Your SlideShare is downloading. ×
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH

2,700

Published on

5 BESAR SKRIPSI SASTRA TERBAIK KEMENDIKNASBUD 2011

5 BESAR SKRIPSI SASTRA TERBAIK KEMENDIKNASBUD 2011

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
2,700
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
27
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. NILAI-NILAI ISLAMI DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 KARYA DIDI ARDIANSYAH SKRIPSI untuk memperoleh gelar Sarjana Sastra Oleh Nama : Nanang Setia Budi Nim : 2150401037 Prodi : Sastra Indonesia Jurusan : Bahasa dan Sastra Indonesia FAKULTAS SASTRA INDONESIA UNIVERSITAS PADJAJARAN 1
  • 2. PERSETUJUAN PEMBIMBING Skripsi ini telah disetujui oleh pembimbing untuk diajukan ke Sidang Panitia Ujian Skripsi Bandung, 14 Oktober 2011 Pembimbing I Pembimbing II Drs. Mukh Doyin, M. Si Drs. Agus Nuryatin, M.Hum NIP 132106367 NIP 131813650
  • 3. PENGESAHAN KELULUSAN Skripsi ini telah dipertahankan di hadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang pada hari : Senin tanggal : 17 Oktober 2010 Panitia Ujian Skripsi Ketua, Sekretaris, Prof. Dr. Rustono Drs. Mukh Doyin, M. Si NIP 131281222 NIP 132106367 Penguji I, Penguji II, Penguji III, Drs. S. Suharianto Drs. Agus Nuryatin, M. Hum. Drs. Mukh Doyin, M. Si NIP 130345747 NIP 131813650 NIP 132106367
  • 4. PERNYATAAN Saya menyatakan bahwa yang tertulis di dalam skripsi ini benar-benar hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya orang lain, baik sebagian atau seluruhnya. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah. Semarang, Oktober 2005 Nanang setia budi
  • 5. MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO: • Orang yang berilmu bukan orang yang banyak ilmunya, tetapi orang berilmu adalah orang yang memiliki ilmu dan mampu mengamalkan. • Tiap individu adalah mukjizat dari berbagai kemungkinan yang tak diketahui dan tak disadari (Geothe) PERSEMBAHAN : Skripsi ini dipersembahkan untuk bapak dan ibu yang mengajarkan kearifan hidup dan akhlak dalam kehidupan saya, bapak ibu dosen jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah membimbing saya, almamater Unnes tercinta tempatku menggali ilmu, serta teman-teman seperjuangan angkatan 2001
  • 6. PRAKATA Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah Swt, yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul Nilai-Nilai Islami Dalam Sinetron Rahasia Ilahi 3 dalam rangka memperoleh gelar Sarjana Sastra. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penulisan ini tidak akan selesai tanpa dukungan dan bimbingan semua pihak. Untuk itu, penulis menyampaikan terima kasih dan rasa hormat kepada Drs Mukh Doyin, M.Si, pembimbing utama dan Drs Agus Nuryatin, M.Hum, pembimbing II dengan segala kesabaran dan perhatiannya tercurah kepada penulis. Selanjutnya, penulis juga ingin menyampaikan terima kasih atas bantuan dan dukungan semua pihak selama penyusunan skripsi ini. Untuk itu, pada kesempatan ini perkenankan penulis menyampaikan terima kasih kepada: 1. Ketua Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah memberikan izin dan bantuan dalam penyusunan skripsi 2. Dekan Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan bantuan dan izin dalam rangka penyusunan skripsi. 3. Rektor Universitas Negeri Semarang atas kesempatan yang telah diberikan sehingga studi ini dapat selesai 4. Drs. Agus Nuryatin selaku pembimbing yang telah membimbing, memberikan petunjuk, dan saran yang penuh kesabaran dalam penyelesaian skripsi ini.
  • 7. 5. Bapak dan Ibu dosen Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah membimbing saya. 6. Pengelola referensi Universitas Negeri Semarang maupun Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah membantu dalam memperoleh referensi untuk penulis 7. Fungsionaris Himpunan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Indoinesia 8. Kakak, adik dan keponakanku tercinta yang selalu mendo'akan dan memberi semangat untuk terus mencoba 9. Teman-teman Jurusan bahasa dan Sastra Indonesia dari berbagai angkatan yang memberikan dukungan 10. Semua pihak yang telah membantu penulis yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Mudah-mudahan skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca, khususnya bagi mahasiswa Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia serta mereka yang mempunyai perhatian besar dan keperdulian terhadap sastra. Semarang, 14 Oktober 2005 Penulis
  • 8. SARI Setiabudi, Nanang. 2005. Nilai-nilai Islami dalam Sinetron Rahasia Illahi 3 Karya Didi Ardiansyah. Skripsi Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I Drs. Mukh Doyin, M. Si. Pembimbing II Drs. Agus Nuryatin, M. Hum. Kata kunci : nilai-nilai islami, teks sinetron Sinetron sebagai sebuah sinema elektronik yang menampilkan kehidupan bagi masyarakat memiliki perkembangan yang pesat dalam bentuk penyajiannya. Sebagai salah satu media yang mampu mengikat perhatian pemirsa, sinetron juga sebagai sumber pengalaman estetis dan religius. Sinetron Rahasia Illahi 3 merupakan sinetron islami yang menampilkan realita kehidupan yang nyata pada kehidupan manusia. Dari sebuah sinetron banyak sekali hal yang dapat dikaji di dalamnya. Masing-masing unsur sinetron dapat dianalisis berdasarkan kebutuhannya. Dalam hal ini penulis berusaha mengkaji sinetron dari teks dasar sinetron Rahasia Illahi 3 untuk dapat menemukan nilai-nilai islami dari unsur pembangun cerita yakni pada unsur dialog atau percakapan. Berdasar hal tersebut di atas, ada dua permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini, yakni: (1) nilai-nilai islami apa saja yang terdapat dalam sinetron Rahasia Illahi 3, dan (2) bagaimana cara penyampaian nilai-nilai islami dalam sinetron Rahasia Illahi 3. Adapun tujuan penelitian ini : (1) mendeskripsikan nilai- nilai islami yang terdapat dalam sinetron Rahasia Illahi 3, dan (2) menunjukkan bagaimana cara penyampaian nilai-nilai islami dalam sinetron Rahasia Illahi 3 Penelitian ini menggunakan pendekatan objektif untuk memecahkan permasalahan dengan menganalisis unsur pembangun. Adapun teori yang digunakan teori struktural dengan sasaran penelitian sinetron Rahasia Illahi 3. Data yang dihasilkan berupa teks sinetron Rahasia Illahi 3 berupa percakapan atau dialog, kalimat, frasa , dan kata. Data diambil dengan metode rekam pada masing-masing episode cerita yang dimulai pada tanggal 2 April 2005 sampai 6 Juli 2005, kemudian data dipilah dan dianalisis dengan mengelompokkan berdasar kategori nilai dan disajkan dalam bentuk pembahasan secara tertulis. Hasil analisis yang diperoleh dari penelitian ini, bahwa nilai-nilai islami yang terdapat dalam teks sinetron Rahasia Illahi 3 berupa, (1) Nilai akidah yang meliputi (a) iman kepada Allah, (b) iman Qodo' dan Qodar. (2) Nilai syariat yang meliputi : (a) ibadah solat, dan (3) Nilai akhlak yang meliputi ajaran : (a) tidak sombong, (b) berlaku sabar, (c) saling memaafkan, (d) tidak berbuat zina, (e) tidak durhaka, (f) syukur nikmat (g) tidak berbuat riya', dan (h) tidak pendendam. Nilai -nilai islami tersebut cara penyampaian dilakukan dengan cara langsung dan tidak langsung. Penyampaian secara langsung dilakukan oleh komentator cerita dan tokoh cerita melalui pelukisan perilaku yang mencerminkan perilaku islami.
  • 9. Berdasarkan hasil analisis ini, saran yang dapat direkomendasikan adalah penulis berharap penelitian ini dapat menjadi kerangka acuan dalam memahami sinetron khususnya pada teks sinetron. Selain itu, perlu adanya pengembangan yang lebih lanjut tentang analisis yang lebih terfokus dan mendalam.
  • 10. DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i PERSETUJUAN PEMBIMBING ...................................................................... ii PENGESAHAN KELULUSAN........................................................................... iii PERNYATAAN ................................................................................................... iv MOTTO DAN PERSEMBAHAN ....................................................................... v PRAKATA .......................................................................................................... vi SARI ..................................................................................................................... viii DAFTAR ISI ..................................................................................................... x DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xii BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1.1 Latar belakang masalah.................................................................................... 1 1.2 Rumusan masalah ............................................................................................ 5 1.3 Tujuan penelitian ............................................................................................. 5 1.4 Manfaat penelitian ................................................................................………..6 BAB II LANDASAN TEORETIS ....................................................................... 7 2.1 Pengertian sinetron........................................................................................... 7 2.2 Unsur Sinetron ................................................................................................ 8 2.3 Nilai Islami ...................................................................................................... 14 2. 3.1 Hakikat nilai islami ............................................................................... 14 2. 3.2 Macam-macam nilai islami ................................................................... 16
  • 11. 2.3.2.1 Nilai akidah ................................................................................ 16 2.3.2.2 Nilai syariat ................................................................................ 19 2.3.2.3 Nilai akhlak ................................................................................ 20 2.4 Teori Strukturalisme ........................................................................................ 22 BAB III METODE PENELITIAN...................................................................... 25 3.1 Pendekatan ................................................................................................ 25 3.2 Sasaran Penelitian ...................................................................................... 26 3.3 Teknik Pengumpulan Data ......................................................................... 26 3.4 Teknik Analisis Data.................................................................................. 26 BAB IV NILAI-NILAI ISLAMI PERCAKAPAN DAN BENTUK PENYAMPAIAN DALAM SINETRON RAHASIA ILAHI 3............... 28 4.1 Nilai-Nilai Islami Percakapan Dalam Sinetron Rahasia Ilahi 3 ........................ 28 4.1.1 Nilai akidah............................................................................................. 28 4.1.1.1 Iman kepada allah ...................................................................... 28 4.1.1.2 Iman qodo' dan qodar ................................................................. 30 4.1.2 Nilai Syariat ............................................................................................ 31 4.1.2.1 Menjalankan idabah solat ........................................................... 32 4.1.3 Nilai akhlak............................................................................................. 34 4.1.3.1 Ajaran qonaah ............................................................................ 34 4.1.3.2 Berlaku sabar ............................................................................. 36 4.1.3.3 Berbuat ikhlas ............................................................................ 37 4.1.3.4 Saling menolong ........................................................................ 39 4.1.3.5 Saling memaafkan ...................................................................... 40
  • 12. 4.1.3.6 Ajaran syukur ............................................................................. 42 4.1.3.7 Ajatan taubat .............................................................................. 43 4.1.3.8 Tidak berbuat dzolim .................................................................. 45 4.1.3.9 Tidak berbuat zina ...................................................................... 46 4.1.3.10 Tidak berdusta .......................................................................... 47 4.1.3.11 Menjauhi perbuatan syirik ........................................................ 49 4.1.3.12 Menjauhi perbuatan murtad ...................................................... 50 4.1.3.13 Meninggalkan homoseksual ..................................................... 51 4.1.3.14 Meninggalkan perbuatan judi ................................................... 52 4.1.3.15 Hormat pada orang tua ............................................................. 54 4.2. Bentuk Penyampaian Nilai Islami Sinetron Rahasia Ilahi 3 ............................ 55 4.2.1 penyampaian secara langsung ....................................................................... 55 4.2.2 penyampaian secara tidak langsung .............................................................. 56 BAB V PENUTUP ............................................................................................... 58 5.1 Simpulan.......................................................................................................... 58 5.2 Saran................................................................................................................ 59 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 60 LAMPIRAN ......................................................................................................... 62
  • 13. BABI PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sinetron sebagai sebuah sinema elektronik yang menampilkan kehidupan bagi masyarakat memiliki perkembangan yang pesat dalam bentuk penyajiannya. Hampir setiap harinya stasiun televisi baik stasiun swasta maupun stasiun pemerintah selalu menayangkan sinetron tanpa mengenal waktu. Hal ini sudah menjadi sebuah kenyataan akan perkembangan media elektronik sebagai media penarik perhatian yang besar. Pandangan yang positif menyatakan bahwa media massa berperan dalam mempercepat akselerasi pembangunan atau perubahan sosial. Media massa dianggap berperan dalam mempercepat tranformasi budaya dari masyarakat tradisional ke masyarakat modern. Media massa juga dianggap sebagai media pendidikan dan sosialisasi nilai positif dalam masyarakat (Lahib 2002:4). Sinetron yang ditayangkan televisi selama ini pada umumnya hanya sebagai penjual mimpi pada penontonnya dan menghadirkan berbagai bentuk kekerasan baik kekerasan emosional maupun kekerasan fisik. Namun, hal ini bukan berarti tidak ada sinetron yang menawarkan nilai-nilai dan norma- norma yang baik bagi pemirsa. Salah satu kekuatan televisi adalah kemampuannya untuk menyajikan sebagai realitas. Sinetron disajikan secara sekilas, bertutur dalam bingkai episodik, kongkret, dan dengan cara yang
  • 14. dramatis. Sinetron Rahasia Illahi sebagai salah satu sinetron islami yang ditayangkan sebuah stasiun swasta berusaha mengambil peran sebagai media alternatif bagi masyarakat dalam memilih sinetron yang baik. Sinetron Rahasia Illahi pertama kali ditayangkan pada bulan Ramadhan sebagai pengisi acara sinetron islami malam. Semua kejadian yang ditayangkan merupakan kisah nyata yang terjadi di masyarakat, yang sebelumnya telah diceritakan dalam sebuah majalah islami Hidayah. Selain itu, hadirnya ustadz Muhammad Arifin Ilham dalam setiap episode juga menjadikan orang tertarik untuk menontonya. Melalui sinetron Rahasia Illahi inilah Ustadz Muhammad Arifin Ilham banyak menampilkan suatu realita sosial agama yang tidak lepas dari konteks agama. Hal ini terkait dengan sifat agama Islam yang universal dalam berbagai perilaku umat manusia tanpa ada deskriminasi unsur apa pun. Selama ini sinetron hanya dipandang sebagai tontonan yang memberikan hiburan bagi pemirsa. Sinetron dapat dipandang sebagai bentuk pertunjukan tetapi juga sebagai sastra tulis. Sinetron akan di pandang sebagai karya sastra tertuju pada bentuk teknis cerita atau naskah yang belum dipentaskan. Melalui naskah yang belum dipentaskan, maka dapat diketahui tujuan sebuah sinetron dipentaskan. Dalam naskah sinetron memuat berbagai hal yang berhubungan dengan petunjuk teknis cerita, salah satunya adalah dialog/percakapan. Percakapan dalam naskah sinetron memiliki peran penting dalam penyampaian maksud cerita bagi pemirsa. Oleh karena itu, hal penting yang yang mendasari bahwa naskah sinetron sebagai karya sastra pada unsur percakapan. Karya sastra yang baik senantiasa mengandung nilai. Nilai dalam
  • 15. karya dikemas ke dalam wujud struktur karya sastra, yang secara implisit terdapat di dalam unsur intrinsik (Sugondo 2003:111). Nilai-nilai yang terkandung dalam karya sastra pada umumnya merupakan persoalan kehidupan manusia menyangkut hubungan manusia dalam tiga kontek yakni, hubungan manusia dengan sang pencipta atau Tuhan, hubungan manusia dengan sesama, dan hubungan manusia dengan alam. Dari ketiga konteks di atas dapat diketahui manusia merupakan makluk religius dan sosial. Kenyataan ini telah memotivasi penulis untuk mencoba menganalisis sinetron dari segi sastra, khususnya unsur percakapan yang terdapat dalam naskah skenario sinetron Rahasia Illahi 3. Penulis berharap melalui analisis ini akan akan ditemukan sebuah analisis baru dalam sinetron pada unsur sastra tulis. Selain itu juga manfaat bagi seseorang dari segi nilai. Tindakan memilih yang dilakukan pemirsa selama ini merupakan tindakan sosial yang didasari oleh struktur kognisi tertentu dari pemirsa serta pengaruh lingkungan sosial. Adegan-adegan tertentu sebuah sinetron tentu saja memberikan makna sosial tertentu di benak pemirsa yang dirasakan sesuai dengan sikap dan kepercayaan yang dianut pemirsa. Jadi, setiap individu memiliki pilihan yang bebas, meskipun orang tua, teman, dan saudara turut memberikan andil atas sikap seseorang terhadap program siaran yang hendak ditontonnya. Selama ini penelitian tentang nilai-nilai islami masih jarang dilakukan. Adapun penelitian yang pernah dilakukan tentang nilai-nilai Islami adalah skripsi yang berjudul Nilai-Nilai Islam dalam Novel Bekisar Merah Karya
  • 16. Ahmad Tohari yang ditulis oleh Muflia Rustianingrum pada tahun 2001 yang membahas nilai islami dalam novel Bekisar Merah yang berfokus pada tokoh utama dalam perilaku dan perwatakan yang mencerminkan nilai islam. Penelitian selanjutnya pernah dilakukan juga oleh Naim Nurbanah dalam skripsi yang berjudul Nilai-Nilai Islami Dalam Kumpulan Puisi Nyanyi Sunyi Karya Amir Hamzah yang membahas tentang makna dari puisi karya Amir Hamzah (2003) dalam pandangan islam dan nilai islami yang diajarkan melalui pendekatan Phenomenologi Sastra dengan analisis tingkatan atau strata norma. Penelitian tentang sastra dalam sinetron khususnya nilai-nilai islami belum pernah dilakukan, sehingga penulis berusaha untuk dapat mengkajinya dengan acuan dasar teori yang pernah dilakukan sebelumnya. Berdasar hal tersebut, maka sangat perlu adanya pengkajian sinetron Rahasia Illahi dari segi sastra tulis. Sehubungan dengan hal tersebut maka penelitian ini mencoba mengkaji nilai-nilai islami yang terbatas pada nilai-nilai islam yang terkandung dalam percakapan sinetron Rahasia Illahi 3. Adapun alasan pemilihan adalah: Pertama sinetron Rahasia Illahi ditayangkan oleh salah satu stasiun televisi memiliki peran yang baik selain sebagai tontonan bagi pemirsa juga sebagai tuntunan. Selain itu sinetron Rahasia Illahi sangat menarik untuk diteliti dari segi sastra karena mengandung nilai-nilai Islami. Ditambah lagi penelitian tentang acuan dasar sinetron masih jarang dilakukan dalam penulisan karya ilmiah. Sehingga untuk dapat membahas permasalahan di dalamnya sebagai sastra perlu adanya pembatasan masalah
  • 17. pada percakapan dalam skenario sinetron Rahasia Illahi saja. Dengan membatasi permasalahan tersebut di atas maka penelitian akan lebih terfokos dan mendalam. 1.2 Permasalahan Jika dilihat dari uraian di atas maka permasalahan yang muncul dalam penelitian ini yakni: 1. Nilai-nilai islami apa saja yang terdapat dalam dialog sinetron Rahasia Illahi 3? 2. Bagaimana cara penyampaian nilai-nilai islami tersebut dalam dialog sinetron Rahasia Illahi 3? 1.3 Tujuan Penulisan Sesuai dengan rumusan masalah yang telah ditetapkan di atas maka tujuan dari penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Mengungkap nilai-nilai Islami yang terdapat dalam dialog sinetron Rahasia Illahi 3. 2. Mengetahui cara penyampaian nilai-nilai Islami dalam dialog sinetron Rahasia Illahi 3.
