Makalah unix

  • 7,615 views
Uploaded on

 

More in: Technology
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
No Downloads

Views

Total Views
7,615
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
240
Comments
0
Likes
2

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. ABSTRAKSI UNIX memiliki tujuan dalam Computer Networking, maka kemapuan dari Unixdalam memberikan jasa internet lebih berkembang dan lebih reliable. Banyak orangmengatakan bahwa ber-network-ria dengan Unix lebih cepat dibandingkan dengansistem operasi lainnya. Tetapi hal ini relatif, dikatakan relatif karena banyak faktor yangmenetukkan performasi network dan tidak semudah itu untuk dibandingkan. Saat ini Unix sudah tidak terbatas sebagai komputer server / pemberi layananinternet. Sekarang Unix sudah mampu menggantikan fungsi Windows sebagai komputerWorkstation / alat untuk bekerja sehari-hari, dan lebih stabil. Hal ini disebabkan olehperkembangan Unix yang mulai terlihat propeknya sebagai sistem operasi Workstationjuga, tanpa meninggalkan arah perkembangan dalam Computer – Networking. Unix lebih stabil dibandingkan sistem opersi lainnya, hal ini disebabkan konsepdan proses pembuatan karnel. Salah satu bukti kestabilan Unix, Unix tidak pernahmengalami kegagalan sistem yang disebabkan oleh sistem operasi tersebut. Kata Kunci : UNIX, Computer Networking, Workstation, Karnel i
  • 2. KATA PENGANTAR Rasa syukur yang dalam penyusun sampaikan ke hadiran Tuhan Yang MahaEsa, karena berkat rahmat dan hidahnya-Nya, sehingga makalah ini dapat penyusunselesaikan dan sesuai yang diharapkan. Makalah ini disusun dengan tujuan memenuhitugas Manajemen File. Di dalam makalah ini, penyusun membahas tentang Unix, sistemfile, dan manajemen file, dan directory. Makalah ini dibuat untuk memperdalam pemahaman mahasiswa tentangUnix, sistem file, manajemen file dan directory. Dalam penulisan makalah ini,penuyusun menyadari bahwa apa yang disampaikan ini masih jauh dari kesempurnaan,maka dengan segala kerendahan hati, penyusun mengharapkan kritik dan saran yangbersifat membangun untuk kebaikan dalam penulisan makalah ini. Penyusun mohon maaf bila terdapat kekurangan dan kesalahan dalampenulisan makalah ini. Akhir kata semoga makalah ini bermanfaat bagi semua. SemogaTuhan Yang Maha Esa memberikan yang terbaik bagi hidup dan kehidupan kita. Kudus, 20 Oktober 2011 Penyusun ii
  • 3. DAFTAR ISIABSTRAKSI ............................................................................................................. iKATA PENGANTAR ............................................................................................... iiDAFTAR ISI ............................................................................................................. iiiBAB I : PENDAHULUAN ....................................................................................... 11.1. Latar Belakang ................................................................................................... 11.2. Perumusan dan Pemecahan masalah .................................................................. 11.3. Tujuan Penulisan ................................................................................................ 21.4. Sistematika Penulisan ........................................................................................ 2BAB II : ISI ............................................................................................................... 32.1. Pengenalan UNIX .............................................................................................. 3 1. Konsep UNIX ............................................................................................... 3 2. Ciri-Ciri Sitem UNIX..................................................................................... 3 3. Shell dan Karnel ............................................................................................. 62.2. Pengertian Sistem File ........................................................................................ 7 1. Jenis File ........................................................................................................ 