Laporan KOMUDA

7,443 views
7,204 views

Published on

Published in: Health & Medicine
0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
7,443
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
140
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan KOMUDA

  1. 1. LAPORAN KOMUDA KELOMPOK SKILLS LAB 10 BLOK VIII PSPDG FKIK UMY Disusunoleh : Rosita Kusumaningrum 20120340092 Nabila Yusaf 20120340093 Alninda Sukma Hutami 20120340094 Andhika Surya Yoelanda 20120340095 Denny Tri Akbar 20120340096 Bella Septri 20120340097 Annisa Ananda Putri 20120340098 Putri Nabila Rosiana 20120340099 Davied Sanjaya Pratama K 20120340100 Instruktur Kelompok Skills Lab 10 : drg. Kinaryo HALAMAN JUDUL PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA YOGYAKARTA 2013
  2. 2. HALAMAN PENGESAHAN Yogyakarta, 12 November 2013 Rosita Kusumaningrum Nabila Yusaf Alninda Sukma Hutami 20120340092 20120340093 20120340094 Andhika Surya Yoelanda Denny Tri Akbar Bella Septri 20120340095 20120340096 20120340097 Annisa Ananda Putri Putri Nabila Rosiana Davied Sanjaya Pratama K 20120340098 20120340099 20120340100 Mengetahui, drg.Kinaryo Instruktur Kelompok Skills Lab 10 ii
  3. 3. KATA PENGANTAR Assalamu'alaikum wr wb Alhamdulillahirabilalamin... Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayatnya kepada kami sehingga kami masih diberi keselamatan dan kesempatan untuk menyusun laporanKOMUDAblok 8 ini dengan lancar. Laporan KOMUDA dimaksudkan untuk melengkapi tugas akhir blok 8 yang disusun oleh kelompok skill lab 10. Kami menyadari tiada yang sempurna selain Allah SWT, begitupula dengan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan dikarenakan keterbatasan kemampuan kami, untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak agar kami dapat menyempurnakan laporan ini dikemudian hari. Yogyakarta, 12 November 2013 Kelompok Skills Lab 10 iii
  4. 4. DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN................................................................................................................. ii KATA PENGANTAR ........................................................................................................................... iii DAFTAR ISI.......................................................................................................................................... iv BAB I ...................................................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 1 BAB II..................................................................................................................................................... 2 TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................................... 2 BAB III ................................................................................................................................................... 4 TEMPAT DAN WAKTU KEGIATAN ................................................................................................. 4 BAB IV ................................................................................................................................................... 5 LAPORAN KEGIATAN ........................................................................................................................ 5 STATION 1 ........................................................................................................................................ 5 DENTAL UNIT .................................................................................................................................. 5 STATION 2 ........................................................................................................................................ 9 INSTRUMEN EKSTRAKSI .............................................................................................................. 9 STATION 3 ...................................................................................................................................... 12 ALAT TUMPAT .............................................................................................................................. 12 STATION 4 ...................................................................................................................................... 14 BAHAN TUMPATAN ..................................................................................................................... 14 STATION 5 ...................................................................................................................................... 17 STERILISASI ALAT ....................................................................................................................... 17 STATION 6 ...................................................................................................................................... 22 SIM ................................................................................................................................................... 22 STATION 7 ...................................................................................................................................... 25 MATERIAL CETAK........................................................................................................................ 25 STATION 8 ...................................................................................................................................... 27 BAHAN CETAK .............................................................................................................................. 27 STATION 9 ...................................................................................................................................... 31 LABORATORIUM KG.................................................................................................................... 31 BAB V .................................................................................................................................................. 34 iv
  5. 5. PENUTUP DAN SARAN .................................................................................................................... 34 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 35 v
  6. 6. BAB I PENDAHULUAN Dalam kehidupan bermasyarakat manusia dihadapkan pada permasalahan yang pelik akan status kesehatan yang masih rendah. Pendidikan dokter merupakan usaha yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas kesehatan.Salah satunya adalah pendidikan dokter gigi.Dengan adanya pendidikan dokter gigi dirasa mampu untuk meningkatkan kesehatan dibidang gigi dan mulut.Kedokteran gigi merupakan lembaga pendidikan yang sangat penting dalam menghasilkan dokter gigi yang berkompeten dan dapat mengatasi berbagai masalah mengenai gigi dan mulut. Dalam pengaplikasiannya, dokter khususnya dokter gigi tentunya memerlukan banyak instrument pendukung untuk mendukung kinerjanya selama mengabdikan diri kepada masyarakat. Dalam laporan ini, penulis akan menjelaskan mengenai beberapa instrument kedokteran gigi yang umum digunakan dalam prakteknya. Beberapa diantaranya juga merupakan sebuah system pendukung selama menjadi dokter gigi.Terlepas dari kemajuankemajuan serta banyanya perkembangan teknologi dan bahan kedokteran gigi, kami mencoba mengupas secara tuntas instrument-instrumen tersebut. 1
