Your SlideShare is downloading. ×
Makalah Ilmu Budaya Dasar - Manusia dan Harapan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Makalah Ilmu Budaya Dasar - Manusia dan Harapan

14,367
views

Published on

Published in: Education

0 Comments
10 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
14,367
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
56
Comments
0
Likes
10
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. 1BAB IPendahuluan1.1 Latar BelakangSetiap manusia mempunyai harapan. Manusia tanpa harapan,berarti manusia itu mati dalam hidup. Orang yang akan meninggalsekalipun mempunyai harapan, biasanya berupa pesan-pesankepada ahli warisnya.Harapan itu biasanya sesuai dengan pengetahuan, pengalaman,lingkungan hidup dan kemampuan. Misalnya, Budi yang hanyamampu membeli sepeda, tidak mungkin mempunyai harapan untukmembeli mobil. Seseorang yang mempunyai harapan yangberlebihan tentu menjadi buah tertawaan orang banyak, atau orangitu seperti peribahasa “Si Pungkuk merindukan bulan”.Harapan harus berdasarkan kepercayaan, baik kepercayaanpada diri sendiri, maupun kepercayaan kepada Tuhan Yang MahaEsa. Agar harapannya terwujud, maka selain berusaha dengansungguh-sungguh, manusia tak lepas atau tidak boleh bosan berdoa.Hal ini disebabkan karena antara harapan dan kepercayaan itu tidakdapat dipisahkan. Harapan dan kepercayaan itu adalah bagian darihidup manusia. Tiap manusia mempunyai harapan dan juga pastimempunyai kepercayaan kepada Tuhan YME. Karena itu wajarlahkalau harapan itu banyak menimbulkan daya kreativitas senimanuntuk mencipta seni. Banyak hasil seni seperti: seni sastra, senipatung, seni film, seni lukis, seni musik, filsafat yang lahir darikandungan harapan dan kepercayaan.Tuhan adalah tumpuan segala harapan. Kepada-Nyakepercayaan diutamakan sepenuhnya. Berhasil tidaknya suatuharapan itu tergantung dari usaha orang yang mempunyai harapan.Dengan terbahasnya masalah kehidupan manusia ini,diharapkan kita semua terbuka hati dan pikiran, sehinggamempunyai persepsi, penalaran, wawasan yang luas dan mendalam
  • 2. 2tentang kehidupan manusia yang tertuang dalam hasil budaya.Dengan melalui hasil budaya bangsa diharapkan pula kita akandapat memahami dan menghayati tingkah laku, norma-norma sosialdan nilai-nilai yang terkandung dalam hasil budaya itu, sehingga kitaakan lebih manusiawi sebagai salah satu ciri manusia Indonesiaseutuhnya.1.2 Masalah1.2.1 Apa pengertian harapan?1.2.2 Apa hubungan antara manusia dan harapan?1.2.3 Apa sebab manusia memiliki harapan?1.2.4 Apa hubungan antara harapan dan kepercayaan?1.2.5 Apa perbedaan harapan dan cita-cita?1.3 Tujuan1.3.1 Menjelaskan pengertian harapan1.3.2 Menjelaskan hubungan antara manusia dan harapan1.3.3 Menjelaskan penyebab manusia memiliki harapan1.3.4 Menjelaskan hubungan antara harapan dan kepercayaan1.3.5 Menjelaskan perbedaan harapan dan cita-cita