  • 18. 1.4 Manfaat penulisan Hasil penelitian ini diharapkan tidak hanya berguna bagi ilmu sastra, khususnya pada sastra tulis. Selain itu apabila penelitian ini telah menghasilkan data dan hasil analisis, diharapkan mampu sebagai tolak ukur memahami sinetron. Penulis berharap melalui analisis ini akan akan ditemukan sebuah analisis baru dalam sinetron pada unsur sastra tulis. Selain itu juga manfaat bagi seseorang dari segi nilai
  • 19. BABII LANDASAN TEORETIS 2.1 Pengertian Sinetron Lahib (2002:1) berpendapat bahwa sinetron merupakan film cerita yang dibuat untuk media televisi. Cerita dalam sinetron tidak hanya sekedar menyajikan yang menarik di layar kaca, tetapi juga telah menjadi bahan diskusi (ngerumpi) dan menjadi rujukan perilaku diantara penontonnya. Sejalan dengan pendapat tersebut Wiyanto (2002:10) menggolongkan sinetron, sebagai salah satu bentuk karya sastra panggung (drama) berdasar pada sarana penyampaiannya. Menurutnya drama televisi (film) adalah drama yang dapat didengar dan dilihat meskipun hanya gambar. Drama televisi pada dasarnya hampir sama dengan drama panggung hanya saja bedanya drama televisi dapat ditayangkan secara langsung, dapat pula melalui perekaman terlebih dahulu. Selain itu, dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1999:205), sinetron berasal dari kata sinema elektonik. Sinema disebut juga film atau bioskop, sedangkan elektronik sendiri artinya pemakaian electron. Electron yaitu ion yang bermuatan listrik negatif. Sehingga sinetron disebut juga sinema TV artinya film yang tidak memerlukan bahan seloid yang mahal tetapi disyuting memakai kamera dan kaset audio sehingga biaya produksi lebih murah dan singkat.
  • 20. Pendapat selanjutnya yaitu Koeswandi (1996:131) yang mengemukakan Sinetron sebagai bentuk aktivitas komunikasi dan interaksi manusia yang diolah berdasarkan alur cerita untuk mengangkat permasalahan hidup manusia sehari- hari Sinema (sinetron) akan bermanfaat bagi pemirsa apabila: a. Isi pesan sesuai dengan realitas sosial pemirsa b. Isi pesan sesuai mengandung nilai yang bermanfaat dari segi estetis maupun keagaaman/ religi masyarakat c. Isi pesan banyak mengangkat permasalahan hidup. Dari berberapa pendapat di atas dapat diuraikan kembali bahwa sinetron merupakan film cerita yang berupa bentuk aktivitas komunikasi dan interaksi manusia yang diolah berdasarkan alur cerita untuk mengangkat permasalahan hidup manusia. Penyajian sinetron mengunakan media elektronik, supaya penonton lebih tertarik sekaligus dapat memberikan hiburan 2.2 Unsur-Unsur Sinetron Setiap hari kita selalu melihat yang namanya sinetron. Sinetron ditayangkan di televisi sepanjang waktu, tidak mengenal siang dan malam. Sinetron merupakan salah satu bentuk seni pertunjukan yang medianya televisi. Seni pertujukan ini bersifat audio visual, yang dapat didengar dan dilihat. Sebuah sinetron yang baik apabila mengandung pesan yang sesuai dengan pemirsa. Cerita sinetron pada garis besarnya sama dengan cerita dalam drama yang dibangun atas 3 bahan pokok: premis, karakter, dan plot. Premis yaitu rumusan inti sari cerita
  • 21. landasan idiil dalam menentukan arah dan tujuan cerita. Selanjutnya penokohan (karakter) lebih merupakan bahan yang paling aktif yang menjadi penggerak jalannya cerita (Asmara 1982:65). Menurut Panuti (1981:8-24) unsur drama terdiri alur, pelaku, laku, gerak, dialog, dan latar. Alur adalah urutan kejadian atau rangkaian peristiwa yang saling berhubungan dan disusun berdasarkan tahapan-tahapan, dimulai dari perkenalan pelaku dan tempat, kelanjutan penciptaan konflik/pertentangan, dan diakhiri penyelesaian. Cerita dalam sastra merupakan struktur yang susunan keseluruhannya utuh, unsur-unsurnya saling berhubungan saling berkaitan erat. Hakikat setiap unsur tidak mempunyai arti sendiri, antara unsur-unsur struktural ada kohesi dan koherensi yang membentuk suatu arti atau makna. Tokoh dan penokohan, penokohan adalah gambaran tokoh cerita baik secara lahir maupun batin dengan segala perwatakannya, pandangan hidup sikap dan adat-istiadat. Dialog adalah percakapan dan tanya jawab pelaku dalam drama mempunyai tugas menerangkan cerita kepada penonton memperkenalkan watak pelaku. Sejalan dengan pendapat tersebut, Suharianto (1982:69-72) mengatakan bahwa unsur pembangun drama meliputi adanya lakon atau cerita, adanya pelaku atau pemain, adanya tempat, dan adanya penonton. Selain pendapat-pendapat di atas, masih ada beberapa pendapat lain yang mengemukakan unsur-unsur pembangun drama. Saini (1988:135) berpendapat bahwa drama tersusun atas unsur cerita, tokoh dan karakter, bahasa, dan dialog. Selanjutnya Waluyo (2001:12) mengemukakan bahwa drama tersusun atas
  • 22. beberapa unsur di antaranya lakon, penokohan dan perwatakan, dialog, setting, tema atau dasar cerita, amanat dan petunjuk teknis. Dari beberapa pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa sinetron sebagai salah satu bentuk interaksi komunikatif memiliki unsur pembangun yang hampir sama dengan drama yaitu tersusun atas unsur lakon, pemain, latar, dialog, tema, amanat dan petunjuk teknis. Akan tetapi untuk dapat menganalisis permasalahan dalam penelitian ini penulis hanya membatasi pada unsur percakapan (dialog), tokoh, dan penokohan yang terdapat dalam teks sinetron Rahasia Illahi 3 karena kedua unsur tersebut mendukung cerita. 2.2 1 Percakapan (dialog) Dialog merupakan percakapan yang berupa tanya jawab pelaku dalam sinetron, yang fungsinya menerangkan isi cerita kepada penonton untuk memperkenalkan watak pelaku. Bentuk percakapan antar pelaku akan menghubungkan isi cerita yang ingin disampaikan pengarang. Selain itu, dialog dapat dikatakan sebagai percakapan dalam sandiwara atau cerita yang wujudkan dalam bentuk percakapan tokoh (KBBI:1999:31). Sejalan dengan pendapat tersebut, Rustono (1999:48) memberikan pengertian mengenai percakapan sebagai bentuk aktivitas kerjasama yang berupa interaksi komunikatif. Hal senada juga diungkapkan oleh Wiyanto (2002:28) jalan cerita lakon drama diwujudkan melalui dialog yang dilakukan pemainnya. Dialog yang dilakukan harus mendukung karakter tokoh yang diperankan dan dapat menunjukkan plot lakon atau cerita. Melalui dialog-dialog antarpemain di sinilah
  • 23. penonton dapat mengikuti cerita drama yang tampilkankan. Bukan itu saja, lewat dialog penonton dapat menangkap hal yang tersirat dalam keseluruhan adegan yang ditampilkan. Selanjutnya Sugono (2003:124) menegaskan bahwa dialog atau percakapan memiliki peranan yang sangat penting, karena dialog mewakili dalam penyampaian karakterisasi tokoh-tokoh dalam cerita secara mendalam pada penonton. Terwujudnya suatu cerita dapat tervisualisasai dalam bentuk penyampaian yang berupa percakapan. Bentuk penyampaian itu dapat berupa pesan falsafah, ide-ide, dan kepercayaan. Biasanya yang digambarkan dalam lakon sekitar kehidupan sehari hari yang ada hubungannya dengan manusia. Dalam teks sinetron juga dikenal istilah monolog, prolog, dan epilog. Menurut Sudjiman (1991:84) monolog adalah percakapan yang terjadi dalam diri tokoh sendiri. Setiap kalimat yang harus diucapkan oleh pemain dengan memperhatikan lafal, lagu, jeda, ekpresi wajah dan bentuk percakapan antara pelaku yang akan menghubungkan isi cerita. Selanjutnya Wiyanto (2002:13) berusaha membedakan pengertian antara dialog, prolog, epilog dan monolog. Menurutnya dialog merupakan percakapan pemain yang menjadi pengarah lakon cerita dalam drama. Alur jalan cerita dapat diketahui melalui dialog. Hal yang diperlu diperhatikan bahwa pemain dalam berdialog harus memperhatikan bentuk pelafalan ucapan dan menjiwai karakter. Prolog adalah kata pendahuluan dalam lakon drama yang muncul pada awal cerita untuk menyiapkan penonton dalam memahami dan mengikuti cerita. Prolog berisi sinopsis lakon, perkenalan tokoh, dan konflik yang akan terjadi dalam pentas nantinya. Epilog adalah kata penutup yang mengakhiri sebuah pementasan,
  • 24. isinya berupa simpulan atau ajaran yang dapat diambil dari tontonan drama yang telah disajikan. Monolog merupakan percakapan pemain dengan diri sendiri. Apa yang diucapkan itu ditujukan pada orang lain Dari beberapa pendapat tersebut di atas dapat diambil sebuah pengertian bahwa dialog (percakapan) merupakan interaksi yang berlangsung secara timbal balik yang fungsinya menerangkan isi cerita yang melibatkan dua orang atau lebih. Percakapan dalam teks sinetron dapat berupa prolog, dialog, dan epilog 2.2.2 Tokoh atau pemain Tokoh atau pemain adalah orang yang memeragakan cerita (Wiyanto 2002:33). Pemain harus mampu memainkan perannya sesuai dengan lakon yang akan diceritakan, sehingga dalam drama biasanya adanya pemilihan pemain secara selektif. Selanjutnya Suharianto (1982:71) memberikan pandangan bahwa pemain adalah orang yang memperagakan gerak-gerak dan wawankata di atas panggung. Pemain memuliki peran orang menerjemahkan dan menghidupkan lakon melalui dialog. Ada beberapa penggolongan pemain, di antaranya pelaku pokok, pelaku utama, dan pelaku kedua. Saini K.M (1988:144) berpendapat bahwa tokoh cerita adalah orang yang mengambil bagian dan mengalami peristiwa-peristiwa atau sebagian dari peristiwa yang digambarkan dalam plot. Menurutnya tokoh dapat digolongkan berdasar perannya, yaitu tokoh protagonis, tokoh antagonis dan tokoh tambahan. Tokoh dalam drama bukanlah sekadar gambaran tetapi harus berkesan hidup dan memiliki ciri kejiwaan, ciri kemasyarakatan, dan ciri badaniah.
  • 25. Sejalan dengan pendapat sebelumnya Rahmanto (1997: 9.2) memberikan penjelasan, mengenai macam-macam tokoh dalam drama. Berdasar peran dalam cerita tokoh dapat digolongkan sebagai tokoh utama dan tokoh tambahan. Tokoh utama adalah tokoh (pelaku) yang diutamakan dalam kehadirannya. Tokoh tambahan adalah tokoh yang kemunculannnya dalam drama lebih sedikit. Selanjutnya berdasar fungsi penampilannya terdapat tokoh protagonis, antagonis, dan tritagonis. Tokoh protagonis adalah pelaku yang diharapkan berfungsi menarik simpati dan empati penonton. Antagonis atau tokoh lawan adalah pelaku dalam drama yang berfungsi sebagai penentang dari tokoh protagonis. Dari beberapa pengertian tentang pelaku dalam sinetron dapat ditarik sebuah pengertian bahwa pelaku (tokoh) adalah orang atau benda yang dapat memerankan, memperagakan sebuah karakter dalam sebuah karya sastra agar penikmatnya dapat memahami apa yang diceritakan. Munculnya tokoh juga berpengaruh pada perwatakan dan karakter penampilannya 2.2.3 Penokohan Menurut Wiyanto (2002:27) karakter atau perwatakan adalah keseluruhan ciri jiwa seorang tokoh dalam drama. Seorang tokoh bisa saja berwatak sabar, ramah, dan suka menolong, bisa saja kebalikannya. Agar dapat mewujudkan hal tersebut pemain harus memahami benar-benar karakter yang dikehendaki. Hal ini harus dilakukan agar penampilannya benar-benar seperti tokoh yang diperankannya.
