• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Journal Positioning a bank service in nigeria
 

Journal Positioning a bank service in nigeria

on

  • 502 views

analisa jurnal marketing tentang strategi positioning

analisa jurnal marketing tentang strategi positioning

Statistics

Views

Total Views
502
Views on SlideShare
502
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
16
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Journal Positioning a bank service in nigeria Journal Positioning a bank service in nigeria Presentation Transcript

    • Positioning a Bank Service in Nigeria: A Conceptual Framework Strategi Positioning Dalam Pelayanan Bank di Nigeria: Sebuah Kerangka Konseptual
    • DAFTAR ISI  Rumusan Masalah  Tujuan Penelitian  Landasan Teori Positioning  Penelitian Dari Jurnal Studi Kasus  Metode Penelitian Berdasarkan Objek Penelitian, Sampel dan Analisis Data  Hasil penelitian  Kesimpulan  Saran
    • RUMUSAN MASALAH Revolusi dalam teknologi informasi dan komunikasi telah menjadi pusat perkembangan di industri jasa keuangan dan perbankan. kebanyakan industri perbankan meliputi perubahan teknologi pada faktor penting yang mendasari dinamika struktur industri perbankan dan kinerja . Sebagai contoh,perbaikan dalam pengelolaan informasi adalah peran penting dalam memungkinkan bank untukmengambil keuntungan dari kekuasaan yang diperluas dan pengurangan batasan geografis. Akses yang lebih lengkap dan lebih cepat bagi pelanggan informasi memungkinkan bank akan mengelola lebih efektif antara hubungan pelanggan yang kompleks dan tambahan jasa keuangan. Layanan perbankan di Nigeria menjadi yang terbaik untuk diposisikan melalui manfaat non-fungsional dan manfaat fungsional. Manfaat non-fungsional melibatkan identitas perusahaan bank dan citra merek, ini dapat dilihat dari beberapa bank dengan penerimaan publik yang tinggi, dan melalui manfaat fungsional, yang melibatkan sifat-sifat baru untuk mengembangkan produk atau mengubah atribut lama dengan atribut baru yang akan sangat cocok untuk bank lama dan bank baru.
    • • RUMUSAN MASALAH 1. Apa itu positioning ? 2. Adakah perubahan yang dilakukan terhadap pelayanan bank berkaitan dengan strategi positioning ?
    • Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah melihat pelayanan bank dalam lingkungan yang kompetitif seperti di Nigeria. Positioning akan diartikan dari berbagai definisi dalam literatur dan komponen utama serta strategi positioning akan dibahas pada studi ini.
    • Landasan Teori  Philip Kotler (2003), positioning adalah nilai tindakan untuk merancang penawaran perusahaan dan citra untuk menempati tempat dalam pikiran sasaran pasar dengan menciptakan proposisi yang berfokus pada pelanggan.  Ries dan Trout (1986) melihat positioning sebagai kumpulan kegiatan kreatif yang memanipulasi pikiran konsumen terhadap suatu merek. Mereka menekankan positioning dimulai dengan produk dan akhirnya menciptakan ruang dan menempati dalam benak konsumen. Mereka berpendapat bahwa merek terkenal hanya memegang posisi yang khas di pikiran konsumen yang mungkin sulit bagi pesaing untuk mengklaim, dan posisi ini hanya akan dipertahankan dengan cara strategi yang diartikulasikan mengenai produk, harga, tempat, dan promosi.  Treacy dan Wiersema (1994) melihat positioning sebagai kumpulan kegiatan yang menanamkan disiplin nilai seperti kepemimpinan produk, keunggulan operasional atau keintiman pelanggan. Hal ini didasarkan pada gagasan bahwa di setiap pasar, ada campuran dari tiga jenis pelanggan, beberapa lebih memilih perusahaan dengan teknologi miring (produk kepemimpinan), yang lain mendukung kinerja yang sangat handal (keunggulan operasional), dan yang lain ingin tanggap dalam memenuhi kebutuhan masing-masing konsumen.  