  7. 7. BAB II TINJAUAN PUSTAKA STATION 1 : DENTAL UNIT Dental unit merupakan adalah suatu alat yang dipakai dokter gigi untuk membantu paa proses pemeriksaan dan menentukan terapi apa yang akan diberikan kepada pasien STATION 2 : INSTRUMEN EKSTRAKSI Dalam proses ekstraksi/pencabutan dibutuhkan instrumen ekstraksi untuk mempermudah proses ekstraksi. Alat ekstraksi terdiri dari tang dan elevator. STATION 3 : ALAT TUMPAT Alat tumpat adalah alat yang digunakan untuk menumpat gigi yang karies. Alat ini memiliki jenis yang bermacam, penggunaannya tergantung dari jenis tumpatan yang akan dilakukan. STATION 4 : BAHAN TUMPAT Bahan tumpatan adalah bahan kedokteran gigi yang digunakan untuk menumpat atau menambal kavitas pada gigi pasien. Bahan tumpatan ada beberapa jenis, diantaranya adalah amalgam, SIK (Semen Ionomer Kaca) dan RK (Resin Komposit) STATION 5 : STERILISASI ALAT Infeksi silang terjadi akibat transmisi agen infeksi diantara pasien, staf (operator) dan lingkungan klinis atau tempat kerja praktek. Tindakan untuk mengontrol infeksi silang dapat dilakukan melalui proses persiapan alat-alat (instrument prosessing) yang di dalamnya terdapat proses sterilisasi. STATION 6 : SIM SIM adalah suatu aplikasi yang digunakan dokter muda (koas) sebagai data based. Yang digukan untuk mencatat dan merekam seluruh tindakan yang pernah dilakukan oleh dokter gigi kepada pasien. 2
  8. 8. STATION 7 : MATERIAL CETAK Material cetak adalah alat dan bahan yang digunakan untuk membuat model kerja maupun model studi dari gigi dan rahang pasien. STATION 8 : MATERIAL GIPS Material gips ini banyak dipergunakan antara lain dalam pembuatan model dan die, articulating cast, mould, refractory investment dan lain-lain. Gips adalah bentuk hemihidrat dari kalsium sulfat dihidrat, dengan rumus kimia (CaSO4)2H2O.Di alam, gips merupakan masa yang padat dan berwarna abu-abu, merah atau coklat.warna tersebut disebabkan adanya zat lain seperti tanah liat, oksidasi besi, anhidrat, karbokhidrat, sedikit SiO2 atau oksida logam lain (Anderson 1997). STATION 9 : LABORATORIUM KG Pada laboratorium KG peralatan yang digunakan untuk perawatan gigi pasien dan proses pembuatan gigi porselen dapat diketahui disini. 3
  9. 9. BAB III TEMPAT DAN WAKTU KEGIATAN Komuda blok 8 dilakukan di bangsal Mina lantai 4 dan Dental Laboratorium lantai dasar RSGMP UMY Dimana komuda blok 8 ini dibagi menjadi 3 putaran : 1. Kelompok 1-4 (putaran pertama) : jam 08.00 – 10.00 WIB 2. Kelompok 5-8 (putaran kedua ) : jam 10.00 – 12.00 WIB 3. Kelompok 9-12 ( putaran ketiga) : jam 13.00 – 15.00 WIB 4
  10. 10. BAB IV LAPORAN KEGIATAN STATION 1 DENTAL UNIT Dental unit merupakan adalah suatu alat yang dipakai dokter gigi untuk membantu paa proses pemeriksaan dan menentukan terapi apa yang akan diberikan kepada pasien. Penumpatan, pembersihan dan pemeriksaan adalah salah satu perawatan yang diberikan dokter kepada pasien Sumber Tenaga Pada Dental Unit 1. Sumber tenaga Listrik Untuk memberikan suatu daya pada semua sistem elektrik Contoh : lampu operasi, mikromotor 2. Sumber tenaga udara atau angin Untuk memberikan pada semua sistem yang bekerja berdasarkan tekanan udara. Udara bertekanan ini berasal dari compressor (2,5 atm – 4 atm). Tekanan maksimal dari compressor 7 atm Contoh : scaller, spray, sistem hidrolic 3. Sumber tenaga air Digunakan pada sistem pendinginan dan tekanan yang dibutuhkan minimal 1 atm Bagian – bagian Dental Unit: 1. Dental Chair (Tempat Duduk Untuk Pasien) Tipe dental chair : a. Fixed pedestal Landasannya sudah dipasang permanen b. Chair mounted Dipasang tetap pada kursi pasien 5
  11. 11. c. Mobile Dapat dipindahkan melalui alat bantu yang terpasang d. Console Dipasang tetap dimana saja e. Portable Mudah dipindahkan dimana saja 2. Handpiece Alat perlengkapan dental chair yang digunakan untuk membersihkan karies, memoles tumpatan dan preparasi kavitas. a. Low speed (contra angle) Untuk preparasi karies tertentu b. High speed (contra angle) Untuk mengebur jar keras (karies), finishing tumpatan c. Low speed straight Untuk finising dan polishing gigi palsu bahan akrilik dan untuk mengebor tulang 3. Dental Stool (Tempat Duduk Untuk Dokter Gigi) 4. Monitor 5. Scaller Alat untuk membersihkan plak, debris dan kalkulus serta melepaskan tambalan sementara.Terbuat dari stainless steel dan bentuknya bermacam-macam sesuai dengan kegunaannya. Macam-macam scaler : a. Hoe scaler (Bentuknya seperti cangkul) Untuk meratakan permukaan akar sehingga bebas dari karang gigi b. Chisel scaler (Bentuknya seperti pahat) Untuk membersihkan karang gigi pada permukaan proximal gigi anterior c. File scaler (Bentuknya seperti kikir) Alat ini jarang dipakai karena bisa menyebabkan permukaan gigi menjadi rata d. Sickle scaler (Bentuknya seperti bulan sabit) Untuk mengambil supra atau sub gingival calculus pada interdental space e. Curret scaler (Bentuknya seperti sendok) 6
  12. 12. Untuk mengambil sub gingival, jaringan cementum dan jaringan lunak dari dinding pocket f. Cavitron/ super sonic scaler Suatu alat yang dipakai untuk membersihkan karang gigi yang dijalankan dengan listrik atau ultrasonic. 6. Saliva Ejector Menyerap saliva padasaat dilakukan proses pemeriksaan 7. Tabung Air 8. 3 Ways Syringe Untuk membersihkan caries waktu melakukan pemeriksaan gigi atau setelah preparasi gigi 9. Kompressor 10. Suction Menyerap darah pada saat dilakukan pembedahan 11. Air-Controlled Feet Pijakan kaki untuk mengontrol air 12. Assistant Control 13. Bowl Rinse (Wastafel) 14. Radiograph Viewer Untuk membaca hasil rontgen 15. Spitton (Tempat Berkumur) 16. Cup Fill Gelas untuk membantu pasien berkumur 17. Operating Light Lampu atau pencahayaan untuk melihat rongga mulut pasien biasanya berupa manual dan sensor 18. Tray Meja untuk alat alat dokter gigi 19. Diagnostik Set a. Sonde Untuk mngukur kedalaman karies b. Pinset Untuk menjepit kassa atau kapas c. Kaca mulut 7
