• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Kumpulan Materi Metodologi Penelitian Pendidikan Matematika
 

Kumpulan Materi Metodologi Penelitian Pendidikan Matematika

on

  • 2,285 views

 

Statistics

Views

Total Views
2,285
Views on SlideShare
2,285
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
84
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Kumpulan Materi Metodologi Penelitian Pendidikan Matematika Kumpulan Materi Metodologi Penelitian Pendidikan Matematika Document Transcript

    • Metodologi Penelitian Pendidikan Matematika Kumpulan Materi Oleh : Rahma Siska Utari, S.Pd., Liana Septy, S.Pd., dan Rahmawati, S.Pd. Program Studi Magister Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sriwijaya 2014 mathshareblog.wordpress.com ama.utari@gmail.com
    • ii PENGANTAR Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan Karunia, Rahmat, Taufik dan Hidayah-Nya kita masih diberi kesempatan untuk berkarya, mengabdi dan mengembangkan potensi kita di bidang pendidikan dengan berbagai karya yang kita hasilkan, salah satu karya-karya tersebut adalah tugas kumpulan makalah metodologi penelitian pendidikan matematika, tahun 2014 pada program studi Magistes Pendidikan Matematika Universitas Sriwijaya. Selain pembuatan kumpulan makalah ini. Dalam kegiatan perkuliahan, materi pada bab-bab makalah ini sudah dibahas dan didiskusikan dengan cara persentasi kelompok dan diskusi kelas yang di bimbing oleh dosen pengasuh mata kuliah. Selanjutnya, Penulis mohon maaf jika dalam tugas makalah ini masih banyak kekurangan, karena keterbatasan kemampuan yang Penulis miliki, dengan segala kerendahan hati Penulis mengharapkan kritik dan saran demi penyempurnaan tugas makalah ini. Semoga Kumpulan Makalah Metodologi Penelitian Pendidikan Matematika ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa dan civitas akademia pada umumnya. Penulis mengucapkan terima kasih kepada dosen pengasuh mata kuliah : 1. Dr. Ratu Ilma I.P., M.Si. 2. Dr. Budi Santoso, M.Si. Semoga Allah SWT selalu melimpahkan Rahmat dan Ridhanya kepada kita semua. Palembang, 11 Maret 2014 Penulis, Penulis
    • iii DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL......................................................................................... i PENGANTAR................................................................................................... ii DAFTAR ISI...................................................................................................... iii DAFTAR TABEL.............................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR......................................................................................... vii BAB I. DASAR-DASAR DALAM PENELITIAN PENDIDIKAN, VARIABEL DAN HIPOTESIS.................................................................. 1 1. Dasar-dasar dalam Penelitian Pendidikan................................................ 1 1.1. Pengertian Penelitian........................................................................ 2 1.2. Karakteristik dan Langkah-langkah Penelitian................................. 4 1.3. Jenis-jenis Metode Penelitian........................................................... 6 2. Variabel.................................................................................................. 7 2.1. Pengertian Variabel.......................................................................... 7 2.2. Macam-macam Variabel................................................................... 8 2.3. Definisi Operasional Variabel.......................................................... 10 3. Hipotesis................................................................................................ 11 3.1. Pengertian Hipotesis......................................................................... 11 3.2. Jenis-jenis Hipotesis......................................................................... 11 3.3. Kekeliruan yang Terjadi dalam Pengujian Hipotesis....................... 14 3.4. Cara Menguji Hipotesis.................................................................... 15 BAB II. POPULASI DAN SAMPEL........................................................... 18 1. Populasi dan Sampel................................................................................. 19 1.1. Pengertian Populasi.......................................................................... 19 1.2. Pengertian Sampel............................................................................ 21 2. Sampling................................................................................................. 22 2.1. Pengertian Sampling........................................................................ 22
    • iv 2.2. Teknik Sampling.............................................................................. 22 2.3. Menentukan Ukuran Sampling........................................................ 27 BAB III. INSTRUMEN PENELITIAN....................................................... 32 1. Pengertian Instrumen............................................................................... 33 2. Jenis-jenis Instrumen.............................................................................. 33 2.1 Tes.................................................................................................... 33 2.2. Non Tes............................................................................................. 35 3. Langkah-langkah Pengembangan dan Penyusunan Instrumen.............. 38 4. Teknik Penyusunan dan Penilaian Butir Instrumen,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,, 42 BAB IV. ANALISIS INSTRUMEN............................................................ 45 1. Instrumen.................................................................................................. 46 2. Analisis Instrumen................................................................................... 46 2.1. Analisis Tes..................................................................................... 46 2.1.1. Analisis Tes; Tipe Uraian........................................................ 46 2.1.2. Analisis Tes; Tipe Pilihan Ganda............................................ 61 2.2. Analisis Non Tes............................................................................. 70 2.2.1. Analisis Non Tes; Observasi.................................................. 70 2.2.2. Analisis Non Tes; Angket....................................................... 75 2.2.3. Analisis Non Tes; Wawancara............................................... 82 2.2.4. Analisis Non Tes; Dokumen................................................... 85 2.2.5. Analisis Non Tes; Portofolio................................................. 89 BAB V. METODE PENELITIAN DESIGN RESEARCH DAN FORMAT PENULISANNYA............................................................................................. 96 1. Design Research............................................................................................ 97 1.1. Pengertian Design Research.................................................................. 97 1.2. Fungsi Design Research........................................................................ 98 1.3. Tujuan Penggunaan Design Research dalam Penelitian Pendidikan..... 99 1.4. Hasil dari Design Research.................................................................... 100
    • v 1.5. Langkah-langkah Design Research....................................................... 101 1.6. Diferensiasi Design Research................................................................ 105 1.7. Hypothetical Learning Trajectory’ (HLT)............................................ 106 2. Format Penulisan Design Research.............................................................. 108 2.1. Judul Penelitian.................................................................................... 110 2.2. BAB I. Pendahuluan............................................................................ 112 2.3. BAB II. Tinjauan Pustaka.................................................................... 119 2.4. BAB III. Metodologi Penelitian.......................................................... 120 2.5. BAB IV. Hasil dan Pembahasan.......................................................... 126 2.6. BAB V. Kesimpulan dan Saran........................................................... 128 3. Contoh Penelitian yang Menggunakan Metode Design Research................. 128
    • vi DAFTAR TABEL Tabel 1.1. Perbedaan antara Penelitian Dasar, Terapan dan Evaluatif...... 7 Tabel 1.2. Macam-macam kekeliruan Ketika Membuat Kesimpulan tentang Hipotesis..................................................................... 15 Tabel 4.1. Kisi-kisi Tes Uraian................................................................... 47 Tabel 4.2. Kartu Soal Tes Uraian............................................................... 50 Tabel 4.3. Rubrik Penskoran Tes Uraian.................................................... 55 Tabel 4.4. Kategori Hasil Belajar Siswa..................................................... 59 Tabel 4.5. Kisi-kisi Tipe Pilihan Ganda..................................................... 62 Tabel 4.6. Kartu Soal Tes Tipe Pilihan Ganda........................................... 63 Tabel 4.7. Rubrik Penskoran Tes Tipe Pilihan Ganda............................... 66 Tabel 4.8. Kategori Hasil Belajar Siswa..................................................... 68 Tabel 4.9. Tahapan, Indikator dan Deskriptor Aktivitas Belajar Siswa..... 70 Tabel 4.10. Lembar Observasi Aktivitas Siswa........................................... 72 Tabel 4.11. Kategori Aktivitas Siswa........................................................... 74 Tabel 4.12. Kisi-kisi Penyusunan Angket.................................................... 80 Tabel 4.13. Penetapan Skor Untuk Skala Sikap........................................... 81 Tabel 4.14. Kategori Skor Angket................................................................ 82 Tabel 4.15. Kategori Persentase Sikap Siswa............................................... 82 Tabel 4.16. Pedoman Wawancara................................................................ 84 Tabel 5.1. Perbedaan Karakteristik Validitas Study dan Development Study.......................................................................................... 106 Tabel 5.2. Data, Pengumpulan Data, dan Teknik Analisis pada Design Research.................................................................................... 134
    • vii DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1. Daerah Kritik dan Daerah Penerimaan Hipotesis................. 16 Gambar 2.1. Teknik Sampling.................................................................... 23 Gambar 2.2. Contoh proportionate stratified random sampling................ 24 Gambar 3.1. Alur Penyusunan dan Pengembangan Instrumen.................. 41 Gambar 4.1. Kegiatan One to One Evaluation........................................... 86 Gambar 4.2. Proses Small Group............................................................... 86 Gambar.4.3. Proses Pembelajaran Pada Pertemuan I Menggunakan Media Pembelajaran Komik................................................ 86 Gambar 4.4. Proses Pembelajaran Pada Pertemuan II Menggunakan Media Pembelajaran Komik................................................ 87 Gambar 4.5. Proses Pembelajaran Pada Pertemuan III Menggunakan Media Pembelajaran Komik................................................. 87 Gambar 4.6. Suasana Pada Saat Pertemuan IV.......................................... 88 Gambar 4.7. Biodata Salah Satu Dosen UNS............................................. 89 Gambar 4.8. Portopolio Penelitian............................................................. 89 Gambar 4.9. Portopolio Penghargaan......................................................... 90 Gambar 4.10. Portopolio Karya Ilmiah........................................................ 90 Gambar 4.11. Portopolio Kegiatan............................................................... 91 Gambar 4.12. Portopolio Jurnal.................................................................... 91 Gambar 4.13. Portopolio Buku..................................................................... 92 Gambar 4.14. Portopolio Jabatan................................................................. 92 Gambar 5.1. Cyclic Process....................................................................... 102 Gambar 5.2. Model McKenney.................................................................. 103 Gambar 5.3. The Generic Design Research Model Wademan.................... 104 Gambar 5.4. Design Research Model Reever.............................................. 104
    • 1 BAB I Dasar-dasar dalam Penelitian Pendidikan, Variabel dan Hipotesis
    • 2 Dasar-dasar dalam Penelitian Pendidikan, Variabel dan Hipotesis 1. Dasar-dasar dalam Penelitian Pendidikan 1.1. Pengertian Penelitian Penelitian diartikan sebagai suatu proses pengumpulan dan analisis data yang dilakukan secara sistemastis dan logis menggunakan metode ilmiah untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu (Sukmadinata, 2011:5). Menurut Suryabrata (2010:12) penelitian adalah suatu proses berupa rangkaian langkah-langkah yang dilakukan secara terencana dan sistematis guna mendapatkan pemecahan masalah atau mendapatkan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan tertentu. Hal ini sejalan dengan penjelasan Sugiyono (2011:2-3) bahwa terdapat empat kunci yang perlu diperhatikan dalam kegiatan penelitian yaitu, cara ilmiah, data, tujuan dan kegunaan Berikut penjelasannya: a) Cara ilmiah, yaitu kegiatan penelitian yang didasarkan pada ciri-ciri keilmuan, antara lain:  Rasional, yang berarti dalam kegiatan penelitian harus dilakukan dengan cara-cara yang masuk akal sehingga terjangkau oleh penalaran manusia.  Empiris, yang berarti cara-cara yang dilakukan dalam kegiatan penelitian dapat diamati oleh indera manusia sehingga orang lain dapat mengamati dan mengetahui langkah-langkah yang digunakan.  Sistematis, yang artinya proses yang digunakan dalam penelitian menggunakan langkah-langkah tertentu yang bersifat logis. b) Data adalah keterangan atau ilustrasi mengenai sesuatu hal yang berupa kategori atau bernebtuk bilangan (Sudjana, 2002:4). Data dalam penelitian ini haruslah data yang dapat diamati (empiris) dimana data ini harus valid. Valid adalah derajat ketepatan antara data yang sesungguhnya terjadi pada objek dengan data yang dikumpulkan oleh peneliti. c) Tujuan penelitian, ada tiga macam tujuan umum penelitian yaitu yang bersifat penemuan, pembuktian dan pengembangan. Penemuan berarti data yang
    • 3 diperoleh dari penelitian adalah data yang benar-benar baru dan sebelumnya belum pernah diketahui. Pembuktian berarti data yang diperoleh digunakan untuk membuktikan adanya keragu-raguan terhadap informasi atau pengetahuan tertentu. Dan pengembangan berarti memperdalam dan memperluas pengetahuan yang telah ada. d) Kegunaan, secara umum penelitian dapat digunakan untuk memahami, memecahkan dan mengantisipasi masalah. Sukmadinata (2011:2-3) menyatakan bahwa ada empat alasan mengapa orang melakukan penelitian, yakni: a) Keterbatasan pengetahuan, pemahaman dan kemampuan manusia dibandingkan dengan lingkungan yang sangat luas, b) Adanya rasa ingin tahu/ keingin tahuan (curiousity) manusia terhadap sesuatu. c) Kehidupan manusia yang tidak terlepas dari masalah, tantangan, ancaman, dan kesulitan baik dalam dirinya, keluarganya maupun masyarakat sekitarnya, serta d) Manusia merasa tidak puas dengan apa yang telah dicapai, dikuasai dan dimilikinya Begitu juga dalam dunia pendidikan alasan-alasan di atas diselaraskan dengan tujuan untuk mengembangkan pengetahuan melalui penelitian, serta mengembangkan dan menguji teori. Sehingga Anderson (2005:6) menyatakan bahwa penelitian pendidikan adalah upaya untuk menjawab pertanyaan atau memecahkan masalah melalui pengumpulan dan analisis data primer untuk tujuan deskripsi, penjelasan, generalisasi dan prediksi, Selanjutnya Walberg (dalam Sukmadinata, 2011:5) menyatakan ada lima langkah pengembangan pengetahuan melalui penelitian, yaitu: a) mengidentifikasi masalah penelitian, b) melakukan studi empiris, c) melakukan replikasi atau pengulangan, d) menyatukan (sintesis) dan mereviu, dan d) menggunakan dan mengevaluasi oleh pelaksana.
    • 4 1.2. Karakteristik dan Langkah-langkah Penelitian Sukmadinata (2011:7-9) menyatakan beberapa karakteristik penelitian pendidikan, yakni: a) Objektivitas, dicapai melalui keterbukaan sehingga terhindar dari bias dan subjektivitas, dalam prosedurnya penelitian menggunakan teknik pengumpulan dan analisis data yang dapat dipertanggungjawabkan. b) Ketepatan, secara teknis instrument pengumpulan datanya harus memiliki validitas dan reliabilitas yang memadai, desain penelitian, pengambilan sampelm dan teknik analisis yang tepat. c) Verifikasi / replicable penelitian dapat diverifikasi, dalam arti dikonfirmasikan, direvisi, dan diulang dangan cara yang sama atau berbeda. d) Penjelasan Ringkas, penelitian memberikan penjelasan tentang hubungan antar fenomena, dan menjelaskannya menjadi penjelasan yang ringkas, e) Empiris, empiris diartikan berdasarkan pengalaman praktis, kesimpulan dalam penelitian didasarkan pada kenyataan yang diperoleh dengan menggunakan metode penelitian yang sistematis. f) Penalaran Logis, merupakan proses berpikir, menggunakan prinsip-prinsip logika, deduktif atau induktif. g) Kesimpulan Kondisional, kesimpulan penelitian tidak bersifat absolut, kondisional, dimana hasilnya cenderung menunjukkan atau memberikan kecenderungan, h) Sistematis, berdasarkan prosedur langkah-langkah ilmiah Selanjutnya Sukmadinata (2011:9-11) menuliskan langkah-langkah penelitian secara umum, yakni: a) Mengidentifikasi masalah, penelitian dimulai dengan mengidentifikasi isu-isu dan masalah-masalah yang esensial (penting), aktual (hangat), dan krusial (mendesak). b) Merumuskan dan Membatasi Masalah, perumusan atau pemetaan faktor-faktor atau variabel-variabel yang terkait dengan fokus masalah.
    • 5 c) Melakukan Studi Kepustakaan, kegiatan untuk mengkasji teori-teori yang mendasari penelitian baik berkenaan dengan bidang ilmu yang dikaji maupun metodelogi. d) Merumuskan Hipotesis atau Pertanyaan Penelitian e) Menentukan Desain dan Metode Penelitian, berisi tentang langkah-langkah penelitian, dengan menggunakan pendekatan, metode penelitian, teknik pengumpulan data, dan sumber data tertentu serta alasan mengapa menggunakn metode tersebut. f) Menyusun Instrumen dan Mengumpulkan Data, didahului oleh penentuan teknik penyusunan dan pengujian instrumen pengumpulan data yang akan digunakan, g) Menganalisis Data dan Menyajikan Hasil, menjelaskan teknik dan langkah- langkah yang ditempuh dalam mengolah atau menganalisis data. h) Menginterpretasikan Temuan, Membuat Kesimpulan dan Rekomendasi, hasil analisis data masih berbentuk temuan yang belum bermakna, dengan interpretasi hasil temuan diberi makna, dan dihubungkan dengan konteks yang melatarbelakanginya. Kemudian adanya penarikan kesimpulan dari interpetasi temuan. Menurut Suryabrata (2010:12) langkah-langkah penelitian dibagi menjadi beberapa tahapan yakni: a) Identifikasi, pemilihan, dan perumusan masalah b) Penelaahan kepustakaan c) Peyusunan hipotesis d) Identifikasi, klasifikasi dan pemberian definisi operasional variabel-variabel e) Pemilihan atau pengembangan alat pengambil data f) Penyusunan rancangan penelitiian g) Penentuan sampel h) Pengumpulan data i) Pengolahan dan analisis data
    • 6 Selain itu, ada lima langkah metode ilmiah menurut Best dan Kahn (2006:6), yakni: a) Identifikasi dan definisi masalah. b) Perumusan ide hipotesis sebagai kemungkinan pemecahan masalah, sebuah perkiraan atau firasat. c) Pengumpulan, organisasi, dan analisis data. d) Perumusan kesimpulan. e) Verifikasi, penolakan atau modifikassi hipotesis dengan uji konsekuensi dalam situasi tertentu. Ada banyak pola maupun langkah-langkah metode ilmiah yang dapat digunakan sebagai acuan dalam menerapkan logika dan observasi untuk memecahkan masalah. Sehingga tidak ada acuan baku yang dipakai oleh setiap peneliti. Hal ini sejalan dengan pernyataan Best dan Kahn (2006:6) bahwa adanya definisi yang terlalu kaku dari suatu proses penelitian akan menghilangkan banyak cara peneliti dalam melaksanaakan penelitiannya. Dalam hal ini Best dan Kahn tidak menganjurkan adanya pola atau langkah-langkah wajib yang harus dipakai dalam penelitian. 1.3. Jenis-jenis Metode Penelitian Sugiyono (2011:4) menyatakan bahwa berdasarkan tujuannya metode penelitian diklasifikasikan menjadi penelitian dasar (basic research), penelitian terapan (applied research), dan penelitian pengembangan (research and development). Sedangkan berdasarkan tingkat kealamiahan tempat penelitian tempat penelitian, dibedakan menjadi , penelitian eksperimen, penelitian survey, dan penelitian naturalistik. Sukmadinata (2011:17) membagi penelitian menjadi tiga, yakni: penelitian dasar, penelitian terapan, dan penelitian evaluatif. Adapun perbedaan antara tiga penelitian tersebut dapat dilihat pada tabel 1.1. di bawah ini.
    • 7 Tabel 1.1. Perbedaan antara Penelitian Dasar, Terapan dan Evaluatif. Penelitian Dasar Penelitian Terapan Penelitian Evaluatif Bidang Penelitian Penelitian bidang fisik, perilaku dan sosial Bidang aplikasi, kedokterann, rekayasa, pendidikan Pelaksanaan berbagai kegiatan, program pada berbagai tempat dan lembaga Tujuan Menguji teori dalil, prinsip dasar, menentukan hubungan empiris antar fenomena dan mengadakan generasi analisis Menguji kegunaan teori dalam bidang tertentu, menentukan hubungan empiris dan generalisai analitis dalam bidang tertentu Mengukur manfaat, sumbangan dan kelayakan program atau kegiatan tertentu Tingkat Generalisasi Abstrak, Umum Umum tetapi dalam bidang tertentu Konkrit, spesifik dalam bidang tertentu.Diterapkan dalam praktik, aspek tertentu. Penggunaan Hasil Menambah pengetahuan ilmiah dan prinsip-prinsip dasar dan hukum tertentu, Meningkatkan metodelogi dan cara- cara pencarian Menambah pengetahuan yang didasarkan penelitian dalam bidang tertentu,Meningkatkan penelitian dan metodelogi dalam bidang tertentu. Menambah pengetahuan yang didasarkan penelitian tentang praktik tertentu, Meningkatkan penelitian dan metodologi tentang praktik tertentu, Membantu dalam penentuankeputusan dalam bidang tertentu, 2. Variabel 2.2. Pengertian Variabel Menurut Anderson (2005:12), variabel adalah karakteristik yang dapat mengasumsikan salah satu dari rentang nilai. Sedangkan menurut Sugiyono (2011:38), variabel adalah segala sesuatu berbentuk apapun yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya. Pendapat lain dikemukakan oleh Fraenkel, dkk (2012:75) yang menyatakan bahwa variabel merupakan sebuah konsep suatu benda yang ada untuk variasi dalam suatu kelas objek, seperti kursi, jenis kelamin, warna mata, prestasi, motivasi atau kecepatan lari. Selain itu,variabel seringkali
    • 8 dinyatakan sebagai faktor-faktor yang berperan dalam peristiwa atau gejala yang akan diteliti (Suryabrata, 2010:25). Berdasarkan pendapat para ahli di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa variabel adalah suatu karakteristik atau faktor-faktor sebagai asumsi sebuah rentang nilai yang ditetapkan oleh peneliti dalam memperoleh dan mengumpulkan informasi sehingga dapat ditarik suatu kesimpulan. 2.2. Macam-Macam Variabel Sugiyono (2005:39-41) membagi variabel penelitian berdasarkan hubungan antara satu variabel dengan variabel yang lain, yaitu: a. Variabel independen atau variabel bebas (variabel stimulus, predictor, antecendent) adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat). Contoh: Penerapam suatu metode pembelajaran dalam kelas mempengaruhi hasil belajar. Variabel independennya adalah metode pembelajaran b. Variabel dependen atau variabel terikat (variabel output, criteria, konsekuen) merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas. Contoh: Penerapam suatu metode pembelajaran dalam kelas mempengaruhi hasil belajar. Variabel dependennya adalah hasil belajar c. Variabel moderator (variabel indepen kedua) adalah variabel yang mempengaruhi (memperkuat atau memperlemah) hubungan antara variabel independen dengan dependen. Variabel moderator mempengaruhi variabel terikat tapi bukan pengaruh utama. Contoh: Hubungan antara variabel independen (X) dengan variabel dependen (Y) X1 = Motivasi belajar X2 = Cara belajar X3 = Fasilitas belajar Y = Prestasi belajar Variabel moderatornya adanya Jenis Kelamin Siswa.
    • 9 d. Variabel intervening yaitu variabel yang secara teoristis mempengaruhi hubungan antara variabel independen dengan dependen menjadi hubungan yang tidak langsung dan tidak dapat diamati dan diukur. Perantara antara variabel bebas degan variabel terikat. Contoh : X = Sikap {Variabel Bebas) Y = Prestasi Siswa (Variabel Terikat) Jika sikap siswa positif pada saat proses pembelajaran berlangsung, dimana siswa dapat menerima pembelajaran dengan baik, siswa memberikan umpan balik terhadap pembelajaran yang terjadi dalam kelas, maka prestasi dan hasil belajar siswa juga akan baik. Begitu juga sebaliknaya, Dalam hal ini yang menjadi variabel interveningnya adalah aktivitas siswa selama pembelajaran berlangsung. Dimana dalam hal ini aktivitas siswa mempengaruhi hubungan antara sikap siswa terhadap prestasi belajar siswa, tetapi hubungannya tidak langsung. e. Variabel kontrol adalah variabel yang dikendalikan atau dibuat konstan sehingga pengaruh variabel independen terhadap dependen tidak dipengaruhi oleh faktor luar yang tidak diteliti. Contoh : Jika terdapat 3 variabel yakni, X adalah metode pembelajaran, Y adalah prestasi belajar, dan Z adalah intelegensi siswa. Dalam hal ini yang menjadi variabel kontrolnya adalag intelegensi siswa, dimana intelegensi siswa dikendalikan atau dibuat konstan sehingga pengaruh hasil belajar terhadap metode pembelajaran yang digunakan tidak dipengaruhi oleh faktor luar yang tidak diteliti. Sedangkan Suryabrata (2010:27) membagi variabel penelitian berdasarkan proses kuantifikasi, yaitu: a. Variabel nominal, yaitu variabel yang ditetapkan berdasarkan pada proses penggolongan. b. Variabel ordinal, yaitu variabel yang disusun berdasarkan atas jenjang dalam atribut tertentu.
