Trampil menggunakan photoshop cs4

  • 21,262 views
Uploaded on

Buku panduan menggunakan Photoshop CS4

Buku panduan menggunakan Photoshop CS4

More in: Design
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
No Downloads

Views

Total Views
21,262
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
999
Comments
0
Likes
10

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. Adi Kusrianto
  • 2. PRAKATAPhotoshop semakin jauh meninggalkan pesaing-pesaingnyadibidang pengolahan image, dan sebagai program yang paling diandalkan dari produk Adobe Corporation, maka Photoshopadalah program grafis yang paling banyak digunakan oleh paraseniman grafis. Program yang paling banyak di seminarkan, ditriningkan dan buku tentang Photoshop adalah salah satu topikyang paling banyak ditulis dan diterbitkan.Buku ini disusun baik untuk yang telah mengenal, memakaiPhotoshop edisi sebelumnya maupun yang masih ingin coba-coba menggunakan. Dengan harapan agar beberapaketrampilan esensiil yang perlu dikuasai pemakai Photoshoppada CS 4 ini tidak perlu lagi melakukan belajar dengan coba-coba. Baca dan terapkan pada komputer Anda. Ini pasti lebihmudah, karena buku ini memuat banyak gambar yangdiharapkan bisa mendukung Anda dalam belajar.Semoga dengan membaca buku ini Anda akan terbantu.April 2009Adi Kusrianto ii
  • 3. DAFTAR ISIPrakata ................................................................................... iiDaftar Isi ................................................................................ iiiBab 1: Ketrampilan dalam Menguasai Interface Baru ............. 3 1. Menguasai Interface Baru .............................................. 4 2. Ikon Arrange Document untuk mengatur Tampilan File . 7 3. Kuler Untuk membentuk Warna Theme ....................... 18 2.1 Application Bar ............................................................... 21 2.2 Mengatur Tampilan layar dengan Screen Mode ............. 25 2.3. Mengenal berbagai tampilan Workspace ...................... 27Bab 2: Menggunakan panel-Panel Baru Yang canggih ............ 37 4. Ketrampilan Menguasai Fasilitas Adjustment Baru pada Photoshop CS4 ............................................................ 38 5. Mengatur Gelap Terangnya Cahaya ............................. 39 6. Adjustment Level dengan Preset Yang lebih memudahkan .................................................................................... 40 7. Mengatur Level dengan Preset ..................................... 42 8. Adjustment dengan Kurva ............................................ 46 9. Pengaturan Warna Image ............................................. 52 iii
  • 4. 10. Vibrance Adjustment .................................................... 52 11. Mengatur Kecenderungan Warna dengan Hue/Saturation .................................................................................... 55 12. Hue/Saturation Preset Yang lebih memudahkan .......... 57 13. Penggunaan Color Balance ........................................... 60 14. Penggunaan Black & White .......................................... 62 15. Memasang Filter didepan Lensa ................................... 64 16. Penggunaan Selective Color ......................................... 67 17. Mengatur Bukaan Lensa Dengan Exposure .................. 69 18. Membalik Warna Image ............................................... 71 19. Posterize, ...................................................................... 72 20. Threshold,..................................................................... 73 21. Gradient Map ............................................................... 75Bab 3: Bekerja pada Panel Masks .......................................... 79 22. Mengenal Panel Masks ................................................. 79 23. Fitur Color Range pada Panel Mask .............................. 82 24. Menggunakan Density, Feather, dan Invert ................. 85 25. Ketrampilan Menggunakan Vector Mask ..................... 89Bab 4: Ketrampilan Memilih Bagian Tertentu dari Image ..... 93 26. Membuat Seleksi dengan Pen Tool............................... 93 27. Cara Lain Mengubah Path Menjadi Seleksi ................... 96 28. Membuat Bidang Seleksi dengan Ellipse Tool ............. 100 29. Memindahkan Titik Path............................................. 102 30. Membuat Titik Baru .................................................... 104 iv
  • 5. 31. Menggunakan Custom ShapeTool sebagai alat Seleksi107 32. Ketrampilan Menggunakan Elliptical Marquee Tool ... 109Bab 5: Memanfaatkan Kehandalan Smart Objects .............. 118 33. Menggunakan Transformasi Dengan Smart Objects... 119 34. Memanfaatkan Fitur Baru Smart Object ..................... 120 35. Membuat Transformasi Perspektif Pada Smart Object123Bab 6: Bekerja dengan Panel Channel .................................. 128 36. Ketrampilan dalam Memahami dan Memanfaatkan Channel .................................................................................. 128 37. Membuat Hitam Putih pada Channels ........................ 132 38. Mencari Bagian yang Memiliki Kontras paling Tinggi.. 139 39. Membuat Channels Baru ............................................ 142 40. Blend Modes untuk Channels ..................................... 145 40.1 Menggunakan Blend Modes ....................................... 146Bab 5: Ketrampilan Mengolah Teks .................................... 152 41. Membuat Teks mengikuti bentuk Lingkaran .............. 152 42. Mengetikkan teks didalam sebuah bentuk Path ......... 154 43. Mengubah Teks Menjadi Raster Dengan Cepat .......... 155 44. Memilih Font secara Praktis ....................................... 157 45. Memilih Warna Font Tanpa Highlight ......................... 159 46. Anda merasa Menyesal setelah Teks di Rasterized?... 160 47. Memindahkan Teks Tanpa Berpindah Tool ................ 161 48. Mengedit Teks tanpa Membuat Highlight .................. 163 49. MeRaster beberapa layer Teks Sekaligus.................... 164 v
  • 6. 50. Mengatur Jarak Antar Huruf Dengan Shortcut ........... 165Bab 6: Ketrampilan Saat Bekerja di Panel Layer ................... 170 51. Flattening Layer Dalam Satu Langkah satu langkah .... 170 52. Berpindah ke layer Lain dengan klik pada Image ........ 172 53. Shortcut Navigasi Layer .............................................. 173 54. Mengatur Letak DropShadow secara Visual ............... 175 55. Menduplikasi Layer secara Super Cepat ..................... 177 56. Membuat Copy Sebagian Dari Layer Aktif .................. 178 57. Menyeret Copy Tepat ditengah Kanvas Baru.............. 179 58. Mengatur Alignment Melalui Layer ............................ 181 59. Menyimpan Layer Style pada Layer Tersendiri ........... 182 60. Menduplikasi Layer ke File Baru ................................. 185 61. Mengedit Layer Style lebih Cepat .............................. 187 62. Membuka File dalam keadaan Flat ............................. 188 63. Memilih Blending Mode Tanpa Membuka Menu ....... 191 64. Teknis Praktis Menampakkan Isi Layer Satu per Satu . 194 65. Menyalin Layer Style Ke Layer di File Lain dengan cara menyeret ................................................................... 196 66. Memilih Hanya Satu Obyek Saja Dalam Layer ............ 198 67. Menghapus Efek pada Layer Style .............................. 199 68. Teknis Praktis Agar Layer Style Tidak Berulang Pada Obyek Berikutnya di layer Yang Sama .................................. 201 69. Membuat sebagian isi layer Transparan, sementara bagian lain tetap 100% .......................................................... 204 vi
  • 7. 70. Memperbesar Tampilan Foto Hingga Ukuran Pixel Sebenarnya .................................................................................. 20771. Memperbesar Tampilan Foto ..................................... 20972. Cara Lain Memperbesar Tampilan Foto ...................... 21073. Memperkecil Tampilan ............................................... 21174. Memperkecil Tampilan Foto 2 .................................... 21375. Menampilkan Foto seukuran Layar ............................ 21476. Berpindah dari Tool ke Tool lain dalam Group yang sama .................................................................................. 21677. Tip & Trik Bekerja dengan Lasso Tool ......................... 219 77.1 Menambahkan Titik pada Magnetic Lasso Tool ......... 219 77.2 Menambah/ mengurangi lebar segmen pada Magnetic Lasso Tool .................................................................................... 220 77.3 Menghapus (membatalkan) titik-titik terakhir. .......... 221 77.4 Mengakhiri/ menutup seleksi Magnetic Lasso Tool. .... 221 77.5 Membatalkan pilihan .................................................. 22178. Memindahkan Obyek dengan Tool apa saja ............... 22279. Tip Menggunakan Foreground dan Background Color Tool .................................................................................. 22280. Berpindah Mode pada Sponge Tool ........................... 22381. Berpindah Mode pada Dodge dan Burn Tool ............. 22382. Menggelapkan Pixel ketika Dodge Tool Aktif, Menerangkan pixel ketika Burn Tool Aktif. ....................................... 22483. Membalik Fungsi Blur Tool dan Sharpen Tool ............ 22584. Berpindah Mode pada Healing Brush ......................... 22685. Berpindah bentuk Pointer dari Brush ke Bentuk Croshair227 vii
  • 8. 86. Menggunakan Warna Foreground saat menggunakan Smudge Tool............................................................................ 228Latihan-Latihan ................................................................... 232 87. Membuat Efek Air dengan Filter ................................. 232 88. Membuat Teks dengan Efek Air .................................. 237 89. Menggunakan Teks didepan Image Lain. .................... 240 90. Mengubah Image Foto ke Warna Perfect Green ........ 242 91. Back To Seventies ....................................................... 257 92. Membuat efek Nyala Api ............................................ 286 93. Membuat Efek Foto Lama .......................................... 290 viii
  • 9. ix
  • 10. 1
  • 11. 2
  • 12. Bab 1: Ketrampilan dalam Men- guasai Interface BaruPara pengguna program aplikasi komputer harus siapmenerima pembaharuan setiap saat, karena produsen-produsen program terbesar telah memulai perubahan yangsangat signifikant setiap periode tertentu. Microsoft Officepada versi 2007 telah mengubah interfacenya demikianberani sehingga program-program terkenalnya sepertiWord dan Excel tampil sama sekali baru. 3
  • 13. Kali ini program grafis keluaran Adobe, Photoshop dangroupnya (Illustrator, InDesign, Flash dsb) jugamengeluarkan versi baru dengan interface yangmencengangkan. Oleh karenanya hal ini mengajakpemakainya untuk menikmati fasilitas-fasilitas yangterdapat dibalik interface baru ini.1. Menguasai Interface BaruJika Anda terbiasa dengan Photoshop CS3 ke bawah, makaAnda akan merasakan perbedaan ketika melihat tampilaninterface pada CS4 hingga CS6.Gbr 1 - 1 : Tampilan Photoshop CS4 dengan user interfacenya yang baru. 4
  • 14. Jika Anda membuka file, maka nama file yang terbuka akanditampilkan dalam tab diatas layar. Jika saat ini adabeberapa file yang terbuka, maka pada bagian atas layarakan terlihat beberapa tab. Jika jumlah nyang terbuka tidakmencukupi untuk ditampilkan pada tab, maka ia akanditampung dalam menu drop down. Untuk menampilkannama-nama filenya klik “>>“pada ujung tab dokumen.Gbr 1 - 2 : Tab nama-bama file yang sedang terbuka. Tab berwarna putihmenandakan yang saat ini aktif dilayar.Gbr 1 - 3 : Nama-nama file terbuka dalam menu dropdown.Nama Image yang aktif nampak tercentang, sementaraapabila Anda ingin mengaktifkan file yang lain tingk kliknama file pada menu drop down tersebut. 5
  • 15. Keuntungan dari sistem tab ini untuk mempermudah danmemperlancar alur kerja Anda bila bekerja dengan banyakfile.Untuk mengubah tampilan dari full preview menjaditampilan dalam window, klik kanan pada nama filesehingga ditampilkan menu. Pilihlah Move in New Windowatau seretkan tab nama file ke tengah layar.Gbr 1 - 4 : Move in New WindowSelain fitur-fitur yang disebutkan diatas, maka Anda masihmemiliki pilihan lain untuk menampilkan dengan klik iconyang terdapat pada Application Bar. 6
  • 16. 2. Ikon Arrange Document untuk mengatur Tampilan FileGbr 1 - 5 : Menu pilihan untuk menampilkan file yang terbuka.Dari ilustrasi diatas, nampak beberapa opsi berbentuk ikonmaupun menu. Untuk mengetahui fungsi masing-masingberikut ini uraiannya.Consolidate All : untuk menampilkan file image dalambentuk tab, dan inilah yang dijadikan default tampilan padaPhotoshop CS4Tile All in Grid: untuk menampilkan seluruh dokumen ataufile dalam bentuk tile. 7
  • 17. Gbr 1 - 6 : Tampilan All in GridTile All Vertically : untuk menampilkan seluruh dokumenatau file image berjajar secara vertikal dalam satu kanvas.Gbr 1 - 7 : Tampilan Tile All Vertically 8
  • 18. Tile All Horizontal: pilihan ini untuk menampilkan seluruhfile yang terbuka dalam bentuk horizontalGbr 1 - 8 : Tampilan Tile All Horizontally2 Up: untuk menampilkan 2 dokumen atau file image baiksecara vertikal maupun horizontal. 9
  • 19. Gbr 1 - 9 : Tampilan 2 Up vertikal dan Horizontal.3 Up: untuk menampilkan 3 file baik secara vertikalmaupun horizontal. 10
  • 20. Gbr 1 - 10 : Tampilan 3 Up ada tiga macam seperti gambar diatas.4 Up: untuk menampilkan 4 buah file image yang sudahterbuka. 11
  • 21. 12
  • 22. Gbr 1 - 11 : Contoh beberapa tampilan 4 Up5 Up: Untuk menampilkan 5 buah file sekaligus denganbeberapa alternatif susunan sebagai berikut. 13
  • 23. Gbr 1 - 12 : Contoh tampilan 5 Up6 Up : Untuk menampilkan 6 buah file yang tebukasekaligus.Gbr 1 - 13 : Tampilan 6 Up 14
  • 24. Float All in Window: menampilkan semua file yang terbukasecara mengambang di layar.Gbr 1 - 14 : Tampilan Float All In WindowNew Window: untuk menampilkan image yang terbuka kedalam window baru. Dengan demikian Anda punya duawindow dengan isi yang sama. 15
  • 25. Gbr 1 - 15 : Tampilan dua window dengan isi yang sama.Actual Picel : menampilkan Image sesuai dengan ukuranpixelnya.Gbr 1 - 16 : Image yang ditampilkan sesuai dengan ukuran pixelnya. Jikadpinya tinggi maka image itu akan di tampilkan besar sekali. 16
  • 26. Fit On Screen: menampilkan image seukuran layar. Menuini sama seperti salah satu pilihan dalam Zoom Tool.Gbr 1 - 17 : Tampilan sepenuh layar, Fit On ScreenMatch Zoom: tampilan semaksimal mungkin image-imageyang terbuka saat ini dalam mengisi selebar layar.Gbr 1 - 18 : Tampilan tiga buah file image yang dengan menu Match Zoom. 17
  • 27. Match Zoom & Location: Menampilkan image secaramaksimal dalam bukaan window yang ada.Gbr 1 - 19 : Tampilan Match Zoom & Location untuk tiga buah image yangterbuka.Dari pilihan tampilan itu kiranya lebih memudahkan danAnda dapat memilih yang paling tepat sesuai kebutuhanAnda.3. Kuler Untuk membentuk Warna ThemePada menu Window > Extension, terdapat fitur tambahanyang bernama Kuler. Kuler ini merupakan fasilitas darikomunitas pendukung produk Adobe dimana Anda dapatmenciptakan suatu komposisi warna kemudian meng upload warna kreasi Anda tersebut melalui pilihan menu 18