7 2. Penamaan Directory dan File ......................................................................... 9 3. Izin Mengakses File ....................................................................................... 102.3. Manajemen File dan Directory Dalam Unix ...................................................... 11 1. Melihat Isi Directory ...................................................................................... 11 2. Membuat Directory ........................................................................................ 11 3. Menghapus Directory ..................................................................................... 12 4. Menampilkan File .......................................................................................... 12 iii
  • 4. 5. Membuat File ................................................................................................. 12 6. Menyalin File ................................................................................................. 13 7. Menghapus File .............................................................................................. 13 8. Mengganti Nama File..................................................................................... 13 9. Menggubah Mode Aktif dan Kepemilikan ................................................... 13 10. Directory ...................................................................................................... 14BAB III : PENUTUP ................................................................................................. 153.1. Kesimpulan ......................................................................................................... 153.2. Saran ................................................................................................................... 15DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 16 iv
  • 5. BAB I PENDAHULUAN1.1. Latar Belakang Unix saat ini merupakan sistem operasi standar di dunia untuk workstation dan minikomputer serta PC. Banyak produk-produk sistem operasi yang didasarkan pada standarisasi Unix beredar dipasar, baik yang bersifat komersial (dengan copyright) ataupun yang bersifat free open source (dengan copyleft atau GPL). Mesin-mesin besar, seperti HP-UX, SPARC, Alpha sejak pertama memang telah memiliki sistem operasi sendiri. Namun dengan maraknya distribusi PC, maka sekarang banyak pula distribusi Unix yang dapat dijalankan pada PC (atau dikenal dengan i386/i586 dsb). Contoh produk yang dapat digunakan untuk mesin PC adalah SunSolaris 7 for i386, Linux dan keluarga, BSD dan keluarga, SCO Free Unix. Sejak awal dikembangkan, Unix memang dibangun untuk menjadi basis sistem perangkat lunak yang berbasis pada jaringan. Seperti halnya sistem operasi yang lainnya, Unix pun memiliki suatu bagian inti yang disebut sebagai kernel. Inilah kekuatan Unix, yaitu pada kernel. Kemampuan untuk memberikan layanan multitasking dan multithreading sangat membantu dan membuat Unix sebagai sebuah sistem operasi yang handal dan capable. Tidak hanya kernel, dukungan pada tingkatan di atasnya, yaitu shell dan program-program utiliti lain yang mencapai ribuan, semakin menjadikan Unix sebagai suatu sistem operasi yang benar-benar memberikan banyak layanan.Dengan kemampuan lebih yang dimiliki keluarga Unix, tidak ada salahnya jika kita juga mengenal lebih jauh tentang Unix ini.1.2. Perumusan dan Pemecahan Masalah Dalam makalah ini penulis hanya akan membahas masalah sesuai dengan batasan masalah yang ada, antara lain: 1. Pengenalan Unix yang dimulai dari konsep dan cirri-ciri sistem Unix. 2. Pengertian Sitem File 3. Manajemen File dan Directory dalam Unix. 1
  • 6. 1.3. Tujuan Penulisan Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk menambah pengetahuan kita tentang Unix, Sistem File, Manajemen File dan Directory dan diharapkan bermanfaat untuk bagi kita semua.1.4. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan makalah ini adalah : BAB I : PENDAHULUAN Di dalam bab ini berisi latar belakang, perumusan dan pemecahan masalah, tujuan penulisan dan sistematika penulisan. BAB II : ISI Di dalam bab ini penyusun membahas Unix, Sistem File, Manajemen File, dan Directory. BAB III : PENUTUP Di dalam bab ini berisi kesimpulan dan saran. 2