    • 10 c. Variabel interval, yaitu variabel yang dihasilkan dari pengukuran, dimana dalam pengukuran inni diasumsikan memiliki satuan (unit) yang sama. d. Variabel ratio, yaitu variabel yang dalam kuantifikasinya mempunyai nol mutlak. 2.3. Definisi Operasional Variabel Definisi operasional merupakan definisi yang didasarkan pada sifat-sifat yang didefinisikan dan dan dapat diamati (Suryabrata, 2010:29). Best dan Kahn (2006:6) menyatakan bahwa definisi operasional tidak selalu dibuktikan menggunakan penjelasan variabel akan tetapi juga didasarkan pada perilaku yang tidak relevan. Ada berbagai cara dalam menyusun definisi operasional. berikut adalah beberapa cara menyusun definisi operasional menurut Suryabrata (2010:30-31), antara lain dengan: a) Menekankan pada kegiatan (operation) apa yang perlu dilakukan agar hal yang didefinisikan terjadi. Contoh: Penjumlahan adalah menggabungkan sekelompok bilangan atau lebih menjadi suatu bilangan. b) Menekankan pada bagaimana kegiatan (operation) dilakukan. Atau dengan kata lain disusun berdasarkan bagaimana hal yang didefinisikan tersebut beroperasi. Contoh: Orang cerdas adalah orang yang tinggi kemampuanny adalam memecahkan masalah, tinggi kemampuanya dalam menggunakan bahasa dan bilangan. c) Menekankan sifat-sifat statis pada suatu hal yang didefinisikan. Definisi ini dibuat berdasarkan pada bagaimana suatu hal didefinisikan akan Nampak atau terlihat. Contoh:  Mahasiswa yang cerdas adalah mahasiswa yang mempunyai ingatan baik,mempunyai perbendaharaan kata luas, mempunyai kemampuan berhitung baik.
    • 11  Prestasi aritmatika adalah kompetensi dalam bidang aritmatika yang meliputi menambah, mengurangi, memperbanyak, membagi, menggunakan pecahan dan menggunakan decimal. 3. Hipotesis 3.1. Pengertian Hipotesis Menurut asal katanya hipotesis berasal dari kata “hypo” berarti “di bawah” dan “thesa” yang berarti kebenaran. Menurut istilah, Arikunto (2002:64) menyatakan bahwa hipotesis adalah jawaban yang bersifat sementara terhadap permasalahan penelitian sampai terbukti melalui data yang terkumpul. Hipotesis merupakan jawaban terhadap masalah penelitian yang secara teoristis dianggap paling mungkin dan paling tinggi tingkat kebenarannya (Suryabrata, 2010:21). Sudjana (2002:219) menyatakan bahwa hipotesis adalah asumsi atau dugaan mengenai sesuatu hal untuk menjelaskan sesuatu yang sering dituntut untuk dilakukan adanya pengecekan. Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian, belum berupa jawaban empirik dimana rumusan masalah penelitian tersebut telah dinyatakan dalam bentuk kalimat pertanyaan (Sugiyono, 2011:64). Kebanyakan hipotesis digunakan untuk menguji apakah suatu teori yang ada dapat digunakan dalam memecahkan masalah (Best dan Kahn, 2006:11). Merumuskan hipotesis adalah langkah yang digunakan oleh peneliti setelah penelahaan yang mendalam terhadap berbagai sumber. Seorang peneliti tidak dapat memecahkan permasalahannya hanya dengan sekali jalan, namun permasalahan-permasalah itu diselesaikan dengan mengajukan pertanyaan- pertanyaan di setiap segi dan mencari jawaban melalui penelitian yang dilakukan. Arikunto (2002:64) Menyatakan bahwa jawaban atas permasalahan dalam menentukan hipotesis, ada dua hal sesuai dengan pencapaiannya, yakni: a) Jawaban permasalahan yang berupa kebenaran pada taraf teoritik dicapai melalui membaca b) Jawaban permasalah yang berupa kebenaran pada taraf praktek dicapai setelah penenlitian selesai, setelah pengolahan data.
    • 12 Hipotesis atau penelitian ilmiah adalah suatu pernyataan afirmatif yang memprediksi hasil penelitian tunggal, penjelasan tentatif tentang hubungan antara dua varuabel atau lebih. Untuk hipotesis yang akan dites, variabelnya harus didefinisikan terlebih dahulu secara operasional. Artinya peneliti menentukan apa operasi atau tes yang digunakan untuk mengukur variabel. Dengan demikian, hipotesis terfokus pada definisi objek yang pasti dan menentukan pengamatan atau tindakan yang harus digunakan. Peneliti yang mendalami penelitiannya dengan saksama serta menetapkan anggapan dasar, lalu membuat suatu teori sementara, yang kebenarannya masih perlu diuji, hal inilah yang disebut dengan membuat hipotesis. Peneliti tidak boleh mempunyai keinginan agar hipotesisinya terbukti dengan cara mengumpulkan data yang hanya bisa membantu memenuhi keinginannya, atau mengumpulkan data sedemikian rupa sehingga mengarahkan keterbuktian hipotesis (Arikunto, 2002:65) Arikunto (2002:65) menyatakan bahwa peneliti harus memiliki sikap terhadap hipotesis yang dirumuskan, yakni: a) Menerima keputusan seperti apa adanya jika hipotesisnya tidak terbukti (pada akhir penelitian) b) Mengganti hipotesis seandainya melihat tanda-tanda bahwa data yang terkumpul tidak mendukung terbuktinya hipotesis (pada saat penelitian berlangsung) Arikunto (2002:65) menyatakan bahwa ada tiga hal yang membuat hipotesisi yang dirumuskan mempunyai kedudukan yang kuat dalam penelitian. a) Perlu diuji apakah ada data yang menunjuk hubungan antara variabel penyebab dan variabel akibat. b) Adanya data yang menunjukkan bahwa akibat yang ada, memang ditimbukan oleh penyebab itu. c) Adanya data yang menunjukkan bahwa tidak ada penyebba lain yang bisa menimbulkan akibat tersebut. Walaupun hipotesis sangat penting sebagai pedoman kerja dalam penelitian, namun tidak semua penelitian harus berorientasikan hipotesis. Jenis penelitian
    • 13 eksploratif, survei, atau kasus, dan penelitian development biasanya tidak berhipotesis. Tujuan penelitian jenis ini bukan untuk menguji hipotesis tetapi mempelajari gejala-gejala sebanyak-banyaknya (Arikunto, 2002 :65) Dalen (dalam Arikunto, 2002:66) menguraikan adanya tiga bentuk inter relationship studies yang termasuk penelitian hipotesis, yakni: a) case studies, b) causal comparative studies, dan c) correlatif studies. 3.2. Jenis-jenis Hipotesis Borg dan Gall (dalam Arikunto, 2002:66) mengajukan adanya persyaratan untuk hipotesis, yakni: a) Hipotesis harus dirumuskan dengan singkat tetapi jelas b) Hipotesis harus dnegan nyata menunjukkan adanya hubungan antara dua atau lebih variabel c) Hipotesis harus didukung oleh teori—teori yang dikemukakan oleh para ahli atau hasil penelitian yang relevan Arikunto (2002:66) menjelaskan ada dua jenis hipotesis yang digunakan dalam penelitian, yakni: a) Hipotesis kerja/ hipotesis alternatif (Ha/H1), menyatakan adanya hubungan antara variabel X dan Y, atau adanya perbedaan antara dua kelompok. Rumusan hipotesis kerja: 1. Jika ... maka ... Contoh: Jika siswa rajin belajar maka ia akan naik kelas 2. Ada perbedaan antara .... dan ... Contoh: Ada perbedaan prestasi belajar antara siswa yang mengikuti bimbingan belajar dan tidak mengikuti bimbingan belajar. b) Hipotesis nol (null hypotheses) (H0), hipotesis nol sering juga disebut hipotesis statistik, yang diuji dengan hipotesis statistik; Hipotesis ini menyatakan tidak adanya perbedaan antara dua variabel, atau tidak adanya
    • 14 pengaruh variabel X terhadap variabel Y. Dengan kata lain, selisih variabel pertama dnegan variabel kedua adalah nol atau nihil. Rumusan hipotesis nol. 1. Tidak ada perbedaan antara,,, dengan,,, Contoh: Tidak ada perbedaan antara siswa laki-laki dan siswa perempuan dalam mempelajari matematika di sekolah. 2. Tidak ada pengaruh... terhadap... Contoh: Tidak ada pengaruh gender terhadap prestasi belajar matematika siswa di sekolah. 3.3. Kekeliruan yang Terjadi dalam Pengujian Hipotesis Perumusan hipotesis dilakukan dengan hati-hati setelah peneliti memperoleh bahan yang lengkap berdasarkan landasan teori yang kuat. Benar atau tidaknya hipotesis tidak ada hubungan dengan terbukti atau tidaknya hipotesis tersebut. Contoh: Belajar tidak mempengaruhi prestasi. Dari data yang terkumpul memang ternyata anak-anak yang tidak belajar dapat lulus. Maka ditarik kesimpulan bahwa hipotesis tersebut benar. Berdasarkan contoh di atas, adanya kekeliruan dalam perumusan hipotesis karena pembuktian secara hipotesis memang benar, tetapi menurut norma umum kesimpulan di atas adalah salah. Macam-macam kekeliruan Ketika Membuat Kesimpulan tentang Hipotesis dapat dilihat pada tabel 1.2 di bawah.
    • 15 Tabel 1.2. Macam-macam kekeliruan Ketika Membuat Kesimpulan tentang Hipotesis Kesimpulan dan Keputusan Keadaan Sebenaranya Hipotesis Benar Hipotesis Salah Terima hipotesis Tidak membuat kekeliruan Kekeliruan macam II Tolak hipotesis Kekeliruan macam i Tidak membuat Kekeliruan Selanjutnya ditentukan bahwa probabilitas melakukan kekeliruan macam I dinyatakan dengan α (alpha), sedangkan melakukan kekeliruan macam II dinyatakan dengan β (beta). Nama-nama ini biasanya digunakan untuk menyatakan jenis kesalahan. Besar kecilnya resiko kesalahan kesimpulan tergantung dari keberanian peneliti atau kesalahan peneliti mengalami Kekeliruan macam I, yang disebut taraf signifikan pengetesan artinya keadaan yang terwujud besarnya probabilitas jika hasil penelitian terhadap sampel yang diterapkan dalam populasi. Misalanya peneliti menetapkan kesalahan α = 1%, pada penelitian akan ada penyimpangan sebanyak 1%. Pada umumnya penelitian dibidang pendidikan digunakan taraf signifikasn 0,05 dan 0,01, sedangkan penelitian obat-obatan yang menyangkut jiwa manusia diambil 0.005 dan 0,001 bahkan mungkin 0,0001. 3.4. Cara Menguji Hipotesis Di dalam menentukan penerimaan dan penolakan hipotesis maka hipotesis alternatif (Ha/ H1) diubah menjadi hipotesis nol (H0) (Arikunto, 2002:69). Dengan asumsi bahwa pupolasi tergambar dalam kurva normal, maka jika menentukan taraf kepercayaan 95% dengan pengetasan dua ekor, akan didapat dua daerah kritik yaitu ekor kanan dan ekor kiri.masing-masing 2,5%.
    • 16 Gambar 1.1. Daerah Kritik dan Daerah Penerimaan Hipotesis Daerah kritik merupakan daerah penolakan hipotesis (hipotesis nihil) dan disebut daerah signifikan. Sebaliknya daerah penerimaan hipotesis disebut daerah non-signifikan. Daerah Penerimaan H0 95% Daerah Kritik 2,5%Daerah Kritik 2,5%
    • 17 DAFTAR PUSTAKA Anderson, G. 2005. The Fundamental of Education. New York: Falmer Press. Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta. Best, J.W., dan Kahn, J.V.2006. Researvh In Education. New York: Pearson. Sudjana. 2002. Metode Statistika. Bandung: Tarsito. Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta. Sukmadinata, N.S. 2011. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Suryabrata, S. 2010. Metodologi Penelitian Jakarta: PT. Raja Grafindo persada
    • 18 BAB II Populasi dan Sampel
    • 19 Populasi dan Sampel 1. Populasi dan Sampel 1.1. Pengertian Populasi Populasi merupakan objek atau subjek yang berada pada suatu wilayah dan memenuhi syarat-syarat tertentu berkaitan dengan masalah penelitian (Riduwan, 2010:55). Sudjana (2010:6) menyatakan bahwa populasi adalah totalitas semua nilai yang mungkin, hasil menghitung ataupun pengukuran, kuantitatif maupun kualitatif mengenai karakteristik tertentu dari semua anggota kumpulan yang lengkap dan jelas yang ingin dipelajari sifat-sifatnya. Sedangkan menurut Sugiyono (2011: 80), populasi adalah wilayah generalisasi yag terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas maupun kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Selain itu Arikunto (2002:108) menjelaskan bahwa populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Coladarci, dkk (2011:192) menyatakan bahwa populasi terdiri dari kumpulan dari himpunan lengkap dari pengamatan atau pengukuran yang dapat ditarik kesimpulan. Sementara itu, Howell (2011:7) mendefinisikan populasi sebagai kumpulan dari peristiwa dimana Anda tertarik pada peristiwa tersebut. Zuriah (2009:116) mengartikan populasi adalah seluruh data yang menjadi perhatian peneliti dalam suatu ruang lingkup dan waktu yang ditentukan. Sehingga Coladarci (2011:192) menyatakan bahwa populasi berhubungan dengan data, bukan faktor manusianya. Kalau manusia memberikan suatu data, maka banyaknya atau ukuran populasi akan sama dengan banyaknya manusia. Contoh populasi: a) Jika kita tertarik pada tingkatan/ level stress semua remaja di Amerika, maka skor dari tingkatan stress semua remaja di Amerika adalah populasinya bukan semua remaja di Amerika (Howell, 2011:7). b) Jika kita tertarik untuk mengukur IQ semua siswa SMP kelas VII di kota Palembang, maka yang menjadi populasinya adalah skor IQ semua siswa
    • 20 di kota Palembang bukan semua siswa yang skor IQ nya diperoleh (modifikasi dari Coladarci, dkk, 2011:192) Populasi tidak selalu merujuk ke seluruh negeri, sebuah negara secara keseluruhan, atau bahkan seluruh kota .Suatu populasi hanya mengacu pada apa pun kelompok yang Anda ingin menarik kesimpulan tentangnya, tidak peduli seberapa besar atau seberapa kecil. Dengan demikian, populasi dapat mencerminkan seperangkat teori pengamatan daripada himpunan lengkap (Coladarci, dkk, 2011:192). Sejalan dengan hal tersebut, Howell (2011:7) juga menyatakan bahwa suatu populasi dapat berkisar dari satu himpunan yang angkanya relatif kecil, yang mudah dikumpulkan, maupun untuk himpunan besar yang angkanya tak berhingga, yang tidak pernah bisa dikumpulkan sepenuhnya. Sukmadinata (2010:250) menguraikan bahwa anggota populasi yang terdiri atas orang-orang biasa disebut subjek penelitian, tetapi kalau kalau bukan orang disebut objek penelitian. Penelitian tentang suatu objek mungkin diteliti langsung terhadap objeknya, tetapi mungkin juga hanya ditanyakan kepada orang yang mengetahui atau bertanggung jawab terhadap objek tersebut. Orang yang diminta menjelaskan objek yang diteliti disebut responden penelitan hanya dilakukan terhadap sekelompok anggota populasi yang mewakili populasi. Riduwan (2010:55-56) membagi populasi berdasarkan luas cakupan dan sifatnya. Berdasarkan luas cakupan, populasi dibagi menjadi dua, yaitu: a. Populasi terbatas merupakan sumber data yang jelas batasnya secara kuantitatif sehingga dapat dihitung jumlahnya. Contoh:  Jumlah Siswa di SMP Negeri 1 Palembang Tahun Ajaran 2013 adalah 936 siswa..  Jumlah mahasiswa yang mendapat beasiswa BPS 2004 di Jakarta adalah 200 orang. b. Populasi tak terbatas (tak terhingga) merupakan sumber datanya tidak dapat ditentukan batasan-batasannya sehingga relative tidak dapat dinyatakan dalam bentuk jumlah.
    • 21 Contoh:  Meneliti beberapa pasang surut air laut pada bulan purnama.  Penelitian mencari logam mulia yang tiap kali pengambilan batu akan mendapatkan logam yang mengandung emas yang tak terhingga banyaknya dan ukurannya. Sedangkan berdasarkan sifatnya (Zuriah, 2009:117) membagi populasi menjadi dua, yaitu: a. Populasi homogeny adalah sumber data yang unsurnya memiliki sifat yang sama sehingga tidak perlu mempersoalkan jumlahnya secara kuantitatif. Contoh: Pada sekolah unggulan, rata-rata kemampuan belajar siswa hampir sama, misalnya kemampuan belajar siswa di SMA Plus 17 Palembang b. Populasi heterogen adalah sumber data yang unsurnya memiliki sifat atau keadaan yang berbeda (bervariasi) sehingga perlu ditetapkan batas-batasnya, baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Contoh: Pada sekolah formal reguler, siswa memiliki kemampuan yang berbeda. Ada yang memiliki kemampuan belajar yang tinggi, sedang, dan rendah. 1.2. Pengertian Sampel Sampel merupakan bagian dari populasi (Coladarci, dkk, 2011:192). Sampel merupakan himpunan dari pengamatan nyata, sampel merupakan himpunan bagian dari populasi (Howell, 2011:8). Sudjana (2010:161) mendefinisikan sampel sebagai sebagian yang diambil dari populasi dengan menggunakan cara- cara tertentu. Sampel adalah bagian dari populasi yang mempunyai ciri-ciri atau keadaan tertentu yang akan diteliti (Riduwan, 2010:56). Selain itu, sampel menurut Arikunto (2002:109) adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. Keuntungan menggunakan sampel menurut Riduwan (2010:56), antara lain: a. Memudahkan peneliti untuk jumlah sampel lebih sedikit dibandingkan dengan menggunakan populasi. b. Penelitian lebih efisien (hemat uang, waktu dan tenaga).
    • 22 c. Lebih teliti dan cermat dalam pengumpulan data. d. Penelitian lebih efektif. Sejalan dengan itu, keuntungan menggunakan sampel menurut Arikunto (2002:111), adalah sebagai berikut: a. Subjek sampel lebih sedikit dibandingkan populasi sehingga kerepotannya tentu berkurang.s b. Apabila populasinya terlalu besar, maka dikhawatirkan ada yang terlewati. c. Lebih efisien. d. Ada kalanya dengan penelitian populasi berarti desktruktif (merusak). e. Ada bahaya bias dari orang yang mengumpulkan data karena subjeknya banyak. f. Adanya ketidakmungkinan melakukan penelitian populasi. 2. Sampling 2.1. Pengertian Sampling Singh (2006:80) menyatakan bahwa Sampling adalah teknik yang sangat diperlukan untuk penelitian tingkah laku, penelitian tidak dapat dilakukan tanpa menggunakan sampling. Konsep sampling diperkenalkan dengan maksud untuk membuat temuan penelitian secara ekonomis dan akurat. Sementara itu, Sudjana (2010:161) mendefinisikan sampling sebagai cara untuk pengambilan sampel, dimana tujuan akhirnya untuk mendapatkan kesimpulan yang dapat dipertanggungjawabkan. Arikunto (2002:120) mengartikan sampling pemilihan sejumlah subjek penelitian sebagai pemilihan sejumlah subjek penelitiansebagai wakil dari populasi sehingga dihasilkan sampel yang mewakili populasi dimaksud. 2.2. Teknik Sampling Riduwan (2010:123) menyatakan bahwa teknik sampling adalah cara untuk menentukan sample yang jumlahnya sesuai dengan ukuran sample yang akan dijadikan sumber data sebenarnya, dengan memeperhatikan sifat-sifat dan
    • 23 penyebaran populasi yang diperoleh sample representatif (paling mencerminkan populasinya). Sementara itu menurut Sugiyono (2011:81), teknik sampling adalah teknik pengambilan sampel. Selain itu, Suryabrata (2010:35) menyatakan bahwa hakikat dari teknk penentuan sampel adalah cara-cara untuk memperkecil kekeliruan generalisasi dari sampel ke populasi, dimana hal ini dapat dicapai jika diperoleh sampel yang representative yaitu sampel yang benar-benar mencerminkan populasinya. Berikut adalah macam-macam teknik sampling yang dikemukan oleh Sugiyono (2011:81-86) pada gambar 2.1. Teknik sampling di bawah ini. Gambar 2.1. Teknik Sampling Berikut penjelasannya: a. Probability Sampling Probability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel (Riduwan, 2010:58). Sejalan dengan hal tersebut, Singh (2006:94) mendefinisikan probability sampling sebagai metode sampling yang memberikan peluang bahwa sampel yang dipilih mewakili populasi. Halmstadter (dalam Singh, 2006:94) berpendapat bahwa probability sampling adalah salah satu cara yang telah dipilih sedemikian rupa sehingga setiap elemen yang dipilih memiliki probabilitas yang sama untuk dimasukkan/ Teknik Sampling Probability Sampling Non probability Sampling 1. Simple random sampling 2. Proportionate stratified random sampling 3. Disproportionate stratified random sampling 4. Area (cluster) sampling (sampling menurut daerah) 1. Sampling sistematis 2. Sampling kuota 3. Sampling incidental 4. Purposive sampling 5. Sampling jenuh 6. Snowball sampling
    • 24 digunakan sebagai sampel. Umumnya probability sampling digunakan dalam Fundamental Research (FR) karena pada FR bertujuan untuk menggeneralisasi hasil. Beberapa teknik sampling yang termasuk dalam probability sampling, Antara lain: 1. Simple random sampling adalah teknik pengambilan sampling yang pengambilan anggotanya dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi tersebut. Hal ini dilakukan apabila anggota populasi dianggap homogen (Riduwan, 2010:58) . Biasanya populasi yang digunakan bersifat homogen. Contoh:  Untuk mengetahui hasil belajar matematika siswa di SMA Plus 17 Palembang, maka peneliti dapat mengambil sampel secara acak, karena populasinya bersifat homogen. 2. Proportionate stratified random sampling adalah teknik pengambilan sampel yang digunakan apabila populasi mempunyai anggota/unsure yang tidak homogeny dan berstrata secara proporsional. Contoh: Jumlah siswa SMPN 2 Palembang adalah 1000 siswa, dengan 300 siswa kelas IX , 300 siswa kelas VIII, dan 400 siswa kelas VII. Maka untuk mengambil sampel pada masing-masing tingkatan harus secara proporsional, misalnya 20% sampel untuk masing-masing tingkatan. Sehingga didapatkan 60 siswa kelas IX, 60 siswa kelas VIII, dan 80 siswa kelas VII. Uraian di atas dapat digambarkan pada gambar 2.2 di bawah ini. Gambar 2.2. Contoh proportionate stratified random sampling Siswa SMPN 2 Palembang (1000 siswa) Kelas IX 300 siswa Kelas VII 400 siswa Kelas VIII 300 siswa Sampel Acak 80 siswa Sampel Acak 60 siswa Sampel Acak 60 siswa
    • 25 3. Disproportionate stratified random sampling adalah teknik pengambilan sampel yang digunakan apabila populasi berstrata tetapi kurang proporsional. Contoh: Misalnya pegawai dari unit kerja tertentu mmepunyai 3 orang lulusan S3, 4 orang lulusan S2, 90 orang lulusan S1, 800 orang lulusan SMU, 700 orang lulusan SMP, maka lulusan S3, S2 diambil semuanya sebagai sampel karena kedua kelompok ini terlalu kecil bila dibandingkan dengan kelompok lainnya. 4. Cluster sampling (area sampling) adalah teknik pengambilan sampel yang digunakan untuk menentukan sampel bila objek yang akan diteliti atau sumber sangat luas. Contoh: Di suatu sekolah terdapat 10 kelas untuk kelas VII. Jadi terdapat kelas VII.1 sampai VII.10 . Akan diambil sampel dengan cluster sampling, maka didapatkan dua kelas VII.2 sebagai kelas kontrol, dan VII.9 sebagai kelas eksperimen, b. Non probability Sampling 1. Sampling sistematis adalah teknik pengambilan sampel berdasarkan urutan dari anggota populasi yang telah diberi nomor urut. Contoh: Jika dalam kelas X ada 200 siswa dan telah diberi nomor urut dari 1 sampai 200. Pengambilan sampelnya dapat dipilih dari no 1 sampai 50, dapat pula diambil sampel dengan Nomor Induk Siswa (NIS) yang genap, Nomor Induk Siswa (NIS) ganjil atau kelipatan dari bilangan tertentu. 2. Sampling kuota adalah teknik untuk menentukan sampel dari populasi yang mempunyai ciri-ciri tertentu sampai jumlah (kuota) yang diinginkan. Contoh: Dalam seleksi SNMPTN setelah mengikuti tes masuk nilai siswa diurutkan dari nilai terbesar sampai dengan nilai terkecil, untuk program studi pendidikan matematika UNSRI tahun 2013 memiliki peserta 500
    • 26 orang, tetapi quota yang ditetapkan dewan penyeleksi SNMPTN untuk UNSRI hanya 50 orang siswa, maka dilakukan pemotongan dengan sampling kuota. 3. Sampling incidental adalah teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan dan spontanitas, yaitu siapa saja yang secara kebetulan/incidental bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel jika orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data atau sesuai dengan karakteristik (ciri-ciri) nya. Contoh: Peneliti ingin mengetahui pandangan/ pendapat para guru dari berbagai tingkat pendidikan mengenai implementasi kurikulum 2013, secara kebetulan peneliti mengikuti seminar nasional pendidikan yang pesertanya adalah para guru. Dalam hal ini peneliti dapat mengambil sampel dari guru-guru tersebut, 4. Sampling purposive (sampling pertimbangan) adalah teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu. Contoh: Peneliti ingin mengetahui model kurikulum SMA (plus), maka sampel yang dipilih adalah para giri yang ahli dalam bidang kurikulum pendidikan dan manajemen pendidikan, masyarakat yang berpengaruh, dan para ahli di bidang pendidikan. 5. Sampling jenuh adalah teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. Hal ini dilakukan bila jumlah populasi relative kecil, kurang dari 30 orang, atau peneliti ingin membuat generalisasi dengan kesalahan yang sangat kecil Contoh: Akan diadakan penelitian di laboratorium bahasa Inggris Universitas Sriwijaya, mengenai tingkat keterampilan para pegawai yang akan dikirim ke Aistralia. Dalam hal ini populasi yang akan diteliti kurang dari 30 orang, maka seluruh populasi dapat dijadikan sampel.