  • 3. 3BAB IIKAJIAN TEORI2.1 Pengertian HarapanHarapan atau asa adalah bentuk dasar dari kepercayaan akansesuatu yang diinginkan akan didapatkan atau suatu kejadian akanbebuah kebaikan di waktu yang akan datang. Pada umumnyaharapan berbentuk abstrak, tidak tampak, namun diyakini bahkanterkadang, dibatin dan dijadikan sugesti agar terwujud. Namun adakalanya harapan tertumpu pada seseorang atau sesuatu. Padapraktiknya banyak orang mencoba menjadikan harapannya menjadinyata dengan cara berdoa atau berusaha.Harapan berasal dari kata harap, artinya supaya sesuatu terjadiatau sesuatu terjadi atau suatu yang belum terwujud. Sedangkanharapan itu sendiri mempunyai makna sesuatu yang terkandungdalam hati setiap orang yang datangnya merupakan karunia Tuhan,yang sifatnya terpatri dan sukar dilukiskan. Yang mempunyaiharapan atau keinginan itu hati. Putus harapan berarti putus asa.Dan agar harapan dapat dicapai, memerlukan kepercayaan kepadadiri sendiri,kepercayaan kepada orang lain dan kepercayaan kepadaTuhan.Misalnya, Ani, seorang mahasiswa belajar rajin dengan harapandi dalam ujian semester memperoleh nilai A. Hal itu dilakukandengan keyakinan bahwa akan terwujud apa yang diharapkan. Jadiuntuk mewujudkan harapan itu harus disertai usaha yang sesuaidengan apa yang diharapkan. Tetapi meskipun sudah berusahakeras, kadang-kadang harapan itu belum tebtu terwujud.Selama masih hidup, semua orang selalu ada perasaanberharap. Kadangkala seseorang yang gagal dalam meraih apa yangdiharapkan akan menimbulkan ketidakseimbangan dalam hidupnya.Ketidakseimbangan ini dapat berwujud dalam berbagai bentuk yangdapat memberikan beban mental pada diri sendiri, misalnya: putus
  • 4. 4asa, selalu termenung, frustasi dan sebagainya. Sebaiknyakegagalan yang diperolehnya itu dianggap sebagai pengalaman,sehingga dirinya sadar untuk berusaha memperbaiki lebih lanjut.Setiap orang mempunyai berbagai cara untuk memenuhikeinginannya, baik dengan cara yang dibenarkan maupun dengancara yang dilarang oleh norma-norma agama dan hukum. Beberapafaktor yang dapat menyebabkan seseorang melakukan pelanggarandalam usahanya mencapai apa yang jadi harapnnya, misalnya:faktor lingkungan sosial, ekonomi, pendidikan, tidak adanyalandasan iman yang kuat, kurang rasa percaya diri, dan kurangpendidikan mental.Semua itu dapat berakibat buruk pada diriseseorang.Beberapa pendapat menyatakan bahwa esensi harapan berbedadengan "berpikir positif" yang merupakan salah satu caraterapi/proses sistematis dalam psikologi untuk menangkal "pikirannegatif" atau "berpikir pesimis".Kalimat lain "harapan palsu" adalah kondisi dimana harapandianggap tidak memiliki dasar kuat atau berdasarkan khayalan sertakesempatan harapan tersebut menjadi nyata sangatlah kecil.2.2 Manusia dan HarapanHarapan dalam kehidupan manusia merupakan cita-cita,keinginan, penantian, kerinduan supaya sesuatu itu terjadi. Dalammenantikan adanya sesuatu yang terjadi dan diharapkan, menusiamelibatkan manusia lain atau kekuatan lain di luar dirinya supayasesuatu terjadi, selain hasil usahanya yang telah dilakukan atauditunggu hasilnya. Jadi, yang diharapkan itu adalah hasil jerih payahdirinya dan bantuan kekuatan lain. Bahkan harapan itu tidak bersifategosentris, berbeda dengan keinginan yang menurut kodratnyabersifat egosentris, usahanya ialah memiliki (Gabriel Marcel, 1889-1973). Harapan tertuju kepada “Engkau”, sedangkan keinginankepada „Aku”. Harapan ditujukan kepada orang lain atau kepada