  • 7. BAB II ISI2.1. Pengenalan UNIX 1. Konsep UNIX UNIX adalah salah satu sistem operasi yang tersedia untuk digunakan di komputer pribadi, server dan jaringan. Beberapa kalangan menganggap SO Unix lebih efisien dan dapat diandalkan dibandingkan sistem operasi lainnya. Sistem operasi Unix dikenal karena ringan fitur dan kemampuan untuk mengintegrasikan dengan lancar dengan sistem operasi lain. Unix adalah sistem operasi komputer yang digunakan pada server, workstation dan komputer pribadi. Unix adalah program berdasarkan klien-server model yang memungkinkan untuk multi-user interface atau jaringan. Dan Menggunakan utilitas program kecil, sehingga sistem Unix ini mampu melakukan beberapa tugas dari beberapa pengguna dalam kerangka waktu yang sama. Unix terdiri atas sejumlah program (daftar instruksi untuk memperoleh hasil tertentu) yang dirancang untuk mengontrol interaksi antara fungsi-fungsi pada mesin yang beraras rendah dengan program aplikasi. Tugas dari sistem operasi diantaranya : Melakukan fungsi manajemen sistem berkas. Mengendalikan sebagai sesumber pad sistem Disk dan Printer. Membentuk penjadwalan proses-proses di dalam system beberapa sifat dan keistimewaan. 2. Ciri-Ciri Sistem Unix a. Portabilitas Sistem Unix mudah diadaptasikan ke system computer yang lain. Sifat portabilitas ini membawa Unix dapat mudah dipakai, pada berbagai jenis computer. Kini Linux telah menyebar pada berbagai jenis system. Dari Notebook, Personal Computer (PC), hingga Mainframe perusahaan. Komputer besar seperti IBM Sun Micro System juga mengeluarkan komputer yang berbasis Unix. 3
  • 8. Untuk para pemakai hal ini sangat menguntungkan sebab portabilitas berarti ketidak bergantungan pada suatu perangkat keras, pemakai tidak perlu terpaku pada satu vendor saja untuk beralih dari system Unix ke system Unix lainnya. Dapat dilakukan dengan mudah, hal ini tidak hanya terbatas pada sistemnya saja, melainkan juga pada aplikasinya. Program aplikasi yang berjalan pada suatu system Unix. Dapat dipindahkan ke system Unix lainnya, dengan jalan mentransfer program dan kemudian melakukan kompilasi lagi pada system Unix yang baru. Bahkan beberapa aplikasi bersifat kompatibel dalam bentuk obyek, sehingga tidak diperlukan proses kompilasi.b. Multi User Multi user berarti sejumlah orang (pemakai) dapat menggunakan sistem secara bersamaan dan berbagi sumber. Unix mendukung keperluan seperti ini, yaitu keuntungan dengan adanya sifat Multi User : a. Penghematan perangkat keras, sebab perangkat keras dapat dipakai oleh orang banyak. b. Data dapat diakses oleh orang banyak secara serentak. Ini berarti tidak ada penduplikaasi data. Selain itu konsistensi data lebih terjamin.c. Multi Tasking Seorang pemakai dapat melakukan beberapa pekerjaan dalam waktu yang bersamaan dari sebuah terminal. Pekerjaan-pekerjaan yang tidak memerlukan interaksi dari pemakai. Biasa dilaksanakan dilator belakang. Pemrosesan ini memungkinkan saat suatu pekerjaan sedang dilaksanakan oleh sistem, pemakai dapat melakukan tugas-tugas yang lain.d. Shell Unix Shell Unix menjadi jembatan antara pemakai dan sistem. Ia bertindak sebagai penerjemah perintah yang sangat bermanfaat bagi pemakai kemampuan, Shell mencakup dua hal, yaitu :  Modus Interaktif .  Modus Pemrograman. 4
  • 9. Pada modus interaktif, pemakai dapat memberikan perintah dan kemapuan shell akan mengerjakan perintah yang diberikan. Hal ini dapat diulang-ulang sebab begitu shell telah selesai menjalankan perintah, shell akan menunggu pemakai memberikan perintah kembali. Pada modus pemrograman, pemakai dapat menyusun suatu program yang sejumlah perintah yang biasa disebut skrip shell. Selanjutnya, shell akan mengerjakan perintah – perintah tersebut secara berurutan. Hal seperti ini sangat bermanfaaat untuk menangani pekerjaan yang bersifat rutin. Pada modus ini pemakaian dapat membuat suatu prototype. Suatu kegiatan tanpa harus menggunakan bahasa pemrograman seperti C. Baik pada mode interaktif maupun pemrograman. Pemakai dapat dengan mudah mengarahkan keluar – keluaran perintah yang normalnya kelayar menjadi ke suatu berkas. Bahkan pemakai dapat jhuga mengatur agar hasil suatu perintah menjadi masukan bagi perintah yang lain.e. Utilitas Sistem Operasi UNIX atas sejumlah program yang antara lain berupa utilitas-utilitas yang tersedia pada UNIX mempunyai tugas yang bermacam- macam, antara lain berhubungan dengan :  Manajemen berkas.  