    • 27 6. Snowball sampling adalah teknik penentuan sampel yang mula-mula jumlahnya kecil, kemudian membesar. Contoh: Untuk mengetahui apakah seseorang terkena penyakit HIV/Aids atau tidak, maka tidak mungkin peneliti langsung menanyakan ke orang tersebut, maka untuk mengumpulkan informasi mengenai kebenarannya peneliti dapat menanyakan ke keluarga, teman, lingkungan kantor, dsb. Jadi informasi yang didapatkan peneliti dari jumlahnya kecil kemudian membesar. 2.3. Menentukan Ukuran Sampel Ada beberapa cara untuk menentukan ukuran sampel menurut Riduwan (2010:65-67), yakni: a. Pengambilan sampel apabila populasi sudah diketahui 1. Menurut Yamane (dalam Riduwan, 2010:65) pengambilan sampel untuk populasi yang diketahui dapat menggunakan rumus: Dimana : n = Jumlah Sampel N = Jumlah Populasi d2 = Presisi yang ditetapkan Contoh : Diketahui jumlah populasi siswa kelas III di SDN 85 Palembang sebesar N = 138 siswa dan tingkat presisi yang digunakan adalah 10%. Berapakah jumlah sampelnya? Jawab : N 138 138 n = ------------- = ------------------ = -------------- = 57,98 = 58 siswa Nd2 + 1 138 (0,1)2 + 1 2,38 N n = ------------- Nd2 + 1
    • 28 2. Menurut Surakhmat (dalam Riduwan, 2010:65) apabila ukuran populasi sebanyak kurang lebih dari 100, maka pengambilan sampel sekurang- kurangnya 50% dari ukuran populasi. Apabila ukuran populasi sama dengan atau lebih dari 1000, ukuran sampel diharapkan sekurang- kurangnya 15% dari ukuran populasi Contoh: Dalam suatu penelitian jumlah populasi sebanhyak 132 siswa, penentuan jumlah sampel dapat dirumuskan sebagai berikut. Jawab: 1000 - n S = 15% + ------------------- (50%-15%) 1000-100 Dimana : S = jumlah sampel yang diambil n = jumlah anggota populasi Maka : 1000 – n 1000 - 132 S = 15% + ------------------- (50%-15%) = --------------- (35%) = 48,74% 1000-100 900 Jadi, jumlah sampel sebesar 132 x 48,74% - 64,3337 siswa = 64 siswa b. Pengambilan sampel apabila populasi tidak diketahui Wibisono (Dalam Riduwan, 2010:66) menyatakan bahwa pengambilan sampel apabila populasi tidak diketahui, digunakan teknik sampling kemudahan, peneliti menyaring dengan kuesioner yang ada. Apabila orang- orang tersebut diketahui, maka digunakan ukuran sampel untuk estimasi nilai rerata, jika digunakan untuk mengestimasi µ. Kita dapat (1-α)% yakin bahwa error tidak melebihi nilai e tertentu, apabila ukuran sampelnya sebesar n. Dimana : n = (Zµ/2σ / e)2 Apabila nilai e tidak diketahui, kita dapat menggunakan s dari sampel sebelumnya ( n ≥ 30) yang memberikan estimasi terhadap σ.
    • 29 Contoh : Nilai rata-rata 32 sampel random UAS mahasiswa program studi pendidikan matematika UNSRI 2013 adalah 2.75 dan standar deviasi populasinya adalah 0,25. Berapa ukuran sampel yang diperlukan apabila peneliti menginginkan tingkat kepercayaan 95% dan error estimasi µ kurang dari 0,05? Jawab : Karena α = 0,05 maka Z0,05 = 1.96 n = (Zµ/2σ / e)2 = ((0.96)(0,25)/0,05)2 = 96,04 Dengan tingkat kepercayaan 95% peneliti dapat mengambil sampel random berukuran 96,04 = 96 orang akan memberikan selisih estimati x bar dengan µ kurang dari 0,05. Jadi, sampel yang dibutuhkan sebesar 96 orang. c. Pengambilan sampel bertingkat (berstrata) Pengambilan sampel secara porpotional random sampling, memakai rumusan alokasi porpotional (Sugiyono, dalam Ridwan, 2011:65), besarnya sampel pegawai mulai dari pimpinan sampai staff, N1 n1 = ------- n N Dimana: n1 = Iumlah sampel menurut strahan n= jumlah sampel seluruhnya N1 = Jumlah populasi menutut strahan N = Jumlah Populasi seluruhnya Contoh: Suatu penenlitian tentang manfaat dan tindak lanjut pembinaan lulusan Diklat pemandangan yang diikuti oleh diklatpim. Tingkat 2 sampai tingkat 5. Tahun 2003 sebagai berikut: a. Diklatpim tingkat 2 = 500 orang b. Diklatpim tingkat 3 = 2000 orang c. Diklatpim tingkat 4 = 5000 orang. d. Jumlah = 7500 orang
    • 30 Langkah-langkah pengambilan sampel pertama cari dulu rumus populasi diketahui sebesar 37500 orang, kemudian tentukan angka presisi yang digunakan misalnya sebesar 5%. Jawab: N 37500 37500 n = ------------- = ------------------------= -------------- = 395,77 = 396 orang Nd2 + 1 37500 (0,05)2 + 1 84,35 Jadi: Jumlah sampel sebesar 396 responden, kemudian diambil sampe berstrata dengan rumus n1 = Ni/N n, yakni: a) Diklat pim, tingkat 2 = 500 :37500 x396 = 5 orang b) Diklat pim tingkat 3 = 2000:37500 x396 = 21 = 21 orang c) Diklat pim tingkat 4 = 5000:37500 x396 = 52.6 = 53 orang
    • 31 DAFTAR PUSTAKA Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta. Cladarci, Dkk. 2011. Fundamental of Statistik Reasoning in Education. USA: Wiley. Howell, D. C. 2011. Fundamental Statistics for the Behavioral Sciences. USA : Wadsworth. Riduwan. 2010. Metode dan Teknik Menyusun Tesis.Bandung: Alfabeta. Singh, Y.K. 2006. Fundamental of Research, Methodology, and Statistics. New Delhi: New Age International Publishers. Sudjana. 2010. Metode Statistika. Bandung: Tarsito. Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta. Suryabrata, S. 2010. Metodologi Penelitian Jakarta: PT. Raja Grafindo persada. Zuriah, N. 2009. Metodologi Penelitian : Sosial dan Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara.
    • 32 BAB III Instrumen Penelitian
    • 33 Instrumen Penelitian 1. Pengertian Istrumen Djaali (2008:59) berpendapat bahwa instrumen adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam suatu penelitian. Instrumen adalah suatu alat yang memenuhi persyaratan akademis sehingga dapat dipergunakan sebagai alat untuk mengukur suatu objek ukur atau mengumpulkan data mengenai suatu variabel. Sedangkan Instrumen menurut Sugiyono (2011:92) digunakan untuk mengukur nilai variabel yang diteliti sehingga dapat diartikan bahwa instrumen adalah suatu alat yang digunakan mengukur fenomena alam maupun sosial yang diamati. Data yang terkumpul dengan menggunakan instrumen diajukan untuk menguji hipotesis yang digunakan dalam penelitian, selain itu instrumen juga berfungsi untuk mengumpulkan fakta menjadi data. Untuk mengumpulkan data dalam suatu penelitian, dapat digunakan instrumen yang telah tersedia dan dapat pula menggunakan instrumen yang dibuat sendiri. Instrumen yang telah tersedia pada umumnya sudah dianggap baku untuk mengumpulkan data variabel-variabel tertentu (Djaali, 2008:60). Dalam bidang pendidikan instrumen digunakan untuk mengukur prestasi belajar siswa, faktor-faktor yang diduga mempunyai hubungan atau berpengaruh terhadap hasil belajar perkembangan hasil belajar siswa, keberhasilan proses belajar mengajar guru, dan keberhasilan pencapaian suatu program tertentu. 2. Jenis-jenis Instrumen Djaali dan Muljono (2008:6-23) membedakan instrumen menjadi dua, yakni instrumen yang berbentuk tes dan nontes. Instrumen bersifat performansi maksimum, sedangkan instrumen non-tes bersifat performansi tipikal. 2.1. Tes Tes diartikan sebagai alat yang dipergunakan untuk mengukur pengetahuan atau penguasaan objek ukur terhadap seperangkat konten dan materi tertentu. Menurut Cronbach (1984), tes merupakan suatu prosedur yang sistematis
    • 34 untuk mendeskripsikan satu atau lebih karakteristik seseorang dangan menggunakan standar numerik atau sistem kategori. Sedangkan menurut Arikunto (2002:127), tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan serta alat lain yang menggunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan intelegensi, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Beberapa fungsi tes dalam dunia pendidikan, antara lain:  Tes dapat berfungsi sebagai alat untuk mengukur prestasi belajar siswa.  Tes berfungsi sebagai motivator dalam pembelajaran.  Tes berfungsi untuk upaya perbaikan kualitas pembelajaran. Dalam rangka perbaikan kualitas pembelajaran ada tiga jenis tes yang perlu dibahas, yakni, tes penempatan, tes diagnotik, dan tes formatif.  Tes yang dimaksudkan untuk menentukan berhasil atau tidaknya siswa sebagai syarat untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi. Djaali menggolongkan tes menjadi beberapa golongan, yakni: a. Berdasarkan fungsinya, tes dibagi menjadi dua yakni tes awal (pre-test) dan tes akhir (post-test). Tes awal diberikan sebelum bahan pelajaran diajarkan, sedangkan pada tes akhir bahan-bahan pelajaran yang tergolong penting yang telah diajarkan kepada siswa. b. Ditinjau dari aspek psikis yang akan diungkap, tes dibedakan menjadi lima yakni: - Tes intelegensi (intellegency test). Contoh: tes IQ. - Tes bakat (aptitude test). Contoh: Tes bakat Skolastik. - Tes sikap (attitude test). Contoh: Tes skala sikap. - Tes kepribadian (personality test). Contoh: Tes Kepribadian atau kelakuan baik. - Tes hasil belajar (achievment test). Contoh: ujian akhir. c. Ditinjau dari jumlah peserta yang mengikuti test yaitu: - Tes individual, contoh: tes lisan. - Tes kelompok, contoh: tes ujian akhir semester. d. Ditinjau dari bentuk respon: tes dibagi menjadi dua, yaitu: - Tes verbal, contoh: tes lisan.
    • 35 - Tes non-verbal, contoh: tes kemampuan bergitar. e. Ditinjau dari bentuknya, tes dibedakan menjadi: - Tes tertulis, Contoh: tes uraian - Tes tidak tertulis, contoh: tes kemampuan berbicara dalam bahasa inggris. Sedangkan ditinjau dari sasaran atau objek yang akan dievaluasi, maka dibedakan adanya beberapa macam tes (Arikunto, 2002:127), antara lain: a. Tes kepribadian atau personality test, yaitu tes yang digunakan untuk mengungkap kepribadian seseorang. Diukur dengan self-concept, kreativitas, disiplin, kemampuan khusus, dan sebagainya. b. Tes bakat atau aptitude test, yaitu tes yang digunakan untuk mengukur atau mengetahui bakat seseorang. c. Tes intelegensi atau intelligence test, yaitu tes yang digunakan untuk mengadakan estimasi atau perkiraan terhadap tingkat intelektual seseorang dengan cara memberikan berbagai tugas kepada orang yang akan diukur intelegensinya. d. Tes sikap atau attitude test (skala sikap). Yaitu alat yang digunakan untuk mengadakan pengukuran terhadap berbagai sikap seseorang. e. Teknik proyeksi atau projective technique. f. Tes minat atau measures of interest, adalah alat untuk menggali minat seseorang terhadap sesuatu. g. Tes prestasi atau achievement test, yaitu tes yang digunakan untuk mengukur pencapaian seseorang setelah mempelajari sesuatu. 2.2. Non Tes Beberapa bagian yang termasuk non tes adalah, observasi, kuesioner (angket), wawancara, dan pemeriksaan dokumen. a. Observasi, cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilakukan dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap fenomena-fenomena yang dijadikan objek pengamatan. Observasi digunakan apabila objek penelitian bersifat perilaku manusia proses kerja, gejala alam dan respondenya kecil (Sugiyono, 2011:121). Menurut Arikunto (2002:133),
    • 36 observasi dapat dilakukan melalui penglihatan, penciuman, pendengaran, peraba dan pengecap, dengan kata lain adalah melalui pengamatan langsung. Observasi dapat dilakukan dengan dua cara (Arikunto, 2002:133), yaitu: 1. Observasi non-sistematis, yang dilakukan oleh pengamat dengan tidak menggunakan instrumen pengamatan. Contoh: Observasi yang menggunakan catatan lapangan. Misalnya pada penelitian kualitatif. 2. Observasi sistematis, yang dilakukan oleh pengamat dengan menggunakan pedoman sebagai intrumen pengamatan. Contoh: observasi yang dilakukan di kelas dimana peneliti telah membuat kisi-kisi observasi terlebih dahulu.. b. Angket (Kuesioner) adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang diketahui (Arikunto, 2002:128). Angket digunakan sebagai alat untuk menilai hasil belajar. Menurut Sugiyono (2011:121), angket digunakan apabila responden jumlahnya besar, dapat membaca dengan baik dan dapat mengungkapkan hal-hal yang sifatnya rahasia. Dengan angket penilaian hasil belajar maka akan jauh lebih praktis, hemat waktu dan tenaga, kelemahannya kemungkinan ada jawaban yang diberikan dalam angket tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, apalagi pertanyaan dalam angket yang tidak dirumuskan dengan jelas sehingga membingungkan responden. Arikunto (2002:128) membedakan kuosioner menjadi beberapa jenis berdasarkan sudut pandangnya, yaitu: 1. Dipandang dari cara menjawab, antara lain:  Kuesioner terbuka yang memberi kesempatan kepada responden untuk menjawab dengan kalimatnya sendiri. Contoh: kuesioner pendapat siswa terhadap sesuatu, misalnya peneliti ingin mengetahui respon siswa terhadap suatu pembelajaran baru dimana dalam hal ini siswa akan menuliskan pendapat pribadi mereka.  Kuesioner tertutup yang sudah disediakan jawabannya sehingga responden tinggal memilih. Contoh: kuesioner pilihan motivasi dengan
    • 37 beberapa pilihan jawaban sangat setuju, setuju, ragu-ragu, kurang setuju, dan tidak setuju. 2. Dipandang dari jawaban yang diberikan, antara lain:  Kuesioner langsung, yaitu responden yang menjawab tentang dirinya. Contoh: kuesioner data personal.  Kuesioner tidak langsung, yaitu jika responden menjawab tentang orang lain. Contoh: kuesioner pribadi siswa mengenai cara belajar guru. 3. Dipandang dari bentuknya, antara lain:  Kuesioner pilihan ganda. Kuesioner ini memiliki pengertian yang sama dengan kuesioner tertutup.  Kuesioner isian. Kuesioner ini memiliki pengertian yang sama dengan kuesioner terbuka.  Checklist, sebuah daftar dimana responden membubuhkan tanda check (√) pada kolom yang sesuai.  Rating scale (skala bertingkat) yaitu sebuah pernyataan diikuti oleh kolom-kolom yang menunjukkan tingkatan-tingkatan misalnya mulai dari sangat setuju sampai ke sangat tidak setuju. Keuntungan menggunakan kuesioner menurut Arikunto (2002:129), antara lain:  Tidak memerlukan hadirnya peneliti.  Dapat dibagikan secara serentak kepada banyak responden.  Dapat dijawab oleh responden menurut kecepatannya masing-masing, dan berdasarkan waktu senggang responden.  Dapat dibuat anonim sehingga responden bebas jujur dan tidak malu-malu menjawab.  Dapat dibuat terstandar sehingga bagi semua responden dapat diberi pertanyaan yng benar-benar sama.
    • 38 Sedangkan kelemahannya sebagai berikut:  Responden sering tidak teliti dalam menjawab sehingga ada pertanyaan yang terlewati tidak dijawab, padahal sukar diulangi dan diberikan kembali padanya.  Seringkali sukar dicari validitasnya.  Walaupun dibuat anonim. Kadang-kadang responden sengaja memberikan jawaban yang tidak betul atau tidak jujur.  Seringkali tidak kembali, terutama jika dikirim lewat pos. Menurut penelitian angket yang dikirim lewat pos, angka pengembaliannya sangat rendah.  Waktu pengembaliannya tidak bersama-sama bahkan kadang-kadang ada yang terlalu lama sehingga terlambat. c. Wawancara, cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilaksanakan dengan cara tanya jawab, baik secara lisan, sepihak, berhadapan muka, maupun dengan arah sesuai dengan tujuan yang telah ditentukan, kelebihan wawancara adalah pewawancara sebagai evaluator dapat melakukan kontak langsung dengan peserta didik yang akan dinilai. Sehingga, akan didapat hasil penelitian yang lengkap dan mendalam. Wawancara digunakan apabila ingin mengetahui hal-hal dari responden secara lebih mendalam serta jumlah responden sedikit (Sugiyono, 2011:121). Menurut Arikunto (2002:132), wawancara adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk memperroleh informasi dari yang diwawancarai. Secara fisik, wawancara dibedakan atas wawancara terstruktur (contoh: wawancara tentang biodata dan ekstrakurikuler yang diikuti siswa) dan wawancara tidak terstruktur (contoh: wawancara tentang analisis kesalahansiswa dalam menyelesaikan soal-soal pemecahan masalah masalah matematika). Seperti halnya kuesioner, wawancara terstruktur terdiri dari serentetan pertanyaan dimana pewawancara tinggal memberikan tanda check (√) pada pilihan jawaban yang telah disiapkan. Sedangkan ditinjau dari pelaksanaannya, maka Arikunto (2002:132) membedakan wawancara menjadi:
    • 39 o Wawancara bebas (inguided interview) dimana pewawancara menanyakan apa saja tetapi juga mengingat akan data apa yang akan dikumpulkan. Contoh: wawancara untuk memperoleh informasi cara belajar siswa di rumahnya. o Wawancara terpimpin (guided interview), yaitu wawancara yang dilakukan oleh pewawancara dengan membawa sederetan pertanyaan lengkap dan terperinci seperti wawancara terstruktur. Contoh: wawancara mengenai keterampilan berpidato. o Wawancara bebas terpimpin, yaitu kombinasi antara wawancara bebas dan wawancara terpimpin. Contoh: wawancara dengan narasumber seperti pemakalah seminar. d. Pemeriksaan dokumen atau dokumentasi adalah barang tertulis yang digunakan untuk mengukur kemajuan belajar siswa dapat dilakukan tanpa pengujian tetapi dengan cara melakukan pemeriksaan dokumen-dokumen, misalnya: dokumen yang memuat informasi mengenai, kapan siswa itu diterima di sekolah tersebut, dari mana asal sekolahnya, apakah ia pernah meraih kejuaraan sebagai siswa yang berprestasi di sekolahnya, dan lainnya. Menurut Arikunto (2002:135), metode dokumentasi dapat dilaksanakan dengan: o Pedoman dokumentasi yang memuat garis-garis besar atau kategori yang akan dicari datanya. o Check-list, yaitu daftar variabel yang akan dikumpulkan datanya. 3. Langkah-langkah Pengembangan dan Penyusunan Instrumen Menurut Djaali (2008:60-62) secara garis besar langkah-langkah penyusunan dan pengembangan instrumen adalah sebagai berikut: a. Merumuskan konstruk dari variabel, yang sebelumnya sudah disintesis dari teori-teori yang dikaji dari variabel tersebut. Konstruk pada dasarnya adalah bangun pengertian dari suatu konsep yang dirumuskan oleh peneliti. b. Berdasarkan konstruk, lalu dikembangkan dimensi dan indikator variabel yang sesungguhnya telah tertuang secara eksplisit pada rumusan konstrik.
    • 40 c. Membuat kisi-kisi instrumen dalam bentuk tabel spesifikasi yang memuat dimensi, indikatorm nomor butir dan jumlah butir untuk setiap dimensi dan indikator. d. Menetapkan besaran atau parameter yang bergerak dalam suatu rantangan kontinum dari suatu kutub ke kutub lain yang berlawanan, misalnya dari rendah ke tinggi, dari negatif ke positif, dari otoriter ke demokratik, dari dependen ke independen, dan lainnya. e. Menulis butir-butir instrumen yang dapat berbentuk peryataan atau pertanyaan, f. Butir-butir yang sudah ditulis merupakan konsep instrumen yang harus melalui proses validasi, baik validitas teoritis maupun validitas empiris. g. Tahap validasi pertama yang ditempu adalah validasi teoritik, yaitu melalui pemeriksaan pakar atau melalui panel yang pada dasarnya menelaah seberapa jauh dimensi merupakan jabaran yang tepat dan dimensi, dan seberapa jauh butir-butir instrumen yang dibuat secara tepat dapat mengukur indikator. h. Revisi atau perbaikan berdasrkan saran dari pakar atau berdasrkan hasil panel. i. Setelah konsep instrumen dianggap valid secara teoritik, dilakukan penggandaan instrumen secara terbatas untuk keperluan ujicoba. j. Ujicoba instrumen di lapangan merupakan bagian dari proses validasi empirik. k. Pengujian validitas dilakukan dnegan menggunakan kritaria baik kritaria eksternal maupun kriteria internal. Kritasria internal merupakan instrumen itu sendiri sebagai suatu kesatuan yang dijadikan kriteria, sedangkan kriteria ekternal adalah instrumen atau hasil ukur tertentu di luar instrumen yang dijaikan sebagai kritaria, l. Berdasarkan kritaria tersebut diperoleh kesimpulan mengenai valid atau tidaknya sebuah butir atau sebuah perangkat instrumen, m. Untuk kruteria kisi-internal atau validitas internal, butir yang tidak valid dikeluarkan atau diperbaikim serta butir yang valid dirakit menjadi instrumen untuk melihat validitas kontennya berdasarkan kisi-kisi. Jika secara konten butir tersebut memenuhi syarat. Maka butir-butir tersebut disusun menjadi instrumen final untuk mengukur variabel penelitian.
    • 41 n. Menghitung koefisien reliabiltas (0-1) yang menunjukkan kualitas atau konsistensi hasil ukur instrumen. o. Perakitan butir-butir instrumen yang valid untuk dijadikan instrumen final Djaali (2008:63) menggambarkan alur tahapan dan pengembangan instrumen dapat dilihat pada gambar 3.1 di bawah ini. Gambar 3.1. Alur Penyusunan dan Pengembangan Instrumen Ada beberapa jenis instrumen yang biasa digunakan dalam penelitian, yaitu kuesioner, skala, tes, dan lain-lain (Djaali, 2008:64-65), berikut penjelasannya: a. Kuesioner adalah alat pengumpul data berbentuk pertanyaan yang akan diisi atau dijawab oleh responden, beberapa alasan digunakannya kuesioner adalah:  Kuesioner terutama digunakan untuk mengukur varibel yang bersifat faktual.  Untuk memperoleh informasi yang rekevan dengan tujuan penelitian.  Untuk memperoleh informasi dengan validitas dab reliabilitas setinggi mungkin. b. Skala adalah alat pengumpul datauntuk memperoleh gambaran kuantitatif aspek-aspek tertentu dari suatu barang, atau sifat-sifat seseorang dalam bentuk skala yang sufatnya ordinal, misalnya sangat baik, baik, sedang, tidak baik, Penetapan Jenis Instrumen Menyusun Butir Instrumen Definisi Operasional Definisi Konseptual Konstruk Variabel Teori atau Konsep
    • 42 dan sangat tidak baik, atau sangat setuju, setuju, netral, tidak setuju. Sangat tidak setuju, atau sangat sering, sering, kadang-kadang, jarang dan tidak pernah. Skala dapat berbentuk skala sikap yang biasa ditunjukkan untuk mengukur variabel yang bersifat internal psikologis dan diisi oleh responden yang bersangkutan. Selain itu, skala dapat pula berbentuk skala penilaian yakni apabila skala tersebut ditunjukkan untuk mengukur variabel yang indikator-indikatornya dapat diamati oleh orang lain, sehingga skala penilaian bukan diberikan kepada unit analisis penelitian (yang bersangkutan) tetapi diberikan atau diisi oleh orang yang mempunyai pengetahuan atau pengalaman yang cukup memadai tentang keadaan subyekyang menjadi unit analisis dalam kaitannya dengan variabel yang akan diukur. c. Tes adalah prosedur sistematis yang dibuat dalam bentuk tugas-tugas yang distandarisasikan dan diberikan kepada individu atau kelompok untuk dikerjakan, dijawab, dan direspon, baik dalam bentuk tertulis, lisan, maupun perbuatan. 4. Teknik Penyusunan dan Penilaian Butir Instrumen Menurut Djaali (2008:65-66) ada beberapa yang harus diperhatikan dalam penyusunan instrumen, diantaranya adalah: a. Butir harus langsung mengukur indikator. b. Jawaban atas butir instrumen dapat mengindikasikan ukuran indikator apakah keadaan responden berada atau dekat ke kutub negatif. c. Butir dapat berbentuk pertanyaan atau pernyataan dengan menggunakan bahasa yang sederhana, jelas, tidak mengandung tafsiaran ganda, singkat dan komunitatif. d. Opsi atas setiap pertanyaan atau pernyataan harus relevan dengan pertanyaan dan pernyataan tersebut. e. Banyaknya opsi menunjukkan panjang skala yang secara konseptual kontinum, karena distribusi jawaban responden secara teoritik mendekati
    • 43 distribusi normal untuk jumlah populasi cukup besar, maka sebaiknya menggunakan skala ganjil. Dalam menyusun sebuah rancangan penyusunan instrumen, peneliti memerlukan sebuah ‘kisi-kisi’. Kisi-kisi menurut Arikunto (2002:138) adalah sebuah tabel yang menunjukkan hubungan antara hal-hal yang disebutkan dalam baris dengan hal-hal yang disebutkan dalam kolom, dimana dalam hal ini menunjukkan kaitan antara variabel yang diteliti dengan sumber data yang akan diambil. Adapun manfaat adanya kisi-kisi (Arikunto, 2002:138-139) sebagai berikut:  Peneliti memiliki gambaran yang jelas dan lengkap tentang jenis instrumen dan isi dari butir-butir yang akan disusun.  Peneliti akan mendapatkan kemudahan dalam menyusun instrumen karena kisi-kisi ini berfungsi sebagai pedoman dalam menuliskan butir-butir.  Instrumen yag disusun akan lengkap dan sistematis karena ketika menyusun kisi-kisi peneliti belum dituntut untuk memikirkan rumusan butir-butirnya.  Kisi-kisi berfungsi sebagai “peta perjalanan” dari aspek yang akan dikumpulakan datanya, darimana data diambil, dan dengan apa data tersebut diambil.  Dengan adanya kisi-kisi yang mantap peneliti dapat menyerahkan tugas menyusun atau membagi tugas dengan anggota tim ketika menyusun instrumen.  Validitas dan reliabilitas instrumen dapat diperoleh dan diketahui oleh pihak- pihak diluar tim peneliti sehingga pertanggungjawaban peneliti lebih terjamin.