  • 26. Sangat wajar bahwa tokoh cerita sangatlah erat hubungannya dengan perwatakan yang diperankan. Susunan tokoh (drama personal) adalah daftar tokoh-tokoh yang berperan dalam drama tersebut. Watak tokoh akan menjadi nyata terbaca dalam dialog dan catatan. Jenis dan warna dialog akan menggambarkan watak yang sudah dimilikinya. Selain itu, penokohan cerita mampu membangkitkan perhatian dan membimbing pembaca atau penonton yang peka untuk memahami, menghayati, dan menyimpulkan buah pikiran pengarang yang disampaikan melalui pesan yang tersirat dalam cerita. Dari beberapa pengertian dapat diambil sebuah dasar bahwa Penokohan adalah keseluruhan ciri jiwa seorang tokoh dalam pengembangan karakter. Penokohan atau perwatakan dalam drama sangat berperan dalam pemahaman isi cerita yang ditampilkan. 2.3 Nilai - Nilai Islami 2.3.1 Hakikat nilai islami Menurut Rahmanto (1989:71) jika kita membaca karya sastra bagian yang paling penting yang dilakukan adalah usaha untuk mencari nilai yang disuguhkan pengarang pada setiap tokoh. Norma atau nilai merupakan prinsip atau konsepsi mengenai apa yang dianggap baik, yang hendak dituju. Nilai sukar dibuktikan kebenarannya karena nilai lebih merupakan sesuatu yang disetujui dan ditolak. Selanjutnya karya sastra dianggap sebagai suatu medium yang paling efektif apabila mampu membina moral dan kepribadian suatu kelompok masyarakat. Moral dalam hal ini diartikan sebagai suatu konsep tentang kehidupan yang
  • 27. dijunjung tinggi oleh sebagian besar masyarakat. Moral yang dipegang teguh oleh masyarakat tidak berarti statis, tidak berubah ukuran moral yang terdapat dalam masyarakat juga mengalami perubahan menurut gerak pertumbuhan masyarakat. Jenis ajaran moral itu dapat mencakup masalah yang boleh dikatakan bersifat tak terbata, yakni mencakup seluruh persoalan hidup dan kehidupan. Seluruh persoalan yang mencakup seluruh harkat dan martabat antara manusia. Secara garis besar persoalan hidup dan kehidupan manusia dengan diri sendiri, hubungan manusia dengan manusia lain dengan alam dan hubungan dengan tuhannya Nilai adalah suatu perangkat keyakinan atau perasaan yang diyakini sebagai suatu identitas yang memberikan corak yang khusus pada pola pemikiran perasaan keterkaitan maupun perilaku. Oleh karena itu, sistem nilai merupakan standar umum yang diyakini yang diserap pada keadaan objektif maupun keyakinan. Sejalan dengan hal tersebut di atas Darajat (1984:260) bahwa sumber nilai islami dapat digolongkan dalam 2 kelompok, yaitu: Nilai Illahi : Al Qur'an dan Al Hadist,dan Nilai duniawi : permikiran, adat-istiadat, Bagi umat Islam nilai yang tidak bersumber pada Al Qur'an hanya digunakan sepanjang tidak menyimpang sistem nilai yang bersumber dari Al Qur'an dan Al Hadist. Setiap kesusastraan mengandung nilai yang baik sehingga dapat menghantarkan jiwa orang baik bagi generasinya. Nilai sebagai sesuatu yang baik, hal yang benar dan indah. Nilai yang baik nilai yang mampu mencerminakan norma yaitu ukuran perilaku yang oleh anggota masyarakat diterima sebagai cara yang benar untuk bertindak dan menyimpulkan sesuatu. Jika
  • 28. suatu karya sastra memancarkan ajaran yang ada sangkut pautnya dengan etika, moral dan agama mampu mengantarkan pembaca dalam pemahaman yang benar. Ajaran moral adalah ajaran yang bertalian dengan perbuatan dan kelakuan yang pada hakikatnya merupakan pencerminan akhlak dan budi pekerti . 2.3.2 Macam Macam Nilai-Nilai Islami Agama (Islam), sebagaimana sumber nilai, di dalamnya terkandung ketentuan tentang akidah, syariat, dan akhlak. Ketiga unsur tersebut merupakan satu kesatuan yang integral dan tidak dapat dipisahkan antarsatu dengan yang lain. Akidah dapat digambarkan sebagai akar yang menunjang kokoh dan tegaknya batang di atas permukaan bumi, sedang syariat dimisalkan sebagai batang yang berdiri kokoh di atas akar yang menunjangnya, dan akhlak merupakan buah yang dihasilkan dari proses yang berlangsung pada akar dan batang 2.3.2.1 Akidah Akidah Islam memiliki enam sendi yang terkenal dengan istilah rukun iman. Akidah sebagai unsur keyakinan tidaklah bersifat tetap, tetapi ia dapat bergerak dari suatu keadaan. Ia bisa lemah dan kokoh tetapi kelemahan dan kekokohan bergantung perlakuan. Apabila kita pupuk dan kita pelihara dan kita kembangkan maka akan kuat dan mampu menopang keislaman seseorang secara kokoh begitu juga sebaliknya. Akidah Islam merupakan bagian yang paling pokok dalam agama Islam yang menjadi dasar dari segala sesuatu tindakan atau amal seseorang. Seseorang akan dipandang sebagai muslim atau bukan tergantung pada akidahnya. Akidah
  • 29. ini mengikat seorang muslim, sehingga keterkaitanya dengan segala aturan hukum yang datang dari Islam. Dengan menjalankan segala yang diatur dalam ajarannya (Suryana,1996:140) Selain itu akidah juga mampu berfungsi menuntun dan mengembangkan dasar ketuhanan yang dimiliki manusia sejak lahir, terutama pemberian ketenangan dan ketentraman jiwa serta pedoman hidupnya Pendapat selanjutnya disampaikan Azyumardi (2002:30) menjelaskan bahwa akidah berasal dari kata 'Aqada-ya'qidu-aqdan yang berarti mengikatkan atau mempercayai atau meyakini. Jadi, akidah berarti ikatan kepercayaan dan keyakinan secara fitri manusia yang mengikat keluar dirinya. Manusia sebagai makhluk sosial yang tidak bisa hidup menyendiri tanpa harus berkomunikasi dengan luar dirinya. Di dalam ikatan yang harus mendasari komunikasi ini adalah bahwa ia harus mempunyai rasa percaya kepada pihak lain. Kepercayaan bagi manusia merupakan suatu esistensi karena dari situ lahir ketentraman, optimisme dan semangat hidup. Tidak mungkin orang dapat bekerja jika tidak ada kepercayaan. Merumuskan pengertian akidah sebagai sesuatu yang mengharuskan hati membenarkannya membuat jiwa tenang tentram kepada dan menjadikan sandaran yang bersih dari kebimbangan dan keraguan. Hamka dalam Azyumardi (2002:32) menjelaskan bahwa akidah berarti mengikat hati dan perasaan dengan sesuatu kepercayaan dan tidak bisa ditukar dengan yang lain, sehingga jiwa, raga, pikiran dan pandangan hidup terikat.
  • 30. Sejalan dengan pendapat sebelumnya Sabiq (1992:2) memaparkan sedikit tentang akidah. Akidah berisikan ajaran tentang apa yang perlu dipercayai diyakini dan diimani oleh seorang muslim. Akidah merupakan sumber sistem kepercayaan yang mengikat manusia. Seorang manusia disebut muslim mana kala dengan penuh kesadaran dan ketulusan terikat dengan sistem kepercayaan karena itu akidah merupakan simpul dan ikatan dasar Islam yang pertama dan utama. Sistem kepercayaan Islam akidah dibangun atas enam dasar keimanan atau rukun iman dengan cara: 1. Meyakini bahwa Islam agama yang terakhir mengandung syariat yang menyempurnakan syariat Allah. 2. Meyakini bahwa agam Islam satu-satunya agama yang benar di sisi Allah Islam datang membawa kebenaran sebagai pedoman hidup manusia selaras fitrahnya. 3. Meyakini bahwa Islam agama yang universal serta berlaku untuk semua manusia dan mampu menjawab segala pertanyaan dan persoalan dari segala lapisan masyarakat dengan tuntunan budaya manusia Akhlak pada dasarnya lebih merupakan tingkah laku, perangkai, tabiat. Menurut ajaran Islam akhlak merupakan daya kekuatan jiwa yang mendorong perbuatan-perbuatan dengan mudah spontan tetapi dipikirkan dan direnungi lagi. Akhlak pada dasarnya melekat pada diri seseorang dalam bentuk perilaku dan perbuatan. Akhlak merupakan pola tingkah laku yang baik yang mengakumulasi aspek keyakinan dan ketaatan kepada norma serta tergambarkan dalam perilaku yang baik.
  • 31. 2.3.2.2 Syariat Menurut Azyumardi (2002:36-38) syariat merupakan aturan berisi tata cara perilaku hidup manusia dengan melakukan hubungan untuk mencapai keselamatan. Secara etimologi syariat berarti sistem norma yang mengatur hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan sesama manusia dan hubungan manusia dengan alam. Syariat merupakan aspek norma atau hukum dalam ajaran Islam yang keberadaannya tidak lepas dari akidah Islam. Syariat Islam mengatur perbuatan manusia dalam kekuatan wajib dan sunah. Syariat mengatur semua aspek kehidupan manusia sehingga seseorang dapat melaksanakan ajaran yang diatur. Selain itu, syariat merupakan hukum yang mengatur kehidupan manusia di dunia dalam rangka mencapai kebahagiaan dunia akhirat. Muhammad Hasbi (2002:2) memberikan pandangan bahwa syariat memiliki makna hukum-hukum yang Allah tetapkan untuk manusia dengan perantara rosul agar diamalkan sepenuh keimanan, baik hukum itu berpautan dengan amaliah atau dengan akidah dan akhlaknya. Kehidupan manusia di dunia merupakan anugrah dari Allah Swt, dengan segala pemberiannya. Manusia dapat mengecap segala kenikmatan yang bisa dirasakan oleh dirinya. Akan tetapi kadang kali manusia lupa akan kekuasaan Allah. Syariat Islam merupakan tata cara pengaturan tentang perilaku hidup manusia untuk mencapai keridhoan Allah,Ruang lingkup syariat meliputi : ibadah, muamalah. Salah satu bagian dari syariat adalah ibadah. Ibadah artinya
  • 32. menghambakan diri kepada Allah. Inti ibadah adalah ketaatan kepatuhan dan penyerahan dari secara total kepada Allah. Tujuan ibadah membersihkan diri serta menyucikan jiwa dengan mengenal dan mendekatkan diri serta beribadat kepada Allah. Ibadah merupakan peraturan-peraturan yang mengatur hubungan langsung dengan Allah yang terwujud dalam rukun islam. Muamalah merupakan peraturan yang mengatur hubungan seseorang dengan yang lain dalam hal keduniawian. 2.3.2.3 Akhlak Kata akhlak berasal dari kata khalaqa dengan akar kata khuluqun (bahasa Arab) yang berarti perangai tabi'at dan adat atau dari kata khalaqun yang berarti kejadian buatan atau ciptaan. Jadi, secara etimologi akhlak berarti perangai, adat, tabiat atau sstem perilaku yang diperbuat (Daradjat 1984: 30). Akhlak merupakan moral, budi pekerti perangai. Akhlak memiliki posisi yang paling penting dalam Islam. Sehingga setiap aspek dari ajaran agama berorientasi pada pembentukan dan pembinaan akhlak mulia yang disebut akhlakul karimah. Begitu penting akhlakul karimah bagi seorang muslim sehingga dari akhlak dapat diketahui kadar kedalaman iman seseorang mukmin, bahkan keislaman seseorang sangat ditentukan oleh kebaikan akhlaknya. Menurut Islam akhlak merupakan daya kekuatan jiwa yang mendorong perbuatan-perbuatan dengan mudah spontan tetapi dipikirkan dan direnungi lagi. Akhlak pada dasarnya melekat pada diri seseorang dalam bentuk perilaku dan perbuatan. Akhlak merupakan pola tinggkah laku yang baik yang mengakumulasi aspek keyakinan dan ketaatan kepada norma serta tergambarkan dalam perilaku yang baik..
  • 33. Dari beberapa uraian di atas dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa Islam hakikatnya adalah aturan atau undang-undang yang terdapat dalam kitab Allah dan Rosul. Akidah berisikan ajaran tentang apa yang perlu dipercayai diyakini dan diimani oleh seorang muslim. Akidah merupakan sumber sistem kepercayaan yang mengikat manusia. Seorang manusia disebut muslim mana kala dengan penuh kesadaran dan ketuklusan terikat dengan sistem kepercayaan karena itu akidah merupakan simpul dan ikatan dasar Islam yang perama dan utama. Sistem kepercayaan Islam akidah dibangun atas enam dasar keimanan atau rukun iman. Jiwa seorang muslim hendaknya : a. Meyakini bahwa Islam agama yang terakhir mengandung syariat yang menyempurnakan syariat Allah. b. Meyakini bahwa agama Islam satu-satunya agama yang benar di sisi Allah Islam datang membawa kebenaran sebagai pedoman hidup manusia selaras fitrahnya. c. Meyakini bahwa Islam agama yang universal serta berlaku untuk semua manusia dan mampu menjawab segala pertanyaan dan persoalan dari segala lapisan masyarakat dengan tuntunan budaya manusia Syariat adalah aturan atau undang-undang yang mengatur aktivitas yang seharusnya dikerjakan manusia. Syariat adalah system nilai yang merupakan inti ajaran Islam. a. Syariat yang mengatur hubungan manusia secara vertikal dengan Allah b. Syariat yang mengatur hubungan manusia secara horisontal hubungn manusia dengan sesama makhluk lain
  • 34. Akhlak merupakan komponen dasar Islam yang berisikan ajaran tentang perilaku sopan-santun atau ajaran yang mengatur perilaku manusia. Syariat melihat perbuatan manusia dari segi hukum sedang akhlak perbuatan dari segi nilai etika baik buruk. Keterkaitan akidah, akhlak dan syariat bahwa akidah sebagai sistem kepercayaan yang bermuatan elemen dasar keyakinan, menggambarkan sumber dan hakikat keberadaan agama, sementara syariat sebagai sistem nilai yang berisi peraturan yang menggambarkan fugsi agama, sedangkan akhlak sebagai sistem etika yang menggambarkan arah tujuan yang hendak dicapai agama. 2.5 Teori Strukturalisme Pemahaman terhadap karya sastra dapat dilakukan dengan menggunakan teori struktural, yaitu penekanan terhadap deskripsi dalam suatu keseluruhan yang bermakna. Struktur pembentuk karya sastra memegang peranan yang sangat penting karena menentukan keterkaitan unsur di dalamnya. Oleh karena itu, Teori struturalisme memiliki ciri utama totalitas bagian yang dapat dijelaskan dari hubungan di antara bagian itu. Selanjutnya Endraswara (2003:49) berpandangan bahwa struktralisme pada dasarnya lebih merupakan cara berpikir tentang dunia yang berhubungan dengan tanggapan dan deskripsi struktur-struktur. Dalam hal ini strukturalisme diasumsikan sebagai fenomena yang memiliki struktur yang saling berhubungan. Karya sastra dipandang bermutu, manakala karya tersebut mampu menjalin unsur-unsur secara padu dan bermakna. Menurut Yunus (dalam Endraswara 2003:50) bahwa strukturalisme dianggap sebagai bentuk karya sastra.
  • 35. Maksudnya karya sastra dibangun atas unsur yang berstruktur yang membentuk sebuah kesatuan. Sementara dalam pandangan linguistik strukturalisme lebih direpresentasikan sebagai keutuhan makna atau koherensi, karena masing-masing unsur memiliki pertautan yang berbentuk sistem makna. Unsur bahasa misalnya, terdiri dari unsur fonologi, morfologi, dan sintaksis, maka dalam studi linguistik juga dikenal adanya fonetik, fonemik, morfologi dan sintaksis. Ciri lain mengenai struktural yaitu: tidak menekankan struktur permukaan tetapi menekan struktur yang ada dibalik kenyataan empiris, analisis menyangkut struktur sehingga perhatian dikaitkan antar unsur lain, dan tidak mengenal hukum sebab akibat Pendapat senada disampaikan Nurgiantoro (2002:37) bahwa strukturalisme pada dasarnya bertujuan memaparkan secermat mungkin fungsi dan keterkaitan antar bagian unsur karya sastra secara bersama untuk menghasilkan sebuah keseluruhan. Dalam sinetron Rahasia Ilahi 3 fungsi dan keterkaitan itu tampak pada bentuk percakapan tokoh yang perannya sebagai pendukung makna keseluruhan cerita. Sementara Teeuw (1984:135) memberikan batasan bahwa analisis struktural merupakan cara untuk menemukan makna objektif dari suatu karya sastra yang menjadi kajiaannya. Pada prinsipnya analisis struktural dari karya sastra adalah karya sastra itu sebuah struktur yang unsur-unsur atau bagian- bagiannya mempunyai hubungan yang erat. Dalam struktur ditentukan oleh saling berhubungan unsur secara keseluruhan.
