CMYK

SuaraMedia NasionalCom

Media Online: suaramedianasional.com

Edisi 112 / V / 11-20 November 2013

@smedianasional

...
ETALASE

2

Bupati Resmikan Rumah Konservasi Sitiarjo
MALANG, SMN - Grand
opening rumah konservasi Sitiarjo
ini dilaksanak...
KEDIRI RAYA

Suara Media Nasional
Edisi 112 / V / 11-20 November 2013

Dari Kediri untuk Indonesia

Goa Selomangleng Kedir...
POTRET

4

Suara Media Nasional

Banyuwangi, Bondowoso, Blitar, Pacitan

SMP Karya Dharma Purwoharjo Banyuwangi

Rayakan H...
LINTAS TIMUR

Suara Media Nasional

5

Probolinggo, Malang, Surabaya

Edisi 112 / V / 11-20 November 2013

Deklarasi Kota ...
PUBLIK

6

Demonstran FPK Sebut Inisial Pejabat
MADIUN, SMN - Pelaksanaan tes tulis CPNSD untuk honorer K-2 di Kabupaten M...
Suara Media Nasional
Edisi 112 / V / 11-20 November 2013
REOG PONOROGO

PONOROGO

REPORTASE

7

Risalah Doa Awali 1 Muhara...
Suara media nasional edisi 112
Suara media nasional edisi 112
Suara media nasional edisi 112
Suara media nasional edisi 112
Suara media nasional edisi 112
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Suara media nasional edisi 112

1,895 views

Published on

Published in: News & Politics
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,895
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
3
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Suara media nasional edisi 112