    • 44 DAFTAR PUSTAKA Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta. Bakri, N. 1994. Tuntunan Praktis Metodelogi Penelitian. Jakarta: CV Pedoman Ilmu Jaya, Djaali dan Muljono, P. 2008. Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: Grasindo. Russeffendi. 2005. Dasar-dasar Penelitian Pendidikan dan Bidang Non-Eksakta Lainnya. Bandung: Tarsito. Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta. Sukmadinata, S. N. 2010. Metodei Penelitian Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Zuriah, N. 2009. Metodologi Penelitian : Sosial dan Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara
    • 45 BAB IV Analisis Instrumen
    • 46 Analisis Instrumen 1. Instrumen Sugiyono (2011:92) menyatakan bahwa instrumen digunakan untuk mengukur nilai variabel yang diteliti sehingga dapat diartikan bahwa instrumen adalah suatu alat yang digunakan mengukur fenomena alam maupun sosial yang diamati. Djaali dan Muljono (2008:59) berpendapat bahwa instrumen adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam suatu penelitian. Selanjutnya, Djaali dan Muljono (2008:6) membedakan instrumen menjadi dua, yakni instrumen yang berbentuk tes dan non tes. Menurut Arikunto (2002:127), tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan serta alat lain yang menggunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan intelegensi, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Tes dapat dibagi menjadi dua, yakni: tes tertulis dan tes lisan. Sedangkan menurut Djaali dan Muljono (2008:16-23) membagi non tes menjadi beberapa bagian yakni: observasi, kuesioner (angket), wawancara, pemeriksaan dokumen serta portofolio. 2. Analisis Instrumen 2.1. Analisis Instrumen; Tes Sugiyono (2011:14-15) menyatakan bahwa tes pada umumnya digunakan dalam penelitian dengan metode kuantitatif. Dimana tes digunakan untuk menunjukan hubungan antar variabel dalam penelitian, menguji teori dan mencari generalisasi yang mempunyai nilai prediktif. Dalam penjabaran di bawah ini, penulis akan menganalisis instrumen berupa tes, yang dibagi menjadi menjadi: tipe uraian/ karangan (esai), tipe pasangan, tipe jawaban pendek, tipe benar-salah, dan tipe pilihan ganda (Djaali dan Mulyono, 2008:66-68). 2.1.1. Analisis Tes; Tipe Uraian (Esai) Untuk analisis tes; tipe Uraian (esai) di bawah ini, penulis mengambil instrumen tes uraian dari skripsi Rahma Siska Utari, alumni FKIP UNSRI tahun 2013 Program Studi Pendidikan Matematika, dengan judul “Pelaksanaan Pembelajaran Matematika dengan Model Project Based Learning {PBL} di Kelas X SMA Negeri 1 Inderalaya”.
    • 47
    • 48
    • 49
    • 50
    • 51
    • 52
    • 53
    • 54 Nama : No Absen : Kelas : Alokasi Waktu: 60 menit Soal Tes. Jawablah pertanyaan di bawah ini secara tepat dan jelas! 1. Diketahui segitiga PQR dengan sudut siku-siku di Q. Nyatakan sin ∠P, cos ∠P, dan tan ∠R dalam perbandingan sisinya! 2. Jika sin x + 5 = 5,5 maka tentukan nilai : a. cos x - 5 b. tan x + 5 3. Carilah nilai dari 4. Dinda dan Meta mengamati puncak tiang bendera pada arah berlawanan. Dinda melihat dengan sudut 45° dan Meta melihat dengan sudut 60° terhadap arah horizontal. Jarak Meta ke tiang bendera 10 m. Gambarlah sketsa pada permasalahan di atas, tanpa mengukur langsung tinggi tiang bendera, hitung: a. Tinggi tiang bendera (Tinggi pengamat di abaikan) b. Jarak antara Dinda dan Meta 5. Diketahui nilai tan x0 = p. Carilah nilai : a. Sin (180 + x)0 b. Cos (360 – x)0 6. Rangga melihat puncak pohon dengan sudut elevasi 500. Kemudian Rangga melangkah maju sejauh 2 m dari posisi semula dan melihat puncak pohon yang sama dengan sudut elevasi 600. Tanpa mengukur jarak Rangga ke pohon, tentukanlah tinggi pohon tersebut! (Tinggi pengamat di abaikan) 7. Gambarkan grafik fungsi f(x) = 2 sin 2x menggunakan tabel, dengan interval 0 ≤ x ≤ 2π !
    • 55 Tabel 4.3. Rubrik Penskoran Tes Uraian No Langkah Penyelesaian Skor 1 Diketahui : Ditanya : a. sin ∠P b. cos ∠P c. tan ∠R Penyelesaian : a. sin ∠P = b. cos ∠P = c. tan ∠R = 1 1 3 3 3 Skor 11 2 Diketahui : Sin x + 5 = 5,5 Ditanya : a. Cos x + 1 = .....? b. tan x = ......? Penyelesaian: Sin x + 5 = 5,5 Sin x + 5 – 5 = 5,5 – 5 Sin x = 0,5 1 1 1 1 1 P Q R ∟ A B C ∟ 21 x
    • 56 No Langkah Penyelesaian Skor BC2 = AC2 – AB2 BC2 = 4 – 1 BC2 = 3 BC = a. Cos x + 1 = Cos x + 1 = Cos x + 1 = b. Tan x = Tan x = = 2 1 1 1 2 1 1 2 1 Skor 17 3. Ditanya ? Penyelesaian: = = = 1 5 1 1 Skor 8 4 Diketahui : Ditanya : a. CD ? b. AB ? 1 1 B A D C 10 m 600 450
    • 57 No Langkah Penyelesaian Skor Penyelesaian: a. tan 600 = CD = BD tan 600 CD = 10 CD = 10 m Jadi tinggi tiang bendera 10 m b. tan 450 = AD = AD = AD = 10 m = 17,32 m AB = AD + BD = 10 m + 17,32 m = 27,32 m Jarak antara Dinda dan Meta adalah 27,32 m 2 1 1 1 2 1 1 1 1 2 Skor 15 5 Diketahui : tan x0 = p. Ditanya : a. Sin (180 + x)0 b. Cos (360 – x)0 Penyelesaian : AC2 = AB2 + BC2 AC2 = p2 + 12 AC = a. Sin (180 + x)0 = - sin x0 = = b. Cos (360 – x)0 = cos x0 = = 1 1 1 2 1 1 2 1 1 2 1 1 Skor 15 A B C x∟
    • 58 No Langkah Penyelesaian Skor 6 Diketahui : Ditanya : t =... ? Penyelesaian : Tan 500 =  t = x tan 500 Tan 600 =  t = (x-2) tan 600 t = x tan 500 (x-2) tan 600 = x tan 500 (x-2) 1,73 = 1,19 x 1,73 x – 3,46 = 1,19 x 1,73 x – 1,19x = 3,46 0,54 x = 3,46 x = 6,4 t = 6,4 x 1,19 t = 7,62 m Jadi, tinggi pohon yang diamati Rangga adalag 7,62 m 1 1 3 3 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 Skor 20 7 Tabel fungsi : f(x) = 2 sin 2x, 0 ≤ x ≤ 2 x 0 2x 0 2Si n 2x 0 2 0 0 0 0 5 500 600 2 m t x
    • 59 No Langkah Penyelesaian Skor 5 Skor 10 Skor Maksimum 92 (Djaali dan Muljono, 2008 : 103) Kemudian, nilai siswa dikonversikan ke kategori hasil belajar siswa yang telah ditentukan dalam tabel 4.4 di bawah ini. Tabel 4.4. Kategori Hasil Belajar Siswa Nilai Kategori 85 – 100 70 - 84 56 - 69 41 - 55 0 – 40 Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang (Modifikasi Arikunto, 2009: 245) Analisis Tes; Tipe Uraian/ Esai Tes tipe uraian ini digunakan untuk mengetahui hasil belajar siswa, dengan melihat ranah kognitif. Utari (2013) menyatakan bahwa ranah kognitif berisi perilaku yang menekankan aspek intelektual, seperti pengetahuan, dan keterampilan berpikir.
    • 60 Selanjutnya Utari (2013) juga mengatakan bahwa ranah kognitif mengurutkan keahlian berpikir sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Proses berpikir menggambarkan tahap berpikir yang harus dikuasai oleh siswa agar mampu mengaplikasikan teori kedalam perbuatan. Ranah kognitif ini terdiri atas enam level, yaitu: (1) knowledge (pengetahuan), (2) comprehension (pemahaman atau persepsi), (3) application (penerapan), (4) analysis (penguraian atau penjabaran), (5) evaluation (penilaian), dan (6) creating (mencipta). Utari (2013) juga menyatakan bahwa tiga level pertama (terbawah) merupakan Lower Order Thinking Skills (LOTS), sedangkan tiga level berikutnya Higher Order Thinking Skill (HOTS). Berdasarkan tabel 4.1. Kisi-kisi Soal Tes Uraian di atas, peneliti menggunakan taksonomi Bloom dengan melihat ranah kognitif dalam menyusun butir soal, dimana ranah kognitif yang digunakan adalah C2. Pemahaman atau persepsi dengan perentase 28,57% , kemudian C3. Penerapan dengan persentase 42,86%, dan C4. Analisis dengan persentase 28,57% . Peneliti tidak memasukan C1. Pengetahuan, C5. Evaluasi, dan C6. Mencipta. Selanjutnya, berdasarkan LOTS dan HOTS, persentasenya adalah LOTS dengan persentase 71,43% dan HOTS dengan perentase 28,57%. Selanjutnya dalam penskoran nilai siswa, yang di jabarkan pada tabel 4.3. Rubrik Penskoran Tes Uraian peneliti menggunakan pendapat Djaali dan Muljono (2008:103-104), yakni pemberian nilai berdasarkan acuan patokan/ standar mutlak (criterion refrenced). Lebih lanjut Djaali dan Muljono (2008:103-104) menyatakan bahwa nilai yang diberikan kepada peserta tes menunjukkan tingkat pencapaian tujuan instruksional atau tingkat penguasaan terhadap materi yang telah ditentukan. Setelah peneliti mendapatkan nilai siswa, kemudian peneliti mengkonversikan nilai siswa tersebut dengan mengkategorikan nilai siswa sesuai dengan tabel 4.4. Kategori Hasil Belajar Siswa dengan menggunakan skala nilai dan kategori yang dimodifikasi dari Arikunto (2009: 245).
    • 61 2.1.2. Analisis Tes; Tipe Pilihan Ganda Untuk Analisis tes; tipe pilihan ganda, penulis mengambil contoh dari Buku Sekolah Elektronik oleh Atik Winiarti, dkk., 2008, dengan judul Contextual Teaching and Learning Matematika Sekolah Menengah Pertama Kelas VII Edisi 4 Semester Ganjil dengan materi Bilangan Bulat. Adapun Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasarnya, sebagai berikut: Standar Kompetensi: 1. Memahami sifat-sifat operasi hitung bilangan dan pengunaannya dalam pemecahan masalah. Kompetensi Dasar: 1.1. Melakukan operasi hitung bilangan bulat. Indikator: 1.1.1. Menentukan letak bilangan bulat pada garis bilangan 1.1.2. Melakukan operasi tambah, kurang, kali, dan bagi bilangan bulat termasuk operasi campuran. 1.1.3. Menghitung kuadrat dan pangkat tiga bilangan bulat. .
    • 62
    • 63
    • 64
    • 65
    • 66 Tabel 4.7. Rubrik Penskoran Tes Tipe Pilihan Ganda No Langkah Penyelesaian Skor 1 2 273 + 3214 + 38 + 83243 = 86768 Jawaban : E Berdasarkan garis bilangan di atas maka yang menjadi daerahnya adalah x > 1 Jawaban : B 5 5 1 2 3
    • 67 No Langkah Penyelesaian Skor 3 4 5. 50 – 4 (6+2) -7 = 11 50 – 4 x 8 – 7 = 11 50 – 32 – 7 = 11 11 = 11 Jawaban : A Jawaban : A Diketahui : a = -2, b = -4, c = 3 Ditanya : nilai dari 2 (b-a) c = ...? Jawab : 2 (b-a) c = 2 (-4 –(-2)) 3 = 2 (-2) 3 = - 12 Jawaban : D 5 5 5 Skor 25 (Djaali dan Muljono, 2008 : 103) Kemudian, nilai siswa dikonversikan ke kategori hasil belajar siswa yang telah ditentukan dalam tabel 4.8 di bawah ini.
    • 68 Tabel 4.8. Kategori Hasil Belajar Siswa Nilai Kategori 85 – 100 70 - 84 56 - 69 41 - 55 0 – 40 Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang (Modifikasi Arikunto, 2009: 245) Analisis Tes; Tipe Pilihan Ganda Tes tipe pilihan ganda ini digunakan untuk mengetahui hasil belajar siswa, dengan melihat ranah kognitif. Utari (2013) menyatakan bahwa ranah kognitif berisi perilaku yang menekankan aspek intelektual, seperti pengetahuan, dan keterampilan berpikir. Selanjutnya Utari (2013) juga mengatakan bahwa ranah kognitif mengurutkan keahlian berpikir sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Proses berpikir menggambarkan tahap berpikir yang harus dikuasai oleh siswa agar mampu mengaplikasikan teori kedalam perbuatan. Ranah kognitif ini terdiri atas enam level, yaitu: (1) knowledge (pengetahuan), (2) comprehension (pemahaman atau persepsi), (3) application (penerapan), (4) analysis (penguraian atau penjabaran), (5) evaluation (penilaian), dan (6) creating (mencipta). Utari (2013) juga menyatakan bahwa tiga level pertama (terbawah) merupakan Lower Order Thinking Skills (LOTS), sedangkan tiga level berikutnya Higher Order Thinking Skill (HOTS). Berdasarkan tabel 4.5. Kisi-kisi Soal Tes Pilihan Ganda di atas, peneliti menggunakan taksonomi Bloom dengan melihat ranah kognitif dalam menyusun butir soal, dimana ranah kognitif yang digunakan adalah C2. Pemahaman atau persepsi tingkat kesulitan sedang dengan persentase 20% , kemudian C3. Penerapan tingkat kesulitasn sedang dengan persentase 60% dan C3. Penerapan tingkat kesulitasn sulit dengan persentase 60%. Penulis buku tidak memasukan C1. Pengetahuan, C4. Analisis, C5. Evaluasi, dan C6. Mencipta. Selanjutnya,
    • 69 berdasarkan LOTS dan HOTS, persentasenya adalah LOTS dengan persentase 100% dan HOTS dengan perentase 0%. Selanjutnya dalam penskoran nilai siswa, yang di jabarkan pada tabel 4.7. Rubrik Penskoran Tes Pilihan Ganda peneliti menggunakan pendapat Djaali dan Muljono (2008:103-104), yakni pemberian nilai berdasarkan acuan patokan/ standar mutlak (criterion refrenced). Lebih lanjut Djaali dan Muljono (2008:103- 104) menyatakan bahwa nilai yang diberikan kepada peserta tes menunjukkan tingkat pencapaian tujuan instruksional atau tingkat penguasaan terhadap materi yang telah ditentukan. Setelah peneliti mendapatkan nilai siswa, kemudian peneliti mengkonversikan nilai siswa tersebut dengan mengkategorikan nilai siswa sesuai dengan tabel 4.8. Kategori Hasil Belajar Siswa dengan menggunakan skala nilai dan kategori yang dimodifikasi dari Arikunto (2009: 245).
    • 70 2.2. Analisis Instrumen; Non Tes 2.2.1. Analisis Non Tes; Observasi Untuk analisis non tes; observasi di bawah ini, penulis mengambil instrumen observasi aktivitas siswa dari skripsi Rahma Siska Utari, alumni FKIP UNSRI tahun 2013 Program Studi Pendidikan Matematika, dengan judul “Pelaksanaan Pembelajaran Matematika dengan Model Project Based Learning {PBL} di Kelas X SMA Negeri 1 Inderalaya”. Pada tabel 4.9. Tahapan, Indikator, dan Deskriptor Aktivitas Belajar siswa di bawah ini, peneliti menjelaskan aktivitas belajar siswa di setiap tahapan pembelajaran dengan mengembangkan dari indikator yang ada, Tabel 4.9. Tahapan, Indikator dan Deskriptor Aktivitas Belajar Siswa No Tahapan Project Based Learning Indikator Aktivitas Siswa Deskriptor 1. Persepsi Siswa berpartisipasi selama proses pembelajaran  Siswa menjawab pertanyaan dari guru  Siswa memperhatikan penjelasan guru  Siswa merespon apa yang telah disampaikan guru Siswa berkolaborasi dalam kelompok  Siswa membentuk kelompok  Siswa menerima LKPS dan memperhatikan instruksi guru  Siswa bekerjasama membagi tugas untuk masing-masing anggota 2. Perencanaan proyek Siswa mendesain perencanaan proyek  Siswa mengkonstruksi desain perencanaan berdasarkan pengalaman yang dimiliki  Siswa melakukan kajian literatur terhadap perencanaan proyek  Siswa membuat alokasi waktu (jadwal pelaksanaan) proyek
    • 71 No Tahapan Project Based Learning Indikator Aktivitas Siswa Deskriptor 3. Pelaksanaan dan penyelesaian proyek Siswa melakukan investigasi proyek berdasarkan perencanaan  Siswa menstransformasikan pengetahuan kepada teman kelompoknya  Siswa berinvestigasi mengerjakan proyek berdasarkan perencanaan  Siswa bertanggung jawab terhadap tugas masing- masing Siswa menyelesaikan proyek  Siswa ikut berdiskusi dalam menyelesaikan proyek  Siswa memberikan pendapat atau alternatif jawaban dalam menyelesaikan proyek  Siswa menyelesaikan proyek tepat waktu 4. Penilaian proyek Siswa mempresentasikan hasil kinerja proyek  Siswa mempresentasikan hasil kinerja proyek  Siswa bertanya dengan kelompok lain  Siswa memberikan pendapat/ sanggahan kepada kelompok lain 5. Evaluasi Siswa melakukan evaluasi  Siswa memberikan respon atau pendapat  Siswa menyimpulkan hasil kinerja proyek terhadap pembelajaran matematika  Siswa mengerjakan latihan individu Selanjutnya dari berdasarkan kisi-kisi di atas, disusunlah lembar observasi yang tertuang dalam tabel 4.10. Lembar Observasi Aktivitas Siswa
    • 72 Tabel 4.10. Lembar Observasi Aktivitas Siswa Nama Sekolah : SMA N 1 Indralaya Mata Pelajaran : Matematika Kelas /Semester: X / Genap Hari / Tanggal : Kelompok : Nama Anggota : 1. 2. 3. 4. 5. Berikut ini diberikan daftar aktivitas-aktivitas belajar siswa dengan model Project Based Learning (PBL). Berikan tanda centang ( ) untuk setiap deskriptor yang nampak. No Aspek yang diamati Responden Jumlah yang nampak1 2 3 4 5 6 1. Tahap pendahuluan/ persepsi a. Siswa menjawab pertanyaan dari guru b. Siswa memperhatikan penjelasan guru c. Siswa merespon apa yang telah disampaikan guru e. Siswa membentuk kelompok f. Siswa menerima LAS / LKPS dan memperhatikan instruksi guru g. Siswa bekerjasama membagi tugas untuk masing-masing anggota 2.. Tahap perencanaan a. Siswa mengkonstruksi desain perencanaan berdasarkan pengalaman yang dimiliki b. Siswa melakukan kajian literatur terhadap perencanaan proyek c. Siswa membuat alokasi waktu (jadwal pelaksanaan) proyek
    • 73 No Aspek yang diamati Responden Jumlah yang nampak 1 2 3 4 5 6 3. Tahap pelaksanaan dan penyelesaian a. Siswa menstransformasikan pengetahuan kepada teman kelompoknya b. Siswa berinvestigasi mengerjakan proyek berdasarkan perencanaan c. Siswa bertanggung jawab terhadap tugas masing-masing d. Siswa ikut berdiskusi dalam menyelesaikan proyek e. Siswa memberikan pendapat atau alternatif jawaban dalam menyelesaikan proyek f.. Siswa menyelesaikan proyek tepat waktu 4. Tahap Penilaian a. Siswa mempresentasikan hasil kinerja proyek b. Siswa bertanya dengan kelompok lain c. Siswa memberikan pendapat/ sanggahan kepada kelompok lain 5. Tahap evaluasi a. Siswa memberikan respon atau pendapat b. Siswa menyimpulkan hasil kinerja proyek terhadap pembelajaran matematika c. Siswa mengerjakan latihan individu Skor yang diperoleh Setelah diperoleh data observasi, kemudian data tersebut dianalisis dengan menggunakan rumus: (Djaali dan Muljono, 2008 : 103) Ai = Aktivitas siswa hari ke-i
    • 74 S = Skor yang diperoleh siswa M = Skor maksimum c. Menentukan rata-rata nilai untuk aktivitas siswa dengan rumus (Djaali danMuljono,2008 : 103) = nilai rata-rata aktivitas siswa Ai = Aktivitas siswa hari ke-i n = Banyaknya hari pengamatan d. Rata-rata aktivitas siswa kemudian dikonversikan kedalam kategori aktivitas siswa berdasarkan tabel berikut: Tabel 4.11. Kategori Aktivitas Siswa Nilai Kategori 85 - 100 70 - 84 56 - 69 41 - 55 0 – 40 Sangat Aktif Aktif Cukup Aktif Kurang Aktif Tidak Aktif (Modifikasi Arikunto, 2009: 245) Analisis Data Observasi Instrumen di atas adalah salah satu contoh instrumen non tes berupa observasi, dimana observasi yang dimaksud adalah observasi pasif, dimana pada observasi pasif ini peneliti ini datang di tempat kegiatan orang yang diamati, tetapi tidak terlibat dalam kegiatan tersebut (Sugiyono, 2011:227). Selanjutnya dalam mengobservasi peneliti melakukan 3 tahapan observasi, yakni: 1) tahap deskripsi, 2)tahap reduksi, 3) tahap seleksi (Sugiyono, 2011:230). Pada tahap deskripsi, dimana peneliti memasuki situasi sosial, ada tempat yaitu kelas X/D SMA Negeri 1 Inderalaya, ada actor yaitu semua siswa kelas X.D SMA Negeri 1 Inderalaya, dan ada aktivitas yang dilakukan siswa. Lalu pada tahap reduksi, peneliti melakukan fokus dimana peneliti memilih diantara yang telah
    • 75 dideskripsikan, pada tahapan ini peneliti telah memilihi tahapan pembelajaran, dimana untuk masing-masing tahapan pembelajaran terdapat indikator aktivitas siswa dan ada deskriptor yang akan diamati yang terangkum dalam tabel 4.9. Tahapan, Indikator, dan Deskriptor Aktivitas Siswa. Lalu pada tahap seleksi, peneliti mengurai fokus menjadi komponen yang lebih rinci, hal ini terangkum dalam tabel 4.10. Lembar Observasi Aktivitas Siswa. Karena peneliti menggunakan metode kuantitatif, maka peneliti memberikan nilai pada lembar observasi dengan skala 1 dan 0. Nilai 1 diberikan untuk setiap deskriptor yang muncul, dan nilai 0 diberikan untuk deskriptor yang tidak muncul (Djaali dan Muljono, 2008:103). Setelah pengamatan peneliti mengakumulasikan nilai siswa dengan menggunakan standar mutlak (Djaali dan Muljono, 2008:103). Selanjutnya peneliti mengkonversikan nilai siswa kedalam kategori aktivitas siswa, dapat dilihat pada tabel 4.11. Kategori Aktivitas Siswa (Arikunto, 2009:245). Setelah itu didapatkan data bahwa berdasarkan observasi terhadap aktivitas siswa di kelas, maka ada 5 kategori aktivitas yakni: sangat aktif, aktif, cukup aktif, kurang aktif dan tidak aktif. 2.2.2. Analisis Non Tes; Angket/ Kuesioner Untuk analisis non tes yang berupa angket/ kuesioner, penulis mengambil contoh dari Skripsi Hendra Lesmana, alumni FKIP UNSRI tahun 2011 dengan judul Pembelajaran Matematika Berbasis Komputer Pada Pokok Bahasan Trigonometri Di Kelas X SMA Negeri 1 Belitang. Berikut ini merupakan contoh angket: Angket untuk Mengetahui Sikap Siswa Terhadap Pembelajaran Matematika Berbasis Komputer Nyatakanlah pendapat anda dengan melingkari salah satu option yang telah disediakan. Contoh :
    • 76 Anda merasa dapat mengerjakan ini a. Sangat Setuju b. Setuju c. Ragu-ragu d. Tidak Setuju e. Sangat Tidak Setuju Isilah sesuai pendapat anda masing-masing. Tidak ada jawaban yang benar atau salah terhadap pernyataan- pernyataan berikut. Anda dapat setuju atau tidak setuju dengan tiap-tiap pernyataan yang diberikan. 1. Saya sangat memperhatikan materi yang disampaikan oleh guru menggunakan computer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 2. Saya lebih mengerti materi Trigonnometri setelah diterapkan pembelajaran menggunakan komputer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 3. Saya merasa pembelajaran matematika berbasis computer atau pembelajaran yang menggunakan computer sangat menarik. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 4. Saat pembelajaran matematika saya kurang memperhatikan materi yang diajarkan. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 5. Saat pembelajaran matematika saya merasa pembelajaran tersebut sangat membosankan. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 6. Saya merasa tidak tahu tentang trigonometri meskipun telah belajar trigonometri menggunakan bahan ajar berbasis komputer a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 7. Saya merasa tertantang untuk belajar dengan menggunakan bahan ajar yang dibuat guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju
    • 77 8. Saya tidak suka dengan bahan ajar yang dibuat guru karena rumit. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 9. Saya tidak ingin belajar dengan bahan ajar yang dibuat guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 10. Saya berharap saya bisa membuat bahan ajar seperti yang dibuat oleh guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 11. Saya selalu menjawab apabila guru bertanya. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 12. Saya enggan menjawab bila guru bertanya. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 13. Saya sangat senang apabila guru bertanya. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 14. Saya tidak pernah menjawab apa yang ditanyakan oleh guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 15. Saya sangat senang apabila diberi tugas oleh guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 16. Saya tidak senang mengerjakan tugas yang diberikan. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 17. Saya merasa tertantang dengan tugas yan diberikan guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 18. Saya merasa bahwa tugas sangat menghambat dalam belajar. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 19. Saya merasa tugas yang diberikan oleh guru sangat membantu saya dalam belajar matematika. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju
    • 78 20. Saya selalu tidak ingin mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 21. Saya merasa matematika itu mudah bila pembelajarannya dilakukan dengan menggunakan komputer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 22. Saya sangat senang dengan pelajaran matematika khususnya pokok bahasan Trigonometri. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuu 23. Saya merasa bersemangat belajar matematika dengan menggunakan komputer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 24. Saya tidak senang dengan pelajaran matematika. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 25. Saya merasa tidak semangat belajar menggunakan computer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 26. Saya merasa pelajaran matematika itu sulit jika diajarkan menggunakan computer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 27. Saat pembelajaran matematika berlangsung saya ingin selalu tetap ada di kelas untuk mengikuti pembelajaran. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 28. Saya dengan tenang belajar dengan menggunakan bahan ajar berbasis komputer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 29. Saya selalu ingin keluar dari kelas. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 30. Saya tidak bisa diam karena saya tidak senang dengan pembelajaran matematika berbasis komputer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju
    • 79 31. Saya mengerjakan setiap soal dengan senang dan tidak ingin asal mengerjakan soal. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 32. Saya merasa soal yag diberikan tidak bermanfaat bagi saya. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 33. Saya jarang mengerjakan setiap soal dengan benar. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 34. Saya mampu mengerjakan setiap soal pokok bahasan Trigonometri setelah melakukan pembelajaran menggunakan computer a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 35. Saya tidak merasa harus bisa menguasai materi Trigonometri. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 36. Saya tidak perlu menghapal rumus-rumus karena dalam pembelajaran matematika dengan menggunakan komputer karena dalam pembelajaran tersebut siswa diarahkan untuk memahami materi pelajaran bukan menghapal. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 37. Saya suka bila mengerjakan matematika langsung berdasarkan rumus yang sudah ada saja. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju 38. Saya merasa terbantu setelah melakukan pembelajaran menggunakan komputer. a. Sangat Setuju c. Ragu-ragu e. Tidak Setuju b. Setuju d. Kurang Setuju
    • 80 Angket di atas di susun berdasarkan kisi-kisi berikut: Tabel 4.12. Kisi-kisi Penyusunan Angket Variabel Indikator Kode Pernyataan Jumlah Positif Negatif + - ∑ Sikap  Memperhatikan stimulus yang diberikan A1 1, 2, 3 4, 5, 6 3 3 6  Ingin mencari tahu tentang bahan ajar berbasis computer yang dirancang oleh peneliti. A2 7, 10 8, 9 2 2 4  Memberikan jawaban apabila ditanya. A3 11, 13 12, 14 2 2 4  Mengerjakan tugas yang diberikan. A4 15, 17, 19 16, 18, 20 3 3 6  Antusias dalam mengikuti pembelajaran. A5 21, 22, 23 24, 25, 26 3 3 6  Menjaga kelancaran proses pembelajaran matematika berbasis komputer A6 27, 28 29,30 2 2 4  Menyelesaikan tugas yang diberikan penuh tanggung jawab. A7 31, 34 32, 33 2 2 4  Bertanggung jawab pada diri sendiri dengan berusaha untuk menguasai materi pelajaran. A8 36, 38 35, 37 2 2 4 Jumlah Pernyataan Analisis angket: Angket di atas digunakan untuk mengetahui tanggapan siswa terhadap pembelajaran matematika berbasis komputer. Skala sikap yang digunakan adalah skala Likert. Berikut beberapa petunjuk untuk menyusun skala Likert (Djaali dan Muljono, 2008:68), diantaranya: 1. Menentukan objek yang dituju kemudian menetapkan variabel yang akan diukur. 2. Menganalisis variabel menjadi beberapa subvariabel atau dimensi variabel, lalu kembangkan indikator pada setiap dimensi.