  13. 13. Untuk melihat daerah rongga mulut yang tidak terjangkau oleh mata. Misalnya daerah buccal dan membantu memperluas area kerja d. Eskavator Untuk membersihkan kavitas Hal – hal yang harus dilakukan sebelum melakukan tindakan dengan dental chair : 1. Menyalakan tombol on/off 2. Menyalakan kompresor 3. Cek dental chair pada rest position 4. Siapkan alat diagnostic set yang telah di sterilisasi 5. Cek penempatan hold cotra angle , usahan hold contra angle sudah terpasang dengan benar agar tidak ada udara yang terbuang 6. Cek penampungan air Hal – hal yang harus dilakukan setelah selesai menggunakan dental chair : 1. Naikkan dental chair hingga posisi tertinggi 2. Keluarkan haandpiece dari tempatnya agar udara yang tersisa didalamnya keluar semua 3. Handpiece diberi pelumas lalu diputarkan lagi selama 10-15 detik 4. Matikan kompresor 5. Matikan tombol on/off KASUS LAPANGAN Seorang pasien datang ke dokter gigi untuk memeriksakan giginya yang berlubang, lalu pada saat dilakukan pemeriksaan alat yang di gunakan (handpiece) terjatuh dan tidak bisa berfungsi kembali. HAMBATAN Jika alat yang di gunakan atau pada alat yang ada pada dental unit rusak dan tidak berfungsi maka akan menghambat dokter gigi pada proses pemeriksaan. SOLUSI Dokter gigi seharusnya mempunyai alat cadangan untuk menghindari adanya hambatan pada proses pemeriksaan. 8
  14. 14. STATION 2 INSTRUMEN EKSTRAKSI Instrumen ekstraksi adalah alat yang digunakan untuk mencabut/mengekstraksi gigi. Tang dan elevator adalah dua jenis alat yang biasa digunakan dalam pencabutan gigi (khususnya gigi sulung). Pendekatan pembedahan harus segera dilakukan ketika mengeluarkan gigi dan alat-alatnya juga harus di autoclave sebelum digunakan. Ada berbagai macam jenis instrument ekstraksi, diantaranya yaitu : 1. Tang Pemilihan tang tergantung dari bentuk gigi, anatomi akar, jumlah akar dan lokasinya di dalam mulut. Tang yang tersedia di pasaran dibentuk untuk memenuhi faktor-faktor tersebut. Tang yang digunakan dalam gigi sulung dibentuk secara spesifik dan lebih kecil dari tang yang biasa digunakan pada gigi permanen. Berdasarkan bentuk : a. Tang Rahang Atas Tang yang digunakan ekstraksi gigi pada rahang atas memiliki handle yang sejajar dengan blade pada sumbu aksial, meskipun handle pada tang molar atas lebih melengkung. b. Tang Rahang Bawah Semua tang yang digunakan pada rahang bawah memiliki handle yang membentuk sudut terhadap blade. Bentukan dari blade untuk tang yang digunakan untuk ekstraksi gigi anterior (insisivus& caninus) dan sisa akar sama dengan tang rahang atas, contohnya memiliki ujung yang membulat untuk mencapai permukaan lingual dan labial dari gigi dengan satu akar. Tang yang digunakan untuk molar sulung bawah memiliki dua beak pada blade yang didesain sesuai dengan bagian bukal dan lingual bifurkasi akar, diantara akar mesial dan distal. 9
  15. 15. Berdasarkan penggunaan : a. TangCabut Dewasa Rahang Bawah Tang cabut pedodontik untuk mencabut gigi dewasa ini terdiri dari 10 tang,yaitu tang anterior, tang bayonet, tang molar 3 bawah, tang premolar atas dan bawah, tang molar atas kanan dan kiri, tang molar bawah, tang radiks. Tang untuk mencabut akar memiliki ciri ujung blade yang menyatu tanpa jarak, sementara yang menyatu berarti memiliki fungsi untuk mencabut mahkota. Untuk tang yang digunakan untuk mencabut gigi molar, memiliki ciri dengan takik(sama untuk kakan/atas). Berbeda dengan tang cabut premolar yaitu tanpa takik. Tang cabut incisifus tidak memiliki tanda berarti yaitu hanya biasa saja seperti tang pada umumnya (tanpa takik dan rongga). b. Tang Cabut Dewasa Rahang Atas Tang cabut pedodontik untuk mencabut gigi dewasa. Memiliki ciri blade yang lurus tanpa sudut. Tang untuk mencabut akar memiliki ciri ujung blade yang menyatu tanpa jarak, sementara yang menyatu berarti memiliki fungsi untuk mencabut mahkota. Sementara untuk tang yang digunakan untuk mencabut gigi molar memiliki ciri dengan takik (untuk kanan dicirikian dengan letak takik yaitu pada sebelah bukal pasien). c. Tang Cabut Desidui Terdiri dari 6 tang, tang premolar atas dan bawah, tang molar atas dan bawah serta tang radiks. Pada dasarnya, tang untuk gigi dewasa dan desiudui memiliki kesamaan ciri dang fungsi. Yang membedakan hanyalah ukuran tang tersebut, gigi desidui tentunya memiliki ukuran yang lebih kecil. 2. Root Elevator (Bein) Alat untuk ekstraksi gigi, khususnya akar yang tidak dapat dijangkau oleh tang 3. Kopp Root Elevator 4. Bone File Alat untuk menghaluskan tulang yang menonjol atau kasar 5. Bone Rongers Bone rongeurs dengan ujung yang lurus, untuk memotong tulang 6. Crown Instrument Alat untuk melepas mahkota / crown 10
  16. 16. 7. Bayonet Alat untuk mencabut Molar 3 atas dan mengambil sisa akar (mana saja) 8. Kuret Alat untuk membersihkan serpihan tulang 9. Cryer Alat untuk mengungkit akar pada pencabutan gigi KASUS LAPANGAN Dalam pengaplikasian instrument ekstraksi ini, kasus lapangan yang sering terjadi adalah cara penggunaan atau skill dokter gigi serta kekuatan dalam mencabut. Dibutuhkan skill yang baik untuk mempercepat pencabutan yang tentu saja berdampak kurang baik bagi pasien seperti ketakutan yang semakin meningkat. HAMBATAN Sudah bukan rahasia lagi jika memang proses pencabutan sangat menakutkan bagi anak-anak. Hambatan yang sangat biasa terjadi dalam proses pencabutan yang dialami dokter gigi adalah ketika mereka berhadapan dengan pasien yang merupakan seorang anak kecil. Mereka sangat sulit untuk dibujuk melakukan pencabutan. Oleh karena itu, seperti yang sudah disebutkan sebelumnya bahwa dibutuhkan skill yang baik untuk mempu mempercepat proses pencabutan salah satunya untuk membuat anak-anak tidak terlalu lama dalam ketakutannya. SOLUSI Melengkapi lingkungan praktek dokter gigi dengan perlengkapan bergambar tokoh kartun atau sejenisnya yang dapat membuat anak-anak senang dan melupakan ketakutannya. Memberikan mainan saat akan dilakukan pencabutan sedikit banyak dapat berpengaruh bagi mereka. 11
  17. 17. STATION 3 ALAT TUMPAT Pada station 3 alat-alat yang digunakan adalah : 1. Paper pad 2. Plastic spatula 3. Glass plate 4. Stainless steel spatula 5. Ball applicator 6. Plastic instrument 7. Condenser 8. Carver 9. Burnisher Alat tumpat adalah alat yang digunakan untuk menumpat gigi yang karies.Ada banyak jenis alat tumpat dan setiap alat memiliki kegunaan masing-masing. Kegunaan alat tumpat tersebut adalah : 1. Paper Pad Digunakan bersama plastic spatula sebagai alas mencampur bahan tumpat SIK (Semen Ionomer Kaca) 2. Plastic Spatula Digunakan bersama paper plate sebagai pencampur/pengaduk bahan tumpat SIK (Semen Ionomer Kaca) 3. Glass Plate Digunakan bersama stainless steel spatula sebagai alas mencampur bahan tumpat selain SIK misalnya, RK (Resin Komposit) 4. Stainless Steel Spatula Digunakan bersama glass plate sebagai pencampur/pengaduk bahan tumpat selain SIK misalnya, RK (Resin Komposit) 5. Ball Applicator Digunakan untuk memasukkan bahan tumpat ke dalam kavitas yang dalam 12
