Your SlideShare is downloading. ×
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Mendholimi pekerja
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Mendholimi pekerja

192

Published on

File Berikut berisi tentang bermuamalah dengan pekerja yang menjadi bawahan kita semoga bermanfaat

File Berikut berisi tentang bermuamalah dengan pekerja yang menjadi bawahan kita semoga bermanfaat

Published in: Spiritual
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
192
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
4
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 1 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com HATIHATIHATIHATI----HATI DARI MEHATI DARI MEHATI DARI MEHATI DARI MENDHOLIMINDHOLIMINDHOLIMINDHOLIMI PEKERJAPEKERJAPEKERJAPEKERJA / PEMBANTU/ PEMBANTU/ PEMBANTU/ PEMBANTU & MENGHINAKAN MEREKA& MENGHINAKAN MEREKA& MENGHINAKAN MEREKA& MENGHINAKAN MEREKA Pada zaman dulu manusia jarang dan sedikit sekali yang mengenal & membutuhkan pembantu rumah tangga, karena jaman semakin berkembang & Alloh membukakan pintu rizki yang melimpah ruah serta semakin sibuknya manusia dengan urusan di rumah ataupun diluar rumah, maka mulailah sebagian manusia & rumah tangga mengambil pembantu dan sopir untuk meringankan dan membantu pekerjaan mereka serta rumah tangga mereka, hingga sampai saat ini begitu banyak rumah tangga yang memiliki pekerja / pembantu. Namun dibalik itu semua begitu banyak majikan / kafil kurang mengerti akan hak-hak yang harus mereka penuhi sebagai majikan (kafil) pada pembantunya atau pembantu kepada majikannya ( kafil ) sehingga ada yang mempergauli & memperlakukan pembantu mereka berlebihan , ada yang menhinakan & merendahkan bahkan ada yang menyiksa para pekerja / pembantu mereka ( ifrodh wa tafrid ). Untuk itu dibawah ini akan kami jelaskan apa saja hak & kewajiban kafil kepada pembantu dan sebaliknya apa saja kewajiban & hak yang harus di tunaikan pekerja / pembantu kepada kafil / majikannya. KEWAJIBAN SEORANG PEKERJA / PEMBANTU . Sesungguhnya kewajiban seorang pekerja dan pembantu ataupun seorang majikan / kafil semuanya sudah terkumpul dalam hadist yang rosulullah –‫و‬ ‫ا‬– jelaskan : "‫راع‬ ‫آ‬,‫ر‬ ‫ل‬ ‫وآ‬"‫ل‬ ‫أن‬ ‫إ‬"‫ر‬ ‫ل‬ ‫وه‬ ‫راع‬ ‫ل‬ ‫دم‬ ‫ا‬" )‫و‬ ‫ري‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " Sesungguhnya kalian semuannya adalah pemimpin, dan semuanya bertangguh jawab atas apa yang dipimpin " sampai pada ucapannya " dan seorang pembantu (pekerja) adalah pemimpin & penanggung jawab atas harta tuannya (kafilnya), dan akan dipertanyakan tangung jawabnya nanti / hari kiamat. ( HR Bukhari dan Muslim ) Maka seorang pekerja menanggung amanah atas pekerjaan dan tugas sesuai yang di bebankan kepadanya begitu pula seorang pembantu rumah tangga bertanggung jawab atas pekerjaannya dan menanggung amanah
  • 2. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 2 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com atas rumah majikan serta isinya, dan perlu diingat bahwasannya akan ditanyakan & dimintai tanggung jawabnya nanti di hari kiamat dihadapan mahkamah tertinggi mahkamah Allah. Dibawah ini kami sebutkan secara ringkas mengenei kewajiban & amanah yan ada di pundak seorang pekerja / pembantu : 01. Menepati dan mentaati semua perjanjian antara dia dengan majikannya serta mentaati semua peraturan yang berlaku di negara & masyarakat tempat dia bekerja, sesuai firman allah ta'ala "‫أ‬ ‫ا‬ ‫أ‬‫د‬ ‫ا‬ ‫أو‬ ‫ا‬) "‫ة‬ ‫ا‬:01( " Wahai orang-orang yang berima penuhilah / tunaikanlah janjimu" ( al maidah: 01) 02. Bersungguh-sungguh dan berhati-hari serta ikhlas dalam menjalankan pekerjaanya dan menekuninya, Allah berfirman : ‫أ‬ ‫أ‬ ‫إ‬) "‫ا‬:30( " " Sesungguhnya kami tidak akan menyia-yiakan balasan orang yang bersungguh-sungguh dalam beramal / bekerja " ( al kahfi : 30 ) Dari 'aisyah ‫ا‬ ‫ر‬- -berkata : " telah bersabda rosulalloh –‫و‬ ‫ا‬- : " sesungguhnya Allah cinta jika kalian beramal / bekerja, dengan amalan yang sungguh-sungguh & ikhlas ( HR baihaqi dalam su'abul iman dengan sanad hasan ) . 