggi Negara.3) Menteri.4) Gubernur, yaitu wakil Pemerintah Pusat di daerah.5) Hakim, yang meliputi Hakim di semua tingkatan Pengadilan.6) Pejabat negara yang lain sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku. Misalnya Kepala PerwakilanRepublik Indonesia di luar negeri yang berkedudukan sebagai Duta
  • 351. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN344Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh, Wakil Gubernur, dan Bupati/Walikota.7) Pejabat lain yang memiliki fungsi strategis dalam kaitannya denganpenyelenggaraan negara sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku. Yaitu pejabat yang tugas danwewenangnya di dalam melakukan penyelenggaraan negara rawanterhadap praktek korupsi, kolusi, dan nepotisme yang meliputi:a. Direksi, Komisaris, dan pejabat struktural lainnya pada BadanUsaha Milik Negara dan Badan Usaha Milik Daerah.b. Pimpinan Bank Indonesia dan Pimpinan Badan PenyehatanPerbankan Nasional.c. Pimpinan Perguruan Tinggi Negeri.d. Pejabat Eselon I dan pejabat lain yang disamakan di lingkungansipil, militer, dan Kepolisian Negara Republik Indonesia.e. Jaksa.f. Penyidik.g. Panitera Pengadilan.h. Pemimpin dan bendaharawan proyek.2. Azas Umum Penyelenggara NegaraAsas-asas umum penyelenggaraan negara meliputi:1) Asas Kepastian Hukum, yaitu asas dalam negara hukum yangmengutamakan landasan peraturan perundang-undangan, kepatutan,dan keadilan dalam setiap kebijakan Penyelenggara Negara.2) Asas Tertib Penyelenggaraan Negara, yaitu asas yang menjadilandasan keteraturan, keserasian, dan keseimbangan dalampengendalian penyelenggaraan negara.3) Asas Kepentingan Umum, yaitu asas yang mendahulukankesejahteraan umum dengan cara yang aspiratif, akomodatif, danselektif.
  • 352. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN3454) Asas Keterbukaan, yaitu asas yang membuka diri terhadap hakmasyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidakdiskriminatif tentang penyelenggaraan negara dengan tetapmemperhatikan perlindungan atas hak asasi pribadi, golongan, danrahasia negara.5) Asas Proporsionalitas, yaitu asas yang mengutamakankeseimbangan antara hak dan kewajiban Penyelenggara Negara.6) Asas Akuntabilitas, yaitu asas yang menentukan bahwa setiapkegiatan dan hasil akhir dari kegiatan Penyelenggara Negara harusdapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyatsebagai pemegang keddaulatan tertinggi negara sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.7) Asas Profesionalitas, yaitu asas yang mengutamakan keahlian yangberlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undanganyang berlaku.3. Hak dan Kewajiban Penyelenggara NegaraSetiap Penyelenggara Negara berhak untuk:1. Menerima gaji, tunjangan, dan fasilitas lainnya sesuai denganketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.2. Menggunakan hak jawab terhadap setiap teguran, tindakan dariatasannya, ancaman hukuman, dan kritik masyarakat.3. Menyampaikan pendapat di muka umum secara bertanggung jawabsesuai dengan wewenangnya.4. Mendapatkan hak-hak lain sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku.Setiap Penyelenggara Negara berkewajiban untuk:1. mengucapkan sumpah atau janji sesuai dengan agamanya sebelummemangku jabatannya.2. bersedia diperiksa kekayaannya sebelum, selama, dan setelahmenjabat. Apabila Penyelenggara Negara dengan sengaja
  • 353. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN346menghalang-halangi dalam pendataan kekayaannya, maka dikenakansanksi ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.3. melaporkan dan mengumumkan kekayaannya sebelum dan setelahmenjabat.4. tidak melakukan perbuatan korupsi, kolusi, dan nepotisme. ApabilaPenyelenggara Negara yang didata kekayaannya oleh KomisiPemeriksa dengan sengaja memberikan keterangan yang tidak benar,maka dikenakan sanksi dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.5. melaksanakan tugas tanpa membeda-bedakan suku, agama, ras, dangolongan.6. melaksanakan tugas dengan penuh rasa tanggung jawab dan tidakmelakukan perbuatan tercela, tanpa pamrih baik untuk kepentinganpribadi, keluarga, kroni, maupun kelompok, dan tidak mengharapkanimbalan dalam bentuk apapun yang bertentangan dengan ketentuanperaturan perundang-undangan yang berlaku.7. bersedia menjadi saksi dalam perkara korupsi, kolusi, dan nepotismeserta dalam perkara lainnya sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku.Dalam hal Penyelenggara Negara dijabat oleh anggota Tentara NasionalIndonesia dan anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia, makaterhadap pejabat tersebut berlaku ketentuan dalam Undang-undang ini.Hak dan kewajiban Penyelenggara Negara tersebut dilaksanakan sesuaidengan ketentuan Undang-Undang Dasar 1945, yaitu hak dan kewajibanyang dilaksanakan dengan memelihara budi pekerti kemanusian yangluhur dan memegang teguh cita-cita moral rakyat yang luhur, sertaperaturan perundang-undangan yang berlaku.
  • 354. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN3474. Hubungan Antar Penyelenggara NegaraHubungan antar-Penyelenggara Negara dilaksanakan dengan menaatinorma-norma kelembagaan, kesopanan, kesusilaan, dan etika yangberlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.5. Peran Serta MasyarakatPeran serta masyarakat dalam penyelenggaraan negara merupakan hakdan tanggung jawab masyarakat untuk ikut mewujudkan PenyelenggaraNegara yang bersih.Peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud dalam hal ini, adalahperan aktif masyarakat untuk ikut serta mewujudkan PenyelenggaraNegara yang bersih dan bebas dari korupsi, kolusi, dan nepotisme, yangdilaksanakan dengan menaati norma hukum, moral, dan sosial yangberlaku dalam masyarakat.Hubungan antara Penyelenggara Negara dan masyarakat dilaksanakandengan berpegang teguh pada asas-asas umum penyelenggaraan negarasebagaimana dijelaskan sebelumnya.Peran serta masyarakat tersebut diwujudkan dalam bentuk:1) Hak mencari, memperoleh, dan memberikan informasi tentangpenyelenggaraan negara.2) Hak untuk memperoleh pelayanan yang sama dan adil dariPenyelenggara Negara.3) Hak mmenyampaikan saran dan pendapat secara bertanggung jawabterhadap kebijakan Penyelenggara Negara.4) Hak memperoleh perlindungan hukum dalam hal:a. Melaksanakan haknya sebagaimana dimaksud di atasb. Diminta hadir dalam proses penyelidikan, penyidikan, dan disidang pengadilan sebagai saksi pelapor, saksi, atau saksi ahli,sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku. Ketentuan tersebut merupakan suatu kewajiban bagimasyarakat yang oleh Undang-undang diminta hadir dalam