  • 28. Connection. Fitur ini berfungsi untuk menyusun warnatheme. Suatu fasilitas yang sangat membantu bagi Andayang ingin membuat kombinasi warna.Pada Panel Kuler terdapat tab About, Browse dan Create.Gbr 1 - 20 : Panel Kuler salah satu fitur baru yang pernu Anda manfaatkan. 19
  • 29. Dengan memutar jari-jari warna itu maka Anda akanmemperoleh kombinasi warna yang harmonis tanpa harusmencari-cari. Sedang pada slider vertikal disebelah kananAnda dapat mengatur gelap terangnya warna. Didalammemperoleh warna, selain memutar jari-jari pada lingkaransprektrum warna, Anda juga bisa menggeser slider warnaR, G dan B.Jika Anda memperoleh suatu kombinasi yang tepat sesuaiselera Anda, maka Anda dapat menyimpannya denganmenekan tombol Save Theme. 20
  • 30. Gbr 1 - 21 : Beberapa pilihan Rule yang tersedia pada Kuler.2.1 Application BarBagian lain yang baru dari Photoshop CS4 adalahApplication Bar yang terletak disebelah kanan Menu Bar. 21
  • 31. Dari kiri kenanan: Louncing Adobe Bridge Views Extras, untuk menampilkanbeberapa alat bantu yang terdiri dari Guides (garis bantu),Grid. serta Rulers (penggaris) dibagian atas layar. Zoom Level, menampilkan pilihannilai zoom secara cepat tanpa harus klik zoom tool. Hand Tool yang ditampilkantersendiri, sama fungsinya dengan menekan tombol SpaceBar. Zoom Tool ditampilkan padaApplication Bar untuk lebih memudahkan dibandingdengan di Toolbar. 22
  • 32. Rotate View Tool untuk memutartampilan layar. Fitur ini hanya bisa aktif apabila komputerAnda dipasang Video Card dengan GPU (Graphic ProcessingUnit). Arrange Document, untuk mengaturtampilan file yang telah terbuka dilayar. 23
  • 33. Screen Mode, yang berisipilihan bagaimana mode layar ditampilkan. Tool inisebelumnya terletak dibagian bawah Toolbar. Workspace Preview, untukpilihan bentuk workspace yang ditampilkan. 24
  • 34. 2.2 Mengatur Tampilan layar dengan ScreenModePada Application bar terdapat pilihan Screen Mode yangsemula fitur ini diletakkan di bagian bawah Tool Box.Berikut ini tiga macam tampilan screen mode yangsekarang lebih mudah diakses.Gbr 1 - 22 : Tampilan Full ScreenSaat tampilan Full Screen Panel-Panel serta menu tidaktampil, untuk menampilkan kembali Panel dan menu tekantombol Tab. Sedang untuk berpindah ke window programyang lain tekanlah tombol Alt+Esc. 25
  • 35. Gbr 1 - 23 : Full Screen with menu BarGbr 1 - 24 : Tampilan Standar Mode Preview dengan woprkspace Basic. 26
  • 36. 2.3. Mengenal berbagai tampilan WorkspaceDari dropdown menu paling kanan pada Application Barterdapat pilihan berbagai Workspace. Masing-masingworkspace memiliki variasi pada Panel yang ditampilkan,serta setting shortcut secara khusus yang ditambahkanatau diubah pada suatu workspace. Berikut ini contohtampilannya.Workspace Essensial.Gbr 1 - 25 : Workspace EssensialTampilan workspace Essencial ini mengutamakan tampilanfitur penting yang umum dipakai. 27
  • 37. Workspace BasicGbr 1 - 26 : Tampilan Workspace BasicWorkspace Basic bidang kerjanya lebih luas karena tidak menampilkan Panel-Panel. Sebagai gantinya hanya menampilkan icon-icon pengganti Panel. JikaAnda ingin mengaktifkan Panel layer misalnya, Anda tinggal klik icon Layeratau tekan tombol F7.Gbr 1 - 27 : Menampilkan Panel layer dengan klik iconnya. 28
  • 38. Workspace Color And ToneGbr 1 - 28 : Tampilan Workspace Color and ToneWorkspace ini disesuaikan menurut kebutuhan apabilaAnda sedang melakukan editing warna serta tonal foto,sehingga yang muncul pada deretan Panel adalahHistogram dan Adjustment.Workspace PaintingAdalah bidang kerja yang ditujukan saat Anda membuatlukisan menggunakan Photoshop. Prasarana yangditampilkan tentu saja adalah kuas gambar yang berbagaimacam bentuk dan ukurannya, serta Panel warna. 29
  • 39. Gbr 1 - 29 : Workspace untuk kegiatan painting.Gbr 1 - 30 : Workspace Proofing 30
  • 40. Worspace ProofingBidang kerja ini ditujukan saat Anda mengatur image untukdikirim ke percetakan, dimana Anda perlu memeriksamasing-masing chanel sebemum nantinya image tersebutdipecah dalam film-film tersendiri saat dilakukan separasiwarna.Workspace TypographyGbr 1 - 31 : Tampilan Workspace Typography.Tampilan bidang kerja ini disiapkan untuk Anda yangsedang bekerja dengan teks. Panel-Panel yang terbukaselain Character, Paragraph juga Style yang berisi pilihanstyle yang dapat dikenakan pada teks. 31
  • 41. Workspace VideoBidang kerja yang disediakan saat Anda mengedit imagepada video.Workspace WebBidang kerja jika Anda sedang bekerja mendesain webpage. Panel yang tersedia mirip dengan WorkspaceTypography, hanya ditambah dengan Panel layer.Gbr 1 - 32 : Panel yang tersedia mirip dengan Workspace Typography.Workspace AutomationUntuk menampilkan Panel Action yang berisi scripting/makro siap pakai untuk sejumlah perintah-perintah yangunik. Tetapi jika Anda akan mencobakan makro ini perlu 32
  • 42. mengerti bahwa perintah yang sudah dijalankan tidakdapat di undo atau dimundurkan melalui Panel history.Gbr 1 - 33 : Tampilan workspace AutomationSelain itu Anda akan bisa memanfaatkan Workspace lainyang memerlukan fasilitas Open GL dimana fasilitas inihanya bisa dilakukan jika Anda memasang video card padakomputer Anda. *** 33
  • 43. 34
  • 44. 35
  • 45. 36
  • 46. Bab 2:Menggunakan panel-Panel Baru Yang canggihSebagaimana Anda telah melihat (setidaknya pada gambardi bab sebelumnya), bahwa Photoshop CS4 memiliki panel-panel yang didesain ulangsecara menarik apa lagidilengkapi dengan fasitaspreset yang sangat mem-bantu. Pada deretan me-nu Window Anda bisamelihat panel apa sajayang ada.Satu dari dua panel baruyang ditambahkan dalamAdobe Photoshop CS4adalah panel Adjustment.Dengan adanya panel ini,proses koreksi warna dancahaya pada foto menjadi 37
  • 47. semakin mudah dan cepat. Jika pada versi-versi sebe-lumnya untuk melakukan koreksi warna dan cahaya harusmelalui beberapa langkah dan penggunaan beberapa kliktombol mouse, kini proses tersebut dapat dipersingkatdengan adanya fasilitas panel ini. Berikut diberikan pen-jelasan mengenai penggunaan panel Adjustment tersebut.4. Ketrampilan Menguasai Fasilitas Adjustment Baru pada Photoshop CS4Pembaharuan yang paling banyak disenangi terletak padaPanel baru, Panel Adjustment. Sebagaimana kita ketahuiadjustment adalah fasilitas penting yang paling banyakdibutuhkan dalam mengolah foto. Oleh karenanyamunculnya renovasi ini sangat dinantikan banyakpenggemar Photoshop. Panel Adjustment berisi :  Brightness/Contrast  Levels  Curves  Exposure  Vibrance  Color Balance  Black & White  Photo Filter 38
  • 48.  Channel Mixer  Invert  Posterize  Threshold  Gradient Map  Selective Color dan  Hue SaturationBeberapa diantaranya memiliki Preset alias setting siappakai pada Adjustment.Berikut ini beberapa teknik baru yang memudahkan saatAnda bekerja dengan Photoshop CS4 apabila dibandingdengan versi sebelumnya.5. Mengatur Gelap Terangnya CahayaUnsur pengaturan gelap terangnya suatu pemotretan tentusaja merupakan komponen penting. Kemudian apa yangharus Anda lakukan apabila komposisi pencahayaan padafoto yang Anda dapat ternyata membuat hasil foto kurangmenarik? Nah disinilah keuntungannya kita memanfaatkanAdobe Photoshop CS4, karena program ini menyediakanfasilitas koreksi cahaya di dalam panel Adjustment. Fitur inidapat Anda gunakan secara langsung pada image maupunmelalui layer Adjustment. Ketika menggukan fasilitas yangada di dalam panel Adjustment yang baru ini, Anda tidak 39
  • 49. harus lagi mengubah layer Background menjadi Layer biasaatau menduplikatkannya karena fasilitas ini bisa secaralangsung mengoreksi foto yang Anda miliki. Fasilitastersebut adalah Level dan Curve yang kami muatkan padapoint berikut6. Adjustment Level dengan Preset Yang lebih memudahkanUntuk melakukan pengaturan cahaya dengan lebih detail,Anda dapat menentukan sendiri nilai pencahayaannyamenggunakan fasilitas Levels. Pada Photoshop CS3kebelakang memiliki menu Image > Adjustments > AutoLevel. Pada saat Anda memilih menu ini, image akan di setdengan defaut tertentu dalam satu pilihan saja. Namunpada CS4 banyak kemajuan yang diberikan pada fasilitasini. diantaranya disediakannya Level Preset. Namun secaraumum langkah melakukan Adjustment Level sebagaiberikut:1. Setelah Anda membuka foto yang akan diperbaiki komposisi cahayanya, masuklah ke dalam panel Adjustment. Kemudian klik ikon Level. 40
  • 50. Gbr 2 - 1 : Ikon Level pada panel Adjustment2. Langkah selanjutnya pilihlah opsi level.3. Pada kotak dialog New Layer yang tampil, tekanlah tombol OK.Gbr 2 - 2 : Mengatur tingkat gelap terangnya dengan menyeret slider 41
  • 51. 4. Sesudahnya, aturlah nilai Levels pada panel Adjustment. Agar pengaturan intensitas cahaya menggunakan fasilitas Levels bisa berjalan dengan baik, Anda perlu memahami cara kerja masing-masing slider yang ada di dalamnya. • Slider yang berada di bagian paling kiri disebut Shadows. Slider ini dapat berfungsi untuk mengatur bagian gelap pada foto. • Slider Midtones adalah slider yang berada di bagian tengah. Anda bisa menggunakannya untuk menyeimbangkan warna gelap pada foto. • Slider yang berada di bagian paling kanan adalah Highlights. Sesuai dengan namanya, fasilitas ini dapat dipakai untuk mengatur bagian terang pada foto.5. Jika pengaturan nilai Levels telah selesai, Anda bisa langsung melihat perbedaan komposisi cahayanya.7. Mengatur Level dengan PresetPada CS4 Photoshop memiliki fasilitas Level Preset atausetting level secara otomatis. Bedanya pada level preset initerdapat beberapa pilihan: 42
  • 52. Gbr 2 - 3 : Panel Adjustment, sesuatu yang baru pada CS4, terdapat pilihanLevel Preset yang memudahkan.Level Preset memiliki pilihan: o Darker (lebih gelap) o Increase Contrast 1 hingga 3 (tiga lebvel pilihan) o Lighten Shadows (menurunkan tingkat kegelapan) o Lighter (lebih terang lagi) o Midtone Darker (warna tengah lebih gelap) o Midtone Lighter (warna tengah lebih terang)Ketika Anda memilih salah satu preset, maka tampilanPanel akan berubah menjadi grafik gelap terang. 43
  • 53. Sedangkan untuk kembali ke mode semula klik tombolpanah kekiri dibawah Panel ini.Gbr 2 - 4 : Foto Asli sebelum di AdjustmentGbr 2 - 5 : Setelah Image dibuat Darker (lebih gelap) 44
  • 54. Apabila Anda menggeser slider atau mengubah nilai yangada pada field-field, maka level akan berubah menjadicustom.Gbr 2 - 6 : Hasilnya setelah di ditingkatkan kontrasnya dengan IncreaseContrast 1.Gbr 2 - 7 : Pilihan Increase Contrast 3 45
  • 55. Dengan beberapa preset pada level itu otomatis Anda akanmemiliki pilihan yang tepat untuk masing-masing kondisifoto yang Anda garap. Jadi Anda bisa mencobakan semuapreset hingga Anda menemukan yang tepat dengankeinginan Anda.Gbr 2 - 8 : Pilihan Lighten Shadow.8. Adjustment dengan KurvaCurve alias kurva adalah sarana melakukan penyesuaiangelap terang serta kontras (ketajaman) pada image.Dengan menggunakan kurva ini cara pengaturannya relatiflebih sulit dibanding dengan Level. Namun demikian, untukmenghasilkan komposisi cahaya yang menawan, Curvespantas diberi nilai lebih, karena mampu mengubah 46
  • 56. pencahayaan pada sebagai area tanpa mempengaruhi arealain dalam foto yang sama.Secara umum berikut ini langkah menggunaan Curve.1. Bukalah tampilan awal foto yang akan diolah pencahayaannya menggunakan Curves.2. Pada panel Adjustment, klik ikon Curves.Gbr 2 - 9 : Klik ikon Curve3. Setelah itu, pada panel Adjustment Anda bisa mengklik garis Curves sehingga terbuat sebuah node (titik) sesuai dengan area pada foto yang akan Anda atur cahayanya. Pada contoh kali ini kita akan memperterang cahaya pada area asap sehingga dibuat node pada bagian atas garis kemudian ditarik ke atas. 47
  • 57. Gbr 2 - 10 : Tampilan panel Curve dengan kurva devault4. Ulangi langkah pengaturan intensitas cahaya tersebut dengan cara menaikkan node garis untuk memperterang cahaya. Sebaliknya, untuk mempergelap cahaya, turunkan node garis.Pada Photoshop CS4 terdapat Curve preset yangmemungkinkan Anda mendapatkan pilihan yang sangatmembantu. 48
  • 58. Gbr 2 - 11 : Foto aslinya, memiliki nuansa warna dan cahaya yang luassehingga memiliki kemungkinan yang luas pula untuk di olah.Preset Curve terdiri dari : o Color Negative o Cross Process o Darker o Increased Contrast o Lighter o Linear Contrast o Medium Contrast o Negative o Strong ContrastSemua berdasarkan warna RGB (karena Anda mengeditmelalui monitor kan?), namun apapun yang Anda peroleh 49
  • 59. jika mode warnanya diubah menjadi CMYK, maka akandikonversikan secara otomatis.Gbr 2 - 12 : Foto asli sebelum diproses. Foto ini memiliki nuansa warna dansinar yang sangat luas sehingga memungkinkan dioleh dengan berbagaisetting Curve.Gbr 2 - 13 : Hasil setelah di Curve dengan Preset Cross Process. 50
  • 60. Gbr 2 - 14 : Darker, dengan sinar yang lebih gelap. Bandingkan dengan efekyang diperoleh dengan Level.Gbr 2 - 15 : Dengan Strong Contrast image ini kelihatan lebih bagus untukdicetak. Detil dari obyek menjadi lebih jelas. 51
  • 61. 9. Pengaturan Warna ImagePada dasarnya, fasilitas pengaturan/koreksi warna yangada pada Adjustment ini memiliki cara kerja yang sama,yaitu dengan menaikkan atau menurunkan nilai padafasilitas nilai warna yang diinginkan sehingga menghasilkankomposisi warna yang dikehendaki. Beberapa fasilitaskoreksi warna yang bisa Anda temukan dalam panelAdjustment adalah Vibrance, Hue/Saturation, ColorBalance, Black & White, Photo Filter, Channel Mixer. danSelective Color. Nah berikut ini kita bahas satu persatu.10. Vibrance Adjustment Vibrance (Vibrant) adalah adjustment baru padaPhotoshop CS4 yang berfungsi untuk mengendalikanantara Vibrant dan Saturation. Vibrant berfungsi untukmemperoleh saturasi yang mendekali warna netral,sedangkan Saturation berfungsi untuk mengarahkansaturasi menurut kecenderungan warna image. VibranceAdjustment tidak (belum) memiliki preset, oleh karenanyaAnda dapat menggeser-geser slider Vibrance danSaturation untuk memperoleh efek warna yang sesuai.Dibandingkan fasilitas koreksi warna yang lain, Vibrancememiliki cara kerja yang paling sederhana. Oleh karenanya 52
  • 62. sebagai tahap awal, Anda bisa menggunakan fasilitas iniuntuk mengoreksi ketajaman warna pada foto.1. Sebelumnya, bukalah foto yang akan Anda koreksi warnanya.2. Selanjutnya, Anda bisa mengatur nilai pada Vibrance dan Saturation dengan ketentuan semakin besar nilai Vibrance dan Saturation, warnanya akan semakin kuat. Sebaliknya, sema. kin rendah nilainya, warnanya akan semakin lemah.3. Sesudahnya, bisa Anda amati bahwa tampilan warna pada foto akan berubah sesuai dengan nilai yang sebelumnya Anda masukkan.Gbr 2 - 16 : Saat belum di adjust Vibrancenya. 53
  • 63. Gbr 2 - 17 : Ketika nilai Vibrance dan Saturation diturunkan.Gbr 2 - 18 : Untuk memperoleh warna cerah menyolok gunakan nilaiVibrance dan Saturation yang tinggi. 54