  18. 18. 6. Plastic Instrument Digunakan untuk memasukkan bahan tumpat ke dalam kavitas yang tidak dalam, khusus untuk bahan tumpat SIK dan RK 7. Condenser Condenser memiliki dua bagian yaitu : a. Bagian halus digunakan untuk memadatkan tumpatan SIK dan RK b. Bagian bergerigi digunakan untuk memadatkan tumpatan amalgam 8. Carver Digunakan untuk mengukir tumpatan amalgam 9. Burnisher Digunakan untuk menghaluskan permukaan tumpatan amalgam tetapi sifatnya hanya sementara. Karena setelah 24 jam, tumpatan amalgam akan dihaluskan kembali dengan alat lain. KASUS LAPANGAN Sebelum melakukan penumpatan kita harus melakukan PL (Pemeriksaan Lengkap) terlebih dahulu agar mengetahui kasus karies yang akan ditumpat. Kemudian menyiapkan alat dan bahan tumpat sesuai dengan kasus yang dihadapi. Ada banyak jenis alat dan bahan tumpat sehingga kita harus memahami kelebihan, kekurangan, keamanan penggunaan, cara penggunaan dan perawatan masing-masing alat dan bahan tumpat tersebut. HAMBATAN Seiring berkembangnya dunia kedokteran gigi khususnya pada alat tumpat, semakin banyak pula pilihan alat tumpat. Setiap alat tumpat memiliki kelebihan, kekurangan, keamanan penggunaan, cara penggunaan dan perawatan masing-masing. SOLUSI Pilih alat tumpat sesuai dengan kasus, memudahkan proses penumpatan, memiliki tingkat keamanan penggunaan yang baik dan harganya terjangkau. 13
  19. 19. STATION 4 BAHAN TUMPATAN Bahan tumpatan adalah bahan kedokteran gigi yang digunakan untuk menumpat atau menambal kavitas pada gigi pasien.Bahan tumpatan ada beberapa jenis, diantaranya adalah amalgam, SIK (Semen Ionomer Kaca) dan RK (Resin Komposit) ada masih banyak yang lainnya. 1. Resin Komposit Berdasarkan fillernya resin komposit dibagi menjadi nano filler dan mikro filler bisa juga dibedakan berdasarkan fiskositas dibagi menjadi dua yaitu packable dan flowable packable ini berbentuk seperti gel namun lebih padat flowable berbentuk cair agar bisa mengisi mikropit resin komposit banyak di produksi oleh berbagai produsen seperti 3M dan GC. 3M engeluarkan berbagai tipe.P60 digunakan untuk gigi posterior karena fillernya besar namun bisa juga di gunakan pada gigi anterior tetapi polishingnya kurang bagus karena fillernya kurang halus.Ada juga tipe Z250 dan Z350 yang fillernya lebih halus. Selain 3M ada juga produsen yang memproduksi bahan tumpatan bermerk GC, kode A1,A2,A3 digunakan untuk memberi tanda warnahasil tumpatan semakin besar angkanya semakin gelap hasil tumpatannya. Komposit sendiri sebenarnya tidak langsung menempel pada kavitas gigi melainkan tetapi menempel pada bonding.Bonding inilah yang menempel pada gigi atau kavitas. Bonding ini sampai saat ini sudah memasuki generasi ke 7 yang masih sering digunakan yaitu Bonding gen5 : terdiri dari etsa dan bonding + primer etsa digunakan untuk membentuk mikropit lalu diberi bonding cara mengaplikasikan bonding ini adalah dengan menggunakan mikro brush. Bonding gen6 :pada generasi ini etsa bonding dan primer sudah berada dalam satu kemasan berbentuk (ooo---) apabila bulatan pertama ditekan cairan akan masuk ke bulatan ke dua dan seterusnya langung masuk ke mikro brush. Bonding gen7 : pada generasi ini etsa bonding dan primer sudah menjadi satu sehingga tinggal mengaplikasikannya saja. Dari ketiga generasi bonding ini tidak ada yang paling baik karena disesuaikan dengan kasus. 14
  20. 20. 2. SIK (Semen Ionomer Kaca) atau GIC (Glass Ionomer Cement) Semen ionomer kaca (SIK) merupakan salah satu bahan restorasi yang banyak digunakan oleh dokter gigi karena mempunya beberapa keunggulan yaitu preparasinya dapat minimal, ikatan dengan jaringan gigi secra khemis, melepas flour dalam jangka panjang, estetiss, biokompatibel, daya larut rendah, translusen, dan bersifat anti bakteri. SIK dibagi menjadi 3 tipe yaitu Tipe I untuk bahan perekat, tipe II untuk bahan restorasi dan tipe III untuk basis atau lineing. Dari produsen GC diproduksi ada yang digunakan untukrestoratif atau menumpat (fuji 9) biasanya pada gigi posterior dan (fuji 2) digunakan pada gigi anterior, ada jugayang digunakan untuk fissure sealant (fuji7), fuji 1 keluaran GC bisa digunakan untuk rooting dan lineing. Pengaplikasian SIK ini sebelumnya kita harus menggunakan dentin conditioner, dentin conditioner ini digunakan untuk menghilangkan sinar layer dan meningkatkan tegangan permukaan. 3. RMGI (Resin Modified Glass Ionomer) RMGI adalah gabungan dari bahan tumpatan SIK dan resin komposit untuk mendapatkan keunggulan dari masing masing bahan dan mengurangi kekurangannya. GC mengeluarkan RMGI dengan nama fuji 2 LC yang harus di sinari dengan light cure untuk pengerasannya ada juga merk fitrebone. Cara Pencampuran Bahan 1. SIK Kita harus mengaduk bahan SIK pada papre pad dengan menggunakan spatula plastik karena cara pengadukannya harus di tekan tekan maka digunakanlah spatula plastik apabila menggunakan spatula stainless steel hasilnya kurang memuaskan 2. Bahan tambalan eksotermal Kita menggunakan glass pad dan spatuls stainless steel karena glass pad akan membantu ngengurangi panas yang dihasilkan oleh pencampuran bahan tumpatan dan spatula juga menjadi konduktor panas yang baik contohnya pada pengaplikasian semen seng fosfat 15
  21. 21. Kelebihan dan Kekurangan Bahan Tumpatan 1. Semen Ionomer Kaca Kelebihan yang pertama sifat sik yang melepas fluor sehingga bagus buat mencegah gigi desidui dari karies, melekat erat pada gigi.Kekurangannya adalah sik tidak bisa disuaikan dengan warna gigi kita. Warna dari sik biasanya putih opaque,sehingga untuk unsur estetik kurang bagus karena warnanya kurang sesuai dengan gigi. Kekurangan lainnya adalah sik kurang kuat dibandingkan dengan resin komposit atau amalgam 2. Resin Komposit Kelebihan bahan ini adalah memiliki estetika yang bagus karena rk bisa disuaikan dengan warna gigi. Pengaplikasiannya pun relatif mudah karena tinggal di inject menggunakan syringe ke daerah cavitas. Kekurangannya rk yaitu menyerap zat warna dari makanan yang kita makan sehingga lama kelamaan akan berubah warnanya KASUS LAPANGAN Sebelum melakukan penumpatan atau penambalan pada gigi pasien dokter harus memastikan tingkat keparahan dan kerusakan jaringan yang akan di tumpat supaya bisa mengaplikasikan bahan tumpatan yang paling sesuai dengan kasus pasien dan disesuaikan juga dengan keinginan pasien. HAMBATAN Semakin berkembangnya dan bertambahnya inovasi inovasi baru di kedokteran gigi maka semakin banyak pula bahan tumpatan yang bisa digunakan untuk menumpat dan merestorasi gigi. SOLUSI Seorang dokter gigi yang baik harus bisa memilih dan menyesuaikan bahan tumpatan yang akan diaplikasikan pada gigi pasien dengan tepat sesuai fungsinya bukan berdasarkan semakin barunya suatu bahan tumpatan. 16