  • 355. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN348proses penyelidikan, penyidikan, dan di sidang pengadilansebagai saksi pelapor, saksi, atau saksi ahli. Apabila oleh pihakyang berwenang dipanggil sebagai saksi pelapor, saksi, atausaksi ahli dengan sengaja tidak hadir, maka dikenakan sanksisesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku.5) Hak masyarakat untuk mencari, memperoleh, dan memberikaninformasi tentang penyelenggaraan negara dilaksanakan sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dandengan menaati norma agama dan norma sosial lainnya. Padadasarnya masyarakat mempunyai hak untuk memperoleh informasitentang penyeleggaraan negara, namun hak tersebut tetap harusmemperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku yang memberikan batasan untuk masalah-masalah tertentudijamin kerahasiannya, antara lain yang dijamin oleh Undang-undang tentang Pos dan Undang-undang tentang Perbankan.6. Komisi PemeriksaUntuk mewujudkan penyelenggara Negara yang bersih dan bebas darikorupsi, kolusi, dan nepotisme, Presiden selaku Kepala Negaramembentuk Komisi Pemeriksa. Komisi Pemeriksa merupakan lembagaindependen yang bertanggung jawab langsung kepada Presiden selakuKepala Negara. Lembaga independen dalam hal ini adalah lembagayang dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya bebas dari pengaruhkekuasaan eksekutif, legislatif, yudikatif, dan lembaga negara lainnya.Komisi Pemeriksa mempunyai fungsi untuk mencegah praktek korupsi,kolusi, dan nepotisme dalam penyelenggaraan negara. Dalammelaksanakan fungsinya, Komisi pemeriksa dapat melakukan kerja samadengan lembaga-lembaga terkait baik di dalam negeri maupun di luarnegeri. Keanggotaan Komisi Pemeriksa terdiri atas unsur pemerintahdan masyarakat.Pengangkatan dan pemberhentian Anggota Komisi Pemeriksa ditetapkandengan Keputusan Presiden setelah mendapat persetujuan DewanPerwakilan Rakyat. Untuk dapat diangkat sebagai Anggota Komisi
  • 356. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN349Pemeriksa seorang calon Anggota serendah-rendahnya berumur 40 tahundan setinggi-tingginya berumur 75 tahun.Anggota Komisi Pemeriksa diberhentikan dalam hal:1) Meninggal dunia.2) Mengundurkan diri.3) Tidak lagi memenuhi ketentuan umur dan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku.Susunan keanggotaan Komisi Pemeriksa terdiri atas seorang Ketuamerangkap Anggota, 4 orang Wakil Ketua merangkap Anggota dansekurang-kurangnya 20 orang Anggota yang terbagi dalam 4 SubKomisi. Susunan keanggotan Komisi Pemeriksa harus berjumlah ganjil.Hal ini dimaksudkan untuk dapat mengambil keputusan dengan suaraterbanyak apabila tidak dapat dicapai pengambilan keputusan denganmusyawarah.Anggota Komisi Pemeriksa diangkat untuk masa jabatan selama 5 tahundan setelah berakhir masa jabatannya dapat diangkat kembali hanyauntuk satu kali masa jabatan. Ketua dan Wakil Ketua Komisi Pemeriksadipilih oleh dan dari para Anggota berdasarkan musyawarah mufakat.Empat Sub Komisi sebagaimana dimaksud terdiri atas:1. Sub Komisi Eksekutif.2. Sub Komisi Legislatif.3. Sub Komisi yudikatif.4. Sub Komisi Badan Usaha Milik Negara/Badan Usaha Milik Daerah.Untuk mendapatkan hasil pemeriksaan yang dapatdipertanggungjawabkan, anggota sub-sub komisi harus berintegritastinggi, memiliki keahlian, dan profesional di bidangnya. Masing-masingAngota Sub Komisi diangkat sesuai dengan keahliannya dan bekerjasecara kolegial.Dalam melaksanakan tugasnya Komisi Pemeriksa dibantu olehSekretariat Jendral yang bertugas membantu di bidang pelayananadministrasi untuk kelancaran pelaksanaan tugas Komisi Pemeriksa.
  • 357. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN350Komisi Pemeriksa berkedudukan di ibukota negara Republik Indonesia.Wilayah kerja Komisi Pemeriksa meliputi seluruh wilayah negaraRepublik Indonesia. Komisi Pemeriksa membentuk Komisi Pemeriksadi daerah yang ditetapkan dengan Keputusan Presiden setelah mendapatpertimbangan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.Pembentukan Komisi Pemeriksa di daerah dimaksudkan untukmembantu tugas Komisi Pemeriksa di daerah. Keanggotaan KomisiPemeriksa di daerah perlu terlebih dahulu mendapatkan pertimbangandari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.Sebelum memangku jabatannya, Ketua, Wakil Ketua, dan AnggotaKomisi Pemeriksa mengucapkan sumpah atau janji sesuai denganagamanya, dan diucapkan di hadapan Presiden.Komisi Pemeriksa mempunyai tugas dan wewenang untuk melakukanpemeriksaan terhadap kekayaan Penyelenggara Negara.Tugas dan wewenang Komisi Pemeriksa adalah:1) Melakukan pemantauan dan klarifikasi atas harta kekayaanPenyelenggara Negara.2) Meneliti laporan atau pengaduan masyarakat, lembaga swadayamasyarakat, atau instansi pemerintah tentang dugaan adanya korupsi,kolusi, dan nepotisme dari para Penyelenggara Negara.3) Melakukan penyelidikan atas inisiatif sendiri mengenai hartakekayaan Penyelenggara Negara berdasarkan petunjuk adanyakorupsi, kolusi, dan nepotisme terhadap Penyelenggara Negara yangbersangkutan.4) Mencari dan memperoleh bukti-bukti, menghadirkan saksi-saksiuntuk penyelidikan Penyelenggara Negara yang diduga melakukankorupsi, kolusi, dan nepotisme atau meminta dokumen-dokumen daripihak-pihak yang terkait dengan penyelidikan harta kekayaanPenyelenggara Negara yang bersangkutan.5) Jika dianggap perlu, selain meminta bukti kepemilikan sebagian atauseluruh harta kekayaan kekayaan Penyelenggara Negara yang didugadiperoleh dari korupsi, kolusi, atau nepotisme selama menjabatsebagai Penyelenggara Negara, juga meminta pejabat yang
  • 358. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN351berwenang membuktikan dugaan tersebut sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan yang berlaku.Pemeriksaan kekayaan Penyelenggara Negara dilakukan sebelum,selama, dan setelah yang bersangkutan menjabat. Hasil pemeriksaanKomisi Pemeriksa disampaikan kepada Presiden, Dewan PerwakilanRakyat, dan Badan Pemeriksa Keuangan. Apabila dari hasilpemeriksaan ditemukan petunjuk adanya korupsi, kolusi, atau nepotisme,maka hasil pemeriksaan tersebut disampaikan kepada instansi yangberwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yangberlaku, untuk ditindaklanjuti. Hal ini dimaksudkan untuk mempertegasatau menegaskan perbedaan yang mendasar antara tugas KomisiPemeriksa selaku pemeriksa harta kekayaan Penyenggara Negara danfungsi Kepolisian dan Kejaksaan.Fungsi pemeriksaan yang dilakukan oleh Komisi Pemeriksa sebelumseseorang diangkat selaku pejabat negara bersifat pendataan, sedangkanpemeriksaan yang dilakukan sesudah Pejabat Negara selesaimenjalankan jabatannya bersifat eveluasi untuk menentukan ada atautidaknya petunjuk tentang korupsi, kolusi, dan nepotisme. Instansi yangberwenang adalah Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan,Kejaksaan Agung, dan Kepolisian. Sedangkan pemantauan dan evaluasiatas pelaksanaan tugas dan wewenang Komisi Pemeriksa dilakukan olehPresiden dan Dewan Perwakilan Rakyat.7. SanksiSetiap Penyelenggara Negara yang tidak melaksanakan kewajibannyadikenakan sanksi administratif sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berlaku. Bagi yang melanggar ketentuanuntuk tidak melakukan perbuatan korupsi, kolusi, dan nepotismedikenakan sanksi pidana dan atau sanksi perdata sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan yang berlaku.Setiap Penyelenggara Negara atau Anggota Komisi Pemeriksa yangmelakukan kolusi dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 tahundan paling lama 12 tahun dan denda paling sedikit Rp.200.000.000,- (duaratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1.000.000.000,- (satu milyarrupiah).
