Laporan Praktikum Dasar Ilmu Tanah Lengkap

15,617 views
15,206 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
5 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
15,617
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
394
Comments
0
Likes
5
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan Praktikum Dasar Ilmu Tanah Lengkap

  1. 1. LAPORAN PRAKTIKUM DASAR ILMU TANAH Dosen Pengampu : Ir. Warmanti Mildaryani, MP “PENGAMBILAN CONTOH TANAH, MORFOLOGI TANAH, KADAR LENGAS TANAH, KADAR BAHAN ORGANIK TANAH, KADAR KAPUR EKIVALEN/SETARA TANAH, TEKSTUR TANAH, STRUKTUR TANAH, KONSISTENSI DENGAN ANGKA-ANGKA ATTERBERG TANAH DAN PH TANAH” “TANAH LATOSOL” Disusun Oleh : Abdul Mufti Putra 13011037 Ikhsan Adi Putra 13011033 Irfan Khan 13011038 Suhandrik Pasaribu 13011039 Widagdo Suripto 13011032 PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS AGROINDUSTRI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA YOGYAKARTA 2014
  2. 2. KATA PENGANTAR Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Dasar Ilmu Tanah ini dengan baik dan tepat waktu. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat untuk melengkapi nilai pada mata kuliah Dasar Ilmu Tanah pada Fakultas Agroindustri Program Studi Agroteknologi Universitas Mercu Buana Yogyakarta. Laporan ini dapat terselesaikan dengan baik berkat bantuan dan dukungan dari berbagai pihak, untuk itu dalam kesempatan ini penyusun mengucapkan terima kasih kepada : 1. Ibu Ir. Warmanti Mildaryani, MP selaku dosen pengampu Mata Kuliah Dasar Ilmu Tanah. 2. Agus Abudharin Munif selaku asisten dosen yang membantu kelancaran jalannya praktikum. 3. Staf Laboraturium Ilmu Tanah Fakultas Agroindustri Universitas Mercu Buana Yogyakarta yang membantu kelancaran jalannya praktikum. 4. Semua teman-teman dan sahabat-sahabat dari program studi agroteknologi angkatan 2013. Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, untuk itu saran dan kritik yang membangun penyusun butuhkan demi kesempurnaan laporan yang akan datang. Penyusun berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penyusun khususnya dan pembaca pada umumnya. Yogyakarta, 20 Juni 2014 Penyusun
  3. 3. DAFTAR ISI halaman HALAMAN SAMPUL ........................................................................................................ i KATA PENGANTAR ......................................................................................................... ii DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... v DAFTAR TABEL................................................................................................................ vi DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................... vii Acara I PENGAMBILAN CONTOH TANAH ......................................................... 1 1.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 2 1.2. Landasan Teori ..................................................................................... 2 1.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 3 1.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 4 1.5. Kesimpulan............................................................................................ 5 Acara II MORFOLOGI TANAH................................................................................. 6 2.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 7 2.2. Landasan Teori ..................................................................................... 7 2.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 8 2.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 9 2.5. Kesimpulan............................................................................................ 11 Acara III KADAR LENGAS TANAH .......................................................................... 12 3.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 13 3.2. Landasan Teori ..................................................................................... 13 3.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 15 3.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 16 3.5. Kesimpulan............................................................................................ 19 Acara IV PENETAPAN KADAR BAHAN ORGANIK TANAH .............................. 20 4.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 21 4.2. Landasan Teori ..................................................................................... 21 4.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 23 4.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 24 4.5. Kesimpulan............................................................................................ 27
  4. 4. Acara V KADAR KAPUR EKIVALEN/SETARA TANAH..................................... 28 5.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 29 5.2. Landasan Teori ..................................................................................... 29 5.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 31 5.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 32 5.5. Kesimpulan............................................................................................ 34 Acara VI PENENTUAN TEKSTUR TANAH ............................................................. 35 6.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 36 6.2. Landasan Teori ..................................................................................... 36 6.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 38 6.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 42 6.5. Kesimpulan............................................................................................ 46 Acara VII STRUKTUR TANAH .................................................................................... 47 7.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 48 7.2. Landasan Teori ..................................................................................... 48 7.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 50 7.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 52 7.5. Kesimpulan............................................................................................ 57 Acara VIII KONSISTENSI DENGAN ANGKA-ANGKA ATTERBERG TANAH... 58 8.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 59 8.2. Landasan Teori ..................................................................................... 59 8.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 61 8.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 66 8.5. Kesimpulan............................................................................................ 72 Acara IX REAKSI TANAH ; PH TANAH................................................................... 73 9.1. Tujuan Praktikum................................................................................ 74 9.2. Landasan Teori ..................................................................................... 74 9.3. Metodologi Praktikum ......................................................................... 75 9.4. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 76 9.5. Kesimpulan............................................................................................ 78 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN
  5. 5. DAFTAR GAMBAR halaman Gambar 1. Profil tanah ....................................................................................................... 9 Gambar 2. Diagram Segitiga Tekstur Tanah USDA ....................................................... 46
  6. 6. DAFTAR TABEL halaman Tabel 1. Horizon tanah........................................................................................................ 9 Tabel 2. Kadar lengas tanah............................................................................................... 16 Tabel 3. Penentuan Kerapatan Massa (BV) Tanah ......................................................... 53 Tabel 4. Kadar lengas untuk batas cair tanah.................................................................. 66 Tabel 5. Persamaan regresi................................................................................................. 68 Tabel 6. Kadar lengas untuk batas lekat tanah................................................................ 69 Tabel 7. Kadar lengas untuk batas gulung tanah............................................................. 69 Tabel 8. Kadar lengas untuk batas berubah warna tanah .............................................. 70 Tabel 9. Harkat Angka-angka Atterberg.......................................................................... 71
  7. 7. DAFTAR LAMPIRAN halaman Laporan Sementara 1. Pengambilan Contoh Tanah........................................................ 82 Laporan Sementara 2. Morfologi Tanah........................................................................... 83 Laporan Sementara 3. Kadar Lengas Tanah ................................................................... 84 Laporan Sementara 4. Penetapan Kadar Bahan Organik Tanah.................................. 87 Laporan Sementara 5. Kadar Kapur Ekivalen/Setara Tanah........................................ 88 Laporan Sementara 6. Penentuan Tekstur Tanah........................................................... 89 Laporan Sementara 7. Struktur Tanah............................................................................. 92 Laporan Sementara 8. Konsistensi dengan Angka-angka Atterberg Tanah................. 96 Laporan Sementara 9. Reaksi Tanah : pH Tanah ........................................................... 101
  8. 8. ACARA I PENGAMBILAN CONTOH TANAH
  9. 9. ACARA I PENGAMBILAN CONTOH TANAH 1.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah mengetahui teknik pengambilan contoh tanah. 1.2. Landasan Teori Contoh tanah adalah suatu volume massa tanah yang diambil dari suatu bagian tubuh tanah (horizon/lapisan/solum) dengan sifat-sifat yang akan diteliti. Sifat-sifat fisika tanah, dapat kita analisis melalui dua aspek, yaitu disperse dan fraksinasi. Untuk mencari atau mengetahui sifat fisik tanah, kita dapat menggunakan pengambilan contoh tanah dengan 3 cara yaitu : pengambilan dalam keadaan agregat tidak terusik, pengambilan tanah tidak terusik dan pengambilan tanah terusik (Agus, 1998). Menurut Hardjowigeno (1992), teknik pengambilan contoh tanah ada 4 cara, yaitu : 1. Contoh tanah utuh (undisturbed soil sample), digunakan untuk penetapan-penetapan berat volume (bulk density), porositas tanah, kurva pH dan permeableitas. 2. Contoh tanah dengan agregrat utuh (undisturbed soil agregrat) digunakan untuk penetapan agregrat dan nilai COLE (Coeffisient of Linear Extensibility). 3. Cntoh tanah terganggu atau tidak utuh (disturbed soil sample), digunakan untuk penetapan-penetapan kadar air, tekstur, konsistemsi dan batas-batas angka atterberg, warna dan sebagainya. 4. Contoh tanah dari suatu profil yaitu gabungan dari cara pengambilan contoh tanah utuh, tanah agregrat utuh, dan tanah terganggu/tidak utuh. Fraksinasi adalah penganalisisan sifat-sifat fisika tanah dengan cara memisahkan butir-butir primer tanah tersebut. Untuk mencari dan atau mengetahui sifat fisik tanah, kita dapat menggunakan pengambilan contoh tanah dengan tiga cara, yaitu : tidak terusik, terusik, agregat tidak terusik. Menurut (Soegiman (1982), untuk mencari dan atau mengetahui sifat fisik tanah, kita dapat menggunakan pengambilan contoh tanah dengan tiga cara, yaitu : 1) Contoh tanah tidak terusik, yang diperlukan untuk analisis penetapan berat isi atau berat volume, agihan ukuran pori, dan untuk permeabilitas
  10. 10. 2) Contoh tanah terusik, yang diperlukan untuk penetapan kadar lengas, tekstur, tetapan atterberg, kenaikan kapiler, sudut singgung, kadar lengas kritik, indeks patahan, konduktivitas hidroulik tak jenuh, luas permukaan, erodibilitas tanah menggunakan hujan tiruan. 3) Contoh tanah dalam keadaan agregat tidak terusik, yang diperlukan untuk penetapan agihan ukuran agregrat dan derajad kemantapan agregrat. 1.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 22 Juni 2014 di Dusun Sorogaten, Desa Donomulyo, Kecamatan Nanggulan, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta. B. Bahan dan alat Alat dan bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : a. Pengambilan tanah utuh 1. Tabung kuningan/cooper ring/ring sample 2. Sekop, cangkul atau cetok 3. Pisau yang tajam dan tipis b. Pengambilan tanah tidak utuh/terganggu 1. Kantong plastik yang berukuran cukup untuk diisi kira-kira 2 kg contoh tanah, plastik dan label 2. Spidol 3. Cangkul C. Cara kerja a. Pengambilan tanah utuh 1. Meratakan dan membersihkan lapisan tanah atas yang akan diambil, kemudian letakkan tabung tegak pada lapisan tanah tersebut. 2. Menggali tanah disekitar tabung dengan sekop atau cetok 3. Mengiris dan menghaluskan potongan tanah disekita tabung hingga mendekati tabung. 4. Menekan tabung hingga ¾ masuk kedalam tanah. 5. Meletakkan tabung lain diatas tabung pertama.