  1. 1. CMYK SuaraMedia NasionalCom Media Online: suaramedianasional.com Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 @smedianasional Harga Rp 4.500,- (Luar Kota+Ongkos Kirim) Terkait Dugaan Korupsi Kepala SDN 3 Anjir Kalampan Warga Minta Kejaksaan Segera Usut Peserta Bali Media Forum Kelima Peserta Bali Media Forum Dorong Peliputan Pemilu yang Adil Nusa Dua, Bali (Berita Dewan Pers) - Peserta Bali Media Forum (BMF) Kelima yang berkumpul di Nusa Dua, Bali, 6-8 November 2013, mengeluarkan deklarasi untuk mendorong kemerdekaan pers dan independensi jurnalis di seluruh dunia, khususnya terkait dengan peliputan tentang pemilu. Baca DEWAN PERS... hal. 11 Diduga Tidak Sesuai RAB, TPK Minta Sumbangan Fatayat Serta Jami’iyah Yasinan PASURUAN, SMN Lambannya pencairan termin dalam pelaksanaan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Pedesaan (PNPM-MP) di Mojoparon, kecamatan Rembang, disebabkan beberapa hal. Diantaranya pemilihan kepala desa (kades) yang hampir serentak di gelar. “Kalaupun sudah terpilih Fauzi (kades), tapi belum dilanKetua TPK PNPM Mojoparon tik. Jadi kita juga tidak bisa meminta tanda tangannya”, ujar Fauzi ketua Tim Pelaksana Kegiatan (TPK) PNPM-MP Mojoparon. Sebagaimana diberitakan SMN pada edisi 107/V/16-30 September 2013 lalu (berita dapat diakses di: suaramedianasional.com), bahwa SDN 3 Anjir Kalampan mendapat kucuran dana dari pemerintah pusat sebesar Rp 208.500.000,- yang bersumber dari DAK SILPA Tahun 2012. Dan menurut petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat. Kantor Kejaksaan Negeri Kapuas Baca KORUPSI.. hal. 11 Wali Murid Mengeluh Terkait PSB Tahun Ajaran 2013 / 2014 di MAN Mojosari MOJOKERTO, SMN Wali murid merasa keberatan dengan biaya pendidikan yang sangat mahal. Pasalnya wali murid harus membayar Rp 1.050.000. Bagi wali murid yang kurang mampu merasa keberatan, karena yang mendaftarkan ke MAN Mojosari-Mojokerto biayanya sangat mahal. Ada beberapa wali murid yang berkomentar, “katanya Baca TPK SUMBANGAN... hal. 11 MAN Mojosari Mojokerto UMK Kota Denpasar 2014 Rp 1.561.000 Ilustrasi UMK DENPASAR, SMN - Pemerintah Kota Denpasar melalui Dinas Tenaga Kerja dan Sosial Denpasar memutuskan besaran Upah Minimum Kota (UMK) Denpasar untuk tahun 2014 Baca UMK NAIK.. hal. 10 Waspadalah Jika Melintasi Trotoar, 30 Bak Kontrol Hilang Pakai Sabu, Seorang PNS Ditangkap Polisi BANYUWANGI, SMN - Polisi menangkap seorang pegawai negeri sipil (PNS) karena kedapatan mengonsumsi narkoba. Tertangkapnya PNS itu berawal dari informasi warga. “Tersangka bernama Jhony Krisbiantoro yang berhasil diamankan petugas saat menggunakan sabu di rumahnya Lingkungan Jogolatri RT 03 RW 01, Kelurahan Sumberejo, Kecamatan Kabat. Tersangka Ilustrasi sabu-sabu Baca PAKAI SABU... hal. 11 Ilustrasi bak kontrol Baca PSB MOJOSARI.. hal. 11 SIDOARJO, SMN - Sebanyak 30 bak kontrol atau main hole yang banyak tersebar di tepi jalan raya di kota Sidoarjo, raib diambil tangantangan jail. Hilangnya penutup tro-toar yang biasa dilewati pejalan kaki ini akan sangat berbahaya jika dalam kondisi hujan. Biasanya jika ada genangan air saat banjir, bisa membahayakan masyarakat bias-bisa terperosok kedalam selokan bak kontrol yang terbuka. Baca BAK KONTROL... hal. 11 Anggota LSM Terjatuh Akibat Tumpahan CPO Sawit di Jalan Trans Kalimantan Palangka Raya-Kuala Kurun GUNUNG MAS, SMN Jalan Palangka Raya-Kuala Kurun merupakan jalan kebanggaan kita Warga Gunung Mas, karena jalan tersebut merupakan Akses tercepat untuk menghubungkan Kota Kabupaten dengan Ibu Kota Propinsi Kalimantan Tengah Palangka Raya. Tapi sangat disayangkan setelah jalannya udah mulai mulus, kemudian dengan kehadiran Baca JATUH.. hal. 11 Anggota LSM yang terjatuh akibat tumpahan CPO Sawit di jalan Trans Kalimantan Palangka Raya-Kuala Kurun Peserta Gerak Jalan Palapa Membeludak PAMEKASAN, SMN Semarak menyambut pelaksanaan lomba Gerak Jalan Palapa (Pamekasan-Kecamatan Larangan-Pamekasan) 9 November mendatang mulai terlihat. Setiap malam, warga Pamekasan antusias latihan di sepanjang ruas jalan kota. Pada umumnya, mereka latihan berkelompok. Dalam latihan itu, warga membawa senter yang dipegang oleh salah satu peserta yang ada di barisan depan dan belakang. Tujuannya, agar pengendara melihat adanya aktivitas latihan gerak jalan. Tidak hanya warga, Bupati Pamekasan Achmad Syafii, Wabup Khalil Asyari, Sekkab Alwi Beq, anggota forum pimpinan daerah (forpimda), serta pejabat di lingkungan pemkab aktif latihan selama berjam- Iklan / Langganan hubungi : Tlp. (0354) 691147, HP 081 231 515 435 Bangunan lumbung pangan yang diduga tak sesuai RAB Pembangunan Lumbung Pangan di Sendang Bumen Sudahkah Sesuai RAB? Wabup Khalil Asyari mengikuti latihan Gerak Jalan Palapa bersama tim jam. Khalil Asyarii mengatakan, dirinya sangat semangat menyambut pelaksanaan lomba Gerak Jalan Palapa tahun ini. Untuk itu, dirinya juga latihan bersama peserta lainnya. Pihaknya tidak ingin saat pelaksanaan lomba mengalami kesulitan, atau tidak mampu menyelesaikan rute sejauh 22 kilometer itu. “Dengan jarak sepanjang itu pasti akan sangat berat. Tapi, dengan latihan rutin, pasti akan terkurangi,” ungkapnya. Dikatakan dia, lomba Gerak Jalan Palapa merupakan bagian Baca PALAPA... hal. 11 NGANJUK, SMN - Tahun 2013 ini didesa sendang bumen kecamatan Bebek mendapat program pembangunan lumbung pangan desa dari APBD Kabupaten Nganjuk dengan besaran dana Rp 355.000.000,- yang di menangkan oleh CV Multi Tunas Mandiri dengan penawaran sebesar Rp 296.870.000,-. Dalam pelaksanaannya ternyata menggunakan besi dengan diameter 7-8 saja untuk kolom dan balok ring. Ketika di tanyakan Baca LUMBUNG PANGAN... hal. 11 Email: suaramedianasional@gmail.com
  2. 2. ETALASE 2 Bupati Resmikan Rumah Konservasi Sitiarjo MALANG, SMN - Grand opening rumah konservasi Sitiarjo ini dilaksanakan di Wisata Pantai Watuleter Desa Sitiarjo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan (Sumawe) pada Kamis (07/11). Program tersebut merupakan hasil kerjasama antara Pemkab. Malang dan Pangkalan TNIAngkatan Laut (Lanal) serta dukungan masyarakat setempat. Grand opening ini diandai dengan apel pagi di lapangan pantai watuleter dan dipimpin langsung oleh Bupati Malang H. Rendra Kresna. Apel ini diikuti warga perangkat desa, pelajar dan anggota TNI Angkatan Laut Dalam sambutannya Bupati mengatakan bahwa rumah ini berdiri ditanah konservasi milik perhutani. “Pemkab Malang dan Lanal Malang siap melakukan pendampingan agar berkembang maksimal. Itu karena warga melalui kelompok masyarakat pengawas (Pokmaswas) Gatra Alam Lestari, Desa Sitiarjo, Kecamatan Sumawe sangat bersemangat untuk mengelolanya. Mereka punya impian jangka panjang yakni menumbuhkan perekonomian desa pesisir,” terangnya. Bung Rendra sapaan akrab Bupati Malang ini menjelaskan, Pemkab. Malang ingin mengembangkan konservasi satwa dan tumbuhan di wilayah Sitiarjo. “Ekosistem di daerah ini harus kami Suasana peresmian rumah konservasi Sitiarjo amankan bersama-sama agar tidak terjadi abrasi, kepunahan satwa, dan bencana longsor. Perhutani memang yang mengelola hutan, namun perhutani memiliki keterbatasan dana, sehingga Pemerintah ikut campur dalam pengelolaannya. Selain itu Lanal juga ikut memikirkan konservasi ini, dan menjadi pengawas kegiatan konservasi,” jelasnya Bung Rendra juga mengajak Perhutani untuk ikut memberikan pemahaman kepada orang-orang yang tidak tahu dan memahami fungsi keberadaan tanah konservasi. Karena, ada potensi wisata yang bagus sekali di Sitiarjo ini, sehingga sangat disayangkan jika tanaman keras yang terawat si tanah konservasi ini justru ditebang, dan berganti ditanami tanaman semusim seperti ubi dan pisang. “Kami akan bertindak tegas dengan pelaku perusakan ekosistem, meskipun dalam wilayah pengelolaan Perhutani, kami akan segera melakukan kerjasama dengan Polres Malang agar ada percepatan pembentukan hukum bagi mereka yang merusak lingkungan,” tegasnya. Usai apel pagi Bupati langsung meresmikan program Rumah konservasi yang merupakan tempat pengembangan kegiatan konservasi satwa dan tumbuhan. Kemudian dilanjutkan dengan Peletakan batu pertama pos pantau konservasi, kemudian penanaman pohon mangrove, dan terakhir yaitu pelepasan 200 ekor anak-anak penyu atau tukik ke laut. (jun/triyo) Suara Media Nasional Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 Kasus Dugaan Percaloan PNS di Kota Kediri Pemkot Jamin Keselamatan Pelapor Penyuapan KEDIRI, SMN - Maraknya isu percaloan di lingkungan PNS Kota Kediri dalam rangka penerimaan pegawai ditangapi serius oleh Sekkota Kediri, Agus Wahyudi SH. Dia mempersingatkan akan korbannya melaporkan ke pihaknya tanpa ada rasa kuatir. Dia menjamin laporannya ditindaklanjuti dan jamin keselamatannya. Sekalipun isu santer masih terus berlangsung terkait adanya uang bandrol dikisaran 80 juta bagi peserta ujian Honorer Daerah K 2.Pemkot Kediri menepis hal itu tidak terjadi dan jika ada PNS Pemkot Kediri yang melakukan tindakan percaloan akan ditindak tegas. Demikian juga kepada peserta ujian yang mengetahui ada PNS yang menyanggupi bisa menjamin masuk jadi PNS dengan jaminan 80 juta. Peserta ujian hendaknya bisa melapor langsung ke Sekkota Kediri untuk ditindak lanjuti dan keselamatan pelapor akan dijamin seutuhnya. Hal ini dibenarkan oleh Sekkota Kediri Agus Wahyudi bahwa pihaknya serius menangani hal ini.Malah terus berkoordinasi dengan Polres Kediri Kota untuk memberikan perlindungan dan keselamatan bagi pelapor yang mengetahui adanya oknum PNS yang menyanggupi bisa memasukkan PNS dengan uang senilai 80 juta. “Ini benar dan serius untuk kami tindak lanjuti.Jika ada peserta yang mendapatkan oknum PNS yang menawarkan dan menjamin bisa masuk PNS dengan iming-iming 80 juta. Pasti kami tindak tegas bersama petugas Polres Kediri Kota.Kami jamin test ini murni dan semua tergantung di pusat,” ujarnya. Seperti yang sudah diberitakan,sebanyak 2155 peserta umum ikut ujian PNS Pemkot Kediri dilakukan pada Minggu(3/11) di empat lokasi di SMA dan SMK di Kota Kediri. Sedangkan untuk honorer katagori 2 test di SMA Negeri 7 Kota Kediri menempati 18 ruangan. (ko) Sekkota Kediri, Agus Wahyudi SH Persiapan Penilaian Adipura Gelandangan Dibersihkan Suasana temu anak dalam program Telepon Sahabat Anak (TeSA) 129 Temu Anak 2013 Jangan Kebiri Potensi Anak MALANG, SMN - Komitmen tinggi Kota Malang untuk semakin memperhatikan perlindungan anak benar-benar semakin serius dijalani. Di antara komitmen itu, adalah dengan mengadakan Temu Anak Kota Malang dan meluncurkan program Telepon Sahabat Anak (TeSA) 129, di Balai Kota Malang, Minggu (3/11). Dalam kesempatan yang dihadiri berbagai stakeholder, wawali, orang tua dan anak-anak ini, banyak sekali kegiatan yang dilakukan dalam pertemuan yang dikemas dalam temu anak ini. Dalam kesempatan tersebut, Pemerintah Kota Malang meluncurkan program TeSA 129. TeSA 129 adalah layanan telepon bebas pulsa lokal ke nomor 129 untuk menyampaikan permasalahan anak, laporan kekerasan terhadap anak, maupun layanan konseling anak secara gratis. Program TeSA 129 ini merupakan kerjasama Kementerian Sosial, Penerbit Perusahaan Kantor Pusat Kantor Redaksi Telp./Fax Penanggung Jawab & Penasehat Hukum I Penasehat Hukum II Dewan Penasehat Komisaris Utama Direktur Utama Direktur II Direktur III Pimpinan Redaksi Wakil Pimred Bendahara Dewan Redaksi Redaktur Pelaksana Humas Pimpinan Korlip Kordinator Liputan Fotografer Manager Marketing Marketing Kementerian Kominfo (Komunikasi dan Informatika), Kementerian PP & PA (Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak), Telkom Indonesia, dan juga PLAN Indonesia. Selain TeSA129, dalam temu anak tersebut juga dibagikan akte kelahiran gratis, konsultasi psikologi, pameran IT, lomba menulis surat, dan lain sebagainya. Wawali Kota Malang, Sutiaji mengungkapkan, kita harus bersyukur terhadap Allah SWT karena atas karunia-Nya bisa bersamasama dalam kesempatan hari ini. Kegiatan seperti ini sangat penting agar tidak lupa dengan anak. “Usia 80 tahun, sebagai manusia tentu akan menjadi anak-anak lagi. Karena itu, mari cintai dan sayangi anak, sebab anak secara fitrah selalu memiliki potensi yang luar biasa,” jelas Sutiaji, Minggu (3/11). Sutiaji menjelaskan, banyak pandangan yang salah dalam mendidik anak, seperti menganggap anak Petugas satpol PP saat melakukan razia gelandangan dan pengemis merupakan gelas yang kosong dan guru sebagai teko yang berisi semua ilmu. Ini sama saja dengan mematikan potensi dan kreativitas anak. “Yang benar itu, anak adalah tanaman yang punya potensi sendirisendiri yang tidak bisa disamaratakan dalam mendidik,” terang Sutiaji. Ibarat tanaman, ada tanaman padi, jagung, cabai, bambu, ketela