  • 359. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN352Setiap Penyelenggara Negara atau Anggota Komisi Pemeriksa yangmelakukan nepotisme dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2tahun dan paling lama 12 tahun dan denda paling sedikitRp.200.000.000,- (dua ratus juta rupiah) dan paling banyakRp.1.000.000.000,- (satu milyar rupiah ).C. Pemberantasan Tindak Pidana KorupsiPembangunan Nasional bertujuan mewujudkan manusia Indonesiaseutuhnya dan masyarakat Indonesia seluruhnya yang adil, makmur,sejahtera, dan tertib berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar1945. Untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang adil, makmur, dansejahtera tersebut, perlu secara terus-menerus ditingkatkan usaha-usahapencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi pada khususnya.Di tengah upaya pembangunan nasional di berbagai bidang, aspirasimasyarakat untuk memberantas korupsi dan bentuk penyimpanganlainnya semakin meningkat, karena dalam kenyataan adanya perbuatankorupsi telah menimbulkan kerugian negara yang sangat besar yang padagilirannya dapat berdampak pada timbulnya krisis di berbagai bidang.Untuk itu, upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi perlu semakinditingkatkan dan diintensifkan dengan tetap menjunjung tinggi hak asasimanusia dan kepentingan masyarakat.Undang-undang ini dimaksudkan untuk menggantikan Undang-undangNomor 3 Tahuin 1971 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi,yang diharapkan mampu memenuhi dan mengantisipasi perkembangankebutuhan hukum masyarakat dalam rangka mencegah dan memberantassecara lebih efektif setiap bentuk tindak pidana korupsi yang sangatmerugikan keuangan negara atau perekonomian negara pada khususnyaserta masyarakat pada umumnya.Keuangan negara adalah seluruh kekayaan negara dalam bentuk apapun,yang dipisahkan atau yang tidak dipisahkan, termasuk didalamnya segalabagian kekayaan negara dan segala hak dan kewajiban yang timbulkarena:1. Berada dalam penguasaan, pengurusan, dan pertanggungjawabanpejabat lembaga Negara, baik di tingkat pusat maupun di daerah.
  • 360. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN3532. Berada dalam penguasaan, pengurusan, dan pertanggungjawabanBadan Usaha Milik Negara/Badan Usaha Milik Daerah, yayasan,badan hukum, dan perusahaan yang menyertakan modal negara, atauperusahaan yang menyertakan modal pihak ketiga berdasarkanperjanjian dengan Negara.Perekonomian Negara adalah kehidupan perekonomian yang disusunsebagai usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan ataupun usahamasyarakat secara mandiri yang didasarkan pada kebijakan Pemerintah,baik di tingkat pusat maupun di daerah sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan yang berlaku yang bertujuan memberikanmanfaat, kemakmuran, dan kesejahteraan kepada seluruh kehidupanrakyat.Agar dapat menjangkau berbagai modus operandi penyimpangankeuangan negara atau perekonomian negara yang semakin canggih danrumit, maka tindak pidana yang diatur dalam Undang-undang No.31/1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dirumuskansedemikian rupa sehingga meliputi perbuatan-perbuatan memperkayadiri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi secara “melawaanhukum” dalam pengertian formil dan materiil. Dengan perumusantersebut, pengertian melawan hukum dalam tindak pidana korupsi dapatpula mencakup perbuatan-perbuatan tercela yang menurut perasaankeadilan masyarakat harus dituntut dan dipidana.Dalam Undang-undang ini, tindak pidana korupsi dirumuskan secarategas sebagai tindak pidana formil. Hal ini sangat penting untukpembuktian. Dengan rumusan secara formil yang dianut dalam Undang-undang No. 31/1999, meskipun hasil korupsi telah dikembalikan kepadanegara, pelaku tindak pidana korupsi tetap diajukan ke pengadilan dantetap dipidana.Perkembangan baru yang diatur dalam Undang-undang No. 31/1999adalah korporasi sebagai subyek tindak pidana korupsi yang dapatdikenakan sanksi. Hal ini tidak diatur dalam Undang-undang Nomor 3Tahun 1971.Dalam rangka mencapai tujuan yang lebih efektif untuk mencegah danmemberantas tindak pidana korupsi, Undang-undang No. 31/1999memuat ketentuan pidana yang berbeda dengan Undang-undang
  • 361. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN354sebelumnya, yaitu menentukan ancaman pidana minimum khusus,pidana denda yang lebih tinggi, dan ancaman pidana mati yangmerupakan pemberatan pidana. Selain itu, Undang-undang No. 31/1999memuat juga pidana penjara bagi pelaku tindak pidana korupsi yangtidak dapat membayar pidana tambahan berupa uang pengganti kerugiannegara.Undang-undang No. 31/1999 juga memperluas pengertian PegawaiNegeri, yang antara lain adalah orang yang menerima gaji atau upah darikorporasi yang mempergunakan modal atau fasilitas dari Negara ataumasyarakat. Fasilitas adalah perlakuan istimewa yang diberikan dalamberbagai bentuk, misalnya bunga pinjaman yang tidak wajar, harga yangtidak wajar, pemberian ijin yang eksklusif, termasuk keringanan beamasuk atau pajak yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Hal baru lainnya adalah dalam hal terjadi tindak pidana korupsi yangsulit pembuktiannya, maka dibentuk tim gabungan yang dikoordinasikanoleh Jaksa Agung, sedangkan proses penyidikan dan penuntutandilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-uandangan yangberlaku. Hal ini dimaksudkan dalam rangka meningkatkan efisiensiwaktu penanganan tindak pidana korupsi dan sekaligus perlindungan hakasasi manusia dari tersangka atau terdakwa.Untuk memperlancar proses penyidikan, penuntutan, dan pemeriksaantindak pidana korupsi, Undang-undang No. 31/1999 mengaturkewenangan penyidik, penuntut umum, atau hakim sesuai dengan tingkatpenanganan perkara untuk dapat langsung meminta keterangan tentangkeadaan keuangan tersangka atau terdakwa kepada bank denganmengajukan hal tersebut kepada Gubernur Bank Indonesia.Di samping itu, Undang-undang No. 31/1999 juga menerapkanpembuktian terbalik yang bersifat terbatas atau berimbang, yakniterdakwa mempunyai hak untuk membuktikan bahwa ia tidak melakukantindak pidana korupsi dan wajib memberikan keterangan tentang seluruhharta bendanya dan harta benda istri atau suami, anak, dan harta bendasetiap orang atau korporasi yang diduga mempunyai hubungan denganperkara yang bersangkutan, dan penuntut umum tetap berkewajibanmembuktikan dakwaannya.
  • 362. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN355Undang-undang No. 31/1999 juga memberi kesempatan yang seluas-luasnya kepada masyarakat berperan serta untuk membantu upayapencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi, dan terhadapanggota masyarakat yang berperan serta tersebut diberikan perlindunganhukum dan penghargaan.Selain memberikan peran serta masyarakat tersebut, Undaang-undangNo. 31/1999 juga mengamanatkan pembentukan Komisi PemberantasanTindak Pidana Korupsi yang akan diatur dalam Undang-undangtersendiri dalam jangka waktu paling lambat 2 tahun sejak Undang-undang No. 31/1999 diundangkan. Keanggotaan Komisi PemberantasanTindak Pidana Korupsi terdiri atas unsur Pemerintah dan unsurmasyarakat.Berdasarkan pertimbangan tersebut di atas, Undang-undang Nomor 3Tahun 1971 tentang Pemberantasaan Tindak Pidana Korupsi perludiganti dengan Undang-undang No. 31/1999.1. Tindak Pidana Korupsi1) Setiap orang yang secara melawan hukum melakukan perbuatanmemperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi yangdapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara,dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjarapaling singkat 4 tahun dan paling lama 20 tahun dan denda palingsedikit Rp.200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) dan palingbanyak Rp.1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah).2) “Secara melawan hukum” dalam hal ini mencakup perbuatanmelawan hukum dalam arti formil maupun dalam arti materiil, yaknimeskipun perbuatan tersebut tidak diatur dalam peraturanperundang-undangan, namun apabila perbuatan tersebut dianggaptercela karena tidak sesuai dengan rasa keadilan atau norma-normakehidupan sosial dalam masyarakat, maka perbuatan tersebut dapatdipidana. Dalam hal ini, kata “dapat” sebelum frasa “merugikankeuangan atau perekonomian negara” menunjukkan bahwa tindakpidana korupsi merupakan delik formil, yaitu adanya tindak pidanakorupsi cukup dengan dipenuhinya unsur-unsur perbuatan yangsudah dirumuskan bukan dengan timbulnya akibat.