  22. 22. STATION 5 STERILISASI ALAT Pembersihan, Sterilisasi Dan Penyimpanan Alat Kedokteran Gigi Prosedur Instrument prosessing terdiri dari pembersihan (cleaning), sterilisasi, penyimpanan, monitoring, dan distribusi.Semua prosedur ini harus dikontrol untuk mendapatkan hasil yang baik. Pembersihan (Cleaning) Cleaning adalah proses pembersihan debris-debris (benda-benda asing yang menempel) dan benda-benda lainnya yang memungkinkan dapat mencegah atau menghambat agen sterilisasi berkontak dengan target atau mikroba pada insrument yang akan disterilisasi. Cleaning merupakan proses yang sangat penting dan sebagai prosedur pertama yang harus dilakukan sebelum melakukan proses sterilisasi instrument. Prosedur pembersihan (cleaning) dilakukan sesuai dengan spesifikasi dan jenis instrument yang akan dibersihkan. Metode cleaning yang paling efektif adalah metode pembersihan menggunakan ultrasonic Bath dan Instrument Spray Washer dengan mengikuti instruksi pabriknya masingmasing.Selain metode di atas, ada juga metode pembersihan instrument lainya seperti Hand Scrubbing. Ketiga metode ini sering dikombinasikan dalam membersihkan instrument kedokteran gigi. Sterilisasi Sterilisasi adalah menghancurkan mikroorganisme termasuk spora dari bakteri yang resisten secara fisika maupun kimia. Desinfeksi adalah proses yang membunuh atau menghilangkan mikroorganisme kecuali spora. Idealnya semua bentuk vegetatif mikroorganisme mati, namun dengan terjadinya pengurangan jumlah mikroorganisme patogen sampai pada tingkat yang tidak membahayakan masih dapat diterima. 17
  23. 23. Tujuan dari sterilisasi, yaitu : 1. Mencegah penyebaran penyakit & infeksi 2. Mencegah pembusukan dan kerusakan bahan oleh miroorganisme Metode-metode dalam sterilisasi, yaitu : 1. Fisik a. Suhu Tinggi - Panas basah - Panas kering (oven) - Uap panas tekanan tinggi (autoklaf) b. Radiasi 2. Mekanik a. Filtrasi 3. Kimia 1. Sterilisasi dingin 2. Gas etilen oksida Sterilisasi Panas Kering (Dry Heat Sterilization) Alat Kedokteran Gigi Sterilisasi pemanasan kering yaitu mensterilkan alat dengan menggunakan oven dengan panas yang tinggi, misalnya alat dari logam yang tajam, alat dari kaca yang tahan terhadap panas.Sterilisator pemanasan kering dapat juga digunakan untuk mensterilkan instrumen endodonti dan dressing endodonti. Sterilisaasi oven dengan mengalirkan udara kering kurang efisien sebagai konduktor panas dari pada uap panas pada temperature yang sama, sehingga diperlukan temparetur yang lebih tinggi dibandingkan penggunaan autoklaf untuk sterilisasi. Suhu yang dianjurkan adalah mempertahankan pada temperature 1600C selama 2 jam. Pemajanan selama 1 jam dengan temperature 170oC juga efektif. Banyak dokter gigi atau tempat-tempat praktik gigi lebih suka menggunakan sterilisator pemanasan kering di praktiknya, karena dapat mempertahankan ketajaman ujung alat dari Instrumen bedah, tidak berkarat atau korosi serta efektif dan aman untuk sterilisasi Instrumen logam. Dengan temperature yang tinggi dapat merusak bahan karet dan bahan dasar plastic, melelehkan solder dari kebanyakan sendok cetak dan melemahkan beberapa kain, serta 18
  24. 24. mengubah warna kain dan bahan kertas.Pembungkus yang tebal dan lebih besar dari kemasan normal, juga dapat meningkatkan interval waktu yang dibutuhkan untuk mencapai alat steril.Beberapa individu juga menganggap bahwa waktu pemaparan yang lama dari pemanasan kering merupakan suatu kekurangan. Hal ini didasarkan pada anggapan bahwa periode sterilisasi 1-2 jam ditambah waktu pendinginan akan menghalangi kelancaran sirkulasi ulang dari instrumen. Sterilisasi menggunakan oven udara panas membutuhkan suhu yang lebih tinggi dan waktu yang lebih lama, dibandingkan dengan menggunakan autoklaf dalam pemusnahan spora bakteri, oven cenderung membentuk titik-titik panas dan dingin didalamnya, yang mengakibatkan ada beberapa instrumen tertentu yang tidak mencapai suhu yang diperlukan. Sementara ada instrumen yang menerima panas lebih besar dari yang seharusnya, sehingga dapat menyebabkan kerusakan instrumen. Sterilisasi Uap Panas Tekanan Tinggi (Autoklaf) Alat Kedokteran Gigi Sterilisasi yang efisien dapat diperoleh dengan menggunakan uap panas pada temperature lebih tinggi dalam bentuk uap panas saturasi bertekanan. Metode uap panas adalah cara sterilisasi instrumen secara fisik yang paling tua dan paling dapat diterima. Pada penerapan yang biasa autoklaf digunakan untuk tujuan sterilisasi, temperature 1210C diaplikasikan selama 15-20 menit. Kondisi ini akan memberikan tekanan uap sebesar 15 pound. Pemanjanan langsung terhadap uap saturasi pada 1210C selama 10 menit, normalnya dapat merusak semua bentuk kehidupan mikrobial. Pada autoklaf dengan tekanan vakum yang tinggi, udara pertama-tama dievakuasi dan kemudian dimasukkan, sedangkan pada autoklaf dengan pergeseran ke bawah udara langsung diganti dengan uap.Instrumen yang tidak terbungkus dapat disterilkan dalam waktu 3 menit pada suhu 1340C atau dalam waktu 15 menit pada suhu 1210C.instrumen yang dibungkus dapat ditambahkan waktu selama lima menit dan instrumen tersebut dapat dibungkus dengan kain muslin, kertas, nilon, aluminium foil atau plastik yang dapat menyalurkan (permeable) uap. Instrumen yang dibungkus pada saat penyimpanan dan dibawa dalam kondisi steril, dapat digunakan autoklaf vakum yang besar. Peralatan seperti ini biasanya hanya tersedia di rumah sakit, tetapi untuk instrumen yang tidak terbungkus biasanya sudah cukup bila digunakan autoklaf yang sederhana, peralatan ini biasanya dipasarkan dalam ukuran kecil yang cocok digunakan untuk praktik dokter gigi. 19
  25. 25. Sterilisasi dengan menggunakan uap panas atau autoklaf mempunyai beberapa keuntungan dan kekurangan.Keuntungan penggunaan autoklaf adalah waktu putaran yang singkat, penetrasi yang baik dan kisaran lingkup bahan yang luas yang dapat diproses tanpa terjadi kerusakan.Adapun kekurangannya adalah korosi dari instrumen baja karbon yang tidak terlindungi, tumpulnya ujung potong yang tidak terlindungi, kemasan tetap basah pada akhir putaran serta dapat merusak bahan yang peka terhadap panas. Penyimpanan Bungkusan yang steril harus dicegah supaya tidak jatuh ke lantai, sobek, tertekan atau basah, maka harus mempertimbangkan terjadinya kontaminasi. Bungkusan yang steril tidak boleh bercampur dengan bungkusan yang tidak steril. Indikator kimia eksternal menyediakan pengukuran kontrol yang utama untuk mengidentifikasi instrumen-instrumen yang telah diproses melalui sterilisasi. Batas bersih dan kotor dalam ruang sterilisasi harus terpisah. Penyimpanan instrumen steril lebih dari beberapa hari tidak biasa dalam kedokteran gigi karenan jumlah alat yang terbatas. Namun jaminan sterilisasi yang baik menuntut perlindungan terhadap sterilisasi instrumen, sehingga harus memperhatikan waktu antara sterilisasi dan pemakaian berulang. Bungkusan yang steril harus disimpan pada tempat yang tertutup, kering, bebas dari debu, jauh dari bak cuci, saluran air, dan beberapa inci jauhnya dari langit-langit, lantai, dan dinding luar. Hal ini untuk mencegah bungkusan menjadi basah oleh percikan air, produk pembersih lantai dan kondensasi dari saluran air atau dinding. Juga jauhkan bungkusan dari sumber panas yang dapat membuat bungkusan menjadi rapuh dan lebih rentan sobek atau berlubang. Waktu sterilisasi harus diperiksa secara periodik. Jika bungkusan menjadi basah, sobek atau berlubang, sterilitasnya diragukan. Instrumen yang tidak dibungkus tidak dapat disimpan, dikarenakan masa simpan instrumen bergantung pada pemeliharaan integritas bahan pembungkus. Berdasarkan sistem rotasi dalam pemeliharaan, instrumen yang lebih dahulu disterilkan yang digunakan. Waktu penyimpanan maksimum yaitu selama 1 bulan, pada saat semua instrumen yang tidak digunatan tidak terbungkus, pembungkusan ulang dengan bahan pembungkus baru, dan proses sterilisasi ulang. Kunci utama dalam jaminan sterilisasi adalah memeriksa setiap bungkus, sampul, dan cassette secara hati-hati sebelum dibuka. 20