03. Selalu menjaga amanah dalam menjalankan tugas & pekerjaanya serta menjaga semua harta benda yang jadi tanggung jawabnya, Allah berfirman : ‫أه‬ ‫إ‬ ‫ت‬ ‫ا‬ ‫ذوا‬ ‫أن‬ ‫آ‬ ‫ا‬ ‫إن‬) "‫ء‬ ‫ا‬:58( " Sesungguhnya Allah menyuruh kalian untuk menunaikan amanah pada pemiliknya " ( an nisa' : 58 ). rasulallah bersabda : " tunaikanlah amanah pada pemiliknya " ( HR abu dawud & tirmidhi ). Jika sengaja meninggalkan & melalaikan amanah yang di tanggung di pundaknya maka dia termasuk orang yang menipu & berkhianat, padahal rasulallah bersabda : "ّ")‫ا‬ ‫و‬ ‫ي‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " Barang siapa yang menipu kami ( orang islam ) bukan termasuk golongan kami " ( HR tirmidhi & ibnu majah ). Dan termasuk amanah adalah menjaga harta benda majikannya / kafil dan menjaga & menutupi segala rahasia rumah tangga & keluarga majikan / kafil sebagaimana sabda rosulallah ‫و‬ ‫ا‬- - : ‫ا‬ ‫م‬ ‫ا‬) "( " "Barang siapa menutupi & menjaga rahasia ( aib ) seorang muslim maka Allah akan menjaganya di hari kiamat nanti" ( HR bukhari-muslim ) 04. Selalu merasa di awasi dan diperhatikan oleh Allah dalam menjalankan tugas dan pekerjaan yang di bebankan kepadanya, dan selalu ingat bahwasanya akan dimintai pertanggung jawabanya nanti di hadapan Allah , sebagaimana firman Allah : "‫ن‬ ‫آ‬ ‫و‬) "‫ا‬:93( " Sungguh akan ditanyakan kelak tentang apa-apa yang telah kalian perbuat / lakukan di dunia ini " ( an nahl : 93 )
  • 3. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 3 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com Sebagaimana juga sabda rasul ‫و‬ ‫ا‬ : " sesunggunhnya kalian semua adalah peminpin dan akan dimintai tanggung jawab atas apa yang dia pimpin" ( HR bukhari-muslim ) HAK-HAK SEORANG PEKERJA ( PEMBANTU ) & KEWAJIBAN SEORANG MAJIKAN YANG HARUS DI TUNAIKAN . Adapun hak-hak yang didapat seorang pekerja ( pembantu ) dari majikan / kafilnya atau kewajiban seorang majikan yang harus diberikan kepada pekerja / pembantunya secara ringkasnya adalah sebagai berikut : 01. Membayar gaji pekerja ( pembantu ) tepat pada waktunya tanpa mengurangi sedikitpun dari gaji tersebut, sebagaimana sabda rasulallah –‫و‬ ‫ا‬- : َ ‫أن‬ ‫أ‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫أ‬َ) "‫ا‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " " Berikan upah ( gaji ) pekerja / pembantu itu sebelum kering keringatnya " ( HR ibnu majah dari ibnu umar ). Allah & rasulnya memperingatkan dengan keras orang yang menahan upah / gaji pekerjanya dan tidak membayarnya tepat pada waktunya sebagaimana sabd rasulallah – ‫و‬ ‫ا‬ -: "‫أ‬‫ا‬ ‫م‬–‫إ‬–‫أ‬ ‫ا‬ ‫ر‬‫و‬‫أ‬) "‫ري‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " Tiga orang yang aku akan menentangnya ( menahanya ) di hari kiamat nanti –salah satunya – seseorang yang memperkerjakan pekerja dan tidak memberikan upah / gajinya hingga pekerja itu telah meninggal dunia " ( HR bukhari dari abu hurairah ) 02. Lemah lembut dan baik hati dalam memperlakukan & mempergauli pekerja / pembantu dalam kehidupanya sehari-hari dan tidak berbuat kasar dan menyiksa serta menghinakan mereka, dan tidak memberikan tugas & pekerjaan yang melebihi kemampuan pekerja / pembantu tersebut sesuai dengan perjanjian dan peraturan yang berlaku di Negara dan masyarakat tersebut, dan tidak menahanya jika telah selesai kontrak kerja yang telah disepakati oleh kedua belah pihak jika pekerja / pembantu tersebut ingin pulang ke Negara asalnya, kecuali atas perstujuan pekerja / pembantu tersebut . Telah bersabda rasulallah –‫و‬ ‫ا‬- : ‫ا‬ ‫ر‬ ‫ا‬ ‫إن‬,‫ا‬ ‫و‬) "‫روا‬‫أ‬‫ا‬ ‫و‬ ‫داود‬( " " Sesungguhnya Allah itu maha lemah lembut dan mencintai orang yang lemah lembut, dan akan memberikan kepadanya apa yang tidak di berikan kepada orang yang kasar / keras " ( HR abu dawud & ibnu majah ) Dan rasulallah menjalaskan untuk berbuat baik dalam mepergauli mereka : "‫أ‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫إ‬) "‫ن‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " Sesungguhnya pekerja / pembantu itu adalah saudara kalian hanya saja Allah menjadikan orang itu dibawah kekuasanmu / tanggung jawabmu " ( HR bukhari-muslim ) Dari abu dzar –‫ا‬ ‫ر‬- beliau berkata : " ikutilah perbuatan rasulallah -‫و‬ ‫ا‬- dalam merpergauli pekerja / pembantunya"'. Berkata anas –‫ا‬ ‫ر‬- : ‫آ‬ َ ِ ‫آ‬ ‫ء‬ ‫ل‬ ‫و‬ َ ِ ‫ء‬ ‫ل‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫ا‬" " )‫ا‬ ‫روا‬‫و‬ ‫ري‬(
  • 4. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 4 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com "Aku telah membantu rasulallah selama sepuluh tahun dan tidak pernah berkata " kenapa kamu kerjakan itu " tentang suatu pekerjaan yang aku lakukan Dan tidak pernah bertanya sesuatu pekerjaan yang aku tinggalkan " kenapa kamu tingalkan itu " ( HR bukhari-muslim ). 03. Memberikan makanan yang cukup , tempat tinggal yang layak & waktu istirahat yang memadai sesuai perjajian yang telah disepakati antara kedua belah pihak, & umumya yang berlaku dimasyarakat tersebut, karena seorang pembantu rumah tangga untuk masalah makan dan tempat tinggal biasanya bersama majikan / kafilnnya dan merekalah yang mengatur , Allah telah berfirman : ‫ا‬ ‫ت‬ ‫در‬ ‫و‬) "‫ف‬ ‫ا‬:19( " "Setiap kalian mendapatkan kedudukan sesuai yang kalian kerjakan " ( al ahkaf : 19 ) Dan telah bersabda rasulallah –‫و‬ ‫ا‬- dalam hadist riwayat bukhari-muslim : "‫أ‬ ‫ن‬ ‫آ‬,,‫و‬,‫آ‬ ‫ن‬ ‫و‬," "Barang siapa yang saudaranya ada dibawah tangannya ( menjadi pekerja / pembantunya ) maka hendaklah memberi makan sesuai dengan apa yang di makan, dan memberikan pakaian sesuai apa yang dia sendiri pakai,dan janganlah membebani sesuatu urusan yang pekerja / pembantu itu tidak mampu, jika melihatnya tidak mampu maka hendaklah membantu / menolongnya" ( HR bukhari muslim ). Dan dari abu dzar –‫ا‬ ‫ر‬- telah bersabda rasulallah : "‫وف‬ ‫آ‬ ‫و‬ ‫ك‬,‫ا‬ ‫و‬‫إ‬) "‫أ‬ ‫و‬ ‫روا‬( "Bagi yang memiliki pembantu hendaknya memberikan makan & pakaian dengan baik / yang baik, dan janganlah membebani suatu pekerjaan yang mereka tidak mampu " ( HR muslim & ahmad ). 04. Dan termasuk berbuat baik kepada pekerja / pembantu adalah menjaga kesehatan mereka, dalam artian jika mereka sakit segera memberikan obat atau memeriksakannya kedokter sebagaimana kalian resah dan bersegera membawa kedokter / rumah sakit jika salah satu anak atau anggota keluarga kalian sakit. 05. Adapun jika pembantu itu perempuan atau murobiyat ( perempuan pendidik anak ) maka mempergauli mereka dalam kehidupan sehari-harinya harus sesuai syariat islam, diantaranya tidak bercampur baur ( berduaan ) atau ikhtilat antara laki-laki dengan pembantu perempuannya karena mereka bukan mahram kalian dan hendaknya menjaga diri dari fitnah, dan meyuruh pembantunya untuk selalu berpakain yang islami & menutupi aurat mereka, dan mendidik mereka dengan adab yang islami sebagaimana sabda rasulallah –‫و‬ ‫ا‬- : "‫أة‬ ‫ر‬ ‫ن‬,‫ن‬ ‫ا‬ ‫ن‬,‫م‬ ‫إ‬) "‫ا‬ ‫روا‬( " Tidak halal seorang laki-laki berduaan dengan seorang perempuan yang tidak halal baginya ( bukan muhrim ) karena yang ketiganya adalah syaithan, kecuali muhrimnya " ( HR ahmad dalam musnadnya ). TIGA JENIS PEKERJA / PEMBANTU . Sesungguhnya pekerja / pembantu di rumah perorangan itu ada dari tiga macam all: - 01.pekerja /pembantu muslim, golongan inilah yang harus kita utamakan dalam memilih pekerja / pembantu, dan bagi mereka hak yang cukup besar sebesar hak kita sendiri karena pada dasarnya mereka adalah saudara kita seiman & seaqidah dalam satu sisi mereka itu adalah tamu kita dan dalam sisi lain mereka adalah pekerja / pembantu,adapun disisi Allah hanya tingkat keimananlah yang membedakan derajatnya sebagaimana firmannya : ‫ا‬ ‫إن‬ ‫آ‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫أآ‬ ‫إن‬)‫ات‬ ‫ا‬:13(