yang artinya tidak bisa semuanya dibuat seragam. Peran orang tua adalah bagaimana anak itu bisa tumbuh sesuai potensinya. Ibaratnya, bagaimana anak bisa menjadi cabai unggul, bambu unggul, jagung unggul, atau ketela unggul. Tidak bisa disamaratakan. Tugas Pemerintah Kota Malang adalah, bagaimana bisa mengayomi anak, tidak hanya sebatas bisa mendapatkan penghargaan. Lebih dari itu, adalah bagaimana semaksimal mungkin bisa menciptakan kondisi yang baik agar anak bisa berkembang sesuai dengan potensi yang dimiliki. (jun/triyo) : PT. SUARA MEDIA NASIONAL : CV. SUARA MEDIA GROUP : Dsn Temboro Ds. Plaosan Kec. Wates Kabupaten Kediri, Jawa Timur : Jl. Durian (Ruko PG Pesantren) Pesantren - Kota Kediri, Jawa Timur : (0354) 691147 : Tjutjut Suliyatno, SH. Kantor Advokat: Jl. Slamet Riyadi No. 29/67 Kota Kediri : Arif Wijanarko SH. : - KH. Drs. Imam Yahya Malik/ Gus Yahya (Ponpes Al Makruf Kedong Lo Kediri) - Noura Dian Hartarony, SE (Anggota Komisi 6 DPR RI) - Drs. Ali Rohmad M.Pd - Sodiq Sudiran Atmojo - Henry Cahyono S. Soroso - Farid Makruf, SE, ST : Winarti : Kanti Wiyoto : Edit Suwantara, SE : Agung Budiarto : Kanti Wiyoto : Yon Taufik Hidayat : Surono, M. Irfan Amrulloh, Hj. Mintarti, ST : Kanti, Winarti, Dian Prasetyo : Adi Prijanto, Drs. Muh. Ma’ruf MQ : Futi’ah SE, Abdul Rozaq, SH, Farid Makruf : Drs. Widji Soeratno MM MBA : Syamsudin : Wendy Eko Winarto : M. Edy Fathurokim : Guntur Samsul Hadi ST, Anindita Absari KEDIRI, SMN - Persiapan penilaian Adipura Tahap I, Pemkot Kediri membersihkan geladangan dan pengemis di pinggir jalan Kota Kediri. Obrakan ini dilakukan Satpol PP Kota Kediri bersama Dinas Sosial. Maraknya gelandangan dan pengemis di Kota Kediri akhir-akhir ini membuat Pemkot Kediri repot. Keberadaan gelandangan pengemis ini dinilai mengganggu keindahan Kota Kediri dan bisa jadi mengurangi penilaian Adipura tahab selanjutnya. Pemkot Kediri akan bertindak menertibkan gelandangan dan dititipkan di pondok sosial untuk dibina dan diberi ketrampilan. Hal ini dibenarkan Jawadi Kabag Humas Pemkot Kediri. Jawadi mengatakan pihaknya akan terus melakukan penertiban terhadap keberadaan gelandangan dan pengemis di Kota Kediri. Pihaknya selama ini sudah berusaha melakukan pembinaan di panti sosial namun bagi mereka yang pro- duktif dan bisa dibina.Tapi akhirnya toh mereka tetap kabur dan memilih jalanan tempatnya asal mengemis dan meminta-minta. “Memang kita dalam tahab penilaian Adipura sehingga keberadan gelandangan dan pengemis ini mengganggu pandangan. Kita berusaha maximal membersihkan gelandangan dan pengemis ini. Namun usai dirazia mereka kembali ke jalan lagi dan meminta hingga pengguna jalan terganggu,” jelasnya. Jawadi menambahkan selama ini pihaknya berusaha mempertahankan Adipura untuk Kota Kediri.Tentunya dengan mengajak masyarakat Kota Kediri untuk menjaga kota Kediri agar tetap tertib dan terpelihara dengan baik. (ko) Beras Raskin Dicampur Kerikil di Madura SAMPANG, SMN - Puluhan massa yang menamakan diri Himpunan Mahasiswa dan Pemuda Sampang, mendatangi kantor Bulog Rayon Sampang, Sabtu 9 November 2013. Mereka memprotes ditemukannya bantuan beras untuk masyarakat miskin (raskin) tidak layak konsumsi di tengah warga di Kecamatan Pangarengan dan Kedungdung. “Warga melapor ke kami, bahwa beras yang mereka tidak layak konsumsi,” kata Ketua Himapesa, Syamsul Arifin.Tidak layak konsumsi, kata dia, karena selain berasnya berwarna kekuningan, sebagian bercampur kerikil. Menurut Syamsul, tidak hanya sekali, warga di Pangarengan dan Kedungdung mengaku menerima raskin aking hampir setiap pendistribusian. “Kenapa kok masih bisa disalurkan? Bulog harus tanggung jawab,” katanya. Menanggapi keluhan tersebut, Wakil Kepala Sub Drive Bulog Madura, Prayitno tidak membantah atau membenarkan. Dia mengatakan hanya akan segera menindaklanjuti dengan mendistribusikan beras pengganti yang layak konsumsi. “Akan kami ganti, karena kami juga tidak tega melihat kenyataan itu,” katanya. Prayitno berjanji Bulog Sampang akan lebih selektif lagi dalam menyalurkan beras ke masyarakat. “Terima kasih sudah diingatkan”, katanya. (why) Ilustrasi beras raskin Tarif Iklan / Advetorial Suara Media Nasional 1 Halaman Warna Rp 15.000.000,- / Hitam Putih Rp 12.000.000,1/2 Halaman Warna Rp 10.000.000,- / Hitam Putih Rp 8.000.000,1/4 Halaman Warna Rp 7.500.000,- / Hitam Putih Rp 5.000.000,1/8 Halaman Warna Rp 3.000.000,- / Hitam Putih Rp 2.000.000,Iklan Kolektif Warna Rp 1.000.000,- / Hitam Putih Rp 750.000,- Bagi yang berminat dapat hubungi alamat kami di Jl. Durian (Ruko PG Pesantren-Kota Kediri, Jawa Timur Telp. (0354) 691147, 081231515435, 082141625608 Crew dan Wartawan Surat Kabar Umum Suara Media Nasional Kota/Kab. Kediri: Agus Wiyono (Kabiro), Joko D., Susi, Johan Wahyudi, M. Ali Faizin, Supriyono. Nganjuk, Bojonegoro: Joko Kustono, Rambu Magdalena, Kristian. Suara Blitar: Ummu Chairu Wardani, Irul, Sri Sulistyoningsih, Agus Imam S. Biro Tulungagung/Trenggalek: Dian Prasetyo, Wartawan: Rudi L, Bambang Wilaga. Wartawan Surabaya, Sidoarjo: Mulyono, Slamet. Pasuruan: Fikri Setiawan. Bangkalan: Harsono. Sampang:Wahyudi Hermawan. Pamekasan: Sulaiman. Lamongan, Tuban: Septian Kurniawan, Mardining Sawidji LA. Gresik: M. Zainus, SH (Kabiro), I Made Agus Budiana (Wakil Kabiro), Pardi, Ainul Farikin, Sampuriadi Raharjo. Jombang: Slamet W, Puji, Bambang Mardiono, Agus W. Mojokerto: Gunadi. Kabiro Kota/Kab Madiun, Magetan, Ngawi: Drs. Suyanto. Madiun Kota/Kab: J. Kustono. Magetan, Ngawi: Heri Aprianto, Resdika. Pacitan: Yon Taufik Hidayat. Banyuwangi: Misjan, Aripin, Arief Suparman. Malang Raya: C. Junaedi (Kabiro), Triyo. Kota/Kab. Probolinggo, Lumajang: Edi Sunarko RD (Kabiro). Jember: Didik Nandarani (Kabiro), Rambu Magdalena. Bondowoso, Situbondo: Khairunazi/Yusi. Perwakilan Bali: B. Wirawan. Biro Jawa Barat, Jakarta; Ahmad Faisholihin. Perwakilan Jawa Tengah: Mulyono RS. Perwakilan Maluku: Yohanes. Perwakilan Kalimantan Tengah: Mandau Suwandi. Biro Gunung Mas: Leuntung I Dehes. Perwakilan Sumareta Selatan: Hasan Bakri. Kabiro Kota Lubuklinggau, Kab. Musi Rawas: Abu Hasan Azhari. Perwakilan Kepulauan Riau: Ekowanto. Biro Kota Batam: Asriaadi, ST. Perwakilan Sulawesi Utara: Kurnelius. Perwakilan Propinsi Jambi: Sugianto. Desain/Layout: Irul. No. Rekening BRI Cabang Wonorejo Kecamatan Wates Kabupaten Kediri. No. 6271-01-000106-50-4. A/N. Winarti. No. Rekening Bank Jatim Capem Wates Kabupaten Kediri. No. 0782015257. A/N: Winarti Website: www.suaramedianasional.com. Email: suaramedianasional@gmail.com. Percetakan PT. Citra Cetak Pratama Sidoarjo. Isi diluar tanggungjawab percetakan. Kantor Biro Ponorogo: Jl. Basuki Rahmat No.17 A Ponorogo, contact person: 081231515435. Dewan Penasehat: Trimo. Kabiro: Ir. Prayudi Bahagia RW. Wartawan: Anny Hidayati, Tri Purwanto Budi Wiyono. Waspadai Wartawan Suara Media Nasional yang memegang Kartu Pers yang namanya tidak tercantum dalam BOK REDAKSI bukan tanggung jawab Redaksi. Bila Anda ingin berlangganan, Keluhan serta informasi. Bisa mengirim surat untuk redaksi kami, kirim dengan identitas diri ke Kantor Pusat “SUARA MEDIA NASIONAL” di Dusun Plaosan Desa Plaosan Kecamatan Wates Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Telp/Fax. (0354) 691147, 081231515435, 081234225711, 085645867811. Kami hanya memuat iklan berdasarkan order yang masuk dari pemasang iklan dan bila mana ada iklan yang tidak termuat harap menghubungi kantor redaksi “SUARA MEDIA NASIONAL”.
  3. 3. KEDIRI RAYA Suara Media Nasional Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 Dari Kediri untuk Indonesia Goa Selomangleng Kediri 3 Simpang Lima Gumul Kediri Pasar Tani Tingkatkan Keuntungan Petani KEDIRI, SMN - Pemberdayaan sektor riil dan UMKM yang berbasis pada sektor pertanian merupakan faktor pengungkit yang dapat meningkatkan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) Kabupaten Kediri. Pemerintah Kabupaten Kediri bekerjasama dengan sektor publik maupun sektor swasta menyelenggarakan Pasar Tani dan Intermediasi Perbankan selama dua hari (6 s/d 7 Nop 2013) di Dinas Pertanian Kabupaten Kediri. Kegiatan Pasar Tani dan Intermediasi Perbankan serta fasilitasi Kemitraan Agribisnis merupakan kegiatan Pemerintah Daerah Kabupaten Kediri dalam upaya mendekatkan antara pelaku ekonomi khususnya petani dengan perbankan dalam rangka mempermudah petani mengakses kredit program pemerintah. Kredit program pemerintah ini diluncurkan dalam mengeliminir ketergantungan petani terhadap tengkulak atau rentenir meskipun dengan tingkat suku bunga yang sangat tinggi. Wakil Bupati Kediri H. Masykuri Suasana kegiatan pasar tani dalam acara tersebut mengharapkan dengan adanya pasar tani dan intermediasi perbankan akan terjalin kemitraan dalam jangka waktu yang lama dan saling menguntungkan baik petani, pedagang, maupun konsumen akhir karena adanya jaminan kuantitas, kualitas, maupun kontinuitas produk yang dihasilkan. Keberhasilan budidaya tanaman tidak hanya ditentukan teknik budidaya yang baik. Akan tetapi sangat ditentukan oleh benih yang digunakan. Kabupaten Kediri yang bisa dikatakan sebagai gudang benih nasional yang ditandai dengan banyaknya pengusaha Wabup Masyikuri melihat salah satu stan pasar tani benih yang berada di Kabupaten Kediri menjadi pelopor dalam melepas varietas benih yang mempunyai keunggulan. Dalam waktu yang tidak lama akan dilepas Varietas Nanas PK1 kependekan dari Pasir Kelud-1 yang merupakan Nanas masa depan dengan banyak keunggulan. Tambah H. Masykuri Melalui Pasar Tani ini, petani bisa menjual produk produk pertanian langsung ke konsumen ,sehingga keuntungan yang diterima petani akan lebih meningkat dan konsumen mendapatkan harga yang murah. (hms/adv/ kan) Wakil Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar Lepas Kontingen POR SD se-Jatim di Gresik diminati, selain itu juga dapat membuktikan bahwa Kota Kediri mampu dan patut dijadikan tolok ukur perkembangan olahraga di Jawa Timur. Sukandar, Salah satu pelatih POR SD bidang atletik menjelaskan Kontingen Kota Kediri akan mengikuti 11 cabang olahraga, diantaranya cabang bola voli, atletik, tenis meja, tenis lapangan, senam, renang, bulutangkis, catur, panahan, sepak takraw dan pencak silat. Lebih lanjut, beliau mengatakan semua kontingen POR SD Kota Kediri sudah melakukan persiapan sejak dua bulan yang lalu. Para peserta dilatih secara fisik dan mental agar mereka siap saat mengikuti lomba nanti. Sementara itu Intan, salah satu atlet POR SD cabang bola voli mengaku sangat bangga bisa mewakili Kota Kediri dalam mengikuti POR SD. “ Saya dan teman-teman akan berusaha semaksimal mungkin untuk membawa nama baik Kota Kediri.” ungkapnya. Wakil Walikota Kediri Abdulah Abu Bakar berharap semoga kontingen Kota Kediri membawa hasil yang baik. “Syukur-syukur kalau bisa mengikuti jejak kontingen Porprov IV Kota Kediri yang dapat menduduki peringkat II se-Jawa Timur di Madiun Juni kemarin”, ujarnya. (hms/adv/kan) Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar, SE saat melepas kontingen POR SD Kota Kediri KEDIRI, SMN - Wakil Walikota Kediri Abdulah Abu Bakar, SE melepas Kontingen POR SD Kota Kediri di Ruang Joyoboyo Balaikota Kediri, tanggal 25 Oktober 2013. Sebanyak 107 rombongan yang terdiri dari 78 Atlet, 24 pelatih, 4 official, dan dan 1 manajer akan mengikuti POR SD seJawa Timur yang akan digelar di Gresik tanggal 28 Oktober-1 November 2013 mendatang. Kepala Bidang Keolahragaan Disbudparpora Kota Kediri, Dra. Marheni Sita Dewanti, M.M saat membacakan laporan Ketua Panitia mengatakan tujuan dari POR SD tersebut adalah untuk menyalurkan bakat minat anak pada olahraga yang Foto bersama Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar, SE Kontingen POR SD Kota Kediri P1 Adipura Tiba, Spanduk Disapu Bersih Petugas Satpol PP saat menertibkan KEDIRI, SMN - P1 atau penilaian Adipura tahun 2014 tiba, Kota Kediri bersih-bersih spanduk kadaluwarsa ataupun yang mengganggu keindahan kota Kediri. Tak terkecuali baliho atau gambar rentang yang melintas di jalan raya. Seperti juga tahun-tahun sebelumnya, petugas Satpol PP Kota Kediri sibuk bersih-bersih spanduk,baner dan baliho saat tim penilai Adipura datang ke Kota Kediri. Tidak saja membersihkan baliho kadaluarsa tapi juga menertibkan pedagang kali lima di sepanjang Jll PK Bangsa, Jl Hayam Wuruk , Jl Erlangga dan Jl Brawijaya. Kalau perlu, pedagang libur sehari mencari rejeki demi penilaian Adipura 2014 mendatan. Seluruh gerobak untuk sementara dipinggirkan dan harus menata diri. Malah sebelumnya, juga melakukan razia gepeng yang ada di seputar jalan protokol Kota Kediri. Bersih-bersih rutin tahunan dilakukan agar Kota Kediri tetap bersih dan menarik di matan para juri penilai Adipura di Kota Kediri. Penilaian dilakukan dua hari, Sabtu dan Minggu lalu. Hal ini dibenarkan Ali Muklis Kepala Satpol PP Kota Kediri. Lebih jauh Muklis mengatakan bahwa pihaknya perlu melakukan penertiban sejumlah spanduk, baner, baliho yang kadaluarsa ataupun razia pengemis dan penertiban sejumlah pedagang kaki lima di beberapa jalur jalan di Kota Kediri. “Memang hal ini perlu dilakukan dan penting artinya bagi kami. Saat bersamaan di Kota Kediri ada tim penilai Adipura yang selama dua hari melakukan pemantauan di sejumlah lokasi di Kota Kediri. Sejauh ini kota Kediri memang marak pemasangan berbagai spanduk dan baliho dan kami perlu tertibkan.” Jelasnya. Masih menurut Ali, pihaknya akan terus melakukan penertiban terhadap spanduk dan baliho yang pemasangannya melanggar aturan. Seperti memasang di pohon dengan cara dipaku dan memasang di jalur jalan yang memang dilarang memasang spanduk,baliho ataupun baner. (ko)