    • 81 3. Dari indikator di atas, tentukan ruang lingkup pernyataan sikap yang berkenaan dengan aspek kognisi, afeksi, dan konasi terhadap objek sikap. 4. Menyusun pernyataan untuk masing-masing aspek dalam kategori, yaitu pernyataan positif dan pernyataan negative. Dalam skala Likert, pernyataan-pernyataan yang diajukan, baik pernyataan positif maupun negative, dinilai oleh subjek dengan sangat setuju, setuju, tidak punya pendapat (netral), tidak setuju, dan sangat tidak setuju (Djaali dan Muljono, 2008:104-105). Berdasarkan hal tersebut, angket di atas menggunakan pernyataan positif dan negative yang dinilai oleh subjek “sangat setuju”, “setuju”, “ragu-ragu”, “tidak setuju”, dan “sangat tidak setuju”. Sehingga dapat dibuat tabel sebagai berikut: Tabel 4.13. Penetapan Skor Untuk Skala Sikap Pernyataan Sikap Sangat Setuju Setuju Ragu- Ragu Tidak Setuju Sangat Tidak Setuju Pernyataan Positif 5 4 3 2 1 Pernyataan Negatif 1 2 3 4 5 (Modifikasi Djaali, 2008:105) Analisis data angket respon siswa ini dianalisis dengan menghitung persentase jawaban siswa tiap butir pertanyaan. Selanjutnya untuk rata-rata persentase setiap aspek yang dinilai ditentukan dengan cara menentukan jumlah persentase setiap butir aspek tersebut dibagi banyak butir yang ditanyakan pada aspek tersebut. Selanjutnya presentase rata-rata diskor. Adapun langkah-langkah dalam menganalisis data angket yang digunakan Lesmana (2011: 36-37) adalah sebagai berikut : 1. Menghitung skor yang di peroleh tiap siswa untuk tiap soal. 2. Menghitung skor untuk tiap siswa kemudian klasifikasikan menurut tabel di bawah ini
    • 82 Tabel 4.14. Kategori Skor Angket Rentang Skor Kategori Angket 81 - 100 61 - 80 41 - 60 0 - 40 Sangat Baik Baik Cukup Baik Kurang Baik (Modifikasi Arikunto, 2009:245) 3. Menentukan persentase respon siswa secara keseluruhan dengan cara menghitung banyaknya angket yang masuk kategori baik dan sangat baik, kemudian bandingkan dengan banyaknya jumlah angket dikali 100%. Diperoleh presentase sikap siswa secara keseluruhan kemudian klasifikasikan berdasarkan klasifikasi di bawah ini : Tabel 4.15. Kategori Presentase Sikap Siswa Presentase Kategori 86 % -100% 75 % - 85% 65% - 74% 0% - 64% Sangat Baik Baik Cukup Baik Kurang Baik (Modifikasi Arikunto, 2009:245) Berdasarkan kategori tersebut, apabila presentase sikap siswa tergolong baik atau sangat baik, maka pembelajaran Matematika berbasis komputer diterima oleh siswa. Dan apabila termasuk dalam kategori cukup baik, maka pembelajaran Matematika berbasis komputer cukup diterima atau siswa antara menerima dan tidak menerima. 2.2.3. Analisis Non Tes; Wawancara Untuk Analisis Non Tes; Wawancara, penulis mengambil contoh dari Skripsi Risnina Wafiqoh (2013) dengan judul Analisis Kesalahan Siswa dalam
    • 83 Menyelesaikan Soal–Soal Pemecahan Masalah Matematika di Kelas XI IPA SMA Negeri 8 Palembang Berikut ini merupakan contoh instrument wawancara terhadap subjek penelitian VI yang dilakukan oleh Wafiqoh (2013:92-93): F : ditanya perbandingan jumlah karyawannyo I : jumlah karyawan pria dan wanita, terus langkah jawabnyo ? F :itu, kito ambil dulu rata – rata satu perusahaannyo, dikurang rata – rata pendapatan karyawan pria nah dibagi rata – rata suatu perusahaan dikurang rata – rata pendapatan karyawan wanita I : emmm, ibu nak tanyo, dapet rumus ini dari mano ? dari mana sih tanda garis itu ? tanda garis ini apo ? ( peneliti menunjuk jawaban siswa yang menuliskan rumus rata – rata menggunakan absolut ) F : itu tu jumlah buk I : ibuk bru tau kalau ini ni simbol dari jumlah F : rata – rata itu buk I : kalau rata – rata tu selalu ado ini ye ? yang ibu tanyo tu hargo mutlak F : iyo,, rata – rata tu pake garis ( subjek penelitian membenarkan bahwa rumus rata – rata itu menggunakan absolut ) I : idak, yang ibu tanyo ini na ( menuliskan simbol absolut ) ini dari mano itu ? rumusnyo memang ado itu apo ? F : ( mikir ) iyo buk I : dari mano dapet rumus ini ? F : dari inget – inget dewek be, waktu pelajaran SMP pernah I : oww.. pernah di SMP F : beda kali buk I : idak, alasan buat garis ini apo ? F : pernah liat soal waktu di SMP kayak ini I : soal apo nak F : matematika buk I : dak, pasti ado alasan ngapo ado tando absolut , na terus ini dapet dari mano rumus tadi ? F : emm.. kepikiran waktu SMP buk I : kepikiran ye, na terus itu materi apo SMP ini ? F : pernah jugo waktu itu ngejelasi tentang pendapatan
    • 84 Adapun pedoman wawancara yang digunakan sebagai berikut: Tabel 4.16. Pedoman Wawancara PEDOMAN WAWANCARA 1. Fokus Wawancara : Kesalahan yang dialami Siswa 2. Waktu Wawancara : Januari 2012, jam …. WIB 3. Jalannya Wawancara : Wawancara Tidak Terstruktur 4. Tempat : Ruangan Osis SMA Negeri 8 Palembang No. Kategori Pertanyaan 1. Pengalaman menyelesaikan soal pemecahan masalah 1. Apakah pernah mengerjakan soal seperti yang dibuat peneliti ? 2. Susah atau mudah ? 2. Pemahaman soal 1. Apa yang diketahui ? 2. Apa yang ditanyakan ? 3. Penyelesaian 1. Bagaimana langkah menyelesaikan soal ? 2. Mengapa menyelesaian seperti itu ? Analisis wawancara: Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif. Wawancara digunakan untuk mengetahui lebih lanjut tentang kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh siswa.
    • 85 Berdasarkan pedoman yang ada, dapat dikatakan bahwa ini merupakan wawancara tidak terstruktur, yaitu pertanyaan-pertanyaan yang diajukan tidak berurutan dan bahasanya tidak harus baku. Menurut Zuriah (2005:180) wawancara tidak terstruktur adalah wawancara yang lebih bersifat informal, pertanyaan–pertanyaan diajukan secara bebas kepada subjek, dan wawancara ini bersifat luwes dan direncanakan agar sesuai dengan subjek dan suasana pada saat wawancara dilaksanakan.Sedangkan dilihat dari adanya pedoman wawancara, maka wawancara termasuk wawancara bebas terpimpin, yaitu kombinasi antara wawancara bebas yang dapat mengajukan pertanyaan tentang apa saja yang berkaitan dengan data yang dikumpulkan dan wawancara terpimpin yang membutuhkan pertanyaan lengkap terperinsi (Arikunto, 2002:132). Langkah-langkah analisis wawancara yang digunakan oleh Wafiqoh (2013:32-33) sebagai berikut: 1. Mengorganisasi data, baik informasi dari hasil tes maupun wawancara. 2. Membaca data secara keseluruhan. 3. Menetapkan berbagai kesalahan yang dilakukan siswa. 4. Menyajikan secara naratif. 2.2.4. Analisis Dokumentasi Skripsi Liana Septy (2013) Pemahaman Konsep Siswa pada Pokok Bahasan Segiempat Menggunakan Media Pembelajaran Komik di Kelas VII SMP Negeri 2 Belitang III Berikut ini merupakan dokumen-dokumen yang digunakan dalam penelitian ini: 1. Dokumentasi tertulis: Rekapitulasi Kriteria Kelulusan Minimal (KKM) SMPN 2 Belitang III dan referensi-referensi yang digunakan dalam menyusun Skripsi. 2. Dokumentasi berupa gambar: foto-foto dan video pada saat proses pelaksanaan berlangsung. Contoh dokumen gambar yang dilampirkan dalam penelitian:
    • 86 Dokumentasi Gambar 4.1. Kegiatan One to One Evaluation Gambar 4.2. Proses Small Group Gambar.4.3. Proses Pembelajaran Pada Pertemuan I Menggunakan Media Pembelajaran Komik
    • 87 Gambar 4.4. Proses Pembelajaran Pada Pertemuan II Menggunakan Media Pembelajaran Komik Gambar 4.5. Proses Pembelajaran Pada Pertemuan III Menggunakan Media Pembelajaran Komik
    • 88 Gambar 4.6. Suasana Pada Saat Pertemuan IV Analisis Dokumentasi: Dokumentasi dalam penelitian ini dilakukan dengan mengumpulkan data- data yang diperoleh dari sekolah baik data yang berupa dokumen tertulis maupun gambar. Hal ini sejalan dengan pendapat Djaali dan Muljono (2008:6-23) yang menyatakan bahwa dokumen adalah barang tertulis yang digunakan untuk mengukur belajar siswa dapat dilakukan tanpa pengujian. Dalam analisisnya, dokumen yang ada berupa Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) dijadikan panduan dalam mengkonversikan nilai akhir siswa untuk melihat persentase pencapaian kelas. Sedangkan dokumentasi yang berupa foto-foto dan video digunakan sebagai bukti pendukung hasil penelitian.
    • 89 2.2.5. Analisis Portofolio Pada analisis Portopilio di bawah ini, penulis mengambil contoh dari doesen Universitas Sebelas Maret (UNS). Prof. Dr. Budiyono, B.A., M.Sc. Portofolio Dosen Universitas Sebelas Maret (UNS) (Sumber :http://dosen.fkip.uns.ac.id/data/index.php?prodi=P16&id=19530915 ) Berikut ini merupakan contoh Portofolio salah satu Dosen UNS. Gambar 4.7. Biodata Salah Satu Dosen UNS 1. Portfolio Penelitian Gambar 4.8. Portopolio Penelitian
    • 90 2. Portofolio Penghargaan Gambar 4.9. Portopolio Penghargaan 3. Portofolio Karya Ilmiah Gambar 4.10. Portopolio Karya Ilmiah
    • 91 4. Portofolio Kegiatan Gambar 4.11. Portpolio Kegiatan 5. Portofolio Jurnal Gambar 4.12. Portopolio Jurnal
    • 92 6. Portofolio Buku Gambar 4.13. Portopolio Buku 7. Portofolio Jabatan Gambar 4.14. Portopolio Jabatan
    • 93 Analisis Portofolio: Portofolio di atas merupakan portofolio seorang dosen yang mengajar di Universitas Sebelas Maret. Beliau adalah Prof. Budiyono. Berdasarkan pengertiannya dalam bidang pendidikan, portofolio merupakan sekumpulan informasi pribadi yang merupakan catatan dan dokumentasi atas pencapaian prestasi seseorang dalam pendidikannya (Wikipedia, 2014). Ada beraneka portofolio mulai dari rapor / ijasah hingga dokumen-dokumen lainnya seperti sertifikat, piagam penghargaan, dan lain-lain sebagai bukti pencapaian hasil atas suatu pendidikan atau kursus. Portofolio berguna untuk akreditasi pengalaman seseorang, pencarian kerja, melanjutkan pendidikan, pengajuan sertifikat kompetensi, dan lain-lain. Portofolio untuk tingkat TK, SD, SMP dan SMA dipandang sebagai kumpulan seluruh hasil dan prestasi belajar siswa. Dokumen setelah terkumpul lalu diseleksi yang akhirnya membuat refleksi pribadi. Penilaian ini dianggap sebagian peneliti pendidikan adalah penilaian alternatif di dunia modern dan jauh lebih reliable dan valid daripada penilaian baku.
    • 94 DAFTAR PUSTAKA Arikunto, S. 2009. Dasar – Dasar Evaluasi Pendidikan Edisi Revisi. Jakarta: Bumi Aksara __________. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta. Djaali dan Muljono, P. 2008. Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: Grasindo. Lesmana, Hendra. 2011. “Pembelajaran Matematika Berbasis Komputer Pada Pokok Bahasan Trigonometri Di Kelas X SMA Negeri 1 Belitang”. Skripsi S1. Inderalaya: FKIP UNSRI. Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta. UNS. 2014. Data Dosen FKIP Universitas Negeri Semarang: Budiyono. http://dosen.fkip.uns.ac.id/data/index.php?prodi=P16&id=19530915 . Diakses tanggal 24 Februari 2013. Utari, R.S., 2013. “Pelaksanaan Pembelajaran Matematika dengan Model Project Based Learning (PBL) di Kelas X SMA Negeri 1 Inderalaya”. Skripsi S1. Inderalaya: FKIP Universitas Sriwijaya, Utari, R. 2013. “Taksonomi Bloom; Apa dan Bagaimana Menggunakannya?”. http://www.bppk.depkeu.go.id/webpkn/attachments/766_1- Taksonomi%20Bloom%20-%20Retno-ok-mima.pdf Diakses tanggal 24 Februari 2014. Septy, L. 2013. “Pemahaman Konsep Siswa pada Pokok Bahasan Segiempat Menggunakan Media Pembelajaran Komik di Kelas VII SMP Negeri 2 Belitang III”. Skripsi S1. Inderalaya: FKIP UNSRI. Wafiqoh, R. 2013. “Analisis Kesalahan Siswa Dalam Menyelesaikan Soal-Soal Pemecahan Masalah Matematika Di Kelas XI IPA SMA Negeri 8 Palembang”. Skripsi S1. Palembang:FKIP UNSRI
    • 95 Wikipedia.2012. Portofolio. Diakses http://id.wikipedia.org/wiki/Portofolio. Diakses tanggal 23 Februari 2014. Winiarti, A., dkk,. 2008. Buku Sekolah Elektronik: Contextual Teaching and Learning Matematika Kelas VII SMP. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional. Zuriah, N. 2005. Metodelogi Penelitian Sosial dan Pendidikan. Malang: Bumi Aksara.
    • 96 BAB V Metode Penelitian Design Research dan Format Penulisannya
    • 97 Metode Penelitian Design Research dan Format Penulisannya 1. Design Research 1.1. Pengertian Design Research Plomp dan Nieveen (2007:9) mengartikan design research sebagai suatu kajian sistematis tentang merancang, mengembangkan dan mengevaluasi intervensi pendidikan (seperti program, strategi, dan bahan pembelajaran, produk dan sistem) sebagai solusi untuk memecahkan masalah yang kompleks dalam praktik pendidikan, yang juga bertujuan untuk memajukan pengetahuan kita tentang karakteristik dari intervensi-intervensi tersebut serta proses perancang dan pengembangannya. dan menurut van den Akker, et al. (2006:3), design research adalah studi sistematis merancang,mengembangkan, dan mengevaluasi program- program pendidikan, proses, dan produk. Selain itu, Barah dan Squire (2004, van den Akker, et al., 2006:5) menyatakan bahwa design research adalah serangkaian pendekatan dengan maksud menghasilkan teori-teori baru, artefak, dan model praktis yang menjelaskan dan berpotensi berdampaka pada pembelajaran dengan pengaturan yang alami (naturalistic). Gravemeijer dan van Eerde (2009:511) menyatakan bahwa tujuan umum dari design research untuk menginvestigasi kemungkinan dalam peningkatan pendidikan dengan membawa dan mempelajari pola baru pada pembelajaran. Selanjutnya Gravemeijer dan van Eerde (2009:511) juga menyatakan bahwa design researh bertujuan untuk menginvestigasi bagian instruksional khusus secara esensial untuk mencapai pembelajaran yang diharapkan, dengan memperhatikan kebiasaan yang ada di kelas, peran guru, peran simbol atau peran bahasa matematika. Dalam design research terdapat dua karakteristik yang menonjol, yaitu: peran khusus dari desain dan peran khusus dari eksperimen (Gravemeijer & van Eerde, 2009:511).
    • 98 Van de Akker, et al. (2006:5) menjelaskan karakteristik design reseach sebagai berikut: a. Interventionist, penelitian bertujuan untuk merancang suatu intervensi atau investasi dalam dunia nyata, b. Iterative, penelitian menggabungkan pendekatan siklikal (daur) yang meliputi perancangan, evaluasi, dan revisi, c. Process oriented, model kotak hitam pada pengukuran input-output dihindari, fokusnya pada pemahaman dan meningkatkan model intervensi. d. Utility oriented, keunggulan dan rancangan diukur untuk bisa digunakan secara praktis oleh pengguna dalam konteks nyata. e. Theory oriented, rancangan dibangun didasarkan pada preposisi teoritis kemudian dilakukan pengujian lapangan untuk memberikan kontribusi pada teori yang dibuat. 1.2. Fungsi Design Research Untuk memahami dimana posisi design research dibandingkan dengan penelitian lain, berikut disajikan berbagai jenis penelitian berdasarkan fungsinya (Plomp, 2007:12), yaitu : a. Survey, berfungsi untuk menguraikan, membandingkan, dan mengevaluasi b. Studi kasus, berfungsi untuk menguraikan, membandingkan, dan menjelaskan c. Eksperimen, berfungsi untuk menjelaskan dan membandingkan d. Penelitian tindakan, berfungsi untuk merancang/mengembangkan solusi untuk masalah praktis e. Ethnografi, berfungsi untuk menguraikan dan menjelaskan f. Penelitian hubungan, berfungsi untuk menguraikan dan membandingkan g. Penelitian evaluasi berfungsi untuk menentukan tingkat efektivitas program h. Design research berfungsi untuk merancang/mengembangkan suatu intervensi (seperti program, strategi, dan materi pembelajaran, produk, dan sistem) dengan tujuan untuk memecahkan masalah pendidikan yang kompleks dan untuk mengembangkan pengetahuan (teori) tentang suatu karakteristik dari intervensi serta proses perancangan dan pengembangan tersebut.