  • 363. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN3563) Dalam hal tindak pidana korupsi dilakukan dalam keadaan tertentu,pidana mati dapat dijatuhkan. “Keadaan tertentu” dalam ketentuanini dimaksudkan sebagai pemberatan bagi pelaku tindak pidanakorupsi apabila tindak pidana tersebut dilakukan pada waktu negaradalam keadaan bahaya sesuai dengan undang-undang yang berlaku,pada waktu terjadi bencana alam nasional, sebagai pengulangantindak pidana korupsi, atau pada waktu negara dalam keadaan krisisekonomi dan moneter.4) Setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atauorang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan,kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan ataukedudukan yang dapat merugikan keuangan negara, dipidana denganpidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat satutahun dan paling lama 20 tahun dan atau denda paling sedikitRp.50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyakRp.1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah).5) Pengembalian kerugian keuangan negara atau perekonomian negaratidak menghapuskan dipidananya pelaku tindak pidana. Dalam halpelaku tindak pidana korupsi telah memenuhi unsur-unsurpelanggaran, maka pengembalian kerugian keuangan negara atauperekonomian negara, tidak menghapuskan pidana terhadap pelakutindak pidana tersebut. Pengembalian kerugian keuangan negara atauperekonomian negara hanya merupakan salah satu faktor yangmeringankan.6) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 209 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat satu tahun dan paling lama 5tahun dan atau denda paling sedikit Rp.50.000.000,00 (lima puluhjuta rupiah) dan paling banyak Rp.250.000.000,00 (dua ratus limapuluh juta rupiah).Pasal 209 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahundelapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribulima ratus rupiah:
  • 364. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN3571. Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepada seorangpejabat dengan maksud untuk membujuknya supaya berbuat atautidak berbuat sesuatu dalam jabatannya yang bertentangandengan kewajibannya.2. Barangsiapa memberi sesuatu kepada seorang pejabat oleh sebabatau karena pejabat itu dalam jabatannya sudah melakukan atautidak melakukan sesuatu yang bertentangan dengankewajibannya.7) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 210 Kitab undang-undang hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat 3 tahun dan paling lama 15tahun dan denda paling sedikit Rp.150.000.000,00 (seratus limapuluh juta rupiah) dan paling banyak Rp.750.000.000,00 (tujuh ratuslima puluh juta rupiah ).Pasal 210 Kitab undang-undang hukum Pidana:Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun:1. Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepadaseorang hakim dengan maksud untuk mempengaruhiputusan hakim itu tentang perkara yang diserahkankepadanya untuk diadili.2. Barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu kepadaseseorang yang menurut ketentuan undang-undangditentukan menjadi penasihat untuk menghadiri sidangatau pengadilan, dengan maksud untuk mempengaruhinasihat atau pendapat yang akan diberikan tentangperkara yang diserahkan kepada pengadilan untukdiadili.8) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 387 atau Pasal 388 Kitab Undang-undang HukumPidana, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 tahun danpaling lama 7 tahun dan atau denda paling sedikitRp.100.000.000,00 (seratus juta rupiah) dan paling banyakRp.350.000.000,00 (tiga ratus lima puluh juta rupiah). Dalam hal
  • 365. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN358ini, frasa “Angkatan Laut atau Angkatan darat” yang dimuat dalamPasal 388 KUHP harus dibaca “Tentara Nasional Indonesia”.Pasal 387 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:1. Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun, seorangpemborong atau ahli bangunan atau penjuan bahan bangunan,yang pada waktu membuat bangunan atau pada waktumenyerahkan bahan-bahan bangunan, melakukan perbuatancurang yang dapat membahayakan keselamatan orang ataubarang, atau keselamatan negara dalam keadaan perang.2. Barangsiapa bertugas mengawasi pembangunan atau penyerahanbarang-barang itu dengan sengaja membiarkan perbuatan yangcurang itu, diancam dengan pidana yang sama.Pasal 388 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:1. Barangsiapa pada waktu menyerakhan barang keperluanAngkatan Laut atau Angkatan darat melakukan perbuatan curangyang dapat membahayakan keselamatan negara dalam keadaanperang, diancam dengan pidana penjara laping lama tujuh tahun.2. Barangsiapa bertugas mengawasi penyerahan barang-barang itu,dengan sengaja membiarkan perbuatan yang curang itu, diancamdengan pidana yang sama.9) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 415 kitab Undang-undang Hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama15 tahun dan denda paling sedikit Rp.150.000.000,00 (seratus limapuluh juta rupiah) dan paling banyak Rp.750.000.000,00 (tujuh ratuslima puluh juta rupiah).Pasal 415 kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat atau orang lain yang ditugaskanmenjalankan suatu jabatan umum terus menerus atau untuksementara, yang dengan sengaja menggelapkan uang atausurat berharga yang disimpannya karena jabatannya, ataumembiarkan uang atau surat berharga itu diambil ataudigelapkan oleh orang lain, atau membantu orang lain itu
  • 366. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN359dalam melakukan perbuatan tersebut, diancam denganpidana penjara paling lama tujuh tahun.10) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 416 Kitab undang-undang Hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat satu tahun dan paling lama 5tahun dan denda paling sedikit Rp.50.000.000,00 (lima puluh jutarupiah) dan paling banyak Rp.250.000.000,00 (dua ratus lima puluhjuta rupiah).Pasal 416 Kitab undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat atau orang lain yang diberi tugasmenjalankan suatu jabatan umum terus menerus atau untuksementara, yang dengan sengaja mem buat secara palsuatau memalsukan buku-buku atau daftar-daftar yang khususuntuk pemeriksaan administrasi, diancam dengan pidanapenjara paling lama empat tahun.11) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 417 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat 2 tahun dan paling lama 7tahun dan denda paling sedikit Rp.100.000.000,00 (seratus jutarupiah) dan paling banyak Rp.350.000.000,00 (tiga ratus lima puluhjuta rupiah).Pasal 417 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat atau orang lain yang diberi tugasmenjalankan suatu jabatan umum terus-menerus atausementara, yang dengan sengaja menggelapkan,menghancurkan, merusakkan, atau membuattak dapatdipakai barang-barang yang diperuntukkan gunameyakinkan atau membuktikan di muka penguasa yangberwenang, akta-akta, surat-surat atau daftar-daftar yangdikuasainya karena jabatannya, atau membiarkan orang lainmenghilangkan, menghancurkan, merusakkan ataumembuat tak dapat dipakai barang-barang itu, ataumembantu dalam melakukan perbuatan itu, diancamdengan pidana penjara paling lama lima tahun enam bulan.
  • 367. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN36012) Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 418 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat satu tahun dan paling lama 5tahun dan atau denda paling sedikit Rp.50.000.000,00 (lima puluhjuta) dan paling banyak Rp.250.000.000,00 (dua ratus lima puluhjuta rupiah).Pasal 418 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat yang menerima hadiah atau janji, padahaldia tahu atau seharusnya diduganya bahwa hadiah atau janjiitu diberikan karena kekuasaan atau kewenangan yangberhubungan dengan jabatannya, atau yang menurut pikiranorang yang memberi hadiah atau janji itu ada hubungannyadengan jabatannya, diancam dengan pidana penjara palinglama enam bulan atau pidana denda paling banyak empatribu lima ratus rupiah.13) Setiap orang yang melakukan tidak pidana sebagaimana dimaksuddalam Pasal 419, Pasal 420, Pasal 423, Pasal 425, atau Pasal 435Kitab Undang-undang Hukum Pidana dipidana dengan pidanapenjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 4 tahun danpaling lama 20 tahun dan denda paling sedikit Rp.200.000.000,00(dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp.1.000.000.000,00 (satumilyar rupiah).Pasal 419 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun,seorang pejabat:1. Yang menerima hadiah atau janji, padahal dia tahu bahwa hadiahatau janji itu diberikan untuk membujuknya supaya melakukanatau tidak melakukan sesuatu dalam jabatannya, yangbertentangan dengan kewajibannya.2. Yang menerima hadiah, padahal dia tahu hadiah itu diberikankepadanya karena dia telah melakukan atau tidak melakukansesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengankewajibannya.Pasal 420 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:
  • 368. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN361Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilantahun:1. Seorang hakim yang menerima hadiah atau janji, padahal diatahu bahwa hadiah atau janji itu diberikan kepadanya untukmempengaruhi putusan perkara yang menjadi tugasnya.2. Barang siapa menurut ketentuan Undang-undang ditunjukmenjadi penasihat untuk menghadiri sidang pengadilan,menerima hadiah atau janji, padahal dia tahu bahwa hadiah ataujanji itu diberikan kepadanya untuk memberi nasihat atauperkara yang harus diputus pengadilan.3. Bila hadiah atau janji itu diterima dengan sadar bahwa hadiahatau janji itu diberikan kepadanya supaya dipidana dalam suatuperkara pidana, maka yang bersalah diancam dengan pidanapenjara paling lama dua belas tahun.Pasal 423 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat dengan maksud menguntungkan dirisendiri atau orang lain secara melawan hukum, memaksaseseorang dengan menyalahgunakan kekuasaannya untukmemberi sesuatu, untuk membayar atau menerimapembayaran dengan potongan, atau untuk mengerjakansesuatu bagi dirinya sendiri, diancam dengan pidanapenjara paling lama enam tahun.Pasal 425 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Diancam karena melakukan pemerasan dengan pidanapenjara paling lama tujuh tahun:1. Seorang pejabat yang pada waktu menjalankan tugas, meminta,menerima, atau memotong pembayaran, seolah-olah merupakanutang kepadanya, kepada pejabat lainnya atau kepada kas umum,padahal dia tahu bahwa tidak demikian halnya.2. Seorang pejabat yang pada waktu menjalankan tugas, memintaatau menerima pekerjaan orang, atau pemberian barang seolah-olah merupakan utang kepada dirinya, padahal dia tahu bahwatidak demikian halnya.