  • 36. Secara struktural sinetron sebagai drama televisi tersusun atas beberapa unsur-unsur yang berstruktur. Kesatuan dalam struktur dalam sinetron dapat diidentifikasi melalui keterkaitan unsur pembangun dalam unsur intrinsik. Unsur intrinsik tersebut tidak akan bermakna apabila tidak ada hubungan dengan yang lain. Unsur penting yang mendukung cerita dalam sinetron seperti adeanya lakon atau cerita, tokoh, dan peran. Jadi strukturalisme merupakan deskripsi hubungan fenomena berstruktur yang tujuannya memaparkan secermat mungkin fungsi dan keterkaitan antar unsur karya sastra itu untuk menghasilkan sebuah keseluruhan makna
  • 37. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian Penulisan skripsi ini mengggunakan pendekatan objektif, karena aspek yang dikaji dalam skipsi ini adalah salah satu aspek unsur intrinsik sebuah naskah sinetron yakni unsur percakapan. Dasar penulis menggunakan pendekatan objektif karena karya sastra dipandang sebuah karya otonom yang memiliki ciri-ciri sendiri memiliki kebulatan makna yang utuh yang terdapat dalam unsur intrinsik yang meliputi tokoh, penokohan, alur cerita, latar, dialog, tema, dan amanat. Analisis dengan mengunakan pendekatan objektif pada dasarnya sama dengan analisis secara struktural yang berusaha mencari hubungan antar unsur sastra secara mandiri dan menentang pendekatan lain (Endraswara 2003:50). Dengan pendekatan objektif yang dipilih maka akan ditemukan tentang nilai apa saja yang terdapat dalam sebuah karya sastra seperti halnya sinetron Rahasia Illahi yang dianalisis dari penguraian hubungan antar unsur pembangun yang menghasilkan nilai islami. Jadi melalui pendekatan objektif ini penulis dapat menemukan nilai islami dalam sinetron dengan mengaitkan unsur pembangun karya untuk mendukung makna dan nilai secara keseluruhan.
  • 38. 3.2 Sasaran Penelitian Sasaran penelitian dalam skripsi yang berjudul Nilai Nilai Islami Percakapan Sinetron Rahasia Illahi 3 ini pada unsur Nilai-Nilai Islami dan bentuk penyampaiannya dalam sinetron Rahasia Illahi 3. 3.3 Teknik Pengumpulan Data Data yang digunakan dalam penelitian ini data diambil dari rekaman Sinetron Rahasia Illahi 3 terdiri atas beberapa episode yang disiarkan oleh stasiun TPI yang berupa percakapan atau dialog baik dalam bentuk kata, maupun kalimat yang nenunjukkan nilai Islami yang terdapat dalam 10 episode Sinetron Rahasia Illahi 3 antara lain Azab Homo Seksual, Terpanggang Tanah Kuburan, Nanah dan Belatung di Tanah Kubur, Azab Membakar Al Qur'an, susah dikubur, Taubat Seorang Durjana, Anak Durhaka, Manusia Gila Harta, Matinya di Atas Kuburan Emaknya, Matinya Seorang Preman 3.3 Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang dilakukan adalah dengan metode deskritif dengan pendekatan objektif pada acuan nilai-nilai islami. Prosedur yang dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Melihat sinetron secara cermat untuk dapat memahami cerita dan merekam untuk mengetahui percakapan keseluruhan. 2. Mendalami teori yang akan digunakan untuk menganalisis
  • 39. 3. Menentukan dialog/percakapan yang mengandung nilai-nilai islami dalam Sinetron Rahasia Illahi 3 4. Mengklasifikasikan data terlebih dahulu dalam daftar data 5. Menganalisis data sesuai dengan teori yang digunakan 6. Menyimpulkan hasil kajian/analisis
  • 40. BABIV NILAI- NILAI ISLAMI DAN BENTUK PENYAMPAIANNYA DALAM SINETRON RAHASIA ILLAHI 3 4.1 Nilai-Nilai Islami Percakapan dalam Sinetron Rahasia Illahi 3 Dalam analisis ini ditemukan bahwa nilai-nilai islami yang terdapat dalam teks sinetron rahasia illahi 3 merupakan nilai-nilai yang berhubungan dengan perlaku yang diajarkan agama islam kepada manusia. Nilai-nilai islami ini dapat dilihat dari percakapan yang disampaikan tokoh cerita dalam teks sinetron. Nilai-nilai islami tersebut, yaitu: (a) nilai akidah, (b) nilai syariat, dan (c) nilai akhlak 4.1.1 Nilai akidah Nilai akidah adalah nilai yang berhubungan dengan keyakinan dan keimanan manusia terhadap apa yang menjadi kekuasaan Allah, yang terwujud dalam rukum iman. Adapun nilai akidah dalam Sinetron Rahasia Illahi 3 sebagai berikut: 4.1.1.1 Iman kepada Allah Keyakinan akan keberadaan Allah merupakan wujud ketauhidan manusia akan kekuasaan yang dimiliki Allah dalam kesempurnaan yang lebih dibanding hambanya. Dengan meyakini akan kebesaran Allah maka akan menjadikan manusia bertambah iman dan selalu berupaya untuk menjadi hamba yang mulia. Selain itu, dengan iman kepada Allah maka akan menjauhkan manusia akan perbuatan syirik atau menyekutukan Allah, bahkan menjauhkan manusia dari berbagai bentuk kemurtadan kepada sang pencipta. Tingkat keimanan seorang tidak selamanya akan sama. Di sisi Allah orang
  • 41. yang mulia adalah orang yang selau mendekatkan diri padanya dalam keadaan bagaimanapun juga. Manusia yang selalu mendekatkan diri kepada Allah akan dimudahkan untuk mencapai kebahagiaan baik dunia maupun akhirat. Episode yang membicarakan tentang perilaku iman pada Allah terdapat dalam teks pada episode Gila Harta yang meberikan gambaran sebuah perilaku yang menyimpang dari ajaran Islam. Allah selalu memberikan ganjaran sesuai dengan apa yang telah diperbuatnya. Apabila seseorang selalu berbuat baik maka akan dilapangkan dan dimudah dan segala permasalahan. Tetapi sebaliknya apabila kita berbuat kemungkaran maka ganjaran yang hina akan menimpa kita seperti kutipan teks sinetron di bawah ini: Dokter : Kepastian hanya dari Allah, kami semua hanya perantara. Memang kami yang berusaha menyembuhkan, tapi hakikatnya tetap Allah Tuhan Yang Maha Kuasa Ibu : Dokter ini bagaimana kaya Ustadz aja? pakai Insyaallah, beri kepastian dong! Dokter : Begitulah kalau Allah menghendaki, semuanya bisa saja terjadi. Kita semua tidak pernah tahu Rahasia Illahi dari Allah, dan bagaimana yang ada di balik peristiwa itu. Cuma Allah Yang Maha Tahu. (Gila Harta 27 Juni 2005) Dari penggalan kutipan teks dalam episode Gila Harta di atas dapat diambil sebuah pemahaman secara struktur, inti cerita berupa wujud keyakinan bahwa kekuasaan hanya dimiliki oleh Allah. Dalam praktiknya manusia hanya sebagai perantara yang tidak dapat berbuat apa-apa kecuali sesuai dengan kehendak Allah. Pelukisan nilai islami itu tercermin pada ucapan yang disampaikan seorang dokter pada ibu pasien. Contoh tersebut menjadi gambaran kepada manusia untuk selalu mengingat akan kebesaran
  • 42. yang telah dimiliki Allah. Ayat yang menjelaskan tentang masalah ini tampak jelas pada surat Al Mukminun (23) ayat 80 yang berbunyi: 023.080 ِ◌ُ◌ ْ◌ َ◌ ‫أ‬َ◌ َ◌ ‫ر‬ ِ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫ف‬ُ◌ ْ◌ ِ◌ ‫ا‬ ُ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ُ◌ ِ◌ ‫و‬ َ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ُ◌ ِ‫ي‬ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫ن‬َ‫و‬َ‫ھ‬ ُ◌ Artinya, Dan dialah yang menghidupkan dan mematikan, dan dialah yang mengatur pertukaran malam dan siang. Maka apakah yang tidak memahaminya. Dari ayat tersebut di atas jelas bahwa Allah tahu akan amal perbuatan seseorang semasa hidupnya. Allah akan memberikan limpahan pahala bagi seseorang yang semasa hidupnya selalu mendekatkan diri dan beramal kebajikan. Sebaliknya Allah akan melaknat bagi orang yang berbuat kemungkaran dengan siksa neraka yang pedih. Karena yang berhak menghidupkan dan mematikan hanya Allah. 4.1.1.2 Iman Qodo' dan Qodar Iman kepada Qodo' dan Qodar Allah merupakan wujud kepercayaan manusia terhadap apa yang ditakdirkan kepada hamba-Nya. Dengan percaya akan ketentuan Allah maka menjadikan seseorang selalu bermawas diri dan akan selalu mendekatkan diri kepada Allah. Orang yang tidak mempercayai dengan apa yang ditentukan oleh Allah termasuk orang yang tidak beriman, dan termasuk golongan manusia yang merugi. Dalam akidah Islam manusia diajarkan untuk selalu percaya dengan ketentuan Allah. Bahkan keyakinan itu dapat diwujudkan dalam berbagai perbuatan atau tindakan Dalam episode ini telah membicarakan tentang ketentuan Allah dalam bentuk Qodar. Dalam Qodar yang Allah tentuan ini mengandung pesan bahwa
  • 43. setiap manusia tidak boleh melawan kodrat yang telah ditetapkan-Nya. Wujud dari pesan moral itu seperti yang disampaikan pak Ustadz dalam ceramahnya pada kutipan berikut : Pak Ustadzz : Allah SWT melarang kepada kita untuk merubah kodrat yang telah ditetapkan oleh Allah, seperti misalnya seorang laki-laki bertingkah laku seperti seorang wanita atau sebaliknya seorang wanita yang bertingkah laku seperti seorang laki-laki (Azab Homo Seksual 6 Juni 2005) Dalam kutipan di atas jelas bahwa Allah melarang pada manusia untuk merubah kodrat sebagaimana yang telah disampaikan Ustadz dalam dakwahnya. Orang yang telah merubah kodrat itu maka akan mendapat laknat dari Allah saat mengalami sakaratul mautnya. Hal ini jelas bahwa, Allah sangat menentang keras tentang merubah kodrat, salam hal ini kodrat sebagai homoseksual. Allah telah berfirman dalam surat Al Faathir ayat 11 yang berbunyi; 035.011 ‫إ‬ ِ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫أ‬ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ُ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ً◌ ‫َأ‬‫ز‬ْ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ُ◌ ٍ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ُ◌ َ‫ا‬‫ب‬ ٍ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ّ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ٌ◌ ِ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ َ◌ ‫ذ‬ َ◌ ِ◌ ‫إ‬ِ‫ن‬ َ◌ ّ◌ ‫ب‬ ٍ◌ ‫آ‬ ِ◌ َ◌ ِ◌ ‫إ‬ ِ◌ ِ◌ ِ◌ ُ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ‫و‬ َ◌ ٍ◌ َ◌ ّ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ ّ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ِ◌ ِ◌ ِ◌ ْ◌ ِ◌ Artinya: Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Dan tidak ada seorang perempuan mengandung dan tidak pula melahirkan melainkan dengan sepengetahuanNya. Dan sesekali-kali tidak diperpanjangkan umur seseorang yang berumur panjang dan tidak dikurangi umurnya, melainkan sudah ditetapkan dalam kitab. Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah. Dari ayat di atas jelas bahwa Allah menakdirkan manusia untuk lahir dan Allah akan mengambilnya kembali. Manusia tidak dapat melawan kehendak Allah karena itu merupakan kekuasaan dan dan kehendak Allah.
  • 44. 4.1.2 Nilai Syariat Nilai syariat adalah nilai yang berhubungan dengan aturan yang menghubungkan manusia dengan Tuhan, manusia dengan manusia, dan manusia dengan alam. Perilaku yang berdasar syariat Islam tercermin hubungan makhluk dan pencipta Adapun nilai akidah dalam Sinetron Rahasia Illahi 3 sebagai berikut: 4.1.2.1 Menjalankan ibadah sholat Ibadah merupakan ajaran yang selalu dianjurkan Allah. Dengan selalu beribadah berarti kita akan selalu mengingat kebesaran dan keagungan Allah. Seseorang yang membiasakan beribadah maka dalam dirinya akan tertanam keimanan yang kuat bahwa dalam segala perbuatan kita akan disaksikan Allah. Oleh karena itu, manusia sadar atau tidak sadar harus berbuat baik. Dalam menjalankan ibadah dapat dilakukan sendiri maupun secara berjamah. Pada dasarnya ibadah itu wujud hubungan kita dengan Allah secara langsung. Allah akan memberikan apa yang diinginkan jika kita secara jujur memohonnya. Sebagai contoh adalah orang selalu menjalankan ibadah maka Allah akan membukakan rizki baginya, begitu sebaliknya orang yang selalu menunda pekerjaan ibadah sholat karena alasan pekerjaan yang sibuk maka Allah akan memberikan ganjaran sesuai perbuatan tersebut. Kutipan orang selalu menganggap remeh sholat pada teks sinetron seperti contoh berikut: Bapak : Teja! sebaiknya kita solat magrib berjamaah dulu, sebelum kamu pergi
  • 45. Teja : Alah Pak! banyak urusan penting. Sekarang ada rapat di kantor, solat magrib nanti, gampanglah! Bapak : Teja! Teja! nanti keburu habis waktu magrib (Nanah dan Belatung di Liang kubur 13 Juni 2005) Berdasarkan kutipan di atas jelas bahwa Teja telah menganggap remeh perkara sholat. Padahal ia sudah diperingatkan bapaknya untuk melaksanakan tetapi ia malah marah. Perbuatan seperti itulah yang Allah tidak menyukai. Apalagi Teja berani mengusir orang yang mengingatkan kebaikan padanyanya. Allah telah berfirman dalam surat Al Baqoroh (2) ayat 43 yang artinya: 002.043 َ◌ ِ◌ ‫ﱠ‬‫ا‬‫آ‬ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ُ◌ ‫و‬َ‫ا‬‫ر‬ْ‫آ‬ َ◌ ‫ة‬ َ◌ ‫ﱠ‬‫آ‬ َ◌ ‫ا‬ ‫ا‬ ُ◌ ‫و‬ َ◌ ‫ة‬ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫ا‬ ُ◌ ِ◌ ‫و‬َ‫أ‬ َ◌ artinya Dan dirikanlah shalat, tunaikan zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku' Dari petikan ayat di atas jelas bahwa Allah memerintahkan kepada hambaNya agar selalu ingat dengan cara beribadah solat dan melapangakan hatinya dengan memberikan sebagian yang telah dimiliki untuk kebahagiaan orang lain. Allah juga memerintahkan manusia untuk berjalan ke jalan yang benar agar selamat kelak pada Yaumul Akhir. Selain sholat wajib kita diwajibkan melaksanakan sholat Jum'at bagi laki-laki. Seperti yang terdapat dalam kutipan di bawah ini: Anak : Pak! Bapak orang Islam bukan? Bapak : Ya. Saya orang Islam. Kenapa tanya seperti itu? Anak ; sekarang kan hari Jum'at, bapak masih gagah kenapa kok nggak pergi ke masjid?. Bapak : Astaqhfirullahaladzim, saya telah lupa.