  4. 4. POTRET 4 Suara Media Nasional Banyuwangi, Bondowoso, Blitar, Pacitan SMP Karya Dharma Purwoharjo Banyuwangi Rayakan HUT Kosgoro Ke-56 Dari sebelah kanan Suripto S.Pd (Kepala Sekolah), Ibu Suliyah S.PSi (BK), P. Arisman Sugijono (Komite), Suwandi Rosyad S.PdI (Kesiswaan) BANYUWANGI, SMN - Dalam keterbatasan suasana pedesaan, Lembaga Pendidikan SMP. Karya Dharma Kasgoro, Purwoharjo, Banyuwangi. Sangat antusias dan peduli dengan hadirnya Kosgoro ditengahtengah masyarakat Purwoharjo, maka jajaran pengurus Lembaga Kosgoro bersama-sama Dewan Guru SMP Karya Dharma, Purwoharjo melaksanakan peringatan hari ulang tahun Kosgoro yang ke-56 dan dilaksanakan di halaman SMP Karya Dharma, Purwoharjo pada tanggal 31 Oktober 2013 yang lalu oleh Suripto S.Pd. selaku Kepala Sekolah, juga panitia penyelenggara kegiatan HUT Kosgoro yang ke-56. Pada saat itu dihadiri Muspika Kecamatan Purwoharjo dan dihadiri pula perwakilan Pemerintah Daerah Kab. Banyuwangi yaitu Haerlina, Koordinator Narkoba dan HIV/AIDS Kab. Banyuwangi, juga dihadiri pimpinan pusat Kosgoro yaitu H. Hayono Isman beserta Hj. Poppy pendiri serta Pengurus Yayasan Asa Bangsa yang bergerak di bidang penaggulangan serta upaya memerangi Narkoba. Juga dihadiri Wali Murid SMP Karya Dharma, Purwoharjo dan perwakilan dari Lembaga Kosgoro yang ada di wilayah Kab. Banyuwangi dengan Kebersamaan kehadirannya Hj. Poppy di Acara Ulang Tahun Kasgoro ke-56 yang diselenggarakan oleh Jajran Panitia penyelenggara HUT Kosgoro Ke-56. Sangat mengharapkan Ibu Hj. Poppy untuk mengisi dan memberikan upaya Preventif untuk mencegah ketergantungan Narkoba dalam Bentuk Heroin atau Putau. Penyulujan yang diberikan yaitu pengetahuan dan pehaman tentang penyalahgunaan Narkoba sekaligus dampaknya dalam kehidupan bermasyarakat. HUT Kosgoro ke 56 juga dimeriahkan pula Oleh perwakilan Siswa-siswi dari Lembaga Kosgoro yang ada di banyuwangi di antaranya Seni Suara dan seni Tari Banyuwangi. (arief s) Peletakan Batu Pertama Pembangunan Masjid Al-Ilmi SMP Kosgoro BANYUWANGI, SMN - Berharap yang terbaik untuk anak yang berprestasi dalam bidang Akademis maupun non Akademis, merupakan tujuan yang dilakukan oleh sekolah. Untuk dapat mencapai itu tentunya harus terjadi kerjasama yang searah antara kepala sekolah, dewan guru dan komite Sekolah, serta didukung sarana dan prasarana yang diprakarsai oleh alumni yang sangat peduli pada dunia Pendidikan. Hal inilah yang slalu dilakukan di SMP Kosgoro, Sragi, Banyuwangi yang dipimpin oleh Drs. Nurakhmad untuk tercapainya prestasi bermutu dan berkarakter baik serta berahlaq mulia dalam bidang Akademik dan non Akademik. Untuk mencapai Prestasi yang dituju kerjasama yang Solid diantara semua pihak baik dewan guru maupun KS serta Komite Sekolah. Drs. Nurakhmad menambahkan, selain itu sarana dan prasarana yang memadai salah satu faktor kesuksesan dan pendukung yang sangat penting maka Moh Hamsus S.Pd selaku Komite SMP Kosgoro Sragi bekerja sama dengan Suwarjo S.Pd selaku pimpinan Alumni siswa-siswi SMP Kosgoro Sragi merintis: 1) Sarana Transportasi siswa sehingga terwujudlah 4 Bus untuk antar jemput siswasiswi SMP Kosgoro Sragi. 2) Koprasi yang sudah berbadan hukum dan ber- gerak di bidang simpan pinjam. 3) Perencanaan pembangunan Masjid AlIlmi, yang sangat dibutuhkan Siswa untuk mendalami Al Qur’an. Alahamdulillah berkat kerjasama yang solit antara Kepala Sekolah, Dewan Guru, Komite dan Alumni SiwaSiswi SMP Kosgoro Sragi yang dipandegani oleh Suwarjo S.Pd. Pada tanggal 1 November 2013 kemarin telah siap meletakkan batu pertama untuk pembangunan Masji Al-Ilmi dan peletakan batu pertama ditanamkan oleh Dr. Ir Indra Djati Sidi dari Jakarta yang selaku ketua Majelis Pendidikan Nasional Kosgoro. Dr. Ir Indra Djati Sidi orangnya sangat sederhana dan merakyat. Terbukri sebelum peletakan batu pertama pembangunan Masjid Al-Ilmi Dr. Ir Indra Djati Sidi berkenan untuk bermalam di rumah yang sangat sederhana milik Drs Nurakhmad Kepala SMP Kosgoro, Sragi, Banyuwangi, serta bersilaturahmi bersama Wali Murid SMP Kosgoro dikediaman Kepala Sekolah. Dengan adanya keberhasilan yang diraih dibidang Akademis dan non Akademis ini, maka SMP Kosgoro, Sragi pada tahun ajaran baru 2014 satu-satunya SMP Swasta di Banyuwangi, yang ditunjuk oleh Direktorat Peningkatan Mutu SMP sebagai Sekolah Standar Nasional (SSN) de- BONDOWOSO. SMN - Pemkab Bondowoso memberikan tanggapan kepada pihak Legislatif dalam Rapat Paripurna Tanggapan dan Jawa- ban Bupati atas Pemandangan Umum Fraksi terhadap Rancangan KU dan PPAS APBD Tahun Anggaran 2014 dan Rancangan Peraturan Daerah Dr. Ir Indra Djati Sidi bersama dewan guru pada saat peletaan batu pertama pembangunan Masjid Al-Ilmi SMP Kosgoro ngan kepercayaan yang diberikan pada SMP Kosgoro, Sragi maka SMP Kosgoro Sragi juga kerjasama atau Cooperation dengan LPM Universitas Ne- geri Jember, Kepolisian, Puskesmas dan PT. Kaki Raung Indonesia (Karo Adventure) Rowo Bayu Songgon Bnayuwangi. (arief) Tentang APBD Tahun Anggaran 2014, yang digelar di gedung Graha Paripurna DPRD Bondowoso, Rabu (6/11/2013). Seluruh pertanyaan yang disampaikan oleh seluruh fraksi-fraksi pada rapat sebelumnya, secara menyeluruh dijawab oleh pihak eksekutif. Pemkab Bondowoso melalui Bupati Drs. H. Amin Said Husni, memberikan tanggapan atas seluruh pertanyaan berbagai fraksi-fraksi. Disampaikannya, semua yang telah menjadi masukan dari fraksi akan menjadi pembahasan lebih lanjut untuk penyempurnaan KU, PPAS APBD Bondowoso 2014. “Oleh karena itu, kami sampaikan terimakasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada semua fraksi DPRD atas seluruh pandangan, kritik dan saran serta masukan yang telah disampaikan,” ujar Bupati. Beberapa pemandangan fraksi yang ditanggapi eksekutif antara lain persoalan lingkup pertanian, infrastruktur, pendidikan, sosial, pariwisata dan kesehatan. “Kami menyampaikan apresiasi mendalam terhadap upaya dewan yang terhormat bersama Pemkab Bondowoso dalam melakukan pembahasan seluruh dokumen berdasarkan prinsip kemitraan dan tanggung jawab bersama sesuai dengan jadwal yang ditetapkan. Dengan target pembangunan daerah tahun 2014 dapat dilaksanakan sejak awal tahun,” katanya. Bupati menambahkan, “semua kerjasama yang baik selama ini dalam upaya membangun Bondowoso yang Beriman, Berdaya dan Bermartabat berjalan sesuai dengan yang diharapkan warga Bondowoso. (yus) Masa Tahanan Tersangka Kasus PNPM di Perpanjang BONDOWOSO, SMN - Setelah ditahan selama 20 hari, tersangka penyalahgunaan dana Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri, Kecamatan Cermee, menjalani masa perpanjangan tahanan. Amelia, Wanita muda, yang tersandung kasus tersebut kini berada di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Bondowoso. “Kami melakukan penahanan terhadap tersangka Amelia, semenjak Tanggal 15 Oktober 2013 lalu. Namun, karena masa tahanan selama 20 hari berakhir maka kami perpanjang masa tahanannya hingga 40 hari kedepan,” kata Safi Hadari SH, saat ditemui beberapa wartawan diruang kerjanya, Rabu (06/11/2013). Sebelum ditahan pihak Kejaksaan Negeri Bondowoso, sudah melakukan pemanggilan sebanyak dua kali. Namun, tanpa alasan yang jelas tersangka tidak memenuhi panggilan Kejari Bondowoso, alias mangkir. “Kami menahan tersangka setelah dua kali mangkir. Selama tersangka mangkir kami mendengar informasi yang mengkhawatirkan tentang tersangka dan dengan berbagai upaya kami bisa menghadirkan tersangka setelah pemanggilan ke tiga,” imbuh Kasi Pidsus Kejari Bondowoso ini. Safi, juga menjelaskan bahwa KADIS-OPS Lanud Iswahyudi Madiun Buka TMMD Ke-91, Desa Slorok Kecamatan Garum Kabupaten Blitar BLITAR, SMN - Kepala Dinas Operasi Lanud Iswahyudi Madiun Kolonel Penerbang Djoko Hadi Purwanto SE, pada Rabu (09/ 10) membuka pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-91 tahun 2013 yang bertempat di Lapangan Ds. Sidodadi Kec. Garum Kab. Blitar, namun sebelumnya atraksi SH Teratai Ranting Sidodadi unjuk kebolehan sebelum acara upacara pembukaan TMMD dimulai, dengan menyajikan beberapa atraksi yang menarik diantaranya memecah besi baja, batu es, tidur diatas paku tajam yang berdiri tegak dan gerakan2 silat lainnya. Sambutan Kasad Jenderal TNI Budiman yang dibacakan Kepala Dinas Operasi Lanud Iswahyudi Madiun mengharapkan bahwa Program TMMD ini diharapkan dapat mewadahi aspirasi dan kepentingan masyarakat di daerah mengingat proses perencanaannya selalu diawali dengan melibatkan berbagai instansi dan masyarakat serta disusun secara bottom and planing. Dalam pelaksanaan TMMD sasaran fisik yang menjadi prioritas adalah daerah miskin tertinggal, daerah terisolir, terpencil, daerah perbatasan pulau terdepan, daerah kumuh perkotaan, daerah terkena bencana alam dan daerah rawan konflik. Penentuan daerah sasaran tersebut diharapkan dapat mempercepat pembangunan di daerah sehingga berbagai ketertinggalan yang ada dapat terselesaikan dengan baik. Sedangkan kegiatan Non Fisik diarahkan untuk meningkatkan wawasan dan semangat kebangsaan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, serta menumbuhkan kesadaran bela negara. Sehingga terwujud masyarakat yang berkualitas dan memiliki ketahanan wilayah yang tangguh dalam menghadadpi setiap permasalahan dan persoalan bangsa yang semakin kompleks dewasa ini. Untuk TMMD ke-91 di wila- Penandatanganan berita acara TMMD Ke-19 yah Korem 081 kali ini selain di Kab. Blitar juga dilaksanakan di Kab. Pacitan dengan sasaran utama merehabilitasi rumah keluarga miskin, pembangunan jalan lingkungan, saluran drainase, plengsengan jaringan irigasi, serta pembangunan non fisik yang meliputi penyuluhan wawasan kebangsaan serta pengobatan gratis. Lebih lanjut di katakan oleh Kepala Dinas Operasi Lanud Iswahyudi Madiun Kolonel Penerbang Djoko Hadi Purwanto SE, manunggalnya masyarakat dengan aparat keamanan dapat mencegah adanya aksi terorisme. “TMMD yang dilakukan selama 21 hari, bisa juga dijadikan untuk membangun sinergitas antara TNI dan rakyat guna menciptakan deteksi dini terhadap gerakan teroris yang saat sedang marak, serta mewujudkan ketahanan wilayah yang tangguh,” tandasnya. Dalam Program TMMD ini Angkatan Darat bekerjasama dengan kemenpora mempunyai program unggulan yaitu pemuda sarjana penggerak pembangunan pedesaan. Pengiriman 1000 sarjana masuk desa telah dilatih khusus untuk menyukseskan program TMMD, keterlibatan sarjana pada TMMD ini dapat berperan sebagai motivator sekaligus pelopor pembangunan yang ada didaerah sesuai visi pemerintah dalam pembangunan 2005-2025 yaitu Indonesia yang mandiri, maju, adil jujur dan makmur. Pesan Kasad dalam rangkaian kegiatan TMMD ini menyampaikan bahwa Pertama, laksanakan TMMD ini secara profesional, dengan memperhatikan keiklasan dan tanggung jawab dengan selalu mengutamakan faktor keamanan, kewaspadaan dan kesiapsiagaan. Kedua, Hormati dan pahami adat istiadat daerah setempat, Ketiga, jadilah contoh menjadi sumber inspirasi dan motivasi bagi masyarakat dalam membangun daerahnya, Keempat, Bangun soliditas dan sinergitas yang kokoh antar prajurit TNI Polri, Pemda, para Sarjana, komponen masyarakat untuk mengoptimalkan kegiatan TMMD, Kelima manfaatkan segala dukungan secara maksimal agar penyelenggaraan TMMD dapat sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Pada pembukaan TMMD ke-91 tersebut, Kadis Operasional Lanud Iswahyudi secara simbolis menyerahkan peralatanTMMD berupa cangkul dan sekop kepada masing-masing perwakilan, setelah upacara selesai Forpimda Blitar beserta unsure-unsur pimpinan TNI/Polri melaksanakan penanaman pohon Apukat disekitar lapangan Sidodadi untuk penghijauan. (mam/hms) Paving Pasar Pasrepan Seumur Jagung Pemkab Beri Tanggapan Atas Pemandangan Umum Fraksi-fraksi Bu-pati Drs. H. Amin Said Husni