Sengupta ( 1997) melihat positioning sebagai tindakan mengidentifikasi ruang kosong dalam ruang pikiran konsumen dan menempatinya untuk waktu yang bervariasi sesuai dengan kualitas dan kuantitas pemasaran merek .Ia memandangnya sebagai upaya yang disengaja untuk menciptakan persepsi dalam pikiran konsumen ,sehingga menjadi merek yang paling unggul dari produk pesaing dan menciptakan produk yang diinginkan konsumen. Dia berpendapat positioning yang kurang tepat untuk sebuah produk akan berdampak pada persepsi buruk dari konsumen.
    • Kerangka Penelitian Strategi Positioning Strategi positioning dibutuhkan untuk mencari celah pasar yang di mana merek dirasakan oleh target konsumen karena terasa unik,lalu itu akan membantu untuk mencapai keunggulan kompetitif. Berbagai jenis positioning diantaranya :  Positioning dengan identitas perusahaan  Positioning berdasarkan Merek  Makro Positioning  Positioning Terkait Manfaat  Positioning oleh Penggunaan Acara dan Waktu Penggunaan  Harga - Kualitas Positioning  Positioning oleh Target Segmen  Positioning dengan Nilai Non- fungsional  Positioning oleh Atribut Unik dan Pesaing
    • Komponen Positioning Sengupta (1997 ) empat komponen positioning, yaitu kelas produk , segmentasi konsumen, persepsi konsumen dan manfaat merek. Kelas produk menunjukkan produk dan merek yang dianggap sebagai pengganti untuk memenuhi beberapa kebutuhan khusus, hal ini membantu untuk mengidentifikasi ruang praktis dalam pikiran konsumen. Pemilihan kelas produk dapat digunakan untuk mengamankan keunggulan kompetitif dengan mengidentifikasi profil konsumen dan kebutuhan mereka, dan mengarahkan semua upaya pemasaran seperti upaya promosi pada media massal. Segmentasi konsumen yaitu dengan mengidentifikasi karakteristik konsumen , kebutuhan dan harapan untuk tahu bahwa memang ada segmen di tengah-tengah konsumen. Komponen ketiga transaksi positioning dengan kebutuhan untuk melihat di mana merek diposisikan dalam pikirannya dalam kaitannya dengan merek lain.Jadi, pemetaan persepsi memberikan gambaran tentang tingkat kesamaan dan daya saing di antara merek yang berbeda dengan menggunakan ukuran preferensi antara merek dan peringkat merek pada berbagai atribut. Komponen akhir dari positioning yaitu atribut dan manfaat, untuk merek menempati ruang di peta persepsi konsumen, itu harus dalam bingkai acuan konsumen, yang mensyaratkan bahwa merek (yang klaim produsen) akan dituangkan ke dalam manfaat konsumen. Pelanggan sering mengevaluasi merek (baik fisik dan manfaat) untuk mengetahui mana produk yang cocok untuk kebutuhan dan keinginan mereka.
    • Metode Penelitian Bahan dan Metode Komponen positioning dan strategi serta pelayanan bank di Nigeria telah diselidiki. Juga dilakukan investigasi pada bagian dimana pelayanan bank dapat diposisikan sebagai keunggulan kompetitif dalam bisnis seperti di Nigeria dengan melalui pemeriksaan menyeluruh dari fitur yang melekat pada setiap produk perbankan. Dan untuk ini kerangka kerja konseptual dicari. Pembahasan dan hasil Jasa bank di Nigeria adalah lembaga keuangan yang menerima deposito serta menyalurkannya ke dalam kegiatan pinjaman. bank memberikan jasa keuangan koleksi deposito dan harga pinjaman dari deposito tersebut kepada orang lain yang mungkin membutuhkannya. Layanan perbankan berkembang pada perbedaan antara bunga yang dibayar pada semua deposito, yang berkisar dari tabungan, saat ini untuk deposito, dan giro yang diterima dari deposito ketika meminjamkannya kepada peminjam. Jadi pelayanan bank adalah layanan dari dua jenis pelanggan yaitu deposan dan peminjam. Tidak akan ada layanan dari bank jika mereka tidak dapat menarik deposan yang uangnya akan mereka gunakan untuk membangun hubungan mereka dengan peminjam selain dari membeli dan menjual mata uang asing.