Penyunting berkas.  Pendukung komunikasi.  Pendukung pengembangan perangkat lunak. Dengan mengkombinasikan utilitas. Untuk yang ada, pemakai dapat membuat program baru untuk melaksanakan tugas seperti yang diharapkan hal ini dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.f. Sistem Berkas Hierarkies Memungkinkan pemakai mengorganisasikan informasi atau data dalam bentuk yang mudah untuk diingat dan mudah untuk mengaksesnya informasi-informasi yang dapat diatur. 5
  • 10. 3. Shell dan Kernel a. Shell Program (penterjemah perintah) yang menjembatani user dengan sistem operasi dalam hal ini Kernel (inti dari sistem opersi), umumnya shell menyediakan prompt sebagai user interface, tempat dimana user dapat mengetikkan perintah-perintah yang diinginkan baik berupa perintah internal shell (internal command), ataupun perintah eksekusi file program (eksternal command), selain itu memungkinkan user menyusun sekumpulan perintah pada sebuah atau beberapa file untuk dieksekusi sebagai program. Ilustrasi Shell : Shell dalam Windows 95 dikenal dengan Windows Explorer, sedangkan untuk WIindows 98 telah diubah menjadi Internet Explorer (4.0 dan 5.0). alternative lain shell untuk Windows adalah LiteStep, yang memberikan tampilan Windows menyerupai XWindow Afterstepnya Unix. Shell lebih dikenal oleh para pengguna Unix, antara lain :csh, tcsh, bash, pdksh, sh, dll. b. Kernel Kernel adalah jembatan anatara hardware dan aplikasi-aplikasi yang menerjemahkan bahasa software sehingga mampu dimengerti oleh hardware, dan hardware akan segera memprosesnya sesuai dengan permintaan. Akibatnya hal tersebut memungkinkan pengguna untuk menggunakan atau bekerja dengan komputernya melalui software. Hal yang dilakukan oleh Kernel :  Interrupt handler – yang mampu menangani I/O request.  Memory management untuk melakukan hal-hal tersebut, beberapa orang tau kelompok mempunyai pertimbangan dan arahan pengembangan yang berbeda. Hal ini yang menyebabkan Operating System muncul dalam berbagai jenis, seperti : o Windows 3.11 dengan metoda non pre-empetive multitasking yang kemudian dikembangkan dalan Windows 9x menjadi Pre-Emptive MultiTasking. 6
  • 11. o Windows yang menggunakan Driver untuk mengakses hardware, berbeda dengan Unix lainnya yang memasukkannya ke dalam kernel. Linux, MacOS dan BeOS adalah hybrid dari dua konsep ini, sebagaian (yang esensial) dmasukkan ke dalam kernel dan sisanya dijadikan module- module (karena tidak semua komputer perlu/sama)2.2 Pengertian Sistem File 1. Jenis File Di dalam keluarga sitem operasi Unix, terdapat beberapa jenis file (berkas), yakni : a. Normal File atau Reguler File Merupakan jenis berkas yang umum dijumpai dalam sistem operasi Unix, yang meliputi kode sumber (source code) sebuah program, dokumen pengguna, program yang dapat dieksekusi, serta skrip shell semua disimpan sebagai normal file. Sistem berkas akan menganggap semua normal file sebagai berkas yang sama, karena memang Unix tidak menyediakan struktur berkas internal. Struktur dan interprestasi untuk setiap normal file diserahkan sepenuhnya kepada aplikasi yang diasosiasikan dengan berkas yang bersangkutan. Dalam listing berkas pada perintah Is –I, normal file memiliki symbol dash (“-“) yang ditaruh di ujung paling kiri. -rw----- 1 user users 23 2007-03-22 11:46 dokumen-gue b. Directory Directory dalam sistem berkas Unix dianggap sebagai berkas khusus (special file). Meski directory juga mengandung aliran byte, sistem berkas akan menerjemahkan aliran byte tersebut sedemikian rupa sehingga pengguna dapat melihat berkas mana yang terdapat di dalam sebuah directory dan bagaimana directory tersebut dihubungkan satu sama lain dalam sebuah hierarki directory. 7