saat menyampaikan tanggapan atas pandangan umum fraksi-fraksi Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 Kejaksaan Negeri Bondowoso tersangka nampak pasrah dan mengakui perbuatanya. Tersangka hanya mengembalikan uang tunai sebesar 20 juta kepada pelapor yakni Fasilitator Kabupaten (Faskab) PNPM Bondo- woso. Sementara dugaan raibnya uang simpan pinjam tersebut mencapai 159 juta. “Saya tanya sisa uang itu kemana, tersangka malah kebingungan,” pungkasnya. (yus) PASURUAN, SMN Pembangunan sarana dan prasarana yang ada di unit-unit pasar di bawah naungan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Pasuruan sudah mulai dikerjakan. Bahkan di pasar unit Pasrepan sudah terselesaikan. Proyek tanpa papan kegiatan sebagaimana lazimnya proyek di tempat lain itu, saat ini kondisinya jauh dikatakan seperti baru saja selesai dikerjakan. Bagaimana tidak, selain tidak terpasang uskup sebagaiKondisi paving di pasar Pasrepan yang sudah berantakan mana paving pada umumnya, pada bagian terluar tidak se-muanya menggunakan pengunci canstain. Padahal dibeberapa bagian menggunakan canstain itupun posisinya tidak ditanam. Hanya ditempelkan dengan diberi penahan kerikil yang bercampur tanah di sekitarnya. Pada bagian lain menggunakan penahan campuran pasir semen yang kondisinya juga sudah mulai hancur (tidak semuanya menggunakan canstain). Dugaan tidak sesuai besaran teknis (bestek) tampak terlihat jelas dengan tidak terpasangnya uskup pada bagian tepi pasangan paving. Tidak pelak kondisi paving berantakan dan patah. Mengingat bukan uskup yang terpasang melainkan pasir yang mengisi bagian yang seharusnya terpasang uskup itu. Guna memperoleh keterengan terkait proyek paving yang tidak jelas dari CV apa yang mengerjakan, berapa besar anggarannya, dari pihak pasar unit yang ada di Pasrepan enggan berkomentar. “Tolong langsung ke dinas (Disperindag) saja mas”, jawab salah satu pegawai dengan singkat. Bersambung... (wan) Bupati Indartato Memberangkatkan Ribuan Peserta Gerak Jalan Palagan Tumpak Rinjing 2013 PACITAN, SMN - Ribuan peserta dari berbagai elemen masyarakat, Jum’at (8/10) mengikuti lomba gerak jal. an Palagan Tumpak Rinjing. Agenda dua tahunan yang digelar Dewan Harian Cabang (DHC) 45 Pacitan itu memperebutkan piala bergilir Bupati. Peserta tercatat sebanyak 290 regu dengan jumlah masing masing regu sebanyak 11 orang. Selain itu juga turut serta sebanyak 80 partisipan baik perorangan maupun beregu. Keberadaan mereka diluar peserta lomba yang akan dinilai karena hanya sebagai sebagai peserta kehormatan. Menurut ketua DHC 45 Pacitan Imam Haryono mengatakan, kejuaraan lomba gerak jalan palagan Tumpak Rinjing diambil kejuaraan I, II dan III untuk kategori umum dan pelajar. Kepada pemenang akan diberikan piagam serta uang pembinaan dengan total hadiah Rp.43 juta. Tidak hanya itu, para pemenang lomba juga mendapat kehormatan mengikuti upacara peringatan hari Pahlawan 10 Nopember yang dipusatkan dimonumen nasional Panglima Besar Jenderal Soedirman di Desa Pakisbaru Kecamatan Nawangan. Antusiasme peserta dan warga yang melihat gerak jalan palagan Tumpak Rinjing membuat Bupati Pacitan Indartato bangga. Saat memberikan sambutan sebelum pemberangkatan, orang nomor satu di Pacitan itu mengatakan, ini merupakan bentuk penghargaan masyarakat Pacitan terhadap jasa para pahlawan. Terutama perjuangan Jenderal Soedirman kala bergerilya melawan penjajah di bumi Pacitan. Bangsa yang besar menurut Bupati adalah bangsa yang selalu menghargai jasa para pahlawanya. Melalui Peserta jalan sehat kegiatan ini akan terpupuk nilai kejuangan dan nasionalisme. Terpatri semangat mengisi kemerdekaan demi tegak kokohnya 4 pilar kebangsaan. Yakni, Pancasila, UUD 45, NKRI dan Bihneka Tunggal Ika. Selain gerak jalan palagan Tumpak Rinjing yang digelar DHC 45, peringatan hari pahlawan 10 Nopember di Pacitan juga diperingati Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Pacitan dan TNI dengan menggelar napak tilas rute gerilya Jenderal Soedirman. Agenda ini berlangsung tahunan dengan jarak tempuh lebih dari 40 km. Berlangsung mulai 7 nopember hingga 10 Nopember melewati 6 kecamatan. Perjalanan napak tilas tersebut berlangsung estafet mulai dari Desa Klepu Kecamatan Ngadirojo dan finis di Monumen Nasional Jenderal Soedirman di Kecamatan Nawangan. (yon)
  5. 5. LINTAS TIMUR Suara Media Nasional 5 Probolinggo, Malang, Surabaya Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 Deklarasi Kota Layak Anak Pemkot Probolinggo Wakil Walikota Probolinggo Drs. H. Bandyk Soetrisno saat menabuh gong tanda dideklarasinya Kota Layak Anak. PROBOLINGGO, SMN Pemerintah kota Probolinggo hari ini (2/11) mengadakan acara Deklarasi Kota Layak Anak (KLA) yang digelar dijalan panglima sudirman depan kantor Pemerintah kota probolinggo dan, Bappeda kota Probolinggo dalam hal ini selaku pihak penyelenggara. Kepala BAPPEDA kota Probolinggo Ir. H. Sanusi Sapuwan MT, Melaporkan tujuan dan dasar hukum terselenggaranya acara tersebut. Lebih rinci Sanusi menjelaskan bahwa Anak merupakan investasi masa depan suatu bangsa, untuk itulah masa depan mereka menjadi tanggung jawab bersama, terutama dalam menciptakan suatu lingkungan tumbuh kembang yang tepat bagi mereka, agar nantinya mereka mampu meraih cita citanya. Sanusi juga menjelaskan tujuan Penyampaian Prolegda Kabupaten Malang Tahun 2014 MALANG, SMN - Sidang Paripurna Istimewa yang digelar di Gedung DPRD Kabupaten Malang, Jum’at (8/11) dengan agenda penyampaian Program Legislasi Daerah (Prolegda) Kabupaten Malang yang berasal dari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang berjumlah 7 (tujuh) Rancangan Peraturan Daerah yang terdiri dari : Perubahan Atas Peraturan Daerah Kabupaten Malang Nomor 3 Tahun 2012 Tentang Perlindungan Dan Pemberdayaan Pasar Tradisional Serta Penataan Dan Pengendalian Pusat Perbelanjaan dan Toko Modern, setelah hampir 2 (dua) tahun sejak diterbitkannya Peraturan daerah Kabupaten Nomor 3 tahun 2012 tentang Perlindungan Dan Pemberdayaan Pasar Tradisional Serta Penataan Dan Pengendalian Pusat PerbeIanjaan dan Toko Modern, dalam pelaksanaan di lapangan ada beberapa usulan terkait dengan pembatasan Pasar Modern atau Pasar Semi Modern di wilayah Desa maupun di perkampungan. Terkait dengah hal tersebut Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2012 perlu dilakukan Perubahan. Ketenagalistrikan. Perlindungan Pohon dan Taman, Rancangan Peraturan Daerah tentang KetenagaIistrikan dan Rancangan Peraturan Daerah tentang Perlindungan Pohon dan Taman merupakan Rancangan Peraturan Daerah Tahun 2013 yang akan dibahas pada tahun 2014. Rencana Induk Pariwisata Kabupaten Malang akan menjadi pondasi dan dasar yang sangat penting bagi pengembangan dan pengelolaan sumber daya pariwisata budaya dan alam yang tersebar di seluruh Kabupaten Malang. Rencana Induk Pariwisata Kabupaten Malang secara konkrit akan memberikan visi, arah, dan rencana yang jelas bagi pengembangan kawasan-kawasan wisata baik yang sudah Iayak disebut unggulan maupun yang potensial di seluruh Daerah. Rencana Induk Pariwisata Kabupaten Malang ini sekaligus akan memberikan panduan atau arahan bagi pemangku kepentingan terkait baik ditingkat pusat maupun Daerah, baik pemerintah/sektor pubik, swasta, maupun masyarakat dalam pengembanqan dan pengelolaan Destinasi Pariwisata secara terarah, tepat sasaran, dan berkeIanjutan. Keseluruhan substansi yang dicakup dalam penyusunan Rencana Induk Pariwista Kabupaten Malang tersebut seIanjutnya akan menjadi kunci atau roadmap yang sangat penting dalam membangun dan membangkitkan keunggulan banding dan keunggulan saing Pariwisata Daerah dalam peta Pariwisata nasional dan internasional di abad 21 ini, dan khususnya dalam meningkatkan kontribisi sektor Pariwisata sebagai sektor andalan dalam pendapatan asli Daerah dan Suasana Sidang Paripurna DPRD Kabupaten Malang menggantikan kontribusi sektor lain di masa mendatang. Disamping itu Kabupaten Malang telah memiliki Peraturan Daerah tentang Tanda Daftar Usaha Pariwisata dan Peraturan Daerah tentang Penyelenggaraan Pariwisata, sehingga sangat penting dibentuk Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Induk Pariwisata. Keterbukaan Informasi Publik, seiring dengan meningkatnya tuntutan masyarakat akan adanya keterbukaan informasi dalam penyelenggaraan Pemerintah Kabupaten Malang, dipandang perlu segera dilakukan langkah-Iangkah dan upaya memenuhi tuntutan tersebut. Untuk memberikan jaminan terhadap semua orang dalam memperoleh informasi, perlu dibentuk Peraturan Daerah yang mengatur tentang keterbukaan Informasi Publik terutama dalam penyelenggaraan pemerintahan Kabupaten Malang. Fungsi maksimal ini diperlukan, mengingat hak untuk memperoleh informasi merupakan hak asasi manusia sebagai salah satu wujud dan kehidupan berbangsa dan bernegara yang demokratis. Berdasarkan kondisi penyelenggaraan Pemerintah Kabupaten Malang dan dalam rangka membuka akses bagi masyarakat dalam penyelenggaraan Pemerintah Kabupaten Malang, maka sudah selayaknya ada usaha-usaha untuk memberikan akses informasi dan pemberdayaan masyarakat dalam penyelenggaraan Pemerintah, Pemerintah Daerah merupakan salah satu dasar yang kuat bagi masyarakat untuk berpartisipasi dan merupakan landasan bagi legislatif dan eksekutif dalam rangka mewujudkan Pemerintah yang baik (Good govermence). Keterbukaan Informasi Publik dalam penyelenggaraan Pemerintahan Kabupaten Malang diperlukan tidak semata-mata untuk kebutuhan masyarakat saja, tetapi bersinergi dan merupakan kebutuhan para penyelenggara Badan Publik dengan terbentuknya aturan yang jelas mengenai Keterbukaan informasi tentu akan memudahkan kontrol masyarakat sebagai bentuk partisipasi masyarakat terhadap Badan Publik dalam memperbaiki kinerjanya. Pengelolaan Tanah Kas Desa, upaya peningkatan kemampuan Pemerintahan Desa dalam penyelenggaraan Pemerintahan, pelaksanaan pembangunan dan khususnya pelayanan pada masyarakat memerlukan sumber dana yang pasti dan memadai. Sebagian sumber dana tersebut umumnya berasal dari sejumlah sumber pemasukan desa berupa kekayaaan desa yang mencakup antara lain: tanah kas desa, pemandian umum yang diurus oleh desa, pasar desa, objek-objek rekreasi yang diurus oleh desa, bangunan milik desa dan kekayaan lain-lain milik desa. Pengelolaan tanah kas desa/bengkok diharapkan agar supaya lebih produktf, bedaya guna dan berhasil guna. Selain itu untuk meningkatkan pendapatan desa yanq muaranya untuk kesejahteraan masyarakat desa. Penyediaan Dan Penyerahan Prasarana, Sarana Dan Utilitas Kawasaan Perumahan Oleh Pengembang. Dalam rangka memberikan jaminan ketersediaan prasarana, sarana dan utilitas pada kawasan perumahan, perdagangan, dan industri perlu dilakukan pengelolaan prasarana, sarana dan utilitas pada kawasan tersebut. Sehubungan dengan hal tersebut, maka agar pengelolaan beberapa prasarana, sarana dan utilitas pada kawasan perumahan, perdagangan, dan industri dapat dilakukan secara efektif, perlu dilakukan pengaturan penyediaan dan penyerahan beberapa prasarana, sarana dan utilitas pada kawasan perumahan, perdagangan dan industri oleh pengembang kepada Pemerintah Daerah. Pengaturan tentang penyediaan lahan, prasarana lingkungan, fasilitas umum dan fasilitas sosial oleh pengembang di Kabupaten Malang belum diatur maka rancangan Peraturan Daerah ini bertujuan untuk memberikan kepastian hukum terutama terhadap prasarana, sarana dan utilitas yang ditelantarkan/tidak dipelihara dan belum diserahkan oleh pengembang kepada Pemerintah Daerah. Sehubungan dengan hal tersebut serta memperhatikan Permendagri Nomor 9 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyerahan Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Permukiman di Daerah, maka pengaturan tentang Penyediaan lahan untuk prasarana, sarana dan utilitas layak dijadikan Rancangan Peraturan Daerah. (Jun) Buruknya Kinerja PPK Bina Marga dan Pematusan Kota Surabaya Layak Diperiksa Aparat Penegak Hukum SURABAYA, SMN - Pembangunan plengsengan yang ada di jalan Made tepatnya di luarah Made kecamatan Lakarsantri mulai banyak di temukan sejumlah potensi penyimpangan yang diduga tidak memperhatikan kualitas, kontruksi pelaksanaan paket dikawasan lurah made kecamatan Lakarsantri terindikasi tidak sesuai spek. Penelusuran SMN dilokasi banyak menemukan kejanggalan terutama batu kali yang seharusnya tersusun satu persatu melainkan asal asalan, batu kali disusun tanpa adonan(luluh) setinggi dua susun setelah itu baru di beri luluh dan itupun adonan nya sangat kering sehingga berpotensi menimbulkan keausan. Begitu pula kwalitas pondasi batu kali susunanya yang tidak kuat terkesan amburadul, demikian pula pekerjaan