    • 99 Menurut van den Akker et al. (2006:3), design research baru mengalami momentum pada tahun-tahun belakangan ini terutama untuk digunakan dalam penelitian pendidikan. Kajian tentang design research dalam aplikasi pada penelitian pendidikan paling awal diungkap oleh van den Akker et al. (1999, dalam van den Akker et al., 2006:3). 1.3. Tujuan Penggunaan Design Research dalam Penelitian Pendidikan Ada tiga motivasi dalam penggunaan design research (van de Akker, et al., 2006:3-4) a. Meningkatkan relevansi penelitian (increase the relevance) Penggunaan design research didasarkan pada keinginan untuk meningkatkan relevansi (increase the relevance) penelitian dengan kebijakan dan praktik pendidikan. {enelitian pendidikan sering dikritik karena tidak langsung dapat memperbaiki praktik pendidikan. Dengan kajian (study) yang hati-hati dan bertahap untuk memperoleh model intervensi yang paling ideal pada situasi tertentu, peneliti dan praktisi dapat mengembangkan model intervensi yang tepat dan efektif melalui proses artikulasi prinsip-prinsip dari berbagai dampak intervensi yang terjadi. b. Mengembangkan landasan teori secara empiris (scientific ambitions) Design research memiliki tujuan untuk mengembangkan teori-teori yang diperoleh dari pengalaman empiris dengan menggabungkan kajian pada proses pembelajaran tersebut. Dengan kata lain design research menghasilkan landasan teori melalui pendekatan kualitatif. c. Menetapkan kekokohan penerapan rancangan (increasing the robustness of design practice) Banyak inovasi yang dirancang oleh para praktisi dan peneliti pendidikan untuk mengatasi masalah yang terjadi, tetapi pemahaman mereka seringkali tetap eksplisit mengenai keputusan yang dibuat maupun rancangan yang dihasilkan. Dari presfektif ini, ada kebutuhan untuk mengekstrak rancangan pembelajaran agar ekspilisir yang dapat menghasilkan upaya pengembangan rancangan berikutnya.
    • 100 Selanjutnya Lidinillah (2012) menyatakan bahwa design research dianggap sebagai model penelitian yang sangat relevan untuk mengembangkan kualitas pendidikan, khusunya pembelajatan karena mampu menjembatani perkembangan teori dengan praktik serta menghasilkan rancangan pembelajaran yang aplikatif dan praktis. Design research juga dapat menghasilkan suatu teori yang berdasarkan praktik eksperimen suaru rancangan. 1.4. Hasil dari Design Research Plomp (2007:20) menyatakan ada tiga hasil yang diperoleh dari design research, yakni: a. Prinsip desain dan teori intervensi. Design research bertujuan untuk untuk menghasilkan pengetahuan tentang apakah dan kenapa suatu intevensi bekerja dalam konteks tertentu. Prinsip rancangan adalah urutan pernyataan (houristic statement), mengandung arti untuk mendukung peneliti dalam tugasnya, tetapi tidak memastikan keberhasilan, hal ini dimaksudkan untuk memilih dan menyeleksi pengetahuan yang tepat untuk rancangan yang spesifik dan pengembangan tugas. Dalam design research hasil penelitian tidak dapat digeneralisasikan dari sampel ke populasi. Generalisasi dalam design research dilakukan bukan dari sampel ke populasi tetapi mengenralisasikan prinsip rancangan sebagai hasil penelitian kepada teori yang lebih luas. b. Model intervensi. Berdasarkan karakteristiknya design research akan menghasilkan rancangan-rancangan program, strategi pembelajaran, bahan ajar, produk dan sistem yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah dalam pembelajaran atau pendidikan secara empiris. c. Pengembangan profesi. Design research dilakukan secara kolaboratif dan kolegalatif oleh para peneliti dan praktisi pendidikan di lapangan. Kolaborasi praktis yang dilakukan dapat bermanfaat untuk mengatasi berbagai permasalahan pembelajaran dan pendidikan dengan cepat dan tepat. Namun selain itu, kegiatan design research akan mendorong pengembangan protes praktisi lapangan seperti guru dan dosen serta para pengambil kebijakan pendidikan,
    • 101 1.5. Langkah-langkah Design Research Lidinillah (2012) menyatakan ada beberapa model langkah-langkah pelaksanaan design research, diantaranya: a. Model Greivemeijer dan Cobb (2006:19-37). Pada model Gravemeijer dan Cobb (2006:19-37) Ada tiga tahap dalam design research:  Preparing for the experiment/Preparation and design phaseI. Tujuan utama dari tahap awal (Preliminary Phase) pada eksperimen design research adalah memformulasikan teori pembelajaran lokal yang dielaborasikan dan diperbaiki selama selama pelaksanaan eksperimen. Beberapa hal yang dilakukan pada tahap elaborasi ini antara lain: 1) Dimulai dengan mengklarifikasi tentang tujuan pembelajaran dan titik awal pembelajaran. 2) Mendiskusikan konjektur dari teori pembelajaran local yang akan dikembangkan. Teori pembelajaran local ini mencakup kegiatan pembelajaran, dan konjektur pembelajaran untuk mengetahui bagaimana cara berpikir dan pemahaman siswa pada saat proses pembelajaran. 3) Menutup pembelajaran dengan mengelaborasikan kesimpulan dari eksperimen tersebut.  The Design experiment : Tahap merupakan tahap pelaksanaan desain eksperimen yang dilakukan setelah semua persiapan dilakukan. Tahap ini bukan untuk menguji apakah rancangan dan local instructional theory bekerja atau tidak, tetapi sekaligus menguji dan mengembangkan local instructional theory yang telah dikembangkan serta memahami bagaimana teori itu bekerja selama eksperimen berlangsung. Design eksperimen dilakukan dalam bentuk kegiatan siklikal, misalnya dalam beberapa kali pembelajaran. Pada tahap ini dikumpulkan data yang diperlukan meliputi proses pembelajaran yang terjadi di kelas serta proses berpikir siswa baik dari perspektif sosial yang mencakup norma sosial kelas, sosio-matematik
    • 102 dan praktik matematik di kelas maupun persfektif psikologi mencakup pandangan (beliefs) tentang peran sendiri di kelas serta tentang aktivitas matematika; pendangan dan nilai matematik secara khusus; serta konsepsi dan aktivitas matematika. Pada tahap ini dimulai dengan mendiskusikan tentang desain eksperimen berdasarkan iterative menggunakan siklus integrasi dari desain dan analisis yang merupakan kunci untuk proses pengujian, perbaikan, dan pemahaman dan dilanjutkan dengan generalisasi data. Berikut ini merupakan proses siklus kumulatif pada Design Research: Gambar 5.1. Cyclic Process (Gravemeijer & Cobb, 2006)  The Restrospective Analysis : Tujuan tahap ini adalah menganalisis data- data yang telah diperoleh untuk mengatahui apakah mendukung atau sesuai tidak dengan konjektur yang telah dirancang. Data yang dianalisis meliputi rekaman video proses pembelajaran dan hasil interview terhadap siswa danguru, lembar hasil pekerjaan siswa, catatan lapangan serta rekaman video dan audio yang memuat proses penelitian dari awal. Tahapan ini bergantung kepada tujuan teoritis yang hendak dicapai, sehingga analisis yang dilakukan untuk mengetahui dukungan data terhadap local instructional theory. Pada tahap ini dilakukan rekonstruksi dan revisi pada local instructional theory serta menyajikan suatu isu kemungkinan yang dapat berimplikasi pada teori dan penerapannya pada konteks dan situasi yang lebih luas. Selain berkonstribusi dalam mengembangkan pembelajaran di level local instructional theory
    • 103 (instructional sequence), design research juga berkostribusi dalam mengembangkan di level aktivitas pembelajaran (microtheories) dan pengembangan di level domain-specific instruction theory. b. Model Plomp (2007:15)  Preliminary research : Analisis kebutuhan dan konteks, kajian literatur, mengembangkan kerangka konseptual dan teoritis untuk penelitian.  Prototyping stage : Proses perancangan secara siklikal dan berurutan dalam bentuk proses penelitian yang lebih mikro serta menggunakan evaluasi formatif untuk meningkatkan dan memperbaiki model intervensi.  Assessment phase : Semi evaluasi sumatif untuk menyimpulkan apakah solusi atau intervensi sudah sesuai dengan diinginkan serta mengajukan rekomendasi pengembangan model intervensi c. Model McKenney (2001, Plomp, 2007:14) McKenney (2001) mengilustrasikan studinya menjadi sebuah siklus sebagai berikut: Gambar 5.2. Model McKenney (2001, Plomp, 2007:14)
    • 104 d. Model Wademan (2005, Plomp, 2007:14) Ciri dan karakteristik design research menurut Wademan (2005) merupakan The Generic Design Research Model yang digambarkan sebagai berikut: Gambar 5.3. The Generic Design Research Model Wademan e. Model Reeves (2006:59) Berikut ini adalah model design research menurut Reeves. Gambar 5. 4. Design Research Model Reeves (2006:59)
    • 105 1.6. Diferensiasi Design Research Van de Akker, et al. (2006:152-153) mendiferensiasikan Design Research menjadi dua, yaitu validation study dan development study. a. Validation Study Trajektori pembelajaran dari validation study dalam rangkan mengembangkan, mengelaborasi, dan memvalidasi teori tentang dua proses pembelajaran dan hasil implikasi yang dihasilkan untuk desain pembelajaran lingkungan. Berdasarkan tujuannya dalam mengembangkan teori pembelajaran, validation study memberikan beberapa kontribusi, diantaranya:  Microtheories: level aktivitas pembelajaran  Local instructional theory: level urutan pembelajaran  Domain specific instruction theory: level konten pengetahuan pedagogis. Dalam pelaksanaan validation study, peneliti harus melakukan tahap-tahap penelitian, yaitu : environment preparation, classroom experiment; dan restrospective analysis. b. Development Study Development Study mengembangkan prissip desain untuk kepentingan praktis lapangan. Dalam pelaksanaan Development Study, peneliti melakukan tahap- tahap penelitian (van de Akker, dkk., 2006:153), yaitu:  Preliminary research : analisis konteks dan masalah untuk pengembangan landasan kerangka konseptual melaui review literatur;  Prototyping stage : merancang petunjuk disain, mengoptimalkan prototype melalui daru rancangan, evaluasi formatif dan revisi;  Summative evaluation: evaluasi terhadap efektifitas pelaksanaan dan penggunaan prototype.  Systematic reflection and documentation : meluliskan keseluruhan studi untuk mendukung analisis, kemudian melakukan spesifikasi prinsip disain dan mengartikulasikan hubungannya dengan kerangka berpikir yang telah ditetapkan.
    • 106 Berikut perbedaan karakteristik validation study dan development study: Tabel 5.1. Perbedaan Karakteristik Validitas Study dan Development Study 1.7. Hypothetical Learning Trajectory’ (HLT) Dalam design research, proses pelaksanaan penelitian dipandu oleh suatu instrumen yang disebut ‘hypothetical learning trajectory’ (HLT) sebagai perluasan dari percobaan pikiran (tought experiment) yang dikembangkan oleh Freudenthal. Simon (1995, Bakker, 2004) mendefinisikan HLT sebagai berikut : The hypothetical learning trajectory is made up of three components: the learning goal that defines the direction, the learning activities, and the hypothetical learning process a prediction of how the students’ thinking and understanding will evolve in the context of the learning activities (p. 136). HTL terdiri dari tiga komponen : tujuan pembelajaran yang mendefinisikan arah (tujuan pembelajaran), kegiatan belajar, dan hipotesis
    • 107 proses belajar untuk memprediksi bagaimana pikiran dan pemahaman siswa akan berkembang dalam konteks kegiatan belajar. HLT digunakan sebagai bagian dari apa yang disebut siklus mengajar matematika (mathematical learning cycle) untuk satu atau dua pembelajaran, atau bahkan untuk lebih dari dua pembelajaran. HLT dapat menghubungkan antara teori pembelajaran (instructional theory) dan percobaan pembelajaran secara konkrit. HLT digunakan untuk membimbing proses percobaan pembelajaran agar sesuai dengan spesifikasi materi dan hipotesis pembelajaran yang sudah ditentukan dalam bentuk HLT. HLT berperan pada setiap tahapan design research, berikut ini adalah peran dan posisi HLT dalam setiap tahapan design research (Bakker, 2004).  Tahap Preparation and Design : pada tahap ini, HLT dirancang untuk membimbing proses perancangan bahan pembelajaran yang akan dikembangkan dan diadaptasi. Konprontasi antara pemikiran umum dengan kegiatan konkrit sering mengarah pada HLT yang lebih spesifik. HLT dirancang selama tahap preparation and design.  Tahap Design Experiment : Selama percobaan pembelajaran, HLT berfungsi sebagai pembimbing (guideline) untuk guru dan peneliti apa yang akan difokuskan dalam proses pembelajaran, wawancara dan observasi. Peneliti dan guru perlu menyesuaikan HLT dengan kegiatan pembelajaran untuk pertemuan pembelajaran. Dengan HLT, proses penelitian dan pengembangan bisa lebih efisien. Perubahan dalam HLT biasanya dipengaruhi oleh kejadian di kelas yang belum dapat diantisipasi, strategi yang belum terlaksana, serta kegiatan yang terlalu sulit untuk dilaksanakan. Perubahan HLT dilakukan untuk menghasilkan kondisi yang optimal dan merupakan bagian dari data yang akan dianalisis. Perubahan HLT harus dilaporkan untuk mendukung proses pembentukan teori. HLT dapat berubah selama tahap teaching experiment.  Tahap Restrospective Analysis : Pada tahap ini, HLT berperan sebagai petunjuk dalam menentukan fokus analisis bagi peneliti. Karena
    • 108 prediksi dibuat berkaitan proses belajar siswa, maka peneliti dapat membandingkan antisipasi dari prediksi melalui observasi selama percobaan pembelajaran (teaching experiment). Analisis seperti ini, menyangkut saling mempengaruhi antara HLT dan dan pengamatan empiris dapat menjadi dasar pembentukan teori. Setalah tahap ini, HLT diformulasikan kembali berdasarkan hasil temuan observasi dan analisis yang dilakukan. HLT yang baru akan menjadi petunjuk pada tahap rancangan (design phase) berikutnya. Dengan begitu, HLT merupakan bentuk konkrit atau pengkonkritan teori pembelajaran. Sebaliknya, teori pembelajaran dibentuk dari pengembangan HLT. Karena HLT, memuat tiga komponen, yiatu tujuan pembelajaran, kegiatan pembelajaran dan hipotesis pembelajaran, maka kebaradaannya sangat penting dalam seluruh tahapan design research. 2. Format Penulisan Design Research Design research merupakan penelitian kualitatif (Lidinillah, 2012). Selanjutnya Lidinillah (2012) menyatakan bahwa tujuan penelitian (research purpose) dapat diarahkan kepada pengembangan teori pembelajaran baik di level aktivitas (micro theory), tahapan/urutan pembelajaran (local instructional theory) atau level pembelajaran materi spesifik (domain-specific instruction theory). Misalkan, pada desertasi Bakker (2004), yang berjudul “Design research in statistics education : On symbolizing and computer tools” (penelitian desain dalam pendidikan statistika : tentang simbolisasi dan (penggunaan) komputer), tujuan penelitian yang digunakan adalah “to contribute to an empirically grounded instruction theory for early statistics education” (untuk memberikan konstribusi pada landasan teori pembelajaran secara empiris untuk pendidikan statistika awal). Sugiyono (2011:213) menyatakan bahwa dalam penelitian kualitatif, peneliti harus berbekal teori yang luas sehingga peneliti mampu menjadi human instrumen yang baik. Pada dasarnya, format penulisan design research sama dengan penulisan penelitian-penelitian jenis lainnya, yang terdiri dari lima bab utama, yaitu bab
    • 109 pendahuluan, kajian teori, metodologi penelitian, hasil dan pembahasan, dan penutup. Selain bab utama, dalam penulisan laporan design research pun harus memuat bagian pelengkap laporan penelitian, seperti kata pengantar, abstrak, daftar isi, daftar tabel, lampiran, dll. Berikut adalah tiga bagian dalam penulisan laporan design research. a. Bagian awal berisi:  Halaman Sampul  Halaman Judul  Abstrak  Lembar Pengesahan  Lembar Pernyataan Orisinalitas  Halaman Persembahan (tidak wajib)  Kata Pengantar  Daftar Isi  Daftar Tabel  Daftar Gambar  Istilah asing/ glosarium (jika ada)  Daftar Singkatan (jika ada) b. Bagian inti berisi;  Bab I Pendahuluan  Latar Belakang  Rumusan Masalah  Tujuan Penelitian  Manfaat Penelitian  Bab II Kajian Teori  Bab III Metodologi Penelitian  Metodologi Penelitian  Subjek dan Lokasi Penelitian  Hypothetical Learning Trajectory (HLT)  Local Instruction Theory
    • 110  Teknik Pengumpulan Data  Teknik Analisis Data  Bab IV Hasil dan Pembahasan c. Bagian penutup;  Bab V Penutup  Kesimpulan  Saran  Daftar Pustaka  Lampiran Selanjutnya berikut ini dipaparkan penjelasan lebih lanjut mengenai beberapa bagian utama design research. 2.1. Judul Penelitian a. Penentuan Judul Penelitian Dalam memilih dan menentukan judul penelitian, biasanya peneliti mengalami kesulitan. Hal ini terjadi karena tidak berangkat dari permasalahan atau problem penelitian yang akan diteliti, tetapi langsung menentukan judul. Permasalahan yang diangkat dari judul suatu penelitian dapat diperoleh dari hasil bacaan (buku, koran, majalah, jurnal, hasil-hasil penelitian terdahulu, dll), diskusi- diskusi, forum-forum seminar, fenomena sosial, diskusi dengan seseorang yang ahli, teman, dan intuisi atau ilham sendiri. Maka dari hasil bacaan dan kajian tersebut, baru kemudian merumuskan judul penelitian. Dalam memilih dan menentukan judul penelitian, biasnya ada persoalan umum yang sering terjadi (Sanaky, 2011), yaitu: 1) Redaksi judul tidak jelas dipahami problem konseptualisasi. 2) Cakupan judul terlalu luas dan sangat umum. 3) Judul tidak mengesankan problematika yang dikandung dan pentinguntuk diteliti. 4) Substansi judul tidak tercermin dalam rumusan masalah (mismacht). b. Syarat Pemilihan Judul Penelitian Menurut Sanaky (2011) ada beberapa syarat yang perlu diperhatikan dalam pemilihan judul penelitian, yaitu :
    • 111 1) Topik yang akan diteliti harus mengandung masalah dan tidak terlalu luas dan juga tidak terlalu sempit. 2) Lebih spesifik, menarik, aktual secara akademik dan secara praktis. 3) Belum banyak diteliti dan dikaji orang lain. Apabila sudah ada penelitian, maka harus mengambil sisi lain atau sisi tertentu dari hasil tersebut. 4) Formulasi judul dalam kalimat simpel dan mampu menunjukkan dengan jelas atau terlihat secara jelas konsep yang berfungsi sebagai predictor (independent variable) dan konsep yang berfungsi sebagai kriterianya (dependen variable). 5) Judul dapat menunjukkan problematik yang terkandung di dalam tema yang akan diteliti. 6) Dapat dibuat judul dengan kalimat ganda kalimat pertama bersifat umum, diikuti dengan ungkapan yang menunjukkan fokus persoalan yang dikaji dan hindari kalimat bersifat bombastis. 7) Judul hendaknya ekspressif, menyatakan secara tepat, padat tentang permasalahan, lingkup penelitian, dan terlihat konsep yang bakal dikaji secara emperis. 8) Bahasanya seekonomis mungkin, tetapi tidak mengaburkan maknaspisifik dari konsep yang akn diteliti. 9) Judul dibuat seringkas mungkin, tanpa mengaburkan esensi, jika perlu menggunakan anak judul. 10) Judul menggambarkan secara spesifik penelitian yang dilakukan baik objek, lokasi maupun metodenya. 11) Judul merupakan rangkaian kata-kata kunci, dan sebaiknya tidak lebihdari 6 - 10 kata. 12) Judul tidak menimbulkan interpretasi ganda dan hindari penggunaan kata- kata yang kabur, terlalu politik, bombastis, bertele-tele, dan tidak runtut. 13) Judul jangan lebih dari satu kalimat.
    • 112 2.2. BAB I. Pendahuluan a. Latar Belakang Latar belakang masalah, memuat pemikiran atau alasan yang jelas dan meyakinkan tentang mengapa penelitian itu mesti dilakukan. Dalam penulisan latar belakang penelitian mengungkapkan adanya kesenjangan yang terjadi antara problema dengan teori. Taufik Abdullah dalam Sanaky (2011), mengatakan bahwa terjadi kesenjangan antara “apa yang seharusnya secara normative harus terjadi” (das sollen) dengan “apa yang tampak dalam kenyataan” (das sein). Artinya, ada perbedaan antara apa yang seharusnya dan apa yang tersedia, antara harapan dan kenyataan. Selain itu, peneliti dapat mengungkapkan apa yang hendak diteliti, kegelisahan penelitian, indikator-indikator penelitian, dan bagaimana masalah itu dipecahkan. Hal tersebut sejalan dengan apa yang dituliskan dalam www.pusattesis.com bahwa ada beberapa hal yang perlu diungkapkan Penulis dalam latar belakang, di antaranya: 1) Alasan yang logis yang membuat masalah yang diangkat penting untuk diteliti dalam sebuah penelitian. 2) Adanya kesenjangan antara teori (harapan) dengan fakta (temuan) di lapangan. 3) Kerugian jika masalah tersebut tidak diselesaikan. 4) Keuntungan yang diperoleh jika masalah tersebut diteliti dan diperoleh pemecahannya. Selanjutnya, Sanaky (2011) menyatakan bahwa ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan latar belakang penelitian, yaitu: 1) Beberapa persoalan yang di hadapi dalam latar belakang masalah penelitian adalah: a) Pemaparan latar belakang penelitian kurang fokus pada pokok masalah. b) Tidak disertai dengan data-data pendahuluan yang mendukung kepada pentingnya masalah untuk diteliti. c) Kurang mengelaborasi literatur dan hasil-hasil penelitian terdahulu. 2) Persyaratan Penyusunan Latar Belakang. Beberapa persyaratan yang perlu diperhatikan untuk penulisan latar belakang masalah penelitian, adalah:
    • 113 a) Konteks di seputar soal yang dipermasalahkan, nilainya penting, manfaat, mendesak dan urgen. b) Ada kegelisahan dan menarik untuk diteliti dan harapan akan sesuatu seharusnya ada (das sollen dengan kenyataan yang ada das sein). c) Referensi kepustakaan tentang konsep, teori, penemuan penelitian relevan dan diperlukan bantuan persepsi yang dieksplorasi dari kenyataan lapangan. d) Bukti yang kuat, penemuan serta teori yang ada masih belum menjawab secara memuaskan tentang permasalahan yang bakal diteliti. e) Teori, konsep, penemuan dijadikan kerangka acuan (frame of reference) di dalam mengkonstruksi konsep permasalahan juga perlu ditegaskan. f) Pada dasarnya berisikan argumentasi mengapa topik penelitian ini penting untuk diteliti dan bagaimana cara penelitiannya. Penting secara akademik [teoritik] atau penting untuk memecahkan masalah (problem solving) yang dihadapi. g) Dibangun dalam argumen yang jelas, di dukung dengan data dalam setiap pointnya dan ditunjukkan bagaimana masalah itu terintegrasi secara konseptual. h) Memuat argumen bersifat akademik (review teoritik atau review hasil- hasil penelitian sebelumnya) dan menyertakan alasan-alasan praktis kenapa penelitian ini penting dilakukan. i) Proposal harus mampu menunjukkan bahwa masalah-masalah yang diteliti belum pernah dikaji secara serius pada penelitian-penelitian sebelumnya. j) Pemaparan latar belakang dimulai dari gejala yang umum sampai pada yang lebih spesifik. k) Berikan gambaran selintas mengenai hasil yang diharapkan dan kerangka waktu pelaksanaannya. l) Latar belakang berisikan situasi problematik yang memberikan alasan mengapa penelitian tersebut penting untuk dilakukan.