  • 64. 11. Mengatur Kecenderungan Warna dengan Hue/SaturationSelain dapat mengatur tingkat ketajaman warna sepertipada Vibration, Hue/Saturation juga dapat Anda fungsikanuntuk memberikan nuansa warna baru pada foto. asilitasini sangat dibutuhkan saat image yang akan di cetaktampilan warnanya kurang greget. Terlebih bila fototersebut akan dipasang sebagai salah satu elemen dalamgrafis yang memiliki lingkungan berwarna, maka foto bagusini akan tenggelam. Untuk itu Adjustment Hue/ Saturationkita butuhkan.Untuk itu, Anda hanya perlu memahami cara kerja darifasilitas yang ada di dalamnya, yaitu Hue, Saturation, danLightness.• Hue: untuk memberikan kecenderungan warna baru pada image foto.• Saturation: untuk mengatur tingkat kepekatan warna.• Lightness: untuk mengatur tingkat gelap terangnya warna. 55
  • 65. Gbr 2 - 19 : Image foto yang cukup OKE tetapi jika di cetak berwarnatampilannya kurang greget.Gbr 2 - 20 : Setelah Hue, Saturation dan Lightnessnya di atur maka warnanyamulai timbul. 56
  • 66. Gbr 2 - 21 : Contoh lain pemanfaatan Hue/Saturation secara manual.12. Hue/Saturation Preset Yang lebih memudahkanPreset pada Hue/Saturation terasasangat membantu, karena hampirsemua apa yang dibutuhkan dariefek pengolahan warna imageterdapat pada pilihan presetnyayang terdiri dari: 57
  • 67. Gbr 2 - 22 : Obyek aslinya.Gbr 2 - 23 : Preset Cyanotype untuk memberikan warna yang mengarah padawarna cyan dan cenderung ke abu-abu. 58
  • 68. Gbr 2 - 24 : Preset Increase Saturation More memberikan efek warna cerahGbr 2 - 25 : Preset Old, untuk memberikan kesan foto lama.Selain itu terdapat pilihan Strong Saturation yang sangatcocok untuk membuat foto yang akan dicetak berwarna 59
  • 69. diatas kertas glossy, karena kecerahan warna yang sangatkuat akan membantu efek tampilan image tersebut. Selainitu pilihan Sephia, Red Boost, Yellow Boost dapat Andacobakan pada foto yang Anda olah.13. Penggunaan Color BalanceSebagai salah satu fasilitas koreksi warna, Color Balancemenye. diakan warna-warna tertentu sebagai warnapenyeimbang, yaitu Cyan, Red, Magenta, Green, Yellow,dan Blue. Anda bisa mengatur intensitas masing-masingwarna ini sehingga sesuai dengan yang dikehendaki.Beberapa fasilitas lain yang ada dalam Color Balance ada-lah Shadows, Midtones, dan Highlights.Shadows: berfungsi untuk menyeimbangkan warna-warnagelap yang ada pada image.Midtones: berfungsi untuk menyeimbangkan warna-warannetral pada image.Highlights: berfungsi untuk menyeimbangkan warna-warnaterang pada image. 60
  • 70. Gbr 2 - 26 : Klik ikon Color BalanceCara penggunaannya, dapat Anda ikuti sebagai berikut:1. Sebelumnya, bukalah foto yang akan Anda koreksi warnanya.2. Setelah Anda mengaktifkan ikon Color Balance, lalu aturlah intensitas masing-masing warna sehingga tampilan foto sesuai dengan keinginan. 61
  • 71. Gbr 2 - 27 : Hasil setelah dilakukan Color Balance.14. Penggunaan Black & WhiteSelain komposisi warna, Anda juga bisa mengubah warnapada foto menjadi hitam putih. Pengaturan warna hitamputih bisa Anda lakukan dengan memasukkan nilai ataumenggeser slider Reds, Yellows, Greens, Cyans, Blues, danMagentas. Jika Anda ingin mencoba mengubah fotoberwarna menjadi hitam putih, ikutilah langkah di bawahini: 62
  • 72. 1. Bukalah foto yang akan diubah menjadi hitam putih.2. Sesudahnya, aktifkanlah ikon Black & White dalam panel Adjustment.Gbr 2 - 28 : Klik icon Black & White 63
  • 73. Gbr 2 - 29 : Panel Black & White3. Kemudian, aturlah komposisi warna hitam putih dengan menggeser slider pada bagian Black & White sehingga tampilannya sesuai dengan keinginan Anda.15. Memasang Filter didepan LensaPada kamera analog sering dipergunakan filter lensa yangbertujuan untuk memberikan efek warna pada obyek foto.Dengan Photoshop Anda tidak perlu repot-repot karenatersedia sarana Adjustment Foto Filter. Dengan sarana inihasil foto yang telah Anda jepret dapat diubah-ubahwarnanya untuk memberikan kesan seolah-olah fotomenggunakan filter pada saat pemotretannya.Fasilitas filter pada bagian ini menyediakan fasilitas warna-warna filter yang bisa secara langsung Anda gunakan.Sedangkan fasilitas color dapat Anda pakai untukmenentukan sendiri warna yang Anda inginkan. Untukmenggunakan fasilitas Color, lakukan langkah di bawah ini:1. Bukalah tampilan awal foto.2. Jika sudah, aktifkan ikon Photo Filter dalam panel Adjustment. 64
  • 74. Gbr 2 - 30 : Klik Ikon Photo Filter 3. Setelah itu pilih opsi Color, lalu klik kotak Color.Gbr 2 - 31 : Pilihan warna filter 65
  • 75. 4. Pada kotak dialog Select Filter Color, Anda bisa memilih warna yang diinginkan, kemudian klik OK. 5. Selanjutnya, Anda bisa mengatur intensitas warna filter pada bagian Density.Gbr 2 - 32 : Foto Asli sebelum di filterGbr 2 - 33 : Cooling Filter membuat foto seolah-olah dimusim dingin. 66
  • 76. 16. Penggunaan Selective ColorSelective Color dapat Anda fungsikan untuk mengaturkomposisi warna secara selektif karena terlebih dahuluAnda harus memilih warna yang diinginkan sebelummengatur komposisi warna pada foto. Untuk itu, cobalahlangkah-langkah berikut ini.Pastikan bahwa Anda telah membuka foto yang akandikoreksi warnanya.Gbr 2 - 34 : Image sebelum diubah dengan Selective ColorSesudahnya, aktifkanlah ikon Selective Color 67
  • 77. Gbr 2 - 35 : Mengaktifkan Ikon Selective ColorKemudian, pilihlah warna yang Anda inginkan di dalamkotak kombo Colors.Gbr 2 - 36 : Image setelah diproses dengan Selective Color 68
  • 78. Jika sudah, aturlah intensitas warnanya sehingga sesuaidengan keinginan Anda.17. Mengatur Bukaan Lensa Dengan ExposureDalam foto analog maupun digital, banyaknya sinar masukdan kecepatan pembukaan lensa berpengaruh padakwalitas gambar yang diperoleh. Pada Photoshop hal inibisa diatur melalui Adjustment Exposure. Dalam bahasaIndonesia Exposure=Pajanan.Gbr 2 - 37 : Foto aslinya.Tersedia empat buah preset pengaturan exposure, masing-masing Minus 1, Minus 2, Plus 1, Plus 2 dan apabila setting 69
  • 79. otomatis tadi kurang memuaskan Anda dapat menggesertiga buah slider Exposure, Offset dan Gamma.Gbr 2 - 38 : Dengan Preset Exposure Minus 1 untuk memperoleh gambar yangsedikit lebih gelap.Gbr 2 - 39 : Preset Exposure Plus 1 untuk memberikan efek sinar yang lebihterang. 70
  • 80. 18. Membalik Warna ImageInvert adalah fasilitas untuk membalik warna pada cahayasehingga terkesan seperti klise, sketsa, dan lukisanmenggunakan fasilitas Invert.Gbr 2 - 40 : Klik Ikon Invert AdjustmentGbr 2 - 41 : Setelah image di Invert 71
  • 81. 19. Posterize,Posterize ini fungsinya mengurangi ke dua nilai brightnes0 dan 255. Anda dapat menentukan brightness level padamasing-masing channel. Perintah ini berguna untukmembuat berbagai efek khusus dan juga berbagai efekyang menarik dalam image berwarna.Gbr 2 - 42 : Mengaktifkan ikon Posterize 72
  • 82. Gbr 2 - 43 : Image setelah di posterize dengan level 2 (pada level 255 imagetampil normal)20. Threshold,Perintah Threshold mengkonversikan setiap pixel padaimage berwarna menjadi hitam atau putih secara kontras.Hasil Threshold ini dapat mensimulasikan image bitmapyang Anda miliki seolah-olah berubah menjadi vektor.Dengan bantuan slider pada kotak dialog Threshold Andadapat menentukan tingkat konversi yang dikehendaki.Perintah ini dapat di aplikasikan pada bidang seleksidiantara image yang ada. 73
  • 83. Gbr 2 - 44 : Mengaktifkan Ikon ThresholdGbr 2 - 45 : Image setelah di posterize kemudian di treshold. 74
  • 84. 21. Gradient MapGradient Map membuat sebuah image baru pada sebuahlapisan, dimana warnanya dapat Anda tentukan sendiri.Warna gradient pada lapisan ini dapat terdiri dari banyakwarna sebanyak yang Anda perlukan.Gbr 2 - 46 : Sebuah foto yang diproses dengan Gradient Map. *** 75
  • 85. 76
  • 86. 77
  • 87. 78
  • 88. Bab 3: Bekerja pada Panel MasksPanel Mask merupakan panel yang baru ditambahkandalam Adobe Photoshop CS4 sebagaimana panelAdjustment yang heboh sekali. Dengan fitur baru ini,pengguna Photoshop akan dimudahkan dalam prosespembuatan dan pengelolaan mask sehingga dapatmenghasilkan sebuah karya olah image yang lebih bagusdan kreatif.22. Mengenal Panel MasksFitur yang benar-benar baru pada versi Photoshop inisecara khusus disediakan untuk memudahkan pengaturan-pengaturan yang berhubungan dengan Layer Mask. Padapanel Masks, Anda akan menemukan pengaturan Density,Feather, Mask Edge, dan beberapa pengaturan lainnya.Secara default, panel Masks bisa ditemukan berkelompokdengan panel Adjustments dalam Workspace Essentials(default). 79
  • 89. Selain dalam tampilan Workspace Default, Anda juga bisamemunculkan panel Masks dengan memilih menu Window> Masks. Anda juga bisa memilih ikon Masks yang munculdi Workspace. Dengan memilih ikon ini, panel Masks bisadisembunyikan atau dimunculkan sesuai dengankebutuhan.Gbr 3 - 1 : Mengaktifkan Panel Mask dari menu Window 80
  • 90. Gbr 3 - 2 : Ikon Panel Mask pada tampilan workspace BasicGbr 3 - 3 : Panel Mask dalam keadaan terbuka. 81
  • 91. 23. Fitur Color Range pada Panel MaskSalah satu fasilitas yang disediakan di panel Masks adalahColor Range. Di sini, Anda bisa membuat suatu area yangtransparan pada suatu bagian yang Anda pilih pada image.Color Range akan mendeteksi warna-warna yang hendakdipertahankan dan mengubah warna lainnya menjadi areatransparan. Berikut ini contoh bagaimana kita meman-faatkan fitur Color Range ini:1. Pada saat Anda membuka sebuah image baru, maka panel mask masing kosong dengan tampilan sebagai berikut.Gbr 3 - 4 : Panel mask saat image belum pernah diberi mask 82
  • 92. 2. Tambahkan sebuah layer mask pada image yang telah Anda buka dengan memilih ikon Add a Layer Mask le di panel Masks.Gbr 3 - 5 : Mengaktifkan Add a Pixel mask melalui ikon3. Selanjutnya pilih Color RangeGbr 3 - 6 : Memilih Color Range4. Pada kotak Color Range geserlah slider Fuzziness pada nilai 200, pilih opsi Image. 83
  • 93. Gbr 3 - 7 : Memilih warna dari pilihan yang tersediaGbr 3 - 8 : Mengatur Slider Fuzziness5. Klik warna image yang hendak dipertahankan. Warna yang tidak Anda pilih akan berubah menjadi area transparan. 84
  • 94. Gbr 3 - 9 : Memilih bagian dari image yang ingin dipertahankan.6. Jika sudah klik tombol OK untuk melihat hasilnya.24. Menggunakan Density, Feather, dan InvertPada Photoshop CS3 dan versi-versi sebelumnya, Andaharus berpindah dari satu menu ke menu lainnya untukmenghasilkan karya yang menarik dari sebuah objek yangtelah ditambahi Layer Mask. Namun pada CS4 ini, Andatidak perlu berpindah ke mana pun. Cukup denganmenggunakan penggabungan antara tiga pilihan fitur, yakniDensity, Feather, dan Invert pada panel Masks, maka Andaakan menghasilkan modifikasi objek yang memuaskan. 85
  • 95. Berikut ini langkah-langkah yang perlu Anda cobakan:1. Buatlah sebuah bidang seleksi pada image Anda.Gbr 3 - 10 : Tampilan Bidang Seleksi pada Image2. Kemudian klik ikon Add a Layer Mask yang ada di panel Masks.Gbr 3 - 11 : Setelah dibuat Pixel mask 86
  • 96. 3. Lanjutkan dengan menekan tombol Invert untuk membalik area mask.Gbr 3 - 12 : Seleksi yang telah di “Invert”.4. Kemudian, geserlah slider Density sehingga area mask menjadi transparan.5. Untuk membuat tepi-tepi area mask menjadi lebih lembut, geserlah slider Feather. 87
  • 97. Gbr 3 - 13 : Setelah density dan feather di atur nilainya.6. Nantinya, bila Anda meletakkan sebuah image di belakang image dengan mask ini, Anda akan memperoleh sebuah karya yang unik.Gbr 3 - 14 : Dibelakang mask dipasang foto lain, maka akan nampak sepertiini. 88
  • 98. 25. Ketrampilan Menggunakan Vector MaskPanel Masks ini secara khusus juga menyediakan fasilitasuntuk mengatur Density dan Feather pada objek-objekvektor secara langsung seperti halnya pada objek-objekpixel. Dengan demikian, Anda tidak perlu lagi melakukanRasterize pada objek vektor untuk kemudianmenambahkan layer mask, mengatur Density, dan Feather.Dengan fasilitas ini, kerja Anda akan menjadi lebih cepatdan singkat.1. Buatlah sebuah objek vector di kanvas.Gbr 3 - 15 : Membuat sebuah obyek Vektor di sebuah kanvas baru2. Klik ikon Vektor Mask 89
  • 99. Gbr 3 - 16 : Setelah dibuat Vektor mask3. Aturlah slider Density dan Feather. Sisipkan layer berisi image dibelakang vemtor mask. Masilnya seperti gambar berikut.Gbr 3 - 17 : Setelah dibelakang layer vektor mask disisipi image lain. *** 90
  • 100. 91
  • 101. 92
  • 102. Bab 4: Ketrampilan Memilih Bagian Tertentu dari ImageSuatu ketentuan umum bahwa sebelum kita memformatatau memberikan perintah tertentu kepada suatu obyek,maka kita perlu memilih obyek mana atau bagian manadari obyek yang diformat atau dikenakan efek suatuperintah. Nah, memilih bagian tertentu dalam suatu imageatau layer biasa disebut dengan istilah Seleksi.26. Membuat Seleksi dengan Pen ToolPen Tool awalnya tidak dirancang untuk membuat bidangseleksi. Lagipula, Photoshop CS4 telah menyediakanbanyak tool seleksi untuk menyeleksi objek. Mengapa kitamembutuhkan Pen Tool? 93
  • 103. Photoshop CS4 mengolaborasikan antara path dan bi-dangseleksi. Oleh karena itu, kita bisa membuat bidangseleksimenggunakan Pen Tool.Bagaimana caranya agar Pen Tool ini bisa dipakai untuk-menyeleksi? Pertama-tama, kita beritahu Photoshop CS4untuk membuat path ataupun shape. Caranya, klik ikonPen Tool kemudian Ikon Paths yang ada di dalam toolbar.Gbr 4 - 1 : Memilih Ikon PathsLangkah-langkah membuat seleksi dengan Pen Tool:1. Kita akan membuat bidang seleksi bentuk batang pohon. Pilihlah Pen Tool dari dalam toolbox.2. Arahkan di salah satu titik pada foto.3. Tekan tombol kiri mouse.4. Kemudian, geser kursor ke arah atas mengikuti bentuk batang pohon5. Tekan tombol kiri mouse sehingga dua titik itu saling- terhubung. 94
  • 104. 6. Kemudian, buat titik-titik lagi sampai Anda membentuk batang pohon. Pastikan titik awal dan titik akhir saling bertemu.Gbr 4 - 2 : Membuat Bidang seleksi yang mengikuti bentuk pohon.7. Ubahlah bidang itu menjadi seleksi dengan menekan Ctrl+Enter. 95
  • 105. Gbr 4 - 3 : Path yang Telah Berubah Menjadi SeleksiKetika Anda sudah membuat path, maka path itu bisa men-jadi bidang seleksi hanya dengan menekan tombolCtrl+Enter.27. Cara Lain Mengubah Path Men- jadi SeleksiCtrl+Enter merupakan salah satu metode mengubah pathmenjadi bidang seleksi. Ada teknik lain yang opsinya lebihkomplit. Namun, caranya memang agak panjang.Berikut langkah-langkahnya. 96
  • 106. 1. Pastikan Anda telah membuat path terlebih dulu.2. Arahkan kursor mouse di dalam path itu.3. Tekan tombol kanan mouse.4. Pilihlah opsi Make Selection.Gbr 4 - 4 : Memilih Opsi Make Selection5. Di kotak Feather Radius, isikan angka 0 apabila Andat- idak ingin menggunakan trik Feather. 97
  • 107. Gbr 4 - 5 : Kotak Dialog Make Selection6. Tekan tombol OK.Yang paling menonjol dari metode di atas adalahpenggunaan opsi Feather Radius apabila Anda ingin agarbidangseleksi ini menipis tepi-tepinya. Kalau pun Anda ter-lanjurmengisikan angka 0, tetap saja Anda bisa memilikiaksesmenuju Feather dengan mengklik menu Select >Feather. 98
  • 108. Gbr 4 - 6 : Jika Menggunakan Feather, Tepi Objek Akan Halus 99
  • 109. 28. Membuat Bidang Seleksi dengan Ellipse ToolSebagaimana Pen Tool, maka Ellipse Tool juga dapatdipergunakan untuk melakukan seleksi. Kita akan membuatbidang seleksi oval menggunakan Ellipse Tool. 1. Klik Ellipse Tool. 2. Buatlah seleksi bentuk Ellips dengan tool tersebut. 3. Setelah bentuk ellipse terjadi, klik tombol mouse kanan sehingga muncul menu, pilih Make Selection.Gbr 4 - 7 : Bidang ellipse yang akan dijadikan seleksi 100
  • 110. Gbr 4 - 8 : Lobang yang ditinggalkanGbr 4 - 9 : Hasil seleksi yang di paste pada layer baru diatasnya. 101