  • 5. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 5 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com " Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah adalah orang yang paling takwa ( takut ) kepada Allah, sesungguhnya Allah maha mengetahui & maha pemberitahu" ( al hujurat : 13 ) Untuk itu kita harus mencintai & mempergauli serta memperlakukan mereka sesuai tuntunan Allah dan rasulnya karena mereka adalah saudara kita, kita muliakan mereka kita tanamkan dalam hati mereka untuk lebih berpegang teguh dengan agama islam, selayaknya & seharusnya bagi kita mencontoh rasulallah dalam memperlakukan & menpergauli pekerja / pembantu dalam kehidupan sehari harinya, sebagaimana persaksian anas yang kami sebutkan diatas, bahwasanya beliau ( anas ) membantu rasulallah selama 10 tahun tidak pernah mendengar ucapan rasulallah kecuali perkataan yang baik, & tidak pernah pula beliau mengatakan kenapa kamu kerjakan itu ataupun kenapa kamu tinggalkan pekerjaan itu, itulah rasullallah uswah & teladan kita sebagai orang islam pengikutnya yang seharusnya kita mengikuti & menteladaninya dalam kehidupan sehari-harinya. - 02. golongan yang kedua adalah pekerja / pembantu dari ahlul kitab / nasrani, jika kita terpaksa & tidak ada jalan lain kecuali mengambil mereka,maka begitu juga kita harus mempergauli mereka dengan ahlaq yang islami, kita jelaskan indahnya islam kita terangkan siapa itu nabi isa dan siapa itu nabi Muhammad, kita berikan buku-buku keislaman yang sesuai dengan bahasa mereka munkin saja mereka mau masuk ke dalam pangkuan islam, sehingga jika mereka masuk kedalam islam kita jualah yang mendapatkan kebaikan & pahala dari ibadah mereka, dari sholatnya, puasanya, kesholehanya sesuai kehendak Allah tanpa dikurangi sedikitpun dari pahala mereka. Kami nasehatkan dengan mengharap wajah Allah, tidak selayaknya ada pekerja / pembantu nasrani tinggal di rumah-rumah orang islam tanpa ada kebutuhan yang mendesak dan tanpa ada udhur syar'i, dan tidak sepantasnya kita mengutamakan & mendahulukan mereka. - 03. Adapun kelompok yang terakhir adalah, pekerja / pembantu penyembah berhala, pekerja-pekerja kafir, maka tidak ada udhur apapun bagi seorang muslim untuk memeperkerjakan & mengambil mereka apalagi tinggal serumah dengan kita, baik laki-laki ataupun perempuannya, dan mereka lebih berbahaya dibandingkan golongan yang kedua ( ahlul kitab ) karena pada hakekatnya mereka itu tidak beragama & mereka itu tidak mengenal apa itu agama, dan mereka tidak memiliki akhlaq, kalaupun terpaksa hendaknya kita mendakwahi mereka kita jelaskan & kita terangkan apa itu islam siapakah tuhan yang berhaq untuk kita sembah, mungkin saja mereka mau masuk islam jika masuk islam itulah nikmat yang indah. Jika kita lihat secara sepintas begitu banyak pekerja / pembantu yang diperlakukan tidak manusiawi, mereka di hinakan bahkan yang lebih parah & kejam lagi ada sebagian mereka di siksa & di pukul oleh majikan ataupun anggota keluarga majikan hanya karena sedikit melakukan kesalahan, banyak sekali para majikan yang menghinakan mereka baik laki-lakinya ataupun perempauannya, bahkan ada sebagian majikan yang menhinakan & menyiksa mereka di depan istri & anggota keluarganya baik anak-anaknya ataupun saudara-saudara majikan tersebut, sehingga anak-anak majikan tersebut berani memperlakukan pekerja / pembantu mereka tidak