  • 46. Dari kutipan tersebut Allah telah menyadarkan seseorang akan kewajiban untuk beribadah melalui perantara orang lain. Karena unsur lupa tersebut maka seseorang secara sadar akan meninggalkan apa yang telah menjadi kewajibannya. Jadi, kutipan tersebut sebagai pertanda bagi kekuasaan Allah, bahwa Allah akan mempermudah dalam urusan ibadah hambanya. Ayat yang menjelaskan tentang solat Jum'at terdapat dalam surat Al Jumu'ah (62) ayat 9 yang berbunyi: 062.009 ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ ‫ذ‬ِ‫آ‬ ْ◌ ‫إ‬ ِ◌ َ◌ ْ‫ا‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ُ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ ْ‫م‬ ِ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ‫ة‬ ِ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ‫د‬ِ‫ي‬ َ◌ ُ◌ ‫إ‬ِ‫ذ‬َ‫ا‬ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ُ◌ ّ◌ َ◌ ‫ن‬َ◌ ُ◌ ْ◌َ◌ َ◌ ْ◌ ْ◌ُ◌ ‫آ‬ُ◌ ‫إ‬ِ‫ن‬ ْ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ ٌ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ‫ذ‬َ◌ِ◌ َ◌ ْ◌ ‫ا‬ ْ◌َ◌ ‫و‬َ‫ذ‬َ‫ر‬ُ‫و‬‫ا‬ artinya: Hai orang-orang yang beriman apabila diseru untuk menunaikan sembahyang pada hari jum'at maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkan lah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. 4.1.3 Nilai akhlak Nilai akhlak adalah nilai yang berhubungan dengan perilaku yang mencerminkan tindakan baik dan buruk dalam hubungan manusia dengan tuhan, manusia dengan manusia, dan manusia dengan alam. Perilaku yang berdasar akhlak Islam tercermin seperti hubungan makluk dan pencipta Adapun nilai akhlak dalam teks Sinetron Rahasia lIlahi 3 sebagai berikut: 4.1.3.1 Ajaran Qonaah Qonaah atau merasa cukup apa yang telah diberikan oleh Allah merupakan bentuk dari aspek yang merupakan sifat mental akhlak yang terpuji. Dalam agama Islam diajarkan agar kita selalu syukur dengan apa yang telah diberikan dengan
  • 47. merasa cukup dan tidak kekurangan. Sehingga manusia tidak serakah dengan apa yang telah digariskan Allah baginya. Bentuk keserakahan atau tamak sangat bertentangan dengan ajaran nilai-nilai Islami. Episode yang membicarakan tentang pentingnya qonaah adalah Matinya Seorang Preman. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran seseorang yang telah memberikan nasihat akan perlunya qonaah. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu merasa cukup dan tidak serakah karena orang yang merasa cukup tidak akan merasakan kekurangan. Adapun kutipan yang menjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan Mamang dan Ghofur berikut: Mamang : Astaqhfirullahaladzim, Ghofur! Ghofur! Seseorang yang hidup dalam kekurangan, tapi mau menerima dengan ikhlas, dia tidak akan merasakan kekurangan itu. Ghofur : Alah Mamang! Mamang : Ghofur! Kalau hati seseorang sudah dipenuhi keimanan dan ketakwaan dia lebih jauh berbahagia daripada si kaya yang tiap hari memikirkan harta terus. Apalagi harta itu diperoleh secara tidak halal. (Matinya Seorang Preman 23 Mei 2005). Dari kutipan di atas Allah telah memberikan gambaran akan seseorang yang merasa serakah untuk menguasai sesuatu hal. Padahal ia telah mendapatkan yang lebih dari cukup baginya. Ghofur merasa apa yang telah dikerjakan di tempat mamangnya belum mencukupi kebutuhan. Malah ia melakukan perbuatan yang melanggar ajaran agama. Mamangnya selalu mengingatkan akan perlunya rasa ikhlas dan qonaah dengan apa yang diterimanya asalkan halal. Akhlak seperti mamanglah yang sangat dianjurkan dalamajaran Islam. Namun apa yang dilakukan Ghofur merupakan perbuatan tamak yang akan dilaknat Allah. Allah telah berfirman yang berbunyi:
  • 48. 007.031 ِ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ ُ◌ ّ◌ ِ◌ ُ◌ ُ◌ ‫إ‬ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ ُ◌ ْ◌ ُ◌ ‫و‬ َ◌ ‫ا‬ َ◌ُ◌ ْ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ‫ا‬ ‫و‬َ‫آ‬ ُ◌ ُ◌ ٍ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ ّ◌ ‫آ‬ ُ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ‫ز‬ ِ◌ ُ‫و‬‫ا‬ ُ◌ ‫د‬َ‫م‬ َ◌ َ◌ ِ◌ َ◌َ◌ Artinya Hai anak Adam pakailah pakainmu yang indah disetiap memasuki masjid, makan dan minumlah dan janganlah berlebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebihan Dari petikan firman Allah di atas jelas bahwa kita diperintahkan Allah untuk tidak berlebihan dalam hal. Karena yang berlebihan itu tidak baik bagi akhlak manusia. Merasa cukup dengan apa yang diberikan kepada Allah merupakan wujud syukur kita kepada Allah 4.1.3 2. Berlaku Sabar Sabar adalah sikap jiwa yang ditampilkan dalam bentuk penerimaan terhadap sesuatu yang berkenaan tugas, suruhan dan larangan terhadap perlakuan orang lain. Sabar terhadap perintah Allah, larangan Allah dan terhadap semua orang merupakan perbuatan mulia. Setiap musibah yang datang dari Allah kita harus menyikapi dengan sabar karena dibalik musibah ada dua makna cobaan dan ujian. Ujian diberikan untuk mengukur kualitas keimanan seseorang, Sedangkan cobaan diberikan untuk mencoba kekuatan iman yang dinilai dari cobaan musibah yang menyulitkan Episode yang membicarakan tentang pentingnya sabar adalah Azab Membakar Al Qur'an. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran seseorang yang telah memberikan nasihat akan perlunya sabar. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu merasa sabar dalam menghadapi berbagai permasalahan bukan menentang Allah. Adapun kutipan yang menjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan seorang Ustadz kepada Pak Sastro berikut: Pak Ustadz : Pak Sastro, saya ikut prihatin terhadap musibah yang menimpa keluarga Bapak!, tetapi barang kali kita akan merugi dua kali jika kita tidak mampu menyikapinya. Selembar daun kering jatuh di tengah hutan, tapi kalau kita amati rupanya ada segerombol semut yang
  • 49. sedang membuat rumah yang belum selesai. Itulah sebuah kejadian Allah, kita tidak tahu sesungguhnya kalau kita cermati di balik musibah Allah itu, ada anugrah dan dibalik anugrah itu kalau kita tidak mampu menyikapi itu akan rugi di dalamnya. Apa yang Pak Sastro alami saat ini sebaiknya kita sikapi dengan tabah karena sesungguhnya Allah bukan menghendaki bapak untuk naik haji, terlebih Allah menghendaki bapak bersabar, mungkin hal ini akan mengangkat harkat dan martabat menunggu dan melihat kesabaran bapak (Azab Membakar al Qur'an 9 Mei 2005) Dari kutipan tersebut dijelaskan bahwa dalam keadaan suatu apapun dalam menghadapi suatu masakah kita harus tenang dan sabar. Akhlak mulia tampak pada diri Ustadz yang menyarankan pada Pak Sastro untuk sabar meskipun ia selalu mendapatkan ujian yang tidak menyenangkan dari Allah sawahnya terserang hama wereng. Allah telah berfirman dalam surat Al Baqoroh (2) ayat 153 tentang sabar yang berbunyi: 002.153 َ◌ ِ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫إ‬ِ‫ن‬ َ◌ ّ◌ ‫ة‬ ِ◌ َ◌ّ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ‫ا‬ ُ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫ا‬ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ُ◌ ّ◌ َ◌ Artinya: Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan sholat sebagai penolongmu sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar Dari firman Allah yang disebutkan di atas maka dapat diambil sebuah gambaran bahwa orang yang bersabar dan mau menerima apa yang telah diberikan Allah kepadanyalah yang akan mendapat pertolongan dari Allah. Karena Allah beserta orang yang berbuat sabar 4.1.3.3 Berbuat Ikhlas Berlaku ikhlas dalam menjalankan berbagai kegiatan ibadah merupakan bentuk dari aspek akhlak yang mulia. Dengan perasaan ikhlas untuk mengharapkan ridho dari Allah maka apa yang akan kita kerjakan terasa ringan. Islam mengajarkan kepada hambanya untuk selalu ikhlas dalam perbuatan ibadah. Sehingga bentuk riya' dan pamer tidak akan diperbuat manusia.
  • 50. Episode yang membicarakan tentang pentingnya berbuat ikhlas adalah Anak Durhaka. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran seseorang mamang yang telah memberikan nasihat keponakan akan perlunya ikhlas dalam berbuat kebaikan dalam menolong orang. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu memiliki perasaan ikhlas dalam berbuat kebaikan bukan semata riya' dan pamer kepada orang lain. Adapun kutipan yangmenjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan seorang Mamang kepada Asih sebagai berikut: Mamang : Sudahlah kamu nggak usah banyak berpikir. Yang perlu kita pikirkan sekarang adalah bagaimana cara merawat Wawan. Asih : Kang Wawan kan merepotkan semua orang Mamang ; Asalkan kita ikhlas, ini akan menjadi ladang ibadah kita (Anak Durhaka16 Mei 2005) Dari kutipan tersebut dijelaskan bahwa dalam keadaan suatu apapun kita harus berlaku saling membantu dan ikhlas. Akhlak mulia tampak pada diri Mamang yang menyarankan pada Asih untuk berlaku ikhlas dalam merawat kakaknya, si Wawan meskipun ia selalu berbuat yang kurang baik dan bahkan telah menyakiti perasaan. Allah telah berfirman dalam surat An Nisaa' (4) ayat 125 tentang berbuat ikhlas yang berbunyi: 004.125 َ◌ َ‫ا‬‫ھ‬ ِ◌ ْ◌ ‫إ‬ ِ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ٌ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ ‫َو‬‫ھ‬ ُ◌ ِ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ً◌ ‫د‬ ِ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ َ‫ا‬‫ھ‬ ِ◌ ْ◌ ‫إ‬ ِ◌ ُ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ َ◌ ّ◌ ً◌ َ◌ ِ◌ Artinya Dan siapakah yang lebih baik agamanya dari pada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya pada Allah, sedang diapun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan Nya Dari ayat di atas jelas bahwa dengan berlaku ikhlas maka diibaratkan tidak ada yang menandinginya dalam ajaran agama. Orang yang selalu berbuat dengan dilandasi perasaan ikhlas hanya berserah diri pada Allah maka digolongkan dalam kaum Ibrahim yang mendapat kemuliaan dari Allah. Sebaliknya jika perbuatan kita hanya semata riya' seperti apa yang terdapat dalam kutipan berikut ini maka Allah akan mengazab.
  • 51. Pak Teja : (MENYURUH) Ini uang lima juta rupiah sumbangkan ke masjid dan bilang suruh dia sebutkan nama saya Asisten : Iya, pak! Pengurus masjid : Kaum muslimin sekalian! Alhamdulillah pada malam ini kita mendapat sumbangan uang sebesar lima juta rupiah dari Pak Teja. Pak Teja yang kami hormati atas nama pengurus masjid mengucapkan terima kasih atas sumbangan yang telah diberikan ini. Semoga Allah mengabulkan niat Ikhlas bapak. (Nanah Belatung di Liang Kubur13 Juni 2005) Dalam kutipan di atas Pak Teja beramal semata bukan karena ikhlas tetapi lebih pada ingin mendapat pujia dari orang lain. Allah berfirman dalam surat Al Baqoroh(2) ayat 264 yang berbunyi: 002.264 ِ◌ ْ◌ ُ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ِ◌ُ◌ ْ◌ ُ◌ ‫ا‬ َ◌ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ُ◌ ّ◌ َ◌ ‫ء‬ َ◌ ‫ر‬ ِ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ُ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ِ‫ي‬ َ◌ ّ◌ ‫آ‬ َ◌ ‫ذ‬َ‫ٮ‬ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ّ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ َ◌ َ◌ َ‫ا‬‫ب‬ ٌ◌ ُ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ َ‫ا‬‫ن‬ ٍ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ ‫آ‬ َ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ ‫ا‬ ْ‫م‬ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ُ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ‫و‬ َ◌ ‫س‬ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ّ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ ‫آ‬ َ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ْ‫ء‬ ٍ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ِ‫ر‬ُ‫و‬‫ن‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ً‫ا‬ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ‫آ‬ َ◌ َ◌ َ◌ ٌ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ْ‫م‬ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ‫ي‬ َ◌ ِ◌ ِ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ Artinya Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan meyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan sipenerima) seperti orang orang yang menafkahkan hartanya karena riya' kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang kafir. 4.1.3.4 Saling menolong Islam mengajarkan kepada umatnya agar saling tolong menolong dalam berbuat kebajikan. Di samping tolong menolong dalam berbuat kebajikan Islam mengajarkan pada pemeluknya agar saling mengajak berbuat kebaikan (ma'ruf) dan mencegah kejahatan (Mungkar). Akan tetapi, untuk mengajak
  • 52. orang lain berbuat baik maka alangkah baiknya kita mulai dari diri kita sendiri terlebih dahulu. Episode yang membicarakan tentang perlunya tolong menolong dan bekerjasama adalah Susah Dikuburkan. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran seseorang tetangga yang telah memberikan pertolongan kepada tetangga yang lain dalam membelanjakan sesuatu di pasar karena sakit. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu memiliki perasaan tolong-menolong dalam berbuat kebaikan dan ibadah. Adapun kutipan yang menjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan tetangga Bahar kepada emak Bahar sebagai berikut:: Tetangga : Mak Bahar! Ini sayur-mayur titipan Emak!, sudah saya belikan sesuai dengan pesanan. Dan ini kembaliannya serta catatan belanjanya mak!. Emak : Alhamdullillah, terima kasih banyak ya Wak! ibu sudah merepotkan kamu jadinya. Tetangga : Ah kenapa Mak? Sudah biasa. Sesama tetangga kita harus saling membantu, apalagi Emak Bahar kan sedang sakit. Saya permisi dulu ya mak! Emak : Terima kasih ya Wak! (Susah Dikuburkan 4 Juli 2005) Dari kutipan percakapan tersebut di atas jelas digambarkan bagaimana akhlak mulia seseorang yang mau menolong tetangganya yang sedang membutuhkan pertolongannya. Dia ikhlas dalam berbuat kebaikan itu karena hanya mengharap ridho dari Allah. Dengan siapapun yang membutuhkan pertolongan kita harus menjalankan amanah tersebut. Allah telah berfirman dalam surat Al Maidah(5) ayat 2 yang bunyiya:
  • 53. 005.002 Artinya ‫و‬ َ◌ ْ‫ي‬ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ‫و‬ َ◌ َ‫ا‬‫م‬ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫و‬ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ َ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ِ◌ ُ◌ ّ◌ ُ◌ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ُ◌ ّ◌ َ◌ َ‫ا‬ ْ◌ ‫و‬َ‫ر‬ ِ◌ ْ◌ ِ◌ ‫ر‬ َ◌ ِ◌ ّ◌ ْ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫ن‬ َ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ َ‫ا‬‫م‬ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ْ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ ّ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ‫و‬َ‫إ‬ِ‫ذ‬َ‫ا‬ ً◌ َ‫ا‬‫م‬ ِ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ ‫ﱡ‬‫آو‬ ُ◌ َ◌ ‫َأ‬‫ن‬ ْ◌ ْ‫م‬ ٍ◌ َ◌ ‫ن‬ُ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ‫د‬ُ‫و‬‫ا‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ْ‫و‬َ‫ا‬‫ن‬ ِ◌ ُ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ ْ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ‫و‬ َ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ َ‫ى‬ ْ◌ َ◌ ّ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ّ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ ‫ا‬ ‫و‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ُ‫او‬ ْ◌ َ◌ َ◌ ‫َأ‬‫ن‬ ْ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ ‫إ‬ِ‫ن‬َ◌ّ◌ َ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ ‫ا‬ ُ◌ ‫ب‬ِ‫و‬َ‫ا‬َ◌ّ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ ْ◌ ُ◌ Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu melanggar syiar-syiar Allah dan melanggar kehormatan bulan-bulan haram dan juga kamu menggangu binatang dan jangan kamu mengganggu orang -orang yang mengunjungi baitullah sendiri mencari karunia dan keredhaan dari tuhannya. Dan apabila kamu telah menyelesaikan ibadah haji maka bolehlah berburu. Dan janganlah sekali-kali kebencian kepada suatu kaum karena mereka menghalangi kamu dari masjidilharam mendorongmu berbuat aniaya. Dan tolong-menolonglah kamu dalam kebajikan dan takwa dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. Dari firman Allah di atas Allah menganjurkan kepada hambanya untuk saling berbuat kebajikan dengan saling tolong menolong terhadap sesama. Dalam hal tolong menolong Allah memerintahkan harus dilandasi dengan rasa tulus ikhlas untuk kebaikan orang lain. Selain itu, Allah melarang pada manusia akan hal-hal yang dapat menjerumuskan dalam hal kehinaan. 4.1.3.5 Saling memaafkan Manusia pada kodratnya adalah makhluk yang banyak memiliki kesalahan. Apabila kita setelah berbuat kesalahan hendaknya harus segera minta maaf menyesali dengan apa yang telah dilakukan sebelumnya. Menjadi seorang yang pemaaf sangat dianjurkan agama karena dipandang sebagai akhlak mulia. Kita tidak boleh memiliki perasan pendendam kepada orang lain. Karena sifat pendendam sangat bertentanan dengan nilai-nilai Islami.