  26. 26. KASUS LAPANGAN Sebelum melakukan sterilisasi, kita harus mengetahui jenis alat kedokteran gigi yang kita ingin disterilisasikan agar kita bisa menetapkan alat sterilisasi yang tepat. HAMBATAN Seiring berkembangnya teknologi, terutama dibidang alat sterilisasi, sudah banyak penemuan-penemuan terbaru alat sterilisasi. Setiap alat sterilisasi memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. SOLUSI Pilihlah alat sterilisasi yang dibutuhkan sesuai dengan jenis alat yang ingin disterilisasikan, sehingga memudahkan dalam pengerjaan sterilisasi. 21
  27. 27. STATION 6 SIM Pada station 6 ini alat dan bahan yang digunakan adalah : Komputer dan perlengkapannya Perangkat lunak dan perangkat keras Internet SIM(Sistem Informasi Manajemen) adalah suatu aplikasi yang digunakan untuk membantu dan mempermudah dalam melakukan tidakan ataupun manajemen dalam rumah sakit. SIM juga berisi data based yang diperlukan oleh dokter ataupun dokter muda. Fungsi SIMadalah : 1. Merekam seluruh tindakan yang akan dilakukan dokter gigi ke pasien 2. Merekam semua riwayat treatment apa saja yang telah diberikan ke pasien oleh dokter gigi 3. Didalam sim juga terdapat nilai 4. Untuk mencatat seluruh daftar nama-nama pasien Manfaat SIM adalah : 1. Membantu dalam pendaftaran pasien baru 2. Membantu untuk mengefisiensikan waktu yang digunakan 3. Tidak membutuhkan banyak waktu apabila ingin mencari nama pasien Halaman pertama di SIM terdapat log in, sebelum mengakses seluruh data yang ada di SIM kita harus log in. Log in terdiri dari : Username Password Username dan password akan diberikan oleh RSGM kepada setiap dokter muda (koas). 22
  28. 28. Setelah masukmaka kita kan masuk ke halaman selanjutnya, dihalaman ini terdapat 2 kolom,yaitu : 1. Daftar Pasien Daftar pasien ini adalah daftar pasien yang telah melakukan perawatan di RSGM UMY dan telah tercatat terdapat 21054 yang telah melakukan perawatan di RSGM UMY. Apabila kita ingin mencari pasien yang kita tangani maka pilih icon kotak kaca yang atas  tuliskan nama pasien. Contoh :(Agus Suryono  enter) maka akan muncul daftar nama pasien dengan nama Agus Suryono. Pada table terdapat kolom-kolom yang terdiri dari : a. Nama pasien b. Nomor pasien c. Kelompok : - Perorangan : pasien yang tidak berkelompok - Gakin : gakin ini biasanya pasien perkelompok seperti bakti sosial d. Jenis kelamin e. Golongan darah Melihat data RM (Rekam Medis) pasien dapat dicari dengan menuliskan nomor RM pasien atau nama pasien setelah itu akan keluar data pasien. Cara untuk memasukkan data pasien yang baru akan melakukan perawatan dengan mengisi kolom kolom rekam medik yang terdiri dari kolong diagnosa dan terapi : a. Kondisi umum b. Kondisi oral c. Gejala subyektif d. Terapi e. Poli pendukung f. Catatan atau evaluasi Setelah itu disi lengkap  OK  maka akan ada daftar pasien yang akan dilakukan perawatan. 23
  29. 29. 2. Kurang Bayar Kurang bayar berisi data-data tagihan dari pasien yang kurang bayar atau apabila koas membeli bahan bahan yang akan digunakan dan belum/kurang bayar. Dan pembayannya itu akan berurusan dengan FO (Front Office). Apabila telah dibayar maka FOakan menghapus data yang telah dibayar. KASUS LAPANGAN Apabila kita ingin menambah bahan karena ingin melakukan pencetakan, kita harus menambahkan nama bahan yang akan kita tambahkan. Masuk kedalam SIM  tambah bahan  ketik nama bahan  tulis jumlahnya berapa  masukkan catatan (contoh :untuk pencetakan yang ke 3 kali)  OK setelah itu akan masuk ke kurang bayar karena biasanya belum dibayar ke FO. Setelah dibayar maka akandihapus. HAMBATAN Hambatan pada kasus lampangan di atas adalah kita tidak dapat langsung mengambil bahan yang kita inginkan ke bagian alat dan bahan tetapi kita harus meminta bahan melalui SIM.Kemudian bahan yang kita ambil harus dibayar. Apabila belum membayar maka akan masuk ke katalog kurang bayar. SOLUSI Apabila ingin menghapus apa saja yang ada di katalog kurang bayar maka kita harus ke FO dan FO yang akan menghapus sesuai pembayaran kita. 24
  30. 30. STATION 7 MATERIAL CETAK Pada station 7 ini alat dan bahan yang digunakan diantaranya adalah : 1. Bahan cetak elastomer (Hydrophilic Vinyl Polysiloxane Impression Material) a. Injection type (base dan catalyst) b. Regular type (base dan catalyst) c. Putty type (base dan catalyst) 2. Sendok cetak 3. Rubber bowl 4. Spatula 5. Alginat Alat dan bahan cetak adalah alat dan bahan yang digunakan untuk membuat model kerja maupun model studi dari gigi dan rahang pasien. Ada banyak jenis alat dan bahan cetak yang sering digunakan yaitu : 1. Bahan Cetak Elastomer (Hydrophilic Vinyl Polysiloxane Impression Material) a. Injection type (base dan catalyst) Bahan ini mempunyai konsistensi rendah, digunakan untuk mencetak gigi yang membutuhkan detail yang akurat contoh percetakan pada preparasi jacket.Bahan ini biasa dikombinasikan dengan bahan dengan konsistensi tinggi. b. Regular type (base dan catalyst) Bahan ini mempunyai konsistensi rendah. c. Putty type (base dan catalyst) Bahan ini mempunyai konsistensi tinggi, biasa digunakan sebagai base dari bahan yang mempunyai konsistensi rendah. 2. Sendok cetak Digunakan sebagai plate untuk menaruh bahan cetak dan dimasukkan ke dalam rongga mulut. 3. Rubber bowl Tempat untuk mengaduk bahan cetak. 25
  31. 31. 4. Spatula Sendok untuk mengaduk bahan cetak. 5. Alginat Material cetak hidrokoloid irreversible.Material alginate memiliki bahan dasar asam alginate yang berasal dari rumput laut. KASUS LAPANGAN Sebelum menentukan bahan cetak apa yang akan kita pakai, kita harus tau terlebih dahulu cetakan tersebut akan kita gunakan sebagai model study atau model kerja dan kasus apa yang sedang ditangani. Bahan cetak elastomer injection type biasanya digunakan terlebihi dahulu dengan cara diinjeksikan kepada bagian gigi yang ingin direparasi agar didapatkan detail yang akurat. Setelah diinjeksikan, digunakan bahan cetak elastomer regular type ataupun putty type sebagai dasar penguat dari bahan cetak elastomer injection type. Cara mencampurkan bahan cetak elastomer regular type adalah menggunakan cement spatula. Diaduk hingga base dan catalyst tercampur homogen lalu ditaruh pada sendok cetak. Sedangkan bahan cetak elastomer putty type dicampurkan dengan tangan telanjang yang bersih hingga tercampur homogen lalu ditaruh pada sendok cetak. Cara mencampurkan bahan cetak alginat adalah menggunakan spatula dan rubber bowl. Rubber bowl diisi air lalu diberi alginat, diaduk hingga homogen lalu ditaruh pada sendok cetak. HAMBATAN Semakin berkembangnya teknologi kedokteran gigi, bahan tumpatan juga semakin banyak macamnya dan kegunannya. SOLUSI Kita sebagai pengguna harus benar-benar teliti dan cermat dalam menentukan penggunaan bahan tersebut agar hasil yang dicapai maksimal. 26