  • 5. 5Tuhan. Keinginan itu untuk kepentingan dirinya, meskipunpemenuhan keinginan itu melalui pemenuhan keinginan orang lain.Misalnya melakukan perbuatan sedekah kepada orang lain; oranglain terpenuhi keinginannya, yaitu kebahagian sewaktu berbuat baikkepada orang lain.Menurut macamnya ada harapan yang optimis dan harapanpesimistis (tipis harapan). Harapan yang optimis artinya sesuatuyang akan terjadi itu sudah memberikan tanda-tanda yang dapatdianalisis secara rasional, bahwa sesuatu yang akan terjadi bakalmuncul. Dan harapan yang pesimistis ada tanda-tanda rasional tidakbakal terjadi.Harapan itu ada karena manusia hidup. Manusia hidup penuhdengan dinamikanya, penuh dengan keinginannya ataukemauannya. Harapan untuk setiap orang berbeda-beda kadarnya.Orang yang wawasan pikirannya luas, harapannya pun akan luas.Demikian pula orang yang wawasan pikirannya sempit, maka akansempit pula harapannya.Besar-kecilnya harapan sebenarnya tidak ditentukan oleh luasatau tidaknya wawasan berpikir seseorang, tetapi kepribadianseseorang dapat menentukan dan mengontrol jenis, macam, danbesar-kecilnya harapan tersebut. Bila kepribadian seseorang kuat,jenis dan besarnya harapan akan berbeda dengan orang yangkepribadiannya lemah. Kepribadian yang kuat akan mengontrolharapan seefektif dan seefisien mungkin sehingga tidak merugikanbagi dirinya tau bagi orang lain, untuk masa kini atau untuk masadepan, bagi masa di dunia atau masa di akherat kelak.Harapan seseorang juga ditentukan oleh kiprah usaha ataubekerja kerasnya seseorang. Orang yang bekerja keras akanmempunyai harapan yang besar. Untuk memperoleh harapan yangbesar, tetapi kemampuannya kurang, biasanya disertai dengan unsurdalam, yaitu berdoa.
  • 6. 6Harapan itu bersifat manusiawi dan dimiliki semua orang. Dalamhubungannya dengan pendidikan moral, untuk mewujudkan harapanperlu di wujudkan hal – hal sebagai berikut:a. Harapan apa yang baikb. Bagaimana mencapai harapan ituc. Bagaimana bila harapan itu tidak tercapai.Jika manusia mengingat bahwa kehidupan tidak hanya di duniasaja namun di akhirat juga, maka sudah selayaknya “harapan”manusia untuk hidup di kedua tempat tersebut bahagia. Denganbegitu manusia dapat menyelaraskan kehidupan antara dunia danakhirat dan selalu berharap bahwa hari esok lebih baik dari pada hariini, namun kita harus sadar bahwa harapan tidak selamanya menjadikenyataan.2.3 Sebab Manusia Memiliki HarapanMenurut kodratnya manusia itu adalah makhluk sosial. Setiaplahir ke dunia ini langsung disambut dalam suatu pergaulan hidup,yakni di tengah suatu keluarga atau anggota masyarakat lainnya.Tak ada satu manusia pun yang luput dari pergaulan hidup. Ditengah manusia lain itulah seseorang dapat hidup dan berkembangfisik dan jasmani, serta mental dan spiritualnya.Ada dua hal yang mendorong manusia hidup bergaul denganmanusia lain, yaitu: dorongan kodrat dan dorongan kebutuhan hidup.2.3.1 Dorongon KodratKodrat ialah sifat, keadaan, atau pembawaan alamiahyang sudah terjelma dalam diri manusia sejak manusia itudiciptakan oleh Tuhan. Misalnya: menangis, bergembira,berpikir, bercinta, berjalan, berkata, mempunyai keturunandan sebagainya. Setiap manusia mempunyai kemampuanuntuk itu semua.Dorongan kodrat menyebabkan manusia mempunyaikeinginan atau harapan. Seperti halnya orang yang menonton