  • 369. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN3623. Seorang pejabat yang pada waktu menjalankan tugas, seolah-olah sesuai dengan aturan-aturan yang bersangkutan telahmenggunakan tanah negara yang atasnya ada hak-hak pakaiIndonesia, dengan merugikan yang berhak padahal dia tahubahwa hal itu bertentangan dengan peraturan tersebut.Pasal 435 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat yang secara langsung maupun tidaklangsung dengan sengaja turut serta dalam pemborongan,penyerahan, atau persewaan, yang pengurusannya ataupengawasannya, ketika perbuatannya itu dilakukannya,seluruhnya atau sebagaian diserahkan kepadanya, diancamdengan pidana penjara paling lama sembilan bulan ataupidana denda paling banyak delapan belas ribu rupiah.14) Setiap orang yang memberi hadiah atau janji kepada pegawai negeridengan mengingat kekuasaan atau wewenang yang melekat padajabatan atau kedudukannya, atau oleh pemberi hadiah atau janjidianggap melekat pada jabatan atau kedudukan tersebut, dipidanadengan pidana penjara paling lama 3 tahun dan atau denda palingbanyak Rp.150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah).15) Setiap orang yang melakukan percobaan, pembantuan, ataupermufakatan jahat untuk melakukan tindak pidana korupsi, dipidanadengan pidana. Ketentuan ini merupakan aturan khusus karenaancaman pidana pada percobaan dan pembantuan tindak pidana padaumumnya dikurangi 1/3 dari ancaman pidananya.16) Setiap orang di luar wilayah negara Republik Indonesia yangmemberikan bantuan, kesempatan, sarana, atau keterangan untukterjadinya tindak pidana korupsi dipidana dengan pidana yang sama.Ketentuan ini bertujuan untuk mencegah dan memberantas tindakpidana korupsi yang bersifat transnasional atau lintas batas teritorialsehingga segala bentuk tranfer keuangan/harta kekayaan hasil tindakpidana korupsi antar negara dapat dicegah secara optimal dan efektif.“Bantuan, kesempatan, sarana, atau keterangan” adalah sesuaidengan peraturan perundang-undangan yang berlaku danperkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Selain dapatdijatuhi pidana, terdakwa dapat dijatuhi pidana tambahan.
  • 370. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN36317) Selain pidana tambahan sebagaimana dimaksud dalam KitabUndang-undang Hukum Pidana, sebagai pidana tambahan adalah:a. Perampasan barang bergerak yang berwujud atau barang tidakbergerak yang digunakan untuk atau yang diperoleh dari tindakpidana korupsi, termasuk perusahaan milik terpidana di manatindak pidana korupsi dilakukan, begitu pula harga dari barangyang menggantikan barang-barang tersebut.b. Pembayaran uang pengganti yang jumlahnya sebanyak-banyaknya sama dengan harta benda yang diperoleh dari tindakpidana korupsi.c. Penutupan seluruh atau sebagian perusahaan untuk waktu palinglama satu tahun. “Penutupan seluruh atau sebagian perusahaan”adalah pencabutan izin usaha atau penghentian kegiatan untuksementara waktu sesuai dengan putusan pengadilan.d. Pencabutan seluruh atau sebagian hak-hak tertentu ataupenghapusan seluruh atau sebagian keuntungan tertentu, yangtelah atau dapat diberikan oleh Pemerintah kepada terpidana.18) Jika terpidana tidak membayar uang pengganti paling lama dalamwaktu satu bulan sesudah putusan pengadilan yang telahmemperoleh kekuatan hukum tetap, maka harta bendanya dapatdisita oleh jaksa dan dilelang untuk menutupi uang penggantitersebut. Dalam hal terpidana tidak mempunyai harta benda yangmencukupi untuk membayar uang pengganti, maka dipidana denganpidana penjara yang lamanya tidak melebihi ancaman maksimumdari pidana pokoknya sesuai dengan ketentuan dalam Undang-undang ini dan lamanya pidana tersebut sudah ditentukan dalamputusan pengadilan.19) Putusan pengadilan mengenai perampasan barang-barang bukankepunyaan terdakwa tidak dijatuhkan, apabila hak-hak pihak ketigayang beritikad baik akan dirugikan. Dalam hal putusan pengadilantersebut termasuk juga barang pihak ketiga yang mempunyai itikadbaik, maka pihak ketiga tersebut dapat mengajukan surat keberatankepada pengadilan yang bersangkutan, dalam waktu paling lambat 2bulan setelah putusan pengadilan diucapkan di sidang terbuka untukumum.
  • 371. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN36420) Pengajuan surat keberatan tersebut tidak menangguhkan ataumenghentikan pelaksanaan putusan pengadilan. Apabila keberatanpihak ketiga diterima oleh hakim setelah eksekusi, maka negaraberkewajiban mengganti kerugian pihak ketiga sebesar nilai hasilhasil lelang atas barang tersebut.21) Dalam hal tindak pidana korupsi dilakukan oleh atau atas nama suatukorporasi, maka tuntutan dan penjatuhan pidana dapat dilakukanterhadap korporasi dan atau pengurusnya. Pengurus adalah organkorporasi yang menjalankan kepengurusan korporasi yangbersangkutan sesuai dengan anggaran dasar, termasuk mereka yangdalam kenyataannya memiliki kewenangan dan ikut memutuskankebijakan korporasi yang dapat dikualifikasikan sebagai tindakpidana korupsi.22) Tindak pidana korupsi dilakukan oleh korporasi apabila tindakpidana tersebut dilakukan oleh orang-orang baik berdasarkanhubungan kerja maupun berdasarkan hubungan lain, bertindak dalamlingkungan korporasi tersebut baik sendiri maupun bersama-sama.Dalam hal tuntutan pidana dilakukan terhadap suatu korporasi, makakorporasi tersebut diwakili oleh pengurus. Pengurus yang mewakilikorporasi dapat diwakili oleh orang lain.23) Hakim dapat memerintahkan supaya pengurus korporasi menghadapsendiri di pengadilan dan dapat pula memerintahkan supayapengurus tersebut dibawa ke sidang pengadilan. Dalam hal tuntutanpidana dilakukan terhadap korporasi, maka panggilan untukmenghadap dan penyerahan surat panggilan tersebut disampaikankepada pengurus di tempat tinggal pengurus atau di tempat pengurusberkantor. Pidana pokok yang dapat dijatuhkan terhadap korporasihanya pidana denda, dengan ketentuan maksimum pidana ditambah1/3.2. Tindak Pidana Lain Yang Berkaitan Dengan Tindak PidanaKorupsi1) Setiap orang yang dengan sengaja mencegah, merintangi, ataumenggagalkan secara langsung atau tidak langsung penyidikan,penuntutan, dan pemeriksaan di sidang pengadilan terhadap
  • 372. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN365tersangka atau terdakwa ataupun saksi dalam perkara korupsi,dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 tahun dan palinglama 12 tahun dan atau denda paling sedikit Rp.150.000.000,00(seratus lima puluh juta rupiah) dan paling banyakRp.600.000.000,00 (enam ratus juta rupiah).2) Setiap orang yang dengan sengaja tidak memberi keterangan ataumemberi keterangan yang tidak benar, dipidana dengan pidanapenjara paling singkat 3 tahun penjara dan paling lama 12 tahun danatau denda paling sedikit Rp.150.000.000,00 (seratus lima puluh jutarupiah) dan paling banyak Rp.600.000.000,00 (enam ratus jutarupiah).3) Dalam perkara korupsi, pelanggaran terhadap ketentuan sebagaimanadimaksud dalam Pasal 220, Pasal 231, Pasal 421, Pasal 422, Pasal429 atau Pasal 430 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, dipidanadengan pidana penjara paling singkat satu tahun dan paling lama 6tahun dan atau denda paling sedikit Rp.50.000.000,00 (lima puluhjuta rupiah) dan paling banyak Rp.300.000.000,00 (tiga ratus jutarupiah).Pasal 220 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Barang siapa memberitahukan atau mengadukan bahwa telahdilakukan suatu tindak pidana, padahal mengetahui bahwa hal itutidak dilakukan, diancam dengan pidana penjara paling lama satutahun empat bulan.Pasal 231 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Barang siapa dengan sengaja menarik suatu barang yang disitaberdasarkan ketentuan Undang-undang atau yang dititipkan atasperintah hakim, atau menyembunyikan barang itu, padahjal ia tahubahwa barang itu ditarik dari sitaan atau simapanan itu, diancamdengan pidana penjara paling lama empat tahun.Pasal 421 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat yang dengan menyalahgunakan kekuasaannyamemaksa seseorang untuk melakukan, tidak melakukan ataumembiarkan sesuatu diancam dengan pidana penjara paling lama duatahun delapan bulan.