  • 12. Layout dari sebuah berkas khusus directory didefinisikan oleh sistem berkas yang digunakan. Dalam listing berkas pada perintah Is –I, directory memiliki symbol huruf “D” kecil (“d”) yang ditaruh di ujung paling kiri. drwxr-xr-x 22 user users 1208 2007-03-22 11:46 dokumenc. Named Pipe Salah satu kekuatan dari sistem berkas UNIX adalah mekanisme Inter- Process Communication (IPC) yang digunakannya. Di antara fasilitas IPC yang disediakannya adalah pipa (pipe). Pipa-pipa tersebut dapat membuat output-output dari satu proses UNIX menjadi input bagi proses lainnya. Hal ini sah-sah saja jika kedua proses hidup dalam ruangan proses induk yang sama dan dijalankan oleh pengguna yang sama. Karenanya ada beberapa hal yang memaksa pengguna untuk menggunakan named pipe, daripada pipe biasa. Salah satunya adalah proses yang harus dieksekusi oleh pengguna lainnya. Named Pipe merupakan berkas khusus (special file) yang dapat diletakkan di mana saja dalam sistem berkas. Dalam listing berkas pada perintah Is -I, Named Pipe memiliki simbol huruf "P" kecil ("p") yang ditaruh di ujung paling kiri. prw-r—r—1 user users 4096 2007-03-22 11:46 fifi-gued. Device File Dalam sistem operasi UNIX, hampir setiap hal ditangani sebagai berkas dan memiliki lokasi di dalam susunan sistem berkas. Pengecualian terjadi pada perangkat jaringan yang tidak muncul di dalam susunan sistem berkas, karena ditangani secara terpisah. Begitu juga terhadap perangkat keras yang direpresentasikan sebagai sebuah berkas khusus yang disebut dengan device file. UNIX membagi device file menjadi dua, yakni: Block device, merupakan sebuah device file yang dapat diakses secara acak (random access). Dalam listing berkas pada perintah ls -l, block device memiliki simbol huruf B kecil ("b") yang ditaruh pada ujung kiri. brw-rw---- 1 root disk 8, 0 2007-03-22 11:46 sdal 8
  • 13.  Character device, merupakan sebuah device file yang menyediakan aliran input atau output. Dalam listing berkas pada perintah ls -l, character device memiliki simbol huruf C kecil ("c") yang ditaruh pada ujung kiri. crw-rw-rw- root tty 4, 1 2007=03-22 11:46 ttyl e. Symbolic Link Merupakan sebuah berkas khusus yang merujuk kepada berkas lainnya. Berkas ini berisi representasi tekstual mengenai path ke berkas lainnya. Symbolic link sangat mirip dengan shortcut dalam sistem operasi Microsoft Windows. Namun, dalam direktori, Symbolic Link membuka direktori tersebut dalam folder tersebut sedangkan shortcut MS Windows "melempar" pengguna ke lokasi asli. Dalam listing berkas pada perintah Is –I, symbolic link memiliki symbol huruf L kecil (“l”) yang ditaruh pada ujung kiri. lrwx-rwxr-wx 1 root root:39 termcap -> /usr/share/misc/termcap2. Penamaan Directory dan File Directory adalah file yang berisi kumpulan file. kumpulan file dapat berupa file biasa atau file khusu, bahkan dapat pula berisi direktori sehingga memnungkinkan berisi direktori. sebagai hasilnya, Unix memiliki sistem direktori yang berbentuk sebuah pohon atau tree. Sedangkan file adalah identitas dari data yang disimpan di dalam sistem berkas yang dapat diakses dan diatur oleh pengguna. Sebuah berkas memiliki nama yang unik dalam direktori di mana ia berada. Alamat direktori dimana suatu berkas ditempatkan diistilahkan dengan path. Nama yang digunakan untuk suatu direktori atau file, harus memenuhi beberapa aturan yang berlaku :  Semua karakter selain slash (/), ?, *, (, ), [, ], {, }, _ boleh digunakan.  Huruf besar dan huruf kecil berbeda arti (case sensitive).  Panjang maksimum adalah 255 karakter.  Nama file yang diawali dengan sebuah titik (.) akan menyebabkan file tersebut disembunyikan dari daftar file. 9