  • 54. Episode yang membicarakan tentang perlunya saling memaafkan adalah Anak Durhaka. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran seorang ibu yang telah mau memberikan maaf pada anaknya yang telah durhaka dalam sakaratul mautnya di rumah sakit. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu memiliki perasaan saling memaafkan atas segala kesalahan. Adapun kutipan yang menjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan ibu kepada Wawan sebagai berikut: Ibu : Wawan! Wan! Emak nggak nyangka kalau kau menderita begini Pak Ustadz : Wawan memang telah lama mengalami sakaratul maut. Maafkan segala kesalahannya supaya Allah meringankan siksaannya dan wawan dapat melepas nyawanya dengan tenang Ibu : wan! Ibu maafkan segala kesaahan kamu. Ya Allah ya Robbi bebaskanlah anakku dari penderitaannya. Ya Allah bila kau menghendaki aku ikhlas megembalikan padamu. Ampunilah segala dosa-dosanya ya Allah! Pak Ustadz : Inalilahi wainailaihi rajiun. (Anak Durhaka 16 Mei 2005) Dari kutipan di atas Allah telah memberikan gambaran pada kita tentang akhlak mulia seorang ibu yang mau memafkan kesalahan anaknya yang telah durhaka kepadanya. Dengan perasaan ikhlas Ibunya memintakan maaf dan berdoa agar anaknya dimudahkan dalam sakaratul mautnya. Allah telah berfirman dalam surat Ali Imron(3) ayat 159 tentang masalah ini yang berbunyi: 003.159 َ◌ ْ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ‫ا‬ ُ◌ ّ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ ً◌ ّ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ‫آ‬ ُ◌ ْ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ َ◌ ِ◌ ٍ◌ َ◌ ْ◌ ‫ر‬ َ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ ‫إ‬ِ‫ن‬ َ◌ ّ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ ْ◌ َ‫آ‬ َ◌ ّ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ َ◌ِ‫ذ‬َ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ ‫و‬ِ‫ر‬ْ‫ھ‬ ُ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ْ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ّ◌ َ‫ا‬ َ‫آ‬ ِ◌ّ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ُ◌ّ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ Artinya Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar tentulah mereka
  • 55. menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampunan bagimereka dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertakwalah kepada Allah, sesunguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya Dari penggalan firman Allah diatas kita telah diberikan gambaran bahwa kita harus saling memberikan maaf kepada siapa saja yang berbuat salah. Manusia pada dasrnya diciptakan sebagai makluk yang lemah dan banyak salah. Orang yang mau memaafkan kesalahan orang lain di sisi Allah sebagai hamba yang mulia. 4.1.3.6 Syukur Syukur merupakan sikap dan perilaku yang menunjukkan penerimaan terhadap suatu pemberian atau anugrah dari Allah dalam bentuk pemanfaatan. Berlaku syukur terhadap pemberian Allah merupakan bentuk akhlak yang merupakan sikap terpuji. Dengan selalu bersyukur maka apa yang kita terima dari Allah terasa cukup bagi kita sehingga menghindarkan perasaan tamak. Episode yang membicarakan tentang perlunya bersyukur adalah Anak Durhaka. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran seseorang ibu yang telah mau memberikan nasihat kepada anaknya untuk berlaku syukur terhadap apa yang telah diberikan dari Allah. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu memiliki perasaan syukur nikmat atas anugrah yang Allah berikan. Adapun kutipan yangmenjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan ibu kepada wawan sebagai berikut: Ibu ; Apa yang jatuh Wan? Wawan : Ya piring dong Mak! Naon dei? Ibu : MasyaAllah kenapa bisa jatuh?
  • 56. Wawan Ibu Wawan Ibu : Makananye enak. Wawan bosen Mak!bosen kalau makanannya setiap hari begini mak!endok dei, endok dei pantat wawan bisa bisulan Mak! : MasyaAllah Wan! mestinya kita bersyukur, bapak kamu hanya pensiunan pegawai rendahan. Orang lain banyak yang kelaparan, makan enceng gondok segala! : Beda Mak! Mereka mereka, wawan tidak sama dengan mereka : Astaqhfirullahaladzim, anak itu nggak ada syukurnya. (Anak Durhaka 16 Mei 2005) Dari kutipan di atas Allah telah memberikan gambaran pada kita tentang akhlak mulia seorang ibu yang mau mengingatkan anaknya untuk berlaku syukur. Dengan perasaan syukur maka apa yang kurang terasa cukup. Allah telah berfirman dalam surat surat An Nahl(16) ayat 14 tentang masalah ini yang berbunyi 016.014 ِ◌ َ◌ ً◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ‫ا‬ ِ◌ َ◌ْ‫آ‬ ُ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ َ◌ ِ‫ي‬ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫َو‬‫ھ‬ ُ◌ ً◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ِ◌ ْ◌ ‫ا‬ ُ◌ ِ◌ ْ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ً◌ ّ◌ ُ‫و‬‫ن‬ َ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ِ◌ ْ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ‫ا‬ ُ◌ ‫و‬ َ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ َ◌ ِ◌ َ‫ا‬ َ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ‫ى‬ ‫و‬ َ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ Artinya Dan dialah Allah yang menundukkan lautan(untukmu) agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar(ikan) dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai dan kamu melihat bahtera berlayar padanya dan supaya kamu mencari(keuntungan) dan karunianya dan supaya kamu bersyukur. Dari ayat di atas Allah telah memberikan gambaran betapa besarnya rahmat yang Allah berikan kepada manusia. Dengan besarnya rahmat itu manusia diwajibkan bersyukur dan menikmatinya. 4.1.3.7 Taubat Manusia pada kodratnya adalah makhluk yang banyak memiliki kesalahan. Apabila kita setelah berbuat kesalahan hendaknya harus segera bertaubat kepada Allah untuk memperbaiki segala kesalahan yang telah
  • 57. dlakukan sebelumnya. Taubat merupakan urusan kita kepada Allah. Dengan bertaubat atau mohon ampunan pada Allah maka segala kesalahan yang pernah kita perbuat insyaallah akan terampuni Episode yang membicarakan tentang perlunya bertaubat adalah Gila Harta. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran terhadap seseorang yang telah bertaubat dan berdoa kepada Allah atas apa yang dilakukanya sebelumnya karena khilaf. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita segera bertaubat kepada Allah atas segala kesalahan. Adapun kutipan yang menjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan Lanang sebagai berikut: Lanang :Ya Allah! ampunilah dosa kami ya Allah!, ampunilah segala kekhilafanku ya Allah, ampunilah segala kesombonganku ya Allah, aku sadar ya Allah, aku insyaf. Selama ini aku salah melaksanakan nikmatmu kami terlalu bebas ya Allah! kami sudah melakukan hubungan badan sebelum menikah ya Allah tolonglah hambamu ini, beri petunjuk-Mu ya Allah aku mohon padamu ya Allah hanya padamu aku berserah diri. (Gila Harta 27 Juni 2005) Dari kutipan di atas kita telah diberikan gambaran tentang akhlak mulia seorang yang menyadari atas segala kesalahannya dan segera bertaubat memohon ampun kepada Allah. Dengan perasaan ikhlas Lanang memohon ampun dan berdoa agar segala kesalahannya mendapat ampunan dari Allah. Allah telah berfirman dalam surat An Nissa (4) ayat 64 tentang masalah ini yang berbunyi: 004.064 ْ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ‫ء‬ُ‫و‬‫ك‬ َ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ ُ◌ ‫ا‬ ُ◌ َ◌ َ◌ ‫إ‬ِ‫ذ‬ ْ◌ ْ◌ ُ◌ ‫أ‬ َ◌ َ◌ ّ◌ ْ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ِ‫ذ‬ْ‫ن‬ ِ◌ ‫ع‬ َ◌ َ◌ ِ◌ ُ◌ ‫إ‬ ِ◌ ‫ل‬ ٍ◌ ُ◌ ‫ر‬ َ◌ ْ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫أ‬َ‫ر‬ ْ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ُ‫و‬‫ا‬ َ◌ ً◌ ِ◌ ‫ر‬َ◌ ‫ﱠ‬‫ا‬ً◌ َ◌ َ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ ُ‫و‬‫ا‬ َ◌ َ◌ َ◌ ‫ل‬ُ◌ ُ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ ُ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ َ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬
  • 58. Artinya Dan kami tidak mengutus seorang rosul melainkan untuk ditaati dengan seizin Allah. Sesunguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu lalu memohon ampun kepada Allah dan rosul pun memohonkan ampunan untuk mereka tentulah mereka mendapati Allah yang maha penerima taubat lagi maha penyayang. Dari ayat tersebut di atas dijelaskan Allah akan mengampuni segala kesalahan hambanya selama hambanya mau bertaubat, dan rosulpun juga demikian. Karena Allah tempat berserah diri atas segala kesalahan umatnya 4.1.3.8 Tidak Berbuat zalim Berbuat zalim merupakan perbuatan yang kurang baik. Dengan sesama makluk Allah hendaknya kita harus saling menyayangi dan tidak menyakiti. Seseorang yang telah menyakiti orang lain seperti halnya menyakiti dirinya sendiri. Dalam ajaran Islam kita hendaknya selalu menjaga keharmonisan dengan sesama, baik dalam tingkatan yang sederajat atau di atasnya Dengan menjaga keharmonisan tersebut seseorang dalam kehidupannya tidak akan ada rasa saling disakiti dan dirugikan. Pada episode ini ajaran tidak berbuat zalim tampak pesan yang telah disampikan akan bentuk kezaliman pada jenazah orang yang meninggal. Bentuk kezaliman tersebut seperti apa yang disampaikan Ustadz pada kutipan berikut: Pak Ustadz : Astaqfirullahiladzim, saudaraku kita tidak boleh berbuat dhalim kepada jenazah, saya hanya minta izin untuk menunaikan fardu kifayah kita dengan melaksanakan sholat jenazah di rumah Allah ini Warga : Maaf pak Ustadz!kami tetap menolak. Kalau pak Ustadz mau mensolatkannya, solatkan di tempat pak Ustadz. (MARAH) Bakar penzina itu! (Azab Homoseksual l6 Juni 2005)
  • 59. Adapun kutipan yang membicarakan tentang perbuatan zalim terdapat pada perilaku warga yang tidak mengizinkan musholanya untuk dipakai mensolatkan jenazah. Seperti halnya yang dikatakan pak Ustadz bahwa sebagai hamba Allah kita tidak boleh menzalimi jenazah. Karena perbuatan zalim akan dilaknati Allah seperti firmannya dalam surat Asy Syu'ara' (26) ayat 227 yang berbunyi: 026.227 َ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ُ‫و‬‫ا‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ً‫ا‬ ‫آ‬ َ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ُ‫و‬‫ا‬ ‫و‬َ‫ذ‬َ‫آ‬ َ◌ ‫ت‬ ِ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫ا‬ ِ◌ ُ◌ َ◌ َ◌‫و‬ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ ‫إ‬ ِ◌ ‫ن‬ َ◌ َ◌ ِ◌ُ◌ ْ◌ َ◌ ٍ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ‫أ‬َ‫ي‬ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ُ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ‫ا‬ ُ◌ ُ◌ ِ◌ Artinya Kecuali orang yang beriman dan beramal soleh dan banyak menyebut Allah dan mendapat kemenangan sesudah menerita kezaliman. Dan orang-orang yang zalim ini kelak akan mengetahui ketempat mana mereka akan kembali. Dari ayat di atas jelas bahwa orang zalim nanti pada hari yaumul akhir akan tahu di mana tempat mereka berada. Bagi Allah orang yang beriman dan beramal soleh yang mendapat kemenangan. Jadi, bagi Ustadz, Allah akan memberikan ketenangan karena telah mengurus jenazah sampai di kubur. Sungguh mulia orang yang beriman dan beramal soleh. 4.1.3.9 Tidak berzina Berbuat zina merupakan perbuatan yang sangat dilarang dalam ajaran agama Islam. Kalau seeorang melakukan zina berarti orang tersebut memiliki akhlak yang buruk. Allah melarang perbuatan zina di muka bumi ini karena berbuat zina dapat merugikan diri sendiri dan orang lain.
  • 60. Episode yang membicarakan tentang zina adalah Nanah Belatung di Liang Kubur. Dalam episode ini Allah telah memberikan gambaran tentang bagaimana akibat perbuatan zina. Peristiwa ini mengandung pesan agar kita selalu menghindari perbuatan zina. Adapun kutipan yang menjelaskan hal ini seperti penggalan percakapan yang disampaikan Ustadz sebagai berikut:: Pak Ustadz : Menurut agama, bahwa kalau ada suatu perzinaan di sebuah rumah itu, tetangga di sebelah kanan dan kiri, depan dan belakang itu akan terkena laknat dari Allah, Pak Teja! (Nanah dan Belatung di Liang Kubur, 13 Juni 2005) Dari kutipan di atas Allah telah memberikan gambaran pada kita tentang akhlak bagaimana akibat perbuatan zina. Akibat perbuatan zina yang menanggug bukan hanya pelaku saja tetapi orang lain ikut menangung juga. Allah telah berfirman dalam surat Al Isra' ayat 32 tentang masalah ini yang berbunyi: 017.032 َ◌ ِ◌ ‫ء‬ َ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ً◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ‫ن‬ َ◌ ‫آ‬ َ◌ ُ◌ ‫إ‬ ِ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ّ◌ َ◌ ‫ا‬ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ Artinya Dan janganlah kamu mendekati zina sesungguhnya zina itu adalah sesuatu perbuatan keji. Dan suatu jalan yang buruk. dan Surat An Nuur ayat 2 yang berbunyi: 024.002 ِ◌ ٌ◌ َ◌ ‫ر‬َ‫أ‬ ْ◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ ْ◌ ْ‫آ‬ ُ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫و‬ َ◌ َ‫ة‬ ٍ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ٍ◌ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ َ◌ ّ◌ ‫آ‬ ُ◌ ُ‫و‬‫ا‬ ْ◌ ِ◌ َ◌ ‫ﱠ‬‫ا‬ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ُ◌ ‫ﱠ‬‫ا‬ ِ◌ َ◌ ‫ا‬ ‫إ‬ ِ◌ ِ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ َ‫د‬ ِ◌ ِ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ِ◌ ٌ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ ُ◌ َ‫ا‬ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ‫و‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ ‫ا‬ ْ‫م‬ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ‫ن‬ َ◌ ِ◌ ُ◌ ْ◌ ُ◌ ْ◌ ْ◌ ُ◌ ‫آ‬ ُ◌ ‫ن‬ ْ◌ Artinya Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk(menjalankan) agama Allah jika kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan dari orang yang beriman. Dari kedua firman Allah yang telah dipaparkan di atas jelas bahwa segala bentuk perbuatan yang mengandung perzinaan ditentang Allah karena
  • 61. melanggar ajaran agama islam. Jadi, manusia harus menghindari perbuatan tersebut supaya kehidupannya selamat. Perbuatan zina selain merugikan orangyang melakukan sendiri juga merugikan orang lain 4.1.3.10 Tidak berdusta Orang yang berdusta adalah orang yang selalu berusaha membuat rugi orang lain. Dalam setiap perkataan dan perbuatan munafik selalu menjadikan orang lain tersiksa. Allah tidak mengajarkan pada manusia menjadi seorang pendusta. Allah memberikan pengajaran pada hambanya lebih pada ajaran untuk berbuatan kebajikan. Perbuatan dusta merupakan ajaran akhlak yang sangat tercela. Orang pendusta biasanya kurang mendapat kepercayaan dar semua orang. Seperti misal pada kutipan percakapan di bawah ini Pak Ustadz : Begini pak Teja! Sebenarnya kedatangan kami ke sini hanya memastikan keresahan warga selama ini pak! Yang menurut saya akan menimbulkan fitnah bila saya tidak segera menjelaskan kepada mereka Pak Teja : Soal apa pak Ustadz? Pak Ustadz : Penduduk di sini semua resah pak! Mereka melihat setiap malam selalu saja ada wanita yang bukan anak bapak! Mereka khawatir itu perempuan yang tidak baik. Mungkin Bapak juga mengetahui? Pak Teja : Pak Ustadz!…..pakUstadz!PakUstadzjangansalah,perempuan itu memang teman anak saya Lisa! Dan perempuan itu memang sering datang ke mari, ngobrol di sini dan bahkan menginap di rumah ini. (Nanah dan Belatung di Liang Kubur, 13 Juni 2005) Pada kutipan di atas jelas Pak Teja telah berdusta pada dirinya sendiri dan pada pak Ustadz akan wanita yang ada di rumahnya. Pak Teja telah menjadi seorang pendusta. Ia lebih mementingkan kebahagian dunia dan tidak
  • 62. takut akan kekuasaan Allah yang menyedihkan itu. Apalagi pak Teja berbohong dan menjadikan pak Ustadz percaya akan perkataanya, ia sungguh menjadi seorang pendusta. Allah juga telah berfirman dalam surat Ash Shaf(61) ayat 2 yang berbunyi: 061.002 ‫ن‬َ◌ َ◌ُ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ‫ن‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ُ◌ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ُ◌ ّ◌ َ◌ artinya " Hai orang-orang yang beriman mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?" Dari ayat di atas maka kita dapat mengambil sebuah pengertian dan pelajaran bahwa orang yang dusta itu ia selalu membuat percaya pada ucapanya padahal apa yang diucapkan tersebut bukan apa yang sebenarnya dilakuaknnya. Orang pendusta banyak cara untuk membuat orang lain terpengaruh padahal berdusta termasuk golongan dosa besar. 4.1.3. 11 Menjauhi perbuatan syirik Syirik merupakan perbuatan yang menekutukan Allah dengan selain Allah. Allah sangat mengazab orang yang berbuat syirik. Orang yang berbuatan kesyirikan biasanya lupa akan kebesaran Allah. Ia lebih berpandangan pada duniawi semata dan tidak mengingat akan akhirat kelak. Berbuat kesyirikan merupakan nilai yang melanggar aqiodah Islam karena pada dasarnya syirik tidak mengakui keimanan pada Allah. Adapun kutipan yang menjelaskan tentang kesyirikan jelas pada kutipan berikut: Dukun: Kalau saja kamu bersedia menjalankan puasa selama empat puluh hari serta persaratan lain dan yang paling penting kamu harus mencuri kain kafan mayat perawan yang baru meninggal. Apa kamu sanggup ghofur? Ghofur : Sanggup Mbah!