manusiawi baik anak laki-lakinya ataupun perempuannya, baik yang sudah dewasa ataupun yang masih duduk dibangku TK / ibtidaiyyah. Inilah sebab timbulnya kebencian para pekerja / pembantu kepada kita sehingga timbullah dendam di hati mereka sampai akhirnya timbullah pembunuhan & daran ditumpahkan seperti contoh yang sudah ma'ruf dikalangan manusia, ada seseorang yang menghinakan, merendahkan serta menyepelekan pekerja & tidak memberikan gaji tepat pada waktunya , setiap bulan atau setiap selesai dari pekerjaannya, pekerja ini minta gaji tapi majikan ini selalu menunda-nundanya dan bilang besok atau nanti, hingga beberapa bulan gaji belum juga di kasih, hingga suatu hari majikan ini dibunuhnya dan dipotong-potong dengan pisau dapur menjadi berbagai bagian, dan kaburlah pekerja ini sampai suatu saat Allah memudahkan bagi polisi untuk menangkap pekerja ini, dan mendapatkan hukuman yang setimpal. Dan masih banyak lagi kasus-kasus yang lain, kejadian diatas tidak akan terjadi jika kita memperlakukan pekerja / pembantu kita dengan akhlaq yang islami sesuai apa yang rosulallah terangkan & beliau teladankan kepada kita sebagai umat islam pengikutnya. PERINGATAN DARI BERBUAT DHOLIM KEPADA PEKERJA /PEMBANTU . Syeikh muhammad bin ahmad afifii " seorang dai departemen agama cabang Riyadh" telah memeperingatkan kita dari mendholimi pekerja / pembantu dan tidak menunaikan & memakan hak-hak mereka, beliau berkata ( terjemahan secara ringkasnya ) : " Apakah kalian tidak mengetahui wahai para majikan bahwasanya rasulallah telah bersabda:
  • 6. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 6 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com "‫ا‬ ‫م‬ ‫ت‬ ‫ا‬) "‫ا‬ ‫ري‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " Kedholiman itu adalah kegelapan di hari kiamat nanti " ( HR bukhori dari hadist ibnu umar ) Apakah kalian tidak mengetahui wahai orang islam bahwasanya rasulallah telah berwasiat kepada mu'ad bin jabal –‫ا‬ ‫ر‬- ketika mengutusnya ke yaman : "‫و‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫ة‬ ‫د‬ ‫ا‬ ‫و‬‫إن‬‫آ‬ ‫ن‬ ‫آ‬‫ب‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ا‬" " Dan takutlah kamu dengan doanya orang yang didholimi walaupun dia itu orang kafir, karena sesungguhnya antara doanya dengan Allah tidak ada penghalang " Telah bersabda rasulallah –‫و‬ ‫ا‬- : "‫ا‬ ‫ا‬‫م‬ ‫ا‬ ‫ة‬ ‫د‬‫ا‬ ‫ل‬ ‫م‬ ‫ا‬:‫و‬ ‫و‬‫و‬")‫ا‬( " Takutlah kalian dengan do'anya orang yang di dholimi sesungguhnya do'anya itudibawa diatas langit ( mendung ), dan Allah berfirman : " demi kemulian & ketinggianku sungguh aku akan menolongmu walaupun telah berlalu beberapa saat " ( shohihul jami' : 117 ) " Tidakkah kalian takut jika kalian mendholimi mereka kemudian mereka mengangkat kedua tangangnya kehadapan dzat yang maha mampu & maha kuasa dan mengadukan kedholimamu dan memohon kepadaNya untuk menimpakan kepadamu siksaNya ? " "Begitukah cara kalian wahai para majikan bersyukur kepada Allah yang mana Allah telah melimpahkan rizki & harta yang begu banyak kepada kalian sehingga kalian mampu mengambil & memiliki pekerja / pembantu untuk membantu meringankan bebanmu ? " Tidakkah kalian mengetahui walaupun dewan HAM (hak asasi manusia) Internasional tidak mengetahui perbuatan & kedholimanmu akan tetapi Allah Dzat yang tidak tersembunyi dariNya sesuatupun dan sekecil apapun yang terjadi baik di daratan ataupun di lautan bahkan di langitpun, dan Allah telah berjanji untuk menolong orang yang kalian dholimi dimanapun dan kapanpun itu terjadi. Sesungguhnya sebagian majikan / kufala' mempergauli para pekerja / pembantunya dalam kehidupan sehari-harinya dengan memicingkan mata / merendahkan & menghinakan serendah rendahnya martabat, sehingga melanggar hak-hak asasi mereka yang islam sendiri menjunjung tinggi hak asasi