adukan semen dan material yang dilakukan manual tanpa menggunakan molen jelas jelas menyalahi aturan dan mengabaikan kwalitas bangunan apalagi pembangunan tersebut tidak memakai pasir hitam sesuai ketentuan, jika dilihat dengan mata telanjang jelas terlihat bahwa kualitasnya rendah serta tidak memenuhi unsur sesuai kontrak kerja, syarat manipulasi sehingga hasil dan manfaatnya diperkirakan tidak berumur lama sesuai ketetapan perencanaan. Sikap pengawas internal dalam menjalankan tugasnya juga terkesan setengah hati sehingga banyak mengundang kecaman masyarakat terhadap kinerja Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan pematusan kota Surabaya. Menurut salah satu kuli bangunan yang tidak mau disebut namanya mengatakan kalau melihat kualitas pekerjaan seperti itu dipastikan setelah pekerjaan selesai tidak bisa bertahan lama mengingat sebagian batu yang dipakai juga batu kostin bekas dari selokan disitu yang dimanfaatkan kembali, ucapnya sambil menunjukan pasangan batu bekas yang di maksud dan sampai berita ini diturunkan Samsul selaku kepala bidang yang bertanggung jawab dalam pekerjaan ini sulit ditemui dan terkesan menghindar. (tim) Pemerintah Kota Probolinggo mengembangkan Kota Layak Anak (KLA) Adalah sebagai upaya mentransformasi hak hak anak kedalam proses pembangunan juga bertujuan untuk mempercepat implementasikan Konvensi Hak Anak (KHA) dari ke-rangka Hukum kedalam Definisi, Strategi, dan Intervensi pembangunan, dalam bentuk kebijakan kebijakan institusi, juga program program yang layak untuk anak. Dikesempatan tersebut Sanusi mengatakan “Kota LayakAnak adalah untuk mewujudkan Indonesia Layak Anak dan membangun inisiatif perintah yang mengarah pada upaya trans- pormasi konvensi hak hak anak, Anak pemilik masa depan wajib Melindungi mereka dan penuhi hak-haknya”. Kepala Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) Jawa Timur mengatakan dengan adanya Program KLA ini maka komitmen dan Kebijakan seluruh element, terutama Pemerintah dalam mewujudkan program dan kegiatan untuk pemenuhan hak hak anak bisa terpenuhi. Dijelaskan juga oleh kepala BPPKB Jatim Pemenuhan hak anak itu dapat direalisasikan jika sistem pembangunan kabupaten/kota terintegrasi antara komitmen pemerintah, masyarakat, dan dunia usaha yang secara terencana menyeluruh dan berkelanjutan, KLA ini perlu karena sepertiga dari total penduduk jawa timur adalah anak anak, Anak adalah modal investasi SDM masa depan. Sebagai generasi penerus bangsa, Anak harus berkwalitas agar tidak menjadi beban pembangunan. Wakil Walikota Probolinggo Drs. H. Bandyk Soetrisno mengatakan sebagai salah satu Kota Layak Anak, kota Probolinggo mengupayakan sistem pembangunan berbasis hak anak melalui pengintregrasian komitmen dan sumber daya pemerintah, masyarakat dan dunia usaha. “Anak ini merupakan aset yang sangat penting generasi penerus masa depan bangsa, penentu kwalitas Sumber Daya Manusia (SDM ) Indonesia yang akan menjadi pilar utama pembangunan nasional, sehingga perlu mendapat perlindungan dan perhatian sungguh sungguh dari semua elemen masyarakat”. Dikesempatan lain Bandyk juga menjelaskan bahwa anak sebagai generasi penerus harus diperhatikan mengenai pendidikannya, kesehatannya, karakternya, dan harus dilindungi dari mulai awal sejak dalam kandungan, sampai umur delapan belas tahun, dan harus dijaga. (edy) Bupati Probolinggo Mutasi 102 Pejabat PROBOLINGGO, SMN - Bertempat di Pendopo Kabupaten Probolinggo hari ini (8/11 ) Bupati Probolinggo Hj. Puput Tantriana Sari SE. mutasi sebanyak 102 orang pejabat yang terdiri dari pejabat eselon III, IV dan pejabat fungsional dilingkungan Pemerintah Kabupaten Probolinggo. Hadir dalam acara tersebut antara lain Wakil Bupati Probolinggo Drs. H. A. Timbul Prihanjoko, Sekretaris Daerah H. Moch. Nawi, Staf Ahli, Asisten, Kepala SKPD, Camat dan juga hadir Ketua TP PKK Kabupaten Probolinggo Hj. Yuni Nawi. Para pejabat struktural yang dimutasi tersebut yaitu 3 pejabat eselon III, 38 pejabat eselon IV, dan di kukuhkan 61 pejabat fungsional, yang terdiri dari 2 pengawas Pendidikan Menengah, 2 pengawas TK/SD, 2 Kepala SMA, 4 Kepala SMP, dan 51 Kepala SD, Bupati Hj. Tantri dalam sambu- tannya mengatakan bahwa para PNS yang diberikan amanah ini agar menjalankannya dengan hati, dan hati-hati, sehingga tidak mengecewakan yang memberi amanah. Lebih lanjut Tantri mengatakan, “Mutasi adalah sebuah hal yang wajar dalam organisasi, dan tidak ada tendensi apapun, kecuali hanya kebutuhan dan untuk penyegaran dilingkungan pemerintah Kabupaten, saya yakin tidak mungkin memuaskan semuanya. Dikesempatan tersebut Tantri juga menyampaikan beberapa pesan yang harus diingat oleh semua PNS di Kab. Probolinggo baik yang hadir maupun yang tidak hadir, ada dua hal yang Tantri menyebutnya sebagai Jimat PNS, yaitu Intergritas dan Moral / Ahklak yang baik, Di akhir sambutannya Tantri mengatakan, “Dimanapun kita berada kejujuran harus kita utamakan, karena Bupati Probolinggo Hj. Tantriana Sari SE. dan Wakil Bupati Drs. H. A. Timbul Prihanjoko saat acara mutasi kunci keberhasilan seorang pejabat adalah kejujuran, jangan mengutama- kan kepentingan pribadi, tapi utamakan kepentingan rakyat”. (edy) RSUD Dr Mochamad Saleh Kota Probolinggo Peringati Hari Kesehatan Nasional Direktur RSUD Dr. Mochamad Saleh Kota Probolinggo Dr. Bambang Agus Suwignyo MM Kes. saat acara Hari Kesehatan PROBOLINGGO, SMN - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr, Mochamad Saleh Kota Probolinggo hari ini (2/11) mengadakan kegiatan dalam rangka Hari Kesehatan Nasional dan Sosialisasi Program terbaru RSUD Dr Mochamad Saleh, Acara digelar dijalan depan stasiun kereta api kota Probolinggo. Hadir dalam acara tersebut antara lain Direktur RSUD, Dr. Bambang Agus Suwignyo MM Kes, Sekretaris Daerah Drs. H. Jhony Haryanto. Msi, Dandim 0820, Kapolres Probolinggo Kota, dan seluruh undangan dari Satuan satuan kerja Pemerintah kota Probolinggo. Acara kali ini sangat menarik sebab tidak seperti biasanya, RSUD kali ini menampilkan hiburan yang menarik perhatian masyarakat kota Probolinggo dengan mengadakan Konser Orkes Dangdut. Direktur RSUD Agus sebelum acara tersebut dibuka mengatakan bahwa Dalam rangka Hari Kesehatan Nasional dan Sosialisasi program, ini kita menampilkan acara dangdutan yang mana acara ini memang disenangi oleh warga kota Probolinggo, sehingga kesenangan ini kita apresiasikan dan kami ingin sebetulnya mengenalkan produk produk RSUD kepada masyarakat, sehingga apa sebetulnya yang ada di Rumah Sakit, harapan kami bisa diketahui oleh masyarakat. Bambang Agus dalam acara tersebut melaporkan bahwa dasar hukum dan tujuan diselenggarakan acara tersebut juga sumber dana yang berasal dari beberapa donatur atau sponsor, lebih lanjut AGUS menjelaskan acara tersebut tujuannya agar masyarakat kota dapat Mengerti pentingnya Kesehatan dan mengetahui produk yang ada di RSUD, Serta berkomitmen bersama tentang kesehatan, masyarakat Kota Peduli Kesehatan. Sekda Kota Drs, JOHNY dalam sambutannya mengatakan bahwa “Dalam kondisi saat ini yang mendekati musim hujan maka tolong pelihara lingkungan dan terus jaga kesehatan”. (edy) Sambut Tahun Baru Islam MTsN Kota Probolinggo Adakan Sepeda Santai dan Bagikan Santunan Kepada Anak Yatim PROBOLINGGO, SMN - Dalam rangka menyambut tahun baru Islam / bulan SYURO, Madarasah Tsanawiyah Negeri kota probolinggo hari ini mengadakan acara bersepeda santai yang diikuti oleh seluruh siswasiswi sekolah tersebut. Hadir dalam acara tersebut Walikota Probolinggo HM. Buchori SH. Msi, Kepala kantor Kementerian Agama kota H. Muhammad. S. SOS. MPdi, Para Camat, dan Komite sekolah tersebut. Kepala MTSN Drs. Khoirul Saleh MPd, dalam acara tersebut melaporkan bahwa kegiatan ini bertujuan agar siswa dapat mengingat kembali bahwa 1 muharam adalah peristiwa penting yaitu hijriahnya Nabi Muhamad SAW dari Makah ke Madinah, dan sesuai sabda Rosullulloh yaitu “Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin dan hari esok harus lebih baik dari hari ini” dan peringatan kali ini mengambil tema “Dengan Peringatan Tahun Baru Islam Kita Tingkatkan Kepedulian Dan Solidaritas Kepada Anak Yatim”. Dilaporkan juga oleh Saleh bahwa kegiatan ini diikuti oleh seluruh warga sekolah, dari Dewan Guru dan Staf sebanyak 60 orang, juga siswasiswi sebanyak 805 orang, dimana disitu terdapat juga 65 anak yatim, Dilaporkan juga oleh Saleh bahwa sumber dana kegiatan tersebut dari Kepala Sekolah dan Kepala Kemenag beserta panitia sepeda sehat Walikota Probolinggo HM. Buchori. SH. M. Si saat melepas sepeda sehat MTsN Probolinggo yang didampingi Kepala Sekolah dan Kepala Kemenag donatur /simpatisan juga dari Osis. Saleh sebelum menutup laporannya memohon kepada seluruh yang hadir untuk mendo’akan siswanya yang akan berangkat mengikuti lomba lari 400m, yang mewakili kontingen Jawa Timur diajang Porseni tingkat Nasional yang diadakan di Malang. Kepala Kemenag H. Muhammad, dalam sambutannya mengatakan bahwa sangat berterimakasih atas kepemimpinan Walikota selama sepuluh tahun dalam dunia pendidikan, dan semoga probolinggo semakin luar biasa, H. Muhammad, sangat mengapresiasi kegiatan tersebut dan bangga, harapannya semoga tahun depan dapat lebih meningkat lagi dari tahun ini, dan tahun esok lebih baik dari tahun sebelumnya. Walikota HM. Buchori SH. Msi dalam sambutannya menjelaskan terkait apa yang menjadi makna dalam rangka peringatan Hijriah tersebut mnurut Buchori ada tiaga makna penting yang antara lain makna Geogravis, Strategis dan Ajaran, dan semuanya dijelaskan secar a detil oleh HM. Buchori, selain penjelasan hal tersebut HM. Buchori juga berpesan kepada para murid agar jangan main main dengan tiga pola hidup yaitu Pola Sehat, Pola Makan dan Minum, juga Jangan Banyak Bertingkangkah, secara rinci juga dicontohkan penjabarannya tentang tiga pola tersebut dan secara resmi HM. Buchori melepas acara sepeda santai tersebut. (edy)
  6. 6. PUBLIK 6 Demonstran FPK Sebut Inisial Pejabat MADIUN, SMN - Pelaksanaan tes tulis CPNSD untuk honorer K-2 di Kabupaten Madiun kembali disoal. Massa dari Front Pemuda Kerakyatan (FPK) mendatangi sekretariat pemkab mempertanyakan transparasi perekrutan K-2 menjadi PNS. Pasalnya, massa menuding ada dugaan keterlibatan pejabat di lingkungan Pemkab Madiun. ‘’Rekrutmen CPNSD, khususnya K-2 diindikasikan ada jual beli yang dilakukan pejabat setara kepala dinas berinisial K,’’ ujar ketua FPK, Tri Joko Kuncoro, kemarin (7/11). Dia menyebut, indikasi keterlibatan pejabat itu setelah pihaknya melakukan investigasi. Yakni, sejumlah honorer K-2 menginformasikan diimingimingi bisa menjadi PNS asal menyerahkan sejumlah uang. Nilainya bahkan menembus Rp 50 juta untuk setiap tenaga honorer. ‘’Kami tidak asal bicara, kami memiliki bukti transfer, percakapan via BBM (BlackBerry Messenger), nomor rekening dan nomor telepon orang yang diduga melakukan penipuan,’’ paparnya. Dalam orasinya, massa juga membentangkan sejumlah spanduk dan poster yang bernada kritikan. Misalnya, BKD (Masih) Impoten, K-2 Harus Normatif, CPNSD Ladang Uang Pejabat, Pemkab Madiun Harus Transparan pada Seleksi Tenaga Honorer K-2 dan Perekrutan CPNSD 2013, Tangkap dan Adili para Mafia PNS, Penyuap dan yang Disuap harus masuk penjara, Jadilah PNS yang bermartabat, FPK akan Memburu Pejabat Penerima CPNS, Wujudkan Pemerintahan Bersih KKN. Mereka juga membawa keranda sebagai bentuk sindiran. ’’Kami mengapresiasi langkah bupati memperjuangkan honorer K-2, tapi kalau pejabatnya curang ya Ilustrasi kasihan bupati,’’ paparnya. Dia mengancam akan membawa kasus dugaan penipuan dan kecurangan dalam rekrutmen K2 itu ke kejaksaan tinggi. Aksi demontrasi sempat memanas saat massa nekat mendorong pintu gerbang sekretariat pemkab. Mereka mendesak untuk ditemui Bupati Madiun Muhtarom. Tapi akhirnya, hanya perwakilan massa yang diterima untuk berdialog dengan pejabat pemkab. Mereka bertemu asisten administrasi umum, Basito, Kepala BKD Diklat dan Pelatihan, Budi Tjahjono serta Inspektur Benny Adiwijaya. ‘’Kami ingin bertemu bupati. Sebab ada banyak bukti dugaan penipuan dan kecurangan rekrutmen CPNSD dan K-2 yang akan kami sampaikan,’’ ujar Rokhim, humas FPK. Dijelaskan, dugaan keterlibatan pejabat bukan isapan jempol. Pihaknya siap membuktikan di pengadilan. Honorer yang terjerat penipuan oknum pejabat tersebut dimintai uang hingga Rp 50 juta per orang dengan iming-iming lolos menjadi PNS. ‘’Jumlahnya puluhan, bukti transfer dan kuintansi ada. Akan kami laporkan pada Kejaksaan Tinggi dan Polda Jatim,’’ terangnya. Sementara itu, Kepala BKD Diklat dan Pelatihan, Budi Tjahjono memastikan, rekrutmen CPNSD dari jalur umum dan K-2 berlangsung transparan. Bahkan, pihaknya