    • 114 b. Rumusan Masalah Untuk meningkatkan kemampuan melihat suatu masalah yang akan diteliti, peneliti harus berusaha mencari masalah dari sumber-sumber (Sanaky, 2011), seperti: 1) Bacaan, kemampuan peneliti untuk membaca penomena, terutama jurnal- jurnal penelitian atau laporan hasil penelitian. Pada umumnya, penelitian ilmiah jarang menjawab permasalahan dengan tuntas. 2) Seminar, diskusi dan pertemuan ilmiah, pada kegiatan ini ada makalah- makalah atau kertas kerja yang mengajukan dan memecahkan permasalahan menurut bidangnya masing-masing dan mungkin saja masalah-maslah tersebut perlu diteliti pula dari segi ilmu yang lain. 3) Pernyataan dari orang yang memiliki otoritas, dalam suatu forum ceramah mungkin saja muncul pernyataan dari seorang ilmuan atau pejabat tinggi. Misalnya, seorang menteri menyatakan ada suatu masalah yang harus dipecahkan. Demikian pula pernyataan ahli-ahli tertentu dalam ceramah atau yang disiarkan melalui media massa mengenai suatu masalah. Mungkin saja, peneliti tergungah untuk menguji kebenaran pernyataan tersebut. 4) Pengamatan sekilas, mungkin saja seorang peneliti melihat suatu gejala yang tidak sehat yang perlu dipecahkan. Maka untuk pemecahan masalah tersebut terlebih dahulu diadakan penelitian. Misalnya, seorang peneliti melihat di daerah tertentu, terdapat banyak anak-anak usia sekolah dasar tidak sekolah walaupun SD Impres sudah ada di tempat itu atau SD-SD ditempat itu sudah bebas biaya sekolah. 5) Pengalaman pribadi, seseorang yang berniat melakukan penelitian mungkin muncul suatu pertanyaan yang mendorongnya untuk dipecahkan. Misalnya, seorang dosen yang telah mengajar beberapa tahun memperhatikan bahwa mahasiswa jurusan keguruan setelah menjadi guru, dalam mengajar kurang menguasai content (materi) bila dibandingkan dengan guru yang bukan berasal jurusan keguruan. 6) Perasaan, intuisi dan ilham, dalam benak seorang peneliti yang berpengalaman tiba-tiba muncul suatu pertanyaan yang mendorong
    • 115 melakukan penelitian. Mungkin saja, pertanyaan itu tiba-tiba ia rasakan ketika sedang santai-santai dengan anggota keluarganya, atau sedang membuat hajat besar, dan sebagainya. Umpamanya, seorang peneliti ketika santai dan berbincang-bincang dengan putra-putranya, memperhatikan putra-putranyayang sedang nonton film horor di satu stasium siaran TV dengan rasa ketakutan. Tiba-tiba mencul dalam pikirannya, ”sejauhman pengaruh tayangan film horor di stasiun siaran TV terhadap perilaku anak”. Jelas bahwa permasalahan itu penting dan berguna untuk diteliti dan dipecahkan.Tetapi timbul pertanyaan, apakah kita mempunyai keahlian untuk menemukan dan memecahkan masalah tersebut. Tuntutan dalam suatu penelitian, pertanyaan atau permasalahan penelitian harus secara tepat dan akurat menggali apa yang akan diteliti. Tetapi biasanya dalam merumuskan masalah penelitian kurang menggali secara jelas dan tegas tentang apa persoalan yang akan diteliti. Maka peneliti perlu memperhatikan kriteria pemilihan dan pemecahan suatu masalah yang diteliti. Untuk menentukan pemilihan masalah, ada beberapa kriteria yang harus dipertimbangkan (Sanaky, 2011), sebagai berikut: 1) Apakah masalah itu penting, berguna untuk diteliti, dan dipecahkan 2) Apakah masalah tersebut menarik untuk diteliti dan dipecahkan. 3) Apakah masalah tersebut mampu dipecahkan. 4) Apakah mampu menghasilkan sesuatu yang baru, signifikan, dan untuk menambah pemahanan dan pengetahuan. 5) Apakah tersedia data-data yang cukup dan konsep untuk memecahkan masalah tersebut. 6) Permasalah dapat identifikasi dan dibatasi. Berdasarkan Sanaky (2011) terdapat beberapa hal yang diperhatikan ketika merumuskan masalah adalah: 1) Masalah penelitian merupakan elemen penting dalam disain penelitian untuk mempertajam masalah yang akan diteliti.
    • 116 2) Masalah penelitian merupakan starting point untuk masuk dalam penelitian yang akan dilakukan dan memudahkan memusatkan perhatian pada jawaban yang akan dicari. 3) Pertanyaan penelitian merupakan hal yang paling esensial harus dirumuskan dengan jelas dan padat. 4) Perumuskan masalah dapat disederhanakan dengan tipe: what- why – how untuk membedakan tujuan penelitian yang akan dilakukan. Sebagai contoh apabila pertanyaan dimulai dengan apa (what) sifatnya deskripsi, dan pertanyaan bagaimana (how) ditujukan pada upaya intervensi sebuah perubahan. Pertanyaan mengapa (why) untuk eksplanasi dan seterusnya. 5) Rumusan pertanyaan dapat dibagi dalam pertanyaan secondary dan sub- secondary. Masing-masing dapat dihubungkan dengan latarbelakang serta konteks penelitian atau untuk mengelaborasi pertanyaan utama. Selain itu, Karlinger (1986) dalam Sanaky (2011) juga mengemukakan tiga kriteria untuk perumusan masalah penelitian, yaitu: 1) Masalah harus menyatakan hubungan antara dua variabel atau lebih. 2) Masalah harus dinyatakan secara jelas, tanpa meragukan dalam bentuk pertanyaan. 3) Masalah harus dirumuskan sedemikian rupa sehingga dapat diuji secara empirik. Ada beberapa persoalan umum yang sering ditemukan dalam rumusan masalah penelitian (Sanaky, 2011), adalah : 1) Pertanyaan, jarang diungkapkan dalam bentuk pernyataan (statement). 2) Pertanyaan tidak tajam menggali persoalan yang akan diteliti. 3) Pertanyaan terlalu luas menjangkau masalah. 4) Jawaban dari pertanyaan yang diajukan sudah dapat diterka, tanpa harus dilakukan penelitian, dan mismacht dengan judul yang dirumuskan. Dengan demikian, Sanaky (2011) menyatakan bahwa dalam merumuskan masalah penelitian, peneliti dapat mengajukan: 1) Pertanyaan-pertanyaan yang memerlukan jawaban dari hasil penelitian.
    • 117 2) Pertanyaan-pertanyaan tersebut, harus memiliki hubungan antara konsep yang tercermin di dalam judul. 3) Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dapat bersifat umum. c. Tujuan Penelitian Dalam merumuskan tujuan penelitian, Sanaky (2011) menjelaskan bahwa penelti harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Tujuan dinyatakan secara tegas dan konkrit tentang hal-hal yang ingin diketahui dari hasil penelitian tersebut. 2) Perumusan tujuan jangan mengulangi statment rumusan masalah. 3) Tujuan penelitian pada dasarnya merupakan hal spesifik yang diinginkan dari kegiatan penelitian berdasarkan rumusan masalah. 4) Apa yang diperoleh dari penelitian tersebut harus ada konsistensi antara rumusan masalah, tujuan penelitian, dan kesimpulan. Maka dalam merumuskan tujuan penelitian, Sanaky (2011) memaparkan bahwa paling tidak ada 8 (delapan) tujuan dalam penelitian yang harus diperhatikan, yaitu: 1) To Explore, yaitu pengembangan awal untuk mencari gambaran kasar atau mencari pemahaman tentang fenomena sosial yang belum diketahui sebelumnya. 2) To Describe, yaitu untuk menggambarkan realitas sosial dan pendidikan secara apa adanya atau melakukan pengukuran yang cermat terhadapfenomena sosial dan pendidikan tertentu termasuk keajegan- keajegan sosial dan pendidikan yang ada. peneliti mengembangkan konsep atau teori,tetapi tidak melakukan pengujian hipotesis. 3) To Understand, yaitu untuk memahami fenomena sosial dan pendidikan secara mendalam termasuk menentukan alasan-alasan dari tindakan sosial yang ada. 4) To Explain, yaitu untuk menjelaskan hubungan kausal dari fenomena sosial dengan mengembangkan pengujian hipotesis. 5) To Predict, yaitu untuk melakukan dugaan kejadian tertentu dimasa mendatang. setelah
    • 118 melakukan pemahaman dan penjelasan atas fenomenasosial tertentu sebagai landasan postulatnya. 6) To Change, yaitu untuk melakukan intervensi sosial, seperti membantu partisipasi 7) To Evaluate, yaitu untuk memonitor program intervensi sosial atau menilai apakah program yang telah ditetapkan sesuai dengan outcome yang telah direncanakan dan membantu memecahkan masalah dan membuat kebijakan. 8) To Acses Social Impact, yaitu untuk mengindentifikasi kemungkinan konsekuensi/ dampak sosial-kebudayaan dari pelaksanaan proyek, perubahan teknologi atau kebijakan tindakan pada stuktur sosial, proses sosial dan sebagainya. Contoh: a) Apabila perumusan masalah dimulai dengan what, tujuannya to explore atau to describe. b) Apabila perumasan masalah dimulai dengan why, tujuan to explain, dst. d. Manfaat Penelitian Berdasarkan Sanaky (2011), dalam merumuskan kegunaan penelitian, peneliti harus menyatakan apa kegunaan hasil penelitian yang dilakukan, sebagai berikut : 1) Dinyatakan manfaat-manfaat dari penemuan yang bakal dihasilkan oleh peneliti, untuk dapat memberikan masukan bernilai ilmiah, informasi yang bermanfaat, memperkaya khazanah kepustakaan. 2) Kontribusi teoritis keilmuan dan juga segi kontribusi praktisnya bagi pengambilan kebijakan. 3) Hasil yang ditawarkan betul-betul berdasarkan keyakinan karena diperlukan dan hal serupa belum diajukan pihak lain. Karena itu tawaran ini harus diajukan berdasarkan informasi yang lengkap bahwa tawaran tersebut betul-betul akan bermanfaat. 4) Kegunaan ini dirumuskan secara spesifik sesuai dengan (seukuran) problem yang akan dipecahkan/dijawab.
    • 119 2.3. BAB II. Tinjauan Pustaka Tinjauan pustaka ini dilakukan dengan mengkaji hasil-hasil penelitian terdahulu atau survey literatur (prior research on topic) yang terkait dengan penelitian yang sedang dilakukan berupa skripsi, tesis, disertasi, kajian buku, jurnal dan lain-lain. Tujuannya, selain untuk mengkaji penelitian terdahulu yang relevan dan terkait langsung dengan persoalan yang akan diteliti, dipecahkan, dan juga untuk menghindari duplikasi penelitian yang sedang dilakukan dengan hasil- hasil penelitian terdahulu. Biasanya dalam penulisan ”tinjauan pustaka” dikaburkan atau bahkan disamakan dengan ”kerangka teori”. Padahal keduanya berbeda, katakan saja ”tinjauan pustaka” adalah mengkaji hasil-hasil penelitian terdahulu dan buku- buku yang relevan dan terkait dengan penelitian akan dilakukan, dengan tujuan menghindari duplikasi penelitian dan juga untuk memposisikan penelitian yang akan dan sedang dilakukan (Sanaky, 2011). Sedangkan menurut Sanaky (2011) kerangka teori” adalah kajian teori-teori atau serangkaian konsep, definisi, dan proposisi yang saling berkaitan dan bertujuan untuk memberikan gambaran sistematis tentang suatu fenomena yang akan digunakan untuk menggas penelitian yang akan dilakukan. Berdasarkan Sanaky (2011) ada beberapa hal yang sering terjadi dalam penulisan tinjauan pustaka, yaitu: 1) Ketika mengkaji studi pustaka, peneliti menyebutkan semua judul-judul penelitian terdahulu dan buku, tanpa menjelskan apa isi penelitian dan buku tersebut yang relevan dengan penelitian yang akan dilakukan. 2) Sering kali penulis tidak menyebutkan karya-karya yang sudah dikerjakan orang lain, seolah-olah dirinyalah yang paling pertama mengerjakan materi yang dibahas itu (fioner). 3) Selanjutnya M. Amin Abdullah dalam Sanaky (2011), juga mengatakan bahwa:
    • 120 a. Apabila ternyata sudah ada yang menulis dengan hasil yang sama, maka batallah kajian hipotesis yang sedang dikerjakan itu, meskipun pada hakekatnya tidak menjiplak. b. Tidak mengakui karya orang lain yang berarti ketidak jujuran. c. Tidak tahu karya orang lain berarti kekosongan teoritis dan kemiskinan pustaka atau juga kekurangan membaca. 2.4. BAB III. Metodologi Penelitian a. Metodologi Penelitian Penelitian ini menggunakan metode design research sebagai alat atau cara untuk menjawab rumusan masalah sehingga tercapai tujuan penelitian. Design research adalah suatu metode penelitian yang berteory melalui tujuan untuk mengembangkan teori instruksional lokal atau local instruction theory melalui kerja sama antara peneliti dan guru untuk meningkatkan kualitas pembelajaran (Gravemeijer & Var Eerde, 2009). Secara lebih rinci, Wang dan Hannafin (dalam Muslimin, 2012) menyatakan design research sebagai metode yang sistematik tetapi fleksibel untuk meningkatkan kepraktisan pengajaran melalui analisis berulang, desain berulang, dan implementasi di mana peneliti berkalaborasi dengan praktisi yang mengacu pada situasi kehidupan sehari-hari, dan mengarah pada prinsip dan teori desain yang sensitif-kontekstual. Dalam penelitian ini, desain yang dikembangkan adalah dugaan lintasan belajar atau Hypthetical Learning Trajectory (HLT) yang memuat sederetan aktivitas pembelajaran dari suatu topik yang dipilih, yaitu perkalian di kelas II SD. Sederetan aktivitas siswa yang terdiri dari konjektur strategi dan pemikiran siswa akan dikembangkan dalam penelitian ini. Penelitian ini terdiri dari tiga tahap yang dapat dilakukan secara berulang- ulang sampai ditemukannya teori baru yang merupakan hasil revisi dari teori pembelajaran yang dicobakan. Berikut adalah proses pendesainan dan pengembangan dalam research design yang terdiri dari tiga tahap, yaitu persiapan percobaan (preparing for the experiment), percobaan desain (design experiment), dan analisis retrospektif (retrospective analysis) (Gravemeijer & Cobb, 2006).
    • 121 1. Tahap I: Preparing for the Experiment a. Pada tahap ini dilakukan suatu kajian literatur, tujuannya adalah untuk membentuk suatu konjektur strategi berpikir siswa dan menentukan tujuan pembelajaran atau tujuan akhir yang ingin dicapai pada lintasan belajar. Kemudian dilanjutkan dengan melakukan diskusi antara peneliti dan guru mengenai kondisi kelas, keperluan penelitian, jadwal dan cara pelaksanaan penelitian dengan guru yang bersangkutan. b. Pada tahap ini juga didesain learning trajectory dan hypothetical learning trajectory. Konjektur dari local instructional theory yang diformulasikan terdiri dari tujuan pembelajaran, aktivitas pembelajaran, dan perangkat untuk membantu proses pembelajaran seperti Lembar Aktivitas Siswa (LAS), Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), alat peraga, dan sebagainya. Peneliti mendiskusikan HLT bersama dengan pakar, dalam hal ini pembimbing, dan guru sebelum diimplementasikan pada pilot experiment. HLT tersebut bertujuan sebagai pedoman (guide) untuk mengantisipasi strategi dan cara berpikir siswa yang muncul dan berkembang pada aktivitas pembelajaran. Desain HLT bersifat dinamis dan dapat diatur dan direvisi selama proses pembelajaran (teaching experiment). 2. Tahap II: Design Experiment Pada tahap kedua ini adalah mengujicobakan kegiatan pengajaran yang telah didesain pada tahap pertama di kelas. Ujicoba ini bertujuan untuk mengeksplorasi dan menghipotesa strategi dan cara berpikir siswa selama proses pembelajaran. Selama proses berjalan, konjektur dapat dimodifikasi sebagai revisi dari local instructional theory untuk aktivitas berikutnya. Ada 2 siklus pada tahap ini yaitu pilot experiment sebagai siklus 1 dan teaching experiment sebagai siklus 2. Berikut akan dijelaskan kedua kegiatan tersebut. a. Pilot Experiment Pada tahap ini HLT yang telah didesain diujicobakan pada siswa (beberapa orang siswa) di kelas non subjek penelitian. Kemudian
    • 122 dilakukan observasi selama proses pembelajaran berlangsung. Siswa- siswa dari kelas kecil tersebut adalah siswa yang memiliki kemampuan tinggi, menengah, dan rendah. Siswa tersebut direkomendasikan oleh guru kelas mereka yang mengetahui dengan baik keadaan siswanya. Pada tahap ini dilakukan percobaan proses pembelajaran dari pilot experiment dimana peneliti berperan sebagai guru dan guru model diharapkan berada di tempat penelitian. Tujuannya adalah agar guru model tersebut dapat memperhatikan dengan jelas proses dari tahap ini sebagai bahan untuk merivisi HLT awal yang kemudian diujikan pada tahap teaching experiment. Selain itu, guru model juga bisaa mengenal lebih baik lintasan pembelajaran yang akan diaplikasikan di kelas. Agar HLT tepat pada sasaran dan mencapai tujuan pembelajaran, peneliti berdiskusi dengan guru model dimana guru tersebut mengetahui siswa yang menjadi sampel. Selain berdiskusi dengan guru, siswa diwawancarai pada proses pembelajaran guna mengetahui pemahaman, kemajuan, dan kesulitan siswa. Hasil diskusi dan saran dari guru serta hasil wawancara dengan siswa, nantinya akan digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk perbaikan HLT. b. Teaching Experiment Tahap teaching experiment merupakan implementasi dari HLT yang sudah diperbaiki. Tujuannya adalah untuk mengeksplorasi strategi dan pemikiran siswa dalam pembelajaran yang sebenarnya sebagai data yang akan digunakan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian. Selama teaching experiment berlangsung, dugaan-dugaan pemikiran siswa dapat dimodifikasi untuk pembelajaran selanjutnya sesuai dengan karakteristik dari design research yaitu dapat diintervensi. Tahap ini merupakan proses siklik (berulang), proses siklik dilakukan sampai mendapatkan lintasan belajar yang merupakan hasil revisi dari materi pembelajaran yang diujicobakan.
    • 123 Pada tahap ini, yang bertindak sebagai pengajar bukanlah peneiti, melainkan guru. Sedangkan peneliti fokus mengamati setiap aktivitas dan momen-momen penting selama proses uji coba tersebut yang kemidian dikumpulkan sebagai sumber data dalam bentuk foto, video, serta melalui lembar observasi. Hasil kerja siswa juga dikumpulkan dan beberapa siswa dipilih untuk diwawancarai. Pada tahap ini sederetan aktivitas pembelajaran dilakukan lalu peneliti mengobservasi dan menganalisa apa-apa yang terjadi selama proses pembelajaran yang berlangsung di kelas. Proses ini bertujuan untuk mengevaluasi konjektur-konjektur yang terdapat pada aktivitas pembelajaran. 3. Tahap III: Retrospective Analysis Setelah uji coba, data yang diperoleh dari aktivitas pembelajaran di kelas dianalisa dan hasil analisa ini digunakan untuk merencanakan kegiatan ataupun untuk mengembangkan desain pada kegiatan pembelajaran berikutnya. Tujuan dari retrospectice analysis secara umum adalah untuk mengembangkan local instructional theory. Pada tahap ini HLT dibandingkan dengan pembelajaran siswa yang sebenarnya dan dari sini rumusan masalah bisa dijawab. b. Subjek, Waktu dan Lokasi Penelitian Waktu pelaksanaan penelitian, siapa yang menjadi subjek penelitian, serta di mana penelitian tersebut dilaksanakan harus dituliskan dengan jelas pada bagian ini. Akan lebih baik jika alasan mengapa penelitian tersebut dilakukan di suatu tempat tertentu dan dengan subjek penelitian tertentu disebutkan. Alasan ini akan menjadi kuat apabila dikaitkan dengan rumusan masalah, latar belakang masalah, dan tujuan penelitian. c. Hypothetical Learning Trajectory (HLT) Freudenthal dalam Gravemeijer & Eerde (2009) berpandangan bahwa siswa seharusnya diberikan kesempatan untuk membangun dan mengembangkan ide serta pemikiran mereka ketika mengkonstruksikan matematika. Pendidik dapat memilih aktivitas pembelajaran yang sesuai sebagai dasar untuk merangsang siswa berpikir dan bertindak ketika mengkonstruksikan matematika. Dalam proses
    • 124 aktivitas tersebut, pendidikan harus mengantisipasi aktivitas mental apa saja yang muncul dari siswa dengan tetap memperhatikan tujuan pembelajaran. Pembayangan dan antisipasi yang dilakukan tersebut disebut Hypothetical Learning Trajectory (Simon, 1995). HLT merupakan suatu hipotesa atau prediksi bagaimana pemikiran dan pemahaman siswa berkembang dengan suatu konteks dalam aktivitas pembelajaran. Menurut Gravemeijer (2004) HLT terdiri dari tiga komponen: a. Tujuan pembelajaran matematika bagi siswa; b. Aktivitas pembelajaran dan konteks yang digunakan dalam proses pembelajaran; c. Konjektur proses pembelajaran bagaimana mengetahui pemahaman dan starategi siswa yang muncul dan berkembang ketika aktivitas pembelajaran dilakukan di kelas. Pada tahap preliminary design, HLT berfungsi sebagai pedoman bagi guru dan peneliti dalam pengajaran, HLT berfungsi sebagai pedoman bagi guru dan peneliti dalam pengajaran, wawancara, dan observasi (Aljupri, 2008). Menurut Bakker (2004), HLT merupakan hubungan antara suatu teori pembelajaran (instructional theory) dan uji coba pengajaran yang sebenarnya. Dari hubungan terebut terdapat konjektur yang dapat direvisi dan dikembangkan kembali untuk aktivitas pembelajaran berikutnya berdasarkan retrospective analysis. d. Local Instruction Theory Local Instruction Theory merupakan sebuah teori yang mendeskripsikan rute pembelajaran untuk topik yang spesifik dengan kumpulan aktivtias yang mendukungnya (Gravemeijer & Van Eerde, 2009). Disebut teori lokal karena teori tersebut hanya membahas pada ranah yang spesifik (domain-specific) yaitu, topik yang spesifik pada matematika. Pendidikan matematika realistik menjadi acuan dalam design research ini (Gravemeijer, 2004 dan 2009). Dari local instruction theory dapat dirancang sebuah hypothetical learning trajectory untuk suatu topik matematika dengan memilih aktivitas yang sesuai dengan dugaan-dugaan yang muncul pada proses pembelajaran (Wijaya, 2008). Menurut Gravemeijer, 1999 dalam Rahmawati (2011): 1) HLT berkaitan dengan sejumlah kecil aktivitas pembelajaran dan LIT mencakup seluruh rangkaian.