    •  Gambaran Pertama Daya tarik dari dua jenis pelanggan sangat penting untuk kelangsungan hidup bank karena jika deposan tertarik dan tidak ada yang meminjam uang, akan ada kelebihan dana yang menganggur di bank. Daya tarik dari dua jenis pelanggan sangat penting untuk kelangsungan hidup bank. Tiga account utama bisa dikatakan ada di setiap bank, yaitu tabungan, giro dan deposito. Rekening tabungan memiliki rendahnya tingkat kebutuhan (misalnya dengan segala bentuk identifikasi dan tempat yang pasti seseorang dapat membuka rekening), bunga yang dibayarkan pada rekening tabungan adalah yang terendah di antara semua deposito di sebagian besar negara); Ini memiliki tingkat resiko yang tinggi untuk bank, (munculnya perbankan elektronik telah mengungkapkan tingkat tinggi penipuan yang dilakukan oleh pemilik rekening ini, karena telah ditemukan bahwa sebagian besar bentuk identifikasi yang digunakan, keseimbangan maksimum dibatasi, (untuk mengurangi tingkat risiko, bank telah menetapkan maksimum saldo yang harus ada di rekening tersebut, hal ini dilakukan untuk mengurangi tingkat risiko yang ditanggung oleh bank apabila ada penipuan. Rekening tabungan berbeda dalam kebutuhan dan manfaat tergantung pada jenisnya. Rata-rata bunga di atasnya berkisar dari 1-3% per tahun. Semakin tinggi tingkat persyaratan bunga yang dibayarkan kepada pelanggan; contoh persyaratan tersebut, tabungan wajib, bentuk kecil asuransi, ada penarikan kecuali dengan pemutusan, di mana penarikan diperbolehkan harus tidak lebih dari tiga kali dalam satu tahun atau pelanggan dikenakan denda.
    • Contoh Tabel Analisis Produk Bank
    •  Memposisikan Pelayanan Bank di Nigeria: Sebuah Kerangka Konseptual Layanan memiliki karakteristik yang unik seperti intangibility, inseparability,dan variabilitas (Perreault Jr, Cannon dan McCarthy,2010). Jasa industri adalah kompleks, dinamis dan lingkungan yang kompetitif. Bank-bank di Nigeria adalah saksi meningkatnya kompetisi bagi bank yang perlu membuat posisi layanan nya lebih efektif untuk mendapatkan keuntungan kompetitif. Positioning dengan identitas perusahaan mungkin pas bagi bank yang telah memperoleh penerimaan pasar yang tinggi selama bertahun-tahun; sebagian besar bank yang dapat diandalkan, terutama bank-bank di Nigeria yang sudah cukup bertahan dari kegagalan diera1990-1994, era rekapitalisasi dari Desember 2005 dan pinjaman saga beracun tahun 2009. Di antara bagian ini,beberapa bank masih tidak dapat memposisikan layanan mereka dengan cara ini karena penerimaan pasar mereka telah menurun selama bertahun-tahun meskipun mereka belum benar-benar gagal. Jadi, sangat sedikit bank yang mampu untuk memposisikan layanan mereka dalam kategori ini. Positioning berdasarkan dukungan merek juga bisa dilakukan oleh bank-bank yang telah berhasil, yaitu menggunakan merek baru untuk menempati ruang persepsi dari merek lama di benak konsumen itu tidak akan sulit.
    •  Gambaran Kedua Makro posisi pelayanan bank membutuhkan penelitian mendalam tentang kebutuhan pelanggan, maka kebutuhan spesifik baik dikemas menjadi produk baru atau produk lama yang dimodifikasi untuk pelayanannya. Misalnya, rekening tabungan dapat dimodifikasi secara khusus melayani pensiunan, siswa atau guru yang memiliki kebutuhan khusus yang dapat dimasukkan ke dalam penawaran. Modifikasi tersebut atau produk baru harus dikomunikasikan dengan baik kepada target audiens dengan menggunakan media yang tepat dan semua kerangka organisasi yang akan mendukung pelaksanaannya harus diletakkan di tempat yang baik. Arus dan deposito bank bisa menjadi jalan terbaik jika diposisikan sebagai posisi terkait Benefit yang