sudah menyeleksi berkas honorer K-2 sebelum dikirim ke BKN. ‘’Yang lolos seleksi administrasi ada 549 honorer. Tapi pada perkembangannya, ada yang mengundurkan diri dan meninggal, tersisa 543 orang,’’ terangnya. Untuk rekrutmen CPNSD, Budi menyatakan pihaknya hanya penyelenggara. Sedangkan seleksi dilakukan panitia seleksi nasional atau Panselnas oleh konsorsium 10 perguruan tinggi. ‘’Daerah hanya memfasilitasi tes tulis. LJK sudah langsung kami kirim ke Jakarta,’’ tuturnya. Pihaknya mempersilakan jika akan dilaporkan dugaan penipuan dan kecurangan rekrutmen CPNSD. ‘’Kalau terbukti secara hukum, sebagai PNS mereka terikat sumpah janji dan aturan displin pegawai dan pasti ada sanksi,’’ katanya. (Sy) PPIP di Kabupaten Nganjuk NGANJUK, SMN - Menjelang akhir tahun 2013 ini ada 102 desa di kabupaten nganjuk yang menerima Program pembangunan Infrastruktur Pedesaanyang bersumber dari APBN dan APBN-P.Program PPIP yang diberikan kedesadesa ini disambut dengan gembira oleh masyarakat karena dengan adanya program ini dapat mempercepat pembangunan infrastruktur yang ada. PPIP adalah program pembangunan dari,oleh dan untuk masyarakat sendiri dengan bantuan dana dari pemerintah Karena itu jenis bangunannya adalah merupakan usulan masyarakat, Pembangunannya dilaksanakan oleh masyarakat dan hasil pembangunannya dimanfaatkan masyarakat. Karena itu masyarakat untuk pemeliharaan juga di serahkan kepada masyarakat sehingga dengan terpeliharanya bangunan tersebut dapat memberikan manfaat yang lebih lama untuk masyarakat sendiri. Jenis bangunan yang boleh di bangun adalah jalan desa non Stadion Ketonggo Ngawi dan legislatif untuk memikirkan kondisi itu dan segera memoles fasilitas Stadion Ketonggo agar memenuhi persyaratan yang ditetapkan PT LI. ‘’Mau ditaruh mana muka Ngawi, untuk tanding saja harus ngungsi, padahal baru pertama masuk DU. Tapi kami tidak memaksa pemkab. Yang jelas, insan olah raga Ngawi mengharapkan Persinga bisa main di kandang sendiri,’’ tegasnya. Plh Kepala Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga Ngawi Eko Purnomo menegaskan bahwa perbaikan Stadion Ketonggo sudah dilakukan secara optimal. Menurutnya, rencana pemolesan tahun ini meliputi perbaikan pagar tembok yang jebol, perluasan lapangan, serta penyekatan dan perbaikan kamar mandi. Sedangkan bench pemain cadangan, pintu pemisah pemain, dan atap ruang VIB diklaim sudah dibenahi. ‘’Sebagian sudah kami lakukan,’’ katanya. Mantan kabag humas pemkab ini mengaku pihaknya akan mengupayakan Persinga dapat bermain di kandang sendiri. Sedangkan kekurangan fasilitas lauinya, kata dia, bakal diusulkan untuk diperbaiki. ‘’Akan kami usahakan main di kandang,’’ tegasnya. Pantauan Jawa Pos Radar Ngawi, kondisi Stadion Ketonggo yang terlihat baru hanya perubahan catnya. Sedangkan tembok di sebelah timur yang jebol hingga kini belum ditambal. Sementara, tribun penonton umum tampak berlumut dan beberapa sudut stadion ditumbuhi rumput liar. (her) Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 Kapolres Larang Odong-odong Beroperasi di Jalan Raya MADIUN, SMN - Kapolres Madiun Kota, Jawa Timur,AKBPAnom Wibowo, melarang kereta kelinci (odong-odong) beroperasi di jalan raya. Alasannya, karena kereta kelinci, membahayakan dari berbagai sisi. Baik itu bagi pengemudi, penumpang maupun pengguna jalan lainnya. “Perlu saya tegaskan, kereta kelinci tidak boleh beroperasi di Kota Madiun maupun wilayah hukum kami lainnya di Kecamatan Jiwan dan Sawahan yang masuk dalam wilayah Kabupaten Madiun”, tegas Kapolres Madiun Kota, AKBP Anom Wibowo, kepada wartawan, Jumat (8/11/2013). Bahkan selama dalam kurun waktu satu bulan, polisi lalulintas Polres Madiun Kota telah mengamankan 4 unit kereta kelinci dan langsung dikandangkan. Rata-rata, kereta kelinci itu merupakan Odong-odong yang diamankan Polres Madiun hasil modifikasi mesin mobil, motor hingga diesel. “Bagi pemilik kereta kelinci, saat hendak mengambil diberikan surat teguran dan harus membuat surat pernyataan”, timpal Kasat Lantas Polres Madiun Kota, AKP Kasiani. Isi surat pernyataan tersebut, yakni kesanggupan pemilik untuk tidak lagi menggunakan kendaraan modifi- kasi tersebut di jalan raya demi terciptanya rasa aman dan ketertiban bersama di jalan. Apabila melanggar kembali, siap ditindak sesuai peraturan berlaku. “Bagi pemilik kereta kelinci yang memakai mesin dari hasil modifikasi mobil dan motor, mesin harus dicopoti dengan menunjukan surat kendaraan”, tambah AKP Kasiani. (Sy) Pilkades Desa Banjarsari Wetan Gratis Bagi Calonnya aspal/non hotmix, [seperti pavingisasi, macadam jalan desa, poros jalan] jembatan sederhana, irigasi sederhana, sarana air bersih dan sanitasi, serta tambatan perahu. Diharapkan setiap bangunan harus berfungsi dan bermanfaat karena tujuan PPIP adalah mewujudkan peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan infrastruktur dasar pedesaan berbasis pemberdayaan masyarakat. [ian] Stadion Ketonggo Tak Penuhi Syarat NGAWI, SMN - Persinga terancam minim dukungan suporter saat mengarungi kompetisi Divisi Utama (DU). Pasalnya, sejumlah fasilitas di Stadion Ketonggo dinilai tidak memenuhi syarat hingga kecil kemungkinan PT Liga Indonesia (LI) meloloskan stadion kebanggaan masyarakat Ngawi itu untuk menggelar laga home Persinga. Bahkan, muncul kabar Persinga bakal ‘’mengungsi’’ ke Stadion Wilis Kota Madiun saat menjamu lawan-lawannya kelak. ‘’Kalau sampai awal tahun tidak ada perubahan, mungkin menggunakan Stadion Wilis,’’ terang Ketua PSSI Pengcab Ngawi Edi Muslim, kemarin (6/11). Dijelaskan Edi, sejumlah fasilitas yang dinilai tak memenuhi syarat itu di antaranya pagar besi keliling lapangan stadion. PT LI mensyaratkan setidaknya pagar keliling memiliki tinggi dua meter. Sementara, yang ada di Stadion Ketonggo saat ini hanya 1,5 meter. Sedangkan bench pemain cuma berkapasitas tujuh orang. Padahal, ketentuan PT LI mampu menampung 14 pemain. ‘’Panjang lapangan juga kurang lima meter. Standarnya 100 sampai 110 meter, tapi sekarang hanya 98 meter,’’ paparnya. Edi mendesak eksekutif Suara Media Nasional Karisidenan Madiun, Nganjuk, Lamongan Masalah NKK NIK Invalid, Sekka Perintahkan Kecamatan Bantu KPU LAMONGAN, SMN Daftar Pemilih Tetap (DPT) Kabupaten Lamongan sudah disahkan melalui rapat pleno oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Lamongan sebanyak 1.095.786 jiwa. Meski telah disahkan, dari jumlah tersebut, 68.630 diantaranya terdeteksi oleh sistem KPU memiliki nomor induk kependudukan (NIK) dan Nomor Kartu Keluarga (NKK) yang invalid. Disebutkan Ketua KPU Lamongan Khoirul Huda saat rapat koordinasi penuntasan perekaman e-KTP dan penyelesaian masalah NIK dan NKK Invalid di Ruang Sasana Nayaka, Kamis (7/11), sesuai rekomendasi Bawaslu, permasalahan itu harus tuntas 30 hari setelah pleno penetapan DPT oleh KPU pusat pada 4 Nopember lalu. Dirinci oleh Huda, sebanyak 62.142 data terdeteksi memiliki NKK invalid dan 6.488 data memiliki NIK invalid. “Mereka ini sudah masuk dalam DPT, namun oleh sistem informasi data pemilih KPU terdeteksi memiliki NIK dan NKK”, ujar dia. Huda menjelaskan, secara de fakto, hasil penelusuran lapangan, warga ini ada. Namun secara administratif, mereka ini ada yang NIK dan NKKnya kosong atau memiliki NIK dan NKK namun penomorannya tidak sesuai standar bakunya. Sementara dari 27 kecamatan di Lamongan, hanya Kecamatan Paciran yang NIK dan NKK invalidnya nihil. Terkait permasalahan tersebut, dalam rapat koordinasi yang dihadiri seluruh camat di Lamongan itu, Sekkab Yuhronur Efendi meminta ada action plan dari kecamatan sesuai dengan solusi yang direkomendasikan Dinas Kependudukan dan Pencatatn Sipil (Disdukcapil) Lamongan. Yakni tetap pada prosedur dalam penerbitan dokumen kependudukan. “Saya mohon bantuan Camat mengupayakan agar penduduk berinisiatif. Selain itu agar memobilisasi penduduk secara kolektif untuk mengurus pembuatan dokumen kependudukan untuk menerbitkan NIK dan NKK”,a ujar Yuhronur. Prosedur tersebut sebagaimana disebutkan Kadisdukcapil Mursyid, yang pertama melakukan kroscek data sesuai alamatv Samekto, Kades terpilih MADIUN, SMN - Pemerintah Kabupaten Madiun pada tanggal 3 Nopember 2013 telah melaksanakan Pilkades serentak 42 desa yang tersebar dari 15 kecamatan. Pada umumnya pelaksanaan Pilkades berjalan lancar aman dan sukses. Akan tetapi khusus Desa Banjarsari Wetan kec. Dagangan Kab. Madiun ini dilaksanakan gratis bagi calon kadesnya. Padahal biaya pelaksanaannya pilkades Desa Banjarsari Wetan sebesar 50 juta. 10 juta bantuan dari pemerintah kabupaten Madiun, 40 juta dibiayai oleh kas desa Banjarsari Wetan. Satu-satunya desa, dari 42 desa yang menyelenggarakan pilkades dalam pelaksanaannya calon kepala desa dibebani biaya kekurangan dalam pelaksanaannya pilkades tersebut setelah dikurangi bantuan biaya dari Pemkab Madiun. Aturan yang disepakati oleh panitia dan peserta calon kepala desa Banjarsari Wetan apabila dalam pelaksanaannya Pilkades bagi calon yang memberikan uang transport ke warga/calon pemilih maka dari panitia akan mencoret / tidak boleh ikut dalam Pilka- Suasana rapat pleno KPU Lamongan dengan melibatkan kades dan Lurah serta berkoordinasi dengan panitia pendaftaran pemilih (Pantarlih) dan apnitia pemungutan suara (PPS). Selain itu, lanjut Mursyid, NKK dan NIK otomatis akan terbit apabila penduduk membuat SK Sistem Informasi dan Administrasi (SIAK) Kependudukan Disdukcapil. Sementara sesuai dengan Perpres nomor 25 tahun 2008 dan Perda Lamongan nomor 29 tahun 2007 dan nomor 14 tahun 2010, ada biaya retribusi yang harus dibayar untuk pembuatan Kartu Keluarga (KK). Yakni sebesar Rp 80 ribu, atau Rp 25 ribu bagi keterlampatan pelaporan perubahan KK di atas 30 hari. (ian) des / pemungutan suara. Tujuan panitia Pilkades Desa Banjarsari Wetan dilaksanakan dengan gratis bagi peserta calon Kades agar masyarakat Desa Banjarsari Wetan bisa mengikuti bursa calon Kades baik yang kaya ataupun yang miskin. Selama ini dalam bursa calon kades yang diikutinya cuma orang-orang yang kaya dan yang punya duwit. Jadi bagi masyarakat yang miskin tidak bisa mengikuti bursa pilkades walaupun orang tersebut baik dan memiliki kemampuan dan prestasi bagus. Pilkades Banjarsari Wetan ini agar nantinya bisa menjadi contoh dan suri tauladan pilkades di desa lainnya juga dilaksanakan dengan secara gratis bagi calon pilkades. Pelaksanaan pilkades di desa Banjarsari Wetan kecamatan Dagangan Kabupaten Madiun berjalan lancar, aman dan sukses. Masyarakat Banjarsari Wetan sangat antusias dalam pemungutan suara untuk memilih. Calon Kades di desa Banjarsari Wetan ada 3 calon kades, diantaranya: David Budi Prasetyo, A.Md, Alayk Mubarok, SH, MA dan Samekto. Dalam pemungutan suara pilkades Banjarsari Wetan ini dimenangkan oleh no. 3 Samektomemperoleh suara 1026 suara, disusul no. 1 David Budi Prasetyo,, Amd memperoleh juara 848 suara. Di urutan ke-3 no. 2 Alayk Mubarok, SH, MA memperoleh suara 552 suara. Jadi dalam pilkades Banjarsari Wetan dimenangkan oleh Samekto. Bagi calon kades yang kalah dalam pilkades telah bisa menerima dengan lapang dada dan bisa menerimanya dengan tulus ikhlas dan akan membantu dalam semua kerjanya membangun desa Banjarsari Wetan yang lebih maju dan baik. (Sy)