  11. 11. 6. Menekan lagi tabung tersebut sampai permukaan tabung pertama masuk kedalam tanah sekitar 1 cm. 7. Tabung beserta contoh tanah didalamnya diambil dengan sekop atau cangkul 8. Memisahkan tabung kedua dari tabung pertama dengan hati-hati, kemudian potonglah tanah berlebih pada bagian atas dan bawah tabung pertama hingga rata. 9. Menutup tabung yang berisi contoh tanah tersebut dengan plastik penutup dan simpan kedalam kotak khusus yang telah disediakan. b. Pengambilan tanah tidak utuh/terganggu 1. Menggali tanah sampai kedalaman yang diinginkan. 2. Mengambil dan memasukkan contoh tanah kedalam kantong plastik. Beri tanda (nomor dan kode) pada label. Bungkus label dengan plastik kecil, masukkan kedalam kantong plastik lalu diikat dengan karet gelang. Pemberian tan da dapat juga pada plastik pembungkus tanah 1.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil berupa tanah utuh yang berada pada tabung dan tanah tidak utuh/terganggu dalam bentuk bongkahan yang ada didalam plastik. B. Pembahasan Pengambilan contoh tanah merupakan tahap awal dan terpenting dalam program uji tanah di laboratorium. Pengambilan contoh tanah ini bertujuan untuk mengetahui sifat-sifat tanah pada suatu titik pengamatan. Prinsipnya adalah hasil analisis sifat fisik tanah dapat menggambarkan keadaan sesungguhnya sifat fisik tanah di lapangan. Pada praktikum ini digunakan 2 (dua) cara pengambilan contoh tanah yaitu contoh tanah utuh dan contoh tanah tidak utuh/terganggu. Pada pengambilan contoh tanah utuh menggunakan alat berupa cooper ring yang telah memenuhi syarat Area Ratio <0,1 untuk menghindari kerusakan (perubahan sifat fisik) tanah akibat tekanan-tekanan mendatar. Pengambilan contoh tanah ini dilakukan dengan menekan cooper ring pada kedalaman tertertu diatas lapisan tanah atas yang telah
  12. 12. bersih menggunakan cooper ring yang lain. Kemudian cooper ring yang masuk kedalam tanah diambil menggunakan cangkul dan diratakan bagian atas dan bawahnya jika ada tanah berlebih yang ikut terambil dan dimasukkan kedalam plastik. Pada pengambilan contoh tanah tidak utuh/terganggu dilakukan dengan menggali tanah yang akan diambil menggunakan cangkul sehingga didapatkan bongkahan kemudian dimasukkan kedalam plastik. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan contoh tanah, antara lain : 1. Permukaan tanah yang akan diambil harus bersih dari rumput-rumputan, sisa tanaman, bahan organik, dan batu-batuan atau kerikil. 2. Alat-alat yang digunakan bersih dari kotoran-kotoran dan tidak berkarat. Kantong plastik wadah contoh tanah sebaiknya masih baru, belum dipakai untuk keperluan lain. 3. Jangan mengambil contoh tanah dari selokan, bibir teras, bekas pembakaran sampah atau sisa tanaman, dan bekas penggembalaan ternak. 1.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Pengambilan contoh tanah diantaranya dapat dilakukan dengan cara mengambil contoh tanah utuh dan contoh tanah tidak utuh/terganggu. 2. Pengambilan contoh tanah utuh dilakukan dengan menekan cooper ring pada kedalaman tertertu diatas lapisan tanah atas yang telah bersih menggunakan cooper ring yang lain. 3. Pada pengambilan contoh tanah tidak utuh/terganggu dilakukan dengan menggali tanah yang akan diambil menggunakan cangkul sehingga didapatkan bongkahan kemudian dimasukkan kedalam plastik
  13. 13. ACARA II MORFOLOGI TANAH
  14. 14. ACARA II MORFOLOGI TANAH 2.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Mengenal dan mengamati bentuk profil tanah 2. Menggambar suatu profil tanah 2.2. Landasan Teori Tanah adalah lapisan terluar bumi yang memilki lapisan-lapisan (horizon). Horizon tanah terdiri dari horizon O, A, E, B, dan C. Lapisan tanah ini terbentuk karena proses yang terjadi dalam pembentukan tanah. Pada dasarnya tanah terbentuk dari dari lapisan batuan yang paling besar (bahan induk) menjadi partikel yang lebih kecil (pasir, debu dan liat). Selain itu kandungan tanah yang ada dipengaruhi oleh bahan mineral dan penambahan bahan-bahan organik yang berasal dari proses terbentuknya tanah. Kandungan tanah membuat tanah ini memiliki ciri-ciri yang dapat diperhatikan secara langsung (morfologi) seperti warna, bentuk dan batasan-batasan. Tanah lapisan atas warnanya lebih gelap (hitam) dibanding tanah lapisan bawah yang berwarna terang (abu-abu atau kebiruan) (Foth,1994). Profil tanah merupakan suatu irisan melintang pada tubuh tanah, dibuat lubang dengan ukuran panjang, dan lebar serta kedalaman tertentu sesuai dengan keadaan tanah yang diberlukan dalam kegiatan penelitian. Tanah merupakan tbuh alam yang berbentuk dan berkembang akibat terkena gaya-gaya alam (natural forses) terhadap pembentukan mineral, serta pembentukan dan pelapukan bahan-bahan koloid. (Hakim,2007) Selain itu, profil tanah merupakan irisan vertikal tanah dari lapisan paling atas hingga bebatuan induk tanah (regolit), yang biasanya terdiri dari horison-horison O-A- E-B-C-R. Empat lapisan teratas yang masih dipengaruhi cuaca disebut solum tanah, meskipun tanah terdiri dari beberapa horison, namun bagi tetanaman yang sangat penting adalah horizon O-A (lapisan atas) yang biasanya mempunyai ketebalan dibawah 30cm, bahkan bagi tanaman berakar dangkal seperti padi, palawija dan sayuran yang berperan adalah kedalaman dibawah 20cm (Lopulisa, 2004) Suatu profil tanah terdiri dari horizon-horizon dengan warna beragam antara horizon dan dalam satu horizon. Pada pemerian profil tanah, warna setiap horizon itu
  15. 15. haruslah diperi secara lengkap. Pemberian warna tanah juga perlu memperhatikan hubungan antara pola warna dengan struktur tanah kesarangan tanah. Agregat tanah yang disidik perlu di hancurkan untuk memastikan apakah warna tanah tampak itu seragam diseluruh agregat. Buku Munsell Soil Color Chart merupakan buku pedoman pemberian warna tanah yang dipublikasikan oleh Badan Pertanian Amerika Serikat (USDA). (Poerwidodo, 1991) Pengenalan profil tanah secara lengkap meliputi sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Pengenalan ini penting dalam hal mempelajari pembentukan dan klasifikasi tanah dengan pertumbuhan tanaman serta kemungkinan pengolahan tanah yang lebih tepat, adapun faktor-faktor pembentuk tanah, maka potensi untuk membentuk berbagai jenis tanah berbeda amat besar. (Foth, 1998) Tiap jenis dan tipe tanah memiliki ciri yang khas dipandang dari sifat-sifat fisis maupun kimianya. Oleh karena itu, profil tanah adalah penampang vertikal pada tanah sampai lapisan bahan induk dari tanah. Solum tanah merupakan penampang tanah yang dimulai dari horizon A sampai horizon B. (Nurhajati, 1986) Tanah membentuk lingkungan untuk sistem perakaran yang rumit pada tumbuhan dan bagian bawah tanah lainnya. Seperti rhizome, subang dan umbi lapis maupun untuk sejumlah jasad tanah. Karena itu penting untuk memahami bagaimana lingkungan yang rumit itu dapat beragam dan bagaimana menyediakan medium untuk pertumbuhan akar tumbuhan dan tempat untuk bertaut (Ewusia, 1990). 2.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 22 Juni 2014 di Dusun Sorogaten, Desa Donomulyo, Kecamatan Nanggulan, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta. B. Bahan dan alat 1. Bor tanah 2. Cangkul 3. Pisau belati 4. Altimeter 5. Mistar kayu/gulung 6. Buku warna tanah 7. H2O2 dan HCL 1 N
  16. 16. Horizon O Horizon A Horizon E Horizon B C. Cara kerja 1. Memilih suatu tempat yang mewakili suatu kawasan/lahan, tentukan batas- batasnya dengan pengeboran. Penentuan batas ini bertujuan untuk membuat baku masing-masing satuan tanah (klasifikasi) sebagai pembanding terhadap satuan tanah lainnya. 2. Menggali lubang dengan ukuran dalam 1 m, lebar 1,5 m, dan panjang 2 m. Dinding profil tanah dibuat menghadap ke utara, dan untuk masuk ke lubang dibuatkan tangga. 3. Menentukan batas-batas horizon tanah, ketebalannya, dan amati masing-masing horizon mengenai ciri-cirinya. 4. Mencatat pula ciri-ciri morfologi lahan di sekitar profil tanah, ukur tinggi tempat dengan altimeter dan gambar penampang profil tanah yang diamati. 2.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil sebagai berikut : Gambar 1. Profil tanah Tabel 1. Horizon tanah Horizon Ketebalan Keterangan O 5 cm Warna gelap, berupa serasah/sisa-sisa tanaman dan bahan organik tanah hasil dekomposisi serasah A 16 cm Warna agak gelap, horizon mineral berbahan organik tanah tinggi E 32 cm Warna terang, horizon mineral yang telah tereluviasi (tercuci) sehingga kadar BOT, liat silikat, Fe, dan Al rendah tetapi pasir dan debu kuarsa dan mineral resisten lainnya tinggi B 65 cm Horizon illuvial (akumulasi bahan eluvial)
  17. 17. - Ketinggian tempat 450 mdpl - Ciri-ciri morfologi lahan disekitar profil tanah yaitu semi tandus, tanaman yang tumbuh adalah tanaman kelapa dan ilalang. - Kandungan kapur tinggi, diketahui dengan meneteskan HCL 1 N pada contoh tanah yang mengakibatkan tanah berbuih karena ada reaksi antara HCL dengan CaCO3. B. Pembahasan Profil tanah merupakan irisan vertikal tanah dari lapisan paling atas hingga bebatuan induk tanah (regolit), yang biasanya terdiri dari horison-horison O-A-E-B- C-R. Empat lapisan teratas yang masih dipengaruhi cuaca disebut solum tanah. Pengenalan profil tanah secara lengkap meliputi sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Pengenalan ini penting dalam hal mempelajari pembentukan dan klasifikasi tanah dengan pertumbuhan tanaman serta kemungkinan pengolahan tanah yang lebih tepat, adapun faktor-faktor pembentuk tanah, maka potensi untuk membentuk berbagai jenis tanah berbeda amat besar. (Foth, 1998) Pada praktikum kali ini pengamatan dilakukan di Dusun Sorogaten, Desa Donomulyo, Kecamatan Nanggulan, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta. Dari pengamatan yang telah dilaksanakan diketahui bahwa profil tanah yang tersingkap terdiri dari horizon O dengan ketebalan 5 cm, horizon A dengan ketebalan 16 cm, horizon E dengan ketebalan 32 cm dan horizon B dengan ketebalan 65 cm. Horizon C dan horizon R tidak terlihat karena jauh berada didalam tanah sehingga yang dapat diamati hanya sampai horizon B. Horizon O berwarna gelap, dikarenakan horizon ini merupakan berupa serasah/sisa-sisa tanaman dan bahan organik tanah hasil dekomposisi serasah. Horizon A berwarna agak gelap, dikarenakan horizon ini merupakan horizon mineral berbahan organik tanah tinggi. Horizon E berwarna terang karena horizon ini merupakan horizon mineral yang telah tereluviasi (tercuci) sehingga kadar BOT, liat silikat, Fe, dan Al rendah tetapi pasir dan debu kuarsa dan mineral resisten lainnya tinggi dan horizon B berwarna terang juga, merupakan hasil akumulasi bahan-bahan yan tercuci dari horizon diatasnya. Tanah yang diamati profil tanahnya mengandung kapur yang tinggi, diketahui dengan meneteskan HCL 1 N pada contoh tanah yang mengakibatkan tanah berbuih karena ada reaksi antara HCL dengan CaCO3. Keadaan disekitar profil tanah yaitu
  18. 18. semi tandus, hanya ilalang dan tanaman kelapa yang tumbuh. Untuk tanah seperti ini, untuk mendapatkan tanah yang baik sehingga dapat ditanami komoditas lain diperlukan pengolahan tanah yang sangat kompleks. 2.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Profil tanah merupakan irisan vertikal tanah dari lapisan paling atas hingga bebatuan induk tanah (regolit). 2. Profil tanah yang diamati terdiri dari horizon O,A,E dan B 3. Horizon O memiliki ketebalan 5 cm, horizon A memiliki ketebalan 16 cm, horizon E memiliki ketebalan 32 cm dan horizon B memiliki ketebalan 65 cm.
  19. 19. ACARA III KADAR LENGAS TANAH
  20. 20. ACARA III KADAR LENGAS TANAH 3.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah menetapkan kadar lengas contoh tanah latosol. 3.2. Landasan Teori Tanah Latosol disebut juga sebagai tanah Inceptisol. Tanah ini mempunyai lapisan solum tanah yang tebal sampai sangat tebal, yaitu dari 130 cm sampai 5 meter bahkan lebih, sedangkan batas antara horizon tidak begitu jelas. Warna dari tanah latosol adalah merah, coklat sampai kekuning-kuningan. Kandungan bahan organiknya berkisar antara 3-9 % tapi biasanya sekitar 5% saja. Reaksi tanah berkisar antara pH 4,5-6,5 yaitu dari asam sampai agak asam. Tekstur seluruh solum tanah ini umumnya adalah liat, sedangkan strukturnya remah dengan konsistensi adalah gembur. Dari warna bisa dilihat unsur haranya, semakin merah biasanya semakin miskin. Pada umumnya kandungan unsur hara ini dari rendah sampai sedang. Mudah sampai agak sukar merembes air, oleh sebab itu infiltrasi dan perkolasinya dari agak cepat sampai agak lambat, daya menahan air cukup baik dan agak tahan terhadap erosi (Soepardi, 1983). Pada umumnya tanah Latosol ini kadar unsur hara dan organiknya cukup rendah, sedangkan produktivitas tanahnya dari sedang sampai tinggi. Tanah in memerlukan input yang memadai. Tanaman yang bisa ditanam didaerah ini adalah padi (persawahan), sayur-sayuran dan buah-buahan, palawija, kemudian kelapa sawit, karet, cengkeh, kopi dan lada. Secara keseluruhan tanah Latosol atau Inceptisol ini mempunyai sifat-sifat fisik yang baik akan tetapi sifat-sifat kimianya kurang baik (Soepardi, 1983). Lengas tanah adalah air yang terdapat dalam tanah yang terikat oleh berbagai kakas (matrik,osmosis, dan kapiler). Kakas ini meningkat sejalan dengan peningkatan permukaan jenis zarah dan kerapatan muatan elektrostatik zarah tanah. Tegangan lengas tanah juga menentukan beberapa banyak air yang dapat diserap tumbuhan. Bagian lengas tanah yang tumbuhan mampu menyerap dinamakan air ketersediaan (Notohadiprabowo,2006).
  21. 21. Keberadaan lengas tanah dipengaruhi oleh energi pengikat spesifik yang berhubungan dengan tekanan air. Status energi bebas (tekanan) lengas tanah dipengaruhi oleh perilaku dan keberadaannya oleh tanaman. Lengas tanah dipengaruhi oleh keberadaan gravitasi dan tekanan osmosis apabila tanah dilakukan pemupukan dengan konsentrasi tinggi (Bridges, 1979). Di dalam tanah, air berada di dalam ruang pori diantara padatan tanah. Jika tanah dalam keadaan jenuh air, semua ruang pori tanah terisi air. Dalam keadaan ini jumlah tanah yang disimpan didalam tanah merupakan jumlah air maksimum disebut kapasitas penyimpanan air maksimum. Selanjutnya jika tanah dibiarkan mengalami pengeringan, sebagian ruang pori akan terisi udara dan sebagian lainnya terisi air. Dalam keadaan ini tanah dikatakan tidak jenuh (Hillel,1983). Di dalam tanah air dapat bertahan tetap berada di dalam ruang pori karena adanya berbagai gaya yang yang bekerja pada air tersebut. Untuk dapat mengambil air dari rongga pori tanah diperlukan gaya atau energi yang diperlukan untuk melawan energi yang menahan air. Gaya – gaya yang menahan air hingga bertahan dalam rongga pori berasal dari absorbsi molekul air oleh padatan tanah, gaya tarik menarik antara molekul air, adanya larutan garam dan gaya kapiler (Yong et al.,1975). Jumlah air tanah yang bermanfaat untuk tanaman mempunyai batas – batas tertentu. Seperti pada kekurangan air, kelebihan air dapat merupakan kesukaran. Air yang kelebihan itu tidaklah beracun, akan tetapi kekurangan udara pada tanah – tanah yang tergenanglah yang menyebabkan kerusakan. Tanaman dapat ditanam dengan memuaskan dalam larutan air bila aerasi diberikan dengan baik (Kelly,2002). Penetapan kadar lengas tanah dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Metode langsung diartikan sebagai metode dimana air dikeluarkan dalam sampel, misalnya melalui evaporasi, selanjutnya jumlah air yang dikeluarkan tersebut ditentukan. Cara yang paling umum digunakan dalam menentukan jumlah air yang dikeluarkan adalah dengan mengukur kehilangan berat sampel (Gardner, 1986). Penetapan kadar lengas secara tidak langsung dilakukan dengan mengevaluasi perubahan sifat-sifat bahan yang berkorelasi dengan keberadaan air dalam tanah. Dua dari sifat-sifat tersebut yang paling banyak digunakan adalah : (i) jumlah dan laju penyebaran neutron, dan (ii) konduktivitas dan kapasitansi listrik dalam tanah (Gardner, 1986).