manusia, mereka bahkan ada sebagian yang menganggap pekerja / pembantu tersebut adalah budak –budak mereka, sehingga ada sebagian pembantu rumah tangga disuruh melayani nafsu majikan tersebut layaknya suami istri karena pembantu tersebut menurut majikannya adalah budak halal yang mereka beli dari maktab istiqdam ahliyah / recruiting office dengan harga ribuan real, dan merendahkan serta menghinakan pekerja / pembantu bisa menyebabkan rasa sombong dalam hati yang akibatnya orang tersebut diharamkan untuk masuk surga ( semoga Allah menjauhkan kita dari kesombongan) sebagaimana hadits yang mulia dari abnu mas'ud : "‫آ‬ ‫ذرة‬ ‫ل‬ ‫ن‬ ‫آ‬ ‫ا‬-‫ر‬ ‫ل‬:‫و‬ ‫ن‬ ‫أن‬ ‫ا‬ ‫إن‬–‫ل‬: ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫إن‬,‫س‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫ا‬"‫ا‬‫أي‬:‫رد‬,‫س‬ ‫ا‬ ‫و‬‫أي‬‫ره‬ ‫ا‬)‫روا‬ ‫د‬ ‫ا‬( " Tidak akan masuk surga orang yang dihatinya ada sebesar biji sawi dari kesombongan – berkata seorang laki- laki : sesungguhnya seseorang itu senang jika pakaian dan sandalnya itu bagus – berkata rasulallah : sesungguhnya Allah itu indah & menyukai keindahan, sombong adalah : menolak kebenaran & menhinakan / merendahkan manusia ( HR muslim ). " Dimanakah kalian wahai orang-orang muslim dari menteladani aklaq & perilaku rasulallah yang setiap harinya kalian mengucapkan " saya bersaksi bahwasanya Muhammah utusan Allah " yang setiap harinya kalian selalu bersholawat untuk beliau tetapi kalian jauh dari akhlaq dan perilaku junjungan & panutanmu ? apakah
  • 7. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 7 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com kalian tidak perhatikan persaksian anas yang telah membantu rasulallah selama 10 tahun tentang akhlaq dan kebaikan rasulallah terhadapnya yang telah kami sebutkan diatas, kemudian anas berkata : ‫ا‬ ‫ل‬ ‫ر‬ ‫ن‬ ‫وآ‬‫أ‬‫س‬ ‫ا‬,‫ا‬ ‫ل‬ ‫ر‬ ‫آ‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫و‬)‫ري‬ ‫ا‬( " Rasulallah itu adalah orang yang paling baik akhlaqnya, dan tidak pernah aku menyentuh bulu ataupun sutra atau sesuatu yang lainnya yang lebih lembut dari telapak tangan rasulallah" ( HR bukhari ). Dan salah satu yang diperhatikan dan diutamakan oleh islam adalah berbuat baik dengan pekerja / pembantu sebagaimana sabda rasullallah : "‫إذا‬‫أ‬‫آ‬ ‫أ‬‫و‬ ‫ن‬ ‫د‬‫أ‬‫و‬ ‫و‬ ‫أآ‬ ‫أو‬ ‫أآ‬ ‫أو‬ ‫و‬"‫أي‬ ‫اد‬ ‫إ‬ ‫و‬ ‫و‬)‫ري‬ ‫ا‬ ‫روا‬( "jika salah seorang dari kalian datang pada pekerja / pembantu dengan makanannya dan jika tidak duduk dengannya hendaknya mengambil satu atau dua suapan karena sesungguhnya halal makannanya dan apa yang dia buat " ( HR bukhari ) Ini menunjukkan keagungan islam dalam menyamakan & menjunjung tinggi hak asasi manusia, tidak membedakan antara majikan & pekerja / pembantu dan mengajarkan kepada para majikan untuk lebih dekat dan lebih akrab dengan pekerjanya. " Ketahuilah sesungguhnya memberikan gaji & hak-hak pekerja / pembantu bukan hanya akhlaq yang mulia & terpuji tapi juga merupakan amalan yang sholeh yang bisa mendekatkan diri kepada Allah , dan itu juga kita bisa menjadikannya sarana untuk bertawasul kepada Allah tatkala kita berdo'a kepadanya di waktu kita dalam keadaan susah ataupun tertimpa bencana, sebagaimana apa yang dilakukan tiga pemuda yang terjebak dalam gua yang tertutup batu, yang salah satunya berkata : " ya Allah aku dulu pernah punya pembantu yang bekerja untukku dengan imbalan sekantong beras tetapi tiba- tiba dia pergi, dan akhirnya padi itu saya tanam, hingga berkembang sampai bisa membeli seekor sapi, maka suatu hari pekerja itu datang kepadaku untum mengambil upahnya ( padi tersebut ) kemudian aku katakan : " sekantong padi itu telah akau tanam & bisa untuk membeli seekor sapi maka ambillah sapi itu " kemudian dia mengambilnya dan memeliharanya, ya Allah