    • 125 2) HLT yang diinginkan sesuai dengan pengaturan kelas tertentu, sedangkan LIT terdiri dari suatu kerangka kerja, yang menginformasika pengembangan HLT untuk kelas tertentu. e. Validitas dan Reliabilitas Untuk suatu penelitian yang memperhatikan validitas dan realibilitas, kedua hal ini diuraikan sebagai bagian dalam proses analisis data. 1) Validitas Validitas data secara kualitatif dalam penelitian ini mengacu pada: a) HLT sebagai acuan; HLT memuat tujuan pembelajaran untuk siswa, aktivitas pembelajaran terencana, dan suatu dugaan proses pembelajaran dan bagaimana kemampuan pemahaman siswa yang berkembang dalam aktivitas pembelajaran selama penelitian. Bagian-bagian tersebut termuat dalam suatu jalur yang diharapkan terlaksana sehingga terlihat dengan jelas dan baik untuk mengemukakan jawaban terhadap pertanyaan penelitian yang diajukan. b) Pengambilan kesimpulan; proses pengambilan kesimpulan mengacu pada rekaman video, catatan lapangan, hasil pengamatan, dan hasil kerja siswa. Infomasi tersebut memungkinkan pembaca untuk mengkonstruk ide dan mengarahkan argumen menuju suatu kesimpulan. 2) Reliabilitas Reliabilitas secara kualitatif dalam penelitian dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu: a) Triangulasi data (Denzin, 1970; Bakker, 204; Nes, 2009) dimana teknik ini akan digunakan untuk melihat keterkaitan yang diperoleh dari sumber data berupa catatan lapangan dan lembar observasi, dokumentasi dan rekaman video terhadap HLT b) Interpretasi silang, dimana teknik ini akan digunakan untuk meminta pertimbangan pakar (misalnya pembimbing) untuk memberikan saran mengenai data yang diperoleh seperti data
    • 126 video. Hal ini dilakukan untuk mengurangi subjektivitas peneliti dalam menginterpretasi data hasil penelitian yang diperoleh dari lapangan. f. Teknik Pengumpulan Data Pada bagian ini, alat-alat (instrumen) pengumpulan data dijabarkan secara rinci. Instrumen pengumpul data yang dimaksud dapat berupa tes maupun nontes seperti teknik wawancara, observasi, dokumentasi. g. Teknik Analisis Data Dalam bagian ini teknik analisis data yang digunakan dipaparkan secara detail. Karena pendekatan jenis penelitian design research ini adalah penelitian kualitatif, maka analisis data dilakukan dengan prinsip penelitian kualitatif. Membandingkan hasil pengamatan selama proses pembelajaran dengan HLT yang telah di desain. 2.5. BAB IV Hasil dan Pembahasan Dalam bab ini dilaporkan hasil-hasil penelitian, berupa rangkuman secara ringkas dan terpadu sejak dan persiapan hingga penelitian berkahir. Dikatakan ringkas dan terpadu oleh karena penulisan rangkuman ini tidak harus secara berurutan dari awal hingga akhir, akan tetapi semua komponennya telah dipadukan menjadi satu kesatuan yang utuh dan dituangkan ke dalam satu uraian yang padat. Dalam www.pusattesis.com, dituliskan bahwa pada bagian hasil dan pembahasan, pada umumnya berisi: a. Deskripsi data penelitian b. Deskripsi hasil penelitian, dimana pada bagian ini diungkapkan hasil pengolahan data yang diperoleh selama penelitian. c. Pembahasan, dimana dilakukan kajian dan perbandingan antara hasil pengolahan data dengan teori yang sudah disebutkan dan dijelaskan dalam bagian kajian teori. Pada laporan penelitian design research, gambaran tentang kegiatan di setiap siklus disajikan dalam bab ini. Misalnya, penelitian ini terdiri dari dua siklus besar, yaitu tahapan percobaan/ tatap preparing for the experiment yang
    • 127 terdiri dari beberapa siklus kecil dan tahap experiment yang juga terdiri dari beberapa siklus kecil. Sedangkan tahapan terakhir adalah retrospective analysis. a. Preparing for the experiment. Pada bagian ini, peneliti harus membahas secara jelas tentang desain pendahuluan (preliminary design), hypothetical learning trajectory (HLT), detail setiap aktivitas dalam HLT, serta konjektur pemikiran dan strategi yang digunakan oleh siswa. b. Experiment Laporan tentang seluruh aktivitas di setiap pertemuan pada proses percobaan pengajaran harus dituliskan secara jelas dan terperinci. c. Retrospective analysis Bagian ini mendeskripsikan mengenai percobaan penelitian (pilot experiment) dan percobaan pengajaran. Sasaran dari penelitian ini bukan hanya kerja desain tetapi prinsip dasar yang menjelaskan bagaimana dan mengapa desain ini bekerja. Karena itu HLT berfungsi sebagai petunjuk dalam analisis retrospektif untuk menelusuri dan menjelaskan pemahaman siswa tentang konsep materi yang diajarkan, yang dikembangkan sesuai dengan iceberg yang telah dirancang. Pada bab ini Penulis juga harus menulis dan membahas segala rekonstruksi dan revisi pada local instructional theory jika ada, misalnya revisi HLT, Lembar Aktivitas Siswa. Selanjutnya, pada bagian ini pembahasan hasil penelitian baik aktivitas dari percobaan penelitian (pilot experiment) maupun percobaan pengajaran (teaching experiment) dikaitkan dengan teori-teori yang telah dijelaskan pada bagian kajian pustaka. Misalnya, jika Peneliti menggunakan pendekatan PMRI dalam penelitian design research ini, maka dalam bagian pembahasan Peneliti harus mengaitkan segala aktivitas dalam pembelajaran dengan teori tahap kemunculan model serta karakteristik PMRI. Dalam design research, hasil penelitian tidak dapat digeneralisasi dari sampel ke populasi. Yin (2003, Plomp, 2007:21) menyatakan bahwa dalam design research generalisasi hasil penelitian dilakukan bukan dari sample ke populasi tetapi menggeneralisasikan prinsip rancangan (design principle)
    • 128 sebagai hasil penelitian kepada teori yang lebih luas. Generalisasi yang dimaksud disebut analytical generalizability. 2.6. BAB V Kesimpulan dan Saran Pada bagian ini disajikan penafsiran/ pemaknaan peneliti secara terpadu terhadap seluruh hasil pengolahan data yang ditemukan selama penelitian. Karena sudah ada unsur penafsiran, maka isi kesimpulan akan berbeda dengan rangkuman. Penulisan kesimpulan dapat dilakukan dengan menggunakan salah satu dari dua cara berikut: (a) dengan cara menuliskan butir demi butir, atau (b) dengan cara menarasikan kesimpulan dalam bentuk esai padat (Malihah, --). Saran dalam bentuk rekomendasi konkret sebagai tindak lanjut dari hasil penelitian juga menjadi cakupan dalam Bab V. Rekomendasi yang ditulis setelah kesimpulan dapat ditunjukkan ke berbagai pihak, seperti kepada para pembuat kebijakan, para pengguna hasil penelitian yang bersangkutan, peneliti berikutnya yang berminat untuk melakukan penelitian sejenis, maupun kepada pihak-pihak lain yang dirasa membutuhkan saran sebagai tindak lanjut dari penelitian yang telah dilaksanakan. 3. Contoh Penelitian yang Menggunakan Metode Design Research Untuk memperjelas format penulisan design research, penulis mengambil contoh penelitian yang menggunakan design research. Adapun informasi penelitian tersebut adalah: Judul Tesis : Desain Pembelajaran Konsep Kecepatan Menggunakan Konteks Permainan Balap Karung di Kelas V Sekolah Dasar Penulis : Muhammad Ridhoni Tahun Terbit : 2013 Pada penjabaran di bawah ini penulis akan memaparkan secara garis besar penelitian mengenai design research oleh Muhammad Rhidoni (2013), yang terdiri dari Pendahuluan, Kajian Pustaka, dan Metodelogi. Adapun penjabarannya adalah sebagai berikut:
    • 129 BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pengukuran merupakan salah satu hal yang paling fundamental dari semua proses matematika yang dilakukan (NCTM, dalam Ridhoni, 2013). Wijaya (dalam Ridhoni, 2013:1) menyatakan bahwa permainan tradisional Indonesia dapat digunakan oleh siswa sebagai pendahuluan untuk memahami konsep pengukuran dimulai dari cara yang non-standar sampai dengan pengukuran dengan cara yang standar. Pengukuran kecepatan merupakan konsep yang harus dikuasai siswa setelah memahami konsep jarak dan waktu (Ridhoni, 2013:2). Siswa dihadapkan pada konflik bahwa ketika suatu objek bergerak lebih jauh dari pada yang lain, objek tersebut memerlukan lebih banyak waktu dari pada objek yang lain (Piaget, 1971; Thompson, 1994; dalam Ridhoni, 2013). Menurut Khikmiyah et al (2012, dalam Rhidoni, 2013:2) konsep kecepatan yang merupakan perbandingan jarak dan waktu, dimana dalam pembelajaran siswa membutuhkan bantuan dari orang lain, khususnya dari guru, dengan menyediakan masalah berdasarkan situasi kontektual kepada siswa. Salah satu pendekatan yang dapat digunakan untuk membantu siswa dengan masalah kecepatan menggunakan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI). PMRI dikembangkan dengan menyesuaikan konteks budaya lokal dan kondisi yang terjadi di Indonesia (Sembirin, 2010; dalam Rhidoni, 2013:3). Lebih lanjut Rhidoni (2013:4) mennyatakan bahwa salah satu konteks budaya lokal yang dapat digunakan dalam kosep kecepatan adalah balap karung. B. Rumusan Masalah Rhidoni (2013:4-5) menuliskan rumusan masalah yang diajukan dalam penelitiannya, adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana peranan permainan balap karung dalam mendukung pembelajaran konsep kecepatan di kelas V SD? 2. Bagaimana lintasan belajar dalam pembelajaran konsep kecepatan dengan menggunakan permainan balap karung dapat berkembang dari tahap informal ke formal di kelas V SD?
    • 130 C. Tujuan Rhidoni (2013:5) menjelaskan tujuan dari penelitiannya adalah sebagai berikut: 1. Mengetahui peranan permainan balap karung dalam mendukung pembelajaran konsep kecepatan di kelas V SD. 2. Menghasilkan lintasan belajar dalam pembelajaran konsep kecepatan dengan menggunakan permainan balap karung di kelas V SD. D. Manfaat Adapun manfaat penelitian yang diharapkan Rhidnni (2013:5) adalah sebagai berikut: 1. Bagi siswa, diharapkan dapat meningkatkan motivasi untuk belajar matematika karena proses pembelajaran dilaksanakan secara menarik dan bermakna, 2. Bagi guru, budaya Indonesia dapat digunakan sebagai konteks dalam pembelajaran matematika, khususnya pembelajaran hubungan jarak, waktu, dan kecepatan sehingga guru mempunyai cara yang berbeda dalam penyajian pembelajaran, 3. Bagi peneliti lain, sebagai bahan refrensi untuk mengadakan penelitian yang sejenis dalam bidang pendidikan matematika. BAB II. TINJAUAN PUSTAKA Pada tinjauan pustaka atau studi pustaka, peneliti menyajikan kajian literatur berupa teori-teori dari berbagai sumber untuk menguatkan landasan dalam melakukan penelitian, Adapun secara garis besar kajian literatur yang dilakukan Ridhoni (2013:6-26) adalah sebagai berikut: A. Pembelajaran B. Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) C. Pembelajaran PMRI D. Konsep Kecepatan E. Konteks Permainan Balap Karung F. Hypothetical Learning Trajectory (HLT) G. Kurikulum Matematika Kelas V SD
    • 131 BAB III. METODOLOGI A. Metode Penelitian. Rhidoni (2013:27-38) menuliskan bahwa metode yang digunakan peneliti dalam penelitian adalah design research. Dimana peneliti menggunakan tiga fase, yakni: 1. Preparing for the experiment, pada tahapan ini peneliti melakukan desain pendahuluan (preliminary design) dan percobaan penelitian (pilot experiment). Pada desain pendahuluan peneliti melakukan kajian literatur; menelusuri kemampuan awal siswa dengan melakukan tanya jawab yang berkaitan dengan hubungan jarak, waktu dan kecepatan, hasilnya digunakan sebagai landasan kedalaman kemampuan untuk penyesuaian desain instruksional; merancang HLT, yaitu mengurutkan perkiraan mengenai strategi siswa dan proses pengembangan berpikir dari siswa dan memprediksi jawaban yang muncul. Pada percobaan penelitian, yang merupakan jembatan antara tahap desain awal dan tahap teaching experiment. Tujuannya untuk menguji HLT awal, sasaran utamanya untuk mengumpulkan data untuk mendukung kesesuaian dengan HLT awal. Pada tahp ini akan mendapatkan saran dan diskusi dengan guru model, hal ini bertujuan HLT dapat mencapai sasaran dari tujuan pemebelajaran karena guru lebih mengetahui kondisi siswa yang menjadi sampel pada penelitian. 2. Teaching experiment, dilakukan pengumpulan data untuk menjawab pertanyaan penelitian. Proses yang terjadi menekankan bahwa ide dan dugaan dapat dimodifikasi ketika menampung kemampuan penalaran dan pembelajaran siswa di kelas. Sebelum melakukan pembelajaran peneliti dan guru melakukan diskusi tentang kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan pada hari tersebut, peneliti dan guru model melakukan refleksi dari kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan. 3. Retropective analysis, HLT digunakan sebagai panduan dan refrensi utama dalam menjawab pertanyaan penelitian. HLT dibandingkan dengan apa yang terjadi di dalam pembelajaran untuk menginvestigasi dan menjelaskan
    • 132 bagaimana siswa dapat menggenalisasi dari aktivitas permainan balap karung menuju ke konsep kecepatan. HLT dibandingkan dangan data-data yang dihasilkan untuk mendeskripsikan perkembangan strategi yang digunakan siswa dan proses berpikir siswa dalam mengukur kecepatan melalui perbandingan jarak dan waktu. B. Subjek, Tempat, dan Waktu Penelitian Subjek penelitian siswa kelas VD SD Pusri Palembang berjumlah 34 siswa, 17 siswa laki-laki, dan 17 siswa perempuan serta melibatkan guru yang mengajar di kelas tersebut. Penelitian dilakukan pada semester ganjil tahun akademik 2012/2013. Jadwal pelaksanaan penelitian dimulai dari Agustus 2012 sampai dengan Maret 2013. C. Validitas dan Reliabilitas Validitas yang ditekankan oleh peneliti pada penelitian tersebut menekankan pada: 1) HLT sebagai alat untuk mendukung validitas, HLT digunakan dalam tahap retrospective analysis sebagai pedoman utaman dalam menjawab pertanyaan penelitian, untuk menghubungkan dan mengevaluasi dugaan awal dengan data yang dikumpulkan dan mencegah bias sistematis. Trackability of the conclution, proses mengkaji ulang sesuatu yang telah terjadi pada proses pembelajaran berdasarkan data yang telah dikumpulkan. Digunakan untuk menggambarkan penemuan-penemuan secara detail untuk memberikan informasi yang cukup untuk menjelaskan hasil penelitian. Reliabilitas dalam penelitian dilakukan secara kualitatif, dengan dua cara, yakni: triangulasi data, digunakan untuk melihat keterkaitan yang diperoleh dari sumber data berupa catatan alpangan, lembar observasi, wawancara, dan rekaman video terhadap HLT yang menjadi panduan pelaksanaan desain aktivitas instruksional, dan Interpretasi silang, untuk meminta pertimbangan pakar (pembimbing) untuk memberikan saran mengenai data yang diperoleh, bertujuan untuk mengurangi subjektivitas peneliti dalam menginterprestasi data hasil penelitian yang diperoleh di lapangan.
    • 133 D. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan peneliti adalah: 1. Tes terulis, dilakukan pada saat proses pembelajaran dengan menggunakan Lembar Aktivitas Siswa (LAS), dan lembar evaluasi akhir untuk mengetahui pemahaman siswa terhadap konsep kecepatan. 2. Walk Through, dilakukan dengan pakar/ pembimbing memberikan saran atau masukan tentang kejelasan instrumen. Prosedur yang digunakan, natara lain: Peneliti memberikan HLT yang telah didesain kepada pembimbing/pakar , pakar mengevaluasi HLT selanjutnya memberikan sara perbaikan, selanjutnya peneliti melakukan perbaikan terhadap HLT, dengan mempertimbnagkan komentar dan saran dari pakar. 3. Observasi, dilakukan selama proses pembelajaran dengan skema observasi dan rekaman video. Bertujuan untuk mengetahui kepraktisan dan keefektifan dari desain pembelajaran yang telah dirancang. 4. Wawancara, dilakukan kepada individu-individu yang berbeda serta tahap yang berbeda. Wawancara dilakukan kepada: a) pakar pendidikan matematika (pembimbing): guru dan siswa mengenai pengajaran yang menggunakan pendekatan PMRI. 5. Rekaman video dan foto, untuk merekam strategi-strategi siswa pada saat bermain serta menyelesaikan masalah, baik secara individu maupun kelompok. Kamera untuk merekam hasil kegiatan siswa, berupa foto kegiatan, baik dalam proses pembelajaran, diskusi, dan hasil jawaban siswa, sebagai bukti yang terkait dalam pelaksanaan penelitian. E. Teknik Analisis Data Teknik analisis data design research menggunakan metode penelitian kualitatif, maka analisis data dilakukan secara kualitatif dengan memperhatikan hasil pengumpulan data yang telah dilakukan. Membandingkan hasil pengamatan selama proses pembelajaran dengan HLT yang telah didesain. Adapun tabel 2. data, pengumpulan data, dan teknik analisis yang digunakan oleh peneliti pada Design Research adalah sebagai berikut:
    • 134 Tabel 5.2. Data, Pengumpulan Data, dan Teknik Analisis pada Design Research Masalah Tahapan Data Teknik Pengumpulan Data Instrumen Teknik Analisis Data 1. Mengetahui kesesuaian isi dan relevansi kepraktisan HLT, dan kecukupan waktu. Preparing for the experiment  Comment pakar  Pendapat guru  Walk Through  Wawancara  Lembar Walk Through  Paduan Wawancar a  Deskriptif Kualitatif  Deskriptif Kualitatif 2. Memvalidasi HLT awal Preparing for the experiment Jawaban siswa pada tes tertulis Tes tertulis Lembar Aktivitas Siswa Deskriptif Kualitatif 3. Mengecek kemampuan awal siswa Teaching experiment Jawaban siswa pada tes tertulis Tes tertulis Lembar Pre- test Deskriptif Kualitatif 4. Pengujian kembali terhadap HLT Teaching experiment  Jawaban siswa pada tes tertulis  Strategi pemeca- han masalah  Tes tertulis  Rekaman Video dan Wawancara  Lembar Aktivita s Siswa  Handy- cam  Deskriptif Kualitatif  Deskriptif Kualitatif 5. Mengetahui kepraktisan dan keefektifan dari desain yang dirancang Teaching experiment Situasi Proses Belajar Mengajar  Observasi  Rekaman Video  Catatan Lapangan  Lembar Observa si  Handy- cam  Catatan guru dan peneliti  Deskriptif Kualitatif  Deskriptif Kualitatif  Deskriptif Kualitatif BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pada subbab hasil dari penelitian Ridhoni (2013), berisikan tentang penelitian yang terdiri dari dua siklus, yaitu siklus 1 (pilot experiment) dan siklus
    • 135 2 (teaching experiment). Pelaksanaan kedua siklus itu tidak terlepas dari HLT yang mengandung rencana materi pembelajaran. HLT merupakan peta konsep yang akan dilalui siswa selama proses pembelajaran. Dua aktivitas untuk pembelajaran materi kecepatan telah didesain berdasarkan HLT dan proses berpikir siswa yang dihipotesiskan. Dalam subbab hasil ini, dijabarkan tentang HTL, analisis retrospektif siklus 1, revisi HLT, dan analisis retrospektif siklus 2. 1. Dugaan Lintasan Pembelajaran (HLT) Dua aktivitas pembelajaran konsep kecepatan sebagaimana yang termuat dalam Hypothetical Learning Trajectory (HLT) atau dugaan lintasan belajar dijelaskan berdasarkan aktivitas-aktivitas berikut: 1.1 Aktivitas 1: Membandingkan Jarak Pindah dan Waktu Gerakan dari Aktivitas Balap Karung Bagian ini menjelaskan bagaimana tujuan (sub-tujuan pembelajaran matematika, pengetahuan awal), deskripsi, konjektur/dugaan pemikiran siswa pada aktivitas 1. 1.2 Aktivitas 2: Menyelesaikan Masalah Jarak, Waktu, dan Kecepatan pad Situasi Perjalanan. Bagian ini menjelaskan bagaimana tujuan (sub-tujuan pembelajaran matematika, pengetahuan awal), deskripsi, konjektur/dugaan pemikiran siswa pada aktivitas 2. 2. Analisis Retrospektif pada Siklus 1 Analisis retrospektif yang dilakukan pada siklus 1 terdiri dari 4 bagian yaitu: 2.1 Tes awal, bagian ini menjelaskan gambaran selama proses pelaksanaan siklus pertama, dimana tes awal diberikan kepada enam siswa. 2.2 Aktivitas 1 Siklus 1: Membandingkan Jarak Pindah dan Waktu Gerakan dari Aktivitas Balap Karung. Bagian ini menggambarkan prose berlangsungnya aktivitas 1. 2.3 Aktivitas 2 Siklus 2: Menyelesaikan Masalah Jarak, Waktu dan Kecepatan pada Situasi perjalanan. Bagian ini menggambarkan prose berlangsungnya aktivitas 2. 2.4 Tes akhir, bagian ini menjelaskan hasil tes akhir yang diperoleh siswa.
    • 136 3. Revisi Dugaan Lintasan Pembelajaran (HLT) Dalam tahap pilot experiment, dilakukan beberapa revisi untuk medapatkan hasil yang optimal. Hasil seperti ini dilkaukan guna mendapatkan data yang akurat sesuai dnegan tujuan penelitian. Revisi yang dilakukan antara lain pada aktivitas pertama, aktivitas kedua, dna tes akhir. 4. Analisis Retrospektif pada Siklus 2 Analisis retrospektif yang dilakukan pada siklus 2 terdiri atas 4 bagian, yaitu: pada tes awal, aktivitas 1, aktivitas 2 dan tes akhir. 4.1 Tes awal, bagian ini menjelaskan gambaran selama proses pelaksanaan siklus 2, dimana tes awal diberikan kepada enam siswa. 4.2 Aktivitas 1 Siklus 2: Membandingkan Jarak Pindah dan Waktu Gerakan dari Aktivitas Balap Karung. Bagian ini menggambarkan prose berlangsungnya aktivitas 1. 4.3 Aktivitas 2 Siklus 2: Menyelesaikan Masalah Jarak, Waktu dan Kecepatan pada Situasi perjalanan. Bagian ini menggambarkan prose berlangsungnya aktivitas 2. 4.4 Tes akhir, bagian ini menjelaskan hasil tes akhir yang diperoleh siswa. B. Pembahasan Berdasarkan hasil yang diperoleh, maka bagian pembahasan ini membahas tentang jawaban dari rumusan masalah penelitian yan diajukan, yaitu: 1. Peranan Permainan Balap karung dalam pembelajaran Konsep Kecepatan Berdasarkan penelitian ini, ada beberapa peranan Permainan Balap Karung dalam pembelajaran Konsep Kecepatan, yaitu: 1.1 Sebagai Starting Point dalam pembelajaran konsep kecepatan. 1.2 Sebagai visualisasi konsep perbandingan kecepatan dari beberapa objek yang bergerak secara bersamaan. 2. Lintasan Belajar dalam Pembelajaran Konsep Kecepatan Pada penelitian ini telah dilaksanakan serangkaian kegiatan berdasarkan dugaan awal peneliti terhadap pemikiran siswa yang dijelaskan pada tiap siklus. Setelah melalui tahapan siklus 1 dan siklus 2 dihasilkan lintasan belajar, yaitu;
    • 137 2.1 Membandingkan jarak pindah dan waktu gerakan dari aktivitas balap karung 2.2 Menyelesaikan masalah jarak, waktu dan kecepatan pada situasi perjalanan Selain menghasilkan learning trajectory (LT), penelitian ini juga telah mengahsilkan suatu local instructional theory (LIT). LIT menekankan pada “…the description of, rationale for, the envisioned learning route as it relates to a set of instructional activities for a specific domain.” (Gravemeijer, 2004). Jadi LIT merupakan sebuah teori tentang proses dimana siswa mempelajari suatu topik matematika dengan memilih aktivitas yang sesuai dengan dugaan- dugaan yang muncul pada proses pembelajaran (Wijaya, 2008). Jelasnya, LIT merupakan kerangka berpikir untuk merancang dan menerangkan HLT. Dikatakan sebagai teori local karena teori tersebut hanya membahas pada ranah yang spesifik (domain-spesific) yaitu, spesifik topic pada metamtika. Teori local tersebut adalah teori PMRI yang menjadi acuan dalam design research ini. Pembelajaran matematika yang dilaksanakan pada penelitian ini menggunakan konteks permainan balap karung pada topic spesifik konsep kecepatan untuk kelas V yang telah dilaksanakan di SD Pusri Palembang. BAB V.KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pembahasan maka dapat disimpulkan: 1. Lomba balap karung pada lintasan pembelajaran di penelitian ini memiliki peranan sebagai pengetahuan awal (starting point) yang menopang pemikiran siswa dalam memahami konsep kecepatan. Penggunaan konteks permainan balap karung juga berperan sebagai visualisasi dari konsep perbandingan kecepatan dari beberapa objek yang bergerak secara bersamaan, yang kemudian secara alami membawa siswa untuk melakukan penemuan kembali masalah pengukuran kecepatan. 2. Lintasan pembelajaran konsep kecepatan menggunakan konteks lomba balap karung yang dihasilkan, yaitu: (1) membandingkan jarak pindah dan waktu gerakan dari aktifitas balap karung; (2) menyelesaikan masalah jarak, waktu
    • 138 dan kecepatan pada situasi perjalanan. Pada level informal, siswa melakukan kegiatan lomba balap karung sebagai starting point dari perbandingan kecepatan. Pada level preformal, siswa mengukur jarak yang ditempuh dan duras waktu menggunakan alat pengukuran, selanjutnya membandingkan antara jarak tempuh dan waktu gerakan menggunakan model for berupa tabel rasio. Di level formal, siswa menyelesaikan masalah kontekstual yang berhubungan dengan jarak, waktu dan kecepatan pada situasi perjalanan. B. Saran 1. Melalui penelitian desain pembelajaran menggunakan permainan ini siswa diharapkan agar tidak takut lagi dalam belajar matematika karena pembelajaran matematika telah dirancang secara menyenangkan. 2. Hasil desain pembelajaran konsep kecepatan sebagai salah satu variasi pembelajaran yang dilakukan di kelas. Selain itu, guru juga diharapkan dapat menggunakan konteks dalam melaksanakan pembelajaran matematika, khususnya konteks budaya Indonesia melalui pembelajaran yang menarik dan bermakna. 3. Hasil penelitian ini dapat dijasikan salah satu rujukan bagi penelitian sejenis. Lintasan pembelajaran ini merupakan salah satu contoh desain yang memiliki potensi untuk dapat dikembangkan oleh para peneliti lain. Perlu adanya tindak lanjut untuk engadakan penelitian sejenis dengan tempat dan karakteristik yang berbeda dan konsep lainnya.
    • 139 DAFTAR PUSTAKA Gravemeijer, K. dan van Eerde, D. 2009. “Design Research as a Means for Building a Knowledge Base for Teachers and Teaching in Mathematics Education”. The Elementary School Journal, 105 (5):510-524. Lidinillah, D. A. M. 2012. Edutional Design Research : A Theoretical Framework for Action. Tersedia pada http://file.upi.edu/Direktori/KD- TASIKMALAYA/DINDIN_ABDUL_MUIZ_LIDINILLAH_%28KD- TASIKMALAYA%29-197901132005011003/132313548%20- %20dindin%20abdul%20muiz%20lidinillah/Educational%20Design%20R esearch-A%20Theoretical%20Framework%20for%20Action.pdf . Diakses tanggal 8 Maret 2014. Plomp, T. dan Nieveen, N. 2007. An Introduction to Educational Design Research. Netherlands Institute: SLO. Rhidoni, M. 2013. Tesis “Desain Pembelajaran Konsep Kecepatan Menggunakan Konteks Permainan Balap Karung di Kelas V Sekolah Dasar”. Palembang: FKIP Universitas Sriwijaya. Sanaky, H. 2011. Rancangan Penyusunan Desain Penelitian. Diakses pada http://sanaky.staff.uii.ac.id Tanggal 5 Maret 2014. van den Akker, et al., 2006. Educational Design Research. London & New York: Routledge.