  22. 22. 3.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 06 Juni 2014 di Laboratorium Tanah Universitas Mercu Buana Yogyakarta B. Bahan dan alat Alat dan bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Contoh tanah kering angin gumpalan, diameter 2mm dan 0,5 mm (Latosol) 2. 9 buah botol timbang kuningan 3. Timbangan analitis (ketelitian 0,001 gr) 4. Alat pengering (oven) 5. Eksikator C. Cara kerja 1. Menimbang botol timbangan kuningan kosong, bersih dan bertutup [misal beratnya a gram] 2. Memasukkan contoh tanah kedalam botol timbangan sampai separuh penuh, timbang botol berisi tanah dan bertutup [misal beratnya b gram] 3. Dengan tutup terbuka masukkan botol timbangan berisi tanah kedalam oven selama paling sedikit 4 jam dengan suhu antara 1050 C – 1100 C. lebih lama lebih baik untuk mencapai berat konstan. 4. Setelah 4 jam botol timbang berisi tanah kering ditutup rapat, lalu dinginkan dalam eksikator/desikator, kemudian ditimbang. 5. Memasukkan lagi botol timbang seperti langkah ke-4 untuk mendapatkan berat konstan kering mutlak [misal c gram]
  23. 23. 3.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil sebagai berikut : Tabel 2. Kadar Lengas Tanah Ulangan Berat Botol Kosong (g) [a] Berat Botol +Sampel (g) [b] Berat botol setelah dioven 1 (g) Berat botol setelah dioven 2 (g) [c] % Kadar Lengas Tanah Latosol Bongkahan X1 23,875 32,297 31,765 31,743 7,04 X2 23,883 32,445 31,819 31,778 8,45 X3 25,700 37,089 36,133 36,121 9,29 Rata-Rata Kadar Lengas 8,26 Tanah Latosol Diameter 2 mm X4 23,736 33,097 32,388 32,385 8,23 X5 24,414 33,406 32,626 32,623 9,54 X6 25,666 37,729 36,797 36,888 7,49 Rata-Rata Kadar Lengas 8,42 Tanah Latosol Diameter 0,5 mm X7 31,891 39,163 38,489 38,486 10,27 X8 31,902 39,253 38,663 38,661 8,76 X9 32,557 40,063 39,398 39,397 9,74 Rata-Rata Kadar Lengas 9,59 Dengan perhitungan sebagai berikut : 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐥𝐞𝐧𝐠𝐚𝐬 𝐭𝐚𝐧𝐚𝐡 = 𝑏 − 𝑐 𝑐 − 𝑎 𝑥100% Keterangan : 𝑎 = Berat botol kosong konstan 𝑏 = Berat botol + sampel 𝑐 = Berat botol + sampel setelah dioven (berat konstan) - Kadar Lengas Tanah Bongkahan X1 = 32,297− 31,743 31,743− 23,875 x 100% = 7,04 % X2 = 32,445− 31,778 31,778− 23,883 x 100% = 8,45 % X3 = 37,089− 36,121 36,121− 25,700 x 100% = 9,29 %
  24. 24. Rata-rata kadar lengas tanah bongkahan = X1 + X2 + X3 3 = 7,04 + 8,45 + 9,29 % 3 = 8,26 % - Kadar Lengas Tanah Diameter 2 mm X4 = 33,097− 32,385 32,385− 23,736 x 100% = 8,23 % X5 = 33,406− 32,623 32,623− 24,414 x 100% = 9,54 % X6 = 37,729− 36,888 36,888− 25,666 x 100% = 7,49 % Rata-rata kadar lengas tanah diameter 2 mm = X1 + X2 + X3 3 = 8,23 + 9,54 + 7,49% 3 = 8,42 % - Kadar Lengas Tanah Diameter 0,5 mm X7 = 39,163− 38,486 38,486− 31,891 x 100% = 10,27 % X8 = 39,253− 38,661 38,661− 31,902 x 100% = 8,76% X9 = 40,063− 39,397 39,397− 32,557 x 100% = 9,74% Rata-rata kadar lengas tanah diameter 0,5 mm = X6 + X7 + X8 + X9 4 = 12,10 + 14,02 + 10,28 + 11,40 % 4 = 9,59 %
  25. 25. B. Pembahasan Kadar lengas adalah kandungan uap air yang terdapat dalam pori tanah. Manfaat kadar lengas adalah mengetahui kebutuhan air untuk persawahan dan proses irigasi, mengetahui kemampuan jenis tanah mengenai daya simpan air , dan perhitungan Nilai Perbandingan Dispersi (NPD). Faktor yang mempengaruhi kadar lengas tanah yaitu iklim, kandungan bahan organik, fraksi lempung tanah, topografi, dan adanya bahan penutup tanah (organik maupun anorganik) (Gardner, 1986). Dalam percobaan kadar lengas ini menggunakan metode gravimetris, karena metode ini mudah dipraktekkan. Selain itu biayanya juga murah dan waktunya yang digunakan relatif cepat, sebab gravimetris mempunyai prinsip kerja yang sederhana, yaitu pengukuran selisih berat lengas antara sebelum dan sesudah dikeringkan. Tanah dipanaskan pada suhu 1050 - 1100 C sehingga bobot sebelum dan sesudah akan berubah. Hal ini disebabkan pada suhu 1050 - 1100 C terjadi reaksi endotermik yang menyebabkan hilangnya molekul air yang disebut dehiroksilasi. Kehilangan air dan gugus hiroksil menyebabkan hilangnya bobot mineral. Berat tanah sebelum dikeringkan akan lebih besar daripada sesudah dikeringkan. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diketahui bahwa bahwa kadar lengas tanah latosol bongkahan sebesar 8,26 %, kadar lengas tanah latosol diameter 2 mm sebesar 8,42 % dan kadar lengas diameter 0,5 mm sebesar 9,59 %. Menurut Soepardi (1983) latosol merupakan tanah dengan kadar liat lebih dari 60 %, remah sampai gumpal, gembur sehingga permukaan porinya lebih luas. Hal inilah yang menyebabkan tanah latosol memiliki kemampuan mengikat air yang tinggi. Kandungan lempung yang cukup besar menyebabkan tanah latosol memiliki daya simpan tanah terhadap air tinggi. Keberadaan lengas tanah dipengaruhi oleh energi pengikat spesifik yang berhubungan dengan tekanan air. Status energi bebas (tekanan) lengas tanah dipengaruhi oleh perilaku dan keberadaannya oleh tanaman. Lengas tanah dipengaruhi oleh keberadaan gravitasi dan tekanan osmosis apabila tanah dilakukan pemupukan dengan konsentrasi tinggi (Bridges, 1979).
  26. 26. 3.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Kadar lengas adalah kandungan uap air yang terdapat dalam pori tanah. 2. Kadar lengas tanah latosol bongkahan sebesar 8,26 % 3. Kadar lengas tanah latosol diameter 2 mm sebesar 8,42 % 4. Kadar lengas diameter 0,5 mm sebesar 9,59 %.. 5. Keberadaan lengas tanah dipengaruhi oleh energi pengikat spesifik yang berhubungan dengan tekanan air.
  27. 27. ACARA IV PENETAPAN KADAR BAHAN ORGANIK TANAH
  28. 28. ACARA IV PENETAPAN KADAR BAHAN ORGANIK TANAH 4.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah menetapkan kadar bahan organik contoh tanah latosol. 4.2. Landasan Teori Tanah sebagai media pertumbuhan tanaman berada dalam kondisi yang optimum jika komposisinya terdiri dari : 25% udara, 25% air, 45% mineral dan 5% bahan organik. Atas dasar perbandingan ini, nampak kebutuhan tanah terhadap bahan organik adalah paling kecil. Namun demikian kehadiran bahan organik dalam tanah mutlak dibutuhkan karena bahan organik merupakan bahan penting dalam menciptakan kesuburan tanah, baik secara fisika, kimia maupun dari segi biologi tanah (Lengkong dan Kawulusan, 2008). Tanah yang baik merupakan tanah yang mengandung hara. Unsur yang terpenting dalam tanah agar dapat mendukung kesuburan tanah salah satunya adalah kandungan c-organik. Dimana kandungan c-organik merupakan unsure yang dapat menentukan tingkat kesuburan tanah. Bahan organik tanah adalah semua jenis senyawa organik yang terdapat di dalam tanah, termasuk serasah, fraksi bahan organik ringan, biomassa mikroorganisme, bahan organik terlarut di dalam air, dan bahan organik yang stabil atau humus (Hardjowigeno,2003). Bahan organik tanah merupakan komponen penting penentu kesuburan tanah, terutama di daerah tropika seperti di Indonesia dengan suhu udara dan curah hujan yang tinggi. Kandungan bahan organik yang rendah menyebabkan partikel tanah mudah pecah oleh curah hujan dan terbawa oleh aliran permukaan sebagai erosi, yang pada kondisi ekstrim mengakibatkan terjadinya desertitifikasi. Rendahnya kandungan bahan organik tanah disebabkan oleh ketidakseimbangan antara peran bahan dan hilangnya bahan organik dari tanah utamanya melalui proses oksidasi biologis dalam tanah. Erosi tanah lapisan atas yang kaya akan bahan organik juga berperan dalam berkurangnya kandungan bahan organik tanah tersebut (Soetjito, 1992) Bahan organik tanah merupakan hasil dekomposisi atau pelapukan bahan-bahan mineral yang terkandung didalam tanah. Bahan organik tanah juga dapat berasal dari timbunan mikroorganisme, atau sisa-sisa tanaman dan hewan yang telah mati dan
  29. 29. terlapuk selama jangka waktu tertentu.bahan organik dapat digunakan untuk menentukan sumber hara bagi tanaman, selain itu dapat digunakan untuk menentukan klasifikasi tanah (Soetjito, 1992). Bahan organik merupakan perekat butiran lepas dan sumber utama nitrogen, fosfor dan belerang. Bahan organik cenderung mampu meningkatkan jumlah air yang dapat ditahan didalam tanah dan jumlah air yang tersedia pada tanaman. Akhirnya bahan organik merupakan sumber energi bagi jasad mikro. Tanpa bahan organik semua kegiatan biokimia akan terhenti (Doeswono,1983) Komponen organik tanah berasal dari biomassa yang mencirikan suatu tanah aktif. Komponen organik tak hidup terbentuk dari melalui pelapukan kimia dan biologi, yang dipisahkan ke dalam bahan-bahan yang anatomi bahan aslinya masih tampak dan bahan-bahan yang telah terlapuk sempurna (Hardjowigeno,2003). Bahan organik tanah menjadi salah satu indikator kesehatan tanah karena memiliki beberapa peranan kunci di tanah. Disamping itu bahan organic tanah memiliki fungsi – fungsi yang saling berkaitan, sebagai contoh bahan organik tanah menyediakan nutrisi untuk aktivitas mikroba yang juga dapat meningkatkan dekomposisi bahan organik, meningkatkan stabilitas agregat tanah, dan meningkatkan daya pulih tanah (Sutanto,2005). Kandungan organik tanah biasanya diukur berdasarkan kandungan C-organik kandungan karbon (C) bahan organik bervariasi antara 45%-60% dan konversi C- organik menjadi bahan = % C-organik x 1,724. Kandungan bahan organik dipengaruhi oleh arus akumulasi bahan asli dan arus dekomposisi dan humifikasi yang sangat tergantung kondisi lingkungan (vegetasi, iklim, batuan, timbunan, dan praktik pertanian). Arus dekomposisi jauh lebih penting dari pada jumlah bahan organik yang ditambahkan. Pengukuran kandung bahan organik tanah dengan metode walkey and black ditentukan berdasarkan kandungan C-organik (Foth,1994). Tanah Latosol disebut juga sebagai tanah Inceptisol. Tanah ini mempunyai lapisan solum tanah yang tebal sampai sangat tebal, yaitu dari 130 cm sampai 5 meter bahkan lebih, sedangkan batas antara horizon tidak begitu jelas. Warna dari tanah latosol adalah merah, coklat sampai kekuning-kuningan. Kandungan bahan organiknya berkisar antara 3-9 %, tapi biasanya sekitar 5% saja (Soepardi, 1983).