jika aku melakukan itu karena takut dan mengharapkan ridhomu maka keluarkan kami dari gua ini, maka tiba-tiba batu itu bergerak " ( HR bukhari dari hadist ibnu umar ) Kalau kita baca dan kita telaah sebagian berita-berita kejahatan yang ada di koran ataupun majalah diantaranya ada yang memberitakan kekejaman & kebengisan majikan kepada pembantunya dengan sangat tidak manusiawi, hanya karena sedikit kesalahan yang dilakukan pembantu seperti memecahkan piring atau merusakkan peralatan rumah tangga tanpa sengaja yang akhirnya majikan tersebut menyiksa pembatunya yang menyebabkan lumpuh selama hidupnya, ada yang meregang nyawa bahkan ada yang meninggal dunia, ataupun seorang pembantu menyiksa anak majikan yang masih kecil, hanya dengan sebab sudah selesai kontrak kerja selama 02 tahun & minta pulang tetapi di tunda-tunda dan tidak dipulangkan, yang menimbulkan kejengkelan dan kekesalan pembantu tersebut yang kemudian di tumpahkan kepada anak majikan yang belum berdosa dan mengerti apa-apa, bahkan ada sebagian majikan yang merasa senang dan bahagia tatkala menyiksa pekerja / pembantu mereka, sesungguhnya manusia seperti mereka itu bukanlah manusia secara utuh akan tetapi mereka itu adalah setengah manusia dan setengah syaithon yang terlaknat, syaithon yang tinggal dalam tubuh, hati dan pikiran bahkan ada pada setiap aliran darah mereka, sehingga mereka itu berwajah bengis dan tidak mengenal rasa kasih sayang dan rahmad pada sesama manusia. Akan tetapi Allah tidak akan membiarkan mereka walaupun mereka merasa aman dan bahagia, janganlah terburu-buru wahai saudaraku karena sudah sunnatullah dari kehidupan ini sebagaimana sabda orang yang paling benar ‫و‬ ‫ا‬- - : "‫ا‬ ‫س‬ ‫ا‬) "‫ا‬ ‫ري‬ ‫ا‬ ‫روا‬( " Barang siapa yang tidak mengkasih sayangi manusia maka Allah tidak akan mengkasihani & tidak akan menyayanginya ( HR bukhari dari hadistnya jarir bin Abdullah )
  • 8. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 8 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com ‫ري‬ ‫ا‬ ‫د‬ ‫أ‬ ‫و‬–‫ا‬ ‫ر‬–‫ل‬" :‫ب‬ ‫ا‬ ‫آ‬" :‫أ‬ ‫ا‬ ‫ر‬ ‫ا‬ ‫د‬"‫ا‬ ‫ل‬ ‫ر‬ ‫ه‬ ‫ذا‬–‫و‬ ‫ا‬-,:‫ه‬ ‫ا‬ ‫ل‬ ‫ر‬ ‫ا‬,‫ل‬" :‫ر‬ ‫ا‬ ‫أ‬–‫ل‬ ‫أو‬-‫ر‬ ‫ا‬) "‫روا‬( " Dari abu mas'ud al ansori – semoga Allah meridhoinya – aku pernah memukul budak laki-laki milikku maka tiba- tiba aku mendengar suara dari belakangku " ketahuilah wahai aba mas'ud sesungguhnya Allah lebih mampu melakukan ( membalas ) apa yang kamu lakukan kepadanya " kemudian aku menoleh kepadanya ternyata beliau itu adalah rasulallah, maka aku berkata : wahai rasulallah aku merdekakan dia karena Allah, maka rasulallah bersabda : " seandainya kamu tidak memerdekakannya sungguh kamu akan di sambar / dijilat api " ( HR muslim ) . Dan juga salah satu kelicikan dan kejelekan sebagian majikan yang pernah kami ( penterjemah) lihat dan terjadi adalah menipu pekerja / pembantunya dalam masalah penyelesaian gaji, tatkala pembantu tersebut mau pulang kenegrinya karena selesai kontrak kerja, dan tersisa gaji beberapa bulan yang masih ada ditangan majikan, kemudian majikan tersebut memberikannya berupa cek atas nama suatu bank, tatkala di tukarkan ke bank dinegaranya, pegawai bank tersebut menyatakan bahwasanya cek tersebut kosong, atau dengan cara sisa gaji tersebut di tukarkan dengan mata uang asing atau dolar amerika, tetapi tidak sesuai jumlah gaji yang tersisa atau di kurangi beberapa bulan, contoh, pembantu tersebut masih punya sisa gaji 06 bulan tapi yang di tukarkan ke dolar oleh majikannya hanya 04 bulan, tetapi pembantu tersebut percaya saja karena tidak tahu nilai tukar dari mata uang tersebut, yang penting menerima uang ratusan / ribuan dolar itupun mereka merasa senang dan bahagia, padahal majikannya telah menipunya, itulah otak bulus dan termasuk salah satu kebusukan & kelicikan