  32. 32. STATION 8 BAHAN CETAK Produk gypsum telah digunakan secara meluas dalam kedokteran gigi untuk membuat model studi dari rongga mulut dan struktur maksilo-facial dan sebagai piranti penting untuk pekerjaan laboratorium kedokteran gigi yang melibatkanpembuatan protesa gigi. Dalam kedokteran gigi Gipsum digunakan untuk : 1. Model dan die 2. Bahan cetak 3. Mounting 4. Packing 5. Bahan tanam Terdapat dua jenis aplikasi dari gipsum, yaitu model kerja dan model studi.Model kerja menggunakan gipsum jenis α-hemihidrat karena dibutuhkan kekerasan yang lebih dalam penggunaanya.Sedangkan untuk model studi menggunakan gipsum jenis β-hemihidrat yang digunakan untuk menegakkan diagnosa sehingga tidak memerlukkan kekerasan yang lebih.Untuk model kerja sendiri berupa gipsum biru, sedangkan contoh untuk model studi yaitu alat protesa, bentuk gigi, pembuatan rahang tanpa menghadirkan pasien, cetakan pembuatan lempeng gigit, dan sebagai bahan tanam. Model studi juga digunakan untuk bahan cetak yang memerlukkan bahan cetak non elastis.Selain itu digunakan untuk mounting, packing, dan investment materials (bahan tanam).Mounting adalah memasang model gips pada artikulator. Sedangkan packing yaitu pengisian mould yang terbuang dari gips yang terdapat dalam kuvet logam dengan bahan plastis, kemudian diproses untuk membuat protesa. Gipsum mempunyai 5 jenis yang terdaftar oleh Spesifikasi ADA ( American Dental Assosiation) No. 25 dan sifat – sifat yang dihasilkan masing – masing : 1. Plaster of Paris (TIPE I) Bahan cetak ini terdiri dari plaster of Paris yang ditambahkan zat tambahan untuk mengatur waktu pengerasan dan ekspansi pengerasan. Plaster cetak jarang digunakan lagi untuk mencetak dalam kedokteran gigi karena telah digantikan oleh bahan yang 27
  33. 33. kurang kaku seperti hidrokoloid dan elastomer. Plaster terbatas digunakan untuk cetakan akhir, atau wash, dalam pembuatan gigi tiruan penuh. 2. Plaster Model (TIPE II) Plaster model ini atau plaster laboratorium tipe II sekarang digunakan untuk mengisi kuvet dalam pembuatan protesa bila ekspansi pengerasan tidaklah penting dan kekuatan cukup, sesuai batasan yang disebutkan dalam spesifikasi. Biasanya dipasarkan dalam warna putih alami, jadi terlihat kontras dengan stone yang umumnya berwarna. 3. Stone Gips (TIPE III) Memiliki kekutan kompresi minimal 1 jam sebesar 20,7 MPa. Stone gips ideal untuk pembuatan model dari full atau partial denture, model ortodonsi dan lain lain. Stone gips secara tradisional berwarana kuning atau putih. 4. Dental Stone, High Strength (TIPE IV) Material tipe IV ini sering digunakan sebagai die stones, sehingga harus memenuhi persyaratan kekuatan, kekerasan, dan ekspansi pengerasan minimal, karena cocok untuk pembuatan pola dari malam dalam cast restoration. 5. High Strength, High Expansion Dental Stone (TIPE V) Tambahan dalam klasifikasi ADA untuk material ini berkembang atas respon untuk memenuhi kebutuhan akan kekuatan dan ekspansi gips yang lebih tinggi dibanding dental stone. Material ini berwarna biru atau hijau dan paling banyak membutuhkan biaya dibandingkan semua produk gips. (Hatrick dkk, 2003). Manipulasi Gipsum Proses manipulasi pertama-tama dilakukan dengan mencampurkan Plaster atau gips dengan air atau larutan PE dengan perbandingan 100gr dengan 50 sampai 60ml. Harus dijaga agar tidak terbentuk gelembung udara sewaktu mengaduk karena gelembung ini dapat muncul di permukaan dan dapat menyebabkan ketidaktepatan hasil cetakan (Combe, 1992). Untuk lebih detailnya, manipulasi gips dipengaruhi oleh beberapa hal sebagai berikut : 1. Pemilihan Untuk proses awal, harus dilakukan pemilihan gips berdasarkan aplikasi yang akan dibuat. 28
  34. 34. 2. Perbandingan (rasio P/W atau air/bubuk) Perbandingan air dan bubuk yang tepat akan sangat menentukan proses manipulasi dan juga setting reaksi, misalnya apabila terlalu banyak kandungan air dalam gips maka waktu setting akan lebih cepat dan diperoleh hasil gips yang lunak. Karena kekuatan suatu stone secara tidak langsung sebanding dengan rasio W:P adalah sangat penting untuk mempertahankan jumlah air serendah mungkin. Namun, jangan terlalu rendah sehingga adukan tidak mengalir ke dalam setiap detail cetakan. 3. Pengadukan Pengadukan harus terus berlangsung sampai diperoleh adukan yang halus, biasanya dalam 1 menit.Semakin lama waktu pengadukan berarti mengurangi waktu kerja, khususnya untuk menuang model.Kebiasaan menambahkan air dan bubuk berulangulang untuk mencapai konsistensi yang tepat harus dihindari. Hal tersebut menyebabkan ketidakseragaman pengerasan dalam massa adukan, menghasilkan kekuatan yang rendah dan distorsi, satu penyebab utama ketidakakuratan dalam menggunakan produk gipsum. 4. Finnal setting Finnal setting dicapai saat bahan dapat dengan aman dibentuk, tetapi memiliki kekuatan dan resistensi yang minimal.Saat final setting reaksi kimia selesai dan model terasa dingin saat disentuh. Sebagian besar pabrik merekomendasikan 1 jam sampai akhirnya bahan bisa dengan aman dilepas dari cetakan. 5. Pemberian bahan separator Sebelum dilakukan pencetakan dengan gips sebaiknya pola diberi bahan separasi seperti Vaseline. Hal ini bertujuan agar setelah gips setting maka akan mudah dilepas. Namun tidak boleh terlalu berlebihan karena akan membuat permukaan menjadi lebik lunak. 6. Hindari terjebaknya udara Adanya kandungan udara dalam pencampuran gips akan dapat menyebabkan porositas pada hasil akhir dari gips. Hal tersebut dapat dihindari dengan menuangkan air terlebih dulu ke dalam wadah setelah itu diikuti dengan memasukkan powder. 7. Penyimpanan 29
