ATONIA UTERI1. Pengertian     Atonia uteri merupakan perdarahan pasca persalinan yang dapat terjadi karena     terlepasnya...
3. Kriteria Diagnosa  Diagnosis ditegakkan bila setelah bayi dan plsaenta lahir ternyata perdarahan masih aktif  dan banya...
b. Tekan kuat uterus diantara kedua tangan. Kompresi uterus ini memberikan   tekanan langsung pada pembuluh darah yang ter...
5) Berikan 0,2 mg ergometrin IM atau misoprostol 600-1000 mcg per rektal. Jangan   berikan kepada ibu dengan hipertensi ka...
DAFTAR PUSTAKA.2009. asuhan kebidanan IV (patologi kebidanan).maryunani, anik. dkk.2009. asuhan kegawatdaruratan dalam keb...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Atonia uteri

13,259

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
13,259
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
97
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Atonia uteri"

  1. 1. ATONIA UTERI1. Pengertian Atonia uteri merupakan perdarahan pasca persalinan yang dapat terjadi karena terlepasnya sebagian plasenta dari uterus dan sebagian lagi belum terlepas. Atonia uteri terjadi bila miometrium tidak berkontraksi. Uterus menjadi lunak dan pembuluh darah pada bekas perlekatan plasenta terbuka lebar. Atonia uteri adalah suatu kondisi dimana miometrium tidak dapat berkontraksi dan mengakibatkan darah yang keluar dari bekas tempat melekatnya plasenta menjadi tidak terkendali. Atonia uteri adalah keadaan lemahnya tonus/kontraksi rahim yang menyebabkan uterus tidak mampu menutup perdarahan terbuka dari tempat implantasi plasenta setelah bayi dan plasenta lahir.2. Faktor Resiko a. Uterus terlalu regang dan besar, misalnya Polihidramnion, gemeli, makrosomia (janin besar). b. Persalinan lama c. Persalinan terlalu cepat d. Persalinan yang sering (multipara/paritas tinggi) e. Ibu dengan keadaan umum yang jelek, anemis atau menderita penyakkit menahun f. Persalinan dengan induksi atau akselerasi oksitosin g. Dapat juga terjadi bila ada usaha mengeluarkan plasenta dengan cara di pijat h. Mendorong uterus ke bawah sementara plasenta belum lepas dari uterus. i. Ada riwayat pernah atonia uteri sebelumnya
  2. 2. 3. Kriteria Diagnosa Diagnosis ditegakkan bila setelah bayi dan plsaenta lahir ternyata perdarahan masih aktif dan banyak, bergumpal dan pada palpasi didapatkan fundus uteri masih setinggi pusat atau lebih dengan kontraksi yang lembek.4. Pencegahan terapi terbaik adalah pencegahan, anemia pada kehamilan harus di obati karena perdarahan yang normal pun dapat membahayakan seorang ibu yang telah mengalami anemia. bila sebelumnya pernah mengalami perdarahan postpartum, persalinan berikutnya harus di rumah sakit. pada persalinan yang lama di upayakan agar jangan sampai terlalu lelah. rahim jangan di pijat dan di dorong kebawah sebelum plasenta lepas dari dinding rahim. Perdarahan karena atonia uteri dapat dicegah dengan: a. Melakukan secara rutin manajemen aktif kala III pada semua wanita yang bersalin karena hal ini dapat menurunkan insiden perdarahan pascapersalinan akibat atonia uteri b. Pemberian misoprostol peroral 2-3 tablet segera setelah bayi lahir5. Penanganan 1) Masase Fundus Uteri segera setelah lahirnya plasenta (maksimal 15 detik) Pemijatan merangsang kontraksi uterus sambil dilakukan penilaian kontraksi uterus. 2) Bersihkan bekuan darah atau selaput ketuban dari vagina dan lubang serviks. Bekuan darah dan selaput ketuban dalam vagina dan saluran serviks akan dapat menghalang kontraksi uterus secara baik. 3) Pastikan bahwa kantung kemih kosong Kandung kemih yang penuh akan dapat menghalangi uterus berkontraksi secara baik. 4) Lakukan kompresi bimanual internal selama 5 menit a. Kepalkan tangan dalam dan tempatkan pada forniks anterior, tekan dinding anterior uterus ke arah tangan luar yang menahan dan mendorong dinding posterior uterus ke arah depan sehingga uterus ditekan dari arah depan dan belakang
  3. 3. b. Tekan kuat uterus diantara kedua tangan. Kompresi uterus ini memberikan tekanan langsung pada pembuluh darah yang terbuka (bekas implantasi plasenta) di dinding uterus dan juga merangsang miometrium untuk berkontraksi.c. Evaluasi keberhasilan: Jika uterus berkontraksi dan perdarahan berkurang, teruskan melakukan KBI selama 2 menit, kemudian perlahan-lahan keluarkan tangan dan pantau ibu Jika uterus berkontraksi tapi perdarahan masih berlangsung, periksa ulang perinium , vagina dan servik apakah terjadi laserasi. Jika demikian , segera lakukan penjahitan untuk menghentikan perdarahan. Jika uterus tidak berkontraksi dalam waktu 5 menit, ajarkan keluarga untuk melakukan kompresi bimanual eksterna yaitu dengan cara meletakkan satu tangan pada dinding perut dan usahakan untuk memegang bagian belakang uterus seluas mungkin. Kemudian letakkanm tangan yang lain dalam keadaan terkepal pada bagian depan korpus uteri. Rapatkan kedua tangan untuk menekan pembuluh darah di dinding uterus dengan jalan menjepit uterus diantara kedua tangan tersebut.
  4. 4. 5) Berikan 0,2 mg ergometrin IM atau misoprostol 600-1000 mcg per rektal. Jangan berikan kepada ibu dengan hipertensi karena dapat menaikkan tekanan darah. Jika uterus tidak berkontraksi dalam waktu 1-2 menit segera lakukan rujukan. Dalam perjalanan menuju rujukan teruskan tindakan KBI dan beri infus hingga ibu sampai di tempat rujukan.
  5. 5. DAFTAR PUSTAKA.2009. asuhan kebidanan IV (patologi kebidanan).maryunani, anik. dkk.2009. asuhan kegawatdaruratan dalam kebidanan.Jakarta: keperawatan dan kebidanan____. 2005. Kegawatdaruratan obstetri dan ginekologi. Banjarmasin:Bag/SMF obstetri dan ginekologi RSUD ulin-FK unlamPraawirohardjo, sarwono. 2008. Ilmu kebidanan. Jakarta: bina pustaka sarwonoprawirohardjo___. 2007. Asuhan persalinan normal. Jakarta: JNPK-KR

×