Skandium

4,021 views
3,718 views

Published on

ppt logam skandium mata kuliah anorganik smakbo

Published in: Education
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
4,021
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
180
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Skandium

  1. 1. Scandium (Sc) Disusun oleh : • Arrovi Septian • Ayu Wulandari • Cahayu Putri • Christianto Octiandi • Diniyah Habibati
  2. 2. Keberadaan Di Alam • Skandium adalah unsur kimia dengan simbol Sc dan nomor atom 21. Skandium mempunyai bilangan oksidasi yaitu +3. Skandium banyak di temukan di alam dalam bentuk senyawanya beberapa ada dalam mineral (sekitar 800an spesies mineral). Hal ini ditemukan pada tahun 1879 dengan analisis spektral dari mineral euxenite dan gadolinit dari Skandinavia. Skandium ternyata lebih banyak ditemukan di matahari dan beberapa bintang lainnya (terbanyak ke-23) dibandingkan di bumi (terbanyak ke-50).
  3. 3. Sifat-Sifatnya Sifat Fisika • Merupakan logam lunak • Berwarna keperakan dan berubah sedikit kekuningan atau merah muda ketika teroksidasi oleh udara • Ringan Sifat Kimia • Tidak bereaksi dengan campuran 1:1 dari asam nitrat (HNO 3)dan asam fluorida (HF), mungkin karena pembentukan kedap lapisan pasif
  4. 4. Keterangan unsur · Simbol : Sc · Radius Atom : 1.62 Å · Volume Atom : 15 cm3/mol · Massa Atom : 44.9559 · Titik Didih : 3109 K · Radius Kovalensi : 1.44 Å · Struktur Kristal : Heksagonal · Massa Jenis : 2.99 g/cm3 · Konduktivitas Listrik : 1.5 x 106 ohm-1cm-1 · Elektronegativitas : 1.36 · Konfigurasi Elektron : [Ar]3d1 4s2 · Formasi Entalpi : 16.11 kJ/mol · Konduktivitas Panas : 15.8 Wm-1K-1 · Potensial Ionisasi : 6.54 V · Titik Lebur : 1814 K · Bilangan Oksidasi : 3 · Kapasitas Panas : 0.568 Jg-1K-1 · Entalpi Penguapan : 304.8 kJ/mol
  5. 5. Persenyawaan Scandium • Sc2O3 Skandium (III) oksida adalah oksida tahan api ringan, berbentuk padatan lebur putih. Berasal dari beberapa sumber termasuk mineral, tailing uranium tertentu dan beberapa bijih fosfat. • Na3ScF6 Dapat terbentuk dari hidrolisis [Sc(H2O)6]3+ . Mempunyai sifat seperti klorit (Na3AlF6), karena Sc3+ mempunyai sifat yang sama dengan Al3+ • Sc(OH)3 bersifat amfoter. Sc (OH) 3 + 3 OH - → Sc (OH) 3 - 6 Sc(OH) 3 + 3 H + + 3 H 2 O → *Sc(H 2 O) 6 ] 3+ dapat dilihat bahwa Sc 3 + dalam air bersifat asam karena hidrolisis.
  6. 6. Persenyawaan dengan halida Berbentuk kristal berwarna putih keabu-abuan dan mudah larut dalam air. Skandium (III) klorida ditemukan di beberapa lampu halida, serat optik, keramik elektronik, dan laser. Lelehan ScCl3 juga dapat menghasilkan logam Sc. ScX 3 (X = Cl , Br, I) sangat larut dalam air, kecuali SCF 3 tidak larut.
  7. 7. APLIKASI 1. Alloy Alumunium-Skandium Alloy alumunium-skandium dimanfaatkan dalam industri kedirgantaraan dan peralatan untuk olahraga (sepeda, tongkat bisbol, senjata api, dll) yang mengandalkan bahan kinerja tinggi. Kegunaan awal dari skandium-aluminium paduan berada di kerucut hidung kapal selam Uni Soviet meluncurkan rudal balistik. Kekuatan dari kerucut hidung yang dihasilkan cukup untuk memungkinkan untuk menusuk tutup es tanpa kerusakan, sehingga memungkinkan peluncuran rudal sementara di bawah tutup es Arktik. 2. Skandium Oksida (Sc2O3) Digunakan sebagai katalis dalam pembuatan Aseton 3. Isotop radioaktif 46Sc Digunakan sebagai agen pelacak dalam kilang minyak mentah
  8. 8. 5. Skandium Clorida (ScCl3) Ini dapat ditemukan dalam lampu halide, serat optic, keramik elektrolit dan laser. Logam ini juga dapat diperoleh melalui proses elektrolisis dengan reaksi sebagai berikut : 2ScCl3 (s) → 2Sc (s) + 3 Cl3 (g) elektrolisa ini berasal dari leburan dari potassium, lithium, scandium klorida pada suhu 700-800 0C. Penelitian ini dilakukan oleh Fischer, Brunger, Grieneisen. 4. Skandium Iodida (ScI3) Digunakan dalam pembuatan lampu dengan intensitas yang tinggi , Skandium iodida ditambahkan ke lampu uap merkuri menghasilkan sumber cahaya yang sangat efisien yang menyerupai sinar matahari dan memungkinkan reproduksi warna yang baik dengan kamera TV
  9. 9. Skandium tidak beracun, namun perlu berhati-hati karena beberapa senyawa scandium mungkin bersifat karsinogenik pada manusia selain itu dapat menyebabkan kerusakan pada liver jika terakumulasi dalam tubuh. Bersama dengan hewan air, Sc dapat menyebabkan kerusakan pada membran sel, sehingga memberikan pengaruh negatif pada reproduksi dan sistem syaraf. Sakandium (Sc) dapat mencemari lingkungan, terutama dari industri petroleum dan dari pembuangan perabot rumah tangga. Sc secara terus-menerus terakumulasi di dalam tanah, hal ini akan memicu terkonsentrasinya di dalam tubuh manusia dan hewan. EFEK SKANDIUM (Sc) BAGI KESEHATAN DAN LINGKUNGAN
  10. 10. Kesimpulan

×