  • 111. 29. Memindahkan Titik PathSeringkali, kita membuat titik path di tempat yang salah,sehingga garis yang menyusuri bidang yang akan diseleksitidak akurat. Salah satu solusinya adalah, pindahkan titikitu ke tempat yang tepat.Gbr 4 - 10 : Langkah-langkah dengan pen Tool ternyata tidak tepat padaobyeknyaCaranya adalah menggunakan Direct Selection Tool. YangAnda lakukan cukup simpel. Klik dan drag tepat pada titikitu untuk memindahkannya. 102
  • 112. 1. Pilih Direct Selection Tool dari dalam toolbox.2. Arahkan kursor mouse di atas salah satu titik.Gbr 4 - 11 : Mengarahkan Kursor Mouse di Salah Satu Titik 103
  • 113. 3. Klik dan drag titik itu ke tempat yang lain.Dengan menggunakan tool ini, Anda bisa memposisikanulang setiap titik yang telah Anda buat.30. Membuat Titik BaruRahasia Path dan Pen Tool begitu sederhana. Buat titik-titikdan posisikan atau lengkungkan titik-titik itu. Banyak masa-lah yang mungkin saja terjadi. Misalnya, Anda telah mem-buat sebuah garis yang diciptakan lewat dua buah titik, danternyata, garis itu harus menyusuri suatu objek.Lihat contoh di bawah ini. Kita ingin menyeleksi kainyangmelengkung, namun kita hanya membuat garis lurussaja.Gbr 4 - 12 : Memilih Add Anchor Point Tool 104
  • 114. Gbr 4 - 13 : Garis Lurus untuk Menyeleksi bentuk rahang yang melengkungUntuk membereskannya, kita membutuhkan titik baru.1. Pilihlah Add Anchor Point Tool .2. Lalu arahkan kursor mouse di tengah-tengah garis.3. Buat titik baru di tengah-tengah garis itu. 105
  • 115. Gbr 1 - 34 : Meletakkan Kursor Mouse di antara dua titik4. Tekan tombol kiri mouse.5. Pilih Direct Selection Tool .Gbr 4 - 14 : Bentuk garis sekarang melengkung tepat pada bentuk rahang 106
  • 116. 31. Menggunakan Custom Shape- Tool sebagai alat SeleksiSebenarnya, Custom Shape Tool bukanlah keluarga PenTool. Namun, tool ini juga bisa dipakai untuk membuatseleksi karena asalnya juga path. Selama Anda memilih opsiPaths yang ada di dalam toolbar, maka Custom Shape Toolyang Anda aktifkan bekerja mirip Pen Tool.Pada contoh kasus berikut ini, kita akan membuat bidangseleksi memakai salah satu koleksi Custom Shape Tool.Setelah itu, kita akan memolesnya memakai layer style se-hingga tampilannya menjadi jauh lebih bagus.Berikut langkah-langkah pembuatannya.1. Siapkan file image yang akan diseleksi2. Pilih Custom Shape Tool yang ada di toolbox.3. Di dalam opsi Shape, pilih bentuk seperti yang divisual- isasikan pada gambar di bawah ini.Gbr 4 - 15 : Memilih Bentuk yang Telah Disediakan oleh Photoshop CS4 107
  • 117. 4. Buatlah bentuk itu di dalam kanvas dan pastikan objek utama berada di dalam bentuk itu.Gbr 4 - 16 : Bentuk Path yang Diambil dari Koleksi Shape5. Tekan tombol Ctrl+Enter untuk mengubah bentuk di- atas langsung menjadi seleksi aktif. 108
  • 118. Gbr 4 - 17 : Hasil seleksi dengan bentuk menurut Shape yang telah dilengkapidengan Layer Style.32. Ketrampilan Menggunakan Ellipti- cal Marquee ToolElliptical Marquee Tool, selain sebagai alat melakukanSeleksi juga untuk melakukan Cropping atau pemotongangambar yang berbentuk ellipse maupun lingkaran. 109
  • 119. Perintah utama: klik Elliptical Marquee Tool pada toolbox.Seretkan pointer membentuk oval atau lingkaran terhadapobyek yang diseleksi.Gbr 4 - 18 : Seleksi New Selection dengan Ellipse ToolSebagaimana tool seleksi yang lain, Ellipse Marqee Toolmemiliki perintah-perintah pendukung, yaitu:Gbr 4 - 19 : Tombol pilihan pada Options BarKeterangan tombol pilihan pada property bar, dari kiri kekanan: 110
  • 120. New selection, Tombol pilihan untuk melakukan sele-ksi baru atau seleksi tunggal dari suatu gambar (image). Add to selection, Tombol pilihan untuk menambah ataumenggabungkan area seleksi atau area pemilihan dari sele-ksi yang sudah ada.Gbr 4 - 20 : Seleksi Add to Selection Subtract from selection, Tombol pilihan untuk mengu-rangi atau memotong area seleksi atau area pemilihan dariseleksi yang sudah ada. 111
  • 121. Gbr 4 - 21 : Seleksi Substract From Selection Intersect with selection, Tombol pilihan untukmengambil area seleksi atau area pemilihan yang ber-potongan (intersection).Gbr 4 - 22 : Seleksi Substract with Selection 112
  • 122. Feather, Kotak isian yang digunakan untukmengatur jarak transisi atau perubahan warna dari warnajelas (sharp) ke warna kabur (blur).Gbr 4 - 23 : Seleksi dengan Feather 15 pixel Style, Kotak pilihan yang digunakan untukmengatur bentuk seleksi atau pemilihan. Apabila Andamelakukan seleksi denngan ukuran yang sama, gunakanStyle: Fixed Size. Apabila ingin melakukan pemilihandengan perbandingan ukuran tertentu, gunakan Style:Fixed Ratio. 113
  • 123. Anda bisa mengatur dan menentukan pilihan untuk dis-esuaikan dengan kondisi image atau gambar yang ada.Gbr 4 - 24 : Seleksi dengan perbandingan lebar 2 dibanding tinggi 1.Gbr 4 - 25 : Seleksi dengan perbandingan lebar 1 dibanding tinggi 2 114
  • 124. Gbr 4 - 26 : Seleksi secara fix, dengan lebar dan tinggi 300 pixel, feather 15pixel. *** 115
  • 125. 116
  • 126. 117
  • 127. Bab 5: Memanfaatkan Kehandalan Smart ObjectsSmart Object pada Photoshop pertama kali diperkenalkanpada CS3. Pada versi baru ini Smart Object telahdikembangkan menjadi lebih sempurna. Jika Anda inginmengolah sebuah file image tanpa mengubah file aslinyayang tersimpan di hard disk, membuat image tersebutmenjadi smart object adalah salah satu jawabannya. 118
  • 128. Gbr 5 - 1 : Pilihan menu pada Smart Object.Apabila pada versi sebelumnya pengolahan terhadap smartobject terdapat beberapa keterbatasan, kini smart objectdapat lebih mudah diolah dengan penambahan fitur-fiturbaru berupa perintah-perintah yang dapat diterapkan padasebuah smart object. Untuk lebih jelasnya, berikut diberi-kan pembahasannya.33. Menggunakan Transformasi Dengan Smart ObjectsAda yang berbeda dari perlakuan yang dapat diterima olehsmart objects dalam Photoshop CS4 ini. Kini Anda sudahdapat melakukan transformasi perspektif dan distorsi ter-hadap sebuah image yang dikonversikan sebagai smart ob-ject. Pada Photoshop versi sebelumnya, Anda memangdapat melakukan transformasi bebas, rotasi, skew, atauwrap, namun tidak untuk perspektif dan distorsi terhadapsmart object.Fungsi transformasi perspektif dan distorsi pada umumnyahampir sama, yaitu untuk mengubah perspektif objek da-lam foto. Hanya saja pada transformasi distorsi, perubahanperspektif dilakukan dengan cara yang lebih asimetris.Dengan pengembangan fitur baru ini, Anda tidak perlu 119
  • 129. risau lagi jika bekerja dengan smart object, khususnya keti-ka akan mengoreksi bentuk objek dalam sebuah foto.34. Memanfaatkan Fitur Baru Smart ObjectUntuk lebih jelas mengenai peningkatan kemampuantransformasi perspektif pada smart object, sebaiknya lang-sung saja pada contoh kasus. Berikut ini kami akan mengu-bah perspektif bangunan pada sebuah foto yang semulaterlihat agak miring dan menjauh diubah menjadi terlihatlebih proporsional dengan komposisi ruang yang terlihatsemakin tepat.Ada beberapa alternatif untuk konversi foto menjadi smartobject. o Yang pertama, memilih menu File > Open As Smart Object. 120
  • 130. Gbr 5 - 2 : Membuka image sebagai Smart Object. o Lalu, pilih foto Anda melalui kotak dialog Open As Smart Object. Foto akan terbuka dalam Photoshop sebagai Smart Object.• Yang kedua, membuka foto secara normal melalui kotak dialog Open.• Setelah terbuka, klik kanan pada layer Background dan pilih menu Convert to Smart Object.Gbr 5 - 3 : Mengkonversi image menjadi Smart Object. 121
  • 131. Gbr 5 - 4 : Setelah layer dikonversi menjadi layer Smart Object, perhatikantanda dipojok kanan bawah thumbnail.• Cara yang ketiga, dengan memilih menu File > Place. Setelah image berada di dalam kanvas aktif, tekanlah tombol Enter.• Setelah itu, klik kanan pada layer Background dan pilih opsi Convert to Smart Object, atau gunakan menu Layer > Smart Object > Convert To Smart Object. 122
  • 132. 35. Membuat Transformasi Perspektif Pada Smart ObjectSetelah obyek Anda ubah menjadi Smart Object, pilihlahmenu Edit > Transform > Perspective.1. Akan muncul kotak transformasi yang mengelilingi fo- to. Tariklah handle yang terletak di sudut kiri bawah ke arah kanan, sehingga sisi bawah foto tampak lebih sempit dan gambar dalam foto terlihat lebih perspek- tif.Gbr 5 - 5 : Smart Object yang di transfort secara perspektif. 123
  • 133. 2. Selanjutnya klik tanda cawang pada Options bar.3. Untuk sementara, dalam kanvas akan terlihat tampilan foto seperti berikut.Gbr 5 - 6 : Hasil Transformasi 124
  • 134. Gbr 5 - 7 : Bagian yang tidak diperlukan di cropping. *** 125
  • 135. 126
  • 136. 127
  • 137. Bab 6: Bekerja dengan Panel Channel36. Ketrampilan dalam Memahami dan Memanfaatkan ChannelChannel pada Photoshop memiliki fungsi yang sangat pent-ing, oleh karenanya memahami dan memanfaatkan Chan-nel merupakan salah satu ketrampilan yang penting Andakuasai.Channels memiliki fungsi-fungsi mendasar sebagai berikut:1. Untuk mendeteksi sejauh mana keterlibatan warna primer (RGB, CMYK, Lab Color, dan lain sebagainya) terhadap sebuah image.2. Sebagai salah satu sarana untuk melakukan seleksi un- tuk objek-objek yang sangat rumit.3. Channel juga berguna dalam membuat Layer Mask.4. Memeriksa kandungan warna dalam gambar sebelum dilakukan pemisahan warna 128
  • 138. Apabila image Photoshop yang Anda garap akan dicetakdengan menggunakan mesin cetak, maka pada tahap pre-press image tersebut akan dilakukan pemisahan warna(color separation), dimana masing-masing warna primerakan dibuatkan film cetak. Untuk itu Anda perlu memeriksasejauh mana sebuah Channels mempengaruhi warna yangada di dalam image.Gbr 6 - 1 : Foto dengan tampilan normal ketika pertama kali dibukaUntuk melakukan pemeriksaan warna lakukan langkah-langkah berikut ini:1. Bukalah salah satu foto terlebih dulu. 129
  • 139. 2. Awali dengan memilih Channels Red dan perhatikan warna gambar menjadi hitam putih dengan warna putih yang lebih terang di dalam image.Gbr 6 - 2 : Memilih channel warna Red3. Berikutnya klik di Channels RGB sehingga gambar tampil dengan warna aslinya. 130
  • 140. Gbr 6 - 3 : Mengaktifkan Channels RGBDari apa yang telah kita telah lakukan diatas, setiap kaliAnda mengklik salah satu Channels, kecuali Channels RGB,maka Anda akan melihat secara default foto hitam putih.Dalam percetakan, masing-masing Channels akan disepara-si dalam film hitam putih. Yang menyebabkan cetakanmenjadi berwarna adalah tinta pada mesin percetakan.Setiap Channels menunjukkan kandungan warna yangdipisahkan dengan unsur warna merah, hijau, dan biru(RGB: Red, Green, dan Blue) pada obyek foto.Apabila Anda bekerja dengan mesin cetak yangmenggunakan 3 warna primer, yaitu Red, Green, dan Blue.Tiba-tiba, Anda menyadari bahwa tinta biru sudah habis. 131
  • 141. Anda pun berpikir, apa yang akan terjadi jika Anda tetapmencetak tanpa kehadiran warna biru?Untuk melihat bagaimana hasilnya sebelum Andamelakukan pencetakan, lakukan langkah-langkah di bawahini:1. Bukalah Panel Channels.2. Klik pada ikon mata Channels Blue.3. Lihatlah hasilnya di dalam image.Kira-kira yang tampak di dalam image akanmenggambarkan hasil cetakan tanpa adanya tinta merah.Anda bisa melakukan hal yang sama untuk warna hijau danbiru. Untuk menormalkannya kembali, aktifkan tiap-tiapikon mata di masing-masing Channels.37. Membuat Hitam Putih pada Chan- nelsSecara default, setiap kali Anda mengklik Channels Red,Green, dan Blue, maka Anda akan melihat foto hitam putihdi dalam image. Acapkali ini menciptakan keanehantersendiri karena mestinya, kalau kita meng-aktifkan Chan-nels Red, maka yang tampak di dalam image adalah fotoyang dipenuhi oleh warna merah. 132
  • 142. Jangan khawatir karena sebenarnya Photoshop CS4 mem-iliki fasilitas untuk membuat agar tiap-tiap Channels tidakkemudian menyebabkan munculnya warna hitam putih didalam image.Berikut langkah-langkahnya:1. Pilih menu Edit > Preferences > General.2. Pada jendela Preferences, klik pilihan Interface di ko- lom sebelah kiri.3. Kemudian aktifkan pilihan Show Channels in Color se- hingga Check Box tersebut tercentang.Gbr 6 - 4 : : Mengaktifkan “Show Channel In Color”4. Lantas klik tombol OK. 133
  • 143. 5. Kembalilah ke Panel Channels dan perhatikan peru- bahan pada gambar saat memilih Channels tertentu. Ikuti langkah-langkah di bawah ini: a. Pilih Channels Red dan perhatikan bahwa warna gambar didominasi warna merah pekat.Gbr 6 - 5 : Warna Channel RED kini bukan abu-abu tetapi merah pekat. b. Klik Channels Green maka gambar didominasi warna hijau pekat. c. Pilih Channels Blue sehingga terlihat warna gambar didominasi warna biru gelap. 134
  • 144. Gbr 6 - 6 : Channel Blue berwarna biru pekat. d. Klik Channels RGB dan warna gambar kembali sep- erti warna aslinya. e. Kemudian pilih kembali Channels Green 135
  • 145. Gbr 6 - 7 : Gabungan antara Channel Red dan Green menjadi kekuning-kuningan. f. Munculkan ikon mata Channels Red dan perhatikan bahwa warna gambar menjadi kekuning-kuningan akibat interaksi antara warna atau tinta hijau dan merah. g. Klik pada ikon mata di Channels Red sehingga ikon tersebut menghilang. h. Selanjutnya munculkan ikon mata Channels Blue dan perhatikan bahwa warna gambar menjadi terselubung warna hijau muda yang tipis hasil perpaduan warna hijau dan biru. 136
  • 146. Gbr 6 - 8 : Perpaduan antara Channel Green dan Blue. i. Klik pada kotak di samping Channels Red sehingga muncul kembali ikon mata di Channels Red dan Channels RGB. j. Klik pada ikon mata di Channels Green sehingga ikon tersebut hilang. Maka tampaklah warna gam- bar yang didominasi warna jingga hasil interaksi warna merah dan biru.Di dalam pembahasan ini, kita akan menggunakan Chan-nels dalam mode hitam putih agar mudah dalam menen-tukan seleksi. Ikuti langkah-langkah berikut ini untukmengembalikan Channels ke posisi hitam putih: 137
  • 147. 1. Pilih menu Edit > Preferences > General. 2. Pada jendela Preferences, klik pilihan Interface di kolom sebelah kiri. 3. Klik pada Check Box Show Channels in Color sehing- ga tanda centang hilang. 4. Tekan tombol OK.Gbr 6 - 9 : Me-non aktifkan Show Channel in Color. 138
  • 148. 38. Mencari Bagian yang Memiliki Kontras paling TinggiJika Anda ingin menyeleksi objek yang rumit serta detailseperti rambut, ranting pohon, dan lainnya menggunakanChannels, maka Anda harus menggunakan prinsip dasarseleksi memakai Channels. Prinsip tersebut adalah "carilahwarna terkontras (hitam dan putih/ gelap dan terang) anta-ra objek yang akan diseleksi dan yang tidak akan diseleksi".Gbr 6 - 10 : Bunga yang berwarna cerah diantara latar belakang berwarnagelap.Berikut salah satu contohnya. Kita akan menyeleksi objekbunga yang ada di antara dedaunan. Oleh karena itu, caril- 139
  • 149. ah warna yang paling putih dari warna bunga itu dan warnapaling hitam untuk objek-objek sekitarnya.Lakukan langkah-langkah di bawah ini:1. Kembali ke Panel Channels, pilih Channels Red.2. Klik pada ikon mata di Channels Blue sehingga ikon ma- ta tersebut hilang. Maka tampaklah warna gambar menjadi hitam putih.Gbr 6 - 11 : Image dalam channel warna Red3. Selanjutnya munculkan kembali ikon mata pada Chan- nels Blue.4. Pilihlah Channels RGB. Lalu tekan tombol CTRL+ 1. 140
  • 150. 5. Kemudian klik pada gambar. Pilihlah Channels Blue. Setelah itu tekan tombol CTRL+2.Gbr 6 - 12 : Channel warna Blue6. Lantas klik pada gambar.7. Pilihlah Channels Green. Sesudah itu tekan tombol CTRL+ 3 141