  30. 30. 4.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 06 Juni 2014 di Laboratorium Tanah Universitas Mercu Buana Yogyakarta B. Bahan dan Alat Bahan dan alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Bahan a) Contoh tanah kering udara 0,5 mm (Latosol) b) K2Cr2O7 1 N c) H2SO4 pekat d) H3PO4 e) FeSO4 0,5 N f) Indikator Diphenylamine g) Aquades 2. Alat a) Labu takar 50 ml b) Pipet ukur 5 ml dan 10 ml c) Gelas ukur 10 ml d) Pipet tetes e) Labu erlenmeyer 250 ml f) Buret 50 ml g) Timbangan analitis (ketelitian 0,001 gr) h) Botol pemancar air C. Cara Kerja 1. Menimbang 1 gram contoh tanah kering udara diameter 0,5 mm. 2. Menyiapkan labu takar 50 ml sebanyak 2 buah untuk sampel dan blanko. 3. Memasukkan tanah ke dalam labu takar 50 ml dan tambahkan 10 ml K2Cr2O7 1 N dengan pipet ukur. 4. Menambahkan kemudian 10 ml H2SO4 pekat dengan gelas ukur 5. Kemudian dikocok dengan gerakan memutar dan mendatar (dengan penggojok kottermen selama 30 menit)
  31. 31. 6. Warna harus tetap merah jingga, jika warnanya menjadi hijau/ biru, tambahkan lagi K2Cr2O7 dan H2SO4 pekat, dan jumlah penambahan harus dicatat (Perlakuan sampel dan blanko sama, tetapi blanko tidak menggunakan tanah) 7. Mendiamkan kira-kira 30 menit sampai larutan menjadi dingin. 8. Menambahkan 5 ml H3PO4 85% dan beberapa tetes indikator diphenylamine 9. Menjadikan volume 50 ml dengan menambahkan aquades, hendaknya memakai botol pemancar air. 10. Mengocok dengan cara membalik-balik labu takar sampai homogen dan biarkan mengencap. 11. Mengambil 5 ml larutan jernih dengan pipet ukur, kemudian masukkan kedalam labu erlenmayer 250 ml dan tambahkan aquades 15 ml. 12. Mentitrasi dengan larutan FeSO2 0,5 N hingga warnanya menjadi kehijau- hijauan, lalu mencatat volume titran. 4.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil sebagai berikut : 1. Volume titran blanko = 8,5 ml 2. Volume titran sampel = 8,5 ml Hasil tersebut dimasukkan kedalam rumus : 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐁𝐚𝐡𝐚𝐧 𝐎𝐫𝐠𝐚𝐧𝐢𝐤 = (C) 100 50 % dengan : (𝑪) = (𝐵 − 𝐴)𝑁 𝐹𝑒𝑆𝑂4 𝑥 3 𝐴 𝑥 100 100 + 𝐾𝐿 𝑋 𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑡𝑎𝑛𝑎ℎ (𝑚𝑔) 𝑥 10 𝑥 100 77 𝑥 100% Keterangan : B = Volume titran blanko A = Volume titran sampel KL = Kadar lengas tanah diameter 0,5 mm 3 = Berasal dari 1 ml K2Cr2O7 ~3 mg C 100/77 = Berasal dari C metode Walkley & Black : C metode Densnstedt 100/58 = Berasal dari kadar rata-rata C dalam bahan organik 58%
  32. 32. (𝑪) = (𝐵 − 𝐴)𝑁 𝐹𝑒𝑆𝑂4 𝑥 3 𝐴 𝑥 100 100 + 𝐾𝐿 𝑋 𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑡𝑎𝑛𝑎ℎ (𝑚𝑔) 𝑥 10 𝑥 100 77 𝑥 100% (𝑪) = (8,5 − 8,5) 0,5 𝑥 3 8,5 𝑥 100 100 + 9,59 𝑥 1000𝑚𝑔 𝑥 10 𝑥 100 77 𝑥 100% (𝑪) = 15 7756,18 𝑥 1298,7 (𝑪) = 𝟐, 𝟓𝟏 % Sehingga : 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐁𝐚𝐡𝐚𝐧 𝐎𝐫𝐠𝐚𝐧𝐢𝐤 = (C) 100 50 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐁𝐚𝐡𝐚𝐧 𝐎𝐫𝐠𝐚𝐧𝐢𝐤 = (2,51) 100 50 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐁𝐚𝐡𝐚𝐧 𝐎𝐫𝐠𝐚𝐧𝐢𝐤 = 𝟓, 𝟎𝟐 % Jadi, persentase kadar bahan organik dalam tanah latosol sebesar 5,02%. B. Pembahasan Tanah sebagai media pertumbuhan tanaman berada dalam kondisi yang optimum jika komposisinya terdiri dari : 25% udara, 25% air, 45% mineral dan 5% bahan organik. Atas dasar perbandingan ini, nampak kebutuhan tanah terhadap bahan organik adalah paling kecil. Namun demikian kehadiran bahan organik dalam tanah mutlak dibutuhkan karena bahan organik merupakan bahan penting dalam menciptakan kesuburan tanah, baik secara fisika, kimia maupun dari segi biologi tanah (Lengkong dan Kawulusan, 2008). Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diketahui bahwa kadar bahan organik tanah latosol sebesar 5,02 %. Jumlah ini sesuai dengan pendapat Soepardi (1983) yang menyatakan bahwa tanah latosol memiliki kandungan bahan organik berkisar antara 3-9 %, tapi biasanya sekitar 5% saja. Menurut Madjid (2007) bahan organik tanah berpengaruh terhadap sifat-sifat kimia, fisik, maupun biologi tanah. Fungsi bahan organik di dalam tanah sangat banyak, baik terhadap sifat fisik, kimia maupun biologi tanah, antara lain sebagai berikut : 1) Berpengaruh langsung maupun tidak langsung terhadap ketersediaan hara. Bahan organik secara langsung merupakan sumber hara N, P, S, unsur mikro
  33. 33. maupun unsur hara esensial lainnya. Secara tidak langsung bahan organik membantu menyediakan unsur hara N melalui fiksasi N 2) Membentuk agregat tanah yang lebih baik dan memantapkan agregat yang telah terbentuk sehingga aerasi, permeabilitas dan infiltrasi menjadi lebih baik. Akibatnya adalah daya tahan tanah terhadap erosi akan meningkat. 3) Meningkatkan retensi air yang dibutuhkan bagi pertumbuhan tanaman. 4) Meningkatkan retensi unsur hara melalui peningkatan muatan di dalam tanah. 5) Mengimmobilisasi senyawa antropogenik maupun logam berat yang masuk ke dalam tanah 6) Meningkatkan kapasitas sangga tanah Faktor-faktor yang mempengaruhi dekomposisi bahan organik dapat dikelompokkan dalam tiga grup, yaitu 1) sifat dari bahan tanaman termasuk jenis tanaman, umur tanaman dan komposisi kimia, 2) tanah termasuk aerasi, temperatur, kelembaban, kemasaman, dan tingkat kesuburan, dan 3) faktor iklim terutama pengaruh dari kelembaban dan temperatur. Bahan organik secara umum dibedakan atas bahan organik yang relatif sukar didekomposisi karena disusun oleh senyawa siklik yang sukar diputus atau dirombak menjadi senyawa yang lebih sederhana, termasuk di dalamnya adalah bahan organik yang mengandung senyawa lignin, minyak, lemak, dan resin yang umumnya ditemui pada jaringan tumbuh-tumbuhan; dan bahan organik yang mudah didekomposisikan karena disusun oleh senyawa sederhana yang terdiri dari C, O, dan H, termasuk di dalamnya adalah senyawa dari selulosa, pati, gula dan senyawa protein. Dari berbagai aspek tersebut, jika kandungan bahan organik tanah cukup, maka kerusakan tanah dapat diminimalkan, bahkan dapat dihindari. Jumlah bahan organik di dalam tanah dapat berkurang hingga 35% untuk tanah yang ditanami secara terus menerus dibandingkan dengan tanah yang belum ditanami atau belum dijamah (Brady, 1990). Young (1989) menyatakan bahwa untuk mempertahankan kandungan bahan organik tanah agar tidak menurun, diperlukan minimal 8 – 9 ton per ha bahan organik tiap tahunnya. Atmojo (2003) mengemukakan beberapa cara untuk mendapatkan bahan organik: 1) Pengembalian sisa panen. Jumlah sisa panenan tanaman pangan yang dapat dikembalikan ke dalam tanah berkisar 2 – 5 ton per ha, sehingga tidak dapat memenuhi jumlah kebutuhan bahan organik minimum. Oleh karena itu, masukan bahan organik dari sumber lain tetap diperlukan.
  34. 34. 2) Pemberian pupuk kandang. Pupuk kandang yang berasal dari kotoran hewan peliharaan seperti sapi, kambing, kerbau dan ayam, atau bisa juga dari hewan liar seperti kelelawar atau burung dapat dipergunakan untuk menambah kandungan bahan organik tanah. Pengadaan atau penyediaan kotoran hewan seringkali sulit dilakukan karena memerlukan biaya transportasi yang besar. 3) Pemberian pupuk hijau. Pupuk hijau bisa diperoleh dari serasah dan dari pangkasan tanaman penutup yang ditanam selama masa bera atau pepohonan dalam larikan sebagai tanaman pagar. Pangkasan tajuk tanaman penutup tanah dari famili leguminosae dapat memberikan masukan bahan organik sebanyak 1.8 – 2.9 ton per ha (umur 3 bulan) dan 2.7 – 5.9 ton per ha untuk yang berumur 6 bulan. 4.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Kadar bahan organik tanah latosol sebesar 5,02% 2. Tanah latosol memiliki kadar bahan organik yang rendah 3. Penambahan pupuk organik harus dilakukan pada tanah latosol agar unsur hara bisa tersedia secara perlahan 4. Bahan organik merupakan bahan penting dalam menciptakan kesuburan tanah, baik secara fisika, kimia maupun dari segi biologi tanah.
  35. 35. ACARA V PENETAPAN KADAR KAPUR EKIVALEN/SETARA TANAH
  36. 36. ACARA V PENETAPAN KADAR KAPUR EKIVALEN/SETARA TANAH 5.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah menetapkan kadar kapur ekivalen/setara tanah contoh tanah latosol. 5.2. Landasan Teori Tanah merupakan produk sampingan deposit akibat pelapukan kerak bumi dan atau batuan yang tersingkap dalam matrik tanah. Kapur memiliki sifat sebagai bahan ikat antara lain: sifat plastis baik (tidak getas), mudah dan cepat mengeras, workability baik dan mempunyai daya ikat baik untuk batu dan bata. Bahan dasar kapur adalah batu kapur atau dolomit, yang mengandung senyawa kalsium karbonat (CaCO3) (Hanafiah, 2005). Kapur dalam tanah memiliki asosiasi dengan keberadaan kalsium dan magnesium tanah. Hal ini wajar, karena keberadaan kedua unsur tersebut sering ditemukan berasosiasi dengan karbonat. Secara umum pemberian kapur ke tanah dapat mempengaruhi sifat fisik dan kimia tanah serta kegiatan jasad renik tanah. Bila ditinjau dari sudut kimia, maka tujuan pengapuran adalah menetralkan kemasaman tanah. Perlu diketahui bahwa tanah yang memiliki kandungan kapur yang tinggi, belum tentu tanah tersebut juga memiliki tingkat kesuburan yang tinggi. bisa terjadi suatu kapur itu menjadi racun karena kapur akan menyerap unsur hara dari dalam tanah, dimana unsur hara tersebut dibutuhkan tanaman untuk pertumbuhannya (Tan H, 1998) Perbedaan kadar kapur pada berbagai jenis tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain komposisi bahan induk dan iklim. Kedua faktor ini berhubungan dengan kadar lengas tanah, terbentuknya lapisan-lapisan tanah, dan tipe vegetasi. Faktor-faktor ini merupakan komponen dalam perkembangan tanah. Pada umumnya batuan kapur/kwarstik lebih tahan terhadap perkembangan tanah. Pelarutan dan kehilangan karbonat diperlukan sebagai pendorong dalam pembentukan tanah pada batuan berkapur. Garam-garam yang mudah larut (seperti Na, K, Ca, Mg-Klorida dan sulfat, NaCO3) dan garam alkali yang agak mudah larut ( Ca, Mg ) dengan karbonat yang akan berpindah bersama air, dan bergantung besarnya air yang dapat mencapai kedalaman tanah tertentu. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya pengayaan garam/ kapur pada horison tertentu dan besarnya sangat bervariasi. Karena terdapat perbedaan
  37. 37. kelarutan dan mobilitas tersebut maka yang terendapkan lebih dahulu adalah karbonat. Pada kondisi yang ekstrem kerak garam dan kapur dapat terbentuk di permukaan tanah. Dari sini menunjukan bahwa kadar kapur tanah dapat berbeda-beda. (Tan H, 1991). Pengaruh kapur terhadap tanah dapat meliputi proses pembentukan agregat tanah, pengikatan hara oleh tanah, dan parameter tanah lain yang berhubungan dengan kegiatan biologi dalam tanah. Analisis kadar kapur tanah secara kaulitatif atau yang biasa dilakukan di lapangan yaitu meneteskan contoh tanah dengan larutan HCl 10 %. Apabila tanah mengandung kapur maka akan terjadi reaksi ataupembuihan. Semakin banyak kandungan kapur dalam tanah maka reaksi yang terjadi semakin besar atau hebat (Hanafiah, 2005). Penambahan kapur menimbulkan muatan positif (kation) dalam air pori. Penambahan kation ini memungkinkan terjadinya proses tarik menarik antara an-ion dari partikel tanah dengan kation dari partikel kapur serta kation dari partikel kapur dengan anion dari partikel air (proses pertukaran ion/cation exchange). Proses ini mengganggu proses tarik menarik antara an-ion dari partikel tanah dengan kation dari partikel air serta proses tarik menarik antara an-ion dan kation dari partikel air, sehingga partikel tanah kehilangan daya tarik antar partikelnya. Berkurangnya daya tarik antar partikel tanah dapat menurunkan kohesi tanah. Penurunan kohesi ini menyebabkan mudah terlepasnya partikel tanah dari ikatannya. Penambahan kapur yang semakin banyak akan menyebabkan semakin turunnya nilai kohesi. Dengan turunnya nilai kohesi akan menyebabkan turunnya nilai batas cair pada tanah (Wiqoyah, 2006). Namun apabila berlebihan, pengapuran dapat berdampak negatif berupa penurunan ketersediaan Zn, Mn, Cu, B yang dapat menyebabkan tanah menjadi devisiensi keempat unsur ini, serta dapat mengalami keracunan Mo (Hanafiah, 2005). Kapur yang mengandung sejumlah besar Mg dapat mengurangi Ca: rasio Mg dalam tanah. Kapur dari dolomit mengandung Mg 10 sampai 15%, sedangkan kalsit kapur mengandung kurang dari 1% Mg. The University of Missouri program uji tanah, yang menggunakan filosofi SL, merekomendasikan dan menerapkan bahan penetral yang efektif (ENM) kapur untuk meningkatkan pH tanah garam menjadi antara 6,1 dan 6,5, yang pH garamnya sasaran kisaran untuk kapas. ENM digunakan untuk menunjukkan efektivitas pengapuran bahan yang didasarkan pada kalsium karbonat diukur kesetaraan dan ukuran partikel. Jika tanah yang kekurangan Mg, kapur dolomit dapat direkomendasikan untuk memperbaiki keasaman tanah dan meningkatkan Mg tanah (Stevens, 2005).