  • 373. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN366Pasal 422 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:Seorang pejabat yang dalam suatu perkara pidana menggunakansarana paksaan, baik untuk mengaku memaksa orang untukmengaku, maupun untuk mendapatkan keterangan, diancam denganpidana penjara paling lama empat tahun.Pasal 429 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:1. Seorang pejabat yang dengan melampaui kekuasaan ataudengan tanpa mengindahkan cara-cara yang ditentukan dalamperaturan umum, masuk ke dalam rumah atau ruangan ataupekarangan tertutup yang dipakai orang lain, atau bila berada disitu secara melawan hukum, tidak segera pergi atas permintaanyang berhak atau atas nama orang lain itu, diancam denganpidana penjara paling lama satu tahun empat bulan atau pidanadenda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.2. Seorang pejabat yang pada waktu menggeledah rumah, denganmelampaui kekuasaannya atau tanpa mengindahkan cara-carayang ditentukan dalam peraturan umum, memeriksa ataumerampas surat-surat, buku-buku, atau kertas-kertas lain,diancam dengan pidana yang sama.Pasal 430 Kitab Undang-undang Hukum Pidana:1. Seorang pejabat yang denagn melampaui kekuasaannya,menyuruh memperlihatkan kepadanya atau merampas surat,kartu pos, barang atau paket yang diserahkan kepada lembagapengangkutan umum atau kabar kawat yang ada dalam tanganpejabat telegrap atau dalam tangan orang lain yang menjalankantugas telegrap untuk keperluan umum, diancam dengan pidanapenjara paling lama dua tahun delapan bulan.2. Pidana yang sama dijatuhkan kepada pejabat yang denganmelampaui kekuasaannya, menyuuruh seorang pejabat teleponatau orang lain yang ditugasi pekerjaan telepon untuk keperluanumum, memberi keterangan kepadanya tentang suatupercakapan yang dilakukan dengan perantaraan lembaga itu.4) Sanksi yang memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud dalamPasal 31 UU39/99 tentang Hak Asasi Manusia, dipidana dengan
  • 374. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN367pidana penjara paling lama 3 tahun dan atau denda paling banyakRp.150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah).Pasal 31 UU39/99:1. Tempat kediaman siapapun tidak boleh diganggu.2. Menginjak atau memasuki suatu pekarangan tempat kediamanatau memasuki suatu rumah bertentangan dengan kehendakorang yang mendiaminya, hanya diperbolehkan dalam hal-halyang telah ditetapkan oleh undang-undang.3. Penyidikan, Penuntutan, dan Pemeriksaan di Sidang PengadilanPenyidikan, penuntutan, dan pemeriksaan di sidang pengadilan dalamperkara tindak pidana korupsi harus didahulukan dari perkara lain gunapenyelesaian secepatnya. Apabila terdapat dua atau lebih perkara yangoleh Undang-undang ditentukan untuk didahulukan maka mengenaipenentuan prioritas perkara tersebut diserahkan pada tiap lembaga yangberwenang di setiap proses peradilan. Penyidikan, penuntutan, danpemeriksaan di sidang pengadilan terhadap tindak pidana korupsi,dilakukan berdasarkan hukum acara pidana yang berlaku. Kewenanganpenyidik dalam hal ini termasuk wewenang untuk melakukanpenyadapan (wiretaping).Dalam hal ditemukan tindak pidana korupsi yang sulit pembuktiannya,maka dapat dibentuk tim gabungan di bawah koordinasi Jaksa Agung.Tindak pidana korupsi yang sulit pembuktiannya, antara lain tindakpidana korupsi di bidang perbankan, perpajakan, pasar modal,perdagangan dan industri, komoditi berjangka, atau di bidang moneterdan keuangan yang :a. Bersifat lintas sektoral.b. Dilakukan dengan menggunakan teknologi canggih.c. Dilakukan oleh tersangka/terdakwa yang berstatus sebagaiPenyelenggara Negara sebagaimana ditentukan dalam Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yangBersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme.