  • 151. Gbr 6 - 13 : Channel Green8. Berikutnya pilih Channels Red. Kemudian tekan tombol CTRL+—.9. Lantas klik pada gambar.10. Pilih Channels RGB.Channels mana yang paling kontras warna putih danhitamnya? ternyata Channels Red merupakan gambar yangpaling kontras, antara gelap terangnya39. Membuat Channels BaruJika Anda ingin membuat mask atau menyeleksi objek yangada di dalam image, maka tugas Anda yang paling vital ada- 142
  • 152. lah membuat Channels baru. Ada dua metode yang bisaAnda tempuh. Metode pertama adalah membuat Channelsbaru yang benar-benar dari awal.Berikut langkah-langkahnya:1. Klik ikon New Channels2. Jika ingin membuat Channels baru, klik ikon yang sama.Anda tetap bisa mengklik Channels Red, Green, dan Blue,atau RGB walaupun Anda sedang bekerja dengan Channelsbaru tersebut.Cara kedua untuk membuat Channels baru adalah denganmenggandakan Channels yang sudah ada. Sebagai contoh,lakukan langkah-langkah di bawah ini:1. Pilih salah satu Channels, misalnya Channels Blue.2. Klik kanan dan pilihlah Duplicate Channels.3. Jika muncul kotak dialog di bawah ini, tekan tombol OK4. Hasilnya, Anda akan punya Channels baru bernama Blue Copy 143
  • 153. Gbr 6 - 14 : Membuat duplikat Channel dan memberi nama lain.Jika ingin membuat seleksi atau menciptakan mask, janganpernah memodifikasi Channels yang asli (salah satu dariChannels Red, Green, dan Blue) karena warna di dalam fo-to akan langsung berubah. Jadi solusinya, ciptakan duluChannels baru baik dengan cara menduplikat maupun caramenciptakan yang benar-benar baru.Cara ketiga membuat duplikat Channel ialah dengan klikkanan nama Channel, sama seperti hendak menduplikatLayer. Lalu dari menu yang muncul pilih Diplicate Channel. 144
  • 154. Demikian pula bila Anda ingin menghapus Channel tinggalmemilih dari menu tersebut, Delete Channel.Gbr 6 - 15 : Menu pada palet Channel setelah klik kanan nama Channel.40. Blend Modes untuk ChannelsPada bab sebelumnya, telah dibahas bagaimana prinsipseleksi menggunakan Channels. Yaitu apabila ingin me-nyeleksi objek memakai channels, Anda harus menciptakankontras warna yang paling kuat antara objek utama yangakan diseleksi dan objek lain yang tidak akan diseleksi.Bagaimana cara membuatnya jadi kontras? Jadi begini(lho). Berikut ini, kita akan belajar menggunakan BlendModes untuk membuat tampilan foto jadi kontras. 145
  • 155. 40.1 Menggunakan Blend ModesKita akan mengontraskan objek bunga dengan memakaiteknik Apply Image. Lakukan langkah-langkah di bawah ini:1. Bukalah foto yang akan di bikin kontras. Berikut contoh foto yang akan dikontraskan.Gbr 6 - 16 : Foto yang akan dibuat kontras (walaupun sudah agak kontras)2. Munculkan Panel Layers dengan menekan tombol F73. Pada Panel Layers pilih Layer Background. 146
  • 156. 4. Tekan lagi tombol Shortcut, kali ini Ctrl+J untuk membuat duplikat layer.Gbr 6 - 17 : Membuat “Laver Via Copy” dengan Ctrl+J.5. Ubahlah blending modenya menjadi Multiply.6. Klik Panel Channels dan pilih Channels Red.7. Pilih Channels Green. 147
  • 157. 8. Klik Channels Blue.9. Jika masing-masing channels memiliki kontras yang sa- ma, maka Anda bisa pilih salah satunya secara acak. Da- lam contoh kali ini, pilih Channels Blue.Gbr 6 - 18 : Pada Panel Channels ternyata Channel Blue dan Green samakontrasnya10. Klik dan drag Channels Blue ke ikon New Channels se- hingga muncul Channels Blue Copy.11. Di bagian Channels, pastikan opsi "Blue Copy" lho yang dalam keadaan aktif. 148
  • 158. 12. Untuk Blending, pilihlah Multiply dengan opacity 16, Kemudian klik tombol OK.Gbr 6 - 19 : Setelah blending mode diubah menjadi Multiply.13. Hasilnya, objek bunga akan menjadi lebih hitam dan objek latar belakangnya menjadi semakin putih. Acap- kali, pengubahan Blending ke opsi lain akan menghasilkan kontras yang lebih baik. Jadi, tidak selalu harus Multiply.14. Jika belum kontras, Anda bisa mengulang proses penggunaan Apply Image ini beberapa kali sampai Anda melihat kontras yang benar-benar bagus. *** 149
  • 159. 150
  • 160. 151
  • 161. Bab 5: Ketrampilan Mengolah TeksBab ini mengupas beberapa teknik bekerja dengan Tekspada Photoshop secara umum. Jika Anda pernah bekerjapada program Vektor seperti Illustrator, CorelDRAWmaupun FreeHand, maka Anda akan melihat beberapakemiripan.41. Membuat Teks mengikuti bentuk LingkaranMembuat teks mengikuti bentuk lingkaran, padaPhotoshop caranya sebagai berikut:1. Klik Circle Tool. Kemudian pada Option Bar aktifkan tombol Path (kedua dari kiri) seperti diperlihatkan pada gambar berikut. Langkah ini untuk membuat bentuk lingkaran biasa, bukan shape layer. 152
  • 162. 2. Lalu tekan tombol Shift sambil menyeretkan kursornya. Dengan Shift maka bentuk lingkaran yang diperoleh akan sempurna bulat.3. Aktifkan Text Tool. Jika Anda arahkan kursor tepat pada pada garis lingkaran, maka bentuk kursor akan berubah “I beam” dan garis lengkung yang menyatakan kursor Type on a Path. Jika Anda klikkan ke garis maka akan muncul titik sisip yang mengikuti garis lingkaran, dimana apabila Anda mulai mengetik, ketikan akan mengikuti bentuk garis lingkaran itu.Gbr 7 - 1 : Contoh teks on the Path pada Photoshop 153
  • 163. Gbr 7 - 2 : Contoh artwork yang menggunakan text on a path pada PhotoshopCS4.42. Mengetikkan teks didalam sebuah bentuk PathLangkahnya sebagai berikut:1. Buatlah sebentuk path apa saja, pada contoh ini sebuah lingkaran.2. Jika setelah membentuk lingkaran Anda mengarahkan kursor Text Tool kedalam bidang lingkaran, maka icon akan berbentuk I beam yang diapit oleh tanda kurung, yang menyatakan Teks inside path. Jika Anda 154
  • 164. mengetikkan teks, maka teks akan menempati lingkaran tersebut.Gbr 7 - 3 : Teks yang menempati bentuk lingkaran.43. Mengubah Teks Menjadi Raster Dengan CepatApabila Anda ingin mengkonversi Layer Type Anda dengancara cepat, lakukan sebagai berikut:1. Klik kanan pada nama layer Type memanggil menu.2. Pilih Rasterize Type. Lihatlah, layer yang semula memiliki tanda T sekarang telah berubah menjadi layer biasa. 155
  • 165. Gbr 7 - 4 : Aretwork yang memiliki tiga buah layer.Gbr 7 - 5 : Setelah klik kanan nama layer muncul menu. Pilihlah RasterizeLayer 156
  • 166. Gbr 7 - 6 : Later Type telah berubah menjadi layer biasa.Tahukah Anda, setelah artwork Anda selesai dan siapdiserahkan kepada klien, maka untuk menghindariketiadaan font yang dipakai pada artwork, sebaiknya Andamembuat copy dimana layer teksnya telah diubah menjadiraster, sehingga ketika dibuka di komputer lain tidak perlumencari font pada komputer klien Anda.44. Memilih Font secara PraktisSaat bekerja dengan teks, Anda perlu mematut-matut fontmana yang tepat untuk dipasang. nah berikut ini teknispraktis untuk memilih teks dari Option Bar. 157
  • 167. 1. Aktifkan teks yang akan dipilih fontnya dengan cara klik ganda huruf T pada papan nama Panel teks.2. Agar teks tidak di highlight, gunakan shortcut Ctrl+H. Highlight akan tersembunyi namun teks tetap terseleksi.3. Pada saat itu klik pada kotak Font dan pilihlah font yang Anda inginkan. Bila pilihan itu tidak sesuai pilihlah font yang lain hingga ditemukan font yang paling tepat.Gbr 7 - 7 : Memilih font pada teks yang highlightnya tersembunyi. 158
  • 168. 45. Memilih Warna Font Tanpa HighlightDengan cara yang sama Anda juga dapat memilih warnafont. Cara tersebut sangat menguntungkan karena apabilateks dalam keadaan dihighlight maka ketika Anda memilihwarna foreground dari Foreground Swatch pada toolboxatau pada Panel Color Picker maka pilihan warna tidaknampak seperti aslinya.Oleh karenanya setelah teks di highlight tekanlah Ctrl+H,setelah highlight tersembunyi gunakan field color padaOption Bar. Nah warna pada teks yang aktif akan munculsesuai pilihan Anda tanpa diganggu highlight.Gbr 7 - 8 : Ketika teks di Highlight warna font menjadi tidak jelas 159
  • 169. Gbr 7 - 9 : Tanpa highlight warna pada font nampak jelas.46. Anda merasa Menyesal setelah Teks di Rasterized?Karena tuntutan suatu proses Anda perlu me rasterizelayer teks. Oleh karenanya Anda tidak dapat lagi meng editteks maupun mengganti font dari teks tersebut. Untukkembali memanfaatkan Panel History sayang karenalangkahnya sudah terlanjur jauh.Nah dari pengalaman ini, jadikan kebiasaan Anda bahwasebelum me rasterize suatu layer teks buatlah duplikat 160
  • 170. layer teks tersebut dan sembunyikan dengan klik iconmata. Jadikanlah ini simpanan Anda.Selanjutnya pilihlah layer teks yang asli dan lakukanrasterize. Jika sewaktu-waktu Anda perlu mengubah fontatau meng editnya Anda masih punya simpanan yangtersembunyi.Gbr 7 - 10 : Layer yang di raster dan copynya yang tersembunyi47. Memindahkan Teks Tanpa Berpindah ToolJika Anda sedang mengetik atau mengedit teks, dan kursorAnda sedang aktif di teks. Saat itu Anda ingin menggeser 161
  • 171. letak teks. Nah pada Photoshop edisi baru ini Anda tidakperlu berpindah ke Move Tool, tetapi cukup arahkanpointer menjauh dari teks, maka ia akan berubahsementara menjadi kursor Move Tool, Anda tinggalmenyeretkan pointer untuk memindah teks tanpa haruskehilangan kursor pada teks Anda.Nah setelah selesai memindahkan teks Anda dapat kembalimengetik atau meng edit teks.Gbr 7 - 11 : Teks “Natural” sebelum dipindahkan letaknya. 162
  • 172. Gbr 7 - 12 : Teks “Natural” telah berpindah. Cara Memindahkan teks tanpaharus berpindah Tool, tinggal seret saja.48. Mengedit Teks tanpa Membuat HighlightTip sederhana bila Anda ingin meng edit suatu teks,mengubah ukuran font tanpa harus menyoroti (highlight)atau memblok teks tersebut, tanpa mengaktifkan text tool.Caranya begini. Klik layer teks pada Panel layer, lalugunakan menu Window > Character untuk mengaktifkanPanel Character. Dari Panel ini Anda dapat mengubahukuran font, bentuk font serta opsi lain yang ada padaPanel Character. 163
  • 173. Gbr 7 - 13 : Mengubah atribut Character dari Panel Character tanpa harusmemblok teks.49. MeRaster beberapa layer Teks SekaligusJika Anda punya beberapa layer teks yang akan di raster,Anda tidak perlu meraster satu persatu. Dengan sekaliperintah caranya sebagai berikut. 164
  • 174. 1. Pilih layer-layer yang akan di rasterize.2. Gunakan menu Layer > Rasterize > All Layer.Gbr 7 - 14 : Meraster beberapa layer teks sekaligus50. Mengatur Jarak Antar Huruf Dengan ShortcutPada saat mengetikkan teks, maka jarak antar hurufnormalnya telah diatur secara otomatis. 165
  • 175. Gbr 7 - 15 : Teks yang jarak antar hurufnya diatur sesuai kebutuhanNamun apabila secara visual Anda perlu mengatur jarakantar karakter sesuai kebutuhan tertentu, maka hal itu diPhotoshop mudah dilakukan dengan shortcut Alt + Panahkanan untuk merenggangkan, Alt+Panah kiri untukmerapatkan. Untuk melakukannya terlebih dulu Andaharus memblok teks tersebut. *** 166
  • 176. 167
  • 177. 168
  • 178. 169
  • 179. Bab 6: Ketrampilan Saat Bekerja di Panel LayerBekerja dengan Panel layer adalah bagian paling vital danpaling sering dilakukan ketika kita sedang mengolah foto.Jika Anda menguasai beberapa teknis praktis yang kamisajikan pada bab ini, maka rutinitas kerja Anda pada Panellayer akan menjadi lebih cepat dan singkat. Masih ingatkan,menampilkan Panel layer shortcutnya dengan tombol F7.51. Flattening Layer Dalam Satu Langkah satu langkahApabila Anda memiliki sebuah file yang terdiri dari banyaklayer dan ingin melakukan flatten secara cepat, biasanyaAnda dapat melakukan dengan tombol shortcutCtrl+Shift+E. Namun ingat, bahwa perintah itu hanyaberlaku bila semua layer tidak ada yang di sembunyikan(hidden). 170
  • 180. Gbr 8 - 1 : File yang memiliki banyak layerJika ada yang disembunyikan, maka layer tersebut tidakikut di flatten, karena Shortcut Ctrl+Sfift+E adalah tombolpintas untuk menu Merge Visible pada Panel layer. Jadisatu-satunya cara cepat untuk melakukan Flatten Layeradalah dengan menu Flatten Image pada Panel layer. 171
  • 181. Gbr 8 - 2 : Pilihan untuk Flatten Image secara cepat.52. Berpindah ke layer Lain dengan klik pada ImageBerpindah ke layer lain biasanya dilakukan dengan kliknama layer pada Panel layer. Namun Anda dapatmelakukan lebih cepat dengan klik pada image di layar.Apabila Anda masih menggunakan salah satu tool, makauntuk berpindah ke Pick Toollakukan dengan menekan 172
  • 182. tombol V. Kemudian klik obyek yang diinginkan, danotomatis Anda akan melompat pada layer yang ditempatiobyek tersebut. Untuk langkah tadi jangan lupamengaktifkan Auto-Select Layer pada Option Bar.Gbr 8 - 3 : Klik obyek akan mengaktifkan layer.53. Shortcut Navigasi LayerBila Anda bekerja dengan sebuah file yang rumit denganbanyak layer, maka Anda dapat berpindah-pindah layersecara cepat dengan shortcut klik kanan pada obyek.Sebuah menu pop-up akan tampil memuat nama-namalayer yang berada disekitar obyek yang Anda klik. Jika dilokasi yang Anda klik hanya terdapat satu layer, maka ia 173
  • 183. hanya akan menampilkan nama satu layer saja, tetapi jikaada beberapa layer dilokasi yang Anda klik, maka akanditampilkan beberapa nama layer.Untuk mengaktifkan layer yang Anda kehendaki klik namalayer tersebut.Gbr 8 - 4 : Pada area yang di klik kanan akan ditampilkan nama-nama layeryang ada disitu. 174
  • 184. 54. Mengatur Letak DropShadow secara VisualApabila Anda membuat efek drop shadow menggunakanLayer Style, ada cara yang lebih mudah untuk melakukansetting posisi shadow, dibanding kalau Anda memasukkannilai-nilai pada kotak dialog.Caranya:1. Klik ganda pada nama layer di Panel Layer.2. Setelah muncul Panel Layer Style pilih Drop Shadow.Gbr 8 - 5 : Setting Layer Style Drop Shadow3. Untuk mengatur letak bayangan tidak perlu mengisikan nilai tetapi cukup dengan menyeret bayangannya dan meletakkan pada posisi yang dikehendaki. 175
  • 185. Gbr 8 - 6 : Menyeretkan bayangan secara langsung lebih mudah. 176
  • 186. 55. Menduplikasi Layer secara Super CepatMembuat duplikat layer yang sedang aktif dapat dilakukandengan cara yang super cepat, yaitu dengan menekantombol Ctrl+J pada saat layer yang akan di duplikasi telahterpilih.Gbr 8 - 7 : Mengcopy Layer secara super cepat 177
  • 187. 56. Membuat Copy Sebagian Dari Layer AktifAnda juga dapat membuat copy sebagian dari layer aktif,caranya sebagai berikut:Buatlah seleksi dengan selection tool apa saja pada bagiandari layer yang saat itu sedang aktif.Tekan shortcut Ctrl+J, maka bagian yang terseleksi akantercopy menjadi layer baru diatas layer aktif.Gbr 8 - 8 : Layer 1 adalah salinan dari layer Background yang telah diseleksi. 178
  • 188. Jika Anda bukan mengcopy tetapi meng-cut bagian yangterseleksi maka gunakan shortcut Shift+Ctrl+J.Gbr 8 - 9 : Bagian yang terseleksi di Cut ke layer baru. Pada gambar diatassetelah bagian itu di geser, maka layer dibawahnya akan kosong.57. Menyeret Copy Tepat ditengah Kanvas BaruJika Anda akan meletakkan copy dari suatu layer ke kanvasbaru dengan cara menyeret dari window ke window, makahasil copy yang diseret akan terletak apa adanyasebagaimana Anda meletakkan hasil seretannya. 179
  • 189. Gbr 8 - 10 : Gambar asli disebelah kanan dan setelah hasil copy yang diseretke file baru tepat ditengahnya.Jika Anda ingin agar hasil copy terletak tepat ditengahhalaman kanvas baru dengan cara cepat dan tepat, makasambil menyeret tekanlah tombol Shift, maka obyek akanterletak tepat ditengah kanvas. 180