  38. 38. 5.3. Metodologi Praktikum A. Waktu Pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 13 Juni 2014 di Laboratorium Tanah Universitas Mercu Buana Yogyakarta B. Bahan dan alat Bahan dan alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Bahan a) Contoh tanah kering udara 2 mm (Latosol) b) HCL 2 N 2. Alat a) Calcimeter (Alat CO2 Mohr) b) Gelas Arloji c) Timbangan analitis (ketelitian 0,001 gr) C. Cara Kerja 1. Menimbang calcimeter kosong, bersih dan kering [misal a gram] 2. Memasukkan sampel tanah sekitar 5 gram kedalam calcimeter, lalu ditimbang [misal b gram] 3. Mengisi tempat HCl dengan HCL 2 N ¾ penuh, harus menjaga supaya kran sebelah bawah tempat HCL tertutup rapat sehingga HCL tidak menetes, lalu ditimbang [misal c gram] 4. Membuka kran sehingga HCL mengalir setetes demi setetes kedalam tempat tanah. Tiap kali diguncang-guncang sedikit. 5. Setelah HCL habis, calcimeter dipanaskan sebentar diatas api kecil. 6. Mengangkat calcimeter dari api, biarkan dingin selama sekitar 30 menit lalu ditimbang [misal d gram]
  39. 39. 5.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil sebagai berikut : 1. Berat calcimeter kosong (a) = 74,036 gram 2. Berat calcimeter + sampel (b) = 79,034 gram 3. Berat calcimeter + sampel + HCL (c) = 99,798 gram 4. Berat calcimeter setelah dipanaskan (d) = 99, 751 gram Hasil tersebut dimasukkan kedalam rumus : 𝑲𝒂𝒅𝒂𝒓 𝑪𝒂𝑪𝑶 𝟑 = (𝑐 − 𝑑) 44 𝑥100 100 100 + 𝐾𝐿 (𝑏 − 𝑎) 𝑥100% Keterangan : 𝑎 = Berat calcimeter kosong 𝑏 = Berat calcimeter + sampel 𝑐 = Berat calcimeter + sampel + HCL 𝑑 = Berat calcimeter setelah dipanaskan 𝐾𝐿 = Kadar lengas tanah diameter 2 mm Sehingga : 𝑲𝒂𝒅𝒂𝒓 𝑪𝒂𝑪𝑶 𝟑 = (99,798 − 99, 751) 44 𝑥100 100 100 + 8,42 (79,034 − 74,036) 𝑥100% 𝑲𝒂𝒅𝒂𝒓 𝑪𝒂𝑪𝑶𝟑 = 0,107 4,6 𝑥100% 𝑲𝒂𝒅𝒂𝒓 𝑪𝒂𝑪𝑶𝟑 = 𝟐, 𝟑𝟐 % B. Pembahasan Kandungan Ca dan Mg yang tinggi dalam tanah kapur berhubungan dengan taraf perkembangan tanah tersebut, semakin tua tanahnya, akan semakin kecil pula kandungan kedua zat tersebut. Kadar tinggi berkaitan dengan pH yang netral. Sebagai unsur hara makro Ca dan Mg mempunyai fungsi yang penting pada tanaman. Kalsium (Ca) berperan sebagai penyusun dinding sel tumbuhan dan sering pula menetralkan bahan racun dalam jaringan tanaman. Magnesium (Mg)
  40. 40. merupakan komponen dari klorofil dan berperan pula dalam pembentukan lemak dan minyak pada tumbuhan. Kekurangan kedua zat ini dalam tanah dapat menghambat perkembangan normal pada jaringan muda. Kandungan kapur dari setiap jenis tanah berbeda-beda. Kandungan kapur dari lapisan atas tentu berbeda dengan lapisan di bawahnya. Hal ini disebabkan oleh adanya proses pelindian kapur pada lapisan atas oleh air yang akan diendapkan pada lapisan bawahnya. Selain itu keberadaan kapur tanah sangat dipengaruhi oleh batuan induk yang ada pada lokasi tanah tersebut. Pengaruh iklim terhadap pembentukan dan perkembangan profil tanah sangat bergantung pada besarnya air yang mampu melewati lapisan tanah. Dalam percobaan ini dilakukan analisis kapur dengan menggunakan metode gravimetri yang dikenal dengan penetapan kadar kapur setara tanah dengan menggunakan alat calcimeter dan khemikalia HCl. CO2 yang menguap dalam penentuan kapur akan diukur menurut reaksi : CaCO3 + 2 HCl  CaCl2 + H2O + CO2 Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, kadar kapur tanah latosol sebesar 2,32 %, hal ini menunjukan bahwa kandungan kapur tanah latosol rendah. Perbedaan kadar kapur pada berbagai jenis tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain komposisi bahan induk dan iklim. Kedua faktor ini berhubungan dengan kadar lengas tanah, terbentuknya lapisan-lapisan tanah, dan tipe vegetasi. Faktor- faktor ini merupakan komponen dalam perkembangan tanah. Pada umumnya batuan kapur/ kwarstik lebih tahan terhadap perkembangan tanah. Pelarutan dan kehilangan karbonat diperlukan sebagai pendorong dalam pembentukan tanah pada batuan berkapur. Garam-garam yang mudah larut (seperti Na, K, Ca, Mg-Klorida dan sulfat, NaCO3) dan garam alkali yang agak mudah larut ( Ca, Mg ) dengan karbonat yang akan berpindah bersama air, dan bergantung besarnya air yang dapat mencapai kedalaman tanah tertentu. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya pengayaan garam/ kapur pada horison tertentu dan besarnya sangat bervariasi. Karena terdapat perbedaan kelarutan dan mobilitas tersebut maka yang terendapkan lebih dahulu adalah karbonat. Pada kondisi yang ekstrem kerak garam dan kapur dapat terbentuk di permukaan tanah.
  41. 41. 5.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Kadar kapur ekivalen/setara tanah latosol sebesar 2,32 %. 2. Tanah latosol memiliki kadar kapur yang rendah 3. Perbedaan kadar kapur pada berbagai jenis tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain komposisi bahan induk dan iklim.
  42. 42. ACARA VI TEKSTUR TANAH
  43. 43. ACARA VI TEKSTUR TANAH 6.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Menetapkan agihan zarah tanah (lempung, debu, pasir) total menggunakan analisis granuler cara pipet 2. Menetapkan kelas tekstur tanah dengan segitiga USDA 3. Menetapkan agihan (lempung + debu) aktual 6.2. Landasan Teori Tanah merupakan suatu sistem mekanik yang kompleks terdiri dari tiga fase yakni bahan-bahan padat, cair, dan gas. Fase padat yang hampir menempati 50% volume tanah sebagian besar terdiri dari bahan mineral dan sebagian lainnya bahan organik. Yang terakhir ini dijumpai dalam jumlah yang besar pada tanah organik (organosol). Sisa volume selebihnya merupakan ruang pori yang ditempati sebagian oleh fase cair dan gas yang perbandingannya selalu bervariasi menurut musim dan pengolahan tanah. Dengan demikian, perbandingan keempat komponen utama tanah partikel-partikel inorganik, bahan organik, air, dan udara sangat bervariasi menurut jenis tanah-lokasi dan kedalaman (Hakim, 1986). Sifat-sifat fisis tanah sangat mempengaruhi pertumbuhan dan produksi tanaman. Kondisi fisik tanah menentukan penetrasi akar di dalam tanah, Retensi air, drainase, aerasi, dan nutrisi tanaman. Sifat fisika tanah juga mempengaruhi sifat-sifat kimia dan biologi tanah. Oleh karena itu, erat kaitannya bahwa jika seseorang berhadapan dengan tanah dia harus mengetahui sampai berapa jauh sifat-sifat tersebut dapat diubah (Hardjowigeno, 1995). Tekstur tanah menunjukkan komposisi partikel penyusun tanah (separat) yang dinyatakan sebagai perbandingan proporsi (%) relatif antara fraksi pasir, fraksi debu dan fraksi liat (Hanafiah, 2008). Tekstur merupakan sifat kasar-halusnya tanah dalam percobaan yang ditentukan oleh perbandingan banyaknya zarah-zarah tunggal tanah dari berbagai kelompok ukuran, terutama perbandingan antara fraksi-fraksi lempung, debu, dan pasir berukuran 2 mm ke bawah (Notohadiprawito, 1978).
  44. 44. Tanah terdiri dari butir-butir yang berbeda dalam ukuran dan bentuk, sehingga diperlukan istilah-istilah khusus yang memberikan ide tentang sifat teksturnya dan akan memberikan petunjuk tentang sifat fisiknya. Untuk ini digunakan nama kelas seperti pasir, debu, liat dan lempung. Nama kelas dan klasifikasinya ini, merupakan hasil riset bertahun-tahun dan lambat laun digunakan sebagai patokan. Tiga golongan pokok tanah yang kini umum dikenal adalah pasir, liat dan lempung (Buckmandan Brady, 1992) Pembagian kelas tektur yang banyak dikenal adalah pembagian 12 kelas tekstur menurut USDA. Nama kelas tekstur melukiskan penyebaran butiran, plastisitas, keteguhan, permeabilitas kemudian pengolahan tanah, kekeringan, penyediaan hara tanah dan produktivitas berkaitan dengan kelas tekstur dalam suatu wilayah geogtrafis (A.K. Pairunan, dkk, 1985). Tekstur tanah dibagi menjadi 12 kelas tekstur seperti yang tertera pada Diagram Segitiga Tekstur Tanah USDA (cit. Kohnke, 1980). Tabel ini menunjukkan bahwa suatu tanah disebut bertekstur pasir apabila mengandung minimal 85% pasir, bertekstur debu apabila berkadar minimal 80% debu, dan bertekstur liat apabila berkadar minimal 40% liat. Tanah yang berkomposisi ideal yaitu 22,5 – 52,5% pasir, 30 – 50% debu dan 10 – 30% liat disebut bertekstur lempung (Hanafiah, 2010) Tekstur tanah dapat menentukan sifat-sifat fisik dan kimia serta mineral tanah. Partikel-partikel tanah dapat dibagi atas kelompok-kelompok tertentu berdasarkan ukuran partikel tanpa melihat komposisi kimia, warna, berat, dan sifat lainnya. Analisis laboratorium yang mengisahkan hara tanah disebut analisa mekanis. Sebelum analisa mekanis dilaksanakan, contoh tanah yang kering udara dihancurkan lebih dulu disaring dan dihancurkan dengan ayakan 2 mm. Sementara itu sisa tanah yang berada di atas ayakan dibuang. Metode ini merupakan metode hidrometer yang membutuhkan ketelitian dalam pelaksanaannya. Tekstur tanah dapat ditetapkan secara kualitatif dilapangan (Hakim, 1986). Dalam penetapan tekstur tanah ada tiga jenis metode yang biasa digunakan yaitu metode feeling yang dilakukan berdasarkan kepekaan indra perasa (kulit jari jempol dan telunjuk), metode pipet atau biasa disebut dengan metode kurang teliti dan metode hydrometer atau disebut dengan metode lebih teliti yang didasarkan pada perbedaan kecepatan jatuhnya partikel-partikel tanah di dalam air dengan asumsi bahwa kecepatan jatuhnya partikel yang berkerapatan sama dalam suatu larutan akan meningkat secara linear apabila radius partikel bertambah secara kuadratik (Hardjowigeno, 1995).
  45. 45. 6.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 13-17 Juni 2014 di Laboratorium Tanah Universitas Mercu Buana Yogyakarta B. Bahan dan alat Bahan dan alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : a) Bahan 1. Contoh tanah halus kering udara ϕ 2,00 mm 2. H2O2 30% 3. 200 ml HCl 0,2 N 4. 20 ml HCl 2 N 5. 10 ml NaOH 1 N b) Alat 1. 1 buah gelas arloji ϕ 12 cm 2. Timbangan analisi teliti sampai 0,0001 gram 3. 1 buah corong gelas ϕ 10 cm 4. Tabung sedimentasi 1000 ml dengan tutup plastik 5. Pipet granuler volume 25 ml 6. Stopwatch teliti sampai 0,1 detik 7. Batang kaca pengaduk 8. Thermometer 9. 2 buah cawan penguap ϕ 8 cm 10. 1 buah labu erlenmeyer 250 ml dan 500 ml 11. Kertas saring Whatman 42 12. Kuas 13. Gelas piala 500 ml 14. Tabung ukur 25 ml 15. Penangas air/kompor listrik 16. Botol pemancar air 17. Alat pengering (oven) 18. Eksikator 19. Kertas lakmus biru
  46. 46. C. Cara kerja a) Analisis granuler cara pipet 1. Menimbang contoh tanah yang mengunakan gelas arloji/kertas bersih, sebanyak sekitar 15 gram (misal a gram). Masukkan contoh tanah secara kuantitatif kedalam gelas piala 500 ml, butir-butir tanah yang mungkin masih menempel dimasukkan semua sampai bersih. 2. Menambahkan air sebanyak 50 ml, lalu 10 ml H2O2 30% dengan gelas ukur. Gelas piala ditutup dengan gelas arloji yang bersih dan kering, kemudian dibiarkan semalam. Tindakan ini dimaksudkan untuk menghilangkan bahan organik yang ada didalam tanah. 3. Keesokan harinya gelas piala tertutup ini dipanasi di atas penangas air yang telas mendidih/kompor listrik dan diawasi betul-betul kalau ada bahaya pembuihan sampai tanahnya meluap. Kalau perlu gelas pialanya diangkat dari pemanas. Setelah reaksi pertama mereda (5 – 10 menit) tambahkan lagi H2O2 30% sebanyak 15 ml, tutup kembali dengan gelas arloji dan biarkan di atas penangas air selama 10 menit lagi. Lakukan sampai tidak ada gelembung lagi atau warna tanah menjadi muda dan kelihatan bersih permukaannya. Untuk memastikan, setelah larutan agak dingin diberi beberapa ml H2O2 30%. Kalau tidak timbul reaksi lagi, tidak lagi terjadi gelembung-gelembung percikan, ini berarti bahan organik betul-betul telah habis. Jika reaksi masih timbul, maka langkah yang terakhir tadi dapat diulang secukupnya. 4. Butir-butir tanah yang menempel di gelas arloji dan dinding gelas piala dibilas masuk dengan air sampai bersih. Suspensi lalu di encerkan sampai kira-kira 150 ml dengan air suling, ditutup kembali, dan di didihkan di atas pemanas hati-hati selama 5 menit. Dijaga sampai membuih atau memercik, dan tumpah. Setelah itu dibiarkan mendingin. 5. Setelah dingin gelas arloji penutup dan dinding gelas piala dibilas dengan air sampai bersih. Tambahkan 25 ml HCl 2 N untuk menghilangkan kapur, garam-garam lain dan kation-kation basa beradsorbsi. Kalau tanah mengandung kapur lebih dari 2% maka untuk setiap persennya ditambah lagi 2,5 ml HCl 2 N. Encerkan suspensi sampai volume kira-kira 250 ml dengan air dan tanah digosok-gosok dengan batang kaca/pengaduk. Reaksi antara tanah dengan asam dibiarkan berlangsung selama 1 jam dengan diasuk-aduk.