  • 7. 7pertunjukan lawak dengan harapan agar terhibur. Sangpelawak juga mengharapkan agar penonton tertawa terbahak-bahak. Jika penonton tidak tertawa, berarti harapannya gagaldalam menghibur penonton.Kodrat juga terdapat pada binatang dan tumbuh-tumbuhan, karena binatang dan tumbuhan perlu makan,berkembang biak dan mati. Kodrat manusia mirip dengankodrat binatang, tetapi biar bagaimanapun juga besar sekaliperbedaannya. Perbedaan antara kedua mahluk itu, ialahbahwa manusia memiliki budi dan kehendak. Budi ialah akal,kemampuan untuk memilih. Kedua hal tersebut tidak dapatdipisahkan, sebab bila orang akan memilih, ia harusmengetahui lebih dahulu barang yang dipilihnya. Denganbudinya manusia dapat mengetahui mana yang baik danmana yang buruk, mana yang benar dan mana yangsalah, dan dengan kehendaknya manusia dapat memilih.Dalam diri manusia masing-masing sudah terjelma sifat,kodrat pembawaan dan kemampuan untuk hidup bergaul,hidup bermasyarakat atau hidup bersama dengan manusialain. Dengan kodrat ini, maka manusia mempunyai harapan.2.3.2 Dorongan Kebutuhan HidupSudah menjadi kodrat bahwa manusia mempunyaibermacam-macam kebutuhan hidup. Kebutuhan hidup itupada garis besamya dapat dibedakan atas : kebutuhanjasmani dan kebutuhan rohani.Kebutuhan jasmaniah, misalnya; makan, minum, pakaian,rumah. (sandang, pangan dan papan). Sedangkan kebutuhanrohaniah, misalnya: kebahagiaan, kepuasan, keberhasilan,hiburan dan ketenangan.
  • 8. 8Untuk memenuhi semua kebutuhan itu manusia harus bekerjasama dengan manusia lain. Hal ini disebabkan karena kemampuanmanusia sangat terbatas, baik kemampuan fisik (jasmaniah) maupunkemampuan berpikimya. Kalaupun ada orang yang mempunyaikelebihan kemampuan, maka hal tersebut hanya berlaku dalam satudua bidang tertentu. Tak seorang pun mampu dalam segala hal,trampil dalam segala hal, atau berbakat dalam segala hal.Dengan adanya dorongan kodrat dan dorongan kebutuhan hidupitu maka manusia mempunyai harapan, karena pada hakekatnyaharapan itu adalah keinginan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.Sehubungan dengan kebutuhan-kebutuhan manusia itu,Abraham Maslow mengkategorikan kebutuhan manusia menjadi limamacam. Lima macam kebutuhan itu merupakan lima harapanmanusia, yaitu:a. Harapan untuk memperoleh kelangsungan hidup (survival)b. Harapan untuk memperoleh keamanan (safety)c. Harapan untuk memiliki hak dan kewajiban untuk mencintai dandicintai (being loving and love)d. Harapan memperoleh status atau diterima atau diakui lingkungan(status)e. Harapan untuk memperoleh perwujudan dan cita-cita (self-actualization)2.4 KepercayaanKepercayaan berasal dari kata percaya, artinya mengakui ataumeyakini akan kebenaran. Kepercayaan adalah hal-hal yangberhubungan dengan pengakuan atau keyakinan akan kebenaran.maka jelaslah kepada kita, bahwa dasar kepercayaan itu adalahkebenaran. Ada jenis pengetahuan yang dimiliki seseorang, bukankarena merupakan hasil penyelidikan sendiri, melainkan diterima dariorang lain. Kebenaran pengetahuan yang didasarkan atas orang lainitu disebabkan karenaa orang lain itu dapat dipercaya. Yang diselidiki
  • 9. 9bukan lagi masalahnya, melainkan orang yang memberitahukan itudapat dipercaya atau tidak. Pengetahuan yang diterima dari oranglain atas kewibawaannya itu disebut kepercayaan. Makin besarkewibawaan yang memberitahu mengenai pengetahuan itu makinbesar kepercayaan.Dalam agama terdapat kebenaran-kebenaran yang dianggapdiwahyukan artinya diberitahukan oleh Tuhan - langsung atau tidaklangsung kepada manusia. Kewibawaan pemberi kebenaran itu adayang melebihi besarnya . Kepercayaan dalam agama merupakankeyakinan yang paling