  • 375. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN368Untuk kepentingan penyidikan, tersangka wajib memberi keterangantentang seluruh harta bendanya dan harta benda istri atau suami, anak,dan harta benda setiap orang atau korporasi yang diketahui dan atau yangdiduga mempunyai hubungan dengan tindak pidana korupsi yangdilakukan tersangka.Untuk kepentingan penyidikan, penuntutan, atau pemeriksaan di sidangpengadilan, penyidik, penuntut umum, atau hakim berwenang memintaketerangan kepada bank tentang keadaan keuangan tersangka atauterdakwa. Ketentuan ini bertujuan untuk meningkatkan efektivitaspenyidikan, penuntutan, pemberantasan tindak pidana korupsi dengantetap memperhatikan koordinasi lintas sektoral dengan Instansi terkait.Permintaan keterangan kepada bank tersebut diajukan kepada GubernurBank Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan yangberlaku. Gubernur Bank Indonesia berkewajiban untuk memenuhipermintaan tersebut dalam waktu selambat-lambatnya 3 hari kerja,terhitung sejak dokumen permintaan diterima secara lengkap.Penyidik, penuntut umum, atau hakim dapat meminta kepada bank untukmemblokir rekening simpanan milik tersangka atau terdakwa yangdiduga hasil dari korupsi. Rekening simpanan adalah dana yangdipercayakan oleh masyarakat kepada bank berdasarkan perjanjianpenyimpanan dana dalam bentuk giro, deposito, sertifikat deposito,tabungan, dan atau bentuk lain yang dipersamakan dengan itu, termasukpenitipan (custodian) dan penyimpanan barang atau surat berharga (safedeposit box). Rekening simpanan yang diblokir adalah termasuk bunga,deviden, bunga obligasi, atau keuntungan lain yang diperoleh darisimpanan tersebut.Dalam hal hasil pemeriksaan terhadap tersangka atau terdakwa tidakdiperoleh bukti yang cukup, atas permintaan penyidik, penuntut umum,atau hakim, bank pada hari itu juga mencabut pemblokiran. Penyidikberhak membuka, memeriksa, dan menyita surat dan kiriman melaluipos, telekomunikasi, atau alat lainnya yang dicurigai mempunyaihubungan dengan perkara tindak pidana korupsi yang sedang diperiksa.Hal ini dimaksudkan untuk memberi kewenangan kepada penyidik dalamrangka mempercepat proses penyidikan yang pada dasarnya di dalamKitab Undang-undang Hukum Acara Pidana untuk membuka, memeriksa
  • 376. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN369atau menyita surat harus memperoleh izin terlebih dahulu dari KetuaPengadilan Negeri.Dalam penyidikan dan pemeriksaan di sidang pengadilan, saksi danorang lain yang bersangkutan dengan tindak pidana korupsi dilarangmenyebut nama atau alamat pelapor, atau hal-hal lain yang memberikankemungkinan dapat diketahuinya identitas pelapor. Pelapor adalah orangyang memberi informasi kepada penegak hukm mengenai terjadinyasuatu tindak pidana korupsi dan bukan pelapor sebagaimana dimaksuddalam Pasal 1 angka 24 Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981tentang Hukum Acara Pidana. Sebelum pemeriksaan dilakukan,larangan tersebut diberitahukan kepada saksi dan orang lain tersebut.Dalam hal penyidik menemukan dan berpendapat bahwa satu atau lebihunsur tindak pidana korupsi tidak terdapat cukup bukti, sedangkan secaranyata telah ada kerugian negara, maka penyidik segera menyerahkanberkas perkara hasil penyidikan tersebut kepada Jaksa Pengacara Negarauntuk dilakukan gugatan perdata atau diserahkan kepada instansi yangdirugikan untuk mengajukan gugatan. Secara nyata telah ada kerugiankeuangan negara adalah kerugian negara yang sudah dapat dihitungjumlahnya berdasarkan hasil temuan instansi yang berwenang atauakuntan publik yang ditunjuk.Putusan bebas dalam perkara tindak pidana korupsi tidak menghapuskanhak untuk menuntut kerugian terhadap keuangan negara. Putusan bebasadalah putusan pengadilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 191 ayat(1) dan ayat (2) Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentangHukum Acara Pidana.Dalam hal terdakwa meninggal dunia pada saat dilakukan penyidikan,sedangkan secara nyata telah ada kerugian keuangan negara, makapenyidik segera menyerahkan berkas perkara hasil penyidikan tersebutkepada Jaksa Pengacara Negara atau diserahkan kepada instansi yangdirugikan untuk dilakukan gugatan perdata terhadap ahli warisnya.Dalam hal terdakwa meninggal dunia pada saat dilakukan pemeriksaandi sidang pengadilan, sedangkan secara nyata telah ada kerugiankeuangan negara, maka penuntut umum segera menyerahkan salinanberkas berita acara sidang tersebut kepada Jaksa Pengacara Negara atau
  • 377. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN370diserahkan kepada instansi yang dirugikan untuk dilakukan gugatanperdata terhadap ahli warisnya.Setiap orang wajib memberi keterangan sebagai saksi atau ahli, kecualiayah, ibu, kakek, nenek, saudara kandung, istri atau suami, anak, dancucu dari terdakwa. Orang yang dibebaskan sebagai saksi tersebut dapatdiperiksa sebagai saksi apabila mereka menghendaki dan disetujui secarategas oleh terdakwa. Tanpa persetujuan terdakwa maka mereka dapatmemberikan keterangan sebagai saksi tanpa sumpah.Kewajiban memberikan kesaksian sebagaimana dimaksud dalam Pasal35 UU31/99 berlaku juga terhadap mereka yang menurut pekerjaan,harkat dan martabat atau jabatannya diwajibkan menyimpan rahasia,kecuali petugas agama yang menurut keyakunannya harus menyimpanrahasia. Petugas Agama adalah hanya petugas Agama Katholik yangdimintakan bantuan kejiwaan, yang dipercayakan untuk menyimpanrahasia.Terdakwa mempunyai hak untuk membuktikan bahwa ia tidakmelakukan tindak pidana korupsi. Dalam hal terdakwa dapatmembuktikan bahwa ia tidak melakukan tindak pidana korupsi, makaketerangan tersebut dipergunakan sebagai hal yang menguntungkanbaginya.Terdakwa wajib memberikan keterangan tentang seluruh harta bendanyadan harta benda istri atau suami, anak, dan harta benda setiap orang ataukorporasi yang diduga mempunyai hubungan dengan perkara yangbersangkutan.Dalam hal terdakwa tidak dapat membuktikan tentang kekayaan yangtidak seimbang dengan penghasilannya atau sumber penambahankekayaannya, maka keterangan tersebut dapat dipergunakan untukmemperkuat alat bukti yang sudah ada bahwa terdakwa telah melakukantindak pidana korupsi. Dalam keadaan tersebut, penuntut umum tetapberkewajiban untuk membuktikan dakwaannya.Ketentuan ini merupakan suatu penyimpangan dari ketentuan KitabUndang-undang Hukum Acara Pidana yang menentukan bahwa jaksayang wajib membuktikan dilakukannya tindak pidana, bukan terdakwa.Menurut ketentuan ini terdakwa dapat membuktikan bahwa ia tidakmelakukan tindak pidana korupsi. Apabila terdakwa dapat membuktikan
  • 378. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN371hal tersebut tidak berarti ia tidak terbukti melakukan korupsi, sebabpenuntut umum masih tetap berkewajiban untuk membuktikandakwaannya. Ketentuan ini merupakan pembuktian terbalik yangterbatas, karena jaksa masih tetap wajib membuktikan dakwaannya.Dalam hal terdakwa telah dipanggil secara sah, dan tidak hadir di sidangpengadilan tanpa ada alasan yang sah maka perkara dapat diperiksa dandiputus tanpa kehadirannya. Hal ini dimaksudkan untuk menyelamatkankekayaan negara sehingga tanpa kehadiran terdakwa pun, perkara dapatdiperiksa dan diputus oleh hakim.Dalam hal terdakwa hadir pada sidang berikutnya sebelum putusandijatuhkan, maka terdakwa wajib diperiksa, dan segala keterangan saksidan surat-surat yang dibacakan dalam sidang sebelumnya dianggapsebagai diucapkan dalam sidang sekarang.Putusan yang dijatuhkan tanpa kehadiran terdakwa diumumkan olehpenuntut umum pada papan pengumuman pengadilan, kantor PemerintahDaerah, atau diberitahukan kepada kuasanya. Putusan yang diumumkanatau diberitahukan adalah petikan surat putusan pengadilan. Terdakwaatau kuasanya dapat mengajukan banding atas putusan tersebut.Dalam hal terdakwa meninggal dunia sebelum putusan dijatuhkan danterdapat bukti yang cukup kuat bahwa yang bersangkutan telahmelakukan tindak pidana korupsi, maka hakim atas tuntutan penuntutumum menetapkan perampasan barang-barang yang telah disita. Hal ini,dimaksudkan pula untuk menyelamatkan kekayaan negara. Penetapanperampasan tersebut tidak dapat dimohonkan upaya banding.Setiap orang yang berkepentingan dapat mengajukan keberatan kepadapengadilan yang telah menjatuhkan penetapan, dalam waktu 30 hariterhitung sejak tanggal pengumuman. Hal ini dimaksudkan untukmelindungi pihak ketiga yang beritikad baik. Batasan waktu 30 haridimaksudkan untuk menjamin dilaksanakannya eksekusi terhadapbarang-barang yang memang berasal dari tindak pidana korupsi.Jaksa Agung mengkoordinasikan dan mengendalikan penyelidikan,penyidikan, dan penuntutan tindak pidana korupsi yang dilakukanbersama-sama oleh orang yang tunduk pada Peradilan Umum danPeradilan Militer. Mengkoordinasikan adalah kewenangan Jaksa Agung
  • 379. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN372sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Undang-undangNomor 5 Tahun 1991 tentang Kejaksaan.Dalam hal terdapat cukup alasan untuk mengajukan perkara korupsi dilingkungan Peradilan Militer, maka ketentuan sebagaimana dimaksuddalam Pasal 123 ayat (1) huruf g Undang-undang Nomor 31 Tahun 1997tentang Peradilan Militer tidak dapat diberlakukan.4. Peran Serta MasyarakatMasyarakat dapat berperan serta membantu upaya pencegahan danpemberantasan tindak pidana korupsi. Hal ini dimaksudkan untukmeningkatkan efektifitas pencegahan dan pemberantasan tindak pidanakorupsi. Peran serta masyarakat tersebut diwujudkan dalam bentuk:1) Hak mencari, memperoleh, dan memberikan informasi adanyadugaan telah terjadi tindak pidana korupsi.2) Hak untuk memperoleh pelayanan dalam mencari, memperoleh danmemberikan informasi adanya dugaan telah terjadi tindak pidanakorupsi kepada penegak hukum yang menangani perkara tindakpidana korupsi.3) Hak menyampaikan saran dan pendapat secara bertanggung jawabkepada penegak hukum yang menangani perkara tindak pidanakorupsi.4) Hak memperoleh jawaban atas pertanyaan tentang laporannya yangdiberikan kepada penegak hukum dalam waktu paling lama 30 hari.5) Hak untuk memperoleh perlindungan hukum dalam halmelaksanakan haknya, serta diminta hadir dalam prosespenyelidikan, penyidikan, dan di sidang pengadilan sebagai saksipelapor, saksi, atau saksi ahli, sesuai dengan ketentuan peraturanhperundang-undangan yang berlaku.Perlindungan hukum terhadap pelapor dimaksudkan untuk memberikanrasa aman bagi pelapor yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuanperaturan perundang-undangan. Masyarakat mempunyai hak dantanggung jawab dalam upaya pencegahan dan pemberantasan tindakpidana korupsi. Hak dan tanggung jawab masyarakat tersebut
  • 380. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHBab IX: Penyelengaraan Negara Yang Bebas KKN373dilaksanakan dengan berpegang teguh pada asas-asas atau ketentuanyang diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku dandengan menaati norma agama dan norma sosial lainnya. Pemerintahmemberikan penghargaan kepada anggota masyarakat yang telah berjasamembantu upaya pencegahan, pemberantasan, atau pengungkapan tindakpidana korupsi. Penghargaan kepada masyarakat yang berjasa dalammengungkap tindak pidana korupsi dengan disertai bukti-bukti, diberikanpenghargaan baik berupa piagam maupun premi.