  47. 47. Selama pekerjaan ini batang pengaduk tetap diletakan di dalam gelas piala, dan jangan di letakkan dimana-mana karena ujungnya ada tanah yang menempel. Setelah waktu ini terlampaui, larutan di tes dengan kertas lakmus biru. Kertas lakmus biru harus berubah warnanya menjadi merah, yang menandakan bahwa telah ada kelebihan asam dan kapurnya pasti telah hilang semuanya. Kalau kertas lakmus tidak berubah warnanya, berarti asamnya berkurang dan perlu ditambah 10 ml HCL. Periksa lagi dengan lakmus biru. 6. Memasang kertas saring whatman dengan benar diatas corong dan letakkan diatas labu erlenmeyer. Basahi sedikit hingga kertas saring menempel dicorong. Saring suspensi tanah. Setiap kali menuang jangan sampai permukaan cairan dalam corong kurang dari 2 mm jaraknya dari tepi kertas saring dan sebagian besar tanah jatuh ditengah corong. Biarkan tanah tertinggal didalam beaker glass. 7. Menuangkan HCL 0,2 N sebanyak 50 ml kedalam tanah lalu saring. Lakukan pencucian dengan HCL ini sebanyak 4 kali (200ml) 8. Mencuci tanah dan suspensi dengan air sampai netral. Biasanya 6 kali pencucian. Pencucian selesai apabila larutan dites dengan kertas lakmus biru tidak menyebabkan perubahan warna menjadi merah, artinya kertas lakmus tetap biru. 9. Setelah selesai pencucian, paparkan kertas saring ke atas gelas arloji, hati- hati jangan sampai sobek. Tanah yang ada dikertas saring dan beaker glass dimasukkan kedalam erlenmeyer 500 ml. Masukkan semua tanah jangan sampai ada yang tertinggal atau tercecer. Bilas kertas saring dengan air sedikit demi sedikit. Pada saat pemeindahan tanah selesai volume suspensi tidak boleh melebihi 250 ml. 10. Menambahkan 10 ml larutan NaOH 1 N setepat mungkin dengan gelas ukur yang bersih. Tutup erlenmeyer dengan plastik yang diikat dengan karet, gojoklah menggunakan penggojok kotterment selama 15 menit untuk mendapatkan pendispersian yang sempurna. 11. Suspensi dimasukkan kedalam tabung sedimentasi dan tambahkan air sampai 1000 ml. Siapkan pipet granuler yang bersih, drop pipet, cawan porselin bersih yang sudah diketahui beratnya (misal b gram), termometer untuk mengetahui suhu suspensi dan stopwatch.
  48. 48. 12. Pemipetan I kedalaman 20 cm : (lempung+debu) total Ukur suhunya untuk mengetahui waktu tunggu pemipetan. Tutup tabung sedimentasi denga plastik dan ikat dengan karet. Dibantu telapak tangan, dibalik-balik secara teratur kira-kira 15 kali dengan kecepatan 1 kali balik tiap 2 detik supaya suspensi menjadi homogen. Jadi lama pemutar balikan kira-kira 30 detik. Kemudian letakkan pelan-pelan. Sesuai waktu tunggu di tabel, masukkan pipet sampai kedalaman 20 cm lalu pipet 25 ml 10=15 detik, kemudian tarik keluar. Tampung isi suspensi kedalam cawan penguap, lalu dioven pada suhu 105˚-110˚C sampai didapatkan berat kering mutlak. (misal c gram). 13. Pemipetan II kedalaman 5 cm : lempung total Lakukan langkah seperti No.12, tetapi pemipetan dilakukan pada kedalamn 5 cm. Pengamatan temperatur dilakukan dengan ; setelah tabung diletakkan sehabis dihomogenkan suspensinya, mulai dilakukan perhitungan waktu menunggu. Kemudian setelah lewat 1 jam, 2 jam, 2,5 jam suhu diamati, lalu dirata-rata untuk mendapatkan waktu tunggu yang dihitung dari penggojokan suspensi. Setelah tercapai waktu tertentu, pipet dengan kedalaman 5 cm sebanyak 25 ml, tampung isi suspensi kedalam cawan penguap yang sudah diketahui beratnya (misal d gram). lalu dioven pada suhu 105˚-110˚C sampai didapatkan berat kering mutlak. (misal e gram) b) Agihan (debu + Lempung) aktual 1. Menimbang contoh tanah yang mengunakan gelas arloji/kertas bersih, sebanyak sekitar 15 gram (misal berat contoh tanah halus a gram) 2. Miringkan gelas piala hingga contoh tanah menyebar sepanjang kira-kira 4-5 cm pada dindingnya. Tambahkan air sedikit demi sedikit dengan dialirkan lewat dinding gelas piala hingga tanah menjadi basah karena kapilaritas dan bukan karena dituangi air. 3. Setelah tanah menjadi basah betul, tambahkan air sampai volume suspensi mencapai 250 ml, penambahan air jangan dikenakan langsung pada tanahnya. Biarkan tanah mengurai dengan sendirinya dalam air selama paling sedikit 15 menit.
  49. 49. 4. Menuangkan suspensi tanah secara kuatitatif kedalam tabung sedimentasi dengan pemancar air, membilasnya jangan sampai terkena tanahnya. Tambahkan air sampai volume 1.000 ml. 5. Pemipetan kedalaman 20 cm Ukur suhunya untuk mengetahui waktu tunggu pemipetan. Tutup tabung sedimentasi denga plastik dan ikat dengan karet. Dibantu telapak tangan, dibalik-balik secara teratur kira-kira 15 kali dengan kecepatan 1 kali balik tiap 2 detik supaya suspensi menjadi homogen. Jadi lama pemutar balikan kira-kira 30 detik. Kemudian letakkan pelan-pelan. Sesuai waktu tunggu di tabel, masukkan pipet sampai kedalaman 20 cm lalu pipet 25 ml 10=15 detik, kemudian tarik keluar. Tampung isi suspensi kedalam cawan penguap yang sudah diketahui beratnya (b gram) lalu dioven pada suhu 105˚-110˚C sampai didapatkan berat kering mutlak. (misal c gram). 6.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil sebagai berikut : 1. Analisis granuler cara pipet - Berat sampel tanah = 15 gram - Berat cawan penguap kosong pemipetan 1 = 45, 681 gram - Berat kering mutlak pemipetan 1 = 45, 980 gram - Berat cawan penguap kosong pemipetan 2 = 40, 087 gram - Berat kering mutlak pemipetan 2 = 40, 308 gram - Kadar lengas ɸ 2 mm = 8,42 % - Kadar bahan organik = 5,02 % - Kadar kapur = 2,32 % Rumus : 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐃𝐞𝐛𝐮 = ((𝑐 − 𝑏) − (𝑒 − 𝑑))𝑥 1000 25 𝑥 100 (100 – X − Y) 𝑎 100 + KL % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐋𝐞𝐦𝐩𝐮𝐧𝐠 = (𝑒 − 𝑑 − 0,01)𝑥 1000 25 𝑥 100 (100 – X − Y) 𝑎 100 + KL % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐏𝐚𝐬𝐢𝐫 = (100 − Kadar Debu − Kadar Lempung) %
  50. 50. Keterangan : 𝑎 = Berat sampel tanah 𝑏 = Berat cawan penguap kosong pemipetan 1 𝑐 = Berat kering mutlak pemipetan 1 𝑑 = Berat cawan penguap kosong pemipetan 2 𝑒 = Berat kering mutlak pemipetan 2 𝐾𝐿 = Kadar lengas tanah diameter 2 mm 𝑋 = Kadar bahan organik 𝑌 = Kadar kapur ekivalen/setara tanah 0,01 = Angka koreksi berat NaOH yang ikut mengendap dan tertimbang bersama lempung Sehingga : 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐃𝐞𝐛𝐮 = ((45, 980 − 45, 681) − (40, 308 − 40, 087))𝑥 40 𝑥 100 (100 – 5,02 −2,32) 15 100 +8,42 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐃𝐞𝐛𝐮 = (0,299 − 0,221)𝑥 40 𝑥 100 92,66 x 0,14 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐃𝐞𝐛𝐮 = (0,299 − 0,221)𝑥 40 𝑥 100 12,9724 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐃𝐞𝐛𝐮 = 0,078 𝑥 40 𝑥 7,7 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐃𝐞𝐛𝐮 = 𝟐𝟒 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐋𝐞𝐦𝐩𝐮𝐧𝐠 = (40, 308 − 40, 087 − 0,01) 𝑥 40 𝑥 100 (100 – 5,02 −2,32) 15 100 +8,42 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐋𝐞𝐦𝐩𝐮𝐧𝐠 = 0,211 𝑥 40 𝑥 100 92,66 x 0,14 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐋𝐞𝐦𝐩𝐮𝐧𝐠 = 0,221 𝑥 40 𝑥 7,7 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐋𝐞𝐦𝐩𝐮𝐧𝐠 = 𝟔𝟓 % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐏𝐚𝐬𝐢𝐫 = (100 − 24 − 65) % 𝐊𝐚𝐝𝐚𝐫 𝐏𝐚𝐬𝐢𝐫 = 𝟏𝟏 % 2. Agihan (debu + Lempung) aktual - Berat sampel tanah (𝑎) = 15 gram - Berat cawan penguap kosong (𝑏) = 40,181 gram - Berat kering mutlak (𝑐) = 40,276 gram - Kadar lengas ɸ 2 mm (𝐾𝐿) = 8,42 % - Kadar bahan organik (𝑋) = 5,02 % - Kadar kapur (𝑌) = 2,32 %
  51. 51. Sehingga : a) Berat contoh tanah halus kering mutlak : = 100 𝑎 100+𝐾𝐿 = 100 𝑥 15 100+8,42 = 1500 108,42 = 13,84 gram b) Berat (debu + lempung) aktual kering mutlak = (c − b) 𝑥 1000 25 gram = (40,276 − 40,181) 𝑥 40 gram = 0,095 x 40 gram = 3,8 gram c) Kadar (debu + lempung) aktual : = Berat (debu + lempung) aktual kering mutlak 𝑥 100 Berat contoh tanah halus kering mutlak = 3,8 𝑥 100 13,84 = 3,8 𝑥 7,225 = 27,46 % d) Kadar (debu + lempung) total : = Berat (debu + lempung) aktual kering mutlak 𝑥 100 (100−𝑋−𝑌)𝑥 Berat contoh 𝑡𝑎𝑛𝑎ℎ ℎ𝑎𝑙𝑢𝑠 𝑘𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔 𝑚𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 = 3,8 𝑥 100 (100−5,02−2,32)𝑥 13,84 = 3,8 𝑥 100 92,66 𝑥 13,84 = 3,8 𝑥 100 1282,4 = 3,8 𝑥 0,078 = 0,296 %
  52. 52. B. Pembahasan Tekstur merupakan sifat kasar-halusnya tanah dalam percobaan yang ditentukan oleh perbandingan banyaknya zarah-zarah tunggal tanah dari berbagai kelompok ukuran, terutama perbandingan antara fraksi-fraksi lempung, debu, dan pasir berukuran 2 mm ke bawah (Notohadiprawito, 1978) Menurut Hanafiah (2010), berdasarkan kelas teksturnya maka tanah digolongkan menjadi: a) Tanah bertekstur kasar atau tanah berpasir berarti tanah yang mengandung minimal 70% pasir atau bertekstur pasir atau pasir berlempung (3 macam). b) Tanah bertekstur halus atau tanah berliat berarti tanah yang mengandung minimal 37,5% liat atau bertekstur liat, liat berdebu atau liat berpasir (3 macam). c) Tanah bertekstur sedang atau tanah berlempung, terdiri dari: 1. Tanah bertekstur sedang tetapi agak kasar meliputi tanah yang bertekstur lempung berpasir (sandy loam) atau lempung berpasir halus (dua macam). 2. Tanah bertekstur sedang meliputi yang bertekstur lempung berpasir sangat halus, lempung (loam), lempung berdebu (silty loam) atau debu (silt) (4 macam), dan 3. Tanah bertekstur sedang tetapi agak halus mencakup lempung liat (clay loam), lempung liat berpasir (sandy-clay loam) atau lempung liat berdebu (sandy-silt loam) (3 macam). Tekstur tanah dibagi menjadi 12 kelas tekstur seperti yang tertera pada Diagram Segitiga Tekstur Tanah USDA (cit. Kohnke, 1980). Tabel ini menunjukkan bahwa suatu tanah disebut bertekstur pasir apabila mengandung minimal 85% pasir, bertekstur debu apabila berkadar minimal 80% debu, dan bertekstur liat apabila berkadar minimal 40% liat. Tanah yang berkomposisi ideal yaitu 22,5 – 52,5% pasir, 30 – 50% debu dan 10 – 30% liat disebut bertekstur lempung (Hanafiah, 2010).
  53. 53. Gambar 2. Diagram Segitiga Tekstur Tanah USDA Berdasarkan percobaan yang telah dilaksanakan diketahui bahwa tanah latosol dengan kadar debu sebesar 24%, kadar lempung sebanyak 65% dan kadar pasir sebanyak 11%. Hal ini menunjukan bahwa tanah ini didominasi oleh lempung. Dengan demikian, berdasarkan Diagram Segitiga Tekstur Tanah USDA, tanah latosol digolongkan kedalam tanah yang bertekstur lempung (clay). Hal ini sesuai dengan pendapat Soepardi (1983) yang menyatakan bahwa tanah latosol bertekstur liat dengan kandungan liat sebesar lebih dari 65%. Tanah-tanah yang bertekstur liat atau lempung karena lebih halus maka setiap satuan berat mempunyai luas permukaan yang lebih besar sehingga kemampuan menahan air dan menyediakan unsur hara tinggi. Tanah-tanah bertekstur halus lebih aktif dalam reaksi kimia daripada tanah bertekstur kasar (Hanafiah, 2010). 6.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Kadar debu pada tanah latosol sebesar 24 % 2. Kadar lempung pada tanah latosol sebesar 65 % 3. Kadar pasir pada tanah latosol sebesar 11 % 4. Berat (debu + lempung) aktual kering mutlak tanah latosol sebesar 3,8 gram 5. Kadar (debu + lempung) aktual tanah latosol sebesar 27,46 % 6. Kadar (debu + lempung) total tanah latosol sebesar 0,296 % 7. Tanah latosol tergolong dalam tanah yang bertekstur lempung (clay).