  7. 7. Suara Media Nasional Edisi 112 / V / 11-20 November 2013 REOG PONOROGO PONOROGO REPORTASE 7 Risalah Doa Awali 1 Muhararam, Akhiri Grebeg Suro 2013 PONOROGO SMN, kegiatan masyrakat Ponorogo setiap tahun selalu memperingati dan merayakan penyambutan awal datangnya bulan suro atau tahun baru islam 1 Muharram dengan grebeg suro yang dimulai sejak tanggal 29 oktober2013 telah berakhir dengan Risalah doa atau biasa disebut dengan larung sesaji di telaga Ngebel Ponorogo pada hari selasa 5/11 kemarin. Acara tersebut bertempat di Pariwisata telaga Ngebel Ponorogo dan dihadiri oleh Bupati Ponorogo H.Amin, Kapolda Jatim Irjend Unggung Cahyono, Forpimda, pejabat Pemkab Ponorogo serta segenap masyarakat Ponorogo. Lebih lanjut Bupati Ponorogo H.Amin mengatakan dalam sambutannya, kegiatan semacam ini adalah sudah merupakan kebudayaan masyarakat Ponorogo yang selalu dilakukan setiap tahun sejak jaman dulu kala, adapun tujuan risalah doa atau larung sesaji ini yaitu menolak dan menjauhkan balak serta musibah dari Ponorogo agar kabupaten Ponorogo ini aman, tentram damai dan makmur, amin juga berharap kepada masyarakat Ponorogo,” Saya berharap semoga masyarakat ponorogo selalu ingat dengan kebudayaan sendiri dan selalu memelihara serta menguri-uri kebudayaan kita ini sampai anak cucu dan sampai kapanpun”, pungkas Bupati Ponorogo H. Amin. (Wid) Bupati Ponorogo bersama Kapolda Jatim dan Kapolres Ponorogo larung saji dalam rangka menyambut tahun baru 1 Muharam di Ngebel Pentingnya Uji Kir Kendaraan Angkutan Umum, Demi Keselamatan di Jalan MartonoKepala bagian uji kir dinas perhubungan kabupaten Ponorogo PONOROGO, SMN - Keselamatan di jalan sangatlah penting, karena itu adalah harapan setiap orang yang bepergian baik tujuan jauh maupun dekat hingga sampai di tujuan dan dapat bertemu kembali dengan sanak keluarga di rumah, namun hal tersebut terkadang bahkan juga sering diabaikan oleh pengusaha angkutan umum, demi mendapatkan untung yang lebih besar sering kali teledor dengan uji kir dan tidak memperhatikan keselamatan di jalan terutama pada peralatan kendaraan angkutan umum yang dimilikinya. Lebih lanjut, Martono Kepala Uji Kir Kendaraan angkutan umum dinas perhubungan kabupaten Ponorogo saat ditemui SMN menjelaskan, Uji kelayakan kendaraan atau uji kir itu sangatlah penting, karena hal tersebut merupakan syarat pokok dan mutlak harus dilakukan demi keselamatan di jalan. Mengapa demikian? Karena dalam uji kir semua alat kendaraan yang berhubungan dengan perjalanan kendaraan itu kita cek semua untuk kelayakannya baik itu mulai dari ban Atau Roda, rem, tonase atau kapasitas berat muatan yang diperbolehkan dan masih banyak lagi. Martono juga menambahkan, untuk kesadaran masyarakat Ponorogo akan uji kir kendaraan itu masih kurang karena saya sering menemui kendaraaan angkutan umum khususnya jenis pikup itu buku kirnya mati sampai beberapa tahun, tambah Martono. Sementara itu masih di tempat yang sama, martono juga berharap kepada semua pengusaha angkutan umum pada khususnya dan pemilik kendaraan angkutan umum pada umumnya,” Saya berharap dan menghimbau kepada masyarakat pemilik maupun pengusaha kendaraan angkutan umum agar sadar akan pentingnya uji kir kendaraan demi keselamatan di jalan, karena keteledoran sama juga artinya dengan petaka di jalan”, pungkas Martono. (Wid) Lokasi uji kir kendaraan angkutan umum Tanjung Sari Gelar Tri Wahyu Manggolo PONOROGO, SMN - Bersih desa atau yang biasa disebut dengan nyadran adalah membersihkan desa mulai dari desa sampai sumber air atau belik dengan tujuan menjauhkan dan menolak balak dari desa itu sendiri. Hal tersebut biasanya dilakukan oleh semua masyarakat desa dengan berbagai macam ritual hingga sampai syukuran. Di desa Tanjung Sari kecamatan Ngebel kemarin 4/11 juga mengadakan kegiatan bersih desa atau nyadran yang dipimpin oleh Kepala desa Tanjung Sari Bhairoen dengan menggelar wayang kulit semalam suntuk dengan ki dalang kondang Anom Suroto dari kota Solo dengan lakon Tri Wahyu Manggolo. Acara tersebut dihadiri oleh camat dan ratusan orang baik dari warga setempat maupun warga dari lain. Desa Tanjung Sari memang merupakan desa yang penuh dengan berbagai tambang pasir jelaslah banyak menyumbang dan menambah PAD pemerintah kabupaten Ponorogo. Lebih lanjut Bhairoen menjelaskan, Bersih desa ini kami adakan sudah turun temurun dari jaman dahulu kala, karena ini sudah menjadi tradisi mulai nenek moyang, tujuan dari bersih desa ini adalah supaya Desa Tanjung Sari aman tentram dan nyaman, dan yang terlebih lagi makmur serta dijauhkan dari balak dan musibah. Pungkas Bhairoen. (Wid) Kepala Desa Tanjung Sari menyerahkan wayang kepada ki dalang Anom Suroto (Foto samping) Diterpa Hujan Angin Bercampur Badai Ponorogo Center Remuk PONOROGO, SMN - Bangunan lantai 5 gedung pusat perbelanjaan terbesar di JL Ir H Juanda, Kota Ponorogo ambruk. dsebabkan olehl amukan angin puting beliung disertai hujan dan badai yang terjadi, Selasa (29/10). Apalagi, saat angin kencang itu diertai hujan deras. Kondisi ini membuat bangunan yang baru selesai dibangun itu ambruk, menurut rumor yang berkembang dari masyarakat ada 3 korban luka dan langsung dibawa ke rumah sakit terdekat. Bencana alam itu sempat membuat pengunjung Ponorogo City Center (PCC) panik, semburat dan trauma atas bencana itu. Apalagi, saat kejadian masih banyak pengunjung di dalam pusat perbelanjaan baru itu. Apalagi, material tembok yang sedang dibangun di gedung lantai lima roboh dan menimpa atap pintu keluar hypermart hingga seluruh bangunan atap pintu keluar hancur berantakan. Salah seorang pengunjung Hypermart, Udin mengatakan awalnya banyak pengunjung yang berteduh di bawah bangunan pintu keluar pusat perbelanjaan itu. Karena angin kencang, sebagian besar pengunjung masuk ke dalam pertokoan lagi. “Untungnya semua masuk ke dalam pusat perbelanjaan, jika masih ada yang berteduh di pintu yang terkena bangunan tembok itu kami tak tahu kemungkinan bakal ada berapa korbannya,” terangnya kepada SMN, Selasa (29/ 10). Udin juga mnenambahkan saat hujan deras disertai angin, tiba-tiba material tembok setinggi tiga meter dan panjang sekitar enam meter roboh dan menimpa bangunan di bawahnya. Bangunan tersebut berada di lantai lima bagian sisi timur pusat perbelanjaan itu. Banyaknya material yang jatuh dan tingginya jarak menimbulkan suara gemuruh. “Kami dan pengunjung lainnya yang berada di dalam. Petugas sempat kaget dan cemas dengan suara bruakk. Karena petugas menganggap bangunan ambruk lebih Pohon tumbang yang meremukkan bangunan Ponorogo Center besar,” ucapnya. Udin juga mengingatkan kepada masyarakat,” Hati-hati kalau bisa jangan parkir di areal parkir sebelah timur karena rawan tertimpa material bangunan.” pungkas Udin. Petugas proyek yang kebetulan sedang istirahat langsung melakukan pengamanan. Mereka langsung menurunkan pekerja untuk membersihkan puing-puing reruntuhan bangunan. Lantaran banyaknya material, petugas harus menggunakan alat berat untuk membersihkan material yang menutupi pintu keluar itu. Tidak ada seorang- Selamatkan Anak Sekolah dari Kecelakaan di Jalan Raya Kasat Lantas Polres Ponorogo AKP Imara Utama, SIK ,SH PONOROGO, SMN - Anak adalah buah hati orang tua yang mempunyai cita-cita dan merupakan generasi penerus serta pejuang bangsa di berbagai era, oleh karena itulah mari kita jaga keselamatannya terlebih di jalan raya demi untuk dapat mewujudkan cita-cita mereka. Selama ini banyak orang tua yang kurang memperhatikan keselamatan anaknya di jalan raya, hal tersebut dapat dilihat setiap hari di jalan raya yang mana banyak anakanak sekolah yang masih dibawah umur sudah mengendarai kendaraan bermotor di jalan raya terlebih anak-anak yang masih sekolah dalam tarap menengah pertama (SMP) ada juga anak yang dalam tarap menengah atas (SMA) tapi masih belum cukup usianya dalam berkendara di jalan raya. Lebih lanjut, Kasatlantas Polres Ponorogo AKP.Imara Utama Sik SH MH saat ditemui SMN menjelaskan, Anak yang masih dibawah umur itu memang dilarang keras untuk mengendarai kendaraan bermotor karena mereka belum tahu aturan bahkan sering ngawur, agar cepet sampai disekolah mereka sering melanggar rambu-rambu lalu lintas terutama lampu traffic light, dengan melanggar itu mereka tidak pikirkan akibatnya yang fatal bila sampai terjadi tabrakan dengan lawan arahnya. Kami sebenarnya juga sering menilang pelanggaran-pe- langgaran itu namun pelanggaranpelanggaran itu masih dilakukan. Imara juga menambahkan, “saya benar-benar prihatin dengan keadaan seperti ini, apakah orang tua anak tidak sayang dengan anaknya ,misalkan saja terjadi kecelakaan di jalan raya sampai kakinya diamputasi sementara anaknya bercita-cita menjadi Polisi atau TNI walaupun anaknya pandai sekalipun kalau sudah ciri kan gak bakalan dapat diterima”, tambahnya. Dan Imara juga berharap serta menghimbau kepada Masyarakat Ponorogo khususnya yang mempunyai anak yang masih dibawah umur untuk berkendara di jalan raya, Saya sangat berharap , mohon kepada orang tua yang mempunyai anak di bawah umur untuk berkendara di jalan raya,” jangan diperkenankan anaknya berkendara sendiri bila perlu diantar sampai sekolah, sehingga dengan demikian anak terselamatkan baik sampai di sekolah maupun sampai dirumah dan secara otomatis juga menyelamatkan citacita mereka”, pungkas Imara. Sementara itu ditempat yang berbeda, Prayogi Hastowo SE Msi direktur eksekutif forum lintas pelaku kabupaten Ponorogo yang juga seorang dosen Perguruan Tinggi swasta dan sebagai orang tua murid seusia SMA berpendapat senada dengan Kasatlantas Polres Ponorogo. Yogi panggilan akrabnya me- rasa prihatin dengan maraknya anak-anak dibawah umur yang mengendarai motor di jalan raya, sekaligus heran apakah para orang tua itu tidak berfikir tentang keselamatan dan masa depan anak-anak mereka. Masih menurut Yogi, hal tersebut terjadi karena kurangnya pemahaman masyarakat terhadap aturan-aturan berlalulintas, dia berharap pihak kepolisian sebagai penanggung jawab atau pemangku kepentingan dalam hal ini mengambil langkah-langkah persuasive dan proaktif memberikan pendidikan dan pengarahan kepada masyarakat terutama sekolah-sekolah yang muridnya masih dibawah umur untuk berkendara di jalan raya setingkat SMP dan SMA. Selanjutnya Yogi menyatakan setuju kalau pihak kepolisian menindak tegas terhadap pelanggaran yang dilakukan oleh anak-anak sekolah di jalan raya, bahkan dia sendiri melarang keras anaknya untuk mengendarai kendaraan bermotor di jalan raya sebelum memiliki SIM urai Yogi.dia juga mengatakan, Selama ini kepolisian terkesan mentolerir hal tersebut. Pertanyaanya apakah menunggu korban berjatuhan lebih banyak lagi, baru polisi bertindak tegas. Terang Yogi. Mestinya seluruh lapisan masyarakat termasuk kepolisian mengambil hikmah dari kejadian yang menimpa Abdul Qodir Jaelani alias Dul putera bungsu musisi kondang Ahmad Dhani beberapa waktu yang lalu. Yang menewaskan 7 orang dan beberapa lainnya luka berat, akibat dari kelalaiannya dalam berkendara di jalan raya. Yogi berharap, kepolisian turun ke sekolah-sekolah untuk memberikan bimbingan dan pengarahan kepada murid, guru dan orang tua murid, pada akhirnya masyarakat paham aturan berlalulintas dan larangan bagi anak-anak dibawah umur berkendara di jalan raya. Pungkas Yogi. (Wid) Berbekal 2 Lagu Tim Korpri Gresik Optimis Juara GRESIK, SMN - Mewakili Korpri Gresik, 28 anggota tim Paduan Suara Dinas Pendidikan pamit ke Bupati Gresik untuk mengikuti kompetisi paduan suara(Padus) Korpri tingkat Provinsi Jawa Timur, Rabu (6/11). Dengan diantar Kepala Dinas Pendidikan Gresik M. Nadhif, para anggota Padus tersebut diterima di Ruang Puteri Cempo Kantor Bupati Gresik. Secara langsung Bupati Gresik Dr. Sambari Halim Radianto, Wakil Bupati Gresik, Drs. Mohammad Qosim, M.Si dan Sekda Gresik, M. Nadjib. Selain pamit, para anggota padus Korpri Gresik ini juga mendemonstrasikan 2 buah lagu yang telah dipersiapkan. Tanpa diawali tes dan percobaan, dihadapan Bupati, Wabup dan Sekda Gresik. Para anggota padus Korpri Gresik tersebut langsung on stage membawakan mars Korpri yang dilanjutkan doa anak negeri. Menurut Kepala Dinas Pendidikan Gresik, M. Nadhif, lagu tersebut merupakan lagu wajib yang akan dibawakan saat kompetisi yang akan berlangsung di Gedung Grahadi Surabaya, Kamis, 7 Nopember 2013. Tentang tim padus yang pun petugas maupun pekerja yang mau dimintai keterangan terkait robohnya bangunan tembok lantai lima itu. Sementara itu, salah seorang pekerja proyek yang ada di lantai lima, saat kejadian mengaku jika saat itu Tim Korpri Kabupaten Gresik dipimpinnya itu Nadhif mengatakan, tim ini sudah melalui seleksi sejak 2 bulan yang lalu. Dari sekitar 80 orang anggota tim Padus Korpri Dinas Pendidikan, kami memilih sebanyak 28 orang. “Tapi yang akan masuk anggota tim sebanyak 24 orang sedangkan 4 orang adalah pesertacadangan. Tim ini juga sudah berlatih selama 1 bulan penuh” ujar Nadhifmenjelaskan. Bupati, Wakil Bupati serta Sekda Gresik yang menyaksikan secara langsung demo Tim Padus Gresik ini menyatakan puas. “Tim ini merupakanformasi tim paduan Suara terbaik yang pernah saya lihat. Kami berharap tim ini biasa menyabet juara” kata Bupati optimis. masih banyak pekerja proyek yang berada di lantai lima itu. Mereka sempat cemas karena kencangnya angin. Robohnya tembok itu diduga akibat terjangan angin yang sangat keras. “Memang tembok yang roboh itu Saya bersama teman-teman Korpri disini akan berdoa semoga tim ini sukses, tambahnya lagi. Sementara Wakil Bupati Gresik, Drs. Mohammad Qosim memberikan tips kepada para anggota Padus Korpri ini agar mempertahankan formasi yang sudah bagus ini. “Jaga kesehatan, jangan makan makanan yang dapat merusak kesehatan maupun suara”, katanya. Ditambahkan oleh Qosim, katanya “Saya melihat dari suara maupun kareografi sangat bagus. Meski usianya banyak yang diatas 40 bahkan 50 tapi gerakannya tak kalah dengan yang muda-muda” tambah Qosim. (gus) baru di bangun tadi pagi. Perkiraaan kami robohnya karena material masih basah dan belum kuat dan merekat. Jadi saat diterjang angin langsung ambrol begitu saja,” terang pekerja proyek ini. (wied)

×