  • 63. (Matinya Seorang Preman 23 Mei 2005) Tentang masalah ini Allah telah berfirman dalam surat Al An'aam 14 yang berbunyi: ‫أ‬ َ◌ ْ◌ ُ◌ ْ‫ت‬ ُ◌ ِ◌ ‫أ‬ ُ◌ ‫إ‬ ِ◌ ِ◌ ّ◌ ْ◌ ُ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ‫و‬ َ◌ ُ◌ ِ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ ‫َو‬‫ھ‬ ُ◌ ‫ر‬ْ‫ض‬ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ‫و‬َ‫ا‬‫ت‬ ِ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ ِ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ِ◌ ً◌ ّ◌ ُ◌ ِ◌ ‫أ‬ َ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ِ‫آ‬ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ّ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫أ‬َ‫و‬‫ﱠ‬‫ل‬ َ◌ ‫ن‬ َ◌ ‫أ‬َ‫آ‬ ُ◌ ‫َأ‬‫ن‬ ْ◌ artinya Katakanlah apakah akan aku jadikan pelindung selain dari Allah yang menjadikan langit dan bumi padahal dia ,emberi makan dan tidak diberi makan? katakanlah: "sesungguhnya aku diperintah supaya aku menjadi orang yang pertama sekali menyerah diri(kepada Allah) dan jangan sekali- kali kamu masuk golongan orang orang musyrik. Dari ayat tersebut di atas jelas bahwa Allah merupakan tempat berlindung dan berserah diri hambanya. Orang yang menyekutikan Allah dengan apapun selain berarti manusia itu telah berbuat syirik. Dosa dari perbuatan syirik tidak akan diampuni Allah. Maka dari itu kita perlu menjauhi segala bentuk perbuatan yang mengarah syirik 4.1.3.12 Menjauhi perbuatan murtad Murtad merupakan perbuatan melawan kehendak Allah. Orang yang murtad berarti telah keluar dari agama Allah dan tidak akan mengakui kebesaran Allah. Perbatan murtad adalah akidah Islam merupakan perbuatan yang sangat dibenci oleh Allah selain syirik, munafik dan suudzon. Adapun kutipan yang mencerminkan perbuatan murtad seperti kutipan berikut: Pak Sastro : Katanya tuhan itu maha mendengar, melihat tapi apakah tuhan mau melihat penderitaan kita Bu! Saya kan sudah berdoa ternyata tuhan buta dan tulikan. Coba tunjukkan kepada bapakmu bahwa tuhan kalian semua itu tidak buta dan tuli tunjukkan! Tunjukkan! Tunjukkan!
  • 64. Ibu : Ya Allah Pak! kenapa bapak jadi murtad begini, padahal dulu hidup kita sederhana tapi kita bahagia Pak! (Azab Membakar Al Qur'an 9 Mei 2005) Dari kutipan di atas jelas bahwa pak Sastro telah murtad akan apa yang Allah berikan padanya. Karena tidak dilandasi iman yang kuat pak sastro beraani membakar al qur'an dan bwerbuat yang melanggar ketentuan Allah. Allah juga telah berfirman tentang masalah ini dalam surat Al Baqorroh (2) ayat 217 yang berbunyi: 002.217 ِ◌ ِ◌ ‫ل‬ ٌ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ِ◌ ِ◌ ‫ل‬ ٍ◌ ِ◌ َ◌ َ‫ا‬‫م‬ ِ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ ٌ◌ ْ◌ ‫و‬َ‫آ‬ ُ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ َ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ٌ◌ ّ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ٌ◌ ‫آ‬ َ◌ ِ◌ َ‫ا‬ َ◌ ‫و‬ َ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ِ◌ ُ◌ ‫أ‬َ‫آ‬ ْ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌َ◌ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ َ◌ ْ◌ ِ◌ ُ◌ ‫أ‬َ‫آ‬ ْ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ِ◌ ‫َأ‬‫ھ‬ ْ◌ ِ◌ َ‫ا‬‫ج‬ُ◌ ْ◌ ‫و‬َ‫إ‬ ِ◌ َ‫ا‬‫م‬ ِ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ‫ن‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ‫ا‬ ُ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫ا‬ ‫إ‬ِ‫ن‬ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ِ◌ ‫د‬ ِ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ُ‫د‬‫ﱡ‬‫آو‬ ُ◌ َ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ ‫د‬ ِ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ِ‫د‬ ْ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ ْ◌ ‫ه‬ ُ◌ ‫ر‬ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫ب‬ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫أ‬ َ◌ َ◌ ‫و‬َ‫أ‬ُ‫و‬ َ◌ ِ◌ َ‫ة‬ ِ◌ ِ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ َ◌ ُ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ ُ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ َ◌ ِ◌ َ◌ َ◌ُ‫و‬ َ◌ ِ◌ ٌ◌ ِ◌ ‫آ‬ َ◌ َ◌ ‫َو‬‫ھ‬ ُ◌ ُ‫و‬‫ن‬َ◌ ِ◌ َ◌ artinya Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan haram. Katakanlah; "berperang dalam bulan itu adalah dosa besar tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah,(menghalangi masuk) masjidil haram dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar(dosanya) disisi Allah. Dan berbuat fitnah lebih besar (dosanya) dari pada membunuh. Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepadakekafiran), seandainya mereka sanggup. Barang siapa yang murtad diantara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalnya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya. Dari ayat di atas jelas bahwa Allah sangat melarang kepada manusia untuk melakukan perbuatan menentang Allah. Allah akan menempatkan orang yang melakuakn perbuatan itu dalam gologan orang sesat dan akan dicelakakan dalamkehidupan dunia dan akhiratnya. Bahkan baginya golongan kafir yang dilaknat penghuni neraka yang kekal.
  • 65. 4.1.3.13 Meninggalkan Homoseksual Homoseksual merupakan perbuatan yang sangat dilarang oleh agama Islam, karena kita melawan kodrat dari Allah. Manusia di muka bumi ditakdirkan saling berpasangan tetapi dengan lawan jenis. Bila kita melakukan homoseksual maka berarti perbuatan yang kita lakukan sangat bertentangan dengan ajaran agama. Di lain pihak homo seksual juga dapat mendatangkan malapetaka bagi yang melakukannya seperti aanya penyakit yang membahayakan. Islam mengajarkan pada hambanya agar tidak melalukan perbuatan homo seksual. Adapun pelanggaran terhadap homoseksual tampak pada kutipan percakapan berikut Suami : Imah! perkenalkan ini Jefri yang mau mengontrak pavilliun sebelah. Ini uang kontrakannya Imah : kayaknya saya kenal dengan orang itu. Ya Allah benar suamiku memang benar-benar seorang homoseksual. Dari kutipan di atas jelas bahwa Imah sebagai seorang istri merasa resah dan curiga akan perbuatan suaminya yang homo seksual. Meskipun suaminya telah menyimpan rahasia akan hubungannnya dengan Jefri akan tetapi imah tetap merasakan suatu keanehan. Hal demikian jelas bahwa Allah akan mengazab suami yang melakukan perbuatan homoseksual itu dengan azab yang pedih pada sakaratul mautnya. Bahka Allah menggolongkannya kedalam golongan manusia yang merugi. Allah telah menjelaskan dalam firmannya surat Al A'raaf (7) ayat 81 yang berbunyi: 007.081 ‫ن‬ َ◌ ِ◌ ُ◌ ْ◌ ُ◌ ْ‫م‬ ٌ◌ َ◌ ْ◌ ْ◌ُ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ‫ء‬ ِ◌ َ◌ ِ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫د‬ُ‫و‬‫ن‬ ِ◌ ْ◌ ِ◌ َ‫ة‬ ً◌ ْ◌ َ◌ ‫ل‬ َ◌ َ◌ ِ◌ ّ◌ ‫ا‬ ‫ن‬ َ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ُ◌ ْ◌ ُ◌ ‫إ‬ ِ◌ َ◌ ّ◌
  • 66. artinya "Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu, bukan kepada wanita, mlah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas". Dari ayat di atas jelas bahwa orang yang melakukan perbuatan homoseksual merupakan golongan orang yang melampaui batas dan termasuk golongan nabi luth. Jadi, secara garis besar ajaran akan larangan homoseksual itu jelas merupakan ajaran akhlak mulia karena damapak dari perbuatan itu sangat membahayakan. Allah mewajibkan kita untuk saling berpasangan tetapi dengan lawan jenis dan selalu menjaga keharmonisan hidup. 4.1.3.14 Menjauhi perbuatan judi Judi dan mabuk merupakan perbuatan yang sangat dilarang oleh ajaran agama Islam. Islam mengajarkan pada hambanya untuk menjauhi perbuatan tersebut karena dapat merugikan keselamatan diri dan orang lain. Perbuatan untuk selalu berjudi dan mabuk merupakan perbuatan maksiat yang datangnya dari bisikan setan. Sudah banyak sekali mala petaka yang disebabkan perbuatan judi dan mabuk, seperti adanya konflik dalam sebuah keluarga, masayarakat dan agama. Episode yang membicarakan perbuatan judi dan minum minuman keras ini terdapat dalam episode anak durhaka. Dalam episode tersebut Allah telah memberikan gambaran kepada manusia akan perilaku seseorang yang pekerjannya selalu judi dan mabuk. Dari peristiwa itu kita dapat mengambil sebuah pesan yang berupa ajaran agar selalu menjauhi kedua perbuatan itu karena dipandang melanggar ajaran agama Islam. Dari contoh perilaku yang
  • 67. digambarkan pada kutipan di atas akan perbuatan seorang penjudi dan pemabuk maka menjadikan manusia berusaha untuk dapat menjauhi perbuatan maksiat terebut. Orang yang selalu berbuat maksiat seperti pada tokoh yang diceritakan sangat sulit untuk diajak berbuat baik. Jika kita mengajak kepada orang seperti itu cacian dan bentuk ketidak cocokan malah mengancam kita. Dalam hal ini Allah telah berfirman dalam surat ayat yang berbunyi: 005.090 ‫إ‬ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ُ◌ َ◌ ِ◌ ‫ا‬ َ◌ ّ◌ َ◌ ‫أ‬ َ◌ ُ◌ ّ◌ َ◌ ‫ن‬ ِ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ِ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ٌ◌ ْ◌ ‫ر‬ ِ◌ ‫م‬ ُ◌ ‫ز‬ ْ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ‫ب‬ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ُ◌ ِ◌ ْ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ ‫ا‬ ْ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫ن‬ َ◌ ُ◌ ْ◌ ِ◌ ُ◌ ْ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ َ◌ ُ◌ ْ◌ َ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ Artinya: Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, berkorban untuk berhala, mengundi nasib dengan panah adalah pebuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan ituagar kamu mendapat keberuntungan. Dari firman Allah tersebut di atas maka dapat ditarik sebuah pemahaman bahwa Allah telah menjelaskan dan memperingatkan kepada manusia akan bahaya perbuatan judi dan minum minuman keras. Apabila kita tetap menjalankan perbuatan tersebut seperti halnya kita seperi setan karena yang menjalankan itu setan yang tidak taat pada ajaran agama Islam. Maka dari itu pesan yang dapat kita ambil hikmah dari kisah ini adalah pentingnya kita untuk selalu menjaga diri kita untuk tidak menjalankan ajaran yang dilarang agama khususnya meninggalkan bentuk perjudian dan minum minuman keras.
  • 68. 4.1.3.1 Hormat pada orang tua Orang tua ibu bapak adalah orang yang paling dekat dengan kita, karena mereka berdua yang berjasa mengasuh, memelihara dan mendidik anaknya dengan harapan anaknya kelak menjadi orang yang baik. Bahkan orang tua selalu berdoa agar hidup anaknya menjadi bahagia. Tak cukup itu orang tua harus bekerja untuk mencapai kebahagian keluarganya. Sebagai seorang anak kita harus selalu patuh dan taat akan segala yang diperintahkan karena pengorbanan mereka ikhlas tanpa mengharap balas jasa dari anak. Berbuat baik terhadap orang tua dapat dilakukan kapan saja, baik ketika orang tua masih hidup dan sudah meninggal. Hendaknya kita selalu mendoakan mereka. Allah telah berfirman akan hal ini dalam surat An Nissa ayat 36 yang berbunyi: 004.036 َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ َ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ‫ي‬ ‫و‬ َ◌ ِ◌ ً◌ َ◌ ْ◌ ‫إ‬ ِ◌ ِ◌ َ◌ ْ◌ َ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ ‫و‬ َ◌ ِ◌ ْ◌ً◌ َ◌ ِ◌ ِ◌ ‫ا‬ ِ‫آ‬ ُ◌ ْ◌ ُ◌ ‫و‬ َ◌ َ◌ َ◌ ّ◌ ‫ا‬ ُ‫و‬‫ا‬ ْ◌ُ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ َ◌ ّ◌ ِ◌ ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ْ◌ َ◌ ْ◌ ِ◌ ِ◌ ِ◌ َ◌ ّ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ِ◌ ُ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ ‫ر‬ ِ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ‫ا‬ ْ◌ ِ‫ذي‬ ‫ر‬ ِ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ِ◌ ‫آ‬ ِ◌ َ◌ َ◌ ‫و‬َ‫ا‬ ْ◌ ْ◌ ُ◌ ُ◌ َ◌ ْ◌ ‫أ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ َ◌َ◌ َ◌ ‫و‬ َ◌ ‫ر‬ً‫ا‬ ُ◌ َ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ‫ن‬ َ◌ ‫آ‬ َ◌ ْ◌ َ◌ ُ◌ ّ◌ ِ◌ ُ◌ َ◌ َ◌ّ◌ ‫ا‬ ‫إ‬ِ‫ن‬َ◌ّ◌ artinya Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan suatupun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua ibu bapak, karib- kerabat, anak- anak yatim, orang miskin, tetangga yang dekat, tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong danmembanggakan diri. Dari firman Allah yang telah dipaparkan di atas bahwa kita sebgai hamba yang beriman harus selalu menyembah pada Allah dengan tidak menyekutukan-Nya. Selain menyembah pada Allah kita harus pula berbuat baik kepada kedua orang tua dan orang ada di sekitar kita. Dengan menjaga
  • 69. hubungan baik maka kebahagian hidup akan tercapai dan selamat dunia akhirat 4.2 Cara Penyampaian Nilai Islami dalam Sinetron Rahasia Illahi 3 Secara umum dapat dikatakan bahwa cara penyampaian nilai Islami dalam sinetron Rahasia Illahi 3 dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Nilai islami dalam sinetron Rahasia Ilahi 3 disampaikan oleh komentator dan tokoh cerita. Komentator dalam hal ini Ustadz Muhammad Arifin Ilham yang menyampaikan dalam cerita yang berupa pengenalan cerita pada awal cerita dan simpulan akhir cerita dari masing-masing episode. Selain itu nilai islami juga disampaikan oleh tokoh cerita baik dalam percakapan dan tindakan. Meskipun secara garis besar penyampain nilai Islami dalam teks sinetron ini sebagian besar yang bersifat langsung. 4.2.1 Penyampain secara langsung Bentuk penyampaian nilai Islami yang bersifat langsung, boleh dikatakan, identik dengan cara penyampaian tatap muka secara langsung dengan lawan bicara dengan dialog. Cara semacam ini dalam pandangan Islam disebut sebagai cara dakwah. Secara etimologi dakwah berarti mengajak memanggil dan mengundang orang. Dari sudut istilah dakwah lebih pada pengertian menyeru, mengajak pada hal-hal yang baik menurut nilai-nilai yang diajarkan agama Islam. Dalam menyeru dan mengajak umat manusia untuk berbuat yang makruf dan
  • 70. menjauhi mungkar tidak hanya menggunakan lisan atau tulisan tetapi dengan penjabaran dan pelaksanaan ajaran Islam dalam realita kehidupan sehari-hari. Dakwah dalam penyampaiannya dilakukan secara bijaksana sesuai dengan kondisi masyarakat. Supaya manusia dapat menerima ajaran Islam dan tercapat apa yang diinginkan dalam mencapai kebahagiaan dunia akhirat. Materi dakwah meliputi semua yang bersumber pada Al Quran dan Al Hadits. Dengan mendeskripkan secara langsung ini akan mempermudah bagi lawan bicara untuk memahami nilai yang terkandung dalam cerita ini yang bersifat memberitahu. Dilihat dari segi kebutuhan penyampaian, teknik penyampaian secara langsung lebih komunikatif, artinya pemirsa memang secara mudah dapat memahami apa yang ingin disampaikan juru dakwah. Pemirsa tidak usah sulit- sulit menafsirkan karena apa yang disampaikan secara langsung merupakan contoh yang bersumber firman Allah. Selanjutnya. Ustadz menyampaikan beberapa nilai yang bersumber pada Al Qur'an dan Hadis lewat nasihat, petuah dan ceramah. Biasanya berupa tanggapan terhadap sebuah perilaku yang telah manusia perbuat. 4.2.2 Penyampain secara tidak langsung Penyampaian nilai Islami secara tidak langsung merupakan bentuk penyampaian secara tersirat. Pemirsa diberikan keleluasaan untuk menafsirkan cerita yang tersirat dalam cerita melalui perilaku yang tokoh perankan, Penyampaian cara semacam ini pemirsa perlu menghubungkan dengan unsur lain yang mendukung cerita. Cara teknik perlukisan tokoh ini lebih pada bentuk
  • 71. peragaan. Jika kita melihat dari segi penulis naskah, tampil ini lebih pada gambaran peristiwa, konflik yang tercermin dalam perilaku Nilai Islami dalam sinetron Rahasia Illahi 3 dapat kita ambil dari perilaku tokoh. Dalam sinetron Islami pasti ada tokoh yang berperan baik dan jahat. Lewat perilakunya lah kita dapat memperoleh nilai Islami. Tokoh yang baiklah yang biasanya berperilaku sesuai dengan ajaran agama Islam seperti sabar, pemaaf, syukur dan penolong. Sedangkan tokoh yang jahat dapat tergambarkan dalam perilaku yang berbuat zina, zalim, dusta dan tamak.
