Your SlideShare is downloading. ×
0
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Kasus moral & etika kesehatan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Kasus moral & etika kesehatan

4,923

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
4,923
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
129
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. KASUS MORAL & ETIKA KESEHATAN “Malpraktek Kesehatan Prita Mulyasari VS RS OMNI Internasional” Budiman yasir Abdillah amir Muhammad Arifuddin Gina sakinah Astriani Nurul Hikmah Astuti KasusUtari Fauziah G. Kesehatan Moral dan Etika
  • 2. PENDAHULUAN Etika merupakan tingkah laku dan kelakuan moral yang diikuti oleh manusia manakala ilmu etika merupakan satu disiplin ilmu yang mengkaji tentang moral, prinsip moral, kaedah moral dan tindakan serta kelakuan manusia yang betul.  Moral merupakan cara melihat dan menilai sesuatu isu
  • 3. LATAR BELAKANG Akhir-akhir ini, karena maraknya kasus dugaan malpraktek medik atau kelalaian medik di Indonesia, ditambah “keberanian” pasien yang menjadi korban untuk menuntut hak-haknya, para dokter seakan baru mulai sibuk berbenah diri. Terutama dalam menghadapi kasus malpraktek. Kesibukan ini terjadi sejalan dengan makin baiknya tingkat pendidikan dan keadaan sosial ekonomi masyarakat.
  • 4. DEFINISI Malpraktek pada dasarnya adalah tindakan tenaga profesional (profesi) yang bertentangan dengan Standard Operating Procedure (SOP), kode etik profesi, serta undang-undang yang berlaku baik disengaja maupun akibat kelalaian. Kelalaian dari seseorang dokter atau perawat untuk mempergunakan tingkat kepandaian dan ilmu pengetahuan dalam mengobati dan merawat pasien, yang lazim dipergunakan terhadap pasien atau orang yang terluka menurut ukuran dilingkungan yang sama” (Valentin v. La Society de Bienfaisance Mutuelle de Los Angelos, California, 1956).
  • 5. KASUS PRITA MULYASARI VS RS OMNI INTERNASIONAL
  • 6. Kronologi 7 Agustus 2008, 20:30 Prita Mulyasari datang ke RS Omni Internasional dengan keluhan panas tinggi dan pusing kepala. Hasil pemeriksaan laboratorium: Thrombosit 27.000 (normal 200.000), suhu badan 39 derajat. Malam itu langsung dirawat inap, diinfus dan diberi suntikan dengan diagnosa positif demam berdarah.  8 Agustus 2008 Ada revisi hasil lab semalam, thrombosit bukan 27.000 tapi 181.000. Mulai mendapat banyak suntikan obat, tangan kiri tetap diinfus. Tangan kiri mulai membangkak, Prita minta dihentikan infus dan suntikan. Suhu badan naik lagi ke 39 derajat. 
  • 7. 9 Agustus 2008 Kembali mendapatkan suntikan obat. Dokter menjelaskan dia terkena virus udara. Infus dipindahkan ke tangan kanan dan suntikan obat tetap dilakukan. Malamnya Prita terserang sesak nafas selama 15 menit dan diberi oksigen. Karena tangan kanan juga bengkak, dia memaksa agar infus diberhentikan dan menolak disuntik lagi.  10 Agustus 2008 Terjadi dialog antara keluarga Prita dengan dokter. Dokter menyalahkan bagian lab terkait revisi thrombosit. Prita mengalami pembengkakan pada leher kiri dan mata kiri.
  • 8.  11 Agustus 2008 Terjadi pembengkakan pada leher kanan, panas kembali 39 derajat. Prita memutuskan untuk keluar dari rumah sakit dan mendapatkan data-data medis yang menurutnya tidak sesuai fakta. Prita meminta hasil lab yang berisi thrombosit 27.000, tapi yang didapat hanya informasi thrombosit 181.000. Pasalnya, dengan adanya hasil lab thrombosit 27.000 itulah dia akhirnya dirawat inap. Pihak OMNI berdalih hal tersebut tidak diperkenankan karena hasilnya memang tidak valid. Di rumah sakit yang baru, Prita dimasukkan ke dalam ruang isolasi karena dia terserang virus yang menular.
  • 9.  15 Agustus 2008 Prita mengirimkan email yang berisi keluhan atas pelayanan diberikan pihak rumah sakit ke customer_care@banksinarmas.com dan ke kerabatnya yang lain dengan judul “Penipuan RS Omni Internasional Alam Sutra”. Emailnya menyebar ke beberapa milis dan forum online.  30 Agustus 2008 Prita mengirimkan isi emailnya ke „Surat Pembaca Detik.com‟  5 September 2008 RS Omni mengajukan gugatan pidana ke Direktorat Reserse Kriminal Khusus