  54. 54. ACARA VII STRUKTUR TANAH
  55. 55. ACARA VII STRUKTUR TANAH 7.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Menetapkan kerapatan butir (BJ) tanah 2. Menetapkan kerapatan massa (BV) tanah 3. Menghitung porositas total (n) tanah 4. Menghitung nilai perbandingan dispersi (NPD) tanah 7.2. Landasan Teori Struktur tanah merupakan sifat fisik tanah yang menggambarkan susunan ruangan partikel-partikel tanah yang bergabung satu dengan yang lain membentuk agregat dari hasil proses pedogenesis. Struktur tanah berhubungan dengan cara dimana partikel pasir, debu dan liat relatif disusun satu sama lain (Foth, 1988). Struktur tanah digunakan untuk menunjukkan ukuran partikel – partikel tanah seperti pasir, debu dan liat yang membentuk agregat satu dengan yang lainnya yang dibatasi oleh bidang belah alami yang lemah. Agregat yang terbentuk secara alami disebut ped. Struktur yang dapat memodifikasi pengaruh tekstur tanah dalam hubungannya dengan kelembaban porositas, tersedia unsur hara, kegiatan jasad hidup dan pengaruh permukaan air (Madjid, 2007). Tanah yang terbentuk didaerah dengan curah hujan tinggi umumnya ditemukan struktur tanah atau granular dilapisan atas (top soil) yaitu horizon A dan struktur gumpal di horizon B atau tanah lapisan bawah (sub soil). Struktur dapat berkembang dari butiran – butiran tunggal ataupun kondisi massive. Dalam rangka menghasilkan agregat-agregat dimana harus terdapat beberapa mekanisme dalam partikel – partikel tanah mengelompok bersama menjadi doster. Pembentukan ini kadang – kadang sampai ke tahap perkembangan structural yang mantap (Hanafiah, 2005). Tanah dengan struktur baik mempunyai tata udara yang baik, unsur – unsur hara lebih mudah tersedia dan mudah diolah. Struktur tanah yang baik adalah yang bentuknya membulat sehingga tidak dapat bersinggungan dengan rapat, akibatnya pori – pori tanah banyak terbentuk. Disamping itu struktur tanah harus tidak mudah rusak sehingga pori – pori tanah tidak mudah tertutup (Ananto, 2010).
  56. 56. Struktur tanah dapat memodifikasi pengaruh tekstur dalam hubungannya dalam kelembaban, porositas, tersedianya unsur hara, kegiatan jasad hidup dan perubahan akar. Struktur lapisan dipengaruhi oleh praktis dan dimana aerasi dan draenase membatasi pertumbuhan tanaman. System pertanaman yang mampu menjaga kemantapan agregat tanah akan memberikan hasil yang tinggi bagi produksi pertanian (Utomo, 2005). Struktur tanah sangat berpengaruh dalam bidang pertanian. Tanah sebagai media tumbuh bagi tanaman menjadi penentu seberapa hasil panen yang akan didapat. Jika strukturnya terlalu mantap maka akar akan sulit menembusnya, sebaliknya jika kemantapan strukturnya terlalu lemah maka ketersediaan unsur hara dan air akan sedikit karena tanah tidak dapat mengikat unsur hara dan air dengan kuat, oleh karena itu dibutuhkan struktur tanah yang seimbang (Kurnia, 2006). Pengaruh struktur dan tekstur tanah terhadap pertumbuhan tanaman terjadi secara langsuung. Struktur tanah yang remah (ringan) pada umumnya menghasilkan laju pertumbuhan tanaman pakan dan produksi persatuan waktu yang lebih tinggi dibandingkan dengan struktur tanah yang padat. Jumlah dan panjang akar pada tanaman makanan ternak yang tumbuh pada tanah remah umumnya lebih banyak dibandingkan dengan akar tanaman makanan ternak yang tumbuh pada tanah berstruktur berat. Hal ini disebabkan perkembangan akar pada tanah berstruktur ringan/remah lebih cepat per satuan waktu dibandingkan akar tanaman pada tanah kompak, sebagai akibat mudahnya intersepsi akar pada setiap pori-pori tanah yang memang tersedia banyak pada tanah remah. Selain itu akar memiliki kesempatan untuk bernafas secara maksimal pada tanah yang berpori, dibandingkan pada tanah yang padat. Sebaliknya bagi tanaman makanan ternak yang tumbuh pada tanah yang bertekstur halus seperti tanah berlempung tinggi, sulit mengembangkan akarnya karena sulit bagi akar untuk menyebar akibat rendahnya pori-pori tanah. Akar tanaman akan mengalami kesulitan untuk menembus struktur tanah yang padat, sehingga perakaran tidak berkembang dengan baik. Aktifitas akar tanaman dan organisme tanah merupakan salah satu faktor utama pembentuk agregat tanah (Sutanto, 2005)
  57. 57. 7.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 06 Juni 2014 di Laboratorium Tanah Universitas Mercu Buana Yogyakarta B. Bahan dan alat Bahan dan alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Contoh tanah kering angin gumpalan diameter 2 mm yang sudah diketahui kadar lengasnya (Latosol) 2. Piknometer 3. Kawat pengaduk 4. Thermometer teliti sampai 0,1˚C 5. Botol pemancar air 6. Timbangan analitis (ketelitian 0,001 gr) 7. Serbet C. Cara kerja a) Kerapatan butir (BJ) tanah 1. Menimbang piknometer kosong, bersih dan kering bertutup [misal a gram] 2. Mengisi piknometer dengan contoh tanah sekitar 5 gr (tertentu), lalu timbang [misal b gram] 3. Menambahkan aquades kira-kira separuh piknometer, lalu aduk-aduk dengan kawat bersih hingga gelembung-gelembung udara yang tersekap dalam tanah keluar. Pengeluaran gelembung ini bisa dibantu dengan mengguncang-guncangkan piknometer 4. Piknometer dibiarkan semalam dengan keadan tertutup supaya tidak kemasukan debu atau kotoran. 5. Keesokan harinya penghilangan gelembung-gelembung udara yang mungkin masih tertinggal diulangi .lagi pengadukan sampai gelembung udara tidak ada lagi. 6. Menambahkan air sampai penuh. Hati-hati jangan sampai tanah dan atau air tumpah keluar.
  58. 58. 7. Menimbang piknometer penuh ini [misal c gram], setelah itu diukur temperatur dalam piknometer [misal t1˚C]. Dari sini bisa diketahui berat jenisnya [misal BJ1] 8. Membuang tanah dan air dalam piknometer, lalu dibersihkan. 9. Mengisi piknometer dengan aquades hingga penuh, lalu ditimbang 10. Mengukur temperatur aquades dalam piknometer [misal t2˚C]. (Percobaan ini diusahakan dilakukan pada waktu yang tidak terlalu lama sehingga diharapkan suhu tidak berubah/tetap). 11. Lihat berat jenis pada tabel [misal BJ2]. b) Kerapatan Massa (BV) Tanah 1. Mengambil 2 bongkah tanah sedemikian rupa sehingga bisa masuk kedalam gelas ukur 100 ml. Bersihakan dari debu-debu dengan kuas dan ikat dengan benang sehingga bisa digantung. Timbang bongkah tanah ini [misal beratnya a gram]. 2. Mencairkan lilin dalam cawan pemanas diatas kompor listrik sampai encer/cair. Matikan api atau turunkan, biarkan sampai lilin mulai membeku. Ukur suhu lilin, jika sudah 60˚C masukkan bongkahan tadi. Celup-celupkan sehingga semua permukaan tanah terlapisi lilin yang mulai membeku. Cairan lilin tidak boleh lebih dari 60˚C karena terlalu encer, bisa masuk ke pori-pori tanah. 3. Setelah selaput lilin cukup mengeras, waktu memeriksa jangan ditekan-tekan sehingga waktu diletakkan diatas piring timbangan idak melekat, bongkah tanah berlilin ditimbang [misal b gram] 4. Mengisi gelas ukur 100 ml dengan volume tertentu dengan tepat [misal p ml], lalu bongkah tanah ditenggelamkan, maka volume air dalam gelas ukur akan bertambah. Amati catat volumenya [misal q ml]
  59. 59. 7.4. Hasil dan Pembahasan A. Hasil Dari praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil sebagai berikut : 1. Kerapatan butir (BJ) tanah 1) Berat piknometer kosong (a) = 13,990 gram 2) Berat piknometer + sampel (b) = 18,900 gram 3) Berat piknometer penuh (c) = 38,806 gram 4) Berat piknometer + air (d) = 36, 119 gram 5) t1 30˚C sehingga BJ1 = 0,9957 6) t2 29˚C sehingga BJ2 = 0,9960 Hasil tersebut dimasukkan kedalam rumus : 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐁𝐮𝐭𝐢𝐫 𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 (𝐁𝐉) = 100 (𝑏−𝑎)𝑥 (𝐵𝐽1𝑥𝐵𝐽2) (100+𝐾𝐿)𝑥(𝐵𝐽1(𝑑−𝑎)−𝐵𝐽2 (𝑐−𝑏)) g/cm3 Keterangan : 𝑎 = Berat piknometer kosong 𝑏 = Berat piknometer + sampel 𝑐 = Berat piknometer penuh 𝑑 = Berat piknometer + air BJ1 = Berat jenis air pada suhu t1 30˚C BJ2 = Berat jenis air pada suhu t2 29˚C 𝐾𝐿 = Kadar lengas tanah diameter 2 mm Sehingga : 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐁𝐮𝐭𝐢𝐫 𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 (𝐁𝐉) = 100 (18,900−13,990) 𝑥 (0,9957 𝑥 0,9960) (100+8,42) 𝑥 (0,9957(36,119−13,990)−0,9960 (38,806−18,900)) g/cm3 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐁𝐮𝐭𝐢𝐫 𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 (𝐁𝐉) = 100 (4,91) 𝑥 (0,9917) (108,42) 𝑥 (0,9957(22,129)−0,9960 (19,906)) g/cm3 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐁𝐮𝐭𝐢𝐫 𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 (𝐁𝐉) = 486,9247 108,42 𝑥 (22,0338−19,8264) g/cm3 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐁𝐮𝐭𝐢𝐫 𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 (𝐁𝐉) = 486,9247 239,33 g/cm3 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐁𝐮𝐭𝐢𝐫 𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 (𝐁𝐉) = 𝟐, 𝟎𝟑𝟒 g/cm3 Jadi, kerapatan butir tanah pada tanah latosol sebesar 2,034 g/cm3
  60. 60. 2. Kerapatan Massa (BV) Tanah Tabel 3. Penentuan Kerapatan Massa (BV) Tanah Ulangan Berat Bongkah (g) [a] Berat Bongkah + Lilin (g) [b] Volume Air Mula-mula (ml) [p] Volume Air setelah dicelup bongkahan (ml) [q] Kerapatan Massa (BV) Tanah (g/cm3) B1 4,208 4,790 50 53 1,61 B2 6,086 6,659 50 54 1,64 Rata-rata Kerapatan Massa (BV) Tanah 1,625 Dengan perhitungan sebagai berikut : 𝐊𝐞𝐫𝐚𝐩𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐌𝐚𝐬𝐬𝐚 (𝐁𝐕)𝐓𝐚𝐧𝐚𝐡 = 87 𝑎 (100+𝐾𝐿)𝑥 {0,87((𝑞−𝑝)−(𝑏−𝑎))} g/cm3 Keterangan : 𝑎= Berat bongkah mula-mula 𝑏= Berat bongkah + lilin 𝑝= Volume air mula-mula 𝑞= Volume air setelah dicelupkan bongkahan berlilin 𝐾𝐿 = Kadar lengas tanah bongkahan 0,87 = Berat jenis lilin Sehingga : - Kerapatan Massa (BV) Tanah Bongkahan 1 BV Tanah B1 = 87 (4,208) (100+8,26) 𝑥 {0,87(53−50)−(4,790−4,208)} g/cm3 BV Tanah B1 = 366,096 (108,26)𝑥 (0,87 (3−0,582)) g/cm3 BV Tanah B1 = 366,096 108,26 𝑥 2,1 g/cm3 BV Tanah B1 = 366,096 227,346 g/cm3 BV Tanah B1 = 1,61 g/cm3 Jadi, kerapatan massa (BV) tanah bongkahan 1 sebesar 1,61 g/cm3
  61. 61. - Kerapatan Massa (BV) Tanah Bongkahan 2 BV Tanah B2 = 87 (6,086) (100+8,26) 𝑥 {0,87(54−50)−(6,659−6,086)} g/cm3 BV Tanah B1 = 529,482 (108,26)𝑥 (0,87 (4−0,573)) g/cm3 BV Tanah B1 = 529,482 108,26 𝑥 2,98 g/cm3 BV Tanah B1 = 529,482 322,615 g/cm3 BV Tanah B1 = 1,64 g/cm3 Jadi, kerapatan massa (BV) tanah bongkahan 2 sebesar 1,64 g/cm3 - Rata-rata Kerapatan Massa (BV) Tanah Rata-rata BV Tanah= 𝐵1+𝐵2 2 g/cm3 Rata-rata BV Tanah= 1,61+1,64 2 g/cm3 Rata-rata BV Tanah= 1,625 g/cm3 Jadi, rata-rata kerapatan massa (BV) tanah pada tanah latosol adalah sebesar 1,625 g/cm3. 3. Porositas Total (n) Tanah Porositas total tanah adalah persentase volume pori-pori total tanah yang ada dalam tanah terhadap volume total bongkah tanah. 𝒏 = (1 − 𝐵𝑉 𝐵𝐽 ) 𝑥 100% Sehingga : 𝒏 = (1 − 1,625 2,034 ) 𝑥 100% 𝑛 = (1 − 0,798) 𝑥 100% 𝑛 = 𝟐𝟎, 𝟐 % Jadi, porositas total (n) tanah pada tanah latosol adalah sebesar 20,2 %.