  35. 35. Gips dapat menyerap air dari lingkungan. Kelembaban dan tempat yang dekat dengan sumber air akan berpengaruh buruk pada powdernya. Hal ini akan mempengaruhi waktu setting, sehingga gips sebaiknya disimpan dalam kontainer tertutup. Seperti dijelaskan sebelumnya, penyimpanan baik stone atau plaster pada temperatur ruang tidak menimbulkan perubahan dimensi yang bermakna. Namun, bila temperatur penyimpanan dinaikkan sampai antara 90o dan 110o C (194o-230oF), pengerutan terjadi begitu kristalisasi air dikeluarkan dan dihidrat berubah menjadi hemihidrat. Kontraksi plaster pada temperatur tinggi lebih besar dibandingkan dengan stone, dan ini juga mengurangi kekuatannya.Cara penyimpanan terbaik adalah menutup produk tersebut dalam wadah logam tahan kelembaban.Bila produk gipsum disimpan dalam tempat tertutup, umumnya waktu pengerasan hanya sedikit dihambat, sekitar 1 atau 2 menit per tahun.Bila perlu hal ini dapat diatasi sengan sedikit meningkatkan waktu pengadukan. Setting Time Menurut Craig dkk (1987), Setting time adalah waktu yang diperlukan gips untuk menjadi keras dan dihitung sejak gips kontak dengan air. Setting time adalah waktu yang diperlukan untuk setting (mengeras) suatu bahan sampai menjadi rigid (kaku). Waktu setting merupakan waktu yang digunakan oleh bahan yang telah set sampai menjadi cukup kuat untuk menahan penetrasi sebuah jarum dengan diameter tertentu dan besar beban yang diketahui. Alat penguji ini terdiri dari dua bagian yaitu jarum vicat dari Gillmore. Waktu setting dapat dipengaruhi oleh komposisi gips/stone, bentuk fisis gips/stone, suhu pencampuran, impurity, akselerator, W/P ratio, waktu pengadonan meningkat maka setting cepat. KASUS LAPANGAN Gips yang akan dipakai ternyata sudah melebihi tanggal kadaluarsa. HAMBATAN Gips yang dipakai tidak bisa setting dengan tepat, dan banyak membentuk porus. SOLUSI Menggantikan gips yang usdah kadaluarsa dengan gips yang baru 30
  36. 36. STATION 9 LABORATORIUM KG Peralatan Dan Bahan Pada Laboratorium Gigi 1. Surveyor Alat yang digunakan untuk mengetahui undercut/ daerah gigi yang memungkinkan diketahuinya arah pemasangan dan pelepasan suatu protesa 2. Casting Ring Tempat model malam inlay akan ditanam 3. Shade Guide Set contoh warna gigi yang digunakan untuk menentukan warna bahan yang sesuai dengan warna gigi pasien 4. Space Maintainer Alat yang digunakan untuk mempertahankan ruang yang ditinggalkan oleh gigi decidui yang mengalami premature loss agar gigi disebelahnya dan gigi yang akan tumbuh nanti tidak mengalami displacement. 5. Vacuum Furnace Alat yang digunakan untuk mencetak porselen(di Laboratorium KG RSGMP UMY yang digunakan adalah merk multimat easy) 6. Malam Inlay (Inlay Wax) Proses Pembuatan Gigi Porseleen Porselen adalah material yang sewarna dengan gigi. Material porselen tersusun atas kristal, alumunia dan silica yang dileburkan secara bersama pada high temperatures, untuk membentuk kekuatan, keseragaman, dan material glass-like (Hatrick, 2010 dan Anusavice, 2003). Dalam laboratorium kedokteran gigi, porselen untuk restorasi menggunakan bentuk sediaan fine powder (serbuk halus).Pembuatan dari powder porselen sangat kompleks. Porselen terbuat dari bahan-bahan dasar berupa: silika (SiO2), feldspar (K2O.Al2O3.6SiO2), dan alumina (Al2O3). Bahan-bahan crystalline ini dipanaskan bersamaan dengan fluxed diantaranya sodium carbonate atau lithium carbonate. 31
  37. 37. Material crytalline yang baru terbentuk disebut “leucite” juga berbentuk kaca pada kondisi tertentu.Dental porselen ini merupakan matriks dari kaca bertitik leleh rendah berikatan dengan “leucite crystals”. Porselen selanjutnya dibakar kembali dengan metal oksida untuk menambahkan warna yang sesuai dengan gigi. Setelah porselen dingin, porselen ini menjadi bahan dasar untuk fine powder, bentuk inilah yang digunakan dalam dental laboratorium. Cara Pembuatan Gigi Porselen 1. Gigi yang akan dibuatkan porselen dicetak terlebih dahulu untuk dibuatkan work model 2. Gigi yang akan dibuatkan porselen dipreparasi terlebih dahulu (dikecilkan) pada work model 3. Dibuatkan inlay wax pada gigi yang telah dipreparasi 4. Ditanam di casting ring, lalu diboiling out 5. Bubuk porselen dikeraskan menggunakan alat vacuum furnace 6. Dilakukan pengecoran logam 7. Dipanaskan hingga suhu 10000 C 8. Casting ring tersebut ditanam di tempat cor logam lalu dilakukan pengelasan hingga meleleh, maka logam tersebut akan mengisi space malam yang telah hilang pada casting ring 9. Diberi air mengalir, agar terjadi perubahan suhu 10. Casting ring dihancurkan untuk mengambil logam yang berada didalamnya 11. Logam tersebut dihaluskan agar logam tersebut dapat melekat pada porselen 12. Dipasangkan pada model gigi sebagai tempat dudukan porselen, dan pasangkan porselen diatasnya. 13. Hasil work model yang telah dibuatkan mahkota jaket porselen 32
  38. 38. KASUS LAPANGAN Seorang dokter yang sedang menangani pasien yang ingin membuat gigi tiruan .dokter tersebut mencetak gigi pasien terlebih dahulu kemudian dokter mengirimkan ke laboratorium dental untuk membuat gigi model . HAMBATAN Waktu pembuataan yang cukup lama untuk pasien yang kasusnya perlu ditangani dengan cepat SOLUSI Dokter tersebut membuat gigi model sendiri dan bisa mengurang waktu pengerjaan gigi tiruan untuk pasien 33
  39. 39. BAB V PENUTUP DAN SARAN KOMUDA yang diselenggarakan ini tentunya telah banyak memberikan kami ilmu tentang material kedokteran gigi.Setiap stationnya yang berbeda materi membuat KOMUDA ini sangat lengkap dengan teori/materi yang berbeda-beda. Dari KOMUDA yang kami lakukan kemarin, kami mendapatkan banyak informasi secara rinci melebihi bahan kuliah kami dapatkan di blok 8 ini, seperti penjelasan Dental Unit, Alat Ektraksi, Alat Tumpat, Bahan Tumpat, Sterilisasi, SIM, Bahan Cetak, Gips, Laboratorium KG. Semuanya adalah perlengkapan yang harus kami kuasai untuk profesi kami di kemudian hari.Semoga laporan kami ini dapat memberikan bukti bahwa kami benar mendapatkan manfaat dari kegiatan komuda tersebut.Akhir kata kami ucapkan terimakasih. Wassalamu'alaikum wr.wb 34
  40. 40. DAFTAR PUSTAKA http://hernisrihamdalah.blogspot.com/2012/04/alat-kesehatan.html http://shop.cobradental.co.id/do/category/instrument http://quizlet.com/5868487/dental-instruments-flash-cards/# Sunoto RI. Tindakan Pencegahan Penularan Penyakit Infeksi pada Praktek Dokter Gigi. Jurnal PDGI, 55th ed. 2004;12:302-11. Cottone JA, Terezhalmy, G.T. dan Mounari, J.A. Mengendalikan Penyebaran Infeksi pada Praktek Dokter Gigi (terj). Cetakan 1. Jakarta: Widya Medika; 2000. Association BM. Petunjuk Praktis Sterilisasi Instrumen dan Pengendalian Infeksi Silang (terj). Jakarta: EGC; 1993. Cottone JA, Terezhalmy, G.T. dan Mounari, J.A. Mengendalikan Penyebaran Infeksi pada Praktek Dokter Gigi (terj). Cetakan 1. Jakarta: Widya Medika; 2000. Peterson S. Clinical Dental Hygiene. Saint Louis: CV. Mosby Company; 1972. Triratnawati A, Suci, E.S.T, dan Lamsudin, R. Pengukuran Pengetahuan dan Tindakan Mahasiswa Kesehatan dalam Upaya Pencegahan Timbulnya AIDS di Yogyakarta. Yogyakarta: Tim Epidemiologi Klinik dan Biostatistik Fakultas Kedokteran UGM; 1992. Tata Cara Kerja Pelayanan Asuhan Kesehatan Gigi dan Mulut. Jakarta: Direktorat Jenderal Pelayanan Medik Direktorat Kesehatan Gigi, Departemen Kesehatan RI; 1995. http://tedybagussetiawan.blogspot.com/2012/11/pengertian-sim.html http://id.scribd.com/doc/142374812/Material-Cetak http://shop.cobradental.co.id Annusavice, Kenneth J. 2003. Phillips: Buku Ajar Ilmu Bahan Kedokteran Gigi. Jakarta: EGC. Combe, EC. 1992. Sari Dental Material. Penerjemah : Slamat Tarigan. Jakarta : Balai Pustaka 35

×