  • 10. 22 September 2008 Pihak RS Omni International mengirimkan email klarifikasi ke seluruh costumernya.  8 September 2008 Kuasa Hukum RS Omni Internasional menayangkan iklan berisi bantahan atas isi email Prita yang dimuat di harian Kompas dan Media Indonesia.  24 September 2008 Gugatan perdata masuk.  11 Mei 2009 Pengadilan Negeri Tangerang memenangkan Gugatan Perdata RS Omni. Prita terbukti melakukan perbuatan hukum yang merugikan RS Omni. Prita divonis membayar kerugian materil sebesar 161 juta sebagai pengganti uang klarifikasi di koran nasional dan 100 juta untuk kerugian imateril. Prita langsung mengajukan banding. 
  • 11. 13 Mei 2009 Mulai ditahan di Lapas Wanita Tangerang terkait kasus pidana yang juga dilaporkan oleh Omni.  2 Juni 2009 Penahanan Prita diperpanjang hingga 23 Juni 2009. Informasi itu diterima keluarga Prita dari Kepala Lapas Wanita Tangerang.  3 Juni 2009 Megawati dan JK mengunjungi Prita di Lapas. Komisi III DPR RI meminta MA membatalkan tuntutan hukum atas Prita. Prita dibebaskan dan bisa berkumpul kembali dengan keluarganya. Statusnya diubah menjadi tahanan kota.  4 Juni 2009 Sidang pertama kasus pidana yang menimpa Prita mulai disidangkan di PN Tangerang. 
  • 12. TINJAUAN KASUS a. Berdasarkan Sudut Pandang Hukum Dalam Kitab-Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) kelalaian yang mengakibatkan celaka atau bahkan hilangnya nyawa orang lain. Pasal 359, misalnya menyebutkan, “Barangsiapa karena kealpaannya menyebabkan matinya orang lain, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau kurungan paling lama satu tahun”. Sedangkan kelalaian yang mengakibatkan terancamnya keselamatan jiwa seseorang dapat diancam dengan sanksi pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 360 KitabUndang-Undang Hukum Pidana (KUHP).
  • 13. LANJUTAN... b. Berdasarkan Kode Etik Dalam KODEKI pasal 2 dijelaskan bahwa; “seorang dokter harus senantiasa berupaya melaksanakan profesinya sesuai denga standar profesi tertinggi”. Jelasnya bahwa seeorang dokter dalam melakukan kegiatan kedokterannya seebagai seorang proesional harus sesuai dengan ilmu kedokteran mutakhir, hukum dan agama. KODEKI pasal 7d juga menjelaskan bahwa “setiap dokter harus senantiasa mengingat akan kewajiban melindungi hidup insani”. Artinya dalam setiap tindakannya, dokter harus betujuan untuk memelihara kesehatan dan kebahagiaan manusia.
  • 14. c. Berdasarkan Undang-Undang Pasal 14 Permenkes no. 749a/1989 tentang tujuan dan fungsi rekam medis yaitu sebagai dasar pelayanan kesehatan dan pengobatan, pembuktian hukum, penelitian dan pendidikan, dasar pembiayaan pelayanan kesehatan, dan statistik kesehatan. Maka rekam medis harus dibuat relevan, kronologis dan orisinil. Data yang diberikan haruslah berupa data yang sebenarnya dan bukan karangan semata.
  • 15. Dalam kasus ini, telah terjadi pemalsuan data tentang kondisi pasien sesuai dengan pengakuan dari pasien atau si penderita hal tersebut dinilai telah melanggar hukum adminitrasi, karena data yang dilaporkan dalam rekam medis pasien adalah fiktif dan tidak sesuai dengan kenyataannya, bersamaan dengan itu juga tenaga perawatan dinilai telah lalai dari kewajibannya dalam menyediakan rekam medis pasien. Dari kasus Prita ini, sangat jelas adanya pelanggaran kode Etik oleh serang dokter dan petugas kesehatan yang terkait, seperti perawat dan bagian administrasinya pada Rumah sakit OMNI Internasional.
  • 16. SOLUSI Dengan melihat faktor-faktor penyebab dan juga segala macam sanksi hukum serta segala macam pelanggaran kode etik atas kasus yang kami ambil dalam hal ini malpraktek administrasi berupa pelanggaran dalam rekam medis dan kesalahan diagnosis oleh beberapa dokter tersebut, maka pencegahan terjadinya malpraktek harus dilakukan dengan melakukan perbaikan sistem, mulai dari pendidikan hingga ke tatalaksana praktek kedokteran. Dan juga penanaman Kode Etik harus lebih diperhatikan lagi sejak dini.
  • 17. KESIMPULAN Berdasarkan kasus yang telah dikaji maka dapat disimpulkan bahwa sebagai tenaga medis yang profesional harus dibutuhkan adanya penanam moral dan penghayatan terhadap Standard Operating Procedure (SOP), kode etik profesi, undangundang yang berlaku serta menjunjung tinggi kejujuran dan tanggung jawab sehingga dalam penerapan keprofesian dapat dijalankan dengan sebaik mungkin tanpa adanya pihak yang dirugikan.

×