  • 14. 3. Izin Mengaksess File Pada Unix, setiap user memiliki hak akses sendiri terhadap suatu file. Jadi, user dapat mengatur siapa saja yang dapat mengakses file – file yang dimilikinya. User dapat menentukan apakah file itu hanya dapat diakses oleh dirinya sendiri (user), dapat diakses oleh group, ataukah dapat diakses oleh setiap user (other). Unix membagi 3 kelas yang berhak mengakses sebuah file : 1. Owner, yaitu pemakai yang menciptakan file. 2. Group, kelompok dari sejumlah pemakai. Setiap pemakai mempunyai group misalnya sejumlah orang yang terlibat dalam sebuah proyek mempunyai group yang sama dan berhak mengakses suatu file dengan hak akses yang sama. 3. Other, pemakai diluar owner dan group. Unix membagi wewenang pemakai untuk sistem menjadi 2 yaitu : 1. Super user adalah yang dapat melakukan apa saja pada sistem. 2. Pemakai biasa adalah yang dapat melakukan apa saja pada sistem. Unix juga memberikan 3 jenis model akses terhadap sebuah file yaitu : 1. Read adalah izin ini memberikan kemampuan untuk membaca nama-nama file dalam direktori (tetapi tidak untuk mengetahui informasi lebih lanjut seprti isi, jenis file, ukuran, kepemilikan, hak akses, dll) 2. Write adalah izin ini memberikan kemampuan untuk menugubah entri dalam entri dalam. Ini termasuk membuat file, menghapus file, dan mengubah nam file. 3. Execute adalah izin harus ditetapkan untuk biner executable (misalnya, mengkomplisa program C++) atau skrip shell (misalnya, sebuah program Perl) untuk memungkinkan sistem operasi untuk menjalankannya. Ketika ditetapkan untuk sebuah direktori, izin ini memberikan kemampuan untuk melintasi directory trees untuk mengakses file atau subdirectory, tetapi tidak melihat isi file di dalam directory (kecuali jika read juga diset) 10
  • 15. Tanda yang digunakan untuk mengakses file adalah : r = hak read w = hak write x = hak executable - = tak ada izin2.3. Manajemen File dan Directory dalam Unix 1. Melihat isi directory Digunakan perintah Is untuk meminta sistem menampilkan isi dari direktori. jika nama dirktori tidak disebutkan pada perintah Is,maka sistem akan menampilkan isi dari drektori yang sedang digunakan. $ Is (tampilkan isi direktori yang sedang digunakan) $ Contoh : $ Is program/c Hasil dari perintah ini adalah : makebox.c scrmode.c tprint.c Beberapa kode tambahan untuk perintah Is antara lain (sintak : Is - kode1kode2kode3–tanpa spasi): -a : melihat semua file termasuk yang disembunyikan - : melihat semua file kecuali direktori itu sendiri dan diatsnya (file. dan ..) -c : diurutkan berdasrkan waktu (yang paling lama diatas) -d : hanya melihat directory -I : melihat dalm format panjang termasuk perijinan file dan detail lainnya. -r : diurutkan berbalik abjad. -t : diurutkan berdasarkan waktu (yang paling baru diatas) 2. Membuat Directory Direktori merupkan kumpulan dari file-file dan atau direktori. Direktori di dalam direktori disebut subdirektori. Pada akhirnya, sistem direktori Unix membentuk pohon. 11
  • 16. Perintah yang digunakan untuk membuat direktori baru adalah mkdir yang diikuti nama direktori yang akan dibuat. Direktori yang dibuat dapat lebih dari satu. Contoh : $ mkdir latihan Hasil dari perintah diatas aalah munculnya direktori latihan yang baru.3. Menghapus directory Perintah untuk menghapus direktori adalah rmdir dengan diikuti nama- nama direktori yang akan dihapus. Direktori yang akan dihapus dapat lebih dari satu. Sebelum direktori tersebut dihapus, harus dipastikan terlebih dahulu bahwa sudah tidak ada file atau direktori di dalamnya. Contoh : $ rmdir latihan Apabila direktori yang akan dihapus berisi file-file, maka file- file tersebut perlu dihapus lebih dahulu sebelum menghapus direktori.4. Menampilkan File Dalam Unix banyak cara untuk menampilkan isi suatu file. misalnya dengan editor. Command cat sering digunakan untuk menampilkan isi file. yakni dengan member argument nama file tersebut. Perlu diperhatikan bahwa menampilkan isi file dengan command cat disarankan hanya untuk file text saja. jika file text yang ingin kita lihat terlalu panjang kita dapat menggunakan command more atau less.5. Membuat File Perintah cat dapat digunakan untuk menciptakan file. isi file diperoleh melalui input dari keyboard. Contoh : $ cat > puisi <enter> Kebahagian adalah suasana hati <enter> Bunga warna wanri <enter> <ctrl_D> Untuk melihat isi file tersebut dengan mengetikkan: $ cat puisi Muncul tampilan : kebahagian adalah Susana hati bunga warna warni. 12