  • 190. 58. Mengatur Alignment Melalui LayerApabila Anda meletakkan obyek-obyek pada masing-masing layer dengan tatanan tertentu, dimana Anda perlumengatur peletakan masing-masing obyek denganalignment (perataan letak) tertentu, maka hal ini bisadilakukan secara otomatis dengan memanfaatkan icon-iconpada Option Bar seperti gambar dibawah ini, dimanaterdapat icon untuk alignment secara horizontal, vertikal,to the left, right dan center. Icon-icon disebelah kananadalah untuk mengatur distribusi obyek dengan jaraksecara merata.Gbr 8 - 11 : Option Bar untuk pengaturan perataan dan distribusi sebaranletak obyekCaranya pada Panel layer pilihlah papan nama-nama layeryang akan di atur alignmennya, kemudian klik tombolalignment yang Anda kehendaki. 181
  • 191. Gbr 8 - 12 : Mengatur alignment obyek pada layer secara otomatis denganbantuan icon-icon alignment pada Option Bar.59. Menyimpan Layer Style pada Layer TersendiriUmumnya bila Anda membuat layer style, maka style-stiletersebut akan tersimpan pada layer yang sama denganlayer yang berisi obyek. Untuk jenis pekerjaan tertentuAnda bisa menyimpan layer style pada suatu layertersendiri (yang terpisah). Dengan demikian Anda bisamembuat efek yang aneh bila layer style diterapkan padaobyek yang lain. 182
  • 192. Langkahnya sebagai berikut:1. Ada sebuah file yang berisi tiga buah layer. Layer Kiwi, Layer Advokat dan Layer Background berwarna putih.2. Layer Kiwi diberi layer style drop shadow.Gbr 8 - 13 : Salah satu layer diberi layer style shadow.3. Untuk menyimpan style ke layer tersendiri lakukan dengan menu Layer > Layer Style > Create Layer.4. Layer style menjadi layer tersendiri dengan nama Layer Kiwi’s Drop Shadow. Jika Anda menggunakan berbagai efek pada layer style maka layer style akan jadi beberapa layer. 183
  • 193. Gbr 8 - 14 : Memisah layer style ke layer tersendiri.Gbr 8 - 15 : Layer style milik layer kiwi di gunakan untuk layer advokat. 184
  • 194. 60. Menduplikasi Layer ke File BaruAnda dapat membuat copy sebuah layer dengan menuDuplicate Layer. Tetapi tahukah Anda, bahwa denganmenu tadi Anda dapat meletakkan hasil duplikat tersebutke File lain. Langkah ini sangat strategis bagi desiner untukmemperoleh berbagai alternatif bentuk baru dari elemen-elemen gambar yang dia miliki.Gbr 8 - 16 : File pertama yang layernya akan kita copy.Sebagai contoh kita lakukan sebagai berikut:1. Bukalah file pertama yang salah satu layernya akan kita duplikat ke file lain. 185
  • 195. 2. Bukalah file kedua yang akan menerima hasil duplikasi layer file pertama.3. Aktifkan layer pada file pertama yang akan di duplikasi, gunakan menu Panel layer dan pilih Duplicate Layer.4. Pada kotak dialog isikan Destination dengan pilihan nama file yang akan menerima hasil duplikasi.5. Klik OK. Hasilnya seperti gambar berikut.Gbr 8 - 17 : File kedua yang akan menerima copy 186
  • 196. Gbr 8 - 18 : Setelah layer di copy ke file ke dua.61. Mengedit Layer Style lebih CepatApabila Anda memiliki layer-layer yang menggunakan layerstyle, dan Anda perlu mengedit layer style secara cepat,maka berikut ini teknik praktis yang perlu Anda kuasai:Klik kanan pada icon “fx” (yang menandakan bahwa layertersebut memiliki layer style) sehingga terbuka menu yangbersangkutan dengan Layer Style. 187
  • 197. Klik menu yang diinginkan untuk membuka Panel manayang akan Anda edit opsi-opsinya.Gbr 8 - 19 : Langkah membuka dan mengedit dengan cepat layer Style.62. Membuka File dalam keadaan FlatApabila kita memiliki beberapa file karya denganPhotoshop yang berat dan berisi banyak layer. Ketika akan 188
  • 198. membuka secara cepat tanpa harus membuka layer-layernya, maka caranya lakukan sebagai berikut:1. Pada kotak dialog Open, pilih nama file PSD yang akan dibuka.2. Tekan Alt+Shift saat klik tombol Open. Gb. 1 - 1: Tekan Alt+Shift sambil Klik tombol Open.3. Jika muncul kotak peringatan seperti dibawah ini klik OK. 189
  • 199. Gbr 8 - 20 : Kotak dialog yang meminta konfirmasi.Gbr 8 - 21 : File yang dibuka dalam keadaan Flat 190
  • 200. Gbr 8 - 22 : File yang terbuka dalam keadaan lengkap63. Memilih Blending Mode Tanpa Membuka MenuKetika Anda akan mengenakan Blending Mode pada suatulayer mungkin Anda perlu berindah-pindah Blending Modeuntuk memilih mana efek yang paling tepat.Pada saat seperti ini akan sangat menguntungkan jika Andatidak perlu setiap kali bolak-balik membuka menudropdown dari Blending Mode ini untuk melihat efekBlending Mode berikutnya. 191
  • 201. Gbr 8 - 23 : Menampilkan pilihan menu Blending Mode.Teknik Praktis untuk itu langkahnya sebagai berikut:1. Aktifkan layer yang akan dipilih Blending modenya. Awalnya yang aktif mode Normal.2. Tekanlah tombol Shift dan +, maka blending mode akan berpindah ke Dissolve, ulangi menekan Shift dan + 192
  • 202. maka mode berpindah ke Darken. Demikian dan seterusnya Anda akan bisa mengetahui efek masing- masing blending mode pada layar Anda tanpa harus bolak-balik membuka menu.Gbr 8 - 24 : Berpindah-pindah antar blending mode tanpa harus membuka-buka menu dropdownnya. 193
  • 203. 64. Teknis Praktis Menampakkan Isi Layer Satu per SatuPada file Photoshop yang memiliki banyak layer, akan sulitbagi kita untuk mengenali obyek mana isi masing-masinglayer. Cara yang umum adalah klik icon mata di sampingkiri nama layer pada Panel layer. Untuk menampilkankembali klik ulang kotak tempat icon mata tadi. Untukmembuat satu layer nampak sementara layer-layer yanglain tersembunyi caranya sebagai berikut:1. Tekan tombol Alt dan klik salah satu icon mata. Langkah ini akan membuat layer tersebut tetap nampak, sementara yang lain tersembunyi.2. Klik pada layer yang lain, maka layer sebelumnya akan tersembunyi dan layer yang di klik akan nampak. Demikian seterusnya, Anda akan dengan mudah melihat apa isi masing-masing layer tersebut. 194
  • 204. Gbr 8 - 25 : Ketika semua layer di nampakkan (visible).Gbr 8 - 26 : Ketika layer di buat visble satu demi satu. 195
  • 205. 65. Menyalin Layer Style Ke Layer di File Lain dengan cara menyeretSuatu saat ketika Anda bekerja dengan layer style, Andamerasa puas dan pas dengan suatu setting layer style. Nah,efek yang diperoleh itu ingin diterapkan pada layer lain difile lain. Bagaimana caranya ?Jadi begini.. caranya dengan menyalin layer style tersebutke layer di file lain. Setelah dua file sama-sama dibuka,seretkan papan nama layer style yang akan dicopy keobyek di file lain yang akan menerima. Dengan langkah inilayer style yang Anda seret tadi akan dikenakan ke obyekpada layer tujuan. Jika ada 4 buah efek yang berbeda, Andaharus menyeretkan satu persatu jika mau menyalin semua.Langkah ini jelas lebih praktis dibanding menggunakanmenu Copy Layer Style dan Paste Layer Style melalui menushortcut dengan klik kanan icon “fx”. 196
  • 206. Gbr 8 - 27 : Langkah menyalin layer style ke layer lain di file lain dengan caramenyeretkan papan nama efek. 197
  • 207. 66. Memilih Hanya Satu Obyek Saja Dalam LayerMisalnya dalam suatu layer terdapat beberapa obyek.Sebagai contoh sebuah layer berisi teks yang telahdimodifikasi seperti gambar berikut ini. Anda akanmengambil teks “Studio” untuk dipindah posisinya.Teknik Praktis yang ditempuh sebagai berikut:Buatlah seleksi dengan tool seleksi apa saja untuk memilihteks yang akan dipindah.Gbr 8 - 28 : Teks “Studio” akan di pindahkan posisinya, padahal terdapatdalam satu layer yang Flat.Setelah terpilih seperti gambar diatas, tekanlah tombol Ctrlsambil menekan tombol panah keatas satu kali dankebawah satu kali. Hasilnya teks “Studio” akan terpilihseperti gambar dibawah ini. 198
  • 208. Gbr 8 - 29 : Teks “Studio” telah terpilih aktif.Setelah aktif terpilih Anda dapat memindahkan posisinyasecara bebas pada layer yang sama.Gbr 8 - 30 : Kini teks tersebut dapat dipindah-pindah secara bebas.67. Menghapus Efek pada Layer StyleKetika Anda telah menghapus suatu Layer Style dari sebuahlayer yang menjengkelkan nama-nama Effect pada layertersebut tidak serta-merta hilang, tetapi masih menempelterus dibawah nama layer tersebut. Bagaimana cara cepatuntuk menghilangkannya ?Bagini caranya, seretlah baris yang bertuliskan Effectmenuju ke icon tempat sampah. Nah dengan cara ini nama- 199
  • 209. nama effect tersebut akan lenyap, dan nama layer Andamenjadi bersih.Gbr 8 - 31 : Menghapus Effect dari sebuah Layer dengan menyeretnya ke iconsampah 200
  • 210. 68. Teknis Praktis Agar Layer Style Tidak Berulang Pada Obyek Berikutnya di layer Yang SamaWah judulnya panjang ya. Jadi begini..sebagaimana Andatahu, jika Anda membuat sebuah gambar/ obyek pathsuatu layer style kemudian diberikan layer style misalnyadrop shadow dan Bevel & Embos, maka efek yangdikenakan itu akan berimbas pada seluruh obyek yangAnda buat pada layer berikut.Bagaimana jika dalam satu layer terdapat dua obyek, yangsatu dengan layer style dan yang lain tidak.Caranya sebagai berikut:1. Buatlah sebuah obyek gambar hati. kemudian berikan efek drop shadow dan Bevel dan Emboss. 201
  • 211. Gbr 8 - 32 : gambar pertama dengan layer style.2. Buat obyek kedua dibawahnya. Maka obyek kedua inipun otomatis akan mengikuti layer style sebelumnya.Gbr 8 - 33 : Obyek berikutnya otomatis akan mengikuti layer style obyeksebelumnya.3. Untuk menghapus efek seperti dimuat sebelumnya, seretkan tulisan Effect pada layer yang kedua kearah icon tempat sampah sehingga efeknya akan hilang.4. Pilih layer pertama dan kedua, lalu gunakan shortcut Ctrl+E, maka kedua obyek akan menyatu dalam satu layer. 202
  • 212. Gbr 8 - 34 : Dua obyek telah bersatu dalam sebuah layer.Berikut ini contoh pada obyek berupa Teks, lakukan dengancara yang sama seperti diatas. 203
  • 213. Gbr 8 - 35 : Membuat dua macam teks yang berbeda layer style dalamsuatu layer.69. Membuat sebagian isi layer Transparan, sementara bagian lain tetap 100%Berikut ini adalah trik yang sering digunakan saat seorangdesainer memanipulasi image. Bila sebagian dari imageyang terletak pada sebuah layer akan dibuat transparan,sementara sebagian lain tetap 100% visibel.Berikut ini sebagai contoh, dalam sebuah file ada dua layer.Yang pertama berisi gambar “manusia akar”. Layer keduaberisi gambar langit. Image yang diinginkan nantinyaadalah background dari manusia akar dibuat transparan50% sehingga latar belakang gambar langin akan nampak 204
  • 214. samar-samar. Sementara gambar manusia akar tetap100%.Langkahnya sebagai berikut:1. Dengan lasso tool lakukan seleksi bidang background hitam pada layer yang berisi manusia akar.Gbr 8 - 36 : Melakukan seleksi pada bakground image di layer 1.2. Setelah terseleksi gunakan menu Edit > Fill sehingga muncul kotak dialog Fill.Isikan seperti gambar, atau Anda bisa memasukkan nilai opasity sesuai kebutuhan. 205
  • 215. Gbr 8 - 37 : Menu Edit > Fill untuk menampilkan kotak dialog Fill.3. Klik Ok.4. Hasilnya seperti pada gambar berikut. 206
  • 216. Gbr 8 - 38 : Hasil yang diperoleh setelah bidang seleksi di turunkanopacitynya menjadi 50%.Penggunaan Shortcut sangat diperlukan saat kita membu-tuh¬kan pembesaran atau pengecilan image yang sedangdigarap. Demikian juga jika kita hendak mengatur Preview.Berikut ini beberapa teknik yang perlu Anda kuasai.70. Memperbesar Tampilan Foto Hingga Ukuran Pixel SebenarnyaUntuk menampilkan image foto dengan ukuran sesuai uku-ran pixel gambar, atau pada hakekatnya sama dengan 207
  • 217. Zoom to 100%. Jika foto Anda ber-resolusi tinggi maka bisajadi ukuran image akan melebihi ukuran layar monitor An-da.  Shortcutnya : Ctrl+Alt+0 (nol) Atau  Klik ganda pada Zoom Tool  Shortcut ini sama dengan perintah klik Zoom Tool> Klik Actual Pixel.Gbr 8 - 39 : Pembesaran image dengan Ctrl+Alt+0 208
  • 218. 71. Memperbesar Tampilan FotoMemperbesar tampilan foto sekaligus menyesuaikan uku-ran window sesuai dengan setting default.Shortcutnya: Ctrl+Alt+plus (+)Perintah ini dapat diberikan walaupun pada saat yangbersamaan tool lain sedang aktif.Gbr 8 - 40 : Saat pembesaran dengan Ctl+Alt+Plus selalu ukuran window akanmenyesuaikan 209
  • 219. 72. Cara Lain Memperbesar Tampi- lan FotoTrik yang kedua ini berbeda dengan Trik sebelumnya, kare-na saat memperbesar tampilan foto tanpa harus mengu-bah ukuran window.  Shortcutnya: Ctrl+Plus (+) atau  Ctrl+Spacebar (mengaktifkan Zoom Tool) lalu klik daerah yang akan diperbesar.Gbr 8 - 41 : Ukuran window saat belum di zoom 210
  • 220. Gbr 8 - 42 : Saat pembesaran dengan Ctrl+plus ukuran window tidak ikutmenyesuaikan.73. Memperkecil TampilanUntuk memperkecil tampilan foto sekaligus menyesuaikanukuran window hingga sesuai ukuran foto.Shortcutnya: Ctrl+Alt+Minus (-)Jika menggunakan menu caranya View > Zoom Out. 211
  • 221. Gbr 8 - 43 : Memperkecil tampilan foto dengan Ctrl+Alt+Minus sekaligus uku-ran window ikut menyesuaikan. 212
  • 222. 74. Memperkecil Tampilan Foto 2Untuk mengecilkan tampilan foto tetapi ukuran windowtidak mengikuti. Shortcutnya:Ctrl+Minus (-) AtauAlt+Spacebar untuk mengaktifkan Zoom Tool, lalu klik dibagian yang akan diperkecil tampilannya. 213
  • 223. Gbr 8 - 44 : Memperkecil tampilan foto sementara ukuran windownya tidakberubah75. Menampilkan Foto seukuran LayarUntuk mengubah tampilan foto sehingga sesuai denganukuran layar (window).Shortcutnya: Ctrl+0 (Nol) AtauKlik tombol Fill Screen pada Application Bar 214
  • 224. .Perintah ini biasanya diberikan dengan mengaktifkan ZoomTool lalu klik Fit Screen hasilnya seperti ini.Gbr 8 - 45 : Fit Screen hanya mengikuti ukuran layar saat itu 215
  • 225. Gbr 8 - 46 : Pada tampilan full screen maka perintah Fill Screen akan lebihtepat untuk mengisi selebar layar yang full scree.76. Berpindah dari Tool ke Tool lain dalam Group yang samaPada Stamp tool Anda memiliki dua pilihan, yaitu CloneStamp Tool dan Pattern Stamp Tool. Kedua-duanya dapatdiakses dengan shortcut tombol keyboard “S”. Tetapi bilaAnda ingin berpindah-pindah dari Clone ke Pattern StampTool dapat dialkukan dengan cara:Shortcutnya: Shift + S 216
  • 226. Gbr 8 - 47 : Berpindah antar kedua Tool diatas dengan Shift+S.Pada focus tool yang terdiri dari Sharpen Tool, Blur Tooldan Smudge Tool yang semuanya diaktifkan denganshortcut “R”, Anda dapat berpindah-pindah dengan cara:Gunakan Shortcut: Shift + RGbr 8 - 48 : Berpindah antar ketiga tool diatas dengan Shift+R.Brush Tool, Pencil Tool dan Color Replacement Tool diak-tifkan dengan shortcut “B” Tetapi untuk berpindah-pindahantar ketiga tool tadi gunakan:Shortcutnya : Shift + BGbr 8 - 49 : Berpindah antar ketiga tool diatas dengan Ctrl+B. 217
  • 227. Pada toning tool yang terdiri dari Dodge Tool, Burn Tooldan Sponge Tool dapat diaktifkan dengan tombol “O”. Un-tuk berpindah-pindah antar tool tadi caranya:Shortcutnya: Shift + OGbr 8 - 50 : Berpindah-pindah antar ketiga tool diatas dengan shortcutShift+O.Pada marquee tool yang terdiri dari Rectangular Tool danElliptical Marquee Tool dapat diaktifkan dengan tombol“M”. Untuk berpindah-pindah antar tool tadi caranya:Shortcutnya: Shift + MGbr 8 - 51 : Berpindah-pindah antar kedua tool diatas dengan shortcutShift+M.Pada lasso tool yang terdiri dari tiga buah tool dapat diak-tifkan dengan tombol “L”. Untuk berpindah-pindah antartool tadi caranya:Shortcutnya: Shift + L 218