  62. 62. 4. Nilai Perbandingan Dispersi (NPD) Tanah Nilai Perbandingan Dispersi (NPD) Tanah adalah hasil bagi antara (debu+lempung) aktual dengan (debu+lempung) total yang dinyatakan dalam persen. 𝑵𝑷𝑫 = (debu + lempung) aktual (debu + lempung) total % Sehingga : 𝑵𝑷𝑫 = 27,46 0,296 % 𝑁𝑃𝐷 = 𝟗𝟐, 𝟕𝟕 % Jadi, nilai perbandingan dispersi (NPD) tanah pada tanah latosol sebesar 92,77%. B. Pembahasan Struktur tanah merupakan sifat fisik tanah yang menggambarkan susunan ruangan partikel-partikel tanah yang bergabung satu dengan yang lain membentuk agregat dari hasil proses pedogenesis. Struktur tanah berhubungan dengan cara dimana partikel pasir, debu dan liat relatif disusun satu sama lain (Foth, 1988). Struktur tanah merupakan gumpalan kecil dari butir-butir tanah. Gumpalan struktur ini terjadi karena butir-butir pasir, debu dan liat terikat satu sama lain oleh suatu perekat seperti bahan organik, oksida-oksida besi dan lain-lain. Gumpalan-gumpalan kecil ini mempunyai bentuk, ukuran, dan kemantapan/ketahanan yang berbeda-beda. Menurut Hardjowigeno (1987), terdapat beberapa bentuk struktur tanah yaitu: 1. Bentuk lempeng (platy) Memiliki sumbu vertikal lebih kecil daripada sumbu horisontal, biasanya banyak dijumpai di horison A2 atau pada lapisan padas liat. 2. Prisma Memiliki sumbu vertikal lebih besar daripada sumbu horisontal dan bagian atasnya rata, biasanya banyak ditemukan di horison B tanah daerah iklim kering. 3. Tiang Memiliki sumbu vertikal lebih besar daripada sumbu horisontal dan bagian atasnya membulat, biasanya banyak ditemukan di horison B tanah daerah iklim kering. 4. Gumpalan bersudut Bentuknya menyerupai kubus dengan sudut-sudut tajam, memiliki sumbu vertikal sama dengan sumbu horisontal, biasanya banyak ditemukan di horison B tanah daerah iklim basah.
  63. 63. 5. Gumpalan membulat Bentuknya menyerupai kubus dengan sudut-sudut membulat, memiliki sumbu vertikal sama dengan sumbu horisontal, biasanya banyak ditemukan di horison B tanah daerah iklim basah. 6. Granuler Bentuk bulat agak kecil dan bersifat porus, biasanya banyak dijumpai di horison A. 7. Remah Berbentuk bulat kecil dan bersifat sangat porus, biasanya banyak dijumpai di horison A. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, tanah latosol dengan kerapatan butir (BJ) tanah sebesar 2,034 g/cm3 , kerapatan massa (BV) tanah sebesar 1,625 g/cm3 , porositas total (n) tanah sebesar 20,2 % dan nilai perbandingan dispersi (NPD) tanah sebesar 92,77%. Dengan rendahnya nilai kerapatan butir (BJ) tanah dan kerapatan massa (BV) tanah serta perbandingan antara keduanya yang tidak terlalu jauh menunjukan bahwa tanah ini memiliki struktur yang remah. Menurut Soepardi (1983) tanah latosol strukturnya remah dengan konsistensi adalah gembur. Mudah sampai agak sukar merembes air, oleh sebab itu infiltrasi dan perkolasinya dari agak cepat sampai agak lambat, daya menahan air cukup baik dan agak tahan terhadap erosi.. Tanah latosol memiliki porositas yang rendah yaitu sebesar 20,2 % karena tanah ini mengandung banyak lempung. Tanah yang mengandung lempung mempunyai pori – pori mikro lebih banyak daripada pori-pori makro sehingga sulit merembeskan air kebawah tanah. Banyaknya fraksi lempung pada tanah ini dapat dilihat berdasarkan nilai perbandingan dispersi (NPD) tanah yang tinggi yaitu sebesar 92,77%. Struktur tanah yang remah (ringan) pada umumnya menghasilkan laju pertumbuhan tanaman pakan dan produksi persatuan waktu yang lebih tinggi dibandingkan dengan struktur tanah yang padat. Jumlah dan panjang akar pada tanaman makanan ternak yang tumbuh pada tanah remah umumnya lebih banyak dibandingkan dengan akar tanaman makanan ternak yang tumbuh pada tanah berstruktur berat. Hal ini disebabkan perkembangan akar pada tanah berstruktur ringan/remah lebih cepat per satuan waktu dibandingkan akar tanaman pada tanah kompak, sebagai akibat mudahnya intersepsi akar pada setiap pori-pori tanah yang memang tersedia banyak pada tanah remah. Selain itu akar memiliki kesempatan untuk bernafas secara maksimal pada tanah yang berpori, dibandingkan pada tanah yang padat. Sebaliknya bagi tanaman makanan ternak yang tumbuh pada tanah yang bertekstur halus seperti tanah berlempung tinggi,
  64. 64. sulit mengembangkan akarnya karena sulit bagi akar untuk menyebar akibat rendahnya pori-pori tanah. Akar tanaman akan mengalami kesulitan untuk menembus struktur tanah yang padat, sehingga perakaran tidak berkembang dengan baik. Aktifitas akar tanaman dan organisme tanah merupakan salah satu faktor utama pembentuk agregat tanah (Kurnia, 2006). Tanah yang ideal bagi pertumbuhan dan perkembangan tanaman adalah tanah yang berstruktur mantap. Struktur tanah yang mantap dapat terjadi karena adanya interaksi berimbang dari berbagai faktor, antara lain : butiran tanah, (Soil Particle) bahan pengikat (Cementing Material) dan aktivitas biologi (Utomo, 2005). 7.5. Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut : 1. Kerapatan butir (BJ) tanah pada tanah latosol sebesar 2,034 g/cm3 2. Kerapatan massa (BV) tanah pada tanah latosol sebesar 1,625 g/cm3 3. Porositas total (n) tanah pada tanah latosol sebesar 20,2 % 4. Nilai perbandingan dispersi (NPD) tanah pada tanah latosol sebesar 92,77% 5. Tanah latosol memiliki struktur tanah yang remah
  65. 65. ACARA VIII KONSISTENSI DENGAN ANGKA-ANGKA ATTERBERG TANAH
  66. 66. ACARA VIII KONSISTENSI DENGAN ANGKA-ANGKA ATTERBERG TANAH 8.1. Tujuan Praktikum Secara umum, tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Menetapkan batas cair (BC) tanah 2. Menetapkan batas lekat (BL) tanah 3. Menetapkan batas gulung (BG) tanah 4. Menetapkan batas berubah warna (BBW) tanah 5. Menghitung jangka olah (JO) tanah 6. Menghitung indeks plastisitas (IP) tanah 7. Menghitung persediaan air maksimum (PAM) dalam tanah 8.2. Landasan Teori Sifat-sifat fisis tanah sangat mempengaruhi pertumbuhan dan produksi tanaman. Kondisi fisik tanah menentukan penetrasi akar di dalam tanah, Retensi air, drainase, aerasi, dan nutrisi tanaman. Sifat fisika tanah juga mempengaruhi sifat-sifat kimia dan biologi tanah. Oleh karena itu, erat kaitannya bahwa jika seseorang berhadapan dengan tanah dia harus mengetahui sampai berapa jauh sifat-sifat tersebut dapat diubah (Black, 1965) Ringan beratnya suatu tanah bukan saja berhubungan dengan mudah tidaknya tanah diolah, namun juga berhubungan dengan gaya menahan air tanah, infiltrasi, dan perkolasi. Untuk menghindari faktor subyektif dalam mengklasifikasikan tanah berat atau ringan, dipakai standar angka. Setiap tanah mempunyai sifat mutu yang berbeda dalam mengolah tanah. Dibutuhkan suatu metode untuk menentukan apakah suatu tanah baik untuk pertanian, pembangunan atau bidang lain. Metode untuk menentukan tindakan pengolahan tanah adalah dengan menetapkan standar angka, yaitu metode penetapan Angka Atterberg (Hanafiah, 2010). Konsistensi tanah adalah sebagai suatu sifat tanah yang menunjukkan derajat kohesi dan adhesi antara partikel- partikel tanah dan ketahanan massa tanah terhadap perubahan bentuk disebabkan oleh tekanan. Daya kohesi adalah daya yang terjadi antara partikel partikel tanah sendiri, sedangkan daya adhesi terjadi antara partikel partikel tanah dengan tekanan yang berasal dari luar (Foth, 1998).
  67. 67. Penetapan konsistensi tanah dapat dilakukan dengan dua cara yaitu secara kualitatif dan kuantitatif atau diistilahkan dengan penentuan Angka Atterberg. Prinsip penetapan konsistensi tanah secara kualitatif adalah penentuan ketahanan massa tanah terhadap remasan, tekanan, atau pijatan tanah pada berbagai kadar air tanah (Hanafiah, 2010) Angka atterberg menunjukkan kadar air pada berbagai batas konsistensi, yakni penetapan batas-batas konsistensi dari tanah berbutir halus dengan mempertimbangkan kandungan air tanah, yang selanjutnya dipergunakan untuk mengetahui indeks plastisitas suatu tanah (Black, 1965). Atterberg tokoh yang pertama kali meneliti dan menggolongkan konsistensi tanah dalam hubungannya dengan kadar lengas, yaitu dengan menetapkan Batas Cair (BC), Batas Gulung (BG), Batas Lekat (BL), Batas Berubah Warna (BBW) (Hardjowigeno, 2010) Menurut Hardjowigeno (2010), faktor-faktor yang berpengaruh terhadap rendah dan tingginya indeks plastisitas (Angka Atterberg) antara lain : 1. Komposisi butiran dari tanah. Karena partikel liat dikelilingi oleh lapisan rangkap, yang terutama terdiri dari air, maka dengan mudah saling bergerak. Hal ini berlawanan dengan partikel pasir, tidak berkaitan satu dengan lainnya. 2. Pada kenyataan tipe mineral tanah juga penting. Tanah Kaolinit akan menjadi plastis pada kair yang rendah dibanding dengan montmorilonit. 3. Bentuk partikel. Oleh karena liat terdiri dari lempeng-lempeng (laminer) yang dapat berdekatan satu sama lain pada pengeringan, maka liat dapat berpengaruh terhadap tenaga adhesi yang tinggi. Dengan adanya bahan organic, maka kadar air baik pada batas cair maupun batas plastis terendah menjadi meningkat. Atterberg menggunakan angka-angka konsistensi tanah. Angka-angka ini penting dalam menentukan tindakan pengolahan tanah karena pengolahan tanah akan sulit dilakukan jika tanah terlalu kering ataupun terlalu basah. Batas-batas yang dipakai untuk mencirikan berat ringannya tanah adalah Batas Cair (BC), Batas Lekat (BL), Batas Gulung (BG), dan Batas Berubah Warna (BBW) (Black, 1965). Batas Cair (BC) adalah jumlah air terbanyak yang dapat ditahan tanah. Jika air lebih banyak tanah bersama air akan mengalir. Dalam hal ini tanah diaduk dulu dengan air sehingga tanah bukan dalam keadaan alami. Hal ini berbeda dengan istilah kapasitas lapang (field capacity) yang menunjukkan jumlah air terbanyak yang dapat ditahan tanah dalam keadaan alami atau undisturbed (Foth, 1998).
  68. 68. Batas Lekat (BL) adalah kadar air dimana tanah mulai tidak dapat melekat pada benda lain. Bila kadar air lebih rendah dari batas melekat, maka tanah tidak dapat melekat, tetapi bila kadar air lebih tinggi dari batas melekat, maka tanah akan mudah melekat pada benda lain (Wirjodihardjo, 1964). Batas Gulung (BG) atau batas menggolek adalah kadar air dimana gulungan tanah mulai tidak dapat digolek-golekkan lagi. Jika digolek-golekkan tanah akan pcah- pecah ke segala jurusan. Jika kadar air lebih kecil dari batas menggolek, maka tanah sukar diolah (Wirjodihardjo, 1964). Batas berubah warna (BBW) atau titik ubah adalah jika tanah yang telah mencapai batas menggolek masih dapat terus kehilangan air, sehingga tanah lambat laun akan menjadi kering dan pada suatu ketika tanah menjadi berwarna lebih terang. Titik ini dinamakan titik batas ganti warna atau titik ubah (Hardjowigeno, 2010). Batas-batas Atterberg / batas-batas konsistensi adalah persen berat kadar lengas tanah yang menandai terjadinya perubahan konsistensi secara nyata dan ditokrifkan jelas. Nilai-nilai ini terutama digunakan dalam pekerjaan rekayasa teknik, maupun secaraterbatas juga digunakan dalam bidang pertanian (Euroconsult, 1989) 8.3. Metodologi Praktikum A. Waktu pelaksanaan Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 20 Juni 2014 di Laboratorium Tanah Universitas Mercu Buana Yogyakarta B. Bahan dan alat Bahan dan alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut : a) Batas cair (BC) tanah a. Tanah halus diameter 0,5 mm b. Cassagandre c. Cawan penguap diameter 12 cm d. Colet e. Botol pemancar air f. 4 botol timbang kuningan g. Timbangan elektrik h. Oven i. Eksikator
  69. 69. b) Batas lekat (BL) tanah 1. Pasta tanah sisa acara BC 2. Colet dari nikel mengkilap dan bersih 3. 2 buah botol timbang kuningan 4. Botol pemancar air 5. Oven 6. Eksikator c) Batas gulung (BG) tanah a. Pasta tanah sisa acara BC/BL b. 3 buah botol timbang kuningan c. Botol pemancar air d. Oven e. Eksikator d) Batas berubah warna (BBW) tanah 1. Pasta tanah sisa acara BC/BL/BG 2. Papan kayu dengan salah satu lebarnya rata dan halus berukuran 10x15 m 3. Colet nikel 4. 2 buah botol timbang kuningan 5. Oven 6. Eksikator C. Cara Kerja a) Batas cair (BC) tanah 1. Menyiapkan alat casagrande, dengan 2 buah skrup pengatur dan bagian ekor colet diatur serupa tinggi cawan kira-kira 1 cm 2. Mengambil sejumlah tanah secukupnya, kira-kira 100 gram dengan cawan penguap. Dengan menggunakan colet tanah dicampur dengan air yang ditambah sedikit demi sedikit dengan botol pemancar air sehingga diperoleh suatu pasta yang homogen. 3. Meletakkan sebagian pasta tanah di atas cawan alat casagrande dan permukaannya diratakan dengan colet sampai tebal pasta kira-kira 1 cm. Kemudian dengan colet pasta tanah dibelah sepanjang diameter cawan. Waktu

×