besar. Hak berpikir bebas, hak atas keyakinansendiri menimbulkan juga hak ber agama menurut keyakinan. Dalamhal beragama tiap-tiap orang wajib menerima dan menghormatikepercayaan orang yang beragama itu. Dasarnya ialah keyakinanmasing-masing.2.5 Kepercayaan dan Usaha MeningkatkannyaDasar kepercayaan adalah kebenaran. Sumber kebenaranadalah manusia. Kepercayaan itu dapat dibedakan atas :2.5.1 Kepercayaan Pada Diri SendiriKepercayaan pada diri sendiri itu ditanamkan setiappribadi manusia. Percaya pada diri sendiri pada hakekatnyapercaya pada Tuhan Yang Maha Esa Percaya pada dirisendiri, menganggap dirinya tidak salah, dirinya menang,dirinya mampu mengerjakan yang diserahkan ataudipercayakan kepadanya.2.5.2 Kepercayaan Kepada Orang LainPercaya kepada orang lain itu dapat berupa percayakepada saudara, orang tua, guru, atau siapa saja.Kepercayaan kepada orang lain itu sudah tentu percayaternadap kata hatinya, perbuatan yang sesuai dengan katahati, atau terhadap kebenarannya. Ada ucapan yang berbunyi,orang itu dipercaya karena ucapannya. Misalnya, orang yang
  • 10. 10berjanji sesuatu harus dipenuhi, meskipun janji itu tidakterdengar orang lain, apalagi membuat janji kepada orang lain.2.5.3 Kepercayaan Kepada PemerintahBerdasarkan pandangan teokratis menurut etika, filsafattingkah laku karya Prof.Ir, Poedjawiyatna, negara itu berasaldari Tuhan. Tuhan langsung memerintah dan memimpinbangsa manusia, atau setidak-tidaknya Tuhanlah pemilikkedaulatan sejati, Karena semua adalah ciptaan Tuhan.Semua mengemban kewibawaan, terutama pengembantertinggi, yaitu raja, langsung dikaruniai kewibawaan olehTuhan, sebab langsung dipilih oleh Tuhan pula (kerajaan).Pandangan demokratis mengatakan bahwa kedaulatan adalahdari rakyat, (kewibawaan pun milik rakyat. Rakyat adalahnegara, rakyat itu menjelma pada negara. Satu-satunyarealitas adalah negara). Manusia sebagai seorang (individu)tak berarti. Orang. mempunyai arti hanya dalam masyarakat,negara. Hanya negara sebagai keutuhan (totalitas) yang ada,kedaulatan mutlak pada negara, negara demikian itu disebutnegara totaliter. satu-satunya yang mempunyai hak ialahnegara; manusia perorangan tidak mempunyai hak, ia hanyamempunyai kewajiban (negara diktator).Jelaslah bagi kita, baik teori atau pandangan teokratisataupun demokratis negara atau pemerintah itu benar, karenaTuhan adalah sumber kebenaran. Karena itu wajarlah kalaumanusia sebagai warga negara percaya kepadanegara/pemerintah.2.5.4 Kepercayaan Kepada TuhanKepercayaan kepada Tuhan yang maha kuasa itu amatpenting, karena keberadaan manusia itu bukan dengansendirinya, tetapi diciptakan oleh Tuhan. Kepercayaan berartikeyakinan dan pengakuan akan kebenaran. Kepercayaan ituamat penting, karena merupakan tali kuat yang dapat
  • 11. 11menghubungkan rasa manusia dengan Tuhannya. BagaimanaTuhan dapat menolong umatnya, apabila umat itu tidakmempunyai kepercayaan kepada Tuhannya, sebab tidak adatali penghubung yang mengalirkan daya kekuatannya. Olehkarena itu jika manusia berusaha agar mendapat pertolongandari padanya, manusia harus percaya kepada Tuhan, sebabTuhanlah yang selalu menyertai manusia. Kepercayaan ataupengakuan akan adanya zat yang maha tinggi yangmenciptakan alam semesta seisinya merupakankonsekuensinya tiap-tiap umat beragama dalam melakukanpemujaan kepada zat tersebut.