sebagian majikan yang mereka dapatkan dari bisikan nafsu syetan terkutuk yang bercokol diotak dan pikirannya,mereka tidak peduli dengan ancaman nabi yang menyatakan : ) "‫ر‬‫و‬‫ا‬ ‫و‬ ‫ي‬ ‫ا‬ ‫ا‬( " " barang siapa yang menipu kami ( orang islam ) maka bukan termasuk golongan kami " ( HR tirmidhi & ibnu majah ), kalau kita sudah tidak di akui & tidak di anggap umat nabi muhammad maka kita mau kemana ? kalau bukan termasuk umatnya syaithon terkutuk, yang akhirnya di lemparkan ke neraka yang begitu dasyat siksaanya, Sebagaiman hadist di bawah ini : ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ر‬ ‫ر‬ ‫و‬:‫و‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫ل‬ ‫ر‬ ‫ل‬" :‫ت‬ ‫ر‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫م‬ ‫إ‬ ‫ش‬ ‫ت‬ ‫م‬) "‫روا‬( Telah bersabda rasulallah : " tidaklah seorang hamba itu menjadi tuan ( majikan ) dari pekerja / pembantu kemudian meningal dunia dan dia menipu pekerjanya kecuali Allah mengharamkannya dari surga " ( HR muslim ) kalau Allah melarang kita msuk surga maka pasti kita akan di seret dan dilemparkan kedalam neraka hanya dengan sebab menipu manusia atau pekerja ataupun pembantu kita ( semoga Allah menjauhkan kita dari sifat tersebut ) . Juga kenyataan hidup yang tejadi pada majikan atau salah satu keluarga majikan baik istrinya atau anknya tiba-tiba sakit dan lumpuh, padahal sebelumnya sehat dan segar bugar, kemudian mereka menuduh bahwasanya pekerja / pembantunya telah menyihirnya yang menyebabkan majikan atau salah satu keluarganya sakit, padahal dokter sudah memvonis bahwasanya majikan tersebut kena kanker atau penyakit yang lainnya, mereka lupa dan tidak ingat kalau pernah berbuat dholim kepada pekerjanya atau pembantunya, sehingga pekerja atau pembantu ini mengangkat kedua tanganya ke langit mengadukan masalanya kepada Dzat yang maha mendengar dan maha kuasa atas segalanya, mungkin penyakitnya tersebut balasan dari kedholiman yang mereka perbuat kepada pekerja atau pembantunya, apakah mereka tidak pernah mendengar dan memperhatikan sabda nabi yang menyatakan : "‫ب‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫ة‬ ‫د‬ ‫وا‬"‫روا‬ ‫و‬"‫ل‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫ة‬ ‫د‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫ا‬:‫و‬ ‫و‬ ‫و‬) "‫ا‬:117(
  • 9. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 9 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com " Takutlah kalian dengan do'anya orang yang terdholimi karena sesungguhnya antara do'anya dengan Allah tidak ada penghalang " dan dalam riwayat lain " takutlah kalian dengan do'anya orang terdholimi karena doanya dibawa diatas awan ( langit ) dan Allah berfirman : " demi kemuliaan dan ketinggianku sungguh aku akan menolongmu walau telah berlalu beberapa saat " ( shohihul jami': 117 ) Akhir dari tulisan ini semoga Allah selalu melindungi kita semua menjaga kita dari akhlaq yang tercela, menjadikan kita orang yang selalu menteladani uswah dan panutan kita rasulallah ‫ا‬‫و‬ dan mampu menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari, baik didalam rumah ataupun didalam kehidupan bermasyarakat, dan menjadikan kita termasuk dalam golongan penhuni surgaNya amiin. ‫أ‬ ‫أ‬ ‫و‬ ‫أ‬ ‫و‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ة‬ ‫ا‬ ‫و‬‫ا‬ ‫رب‬ ‫وا‬ ‫آ‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫ور‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫و‬ * Di terjemahkan secara singkat dengan berbagai tambahan dan pengurangan dari buku : :::: Terbitan : Departemen Tenaga Kerja kerajaan Saudi Arabia bekerja sama dengan majalah " Al yamamah "
  • 10. Hati-hati Mendholimi Pekerja / Pembantu ‫ــ‬‫ار‬‫ــ‬‫ا‬‫ـــ‬‫أه‬ ‫و‬ ‫م‬‫ـــ‬!! - 10 - Copyleft : 2007 - 1428 @ Maktabah Abu Syeikha Bin Imam Al Magety - mail : bizecha06@hotmail.com

×