  • 228. Gbr 8 - 52 : Berpindah-pindah antar kedua tool diatas dengan shortcutShift+L.77. Tip & Trik Bekerja dengan Lasso ToolLasso Tool terdiri dari Lasso Tool, Rectangular Lasso Tooldan Magnetic Lasso Tool.77.1 Menambahkan Titik pada Magnetic Lasso ToolMagnetic Lasso Tool bekerja secara otomatis menempelseperti magnet memilih batas warna yang cukup kontrasdari obyek yang akan dipilih. Namun Anda juga dapat men-gendalikan dengan memilih titik-titik yang Anda inginkan.Shortcutnya: Klik Magnetic Lasso Tool 219
  • 229. 77.2 Menambah/ mengurangi lebar segmen pada Magnetic Lasso ToolKetika magnetic Lasso Tool Anda gunakan untuk mensele-ksi suatu obyek, maka Anda dapat menambah/ mengurangilebar segmen (jarak magneticnya).Shorcutnya: Tanda kurung ( atau ) dan [ atau ]Gbr 8 - 53 : Menambahkan titik seleksi pada Magnetic lasso tool. 220
  • 230. 77.3 Menghapus (membatalkan) titik-titik terakhir.Jika Magnetic Lasso Tool membuat seleksi pada bidangdiluar kenginan Anda maka Anda dapat menghapusnya titikdemi titik dari belakang.Shortcutnya: Backspace77.4 Mengakhiri/ menutup seleksi Magnetic Lasso Tool.Jika titik awal sudah bertemu dengan titik akhir makasecara otomatis seleksi akan terjadi, tetapi jika Anda mera-sa sudah sampai di titik akhir yang diseleksi tetapi belumjuga terjadi seleksi, maka dapat diakhiri dengan cara:Shortcut: Klik ganda dengan tool tersebut atau tekanEnter.77.5 Membatalkan pilihanJika Anda ingin membatalkan langkah-langkah seleksidengn Magnetic Lasso Tool, Shortcutnya: Tombol Escape 221
  • 231. 78. Memindahkan Obyek dengan Tool apa sajaNormalnya Anda memindahkan bidang seleksi dengantombol Move Tool. Tetapi jika saat itu bukan Move Toolyang aktif, maka Anda dapat melakukan dengan cara,Shortcut: Ctrl + Seret bidang seleksi/ obyek dengan Toolapapun yang aktif.79. Tip Menggunakan Foreground dan Background Color ToolUntuk berpindah dari Foreground ke Background colorlakukan dengan langkah: Shorcut: Tombol X  Untuk menngembalikan Foreground dan Back- ground ke warna Hitam dan Putih, Shorcut: Tombol D  Mengambil warna dari image sebagai warna Fore- groundShorcut nya: Klik warna yang diinginkan dengan Eyedropper ToolMengambil warna dari image sebagai warna BackgroundShorcut: Alt + Klik warna yang diinginkan denganEyedropper Tool 222
  • 232. 80. Berpindah Mode pada Sponge ToolSaat Anda bekerja dengan Sponge Tool ada dua pilihanmode yaitu Desaturate dan Saturate.Untuk berpindah-pindah dari kedua mode tersebutlakukan:  Desaturate: Shift+Alt+D  Saturate: Shift+Alt+SGbr 8 - 54 : Berpindah-pindah mode Desaturate ke Saturate denganShift+Alt+D dan Shift+Alt+S.81. Berpindah Mode pada Dodge dan Burn ToolSaat Anda bekerja dengan Dodge Tool dan Burn Tool adatiga pilihan mode yaitu Shadow, Midtones dan Highlight.. 223
  • 233. Gbr 8 - 55 : Berpindah-pindah mode saat menggunakan Dodge mapun BurnTool.Untuk berpindah-pindah antar mode tersebut lakukan:  Shadow: Shift+Alt+S  Midtone: Shift+Alt+M  Highlights: Shift+Alt+HKeterangan:Shortcut pada Trik-trik diatas hanya berlaku pada saattool-tool tersebut sedang aktif. Untuk mengaktifkan toolgunakan shortcut tool tersebut seperti dimuat dalam tabel.82. Menggelapkan Pixel ketika Dodge Tool Aktif, Menerangkan pixel ketika Burn Tool Aktif.Dodge Tool berfungsi untuk membuat warna pixel menjaditerang, sebaliknya Burn Tool membuat warna pixel menjadilebih gelap. Namun ketika Anda sedang bekerja dengan 224
  • 234. Dodge Tool ternyata ada bagian yang harus di gelapkan,untuk itu Anda tidak perlu berpindah ke Burn Tool, tetapicukup meenggunakan shortcut sebagai berikut:Alt + Seret pointerDemikian pula sebaliknya ketika Burn Tool sedang aktif, un-tuk memudakan warna pixel gunakan shortcut diatas.83. Membalik Fungsi Blur Tool dan Sharpen ToolBlur Tool berfungsi untuk membuat warna pixel menjadikabur (blur), sebaliknya Sharpen Tool membuat warna pixelmenjadi lebih tajam.Namun ketika Anda sedang bekerja dengan Blur Tool tern-yata ada bagian yang harus di tajamkan, untuk itu Anda 225
  • 235. tidak perlu berpindah ke Sharpen Tool, tetapi cukupmeenggunakan shortcut sebagai berikut: Alt + Seret pointerDemikian pula sebaliknya ketika Sharpen Tool sedang aktif,untuk membuat kabur warna pixel gunakan shortcut diat-as.84. Berpindah Mode pada Healing BrushSaat Anda bekerja dengan Healing Brush, terdapat 8 buahpilihan mode yaitu Normal (maksudnya Blending ModeNormal), Replace. (Mode Replace untuk menghilangkannoise maupun film grain dan texture pada pinggiran brushstroke.) serta 6 buah blending mode lainnya.  Untuk berpindah dari mode Normal ke mode Re- place gunakan shortcut: Shift+Alt+ZSedangkan dari mode Replace ke Mutiply, Screen, dan se-terusnya sampai kembali ke Normal  Shortcutnya: Shift+(plus)Berpindah dengan gerakan mundur, dari mode Luminosityke Color…dst 226
  • 236.  Shortcutnya: Shift+(minus)Gbr 8 - 56 : Berpindah mode pada Healing Brush Tool.85. Berpindah bentuk Pointer dari Brush ke Bentuk CroshairSaat Anda bekerja dengan Tool di layar, maka Anda dapatberpindah dari bentuk Brush ke bentuk Crosshair dan se-baliknya.  Shortcutnya: Tekan Caps Lock 227
  • 237. Gbr 8 - 57 : Berhanti-ganti dari bentuk Brush ke bentuk Crosshair.86. Menggunakan Warna Foreground saat menggunakan Smudge ToolSaat Anda bekerja dengan Smudge Tool Anda dapat me-manfaatkan warna foreground untuk mewarnai efek yangAnda buat, dengan dengan cara:Shorcutnya: Alt + Seretkan Smudge Tool 228
  • 238. Gbr 8 - 58 : Warna foreground menjadi nuansa goresan saat menggunakanSmudge Tool *** 229
  • 239. 230
  • 240. 231
  • 241. Bab 9: Latihan-Latihan87. Membuat Efek Air dengan FilterEfek air termasuk motif yang sering dipergunakan dalamdesain grafik. Berikut ini kami ajak Anda untuk mencobalatihan sederhana dalam membuat Efek Air yang nampakrealistik dengan menggunakan filter Photoshop.1. Buatlah sebuah kanvas baru dengan ukuran terserah Anda.Gbr 9 - 1 : Buatlah sebuah kanvas baru yang masih kosong 232
  • 242. 2. Tekan tombol D untuk mengembalikan ke default warna Foreground hitam dan Background putih.3. Gunakan menu Filter > Render > Clouds.Gbr 9 - 2 : Efek dari Filter CloudLanjutkan dengan menggunakan menu Filter > Distort >Glass, kemudian setlah nilaiDistortion dengan 20(maksimum), smootness 8dan Scalling 50%. Anda dapatmengubah nilai-nilai tersebut 233
  • 243. sesuai dengan efek yang Anda kehendaki.Pilih Texture Tiny lensGbr 9 - 3 : Hasil setelah di filter dengan efek GlassAgar efek nampak seperti air gunakan menu Image >Ajustment > Color Balance. Selanjutnya ubahlah nilainyahingga Anda memperoleh efek yang Anda sukai. 234
  • 244. Gbr 9 - 4 : Adjustment Color BalanceGbr 9 - 5 : Hasil setelah Anda melakukan setting pada Color Balance. 235
  • 245. 4. Untuk tahap finishing tambahkan beberapa sentuhan perspektif sehingga efek air nampak lebih realistik.5. Gunakan menu Edit > Transform > Perspektif. Seretlah salah satu sudut gambar sehingga diperoleh efek yang bagus. Hasil akhirnya kurang lebih seperti gambar berikut.Gbr 9 - 6 : Hasil Akhir dari efek Air. 236
  • 246. 88. Membuat Teks dengan Efek AirDari efek air diatas lanjutkan dengan membuat teks denganefek air sebagai fillnya. Langkahnya sebagai berikut.1. Pertama-tama ubahlah warna Foreground menjadi hitam dengan menekan tombol “d”. Sekarang dibagian bawah toolbox menjadi seperti ini .2. Tekan Alt+Del sehingga layer berwarna hitam.3. Ketikkan teks dengan Font tebal dan ukuran yang cukup besar untuk menampung gambar. Warnai putih.Gbr 9 - 7 : Teks diatas layer Hitam4. Pindahkan Layer Image Air ke atas layer teks 237
  • 247. Gbr 9 - 8 : Setelah Layer Image dipindah paling atas5. Untuk memasukkan image Air pada layer 1 ke dalam teks, saat yang aktif layer image tekanlah Alt+Ctrl+G, maka image masuk kedalam teks.Gbr 9 - 9 : Teks sekarang telah berisi image Air 238
  • 248. 6. Sekarang aktifkan layer Teks, dan klik ganda untuk menampilkan Layer Style. Buat efek Bevel and Emboss.Gbr 9 - 10 : Lakukan setting seperti gambar diatas7. Hasil dari setting tersebut dapat Anda peroleh seperti berikut.Gbr 9 - 11 : Teks setelah di beri layer style. 239
  • 249. 8. Berpindahlah ke layer 1 yang berwarna hitam, tekanlah Ctrl+Del untuk mengubah menjadi warna Background yang aktif saat itu yaitu putih.Gbr 9 - 12 : Teks dengan latar belakang putih.9. Yang terakhir flatkan seluruh layer hingga menjadi satu layer.89. Menggunakan Teks didepan Image Lain.Anda telah memperoleh teks dengan motif air. Seandainyateks tersebut akan digunakan sebagai judul atau teks diatas 240
  • 250. image lain, maka langkah-langkah yang Anda lakukan dapatdilanjutkan sebagai berikut.10. Gunakan Magic Eraser untuk menghapus seluruh background warna putih pada teks.Gbr 9 - 13 : Teks setelah di Flatten menjadi satu layer dan dihapusbackground putihnya.11. Bukalah Image yang akan dijadikan Background, lalu seretkan ke file teks, atau sebaliknya seretkan teks ke image yang akan dijadikan latar belakang.12. Tambahkan beberapa layer style sehingga tampilan teks menjadi lebih keren seperti gambar berikut ini. 241
  • 251. Gbr 9 - 14 : Tulisan ber efek air didepan image lain yang dijadikan Background90. Mengubah Image Foto ke Warna Perfect GreenSebuah foto, aslinya mungkin sudah bagus. Namun seorangphotographer dan pemakai Photoshop yang handal selalumenginginkan hasil yang dianggap lebih sempurna dansesuai dengan imajinasinya. Sebagai contoh, pada latihanini penulis memiliki sebuah foto gadis cantik dengannuansa warnanya cenderung ke arah magenta. Nah, padalatihan kali ini kita ingin menerapkan suatu trik yang dibuatoleh seorang ahli Photoshop dari Ankara, Turki yang di 242
  • 252. download dari situsnya Hgurcan.Com. Membuat Fotomenjadi lebih bernuansa kehijauan secara sempurnaternyata memiliki rangkaian yang tidak sederhana, imagePerfect Green yang dimaksud diperoleh dengan langkah-langkah sebagai berikut.1. Bukalah foto Green.jpg yang akan Anda proses menjadi Perfect Green.Gbr 9 - 15 : Image Aslinya 243
  • 253. 2. Buatlah warna Foreground dengan rumus #0b5150Gbr 9 - 16 : Membuat rumus warna dengan klik Warna Foreground sehinggamuncul Color Picker. Ketikkan #0b5150 pada kotak #: Setelah klik OK warnaforeground ini yang aktif.3. Gunakan menu Layer>New Adjustment layer>Gradient Map. Maka warna Gradient map yang aktif adalah #0b5150. 244
  • 254. Gbr 9 - 17 : Mengenakan Gradient Map pada image asli.4. Gunakan menu Layer>New Adjustmen Layer>Channel Mixer. 245
  • 255. Gbr 9 - 18 : Menggunakan Channel Mixer dengan setting seperti diatas.5. Gunakan menu Layer>New Adjustment Layer>Lavels. Ikuti setting pada gambar kotak dialog berikut. 246
  • 256. Gbr 9 - 19 : Setelah image di set adjustment Levelnya.6. Teruskan dengan langkah memakai menu Layer >New Adjustment layer > Brightness/Contrass. Pada kotak dialognya masukkan nilai atau geser slider Brightness dengan nilai +9 dan Contrast dengan nilai +30. 247
  • 257. Gbr 9 - 20 : Image setelah di set Brightness/ Contrast7. Langkah berikutnya gunakan menu Layer > New Adjustment Layer> Exposure. Masukkan pada kotak dialog Exposure yang terbuka nilai Exposure +0.50, Offset 0.000 dan Gamma Correction 1.00 248
  • 258. Gbr 9 - 21 : Tampilan setelah di proses dengan Exposure8. Gunakan menu Layer > New Adjustment Layer > Brigh- tness/Contrast. Berikan nilai seperti gambar berikut. 249
  • 259. Gbr 9 - 22 : Tampilan Image setelah di set Brightness dan Contrast9. Aktifkan Layer Background dan buatlah copy dua kali dengan menggunakan shortcut Ctrl+J. Masing-masing akan bernama Background Copy dan Background Copy 2. 250
  • 260. 10. Pada layer Background Copy ubah blending modenya menjadi Hardlight dan opacitynya 50%. Layer Background Copy 2 blending modenya tetap normal dengan opacity 35%.Gbr 9 - 23 : Masing-masing layer Background copy telah di set Blending modedan opacitynya. 251
  • 261. 11. Gunakan menu Layer > New Adjustment layer > Curve. Set dengan bentuk kurva seperti gambar berikut untuk memperoleh efek sinar yang sempurna.Gbr 9 - 24 : Setelah di adjust Curve nya dengan bentuk kurva seperti gambardiatas.12. Gunakan menu Layer > New Adjustment Layer > Photo Filter. Pada pilihan filter aktifkan opsi Color dan pilih warna #88ac33 dan atur Density menjadi 70% 252
  • 262. Gbr 9 - 25 : Image setelah diberi Photo Filter dengan Dencity 70%.13. Lanjutkan dengan menggunakan Brightness/Contrast lagi. Kali ini dengan nilai Brightness +2 dan Contrast +74. 253
  • 263. Gbr 9 - 26 : Image setelah mengalami Adjustment Brightness/Contrast lagi14. Berikan juga Brightness/ Contrast pada layer Back- ground copy. 254
  • 264. Gbr 9 - 27 : Setelah kedua layer Background Copy 2 dan Background copy diberi brightness/ Contrast hasilnya seperti diatas.15. Setelah rangkaian proses diatas maka kita akan memperoleh hasil foto yang sempurna seperti gambar berikut ini. 255
  • 265. Gbr 9 - 28 : Hasil akhir foto dengan efek kehijauan yang sempurna. 256
  • 266. 91. Back To SeventiesFoto-foto model PopArt sangat populer di tahun 70an. Fotober style seni pop ini dipergunakan untuk poster para artis-artis juga band beraliran underground. Anda bisamengubah foto diri Anda maupun teman Anda menjadibergaya PopArt.Gbr 9 - 29 : Foto yang akan dijadikan ber style PopArtUntuk itu kami sediakan dua buah file masing-masingPopArt Asli.psd dan Warna PopArt.psd pada CD penyerta. 257
  • 267. Gbr 9 - 30 : Contoh warna pada file “Warna PopArt.psd”Atau Anda dapat membuat sendiri warna-warna pada layersebagai berikut:Latar belakang dengan rumus warna #b2dddf yang dibuatpada Color Picker. (lihat gambar berikut)Warna Kulit rumus warnanya # fcd7d7.Sinar rambut rumus warnanya # fbf28f.Mata rumus warnanya # 4ea4d6. 258
  • 268. Perhiasan dengan warna putihBibir rumus warnanya #b13535Gbr 9 - 31 : Membuat warna Latar Belakang dengan rumus #b2dddf denganmengetikkan pada Color PickerSekarang Anda telah punya dua file. Yang pertama fotoyang akan di olah misalnya dinamai foto PopArt, kedua filecontoh warna popart.Lakukan langkah-langkah sebagai berikut:1. Bukalah file foto PopArt Asli.psd dan file Warna PopArt.psd. 259
  • 269. 2. Hapuslah latar belakang foto pada file PopArt Asli.psd dengan langkah sebagai berikut: 2.1. Klik ganda pada nama layer Background sehingga menjadi layer biasa dan ubahlah namanya menjadi Asli. 2.2. Buatlah layer baru dan letakkan dibawah layer Asli. Berilah layer baru ini dengan nama Latar Belakang. 2.3. Aktifkan layer Asli dan klik Path Tool untuk memberitahu Photoshop bahwa Anda akan membuat path, lalu klik Path Tool lalu Pen Tool untuk membuat garis path sekeliling foto perempuan hingga titik akhir bertemu dengan titik akhir.Gbr 9 - 32 : Membuat seleksi dengan Pen Tool 260
  • 270. 2.4. Setelah terbentuk garis yang bertemu klik kanan pada obyek sehingga ditampilkan kotak dialog. Pilih Make Selection untuk mengubah garis path menjadi seleksi. ketika muncul kotak dialog Make Selection klik OK tanpa mengubah isinya. 2.5. Gunakan menu Select > Inverse untuk membalik seleksi sehingga sekarang yang terpilih adalah bidang latar belakang.Gbr 9 - 33 : Dengan klik kanan lalu pilih Make Selection. 2.6. Tekan tombol delete untuk menghapus sehingga diperoleh gambar seperti berikut. 261