  • 12. 12BAB IIIPEMBAHASAN3.1 Harapan dan Cita-CitaCita-cita merupakan Impian yang disertai dengan tindakan danjuga di berikan batas waktu. Jadi jika kita bermimpi untuk menjadiseorang yang sukses, dokter, insinyur, arsitek, manager suatuperusahaan, atau mungkin presiden, kita harus berusaha dengansungguh-sungguh. Semua itu harus di sertai dengan tindakan, bukanhanya berandai-andai saja. Serta jangan lupa di berikan target waktusehingga kita punya timeline kapan hal tersebut bisa diwujudkan.Dari kecil kita pasti dinasehati oleh orangtua, guru ataupun bukuuntuk menggantungkan cita-cita setinggi langit. Semua itu memangbenar karena dengan adanya cita-cita atau impian dalam hidup akanmembuat kita semangat dan bekerja keras untuk menggapaikehidupan yang lebih baik di dunia.Cita-cita yang baik adalah cita-cita yang dapat dicapai melaluikerja keras, kreativitas, inovasi, dukungan orang lain dansebagainya. Khayalan hasil melamun cenderung tidak logis danbersifat mubazir karena banyak waktu yang terbuang untukmenghayal yang tidak-tidak.Dalam bercita-cita pun sebaiknya jangan terlalu mendetail danfanatik karena kita bisa dibuat stres dan depresi jika tidak tercapai.Contoh adalah seseorang yang punya cita-cita jadi dokter. Ketika diatidak masuk jurusan IPA dia stress, lalu gagal tes masuk jurusankedokteran dia stress, dan seterusnya.Tidak semua orang bisa menentukan cita-cita. Jika tidak bisamenentukan cita-cita, maka bercita-citalah untuk menjadi orang yangberguna dan dicintai orang banyak dengan hidup yangberkecukupan. Untuk mendapatkan motivasi dalam mengejar cita-cita kita bisa mempelajari kisah sukses orang lain atau membacaatau melihat film motivasi hidup.
  • 13. 13Bila dibandingkan dengan cita-cita, maka harapan mengandungpengertian tidak terlalu muluk, sedangkan cita-cita pada umumnyaperlu setinggi bintang. Antara harapan dan cita-cita terdapatpersamaan, yaitu: keduanya menyangkut masa depan karena belumterwujud, pada umumnya dengan cita-cita maupun harapan orangmenginginkan hal yang lebih baik atau meningkat.3.2 Harapan dan DoaOrang yang berdoa bukan hanya sekadar sadar bahwakekuatannya lemah, tetapi ada unsure keyakinan bahwa berdoa itumerupakan kewajiban. “Dan berfirman Tuhan kamu: Berdoalah kamukepada-Ku. Juga Aku akan mengabulkan doamu” (QS. Gafir: 60).“Maka wajib atas kamu berdoa” (H.R. Turmidzi).Hal lain yang menyebabkan harapan disertai doa ialah karenakesadaran bahwa manusia itu lemah (QS. An-Nisa: 28). Kelemahanmanusia itu, dilukiskan sebagai berikut.a. Manusia hidup dalam kondisi ketidakpastian; hal yang pentingbagi keamanan dan kesejahteraan manusia berada di luarjangkauannya. Dengan kata lain, manusia ditandai olehketidakpastian.b. Terbatasnya kesanggupan manusia untuk mengendalikan danuntuk mempengaruhi kondisi hidupnya. Pada titik tertentu,kondisi manusia ada dalam kaitan konflik antara keinginan dancita-cita dengan lingkungannya, yang ditandai olehketidakberdayaan.c. Manusia hidup bermasyarakat, yang ditandai dengan adanyaalokasi teratur dari berbagai fungsi, fasilitas, pembagian kerja,produksi, dan ganjaran. Manusia membutuhkan kondisiimperative (keterpaksaan), yaitu adanya suatu tingkatsuperordinasi atau subordinasi atau berbagai aturan dalamhubungan manusia.