  • 72. BABV PENUTUP 5.1 Simpulan Berdasarkan analisis di atas, sesuai dengan rumusan masalah yang dikaji maka dapat disimpulkan sebagai berikut: Sinetron Rahasia Illahi merupakan sinetron Islami yang ditayangkan di stasiun TPI yang menyajikan sebuah tontonan Islami yang bersumber dari kisah nyata perilaku manusia. Sinetron Rahasia Illahi mengambil kisah dari sebuah majalah Hidayah, majalah Islami yang berusaha mengungkap berbagai perilaku manusia di muka bumi ini, dari yang baik hingga yang melanggar ajaran agama. Sinetron Rahasia Illahi selain menyajikan sebuah tontonan dalam bentuk hiburan tetapi juga mampu menjadi tuntunan yang menikmatinya. Nilai Islami percakapan yang terdapat dalam sinetron Rahasia Illahi 3 pada dasarnya dapat dikategorikan menjadi 3 yaitu: (1) Nilai akidah, (2) Nilai syariat dan (3) Nilai akhlak. Nilai akidah dari hasil pembahasan meliputi wujud keimanan manuasia terhadap Allah dalam bentuk penghambaan diri, Perilaku iman terhadap kodrat Allah dalam keimanan qodo' dan qodar serta keyakinan untuk tidak meyekutukan Allah (syirik) dan murtad. Nilai syariat dalam pembahasan meliputi wujud hubungan manusia dengan Allah yang tercermin dalam penghambaaan diri lewat ibadah solat dan berdoa. Nilai Islami akhlak tercermin dalam perbuatan yang sesuai dengan ajaran agama Islam seperti sabar, pemaaf, penolong, syukur, tidak sombong, ikhlas dan tidak dzolim
  • 73. Bentuk penyampaian nilai Islami dilakukan secara langung maupun secara tidak langsung. Penyampain secara langsung dilakukan melalui dakwah yakni dilakukan oleh Ustadz yang pada fungsinya sebagai orang yang menyampaikan petuah, ceramah bahkan nasihat bagi manusia. Sedangkan secara tidak langsung penyampaian nilai Islami dilakukan secara tersirat melalui contoh perilaku yang digambarkan tokoh. 5.2 Saran Berdasarkan simpulan di atas maka penulis memberikan saran sebagai berikut: 1. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi kerangka acuan dalam memahami sinetron khususnya pada teks sinetron 2. Penelitian ini masih dapat dikembangkan dari berbagai bidang kajian yang lebih terfokus, misalnya pada salah satu unsur saja seperti akhlak, muamalah (syariat) atau akidah saja. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian yang lebih mendalam dengan kajian yang berbeda khususnya sesuai dengan kebutuhan apresiasi drama audiovisual.
  • 74. DAFTAR PUSTAKA Ardiansyah, Didi. 2005. Sinetron Rahasia Ilahi 3. Jakarta: Kusuma Esa Permana. Asmara, Andhi. 1993. Apresiasi Drama. Yogyakarta: Nur Cahaya. Azumardi, Lahib. 2002. Buku Teks Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum. Jakarta: Direktorat Perguruan Tinggi Agama Islam Direktoral Jendral Kelembagaan Islam Departemen RI. Endraswara, Suwardi. 2003. Metodologi Penelitian Sastra.Yogyakarta: Pustaka Widyatama Hasbi, Muhammad. 2000. Memahami Syariat Islam. Semarang: PT Pustaka Rizki Putra. Kuswandi, Wawan. 1996. Komunikasi Massa: Sebuah Analisis Media Televisi. Jakarta: Rineka Cipta Labib, Muh. 2002. Potret Sinetron Indonesia Antara Realitas Virtual dan Realitas Sosial. Jakarta: PT Mandar Utama Tiga Books Division. Nurgiantoro, Burhan. 2002. Teori Pengkajian Fiksi. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.1999. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Rahmanto, Hariyanto. 1997. Cerita Rekaan dan Drama. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Bagian Proyek Penataran Guru SLTP Setara DIII. Rustono.1999. Pokok-Pokok Pragmatik. Semarang: IKIP Semarang Press Sabiq, Sayyid. 1992. Akidah Islam: Nilai-Nilai Dasar Islam. Jakarta: CV Firdaus Sudjiman, Panuti. 1992. Memahami Cerita Rekaan. Jakarta: Pustaka Jaya Sugono, Dendy. Buku Praktis Bahasa Indonesia Jilid I. Jakarta: Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional. Suharianto,S. 1982. Dasar-Dasar Teori Sastra. Surakarta: Widya Duta.
  • 75. Sumardjo, Jakob, Saini K.M. 1994. Apresiasi Kesusastraan. Jakarta: Gramedia. Suryana, Toto. 1996. Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi. Bandung: Tiga Mutiara. Wiyanto, Asul. 2002. Terampil Bermain Drama. Jakarta; PT Gramedia Widiasmara Indonesia. Teeuw,A. 1984. Sastra Dan Ilmu Sastra, Pengantar Teori Sastra. Jakarta: Pustaka Jaya
  • 76. Lampiran 1 Data Penelitian 1. Perintah Allah Nomor data Percakapan Dokter : Kepastian hanya dari Allah, kami semua 1 hanya perantara, memang kami yang berusaha menyembuhkan, tapi hakikatnya tetap Allah Tuhan Yang Maha Kuasa Ibu : Dokter ini bagaimana kaya Ustadz aja pakai Insyaallah, beri kepastain dong! Dokter ; Begitulah kalau Allah menghendaki, semuanya bisa saja terjadi. Kita semua tidak pernah tahu Rahasia Ilahi dari Allah, dan bagaimana yang ada di balik peristiwa itu. Cuma Allah Yang Maha Tahu Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 27 Juni 2005 Aqidah Iman kepada Gila Harta Allah Nomor data Percakapan 2 Pak Ustad : Allah SWT melarang kepada kita untuk merubah kodrat yang telah ditetapkan oleh Allah, seperti misalnya seorang laki-laki bertingkah laku seperti seorang wanita atau sebaliknya seorang wanita yang bertingkah laku seperti seorang laki-laki Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 6 Juni 2005 Aqidah Iman kepada Azab Homo qodo'danqodar Seksual
  • 77. Nomor data Percakapan 3 Anak ; Sekarang kan hari Jum'at, Bapak masih gagah kenapa kok nggak pergi ke masjid. Bapak : astaqhfirullahaladzim, saya telah lupa Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 4 April 2005 syariat Ibadah solat Taubat seorang Durjana Nomor data Percakapan 4 Mamang : Astaqhfirullahaladzim, Ghofur! Ghofur! Seseorang yang hidup dalam kekurangan, tapi mau menerima dengan ikhlas dia tidak akan merasakan kekurangan itu. Ghofur : Alah Mamang! Mamang : Ghofur! Kalau hati seseorang sudah dipenuhi keimanan dan ketakwaan dia lebih jauh berbahagia daripada si kaya yang tiap hari memikirkan harta terus. Apalagi harta itu diperoleh secara tidak halal. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 23 Mei 2005 akhlak Qonaah Matinya Seorang Preman Nomor data Percakapan 5 Emak : Imah! Baik buruknya Mardi itu sudah menjadi suami kamu. Kamu harus menjaga nama baik dan kehormatannya Imah : (MENGELUH) tapi Mak! Saya nggak tahan mengalami hidup ini. Saya merasa tersiksa Emak : Sabar ya Nak! Orang sabar itu disayang Allah. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 6 Juni 2005 Akhlak Sabar Azab Homo Seksual
  • 78. Nomor data 6 Percakapan Mamang : Sudahlah, kamu nggak usah banyak berpikir. Yang perlu kita pikirkan sekarang adalah bagaimana cara merawat Wawan. Asih : Kang Wawan kan telah merepotkan semua orang Mamang ; Asalkan kita ikhlas, ini akan menjadi ladang ibadah kita. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 16 Mei 2005 Akhlak Ikhlas Anak Durhaka Nomor data Percakapan 7 Tetangga : Mak Bahar! Ini sayur-mayur titipan emak, sudah saya belikan sesuai dengan pesanan. Dan ini kembaliannya serta catatan belanjanya mak!. Emak : Alhamdullilah, terima kasih banyak ya Wak! ibu sudah merepotkan kamu jadinya. Tetangga : Ah kenapa Mak? Sudah biasa. Sesama tetangga kita harus saling membantu, apalagi Emak Bahar kan sedang sakit. Saya permisi dulu ya mak! Emak ; Terima kasih ya Wak! Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 4 Juli 2005 Akhlak Tolong menolong Susah Dikuburkan Nomor data Percakapan 8 Pak ustad : Wawan memang telah lama mengalami sakaratul maut. Maafkan segala kesalahannya supaya allah meringankan siksaannya dan wawan dapat melepas nyawanya dengan tenang Ibu : Wan! Ibu maafkan segala kesaahan kamu, wan!. Ya Allah ya Robbi bebaskanlah anakku dari penderitaannya. Ya Allah bila kau menghendaki aku ikhlas megembalikan padamu. Ampunilah segala dosa-dosanya ya Allah! Pak ustad : Inalilahi wainailaihi rajiun Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 16 Mei 2005 akhlak Pemaaf Anak Durhaka
  • 79. Nomor data 9 Percakapan Wawan : Makananya enak. Wawan bosen Mak!bosen, kalau makanannya tiap hari gini Mak!endok dei, endok dei pantat wawan bisa bisulan Mak! Ibu ; Masyaallah Wan! mestinya kita bersyukur, bapak kamu hanya pensiunan pegawai rendahan. Orang lain banyak yang kelaparan makan enceng gondok segala! Wawan : Beda Mak! Mereka mereka, Wawan tidak sama dengan mereka Mak! Ibu : Astaqhfirullah anak itu nggak ada syukurnya Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 16 Mei 2005 Akhlak Syukur Anak Durhaka Nomor data Percakapan 10 Lanang :Ya Allah ampunilah dosa kami ya Allah, ampunilah segala kekhilafanku ya Allah, ampunilah segala kesombonganku ya Allah, aku sadar ya Allah aku insyaf selama ini aku salah melaksanakan nikmatmu kami terlalu bebas ya Allah kami sudah melakukan hubungan badan sebelum menikah ya Allah tolonglah hambamu ini, beri petunjuk-Mu ya Allah aku mohon padamu ya Alllah hanya padamu aku berserah diri. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 27 Juni 2005 Akhlak Taubat Gila Harta
  • 80. Nomor data 11 Pak Ustad Percakapan : Astaqfirullahaladzim, Saudaraku! kita tidak boleh berbuat dhalim kepada jenazah, saya hanya minta izin untuk menunaikan fardu kifayah kita, dengan melaksanakan sholat jenazah di rumah Allah ini Warga : Maaf pak Ustad!kami tetap menolak. Kalau pak Ustad mau mensolatkannya, solatkan di tempat pak ustad. (MARAH) Bakar penzina itu Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 6 Juni 2005 Akhlak Tidak berbuat Azab Homo dholim Seksual Nomor data Percakapan 12 Pak ustad : Jangan pernah kita mengharap pahala dan surga Allah sepanjang masih ada rasa dendam sedikitpun. Mari kita bantu pak Teja. Warga ; Mari! mari! Kita bantu. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 13 Juni 2005 Akhlak Tidak pendendam Nanah Belatung di Liang Kubur Nomor data Percakapan 13 Pak Ustad : Menurut agama, bahwa kalau ada suatu perzinaan di sebuah rumah itu, tetangga di sebelah kanan dan kiri, depan dan belakang itu akan terkena laknat dari allah Pak Teja! Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 13 Juni 2005 Akhlak Tidak berzina Nanah Belatung di Liang kubur
  • 81. Larangan allah Nomor data 14 Percakapan Adik : Saya dengar dari Ustad bahwa orang murtad itu akan sengsara dunia akhirat, betulkan mas? Jadi': betul kali Adik ; kenapa bapak sekarang menjadi murtad, masak allah kok dilawan. Jadi': diam kamu Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 9 Mei 2005 Aqidah Murtad Azab Membakar AlQur'an Nomor data Percakapan 15 Dukun: Kalau saja kamu bersedia menjalankan puasa selama empat puluh hari serta persaratan lain dan yang paling penting kamu harus mencuri kain kafan mayat perawan yang baru meninggal. Apa kamu sanggup ghofur? Ghofur : sanggup mbah! Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 23 Mei 2005 Aqidah Syirik Matinya Seorang Preman Nomor data Percakapan 16 Pak ustad : Ngomong-ngomong bagaimana pendaftaran haji pak Sobari, sudah selesai belum pak Kades? Pak kades : (MENGELAK) Siapa yang bilang saya yang ngurus, bohong itu. Pak ustad Sidik jangan menebar fitnah pada saya, ya! Apa hubungan haji pak Sobari dengan saya? Berani kepencet tanah kuburan kalau saya mengurus pendaftaran haji pak Sobari. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 18 April 2005 Syariat Sumpah palsu Terpanggang Tanah Kuburan
  • 82. Nomor data 17 Percakapan Bapak ; Sial! Benar-benar sial! Mama hampir setiap hari pengajian-pengajian nggak pernah ngurusi rumah tangga. (MARAH) Mah! Kalau cari pergaulan itu jangan seperti orang kampungan ngerti? Ma!Ma! papa ini sudah diangkat sebagai kepala wilayah, artinya papa ini bukan orang sembarangan. Kalau cari pergaulan cari orang yang elit dong ma! Ini semua gara-gara mama. (mengancam) Pokoknya begini, mulai hari ini mama nggak usah pergi ke pengajian lagi Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 13 Juni 2005 Akhlak Sombong Nanah Belatung di Liang Kubur Nomor data Percakapan 18 Pak Teja : (MENYURUH) Ini uang lima juta rupiah sumbangkan ke masjid dan bilang suruh dia sebutkan nama saya Asisten : Iya, pak! Pengurus masjid : Kaum muslimin sekalian! Alhamdulillah pada malam ini kita mendapat sumbangan uang sebesar lima juta rupiah dari pak Teja. Pak teja yang kami hormati atas nama pengurus masjid mengucapkan terima kasih atas sumbangan yang telah diberikan ini. Semoga allah mengabulkan niat ikhlas bapak. Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul 13 Juni 2005 akhlak Berbuatriya' Nanah Belatung di Liang Kubur
  • 83. Nomor data 19 Percakapan Pak Sobari : Bagaimana dengan haji saya pak Kades? Pak kades : Ya belum saya urus semua Istri Sobari : (TERKEJUT)Ha……jadinggakpakkades daftarkan. (MENGELUH)Ya, Bapak rencana haji kita gagal Pak kades : Saya kan sudah bilang, uang kalian masih kurang Pak sobari : Iya pak Kades, saya kan sudah memberikan surat sawah saya, dan bapak sudah setuju Pak kades : Haaa…..sawah,ituharganyatakseberapa Tanggal data Nilai Islami ajaran Judul18 April 2005 Akhlak Berkhianat Terpanggang Tanah Kuburan

×