  • 271. Gbr 9 - 34 : Latar belakang foto telah dihapus.3. Ubahlah nama layer menjadi Asli.4. Buatlah layer baru dan seretlah sehingga posisinya dibawah layer Asli. Namai layer baru dengan Background.5. Langkah selanjutnya untuk memperoleh efek gelap terang yang bagus sebelum dilakukan proses berikutnya gunakan menu Image > Adjustments > Shadow/ Highlight.6. Pada kotak dialog Shadow/Highlights aturlah slider Shadow untuk memperoleh efek kontras pada rambut sehingga nampak alur rambut menjadi lebih jelas. 262
  • 272. Untuk itu pada contoh digunakan nilai 70% pada Shadows. Klik OK.7. Selanjutnya buatlah duplikat layer tersebut dengan menggunakan menu palet dan pilih Duplicate Layer. Namailah layer duplikat dengan Hitam Putih.Gbr 9 - 35 : Mengatur Shadow/ Highlight8. Gunakan menu Image > Adjustment > Desaturate untuk mengubah tampilan warna menjadi grey. 263
  • 273. Gbr 9 - 36 : Meletakkan Duplikat layer ke sebuah file baru.9. Pada palet layer klik kanan pada nama layer lalu pilih Duplicate Layer. Ketika muncul kotak dialog Duplicate Layer klik pada tombol segitiga di field Document, kemudian pilih New. Dengan langkah ini maka duplikat layer akan terletak pada sebuah file baru.10. Namailah file baru ini dengan nama Hitam.psd, dan layernya namai Dots. 264
  • 274. Gbr 9 - 37 : Menyimpan pada file baru bernama Hitam.psd.11. Pada layer Hitam, pilihlah menu Image > Adjustments > Treshold. Pada kotak dialog Treshold geser-geserlah slider untuk mendapatkan efek visual image yang paling bagus. Anda harus mendapatkan detail dari wajah, mata dan juga rambut. Usahakan agar rambut tidak sepenuhnya menjadi hitam, karena Anda akan mewarnai dengan warna lain kilau putih pada rambutnya.12. Sebagai contoh pada contoh proyek ini kita gunakan nilai 157 dimana kita peroleh bentuk raster hitam putih pada image nampak sempurna. 265
  • 275. Gbr 9 - 38 : Adjustment Treshold dengan nilai 157.13. Setelah diperoleh image yang diinginkan klik OK. 266
  • 276. Gbr 9 - 39 : Image setelah di Treshold14. Jika Anda zoom hasil Treshold tadi, maka Anda akan melihat raster dari warna hitam ini terlihat kasar. Jika Anda ingin memperhalus efek gradasi hitamnya, maka gunakanlah teknik sebagai berikut.Gbr 9 - 40 : Gradasi yang terlihat kasar saat di zoom. 267
  • 277. 15. Gunakan menu Filter > Blur > Gaussian Blur. Kemudian aturlah nilai radius sekitar 1.5, kemudian klik OK. Anda akan memperoleh efek yang lebih halus gradasinya.Gbr 9 - 41 : Setelah di Gaussian Blur dengan Radius 1.5 268
  • 278. Gbr 9 - 42 : Hasil treshold kini lebih halus setelah di blur.16. Langkah selanjutnya umahlah mode warna dari RGB menjadi Greyscale dengan menu Image > Mode > Greyscale. 269
  • 279. Gbr 9 - 43 : Mengubah Mode ke Greyscale.17. Ketika muncul kotak dialog Klik Dischart.18. Kembalilah ke menu Image > Mode lalu pilih Bitmap.Gbr 9 - 44 : Mengubah mode ke Bitmap. 270
  • 280. 19. Ketika muncul kotak dialog yang akan mem-flatten Image, klik OK. Selanjutnya akan muncul kotak dialog Bitmap yang menawarkan berapa output image ini, yakinkan bahwa Anda tidak mengubah pixel/inch dari image tersebut, karena image ini nantinya akan dikembalikan ke file pertama, sehingga dimensinya tidak boleh berubah. Klik OK.Gbr 9 - 45 : Kotak dialog Bitmap.20. Setelah klik OK akan muncul kotak dialog Halftone Screen. Isikan setting seperti gambar berikut ini, dimana Frequency “20”, Angle “45” dan Shape “Round”. Klik OKGbr 9 - 46 : Setting pada kotak dialog Halftone image. 271
  • 281. Gbr 9 - 47 : Hasilnya setelah diubah menjadi Bitmap.21. Kembali gunakan menu Image > Mode > Greyscale lalu pada kotak dialog Greyscale yang muncul klik OK.Gbr 9 - 48 : Hasil hingga tahap ini seperti gambar diatas. Perbandingkandengan image asalnya. 272
  • 282. 22. Selanjutnya gunakan menu Image > Mode > RGB Color.Gbr 9 - 49 : Image diubah ke RGB Color23. Langkah selanjutnya gunakan menu Layer > Duplicate Layer. Pada kotak dialog Duplicate layer pilihlah file pertama Anda dan Klik OK.24. Akan muncul kotak dialog peringatan bahwa layer yang Anda copykan memiliki profil warna yang tidak sama dengan file yang menerima copynya. Klik OK untuk menyetujuinya. 273
  • 283. Gbr 9 - 50 : Pada file Anda mungkin akan muncul Kotak dialog peringatanseperti diatas, tetapi Anda klik OK25. Sekarang kita kembali bekerka pada file pertama, dimana susunan layernya nampak seperti gambar berikut ini. 274
  • 284. Gbr 9 - 51 : Hasil olahan image tadi telah terpasang kembali pada filepertama dengan posisi tepatdiatas image layer-layerdibawahnya.26. Untuk menghilangkan background pada layer Dots lakukan dengan menekan tombol Alt dan tekan mouse diantara papan nama palet sehingga kursor akan berubah bentuk- nya seperti gambar di samping ini.27. Klikkan tombol mouse 275
  • 285. pada posisi ini sehingga background pada layer teratas ini akan lenyap mengikuti layer-layer dibawahnya.Gbr 9 - 52 : Tekan Alt sehingga bentuk kursor berubahGbr 9 - 53 : Setelah di klik maka background pada layer paling atas akanlenyap mengikuti layer-layer dibawahnya.28. Selanjutnya aktifkan file Warna PopArt.psd yang telah Anda buka sejak awal. Aktifkan warna Latar Belakang dengan Eyedropper tool . sehingga warna tersebut terpilih pada Foreground di Tool box . 276
  • 286. Gbr 9 - 54 : File Warna PopArt.29. Klik Brush Tool dan bawalah ke File pertama, aktifkan layer Background dan klik bagian kosong disekeliling gambar tokoh wanita kita, sehingga latar belakangnya akan diwarnai biru muda sebagaimana warna dari file Warna PopArt. 277
  • 287. Gbr 9 - 55 : Background telah diwarnai30. Buatlah layer baru diatas layer Dots. Namai dengan Skin.Gbr 9 - 56 : Membuat layer “Skin” diatas layer “Dots”. 278
  • 288. 31. Ubahlah blending mode pada layer tersebut menjadi Multiply dan opacity tetap 100%.Gbr 9 - 57 : Mengubah blending mode layer Skin dengan “Multiply”32. Ambillah “Warna Kulit” menggunakan Eyedropper Tool pada file Warna PopArt, kemudian klik Brush Tool dan sapukan pada wajah. Sesuaikan ukuran brush sesuai kebutuhan dengan Shortcut Ctrl+[ untuk memperkecil dan Ctrl+] untuk mempersesar. Atau untuk memudahkan Anda dapat membesarkan image yang akan diwarnai dengan Zoom Tool atau Ctrl+Plus, atau mengecilkan dengan Ctrl+Minus. 279
  • 289. Gbr 9 - 58 : Mewarnai warna kulit dibagian wajah, dan nanti lanjutkandengan bagian leher juga.33. Lewati bagian bibir dan mata karena akan diwarnai dengan warna lain. Jika perlu agar langkah mewarnai lebih akurat klik ikon mata pada layer Black and White (atau Hitam Putih) sehingga nampak batas-batas bagian bibir secara lebih jelas. 280
  • 290. Gbr 9 - 59 : Melewati bagian bibir dan mata.34. Setelah warna kulit selesai buatlah layer baru, namai dengan Lips. Ubah blendingnya dengan Multiply.35. Dengan langkah seperti diatas ambil warna “Bibir” dengan Eyedropper tool, lalu klik Brush tool untuk mewarnai bagian bibir. Sebagai catatan, karena Anda akan membuat efek PopArt, oleh karenanya batas warna bibir dibuat secara artistik dan tidak 100% akurat pada batas bibir yang sebenarnya. 281
  • 291. Gbr 9 - 60 : Bagian bibir telah diwarnai.36. Lakukan hal yang sama untuk bagian mata, setelah Anda membuat layer Eye dan mengubah blendning menjadi Multiply.Gbr 9 - 61 : Mewarnai bagian mata 282
  • 292. 37. Lakukan hal yang sama untuk warna rambut untuk disapukan pada bagian putih dari rambut.Gbr 9 - 62 : Mewarnai bagian putih dari rambut38. Lanjutkan mewarnai kulit pada bagian lain dengan meninggalkan bagian baju agar tetap putih..Gbr 9 - 63 : Mewarnai bagian kulit yang lain. 283
  • 293. 39. Warnai bagian perhiasan dengan menggunakan warna pada layer “Perhiasan” pada file Warna PopArt.Gbr 9 - 64 : Mewarnai bagian perhiasan setelah membuat layer Jewelry40. Pewarnaan selesai, sekarang lakukan cropping untuk mengambil bagian yang Anda inginkan saja dari image.Gbr 9 - 65 : Meng-crop bagian yang diinginkan saja. 284
  • 294. 41. Akhirnya selesailah proses pembuatan foto bergaya PopArt seperti gambar berikut ini.Gbr 9 - 66 : Hasil akhir dari pembuatan foto bergaya PopArt. 285
  • 295. 92. Membuat efek Nyala ApiAda banyak cara untuk membuat efek api yang menyala-nyala. Salah satunya kita cobakan pada latihan berikut.1. Buatlah sebuah kanvas baru, dan warnai dengan biru tua atau hitam.2. Buatlah layer baru diatasnya dan dengan brush tool warnai dengan warna merah (dark red) atau orange.Gbr 9 - 67 : Layer berisi warna merah yang akan jadi bahan api 286
  • 296. 3. Saat mewarnai dengan Brush Tool gunakan dengan variasi opacity antara 50-80% dan gunakan berulang- ulang sambil mengganbar bentuk jilatan api.4. Gunakan Dodge Tool dan setlah Rangenya ke Midtones .5. Gunakan Dodge Tool untuk memudakan warna merah, dan gunakan Burne Tool untuk menuakan warna merah. Dengan dua tool ini buatlah efek api yang menyala-nyala.6. Ulangi menggunakan Dodge Tool, kali ini dengan Range Highlight untuk membentuk api.7. Gunakan Brush Tool dengan warna kuning dan orange untuk membuat kombinasi warna api sehingga diperoleh bentuk seperti gambar berikut. 287
  • 297. Gbr 9 - 68 : Gambar api yang diperoleh dengan Dodge Tool, Burn Tool sertaBrush Tool.Setelah jadi seperti diatas sekali lagi gunakan Brush Tooldengan warna kuning yang kuat seperti gambar berikut. 288
  • 298. Gbr 9 - 69 : Menggunakan warna kuning untuk jilatan api.8. Gunakan Dodge Tool untuk memperhalus bentuk warna kuning, dan gunakan Smudge Tool untuk mencampur warna kuning dengan merah/orange. 289
  • 299. 9. Ulang-ulang proses seperti diatas sehingga akan peroleh bentuk api seperti gambar berikut.Gbr 9 - 70 : Hasil akhir efek Api menggunakan Drawing Tool secarasederhana.93. Membuat Efek Foto LamaSebuah foto berwarna masa kini akan diubah tampilannyamenjadi seolah-olah foto lama yang diambil kira-kita 40 290
  • 300. tahun yang lalu. Ketuaan umur sebuah foto memiliki ciriwarna yang pudar, cenderung berwarna kecoklatan, dantentu obyek foto yang berkesan “jadul”. Namun sekalipunpudar, foto yang dibuat sebelum jamannya Sakura dan Fujimasih memiliki tekstur yang kuat dan jelas. Nah efek itulahyang ingin di peroleh dalam proyek ini.Berikut ini langkah-langkahnya:1. Bukalah file aslinya Dodge Biru.jpg dari CD Penyerta yang akan di beri efek foto lama. Pada latihan ini foto aslinya sebuah Truck Dodge yang akan samarkan seolah-olah fotonya diambil 40 tahun yang lalu.Gbr 9 - 71 : Foto asli Dodge Biru.jpg yang akan di proses menjadi 40 tahunyang lalu. 291
  • 301. 2. Gunakan menu Filter > Distort > Diffuse Glow.Gbr 9 - 72 : Menu Filter untuk Diffuse Glow3. Pada panel yang muncul lakukan setting seperti gambar berikut ini, Graininess 0, Glow Amount 1, Clear Amount 7. 292
  • 302. Gbr 9 - 73 : Setting pada panel Filter Distort4. Dari langkah diatas diperoleh tampilan seperti gambar berikut.Gbr 9 - 74 : Dodge Biru setelah di filter Diffuse Glow 293
  • 303. 5. Buatlah duplikat layer Background yang telah di filter dengan tombol Ctrl+J sehingga diperoleh seperti gambar berikut.Gbr 9 - 75 : Setelah Layer Background di buat duplikatnya.6. Pada Background copy kenakan filter dengan menu Filter > Render > Clouds, sehingga diperoleh hasil sebagai berikut. 294
  • 304. Gbr 9 - 76 : Setelah di filter dengan Cloud.7. Dari hasil diatas ubahlah blending mode menjadi Screen.Gbr 9 - 77 : Layer copy setelah blending modenya diubah dari normal menjadiScreen. 295
  • 305. 8. Aktifkan layer Background yang berisi foto asli, lalu buat duplikat satu lagi dengan Ctrl+J. Layer Baru ini namanya Backgroung Copi 2. Pindahkan letaknya ke urutan paling atas.9. Ubahlah blending modenya menjadi Multiply sehingga diperoleh tampilan sebagai berikut.Gbr 9 - 78 : Layer paling atas blending modenya diubah menjadi Multiply.10. Gabunglah layer Background Copy 2 dan Background Copy dengan menggunakan shortcut Ctrl+E. 296
  • 306. Gbr 9 - 79 : Setelah tiga layer dijadikan satu11. Gunakan menu Image > Adjustments> Desaturate atau dengan shortcut Shift+Ctrl+U.Gbr 9 - 80 : Setelah layer Background di Desaturate. 297
  • 307. 12. Pada layer Background buatlah adjustment layer Curve dan lakukan setting pada kurvanya untuk mempertajam image.Gbr 9 - 81 : Melakukan adjustment dengan layer adjustmen Curve.13. Gunakan menu Layer > New Adjustment Layer > Photo Filter dan ubah nilainya seperti gambar berikut. 298
  • 308. Gbr 9 - 82 : Kotak dialog Photo Filter dengan settingnya.14. Merge semua layer jadi 1 namanya tetap Background.15. Lakukan duplikasi layer Background dengan Ctrl+J, lalu gunakan menu Filter > Blur > Gaussian Blur.Gbr 9 - 83 : Setting pada kotak dialog Gaussian Blur. 299
  • 309. 16. Kemudian ubahlah mode menjadi Soft Light. Anda akan memperoleh tampilan sebagai berikut.Gbr 9 - 84 : Setelah di filter Gaussian Blur dan Blending mode Soft Light.17. Gunakan menu Image > Adjustments > Shadow /Highlight, atur slidernya seperti gambar berikut. 300
  • 310. Gbr 9 - 85 : Setting pada kotak dialog Shadows/Highlights18. Dari gambar diatas berikan efek layer adjustment yang diperoleh dari menu Layer> New Adjustment Layer > Gradient Map.Gbr 9 - 86 : Menu untuk memperoleh layer adjustment Gradient Map. 301
  • 311. 19. Pada adjustment layer Gradient map, ubahlah blending mode menjadi Overlay dan opacity menjadi 35%Gbr 9 - 87 : Tampilan setelah blending mode dan opacity diubah20. Merge semua layer menjadi satu. Lalu duplikasikan layer tersebut dengan Ctrl+J.21. Pada layer hasil duplikat gunakan menu Filter > Render > Fibre dan ubahlah blend modenya menjadi Softlight dan ubah Opacitynya menjadi 7%. 302
  • 312. Gbr 9 - 88 : Hasil filter Fibre dengan setting seperti nampak di layar.Gbr 9 - 89 : Setelah blend mode dan opacitynya di ubah 7% 303
  • 313. 22. Merge semua layer menjadi satu. Selanjutnya duplikasikan dengan Ctrl+J. Pilih blending mode Linier Burn dengan Opacity 10%.Gbr 9 - 90 : Tampilan setelah blending mode menjadi Linier Burn dan opacity10%.23. Bukalah file Texture1.jpg di CD penyerta. 304
  • 314. Gbr 9 - 91 : File Texture1.jpg24. Masukkan texture diatas layer Background Copy 2, ubahlah blending mode menjadi Soft Light dan Opacity 50.Gbr 9 - 92 : Setelah Texture 1 diletakkan diatas dan blending dan Opacitydiatur. 305
  • 315. 25. Selanjutnya bukalah file Texture2.jpg pada CD penyerta, dan letakkan diatas Texture1 dengan blending mode Overlay dan Opacity 37.Gbr 9 - 93 : Setelah Texture2 dimasukkan dan di set.26. Buatlah layer adjustmen Gradient Map, dan gunakan warna dengan rumus #9f5600. 306
  • 316. Gbr 9 - 94 : Cara membuat warna #9f5600 pada Color PickerGbr 9 - 95 : Tampilan dengan Gradient Map menggunakan warna #9f5600 307
  • 317. 27. Buatlah adjustment layer Brights/Contrast dengan setting seperti gambar berikut.Gbr 9 - 96 : Setting pada kotak dialog Brightess/Contrass28. Pada layer originalnya berikan blending mode Overlay dengan Opacity 70.Gbr 9 - 97 : Mengubah blending mode pada Layer 1 308
  • 318. 29. Selanjutnya duplikasikan layer asli dengan Ctrl+J lalu buatlah adjustment layer Hue/Saturation dengan setting seperti gambar berikut.Gbr 9 - 98 : Setting Hue/ Saturation30. Pada copy layer tersebut ubahlah blending mode menjadi Overlay dengan Opacity 20.Gbr 9 - 99 : Mengubah Blending Mode pada layer 1 Copy 309
  • 319. 31. Buatlah layer adjustment Bright/Contrast dengan setting pada gambar berikut ini.Gbr 9 - 100 : Setelah di-set dengan Brightness / Contrast32. Hasil akhir yang dikehendaki telah jadi.Gbr 9 - 101 : Hasil Final *** 310