  • 14. 14Kemudian masyarakat berada di tengah-tengah kondisikelangkaan, yang menyebabkan adanya perbedaan distribusi barangdan nilai. Dengan demikian timbullah deprivasi (perampasan) yangsifatnya relative.Dalam konteks “ketidakpastian” manusia ditunjukkan kenyataansemua usaha manusia bahwa, betapa pun ia merencanakan denganbaik dan melaksanakannya dengan seksama, ia tetap tidak terlepasdari kekecewaan. Dalam usahanya, manusia melibatkan emosi yangtinggi sehinggi kekecewaan ini akan membawa luka yang dalam.Dalam dunia teknologi modern pun, yang penuh denganperhitungan, keberuntungan tetap merupakan suatu berkat dariketidakpastian.Dalam konteks “ketidakmungkinan” ditunjukkan bahwa semuakeinginan tidak dapat terkabul. Kematian, penderitaan, kecelakaan,dan seterusnya, itu semua menandai eksistensi manusia.Pengalaman manusia dalam konteks “ketidakmungkinan”membawanya ke luar dari situasi perilaku sosial dan batasan culturaldari tujuan dan norma sehari-hari. Resep-resep sosial dan kulturaltidak memiliki kelengkapan total sebagai penyediaan “mekanisme”penyesuaian. Kedua hal ini menghadapkan manusia pada kondisi“titik kritis” dengan lingkungan perilaku sehari-hari yang berstruktur.Maka dari semua peristiwa ini, yang ada hanya “doa dan harapan”.Doa dan harapan pada hakikatnya merupakan proses hubunganantara manusia dengan Tuhannya dan antara manusia denganmanusia. Proses hubungan ini lebih lanjut dapat diartikan memohonpertolongan, mengingat, meminta perlindungan, mendekatkan diri(silahturami dengan manusia, taqarrub dengan Tuhan).3.3 Harapan TerakhirDalam hidup di dunia, manusia dihadapkan pada persoalan yangberagam baik itu masalah positif maupun negative. Untukmenghadapi persoalan hidup tersebut manusia perlu belajar dari
  • 15. 15manusia lainnya baik formal maupun informal agar memilikikehidupan yang sejahtera menurut Aristoteles, hidup dan kehidupanitu berasal dari generation spontanea, yang berarti kehidupan ituterjadi dengan sendirinya. Kebutuhan manusia terbagi ataskebutuhan jasmani dan kebutuhan rohani. Ada yang dalampandangan hidupnya hanya ingin memuaskan kehidupan duniawinamun juga ada yang sebaliknya. Terkait dengan tingkat kesadarankehidupan beragama, manusia akan semakin yakin bahwa merekaakan mati. Dunia serba gemerlap hanya akan ditinggalkan dan akanhidup abadi di alam akhirat.Dengan pengetahuan serta pengertian agama tentang adanyakehidupan abadi di akhirat, manusia menjalankan ibadahnya. Ia akanmenjalankan perintah Tuhan melalui agama, serta menjauhkan diridari larangan yang diberikan-Nya. Manusia menjalankan hal itukarena sadar sebagai makhluk yang tidak berdaya di hadapanTuhan. Kehidupan dunia yang sifatnya sementara dikalahkannyademi kehidupan yang abadi di akherat karena tahu bagaimanaberatnya siksaan di neraka dan bagaimana bahagianya di surga.Kebaikan di surga yang abadi inilah yang merupakan harapanterakhir manusia.