  • 17. 6. Menyalin File Perintah cp digunakan untuk menyalin satu file ke file lain atau beberapa file ke suatu direktori. Isi actual file yang sedang dicopy tidak dipengaruhi. Jika file yang sedang dicopy sudah ada, dengan perintah cp isi akan ditulis ulang. Perintah : cp file1file2 Atau : cp file1…directory Mengcopy satu file ke file lain atau beberapa file ke satu direktori. Contoh : $ cp puisi puisi2 $ cp puisi pusi3 Hasil dari perintah diatas yaitu berupa file2 dan file3 yang merupakan salinan dari file puisi.7. Menghapus File Perintah untuk menghapus file adalah perintah rm yang diikuti nama file dihapus. Setiap saat, file-file yang akan dihapus dapat lebih dari satu. Contoh : $ rm puisi3 Jika perintah diawali :-I maka akan muncul pesan remove puisi3? (y/n)8. Mengganti Nama File Perintah mv digunakan untuk memindahkan file dari satu direktori lainnya. Perintah ini juga bias dipakai untuk mengganti nama sebuah file. Contoh : $ mv file1.txt pepatah.txt Hasil dari operasi di atas dapat di cek dengan : $ Is file.txt pepatah.txt Akan muncul pesan : No such file or directory Pepatah.txt9. Mengubah Mode Aktif dan Kepemilikan Perintah yang berkaitan dengan model akses dan kepemilikan atau direktori yaitu: 13
  • 18. a) Chmod (change mode) Digunakan untuk menambah dan mengurangi ijin pemakai mengakses file atau direktori, dapat juga menggunakan sistem numeric coding atau sistem letter coding b) Chown (change owner) Merupakan sebuah perintah yang digunakan untuk mengganti pemilik dari sebuah file, perintah Chown ini hanya dapat digunakan oleh root atau super user. c) Chgrp (change group) Perintah ini digunakan untuk merubah kepemilikan kelompok file atau direktori. misalnya untuk member izin pada kelompok atau group agar dapat mengakses suatu file10. Directory Direktori adalah komponen dari sistem berkas yang mengandung satu berkas atau lebih atau satu direktori lainnya atau lebih, yang disebut dengan subdirektori. Batasan jumlah berkas atau subdirektori yang dapat ditampung dalam sebuah direktori tergantung dari sistem berkas yang digunakan, meskipun sebagian sistem berkas tidak membatasinya (batasan tersebut disebabkan ukuran media penyimpanan di mana direktori berada). Sebuah direktori yang mengandung satu direktori atau lebih disebut sebagai parent directory dari direktori-direktori tersebut, dan setiap direktori yang dikandung di dalam direktori disebut sebagai child directory. Struktur direktori seperti ini lazim disebut sebagai struktur hierarkis direktori, atau sering juga disebut sebagai pohon direktori. 14
  • 19. BAB III PENUTUP3.1. Kesimpulan UNIX adalah salah satu sistem operasi yang tersedia untuk digunakan di komputer pribadi, server dan jaringan. Beberapa kalangan menganggap SO Unix lebih efisien dan dapat diandalkan dibandingkan sistem operasi lainnya. Sistem operasi Unix dikenal karena ringan fitur dan kemampuan untuk mengintegrasikan dengan lancar dengan sistem operasi lain. UNIX memiliki tujuan dalam Computer Networking, maka kemapuan dari Unix dalam memberikan jasa internet lebih berkembang dan lebih reliable. Sedangkan file adalah identitas dari data yang disimpan di dalam sistem berkas yang dapat diakses dan diatur oleh pengguna. Sebuah berkas memiliki nama yang unik dalam direktori di mana ia berada. Alamat direktori dimana suatu berkas ditempatkan diistilahkan dengan path.3.2. Saran Mengingat banyaknya manfaat yang dapat kita ambil dari OS Linux khususnya Unix, tidak ada salahnya kita mencoba untuk menggunakan OS ini. Sehingga pada saatnya nanti Indonesia memiliki sumber daya manusia yang telah siap untuk bermain disektor industri perangkat lunak. 15
  • 20. PENGATURAN HIERARKI FILE DENGAN UNIX (OS Berbasis Open Source) Makalah Manajemen File Dosen Pengampu : Noor Latifah Disusun Oleh : MUH. ZAMRONI (2010-53-102) ZANUAR ADI KUNCORO (2010-53-114) FAHRUR ROCHIM (2010-53-126) NURMA ARINTIA DEWI (2010-53-146) AHLIS NOOR KHOLILI (2010-53-148) Kelas : III E FAKULTAS TEKNIK SISTEM INFORMASI UNIVERSITAS MURIA KUDUS 2011/2012
  • 21. DAFTAR PUSATAKAhttp://wikipedia.comWahid, Fathul. 2002. Kamus Istilah Teknologi Informasi. Yogyakarta: ANDIhttp://tedi.heriyanto.netkonsep sistem operasi unix « Sasyniezs Blog.htmCHMOD Permission Mengenal Izin Akses Suatu File - Kisman A. Arsyad.htm 16