lebih bermanfaat yang akan melekat pada account tersebut karena dua rekening bank memberikan keuntungan terpisah , sedangkan manfaat bank dari tagihan pada account saat ini, mereka membayar dana dari deposito tetap melalui bunga deposito tersebut, namun digunakan sebagai dana pinjaman kepada debitur yang membayar bunga lebih tinggi . Oleh karena itu hai ini penting bagi setiap bank untuk membedakan layanan dari pesaing dengan melampirkan tambahan manfaat, yang dapat mengubah atribut mereka, tetapi memungkinkan untuk diposisikan dalam ruang abadi baru dalam pikiran pelanggan .
    • Sebagai contoh, pemegang rekening saat ini bisa menikmati kemudahan lebih transfer bank, pemberitahuan deposito dan penarikan ,representasi yang lebih besar dari bank dalam transaksi bisnis, dll.Sedangkan deposan tetap dapat menikmati Fasilitas yang akan mengurangi efek uangnya misalnya dengan tetap menerbitkan buku cek untuk orang-orang tersebut yang memperbaikinya dengan maksud bahwa mereka mungkin memerlukan uang mereka sebelum jatuh tempo ,sehingga memungkinkan untuk pengaturan yang membuat mereka menarik diri tanpa benar-benar kehilangan status "tetap" mereka. Biaya layanan ini akan dikurangi dari nilai suku bunga pada akhir periode deposito. Layanan yang menerangkan sifat rekening deposito tanpa bank malah akan menimbulkan kerugian. Pelayanan Bank juga bisa diposisikan oleh kesempatan penggunaan dan waktu penggunaan melalui identifikasi kebutuhan target pelanggan tertentu yang terpasang dengan kesempatan atau waktu,misalnya bagi siswa selama pengumpulan formulir pendaftaran universitas, Pembayaran biaya sekolah dll, layanan khusus selama ini akan meningkatkan perlindungan bank tersebut selain menjadi sebuah jalan untuk mendirikan hubungan baru.
    • Hasil Penelitian Sistem pelayanan perbankan di Nigeria jelas terlihat menggunakan strategi fungsional dan non fungsional, dalam strategi positioning itu sendiri, perbankan mengganti atribut lama ke atribut yang baru dan memberikan kemudahan transaksi yang lebih untuk pelanggannya. Mereka banyak menarik deposan untuk kelangsungan hidup bank, karena apabila ada dana dari deposan, maka kemungkinan akan ada peminjam yang bekerjasama dengan bank, Sehingga bank memiliki keuntungan dari setiap bunga yang di bayarkan. Bank-bank di Nigeria adalah saksi meningkatnya kompetisi bagi bank yang perlu membuat posisi layanannya lebih efektif untuk mendapatkan keuntungan kompetitif.
    • Kesimpulan Positioning mengidentifikasi ruang kosong dalam ruang pikiran konsumen dan menempatinya. Komponen utama positioning adalah kelas produk, segmentasi konsumen, persepsi konsumen dan manfaat merek. Itu dicatat bahwa pelayanan bank di Nigeria bisa diposisikan melalui cara-cara non-fungsional dan fungsional. Cara-cara nonfungsional itu dengan memanfaatkan identitas perusahaan dan citra merek tempat seperti Bank yang telah memiliki penerimaan pasar yang tinggi, dan posisi fungsional yang memanfaatkan dari atribut produk, yang mungkin atribut baru atau atribut dimodifikasi dan ketika produk tersebut benar diposisikan dalam konteks yang tepat akan menyebabkan peningkatan perlindungan dan pasar saham ditingkatkan untuk bank.
    • Saran Berdasarkan kesimpulan diatas, maka dapat disarankan sebagai berikut ;  Dilihat dari variasi penilaian kepuasan pelanggan, maka sangat dimungkinkan untuk perbankan melakukan perubahan dan perbaikan yang dapat menaikan kesetian pelanggan, hal ini juga didukung oleh pengaruh positif antara kepuasan pelanggan dengan kesetian merek pada penelitian ini.  Bukan hanya di Nigeria saja, seharusnya ada juga pemerataan pengawasan kepada seluruh Bank di negara lain. Lalu memberikan modifikasi terhadap pelayanannya sesuai kebutuhan para pelanggan.