  • 16. 16BAB IVPENUTUP4.1 KesimpulanHarapan berasal dari kata harap yaitu keinginan supayasesuatu terjadi atau sesuatu terjadi atau suatu yang belum terwujud.Kata orang manusia tanpa harapan adalah manusia yang matisebelum waktunya. Bisa jadi, karena harapan adalah sesuatu yanghendak kita raih dan terpampang di muka. Hampir sama denganvisi walau dalam spektrum sederhana, harapan merupakan ciptaanyang kita buat sebagai sesuatu yang hendak kita raih. Jadi hiduptanpa harapan adalah hidup tanpa visi dan tujuan.Maka bila manusia yang hidup tanpa harapan pada hakekatnyadia sudah mati. Harapan bukanlah sesuatu yang terucap di mulut sajatetapi juga berangkat dari usaha. Dia adalah kecenderungan batinuntuk membuat sebuah rencana aksi, peristiwa, atau sesuatumenjadi lebih bagus. Sederhananya, harapan membuat kitaberpikir untuk melakukan sesuatu yang lebih baik untuk meraihsesuatu yang lebih baik.Harapan dan rasa optimis juga memberikan kita kekuatanuntuk melawan setiap hambatan. Seolah kita selalu mendapatkanjalan keluar untuk setiap masalah. Seolah kita punya kekuatan yanglebih untuk siap menghadapi resiko. Ini kita sebut sebagaiperlawanan. Orang yang hidup tanpa optimisme dan cenderungpasrah pada realita maka dia cenderung untuk bersikap pasif.Ada dua hal yang mendorong manusia hidup bergaul denganmanusia lain, yaitu: dorongan kodrat dan dorongan kebutuhan hidup.Dalam setiap harapan juga terdapat yang namanyakepercayaan, baik itu percaya terhadap diri sendiri, orang lain,pemerintah, atau Tuhan, karena kepercayaan dapat membantu kitauntuk mewujudkan apa yang kita inginkan.
  • 17. 17Harapan seseorang juga ditentukan oleh kiprah usaha ataubekerja kerasnya seseorang. Orang yang bekerja keras akanmempunyai harapan yang besar. Untuk memperoleh harapan yangbesar, tetapi kemampuannya kurang, biasanya disertai dengan unsurdalam, yaitu berdoa.4.2 SaranDalam setiap kehidupan manusia yang pastinya mempunyaiharapan, kita tidak boleh menyerah untuk mewujudkan harapantersebut. Karena harapan dan keinginan itu lah yang membuat hidupkita menjadi lebih berarti di dunia ini, yang terus memberikandorongan agar kita tetap melakukan dan memberikan yang terbaikdalam setiap pekerjaan.Selain itu kita juga harus berpedoman terhadap kepercayaankepada Tuhan YME. Dengan usaha dan doa yang seimbang,diharapkan kita dapat mewujudkan apa yang kita inginkan dengantetap berada dalam norma-norma masyarakat yang berlaku dan tidakmerugikan orang lain. Selain itu juga untuk mempersiapkan mentalkita jika harapan yang diinginkan tidak tercapai, sehingga tidakmembuat kita putus asa untuk terus mencoba.
  • 18. 18DAFTAR PUSTAKAMustopo, M. Habib. Ilmu Budaya Dasar. Surabaya: Usaha Nasional. 1989.Sulaeman, M. Munandar. Ilmu Budaya Dasar. Bandung: Refika Offset.1988.http://gegehare.blogspot.com/2011/04/ilmu-budaya-dasar-bab-9-manusia-dan.htmlhttp://ibdjk.blogspot.com/2013/01/makna-harapan.htmlhttp://id.wikipedia.org/wiki/Harapanhttp://mahisaajy.blogspot.com/2011/05/persamaan-harapan-dan-cita-cita.htmlhttp://skyrider27.blogspot.com/2010/06/manusia-dan-harapan.html

×