  • 381. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar Istilah368Daftar Istilah1 Akreditasi : pengakuan formal kepada suatu lembagauntuk melakukan kegiatan tertentu.2 AnggaranDekonsentrasi: Pelaksanaan APBN di Daerah Propinsi,yang mencakup semua penerimaan danpengeluaran untuk membiayai pelaksanaanDekonsentrasi.3 Anggaran TugasPembantuan: Pelaksanaan APBN di Daerah dan Desa,yang mencakup semua penerimaan danpengeluaran untuk membiayai pelaksanaanTugas Pembantuan.4 Anggota DPRD : Anggota DPRD Propinsi atauKabupaten/Kota. Mereka yang diresmikankeanggotaannya sebagai anggota DPRD dantelah mengucapkan sumpah/ janjiberdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.5 APBD : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah,suatu rencana keuangan tahunan Daerahyang ditetapkan berdasarkan PeraturanDaerah.6 APBN : Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara,suatu rencana keuangan tahunan Negarayang ditetapkan berdasarkan Undang-undang.7 Asas UmumPemerintahanNegara YangBaik: Asas yang menjunjung tinggi nilai normakesusilaan, kepatutan, dan norma hukum,untuk mewujudkan Penyelenggara Negarayang bersih dan bebas dari korupsi, kolusi,dan nepotisme.
  • 382. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar Istilah3698 Badan : Sekumpulan orang dan/atau modal yangmerupakan kesatuan baik yang melakukanusaha maupun yang tidak melakukan usahayang meliputi perseroan terbatas, perseroankomanditer, perseroan lainnya, BadanUsaha Milik Negara atau Daerah dengannama dan dalam bentuk apapun, firma,kongsi, Koperasi, dana pensiun,persekutuan, perkumpulan, yayasan,organisasi massa, organisasi sosial politik,atau organisasi yang sejenis, lembaga,bentuk usaha tetap, dan bentuk usahalainnya.9 Badan/Kantor : Lembaga Teknis Daerah yang mempunyaifungsi koordinasi dan perumusan kebijakanpelaksanaan serta fungsi pelayananmasyarakat.10 Bakal Calon : Seseorang yang mencalonkan diri ataudicalonkan sebagai Kepala Daerah atauWakil Kepala Daerah.11 Barang Daerah : Semua barang milik Daerah yang berasaldari pembelian dengan dana yang bersumberseluruhnya atau sebagian dari APBD danatau berasal dari perolehan lainnya yangsah.12 Belanja Daerah : Semua pengeluaran Kas Daerah dalamperiode tahun anggaran tertentu yangmenjadi beban Daerah.13 BendaharaUmum Daerah: Pejabat yang diberi kewenangan olehPemegang Kekuasaan Umum PengelolaanKeuangan Daerah untuk mengelolapenerimaan dan pengeluaran Kas Daerahserta segala bentuk kekayaan Daerahlainnya.
  • 383. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar Istilah37014 Biaya PenunjangKegiatan: Biaya yang disediakan untuk menunjangpelaksanaan tugas dan wewenang DPRD.15 Biaya PenunjangOperasional: Biaya untuk mendukung pelaksanaan tugasKepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.16 Bidang-bidangusaha tertentu: Bidang-bidang usaha di sektor-sektorkegiatan ekonomi yang mendapat prioritastinggi dalam skala nasional khususnyadalam rangka peningkatan ekspor.17 BM/KN : Barang Milik/Kekayaan Negara, barangbergerak/barang tidak bergerak yangdimiliki/dikuasai oleh instansi pemerintahyang sebagian atau seluruhnya dibeli atasbeban Anggaran Pendapatan dan BelanjaNegara atau dengan perolehan lain yang sah,yang tidak termasuk kekayaan negara yangdipisahkan (dikelola Badan Usaha MilikNegara) dan kekayaan pemerintah daerah.18 Bobot tugas : Nilai suatu tugas yang antara lain ditentukanatas dasar berat ringannya beban tugas,luasnya lingkup tugas, tanggung jawab,wewenang dan dampak yang ditimbulkan.19 Cabang Dinas : Unsur pelaksana PemerintahKabupaten/Kota melaksanakan urusan-urusan Pemerintahan yang telah menjaditanggung jawab dan kewenangannya.20 CPNS : Calon Pegawai Negeri Sipil, Warga NegaraIndonesia yang melamar, lulus seleksi, dandiangkat untuk dipersiapkan menjadiPegawai Negeri Sipil sesuai denganketentuan peraturan perundang-undanganyagn berlaku.
  • 384. OTONOMI PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAHDaftar Istilah37121 Daerah Otonom : Kesatuan masyarakat hukum yangmempunyai batas daerah tertentu berwenangmengatur dan mengurus kepentinganmasyarakat setempat menurut prakarsasendiri berdasarkan aspirasi masyarakatdalam ikatan Negara Kesatuan RepublikIndonesia.22 Daerah-daerahtertentu: Daerah terpencil yaitu daerah yang secaraekonomis mempunyai potensi yang layakdikembangkan tetapi keadaan prasaranaekonomi pada umumnya kurang memadaidan sulit dijangkau oleh transportasi umum,termasuk daerah perairan laut yangmempunyai kedalaman lebih dari 50 (limapuluh) meter yang dasar lautnya memilikicadangan mineral termasuk gas bumi.23 DAK : Dana Alokasi Khusus, dana yang berasaldari APBN yang dialokasikan kepadaDaerah untuk membantu membiayaikebutuhan tertentu.24 Dana Cadangan : Dana yang disisihkan untuk menampungkebutuhan yang memerlukan dana relatifcukup besar yang tidak dapat dibebankandalam satu tahun anggaran.25 DanaPerimbangan: Dana yang bersumber dari penerimaanAPBN yang dialokasikan kepada Daerahuntuk membiayai kebutuhan Daerah dalamrangka pelaksanaan Desentralisasi.26 DAU : Dana Alokasi Umum, dana yang berasaldari APBNllk yang dialokasikan dengantujuan pemerataan kemampuan keuanganantar-Daerah